Anda di halaman 1dari 73

Hibrida

(hybrid) adalah keturunan pertama (F1) hasil persilangan dua tetua (galur murni atau lini inbred) atau lebih Varietas hibrida adalah F1 yang mempunyai sifat heterosis

Ibred A

HIBRIDA

Ibred B

Hybrid vigor

PRODUKSI HIBRIDA
Berdasarkan

jumlah galur inbred yang digunakan, dikenal adanya Persilangan single cross (silang tunggal) yaitu persilangan antara dua lini inbred AxB Persilangan three way cross (tiga jalur) yaitu persilangan yang melibatkan tiga lini inbred AxBxC

Persilangan

double cross (silang ganda) yaitu persilangan yang melibatkan empat lini inbred (AxB) x (CxD)

Penyerbukan dapat menjadi masalah dalam produksi benih hibrida Untuk menghasilkan hibrida, penyerbukan harus betul-betul terkontrol Pada tanaman menyerbuk sendiri, emaskulasi (membuang bunga jantan) merupakan masalah bagi produksi benih hibrida

Cara penyerbukan

Manual : lini inbred A dan B ditanam pada baris secara berselang-seling Sebelum bunga jantan mekar, lini inbred yang digunakan sebagai tetua betina harus dipotong (detaseled) Biji yang digunakan untuk benih hibrida adalah biji dari tetua betina

Penggunaan jantan mandul (male sterility) Male sterility adalah tidak berfungsinya gamet jantan karena faktor genetik Operasional di lapang sama dengan cara manual, hanya dalam hal ini, tetua betina harus merupakan lini inbred yang memiliki bunga jantan mandul Proses pembuatan lini inbred mandul jantan memerlukan ketelitian yang lebih cermat

LANGKAH PRODUKSI HIBRIDA

Langkah awal membuat : galur murni (tanaman menyerbuk sendiri) homozigot lini inbred (tanaman menyerbuk silang)
mendekati homozigot

dengan cara silang diri (selfing) sampai beberapa generasi

PRODUKSI JAGUNG HIBRIDA

Menyiapkan benih sumber untuk dijadikan tetua jantan dan betina berupa lini inbred yang jika disilangkan keduanya memiliki sifat heterosis .
X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X

lini inbred JANTAN

lini inbred BETINA

Tanam tetua jantan dan betina dalam baris berselang seling dengan perbandingan (1:4)
X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X = tetua jantan X = tetua betina X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X

Potong bunga jantan pada tanaman tetua betina sebelum bunga mekar Setelah proses pembentukan tongkol sempurna, potong seluruh tanaman tetua jantan dan biarkan tanaman tetua betina hingga panen Benih hibrida diperoleh dari tongkol yang dipanen pada tetua betina

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X X X

PRODUKSI PADI HIBRIDA


Materi induk berupa tetua CMS (Cytoplasmic Male Steril) (A= galur mandul jantan), restorer (R= galur pemulih kesuburan) dan maintener (B= galur pelestari mandul jantan) Persilangan CMS (A) dengan maintener (B) akan dihasilkan galur CMS (A) Persilangan CMS (A) dengan resrorer (R) akan dihasilkan padi hibrida

LANGKAH PRODUKSI PADI HIBRIDA Siapkan benih sumber tetua betina berupa CMS (A) dan tetua jantan berupa restorer (B) Tanam tetua jantan dan betina dalam baris berselang seling dengan perbandingan (1:3 atau 1:4) Penanaman diatur sedemikian rupa sehingga waktu pembungaan bersamaan

X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X X = tetua jantan X = tetua betina

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

X X X X X X X X X X X X X X X

Saat penyerbukan dapat dibantu dengan cara mengkait tali yang ditarik oleh dua orang dan tali melintasi pertanaman Saat pertanaman mendekati masa panen, potong tanaman tetua jantan terlebih dahulu Benih hibrida adalah benih yang berasal dari tetua CMS.

