Anda di halaman 1dari 13

1

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pancasila merupakan dasar negara yang diakui keberadaannya dalam suatu negara. Didalam pancasila terdapat lima sila pancasila yaitu yang pertama Ketuhanan Yang Maha Esa, kedua Kemanusiaan yang adil dan beradab, ketiga Persatuan Indonesia, keempat Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat

kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan, kelima Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Ideologi adalah suatu hal yang berhubungan dengan adanya suatu ilmu yang mempelajari tentang suatu gagasan tersebut. Gagasan yang dimaksud disini adalah gagasan yang murni ada dan menjadi landasan atau pedoman dalam kehidupan masyarakat yang ada atau berdomisili dalam wilayah negara di mana mereka berada. Ideologi ini terbagi menjadi beberapa ideologi diantaranya ideologi liberalisme, ideologi komunisme, ideologi pancasila, dll. Setiap ideologi memiliki ciri khas masing-masing. Dan dalam bidangnya juga memiliki berbagai macam segi yaitu seperti dari segi gama, hukum, politik, ekonomi, dll. Oleh karena itu, dengan dibuatnya makalah ini penulis ingin menjabarkan tentang perbandingan dari kedua ideologi yaitu ideologi liberalisme dan ideologi pancasila dari segi agama.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis menetapkan beberapa rumusan masalah diantaranya sebagai berkut: 1.2.1 apa yang dimaksud dengan ideologi pancasila? 1.2.2 apa yang dimaksud dengan ideologi liberlisme? 1.2.3 perbedaan dan kesamaan dari kedua ideologi? 1.2.4 apakah negara pancasila merupakan negara kebangsaan yang

berketuhananYang Maha Esa? 1.2.5 bagaimanakah hubungan negara dengan agama menurut paham liberalisme?

1.3 Tujuan Dari beberapa rumusan masalah diatas, penulis dapat merumuskan tujuan penulisan diantaranya sebagai berikut: 1.3.1 untuk mengetahui tentang arti sebuah ideologi pancasila dan ideologi liberlisme; 1.3.2 untuk mengetahui tentang kesamaan dan perbedaan dari kedua ideologi tersebut; 1.3.3 untuk mengetahui bahawa negara pancasila merupakan negara kebangsaan yang berketuhananYang Maha Esa; 1.3.4 untuk menngetahui tentang hubungan negara dengan agama menurut paham liberalisme.

1.4 Manfaat Adapun manfaat dari pembahasan makalah ini adalah: 1.4.1 dapat mengetahui tentang arti sebuah ideologi pancasila dan ideologi liberlisme; 1.4.2 dapat mengetahui tentang kesamaan dan perbedaan dari kedua ideologi tersebut; 1.4.3 dapat mengetahui bahawa negara pancasila merupakan negara kebangsaan yang berketuhananYang Maha Esa;

1.4.4 dapat menngetahui tentang hubungan negara dengan agama menurut paham liberalisme.

BAB 2. PEMBAHASAN

2.1 Definisi Ideologi Pancasila Ideologi Pancasila merupakan suatu ideologi pada suatu bangsa pada hakikatnya memiliki ciri khas serta karakteristik masing-masing sesuai dengan sifat dan ciri khas bangsa itu sendiri. Namun demikian dapat juga terjadi bahwa ideologi pada suatu bangsa datang dari luar dan dipaksakan keberlakuannya pada bangsa tersebut sehingga tidak mencerminkan kepribadian dan karakteristik bangsa tersebut (Kaelan, 2000:210, 211). Ideologi Pancasila digunakan sebagai ideologi bangsa dan negara Indonesia berkembang melalui suatu proses yang dapat dikatakan cukup panjang. Pada awalnya secara kausalitas bersumber dari nilai-nilai yang dimiliki oleh bangsa Indonesia yaitu dalam adat-istiadat, serta dalam agama-agama bangsa Indonesia sebagai pandangan hidup bangsa. Oleh karena itu, nilai-nilai pancasila berasal dari nilai-nilai pandangan hidup bangsa yang telah diyakini kebenarannya kemudian diangkat oleh bangsa Indonesia sebagai dasar filsafat negara dan kemudian menjadi ideologi bangsa dan negara. Ideologi pancasila mendasarkan pada hakikat sifat kodrat manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Oleh karena itu, dalam ideologi pancasila mengakui atas kebebasan dan kemerdekaan individu, namun dalam hidup bersama juga harus mengakui hak dan kebebasan orang lain secara bersama sehingga dengan demikian harus mengakui hak-hak masyarakat.

