Anda di halaman 1dari 10

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Adapun yang melatarbelakangi makalah ini yang membahas mengenai Atonia Uteri adalah agar kita dapat mengetahui apa itu atonia uteri dan bagaimana cara penatalaksanaan pada atonia uteri. Makalah ini dibuat agar mahasiswa lebih memahami lagi tentang pengertian, penyebab, dan cara penanganan atonia uteri. Atonia uteri merupakan penyebab terbanyak perdarahan pospartum dini (50%), dan merupakan alasan paling sering untuk melakukan histerektomi postpartum. Kontraksi uterus merupakan mekanisme utama untuk mengontrol perdarahan setelah melahirkan. Atonia terjadi karena kegagalan mekanisme ini. Perdarahan Pospartum secara fisiologis dikontrol oleh kontraksi serabut-serabut miometrium yang mengelilingi pembuluh darah yang memvaskularisasi daerah implantasi plasenta. Atonia uteri terjadi apabila serabut-serabut miometrium tidak berkontraksi Atonia Uteri adalah suatu kondisi dimana Myometrium tidak dapat berkontraksi dan bila ini terjadi maka darah yang keluar dari bekas tempat melekatnya plasenta menjadi tidak terkendali. (Apri, 2007).

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 1.2.2 1.2.3 1.2.4 Apa pengertian atonia uteri? Apa saja factor penyebab terjadinya atonia uteri? Apa saja tanda dan gejala terjadinya atonia uteri? Apa saja cara penanganan atau penatalaksanaan atonia uteri?
1

1.3 Tujuan Penulisan 1.3.1 Tujuan Umum Meningkatkan pengetahuan pembaca tentang atonia uteri. 1.3.2 Tujuan Khusus Agar pembaca lebih memahami lagi tentang atonia uteri yang meliputi : a. Mengetahui dan memahami tentang atonia uteri. b. Mengetahui dan memahami factor penyebab terjadinya atonia uteri . c. Mengetahui dan memahami tanda dan gejala terjadinya atonia uteri. d. Mengetahui dan memahami tanda cara penanganan atau

penatalaksanaan atonia uteri.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Atonia Uteri Atonia uteri (relaksasi otot uterus) adalah uteri tidak berkontraksi dalam 15 detik setelah dilakukan pemijatan fundus uteri (plasenta telah lahir). (Depkes
Jakarta : 2002)

Atonia uteri adalah kegagalan serabut-serabut otot myometrium uterus untuk berkontraksi dan memendek. Atonia uteri adalah suatu keadaan dimana terjadinya kegagalan otot rahim yang menyebabkan pembuluh darah pada bekas implantasi plasenta terbuka sehingga menimbulkan perdarahan. Atonia Uteri adalah suatu kondisi dimana Myometrium tidak dapat berkontraksi dan bila ini terjadi maka darah yang keluar dari bekas tempat melekatnya plasenta menjadi tidak terkendali. (Apri, 2007). Atonia uteri adalah kegagalan serabut serabut otot miometrium uterus untuk berkontraksi dan memendek. Hal ini merupakan penyebab perdarahan post partum yang paling penting dan bisa terjadi segera setelah bayi lahir hingga 4 jam setelah persalinan. Atonia uteri dapat menyebabkan perdarahan hebat dan dapat mengarah pada terjdainya syok hipovolemik. Diagnosis atonia uteri yaitu bila setelah bayi dan placenta lahir ternyata pendarahan masih aktif dan banyak, bergumpal dan pada palpasi didapatkan fundus uteri masih setinggi pusat atau lebih dengan kontraksi yang lebih lembek.

2.2 Faktor Penyebab Terjadinya Atonia Uteri Beberapa faktor Predisposisi yang terkait dengan perdarahan pasca persalinan yang disebabkan oleh Atonia Uteri, diantaranya adalah : 1) Uterus membesar lebih dari normal selama kehamilan, diantaranya : a. Jumlah air ketuban yang berlebihan (Polihidramnion) b. Kehamilan gemelli c. Janin besar (makrosomia) 2) Kala satu atau kala 2 memanjang 3) Persalinan cepat (partus presipitatus) 4) Persalinan yang diinduksi atau dipercepat dengan oksitosin 5) Infeksi intrapartum 6) Multiparitas tinggi (grande multipara) 7) Magnesium sulfat yang digunakan untuk mengendalikan kejang pada preeklamsia atau eklamsia. 8) Umur yang terlalu tua atau terlalu muda(<20 tahun dan >35 tahun) Atonia Uteri juga dapat timbul karena salah penanganan kala III persalinan, dengan memijat uterus dan mendorongnya ke bawah dalam usaha melahirkan plasenta, sedang sebenarnya belum terlepas dari uterus. 2.3 Manifestasi Klinis 1) Uterus tidak berkontraksi dan lembek 2) Perdarahan segera setelah anak lahir (post partum primer) 2.4 Tanda dan gejala atonia uteri 1) Perdarahan pervaginam Perdarahan yang sangat banyak dan darah tidak merembes. Peristiwa sering terjadi pada kondisi ini adalah darah keluar disertai gumpalan disebabkan tromboplastin sudah tidak mampu lagi sebagai anti pembeku darah

2) Konsistensi rahim lunak Gejala ini merupakan gejala terpenting/khas atonia dan yang membedakan atonia dengan penyebab perdarahan yang lainnya 3) Fundus uteri naik 4) Terdapat tanda-tanda syok a. Nadi cepat dan lemah (110 kali/ menit atau lebih) b. Tekanan darah sangat rendah : tekanan sistolik < 90 mmHg c. Pucat d. Keriangat/ kulit terasa dingin dan lembap e. Pernafasan cepat frekuensi30 kali/ menit atau lebih f. Gelisah, binggung atau kehilangan kesadaran g. Urine yang sedikit ( < 30 cc/ jam)

2.5 Diagnosis Diagnosis ditegakan bila setelah bayi dan plasenta lahir ternyata perdarahan masih aktif dan banyak, bergumpal dan pada palpasi didapatkan fundus uteri masih setinggi pusat atau lebih dengan kontraksi yang lembek. Perlu diperhatikan bahwa pada saat atonia uteri didiagnosis, maka pada saat itu juga masih ada darah sebanyak 500-1000 cc yang sudah keluar dari pembuluh darah, tetapi masih terperangkap dalam uterus dan harus diperhitungkan dalam kalkulasi pemberian darah pengganti.

