Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PENDAHULUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

A. KONSEP DASAR
1. Anatomi Fisiologi Sistem Pencernaan Saluran pencernaan terdiri dari mulut, tenggorokan, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar, rectum dan anus. a. Mulut Gigi berfungsi untuk menghancurkan makanan pada awal proses pencernaan. Mengunyah dengan baik dapat mencegah terjadinya luka parut pada permukaan saluran pencernaan. Setelah dikunyah lidah mendorong gumpalan makanan ke dalam faring, dimana makanan bergerak ke esophagus bagian atas dan kemudian ke bawah ke dalam lambung. b. Esofagus Esofagus adalah sebuah tube yang panjang. Sepertiga bagian atas adalah terdiri dari otot yang bertulang dan sisanya adalah otot yang

licin. Permukaannya diliputi selaput mukosa yang mengeluarkan secret mukoid yang berguna untuk perlindungan. c. Lambung Gumpalan makanan memasuki lambung, dengan bagian porsi terbesar dari saluran pencernaan. Pergerakan makanan melalui lambung dan usus dimungkinkan dengan adanya peristaltic, yaitu gerakan konstraksi dan relaksasi secara bergantian dari otot yang mendorong substansi makanan dalam gerakan menyerupai gelombang. Pada saat makanan bergerak ke arah spingter pylorus pada ujung distal lambung, gelombang peristaltik meningkat. Kini gumpalan lembek makanan telah menjadi substansi yang disebut chyme. Chyme ini dipompa melalui spingter pylorus kedalam duodenum. Rata-rata waktu yang diperlukan untuk mengosongkan kembali lambung setelah makan adalah 2sampai 6 jam. d. Usus halus Usus halus yang terdiri dari duodenum, jejunum, dan ileum yang panjangnya kira-kira 6 meter dengan diameter 2,5 cm. Usus besar terdiri dari rectum, colon dan rectum yang kemudian bermuara pada anus. Panjang usus besar sekitar 1,5 meter dengan diameter kira-kira 6 cm. Usus menerima makanan yang sudah berbentuk chime (setengah padat) dari lambung untuk mengabsorbsi air, nutrient, potassium, bikarbonat dan enzim. Chyme bergerak karena adanya peristaltik usus dan akan berkumpul menjadi feses di usus besar. Dari makan sampai mencapai rectum 2 normalnya diperlukan waktu 12 jam. Gerakan colon dibagi menjadi 3 bagian yaitu, pertama houstral shuffing adalah gerakan mencampur chyme untuk membantu mengabsorbsi air, kedua kontraksi haustrl yaitu 1 gerakan untuk mendorong materi air dan semi padat sepanjang colon, ketiga gerakan peristaltic yaitu gerakan maju ke anus yang berupa gelombang. Makanan yang sudah melewati usus halus : Chyme, akan tiba di rectum 4 hari setelah ditelan, jumlah chime yang direabsorbsi kurang lebih 350 ml. e. Usus besar (kolon) Kolon orang dewasa, panjangnya kurang lebih 125-150 cm atau 5060 inch, terdiri dari :Sekum, yang berhubungan langsung dengan usus

halus. Kolon terdiri dari kolon asenden, transversum, desenden dan sigmoid. Rektum, 10-15 cm/ 4-6 inch. Fungsi utama usus besar (kolon) adalah : 1. Absorbsi air dan nutrient 2. Proteksi/ perlindungan dengan mensekresikan mucus yang akan melindungi dinding usus trauma oleh feses dan aktivitas bakteri. 3. Menghantarkan sisa makanan sampai ke anus dengan cara berkontraksi. 4. Anus/ anal/ orifisium eksternal Panjangnya kurang lebih 2,5-5 cm atau 1-2 inch, mempunyai 2 spingter yaitu internal (involunter) dan eksternal (volunter). Panjang rectum bervariasi, sesuai dengan usia : Bayi Toddler : 2,5-3,8 cm : 4 cm

Pra sekolah : 7,6 cm Sekolah Dewasa : 10 cm : 10-15 cm

2. Pengertian Nutrisi adalah zat-zat gizi dan zat lain yang berhubungan dengan kesehatan dan penyakit, termasuk keseluruhan proses dalam tubuh manusia untuk menerima makanan atau bahan-bahan dari lingkungan hidupnya dan menggunakan bahan-bahan tersebut untuk aktivitas penting dalam tubuhnya serta mengeluarkan zat sisa. Nutrisi berfungsi untuk membentuk dan memelihara jaringan tubuh, mengatur proses-proses dalam tubuh, sebagai sumber tenaga, serta untuk melindungi tubuh dari serangan penyakit. Dengan demikian, fungsi utama nutrisi (suitor & hunter, 1980) adalah untuk memberikan energy bagi aktivitas tubuh, membentuk struktur kerangkadan jaringan tubuh, serta mengatur berbagai proses kimia dalam tubuh.

