Anda di halaman 1dari 75

LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI PT ACTAVIS INDONESIA

JAKARTA

oleh

Achmad Zaki Zikrullah

NIS 04.50.05147

DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri

Sekolah Menengah Analis Kimia

Bogor

2008
LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI DI PT ACTAVIS

INDONESIA

Sebagai Syarat untuk Mengikuti Ujian Akhir Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor
Tahun Ajaran 2007/2008

oleh

Achmad Zaki Zikrullah

NIS 04.50.05147

DEPARTEMEN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Industri

Sekolah Menengah Analis Kimia

Bogor
2008
LEMBAR PERSETUJUAN DAN PENGESAHAN

Disetujui dan disahkan oleh :

Disetujui oleh :

Pembimbing I, Pembimbing II,

Yemmy Anirianti, SE Febby Anggraeni Nassa, S.Si


Chemical Lab. Supervisor Senior Chemical Analyst

Disahkan oleh :

Kepala Sekolah Menengah Analis Kimia Manager,


Bogor,

Dra. R.Wiwi Widarsih, B.Sc, MM.Pd Drs. Rias Prasetyo, Apt


NIP. 090017476 Quality Control Manager
KATA PENGANTAR

Laporan Praktik Kerja Industri (Prakerin) berjudul Laporan Praktik Kerja

Industri di PT Actavis Indonesia adalah persyaratan untuk mengikuti ujian akhir

semester VIII Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor tahun ajaran 2007/2008.

Laporan ini disusun sebagai pertanggungjawaban penulis selama Prakerin di

laboratorium Quality Control PT Actavis Indonesia yang berlangsung selama tiga

bulan sejak 8 Januari - 4 April 2008.

Laporan ini berisi pendahuluan, institusi Prakerin, tinjauan pustaka,

pembahasan, simpulan, dan saran.

Penulis mengucapkan puji dan syukur atas karunia Allah SWT sehingga

praktik dan penyusunan laporan ini dapat berjalan dengan lancar. Penulis juga

mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas bantuan yang diberikan oleh

beberapa pihak antara lain :

1. Dra. R. Wiwi Widarsih, B.Sc, MM.Pd, selaku Kepala Sekolah Menengah

Analis Kimia Bogor.

2. Ibu, Bapak, Kakak, Adik-adikku, dan seluruh keluarga tercinta atas dukungan

moral, spiritual, dan material yang diberikan.

3. Bapak Rias Prasetyo selaku Manajer Quality Control PT Actavis Indonesia.

4. Ibu Yemmy Anirianti selaku pembimbing Prakerin sekaligus Supervisor

Laboratorium Kimia PT Actavis Indonesia.

i
5. Hj. Latifah Abdul Djalil, B.Sc, selaku pembimbing sekolah.

6. Bapak Yudhi Ridwan selaku wali kelas XIII-4.

7. Seluruh kakak pembimbing di laboratorium kimia PT Actavis Indonesia.

8. Agung dan Kak Audrey (ITB), sebagai teman seperjuangan selama Prakerin

di PT Actavis Indonesia.

9. Seluruh guru dan karyawan SMAKBO atas semua ilmu, dukungan, semangat,

dan bantuannya.

10. Teman-teman seperjuangan Angkatan 50 yang tercinta (QUANTUM

RANGER), dan tak lupa untuk Shifa Al Khansa’, atas segalanya.

11. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu atas semua dukungan

dan bantuan sehingga penyusunan laporan ini dapat terselesaikan dengan baik.

Penulis menyadari dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari kata

sempurna, karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran pembaca yang sekiranya

dapat membangun dan memotivasi penulis untuk berkarya lebih baik lagi di masa

mendatang.

Akhir kata penulis mohon maaf akan hal-hal yang tidak berkenan dan

berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan pembaca

umumnya.

Bogor, April 2008 Penulis,

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................................i

DAFTAR ISI................................................................................................................iii

DAFTAR TABEL.........................................................................................................v

......................................................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR....................................................................................................vi

DAFTAR LAMPIRAN...............................................................................................vii

BAB I

PENDAHULUAN.........................................................................................................1

A. Tujuan Pelaksanaan Prakerin................................................................................1


B. Tujuan Penulisan Laporan Praktik Kerja Industri.................................................3
C. Sistematika Penyusunan Laporan........................................................................3
BAB II

PT ACTAVIS INDONESIA.........................................................................................6

A. Sejarah PT ACTAVIS Indonesia..........................................................................6


B. Struktur Organisasi Perusahaan............................................................................8
C. Quality Control Department..................................................................................9
D. Kegiatan di Laboratorium Kimia........................................................................11
1.Manajemen Laboratorium................................................................................11
2.Kegiatan Analisis..............................................................................................12
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA..............................................................................................16

A. Industri Farmasi..................................................................................................16
E. Deskripsi Pengelompokan Obat.........................................................................20
F. Metode Analisis...................................................................................................27
G. Sarana dan Peralatan...........................................................................................29
BAB IV

PEMBAHASAN..........................................................................................................39

iii
A. Uraian Komoditi................................................................................................39
H. Analisis Terhadap Metoprolol Tartrate...............................................................40
1.Identifikasi........................................................................................................40
2.Uji Kemurnian..................................................................................................40
3.Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate..............................................................45
I. Hasil Analisis.......................................................................................................46
J. Pembahasan..........................................................................................................46
BAB V

SIMPULAN SARAN..................................................................................................50

A. Simpulan.............................................................................................................50
K. Saran...................................................................................................................50
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................52

LAMPIRAN................................................................................................................53

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Beberapa Frekuensi Gugus Inframerah.........................................................34

Tabel 2. Hasil Analisis Metoprolol Tartrate................................................................46

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Jalur Produksi Obat PT Actavis Indonesia................................................15

Gambar 2. Bagan Kerja Spektrofotometer Inframerah...............................................37

Gambar 3. Metoprolol Tartrate....................................................................................39

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Spektrum Inframerah Metoprolol Tartrate..............................................53

Lampiran 2. Data Penimbangan Penetepan Uji pH dan Assay...................................55

Lampiran 3. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (1)........................56

Lampiran 4. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (2)........................57

Lampiran 5. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (3)........................58

Lampiran 6. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (4)........................59

Lampiran 7. Data Penimbangan Kadar Susut Pengeringan.........................................60

Lampiran 8. Data Penimbangan Kadar Abu Sulfat.....................................................61

Lampiran 9. Data Penimbangan Kromatografi Lapis Tipis........................................62

Lampiran 10. Hasil Analisis Kromatografi Lapis Tipis..............................................63

Lampiran 11. Struktur Organisasi Quality Control Department.................................64

vii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Tujuan Pelaksanaan Prakerin

Sejalan dengan meningkatnya pembangunan di sektor industri maka tidak

dapat dielakkan lagi sekolah-sekolah kejuruan, khususnya Sekolah Menengah Analis

Kimia Bogor harus mampu menghadapi tuntutan dan tantangan yang senantiasa

muncul dalam kondisi seperti sekarang ini. Mengingat tuntutan dan tantangan

masyarakat industri di tahun-tahun mendatang akan semakin meningkat dan bersifat

padat pengetahuan dan keterampilan, maka pengembangan pendidikan menengah

kejuruan khususnya rumpun kimia analisis harus difokuskan kepada kualitas lulusan.

Berkaitan dengan itu, maka pola pengembangan yang digunakan dalam pembinaan

sistem pendidikan menjadi sangat penting.

Untuk mengatasi hal tersebut, perlu ada kemitraan sekolah dengan dunia

industri, dimana dunia industri turut membantu kekurangan sekolah melalui Praktik

Kerja Industri.

Sesuai dengan program kurikulum SMAK Bogor tahun ajaran 2007/2008,

pihak sekolah mewajibkan sePluruh siswa kelas XIII untuk melaksanakan Praktik

Kerja Industri (Prakerin) selama 2-3 bulan dimulai tanggal 8 Januari sampai 5 April

2008. Kegiatan ini sebagai syarat untuk mengikuti ujian akhir semester VIII.

1
2

Kegiatan Prakerin adalah sebagai bentuk gambaran akan situasi dunia industri

yang sesungguhnya dan sebagai wadah para siswa untuk terjun langsung dalam dunia

industri. Kegiatan ini dilakukan di perusahaan swasta maupun lembaga penelitian.

Adapun tujuan Prakerin adalah:

1. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa

sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi kimia analisis.

2. Menumbuh kembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa

dalam rangka memasuki lapangan kerja.

3. Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yang potensial dalam

dunia kerja antara lain struktur organisasi, disiplin, lingkungan, dan

sistem kerja.

4. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal penggunaan instrumen

kimia analisis yang lebih modern dibandingkan dengan fasilitas yang

tersedia di sekolah.

5. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan

mengembangkan pendidikan di Sekolah Menengah Analis Kimia.

