Anda di halaman 1dari 138

Buku Eksklusif

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan atas berkat dan anugerah-Nya, buku eksklusif Monitoring
dan Evaluasi Penyelenggaraan Bangunan Gedung pada Tahun 2014 dapat
diwujudkan.
Buku ini dimaksudkan sebagai bahan informasi dan peta jalan (Roadmap) dimasa
mendatang yang telah disarikan dari kegiatan monitoring dan evaluasi
penyelenggaraan bangunan gedung di 167 Kab/Kota di Indonesia. Konten didalam
buku ini terdiri atas pemahaman mengenai substansi penyelenggaraan bangunan
gedung sesuai Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung
beserta peraturan pemerintah pelaksanaannya, Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
No 24 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Izin Mendirikan Bangunan Gedung,
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 25 Tahun 2007 tentang Pedoman
Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung, Peraturan Menteri Nomor Pekerjaan Umum
26 Tahun 2007 tentang Pedoman Tim Ahli Bangunan Gedung dan Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor 17 Tahun 2010, hasil monitoring dan evaluasi kesesuaian
substansi, implementasi, permasalahan, dan peta jalan (roadmap) penyelenggaraan
peraturan daerah bangunan gedung.
Diterbitkannya buku ini merupakan salah satu peran Pemerintah dalam menjalankan
pembinaan kepada pemerintah daerah, melalui penyusunan dan penyebarluasan acuan
pengaturan untuk meningkatkan kapasitas pelaksana kegiatan dan aparat daerah
terkait dalam upaya penyelenggaraan bangunan gedung yang amanah dan
implementatif. Fokus komponen monitoring dan evaluasi penyelenggaraan bangunan
gedung pada tahun 2014 terdiri atas IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan
Gedung.
Akhir kata, diucapkan terima kasih kepada semua pihak atas bantuan dan
kerjasamanya dalam penyusunan hingga diterbitkannya buku ini. Harapan terhadap
koreksi, masukan dan saran dari berbagai penyelenggara bangunan gedung sangat
dinanti sebagai upaya penyempurnaan terhadap rekomendasi penanganan yang ada.

Jakarta, Desember 2014


Tim Penyusun

Hal | 2

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................. 2


DAFTAR ISI ................................................................................................ 3
DAFTAR TABEL ........................................................................................ 6
DAFTAR GAMBAR.................................................................................. 10
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 13
1.1. Latar Belakang ................................................................................ 13
1.2. Maksud dan Tujuan ......................................................................... 13
1.4. Sasaran ........................................................................................... 14
1.5. Manfaat ........................................................................................... 14
1.6. Sistematika Penulisan...................................................................... 15
BAB II PENYELENGGARAAN BANGUNAN GEDUNG ....................... 17
2.1. Pengaturan Bidang Penyelenggaraan BG......................................... 17
2.1.1. Undang-Undang Yang Melandasi Penyelenggaraan Pekerjaan
Umum ............................................................................................... 17
2.1.2. Peran UUJK & UUBG Dalam Industri Konstruksi................... 18
2.1.3. Pengaturan Bangunan Gedung ................................................. 19
2.1.4. Alur Pikir UU-BG ................................................................... 21
2.1.5. Sistematika UU-BG ................................................................. 22
2.1.6. Pengaturan Kementerian PU Bidang PBL ................................ 23
2.2. Penyelenggaraan Bangunan Gedung ............................................... 25
2.2.1. Skema Umum Penyelenggaraan BG di Indonesia .................... 25
2.2.2. Alur Penyelenggaraan BG pada Umumnya .............................. 26

Buku Eksklusif

2.2.3. Alur Penyelenggaraan BG Tertentu ......................................... 27


2.2.4. Tata Cara Penerbitan IMB BG pada Umumnya........................ 28
2.2.6. Tata Cara Penerbitan SLF Bangunan Gedung .......................... 30
2.2.7. Bagan Lingkup Kerja TABG ................................................... 32
2.2.8. Alur Pemasukan Data BG ........................................................ 33
2.3. Amanah Evaluasi Penyelenggaraan Bangunan Gedung ................... 34
2.3.1. Amanah UU Bangunan Gedung (28/2002)............................... 34
2.3.2. Amanah PP Bangunan Gedung (36/2005) ................................ 34
2.3.3. Amanah UU Pemerintahan Daerah (32/2002) .......................... 35
2.3.4. Amanah PP Pembagian Urusan Pemerintahan (38/2007) ......... 35
2.4. Ketentuan Umum Monitoring Dan Evaluasi .................................... 35
2.4.1. Pengertian ............................................................................... 35
2.4.2. Landasan Hukum..................................................................... 40
2.5. Model Peraturan Daerah Bangunan Gedung (Juni 2014) ................. 41
BAB III MONITORING DAN EVALUASI ............................................... 45
3.1. Monev Perda BG Tahun Terbit 2014 ............................................... 46
3.2. Monev Perda BG Tahun Terbit 2013 ............................................... 47
3.3. Monev Perda BG Tahun Terbit 2012 ............................................... 49
3.4. Monev Perda BG Tahun Terbit 2011 ............................................... 50
3.5. Monev Perda BG Tahun Terbit 2010 ............................................... 52
3.6. Monev Perda BG Tahun Terbit 2009 ............................................... 53
3.7. Monev Perda BG Tahun Terbit 2008 ............................................... 54
3.8. Monev Perda BG Tahun Terbit 2007 ............................................... 55
3.9. Monev Perda BG Tahun Terbit 2006 ............................................... 55
3.10. Monev Perda BG Tahun Terbit 2005 dan 2004 .............................. 56
Hal | 4

3.11. Monev Perda BG Tahun Terbit 2003, 2001 dan 2000 .................... 57
3.12. Rangkuman Permasalahan ............................................................. 58
3.13. Alternatif Penanganan Permasalahan ............................................. 64
BAB IV PETA JALAN ................................................................................ 1
4.1. Umum ............................................................................................... 1
4.2. Tipologi ............................................................................................ 2
4.3. Rekomendasi Penanganan ............................................................... 16
4.4. Daftar Penyusunan Perwal/Perbup .................................................. 23
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 71

Buku Eksklusif

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1. Pengaturan Kementerian PU Bidang PBL ................................. 24

Tabel 3. 1. Rata-Rata Persentase Kesesuaian PERDA BG Terhadap Model


2014 Menurut Tahun Terbit ....................................................... 46
Tabel 3. 2. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2014
.................................................................................................. 47
Tabel 3. 3. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2013
.................................................................................................. 48
Tabel 3. 4. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2012
.................................................................................................. 49
Tabel 3. 5.Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2011
.................................................................................................. 51
Tabel 3. 6. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2010
.................................................................................................. 52
Tabel 3. 7. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2000
.................................................................................................. 53
Tabel 3. 8. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2008
.................................................................................................. 54
Tabel 3. 9. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2007
.................................................................................................. 55
Tabel 3. 10. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2006
.................................................................................................. 56

Hal | 6

Tabel 3. 11. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2005


& 2004 ....................................................................................... 56
Tabel 3. 12. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit
2003, 2001 & 2000 .................................................................... 57
Tabel 3. 13. Matrik Permasalahan Amanat UU BG No. 28/2002 terkait IMB,
SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung .......................... 63

Tabel 4. 1. Asumsi Peta Jalan ....................................................................... 2


Tabel 4.2. Tipologi Operatif/Tidak Operatif Komponen IMB, SLF, TABG
dan PDTBG ................................................................................. 3
Tabel 4.3. Tipologi Penyelenggaraan Bangunan Gedung di 167 Kab/Kota di
Indonesia ..................................................................................... 3
Tabel 4. 4. Tipologi IMB di 167 Kab/Kota ................................................... 5
Tabel 4. 5. Tipologi SLF di 167 Kab/Kota .................................................... 7
Tabel 4. 6. Tipologi TABG di 167 Kab/Kota .............................................. 10
Tabel 4. 7. Tipologi Pendataan Bangunan Gedung di 167 Kab/Kota ........... 13
Tabel 4. 8. Inventarisasi Penyusunan Perbup Provinsi Sumatera Utara........ 23
Tabel 4. 9. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sumatera Barat
.................................................................................................. 23
Tabel 4. 10. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Riau ........... 25
Tabel 4. 11. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kepulauan
Riau ........................................................................................... 27
Tabel 4. 12. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jambi ......... 28
Tabel 4. 13. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Bengkulu ... 29
Tabel 4. 14. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Banten ....... 30

Buku Eksklusif

Tabel 4. 15. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa Barat . 31


Tabel 4. 16. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa Tengah
.................................................................................................. 34
Tabel 4. 17. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi DIY ........... 35
Tabel 4. 18. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa Timur 36
Tabel 4. 19. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan
Barat .......................................................................................... 37
Tabel 4. 20. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan
Selatan ....................................................................................... 39
Tabel 4. 21. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan
Timur ......................................................................................... 42
Tabel 4. 22. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan
Tengah ....................................................................................... 44
Tabel 4. 23. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Barat .......................................................................................... 45
Tabel 4. 24. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Tengah ....................................................................................... 46
Tabel 4. 25. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Selatan ....................................................................................... 47
Tabel 4. 26. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Tenggara .................................................................................... 59
Tabel 4. 27. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Utara .......................................................................................... 60
Tabel 4. 28. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Bali ........... 60
Tabel 4. 29. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi NTB .......... 62
Tabel 4. 30. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi NTT .......... 64
Hal | 8

Tabel 4. 31. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Papua ........ 65

Buku Eksklusif

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1. Undang-Undang Yang Melandasi Penyelenggaraan Pekerjaan


Umum .................................................................................. 18
Gambar 2. 2. Peran UUJK & UUBG Dalam Industri Konstruksi ................ 19
Gambar 2. 3. Pengaturan Bangunan Gedung ............................................... 21
Gambar 2. 4. Alur Pikir UU BG ................................................................. 22
Gambar 2. 5. Sistematika UU BG ............................................................... 23
Gambar 2. 6. Skema Umum Penyelenggaraan Bangunan Gedung ............... 26
Gambar 2. 7. Skema Penyelenggaraan Bangunan Gedung Pada Umumnya . 26
Gambar 2. 8. Skema Penyelenggaraan Bangunan Gedung Tertentu ............ 28
Gambar 2. 9. Bagan Tata Cara Penerbitan IMB BG Pada Umumnya .......... 29
Gambar 2. 10. Bagan Tata Cara Penerbitan IMB BG Tertentu Untuk
Kepentingan Umum .............................................................. 30
Gambar 2. 11. Bagan Tata Cara Penerbitan SLF BG ................................... 31
Gambar 2. 12. Bagan Tata Cara Penerbitan SLF BG Fungsi Khusus ........... 32
Gambar 2. 13. Bagan Lingkup Kerja TABG ............................................... 33
Gambar 2. 14. Bagan Pemasukan Database BG .......................................... 34

Gambar 3. 1. Grafik Rata-Rata Persentase Kesesuaian Substansi Perda BG


Terhadap Model dari Tahun 2000 s.d 2014 ........................... 45
Gambar 3. 2. Grafik Jumlah Kab/Kota yang mengatur Amanat UU BG No
28/2002 tentang IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan
Gedung. ................................................................................ 59

Hal | 10

Gambar 3. 3. Grafik Jumlah Kab/Kota yang menerapkan amanat UU BG No


28/2002 ................................................................................ 61
Gambar 3. 4. Grafik Persentase Antara Pengaturan dan Penerapan Amanat
UU BG No 28/2002 tentang IMB, SLF, TABG dan Pendataan
Bangunan Gedung. ............................................................... 62
Gambar 3. 5. Alternatif Penanganan Permasalahan PERDA BG ................. 64
Gambar 3. 6. Alternatif penanganan permasalahan penerapan amanat UU BG
No 28/2002 terkait IMB, SLF, TABG dan Pendataan
Bangunan Gedung ................................................................ 65

Gambar 4. 1. Grafik Tipologi Penyelenggaraan Bangunan Gedung di 167


Kab/Kota Indonesia ................................................................ 4
Gambar 4. 2. Grafik Tipologi Penanganan Komponen IMB di 167 Kab/Kota
............................................................................................. 16
Gambar 4. 3. Grafik Tipologi Penanganan Komponen SLF di 167 Kab/Kota
............................................................................................. 18
Gambar 4. 4. Grafik Tipologi Penanganan Komponen TABG di 167
Kab/Kota .............................................................................. 20
Gambar 4. 5. Grafik Tipologi Penanganan Komponen Pendataan Bangunan
Gedung di 167 Kab/Kota ...................................................... 22

Buku Eksklusif

Hal | 12

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Sejak diundangkannya Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 dan Peraturan Pemerintah
No. 36 tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UU No. 28/2002, hingga saat ini
baru sebagian kabupaten/kota yang telah menetapkan Perda Bangunan Gedung
sebagai amanat dari Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 dan Peraturan Pemerintah
No. 36 tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UU No. 28/2002. Namun demikian,
dari sebagian kabupaten/kota yang telah menetapkan Perda Bangunan Gedung-nya
tersebut, masih banyak diantaranya yang belum mampu baik secara teknis maupun
sumber daya manusia untuk mengimplementasikan Perda Bangunan Gedung-nya
secara menyeluruh di wilayahnya.
Oleh karena itu, diperlukan peran dari Pemerintah Pusat dan provinsi dalam membina
pemerintah daerah kabupaten/kota beserta aparat-aparatnya agar mampu
mengimplementasikan Perda Bangunan Gedung di wilayahnya, terutama terkait IMB,
SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung yang dinilai sangat vital guna
pengendalian penyelenggaraan bangunan gedung.
Perlu penguatan kelembagaan pemerintah daerah kabupaten/kota agar dapat
mengimplementasikan Perda Bangunan Gedung-nya secara menyeluruh, terutama
terkait IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung (PDTBG).
1.2. Maksud dan Tujuan
Buku eksklusif ini dimaksudkan untuk memberikan informasi hasil monitoring dan
evaluasi dan peta jalan kegiatan penyelenggaraan bangunan gedung yang akan
dilaksanakan oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Adapun tujuan dari disusunnya
buku ini meliputi:
1.
2.
3.

Memberikan pemahaman mengenai alur penyelenggaraan bangunan gedung di


Indonesia;
Memberikan pemahaman mengenai dasar hukum dan berbagai pengaturan
penyelenggaraan bangunan gedung yang ada;
Memberikan pemahaman mengenai amanah evaluasi penyelenggaraan bangunan
gedung;

Buku Eksklusif

4.

5.

6.

Memberikan pemahaman mengenai arti pentingnya amanat undang-undang


bangunan gedung terutama pada komponen IMB, SLF, TABG dan Pendataan
Bangunan Gedung;
Memberikan pemahaman mengenai permasalahan yang dihadapi oleh
pemerintah daerah dalam mengimplementasikan amanat undang-undang
bangunan gedung terutama soal IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan
Gedung;
Memberikan pemahaman mengenai peta jalan penanganan permasalahan
penyelenggaraan bangunan gedung di kab/kota sasaran.

1.4. Sasaran
Adapun sasaran yang hendak dicapai meliputi:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Tersedianya landasan hukum penyelenggaraan bangunan gedung di Indonesia


Tersedianyaalur tata cara penerbitan Izin Mendirikan Bangunan Gedung pada
umumnya dan Bangunan Gedung Fungsi Khusus untuk kepentingan Umum;
Tersedianya alur tata cara penerbitan Sertifikat Laik Fungsi (SLF) pada
Bangunan Gedung dan Bangunan Gedung Fungsi Khusus;
Tersedianya alur tata cara pemasukan data bangunan gedung;
Tersedianya hasil kesesuaian peraturan daerah bangunan gedung dan status
implementasi amanat undang-undang bangunan gedung pada kab/kota sasaran;
Tersedianya peta jalan penanganan permasalahan penyelenggaraan bangunan
gedung di kab/kota sasaran monev;
Tersedianya daftar penyusunan Perwal/Perbup di kab/kota sasaran monev;

1.5. Manfaat
Tersedianya buku eksklusif ini beberapa manfaat yang diharapkan adalah:
1.
2.
3.

Hal | 14

Dipahaminya substansi penyelenggaraan bangunan gedung sesuai peraturan


perundangan di Indonesia;
Dipahaminya arti penting substansi penyelenggaraan bangunan gedung
yang telah disusun melalui Model Peraturan Daerah Bangunan Gedung;
Dipahaminya permasalahan yang terjadi pada proses implementasi amanat
undang-undang bangunan gedung mengenai IMB, SLF, TABG dan
Pendataan Bangunan Gedung;

4.

5.

Dipahaminya prioritas pengimplementasian amanat undang-undang


bangunan gedung mengenai IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan
Gedung;
Dipahaminya peta jalan penyelenggaraan bangunan gedung yang
merupakan rencana kerja pemerintah dan pemerintah daerah sebagai upaya
pemenuhan cita-cita amanat undang-undang bangunan gedung.

1.6. Sistematika Penulisan

Buku Eksklusif

Hal | 16

BAB II PENYELENGGARAAN BANGUNAN GEDUNG


2.1. Pengaturan Bidang Penyelenggaraan BG
2.1.1. Undang-Undang Yang Melandasi Penyelenggaraan Pekerjaan Umum
Kementerian Pekerjaan Umum sebagai sebuah institusi yang bertanggung jawab
dalam penyelenggaraan pekerjaan umum, bekerja berdasarkan beberapa landasan
hukum. Beberapa undang-undang yang melandasi penyelenggaraan pekerjaan umum
antara lain:
1.
2.

3.

Sebagai payung yang melandasi arahan pembangunan adalah UndangUndang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
Sebagai pilar yang melandasi pelaksanaan pembangunan, terdiri dari:
1. Undang-Undang Nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
2. Undang-Undang Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan;
3. Undang-Undang Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;
4. Undang-Undang Nomor 1 tahun 2011 tentang Perumahan dan
Kawasan Permukiman;
5. Undang-Undang Nomor 18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
Sebagai pondasi yang melandasi penyelenggaraan pembangunan adalah
Undang-Undang Nomor 18 tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi.

Secara lebih jelas mengenai landasan hukum yang menjadi dasar penyelenggaraan
pekerjaan umum dapat dilihat pada ilustrasi di bawah ini.

Buku Eksklusif

Gambar 2. 1. Undang-Undang Yang Melandasi Penyelenggaraan Pekerjaan


Umum
Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.1.2. Peran UUJK & UUBG Dalam Industri Konstruksi


Undang-undang jasa konstruksi (UUJK) dan undang-undang bangunan gedung
(UUBG) dalam industri konstruksi pada prinsipnya memiliki korelasi yang sangat
erat. Dalam melihat keterkaitan antara UUJK dan UUBG maka perlu dilihat tiga
pihak yang saling berkaitan dalam industri konstruksi, yaitu pemerintah, penyedia jasa
dan pemilik/pengguna jasa.
Dalam pelaksanaannya, ketiga pihak tersebut pada prinsipnya memiliki kepentingan
masing-masing, yaitu:
1.
2.
3.

Hal | 18

Pemerintah memiliki landasan hukum yang mendasari kinerjanya, baik


berupa UU, PP, Perpres, Permen, maupun Perda.
Penyedia Jasa memiliki berbagai landasan kinerjanya, baik berupa kode
etik, standar teknis, ataupun anggaran dasar/rumah tangga.
Pemilik/Pengguna Jasa memiliki kepentingan yang mendasari kinerjanya
yaitu berupa program kebutuhan.

Terdapat tiga bentuk interaksi antara ketiga pihak tersebut:


1.

2.

3.

Hubungan antara Pemerintah dengan Pemilik/Pengguna Jasa. Dimana


dalam konteks bangunan gedung, interaksi keduanya banyak diatur dalam
UUBG yaitu dalam hal dengan IMB, SLF dan TABG.
Hubungan antara Penyedia Jasa dengan Pemilik/Pengguna Jasa. Dimana
interaksi keduanya banyak diatur dalam UUJK, yaitu dalam hal hubungan
kerjasama (kontrak).
Hubungan antara Pemerintah dengan Penyedia Jasa. Dimana interaksi
keduanya banyak diatur dalam UUJK dalam hal Izin Usaha dan Sertifikasi
serta diikat dengan berbagai ketentuan dalam lingkup asosiasi profesi,
asosiasi badan usaha, dan lain-lain.

Secara lebih jelas skema mengenai peran UUJK dan UUBG dalam industri konstruksi
dapat dilihat pada ilustrasi di bawah ini.

Gambar 2. 2. Peran UUJK & UUBG Dalam Industri Konstruksi


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.1.3. Pengaturan Bangunan Gedung


Dalam hal penyelenggaraan bangunan gedung di Indonesia, perangkat pengaturan
mengenai bangunan gedung secara berhirarki dapat dijelaskan sebagai berikut:

Buku Eksklusif

1.

2.

3.

4.

5.

6.

Undang-undang Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung, yaitu


dokumen pengaturan bidang bangunan gedung yang berisi norma-norma
penyelenggaraan bangunan gedung di Indonesia;
Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan
UUBG, yaitu dokumen pengaturan bidang bangunan gedung yang berisi
aturan pelaksanaan dari setiap norma dalam UUBG;
Peraturan Presiden Nomor 73 tahun 2011 tentang Pembangunan Bangunan
Gedung Negara, yaitu dokumen pengaturan bidang bangunan gedung
negara yang berisi aturan teknis yang secara khusus mengatur mengenai
gedung dan rumah negara;
Pedoman Teknis dalam bentuk Peraturan Menteri bidang bangunan gedung,
yaitu dokumen-dokumen pengaturan yang berisi aturan teknis yang secara
khusus mengatur mengenai hal-hal tertentu dalam penyelenggaraan
bangunan gedung;
Standar Teknis dalam bentuk Standar Nasional Indonesia bidang bangunan
gedung, yaitu dokumen-dokumen yang berisi standar teknis hasil penelitian
mengenai hal-hal tertentu dalam penyelenggaraan bangunan gedung;
Peraturan Daerah tentang Bangunan Gedung, yaitu dokumen pengaturan di
daerah yang mengatur norma-norma penyelenggaraan bangunan gedung di
daerah yang bersifat spesifik sesuai karakteristik lokal.

Secara lebih jelas skema mengenai pengaturan bangunan gedung di Indonesia dapat
dilihat pada ilustrasi di bawah ini.