Masalah nutrisi erat kaitannya dengan intake makanan dan metabolisme tubuh serta faktor-faktor yang mempengaruhinya. Secara umum faktor yang mempengaruhi kebutuhan nutrisi adalah faktor fisiologis untuk kebutuhan metabolisme basal, faktor patofisiologi seperti adanya enyakit tertentu yang mengganggu pencernaan atau meningkatkan kebutuhan nutrisi, faktor sosio-ekonomi seperti adanya kemampuan individu dalam memenuhi kebutuhan nutrisi. Nutrien adalah suatu unsur yang dibutuhkan untuk proses dan fungsi tubuh. Gizi adalah substansi organic dan non organic yang ditemukan dalam makanan dan dibutuhkan oleh tubuh agar dapat berfungsi dengan baik (kozier,2004)

3. Komponen-Komponen Nutrient 1. Air Air meliputi 60%-70% berat badan individu dewasa dan 80% berat badan bayi (potter & perry, 1992). Individu dewasa dapat kehilangan cairan kurang lebih 2-3 liter per hari melalui keringat, urin, dan pernapasan. Air memiliki peranan yang besar bagi tubuh. Selain sebagai komponen penyusun sel yang utama, air juga berperan dalam menyalurkan zat-zat makanan menuju sel. Fungsi air bagi tubuh sendiri adalah untuk membantu proses/ reaksi kimia dalam tubuh serta berperan dalam mengontrol temperatur tubuh. Tidak ada satupun organ tubuh yang mampu berfungsi tanpa air. 2. Karbohidrat Karbohidrat merupakan sumber energy utama. Setiap 1g karbohidrat menghasilkan 4 kkal. Karbohidrat yang disimpan dalam hati dan otot berbentuk glikogen dengan jumlah yang sangat sedikit. Glikogen adalah sintesis dari glukosa, pecahan energi selama masa istirahat atau puasa. Kelebihan energi karbohidrat berbentuk asam lemak. Metabolisme karbohidrat mengandung 3 proses, yaitu : a. Katabolisme glikogen menjadi glukosa, karbon dioksida dan air disebut glikogenolisis.

b. Anabolisme glukosa terbentuk glikogen disebut glikogenesis. c. Perubahan dari asam amino dan gliserol menjadi glukosa disebut glukoneogenesis. 3. Protein Protein berfungsi untuk pertumbuhan, mempertahankan dan 4 mengganti jaringan tubuh. Setiap 1g protein menghasilkan 4 kkal. Bentuk sederhana dari protein adalah asam amino. Asam amino disimpan dalam jaringan berbentuk hormone dan enzim. Asam amino esensial tidak dapat disintesis dalam tubuh, tetapi harus didapat dari makanan. 4. Lemak Lemak merupakan sumber energi paling besar. 1g lemak akan menghasilkan 9 kkal. Lipid adalah lemak yang dapat membeku pada suhu ruangan tertentu, dimana lipid tersebut terdiri atas trigliserida dan asam lemak. Proses terbentuknya asam lemak disebut lipogenesis. Kegiatan yang membutuhkan energi, antara lain : a. Pernapasan, sirkulasi darah, suhu tubuh, dll. b. Kegiatan mekanik oleh otot. c. Aktivitas otak dan saraf. d. Energi kimia untuk membangun jaringan, enzim, dan hormon. e. Sekresi cairan pencernaan. f. Absorbsi zat-zat gizi disaluran pencernaan. h.Pengeluaran hasil metabolisme. Faktor-faktor yang mempengaruhi kebutuhan energi : a. Basal Metabolisme meningkat b. Aktivitas tubuh c. Faktor usia d. Suhu lingkungan e. Penyakit
4

