Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PRAKTIKUM PSIT 1 MODUL 5 AGGREGATE PLANNING

Kelompok Nama Kelas Asisten

: : : :

D-21 1. Yuliana Rachmawaty 2. Ari Kurniawan D P-33

Tgl. Praktikum Hari Praktikum Dikumpulkan tgl

: : :

23 April 2013 Selasa 30 April 2013

Yogyakarta,.........................................2013

Kriteria Penilaian Format Laporan Isi Analisa TOTAL : : : : (maks 20)

Asisten

(maks 40) (maks 40) (....................................)

LABORATORIUM PSIT JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKONOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA 2013

BAB V AGGREGATE PLANNING


5.1 Tujuan Praktikum 1. Mampu merencanakan produksi, inventori, dan sumber daya yang stabil terhadap fluktuasi permintaan. 2. Mampu menentukan strategi perencanaan produksi yang layak dan dapat meminimalkan total biaya produksi. 3. Memahami proses perencanaan agregat dan kapasitas dalam suatu industri.

5.2 Tugas Praktikum 1. Melakukan perhitungan menggunakan metode Chase Strategy dan gambarkan grafiknya. 2. Melakukan perhitungan menggunakan metode Level Strategy dan gambarkan grafiknya. 3. Melakukan perhitungan menggunakan metode Flexible Strategy dan gambarkan grafiknya. 4. Membuat analisa strategi. 5. Membuat analisa feasibilitas.

5.3 Output 5.3.1 Informasi umum Perusahaan X memproduksi tiga jenis produk yang serupa. Pada tahun 2013, perusahaan ini telah memiliki data permintaan produk berdasarkan hasil peramalan permintaan dan data biaya terkait. Periode yang akan direncanakan hanya selama 6 periode (Januari Juni 2013) dengan data seperti terlihat pada tabel-tabel di bawah ini. Tabel 5.1 Biaya-Biaya Biaya-Biaya Bahan baku Holding costs Biaya stockout $ $ $ 5,5 per unit 1 per unit per bulan 1,5 per unit per bulan

Biaya-Biaya Hiring and training cost Layoff costs (firing) Biaya lembur (overtime) Biaya pekerja $ 200 per perkerja $ 250 per perkerja $ $ 9 per jam per pekerja 8 per jam

Tabel 5.2 Lain-Lain Lain-Lain Inventori awal Waktu produktif/ pekerja/ hari Jam kerja yang dibayar/ pekerja Jumlah pekerja Waktu produksi 200 unit 7,25 jam 8 jam 7 orang 0,15 per jam per unit

Tabel 5.3 Hasil Peramalan Hasil Peramalan Permintaan (unit) Januari 5500 Februari 6600 Maret 7325 April 7304 Mei 7284 Juni 7264 Rata-Rata 6880

Dari data biaya produksi dan permintaan total produk dapat dilakukan estimasi kebutuhan produksi. Dan perhitungannya adalah sebagai berikut:

Tabel 5.3 Perhitungan Data Kebutuhan Produksi Tahun 2013 Perhitungan Data Kebutuhan Produksi Tahun 2013 Januari Jumlah hari Jam/pekerja/bln Unit/ pekerja $/pekerja/bln Kapasitas Produksi Maksimum 22 159,5 1063,333 $1.408 7443,333 Februari 19 137,75 918,333 $1.216 6428,333 Maret 21 152,25 1015 $1.344 7105 April 21 152,25 1015 $1.344 7105 Mei 22 159,5 1063,333 $1.408 7443,333 Juni 23 166,75 1111,667 $1.472 7781,667

5.3.2

Chase Strategy Tabel 5.4 Perhitungan Metode Chase Strategy PERHITUNGAN CHASE STRATEGY Bulan Jumlah hari Jam/pekerja/bln Unit/ pekerja $/pekerja/bln Bulan Permintaan Inv. awal Net req. Produksi Kbthn pekerja Hired Fired Pekerja Inv. akhir Januari 22 159,5 1063,333 1408 Januari 5500 200 5.300 5.300 5 0 2 5 0 Februari 19 137,75 918,333 1216 Februari 6600 0 6.600 6.600 8 1 0 8 0 Maret 21 152,25 1015 1344 Maret 7325 0 7.325 7.325 8 1 0 8 0 April 21 152,25 1015 1344 April 7304 0 7.304 7.304 8 1 0 8 0 Mei 22 159,5 1063,333 1408 Mei 7284 0 7.284 7.284 7 0 1 7 0 Juni 23 166,75 1111,667 1472 Juni 7264 0 7.264 7.264 7 0 1 7 0