Hal | 20

Gambar 2. 3. Pengaturan Bangunan Gedung


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.1.4. Alur Pikir UU-BG


Secara umum, alur pikir dari Undang-undang Nomor 28 tahun 2002 tentang
Bangunan Gedung dapat dijelaskan sebagai berikut:

Identifikasi kondisi yang ada sebagai dasar pembentukan UUBG, yaitu


mengenai penyelenggaraan bangunan gedung, karakteristik bangunan
gedung di Indonesia dan berbagai kejadian yang terjadi terkait dengan
bangunan gedung (termasuk bencana alam;
Berdasarkan hasil identifikasi tersebut, dirumuskan asas dari UUBG, yaitu
kemanfaatan, keselamatan, keseimbangan dan keserasian.
Mengacu pada keempat azas tersebut, dirumuskan Lingkup Pengaturan
dalam UUBG, dimana terdapat 3 kelompok pengaturan utama yaitu Fungsi,
Persyaratan dan Penyelenggaraan bangunan gedung. Selain itu terdapat 3
kelompok pengaturan yang menunjang operasionalisasi penyelenggaraan
bangunan gedung yaitu Peran Masyarakat, Pembinaan dan Sanksi.

Buku Eksklusif

Keseluruhan lingkup pengaturan tersebut diharapkan dapat menjawab


tujuan dari pembentukan UUBG, yaitu tercapainya BG yang fungsional dan
efisien, tercapainya tertib penyelenggaraan BG dan tercapainya kepastian
hukum dalam penyelenggaraan BG.

Secara lebih jelas skema mengenai alur pikir muatan pengaturan Undang-Undang
Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung dapat dilihat pada ilustrasi di bawah
ini.

Gambar 2. 4. Alur Pikir UU BG


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.1.5. Sistematika UU-BG


Undang-Undang Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung terdiri dari 10 bab
dan 49 pasal pengaturan. Secara umum, muatan pengaturan dalam UUBG dapat
dikelompokan menjadi: 1) Pembukaan, yang terdiri dari Judul, Konsideran dan Dasar
Hukum; 2) Pengaturan Umum, yang terdiri dari Ketentuan Umum, Azas, Tujuan dan
Lingkup; 3) Pengaturan Pokok, yang terdiri dari Fungsi, Persyaratan,

Hal | 22

Penyelenggaraan Bangunan Gedung, Peran Masyarakat, dan Pembinaan; serta 4)


Pengaturan Penunjang, yang terdiri dari Sanksi, Ketentuan Peralihan dan Ketentuan
Penutup.
Secara lebih jelas mengenai sistematika muatan pengaturan UUBG dapat dilihat pada
ilustrasi di bawah ini.

Gambar 2. 5. Sistematika UU BG
Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.1.6. Pengaturan Kementerian PU Bidang PBL


Tahun 2012 merupakan dasawarsa atau sepuluh tahun sejak diundangkannya UndangUndang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. Undang-undang ini
mengatur mengenai hal-hal yang berkaitan dengan penyelenggaraan bangunan gedung
di Indonesia yang bersifat pokok dan normatif. Sebagai turunan dari undang-undang
tersebut, telah ditetapkan Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang

Buku Eksklusif

Peraturan Pelaksanaan dari Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang


Bangunan Gedung.
Sebagai peraturan operasionalisasinya, dalam PP nomor 36 tahun 2005 diamanahkan
penyusunan peraturan menteri, dimana terdapat 9 substansi pengaturan yang perlu
diatur lebih lanjut dalam peraturan menteri. Namun demikian untuk menjawab
kebutuhan operasionalisasi penyelenggaraan bangunan gedung, sejak tahun 2006
telah ditetapkan sebanyak 16 peraturan menteri di bidang penataan bangunan dan
lingkungan, sebagai turunan dari UU dan PP tentang bangunan gedung.
Secara lebih jelas mengenai daftar pengaturan Kementerian Pekerjaan Umum dalam
bidang Penataan Bangunan dan Lingkungan dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
Tabel 2. 1. Pengaturan Kementerian PU Bidang PBL
Tahun
2006

2007

2008

Hal | 24

Produk Peraturan
Permen PU No. 19/Prt/M/2006 Ttg Pedoman Teknis Rumah Dan
Bangunan Gedung Tahan Gempa
2. Permen PU No. 29/Prt/M/2006 Ttg Pedoman Persyaratan Teknis
Bangunan Gedung
3. Permen PU No. 30/Prt/M/2006 Ttg Pedoman Teknis Fasilitas Dan
Aksesibilitas Pada Bg Dan Lingkungan
4. Permen PU No. 05/Prt/M/2007 Ttg Pedoman Teknis Rusuna
Bertingkat Tinggi
5. Permen PU No. 06/Prt/M/2007 Ttg Pedoman Rencana Tata
Bangunan Dan Lingkungan
6. Permen PU No. 24/Prt/M/2007 Ttg Pedoman Teknis Izin
Mendirikan Bangunan
7. Permen PU No. 25/Prt/M/2007 Tentang Pedoman Sertifikat Laik
Fungsi
8. Permen PU No. 26/Prt/M/2007 Tentang Pedoman Tim Ahli
Bangunan Gedung
9. Permen PU No. 45/Prt/M/2007 Tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Bangunan Gedung Negara
10. Permen PU No. 24/Prt/M/2008 Tentang Perawatan Dan
Pemeliharaan Bangunan Gedung
11. Permen Pu No. 25/Prt/M/2008 Tentang Rencana Induk Sistem
Proteksi Kebakaran Kota
12. Permen PU No. 26/Prt/M/2008 Tentang Sistem Proteksi
Kebakaran Pada Bangunan Gedung Dan Lingkungan
1.

Tahun
2009
2010

2011
2012
2013
2014

Produk Peraturan
13. Permen PU No. 20/Prt/M/2009 Tentang Manajemen Proteksi
Kebakaran Di Perkotaan
14. Permen PU No. 16/Prt/M/2010 Tentang Pedoman Teknis
Pemeriksaan Berkala Bangunan Gedung
15. Permen PU No. 17/Prt/M/2010 Tentang Pedoman Teknis
Pendataan Bangunan Gedung
16. Permen PU No. 18/Prt/M/2010 Tentang Pedoman Revitalisasi
Kawasan
17. Peraturan Presiden No. 73 Tahun 2011 Tentang Pembangunan
Bangunan Gedung Negara
18. Model Peraturan Daerah Tentang Bangunan Gedung
19. Model Peraturan Daerah Tentang Bangunan Gedung
(Penyempurnaan)
20. Model Peraturan Daerah Tentang Bangunan Gedung
(Penyempurnaan)
21. Model Peraturan Daerah Tentang Bangunan Gedung
(Penyempurnaan)

Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.2. Penyelenggaraan Bangunan Gedung


2.2.1. Skema Umum Penyelenggaraan BG di Indonesia
Secara umum, penyelenggaraan bangunan gedung dapat dijelaskan sebagai berikut:
1.

2.
3.
4.

Pembangunan, yang terdiri dari:


a. Perencanaan Pembangunan, yang dilengkapi dengan dokumen Izin
Mendirikan Bangunan (IMB) dan dilanjutkan dengan Pendataan.
b. Pelaksanaan Konstruksi, yang dilengkapi dengan dokumen Sertifikat Laik
Fungsi (SLF).
Pemanfaatan, yang didukung dengan kegiatan Kajian Teknis.
Pelestarian, yang didukung dengan kegiatan Kajian Teknis.
Pembongkaran, yang didahului dengan dokumen Rencana Teknis Pembongkaran
(RTB).

Secara lebih jelas skema umum mengenai penyelenggaraan bangunan gedung dapat
dilihat pada ilustrasi di bawah ini.

Buku Eksklusif

Gambar 2. 6. Skema Umum Penyelenggaraan Bangunan Gedung


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.2.2. Alur Penyelenggaraan BG pada Umumnya


Berdasarkan skema umum tersebut, maka secara lebih detail siklus penyelenggaraan
bangunan gedung berdasarkan peraturan perundang-undangan di Indonesia dapat
digambarkan pada skema berikut ini.

Gambar 2. 7. Skema Penyelenggaraan Bangunan Gedung Pada Umumnya


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 26

Yang membedakan skema ini dengan skema sebelumnya adalah alur yang dibuat
terlihat lebih lengkap dan lebih komprehensif. Pada skema ini dapat dilihat bahwa
penyelenggaraan bangunan gedung dilaksanakan dengan mengacu pada UU,
peraturan, pedoman, standar teknis dan Perda BG. Selain itu dapat dilihat juga bahwa
setiap tahapan penyelenggaraan bangunan gedung dapat dilaksanakan dengan
melibatkan penyedia jasa (pihak ketiga).
Hal lain yang berbeda juga dapat dilihat pada tahap perencanaan setiap bangunan
gedung yang direncanakan harus mengacu pada RTRW, RDTR dan RTBL serta
dilengkapi AMDAL dan Persetujuan/Rekomendasi Instansi lain untuk fungsi-fungsi
tertentu.
2.2.3. Alur Penyelenggaraan BG Tertentu
Menurut PP nomor 36 tahun 2005, bangunan gedung tertentu adalah bangunan
gedung yang digunakan untuk kepentingan umum dan bangunan gedung fungsi
khusus, yang dalam pembangunan dan/atau pemanfaatannya membutuhkan
pengelolaan khusus dan/atau memiliki kompleksitas tertentu yang dapat menimbulkan
dampak penting terhadap masyarakat dan lingkungannya.
Berdasarkan pengertian tersebut, terlihat lebih jelas bahwa bangunan gedung tertentu
yang cenderung memiliki kompleksitas tertentu, sehingga membutuhkan pengelolaan
secara khusus yang berbeda dengan bangunan gedung pada umumnya. Oleh karena
itu, detail siklus penyelenggaraan bangunan gedung tertentu berdasarkan peraturan
perundang-undangan di Indonesia dapat digambarkan pada skema berikut ini.

Buku Eksklusif

Gambar 2. 8. Skema Penyelenggaraan Bangunan Gedung Tertentu


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Secara umum, alur siklus penyelenggaraan bangunan gedung tertentu hampir sama
dengan alur siklus penyelenggaraan bangunan gedung pada umumnya. Yang
membedakan skema ini dengan skema sebelumnya adalah pada setiap tahapannya
(Penyusunan RTBL, Perencanaan, Pelaksanaan, Pemanfaatan, Pelestarian dan
Pembongkaran), bangunan gedung tertentu dipersyaratkan untuk melibatkan Tim Ahli
Bangunan Gedung (TABG) dan mendapatkan rekomendasi dari menteri yang terkait.
2.2.4. Tata Cara Penerbitan IMB BG pada Umumnya
Izin mendirikan bangunan gedung (IMB) adalah perizinan yang diberikan oleh
pemerintah daerah, dan oleh Pemerintah atau pemerintah provinsi untuk bangunan
gedung fungsi khusus, kepada pemilik bangunan gedung untuk kegiatan meliputi: (i)
Pembangunan bangunan gedung baru, dan/atau prasarana bangunan gedung; (ii)
rehabilitasi/renovasi bangunan gedung dan/atau prasarana bangunan gedung, meliputi
perbaikan/perawatan,
perubahan,
perluasan/
pengurangan;
dan
(iii)
Pelestarian/pemugaran. Dalam proses penerbitan IMB, pemerintah daerah,
Pemerintah dan pemerintah provinsi untuk bangunan gedung fungsi khusus,
Hal | 28

melaksanakan dengan prinsip pelayanan prima, serta mengendalikan penerapan


persyaratan administratif dan persyaratan teknis yang ditetapkan dalam rencana
teknis. Perbedaan antara tata cara penerbitan IMB Bangunan Gedung pada umumnya
dengan bangunan gedung khusus untuk kepentingan umum adalah pada proses
penerbitan IMB Bangunan Gedung Fungsi Khusus untuk kepentingan umum
pemerintah daerah melibatkan, mendengar masukan dan saran dari Tim Ahli
Bangunan Gedung dan Masyarakat. Lihat Gambar 2.10.

Gambar 2. 9. Bagan Tata Cara Penerbitan IMB BG Pada Umumnya


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Buku Eksklusif

Gambar 2. 10. Bagan Tata Cara Penerbitan IMB BG Tertentu Untuk


Kepentingan Umum
Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.2.6. Tata Cara Penerbitan SLF Bangunan Gedung


Tata cara penerbitan SLF bangunan gedung pada umumnya diberikan untuk bangunan
gedung yang telah selesai dibangun dan telah memenuhi persyaratan kelaikan fungsi
bangunan gedung sebagai syarat untuk dapat dimanfaatkan. Penerbitan SLF bangunan
gedung diberlakukan pertama kali untuk bangunan gedung yang baru selesai
dibangun. Penerbitan SLF bangunan gedung dilakukan setelah pelaksanaan
pemeriksaan kelaikan fungsi bangunan gedung dengan hasil pemeriksaan/pengujian
terhadap persyaratan administratif, dan persyaratan teknis telah memenuhi
persyaratan. Pemberian sertifikat SLF dapat gagal apabila pada proses
pemeriksaan/pengujian persyaratan teknis tidak memenuhi syarat dan apabila pada
saat setelah diberikannya rekomentasi/surat pernyataan dan pemeriksaan oleh dinas
teknis terkait gagal memenuhi syarat. Lihat gambar 2.9. untuk tata cara penerbitan
SLF BG fungsi khusus melibatkan Tim Internal. Tim internal yang memiliki sertifikat
keahlian untuk bangunan gedung, atau bagian bangunan gedung lainnya yang
ditetapkan oleh pimpinan instansi yang bertanggung jawab di bidang fungsi khusus
Hal | 30

(termasuk pemanfaatan bangunan gedung fungsi khusus oleh swasta), sebagai


dokumen komplemen pemeriksaan kelaikan fungsi bangunan gedung. Lihat gambar
2.10

Gambar 2. 11. Bagan Tata Cara Penerbitan SLF BG


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Buku Eksklusif

Gambar 2. 12. Bagan Tata Cara Penerbitan SLF BG Fungsi Khusus


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.2.7. Bagan Lingkup Kerja TABG


Tim Ahli Bangunan Gedung mempunyai tugas umum memberikan nasihat, pendapat,
dan pertimbangan profesional membantu pemerintah daerah, atau Pemerintah dalam
penyelenggaraan bangunan gedung. Pelibatan TABG dilaksanakan pada bangunan
gedung tertentu yang dalam pembangunan dan/atau pemanfaatannya membutuhkan
pengelolaan khusus dan/atau kompleksitas tertentu yang dapat menimbulkan dampak
penting terhadap masyarakat dan lingkungannya. Seperti yang terlihat pada Gambar
2.9, peranan TABG didalam penyelenggaraan bangunan gedung tertentu yang
meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan, pemanfaatan, pembongkaran dan
pelestarian.

Hal | 32

Gambar 2. 13. Bagan Lingkup Kerja TABG


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.2.8. Alur Pemasukan Data BG


Menurut Permen PU No 17 Tahun 2010 tentang Pedoman Teknis Pendataan
Bangunan Gedung, sistem pendataan bangunan gedung yang digunakan merupakan
sistem terkomputerisasi. Sistem pendataan bangunan gedung ini merupakan bagian
yang tidak terpisahkan dalam seluruh tahapan penyelenggaraan bangunan gedung
sehingga aplikasi yang digunakan diarahkan untuk dapat dimanfaatkan pada seluruh
alur kerja dalam tata kelola bangunan gedung yaitu meliputi tahap perencanaan,
pelaksanaan, dan pemanfaatan serta pembongkaran.

Buku Eksklusif

Gambar 2. 14. Bagan Pemasukan Database BG


Sumber: Direktorat PBL, 2014

2.3. Amanah Evaluasi Penyelenggaraan Bangunan Gedung


2.3.1. Amanah UU Bangunan Gedung (28/2002)
UU 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung mengamanahkan dapat dilakukannya
evaluasi Perda Bangunan Gedung sebagai peraturan pelaksanaan UU ini dalam
konteks penyelenggaraan bangunan gedung di daerah. Amanah evaluasi Perda
Bangunan Gedung diamanahkan di dalam UU- BG pada Bagian Keenam BAB IV
Peran Masyarakat.
Berbunyi: Peran masyarakat dalam penyelenggaraan bangunan gedung dapat
memberi masukan kepada Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah dalam
penyempurnaan peraturan, pedoman, dan standar teknis di bidang bangunan
gedung.
2.3.2. Amanah PP Bangunan Gedung (36/2005)
Evaluasi Perda BG juga diamanahkan oleh PP 36 tahun 2005 tentang Peraturan
Pelaksanaan dari Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
Terdapat pada pasal 100 yang mengamanahkan bahwa masyarakat, baik secara
perseorangan, kelompok, organisasi kemasyarakatan maupun melalui tim ahli
bangunan gedung dapat memberi masukan terhadap penyusunan dan/atau
penyempurnaan peraturan.
Hal | 34

Berbunyi: Masyarakat dapat memberikan masukan terhadap penyusunan dan/atau


penyempurnaan peraturan, pedoman, dan standar teknis di bidang bangunan gedung
kepada Pemerintah dan/atau pemerintah daerah.
2.3.3. Amanah UU Pemerintahan Daerah (32/2002)
Sesuai dengan semangat Otonomi Daerah sebagaimana diatur dalam UU Nomor 32
tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, maka penyelenggaraan bangunan gedung di
daerah merupakan kewenangan Pemda setempat. Penyusunan Perda BG yang
merupakan bentuk pengaturan dari penyelenggaraan bangunan gedung di daerah,
merupakan kewenangan Pemda setempat.
2.3.4. Amanah PP Pembagian Urusan Pemerintahan (38/2007)
PP Nomor 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan juga
mengamanahkan bahwa penyusunan Perda BG di daerah merupakan kewenangan
Pemda. Hal ini dapat dilihat pada bagian Lampiran, dimana dalam bidang Bangunan
Gedung dan Lingkungan, pada aspek pengaturan disebutkan bahwa:

Pemerintah: Menetapkan peraturan perundang-undangan dan NSPK bidang


bangunan gedung dan lingkungan;
Pemerintah Provinsi: Menetapkan Perda BG Provinsi dengan mengacu pada
NSPK nasional;
Pemerintah Kabupaten/Kota: Menetapkan Perda BG Kabupaten/Kota
dengan mengacu pada NSPK nasional.

2.4. Ketentuan Umum Monitoring Dan Evaluasi

2.4.1. Pengertian
Beberapa pengertian yang berkaiatn dalam Peraturan Daerah tentang Bangunan
Gedung dapat dijelaskan sebagai berikut:
1.

Bangunan gedung adalah wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi yang menyatu
dengan tempat kedudukannya, sebagian atau seluruhnya berada di atas dan/atau

Buku Eksklusif

di dalam tanah dan/atau air, yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan
kegiatannya, baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan,
kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan khusus.
2. Bangunan gedung umum adalah bangunan gedung yang fungsinya untuk
kepentingan publik, baik berupa fungsi keagamaan, fungsi usaha, maupun fungsi
sosial dan budaya.
3. Bangunan gedung tertentu adalah bangunan gedung yang digunakan untuk
kepentingan umum dan bangunan gedung fungsi khusus, yang dalam
pembangunan dan/atau pemanfaatannya membutuhkan pengelolaan khusus
dan/atau memiliki kompleksitas tertentu yang dapat menimbulkan dampak
penting terhadap masyarakat dan lingkungannya.
4. Klasifikasi bangunan gedung adalah klasifikasi dari fungsi bangunan gedung
berdasarkan pemenuhan tingkat persyaratan administratif dan persyaratan
teknisnya.
5. Izin mendirikan bangunan gedung adalah perizinan yang diberikan oleh
Pemerintah Kabupaten/Kota kepada pemilik bangunan gedung untuk
membangun baru, mengubah, memperluas, mengurangi, dan/atau merawat
bangunan gedung sesuai dengan persyaratan administratif dan persyaratan teknis
yang berlaku.
6. Permohonan izin mendirikan bangunan gedung adalah permohonan yang
dilakukan pemilik bangunan gedung kepada pemerintah daerah untuk
mendapatkan izin mendirikan bangunan gedung.
7. Koefisien Dasar Bangunan (KDB) adalah angka persentase perbandingan
antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah
perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan
rencana tata bangunan dan lingkungan.
8. Koefisien Lantai Bangunan (KLB) adalah angka persentase perbandingan
antara luas seluruh lantai bangunan gedung dan luas tanah perpetakan/daerah
perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan
dan lingkungan.
9. Koefisien Daerah Hijau (KDH) adalah angka persentase perbandingan antara
luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang diperuntukkan bagi
pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah perencanaan yang
dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.
10. Koefisien Tapak Basemen (KTB) adalah angka persentase perbandingan antara
luas tapak basemen dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang
dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan.

Hal | 36

11. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah hasil


perencanaan tata ruang wilayah kabupaten/kota yang telah ditetapkan dengan
peraturan daerah.
12. Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan (RDTR-KP) adalah
penjabaran dari Rencana Tata Ruang Wilayah kabupaten/kota ke dalam rencana
pemanfaatan kawasan perkotaan.
13. Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah panduan rancang
bangun suatu kawasan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang yang memuat
rencana program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan panduan
rancangan, rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman
pengendalian pelaksanaan.
14. Lingkungan bangunan gedung adalah lingkungan di sekitar bangunan gedung
yang menjadi pertimbangan penyelenggaraan bangunan gedung baik dari segi
sosial, budaya, maupun dari segi ekosistem.
15. Pedoman teknis adalah acuan teknis yang merupakan penjabaran lebih lanjut
dari Peraturan Pemerintah ini dalam bentuk ketentuan teknis penyelenggaraan
bangunan gedung.
16. Standar teknis adalah standar yang dibakukan sebagai standar tata cara, standar
spesifikasi, dan standar metode uji baik berupa Standar Nasional Indonesia
maupun standar internasional yang diberlakukan dalam penyelenggaraan
bangunan gedung.
17. Penyelenggaraan bangunan gedung adalah kegiatan pembangunan yang
meliputi proses perencanaan teknis dan pelaksanaan konstruksi, serta kegiatan
pemanfaatan, pelestarian dan pembongkaran bangunan gedung.
18. Penyelenggara bangunan gedung adalah pemilik bangunan gedung, penyedia
jasa konstruksi bangunan gedung, dan pengguna bangunan gedung.
19. Pemilik bangunan gedung adalah orang, badan hukum, kelompok orang, atau
perkumpulan, yang menurut hukum sah sebagai pemilik bangunan gedung.
20. Pengguna bangunan gedung adalah pemilik bangunan gedung dan/atau bukan
pemilik bangunan gedung berdasarkan kesepakatan dengan pemilik bangunan
gedung, yang menggunakan dan/atau mengelola bangunan gedung atau bagian
bangunan gedung sesuai dengan fungsi yang ditetapkan.
21. Tim ahli bangunan gedung adalah tim yang terdiri dari para ahli yang terkait
dengan penyelenggaraan bangunan gedung untuk memberikan pertimbangan
teknis dalam proses penelitian dokumen rencana teknis dengan masa penugasan
terbatas, dan juga untuk memberikan masukan dalam penyelesaian masalah
penyelenggaraan bangunan gedung tertentu yang susunan anggotanya ditunjuk

Buku Eksklusif

22.

