Anda di halaman 1dari 23

Karya Tulis Pemanfaatan Limbah Kulit

Pisang (Musa paradisiaca) menjadi Makanan


Ringan Sale
Karya Tulis
Pemanfaatan Limbah Kulit Pisang (Musa paradisiaca) menjadi Makanan Ringan Sale
Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur
Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester 2
Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh :
Nama : Umi Sufaeroh
NIS : 5766
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN
2012
Pemanfaatan Limbah Kulit Pisang (Musa Paradisiaca) menjadi Makanan Ringan Sale

Diajukan dalam Rangka Memenuhi Tugas Mandiri Terstruktur


Mata Pelajaran Bahasa Indonesia di Kelas XI Semester II
Tahun Pelajaran 2011/2012

Disusun oleh :
Nama : Umi Sufaeroh
NIS : 5766
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN
2012
LEMBAR PENGESAHAN
Judul Karya Ilmiah : Pemanfaatan Limbah Kulit Pisang
(Musa paradisiaca) menjadi Makanan Ringan Sale
Penyusun : Umi Sufaeroh
NIS : 5766
Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah
Karya tulis ini disahkan pada , Februari 2012

Oleh
Pembimbing,
Drs. Kirwanto
NIP. 19630809 199512 1 001
KATA PENGANTAR
Penulis bersyukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan karunia, rahmat, dan hidayah-Nya ,
sehingga penulis dapat menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul Pemanfaatan Limbah Kulit
Pisang (Musa paradisiaca) Menjadi Makanan Ringan Sale ini. Karya ilmiah ini dapat
diselesaikan dengan baik atas bantuan berbagai pihak. Dalam kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan terima kasih kepada :
1. Bapak Drs. Kirwanto selaku guru mata pelajaran bahasa Indonesia dan pembimbing dalam
penyusunan karya ilmiah ini.
2. Seluruh pihak yang telah membantu dalam penyelesaian karya ilmia ini.
Karya ilmiah ini merupakan hasil percobaan, yang penulis lakukan di rumah penulis, Desa
Mekarsari RT 02 RW 1, Kecamatan Kutowinangun, Kabupaten Kebumen dari bulan Januari
hingga Februari 2012. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri
terstruktur mata pelajaran bahasa Indonesia.
Penulis menyadari selesainya karya ilmiah ini, masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu,
kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap
agar karya ilmiah ini, dapat bermanfaat.
Kebumen,13 Februari 2012
Penulis
DAFTAR ISI
Halaman Judul.................................................................................................................... i
Lembar Pengesahan........................................................................................................... ii
Kata Pengantar................................................................................................................. iii
Daftar Isi.......................................................................................................................... iv
Daftar Tabel...................................................................................................................... vi

Daftar Gambar................................................................................................................. vii


Abstrak........................................................................................................................... viii
BAB 1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................................. 1
1.2 Identifikasi Masalah...................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penelitian........................................................................................... 2
1.4 Manfaat......................................................................................................... 2
BAB II. TELAAH PUSTAKA
2.1 Tanaman Pisang........................................................................................... 3
2.2 Syarat Tumbuh ............................................................................................ 4
2.2.1 Iklim.................................................................................................... 4
2.2.2 Media Tanam....................................................................................... 4
2.2.3 Ketinggian Tempat.............................................................................. 4
2.3 Pedoman Budi Daya.................................................................................... 4
2.4 Jenis Tanaman............................................................................................... 7
2.5 Manfaat Tanaman Pisang.............................................................................. 7
2.6 Bagian-Bagian Tanaman Pisang.................................................................... 8
2.6.1 Batang................................................................................................. 8
2.6.2 Daun.................................................................................................... 8
2.6.3 Bunga.................................................................................................. 8
2.6.4 Buah.................................................................................................... 9
2.7 Produksi Pisang di Indonesia........................................................................ 9
2.8 Manfaat Pisang.............................................................................................. 9

2.9 Kulit Pisang................................................................................................. 10


2.9.1 Kandungan Kulit Pisang................................................................... 10
2.9.3 Manfaat Kulit Pisang........................................................................ 11
2.9.3 Khasiat Kulit Pisang.......................................................................... 12
BAB III. METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu Percobaan.................................................................... 13
3.2 Bahan dan Alat........................................................................................... 13
3.2.1 Bahan................................................................................................ 13
3.2.2 Alat.................................................................................................... 13
3.3 Proses Pembutan Sale Kulit Pisang...................................................... 13
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Proses Pembuatan Sale Kulit Pisang........................................................... 15
4.2 Sifat-Sifat Penting....................................................................................... 15
4.3 Rasa Sale Kulit Pisang................................................................................ 15
4.4 Keunggulan................................................................................................. 15
BAB V. PENUTUP
5.1 Kesimpulan.................................................................................................. 17
5.2 Saran............................................................................................................ 17
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................... 18
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Tanaman Pisang............................................................................................... 3
Gambar 2.Bunga Pisang.................................................................................................... 8
Gambar 3.Buah Pisang.................................................................................................... 10

Gambar 4. Kulit.Buah Pisang.......................................................................................... 10


