Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM ANFISMAN

SISTEM PANCA INDRA









Kelompok :1
1. Ai Kholisoh (P17335113001)
2. Beni Maulana Habib (P17335113013)
3. Fitrianna Khaerunisa A (P17335113028)
4. Viqi Aini Chaerani (P17335113039)
5. Indah Nur Oktaviani (P17335113045)
6. Kartika Puspitaningrum (P17335113047)
Kelas : 1A




POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN BANDUNG
JURASAN FARMASI
2014
DASAR TEORI
Pancaindera adalah organ-organ akhir yang dikhususkan untuk menerima jenis
rangsangan tertentu. Serabut saraf yang melayaninya merupakan alat perantara yang membawa
kesan rasa (sensory impression) dari organ indera menuju otak, dimana perasaan itu ditafsirkan.
1. Indera Pengecapan
Pada hakekatnya, lidah mempunyai hubungan yang sangat erat dengan indera khusus
pengecap. Lidah sebagian besar terdiri dari dua kelompok otot. Otot intrinsik lidah melakukan
semua gerakan halus, sementara otot ekstrinsik mengaitkan lidah pada bagian-bagian sekitarnya
serta melaksanakan gerakan-gerakan kasar yang sangat penting pada saat mengunyah dan
menelan. Lidah mengaduk-aduk makanan, menekannya pada langit-langit dan gigi, dan akhirnya
mendorong masuk ke dalam faring.
Lidah terletak pada dasar mulut, sementara pembuluh darah dan urat saraf masuk dan
keluar pada akarnya. Ujung serta pinggiran lidah bersentuhan dengan gigi bawah, sementara
dorsum merupakan permukaan melengkung pada bagian atas lidah. Bila lidah digulung ke
belakang maka tampaklah permukaan bawahnya yang disebut frenulum linguae, sebuah struktur
ligamen halus yang mengaitkan bagian posterior lidah pada dasar mulut. Bagian anterior lidah
bebas tidak terkait. Bila dijulurkan maka ujung lidah meruncing, dan bila terletak tenang di dasar
mulut, maka ujung lidah berbentuk bulat.
Selaput lendir (membran mukosa) lidah selalu lembab, dan pada waktu sehat berwarna
merah jambu. Permukaan atasnya seperti beludru dan ditutupi papil-papil, yang terdiri atas tiga
jenis.








