Anda di halaman 1dari 6

IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK) I

Perang dan Politik

Pengertian perang merupakan lebih sekedar suatu urusan politik melalui cara-cara lain.
Sedangkan politik adalah perang tanpa pertumpahan darah sedangkan perang adalah politik
dengan pertumpahan darah. Menurut Mao Tse Tsung, pengertian perang dan politik pada
hakekatnya sama, yaitu sebagai alat untuk mencapai tujuan/maksud, Cuma bentuknya berbeda.

Arti Stratak Dalam Perang Dan Politik

Taktik adalah penggunaan kekuatan untuk memenangkan suatu pertempuran. Strategi adalah
memanfaatkan pertempuran untuk mengakhiri peperangan. Memimpin bala tentara untuk
mengalahkan musuh dan memenangkan suatu pertempuran bukanlah segala-galanya. Taktik
adalah bagaimana menentukan sikap atau menggunakan kekuatan dalam menghadapi peristiwa
politik tertentu pada saat tertentu. Sedangkan strategi adalah bagaimana menggunakan peristiwa-
peristiwa politik dalam jangka waktu tertentu untuk mencapai rencana perjuangan. Dalam politik
tidak dapat dibayangkan kapan idiologi akan terlaksana, karenanya strategi dalam politik tidak
dapat meliputi sampai tercapainya tujuan (ideology), karenanya hanya meliputi jangka waktu
tertentu.

IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK) II

Hubungan Taktik Dan Strategi

Taktik adalah bagian dari strategi. Karenanya taktik baru tunduk dan mengabdi kepada strategi.
Rencana perjuangan (strategi) meliputi perjuangan secara menyeluruh baik dalam hubungan
daerah, nasional dan internasional maupun mengenai semua segi penghidupan dan kehidupan
masyarakat/Negara, ekonomi, hankam, kebudayaan, agama dan lain-lain.

Kedudukan Stratak Dalam Perjuangan Ideology

Stratak tidaklah berdiri sendiri melainkan hanya merupakan alat pelaksana untuk mencapai
tujuan (ideology. Karenanya stratak harus mengabdi kepada perjuangan untuk mencapai tujuan
ideologi.
IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK) III

Tugas Utama Strategi Dan Taktik

Sebagai cara menggunakan organisasi untuk mencapai rencana perjuangan dalam jangka waktu
tertentu, serta sebagai cara berjuang menentukan sikap pada saat tertentu menghadapi masalah
politik tertentu, maka tugas stratak adalah menciptakan, memelihara, dan menambah syarat-
syarat yang akan membawa kepada tujuan. Syarat-syarat yang meliputi kekuatan fisik berupa
tenaga manusia, kekuatan mental, kekuatan materil serta posisi didalam Negara dan masyarakat.
Tegasnya tugas stratak adalah untuk machts-vorming dan macht-anwending.

Macht : power = kekuasaan

Kracht : force kekuatan

Power : force + position

Macht = kracht + posisi

Kekuasaan = kekuatan + posisi

Position without force = nekad position

Force without position nekad force

Posisi tanpa kekuatan = posisi mentah

Kekautan tanpa posisi = kekuatan mentah

Position – force without ideologi = nekad power

Posisi tidak dapat dipisahkan dengan kekuatan. Posisi yang baik = separuh kekuatan. Posisi
strategis adalah menentukan berhasil tidaknya rencana perjuangan (strategi). Posisi taktis
menentukan berhasil tidaknya langkah-langkah taktik. Machts-vorming dan machts-anwending
yang menjadi tugas stratak tidak lain tujuannya melainkan apa yang disebut Mao Tse Tung:
bahwa tugas stratak ialah untuk mempertahankan/menambah kekuatan dan atau posisi sendiri
serta menghancurkan atau mengurangi kekuatan dan atau posisi lawan. Baik buruknya suatu
staratak ditentukan oleh berhasil tidaknya mempertahankan kekuatan sendiri atau mengurangi
kekuatan lawan. Demikian pula baik buruknya leadership tidak terletak pada tegas atau tidaknya,
berani atau tidak, populer atau tidak melainkan kepada hasil kepemimpinannya dan hasil dalam
kepemimpinan ialah apa saja yang dapat mempertahankan kekuatan/posisi sendiri serta yang
dapat mengurangi kekuatan atau posisi lawan.

IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK) IV

Dasar-Dasar Menyusun Startegi

1. Rencana perjuangan yang merupakan unsur pokok dan stretegi adalah menetapkan
sasaran yang hendak dicapai oleh organisasi dalam jangka waktu tertentu. Besar kecilnya
sasaran yang hendak dicapai dalam jangka waktu tertentu disesuaikan dengan
kemampuan organisasi.
2. Jangka waktu merupakan unsur strategi
3. Rencana strategi garuslah banyak memiliki sasaran alternatif
4. Sasaran yang hendak dicapai dengan rencana strategis adalah selalu dalam rangka
machts-vorming.

IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK) V

Dasar-Dasar Membentuk Taktik

Taktk adalah menentukan langkah atau sikap pada saat tertentu, menghadapi peristiwa politik
tertentu.

