Anda di halaman 1dari 71

ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN MODAL KERJA PADA LPD DESA ADAT SIBETAN KABUPATEN KARANGASEM PERIODE 2008-2010

OLEH : I GUSTI NGURAH AGUNG YUDIAWAN 0804053001

JURUSAN AKUNTANSI PROGRAM DIPLOMA III FAKULTAS ILMU SOSIAL UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA SINGARAJA 2011

ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN MODAL KERJA PADA LPD DESA ADAT SIBETAN KABUPATEN KARANGASEM PERIODE 2008-2010

OLEH I GUSTI NGURAH AGUNG YUDIAWAN 0804053001

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui analisis sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan Kabupaten Karangasem periode 20082010. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Subyek dari penelitian ini adalah Lembaga Perkreditan Desa (LPD) Desa Adat Sibetan Kabupaten Karangasem. Obyek penelitian ini adalah analisis sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan Kabupaten Karangasem periode 2008-2010. Jenis data yang digunakan adalah data kuantitatif. Sumber data yang digunakan adalah data sekunder. Metode pengumpulan data pada penelitian ini adalah (1) dokumentasi, (2) wawancara. Analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif kuantitatif. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari periode 2008-2009 terjadi kenaikan modal kerja sebesar Rp 415.939.457 atau 18,40%, periode 2009-2010 mengalami kenaikan modal kerja sebesar Rp 809.959.130 atau 30,27%. Jadi ratarata kenaikan modal kerja LPD selama periode 2008-2010 yaitu sebesar 24,33%. Sumber modal kerja LPD periode 2008-2009 dan periode 2009-2010 sebagian besar berasal dari cadangan umum. Alokasi penggunaan modal kerja periode 2008-2009 dan periode 2009-2010 sebagian besar digunakan untuk menambah aktiva tetap/peralatan kantor. Dengan adanya kenaikan modal kerja diharapkan nantinya

LPD dapat beroperasi secara ekonomis dan efisien serta tidak mengalami kesulitan keuangan.

Kata-kata kunci: analisis sumber dan penggunaan modal kerja

ii

ANALYSIS SOURCE AND USE OF WORKING CAPITAL LPD DESA ADAT SIBETAN KARANGASEM REGENCY PERIOD 2008-2010

BY I GUSTI NGURAH AGUNG YUDIAWAN 0804053001 ABSTRACT This study aims to determine the source analysis and the use of working capital at the LPD Desa Adat Sibetan Karangasem Regency period 2008-2010. This study is a quantitative descriptive research. The subject of this research is the Institute of Rural (LPD) Desa Adat Sibetan Karangasem Regency. Object of this research is the analysis of the sources and uses of working capital in the LPD Desa Adat Sibetan Karangasem Regency period of 2008-2010. Type of data used is data quantitative. Source data used are secondary data. Methods of data collection in this study were (1) documentation, (2) interviews. Analysis of data used is descriptive quantitative analysis. The results of this study show that from the period 2008-2009 there was an increase of working capital of Rp 415,939,457 or 18,40%, the period of 2009-2010 increased working of 809,959,130 or 30,27%. So the average increase in working capital during the 2008-2010 LPD that is equal to 24,33%. Source of working capital LPD period 2008-2009 and 2009-2010 will come largely from the general reserve. Working capital allocation period 2008-2009 and 2009-2010 will largely be used to increase fixed assets/office equipment. With the increase in working capital is expected later LPD can operate economically an efficiently and did not experience financial difficulties. Key words: analysis of the sources and uses of working capital

iii

DAFTAR ISI

ABSTRAK........................................................................................................ i DAFTAR ISI.................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR....................................................................................... vi DAFTAR TABEL............................................................................................ vii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah............................................................................. 2 1.3 Tujuan Penelitian.............................................................................. 2 1.4 Manfaat Penelitian............................................................................ 3 BAB II KAJIAN TEORI 2.1 Pengertian LPD................................................................................. 6 2.2 Modal Kerja...................................................................................... 7 2.3 Analisis Laporan Keuangan............................................................. 14 2.4 Laporan Keuangan............................................................................ 17 2.5 Kerangka Berfikir............................................................................. 28 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian....................................................................... 30 3.2 Lokasi Penelitian.............................................................................. 32 3.3 Subyek dan Obyek Penelitian........................................................... 32 3.4 Jenis dan Sumber Data..................................................................... 32 3.5 Metode Pengumpulan Data.............................................................. 33 3.6 Analisis Data..................................................................................... 33

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1......................................................................................................Gamba ran Umum LPD Desa Adat Sibetan 4.1.1 Sejarah Singkat........................................................................ 34
iv

4.1.2 Struktur Organisasi.................................................................. 37 4.2......................................................................................................Hasil Penelitian.......................................................................................... 40 4.3......................................................................................................Pemba hasan................................................................................................. 53 BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan....................................................................................... 56 5.2 Saran ................................................................................................ 57 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman 11 13 29 31 37

Gambar 2.1 Sumber-sumber Modal Kerja........................................................ Gambar 2.2 Penggunaan Modal Kerja.............................................................. Gambar 2.3 Kerangka Berpikir......................................................................... Gambar 3.1 Rancangan Penelitian.................................................................... Gambar 4.1 Struktur Organisasi LPD Desa Adat Sibetan................................

vi

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman 41 42 43 45

Tabel 4.1 Neraca Perbandingan Periode 2008-2009......................................... Tabel 4.2 Neraca Perbandingan Periode 2009-2010......................................... Tabel 4.3 Perubahan Modal Kerja Periode 2008-2009..................................... Tabel 4.4 Perubahan Modal Kerja Periode 2009-2010..................................... Tabel 4.5 Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 20082009 .......................................................................................................... .......................................................................................................... 47 Tabel 4.6 Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 2009-2010 .......................................................................................................... .......................................................................................................... 50

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Pesatnya perkembangan dunia usaha menyebabkan tingkat persaingan antar perusahaan semakin meningkat. Untuk menjaga kelangsungan hidup dari perusahaan dalam menghadapi persaingan yang ketat dengan perusahaan yang lain, maka diperlukan suatu penanganan dan pengelolaan sumber daya yang dilakukan oleh pihak manajemen dengan baik. Selain itu, pihak manajer dituntut untuk dapat mengkoordinasikan penggunaan seluruh sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan secara efisien dan efektif, serta dapat menghasilkan keputusankeputusan yang dapat mengelola sumber data tersebut untuk mencapai tujuan perusahaan di masa yang akan datang. Salah satu sumber daya tersebut adalah modal kerja. Modal kerja merupakan dana yang harus tersedia dalam perusahaan yang digunakan untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran atau membiayai operasi perusahaan setiap hari. Untuk itu, perlu dilakukan perencanaan yang lebih baik terhadap modal kerja yang dimiliki oleh perusahaan Sumber-sumber modal kerja perusahaan diperoleh dari kegiatan atau aktifitas perusahaan yang menyebabkan terjadinya perubahan-perubahan dari unsur-unsur aktiva tetap, utang jangka panjang dan modal sendiri yang dapat memperbesar modal kerja merupakan sumber modal kerja. Sebaliknya, perubahanperubahan dari aktiva tetap, utang jangka panjang dan modal sendiri yang memperkecil modal kerja merupakan penggunaan modal kerja perusahaan. Sumber modal lebih besar dari penggunaan, berarti ada kenaikan modal kerja, sebaliknya apabila penggunaan lebih besar dari pada sumber, berarti terjadi penurunan modal kerja.

2 Lembaga Perkreditan Desa (LPD) merupakan badan usaha milik desa yang melaksanakan kegiatan usaha di lingkungan desa dan untuk krama (warga) desa. LPD sebagai salah satu wadah kekayaan desa, menjalankan fungsinya dalam bentuk usaha-usaha kearah peningkatan taraf hidup krama desa dan dalam kegiatannya 1 banyak menunjang pembangunan desa. Lapangan usaha LPD mencakup: (a) menerima/ menghimpun dana dari krama desa dalam bentuk tabungan dan deposito, (b) memberikan pinjaman kepada krama desa, (c) menerima pinjaman dari lembaga-lembaga keuangan maksimum sebesar 100% dari jumlah modal, termasuk cadangan dan laba ditahan, kecuali batasan lain dalam jumlah pinjaman atau dukungan/ bantuan dana, dan (d) menyimpan kelebihan likuiditasnya pada Bank Pembangunan Daerah (BPD) Bali dengan imbalan bunga bersaing dan pelayanan yang memadai. Untuk dapat melihat kondisi dan perkembangan keuangan suatu perusahaan, khususnya LPD, biasanya pemimpin menyusun laporan keuangan yang menggambarkan kejadian dan segala transaksi yang terjadi di perusahaan itu yang kemudian digunakan untuk menginterpretasikan atau menganalisis terhadap data keuangan perusahaan tersebut. Untuk mengetahui kinerja laporan keuangan maka diperlukan suatu analisis. Salah satu analisis laporan keuangan adalah analisis sumber dan penggunaan modal kerja yaitu suatu analisa untuk mengetahui sumbersumber serta penggunaan modal kerja atau untuk mengetahui sebab-sebab berubahnya modal kerja dalam periode tertentu. Yang digunakan sebagai dasar perencanaan sumber dan penggunaan modal kerja periode-periode berikutnya, serta dapat digunakan sebagai dasar penilaian kebijaksanaan manajemen dalam mengelola modal kerjanya dan dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan oleh LPD atau kreditur. LPD Desa Adat Sibetan merupakan salah satu LPD dengan asset terbesar di Kabupaten Karangasem. LPD ini didirikan sejak tanggal 25 Mei 1990 dengan modal awal sebesar Rp 5.000.000, dan didukung oleh 11 tenaga karyawan serta di dukung oleh 2 (dua) desa dinas yang terdiri dari 20 banjar adat. Sebagai payung hukum operasional, LPD Desa Adat Sibetan dilindungi oleh awig-awig Desa Adat. Sampai saat ini berhasil menghimpun dana tabungan masyarakat berikut deposito sebesar Rp.21.160.649.000, sedangkan dana kredit yang berhasil disalurkan

3 mencapai Rp.19.970.851.500 dengan bunga pinjaman dari 1% hingga 2% menurun. Tahun ini LPD Desa Adat Sibetan berhasil memiliki asset yang tercatat hingga awal tahun 2011 senilai 26 milyar rupiah. Sebagai wujud peduli terhadap peningkatan sumber daya manusia dan turut serta mengentaskan kemiskinan, LPD Sibetan menyisihkan 5% dari keuntungan berish LPD pada akhir tahun untuk digunakan sebagai dana sosial yaitu dengan menyalurkan bea siswa bagi anak-anak berprestasi terutama dari keluarga kurang mampu. Sedangkan 20% dari keuntungan bersih pada akhir tahun disisihkan untuk dana pembangunan desa. Dalam menjalankan kegiatannya tersebut, LPD Desa Adat Sibetan tentu saja menggunakan dana atau modal kerja. Untuk itu perlu dilakukan analisis terhadap sumber dan penggunaan modal kerja pada tersebut. Analisis sumber dan penggunaan modal kerja ini diperlukan karena dengan adanya analisis ini maka LPD akan dapat mengetahui keefektifan dan kinerja, baik itu dilihat dari sumber dan penggunaan modal kerja. Selain itu dengan adanya analisis sumber dan penggunaan modal kerja akan dapat lebih baik dalam mengelola keuangannya untuk tetap menjadikan LPD Desa Adat Sibetan dengan asset terbesar. Bertitik tolak dari hal tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian yang berjudul Analisis Sumber dan Penggunaan Modal Kerja pada LPD Desa Adat Sibetan Kabupaten Karangasem Selama Periode 20082010.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang diuraikan diatas, maka yang menjadi pokok permasalahan adalah bagaimanakah analisis sumber dan penggunaan Modal Kerja pada LPD Desa Adat Sibetan selama periode 2008-2010?

