Anda di halaman 1dari 9

Tugas Technopreneurship

Profil Pengusaha Rumah Makan AYAM BAKAR WONG SOLO Puspo Wardoyo
Oleh : Andrea Yuandiney - 3609 100 002 Alifiana Hafidian Rizkiyani - 3609 100 012 Ainun Dita Febriyanti - 3609 100 019

Profil Pengusaha Sukses

Puspo Wardoyo, sosok yang cukup menginspirasi dalam dunia enterpreneurship. Sosok yang luar biasa ini, selain terkenal dengan rumah makannya juga sangat populer lewat Poligamy Awards-nya. Baginya, agar orang lain membicarakn dirinya, ia harus menciptakan konflik secara terus-menerus di benak orang, salah satunya lewat ajang Poligamy Awards tersebut. Selain itu, bagi Puspo sendiri ketika orang membicarakan hal positif atau negatif, untuk tahap awal bukanlah masalah. Yang terpenting, setiap saat orang membicarakan dirinya. Hal ini dikatakan penting untuk bisnisnya. Ketika orang membicarakan Puspo, itu berarti membicarakan Wong Solo, ujar suami dari empat wanita ini. Keputusan Puspo untuk berhenti dari PNS ternyata tidak sia-sia. Lewat ketekunan dan keuletannya, nama Ayam Bakar Wong Solo sekarang melanglang buana bahkan sampai ke antero manca negara (Singapura dan Malaysia). Hal ini terbukti dengan adanya lebih dari 40 outlet Rumah Makan Ayam Bakar Wong Solo yang tersebar di kota-kota besar di Sumatera, Jawa, dan Bali. Berbicara mengenai filosofi, Puspo sebenarnya mempunyai suatu pandangan yang sederhana tetapi maknanya sangat dalam bahwa hidup ya bisnis, bisnis ya ibadah, hidup ya ibadah, jadi ketiganya walaupun secara istilah berbeda tetapi baginya mempunyai makna sama, tidak bisa dipisahkan satu dengan yang lainnya. Ingin sukses seperti Puspo Wardoyo adalah hal yang mudah akan tetapi itu semua tergantung dengan pribadi setiap orang. Berbagai rintangan kehidupan telah dilalui oleh sosok yang telah merambah bisnis waralaba rumah makan ayam bakar ini.

Sosok Puspo Wardoyo


Puspo Wardoyo lahir 30 November 1957 di Kota Solo, Jawa Tengah. Puspo dibesarkan dari keluarga yang berekonomi pas-pasan. Orang tuanya berprofesi sebagai pedagang daging ayam di pasar pada pagi hari, dan membuka warung makan pada siang sampai malam hari. Puspo sendiri memiliki 7 saudara. Dari hasil berjualan tersebut, orang tua Puspo berhasil menyekolahkan 4 anak-anaknya sampai ke perguruan tinggi, salah satunya yakni Puspo. Keinginan orang tuanya untuk bekerja sebagai pegawai negeri

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

terkabul. Puspo menjadi salah satu guru bidang studi pendidikan seni di SMU Negeri I Blabak Muntilan. Menjadi guru SMU awalnya memang senang, mendapat gaji tetap, dapat membeli semua kebutuhan yang dibutuhkan pada waktu itu, dan dihormati murid-murid yang merupakan suatu kebanggan tersendiri bagi Puspo. Mengajar selama tiga tahun bukan menambah kecintaannya pada dunia pendidikan. Hati kecilnya mulai gelisah. Ia merasa bahwa pekerjaan tersebut tidak cocok dengan jiwanya. Dengan berbagai pertimbangan akhirnya Puspo keluar dari pegawai negeri (PNS). Dua alasan kuat yang membuatnya keluar yaitu: Puspo kurang berbakat menjalani profesi sebagai guru, tidak bisa mengembangkan diri dan beliau merasa kurang merdeka. semua sudah ada aturan baku, beliau tidak bisa menciptakan hal-hal baru, sehingga merasa cara kerjanya kurang optimal.. Puspo merasakan dari penghasilan (gaji) menjadi PNS tidak dapat mencukupi biaya hidup keluarga dan sifatnya statis.

