Anda di halaman 1dari 30

MAKALAH UNSUR TRANSISI PERIODE KEEMPAT

D
I
S
U
S
U
N
OLEH:
KELOMPOK 4
ANGGOTA KELOMPOK:
1.Mursidin
2.Rahmayana
3.Safarudin
4.Fahtia
SMAN Seribu Bukit Gayo Lues

Kata Pengantar
Segala puji dan syukur kehadiran Allah SWT, berkat rahmat dan karunia-Nya kami dapat
menyelesaikan makalah kami yang berjudul Unsur Unsur Transisi Periode Keempat
Kami juga mengucapkan banyak terima kasih kepada :
1. Orang tua,yang selalu memberi arahan dan kasih sayang kepada kami.
2. Ama Said Idrus,selaku guru Kimia yang selalu membina dan membimbing kami,sehingga
kami dapat menyelesaikan makalah ini.
3.Teman-teman yang selalu memberi semangat dan saran kepada kami.
Dalam makalah ini kami menjelaskan mengenai Unsur-unsur Transisi Periode
Keempat secara umum. Adapun tujuan kami membuat makalah ini adalah untuk memenuhi
tugas dari guru pembimbing kami dalam mata pelajaran KIMIA. Di sisi lain, kami membuat
makalah untuk mengetahui lebih rinci dan menambah wawasan yang lebih mengenai Unsurunsur transisi Periode Keempat.
Kami menyadari makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh sebab itu, diharapkan
kritik dan saran pembaca demi kesempurnaan makalah kami untuk ke depannya. Mudahmudahan makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua terutama bagi siswa/siswi SMAN Seribu
Bukit Gayo Lues yang mau mempelajari lebih luas tentang Unsur-Unsur Transisi Periode
Keempat.
Blangpegayon,19 Agustus 2015
Penulis

Daftar Isi
Cover

Kata Pengantar
Daftar Isi
BAB I
PENDAHULUAN
1 Latar Belakang .1
2 Tujuan Penulisan ..1
3 Rumusan Masalah 2
4 Manfaat Penulisan ...2
5 Sistematika Penulisan ..2
BAB II
ISI ...3
1 Pengertian unsur transisi beserta produk-produknya ....4
2 Sifat-sifat Fisis dan kimia unsur-unsur transisi ..5
3 Manfaat unsur-unsur transisi...............6
4 Dampak Unsur-unsur transisi ........11
5 Proses pembuatan unsur-unsur transisi .............11
6 Unsur-unsur golongan III B ..............................15
7 Unsur-unsur Golongan VIII B....16
8 Sifat Magnet ........20
9 Senyawa-senyawa berwarna .......21
10.Tingkat Oksidasi ............21
11.Kelimpahan unsur transisi dialam.22
BAB III
KESIMPULAN ..
1 Simpulan ......
2 Saran ....................
3 Daftar pusaka....

24
24
24
25

BAB1 PENDAHULUAN
1. Latar Belakang.
Sangat banyak unsur-unsur kimia yang dapat ditemui di alam ini. Sampai saat ini saja
sudah 112 unsur telah ditemukan oleh para ahli. Unsur-unsur tersebut memiliki sifat dan
karakteristik yang berbeda-beda yang menyebabkan sulit untuk mempelajarinya. Oleh karena itu,
untuk memudahkan dalam mempelajari unsur-unsur tersebut, para ahli telah berupaya untuk
mengelompokkan unsur-unsur tersebut berdasarkan kemiripan sifat dan karakteristik unsur-unsur
tersebut.
Unsur transisi periode keempat umumnya memiliki elektron valensi pada subkulit 3d yang
belum terisi penuh (kecuali unsur Seng (Zn) pada Golongan IIB). Hal ini menyebabkan unsur
transisi periode keempat memiliki beberapa sifat khas yang tidak dimiliki oleh unsur-unsur
golongan utama, seperti sifat magnetik, warna ion, aktivitas katalitik, serta kemampuan
membentuk senyawa kompleks. Unsur transisi periode keempat terdiri dari sepuluh unsur, yaitu
Skandium (Sc), Titanium (Ti), Vanadium (V), Kromium (Cr), Mangan (Mn), Besi (Fe), Kobalt
(Co), Nikel (Ni), Tembaga (Cu), dan Seng (Zn).
Dalam satu periode dari kiri (Sc) ke kanan (Zn), keelektronegatifan unsur hampir sama,
tidak meningkat maupun menurun secara signifikan. Selain itu, ukuran atom (jari-jari unsur)
serta energi ionisasi juga tidak mengalami perubahan signifikan. Oleh sebab itu, dapat
disimpulkan bahwa semua unsur transisi periode keempat memiliki sifat kimia dan sifat fisika
yang serupa. Hal ini berbeda dengan unsur utama yang mengalami perubahan sifat yang sangat
signifikan dalam satu periode.
2.Tujuan Penulisan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :

1.Untuk mengetahui unsur apa saja yang terdapat pada unsur transisi periode keempat.
2.Manfaat dan kegunaan dari unsur transisi periode keempat.
3.Untuk menjelaskan sifat fisis dan sifat kimia unsur-unsur periode ke empat.
4.Untuk mengetahui bagaimana proses pembuatan unsur- unsur transisi periode keempat.
5.Apa saja dampak dari unsur-unsur transisi periode keempat.
3.Rumusan masalah
1. Apa yang dimaksud dengan unsur transisi ?
2.produk-produk apa sajakah yang mengandung unsur transisi periode keempat ?
3.Apa saja sifat-sifat fisis unsur-unsur transisi?
4.Apa saja sifat sifat kimia unsur-unsur transisi ?
5.Apa saja manfaat unsur-unsur transisi periode keempat ?
6.Apa saja dampak unsur-unsur transisi periode keempat ?
7 .Bagaimana proses pembuatan unsur-unsur transisi periode keempat ?
8.Apa sajakah yang termasuk unsur golongan III B ?
9.Apa saja yang termasuk unsur logam golongan VIII B ?
10.Bagaimana dengan sifat magnet pada unsur transisi ?
11.Bagaimana dengan warna senyawa pada unsur transisi ?
12.Bagaimana dengan tingkat oksidasi unsur transisi ?
13.Apa-apa saja dampak dari unsur-unsur transisi periode keempat?
4 Manfaat penulisan.
Adapun manfaat penulisan makalah ini diharapkan agar dapat berguna bagi siswa/siswi SMAN
Seribu Bukit.
5. Sistematika Penulisan.
Makalah ini tersusun atas 3 bab,yakni:
1.Bab 1 memuat pendahuluan, yang berisi latar belakang, tujuan, rumusan masalah, manfaat,
metode, serta sistematika penulisan.
2.Bab 2 memuat pembahasan dari rumusan masalah.
3.Bab 3 memuat kesimpulan dan saran.

BAB 2 PEMBAHASAN
1.Pengertian Unsur Transisi Periode Keempat dan produk-produk yang
mengandung unsur- unsur transisi periode keempat.
Unsur transisi adalah unsur yang dapat menggunakan elektron pada kulit terluar dan kulit
pertama terluar untuk berikatan dengan unsur-unsur yang lain. Unsur transisi periode keempat
umumnya memiliki elektron valensi pada subkulit 3d yang belum terisi penuh (kecuali unsur
Seng (Zn) pada Golongan IIB). Hal ini menyebabkan unsur transisi periode keempat memiliki
beberapa sifat khas yang tidak dimiliki oleh unsur-unsur golongan utama, seperti sifat magnetik,
warna ion, aktivitas katalitik, serta kemampuan membentuk senyawa kompleks. Unsur transisi
periode keempat terdiri dari sepuluh unsur, yaitu Skandium (Sc), Titanium (Ti), Vanadium (V),
Kromium (Cr), Mangan (Mn), Besi (Fe), Kobalt (Co), Nikel (Ni), Tembaga (Cu), dan Seng (Zn).
Adapun produk-produk yang mengandung unsure-unsur transisi periode keempat :
1.Skandium (Sc)
Skandium ditemukan dalam berbagai bijih logam, tetapi keberadaannya di alam jarang
ditemukan. Keberadaannya di alam diperkirakan antara 5 ppm hingga 30 ppm. Contoh senyawa
yang mengandung skandium adalah Sc(OH)3 dan Na3ScF6.
2.Titanium (Ti)
Merupakan logam ke sembilan terbanyak 0,6 persen kerak bumi. Titanium di alam dapat
ditemukan dalam mineral rutil (TiO2) dan ilmenit (FeTiO3). Contohnya senyawa yang
mengandung unsur Titanium TiCl4.
3.Vanadium (V)
Adalah logam abu-abu yang keras dan tersebar luas dikulit bumi sekitar 0,02 % massa.
Vanadium ditemukan dalam mineral vanadit (Pb3(VO4)2), patronit (V2S5), dan karnotit
(K2(UO2)2(VO4)3H2O). Contoh senyawa yang mengandung unsur vanadium adalah V2O5 yang
digunakan untuk katalis pada pembuatan asam sulfat.