6. Memperkenalkan fungsi dan tugas seorang analis kimia (sebutan bagi

lulusan Sekolah Menengah Analis Kimia) kepada lembaga-lembaga

penelitian dan perusahaan industri di tempat pelaksanaan Prakerin

(sebagai konsumen tenaga analis kimia).


3

B. Tujuan Penulisan Laporan Praktik Kerja Industri

Laporan ini merupakan dokumen dan bukti akan tanggung jawab penulis

selama melaksanakan kegiatan Prakerin. Seluruh hasil kegiatan Prakerin di PT

Actavis Indonesia akan dituangkan dalam laporan ini.

Tujuan dari penulisan laporan Prakerin ini adalah:

1. Memantapkan siswa dalam pengembangan dan penerapan pelajaran dari

sekolah di institusi tempat Prakerin.

2. Siswa mampu mencari alternatif dalam pemecahan masalah analisis

kimia secara lebih rinci dan mendalam (seperti apa yang terungkap

dalam laporan Prakerin yang dibuat).

3. Menambah koleksi pustaka di sekolah maupun di institusi Prakerin

sehingga dapat memperoleh pengetahuan baik bagi penulis maupun para

pembaca.

4. Siswa dapat membuat laporan kerja dan mempertanggung jawabkannya.

C. Sistematika Penyusunan Laporan

Isi laporan ini sesuai dengan kegiatan Prakerin di laboratorium QC PT

Actavis Indonesia. Laporan ini membahas analisis Raw Material Metoprolol Tartrate

(# I333801)

Sistematika laporan Prakerin meliputi:


4

1. Bagian Pertama

a. Lembar Judul

Lembar ini memuat : Judul laporan; Tempat melaksanakan Prakerin;

Nama dan Nomor Induk Siswa; Lambang Sekolah Menengah Analis

Kimia Bogor; Departemen Perindustrian Republik Indonesia / Sekolah

Menengah Analis Kimia Bogor / Tahun Prakerin (pembuatan laporan).

b. Lembar Persetujuan dan Pengesahan

Lembar ini berisikan persetujuan / pengesahan pembimbing institusi

(pembimbing teori dan pembimbing praktik) dan diketahui oleh Kepala

Sekolah.

c. Kata Pengantar

Berisi maksud penulisan garis besar isi, ucapan terima kasih, penantian

saran dan kritik serta penutup (harapan, dan waktu pembuatan).

2. Bagian Kedua

a. Pendahuluan

Latar belakang pelaporan meliputi aspek :

1. Uraian maksud dan tujuan prakerin

2. Sistematika laporan
5

b. Institusi Prakerin

Sejarah institusi, struktur organisasi, fungsi organisasi, disiplin kerja

dan administrasi (terutama administrasi laboratorium) institusi tempat

siswa Prakerin.

c. Kegiatan di Laboratorium

Meliputi :

1. Deskripsi pengelompokan komoditi, metode sintesis dan

analisis, baik secara praktis dan teoritis.

2. Sarana dan peralatan yang digunakan, diutamakan

instrumentasi .

d. Pembahasan

1. Uraian tentang komoditas yang dianalisis.

2. Uraian metode dan peralatan yang menunjang dalam sintesis

dan analisis.

3. Pembahasan hasil sintesis dan analisis.

3. Bagian Ketiga

a. Simpulan dan Saran

b. Daftar Pustaka

c. Lampiran (Apendiks)
BAB II

PT ACTAVIS INDONESIA

A. Sejarah PT ACTAVIS Indonesia

PT Dumex Indonesia diresmikan pendiriannya oleh Presiden Soeharto beserta

Ibu Tien Soeharto pada tanggal 8 November 1969 di atas tanah seluas ± 2 HA.

Perusahaan farmasi asing ini terletak di Jalan Raya Bogor KM 28, Jakarta Timur

yang dikenal sebagai Pharmaceutical Line di kalangan orang asing karena sepanjang

15 KM Jl. Raya Bogor terdapat banyak perusahaan farmasi seperti Schering,

Boehringer Ingelheim, Ciba, Bayer, Pfizer, Abbott, Squibb, dan lainnya.

PT Dumex (Danish United Medical Export) didirikan oleh EAC (East Asiatic

Company) yaitu sebuah perusahaan dagang dan transportasi yang berkantor pusat di

Kopenhagen – Denmark.

PT Dumex dibeli dari EAC oleh Alpharma Inc. pada bulan Oktober 1994.

Sejak tanggal 8 November 1996 bertepatan dengan HUT-nya ke-27, PT Dumex

Indonesia berganti nama menjadi PT Dumex Alpharma Indonesia (PT DAI). Awal

tahun 2001, PT Dumex Alpharma Indonesia resmi berganti nama menjadi PT

Alpharma.

6
7

Alpharma Inc. merupakan perusahaan farmasi internasional yang berpusat di

New Jersey – AS dan memiliki lima divisi, yaitu :

1. International Pharmaceutical Division (IPD)

2. Fine Chemical (FC)

3. US Pharmaceutical Division (USPD)

4. Animal Health Division (AHD)

5. Aquatic Animal Health Division (AAHD)

PT Alpharma berada dalam naungan IPD yang berpusat di Oslo – Norwegia.

IPD dibagi lagi menjadi 2 divisi yaitu yang menaungi Eropa (Oslo, Barnstapel,

Inggris, Kopenhagen). Sedangkan lainnya menaungi di luar Eropa termasuk

Indonesia.

Pada tahun 1992 PT Alpharma memperoleh sertifikat Cara Pembuatan Obat

yang Baik (CPOB) dari Dirjen POM. Awal tahun 1997 berhasil mencapai pengakuan

“lulus PIC” (Pharmaceutical Inspection Convention) untuk produk sediaan padat non

steril baik produk penisilin maupun nonpenisilin. PIC merupakan kumpulan beberapa

negara besar di Eropa yaitu Denmark, Inggris, Perancis, Belanda, Jerman, dan

Norwegia yang membuat konvensi untuk menentukan persyaratan suatu standar

kualitas produk-produk farmasi yang dapat beredar di Eropa. Pengakuan lulus PIC itu

dilakukan oleh salah satu negara anggota PIC yaitu Denmark. Sebagai bukti

kelulusan suatu perusahaan ditandai dengan dikeluarkannya “GMP Certificate”


8

(Good Manufacturing Practice Certificate) yang dibuat oleh Danish Medicime

Agency. Sertifikat ini berlaku untuk masa dua tahun dan dapat diperpanjang setelah

dilakukan pemeriksaan ulang.

PT Alpharma memperoleh kembali sertifikat GMP pada tahun 1999, 2001,

dan akhir 2003. Pemeriksaan ulang dilakukan pada tanggal 11-13 Desember 2003 dan

pada bulan Maret 2004 sertifikat itu terbit. PT Alpharma berganti nama menjadi PT

Actavis Indonesia pada bulan Maret 2006. Sertifikat GMP kembali diperoleh pada

bulan Oktober 2006.

B. Struktur Organisasi Perusahaan

Dalam struktur organisasi perusahaan PT Actavis Indonesia, kekuasaan

tertinggi dipegang oleh seorang presiden direktur yang bertindak sebagai penanggung

jawab secara menyeluruh. Dalam pelaksanaan tugasnya, presiden direktur dibantu

oleh:

1. Finance Director, bertanggung jawab atas seluruh masalah keuangan

serta membawahi:

a. Accounting Manager

b. Costing Manager

c. IT Manager

2. Marketing Manager

3. Sales Manager
9

4. Human Resources Manager

5. Manufacturing Director, membawahi:

a. Production Manager

b. Head of Material Management

c. Engineering Manager

d. Quality Assurance Manager

1) Microbiology Laboratory Supervisor

e. Quality Control Manager, membawahi:

1) Chemical Laboratory Supervisor

2) PM Inspection / RM Sampling Supervisor

3) QC Technical Support

f. Health Safety and Environment Manager

6. Regulatory Manager

C. Quality Control Department

Dipimpin oleh seorang manajer yang membawahi Laboratorium Kimia,

Technical Support, dan Inspeksi Bahan Kemas.

Laboratorium Quality Control memegang peranan penting seperti:

1. Pengawasan stabilitas dari hasil produksi yang telah dipasarkan.

2. Melakukan pengujian di dalam laboratorium pengawasan mutu terhadap contoh

bahan baku, bahan pengemas, produk antara, produk ruahan, dan produk jadi

sesuai dengan spesifikasi yang berlaku.


10

3. Pemantauan lingkungan secara berkala (environmental control) yang meliputi:

a. Pemantauan mutu air baku (raw water) dan air bebas mineral (aqua

demineral) untuk produksi.

b. Pemantauan mutu air limbah.