23.

24.

25.

26.
27.

28.

29.

30.

secara kasus per kasus disesuaikan dengan kompleksitas bangunan gedung


tertentu tersebut.
Laik fungsi adalah suatu kondisi bangunan gedung yang memenuhi persyaratan
administratif dan persyaratan teknis sesuai dengan fungsi bangunan gedung yang
ditetapkan.
Perencanaan teknis adalah proses membuat gambar teknis bangunan gedung
dan kelengkapannya yang mengikuti tahapan prarencana, pengembangan rencana
dan penyusunan gambar kerja yang terdiri atas: rencana arsitektur, rencana
struktur, rencana mekanikal/elektrikal, rencana tata ruang luar, rencana tata
ruang-dalam/interior serta rencana spesifikasi teknis, rencana anggaran biaya,
dan perhitungan teknis pendukung sesuai pedoman dan standar teknis yang
berlaku.
Pertimbangan teknis adalah pertimbangan dari tim ahli bangunan gedung yang
disusun secara tertulis dan profesional terkait dengan pemenuhan persyaratan
teknis bangunan gedung baik dalam proses pembangunan, pemanfaatan,
pelestarian, maupun pembongkaran bangunan gedung.
Penyedia jasa konstruksi bangunan gedung adalah orang perorangan atau
badan yang kegiatan usahanya menyediakan layanan jasa konstruksi bidang
bangunan gedung, meliputi perencana teknis, pelaksana konstruksi,
pengawas/manajemen konstruksi, termasuk pengkaji teknis bangunan gedung
dan penyedia jasa konstruksi lainnya.
Pemeliharaan adalah kegiatan menjaga keandalan bangunan gedung beserta
prasarana dan sarananya agar bangunan gedung selalu laik fungsi.
Perawatan adalah kegiatan memperbaiki dan/atau mengganti bagian bangunan
gedung, komponen, bahan bangunan, dan/atau prasarana dan sarana agar
bangunan gedung tetap laik fungsi.
Pemugaran bangunan gedung yang dilindungi dan dilestarikan adalah
kegiatan memperbaiki, memulihkan kembali bangunan gedung ke bentuk
aslinya.
Pelestarian adalah kegiatan perawatan, pemugaran, serta pemeliharaan
bangunan gedung dan lingkungannya untuk mengembalikan keandalan bangunan
tersebut sesuai dengan aslinya atau sesuai dengan keadaan menurut periode yang
dikehendaki.
Peran masyarakat dalam penyelenggaraan bangunan gedung adalah
berbagai kegiatan masyarakat yang merupakan perwujudan kehendak dan
keinginan masyarakat untuk memantau dan menjaga ketertiban, memberi
masukan, menyampaikan pendapat dan pertimbangan, serta melakukan gugatan
perwakilan berkaitan dengan penyelenggaraan bangunan gedung.

Hal | 38

31. Masyarakat adalah perorangan, kelompok, badan hukum atau usaha dan
lembaga atau organisasi yang kegiatannya di bidang bangunan gedung, termasuk
masyarakat hukum adat dan masyarakat ahli, yang berkepentingan dengan
penyelenggaraanbangunan gedung.
32. Gugatan perwakilan adalah gugatan yang berkaitan dengan penyelenggaraan
bangunan gedung yang diajukan oleh satu orang atau lebih yang mewakili
kelompok dalam mengajukan gugatan untuk kepentingan mereka sendiri dan
sekaligus mewakili pihak yang dirugikan yang memiliki kesamaan fakta atau
dasar hukum antara wakil kelompok dan anggota kelompok yang dimaksud.
33. Pembinaan penyelenggaraan bangunan gedung adalah kegiatan pengaturan,
pemberdayaan, dan pengawasan dalam rangka mewujudkan tata pemerintahan
yang baik sehingga setiap penyelenggaraan bangunan gedung dapat berlangsung
tertib dan tercapai keandalan bangunan gedung yang sesuai dengan fungsinya,
serta terwujudnya kepastian hukum.
34. Pengaturan adalah penyusunan dan pelembagaan peraturan perundangundangan, pedoman, petunjuk, dan standar teknis bangunan gedung sampai di
daerah dan operasionalisasinya di masyarakat.
35. Pengawasan adalah pemantauan terhadap pelaksanaan penerapan peraturan
perundangundangan bidang bangunan gedung dan upaya penegakan hukum.
36. Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945.
37. Pemerintah daerah adalah bupati atau walikota, dan perangkat daerah sebagai
unsur penyelenggara pemerintahan daerah, kecuali untuk Provinsi Daerah
Khusus Ibukota Jakarta adalah gubernur.
38. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang
pekerjaan umum.

Buku Eksklusif

2.4.2. Landasan Hukum


Beberapa peraturan perundang-undangan yang menjadi landasan hukum penyusunan
Rancangan Peraturan Daerah tentang Bangunan Gedung yaitu:
1.

2.

3.

4.

Peraturan perundangan-undangan yang bersifat atribusi, yaitu peraturan


perundang-undangan yang memberikan kewenanganan kepada Pemerintahan
Daerah untuk membuat Perda, antara lain:
a. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945;
b. Undang-Undang tentang Pembentukan Kabupaten/Kota bersangkutan;
c. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah.
Peraturan perundangan-undangan yang bersifat delegasi, yaitu peraturan
perundang-undangan yang memberikan amanah untuk disusunnya Perda tentang
bangunan gedung, antara lain:
a. Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;
b. Peraturan Pemerintah Nomor 36 tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksana
Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
Peraturan perundang-undangan yang bersifat teknis, yaitu peraturan perundangundangan yang memberikan arahan mengenai teknis penyusunan Perda, antara
lain:
a. Undang-Undang Nomor 12 tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-undangan;
b. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 53 tahun 2011 tentang
Pembentukan Produk Hukum Daerah.
Peraturan perundang-undangan yang bersifat substansial, yaitu peraturan
perundang-undangan yang memberikan arahan mengenai substansi
penyelenggaraan bangunan gedung, antara lain:
a. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29/PRT/M/2006 tentang
Pedoman Persyaratan Teknis Bangunan Gedung;
b. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006 tentang
Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksebilitas pada Bangunan Gedung dan
Lingkungan;
c. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007 tentang
Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara;
d. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2007 tentang
Pedoman Teknis Izin Mendirikan Bangunan;

Hal | 40

e.
f.
g.
h.
i.

j.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 25/PRT/M/2007 tentang


Pedoman Sertifikat Laik Fungsi bangunan Gedung;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 26/PRT/M/2007 tentang
Pedoman Tim Ahli Bangunan Gedung;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 24/PRT/M/2008 tentang
Pedoman Pemeliharan dan Perawatan Bangunan Gedung;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 25/PRT/M/2008 tentang
Pedoman Teknis Penyusunan Rencana Induk Sistim Proteksi Kebakaran;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 26/PRT/M/2008 tentang
Persyaratan Teknis Sistem Proteksi Kebakaran Pada Bangunan Gedung dan
Lingkungan;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Teknis Manajemen Proteksi Kebakaran Di Perkotaan.

2.5. Model Peraturan Daerah Bangunan Gedung (Juni 2014)


Untuk membantu pemerintah daerah dalam evaluasi Perda BG, pemerintah pusat,
dalam hal ini Direktorat Penataan Bangunan dan Lingkungan, Direktorat Jenderal
Cipta Karya, Kementerian Pekerjaan Umum, menyiapkan Model Peraturan Daerah
tentang Bangunan Gedung.

Hal ini dilakukan sesuai amanah pasal 106 ayat 3 dari PP Nomor 36 tahun 2005 yang
berbunyi: Pemerintah dapat memberikan bantuan teknis dalam penyusunan
peraturan dan kebijakan daerah di bidang bangunan gedung yang dilakukan oleh
pemerintah daerah. Selanjutnya dalam penjelasan pasal 106 ayat 3 disebutkan
bahwa yang dimaksud dengan bantuan teknis antara lain memberikan Model Perda
BG dan/atau bantuan teknis penyusunan rancangan peraturan daerah tentang
bangunan gedung.
Tujuan dibuatkannya Model Perda BG adalah untuk memberikan acuan dan contoh
pengaturan penyelenggaraan bangunan gedung yang telah mengakomodasi berbagai
ketentuan dalam peraturan perundang-undangan, pedoman teknis dan standar teknis di
Indonesia. Yang perlu ditekankan di sini adalah Model Perda BG yang dibuat
merupakan acuan dan contoh, sehingga tidak bersifat mengikat dan tidak

Buku Eksklusif

mengharuskan setiap norma pengaturan untuk sama persis. Akan tetapi Model Perda
BG dibuat untuk memudahkan dan mempercepat proses penyusunan di daerah yang
pada proses penyusunannya berbagai norma pengaturan dalam Model Perda BG perlu
ditajamkan dengan berbagai muatan lokal yang ada dan berlaku di setiap daerah.
Sehingga walaupun pada awalnya mengacu pada Model Perda BG, namun pada
akhirnya diharapkan setiap Perda BG yang dihasilkan setiap daerah dapat berbeda
satu dengan yang lain dan bersifat spesifik.
Model Perda BG yang telah disusun ini, selanjutnya dikuatkan dengan legalisasi
berbentuk Surat Edaran dari Menteri Pekerjaan Umum. Legalisasi ini dimaksudkan
agar Model Perda BG memiliki kejelasan legalitas untuk dapat dijadikan acuan dalam
proses penyusunan Ranperda BG di daerah.
Secara kronologis, Model Perda BG sudah 3 kali mengalami penyempurnaan sejak
pertama kali dibuat. Model Perda BG pertama kali dibuat pada tahun 2003 pasca UUBG (UU 28/2002) ditetapkan. Selanjutnya dilakukan penyempurnaan pertama kali
pada tahun 2007 pasca PP-BG (PP 36/2005) ditetapkan. Penyempurnaan kedua kali
dilakukan pada tahun 2010 pasca terjadinya bencana di Padang dan Yogyakarta.
Penyempurnaan kedua ini dilakukan PBL bekerjasama dengan JICA yang memiliki
pengalaman dalam hal penyelenggaraan bangunan gedung tahan gempa. Terakhir
penyempurnaan ketiga kali dilakukan pada tahun 2012 pasca UU 12/2011 tentang
Pembentukan Peraturan Perundang-undangan ditetapkan dan bertepatan dengan
momentum dasawarsa UU-BG.
Sistematika penjabaran dalam Model Perda BG antara lain meliputi:

Penjelasan dan Contoh pada bagian Judul;

Penjelasan dan Contoh pada bagian Pembukaan;

Penjelasan dan Contoh pada bagian Batang Tubuh;

Penjelasan dan Contoh pada bagian Penutup;

Penjelasan dan Contoh pada bagian Penjelasan

Penjelasan dan Contoh pada bagian Lampiran (Jika Diperlukan).


Sedangkan muatan pengaturan minimal yang dijabarkan di dalam Model Perda BG
meliputi 12 bab, yaitu:

Bab I Ketentuan Umum;

Bab II Fungsi Dan Klasifikasi Bangunan Gedung;

Bab III Persyaratan Bangunan Gedung;

Bab IV Penyelenggaraan Bangunan Gedung;

Bab V Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG);


Hal | 42

Bab VI Peran Masyarakat;


Bab VII Pembinaan;
Bab VIII Sanksi Administratif;
Bab IX Ketentuan Penyidikan;
Bab X Ketentuan Pidana;
Bab XI Ketentuan Peralihan; dan
Bab XII Ketentuan Penutup.

Buku Eksklusif

Hal | 44

BAB III MONITORING DAN EVALUASI


Monitoring dan evaluasi penyelenggaraan bangunan gedung di 167 kabupaten/kota
tersebar di 34 Provinsi. Fokus substansi yang dilakukan monitoring dan evaluasi
mencakup 4 komponen amanat UU Bangunan Gedung No 28/2002 yakni IMB, SLF,
TABG dan Pendataan Bangunan Gedung. Berdasarkan pola analisis data yang
dihasilkan terlihat bahwa rata-rata persentase kesesuaian substansi baik itu komponen
IMB-SLF-PDTBG dan TABG sejak tahun 2000 sampai dengan tahun 2014 terjadi
dua kali titik puncak yakni di tahun 2006 dan 2013. Dimana angka persentase
kesesuaian substansi amanat UU BG tersebut mencapai 29% untuk komponen P BG
(IMB-SLF-PDTBG), 24% untuk komponen TABG dengan jumlah wilayah kajian 8
Kab/Kota. Kemudian 59% untuk komponen P BG (IMB-SLF-PDTBG), 67% untuk
komponen TABG dengan jumlah wilayah kajian 32 Kab/Kota. Penurunan angka
kesesuaian substansi sangat drastis terjadi pada tahun 2007, 2008 dan 2009 yang
dapat disimpulkan bahwa substansi peraturan daerah tentang bangunan gedung tidak
mengatur materi pokok sebagaimana mestinya.
80%
70%
60%
50%
40%
30%
20%
10%

0%

T-00 T-01 T-03 T-04 T-05 T-06 T-07 T-08 T-09 T-10 T-11 T-12 T-13 T-14

PBG (IMB-SLF-PDT) 4% 12% 4% 6% 14% 29% 10% 6% 10% 12% 22% 43% 59% 41%
TABG

0% 0% 0% 5% 1% 24% 6% 4% 4% 16% 37% 46% 67% 55%

Gambar 3. 1. Grafik Rata-Rata Persentase Kesesuaian Substansi Perda BG


Terhadap Model dari Tahun 2000 s.d 2014
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Buku Eksklusif

Tabel 3. 1. Rata-Rata Persentase Kesesuaian PERDA BG Terhadap Model


2014 Menurut Tahun Terbit
N
o

Tahun
Terbit

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

2000
2001
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
2012
2013
2014

Rata-Rata % Kesesuaian
PERDA BG Terhadap Model
PBG (IMB-SLFTABG
PDTBG)
4%
0%
12%
0%
4%
0%
6%
5%
14%
1%
29%
24%
10%
6%
6%
4%
10%
4%
12%
16%
22%
37%
43%
46%
59%
67%
41%
55%

Total Kab/Kota Monev 2014

Jumlah
Kab/Kota
1
1
2
5
5
8
8
5
16
14
30
25
32
15
167

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.1. Monev Perda BG Tahun Terbit 2014


Pengkajian terhadap 15 kabupaten/kota yang memiliki PERDA Bangunan Gedung
yang terbit pada tahun 2014 rata-rata tingkat kesesuaian pada substansi IMB, SLF dan
Pendataan Bangunan Gedung mencapai 41%, dimana nilai kesesuaian terendah
dimiliki oleh Kota Parepare dan persentase kesesuaian tertinggi dicapai oleh
Kabupaten Bantaeng. Sedangkan substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) nilai
rata-rata sebesar 55%, dimana nilai tertinggi dimiliki oleh Kabupaten Indragiri Hulu,
Bulungan, Sidenreng Rappang, Bantaeng, Merauke dan Kota Bima. Sedangkan yang
tidak sama sekali mengatur soal TABG dimana kesesuaiannya sebesar 0% terdiri atas
Kabupaten Rokan Hilir dan Kota Parepare.
Hal | 46

Tabel 3. 2. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2014


% Kesesuaian Terhadap Model
No

Kab/Kota

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Kab. Batubara
Kab. Indragiri Hulu
Kab. Rokan Hilir
Kab. Siak
Kota Wonogiri
Kab. Bulungan
Kab. Sidenreng Rappang
Kab. Bantaeng
Kota Parepare
Kota. Bitung
Kab. Lombok Barat
Kota Bima
Kab. Flores timur
Kab. Biak Numfor
Kab. Merauke

P-BG (IMB-SLF- PDTBG)

TABG

28%
79%
8%
4%
7%
90%
28%
100%
4%
26%
28%
85%
24%
33%
78%

15%
100%
0.000%
24%
73%
100.000%
100%
100%
0.000%
70%
15%
100%
3%
21%
100%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.2. Monev Perda BG Tahun Terbit 2013


Dari 32 kabupaten/kota yang memiliki PERDA Bangunan Gedung yang lahir pada
tahun 2013, persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG rata-rata sebesar 59%.
Dimana persentase tertinggi sebesar 98% dimiliki oleh Kabupaten Maros, Pinrang dan
Kepulauan Yapen. Sedangkan nilai kesesuain terendah sebesar 0% dimiliki oleh
Kabupaten Manggarai. Untuk nilai kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung
(TABG) nilai terendah dimiliki oleh Kota Sidoarjo, Kabupaten Kotabaru, Kabupaten
Manggarai dan Kabupaten Manokwari. Sedangkan nilai persentase tertinggi dimiliki
oleh Kabupaten Bintan, Bengkulu Tengah, Kab. Maros, Kab. Pinrang, Kab. Luwu
Utara, Kota Paloppo, Kab. Konawe Utara, Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab.

Buku Eksklusif

Nagekeo, Kab. Ngada, Kab Jayawijaya, Kab Kepulauan Yapen dan Kota Tangerang
Selatan.
Tabel 3. 3. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2013
No

Kab/Kota

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
87%
94%

1
2

Kab. Agam
Kota. Padangpanjang

25%

42%

3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27

Kota. Pariaman
Kab. Indragiri Hilir
Kab. Bintan
Kab. Batang Hari
Kab. Tanjung Jabung Timur
Kab. Kerinci
Kab. Bengkulu Tengah
Kota Tangerang Selatan
Kota Pekalongan
Kota Sidoarjo
Kab. Kotabaru
Kab. Tanah Bumbu
Kota Banjarbaru
Kab. Toraja Utara
Kab. Takalar
Kab. Maros
Kab. Pinrang
Kab. Luwu Utara
Kota Paloppo
Kab. Konawe Selatan
Kab. Konawe Utara
Kab. Tabanan
Kab. Gianyar
Kab. Nagekeo
Kab. Ngada

60%
36%
62%
43%
17%
33%
95%
62%
16%
3%
2%
90%
20%
84%
90%
98%
98%
72%
43%
90%
90%
80%
78%
90%
91%

24%
82%
100%
70%
18%
27%
100%
100%
21%
0.000%
0.000%
58%
45%
100%
58%
100%
100%
100%
100%
58%
100%
100%
100%
100%
100%

Hal | 48

No
28
29
30
31
32

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
0.000%
0.000%
23%
45%
93%
100%
98%
100%
5%
0.000%

Kab/Kota
Kab. Manggarai
Kota Ambon
Kab Jayawijaya
Kab Kepulauan Yapen
Kab. Manokwari

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.3. Monev Perda BG Tahun Terbit 2012


Peraturan Bangunan Gedung yang terbit pada tahun 2012 sebanyak 25 Kab/Kota ratarata persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG sebesar 43%. Sedangkan ratarata persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) sebesar
46%. Untuk persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG persentase kesesuaian
tertinggi dimiliki oleh Kab. Sumbawa Barat sebesar 94% sedangkan persentase
terendah sebesar 0,3% dimiliki oleh Kab. Sinjai. Sedangkan untuk persentase
kesesuaian Tim Ahli Bangunan Gedung, persentase tertinggi dimiliki oleh Kab.
Kuantan Singingi, Kota Tangerang, Kab. Sumbawa Barat, Kab. Belu dan Kab
Mimika. Sedangkan kab/kota yang belum mengatur soal Tim Ahli Bangunan Gedung
(TABG) yang artinya kesesuaiannya sebesar 0% terdiri atas Kab. Serang, Kota
Pasuruan dan Kab. Tapin.