1.3 Tujuan Penelitian

Adapun yang menjadi tujuan penelitian ini yang berkaitan dengan pokok permasalahan diatas adalah untuk mengetahui analisis sumber dan penggunaan Modal Kerja pada LPD Desa Adat Sibetan selama periode 2008-2010. 4

1.4 Manfaat Penelitian Hasil dari tugas akhir ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi: 1. Mahasiswa Untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas dan nyata mengenai aplikasi teori dan praktek yang diperoleh dari bangku kuliah dengan kenyataan yang ada di perusahaan dan juga menambah pengetahuan khususnya mengenai sumber dan penggunaan modal kerja. 2. LPD Desa Adat Sibetan Dapat memberikan informasi dan masukan kepada pimpinan LPD Desa Adat Sibetan mengenai pengelolaan sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD yang nantinya dapat mengelola LPD menjadi lebih efektif dan efisien lagi. 3. Universitas Pendidikan Ganesha Dapat digunakan sebagai tambahan informasi dan pengetahuan yang bermanfaat bagi pihak-pihak yang membutuhkan serta sebagai bahan referensi atau perbandingan bagi penelitian selanjutnya.

BAB II KAJIAN TEORI

2.1 Pengertian LPD Menurut Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 8 Tahun 2002, Lembaga Perkreditan Desa merupakan Lembaga Keuangan milik Desa Pakraman yang telah berkembang, memberikan manfaat sosial, ekonomi dan budaya kepada anggotanya, sehingga perlu dibina, ditingkatkan kinerjanya dan dilestarikan keberadaannya. LPD sebagai salah satu wadah kekayaan desa, menjalankan fungsinya dalam bentuk usaha-usaha kearah peningkatan taraf hidup krama desa dan dalam kegiatannya banyak menunjang pembangunan desa. Usaha-usaha LPD dilakukan dengan tujuan: a). Mendorong pembangunan ekonomi masyarakat desa melalui kegiatan menghimpun tabungan dan deposito dari krama desa. b). Memberantas ijon, gadai gelap dan lain-lain yang dapat dipersamakan dengan itu. c). Menciptakan pemerataan kesempatan berusaha dan perluasan kesempatan kerja bagi krama desa. d). Meningkatkan daya beli dan melancarkan lalulintas pembayaran dan peredaran uang di desa.

2.2 Modal Kerja 2.2.1 Pengertian Modal Kerja

Menurut Kasmir (2008:250) pengertian modal kerja secara mendalam terkadung dalam konsep modal yang dibagi menjadi tiga macam, yaitu: 1. Konsep Kuantitatif, 2. Konsep Kualitatif, 3. Konsep Fungsional,
5

Konsep kuantitatif, menyebutkan bahwa modal kerja adalah seluruh aktiva lancar. Dalam konsep ini adalah bagaimana mencukupi kebutuhan dana untuk membiayai operasi perusahaan jangka pendek. Konsep ini sering disebut dengan modal kerja kotor (gross working capital). Konsep kualitatif, merupakan konsep yang menitikberatkan kepada kualitas modal kerja. Konsep ini melihat selisih antara jumlah aktiva lancar dengan kewajiban lancar. Konsep ini disebut modal kerja bersih atau (net working capital). Keuntungan konsep ini adalah terlihatnya tingkat likuiditas perusahaan. Aktiva lancar yang lebih besar dari kewajiban lancar menunjukkan kepercayaan para kreditor kepada pihak perusahaan sehingga kelangsungan operasi perusahaan akan lebih terjamin dengan dana pinjaman dari kreditor. Konsep fungsional menekankan kepada fungsi dana yang dimiliki perusahaan dalam memperoleh laba. Artinya sejumlah dana yang dimiliki dan digunakan perusahaan untuk meningkatkan laba perusahaan. Semakin banyak dana yang digunakan sebagai modal kerja seharusnya dapat meningkatkan perolehan laba. Demikian pula sebaliknya, jika dana yang digunakan sedikit, laba pun akan menurun. 2.2.2 Pentingnya Modal Kerja Tersedianya modal kerja yang segera dapat dipergunakan dalam operasi tergantung pada type atau sifat dari aktiva lancar yang dimiliki seperti kas, piutang, dan persediaan. Tetapi modal kerja harus cukup jumlahnya dalam arti harus mampu membiayai pengeluaran-pengeluaran atau operasi perusahaan sehari-hari, karena dengan modal kerja yang cukup akan menguntungkan bagi perusahaan, di samping

memungkinkan bagi perusahaan untuk beroperasi secara ekonomis atau efisien dan perusahaan tidak mengalami kesulitan keuangan, juga akan memberikan beberapa keuntungan, antara lain (Munawir, 1986:116): a). Melindungi perusahaan terhadap krisis modal kerja karena turunnya 7 nilai dari aktiva lancar, b). Memungkinkan untuk dapat membayar semua kewajiban-kewajiban tepat pada waktunya, c). Menjamin dimilikinya kredit standing perusahaan semakin besar dan memungkikan bagi perusahaan untuk dapat menghadapi bahayabahaya atau kesulitan keuangan yang mungkin terjadi, d). Memungkinkan untuk memiliki persediaan dalam jumlah yang cukup untuk melayani para konsumennya, e). Memungkinkan bagi perusahaan untuk memberikan syarat kredit yang lebih menguntungkan kepada para pelanggannya, f). Memungkinkan bagi perusahaan untuk dapat beroperasi dengan lebih efisien karena tidak ada kesulitan untuk memperoleh barang ataupun jasa yang dibutuhkan.

2.2.3 Jenis Modal Kerja Menurut jenisnya modal kerja dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu: Jumingan (2008:71), 1. Bagian modal kerja yang relatif permanen, yaitu jumlah modal kerja minimal yang harus tetap ada dalam perusahaan untuk dapat melaksanakan operasinya atau sejumlah modal kerja yang secara terus menerus diperlukan untuk kelancaran usaha. Modal kerja permanen ini dapat dibedakan dalam:

a. Modal kerja primer, yaitu jumlah modal kerja minimum yang harus ada pada perusahaan untuk menjamin kontinuitas usahanya. b. Modal kerja normal, yaitu jumlah modal kerja yang diperlukan untuk menyelenggarakan luas produksi yang normal. 2. Bagian modal kerja yang bersifat variabel, yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah tergantung pada perubahan keadaan. Modal kerja variabel ini dapat dibedakan dalam: a. Modal kerja musiman, yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah disebabkan oleh fluktuasi musim. 8 b. Modal kerja siklis, yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah oleh fluktuasi konjungtur. c. Modal kerja darurat, yaitu modal kerja yang jumlahnya berubah-ubah karena adanya keadaan darurat atau mendadak yang tidak dapat diketahui atau diramalkan terlebih dahulu.

2.2.3 Sumber dan Penggunaan Modal Kerja 2.2.3.1 Sumber Modal Kerja Menurut S. Munawir (1986:123) Modal Kerja dapat berasal dari berbagai sumber, yakni sebagai berikut: 1. Adanya kenaikan sektor modal yang berasal dari laba maupun adanya pengeluaran modal saham atau tambahan investasi dari pemilik perusahaan. 2. Ada pengurangan atau penurunan aktiva tetap yang diimbangi dengan bertambahnya aktiva lancar karena adanya penjualan aktiva tetap maupun melalui proses depresiasi.

3. Ada penambahan hutang jangka panjangn baik dalam bentuk obligasi, hipotek atau hutang jangka panjang lainnya yang diimbangi dengan bertambahnya aktiva lancar. Menurut Jumingan (2001:353) sumber-sumber modal kerja dapat disebutkan juga sebagai berikut: a. Berkurangnya Aktiva Tetap. b. Bertambahnya Utang Jangka Panjang. c. Bertambahnya Modal. d. Adanya keuntungan dari operasinya perusahaan.

Perubahan unsur-unsur Non Current Accounts yang mempunyai efek memperbesar modal kerja (Sumber-sumber Modal Kerja):

Current Accounts Aktiva Lancar Utang Lancar Modal Kerja (A.L-H.L) (+) + Non Current Accounts (-) Aktiva Tetap (+) Utang Jangka + Panjang (+) + (+) + (+) (+) + +

(+)

Modal Sendiri

Modal Laba Ditahan

Gambar 2.1 Sumber-sumber Modal Kerja Sumber: Bambang Riyanto (2001:354)

2.2.3.2 Penggunaan Modal Kerja Menurut S. Munawir (1986:125) penggunaan-penggunaan aktiva lancar yang mengakibatkan turunnya modal kerja adalah sebagai berikut: 1. Pembayaran biaya atau ongkos-ongkos operasi perusahaan, meliputi pembayaran upah, gaji, pembelian bahan atau barang dagangan, supplies kantor dan pembayaran biaya-biaya lainnya. 2. Kerugian-kerugian yang diderita oleh perusahaan karena adanya penjualan surat berharga atau effek, maupun kerugian yang insidental lainnya.

10

3. Adanya pembentukan dana atau pemisahan aktiva lancar untuk tujuantujuan tertentu dalam jangka panjang misalnya dana pelunasan obligasi, dana pensiun pegawai, dana expansi ataupun dana-dana lainnya. 4. Adanya penambahan atau pembelian aktiva tetap, investasi jangka panjang atau aktiva tidak lancar lainnya yang mengakibatkan berkurangnya aktiva tidak lancar atau timbulnya hutang lancar yang berakibat berkurangnya modal kerja. 5. Pembayaran hutang-hutang jangka panjang yang meliputi hutang hipotik, hutang obligasi maupun bentuk hutang jangka panjang lainnya, serta penarikan atau pembelian kembali (untuk sementara maupun untuk seterusnya) saham perusahaan yang beredar, atau adanya penurunan hutang jangka panjang diimbangi berkurangnya aktiva lancar. 6. Pengambilan uang atau barang dagangan oleh pemilik perusahaan untuk kepentingan pribadinya (prive) atau adanya pengambilan bagian keuntungan oleh pemilik dalam perusahaan perseorangan dan persekutuan atau adanya pembayaran deviden dalam perseroan terbatas. Menurut Jumingan (2001:353) penggunaan modal kerja adalah: a. Bertambahnya Aktiva Tetap. b. Berkurangnya Utang Jangka Panjang. c. Berkurangnya Modal. d. Bertambahnya Cash devidend. e. Adanya kerugian dalam operasinya perusahaan.

11

Perubahan unsur-unsur Non Current Accounts yang mempunyai efek memperkecil modal kerja (penggunaan modal kerja).

Current Accounts Aktiva Lancar Utang Lancar Modal Kerja (A.L-H.L) (-) (-) (-)

(-)

Non Current Accounts (+) Aktiva Tetap Utang Jangka (-) Panjang (-) Modal Sendiri Modal Laba Ditahan (-)

Gambar 2.2 Penggunaan Modal Kerja Sumber: Bambang Riyanto (2001:355)

Menurut Bambang Riyanto (2001:355) adapun langkah-langkah dalam penyusunan laporan sumber-sumber dan penggunakan Modal Kerja adalah sebagai berikut: 1. Menyusun Laporan Perubahan Modal Kerja. Laporan ini menggambarkan perubahan dari masing-masing unsur modal kerja atau unsur Current Account antara dua titik waktu. Dengan laporan tersebut dapat diketahui adanya kenaikan atau penurunan modal kerja beserta besarnya perubahan modal kerja.
2. Mengelompokkan perubahan-perubahan dari unsur-unsur Non-Current 12

Account antara dua titik waktu tersebut ke dalam golongan yang mempunyai efek memperbesar modal kerja dan golongan yang mempunyai efek memperkecil modal kerja 3. Mengelompokkan unsur-unsur dalam Laporan Laba ditahan ke dalam golongan yang perubahannya mempunyai efek memperbesar modal kerja dan golongan yang perubahannya mempunyai efek memperkecil modal kerja. 4. Berdasarkan informasi tersebut di atas dapatlah disusun Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja.