4. Dokumentasi.

5. Membantu bagian registrasi obat baru dalam menyiapkan bahan atau data.

Bagian-bagian dari Quality Control antara lain:

a. Pack Material Inspection dan Raw Material Sampling

Merupakan bagian Quality Control yang berkaitan dengan pemeriksaan

bahan kemas primer dan sekunder serta pengambilan contoh bahan baku.

b. Laboratorium Kimia

Dipimpin oleh seorang supervisor yang memastikan bahwa semua uji

bahan baku dan produk yang akan dipasarkan benar-benar dilakukan sesuai

dengan prosedur yang sudah ditetapkan dan memenuhi syarat.

Pemeriksaan di laboratorium kimia di antaranya:

1). Pemeriksaan terhadap bahan baku dan produk antara meliputi:

a) Pemerian.

b) Identifikasi.

c) Kemurnian.

d) Kadar zat aktif.

e) Tetapan fisik lainnya.

c. Technical Support
11

Bagian ini bertugas:

1). Uji stabilitas (dalam jangka waktu tertentu obat diperiksa kestabilannya)

dan contoh pertinggal (contoh obat diambil dari tiap batch yang

diproduksi, disimpan dalam suhu kamar) sebagai pembanding untuk

memudahkan penelusuran apabila terjadi keluhan dari konsumen.

2). Menyiapkan data untuk registrasi.

3). Melakukan validasi metode analisis.

D. Kegiatan di Laboratorium Kimia

1. Manajemen Laboratorium

a. Kalibrasi

Adalah suatu kegiatan untuk menentukan kebenaran konvensional nilai

penunjukan alat ukur dan bahan ukur dengan cara membandingkannya

terhadap standar ukur yang mampu telusur ke standar nasional untuk satuan

ukuran atau ke standar internasional.

b. Validasi

Validasi Metode adalah suatu proses yang dilakukan melalui penelitian

laboratorium untuk membuktikan bahwa karakteristik kinerja prosedur

memenuhi persyaratan analisis yang dimaksud.


12

c. Standar pembanding primer (Reference Standard) dan standar

pembanding kerja (Working Standard)

Standar pembanding primer adalah suatu standar baku yang diketahui

secara pasti kandungan dan kemurniannya yang diperoleh dari Farmakope

(EP, USP, dan BP), sedangkan standar pembanding kerja adalah standar yang

yang dibuat dari bahan baku PT Actavis Indonesia yang telah diperiksa dan

telah dibandingkan konsentrasinya dengan standar pembanding primer.

d. Penanganan pereaksi

Kegiatan ini meliputi penerimaan reagensia, penetapan masa pakai semua

jenis pereaksi yang digunakan, pengaturan penyimpanannya, dan

pembuangan limbahnya.

2. Kegiatan Analisis

a. Pemeriksaan Bahan Baku

1). Pengambilan contoh bahan baku dilakukan oleh petugas pengambil

contoh berdasarkan receiver dan Certificate of Analysis (COA) yang

diterima dan dibuatkan Quality Order dalam sistem komputer,

setelah itu dilakukan pengambilan contoh di tempat khusus

pengambilan contoh bahan baku.


13

2). Contoh, COA, dan Sampling check list dikirim ke laboratorium kimia

dan contoh dikirim ke laboratorium mikrobiologi. Bahan baku yang

dalam pemeriksaan diberi label karantina yang berwarna kuning.

3). Contoh kemudian diterima oleh supervisor laboratorium kimia dan

supervisor laboratorium mikrobiologi. Supervisor laboratorium kimia

menyerahkan COA dan Sampling check list kepada analis, kemudian

analis mencari spesifikasi dan metode analisis bahan baku tersebut

untuk selanjutnya melakukan analisis. Hasil analisis dicatat dalam

buku kerja lalu dibuatkan analytical report melalui Mfg-Pro.

4). Laporan analisis, COA, dan Sampling check list dikembalikan

ke supervisor laboratorium kimia untuk ditinjau. Hasil laporan

laboratorium kimia digabungkan dengan hasil laporan laboratorium

mikrobiologi dan diputuskan untuk diluluskan atau ditolak Laporan

analisa lalu diserahkan ke Quality Control Manager untuk

diautorisasi kembali. Bahan baku yang ditolak diberi label merah

pada wadahnya dan kemudian dikembalikan pada pemasoknya.

Bahan baku yang diluluskan diberi label hijau dan dapat digunakan

oleh bagian produksi.

b. Pemeriksaan Bahan Kemas

Prosedur pemeriksaan serupa dengan bahan baku. Contoh bahan kemas

diambil oleh inspektor bahan kemas. Dilakukan pemeriksaan untuk

menentukan apakah bahan kemas sesuai dengan spesifikasi dan standar yang
14

ada. Laporan pemeriksaan diserahkan kepada supervisor Pack MateriaI

Inspection & Raw Material Sampling bersama lampiran contoh dan standar

untuk ditinjau kembali dan diputuskan diluluskan atau ditolak.

c. Pemeriksaan Produk Antara

Untuk pemeriksaan produk antara, bagian produksi mengirimkan contoh

produk antara menggunakan format permintaan pengujian laboratorium ke

laboratorium kimia dan prosedur selanjutnya seperti pada bahan baku.

d. Pemeriksaan Produk Ruahan

Contoh diambil oleh operator produksi pada awal, tengah, dan akhir

proses pengolahan lalu dikirim ke laboratorium kimia. Prosedur selanjutnya

sama dengan pemeriksaan bahan baku. Produk ruahan yang memenuhi syarat

akan diluluskan untuk proses pengemasan. Jika produk ruahan tidak

memenuhi syarat namun dapat diproses kembali maka dilakukan proses

kembali, sedangkan yang tidak memenuhi syarat diberi label merah dan

dimusnahkan dengan persetujuan QA Manager,Produksi Manager, dan

Manufacturing Director.

e. Pemeriksaan Obat Jadi

Contoh diambil oleh operator produksi pada awal, tengah, dan akhir

proses pengemasan yang cukup jumlahnya untuk retained sample dan

running stability kemudian dikirim ke laboratorium kimia, sedangkan laporan

pemeriksaan selama pengemasan dikirim ke Quality Control Manager.

Catatan batch, laporan pemeriksaan selama pengemasan dan contoh obat


15

jadinya diperiksa kembali oleh Quality Control Manager. Obat jadi yang

memenuhi syarat akan diluluskan, dikirim ke gudang dan dipasarkan.

f. Pemeriksaan Contoh Uji Stabilitas

Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk :

1). Memantau stabilitas produk, baik produk yang baru, kemasan baru

maupun yang rutin diproduksi.

2). Memantau kualitas produk yang ada di pasaran dan membuktikan

bahwa produk / kemasan baru akan stabil sampai batas kadaluarsa

yang telah ditentukan.

g. Pemeriksaan Ulang Bahan Baku

Petugas gudang mengirimkan format permintaan pengujian laboratorium

ke laboratorium kimia untuk menentukan kelayakan masa pakai bahan baku

tersebut. Berdasarkan itu dilakukan pengambilan contoh oleh petugas dan

prosedur selanjutnya dilakukan seperti pada bahan baku.

Bahan Karantina Tes Kimia / Proses Tes


Baku QC Mikrobiologi Produksi QC

Siap Untuk Tes Proses Produksi


Karantina
Dijual (gudang) QC (gudang)

Gambar 1. Jalur Produksi Obat PT Actavis Indonesia


BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

A. Industri Farmasi

Industri Farmasi merupakan suatu industri yang memproduksi produk-produk

yang berhubungan dengan kesehatan seperti obat-obatan yang berkhasiat, vitamin,

serta minuman yang bergizi.

Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) adalah pedoman dalam industri

kefarmasian yang meliputi seluruh aspek dan rangkaian kegiatan produksi dan

pengendalian mutu serta bertujuan untuk menjamin bahwa produk obat yang dibuat

senantiasa memenuhi persyaratan mutu yang telah ditentukan sesuai dengan

penggunaanya. Pada tahun 1988 telah ditetapkan pedoman CPOB dengan SK Mentri

Kesehatan RI No. 43/Menkes/SK/II/1988 dan tahun 1989 dikeluarkan kebijaksanaan

tentang penerapan CPOB di industri farmasi melalui Dirjen POM No.

05410/A/SK/XII/1989. Aspek-aspek yang tercantum di dalam pedoman CPOB

meliputi :

1. Personalia

Seluruh karyawan dilatih mengenai CPOB yang dilakukan secara

berkesinambungan dan dengan frekuensi yang memadai untuk menjamin agar para

karyawan terbiasa dengan persyaratan CPOB yang berkaitan dengan tugasnya.

16
17
2. Bangunan

Bangunan untuk pembuatan obat memiliki ukuran, rancangan, konstruksi,

serta letak yang memadai agar memudahkan dalam pelaksanaan kerja, pembersihan

dan pemeliharaan yang baik, sehingga mencegah terjadinya pencemaran dari

lingkungan sekelilingnya.

