Anda di halaman 1dari 7

A.

Pembentukan Pigmen Melanin Melanin dibentuk oleh melanosit dengan enzim tirosinase memainkan peranan penting dalam proses pembentukannya. Sebagai akibat dari kerja enzim tironase, tiroksin diubah menjadi 3,4 dihidroksiferil alanin (DOPA) dan kemudian menjadi dopaquinone, yang kemudian dikonversi, setelah melalui beberapa tahap transformasi menjadi melanin. Enzim tirosinase dibentuk dalam ribosom, ditransfer dalam lumer retikulum endoplasma kasar, melanosit diakumulasi dalam vesikel yang dibentuk oleh kompleks golgi.

4 tahapan yang dapat dibedakan pada pembentukan granul melanin yang matang: Tahap pertama : Sebuah vesikel dikelilingi oleh membran dan menunjukkan awal proses dari aktivitas enzim tirosinase dan pembentukan substansi granul halus; pada bagian perifernya. Untaian-untaian padat elektron memiliki suatu susunan molekul tirosinase yang rapi pada sebuah matrik protein. Tahap kedua : Vesikel (melanosom) berbentuk oval dan memperlihatkan pada bagian dalam filamenfilamen dengan jarak sekitar 10 nm atau garis lintang dengan jarak sama. Melanin disimpan dalam matriks protein. Tahap ketiga : Peningkatan pembentukan melanin membuat struktur halus agak sulit terlihat. Tahap empat : Granul melanin matang dapat terlihat dengan mikroskop cahaya dan melanin secara sempurna mengisi vesikel. Utrastruktur tidak ada yang terlihat. Granul yang matang berbentuk elips, dengan panjang 1 m dan diameter 0,4 m.

Gambar 4. Diagram Melanosit, ilustrasi gambaran utama melanogenesis. Tirosinase di sintesis dalam retikulum endoplasma yang kasar dan diakumulasikan dalam vesikel kompleks Golgi. Vesikel yang bebas sekarang dinamakan melanosom. Sintesis melanin dimulai pada melanosom tahap II, di mana melanin diakumulasikan dan membentuk melanosom tahap III. Terakhirstruktur ini hilang dengan aktivitas tirosinase dan membentuk granul melanin. Granul melanin bermigrasi ke arah juluran melanosit dan masuk ke dalam keratinosit.

Untuk lebih jelasnya tentang terbentunya melanin mari kita bahas lagi secara sederhana dan mendetail. Coba perhatikan gambar 2.

Gambar 2.

Pada gambar ini, melanosit terletak di bagian bawah, yang sitoplasmanya menjulur ke atas. Maksud kata di atas di sini adalah yang lebih dekat dengan permukaan kulit. Melanin dibentuk oleh melanosit dalam beberapa tahap. Ketika dibentuk, granul melanin migrasi di dalam perluasan sitoplasma melanosit lalu ditransfer ke keratinosit, terutama pada lapisan stratum germinativum dan stratum spinosum. Keratinosit merupakan sel-sel yang membentuk jaringan epidermis. Akibatnya sel-sel keratinosit banyak mengandung melanin, bahkan lebih banyak daripada yang terdapat pada melanosit yang merupakan penghasil melanin itu sendiri. Artinya, melanosit di situ hanya bertugas memberi warna pada keratinosit. Melanin yang diterima oleh keratinosit, lama-kelamaan akan dicerna oleh lisosom di dalam keratinosit karena mungkin dianggap sebagai benda asing. Ini menyebabkan sel-sel keratinosit pada lapisan epidermis bagian atas tidak mengandung melanin. Jadi, setelah melanosit bersusah payah menjulurkan sitoplasmanya dan memberikan melanin kepada keratinosit, ternyata pada akhirnya melaninnya dimakan oleh lisosom pada keratinosit. Namun ternyata melanosit tidak sakit hati, bahkan dia tetap menjalankan tugasnya memberikan melanin kepada keratinosit. Setelah melanin ditransfer ke keratinosit, melanin tidak diletakkan secara sembarangan, granul melanin berakumulasi di dalam sitoplasma di daerah atas inti pada keratinosit. Akumulasi melanin di daerah atas inti bukan tidak ada fungsinya, tetapi bertujuan melindungi nukleus dari efek merusak radiasi ultraviolet. Nukleus yang mengandung DNA di dalamnya bisa mengalami mutasi apabila terkena radiasi ultraviolet. Dan ini bisa menyebabkan terjadinya kanker kulit. Perhatikan arah datangnya sinar matahari! Melanin akan menghalangi radiasi ultraviolet agar tidak bisa terus menembus ke bawah sehingga bagian di bawah melanin akan terselamatkan.