Tabel 3. 4. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2012


No

Kab/Kota

1
2
3
4
5
6

Kab. Kuantan Singingi


Kota Tangerang
Kab. Serang
Kota Cilegon
Kota Sukabumi
Kab. Garut

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG)
TABG
81%
100%
63%
100%
51%
0.000%
26%
21%
20%
21%
30%
12%

Buku Eksklusif

No

Kab/Kota

7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25

Kab. Kebumen
Kab. Boyolali
Kab. Pati
Kab. Gunung Kidul
Kab. Pacitan
Kota Pasuruan
Kab. Banjar
Kab. Tapin
Kab. Barito Kuala
Kab. Kutai Barat*
Kota Bontang
Kab. Sigi
Kab. Sinjai
Kab. Muna
Kab. Karangasem
Kab. Lombok Tengah
Kab. Sumbawa Barat
Kab. Belu
Kab Mimika

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG)
TABG
21%
42%
90%
58%
34%
18%
28%
88%
91%
58%
87%
0.000%
19%
24%
6%
0.000%
12%
21%
26%
6%
63%
97%
26.140%
30.303%
0.304%
15%
27%
24%
77%
100%
20%
21%
94%
100%
10%
100%
84%
100%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.4. Monev Perda BG Tahun Terbit 2011


Rata-rata kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG dari 30 kab/kota dimana peraturan
daerah bangunan gedung yang lahir pada tahun 2011 sebesar 22%. Sedangkan ratarata persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) sebesar
37%. Dari 30 kab/kota tersebut, persentase substansi IMB-SLF-PDTBG yang
tertinggi yakni sebesar 93% dimiliki oleh Kota Jayapura, sedangkan nilai persentase
terendah sebesar 0,34% yakni Kab. Toli-Toli. Untuk persentase kesesuaian substansi
Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG), tertinggi sebesar 100% dimiliki oleh Kab.
Sanggau dan Kota Jayapura. Sedangkan nilai persentase kesesuaian terendah sebesar

Hal | 50

0% dimiliki oleh Kab. Cilacap, Kab. Sleman, Kab. Kediri, Kab. Kapuas Hulu, Kab.
Kayung Utara, Kab. Toli - Toli dan Kab. Bombana.
Tabel 3. 5.Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2011
No

Kab/Kota

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27

Kab. Pesisir Selatan


Kab. Tanah Datar
Kota Payakumbuh
Kab. Sijunjung
Kab. Lima Puluh Kota
Kota Batam
Kab. Tasik Malaya
Kab. Sumedang
Kab. Banyumas
Kab. Temanggung
Kab. Kendal
Kab. Cilacap
Kab. Jepara
Kab. Magelang
Kab. Bantul
Kab. Kulon Progo
Kab. Sleman
Kab. Ngawi
Kab. Tulungagung
Kab. Kediri
Kab. Kapuas Hulu
Kab. Kayung Utara
Kab. Sanggau
Kab. Gunung Mas
Kab. Lamandau
Kab. Polewali Mandar
Kab. Toli - Toli

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
20%
94%
9%
52%
20%
21%
12%
94%
29%
67%
20%
67%
36%
21%
48%
18%
15%
15%
20%
3%
30%
70%
28%
0.000%
10%
33%
26%
39%
16%
61%
22%
88%
15%
0.000%
16%
48%
31%
39%
23%
0.000%
9%
0.000%
2%
0.000%
77%
100%
5%
30%
12%
21%
3%
18%
0.304%
0.000%

Buku Eksklusif

No
28
29
30

Kab/Kota
Kab. Bombana
Kota Kendari
Kota Jayapura

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
3%
0.000%
12%
9%
93%
100%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.5. Monev Perda BG Tahun Terbit 2010


14 kab/kota yang menerbitkan peraturan daerah tentang bangunan gedung rata-rata
persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG sebesar 12%, sedangkan rata-rata
persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) sebesar 16%.
Dari 14 kab/kota yang dikaji, nilai persentase kesesuaian tertinggi sebesar 41%
dimiliki oleh Kota Cirebon dan terendah sebesar 0% dimiliki oleh Kabupaten Sintang.
Untuk persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) terendah
dimiliki oleh Kota Sawahlunto, Kab. Ponorogo, Kota Madiun, Kab. Sintang, Kab.
Wakatobi dan Kab. Sumba Timur. Sedangkan persentase kesesuaian tertinggi sebesar
45% dimiliki oleh Kota Tanjung Pinang.
Tabel 3. 6. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2010
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
Hal | 52

Kab/Kota
Kab. Padang Pariaman
Kota Sawahlunto
Kota Tanjung Pinang
Kota Metro
Kota Bandung
Kota Cirebon
Kab. Sukoharjo
Kab. Ponorogo
Kota Madiun
Kab. Sintang
Kab. Luwu Timur

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
3%
21%
5%
0.000%
22%
45%
8%
27%
9%
24%
41%
42%
8%
33%
18%
0.000%
1%
0.000%
0.000%
0.000%
9%
18%

No

Kab/Kota

12
13
14

Kab. Wakatobi
Kab. Sumba Barat Daya
Kab. Sumba Timur

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
3%
0.000%
30%
18%
10%
0%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.6. Monev Perda BG Tahun Terbit 2009


Dari 167 kab/kota yang dikaji, Perda mengenai Bangunan Gedung yang terbit pada
tahun 2009 berjumlah 16 kab/kota. Dimana rata-rata persentase kesesuaian substansi
IMB-SLF-PDTBG sebesar 10% dan substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG)
sebesar 4%. Kabupaten Tana Toraja dan Kab. Ogan Ilir merupakan dua kabupaten
yang harus mendapat perhatian karena angka persentase kesesuaiannya hanya sebesar
0%. Sedangkan pada substansi TABG, persentase kesesuaian tertinggi sebesar 24%
dimiliki oleh Kab. Purworejo. Sedangkan kab/kota yang memiliki persentase
kesesuaian terendah sebesar 0% atau sama sekali tidak mengatur soal TABG terdiri
atas Kota Solok, Kab. Ogan Ilir, Kab. Karanganyar, Kota Surakarta, Kota Yogyakarta,
Kab. Bone, Kab. Tana Toraja, dan Kab. Minahasa Tenggara.
Tabel 3. 7. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2000

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Kab/Kota
Kota Solok
Kab. Ogan Ilir
Kab. Bandung
Kab. Bogor
Kab. Karanganyar
Kab. Purworejo
Kota Semarang
Kota Surakarta
Kota Yogyakarta

% Kesesuaian Terhadap
Model
P-BG (IMBTABG
SLF- PDTBG)
2%
0.000%
0.304%
0.000%
0%
0%
28%
3%
5%
0.000%
19%
24%
30%
18%
12%
0.000%
11%
0.000%

Buku Eksklusif

No

Kab/Kota

10
11
12
13
14
15
16

Kota Surabaya
Kota Palangkaraya
Kab. Bone
Kab. Barru
Kab. Tana Toraja
Kab. Minahasa Tenggara
Kab. Maluku Tengah

% Kesesuaian Terhadap
Model
P-BG (IMBTABG
SLF- PDTBG)
2%
9%
22%
3%
2%
0.000%
9%
0%
0.000%
0.000%
10%
0.000%
13%
6%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.7. Monev Perda BG Tahun Terbit 2008


Dari 167 kab/kota yang dilakukan monitoring dan evaluasi pada tahun 2014, terdapat
5 kab/kota yang memiliki perda bangunan gedung lahir pada tahun 2008, yakni Kab.
Simeuleu, Bungo, Pandeglang, Kota Probolinggo dan Kota Pontianak. Dari kelima
kabupaten/kota tersebut, angka persentase kesesuaian terendah pada substansi Tim
Ahli Bangunan Gedung (TABG) dimiliki oleh Kab. Simeuleu, Kab. Bungo, Kab.
Pandeglang dan Kota Pontianak.
Tabel 3. 8. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2008
No

Kab/Kota

1
2
3
4
5

Kab. Simuelue
Kab. Bungo
Kab. Pandeglang
Kota Probolinggo
Kota Pontianak

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
8%
0.000%
1%
0.000%
6%
0.000%
4%
18%
9%
0.000%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 54

3.8. Monev Perda BG Tahun Terbit 2007


Peraturan Daerah mengenai bangunan gedung yang terbit pada tahun 2007 terdapat
sebanyak 8 kab/kota. Dimana persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG
terendah dimiliki oleh Kota Palu. Sedangkan persentase kesesuaian substansi Tim
Ahli Bangunan Gedung tertinggi dimiliki oleh DKI Jakarta dan terendah sebesar 0%
terdiri atas Kab. Seluma. Banjarnegara, Rembang, Kotawaringin Barat, Seruyan, Kota
Palu dan Kab. Lombok Timur.
Tabel 3. 9. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2007
No

Kab/Kota

1
2
3
4
5
6
7
8

Kab. Seluma
Ibukota DKI Jakarta
Kab. Banjarnegara
Kab. Rembang
Kab. Kotawaringin Barat
Kab. Seruyan
Kota Palu
Kab. Lombok Timur

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
4%
0.000%
5%
12%
9%
0.000%
3%
0.000%
2%
0.000%
6%
0.000%
0.000%
0.000%
5%
0.000%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.9. Monev Perda BG Tahun Terbit 2006


Peraturan daerah tentang bangunan gedung yang terbit pada tahun 2006 sebanyak 8
kab/kota. Dimana persentase kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG tertinggi
dimiliki oleh Kab. Nabire dan terendah atau tidak mengatur soal amanat UU ini
adalah Kota Singkawang. Untuk persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan
Gedung (TABG) tertinggi dimiliki oleh Kab. Lebong dan terendah atau tidak
mengatur soal TABG terdiri atas Kota Singkawang, Kab. Poso dan Kab. Manggarai
Barat.

Buku Eksklusif

Tabel 3. 10. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2006


No

Kab/Kota

1
2
3
4
5
6
7
8

Kab. Lebong
Kota Bogor
Kota Depok
Kab. Pemalang
Kota Singkawang
Kab. Poso
Kab. Manggarai Barat
Kab Nabire

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
65%
100%
13%
15%
37%
21%
14%
0%
0.000%
0.000%
9%
0.000%
2%
0.000%
90%
58%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.10. Monev Perda BG Tahun Terbit 2005 dan 2004


Peraturan Daerah tentang bangunan gedung yang terbit pada tahun 2005 dan 2004
sebanyak 10 kab/kota, dimana 5 kab/kota yang menerbitkan Perda BG pada tahun
2005 terdiri atas Kota Pangkal Pinang, Kab. Barito Timur, Kota Gorontalo, Kab.
Sumbawa dan Kab. Alor. Dan 5 kab/kota yang menerbitkan Perda BG pada tahun
2004 yakni Kota Banda Aceh, Kota Palembang, Kota Malang, Kota Samarinda dan
Kab. Jembrana. Berdasarkan analisis kesesuaian yang dilakukan, persentase
kesesuaian substansi IMB-SLF-PDTBG terendah dimiliki oleh Kota Pangkal Pinang
sebesar 0%, dan persentase kesesuaian tertinggi dimiliki oleh Kab. Sumbawa.
Sedangkan persentase kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG)
terendah sebesar 0% (tidak mengatur) sebanyak 8 kab/ kota. Lihat tabel.
Tabel 3. 11. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit 2005
& 2004
No
1
2

Kab/Kota
Kota Pangkal Pinang
Kab. Barito Timur

Hal | 56

Tahun
Terbit
2005
2005

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
0.000%
0.000%
5%
0.000%

No

Kab/Kota

3
4
5
6
7
8
9
10

Kota Gorontalo
Kab. Sumbawa
Kab. Alor

Tahun
Terbit
2005
2005
2005
2004
2004
2004
2004
2004

Kota Banda Aceh


Kota Palembang
Kota Malang
Kota Samarinda
Kab. Jembrana

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
18%
3%
44%
0.000%
2%
0.000%
3%
0.000%
1%
0.000%
7%
27%
18%
0.00%
3%
0.000%

Sumber: Direktorat PBL, 2014

3.11. Monev Perda BG Tahun Terbit 2003, 2001 dan 2000


Peraturan Daerah tentang bangunan gedung yang lahir pada tahun 2003, 2001 dan
2000 terdapat sebanyak 4 kab/kota. Persentase kesesuaian substansi IMB-SLFPDTBG terendah dimiliki oleh Kota Kupang yakni sebesar 0%. Sedangkan persentase
kesesuaian substansi Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG) terendah sebesar 0%
dimiliki oleh semua kab/kota.
Tabel 3. 12. Persentase Kesesuaian Substansi PERDA BG Tahun Terbit
2003, 2001 & 2000
No
1
2
3
4

Kab/Kota

Tahun Terbit

Kab. Ende
Kota Kupang
Kota Ternate
Kota Tarakan

2003
2003
2001
2000

Sumber: Direktorat PBL, 2014

% Kesesuaian Terhadap Model


P-BG (IMB-SLF- PDTBG) TABG
9%
0.000%
0.000%
0.000%
12%
0.000%
4%
0.000%

Buku Eksklusif

3.12. Rangkuman Permasalahan


Didalam pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi penyelenggaraaan bangunan
gedung di 167 kabupaten/kota, melalui uji petik di 5 kota yakni Kota Batam, Kota
Makassar, Kota Jayapura, Kota Palembang dan Kota Semarang; monev substansi
peraturan daerah bangunan gedung kab/kota sasaran terdapat 2 (dua) kelompok
permasalahan, diantaranya:
1.
2.

Kelompok permasalahan pada substansi peraturan daerah bangunan gedung;


Kelompok masalah implementasi amanat UU BG No. 28/2002 pada komponen
IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung.

Sedangkan beberapa alternatif yang akan direkomendasikan terhadap temuan


permasalahan dari 2 kelompok masalah diatas berupa;
1.
2.
3.

4.

Penyempurnaan peraturan daerah;


Sosialisasi UU BG No. 28/2002 dan Peraturan Menteri terkait;
Penyiapan model system informasi bangunan gedung (integrated system model)
yang dapat digunakan di seluruh kab/kota di Indonesia (bila diperlukan dapat
diintegrasikan seluruh Indonesia).
Fasilitasi pembentukan dan operasionalisasi kelembagaan bangunan gedung di
kab/kota percontohan.

Permasalahan pada kelompok substansi peraturan daerah bangunan gedung adalah


temuan-temuan hasil evaluasi substansi terhadap 167 kabupaten/kota sasaran monev.
Temuan-temuan tersebut berupa deteksi terhadap sejauhmana peraturan daerah
bangunan gedung yang telah ada di daerah dan/atau pasca lahirnya UU BG No
28/2002 sudah memuat amanat UU tersebut. Amanat UU BG tersebut terdiri atas
komponen IMB, TABG, SLF dan Pendataan Bangunan Gedung.
Berdasarkan hasil monev tersebut ditemukan beberapa permasalahan sebagai berikut;
1.
2.
3.

Terdapat beberapa peraturan daerah


memuat/mengatur mengenai IMB;
Terdapat beberapa peraturan daerah
memuat/mengatur mengenai TABG;
Terdapat beberapa peraturan daerah
memuat/mengatur mengenai SLF; dan

Hal | 58

bangunan

gedung

yang

tidak

bangunan

gedung

yang

tidak

bangunan

gedung

yang

tidak

4.
5.

Terdapat beberapa peraturan daerah bangunan gedung yang tidak


memuat/mengatur mengenai Pendataan Bangunan Gedung.
Terdapat beberapa peraturan daerah bangunan gedung yang mengamanatkan
amanat UU BG soal IMB, TABG, SLF dan Pendataan Bangunan Gedung
kedalam Peraturan Bupati/Walikota yang belum menyusun dan menerapkannya.

PDTBG

137

TABG

110

SLF

151

IMB

166
0

20

40

60

80

100

120

140

160

180

Jumlah Kab/Kota

Gambar 3. 2. Grafik Jumlah Kab/Kota yang mengatur Amanat UU BG No


28/2002 tentang IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung.
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Berdasarkan analisis kesesuaian peraturan daerah bangunan gedung terhadap 167


kab/kota, terkait permasalahan pengaturan/muatan perda mengenai IMB, terdapat 1
kabupaten yang belum secara benar menyusunnya, yakni Kabupaten Kutai Barat.

Buku Eksklusif

Berdasarkan monev terhadap 167 kabupaten/kota tersebut pada grafik diatas, terdapat
16 kabupaten/kota yang belum mengatur soal SLF diantaranya Kota Kupang,
Kabupaten Ende, Kabupaten Tana Toraja, Kota Palu, Kota Tarakan, Kab Tanah
Bumbu, Kota Singkawang, Kab Sintang, Kota Madiun, Kab Banjarnegara, Kabupaten
Bandung, Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kab. Rokan Hilir, Kota Pangkal Pinang*,
dan Kab/Kota. Bungo.
Sedangkan kabupaten kota yang mengatur soal TABG mencapai 66% atau sekitar
110 kab/kota. Sisanya sebanyak 57 kab/kota belum mengaturnya yakni Kab.
Simuelue, Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kab. Rokan Hilir, Kota
Pangkal Pinang*, Kab. Ogan Ilir, Kota Palembang, Kab/Kota. Bungo, Kab. Seluma,
Kab. Pandeglang, Kab. Bandung, Kab. Karanganyar, Kab. Pemalang, Kab. Rembang,
Kota Surakarta, Kab. Cilacap, Kota Yogyakarta, Kab. Sleman, Kota Madiun, Kota
Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu, Kab. Kayung Utara, Kab. Sintang, Kota Pontianak, Kota
Singkawang, Kab. Tapin, Kab. Kotabaru, Kab. Tanah Bumbu, Kab. Barito Timur,
Kab. Kotawaringin Barat, Kab. Seruyan, Kota Palangkaraya, Kota Samarinda, Kota
Tarakan, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli, Kota Palu, Kab. Bone, Kab. Barru, Kab. Tana
Toraja*, Kota Parepare, Kab. Minahasa Tenggara, Kab. Bombana, Kab. Wakatobi,
Kab. Jembrana, Kab. Lombok Timur, Kab. Sumbawa, Kab. Alor, Kab. Manggarai
Barat, Kab. Ende, Kab. Belu, Kab. Sumba Timur, Kab. Manggarai, Kota Kupang,
Kota Ternate, dan Kab. Manokwari.
Sedangkan pengaturan soal pendataan bangunan gedung pada peraturan daerah
bangunan gedung di 167 kab/kota baru mencapai 82% atau sama dengan 137
kab/kota, sisanya sebanyak 30 kab/kota belum mengatur soal ini. Kabupaten/kota
yang belum mengatur soal ini terdiri atas Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kab. Rokan
Hilir, Kota Pangkal Pinang, Kab. Bungo, Kota Metro, Kab. Bandung, Kab. Sintang,
Kota Singkawang, Kab. Tanah Bumbu, Kota Palangkaraya, Kota Tarakan, Kab. ToliToli, Kota Palu, Kab. Tanah Toraja, Kab. Minahasa Tenggara, Kota Bitung, Kota
Gorontalo, Kab. Jembrana, Kab. Lombok Tengah, Kab. Manggarai Barat, Kab. Ende,
Kab. Belu, Kab. Sumba Barat Daya, Kab. Sumba Timur, Kab. Manggarai, Kota
Kupang, Kab Flores Timur, Kota Ternate, dan Kota Jayapura.
Permasalahan Implementasi atau penerapan amanat UU BG No 28/2002 terkait
IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung terhadap 167 kab/kota sasaran ,
untuk SLF baru diterapkan di 14 Kab/Kota yakni Kota Batam, Kota Palembang, Kab
Pandeglang, DKI Jakarta, Kota Bogor, Kota Bandung, Kota Semarang, Kota
Surakarta, Kab. Ngawi, kota Probolinggo, Kota Malang, Kota Pontianak, Kota
Hal | 60

Bontang, dan Kab.


menerapkannya.

PDTBG

Jembarana.

Sisanya

sebanyak

153

kab/kota

belum

TABG

14

SLF

14

IMB

165

20

40

60

80

100

120

140

160

180

Jumlah Kab/Kota

Gambar 3. 3. Grafik Jumlah Kab/Kota yang menerapkan amanat UU BG No


28/2002 tentang IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung.
Sumber: Direktorat PBL, 2014
Terkait penerapan IMB sesuai dengan peraturan menteri No 24/2007 perlu dilakukan
pengkajian lebih mendalam dan mendetail untuk mengetahui sejauhmana indikatorindikator kinerja teknis sudah dilaksanakan oleh pemberi izin IMB. Berdasarkan
monev yang dilakukan pada kab/kota sasaran terdapat 1 kabupaten yang belum
menerapkan IMB karena berstatus kabupaten baru (pemekaran) yakni Kabupaten
Batu Bara.

Buku Eksklusif

%Penerapan (KG)

PDTBG

TABG

SLF

% Pengaturan (PH)

2%
82%
8%
66%
8%
90%

99%
99%

IMB

Gambar 3. 4. Grafik Persentase Antara Pengaturan dan Penerapan Amanat


UU BG No 28/2002 tentang IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan
Gedung.
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Terkait penerapan TABG, berdasarkan monitoring dan evaluasi yang dilakukan


terhadap kab/kota sasaran hanya terdapat 14 kab/kota yang sudah membentuk tim ahli
bangunan gedung dan menerapkannya dalam penyelenggaraan bangunan gedung di
daerahnya. Diantara kab/kota tersebut Kota Batam, Kab. Ogan Ilir, Kota Palembang,
Kab. Pandeglang, DKI Jakarta, Kota Bandung, Kota Semarang, Kota Surakarta, Kab.
Ngawi, Kota Probolinggo, Kota Surabaya, Kota Pontianak, dan Kota Bontang.
Sisanya sebanyak 153 kab/kota belum membentuk dan menerapkannya.
Terkait Pendataan Bangunan Gedung, seluruh kabupaten/kota sasaran monev
belum menerapkan pendataan bangunan gedung yang terintegrasi dan sesuai dengan
peraturan menteri No 17 Tahun 2010 tentang Pedoman Teknis Pendataan Bangunan
Gedung. Hasil monev yang ada, terdapat 29 kab/kota yang pernah menjalankan
pendataan bangunan gedung pada bangunan pemerintah saja (Kecuali DKI Jakarta).

Hal | 62

Tabel 3. 13. Matrik Permasalahan Amanat UU BG No. 28/2002 terkait IMB,


SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung
Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
Payung hukum pelaksanaan IMB,
mengacu kepada UU Pemerintah
Daerah No 1/2014 dan Peraturan
Daerah Mengenai Retribusi
dan/atau Peraturan Daerah
Retribusi IMB;

Pelaksanaannya proses IMB di


kabupaten/kota belum sesuai
Permen PU No 24/2007;

Masih ditemukan pada peraturan


daerah adanya pengaturan yang
diamanatkan ke dalam peraturan
walikota/bupati dan belum
ditindaklanjuti;

Minimnya kuantitas dan kualitas


SDM di Dinas Teknis.

Masih ditemukannya pada


peraturan daerah bangunan gedung
di kabupaten/kota yang belum
memuat/mengatur soal Tim Ahli
Bangunan Gedung (TABG)

Ditemukannya pengaturan lanjutan


pada peraturan daerah bangunan
gedung mengenai TABG dan
belum ditindaklanjuti dan
diterapkan.

Tidak tersedianya kriteria unsur


kelengkapan tim ahli terutama dari
unsur keahlian teknis, perguruan
tinggi dan asosiasi keahlian;

Pembebanan anggaran daerah


menjadi persoalan karena tidak
tersedianya dana;

Minimnya kuantitas dan kualitas


SDM di dinas teknis.
Tim Ahli Bangunan Gedung (TABG)

Sertifikat Laik Fungsi (SLF)


Kab/Kota belum perlu
menerapkan sertifikasi
bangunan gedung, karena
perkembangan bangunan
gedung di dalam kota yang
belum signifikan.

Tidak diatur/dimuat didalam


peraturan daerah mengenai
bangunan gedung

Minimnya Kuantitas dan


Kualitas SDM di Dinas Teknis.

Masih ditemukannya pada


peraturan daerah bangunan
gedung di kabupaten/kota yang
belum memuat/mengatur soal
pendataan bangunan gedung;
Pendataan bangunan gedung
dengan system parallel pada
saat pengurusan IMB dikesan
memberatkan tugas lembaga,
karena keterbatasan jumlah
SDM yang ada;
Belum tersedianya system
pendataan bangunan gedung
yang efektif dan efisien;
Minimnya kuantitas dan
kualitas SDM di dinas teknis.