2.3 Analisis Laporan Keuangan 2.3.1 Pengertian Analisis Laporan Keuangan Menurut Gede Edy Prasetya, dalam buku Penyusunan & Analisis Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (2005:17) menyebutkan bahwa analisis laporan keuangan pada dasarnya merupakan analisis yang dilakukan terhadap berbagai macam informasi yang tersaji dalam laporan keuangan. Menurut Harahap (2004:190) memberikan pengertian mengenai Analisis Laporan Keuangan yaitu menguraikan pos pos laporan keuangan menjadi unit

informasi yang lebih kecil dan melihat hubungannya yang lebih signifikan atau yang memiliki makna antara yang satu dengan yang lain baik antara data kuantitatif maupun data non kuantitatif dengan tujuan untuk mengetahui posisi keuangan lebih dalam yang sangat penting dalam proses menghasilkan keputusan yang tepat. Analisis laporan keuangan (financial statement analysis) adalah hubungan antara suatu angka dalam laporan keuangan dengan angka lain yang mempunyai makna atau dapat menjelaskan arah perubahan (trend) suatu fenomena (Soemarso,1999:430).

2.3.2 Tujuan Analisis Laporan Keuangan Tujuan Analisis Laporan Keuangan sebagai berikut: 13 a. Screening Analisis dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui situasi dan kondisi perusahaan dari laporan keuangan tanpa harus menemui langsung obyek yang dituju. b. Understanding Memahami kondisi suatu perusahaan, kondisi keuangannya dan apa yang dihasilkan. c. Forecasting Analisis dilakukan untuk meramalkan kondisi keuangan suatu perusahaan di masa yang akan datang d. Diagnosis Analisis dimaksudkan untuk melihat kemungkinan masalah yang terjadi, baik dalam manajemen, operasi, keuangan atau masalah lain dalam suatu perusahaan. menurut Berstein (1983) adalah

e. Evaluation Analisis dilakukan untuk menilai prestasi pihak eksekutif dalam mengelola suatu perusahaan.

2.3.3 Analisis Sumber dan Penggunaan Modal Kerja 2.3.3.1 Pengertian Analisis Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Menurut S. Munawir (1986:37) menyebutkan bahwa analisa sumber dan penggunaan modal kerja adalah suatu analisa untuk mengetahui sumber-sumber serta penggunaan modal kerja atau untuk mengetahui sebab-sebab berubahnya modal kerja dalam periode tertentu. Menurut Kasmir (2008:248), analisis sumber dan penggunaan modal kerja merupakan analisis yang berhubungan dengan sumber-sumber dana dan penggunaan dana yang berkaitan dengan modal kerja perusahaan. Artinya dari mana saja perusahaan memperoleh dana guna membiayai kegiatanya. Kemudian, dana yang sudah diperoleh tersebut digunakan untuk aktivitas apa saja.

14

2.3.3.2 Tujuan Analisis Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Menurut S. Munawir (1986:132) menyebutkan bahwa tujuan dari analisis sumber dan penggunaan modal kerja adalah untuk mengetahui sebabsebab terjadinya perubahan modal kerja selama periode yang bersangkutan. Informasi tentang sumber dan penggunaan modal kerja ini sangat penting, tidak hanya bagi management perusahaan (sebagai dasar perencanaan sumber dan penggunaan modal kerja periode-periode berikutnya), tetapi juga sangat berguna bagi para bankers atau kreditor jangka pendek lainnya; karena dengan

mengetahui sumber dan penggunaan modal kerja perusahaan yang bersangkutan akan dapat digunakan sebagai dasar penilaian kebijaksanaan management dalam mengelola modal kerjanya dan dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan oleh bankers atau kreditor.

2.4 Laporan Keuangan 2.4.1 Pengertian Laporan Keuangan Menurut Haryono Jusup (2002:11) dalam buku Dasar-dasar Akuntansi menyebutkan laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi. Dalam definisi ini disebutkan bahwa akuntansi merupakan suatu proses yang meliputi pencatatan, penggolongan, peringkasan, pelaporan dan penganalisaan data keuangan dari suatu organisasi. Dalam Prinsip-prinsip Akuntansi Indonesia (Ikatan Akuntansi Indonesia, Jakarta 1974) dikatakan bahwa laporan keuangan ialah neraca dan perhitungan rugi laba serta segala keterangan-keterangan yang dianut dalam lampiran-lampirannya antara lain laporan sumber dan penggunaan dana-dana. Menurut S. Munawir (1986:5) dalam buku Analisis Laporan Keuangan menyebutkan laporan keuangan adalah suatu bentuk pelaporan yang terdiri dari Neraca dan Perhitungan Laba Rugi serta Laporan Perubahan Modal, dimana Neraca menunjukkan jumlah aktiva, hutang dan modal dari suatu perusahaan pada tanggal tertentu, sedangkan Perhitungan Laba Rugi memperlihatkan hasil-hasil yang telah dicapai oleh perusahaan serta biaya yang terjadi selama periode tertentu dan Laporan Perubahan Modal menunjukkan sumber dan penggunaan atau alasan15 alasan yang menyebabkan perubahan modal perusahaan. Laporan keuangan merupakan ringkasan dari suatu proses pencatatan, merupakan suatu ringkasan dari transaksi-transaksi keuangan yang terjadi selama tahun buku yang bersangkutan (Zaki Baridwan, 2000:17).

Menurut Jumingan (2006) menjelaskan bahwa laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat untuk berkomunikasi dengan pihak yang berkepentingan dengan kondisi keuangan dan hasil operasi perusahaan.

2.4.2 Pemakai Laporan Keuangan Pemakai laporan keuangan meliputi para investor dan calon investor, kreditor (pemberi pinjaman), pemasok, kreditor usaha lainnya, pelanggan, pemerintah, pemerintah dan lembaga lainnya, karyawan dan masyarakat, dan shareholders (para pemegang saham). Menurut Prastowo (2005:3-5), para pemakai laporan keuangan ini menggunakan laporan keuangan untuk memenuhi beberapa kebutuhan informasi yang berbeda, yang meliputi. a). Investor, berkepentingan terhadap resiko yang melekat dan hasil

hasil pengembangan dari investasi yang dilakukan. Investor ini membutuhkan informasi untuk membantu menentukan apakah harus membeli, menahan, atau menjual investasi tersebut. Selain itu mereka juga tertarik pada informasi yang memungkinkan melakukan penilaian terhadap kemampuan perusahaan dalam membayar deviden. b). Kreditor (pemberi pinjaman), tertarik dengan informasi keuangan

yang memungkinkan mereka untuk memutuskan apakah pinjaman serta bunganya dapat dibayar pada saat jatuh tempo. c). Pemasok dan kreditor usaha lainnya, tertarik dengan informasi yang

memungkinkan mereka untuk memutuskan apakah jumlah yang terhutang akan dibayar pada saat jatuh tempo. Kreditor usaha berkepentingan pada perusahaan dalam tenggang waktu yang lebih pendek dibandingkan kreditor.

16

d).

Shareholder (para pemegang saham), berkepentingan dengan

informasi mengenai kemajuan perusahaan, pembagian keuntungan yang akan diperoleh, penanaman modal untuk busines plan selanjutnya. e). Pelanggan, berkepentingan dengan informasi mengenai

kelangsungan hidup perusahaan, terutama kalau mereka terlibat dalam perjanjian jangka panjang dengan atau bergantung pada perusahaan. f). Pemerintah, berkepentingan dengan alokasi sumber daya dan oleh

karenanya berkepentingan dengan aktivitas perusahaan. Selain itu, mereka juga membutuhkan informasi untuk mengatur aktivitas perusahaan, menetapkan kebijakan pajak dan sebagai dasar untuk menyusun statistik pendapatan nasional dan statistik lainnya. g). Karyawan, tertarik pada informasi mengenai stabilitas dan

profitabilitas perusahaan. Mereka juga tertarik pada informasi yang memungkinkan mereka melakukan penilaian atas kemampuan perusahaan dalam memberikan balas jasa, manfaat pensiun dan kesempatan kerja.
h).

Masyarakat, perusahaan mempengaruhi anggota masyarakat dalam

berbagai cara seperti pemberian kontribusi pada perekonomian nasional, termasuk jumlah orang yang dipekerjakan dan perlindungan kepada para penanam modal domestik. Laporan keuangan dapat membantu masyarakat dengan menyediakan informasi kecenderungan (trend) dan perkembangan terakhir kemakmuran perusahaan serta rangkaian aktivitasnya.

2.4.3 Tujuan Laporan Keuangan Menurut IAI dalam Standar Akuntansi Keuangan (2004:4), tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. Selain itu, laporan keuangan juga bertujuan untuk:

17 1. Memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai aktiva dan kewajiban serta modal suatu perusahaan. 2. Memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan dalam menaksir potensi perusahaan dalam menghasilkan laba. 3. Memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam aktiva dan kewajiban suatu perusahaan, seperti informasi mengenai aktivitas pembiayaan dan investasi. 4. Menunjukkan apa yang telah dilakukan manajemen atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercaya kepadanya. Laporan keuangan disusun dengan tujuan untuk menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja dan perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. 2.4.4 Bentuk-bentuk Laporan Keuangan Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2002:1.3) menyatakan bahwa: laporan keuangan yang lengkap terdiri dari komponen-komponen berikut ini: a). Neraca; b). Laporan laba-rugi; c). Laporan perubahan ekuitas; d). Laporan arus kas; dan e). Catatan atas laporan keuangan Komponen-komponen laporan keuangan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. a. Neraca Menurut S. Munawir (1986:13) menjelaskan mengenai pengertian dan komponen neraca. Neraca adalah laporan yang sistematis tentang aktiva, hutang

serta modal dari suatu perusahaan pada suatu saat tertentu. Neraca merupakan laporan yang menunjukkan keadaan keuangan suatu perusahaan pada tanggal tertentu (Zaki Baridwan, 2000:18). Neraca memiliki tiga komponen utama yaitu: 1. Aktiva 18 Dalam pengertian aktiva tidak terbatas pada kekayaan perusahaan yang berwujud saja, tetapi juga termasuk pengeluaran-pengeluaran yang belum dialokasikan (defered charges) atau biaya yang masih harus dialokasikan pada penghasilan yang akan datang, serta aktiva yang tidak berwujud lainnya (intangible assets) misalnya goodwill, hak patent, hak menerbitkan dan sebagainya. Pada dasarnya aktiva dapat diklasifikasikan menjadi dua bagian utama yaitu aktiva lancar dan aktiva tidak lancar. 1.1 Aktiva Lancar Aktiva Lancar adalah uang kas dan aktiva lainnya yang dapat diharapkan untuk dicairkan atau ditukarkan menjadi uang tunai, dijual atau dikonsumer dalam periode berikutnya (paling lama satu tahun atau dalam perputaran kegiatan perusahaan yang normal). Komponen dari aktiva lancar yaitu: a). Kas, atau uang tunai yang dapat digunakan untuk membiayai operasi perusahaan. b). Piutang Wesel adalah tagihan perusahaan kepada pihak lain yang dinyatakan dalam suatu wesel atau perjanjian yang diatur dalam undang-undang. c). Piutang Dagang adalah tagihan kepada pihak lain (kepada kreditur atau langganan) sebagai akibat adanya penjualan barang dagangan secara kredit. d). Persediaan adalah semua barang-barang yang diperdagangkan yang sampai tanggal neraca masih di gudang atau belum laku dijual.

e). Piutang penghasilan atau Penghasilan yang Masih Harus Diterima adalah penghasilan yang sudah menjadi hak perusahaan karena perusahaan telah memberikan jasa/prestasinya tetapi belum diterima pembayarannya sehingga merupakan tagihan. f). Persekot atau Biaya yang Dibayar Dimuka adalah pengeluaran untuk memperoleh jasa/prestasi dari pihak lain, tetapi pengeluaran itu belum menjadi biaya atau jasa/prestasi pihak lain itu belum dinikmati oleh perusahaan pada periode ini melainkan pada periode berikutnya.
g). Investasi jangka pendek (surat-surat berharga atau marketable