a. Pappilae sirkumvalata. Ada delapan hingga dua belas buah dari jenis ini yang terletak
pada bagian dasar lidah. Pappilae sirkumvalata adalah jenis pappilae terbesar, dan
masing-masing dikelilingi semacam lekukan seperti parit-parit. Papillae ini tersusun
berjejer membentuk huruf V pada bagian belakang lidah.
b. Pappilae fungiformis menyebar pada permukaan ujung dan sisi lidah, dan berbentuk
jamur.
c. Papillae filiformis adalah yang terbanyak dan menyebar pada seluruh permukaan lidah.
Organ ujung untuk pengecapan adalah puting-puting pengecap yang sangat banyak
terdapat dalam dinding-dinding papillae sirkumvalata dan fungiforum. Papillae filiform
lebih berfungsi untuk menerima rasa sentuh, dari pada rasa pengecapan yang sebenarnya.
Selaput lendir langit-langit dan faring juga bermuatan puting-puting pengecap.
Ada empat macam rasa kecapan, yaitu manis, pahit, asam, dan asin. Kebanyakan
makanan memiliki ciri harum dan ciri rasa, tetapi ciri-ciri itu merangsang ujung saraf penciuman,
dan bukan ujung saraf pengecapan. Supaya dapat dirasakan, semua makanan harus menjadi
cairan atau larut dalam saliva, serta harus sungguh-sungguh bersentuhan dengan unjung saraf
yang mampu menerima rangsangan yang berbeda-beda. Puting pengecap yang berbeda-beda
menimbulkan kesan rasa yang berbeda-beda juga. Kuncup pengecap yang sensitif terhadap rasa
manis terletak di ujung lidah. Substansi asam dirasakan terutama di bagian samping lidah.
Substansi asin dapat dirasakan pada hampir seluruh area lidah, tetapi reseptornya terkumpul di
bagian samping lidah. Substansi pahit akan menstimulasi kuncup pengecap di bagian belakang
lidah.
Impuls dari kuncup pengecap pada bagian depan lidah menjalar pada serabut yang
melewati tiga saraf yang berbeda pada perjalanannya mencapai batang otak. Impuls-impuls dari
pucuk pengecapan pada bagian belakang lidah berjalan pada serat-serat di saraf glosofaringeal ke
batang otak. Selanjutnya serabut saraf membawa sensori pengecap dari batang otak ke lobus
parietal.
2. Indera Peraba
Indera peraba manusia adalah kulit. Pada kulit terdapat reseptor yang sensitif terhadap
sentuhan, tekanan, panas, dingin, dan nyeri. Reseptor ini dapat berupa ujung saraf yang bebas
ataupun ujung saraf yang diselubungi kapsul jaringan ikat.
Kulit merupakan selimut yang menutupi permukaan tubuh dan memiliki fungsi utama
sebagai pelindung dari berbagai macam gangguan dan rangsangan luar. Fungsi perlindungan ini
terjadi melalui sejumlah mekanisme biologis, seperti pembentukan lapisan tanduk secara terus-
menerus (keratinisasi dan pelepasan sel-sel yang sudah mati), respirasi dan pengaturan suhu
tubuh, produksi sebum dan keringat, dan pembentukan pigmen melanin untuk melindungi kulit
dari bahaya sinar ultraviolet matahari, sebagai peraba dan perasa, serta pertahanan terhadap
tekanan dan infeksi dari luar. Selain itu, kulit merupakan suatu kelenjar holokrin yang besar.
Luas kulit pada manusia rata-rata 2 m
2
dengan berat 10 kg (dihitung dengan lemak).
Kulit terbagi atas dua lapis utama, yaitu epidermis (kulit ari) sebagai lapisan paling luar, dan
dermis (kulit jangat). Di bawah dermis terdapat subkutis atau jaringan lemak bawah kulit.








a. Epidermis
Dari sudut kosmetik, epidermis merupakan bagian kulit yang menarik karena
kosmetik dipakai pada lapisan ini. Meskipun ada beberapa jenis kosmetik yang
digunakan sampai ke dermis, namun tetap penampilan epidermis yang menjadi
tujuan utama. Dengan kemajuan teknologi, dermis menjadi tujuan dalam
kosmetik medik. Sel-sel epidermis disebut juga sebagai sel keratinosit.
Gambar anatomi kulit
Epidermis jika dilihat dari luar hingga ke dalam terdiri dari 5 lapisan, yaitu
lapisan tanduk (stratum corneum) sebagai lapisan yang paling atas, lapisan jernih
(stratum lucidum) disebut juga lapisan barrier, lapisan berbutir-butir (stratum
granulosum), lapisan malpighi (stratum spinosum) yang selnya seperti berduri,
dan lapisan basal (stratum germinativum). Seluruh lapisan ini dibentuk oleh sel
yang tersusun dari lapisan basal dan berkembang, (proliferate) atau bergerak dari
bawah ke atas. Pada bagian lebih bawah dari epidermis, sel lebih padat tersusun
daripada dalam stratum corneum.
a) Stratum corneum, terdiri atas beberapa lapis sel pipih yang mati, tidak
memiliki inti, tidak mengalami proses metabolisme, tidak berwarna, dan
sangat sedikit mengandung air. Lapisan ini sebagian besar terdiri atas keratin,
jenis protein yang tidak larut dalam air, dan sangat resisten terhadap bahan-
bahan kimia. Hal ini berkaitan dengan fungsi kulit untuk melindungi tubuh
dari pengaruh luar. Secara alami, sel-sel yang sudah mati di permukaan kulit
akan melepaskan diri untuk berregenerasi. Permukaan stratum corneum
dilapisi oleh suatu lapisan pelindung lembab tipis yang bersifat asam disebut
juga dengan mantel asam kulit.
b) Stratum lucidum, merupakan lapisan yang tipis, jernih, mengandung eleidin.
Antara stratum lucidum dan stratum granulosum terdapat lapisan keratin tipis
yang disebut reins barrier yang bersifat impermeable.
c) Stratum granulosum, tersusun oleh sel-sel keratinosit yang berbentuk
poligonal, berbutir kasar, berinti mengkerut.
d) Stratum spinosum, memiliki sel yang berbetuk kubus dan seperti berduri.
Intinya besar dan berbentuk oval. Setiap sel berisi filamen-filamen kecil yang
terdiri atas serabut protein. Lapisan ini merupakan lapisan kulit yang paling
banyak mengandung sel Langerhans yang berfungsi sebagai sistem imun
tubuh.
e) Stratum germinativum (membran basalis), merupakan lapisan terbawah
epidermis. Di dalam lapisan ini juga terdapat sel-sel melanosit, yaitu sel-sel
yang tidak mengalami keratinisasi dan fungsinya hanya membentuk pigmen
melanin dan memberikannya pada sel-sel keratinosit melalui dendrit-
dendritnya. Satu sel melanosit melayani sekitar 36 sel keratinosit. Kesatuan ini
dinamakan unit melanin epidermal.
Berikut ini adalah gambar epidermis kulit:





b. Dermis
Dermis terdiri dari bahan dasar serabut kolagen dan elastin yang berada di
dalam substansi dasar yang bersifat koloid dan terbuat dari gelatin
mukopolisakarida. Di dalam dermis terdapat adneksa-adneksa kulit seperti folikel
rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea, unjung pembuluh darah dan ujung
saraf, juga sebagian serabut lemak yang terdapat pada lapisan lemak bawah kulit
(subkutis/hipodermis).

Kulit berfungsi sebagai organ pengatur panas. Suhu tubuh seseorang adalah tetap
meskipun terjadi perubahan suhu lingkungan. Hal itu dipertahankan karena adanya penyesuaian
antara panas yang hilang dan panas yang dihasilkan, yang diatur oleh pusat pengatur panas.
Panas dilepas oleh kulit melalui berbagai cara, yaitu dengan penguapan (jumlah keringat yang
dibuat tergantung dari banyaknya darah yang mengalir melalui pembuluh dalam kulit), dengan
pemancaran (panas dilepas pada udara sekitarnya), dengan konduksi (panas dialihkan ke benda
yang disentuh, seperti pakaian), dan dengan konveksi (mengalirnya udara yang telah panas,
maka udara yang menyentuh permukaan tubuh diganti dengan udara yang lebih dingin).
Kulit berfungsi sebagai indera peraba. Rasa sentuhan yang disebabkan oleh rangsangan
pada ujung saraf di dalam kulit, berbeda-beda menurut ujung saraf yang dirangsang. Perasaan
panas, dingin, sakit, semua ini merupakan perasaan yang berlainan. Di dalam kulit terdapat
tempat-tempat tertentu, yaitu tempat perabaan; beberapa sensitif (peka) terhadap dingin,
beberapa terhadap panas, dan beberapa terhadap sakit. Reseptor untuk rasa sakit ujungnya
menjorok masuk ke daerah epidermis. Resptor untuk tekanan, ujungnya berada di dermis yang
jauh dari epidermis. Reseptor untuk rangsang sentuhan dan panas, ujung reseptornya terletak di
epidermis.
Perasaan yang disebabkan tekanan yang dalam, dan perasaan yang memungkinkan
seorang menentukan dan menilai berat suatu benda, timbul pada struktur lebih dalam, misalnya
pada otot dan sendi.



ALAT DAN BAHAN
Gelas beaker
Suntikan tanpa jarum
Cotton bud
Jarum
Air panas
Es batu
Air panas
Krim lidocain & procain
Larutan manis
Larutan pahit
Larutan asam
Larutan asin

PROSEDUR KERJA
Uji indera peraba
1. Disiapkan alat dan bahan
2. Dibuatkan 4 zona pada lengan kanan dan kiri untuk 4 uji yang berbeda
3. Dipilih zona untuk uji panas,uji dingin, uji nyeri dan uji sentuhan dan beri tanda dengan penomoran
4. Dioleskan krim anestesi lokal pada lengan kiri
5. Dilakukan setiap uji pada zona yang telah ditentukan
Uji indera perasa
1. Disiapkan alat dan bahan
2. Diambil larutan manis dengan menggunakan suntikan tanpa jarum secukupnya
3. Diteteskan larutan yang telah diambil ke bagian ujung lidah, rasakan yang terjadi
4. Dimabil larutan Diambil larutan pahit dengan menggunakan suntikan tanpa jarum secukupnya
5. Diteteskan larutan yang telah diambil ke bagian pangkal lidah, rasakan yang terjadi
6. Diambil larutan asam dengan menggunakan suntikan tanpa jarum secukupnya
7. Diteteskan larutan yang telah diambil ke bagian samping dekat pangkal lidah, rasakan yang terjadi
8. Diambil larutan asin dengan menggunakan suntikan tanpa jarum secukupnya
9. Diteteskan larutan yang telah diambil ke bagian samping dekat ujung lidah, rasakan yang terjadi



HASIL PENGAMATAN
1. Skala 1 sampai 5 (Alat indera pengecap)
Jernis
Percobaan
(alat indera pengecap)
Direseptor Bukan reseptor
Lidah yang
dikeringkan

Manis 4 2 1
Asam 5 5 1
Asin 5 1 1
Pahit 5 2 1

2. Skala 1 sampai 5 (alat indera peraba)
Jernis
Percobaan
(alat indera pengecap)
kontrol Anestesi lokal
Panas 3 1
Dingin 4 3
Nyeri (jarum) 5 2
Sentuhan halus (bulu) 4 1