Tabel 5.5 Perhitungan Biaya Produksi Berdasarkan Perhitungan Metode Chase Strategy PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI Biaya Bahan baku ($) Pekerja ($) Hiring cost ($) Firing cost ($) Januari $29.150,00 $7.040,00 $0,00 $500,00 Februari $36.300,00 $9.728,00 $200,00 $0,00 Maret $40.287,50 $10.752,00 $200,00 $0,00 April $40.172,00 $10.752,00 $200,00 $0,00 Mei $40.062,00 $9.856,00 $0,00 $250,00 Juni $39.952,00 $10.304,00 $0,00 $250,00 Costs $225.923,50 $58.432,00 $600,00 $1.000,00 $ 285.955,50

9,000 8,000 7,000 6,000 5,000 4,000 3,000 2,000 1,000 0


1 2 3 4 5 6

Produksi Kapasitas Produksi Maksimum

Gambar 5.1 Grafik Perbandingan Kapasitas Produksi Minimum dan Produksi Berdasarkan Perhitungan Chase Strategy

5.3.3

Level Strategy Tabel 5.6 Perhitungan Metode Level Strategy PERHITUNGAN LEVEL STRATEGY Bulan Jumlah hari Jam/pekerja/bln Unit/ pekerja $/pekerja/bln Bulan Permintaan Inv. Awal Net req. Pekerja Produksi Inv. Akhir Surplus Shortage Januari 22 159,5 1063,333 1408 Januari 5500 200 5.300 7 6.880 1.580 1.580 0 Februari 19 137,75 918,333 1216 Februari 6600 1.580 5.020 7 6.880 1.860 1.860 0 Maret 21 152,25 1015 1344 Maret 7325 1.860 5.465 7 6.880 1.415 1.415 0 April 21 152,25 1015 1344 April 7304 1.415 5.889 7 6.880 991 991 0 Mei 22 159,5 1063,333 1408 Mei 7284 991 6.293 7 6.880 587 587 0 Juni 23 166,75 1111,667 1472 Juni 7264 587 6.677 7 6.880 203 203 0

Tabel 5.7 Perhitungan Biaya Produksi Berdasarkan Perhitungan Metode Level Strategy PERHITUNGAN BIAYA PRODUKSI Biaya Pekerja ($) Bahan baku ($) Holding cost ($) Stockout cost ($) Januari $9.856 $37.840 $1.580 $0 Februari $8.512 $37.840 $1.860 $0 Maret $9.408 $37.840 $1.415 $0 April $9.408 $37.840 $991 $0 Mei $9.856 $37.840 $587 $0 Juni $10.304 $37.840 $203 $0 Costs $57.344 $227.040 $6.636 $0 $291.020,00

9,000

8,000
7,000 6,000 5,000 Produksi Kapasitas Produksi Maksimum

4,000
3,000 2,000 1,000

0
1 2 3 4 5 6

Gambar 5.2 Grafik Perbandingan Kapasitas Produksi Minimum dan Produksi Berdasarkan Perhitungan Level Strategy

5.3.4

Flexible Strategy Tabel 5.8 Perhitungan Metode Flexible Strategy WORKFORCE AND OVERTIME STRATEGY Bulan Jumlah hari Jam/pekerja/bln Unit/ pekerja $/pekerja/bln Bulan Permintaan Inv. Awal Net req. Pekerja Produksi Kekurangan produksi Surplus Produksi lembur Jam lembur/ pekerja Januari 22 159,5 1063,333 1408 Januari 5500 200 5.300 7 7.443 0 2.143 0 0 Februari 19 137,75 918,333 1216 Februari 6600 2.143 4.457 7 6.428 0 1.972 0 0 Maret 21 152,25 1015 1344 Maret 7325 1.972 5.353 7 7.105 0 1.752 0 0 April 21 152,25 1015 1344 April 7304 1.752 5.552 7 7.105 0 1.553 0 0 Mei 22 159,5 1063,333 1408 Mei 7284 1.553 5.731 7 7.443 0 1.712 0 0 Juni 23 166,75 1111,667 1472 Juni 7264 1.712 5.552 7 7.782 0 2.230 0 0

