Anda di halaman 1dari 13

PENDAHULUAN

Konjungtiva merupakan membran yang tipis dan transparan melapisi bagian anterior dari bola mata (konjungtiva bulbi), serta melapisi bagian posterior dari palpebra (konjungtiva palpebrae). Karena letaknya paling luar itulah sehingga konjungtiva sering terpapar terhadap banyak mikroorganisme dan faktor lingkungan lain yang mengganggu. Salah satu penyakit konjungtiva yang paling sering adalah konjungtivitis.(1,2) Radang konjungtiva atau konjungtivitis adalah penyakit mata paling umum di dunia. Orang awam sering menyebutnya dengan mata merah. Umumnya keluhan pasien adalah mata merah, sering berair mata, kotoran mata yang

berlebihan yang lebih nyata pada pagi hati, merasa seperti ada benda asing di mata dan fotofobia. Penyebab umumnya eksogen, namun dapat juga endogen.(1,2,3,4) Berdasarkan agen penyebabnya maka konjungtivitis dapat dibedakan konjungtivitis konjungtivitis bakterial, rickettsia, konjungtivitis konjungtivitis virus, fungal, konjungtivitis konjungtivitis klamidia, parasit,

konjungtivitis alergika, konjungtivitis kimia atau iritatif, konjungtivitis yang penyebabnya tidak diketahui, serta konjungtivitis yang berhubungan dengan penyakit sistemik. Sedangkan berdasarkan gambaran klinis maka konjungtivitis dapat dibedakan konjungtivitis kataral, konjungtivitis purulen, konjungtivitis flikten, konjungtivitis membran/pseudomembran, konjungtivitis vernal,

konjungtivitis folikularis nontrakoma/trakoma. Kalau berdasarkan atas lamanya penyakit maka konjungtivitis dapat dibedakan menjadi akut dan kronik.(1,3,4)

Konjungtivitis Virus adalah konjungtivitis yang disebabkan oleh agen virus. Konjungtivitis virus ini dapat dibedakan menjadi konjungtivitis virus akut dan konjungtivitis virus kronis. Konjungtivitis virus akut dapat dibedakan lagi menjadi demam faringokonjungtivitis, keratokonjungtivitis epidemika, konjungtivitis hemoragik akut, new castle disease dan herpes simpleks keratitis. Gejala dan tanda klinis yang khas pada infeksi oleh karena virus ini adalah pengeluaran sekret air mata yang lebih banyak dibandingkan konjungtivitis tipe lain, adanya folikel pada konjungtiva dan limfadenopati preaurikuler.(1,3,4) Berikut ini dilaporkan kasus seorang penderita konjungtivitis virus akut yang datang ke poli mata RSUD Ulin Banjarmasin.

LAPORAN KASUS

I.

IDENTITAS Nama Umur Jenis Kelamin Pekerjaan Alamat MRS No. RMK : Ny.H : 34 tahun : Perempuan : Ibu Rumah Tangga : Cempaka Sari 4 Rt.18 Banjarmasin : 06 Mei 2005 : 55 75 93

II.

ANAMNESA Keluhan Utama : Mata merah Riwayat Penyakit Sekarang : Sejak 1 minggu sebelum pasien datang ke poli mata RSUD Ulin Banjarmasin, pasien mengeluh mata kanannya merah dan panas, serta apabila bangun pagi sering mengeluarkan kotoran mata yang banyak daripada biasanya, selain itu pasien juga sering mengeluhkan mata sering berair. Kemudian pasien datang ke dokter umum untuk berobat, terus oleh dokter diberi tetes mata Garamycin, setelah itu keluhan mata merah pasien berkurang. Tetapi 4 hari kemudian, mata sebelah kiri pasien juga ikut-ikutan merah, terasa panas, banyak kotoran mata dan berair. Kemudian mata kiri ini juga di tetesi pasien dengan Garamycin, tetapi keluhan mata merah malah

tidak berkurang. Akhirnya 2 hari kemudian pasien memutuskan datang ke dokter spesialis mata di poli mata RSUD Ulin Banjarmasin Riwayat Penyakit Keluarga : Anak pasien juga mengalami sakit mata yang sama dengan pasien namun sudah sembuh. III. PEMERIKSAAN STATUS PASIEN Status Generalis Keadaan Umum : Baik Kesadaran Tanda Vital : Kompos mentis : TD : 120/90 mmHg N : 64 x/menit RR : 20 x/menit T Kepala Mata Leher Thoraks Pulmo Jantung Abdomen Ekstremitas : 360C