Karier Dan Bisnis Puspo Wardoyo


Setelah keluar dari PNS Puspo Wardoyo kembali ke kampung halamannya di Solo. Banyak saudara dan teman-temannya bingung melihat beliau pulang kampung dan memilih untuk membuka warung ayam goreng kaki lima di Kleco Solo, bahkan tidak sedikit yang mengolok-oloknya. Dengan kesabaran dan ketabahan, serta dibantu oleh 2 orang, Puspo Wardoyo menekuni usaha ini. Sedikit demi sedikit usahanya berkembang. Usahanya ini termasuk perintis atau pionir kaki lima lesehan di kota Solo (1986). Perkembangan bisnis Puspo Wardoyo dimulai ketika suatu hari datang temannya, seorang penjual bakso di Medan (saat itu pulang ke Solo) menyampaikan bahwa prospek bisnis rumah makan di Medan sangat bagus. Dengan enteng beliau mengatakan bahwa Medan itu tidak jauh, lebih dekat dibandingkan Semarang, perjalanan hanya 3,5 jam saja, demikian beliau memotivasi Puspo. Peluang ini akhirnya beliau ambil dengan segala resiko. Karena perhitungannya kalau di Solo terus, rasanya sulit untuk berkembang dengan pesat, mengingat Solo waktu itu termasuk kota kecil (kurang hetereogen), persaingan sangat ketat, karena sudah banyak Rumah Makan Ayam Goreng/Bakar yang sudahbesar.

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

Akhirnya usaha yang ada diteruskan oleh kawan beliau dan sampai sekarang menjadi Rumah Makan yang cukup terkenal di Solo (tetapi perkembangannya tidak pesat). Dengan berbekal uang seadanya Puspo berangkat ke Medan. Karena modal tidak cukup, maka Puspo berusaha mencari modal di Jakarta. Pada saat itu, Puspo tidak berambisi untuk membuka warung di Jakarta. Beliau mempunyai prinsip harus berhasil dahulu di daerah, membangun brand di daerah, baru membuka cabang di Jakarta. Jika beliau langsung ke Jakarta, itu sedikit ngeri sebab persaingan usaha di Ibu Kota sangat ketat. Pada suatu hari, Puspo membaca pengumuman di suatu surat kabar bahwa ada lowongan menjadi guru di Perguruan Wahidin Bagan siapi-api. Walaupun harus menjadi guru lagi, Puspo bertekad bahwa beliau bekerja mencari modal untuk membiayai bakatnya. Akhirnya Puspo mendaftar dan diterima mengajar di perguruan Wahidin selama 2 tahun yaitu tahun 1989-1991. Di tempat kerja inilah Puspo mendapatkan istri pertamanya, Rini Purwanti, SE (alumnus FE UGM), yang merupakan teman seprofesi. Dari hasil kerja selama dua tahun terkumpul uang sebesar Rp 2.400.000,-. Akhirnya suami-istri Puspo Wardoyo berangkat ke Medan. Dari uang yang didapatkan, sebagian digunakan untuk membeli sepeda motor, sebagian untuk kontrak rumah dan uang sebesar Rp 700.000,00 digunakan untuk modal kerja jualan Ayam Bakar Kaki Lima, yaitu di Jl. SMA 2 Padang Golf Polonia Medan. Puspo memilih untuk berjualan ayam bakar berdasar wasiat yang telah beliau terima dari ayahnya, padahal sebelumnya Puspo berjualan ayam goreng. Tiga hari sebelum ayahnya meninggal, Ayahnya sempat berpesan agar berjualan ayam bakar dengan jaminan dari ayahnya, bahwa kelak beliau akan menjadi sukses. Wasiat dari ayahnya tersebut dilaksanakan betul oleh Puspo. Walaupun sudah ada pengalaman, awal-awal usahanya tidak langsung

membuahkan hasil. Saat itu, ayam bakar belum ada di Medan, dan Puspo menjadi pionir bagi wirausaha ayam bakar. Puspo hanya menjual nasi dan ayam bakar, tidak ada menu lainnya. Setiap harinya hanya bisa menjual 3-4 ekor/hari. Puspo tidak mempunyai karyawan, semua dilakukan sendiri. Istrinya pun juga tidak terlibat. Hal ini berjalan sampai hampir satu tahun. Melihat perkembangan usaha ayam bakar yang kurang bagus, istrinya membujuk agar berhenti jualan karena malu dan menganggap pekerjaan ini remeh. Ajakan untuk

