Anda di halaman 1dari 8

ALVEOLEKTOMI 1. A.

Pengertian Alveolektomi Alveolectomy adalah pengurangan tulang soket dengan cara mengurangi plate labial/bukal dari prosessus alveolar dengan pengambilan septum interdental dan interadikuler. Atau Tindakan bedah radikal untuk mereduksi atau mengambil procesus alveolus disertai dengan pengambilan septum interdental dan inter radikuler sehingga bisa di laksanakan aposisi mukosa (Sandira, 2009). Alveolektomi termasuk bagian dari bedah preprostetik, yaitu tindakan bedah yang dilakukan untuk persiapan pemasangan protesa. Tujuan dari bedah preprostetik ini adalah untuk mendapatkan protesa dengan retensi, stabilitas, estetik, dan fungsi yang lebih baik. Tindakan pengurangan dan perbaikan tulang alveolar yang menonjol atau tidak teratur untuk menghilangkan undercut yang dapat mengganggu pemasangan protesa dilakukan dengan prinsip mempertahankan tulang yang tersisa semaksimal mungkin. Seringkali seorang dokter gigi menemukan sejumlah masalah dalam pembuatan protesa yang nyaman walaupun kondisi tersebut dapat diperbaiki dengan prosedur bedah minor. Penonjolan tulang atau tidak teratur dapat menyebabkan protesa tidak stabil yang dapat mempengaruhi kondisi tulang dan jaringan lunak dibawahnya. (Ghosh, 2006).

Tujuan alveolektomi adalah :

1. Membuang ridge alveolus yang tajam dan menonjol 2. Membuang tulang interseptal yang sakit sewaktu dilakukan gingivektomy 3. Untuk membuat kontur tulang yang memudahkan pasien dalam melaksanakan pengendalian plak yang efektif. 4. Untuk membentuk kontur tulang yang sesuai dengan kontur jaringan gingival setelah penymbuhan. 5. Untuk memudahkan penutupan luka primer. 6. Utuk membuka mahkota klinis tambahan agar dapat dilakukan restorasi yang sesuai. (Pedersen, 1996). 1. B. Etiologi Alveolektomi Indikasi untuk prosedur ini sangat jarang dilakukan tetapi mungkin dilakukan saat proyeksi gigi anterior dari ridge pada area premaksilaris akan menjadi masalah untuk estetik dan kestabilan gigi tiruan pada masa yang mendatang. Maloklusi klass II divisi I adalah tipe yang sangat memungkinkan untuk dilakukan prosedur ini (Wray, 2003). 1. C. Indikasi dan Kontraindikasi

Indikasi

1. Indikasi dari prosedur alveolektomi jarang dilakukan tetapi biasanya pada dilakukan pada kasus proyeksi anterior yang berlebih pada alveolar ridge pada maxilla(Wray et al,2003) atau untuk pengurangan prosesus alveolaris yang mengalami elongasi (Thoma, 1969). Area yang berlebih tersebut dapat menimbulkan masalah dalam estetik

dan stabilitas gigi tiruan. Pembedahan ini paling banyak dilakukan pada maloklusi kelas II divisi I (Wray et al,2003). 2. Alveolektomi juga dilakukan untuk mengeluarkan pus dari suatu abses pada gigi. 3. Alveolektomi diindikasikan juga untuk preparasi rahang untuk tujuan prostetik yaitu untuk memperkuat stabilitas dan retensi gigi tiruan (Thoma, 1969). 4. Menghilangkan alveolar ridge yang runcing yang dapat menyebabkan : neuralgia,protesa tidak stabil,protesa sakit pada waktu dipakai. 5. Menghilangkan tuberositas untuk mendapatkan protesa yang stabil dan enak dipakai 6. Untuk eksisi eksostosis (Thoma, 1969). 7. Menghilangkan interseptal bonediseas. 8. Menghilangkan undercut. 9. Mendapatan spaceintermaksilaris yang diharap. 10. Untuk keperluan perawatan ortodontik,bila pemakaian alat ortho tidak maksimal maka dilakukan alveolektomi 11. penyakit periodontal yang parah yang mengakibatkan kehilangan sebagian kecil tulang alveolarnya. 12. ekstraksi gigi yang traumatik maupun karena trauma eksternal.