Pendataan Bangunan Gedung


(PDTBG)

Buku Eksklusif

3.13. Alternatif Penanganan Permasalahan


Alternatif penanganan permasalahan terhadap ketidaksempurnaan substansi peraturan
daerah bangunan gedung melalui tiga opsi yakni penyusunan kembali peraturan
daerah, membuat peraturan perbaikan terhadap permasalahan non substansi dan
menyusun peraturan lanjutan berupa peraturan bupati/walikota terkait substansi.

Penyusunan
Kembali
167 PERDA BG
Belum Sempurna

Peraturan
Perbaikan
Pengaturan melalui
Perwal/Perbup

Gambar 3. 5. Alternatif Penanganan Permasalahan PERDA BG


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Sedangkan permasalahan terkait penerapan amanat UU BG No 28/2002, seperti yang


telah diulas pada matrik diatas, beberapa usulan program/kegiatan yang dapat
dilaksanakan adalah:
1.
2.

3.
4.
5.

Hal | 64

melalui sosialisasi UU BG, Peraturan Menteri terkait IMB, SLF, TABG dan
Pendataan Bangunan Gedung;
Pembuatan Sistem Informasi Bangunan Gedung Terintegrasi. Sistem yang
terintegrasi adalah perangkat lunak yang mengintegrasikan mengenai IMB,
SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung;
Pembuatan Sistem Informasi Tenaga Ahli Bangunan Gedung pada tingkat
kab/kota, provinsi dan nasional yang terintegrasi/terhubung;
Pembuatan Model Sistem Informasi Bangunan Gedung, ditingkat
kabupaten/kota, provinsi dan nasional;
Fasilitasi kelembagaan, berupa bantuan pembentukan lembaga/badan
perijinan terpadu yang efektif dan efisien.

Lebih jelas dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Sosialisasi Peraturan Menteri terkait IMB, SLF,


TABG dan PDTBG
Pembuatan Sistem Informasi Bangunan Gedung
(Integrated of IMB, SLF, TABG, PDTBG)
Dari 167 Kab/Kota hanya
8% yang menerapkan SLF
dan TABG

Pembuatan Sistem Informasi Tenaga Ahli


Nasional, Provinsi dan Kabupaten Kota
Pembuatan Model Sistem Informasi Pendataan
Bangunan Gedung
Fasilitasi kelembagaan kab/kota percontohan
(Kota Besar, Sedang dan Kecil)

Gambar 3. 6. Alternatif penanganan permasalahan penerapan amanat UU


BG No 28/2002 terkait IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Buku Eksklusif

Hal | 66

Buku Eksklusif

BAB IV PETA JALAN


4.1. Umum
Peta jalan merupakan rencana penanganan direktorat penataan bangunan dan
lingkungan dalam upaya mewujudkan penyelenggaraan bangunan gedung sesuai
dengan cita-cita undang-undang bangunan gedung. Cita-cita undang-undang
bangunan gedung tersebut adalah adanya pengaturan bangunan gedung untuk
mencapai tujuan nasional yaitu mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur
merata materiil dan spiritual berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Pengaturan bangunan gedung bertujuan untuk :
1.
2.

3.

mewujudkan bangunan gedung yang fungsional dan sesuai dengan tata bangunan
gedung yang serasi dan selaras dengan lingkungannya;
mewujudkan tertib penyelenggaraan bangunan gedung yang menjamin
keandalan teknis bangunan gedung dari segi keselamatan, kesehatan,
kenyamanan, dan kemudahan;
mewujudkan kepastian hukum dalam penyelenggaraan bangunan gedung.

Peta jalan penyelenggaraan bangunan gedung pada kegiatan monitoring dan evaluasi
penyelenggaraan bangunan gedung merupakan hasil analisis persilangan
(intersecting) antara analisis substansi peraturan daerah bangunan gedung (167
kab/kota) terhadap proses implementasi (kelembagaan/operasionalisasi) dimasingmasing kabupaten kota. Beberapa komponen yang menjadi analisis persilangan
tersebut meliputi:
1.
2.
3.
4.

Ijin mendirikan bangunan (IMB);


Sertifikat laik fungsi (SLF);
Tim ahli bangunan gedung (TABG); dan
Pendataan bangunan gedung (PDTBG).

Beberapa asumsi yang diperkirakan terhadap penyelenggaraan bangunan gedung di


167 kab/kota tersebut meliputi:
1.

Diaturnya komponen amanat undang-undang tersebut didalam peraturan daerah,


namun belum diterapkan;
Hal | 1

Buku Eksklusif

2.
3.

4.

Diaturnya komponen amanat undang-undang tersebut didalam peraturan daerah,


dan diterapkan;
Tidak diaturnya indikator-indikator amanat undang-undang tersebut dalam
perundang-undangan daerah, namun implementasi komponen tersebut
operasional/implementatif.
Tidak diaturnya komponen amanat undang-undang tersebut dan belum
diterapkan didaerah.

Lebih sederhananya dapat dilihat pada tabel dibawah ini:


Tabel 4. 1. Asumsi Peta Jalan
No
1
2
3
4

Indikator
IMB
SLF
TABG
PDTBG

Perda BG
Diatur-tidak diatur
Diatur-tidak diatur
Diatur-tidak diatur
Diatur-tidak diatur

Kelembagaan/Implementasi
Operasional-tidak operasional
Operasional-tidak operasional
Operasional-tidak operasional
Operasional-tidak operasional

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Asumsi-asumsi peta jalan tersebut dibuatkan formulasi dan dilakukan analisis


persilangan kepada 167 kabupaten/kota sasaran sehingga menghasilkan 4 tipologi.
4.2. Tipologi
Tipologi peta jalan penyelenggaraan bangunan gedung merupakan pengelompokan
masalah dari analisis persilangan antara substansi yang mengatur komponen amanat
undang-undang tersebut dengan implementasi/operasionalisasi dimasing-masing
kabupaten/kota. Tipologi tersebut meliputi :
1.
2.
3.
4.

Operatif;
Belum operatif 1;
Belum operatif 2; dan
Belum operatif 3;

Bertipologi operatif apabila pada peraturan daerah telah mengatur komponen amanat
undang-undang bangunan gedung (IMB-SLF-TABG-PDTBG) dan pada
operasionalisasinya diterapkan. Bertipologi belum operatif apabila salah satunya

Hal | 2

Buku Eksklusif

tidak mengatur dan/atau tidak operasionalisasi. Lebih sederhana, dapat dilihat pada
tabel dibawah ini.
Tabel 4. 2. Tipologi Operatif/Tidak Operatif Komponen IMB, SLF, TABG dan
PDTBG
No

Perda BG

Kelembagaan/
Operasionalisasi

Tipologi

1
2
3
4

Diatur
Diatur
Tidak diatur
Tidak diatur

Implementatif
Tidak Implementatif
Implementatif
Tidak implementatif

Operatif (OPF)
Tidak Operatif 1 (TO1)
Tidak Operatif 2 (TO2)
Tidak Operatif 3 (TO3)

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 3. Tipologi Penyelenggaraan Bangunan Gedung di 167 Kab/Kota di


Indonesia
Tipologi

IMB

SLF

TABG

PDTBG

OPF

164

14

TO1

137

101

133

TO2

TO3

16

52

30

167

167

167

167

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hasil analisis persilangan antara substansi peraturan daerah bangunan gedung di 167
kab/kota terhadap implementasi (kelembagaan), untuk komponen IMB didapatkan
bahwa status kabupaten/kota yang masuk dalam kelompok OPF (Operatif)
berjumlah 164 kab/kota, status TO1 (Tidak Operatif 1) berjumlah 2 kab/kota, status
TO2 (Tidak Operatif 2) berjumlah 1 kab/kota, dan status TO3 (Tidak Operatif 3)
berjumlah nol.

Hal | 3

Buku Eksklusif

Untuk komponen SLF jumlah kab/kota yang bertipologi OPF (Operatif) sebanyak
14, bertipologi TO1 (Tidak Operatif 1) sebanyak 137, dan yang bertipologi TO3
(Tidak Operatif 3) berjumlah 16.
Untuk komponen TABG jumlah kab/kota yang bertipologi OPF (Operatif)
sebanyak 9, yang bertipologi TO1 (Tidak Operatif 1) sebanyak 101, yang
bertipologi TO2 (Tidak Operatif 2) sebanyak 5, dan yang bertipologi TO3 (Tidak
Operatif 3) sebanyak 52.
Untuk komponen Pendataan Bangunan Gedung (PDTBG), jumlah kab/kota yang
bertipologi Operatif (OPF) sebanyak 4, yang bertipologi TO1 (Tidak Operatif 1)
berjumlah 133, yang bertipologi TO2 (Tidak Operatif 3) sebanyak 30.

OPF

TO1

TO2

TO3

164
137

133
101
52

IMB

14

0
SLF

16

30
9

5
TABG

0
PDTBG

Gambar 4. 1. Grafik Tipologi Penyelenggaraan Bangunan Gedung di 167


Kab/Kota Indonesia
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 4

Buku Eksklusif
Tabel 4. 4. Tipologi IMB di 167 Kab/Kota
OPF

TO1

TO2

Kab. Simuelue, Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kab. Pesisir Selatan, Kab. Padang

Kab.

Kab. Tana

Pariaman, Kab. Tanah Datar, Kota Payakumbuh, Kota Sawahlunto, Kab. Sijunjung, Kab.

Batubar

Toraja*

Agam, Kab. Lima Puluh Kota, Kota. Padangpanjang, Kota. Pariaman, Kab. Kuantan

a, Kota

Singingi, Kab. Indragiri Hilir, Kab. Indragiri Hulu, Kab. Rokan Hilir, Kab. Siak, Kota

Pangkal

Tanjung Pinang, Kota Batam, Kab. Bintan, Kab. Ogan Ilir, Kota Palembang, Kab/Kota.

Pinang*

TO3
-

Bungo, Kab. Batang Hari, Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab. Kerinci, Kab. Seluma, Kab.
Bengkulu Tengah, Kab. Lebong, Kota Metro, Kab. Pandeglang, Kota Tangerang, Kab.
Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang Selatan, Jakarta, Kab. Bandung, Kota Bogor,
Kab. Bogor, Kota Depok, Kota Bandung, Kota Sukabumi, Kab. Tasik Malaya, Kota
Cirebon, Kab. Sumedang, Kab. Garut, Kab. Banjarnegara, Kab. Banyumas, Kab.
Karanganyar, Kab. Pemalang, Kab. Purworejo, Kab. Rembang, Kab. Temanggung, Kota
Pekalongan, Kota Semarang, Kota Surakarta, Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal, Kab.
Cilacap, Kab. Jepara, Kab. Magelang, Kab. Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri,
Kab. Pati, Kota Yogyakarta, Kab. Bantul, Kab. Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab.
Sleman, Kab. Ponorogo, Kab. Ngawi, Kab. Tulungagung, Kab. Kediri, Kab. Pacitan,
Kota Probolinggo, Kota Surabaya, Kota Malang, Kota Madiun, Kota Pasuruan, Kota
Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu, Kab. Kayung Utara, Kab. Sintang, Kab. Sanggau, Kota
Hal| 5

Buku Eksklusif
OPF
Pontianak, Kota Singkawang, Kab. Banjar, Kab. Tapin, Kab. Barito Kuala, Kab.
Kotabaru, Kab. Tanah Bumbu, Kota Banjarbaru, Kab. Barito Timur, Kab. Kotawaringin
Barat, Kab. Gunung Mas, Kab. Seruyan, Kab. Lamandau, Kota Palangkaraya, Kab.
Kutai Barat*, Kota Samarinda, Kota Bontang, Kota Tarakan, Kab. Bulungan, Kab.
Polewali Mandar, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli, Kota Palu, Kab. Sigi, Kab. Bone, Kab.
Barru, Kab. Toraja Utara, Kab. Luwu Timur, Kab. Takalar, Kab. Sinjai, Kab. Maros,
Kab. Pinrang, Kab. Luwu Utara, Kab. Sidenreng Rappang, Kab. Bantaeng, Kota
Paloppo, Kota Parepare, Kab. Minahasa Tenggara, Kota. Bitung, Kab. Bombana, Kab.
Wakatobi, Kab. Muna, Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kota Kendari, Kota
Gorontalo, Kab. Jembrana, Kab. Karangasem, Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab.
Lombok Timur, Kab. Sumbawa, Kab. Lombok Tengah, Kab. Sumbawa Barat, Kab.
Lombok Barat, Kota Bima, Kab. Alor, Kab. Manggarai Barat, Kab. Ende, Kab. Belu,
Kab. Sumba Barat Daya, Kab. Sumba Timur, Kab. Nagekeo, Kab. Ngada, Kab.
Manggarai, Kota Kupang, Kab. Flores Timur, Kota Ternate, Kab. Maluku Tengah, Kota
Ambon, Kab Nabire, Kab Jayawijaya, Kab Mimika, Kab. Biak Numfor, Kab Kepulauan
Yapen, Kab. Merauke, Kota Jayapura dan Kab. Manokwari.
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 6

TO1

TO2

TO3

Buku Eksklusif
Tabel 4. 5. Tipologi SLF di 167 Kab/Kota
OPF
Kota

Batam,

TO1

TO2

Kota

Kab. Bintan, Kab. Ogan Ilir, Kab. Batang Hari,

Kab.

Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab. Kerinci,

Kab. Rokan Hilir, Kota Pangkal

Pandeglang, DKI Jakarta,

Kab. Seluma, Kab. Bengkulu Tengah, Kab.

Pinang*, Kab/Kota. Bungo, Kab.

Kota Bogor, Kota Bandung,

Lebong, Kota Metro, Kota Tangerang, Kab.

Bandung,

Kota

Kota

Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang Selatan,

Kota Madiun, Kab. Sintang, Kota

Surakarta, Kab. Ngawi, Kota

Kab. Bogor, Kota Depok, Kota Sukabumi,

Singkawang, Kab. Tanah Bumbu,

Probolinggo, Kota Malang,

Kab. Tasik Malaya, Kota Cirebon, Kab.

Kota Tarakan, Kota Palu, Kab.

Kota

Sumedang, Kab. Garut, Kab. Banyumas, Kab.

Tana Toraja*, Kab. Ende, dan

Karanganyar, Kab. Pemalang, Kab. Purworejo,

Kota Kupang

Palembang,

Semarang,

Pontianak,

Kota

Bontang, Kab. Jembrana

TO3
Kota Solok, Kota Sawahlunto,

Kab.

Banjarnegara,

Kab. Rembang, Kab. Temanggung, Kota


Pekalongan, Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal,
Kab. Cilacap, Kab. Jepara, Kab. Magelang,
Kab. Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri,
Kab. Pati, Kota Yogyakarta, Kab. Bantul, Kab.
Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab.
Sleman, Kab. Ponorogo, Kab. Tulungagung,
Kab. Kediri, Kab. Pacitan, Kota Surabaya,
Hal| 7

Buku Eksklusif
OPF

TO1

TO2

Kota Pasuruan, Kota Sidoarjo, Kab. Kapuas


Hulu, Kab. Kayung Utara, Kab. Sanggau, Kab.
Banjar, Kab. Tapin, Kab. Barito Kuala, Kab.
Kotabaru, Kota Banjarbaru, Kab. Barito Timur,
Kab. Kotawaringin Barat, Kab. Gunung Mas,
Kab.

Seruyan,

Palangkaraya,

Kab.

Kab.

Lamandau,

Kutai

Barat*,

Kota
Kota

Samarinda, Kab. Bulungan, Kab. Polewali


Mandar, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli, Kab.
Sigi, Kab. Bone, Kab. Barru, Kab. Toraja
Utara, Kab. Luwu Timur, Kab. Takalar, Kab.
Sinjai, Kab. Maros, Kab. Pinrang, Kab. Luwu
Utara,

Kab.

Sidenreng

Rappang,

Kab.

Bantaeng, Kota Paloppo, Kota Parepare, Kab.


Minahasa

Tenggara,

Kota.

Bitung,

Kab.

Bombana, Kab. Wakatobi, Kab. Muna, Kab.


Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kota
Kendari, Kota Gorontalo, Kab. Karangasem,
Hal | 8

TO3

Buku Eksklusif
OPF

TO1

TO2

TO3

Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab. Lombok


Timur, Kab. Sumbawa, Kab. Lombok Tengah,
Kab. Sumbawa Barat, Kab. Lombok Barat,
Kota Bima, Kab. Alor, Kab. Manggarai Barat,
Kab. Belu, Kab. Sumba Barat Daya, Kab.
Sumba Timur, Kab. Nagekeo, Kab. Ngada,
Kab. Manggarai, Kab. Flores Timur, Kota
Ternate, Kab. Maluku Tengah, Kota Ambon,
Kab Nabire, Kab Jayawijaya, Kab Mimika,
Kab. Biak Numfor, Kab Kepulauan Yapen,
Kab. Merauke, Kota Jayapura dan Kab.
Manokwari.
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal| 9

Buku Eksklusif
Tabel 4. 6. Tipologi TABG di 167 Kab/Kota
OPF

TO1

TO2

TO3

Kota Batam, DKI

Kab. Batubara, Kab. Pesisir Selatan,

Kab. Ogan Ilir,

Kab. Simuelue, Kota Banda Aceh,

Jakarta,

Kota

Kab. Padang Pariaman, Kab. Tanah

Kota

Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kab.

Bogor,

Kota

Datar,

Palembang,

Rokan Hilir, Kota Pangkal Pinang*,

Bandung,

Kota

Sijunjung, Kab. Agam, Kab. Lima

Kab.

Kab/Kota. Bungo, Kab. Seluma, Kab.

Semarang,

Kab.

Puluh

Pandeglang,

Bandung, Kab. Karanganyar, Kab.

Ngawi,

Kota

Kota. Pariaman, Kab. Kuantan Singingi,

Kota Surakarta,

Pemalang,

Probolinggo,

Kota

Kab. Indragiri Hilir, Kab. Indragiri

dan

Cilacap,

Surabaya, dan Kota

Hulu, Kab. Siak, Kota Tanjung Pinang,

Pontianak.

Bontang

Kab. Bintan, Kab. Batang Hari, Kab.

Kab. Kapuas Hulu, Kab. Kayung

Tanjung Jabung Timur, Kab. Kerinci,

Utara,

Kab. Bengkulu Tengah, Kab. Lebong,

Singkawang,

Kota Metro, Kota Tangerang, Kab.

Kotabaru, Kab. Tanah Bumbu, Kab.

Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang

Barito Timur, Kab. Kotawaringin

Selatan, Kab. Bogor, Kota Depok, Kota

Barat,

Sukabumi, Kab. Tasik Malaya, Kota

Palangkaraya, Kota Samarinda, Kota

Cirebon, Kab. Sumedang, Kab. Garut,

Tarakan, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli,

Kab. Banjarnegara, Kab. Banyumas,

Kota Palu, Kab. Bone, Kab. Barru,

Hal | 10

Kota
Kota,

Payakumbuh,
Kota.

Kab.

Padangpanjang,

Kota

Kab.
Kota

Rembang,

Kab.

Yogyakarta,

Kab.

Sleman, Kota Madiun, Kota Sidoarjo,


Kab.

Kab.

Sintang,
Kab.

Tapin,

Seruyan,

Kota
Kab.

Kota

Buku Eksklusif
OPF

TO1

TO2

TO3

Kab. Purworejo, Kab. Temanggung,

Kab. Tana Toraja*, Kota Parepare,

Kota Pekalongan, Kab. Sukoharjo, Kab.

Kab.

Kendal, Kab. Jepara, Kab. Magelang,

Bombana,

Kab. Kebumen, Kab. Boyolali, Kota

Jembrana, Kab. Lombok Timur, Kab.

Wonogiri, Kab. Pati, Kab. Bantul, Kab.

Sumbawa, Kab. Alor, Kab. Manggarai

Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab.

Barat, Kab. Ende, Kab. Belu, Kab.

Ponorogo, Kab. Tulungagung, Kab.

Sumba Timur, Kab. Manggarai, Kota

Kediri, Kab. Pacitan, Kota Malang,

Kupang, Kota Ternate dan Kab.

Kota Pasuruan, Kab. Sanggau, Kab.

Manokwari

Banjar,

Kab.

Barito

Kuala,

Minahasa
Kab.

Tenggara,

Kab.

Wakatobi,

Kab.

Kota

Banjarbaru, Kab. Gunung Mas, Kab.


Lamandau, Kab. Kutai Barat*, Kab.
Bulungan, Kab. Polewali Mandar, Kab.
Sigi, Kab. Toraja Utara, Kab. Luwu
Timur, Kab. Takalar, Kab. Sinjai, Kab.
Maros, Kab. Pinrang, Kab. Luwu Utara,
Kab.

Sidenreng

Rappang,

Kab.

Bantaeng, Kota Paloppo, Kota. Bitung,


Hal| 11

Buku Eksklusif
OPF

TO1

TO2

Kab. Muna, Kab. Konawe Selatan, Kab.


Konawe Utara, Kota Kendari, Kota
Gorontalo, Kab. Karangasem, Kab.
Tabanan, Kab. Gianyar, Kab. Lombok
Tengah, Kab. Sumbawa Barat, Kab.
Lombok Barat, Kota Bima, Kab. Sumba
Barat

Daya,

Ngada,

Kab.

Kab. Nagekeo,
Flores

Timur,

Kab.
Kab.

Maluku Tengah, Kota Ambon, Kab


Nabire, Kab Jayawijaya, Kab Mimika,
Kab. Biak Numfor, Kab Kepulauan
Yapen,
Jayapura.
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 12

Kab.

Merauke

dan

Kota

TO3

Buku Eksklusif

Tabel 4. 7. Tipologi Pendataan Bangunan Gedung di 167 Kab/Kota


OPF

TO1

Kab. Kuantan

Kab. Simuelue, Kab. Batubara, Kab. Pesisir

Singingi,

Selatan, Kab. Padang Pariaman, Kab. Tanah

Hilir, Kota Pangkal Pinang*, Kab/Kota. Bungo,

Kab. Bogor,

Datar, Kota Payakumbuh, Kota Sawahlunto,

Kota Metro, Kab. Bandung, Kab. Sintang, Kota

DKI Jakarta

Kab. Sijunjung, Kab. Agam, Kab. Lima Puluh

Singkawang,

dan

Kota, Kota. Padangpanjang, Kota. Pariaman,

Palangkaraya, Kota Tarakan, Kab. Toli - Toli,

Kab. Indragiri Hilir, Kab. Indragiri Hulu, Kab.