Skema produksi padi hibrida


Galur A Mandul

Galur B Subur

Galur A Mandul

Galur R Subur

Hibrida Subur

PRODUKSI BENIH NON HIBRIDA Produksi benih non hibrida meliputi : inbrida untuk tanaman menyerbuk sendiri bersari bebas/open pollinated (OP) untuk tanaman yang menyerbuk silang Proses produksi lebih sederhana, karena hampir sama dengan budidaya untuk konsumsi

Hal yang perlu diperhatikan : Sumber benih harus mempunyai kelas yang lebih tinggi dari kelas benih yang akan diproduksi Dalam produksi benih harus memperhatikan faktor genetik dan lingkungan yang berpengaruh

PRINSIP GENETIK adalah pengendalian mutu internal agar tidak terjadi kemunduran genetis PRINSIP AGRONOMIK adalah praktek budidaya tanaman untuk benih

PRINSIP GENETIK
Kegiatan yang dilakukan meiputi :
1.

2.

Menggunakan lahan yang diketahui sejarah penggunaan sebelumnya, sehingga bebas voluntir (benih asing) dan memenuhi syarat isolasi Menggunakan sumber benih yang tepat kelas atau kualifikasi mutunya - Breeder Seed/Benih Penjenis (BS) - Foundation Seed/Benih Dasar (FS) - Stock Seed/Benih Pokok (SS)

3.

4. 5. 6.

Menggunakan isolasi yang sesuai - isolasi jarak - isolasi waktu Melakukan roguing - Mencabut tanaman asing Menghindari kontaminasi mekanis Menggunakan wilayah adaptasi yang sesuai

1. MENGGUNAKAN LAHAN YANG DIKETAHUI SEJARAH SEBELUMNYA


Voluntir

biasanya berasal dari pertanaman sebelumnya di lahan yang sama Untuk menghindari dapat dilakukan : - pengolahan tanah secara sempurna - periode antar pertanaman yang cukup lama

Menumbuhkan

tanaman untuk benih pada lahan yang sama dalam dua musim berturut-turut diizinkan asal kultivarnya sama. Kepastian sejarah penggunaan lahan sebelumnya dapat dipelajari pada waktu pemeriksaan pendahuluan

2. SUMBER BENIH
Penggunaan

benih dari kelas yang sesuai sangat diperlukan dalam produksi benih Sumber benih harus berasal dari benih bersertifikat dengan kelas yang lebih tinggi Sumber benih harus memenuhi persyaratan : Diketahui asal usulnya dan murni Bebas dari benih lain, gulma dan penyakit terbawa benih

No Sumber Benih 1
2 3

Benih yang Dihasilkan Benih Dasar


Benih Pokok Benih Sebar

Benih Penjenis
Benih Dasar Benih Pokok

contoh
Produksi benih kelas Benih Dasar harus menggunakan sumber benih dari kelas Benih Penjenis Produksi benih kelas pokok harus menggunakan sumber benih kelas benih dasar Produksi benih kelas sebar harus menggunakan sumber benih kelas benih pokok

Dilakukan dengan tujuan menghindari persilangan dengan serbuksari lain Kontaminasi dapat disebabkan oleh : Persilangan alamiah dengan tanaman di sekitarnya Pencampuran mekanis saat di persemaian, panen, pengolahan dan penanganan benih Penyakit terbawa benih yang berasal dari lahan di dekatnya

3. MELAKUKAN ISOLASI Isolasi yang baik dapat mengurangi terjadinya : Tercampurnya benih dari varietas berbeda Penyerbukan silang antar pertanaman yang berbeda Penyebaran hama dan penyakit dari tanaman inang Teknik isolasi : yaitu Jarak dan Waktu

Isolasi

waktu Dilakukan dengan memberikan selang waktu tanam yang berbeda antara dua varietas yang berbeda sehingga saat berbunga berbeda (padi, jagung 30 hari, kentang 35 hari, kedelai, kacang hijau, kacang panjang 15 hari)

Isolasi
a.

jarak Dilakukan dengan :


b.
c.

mengosongkan tanah antar dua blok; menanamnya dengan tanaman lain; tanpa isolasi, namun tanaman diantara dua batas pada jarak untuk persyaratan isolasi dikeluarkan dari calon benih

Pertimbangan

utama dalam menentukan jarak adalah apakah tanaman menyerbuk sendiri atau menyerbuk silang Jarak aktualnya apakah serbuksari terbawa angin atau serangga.

