Anda di halaman 1dari 82
SPESIFIKASI TEKNIS

SPESIFIKASI TEKNIS

BAB VI PENJELASAN PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN PEMBANGUNAN GEDUNG PENUNJANG DAN FASILITAS LAINNYA

Pasal 1 LINGKUP PEKERJAAN

1.1 Nama Kegiatan dan Pekerjaan Nama kegiatan adalah Pembangunan Gedung Kantor, Pekerjaan Pembangunan Gedung Penunjang dan Fasilitas Lainnya,Tahun Anggaran 2009. Lingkup Pekerjaan, meliputi :

Pembangunan Rumah Dinas

Pembangunan Kantor Pelayanan

Pembangunan Mushola

Fasilitas lainnya

1.2 Lokasi Pekerjaan Lokasi Pekerjaan yang dimaksud pada item 1.1 pasal ini adalah di jalan Raya Gedebage Kota Bandung.

1.3 Lingkup Pekerjaan Pemborongan Lingkup pekerjaan adalah pembangunan sesuai dengan item 1.1 pasal ini di jalan Raya Gedebage Kota Bandung dengan pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh pemborong termasuk pula pengadaan tenaga kerja, bahan – bahan, alat – alat dan segala keperluan

yang berhubungan dengan pekerjaan pembangunan yang akan dilaksanakan. Hal ini meliputi

:

Pekerjaan Persiapan Pekerjaan Tanah dan Pondasi Pekerjaan Struktur Pekerjaan Arsitektur Pekerjaan Mekanikal Elektrikal Pekerjaan Jalan Pekerjaan Parkir Pekerjaan Penataan Plaza Pekerjaan Tiang Bendera Pekerjaan Drainase (Mekanikal Site) Pekerjaan Elektrikal Site Pekerjaan Resapan Biopori Pekerjaan Landscape (Pertamanan/Vegetasi)

BAB - VI

Halaman 1 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 2 Penjelasan RKS dan Gambar

2.1. Kontraktor wajib meneliti semua gambar serta Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS) termasuk tambahan dan perubahannya yang dicantumkan dalam Berita Acara Penjelasan Pekerjaan (Aanwizjing).

2.2. Bila gambar tidak sesuai dengan RKS, yang berlaku adalah RKS dan setelah disetujui konsultan pengawas.

2.3. Ukuran

a. Pada dasarnya ukuran utama yang tertera dalam gambar kerja dan gambar pelengkap meliputi :

As

-

As

Luar

-

Luar

Dalam -

Dalam

Luar

-

Dalam

b. Ukuran-ukuran yang digunakan semuanya dinyatakan dalam m (meter), cm (centi meter) kecuali ukuran-ukuran untuk baja yang dinyatakan dalam inci atau mm (mili meter).

c. Mengingat masalah ukuran ini sangat penting, maka kontraktor wajib meneliti terlebih dahulu Ukuran-ukuran yang tercantum dalam gambar arsitektur maupun gambar- gambar kerja lainnya yang dimuat dalam dokumen lelang/kontrak, terutama untuk peil, ketinggian, lebar, ketebalan, luas penampang dan lain-lain.

d. Kontraktor tidak dibenarkan merubah atau mengganti Ukuran-ukuran yang tercantum di dalam gambar pelaksanaan tanpa sepengetahuan direksi. Segala akibat yang terjadi adalah tanggung jawab kontraktor dari segi waktu maupun biaya.

e. Khusus ukuran-ukuran dalam gambar arsitektur, pada dasarnya adalah gambar jadi seperti dalam keadaan selesai.

2.4. Perbedaan Gambar

a. Bila suatu gambar tidak cocok dengan gambar yang lain dalam satu disiplin kerja, gambar yang mempunyai skala lebih besar yang berlaku.

b. Bila ada perbedaan antara gambar arsitektur dengan sipil/struktur yang berlaku adalah gambar kerja struktur mengingat gambar struktur telah dilaksanakan terlebih dahulu.

c. Bila ada perbedaan antara gambar arsitektur dengan sanitasi elektrikal/listrik/mekanikal yang dipakai sebagai pegangan adalah ukuran fungsional dalam gambar kerja arsitektur.

BAB - VI

Halaman 2 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

d. Bila perbedaan-perbedaan ini menimbulkan keragu-raguan sehingga dalam pelaksanaan akan menimbulkan kesalahan, kontraktor wajib menanyakan kepada konsultan pengawas/pengelola proyek, dan kontraktor harus mengikuti keputusan tersebut.

2.5.

Istilah

a. AR : Arsitektur. Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan perencanaan bangunan secara menyeluruh dari semua disiplin kerja yang ada baik teknis maupun estetika.

b. SR : Struktur. Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan perhitungan konstruksi, bahan konstruksi utama dan spesifikasinya, serta dimensionering beton struktur.

c. M/E : Mekanikal/Elektrikal Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan daya listrik, sistem distribusi.

d. PL : Plumbing. Mencakup hal-hal yang berhubungan dengan serta sistem instalasi air bersih dan kotor.

BAB - VI

Halaman 3 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 3 Standar Rujukan

3.1

Semua pekerjaan yang akan dilaksanakan harus mengikuti

Normalisasi Indonesia, Standar

Konstruksi Indonesia dan peraturan nasional lainnya yang berhubungan dengan pekerjaan, antara lain :

a. NI-2 (PBI-1991)

: Peraturan Beton Indonesia (1991)

b. PUBI-1992

: Peraturan Bahan Bangunan di Indonesia

c. NI-3 PMI PUBB 1970

: Peraturan Umum Bahan Bangunan di Indonesia

d. NI-4

: Persyaratan cat Indonesia

e. NI-5 PKKI

: Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia

f. NI-8

: Peraturan semen Portland Indonesia

g. NI-10

: Bata Merah sebagai Bahan Bangunan

h. PPI-1979

: Pedoman Plumbing Indonesia

i. PUIL-1977

: Peraturan Umum Instalasi Listrik

j. SNI 3976

: Standar Tatacara Pengadukan dan Pengecoran Beton

k. SNI 3449

: Tatacara Pembuatan Campuran Beton Ringan dgn Agregat Ringan.

l. SNI 2834

: Standar Tatacara Pembuatan Rencana Campuran Beton Normal

3.2.

Jika tidak terdapat dalam peraturan, standar dan normalisasi tersebut di atas maka berlaku peraturan, standar dan normalisai internasional atau dari negara asal produsen bahan/material yang bersangkutan.

BAB - VI

Halaman 4 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 4 Tanggung Jawab Kontraktor

4.1. Kontraktor harus bertanggung jawab penuh atas semua hasil pekerjaan sesuai dengan kontrak yang telah ditanda tangani.

4.2. Kehadiran direksi selaku wakil dari pemberi tugas untuk melihat, mengawasi, menegur atau memberi nasihat tidak mengurangi tanggung jawab penu tersebut di atas.

4.3. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan yang timbul akibat pelaksanaan pekerjaan. Oleh karena itu, kontraktor berkewajiban memperbaiki kerusakan tersebut dengan biaya kontraktor sendiri.

4.4. Bilamana terjadi gangguan yang dapat mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan, kontraktor wajib memberikan saran-saran perbaikan kepada pemberi tugas melalui direksi. Apabila hal ini tidak dilakukan, kontraktor bertanggung jawab atas kerusakan yang timbul.

4.5. Kontraktor bertanggung jawab menanggung biaya yang timbul akibat kelalaian kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan.

4.6. Kontraktor harus menjaga keamanan baik material, barang milik proyek, direksi, pihak ketiga yang ada di lapangan maupun bangunan yang dilaksanakannya sampai tahap serah terima. Apabila terjadi kehilangan atas semua itu, kontraktor harus bertanggung jawab, dan tidak akan diperhitungkan dalam biaya pekerjaan tambah.

4.7. Kontraktor

bertanggung jawab

pelaksanaan pekerjaan.

atas keselamatan tenaga kerja yang dikerahkan dalam

4.8. Kontraktor bertanggung jawab bila terjadi kebakaran, dan menanggung segala akibatnya baik yang berupa barang maupun keselamatan jiwa.

4.9. Apabila pekerjaan telah selesai, kontraktor bertanggung jawab atas biaya pengangkutan bahan bongkaran dan sisa bahan bangunan yang sudah tidak dipergunakan lagi keluar lokasi pekerjaan.

BAB - VI

Halaman 5 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 5 Kuasa Kontraktor di Lapangan

5.1. Kontraktor harus bertanggung jawab penuh atas semua hasil pekerjaan sesuai dengan kontrak yang telah ditanda tangani.

5.2. Kehadiran direksi selaku wakil dari pemberi tugas untuk melihat, mengawasi, menegur atau memberi nasihat tidak mengurangi tanggung jawab penuh tersebut di atas.

5.3. Kontraktor harus bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan yang timbul akibat pelaksanaan pekerjaan. Oleh karena itu, kontraktor berkewajiban memperbaiki kerusakan tersebut dengan biaya kontraktor sendiri.

5.4. Bilamana terjadi gangguan yang dapat mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan, kontraktor wajib memberikan saran-saran perbaikan kepada pemberi tugas melalui direksi. Apabila hal ini tidak dilakukan, kontraktor bertanggung jawab atas kerusakan yang timbul.

5.5. Kontraktor bertanggung jawab menanggung biaya yang timbul akibat kelalaian kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan.

BAB - VI

Halaman 6 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 6

SITUASI

6.1. Hal mana pembangunan akan diserahkan kepada pelaksana sebagaimana adanya pada waktu rapat penjelasan, untuk itu para calon pemborong wajib meneliti situasi medan terutama kondisi tanah bangunan, sifat dan luasnya pekerjaan dan hal lain yang berpengaruh terhadap harga penawaran.

6.2. Kelalaian dan kekurang telitian dalam hal ini tidak dapat dijadikan alasan untuk klaim dikemudian hari.

6.3. Dalam rapat penjelasan akan ditunjukan dimana pembangunan akan dilaksanakan.

BAB - VI

Halaman 7 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 7 PEKERJAAN PERSIAPAN TAPAK

Pekerjaan persiapan tapak meliputi :

7.1. Pembersihan lahan daerah pembangunan, dengan penebangan semak–semak/alang–alang, rumput, tanah humus (top soil) 15 – 20 cm berikut pembuangannya. Menebang pohon jika ada, termasuk mencabut akarnya serta membuang ketempat sesuai petunjuk Direksi.

7.2. Penggalian / cut dan pengurugan tapak, termasuk mendatangkan tanah dari luar site atau membuang tanah keluar site.

7.3. Pembuatan jalan masuk sementara untuk lalu lintas orang dan bahan. Perletakan jalan masuk sementara, diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu lalu lintas kerja.

7.4. Pembuatan saluran pembuangan sementara untuk menjaga agar areal pekerjaan selalu dalam keadaan kering.

7.5. Pengadaan air untuk keperluan pekerja dan pekerjaan, kualitas air harus baik dan memenuhi persyaratan kerekatan. Pengadaan listrik kerja dan pembuatan tempat pembuangan air kotor sementara.

BAB - VI

Halaman 8 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 8 PEKERJAAN PERSIAPAN BANGUNAN

8.1. Lingkup Pekerjaan Lingkup pekerjaan persiapan meliputi :

− Papan Nama Proyek

− Mobilisasi dan demobilisasi

− Direksi Keet

− Air dan Listrik Kerja

− Biaya Administrasi, Dokumentasi dan Perizinan

− Pasang Bouwplank

8.2. Semua ukuran yang tercantum dalam rencana ini dinyatakan dalam cm dan inc.

8.3. Permukaan atas lantai ubin (P ± 0.00) adalah ; ± 80 cm dan tanah sekitarnya / tanah rencana, kecuali ditetapkan lain pada waktu rapat penjelasan.

8.4. Ukuran penduga dibuat dari besi pipa atau kayu terentang 5/7 cm x 3 m yang diketam, rata semua sisinya, kemudian sebagian ditanam dalam tanah asli sedalam 1 m1 dan di cor beton ukuran penduga tersebut merupakan titik pikat tetap yang harus dibuat pemborong di bawah pengamatan Direksi Lapangan yang dipelihara selama pelaksanaan.

8.5. Ketentuan letak bangunan diukur di bawah pengawasan Direksi dengan patok–patok yang dipancang dan papan bouwplank yang diketam pada sisinya. Pemborong harus menyediakan paling sedikit 3 (tiga) orang pembantu yang paham dalam pengukuran, penyipat datar, penunjuk / prisma silang, tali busur dan lainnya yang diperlukan.

8.6. Pekerjaan papan Bouwplank

a.

Semua

terpasang waterpass dengan peil ± 0.00.

papan

bouwplank

menggunakan

kayu

Borneo

Super,

diserut

rata

dan

b. Jarak papan bouwplank minimal 1.5 m dari garis bangunan terluar untuk mencegah kelongsoran terhadap galian tanah pondasi.

c. Patok – patok harus dipancang sedemikian rupa sehingga kedudukannya benar – benar stabil (tidak goyang). Tanda – tanda sumbu / As (dinding dan pondasi struktur), harus ditentukan secara teliti dan dibuat dengan jelas. Jenis kayu yang digunakan untuk keperluan ini adalah jenis kayu kelas II yang lurus dan kering.

d. Ukuran – ukuran patok lainnya, harus dilaksanakan sesuai dengan ukuran yang tercantum pada gambar kerja. Apabila terdapat perbedaan atau keraguan pada

BAB - VI

Halaman 9 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

gambar, maka Pemborong harus melaporkannya secara tertulis kepada Direksi supaya dapat memberikan suatu keputusan.

e. Setelah pekerjaan papan bouwplank selesai. Pemborong wajib memintakan pemeriksaan dan persetujuan tertulis dari Direksi.

8.7. Pembuatan Direksi Keet (Kantor Direksi)

Luas yang dibutuhkan adalah ± 12 m 2 , dengan menggunakan bahan-bahan sebagai berikut :

a. Rangka bangunan dari kayu Borneo Super

b. Dinding dari bahan tripleks 4 mm

c. Lantai bangunan diplester

d. Atap dari bahan seng gelombang BJLS 30

Hal – hal yang harus diperhatikan dalam pembuatannya antara lain :

a. Bangunan / ruangan tidak bocor

b. Cukup penerangan / ventilasi

c. Pintu / jendela dapat dikunci

Untuk kelengkapan direksikeet yang dipakai proyek ini pemborong harus menyediakan

untuk

perlengkapan–perlengkapan

menempelkan gambar–gambar dan lain – lain yang diperlukan.

direksi

seperti

:

meja

kerja

dan

kursi,

tempat

BAB - VI

Halaman 10 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 9 PEKERJAAN TANAH

9.1 Lingkup pekerjaan ini meliputi :

a. Pembongkaran dan penebangan pohon / semak dan pemindahan barang – barang yang merintangi pekerjaan.

b. Urugan Tanah Areal Bangunan ± 50 cm 2

c. Urugan Tanah Peninggian Feil ± 20 cm 2 dari setelah pengurugan utk feil bangunan

d. Urugan Tanah Peninggian Feil ± 10 cm 2 dari setelah pengurugan utk feil selasar bangunan

e. Urugan Tanah Area Jalan, Parkir dan, Pertamanan ± 17 cm 2

f. Urugan Tanah Area Plaza ± 30 cm 2

g. Pemadatan tanah urugan dan pada setiap lapisan timbunan dengan Stoom Walls

h. Galian Tanah untuk Pondasi

9.2 Pembongkaran dan Pembersihan Pembersihan lapangan pekerjaan dilakukan dengan membuang rumput / tanah humus / top soil 20 cm, sampah atau bahan lainnya yang mengganggu, menebang pohon dan mencabut akarnya serta membuang sesuai petunjuk.

9.3 Pekerjaan Galian

a. Galian tanah harus sesuai dengan ukuran dalam gambar atau sampai tanah yang dianggap cukup menahan beban bangunan. Apabila diperlukan untuk mendapatkan daya dukung yang baik, dasar galian harus dipadatkan / ditumbuk.

b. Jika galian melampaui batas kedalaman, pemborong harus menimbun kembali dan dipadatkan sampai kepadatan maksimum.

c. Hasil galian yang dapat dipakai untuk penimbunan harus diangkat langsung ketempat yang direncanakan, atau tempat sementara yang disetujui oleh Direksi.