: Dalam batas normal : Lihat status lokalis : Ada pembesaran KGB preaurikuler dan nyeri tekan (+) : Dalam batas normal : Dalam batas normal : Dalam batas normal : Dalam batas normal : Dalam batas normal

Status Lokalis Pemeriksaan Mata

OD 5/24 S(-) 150 Sentral Ke segala arah Edema (+) Edema(-) Hiperemi (+), Folikel (+) Hiperemi (+), Folikel (+) Hiperemi konjungtiva Injeksi konjungtiva Jernih Normal Regular Refleks Cahaya (+) Jernih

Visus Koreksi Kedudukan Pergerakan Palpebra superior Palpebra inferior Konjungtiva palpebrae Konjungtiva forniks Konjungtiva bulbi Sklera Kornea COA Iris Pupil Lensa

OS 5/24 S(-) 150 Sentral Ke segala arah Edema (+) Edema(-) Hiperemi (+), Folikel (+) Hiperemi (+), Folikel (+) Hiperemi konjungtiva Injeksi konjungtiva Jernih Normal Regular Refleks Cahaya (+) Jernih

IV. DIAGNOSIS KERJA

Konjungtivitis Virus Akut V. DIAGNOSA BANDING 1. Konjungtivitis oleh karena bakteri, klamidia, atau alergi. 2. Keratitis 3. Galukoma Kongestif Akut 4. Uveitis anterior VI. PENATALAKSANAAN 1. Cendoxitrol ED 6x1 tetes ODS VII.PROGNOSIS Dubia ad bonam

DISKUSI

Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik, maka pasien ini di diagnosa dengan konjungtivitis virus akut. Pada anamnesa didapatkan keluhan mata merah, merasa panas, sering keluar air mata dan banyak kotoran mata setelah bangun tidur, mula-mula yang terkena adalah satu mata, 4 hari kemudian mata satunya juga ikutan terkena, pengobatan dengan antibiotika juga tidak mempan, serta menurut pasien ada anggota keluarganya yang juga menderita penyakit mata yang sama yaitu anaknya. Pada pemeriksaan fisik ditemukan palpebra edem,

konjungtiva hiperemi dan ditemukan folikel pada konjungtiva palpebra dan konjungtiva forniks, di sklera ada injeksi konjungtiva, serta ada pembesaran KGB preaurikuler yang nyeri bila ditekan. Diagnosa pasti ditegakkan dengan melakukan pemeriksaan mikroskopis dari sekret atau kerokan konjungtiva untuk mengetahui penyebabnya supaya pengobatan tepat. Apabila pada pemeriksaan mikroskopis ditemukan monosit di duga radang akibat virus, apabila lekosit PMN diduga akibat bakteri, apabila eosinofil diduga akibat alergi, apabila ditemukan hifa berarti radang oleh karena jamur dan apabila limfosit menunjukkan radang yang sudah kronis.(3,5) Tetapi untuk kasus ini tidak sempat dilakukan swab pada konjungtiva pasien, sehingga diagnosa hanya ditegakkan berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik. Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik diagnosa lebih mengarah ke konjungtivitis virus akut, dengan gejala khas serangan virus akut yang cepat sekali menular, banyak keluar air mata dibandingkan dengan jenis konjungtivitis agen penyebab yang lain. Selain itu yang khas dari konjungtivitis virus ini adalah

ditemukannya folikel pada konjungtiva palpebrae dan konjungtiva forniks, serta adanya limfadenopati preaurikuler. Tetapi konjungtivitis virus akut itu sendiri dibagi lagi berdasarkan penyebabnya yaitu demam faringokonjungtivitis, keratokonjungtivitis epidemika, konjungtivitis hemoragik akut, new castle disease dan herpes simpleks keratitis. Untuk mengetahui virus apa yang menyebabkan konjungtivitis virus akut dengan cara mengisolasi virus dalam biakan sel dan diidentifikasi dengan tes netralisasi.(1) Konjungtivitis Virus Akut ini dapat di diagnosa banding dengan Konjungtivitis oleh karena bakteri, klamidia, atau alergi; keratitis; glaukoma kongestif akut; uveitis anterior, karena sama-sama memiliki gambaran klinis mata merah. Untuk membedakan dengan konjungtivitis tipe lain dapat dilihat tabel perbandingan berikut ini(1,4) : Temuan Klinik dan sitologi - Gatal a Berair Eksudasi Adenopat Monosit Kadangkadang Bakteri, pmn Kadangkadang mata Hiperemi Virus Minimal Umum Banyak Minimal Sering Bakteri Minimal Umum Sedang Banyak Jarang Klamidia Minimal Umum Sedang Banyak Sering pada Konjungtivitis Inklusi pmn, sel plasma. Hasil Tak pernah Tak pernah Kerokan Disertai Eosinofil Alergi Hebat Umum Sedang Minimal Tak ada