Tabel 5.9 Perhitungan Biaya Produksi Berdasarkan Perhitungan Metode Flexible Strategy PERHTIUNGAN BIAYA PRODUKSI Biaya Pekerja ($) Bahan baku ($) Holding cost ($) Biaya Lembur ($) Januari $9.856,00 $40.938,33 $2.143,33 $0,00 Februari $8.512,00 $35.355,83 $1.971,67 $0,00 Maret $9.408,00 $39.077,50 $1.751,67 $0,00 April $9.408,00 $39.077,50 $1.552,67 $0,00 Mei $9.856,00 $40.938,33 $1.712,00 $0,00 Juni $10.304,00 $42.799,17 $2.229,67 $0,00 Costs $57.344,00 $238.186,67 $11.361,00 $0,00 $306.891,67

9,000 8,000 7,000 6,000 5,000 4,000 3,000 2,000 Produksi Kapasitas Produksi Maksimum

1,000
0 1 2 3 4 5 6

Gambar 5.3 Grafik Perbandingan Kapasitas Produksi Minimum dan Produksi Berdasarkan Perhitungan Flexible Strategy

5.4 Analisa 5.4.1 Analisa Strategi a. Chase Strategy

Metode perhitungan chase strategy adalah kapasitas dan jumlah produksi yang ditentukan memiliki variabilitas yang sesuai variabilitas jumlah permintaan produk pada setiap periode. Strategi ini digunakan untuk meminimalkan dan menstabilkan level inventori. Menurut perhitungan forecasting sebelumnya pada Modul 3, bahwa metode terbaik yang digunakan adalah Metode Regresi Linear. Dan dalam hasil perhitungan chase strategy pada Tabel 5.4 yang terjadi selama 6 bulan (Januari Juni) bahwa permintaan yang didapatkan perusahaan yaitu 5.500, 6.600, 7.325, 7.304, dan 7.284 dengan inventori awal sebanyak 200 buah. Oleh karena itu, hasil perhitungan pada net requirement (permintaan inventori awal) pada bulan Januari Mei adalah 5.300, 6.600, 7.325, 7.304, 7.284. Begitu juga dengan net requirement, maka pada perhitungan produksinya pun mengikuti net requirement. Pada perhitungan kebutuhan pekerja, perusahaan membutuhkan 5 orang di bulan Januari, kemudian terjadinya firing 2 orang pekerja sehingga pada bulan Februari dengan meningkatnya produksi perusahaan membutuhkan 8 orang pekerja maka perusahaan perlu melakukan hiring sebanyak 1 pekerja. Kebutuhan pekerja di bulan Maret Mei adalah 8 orang. Dibulan Mei perusahaan melakukan firing dikarenakan pekerja yang dibutuhkan hanya sebanyak 7 orang. Begitu juga di bulan Juni, kebutuhan pekerja hanyalah sebanyak 7 orang. Dan untuk perhitungan inventori akhir (jumlah produksi net requirement), hasilnya selama 6 bulan (Januari Juni) setiap bulannya masingmasing mempunya inventori akhir sebanyak 0. Berdasarkan Tabel 5.5 biaya bahan baku (biaya bahan baku per unit x jumlah produksi per bulan) yang dibutuhkan dari selama 6 bulan (Januari Juni) totalnya adalah sebanyak $225.923,50. Untuk biaya pekerja (biaya pekerja per bulan x kebutuhan pekerja per bulan) yang dibutuhkan selama 6 bulan (Januari Juni) sebanyak $58.432,00. Untuk penghitungan hiring cost (hiring cost and training cost x jumlah