9.4 Pekerjaan Pengurugan (Tanah didatangkan)

9.4.1Pekerjaan Persiapan

Keadaan Lapangan

Sebelum pekerjaan dimulai, lokasi dari tempat pekerjaan harus ditinjau oleh seorang tenaga ahli. Kalau sekiranya tidak ada kesamaan antara keadaan lapangan dan keadaan seperti yang ditunjukan dalam gambar Kontraktor harus segera menyampaikan kepada pengawas lapangan secara tertulis untuk mendapatkan penyelesaian lebih lanjut. Keadaan lahan yang akan dibangun keadaannya praktis belum bouwplank/matang. Sehingga untuk mendapatkan ketinggian muka tanah yang

BAB - VI

Halaman 11 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

diinginkan/diperlukan (sesuai gambar rencana) adanya pematangan lahan. Kontraktor harus memeriksa ulang pengukuran pada patok-patok yang telah ada di lapangan serta dicocokan kembali terhadap gambar perencanaan.

Pengukuran

a) Kontraktor harus mengerjakan/memeriksa pematokan dan pengukuran untuk menentukan batasd-batasd pekerjaan serta garis-garis kemiringan tanah sesuai dengan gambar rencana, dengan memakai peralatan ukur optik dan harus sudah ditera ulang pada waktu akan dipakai pada proyek ini. Peralatan tersebut diantaranya Theodolith, Waterpass, Prisma Silang, serta peralatan-peralatan lain yang diperlukan untuk menunjang kelancaran dalam hal pengukuran ini, sehingga hasil pengukuran itu benar-benar teliti.

b) Kontraktor sebelum melaksanakan pekerjaan pengurugan maka terlebih dahulu dilkukan pematokan rambu-rambu sesuai dengan gambar rencana. Patok-patok terbuat dari kayu persegi dengan ukuran 5x7 cm panjang disesuaikan dengan kebutuhan sejenis kayu Borneo.

c) Dalam pekerjaan pengukuran ini harus dibuat gambar kerja yang memuat tentang pembagian lokasi/areal kerja untuk disetujui pengawas, sehingga jadwal pelaksanaan pekerjaan berikutnya dapat dilaksanakan.

d) Bilamana ada permintaan dari pengawas karena adanya keraguan dalam pelaksanaan pengukuran, maka Kontraktor harus melaksanakan pengukuran ulang. Dalam pengukuran ini harus ada patok referensi tetap yang tidak boleh diganggu. Patok-patok yang akan digunakan terdiri dari 2 macam patok.

- Patok utama terbuat dari beton dengan ukuran 20/20 cm dengan ketinggian minimal 75 cm dari permukaan tanah asli setelah ditanam pada tanah.

- Patok-patok yang lain yang digunakan untuk pembatas site, terbuat dari pipa PVC dia 2” dan diberi tulangan besi dia 12 mm, dicor beton 1:2:3 dan diberi tanda koordinat pada permukaan atasnya dan dipasang 75 cm diatas permukaan tanah asli setelah ditanam pada tanah.

- Sedangkan untuk patok-patok elevasi terbuat dari kayu Borneo Super sesuai Point b).

e) Sebelum dimulainya pekerjaan tersebut, Kontraktor harus memberitahukan kepada pengawas dalam waktu tidak kurang dari 48 jam sebelumnya secara tertulis.

f) Pekerjaan pematokan yang telah selesai diukur oleh Kontraktor, dimintakan persetujuan pengawas. Hanya hasil pengukuran yang telah disetujui oleh pengawas yang dapat digunakan sebagai dasar pekerjaan selanjutnya.

g) Dalam keadaan dimana ada penyimpangan dari gambar pelaksanaan, Kontraktor harus mengajukan 3 gambar penampang dari daerah yang dipatok itu.

BAB - VI

Halaman 12 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

h) Pengawas akan membubuhkan tanda tangan persetujuan pada satu lembar gambar tersebut dan mengembalikannya kepada Kontraktor, gambar ini merupakan gambar pelengkap dan merupakan satu kesatuan dengan gambar kerja.

i) Apabila terdapat revisi, maka setelah diperbaiki, Kontraktor mengajukan kembali gambar kepada pengawas untuk dimintakan persetujuannya.

j) Gambar tersebut (butir g) diatas) harus digambar diatas kertas kalkir dengan 3 lembar hasil produksinya. Ukuran maupun tipe huruf yang dipakai pada gambar tersebut harus sesuai dengan ketentuan pengawas dan dijadikan gambar pelaksanaan pengganti gambar lama.

Pelaksanaan Peil, Ukuran Tinggi dan Ukuran Dasar

a) Sebelum pelaksanaan dimulai, Kontraktor diwajibkan mempelajari dengan seksama gambar-gambar, uraian dan syarat dan lain-lainnya.

b) Kontraktor diwajibkan melaporkan kepada pengawas setiap ada perbedaan ukuran diantara gambar-gambar dan uraian & syarat-syarat untuk mendapatkan keputusan. Tidak dibenarkan sama sekali bagi Kontraktor untuk memperbaiki sendiri perbedaan-perbedaan tersebut diatas.

c) Akibat-akibat kelalaian Kontraktor dalam hal ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.

d) Kontraktor bertanggung jawab penuh atas tepatnya pelaksanaan pekerjaan menurut peil-peil dan ukuran-ukuran yang ditetapkan dalam gambar-gambar dan uraian dan syarat-syarat pelaksanaan ini.

e) Setiap akan memulai suatu bagian pekerjaan, Kontraktor harus memberitahukan pengawas utk diperiksa terlebih dahulu ketepatan peil, ukuran dan lain sebagainya.

f) Mengingat setiap kesalahan baik peil maupun ukuran pada satu bagian pekerjaan akan selalu dapat mempengaruhi bagian-bagian pekerjaan selanjutnya, maka ketepatan peil dan ukuran tersebut mutlak perlu diperhatikan sungguh-sungguh. Kelalaian Kontraktor dlm hal ini tidak akan ditolelir oleh pengawas berhak memerintahkan utk memperbaiki/membongkar pekerjaan yg telah dilakukan atas beban Kontraktor.

g) Kontraktor diwajibkan senantiasa mencocokan ukuran-ukuran satu sama lainnya dalam tiap bagian pekerjaan dan segera melaporkan kepada pengawas setiap terdapat selisih/perbedaan ukuran, untuk Kontraktor tidak dibenarkan utk membetulkan sendiri kekeliruan tersebut tanpa persetujuan pengawas.

h) Sebagai hasil peil dasar/induk pekerjaan ini adalah peil setempat yg telah dibuat oleh Konsultan.

BAB - VI

Halaman 13 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

i) Penetapan titik/peil lainnya dilakukan Kontraktor dilapangan dgn alat teropong waterpass ataupun theodolith yg baik dan telah ditera kebenarannya terlebih dahulu.

j) Ketidak cocokan antara gambar dan keadaan di lapangan harus segera dilaporkan pengawas untuk diperiksa.

k) Kebenaran hasil pengukuran sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor. Adanya pengawasan dari pengawas tidak mengurangi tanggung jawab trersebut.

l) Pengukuran suduk siku hanya dilaksaksanakan dengan pesawat theodolith.

m) Pengukuran siku dengan benang secara azas segitiga phytagoras hanya dilakukan untuk bagian-bagian ruang yang kecil menurut pertimbangan pengawas.

n) Papan bangunan (bouwplank) harus dipasang pada patok-patok kayu yang nyata dan kuat tertancap di dalam tanah sehingga tidak bisa bergerak-gerak ataupun berubah-ubah. Setelah pemasangan papan bangunan selesai harus dilaporkan kepada pengawas untuk diperiksa sebelum pekerjaan selanjutnya.

9.4.2 Pelaksanaan Pengurugan

Peralatan yang harus disediakan

Kontraktor pekerjaan timbunan tanah ini dalam melaksanakan pekerjaannya diharuskan menggunakan alat-alat berat, disesuaikan dengan keperluannya. Alat-alat berat tersebut antara lain :

a) Buldozer

b) Excavator

c) Stoom Wals dengan 3 roda dengan berat 5 s/d 8 ton atau Pneumatic Roller

d) Motor Grader

e) Dump Truck

f) Serta alat lain yang sekiranya diperlukan

Kapasitas alat-alat berat tersebut hendaknya disesuaikan dengan kondisi lokasi site.

Pembersihan tempat pekerjaan

a) Kecuali dinyatakan pada syarat-syarat khusus atau yang tertera pada gambar, maka seluruh pohon-pohon, semak-semak dan akar-akar pohon dalam daerah batas pekerjaan untuk seluruh penunjang dari bangunan dan ditambah dengan jarak 15 m pada kedua ujung dari bangunan harus dibersihkan dan ditebang, termasuk setiap pohon diluar batas-batas ini yang diperkirakan dapat jatuh dan menghalangi bangunan.

b) Pembersihan diluar batas-batas ini tidak diberikan pembayaran kepada kontraktor kecuali pekerjaan semacam itu atas permintaan dari konsultan pengawas.

BAB - VI

Halaman 14 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

c) Bila dinyatakan pada syarat-syarat khusus atau diperintahkan oleh konsultan pengawas bahwa pohon-pohon rindang dan pohon-pohon serta tanam-tanaman ornamen tertentu dipertahankan, maka pohon-pohon / tanam-tanaman termaksud harus dijaga betul-betul terhadap kerusakan atas biaya dari Kontraktor.

d) Pohon-pohon yang harus disingkirkan, harus ditebang sedemikian rupa dengan tidak merusak pohon-pohon lain serta tanam-tanaman yang dipertahankan.

e) Semua pohon-pohon, batang-batang pohon, akart-akar dan sebagainya harus dibongkar pada kedalaman sekurang-kurangnya 75 cm dibawah permukaan tanah asli atau permukaan akhir (ditentukan oleh permukaan mana yang lebih rendah), dan bersama-sama dengan seluruh tempat yang tidak tampak dari tempat pekerjaan menurut cara yang praktis atau dibakar.

f) Pohon-pohon yang ditebang tidak diperkenankan dimiliki oleh Kontraktor maupun perorangan tanpa izin khusus dari pemiliknya, dan atas tanggungannya menyingkirkan pohon-pohon tersebut atau membakar ditempat semula asal ada persetujuan tertulis dari pemiliknya.

g) Seluruh kerusakan yang diakibatkan dengan pekerjaan ini harus diperbaiki dengan biaya dipikul oleh Kontraktor.

h) Dalam hal akan dilakukan pembakaran, Kontraktor akan memberitahukan kepada penghuni dari milik-milik yang berbatasan dengan pekerjaan, paling kurang 48 jam sebelumnya.

i) Kontraktor akan selalu bertindak sesuai dengan peraturan-peraturan pemerintah yang berlaku mengenai pembakaran ditempat terbuka.

j) Dalam pelaksanaan pembersihan, Kontraktor harus berhati-hati untuk tidak mengganggu setiap patok-patok pengukuran, pipa-pipa atau tanda-tanda lainnya.

k) Perhitungan pembiayaan untuk pekerjaan ini mencakup penyediaan peralatan, tenaga dan pembuangan bahan-bahan sisa, dibebankan pada kontraktor, dan dikerjakan sesuai dengan petunjuk konsultan pengawas.

Pengupasan tanah humus

Setelah pembersihan pepohonan serta semak belukar dan lain-lainnya maka sebelum mengerjakan pekerjaan galian maupun timbunan, kontraktor harus mengerjakan pengupasan tanah humus terlebih dahulu sedalam 20 cm, dimana tanah humus ini harus dikumpulkan disuatu tempat, dan tidak diperbolehkan untuk dijadikan material timbunan.

Maksud Timbunan Tanah

Yang dimaksud dengan timbunan tanah adalah semua pekerjaan yang meliputi

BAB - VI

Halaman 15 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

1)

Perataan, pengurugan lokasi setempat, jika diperlukan pembuangan tanah ke tempat tertentu.

2)

Pemadatan tanah pada daerah urugan (fill).

3)

Pekerjaan tanah ini harus mencapai keadaan yang sesuai dengan gambar rencana, dan persyaratan pelaksanaan serta uraian pekerjaan.

Penimbunan Tanah

a) Sesuai dengan gambar rencana maka pelaksanaannya menimbun tanah (fill) dilaksanakan lapis demi lapis setebal 20 cm, setelah timbunan terdahulu dipadatkan menjadi tebal 15 cm. Pelaksanaan pekerjaan tersebut terutama ditujukan pada daerah timbunan yang akan didirikan bangunan. Persyaratan lain dalam hal pemadatan tanah pada daerah timbunan adalah sama dengan syarat pemadatan pada daerah cut.

b) Tanah yang akan dipergunakan untuk menimbun (fill) adalah tanah yang baik bebas dari kotoran-kotoran dan bahan-bahan organik lainnya yang tidak berguna serta harus mendapatkan persetujuan dari konsultan pengawas.

c) Pemadatan harus selalu dikontrol kadar air dari material yang sama dengan kadar air optimum dari hasil test compaction modified dari contoh material.

d) Setiap lapis yang dipadatkan harus ditest dengan field dry density test untuk mengetahui kepadatan tanah yang dicapai serta moisture consten untuk masing- masing area pekerjaan dan atau sesuai petunjuk pengawas.

e) Semua bahan-bahan yaang akan digunakan untuk urugan harus dengan persetujuan konsultan pengawas.

f) Tanah urugan tersebut harus memenuhi persyaratan sbb :

No.

Tanah Pasir

Kerikil Laterit

1.

Butiran yang harus melewati ayakan no. 200

30%

Tidak melampaui 35%.

2.

Liquid limit tidak melampaui 45%.

50%

3.

Plasticity index tidak melampaui 20%.

20%

g) Urugan yang dilakukan tidak memenuhi persyaratan harus diulangi kembali segera setelah perintah pertama dari konsultan pengawas.

h) Material tanah urugan agar diperiksa kepadatan maximumnya di laboratorium sebagai bahan kontrol kepadatan di lapangan.

i) Khusus untuk tanah-tanah sebagai bertikut :

Clay (inorganic) of high plasticity (CH)

BAB - VI

Halaman 16 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Peat & Mucks and ether highly organic swamp soil (PT).

j) Jika tanah tersebut diatas terletak pada area yang akan digali, maka bahan galian ini

tidak dapat dipakai sebagai bahan timbunan. Bila dipandang perlu akan dilakukan penyortiran bahan-bahan galian untuk keperluan khusus.

Koordinasi Lapangan

a) Jika diperlukan dalam waktu tertentu, kontraktor pekerjaan tanah / landsclearing berkewajiban untuk dapat bekerja sama dengan disiplin kerja lainnya dibawah koordinasi konsultan pengawas.

b) Kontraktor pekerjaan tanah diwajibkan untuk dapat bekerja dibawah koordinasi konsultan pengawas sehubungan denga adanya atau dimungkinkannya program kebutuhan pelaksanaan dari pemberi tugas dikaitkan dengan kondisi existing.

Pekerjaan lapisan tanah yang dipadatkan

a. Pekerjaan lapisan tanah yang dipadatkan adalah dimulai dari pembentukan badan jalan dan area parkir.

b. Pembentukan badan jalan dan area parkir dari tanah asli asli dengan penggalian atau pengurugan sesuai gambar rencana kemudian dipadatkan sebagai dasar permukaan bawah pondasi.

c. Pemadatan dilakukan dengan alat Three Wheel Power Roller 8 ton, atau peralatan lain dengan persetujuan dari konsultan pengawas.

d. Pemadatan harus mencapai 90% derajat kepadatan Modify Proctor. Apabila terdapat area yang sulit dicapai nilaia kepadatan yang disyaratkan maka kontraktor diwajibkan untuk mengganti struktur lapisan. Tanah tersebut dan atau menambahkannya dengan bahan urugan tanah atau sirtu yang baik, dan jika struktur lapisan tanah tersebut sulit untuk mencapai kepadatan karena kondisinya jelek maka kontraktor harus mengulanginya missal dengan pemasangan rucuk bambu atau lainnya sehingga badan jalan dan area parker mempunyai nilai kepadatan sesuai yang disyaratkan, pekerjaan tersebut merupakan tanggung jawab kontraktor.

e. Selama pemadatan harus selalu dikontrol kadar air dari material yang sama dengan kadar air optimum dari hasil test compaction modified proctor dari contoh material

f. Lapisan yang dipadatkan harus di test dengan field dry density test untuk mengetahui kepadatan tanah yang dicapai serta moisture consten untuk masing- masing area pekerjaanda atau sesuai petunjuk konsultan pengawas.