4.Kromium (Cr)
Terletak pada golongan VI B periode keempat dan merupakan salah satu logam yang penting
ditemukan sekitar 122 ppm dalam kerak bumi. Kromonium ditemukan dalam mineral kromit
(FeCr2O4).
5.Mangan (Mn)
Ditemukan dalam mineral pirolusit (MnO2). Contoh senyawa yang mengandung unsur mangan
adalah KMnO4, yang banyak digunakan sebagai zat pengoksidasi dalam analisi di labolatorium.
6.Besi (Fe)
Adalah unsur yang cukup melimpah di kerak bumi (sekitar 6,2% massa kerak bumi). Besi jarang
ditemukan dalam keadaan bebas di alam. Besi umumnya ditemukan dalam bentuk mineral (bijih
besi), seperti hematite (Fe2O3), siderite (FeCO3), dan magnetite (Fe3O4). Logam Besi bereaksi
dengan larutan asam klorida menghasilkan gas hidrogen. Reaksi yang terjadi adalah sebagai
berikut :
Fe(s) + 2 H+(aq) > Fe2+(aq) + H2(g)
7. Larutan asam sulfat pekat dapat mengoksidasi logam Besi menjadi ion Fe3+. Sementara
larutan asam nitrat pekat akan membentuk lapisan oksida Fe3O4 yang dapat menghambat reaksi
lebih lanjut. Umumnya, Besi dijumpai dalam bentuk senyawa dengan tingkat oksidasi +2 dan +3.
Beberapa contoh senyawa Besi (II) antara lain FeO (hitam), FeSO4. 7H2O (hijau), FeCl2 (kuning),
dan FeS (hitam). Ion Fe2+ dapat dengan mudah teroksidasi menjadi ion Fe3+ bila terdapat gas
oksigen yang cukup dalam larutan Fe2+. Sementara itu, senyawa yang mengandung ion Besi (III)
adalah Fe2O3 (coklat-merah) dan FeCl3 (coklat)
8.Kobalt (Co)
Di alam diperoleh sebagai bijih smaltit (CoAs2) dan kobaltit (CoAsS) yang biasanya berasosiasi
dengan Ni dan Cu.
9.Bijih nikel (Ni)
Di alam banyak ditemukan dalam mineral petlantdit [(Fe,Ni)9S8) dan
gernarit(H2(NiMg)SiO4-. 2H2O).
10.Tembaga (Cu)
Merupakan unsur yang jarang ditemukan di alam (precious metal). Tembaga umumnya
ditemukan dalam bentuk senyawanya, yaitu bijih mineral, seperti Pirit tembaga (kalkopirit)
CuFeS2, bornit (Cu3FeS3), kuprit (Cu2O), melakonit (CuO), malasit (CuCO3.Cu(OH)2). Semua
senyawa Tembaga (I) bersifat diamagnetik dan tidak berwarna (kecuali Cu2O yang berwarna
merah), sedangkan semua senyawa Tembaga (II) bersifat paramagnetik dan berwarna. Senyawa
hidrat yang mengandung ion Cu2+ berwarna biru. Beberapa contoh senyawa yang mengandung
Tembaga (II) adalah CuO (hitam), CuSO4.5H2O (biru), dan CuS (hitam).
11.Seng (Zn)

Terdapat di alam sebagai senyawa sulfida seperti seng blende (ZnS), dan calamine (ZnCO3), dan
senyawa silikat seperti hemimorfit (ZnO.ZnSiO3.H2O).

2.a Sifat fisis unsur-unsur transisi periode keempat.


a.Unsur-unsur transisi periode keempat mempunyai sifat-sifat yang khas. Sifat-sifat khas unsurunsur transisi periode keempat antara lain :
(1) Unsur-unsur transisi bersifat logam, maka sering disebut logam transisi.
(2) Bersifat logam, maka mempunyai bilangan oksidasi positif dan pada umumnya lebih dari
satu.
(3) Banyak diantaranya dapat membentuk senyawa kompleks.
(4) Pada umumnya senyawanya berwarna.
(5) Beberapa diantaranya dapat digunakan sebagai katalisator.
(6) Titik didih dan titik leburnya sangat tinggi.
(7) Mudah dibuat lempengan atau kawat dan mengkilap.
(8) Sifatnya makin lunak dari kiri ke kanan.
(9) Dapat menghantarkan arus listrik.
(10)Persenyawaan dengan unsur lain mempunyai oksida positif.
b. Senyawa yang dibentuk pada umumnya berwarna.
Hal ini disebabkan karena konfigurasi elektron unsur transisi menempati sub kulit d, elektronelektron pada orbital d yang tidak penuh memungkinkan untuk berpindah tempat. Elektron
dengan energi rendah akan berpindah ke tingkat energi yang lebih tinggi (tereksitasi) dengan
menyerap warna misalnya energi cahaya dengan panjang gelombang tertentu karena energi yang
diserap besarnya pun tertentu. Struktur elektron pada orbital d yang bebeda akan mengasilkan
warna yang pula.
c. Dapat membentuk ion kompleks,
yaitu ion yang terdiri dari ion logam sebagai ion pusat yang menyediakan orbital d,s, dan p-nya
yang kosong untuk elektron-elektron yang berasal dari ion atau molekul yang diikatnya yang
disebut dengan ligan. Sebagai contoh, pada ion [PtCl 6]2-, bilangan oksidasi masing-masing ligan
(ion Cl-) adalah -1. Dengan demikian, bilangan oksidasi Pt (kation logam transisi) adalah +4.
Contoh lain, pada ion [Cu(NH3)4]2+, bilangan oksidasi masing-masing ligan (molekul NH3)
adalah 0 (nol). Dengan demikian, bilangan oksidasi Cu (kation logam transisi) adalah +2.
Ikatan yang terjadi antara ion pusat dengan ligan, yaitu ikatan kovalen koordinasi.
Banyaknya pasangan elektron yang diterima oleh ion logam dinamakan bilangan koordinasi.

2.bSifat-sifat kimia unsure transisi periode keempat.


a.Jari-Jari Atom.
Jari-jari atom berkurang dari Sc ke Zn, hal ini berkaitan dengan semakin bertambahnya elektron
pada kulit 3d, maka semakin besar pula gaya tarik intinya, sehingga jarak elektron pada jarak
terluar ke inti semakin kecil.
b.Energi Ionisasi

Energi ionisasi cenderung bertambah dari Sc ke Zn. Walaupun terjadi sedikit fluktuatif, namun
secara umum Ionization Energy (IE) meningkat dari Sc ke Zn. Kalau kita perhatikan, ada sesuatu
hal yang unik terjadi pada pengisian elektron pada logam transisi. Setelah pengisian elektron
pada subkulit 3s dan 3p, pengisian dilanjutkan ke kulit 4s tidak langsung ke 3d, sehingga kalium
dan kalsium terlebih dahulu dibanding Sc. Hal ini berdampak pada grafik energi ionisasinya
yang fluktuatif dan selisih nilai energi ionisasi antar atom yang berurutan tidak terlalu besar.
Karena ketika logam menjadi ion, maka elektron pada kulit 4s-lah yang terlebih dahulu
terionisasi.
c.Konfigurasi Elektron
Kecuali unsur Cr dan Cu, Semua unsur transisi periode keempat mempunyai elektron pada kulit
terluar 4s2, sedangkan pada Cr dan Cu terdapat pada subkulit 4s1.
d.Bilangan Oksidasi
Senyawa-senyawa unsur transisi di alam ternyata mempunyai bilangan oksidasi lebih dari satu.
Walaupun unsur transisi memiliki beberapa bilangan oksidasi, keteraturan dapat dikenali.
Bilangan oksidasi tertinggi atom yang memiliki lima elektron yakni jumlah orbital d berkaitan
dengan keadaan saat semua elektron d (selain elektron s) dikeluarkan. Jadi, dalam kasus
skandium dengan konfigurasi elektron (n-1) d1ns2, bilangan oksidasinya 3. Mangan dengan
konfigurasi (n-1) d5ns2, akan berbilangan oksidasi maksimum +7.
Bila jumlah elektron d melebihi 5, situasinya berubah. Untuk besi Fe dengan konfigurasi
elektron (n-1) d6ns2, bilangan oksidasi utamanya adalah +2 dan +3. Sangat jarang ditemui
bilangan oksidasi +6. Bilangan oksidasi tertinggi sejumlah logam transisi penting seperti Kobal
(Co), Nikel (Ni), Tembaga (Cu) dan Zink (Zn) lebih rendah dari bilangan oksidasi atom yang
kehilangan semua elektron (n-1) d dan ns-nya. Di antara unsur-unsur yang ada dalam golongan
yang sama, semakin tinggi bilangan oksidasi semakin tinggi unsur-unsur pada periode yang lebih
besar.

3.Manfaat unsur-unsur transisi periode keempat.


1.Skandium (Sc)
Skandium merupakan unsur yang jarang terdapat di alam, walaupun ada cenderung dalam
bentuk senyawa dengan bilangan oksidasi +3 misalnya ScCl 3, Sc2O3. Senyawa tidak berwarna
dan bersifat diamagnetik, hal ini disebabkan ion Sc3+ sudah tidak memiliki elektron dalam
orbital d nya.
Kira-kira 20 kg (dalam bentuk Sc2O3) skandium digunakan setiap tahun di Amerika
Serikat untuk membuat lampu berkeamatan tinggi. Skandium iodida yang dicampur ke dalam
lampu wap raksasa akan menghasilkan sumber cahaya buatan kecekapan tinggi yang menyerupai
cahaya matahari dan membolehkan salinan warna yang baik untuk kamera televisi. Lebih kurang
80 kg skandium digunakan sejagat setiap tahun dalam pembuatan lampu mentol. Isotop
radioaktif Sc-46 digunakan dalam peretak pelapis minyak sebagai agen penyurih.
Penggunaan utamanya dari segi isi padu adalah aloi aluminium-skandium untuk industri
aeroangkasa dan juga untuk peralatan sukan (basikal, bet besbol, senjata api, dan sebagainya)
yang memerlukan bahan berprestasi tinggi. Apabila dicampur dengan aluminium.
Skandium Clorida (ScCl3), dimana senyawa ini dapat ditemukan dalam lampu halide, serat
optic, keramik elektrolit dan laser.