Gambar 5. Kulit Pisang................................................................................................... 13
Gambar 6. Proses Pencucian............................................................................................ 14
Gambar 7. Proses Penggeprekan..................................................................................... 14
Gambar 8. Proses Perebusan............................................................................................ 14
Gambar 9. Proses Penggorengan..................................................................................... 14
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Klasifikasi Botani Tanaman Pisang..................................................................... 7
Tabel 2. Komposisi Zat Gizi Kulit Pisang per 100 gram................................................. 11
ABSTRAK
Makanan sangat dibutuhkan manusia untuk beraktivitas. Makanan tersebut berperan sebagai
sumber tenaga. Selain itu, makanan digunakan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan
sel-sel tubuh serta memelihara kesehatan. Oleh karena itu, makanan yang dikonsumsi sebaiknya
mengandung gizi. Namun akhir-akhir ini banyak makanan yang dapat membahayakan manusia
karena kandungan bahan-bahan berbahaya dalam makanan tersebut. Beberapa hal yang
mendorong penulis melakukan percobaan terhadap Pemanfaatan Limbah Kuit Pisang (Musa
paradisiaca) Menjadi Makanan Ringan Sale adalah sebagai berikut ; Banyaknya makanan yang
mengandung bahan-bahan yang dapat membahayakan kesehatan manusia. Mulai berkurangnya
makanan-makanan sederhana tanpa bahan pengawet. Ibu-ibu rumah tangga yang kurang
memaksimakan pemanfaatan limbah rumah tangganya. Banyaknya limbah rumah tangga yang
terbuang dengan sia-sia.
Paparan di atas adalah pendorong mengapa penulis ingin meakukan percobaan terhadap
Pemanfaatan Limbah Kulit Pisang (Musa paradisiaca) Menjadi Makanan Ringan Sale.
Berdasarkan data-data tersebut dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut ; Apakah kulit
pisang dapat dijadikan makanan dan apabila kulit pisang dapat diolah menjadi makanan
bagaimana proses pembuatannnya. Tujuan dari penelitian ini adalah ; memanfaatkan limbah kulit
pisang (Musa paradisiaca) untuk membuat makanan dan mengetahui cara-cara pengolahan
limbah kulit pisang agar dapat menjadi makanan.
Pisang adalah tanaman yang mempunyai banyak manfaat dalam kehidupan manusia. Pisang juga
merupakan jenis tanaman buah yang mempunyai banyak jenis. Pisang berasal dari kawasan Asia
Tenggara, kemudian tanaman buah ini hampir tersebar ke seluruh dunia, tidak hanya wilayah
tropik tetapi juga meliputi wilayah subtropik . Negara penghasil pisang terbesar pada tahun 2006
adalah India yaitu sebesar 11.710.300.00 ton.

BAB I
PENDAHULUAN
I.I Latar Belakang
Berbagai tumbuhan tercipta di alam ini. Setiap dari tumbuhan tersebut mempunyai manfaat
masing-masing untuk kehidupan makhluk hidup di dunia, tidak ada satu pun yang tercipta tanpa
mempunyai manfaat. Betapa besar pengaruh tumbuhan dalam kehidupan makhluk hidup, hal ini
terbukti dari hal-hal kecil sampai yang besar. Tumbuhan sangat berpengaruh dalam kehidupan
manusia karena kehidupan manusia sangat tergantung dengan adanya tumbuh-tumbuhan di
sekitarnya. Manusia tidak akan lepas dari peranan tumbuhan. Hal ini terbukti bahwa tumbuhan
dijadikan bahan pangan oleh manusia.
Tumbuh-tumbuhan hutan tropika adalah sumber yang sangat kaya akan senyawa-senyawa kimia
berkhasiat atau bioaktif. Banyak diantara senyawa-senyawa tersebut sangat potensial sebagai
sumber bahan baku dalam pengolahan bahan pangan. Salah satunya adalah tanaman pisang.
Kalimantan Barat merupakan salah satu daerah di Indonesia dengan hutan tropika yang sangat
luas. Di Kalimantan Barat, tanaman pisang dijumpai di beberapa daerah.
Makanan merupakan kebutuhan primer bagi manusia. Makanan merupakan sumber energi bagi
manusia. Dengan energi yang diperoleh dari makanan manusia menjadi dapat beraktivitas. Selain
itu, makanan juga digunakan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan sel-sel tubuh serta
memelihara kesehatan. Oleh karena itu, makanan yang dikonsumsi sebaiknya mengandung gizi.
Asupan gizi dapat terpenuhi dengan mengonsumsi makanan sehat. Makanan sehat adalah
makanan yang higenis dan mengandung gizi dalam jumlah seimbang. Makanan sehat
mengandung beberapa zat yang diperlukan tubuh, seperti karbohidrat, lemak, protein, vitamin,
air, dan mineral.
Pada zaman sekarang, manusia mulai sulit untuk mengonsumsi makanan yang sehat. Hal ini
disebabkan oleh perkembangan zaman yang semakin maju. Dengan perkembangan zaman
tersebut, manusia mulai hidup dengan pola yang tidak sehat, hanya makanan-makanan siap saji
yang kebanyakan mengandung bahan-bahan berbahaya seperti pengawet dan pewarna yang
manusia konsumsi. Padahal masih banyak makanan sehat yang dapat dikonsumsi manusia,
misalnya adalah makanan yang dari alam lansung yaitu buah-buah segar, sayuran segar.
Buah-buahan segar sangat dibutuhkan oleh tubuh manusia. Dalam buah-buahan mengandung zat
yang diperlukan o;eh tubuh, yaitu vitamin. Vitamin adalah zat organik yang diperlukan tubuh
untuk memperlancar proses metabolisme. Tubuh manusia memerukan vitamin dalam jumlah
yang sedikit, tetapi kebutuhan vitamin dalam tubuh manusia harus tetap terpenuhi. Vitamin dapat
kita peroleh dari buah-buahan, seperti buah pisang.
Buah pisang adalah buah yang banyak mengandung manfaat bagi tubuh kita. Buah pisang
mengandung vitamin B11 (asam folat). Buah pisang dapat diolah menjadi berbagai macam
makanan. Buah pisang hampir digemari oleh setiap rumah tangga. Umumnya masyarakat hanya
mengkonsumsi atau memakan buah pisangnya saja dan membuang kulitnya karena dianggap

