Anda di halaman 1dari 46

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.
LATAR BELAKANG
Sambungan pipa model T merupakan salah satu komponen untuk menyalurkan fluida, y
ang merupakan subjek dari atau perubahan harga tekanan. Pipa itu sendiri harus d
iperhitungkan bersama perubahan fluktuasi gaya yang terjadi pada sistem dari flu
ida, gas atau efek luar seperti tiupan angin dan gangguan gempa bumi.
Perencanaan sistem pemipaan harus memperhatikan sistem pipa atau pemipaan sepert
i :
Jumlah kebutuhan fluida atau gas dengan tekanan yang dapat diterima oleh
material.
Memiliki fleksibilitas penurunan tegangan agar semua kondisi operasi dar
i gaya-gaya momen di pipa berada dalam batas yang diijinkan.
Tegangan merupakan salah satu besaran yang harus menjadikan perhatian utama dala
m perancangan. Banyak metode yang dapat digunakan untuk manganalisi tegangan. Di
antaranya metode analitik dan numerik. Penyelesaian masalah dengan mengguakan me
tode analitik merupakan metode penyelesaian yang paling baik, namun ada kalanya
metode tersebut tidak dapat digunakan apabila menyangkut masalah sistem geometri
kondisi batas yang rumit, serta sifat-sifat material yang bervariasi. Oleh kare
na itu, digunakan metode numerik sebagai pendekatannya. Beberapa metode numerik
yang lazim digunakan diantaranya metode elemen hingga (Finite Element Method).
Metode elemen hingga merupakan metode yang paling popular digunakan. Untuk mener
apkan metoda elemen hingga tersebut, diperlukan seperangkat komputer digital bes
erta perangkat lunaknya, dan saat ini sudah banyak tersedia paket-paket perangka
t lunak metode elemen hingga yang digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah
teknik. Salah satunya adalah perangkat lunak ANSYS 14.0 yang merupakan suatu per
angkat lunak metode elemen hingga yang digunakan sebagai pengganti keterbatasan
solusi analitik.
1.2.
IDENTIFIKASI MASALAH
Masalah yang dianalisa pada tugas akhir ini adalah untuk pemodelan siste
m yang melibatkan geometri dan kondisi-kondisi batas yang rumit, serta sifat-sif
at material yang bervasiasi, penyelesaian analitik sangat sulit untuk digunakan.
Karena keterbatasan solusi analitik tersebut, maka dilakukanlah berbagai cara u
ntuk mengatasinya, diantaranya : membuat perangkat lunak sendiri dan menggunakan
perangkat lunak tersebut, diperlukan waktu yang cukup lama. Sehingga cara ini p
un belum efektif untuk dilakukan.
Dengan kondisi - kondisi tersebut, maka cara yang paling efisien yaitu menggunak
an perangkat lunak yang telah ada. Salah satunya adalah perangkat lunak ANSYS 1
4.0 yang merupakan perangkat lunak metode elemen hingga yang telah popular.
Dalam tugas akhir ini, identifikasi masalah menitik beratkan pada cara penggunaa
n masalah gaya yang terjadi dalam proses pembebanan dengan menggunakan perangkat
lunak ANSYS 14.0 untuk menyelesaikan masalah gaya.
1.3.
TUJUAN
Tujuan tugas akhir ini menganalisa tegangan pada komponen sambungan pipa
model T dengan menggunakan perhitungan secara analitik pada pipa utama, empiris
pada pipa bercabang, maupun numerik (software ANSYS 14.0).
1.4.
LINGKUP MASALAH
Untuk memperjelas batasan masalah dari penyelesaian suatu kasus, maka pe
nulis memberikan lingkup pembahasan sebagai berikut:
PEMODELAN AWAL
Yaitu membuat pernyataan masalah pada suatu kasus yang akan dianalisa se
belum menggunakan perangkat lunak ANSYS 14.0. Dalam membuat pernyataan masalah t
ersebut, adalah beberapa asumsi-asumsi yang digunakan, yaitu : gaya yang terjadi
pada saat pembebanan.
Pelaksanaan motode elemen hingga dengan menggunakan perangkat lunak ANSY
S 14.0 yaitu memodelkan suatu kasus nyata kedalam perangkat lunak ANSYS 14.0.
INTERPRESTASI HASIL
Yaitu menafsirkan hasil yang didapatkan dari penyelesaian kasus tersebut.

1.5.

SISTEMATIKA PENULISAN
Agar lebih mempermudah penyusunan laporan ini maka perlu penyusunan dala
m beberapa bab yang meliputi hal-hal sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Terdiri dari latar belakang, identifikasi masalah, tujuan, pembatasan
masalah dan sistematika penulisan.
BAB II LANDASAN TEORI
Membahas teori-teori yang berhubungan dengan metode elemen hingga
dan program ANSYS 14.0.
BAB III PEMODELAN STRUKTUR SAMBUNGAN PIPA MODEL T
Terdiri dari pegumpulan data, pemodelan dengan menggunakan program
ANSYS 14.0 dan pemilihan ukuran dari variable-variabel.
BAB IV HASIL DAN ANALISIS DATA
Bab ini berisikan hasil-hasil penelitian yang sudah dilakukan yang
diran
gkum secara keseluruhan.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

DASAR-DASAR METODE ELEMEN HINGGA


Metode elemen hingga adalah metode numeris untuk penyelesaian masalah te
knik dan fisika matematis. Masalah tersebut meliputi:
Analisa struktur
Heat transfer
Aliran fluida
Perpindahan massa
Elektromagnetik
Permasalahan kompleks dari geometri, pembebanan, dan sifat material, umumnya sus
ah untuk menyelesaikannya secara matematis. Penyelesaian matematis adalah menggu
nakan persamaan matematis yang menghasilkan persamaan untuk mendapatkan informas
i / penyelesaian dari nilai yang tidak diketahui disetiap lokasi dibagian strukt
ur / objek. Penyelesaiannya umumnya menggunakan ODE & PDE (Persamaan Difrensial
Parsial).
Penyelesaian Metode Elemen Hingga menghasilkan persamaan dari masalah yang diana
lisa dalam sistem persamaan serentak yang harus diselesaikan. Penyelesaian ini m
emberikan hasil / penyelesaian pendekatan dari nilai yang tidak diketahui pada t
itik tertentu dalam sistem yang kontinyu. Sistem yang kontinyu adalah istilah da
ri kondisi struktur / objek yang sebenarnya.
Dikritisasi (discretization) adalah proses pemodelan dari struktur/ objek dengan
membaginya dalam elemen - elemen kecil (finite elemen atau elemen hingga) yang
terhubung oleh titik-titik (nodes) yang digunakan oleh elemen - elemen tersebut
dan sebagai batas dari struktur / objek. Dalam metode elemen hingga persamaan da
ri seluruh sistem dibentuk dari penggabungan persamaan elemen-elemennya.
Masalah struktur: penyelesaian yang didapat adalah deformasi (displacement) pada
setiap titik (nodes) yang selanjutnya digunakan untuk mendapatkan besaran-besar
an regangan (strain) dan tegangan (stress). Untuk masalah bukan struktur:
heat transfer: temperatur akibat flux temperatur.
fluid flow: tekanan fluida akibat flux fluida.
Metode elemen hingga (finite elemen method) telah berkembang selama 35 tahun ber
samaan dengan perkembangan teknologi komputer.
Penyelesaian dari metode elemen hingga (MEH) umumnya menggunakan metode

matriks. Penyelesaian MEH memerlukan perhitungan yang sangat banyak dan berulang
-ulang dari persaamaan yang sama, sehingga diperlukan sarana komputer dan bahasa
pemrogramannya. Penyelesaian dari seluruh sistem umumnya merupakan penyelesaian
persamaan serentak yang dinyatakan dalam bentuk matriks dan diselesaian menggun
akan penyelesaian persamaan serentak (Cholesky, Eliminasi Gauss, Iterasi Gauss-S
eidel).
2.1.1. SEJARAH METODE ELEMEN HINGGA
Elemen satu dimensi dikembangkan oleh Hrennikoff (1941) dan McHenry (1943) sebag
ai elemen rangka (truss) dan balok (beam). Courant (1943) mengembangkan definisi
tegangan dalam bentuk fungsi (variational form), shg. Sebagai awal penggunaan f
ungsi bentuk (shape function) yang diterapkan dalam elemen segitiga (elemen dua
dimensi).
Levy (1947) mengembangkan metode fleksibilitas (flexibility method) atau metode
gaya (force method). Pada tahun 1953, dia mengembangkan metode deformasi (displa
cement method) atau metode kekakuan (stiffness method). Pada masa itu usulannya
sangat susah diterima oleh umum karena memerlukan banyak perhitungan sehingga di
perlukan komputer sebagai sarana pendukung.
Argyris dan Kelsey (1954) mengembangkan analisa struktur metode matriks mengguna
kan metode energi. Pengembangan ini menunjukkan pentingnya pendekatan prinsip en
ergi dalam penyelesaian persamaan-persamaan metode elemen hingga. Awal penggunaa
n elemen dua dimensi dilakukan oleh Turner, Clough, Martin, dan Top (1956) denga
n menurunkan persamaan untuk elemen rangka, balok, elemen segitiga dan persegi,
pada pengembangan direct stiffness method untuk mendapatkan kekakuan sistem.
Istilah finite element (elemen hingga) diperkenalkan oleh Clough pada th. 1960
saat menggunakan elemen segitiga dan segi empat dalam analisa tegangan bidang (p
lane stress analysis). Melosh (1961) mengembangkan elemen pelat lentur (plate be
nding). Grafton dan Strome (1963) mengembangkan elemen shell dan axisymmetric sh
ell untuk pemodelan pressure vessel. Martin (1961), Gallagher, Padlog, dan Bijla
ard (1962), Melosh (1963), dan Argyris (1964) mengembangkan elemen tiga dimensi
tetrahedral. Clough, Rashid, dan Wilson (1965) mengembangkan element axisymmetr
ic solid.
Kebanyakan pendekatan regangan dan tegangan kecil dipakai dalam penyelesaian MEH
ditahun 60-an. Turner, Dill, Martin, dan Melosh (1960) mengembangkan penyelesai
an dari Large deformation and thermal analysis. Gallagher, Padlog, dan Bijlaard
(1962) mengembangkan penyelesaian kasus material tidak linier (non-linear materi
al). Gallagher dan Padlog (1963) mengembangkan penyelesaian dari masalah tekuk (
buckling). Zienkiewicz, Watson, dan King (1968) mengembangkan penyelesaian dari
kasus visco-elasticity.
Archer (1965) mengembangkan penyelesaian dari kasus analisa dinamis dalam pengem
bangan consistent mass matriks pada rangka dan balok. Melosh (1963) mengembangka
n pendekatan persamaan variational (vaiational formulation) dalam permulaan dari
penyelesaian masalah bukan struktur. Zienkiewicz, dan Cheung (1965), Martin (19
68), dan Wilson dan Nickel (1966) mengembangkan penyelesaian dari masalah torsi
dari poros, aliran fluida, dan konduksi panas.
Penyelesaian menggunakan weighing residual method dikembangkan oleh Szabo dan Le
e (1969), dan diterapkan dalam penyelesaian masalah transient field problems ole
h Zienkiewicz dan Parekh (1970). Studi tersebut memberikan alternatif penyelesai
an bila kasus-kasus yang tidak bisa diselesaiakan dengan pendekatan direct formu
lation dan variational formulation.
Belytscho (1976) mengembangkan penyelesaian yang efisien dari perilaku large dis
placement non-linear dynamic dengan memperbaiki penyelesaian numerisnya. Penerap
an dari metode elemen hingga telah digunakan dalam bidang bioengineering. Kasuskasus dalam bidang ini masih banyak masalah dimaterial pada non-linear material,
non-linear geometry, dan banyak hal lain yang masih menunggu penyelesaian.
2.1.2. PERAN KOMPUTER DALAM METODE ELEMEN HINGGA
Hingga tahun.1950-an, metode matriks dan metode elemen hingga tidak siap

digunakan dalam penyelesaian - penyelesaian masalah kompleks karena besarnya pe


rsamaan yang harus diselesaikan, sehingga tidak praktis.
Dengan hadirnya komputer, maka perhitungan dari penyelesaian persamaan dari sist
em struktur tersebut dapat diselesaikan dalam hitungan menit.
Perkembangan komputer menyebabkan perkembangan program-program numeris untuk ma
salah struktur dan non-struktur.
2.1.3. LANGKAH-LANGKAH METODE ELEMEN HINGGA
2.1.3.1. Langkah 1
Diskritisasi / meshing dan pemilihan jenis elemen berkait dengan idealisasi yang
ingin dilakukan terhadap struktur yang dimodelkan. Pilihan yang ada berkait den
gan jenis elemen (1 dimensi, 2 dimensi, atau 3 dimensi), dan berlanjut dengan ti
ngkat kesulitan dari jenis elemen yang ditunjukkan oleh jumlah titik (nodes) dal
am elemen beserta jumlah derajat kebebasan (degree of freedom atau DOF) dari mas
ing-masng titik (nodes). Penentuan jumlah elemen berkait dengan ukuran elemen y
ang penentuan dan penyebarannya berkenaan dengan konsentrasi dari deformasi, reg
angan, serta tegangan yang akan terjadi pada struktur yang dimodelkan yang diseb
abkan oleh bentuk geometri dari struktur serta penyebaran beban dan syarat batas
nya.
Gambar 2.1 Jenis Elemen
Gambar 2.2 Jumlah Elemen
2.1.3.2. Langkah 2
Pilih Fungsi Deformasi (Displacement Function) Penentuan fungsi deformasi adalah
berkait dengan jumlah titik dalam satu elemen serta DOF yang dimodelkan pada ti
ap titik atau tingkat / derajat polinomial dalam asumsi fungsi deformasi dalam e
lemen tersebut.
2.1.3.3. Langkah 3
Menentukan persamaan hubungan antara regangan {?} dan deformasi {d} serta antara
tegangan {s} dan regangan {?}.
Regangan: ?x =du/dx ; ?Y =dv/dy ; ?Z =dw/dz
Tegangan: sX = E ?x ; sY = E ?Y ; sZ = E ?Z
2.1.3.4. Langkah 4.
Menentukan Matrik Persamaan dan Kekakuan Elemen
Ada tiga metode dalam penentuan persamaan kekakuan elemen:
Metode Kesetimbangan Langsung (Direct Equilibrium Method).
Metode Kerja atau Energi (Work or Energy Method).
Metode dengan Pemberatan pada Energi Sisa (Methods of Weighted
Residual).
Metode Kesetimbangan Langsung: Matrik persamaan elemen yang menunjukkan hubungan
antara gaya, kekakuan, dan deformasi pada elemen ditentukan berdasarkan pada pr
insip kesetimbangan gaya.
Metode Kerja atau Energi: Metode ini adalah pendekatan yang dapat mencakup hampi
r semua tingkat kerumitan dari suatu model yang mencakup komponen material, dime
nsi, beban, dan syarat batas.
Metode yang menggunakan prinsip energi / kerja lainnya: Metode Castigliano dan M
etode yang berdasarkan Prinsip Energi Potensial Minimum. Keduanya hanya berlaku
untuk penurunan dengan material elastis.
Metode dengan Pemberatan pada Energi Sisa: Metode ini yang terkenal adalah Metod
e Galerkin. Metode ini memberikan hasil yang sama untuk semua penyelesaian Metod
e Energi. Metode ini sebagai penyelesaian saat metode energi tidak bisa digunaka
n. Metode ini dapat mengadopsi langsung persamaan diferensial.
Persamaan elemen yang dihasilkan secara umum adalah sebagai berikut:
2.1.3.5. Langkah 5
Bentuk persamaan global dari sistem struktur secara matrik adalah sebagai berik

ut:
{F} = [K] {d}
Dimana:
{F} = adalah vektor gaya global pada titik baik yang diketahui maupun yang tidak
diketahui.
[K] = adalah matrik kekakuan global dari sistem struktur; sifatnya singular atau
det [K] = 0.
{d} = adalah vektor deformasi yang diketahui dan yang tidak diketahui.
2.1.3.6. Langkah 6
Penyelesaian dari DOF yang tak diketahui, setelah syarat batas diberikan. Persam
aan dari sistem menjadi: Dimana: n = jumlah DOF yang tak diketahui. Matrik [K] b
ersifat non-singular (det [K] ? 0). Penyelesaiannya umumnya menggunakan antara l
ain: metode eliminasi Gauss Iterasi Gauss, Gaussseidel, dst.
2.1.3.7. Langkah 7
Penyelesaian Regangan dan Tegangan Elemen. Hasil regangan dan tegangan adalah o
utput yang umum digunakan untuk menentukan kualitas dari desain struktur yang di
lakukan.
2.1.3.8. Langkah 8
Interpretasi Hasil Output yang berupa: deformasi, tegangan, dan regangan adalah
sebagai acuan dalam menilai desain yang dimodelkan. Dari analisis yang dilakukan
, maka dapat ditentukan perubahan-perubahan untuk perbaikan desain maupun kualit
as model.
2.1.4. APLIKASI PADA METODE ELEMEN HINGGA
2.1.4.1. PADA MASALAH STRUKTUR:
Analisa Tegangan: pada struktur rangka, balok dan frame; pada struktur pelat
berlubang, dst.
Kejadian Tekuk (Buckling): pada kolom dan shell.
Analisa Getaran.
2.1.4.2. PADA MASALAH NON-STRUKTUR:
Kejadian Transfer panas (Heat Transfer).
Aliran Fluida (Fluid Flow), termasuk aliran dalam media berpori (tanah).
Distribusi dari potensi magnetik atau elektrik.
2.1.4.3. APLIKASI PADA BIOENGINEERING.
2.1.5. KEUNTUNGAN DARI METODE ELEMEN HINGGA
Memodelkan bentuk yang kompleks.
Menyelesaikan kondisi pembebanan umum.
Memodelkan objek / struktur dengan jenis material yang banyak (karena
Persamaan Pada tingkat elemen).
Memodelkan banyak macam syarat batas.
Dengan mudah menggunakan bermacam ukuran elemen dalam meshing.
Menyelesaikan model dengan mudah dan murah.
Dapat memodelkan efek dinamis.
Menyelesaikan kelakuan tidak linier dari geometri dan material.
2.1.6. SOFTWARE DARI METODE ELEMEN HINGGA
GT STRUDL.
CATIA.
STRUCAD.
SAP2000.
ABAQUS.
FLUENT.
ALGOR.
IDEAS.
CFX.
ANSYS.
FEMAP.

