Anda di halaman 1dari 9

BAB II

ISI
A. Definisi Motor Induksi
Motor induksi merupakan motor listrik arus bolak balik (ac) yang paling luas
digunakan. Penamaannya berasal dari kenyataan bahwa motor ini bekerja
berdasarkan induksi medan magnet stator ke statornya, dimana arus rotor motor ini
bukan diperoleh dari sumber tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi
sebagai akibat adanya perbedaan relatif antara putaran rotor dengan medan putar
(rotating magnetic field) yang dihasilkan oleh arus stator.
Motor induksi sangat banyak digunakan di dalam kehidupan sehari-hari baik
di industri maupun di rumah tangga. Motor induksi yang umum dipakai adalah
motor induksi 3-fase dan motor induksi 1-fase. Motor induksi 3-fase dioperasikan
pada sistem tenaga 3-fase dan banyak digunakan di dalam berbagai bidang
industri, sedangkan motor induksi 1-fase dioperasikan pada sistem tenaga 1-fase
yang banyak digunakan terutama pada penggunaan untuk peralatan rumah tangga
seperti kipas angin, lemari es, pompa air, mesin cuci dan sebagainya karena motor
induksi 1-fase mempunyai daya keluaran yang rendah.
Belitan stator yang dihubungkan dengan suatu sumber tegangan tiga fasa
akan menghasilkan medan magnet yang berputar dengan kecepatan sinkron (ns =
120f/2p). Medan putar pada stator tersebut akan memotong konduktor-konduktor
pada rotor, sehingga terinduksi arus; dan sesuai dengan Hukum Lentz, rotor pun
akan ikut berputar mengikuti medan putar stator.
Perbedaan putaran relative antara stator dan rotor disebut slip.
Bertambahnya beban, akan memperbesar kopel motor, yang oleh karenanya akan
memperbesar pula arus induksi pada rotor, sehingga slip antara medan putar stator
dan putaran rotor pun akan bertambah besar. Jadi , bila beban motor bertambah,
putaran rotor cenderung menurun.
B.

Konstruksi Motor Induksi

Motor induksi pada dasarnya mempunyai 3 bagian penting sebagai berikut.


1. Stator : Merupakan bagian yang diam dan mempunyai kumparan yang dapat
menginduksikan medan elektromagnetik kepada kumparan rotornya.
2. Celah : Merupakan celah udara: Tempat berpindahnya energi dari startor ke rotor.
3. Rotor : Merupakan bagian yang bergerak akibat adanya induksi magnet dari
kumparan stator yang diinduksikan kepada kumparan rotor.
Page 2

Konstruksi stator motor induksi pada dasarnya terdiri dari bagian-bagian sebagai
berikut.
1. Rumah stator (rangka stator) dari besi tuang.
2. Inti stator dari besi lunak atau baja silikon.
3. Alur, bahannya sama dengan inti, dimana alur ini merupakan tempat meletakkan
belitan (kumparan stator).
4. Belitan (kumparan) stator dari tembaga.
Rangka stator motor induksi didisain dengan baik dengan empat tujuan yaitu:
1. Menutupi inti dan kumparannya.
2. Melindungi bagian-bagian mesin yang bergerak dari kontak langsung dengan
manusia dan dari goresan yang disebabkan oleh gangguan objek atau gangguan
udara terbuka (cuaca luar).
3. Menyalurkan torsi ke bagian peralatan pendukung mesin dan oleh karena itu
stator didisain untuk tahan terhadap gaya putar dan goncangan.
4. Berguna sebagai sarana rumahan ventilasi udara sehingga pendinginan lebih
efektif.
Berdasarkan bentuk konstruksi rotornya, maka motor induksi dapat dibagi menjadi
dua jenis .
1. Motor induksi dengan rotor sangkar (squirrel cage).
2. Motor induksi dengan rotor belitan (wound rotor)
a) Rangka Stator
b) Rotor Belitan
c) Rotor Sangkar
Diantara stator dan rotor terdapat celah udara yang merupakan ruangan antara
stator dan rotor. Pada celah udara ini lewat fluks induksi stator yang memotong
kumparan rotor sehingga meyebabkan rotor berputar. Celah udara yang terdapat
antara stator dan rotor diatur sedemikian rupa sehingga didapatkan hasil kerja
motor yang optimum. Bila celah udara antara stator dan rotor terlalu besar akan
mengakibatkan efisiensi motor induksi rendah, sebaliknya bila jarak antara celah
terlalu kecil/sempit akan menimbulkan kesukaran mekanis pada mesin.
Motor induksi terdiri atas dua bagian utama yaitu rotor dan stator. Ada dua jenis
rotor yaitu rotor sangkar dan rotor belitan. Stator dibuat dari sejumlah stampings
Page 3