5. Vitamin Vitamin adalah senyawa organic yang tidak dapat dibuat oleh tubuh dan diperlukan dalam jumlah besar sebagai katalisator dalam proses metabolisme. Vitamin secara umum diklasifikasikan ke dalam : a. Vitamin yang dapat larut dalam lemak, yaitu : vitamin A, vitamin D, vitamin E, vitamin K. b. Vitamin yang larut dalam air, yaitu vitamin B dan vitamin C. 6. Mineral Mineral dikategorikan menjadi 2 : a. Macromineral, yaitu : seseorang memerlukan setiap harinya sejumlah lebih dari 100 mg. Contohnya : kalsium, phosphor, sodium, potasium, magnesium, klorida, dan sulfur. b. Micromineral, yaitu : seseorang harinyasejumlah kurang lebih 100 mg. memerlukan setiap 5

Contohnya : besi, seng, mangan, iodium, selinium, cobalt, kromium, tembaga, dan klorida.

4. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi a. Keseimbangan Metabolisme dan energi tubuh 1. Metablisme berarti perubahan yang menyangkut segala transportasi kimiawi serta energi yang terjadi dalam tubuh. 2. Jumlah energi yang dibebaskan oleh katabolisme zat makanan dalam tubuh sama dengan energi yang dibebaskan bila zat makanan dibakar di luar tubuh. 3. Energi output = kerja luar + Simpanan energi + Panas Faktor yang mempengaruhi laju metabolisme adalah : 1. Kerja otot

2. Konsumsi Oksigen 3. Pemberian makanan 4. Lingkungan b. Dampak gangguan pemasukan nutrisi Dampak gangguan pemasukan nutrisi tergantung pada macam dan tipe nutrisi yang meliputi lamanya pemasukan yang inadekuat atau konsumsi yang berlebihan dan juga umur seseorang. c. Faktor-faktor yang mempengaruhi pola diet : 1) Kebudayaan 2) Agama 3) Kesukaan seseorang terhadap makanan 4) Sikap dan emosi 5) Letak geografi 6) Faktor ekonomi

5. Gangguan Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi 1. Protein Calorie Malnutrition (PCM/PEM) Suatu kondisi status nutrisi buruk akibat kurangnya kualitas dan kuantitas konsumsi nutrisi, dengan kategori sebagai berikut : a. PCM/ PEM ringan : BB < 80 % BB Normal sesuai umur. b. PCM/ PEM sedang : BB 60 % BB Normal sesuai umur s/d 80 % BB Normal. c. PCM/ PEM berat : BB < 60 % BB Normal sesuai umur. 2. Kwashiorkor Malnutrisi yang terjadi akibat diet protein yang tidak adekuat pada bayi ketika sudah tidak mendapatkan asi. Defisiensi dapat berakibat :

retardasi mental, kemunduran pertumbuhan, apatis, edema, otot-otot tidak tumbuh, depigmentasi kulit, dermatitis. 3. Marasmus Sindrom akibat defisiensi kalori dan protein. Defisiensi kalori berkibat : kelaparan, hilangnya jaringan-jaringn tubuh, BB kurang dari normal, diare. PCM juga dapat terjadi akibat kurang baiknya penanganan klien selama menjalani proses perawatan di berbagai fasilitas kesehatan.

PCM yang terjadi di lingkungan fasilitas kesehatan : a. Status defisiensi Protein Keadaan defisiensi protein dapat terjadi dalam jangka pendek pada klien yang mengalami stres berat akibat berbagai gangguan tubuh (pembedahan penyakit akut, dll) Tanda klinis : lelah, apatis, edema, kadar protein menurun, penurunan berat badan, kemunduran otot, wajah tampak tua. b. Cachexia Dapat terjadi secara gradual akibat kurangnya intake nutrisi yang adekuat dalam jangka panjang. Gejala klinis (menyerupai marasmus) : lapar, berat badan menurun drastis, kemunduran otot, diare. c. Mixed stated Kondisi ini dapat terjadi pada pasien yang mengalami cachexia dan stres yang akut. Efek dari mixed state dapat berakibat buruk akibat hilangnya nutrisi-nutrisi vital, vitamin, dan zat besi. Tanda klinis : defisit neurologis, gangguan kulit, gangguan penglihatan. d. Obesitas Status obesitas dapat ditegakkan apabila berat badan lebih dari normal (20%-30% > Normal) e. Overweight Suatu keadaan BB 10 % melebihi berat badan ideal.