Kota Palu, Kab. Tana Toraja*, Kab. Minahasa

Siak, Kota Tanjung Pinang, Kota Batam, Kab.

Tenggara, Kota. Bitung, Kota Gorontalo, Kab.

Bintan, Kab. Ogan Ilir, Kota Palembang, Kab.

Jembrana,

Batang Hari, Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab.

Manggarai Barat, Kab. Ende, Kab. Belu, Kab.

Kerinci, Kab. Seluma, Kab. Bengkulu Tengah,

Sumba Barat Daya, Kab. Sumba Timur, Kab.

Kab. Lebong, Kab. Pandeglang, Kota Tangerang,

Manggarai, Kota Kupang, Kab. Flores Timur,

Kab. Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang

Kota Ternate, dan Kota Jayapura

Bandung

Kota

Selatan,

Kota

Bogor,

TO2

Kota

Depok,

TO3
Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kab. Rokan

Kab.

Kab.

Tanah

Lombok

Bumbu,

Tengah,

Kota

Kab.

Kota

Sukabumi, Kab. Tasik Malaya, Kota Cirebon,


Kab. Sumedang, Kab. Garut, Kab. Banjarnegara,
Kab.

Banyumas,

Kab.

Karanganyar,

Kab.
Hal| 13

Buku Eksklusif
OPF

TO1
Pemalang, Kab. Purworejo, Kab. Rembang, Kab.
Temanggung, Kota Pekalongan, Kota Semarang,
Kota Surakarta, Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal,
Kab. Cilacap, Kab. Jepara, Kab. Magelang, Kab.
Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri, Kab.
Pati, Kota Yogyakarta, Kab. Bantul, Kab. Kulon
Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab. Sleman, Kab.
Ponorogo, Kab. Ngawi, Kab. Tulungagung, Kab.
Kediri, Kab. Pacitan, Kota Probolinggo, Kota
Surabaya, Kota Malang, Kota Madiun, Kota
Pasuruan, Kota Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu,
Kab. Kayung Utara, Kab. Sanggau, Kota
Pontianak, Kab. Banjar, Kab. Tapin, Kab. Barito
Kuala, Kab. Kotabaru, Kota Banjarbaru, Kab.
Barito Timur, Kab. Kotawaringin Barat, Kab.
Gunung Mas, Kab. Seruyan, Kab. Lamandau,
Kab. Kutai Barat*, Kota Samarinda, Kota
Bontang, Kab. Bulungan, Kab. Polewali Mandar,

Hal | 14

TO2

TO3

Buku Eksklusif
OPF

TO1

TO2

TO3

Kab. Poso, Kab. Sigi, Kab. Bone, Kab. Barru,


Kab. Toraja Utara, Kab. Luwu Timur, Kab.
Takalar, Kab. Sinjai, Kab. Maros, Kab. Pinrang,
Kab. Luwu Utara, Kab. Sidenreng Rappang,
Kab. Bantaeng, Kota Paloppo, Kota Parepare,
Kab. Bombana, Kab. Wakatobi, Kab. Muna,
Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kota
Kendari, Kab. Karangasem, Kab. Tabanan, Kab.
Gianyar, Kab. Lombok Timur, Kab. Sumbawa,
Kab. Sumbawa Barat, Kab. Lombok Barat, Kota
Bima, Kab. Alor, Kab. Nagekeo, Kab. Ngada,
Kab. Maluku Tengah, Kota Ambon, Kab Nabire,
Kab Jayawijaya, Kab Mimika, Kab. Biak
Numfor, Kab Kepulauan Yapen, Kab. Merauke
dan Kab. Manokwari
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal| 15

Buku Eksklusif

4.3. Rekomendasi Penanganan


Rekomendasi penanganan adalah usulan penanganan terhadap temuan permasalahan
yang dihadapi oleh pemerintah kabupaten/kota. Seperti yang telah dijelaskan pada bab
sebelumnya. Usulan penanganan terdiri atas:
1.

2.
3.

Fasilitasi Penyempurnaan Payung Hukum (PH) berupa:


1. Penyusunan kembali perda BG;
2. Penyusunan peraturan walikota/bupati.
Fasilitasi pembentukan kelembagaan (KG);
Fasilitasi penyempurnaan payung hukum (PH) dan kelembagaan (KG)

Dari 167 kabupaten/kota yang menjadi sasaran monitoring dan evaluasi, terdapat 1
kabupaten/kota dmana komponen IMB-nya perlu difasilitasi penyempurnaan payung
hukumnya (PH) yakni Kabupaten Tana Toraja. Sedangkan fasilitasi pembentukan
kelembagaan (KG) yang perlu difasilitasi adalah Kabupaten Batu Bara dan Kota
Pangkal Pinang sedangkan sisanya 164 kab/kota lainnya tidak memerlukan fasilitasi
penanganan karena sudah mengatur amanat tersebut dan berjalan. Lihat grafik 4.2

Kab/Kota

PH

KG

Nonfas

164

Gambar 4. 2. Grafik Tipologi Penanganan Komponen IMB di 167 Kab/Kota


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 16

Buku Eksklusif

Fasilitasi komponen SLF (Sertifikat Laik Fungsi) bertipologi penyempurnaan


payung hukum (PH) dan fasilitasi pembentukan kelembagaan (KG) berjumlah 16
kab/kota terdiri atas Kota Solok, Kota Sawahlunto, Kab. Rokan Hilir, Kota Pangkal
Pinang*, Kab/Kota. Bungo, Kab. Bandung, Kab. Banjarnegara, Kota Madiun, Kab.
Sintang, Kota Singkawang, Kab. Tanah Bumbu, Kota Tarakan, Kota Palu, Kab. Tana
Toraja*, Kab. Ende, Kota Kupang.
Sedangkan kab/kota yang perlu difasilitasi pembentukan kelembagaannya (KG)
berjumlah 137 kab/kota yang terdiri atas Kab. Simuelue, Kota Banda Aceh, Kab.
Batubara, Kab. Pesisir Selatan, Kab. Padang Pariaman, Kab. Tanah Datar, Kota
Payakumbuh, Kab. Sijunjung, Kab. Agam, Kab. Lima Puluh Kota, Kota.
Padangpanjang, Kota. Pariaman, Kab. Kuantan Singingi, Kab. Indragiri Hilir, Kab.
Indragiri Hulu, Kab. Siak, Kota Tanjung Pinang, Kab. Bintan, Kab. Ogan Ilir, Kab.
Batang Hari, Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab. Kerinci, Kab. Seluma, Kab. Bengkulu
Tengah, Kab. Lebong, Kota Metro, Kota Tangerang, Kab. Serang, Kota Cilegon, Kota
Tangerang Selatan, Kab. Bogor, Kota Depok, Kota Sukabumi, Kab. Tasik Malaya,
Kota Cirebon, Kab. Sumedang, Kab. Garut, Kab. Banyumas, Kab. Karanganyar, Kab.
Pemalang, Kab. Purworejo, Kab. Rembang, Kab. Temanggung, Kota Pekalongan,
Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal, Kab. Cilacap, Kab. Jepara, Kab. Magelang, Kab.
Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri, Kab. Pati, Kota Yogyakarta, Kab. Bantul,
Kab. Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab. Sleman, Kab. Ponorogo, Kab.
Tulungagung, Kab. Kediri, Kab. Pacitan, Kota Surabaya, Kota Pasuruan, Kota
Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu, Kab. Kayung Utara, Kab. Sanggau, Kab. Banjar, Kab.
Tapin, Kab. Barito Kuala, Kab. Kotabaru, Kota Banjarbaru, Kab. Barito Timur, Kab.
Kotawaringin Barat, Kab. Gunung Mas, Kab. Seruyan, Kab. Lamandau, Kota
Palangkaraya, Kab. Kutai Barat*, Kota Samarinda, Kab. Bulungan, Kab. Polewali
Mandar, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli, Kab. Sigi, Kab. Bone, Kab. Barru, Kab. Toraja
Utara, Kab. Luwu Timur, Kab. Takalar, Kab. Sinjai, Kab. Maros, Kab. Pinrang, Kab.
Luwu Utara, Kab. Sidenreng Rappang, Kab. Bantaeng, Kota Paloppo, Kota Parepare,

Hal| 17

Buku Eksklusif

Kab. Minahasa Tenggara, Kota. Bitung, Kab. Bombana, Kab. Wakatobi, Kab. Muna,
Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kota Kendari, Kota Gorontalo, Kab.
Karangasem, Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab. Lombok Timur, Kab. Sumbawa,
Kab. Lombok Tengah, Kab. Sumbawa Barat, Kab. Lombok Barat, Kota Bima, Kab.
Alor, Kab. Manggarai Barat, Kab. Belu, Kab. Sumba Barat Daya, Kab. Sumba Timur,
Kab. Nagekeo, Kab. Ngada, Kab. Manggarai, Kab. Flores Timur, Kota Ternate, Kab.
Maluku Tengah, Kota Ambon, Kab Nabire, Kab Jayawijaya, Kab Mimika, Kab. Biak
Numfor, Kab Kepulauan Yapen, Kab. Merauke, Kota Jayapura, dan Kab. Manokwari.
Lihat grafik 6.3.
Sedangkan kabupaten/kota yang tidak memerlukan fasilitasi dalam penerapan SLFnya (Sertifikat laik fungsi) berjumlah 14 kab/kota yang terdiri dari Kota Batam, Kota
Palembang, Kab. Pandeglang, Jakarta, Kota Bogor, Kota Bandung, Kota Semarang,
Kota Surakarta, Kab. Ngawi, Kota Probolinggo, Kota Malang, Kota Pontianak, Kota
Bontang, dan Kab. Jembrana. Lihat grafik 4.3.

Kab/Kota

PH & KG

16

KG

Nonfas

137

14

Gambar 4. 3. Grafik Tipologi Penanganan Komponen SLF di 167 Kab/Kota


Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 18

Buku Eksklusif

Penanganan untuk komponen

amanat UU BG mengenai Tim Ahli Bangunan

Gedung (TABG), kabupaten/kota yang memerlukan fasilitasi penyempurnaan


payung hukum (PH) dan fasilitasi pembentukan kelembagaannya (KG) berjumlah 52,
yang terdiri atas Kab. Simuelue, Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kota Sawahlunto,
Kab. Rokan Hilir, Kota Pangkal Pinang*, Kab/Kota. Bungo, Kab. Seluma, Kab.
Bandung, Kab. Karanganyar, Kab. Pemalang, Kab. Rembang, Kab. Cilacap, Kota
Yogyakarta, Kab. Sleman, Kota Madiun, Kota Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu, Kab.
Kayung Utara, Kab. Sintang, Kota Singkawang, Kab. Tapin, Kab. Kotabaru, Kab.
Tanah Bumbu, Kab. Barito Timur, Kab. Kotawaringin Barat, Kab. Seruyan, Kota
Palangkaraya, Kota Samarinda, Kota Tarakan, Kab. Poso, Kab. Toli - Toli, Kota
Palu, Kab. Bone, Kab. Barru, Kab. Tana Toraja*, Kota Parepare, Kab. Minahasa
Tenggara, Kab. Bombana, Kab. Wakatobi, Kab. Jembrana, Kab. Lombok Timur, Kab.
Sumbawa, Kab. Alor, Kab. Manggarai Barat, Kab. Ende, Kab. Belu, Kab. Sumba
Timur, Kab. Manggarai, Kota Kupang, Kota Ternate, dan Kab. Manokwari.
Sedangkan kabupaten/kota yang hanya memerlukan fasilitasi penanganan berupa
penyempurnaan payung hukum (PH), yakni Kab. Ogan Ilir, Kota Palembang, Kab.
Pandeglang, Kota Surakarta dan Kota Pontianak.
Sedangkan kabupaten/kota yang memerlukan fasilitasi pembentukan kelembagaan
TABG meliputi Kab. Batubara, Kab. Pesisir Selatan, Kab. Padang Pariaman, Kab.
Tanah Datar, Kota Payakumbuh, Kab. Sijunjung, Kab. Agam, Kab. Lima Puluh Kota,
Kota. Padangpanjang, Kota. Pariaman, Kab. Kuantan Singingi, Kab. Indragiri Hilir,
Kab. Indragiri Hulu, Kab. Siak, Kota Tanjung Pinang, Kab. Bintan, Kab. Batang Hari,
Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab. Kerinci, Kab. Bengkulu Tengah, Kab. Lebong,
Kota Metro, Kota Tangerang, Kab. Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang Selatan,
Kab. Bogor, Kota Depok, Kota Sukabumi, Kab. Tasik Malaya, Kota Cirebon, Kab.
Sumedang, Kab. Garut, Kab. Banjarnegara, Kab. Banyumas, Kab. Purworejo, Kab.
Temanggung, Kota Pekalongan, Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal, Kab. Jepara, Kab.

Hal| 19

Buku Eksklusif

Magelang, Kab. Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri, Kab. Pati, Kab. Bantul,
Kab. Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab. Ponorogo, Kab. Tulungagung, Kab.
Kediri, Kab. Pacitan, Kota Malang, Kota Pasuruan, Kab. Sanggau, Kab. Banjar, Kab.
Barito Kuala, Kota Banjarbaru, Kab. Gunung Mas, Kab. Lamandau, Kab. Kutai
Barat*, Kab. Bulungan, Kab. Polewali Mandar, Kab. Sigi, Kab. Toraja Utara, Kab.
Luwu Timur, Kab. Takalar, Kab. Sinjai, Kab. Maros, Kab. Pinrang, Kab. Luwu Utara,
Kab. Sidenreng Rappang, Kab. Bantaeng, Kota Paloppo, Kota. Bitung, Kab. Muna,
Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara, Kota Kendari, Kota Gorontalo, Kab.
Karangasem, Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab. Lombok Tengah, Kab. Sumbawa
Barat, Kab. Lombok Barat, Kota Bima, Kab. Sumba Barat Daya, Kab. Nagekeo, Kab.
Ngada, Kab. Flores Timur, Kab. Maluku Tengah, Kota Ambon, Kab Nabire, Kab
Jayawijaya, Kab Mimika, Kab. Biak Numfor, Kab Kepulauan Yapen, Kab. Merauke
dan Kota Jayapura.

Kab/Kota

PH & KG
PH

52
5

KG
Nonfas

101
9

Gambar 4. 4. Grafik Tipologi Penanganan Komponen TABG di 167


Kab/Kota
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Sedangkan kabupaten/kota yang tidak memerlukan fasilitasi/penanganan dari


Direktorat PBL Ditjen Cipta Karya meliputi 9 kab/kota diantaranya Kota Batam, DKI

Hal | 20

Buku Eksklusif

Jakarta, Kota Bogor, Kota Bandung, Kota Semarang, Kab. Ngawi, Kota Probolinggo,
Kota Surabaya, dan Kota Bontang.
Terkait penanganan komponen Pendataan Bangunan Gedung (PDTBG), untuk
penyempurnaan payung hukum (PH) dan fasilitasi pembentukan kelembagaan (KG)
mencapai 30 kab/kota yang meliputi Kota Banda Aceh, Kota Solok, Kab. Rokan Hilir,
Kota Pangkal Pinang*, Kab/Kota. Bungo, Kota Metro, Kab. Bandung, Kab. Sintang,
Kota Singkawang, Kab. Tanah Bumbu, Kota Palangkaraya, Kota Tarakan, Kab. Toli
- Toli, Kota Palu, Kab. Tana Toraja, Kab. Minahasa Tenggara, Kota. Bitung, Kota
Gorontalo, Kab. Jembrana, Kab. Lombok Tengah, Kab. Manggarai Barat, Kab. Ende,
Kab. Belu, Kab. Sumba Barat Daya, Kab. Sumba Timur, Kab. Manggarai, Kota
Kupang, Kab. Flores Timur, Kota Ternate dan Kota Jayapura. Lihat gambar 4.5
Sedangkan kab/kota yang memerlukan fasilitasi penanganan berupa pembentukan
kelembagaan Tim Ahli Bangunan Gedung mencapai 134 kab/kota, meliputi Kab.
Simuelue, Kab. Batubara, Kab. Pesisir Selatan, Kab. Padang Pariaman, Kab. Tanah
Datar, Kota Payakumbuh, Kota Sawahlunto, Kab. Sijunjung, Kab. Agam, Kab. Lima
Puluh Kota, Kota. Padangpanjang, Kota. Pariaman, Kab. Indragiri Hilir, Kab.
Indragiri Hulu, Kab. Siak, Kota Tanjung Pinang, Kota Batam, Kab. Bintan, Kab.
Ogan Ilir, Kota Palembang, Kab. Batang Hari, Kab. Tanjung Jabung Timur, Kab.
Kerinci, Kab. Seluma, Kab. Bengkulu Tengah, Kab. Lebong, Kab. Pandeglang, Kota
Tangerang, Kab. Serang, Kota Cilegon, Kota Tangerang Selatan, Kota Bogor, Kota
Depok, Kota Sukabumi, Kab. Tasik Malaya, Kota Cirebon, Kab. Sumedang, Kab.
Garut, Kab. Banjarnegara, Kab. Banyumas, Kab. Karanganyar, Kab. Pemalang, Kab.
Purworejo, Kab. Rembang, Kab. Temanggung, Kota Pekalongan, Kota Semarang,
Kota Surakarta, Kab. Sukoharjo, Kab. Kendal, Kab. Cilacap, Kab. Jepara, Kab.
Magelang, Kab. Kebumen, Kab. Boyolali, Kota Wonogiri, Kab. Pati, Kota
Yogyakarta, Kab. Bantul, Kab. Kulon Progo, Kab. Gunung Kidul, Kab. Sleman, Kab.
Ponorogo, Kab. Ngawi, Kab. Tulungagung, Kab. Kediri, Kab. Pacitan, Kota

Hal| 21

Buku Eksklusif

Probolinggo, Kota Surabaya, Kota Malang, Kota Madiun, Kota Pasuruan, Kota
Sidoarjo, Kab. Kapuas Hulu, Kab. Kayung Utara, Kab. Sanggau, Kota Pontianak,
Kab. Banjar, Kab. Tapin, Kab. Barito Kuala, Kab. Kotabaru, Kota Banjarbaru, Kab.
Barito Timur, Kab. Kotawaringin Barat, Kab. Gunung Mas, Kab. Seruyan, Kab.
Lamandau, Kab. Kutai Barat*, Kota Samarinda, Kota Bontang, Kab. Bulungan, Kab.
Polewali Mandar, Kab. Poso, Kab. Sigi, Kab. Bone, Kab. Barru, Kab. Toraja Utara,
Kab. Luwu Timur, Kab. Takalar, Kab. Sinjai, Kab. Maros, Kab. Pinrang, Kab. Luwu
Utara, Kab. Sidenreng Rappang, Kab. Bantaeng, Kota Paloppo, Kota Parepare, Kab.
Bombana, Kab. Wakatobi, Kab. Muna, Kab. Konawe Selatan, Kab. Konawe Utara,
Kota Kendari, Kab. Karangasem, Kab. Tabanan, Kab. Gianyar, Kab. Lombok Timur,
Kab. Sumbawa, Kab. Sumbawa Barat, Kab. Lombok Barat, Kota Bima, Kab. Alor,
Kab. Nagekeo, Kab. Ngada, Kab. Maluku Tengah, Kota Ambon, Kab Nabire, Kab
Jayawijaya, Kab Mimika, Kab. Biak Numfor, Kab Kepulauan Yapen, Kab. Merauke
dan Kab. Manokwari. Lihat gambar 4.5
Sedangkan

kabupaten/kota

yang

tidak

memerlukan

fasilitasi

penanganan

kelembagaan Pendataan Bangunan Gedung berjumlah 3 kab/kota yakni Kab. Kuantan


Singingi, Kab. Bogor, dan Kota Bandung. Lihat gambar 4.5

Kab/Kota
PH & KG

30

KG
Nonfas

133
4

Gambar 4. 5. Grafik Tipologi Penanganan Komponen Pendataan Bangunan


Gedung di 167 Kab/Kota
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal | 22

Buku Eksklusif

4.4. Daftar Penyusunan Perwal/Perbup


Selain penyusunan peta jalan yang telah disampaikan diatas, berdasarkan hasil
pengkajian terhadap 167 peraturan daerah bangunan gedung kab/kota tersebut,
terdapat beberapa tindaklanjut penting yang harus disusun oleh masing-masing
pemerintah daerah agar peraturan daerah bangunan gedung yang ada menjadi lebih
sempurna sekaligus sebagai upaya mengantisipasi timbulnya persoalan-persoalan
dimasa yang akan datang. Beberapa tindaklanjut tersebut berupa penyusunan
peraturan bupati/walikota mengenai substansi pokok yang belum diatur didalam
Perda. Lebih lengkap dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 4. 8. Inventarisasi Penyusunan Perbup Provinsi Sumatera Utara
Provinsi
Sumatera
Utara

Kab/Kota
Batu Bara

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penentuan besaran kepadatan
dan ketinggian bangunan;
Tata cara penentuan besaran jarak bebas
bangunan gedung;
Tata cara pemeliharaan bangunan
gedung;
Tata cara perawatan bangunan gedung;
Ketentuan mengenai pemeriksaan secara
berkala bangunan gedung

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 9. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sumatera


Barat
Provinsi
Sumatera
Barat

Kab/Kota
Kota Solok

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai peran
masyarakat;
Ketentuan mengenai pembinaan
bangunan gedung
Hal| 23

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab. Pesisir
Selatan

Kab. Padang
Pariaman

Kota
Payakumbuh

Kota Sawahlunto

Kab. Agam

Hal | 24

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penentuan besaran
kepadatan dan ketinggian bangunan
gedung serta jarak bebas bangunan
gedung
Ketentuan mengenai kepemilikan
bangunan gedung dan pendataan
bangunan gedung;
Persyaratan Tata Bangunan dalam
rencana tata bangunan dan
lingkungan;
Tata cara persyaratan keandalan
bangunan gedung
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara, prosedur dan persyaratan
izin mendirikan bangunan, izin
menambah dan/atau merubah
bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara, prosedur dan persyaratan
Izin menutup dan/atau merubah
tutup saluran/drainase;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara, prosedur dan persyaratan
Izin merubah trotoar.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara, prosedur dan persyaratan
Izin merubah trotoar
Ketentuan lebih lanjut pengaturan
tentang pertandaan (signage);
Pengaturan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Tata cara dan persyaratan
rehabilitasi bangunan gedung
pascabencana;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kota
Padangpanjang
Kota Pariaman

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat.

Ketentuan mengenai jarak bangunan

Ketentuan lebih lanjut mengenai


KDB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
KLB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
jarak bebas bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut tentang
pertandaan (signage);
Pengaturan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Persyaratan bangunan gedung
adat/tradisional;
Tata cara penyelenggaraan
bangunan gedung semi permanen
dan darurat;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara dan persyaratan
rehabilitasi bangunan gedung
pascabencana.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 10. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Riau


Provinsi
Riau

Kab/Kota
Kab.

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut pengaturan
Hal| 25

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kuantan
Singingi

Kab. Rokan
Hilir

Kab. Siak

Hal | 26

Daftar Perwal/Perbup
tentang pertandaan (signage);
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Persyaratan bangunan gedung
adat/tradisional;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana.
Ketentuan mengenai kemudahan
hubungan horizontal antar ruang dalam
bangunan;
Ketentuan mengenai kemudahan
hubungan vertikal dalam bangunan;
Tata cara pelaksanaan wewenang dan
tanggung jawab pembinaan
penyelenggaraan bangunan gedung;
Persyaratan teknis untuk bangunan
adat, bangunan semi permanen,
bangunan darurat, dan bangunan yang
dibangun pada daerah lokasi bencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembangunan bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan dan persyaratan jarak bebas
bangunan serta pemanfaatan pada
daerah sempadan;
Ketentuan karakteristik arsitektur
melayu;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
permohonan, pemeriksaan, dan
penerbitan Sertifikat Laik Fungsi
Bangunan Gedung;
Tata cara pengajuan permohonan IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tim
ahli bangunan gedung.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 11. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kepulauan


Riau
Provinsi
Kepulauan
Riau

Kab/Kota
Kota
Tanjungpinang

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan fungsi bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
prasarana bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan klasifikasi bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perubahan fungsi dan klasifikasi
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara dan persyaratan IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
hak dan kewajiban
pemilik/pengguna bangunan
gedung dalam pemanfaatan
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai tata cara
pembongkaran bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tata cara penerbitan IMB bangunan

Hal| 27

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Bintan

Daftar Perwal/Perbup
gedung hunian rumah tinggal;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tugas rutin tahunan TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tugas insidentil TABG.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pengaturan tentang pertandaan
(signage);
Tata cara penyelenggaraan
bangunan gedung semi permanen
dan darurat;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan
rehabilitasi bangunan gedung
pascabencana.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 12. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jambi


Provinsi
Jambi

Kab/Kota
Kab. Tanjung
Jabung Timur

Kab.
Batanghari
Hal | 28

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pengelolaan sistem informasi
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai surat
bukti kepemilikan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemberian IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemberian IMB;
Tata cara mengajukan permohonan
surat persetujuan dan penetapan
pembongkaran
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penerbitan SLF;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Kerinci

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pendataan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai Tata
cara perpanjangan SLF;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pengawasan oleh masyarakat
Ketentuan lebih lanjut mengenai
proses permohonan IMB dan
pencabutan IMB;
Ketentuan leibih lanjut mengenai tata
cara penyusunan RTBL.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 13. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Bengkulu


Provinsi
Bengkulu

Kab/Kota
Kab.
Bengkulu
Tengah

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut pengaturan
tentang pertandaan (signage);
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pasca bencana;
Hal| 29

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Lebong

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat;
Tata cara permohonan SLF bagi
gedung yang telah memiliki IMB.
Ketentuan lebih lanjut pengaturan
tentang pertandaan (signage);
Persyaratan bangunangedung
adat/tradisional;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 14. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Banten


Provinsi
Banten

Kab/Kota
Kota
Tangerang

Kota Cilegon

Hal | 30

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat
Tata cara penerbitan IMB;
Tata cara penentuan besaran
kepadatan bangunan gedung;
Tata cara penentuan ketinggian
bangunan gedung;
Penentuan besaran jarak bebas
bangunan gedung;
Tata cara pemeriksaan kelaikan fungsi
bangunan gedung;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab. Serang

Kota
Tangerang
Selatan

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara perawatan bangunan gedung.
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara penerbitan IMB;
Lebih lanjut mengenai tata cara
penerbitan sertifikat laik fungsi
bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana.
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara permohonan SLF bagi
bangunan gedung yang sudah
memiliki IMB.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 15. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa Barat


Provinsi
Jawa Barat

Kab/Kota
Kota Bandung

Kab. Garut

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara pendataan dan pendaftaran
bangunan gedung;
Ketentuan lebih rinci tentang tata
bangunan gedung;
Ketentuan lebih rinci mengenai
keandalan bangunan gedung
Mekanisme perubahan fungsi dan
klasifikasi bangunan;
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis untuk bangunan
gedung adat, bangunan gedung semi
permanen, bangunan gedung darurat
dan bangunan gedung yang dibangun
Hal| 31

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Garut

Kab.
Tasikmalaya

Hal | 32

Daftar Perwal/Perbup
pada daerah lokasi bencana;
Tata cara penyediaan dokumen dan
penilaian persyaratan administratif dan
persyaratan teknis;
Ketentuan mengenai tata cara
pendataan dan pendaftaran bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai IMB
bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeriksaan kelaikan fungsi
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai pemeliharaan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perawatan bangunan gedung.
Ketentuan tentang tata cara pendataan
dan pendaftaran bangunan gedung;
Tata cara penentuan besaran kepadatan
dan ketinggian bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung
Ketentuan mengenai tata cara
pemeliharaan, perawatan, dan
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai penetapan harga
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai tata cara
pembongkaran bangunan gedung serta
mekanisme pembongkaran/penertiban
dan pengawasan pembongkaran
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai lingkup

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
mekanisme dan lingkup retribusi.
Ketentuan yang mengatur mengenai
tata cara pengesahan akta pembentukan
Perhimpunan Penghuni.

Kota Depok

Kab. Bogor

Penetapan garis sempadan;


Tim ahli bangunan gedung (TABG);
Tata cara penetapan, pelaksanaan dan
pengawasan pembongkaran bangunan
gedung;

Kota Bogor

Ketentuan tentang peruntukan lokasi


dan bangunan gedung yang
dikecualikan;
Ketentuan besarnya KDB;
Kebutuhan basement dan besaran
koefisien tapak basement (KTB);
Ketentuan tentang tata cara dan
mekanisme pemilihan, penentuan dan
penetapan tim ahli bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeriksaan kelaikan fungsi
banguan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertelaan dan pemindahtanganan hak
kepemilikan bangunan gedung
bertingkat;
Ketentuan besarnya pungutan retribusi
perizinan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penjagaan ketertiban.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal| 33

Buku Eksklusif

Tabel 4. 16. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa


Tengah
Provinsi
Jawa
Tengah

Kab/Kota
Kab. Cilacap

Kab. Magelang

Tata cara pengajuan permohonan


penerbitan SLF dan pemeriksaan.

Kota
Temanggung

Ketentuan tata cara penetapan dan


perubahan fungsi bangunan gedung.

Kab.
Pekalongan

Kab. Pemalang

Ketentuan mengenai desain dan


spesifikasi teknis pemisah di
sepanjang halaman muka, samping,
dan belakang bangunan
Ketentuan mengenai pembinaan
bangunan gedung.

Kab.
Purworejo

Penetapan KDB serta kompensasi;


Besaran KDB di kawasan perkotaan;
Besaran KDH di kawasan perkotaan.

Kab.
Sukoharjo

Ketentuan mengenai tata cara


pemeliharaan, perawatan, dan
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai perlindungan
dan pelestarian serta teknis
pelaksanaan perbaikan, pemugaran
dan pemanfaatan bangunan gedung;
Ketentuan mengenai tata cara
pembongkaran bangunan gedung;

Hal | 34

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
klasifikasi bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai surat
bukti kepemilikan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung.

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kota
Surakarta

Kab. Rembang

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai peran
masyarakat.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
klasifikasi bangunan;
Tata cara pemberian pengurangan,
keringanan dan pembebasan retribusi.
Ketentuan mengenai pembinaan
bangunan gedung

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 17. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi DIY


Provinsi
DIY

Kab/Kota
Kota
Yogyakarta

Kab. Bantul

Kab. Gunung
Kidul
Sumber: Direktorat PBL, 2014

Daftar Perwal/Perbup
Penyediaan ruang terbuka hijau;
Bentuk format isi Formulir
permohonan, Keputusan IMB dan
Tatacara dan mekanisme penerbitan
IMB;
Bentuk, format, isi Formulir
Permohonan, tatacara pelaksanaan
pemeriksaan kelaikan fungsi
bangunan gedung dan Sertifikat Laik
Fungsi;
Mekanisme pelaksanaan
pembongkaran.
Ketentuan Garis Sempadan Bangunan;
Pemberian insentif terhadap bangunan
cagar budaya;
Ketentuan mengenai TABG
Ketentuan tentang unsur-unsur
ornamen bercorak lokal.

Hal| 35

Buku Eksklusif

Tabel 4. 18. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Jawa Timur


Provinsi
Jawa Timur

Kab/Kota
Kota Malang

Kota Malang

Hal | 36

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai penetapan fungsi
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai prasarana
bangunan gedung;
Ketentuan mengenai penetapan
klasifikasi bangunan gedung;
Ketentuan mengenai perubahan fungsi
dan klasifikasi bangunan gedung;
Ketentuan mengenai persyaratan
arsitektur bangunan gedung;
Ketentuan mengenai penerapan
kearifan lokal;
Ketentuan lebih lanjut mengenai hak
dan kewajiban pemilik/pengguna
bangunan gedung dalam pemanfaatan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pembongkaran bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pendelegasian urusan pen
yelenggaraan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tugas
rutin tahunan TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pelaksanaan sidang TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembentukan TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
keanggotaan TABG
Ketentuan mengenai penetapan fungsi
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
koordinasi dalam proses perizinan;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Sidoarjo

Kota Pasuruan

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembiayaan TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat publik.
Persyaratan bangunan gedung
adat/tradisional;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara pemberian dan perpanjangan
SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana
Letak garis sempadan pondasi
bangunan terluar;
Maksimum ketinggian pagar;
Tata cara/formulir permohonan
sertifikat laik fungsi;
Tata cara pemutihan IMB.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 19. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan


Barat
Provinsi

Kab/Kota
Kota
Singkawang

Daftar Perwal/Perbup
Hal hal yang berhubungan dengan
IMB;
Kewajiban pemegang izin mendirikan
bangunan dan pemilik bangunanyang
berhubungan dengan keselamatan dan
kesehatan kerja;
Formulir isian PIPB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai IPB;
Besarnya biaya retribusi IPB;
Hal| 37

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Kayong
Utara

Kab. Sintang

Hal | 38

Daftar Perwal/Perbup
Yang berhubungan dengan bangunan
gedung yang dilestarikan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
PIHB.
Ketentuan mengenai tata cara
perubahan fungsi bangunan gedung;
Khusus untuk bangunan adat,
bangunan semi permanen, bangunan
darurat termasuk bangunan yang
dibangun pada daerah lokasi bencana,
persyaratan administrasinya;
Garis sempadan pondasi bangunan
terluar yang sejajar dengan tepi
sungai;
Formulir isian PIPB;
Ketentuan mengenai pembinaan
bangunan gedung, Tata cara, jangka
waktu dan pelaksanaan pemutihan
IMB.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan klasifikasi bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perubahan fungsi dan klasifikasi
bangunan gedung;
Formulir isian permohonan IPB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
permohonan IHB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan gugatan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
bentuk laporan pengaduan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
identitas lokasi obyek yang
dilaporkan;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kota Pontianak

Daftar Perwal/Perbup
Restribusi (Izin Mendirikan Bangunan
(IMB), Sertifikat Laik Fungsi (SLF),
dan Izin Penghapusan Bangunan
(IHB).

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 20. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan


Selatan
Provinsi
Kalsel

Kab/Kota
Kab. Banjar

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai sifat
dan tahapan IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perhitungan intensitas/kepadatan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
standar dan pedoman teknis
perencanaan bangunan gedung;
Ketentuan teknis lebih lanjut mengenai
ruang sarana dan prasarana bangunan;
Ketentuan pencahayaan ruang bawah
tanah;
Kriteria wajib dan tidak wajib untuk
sarana dan prasarana aksesibilitas;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
bangunan hijau;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perencanaan arsitektur;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perencanaan struktur dan konstruksi;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perencanaan mekanikal dan elektrikal;
Ketentuan lebih lanjut mengenai papan
nama proyek;

Hal| 39

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Hal | 40

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan pelaksana pembangunan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeriksaan kelaikan fungsi
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan dan tata cara penetapan
bangunan tidak layak dihuni atau
digunakan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pengawasan pemanfaatan bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
kaidah perencanaan bangunan gedung
pelestarian;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan, pembobotan setiap kriteria
dan tata cara penetapan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembagian klasifikasi;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan pembongkaran dan
pelaksanaan pembongkaran bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan dan tata cara mendapatkan
persetujuan teknis bongkar;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penolakan permohonan persetujuan
teknis bongkar;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Barito
Kuala

Kab. Tapin

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan dan tata cara pengajuan
perencanaan teknis pembongkaran;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
tanggung jawab pelaku teknis
bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara dan persyaratan SLF, pentahapan
SLF serta tata cara dan persyaratan
penggunaan bagian bangunan gedung
yang masih dalam tahap pelaksanaan;
Persyaratan dan tata cara penerbitan
bukti kepemilikan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan permohonan kepemilikan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penolakan permohonan persetujuan
teknis bongkar;
Permohonan untuk kenaikan golongan
IPTB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan izin pelaku teknis
bangunan;
Tata cara penghitungan retribusi IMB
dan prasarana bangunan gedung
melalui daftar kode dan indeks;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara tindak lanjut laporan pemantauan
masyarakat.
Ketentuan teknis yang mengatur
tentang pengembangan dan
pembangunan perumahan permukiman.
Pemasangan papan nama atau papan
iklan.

Hal| 41

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab. Kota
Barru

Kab. Tanah
Bumbu

Daftar Perwal/Perbup
Lembar isian PIMB;
Ketentuan mengenai kewajiban
Pemohon IMB untuk pembayaran
retribusi;
Ketentuan persyaratan penampilan
bangunan gedung;
Persyaratan tata ruang dalam bangunan
gedung;
Ketentuan persyaratan keseimbangan,
keserasian dan keselarasan bangunan
gedung dengan lingkungannya;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung;
Ketentuan tentang konstruksi bangunan
panggung.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 21. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan


Timur
Provinsi

Kab/Kota
Kota Bontang

Hal | 42

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara pemenuhan persyaratan dan
perubahan klasifikasi bangunan
gedung;
Pengaturan lebih lanjut mengenai
simbol atau unsur tradisional pada
bangunan gedung;
Tata cara penyusunan rencana tata
bangunan dan lingkungan;
Penempatan pertandaan (signage);
Tata cara dan prosedur permohonan
IMB;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kota
Samarinda

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Besarnya insentif untuk melindungai
bangunan gedung;
Prosedur dan tata cara penerbitan SLF;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Tata cara dan tahapan pengenaan
sanksi.
Formulir isian PIPB, Mengenai Ijin
Penggunaan Bangunan (IPB), Tata
Cara Pengajuan IPB;
formulir isian Mengenai Tata Cara
Mengajukan Permohonan Ijin
Merobohkan Bangunan;
Tata cara dan persyaratan pemeliharaan
bangunan, bangun bangunan dan
pekarangan ditetapkan oleh walikota;
mengenai Pemeliharaan bangunan,
bangunan dan Pekarangan;
Persyaratan dan tata cara penetapan
bangunan tidak layak dihuni atau
digunakan;
Kriteria persyaraatan terhadap
bangunan serta bangun-bangunan;
Bangunan sementara tentang tata cara
dan persyaratan bangunan pada daerahdaerah yang rencana kotanya belum
diterapkan sepenuhnya;
Penetapan perhitungan luas ruang
bawah tanah (basement);
Standar jumlah kebutuhan parkir

Hal| 43

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
menurut jenis bangunan;
Persyaratan pencahayaan bangunan;
Ketentuan teknis tentang sumur
resapan;
Ketentuan teknis mengenai tangga
kebakaran;
Pelaksanaan dan besarnya biaya
mengenai ketentuan Pidana sanksi
pelanggaran penyelenggaraan
bangunan gedung;
Mengenai petunjuk pelaksanaan
pembongkaran.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 22. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Kalimantan


Tengah
Provinsi
Kalimantan
Tengah

Kab/Kota
Kab. Gunung
Mas

Kab.
Lamandau

Hal | 44

Daftar Perwal/Perbup
Pejabat yang ditunjuk untuk
menerbitkan IMB;
Prosedur dan Tata Cara penerbitan
IMB;
Prosedur dan Tata Cara pembekuan
IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan besaran kepadatan
dan ketinggian bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penentuan garis sempadan jalan;
Penerbitan IMB dikenakan retribusi.
Pada bangunan rumah tinggal batas
persil renggang dengan bentuk
perpetakan yang tidak teratur atau
perpetakannya belum diatur, maka
jarak bebas bangunan;
ketentuan tentang persyaratan

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
arsitektur yang belum diatur;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeriksaan kelaikan fungsi
bangunan gedung;

Kab. Seruyan

Ketentuan Jarak bebas.

Kota Waringin
Barat

Ketentuan pemasangan papan nama


atau papan iklan;
Ketentuan Khusus Bangunan Sarang
Burung Walet;
Ketentuan tentang Retribusi IMB.

Kota
Palangkaraya

Ketentuan besarnya garis sempadan


pantai/danau/sungai diluar yang
telah ditetapkan;

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 23. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi


Barat
Provinsi
Sulawesi
Barat

Kab/Kota
Kab.
Polewali
Mandar

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai fungsi
dan perubahan fungsi bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
klasifikasi bangunan gedung;
Prosedur dan Tata Cara penerbitan
IMB;
Prosedur dan Tata Cara pembekuan
IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan besaran jarak bebas
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan ketinggian bangunan
gedung;
Hal| 45

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Penetapan daerah rawan banjir/rob
Pelaksanaan Jasa Perencanaan
bangunan gedung;
Prosedur dan tata cara pemberian Izin
Mendirikan Bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perawatan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 24. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi


Tengah
Provinsi

Kab/Kota
Kab. ToliToli

Kota Palu

Kab. Sigi

Hal | 46

Daftar Perwal/Perbup
Hak dan kewajiban pemanfaatan
bangunan gedung;
Tata cara pelaksanaan pengurusan izin
bangunan gedung
Peran masyarakat
Ketentuan lebih lanjut mengenai
klasifikasi bangunan gedung;
Ketentuan tata cara penetapan dan
perubahan fungsi bangunan gedung;
Persyaratan administrasi IMB;
Ketentuan Perencanaan dan
perancangan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan besaran jarak bebas
bangunan gedung;
Tata cara pencabutan SLF;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perawatan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung

Sumber: Direktorat PBL, 2014


Tabel 4. 25. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi
Selatan
Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Takalar

Daftar Perwal/Perbup
Persyaratan penampilan bangunan
gedung;
RTBL;
Pemerintah Daerah dapat menetapkan
persyaratan administratif dan
persyaratan teknis tersendiri untuk
bangunan rumah adat;
Pengaturan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Persyaratan bangunan gedung
adat/tradisional;
Pemerintah Daerah dapat menetapkan
persyaratan administratif dan
persyaratan teknis tersendiri untuk
bangunan rumah adat;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Pemerintah daerah dapat menetapkan
jenis bangunan gedung lainnya yang
dikecualikan;
Tata cara mengenai perizinan bangunan
gedung;
Hal| 47

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Toraja
Utara

Hal | 48

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara perpanjangan SLF;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Ketentuan pembiayaan pengelolaan
database dan operasional anggota TABG
Tata cara pembuktian kepemilikan
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
kepadatan dan ketinggian bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai persyaratan Ruang
Terbuka Hijau Pekarangan (RTHP)
diatur dalam Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) dan aturan
pelaksanaannya dengan Peraturan
Bupati;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertandaan (signage);
Ketentuan lebih lanjut mengenai
Rencana Tata Bangunan Dan
Lingkungan (RTBL);
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan bangunan gedung
semi permanen dan darurat;
Tata cara penyelenggaraan dan
persyaratan bangunan gedung di lokasi
yang berpotensi bencana alam;
Penetapan jenis bangunan lainnya;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Palopo

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penerbitan Izin Mendirikan
Bangunan (IMB) ;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perpanjangan SLF;
Besarnya insentif untuk melindungi
bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pengajuan Sertifikat Laik Fungsi
(SLF), dan perbaikan (retrofitting)
bangunan gedung secara bertahap.
Ketentuan mengenai peruntukan
bangunan gedung;
Kepadatan dan ketinggian bangunan
gedung;
Jarak bebas bangunan gedung;
Persyaratan penampilan bangunan
gedung;
Pertandaan (signage);
RTBL;
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis tersendiri untuk
bangunan rumah adat;
Penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Persyaratan bangunan gedung

Hal| 49

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Maros

Hal | 50

Daftar Perwal/Perbup
adat/tradisional;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Jenis bangunan gedung lainnya yang
dikecualikan;
Tata cara mengenai perizinan bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembiayaan;
Tata cara perpanjangan SLF;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengar pendapat dengan masyarakat;
Bangunan gedung yang perlu dilakukan
perbaikan (retrofitting) secara bertahap;
Bangunan yang sudah memiliki IMB
dan belum memiliki SLF.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pelimpahan sebagian kewenangan;
Peruntukan lokasi yang belum
ditetapkan;
persyaratan intensitas Bangunan Gedung
yang belum ditetapkan;
Ketentuan besarnya KDB;
Ketentuan besarnya KLB;
Ketentuan besarnya jumlah lantai
Bangunan Gedung dan tinggi Bangunan
Gedung;
Ketentuan besarnya garis sempadan
bangunan;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertandaan (signage) Bangunan Gedung;
RTBL;
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis lain yang besifat
khusus pada penyelenggaraan Bangunan
Gedung adat;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung adat;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung dengan langgam
tradisional;
Ketentuan dan tata cara penggunaan
simbol dan unsur/elemen tradisional;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
kearifan lokal yang dengan
penyelenggaraan Bangunan Gedung;
Tata cara penyelenggaraan Bangunan
Gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung di
kawasan rawan bencana alam;
Tata cara mengenai perizinan Bangunan
Gedung;
Pemerintah daerah dapat menetapkan
perencanan teknis untuk jenis Bangunan
Gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara pemutihan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengar pendapat dengan masyarakat;

