Anda di halaman 1dari 18

BAB I PENDAHULUAN

Dalam perkembangan peradaban di Indonesia saat ini, fenomena psikologis semakin berkembang. Sebut saja fenomena kesurupan. Menurut keyakinan sebagian warga kesurupan merupakan keadaan dimana seseorang diganggu oleh makhlus halus atau setan. Orang itu menjadi lain dalam hal bicara, perilaku, dan sifatnya; perilakunya menjadi seperti kepribadian yang memasukinya.1,2 Kesurupan (Dissociative Trance Disorder /DTD) dalam tinjauan medis merupakan penyakit dan bukan sesuatu yang berbau mistis seperti yang banyak dipercayai oleh masyarakat. Dunia kedokteran, khususnya psikiatri, mengakui fenomena kesurupan sebagai suatu kondisi yang ditandai oleh perubahan identitas pribadi. Banyak orang mengatakan kesurupan disebabkan oleh suatu roh atau kekuatan, namun dalam dunia medis hal-hal seperti itu tidaklah dikenal. Beberapa pakar psikiater menyebutkan tekanan sosial dan mental yang masuk ke dalam alam bawah sadar sebagai biang penyebab kesurupan. Banjir, tsunami, gizi buruk, ketidakadilan, gaji kecil, kesenjangan yang sangat mencolok dan lainnya adalah beberapa contoh tekanan tersebut.2 Kesurupan di Indonesia sering terjadi pada siswa-siswa atau pelajar sekolah. Siswa sekolahan dalam tahap perkembangan masih dalam rentang usia remaja. Usia remaja merupakan masa storm and stress, artinya pada masa ini seseorang sangat rentan dengan pengaruh lingkungan sosial. Tuntutan dari orangtua, guru, dan teman-teman mungkin saling bertentangan. Selain itu, anak remaja sebagai individu yang memasuki

masa peralihan menuju kedewasaan seringkali mengalami problem psikis apabila kurangnya dukungan psikologis dari orang terdekatnya. Dalam kondisi seperti ini, ego selalu berupaya melakukan mekanisme pertahanan diri, tetapi dalam batas ambang ego tidak dapat menekan beberapa ide-ide yang mendasari probelm remaja, sehingga individu dalam keadaan stressful. Jika sudah demikian, stimulus perangsang kecilpun bisa dimanifestasikan sebagai stimulus besar. Dalam kondisi ini, remaja berada dalam tingkat sugestibilitas yang tinggi dan ketika satu stimulus penghantar sekaligus pembangkit stress diberikan ke remaja, maka remaja tersebut akan masuk kedalam keadaan trans. Sama halnya dalam keadaan hipnosis, individu mendapatkan anchor dari pihak kedua, sehingga masuk ke keadaan trans. Pada dasarnya, orang yang mengalami kesurupan masuk kedalam keadaan trans dimana dirinya berada dalam level ketidaksadaran bukan pada kesadaran. Dalam level ketidaksadaran, seseorang secara spontan merespons segala sesuatu stimulus yang muncul di sekitarnya. Dalam masa ini fungsi otak yang berperan adalah hipotalamus. Pergerakan otak dilakukan secara instingtif dan refleks. Dalam keadaan kesurupan, simtom-simtom bawah sadar yang pernah ditekan dalam-dalam naik kesadaran dan menjadi ide-ide yang irasional dalam bentuk simbolisme. Bisa saja simtom ibu dimanifeskan dalam simbol rumah atau simtom musuh dimanifestasikan dalam simbol hantu, dan sebagainya. Pembahasan mengenai dunia bawah sadar telah lama dipersandingkan dengan fenomena ghaib dalam keyakinan masyarakat Indonesia. Tidak dapat dipungkiri masyarakat kita masih banyak yang lebih percaya bahwa kesurupan merupakan peristiwa ghaib daripada ilmiah (Calvin, 2001). Dalam keadaan kesurupan

saat simtom-simtom naik ke kesadaran muncullah ide-ide bawah sadar dalam simbolsimbol. Hal ini yang menjelaskan pada saat seseorang mengalami kesurupan memungkinkan menggumam hal-hal yang aneh. Perilaku aneh yang muncul merupakan manifes trauma yang ditekan oleh ego dalam bawah sadar seseorang. Mungkin itulah penjelasan yang pantas untuk menjelaskan fenomena kesurupan yang akhir-akhir ini merebak di masyarakat Indonesia.