ADINA.
MSC NASTRAN.
MSC PATRAN.
ROBOT (AUTODESK).
MSC DYTRAN.
MSC MARC.
SACS.
MICRO SAS.
2.1.7. TEORI PEMROGRAMAN
Algoritma perhitungan dari suatu proses analisis sederhana dapat ditulis
kan dalam satu program tunggal, khususnya jika ternyata program tersebut berukur
an kecil katakanlah dalam orde ratusan baris. Penyusunan, modifikasi dan kompila
si program tunggal dengan demikian masih bisa dilakukan dengan mudah. Namun jika
program sudah besar dengan ribuan bahkan puluhan ribu baris maka praktek penuli
san algoritma dalam suatu program tunggal sebaiknya dihindari atas dasar beberap
a alasan, antara lain :
Semakin besar ukuran program, semakin lama waktu kompilasi yang dibutuhk
an. Program yang berukuran 2 kali membutuhkan waktu kompilasi lebih dari 2 kali
lipat. Hal ini diperlukan demi alasan penghematan waktu kompilasi.
Alasan yang menyangkut kompilasi ulang. Modifikasi beberapa baris saja m
embutuhkan kompilasi ulang program keseluruhan, yang jika terdiri-dari ribuan ba
ris tentu akan menyita waktu yang lama.
Alasan yang menyangkut proses penelusuran kesalahan ( debugging ). Kebut
uhan akan menemukan kesalahan kecil atau beberapa baris saja membutuhkan pemerik
saan kesalahan pada semua baris yang ada, sehingga sering dihadapi kasus dalam p
raktek pemrograman dimana baris yang sebenarnya betul malah dimodifikasi sementa
ra kesalahan yang dicari masih belum diketemukan dan tidak diperbaiki.
Untuk mengatasi hal-hal diatas, maka program akan ditulis dalam satu program ind
uk ( main programe ) yang memiliki beberapa subprograme yang dalam hal ini digun
akan subroutine. Program induk hanya berfungsi untuk menugasi subroutine ( membe
ri perintah keja dengan perintah call ). Suatu subroutine bertugas untuk melakuk
an satu macam proses operasi yang dalam keseluruhan analisis dilakukan berulang.
Secara garis besar, suatu paket program analisis struktur dapat dibagi atas bebe
rapa blok proses, yaitu :
Mulai
Pembacaan data masukan
Membuat program struktur
Menjalankan program struktur
Mencetak data keluaran
Analisa data
Selesai
Garis besar pemrograman analisis struktur diatas dapat dibuat program seperti di
bawah ini :
Gambar 2.3 Diagram Blok Program Analisis Struktur
2.2.
TEORI ELASTISITAS
2.2.1. TEGANGAN
Tegangan yang bekerja pada penampang bahan dapat dirumuskan sebagai berikut :
s= P/A
Dimana :
s
= tegangan atau gaya per-satuan luas (N/m^2 )
P
= beban (N)
A
= luas penampang (m2)
Dalam menentukan bahan untuk perancangan suatu struktur atau komponen, maka hal
yang paling utama yang harus ditentukan adalah tegangan yang mampu diberikan pad
a struktur tersebut. Tegangan yang harus ditentukan pada bahan sebelum proses pe
rancangan adalah :
Tegangan Batas didefinisikan sebagai tegangan satuan terbesar suatu bah

an yang dapat ditahan tanpa menimbulkan kerusakan.


Tegangan ijin yaitu bagian kekuatan batas yang bisa aman digunakan pada
perancangan. Para perancang struktur ( komponen ) umumnya bekerja dengan suatu
tegangan izin yang ditetapkan sebelumnya.
Secara umum tegangan dapat dibagi menjadi 2 jenis, yaitu :
Tegangan Normal ( Normal Stress )
Tegangan normal adalah tegangan yang bekerja normal ( tegak lurus )
terhadap permukaan yang mengalami tegangan. Tegangan ini dapat berupa tegangan t
arik maupun tekan.
Tegangan Geser (Shear Stress)
Tegangan geser adalah tegangan yang bekerja sejajar terhadap permukaan yang meng
alami tegangan.
Komponen tegangan ( stress ) bernilai positif jika searah dengan koordinat posit
ifnya dan sebaliknya. Tegangan yang bekerja pada batang terdiri dari 6 komponen,
antara lain :
{s}^2 = { s_(xx ) s_(yy ) s_(zz ) s_(xy ) s_(xz ) s_yz }
Keenam komponen tegangan ini dapat digambarkan seperti dibawah ini :
Gambar 2.4 Komponen Tegangan Tiga Dimensi
2.2.1.1. ANALISIS TEGANGAN SISTEM PEMIPAAN
Perhitungan dalam analisis tegangan pipa dengan program ANSYS dilakukan dengan m
enganggap tiap elemen pemipaan sebagai batang dan besarnya tegangan pada setiap
komponen ditentukan oleh besarnya beban, factor geometri dan material yang digun
akan. Tegangan yang diizinkan dalam desain dan rumus perhitungan tegangan pipa m
engacu pada standar ASME III, kelas 2. Tegangan pipa dan batas tegangan maksimum
yang diizinkan dianalis berdasarkan rumusan untuk berbagai pembebanan tergantun
g dari kondisi sistem. Untuk beban statik dan termal, analisa tegangan dilakukan
dengan menghitung dan memeriksa batas tegangan akibat beban statik beban termal
dan gabungan seperti ditunjukkan dalam rumus sebagai berikut:
S= (B_1 ?PD?_0)/?2t?_n + (B_2 (M_DW+ M_SSE))/Z
Tegangan izin 1,5 Sh
S = (i . M_c)/Z
Tegangan izin = Sa
S=(P D_0)/?4t?_n + 0,75 i M_dw/Z+ (i Mc)/Z
Tegangan izin = SA + Sh
Dimana:
S = tegangan pada pipa (Pa).
Sy = tegangan tarik yang diizinkan (Pa).
Sh = tegangan tarik izin suhu operasi (Pa).
MDW = momen akibat beratm (Nm).
Me = momen total (Nm).
Mte = momen puntir (Nm).
MSSE = momen akibat seismic (Nm).
Mb = momen bengkok (bending) (Nm).
Tn = tebal pipa (m).
D0 = diameter luar pipa (m).
Z = section modulus (m3).
Fa = gaya aksial (N).
Fv = gaya vertical (N).
B1 dan B2 = konstanta.
P = Tekanan operasi (PA).
2.2.1.2. PERHITUNGAN TEGANGAN DENGAN METODE ELEMEN
HINGGA
Dasar dari metode elemen hingga adalah membagi benda kerja menjadi elemen-elemen
kecil yang jumlahnya berhingga sehingga dapat menghitung reaksi akibat beban (l

oad) pada kondisi batas (boundary condition) yang diberikan. Dari elemen-elemen
tersebut dapat disusun persamaan-persamaan matrik yang bias diselesaikan secara
numerik dan hasilnya menjadi jawaban dari kondisi beban pada benda kerja tersebu
t. Dari penyelesaian matematis dengan menghitung inverse matrik akan diperoleh p
ersamaan dalam bentuk matrik untuk sat elemen dan bentuk matrik total yang merup
akan penggabungan ( assemblage ) matrik elemen.
Secara garis besar bentuk persamaan dalam penyelesaian tegangan dan regangan unt
uk struktur dan pemipaan didasarkan pada rumus dasar perhitungan kekuatan dalam
konstruksi mekanik untuk daerah elastis sebagai berikut.
F = ((A . E)/I) ?l
Dimana :
F = gaya atau beban (N)
A = luas penampang (m2)
E = modulus elastisitas (Pa)
?l = pertambahan panjang (m)
Dari rumus dasar yang menunjukkan hubungan antara beban, sifat bahan, ge
ometri, dan pergeseran yang ditimbulkan dapat disusun bentuk umum persamaan dala
m elemen dengan persamaan matrik. Untuk problem pemipaan perhitungan tegangan ak
ibat beban mekanik dapat diperoleh dengan menyelesaikan persamaan matrik serta m
emberikan syarat batas dan pembebanan dengan persamaan berikut:
[K] {u}= {F}
Dimana :
[K] = matrik kekakuan
{u} = matrik pengerasan
{F} = matrik beban
Untuk pembebanan termal rumus tegangan didasarkan pada besarnya perbedaa
n regangan pada setiap titik dan elemen akibat terjadinya distribusi temperatur
yang tidak merata. Secara umum bentuk rumusan tegangan termal dapat disusun dala
m persamaan matrik sebagai berikut:
s=D e=D [a ?T] T
Dimana :
D = matriks konstanta yang bergantung pada jenis bahan dan
dinyatakan dalam besaran modulus young (E) dan angka
poison (v).
e = regangan
a = koefisien muai panas dari bahan
?T = beda suhu
Dengan menyelesaikan inverse matrik yang terbentuk dalam persamaan dapat
diperoleh hasil berupa distribusi tegangan pada sistem. Berdasarkan bentuk pers
amaan matrik untuk tiap elemen dapat disusun bentuk persamaan matrik untuk gabun
gan yang kemudian memberikan hasil tegangan pada setiap titik dan elemen. Penyel
esaian akibat beban mekanik dan termal dapat juga diselesaikan dengan mmenggabun
gkan dua jenis pembebanan dan memberikan syarat batas dan menyelesaikan persamaa
n matriknya. Penyelesaian metode elemen hingga dapat diselesaikan dengan perhitu
ngan menggunakan program ANSYS untuk memperoleh hasil akhir berupa nilai dan dis
tribusi tegangan pada seluruh titik elemen pada komponen dengan mengikuti langka
h perhitungan yang diatur pada penggunaan program tersebut. Program ANSYS telah
menyusun penyelesaian persamaan dari gabungan dengan berbagai macam pembebanan
yang disusun dari penyelesaian dengan menghitung inverse matrik menggunakan tek
nik iterasi.
2.2.2. REGANGAN
Regangan digunakan untuk mempelajari deformasi yang terjadi pada suatu benda. Un
tuk memperoleh regangan, maka dilakukan dengan membagi perpanjangan (d) dengan p
anjang (L) yang telah diukur, dengan demikian diperoleh :
e= d/L
Dimana :
e = regangan
d = perubahan bentuk aksial total (mm)

L = Panjang batang (mm)


2.2.3. HUKUM HOOKE S
Sesuai dengan hukum Hooke s, tegangan adalah sebanding dengan regangan. Ke
sebandingan tegangan terhadap regangan dinyatakan sebagai perbandingan tegangan
satuan terhadap regangan satuan. Pada bahan kaku tetapi elastis seperti baja, ki
ta peroleh bahwa tegangan satuan yang diberikan menghasilkan perubahan bentuk sa
tuan yang relatif kecil. Perkembangan hukum Hooke s tidak hanya pada hubungan tega
ngan-regangan saja, tetapi berkembang menjadi modulus young atau modulus elastis
itas.
Rumus modulus elastisitas (E) adalah:
E= s/e
Dimana :

E = modulus elastisitas (N/m^2 ) atau Mpa


s = tegangan (N/m^2 )
e = regangan

2.3 TINJAUAN UMUM PROGRAM ANSYS 14.0


2.3.1. PENDAHULUAN
Menganalisa suatu elemen yang menggunakan metode elemen hingga dapat di
lakukan menggunakan bantuan komputer terutama untuk masalah mekanika yang sulit
dilakukan dengan perhitungan teoritik yaitu untuk bentuk-bentuk elemen mesin yan
g rumit.
Analisa tegangan untuk bentuk-bentuk elemen mesin yang rumit lebih efekt
if bila menggunakan komputer dengan software yang sesuai, dengan demikian akan m
emperoleh hasil yang lebih sederhana dan dapat mempercepat proses analisis, meni
ngkatkan ketelitian perhitungan serta mengurangi kesalahan yang mungkin terjadi.
ANSYS 14.0 adalah program metode elemen hingga yang dapat digunakan untu
k menganalisa tegangan, getaran dan perpindahan panas untuk struktur dan elemen
mesin. Perangkat lunak ANSYS 14.0 memberikan kemudahan untuk menganalisa bentukbentuk elemen mesin yang rumit dengan hasil yang dapat diterima.
2.3.2. PEMBUATAN MODEL
Hal pertama yang dilakukan untuk menganalisa struktur dengan menggunakan
ANSYS 14.0 adalah peembuatan pemodelan bagi elemen mesin yang akan dianalisa te
rsebut. Pemodelan adalah proses untuk memperlihatkan sifat-sifat fisik elemen ya
ng akan dianalisa dengan dengan lengkap.
Dengan menggunakan program ANSYS 14.0 pemodelan dapat dilakukan dengan i
mport geometri dari CAD atau dengan membuat model dengan ANSYS 14.0. Untuk pemod
elan elemen hingga ang akan dibuat dan akan dianalisa pada program ANSYS 14.0 da
pat menghasilkan pemodelan yang lengkap. Pembuatan jarring-jaring nodal ( meshin
g ) dapat dilakukan dengan manual ataupun dengan automatis. Pemilihan material y
ang tepat serta sifat-sifat material dapat diambil dari program ANSYS 14.0 libra
ries bermacam-macam bentuk tumpuan dan kondisi pembebanan dapat diterapkan pada
model untuk memodelkan keadaan model sebenarnya.
2.3.3. PEMBUATAN GEOMETRI
Untuk membuat suatu pemodelan diperluakan geometri dari elemen mesin yan
g akan dianalisa pemodelan dapat dilakukan dengan memindahkan ( import ) geometr
i dari CAD atau dengan membuat model dengan ANSYS 14.0, bila pembuatan model geo
metri dilakukan dengan menggunakan program ANSYS 14.0, maka dapat menggunakan pe
rintah-perintah menu create, dengan perintah-perintah yang ada pada menu tersebu
t dapat dibuat geometri dari model yang akan dianalisa.
2.3.4. PENENTUAN MATERIAL DAN PROPERTI ELEMENT
Setelah geometri elemen dibuat langkah selanjutnya adalah menentukan mat
erial dan tipe material dari elemen tersebut. Sifat-sifat dari material yang aka
n digunakan seperti modulus young dan mass density, tergantung pada tipe materia
l tersebut.
2.3.4.1. TIPE MATERIAL
ANSYS 14.0 memiliki tipe-tipe material yang dapat digunakan dibawah ini:

2.3.4.1.1. ISOTROPIC
Isotropic material merupakan tipe material yang luas penggunaannya. Tipe
ini dapat digunakan untuk semua tipe elemen. Material yang memiliki tipe ini me
mpunyai sifat-sifat yang konstan pada semua arah. Oleh karena itu semua sifat di
tetapkan dengan satu nilai tanpa perlu pertimbangan arah.
2.3.4.1.2. ORTHOTROPIC 2D
Orthotropic 2D didefinisikan ada perbedaan, dalam bidang, karakteristik
material dalam arah utama. Material ini digunakan untuk axisymmetric elemen.
2.3.4.1.3. ORTHOTROPIC 3D
Tipe ini didefinisikan bahwa karakteristik material yang dimiliki variasi dalam
tiga arah (sumbu) utama, digunakan untuk elemen solid.
2.3.4.1.4. ANISOTROPIC 2D
Tipe ini adalah bentuk umum dari 2D orthotropic material, hanya saja parameter y
ang ditetapkan sebagai matrik umum 3x3.
2.3.4.1.5. ANISOTROPIC 3D
Tipe ini adalah bentuk yang lebih umum dari 3D orthotropic material, untuk kasus
ini dapat didefinisikan sebagai tipe matrik 6x6 dan untuk memperlihatkan parame
ter termal.
2.3.4.2. TIPE ELEMENT
Simulasi yang tergantung pada pemilihan tipe dan property element. Ada beberapa
tipe elemen yang dimiliki program ANSYS 14.0, secara luas diklasifikasikan sebag
ai berikut:

2.3.4.2.1. ELEMENT 3D
Memiliki volume, menghubungkan nodal yang terletak tidak pada bidang yang sama d
igunakan ketika tegangan yang terjadi pada seluruh bidang tiga dimensi.
2.3.4.2.2. ELEMENT 2D
Memiliki luas, menghubungkan nodal yang terletak pada suatu bidang digunakan ket
ika variasi tegangan terjadi hanya pada dua dimensi dan pada dimensi yang ketiga
konstan.
2.3.4.2.3. ELEMENT 1D
Memiliki panjang, menghubungkan dua nodal, disebut juga elemen garis.
2.3.4.3. PROPERTI ELEMENT
Untuk memilih properti yang digunakan untuk menganalisa elemen mesin. Program AN
SYS 14.0 memiliki daftar properti yang bias dipakai dalam bidang mekanika. Pemil
ihan ini disesuaikan dengan keadaan sebenarnya dari benda kerja yang akan dianal
isa. Properti yang dapat digunakan anatara lain.
2.3.4.3.1. ELEMEN GARIS (LINE ELEMENT)
Seluruh elemen yang termasuk kedalam tipe ini adalah menghubungkan dua nodal per
bedaan tipe yang dipilih memperlihatkan perbedaan kondisi struktural.