19

securities) adalah investasi yang sifatnya sementara (jangka pendek) dengan maksud untuk memanfaatkan uang kas yang untuk sementara belum dibutuhkan dalam operasi. 1.2 Aktiva Tidak Lancar Aktiva Tidak Lancar adalah aktiva yang mempunyai umur kegunaan relatif permanen atau jangka panjang (mempunyai umur ekonomis lebih dari satu tahun atau tidak akan habis dalam satu kali perputaran operasi perusahaan). Yang termasuk aktiva tidak lancar adalah: a). Investasi Jangka Panjang, ini dapat berupa saham dari perusahaan lain, obligasi atau pinjaman kepada perusahaan lain, aktiva tetap yang tidak ada hubungannya dengan usaha perusahaan, ataupun dalam bentuk dana-dana yang sudah mempunyai tujuan tertentu. b). Aktiva Tetap adalah kekayaan yang dimiliki perusahaanyang phisiknya nampak (konkrit) meliputi tanah, bangunan, gedung, kantor, mesin, inventaris, kendaraan dan perlengkapan atau alat-alat lainnya. c). Aktiva Tetap Tidak Berwujud adalah kekayaan perusahaan yang secara fisik tidak nampak, tetapi merupakan suatu yang mempunyai

nilai dan dimiliki oleh perusahaan untuk digunakan dalam kegiatan perusahaan. d). Aktiva Lain-lain adalah menunjukkan kekayaan atau aktiva perusahaan yang tidak dapat atau belum dimasukkan dalam klasifikasi-klasifikasi sebelumnya, misalnya gedung dalam proses, tanah dalam penyelesaian, piutang jangka panjang dan sebagainya. 2. Hutang Hutang adalah semua kewajiban keuangan perusahaan kepada pihak lain yang belum terpenuhi, dimana hutang ini merupakan sumber dana atau modal perusahaan yang berasal dari kreditur. Hutang atau kewajiban perusahaan dapat dibedakan menjadi 2 (dua) yaitu: 2.1 Hutang Lancar 20 Hutang Lancar atau Hutang Jangka Pendek adalah kewajiban keuangan perusahaan yang pelunasannya atau pembayarannya akan dilakukan dalam jangka pendek (satu tahun sejak tanggal neraca) dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki oleh perusahaan. a. Hutang Dagang, adalah hutang yang timbul karena adanya pembelian barang dagang secara kredit. b. Hutang Wesel, adalah hutang yang disertai dengan janji tertulis untuk melakukan pembayaran sejumlah tertentu pada waktu tertentu dimasa yang akan datang. c. Hutang Pajak, baik pajak untuk perusahaan yang bersangkutan maupun Pajak Pendapatan Karyawan yang belum disetorkan ke Kas Negara. d. Biaya Yang Masih Harus Dibayar, adalah biaya-biaya yang sudah terjadi tetapi belum dilakukan pembayarannya.

e. Hutang Jangka Panjang Yang Segera Jatuh Tempo, adalah sebagian hutang jangka panjang yang sudah menjadi hutang jangka pendek, karena harus segera dilakukan pembayarannya. f. Penghasilan Yang Diterima Di Muka adalah penerimaan uang untuk penjualan barang/jasa yang belum direalisasi. 2.2 Hutang Jangka Panjang Hutang Jangka Panjang adalah kewajiban keuangan yang jangka waktu pembayarannya (jatuh temponya) masih jangka panjang (lebih dari satu tahun sejak tanggal neraca), yang meliputi: a. Hutang Obligasi b. Hutang Hipotik, adalah hutang yang dijamin dengan aktiva tetap tertentu. c. Pinjaman Jangka Panjang yang lain 3. Modal Modal merupakan hak atau bagian yang dimiliki oleh pemilik Perusahaan yang ditujukan dalam pos modal (modal saham), surplus dan laba yang ditahan. Atau kelebihan nilai aktiva yang dimiliki oleh perusahaan terhadap seluruh hutang-hutangnya.

21

b. Laporan Rugi Laba Menurut Haryono Yusup (2002:23) laporan rugi laba disusun dengan maksud untuk menggambarkan hasil operasi perusahaan dalam suatu periode waktu tertentu. Dengan kata lain, laporan rugi laba menggambarkan keberhasilan atau kegagalan operasi perusahaan dalam upaya mencapai tujuannya. Laporan rugi laba terdiri atas tiga komponen pokok, yakni pendapatan, biaya dan laba atau rugi.

1) Pendapatan adalah aliran penerimaan kas atau harta lain yang diterima dari konsumen sebagai hasil penjualan barang atau pemberian jasa. 2) Biaya adalah harga pokok barang yang dijual dan jasa-jasa yang dikonsumsi untuk menghasilkan pendapatan. 3) Laba (atau rugi) adalah selisih lebih (atau kurang) antara pendapatan dengan biaya. c. Laporan Perubahan Modal Menurut Trisna Herawati (2006:18) dalam buku Pengantar Akuntansi I menjelaskan bahwa laporan perubahan modal merupakan ikhtisar tentang perubahan modal suatu perusahaan yang terjadi selama jangka waktu tertentu. Perubahan modal ini disebabkan oleh beberapa hal, yaitu: 1) Tambahan investasi oleh pemilik. 2) Akibat hasil operasi perusahaan yang berupa laba atau rugi, jika laba akan menambah modal pemilik sedangkan rugi akan mengurangi modal pemilik.
3) Pengambilan harta perusahaan untuk kepentingan pribadi oleh

pemilik (dalam hal ini disebut prive) yang akan mengurangi modal pemilik.

d. Laporan Arus Kas Menurut Erni Sulindawati (2002:44) menyebutkan bahwa laporan arus kas merupakan laporan yang menyajikan informasi yang relevan tentang penerimaan dan pengeluaran kas suatu entitas ekonomi selama suatu periode akuntansi. Laporan arus kas disusun dengan tujuan utama untuk memberikan informasi tentang penerimaan dan pengeluaran kas suatu

22

perusahaan selama periode tertentu dan memberikan informasi tentang aktivitas operasi, investasi dan pendanaan. Laporan arus kas adalah suatu laporan yang memberikan informasi mengenai kas (cash inflow) dan pengeluaran kas (cash outflow) selama satu periode tertentu (Ferdinansyah, 2007:100). e. Catatan Atas Laporan Keuangan Menurut Ferdinansyah (2007:108) catatan atas laporan keuangan harus disajikan secara sistematis. Setiap akun dalam neraca laporan perubahan ekuitas, laporan laba rugi, dan laporan arus kas harus berkaitan dengan informasi yang tardapat dalam catatan atas laporan keuangan. Hal-hal yang dapat diperoleh dari catatan atas laporan keuangan adalah sebagai berikut. a) b) c) Informasi mengenai dasar penyusunan laporan keuangan serta Informasi yang diwajibkan dalam pernyataan Standar Akuntansi Informasi tambahan yang tidak disajikan dalam laporan keuangan,

kebijakan akuntansi yang dipilih dan digunakan dalam perusahaan. Keuangan tetap tidak disajikan dalam laporan keuangan. tetapi diperlukan dalam rangka penyajian secara wajar

2.5 Kerangka Berpikir Lembaga perkreditan desa (LPD) merupakan badan usaha milik desa yang melakukan kegiatan usaha dilingkungan desa dan untuk krama (warga) desa. Untuk dapat melihat kondisi dan perkembangan keuangan perusahaan, maka disusunlah laporan keuangan yang menggambarkan kejadian dan segala transaksi yang terjadi di perusahaan yang kemudian digunakan untuk menginterprestasikan atau menganalisis terhadap data keuangan perusahaan tersebut. Salah satu laporan keuangan yang disusun oleh LPD adalah neraca dan laporan laba rugi. Neraca merupakan laporan yang sistematis tentang aktiva, hutang serta modal dari suatu perusahaan pada suatu saat tertentu. laporan rugi laba

22

disusun dengan maksud untuk menggambarkan hasil operasi perusahaan dalam suatu periode waktu tertentu. Dengan kata lain, laporan rugi laba menggambarkan keberhasilan atau kegagalan operasi perusahaan dalam upaya mencapai tujuannya. Untuk mengetahui kinerja laporan keuangan maka diperlukan suatu analisis. Salah satu analisis laporan keuangan adalah analisis sumber dan penggunaan modal kerja yaitu suatu analisa untuk mengetahui sumber-sumber serta penggunaan modal kerja atau untuk mengetahui sebab-sebab berubahnya modal kerja dalam periode tertentu. Yang digunakan sebagai dasar perencanaan sumber dan penggunaan modal kerja periode-periode berikutnya, serta dapat digunakan sebagai dasar penilaian kebijaksanaan manajemen dalam mengelola modal kerjanya dan dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan oleh LPD atau kreditur. Kerangka berpikir mengenai analisis sumber dan penggunaan modal kerja dapat dilihat pada Gambar 2.3 dibawah ini. LPD Desa Adat Sibetan Laporan Keuangan Neraca Laporan Laba Rugi

Sumber Modal Kerja

Penggunaan Modal Kerja

Analisis Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Gambar 2.3 Kerangka Berpikir

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini dimulai dari observasi awal pada lokasi penelitian yaitu LPD Desa Sibetan yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran mengenai kegiatan operasional lembaga perkreditan yang bersangkutan. Dari proses observasi awal tersebut maka ditetapkan rumusan masalah, kemudian untuk menjawab rumusan masalah yang telah dibuat tersebut, maka akan dicari kajian teori yang sesuai dengan masalah yang diangkat. Setelah kajian teori ditemukan, maka dilakukan pengumpulan data sekunder. Metode yang digunakan dalam proses pengumpulan data yaitu dengan menggunakan metode wawancara dan metode dokumentasi. Setelah pengumpulan data selesai dan data-data yang dikumpulkan sudah lengkap, maka tahap berikutnya adalah mengolah data. Setelah data diolah kemudian dianalisis dengan menggunakan analisis deskriptif kuantitatif dan analisis yang digunakan adalah analisis horisontal atau yang sering disebut dengan analisis dinamis, yang membandingkan laporan keuangan lebih dari satu periode yaitu dari tahun 2008, 2009 dan 2010.

24 Rancangan penelitian ini secara ringkas dapat dilihat pada gambar 3.1 sebagai berikut.
23 24

LPD Desa Sibetan

Observasi Awal

Rumusan Masalah

Mengkaji Teori

Mengumpulkan Data Sekunder

Wawancara

Dokumentasi

Hasil Pengumpulan Data

Sumber Modal Kerja

Penggunaan Modal Kerja

Analisis Deskriptif Kuantitatif dan Analisis Horisontal

Hasil Penelitian

Kesimpulan Gambar 3.1 Rancangan Penelitian (Sumber: Data Diolah) 25

3.2 Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan pada LPD Desa Adat Sibetan yang beralamat di Desa Sibetan Kabupaten Karangasem

3.3 Subyek dan Obyek Penelitian Subjek dari penelitian ini adalah LPD Desa Sibetan, sedangkan objek penelitiannya adalah analisis sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Sibetan periode 2008-2010

3.4 Jenis dan Sumber Data Jenis Data yang digunakan adalah data kuantitatif, yaitu penelitian yang menekankan pada pengujian teori-teori melalui pengukuran variabel-variabel penelitian dengan angka-angka. Data ini meliputi laporan keuangan yang terdiri dari laporan neraca dan laporan rugi/laba. Sumber data yang digunakan adalah data sekunder Yaitu data yang diperoleh melalui dokumen-dokumen perusahaan yang memberikan informasi berkenaan dengan masalah yang diteliti. Data ini umumnya berupa bukti, arsip atau catatan seperti laporan keuangan.

3.5 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan adalah: a. Dokumentasi Yaitu metode pengumpulan data yang diperoleh dengan melihat dokumen-dokumen, laporan keuangan LPD Desa Sibetan seperti neraca, laporan laba-rugi. b. Wawancara

Yaitu metode pengumpulan data dengan melakukan tanya jawab kepada pimpinan atau staf karyawan untuk memperoleh informasi dari sumbersumber yang mendukung kelengkapan data.