Aplikasi utama dari unsure scandium dalah sebagai alloy alumunium- skandium yang
dimanfaatkan dalam industri aerospace dan untuk perlengkapan olahraga ( sepeda, baseball bats)
yang mempunyai kualitas yang tinggi.
Aplikasi yang lain adalah pengunaan scandium iodida untuk lampu yang memberikan intensitas
yang tinggi. Sc2O3 digunakan sebagai katalis dalam pembuatan Aseton.
2. Titanium (Ti)
Titanium banyak digunakan dalam industri dan konstruksi :
a.Titanium digunakan sebagai bahan konstruksi karena mempunyai sifat fisik :
1.Rapatannya rendah (logam ringan),
2. Kekuatan strukturnya tinggi,
3.Tahan panas,
4. Tahan terhadap korosi.
b.Titanium digunakan sebagai badan pesawat terbang dan pesawat supersonik, karena pada
temperatur tinggi tidak mengalami perubahan kekuatan (strenght).
c.Titanium digunakan sebagai bahan katalis dalam industri polimer polietlen.
d.Titanium digunakan sebagai pigmen putih, bahan pemutih kertas, kaca, keramik, dan kosmetik.
e.Titanium digunakan sebagai katalis pada industri polimer.
f.Karena kerapatan titanium relatif rendah dan kekerasannya tinggi. Logam ini digunakan untuk
bahan struktural terutama dalam mesin jet, karena mesin jet memerlukan massa yang ringan
tetapi stabil pada suhu tinggi.
g.Karena logam titanium tahan terhadap cuaca, sehingga dapat digunakan untuk bahan
pembuatan pipa, pompa, dan tabung reaksi dalam industri kimia.
3.Vanadium (V)
Vanadium banyak digunakan dalam industri-industri seperti :
a.Untuk membuat peralatan yang membutuhkan kekuatan dan kelenturan yang tinggi seperti per
mobil dan alat mesin berkecepatan tinggi,
b.Untuk membuat logam campuran,
c.Oksida vanadium (V2O5) digunakan sebagai katalis dalam pembuatan asam sulfat dengan
proses kontak.
d.Umumnya digunakan untuk paduan dengan logam lain seperti baja tahan karat dan baja untuk
peralatan berat karena sifatnya merupakan logam putih terang, relatif lunak dan liat, tahan
terhadap korosif, asam, basa, dan air garam.
e.V2O5 digunakan sebagai katalis pada proses pembuatan asam sulfat dan digunakan
sebagai reduktor.
4.Khromium (Cr)
Adapun kegunaan kromium antara lain sebagai berikut :
1.Khromium digunakan untuk mengeraskan baja, pembuatan baja tahan karat dan membentuk
banyak alloy (logam campuran) yang berguna.
2.Kebanyakan khromium digunakan dalam proses pelapisan logam untuk menghasilkan
permukaan logam yang keras dan indah dan juga dapat mencegah korosi.

3.Khromium juga dapat memberikan warna hijau emerald pada kaca.


4.Khromium juga luas digunakan sebagai katalis.
5.Industri refraktori menggunakan khromit untuk membentuk batu bata, karena khromit memiliki
titik cair yang tinggi, pemuaian yang relatif rendah dan kestabilan struktur kristal.
6.Digunakan untuk katalis dan untuk pewarna gelas.
7.Campuran kromium (IV) oksida dan asam sulfat pekat mengahasilkan larutan pembersih yang
dapat digunakan untuk mengeluarkan zat organik yang menempel pada alat-alat laboratorium
dengan hasil yang sangat bersih, tetapi larutan ini bersifat karsinogenik (menyebabkan penyakit
kanker).
5.Mangan (Mn)
Mangan merupakan logam putih kemerahan atau putih kehijauan, keras (lebih keras dari
besi), sangat mengkilap, dan sangat reaktif banyak digunakan untuk panduan logam dan
membentuk baja keras yang digunakan untuk mata bor pada pemboran batuan.
Di samping itu, Mangan Oksida (sebagai pilorusit) digunakan sebagai depolariser
dan sel kering baterai dan untuk menghilangkan warna hijau pada gelas yang disebabkan oleh
pengotor besi. Mangan sendiri memberi warna lembayung pada kaca. Dioksidanya berguna
untuk pembuatan oksigen dan khlorin, dan dalam pengeringan cat hitam. Senyawa permanganat
adalah oksidator yang kuat dan digunakan dalam analisis kuantitatif dan dalam pengobatan.
Mangan juga banyak tersebar dalam tubuh. Mangan merupakan unsur yang penting untuk
penggunaan vitamin B.
6.Besi (Fe)
Kegunaan utama dari besi adalah untuk membuat baja. Baja adalah istilah yang digunakan
untuk semua aloi dari besi (aliase). Baja aliase, yaitu baja spesial yang mengandung unsur
tertentu sesuai dengan sifat yang diinginkan. Salah satu contoh baja yang terkenal adalah
stainless steel, yang merupakan baja tahan karat.
Berikut urai beberapa kegunaan dari besi :
1.Sebagai logam, besi memiliki kegunaan paling luas dalam kehidupan, seperti untuk kontruksi
atau rangka bangunan, landasan, untuk badan mesindan kendaraan, tulkit mobil, untuk berbagai
peralatan pertanian, bangunan dan lain-lain. Mutu dari semua bahan yang terbuat dari besi
tergantung pada jenis besi yang digunakan, seperti:
a.Baja krom (95,9% Fe; 3,5%Cr; 0,3%Mn; 0,3%C)
b.Baja mangan (11-14%Mn)
c.Baja karbon (98,1% Fe; 1% Mn; 0,9%C)
d.Baja wolfram (94%Fe; 5%W; 0,3%Mn; 0,7%C)
2.Fe(OH)3 digunakan untuk bahan cat seperti cat minyak, cat air, atau cat tembok.
3.Fe2O3 sebagai bahan cat dikenal nama meni besi, digunakan juga untuk mengkilapkan kaca.
4.FeSO4 digunakan sebagai bahan tinta.
7.Kobalt (Co)
Kobalt merupakan logam putih keperakan dengan sedikit kebiruan bila digosok langsung
mengkilap lebih keras dan lebih terang dari pada nikel, tahan terhadap udara, sehingga banyak
digunakan untuk pelapis logam. Selain itu juga digunakan sebagai katalis, untuk paduan logam

(baja kobalt) digunakan sebagai bahan magnet permanen. Campuran Co, Cr, dan W digunakan
untuk peralatan berat dan alat bedah atau operasi. Campuran Co, Fe, dan Cr (logam festel)
digunakan untuk elemen pemanas listrik.
Kobalt yang dicampur dengan besi, nikel, dan logam lainnya untuk membuat alnico,
alloy dengan kekuatan magnet luar biasa untuk berbagai keperluan. Alloy stellit, mengandung
kobalt, khromium, dan wolfram, yang bermanfaat untuk peralatan berat, peralatan yang
digunakan pada suhu tinggi, maupun peralatan yang digunakan pada kecepatan yang tinggi.
Kobalt juga diguanakan untuk baja magnet dan tahan karat lainnya. Selain alloy,
digunakan dalam turbin jet, dan generator turbin gas. Logam diguanakan dalam elektropalting
karena sifat penampakannya, kekerasannya, dan sifat tahan oksidasinya.
Garam kobalt telah digunakan selama berabad-abad untuk menghasilkan warna biru
brilian yang permanen pada porselen, kaca, pot, keramik, dan lapis e-mail gigi. Garam kobalt
adalah komponen utama dalam membuat biru Sevre dan biru Thenard. Larutan kobalt klorida
digunakan sebagai pelembut warna tinta. Kobalt digunakan secraa hati-hati dalam bentuk
klorida, sulfat, asetat, dan nitrat karena telah dibuktikan efektif dalam memperbaiki penyakit
kekurangan mineral tertentu pada binatang. Tanah yang layak mengandung hanya 0.13 0.30
ppm kobalt untuk makanan binatang.
Sifat Fisika :
1.Berwarna abu-abu metalik
2.Kobal bersifat rapuh, logam keras, menyerupai penampakan besi dan nikel. Kobal memiliki
permeabilitas logam sekitar dua pertiga daripada besi. Kobal cenderung terdapat sebagai
campuran dua allotrop pada kisaran suhu yang sangat lebar. Transformasi antara dua bentuk ini
bersifat lembam dan ditemukan dengan variasi tinggi sebagaimana dilaporkan pada sifat fisik
kobal.
3. Massa jenis (mendekati suhu kamar) 8.90 gcm3
3200 K,2927 C,titik lebur sebesar 1768 K, 5301 F1495 C,4. Memiliki 2723 F
sedangkan titik didihnya mencapai
5.Kalor peleburan
16.06 kJmol1
6.Kalor penguapan
377 kJmol1
7.Kapasitas kalor
24.81 Jmol1K1
Sifat Kimia Kobalt :
1.Mudah larut dalam asam asam mineral encer
2.Kurang reaktif
3.Dapat membentuk senyawa kompleks
4.Senyawanya umumnya berwarna
5.Dalam larutan air, terdapat sebagai ion Co2+ yang berwarna merah
6.Senyawa senyawa Co(II) yang tak terhidrat atau tak terdisosiasi berwara biru.
7.Ion Co3+ tidak stabil, tetapi kompleks kompleksnya stabil baik dalam bentuk larutan maupun
padatan.
8.Kobalt (II) dapat dioksidasi menjadi kobalt(III)
9.Bereaksi dengan hidogen sulfida membentuk endapan hitam
10.Tahan korosi