hired per bulan) perusahaan melakukan hiring sebanyak 3 kali, yaitu dibulan Februari, Maret, dan April dan sebanyak 1 orang pekerja di masing-masing bulannya. Sehingga, biaya yang dibutuhkan di ketiga bulan tersebut sama besarnya, yaitu $200,00 dan total yang dikeluarkan untuk hiring cost selama 6 bulan (Januari Juni) yaitu $600,00. Dan untuk pehitungan firing cost (firing cost x jumlah fired per bulan), perusahaan melakukan firing sebanyak 2 kali yaitu pada pada bulan Januari (2 orang) dan Juni (1 orang) dimana firing cost setiap pekerjanya $250 sehingga total biaya yang dikeluarkan untuk firing cost adalah sebesar $1,000. Dan total penjumlahan dari perhitungan biaya produksi (bahan baku, biaya pekerja, hiring cost, dan firing cost) adalah $285,955,50. Berdasarkan gambar grafik 5.1 diatas, dapat kita ketahui bahwa kapasitas produksi maksimum lebih tinggi daripada produksi. Jadi pada strategi ini produksi dilakukan sesuai dengan permintaan. Bila tenaga kerja berlebih dilakukan pengurangan tenaga kerja, dan bila tenaga kerja kurang maka dilakukan perekrutan. Perusahaan bisa memenuhi kapasitas produksi maksimum, hanya saja permintaan di bulan Januari bisa diproduksi oleh 5 orang pekerja, sehingga perusahaan melakukan pengurangan tenaga kerja. Oleh karena itu, grafik perbandingan produksi dan kapasitas produksi maksimum cukup dapat terlihat perbedaannya. b. Level Strategy
Dalam strategi ini, perusahaan memiliki kapasitas produksi yang terbatas dan jumlah tenaga kerja yang tetap. Jumlah produksi bersifat tetap dan inventori yang timbul dapat digunakan untuk memenuhi kelebihan permintaan produk pada periode tertentu. Dalam hasil perhitungan level

strategy pada Tabel 5.6 yang terjadi pada bulan Januari Juni, bahwa permintaan yang didapatkan perusahaan yaitu 5.500, 6.600, 7.325, 7.304, dan 7.284 dengan inventori awal selama 6 bulan (Januari Juni) adalah 200, 1.580, 1.860, 1.415, 991, dan 587. Oleh karena itu, hasil perhitungan pada net requirement (permintaan inventori awal) pada bulan Januari Juni adalah 5.300, 5.020, 5.465, 5.889, 6293, dan

6.677. Selama 6 bulan (Januari Juni) jumlah produksi perusahaan konstan yaitu 6.880. Pada perhitungan kebutuhan pekerja, perusahaan membutuhkan 7 pekerja selama 6 bulan tersebut. Perhitungan inventori akhir dari perusahaan menggunakan metode level strategy selama 6 bulan (Januari Juni) adalah 1.580, 1.860, 1.415, 991, dan 203. Untuk hasil perhitungan surplus pada metode level strategy, hasilnya sama dengan inventori akhir. Dan untuk perhitungan shortage, tidak ada kondisi di mana produksi lebih besar dari inventori akhir. Sehingga, shortage selama 6 bulan (Januari Juni) 0. Berdasarkan Tabel 5.7 biaya pekerja (upah pekerja per bulan x biaya pekerja) yang dibutuhkan selama 6 bulan (Januari Juni) totalnya adalah $57.344,00. Untuk perhitungan biaya bahan baku (biaya bahan baku per unit x jumlah produksi per bulan) yang dibutuhkan selama 6 bulan (Januari Juni) totalnya adalah $227.040. Untuk perhitungan holding cost (holding cost per bulan x surplus) total biaya yang dikeluarkan adalah $6.636. Dan untuk perhitungan stockout cost (stockout cost x shortage) dimana selama 6 bulan (Januari Juni) pada metode level strategy ini tidak terdapat shortage, maka biaya stockout cost adalah $0. Berdasarkan gambar grafik 5.2 diatas, dapat kita ketahui bahwa kapasitas produksi perbedannya tidak terlalu jauh dengan produksi. Jadi pada strategi ini produksi dilakukan sesuai dengan kapasitas produksi. Bila terjadi produksi berlebih, maka produk yang sudah jadi disimpan di gudang. Sedangkan bila terjadi kekurangan produksi, maka perusahaan permintaan. c. Flexible Strategy Strategi ini merupakan kombinasi antara level strategy dan chase strategy. Misalnya sebuah perusahaan memiliki kapasitas produksiyang cukup, kemudian utilitas fasilitas produksi dijadikan acuan dalam penentuan perencanaan agregat. Dalam kasus ini jumlah pekerja bersifat tetap, namun jam kerja setiap pekerja memiliki variabilitas yang disesuaikan dengan level permintaan produk. Pada memesan dari perusahaan lain untuk memenuhi