2.2 Definisi Ideologi Liberalisme Ideologi liberalisme merupakan ideologi yang berpangkal dari dasar ontologis bahwa manusia pada hakikatnya adalah sebagai makhluk individu yang bebas. Manusia menurut paham liberalisme memandang bahwa manusia sebagai manusia pribadi yang utuh dan lengkap dan terlepas dari manusia lainnya (Kaelan, 2000:230, 231).

Atas dasar ontologis hakikat manusia tersebut maka dalam kehidupan masyarakat bersama yang disebut negara, kebebasan individu sebagai basis demokrasi bahkan hal ini merupakan unsur yang fundamental. Dasar-dasar demokrasi inilah yang merupakan referensi model demokrasi di berbagai negara pada awal abad ke-19 (Poespowardoyo, 1989). Namun demikian dalam kapasitas manusia sebagai rakyat dalam negara, maka sering terjadi perbedaan persepsi. Liberalisme tetap pada suatu prinsip bahwa rakyat adalah merupakan ikatan dari individu-individu yang bebas, dan ikatan hukumlah yang mendasari kehidupan bersama dalam negara.

2.3 Perbedaan dan Kesamaan Antara Ideologi Pancasila dan Ideologi Liberalisme Dari kedua Ideologi ini memiliki perbedaan dan kesamaan yaitu diantaranya: kesamaan yang dimiliki oleh kedua Ideologi tersebut yaitu manusia memiliki kebebasan sebagai makhluk individu, namun yang membedakannya yaitu dalam Ideologi pancasila mengakui atas kebebasan dan kemerdekaan individu, namun dalam hidup bersama juga harus mengakui hak dan kebebasan orang lain secara bersama sehingga dengan demikian harus hak-hak masyarakat. Selain itu bahwa manusia menurut Pancasila berkedudukan kodrat sebagai makhluk pribadi dan sebagai makhluk Tuhan yang Maha Esa. Sedangkan pada Ideologi liberalisme, manusia menurut paham liberalisme memandang bahwa manusia sebagai manusia pribadi yang utuh dan lengkap juga terlepas dari manusia lainnya. Manusia sebagai individu memiliki potensi dan senantiasa berjuang untuk dirinya sendiri. Dalam pengertian inilah maka dalam hidup masyarakat bersama akan menyimpan potensi konflik, manusia akan menjadi ancaman bagi manusia lainnya yang menurut istilah Hobbes disebut homo homini lupus sehingga manusia harus membuat suatu perlindungan bersama, atas dasar kepentingan bersama. Negara menurut liberalisme harus tetap menjamin kebebasan individu, dan untuk itu maka manusia secara bersama-sama mengatur negara.

Selain itu perbedaannya yaitu ada pada demokrasi yang digunakan oleh tiap Ideologi. Pada Ideologi pancasila menganut sistem demokrasi Pancasila sedangkan Ideologi liberasmi menganut sistem demokrasi liberalisme. Dan kegunaan adanya hukum pun juga berbeda yaitu pada Ideologi pancasila hukum sebagai perlindungan individu dan pada Ideologi liberalisme hukum untuk menjunjung tinggi keadilan dan keberadaan individu dan masyarakat.

2.4 Negara Pancasila adalah Negara Kebangsaan yang Berketuhanan Yang Maha Esa Sesuai dengan makna negara kebangsaaan Indonesia yang berdasarkan Pancasila adalah kesatuan integral dalam kehidupan bangsa dan negara, maka memiliki sifat kebersamaan, kekeluargaan serta religiusitas. Dalam pengertian inilah maka Negara Pancasila pada hakikatnya adalah negara kebangsaan yang Berketuhanan Yang Maha Esa. Rumusan Ketuhanan Yang Maha Esa sebagaimana terdapat dalam Pembukaan UUD 1945, telah memberikan sifat yang khas kepada Negara Kebangsaan Indonesia, yaitu bukan merupakan negara sekuler yang memisahkan antara agama dengan negara demikian juga bukan merupakan negara agama yaitu negara yang mendasarkan atas agama tertentu. Negara tidak memaksa dan tidak memaksakan agama karena agama adalah merupakan suatu keyakinan batin yang tercermin dalam hati sanubari dan tidak dapat dipaksakan. Kebebasan beragama dan kebebasan agama adalah merupakan hak asasi manusia yang mutlak. Karena langsung bersumber pada martabat manusia yang berkedudukan sebagai makhluk pribadi dan makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu, agama bukan pemberian negara atau suatu golongan tetapi hak beragama dan kebebasab beragama merupakan pilihan pribadi manusia dan tanggung jawab pribadinya. 2.4.1 Hakikat Ketuhanan Yang Maha Esa Hakikat Ketuhanan Yang Maha Esa secara ilmiah filosofis mengandung makna terdapat kesesuaian hubungan sebab-akibat antara Tuhan, manusia dengan negara. Hubungan tersebut baik bersifat langsung maupun tidak langsung.

Manusia kedudukan kodratnya adalah sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa. Oleh karena itu terdapat hubungan sebab akibat yang langsung antara Tuhan dengan manusia karena manusia adalah sebagai makhluk Tuhan. Adapun hakikat Tuhan adalah sebagai causa prima (sebab pertama). Adapun manusia diciptakan oleh Tuhan karena manusia adalah sebagai makhluk Tuhan (Kaelan dalam Ensiklopedi Pancasila, 1995:110-115). 2.4.2 Hubungan Negara dengan Agama Negara pada hakikatnya adalah merupakan suatu persekutuan hidup bersama sebagai penjelmaan sifat kodrat manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Oleh karena itu sifat dasar negara, sehingga negara sebagai manifestasi kodrat manusia secara horizontal dalam hubungan dengan manusia lain untuk mencapai tujuan bersama. Oleh karena itu, negara memiiliki sebab akibat langsung dengan manusia karena manusia adalah sebagai pendiri negara untuk mencapai tujuan manusia itu sendiri.(Kaelan, 2000:222) Namun perlu disadari bahwa manusia sebagai warga hidup bersama, berkedudukan kodrat sebagai makhluk pribadi dan sebagai makhluk Tuhan yang Maha Esa. Sehingga hal inilah yang merupakan suatu kebebasan asasi yang merupakan karunia dari Tuhan yang Maha .Manifestasi hubungan manusia dengan Tuhannya adalah terwujud dalam agama. Negara adalah merupakan produk manusia sehingga merupakan hasil budaya manusia, sedangkan agama adalah bersumber pada wahyu Tuhan yang sifatnya mutlak. Manusia memiliki hak-hak dan kewajiban yang didasarkan atas keimanan dan ketakwaanya terhadap Tuhannya dalam keagamaannya, sedangkan dalam negara manusia memilik hak-hak dan kewajiban secara horizontal dalam hubungannya dengan manusia lain. Berdasarkan pangertian kodrat manusia tersebut maka terdapat berbagai macam konsep tentang negara dan agama,dan hal ini sangat ditentukan oleh dasar ontologis manusia masing-masing. Oleh karena berikut ini perlu dibahas sebagai bahan komparasi dalam memahami hubungan negara dengan agama dalam Pancasila atau negara Kebangsaan yang Berketuhanan yang Maha Esa.

2.4.2.1 Hubungan negara dengan agama menurut Negara Pancasila adalah sebagai berikut: a. negara adalah bedasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa b. bangsa Indonesia adalah sebagai bangsa yang Berketuhanan Yang Maha Esa c. tidak ada tempat bagi atheisme dan Sekulerisme karena hakikatnya manusia berkedudukan kodrat sebagai makhluk Tuhan d. tidak ada tempat pertentangan agama, golongan agama, antar dan inter pemeluk agama serta antar pemeluk agama e. tidak ada tempat bagi pemaksaan agama karena ketaqwaan itu bukan hasil paksaan bagi siapapun juga f. oleh karena itu, harus memberikan toleransi terhadap orang lain dalam menjalankan agama dan negara g. segala aspek dalam pelaksanaan dan penyelenggaraan negara harus sesuai dengan nilai-nilai Ketuhanan Yang Maha Esa terutama norma-norma hukum positif maupun norma moral para penyelenggara negara h. negara pada hakikatnya adalah merupakan .........berkat Rahmat Allah Yang Maha Esa 2.4.2.2 Hubungan Negara dengan Agama Menurut Paham Theokrasi Hubungan Negara dengan agama menurut paham theokrasi bahwa antara agama dengan negara tidak dapat dipisahkan. negara menyatu dengan agama, pemerintahan dijalankan berdasarkan firman-firman Tuhan, segala tata kehidupan dalam masyarakat,bangsa dan negara didasarkan atas firman-firman Tuhan. Dengan demikian agama menguasai masyarakat politis. Dalam praktek kenegaraan terdapat dua macam pengertian negara theokrasai, yaitu sebagai brikut: a. Negara Theokrasi Langsung Dalam sistem negara theokrasi langsung, kekuasaan adalah ototritas Tuhan. adanya negara di dunia ini adalah atas kehendak Tuhan, dan yang memerintah adalah Tuhan. Dalam sejarah perang dunia II, rakyat jepang rela mati demi Kaisarnya, karena menurut menurut kepercayaan kaisar adalah anak Tuhan. Negara Tibet dimana pernah terjadi perebutan kekuasan antara Pancen lama dan

Dalai lama, adalah sebagai penjelmaan otoritas Tuhan dalam negara dunia. Doktrin-doktrin dan ajaran-ajaran berkembang dalam negara theokarasi langsung, sebagai upaya untuk memperkuat dan meyakinkan rakyat terhadap kekuasaan Tuhan dalam negara (Kusnadi, 1995;60). Dalam sistem negara yang demikian maka agama menyatu dengan negara, dalam arti seluruh sistem negara dan normanorma adalah merupakan otoritas langsung dari Tuhan melaui wahyu. b. Negara Theokrasi Tidak Langsung Negara Theokrasi tidak langsung menyatakan bahwa pemerintahan bukan diperintah langsung oleh Tuhan, melainkan kepala Negara atau Raja, yang memiliki otoritas ats nama Tuhan (semuanya memerintah atas kehendak Tuhan). Kekuasaan dalam negara merupakan suatu karunia dari Tuhan. Raja mengemban tugas suci dari Tuhan untuk memakmurkan rakyatnya. Politik yang demikian inilah yang diterapkan Belanda terhadap wilayah jajahannya sehingga dikenal dengan nama politik etis (Ethische Politik). Kerajaan Belanda mendapat amanat dari Tuhan untuk bertindak seagai wali dari wilayah jajahan Indonesia (Kusnadi, 1995; 63). Negara merupakan penjelmaan dari kekuasaan Tuhan, dan oleh karena itu kekuasaan Raja dalam suatu negara adalah kekuasaan yang berasal dari Tuhan maka sistem dan norma-norma dalam negara dirumuskan berdasarkan firmanfirman Tuhan. Demikianlah kedudukan agama dalam negara Theokrasi di mana firman Tuhan, norma agama serta otoritas Tuhan menyatu dengan negara.

2.5 Hubungan Negara dengan Agama menurut Paham Liberalisme Negara dalam hakikatnya mendasarkan pada kebebasan individu. Negara adalah merupakan alat atau sarana individu, sehingga masalah agama dalam negara sangat ditentukan oleh kebebasan individu. Paham liberalisme dalam pertumbuhannya sangat dipengaruhi oleh paham rasionalisme yang mendasarkan atas kebenaran rasio. Materialisme yang mendasarkan atas hakikat materi, empirisme yang mendasarkan atas kebenaran pengalaman indra serta

individualisme 1989:185).

yang mendasarkan atas kebebasab individu.

(Soeryanto,

10

Negara memberi kebebasan kepada warganya untuk memeluk agama dan menjalankan ibadah sesuai dengan agamanya masing-masing. Namun, dalam negara liberal juga diberi kebebasan untuk tidak percaya terhadap Tuhan atau atheis. Nilai-nilai agama dalam negara dipisahkan dan dibedakan dengan negara, keputusan dan ketentuan kenegaraan terutama peraturan perundang-undangan sangat ditentukan oleh kesepakatan individu-individu sebagai warga negaranya. Walaupun ketentuan tersebut bertentangan dengan norma-norma agama.

11

BAB 3. PENUTUP 3.1 Kesimpulan Ideologi merupakan suatu gagasan yang murni ada dan dijadikan sebagai landasan atau pedoman dalam kehidupan masyarakat yang ada atau berdomisili dalam wilayah negara di mana mereka berada. Dan seperti yang sudah dijelaskan bahwa ideologi memiliki berbagai macam ideologi besar lainnya juga memiliki segi bermacam-macam. Ideologi pancasila dan ideologi liberalisme memiliki perbedaan dan kesamaan setelah dilakukan sebuah perbandingan dari segi agama. Ideologi pancasila dan ideologi liberalisme sama-sama memberikan kebebasan bagi tiap individu. Namun yang membedakan yaitu pada ideologi pancasila masih mengakui hak dan kebebasan orang lain secara bersama, sedangkan pada ideologi liberalisme kebebasannya terlepas dari individu yang lainnya. Oleh karena itu, dari perbandingan kedua ideologi tersebut tepatnya dari segi agama dapat diambil suatu kesimpulan bahwa walaupun dalam beragama kita memiliki suatu kebebasan tentunya dari segi agama yang dianut berbeda-beda. Seharusnya kita bisa saling toleransi dan menghargai antar umat beragama. Hal tersebut diharapkan agar tidak terjadinya sebuah kesenjangan atau sesuatu yang tidak diinginkan. 3.2 Saran Sebaiknya, dalam memeberikan suatu kebebasan juga dipikirkan lagi sebab-akibat akan adanya hal tersebut, agar tidak sesuatu yang tidak diinginkan. Dalam memilih kepercayaan memang kita diberikan suatu kebebasan dan dalam setiap perbedaan itu memang perlu adanya toleransi dari setiap umat beragama. Sesuai dengan arti dalam Bhineka Tunggal Ika yaitu walau berbeda namun tetap satu tujuan.

12

DAFTAR PUSTAKA

Kaelan.2001.Pendidikan Pancasila.Yogyakarta:Paradig http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=bab4pancasila_sebagai_ideologi.pdf& source=web&cd=2&ved=0CCkQFjAB&url=http%3A%2F%2Felearning.gun adarma.ac.id%2Fdocmodul%2Fpendidikan_pancasila%2Fbab4pancasila_seb agai_ideologi.pdf&ei=PhtiT5exH9HJrAe34MmVCA&usg=AFQjCNEnO9qP cHQutUcrah55aY7CwJMxiw http://books.google.co.id/books?ei=PgljT6WsO8nQrQfsroW9Bw&hl=id&id=r02i xHDvV5QC&dq=ideologi++dalam+pancasila&q=ideologi++adalah#v=snipp et&q=ideologi%20%20adalah&f=false http://books.google.co.id/books?id=mFhDVYWB7zIC&pg=PA22&dq=ideologi+ +dalam+pancasila&hl=id&sa=X&ei=PgljT6WsO8nQrQfsroW9Bw&ved=0C DEQ6AEwAQ#v=onepage&q=ideologi%20%20dalam%20pancasila&f=false http://berbagireferensi.blogspot.com/2009/12/perbandingan-ideologi-pancasiladengan.html http://edwaneloenks.blogspot.com/2009/11/hubungan-negara-dengan-agama.html http://saepudinonline.wordpress.com/2011/01/10/rangkuman-pendidikanpancasila-prof-kaelan-bab-5/ http://slowdownthing.blogspot.com/2009/09/perbedaanideologipancasilakomunisdan.html http://lasonearth.wordpress.com/ http://www.docstoc.com/docs/20518552/MAKALAH-PANCASILA http://cahyadiblogsan.blogspot.com/2012/03/analisis-perbandingan-ideologi.html

13