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1 Definisi Kesurupan atau possession and trance adalah gangguan yang ditandai dengan adanya gejala utama kehilangan sebagian atau seluruh integrasi normal di bawah kendali kesadaran antara ingatan masa lalu, kesadaran identitas dan penginderaan segera, serta kontrol terhadap gerakan tubuh. Trans yang disebut juga twilight state adalah suatu keadaan yang ditandai oleh perubahan kesadaran atau hilangnya penginderaan dari identitas diri dengan atau tanpa suatu identitas alternatif. (DSM IV TR). Trans adalah suatu perubahan status kesadaran dan menunjukkan penurunan responsivitas terhadap stimulus lingkungan (Kaplan, 1994). Menurut Hinsie dan Campbel (1970), mempunyai persamaan arti dengan hipnosis, katalepsi dan keadaan ekstasi atau kekaguman dapat juga diartikan terlena. Trans adalah suatu bentuk kesadaran transaksional yang dibangkitkan untuk tujuan transformasi (Hukom, 1977)

2.2 Sejarah Trans sudah dikenal sejak zaman Yunani Kuno dan digunakan sebagai suatu cara pengobatan penyakit fisik dan mental.

Pada masyarakat Mesir Kuno terdapat kuil lelap (temple sleep) tempat orang meminta kesembuhan dengan cara memasuki keadaan trans yang dibimbing oleh para imam. Kuil ini juga terdapat di Yunani yang terdapat di Delphi. Pada masyarakat modern identifikasikan sebagai hipnosis pertama kali oleh Anton Mesmer (abad 18) dikenal dengan sebutan magnetisme dan Mesmerisme. Istilah hipnosis diperkenalkan pertama kali oleh James Braid dan digunakan dalam pengobatan gangguan psikosomatik. Disosiasi adalah terpecahnya aktivitas mental yang spesifik dari sisa kesadaran normal, seperti terpecahnya pikiran atau perasaan dari perilaku (misal, ketika kita bosan mengikuti kuliah, kita melamun dan ketika kuliah usai ternyata catatan kuliah tetap lengkap-tanpa menyadari bahwa kita telah melakukan hal itu). Disosiasi minor merupakan fenomena yang lazim terjadi. Gangguan disosiatif menunjukkan disosiasi berat yang mengakibatkan timbulnya gejala-gejala yang berbeda dan bermakna dan mengganggu fungsi seseorang. Gangguan tersebut cukup lazim terjadi, khususnya timbul pada orang yang masa kanak-kanaknya mengalami kekerasan fisik atau seksual dan sering timbul dalam bentuk komorbiditas dengan depresi mayor, gangguan somatisasi, gangguan stress pasca trauma, penyalahgunaan zat, gangguan kepribadian ambang, gangguan konduksi dan gangguan kepribadian antisosial. Hal yang paling umum terlihat pada gangguan disosiatif adalah adanya kehilangan (sebagian/seluruh) dari integrasi normal antara : ingatan masa lalu, kesadaran akan identitas dan penghayatan dan kendali terhadap gerakan tubuh. Onset dan berakhirnya keadaan disosiatif sering kali berlangsung mendadak akan tetapi jarang

sekali dapat dilihat kecuali dalam interkasi atau prosedur teknik- teknik tertentu seperti hipnosis.