Hal| 51

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Pinrang

Hal | 52

Daftar Perwal/Perbup
Penertiban kepemilikan IMB dan SLF.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pelimpahan sebagian kewenangan;
Ketentuan mengenai peruntukan
bangunan gedung;
Ketentuan besarnya KDB;
Ketentuan besarnya KDH;
Ketentuan besarnya KLB;
Ketentuan besarnya jumlah lantai
bangunan gedung dan tinggi Bangunan
Gedung;
Ketentuan besarnya garis sempadan
bangunan;
Ketentuan besarnya jarak antara
bangunan gedung dengan batas persil,
jarak antarbangunan, dan jarak antara as
jalan dengan pagar halaman;
Kaidah arsitektur tertentu pada suatu
kawasan;
RTBL;
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis lain yang besifat
khusus pada penyelenggaraan Bangunan
Gedung adat;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung adat;
Ketentuan teknis dan prinsip-prinsip
pembangunan Bangunan Gedung dengan
langgam tradisional;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung dengan langgam
tradisional;
Ketentuan dan tata cara penggunaan
simbol dan unsur/elemen tradisional;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Luwu
Utara

Daftar Perwal/Perbup
kearifan lokal yang berkaitan dengan
penyelenggaraan Bangunan Gedung;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan Bangunan Gedung di
kawasan rawan bencana alam;
Tata cara mengenai perizinan Bangunan
Gedung;
Jenis bangunan gedung yang
dikecualikan;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengar pendapat dengan masyarakat
Ketentuan mengenai persyaratan
administratif dan persyaratan teknis
untuk bangunan gedung adat;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persayaratan tata bangunan dan
lingkungan;
Ketentuan mengenai uraian persyaratan
intensitas bangunan gedung;
Untuk masing-masing lokasi yang belum
dibuat tata ruangnya, ketinggian
maksimum bangunan gedung diatur
dengan Peraturan Bupati dengan
mempertimbangkan lebar jalan, fungsi
bangunan, keselamatan bangunan, serta
keserasian dengan lingkungannya;
Persyaratan ruang terbuka hijau
pekarangan;

Hal| 53

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Hal | 54

Daftar Perwal/Perbup
Perencanaan ruang bawah tanah
(besment) tidak boleh melampaui KTB
dan harus memenuhi ketentuan KDH
yang ditetapkan dalam Peraturan
Bupati.;
Ketentuan mengenai pertandaan
(signage);
Ketentuan mengenai persyaratan
administratif dan persyaratan teknis
tersendiri untuk bangunan rumah adat;
Ketentuan mengenai penggunaan simbol
atau unsur tradisional pada bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai persyaratan
bangunan gedung adat/tradisional;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan bangunan gedung
semi permanen dan darurat;
Ketentuan mengenai perencanaan,
pelaksanaan, pengawasan dan
pemeliharaan bangunan di lokasi pantai,
terutama bangunan di atas air;
Perencanaan, pelaksanaan, pengawasan
dan pemeliharaan bangunan di lokasi
pegunungan;
Ketentuan mengenai tata cara
penyelenggaraan bangunan gedung di
lokasi yang berpotensi bencana;
Ketentuan mengenai jenis bangunan
gedung lainnya yang dikecualikan;
Ketentuan mengenai tata cara mengenai
perizinan bangunan gedung;
Ketentuan mengenai tata cara
perpanjangan SLF;
Besarnya insentif untuk melindungi
bangunan gedung;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kota ParePare

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai persyaratan teknis
penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Ketentuan mengenai tata cara dan
persyaratan rehabilitasi bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai tugas, fungsi dan
pembiayaan TABG;
Ketentuan mengenai bentuk dan tata
cara pelaksanaan forum dengar pendapat
dengan masyarakat;
Tata cara permohonan SLF bagi
banguan gedung yang sudah memiliki
IMB.
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis untuk bangunan
gedung adat, bangunan gedung yang
dibangun pada daerah lokasi bencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai surat
bukti kepemilikan bangunan gedung;
Apabila tinggi tanah pekarangan berada
dibawah titik ketinggian (persil) bebas
banjir atau terdapat kemiringan yang
curam atau perbedaan tinggi yang besar
pada tanah asli suatu perpetakan, maka
tinggi maksimal lantai dasar ditetapkan
oleh peraturan Walikota atau pejabat
yang ditunjuk;
Pemasangan ornamen atau hiasan papan
nama atau papan
iklan/reklame/baliho/spanduk, tidak
dibenarkan menganggu ketertiban
umum;
Tata cara mengajukan permohonan izin
mendirikan/mengubah bangunan;
Biaya administrasi pemberian izin
Hal| 55

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab.
Bantaeng

Hal | 56

Daftar Perwal/Perbup
mendirikan bangunan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai sanksi
administratif.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pelimpahan sebagian kewenangan;
Peruntukan lokasi yang belum
ditetapkan;
persyaratan intensitas Bangunan
Gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertandaan (signage) Bangunan Gedung;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung adat;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung dengan langgam
tradisional;
Ketentuan dan tata cara penggunaan
simbol dan unsur/elemen tradisional;
Ketentuan dan tata cara penyelenggaraan
kearifan lokal yang berkaitan dengan
penyelenggaraan Bangunan Gedung;
Tata cara penyelenggaraan Bangunan
Gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung di
kawasan rawan bencana alam;
Tata cara mengenai perizinan Bangunan
Gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
Bangunan Gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum dengar
pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengar pendapat dengan masyarakat.

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Sidenreng
Rappang

Kab. Bone

Kab. Selayar

Kab. Luwu
Timur

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai desain dan
spesifikasi teknis pemisah di sepanjang
halaman depan, samping, dan belakang
bangunan;
Tata cara penyelenggaraan Bangunan
Gedung semi permanen dan darurat;
Kawasan rawan bencana alam dengan
larangan membangun pada batas tertentu
dengan mempertimbangkan keselamatan
dan keamanan demi kepentingan umum;
Perencanan teknis untuk jenis Bangunan
Gedung lainnya yang dikecualikan;
Tata cara pemeliharaan bangunan
gedung;
Pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;
Tata cara perawatan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembiayaan.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan tekhnis bangunan gedung.
Ketentuan lebih lanjut mengenai surat
bukti kepemilikan bangunan gedung;
Pemasangan ornamen atau hiasan papan
nama atau papan iklan/reklame/baliho/
spanduk, tidak dibenarkan mengganggu
ketertiban umum;
Ketentuan lebih lanjut tentang sanksi
administratif
Ketentuan lebih lanjut mengenai
klasifikasi bangunan gedung;
Prosedur dan Tata Cara penerbitan IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan ketinggian bangunan
gedung;

Hal| 57

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Barru

Ketentuan mengenai pembinaan


bangunan gedung

Kab. Sinjai

Ketentuan lebih lanjut mengenai


penetapan fungsi bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
prasarana bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
penetapan klasifikasi bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
perubahan fungsi dan klasifikasi
bangunan gedung;
Ketentuan tentang persyaratan
kemiringan lereng/lahan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan arsitektur;
Tata cara penyediaan dokumen dan
penilaian persyaratan administrative;
Tata cara penyediaan dokumen dan
penilaian persyaratan teknis;
Ketentuan lebih lanjut tentang kriteria
dan prosedur pendirian bangunan
gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
dokumen rencana teknis;
Ketentuan lebih lanjut mengenai proses
penerbitan IMB;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pembongkaran bangunan gedung;

Hal | 58

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perawatan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung.

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pendelegasian sebagian urusan
penyelenggaraan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tugas
rutin tahunan TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tugas
insidentil TABG;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penerbitan SLF bangunan gedung
hunian rumah tinggal;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara memantau dan menjaga ketertiban
penyelenggaraan bangunan gedung.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 26. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi


Tenggara
Provinsi
Sulawesi
Tenggara

Kab/Kota
Kab.
Bombana
Kab.
Wakatobi

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan mengenai tata cara
penetapan dan perubahan fungsi
bangunan gedung
Persyaratan kepadatan dan ketinggian
bangunan meliputi koefisien dasar
bangunan, koefisien lantai bangunan
dan ketinggian bangunan;
Persyaratan jarak bebas bangunan;
Tata cara pembongkaran bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai peran
masyarakat;

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal| 59

Buku Eksklusif

Tabel 4. 27. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Sulawesi


Utara
Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Minahasa
Tenggara

Kota Bitung

Daftar Perwal/Perbup
Besarnya biaya retribusi perpanjangan
izin penggunaan bangunan;
Penetapan bangunan gedung yang
dilestarikan;
Formulir isian tata cara permohonan
izin merobohkan bangunan;
Penetapan pembebasan atau
pengurangan besarnya retribusi
didalam perda BG;
Besarnya denda maksimun terhadap
pelanggaran yang menimbulkan
masalah hokum Pidana.
Ketentuan sistem pendataan bangunan
gedung;
Lokasi yang belum ditetapkan KDB
dan KLB dalam RTRW;
Persyaratan arsitektur bangunan bukan
gedung;
Pedoman untuk rumah sederhana;

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 28. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Bali


Provinsi
Bali

Kab/Kota
Kab. Karang
Asem

Hal | 60

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut pengaturan
tentang pertandaan (signage);
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung di
lokasi yang berpotensi bencana alam;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Gianyar

Kab.
Tabanan

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertandaan (signage);
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung di
lokasi yang berpotensi bencana alam;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perizinan bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pasca bencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembiayaan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat.
Persyaratan penampilan bangunan
gedung dengan kaidah arsitektur
tradisional Bali berkarakter arsitektur
setempat (Local Genius) dan penetapan
tema arsitektur bangunan;

Hal| 61

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan bangunan gedung di
Lokasi yang Berpotensi Bencana
Alam;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 29. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi NTB


Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Lombook
Barat

Hal | 62

Daftar Perwal/Perbup
Persyaratan administratif dan teknis
untuk Bangunan Gedung adat,
Bangunan Gedung semi permanen,
Bangunan Gedung darurat, dan
Bangunan Gedung yang dibangun pada
daerah lokasi bencana sesuai kondisi
sosial dan budaya setempat;
Ketentuan mengenai zonasi ketinggian
Bangunan Gedung;
RTBL;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemeliharaan Bangunan Gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kota Bima

Daftar Perwal/Perbup
pemeriksaan secara berkala Bangunan
Gedung.

Kab. Lombok
Tengah

Ketentuan teknis dan prinsip-prinsip


pembangunan Bangunan Gedung adat
serta tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung adat;
Ketentuan teknis dan prinsip-prinsip
serta tata cara penyelenggaraan
Bangunan Gedung dengan langgam
tradisional;
Ketentuan dan tata cara penggunaan
simbol dan unsur/elemen tradisional;
Ketentuan dan tata cara
penyelenggaraan kearifan lokal yang
berkaitan dengan penyelenggaraan
Bangunan Gedung;
Tata cara penyelenggaraan Bangunan
Gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara dan persyaratan
penyelenggaraan Bangunan Gedung di
kawasan rawan bencana alam;
Tata cara mengenai perizinan
Bangunan Gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
Bangunan Gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan
forum dengar pendapat dengan
masyarakat.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pemeriksaan secara berkala bangunan
gedung;
Ketentuan mengenai tata cara

Hal| 63

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota
Kab.
Sumbawa
Barat

Daftar Perwal/Perbup
pembongkaran bangunan gedung.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pertandaan (signage);
Persyaratan bangunan gedung
adat/tradisional;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara mengenai perizinan
bangunan gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bangunan gedung tersebut yang perlu
dilakukan perbaikan (retrofitting)
secara bertahap;
Tata cara permohonan SLF bagi
bangunan gedung yang sudah memiliki
IMB.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 30. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi NTT


Provinsi

Kab/Kota
Kab. Flores
Timur

Hal | 64

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara perijinan;
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara penentuan besaran kepadatan dan
ketinggian bangunan gedung;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
persyaratan penampilan gedung;
Ketentuan lebih lanjut prosedur dan
tata cara penerbitan SLF;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab.
Manggarai

Daftar Perwal/Perbup
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata
cara pemutihan IMB.
Ketenteuan lebih lanjut mengenai
struktur organissasi KPPBG;
Ketentuan lebih lanjut tentang tata
cara pendataan dan pendaftaran
bangunan gedung.

Kab. Alor

Lembar isian permohonan IMB;


Ketentuan mengenai pembinaan
bangunan gedung.

Kab. Sumba
Timur

Ketentuan mengenai sistem


penghawaan;
Ketentuan mengenai sistem
pencahayan;
Ketentuan mengenai sistem sanitasi;
Ketentuan mengenai penggunaan
bahan bangunan gedung.
Ketentuan lebih lanjut mengenai
dokumen persyaratan bangunan
Gedung;
Ketentuan mengenai tata cara
mengajukan permohonan IMB;
Ketentuan mengenai tata cara
mengajukan permohonan IMB
ditolak.

Kab. Belu

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Tabel 4. 31. Inventarisasi Penyusunan Perbup/Perwal Provinsi Papua


Provinsi

Kab/Kota
Kota Jayapura

Daftar Perwal/Perbup
Pengaturan tentang pertandaan
(signage);
Persyaratan bangunan gedung

Hal| 65

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Kep.
Yapen

Hal | 66

Daftar Perwal/Perbup
adat/tradisional;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pasca bencana;
Bangunan gedung tersebut yang perlu
dilakukan perbaikan (retrofitting)
secara bertahap.
Tata cara pembuktian kepemilikan
bangunan gedung;
Ketentuan pelimpahan kewenangan
penerbitan IMB;
Ketentuan mengenai peruntukan lokasi
yang belumditetapkan;
Ketentuan KDB, KDH dan KLB;
Jumlah lantai bangunan dan tinggi
bangunan gedung;
Penetapan GSB;
Penetapan jarak antara bangunan dan
persil;
RTHP;
Ketentuan pertandaan (signage);
RTBL;
Persyaratan administrative dan teknis
lain yang bersifat khusus pada
penyelenggaraan bangunan gedung
adat;
Ketentuan teknis dan prinsip-prinsip
serta tata cara penyelenggaraan
pembangunan bangunan gedung adat;
Persyaratan administrative dan teknis
lain yang bersifat khusus pada
penyelenggaraan bangunan gedung
dengan langgam tradisional;
Ketentuan teknis dan prinsip-prinsip
serta tata cara penyelenggaraan
pembangunan bangunan gedung

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
dengan langgam tradisional;
Ketentuan dan tata cara penggunaan
symbol dan unsur/elemen tradisional;
Ketentuan dan tata cara
penyelenggaraan kearifan local yang
berkaitan dengan penyelenggaraan
bangunan gedung.
Tata cara penyelenggaraan banguann
gedung semi permanen dan darurat;
Penetapan kawasan rawan bencana
alam;
Persyaratan penyelenggaraan banguan
gedung di kawasan rawan tanah
longsor;
Persyaratan penyelenggaraan bangunan
gedung di kawasan rawan gelombangn
pasang;
Persyaratan penyelenggaraan bangunan
gedung di kawasan yang terletak di
zona patahan aktif;
Persyaratan penyelenggaraan bangunan
gedung di kawasan rawan tsunami;
Persyaratan penyelenggaraan bangunan
gedung di kawasan rawan abrasi;
Tata cara mengenai perizinan bangunan
gedung;
Perencanaan teknis untuk jenis
bangunan gedung yang dikecualikan;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Pembiayaan TABG;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;

Hal| 67

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Kab. Merauke

Penetapan fungsi bangunang;


Penetapan intensitas bangunan gedung
apabila belum ditetapkan di RTRW,
RDTR, dan RTBL;
Persyaratan arsitektur bangunan
gedung;
Persyaratan administratif, teknis dan
penyelenggaraan bangunan gedung
adat;
Penetapan jenis bangunan yang
dikecualikan;
Tata cara perpanjangan SLF;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Pembiayaan TABG;
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;

Kab. Biak
Numfor

Ketentuan skala besar pembangunan;


Ketentuan lebih lanjut mengenai
penjagaan ketertiban.

Kab. Mimika

Ketentuan lebih lanjut mengenai


pelimpahan sebagian kewenangan
untuk mengeluarkan IMB;
Ketentuan besarnya KDB;
Ketentuan besarnya KLB;
Ketentuan besarnya KDH;
Pengaturan tentang pertandaan
(signage);
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis tersendiri untuk
bangunan rumah adat;

Hal | 68

Daftar Perwal/Perbup
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengan pendapat dengan masyarakat;

Buku Eksklusif

Provinsi

Kab/Kota

Daftar Perwal/Perbup
Penggunaan simbol atau unsur
tradisional pada bangunan gedung;
Persyaratan administratif dan
persyaratan teknis tersendiri untuk
bangunan rumah adat;
Tata cara penyelenggaraan bangunan
gedung semi permanen dan darurat;
Tata cara mengenai perijinan bangunan
gedung;
Tata cara perpanjangan SLF;
Besarnya insentif untuk melindungi
bangunan gedung;
Penyelenggaraan bangunan
penampungan;
Tata cara dan persyaratan rehabilitasi
bangunan gedung pascabencana;
Ketentuan lebih lanjut mengenai
pembiayaan (TABG);
Tata cara penyelenggaraan forum
dengar pendapat;
Bentuk dan tata cara pelaksanaan forum
dengar pendapat dengan masyakat;
Ketentuan pelanggaran mengenai
bangunan yang belum memiliki imb;
Tata cara permohonan SLF bagi
gedung yang sudah memiliki IMB;
Bangunan gedung tersebut yang perlu
dilakukan perbaikan (retrofitting)
secara bertahap.

Sumber: Direktorat PBL, 2014

Hal| 69

Buku Eksklusif

Hal | 70

Buku Eksklusif

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


Bebeberapa kesimpulan hasil monitoring dan evaluasi penyelenggaraan bangunan
gedung sesuai amanat undang-undang bangunan gedung No 28 Tahun 2002 terutama
mengenai IMB, SLF, TABG dan Pendataan Bangunan Gedung, sebagai berikut:
1.

2.

3.
4.

5.

6.
7.

8.

Hasil monitoring dan evaluasi substansi dan kelembagaan implementasi


penyelenggaraan bangunan gedung di daerah, masih ditemukan adanya
ketidaksesuaian substansi dan tidak adanya tindaklanjut implementasi
kelembagaan/operasionalisasi didaerah;
Hasil monitoring dan evaluasi terhadap temuan tidak diaturnya komponen
amanat UU terkait SLF, TABG dan PDTBG di PERDA kabupaten/kota, perlu
mendapat fasilitasi berupa pendampingan penyusunan Raperbup/Raperwal
terkait TABG, SLF dan Pendataan Bangunan Gedung;
Hasil monitoring dan evaluasi serta diskusi workshop masih diperlukannya
sosialisasi petunjuk teknis amanat UU BG terkait IMB, SLF, TABG dan TABG
Hasil monitoring dan evaluasi diperlukan adanya fasilitasi kepada pemerintah
kabupaten dan kota terkait penyusunan Raperbup/raperwal terkait TABG, SLF
dan Pendataan Bangunan Gedung;
Hasil monitoring dan evaluasi, diperlukan adanya fasilitasi kelembagaan kepada
seluruh kabupaten dan kota yang dalam analisis tim ahli agar kelembagaan
terkait SLF, TABG dan Pendataan Bangunan dapat berjalan dengan efektif
efisien sesuai dengan klasifikasi perkembangan kab/kota;
Diperlukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi PERDA BG secara
menerus dan berjenjang;
Perlunya perubahan paradigma daerah terkait pemahaman UU BG dan PP BG
yang tidak hanya soal pendapatan daerah dari retribusi pemberian ijin
mendirikan bangunan (IMB), namun bagaimana agar masyarakat di kabupaten
dan kota dapat memahami arti pentingnya penyelenggaraan bangunan gedung
yang handal, nyaman dan layak melalui proses penyelenggaraan bangunan
gedung yang tertib secara administrasi dan teknis;
Hasil workshop di Medan, Makassar dan Banten disepakati bahwa implementasi
penyelenggaraan bangunan gedung terkait SLF disesuaikan dengan kemampuan
pemerintah daerah kabupaten dan kota, dengan mengutamakan proses penerbitan
SLF bangunan pemerintah dan publik;

Buku Eksklusif

9.

Hasil workshop di Medan, Makassar dan Banten, disepakati implementasi


penyelenggaraan bangunan gedung terkait TABG disesuaikan dengan
kemampuan pemerintah daerah kabupaten kota dimana keanggotaan TABG
dapat dimulai dari SKPD/dinas teknis terkait yang ada;
10. Untuk menjawab pertanyaan sejauhmana implementasi IMB, SLF, TABG dan
Pendataan Bangunan Gedung (Pemerintah/Non Pemerintah) sudah memenuhi
indikator-indikator pemenuhan ketentuan sesuai peraturan menteri no 24/2007,
25/2007, 26/2007 dan 17/2010 diperlukan kajian terpisah dari pekerjaan ini
dengan menyiapkan form pengkajian berupa indikator teknis penilaian;
11. Didalam penanganan/fasilitasi roadmap atau yang disebut peta jalan perbaikan
penyelenggaraan bangunan gedung di 167 kab/kota tersebut, pemerintah melalui
PBL Ditjen Cipta Karya dapat memulai program/kegiatan dengan memilih
kab/kota per provinsi percontohan penanganan permasalahan berdasarkan
tipologi yang ada;
12. Ketersediaan anggaran dalam upaya fasilitasi penanganan permasalahan
penyelenggaraan bangunan gedung di 167 kab/kota merupakan hal mutlak untuk
dapat membantu pemerintah provinsi/kab/kota agar penyelenggaraan bangunan
gedung di daerah menjadi lebih baik tanpa memandang ukuran keekonomian
dan/atau besaran perkembangan kab/kota. Dengan makna lain, bahwa peraturan
menteri sebagai aturan petunjuk teknis nasional dapat diterapkan dengan efektif
dan efisien di 167 kab/kota.

Hal | 72