3. Peralatan

Peralatan yang digunakan dalam pembuatan obat harus memiliki rancang

bangunan dan konstruksi yang tepat, ukuran yang memadai, serta ditempatkan

yang tepat, sehingga mutu tiap produk obat terjamin serta memudahkan

pembersihan dan perawatannya.

4. Sanitasi dan Higiene

Ruang lingkup sanitasi dan higiene meliputi personalia, bangunan,

peralatan dan perlengkapan, bahan produksi serta wadahnya, dan setiap hal yang

merupakan sumber pencemaran produk. Sumber pencemaran dihilangkan melalui

suatu program sanitasi dan higiene yang menyeluruh dan terpadu.

5. Produksi

Produksi dilaksanakan dengan mengikuti prosedur yang telah ditetapkan

sehingga obat jadi yang dihasilkan memenuhi spesifikasi yang ditentukan.


18

6. Pengawasan Mutu

Pengawasan mutu adalah bagian yang esensial dari cara pembuatan obat

yang baik agar tiap obat yang dibuat memenuhi persyaratan mutu yang sesuai

dengan tujuan penggunaannya dan dirancang untuk menjamin bahwa tiap obat

mengandung bahan dengan mutu yang benar dan jumlah yang telah ditetapkan dan

dibuat pada kondisi yang tepat dan mengikuti prosedur standar sehingga obat

tersebut senantiasa memenuhi spesifikasi yang telah ditetapkan mengenai identitas,

kadar, kemurnian, mutu, dan keamanannya.

7. Inspeksi Diri

Tujuan inspeksi diri adalah untuk melakukan penilaian apakah seluruh

aspek produksi dan pengendalian mutu selalu memenuhi CPOB. Program inspeksi

diri dirancang untuk mencari kelemahan dalam pelaksanaan CPOB dan untuk

menetapkan tindakan perbaikannya.

8. Penanganan terhadap Hasil Pengamatan, Keluhan , dan Penarikan Kembali Obat

a. Penarikan Kembali Obat Jadi

Penarikan kembali obat jadi dilakukan apabila ditemukan adanya

produk yang tidak memenuhi persyaratan kualitas atau atas dasar pertimbangan

adanya efek samping yang tidak diperhitungkan yang dapat merugikan

kesehatan.
19

b. Keluhan dan Pelaporan

Hal ini dapat menyangkut kualitas, efek samping yang merugikan atau

masalah medis lainnya. Semua laporan dan keluhan diselidiki dan dievaluasi

terlebih dahulu serta diambil tindak lanjut yang sesuai.

c. Obat Kembalian

Obat kembalian adalah obat jadi yang telah beredar, kemudian

dikembalikan kepembuatnya karena adanya keluhan , kerusakan, daluarsa,

masalah keabsahan, atau sebab lain mengenai kondisi obat, wadah atau kemasan

sehingga menimbulkan keraguan akan keamanan, identitas, kualitas dan

kuantitas obat jadi yang bersangkutan.

9. Dokumentasi

Dokumentasi pembuatan obat merupakan bagian dari sistem informasi

manajemen yang meliputi spesifikasi, prosedur, metode, dan instruksi catatan dan

laporan serta jenis dokumentasi lain yang diperlukan dalam perencanaan,

pelaksanaan, pengendalian, serta evaluasi seluruh rangkaian kegiatan pembuatan

obat.
20

E. Deskripsi Pengelompokan Obat

Farmakologi didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari sejarah asal-usul

obat, efek terhadap fungsi biokimia, sifat kimia dan fisika, cara mencampur dan

membuat obat, cara kerja absorbsi, distribusi, biotransformasi dan ekresi, penggunaan

dalam klinik dan efek toksinnya.

Obat adalah suatu bahan atau campuran yang berupa suatu senyawa kimia

yang berasal dari tanaman, hewan dan mineral serta bahan sintesis lainnya, digunakan

untuk menyembuhkan penyakit. Obat juga dapat didefinisikan sebagai suatu zat yang

dimaksudkan untuk dipakai dalam diagnosis, mengurangi rasa sakit, mengobati atau

mencegah penyakit pada manusia atau hewan.

Undang-undang Comprehensive Drug Abuse Prevention and Control tahun

1970 menentukan 5 golongan bagi klasifikasi dan pengawasan bahan-bahan obat

yang merupakan bahan penyalahgunaan umum. Obat-obat kelima golongan ini dapat

diuraikan sebagai berikut :

☻Golongan I : Obat-obat yang tidak diterima untuk penggunaan medis atau zat-

zat lain, dengan potensi tinggi untuk disalahgunakan. Dalam

golongan ini adalah heroin, dan barang-barang serupa, tetapi

sesungguhnya setiap zat medis yang disalahgunakan dapat

dimasukkan dalam golongan ini.


21

☻Golongan II : Obat-obat yang dapat diterima untuk pengobatan medis yang

berpotensi untuk disalahgunakan, yang bila disalahgunakan dapat

mengakibatkan ketergantungan mental dan fisik yang parah.

☻Golongan III : Obat-obat yang digunakan untuk penggunaan medis, berpotensi

untuk disalahgunakan, dengan akibat lebih kecil daripada

golongan I dan II yang bila disalahgunakan dapat mengakibatkan

ketergantungan mental yang sedang atau rendah, atau

ketergantungan fisik yang tinggi.

☻Golongan IV : Obat-obat yang diterima untuk penggunaan medis dan potensinya

untuk disalahgunakan relatif rendah dibandingkan golongan III,

yang bila disalahgunakan dapat mengakibatkan ketergantungan

fisik atau mental yang relatif terbatas dibandingkan dengan obat-

obat golongan III.

☻Golongan V : Obat-obat yang diterima untuk penggunaan medis dan memiliki

potensi yang rendah untuk disalahgunakan dibandingkan dengan

obat golongan IV dan bila disalahgunakan mengakibatkan

ketergantungan fisik dan mental yang relatif terbatas daripada

obat-obat golongan IV.

Baik buruknya suatu obat akan berpengaruh terhadap hidup matinya manusia,

karena itu penting sekali diadakan pengawasan yang ketat terhadap berbagai tahap

pembuatannya. Pengawasan biasanya dilakukan terhadap bahan baku, produk


22

setengah jadi, serta produk jadi. Di samping pengawasan yang bersifat menyeluruh

selama pembuatannya.

Di bawah ini dibahas mengenai semua bahan baku, produk antara, dan produk

ruahan yang akan dikemas untuk kemudian dipasarkan. Sedangkan untuk bahan awal

adalah semua bahan baku dan bahan pengemas yang digunakan dalam produksi obat.

1. Bahan Baku

Bahan baku adalah semua bahan yang masuk ke gudang baik yang

dimodifikasi maupun tidak untuk bahan obat.

Bahan baku obat digolongkan sebagai berikut :

a. Bahan Berkhasiat

Bahan berkhasiat adalah bahan-bahan yang dipakai dalam pembuatan

obat dan mempunyai khasiat atau kekuatan yang istimewa untuk pengobatan,

baik untuk dimakan (peroral), disuntikan (perenteral), lewat anus (per-rektal)

atau sebagai obat luar / cream (dioleskan pada kulit).

b. Bahan Penolong

Bahan penolong adalah bahan yang dipakai dalam pembuatan obat yang

tidak mempunyai khasiat untuk pengobatan tetapi digunakan sebagai bahan

tambahan untuk menyempurnakan kerja struktur obat. Bahan-bahan penolong

ini biasanya terdiri dari :


23

1) Zat pengisi, misalnya glukosa, susu bubuk, laktosa, dan bahan lain yang

cocok.

2) Zat pengembang , misalnya pati dan pektin.

3) Zat pengikat, misalnya gula dan glukosa.

4) Zat pelicin, misalnya talk dan magnesium stearat.

5) Zat pelapis, misalnya salut / coated gula dan orange.

c. Wadah

Wadah adalah tempat yang berhubungan langsung dengan zat yang

ingin dilindungi untuk menjaga agar obat tahan untuk disimpan dalam waktu

yang lama sesuai dengan daluarsa obat yang bersangkutan, misalnya botol,

tube, vial, ampul, kapsul terisi yang distrip.

d. Kemasan

Kemasan adalah untuk menyimpan atau melindungi wadah-wadah obat

agar mudah dalam pengangkutan dan agar lebih menarik.

2. Produk Antara

Produk antara adalah tiap bahan atau campuran bahan yang masih

memerlukan satu atau lebih tahap pengolahan lebih lanjut untuk menjadi produk

ruahan.

