Anda di halaman 1dari 5

JENIS JENIS MINERAL LEMPUNG

1. Mineral kaolin

Kaolin merupakan masa batuan yang tersusun dari material lempung dengan
kandungan besi yang rendah, dan umumnya berwarna putih atau agak keputihan.
Kaolin mempunyai komposisi hidro alumunium silikat (2H2O.Al2O3.2SiO2), dengan
disertai beberapa mineral penyerta. Proses pembentukan kaolin (kaolinisasi) dapat
terjadi melalui proses pelapukan dan proses hidrotermal alterasi pada batuan bekufel
spartik, mineral-mineral potasaluminiumsilka dan feldspar diubah menjadi kaolin.
Endapan kaolin ada dua macam, yaitu: endapan residual dan sedimentasi.
Mineral yang termasuk dalam kelompok kaolin adalah kaolinit, nakrit, dikrit, dan
halloysit (Al2(OH)4SiO5.2H2O), yang mempunyai kandungan air lebih besar dan
umumnya membentuk endapan tersendiri. Sifat-sifat mineral kaolin antaralain, yaitu:
kekerasan 2 2,5, berat jenis 2,6 2,63, plastis, mempunyai daya hantar panas dan
listrik yang rendah, serta pH bervariasi.

Potensi dan cadangan kaolin yang besar di Indonesia terdapat di Kalimantan


Barat, Kalimantan Selatan, dan Pulau Bangka dan Belitung, serta potensi lainnya
tersebar di Pulau Sumatera, Pulau Jawa, dan Sulawesi Utara.
Kegunaan dan manfaat kaolin banyak dipakai sebagai bahan pengisi (filler),
pelapis (coater), barang-barang tahan api

dan isolator. Kegunaan kaolin sangat

tergantung pada karakteristiknya karena karakteristik berpengaruh terhadap


kualitasnya. Kaolin dipakai di keramik, obat, melapisi kertas, sebagai bahan
tambahan makanan, odol, sebagai bahan menyebarkan sinar di bola lampupijar agar
putih, bahan kosmetik. Juga di pergunakan di cat dan mengubah tingkat kilauan.

1. Klorit
Klorit merupakan salah satu mineral silikat termasuk sub-class phyllosilicates.
Klorit memiliki rumus kimia Klorit ini merupakan mineral yang sering ditemukan
pada batuan metamorf, klorit ini merupakan grup mineral yang terdiridari 10 mineral,
namun dengan istilah klorit dapat menggambarkan kelompok ini secara umum. Klorit
ini memiliki cirikhas yang sangat umum yaitu warnanya yang hijau. Klorit pun
dikenal sebagai inklusi untuk mineral yang umum lainnya seperti kuarsa, kalsit atau
lainnya.

2. Smektit
Smektit adalah sekelompok mineral silikat berlapis berukuran lempung yang
terbentuk secara alami. Mineral ini termasuk dalam mineral sekunder dimana dapat
terbentuk dari proses alterasi hidrotermal. Golongan mineral ini merupakan golongan
yang sangat khas, yaitu akan mengembang pada keadaan basah danmengerut padasaat
kehilangan air. Hal ini disebabkan sifat kisikristal yang dapat mengembang karena
kation dan molekul air mudah masuk pada rongga antar unit kristal mineral. Semektit
terbentuk pada daerah hidrotermal, pada zona argelik.

3. Dickit
Dickit merupakan mineral lempung yang mempunyai unsure kimia terdiri dari
aluminium, silikon, hydrogen dan oksigen memberikan kontribusi 20,90%, 21,76%,
1,56%, dan masing-masing 55,78%. Dickit kadang-kadang mengandung kotoran
seperti titanium, besi, magnesium, kalsium, natrium dan kalium. Dikit merupakan
indicator perubahan penting dalam system hidrotermal serta terjadi dalam tanah dan
serpih. Sifat kimia mineral ini banyak mengandung kandungan silica dimana
kandungan Ca mempunyai pengaruh yang besar.

4. Bentonite
Bentonit : mempunyai komposisi utama mineral lempung, 86 % terdiri atas
montmorilonit
Mg2 Al10Si24O60(OH)12 (Na,Ca).
Mula2 ditemukan pada formasi Benton di daerah Fird Benton, Wyoming,
AmerikaSerikat.
Ada dua jenis bentonit :
Natrium Bentonit
Calsium, Magnesium bentonit.
Natrium bentonit :
Mengandung ion Na relative banyak disbanding Ca++ dan Mg++.
Na2O > 2 %
Pengembangan besar bila ditambah air membentuk suspensi yang baik
PH = 8,5 9,8
Na bentonit sering dipakai sebagai bahan tambahan cat, tinta cetak,
pencegah kebocoran pada dam, lumpur pemboran.
Ca, Mg bentonit :
- pengembangan kecil
- mempunyai daya serap air dan bentonit akanmengendap , tidak membentuk
suspensi.
- daya tukar ion cukup besar
- PH = 4 7.
Sering dipakai sebagi :bahan penyerap, industry farmasi, zat pemutih,
katalisator, perekat pasir cetak, perekat briket batubara, campuran pakan
ternak.
Ciri-ciri bentonit di lapangan :
- warna :abu-abu, coklat muda agak putih, putih kekuningan
- kilap :lilin

- bila diraba agak licin seperti sabun,


- bila kering membentuk rekah-rekah, bila basah membentuk masa bubur.