i preaurikuler

sakit

tenggorokan dan demam Untuk membedakan konjungtivitis dengan keratitis, uveitis anterior, dan glaukoma kongestif akut dapat dilihat tabel perbandingan berikut(1,4) : Konjungtivitis Visus Normal Hiperemia Injeksi konjungtiva Sekret Banyak saat bangun tidur Kornea Jernih H.aqueos Iris Pupil Lensa Normal Normal Normal Normal Keratitis Uveitis anterior Terganggu (m) (m) perlahan Injeksi silier Injeksi silier Bercak infiltrat Normal Normal Sentral : silau Normal Gumpalan sel radang Sel radang, flire (+), tidal efek (+) Kripta menghilang karena edem miosis Normal GKA (m) mendadak Mix injeksi Edem Kental Kadang-kadang edem Midriasis Keruh

Sekarang ini belum ada terapi spesifik untuk konjungtivitis virus akut.. Tetapi pengobatan terutama ditujukan untuk mencegah terjadinya infeksi sekunder (pemberian antibiotika atau sulfat secara lokal). Kortikosteroid dapat diberikan bila terlihat adanya membran dan infiltrat subepitel.(1,4,5) Pada kasus ini pasien diberi obat tetes mata Cendoxitrol ED 6x1 tetes/hari pada mata kanan dan kiri. Cendoxitrol ED ini mengandung dexametason 0,1% sebagai kortikostreoid untuk antiinflamasi, neomisin sulfat 3,5 mg dan polimiksin bisulfat 6000 IU sebagai antibiotika untuk mencegah infeksi sekunder. Prognosis penyakit ini adalah dubia ad bonam karena termasuk self limiting disease. Tanpa pengobatan biasanya dapat sembuh dalam 10-14 hari, bila diobati akan sembuh dalam waktu 1-3 hari.(1,5)

PENUTUP

Telah dilaporkan kasus konjungtivitis virus akut dextra et sinistra pada seorang wanita berumur 34 tahun. Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik, yaitu mata merah, merasa panas, sering berair mata dan banyak kotoran mata setelah bangun tidur, ditemukan palpebra edem, konjungtiva hiperemi dan ditemukan folikel pada konjungtiva palpebra dan konjungtiva forniks, di sklera ada injeksi konjungtiva, serta ada pembesaran KGB preaurikuler yang nyeri bila ditekan. Pengobatan pada pasien ini adalah pemberian obat tetes mata Cendoxitol, yang berfungsi sebagai antiinflamasi dan mencegah infeksi sekunder.

DAFTAR PUSTAKA

1. Vaughan DG, Asbury T, Eva PR. Konjungtiva. Dalam : Oftalmologi Umum Edisi 14. Jakarta : Widya Medika, 2000. p 99-127 2. Freeman J, Fong DS, Rapuano CJ, Brown LL, Roy H. Conjunctivitis Viral. Emedicine.com. 2004. available from URL : http://www.emedicine.com 3. Wijana N., ed. Konjungtivitis. Dalam : Ilmu Penyakit Mata Cetakan ke-3. Jakarta, 1983. p37-52 4. Ilyas S, ed. Konjungtivitis. Dalam : Ilmu Penyakit Mata. Jakarta : FKUI, 1998. p124-151 5. Konjungtivitis. Dalam : Pedoman Diagnosis dan Terapi Lab/UPF Ilmu Penyakit Mata FK UNAIR-RSUD Dr. Soetomo Surabaya, 1994. p83-5

Laporan Kasus

KONJUNGTIVITIS VIRUS AKUT

Oleh Sri Astuti Setiawati

I1A000032

Pembimbing Dr. H. Hamdanah, Sp.M

Lab/SMF ILMU PENYAKIT MATA FK UNLAM RSUD ULIN BANJARMASIN 2005


DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL.i DAFTAR ISI.ii PENDAHULUAN.1 LAPORAN KASUS..3 DISKUSI...6 PENUTUP10 DAFTAR PUSTAKA..11