2.3 Epidemiologi Kesurupan atau possesion dan trance, kasusnya banyak dijumpai di negara dunia ketiga. Di India yang kultur dan budayanya mirip Indonesia, kesurupan atau possesion syndrome atau possesion hysterical merupakan bentuk disosiasi yang paling sering ditemukan. Angka kejadiannya kurang lebih 1 4% dari populasi umum. . Kondisi trans biasanya terjadi pada perempuan dan seringkali dihubungkan dengan stress atau trauma (Barlow & Durand, 2002:177). Hal ini terbukti dari kasuskasus yang terjadi sebagian besar adalah perempuan. Hal ini mungkin karena perempuan lebih sugestible atau lebih mudah dipengaruhi dibandingkan lakilaki. Mereka yang mempunyai kepribadian histerikal yang salah satu cirinya sugestible lebih berisiko untuk disosiasi atau juga menjadi korban kejahatan hipnotis. Berdasarkan usia, sebagian besar korban disosiasi berusia remaja dan dewasa muda. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa mereka yang berisiko untuk disosiasi adalah perempuan usia remaja atau dewasa muda yang mudah dipengaruhi. Barlow & Durand (2002:174) menyatakan, ketika individu merasa terlepas dari dirinya atau seolaholah ia seperti bermimpi, maka dapat dikatakan ia memiliki pengalaman disosiatif. Kemungkinan besar disosiasi terjadi setelah kejadian-kejadian yang membuat individu sangat stress. Mungkin juga terjadi ketika psikis seseorang melemah atau mengalami tekanan mental. Banyak jenis penelitian menyatakan suatu hubungan antara peristiwa traumatik, khususnya penyiksaan fisik dan

seksual pada masa anakanak, dengan disosiatif (Kaplan, 1997:100). Kondisi trans disosiatif adalah fenomena yang sangat mengagumkan dan menarik namun

membingungkan. Studi epidemiologi possesion telah dilaporkan berhubungan dengan krisis sosial di masyarakat. Dengan begitu banyaknya pemberitaan mengenai kesurupan kita tentunya sudah tidak asing lagi dengan fenomena tersebut, di mana fenomena kesurupan sering kali dan bahkan selalu dikaitkan dengan adanya gangguan dari roh-roh halus yang mengambil alih tubuh korban selama beberapa waktu dan membuat korban tidak sadar akan apa yang ia perbuat. Tentunya paham seperti ini merupakan paham tradisional yang ada, diturunkan dan berkembang dalam masyarakat kita. Kesurupan masal yang belakangan ini sering sekali terjadi sebenarnya pada awalnya merupakan kesurupan individual dan kemudian berubah menjadi masal dikarenakan orang lain yang melihat peristiwa tersebut menjadi tersugesti. Kesurupan individual yang terjadi muncul sebagai reaksi atas apa yang sedang dirasakan oleh individu sebelum proses kesurupan itu terjadi. Kesurupan menurut Dr Dadang Hawari adalah reaksi kejiwaan yang dinamakan reaksi desosiasi. Reaksi yang mengakibatkan hilangnya kemampuan seseorang untuk menyadari realitas di sekitarnya itu, yang disebabkan adanya tekanan fisik maupun mental.

2.4 Etiologi Pada seseorang dengan gangguan amnesia disosiatif terdapat kompleksitas pembentukan dan pengumpulan ingatan. Pendekatan psikoanalitik menyatakan amnesia

terutama sebuah mekanisme pertahanan dimana orang mengubah kesadarannya sebagai cara untuk menghadapi suatu konflik emosional atau stressor eksternal. Etiologi dari gangguan disosiasi ini diduga bersifat psikologis. Faktor predisposisinya antara lain: Keinginan untuk menarik diri dari pengalaman yang menyakitkan secara emosional, Berbagai stressor dan faktor pribadi, seperti finansial, perkawinan, pekerjaan, dan peperangan, Depresi, Usaha bunuh diri, Gangguan organik (khususnya epilepsi), Riwayat penyalahgunaan zat.