Kontra indikasi

Sedangkan kontra indikasi alveolektomi adalah : 1. Pasien dengan penyakit sistemik 2. Periostitis 3. Periodontitis 1. D. Klasifikasi Alveolektomi a) Simple alvolectomy Setelah dilakukan multiple extractions, lapisan alveolar bukal dan tulang interseptal diperiksa untuk mengetahui adanya protuberansia dan tepi yang tajam. Incisi dibuat melintangi interseptal crests. Mukoperiosteum diangkat dengan hati-hati dari tulang menggunakan Molt curet no.4 atau elevator periosteal. Kesulitan terletak pada permulaan flap pada tepi tulang karena periosteum menempel pada akhiran tulang, tetapi hal ini harus dilatih agar flap tidak lebih tinggi dari dua per tiga soket yang kosong. Jika terlalu tinggi akan dapat melepaskan perlekatan lipatan mukobukal dengan mudah, dengan konsekuensi hilangnya ruang untuk ketinggian denture flange. Flap diekstraksi dengan hati-hati dan tepi dari gauze diletakkan di antara tulang dan flap. Rongeur universal diletakkan pada setengah soket yang kosong, dan lapisan alveolar bukal atau labial direseksi dengan ketinggian yang sama pada semua soket. Rounger diposisikan pada sudut 45 di atas interseptal crest, satu ujung pada masing-masing soket, dan ujung interseptal crest dihilangkan. Prosedur ini dilakukan pada semua interseptal crests. Perdarahan tulang dikontrol dengan merotasi curet kecil pada titik perdarahan. File ditarik secara ringan pada satu arah pemotongan secara menyeluruh sehingga meratakan tulang. Partikel-partikel kecil dihilangkan, gauze juga dilepaskan sehingga awalan flap terletak pada tulang, dan jari digesek-gesekkan (dirabakan) pada permukaan mukosa untuk memeriksa kedataran tulang alveolus. Lapisan bukal harus dibuat kontur kurang lebih setinggi lapisan palatal dan dibuat meluas dan datar. Undercut pada bagian posterior atas dan anterior bawah perlu deperhatikan. Sisa jaringan lunak dan jaringan granulasi kronis juga dihilangkan

dari flap bukal dan palatal, kemudian dijahit menutupi area interseptal tetapi tidak menutupi soket yang terbuka. Penjahitan secara terputus atau kontinyu dilakukan tanpa tekanan. b) Radical alveolectomy Pembentukan kontur tulang bagian radiks dari tulang alveolar diindikasikan karena terdapat undercuts yang sangat menonjol, atau dalam beberapa hal, terdapat perbedaan dalam hubungan horizontal berkenaan dgn rahang atas dan rahang bawah yang disebabkan oleh overjet. Beberapa pasien mungkin memerlukan pengurangan tulang labial untuk mendapatkan keberhasilan dalam perawatan prostetik. Dalam beberapa kasus, flap mukoperiosteal menjadi prioritas untuk melakukan ekstraksi. Ekstraksi gigi, pertama dapat difasilitasi dengan menghilangkan tulang labial diatas akar gigi. Penghilangan tulang ini juga akan menjaga tulang intraradikular. Setelah itu sisa-sisa tulang dibentuk dan dihaluskan sesuai dengan tinggi labial dan oklusal menggunakan chisel, rongeur dan file. Sisa jaringan pada bagian flape labial dan palatal dihaluskan, yang diperkirakan akan menganggu atau melanjutkan kelebihan sutura pada septa (continuoussutures over the septa). Dalam penutupan flap, penting untuk menghilangkan jaringan pada area premolar agar terjadi penuruan pengeluaran dari tulang labial. Dalam pembukaan flap yang besar, harus dilakukan pemeliharaan yang tepat untuk memelihara perlekatan dari lipatan mukobukal sebaik mungkin, atau selain itu penghilangan kelebihan flap yang panjang harus dilakukan pada akhirnya. Jika flap tidak didukung dengan gigi tiruan sementara (immediate denture) dan sisa jaringan tidak dihilangkan, tinggi dari lapisan mukobukal akan berkurang secara drastis. (Kruger, 1984) 1. E. Prosedur Alveolektomi Teknik untuk alveolektomi maksila dan mandibula: 1. Jika kasus salah satu dari gigi yang tersisa baru dicabut, mukoperiosteum harus dicek untuk memastikan bahwa telah terdapat kedalaman minimum sebesar 10mm.Dari semua tepi gingival yang mengelilingi area yang akan dihilangkan. 2. Pastikan bahwa insisi telah dibuka mulai dari midpoint dari puncak alveolar pada titik di pertengahan antara permukaan buccal dan lingual dari gigi terakhir pada satu garis, yaitu gigi paling distal yang akan dicabut, menuju ke lipatan mukobukal pada sudut 450 setidaknya 15mm. tarik insisi ke area dimana gigi tersebut sudah dicabut sebelumnya. 3. Angkat flap dengan periosteal elevator dan tahan pada posisi tersebut dengan jari telunjuk tangan kiri atau dengan hemostat yang ditempelkan pada tepi flap atau dengan tissue retactor. 4. Bebaskan tepi flap dari darah menggunakan suction apparatus, dan jaga dari seluruh area operasi. 5. Letakkan bone shear atau single edge bone-cutting rongeur dengan satu blade pada puncak alveolar dan blade lainnya dibawah undercut yang akan dibuang, dimulai pada regio insisivus sentral atas atau bawah dan berlanjut ke bagian paling distal dari alveolar ridge pada sisi yang terbuka.

6. Bebaskan mukoperiosteal membrane dari puncak alveolar dan angkat menuju lingual, sehingga plate bagian lingual dapat terlihat. Prosedur ini akan memperlihatkan banyak tulang interseptal yang tajam. 7. Hilangkan penonjolan tulang interseptal yang tajam tersebut dengan end-cutting rongeurs. 8. Haluskan permukaan bukal dan labial dari alveolar ridge dengan bone file. Tahan bone file pada posisi yang sama sebagai straight operative chisel , pada posisi jari yang sama, dan file area tersebut pada dengan gerakan mendorong. 9. Susuri soket dengan small bowl currete dan buang tiap spikula kecil tulang atau struktur gigi atau material tumpatan yang masuk ke dalam soket. Ulangi prosedur ini pada sisi kiri atas dan lanjutkan ke tahap berikutnya. 10. Kembalikan flap pada posisi semula, kurang lebih pada tepi jaringan lunak, dan ratakan pada posisi tersebut dengan jari telunjuk yang lembab. 11. Catat jumlah jaringan yang overlapping, yang notabene bahwa tulang dibawahnya telah dikurangi, yang akhirnya meninggalkan tulang yang lebih sedikit dilapisi oleh jaringan lunak. 12. Dengan gunting, hilangkan sejumlah mukoperiosteum yang sebelumnya terlihat overlap. 13. Ratakan jaringan lunak tersebut kembali ketempatnya menggunakan jari telunjuk yang lembab, perkirakan tepi dari mukoperiosteum, lalu catat apakah ada penonjolan tajam yang tersisa pada alveolar ridge. Operator dapat merasakannya dengan jari telunjuk. 14. Jika masih terdapat penonjolan dari tulang yang tersisa, hilangkan dengan bone fie. 15. Jahit mukoperiosteum kembali ketempatnya. Disarankan menggunakan benang jahitan sutra hitam kontinyu nomor 000. Walaupun demikian, jahitan interrupted juga dapat digunakan jika diinginkan Fig. 10.1. Protrusion of alveolar bone of the premaxilla after multiple extractions of anterior teeth Fig. 10.18 a, b. Diagrammatic illustration (a) and clinical photograph (b) of gross intraseptal irregularities after multiple tooth extractions Fig. 10.19. Incision along the alveolar ridge to cut the interdental papillae of the gingivae Fig. 10.20. Reflection and elevation of the mucoperiosteal flap to expose the bone area to be recontoured Fig. 10.21 a, b. Removal of sharp bone edges with a rongeur. a Diagrammatic illustration. b Clinical photograph Fig. 10.22 a, b. Smoothing of bone with a bone file. a Diagrammatic illustration. b Clinical photograph

Fig. 10.23 a, b. Removal of excess soft tissues with soft tissue scissors. a Diagrammatic illustration. b Clinical photograph Fig. 10.24. Operation site after suturing Fig. 10.25. Postoperative clinical photograph 2 months after surgical procedure (Fragiskos, 2007) 1. F. Medikasi Pasca Bedah 2. Analgesic

Perawatan Pasca Operasi

Rasa sakit dan tidak nyaman muncul pada waktu kembalinya sensasi (saat kerja obat anestesi telah usai ). Oleh karena itu, analgesic diperlukan untuk mengontrol rasa sakit dan tidak nyaman setelah operasi dilakukan. (Pedersen,1996). 1. Antibiotik Antibiotik dapat bekerja secara primer dengan menghentikan pembelahan sel (bakteriostat), atau dengan membunuh mikroorganisme secara langsung (bakterisida) (Brooker, 2005). Obat antibiotik digunakan untuk menghilangkan dan mencegah infeksi pasca bedah. 1. Gargarisma Penggunaan Gargarisma secara efektif dianjurkan karena hampir selalu terjadi kondisi di mana kebersihan mulut jelek karena penyikatan gigi masih sakit. 1. Aplikasi dingin untuk mengontrol pembengkakan Pembengkakan mencapai puncaknya kurang lebih 24 jam sesudah pembedahan. Pembengkakan dapat bertahan 1 minggu. Aplikasi dingin dilakukan pada daerah wajah dekat dengan daerah yang dilakukan pembedahan (Pedersen, 1996).