sebagai sampah (limbah buah pisang). Apabila limbah kulit pisang tersebut dibiarkan begitu saja
maka tidak menutup kemungkinan untuk terjadinya penumpukan sampah atau limbah kulit
pisang.
Melihat kenyataan tersebut, maka harus dicari solusi untuk menangani limbah kulit pisang
tersebut. Salah satu solusi yang dapat dilakukan adalah dengan memanfaatkan dan mengolah
limbah kulit pisang tersebut lebih lanjut menjadi suatu bahan yang bermanfaat misalnya dalam
pembuatan bahan pangan.
Hal ini melatarbelakangi penulis untuk melakukan percobaan terhadap kulit pisang untuk
dijadikan makanan ringan kulit pisang.
I.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan data-data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan,
antara lain :
1.) Apakah kulit pisang dapat dijadikan makanan yang aman untuk dikonsumsi manusia?
2.) Bagaimana cara memanfaatkan limbah kulit pisang menjadi makanan yang layak
dikonsumsi?
I.3 Tujuan penelitian
1) Memanfaatkan limbah kulit pisang untuk membuat makanan yang aman untuk dikonsumsi.
2) Menemukan cara-cara untuk membuat makanan yang berbahan dasar kulit pisang.
I.4 Manfaat
1) Memberi informasi kepada masyarakat bahwa kulit pisang dapat diolah menjadi makanan.
2) Memberi masukan kepada masyarakat khususnya ibu-ibu rumah tangga supaya bisa
memanfaatkan limbah-limbah rumah tangganya menjadi barang yang bernilai jual lebih.
3) Memberi motivasi kepada masyarakat agar bisa menemukan ide-ide baru dalam mengolah
bahan-bahan yang semula tidak terpakai menjadi sesuatu yang bermanfaat.
BAB II
TELAAH PUSTAKA
2.1 Tanaman Pisang
Pisang adalah nama umum yang diberikan pada tumbuhan terna raksasa berdaun besar
memanjang dari suku Musaceae. Beberapa jenisnya (Musa acuminata, M. balbisiana, dan M.

paradisiaca) menghasilkan buah konsumsi yang dinamakan sama. Buah ini tersusun dalam
tandan dengan kelompok-kelompok tersusun menjari, yang disebut sisir. Hampir semua buah
pisang memiliki kulit berwarna kuning ketika matang, meskipun ada beberapa yang berwarna
jingga, merah, hijau, ungu, atau bahkan hampir hitam. Buah pisang
Gambar 1. Tanamn Pisang
sebagai bahan pangan merupakan sumber energi (karbohidrat) dan mineral, terutama kalium.
Pisang merupakan tanaman herba yang berasa dari kawasan Asia Tenggara (termasuk Indonesia).
Tanaman ini kemudian menyebar luas ke kawasan Afrika (Madagaskar), Amerika Selatan dan
Amerika Tengah. Penyebaran tanaman ini selanjutnya hampir merata ke seluruh dunia, yakni
meiputi daerah tropic dan subtropik, dimulai dari Asia Tenggara ke timur melalui Lautan Teduh
sampai ke Hawai. Selain itu, tanaman pisang menyebar ke barat melalui Samudra Atlantik,
Kepulauan Kanaril, sampai benua Amerika.
Pisang merupakan tanaman yang sangat digemari oleh masyarakat Indonesia terbukti dari
seringnya pohon pisang digunakan sebagai perlambang dalam berbagai upacara adat. Oleh
karena itu pisang dapat kita temui di berbagai daerah di Indonesia.
Di Indonesia pisang dibedakan menjadi 3 jenis berdaarkan manfaatnya yaitu : pisang serat
(Musa textilis), pisang hias, dan pisang buah (Musa paradisiaca). Di balik keanekaragaman
tersebut banyak manfaat yang dapat diberikan kepada manusia. Mulai dari daun sampai
bonggolnya. Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari tanaman pisang antara lain :
1. Daunnya dimanfaatkan sebagai pembungkus makanan yang ramah lingkungan.
2. Batangnya digunakan untuk pakan ternak pemamah biak.
3. Kulitnya sebagai pakan ternak untuk menambah pakan rumput ladang yang semakin sedikit
jumlahnya.
4. Buahnya dimanfaatkan sebagai buah yang kaya akan serat yang bagus untuk membantu
pencernaan.
2.2 SYARAT TUMBUH
2.2.1 Iklim
Iklim tropis basah, lembab dan panas mendukung pertumbuhan pisang, namun demikian pisang
masih dapat tumbuh di daerah subtropis. Pada kondisi tanpa air, pisang masih tetap tumbuh
karena air disuplai dari batangnya yang berair tetapiproduksinya tidak dapat diharapkan.
Angin dengan kecepatan tinggi seperti angin kumbang dapat merusak daun dan mempengaruhi
pertumbuhan tanaman.

