Anda di halaman 1dari 4

VERIFIKASI TINDAKAN BEDAH (TIME OUT)

RUMKIT TK.II 03.05.01


DUSTIRA

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

05 / I / 2012 / KKPRS

1/4

Tanggal terbit
PROSEDUR TETAP

PENGERTIAN

Ditetapkan,
Kepala Rumah Sakit Dustira

27 Januari 2012

dr. Made Astiya MM


Kolonel Ckm NRP 31417
Verifikasi Tindakan Bedah adalah suatu kegiatan dalam rangka
menentukan dan memeriksa kembali apakah suatu tindakan bedah
sudah benar pasien, benar lokasi, dan benar prosedur.

TUJUAN

1. Memastikan bahwa tindakan bedah dilakukan dengan benar


pasien, benar lokasi, dan benar prosedur.
2. Mengurangi risiko terjadinya kesalahan medis.
3. Meningkatkan keselamatan pasien terhadap kejadian yang tidak
diharapkan.

KEBIJAKAN

Verifikasi Bedah harus ditaati oleh pegawai dan pasien Rumkit Tk.
II Dustira.
1. Proses verifikasi pra-bedah, harus dilakukan saat pasien sadar
dan bisa memahami, bila mungkin, pada saat :
a. Masuk rumah sakit.
b. Pemeriksaan di poliklinik
c. Penentuan jadwal operasi / tindakan.
d. Kapan saja dilakukan serah terima tanggung jawab
perawatan pasien dari satu petugas ke petugas lain.
e. Sebelum pasien meninggalkan ruangan pra-bedah atau
memasuki OK.

PROSEDUR
2. Formulir / checklist untuk verifikasi pra-bedah dilengkapi untuk
memastikan ketersediaan dan memeriksa kelengkapan
dokumen dan data penunjang sebelum prosedur bedah
dilakukan, antara lain :
a. Informed consent
b. Dokumen yang diperlukan : catatan medik, hasil
pemeriksaan penunjang.
c. Photo X-Ray, apakah sudah benar labelnya.
d. Alat khusus / implant yang diperlukan.

VERIFIKASI TINDAKAN BEDAH (TIME OUT)

RUMKIT TK.II 03.05.01


DUSTIRA

PROSEDUR

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

05 / I / 2012 / KKPRS

2/4

3. Menandai lokasi bedah :


a. Buat tanda pada, di dekat, atau sepanjang sisi insisi. Jangan
menandai daerah lain yang bukan lokasi operasi kecuali
diperlukan untuk menandai tindakan lain.
b. Tanda yang digunakan jangan membingungkan (contoh :
lebih baik gunakan inisial atau "Ya" atau garis yang
menunjukkan rencana insisi, pertimbangkan untuk tidak
menggunakan "X" , karena akan membingungkan).
c. Tanda harus dibuat pada posisi yang mudah terlihat setelah
pasien mendapatkan persiapan dan baju operasi.
d. Tanda harus dibuat dengan tinta permanen yang tetap
tampak setelah pembersihan kulit. Jangan menggunakan
plester perekat sebagai satu-satunya penanda lokasi bedah.
e. Cara pembuatan dan jenis tanda harus seragam di seluruh
rumah sakit.
f. Penting dan menjadi perhatian : tandai semua kasus yang
mencakup lateralitas (kanan-kiri), struktur multiple (jari
tangan, jari kaki, lesi), atau multiple levels (tulang belakang).
g. Tanda harus dibuat oleh seseorang
yang sangat
mengetahui kondisi pasien dan mengetahui prosedur yang
akan dilakukan. Pembuat tanda tersebut adalah dokter
spesialis bedah / dokter operator atau yang diberi
wewenang oleh dokter operator, misal dokter umum atau
perawat berpengalaman dibagian bedah / terkait.
h. Tanda dibuat dalam keadaan pasien sadar dan memahami
(sebisa mungkin).
i. Verifikasi akhir terhadap tanda pada lokasi operasi
dilakukan saat "time out."
j. Penjelasan mengenai prosedur secara tertulis harus
disertakan bila pasien menolak pemberian tanda.
k. Perkecualian :
1) Kasus organ tunggal (contoh : Cesarean section,
operasi jantung).
2) Kasus Intervensi menggunakan kateter dengan tempat
insersi standar (contoh : kateter isasi jantung).
3) Tindakan pada operasi gigi (sudah menyebutkan nama
gigi), atau gigi yang akan di operasi sudah ditandai pada
foto rontgen gigi atau diagram gigi.
4) Bayi Prematur, dimana pemberian tanda bisa
menyebabkan tatto permanen.