2.3.4.3.1.1. ROD ELEMENT


Uniaxial element yang memiliki matrik kekuatan tekan, tarik dan torsional eleme
n ini tidak memiliki kemampuan untuk bending dan geser. Digunakan untuk pembuata
n pemodelan truss dengan sambungan pin.
2.3.4.3.1.2. TUBE ELEMENT
Tube element ini adalah variasi dari rod element dengan penampang melintang bula
t, juga termaksud kedalam tipe uniaxial element yang dimiliki matrik kekuatan te
kan, tarik, dan torsional. Beberapa program analisa berisikan matrik bending dan
geser ketika dipakai untuk pemodelan pipa.
Aplikasi yang sering dipakai adalah untuk pemodelan pipa. Juga digunakan lebih t
epat untuk memperjelas sifat-sifat dari rod element jika penampang melintang bul
at. Properti-nya antara lain: diameter luar dan diameter dalam.
2.3.4.3.1.3. CURVE TUBE BEAM

Merupakan tipe tube element yang lain. Elemen ini adalah kurva, sumbu netralnya
merupakan lengkungan bukan garis. Sering kali beberapa tube element disusun seb
uah lengkungan.
Digunakan untuk pemodelan belokan dan siku pada sistem pemipaan. Properti yang d
imiliki seperti halnya tube lain: diameter luar dan diameter dalam.
2.3.4.3.1.4. BAR ELEMENT
Uniaxial element yang memiliki kekakuan tekan, tarik, torsional dan bending bent
uk beam yang lebih umum sering menggunakan elemen ini.
Digunakan untuk pemodelan beam / frame struktur. Properti yang memiliki antara l
ain : luas, momen inersia, konstanta torsional dan area geser.
2.3.4.3.1.5. BEAM ELEMENT
Uniaxial element yang memiliki kekakuan tekan, tarik, torsional, dan bending. E
lemen ini pada ujungnya dapat meruncing dan dapat diberikan properti yang berbed
a pada masing-masing ujungnya.
Digunakan untuk pemodelan beam / frame struktur. Properti yang memiliki antara l
ain: luas, momen inersia, konstanta torsional, dan area geser.
2.3.4.3.1.6. SPRING ELEMENT
Merupakan kombinasi pegas dan damper elemen, dapat berupa beban aksial m
aupun torsional. Properti yang dimiliki antara lain : kekakuan dan damping.
2.3.4.3.1.7. DOF SPRING ELEMENT
Dof spring element adalah kombinasi pegas dan damper element. Elemen ini meghubu
ngkan enam nodal derajat kebebasan pada nodal pertama, kepada nodal yang lain no
dal kedua.
Digunakan untuk menghubungkan dua derajat kebebasan dengan kekakuan tertentu. Pr
operti yang dimiliki : derajat kebebasan, kekakuan dan damping.
2.3.4.3.1.8. GAP ELEMENT
Gap element termaksud kedalam elemen nonlinear yang mempunyai kekakuan tarik, te
kan, dan geser yang berbeda.
Digunakan untuk memperlihatkan permukaan atau titik yang dapat terpisah, tertutu
p, atau bergeser dari satu terhadap yang lain. Properti yang dimiliki antara lai
n: kekuatan tarik, kekakuan melintang, dan koefisien gesek sumbu Y dan Z.
2.3.4.3.2. PLANE ELEMENT
Plane element dapat digunakan untuk memeperlihatkan membran, shell, dan pelat.
2.3.4.3.2.1. SHEAR PANEL ELEMENT
Elemen bidang hanya melawan gaya geser, gaya tangensial yang bekerja pada ujung
elemen. Elemen ini juga dapat melawan gaya normal.
Digunakan untuk memperlihatkan struktur yang berisikan lembaran yang sangat tipi
s, ditahan dengan kekakuan yang khusus. Properti yang dimiliki: ketebalan.
2.3.4.3.2.2. MEMBRAN ELEMENT
Elemen bidang yang hanya menahan gaya normal digunakan untuk membuat lembaran ya
ng sangat tipis. Properti: ketebalan.
2.3.4.3.2.3. BENDING ELEMENT
Elemen bidang yang hanya dapat menahan gaya bending digunakan untuk membuat mode
l pelat yang hanya digunakan menahan gaya bending. Properti: ketebalan dan kekua
tan bending.
2.3.4.3.2.4. PLATE ELEMENT
Elemen ini dapat menahan gaya geser, dan gaya bending. Digunakan untuk struktur
pelat tipis. Properti: ketebalan, kekakuan bending, dan gaya geser.
2.3.4.3.2.5. LAMINATE ELEMENT
Seperti plate element, kecuali bahwa elemen ini merupakan gabungan dari satu at
au lebih layer. Setiap layer dapat memperlihatkan material yang berbeda.
Digunakan untuk memperlihatkan shell. Properti: material, sudut orientasi, keteb
alan, dan gaya geser.
2.3.4.3.3. VOLUME ELEMENT
Elemen ini digunakan seluruh untuk pemodelan tiga dimensi solid struktur. Dengan
elemen ini akan didapatkan hasil analisa yang lengkap.

2.3.4.3.3.1. AXISYMETRIC ELEMENT


Tipe ini adalah elemen dua dimensi digunakan untuk memperlihatkan volume hasil r
evolusi. Aplikasi adalah untuk pemodelan axisymetric solid struktur dengan axisy
metric tumpuan dan axisymetric beban.
2.3.4.3.3.2. SOLID ELEMENT
Tipe ini adalah solid tiga dimensi. Aplikasinya untuk struktur atau elemen mesin
tiga dimensi. Dengan menggunakan elemen solid ini maka output yang didapatkan l
ebih lengkap.

2.3.5. PEMBUATAN JARING-JARING NODAL (MESHING)


Pembuatan jarring-jaring nodal ( meshing ) merupakan langkah yang harus dilakuka
n dalam menganalisa struktur atau momen mesin dengan menggunakan metode elemen h
ingga.
Jaring-jaring nodal yang ada pada suatu elemen mesin yang dianalisa merupakan le
tak dari nodal-nodal yang ada pada elemen tersebut.
2.3.6. PENENTUAN TUMPUAN
Tumpuan adalah bagian yang menumpu / menahan elemen dari beban yang diberikan. T
umpuan mutlak diperlukan dalam setiap analisa menggunakan metode elemen hingga.
Program ANSYS 14.0 memberikan fasilitas untuk membuat tumpuan dalam setiap struk
tur / elemen mesin yang dianalisa.
2.3.7. PEMBERIAN BEBAN
Beban yang diberikan terhadap subjek yang akan dianalisa dapat berupa body load,
load nodal, dan elemental load. Pemilihan tipe ini disesuaikan dengan keadaan s
ebenarnya dari elemen mesin yang akan dianalisa.
2.3.7.1. BODY LOAD
Body load bekerja pada seluruh elemen pada pemodelan dan berguna untuk m
emperhatikan:
Percepatan.
Kecepatan.
Termal.
2.3.7.2. BEBAN NODAL
Beban nodal yang dapat diberikan adalah:
Gaya dan momen.
Perpindahan.
Percepatan.
Temperatur.
2.3.7.3. BEBAN ELEMENTAL
Beban elemental memiliki enam tipe pembebanan, yaitu:
Tekanan.
Temperatur.
Konveksi.
Radiasi.
2.3.8. ANALISA
Analisa terhadap struktur aatau elemen mesin yang daapat dilakukan oleh program
ANSYS 14.0 meliputi:
Basic struktur analysic
Heat transfer analysic
Nonlinear analysic
Dynamic analysic
Visualisasi analysic
2.3.8.1. BASIC STRUKTUR ANALYSIC
2.3.8.1.1. LINEAR STATIC
Linear static analysic merupakan tipe yang paling sering digunakan dalam

analisa. Istilah linear mengandung arti bahwa perhitungan perpindahan atau tega
ngan adalah linear terhadap gaya yang diberikan, dan istilah static mengandung a
rti bahwa tidak terpengaruh oleh waktu ( stady state ).
2.3.8.1.2. BUCKLING
Dalam linear statik struktur diasumsikan berada dalam kesetimbangan. Ket
ika beban ditiadakan, struktur akan kembali kebentuk semula atau tidak terdeform
asi.
Pada kombinasi pembebanan, struktur diasumsikan berada dalam kesetimbangan. Ket
ika beban ditiadakan, struktur akan kembali kebentuk semula atau tidak terdeform
asi.
Pada kombinasi pembebanan, struktur terus menerus terdeformasi, tanpa penambahan
yang besar. Dalam kasus seperti ini struktur menjadi tidak stabil, struktur men
galami buckling, untuk elastik atau linear, buckling analisis diasumsikan bahwa
yielding dari struktur dan arah gaya yang diberikan tidak berubah.
2.3.8.1.3. NORMAL MODEL
Normal model analisis menghitung frekuensi natural dari struktur frekuen
si natural adalah frekuensi yang erjadi bila struktur diberikan beban pengganggu
kestabilan.
2.3.8.2. HEAD TRANSFER ANALYSIC
ANSYS 14.0 untuk windows mempunyai kemampuan dalam menganalisa termal. Kemampuan
yang dimiliki antara lain, untuk kondisi dalam satu dimensi, dua dimensi, tiga
dimensi, konveksi bebas, konveksi paksa, radiasi, pembebanan panas permukaan, vo
lumetric, dan sistem kontrol termal elemen.
2.3.8.3. NONLINEAR ANALYSIC
Salah satu pertimbangan dalam penentuan tipe analisa adalah bahwa strukt
ur yang mengalami sifat nonlinear pada saat pembebanan. Berdasarkan hal itu, sif
at struktur dan material dapat dibuat nonlinear, banyak tipe dari sifat nonlinea
r yang mungkin terjadi. Jadi struktur mengalami perpindahan yang cukup besar, da
n material struktur mengalami pembebanan perpindahan yang cukup besar, dan mater
ial struktur mengalami pembebanan diatas yielding point, struktur akan cenderung
kurang kaku dan deformasi permanen akan terjadi. Program ANSYS 14.0 memberikan
pemilihan tipe-tipe tersebut, yaitu:
Geometri nonlinear
Material
Contact
2.3.8.4. DYNAMIC ANALYSIC
Piihan dynamic response yang dapat digunakan dari program ANSYS 14.0 ber
isikan kemampuan untuk:
Frekuensi response, yang menghitung stady-state response kedalam bentuk
sinusoidal aksitasi.
Transient response, yang menghitung response kedalam bentuk umum, dan fu
ngsi waktu terhadap eksitasi.
2.3.8.5. VISUALISASI ANALYSIC
Program ANSYS 14.0 memiliki kemampuan memperlihatan hasil analisa dalam
berbagai grafik dan tabel. Metode ini memberikan fasilitas agar data mengevaluas
i dengan cepat dan akurat walaupun elemen yang dianalisa sangat kompleks. Grafik
memberikan ketepatan dalam mengidentifikasi kecendrungan dan performa menyeluru
h dari model dan struktur yang dianalisa. Tabel juga memberikan kemudahan untuk
mengidentifikasikan keakuratan analisa dan informasi yang lebih detail mengenai
kondisi kritis yang terjadi.
2.3.8.5.1. XY STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan bagian hasil analisa berbentuk plo
t kurva dua dimensi dalam sumbu XY.
2.3.8.5.2. MODEL STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan model yang ada. Dengan fasilitas i
ni dapat dipilih beberapa tampilan dari bentuk model.

2.3.8.5.3. DEFORMED STYLE


Merupakan fasilitas program untuk menampilkan hasil analisa seperti, deformasi,
animasi, dan vektor.
2.3.8.5.4. COUNTOUR STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan hasil analisa seperti, con
tour, tegangan, keriteria, dan lain - lain.

BAB III
PEMODELAN KOMPONEN SAMBUNGAN PIPA MODEL T
3.1. MODEL SAMBUNGAN PIPA - T
Pada kesempatan ini pemodelan dilakukan untuk sambungan pipa model T den
gan menggunakan program ANSYS 14.0. ANSYS adalah merupakan salah satu program ko
mputer untuk metode elemen hingga. Dengan ANSYS 14.0 semua tahap dalam analisis
struktur bisa dilakukan, yaitu mulai dari pembuatan geometri, meshing, pemiliha
n material, jenis elemen, penentuan syarat batas dan beban.
Dalam menganalisa suatu konstruksi melalui software terlebih dulu dibuat
bentuk tiga dimensi agar dapat mendekati bentuk aslinya. Dengan kesepakatan seb
agai berikut:
Sistem sumbu yang digunakan :
X = sumbu lateral.
Y = sumbu vertical.
Z = sumbu longitudinal.
Data dimensi komponen sambungan pipa model T
Diameter luar (Do)
= 4,5 (inchi)
Tebal dinding (t)
= 0,237 (inchi)
Diameter dalam (Di)
= 4,026 (inchi)
Dalam proses ini langkah-langkah yang dilakukan adalah :
3.2. PEMODELAN ELEMEN HINGGA
3.2.1. PEMODELAN GEOMETRI (CAD )
Pemodelan elemen hingga (finite element modelling) dilakukan den
gan tujuan untuk mendapatkan nilai tegangan pada komponen yang dimodelkan. Pemod
elan elemen hingga untuk komponen sambungan pipa model T dilakukan dengan menggu
nakan perintah Geometry pada Workbench ANSYS 14.0 tahun 2012. Awalnya membuat ga
mbar pipa utama pada bidang XY dengan ukuran seperti pada data dimensi komponen
sambungan pipa model T, kemudian membuat pipa percabangan pada bidang XZ dengan
ukuran dimensi yang sama dengan gambar pipa utama. Maka hasil gambar komponen sa
mbungan pipa model T dapat dilihat pada gambar 3.1.

Gambar 3.1 Geometry Komponen Sambungan Pipa Model T


3.2.2. JARING-JARING NODAL (MESHING MODEL)
Sebelum proses analisis dilakukan, maka setelah pemodelan geometri yaitu
melakukan proses meshing pada komponen sambungan pipa model T sesuai dengan tah
apan analisis pada software ANSYS 14.0. Hasil meshing dapat dilihat pada gambar
3.2.