6. Kebutuhan Nutrisi Sesuai Tingkat Perkembangan Usia a. Bayi Pada bayi pencernaan dan absorbsi masih sederhana sampai umur 6 bulan. Kalori yang dibutuhkan sekitar 110-120 kal/kg/hari. Kebutuhan cairan sekitar 140-160-ml/kg/hari. Bayi sebelum usia 6 bulan pemberian nutrisi yang cocok adalah ASI. b. Anak Todler dan Pra Sekolah Kebiasaan yang perlu diajarkan pada usia ini antara lain: 1) Penyediaan makanan dalam berbagai variasi 2) Membatasi makanan manis 3) Konsumsi diet yang seimbang. 4) Penyajian waktu makanan yang teratur. Kebutuhan kalori pada masing-masingusia: 1) 1 tahun = 100 kkal/hari 2) 3 tahun = 300-500 kkal/hari c. Anak Sekolah (6-12 tahun) Usia 10-12 07-09 05-06 Tahun kalori protein Calcium 1900 1600 1400 kal 60 50 40 gram 0,75 0,75 0,50 Gram Fe 8 7 6 Mg Vit.A 2500 2500 2500 U.I Vit.B1 Vit.C 0,7 0,6 0,6 Mg 25 25 25 Mg
7

d. Remaja (13-21 tahun) Kebutuhan kalori, protein, mineral dan vitamin sangat tinggi berkaitan dengan berlanjutnya proses pertumbuhan. Lemak tubuh meningkat akan mengakibatkan obesitas sehingga akan menimbulkan stress terhadap body image.

e. Dewasa Muda (23-30 tahun) Kebutuhan nutrisi pada masa dewasa muda, selain untuk proses pemeliharaan dan perbaikan tubuh dari pada pertumbuhan. Kebutuhan nutrisi pada umumnya lebih diutamakan pada tipe dan kualitas daripada kuantitas. f. Dewasa (31-45 tahun) Masa dewasa merupakan masa produktif khususnya terkait dengan aktivitas fisik. Kebutuhan nutrisi pada masa ini perlu mendapatkan perhatian besar dan harus di bedakan antara tingkatan pekerjaan.

Kebutuhan gizi untuk orang dewasa berdasarkan tingkat pekerjaan

Keadaan pekerjaan Unsur Gizi Kalori Protein Kalsium Ringan L 2100 60 0,5 P 1750 55 0,5 L 2500 65 0,5 Sedang P 2100 65 0,5 Berat L 3000 70 0,5 P 2500 70 0,5

Ferum Vit. A Vit. B1

8 2500 1

10 2500 0,8

8 2500 1,2

8 2500 1

10 2500 1,5

8 2500 1,5

B. ASUHAN KEPERAWATAN PADA GANGGUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN NUTRISI

A. Pengkajian

1. Pengukuran Anthropometri a. Berat Badan ideal: (Tinggi Badan-100)10% b. Lingkaran Pergelangan tangan

c. Lingkaran lengan atas (MAC/ Mid Aid Cirmumtance) Nilai normal wanita: 28.5 cm Nilai normal pria: 28,3 cm d. Lipatan Kulit pada otot trisep (TSP/Tricep Skin Fold) Nilai normal wanita: 16,5-18 cm Nilai normal pria: 12,5-16,5 cm e. Body massa index = 2. Pengukuran Biochemical (Laboratorium) a. Albumin (Normal:4-4,5 mg/100ml) b. Transferin (Normal: 170-250 mg/100ml)

c. Hemoglobin/ Hb (Normal:12 mg%) d. BUN (Normal: 10-20 mg/100ml)

e. Eskresi kreatinin untuk 24 jam (Normal: laki-laki:0,6-13 mg/100ml, perempuan:0,5-1,0 mg/100ml)

3. Pemeriksaan dengan Clinical sign

a) Riwayat Penyakit 1. Adanya riwayat Berat Badan berlebih atau kurang 2. Penurunan Berat Badan dan Tinggi Badan 3. Mengalami penyakit tertentu 4. Riwayat pembedahan pada system gastrointestinal 5. Anorexia 6. Mual dan muntah 7. Diare 8. Alkoholisme 9. Disabilitas mental 10.Terapi radiasi

10

b) Riwayat pemakaian obat-obatan


9

Aspirin, antibiotic, antasida, antidepresa, agen antiimflasi, agen antineoblastik, digitalis, laksatif, diuretic, natrium klorida, dan vitamin/ preparatnutrien lain.

