Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PENDAHULUAN

ASKEP KLIEN DENGAN GANGGUAN KESELAMATAN DAN KEAMANAN


I. KONSEP KEBUTUHAN KESELAMATAN DAN KEAMANAN
A. Pengertian
Kebutuhan akan keselamatan dan keamanan adalah kebutuhan untuk melindungi
diri dari berbagai bahaya yang mengancam baik terhadap fisik maupun psikososial.
Ancaman terhadap keselamatan dan keamanan fisik seseorang dapat dikategorikan ke
dalam ancaman mekanik, kimia, termal dan bakteri. Kebutuhan keselamatan dan
keamanan

berkenaan

dengan

konteks

fisiologis

dan

hubungan

interpersonal.

Keselamatan dan keamanan dalam konteks secara fisiologis berhubungan dengan sesuatu
yang mengancam tubuh seseorang dan kehidupannya. Ancaman bisa nyata atau hanya
imajinasi misalnya penyakit, nyeri, cemas, dan lainnya.
Terkadang klien kurang menyadari bahaya yang dapat mengancam di rumah sakit
atau tempat pelayanan kesehatan lainnya. Perlunya kesadaran perawat akan situasi yang
mungkin dapat membuat klien cidera perlindungan terhadap klien bukan hanya
mencegah terjadinya kecelakaan, tetapi juga memelihara postur tubuh klien selama
dirawat serta menjaga kebersihan dan kesehatan kulit klien.
B. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan keselamatan dan keamanan :
1.
Usia
Pada anak-anak tidak terkontrol dan tidak mengetahui akibat dari apa yang dilakukan
pada orang tua / lansia akan mudah sekali terjatuh atau kerapuhan tulang.
2.
Tingkat kesadaran
Pada pasien koma, menurunnya respons terhadap rangsang, paralisis, disorientasi dan
kurang tidur.
3.
Emosi
Emosi seperti kecemasan, depresi dan marah akan mudah sekali terjadi dan
berpengaruh terhadap masalah keselamatan dan keamanan.
4.
Status mobilitas
Keterbatasan aktivitas, paralisis, kelemahan otot dan

kesadaran

menurun

memudahkan terjadinya risiko injuri / gangguan integritas kulit.


5.
Gangguan persepsi sensori
Kerusakan sensori akan mempengaruhi adaptasi terhadap rangsangan yang berbahaya
seperti gangguan penciuman dan penglihatan.
6.
Informasi / komunikasi
Gangguan komunikasi seperti aphasia atau tidak dapat membaca menimbulkan
kecelakaan.
Penggunaan antibiotik yang tidak rasional
Atibiotik dapat menimbulkan resisten dan anafilaktik syok
8.
Keadaan imunitas
7.

Gangguan imunitas akan menimbulkan daya tahan tubuh yang kurang sehingga
mudah terserang penyakit.
9.
Ketidakmampuan tubuh dalam memproduksi sel darah putih
Sel darah putih berfungsi sebagai pertahanan tubuh terhadap suatu penyakit.
10.
Status nutrisi
Keadaan nutrisi yang kurang dapat menimbulkan kelemahan dan mudah terserang
penyakit, demikian sebalikanya , kelebihan nutrisi berisiko terhadap penyakit tertentu.
Kekebalan tubuh terhadap infeksi juga bergantung pada nutrisi pada status nutrisi
yang baik. Karena antibodi merupakan protein, maka status nutrisi yang buruk dapat
mengganggu kemampuan tubuh menyintesis antibodi.
11.
Tingkat pengetahuan
Kesadaran akan terjadinya gangguan keselamatn dan keamanan dapat diprediksi
sebelumnya.
12.
Terapi yang dijalani
Sejumlah terapi medis dapat menyebabkan infeksi pada pasien. Sebagai contoh, terapi
radiasi atau kemoterapi tidak hanya bekerja menghancurkan sel kanker, tetapi juga sel
normal. Akibatnya individu semakin rentan terhadap infeksi.
C. Pengurangan bahaya fisik
Bahaya fisik yang ada di dalam komunitas dan tempat pelayanan kesehatan
menyebabkan klien beresiko mengalami cidera. Banyak bahaya fisik, khususnya yang
mengakibatkan jatuh ,dapat diminimalkan dengan pencahayaan yang kuat, pengurangan
penghalang fisik, pengontrolan bahaya yang mungkin ada di kamar mandi dan tindakan
pengamanan.
1. Menjamin pencahayaan yang adekuat : pencahayaan yang adekuat akan mengurangi
bahaya fisik dengan cara menerangi tempat klien bergerak dan bekerja.
2. Mengurangi penghalang fisik : cedera yang sering muncul di rumah sering kali
disebabkan oleh berbagai benda, termasuk keset, noda basah di lantai, kain yang kusut
di samping meja, lemari dan kulkas. Resik jatuh bisa dialami oleh semua kelompok
usia.
3. Mengontrol bahaya yang ada di kamar mandi : kecelakaan seperti jatuh, kebakaran,
dan keracunan sering terjadi di kamar mandi. Pegangan yang mudah terlihat dan aman
serta perekat yang berwarna dan tidak licin yang ada di dasar bak mandi berguna
untuk mengurangi resik jatuh dalam bak mandi.
4. Mengurangi transmisi patogen: Patogen adalah setiap mikroorganisme yang mampu
menyebabkan penyakit. Salah satu metode yang paling efektif untuk membatasi
penyebaran patogen adalah mencuci tangan dengan teknik aseptik. Klien harus di
instruksi untuk mencuci tangan dengan cara yang benar dan dimotivasi untuk sering
melakukan di rumah dan di rumah sakit. Penyebaran penyakit dari orang ke orang