Sifat Atom :
1.Bilangan oksidasi
2.Elektronegativitas
3.Energi ionisasi
Pertama
kedua
ketiga
4.Jari-jari atom
5.Jari-jari kovalen

5, 4 , 3, 2, 1, -1 (oksida amfoter)
1.88 (skala Pauling)
760.4 kJmol1
1648 kJmol1
3232 kJmol1
125 pm
1263 (low spin), 1507 (high spin) pm

Sifat lainnya
:
1.Struktur kristal
hexagonal
2.Pembenahan magnetik
feromagnetis
3.Keterhambatan elektris
(20 C) 62.4 nm
4.Konduktivitas termal
100 Wm1K1
5.Ekspansi termal
(25 C) 13.0 mm1K1
6.Kecepatan suara (batang ringan) (20 C) 4720 ms1
7.Modulus Young
209 GPa
8.Modulus Shear
75 GPa
9.Bulk modulus
180 GPa
10.Rasio Poisson
0.31
11.Kekerasan Mohs
5.0
12.Kekerasan Viker
1043 MPa
13.Kekerasan Brinell
700 MPa
14.Nomor CAS
7440-48-4

8. Nikel (Ni)
Nikel banyak digunakan untuk hal-hal berikut ini:
1.Merupakan logam putih perak keabuan, dapat ditempa, penghantar panas yang baik dan tahan
terhadap udara, tetapi tidak tahan terhadap air yang mengandung asam sehingga banyak
digunakan sebagi komponen pemanas listrik (nikrom) yang merupakan campuran dari Ni, Fe,
dan Cr.
2.Perunggu-nikel digunakan untuk uang logam.
3.Perak jerman (paduan Cu, Ni, Zn) digunakan untuk barang perhiasan.
4.Logam rasein (paduan Ni, Al, Sn, Ag) untuk barang perhiasan.
5.Pembuatan aloi, battery electrode, dan keramik.
6.Zat tambahan pada besi tuang dan baja, agar mudah ditempa dan tahan karat.
7.Pelapis besi (pernekel).
8.Sebagai katalis.

10.Seng (Zn)

Logam seng berguna untuk hal-hal sebagai berikut:


1.Merupakan logam cukup keras, terang berwarna putih kebiruan, tahan dalam udara lembab
dibanding Fe. Hal ini disebabkan diatas lapisan permukaan seng terbentuk lapisan karbonat basa
(Zn2(OH)2CO3) yang dapat menghambat oksidasi lebih lanjut. Karena sifat tersebut, maka seng
banyak digunakan untuk melapisi logam besi (disebut kaleng)
2.Digunakan juga sebagai elektroda pada elektroda (katoda) pada sel elektrokimia dan untuk
pembuatan paduan logam.
3.ZnO digunakan untuk bahan cat untuk memberikan warna putih dan digunakan untuk
pembuatan salep seng (ZnO-vaselin).
4.Logam ini digunakan untuk membentuk berbagai campuran logam dengan metal lain.
Kuningan, perak nikel, perunggu, perak Jerman, solder lunak dan solder aluminium adalah
beberapa contoh campuran logam tersebut.
5.Seng dalam jumlah besar digunakan untuk membuat cetakan dalam industri otomotif, listrik,
dan peralatan lain semacamnya.
6.Campuran logam Prestal, yang mengandung 78% seng dan 22% aluminium dilaporkan sekuat
baja tapi sangat mudah dibentuk seperti plastik. Prestal sangat mudah dibentuk dengan cetakan
murah dari keramik atau semen.
7.Seng juga digunakan secara luas untuk menyepuh logam-logam lain dengan listrik seperti besi
untuk menghindari karatan.
8.Seng oksida banyak digunakan dalam pabrik cat, karet, kosmetik, farmasi, alas lantai, plastik,
tinta, sabun, baterai, tekstil, alat-alat listrik dan produk-produk lainnya.
9.Lithopone, campuran seng sulfida dan barium sulfat merupakan pigmen yang penting. Seng
sulfida digunakan dalam membuat tombol bercahaya, sinar X, kaca-kaca TV, dan bola-bola
lampu fluorescent. Klorida dan kromat unsur ini juga merupakan senyawa yang banyak gunanya.
10.Seng juga merupakan unsur penting dalam pertumbuhan manusia dan binatang. Banyak tes
menunjukkan bahwa binatang memerlukan 50% makanan tambahan untuk mencapai berat yang
sama dibanding binatang yang disuplemen dengan zat seng yang cukup.

4.Dampak unsur-unsur transisi periode keempat.


Dampak negative unsure-unsur transisi periode keempat.
Logam besi mudah terkorosi dalam udara lembap, dalam bentuk senyawa kompleks
[k4Fe(CN)6.3H2O], unsur ini bersifat racun bagi tumbuhan. Tembaga mudah terbakar dalam
bentuk serbuk, dalam bentuk senyawa CuCl2 melalui pernapasan dapat menyebabkan keracunan.
Asam kromium CrO3 beracun dan bersifat karsinogenik.
Skandium tidak beracun, namun perlu berhati-hati karena beberapa senyawa scandium
mungkin bersifat karsinogenik pada manusia selain itu dapat menyebabkan kerusakan pada liver
jika terakumulasi dalam tubuh. Bersama dengan hewan air, Sc dapat menyebabkan kerusakan
pada membran sel, sehingga memberikan pengaruh negatif pada reproduksi dan sistem syaraf.
Sc dapat mencemari lingkungan, terutama dari industri petroleum dan dari pembuangan
perabot rumah tangga. Sc secara terus-menerus terakumulasi di dalam tanah, hal ini akan
memicu terkonsentrasinya di dalam tubuh manusia dan hewan.

5.Proses Pembuatan unsure transisi periode keempat.


A.

PENGOLAHAN LOGAM DARI BIJIH (METALURGI)


Sebagian besar logam terdapat di alam dalam bentuk senyawa. Hanya sebagian kecil
terdapat dalam keadaan bebas seperti emas, perak dan sedikit tembaga. Pada umumnya terdapat
dalam bentuk senyawa sulfida dan oksida, karena senyawa ini sukar larut dalam air. Contohnya :
Fe2O3, Cu2S, NiS, ZnS, MnO2.
Pengolahan logam dari bijih disebut metalurgi. Bijih adalah mineral atau benda alam lainnya
yang secara ekonomis dapat diambil logamnya. Karena logam banyak terdapat dalam bentuk
senyawa (oksida, sulfida), maka prosesnya selalu reduksi.
Ada tiga tingkat proses pengolahan, yaitu :
1. Menaikan konsentrasi bijih.
2. proses reduksi
3. Pembersihan, pembuatan aliase dan pemurnian
1. Menaikan Konsentrasi Bijih.
Memisahkan bijih dari campurannya misalnya dengan ditumbuk, lalu dipisahkan dengan
berbagai cara, misalnya :
a. Dicuci dengan air.
b. Diapungkan dengan deterjen atau zat pembuih (flotasi)
c. Dipisahkan dengan magnet
d.Dengan pemanggangan. Bijih dipanaskan di udara terbuka,menghasilkan oksidanya.
ZnS + 3 O2 2ZnO + 2 SO2
e.Dilarutkan sehingga terbentuk senyawa kompleks.
2. Proses Reduksi
Umumnya menggunakan reduktor yang murah yaitu karbon (kokes). Untuk logam yang reaktif
digunakan reduktor yang lebih kuat seperti hidrogen, logam alkali tanah dan alumunium. Logamlogam yang sangat reaktif dilakukan reduksi elektrolisis (reduksi katodik)
a. Reduksi dengan karbon (C) :
ZnO + C Zn + CO
Fe2O3 + 3 CO 2 Fe + 3CO2
b. Reduksi dengan logam yang lebih reaktif :
TiCl4 + 2 Mg Ti + 2MgCl2
Cr2O3 + 2 Al 2 Cr + Al2O3
3. Proses Pemurnian (refining)
Dengan proses-proses peleburan, destilasi atau dengan elektrolisis. Proses peleburan misalnya
untuk memperoleh tembaga 99% untuk membuat baja dan sebagainya. Untuk memperoleh
tembaga yang murni untuk keperluan teknik listrik dilakukan dengan elektrolisis. Dengan
destilasi misalnya pada pembuatan air raksa dan seng. Berikut ikhtisar mineral dan cara
memperoleh logam transisi periode 4.
Tabel Mineral dan cara memperoleh logam transisi periode keempat
Unsur Bijih/mineral Senyawa
Pereduksi Keterangan
yang