BAB - VI

Halaman 17 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

9.5 Pekerjaan Urugan/Timbunan dan Pemadatan

a. Tanah yang dipergunakan untuk pengurugan harus dari tanah yang baik dan memenuhi syarat teknis, bebas dari akar, bahan – bahan organis, barang bekas / sampah dan terlebih dahulu harus mendapatkan persetujuan Direksi dan jika di ijinkan dapat digunakan tanah bekas galian.

b. Tanah bekas galian harus ditimbun sedemikian rupa, sehingga tidak mengganggu bouwplank dan lobang pondasi.

c. Urugan tanah peninggian lantai, harus dilaksanakan sesuai dengan gambar kerja. Ukuran yang tercantum dalam gambar kerja adalah ukuran tanah urugan dalam keadaan padat. Untuk urugan tanah peninggian lantai dengan tinggi ukuran lebih dari 20 cm, maka pemadatan harus dilakukan lapis demi lapis dimana tebal setiap lapisan adalah 20 cm (maksimal).Pemadatan tanah peninggian lantai, harus menggunakan stamper .

d. Urugan pasir dilaksanakan pada bagian – bagian : di bawah lantai, di bawah saluran air hujan / grevel, serta tempat – tempat lain seperti ditunjukan pada gambar. Lapisan pasir urug, harus dipadatkan dengan cara ditimbris setelah terlebih dahulu disiram air secara merata, sehingga urugan pasir tersebut benar – benar padat.

9.6 Pek. Urugan Tanah Peninggian Lantai Pekerjaan Urugan Tanah Peninggian Lantai Bangunan yaitu setinggi 20 cm dan 10 cm untuk peninggian lantai selasar bangunan. Ketinggian tersebut setelah pekerjaan pengurugan tanah ±50 cm dari permukaan lahan existing.

9.7 Harga Satuan Harga satuan yang tercantum dalam penawaran harus sudah mencakup semua biaya :

Pekerja–pekerja, pembersihan, penimbunan/pemadatan dan pembuangan hasil galian.

BAB - VI

Halaman 18 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 10 PEKERJAAN PONDASI

10.1

LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup Pekerjaan Pondasi ini meliputi :

− Urugan Pasir di Bawah Pondasi

− Pondasi Aanstamping Batu Kali

− Pondasi Batu Kali 1 : 5

− Sloof Beton 15/20 Beton K-175

10.2

PEKERJAAN PONDASI BATU KALI

10.2.1

Pondasi bangunan yang dipakai diantaranya pondasi lajur batu kali dan pondasi setempat batu kali yang terdiri dari :

a. Alas pondasi : dilaksanakan dengan urugan pasir yang dipadatkan, ditimbris setebal 5

cm.

b. Lantai kerja : aanstamping adalah pasangan batu belah kosong, berdiri tegak setinggi 15 cm, ditimbris pasir atau batu pecah hingga kokoh.

c. Pasangan batu kali : Material batu kali / batu belah harus keras, bermutu baik dan tidak poreus, batu kapur, batu berpenampang bulat, berpori besar dan terbungkus lumpur tidak diperkenankan untuk dipakai.

- Adukan yang digunakan untuk pasangan pondasi adalah 1 pc : 5 ps, untuk bagian atas pondasi ± 30 cm dari pondasi teratas (pasangan trasram dengan adukan 1 pc :

3 ps).

- Air yang dipakai harus bersih, tawar dan bebas dari bahan kimiawi yang dapat merusak pondasi, asam alkali atau bahan organik.

- Pasir pasang harus bersih, tajam dan bebas lumpur, tanah liat, kotoran organik dan bahan kimia yang dapat merusak pondasi.

10.2.2 Penggalian pondasi dilakukan dengan terlebih dahulu menetapkan lay out, titik as pondasi lebar dan kedalaman pondasi sesuai dengan gambar dan disetujui Direksi.

10.2.3 Pemasangan turap batu kali lereng tanah dan tangga terlebih dahulu diratakan atau dikupas sesuai dengan peil kemiringan.

10.2.4 Pemborong harus memperhatikan adanya stek tulangan kolom, stek tulangan sloof ke pondasi dan sparing pipa plumbing yang menembus pondasi.

BAB - VI

Halaman 19 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

10.2.5 Pemeriksaan tiap galian pondasi dilaksanakan terhadap kebenaran penempatannya, kedalaman, besaran lebar, letak dan kondisi dasar galian. Sebelum pemasangan pondasi dimulai, pemborong harus mendapat ijin dari Direksi mengenai hal tersebut secara tertulis.

10.3 Pekerjaan Urugan Pasir a) yang dimaksud dengan pekerjaan urugan pasir padat adalah pekerjaan urugan pasir

diatas dasar galian tanah pondasi dan dibawah lapisan lantai kerja, lapisan bawah lantai dan seluruh detail yang ditunjukkan dalam gambar.

b) Pasir yang digunakan harus bersih, bebas dari segala kotoran dan gumpalan- gumpalan tanah liat, lumpur dan bahan-bahan organis lainnya.

c) Pemadatan lapisan pasir urug dilakukan lapis demi lapis maksimum 15 cm, hingga mencapai tebal yang ditentukan, setiap lapisan pasir harus rata dan disirami dengan air secekupnya hingga diperoleh kepadatan maksimum.

BAB - VI

Halaman 20 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 11

PEKERJAAN BETON BERTULANG DAN TIDAK BERTULANG

11.1 Yang termasuk lingkup pekerjaan ini, meliputi :

a. Pekerjaan beton bertulang terdiri dari :

Kolom Struktur dan Kolom Praktis, Balok Struktur, Balok Listplank, Balok Anak,

dan Plat Lantai Dak.

b. Pekerjaan beton tidak bertulang terdiri dari :

Neut – neut bawah kusen setingi 10 cm.

Rabat untuk seluruh bangunan dan keliling bangunan, kansteen dan segala

sesuatu yang nyata termasuk dalam pekerjaan ini sesuai dengan gambar.

       

Lingkup Pekerjaan dan Dimensi

 

No

Lokasi

Kolom

Kolom

Balok

Ring

Plat Dak

Sloof

Praktis

Selasar

Konsol

Balk

1.

Rumah

           

Dinas

12x12cm

20x20cm

15x20cm

15x20cm

T=12cm

15x20cm

2.

Kantor

           

Pelayanan

12x12cm

20x20cm

15x20cm

15x20cm

T=12cm

15x20cm

3.

Mushola

12x12cm

20x20cm

15x20cm

15x20cm

T=12cm

15x20cm

11.2 Semua pekerjaan beton harus mengikuti persyaratan ketentuan yang tercantum pada

:

a.

Tata cara perhitungan struktur beton untuk bangunan gedung SKSNI T-15-1991-03.

b.

PUBB NI-3 tahun 1970, NI-8 tahun 1964.

c.

PBI NI-2 tahun 1971 terutama mengenai :

1. Syarat – syarat bahan untuk semua pekerjaan beton (PBI 1971, NI-2, Bagian II

bab 3 Pasal 3.1 sampai dengan Pasal 3.9).

2. Syarat – syarat pelaksanaan pekerjaan beton (PBI 1971, NI-2, Bagian II bab 4-5-

6 seluruh pasal).

3. Syarat – syarat pekerjaan tulangan NI-2 (PBI-1991), Bagian IV bab 8 seluruh

pasal).

11.3 Persyaratan beton :

a. Untuk beton bertulang yang bersifat struktur mutu beton yang digunakan K-225 dimana

beton harus mempunyai kekuatan tekan karakteristik sebesar 225 kg/cm2 (minimal).

b. Untuk mutu beton yang bersifat praktis, mutu beton yang digunakan K-175 dimana

beton harus mempunyai kekuatan tekan karakteristik sebesar 175 kg/cm2 (minimal)

dengan campuran beton yang disyaratkan adalah 1 pc : 2 ps : 3 kr.

BAB - VI

Halaman 21 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

c. Untuk beton yang tidak bertulang, adukan dibuat dengan campuran :

Untuk Balok lintel dan kolom praktis campuran yang digunakan K-175 adalah 1 pc : 2 ps : 3 kr.

Untuk lantai kerja, rabat beton dan neut kusen, campuran yang digunakan adalah beton 1 pc : 3 ps : 5 kr.

11.4 Persyaratan bahan :

a. Semen Semen yang digunakan terdiri dari satu jenis mutu dari yang baik dan disetujui oleh Direksi. Semen yang telah mengeras sebagian atau seluruhnya tidak diperkenankan untuk digunakan. Untuk menghindari terjadinya hal tersebut di atas. Pemborong harus memperhatikan syarat – syarat penyimpanan semen yang baik.

b. Pasir Beton Pasir beton harus terdir dari pasir dengan butiran yang bersih dan bebas dari bahan organis, lumpur dan sebagainya, sesuai dengan persyaratan yang tercantum di dalam NI-2 (PBI-1991) Koral / Kerikil Beton Koral / kerikil beton yang digunakan harus bersih dari segala macam kotoran serta mempunyai gradasi dan kekerasan sesuai dengan persyaratan yang tercantum di dalam NI-2 (PBI-1991) (ukuran 2/3 dan ½).

c. Air Air yang digunakan harus air tawar yang bersih dan bebas dari bahan – bahan organis, minyak, garam alkalis, asam yang dapat merusak beton. Apabila diperlukan, Direksi dapat meminta kepada pemborong untuk memeriksakan air yang akan digunakan ke Laboratorium pemeriksaan yang resmi dan syah atas biaya pemborong.

d. Baja Tulangan

Mutu tulangan yang digunakan adalah U-24, yaitu tulangan dengan tegangan leleh karakteristik sebesar 2400 kg/cm2.

Tulangan yang akan digunakan harus bebas dari kotoran – kotoran (Lumpur, lemak dan karat). Kawat pengikat tulangan harus terbuat dari baja lunak dengan diameter minimum 1 mm yang telah dipijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuh seng. Kualitas tulangan yang digunakan adalah sekualitas keluaran pabrik baja Krakatau Steel atau BD.

BAB - VI

Halaman 22 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

11.5 Bekisting :

a. Bahan – bahan yang akan digunakan, harus memenuhi ketentuan / persyaratan yang

tercantum di dalam NI-2 (PBI-1991), tebal papan kayu / kayu lapis yang digunakan, 0.9

cm dengan balok – balok penyangga berukuran 5/7 dan atau dia. 8 cm, kayu yang

digunakan adalah jenis KAYU KELAS II yang keras.

b. Untuk pekerjaan bekisting yang sifatnya expose digunakan kayu lapis 9 mm dan diperkuat dengan rangka kayu borneo kelas II.

c. Untuk pekerjaan sloof, kolom praktis dan balok praktis, bekisting menggunakan papan

cor sekelas kayu alba / meranti.

d. Pasangan bekisting harus rapih, cukup kuat dan kaku untuk menahan getaran dan kejutan gaya yang dikirim tanpa berubah bentuk kerapihan dan ketelitian pemasangan bekisting harus diperhatikan agar setelah bekisting dibongkar memberikan bidang yang rata.

e. Pembongkaran bekisting dapat dilakukan setelah beton mengalami periode pengerasan sesuai dengan persyaratan di dalam NI-2 (PBI-1991)

f. Semua pekerjaan lainnya yang berhubungan dan lain – lain harus sudah dipersiapkan.

11.6 Adukan :

a. Adukan untuk beton bertulang menggunakan perbandingan volume berdasarkan mutu beton K-175 dengan campuran 1 pc : 2 ps : 3 kr sesuai dengan ketentuan rapat.

b. Adukan beton tidak bertulang digunakan perbandingan 1 ps : 3 ps : 5 kr, penggunaan rabat beton dengan ketebalan 5 cm.

11.7 Persyaratan Pelaksanaan Pekerjaan :

a. Pembengkokan, pemotongan dan penempatan tulangan harus sesuai dengan gambar kerja dan mengikuti persyaratan yang tercantum di dalam NI-2 (PBI-1991) (Bab 4 pasal

3-4-5).

b. Semua tulangan harus dipasang pada posisi yang tepat, sehinga tidak berubah dan bergeser pada waktu adukan digetarkan. Penyetelan besi tulangan harus

diperhitungkan dengan tebal selimut beton terhadap ukuran yang ditentukan.

Penampang minimal tulangan adalah 4,52 cm2. Hubungan sloof dan pondasi batu kali

dan kolom dengan dinding harus dipasang besi anker (stek) setiap jarak 1 m.

c. Pengecoran beton baru dapat dilakukan setelah :

Direksi Pengawas Lapangan selesai memeriksa dan menyetujui acuan / bekisting yang dibuat.

Direksi / Pengawas Lapangan selesai memeriksa dan menyetujui pembesian yang akan dicor.

BAB - VI

Halaman 23 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Direksi / Pengawas Lapangan telah menerima hasil CAMPURAN BETON untuk pengecoran.

Pengadukan Beton harus menggunakan Beton Molen dan paling sedikit harus ada 2 (dua) buah Beton Molen dengan kondisi baik di tempat pekerjaan untuk menjamin kontinuitas pengecoran.

d. Khusus untuk beton struktur (K-225) Pemborong harus membuat benda – benda uji berupa kubus – kubus beton (15x15x15) cm, yang pembuatannya harus disaksikan oleh Direksi / Pengawas Lapangan. Benda – benda uji tersebut harus diberi tanda (tanggal pembuatan dan bagian konstruksi) untuk kemudian diperiksakan ke Laboratorium konstruksi beton milik Pemerintah atau yang ditunjuk oleh Direksi atas biaya pemborong. Jumlah benda uji yang harus dibuat, sesuai dengan ketentuan di dalam PBI 1971 (Bab 4 Pasal 5-6-7) dengan jumlah minimal 3 buah atau lebih untuk tiap pengecoran 5 m3.

e. Pemadatan beton struktur dilakukan dengan menggunakan alat penggetar (vibrator) dengan kondisi baik.

f. Pekerjaan yang tidak sesuai dengan ketentuan ini, harus dibongkar dan diperbaiki atas biaya Pemborong. Konsultan Pengawas berhak memerintahkan pembongkaran guna perbaikan atas biaya Pemborong.

BAB - VI

Halaman 24 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 12 PEKERJAAN STRUKTUR ATAP

12.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan

perlengkapannya sesuai dengan gambar kerja. Lingkup tersebut meliputi :

ini

meliputi

pengangkutan,

pengadaan

bahan,

tenaga,

peralatan,

dan

− Rangka Atap Kuda-Kuda Baja Ringan

− Pek. Penutup Atap Genteng Metal Dekrabon, Sek. “Multiroof”

− Pek. Bubungan Atap Metal Metal Dekrabon, Sek. “Multiroof”

− Pas. Listplank 3/20 cm, GRC

− Pas. Talang Jurei Seng BJLS 30

− Pas. Talang Tegak PVC φ 3”

12.2 Prosedur Umum

a. Contoh dan brosur bahan-bahan yang akan digunakan harus diserahkan terlebih dahulu kepada pengawas lapangan untuk diperiksa dan disetujui sebelum pengadaan bahan-bahan ke lokasi proyek.

b. Sebelum pelaksanaan dimulai, kontraktor harus membuat dan menyerahkan gambar detail yang mencakup ukuran-ukuran, cara pemasangan, dan detail lainnya kepada pengawas lapangan untuk diperiksa dan disetujui.

c. Bahan-bahan harus dikirimkan ke lokasi proyek dalam keadaan utuh, baru, dan tidak rusak serta dilengkapi tanda pengenal yang jelas. Bahan-bahan harus disimpan di tempat yang kering dan terlindung dari segala kerusakan.

d. Semua bahan yang tercantum dalam spesifikasi ini harus seluruhnya dalam keadaan baru, berkualitas baik, serta telah disetujui pengawas lapangan.

12.3 Persyaratan Bahan

Genteng Metal Decrabon, Sek. “Multiroof”

a. Bahan penutup atap ini harus mulus, tidak rusak, tergores permukaannya, atau cacat lainnya. Penyediaan bahan ini harus lengkap dengan penutup nok flashing arah memanjang dan melintang/listplank tepi, kaitan untuk gording baja profil, sekrup dengan hak, sealant, dan aksesoris lainnya sesuai dengan spesifikasi pabrik pembuat.

Adapun spesifikasinya adalah

Tipe /Merk

:

Sek. “Multiroof”

Bahan

:

Metal, permukaan berpasir

BAB - VI

Halaman 25 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Mutu

Warna

: terbaik ditentukan kemudian

:

b. Kontraktor harus menyerahkan contoh semua bahan kepada konsultan pengawas untuk mendapatkan persetujuan pemasangan.

c. Cara pelaksanaan/pemasangan

Persiapan Kuda-kuda baja Ringan dan gording harus sudah terpasang kokoh pada tempatnya sesuai dengan gambar kerja dan telah disetujui konsultan pengawas.