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

berhenti dari usaha jualan ayam bakar tidak hanya datang dari istrinya, namun juga dari mertua Puspo. Mereka memintanya untuk menjadi guru kembali. Dalam perjalanan berwirausaha ayam bakar ini, banyak kendala yang sering melanda Puspo. Pernah suatu ketika makanan yang sudah dimasak di rumah tumpah di jalan karena jalanan licin sehabis hujan, sehingga terpaksa pulang dan masak lagi. Juga sering seharian hujan tidak berhenti, sehingga tidak ada tamu yang datang. Itu semua adalah cerita-cerita pahit yang justru membuat cambuk pada Puspo untuk tidak pantang menyerah. Dengan kesabaran, tekad yang bulat, kerja keras, dan usaha yang ingin selalu maju, beliau terus berjualan serta terus meyakinkan istrinya bahwa usaha ini Insya Allah akan maju. Perlahan tapi pasti, usahanya sudah mulai tampak kemajuannya. Sadar akan perkembangan ini, Puspo mulai mempekerjakan 2 karyawan untuk membantu. Walaupun sudah mempunyai karyawan, pekerjaan-pekerjaan utama tetap dikerjakan sendiri, terutama menyangkut masakan karena Puspo merasa harus menjaga kualitas (quality control). Sampai suatu saat kesabarannya diuji, salah satu rumah karyawatinya akan disita oleh rentenir karena tidak sanggup membayar. Puspo pada saat itu hanya memiliki uang sebesar uang Rp 1.300.000,- di BRI. Setelah bercerita kepada istrinya, kemudian Puspo mengambil keputusan untuk membantu karyawannya tersebut, walaupun dengan berat hati karena uang tersebut adalah hasilnya berjualan ayam bakar. Merasa berterima kasih, karyawati tersebut membawa seorang wartawan yang merupakan kawan suaminya. Akhirnya ditulislah sebuah profil Sarjana Buka Ayam Bakar Wong Solo di koran Waspada Medan. Ternyata, obrolan dengan wartawan tersebut menjadi headline news. Keesokan harinya, ratusan konsumen mendatangi warung Puspo. Seratus potong ayam ludes terjual hari itu juga dan terus meningkat hingga 200 potong pada hari-hari berikutnya. Omset juga ikut membubung menjadi sekitar Rp 350 ribu/hari. Momen ini sekaligus menyadarkan Puspo akan dua hal, yakni : a) Di dalam berjualan/berbisnis kita harus melakukan promosi dan publikasi serta membuat sensasisensasi sehingga nama kita bisa dikenal di masyarakat; b) Sisihkan sebagian uang kita atau keuntungan kita untuk orang lain yang membutuhkan.

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

RM Ayam Bakar Wong Solo Dipercaya Lembaga Keuangan


Usaha yang Puspo geluti terus berkembang dan berkembang dan akhirnya pertengahan tahun 1993, BNI menawarkan bantuan pinjaman tanpa agunan (bantuan pegel kop/pengusaha golongan lemah dan koperasi) sebesar Rp 2 juta tanpa Puspo mengajukan permohonan pinjaman sebab memang tidak butuh. Namun, Puspo setuju dan menggunakannya untuk memperluas warung sekaligus mengganti kompor minyaknya dengan kompor gas yang lebih modern. Penambahan fasilitas semakin membuat usaha terus berkembang dan akhirnya Puspo menjadi anak emas BNI, berbagai fasilitas ditawarkan dalam rangka pengembangan usahanya tersebut. Melihat prospek bisnis yang cukup bagus, pada tahun 1997, lembaga keuangan non bank, yaitu PT Sarana Sumut Ventura (PT SSUV), tertarik untuk membiayainya. Gayung bersambut, Puspo memang telah mempunyai niat untuk mengembangkan RM Ayam Bakar Wong Solo go nasional. Bersama PT SSUV, RM Wong Solo mulai mengawali program go nasionalnya dengan membuka gerainya di Sumatera (Medan, Pekanbaru), Jawa (Surabaya, Solo, Semarang, Ungaran, Yogyakarta, dan Malang). Sedangkan Bali bekerjasama dengan PT Sarana Bali Ventura (PT SBV). Memasuki tahun 2002, RM Wong Solo mulai memasuki Ibu kota Jakarta. Kepung Jakarta, menjadi tekad bulat untuk mengusai pasar ibu kota (makanan tradisional). Beberapa investor perorangan mulai bergabung. Mereka mengadakan patungan dengan rekan/kawannya untuk membuka RM Wong Solo di Jakarta (Kalimalang, Bintaro, Cibubur, Bogor, Fatmawati, Semanggi Pluit dan seterusnya) Melihat perkembangan outlet-outlet di Jakarta yang cukup menjanjikan, lembaga keuangan PT. Permodalan Nasional Madani Venture Capital, Bank BNI Syariah, Bank Muamalat tertarik untuk membiayai pengembangan RM Wong Solo dalam rangka go nasional dan internasional.