Pengkajian umum status gizi individu

Area pengkajian Penampilan umum dan vitalitas Berat badan

Tanda-tanda normal Gesit, energik, mampu beristirahat dengan baik Dalam rentang normal

Tanda-tanda abnormal Apatis, lesu, tampak lelah Obesitas, underweight

sesuai dengan usia dan tinggi badan Rambut Bercahaya, berminyak dan tidak kering Lembut, sedikit lembab, turgor kulit baik Merah muda, keras Berbinar, jernih, lembab, konjungtiva merah muda Lembab merah muda Kusam, kering, pudar, kemerahan, tipis, pecah/ patah-patah Kering, pucat, iritasi, petichie, lemak di subkutan tidak ada Mudah patah, berbentuk seperti sendok Konjungtiva pucat, kering, exoptalmus, tand-tanda infeksi Kering, pecah-pecah, bengkak, lesi, stomatitis, membrane mukosa pucat Perdarahan, peradangan, 11 berbentuk seperti spon Fleksia/ lemah, tonus kurang, tenderness, tidak mampu bekerja Denyut nadi lebih dari 100X/ menit, irama abnormal, tekanan darah rendah atau tingi Anorexia, konstipasi, diare, flatulensi, pembesaran liver Bingung, rasa terbakar, paresthesia, reflek menurun

Kulit

Kuku Mata

Bibir

Gusi Otot

Merah muda, lembab Kenyal ,berkembang dengan baik Nadi dan tekanan darah normal, irama jantung normal Nafsu makan baik, eliminasi normal dan teratur Reflek normal, waspada, perhatian baik, emosi stabil

System kardiovaskuler

System pencernaan System persarafan

4.Dietary History

a. Gangguan pada fungsi mengunyah dan menelan b. Asupan makan tidak adekuat c. Diet yang salah atau ketat d. Kurangnya persediaan bahan makanan selam 10 hari/ lebih e. Tidak adekuatnya dana untuk penyediaan bahan makanan f. Tidak adekuatnya fasilitas penyiapan bahan makanan g. Tidak adekutanya penyimpanan bahan makanan h. Ketidakmampuan fisik i. Lansia yang tinggal dan makanan sendiri

B. Diagnosa Keperawatan dan Tujuan Keperawatan 1. Ketidakseimbangan berhubungan dengan: nutrisi: kurang dari kebutuhan

a. Penurunan asupan oral, ketidak nyaman pada mulut, mual, muntah b. Penurunan absorbsi nutrisi

c. Muntah, anorexia, gangguan digesti d. Depresi, stress, isolasi social

Tujuan: Setelah dilakukan tindakan Keperawatan selama 2 X 24 jam klien dapat terpenuhi kebutuhan nutrisinya.

Kriteria Hasil: a. Klien mengatakan sudah tidak mual dan muntah setiap kali makan. b. Asupan oral dan absorbsi nutrisi kembali normal seperti semula. c. Tidak ditemui stomatitis. d. Klien mengatakan perut sudah tidak sakit apabila dimasuki makanan.
12

e. Klien merasa lebih nyaman.

2.

Ketidakseimbangan nutrisi: lebih dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan: a. Perubahan pada indra pengecap dan penciuman. b. Medikasi (kortikosteroid, antihistamin, estrogen). c. Resiko peningkatan berat badan sebesar 12,5-15 kg selama kehamilan. d. Penurunan pola aktifitas, penurunan kebutuhan metabolik.

Tujuan: Setelah dilakukan tindakan Keperawatan selama 2 X 24 jam klien dapat terpenuhi kebutuhan nutrisinya.

Kriteria Hasil: a. Klien akan menjelaskan mengapa dia beresiko mengalami peningkatan Berat Badan b. Klien mengatakan bahwa indra pengecap dan penciumannya sudah berfungsi normal. c. Klien bisa beraktifitas seperti semula.