3. Produk Ruahan
24

Produk ruahan adalah obat yang telah siap untuk dikemas kemudian

didistribusikan. Pengawasan mutu terhadap produk ruahan merupakan tahap yang

paling menentukan baik buruknya obat yang diproduksi. Pengawasan yang

dilakukan terhadap produk ruahan meliputi pemeriksaan secara fisik, kimia dan

mikrobiologi serta penentuan kadar. Hasil yang diperoleh akan menentukan apakah

memenuhi syarat atau tidak untuk dikemas. Bila obat tersebut tidak memenuhi

syarat, maka dapat dilakukan pencampuran serta pengadukan kembali atau

dibuang.

4. Produk Akhir

Produk akhir adalah hasil yang diterima oleh bagian pemasaran untuk dijual

pada konsumen. Hal tersebut terdiri dari bentuk obat dalam pembungkus atau

sistem penutupnya.

a. Bentuk Obat

Bentuk obat dapat dibedakan menjadi :

1) Tablet / Kaplet

Tablet adalah sediaan padat kompak, dibuat secara kempa cetak dalam

bentuk pipih dan umumnya bulat, kedua permukaan rata atau cembung.

Sedangkan kaplet adalah tablet yang bentuknya menyerupai kapsul (kapsul

tablet), mengandung satu jenis obat atau lebih dengan zat tambahan atau ada

juga yang tidak mengandung zat tambahan. Adapun tablet bersalut yaitu tablet
25

yang diberi lapisan yang terdiri dari campuran gula dan bahan lain yang cocok

dan juga dengan atau tanpa penambahan zat warna untuk tujuan tertentu. Suatu

tablet harus memiliki persyaratan keseragaman : ukuran, bobot, diameter dan

tebal, waktu hancur, kekerasan dan penyimpangan.

2) Kapsul

Kapsul adalah sediaan obat yang terbungkus dalam suatu cangkang yang

biasanya cangkang tersebut berupa gelatin atau selulosa dengan penambahan

zat pewarna atau tanpa zat tambahan.

3) Krim

Krim adalah sediaan setengah padat berupa emulsi mengandung air tidak

kurang 60 %, dan dimaksudkan untuk pemakaian luar.

4) Injeksi

Injeksi adalah sediaan obat yang steril dan berupa larutan emulsi atau

supensi dan biasa juga dalam bentuk serbuk yang halus dari zat aktif yang

nantinya dilarutkan atau disuspensikan dalam pelarut yang cocok sebelum

digunakan.

5) Sirup
26

Sirup adalah sediaan obat yang berupa cairan ataupun kering dimana zat

tambahan yang digunakan berupa cairan yang cocok. Untuk sirup yang kering

zat tambahan diberikan bila akan dikonsumsi.

6) Granul

Granul adalah sediaan obat atau bahan-bahan obat yang biasanya dalam

bentuk partikel atau butir kecil semacam puyer atau serbuk yang tidak tetap.

b. Jenis-jenis Sediaan Obat

1) Antibiotika

Antibiotika adalah senyawa yang dihasilkan oleh biakan mikroba yang

mempunyai daya hambat dan daya bunuh terhadap pertumbuhan mikroba

lainnya.

2) Antipiretika

Antipiretika adalah suatu senyawa yang dibuat secara kimia dari ter batu

bara atau coalter yang dapat menurunkan panas dan menghilangkan rasa sakit.

3) Antitusiva

Antitusiva adalah suatu senyawa yang terdiri dari golongan senyawa alam

atau buatan yang dapat menghilangkan reflek batuk.

4) Obat-obat Sulfa

Obat-obat sulfa adalah obat kemotrapi yang efektif digunakan untuk

pencegahan dan pengobatan terhadap infeksi.

5) Hematinik
27

Hematinik adalah obat yang dapat mencegah dan mengobati anemia.

6) Vitamin

Vitamin adalah senyawa organik kompleks yang esensial untuk

pertumbuhan dan fungsi biologis yang lain bagi makhluk hidup. Berhubung

vitamin tidak disintesis dalam tubuh kecuali vitamin K, maka vitamin harus ada

dalam makanan yang dikonsumsi. Vitamin tidak memberikan kalori dan tidak

ikut menyusun jaringan tubuh tetapi memberikan fungsi yang spesifik dalam

tubuh. Banyak vitamin telah dikenal dan dibedakan menjadi dua golongan,

yaitu vitamin yang dapat larut dalam air (vitamin B kompleks dan vitamin C)

dan vitamin yang dapat larut dalam lemak (vitamin A,D,E,K, dan pro vitamin

A yaitu β -karoten).

7) Anasida / Antasida

Anasida adalah obat yang dapat mengurangi keasaman lambung yang

berlebihan.

F. Metode Analisis

Analisis merupakan suatu cara untuk menentukan komposisi suatu materi, tapi

dalam analisis modern aspek-aspeknya juga meliputi identifikasi suatu zat dan

analisis kuantitatif komposisinya.

Analisis yang dilakukan terdiri dari dua bagian, yaitu:

a. Analisis Kualitatif
28

Analisis kualitatif adalah suatu cara analisis kimia untuk menentukan

zat-zat apa saja yang ada dalam suatu cuplikan (bukan untuk menentukan kadar

suatu zat).

Analisis kualitatif yang dilakukan terhadap bahan baku biasanya terdiri dari

1). Pemerian: Warna, bentuk, rasa, bau, dan sifat-sifat khusus lainnya.

2). Kemurnian: Titik didih, berat jenis, titik lebur, uji batas logam berat,

identifikasi kimia, dan lain-lain.

3). Kelarutan

b. Analisis Kuantitatif

Analisis kuantitatif adalah suatu cara analisis kimia untuk menentukan

kadar atau banyaknya zat-zat yang ada dalam suatu cuplikan. Dalam

pengerjaannya, analisis kimia kuantitatif dibagi dalam tiga bagian, yaitu:

1). Analisis Gravimetri

Suatu cara analisis jumlah yang didasarkan pada penimbangan,

dalam hal ini penimbangan hasil reaksi setelah bahan yang akan dianalisis

direaksikan, baik itu adalah sisa bahan, suatu gas yang tejadi atau suatu

endapan.

2). Analisis Titrimetri

Suatu cara analisis jumlah yang didasarkan pada pengukuran

volume larutan pereaksi dengan kepekatan tertentu (larutan baku) yang

direaksikan dengan larutan contoh yang akan ditetapkan kadarnya. Larutan


29

penitar direaksikan dengan larutan contoh hingga tercapai titik setara yang

secara visual ditandai dengan perubahan warna indikator yang digunakan.

Jika menggunakan instrumen, titik setara ini penetapannya secara

potensiometri, misalnya dengan menggunakan alat Mettler DL-77 titrator

3). Analisis Instrumen

Analisis instrumen adalah suatu cara analisis jumlah yang

menggantikan faktor ketajaman mata dengan detektor yang sifatnya jauh

lebih teliti. Instrumen merupakan gabungan dari alat-alat optik elektronika.

G. Sarana dan Peralatan

Peralatan yang digunakan meliputi :

a. Alat-alat gelas

Piala gelas, labu takar, gelas ukur, pipet ukur, erlenmeyer, dan lain-lain.

b. Alat-alat instrumen.

Berikut alat-alat instrument yang digunakan:

a. Mettler DL77 titrator

Metode ini berdasarkan pengukuran volume larutan pereaksi yang memiliki

konsentrasi tertentu yang direaksikan dengan larutan contoh yang akan ditetapkan

kadarnya.
30

Kesempurnaan titrasi sangat penting yang ditunjukkan dengan tingkat presisi

yang tinggi. Presisi yang tinggi berarti bila titrasi diulang terdapat kecocokan hasil

yang baik karena penyimpangannya kecil.

Titrator otomatis adalah instrumen analisa yang dikendalikan oleh

mikroprosesor dimana dapat dilakukan titrasi penetapan potensial secara sederhana,

cepat dan dapat dipercaya dengan elektroda dan parameter yang sesuai.

Dalam hal titrasi perubahan potensial disebabkan adanya proses titrasi yang

disebabkan oleh penambahan larutan titran sehingga merubah susunan ion yang ada

di dalam sel. Perubahan ini dapat diukur dalam bentuk perubahan potensial. TA (Titik

Akhir) titrasi dapat diketahui dengan adanya suatu lonjakan perubahan potensial pada

penambahan larutan titran.

Dengan menggunakan DL 77 Titrator maka tidak perlu dipakai indikator

sebagai penunjuk TA (Titik Akhir) karena ditunjukkan dengan tercapainya potensial

atau pH yang diukur langsung oleh elektroda dan secara otomatis titran akan berhenti.