dengan slots untuk membawa gulungan tiga fase. Gulungan ini dilingkarkan untuk
sejumlah kutub yang tertentu.
Stator merupakan bagian yang diam dari motor induksi tiga fasa, pada bagian
stator terdapat beberapa slot yang merupakan tempat kawat (konduktor) dari tiga
kumparan tiga fasa yang disebut kumparan stator, yang masing-masing kumparan
mendapatkan suplai arus tiga fasa, maka pada kumparan tersebut segera timbul
medan putar. Dengan adanya medan magnet putar pada kumparan stator akan
mengakibatkan rotor berputar, hal ini terjadi karena adanya induksi magnet dengan
kecepatan putar rotor sinkron dan kecepatan putar stator
Ada dua macam jenis Rotor pada motor induksi yaitu rotor sangkar dan rotor
belitan. Rotor sangkar (squirrel cage rotor); kawat rotor terdiri dari batang-batang
tembaga yang berat, aluminium atau alloy yang dimasukkan ke dalam inti rotor.
Masing-masing ujung kawat dihubungkan singkat dengan end-ring.
Motor induksi dengan rotor belitan mempunyai rotor dengan belitan kumparan tiga
fasa sama seperti kumparan stator. Kumparan stator dan rotor juga mempunyai
jumlah kutub yang sama. Penambahan tahanan luar sampai harga tertentu, dapat
membuat kopel mula mencapai harga kopel maksimmnya. Kopel mula yang besar
memang diperlukan pada saat start. Motor induksi jenis ini memungkinkan
penambahan (pengaturan) tahanan luar. Tahanan luar yang dapat diatur ini
dihubungkan ke rotor melalui cincin. Selain untuk menghasilkan kopel mula yang
besar, tahanan luar dapat diperlukan untuk membatasi arus mula yang besar pada
saat start. Disamping itu dengan mengubah ubah tahanan luar, kecepatan motor
dapat diatur.

C.

Pinsip Kerja Motor Induksi Tiga Fasa

Perputaran motor pada mesin arus bolak balik ditimbulkan oleh adanya medan
putar (fluks yang berputar) yang dihasilkan dalam kumparan statornya. Medan
putar ini terjadi apabila kumparan stator dihubungkan dalam fasa banyak umumnya
fasa 3. hubungan dapat berupa hubungan bintang atau delta.
Ada beberapa prinsip kerja motor induksi:
Apabila sumber tegangan 3 fasa dipasang pada kumparan medan (stator),
timbullah medan putar dengan kecepatan rpm dengan fs = frekuensi stator (Stator
line frequency) atau frekuensi jala-jala dan p = jumlah kutub pada motor. Medan
stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor. Akibatnya pda
kumparan jangkar (rotor) timbul tegangan induksi (ggl). Karena kumparan jangkar
merupakan kumparan tertutup, ggl (E) akan menghasilkan arus (I). Adanya arus (I)
didalam medan magnet menimbulkan gaya (F) pada rotor. Bila kopel mula yng
dihasilkan oleh gaya (F) pada rotor besar akan memikul kopel beban, rotor akan
Page 4

berputar searah dengan medan putar stator. Seperti telah dijelaskan sebelumnya
bahwa tegangan induksi timbul karena terpotongnya batang konduktor (rotor) oleh
medan putar stator. Artinya agar tegangan terinduksi diperlukan adanya perbedaan
relatif antara kecepatan medan stator dengan kecepatan berputar rotor (nr).
Perbedaan kecepatan disebut slip (S) dinyatakan dengan bila tegangan tidak akan
terinduksi dan arus tidak mengalir pada kumparan jangkar rotor, dengan demikian
tidak dihasilkan kopel. Kopel motor akan ditimbulkan apabila lebih kecil dari . Dilihat
dari cara kerjanya, motor induksi disebut juga sebagai motor tak serempak atau
asinkron.
D.