Sc

Ti
V

Rutile, TiO2

direduksi
Tidak
dibuat
dalam
skala
industry
TiCl4

Carnolite,
V2O5
V2O5
Cr
Chromite,
Na2Cr2O7
FeCr2O4
Mn
Pyrolucite,
Mn3O4
MnO2
Fe
Haematite,
Fe2O3
Fe2O3
Magnetite,
Fe3O4
Co
Cobaltite, Co
Co3O4
As S
Ni
Millerite, NiS NiO
Cu
Copper glance, Cu2S
CuS
Zn
Zink blende,
ZnO
ZnS
* Reduksi sendiri : Cu2S(s) + O2 (g) 2 Cu(s) + SO2(g)

Mg atau
Na
Al
C lalu Al
Al
C atau CO Dapur
tinggi

Al
C
S*
C(CO)

Dapur
tinggi

B. BESI DIEKSTRAKSI DARI OKSIDA BESI DENGAN REDUKTOR KARBON


PENGOLAHAN BESI BAJA.
Bahan dasar : Bijih besi hematit Fe2O3, magnetit Fe3O4, bahan tambahan batu gamping,
CaCO3 atau pasir (SiO2). Reduktor kokes (C)
Dasar reaksi : Reduksi dengan gas CO, dari pembakaran tak sempurna C
Tempat : Dapur tinggi (tanur tinggi), yang dindingnya terbuat dari batu tahan api.
Reaksi dalam dapur tinggi adalah kompleks. Secara sederhana dapat dilihat pada penjelasan
berikut. Dalam 24 jam rata-rata menghasilkan 1.000 2.000 ton besi kasar dan 500 ton kerak
(terutama CaSiO3). Kira-kira 2 ton bijih, 1 ton kokes dan 0,3 ton gamping dapat menghasilkan 1
ton besi kasar.
Reaksi yang terjadi :
1. Reaksi pembakaran.
Udara yang panas dihembuskan , membakar karbon terjadi gas CO2 dan panas. Gas CO2 yang
naik direduksi oleh C menjadi gas CO.
C + O2 CO2
CO2 + C 2CO

2. Proses reduksi
Gas CO mereduksi bijih.
Fe2O3 + 3CO 2 Fe + 3 CO2
Fe3O4 + 4CO 3 Fe + 4 CO2
Besi yang terjadi bersatu dengan C, kemudian mleleh karena suhu t inggi (1.5000C)
3. Reaksi pembentukan kerak
CaCO3 CaO + CO2
CaO + SiO2 CaSiO3 kerak
Karena suhu yang tinggi baik besi maupun kerak mencair. Besi cair berada di bawah. Kemudian
dikeluarkan melalui lubang bawah, diperoleh besi kasar dengan kadar C hingga 4,5%.
Disamping C mengandung sedikit S, P, Si dan Mn. Besi kasar yang diperoleh keras tetapi sangat
rapuh lalu diproses lagi untuk membuat baja dengan kadar C sebagai berikut :
- baja ringan kadar C : 0,05 0,2 %
- baja medium kadar C : 0,2 0,7 %
- baja keras kadar C : 0,7 1,6 %
Pembuatan baja :
Dibuat dari besi kasar dengan prinsip mengurangi kadar C dan unsur-unsur campuran yang lain.
Ada 3 cara :
1. Proses Bessemer :
Besi kasar dibakar dalam alat convertor Bessemer. Dari lubang-lubang bawah dihembuskan
udara panas sehingga C dan unsur-unsur lain terbakar dan keluar gas. Setelah beberapa waktu
kira-kira jam dihentikan lalu dituang dan dicetak.
2. Open-hearth process
Besi kasar, besi tua dan bijih dibakar dalam alat open-hearth. Oksida-oksida besi (besi tua, bijih)
bereaksi dengan C dan unsur-unsur lain Si, P, Mn terjadi besi dan oksida-oksida SiO2, P2O5,
MnO2 dan CO2. dengan demikian kadar C berkurang.
3. Dengan dapur listrik.
Untuk memperoleh baja yang baik, maka pemanasan dilakukan dalam dapur listrik. Hingga
pembakaran dapat dikontrol sehingga terjadi besi dengan kadar C yang tertentu.
C. EKSTRAKSI TEMBAGA DARI BIJIHNYA DILAUKAN MELALUI RANGKAIAN
REAKSI REDOKS.
Pengolahan tembaga
Tembaga terdapat di alam dalam bentuk senyawa Cu2S, Cu2O. Bijih tembaga dinaikan
konsentrasinya dengan proses pengapungan (flotasi) lalu dikenakan proses pemanggangan. Maka
terjadi proses reduksi intramolekuler, diperoleh tembaga.
Reaksinya :
Cu2S + O2 2 Cu + SO2
2 Cu2S + 3 O2 2 Cu2O + 2 SO2
Cu2S + 2 Cu2O 6 Cu + SO2
Tembaga yang diperoleh belum murni tetapi sudah dapat digunakan untuk berbagai keperluan
seperti pipa, bejana, dan lain-lain, tetapi belum baik untuk penghantar listrik. Untuk memurnikan
dilakukan proses elektrolis.

Proses pemurnian tembaga :


Susunan : - Katode : logam Cu dilapis tipis dengan karbon grafit.
- Anode : logam Cu tak murni
- Elektrolit : larutan CuSO4
Reaksi : Katode : Cu+2 + 2 e- Cu menempel katode.
Anode : Cu (An) Cu+2 + 2eLogam Tembaga dapat diperoleh melalui pemanggangan kalkopirit, seperti yang
dinyatakan dalam persamaan reaksi di bawah ini :
2 CuFeS2(s) + 4 O2(g) > Cu2S(s) + 2 FeO(s) + 3 SO2(g)
Cu2S(s) + O2(g) > 2Cu(l) + SO2(g)
Logam Tembaga dapat dimurnikan melalui proses elektrolisis. Logam Tembaga memiliki
koduktivitas elektrik yang tinggi. Dengan demikian, logam tembaga sering digunakan sebagai
kawat penghantar listrik. Selain itu, Tembaga juga digunakan pada pembuatan alloy (sebagai
contoh, kuningan, merupakan alloy dari Cu dan Zn),bahan pembuatan pipa, dan bahan dasar
pembuatan koin (uang logam).
Logam Tembaga bereaksi hanya dengan campuran asam sulfat dan asam nitrat pekat panas
(dikenal dengan istilah aqua regia). Bilangan oksidasi Tembaga adalah +1 dan +2. Ion
Cu+ kurang stabil dan cenderung mengalami disproporsionasi dalam larutan.
Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut :
2 Cu+(aq) > Cu(s) + Cu2+(aq)
Cu(Anode) Cu (katode)
Yang dapat tereduksi pada katode hanya Cu, sedang logam yang kurang reaktif (Ag, Au)
mengendap di dasar bejana, dan logam yang lebih reaktif (Fe) tetap dalam larutan, sebagai ion
Fe2+, Ag dan Au merupakan hasil tambahan.
6.Unsur golongan III B
1.Skandium (Sc)
2.Yitrium (Itrium)
Itrium merupakan logam berwarna keperakan. Kebanyakan yttrium komersial dihasilkan
dari pasir monasit yang juga merupakan sumber bagi sebagian besar unsur-unsur tanah.
Itrium memiliki kilau metalik-keperakan. Itrium menyala di udara. Itrium banyak
ditemukan dalam mineral bumi. Batuan Bulan mengandung yttrium dan itrium digunakan
sebagai fosfor untuk menghasilkan warna merah di layar televisi. Yttrium merupakan unsur
golongan IIIB yang berada pada periode 5. Yttrium termasuk dalam logam transisi. Yttrium
ditemukan oleh peneliti dari Finlandia bernama Johan Gadolin tahun 1794 dan diisolasi oleh
Friedrich Wohler tahun 1828 berupa ekstrak tidak murni yttria dari reduksi yttrium klorida
anhidrat (YCl3) dengan potassium.
- Yitrium Allumunium garnet Y3All5O12 senyawa ini digunakan sebagai laser selain itu
untuk perhiasan yaitu stimulan pada berlian.
- Yitrium(III)Oksida Y2O3 senyawa ini digunakan untuk membuat YVO4 ( Eu + Y2O3) dimana
phosphor Eu memberikan warna merah pada tube TV berwarna. Yttrium oksida juga digunakan
untuk membuat Yttrium-Iron-garnet yang dimanfaatkan pada microwave supaya efektif