26

3.6 Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis deskriptif kuantitatif yaitu metode yang menekankan pada pengujian teoriteori melalui pengukuran data yang dinyatakan dalam bentuk angka-angka, selanjutnya mendeskripsikan hasil dari angka-angka tersebut. Analisis data selanjutnya menggunakan metode analisis horisontal dengan cara membandingkan laporan keuangan untuk beberapa tahun (periode) sehingga dapat dilihat perkembangan dan kecenderungannya (Prastowo, 2005:54). Metode analisis horisontal juga sering disebut metode analisis dinamis karena metode ini bergerak dari tahun ke tahun (periode).

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum LPD Desa Adat Sibetan 4.1.1 Sejarah Singkat Pendirian LPD Desa Adat Sibetan Lembaga adat di Bali sesuai dengan sifat dan fungsinya sebagai lembaga yang bersifat sosial, religius dan ekonomi. Salah satu dari bentuk lembaga adat adalah Desa Pakraman. Fungsi dan tujuan Desa Pakraman antara lain: 1. Membantu pemerintah dalam melaksanakan pembangunan di berbagai bidang keagamaan, kebudayaan dan kemasyarakatan. 2. Menjaga, memelihara dan memanfaatkan kekayaan Desa Pakraman untuk kesejahteraan. Peran lembaga adat (desa pakraman) adalah ikut menunjang dan mensukseskan program pemerintah ternyata sangat efektif. Begitu banyak peran dan bidang yang bisa diakses oleh masyarakat Bali. Berdasarkan kondisi itu, pada tahun 1984 Gubernur Bali Prof. Dr. Ida Bagus Mantra bersama jajarannya mencoba mencari terobosan agar peran lembaga adat yang positif dalam menopang kehidupan, budaya, adat dan agama mempunyai sumber dana yang mandiri dan berkelanjutan untuk membiayai kegiatan yang terkait dengan adat seperti pembangunan dan perbaikan pura, biaya upacara dan kegiatan adat lainnya. Mengacu pada hasil seminar kredit pedesaan di Semarang Jawa Tengah pada tanggal 20 s/d 21 Pebruari tahun 1984, serta hasil studi banding ke Sumatera

27

Barat (Padang) maka dicetuskan ide pendirian LPD dengan meniru lembaga yang 28 hampir serupa dengan yang ada di Sumatera Barat yang disebut Lumbung Pitik Nagari yaitu lembaga keuangan mikro yang dimiliki oleh lembaga adat. Dari serangkaian hal tersebut, maka berdasarkan Keputusan Gubernur Kepala Daerah Tk I Bali Nomor 972 Tahun 1984 tanggal 1 Nopember 1984 didirikanlah suatu lembaga keuangan yang disebut Lembaga Perkreditan Desa (LPD). Untuk pertama kalinya pada tahun 1985 di masing-masing Kabupaten dibentuk 1 unit LPD yang merupakan badan usaha simpan pinjam milik Desa Pakraman. Tepatnya pada tanggal 25 Mei 1990 didirikanlah LPD Desa Adat Sibetan, dengan modal awal Rp 2.500.000 yang diterima pada awal tahun pertama, kemudian diterima lagi pada tahun ke dua (tahun 1991) sebesar Rp 2.500.000, dan pada saat itu dibantu oleh 3 orang pengurus dan 8 orang karyawan. LPD Desa Adat sibetan di dukung oleh 2 (dua) desa dinas perbekelan yaitu dinas perbekelan jungutan dan dinas sibetan yang terdiri dari 20 banjar. Sebagai payung hukum operasional, LPD Desa Adat Sibetan dilindungi dengan keberadaannya oleh awig-awig desa adat baik yang tertulis maupun yang tidak tertulis, yang sangat ditaati dan dipatuhi oleh masyarakat terutama sebagai akibat adanya sanksi adat yang sangat kuat. Adapun tujuan dari pendirian Lembaga perkreditan Desa ini adalah mendorong pembangunan ekonomi masyarakat desa melalui tabungan, penyaluran modal, memberantas ijon, gadai gelap, menciptakan pemerataan dan kesempatan berusaha bagi warga desa adat serta meningkatkan daya beli, melancarkan pembayaran dan peredaran uang di desa. Selain menghimpun dan menyalurkan dana kepada nasabah, LPD Desa Adat Sibetan juga memberikan pelayanan kepada masyarakat yang ingin membayar tagihan listrik, air dan kredit kendaraan. Sebagai bagai wujud peduli terhadap peningkatan sumber daya manusia dan turut serta mengentaskan kemiskinan, LPD Desa Adat Sibetan menyalurkan

beasiswa bagi anak-anak berprestasi terutama dari keluarga kurang mampu termasuk anak yatim piatu. Serta 20% dari keuntungan yang diperoleh disisihkan 29 untuk dana pembangunan desa. Pembangunan Lembaga Perkreditan Desa sangat membantu desa setempat pada khususnya dan masyarakat luas pada umumnya dalam kondisi perekonomian sekarang ini. Sehingga pendayagunaan Lembaga Perkreditan Desa dapat diarahkan kepada usaha-usaha peningkatan taraf hidup krama atau warga desa setempat untuk menunjang pembangunan desa. Kunci sukses LPD Desa Adat Sibetan sebagai aset keuangan milik desa adat terletak pada adanya kepercayaan masyarakat terhadap LPD serta kejujuran dan kedisiplinan pengurus serta jajaran manajemen LPD yang senantiasa loyal dengan visi dan misi LPD dalam memajukan usaha. Sehingga LPD Desa Adat Sibetan mampu memperoleh aset terbesar di Kabupaten Karangasem, yang tercatat hingga awal tahun 2011 senilai 26 milyar rupiah. 4.1.2 Struktur Organisasi LPD Desa Adat Sibetan STRUKTUR ORGANISASI LPD DESA ADAT SIBETAN

Badan Pengawas I Wayan Subrada

Kepala LPD Drs. I Made Mastiawan

Sekretaris Drs. Ida Bagus Ketut Arka

Bendahara Umum I Nyoman Suradnya Kasir Ni Made Sunartini

Ni Ketut Sumerti D J Bagian Kredit Ida Bagus Putu Adnyana I Nyoman Sudana I A Nyoman Sitiastini Tabungan/Deposito I Made Sudiarta Ni Nengah Sari IKolektor/Tugas Lapangan Komang Eka Suardika I Komang Redana Komang Sudiana Ni Luh Widiani Ni Wayan Eka Yani Ni Wayan Yuni Astari Satpam I Gusti Ngurah Yudiana

Gambar 4.1 Struktur Organisasi LPD Desa Adat Sibetan Sumber: LPD Desa Adat Sibetan

30

Berdasarkan struktur organisasi tersebut, maka dapat dijabarkan tugas, wewenang dan tanggung jawab masing-masing bagian. 1. Badan Pengawas: a). Mengawasi pengelolaan LPD, b). Memberikan petunjuk kepada pengurus,

c). Memberikan permasalahan,

saran,

pertimbangan

dan

ikut

menyelesaikan

d). Mensosialisasikan keberadaan LPD, e). Mengevaluasi kinerja pengurus secara berkala, f). Menyusun dan menyampaikan laporan hasil pengawasan kepada Pruman Desa, 2. Kepala LPD a). Mengkoordinir pengelolaan LPD, b). Bertanggungjawab ke dalam dan luar, yakni ke dalam bertanggung jawab atas perkembangan pengelolaan LPD dan keluar bertanggung jawab mewakili LPD baik di dalam maupun di luar pengadilan, c). Mengadakan perjanjian-perjanjian kepada nasabah/kepada pihak ketiga, d). Menyusun Rencana Kerja (RK) dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja (RAPB), e). Menentukan kebijakan operasional LPD, f). Menyusun dan menyampaikan laporan kegiatan. g). Kepala dalam melaksanakan tugasnya berada dibawah dan bertanggung jawab kepada paruman desa melalui pengawas. 3. Sekretaris a). Memelihara buku-buku administrasi, b). Bertanggung jawab dalam bidang administrasi/tata usaha LPD, c). Menyelenggarakan notulen rapat, d). Menyusun laporan organisasi,

e). Mengatur dan mengurus soal kepegawaian. 31 4. Bendahara Umum a). Mengurus soal-soal keuangan LPD, b). Membimbing dan mengawasi pekerjaan pemegang kas, c). Mengawasi agar pengeluaran tidak melampaui anggaran belanja, d). Menandatangani surat-surat berharga (bersama dengan ketua). 5. Kasir a). Melakukan transaksi keuangan, b). Membuat berita acara uang kas, c). Menyimpan dan menarik dana yang ditempatkan di PT. Bank BPD Bali. 6. Bagian Kredit a). Melayani nasabah/masyarakat yang ingin meminjam uang. b). Melakukan pembukuan dari setoran nasabah yang meminjam kredit yang telah dikumpulkan oleh petugas lapangan/petugas keliling. 7. Bagian Tabungan/Deposito a). Melayani nasabah yang akan menyimpan uangnya baik dalam bentuk tabungan maupun bentuk deposito, b). Melakukan pembukuan dari setoran nasabah yang akan menyimpan uangnya yang telah dikumpulkan oleh petugas lapangan/petugas keliling. 8. Tugas Lapangan/Petugas Keliling

a). Memungut dana pihak ketiga baik berupa tabungan dan deposito di lapangan, b). Menagih piutang LPD yang tersalurkan kepada masyarakat luas, c). Melakukan survey terhadap calon nasabah, d). Menyerap informasi dari lapangan dan meneruskan kepada pengurus LPD untuk disikapi. 9. Satpam a). Penertiban kantor, b). Menjaga kantor selama 24 jam.

32

4.2 Hasil Penelitian Untuk membuat laporan sumber dan penggunaan modal kerja, terlebih dahulu akan disajikan laporan perbadingan neraca antara dua titik waktu yang akan dianalisis. Dari laporan perbadingan neraca tersebut akan disusun laporan perubahan modal kerja dan dapat dianalisis unsur-unsur Non Current Acount yang mempunyai efek memperbesar dan memperkecil modal kerja. Selanjutnya dikelompokkan dan disusun laporan sumber dan penggunaan modal kerja. Laporan perbandingan neraca, laporan perubahan modal kerja, laporan sumber dan penggunaan modal kerja dapat dilihat pada Tabel 4.1 sampai dengan 4.6 dibawah ini.

33

Tabel 4.1 Neraca Perbandingan Periode 2008-2009 LPD Desa Adat Sibetan Neraca Perbandingan Periode 2008-2009
Nama Rekening AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas Tabungan Deposito Pinjaman yang Diberikan Pinjaman Bulanan Pinjaman Harian Pinjaman Rekening Koran Cadangan Piutang Ragu-Ragu Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TETAP Aktiva Tetap/Gedung Harga Perolehan Akum Penyu A T/Gedung Aktiva Tetap/Peralatan Kantor Akum Penyu Peralatan Kantor Jumlah Aktiva Tetap JUMLAH AKTIVA PASIVA KEWAJIBAN Tabungan Wajib Tabungan Sukarela Tabungan Berjangka Tab Program SIMASDA Titipan Adm Tabungan Titipan Provinsi Titipan Premi Asuransi Jumlah Kewajiban MODAL Modal Disetor Modal Donasi Cadangan Umum Cad Tujuan/Cad Khusus Laba Jumlah Modal JUMLAH PASIVA 4.500.000,00 42.146.400,00 1.799.466.588,02 241.374.117,70 613.261.310,00 2.700.748.415,72 13.437.732.713,82 4.500.000,00 42.146.400,00 2.167.423.374,02 241.374.117,70 807.786.576,47 3.263.230.468,19 21.104.257.492,1 8 367.956.786,00 194.525.266,47 85.298.750,00 7.353.385.548,10 3.298.300.000,00 10.736.984.298,1 0 102.128.750,00 12.377.612.723,99 5.336.250.000,00 23.000.000,00 2.035.550,00 17.841.027.023,9 9 16.830.000,00 5.024.227.175,89 2.037.950.000,00 23.000.000,00 2.035.550,00 64.275.050,00 2.968.615.545,82 130.000.000,00 9.503.969.375,00 3.174.500,00 603.525.880,00 (276.649.529,00) 12.996.910.821,8 2 398.136.850,00 231.495.950,00 (188.810.908,00) 440.821.892,00 13.437.732.713,82 200.557.300,00 2.407.337.040,82 5.280.000.000,00 12.430.863.132,00 5.069.000,00 524.680.511,36 (356.649.529,00) 20.491.857.455,1 8 398.136.850,00 (21.565.727,00) 476.365.950,00 (240.537.036,00) 612.400.037,00 21.104.257.492,1 8 136.282.250,00 5.150.000.000,00 2.926.893.757,00 1.894.500,00 561.278.505,00 78.845.368,64 80.000.000,00 31 Desember 2008 (Rp) 2009 (Rp) Perubahan (Rp) D K