Curah hujan optimal adalah 1.5203.800 mm/tahun dengan 2 bulan kering. Variasi curah hujan
harus diimbangi dengan ketinggian air tanah agar tanah tidak tergenang.
2.2.2 Media Tanam
1) Pisang dapat tumbuh di tanah yang kaya humus, mengandung kapur atau tanah berat.
Tanaman ini rakus makanan sehingga sebaiknya pisang ditanam di tanahberhumus dengan
pemupukan.
2) Air harus selalu tersedia tetapi tidak boleh menggenang karena pertanaman pisang harus diari
dengan intensif. Ketinggian air tanah di daerah basah adalah 50- 200 cm, di daerah setengah
basah 100 - 200 cm dan di daerah kering 50 - 150cm. Tanah yang telah mengalami erosi tidak
akan menghasilkan panen pisangyang baik. Tanah harus mudah meresapkan air. Pisang tidak
hidup pada tanah yang mengandung garam 0,07%.
2.2.3 Ketinggian Tempat
Tanaman ini toleran akan ketinggian dan kekeringan. Di Indonesia umumnya dapat tumbuh di
dataran rendah sampai pegunungan setinggi 2.000 m dpl. Pisang ambon, nangka dan tanduk
tumbuh baik sampai ketinggian 1.000 m dpl.
2.3 Pedoman Budidaya
Pembibitan
Pisang diperbanyak dengan cara vegetatif berupa tunas-tunas (anakan).
1) Persyaratan Bibit
Tinggi anakan yang dijadikan bibit adalah 1-1,5 m dengan lebar potongan umbi15-20 cm.
Anakan diambil dari pohon yang berbuah baik dan sehat. Tinggi bibitakan berpengaruh terhadap
produksi pisang (jumlah sisir dalam tiap tandan). Bibit anakan ada dua jenis: anakan muda dan
dewasa. Anakan dewasa lebih baikdigunakan karena sudah mempunyai bakal bunga dan
persediaan makanan di dalam bonggol sudah banyak. Penggunaan bibit yang berbentuk tombak
(daun masih berbentuk seperti pedang, helai daun sempit) lebih diutamakan daripada bibit
dengan daun yang lebar.
2) Penyiapan Bibit
Bibit dapat dibeli dari daerah/tempat lain atau disediakan di kebun sendiri. Tanaman untuk bibit
ditanam dengan jarak tanam agak rapat sekitar 2 x 2 m. Satu pohon induk dibiarkan memiliki
tunas antara 7-9. Untuk menghindari terlalu banyaknya jumlah tunas anakan, dilakukan
pemotongan/penjarangan tunas.
3) Sanitasi Bibit Sebelum Ditanam

Untuk menghindari penyebaran hama/penyakit, sebelum ditanam bibit diberiperlakuan sebagai


berikut:
a) Setelah dipotong, bersihkan tanah yang menempel di akar.
b) Simpan bibit di tempat teduh 1-2 hari sebelum tanam agar luka pada umbi mengering. Buang
daun-daun yang lebar.
c) Rendam umbi bibit sebatas leher batang di dalam insektisida 0,51% selama 10 menit. Lalu
bibit dikeringkan.
d) Jika tidak ada insektisida, rendam umbi bibit di air mengalir selama 48 jam.
e) Jika di areal tanam sudah ada hama nematoda, rendam umbi bibit di dalam air panas beberapa
menit.
Pengolahan Media Tanam
1) Pembukaan Lahan
Pemilihan lahan harus mempertimbangkan aspek iklim, prasarana ekonomi dan letak
pasar/industri pengolahan pisang, juga harus diperhatikan segi keamanan sosial. Untuk membuka
lahan perkebunan pisang, dilakukan pembasmian gulma, rumput atau semak-semak,
penggemburan tanah yang masih padat; pembuatan sengkedan dan pembuatan saluran
pengeluaran air.
2) Pembentukan Sengkedan
Bagian tanah yang miring perlu disengked (dibuat teras). Lebar sengkedan tergantung dari
derajat kemiringan lahan. Lambung sengkedan ditahan dengan rerumputan atau batu-batuan jika
tersedia. Dianjurkan untuk menanam tanaman legum seperti lamtoro di batas sengkedan yang
berfungsi sebagai penahan erosi, pemasuk unsur hara N dan juga penahan angin.
3) Pembuatan Saluran Pembuangan Air
Saluran ini harus dibuat pada lahan dengan kemiringan kecil dan tanah-tanah datar. Di atas
landasan dan sisi saluran ditanam rumput untuk menghindari erosi dari landasan saluran itu
sendiri.
Teknik Penanaman
1) Penentuan Pola Tanaman
Jarak tanam tanaman pisang cukup lebar sehingga pada tiga bulan pertama memungkinkan
dipakai pola tanam tumpang sari/tanaman lorong di antara tanaman pisang. Tanaman tumpang
sari/lorong dapat berupa sayur-sayuran atau tanaman pangan semusim. Di kebanyakan

perkebunan pisang di wilayah Asia yang curah hujannya tinggi, pisang ditanam bersama-sama
dengan tanaman perkebunan kopi, kakao, kelapa dan arecanuts. Di India Barat, pisang untuk
ekspor ditanam secara permanendengan kelapa.
2) Pembuatan Lubang Tanam
Ukuran lubang adalah 50 x 50 x 50 cm pada tanah berat dan 30 x 30 x 30 cm atau 40 x40 x 40
cm untuk tanah-tanah gembur. Jarak tanam 3 x 3 m untuk tanah sedang dan 3,3 x 3,3 m untuk
tanah berat.
3) Cara Penanaman
Penanaman dilakukan menjelang musim hujan (September-Oktober). Sebelumtanam lubang
diberi pupuk organik seperti pupuk kandang/kompos sebanyak 1520 kg. Pemupukan organik
sangat berpengaruh terhadap kualitas rasa buah.
Pemeliharaan Tanaman
1) Penjarangan
Untuk mendapatkan hasil yang baik, satu rumpun harus terdiri atas 3-4 batang. Pemotongan anak
dilakukan sedemikian rupa sehingga dalam satu rumpun terdapat anakan yang masing-masing
berbeda umur (fase pertumbuhan). Setelah 5 tahun rumpun dibongkar untuk diganti dengan
tanaman yang baru.
2) Penyiangan
Rumput/gulma di sekitar pohon induk harus disiangi agar pertumbuhan anak dan juga induk
baik. Penyiangan dilakukan bersamaan dengan penggemburan dan penimbunan dapuran oleh
tanah agar perakaran dan tunas bertambah banyak. Perlu diperhatikan bahwa perakaran pisang
hanya rata-rata 15 cm di bawah Permukaan tanah, sehingga penyiangan jangan dilakukan terlalu
dalam.
3) Perempalan
Daun-daun yang mulai mengering dipangkas agar kebersihan tanaman dan sanitasi lingkungan
terjaga. Pembuangan daun-daun ini dilakukan setiap waktu.
4) Pemupukan
Pisang sangat memerlukan kalium dalam jumlah besar. Untuk satu hektar, pisang memerlukan
207 kg urea, 138 kg super fosfat, 608 kg KCl dan 200 kg batu kapur sebagai sumber kalsium.
Pupuk N diberikan dua kali dalam satu tahun yang diletakkan di dalam larikan yang mengitari
rumpun tanaman. Setelah itu larikan ditutup kembali dengan tanah. Pemupukan fosfat dan
kalium dilaksanakan 6 bulan setelah tanam (dua kali dalam setahun).