Goleko Jeneng Disik, Lagi Jenang

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

Dalam mengembangkan usaha ayam bakarnya, Puspo berpedoman pada pepatah Jawa yakni, goleko jeneng disik, lagi jenang. Jeneng artinya nama, sedangkan jenang (pulut/ketan) artinya uang atau keuntungan atau hasil. Jadi, apabila kita ingin sukses janganlah tergesa-gesa untuk menikmati hasilnya tapi lebih pada bangunlah nama/brand /merk terlebih dahulu. Kalau nama /brand /merk kita sudah kuat maka jenang/uang/hasil akan mengikuti kita. Bisnis rumah makan merupakan bisnis jasa, disamping kualitas makanan (cita rasa harus enak), beda dengan lainnya (diferensiasi), ada hal-hal penting yang harus diperhatikan yaitu, pelayanan, dan value (nilai). Nama/brand sangat terkait dengan value. Value bisa di tafsirkan sebagai gengsi. Awalnya, tamu-tamu Puspo malu menyebut mereka makan di Wong Solo, tetapi sekarang banyak tamu bangga kalau mereka makan di Wong Solo. Kasus ini benar-benar terjadi, dan ini berkaitan dengan gengsi tadi. Untuk membangun brand/nama (image building) kita harus berani mengeluarkan biaya yang jumlahnya tidak kecil. Kasus seperti rumah makan yang konsumennya sifatnya masal (banyak) peran brand ini sangat besar, sehingga brand harus dibangun dan dijaga terus menerus. Puspo selalu membuat suasana rumah makannya selalu tampak baru. Dengan pengecatan, renovasi di sana-sini, penambahan ornamen-ornamen sehingga tamu kalau datang akan senang. Orang lain kadang melihat hal ini adalah pemborosan, atau mutlak sebagai cost (biaya), tetapi Puspo melihat ini adalah investasi yang nantinya akan sangat mempengaruhi masa depan rumah makannya. Ini salah satu cara Puspo menjaga gengsi tadi dan juga membangun image. Puspo selalu berusaha bagaimana membuat tamunya betah dan mau kembali lagi. Puspo selalu menempatkan diri sebagai abdi/pelayan di hadapan tamu. Puspo memperlakukan pelanggan-pelanggannya seperti saudara, dia selalu berusaha untuk mengetahui nama-nama mereka sehingga hubungan dengan pelanggan terasa akrab, Puspo selalu berusaha mengetahui nama-nama pelanggan dengan cara pura-pura ada yang mencari walaupun salah, untuk kesempatan tanya nama, selanjutnya dia selalu menegur dan menyapa dengan nama agar merasa bangga diantara teman-teman tamunya. Puspo juga selalu bertanya apa keluhan para tamunya selama ini. Masukanmasukan pelanggan juga dia perhatikan untuk terus memperbaiki pelayanan. Banyak

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

tamu Puspo yang datang di samping makan tentunya, juga untuk bersilaturahmi dengannya. Lucunya, setelah makan pelanggannya mengucapkan terima kasih. Bahkan kalau pelanggannya lama (1 minggu) tidak datang, mereka minta maaf dan dengan berbagai alasan seperti keluar kota, sedang sibuk, atau alasan lainnya. Dan 75% lebih pelanggan-pelanggan Puspo masih setia datang di outlet Wong Solo dimanapun berada sampai sekarang. Sedikit-demi sedikit jumlah menu Puspo tambah sehingga lebih bervariasi sehingga tamu mempunyai banyak pilihan. Satu cacatan penting, sebelum menu ini ditampilkan Puspo selalu melakukan uji coba berkali-kali sampai mendapatkan rasa yang benar-benar cocok, baru menu itu ditampilkan, sehingga dia sangat hati-hati dalam hal ini. Untuk penampilan karyawan sedikit demi sedikit juga diperbaiki, yang sebelumnya tidak pakai seragam, sekarang memakai seragam sehingga penampilan lebih bagus. Semua usahausaha di atas ujung-ujungnya adalah membangun image (citra). Di samping usaha-usaha yang sifatnya internal, Puspo juga melakukan promosi secara tidak langsung/terselubung lewat tulisan-tulisan Puspo di koran seperti profilprofil bisnis. Dengan tulisan ini menurutnya lebih bagus, artinya lebih masuk ke dalam pikiran konsumen daripada harus menawarkan diri secara vulgar misal, Datanglah ke Rumah Makan Saya, Yang Enak, Murah, Kualitas Bagus. Selain itu, Puspo menanamkan prinsip bahwa pembeli akan selalu kangen pada Rumah Makan Wong Solo. Beliau mau memberi kesan kepada masyarakat bahwa menumenu Wong Solo adalah menu spesial. Salah satu caranya membuka cabang dengan sistem keterwakilan wilayah. Artinya, dalam satu kota, hanya terdapat satu saja lokasi Rumah Makan Wong Solo. Jumlah cabang maksimal hanya dua. Itu pun hanya saya lakukan di kota yang benar-benar kelebihan pengunjung, seperti Medan, Banda Aceh, Banjarmasin, dan Bali. Sebab, jumlah pembeli di kota tersebut membludak dan tidak terlayani lagi.