Gambar 3.2 Hasil Mashing Pada Ansys 14.0


Dari hasil meshing pada ansys didapatkan jumlah elemen sebanyak 2334 dan nodes s
ebanyak 13785 dengan toleransi element size 0,3937 in (1cm). Dengan hasil kualit
as yang demikian maka dapat diteruskan ke proses berikutnya yaitu Static Structu
ral.
3.2.3. STATIC STRUCTURAL
Pada proses static structural ada dua analisis setting yang dilakukan ya
itu insert pressure dan fixed support. Pressure pada komponen sambungan pipa mod
el T dirancang dengan perhitungan bahwa beban yang diterima dari daerah seluruh
dalam komponen tersebut adalah 14,5 (Psi). Perhitungan ini didasarkan pada beban
dengan toleransi yaitu 1 (Bar) = 14,5 (Psi) sebagai beban normal yang diberikan
. Pemodelan dapat dilihat pada gambar 3.3.
Gambar 3.3 Hasil Pemodelan Pressure Pada Ansys 14.0

Selanjutnya komponen sambungan pipa T diberi support (tumpuan) pada kedua sisi
ujung pipa utama komponen sambungan pipa T yang mewakili kondisi pipa. Jenis sup
port (tumpuan) yang diberikan ialah fixed support (tumpuan jepit) dimana yang di
bebaskannya adalah dalam arah rotasi X dan Y. Pemodelan dapat dilihat pada gamba
r 3.4.
Gambar 3.4 Hasil Pemodelan Support Pada Ansys 14.0
3.2.4. SOLUTION
Pada tahap solution disini dapat melihat hasil analisa tegangan-tegangan yang te
rjadi setelah diberikan pembebanan dan tumpuan. Tegangan yang terjadi pada kompo
nen sambungan pipa T pada software ANSYS 14.0 yaitu maximum principal stress dan
minimum principal stress. Hasil analisa tegangan maximum principal stress dan m
inimum principal stress dapat dilihat pada gambar 3.5 dan gambar 3.6.
Gambar 3.5 Hasil Solution Maximum Principal Stress Pada Ansys 14.0
Gambar 3.6 Hasil Solution Minimum Principal Stress Pada Ansys 14.0

3.3.

DIAGRAM ALIR PROSES ANALISA KOMPONEN SAMBUNGAN


PIPA MODEL T DENGAN METODE ELEMEN HINGGA
MENGGUNAKAN PRANGKAT LUNAK PROGRAM ANSYS 14.0

BAB IV
PERHITUNGAN DAN ANALISA
4.1. PERHITUNGAN TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T
SECARA MANUAL
Perhitungan sambungan pipa model T secara numerik dengan menggunakan pro
gram ANSYS 14.0 akan dibandingkan dengan perhitungan secara manual. Maka perhitu
ngan tegangan pada komponen sambungan pipa model T sebagai berikut:
Dimensi komponen sambungan pipa model T yang diperlukan dalam perhitunga
n:
Diameter luar (Do)
Diameter dalam (Di)
Jari-jari pipa (r)
Tebal pipa (t)
Tekanan internal (P)

=
=
=
=
=

4,5 (in) .
4,026 (in) .
2,25 (in) .
0,237 (in).
14,5 (Psi) .

Pada perhitungan analitik menentukan hoop stress pada pipa utama ( tanpa sambung
an ) seperti pada gambar 4.1 dengan menggunakan persamaan rumus:

Gambar 4.1 Hoop stress Yang Terjadi Pada Pipa Utama


s_(H = (P . D)/(2 . t) )
Dimana :
P

= tekanan (Psi)

D
= diameter luar pipa (in)
t
= tebal pipa (in)
Maka perhitungan analitik hoop stress pada pipa utama ( tanpa sambungan ):
? s?_(H = (P . D)/(2 . t) )
s_(H = (14,5 Psi . 4,5 in)/(2 . 0,237 in) )
s_(H = ( 65,25 Psi .in)/(0,474 in) )
s_(H = 137,65 Psi )
Pada perhitungan analitik menentukan axial stress pada pipa utama ( tanpa sambun
gan ) seperti pada gambar 4.2 dengan menggunakan persamaan rumus:

Gambar 4.2 Axial stress Yang Terjadi Pada Pipa Utama


s_(A = (P . D)/(4 . t) )
Dimana :
P
= tekanan (Psi)
D
= diameter luar pipa (in)
t
= tebal pipa (in)
Maka perhitungan analitik axial stress pada pipa utama ( tanpa sambungan ):
s_(A = (P . D)/( 4 . t) )
s_(A = (14,5 Psi . 4,5 in)/(4 . 0,237 in) )
?
s?_(A = (65,25 Psi .in)/(0,948 in) )
s_(A = 68,23 Psi )
Pada komponen sambungan pipa model T, perhitungan analitik hanya bisa me
nghitung untuk pipa utama ( tanpa sambungan ) saja, maka tidak bisa diuraikan se
cara analitik akan tetapi bisa dengan menggunakan cara empiris.
Berdasarkan persamaan empiris dari persamaan (19) journal of the Korean
nuclear society volume 29, number 4 dengan judul Stress Index Development for pi
ping with trunnion Attachment Under Pressure and Moment Loadings , halaman 310 - 3
19 maka perhitungan sambungan pipa model T dapat diselesaikan dengan persamaan r
umus sebagai berikut:
s_H
= K1M . C1M (PD/2T) ( untuk hoop stress).
s_A
= K1M . C1M (PD/4T) ( untuk axial stress).
dimana:
K1M

= Modified peak stress index due to internal pressure


K1M = 1,085 (D/T)-0,0208(d/D)0,00736(t/T)0,0

358
for (t/T) = 1.
K1M = 1,085 (D/T)-0,0208(d/D) 0,00736 (t/T)0,0126
for (t/T) < 1.
C1M
= Modified secondary stress index due to internal pressure
C1M = 0,829 (D/T)0,111(d/D)-0,0445(t/T)0,018
5
for (t/T) = 1.
C1M = 0,829 (D/T)0,111(d/D)-0,0445(t/T)0,00829
for (t/T) < 1.
P
= Internal Pressure (tekanan dalam pipa).
D
= Outside diameter of run pipe (diameter pipa utama).
d
= Outside diameter of trunnion pipe support (diameter pipa cab
ang)
T
= Thickness of run pipe (tebal dinding pipa utama).
t
= Thickness of trunnion pipe support (tebal dinding pipa cabang)

Maka perhitungan tegangan pada sambungan pipa model T :


K1M ( Modified peak stress index due to internal pressure ):
K1M
K1M
(0,237
K1M

= 1,085 . (D/T)-0,0208 . (d/D) 0,00736 . (t/T)0,0358


= 1,085 . ((4,5 in)/(0,237 in))-0,0208 . ((4,5 in)/(4,5 in)) 0,00736 . (
in)/(0,237 in))0,0358
= 1,085 . 18,98 in -0,0208 . 1 in 0,00736 . 1 in 0,0358
K1M
= 1,085 . 0,94 in . 1 in . 1 in
K1M
= 1,019722 in

C1M ( Modified secondary stress index due to internal pressure ):


C1M
= 0,829 . (D/T)0,111 . (d/D) -0,0445 . (t/T)0,00185
C1M
= 0,829 . ((4,5 in)/(0,237 in))0,111. ((4,5 in)/(4,5 in)) -0,0445 . ((0,
237 in)/(0,237 in)) 0,00185
C1M
= 0,829 . 18,98 in 0,111 . 1 in -0,0445 . 1 in 0,00185
C1M
= 0,829 . 1,38 in . 1 in . 1 in
C1M
= 1,155088 in

Jadi asumsi nilai hoop stress pada sambungan pipa model T adalah:
s_H = K1M . C1M (PD/2T)
s_H = 1,019722 in . 1,155088 in . ((14,5 Psi
.4,5 in)/(2 . 0,237 in))
s_H = 1,1778 in . ((65,25 Psi .in )/(0,474 in))
s_H = 162,13 Psi
Jadi asumsi nilai axial stress pada sambungan pipa model T adalah:
s_A = K1M . C1M (PD/4T)
s_A = 1,019722 in . 1,155088 in . ((14,
5 Psi .4,5 in)/(4 . 0,237 in))
s_A = 1,1778 in . ((65,25 Psi .in )/(0,948 in))
s_A = 81,07 Psi

4.2. PERHITUNGAN TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T


SECARA NUMERIK MENGGUNAKAN PROGRAM ANSYS
Hasil pemodelan dengan menggunakan program ANSYS 14.0 dihasilkan data tegangan y
ang berupa perhitungan secara numerik. Maka dengan proses selanjutnya didapat be
ntuk kurva tegangan terhadap posisi dan tegangan-tegangan pada nodes tertentu. P
ada tabel dibawah ini diperlihatkan nilai-nilai dari setiap nodes pada minimum p
rincipal stress dan maximum principal stress pada bagian komponen sambungan pipa
model T.

Tabel 4.2 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al
Stress Pada Bidang (YZ) Sebelah Kiri Komponen Sambungan Pipa Mo
del T
Posisi
-41
-40
-39
-38
-37
-36
-35
-34
-33
-32
-31
-30
-29
-28
-27
-26
-25
-24
-23
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Maximum
16.483
17.021
17.315
17.356
17.436
17.507
18.299
18.384
26.455
59.609
94.802
139.58
184.41
236.29
288.18
346.81
405.48
471.39
537.39
611.4
685.57
768.73
852.15
945.99
1040.2
1147
1254.4
1378.2
1502.9
1649.9
1798.2
1987.6
2179
2442.2
2706.8
3205.7
3707.5
4800.8
6073.5
7858.5
8382.5
11338
6322.8
5898.6
6176.2
6752.2
7180.8
7213.2
8434
8446.3
9357.5
8932
8845.9

Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)


-2.3665
-2.6608
-2.8818
-2.8825
-2.8978
-3.1152
-3.1493
-3.366
-3.4037
-3.8272
-4.0159
-4.6627
-5.308
-5.9234
-6.895
-7.3128
-9.8539
-12.74
-17.736
-19.413
-20.363
-21.35
-23.261
-32.069
-41.438
-55.786
-70.805
-93.071
-116.29
-152.1
-189.21
-241.36
-295.59
-392.92
-491.93
-582.36
-677.91
-940.56
-1231.4
-1423.5
-3940
-2809.8
-2620.9
-2609.9
-2492.4
-2442.6
-2098
-1936.2
-1823.2
-1791.6
-1692.3
-1259.6
-835.6

12
13
14

8542.2 -681.98
8558.7 -3865.7
10412 -2832.1

Tabel 4.3 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al
Stress Pada Bidang (YZ) Sebelah Kanan Komponen Sambungan Pipa M
odel T
Posisi
-41
-40
-39
-38
-37
-36
-35
-34
-33
-32
-31
-30
-29
-28
-27
-26
-25
-24
-23
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2

Maximum
16.463
16.99
17.305
17.357
17.447
17.683
18.341
18.35
26.224
58.984
93.971
138.56
183.21
234.92
286.63
345.08
403.55
469.26
535.05
608.84
682.77
765.66
848.8
942.29
1036.2
1142.6
1249.6
1372.8
1496.9
1644.1
1792.6
1980.5
2170.3
2442.7
2716.9
3196.2
3676.4
4834.6
5993
8352.7

Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)


-2.382
-2.6593
-2.9285
-2.9357
-2.9392
-3.1881
-3.1889
-3.359
-3.4394
-3.9809
-4.048
-4.6895
-5.3959
-5.9412
-7.289
-7.3182
-9.8383
-12.696
-17.644
-19.48
-20.578
-21.713
-23.115
-31.866
-41.177
-55.39
-70.274
-92.518
-115.7
-150.77
-187.17
-239.96
-294.58
-386.24
-479.82
-570.19
-661.58
-941.34
-1227.6
-1489.4

-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

9349
7381.7
6082.4
6190.7
6357.8
6769.6
7856.7
8087.6
8420.4
8539.2
10207
8834.7
8886.1
8926.2
10372
7212.3

-1782.4
-4162.4
-2895
-2830.9
-2623.8
-2568.4
-2448.3
-2372.4
-2106.5
-1832.5
-1802.4
-1944.1
-1265.2
-841.99
-684.4
-3883.7

Tabel 4.4 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al
Stress Pada Daerah Sambungan Pipa Utama dan Cabang Komponen Sam
bungan
Pipa Model T.
Posisi
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Maximum
12588
14763
17240
15074
12437
11284
11021
8588.9
7409.6
6421.2
6276.8
5447.3
2902.3
2688.6
128.69
81.822
67.821
65.663
26.872
23.223
0.41004
-25.95
-1088.4
-836.12
-717.28
-685.42
-335.4
-262.83
-207.15
-131.95
-45.706
1338.8
1474.2
4028.7

Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)


-500.4
1959
1888.9
1679.5
1641.5
1362.3
1238.9
-968.18
-969.76
-1194.2
-2670.5
-2827.9
-4511.1
-5911.5
-8144.4
-9781.3
-11453
-12850
-13058
-13211
-13247
-11522
-9969.2
-11872
-13551
-13651
-13902
-14150
-11978
-9895.2
-9683.8
-7588.8
-5859
-4007.1

12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22

4063.4
5272.1
7296.4
7404
10043
11168
11281
13690
13778
9967.1
8636.3

-3885.5
-1724
-1484.6
-1300.4
-1199.2
716.01
722.61
831.37
844.62
1219.9
-115.62

4.3. GRAFIK TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T


Hasil pengolahan data tegangan dari pemodelan komponen sambungan pipa model T de
ngan menggunakan program ANSYS 14.0 diperoleh dalam bentuk grafik hubungan posi
si (in) terhadap tegangan (Psi).

Gambar 4.4 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal St
ress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang Daerah bidang YZ Sebelah
Kiri Komponen Sambungan Pipa Model T

Gambar 4.5 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal St
ress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang Daerah bidang YZ Sebelah
Kanan Komponen Sambungan Pipa Model T.
Gambar 4.6 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal S
tress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang daerah sambungan pipa
utama dan pipa cabang Komponen Sambungan Pipa Model T
4.4. ANALISA PERBANDINGAN ANTARA PERHITUNGAN MANUAL
DENGAN PERHITUNGAN MENGGUNAKAN PROGRAM ANSYS
Dari hasil perhitungan dengan program ANSYS 14.0 dapat diperoleh distri
busi tegangan yaitu maximum principal stress untuk menunjukkan tegangan hoop str
ess pada sisi luar dan dalam dari komponen pipa T dan minimum principal stress m
enunjukkan tegangan axial stress pada sisi luar dan dalam komponen pipa T terseb
ut.
Perbandingan hasil perhitungan antara metode elemen hingga menggunakan p
rogram ANSYS 14.0 dengan perhitungan manual berdasarkan persamaan empiris yang t
elah diperoleh hasilnya setelah melakukan proses penurunan persamaan.
Tabel 4.5 Hasil Analisa Tegangan Minimum Principal Stress (Numerik) dengan Axial
Stress
(Empiris).
PERHITUNGAN NUMERIK
PERHITUNGAN EMPIRIS
KEGAGALAN
(%)
MINIMUM PRINCIPAL STRESS (Psi) AXIAL STRESS
(Psi)
81.286 (Psi)
81.07 (Psi)
2.66 x 10-3

Tabel 4.6 Hasil Analisa Tegangan Maximum Principal Stress (Numerik) dengan Hoop
Stress
(Empiris).
PERHITUNGAN NUMERIK
PERHITUNGAN EMPIRIS
(%)
MAXIMUM PRINCIPAL STRESS (Psi) HOOP STRESS
(Psi)