2.5 Patofisiologi Dalam keadaan kesehatan mental, seseorang memiliki perasaan diri (sense of self) yang utuh sebagai manusia dengan kepribadian dasar yang tunggal. Kesehatan mental merupakan modal utama kehidupan seorang manusia. Tanpa mental yang sehat, seorang manusia tidak dapat melaksanakan tugas kemanusiaannya dengan baik. Manusia yang sehat tidak hanya sehat secara fisik, tetapi juga sehat secara psikis. Bebas dari gangguan adalah indikasi manusia yang bermental sehat. Ada berbagai macam gangguan mental (mental disorder), salah satunya adalah gangguan trans disosiatif (dissociative trance disorder). Dalam masyarakat fenomena disosiatif dikenal dengan istilah kesurupan.

Kesurupan dipercaya oleh masyarakat sebagai suatu keadaan yang terjadi bila roh yang lain memasuki seseorang dan menguasainya sehingga orang itu menjadi lain dalam hal bicara, perilaku dan sifatnya. Perilakunya menjadi seperti ada kepribadian lain yang memasukinya. Maramis (1994:418) menyebutnya sebagai suatu mekanisme disosiasi yang dapat menimbulkan kepribadian ganda (multiple personality) dan gangguan identitas disosiasi (dissociative identity disorder). Kaplan & Sadock (1997:100) menyatakan bahwa disfungsi utama pada disosiatif adalah kehilangan keutuhan keadaan kesadaran sehingga orang merasa tidak memiliki identitas atau mengalami kebingungan terhadap identitasnya sendiri atau memiliki identitas berganda. Ditinjau dari sistem saraf, kesurupan adalah fenomena serangan terhadap sistem limbik yang sebagian besar mengatur emosi, tindakan dan perilaku. Sistem limbik sangat luas dan mencakup berbagai bagian di berbagai lobus otak. Dengan terganggunya emosi dan beratnya tekanan akibat kesulitan hidup, timbullah rangsangan yang akan memengaruhi sistem limbic. Akhirnya, terjadilah kekacauan dari zat pengantar rangsang saraf atau neurotransmitter. Zat penghantar rangsang saraf yang keluar mungkin norepinephrin atau juga serotonin yang menyebabkan perubahan perilaku atau sebaliknya. Masyarakat memandang bahwa kesurupan itu terjadi karena seseorang telah kemasukan jin atau roh halus sehingga membuat perilakunya aneh di luar kesadarannya. Dan pengobatan menurut masyarakat umum dengan meminta pertolongan pada orang pintar, paranormal, ahli agama, dan orangorang yang dianggap ahli menanganinya. Jarang sekali penderita disosiasi dibawa ke dokter. Kesurupan dalam psikologi dikenal

dengan istilah fenomena disosiatif yang diartikan sebagai keadaan psikologis yang terjadi karena suatu perubahan dalam fungsi self (identitas, memori atau kesadaran) (Nevid, Rathus & Greene, 1997:236). Kondisi ini bisa terjadi secara tibatiba atau secara bertahap, bersifat sementara atau kronis. Fenomena disosiasi ini mengacu pada kondisi trans disosiatif. Trans disosiatif adalah perubahan yang bersifat temporer dalam hal kesadarannya atau lemah/hilangnya perasaan identitas diri (sense of personal identity) tanpa kemunculan identitas baru (Suryaningrum, 2006). Dalam kondisi trans, hilangnya identitas tidak berhubungan dengan munculnya identitas baru dan tindakan yang dimunculkan selama kondisi trans umumnya tidak kompleks (misalnya kejangkejang, bergulingguling, terjatuh). Menurut Hawari (2006), kesurupan adalah reaksi kejiwaaan yang dinamakan reaksi disosiasi (dissociative reactions). Reaksi itu mengakibatkan hilangnya kemampuan untuk menyadari realitas sekitarnya, disebabkan tekanan fisik maupun mental. Reaksi disosiasi ini menimpa mereka yang jiwanya labil ditambah dalam kondisi yang membuatnya tertekan. Stress yang bertumpuk ditambah pemicu memungkinkan reaksi yang dikendalikan alam bawah sadar ini 3 muncul ke permukaan, sehingga seseorang yang mengalami stress berat, maka ia sangat mudah sekali akan mengalami trans disosiasi. Berikut satu contoh kasus dari keadaan trans disosiatif seperti yang pernah dialami oleh subyek dalam penelitian ini. Subyek pernah mengalami kondisi trans ketika berusia 20 tahun. Saat kejadian itu subyek merasa dalam dirinya ada yang mengendalikan, ia berteriakteriak dan menangis dan terjadi hampir lima jam lamanya, dia