- Selain itu Yttrium juga digunakan untuk meningkatkan kekuatan pada logam alumunium dan
alloy magnesium. Penambahan Yttrium pada besi membuat nya mempunyai efektifitas dalam
bekerja.
Efek Bagi Kesehatan dan Lingkungan
Bahaya Yttrium jika bereaksi dengan udara adalah jika terhirup oleh manusia dapat
menyebabkan kanker dan jika terakumulasi dalam jumlah berlebih dalam tubuh menyebabkan
kerusakan pada liver. Pada binatang air terpaan Yttrium menyebabkan kerusakan pada membrane
sel, yang berdampak pada system reproduksi dan fungsi pada system saraf. Yttrium tidak
beracun tetapi beberapa dari senyawa scandium bersifat karsinogenik pada manusia selain itu
dapat menyebabkan kerusakan pada liver jika terakumulasi dalam tubuh.
Yttrium dapat mencemari lingkungan, terutama dari industri petroleum dan dari
pembuangan perabot rumah tangga. Yttrium secara terus-menerus terakumulasi di dalam tanah,
hal ini akan memicu terkonsentrasinya di dalam tubuh manusia dan hewan.
3.Lanthanum
Lanthanum adalah unsur kimia dengan simbol La dan nomor atom 57. Lanthanum adalah
unsur logam berwarna putih perak yang dimiliki oleh kelompok 3 dari tabel periodik dan
merupakan lantanida . Lanthanum merupakan logam lunak, ulet, dan lembut yang mengoksidasi
cepat ketika terkena udara. Hal ini dihasilkan dari mineral monasit dan bastnsite menggunakan
multistage proses ekstraksi kompleks. Senyawa lanthanum memiliki banyak aplikasi sebagai
katalis, aditif dalam kaca, pencahayaan karbon untuk pencahayaan studio dan proyeksi, elemen
pengapian dalam korek api dan obor, katoda elektron,scintillators,dan lain-lain. Lanthanum
karbonat (La2(CO3)3) telah disetujui sebagai pengobatan terhadap gagal ginjal.
La2O2 digunakan untuk membuat kaca optic khusus (kaca adsorbsi infra merah, kamera dan
lensa teleskop). Jika La ditambahkan di dalam baja maka akan meningkatkan kelunakan dan
ketahanan baja tersebut. La digunakan sebagai material utama dalam elektroda karbon (carbon
arc electrodes). Garam-garam La yang terdapat dalam katalis zeolit digunakan dalam proses
pengkilangan minyak bumi. Salah satu kegunaan senyawa-senyawa gol Lanthanida adalah pada
industri perfilman untuk penerangan dalam studio dan proyeksi.
Lanthanum dapat mengadsorbsi gas H2 sehingga logam ini disebut dengan hydrogen
sponge atau sepon hydrogen. Gas H2 tersebut terdisosiasi menjadi atom H, yang mana akan
mengisi sebagian ruangan (interstice) dalam atom-atom La. Ketika atom H kembali lepas ke
udara maka mereka kembali bergabung membentuk ikatan H-H.
4.Aktinium
Aktinium juga merupakan logam radioaktif langka yang terpancar dalam gelap . Isotop aktinium
yang paling lama hidup (Ac-227) memiliki paruh 21,8 tahun. Unsur ini diperoleh sebagai
kotoran dalam bijih-bijih uranium, sebuah bijih ditambang untuk konten uranium. Sepersepuluh
dari satu gram aktinium dapat dipulihkan dari 1 ton bijih-bijih uranium.
Sifat keradioaktifan dari aktinium 150 kali lebih besar dari radium, sehingga
memungkinkan untuk menggunakan Ac sebagai sumber neutron. Sebaliknya, aktinium jarang
digunakan dalam bidang Industri. Ac-225 digunakan dalam pengobatan, yaitu digunakan dalam

suatu generator untuk memproduksi Bi-213. Ac-225 juga dapat digunakan sebagai agen untuk
penyembuhan secara radio-immunoterapi.
Efek Bagi Kesehatan dan Lingkungan
Aktinium-227 bersifat sangat radioaktif dan berpengaruh buruk pada kesehatan. Bahaya
dari aktinium sama dengan bahaya dari plutonium. Bahaya terbesar dari raioaktif unuk
kehidupan sebagaimana kita ketahui adalah bahaya bagi sistem reproduksi dan penurunan sifat.
Bahkan dengan dosis rendah bersifat karsinogenik yang menyebabkan penurunan sistem
kekebalan tubuh. Pertumbuhan teknologi nuklir telah membawa sejumlah besar pengeluaran zat
radioaktif ke atmosfir, tanah, dan lautan. Radiasi membahayakan dan terkonsentrasi dalam rantai
makanan, sehingga membahayakan bagi manusia dan hewan.

7.Unsur Logam Golongan VIII B (9) dan VIII B (10)


Golongan VIII B (9)
1. Co (Kobalt)
Kobalt adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Co dan nomor
atom 27.
Ditemukan oleh Brandt pada tahun 1735.
Elemen ini biasanya hanya ditemukan dalam bentuk campuran di alam. Elemen bebasnya,
diproduksi dari peleburan reduktif, adalah logam berwarna abu-abu perak yang keras dan
berkilau.
Ketersediaan: unsur kimia kobal tersedia di dalam banyak formulasi yang mencakup kertas
perak, potongan, bedak, tangkai, dan kawat
Kobal terdapat dalam mineral kobaltit, smaltit dan eritrit. Sering terdapat bersamaan dengan
nikel, perak, timbal, tembaga dan bijih besi, yang mana umum didapatkan sebagai hasil samping
produksi. Kobal juga terdapat dalam meteorit.
Bijih mineral kobal yang penting ditemukan di Zaire, Moroko, dan Kanada. Survei badan
geologis Amerika Serikat telah mengumumkan bahwa di dasar bagian tengah ke utara Lautan
Pasifik kemungkinan kaya kobal dengan kedalaman yang relatif dangkal, lebih dekat ke arah
Kepulauan Hawai dan perbatasan Amerika Serikat lainnya.
Proses Pembuatan Kobalt
Unsur cobalt di alam selalu didapatkan bergabung dengan nikel dan biasanya juga dengan
arsenik. Mineral cobalt terpenting antara lain Smaltite (CoAs2), cobalttite (CoAsS) dan Lemacite
( Co3S4 ). Sumber utama cobalt disebut Speisses yang merupakan sisa dalam peleburan bijih
arsen dari Ni, Cu, dan Pb.
Unsur cobalt diproduksi ketika hidroksida hujan, akan timbul hipoklorit sodium ( NaOCl)
. Berikut reaksinya :
2Co2+(aq) + NaOCl(aq) + 4OH-(aq) + H2O 2Co(OH)3(s) + NaCl(aq)
Trihydroxide Co(OH)3 yang dihasilkan kemudian dipanaskan untuk membentuk oksida
dan kemudian ditambah dengan karbon sehingga terbentuklah unsur kobalt metal. Berikut
reaksinya :
2Co(OH)3 (heat) Co2O3 + 3H2O
2Co2O3 + 3C 4Co(s) + 3CO2(g)

Kegunaan :
Kobal dicampur dengan besi, nikel, dan logam lainnya untuk membuat Alnico, alloy
dengan kekuatan magnet luar biasa untuk berbagai keperluan. Alloy stellit, mengandung kobal,
khrom, dan wolfram, yang bermanfaat untuk peralatan berat, peralatan yang digunakan pada
suhu tinggi, maupun peralatan yang digunakan dengan kecepatan tinggi.
Kobal juga digunakan untuk baja magnet dan tahan karat lainnya. Sebagai alloy,
digunakan dalam turbin jet, dan generator turbin gas. Logam digunakan dalam elektroplating
karena sifat penampakannya, kekerasannya, dan sifat tahan oksidasinya.
Garam kobal telah digunakan selama berabad-abad untuk menghasilkan warna biru
brilian yang permanen pada porselen, kaca, pot, keramik dan lapis e-mail gigi. Garam kobal
adalah komponen utama dalam membuat biru Sevre dan biru Thenard. Larutan kobal klorida
digunakan sebagai pelembut warna tinta. Kobal digunakan secara hati-hati dalam bentuk klorida,
sulfat, asetat, nitrat karena telah ditemukan efektif dalam memperbaiki penyakit kekurangan
mineral tertentu pada binatang. Tanah yang layak mengandung hanya 0.13 0.30 ppm kobal
untuk makanan binatang.
Penggunaan kobalt di Industri
1. Radioisotop dalam industri.
2. Kobal-60: Digunakan untuk sterilisasi gamma, radiografi industri, kepadatan dan ketinggian
mengisi.
3. Industri mobil memakai paduan bahan kobalt.
4. Paduan baja dan kobalt banyak digunakan untuk konstruksi pesawat terbang atau konstruksi
yang harus tahan panas dan tahan aus.
Logam Cobalt sebenarnya dibutuhkan manusia dalam jumlah yang sangat sedikit untuk
proses pembentukan butir darah merah. Cobalt (Co) dalam jumlah tertentu dibutuhkan tubuh
melalui Vitamin B12 yang masuk ke tubuh manusia
Tingkat Bahaya Kobalt
1. Toksisitas kobalt cukup rendah dibandingkan dengan logam lain dalam tanah.
2. Hewan diberikan kobalt klorida perorally atau melalui suntikan menunjukkan konsentrasi yang
lebih tinggi dalam hati, dengan konsentrasi agak rendah di ginjal dan limpa.
3. Kobalt garam terhirup menyebabkan iritasi pernafasan mungkin menyebabkan oedema paru
(pneumonia kimia) pada hewan.
4. Cobalt (Co) dalam jumlah yang besar yang masuk ke dalam tubuh akan merusak kelenjar
gondok, sel darah merah menjadi berubah, tekanan darah menjadi tinggi, pergelangan kaki
menjadi bengkak, penyakit gagal jantung, sesak nafas, batuk-batuk dan kondisi badan yang
lemah.
Pencegahan dan Penanggulangan Pencemaran Kobalt
Wabah keracunan Cobalt pernah terjadi di Amerika tahun 1964-1966 di kota Nebraska
dan Ohama. Masyarakat kedua kota tersebut mengalami gagal jantung. Penyebabnya adalah
beberapa Industri menggunakan Cobalt (Co) dalam proses produksi misalnya : produksi
minuman kaleng.
Cara pencegahannya dan penanggulangan yang dapat dilakukan terhadap pencemaran
kobalt adalah:
Melakukan pengolahan terhadap air limbah yang mengandung logam Co sehingga aman
dibuang ke lingkungan.