Pekerjaan pemasangan 1) Sebelum pemasangan, rangka listplank dan semua material harus disetujui konsultan pengawas. 2) Dalam pelaksanaan pekerjaan ini, kontraktor harus menempatkan tenaga ahli/supervisi dari pabrik pembuat. Biaya untuk hal ini ditanggung kontraktor. 3) Pemasangan dimulai dari sudut tepi bawah; diselesaikan dahulu satu baris ke arah atas, kemudian satu baris ke samping, selanjutnya ke arah atas dan seterusnya hingga atap tertutup semua. 4) Arah tumpang-tindih (overlap) ke samping yaitu lembaran atas menutup lembaran bawahnya sama dengan arah angin.

5)

Selanjutnya sesuai dengan spesifikasi teknis dari pabrik pembuat.

Listplank

Listplank GRC uk. 3/20 cm tebal 4mm. Rangka memakai besi hollow 2/4 cm. Finishing cat Sek. ICI weathersield.

BAB - VI

Halaman 26 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 13 PEKERJAAN PASANGAN DINDING

13.1

Lingkup Pekerjaan

Lingkup pekerjaan pasangan dinding ini, meliputi :

a. Pasangan dinding Bata Merah Spesi 1:3

b. Pasangan dinding Bata Merah Spesi 1:5

c. Plesteran + acian bata Spesi 1:3

d. Plesteran + acian bata Spesi 1:5

e. Finishing Acian Kolom dan Balok Expose

f. Pek. Dinding Keramik 20/25 Sek. “Roman” (persyaratan pada Pasal 15 Pek. Lapisan Keramik)

g. Pek. Pasang Batu Andesit Susun sirih (utk dinding depan rumah dinas)

13.2

Persyaratan bahan :

13.2.1

Bahan Pasangan Bata Merah

a. Bata merah bermutu baik, pembakaran sesempurna mungkin / merata bebas dari cacat dan retak, minimum telah menjadi 2 (dua) bagian, produk lokal dan telah memenuhi standard “Persyaratan bahan – bahan PUBB 1970”.

b. Pasir dari kualitas baik, bersih dan bebas dari lumpur, bahan organis, batu–batuan harus diayak. Khusus untuk pekerjaan plesteran pasir harus dicuci terlebih dahulu.

c. Semen yang dipakai Standard dan memenuhi persyaratan NI-8 type I menurut ASTM memenuhi S400 Standard Portland Cement.

13.2.2 Bahan Batu Andesit Susun Sirih

Batu alam pelapis dinding yang digunakan yaitu batu andesit susun sirih, dimensi tebal 2 cm, lebar 3 cm, dan panjang 40 cm. Peruntukannya yaitu pada dinding depan rumah dinas.

13.3 Adukan dan Campuran :

a. Adukan transram perbandingan 1 pc : 3 ps, dilaksanakan untuk :

Semua pasangan bata yang masuk ke dalam tanah.

20 cm di atas lantai pada semua dinding.

Pasangan batu/bata sisi saluran, bak kontrol, serta tempat lain yang diperlukan sesuai gambar kerja.

Plesteran dinding bata yang masuk ke dalam tanah seluruhnya pasangan trasram, plint plesteran, aferking permukaan beton dan plesteran seluruh pasangan bata perbandingan 1 pc : 3 ps.

Plesteran topi turap (dinding penahan).

BAB - VI

Halaman 27 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

b. Adukan perbandingan 1 pc : 5 ps, dilaksanakan untuk :

Pasangan dinding batu/bata dan plesteran yang bukan trasram seperti yang tercantum di atas.

Adukan semen, digunakan siar benam batu kali.

13.4 Pelaksanaan Pekerjaan :

13.4.1

Pekerjaan Pasangan Dinding Bata

a.

Pekerjaan pasangan dinding bata/batu kali harus terkontrol waterpass baik arah vertikal maupun horizontal setiap 8 baris bata harus dipasang anker besi dan kolom, Pelaksanaan pasangan dinding bata/batu tidak boleh melebihi ketinggian 1 m setiap hari. Batu/bata sebelum dipasang terlebih dahulu dibasahi air.

b.

Sebelum dinding bata diplester siar harus dikorek sedalam 1 cm untuk mendapatkan ikatan yang lebih baik. Kelembaban plesteran harus dijaga sehingga pengeringan bidang plesteran stabil dan kemudian diperhalus dengan acian semen.

c.

Pasangan bata yang selesai harus terus menerus dibasahi selama 14 hari, untuk dinding septictank harus dihindarkan adanya rembesan air tanah dari sisi luar, untuk itu plesteran trasram dilakukan pada kedua sisi luar dalam.

d.

Untuk finishing beton expose, sebelum diperhalus/aferking permukaan beton perlu dikasarkan/dipahat dulu kemudian disiram portland cement untuk mendapatkan ikatan yang baik.

e.

Keramik yang akan ditempel harus sudah diseleksi dengan baik sehingga bentuk dan warna masing–masing keramik sama tidak ada bagian yang retak, pecah – pecah sudut atau tepi atau cacat lainnya serta telah disetujui secara tertulis oleh Konsultan Pengawas.

f.

Seluruh pekerjaan pasangan dan plesteran yang tidak lurus, berombak dan retak–retak harus dibongkar dan diperbaiki atas biaya pemborong.

13.4.2

Pekerjaan Pasangan Batu Andesit Susun Sirih

Sebelum pekerjaan pemasangan batu andesit, maka harus dilakukan dulu pemilihan keseragaman ujung batu supaya dalam pemasangannya menjadi rapih dan adu manis. Pola pemasangannya tanpa nad/spesi sehingga ujung-ujung dan sisi batu saling menempel satu sama lainnya. Setelah batu andesit terpasang, langkah selanjutnya yaitu finishing dengan cairan coating khusus batu warna netral/transparant.

13.5 Pada pasangan dinding trasram di atas lantai, sampai ketinggian 30 cm, plesteran dilaksanakan dengan adukan 1 pc : 3 ps dan dibuat lebih masuk sedalam 1 cm untuk kemudian dihaluskan/diaci dengan adukan semen kemudian difinishing dengan cat minyak.

BAB - VI

Halaman 28 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 14 PEKERJAAN LANTAI

14.1 Lingkup Pekerjaan Lingkup Pekerjaan ini meliputi :

− Pek. Urugan Pasir Bawah Lantai t = 5 cm

− Pek. Keramik Lantai 30x30 cm Sek. “Roman”

− Pek. Lantai Rabat Beton 1 : 3 : 5, t = 6 cm

− Pek. Saluran Air Gravel

14.2 Persyaratan Bahan Persyaratan Bahan Urugan Pasir di bawah Pondasi Pasir urug yang digunakan harus berkwalitas baik, tidak mengandung kadar lumpur yang terlalu banyak.

Pesyaratan Bahan Pek. Keramik Pesyaratan Bahan Pek. Keramik dapat dilihat pada Pasal 15 “Pek. Lapisan Keramik”.

Pesyaratan Bahan Rabat Beton Pekerjaan Rabat beton untuk di selasar. Pekerjaan Rabat Beton ini memakai campuran 1 : 3 : 5. Campuran Beton Tumbuk ini merupakan beton tak bertulang/non struktur. Persyaratan bahan dan pelaksanaan dapat dilihat pada bagian sebelumnya, yaitu Pek. Beton.

Pesyaratan Bahan Saluran Air Gravel Gravel yang digunakan yaitu berukuran Ψ 20 cm

14.3 Pelaksanaan Pelaksanaan Urugan Pasir Bawah Lantai Pasir di bawah lantai ini dimaksudkan untuk memadatkan lantai sebelum pemasangan lapisan keramik. Ketebalan urugan pasir bawah lantai ini yaitu + 5 cm.

Pelaksanaan Pasang Pek. Keramik Pelaksanaan pemasangan Keramik dapat dilihat pada Pasal 15 “Pek. Lapisan Keramik”.

Pelaksanaan Rabat Beton Metode pelaksanaan yaitu site mix. Pekerjaan Rabat Beton ini memakai campuran 1 : 3 : 5. Campuran Beton Tumbuk ini merupakan beton tak bertulang/non struktur. Tebal selimut beton 6 cm. Finishing dengan acian.

BAB - VI

Halaman 29 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 15 PEKERJAAN LAPISAN KERAMIK

15.1 Lingkup Pekerjaan Lingkup Pekerjaan ini meliputi :

− Pek. Urugan Pasir Bawah Lantai t = 5 cm

− Keramik Lantai 30x30 cm Sek. “Roman”

− Keramik Lantai 20x20 cm Sek. “Roman” untuk KM/WC

− Keramik Dinding 20x25 cm Sek. “Roman” untuk KM/WC

− Keramik Border Dinding 20x10 cm Sek. “Roman” untuk KM/WC

Pekerjaan pasangan ubin keramik untuk lantai dalam ruangan dan teras atau sesuai dengan gambar kerja. Jenis keramik untuk pekerjaan di atas diantaranya keramik 30 x 30 cm dan 20 x 25 cm.

15.2 Persyaratan Bahan Ubin keramik harus berkualitas baik yang memenuhi ketentuan SII, sekualitas Roman. Ubin yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak lurus, sudutnya tidak siku, retak, atau cacat lainnya tidak boleh dipasang.

a. Spesifikasi bahan

Jenis

: ubin keramik

Ukuran

: 30 x 30 dan 20 x 25

Warna

: ditentukan kemudian

Produk

: sekualitas Roman

Ubin yang digunakan harus memenuhi persyaratan yang berlaku di Indonesia.

b. Pengiriman ubin ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi label /merek dagang yang utuh dan jelas. Kontraktor dapat menyediakan cadangan sebanyak 2,5% dari keseluruhan bahan terpasang atau dengan jumlah yang dianggap cukup untuk diserahkan kepada pemilik proyek.

c. Ukuran dan perletakan pasangan ubin keramik

Ukuran 20 x 20 cm untuk lantai KM/WC harus dari tipe non-slip, warna disesuaikan kemudian atau sesuai dengan gambar kerja

Ukuran 20 x 25 cm untuk dinding KM/WC atau sesuai dengan gambar kerja

Ukuran 20 x 10 cm untuk border dinding KM/WC atau sesuai dengan gambar kerja

Ukuran 30 x 30 cm untuk lantai dan tempat-tempat lain seperti ditunjukkan dalam gambar kerja.

BAB - VI

Halaman 30 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

15.3 Pelaksanaan Pekerjaan

a. Persiapan 1) Pekerjaan pasangan ubin keramik boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya selesai. 2) Pemasangan ubin haris menunggu sampai semua alat penggantung, pengunci pintu/jendela, dan semua pekerjaan pemipaan air bersih/kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak di belakang atau di bawah pasangan ubin ini telah diselesaikan terlebih dahulu.

b. Pemasangan 1) Sebelum pemasangan, plesteran harus harus dalam keadaan kering, padt, rata,

dan bersih. Adukan untuk pasangan ubin pada lantai, dinding luar, dan bagian lain yang kedap air, harus terdiri dari campuran 1 pc : 2 ps dan sejumlah bahan tambahan, kecuali

ditentukan lain dalam gambar kerja. 3) Adukan untuk pasangan ubin pada tempat-tempat lainnya menggunakan campuran 1 pc : 3 ps. 4) Adukan untuk pasangan ubin pada dinding harus diberikan pada permukaan

2)

5)

plesteran dan permukaan belakang ubin, kemudian dilekatkan pada tempat yang sesuai dengan yang direncanakan atau gambar kerja. Adukan untuk pasangan ubin pada lantai harus ditempatkan di atas lapisan pasir dengan ketebalan sesuai dengan gambar kerja. Pasangan ubin untuk lantai KM/WC, permukaannya harus dimiringkan sedemikian rupa menuju ke lubang

pembuangan (saringan air kotor).

6)

Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 2,5 cm, kecuali ditentukan dalam gambar kerja.

7) Ubin keramik harus kokoh menempel pada alasnya dan tidak boleh berongga.

Pemeriksaan harus dilakukan untuk menjaga bidang keramik yang terpasang tetap lurus dan rata. Ubin keramik yang salah letaknya, cacat, atau pecah harus dibongkar dan diganti. Ubin keramik mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetris yang

8)

dikehendaki dapat terbentuk dengan baik. 9) Sambungan atau celah-celah antarubin keramik harus lurus, rata, seragam, dan saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6 mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi dan tidak keluar dari celah sambungan. 10) Pemotongan ubin keramik harus dengan keahlian dan dilkaukan hanya pada satu sisi. Pada pemasangan khusus seperti pada sudut-sudut pertemuan, pengakhiran,

BAB - VI

Halaman 31 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

dan bentuk-bentuk yang lainnya, harus dikerjakan serapi dan sesempurna mungkin. 11) Siar antar ubin keramik dicor dengan semen pengisi yang berwarna sama dengan warna keramiknya atas persetujuan pengawas lapangan. Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis-garis siar. Setelah semen pengisi cukup mengeras, bekas-bekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih.

15.4 Pembersihan dan Perlindungan

Setelah pemasangan selesai, permukaan ubin harus benar-benar bersih dan tidak ada cacat. Permukaan ubin harus diberi perlindungan, misalnya dengan sabun antikarat atau cara lain yang diperbolehkan tanpa merusak permukaan ubin.

BAB - VI

Halaman 32 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

16.1 Lingkup Pekerjaan

Pasal 16 PEKERJAAN KAYU

Pekerjaan ini meliputi penyediaan secara lengkap tenaga, alat-alat, dan bahan-bahan, serta pembuatan dan pemasangan pekerjaan kayu arsitektural yang terdiri dari:

Pekerjaan kayu terbagi menjadi:

a. Pekerjaan kayu kasar. Kayu untuk pekerjaan ini adalah kayu borneo super.

b. Pekerjaan kayu halus, yakni pekerjaan daun pintu panel dan kusen pintu. Kayu untuk pekerjaan tersebut di atas adalah kayu kamper.

c. Lembaran kayu teakwood, multipleks, tripleks, tripleks lapis formika satu muka. Spesifikasinya adalah :

1)

semua kayu lapis untuk pekerjaan interior harus mempunyai permukaan yang

2)

rata, bebas dari goresan, retak, dan noda; kayu lapis harus memiliki kekuatan rekat yang tahan terhadap air dan cuaca,

3)

venir muka dan belakang berkualitas sama, dari mutu IBB standar SII-0404, dan berasal dari merek dagang yang dikenal baik; kayu lapis yang digunakan harus memiliki ketebalan sesuai dengan petunjuk

4)

gambar kerja dan digunakan di tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam gambar kerja;

5)

semua alat pengencang seperti paku sekrup, baut angkur, dan lainnya harus dari baja lapis galvanis/antikarat dalam ukuran sesuai dengan petunjuk gambar kerja atau kebutuhan standar yang berlaku; semua lem dan perekat harus dari jenis kedap air, seperti setara dengan produk neoprene based/synthetic resin based.

d. Pekerjaan kayu lainnya seperti tercantum dalam gambar kerja.

16.2 Persyaratan Bahan

a. Semua kayu yang dipakai harus tua, benar-benar kering, lurus, tanpa cacat mata kayu, putih kayu, dan retak.

b. Sebelum pelaksanaan, material yang akan digunakan harus sesuai dengan contoh yang disetujui konsultan pengawas.

1)

Contoh bahan harus diserahkan kepada pengawas lapangan untuk disetujui

2)

terlebih dahulu sebelum pengadaan dan pelaksanaan pekerjaan. Semua kayu, kayu lapis, dan papan harus terjamin kualitas dan kadar air yang disyaratkan.

BAB - VI

Halaman 33 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

c. Pengiriman dan Penyimpanan

1)

Kayu harus didatangkan ke lokasi dalam kondisi terbaik, disimpan dalam gudang tertutup yang memiliki ventilasi, serta dilindungi dari perubahan cuaca dan kelembapan.

2)

Bahan penyelesaian interior harus disimpan di lokasi tertutup yang disetujui dan dibawa ke dalam bangunan setelah semua pekerjaan plesteran selesai serta dalam keadaan kering.

16.3 Persyaratan Teknis

a. Mutu Kayu Kayu untuk jenis yang ditentukan harus berkualitas baik, kelas awet, dan kelas kuat sesuai dengan PKKI dan jenis pekerjaan seperti tersebut dalam daftar. Kayu harus bebas getah, celah, mata kayu besar yang lepas atau mati, susut pinggirannya, dan cacat yang parah.

b. Kadar Air Kecuali ditentukan lain dalam spesifikasi teknis ini, semua kayu harus dalam keadaan kering; Ketika didatangkan ke lokasi, kadar air harus dalam batas-batas seperti berikut ini:

Konstruksi dalam, rangka, bilah-bilah 18-20%

Kayu untuk penyelesaian interior 18%.

Harus diperhatikan agar kadar air dimaksud tidak berubah selama pengangkutan, penyimpanan, dan pemasangan.

c. Pengawetan Semua jenis kayu dan kayu lapis yang dipasang tetap dalam bangunan atau struktur harus diberi bahan pengawet. Bila kayu yang telah diawetkan dipotong, bagian yang

dipotong tersebut harus diulas dengan bahan pengawet yang sama.

d. Lapisan Pelindung Lapisan transparan Penyelesaian semua permukaan kayu harus sesuai dengan corak dan warna kayu di sekitarnya. Jenis lapisan pelindung sebagai finishingnya yaitu memakai melamik (persyaratan memamik dapat dilihat pada Pasal 22 Pek. Pengecatan) dan pengerjaannya harus memenuhi ketentuan pabrik pembuat.

16.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Sebelum melaksanakan pekerjaan, kontraktor wajib mempelajari ukuran, bentuk, pola penempatan, cara pemasangan, detail gambar kerja, serta pengukuran keadaan lapangan untuk mendapatkan ketepatan pemasangan.

BAB - VI

Halaman 34 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

b. Kontraktor harus selalu berkoordinasi dengan paket pekerjaan ME, SR, PL khususnya bila pada pekerjaan ini terdapat pemasangan fixtures dan armatur jalur dari disiplin tersebut.

c. Bentuk, ukuran, profil, nat, dan peil yang tercantum dalam gambar kerja adalah hasil jadi.

d. Pelaksanaan sambungan seperti klos, baut, pelat penggantung, anker dynabolt, sekrup, paku, dan lem perekat harus rapi dan sempurna serta tidak diperkenankan mengotori bidang tampak.

Khusus untuk bahan sambungan dari baja, sebelum terpasang harus sudah diberi lapisan antikarat. Pada bidang tampak (exposed), tidak diperkenankan pemasangan paku, tetapi harus disekrup atau cara lain atas persetujuan konsultan pengawas.

e. Bila pada sistem perkuatan yang tertera dalam gambar kerja dianggap kurang kuat, menjadi kewajiban dan tanggung jawab kontraktor untuk menambahkannya setelah disetujui konsultan pengawas.

f. Semua pekerjaan pendempulan harus rapi, rata, dan halus; setelah dempul kering, kemudian digosok dengan ampelas.

g. Semua pekerjaan kayu yang tidak kelihatan harus diberi meni atau cat dasar. Pekerjaan ini dilaksanakan setelah penyerutan.

16.5 Pekerjaan Kayu Halus

a. Semua pekerjaan kayu halus khususnya permukaan yang tampak (exposed) dan permukaan kayu yang dilapis dengan bahan/material finishing, harus diserut halus dan rata.

b. Proses pengerjaan semua kayu harus menggunakan mesin tanpa kecuali dan tidak diperkenankan mengerjakan di tempat pemasangan.

c. Pekerjaan kayu harus dilaksanakan menurut pola dan urutan pengerjaan sesuai dengan yang ditentukan dalam gambar kerja atau konsultan pengawas. Persiapan, penyambungan, dan pemasangan harus sedemikian rupa sehingga susut di bagian mana pun tidak akan mempengaruhi kekuatan dan bentuk.

16.6 Pembersihan dan Perlindungan Sisa potongan kayu harus dibersihkan setelah pekerjaan selesai. Semua kayu yang telah dipasang harus dilindungi dari segala kerusakan berupa benturan, pecah, retak, dan cacat lain. Biaya untuk pekerjaan ini adalah tanggung jawab kontraktor dan tidak dapat dituntut sebagai pekerjaan tambah.

BAB - VI

Halaman 35 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 17 PEKERJAAN PINTU DAN JENDELA KAYU

17.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan yang dimaksud meliputi pekerjaan pintu, jendela, bouvenlight lengkap seperti tercantum dalam gambar kerja. (Pekerjaan kayu ini khususnya digunakan pada kusen dan daun pintu panel di area dalam ruangan).

17.2 Persyaratan Bahan

- Pintu, jendela kayu (untuk Pintu di area Ruang Dalam)

Kusen

:

Balok Kayu Kamper (kering) uk. 6/15

rangka daun pintu

:

Papan Kayu Kamper (kering)

daun pintu

:

Teakwood tebal 4 mm

Ukuran

:

sesuai dengan gambar kerja

persyaratan bahan

: lihat pasal tentang pekerjaan kayu

17.3 Prosedur Umum

a. Sebelum pelaksanaan dimulai, kontraktor wajib meneliti gambar kerja, dan melakukan pengukuran lapangan, dan memperhatikan persyaratan pelaksanaan pekerjaan perlengkapan kayu.

b. Tipe pintu yang terpasang harus sesuai dengan daftar tipe yang tertera dalam gambar kerja dengan memperhatikan ukuran, bentuk profil, material, detail, arah bukaan, dan lain-lain.

c. Rangka daun harus dilindungi dari kerusakan, retak, bercak, noda, lubang, atau goresan pada permukaan yang tampak, baik selama fabrikasi maupun pemasangan.

d. Apabila ditemui kerusakan, cacat, atau salah pemasangan karena kontraktor kurang cermat dan teliti, kontraktor harus mengganti atas biaya sendiri tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

17.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Pelaksanaan harus memenuhi persyaratan pelaksanaan pekerjaan kayu halus di pasal tantang pekerjaan kayu.

b. Semua ukuran daun yang tertera dalam gambar kerja adalah ukuran jadi dan harus lurus tanpa cacat kayu, melenting, cacat akibat benturan, cacat paku, atau retak-retak yang dapat menurunkan mutu kayu. Jika hal tersebut ditemui, kontraktor harus mengganti atas biaya sendiri tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

BAB - VI

Halaman 36 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

c. Untuk panel lembaran kayu, peletakan harus dilakukan dengan lem putih produk hengkel atau setaraf. Tidak diperkenankan ada rongga udara atau lem yang berlebihan sehingga mengotori permukaan rangka daun.

pintu dan jendela sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan

d. Finishing

pekerjaan

pengecatan kayu.

BAB - VI

Halaman 37 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 18 PEKERJAAN PINTU DAN JENDELA ALUMUNIUM

18.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan yang dimaksud meliputi pekerjaan pintu, jendela, bouvenlight lengkap seperti tercantum dalam gambar kerja. (Pekerjaan kayu ini khususnya digunakan pada kusen dan daun pintu panel di area dalam ruangan).

18.2 Persyaratan Bahan

- Pintu, jendela (untuk Pintu luar)

Kusen

:

Allumunium 5/10 cm Sek. YKK 4” warna dark brown

rangka daun pintu

:

Allumunium Sek. YKK

daun pintu

:

Allumunium Sek. YKK

Ukuran

:

sesuai dengan gambar kerja

18.3 Prosedur Umum

e. Sebelum pelaksanaan dimulai, kontraktor wajib meneliti gambar kerja, melakukan pengukuran lapangan, dan memperhatikan persyaratan pelaksanaan pekerjaan alumunium.

f. Tipe pintu yang terpasang hrs sesuai dgn daftar tipe yg tertera dlm gambar kerja dgn memperhatikan ukuran, bentuk profil, material, detail, arah bukaan, dan lain-lain.

g. Rangka daun harus dilindungi dari kerusakan, retak, bercak, noda, lubang, atau goresan pada permukaan yang tampak, baik selama fabrikasi maupun pemasangan.

h. Apabila ditemui kerusakan, cacat, atau salah pemasangan karena kontraktor kurang cermat dan teliti, kontraktor harus mengganti atas biaya sendiri tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

18.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Semua ukuran daun yang tertera dalam gambar kerja adalah ukuran jadi dan harus lurus tanpa cacat kayu, melenting, cacat akibat benturan, cacat paku, atau retak-retak yang dapat menurunkan mutu kayu. Jika hal tersebut ditemui, kontraktor harus mengganti atas biaya sendiri tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

b. Untuk panel, peletakan harus dilakukan dengan pas, tidak diperkenankan ada rongga udara atau lem yang berlebihan sehingga mengotori permukaan daun.

c. Finishing pekerjaan pintu dan jendela sesuai dengan pelaksanaan pekerjaan pengecatan kayu.

BAB - VI

Halaman 38 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 19 ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI

19.1 Lingkup Pekerjaan Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan semua alat penggantung dan pengunci pada daun pintu dan jendela sesuai dengan petunjuk dalam gambar kerja.

19.2 Prosedur Umum

a. Contoh Bahan dan Data Teknis Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada pengawas lapangan untuk disetujui sebelum dibawa ke proyek.

b. Ketidaksesuaian Pengawas lapangan berhak menolak bahan atau pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan. Oleh karena itu, kontraktor harus menggantinya dengan yang sesuai atas biayanya sendiri.

19.3 Persyaratan Bahan

a. Semua hardware yang digunakan seluruhnya harus baru, kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal, dan sesuai dengan ketentuan spesifikasi. Apabila ada perubahan atau penggantian hardware, harus mendapat persetujuan dari konsultan pengawas/direksi.

b. Kontraktor wajib mengajukan contoh bahan untuk mendapatkan persetujuan konsultan pengawas/direksi.

c. Perlengkapan pintu ayun :

1)

Engsel Pintu

mekanisme

:

single swing

pemakaian

:

pintu kayu

spesifikasi

: tipe kupu-kupu deng ring nilon, memenuhi SNI

:

:

:

ukuran

standar produk (45 x 75 mm)

jumlah

tiga set per daun pintu

produk

Sek. “Royal” mutu terbaik utk pintu di dalam ruangan, Sek. Dorma untuk Pintu Alumunium

warna

:

ditentukan kemudian

2)

Kunci Pintu

mekanisme

: double slagh

pemakaian

: pintu kayu dan Alumunium

BAB - VI

Halaman 39 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

 

spesifikasi

: handel/pegangan dan pelat yang terbuat dari bahan aluminium, rumah kunci yang terbuat dari bahan baja lapis seng, dan memenuhi SNI

:

:

:

:

ukuran

standar produk

jumlah

satu set per daun pintu

produk

Sek. “SES” mutu terbaik, type silinder

warna

ditentukan kemudian

mekanisme

: double slagh

:

:

:

:

pemakaian

: pintu kayu KM/WC

spesifikasi

: pegangan dalam dapat diputar dengan tombol penekan

ukuran

pada pegangan dalam, indikator “Isi/Kosong” pada sisi luar, dan memenuhi SNI standar produk

jumlah

satu set per daun pintu

produk

Sek. “SES” mutu terbaik

warna

ditentukan kemudian

d. Perlengkapan Jendela

1)

Engsel

mekanisme

:

single swing

pemakaian

:

daun jendela

spesifikasi

: tipe kupu-kupu deng ring nilon, memenuhi SNI

ukuran

:

standar produk/ditentukan kemudian

jumlah

:

dua set per daun jendela

produk

:

warna

:

Sek. “Royal” mutu terbaik ditentukan kemudian

2)

Slot

pemakaian

:

daun jendela

ukuran

:

5 cm

jumlah

:

dua set per daun jendela

produk

:

Sek. “Royal” mutu terbaik

warna

:

ditentukan kemudian

3)

Hak angin

mekanisme

:

tipe geser

pemakaian

:

daun jendela

BAB - VI

Halaman 40 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

ukuran

:

standar produk

jumlah

:

satu set per daun jendela

produk

:

Sek. “Royal” mutu terbaik

warna

:

ditentukan kemudian

Seluruh perangkat perlengkapan pintu dan jendela ini harus bekerja dengan baik sebelum dan sesudah pemasangan.

19.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Kontraktor wajib membuat shop drawing untuk detail khusus yang belum tercakup lengkap dalam gambar kerja atau yang diminta direksi/perencana. Shop drawing ini harus jelas mencantumkan dan menggambarkan semua data yng diperlukan termasuk pengajuan contoh bahan, keterangan produk, cara pemasangan, dan spesifikasi/persyaratan khusus sesuai dengan spesifikasi pabrik pembuat.

disetujui dahulu oleh konsultan pengawas/direksi sebelum

b.

Shop

drawing

harus

pelaksanaan pekerjaan.

c. Pemasangan semua perangkat perlengkapan pintu dan jendela harus rapi dan sesuai dengan letak posisi yang telah ditentukan dalam gambar kerja atau petunjuk konsultan pengawas/direksi.

BAB - VI

Halaman 41 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 20

KACA

20.1 Lingkup Pekerjaan Melaksanakan pemasangan kaca bening dan kaca cermin sesuai dengan gambar kerja.

Kaca bening, tebal 5mm :

pada jendela dan bagian daun pintu

20.2 Persyaratan Bahan 1) Semua kaca yang dipakai dari produk standar dengan memenuhi SII, produk ex Asahimas. 2) Kaca bening lembaran (clear glass float); tebal 5 mm untuk jendela, daun pintu, dan bouvenlight 3) Semua kaca harus bebas dari noda dan cat, bebas sulfida atau bercak-bercak lain. 4) Semua kaca yang dipakai harus mendapat persetujuan tertulis dari konsultan pengawas.

20.3 Persyaratan Umum Data teknis dan contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada pengawas lapangan dalam ukuran dan detail yang dianggap memadai untuk dapat diuji kebenarannya terhadap standar atau ketentuan yang disyaratkan.

20.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum 1) Ukuran-ukuran kaca dan cermin yang tertera dalam gambr kerja adalah ukuran yang mendekati sepenuhnya. Ukuran kaca yang sebenarnya dan besarnya toleransi harus diukur di tempat oleh kontraktor berdasarkan ukuran di tempat kaca atau cermin tersebut akan dipasang, atau menurut petunjuk dari pengawas lapangan bila dikehendaki lain. 2) Setiap kaca harus tetap ditempeli merek pabrik yang menyatakan tipe kaca, ketebalan kaca, dan kualitas kaca. Merek-merek tersebut boleh dilepas setelah mendapat persetujuan pengawas lapangan. 3) Semua bahan harus dipasang sesuai dengan rekomendasi dari pabrik. Pemasangan harus dilaksanakan oleh tukang yang ahli di bidangnya.

b. Pemasangan kaca Sebelum kaca dipasang, daun-daun jendela dan bagian lain yang akan diberi kaca harus dalam keadaan dapat bergerak dengan baik. Kaca dan tempat kaca harus dibersihkan dari debu, bahan kimia, dan kotoran sebelum kaca dipasang.

BAB - VI

Halaman 42 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

c. Penggantian dan pembersihan Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus dalam keadaan bersih, tidak ada lagi merek-merek perusahaan, dan kotoran-kotoran dalam bentuk apa pun. Semua kaca yang retak, pecah, atau kurang baik harus diganti oleh kontraktor tanpa tambahan biaya.

BAB - VI

Halaman 43 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 21 PEKERJAAN PLAFOND

21.1

Batasan dan Lingkup Pekerjaan Yang termasuk dalam lingkup pekerjaan Plafond ini meliputi :

Pasang Rangka Hollow 4/4 cm

Pasang Plafond Gypsumboard tebal 9mm

Pasang List Profil Gypsum 12 cm

Pasang List Profil Kayu 4/4 cm

21.2

Material

21.2.1 Material Untuk Langit-langit

Material/ bahan yang dimaksud untuk pekerjaan langit-langit adalah dari bahan Gypsum 9 mm seperti yang tertera dalam Gambar Rencana. Bahan yang digunakan harus yang berkualitas baik, Sek. “Elephant”, mempunyai suatu bidang datar yang halus, seragam ukurannya, sisi tepinya lurus dan tidak cacat, tidak melengkung dan cukup keras. Rangka Plafond memakai Besi Hollow ukuran 4 x 4 cm. Kontraktor harus menunjukan contoh bahan yang akan digunakan untuk mendapatkan persetujuan dari Pengawas.

21.2.2 List Profil Gypsum

Material/ bahan yang dimaksud untuk List Profil Gypsum adalah dari Profil Gypsum 12 cm seperti yang tertera dalam Gambar Rencana.

21.2.3 List Profil Kayu

Material/ bahan yang dimaksud untuk List Profil Kayu berukuran lebar 4 cm dari seperti yang tertera dalam Gambar Rencana. Lokasi Pemasangan Pada Sudut /Siku pertemuan Dinding dengan plafond di KM/WC.

21.3 Pelaksanaan Kontraktor harus membuat Shop Drawing untuk persetujuan perencanaan yang dibuat berdasarkan Gambar Rencana yang tersedia. Shop Drawing menggambarkan detail hubungan-hubungan dan sambungan-sambungan, pengangkeran konsruksi dan pemasangan semua komponen lengkap dengan ukuran-ukurannya.

BAB - VI

Halaman 44 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pekerjaan Langit-langit

a. Pekerjaan Rangka langit-langit

Rangka untuk plafond semua digunakan rangka dari bahan besi hollow 4/4 cm, digantung dengan root ke rangka atap/dak beton (sesuai kondisi lapangan). Dimensi untuk rangka utama sesuai dengan spesiikasi bahan dari pabrikan dengan pola bermodul 60 x 120 cm yang dipasang bersilangan, Sesuai dengan Gambar Rencana dan petunjuk Pengawas. Rangka plafond yang menempel pada dinding harus memakai alur/sponimg agar sebelum dilakukan pemasangan terlebih dahulu supaya dibuat sponing dengan ukuran sesuai dengan Gambar Rencana atau petunjuk Pengawas. Setelah rangka tepi plafond/ rangka yang menempel pada dinding atau rangka utama sudah terpasang seluruhnya, tentunya kedudukan dan elevasi disesuaikan dengan Gambar Rencana dan disetujui Pengawas, selanjutnya dilakukan pembagian untuk pemasangan rangka pembagi dengan modul as ke as 60 cm (sesuai dengan Gambar Rencana).

b. Penyelesaian Langit-langit dengan Gypsum

Pemasangan plafond Gypsum hanya dapat dilakukan bilamana rangka plafond telah selesai dan sesuai dengan Gambar Rencana serta telah disetujui Pengawas. Lembaran Gypsum yang dipergunakan untuk plafond adalah dengan ukuran tebal 9 mm, atau disesuakan dengan Gambar Rencana dan petunjuk Pengawas. Pemotongan Gypsum harus dilakukan dengan gergaji halus atau alat lainnya yang disetujui Pengawas serta diampelas yang tidak terlalu kasar pada bekas pemotongannya sehingga halus dan rata. Pemasangan plafond Gypsum dapat dilakukan dengan cara dibout dan disetujui Pengawas. Setelah pemasangan plafond keseluruhannya sesuai dan diterima/ disetujui Pengawas, yang selanjutnya dilakukan pekerjaan finishing dengan material yang telah ditentukan.

BAB - VI

Halaman 45 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

22.1 Lingkup Pekerjaan

Pasal 22

PENGECATAN

a. Pengecatan Plafond Gypsum dan List Plafond Gypsum

b. Pengecatan Listplank Beton

c. Pengecatan Listplank GRC

d. Pengecatan Kusen Pintu dan Jendela kayu

e. Pengecatan Dinding

f. Pengecatan Kansteen

g. Pengecatan Tembok Tiang Bendera

22.2 Persyaratan Bahan

a. Cat Kayu

jenis

produk

pemakaian

warna

: mengkilat ex lokal mutu terbaik. Sek. Avian

:

: sesuai dengan gambar dan petunjuk konsultan pengawas

:

ditentukan kemudian

b. Cat Permukaan Dinding, Plafond Gypsum, dan List Plafond Gypsum

1)

Interior

 

produk

:

Sek. Vinilex

warna

:

ditentukan kemudian

2)

Eksterior

 

Produk

:

Sek. Vinilex

warna

:

ditentukan kemudian

c. Cat Kusen dan Pintu Panel Kayu dan Profil/List Plafond KM/WC

jenis

pemakaian

warna

d. Listplank GRC

e. Cat Kayu untuk Kansteen jenis produk pemakaian warna

: melamik daun pintu panel atau semua jenis kayu yang harus cat sesuai dengan petunjuk konsultan pengawas ditentukan kemudian

:

:

: Cat. Sek. ICI Weathersield

: mengkilat ex lokal mutu terbaik. Sek. Dulux

: Kansteen, sesuai dengan petunjuk konsultan pengawas : Hitam dan Putih

:

BAB - VI

Halaman 46 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

f.

Cat Tiang Bendera

produk

:

Sek. Vinilex, Sek. ICI Weathersield

warna

:

ditentukan kemudian

22.3 Persyaratan Pelaksanaan

a. Tebal minimum tiap lapisan jadi sama dengan spesifikasi pabrik. Pengecatan harus rata, tidak bertumpuk, bercucuran, atau ada bekas yang menunjukkan tanda sapuan, roller, atau semprotan.

b. Apabila cat yang dipakai mengandung bahan dasar beracun, kontraktor harus menyediakan peralatan pelindung seperti masker, sarung tangan, dan lainnya yang harus dipakai pada pelaksanaan pekerjaan ini.

c. Tidak diperkenankan melaksanakan pekerjaan ini dalam keadaan angin berdebu bertiup. Di dalam keadaan tertentu, misalnya ruangan tertutup, kontraktor harus menyediakan kipas angin untuk memperlancar pergantian aliran udara.

d. Peralatan seperti kuas, roller, sikat kawat, kape, vacuum cleaner, semprotan, dan lainnya harus tersedia dengan kualitas/mutu terbaik dan jumlah yang cukup.

e. Semua cat dasar harus disapukan dengan kuas. Penyemprotan hanya dilakukan bila disetujui konsultan pengawas.

f. Pengecatan cat dasar untuk komponen bahan material logam harus dilakukan sebelum komponen tersebut dipasang.

g. Kontraktor harus melakukan pengecatan kembali bila ada cat dasar atau finish yang kurang menutupi atau lepas sebagaimana ditunjukkan oleh konsultan pengawas. Biaya ditanggung kontraktor tanpa diklaim sebagai pekerjaan tambah.

h. Pekerjaan Cat Kayu

1)

Pekerjaan Persiapan Sebelum Pengecatan

Kayu harus dalam keadaan kering.

Semua pekerjaan kayu telah didempul dengan baik dan rapi. Pendempulan dan pengampelasan bagian yang tidak rata, cacat berlubang bekas kayu, dan kotoran lainnya harus dilaksanakan dengan baik.

2)

Pekerjaan Cat Metal / Besi

seluruh metal harus dicat dasar dengan zincrhomate, baik yang tampak maupun tidak;

pekerjaan cat dasar dilaksanakan sebelum komponen bahan/material dipasang;

BAB - VI

Halaman 47 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

3)

sebelum pengecatan, bersihkan permukaan dari kulit giling, karat, minyak, lemak, dan kotoran lain secara teliti dan menyeluruh dengan menggunakan sikat kawat mekanik Pekerjaan Cat Dinding dan Plafond

Seluruh permukaan harus dibersihkan dari debu, lemak, kotoran, atau noda lain dalam kondisi kering.

Langkah kerja cat emulsi adalah

lapisan pertama

: ±±±± 50% air

lapisan kedua

: ±±±± 25% air

lapisan ketiga

: ±±±± 25% air

Pelaksanaan

pekerjaan

menggunakan roller.

dengan

roller;

kuas

dipakai

bila

tidak

mungkin

Lapisan pertama Cat jenis arcylic wall paper dengan menggunakan kape; ketebalan lapisan adalah 25 - 150 mikron atau daya sebar per liter adalah 10 m 2 .

Lapisan kedua

Cat dasar jenis alkali resisting primer dengan menggunakan kuas/roller; ketebalan lapisan adalah 25 - 40 mikron atau daya sebar per liter adalah 13 - 15

m 2 .

Lapisan ketiga Cat jenis vynil arcylic emulsion dengan menggunakan roller; ketebalan setiap lapisan adalah 25 - 40 mikron atau daya sebar per liter adalah 13 – 15 m 2 .

BAB - VI

Halaman 48 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 23 PERLENGKAPAN SANITER

23.1 Lingkup Pekerjaan Pekerjaan ini mencakup pengangkutan, pengadaan, dan pemasangan semua perlengkapan sanitasi pada tempat-tempat seperti tertera dalam gambar kerja dan spesifikasi teknis ini, termasuk pengawasan percobaan yang diperlukan agar keseluruhan sistem dapat berjalan dengan baik.

23.2 Persyaratan Bahan

a. Pemasangan semua unit saniter harus lengkap dengan aksesoris (kran, pipa drain, dan lainnya).

b. Kloset Jongkok

produk

bahan

tipe

pemakaian

warna

c. Kloset Duduk

produk

bahan

tipe

pemakaian

warna

d. Bak Air

produk

bahan

tipe

pemakaian

warna

e. Floor Drain

Produk

Bahan

Pemakaian

: Toto : porselen CE 9 (Type lengkap dengan pipa semprot) hamper semua toilet, sesuai gambar ditentukan kemudian

:

:

:

: Toto : porselen : CW 420

: Toilet R. Tidur Utama di Rumah Dinas

:

ditentukan kemudian

: mutu terbaik : Fiber : standar : semua toilet ditentukan kemudian

:

: Ex Dalam negeri atau setarafnya, Ex. TOTO : Metal/stainlessteel : Standar

BAB - VI

Halaman 49 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

f. Kran Dinding

Produk

Bahan

Type

Pemakaian

Warna

g. Jet Washer

Produk

Bahan

Type

Pemakaian

Warna

h. Kitchen Zink

Produk

Bahan

Type

Pemakaian

Warna

: Ex. TOTO : Metal : Standar, dia. ½” : pada Dinding KM/WC : Standar (metallic)

: Ex. TOTO : Metal : Standar : pada Dinding KM/WC Ruang Tidur Utama Rumah Dinas : Standar

: Mutu Terbaik : Stainless : Standar, lengkap dengan kran : pada Dapur Rumah Dinas : Standar (metallic)

i. Perlengkapan aksesoris untuk unit-unit tersebut di atas lengkap dari kran sampai pipa pembuangan. Pipa drain untuk semua unit saniter harus mempunyai leher angsa.

j. Clean-out, Floor Drain Floor drain dipasang pada setip KM/WC seperti ditunjukkan dalam gambar kerja. Floor drain yang digunakan bermerek Sek. SAN-EI dengan kualitas memenuhi SII.

23.3 Persyaratan Pelaksanaan

a. Pekerjaan dilaksanakan dengan mengikuti petunjuk gambar kerja, uraian, dan persyaratan pekerjaan, spesifikasi pabrik pembuat, serta petunjuk konsultan pengawas.

b. Diperlukan koordinasi kerja dengan disiplin lain, terutama yang bersangkutan dengan pekerjaan pemasangan, baik jadwal maupun posisi meletakkan peralatan di tempat.

c. Sebelum dan sesudah pekerjaan, semua peralatan harus disetujui konsultan pengawas, serta dijaga dari kerusakan atau kehilangan sebelum masa penyerahan tiba.

d. Perhatikan semua ukuran, peil, pola, dan syarat lain untuk pemasangan baik di lantai maupun di dinding/meja beton.

e. Pemasangan harus dilakukan dengan hati-hati dan cermat agar tidak terdapat bekas cacat, noda, atau sumbatan-sumbatan.

BAB - VI

Halaman 50 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

f. Sambungan pipa dgn menggunakan ulir terlebih dahulu harus dilapisi dgn Red Lead Cement dan memakai pintalan atau serat halus. Pada tempat-tempat khusus digunakan sambungan flanged . Penyambungan ini perlu dilengkapi dgn ring type gasket utk lebih menjamin kekuatan sambungan.

g. Dilarang

oleh

menutup

dgn

plesteran

sebelum

diadakan

pemeriksaan/pengujian

konsultan pengawas.

h. Semua aksesoris yang terpasang di dinding harus diusahakan tepat di tengah atau pada nad ubin keramik.

BAB - VI

Halaman 51 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 24 PEKERJAAN PLUMBING

24.1 Lingkup Pekerjaan Lingkup Pekerjaan pada RAB, meliputi :

− Pek. Instalasi Air Bersih Ø 1”, Ø ¾”, Ø ½” (PVC kelas AW 10 Kg/cm 2 , Sek. Maspion, Paralon)

− Pek. Instalasi Air Kotor Ø 4”, Ø 3”, Ø 2½” (PVC kelas AW 10 Kg/cm 2 , Sek. Maspion, Paralon)

− Bak Kontrol

Pekerjaan ini mencakup pengadaan dan pemasangan antara lain:

a. Pekerjaan pengadaan dan distribusi air mencakup,

1)

pembuatan sumur bor lengkap dengan pompa dan aksesorisnya

2)

menara air dan instalasi pemipaannya

3) pemipaan seluruh instalasi air bersih dari menara, baik ke dalam maupun luar bangunan/titik fikstur

b. pekerjaan sistem drainase air hujan, lengkap dengan bak kontrol di halaman dan jalan

c. pekerjaan sistem pembuangan air kotor lengkap dengan tangki septik dan bak rembesan

d. pekerjaaan sanitary fixtures lengkap

e. pekerjaan pengujian

f. pekerjaan lainnya seperti tercantum dalam gambar kerja

24.2 Persyaratan Umum

a. Semua pekerjaan ini harus memenuhi dan mematuhi peraturan dan normalisasi di Indonesia, di antaranya

1)

Pedoman Plumbing Indonesia

2)

Standar Industri Indonesia

3) Ketentuan Pencegahan dan Penanggulangan Kebakaran pada Bangunan Gedung tahun 1985

4)

Peraturan PDAM tentang Instalasi Air Minum

5)

Peraturan-peraturan lainnya yang berkaitan

6)

BS (British Standard) = untuk bahan-bahan

7)

JIS = untuk bahan-bahan

8)

NFPA = untuk pencegahan kebakaran

BAB - VI

Halaman 52 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

b. Penyediaan bahan 1) Semua ketentuan bahan yang disediakan kontraktor harus sesuai dengan standar dan normalisasi di Indonesia. 2) Untuk pekerjaan instalisasi pipa, fixture, dan peralatan lain yang termasuk dalam lingkup pekerjaan ini, kontraktor wajib menyerahkan brosur spesifikasi teknis, instruksi pemasangan, dan gambar-gambar detail dari pabrik pembuat kepada konsultan pengawas untuk mendapat persetujuan pemakaian. 3) Unit-unit peralatan dan material yang diserahkan kontraktor harus asli dan dilengkapi dengan tanda uji dari badan yang diakui sah oleh pemerintah/badan internasional. 4) Kepada konsultan pengawas, kontraktor dan pabrik pembuat harus menyerahkan jaminan bahwa semua bahwa semua bahan/peralatan bebas dari segala kerusakan dan menyerahkan garansi pemakaian/jaminan pengadaan suku cadang.

hari kalender setelah

5) Masa pemeliharaan ditentukan …… (………………

)

6)

penyerahan pekerjaan untuk pertama kalinya. Pengujian harus disaksikan oleh tenaga ahli yang disetujui konsultan pengawas.

c. Bahan/material dan peralatan yang tidak disertai data lengkap tidak diijinkan dipasang, dan harus diganti dengan yang memenuhi persyaratan.

d. Segala kerusakan seperti AR, SR, ME yang diakibatkan pekerjaan ini harus dikembalikan seperti keadaan semula atas biaya kontraktor tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

24.3 Persyaratan Bahan

a. Unit mesin pompa menggunakan pompa jet pump dengan daya 500 watt merek sekualitas Sanyo atau Hitachi.

b. Pipa-pipa

1)

Pipa PVC Semua pipa PVC dan pipa penyambung adalah PVC kelas AW (heavy duty) seri S 12,5 dengan memenuhi standar bahan sebagai berikut:

harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam PUBI 1982 pasal 64, SII- 0344-82 (untuk pipa), dan SII-1448-85 (untuk fitting)

Diameter dalam tebal dinding tidak boleh kurang dari 50&75 mm = 5 mm, 100 &

125

mm = 7 mm, 150 mm = 7,5 mm, 200 mm = 8 mm, 250 mm = 8,5 mm, dan

300

mm = 9 mm.

pipa dan fitting harus berasal dari pabrik yang sama. Pipa PVC dipakai untuk pipa air kotor dan pipa resapan

BAB - VI

Halaman 53 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

2)

Pipa baja galvanis Bahan memenuhi standar SII-0161 atau BS 1387-1967 kelas medium. Pipa dan fitting harus lurus, tidak cacat, karat, atau noda lainnya. Bahan penyambung adalah serat halus dan pasta semen merah. Sambungan pipaseperti soket, elbow, reducer, knee, dan sebagainya harus terbuat dari bahan baja lapis seng kelas medium. Sambungan dengan diameter sampai dengan 65 mm harus dilengkapi ulir, sedangkan sambungan berdiameter lebih dari 65 mm harus dilengkapi flens.

c. Lainnya

Katup/valve Katup bertekanan kerja 15 psi dengan jenis “Gate-valve”; diameter dan pemasangan sesuai dengan gambar kerja; terbuat dari bahan kuningan; berasal dari merek terkenal seperti Kitz.