476.365.950,00 -

231.495.950,00 240.537.036,00 -

8.691.436.457,0 0 8.858.681.638,00

34 Sumber : data diolah dari lampiran 1 Tabel 4.2 Neraca Perbandingan Periode 2009-2010 LPD Desa Adat Sibetan Neraca Perbandingan Periode 2009-2010
Nama Rekening AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas Tabungan Deposito Pinjaman yang Diberikan Pinjaman Bulanan Pinjaman Harian Pinjaman Rekening Koran Cadangan Piutang Ragu-Ragu Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TETAP Aktiva Tetap/Gedung Harga Perolehan Akum Penyu A T/Gedung Aktiva Tetap/Peralatan Kantor Akum Penyu Peralatan Kantor Jumlah Aktiva Tetap JUMLAH AKTIVA PASIVA KEWAJIBAN Tabungan Wajib Tabungan Sukarela Tabungan Berjangka Tab Program SIMASDA Titipan Adm Tabungan Titipan Provinsi Titipan Premi Asuransi Jumlah Kewajiban MODAL Modal Disetor Modal Donasi Cadangan Umum Cad Tujuan/Cad Khusus Laba 4.500.000,00 42.146.400,00 2.167.423.374,02 241.374.117,70 807.786.576,47 4.500.000,00 42.146.400,00 2.652.095.319,31 241.374.117,70 1.102.165.403,75 484.671.945,29 294.378.827,28 102.128.750,00 12.377.612.723,99 5.336.250.000,00 23.000.000,00 2.035.550,00 17.841.027.023,9 9 143.868.750,00 13.302.680.940,83 8.278.000.000,00 33.910.900,00 2.189.250,00 21.760.649.840,8 3 23.000.000,00 153.700,00 41.740.000,00 925.068.216,84 2.941.750.000,00 33.910.900,00 398.136.850,00 (21.565.727,00) 476.365.950,00 (240.537.036,00) 612.400.037,00 21.104.257.492,1 8 398.136.850,00 (39.813.660,00) 523.183.950,00 (322.861.760,00) 558.645.380,00 25.802.931.081,5 9 46.818.000,00 18.247.933,00 82.324.724,00 12.430.863.132,00 5.069.000,00 524.680.511,36 (356.649.529,00) 20.491.857.455,1 8 19.253.661.335,00 6.275.000,00 710.914.397,60 (457.649.529,00) 25.244.285.701,59 6.822.798.203,00 1.206.000,00 186.233.886,24 101.000.000,00 200.557.300,00 2.407.337.040,82 5.280.000.000,00 313.661.900,00 4.287.422.597,99 1.130.000.000,00 113.104.600,00 1.880.085.557,17 4.150.000.000,00 31 Desember 2009 (Rp) 2010 (Rp) D Perubahan (Rp) K

35
Jumlah Modal JUMLAH PASIVA 3.263.230.468,19 21.104.257.492,1 8 4.042.281.240,76 25.802.931.081,5 9

9.073.246.246,41

9.073.246.246,41

Sumber : data diolah dari lampiran 1 Berdasarkan tabel 4.1 Neraca Perbadingan Periode 2008-2009, maka dapat disusun perubahan modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 sebagai berikut. Tabel 4.3 Perubahan Modal Kerja Periode 2008-2009 LPD Desa Adat Sibetan Perubahan Modal Kerja Periode 2008-2009 (Dalam Rupiah)
Nama Rekening Aktiva Lancar Kas Tabungan Deposito Pinjaman Bulanan Pinjaman Harian Pinjaman Rekening Koran Cad Piutang Ragu-Ragu Jumlah Aktiva Lancar Kewajiban Lancar Tabungan Wajib Tabungan Sukarela Tabungan Berjangka Jumlah Kewajiban Lancar Modal Kerja JUMLAH Kenaikan Modal Kerja TOTAL 64.275.050,00 2.968.615.545,82 130.000.000,00 9.503.969.375,00 3.174.500,00 603.525.880,00 (276.649.529,00) 12.996.910.821,8 2 85.298.750,00 7.353.385.548,10 3.298.300.000,00 10.736.984.298,1 0 2.259.926.523,72 200.557.300,00 2.407.337.040,82 5.280.000.000,00 12.430.863.132,00 5.069.000,00 524.680.511,36 (356.649.529,00) 20.491.857.455,18 102.128.750,00 12.377.612.723,99 5.336.250.000,00 17.815.991.473,99 2.675.865.981,19 8.215.070.507,00 8.215.070.507,00 7.799.131.049,53 415.939.457,47 8.215.070.507,00 16.830.000,00 5.024.227.175,89 2.037.950.000,00 136.282.250,00 5.150.000.000,00 2.926.893.757,00 1.894.500,00 561.278.505,00 78.845.368,64 80.000.000,00 31 Desember 2008 2009 Perubahan Modal Kerja Naik Turun

Sumber : data diolah dari tabel 4.1 Berdasarkan laporan perubahan modal kerja periode 2008-2009 pada tabel 4.3 diatas diketahui bahwa jumlah kenaikan modal kerja periode 2008-2009 yaitu sebesar Rp 415.939.457,47 atau 18,40%. Perubahan-perubahan unsur-unsur dari modal kerja yaitu sebagai berikut:

36

a. Kas mengalami peningkatan sebesar Rp 136.282.250 atau sebesar

212,03% dari tahun sebelumnya. b. Tabungan mengalami penurunan sebesar Rp 561.278.505 atau sebesar 18,90% dari tahun sebelumnya. c. Deposito mengalami peningkatan sebesar Rp 5.150.000.000 atau sebesar 3.961,54% dari tahun sebelumnya. d. Pinjaman bulanan mengalami peningkatan sebesar Rp 2.926.893.757 atau sebesar 30,80% dari tahun sebelumnya. e. Pinjaman harian mengalami peningkatan sebesar Rp 1.894.500 atau 59,68% dari tahun sebelumnya. f. Pinjaman rekening koran mengalami penurunan sebesar Rp 78.845.369 atau 13,06% dari tahun sebelumnya. g. Cadangan peningkatan piutang ragu-ragu mengalami peningkatan sebesar Rp 80.000.000 atau 28,92% dari tahun sebelumnya. h. Tabungan wajib mengalami peningkatan sebesar Rp 16.630.000 atau sebesar 19,73% dari tahun sebelumnya. i. Tabungan sukarela mengalami peningkatan sebesar Rp 5.024.227.176 atau sebesar 68,32% dari tahun sebelumnya. j. Tabungan berjangka mengalami peningkatan sebesar Rp 2.037.950.000 atau sebesar 61,79% dari tahun sebelumnya. Berdasarkan tabel 4.2 Neraca Perbadingan LPD Desa Adat Sibetan Periode 2009-2010, maka dapat disusun perubahan modal kerja periode 2009-2010 sebagai berikut

37

Tabel 4.4 Perubahan Modal Kerja Periode 2009-2010 LPD Desa Adat Sibetan Perubahan Modal Kerja Periode 2009-2010 (Dalam Rupiah)
Nama Rekening Aktiva Lancar Kas Tabungan Deposito Pinjaman Bulanan Pinjaman Harian Pinjaman Rekening Koran Cadangan Piutang Ragu-Ragu Jumlah Aktiva Lancar Kewajiban Lancar Tabungan Wajib Tabungan Sukarela Tabungan Berjangka Tabungan SIMASDA Jumlah Kewajiban Lancar Modal Kerja JUMLAH Selisih Positif Modal Kerja TOTAL 102.128.750,00 12.377.612.723,99 5.336.250.000,00 17.815.991.473,9 9 2.675.865.981,19 143.868.750,00 13.302.680.940,83 8.278.000.000,00 33.910.900,00 21.758.460.590,8 3 3.485.825.110,76 9.003.428.246,41 9.003.428.246,41 8.193.469.116,84 809.959.129,57 9.003.428.246,41 41.740.000,00 925.068.216,84 2.941.750.000,00 33.910.900,00 200.557.300,00 2.407.337.040,82 5.280.000.000,00 12.430.863.132,00 5.069.000,00 524.680.511,36 (356.649.529,00) 20.491.857.455,1 8 313.661.900,00 4.287.422.597,99 1.130.000.000,00 19.253.661.335,00 6.275.000,00 710.914.397,60 (457.649.529,00) 25.244.285.701,59 113.104.600,00 1.880.085.557,17 6.822.798.203,00 1.206.000,00 186.233.886,24 4.150.000.000,00 101.000.000,00 31 Desember 2009 2010 Perubahan Modal Kerja Naik (Turun) Turun

Sumber : data diolah dari tabel 4.2 Berdasarkan laporan perubahan modal kerja periode 2009-2010 pada tabel 4.4 diatas diketahui bahwa jumlah kenaikan modal kerja periode 2009-2010 yaitu sebesar Rp 809.959.129,57 atau 30,27%. Perubahan-perubahan unsur-unsur dari modal kerja yaitu sebagai berikut:

a. Kas mengalami peningkatan sebesar Rp 113.104.600 atau 56,39% dari tahun sebelumnya. 38 b. Tabungan mengalami peningkatan sebesar Rp 1.880.085.557 atau 78,1% dari tahun sebelumnya. c. Deposito mengalami penurunan sebesar Rp 4.150.000.000 atau 78,60% dari tahun sebelumnya. d. Pinjaman bulanan mengalami peningkatan sebesar Rp 6.822.798.203 atau 54,88% dari tahun sebelumnya. e. Pinjaman harian mengalami peningkatan sebesar Rp 1.206.000 atau 23,79% dari tahun sebelumnya. f. Pinjaman rekening koran mengalami peningkatan sebesar Rp

186.233.886 atau 35,49% dari tahun sebelumnya. g. Cadangan piutang ragu-ragu mengalami peningkatan sebesar

Rp101.000.000 atau 28,32% dari tahun sebelumnya. h. Tabungan wajib mengalami peningkatan sebesar Rp 41.740.000 atau 40,87% dari tahun sebelumnya. i. Tabungan sukarela mengalami peningkatan sebesar Rp 925.068.217 atau 7,47% dari tahun sebelumnya. j. Tabungan berjangka mengalami peningkatan sebesar Rp 2.941.750.000 atau 55,13% dari tahun sebelumnya. k. Tabungan SIMASDA mengalami peningkatan sebesar Rp 33.910.900. Berdasarkan tabel 4.1 neraca perbandingan LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009, maka dapat disusun laporan sumber dan penggunaan modal kerja periode 2008-2009. Dengan mengelompokkan perubahan-perubahan dari unsur Non Current Account antara periode 2008-2009 yang mempunyai efek memperbesar modal kerja dan yang mempunyai efek memperkecil modal kerja.

Selanjutnya disusun laporan sumber dan penggunaan modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 sebagai berikut.