Menanam tanaman eceng gondok di badan air yang tercemar oleh logam Co.
Melakukan pengolaham kembali atau recovery.

2. Rh (Rodium)
Rhodium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Rh dan nomor
atom 45
Wollaston menemukan rodium di antara tahun 1803 dan 1804 pada bijih mentah platina,yang
kemungkinan didapat dari Amerika Selatan.
Rodium terjadi di alam dengan logam grup platina lainnya dari pasir di sungai Ural dan
Amerika Utara dan Selatan. Juga ditemukan bersama logam grup platina lainnya dari area
penambangan tembaga-nikel sulfide di Sudbury, kawasan Ontario. Meskipun kuantitas yang
didapatkan sangat kecil, maka produksi dalam jumlah komersial dimungkinkan dari proses nikel
dalam jumlah berton-ton. Produksi rodium tahunan hanya sebanyak 7-8 ton.
Kegunaan:
Kegunaan utama rodium adalah bagian dari alloy untuk mengeraskan platina dan paladium.
Alloy semacam ini digunakan untuk rakitan gulungan kawat koil dalam tungku pemanas,
pembuatan termokopel, bushing (proses pembentukan garis silindris untuk menahan gerakan
mekanis) pada produksi serat kaca, elektroda pada kabel kontak pemercik api pada pesawat
terbang, dan pembuatan cawan porselen. Rodium sangat berguna sebagai bahan kontak listrik
karena rodium memiliki hambatan listrik yang rendah, hambatan kontak yang rendah dan stabil,
dan sangat tahan terhadap korosi. Lapisan rodium, dihasilkan dengan metode electroplating atau
dengan evaporasi (penguapan), bersifat keras dan digunakan untuk instrument optis. Rodium
juga digunakan untuk perhiasan wanita, dekorasi, dan sebagai katalis.
Penggunaan utama dari unsur ini adalah sebagai agen untuk platinum paduan pengerasan
dan paladium. Paduan ini digunakan dalam gulungan tungku, ring untuk produksi serat gelas,
elemen termokopel, elektroda untuk busi pesawat terbang, dan cawan lebur laboratorium.
Kegunaan lain meliputi:
a) Hal ini digunakan sebagai bahan kontak listrik karena resistansi rendah listrik, resistansi kontak
rendah dan stabil, dan ketahanan korosi yang tinggi.
b) rhodium Disepuh, yang dibuat oleh elektroplating atau penguapan, sangat keras dan digunakan
untuk instrumen optik.
c) logam ini menemukan digunakan dalam perhiasan dan dekorasi. Hal ini dilapisi pada emas putih
dan platinum untuk memberikan permukaan putih reflektif. Hal ini dikenal sebagai rodium
berkedip dalam bisnis perhiasan.
d) Hal ini juga dapat digunakan dalam lapisan perak sterling untuk memperkuat logam dari noda,
sebagai akibat dari senyawa tembaga ditemukan di sterling silver.
e) Ini juga merupakan katalis yang sangat berguna dalam sejumlah proses industri (terutama
digunakan dalam sistem katalitik konverter mobil katalitik dan katalitik untuk karbonilasi
metanol untuk menghasilkan asam asetat oleh proses Monsanto). Hal ini digunakan untuk
mengkatalisis penambahan hydrosilanes ke ikatan rangkap, sebuah proses penting dalam
pembuatan karet silikon tertentu.
f) kompleks ion rodium dengan BINAP memberikan katalis kiral banyak digunakan untuk sintesis
kiral, seperti dalam sintesis menthol.

g) Hal ini juga digunakan sebagai filter dalam sistem mamografi karena karakteristik sinar-x yang
dihasilkan.
h) Hal ini juga digunakan di permukaan pena kualitas tinggi karena tinggi ketahanan karakteristik.
Pena ini termasuk Graf von Faber-Castell yang agak kurang terkenal dari Montblanc, tapi
menghasilkan pena yang sangat terbatas.
3.Ir (Iridium)
Iridium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Ir dan nomor atom
77.
Tennant menemukan iridium pada tahun 1803 dalam residu yang tersisa ketika platinum mentah
dilarutkan dengan aqua regia. Penamaan iridium sangat layak karena garam-garamnya berwarna
terang.
Iridium tidak terdapat di alam bersama dengan platinum dan logam satu grup platinum platinum
dalam mineral tanah. Iridium didapatkan seagai hasil samping dari industri penambangan nikel.
Kegunaan:
Meskipun kegunaan utamanya dalah sebagai zat pengeras untuk platinum, iridium juga
digunakan untuk membuat cawan dan peralatan yang membutuhkan suhu tinggi. Iridium juga
digunakan sebagai bahan kontak listrik.
Unsur ini membentuk alloy dengan osmium yang digunakan untuk mata pulpen dan bearing
kompas.
8.Sifat magnet.
Sifat Logam
Sifat
Jari-jari atom

Sc
1.44

Ti
1.32

V
1.22

Cr
1.18

Mn
1.17

Fe
1.17

Co
1.16

Ni
1.15

Cu
1.17

Jari-jari ion X2+

1.00

0.93

0.87

0.81

0.75

0.79

0.83

0.87

Titik lebur (oC)

1.54
1
2.83
1
3

1.66
0
3.28
7
4.5

1.89
0
3.38
0
6

1.85
7
2.67
2
7.2

1.22
4
1.96
2
7.2

1.53
5
2.75
0
7.9

1.49
5
2.87
0
8.9

1.45
5
2.73
2
8.9

1.08
3
2.56
7
8.9

4.5

2.5

631

658

650

652

717

759

758

737

745

906

1.3

1.5

1.6

1.6

1.5

1.5

1.8

1.8

1.9

1.6

-1.2

0.91

1.19

0.44

0.28

0.25

+0.3
4

-2.1

-1.2

0.86

0.74

0.28

-0.4

0.7
6
-

Titik didih (oC)


Massa jenis (g
cm-3)
Kekerasan
(skala Mohs)
Energi ionisasi
(kJ mol-1)
Keelektronegatif
an
E0 red X2+(aq)
(volt)
E0 red X3+(aq)
(volt)

Zn
1.2
5
0.8
8
420
907
7.1

Semua unsur transisi periode keempat bersifat logam. Sifat itu disebabkan semua unsur transisi
memiliki energi ionisasi yang rendah, yaitu kurang dari 1.000 kJ mol-1 dan keelektronegatifannya
rendah, yaitu kurang dari 2.
Sifat Magnet
Adanya elektron-elektron yang tidak berpasangan pada sub kulit d menyebabkan unsur-unsur
transisi bersifat paramagnetik (sedikit ditarik ke dalam medan magnet). Makin banyak elektron
yang tidak berpasangan, maka makin kuat pula sifat paramagnetknya. Pada seng dimana orbital
pada sub kulit d terisi penuh, maka bersifat diamagnetik (sedikit ditolak keluar medan magnet).
9.Membentuk senyawa-senyawa Berwarna
Senyawa unsur transisi (kecuali skandium dan seng), memberikan bermacam warna baik padatan
maupun larutannya. Warna senyawa dari unsur transisi juga berkaitan dengan adanya orbital sub
kulit d yang terisi tidak penuh. Peralihan electron yang terjadi pada pengisian subkulit d
(sehingga terjadi perubahan bilangan oksidasi) menyebabkan terjadinya warna pada senyawa
logam transisi.
Senyawa dari Sc3+ dan Ti4+ tidak berwarna karena subkulit 3d-nya kosong, serta senyawa dari
Zn2+ tidak berwarna karena subkulit 3d-nya terisi penuh, sehingga tidak terjadi peralihan
elektron.
10.Tingkat Oksidasi
Unsur transisi periode keempat memiliki beberapa tingkat oksidasi. Misalnya, Mn dapat
memiliki tingkat oksidasi +2 (terdapat pada MnSO4), +4 (terdapat pada MnO2), +6 (terdapat pada
K2MnO4), dan +7 (terdapat pada KMnO4).
Unsur
Tingkat Oksidasi
Tingkat Oksidasi yang stabil
Sc
+3
+3
Ti
+2,+3,+4
+4
V
+2,+3,+4,+5
+5
Cr
+2,+3,+4,+5,+6
+3,+6
Mn
+2,+3,+4,+6,+7
+2,+4,+7
Fe
+2,+3
+2,+3
Co
+2,+3
+2,+3
Ni
+2
+2
Cu
+1,+2
+1,+2
Zn
+2
+2
Keberagaman tingkat oksidasi unsur transisi periode ke empat disebabkan elektron valensinya
menempati subkulit 3d dan 4s. Tingkat energi ke 2 subkulit itu sangat berdekatan sehingga unsur
transisi periode keempat dapat menggunakan elektron pada sub kulit 3d dan 4s untuk
membentuk ikatan. Misalnya, besi (Fe) dapat memiliki tingkat oksidasi +2 dan +3. Tingkat
oksidasi +2 terjadi karena besi melepaskan 2 elektron pada subkulit 4s. Serta tingkat oksidasi +3
terjadi karena besi melepaskan 2 elektron pada subkulit 4s dan 1 elektron pada subkulit 3d.
6
2
2+
6
26Fe : [Ar] 3d , 4s
26Fe : [Ar] 3d
3+
5
26Fe : [Ar] 3d
Skandium (Sc) dan Seng (Zn) hanya memiliki satu tingkat oksidasi. Sc dengan konfigurasi 21Sc:
[Ar] 3d1,4s2 cenderung melepaskan semua elektron valensinya sehingga memiliki konfigurasi
sama dengan argon. Zn dengan konfigurasi 30Zn: [Ar] 3d10,4s2 cenderung melepaskan elektron

pada subkulit 4s sehingga memiliki konfigurasi elektron argon ditambah dengan subkulit d yang
penuh. Konfigurasi itu disebut pseudo gas mulia.
1
2
10
2
21Sc: [Ar] 3d ,4s
30Zn: [Ar] 3d ,4s
3+
2+
10
21Sc : [Ar]
30Zn : [Ar] 3d