1). Titrasi Bebas Air

Titrasi ini menggunakan pelarut bebas air yang dapat menaikkan sifat

keasaman/ kebasaan suatu senyawa yang dianalisis. Untuk senyawa yang bersifat

basa sangat lemah maka pelarut yang digunakan adalah asam asetat glacial. Beberapa
31

golongan senyawa yang dapat ditetapkan dengan cara ini diantaranya adalah alkaloid,

amina-amina. Titrasi bebas air dibagi atas:

a). Asidimetri

Titrasi yang dilakukan dengan larutan uji bersifat basa lemah. Larutan

yang digunakan adalah asam perklorat (HClO4). Namun ion halogen (CL, Br,

I) yang merupakan basa sangat lemah tidak dapat bereaksi secara kuantitatif

dengan asam perklorat. Hal ini dapat diatasi dengan penambahan merkuri

asetat. Garam ini dengan ion halogen akan bereaksi dan menghasilkan ion

asetat yang berfungsi sebagai basa kuat.

b). Alkalimetri

Titrasi yang bersifat asam dengan bahan baku natrium metoksida

(CH3ONa). Macam-macam pelarut lain dalam titrasi bebas air adalah:

• Pelarut protogenik, yaitu pelarut yang bersifat asam.

• Pelarut protolitik, yaitu pelarut yang bersifat basa, contoh Dimetil

formamid.

• Pelarut amphiprotik, yaitu pelarut yang mempunyai sifat asam/basa,

contohnya adalah alkohol.

b. Karl Fisher Titrator (DL 38)

Cara ini adalah menitrasi contoh dengan larutan iod dalam metanol. Pereaksi

lain yang digunakan dalam titrasi ini adalah belerang dioksida dan piridin. Metanol
32

dan piridin digunakan untuk melarutkan iod dan sulfur dioksida agar reaksi dengan

air menjadi lebih baik. Selain itu methanol dan piridin akan mengikat asam sulfat

yang terbentuk sehingga akhir titrasi dapat lebih jelas dan tepat. Selama masih ada air

dalam bahan yang dianalisis, iodin akan bereaksi, tetapi begitu air habis maka iodin

akan bebas. Pada saat timbul warna iodin bebas ini, titrasi dihentikan. Iodin bebas

akan memberikan warna kuning coklat.

Bila menggunakan titrasi manual, untuk memperjelas pewarnaan maka dapat

ditambahkan metilen biru dan akhir titrasi akan memberikan warna hijau. Tahapan

reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:

I2 + SO2 + 2C5H5N C5H5N I2 + C5H5N SO2

C5H5N I2 + C5H5N SO2 + C5H5N +H2O 2(C5H5N HI) + C5H5N SO3

C5H5N SO3 + CH3OH C5H5N (H)SO4CH3

Dalam pelaksanaanya titrasi harus dilakukan dengan kondisi bebas dari

pengaruh kelembaban udara. Untuk keperluan tersebut dapat dilakukan dalam ruang

tertutup. Cara titrasi Karl Fisher ini telah berhasil dipakai untuk penentuan kadar air

dalam alkohol, ester-ester, senyawa lipida, lilin, pati, tepung gula, madu dan bahan

makanan yang dikeringkan. Cara ini banyak digunakan karena memberikan nilai yang

tepat dan dikerjakan dengan cepat. Tingkat ketelitiannya lebih kurang 0.5 mg dan

dapat ditingkatkan lagi dengan sistem elektroda yaitu dapat mencapai 0.2 mg.
33

Pada tahun 1984, E.Scholz mengembangkan titrasi Karl Fisher yang bebas

piridin dengan menggunakan imidazole sebagai gantinya yang tidak terlalu racun dan

tidak berbau tajam tetapi juga pereaksi ini lebih cepat dan titrasi yang didapati lebih

teliti. Pada penitaran dengan cara otomatis, digunakan tegangan dan aturan DC

(Direct Curent) yang tetap pada elektroda yang dicelupkan pada larutan titrasi.

Penetapan titik akhir secara elektronik memberikan hasil yang lebih tepat dan akurat

dari penetapan titik akhir secara visual. Alat ini lebih banyak digunakan untuk contoh

yang mudah rusak atau higroskopis.

c. Spektrofotometri Inframerah (Infrared Spectrophotometry)

Spektrofotometri inframerah merupakan alat yang rutin untuk mendeteksi

gugus fungsional, mengidentifikasi senyawaan, dan menganalisis campuran. Berkas

cahaya dari sumber cahaya diterima oleh beam splitter kemudian dilewatkan dan

diserap oleh contoh oleh sample compartment.

Hasil serapan akan melalui detektor dan diubah menjadi interferogram oleh

interferometer unit lalu melalui Processor Computer akan diproses berupa tampilan

spektrum Infrared pada layar monitor. Kebanyakan gugus seperti C−H, O−H, C=O,

dan C≡ N, menimbulkan serapan inframerah yang hanya sangat sedikit berubah dari

satu ke lain molekul bergantung pada zat-zat lain. Contoh-contoh ditunjukkan pada

tabel 1.
34

Selain frekuensi gugus yang dapat dikenali secara pasti, terdapat molekul-

molekul yang sukar untuk diidentifikasi dan tak terhitung banyaknya pita absorbsi

yang sukar dipastikan. Banyak pita absorbsi ini terdapat dalam daerah yang disebut

daerah “sidik jari” spektrum (kira-kira 6,5-14 µ m).

Panjang Gelombang
Gugus Frekuensi (cm-1)
(µ m)
OH Alkohol 3580-3650 2.74-2.79
Berikatan H 3210-3550 2.82-3.12
Asam 2500-2700 3.70-4.00
NH Amina 3300-3700 2.70-3.30
CH Alkana 2850-2960 3.37-350
Alkena 3010-3095 3.23-3.32
Alkuna 3300 3.03
Aromatik ∼ 3030 ∼ 3.30
C≡ C Alkuna 2140-2260 4.42-4.76
C=C Alkena 1620-1680 5.95-6.16
Aromatik ∼ 1600 ∼ 6.25
C=O Aldehida 1720-1740 5.75-5.81
Keton 1675-1725 5.79-5.97
Asam 1700-1725 5.79-5.87
Ester 1720-1750 5.71-5.86
C=N Nitril 2000-2300 4.35-5.00
NO2 Nitro 1500-1650 6.06-6.67

Tabel 1. Beberapa Frekuensi Gugus Inframerah

Komponen alat ini pada dasarnya terdiri dari komponen yang sama dengan

spektrofotometer UV-VIS. Hukum yang mendasarinya juga sama yakni hukum

Lambert-Beer, yang berbunyi:


35

“Bila suatu cahaya monokromatis melalui suatu media transparan, maka


bertambah turunnya intensitas cahaya yang dipancarkan sebanding dengan bertambah
tebalnya media dan kepekatan.”

Maka bentuk persamaan dari hukum Lambert-Beer adalah:

It
A =−log T =−log =∑.c.t
I0

Keterangan:

A = Absorbancy

T = Transmisi

c = kepekatan (mol/l)

t = tebal

I0 = intensitas cahaya mula-mula

It = intensitas cahaya melalui media

∑ = moleculer extinction coefficient dari suatu media

Bagian-bagian terpenting spektrofotometri inframerah:

1). Sumber Radiasi

Sumber radiasi inframerah terbuat dari bahan yang dapat

dipanaskan dan dapat mengeluarkan radiasi yang mempunyai energi yang

sesuai dengan energi pada inframerah. Sumber radiasi yang banyak

dipakai adalah Globar yang terbuat dari batang Silicon karbida (SiC) yang
36

dapat mencapai suhu 1500 oK dengan adanya aliran listrik, tenaga yang

dibutuhkan 200 W.

2). Tempat Contoh

Spektrofotometer infra merah dapat digunakan untuk memeriksa

contoh yang berbentuk gas, cair, maupun padat. Untuk setiap bentuk

contoh tersebut menggunakan tempat contoh (cell) yang berbeda dan

dilakukan persiapan yang berbeda pula.

3). Monokromator

Monokromator digunakan untuk menguraikan cahaya yang

polikromatis menjadi komponen-komponen cahaya yang monokromatis.

Monokromator yang sering digunakan pada inframerah, yaitu cermin,

prisma, dan grating.

4). Detektor

Karena sinar infra merah mempunyai energi yang kecil, maka

detektor untuk peralatan dirancang khusus, pada umumnya digunakan

detektor panas, yaitu detektor yang dapat merubah energi panas menjadi

energi listrik. Beberapa detektor yang biasa digunakan adalah termokopel,

termomekanik, dan elemen piroelektrik.


37

Sumber Cahaya Contoh Monokromator

Recorder Detektor

Gambar 2. Bagan Kerja Spektrofotometer Inframerah

d. Kromatogafi lapis tipis (Thin Layer Chromatografi )

Diantara berbagai jenis teknik khromatografi, TLC adalah yang paling cocok

untuk analisis obat di laboratorium farmasi karena memerlukan investasi yang kecil

dalam perlengkapan, dapat selesai dalam waktu yang singkat, dan jumlah contoh

yang dibutuhkan sangat sedikit (± 0,1 gram).