KEGAGALAN

162.27 (Psi)
162.13 (Psi)
8.63 x 10-4
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. KESIMPULAN
Hasil perhitungan dengan program ANSYS 14.0 maupun perhitungan empiris
memperoleh harga tegangan yang berbeda. Secara umum perhitungan ANSYS diperoleh
berbagai macam harga tegangan yang berbeda dalam komponen akibat pengaruh bentuk
geometri, seperti juga dalam hasil perhitungan untuk beberapa bengkokan pipa da
n sistem pemipaan lainnya. Hasil perhitungan ANSYS 14.0 lebih konservatif diband
ingkan hasil perhitungan empiris, dari hasil perhitungan ini bisa dikatakan bahw
a perhitungan ANSYS 14.0 lebih teliti dengan memberikan hasil pada setiap titik
nodesnya dan bisa menghasilkan desain lebih teliti dan efisien. Perhitungan deng
an ANSYS ini mudah dikembangkan untuk analisis desain, yaitu dengan mengubah inp
ut file, ketelitian dari hasil perhitungan ditentukan oleh visualisasi atau mode
lling yang diambil, baik dalam pemilihan tipe elemen ataupun penentuan siarat ba
tas dalam pembebanan.
5.2. SARAN
Untuk mendapatkan hasil analisa komponen sambungan pipa T secara numerik
yang lebih teliti diperlukan melakukan pemodelan komponen dengan menggunakan so
ftware yang lain selain ANSYS 14.0 sehingga perhitungan numerik mendekati hasil
perhitungan empiris dan analitik.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.
LATAR BELAKANG
Sambungan pipa model T merupakan salah satu komponen untuk menyalurkan fluida, y
ang merupakan subjek dari atau perubahan harga tekanan. Pipa itu sendiri harus d
iperhitungkan bersama perubahan fluktuasi gaya yang terjadi pada sistem dari flu
ida, gas atau efek luar seperti tiupan angin dan gangguan gempa bumi.
Perencanaan sistem pemipaan harus memperhatikan sistem pipa atau pemipaan sepert
i :
Jumlah kebutuhan fluida atau gas dengan tekanan yang dapat diterima oleh
material.
Memiliki fleksibilitas penurunan tegangan agar semua kondisi operasi dar
i gaya-gaya momen di pipa berada dalam batas yang diijinkan.
Tegangan merupakan salah satu besaran yang harus menjadikan perhatian utama dala
m perancangan. Banyak metode yang dapat digunakan untuk manganalisi tegangan. Di
antaranya metode analitik dan numerik. Penyelesaian masalah dengan mengguakan me
tode analitik merupakan metode penyelesaian yang paling baik, namun ada kalanya
metode tersebut tidak dapat digunakan apabila menyangkut masalah sistem geometri
kondisi batas yang rumit, serta sifat-sifat material yang bervariasi. Oleh kare
na itu, digunakan metode numerik sebagai pendekatannya. Beberapa metode numerik

yang lazim digunakan diantaranya metode elemen hingga (Finite Element Method).
Metode elemen hingga merupakan metode yang paling popular digunakan. Untuk mener
apkan metoda elemen hingga tersebut, diperlukan seperangkat komputer digital bes
erta perangkat lunaknya, dan saat ini sudah banyak tersedia paket-paket perangka
t lunak metode elemen hingga yang digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah
teknik. Salah satunya adalah perangkat lunak ANSYS 14.0 yang merupakan suatu per
angkat lunak metode elemen hingga yang digunakan sebagai pengganti keterbatasan
solusi analitik.
1.2.
IDENTIFIKASI MASALAH
Masalah yang dianalisa pada tugas akhir ini adalah untuk pemodelan siste
m yang melibatkan geometri dan kondisi-kondisi batas yang rumit, serta sifat-sif
at material yang bervasiasi, penyelesaian analitik sangat sulit untuk digunakan.
Karena keterbatasan solusi analitik tersebut, maka dilakukanlah berbagai cara u
ntuk mengatasinya, diantaranya : membuat perangkat lunak sendiri dan menggunakan
perangkat lunak tersebut, diperlukan waktu yang cukup lama. Sehingga cara ini p
un belum efektif untuk dilakukan.
Dengan kondisi - kondisi tersebut, maka cara yang paling efisien yaitu menggunak
an perangkat lunak yang telah ada. Salah satunya adalah perangkat lunak ANSYS 1
4.0 yang merupakan perangkat lunak metode elemen hingga yang telah popular.
Dalam tugas akhir ini, identifikasi masalah menitik beratkan pada cara penggunaa
n masalah gaya yang terjadi dalam proses pembebanan dengan menggunakan perangkat
lunak ANSYS 14.0 untuk menyelesaikan masalah gaya.
1.3.
TUJUAN
Tujuan tugas akhir ini menganalisa tegangan pada komponen sambungan pipa
model T dengan menggunakan perhitungan secara analitik pada pipa utama, empiris
pada pipa bercabang, maupun numerik (software ANSYS 14.0).
1.4.
LINGKUP MASALAH
Untuk memperjelas batasan masalah dari penyelesaian suatu kasus, maka pe
nulis memberikan lingkup pembahasan sebagai berikut:
PEMODELAN AWAL
Yaitu membuat pernyataan masalah pada suatu kasus yang akan dianalisa se
belum menggunakan perangkat lunak ANSYS 14.0. Dalam membuat pernyataan masalah t
ersebut, adalah beberapa asumsi-asumsi yang digunakan, yaitu : gaya yang terjadi
pada saat pembebanan.
Pelaksanaan motode elemen hingga dengan menggunakan perangkat lunak ANSY
S 14.0 yaitu memodelkan suatu kasus nyata kedalam perangkat lunak ANSYS 14.0.
INTERPRESTASI HASIL
Yaitu menafsirkan hasil yang didapatkan dari penyelesaian kasus tersebut.

1.5.

SISTEMATIKA PENULISAN
Agar lebih mempermudah penyusunan laporan ini maka perlu penyusunan dala
m beberapa bab yang meliputi hal-hal sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Terdiri dari latar belakang, identifikasi masalah, tujuan, pembatasan
masalah dan sistematika penulisan.
BAB II LANDASAN TEORI
Membahas teori-teori yang berhubungan dengan metode elemen hingga
dan program ANSYS 14.0.
BAB III PEMODELAN STRUKTUR SAMBUNGAN PIPA MODEL T
Terdiri dari pegumpulan data, pemodelan dengan menggunakan program
ANSYS 14.0 dan pemilihan ukuran dari variable-variabel.
BAB IV HASIL DAN ANALISIS DATA
Bab ini berisikan hasil-hasil penelitian yang sudah dilakukan yang
diran
gkum secara keseluruhan.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1.

DASAR-DASAR METODE ELEMEN HINGGA


Metode elemen hingga adalah metode numeris untuk penyelesaian masalah te
knik dan fisika matematis. Masalah tersebut meliputi:
Analisa struktur
Heat transfer
Aliran fluida
Perpindahan massa
Elektromagnetik
Permasalahan kompleks dari geometri, pembebanan, dan sifat material, umumnya sus
ah untuk menyelesaikannya secara matematis. Penyelesaian matematis adalah menggu
nakan persamaan matematis yang menghasilkan persamaan untuk mendapatkan informas
i / penyelesaian dari nilai yang tidak diketahui disetiap lokasi dibagian strukt
ur / objek. Penyelesaiannya umumnya menggunakan ODE & PDE (Persamaan Difrensial
Parsial).
Penyelesaian Metode Elemen Hingga menghasilkan persamaan dari masalah yang diana
lisa dalam sistem persamaan serentak yang harus diselesaikan. Penyelesaian ini m
emberikan hasil / penyelesaian pendekatan dari nilai yang tidak diketahui pada t
itik tertentu dalam sistem yang kontinyu. Sistem yang kontinyu adalah istilah da
ri kondisi struktur / objek yang sebenarnya.
Dikritisasi (discretization) adalah proses pemodelan dari struktur/ objek dengan
membaginya dalam elemen - elemen kecil (finite elemen atau elemen hingga) yang
terhubung oleh titik-titik (nodes) yang digunakan oleh elemen - elemen tersebut
dan sebagai batas dari struktur / objek. Dalam metode elemen hingga persamaan da
ri seluruh sistem dibentuk dari penggabungan persamaan elemen-elemennya.
Masalah struktur: penyelesaian yang didapat adalah deformasi (displacement) pada
setiap titik (nodes) yang selanjutnya digunakan untuk mendapatkan besaran-besar
an regangan (strain) dan tegangan (stress). Untuk masalah bukan struktur:
heat transfer: temperatur akibat flux temperatur.
fluid flow: tekanan fluida akibat flux fluida.
Metode elemen hingga (finite elemen method) telah berkembang selama 35 tahun ber
samaan dengan perkembangan teknologi komputer.
Penyelesaian dari metode elemen hingga (MEH) umumnya menggunakan metode
matriks. Penyelesaian MEH memerlukan perhitungan yang sangat banyak dan berulang
-ulang dari persaamaan yang sama, sehingga diperlukan sarana komputer dan bahasa
pemrogramannya. Penyelesaian dari seluruh sistem umumnya merupakan penyelesaian
persamaan serentak yang dinyatakan dalam bentuk matriks dan diselesaian menggun
akan penyelesaian persamaan serentak (Cholesky, Eliminasi Gauss, Iterasi Gauss-S
eidel).
2.1.1. SEJARAH METODE ELEMEN HINGGA
Elemen satu dimensi dikembangkan oleh Hrennikoff (1941) dan McHenry (1943) sebag
ai elemen rangka (truss) dan balok (beam). Courant (1943) mengembangkan definisi
tegangan dalam bentuk fungsi (variational form), shg. Sebagai awal penggunaan f
ungsi bentuk (shape function) yang diterapkan dalam elemen segitiga (elemen dua
dimensi).
Levy (1947) mengembangkan metode fleksibilitas (flexibility method) atau metode
gaya (force method). Pada tahun 1953, dia mengembangkan metode deformasi (displa
cement method) atau metode kekakuan (stiffness method). Pada masa itu usulannya
sangat susah diterima oleh umum karena memerlukan banyak perhitungan sehingga di
perlukan komputer sebagai sarana pendukung.
Argyris dan Kelsey (1954) mengembangkan analisa struktur metode matriks mengguna
kan metode energi. Pengembangan ini menunjukkan pentingnya pendekatan prinsip en

ergi dalam penyelesaian persamaan-persamaan metode elemen hingga. Awal penggunaa


n elemen dua dimensi dilakukan oleh Turner, Clough, Martin, dan Top (1956) denga
n menurunkan persamaan untuk elemen rangka, balok, elemen segitiga dan persegi,
pada pengembangan direct stiffness method untuk mendapatkan kekakuan sistem.
Istilah finite element (elemen hingga) diperkenalkan oleh Clough pada th. 1960
saat menggunakan elemen segitiga dan segi empat dalam analisa tegangan bidang (p
lane stress analysis). Melosh (1961) mengembangkan elemen pelat lentur (plate be
nding). Grafton dan Strome (1963) mengembangkan elemen shell dan axisymmetric sh
ell untuk pemodelan pressure vessel. Martin (1961), Gallagher, Padlog, dan Bijla
ard (1962), Melosh (1963), dan Argyris (1964) mengembangkan elemen tiga dimensi
tetrahedral. Clough, Rashid, dan Wilson (1965) mengembangkan element axisymmetr
ic solid.
Kebanyakan pendekatan regangan dan tegangan kecil dipakai dalam penyelesaian MEH
ditahun 60-an. Turner, Dill, Martin, dan Melosh (1960) mengembangkan penyelesai
an dari Large deformation and thermal analysis. Gallagher, Padlog, dan Bijlaard
(1962) mengembangkan penyelesaian kasus material tidak linier (non-linear materi
al). Gallagher dan Padlog (1963) mengembangkan penyelesaian dari masalah tekuk (
buckling). Zienkiewicz, Watson, dan King (1968) mengembangkan penyelesaian dari
kasus visco-elasticity.
Archer (1965) mengembangkan penyelesaian dari kasus analisa dinamis dalam pengem
bangan consistent mass matriks pada rangka dan balok. Melosh (1963) mengembangka
n pendekatan persamaan variational (vaiational formulation) dalam permulaan dari
penyelesaian masalah bukan struktur. Zienkiewicz, dan Cheung (1965), Martin (19
68), dan Wilson dan Nickel (1966) mengembangkan penyelesaian dari masalah torsi
dari poros, aliran fluida, dan konduksi panas.
Penyelesaian menggunakan weighing residual method dikembangkan oleh Szabo dan Le
e (1969), dan diterapkan dalam penyelesaian masalah transient field problems ole
h Zienkiewicz dan Parekh (1970). Studi tersebut memberikan alternatif penyelesai
an bila kasus-kasus yang tidak bisa diselesaiakan dengan pendekatan direct formu
lation dan variational formulation.
Belytscho (1976) mengembangkan penyelesaian yang efisien dari perilaku large dis
placement non-linear dynamic dengan memperbaiki penyelesaian numerisnya. Penerap
an dari metode elemen hingga telah digunakan dalam bidang bioengineering. Kasuskasus dalam bidang ini masih banyak masalah dimaterial pada non-linear material,
non-linear geometry, dan banyak hal lain yang masih menunggu penyelesaian.
2.1.2. PERAN KOMPUTER DALAM METODE ELEMEN HINGGA
Hingga tahun.1950-an, metode matriks dan metode elemen hingga tidak siap
digunakan dalam penyelesaian - penyelesaian masalah kompleks karena besarnya pe
rsamaan yang harus diselesaikan, sehingga tidak praktis.
Dengan hadirnya komputer, maka perhitungan dari penyelesaian persamaan dari sist
em struktur tersebut dapat diselesaikan dalam hitungan menit.
Perkembangan komputer menyebabkan perkembangan program-program numeris untuk ma
salah struktur dan non-struktur.
2.1.3. LANGKAH-LANGKAH METODE ELEMEN HINGGA
2.1.3.1. Langkah 1
Diskritisasi / meshing dan pemilihan jenis elemen berkait dengan idealisasi yang
ingin dilakukan terhadap struktur yang dimodelkan. Pilihan yang ada berkait den
gan jenis elemen (1 dimensi, 2 dimensi, atau 3 dimensi), dan berlanjut dengan ti
ngkat kesulitan dari jenis elemen yang ditunjukkan oleh jumlah titik (nodes) dal
am elemen beserta jumlah derajat kebebasan (degree of freedom atau DOF) dari mas
ing-masng titik (nodes). Penentuan jumlah elemen berkait dengan ukuran elemen y
ang penentuan dan penyebarannya berkenaan dengan konsentrasi dari deformasi, reg
angan, serta tegangan yang akan terjadi pada struktur yang dimodelkan yang diseb
abkan oleh bentuk geometri dari struktur serta penyebaran beban dan syarat batas
nya.

Gambar 2.1 Jenis Elemen


Gambar 2.2 Jumlah Elemen
2.1.3.2. Langkah 2
Pilih Fungsi Deformasi (Displacement Function) Penentuan fungsi deformasi adalah
berkait dengan jumlah titik dalam satu elemen serta DOF yang dimodelkan pada ti
ap titik atau tingkat / derajat polinomial dalam asumsi fungsi deformasi dalam e
lemen tersebut.
2.1.3.3. Langkah 3
Menentukan persamaan hubungan antara regangan {?} dan deformasi {d} serta antara
tegangan {s} dan regangan {?}.
Regangan: ?x =du/dx ; ?Y =dv/dy ; ?Z =dw/dz
Tegangan: sX = E ?x ; sY = E ?Y ; sZ = E ?Z
2.1.3.4. Langkah 4.
Menentukan Matrik Persamaan dan Kekakuan Elemen
Ada tiga metode dalam penentuan persamaan kekakuan elemen:
Metode Kesetimbangan Langsung (Direct Equilibrium Method).
Metode Kerja atau Energi (Work or Energy Method).
Metode dengan Pemberatan pada Energi Sisa (Methods of Weighted
Residual).
Metode Kesetimbangan Langsung: Matrik persamaan elemen yang menunjukkan hubungan
antara gaya, kekakuan, dan deformasi pada elemen ditentukan berdasarkan pada pr
insip kesetimbangan gaya.
Metode Kerja atau Energi: Metode ini adalah pendekatan yang dapat mencakup hampi
r semua tingkat kerumitan dari suatu model yang mencakup komponen material, dime
nsi, beban, dan syarat batas.
Metode yang menggunakan prinsip energi / kerja lainnya: Metode Castigliano dan M
etode yang berdasarkan Prinsip Energi Potensial Minimum. Keduanya hanya berlaku
untuk penurunan dengan material elastis.
Metode dengan Pemberatan pada Energi Sisa: Metode ini yang terkenal adalah Metod
e Galerkin. Metode ini memberikan hasil yang sama untuk semua penyelesaian Metod
e Energi. Metode ini sebagai penyelesaian saat metode energi tidak bisa digunaka
n. Metode ini dapat mengadopsi langsung persamaan diferensial.
Persamaan elemen yang dihasilkan secara umum adalah sebagai berikut:
2.1.3.5. Langkah 5
Bentuk persamaan global dari sistem struktur secara matrik adalah sebagai berik
ut:
{F} = [K] {d}
Dimana:
{F} = adalah vektor gaya global pada titik baik yang diketahui maupun yang tidak
diketahui.
[K] = adalah matrik kekakuan global dari sistem struktur; sifatnya singular atau
det [K] = 0.
{d} = adalah vektor deformasi yang diketahui dan yang tidak diketahui.
2.1.3.6. Langkah 6
Penyelesaian dari DOF yang tak diketahui, setelah syarat batas diberikan. Persam
aan dari sistem menjadi: Dimana: n = jumlah DOF yang tak diketahui. Matrik [K] b
ersifat non-singular (det [K] ? 0). Penyelesaiannya umumnya menggunakan antara l
ain: metode eliminasi Gauss Iterasi Gauss, Gaussseidel, dst.
2.1.3.7. Langkah 7
Penyelesaian Regangan dan Tegangan Elemen. Hasil regangan dan tegangan adalah o
utput yang umum digunakan untuk menentukan kualitas dari desain struktur yang di
lakukan.
2.1.3.8. Langkah 8
Interpretasi Hasil Output yang berupa: deformasi, tegangan, dan regangan adalah