Perkembangan RM Ayam Bakar Wong Solo


Rumah Makan Wong Solo saat ini berkembang menjadi puluhan outlet. Cabangcabangnya ada di Medan, Banda Aceh, Padang, Banjarmasin, Solo, Bali, Pekanbaru, Surabaya. Semarang, Malang, Yogyakarta, Kebon Jeruk, Kalimalang, Bintaro, Muntilan,

Puspo Wardoyo

Profil Pengusaha Sukses

Cibubur, Bogor, dan Bandung. Selain di Indonesia, Wong Solo membuka enam cabang di Malaysia dan satu cabang di Singapura. Negara-negara tersebut, selera makannya tak jauh berbeda dengan Indonesia. Dulu, orang hanya mengenal nama Rumah Makan Ayam Bakar Wong Solo. Kini, Puspo memiliki banyak nama rumah makan dengan ciri khas berbeda satu sama lainnya. Grup Wong Solo kini memiliki Rumah Makan Ayam Bakar Wong Solo, Rumah Makan Ayam Penyet Surabaya, Rumah Makan Iga Bakar Mas Giri, Mie Jogja Pak Karso, Mie Kocok Mang Uci, Mie Ayam Jamur Medan, Mie Ayam KQ5, dan Steak KQ5. Seluruh merk usaha itu tersebar lebih dari 99 gerai di Indonesia. Beberapa di antaranya gerai skala besar, seperti Rumah Makan Penyet Surabaya (16 gerai), dan Iga Bakar Mas Giri (12 gerai). Dalam satu gerai (cabang), setidaknya ada 35 orang pegawai.

Puspo Wardoyo Pandai Mem-brand-kan Produk


Hasil evaluasinya saat ini menunjukkan, nama Puspo Wardoyo sudah dikenal banyak orang. Adapun dari sisi bisnis, ia merasa relatif berhasil. Saat ini sejumlah rumah makan di berbagai kota besar dimilikinya. Sejumlah proposal kerjasama juga terus mengalir ke mejanya. Namun, kalau dibandingkan dengan rumah makannya, ia mengakui namanya cenderung lebih popular ketimbang Wong Solo. Itulah sebabnya, agar seimbang, kini ia mengupayakan agar nama rumah makannya kian dikenal. Karena hal itu, beberapa langkah kini digodoknya. Caranya? Membuat sejumlah isu baru! Pertama, isu yang berisikan pesan bahwa dirinya adalah sosok yang baik, sabar, penuh kasih sayang dengan keluarga, dan dermawan. Saya ingin colling down setelah kasus Poligamy Award, untuk meraih simpati, ujarnya terus terang. Berikutnya, fokus pada product branding. Sejumlah produk unggulan Wong Solo akan segera diluncurkan.

Menurutnya, selama ini Wong Solo dikenal sebagai rumah makan biasa. Padahal, usahanya ini memiliki sejumlah produk unggulan. Contohnya, beras terbaik dari Delangga. Juga, kangkung unggulan yang hidup di air panas dari Cibaya, yang karena daya tahannya yang kuat dinamakannya Kangkung Perkasa. Selain itu, ia juga memiliki beberapa produk unggulan yang namanya nyerempet-nyerempet poligami, seperti Jus Poligami, Jus Dimadu, atau Tumis Cah Poligami. Terlepas dari kontroversi yang ada, suka tidak suka, Puspo adalah salah satu pebisnis yang piawai mem-brand-kan dirinya.

Puspo Wardoyo