ALVEOLEKTOMI
Posted by De Haantjes van Het Oosten in Apr 02, 2011, under Ilmu Bedah Mulut (Oral Surgery) Alveolektomi adalah suatu tindakan bedah untuk mereduksi/mengambil sebagian processus alveolaris. Alveoplasti adalah tindakan bedah untuk membentuk linger agar permukaan tulang dapat dibebani protesa dengan baik. Alveolektomi = Alveoplasti merupakan salah satu bedah preprostetik Tujuan Alveoplasti:

Menghilangkan tulang yang menimbulkan undercut Memudahkan insersi protesa Mencegah iritasi karena tulang Meningkatkan dimensi vertical meningkatkan stabilitas protesa

Kerugian alveoplasti

Mempercepat resorbsi tulang (bone loss) Meningkatkan keparahan luka stelah pencabutan

TIPE-TIPE ALVEOPLASTI: Alveolektomi pada gigi tunggal dimana gigi yang lain sudah tidak ada. Dilakukan karena daerah yang lama tak bergigi sudah mengalami resorbsi, sehingga bila gigi tersebut dicabut tampak proc alveolaris yang lebih menonjol. Alveolektomi pada gigi tunggal dimana yang lain sudah tidak ada. Tahap tahap :

Flap bentuk Envelope Gigi dicabut Flap dibuka dengan rasparatorium Processus alveolaris yang menonjol dipotong dengan knabel tang arah pararel hingga rata dengan bagian yang resorbsi Dihaluskan dengan bone file irigasi dengan PZ Flap dikembalikan dan dijahit

Alveolektomi setelah pencabutan multiple (alveolektomi Deans) Dilakukan karena tulang antar akar tampak menonjol setelah gigi-gigi dicabut sehingga dapat dilakukan pencetakan dengan baik. Tahap-tahap Alveolektomi Deans:

Pencabutan gigi-gigi Insisi membentuk flap tapesium Flap dibuka dengan rasparatorium Septum tulang yang kelihatan dipotong dengan knabel tang Plate labial ditekan dengan ibu jari kea rah palatinal hingga rapat membentuk Vshape ridge Tulang dihaluskan, irigasi dengan larutan PZ Flap dikembalikan dan dijahit

Alveolektomi untuk mengurangi protusi maksila Dilakukan pada kasus labial protrusi dari insisive Rahang Atas dan processus alveolaris yang ekstrim digunakan teknik alveolektomi menurut Obwegeser Tahap-tahap:

Pencabutan gigi-gigi anterior Semua soket dari C kanan ke C kiri dihubungkan satu sama lain dengan bone bur Small cutting disk dimasukkan ke tulang melalui soket dan palatal cortex dipotong dan dipatahkan Labial kortek tidak dipotong Kedua bagian palatinal dan labial plate ditekan Gingiva dijahit untuk mempertahankan stabilitas kedua fragmen

Alveolektomi pada kortikal atau labial/bukal Dilakukan bila ada eksostosis pada tulang yang dapat mengganggu stabilitas protesa dan memudahkan pencetakan Tahap-tahap:

Insisi membentuk flap trapezium Flap dibuka dengan rasparatorium Processus alveolaris yang menonjol dipotong dengan knabel tang arah pararel hingga rata dengan bagian yang normal Dihaluskan dengan bone file Irigasi dengan PZ Flap dikembalikan dan dijahit

1. lakukan anasthesi SMIA disekeliling jaringan yg akan diambil dan pleksus anasthesi 2. lakukan bleeding point utk mempermudah melakukan insisi 3. buat mukoperios flap dimana flap yg aQ buat disini bentuk trapesium 4. buka flap pake raspatorium sampai tonjolan tulang yang akan dibuang kelihatan 5. lakukan pengambilan tulang dengan round bor atau knable tang, disini aQ make knabel tang krn tulang yangdiambi g' banyak 6. setelah pengambilan cukup tulang dihaluskan pake bone file 7. sebelum dilakukan penjahitan bersihkan dulu flapnya dengan menggunakan H2O2 agar sisa tulang terbuang 8. setelah itu baru deh dijahit dengan tipe penjahitan "interupted suture" 9. kemudian perawatan pasca bedah deh, pasien disuruh kontrol 2 hari setelah operasi jika g' ada

masalah hari ke 5 jahitan udah bisa dibuka. obat yg aQ kasi kepasien 1 . anti inflamasi n anti piretik 2 . antibiotik 3 . vitamin 4 . obat kumur