Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH PENCEMARAN AIR SUNGAI DI INDONESIA

MOTTO

1. Menjaga lingkungan alam berarti menjaga diri kita sendiri


2. Lingkungan alam yang sehat mendorong kehidupan yang sejahtera
3. Lingkungan alam yang sehat mencerminkan kesehatan jasmani dan rohani penduduknya
4. Kebersihan pangkal kesehatan dan kesehatan pangkal kesejahteraan
5. Kebersihan dan kesehatan lingkungan tempat tinggal merupakan faktor kenyamanan hidup kita
6. Lingkungan alam bukan warisan nenek moyang kita namun titipan anak cucu kita

PERSEMBAHAN :

Karya tulis ini saya persembahkan kepada :


1. Drs. Salamun, M.Pd selaku kepala SMAN 1 Srengat
2. Bapak Muslih, S.Pd selaku pembina mata pelajaran geografi kelas XI IIS4 SMAN 1 Srengat
3. Orang tua tercinta yang telah memberikan dukungan moral dan materil
4. Teman-teman SMAN 1 Srengat yang banyak memeberikan dorongan dalam pembuatan karya tulis
ini.

ABSTRAKSI

Sesuai dengan kenyataan yang ada, sungai Indonesia semakin tercemar oleh berbagai bahan
pencemar. Bahan pencemaran bisa masuk ke sungai pada umumnya disebabkan oleh perilaku
manusia. Dampak negatif yang disebabkan karena pencemaran air sungai sangat banyak dan
memebahayakan mahluk hidup sehingga kita perlu melakukan berbagai langkah untuk
menanggulangi terjadinya pencemaran air sungai di Indonesia.
Adapun tujuan dari karya tulis ini adalah untuk mengetahui lebih dalam mengenai pencemaran air
sungaui di Indonesia, mulai dari pengertian, penyebab, dampak, sampai cara menanggulanganinya.
Sehingga dari uraian-uraiannya kita dapat mengetahui dan memahami pentingnya menjaga dan
melestarikan aliran sungai.
Menjaga dan melestarikan air sungai bertujuan untuk mencegah dampak-dampak buruk yang timbul
akibat tercemarnya air sungai, serta agar kita dapat memanfaatkan aliran sungai tersebut untuk
mensejahterakan kehidupan secara luas.
Perkembangan zaman yang semakin modern ini sangat berdampak pada pencemaran air sungai,
sehingga kita dituntut untuk terus menjaga dan merawat sungai dengan giat dan penuh kesadaran.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa sekarang ini air sungai di Indonesia sudah semakin
tercemar, sehingga kita harus menjaga, merawat, dan melestarikannya dengan penuh kesadaran
supaya beban pencemarannya tidak terus berkelanjutan sehingga jika air kita bersih dan tidak
tercemar, kita dapat memanfaatkannya untuk mensejahterakan kehidupan secara luas.
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya
sehingga saya dapat menyelesaikan karya tulis yang berbentuk makalah ini dengan judul
“Pencemaran AIr Sungai di Indonesia.”
Walaupun masih banyak kekurangannya.
Penyusunan karya ilmiah ini untuk memenuhi tugas geografi dan sebagai ajang latihan untuk
membuat makalah pada masa mendatang
Tugas ini dapat terselesaikan karena adanya dukungan dari berbagai pihak. Oleh sebab pada
kesempatan ini saya mengucapkan terima kasih kepada :

1. Bpk. Drs. Salamun, M.Pd, selaku kepala SMAN 1 Srengat


2. Bapak Muslih, S.Pd selaku pembina mata pelajaran geografi Kelas XI IIS4 SMAN 1 Srengat
3. Orang tua tercinta yang telah memberikan dukungan moral dan materil
4. Semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan karya ilmiah ini

Penyusun mengharap kritik yang bersifat membangun dari berbagai pihak demi penyempurnaan
penyusunan karya tuulis pada masa menadatang
Harapan penyusun, semoga karya tulis ini dapat memberikan manfaat bagi penyusun pada
khusuusnya dan pembaca pada umunya yang berhubungan dengan pencemaran air sungai di
Indonesia

November, 2009
Penyusun,
M. AL-HADA F. H.

