Anda di halaman 1dari 4

2.

Klasifikasi Geometris
a. Berdasarkan kedudukan terhadap lapisan batuan.

Strike joint : jurus kekar dan jurus perlapisan saling sejajar.

Dip joint : jurus kekar sejajar dengan arah kemiringan lapisan batuan.

Diagonal/oblique joint : jurus kekar dan jurus perlapisan batuan saling memotong.

Bedding joint : bidang kekar dan bidang lapisan saling sejajar.

b. Berdasarkan pola kekar.

Kekar sistematik .

Kekar tidak sistematik.

c. Berdasarkan ukuran.
1) Master joint
2) Major joint
3) Kekar minor
4) Kekar mikro

B. Sesar
Sesar merupakan kekar yang telah mengalami pergeseran melalui bidangnya.
Pergeseran terjadi karena adanya gaya tektonik yang bekerja di dalam bumi. Sesar
terdapat pada semua jenis batuan dengan panjang bervariasi dari beberapa milimeter
sampai ratusan kilometer.

Contoh Sesar
.
C. Lipatan
Lipatan merupakan struktur pada batuan yang tampak seperti bergelombang. Lipatan
dapat dijumpai pada semua jenis batuan, namun yang paling sering dijumpai adalah
pada batuan sedimen berlapis. Bentuk gelombang yang cembung ke atas dinamakan
antiform, sementara yang cembung ke bawah dinamakan synform.

Contoh Lipatan
B. Analisis Kekar
Penganalisisan data kekar sangat penting dilakukan dalam hubungannya dengan
menentukan sumbu lipatan dan gaya gaya yang bekerja pada batuan daerah tersebut.
Hubungan antara kekar, sesar ,lipatan dikemukakan oleh moody dan Hill (1956).

Dalam menganalisis kekar dapat dikerjakan dengan menggunakan tiga metode,yaitu:


a. Histogram
b. Diagram kipas
c. Stereografis

Dalam analisis kekar dengan histogram dan diagram kipas yang dianalisis hanyalah
jurus dan kekar dengan mengabaikan besar dan analisis arah kemiringan , sehingga
analsis ini akan mendekati kebenaran apabila kekar-kekar yang dianalisis mempunyai
dip yang cukup besar atau mendekati 90 .Gaya yang bekerja dianggap lateral, karena
arah kemiringan kekar diabaikan, maka dalam perhitungan kekar yang mempunyai
arah N180 E dihitung sama dengan N65 W . Jadi semua pengukuran dihitung ke
dalam interval N 0 E- N 90 E Dan N 0 W N 90 W.

Untuk analisis statistik , data yang diperkenankan umumnya 50 data , tetapi 30 data
masih diperkenankan . Dalam analisis ini kekar gerus dan kekar tarik dipisahkan ,
karena gaya yang bekerja untuk kedua jenis kekar tersebut berbeda.

1. Buat tabulasi fata dari hasil pengukuran kekar berdasarkan jurus kekar ke dalam
tabel , kemudian buat interval misalnya 5 derajat . Hitung frekuensi dan prosentase
masing-masing interval. Prosentase dihitung masing-masing interval terhadap
pengukuran.

2. Membuat histogram
a. Buat sumbu datar untuk jurus kekar dan sumbu tegak lurus sebagai prosentase
b. Sumbu datar terdiri dari interval N 0 E- N 90 E Dan N 0 w N 90 W. Buat skala
sesuai interval.
c. Buat balok masing-masing interval sesuai dengan besar prosentase msing-masing
interval.

3. Membuat diagram kipas

Buat setengah lingkaran bagian atas dengan jari-jari menunjukan besar


prosentase terbesar dari interval yang ada, misal 24%.
Busur dibagi menurut interval (jika interval 5 derajat maka dibagi menjadi 18
segmen). Plot jurus kekar sesuai interval.
Buat busur lingkaran dengan jari-jari sama dengan prosentase masing-masing
interval mulai dari batas bawah interval , hingga atas interval . Misal N 0E N
5 W prosentase 20%, maka buat busur lingkaran dari sumbu dekat (N 0E)
hingga sama N 5W dengan jari-jari skala 20%.

c
4. Interpretasi
Arah gaya membentuk kekar membagi dua sudut lancip yang dibentuk oleh kedua
kekar.
a. Pada diagram kipas arah gaya pembentuk kekar adalah besarnya sudut (jenis kekar)
yang terbaca pada busur lingkungan , yang diperoleh dengan membeagi dua dari dua
maksima (interval dengan prosentase terbesar) yang berjarak kurang dari 90 derajat.

b. Pada Hsitogram, arah gaya sama dengan sudut yang terbaca pada sumbu datar yang
merupakan titik tengah antara dua maksima yang berjarak kurang dari 90 derajat.
c. Bila ingin mencari arah sumbu lipatan , tambahkan 90 derajat dari arah gaya , searah
atau berlawanan jarum jam.

HUBUNGAN ANALISIS KEKAR TERHADAP SESAR DAN LIPATAN


Berdasarkan definisi dari struktur geologi kekar, sesar, dan lipatan telah
menunjukkan bahwa adanya keterkaitan satu dengan yang lain. Misalnya sesar, sesar
ialah kekar yang mengalami pergeseran pada bidangnya, dan biasanya sesar
terbentuk pada daerah lipatan (sinklin maupun antiklin).

Hubungan dari ketiga struktur geologi ini dapat dijelaskan melalui three stages
of deformation yang merupakan sifat deformasi suatu benda terhadap gaya
berdasarkan tingkat elastisitas benda tersebut. Ketiga tingkatan tersebut adalah :
1. Elastic
Benda dikatakan elastic jika suatu benda dikenai gaya, maka akan mengalami
deformasi, tetapi jika gaya dilepas (hilang), maka benda tersebut akan kembali lagi
pada bentuk dan ukuran semula. batas dimana suatu benda masih dapat kembali
seperti semula jika gaya dilepas, disebut elastic limit. Maka jika besar gaya yang
bekerja melebihi elastic limit, benda tersebut tidak akan kembali pada bentuk semula,
jika gaya hilang.

2. Plastic
Benda dikatakan plastic jika gaya yang bekerja mencapai elastic limit. Benda
yang terkena gaya hanya sebagian yang dapat kembali pada bentuk semula, jika gaya
dihilangkan.

3. Brittle and Ductile


Benda dikatakan brittle, jika benda sudah pecah sebelum gaya yang bekerja
mencapai titik plastis. Benda dikatakan ductile, jika benda pecah/hancur setelah gaya
melewati titik elastic.

Berdasarkan penjelasan mengenai tingkat deformasi tersebut dapat diketahui


bahwa kekar merupakan awal atau pemicu adanya sesar dan lipatan. Hal ini
dikarenakan kekar menjadi zona lemah suatu batuan yang apabila mendapat gaya
yang lebih besar akan memicu terjadinya struktur geologi sesar dan lipatan.
Sedangkan sesar naik umumnya terbentuk pada daerah lipatan berupa sinklin dan
sesar turun terbentuk pada daerah lipatan yang berupa antiklin. Hal ini dikarenakan
ketika gaya tekan pada daerah lipatan hilang, maka batuan yang terlipat akan kembali
berusaha kebentuk semula, tetapi karena adanya kekar maka terbentuklah sesar
karena pergerakan yang terjadi pada bidang kekar.