11.kelimpahan unsure transisi dialam


Unsur unsur yang termasuk periode keempat meliputi tembaga (Cu), seng (Zn), skadium
(Sc), Titanium (Ti), Vanadium (V), kromium (Cr), mangan (Mn), besi (Fe), kobalt (Co), dan
nikel (Ni).
Unsur transisi dapat ditemukan dikerak bumi terutama sebagai bijih mineral (bijih logam)
dengan kadar tertentu. Bijih besi merupakan mineral terbanyak di alam setelah O, Si, dan Al.
Untuk lebih jelasnya keberadaan unsur transisi di alam dapat dilihat dalam uraian berikut.
a.

Skandium (Sc)
Skandium (Sc) terdapat dalam mineral torvetit (Sc2SiO7).
b. Titanium (Ti)
Unsur ini terdapat dalam mineralrutil (TiO2) yang terdapat dalam bijih besi sebagai ilmenit
(FeTi)2O3 dan ferrotitanate (FeTiO3) juga terdapat dalam karang, silikat, bauksit batubara, dan
tanah liat.
c.

Vanadium (V)
Vanadium terdapat dalam senyawa karnotit (K-uranil-vanadat) [(K 2(UO2)2 (VO4)2.3H2)], dan
vanadinit (Pb5(VO4)3Cl).
Gambar vanadium

d. Kromium (Cr)
Bijih utama dari kromium di alam adalah kromit (FeO.Cr2O2) dan sejumlah kecil dalam
kromoker.
e.

Mangan (Mn)
Bijih utamanya berupa pirulosit (batu kawi) (MnO 2), dan rodokrosit (MnCO3) dan
diperkirakan cadangan Mn terbesar terdapat di dasar lautan.

f.

Besi (Fe)
Besi (Fe) adalah unsur yang cukup melimpah di kerak bumi (sekitar 6,2% massa kerak
bumi). Besi jarang ditemukan dalam keadaan bebas di alam. Besi umumnya ditemukan dalam
bentuk mineral (bijih besi), seperti hematite (Fe2O3), siderite (FeCO3), dan magnetite (Fe3O4).
Logam Besi bereaksi dengan larutan asam klorida menghasilkan gas hidrogen. Reaksi
yang terjadi adalah sebagai berikut :
Fe(s) + 2 H+(aq) > Fe2+(aq) + H2(g)
Larutan asam sulfat pekat dapat mengoksidasi logam Besi menjadi ion Fe 3+. Sementara
larutan asam nitrat pekat akan membentuk lapisan oksida Fe 3O4 yang dapat menghambat reaksi
lebih lanjut. Umumnya, Besi dijumpai dalam bentuk senyawa dengan tingkat oksidasi +2 dan +3.
Beberapa contoh senyawa Besi (II) antara lain FeO (hitam), FeSO 4. 7H2O (hijau), FeCl2 (kuning),
dan FeS (hitam). Ion Fe2+ dapat dengan mudah teroksidasi menjadi ion Fe 3+ bila terdapat gas
oksigen yang cukup dalam larutan Fe2+. Sementara itu, senyawa yang mengandung ion Besi (III)
adalah Fe2O3 (coklat-merah) dan FeCl3 (coklat).

g. Kobalt (Co)
Kobalt terdapat di alam sebagai arsenida dari Fe, Co, Ni, dan dikenal sebagai smaltit, kobaltit
(CoFeAsS) dan eritrit Co3(AsO4)2.8H2O.
h. Nikel (Ni)
Nikel ditemukan dalam beberapa senyawa berikut ini.

i.

Sebagai senyawa sulfida

: penladit (FeNiS), milerit (NiS)

Sebagai senyawa arsen

: smaltit (NiCOFeAs2)

Sebagai senyawa silikat

: garnierit (Ni.MgSiO3)

Tembaga (Cu)
Tembaga (Cu) merupakan unsur yang jarang ditemukan di alam (precious metal).
Tembaga umumnya ditemukan dalam bentuk senyawanya, yaitu bijih mineral, seperti Pirit

tembaga (kalkopirit) CuFeS2, bornit (Cu3FeS3), kuprit (Cu2O), melakonit (CuO), malasit
(CuCO3.Cu(OH)2).
Semua senyawa Tembaga (I) bersifat diamagnetik dan tidak berwarna (kecuali Cu2O yang
berwarna merah), sedangkan semua senyawa Tembaga (II) bersifat paramagnetik dan berwarna.
Senyawa hidrat yang mengandung ion Cu2+ berwarna biru. Beberapa contoh senyawa yang
mengandung Tembaga (II) adalah CuO (hitam), CuSO4.5H2O (biru), dan CuS (hitam).
Gambar Tembaga
j.

Seng (Zn)
Seng (Zn) terdapat di alam sebagai senyawa sulfida seperti seng blende (ZnS), sebagai senyawa
karbonat kelamin (ZnCO3), dan senyawa silikat seperti hemimorfit (ZnO.ZnSiO3.H2O).

BAB 3 KESIMPULAN
1.Simpulan
Dari materi yang telah dibahas dapat di analisis Bahwa Unsur transisi periode keempat
terdiri dari sepuluh unsur, yaitu Skandium (Sc), Titanium (Ti), Vanadium (V), Kromium (Cr),
Mangan (Mn), Besi (Fe), Kobalt (Co), Nikel (Ni), Tembaga (Cu), dan Seng (Zn).
Dari sepuluh unsur tersebut masing masing unsur memiliki sifat yang berbeda, tingkat
oksidasi yang berbeda, dan kegunaan yang berbeda.
- Dalam satu golongan, dari atas ke bawah jari-jari semakin bertambah besar. Sedangkan dalam
satu periode, dari kiri ke kanan jari-jari semakin pendek.
- Dalam satu golongan dari atas ke bawah densitas semakin besar
- Dalam satu golongan, dari atas ke bawah nilai energi ionisasi unsur golongan IIIB semakin
menurun.
- Dalam satu golongan, dari atas ke bawah elektronegatifitas semakin kecil.
- Unsur golongan IIIB terdiri dari : Skandium (Sc), yitrium (Itrium), lanthanum, dan Aktinium.
Dari pembahasan Unsur Transisi Periode 4 ini kami dapat menyimpulkan bahwa di dalam
Unsur Transisi Periode 4 memiliki Sifat yang tidak dimiliki Unsur lainnya. Unsur Transisi
Periode 4 memiliki 10 Senyawa yang terdapat diantara golongan III B dan II B.
Dan Unsur Transisi Periode 4 banyak digunakan dalam kehidupan seperti di bidang Analisis
Kimia, Industri, dll.
2.Saran
Mengingat banyaknya kegunaan unsur-unsur periode ke empat dalam kehidupan sehari-hari,
maka siswa/siswi harus benar-benar memahami mengenai unsur-unsur periode ke empat,
sehingga menjadi sebuah pengetahuan di masa depan.
maka untuk pembuatan makalah selanjutnya diharapkan penulis dapat menyajikan penjabaran
materi yang lebih banyak lagi.

Daftar Pustaka
http://chemistry35.blogspot.com/2011/10/kimia-unsur-unsur-transisi-periode-4.html

http://www2.jogjabelajar.org/modul/adaptif/kimia/22_UNSUR_TRANSISI_PERIODE_KEEMP
AT.swf
http://www.google.co.id
http://andykimia03.wordpress.com/2009/10/15/kimia-unsur-golongan-transisi-periode-keempat/
http://yu-mhi.blogspot.com/2011/12/makalah-kimia-unsur-transisi-periode.html
http://belovediinsblog.blogspot.com/2012/01/makalah-unsur-unsur-transisi-periode-ke.html
http://www.scribd.com/upload-document?archive_doc=49928932#files
Anonim. 29 Juni 2009. Golongan IIIB. (Online),
(http://kimiadahsyat.blogspot.com/2009/06/golongan-iii-b.html, diakses tanggal 2 Oktober
2011).
http://ichanurfa.irvanriswanto.com/2010/12/15/golongan-iii-b/#more-12