Jika

ada barier, jarak isolasi dapat dikurangi Isolasi jarak juga dipengaruhi oleh kelas benih yang diproduksi. Arah angin juga menentukan isolasi jaraknya

Agar

isolasi efektif hal-hal yang perlu diperhatikan adalah : penetapan arah petakan (tegak lurus arah angin), penetapamn bentuk petakan (mendekati bujur sangkar), pembuangan tanaman pinggir ,

Teknik isolasi lain (rumah kasa) Contoh isolasi jarak padi, kacang hijau, kacang tanah 3 m, kedelai 8 m, jagung 200 m, kentang 350 m, terong 250 m

penetapan

ukuran kebun dan petakan (menyatu dan luas), penanaman tanaman penghalang (rimbun dan tinggi)

4. MALAKUKAN ROGUING
Merupakan

teknik untuk menjaga kemurnian benih Dalam produksi benih, kehadiran tanaman lain tidak diinginkan Tanaman lain ini disebut rogues kehadirannya tidak dapat diterima dalam pertanaman benih

Rogues

dapat berupa gulma, tanaman spesies lain, kultivar lain atau tipe simpang (tanaman yang memiliki karakter berbeda)

Tipe simpang dapat terjadi : Tanaman memiliki keragaman morfologi Benih yang digunakan berasal dari hasil persilangan Roguing dilakukan dengan cara pemeriksaan dan membuang tanaman yang memiliki ciri berbeda dengan varietas yang sedang diperbanyak

Pelaksana

roguing harus mengetahui: Deskripsi varietas yang diusahakan Karakteristik tipe simpang Penyakit terbawa benih Gulma berbahaya, kurang berbahaya dan lazim tumbuh

Tanaman

lain yang biasa ditemukan Ketidaknormalan tanaman (stres nutrisi, suhu dan kelembaban tanah) Pengambilan contoh dan cara perhitungan yang berlaku.

Efektivitas

roguing tergantung pada perbedaan rogue dan ketrampilan pembuangannya. Roguing harus dilakukan beberapa kali pada tahap pertumbuhan yang berbeda. Waktu terbaik adalah saat pembungaan penuh. Pada tanaman menyerbuk silang roguing dilakukan sebelum bunga mekar

Upaya

meningkatkan efisiensi roguing : Ditanam sedemikian rupa sehingga tanaman dapat dilihat/diamati per individu Berjalan secara sistematik melalui pertanaman yang ada, sehingga setiap tanaman dapat terlihat

Seluruh

bagian tanaman rogue dicabut dan dibuang Usahakan pemeriksaan membelakangi matahari, sepagi mungkin Jangan ditunda palaksanaannya

Catat

semua tanaman yang dicabut Gulma dan tanaman liar yang dapat menyerbuk silang dicabut dan dibuang Tanaman dan gulma terinfeksi penyakit dicabut dan dibuang

5. PENCEGAHAN KONTAMINASI MEKANIS


Menghindari

tercampurnya benih asing pada semua proses produksi Semua alat dan wadah harus dibersihkan antar operasi yang berbeda (traktor, alat pengolahan tanah, mesin tanam, mesin potong, perontok, lori, pengering, wadah simpan).

Setelah

panen kelompok benih harus dijaga terpisah satu sama lain

6. PENANAMAN DI WILAYAH ADAPTASI


Untuk

menghindari kemunduran varietas perlu diusahakan di wilayah adaptasinya Kadang diperlukan produksi benih di luar adaptasinya agar dapat memelihara pasokan benih bermutu baik secara kontinyu

Perlu

juga menghasilkan benih dalam wilayah yang diketahui bebas dari penyakit terbawa benih yang dapat menyulitkan

PRINSIP AGRONOMIK

Praktek budidaya tanaman untuk benih dan konsumsi pada dasarnya sama Produksi benih memerlukan perhatian khusus

1)

2)
3) 4)

Secara agronomik, produksi benih melaksanakan hal-hal sebagai berikut : Pemilihan dan penyiapan lahan produksi Penumbuhan tanaman Pemanenan tanaman Penanganan benih agar siap salur

1) Pemilihan dan Penyiapan Lahan


Dalam

pemilihan lahan hal-hal yang perlu diperhatikan adalah : Adaptasi tanaman terhadap lingkungan produksi Sejarah pertanaman sebelumnya Rotasi tanaman Kemudahan tempat bagi jaringan transportasi antar wilayah