Prinsip Kerja Motor Induksi

Motor induksi bekerja berdasarkan induksi elektromagnetik dari kumparan stator


kepada kumparan rotornya. Garis-garis gaya fluks yang diinduksikan dari kumparan
stator akan memotong kumparan rotornya sehingga timbul emf (ggl) atau tegangan
induksi dan karena penghantar (kumparan) rotor merupakan rangkaian yang
tertutup, maka akan mengalir arus pada kumparan rotor. Penghantar (kumparan)
rotor yang dialiri arus ini berada dalam garis gaya fluks yang berasal dari kumparan
stator sehingga kumparan rotor akan mengalami gaya Lorentz yang menimbulkan
torsi yang cenderung menggerakkan rotor sesuai dengan arah pergerakan medan
induksi stator. Pada rangka stator terdapat kumparan stator yang ditempatkan pada
slot-slotnya yang dililitkan pada sejumlah kutup tertentu. Jumlah kutup ini
menentukan kecepatan berputarnya medan stator yang terjadi yang diinduksikan
ke rotornya. Makin besar jumlah kutup akan mengakibatkan makin kecilnya
kecepatan putar medan stator dan sebaliknya. Kecepatan berputarnya medan putar
ini disebut kecepatan sinkron.
E.

Rangkaian ekivalen

Medan Putar
Sebelum kita membahas bagaimana rotating magnetic field (medan putar)
menyebabkan sebuah motor berputar, marilah kita tinjau bagaimana medan putar
ini dihasilkan. Gambar berikut menunjukkan sebuah stator tiga fasa dengan suplai
arus bolak balik tiga fasa pula
Belitan stator terhubung wye (Y). Dua belitan pada masing-masing fasa dililitkan
dalam arah yang sama. Sepanjang waktu, medan magnet yang dihasilkan oleh
setiap fasa akan tergantung kepada arus yang mengalir melalui fasa tersebut. Jika
arus listrik yang melalui fasa tersebut adalah nol (zero), maka medan magnet yang
dihasilkan akan nol pula. Jika arus mengalir dengan harga maksimum, maka medan
magnet berada pada harga maksimum pula. Karena arus yang mengalir pada
system tiga fasa mempunyai perbedaan 120o, maka medan magnet yang
dihasilkan juga akan mempunyai perbedaan sudut sebesar 120o pula.