2.6 Langkah-langkah Penatalaksanaan Atonia Uteri Banyaknya darah yang hilang akan mempengaruhi keadaan umum pasien. Pasien bisa masih dalam keadaaan sadar, sedikit anemis, atau sampai syok berat
5

hipovolemik. Tindakan pertama yang harus dilakukan tergantung pada keadaaan klinisnya. NO 1 Langkah penatalaksanaan Masase setelah fundus uteri segera Masase lahirnya uterus. Alasan merangsang Saat kontraksi dapat

dimasase

plasenta(maksimal 15 detik) 2

dilakukan penilaia kontraksi uterus

Bersihkan bekuan darah adan Bekuan darah dan selaput ketuban selaput ketuban dari vaginadan dalam vagina dan saluran serviks lubang servik akan dapat menghalang kontraksi uterus secara baik.

Pastikan bahwa kantung kemih Kandung kemih yang penuh akan kosong,jika dipalpasi, penuh lakukan dapat dapat menghalangi uterus

kateterisasi berkontraksi secara baik.

menggunakan teknik aseptik 4 Lakukan Bimanual Internal (KBI) Kompresi selama 5 menit bimanual internal

memberikan tekanan langsung pada pembuluh darah dinding uterusdan juga merangsang miometrium

untuk berkontraksi. 5 Anjurkan keluarga untuk mulai Keluarga membantu eksternal kompresi bimanual kompresi selama dapat bimanual penolong meneruskan eksternal melakukan

langkah-langkah selanjutnya 6 7 Keluarkan tangan perlahan-lahan Menghindari rasa nyeri

Berikan ergometrin 0,2 mg IM Ergometrin dan misopostrol akan

(kontraindikasi hipertensi) atau bekerja dalam 5-7 menit dan misopostrol 600-1000 mcg 8 menyebabkan kontraksi uterus besar memungkinkan

Pasang infus menggunakan jarum Jarum

16 atau 18 dan berikan 500cc pemberian larutan IV secara cepat ringer laktat + 20 unit oksitosin. atau tranfusi darah. RL akan volume selama

Habiskan 500 cc pertama secepat membantu mungkin cairan

memulihkan hilang

yang

perdarahan.oksitosin IV akan cepat merangsang kontraksi uterus. 9 Ulangi internal kompresi bimanual KBI yang dilakukan bersama

dengan ergometrin dan oksitosin atau misopostrol akan membuat uterus berkontraksi

10

Rujuk segera

Jika uterus tidak berkontaksiselama 1 sampai 2 menit, hal ini bukan atonia sederhana. perawatan Ibu gawat

membutuhkan

darurat di fasilitas yang mampu melaksanakan bedah dan tranfusi darah 11 Dampingi ibu ke tempat rujukan. Kompresi uterus ini memberikan Teruskan melakukan KBI tekanan langung pada pembuluh darah dinding uterus dan

merangsang uterus berkontraksi 12 Lanjutkan infus RL +20 IU RL dapat membantu memulihkan oksitosin dalam 500 cc larutan volume cairan yang hilang akibat dengan laju 500 cc/ jam sehingga perdarahan. menghabiskan 1,5 I infus. merangsang Oksitosin uterus dapat untuk

Kemudian berikan 125 cc/jam. berkontraksi. Jika tidak tersedia cairan yang cukup, berikan 500 cc yang kedua dengan kecepatan sedang dan berikan minum untuk rehidrasi

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan
1) Atonia uteri adalah suatu keadaan dimana terjadinya kegagalan otot rahim yang menyebabkan pembuluh darah pada bekas implantasi plasenta terbuka sehingga menimbulkan perdarahan. 2) Factor penyebab terjadinya atonia ateri antara lain uterus membesar, kala 1 dan 2 memanjang, Persalinan cepat, Persalinan yang diinduksi atau dipercepat dengan oksitosin, iInfeksi intrapartum, multiparitas tinggi, magnesium sulfat yang digunakan untuk mengendalikan kejang pada preeklamsia atau eklamsia, dan umur yang terlalu tua atau terlalu muda. 3) Tanda dan gejala atonia uteri antara lain Perdarahan pervaginam, konsistensi rahim lunak, fundus uteri naik, dan terdapat tanda-tanda syok Atonia uteri merupakan penyebab terbanyak perdarahan pospartum dini Kontraksi uterus merupakan mekanisme utama untuk mengontrol perdarahan setelah melahirkan. Atonia uteri terjadi karena kegagalan mekanisme ini. Perdarahan pospartum secara fisiologis dikontrol oleh kontraksi serabutserabut miometrium yang mengelilingi pembuluh darah yang memvaskularisasi daerah implantasi plasenta. Atonia uteri terjadi apabila serabut-serabut miometrium tersebut tidak berkontraksi.

3.2 Saran Atonia uteri adalah penyebab terbanyak perdarahan post partum, sehingga kita sebagai tenaga medis dan para medis harus mampu mengenali tanda bahayanya dan dapat mengatasi masalah atonia uteri ini dengan memahami dan mengetahui langkah-langkah dalam penatalaksanaan atonia uteri.

10