TLC dapat memberikan informasi mengenai berapa banyak komponen yang

terdapat dalam suatu campuran dan dapat diidentifikasi dengan cara membandingkan

nilai Rf komponen yang terpisah dengan Rf komponen yang diketahui (standar).

Fase diamnya adalah lapisan pelarut pengembang yang teradsorb pada

permukaan adsorben sedangkan fase geraknya adalah bagian dari pelarut

pengembang yang berfungsi menggerakkan komponen.

Fase diam yang umum digunakan antara lain silika gel, alumunium oksida,

kieselgur, selulosa, poliamida, dan lainnya. Sedangkan sebagai fase gerak


38

dipergunakan senyawa organik. Biasanya dalam laboratorium farmasi digunakan

pelat siap pakai yang banyak tersedia di pasaran karena lebih praktis.

Karena memakai pelat siap pakai yang biasanya ditambahkan pengikat khusus

ke dalam lapisan yang bertujuan agar lapisan mantap pada saat pengiriman,

menyebabkan efek pemisahannya berbeda. Tetapi karena dengan pemakaian pelat

siap pakai ini menguntungkan maka banyak laboratorium farmasi dan laboratorium

praktek yang menggunakannya.

Pemisahan yang terjadi dalam khromatografi dapat terjadi karena:

 Kecenderungan suatu molekul untuk larut dalam cairan (kelarutan).

 Kecenderungan suatu molekul untuk bertaut dengan suatu serbuk

bahan padat (absorbsi).

 Kecenderungan suatu molekul untuk menguap (volatilitas).

e. Peralatan Pendukung

Peralatan lain yang digunakan dalam proses pengujian, yaitu:

1). Neraca Analitik dengan sistem digital.

2). Branson Ultrasonik untuk melarutkan cuplikan yang sukar larut.

3). Oven untuk mengeringkan plate TLC.


BAB IV

PEMBAHASAN

A. Uraian Komoditi

H3C-O-CH2-CH2 O-CH2-CH-CH2-NH-CH(CH3)2
OH
2

CO2H

H-C-OH

HO-C-H

CO2H
Gambar 3. Metoprolol Tartrate

Metoprolol Tartrate mengandung tidak kurang dari 99,0 % dan tidak lebih dari

101,0 % C34H56N2O12, dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan.

Sifat-sifat :

a. Berwarna putih, berbentuk serbuk kristal.

b. Sangat mudah larut dalam air, sukar larut dalam alkohol.

39
40

c. Bobot molekul : 685.

d. Titik leleh : 1210 C – 1240 C.

H. Analisis Terhadap Metoprolol Tartrate

Penetapan yang dilakukan adalah:

1. Identifikasi

Spektrum Inframerah
Dasar : Kemurnian contoh dapat ditetapkan dengan alat spektrofotometer IR-

Prestige 21, hasil dapat dibaca setelah dibandingkan dengan standar.

Cara Kerja:

1. KBr dihaluskan dengan menggunakan lumpang, lalu dimasukkan ke plat

(blanko).

2. Contoh dihaluskan bersama dengan KBr (1:3) dengan menggunakan lumpang

lalu dimasukkan ke plat contoh.

3. Dibaca spektrum contoh pada frekuensi 500-4000 cm-1.

4. Spektrum contoh harus sama bila dibandingkan dengan standar.

2. Uji Kemurnian

a. Uji pH
Dasar : pH atau derajat keasaman larutan dinyatakan sebagai –log[H+]. pH

meter bekerja didasarkan pada pengukuran potensial yang dihasilkan


41

dari larutan sampel dengan pencelupan elektroda yang sesuai,

sehingga pH larutan dapat dibaca pada alat.

Alat dan Bahan :

1. Weighing (tempat menimbang contoh)

2. Labu ukur 25 ml

3. H2O (air yang dimurnikan)

4. Piala gelas 50 ml

5. Alat pH-meter

Cara Kerja :

1. Ditimbang 0,500 gram contoh ke dalam weighing.

2. Dimasukkan kedalam labu ukur 25 ml.

3. Dilarutkan dengan H2O, kemudian dihimpitkan.

4. Diukur larutan dengan menggunakan alat pH-meter.

b. Kromatografi Lapis Tipis


Dasar: Komponen yang dipisahkan secara selektif mengalami partisi antara

lapisan cairan tipis pada penyangga padat yang bertindak sebagai fasa

diam dan eluen sebagai fasa gerak (mobile phase).

Alat dan Bahan :

1. Weighing (tempat menimbang contoh) 9. Piala gelas 50 ml

2. Labu ukur 4 ml 10. Alat UV Lamp.


42

3. Labu ukur 10 ml 11. Kiesel Gel 60 GF 254

4. Labu ukur 20 ml 12. Metanol

5. Labu ukur 50 ml 13. Chamber

6. Pipet volum 1 ml 14. Ethyl Acetate

7. Pipet volum 5 ml 15. Ammonia 32 %

8. Pipet untuk injeksi 16. Iodine

Cara kerja :

Fasa diam: Lempeng aluminium yang dilapisi silika gel GF 254.

Larutan uji (Test solution/ Ts) :

1. Ditimbang 0,5 g contoh.

2. Dimasukkan ke dalam labu ukur 10 ml.

3. Dilarutkan dengan metanol

4. Dihimpitkan.

Larutan Standar a (Reference standard a/Rsa):

1. Dipipet 1 ml larutan uji.

2. Dimasukkan ke dalam labu ukur 20 ml.

3. Dilarutkan dengan metanol, kemudian dihimpitkan.

4. Dipipet 5 ml larutan.

5. Dimasukkan ke dalam labu ukur 50 ml, larutkan dengan methanol, kemudian

dihimpitkan.
43

Larutan Standar b (Reference Standard b/Rsb) :

1. Dipipet 4 ml larutan standar a.

2. Dimasukkan ke dalam labu ukur 10 ml.

3. Dilarutkan dengan methanol, kemudian dihimpitkan.

Fase Gerak : 20 ml metanol dan 80 ml ethyl acetate, dan masing-masing 30 ml

ammonia 32 % pada 2 piala gelas, yang nantinya 2 piala gelas yang berisi

ammonia 32 % ini dimasukkan ke dalam chamber.

Spotkan setiap larutan sebanyak 5 µ l, dimasukkan plate ke dalam chamber

sampai dengan pelarut jenuh naik 12 cm. Angkat dan biarkan plate kering di

udara selam kurang lebih 3 jam. Plate yang sudah kering dijenuhkan kembali

dengan uap iodine selama kurang lebih 15 jam

c. Kadar Susut Pengeringan

Dasar: Dalam pengerjaan menetapkan kadar susut pengeringan dalam suatu

sampel dapat dilakukan dengan cara pengeringan pada suhu 1000C-

1050C, dengan cara mengeringkan sampel pada suhu tersebut maka kadar

air yang hilang dapat diketahui dengan berkurangnya bobot sampel.

Alat dan Bahan:

1. Wadah Loss On Drying (LOD)

2. Oven Vakum

3. Desikator
44

4. Neraca Analitik

5. Anhydrous Calcium Chloride

Cara Kerja:

1. Wadah dikeringkan dalam oven, kemudian dicari bobot kosong wadah.

2. Ditimbang sampel sebanyak 1,000 gram dalam wadah.

3. Dimasukkan sampel yang telah ditimbang tersebut ke dalam oven vakum

yang telah berisi Anhydrous Calcium Chloride selama kurang lebih 4 jam

4. Dimasukkan kedalam desikator, kemudian ditimbang.

d. Kadar Abu Sulfat

Dasar: Dalam proses pemijaran semua zat organik akan berubah menjadi CO2

dan H2O, sehingga yang tersisa dalam contoh adalah mineral-mineral

anorganik yang berupa sisa pijar (abu).

Alat dan Bahan:

1. Wadah Abu sulfat

2. Tanur

3. Desikator

4. Neraca Analitik

5. H2SO4 2N

Cara Kerja:

1. Wadah dikeringkan dalam tanur, kemudian dicari bobot kosong wadah.


45

2. Ditimbang sampel sebanyak 1,000 gram dalam wadah.

3. Ditambahkan 3 ml H2SO4 2N, diuapkan diatas steam bath

3. Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate

Dasar: Dengan penitaran menggunakan titrant Asam Perklorat dalam suasana

asam dengan alat titrasi DL-77 maka kadar Metoprolol Tartrate dapat

diketahui.