juga bisa dikurangi dan pada beberapa kasus dapat dicegah melalui pemberian
imunisasi.
D. Nilai Normal
USIA
Bayi baru

SUHU
36,8 (axila)

NADI
80-180

PERNAFASAN
30-60

TEKANAN DARAH
73/55

lahir
1-3 tahun
6-8 tahun
10 tahun
Remaja
Dewasa
>70 tahun

37,7 (rectal)
37 (oral)
37 (oral)
37 (oral)
37 (oral)
36 (oral)

80-140
75-120
75-110
60-100
60-100
60-100

20-40
15-25
15-20
12-20
12-20
15-20

90/55
95/75
102/62
102/80
120/80
120/80 sampai 160/95

Sumber: http://id.scribd.com/doc/208706218/Skala-Risiko-Jatuh-Humpty-Dumpty-Untuk-Pediatri

E. Hal-Hal Yang Perlu Dikaji Pada Klien Yang Mengalami Gangguan Kebutuhan
Keamanan Dan Keselamatan
Beberapa hal yang perlu dikaji oleh perawat dalam hubungannya dengan pemenuhan
kebutuhan keamanan dan keselamatan antara lain:
1. Faktor-faktor yang berhubungan dengan sistem sensori komunikasi pasien seperti

2.

3.

4.
5.

adanya perubahan perilaku pasien karena gangguan sensori komunikasi :

Halusinasi

Gangguan proses pikir

Kelesuan

Ilusi

Kebosanan dan tidak bergairah

Perasaan terasing

Kurangnya konsentrasi

Kurangnya koordinasi dan keseimbangan


Faktor risiko yang berhubungan dengan keadaan klien :

Kesadaran menurun

Kelemahan fisik

Imobilisasi

Penggunaan alat bantu


Riwayat keperawatan

Riwayat imunisasi

Riwayat infeksi akut atau kronis

Terapi yang sedang dijalani

Stressor emosional

Proses penyakit yang terlihat pada pasien dan keluhan fisik

Status nutrisi
Pemeriksaan fisik

Adanya tanda-tanda infeksi, baik infeksi lokal maupun sistemik.


Pemeriksaan penunjang

Data laboratorium yang menunjukkan terjadinya infeksi

6. Perubahan muskuloskeletal

Kekuatan dan fungsi otot menurun


Sendi menjadi kurang dapat digerakkan
Postur tubuh berubah
Rentang gerak terbatas

7. Perubahan sistem saraf

Seluruh refleks volunter atau dinamik menjadi lebih lambat


Penurunan kemampuan merespon stimulus

8. Perubahan sensorik

II.

Lensa menurun/penglihatan menurun


gangguan pendengaran

DIAGNOSA KEPERAWATAN

Beberapa diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan


gangguan pemenuhan kebutuhan keamanan dan keselamatan antara lain :
1. Risiko infeksi
2. Risiko injuri
3. Risiko jatuh
III.