tidak menyadari bahwa dia dalam keadaan trans. Subyek mengakui sebelum mengalami kondisi trans, subyek mempunyai berbagai permasalahan yang berat. Saat itu banyak permasalahan yang dihadapinya, mulai dari masalah pribadi, masalah dengan keluarga hingga masalah perekonomian yang tidak bisa terselesaikan.

2.6 Manifestasi Klinis Terdapat dua macam keadaan yang dinamakan kesurupan oleh masyarakat, yaitu:
a. Orang itu merasa bahwa di dalam dirinya ada kekuatan lain yang berdiri di

samping aku-nya dan yang dapat menguasainya. Jadi simultan terdapat dua kekuatan yang bekerja sendiri-sendiri dan orang itu berganti-ganti menjadi yang satu dan yang lain. Kesadarannya tidak menurun. Perasaan ini berlangsung kontinu. Dalam hal ini kita melihat suatu permulaan perpecahan kepribadian yang merupakan gejala khas bagi skizofrenia.
b. Orang itu telah menjadi lain, ia mengidentifikasikan dirinya dengan orang yang

lain, binatang atau benda. Jadi pada suatu waktu tidak terdapat dua atau lebih kekuatan di dalam dirinya (seperti dalam hal yang pertama), tapi terjadi suatu metamorphosis yang lengkap. Ia telah menjadi orang yang lain, binatang atau barang, dan ia juga bertingkah laku seperti orang, binatang atau barang itu. Sesudahnya terdapat amnesia total atau sebagian.

Keadaan yang kedua ini adalah disosiasi. Bila disosiasi itu terjadi karena konflik dan stress psikologik, maka keadaan itu dinamakan reaksi disosiasi (suatu sub jenis

dalam nerosa histerik). Bila disosiasi ini terjadi karena pengaruh kepercayaan dan kebudayaan, maka dinamakan kesurupan. Tidak jarang kedua keadaan ini secara ilmiah sukar dibedakan karena kepercayaan dan kebudayaan juga dapat menimbulkan konflik dan stress. Biasanya kesurupan didahului oleh periode meditasi disertai upacara sesuai dengan kepercayaan dan kebudayaan setempat dan atas kehendak orang itu sendiri. Pada orang yang lain kesurupan terjadi secara spontan. Banyak sekali contoh tentang kesurupan, kiranya pembaca sudah pernah melihat atau mendengar cerita tentang itu. Orang dengan kesurupan jarang dibawa ke dokter. Biasanya kesurupan itu berhenti sesuai dengan upacara atau yang timbul spontan menghilang sendiri atau dengan pertolongan dukun. Bila ia dibawa kepada dokter, maka dapat diberi tranquilaizer intramuscular dan bila perlu dapat juga diberi transquilaizer atau pentotal intravena. Sesudah itu dilakukan psikoterapi suportif. Gejala-gejala beberapa waktu sebelum kesurupan antara lain kepala terasa berat, badan dan kedua kaki lemas, penglihatan kabur, badan terasa ringan, dan ngantuk. Perubahan ini biasanya masih disadari oleh subjek, tetapi setelah itu ia tiba-tiba tidak mampu mengendalikan dirinya. Melakukan sesuatu di luar kemampuan dan beberapa di antaranya merasakan seperti ada kekuatan di luar yang mengendalikan dirinya. Mereka yang mengalami kesurupan merasakan bahwa dirinya bukanlah dirinya lagi, tetapi ada suatu kekuatan yang mengendalikan dari luar. Keadaan saat kesurupan ada yang menyadari sepenuhnya, ada yang menyadari sebagian, dan ada pula yang tidak menyadari sama sekali. Dalam keadaan kesurupan korban melakukan gerakan-gerakan yang terjadi secara otomatis, tidak ada beban mental, dan tercetus dengan bebas. Saat itu merupakan kesempatan untuk mengekspresikan hal-hal yang terpendam melalui jeritan, teriakan, gerakan menari seperti keadaan hipnotis diri. Setelah itu, fisik mereka dirasa lelah tetapi, mental mereka mendapat kepuasan hebat.