sebagai acuan dalam menilai desain yang dimodelkan. Dari analisis yang dilakukan
, maka dapat ditentukan perubahan-perubahan untuk perbaikan desain maupun kualit
as model.
2.1.4. APLIKASI PADA METODE ELEMEN HINGGA
2.1.4.1. PADA MASALAH STRUKTUR:
Analisa Tegangan: pada struktur rangka, balok dan frame; pada struktur pelat
berlubang, dst.
Kejadian Tekuk (Buckling): pada kolom dan shell.
Analisa Getaran.
2.1.4.2. PADA MASALAH NON-STRUKTUR:
Kejadian Transfer panas (Heat Transfer).
Aliran Fluida (Fluid Flow), termasuk aliran dalam media berpori (tanah).
Distribusi dari potensi magnetik atau elektrik.
2.1.4.3. APLIKASI PADA BIOENGINEERING.
2.1.5. KEUNTUNGAN DARI METODE ELEMEN HINGGA
Memodelkan bentuk yang kompleks.
Menyelesaikan kondisi pembebanan umum.
Memodelkan objek / struktur dengan jenis material yang banyak (karena
Persamaan Pada tingkat elemen).
Memodelkan banyak macam syarat batas.
Dengan mudah menggunakan bermacam ukuran elemen dalam meshing.
Menyelesaikan model dengan mudah dan murah.
Dapat memodelkan efek dinamis.
Menyelesaikan kelakuan tidak linier dari geometri dan material.
2.1.6. SOFTWARE DARI METODE ELEMEN HINGGA
GT STRUDL.
CATIA.
STRUCAD.
SAP2000.
ABAQUS.
FLUENT.
ALGOR.
IDEAS.
CFX.
ANSYS.
FEMAP.
ADINA.
MSC NASTRAN.
MSC PATRAN.
ROBOT (AUTODESK).
MSC DYTRAN.
MSC MARC.
SACS.
MICRO SAS.
2.1.7. TEORI PEMROGRAMAN
Algoritma perhitungan dari suatu proses analisis sederhana dapat ditulis
kan dalam satu program tunggal, khususnya jika ternyata program tersebut berukur
an kecil katakanlah dalam orde ratusan baris. Penyusunan, modifikasi dan kompila
si program tunggal dengan demikian masih bisa dilakukan dengan mudah. Namun jika
program sudah besar dengan ribuan bahkan puluhan ribu baris maka praktek penuli
san algoritma dalam suatu program tunggal sebaiknya dihindari atas dasar beberap
a alasan, antara lain :
Semakin besar ukuran program, semakin lama waktu kompilasi yang dibutuhk
an. Program yang berukuran 2 kali membutuhkan waktu kompilasi lebih dari 2 kali
lipat. Hal ini diperlukan demi alasan penghematan waktu kompilasi.
Alasan yang menyangkut kompilasi ulang. Modifikasi beberapa baris saja m
embutuhkan kompilasi ulang program keseluruhan, yang jika terdiri-dari ribuan ba

ris tentu akan menyita waktu yang lama.


Alasan yang menyangkut proses penelusuran kesalahan ( debugging ). Kebut
uhan akan menemukan kesalahan kecil atau beberapa baris saja membutuhkan pemerik
saan kesalahan pada semua baris yang ada, sehingga sering dihadapi kasus dalam p
raktek pemrograman dimana baris yang sebenarnya betul malah dimodifikasi sementa
ra kesalahan yang dicari masih belum diketemukan dan tidak diperbaiki.
Untuk mengatasi hal-hal diatas, maka program akan ditulis dalam satu program ind
uk ( main programe ) yang memiliki beberapa subprograme yang dalam hal ini digun
akan subroutine. Program induk hanya berfungsi untuk menugasi subroutine ( membe
ri perintah keja dengan perintah call ). Suatu subroutine bertugas untuk melakuk
an satu macam proses operasi yang dalam keseluruhan analisis dilakukan berulang.
Secara garis besar, suatu paket program analisis struktur dapat dibagi atas bebe
rapa blok proses, yaitu :
Mulai
Pembacaan data masukan
Membuat program struktur
Menjalankan program struktur
Mencetak data keluaran
Analisa data
Selesai
Garis besar pemrograman analisis struktur diatas dapat dibuat program seperti di
bawah ini :
Gambar 2.3 Diagram Blok Program Analisis Struktur
2.2.
TEORI ELASTISITAS
2.2.1. TEGANGAN
Tegangan yang bekerja pada penampang bahan dapat dirumuskan sebagai berikut :
s= P/A
Dimana :
s
= tegangan atau gaya per-satuan luas (N/m^2 )
P
= beban (N)
A
= luas penampang (m2)
Dalam menentukan bahan untuk perancangan suatu struktur atau komponen, maka hal
yang paling utama yang harus ditentukan adalah tegangan yang mampu diberikan pad
a struktur tersebut. Tegangan yang harus ditentukan pada bahan sebelum proses pe
rancangan adalah :
Tegangan Batas didefinisikan sebagai tegangan satuan terbesar suatu bah
an yang dapat ditahan tanpa menimbulkan kerusakan.
Tegangan ijin yaitu bagian kekuatan batas yang bisa aman digunakan pada
perancangan. Para perancang struktur ( komponen ) umumnya bekerja dengan suatu
tegangan izin yang ditetapkan sebelumnya.
Secara umum tegangan dapat dibagi menjadi 2 jenis, yaitu :
Tegangan Normal ( Normal Stress )
Tegangan normal adalah tegangan yang bekerja normal ( tegak lurus )
terhadap permukaan yang mengalami tegangan. Tegangan ini dapat berupa tegangan t
arik maupun tekan.
Tegangan Geser (Shear Stress)
Tegangan geser adalah tegangan yang bekerja sejajar terhadap permukaan yang meng
alami tegangan.
Komponen tegangan ( stress ) bernilai positif jika searah dengan koordinat posit
ifnya dan sebaliknya. Tegangan yang bekerja pada batang terdiri dari 6 komponen,
antara lain :
{s}^2 = { s_(xx ) s_(yy ) s_(zz ) s_(xy ) s_(xz ) s_yz }
Keenam komponen tegangan ini dapat digambarkan seperti dibawah ini :
Gambar 2.4 Komponen Tegangan Tiga Dimensi

2.2.1.1. ANALISIS TEGANGAN SISTEM PEMIPAAN


Perhitungan dalam analisis tegangan pipa dengan program ANSYS dilakukan dengan m
enganggap tiap elemen pemipaan sebagai batang dan besarnya tegangan pada setiap
komponen ditentukan oleh besarnya beban, factor geometri dan material yang digun
akan. Tegangan yang diizinkan dalam desain dan rumus perhitungan tegangan pipa m
engacu pada standar ASME III, kelas 2. Tegangan pipa dan batas tegangan maksimum
yang diizinkan dianalis berdasarkan rumusan untuk berbagai pembebanan tergantun
g dari kondisi sistem. Untuk beban statik dan termal, analisa tegangan dilakukan
dengan menghitung dan memeriksa batas tegangan akibat beban statik beban termal
dan gabungan seperti ditunjukkan dalam rumus sebagai berikut:
S= (B_1 ?PD?_0)/?2t?_n + (B_2 (M_DW+ M_SSE))/Z
Tegangan izin 1,5 Sh
S = (i . M_c)/Z
Tegangan izin = Sa
S=(P D_0)/?4t?_n + 0,75 i M_dw/Z+ (i Mc)/Z
Tegangan izin = SA + Sh
Dimana:
S = tegangan pada pipa (Pa).
Sy = tegangan tarik yang diizinkan (Pa).
Sh = tegangan tarik izin suhu operasi (Pa).
MDW = momen akibat beratm (Nm).
Me = momen total (Nm).
Mte = momen puntir (Nm).
MSSE = momen akibat seismic (Nm).
Mb = momen bengkok (bending) (Nm).
Tn = tebal pipa (m).
D0 = diameter luar pipa (m).
Z = section modulus (m3).
Fa = gaya aksial (N).
Fv = gaya vertical (N).
B1 dan B2 = konstanta.
P = Tekanan operasi (PA).
2.2.1.2. PERHITUNGAN TEGANGAN DENGAN METODE ELEMEN
HINGGA
Dasar dari metode elemen hingga adalah membagi benda kerja menjadi elemen-elemen
kecil yang jumlahnya berhingga sehingga dapat menghitung reaksi akibat beban (l
oad) pada kondisi batas (boundary condition) yang diberikan. Dari elemen-elemen
tersebut dapat disusun persamaan-persamaan matrik yang bias diselesaikan secara
numerik dan hasilnya menjadi jawaban dari kondisi beban pada benda kerja tersebu
t. Dari penyelesaian matematis dengan menghitung inverse matrik akan diperoleh p
ersamaan dalam bentuk matrik untuk sat elemen dan bentuk matrik total yang merup
akan penggabungan ( assemblage ) matrik elemen.
Secara garis besar bentuk persamaan dalam penyelesaian tegangan dan regangan unt
uk struktur dan pemipaan didasarkan pada rumus dasar perhitungan kekuatan dalam
konstruksi mekanik untuk daerah elastis sebagai berikut.
F = ((A . E)/I) ?l
Dimana :
F = gaya atau beban (N)
A = luas penampang (m2)
E = modulus elastisitas (Pa)
?l = pertambahan panjang (m)
Dari rumus dasar yang menunjukkan hubungan antara beban, sifat bahan, ge
ometri, dan pergeseran yang ditimbulkan dapat disusun bentuk umum persamaan dala
m elemen dengan persamaan matrik. Untuk problem pemipaan perhitungan tegangan ak
ibat beban mekanik dapat diperoleh dengan menyelesaikan persamaan matrik serta m

emberikan syarat batas dan pembebanan dengan persamaan berikut:


[K] {u}= {F}
Dimana :
[K] = matrik kekakuan
{u} = matrik pengerasan
{F} = matrik beban
Untuk pembebanan termal rumus tegangan didasarkan pada besarnya perbedaa
n regangan pada setiap titik dan elemen akibat terjadinya distribusi temperatur
yang tidak merata. Secara umum bentuk rumusan tegangan termal dapat disusun dala
m persamaan matrik sebagai berikut:
s=D e=D [a ?T] T
Dimana :
D = matriks konstanta yang bergantung pada jenis bahan dan
dinyatakan dalam besaran modulus young (E) dan angka
poison (v).
e = regangan
a = koefisien muai panas dari bahan
?T = beda suhu
Dengan menyelesaikan inverse matrik yang terbentuk dalam persamaan dapat
diperoleh hasil berupa distribusi tegangan pada sistem. Berdasarkan bentuk pers
amaan matrik untuk tiap elemen dapat disusun bentuk persamaan matrik untuk gabun
gan yang kemudian memberikan hasil tegangan pada setiap titik dan elemen. Penyel
esaian akibat beban mekanik dan termal dapat juga diselesaikan dengan mmenggabun
gkan dua jenis pembebanan dan memberikan syarat batas dan menyelesaikan persamaa
n matriknya. Penyelesaian metode elemen hingga dapat diselesaikan dengan perhitu
ngan menggunakan program ANSYS untuk memperoleh hasil akhir berupa nilai dan dis
tribusi tegangan pada seluruh titik elemen pada komponen dengan mengikuti langka
h perhitungan yang diatur pada penggunaan program tersebut. Program ANSYS telah
menyusun penyelesaian persamaan dari gabungan dengan berbagai macam pembebanan
yang disusun dari penyelesaian dengan menghitung inverse matrik menggunakan tek
nik iterasi.
2.2.2. REGANGAN
Regangan digunakan untuk mempelajari deformasi yang terjadi pada suatu benda. Un
tuk memperoleh regangan, maka dilakukan dengan membagi perpanjangan (d) dengan p
anjang (L) yang telah diukur, dengan demikian diperoleh :
e= d/L
Dimana :
e = regangan
d = perubahan bentuk aksial total (mm)
L = Panjang batang (mm)
2.2.3. HUKUM HOOKE S
Sesuai dengan hukum Hooke s, tegangan adalah sebanding dengan regangan. Ke
sebandingan tegangan terhadap regangan dinyatakan sebagai perbandingan tegangan
satuan terhadap regangan satuan. Pada bahan kaku tetapi elastis seperti baja, ki
ta peroleh bahwa tegangan satuan yang diberikan menghasilkan perubahan bentuk sa
tuan yang relatif kecil. Perkembangan hukum Hooke s tidak hanya pada hubungan tega
ngan-regangan saja, tetapi berkembang menjadi modulus young atau modulus elastis
itas.
Rumus modulus elastisitas (E) adalah:
E= s/e
Dimana :

E = modulus elastisitas (N/m^2 ) atau Mpa


s = tegangan (N/m^2 )
e = regangan

2.3 TINJAUAN UMUM PROGRAM ANSYS 14.0


2.3.1. PENDAHULUAN
Menganalisa suatu elemen yang menggunakan metode elemen hingga dapat di
lakukan menggunakan bantuan komputer terutama untuk masalah mekanika yang sulit
dilakukan dengan perhitungan teoritik yaitu untuk bentuk-bentuk elemen mesin yan

g rumit.
Analisa tegangan untuk bentuk-bentuk elemen mesin yang rumit lebih efekt
if bila menggunakan komputer dengan software yang sesuai, dengan demikian akan m
emperoleh hasil yang lebih sederhana dan dapat mempercepat proses analisis, meni
ngkatkan ketelitian perhitungan serta mengurangi kesalahan yang mungkin terjadi.
ANSYS 14.0 adalah program metode elemen hingga yang dapat digunakan untu
k menganalisa tegangan, getaran dan perpindahan panas untuk struktur dan elemen
mesin. Perangkat lunak ANSYS 14.0 memberikan kemudahan untuk menganalisa bentukbentuk elemen mesin yang rumit dengan hasil yang dapat diterima.
2.3.2. PEMBUATAN MODEL
Hal pertama yang dilakukan untuk menganalisa struktur dengan menggunakan
ANSYS 14.0 adalah peembuatan pemodelan bagi elemen mesin yang akan dianalisa te
rsebut. Pemodelan adalah proses untuk memperlihatkan sifat-sifat fisik elemen ya
ng akan dianalisa dengan dengan lengkap.
Dengan menggunakan program ANSYS 14.0 pemodelan dapat dilakukan dengan i
mport geometri dari CAD atau dengan membuat model dengan ANSYS 14.0. Untuk pemod
elan elemen hingga ang akan dibuat dan akan dianalisa pada program ANSYS 14.0 da
pat menghasilkan pemodelan yang lengkap. Pembuatan jarring-jaring nodal ( meshin
g ) dapat dilakukan dengan manual ataupun dengan automatis. Pemilihan material y
ang tepat serta sifat-sifat material dapat diambil dari program ANSYS 14.0 libra
ries bermacam-macam bentuk tumpuan dan kondisi pembebanan dapat diterapkan pada
model untuk memodelkan keadaan model sebenarnya.
2.3.3. PEMBUATAN GEOMETRI
Untuk membuat suatu pemodelan diperluakan geometri dari elemen mesin yan
g akan dianalisa pemodelan dapat dilakukan dengan memindahkan ( import ) geometr
i dari CAD atau dengan membuat model dengan ANSYS 14.0, bila pembuatan model geo
metri dilakukan dengan menggunakan program ANSYS 14.0, maka dapat menggunakan pe
rintah-perintah menu create, dengan perintah-perintah yang ada pada menu tersebu
t dapat dibuat geometri dari model yang akan dianalisa.
2.3.4. PENENTUAN MATERIAL DAN PROPERTI ELEMENT
Setelah geometri elemen dibuat langkah selanjutnya adalah menentukan mat
erial dan tipe material dari elemen tersebut. Sifat-sifat dari material yang aka
n digunakan seperti modulus young dan mass density, tergantung pada tipe materia
l tersebut.
2.3.4.1. TIPE MATERIAL
ANSYS 14.0 memiliki tipe-tipe material yang dapat digunakan dibawah ini:
2.3.4.1.1. ISOTROPIC
Isotropic material merupakan tipe material yang luas penggunaannya. Tipe
ini dapat digunakan untuk semua tipe elemen. Material yang memiliki tipe ini me
mpunyai sifat-sifat yang konstan pada semua arah. Oleh karena itu semua sifat di
tetapkan dengan satu nilai tanpa perlu pertimbangan arah.
2.3.4.1.2. ORTHOTROPIC 2D
Orthotropic 2D didefinisikan ada perbedaan, dalam bidang, karakteristik
material dalam arah utama. Material ini digunakan untuk axisymmetric elemen.
2.3.4.1.3. ORTHOTROPIC 3D
Tipe ini didefinisikan bahwa karakteristik material yang dimiliki variasi dalam
tiga arah (sumbu) utama, digunakan untuk elemen solid.
2.3.4.1.4. ANISOTROPIC 2D
Tipe ini adalah bentuk umum dari 2D orthotropic material, hanya saja parameter y
ang ditetapkan sebagai matrik umum 3x3.
2.3.4.1.5. ANISOTROPIC 3D
Tipe ini adalah bentuk yang lebih umum dari 3D orthotropic material, untuk kasus
ini dapat didefinisikan sebagai tipe matrik 6x6 dan untuk memperlihatkan parame
ter termal.
2.3.4.2. TIPE ELEMENT
Simulasi yang tergantung pada pemilihan tipe dan property element. Ada beberapa

tipe elemen yang dimiliki program ANSYS 14.0, secara luas diklasifikasikan sebag
ai berikut:

2.3.4.2.1. ELEMENT 3D
Memiliki volume, menghubungkan nodal yang terletak tidak pada bidang yang sama d
igunakan ketika tegangan yang terjadi pada seluruh bidang tiga dimensi.
2.3.4.2.2. ELEMENT 2D
Memiliki luas, menghubungkan nodal yang terletak pada suatu bidang digunakan ket
ika variasi tegangan terjadi hanya pada dua dimensi dan pada dimensi yang ketiga
konstan.
2.3.4.2.3. ELEMENT 1D
Memiliki panjang, menghubungkan dua nodal, disebut juga elemen garis.
2.3.4.3. PROPERTI ELEMENT
Untuk memilih properti yang digunakan untuk menganalisa elemen mesin. Program AN
SYS 14.0 memiliki daftar properti yang bias dipakai dalam bidang mekanika. Pemil
ihan ini disesuaikan dengan keadaan sebenarnya dari benda kerja yang akan dianal
isa. Properti yang dapat digunakan anatara lain.
2.3.4.3.1. ELEMEN GARIS (LINE ELEMENT)
Seluruh elemen yang termasuk kedalam tipe ini adalah menghubungkan dua nodal per
bedaan tipe yang dipilih memperlihatkan perbedaan kondisi struktural.