DAFTAR ISI

Halaman judul.................................................................................................................i
Halaman pengesahan......................................................................................................ii
Motto dan persembahan...............................................................................................iii
Abstraksi .......................................................................................................................iv
Kata pengantar ..............................................................................................................v
Daftar isi........................................................................................................................vi

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang..............................................................................1
B. Permasalahan.................................................................................2
C. Tujuan Pembahasan.......................................................................2
D. Manfaat Pembahasan.....................................................................2

BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian pencemaran air sungai....................................................4
B. Penyebab pencemaran air sungai di Indonesia................................5
C. Dampak pencemaran air sungai di Indonesia...................................7
D. Cara mencegah pencemaran air sungai di Indonesia .......................8
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan.....................................................................................11
B. Saran...............................................................................................11

Lampiran .....................................................................................................................12
Daftar Pustaka..............................................................................................................15

BAB 1
PENDAHULUAN

A. latar belakang
Seperti yang dimuat dalam pembukaan undang-undang dasar 1945 alenia 4 “ memajukan
kesejahteraan umum”. Dari pernyataan ini mengandung maksud bahwa rakyat Indonesia di harapkan
hidup dalam kondisi sejahtera. Untuk mencapai hidup sejahtera di perlukan lingkungan hidup yang
sehat. Lingkungan hidup yang sehat bisa terwujud salah satunya bila air sungai kita bersih dan sehat,
sehingga kita dapat memanfaatkan air sungai tersebut untuk mensejahterakan kehidupan secara
luas.
Menteri Negara lingkungan hidup (Rachmat Witoelar) mengatakan ratusan sungai di Indonesia kini
dalam kondisi rusak dan tercemar. Jika di ibaratkan orang sakit, kondisi sungai itu sudah sangat
buruk “62 ICU,70 koma,” ujarnnya saat melakukan kunjungan kerja dan penelusuran sungai Cisadane
di pabrik PT Indah Kiat, Serpong, Kamis pagi meurutnya daerah aliran sungai (DAS) yang rusak
tersebut harus segera diperbaiki. Penangananya dapat di lakukan secara konfrehensif dengan kerja
sama dengan semua instansi. Menteri Negara lingkungan hidup akan berkoordinasi dengan
departeme kehutanan, pertanian, pekerjaan umum dengan melakukan penelusuran DAS untuk
mengatasi hal-hal yang menjadi musibah. Katanya dia menilai “keadaan alam Indonesia saat ini
sudah sangat buruk (ICU). “lebih buruk dari yang buruk”, katanya.
Rachmat memperkirakan butuh waktu 15-20 tahun untuk memperbaiki itu semua. Sejauh ini,
pencemara terhadap sungai banyak dilakuka oleh masyarakat industri dan masyarakat umum.
Menurut hasil pengamatan penulis terhadap sungai yang ada di sekitar tempat tinggal, sungai
tersebut sudah mulai tercemar oleh sampah-sampah domestic dan pertanian yang di buang
penduduk tanpa melalui proses pengolahan. Sampah-sampah tersebut menghambat aliran sunagi
bahkan ketika hujan lebat air sempat meluap sehingga mengalir melalui jalan raya dan sebagian
menggenangi halaman rumah penduduk. Selain itu, air buangan dari pertanian yang tercampur oleh
pupuk, pestisida dll. Membuat warna air menjadi kecoklatan dan mengganggu kehidupan makhluk
hidup di dalamnya.
esadaran penduduk akan pentingnya sungai merupakan salah satu hal yang penting, Karena dengan
kesadaran tersebut masyarakat dapat menjaga dan melestarikan sungai tanpa paksaan dari pihak
manapun sehingga sungai-sungai di Indonesia menjadi terawat dan terjaga kelestariannya yang
dapat dimanfaatkan manusia untuk mensejahterakan kehidupannya.
Dengan memperhatikan ulasan uraian yang ada di atas, karya tulis ini berjudul “Makalah tentang
Pencemaran Air Sungai di Indonesia

B. Permasalahan
1. Rumusan Masalah
- Apa yang dimaksud pengertian pencemran air sungai?
- Apa penyebab pencemaran air sungai di Indonesia?
- Apa dampak pecemaran air sungai di Indonesia?
- Bagaimana cara mencegah pencemaran air sungai di Indonesia?
2. Batasan Masalah
- Pengertian pecemaran air sungai
- Penyebab pencemaran air sungai di Indonesia
- Dampak pencemaran air sungai di Indonesia
- Cara mencegah pencemaran air sugai di Indonesia.
C. Tujuan Pembahasan
1. Tujuan Umum
Penulis ingin mengajak pembaca agar senantiasa menjaga dan melestarikan air sungai.
2. Tujuan khusus
Penulis ingin mengetahui :
1. Pengertian pencemaran air sungai
2. Penyebab pencemaran air sungai di Indonesia
3. Dampak pencemaran air sungai di Indonesia
4. Cara mencegah pencemaran air sungai di Indonesia

D. Manfaat Pembahasan
1. Bagi penulis
Manfaat yang dapat di peroleh oleh penyusun melalui makalah ini yaitu dapat dimanfaatkan sebagai
salah satu acuan dalam membuat karya tulis berikutnya, sehingga dalam penyusunan karya tulis
yang akan dating hal-hal yang sudah baik di tingkatkan dan yang salah diperbaiki serta untuk
menambah wawasan penulis mengenai pencemaran sungai.

2. Bagi Masyarakat
Melalui makalah ini manfaat yang dapat diperoleh oleh masyarakat adalah masyarakat dapat
mengetahui berbagai masalah mengenai pencemaran air sungai sehingga setelah membaca
makalah ini masyarakat dapat menjaga dan melestarikan air sungai karena sumber daya alam
khususnya air sungai merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi kesejahteraan makhluk
hidup.
3. Bagi Pelajar
Melalui makalah ini manfaat yang dapat diperoleh oleh pelajar adalah pelajar dapat menambah
wawasan/pengetahauannya mengenai pencemaran air sungai di Indonesia mulai dari pengertian,
penyebab, dampak, dan cara pencegahannya. Sehingga setalah membaca makalah ini, pelajar dapat
terus menjaga dan melestarikan air sungai serta menemukan cara-cara terbaru untuk mengatasinya
agar air sungai di Indonesia dapat terjaga kelestariannya.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian
Air merupakan salah satu sumber daya alam yang mulai terasa pengaruhya pada usaha memperluas
kegiatan pertanian dan industri di berbagai tempat di dunia, secara alamiah sumber-sumber air
merupakan kekayaan alam yang dapat di perbaharui dan yang mempunyai daya generasi yang selalu
dalam sirkulasi. Air sebagai sumber daya kini lebih di dasari merupakan salah satu unsure penentu di
dalam ikut mencapai keberhasilan pembangunan termasuk pula terhadap keberhasilan
pembangunan kesehatan lingkungan.
Pada masa sekarang ini, nampaknya sulit untuk memperoleh air yang betul-betul murni, aliran air dari
gunung yang di perkirakan paling bersih pun akan membawa mineral-mineral, gas-gas berlarut dan
zat-zat organik dari tumbuhan atau binatang yang hidup di dalam atau dekat aliran tersebut, selain itu
aktifitas manusia merupakan salah satu yang menyebabkan timbulnya masalah-masalah pencemaran
air di dalam ekosistem air.
Menurut SK menteri Kependudukan Lingkungan Hidup no. 02/MENKLH/1988. “Pencemaran air
adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan / atau berubahnya tatanan
(komposisi air) oleh kegiatan manusia dan proses alam sehingga kualitas air menjadi kurang atau
tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukanya.”
Pencemaran air sungagi terjadi apabila dalam sungai tersebut terdapat bahan yang menyebabkan
timbulnya perubahan yang tidak di harapkan baik yang bersifat fisik, kimiawi, maupun biologis
sehingga air sungai tersebut kualitasnya menurun dan berkurang nilai gunanya yang dapat
mempengaruhi kehidupan makhluk hidup di sekitarnya.
Menurut Diryanto (2004:73) pencemaran merupakan sebuah siklus yang selalu berputar dan saling
mempengaruhi satu dengan lainnya.
Pada hakikatnya antara aktifitas manusia dan timbulnya pencemaran terdapat hubungan melingkar
berbentuk siklus. Agar dapat hidup dengan baik manusia beradaptasi dengan lingkunganya dan untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya manusia mengembangkan teknologi, akibat sampingan dari
pengembangan teknologi adalah bahan pencemaran yang menyebabkan terjadinya pencemaran
lingkungan. Pencemaran lingkungan ini merupakan stimulus agar manusia menyesuaikan diri
terhadap lingkungan.
Pada saat ini pencemaran terhadap lingkungan berlangsung dimana-mana dengan laju yang sangat
cepat. Sekarang ini beban pencemaran dalam lingkungan sudah semakin berat dengan masukya
logam berat.