5) Pengairan dan Penyiraman


Pisang akan tumbuh subur dan berproduksi dengan baik selama pengairannya terjaga. Tanaman
diairi dengan cara disiram atau mengisi parit-parit/saluran air yang berada di antara barisan
tanaman pisang.
6) Pemberian Mulsa
Tanah di sekitar rumpun pisang diberi mulsa berupa daun kering ataupun basah. Mulsa berguna
untuk mengurangi penguapan air tanah dan menekan gulma, tetapi pemulsaan yang terus
menerus menyebabkan perakaran menjadi dangkal sehingga pada waktu kemarau tanaman
merana. Karena itu mulsa tidak boleh dipasang terus menerus.
7) Pemeliharaan Buah
Jantung pisang yang telah berjarak 25 cm dari sisir buah terakhir harus dipotong agar
pertumbuhan buah tidak terhambat. Setelah sisir pisang mengembang sempurna, tandan pisang
dibungkus dengan kantung plastik bening. Kantung plastik polietilen dengan ketebalan 0,5 mm
diberi lubang dengan diameter 1,25 cm. Jarak tiap lubang 7,5 cm. Ukuran kantung plastik adalah
sedemikian rupa sehingga menutupi 15-45 cm di atas pangkal sisir teratas dan 25 cm di bawah
ujung buah dari sisir terbawah. Untuk menjaga agar tanaman tidak rebah akibat beratnya tandan,
batang tanaman disangga dengan bambu yang dibenamkan sedalam 30 cm ke dalam tanah.
2.4 Jenis Tanaman
Klasifikasi botani tanaman pisang adalah sebagai berikut:
Tabel 1 Klasifikasi Botani Tanaman Pisang

Divisi

Spermatophyta

Sub divisi

Angiospermae

Kelas

Monocotyledonae

Keluarga

Musaceae

Genus

Musa

Spesies

Musa spp

Jenis pisang dibagi menjadi empat:


1) Pisang yang dimakan buahnya tanpa dimasak yaitu M. paradisiaca var
Sapientum, M. nana atau disebut juga M. cavendishii, M. sinensis. Misalnya pisang ambon, susu,
raja, cavendish, barangan dan mas.
2) Pisang yang dimakan setelah buahnya dimasak yaitu M. paradisiaca forma typicaatau disebut
juga M. paradisiaca normalis. Misalnya pisang nangka, tanduk dan kepok.
3) Pisang berbiji yaitu M. brachycarpa yang di Indonesia dimanfaatkan daunnya. Misalnya
pisang batu dan klutuk.
4) Pisang yang diambil seratnya misalnya pisang manila (abaca).
2.5 Manfaat Tanaman Pisang
Pisang adalah buah yang sangat bergizi yang merupakan sumber vitamin, mineral dan juga
karbohidrat. Pisang dijadikan buah meja, sale pisang, pure pisang dan tepung pisang. Kulit
pisang dapat dimanfaatkan untuk membuat cuka melalui proses fermentasi alkohol dan asam
cuka. Daun pisang dipakai sebagi pembungkus berbagai macam makanan trandisional Indonesia.
Batang pisang abaca diolah menjadi serat untuk pakaian, kertas dsb. Batang pisang yang telah
dipotong kecil dan daun pisang dapat dijadikan makanan ternak ruminansia (domba, kambing)
pada saat musim kemarau dimana rumput tidak/kurang tersedia.
Secara tradisional, air umbi batang pisang kepok dimanfaatkan sebagai obat disentri dan
pendarahan usus besar sedangkan air batang pisang digunakan sebagai obat sakit kencing dan
penawar racun.
2.6 Bagian-Bagian Tanaman Pisang
2.6.1 Batang
Batang pisang sebenarnya terletak di dalam tanah, yakni berupa umbi batang. Di bagian atas
umbi batang terdapat titik tumbuh yang menghasilkan daun dan pada suatu saat akan tumbuh
bunga pisang (jantung). Sedangkan yang berdiri tegak diatas tanah dan sering dianggap sebagai
batang adalah batang semu. Batang semu initi terbentuk dari pelepah daun pisang yang saling
menutupi dengan kuat dan kompak sehingga bisa berdiri tegak layaknya batang tanaman. Oleh
karena itu, batang semu kerap dianggap batang tanaman pisang yang sesungguhnya. Tinggi
batang semu ini berkisar 3,5-7,5; tergantung dari jenisnya.