PENATALAKSANAAN KEPERAWATAN
1. Risiko infeksi
Definisi : peningkatan risiko invasi oleh organisme patogen
NOC :
Klien dapat mengetahui cara mengontrol infeksi dengan indikator :
Mendeskripsikan model transmisi
Mendeskripsikan faktor yang berkontribusi terhadap transmisi
Mendeskripsikan praktek yang dapat menurunkan transmisi
Mendeskripsikan tanda & gejala infeksi
Mendeskripsikan prosedur skreening
Mendeskripsikan monitoring prosedur
Mendeskripsikan aktivitas yang meningkatkan resisten terhadap infeksi
Mendeskripsikan treatment untuk diagnosa infeksi
Mendeskripsikan follow up untuk diagnosa infeksi
NIC: Kontrol infeksi
Aktivitas :
Batasi jumlah pengunjung
Gunakan universal precaution
Ajarkan kepada klien dan keluarganya mengenai tanda & gejala infeksi
Tingkatkan istirahat
Administrasi pemberian antibiotik
Gunakan teknik perawatan luka yang sesuai
Cuci tangan sebelum dan sesudah merawat klien
Gunakan sabun antimikrobial untuk cuci tangan
Ganti peralatan perawatan pasien per agency protokol
2. Risiko injuri
Definisi : risiko injuri sebagai hasil interaksi antara kondisi lingkungan
dengan mekanisme adaptasi dan pertahanan diri individu
NOC :
Klien dapat mengetahui keamanan personal dengan indikator :
Mendeskripsikan cara-cara menurunkan risiko kecelakaan / injuri
Mendeskripsikan cara mencegah keracunan
Mendeskripsikan cara mencegah kebakaran
Mendeskripsikan prosedur kegawatdaruratan
Mendeskripsikan perilaku berisiko tinggi
NIC : Manajemen lingkungan yang aman
Aktivitas :
Identifikasi kebutuhan keamanan pasien berdasarkan tingkat fungsi kognitif dan
fisik dan perilaku sebelumnya

Modifikasi lingkungan untuk meminimalkan bahaya dan risiko


Gunakan alat-alat perlindungan untuk mengatasi keterbatasan fisik dalam

mobilisasi atau akses pada situasi yang berbahaya


Sediakan nomor telepon penting untuk situasi gawat darurat
3. Risiko jatuh
Definisi : peningkatan susceptibiliti untuk jatuh yang dapat membahayakan
fisik
NOC :
Klien dapat

menunjukkan perilaku yang aman untuk mencegah jatuh dengan

indikator :
Menggunakan alat bantu dengan benar
Menempatkan penghalang untuk mencegah jatuh
Menggunakan prosedur berpindah yang aman
Mengkompensasi keterbatasan fisik
Menggunakan restrain jika diperlukan
NIC : Pencegahan jatuh
Aktivitas :
Identifikasi keterbatasan fisik dan kognitif pasien yang dapat meningkatkan

potensi jatuh
Identifikasi karakteristik lingkungan yang meningkatkan potensi jatuh
Sediakan alat bantu seperti walker
Ajarkan pasien meminimalkan injuri ketika jatuh
Gunakan restrain fisik untuk membatasi pergerakan yang dapat membahayakan

klien
Gunakan side rail pada bagian kiri dan kanan untuk mencegah jatuh dari tempat

tidur
Sediakan pencahayaan yang adekuat untuk meningkatkan penglihatan

IV.

DAFTAR PUSTAKA.
Asmadi. 2008. Teknik Proseduran Keperawatan Konsep dan Aplikasi Kebutuhan
Dasar Klien. Jakarta: Penerbit Salemba Medika
Johnson, M., Maas, M., Moorhead, S. 2000. Nursing Outcomes Classification Second
Edition. Mosby, Inc : Missouri.
McCloskey, J.C., Bulechek, G.M. 1996. Nursing Intervention Classification Second
Edition. Mosby, Inc : Missouri.
North American Nursing Diagnosis Association. 2005. Nursing Diagnoses : Definition
& Classification 2005-2006. Philadelphia.

Taylor C., Lilis C., Le Mone P. 1997. Fundamentals of Nursing: The Art and Science of
Nursing Care. Philadelphia: Lippincott-Raven Publishers.