Gambar 5. garanul melanin berakumulasi di dalam sitoplasma di daerah atas inti (supranuklear), jadi melindungi nukleus dari efek merusak radiasi matahari. Mengapa melanosit harus menjulurkan sitoplasmanya ke atas untuk memberikan melanin yang dihasilkannya kepada keratinosit? Seandainya melanosit hanya mementingkan dirinya sendiri, dia akan menempatkan melanin di atas nukleusnya sendiri tanpa perlu menjulurkan sitoplasmanya. Jika ini terjadi, melanosit bisa selamat tetapi sel-sel keratinosit yang berada di atasnya akan mengalami kerusakan akibat radiasi ultraviolet. Melanosit menyelamatkan sel-sel keratinosit yang berada di atasnya dengan memberikan melaninnya kepada mereka. Dengan cara ini melanin akan melindungi segala sesuatu yang berada di bawahnya, termasuk melanosit yang terletak di dasar lapisan epidermis. Akibatnya melanosit pun terselamatkan dengan cara ini walaupun tidak ada melanin di dalam sitoplasmanya. Lalu mengapa melanosit susah-susah menjulurkan sitoplasmanya ke atas? Mengapa dia tidak menempatkan dirinya di atas keratinosit dan bertindak sebagai pahlawan dengan cara menempatkan melanin pada sitoplasmanya untuk menyelamatkan keratinosit yang berada di bawahnya? Bukankah cara ini lebih mudah daripada dia harus menjulurkan sitoplasmanya? Kita tahu bahwa keratinosit merupakan salah satu bagian dari jaringan epitel yang aktif membelah dan terus memperbarui dirinya, berbeda dengan melanosit yang merupakan jaringan ikat. Seseorang yang pergi ke tengah laut dan berjemur di sana kulitnya akan menjadi lebih hitam akibat jumlah melanin yang dihasilkan lebih banyak. Setelah ia kembali ke Bandung, dalam beberapa bulan kulitnya bisa kembali memutih. Hal ini terjadi karena melanin terletak pada keratinosit, seiring berjalannya waktu, keratinosit yang mengandung melanin ini akan tergantikan dengan keratinosit yang baru yang belum mengandung melanin.

Seandainya melanosit berada di atas keratinosit dan menempatkan melanin pada sitoplasmanya, kulit orang itu akan tetap hitam setelah beberapa bulan karena melanosit bukanlah sel yang aktif membelah. Melanin akan terus berada di sana sehingga kulitnya akan tetap hitam.