2) Flens harus memenuhi standar ANSI B 16.5 kelas 150 jenis raised face; tipe slip on harus memiliki diameter yang sesuai dengan pipa atau peralatan yang akan disambung.

1)

3) Packing harus menurut standar ANSI; terbuat dari karet gulungan spiral dengan tebal minimal 3 mm; diameter packing harus sesuai dengan diameter flens yang akan digunakan; pengadaan packing harus dilebihkan 10% dari jumlah yang seharusnya.

4) Baut dan mur untuk flens harus lengkap dengan cincin per dan cincin pelat; terbuat dari baja hitam kelas 8.8 dengan sistem ulir metrik; diameter dan panjang baut harus sesuai dengan diameter flens; sisa ulir setelah pemasangan minimal tiga; jumlah pengadaan dilebihkan 10% dari jumlah seharusnya.

Preasure-gauge harus dari tipe W 4.50 dengan skala pembacaan per kg cm 2 /psi.

5)

24.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum 1) Sebelum pekerjaan dimulai, kontraktor harus mempelajari semua pekerjaan lainnya yang terkait sesuai dengan yang disyaratkan dalam spesifikasi teknis dan melaporkannya kepada pengawas lapangan semua keadaan yang akan mengurangi pekerjaannya. 2) Kontraktor harus memeriksa kebutuhan ruang bagi semua peralatan, pipa-pipa, dan lainnya untuk menjamin bahwa semuanya dapat dipasang di tempat yang direncanakan. 3) Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan mutu kelas satu dan rapi oleh teknisi terlatih yang telah disetujui oleh pengawas lapangan.

BAB - VI

Halaman 54 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

b. Pemasangan

1)

Semua sistem pemipaan yang akan dipasang harus dijaga tetap bersih, teratur, serta bekerja dengan baik melalui pekerjaan berkala yang dilakukan kontraktor sampai pekerjaan diserahkan dan diterima pemimpin proyek

2)

Semua pipa harus dipasang sesuai dengan koordinat yang ditentukan.

 

3)

Kontraktor bertanggung jawab mengadakan bagian sambungan yang diperlukan untuk melengkapi pemasangan.

4)

Semua pemipaan yang disambung dan dihubungkan dengan peralatan harus dilengkapi dengan sambungan pipa atau flens yang sesuai.

5)

Pipa harus digunakan dalam panjang penuh jika memungkinkan.

 

6)

Perubahan

ukuran

pipa

harus

dilengkapi

dengan

sambungan

reducer

atau

increaser.

7)

Katup yang disediakan harus ditempatkan pada lokasi yang mudah dicapai dengan ruang gerak yang cukup untuk bukaan penuh, pembongkaran, penggantian dengan batang pengoperasian ke arah horisontal atau vertikal.

8)

Setiap peralatan harus dilengkapi dengan katup penutup air yang ditempatkan sesuai dengan gambar kerja.

9) Semua sambungan peralihan antara pipa baja dan pipa PVC, sambungan atau belokan, dan aksesoris peralatan harus dilengkapi dengan adaptor yang dibuat khusus dengan maksud itu. 10) Pekerjaan pemipaan yang membutuhkan penggalian dan pengurugan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pasal 39.

c. Penumpu dan Alat Pengencang 1) Semua pipa, sambungan, dan peralatan harus ditumpu dan dikencangkan dengan cara yang aman dan kuat. 2) Penumpu pipa harus dipasang sedemikian rupa sehingga arah dan kemiringan pipa tetap terjaga, cukup kuat memegang pipa, dan menampung pemuaian yang disebabkan perubahan temperatur.

d. Pembersihan dan Penyesuaian 1) Selama pelaksanaan, kontraktor harus menutup semua saluran untuk mencegah masuknya pasir, kotoran, dan lainnya. Setelah selesai pemasangan, setiap sistem pemipaan harus dihembus langsung dengan udara selama mungkin untuk membersihkan seluruh sistem pemipaan.

2) Setelah seluruh sistem terpasang, kontraktor harus menjalankan peralatan pada kondisi normal untuk menyesuaikan keseimbangan katup, kontrol tekanan otomatis, dan lainnya sampai semua pesyaratan tercapai.

BAB - VI

Halaman 55 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

e. Pengujian Sistem Tanpa Tekanan 1) Seluruh sistem saluran harus dilengkapi lubang yang dapat ditutup rapat sehingga seluruh sistem dapat diisi air sampai elevasi tertinggi saluran.

2)

Sistem ini harus dapat menahan air tersebut selama 30 menit dalam keadaan air tidak berubah.

3)

Bila menurut pengawas lapangan dibutuhkan pengujian tambahan seperti pengujian

asap/udara pada sistem saluran pembuangan, kontraktor harus melaksanakannya tanpa tambahan biaya.

f. Pengujian Sistem Bertekanan 1) Setelah selesai pemasangan dan roughing-in, seluruh sistem pemipaan harus diuji pada tekanan hidrostatis 1,5 kali tekanan kerja nominal dan dibiarkan pada tekanan tersebut minimal delapan jam. Tekanan kerja nominal adalah 10 kg/cm 2 .

Bila suatu bagian sistem akan ditutup sebelum seluruh pemasangan selesai, bagian

tersebut harus diuji terpisah pada tekanan yang sama dengan tekanan yang digunakan untuk seluruh sistem dengan disaksikan oleh pengawas lapangan.

g. Lapisan Pelindung 1) Semua pipa, sambungan, dan penumpu pipa yang terlihat selain harus dicat sesuai dengan skema warna yang akan diterbitkan kemudian, juga diberi tanda arah aliran.

Bahan cat dan pekerjaan pengecatan harus sesuai dengan ketentuan pasal tentang pekerjaan pengecatan.

3) Semua permukaan luar pipa baja dan sambungan yang akan ditanam dalam tanah harus diberi lapisan aspal minimal setebal 40 mikron sebagai lapisan pelindung antikarat.

2)

2)

BAB - VI

Halaman 56 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 25 TANGKI SEPTIK DAN RESAPAN

25.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan ini mencakup pengadaan bahan, peralatan, tenaga kerja, dan pemasangan tangki septik dan resapan seuai dengan garis, susunan, lokasi, dan dimensi yang tertera dalam gambar kerja dan ketentuan spesifikasi teknis. Pekerjaan ini termasuk pada:

Pengukuran

Penggalian, pengurugan, dan pemadatan

Pengadaan Tanki Kapasitas 1,8m 3 Sek. Bio Master.

Pemasangan dan penyambungan pipa

Pembuatan Sumur Resapannya

25.2 Persyaratan Umum

a. Kontraktor harus menyerahkan contoh dan data teknis bahan kepada pengawas lapangan untuk disetujui sebelum pengadaan bahan dan pelaksanaan pekerjaan.

b. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan gambar detail pelaksanaan yang mencakup dimensi, tata letak, jenis bahan, dan detail-detail pelaksanaan untuk diperiksa dan disetujui pengawas lapangan

c. Ketidak sesuaian 1) kontraktor wajib memeriksa gambar kerja terhadap kemungkinan

kesalahan/ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi, jumlah, maupun pemasangan. Bila bahan-bahan yang didatangkan ternyata tidak sesuai dengan yang telah disetujui, kontraktor wajib menggantinya atas biaya kontraktor setelah disetujui pengawas lapangan.

2)

25.3 Persyaratan Bahan

a. Tangki septik dapat dibuat dari pasangan batu bata atau beton bertulang (sesuai dengan petunjuk gambar kerja) dalam kapasitas, ukuran, bentuk dalam gambar kerja.

b. Tanki Kapasitas 1,8m 3 Sek. Bio Master.

c. Pipa-pipa saluran dan rembesan yang dipasang harus pipa PVC kelas 5 kg/cm2 standar JIS K 6741 berdiameter sesuai dengan gambar kerja, sedangkan panjang, tebal, dan lainnya sesuai dengan standar JIS.

d. Batu bata harus memenuhi persyaratan dalam pasal tentang pemasangan bata.

e. Bahan beton dan baja tulangan harus memenuhi persyaratan

BAB - VI

Halaman 57 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

f. Adukan 1) Bahan adukan untuk pasangan batu bata yang terdiri dari semen, pasir, dan air harus memenuhi spesifikasi teknis. 2) Semua adukan yang dipakai mempunyai komposisi 1 pc : 2 ps atau sesuai dengan ketentuan gambar kerja.

g. Resapan Tangki septik harus dilengkapi dengan sumur resapan dalam ukuran sesuai dengan petunjuk gambar kerja. Bahan-bahan untuk sumur resapan sesuai dengan petunjuk gambar kerja atau petunjuk pengawas lapangan.

25.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum 1) Seluruh tangki septik dan resapan harus dipasang sesuai dengan petunjuk gambar kerja, gambar detail pelaksanaan, serta spesifikasi teknis ini.

Pekerjaan galian, urugan kembali, dan pemadatan harus memenuhi ketentuan pasal

tentang pekerjaan galian. 3) Pekerjaan beton bertulang harus dilaksanakansesuai dengan ketentuan pasal tentang pekerjaan beton. 4) Pekerjaan pasangan batu bata harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pasal tentang pekerjaan pasangan batu bata.

2)

5) Semua pasangan pemipaan harus dikerjakan sesuai dengan ketentuan pasal tentang pekerjaan pemipaan.

b. Konstruksi dan Pemasangan 1) Tangki septik harus mempunyai ruang udara tidak kurang dari 0,20 meter dari langit-langit tangki dan di bawah tutup tangki 2) Tangki harus terbuat dari pasangan batu bata atau beton bertulang yang kedap air. Dinding bagian tangki diberi plesteran dengan adukan 1 : 2, sedangkan bagian luar yang berhubungan langsung dengan tanah tidak diplester. 3) Resapan harus dibuat dan dipasang sesuai dengan petunjuk dalam gambar kerja dan pengawas lapangan.

BAB - VI

Halaman 58 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 26 PEKERJAAN ELEKTRIKAL

26.1 Batasan dan Lingkup Pekerjaan Yang termasuk dalam lingkup pekerjaan Elektrikal ini meliputi :

- Pekerjaan Instalasi Titik Lampu

- Pekerjaan Instalasi Stop Kontak dan Saklar

- Pekerjaan Armateur Saklar Tunggal dan Seri

- Pekerjaan Armateur Stop Kontak

- Pekerjaan Armateur Lampu Down Light PL 11 watt, dia. 125mm

- Pekerjaan Armateur Lampu Down Light PL 11 watt, dia. 125mm, surfaced mounted (di Rumah Dinas)

- Pekerjaan Armateur Lampu PL 11 watt+fitting Plafond

- Pekerjaan Armateur Lampu TL 2x18 watt,recessed Mounted, RMO (di Kantor Pelayanan)

- Pekerjaan Armateur Lampu TL 20 watt,circle ttup oval acrylic (di Rumah Dinas)

- Pekerjaan Armateur Lampu TL 32 watt,circle ttup oval acrylic (di Rumah Dinas)

- Pekerjaan Pas. Panel Plastik lengkap MCB & grounding

- Pekerjaan Armatur Lampu Taman

- Pekerjaan Armatur Lampu Sorot

- Pekerjaan Kabel Daya Site

Yang diartikan dalam lingkup pekerjaan ini adalah dalam arti yang luas dari pengadaan, pemasangan, pengujian, percobaan dan pemeliharaan, seluruh sistem instalasi yang tertulis didalam spesifikasi teknis dan gambar dokumen lelang. Masuk pula dalam lingkup pekerjaan ini adalah, pengadaan dan pemasangan seluruh peralatan, serta accessories yang mungkin secara detail tidak tergambarkan/tidak terspesifikasikan dengan sempurna, namun merupakan komponen dari instalasi ini sebagai sesuatu sistem, untuk bekerja/ beroperasinya dengan sempurna dan baik.

26.2 Material Kabel-kabel untuk stop kontak dan titik lampu penerangan Untuk stop kontak dan titik lampu penerangan jenis kabel yang dipakai adalah jenis NYM 3x2.5 mm dengan pipa pelindung PVC 5/8”.

Armateur Stop Kontak Standard stop kontak menggunakan standard stop kontak (IP 413).

BAB - VI

Halaman 59 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Rating tegangan

:

22O V untuk l fasa

Rating arus

:

sesuai dengan Gambar Rencana (minimal 16 A)

Jumlah Pole

:

2p + E (l fasa)

Perlengkapan

:

cable gland

Jenis pemasangan

:

Inbouw atau outbow

Proteksi

:

Dengan tutup dan plug locking

Merek

:

Sekwalitas Brocco

Armateur Saklar

Rating tegangan

:

220 V, 1 fasa

Rating arus

:

Minimal l0 A

Merk

:

Sekwalitas Brocco

Lampu Armateur Peralatan penerangan meliputi armatur, lampu-lampu, accessories, peralatan serta alat-alat lain yang diperlukan untuk operasi yang lengkap dan sempurna dari semua peralatan penerangan. Fixture harus seperti yang disyaratkan dan ditunjuk pada gambar-gambar.

Kualitas dan Pengerjaan Semua rnaterial dan accessories, balk yang disebut secara maupun khusus harus dari kualitas terbaik. Pengerjaan harus kelas satu dan menghasilkan armature setara dengan standar komersil yang utama. Armatur harus sesuai dengan gambar dan skedul, atau seperti yang disyaratkan di sini. Semua armatur harus buatan Phillips.

Jenis armature

1. Lampu Down Light Armatur lampu Down PL 11 Watt dia. 125mm (utk Rumah Dinas, Kantor Pelayanan, dan Mushola), Armatur lampu Down PL 11 Watt dia. 125mm, surfaced mounted (di Rumah Dinas saja),Cup lampu/dudukan mer. Sek. Artolite, Armatur merk sek. Phillips.

2. Lampu PL Armatur lampu PL 11 Watt + fitting, merk sek. Phillips.

BAB - VI

Halaman 60 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

3. Lampu TL Armateur Lampu TL 2x18 watt,recessed Mounted, RMO (di Kantor Pelayanan), Armateur Lampu TL 20 watt,circle ttup oval acrylic (di Rumah Dinas), Armateur Lampu TL 32 watt,circle ttup oval acrylic (di Rumah Dinas). Semua Armatur lampunya harus merk Sek. Phillips.

4. Pekerjaan Armatur Lampu Taman Armatur lampu yang dipakai untuk lampu taman yaitu PL 14 watt, acrylic ball dia. 30 cm lengkap tiang BSP dia. 1,25” tinggi 1,5 cm. Sedangkan armature untuk lampu sorot memakai tipe PAR 80 watt.

Pekerjaan Kabel Daya Site Instalasi untuk kabel daya memakai NYY 2x2,5mm 2 + PVC ¾”, NYY 2x4 mm 2 + PVC 1”, NYY 4x4 mm 2 + PVC 1,5”, NYY 4x6 mm 2 + NYA 4 mm 2 . Sebagai pelindung kabel yang melintas jalan memakai pipa GIP dia. 1”, GIP dia. 1,5”, GIP dia. 3”.

26.3

Pelaksanaan

26.3.1

Pekerjaan Instalasi Listrik

Lingkup pekerjaan Listrik meliputi pekerjaan-pekerjaan pemasangan :

1. Pengadaan&pemasangan fixtures lampu lengkap berikut accessories (sesuai gambar).

2. Pengadaan dan pemasangan saklar dan stop kontak lengkap (kabel-kabel) accessories terpasang (sesuai gambar).

3. Pengadaan dan pemasangan instalasi penerangan dan stop kontak lengkap accessories terpasang (sesuai gambar).

4. Pengadaan dan pemasangan panel penerangan, lengkap accessories terpasang.

5. Pengadaan dan pemasangan sarana penunjang, conduit, dan alat bantu accessories lain-lain, untuk bekerjanya/beroperasinya sistem instalasi penerangan dan daya dengan sempurna dan baik.

6. Melakukan pengujian, trial run dan masa pemeliharaan. Setelah pekerjaan instalasi listrik, tidak boleh meninggalkan bekas-bekas bobokan atau cacat pada plafond, dinding dll. Setelah pekerjaan instalasi tersebut harus dirapikan

kembali.

26.3.2

Pekerjaan Pemasangan Armateur Semua armatur penerangan dan perlengkapannya harus dipasang oleh tukang yang berpengalaman dan ahli, dengan cara-cara yang disetujui Konsultan Pengawas.