2.6.2 Daun
Helaian daun pisang berbentuk lanset memanjang yang letaknya tersebar dengan bagian bawah
daun tampak berilin. Daun ini diperkuat dengan tangkai daun yang panjangnya antara 30-40 cm.
oleh karena tidak memiliki tulang-tulang pada bagian tepinya, daun pisang mudah sekali
terkoyak oleh hembusan angin yang kencang.
2.6.3 Bunga
Gambar 2.Bunga Pisang
Bunga pisang disebut juga jantung pisang karena bentuknya menyerupai jantung. Bunga pisang
tergolong berjenis kelamin satu, yakni berjumlah satu dalam satu tandan. Daun penumpu bunga
biasanya berjejal rapat dan tersusun secara spiral. Daun pelindung yang berwarna merah tua,
berlilin, dan mudah rontok berukuran panjang 10-25 cm. bunga tersebut tersusun dalam dua baris
melintang, yakni bunga betina berada di bawah bunga jantan (jika ada). Lima daun tenda bunga
melekat sampai tinggi dengan panjang 6-7 cm. Benangsari yang berjumlah lima buah betina
terbentuk tidak sempurna. Pada bunga betina terdapat bakal buah yang berbentuk persgi,
sedangkan pada bunga jantan tidak terdapat bakal buah.
2.6.4 Buah
Biasanya setelah bunga keluar, akan terbentuk suatu kesatuan bakal buah yang disebut sebagai
sisir. Sisir pertama yang terbentuk akan terus memanjang memebentuk sisir kedua, ketiga, dan
seterusnya. Pada kondisi ini, sebaiknya jantung pisang dipotong karena sudah tidak bisa
menghasilkan sisir lagi.
2.7 Produksi Pisang di Indonesia
Indonesia, Brazil, Filipina, Panama, Honduras, India, Equador, Thailand, Karibia, Indonesia,
Hawai, serta Negara-negara di Afrika seperti Pantai Gading, pulau Kanari, dan Uganda
merupakan negara-negara yang dikenal sebagai produsen pisang dunia. Dari tahun ke tahun
produksi pisang di dunia mengalami peningkatan. Pada tahun 2005 tercatat bahwa produksi
pisang di dunia mencapai angka 72,5 ton. Hal ini karena banyak penduduk dari negara-negara
tertentu yang mengkonsumsi pisang sebagai makanan pokok mereka.
2.8 Manfaat Pisang
Selain sebagi sumber vitamin dan mineral, buah pisang dapat digunakan untuk gurah, yaitu
menghilangkan dahak dan menyaringkan suara. Cara membuatnya adalah buah pisang hijau
dibelah, bagian tengahnya diberi minyak kelapa yang jernih, kemudian dibakar hingga matang.
Buah yang telah dibakar tersebut dikupas kulitnya kemudian dimakan. Buah pisang juga
berkhasiat untuk penyembuhan penderita anemia karena dengan mengonsumsi buah pisang,
kadar hemoglobin dalam darah meningkat. Kandungan kalium dalam buah pisang dapat
mengurangi tekanan stress, menurunkan tekanan darah, menghindari penyumbatan pada
pembuluh darah, mencegah stroke, memberikan tenaga untuk berfikir, dan menghindari

kepikunan atau mudah lupa. Sementara serat pisang membantu orang yang sedang diet, perokok
yang ingin menghilangkan pengaruh nikotin, mengontrol suhu badan, menetralkan asam
lambung.
Tanaman pisang memang banyak dimanfaatkan untuk berbagai keperluan hidup manusia dan
dikenal sebagai tanaman yang multiguna karena selain buahnya, bagian tanaman lain pula dapat
dimanfaatkan, mulai dari bonggol hingga daunnya. Berbagai manfaat dari bagian-bagian
tanaman pisang adalah sebagai berikut :
1. Bunga
Bunga pisang biasanya dijadikan sebagai sayur karena memiliki kandungan protein, vitamin,
lemak, dan karbohidrat yang tinggi. Selain dibuat sayur, bunga pisang juga dapat dijadikan
manisan, acar, maupun lalapan.
2. Daun
Oleh masyarakat pedesaan Jawa, daun pisang yang bagus atau tidak robek kerap dimanfaatkan
sebagai pembungkus makanan. Sementara daun-daun yang tua atau sudah rusak atau terkoyak
digunakan sebagai pakan kambing, kerbau, atau sapi karena mengandung unsur yang diperlukan
oleh hewan atau bisa juga dijadikan sebagai bahan kompos.
3. Batang
Batang pisang banyak dimanfaatkan oleh manusia. Misalnya, untuk membuat lubang pada
bangunan, alas untuk memandikan mayat, untuk menutup saluran air bila ingin mengalirkan air
atau membagi air, sebagai tancapan wayang, membungkus bibit, tali industry pengolahan
tembakau. Batang pisang yang telah dipotong kecil dapat dijadikan makanan ternak ruminansia,
terutama pada saat musim kemarau ketika persediaan rumput kurang. Selain itu, air dari batang
pisang juga bisa dijadikan sebagai penawar racun dan bahan baku dalam pengobatan tradisional.
4. Buah
Buah pisang merupakan bagian dari tanaman pisang yang paling dikenal dan merupakan bagian
utama dari produksi tanaman pisang. Buah pisang kerap dijadikan sebagai sumber vitamin dan
mineral, sebagai buah meja, atau sebagai produk olahan seperti sale pisang; tepung pisang; selai
atau jam; sari buah; sirup; keripik; dan berbagai jenis olahan kue.
Gambar 3.Buah Pisang
2.9 Kulit Pisang
Kulit pisang merupakan bahan buangan yang cukup banyak jumlahnya. Pada umumnya kulit
pisang belum dimanfaatkan secara nyata, hanya dibuang sebagai limbah organik saja atau
digunakan sebagai makanan ternak seperti kambing, sapi, dan kerbau. Jumlah kulit pisang yang
cukup

Gambar 4 Kulit.Buah Pisang


banyak akan memiliki mempunyai nilai guna apabila dimanfaatkan sebagai bahan baku
makanan. Jumlah kulit pisang dari buah pisang kira-kira 1/3 dari buah pisang yang belum
dikupas. Kandungan gizi kulit pisang cukup lengkap seperti karbohidrat, lemak, protein,
kalsium,fosfor, zat besi, vitamin B, vitamin C, dan air. Unsur-unsur gizi inilah yang dapat
digunakan sebagai sumber energi bagi manusia.
2.9.1 Kandungan Kulit Pisang
Buah pisang banyak mengandung karbohidrat,baik isinya maupun kulitnya. Pisang mempunyai
kandungan khrom yang berfungsi dalam metabolisme karbohidrat dan lipid. Khrom bersama
dengan insulin memudahkan masuknya glukosa ke dalam sel-sel. Kekurangan khrom dalam
tubuh dapat menyebabakan gangguan toleransi glukosa. Umumnya masyarakat hanya memakan
bubuahnya saja dan membuang kulitnya begitu saja. Di dalam kulit pisang ternyata memiliki
kandungan vitamin C, B, kalsium, protein, dan juga lemak yang cukup. Hasil analisis kimia
menunjukan bahwa komposisi kulit pisang banyak mengandung air yaitu 68,90 % dan
karbohidrat sebesar 18,50%.
Komposisi kulit pisang dapat di lihat dari tabel 1.1 di bawah ini :
Tabel 2 Komposisi Zat Gizi Kulit Pisang per 100 gram

No

Zat Gizi

Kadar

1.