Produsen

benih hendaknya memilih lapang produksi yang sesuai dengan tanaman yang akan diusahakan Sejarah lapang penting untuk menghindari banyaknya voluntir

Penyiapan

lahan untuk pertanaman dimulai dalam waktu yang baik untuk menjamin pengolahan tanah telah dilakukan secara baik

Tahap

penyiapan lahan meliputi : Pembersihan Perataan Irigasi dan drainase Pemberian bahan organik Pemberian unsur hara

2) Penumbuhan tanaman
PENANAMAN Tanaman

yang tidak memerlukan persemaian terlebih dahulu Benih dalam satu lubang jangan terlalu banyak Kedalaman tanam tergantung ukuran benih dan waktu tanam (musim hujan lebih dalam)

Disarankan

cara tanam berbaris Semua petakan harus diberi tanda dengan jelas dan dicatat tata letaknya

Tanaman

yang memerlukan persemaian Persiapan bedengan persemaian Lokasi persemaian mudah dijangkau sehingga memudahkan pengairan ,penaungan, Penyesuaian tanaman Pemindahan tanaman

MELIHARAAN Penjarangan

bahan tanamnya berupa

benih Pendangiran untuk menghindari pemadatan tanah Pengendalian gulma karena merupakan pesaing tanaman pokok (nutrisi, cahaya, unsur hara, ruang)

Irigasi

mengurangi masalah kekurangan air Pemupukan membangun struktur tanaman Pengendalian hama dan penyakit penyebaran penyakit dapat dikurangi dengan cara meroguing tanaman berpenyakit

Penegakan

lanjaran/para-para untuk spesies merambat Pemangkasan pada tanaman untuk membentuk tajuk Membantu penyerbukan tanaman yang penyerbukannya melalui serangga dengan melepas serangga

Perlindungan

tanama dari kontaminasi serbuksari asing

3) Pemanenan
Panen

dilakukan saat tanaman menghasilkan benih bermutu tinggi dalam jumlah maksimal Agar produksi dapat dicapai maksimal maka : Tegakan tanaman yang tumbuh baik dan seragam

Proses

pematangan berlangsung dalam waktu yang tidak terlalu lama atau pendek Tingkat keberhasilan penyerbukan dan pembuahan tinggi

Penentuan

saat panen Dipanen saat masak fisiologis, penundaan sesaat untuk mengurangi kadar air Penundaan terlalu lama dapat meningkatkan kehilangan benih, benih terlalu kering mudah pecah saat perontokan, vigor menurun

Jika

panen sebelum fase pemasakan, akan mengakibatkan keriput jika dikeringkan, sulit dipisahkan saat perontokan sehingga rentan kerusakaan saat perontokan, sulit dikeringkan, tidak tahan simpan, vigor rendah Panen terbaik adalah panen dini dan pengeringan buatan

Sistem

panen Ada dua operasi yaitu pemotongan dan perontokan Mesin yang mampu melaksanakan dua operasi sekaligus disebut combine harvested

Beberapa

spesies panen dilakukan dengan pemetikan oleh tangan unutk benih yang matangnya tidak seragam Saat pemotongan kadar air masih terlalu tinggi, sehingga dibiarkan sementara agar kadar air turun

Kondisi

benih ketika dipanen berpengaruh terhadap daya simpannya Cuaca saat panen sangat berpengaruh terhadap kualitas benihnya

Hilangnya

viabilitas selama penyimpanan umumnya karena kerusakan mekanis saat panen dan pengolahan Keberhasilan penyimpanan tergantung terutama pada kadar air benih ketika akan disimpan. Pengeringan merupakan bagian penitng dalam proses pemanenan

4) Penanganan benih siap salur


Teknik

penyiapan benih siap salur harus sesuai dengan sifat daya simpan benih yang diproduksi. Sebelum disimpan, benih harus dibersihkan, dikeringkan, dikemas

Ada

dua tipe benih berdasarkan daya simpannya yaitu ortodoks dan rekalsitran. Tipe ortodoks memerlukan kadar air dan kelembaban rendah untuk peyimpanannya sebaliknya untuk rekalsitran