Page 5

Ketiga medan magnet yang dihasilkan akan membentuk satu medan, yang akan
beraksi terhadap rotor. Untuk motor induksi, sebuah medan magnet diinduksikan
kepada rotor sesuai dengan polaritas medan magnet pada stator. Karenanya, begitu
medan magnet stator berputar, maka rotor juga berputar agar bersesuaian dengan
medan magnet stator.
Pada sepanjang waktu, medan magnet dari masing-masing fasa bergabung untuk
menghasilkan medan magnet yang posisinya bergeser hingga beberapa derajat.
Pada akhir satu siklus arus bolak balik, medan magnet tersebut telah bergeser
hingga 360o, atau satu putaran. Dan karena rotor juga mempunyai medan magnet
berlawanan arah yang diinduksikan kepadanya, rotor juga akan berputar hingga
satu putaran. Penjelasan mengenai ini dapat dilihat pada gambar selanjutnya.
Putaran medan magnet dijelaskan pada gambar di bawah dengan menghentikan
medan tersebut pada enam posisi. Tiga posisi ditandai dengan interval 60o pada
gelombang sinus yang mewakili arus yang mengalir pada tiga fasa A,B, dan C. Jika
arus mengalir dalam suatu fasa adalah positif, medan magnet akan menimbulkan
kutub utara pada kutub stator yang ditandai dengan A, B, dan C.
Pada posisi T1, arus pada fasa C berada pada harga positif maksimumnya.
Pada saat yang sama, arus pada fasa A dan B berada pada separuh harga negative
maksimumnya. Medan magnet yang dihasilkan terbentuk secara vertical dengan
arah ke bawah, dengan kekuatan medan maksimum terjadi sepanjang fasa C,
antara kutub C (utara) dengan C (selatan). Medan magnet ini dibantu oleh medanmedan yang lebih lemah yang dihasilkan sepanjang fasa A dan B, dengan kutubkutub A dan B menjadi kutub-kutub utara dan kutub-kutub A dan B menjadi kutubkutub selatan.
Pada posisi T2, gelombang sinus arus telah berotasi sebanyak 60o listrik.
Pada posisi ini, arus dalam fasa A telah naik hingga harga negative maksimumnya.
Arus pada fasa B mempunya arah yang berlawanan dan berada pada separuh harga
maksimum positifnya. Begitu pula arus pada fasa C telah turun hingga separuh dari
harga maksimum positifnya. Medan magnet yang dihasilkan terbentuk ke kiri arah
bawah, dengan kekuatan medan maksimum sepanjang fasa A, antara kutub-kutub
A (utara) dan A (selatan). Medan magnet ini dibantu oleh medan-medan yang lebih
lemah yang timbul sepanjang fasa B dan C, dengan kutub-kutub B dan C menjadi
kutub-kutub utara dan kutub-kutub B dan C menjadi kutub-kutub selatan. Di sini
terlihat bahwa medan magnet pada stator motor secara fisik telah berputar
sebanyak 60o.
Pada posisi T3, gelombang sinus arus berputar lagi 60o listrik dari posisi
sebelumnya hingga total rotasi pada posisi ini sebesar 120 o listrik. Pada posisi ini,
arus dalam fasa B telah naik hingga mencapai harga positif maksimumnya. Arus
pada fasa A telah turun hingga separuh dari harga negative maksimumnya,
sementara arus pada fasa C telah berbalik arah dan berada pada separuh harga
Page 6

negative maksimumnya pula. Medan magnet yang dihasilkan mengarah ke atas kiri,
dengan kekuatan medan maksimum sepanjang fasa B, antara kutub B (utara) dan
B (selatan). Medan magnet ini dibantu oleh medan-medan yang lebih lemah
sepanjang fasa A dan C, dengan kutub-kutub A dan C menjadi kutub-kutub utara
dan kutub-kutub A dan C menjadi kutub-kutub selatan. Sehingga terlihat di sini
bahwa medan magnet pada stator telah berputar 60o lagi dengan total putaran
sebesar 120o.
Pada posisi T4, gelombang sinus arus telah berotasi sebanyak 180 derajat
listrik dari titik T1 sehingga hubungan antara arus-arus fasa adalah indentik dengan
posisi T1 kecuali bahwa polaritasnya telah berbalik. Karena fasa C kembali pada
harga maksimum, medan magnet yang dihasilkan sepanjang fasa C kembali berada
pada harga maksimum, medan magnet yang dihasilkan sepanjang fasa C akan
memiliki kekuatan medan maksimum. Meskipun demikian, dengan arus yang
mengalir dalam arah yang berlawanan pada fasa C, medan magnet yang timbul
mempunyai arah ke atas antara kutub C (utara) dan C (selatan). Terlihat bahwa
medan magnet sekarang telah berotasi secara fisik sebanyak 180o dari posisi
awalnya.
Pada posisi T5, fasa A berada pada harga positif maksimumnya, yang
menghasilkan medan magnet ke arah atas sebelah kanan. Kembali, medan magnet
secara fisik telah berputar 60o dari titik sebelumnya sehingga total rotasi sebanyak
240o. Pada titik T6, fasa B berada pada harga maksimum negative yang
menghasilkan medan magnet ke arah bawah sebelah kanan. Medan magnet pun
telah berotasi sebesar 60o dari titik T5 sehingga total rotas adalah 300o.
Akhirnya, pada titik T7, arus kembali ke polaritas dan nilai yang sama seperti
pada Posisi T1. Karenanya, medan magnet yang dihasilkan pada posisi ini akan
identik dengan pada posisi T1. Dari pembahasan ini, terlihat bahwa untuk satu
putaran penuh gelombang sinus listrik (360o), medan magnet yang timbul pada
stator sebuah motor juga berotasi satu putaran penuh (360o). Sehingga, dengan
menerapkan tiga-fasa AC kepada tigfa belitan yang terpisah secara simetris sekitar
stator, medan putar (rotating magnetic field) juga timbul.
SLIP
Jika arus bolak balik dikenakan pada belitan stator dari sebuah motor induksi,
sebuah medan putar timbul. Medan putar ini memotong batang rotor dan
menginduksikan arus kepada rotor. Arah aliran arus ini dapat ditentukan dengan
menggunakan aturan tangan kiri untuk generator.
Arus yang diinduksikan ini akan menghasilkan medan magnet di sekitar
penghantar rotor, berlawanan polaritas dari medan stator, yang akan mengejar
medan magnet pada stator. Karena medan pada stator terus menerus berputar,
rotor tidak pernah dapat menyamakan posisi dengannya alias selalu tertinggal dan
Page 7