B. Penyebab Pencemaran Air Sungai Di Indonesia


Menurut Achmad Lutfi,2009:01 pada dasarnya pencemaran air sungai di indonsia disebabkan oleh
beberapa faktor diantaranya yaitu:
1. Berkembangnya industri-industri di Indonesia
Denwasa ini industri-industri di Indonesia semakin berkembang, baik jumlah, teknologi, tingkat
produksi maupun limbah yang di hasilkan. Industri-industri khususnya yang berada di dekat aliran
sungai cenderung akan membuang limbahnya ke dalam sungai yang dapat mencemari ekosistem air,
karena pembuangan limbah industri ke dalam sungai dapat menyebabkan berubahnya susunan
kimia, bakteriologi, serta fisik air. Polutan yang di hasilkan oleh pabrik dapat berupa:
a. Logam Berat: timbale, tembaga, seng dll.
b. Panas: air yang tinggi temperaturnya sulit menyerap oksigen yang pada akhirnya akan mematikan
biota air.
2. Belum tertanganinya pengendalian limbah rumah tangga
Limbah rumah tangga yang belum terkendali merupakan salah satu faktor yang menyebabkan
pencemaran lingkungan khususnya air sungai. Karena dari limbah rumah tangga dihasilkan beberapa
zat organik dan anorganik yang dibuang dan dialirkan melalui selokan-selokan dan akhirnya
bermuara ke sungai. Selain dalam bentuk zat organik dan anorganik, dari limbah rumah tangga bisa
juga membawa bibit-bibit penyakit yang dapat menular pada hewan dan manusia sehingga
menimbulkan epidemi yang luas di masayarakat.
3. Pembuangan limbah pertanian tanpa melalui proses pengolahan.
Limbah pertanian biasanya dibuang ke aliran sungai tanpa melalui proses pengolahan, sehingga
dapat mencemari air sungai karena limbah pertanian mengandung berbagai macam zat pencemar
seperti pupuk dan pestisida.
Penggunaan pupuk di daerah pertanian akan mencemari air yang keluar dari pertanian karena air ini
mengandung bahan makanan bagi ganggang dan tumbuhan air seperti enceng gondok sehingga
ganggang dan tumbuhan air tersebut mengalami pertumbuhan dengan cepat yang dapat menutupi
permukaan air dan berpengaruh buruk pada ikan-ikan dan komponen ekosistem biotik lainnya.
Penggunaan pestisida juga dapat menggagu ekosistem air karena pestisida bersifat toksit dan akan
mematikan hewan-hewan air, burung dan bahkan manusia.
4. Pencemaran air sungai karena proses alam
Proses alam juga berpengaruh pada pencemaran air sungai misalnya terjadinya gunung meletus,
erosi dan iklim.
Gunung meletus dan erosi dapat membawa berbagai bahan pencemaran salah satunya berupa
endapan/sediment seperti tanah dan lumpur yang dapat menyebabkan air menjadi keruh, masuknya
sinar matahari berkurang, dan air kurang mampu mengasimilasi sampah.
Iklim juga berpengaruh pada tingkat pencemaran air sungai misalnya pada musim kemarau volume
air pada sungai akan berkurang, sehingga kemampuan sungai untuk menetralisir bahan pencemaran
juga berkurang.

Dari uraian penyebab pencemaran air sungai di Indonesia diatas, bahan pencemarannya dapat
dikelompokkan menjadi:
a. Sampah yang dalam proses penguraiannya memerlukan oksigen yaitu sampah yang mengandung
senyawa organik, misalnya sampah industri makanan, sampah industri gula tebu, sampah dari
tanaman air seperti enceng gondok yang mati, sampah rumah tangga (sisa-sisa makanan, kotoran
manusia dan kotoran hewan ternak), dll. Untuk proses penguraian sampah-sampah tersebut
memerlukan banyak oksigen, sehingga apabila sampah-sampah tersebut berada di dalam air, maka
perairan tersebut akan kekurangan oksigen.
b. Bahan pencemar penyebab terjadinya penyakit yaitu bahan pencemaran yang mengandung virus
dan bakteri misal bakteri coli. Bahan pencemar ini berasal dari limbah rumah tangga, limbah rumah
sakit atau dari kotoran hewan/manusia.
c. Bahan pencemar senyawa organik/mineral misalnya logam-logam berat seperti merkuri (Hg),
cadmium (Cd), timah hitam (Pb), tembaga (Cu), garam-garam anorganik.
d. Bahan pencemar organik yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme yaitu senyawa organik
yang berasal dari pestisida, herbisida, polimer seperti plastik, deterjen, serat sintesis, limbah industri
dan limbah minyak.
e. Bahan pencemar berupa makanan tumbuh-tumbuhan seperti senyawa nitrat dan senyawa fosfat.
f. Bahan pencemar berupa zat radioaktif yang biasanya berasal dari limbah PLTN dan dari
percobaan- percobaan nuklir lainnya.
g. Bahan pencemar berupa endapan/sedimen seperti tanah dan lumpur akibat erosi pada tepi sungai
atau partikulat-partikulat padat/lahar yang disemburkan oleh gunung berapi yang meletus.
h. Bahan pencemar berupa kondisi (misalnya panas), berasal dari limbah pembangkit tenaga listrik
atau limbah industri yang menggunakan air sebagai pendingin.