Frigerio menyatakan, ada tiga stadium yang dialami orang kesurupan, antara lain sebagai berikut:

Pertama, irradiation (subjek tetap menyadari dirinya tetapi ada perubahan yang dirasakan pada tubuhnya. Kedua being diside, subjek berada dalam dua keadaan yang berbeda, namun ada sebagian yang dialaminya disadarinya. Stadium ketiga disebut stadium incorporation, subjek sepenuhnya dikuasai oleh yang memasukinya dan semua keadaan yang dialami tidak diingatnya.

2.7 Perjalanan Penyakit dan Prognosis Gejala amnesia disosiatif biasanya pulih tiba-tiba dan lengkap dengan sedikit rekurensi. Klinisi harus memulihkan ingatan pasien sesegera mungkin. Gangguan disosiasi ini biasanya singkat, beberapa jam sampai beberapa hari. Umumnya pemulihan cepat dan jarang rekurens.

2.8 Diagnosis Dunia kedokteran internasional, khususnya psikiatri mengakui fenomena ini dan dituliskan dalam penuntun diagnosis psikiatri yang paling mutakhir Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder IV (DSM-IV) dan The International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems 10 (ICD10). DSMIV memasukkan kerasukan patologis (pathologic possession) ke dalam diagnosis gangguan disosiatif yang tidak spesifik (dissociative disorder not otherwise specified). ICD10 mengkategorikan gangguan kerasukan sebagai trance and possession disorder (DSMIVTR, 2000).

Sebenarnya dalam kehidupan sehari-hari, banyak orang yang mengalami trans disosiatif tanpa disadarinya. Dengan kata lain dirinya menolak dikatakan mengalami trans misalnya, pada waktu mereka sedang mengendarai mobil, pesawat terbang, maupun sedang nonton TV dalam keadaan melamun. Trance, kasusnya banyak dijumpai di negara dunia ketiga. Di India yang kultur dan budayanya mirip Indonesia, possesion syndrome atau possesion hysterical merupakan bentuk disosiasi yang paling sering ditemukan. Angka kejadiannya kurang lebih 1-4% dari populasi umum. Kriteria diagnosis kesurupan atau trans menurut PPDGJ III adalah adanya kehilangan sementara penghayatan identitas diri dan kesadaran terhadap lingkungannya, individu berperilaku seakan-akan dikuasai oleh kepribadian lain, kekuatan gaib, malaikat, atau kekuatan lain. Hanya gangguan trans yang involunter (diluar kemauan individu)dan bukan merupakan aktivitas yang biasa, dan bukan merupakan kegiatan keagamaan ataupun budaya yang boleh dimasukkan dalam pengertian ini. Tidak ada penyebab organik (epilepsi, cedera kepala, intoksikasi zat psikoaktif) dan bukan bagian dari gangguan jiwa tertentu (skizofrenia, gangguan kepribadian multiple)