2.3.4.3.1.1. ROD ELEMENT


Uniaxial element yang memiliki matrik kekuatan tekan, tarik dan torsional eleme
n ini tidak memiliki kemampuan untuk bending dan geser. Digunakan untuk pembuata
n pemodelan truss dengan sambungan pin.
2.3.4.3.1.2. TUBE ELEMENT
Tube element ini adalah variasi dari rod element dengan penampang melintang bula
t, juga termaksud kedalam tipe uniaxial element yang dimiliki matrik kekuatan te
kan, tarik, dan torsional. Beberapa program analisa berisikan matrik bending dan
geser ketika dipakai untuk pemodelan pipa.
Aplikasi yang sering dipakai adalah untuk pemodelan pipa. Juga digunakan lebih t
epat untuk memperjelas sifat-sifat dari rod element jika penampang melintang bul
at. Properti-nya antara lain: diameter luar dan diameter dalam.
2.3.4.3.1.3. CURVE TUBE BEAM
Merupakan tipe tube element yang lain. Elemen ini adalah kurva, sumbu netralnya
merupakan lengkungan bukan garis. Sering kali beberapa tube element disusun seb
uah lengkungan.
Digunakan untuk pemodelan belokan dan siku pada sistem pemipaan. Properti yang d
imiliki seperti halnya tube lain: diameter luar dan diameter dalam.
2.3.4.3.1.4. BAR ELEMENT
Uniaxial element yang memiliki kekakuan tekan, tarik, torsional dan bending bent
uk beam yang lebih umum sering menggunakan elemen ini.
Digunakan untuk pemodelan beam / frame struktur. Properti yang memiliki antara l
ain : luas, momen inersia, konstanta torsional dan area geser.
2.3.4.3.1.5. BEAM ELEMENT
Uniaxial element yang memiliki kekakuan tekan, tarik, torsional, dan bending. E
lemen ini pada ujungnya dapat meruncing dan dapat diberikan properti yang berbed
a pada masing-masing ujungnya.
Digunakan untuk pemodelan beam / frame struktur. Properti yang memiliki antara l
ain: luas, momen inersia, konstanta torsional, dan area geser.
2.3.4.3.1.6. SPRING ELEMENT
Merupakan kombinasi pegas dan damper elemen, dapat berupa beban aksial m
aupun torsional. Properti yang dimiliki antara lain : kekakuan dan damping.
2.3.4.3.1.7. DOF SPRING ELEMENT
Dof spring element adalah kombinasi pegas dan damper element. Elemen ini meghubu

ngkan enam nodal derajat kebebasan pada nodal pertama, kepada nodal yang lain no
dal kedua.
Digunakan untuk menghubungkan dua derajat kebebasan dengan kekakuan tertentu. Pr
operti yang dimiliki : derajat kebebasan, kekakuan dan damping.
2.3.4.3.1.8. GAP ELEMENT
Gap element termaksud kedalam elemen nonlinear yang mempunyai kekakuan tarik, te
kan, dan geser yang berbeda.
Digunakan untuk memperlihatkan permukaan atau titik yang dapat terpisah, tertutu
p, atau bergeser dari satu terhadap yang lain. Properti yang dimiliki antara lai
n: kekuatan tarik, kekakuan melintang, dan koefisien gesek sumbu Y dan Z.
2.3.4.3.2. PLANE ELEMENT
Plane element dapat digunakan untuk memeperlihatkan membran, shell, dan pelat.
2.3.4.3.2.1. SHEAR PANEL ELEMENT
Elemen bidang hanya melawan gaya geser, gaya tangensial yang bekerja pada ujung
elemen. Elemen ini juga dapat melawan gaya normal.
Digunakan untuk memperlihatkan struktur yang berisikan lembaran yang sangat tipi
s, ditahan dengan kekakuan yang khusus. Properti yang dimiliki: ketebalan.
2.3.4.3.2.2. MEMBRAN ELEMENT
Elemen bidang yang hanya menahan gaya normal digunakan untuk membuat lembaran ya
ng sangat tipis. Properti: ketebalan.
2.3.4.3.2.3. BENDING ELEMENT
Elemen bidang yang hanya dapat menahan gaya bending digunakan untuk membuat mode
l pelat yang hanya digunakan menahan gaya bending. Properti: ketebalan dan kekua
tan bending.
2.3.4.3.2.4. PLATE ELEMENT
Elemen ini dapat menahan gaya geser, dan gaya bending. Digunakan untuk struktur
pelat tipis. Properti: ketebalan, kekakuan bending, dan gaya geser.
2.3.4.3.2.5. LAMINATE ELEMENT
Seperti plate element, kecuali bahwa elemen ini merupakan gabungan dari satu at
au lebih layer. Setiap layer dapat memperlihatkan material yang berbeda.
Digunakan untuk memperlihatkan shell. Properti: material, sudut orientasi, keteb
alan, dan gaya geser.
2.3.4.3.3. VOLUME ELEMENT
Elemen ini digunakan seluruh untuk pemodelan tiga dimensi solid struktur. Dengan
elemen ini akan didapatkan hasil analisa yang lengkap.
2.3.4.3.3.1. AXISYMETRIC ELEMENT
Tipe ini adalah elemen dua dimensi digunakan untuk memperlihatkan volume hasil r
evolusi. Aplikasi adalah untuk pemodelan axisymetric solid struktur dengan axisy
metric tumpuan dan axisymetric beban.
2.3.4.3.3.2. SOLID ELEMENT
Tipe ini adalah solid tiga dimensi. Aplikasinya untuk struktur atau elemen mesin
tiga dimensi. Dengan menggunakan elemen solid ini maka output yang didapatkan l
ebih lengkap.

2.3.5. PEMBUATAN JARING-JARING NODAL (MESHING)


Pembuatan jarring-jaring nodal ( meshing ) merupakan langkah yang harus dilakuka
n dalam menganalisa struktur atau momen mesin dengan menggunakan metode elemen h
ingga.
Jaring-jaring nodal yang ada pada suatu elemen mesin yang dianalisa merupakan le
tak dari nodal-nodal yang ada pada elemen tersebut.
2.3.6. PENENTUAN TUMPUAN
Tumpuan adalah bagian yang menumpu / menahan elemen dari beban yang diberikan. T
umpuan mutlak diperlukan dalam setiap analisa menggunakan metode elemen hingga.

Program ANSYS 14.0 memberikan fasilitas untuk membuat tumpuan dalam setiap struk
tur / elemen mesin yang dianalisa.
2.3.7. PEMBERIAN BEBAN
Beban yang diberikan terhadap subjek yang akan dianalisa dapat berupa body load,
load nodal, dan elemental load. Pemilihan tipe ini disesuaikan dengan keadaan s
ebenarnya dari elemen mesin yang akan dianalisa.
2.3.7.1. BODY LOAD
Body load bekerja pada seluruh elemen pada pemodelan dan berguna untuk m
emperhatikan:
Percepatan.
Kecepatan.
Termal.
2.3.7.2. BEBAN NODAL
Beban nodal yang dapat diberikan adalah:
Gaya dan momen.
Perpindahan.
Percepatan.
Temperatur.
2.3.7.3. BEBAN ELEMENTAL
Beban elemental memiliki enam tipe pembebanan, yaitu:
Tekanan.
Temperatur.
Konveksi.
Radiasi.
2.3.8. ANALISA
Analisa terhadap struktur aatau elemen mesin yang daapat dilakukan oleh program
ANSYS 14.0 meliputi:
Basic struktur analysic
Heat transfer analysic
Nonlinear analysic
Dynamic analysic
Visualisasi analysic
2.3.8.1. BASIC STRUKTUR ANALYSIC
2.3.8.1.1. LINEAR STATIC
Linear static analysic merupakan tipe yang paling sering digunakan dalam
analisa. Istilah linear mengandung arti bahwa perhitungan perpindahan atau tega
ngan adalah linear terhadap gaya yang diberikan, dan istilah static mengandung a
rti bahwa tidak terpengaruh oleh waktu ( stady state ).
2.3.8.1.2. BUCKLING
Dalam linear statik struktur diasumsikan berada dalam kesetimbangan. Ket
ika beban ditiadakan, struktur akan kembali kebentuk semula atau tidak terdeform
asi.
Pada kombinasi pembebanan, struktur diasumsikan berada dalam kesetimbangan. Ket
ika beban ditiadakan, struktur akan kembali kebentuk semula atau tidak terdeform
asi.
Pada kombinasi pembebanan, struktur terus menerus terdeformasi, tanpa penambahan
yang besar. Dalam kasus seperti ini struktur menjadi tidak stabil, struktur men
galami buckling, untuk elastik atau linear, buckling analisis diasumsikan bahwa
yielding dari struktur dan arah gaya yang diberikan tidak berubah.
2.3.8.1.3. NORMAL MODEL
Normal model analisis menghitung frekuensi natural dari struktur frekuen
si natural adalah frekuensi yang erjadi bila struktur diberikan beban pengganggu
kestabilan.
2.3.8.2. HEAD TRANSFER ANALYSIC
ANSYS 14.0 untuk windows mempunyai kemampuan dalam menganalisa termal. Kemampuan

yang dimiliki antara lain, untuk kondisi dalam satu dimensi, dua dimensi, tiga
dimensi, konveksi bebas, konveksi paksa, radiasi, pembebanan panas permukaan, vo
lumetric, dan sistem kontrol termal elemen.
2.3.8.3. NONLINEAR ANALYSIC
Salah satu pertimbangan dalam penentuan tipe analisa adalah bahwa strukt
ur yang mengalami sifat nonlinear pada saat pembebanan. Berdasarkan hal itu, sif
at struktur dan material dapat dibuat nonlinear, banyak tipe dari sifat nonlinea
r yang mungkin terjadi. Jadi struktur mengalami perpindahan yang cukup besar, da
n material struktur mengalami pembebanan perpindahan yang cukup besar, dan mater
ial struktur mengalami pembebanan diatas yielding point, struktur akan cenderung
kurang kaku dan deformasi permanen akan terjadi. Program ANSYS 14.0 memberikan
pemilihan tipe-tipe tersebut, yaitu:
Geometri nonlinear
Material
Contact
2.3.8.4. DYNAMIC ANALYSIC
Piihan dynamic response yang dapat digunakan dari program ANSYS 14.0 ber
isikan kemampuan untuk:
Frekuensi response, yang menghitung stady-state response kedalam bentuk
sinusoidal aksitasi.
Transient response, yang menghitung response kedalam bentuk umum, dan fu
ngsi waktu terhadap eksitasi.
2.3.8.5. VISUALISASI ANALYSIC
Program ANSYS 14.0 memiliki kemampuan memperlihatan hasil analisa dalam
berbagai grafik dan tabel. Metode ini memberikan fasilitas agar data mengevaluas
i dengan cepat dan akurat walaupun elemen yang dianalisa sangat kompleks. Grafik
memberikan ketepatan dalam mengidentifikasi kecendrungan dan performa menyeluru
h dari model dan struktur yang dianalisa. Tabel juga memberikan kemudahan untuk
mengidentifikasikan keakuratan analisa dan informasi yang lebih detail mengenai
kondisi kritis yang terjadi.
2.3.8.5.1. XY STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan bagian hasil analisa berbentuk plo
t kurva dua dimensi dalam sumbu XY.
2.3.8.5.2. MODEL STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan model yang ada. Dengan fasilitas i
ni dapat dipilih beberapa tampilan dari bentuk model.
2.3.8.5.3. DEFORMED STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan hasil analisa seperti, deformasi,
animasi, dan vektor.
2.3.8.5.4. COUNTOUR STYLE
Merupakan fasilitas program untuk menampilkan hasil analisa seperti, con
tour, tegangan, keriteria, dan lain - lain.

BAB III
PEMODELAN KOMPONEN SAMBUNGAN PIPA MODEL T
3.1. MODEL SAMBUNGAN PIPA - T
Pada kesempatan ini pemodelan dilakukan untuk sambungan pipa model T den
gan menggunakan program ANSYS 14.0. ANSYS adalah merupakan salah satu program ko
mputer untuk metode elemen hingga. Dengan ANSYS 14.0 semua tahap dalam analisis
struktur bisa dilakukan, yaitu mulai dari pembuatan geometri, meshing, pemiliha
n material, jenis elemen, penentuan syarat batas dan beban.
Dalam menganalisa suatu konstruksi melalui software terlebih dulu dibuat
bentuk tiga dimensi agar dapat mendekati bentuk aslinya. Dengan kesepakatan seb
agai berikut:
Sistem sumbu yang digunakan :
X = sumbu lateral.
Y = sumbu vertical.
Z = sumbu longitudinal.
Data dimensi komponen sambungan pipa model T
Diameter luar (Do)
= 4,5 (inchi)
Tebal dinding (t)
= 0,237 (inchi)
Diameter dalam (Di)
= 4,026 (inchi)
Dalam proses ini langkah-langkah yang dilakukan adalah :
3.2. PEMODELAN ELEMEN HINGGA
3.2.1. PEMODELAN GEOMETRI (CAD )
Pemodelan elemen hingga (finite element modelling) dilakukan den
gan tujuan untuk mendapatkan nilai tegangan pada komponen yang dimodelkan. Pemod
elan elemen hingga untuk komponen sambungan pipa model T dilakukan dengan menggu
nakan perintah Geometry pada Workbench ANSYS 14.0 tahun 2012. Awalnya membuat ga
mbar pipa utama pada bidang XY dengan ukuran seperti pada data dimensi komponen
sambungan pipa model T, kemudian membuat pipa percabangan pada bidang XZ dengan
ukuran dimensi yang sama dengan gambar pipa utama. Maka hasil gambar komponen sa
mbungan pipa model T dapat dilihat pada gambar 3.1.
Gambar 3.1 Geometry Komponen Sambungan Pipa Model T
3.2.2. JARING-JARING NODAL (MESHING MODEL)
Sebelum proses analisis dilakukan, maka setelah pemodelan geometri yaitu
melakukan proses meshing pada komponen sambungan pipa model T sesuai dengan tah
apan analisis pada software ANSYS 14.0. Hasil meshing dapat dilihat pada gambar
3.2.