C. Dampak Pencemaran Air Sungai di Indonesia


Menurut Triastuti,2008:01 pencemaran air sungai di Indonesia membawa dampak negatif yang
beraneka ragam. Diantaranya adalah:
a. Meracuni sumber air minum
Misalnya air yang tercemar oleh logam-logam berat yang masuk ke dalam tubuh melalui minuman
dapat tertimbun dalam organ-organ tubuh seperti ginjal, hati, limpa, saluran pencernaan lainnya
sehingga mengganggu fungsi organ tubuh tersebut.
Selain itu pencemaran yang disebabkan oleh zat radioaktif dapat menyebabkan penyakit kanker serta
merusak sel dan jaringan tubuh lainnya.
b. Mengakibatkan penularan penyakit
Yaitu air yang tercemar oleh virus dan bakteri. Misalnya bakteri coli yang dapat menyebabkan
penyakit saluran pencernaan (disentri, kolera, diare, types) atau penyakit kulit.
c. Merusak ekosistem air (membunuh ikan-ikan dan organisme dalam air lainnya)
Yaitu disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya:
Disebabkan karena penguraian sampah organik yang dalam penguraiannya memerlukan banyak
oksigen sehingga kandungan oksigen dalam air menjadi semakin sedikit yang mengakibatkan ikan-
ikan dan organisme dalam air kekurangan oksigen dan akhirnya mengakibatkan kematian.⇒
Bahan pencemaran organik yang tidak dapat diuraiakan oleh mikroorganisme sehingga akan
menggunung dan mencemari air sungai yang dapat mengganggu kehidupan dan kesejahteraan
makhluk hidup di dalamnya.⇒
Bahan pencemaran berupa makanan tumbuh-tumbuhan yang dapat menyebabkan tumbuhnya alga
(ganggang) dan tumbuhan air separti enceng gondok dengan pesat sehingga menutupi permukaan
air yang mengakibatkan kadar oksigen dan sinar matahari berkurang karena terhalang dan tidak
dapat masuk ke dalam air sehingga mengganggu kehidupan akuatik (organisme, ikan, dan tanaman
dalam air).⇒
Bahan pencemaran berupa kondisi (misalnya panas) yang menyebabkan suhu air meningkat
sehingga tidak sesuai untuk kehidupan akuatik.⇒
Tanaman, ikan dan organisme yang mati ini akan terurai menjadi senyawa-senyawa organik yang
dalam proses penguraiannya memerlukan banyak oksigen sehingga terjadi penurunan kadar oksigen
dalam air.
Bahan pencemaran berupa endapan/sedimen yang menyebabkan air menjadi keruh, masuknya sinar
matahari berkurang, air kurang mampu mengasimilasi sampah sehingga mengganggu kehidupan
akuatik.⇒
d. Mengakibatkan terjadinya bencana alam
Seperti banjir yang diakibatkan karena tersumbatnya aliran sungai oleh sampah masyarakat sehingga
merugikan kehidupan masyarakat itu sendiri dan makhluk hidup lain di sekitarnya.
D. Cara Mencegah Pencemaran Air Sungai di Indonesia
Menurut Achmad Lutfi,2009:01 untuk mencegah agar tidak terjadi pencemaran air sungai di Indonesia
kita perlu melakukan berbagai langkah diantaranya adalah:
a. Melestarikan tumbuhan di hulu sungai dan membuat sengkadan pada lahan pertanian yang miring
Agar tidak menimbulkan erosi tanah, di sekitar hulu sungai sebaiknya ditanami tumbuh-tumbuhan
yang dapat menahan terjadinya erosi serta pada lahan pertanian yang miring dibuat sengkedan agar
tidak menimbulkan erosi dan tanah longsor
b. Tidak membuang sampah apapun ke dalam sungai
Sampah seharusnya memang tidak di buang ke sungai tetapi sampah dapat dimanfaatkan menjadi
barang yang berguna. Misalnya:
Sampah padat dari rumah tangga berupa plastik atau serat sintesis yang tidak dapat diuraikan oleh
mikroorganisme dapat diolah menjadi bahan lain yang berguna. Misalnya dapat diolah menjadi
karet.⇒