Air (g)

68,90

2.

Karbohidrat (g)

18,50

3.

Lemak (g)

2,11

4.

Protein (g)

0,32

5.

Kalsium (g)

715

6.

Fosfor (mg)

117

7.

Zat Besi (mg)

1,60

8.

Vitamin B (mg)

0,12

9.

Vitamin C (mg)

17,50

Karbohidrat atau Hidrat Arang yang terkandung dalam kulit pisang adalah amilum. Amilum atau
pati adalah jenis polisakarida karbohidrat (karbohidrat kompleks). Amilum (pati) tidak larut
dalam air, berwujud bubuk putih, tawar, dan tidak berbau. Pti merupakan bahan utama yang
dihasilkan oleh tumbuhan untuk menyimpan kelebihan glukosa (sebagai produk fotosintetis)
dalam jangka panjang. Hewan dan manusia juga menjadikan pati sebagai sumber energi yang
penting. Amilum merupakan sumber energi bagi orang dewasa di seluruh dunia, terutama di
negara berkembang, oleh karena dikonsumsi sebagai bahan makanan pokok. Disamping bahan
pangan kaya akan amilum juga mengandung protein, vitamin, serat dan beberapa zat gizi penting
lainnya.
2.9.2 Manfaat Kulit Pisang
Dalam keadaan segar atau dalam bentukolahan.hampir semua bagian dari tanaman pisang dapat
dimanfaatkan, seperti daun, batang, bonggol pisang, bunga pisang, dan kulit buah pisang
sekalipun. Begitu banyak makanan tradisional khas daerah yang memerlukan pengemasan
dengan daun pisang, sehingga begitu besar keterantungan pada tanaman pisang.
Bagian dari pisang yang selama ini masih jarng dimanfaatkan adalah kulit pisang. Melalui cara
yang cukup sederhana beberapa jenis kulit pisang dapat diolah menjadi bahan baku minuman
anggur(wine).
Kulit pisang juga dapat dimanfaatkan untuk pembuatan nata. Hal ini telah dibuktikan dari
penelitian yang telah dilakuakn oleh Lina Susanti (2006), tentang perbedaan penggunaan jenis
kualitas pisang terhadap kuaitas nata. Hasil analisisnya terbukti ada perbedaan kualitas yang
nyata pada nata kulit pisang yang di buat dari jenis kulit pisang yang berbeda dilihat dari sifat
organoleptiknya. Selain itu, kulit pisang juga dapat digunakan untuk pembuatan jeli, cuka, dan
sebagainya.
2.9.3 Khasiat Kulit Pisang
Daging buah pisang memang lezat dan bergizi tinggi. Namun selain dagingnya, kulit pisang
ternyata juga bermanfaat untuk kesehatan. Kabar terbaru tentang manfaat buah pisang ini datang
dari peneliti Taiwan yang mengatakan bahwa ekstrak kulit pisang ternyata berpotensi
mengurangi gejala depresi dan menjaga kesehatan retina mata.

Berdasarkan penelitian para peneliti dari Universitas Kedokteran Taichung Chung Shan, Taiwan,
diketahui bahwa selain kaya akan vitamin B6, kulit pisang juga ternyata banyak mengandung
serotonin yang sangat vital untuk menyeimbangkan mood. Selain itu ditemukan pula manfaat
ekstrak pisang untuk menjaga retina dari kerusakan cahaya akibat regenerasi retina.
Dalam studi klinis yang dilakukan, para peneliti membandingkan efek ekstrak kulit pisang bagi
retina mata pada dua kelompok. Pertama adalah kelompok kontrol dan kelompok kedua adalah
responden yang diberi ekstrak kulit pisang dan mereka dipapari cahaya selama enam jam dalam
dua hari. Hasilnya, mereka yang tidak mendapat ekstrak kulit pisang sel retinanya menjadi mati,
sedangkan kelompok lainnya retinanya tidak mengalami kerusakan.
Sementara itu untuk mengatasi depresi, para peneliti menyarankan untuk meminum air rebusan
kulit pisang atau membuatnya dalam bentuk jus segar selama beberapa kali dalam seminggu.
BAB III
METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu Percobaan
Proses pembuatan sale dari kulit pisang dilaksanakan di Desa Mekarsari RT 02 RW 01,
Kecamatan Kutowinangun, Kabupaten Kebumen. Waktu pelaksanaannya pada bulan Januari
sampai bulan Februari 2012.
3.2 Bahan dan Alat
3.2.1 Bahan
Bahan yang digunakan antara lain :
a. Kulit Pisang (Musa paradisiaca)
Dalam percobaan ini, kulit pisang digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan sale.
b. Air
Air digunakan untu mencuci kulit pisang dan merebus kulit pisang.
c. Gula Pasir
Gula pasir digunakan untuk memberi rasa manis pada kulit pisang.
d. Tepung Terigu
Tepung terigu digunakan pada saat kulit pisang akan digoreng.

e. Tepung Tapioka
Tepung digunakan sebagai bahan campuran pada adonan tepung terigu.
f. Minyak Goreng
Minyak Goreng diguanakan untuk menggoreng kulit pisang.
3.2.2 Alat
Peralatan yang dipakai antara lain :
a. Kompor
b. Panci
c. Penggorengan
d. Alat penggeprak
3.3 Langkah-langkah Pembuatan Sale Kulit Pisang
1) Siapkan kulit pisang.
Gambar 5. Kulit Pisang
2) Cuci kulit pisang yang terlebih dahulu.
Gambar 6. Proses Pencucian
3) Geprak Kulit pisang sampai tipis.
Gambar 7. Proses Penggeprekan
4) Rebus air dan gula pasir, sampai air mendidih, kemudian masukkan kulit pisang.
Gambar 8. Proses Perebusan
5) Rebus kulit pisang sampai matang atau sampai airnya habis, setelah matang tiriskan kulit
pisang.
6) Jemur kulit pisang sampai kering.
7) Buatlah adonan dari tepung terigu, tepung tapioka, air, dan sedikit garam.
8) Masukan kulit pisang yang sudah kering ke dalam adonan.