VERIFIKASI TINDAKAN BEDAH (TIME OUT)

RUMKIT TK.II 03.05.01


DUSTIRA

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

05 / I / 2012 / KKPRS

3/4

1. Time out sesaat sebelum mulai tindakan bedah : Jeda waktu /


time out harus dilaksanakan di kamar operasi atau kamar
tindakan sebelum prosedur insisi bedah dilaksanakan. Kegiatan
ini diikuti oleh semua petugas dalam tim operasi, diucapkan
(verbal), di dokumentasikan, dengan mengisi check list yang
meliputi :
a. Identitas pasien yang benar.
b. Persetujuan pasien terhadap tindakan yang dilakukan.
c. Benar lokasi dan benar sisi.
d. Jenis prosedur.
e. Hasil pemeriksaan penunjang / Alat khusus / implant.
f. Kelengkapan dan kesiapan petugas tim operasi.

PROSEDUR

2. Prosedur time out sesaat sebelum prosedur dimulai :


a. Pasien siap di meja operasi dalam keadaan sadar
b. Perawat utama (bisa diwakili / dibantu dokter muda /
mahasiswa Akper) mengumpulkan semua petugas tim
operasi, termasuk : dokter
operator, dokter anestesi,
perawat pembantu, dokter muda, mahasiswa Akper.
c. Setelah semua berkumpul di kamar operasi (mengelilingi
pasien), perawat utama membaca dengan suara lantang
agar terdengar oleh semua petugas dan pasien sesuai
dengan urutan checklist (point 6).
d. Setiap petugas memberikan respon jawaban dengan suara
lantang sesuai dengan tataran tanggung jawab.
e. Selesai pembacaan acara time out, setiap petugas
membubuhkan tanda tangan pada formulir checklist.
f. Kemudian pasien dibius dan operasi dimulai.
3. Contoh Simulasi prosedur Time Out : (diucapkan dengan
lantang dan jelas)
a. Dimulai oleh Perawat utama / Dokter muda :
Pada hari Senin, tanggal 12 Januari 2012, pukul 10.00 WIB
akan dilaksanakan operasi terhadap pasien atas nama : Tn.
Joko, lahir 29 maret 1967. Benar bapak? (pasien menjawab
Ya/Tidak, sambil perawat melihat gelang nama).

VERIFIKASI TINDAKAN BEDAH (TIME OUT)

RUMKIT TK.II 03.05.01


DUSTIRA

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

05 / I / 2012 / KKPRS

4/4

b. Tim operasi adalah :


1) Operator : dr. Bambang SN, SpOT. (Dokter menjawab :
Ya / Siap).
2) Dokter muda : Coass Budi (menjawab : Ya / Siap)
3) Perawat utama : saya sendiri
4) Perawat pembantu : Zr. Imas (menjawab : Ya / Siap)
5) Mahasiswa Akper : Siswa Neneng (menjawab : Ya /
Siap)
6) Anestesi : Dr. Asep, Sp.An (Dokter menjawab : Ya /
Siap)
7) Penata Anestesi : Br. Dasep (menjawab : Ya /Siap)

PROSEDUR

c. Diagnosis Fraktur Femur dekstra 1/3 distal (Perawat sambil


memastikan tanda pada lokasi operasi), sesuai dengan hasil
pemeriksaan foto rontgen femur kanan (Dokter muda /
perawat pembantu menunjukkan pada hasil foto femur) dan
akan dilaksanakan prosedur pemasangan plat and screw
(Dokter menjawab : Benar)
d. Apakah alat-alat sudah siap pakai, termasuk plat and screw
(Perawat pembantu menjawab : Sudah)
e. Time out selesai, semua sesuai prosedur
4. Prosedur untuk tindakan diluar kamar operasi termasuk
prosedur bed side, operasi minor :
a. Pemberian tanda harus dilakukan sebelum tindakan yang
meliputi lateralitas (organ kanan-kiri), struktur multipel atau
banyak level (meskipun di kerjakan di luar kamar operasi).
b. Verifikasi, tanda insisi, dan prosedur "time out" harus
dikerjakan dengan menyesuaikan situasi.
c. Perkecualian : Kasus dimana dokter operator dan pasien
selalu berhubungan terus dari mulai pengambilan keputusan
dilakukan tindakan, persetujuan pasien dan berlanjut ke
pelaksanaan tindakan. Pelaksanaan time out untuk verifikasi
akhir tetap harus dilaksanakan.

UNIT TERKAIT

1. Kadep Bedah Gadar dan Anestesi


2. Kainstal Kabed, Kainstal Watnap, Kainstal Watlan, Kainstal
Jangdiagnostik.