Alat dan Bahan :

1. Alat Titrasi Mettler DL-77

2. Gelas DL

3. Asam asetat glasial

4. Asam perklorat 0,1 M

5. Pipet volum 30 ml

6. Piala gelas 100 ml

Cara Kerja :

1. Ditimbang 0,250 g contoh di dalam gelas DL.

2. Ditambahkan 30 ml Asam asetat glasial.

3. Dititar dengan PCA 0,1 M.

Perhitungan:

% = Kadar rata-rata penitaran x 100 %


(100-kadar air)
46

I. Hasil Analisis

Hasil Analisis bahan baku Metoprolol Tartrate pada tabel berikut ini :

No Parameter Hasil Persyaratan


1. Pemerian Sesuai Berwarna putih dan
berbentuk serbuk
kristal.
2. Identifikasi
IR- Spektrum Sesuai Sesuai

3. Uji Kemurnian
a. Uji pH 6,3 6-7
b. Kromatografi Lapis Tipis (Thin Sesuai Tidak ada spot lain
Layer Chromatography) di larutan uji
c. Kadar Abu Sulfat 0,08 % ≤ 0,1 %
d.Kadar Susut Pengeringan 0,05 % ≤ 0,5 %

4. Kadar Metoprolol Tartrate 100,43 % 99,0 - 101.0 %


Tabel 2. Hasil Analisis Metoprolol Tartrate

J. Pembahasan
47

Analisis suatu zat terutama bahan baku obat, sebaiknya dilakukan selengkap

mungkin (tidak hanya ditetapkan kadarnya saja). Analisis dilakukan mulai dari

pemerian, identifikasi, uji kemurnian, dan penetapan kadar zat tersebut.

Analisis suatu obat sangat penting dilakukan, mengingat obat dikonsumsi oleh

makhluk hidup, terutama manusia. Analisis yang dilakukan terhadap obat harus

sangat teliti, jangan sampai fungsi obat sebagai penawar penyakit berubah menjadi

penambah parah penyakit tersebut.

Analisis obat dilakukan dari bahan bakunya sampai produk jadi. Kemudian

dilanjutkan dengan analisis kestabilan kualitas obat sampai pada masa kadaluarsanya

Tahap pemerian dilakukan dengan mengindera contoh secara fisik kemudian

dibandingkan dengan standar. Tahap ini merupakan awal identifikasi suatu obat akan

dilanjutkan proses analisisnya atau tidak, jika tidak sesuai , maka proses analisis tidak

dapat dilanjutkan.

Uji identifikasi bertujuan untuk mengetahui unsur-unsur anion apa saja yang

terdapat dalam suatu senyawaan atau suatu campuran. Uji ini dilakukan sebagai

pemastian awal apakah zat yang dianalisis adalah zat yang benar sesuai dengan yang

tertera pada label bahan baku.

Identifikasi Metoprolol Tartrate dengan menggunakan Spektrofotometri

Inframerah dilakukan pada panjang gelombang 500-4000 cm-1, karena pada panjang

gelombang tersebut merupakan daerah yang sering digunakan dalam analisis suatu

bahan/materi. Medium yang digunakan dalam penetapan ini menggunakan KBr

karena transparan sampai panjang gelombang 385 cm-1, KBr harus dipanaskan
48

terlebih dahulu selama 2-3 jam pada suhu 110 oC untuk menghilangkan uap air yang

dapat menyebabkan permukaannya menjadi kusam.

Uji kemurnian dilakukan setelah semua identifikasi memenuhi standar yang

digunakan. Uji kemunian bertujuan untuk mengetahui banyaknya zat-zat pengotor

yang terkandung dalam contoh yang diuji. Uji kemurnian biasanya berupa uji batas

anion-anion pengotor, uji batas logam berat, kadar air, pH, Kertas Lapis Tipis, dan

lain-lain.

Pada analisis Metoprolol Tartrate dilakukan uji keasaman untuk mengetahui

tingkat keasaman contoh yang dikerjakan dengan cara pemeriksaan larutan sampel

dengan menggunakan alat pH-meter.

Uji kemurnian juga dilakukan dengan Kromatografi Lapis Tipis (KLT). Pada

analisis dengan KLT, larutan standar yang digunakan merupakan pengenceran dari

larutan contoh dan larutan standar pembanding , sedangkan untuk mengetahui positif

atau tidaknya zat yang diuji adalah adanya spot tambahan pada contoh yang tidak

lebih pekat dari larutan standar b (pengenceran) dan spot contoh tidak lebih besar dari

standar a (larutan pembanding), atau juga dapat ditandai dengan tidak adanya spot

tambahan pada larutan uji, hal ini menandakan bahwa Metoprolol Tartrate positif.

Penetapan kadar susut pengeringan bertujuan untuk mengetahui banyaknya

penyerapan air oleh contoh, kadar air juga berpengaruh besar pada kadar Metoprolol

Tartrate.

Penetapan nilai kadar (assay) memiliki peranan yang sangat penting dalam

menentukan kualitas suatu obat, maka harus dilakukan seteliti mungkin.


38

49

Penetapan kadar Metoprolol Tartrate dilakukan dengan menggunakan metode

titrasi bebas air. Setelah contoh dilarutkan dengan asam asetat glasial, menggunakan

alat Titrator DL-77, sehingga Metoprolol Tartrate dapat dititar dengan asam

perklorat, dan kadarnya dapat diketahui.


BAB V

SIMPULAN SARAN

A. Simpulan

Analisis bahan baku Metoprolol Tartrate meliputi analisis kualitatif (pemerian dan

identifikasi) dan analisis kualitatif (uji kemurnian dan penetapan kadar). Berdasarkan

hasil analisis dan setelah membandingkan dengan standar menurut spesifikasi yang

telah ada, maka didapatkan kesimpulan bahwa bahan baku Metoprolol Tartrate telah

memenuhi persyaratan dan siap untuk diproduksi untuk menjadi obat.

K. Saran

Untuk mendapatkan hasil analisis yang baik maka semua keperluan seperti

pereaksi, peralatan, medium yang digunakan serta teknik pengerjaan pada saat

dilakukan analisis harus selalu dalam keadaan baik dan betul-betul diperhatikan agar

tidak terjadi kesalahan analisis sehingga hasil yang diperoleh benar-benar sesuai

dengan keadaan yang sebenarnya dan tidak menyimpang dari standar.

Setelah melakukan kegiatan Praktik Kerja Industri di laboratorium kimia PT

ACTAVIS INDONESIA, ada beberapa saran yang ingin saya sampaikan yang

mungkin dapat membantu kinerja PT ACTAVIS INDONESIA, yaitu :

50
51

1. PT ACTAVIS INDONESIA dapat mempertahankan terus semangat kerja dan

kualitas produk obatnya.

2. Semoga hubungan kerjasama antara SMAK Bogor dengan PT ACTAVIS

INDONESIA tetap terus berjalan dan PT ACTAVIS INDONESIA masih

memberikan kesempatan pada siswa-siswi SMAK Bogor untuk melaksanakan

Praktik Kerja Industri.


DAFTAR PUSTAKA

Anonimus. 1997. Farmakope Indonesia. Edisi keempat. Jakarta: Departemen


Kesehatan RI.

Anonimus. 2004. European Pharmacopoeia. Suplemen 4.6. Strasbourg: Convention


on the Elaboration of a European Pharmacopoeia.

Ansel, C. Howard. 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi Keempat.


Jakarta: UI-Press.

Hidayati, Nur dan Rusman. 2005. Khromatografi 3. Bogor: SMAK Bogor.

Ismail, E. Krisnandi. 1999. Pengantar Analisis Instrumental. Bogor: SMAK Bogor.

Martindale. 1993. The Extra Pharmacopoeia. Edisi ke-30. London: The


Pharmaceutical Press.

Mulja, Muhammad dan Suharman. 1995. Analisis Instrumental. Surabaya: Airlangga


University Press.

52
LAMPIRAN
Lampiran 1. Spektrum Inframerah Metoprolol Tartrate

53
53
54

Lampiran 2. Data Penimbangan Penetepan Uji pH dan Assay


55

Lampiran 3. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (1)


56

Lampiran 4. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (2)


57

Lampiran 5. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (3)


58

Lampiran 6. Hasil Analisis Penetapan Kadar Metoprolol Tartrate (4)


59

Lampiran 7. Data Penimbangan Kadar Susut Pengeringan


60

Lampiran 8. Data Penimbangan Kadar Abu Sulfat


61

Lampiran 9. Data Penimbangan Kromatografi Lapis Tipis


62

Lampiran 10. Hasil Analisis Kromatografi Lapis Tipis


63

Lampiran 11. Struktur Organisasi Quality Control Department

QC MANAGER
Rias Prasetya

ADMINISTRATION
Outsourced

PACK MATERIAL INSP


CHEMICAL LAB & QC SYSTEM SUPPORT
Yemmy Anirianti RM SAMPLING Budiy Susanto
Dewi Yani

ANALYST
LABORANT ANALYST (2 FTE)
PM RM SAMPLING
Outsourced (6 FTE) INSPECTIOR Suroso
Amir