hasil perhitungan flexible strategy pada Tabel 5.8 yang terjadi pada bulan Januari Juni, bahwa permintaan yang didapatkan perusahaan yaitu 5.500, 6.600, 7.325, 7.304, dan 7.284 dengan inventori awal selama 6 bulan (Januari Juni) adalah 200, 2.143, 1.972, 1.752, 1.553, dan 1.712. Oleh karena itu, hasil perhitungan pada net requirement (permintaan inventori awal) pada bulan Januari Juni adalah 5.300, 4.457, 5.353, 5.552, 5.731, dan 5.552. Kebutuhan pekerja selama 6 bulan pada perusahaan konstan, yaitu 7 orang pekerja. Untuk perhitungan produksi (unit per pekerja x jumlah pekerja) selama 6 bulan (Januari Juni) adalah 7.443, 6.428, 7.105, 7.105, 7.443, dan 7.782. Dengan menggunakan perhitungan metode flexible strategy, perusahan tidak mengalami kekurangan produksi setiap bulannya selama 6 bulan tersebut. Untuk perhitungan surplus yang terjadi selama 6 bulan (Januari Juni) adalah 2.143, 1.972, 1.752, 1.553, 1.712, dan 2.230. Karena tidak terjadinya kekurangan produksi pada masingmasing pekerja maka setiap pekerjanya tidak perlu melakukan produksi lembur sehingga tidak adanya jam lembur per pekerjanya. Berdasarkan Tabel 5.9 biaya pekerja (upah pekerja per bulan x biaya pekerja) yang dibutuhkan selama 6 bulan (Januari Juni) totalnya adalah $57.344,00. Untuk perhitungan biaya bahan baku (biaya bahan baku per unit x jumlah produksi per bulan) yang dibutuhkan selama 6 bulan (Januari Juni) totalnya adalah $238.186,67. Untuk perhitungan holding cost (holding cost per bulan x surplus) total biaya yang dikeluarkan adalah $11.361,00. Dan untuk perhitungan biaya lembur, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya karena tidak terjadinya kekurangan produksi pada masing-masing pekerja maka setiap pekerjanya tidak perlu melakukan produksi lembur sehingga tidak adanya jam lembur per pekerjanya, oleh karena itu tidak ada biaya lembur selama 6 bulan tersebut. Berdasarkan gambar grafik 5.3 diatas, dapat kita ketahui bahwa kapasitas produksi sama dengan produksi. Jadi pada strategi ini produksi dilakukan sesuai dengan kapasitas produksi. Bila terjadi produksi berlebih, maka produk yang sudah jadi disimpan di gudang.

Sedangkan bila terjadi kekurangan produksi, maka perusahaan melemburkan para pekerjanya untuk memenuhi permintaan. 5.5 Kesimpulan Berdasarkan dari total biaya produksi, strategi yang terbaik adalah Chase Strategy. Karena pada strategi ini total biaya yang dikeluarkan paling kecil yaitu $281.955,00 dibandingkan dengan Level Strategy adalah $291.020,00 dan pada metode Flexible Strategy biaya yang dikeluarkan paling besar yaitu $306.891,67. Alasan Chase strategy sebagai metode terbaik karena pada Chase Strategy, produksi dilakukan sesuai dengan permintaan, kemudian bila pekerja terlalu berlebih dilakukan pengurangan pekerja (firing) dan sebaliknya jika kekurangan pekerja perusahaan dapat melakukan perekrutan (hiring).