2.9 Penatalaksanaan Penatalaksanaan dengan menggali kondisi fisik dan neurologiknya. Bila tidak ditemukan kelainan fisik/neurologik, perlu dijelaskan pada pasien dan dilakukan pendekatan psikologik terhadap penanganan gejala-gejala yang ada. Terapi kesurupan terbagi menjadi tiga, yakni terapi farmakologik, terapi psikoterapi, dan terapi hypnosis. Pada terapi farmakologi dapat digunakan barbiturat

kerja sedang dan kerja singkat, seperti thiopental dan natrium amobarbital diberikan secara intravena, dan benzodiazepine dapat berguna untuk memulihkan ingatannya yang hilang. Pengobatan terpilih untuk gangguan disosiatif adalah psikoterapi psikodinamika suportif-ekspresif. Psikoterapi adalah pengobatan dengan secara psikologis untuk masalah yang
berkaitan dengan pikiran, perasaan dan perilaku. Psikoterapi (Psychotherapy) berasal dari dua kata, yaitu "Psyche" yang artinya jiwa, pikiran atau mental dan "Therapy" yang artinya penyembuhan, pengobatan atau perawatan. Oleh karena itu, psikoterapi disebut juga dengan istilah terapi kejiwaan, terapi mental, atau terapi pikiran.

Psikoterapi merupakan proses interaksi formal antara dua pihak atau lebih, yaitu antara klien dengan psikoterapis yang bertujuan memperbaiki keadaan yang dikeluhkan klien. Seorang psikoterapis dengan pengetahuan dan ketrampilan psikologisnya akan membantu klien mengatasi keluhan secara profesional dan legal.

Ada tiga ciri utama psikoterapi, yaitu: a. Dari segi proses : berupa interaksi antara dua pihak, formal, profesional, legal dan menganut kode etik psikoterapi. b. Dari segi tujuan : untuk mengubah kondisi psikologis seseorang, mengatasi masalah psikologis atau meningkatkan potensi psikologis yang sudah ada. c. Dari segi tindakan: seorang psikoterapis melakukan tindakan terapi berdasarkan ilmu psikologi modern yang sudah teruji efektivitasnya. Psikoterapi didasarkan pada fakta bahwa aspek-aspek mental manusia seperti cara berpikir, proses emosi, persepsi, believe system, kebiasaan dan pola perilaku bisa diubah dengan pendekatan psikologis. Tujuan psikoterapi antara lain:

Menghapus, mengubah atau mengurangi gejala gangguan psikologis. Mengatasi pola perilaku yang terganggu. Meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan kepribadian yang positif. Memperkuat motivasi klien untuk melakukan hal yang benar. Menghilangkan atau mengurangi tekanan emosional. Mengembangkan potensi klien. Mengubah kebiasaan menjadi lebih baik. Memodifikasi struktur kognisi (pola pikiran). Memperoleh pengetahuan tentang diri / pemahaman diri. Mengembangkan kemampuan berkomunikasi dan interaksi sosial. Meningkatkan kemampuan dalam mengambil keputusan. Membantu penyembuhan penyakit fisik. Meningkatkan kesadaran diri. Membangun kemandirian dan ketegaran untuk menghadapi masalah. Penyesuaian lingkungan sosial demi tercapai perubahan dan masih banyak lagi.

BAB III KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

1. Setyonegoro RK. Budaya dan Gangguan Jiwa, Jiwa 1995; XXVIII (1): 1 2. Joyanna Silberg. Guidelines for the Evaluation and Treatment of Dissociative Symptoms in Children and Adolescents. Journal of Trauma & Dissociation, Vol. 5(3) 2004. 3. Suryani LK. Adnjana TAK. Kesurupan suatu fenomena masyarakat Hindu Bali. Jiwa 1996. XXIX (2): 57. 4. Maramis WF. Ilmu Kedokteran Jiwa. Surabaya, Airlangga University Press, 1980: 418. 5. Ingwantoro S. Penelaahan Trans Dan Hubungannya Dengan Hipnosis Serta Manfaatnya Dalam Psikiatri. Jiwa 2000;XXXIII (2); 185-193. 6. Kaplan HI, Sadock BJ. Synopsis of Psychiatry. seventh edition, Baltimore;Williams & Wilkins 1994:651 7. Cameron N. Personality Development and Psychopathology; Boston; Mifflin Company 1963; 338-372 8. Rob McNeilly. Hypnosis, Dissociation and Spontaneous Trance. Australian Society of Hypnosis 19th National Congress 2nd 7th September, 1989 Sydney, Australia.