PEMBAHASAN
Lidah atau alat indera pengecap adalah alat indera yang berfungsi untuk merasakan rasa
dari benda-benda yang masuk ke dalam mulut kita. Bagian lidah yang berbintil-bintil disebut
papila adalah ujung saraf pengecap. Setiap bintil-bintil saraf pengecap tersebut mempunyai
kepekaan terhadap rasa tertentu berdasarkan letaknya pada lidah. Lidah dapat merespon berbagai
jenis dan macam rasa.
Pada paratikum alat indera pengecap ini, lokasi pemberian larutan bahan sangat
berpengaruh. Menurut teori umumnya ada 4 pengecap dasar yang digunakan untuk mengetahui
lokasi reseptor. Dimana pada bagian ujung lidah lebih sensitif terhadap rasa manis, pada bagian
tepi depan lidah lebih sensitif terhadap rasa asin, bagian tepi belakang lidah lebih sensitif
terhadap rasa asam dan pada baian pangkal lidah lebih sensitif terhadap rasa pahit.
Dalam praktikum ini, langkah kerja yang kami lakukan adalah menganalisa sensasi
dengan tujuan untuk membedakan sensasi antara lidah yang basah oleh air liur (air saliva) dan
lidah yang kering.
Pada lidah yang basah oleh air saliva (air liur) adalah sebagai berikut: membersihkan
rongga mulut denga berkumur air tawar. Meletakkan larutan bahan manis, asam, asin, dan pahit
pada ujung lidah, tepi lidah, tepi depan, tepi belakang dan pangkal lidah tengah dibagian yang
merupakan reseptornya yang dimana pada bagian ujung lidah lebih sensitif terhadap rasa manis,
pada bagian tepi depan lidah lebih sensitif terhadap rasa asin, bagian tepi belakang lidah lebih
sensitif terhadap rasa asam dan pada bagian pangkal lidah lebih sensitif terhadap rasa pahit.
Kemudian pemberian bahan lagi (larutan manis, asam, asin, dan pahit) yang dileletakkan dengan
acak atau dibagian yang bukan merupakan reseptor pada lidah kemudian selanjutnya dicatat dan
dibuat tabel skala rasa dari 1 sampai 5.
Adapun langkah kerja yang kami lakukan untuk mencari sensasi pada lidah yang kering
yang pada dasarnya sama langkah kerjanya dengan lidah yang masih terbasahi oleh air liur
namun yang membedakannya adalah permukaan lidahnya dikeringkan dengan kertas tissue dan
mempertahankan lidah diluar mulut.
Berdasarkan langkah kerja yang dilakukan dipapatkan hasil yaitu rasa manis di bagian
direseptor adalah skala 4, kemudian di bagian yang bukan reseptor adalah skala 2 dan pada lidah
yang dikeringkan adalah skala 1. Pada rasa asam pada di bagian direseptor adalah skala 5,
kemudian bagian yang bukan reseptor adalah skala 5 dan pada lidah yang dikeringkan adalah
skala 1. Pada rasa asin di bagian direseptor adalah skala 5, kemudian di bagian yang bukan
reseptor adalah skala 1 dan pada lidah yang dikeringkan adalah skala 1. Pada rasa pahit di bagian
direseptor adalah skala 5, kemudian di bagian yang bukan reseptor adalah skala 2 dan pada lidah
yang dikeringkan adalah skala 1.
Berdasarkan data tersebut dihasilkan bahwa pemberian bahan larutan manis, asin, asam,
dan dan pahit yaitu sensasi dimana pada pemberian di bagian lidah yang merupakan reseptornya
dan masih terbasahi oleh air liur (air saliva) adalah sakalanya lebih tinggi dari pada pemberian di
bagian yang bukan reseptor dan pada pemberian dengan lidah yang sudah dikeringkan. Hal ini
disebabkan karena saliva akan melarutkan dan mengkatalis zat yang masuk ke dalam mulut.
Kuncup pengecap hanya akan dapat terstimulasi bila zat tersebut telah dikatalis oleh saliva
(chemoreseptor), sehingga apabila konsentrasi saliva terlalu rendah maka dibutuhkan waktu yang
lebih lama untuk mengkatalis zat-zat tersebut, dan semakin lambat pula respon rasa tersebut.
Pengecapan adalah sensasi yang dirasakan oleh kuncup kecap, yaitu reseptor yang
terutama terletak pada lidah (terdapat kurang lebih 10.000 kuncup kecapa pada lidah manusia)
dan dalam jumlah yang lebih kecil pada polatum mole dan permukaan laringeal dari epiglottis.
Kuncup kecap terbenam dari epitel berlapis dari papilla sirkumvalata, papilla foliota, papilla
fungiformis. Bahan kimia masuk melalui pori pengecap, yaitu lubang kecil menuju ke sel-sel
reseptor. Penyebaran kuncup kecap berada pada seluruh permukaan lidah sehingga setiap lidah
dapat merasakan rasa pada penjuru lidahnya. Tetapi kuncup kecap menunjukkan adanya
penyebaran berkelompok yaitu untuk reseptor rasa manis berada di ujung lidah, reseptor rasa
pahit di pangkal lidah reseptor rasa asin di tepi lidah depan, sedangkan reseptor rasa asam di tepi
lidah belakang.
Kulit berfungsi sebagai alat pelindung bagian dalam, misalnya otot dan tulang, sebagai
alat peraba dengan dilengkapi bermacam reseptor yang peka terhadap berbagai rangsangan,
sebagai alat eksresi, serta pengatur suhu tubuh. Sehubungan dengan fungsinya sebagai alat
peraba, kulit dilengkapi dengan reseptor-reseptor khusus. Reseptor untuk rasa sakit ujungnya
menjorok masuk ke daerah epidermis. Reseptor untuk tekanan, ujungnya berada di dermis yang
jauh dari epidermis. Reseptor untuk rangsang sentuhan dan panas, ujung reseptornya terletak di
dekat epidermis.
Dalam praktikum ini, kulit pada kedua tangan diberi perlakuan yang sama. Bedanya, ada
yang diperlakukan sebagai kontrol, dan lainnya diberi anestesi terlebih dahulu. Anestesi adalah
pembiusan atau kemampuan tidak merasa atau mematikan indra perasa. Kulit diuji
sensitivitasnya terhadap panas, dingin, nyeri dan sentuhan di bagian kulit yang berbeda-beda.
Lalu bandingkan besar skala rasa sensitivitas dengan kulit sebagai kontrol dengan kulit yang
telah diberi anestesi lokal terlebih dahulu.
Dari percobaan tersebut, didapatkan bahwa kulit yang diberi anestesi lokal respons rasa
panas, dingin, nyeri, dan sentuhan lebih kecil dibandingkan dengan kontrol. Respon dingin,
panas, nyeri dan sentuhan lebih terasa pada kulit yang tidak diberi anestesi lokal. Hal tersebut
dikarenakan anestesi yang diberikan dapat melemahkan atau mematikan indra perasa.