karenanya akan terus mengikuti putaran medan pada stator sebagaimana


ditunjukkan pada gambar di bawah ini.r
Dari penjelasan di atas, terlihat bahwa rotor pada motor induksi tidak pernah
dapat berputar dengan kecepatan yang sama dengan kecepatan medan putar. Jika
kecepatan rotor sama dengan keceparan medan putar stator, maka tidak ada gerak
relatif antara keduanya, dan tidak akan ada induksi EMF kepada rotor. Tanpa induksi
EMF ini, tidak akan ada interaksi medan yang diperlukan untuk menimbulkan gerak.
Rotor, karenanya ahrus berputar dengan kecepatan yang lebih rendah dari
kecepatan medan putar stator jika gerak relatif tersebut harus ada antara
keduanya.
Persentase perbedaan antara kecepatan rotor dan kecepatan medan putar
disebut dengan slip. Semakin kecil slip, semakin dekat pula kecepatan rotor dengan
kecepatan medan putar. Persen slip dapat dicari menggunakan Equation (12-1).
dimana
NS= kecepatan sinkron (rpm) NR= kecepatan rotor (rpm)
Kecepatan medan putar atau kecepatan sinkron dari suatu motor dapat dicari
dengan menggunakan Equation (12-2).

Torque
Torque motor induksi AC tergantung kepada kekuatan medan rotor dan stator yang
saling berinteraksi dan hubungan fasa antara keduanya. Torque dapat dihitung
dengan Equation (12-3).
Selama operasi normal, K, , dan cos adalah konstan, sehingga torque berbanding
lurus dengan arus rotor. Arus rotor meningkat dengan proporsi yang sama dengan
slip. Perubahan torque terhadap slip menunjukkan bahwa begitu slip naik dari nol
hingga 10%, torque naik secara linier. Begitu torque dan slip naik melebihi torque
beban penuh, maka torque akan mencapai harga maksimum sekitar 25% slip.
Torque maksimum disebut breakdown torque motor. Jika beban dinaikkan melebihi
titik ini, motor akan stall dan segera berhenti. Umumnya, breakdown torque
bervariasi dari 200 hingga 300% torque beban penuh. Torque awal (starting torque)
adalah nilai torque pada 100% slip dan normalny 150 hingga 200% torque beban
penuh. Seiring dengan pertambahan kecepatan dari rotor, torque akan naik hingga
breakdown torque dan turun mencapai nilai yang diperlukan untuk menarik beban
Page 8

motor pada kecepatan konstan, biasanya antara 0 10%. Gambar berikut


menunjukkan karakteristik Torque terhadap slip.
F.