Selain penjelasan di atas, manfaat dari melanosit yang diletakkan di bawah adalah untuk menyelamatkan melanosit itu sendiri. Seandainya melanosit berada di atas dan bertindak sebagai pahlawan, keratinosit di bawahnya memang akan terlindungi, tetapi melanosit sendiri bisa mengalami kerusakan apabila radiasi yang dipancarkan matahari terlalu besar. Jika melanosit mengalami kerusakan, sel ini akan lama tergantikan dengan yang baru. Akibatnya melanin sudah tidak bisa dihasilkan lagi karena penghasil melanin mengalami kerusakan. Akan tetapi, jika melanosit diletakkan di bawah, radiasi ultraviolet akan ditahan oleh melanin yang berada di atasnya. Jika radiasinya terlalu besar, radiasi ini akan merusak keratinosit sebelum sampai pada melanosit. Artinya keratinosit akan dikorbankan lebih dulu sehingga melanosit bisa terselamatkan. Karena keratinosit merupakan sel yang aktif membelah dan terus memperbarui diri, walaupun sel ini mengalami kerusakan, sel ini akan digantikan dengan yang baru. Melanosit menggunakan cara ini walaupun harus bersusah-susah menjulurkan sitoplasmanya dan menyerahkan melanin kepada keratinosit.

B. Proses sintesis melanin dari melanosit Melanin memegang peranan penting dalam mengatur warna kulit, rambut dan mata yang ada pada tubuh kita, pada dasarnya ada dua macam tipe pigmen melanin, yaitu eumelanin dan feomelanin.

Eumelanin (yang artinya melanin sejati).


o

Ditinjau dari struktur kimianya, eumelanin merupakan protein yang mengandung asam amino tirosin. Pembentukan eumelanin membutuhkan enzim tirosinase, yang menggabungkan asam amino tirosin ke molekul dopa dan dopamin.

Tirosin diproduksi di dalam sel dengan hidroksilasi fenilalanin. Setengah dari fenilalanin dibutuhkan untuk memproduksi tirosin. Tirosin memiliki satu gugus fenol ( fenil dengan satu tambahan gugus hidroksil). Bentuk yang umum adalah L-tirosin (S-tirosin) yang

ditemukan dalam tiga isomer struktur para,meta dan orto. Pembentukan tirosin menggunakan bahan baku fenilalanin oleh enzim phehidroksilase. Enzim ini hanya membuat para tirosin. Dua isomer yang lain terbentuk apabila terjadi serangan dari radikal bebas pada kondisi oksidatif tinggi.

Tirosin oleh enzim tirosin hidoksilase diubah menjadi DOPA ( 3,4dihidroksiferil alanin) dan kemudian menjadi dopaquinone, yang kemudian dikonversi, setelah melalui beberapa tahap transformasi menjadi melanin

Tirosinase lebih aktif pada orang dewasa dibanding pada anak-anak atau remaja. Namun pada orang tua tidak begitu aktif lagi. Karena itu, defisiensi tirosin dapat mempengaruhi warna rambut manusia. Kurangnya tirosin menyebabkan warna rambut yang seharusnya gelap akan memudar.

Eumelanin memberikan warna gelap, terutama hitam, coklat dan variasinya. Pigmen ini tidak larut dalam hampir semua macam larutan, mempunyai berat molekul yang tinggi, mengandung nitrogen dan terjadi karena oksidasi polimerisasidari bentuk intermediate yang berasal dari DOPA

Feomelanin
o

feomelanin berwarna kemerahan atau pirang dan ditemukan pada sebagian besar orang; Feomelanin juga tersusun atas asam amino tirosin; dan juga membutuhkan enzim tirosinase. Namun feomelanin itu sendiri merupakan produk antara dalam produksi eumelanin, yang bereaksi dengan asam amino sistein. Asam amino sistein mengandung atom sulfur; sehingga inilah yang memberi warna kemerahan atau oranye. Semakin banyak interaksi dengan sistein, maka akan menyebabkan semakin merah warna yang terbentuk. Feomelanin memiliki stabilitas di antara melanin coklat dan hitam.

Pada biosintesis melanin, bila ada penambahan sistein dan glutation pada dopakuinon akan menyebabkan reaksi non enzim yang cepat pada metabolisme melanosit.Pembentukan eumelanin dan feomelanin berada di bawah pengawasan genetik dan sangatbergantung pada kandungan sulfhidril sel melanosit tersebut.