Sampah organik yang dapat diuraiakan oleh mikroorganisme dikubur dalam lubang tanah, kemudian
kalau sudah membusuk dapat digunkan sebagai pupuk.⇒
c. Tidak menggunakan pupuk atau pestisida secara berlebihan
Penggunaan pupuk dan pestisida sebagian besar biasanya dilakukan oleh lahan pertanian yang
airnya kemudian dialirkan ke sungai tanpa melalui proses pengolahan. Maka dari itu, penggunaannya
harus seminimal mungkin agar tidak menimbulkan pencemaran yang serius
d. Mengolah limbah industri menjadi barang yang bermanfaat. Misalnya mengolah limbah industri
gula menjadi tetes (yang dapat digunakan sebagai pupuk) maupun menjadi micin (yang dapat
digunakan sebagai penguat rasa makanan).
e. Memanfaatkan tanaman air seperti enceng gondok yang tumbuh secara tidak terkendali menjadi
barang-barang kerajinan, seperti tas
f. Melestarikan hutan
Yaitu dilakukan agar ketersediaan air yang disimpan oleh tumbuh-tumbuhan hutan tidak berkurang,
sehingga sumber-sumber mata air sungai tidak berkurang memproduksi air dan volume air sungai
tetap stabil. Selain itu tumbuhan hutan dapat menyerap CO2 dan menghasilkan O2 yang dapat
mencegah terjadinya hujan asam yang dapat merusak ekosistem air sungai
g. Membuat undang-undang mengenai pencemaran air sungai di Indonesia serta melakukan
pengontrolan secara ketat dan sanksi keras pada yang melanggar ketentuan pemerintah tersebut.
h. Yang paling penting dari pencegahan pencemaran air sungai di Indonesia adalah menyadarkan
masyarakat Indonesia itu sendiri akan pentingnya aliran sungai bagi kehidupan. Karena dengan
kesadaran itu masayarakat akan menjaga dan melestarikan sungai tanpa paksaan dari pihak
manapun sehingga mereka tidak akan membuang bahan pencemaran ke dalam sungai dan sungai
akan terjaga kelestariannya yang akan membawa kesejahteraan bagi makhluk hidup di sekitarnya.
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Dari uraian pada BAB II diatas penulis dapat mengambil beberapa kesimpulan yaitu:
1. Pencemaran air sungai adalah masuk atau dimasukkannya sesuatu yang dapat merubah tatanan
(komposisi) air ke dalam aliran sungai.
2. pencemaran air sungai di Indonesia pada dasarnya disebabkan oleh perilaku manusia yang kurang
bertanggung jawab.
3. Pencemaran air sungai di Indonesia membawa banyak dampak buruk yang dapat membahayakan
kehidupan makhluk hidup.
4. Secara garis besar cara mencegah pencemaran air sungai di Indonesia adalah menyadarkan
masyarakat Indonesia itu sendiri akan pentingnya air sungai bagi makhluk hidup serta dampak buruk
yang ditimbulkan jika air sungai tercemar. Sehingga mereka mau menjaga dan merawat aliran sungai
dengan penuh kesadaran.

B. Saran
Saran yang dapat disampaikan penulis sebagai berikut:
1. Kepada Masyarakat
Melihat banyak dan bahayanya dampak negatif yang ditimbulkan dari pencemaran air sungai maka
masyarakat Indonesia diharapkan dapat menjaga dan melestarikan air sungai dengan penuh
kesadaran agar air sungai tersebut tidak tercemar dan dapat berguna serta bermanfaat bagi seluruh
makhluk hidup.

2. Kepada Pelajar
Pelajar diharapkan terus menjaga dan merawat aliran sungai serta terus belajar dan
mengembangkan wawasannya mengenai cara menanggulangi pencemaran air sungai khususnya di
Indonesia agar pencemaran air sungai di Indonesia tersebut dapat dikurangi atau bahkan diatasi dan
kehidupan makluk hidup di Indonesia menjadi lebih sejahtera.
LAMPIRAN

Gambar pencemaran air sungai oleh limbah pabrik