C. Rencana Keperawatan

Diagnosa Keperawatan

Rencana Keperawatan

Rasionalisasi

1.Ketidakseimbangan Jelaskan perlunya Nutrisi berperan nutrisi: kurang dari konsumsi karbohidrat, menyediakan sumber kebutuhan lemak, protein, energi, membangun berhubungan dengan: vitamin, mineral dan jaringan dan

a.Penurunan asupan oral, ketidaknyamanan pada mulut, mual, muntah

cairan yang adekuat

mengatur proses metabolisme tubuh. Dengan konsultasi, kita dapat menentukan metode diet yang memenuhi asupan kalori dan nutrisi yang optimal 13

Konsultasikan dengan ahli gizi untuk menetapkan b.Penurunan absorbsi kebutuhan kalori nutrisi harian dan jenis c.Muntah, anorexia, makanan yang sesuai gangguan digesti bagi klien d.Depresi, stress, isolasi sosial Diskusikan bersama klien kemungkinan penyebab hilangnya nafsu makan

Faktor-faktor seperti nyeri, kelemahan, penggunaan analgesik, dan imobilitas dapat menyebabkan anorexia Kondisi yang lemah lebih lanjut dapat menurunkan keinginan dan kemampuan klien anorexia untuk makanan Distribusi total asupan kalori yang merata sepanjang hari membantu mencegah distensi lambung sehingga selera makan mungkin akan meningkat Pembatasan asupan cairan saat makan membantu mencegah

Anjurkan klien untuk istirahat sebelum makan

Tawarkan makanan dalam jumlah sedikit tapi sering

Pada kondisi menurunnya nafsu makan, batasi asupan cairan saat makan dan

hindari mengkonsumsi cairan 1 jam sebelum dan sesudah makan Dorong dan Bantu klien untuk menjaga kebersihan mulut yang baik

distensi lambung

Kebersihan mulut yang kurang menyebabkan bau dan rasa yang tidak 14 sedap yang dapat mengurangi nafsu makan Atur agar porsi makan tinggi protein di Menyediakan sajikan saat klien makanan TKTP/ biasanya merasa lapar Tinggi Kalori Tinggi Protein pada saat klien merasa paling lapar meningkatkan kemungkinan klien untuk mengkonsumsi kalori dan protein yang adekuat 2.Ketidakseimbangan Kaji adanya faktor Kemampuan nutrisi: lebih dari penyebab peningkatan menurunkan Berat kebutuhan tubuh Berat Badan, seperti Badan saat menjalani berhubungan penurunan indra terapi kortikosteroid dengan: pembau dan perasa, tampaknya pengaruh nedikasi, bergantung pada a. perubahan pada atau riwayat pembatasan asupan indra pengecap penambahan Berat natrium dan upaya dan penciuman Badan lebih dari 15 kg mempertahankan selama kehamilan asupan kalori yang b. Medikasi sesuai (kortikosteroid, Jelaskan pengaruh penurunan indra c. Resiko perasa dan pembau peningkatan Berat pada persepsi kenyang Badan sebesar setelah makan antihistamin, estrogen) Individu dengan gangguan penciuman atau pengecapan biasa mengkonsumsi lebih banyak makana

12,5-15 kg selama kehamilan d. Penurunan pola aktifitas, penurunan kebutuhan metabolik

Anjurkan klien untuk evaluasi asupan berdasarkan penghitungan jumlah kalori, bukan perasaan kenyang Instruksikan klien untuk memperbanyak aktivitas guna membakar kalori

guna memuaskan pengecapan mereka

Peningkatan aktivitas mendukung upaya 15 penurunan Berat Badan

D. Evaluasi

Diagnosa Keperawatan 1 : 1. Menunjukkan peningkatan Berat Badan 2. mempertahankan Berat Badan 3. Membuat pilihan diet untuk memenihi kebutuhan nutrisi Menunjukkan perilaku untuk meningkatkan dan atau

Diagnosa Keperawatan 2 : 1. Mempertahankan/ mendapat kembali Berat Badan yang sesuai 2. Menunjukan penurunan Berat Badan dengan pemeliharaan kesehatan optimal

DAFTAR PUSTAKA

Akper PPNI Solo. 2009. Konsep-Pengkajian-Nutrisi-dan- Cairan. http://askepakper. Blogspot.com/2009/06/konsep-pengkajian-nutrisi-=dancairan.html. Dewi Christyawati,Maria.2010.Modul KDM II Asuhan Keperawatan Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi.Surakarta: Politeknik Kesehatan Surakarta Mubarak, dkk. 2008. Buku Ajar KDM. Jakarta: EKG Potter and Perry.2003. Fundamental of Nursing. Australia: Mosby Tarwoto dan Wartowah. 2004. KDM dan Proses Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika