Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN

Bidan dalam melaksanakan peran, fungsi dan tugasnya didasarkan pada


kemampuan dan kewenangan yang diberikan. Kewenangan tersebut diatur melalui
Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes). Permenkes yang menyangkut wewenang
bidan selalu mengalami perubahan sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan
masyarakat.
Perkembangan pelayanan kebidanan di dalam negeri terjadi begitu cepat. Hal ini
menunjukkan bahwa perkembangan pelayanan kebidanan merupakan hal yang penting
untuk dipahami oleh petugas kesehatan khususnya bidan yang bertugas sebagai bidan di
pelayanan.
Salah satu faktor yang menyebabkan terus berkembangnya pelayanan adalah
masih tingginya mortalitas dan morbiditas pada wanita hamil dan bersalin, khususnya di
negara Indonesia yaitu sekitar 25-50%. Mengingat hal diatas, Tingginya angka kematian
ibu (AKI) yaitu 334 per 100.000 kelahiran hidup(SDKI tahun 1997) dan penurunan yang
lambat merupakan masalah prioritas yang harus segera di atasi. Dalam upaya
penurunan angka kematian ibu, berbagai upaya telah dilaksanakan dan salah satu upaya
yang perlu mendapat perhatian adalah peningkatan kualitas pelayanan kebidanan.
Seiring dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan
yang berkualitas institusi pendidikan tenaga kesehatan berkembang sangat pesat.
Pelayanan kesehatan di Indonesia salah satunya dilaksanakan oleh bidan yang dimulai
sejak zaman penjajahan Belanda namun perkembangan Pendidikan Tinggi Kebidanan
baru dimulai tahun 1996 ditandai dengan didirikannya enam institusi DIII Kebidanan.
Dalam kurun waktu 15 tahun institusi pendidikan tinggi kebidanan sudah berkembang
menjadi lebih dari 700 institusi.
Jumlah yang sangat besar ini menjadikan kualitas pendidikan tersebut menjadi
tidak merata. Untuk itu pemerintah dalam hal ini kementerian Pendidikan dan
Kebudayaan berupaya menata sistem dan meningkatkan kualitas pendidikan tinggi
kesehatan di Indonesia termasuk pendidikan tinggi kebidanan. Dikti melalui HPEQ
dengan dukungan World Bank telah melaksanakan berbagai kegiatan yang bertujuan
meningkatkan mutu pendidikan kebidanan.

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PERKEMBANGAN PENDIDIKAN BIDAN DI DALAM NEGERI


Perkembangan pendidikan kebidanan sangat erat sekali hubungannya dengan
perkembangan pelayanan kebidanan. Keduanya berjalan seiring dengan kebutuhan dan
tuntutan masyarakat akan pendidikan dan pelayanan kebidanan yang terus meningkat.
Perkembangan pendidikan dimulai sejak zaman pemerintahan Hindia Belanda pada
tahun 1851. d, tetapi tidak berlangsung lama karena adanya larangan bagi perempuan
pribumi untuk keluar rumah.
Pada tahun 1851, pendidikan bidan mengalami kekosongan atau vakum kurang
lebih selama 51 tahun.Pada tahun 1902 pendidikan bidan dibuka kembali khusus bagi
perempuan pribumi di rumah sakit militer di Bataviadan setelah itu pada tahun 1904,
dibuka pendidikan bidan bagi perempuan keturunan indo-eropa di Makassar.Lulusan dari
pendidikan ini harus bersedia untuk ditempatkan dimana saja tenaganya dibutuhkan dan
mau menolong masyarakat yang tidak mampu secara Cuma-Cuma.Lulusan dari
pendidikan bidan saat itu setiap bulan mendapat tunjangan dari pemerintah kurang lebih
sebesar 15-25 gulden atau 1500-2500 rupiah.Kemudian dinaikkan menjadi 40 gulden
perbulan (tahun 1922). (dikutip dari buku Konsep Kebidanan, nurhayati)
Pada tahun 1911/1912 dimulai pendid ikan tenaga keperawatan secara terenacana
di CBZ ( sekarang lebih dikenal sebagai RSUP ) di Semarang dan Batavia dengan calon
yang diterima dari HIS ( SD 7 tahun ) dengan pendidikan keperawatan selama 4 tahun
dan pada awalnya hanya menerima peserta didik laki laki saja. Kemudian pada tahun
1914, telah diterima peserta didik perempuan pertama dan bagi perawat perempuan yang
lulus dapat meneruskan ke pendidikan kebidanan selama dua tahun.Untuk perawat laki
laki juga dapat meneruskan ke pendidikan keperawatan lanjutan selama dua tahun juga.
Pada tahun 1935 1938, pemerintah Kolonial Belanda mulai mendidik bidan
lulusan MULO (setingkat SMP bagian B) dan hamper bersamaan dibuka sekolah bidan
dibeberapa kota besar, antara lain Jakarta di RSB Budi Kemuliaan, RSB Palang Dua, dan
RSB Mardi Waluyo di Semarang dengan Diploma I (D-I). Pada tahun yang sama
dikeluarkan sebuah peraturan yang membadakan lulusan bidan berdasarkan latar
belakang pendidikan. Bidan dengan latar belakang pendidikan MULO dan pendidikan
kebidanan selama tiga tahun tersebut bidan kelas satu (Vroedvrouw Eerste Klas) dan

bidan lulusan dari perawat atau mantri disebut bidan kelas dua (Vroedvrouw Tweedes
Klas).Perbedaan ini menyangkut ketentuan gaji pokok dan tunjangan bagi bidan. Pada
zaman penjajahan Jepang, pemerintah mendirikan sekolah perawat atau sekolah bidan
dengan nama dan dasar yang berbeda, tetapi memiliki persyaratan yang sama dengan
pemerintah Belanda. Peserta didik kurang berminat memasuki sekolah tersebut dan
mereka mendaftar dengan terpaksa karena tidak ada pilihan pendidikan lain. (dikutip dari
buku Konsep Kebidanan Sejarah dan Profesionalisme, Andik)
Pada tahun 1950- 1953 dibuka sekolah bidan dari lulusan SMP dengan batasan
usia minimal 17 tahun dan lama pendidikan selama tiga tahun. Mengigat kebutuhan
keluarga untuk menolong persalinan cukup banyak, maka dibuka pendidikan pembantu
bidan yang disebut Penjenjang Kesehatan E atau pembantu bidan.Pendidikan ini
dilanjutkan sampai tahun 1976 dan setelah itu ditutup.Peserta didik PK/E adalah lulusan
SMP ditambah dua tahunkebidanan dasar.PK/E sebagian besar melanjutkan pendidikan
bidan selama dua tahun.
Pada tahun 1953 dibuka Kursus Tambahan Bidan (KTB) di Yogyakarta, dengan
tujuan memperkenalkan lulusan bidan tentang perkembangan program KIA, sebelum
lulusan memulai tugasnya sebagai bidan terutama menjadi bidan BKIA, dan pelayanan
kesehatan masyarakat dengan lama kursus 7-12 minggu. KTB dipindahkan ke Jakarta
pada tahun 1960 dan ditutup pada tahun 1967.Pada tahun 1954 dibuka pendidikan guru
bidan secara bersama-sama dengan guru perawat dan perawat kesehatan masyarakat di
Bandung dengan lama pendidikan pada awalnya satu tahun, kemudian dua tahun dan
terakhir tiga tahun. Pada awal 1972, institusi pendidikan ini dilebur menjadi Sekolah
Guru Perawat (SGP). Pendidikan ini menerimah calon dari lulusan sekolah perawat dan
sekolah bidan.Pada tahun 1970, dibuka program pendidikann bidan yang menerima
lulusan dari Sekolah Pengatur Rawat (SPR) ditambah dua tahun pendidikan bidan yang
disebut Sekolah Pendidikan Lanjutan Jurusan Kebidanan (SPLJK).Pendidikan ini tidak
dilaksanakan secara merata diselutuh provinsi.(dikutip dari buku Konsep Kebidanan
Sejarah dan Profesionalisme, Andik)
Pada tahun 1974 mengingat jenis tenaga kesehatan menengah dan bawah sangat
banyak yaitu sebanyak 24 kategori, Departemen Kesehatan melakukan penyederhanaan
pendidikan tenaga kesehatan non-sarjana. Sekolah bidan ditutup dan dibuka Sekolah
Perawat Kesehatan (SPK) dengan tujuan adanya tenaga serba guna dilapangan yang salah
satu tugasnya adalah menolong persalinan normal.Pendidikan SPK pada awalnya adalah
untuk menggantikan tugas bidan dalam menolong persalinan dan diharapkan memiliki

kemampuan seperti bidan.Namun, hal ini tidak sesuai dengan tujuan karena pendidikan
SPK tidak cukup kompeten untuk menolong persalinan layaknya seperti bidan sehingga
tujuan pemerintah mendirikan sekolah ini tidak berhasil.
Pada tahun 1975 1984, Institusi Pendidikan Bidan ditutup sehingga selama 10
tahun tidak menghasilkan bidan.Namun, organisasi profesi bidan (IBI) tetap ada dan
hidup secar wajar.
Pada tahun 1981 untuk meningkatkan kemampuan SPK dalam pelayanan
kesehatan ibu dan anak termasuk kebidanan dibuka pendidikan Diploma I Kesehatan Ibu
dan Anak.Pendidikan ini hanya berlangsung satu tahun dan tidak dilakukan oleh semua
institusi.
Pada tahun 1985, dibuka kembali program bidan yang disebut Program
Pendidikan Bidan ( PPB) yang menerima lulusan SPR dan SPK lama pendidikan satu
tahun dan lulusannya dikembalikan kepad institusi yang mengirim.
Pada tahun 1989 dibuka crash pendidikan bidan secara nasional yang
memperbolehkan lulusan SPK untuk langsung masuk program pendidikan bidan A
(PPB/A). Lama pendidikan satu tahun dan lulusannya ditempatkan di desa-desa. Untuk
itu pemerintah menempatkan seorang bidan di tiap desa sebagai pegawai tidak tetap
(Bidan PTT) dengan kontrak selama tiga tahun dengan pemerintah,yang kemudian dapat
diperpanjang dua kali tiga tahun lagi.
Penempatan Bidan di Desa (BDD) ini menyebabkan orientasi sebagai tenaga
kesehatan berubah. BDD harus dipersiapkan dengan sebaik-baiknya,tidak hanya
kemampuan
klinik
sebagai
bidan,
tetapi
juga
kemampuan
untuk
berkomunikasi,konseling, dan kemampuan untuk menggerakkan masyarakat desa dalam
meningkatkan taraf kesehatan ibu dan anak. Program Pendidikan Bidan (A)
diselenggarakan dengan peserta didik cukup besar.Diharapkan pada tahun 1996 sebagian
besar desa sudah memiliki minimal seorang bidan.Lulusan pendidikan ini kenyataannya
juga tidak memiliki pengetahuan dan keterampilan seperti yang diharapkan sebagi
seorang bidan professional.Hal ini karena lama pendidikan yang terlalu singkat dan
jumlah didik terlalu besar dalam kurum waktu satu tahun akademik sehingga kesempatan
peserta didik untuk praktik klinik kebidanan sangat kurang sehingga tingkat kemampuan
yang dimiliki sebagi seorang bidan juga kurang.
( dikutip dari
http://books.google.co.id/books?
id=uLR04keGCyUC&pg=PA17&dq=perkembangan+pendidikan+bidan+di+in

donesia&hl=id&sa=X&ei=rkIqVLObD8rIuATxk4DACg&ved=0CBoQ6AEwAg#v
=onepage&q=perkembangan%20pendidikan%20bidan%20di
%20indonesia&f=false)

Pada tahun 1993 dibuka Program Pendidikan Bidan program B yang peserta
didiknya dari lulusan Akademi Perawat (AKPER) dengan lama pendidikan.Tujuan
program ini adalah untuk mempersiapkan tenaga pengajar pada program pendidikan
bidan A. Berdasarkan hasil penelitian terhadap kemampuan klinik kebidanan dari lulusan
ini, tidak menunjukkan kompetensi yang diharapkan karena lama pendidikan yang terlalu
singkat, yaitu hanya setahun. Pendidikan ini hanya berlangsung selama dua angkatan
( 1995 dan 1996 ) kemudian ditutup.
Selain itu pada tahun 1993 juga dibuka Program Pendidikan Bidan program C
(PPB C) yang menerima masukan dari lulusan SMP. Pendidikan ini dilakukan disebelas
provinsi, yaitu Aceh,Bengkulu,Lampung dan Riau ( untuk wilayah Sumatra, Kalimantan
Barat,Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan ( untuk wilayah Kalimantan ), Sulawesi
Selatan, Nusa Tenggara Timur, Maluku, dan Irian Jaya. Pendidikan ini memerlukan
kurikulum 3.700 jam dan dapat ditempuhatau diselesaikan dalam waktu enam semester.
Selain program pendidikan bidan diatas, sejak tahun 1994 -1995 pemerintah juga
menyelenggarakan uji coba Pendidikan Bidan Jarak Jauh (Distance Learning) di tiga
provinsi,yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Kebijakan ini dilaksanakan
untuk memperluas cakupan upaya peningkatan mutu tenaga kesehatan yang sangat
diperlukan
dalam
pelaksanaan
ini
telah
diatur
dalam
SK
Menkes
No.1247/Menkes/SK/XII/1994.
Diklat Jarak Jauh Bidan (DJJ) adalah DJJ Kesehatan yang ditunjukan untuk
meningkatkan pengetahuan,sikap,dan keterampilan bidan agar mampu melaksanakan
tugasnya dan diharapkan berdampak pada penurunan AKI dan AKB. Diklat tersebut
dilaksanakan dengan modul sebanyak 22 buah.Pendidikan ini dikoordinasikan oleh
Pusdiklat Depkes dan dilaksanakan oleh Bapelkes di provinsi.DJJ tahap I dilakukan pada
tahun 1995 -1996 dilaksanakan di 15 provinsi, tahap II pada tahun 1996 1997 dan
dilaksanakan di 16 provinsi, dan tahap III pada tahun 1997 1998 dilaksanakan di 26
provinsi. Tahap IV pada tahun 1998 1999, DJJ dilaksanakan di 26 provinsi dengan
jumlah tiap provinsi adalah 60 orang, kecuali Maluku,Irian Jaya,dan Sulawesi Tengah.
Pada tahun 1996, IBI bekerja sama dengan Departemen Kesehatan dan America
College of Nurse Midwife (ACNM ) dan rumah sakit swasta mengadakan Training of