Motor Satu Fasa

Jika dua belitan stator dengan impedansi yang tidak sama dipisahkan sejauh 90
derajat listrik dan terhubung secara parallel ke sumber satu fasa, medan yang
dihasilkan akan tampak berputar. Ini disebut dengan pemisahan fasa (phase
splitting).
Pada motor fasa terpisah (split-phase motor), dipergunakanlah lilitan starting untuk
penyalaan. Belitan ini mempunyai resistansi yang lebih tinggi dan reaktansi yang
lebih rendah dari belitan utama. Jika tegangan yang sama VT dikenakan pada
belitan starting dan utama, arus pada belitan utama (IM) tertinggal dibelakang arus
pada belitan starting (IS). Sudut antara kedua belitan mempunyai beda fasa yang
cukup untuk menimbulkan medan putar untuk menghasilkan torque awal (starting
torque). Ketika motor mencapai 70 hingga 80% dari kecepatan sinkron, saklar
sentrifugal pada sumbu motor membuka dan melepaskan belitan starting. Motor
satu fasa biasanya digunakan untuk aplikasi kecil seperti peralatan rumah tangga
(contoh mesin pompa).
G.

Motor Sinkron

Motor sinkron serupa dengan motor induksi pada mana keduanya mempunyai
belitan stator yang menghasilkan medan putar. Tidak seperti motor induksi, motor
sinkron dieksitasi oleh sebuah sumber tegangan dc di luar mesin dan karenanya
membutuhkan slip ring dan sikat (brush) untuk memberikan arus kepada rotor. Pada
motor sinkron, rotor terkunci dengan medan putar dan berputar dengan kecepatan
sinkron. Jika motor sinkron dibebani ke titik dimana rotor ditarik keluar dari
keserempakannya dengan medan putar, maka tidak ada torque yang dihasilkan,
dan motor akan berhenti. Motor sinkron bukanlah self-starting motor karena torque
hanya akan muncul ketika motor bekerja pada kecepatan sinkron; karenanya motor
memerlukan peralatan untuk membawanya kepada kecepatan sinkron.
Motor sinkron menggunakan rotor belitan. Jenis ini mempunyai kumparan yang
ditempatkan pada slot rotor. Slip ring dan sikat digunakan untuk mensuplai arus
kepada rotor.
H.

Penyalaan Motor Sinkron

Sebuah motor sinkron dapat dinyalakan oleh sebuah motor dc pada satu sumbu.
Ketika motor mencapai kecepatan sinkron, arus AC diberikan kepada belitan stator.
Motor dc saat ini berfungsi sebagai generator dc dan memberikan eksitasi medan
dc kepada rotor. Beban sekarang boleh diberikan kepada motor sinkron. Motor
sinkron seringkali dinyalakan dengan menggunakan belitan sangkar tupai (squirrelcage) yang dipasang di hadapan kutub rotor. Motor kemudian dinyalakan seperti
Page 9

halnya motor induksi hingga mencapai 95% kecepatan sinkron, saat mana arus
searah diberikan, dan motor mencapai sinkronisasi. Torque yang diperlukan untuk
menarik motor hingga mencapai sinkronisasi disebut pull-in torque.
Seperti diketahui, rotor motor sinkron terkunci dengan medan putar dan harus terus
beroperasi pada kecepatan sinkron untuk semua keadaan beban. Selama kondisi
tanpa beban (no-load), garis tengah kutub medan putar dan kutub medan dc
berada dalam satu garis (gambar dibawah bagian a). Seiring dengan pembebanan,
ada pergeseran kutub rotor ke belakang, relative terhadap kutub stator (gambar
bagian b). Tidak ada perubahan kecepatan. Sudut antara kutub rotor dan stator
disebut sudut torque.
Gambar sudut torque (torque angle)
Jika beban mekanis pada motor dinaikkan ke titik dimana rotor ditarik keluar dari
sinkronisasi , maka motor akan berhenti. Harga maksimum torque sehingga motor
tetap bekerja tanpa kehilangan sinkronisasi disebut pull-out torque.

Page 10