BAB - VI

Halaman 61 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Harus disediakan pengikat, penyangga, penggantung dan bahan-bahan yang perlu agar di peroleh hasil pemasangan yang baik. Barisan armatur yang menerus harus dipasang sedemikian rupa, sehingga betul-betul lurus. Armature yang dipasang merata terhadap permukaan (surface mounted) tidak boleh mempunyai sela-sela di antara bagian-bagian fixture dan permukaan-perrnukaan di sebelahnya. Setiap badan (rumah) lampu harus ditanahkan (grounded). Pada waktu diselesaikannya pemasangan armature penerangan, peralatan tersebut harus slap untuk bekerja dengan balk dan berada dalarn kondisi sempurna serta bebas dari semua cacat / kekurangan. Pada waktu pemeriksaan akhir, semua armatur dan perlengkapannya harus menyala secara lengkap.

26.3.3 Stop Kontak Stop kontak dipasang dengan ketinggian 35 atau 120 cm diatas permukaan lantai atau disebut lain sesuai dengan Gambar Rencana. Semua stop kontak harus dilengkapi dengan sistim pentanahan

26.3.4 Saklar Saklar penerangan baik jenis single maupun double, serta saklar hotel dipasang pada ketinggian 150 cm dari muka lantai, jenis outbow dan berbentuk bujur sangkar, kecuali disebutkan lain. Pemasangan harus memakai ring lengkap dengan kontak (stelan) yang standard.

26.4 Pengujian / Penyetelan Peralatan dan Sistem Pekerjaan ini meliputi ketentuan-ketentuan dasar untuk mengadakan pengujian (testing) penyetelan serta commissioning dari seluruh peralatan listrik yang dipasang. - Semua tersting, kalibrasi dan penyetelan dari peralatan-peralatan dan kontrol yang tergabung dalam pekerjaan renovasi sistem listrik ini serta penyediaan semua instrumentasi dan tenaga kerja harus dilaksanakan oleh kontraktor. Kontraktor harus menempatkan seorang ahli listrik yang berkompeten dan berpengalaman untuk melaksanakan pengujian dan commisioning.

- Pengujian-pengujian yang harus dilaksanakan oleh Kontraktor di bawah pengawasan Konsultan Pengawasi antara lain :

pengujian tahanan isolasi kabel baru yang dipasang, baik perbagian (section) maupun keseluruhan (overall)

pengujian pentanahan panel

BAB - VI

Halaman 62 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

pengujian kontinuitas konduktor

pengujian fungsi kontrol manual dan otomatis pada panel-panel daya

pengujian keseimbangan pembebanan (phasing-out)

load testing

penyetelan semua peralatan pengaman (overcurrent dan overload) dan mencatat data setelah yang dilakukan.

semua instalasi Iistrik yang baru harus mendapat pengesahan dari PLN atau badan resmi yang ditunjuk Konsultan Pengawas.

- Hasil-hasil pengujian harus sesuai dengan syarat-syarat teknis yang telah diuraikan di atas atau standar-standar yang berlaku dan dicatat serta dibuatkan berita acara pengujiannya.

BAB - VI

Halaman 63 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 27 PEKERJAAN (MEKANIKAL SITE)

27.1 Lingkup Pekerjaan

Pekerjaan Kran Air di area site (taman, luar)

Pekerjaan Pembuatan Saluran Air Keliling Bangunan

Pekerjaan inir mencakup pengadaan dan pemasangan antara lain:

a. Pekerjaan pengadaan

b. pekerjaan pengujian

c. pekerjaan lainnya seperti tercantum dalam gambar kerja

27.2 Persyaratan Umum

a. Semua pekerjaan ini harus memenuhi dan mematuhi peraturan dan normalisasi di Indonesia, di antaranya

1)

Pedoman Plumbing Indonesia

2)

Standar Industri Indonesia

3)

Peraturan PDAM tentang Instalasi Air Minum

4)

Peraturan-peraturan lainnya yang berkaitan

5)

BS (British Standard) = untuk bahan-bahan

6)

JIS = untuk bahan-bahan

b. Penyediaan bahan 1) Semua ketentuan bahan yang disediakan kontraktor harus sesuai dengan standar dan normalisasi di Indonesia. 2) Untuk pekerjaan instalisasi pipa, fixture, dan peralatan lain yang termasuk dalam lingkup pekerjaan ini, kontraktor wajib menyerahkan brosur spesifikasi teknis, instruksi pemasangan, dan gambar-gambar detail dari pabrik pembuat kepada konsultan pengawas untuk mendapat persetujuan pemakaian. 3) Unit-unit peralatan dan material yang diserahkan kontraktor harus asli dan dilengkapi dengan tanda uji dari badan yang diakui sah oleh pemerintah/badan internasional. 4) Kepada konsultan pengawas, kontraktor dan pabrik pembuat harus menyerahkan jaminan bahwa semua bahwa semua bahan/peralatan bebas dari segala kerusakan dan menyerahkan garansi pemakaian/jaminan pengadaan suku cadang.

hari kalender setelah

5) Masa pemeliharaan ditentukan …… (……………… penyerahan pekerjaan untuk pertama kalinya.

)

BAB - VI

Halaman 64 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

6) Pengujian harus disaksikan oleh tenaga ahli yang disetujui konsultan pengawas.

c. Bahan/material dan peralatan yang tidak disertai data lengkap tidak diijinkan dipasang, dan harus diganti dengan yang memenuhi persyaratan.

d. Segala kerusakan seperti AR, SR, ME yang diakibatkan pekerjaan ini harus dikembalikan seperti keadaan semula atas biaya kontraktor tanpa dianggap sebagai pekerjaan tambah.

27.3 Persyaratan Pelaksanaan

a. Umum 1) Sebelum pekerjaan dimulai, kontraktor harus mempelajari semua pekerjaan lainnya yang terkait sesuai dengan yang disyaratkan dalam spesifikasi teknis dan melaporkannya kepada pengawas lapangan semua keadaan yang akan mengurangi pekerjaannya. 2) Kontraktor harus memeriksa kebutuhan ruang bagi semua peralatan, pipa-pipa, dan lainnya untuk menjamin bahwa semuanya dapat dipasang di tempat yang direncanakan. 3) Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan mutu kelas satu dan rapi oleh teknisi terlatih yang telah disetujui oleh pengawas lapangan.

b. Pemasangan

1)

Semua sistem pemipaan yang akan dipasang harus dijaga tetap bersih, teratur, serta bekerja dengan baik melalui pekerjaan berkala yang dilakukan kontraktor sampai pekerjaan diserahkan dan diterima pemimpin proyek

2)

Semua pipa harus dipasang sesuai dengan koordinat yang ditentukan.

3)

Kontraktor bertanggung jawab mengadakan bagian sambungan yang diperlukan untuk melengkapi pemasangan.

4)

Semua pemipaan yang disambung dan dihubungkan dengan peralatan harus dilengkapi dengan sambungan pipa atau flens yang sesuai.

c. Pengujian Setelah pekerjaan pemasangan selesai, alat tersebut harus diadakan tes comicioning/diuji dan disaksikan oleh pengawas lapangan. Alat tersebut harus berfungsi baik, lancar.

BAB - VI

Halaman 65 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 28 PEKERJAAN JALAN, AREA PARKIR, PLAZA DAN ELEMEN LANDSCAPE

28.1 Lingkup pekerjaan Pekerjaan Jalan dan Area Parkir ini meliputi :

Pekerjaan Lapisan Tanah setebal 17 cm Pekerjaan Lapisan Sirtu setebal 20 cm Pekerjaan Lapisan Pasir Urug setebal 5 cm Pekerjaan Paving Block tebal 8 cm (utk area jalan)

Pekerjaan Grass Block tebal 8 cm (utk area parkir) Pekerjaan Kansteen Pekerjaan Penataan Plaza

Pekerjaan Tiang Bendera

28.2 Pekerjaan Lapisan Tanah Pekerjaan lapisan tanah setebal 17 cm. Persyaratan bahan dan teknis pelaksanaan dapat dilihat pada pasal 9 ”Pek. Tanah”

28.3 Pekerjaan Lapisan Batu/Sirtu setebal 20 cm.

Persyaratan bahan

a. Lapisan batu/sirtu yang dipergunakan dalah merupakan campuran pasir, kerikil, dan lempung.

b. Lapisan batu/sirtu harus memenuhi persyaratan standar.

c. Sirtu yang akan dipergunakan ini sebelum pelaksanaan pekerjaan harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari konsultan pengawas.

Persyaratan pelaksanaan

a. Menyebar lapisan batu/sirtu dengan menggunakan kendaraan bergerak yang dilengkapi speaders boxes atau alat penyebar agregat lainnya.

b. Kemudian dipadatkan hingga mencapai ketebalan 15 cm dengan menggunakan alat berat minimal 10 ton atau alat lainnya atas persetujuan dari konsultan pengawas.

c. Apabila pekerjaan ini terdapat penyimpangan atau tidak memenhi persyaratan, maka kontraktor wajib memperbaiki sesuai mutu yang disyaratkan, dan pekerjaan yang diakibatkan kelalaian kontraktor menjadi tanggung jawab kontraktor itu sendiri.

BAB - VI

Halaman 66 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

28.4 Pekerjaan Pasir Urug setebal 5 cm.

Persyaratan Bahan

a. Lapisan pasir yang dipergunakan adalah dari jenis pasir urug dari kualitas yang baik.

b. Bahan pasir urug ini harus bebas dari bahan-bahan organik.

Persyaratan pelaksanaan

a. Menyebar lapisan pasir dengan menggunakan alat atau sesuai dengan petunjuk dari konsultan pengawas.

b. Melaksanakan pemadatan lapisan pasir hingga mencapai ketebalan 5 cm.

28.5 Pekerjaan pemasangan Grass Block/Pavingblock

Persyaratan bahan

Bahan Grass Block yang dipergunakan harus berkualitas baik dan memenuhi persyaratan SII maupun PUBI dengan ketebalan 8 cm begitu pula Paving Block yanga akan dipasang harus dari bahan yang berkualitas baik dengan ketebalan 8 cm. Persyaratan pelaksanaan

a. Pemasangan Paving Block harus sudah terpola sesuai dengan gambar rencana.

b. Antara pemasangan Paving Block dan grass block dipasang profil beton.

28.6 Pekerjaan penanaman rumput pada grass block

Persyaratan bahan

a. Rumput yang dipergunakan adalah jenis rumput gajah dengan kualitas baik.

b. Tanah subur yang dipergunakan adalah tanah subur yang baik, bebas dari sisa- sisa bahan organik /akar-akaran.

Persyaratan pelaksanaan

a. Setelah lubang grass block terisi tanah subur kemudian dilakukan penanaman rumput gajah sesuai dengan gambar kerja.

b. Untuk menjaga stamina rumput, maka selama seminggu dilakukan penyiraman dengan terus menerus dan ditaburi pupuk daun.

BAB - VI

Halaman 67 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN Pemasangan Pavingblock t = 8 cm Pemasangan Rumput Gajah Pada Grassblock 28.7

Pemasangan Pavingblock t = 8 cm

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN Pemasangan Pavingblock t = 8 cm Pemasangan Rumput Gajah Pada Grassblock 28.7

Pemasangan Rumput Gajah Pada Grassblock

28.7

Pemasangan batu pinggir/kansteen

28.7.1

Lingkup pekerjaan :

Yang dimaksud dengan pekerjaan pemasangan kansteen ini meliputi dan tidak terbatas dari sekedar pengadaan bahan, tempat, peralatan yang diperlukan, serta tidak terbatas dari seluruh detail yang ditunjukkan dalam gambar dan sesuai petunjuk dari konsultan pengawas.

28.7.2

Persyaratan bahan

Pekerjaan kansteen ini memakai beton pra cetak setaraf produk lokal kualitas 1. Beton kansteen harus memenuhi persyaratan SII maupun PUBI.

BAB - VI

Halaman 68 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

28.7.3 Penggunaan Bahan

a. Untuk pemasangan lurus :

Type kansteen: lurus

Ukuran Kuat tekan

: 28 x 15 x 60 cm : 300 kg/cm 2

b. Untuk pemasangan belokan :

Type kansteen: belokan (boog)

Ukuran Kuat tekan

sesuai brosur : 300 kg/cm 2

:

c. Untuk Pemasangan Inlet Air Hujan

Type kansteen: Inlet

Ukuran Kuat tekan

Sesuai Gambar : 300 kg/cm 2

:

28.7.4 Persyaratan Pelaksanaan

a. Pengukuran

Sebelum pemasangan beton kansteen dimulai, terlebih dahulu harus diukur kelurusannya. Patok-patok ukur maupun tanda-tanda harus dipasang untuk memudahkan pekerjaan pemasangan beton kansteen tersebut.

b. Galian

Setelah pemasangan patok-patok ukur maupun tanda-tanda, kontraktor wajib memberitahukan kepada konsultan pengawas, baru pekerjaan bias dimulai dengan ukuran dalam maupun lebar disesuaikan dengan gambar perencanaan.

c. Urugan Pasir

Sebelum pemasangan beton kansteen, bagian dasar galian harus ditimbris terlebih dahulu agar permukaan tanahnya keras. Setelah itu urugan pasir setebal minimal 5 cm dihamparkan pada dasar galian tersebut dan dipadatkan.

d. Pemasangan Beton Kansteen Pracetak

Beton kanssten pracetak dipasang diatas hamparan pasir, lidah-lidah dari beton kansteen tersebut harus saling mengunci, dipasang tegak lurus dengan pasangan grassblock/pavingblock sedalam ± 10 cm dari permukaan grassblock. Pemasangan

BAB - VI

Halaman 69 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

beton kansteen harus kokoh dan kuat untuk menahan gesekan/singgungan dari roda mobil.

e. Urugan Kembali

Pengurugan dilakukan dengan sempurna, tidak diperkenankan adanya celah-celah atau rongga-rongga yang masih belum diurug.

Jarak horizontal antara beton kansteen dengan material yang bersinggungan (grassblock/pavingblock) tidak boleh diurug dengan tanah, melainkan harus dengan material yang sejenis/adukan beton.

Pekerjaan urugan ini harus betul-betul padat, mengunci pada beton kansteen tersebut dengan cara pemadatan tanah dilakukan lapis demi lapis sambil disiram air.

Pemadatan tanah harus menggunakan alat pemadat yaitu mesin pemadat (stamper) dengnan kapasitas pemadatan sebesar 500 s/d 1000 kg.

f. Hasil kerja

Pemasangan beton kansteen harus menghasilkan suatu garis lurus, permukaan bagian luar, bagian dalam maupun bagian atas harus rata, tidak bergelombang, kokoh dan kuat.

Kegagalan pemasangan beton kansteen ini diantaranya pemasangan tidak lurus, beton kansteen masih goyah, tidak rata dan tidak memenuhi persyaratan lain. Maka pekerjaan tersebut harus dibongkar kembali dan diperbaiki dengan biaya ditanggung oleh kontraktor.

28.8 Pekerjaan Penataan Plaza Penutup Lantai Area Plaza memakai grass block 8 cm + rumput gajah, bagian tengah plaza memakai pavingblock warna tebal 8 cm.

gajah, bagian tengah plaza memakai pavingblock warna tebal 8 cm. Desain Puzzle dia. 4m BAB -

Desain Puzzle dia. 4m

BAB - VI

Halaman 70 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

28.9 Pekerjaan Tiang Bendera Pekerjaan tiang bendera ini memakai beton K-175 campuran 1:2:3 metode site mix. Tinggi dudukan 60 cm, trape @ 20 cm. Tinggi Tiang bendera 6 m. Difinishing dengan cat tembok Sek. ICI Weathersield.

BAB - VI

Halaman 71 dari 82

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

PERSYARATAN TEKNIS DAN BAHAN

Pasal 29 PEKERJAAN RESAPAN BIOPORI

29.1

Lingkup Pekerjaan Pekerjaan Biopori sesuai dengan gambar perencanaan meliputi pengadaan bahan sampai dengan pekerjaan tersebut dengan jumlah/volume sebagaimana tercantum dalam rancangan dapat diterima oleh konsultan pengawas.

29.2

Persyaratan pelaksanaan :

-

Alat pelubang/bor diameter 30 cm dengan kedalaman 100 cm.

-

Kawat penyaring/penutup diameter 30 cm.

29.3

Proses kerja :

-

Pembuangan sampah organik seperti dedaunan kedalam lubang biopori

-

Dalam lubang akan terbentuk lorong-lorong yang dibuat hewan penghuni Biopori yang membentuk pori-pori yang membantu sirkulasi udara dan mempercepat proses penyerapan air hujan.

-

Air hujan yang terserap akan menjadi persediaan air tanah.

-