9) Panaskan minyak goreng


10) Goreng kulit pisang sampai berwarna kekuning-kuningan
Gambar 9. Proses Penggorengan
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
Sale kulit pisang adalah makanan hasil olahan dari kulit pisang yang digeprak tipis, kemudian
direbus dengan air gula supaya mempunyai rasa yang manis, setelah itu dijemur. Tujuan dari
penjemuran yaitu untuk membuat sale kulit pisang lebih tahan lama.
4.1 Proses Pembuatan Sale Kulit Pisang
Pisang (Musa paradisiaca) sebagai salah satu tanaman buah-buahan mempunyai potensi besar
diolah menjadi sale. Sale pisang merupakan produk yang cukup prospektif dalam pengembangan
sumber pangan lokal. Buah pisang cukup sesuai untuk diproses menjadi makanan mengingat
bahwa salah satu komponen penyusunnya adalah mengandung vitamin C . Karena kulit pisang
mengandung vitamin C, khrom, vitamin B, kalsium, protein maka kulit pisang dapat diolah
menjadi sale. Sale kulit pisang dapat menggantikan atau mengurangi jumlah pisang yang biasa
dipakai dalam bahan pembuatan sale. Sebelum dibuat menjadi sale, limbah kulit pisang terlebih
dahulu diberi rasa melalui proses perebusan dengan gula. Sebenarnya semua jenis kulit pisang
dapat dibuat menjadi tepung pisang
4.2 Sifat-Sifat Penting
Sifat-sifat penting yang sangat menentukan mutu sale kulit pisang, yaitu :
1. Warna
2. Rasa
3. Bau
4. Ketahanan simpanannya
4.3 Rasa Sale Kulit Pisang
Rasa sale kulit pisang hampir sama dengan sale pisang. Rasa sale kulit pisang sangat tergantung
dengan jumlah gula yang digunakan pada saat perebusan dan tingkat kekeringan kulit pisang.
Jika tingkat kekeringan kulit pisang kurang, maka rasanya sedikit tidak enak.
4.4 Keunggulan

1. Lebih hemat biaya.


Biaya yang dibutuhkan dalam pembuatan sale kulit pisang sangat terjangkau karena bahan
dasarnya adlah limbah kulit pisang.
2. Sale kulit pisang tidak membahayakan kesehatan konsumen.
Walaupun kulit pisang merupakan hasil samping, namun kandungan gizinya tak kalah dari
buahnya. Kulit pisang mengandung serat yang cukup tinggi, vitamin C, B, kalsium, protein, dan
karbohidrat.
3. Khrom yang terdapat dalam kulit pisang berfungsi dalam metabolisme karbohidrat dan lipid.
Khrom bersama dengan insulin memudahkan masuknya glukosa ke dalam sel-sel.
4. Pati (amilum) pada kulit pisang akan mengalami proses pemecahan atau penguraian oleh
tubuh menjadi glukosa. Glukosa sangat penting dalam produksi protein dan dalam metabolism
lipid. Karena pada system pusat tidak ada metabolism lipid jaringan ini menjadi sangat
tergantung pada glukosa. Glukosa diserap kedalam peredaran darah melalui saluran pencernaan.
Sebagian glukosa ini kemudian langsung menjadi bahan bakar sel otak yang dapat mendukung
proses kerja otak, sedangkan yang lainnya menuju hati dan otot, yang menyimpan sebagai
glikogen dan sel lemak, kemudian menyimpan sebagai lemak.
5. Limbah kulit pisang mampu mensubstitusi pisang atau buah-buahan yang lain dalam
pembuatan sale
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari hasil percobaan terhadap kulit pisang dapat penulis simpulkan sebgaai berikut :
1. Sale kulit pisang merupakan makanan yang aman untuk dikonsumsi.
2. Limbah kulit pisang dapat digunakan sebagai bahan substituen pisang dalam pembuatan sale.
3. Limbah kulit pisang mengandung banyak zat yang diperlukan bagi tubuh.
5.2 Saran
1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk menghasilkan sale yamg lebih berkualitas.
2. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut pemanfaatan kulit pisang sebagai bahan subtituen
pisang.

DAFTAR PUSTAKA
Rismunandar. 1990. Bertanam Pisang. C.V. Sinar Baru. Bandung
Rismunandar. 1990. Membudidayakan Tanaman Buah-buahan. C.V. Sinar Baru. Bandung
HAM, Mulyono. 2005. Kamus Kimia. Bandung: Bumi Aksara. Bandung
http://catros.wordpress.com,2008
http://wuryan.wordpress.com/
http://www.ebookpangan.com (29 April 2008)
http://www.pdpersi.co.id, 2008
http://www.pontianakpost.com (28 April 2008)
http://www.situshijau.co.id (28 April 2008)
http://www.wikipidia.com (30 April 2008)
www.wikipidia.com, 2008
www.bogasari.com,2008
- See more at: http://data-smaku.blogspot.com/2012/10/karya-tulis-pemanfaatan-limbahkulit_13.html#sthash.RK4FSkv5.dpuf