Gambar 3.2 Hasil Mashing Pada Ansys 14.0


Dari hasil meshing pada ansys didapatkan jumlah elemen sebanyak 2334 dan nodes s
ebanyak 13785 dengan toleransi element size 0,3937 in (1cm). Dengan hasil kualit
as yang demikian maka dapat diteruskan ke proses berikutnya yaitu Static Structu
ral.
3.2.3. STATIC STRUCTURAL
Pada proses static structural ada dua analisis setting yang dilakukan ya
itu insert pressure dan fixed support. Pressure pada komponen sambungan pipa mod
el T dirancang dengan perhitungan bahwa beban yang diterima dari daerah seluruh
dalam komponen tersebut adalah 14,5 (Psi). Perhitungan ini didasarkan pada beban
dengan toleransi yaitu 1 (Bar) = 14,5 (Psi) sebagai beban normal yang diberikan
. Pemodelan dapat dilihat pada gambar 3.3.
Gambar 3.3 Hasil Pemodelan Pressure Pada Ansys 14.0

Selanjutnya komponen sambungan pipa T diberi support (tumpuan) pada kedua sisi
ujung pipa utama komponen sambungan pipa T yang mewakili kondisi pipa. Jenis sup
port (tumpuan) yang diberikan ialah fixed support (tumpuan jepit) dimana yang di
bebaskannya adalah dalam arah rotasi X dan Y. Pemodelan dapat dilihat pada gamba
r 3.4.
Gambar 3.4 Hasil Pemodelan Support Pada Ansys 14.0
3.2.4. SOLUTION
Pada tahap solution disini dapat melihat hasil analisa tegangan-tegangan yang te
rjadi setelah diberikan pembebanan dan tumpuan. Tegangan yang terjadi pada kompo
nen sambungan pipa T pada software ANSYS 14.0 yaitu maximum principal stress dan
minimum principal stress. Hasil analisa tegangan maximum principal stress dan m
inimum principal stress dapat dilihat pada gambar 3.5 dan gambar 3.6.
Gambar 3.5 Hasil Solution Maximum Principal Stress Pada Ansys 14.0
Gambar 3.6 Hasil Solution Minimum Principal Stress Pada Ansys 14.0
3.3.

DIAGRAM ALIR PROSES ANALISA KOMPONEN SAMBUNGAN


PIPA MODEL T DENGAN METODE ELEMEN HINGGA
MENGGUNAKAN PRANGKAT LUNAK PROGRAM ANSYS 14.0

BAB IV
PERHITUNGAN DAN ANALISA
4.1. PERHITUNGAN TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T
SECARA MANUAL
Perhitungan sambungan pipa model T secara numerik dengan menggunakan pro
gram ANSYS 14.0 akan dibandingkan dengan perhitungan secara manual. Maka perhitu
ngan tegangan pada komponen sambungan pipa model T sebagai berikut:
Dimensi komponen sambungan pipa model T yang diperlukan dalam perhitunga
n:
Diameter luar (Do)
Diameter dalam (Di)
Jari-jari pipa (r)
Tebal pipa (t)
Tekanan internal (P)

=
=
=
=
=

4,5 (in) .
4,026 (in) .
2,25 (in) .
0,237 (in).
14,5 (Psi) .

Pada perhitungan analitik menentukan hoop stress pada pipa utama ( tanpa sambung
an ) seperti pada gambar 4.1 dengan menggunakan persamaan rumus:

Gambar 4.1 Hoop stress Yang Terjadi Pada Pipa Utama


s_(H = (P . D)/(2 . t) )
Dimana :
P
= tekanan (Psi)
D
= diameter luar pipa (in)
t
= tebal pipa (in)
Maka perhitungan analitik hoop stress pada pipa utama ( tanpa sambungan ):
? s?_(H = (P . D)/(2 . t) )
s_(H = (14,5 Psi . 4,5 in)/(2 . 0,237 in) )
s_(H = ( 65,25 Psi .in)/(0,474 in) )
s_(H = 137,65 Psi )
Pada perhitungan analitik menentukan axial stress pada pipa utama ( tanpa sambun
gan ) seperti pada gambar 4.2 dengan menggunakan persamaan rumus:

Gambar 4.2 Axial stress Yang Terjadi Pada Pipa Utama


s_(A = (P . D)/(4 . t) )
Dimana :
P
D

= tekanan (Psi)
= diameter luar pipa (in)

t
= tebal pipa (in)
Maka perhitungan analitik axial stress pada pipa utama ( tanpa sambungan ):
s_(A = (P . D)/( 4 . t) )
s_(A = (14,5 Psi . 4,5 in)/(4 . 0,237 in) )
?
s?_(A = (65,25 Psi .in)/(0,948 in) )
s_(A = 68,23 Psi )
Pada komponen sambungan pipa model T, perhitungan analitik hanya bisa me
nghitung untuk pipa utama ( tanpa sambungan ) saja, maka tidak bisa diuraikan se
cara analitik akan tetapi bisa dengan menggunakan cara empiris.
Berdasarkan persamaan empiris dari persamaan (19) journal of the Korean
nuclear society volume 29, number 4 dengan judul Stress Index Development for pi
ping with trunnion Attachment Under Pressure and Moment Loadings , halaman 310 - 3
19 maka perhitungan sambungan pipa model T dapat diselesaikan dengan persamaan r
umus sebagai berikut:
s_H
= K1M . C1M (PD/2T) ( untuk hoop stress).
s_A
= K1M . C1M (PD/4T) ( untuk axial stress).
dimana:
K1M

= Modified peak stress index due to internal pressure


K1M = 1,085 (D/T)-0,0208(d/D)0,00736(t/T)0,0

358
for (t/T) = 1.
K1M = 1,085 (D/T)-0,0208(d/D) 0,00736 (t/T)0,0126
for (t/T) < 1.
C1M
= Modified secondary stress index due to internal pressure
C1M = 0,829 (D/T)0,111(d/D)-0,0445(t/T)0,018
5
for (t/T) = 1.
C1M = 0,829 (D/T)0,111(d/D)-0,0445(t/T)0,00829
for (t/T) < 1.
P
= Internal Pressure (tekanan dalam pipa).
D
= Outside diameter of run pipe (diameter pipa utama).
d
= Outside diameter of trunnion pipe support (diameter pipa cab
ang)
T
= Thickness of run pipe (tebal dinding pipa utama).
t
= Thickness of trunnion pipe support (tebal dinding pipa cabang)

Maka perhitungan tegangan pada sambungan pipa model T :


K1M ( Modified peak stress index due to internal pressure ):
K1M
K1M
(0,237
K1M

= 1,085 . (D/T)-0,0208 . (d/D) 0,00736 . (t/T)0,0358


= 1,085 . ((4,5 in)/(0,237 in))-0,0208 . ((4,5 in)/(4,5 in)) 0,00736 . (
in)/(0,237 in))0,0358
= 1,085 . 18,98 in -0,0208 . 1 in 0,00736 . 1 in 0,0358
K1M
= 1,085 . 0,94 in . 1 in . 1 in
K1M
= 1,019722 in

C1M ( Modified secondary stress index due to internal pressure ):


C1M
= 0,829 . (D/T)0,111 . (d/D) -0,0445 . (t/T)0,00185
C1M
= 0,829 . ((4,5 in)/(0,237 in))0,111. ((4,5 in)/(4,5 in)) -0,0445 . ((0,
237 in)/(0,237 in)) 0,00185
C1M
= 0,829 . 18,98 in 0,111 . 1 in -0,0445 . 1 in 0,00185
C1M
= 0,829 . 1,38 in . 1 in . 1 in
C1M
= 1,155088 in

Jadi asumsi nilai hoop stress pada sambungan pipa model T adalah:
s_H = K1M . C1M (PD/2T)
s_H = 1,019722 in . 1,155088 in . ((14,5 Psi
.4,5 in)/(2 . 0,237 in))
s_H = 1,1778 in . ((65,25 Psi .in )/(0,474 in))
s_H = 162,13 Psi
Jadi asumsi nilai axial stress pada sambungan pipa model T adalah:
s_A = K1M . C1M (PD/4T)
s_A = 1,019722 in . 1,155088 in . ((14,
5 Psi .4,5 in)/(4 . 0,237 in))
s_A = 1,1778 in . ((65,25 Psi .in )/(0,948 in))
s_A = 81,07 Psi

4.2. PERHITUNGAN TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T


SECARA NUMERIK MENGGUNAKAN PROGRAM ANSYS
Hasil pemodelan dengan menggunakan program ANSYS 14.0 dihasilkan data tegangan y
ang berupa perhitungan secara numerik. Maka dengan proses selanjutnya didapat be
ntuk kurva tegangan terhadap posisi dan tegangan-tegangan pada nodes tertentu. P
ada tabel dibawah ini diperlihatkan nilai-nilai dari setiap nodes pada minimum p
rincipal stress dan maximum principal stress pada bagian komponen sambungan pipa
model T.
Tabel 4.2 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al
Stress Pada Bidang (YZ) Sebelah Kiri Komponen Sambungan Pipa Mo
del T
Posisi
-41
-40
-39
-38
-37
-36
-35
-34
-33
-32
-31
-30
-29
-28

Maximum
16.483
17.021
17.315
17.356
17.436
17.507
18.299
18.384
26.455
59.609
94.802
139.58
184.41
236.29

Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)


-2.3665
-2.6608
-2.8818
-2.8825
-2.8978
-3.1152
-3.1493
-3.366
-3.4037
-3.8272
-4.0159
-4.6627
-5.308
-5.9234

-27
-26
-25
-24
-23
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

288.18
346.81
405.48
471.39
537.39
611.4
685.57
768.73
852.15
945.99
1040.2
1147
1254.4
1378.2
1502.9
1649.9
1798.2
1987.6
2179
2442.2
2706.8
3205.7
3707.5
4800.8
6073.5
7858.5
8382.5
11338
6322.8
5898.6
6176.2
6752.2
7180.8
7213.2
8434
8446.3
9357.5
8932
8845.9
8542.2
8558.7
10412

-6.895
-7.3128
-9.8539
-12.74
-17.736
-19.413
-20.363
-21.35
-23.261
-32.069
-41.438
-55.786
-70.805
-93.071
-116.29
-152.1
-189.21
-241.36
-295.59
-392.92
-491.93
-582.36
-677.91
-940.56
-1231.4
-1423.5
-3940
-2809.8
-2620.9
-2609.9
-2492.4
-2442.6
-2098
-1936.2
-1823.2
-1791.6
-1692.3
-1259.6
-835.6
-681.98
-3865.7
-2832.1

Tabel 4.3 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al
Stress Pada Bidang (YZ) Sebelah Kanan Komponen Sambungan Pipa M
odel T
Posisi Maximum Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)
-41
16.463 -2.382

-40
-39
-38
-37
-36
-35
-34
-33
-32
-31
-30
-29
-28
-27
-26
-25
-24
-23
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

16.99
17.305
17.357
17.447
17.683
18.341
18.35
26.224
58.984
93.971
138.56
183.21
234.92
286.63
345.08
403.55
469.26
535.05
608.84
682.77
765.66
848.8
942.29
1036.2
1142.6
1249.6
1372.8
1496.9
1644.1
1792.6
1980.5
2170.3
2442.7
2716.9
3196.2
3676.4
4834.6
5993
8352.7
9349
7381.7
6082.4
6190.7
6357.8
6769.6
7856.7
8087.6
8420.4
8539.2
10207
8834.7
8886.1
8926.2
10372
7212.3

-2.6593
-2.9285
-2.9357
-2.9392
-3.1881
-3.1889
-3.359
-3.4394
-3.9809
-4.048
-4.6895
-5.3959
-5.9412
-7.289
-7.3182
-9.8383
-12.696
-17.644
-19.48
-20.578
-21.713
-23.115
-31.866
-41.177
-55.39
-70.274
-92.518
-115.7
-150.77
-187.17
-239.96
-294.58
-386.24
-479.82
-570.19
-661.58
-941.34
-1227.6
-1489.4
-1782.4
-4162.4
-2895
-2830.9
-2623.8
-2568.4
-2448.3
-2372.4
-2106.5
-1832.5
-1802.4
-1944.1
-1265.2
-841.99
-684.4
-3883.7

Tabel 4.4 Hasil Perhitungan Numerik Maximum Principal Stress Dan Minimum Princip
al

Stress Pada Daerah Sambungan Pipa Utama dan Cabang Komponen Sam
bungan
Pipa Model T.
Posisi
-22
-21
-20
-19
-18
-17
-16
-15
-14
-13
-12
-11
-10
-9
-8
-7
-6
-5
-4
-3
-2
-1
0
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22

Maximum
12588
14763
17240
15074
12437
11284
11021
8588.9
7409.6
6421.2
6276.8
5447.3
2902.3
2688.6
128.69
81.822
67.821
65.663
26.872
23.223
0.41004
-25.95
-1088.4
-836.12
-717.28
-685.42
-335.4
-262.83
-207.15
-131.95
-45.706
1338.8
1474.2
4028.7
4063.4
5272.1
7296.4
7404
10043
11168
11281
13690
13778
9967.1
8636.3

Principal Stress (psi) Minimum Principal Stress (psi)


-500.4
1959
1888.9
1679.5
1641.5
1362.3
1238.9
-968.18
-969.76
-1194.2
-2670.5
-2827.9
-4511.1
-5911.5
-8144.4
-9781.3
-11453
-12850
-13058
-13211
-13247
-11522
-9969.2
-11872
-13551
-13651
-13902
-14150
-11978
-9895.2
-9683.8
-7588.8
-5859
-4007.1
-3885.5
-1724
-1484.6
-1300.4
-1199.2
716.01
722.61
831.37
844.62
1219.9
-115.62

4.3. GRAFIK TEGANGAN PADA SAMBUNGAN PIPA MODEL T


Hasil pengolahan data tegangan dari pemodelan komponen sambungan pipa model T de
ngan menggunakan program ANSYS 14.0 diperoleh dalam bentuk grafik hubungan posi
si (in) terhadap tegangan (Psi).

Gambar 4.4 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal St
ress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang Daerah bidang YZ Sebelah
Kiri Komponen Sambungan Pipa Model T

Gambar 4.5 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal St
ress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang Daerah bidang YZ Sebelah
Kanan Komponen Sambungan Pipa Model T.
Gambar 4.6 Rekapitulasi Grafik Maximum Principal Stress dan Minimum Principal S
tress Pada Pipa Utama dan Pipa Cabang daerah sambungan pipa
utama dan pipa cabang Komponen Sambungan Pipa Model T
4.4. ANALISA PERBANDINGAN ANTARA PERHITUNGAN MANUAL
DENGAN PERHITUNGAN MENGGUNAKAN PROGRAM ANSYS
Dari hasil perhitungan dengan program ANSYS 14.0 dapat diperoleh distri
busi tegangan yaitu maximum principal stress untuk menunjukkan tegangan hoop str
ess pada sisi luar dan dalam dari komponen pipa T dan minimum principal stress m
enunjukkan tegangan axial stress pada sisi luar dan dalam komponen pipa T terseb
ut.
Perbandingan hasil perhitungan antara metode elemen hingga menggunakan p
rogram ANSYS 14.0 dengan perhitungan manual berdasarkan persamaan empiris yang t
elah diperoleh hasilnya setelah melakukan proses penurunan persamaan.
Tabel 4.5 Hasil Analisa Tegangan Minimum Principal Stress (Numerik) dengan Axial
Stress
(Empiris).
PERHITUNGAN NUMERIK
PERHITUNGAN EMPIRIS
KEGAGALAN
(%)
MINIMUM PRINCIPAL STRESS (Psi) AXIAL STRESS
(Psi)
81.286 (Psi)
81.07 (Psi)
2.66 x 10-3
Tabel 4.6 Hasil Analisa Tegangan Maximum Principal Stress (Numerik) dengan Hoop
Stress
(Empiris).
PERHITUNGAN NUMERIK
PERHITUNGAN EMPIRIS
(%)
MAXIMUM PRINCIPAL STRESS (Psi) HOOP STRESS
(Psi)

KEGAGALAN

162.27 (Psi)
162.13 (Psi)
8.63 x 10-4
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1. KESIMPULAN
Hasil perhitungan dengan program ANSYS 14.0 maupun perhitungan empiris
memperoleh harga tegangan yang berbeda. Secara umum perhitungan ANSYS diperoleh

berbagai macam harga tegangan yang berbeda dalam komponen akibat pengaruh bentuk
geometri, seperti juga dalam hasil perhitungan untuk beberapa bengkokan pipa da
n sistem pemipaan lainnya. Hasil perhitungan ANSYS 14.0 lebih konservatif diband
ingkan hasil perhitungan empiris, dari hasil perhitungan ini bisa dikatakan bahw
a perhitungan ANSYS 14.0 lebih teliti dengan memberikan hasil pada setiap titik
nodesnya dan bisa menghasilkan desain lebih teliti dan efisien. Perhitungan deng
an ANSYS ini mudah dikembangkan untuk analisis desain, yaitu dengan mengubah inp
ut file, ketelitian dari hasil perhitungan ditentukan oleh visualisasi atau mode
lling yang diambil, baik dalam pemilihan tipe elemen ataupun penentuan siarat ba
tas dalam pembebanan.
5.2. SARAN
Untuk mendapatkan hasil analisa komponen sambungan pipa T secara numerik
yang lebih teliti diperlukan melakukan pemodelan komponen dengan menggunakan so
ftware yang lain selain ANSYS 14.0 sehingga perhitungan numerik mendekati hasil
perhitungan empiris dan analitik.