1. Fleksibilitas

Sikap atau langkah tidak mutlak menuju pada satu arah saja melainkan dapat berubah-ubah
menurut kondisi baik kondisi objektif maupun kondisi subjektif. Sebuah rencana harus
mempertimbangkan kekautan lawan untuk menggagalkan rencana tersebut. Karena itu, apa
yang akan dilakukan oleh musuh/lawan terhadap kita harus selalu dipertimbangkan.

Jika anda mengetahui tentang musuh anda dan mengetahui tentang diri anda sendiri, anda
tidak perlu takut akan hasil yang diperoleh dari ratusan pertempuran. Jika anda mengetahui
tentang diri anda sendiri, tetapi tidak mengetahui tentang musuh anda , untuk mendapatkan
suatu kemenangan anda akan menderita kekalahan. Jika anda tidak mengetahui baik diri anda
maupun musuh anda, anda akan mengalami kekalahan dalam setiap pertempuran.

Seni peperangan mengajarkan kita untuk tidak mempercayai bahwa musuh tidak akan
datang, tapi mengajarkan kita untuk tidak mempercayai bahwa musuh tidak akan menyerang
kita, tapi mengajarkan kita untuk mempersiapkan posisi kita agar tidak terkelahkan.

2. Orientation, Evaluation and Estimation

Sebelum menentukan sikap atau langkah taktis, harus melihat keadaan secara tepat.
Kemudian menilai keadaan itu dihubungkan dengan keadaan kita dan kehendak lawan dan
sesudahnya lalu menentukan langkah dan mengira-ngira bagaimana hasilnya nanti. Hasil
tidak dapat dipastikan tapi dengan orientasi dan evaluasi yang tepat akan terbayang ada
tidaknya kans untuk hasil. Setelah sasaran taktis ditetapkan sekaligus sasaran alternatifnya
atau dengan bahasa populer; kita menetapkan program minimum.

3. Kerahasiaan

Biar lawan meraba-raba apa langkah yang akan kita ambil agar mereka tidak dapat
menghalang-halangi.

4. Gerak Tipu

Lima S ( Sasaran, Sarana, Sandaran, Sistem, Saat )

5. Perpaduan Kondisi Subjektif dan Kondisi Objektif

Kondisi subjektif ialah mengenai kekuatan atau keadaan organisasi sendiri. Kondisi objektif
ialah mengenai keadaan, situasi atau iklim politik. Jika kondisi subjektif baik tetapi kondisi
objektif tidak baik taktik tidak akan berhasil. Begitupun sebaliknya.
IDEOLOGI, POLITIK DAN STRATAK (STRATEGI DAN TAKTIK)

Hukum-Hukum Stratak

1. Kwantitas

Jumlah yang besar akan mengalahkan jumlah yang kecil. Pihak yang berjumlah kecil tidak
boleh menyerang musuh yang berjumlah besar. Jika musuh yang berjumlah besar menyerang
pihak yang berjumlah kecil hendaknya menyingkir. Musuh yang berjumlah besar tidak dapat
dihancurkan sekaligus, melainkan sedikit demi sedikit dan secara terus menerus. Kehancuran
sedikit demi sedikit disebabkan oleh kesalahannya sendiri, karenanya dengan jalan provokasi
atau lain usahakan di melakukan kesalahan sikap atau gerakan yang salah.

2. Kwalitas dan Kwantitas

Kurang dalam kwantitas harus diimbangi dengan kelebihan dalam kwalitas. Kurang dalam
kwaliitas harus diimbangi dengan kelebihan kwantitas.

3. Posisi

Posisi yang baik adalah separuh kekuatan. Posisi yang tidak baik memerlukan dua kali
kekuatan.

4. Cadangan

Pihak yang mempunyai cadangan, walaupun telah mundur dan kalah akan dapat maju
kembali. Jika musuh sedang kalah dan mundur, kejarlah. Hancurkan cadangan musuh
sebelum musuhmaju dan bangkit kembali dengan cadangannya.

5 Kawan, Sekutu dan Lawan

Secara ideologis, kawan adalah yang seideologi. Secara strategis sekutu harus selalu
diperbanyak dan pihak-pihak lawan harus dikurangi. Musuh nomor satu adalah golongan
terbesar yang ideologinya membahayakan kehidupan ideologi sendiri. Sekutu dan musuh
nomor satu adalah lawan. Lawan dan sekutu nomor satu adalah musuh. Antara sekutu dan
musuh terdapat golongan-golongan yang bukan musuh dan bukan sekutu. Golongan ini pada
suatu saat dapat menjadi musuh, pada saat lain menjadi sekutu dan pada satu ketika dapat
pula sekaligus menja\di sekutu dan musuh.

6. Devide et empera

Pecah belah musuh dan hancurkan dulu yang besar.

7. Menyerang adalah Pertahanan yang Terbaik.

Yang menang ialah yang selalu pegang inisiatif

Biarkan lawan bergerak menurut inisiatif kita pada saat dan tempat kita pilih. Biarkan
lawan beraksi terus terhadap isue-isue yang kita lontarkan.

Tujuan membenarkan setiap cara,sepanjang tidak bertentangan dengan kekuatan ideologi


serta tidak membawa akibat yang dapat merugikan sendiri.