KESIMPULAN
Sistem indera adalah bagian sistem saraf yang berfungsi untuk proses informasi sistem
indera.
1. Indera Pengecap (Lidah)
Lidah adalah alat indera yang peka terhadap rangsangan berupa zat kimia larutan. Lidah
memiliki otot yang tebal, permukaannya dilindungi oleh lendir dan penuh dengan bintil-bintil.
Pada lidah terdapat reseptor yang dapat menerima rangsangan. Reseptor itu adalah papilla
pengecap atau kuncup pengecap. Kuncup pengecap merupakan kumpulan ujung-ujung saraf
yang terdapat pada bintil-bintil lidah. Papilla agak kasar karena memiliki tonjolan-tonjolan pada
permukaan lidah. Di dalam papila terdapat banyak kuncup-kuncup pengecap (taste bud) yaitu
suatu bangunan berbentuk bundar yang terdiri dari dua jenis sel yaitu sel-sel penyokong dan sel-
sel pengecap yang berfungsi sebagai reseptor. Adaptasi terhadap suatu rasa mula-mula berjalan
cepat dalam 23 detik, tetapi adaptasi selanjutnya berjalan lambat. Hanya terdapat 4 jenis perasa
pada lidah yaitu: manis, asin, asam, dan pahit.
Tabel letak kuncup pada lidah:
Rasa Letak Kuncup Pengecap
Manis Ujung lidah
Asin
Samping lidah pada bagian
ujung
Asam
Samping lidah pada bagian
pangkal
Pahit Pangkal lidah

2. Indera Peraba (Kulit)
Kulit adalah alat indera yang peka terhadap rangsangan berupa sentuhan, tekanan, panas,
dingin, dan nyeri atau sakit. Kepekaan tersebut disebabkan karena adanya ujung-ujung saraf
yang ada pada kulit. Biasanya ujung saraf indera peraba ada dua macam, yaitu ujung saraf bebas
yang mendeteksi rasa nyeri atau sakit, dan ujung saraf yang berselaput (berpapilia). Ujung saraf
yang berselaput ada lima macam.
Tabel Ujung saraf yang berselaput dan rangsangannya
Ujung saraf
berselaput
Rangsangan
Korpuskel pacini Tekanan
Korpuskel ruffini Panas
Korpuskel krause Dingin
Korpuskel
meissner
Sentuhan
Selain terdapat di daerah dermis, sel-sel peraba juga terdapat pada pangkal rambut.
Sehingga bila rambut yang muncul di permukaan kulit tersentuh oleh suatu benda, sel-sel saraf
akan terangsang. Permukaan kulit yang mempunyai banyak ujung-ujung saraf peraba ialah ujung
jari telunjuk, telapak tangan, telapak kaki, bibir, dan daerah kemaluan. Oleh karena itu daerah-
daerah ini sangat peka terhadap rangsangan berupa sentuhan.


DAFTAR PUSTAKA
Cambridge Communication Limited. Anatomi Fisiologi Sistem Lokomotor dan
Pengideraan. Jakarta: EGC
Pearce, Evelyn C. 2009. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta: Gramedia.
Tranggono, Retno I S. 2007. Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetik. Jakarta:
Gramedia Pustaka Utama.
Diakses dari http://staff.unila.ac.id/gnugroho/files/2013/11/INDERA-Mekanisme-sensoris-
dan-motoris.pdf pada tanggal 27 mei 2014 jam 20.31.