Trainer kepada anggota IBI sebanyak 8 orang untuk LSS, yang kemudian menjadi tim
pelatih LSS inti pada Pengurus Pusat Ikatan Bidan Indonesia (PPIBI). Tim pelatih LSS
ini mengadakan TOT dan pelatihan baik untuk bidan di desa maupun bidan praktik
swasta. Pelatihan praktik ini dilaksanakan di 14 provinsi dan selanjutnya melatih bidan
praktik swasta secara swadaya, begitu juga guru / dosen dari D-3 Kebidanan. Pada tahun
1995 1998, IBI bekerja sama langsung dengan Mother Care melakukan pelatihan
pelatihan dan peer review bagi bidan rumah sakit, bidan puskesmas, dan bidan desa di
provinsi Kalimantan Selatan.
Dalam perjalanannya pendidikan bidan tidak hanya dilakukan secara nonformal.
Pendidikan secara nonformal dimulai sejak tahun 2000, yaitu dengan adanya tim pelatih
Asuhan Persalinan Normal (APN) yang dikoordinasikan oleh Maternal Neonatal Health
(MNH)yang sampai saat ini telah melatih APN dibeberapa provinsi/ kabupaten. Pelatihan
LSS dan APN tidak hanya untuk pelatihan pelayanan, tetapi juga untuk guru dan dosen
dosen dari akademik kebidanan. Selain itu melalui pendidikan formal dan pelatihan,
untuk meningkatkan kualitas pelayanan juga diadakan seminar dan lokakarya
organisasi.Lokakarya organisasi dengan materi pengembangan organisasi (Organization
Development-OD) dilaksanakan setiap tahun sebanyak dua kali mulai tahun 1996 sampai
2000 dengan biaya dari UNICEF dan berlangsung hingga saat ini. Tahun 2000
pendidikan bidan ditingkatkan ke jenjang lebih tinggi yaitu diploma tiga (D-3) kebidanan,
kemudian diploma empat (D-4),sampai ke jenjang pascasarjana (S-2). (dikutip dari
http://books.google.co.id/books?id=GQYWnrQzSkC&pg=PA23&dq=perkembangan+pendidikan+bidan+di+indonesia&h
l=id&sa=X&ei=rkIqVLObD8rIuATxk4DACg&ved=0CBUQ6AEwAQ#v=onepage
&q=perkembangan%20pendidikan%20bidan%20di%20indonesia&f=false )

BAB III
KESIMPULAN

Perkembangan pendidikan kebidanan sangat erat sekali hubungannya dengan


perkembangan pelayanan kebidanan. Keduanya berjalan seiring dengan kebutuhan dan
tuntutan masyarakat akan pendidikan dan pelayanan kebidanan yang terus meningkat.
Perkembangan pendidikan dimulai sejak zaman pemerintahan Hindia Belanda pada
tahun 1851. Seorang dokter mliter Belanda Dr.Wandent Bosch membuka pendidikan
bidan untuk permepuan pribumi di Batavia, tetapi tidak berlangsung lama karena adanya
larangan bagi perempuan pribumi untuk keluar rumah.
Dalam perjalanannya pendidikan bidan tidak hanya dilakukan secara nonformal.
Pendidikan secara nonformal dimulai sejak tahun 2000, yaitu dengan adanya tim pelatih
Asuhan Persalinan Normal (APN) yang dikoordinasikan oleh Maternal Neonatal Health
(MNH)yang sampai saat ini telah melatih APN dibeberapa provinsi/ kabupaten

Daftar Pustaka

Nurhayati.2012.Konsep Kebidanan.Jakarta:Salemba Medika.


Andik.2008. Konsep Kebidanan Sejarah dan Profesionalisme.Jakarta:EGC
http://books.google.co.id/books?
id=uLR04keGCyUC&pg=PA17&dq=perkembangan+pendidikan+bidan
+di+indonesia&hl=id&sa=X&ei=rkIqVLObD8rIuATxk4DACg&ved=0CBo
Q6AEwAg#v=onepage&q=perkembangan%20pendidikan%20bidan
%20di%20indonesia&f=false
tanggal : 30 September 2014
pukul : 12.45
http://books.google.co.id/books?id=GQYWnrQzSkC&pg=PA23&dq=perkembangan+pendidikan+bidan+di+indon
esia&hl=id&sa=X&ei=rkIqVLObD8rIuATxk4DACg&ved=0CBUQ6AEwAQ
#v=onepage&q=perkembangan%20pendidikan%20bidan%20di
%20indonesia&f=false
tanggal : 30 September 2014
pukul : 12.46