39

Tabel 4.5 Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 2008-2009 LPD Desa Adat Sibetan Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 2008-2009 (Dalam Rupiah)
Sumber-Sumber Modal Kerja - Berkurangnya Aktiva Tetap - Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor - Bertambahnya Titipan Provinsi - Bertambahnya Titipan Premi Asuransi - Bertambahnya Cadangan Umum - Bertambahnya Bertambahnya Laba Jumlah Sumber-sumber Modal Kerja Penggunaan Modal Kerja - Bertambahnya Aktiva Tetap/Peralatan Kantor - Berkurangnya Akumulasi Penyusutan Gedung Jumlah Penggunaan Modal Kerja Kenaikan Modal Kerja Rp. 476.365.950 Rp. 167.245.181 Rp. 643.611.131 Rp. 415.939.457 Rp. 231.495.950 Rp. 240.537.036 Rp. Rp. 23.000.000 2.035.550

Rp. 367.956.786 Rp. 194.525.266 Rp. 1.059.550.588

Sumber : data diolah dari tabel 4.1

Dari laporan sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 pada tabel 4.15 diatas dapat diketahui jumlah sumber modal kerja, penggunaan modal kerja serta kenaikan modal kerja selama periode 40 2008-2009. Pada periode 2008-2009 LPD mengalami kenaikan modal kerja sebesar Rp 415.939.457. Hal ini disebakan karena jumlah modal kerja lebih besar dari jumlah alokasi penggunaan modal kerja pada periode tersebut. Sumber modal kerja sebesar Rp 1.059.550.588, sedangkan alokasi penggunaan modal kerja Rp.643.611.131. Sumber-sumber modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 berasal dari: 1. Berkurangnya Aktiva Tetap (Harga Perolehan). Berkurangnya Aktiva Tetap (Harga Perolehan) disebabkan karena penjualan dari Aktiva Tetap tersebut. Dari hasil penjualan tersebut, akan memperbesar modal kerja sehingga berkurangnya aktiva tetap merupakan sumber modal kerja. Berkurangnya aktiva tetap (harga perolehan) dari tahun 2008-2009 yaitu sebesar Rp 231.495.950. 2. Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor. Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Bertambahnya akumulasi penyusutan peralatan kantor dari tahun 2008-2009 yaitu sebesar Rp 240.537.950. 3. Bertambahnya Titipan Provinsi. Titipan provinsi merupakan penyertaan modal oleh pemerintah provinsi, sehingga bertambahnya titipan provinsi merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Bertambahnya titipan provinsi dari tahun 2008-2009 yaitu sebesar Rp 23.000.000. 4. Bertambahnya Titipan Premi Asuransi

Bertambahnya titipan premi asuransi merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Bertambahnya titipan premi asuransi sebesar Rp 2.035.550, akibat penambahan rekening tersebut pada tahun 2009. 5. Bertambahnya Cadangan Umum Cadangan umum merupakan cadangan yang dibentuk dari penyisihan laba yang ditahan atau dari laba bersih. Jadi bertambahnya cadangan umum merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Cadangan umum bertambah dari 2008-2009 sebesar Rp 367.956.786. 6. Bertambahnya Laba Bertambahnya laba LPD yaitu sebesar Rp 194.525.266, yaitu pada tahun 41 2008 LPD memperoleh laba sebesar Rp 613.261.310 sedangkan pada tahun 2009 LPD memperoleh laba sebesar Rp 807.786.576. Penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 sebagai berikut: 1. Bertambahnya Aktiva Tetap/Peralatan Kantor Bertambahnya aktiva tetap/peralatan kantor disebabkan karena terjadinya pembelian dari aktiva tetap/peralatan kantor. Dari pembelian tersebut, maka modal kerja yang dimiliki oleh LPD akan berkurang. Sehingga bertambahnya aktiva tetap/peralatan kantor merupakan penggunaan modal kerja yaitu sebesar Rp 467.365.950. 2. Berkurangnya Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap/Gedung Akumulasi penyusutan aktiva tetap/gedung mengalami penurunan sebesar Rp 167.245.181, yaitu pada tahun 2008 sebesar Rp 188.810.908, sedangkan tahun 2009 sebesar Rp 21.565.727. Berkurangnya akumulasi penyusutan aktiva tetap/gedung merupakan penggunaan modal kerja bagi LPD. Berdasarkan tabel 4.2 neraca perbandingan LPD Desa Adat Sibetan periode 2009-2010, maka dapat disusun laporan sumber dan penggunaan modal kerja

periode 2009-2010. Dengan mengelompokkan perubahan-perubahan dari unsur Non Current Account antara periode 2009-2010 yang mempunyai efek memperbesar modal kerja dan yang mempunyai efek memperkecil modal kerja. Selanjutnya disusun laporan sumber dan penggunaan modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2009-2010 sebagai berikut:

42

Tabel 4.6 Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 2009-2010 LPD Desa Adat Sibetan Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Periode 2009-2010 (Dalam Rupiah)
Sumber-Sumber Modal Kerja - Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Gedung - Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor - Bertambahnya Titipan Premi Asuransi - Bertambahnya Cadangan Umum - Bertambahnya Laba Jumlah Sumber-sumber Modal Kerja Penggunaan Modal Kerja - Bertambahnya Aktiva Tetap/Peralatan Kantor - Berkurangnya Titipan Provinsi Rp. Rp. 46.818.000 23.000.000 Rp. Rp. Rp. 18.247.933 82.324.724 153.700

Rp. 484.671.945 Rp. 294.378.827 Rp. 879.777.130

Jumlah Penggunaan Modal Kerja Kenaikan Modal Kerja

Rp.

69.818.000

Rp. 809.959.130

Sumber : data diolah dari tabel 4.2 Dari laporan sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2009-2010 pada tabel 4.16 diatas, dapat diuraikan unsur-unsur non current acount yang memperbesar modal kerja (sumber modal kerja) dan unsur43 unsur non current acount yang memperkecil modal kerja (penggunaan modal kerja). Pada periode 2009-2010 LPD mengalami kenaikan modal kerja sebesar Rp 809.959.130. Hal ini disebakan karena jumlah modal kerja lebih besar dari jumlah alokasi penggunaan modal kerja pada periode tersebut. Sumber modal kerja sebesar Rp 69.818.000, sedangkan alokasi penggunaan modal kerja Rp.809.959.130 Sumber-sumber modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2009-2010 berasal dari: 1. Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap/Gedung Akumulasi penyusutan aktiva tetap gedung dari tahun 2009-2010 bertambah sebesar Rp 18.247.933 yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp.21.565.727 sedangkan pada tahun 2010 sebesar Rp 39.813.660. sehingga merupakan sumber modal kerja. 2. Bertambahnya Akumulasi Penyusutan Peralatan Kantor Akumulasi penyusutan peralatan kantor dari tahun 2009-2010 bertambah sebesar Rp 82.324.724, yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp 240.537.036 sedangkan pada tahun 2010 sebesar Rp 322.861.760 sehingga merupakan sumber modal kerja. 3. Bertambahnya Titipan Premi Asuransi Bertambahnya titipan premi asuransi merupakan sumber modal kerja. Dari tahun 2009-2010 titipan premi asuransi bertambah sebesar Rp 153.700,

yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp 2.035.550, sedangkan pada tahun 2010 sebesar Rp 2.189.250. 4. Bertambahnya Cadangan Umum Cadangan umum merupakan cadangan yang dibentuk dari penyisihan laba yang ditahan atau dari laba bersih. Jadi bertambahnya cadangan umum merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Cadangan umum bertambah dari 2009-2010 sebesar Rp 484.671.945, yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp 2.167.423.374 sedangkan pada tahun 2010 sebesar Rp 2.652.095.319. 5. Bertambahnya Laba Adanya peningkatan laba dari tahun 2009-2010 sebesar Rp 294.378.827, yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp 807.786.576, sedangkan pada tahun 2010 44 sebesar Rp 1.102.165.404. Bertambahnya laba merupakan sumber modal kerja bagi LPD. Penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 20102010sebagai berikut: 1. Bertambahnya Aktiva Tetap/Peralatan Kantor Bertambahnya aktiva tetap peralatan kantor dari tahun 2009-2010 sebesar Rp.46.818.000, yaitu pada tahun 2009 sebesar Rp 476.365.950, sedangkan pada tahun 2010 sebesar Rp 523.183.950. Hal ini disebabkan karena terjadinya pembelian peralatan kantor, sehingga merupakan penggunaan modal kerja. 2. Berkurangnya Titipan Provinsi Titipan provinsi berkurang sebesar Rp 23.000.000, sehingga merupakan penggunaan modal kerja.

4.3 Pembahasan

4.3.1 Analisis Laporan Sumber dan Penggunaan Modal Kerja Pada LPD Desa Adat Sibetan Periode 2008-2010 Hasil analisis terhadap sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2010 menunjukkan bahwa: Sumber-sumber modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 berasal dari berkurangnya aktiva tetap (harga perolehan) akibat penjualan aktiva tetap tersebut, bertambahnya akumulasi peralatan kantor, bertambahnya titipan provinsi, bertambahnya titipan asuransi, bertambahnya cadangan umum dan bertambahnya laba perusahaan. Sumber modal kerja yang terbesar berasal dari cadangan umum yaitu sebesar Rp 367.956.786, atau sebesar 34,73% dimana saldo cadangan umum perusahaan pada tahun 2008 yaitu sebesar Rp.1.799.466.588. Sedangkan tahun 2009 saldo cadangan umum adalah sebesar Rp 2.167.423.374 sehingga terjadi peningkatan sebesar Rp 367.956.786. Sumber modal kerja terkecil 45 yaitu berasal dari titipan premi asuransi yaitu sebesar Rp.2.035.550, atau sebesar 0,19%. Alokasi penggunaan modal kerja selama periode 2008-2009 yaitu berkurangnya akumulasi penyusutan aktiva tetap/gedung sebesar Rp 167.245.181 dan bertambahnya aktiva tetap/peralatan kantor akibat pembelian dari aktiva tetap/peralatan kantor tersebut sebesar Rp 467.365.950. Sehingga pada periode 2008-2009 LPD Desa Adat Sibetan mengalami kenaikan Modal kerja yaitu sebesar Rp 415.939.457 atau 18,40%. Hal ini disebabkan karena jumlah sumber modal kerja lebih besar dari jumlah penggunaan modal kerja pada periode tersebut. Dimana jumlah sumber modal kerja sebesar Rp 1.059.550.588 sedangkan penggunaan modal kerja sebesar Rp.643.611.131. Sumber-sumber modal kerja perusahaan selama periode 2009-2010 berasal dari bertambahnya akumulasi penyusutan aktiva tetap/gedung, bertambahnya akumulasi penyusutan peralatan kantor, bertambahnya titipan premi asuransi, bertambahnya cadangan umum dan laba perusahaan. Sumber-sumber modal kerja terbesar pada periode 2009-2010 yaitu sebesar 55,09% berasal dari cadangan

umum sebesar Rp 484.671.945 . Sedangkan sumber modal kerja terkecil yaitu sebesar 0,017% berasal dari titipan premi asuransi yaitu sebesar Rp 153.700. Alokasi penggunaan modal kerja terbesar digunakan untuk membeli aktiva tetap peralatan kantor sebesar Rp 46.818.000, sedangkan Rp 23.000.000 akibat dari berkurangnya titipan provinsi. Pada periode 2009-2010 LPD Desa Adat Sibetan juga mengalami kenaikan Modal kerja yaitu sebesar Rp 809.959.130 atau 30,27%.. Hal ini disebabkan karena jumlah sumber modal kerja lebih besar dari jumlah penggunaan modal kerja pada periode tersebut. Dimana sumber modal kerja periode 2009-2010 berjumlah Rp 879.777.130 sedangkan alokasi penggunaan modal kerja pada periode 2009-2010 berjumlah Rp 69.818.000. Menurut Bambang (2001:352), perubahan unsur-unsur diluar Current 46 Account yaitu yang disebut Non-Current Account (Aktiva Tetap, Utang jangka Panjang dan Modal Sendiri) yang mempunyai efek memperbesar modal kerja disebut sumber-sumber modal kerja (Sources of working capital) perubahanperubahan dari unsur Non Current Account yang mempunyai efek memperkecil modal kerja disebut penggunaan modal kerja. Sumber modal kerja lebih besar daripada penggunaan modal kerja berarti ada kenaikan modal kerja. Sebaliknya kalau penggunaan modal kerja lebih besar dari sumber modal kerja berarti ada penurunan modal kerja yang memperkecil modal kerja. Dari periode 2008-2010, LPD Desa Adat Sibetan mengalami kenaikan modal kerja setiap periodenya. Rata-rata modal kerja LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2010 mengalami kenaikan sebesar 24,33%. Dengan adanya kenaikan modal kerja ini, LPD Desa Adat Sibetan dapat beroperasi secara ekonomis atau efisien dan LPD tidak akan mengelami kesulitan keuangan. Selain itu, dengan adanya kenaikan modal kerja nantinya akan memberikan kentungan, salah satunya adalah melindungi dari ancaman krisis modal kerja akibat turunnya nilai dari aktiva lancar, memungkinkan untuk dapat membayar semua kewajiban-kewajiban tepat pada waktunya, memungkinkan bagi perusahaan untuk memberikan syarat kredit yang lebih menguntungkan kepada para pelanggannya, dan memungkinkan bagi

perusahaan beroperasi dengan lebih efisien karena tidak ada kesulitan untuk memperoleh barang ataupun jasa yang dibutuhkan (Munawir, 1986:116). Melalui analisis sumber dan penggunaan modal kerja ini, LPD Desa Adat Sibetan dapat mengetahui dari mana saja sumber-sumber modal kerja serta untuk apa saja penggunaan modal kerja tersebut, mengetahui besarnya kenaikan atau penurunan modal kerja yang terjadi dan sebab-sebab terjadinya perubahan modal kerja pada periode 2008-2010. Karena informasi tentang sumber dan penggunaan modal kerja sangat penting yang dapat digunakan bagi LPD sebagai dasar perencanaan sumber dan penggunaan modal kerja periode-periode berikutnya.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan atas laporan keuangan LPD Desa Adat Sibetan yang telah diuraikan pada Bab IV, maka dapat ditarik kesimpulan mengenai analisis sumber dan penggunaan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan periode 2008-2009 adalah modal kerja LPD Desa Adat Sibetan setiap periode mengalami kenaikan modal kerja. Pada periode 2008-2009 mengalami kenaikan sebesar Rp.415.939.457,47 atau 18,40%, sedangkan periode 2009-2010 mengalami kenaikan sebesar Rp.809.959.129,57 atau 30,27%.. Rata kenaikan modal kerja pada LPD Desa Adat Sibetan selama periode 2008-2010 yaitu sebesar 24,33%. Dimana sumber modal kerja periode 2008-2009 dan periode 2009-2010 sebagian besar berasal dari cadangan umum yaitu pada periode 2008-2009 sebesar Rp 367.956.786 atau 34,73% dari jumlah sumber modal kerja dan pada periode 2009-2010 sebesar Rp 484.671.945. Alokasi penggunaan modal kerja periode 20082009 dan periode 2009-2010 juga sama sebagian besar digunakan untuk pembelian aktiva tetap/peralatan kantor yaitu pada periode 2008-2009 sebesar Rp 467.365.950 dan periode 2009-2010 sebesar Rp 46.818.000. Dengan adanya analisis modal kerja ini, LPD dapat beroperasi secara ekonomis atau efisien dan tidak mengalami kesulitan keuangan sehingga dapat melindungi LPD terhadap krisis modal kerja, memungkinkan bagi LPD untuk dapat membayar semua kewajiban-kewajiban tepat pada waktunya, serta memungkinkan bagi LPD untuk memberikan kredit yang lebih menguntungkan kepada para pelanggannya.

47

48

5.2 Saran Berdasarkan kesimpulan diatas, maka saran yang dapat diberikan untuk LPD Desa Adat Sibetan adalah sebagai berikut. LPD Desa Adat Sibetan dalam menyampaikan dan menyajikan laporan keuangannya diharapkan juga menyampaikan laporan sumber dan penggunaan modal kerja, serta melakukan analisis terhadap sumber dan penggunaan modal kerja tersebut sehingga dapat diketahui sebab-sebab terjadinya perubahan modal kerja selama periode yang bersangkutan. Karena dengan mengetahui sumber dan penggunaan modal kerja perusahaan yang bersangkutan akan dapat digunakan sebagai dasar penilaian kebijakan manajemen dalam mengelola modal kerja dan dapat digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan oleh pihak pengurus LPD Desa Adat Sibetan.

DAFTAR PUSTAKA

Baridwan, Zaki.1992.Intermediate Accounting.Edisi 7.Yogyakarta:BPFE Ferdinansyah.2007.Ekonomi 3.Jakarta:Tropica Harahap.2004.Analisis Kritis Atas Laporan Keuangan.Jakarta:PT. Raja Gradindo Herawati, Trisna.2007.Pengantar Akuntansi I.Undiksha Singaraja Ikatan Akuntansi Indonesia.1999.Standar Akuntansi Keuangan.Jakarta:Selemba Empat Jumingan.2005.Analisis Laporan Keuangan.Jakarta:PT Bumi Aksara Jusup, Al. Haryono.2002.Dasar-Dasar Akuntansi.Edisi Keenam.Jilid 2. untuk SMA dan MA kelas XII IPS. Jilid

Yogyakarta:Bagian Penerbitan Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi YKPN Kasmir.2008.Analisis Laporan Keuangan.Jakarta:Rajawali Pers Munawir, S.1999.Analisis Laporan Keuangan.Yogyakarta:Liberty Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 3.2007.Perubahan Atas peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 8 Tahun 2002 Tentang Lembaga Perkreditan Desa (LPD) dan Peraturan Gubernur Bali.Denpasar Prasetya, Gd Edy.2005.Penyusunan & Analisis Laporan Keuangan Pemerintah Daerah.Yogyakarta:Andi Prastowo, Dwi dan Rifka Juliati.2005.Analisis Laporan Keuangan. Konsep dan Aplikasi.Edisi Revisi.Yogyakarta:Unit Penerbit dan Percetakan Akademi Manajemen Perusahaan YKPN Riyanto, Bambang.1995.Dasar-Dasar Pembelanjaan Perusahaan.Edisi Empat. Yogyakarta:BPFE Sutama, I Made.2009.Pedoman Penulisan Skripsi dan Tugas Akhir.Singaraja

Lampiran 1

LPD DESA ADAT SIBETAN NERACA PERIODE 2008-2010


Nama Rekening AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas Tabungan Deposito Pinjaman yang Diberikan Pinjaman Bulanan Pinjaman Harian Pinjaman Rekening Koran Cadangan Piutang Ragu-Ragu Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TETAP Aktiva Tetap/Gedung Harga Perolehan Akum Penyu A T/Gedung Aktiva Tetap/Peralatan Kantor Akum Penyu Peralatan Kantor Jumlah Aktiva Tetap JUMLAH AKTIVA PASIVA KEWAJIBAN Tabungan Wajib Tabungan Sukarela Tabungan Berjangka Tabungan Program SIMASDA Titipan Adm Tabungan Titipan Provinsi Titipan Premi Asuransi Jumlah Kewajiban MODAL Modal Disetor Modal Donasi Cadangan Umum Cad Tujuan/Cad Khusus Laba Jumlah Modal JUMLAH PASIVA 2008 2009 2010

64.275.050,00 2.968.615.545,82 130.000.000,00 9.503.969.375,00 3.174.500,00 603.525.880,00 (276.649.529,00) 12.996.910.821,82 398.136.850,00 231.495.950,00 (188.810.908,00) 440.821.892,00 13.437.732.713,82

200.557.300,00 2.407.337.040,82 5.280.000.000,00 12.430.863.132,00 5.069.000,00 524.680.511,36 (356.649.529,00) 20.491.857.455,18 398.136.850,00 (21.565.727,00) 476.365.950,00 (240.537.036,00) 612.400.037,00 21.104.257.492,18

313.661.900,00 4.287.422.597,99 1.130.000.000,00 19.253.661.335,00 6.275.000,00 710.914.397,60 (457.649.529,00) 25.244.285.701,59 398.136.850,00 (39.813.660,00) 523.183.950,00 (322.861.760,00) 558.645.380,00 25.802.931.081,59

85.298.750,00 7.353.385.548,10 3.298.300.000,00 10.736.984.298,10 4.500.000,00 42.146.400,00 1.799.466.588,02 241.374.117,70 613.261.310,00 2.700.748.415,72 13.437.732.713,82

102.128.750,00 12.377.612.723,99 5.336.250.000,00 23.000.000,00 2.035.550,00 17.841.027.023,99 4.500.000,00 42.146.400,00 2.167.423.374,02 241.374.117,70 807.786.576,47 3.263.230.468,19 21.104.257.492,18

143.868.750,00 13.302.680.940,83 8.278.000.000,00 33.910.900,00 2.189.250,00 21.760.649.840,83 4.500.000,00 42.146.400,00 2.652.095.319,31 241.374.117,70 1.102.165.403,75 4.042.281.240,76 25.802.931.081,59

Lampiran 2 LPD DESA ADAT SIBETAN LAPORAN LABA RUGI PERIODE JANUARI S/D DESEMBER 2008
Uraian A. Pendapatan Operasional 1. Hasil Bunga a. Dari Bank-bank Lain - Simpanan Berjangka - Lainnya b. Dari Pihak Ketiga bukan Bank - Pinjaman yang diberikan - Lainnya 2. Pendapatan Operasional Lainnya Jumlah Pendapatan Operasional B. Biaya Operasional 1. Biaya Bunga a. Kepada Pihak Ketiga - Simpanan Berjangka - Tabungan - Lainnya 2. Tenaga Kerja 3. Pemeliharaan dan Perbaikan 4. Penyusutan - Aktiva Tetap dan Inventaris - Piutang 5. Barang dan Jasa Pihak Ketiga 6. Biaya Operasional Lainnya Jumlah Biaya Operasional C. Laba Operasional Saldo

128.940.000 99.815.490 1.769.243.005 203.698.000 63.432.810 2.265.129.305

243.633.200 416.301.400 486.737.500 106.127.950 46.926.845 60.642.050 34.915.000 256.584.050 1.651.867.995 613.261.310

Lampiran 3 LPD DESA ADAT SIBETAN LAPORAN LABA RUGI PERIODE JANUARI S/D DESEMBER 2009
Uraian D. Pendapatan Operasional 3. Hasil Bunga c. Dari Bank-bank Lain - Simpanan Berjangka - Lainnya d. Dari Pihak Ketiga bukan Bank - Pinjaman yang diberikan - Lainnya 4. Pendapatan Operasional Lainnya Jumlah Pendapatan Operasional E. Biaya Operasional 7. Biaya Bunga b. Kepada Pihak Ketiga - Simpanan Berjangka - Tabungan - Lainnya 8. Tenaga Kerja 9. Pemeliharaan dan Perbaikan 10. Penyusutan - Aktiva Tetap dan Inventaris - Piutang 11. Barang dan Jasa Pihak Ketiga 12. Biaya Operasional Lainnya Jumlah Biaya Operasional F. Laba Operasional Saldo

73.120.000 149.536.895 2.454.604.042,82 275.818.250 44.708.931,65 2.997.788.119,47

340.723.000 522.887.138 2.430.000 69.717.950 462.501.000 73.291.855 80.000.000 37.748.000 600.702.000 2.190.000.943 807.787.176,47

Lampiran 4 LPD DESA ADAT SIBETAN LAPORAN LABA RUGI PERIODE JANUARI S/D DESEMBER 2010
Uraian G. Pendapatan Operasional 5. Hasil Bunga e. Dari Bank-bank Lain - Simpanan Berjangka - Lainnya f. Dari Pihak Ketiga bukan Bank - Pinjaman yang diberikan - Lainnya 6. Pendapatan Operasional Lainnya Jumlah Pendapatan Operasional H. Biaya Operasional 13. Biaya Bunga c. Kepada Pihak Ketiga - Simpanan Berjangka - Tabungan - Lainnya 14. Tenaga Kerja 15. Pemeliharaan dan Perbaikan 16. Penyusutan - Aktiva Tetap dan Inventaris - Piutang 17. Barang dan Jasa Pihak Ketiga 18. Biaya Operasional Lainnya Jumlah Biaya Operasional I. Laba Operasional Sumber data: LPD Desa Adat Sibetan Saldo

308.373.335 105.652.332 3.347.743.630,75 420.712.000 80.427.870 4.262.909.167,75

559.839.350 747.587.957 18.054.000 614.446.000 75.190.050 100.572.657 153.883.800 36.107.500 855.067.450 3.160.748.764 1.102.160.403,75