Anda di halaman 1dari 40

Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB

ii
616.995 1
Ind
m
Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI
616.995 1
Ind
m
Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Direktorat
Jenderal Bina Upaya Kesehatan
Modul pelatihan pemeriksaan mikroskopis TB,--
Jakarta : Kementerian Kesehatan RI. 20121
ISBN 978-602-235-145-0
1. Judul I. TUBERCULOSIS - DIAGNOSIS
II. TUBERCULOSIS - LABORATORY MANUALS
III. MICROSCOPY - LABORATORY MANUALS
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
i
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penyusunan Modul Pelatihan Pemeriksaan Mikroskopis TB ini
dapat tersusun dengan baik.
Sesuai dengan Undang-undang Nomor 21 tahun 2001 yang mengatur tentang
kurikulum dan modul buku ini disusun sebagai acuan pada penyelenggaraan pelatihan
pemeriksaan mikroskopis TB sehingga proses pelatihan diharapkan berjalan secara
sistematis, terarah dan dapat mencapai tujuan yang telah ditentukan.
Kami mengucapkan terima kasih kepada Kelompok Kerja Laboratorium TB dan
semua pihak yang telah bekerja sama untuk menyusun Modul Pelatihan Pemeriksaan
Mikroskopis TB. Harapan kami semoga buku ini bermanfaat dalam penyelenggaraan
pelatihan sehingga dapat meningkatkan keterampilan petugas laboratorium TB dan
menghasilkan pemeriksaan yang bermutu.
Disadari bahwa modul ini masih jauh dari sempurna, untuk itu saran dan kritik
yang membangun sangat diharapkan demi perbaikan dan penyempurnaan di masa
yang akan datang.
Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan
Dr. Supriyantoro, SpP, MARS

Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
vi
MATERI INTI 2 PENGUMPULAN CONTOH UJI (SPESIMEN) DAHAK .................... 28
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 28
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 28
C. POKOK BAHASAN ............................................................................................... 28
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 29
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 29
F. REFERENSI.......................................................................................................... 33
G. LATIHAN ............................................................................................................... 33
MATERI INTI 3 PENGGUNAAN DAN PERAWATAN MIKROSKOP ............................ 34
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 34
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 34
C. POKOK BAHASAN ............................................................................................... 34
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 35
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 35
F. REFERENSI.......................................................................................................... 39
G. LATIHAN: .............................................................................................................. 39
MATERI INTI 4 PEMERIKSAAN MIKROSKOPIS TB .................................................. 40
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 40
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 40
C. POKOK BAHASAN ............................................................................................... 40
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 41
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 41
F. REFERENSI.......................................................................................................... 53
G. LATIHAN ............................................................................................................... 53
MATERI INTI 5 PEMANTAPAN MUTU LABORATORIUM MIKROSKOPIS TB ............ 54
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 54
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 54
C. POKOK BAHASAN ............................................................................................... 55
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 55
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 55
F. REFERENSI.......................................................................................................... 63
G. LATIHAN ............................................................................................................... 63
MATERI INTI 6 PENCATATAN KEGIATAN PEMERIKSAAN LAB TB .......................... 64
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 64
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 64
C. POKOK-POKOK BAHASAN ................................................................................. 64
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 64
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 64
F. REFERENSI.......................................................................................................... 65
G. LATIHAN ............................................................................................................... 65
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
iii
KATA SAMBUTAN
Laboratorium mikroskopis TB merupakan komponen utama dalam pengendalian
penyakit TB. Laboratorium mikroskopis sebagai manifestasi dari komponen kedua
strategi DOTS dapat berfungsi optimal apabila dilaksanakan oleh Sumber Daya Manusia
yang terampil dan memiliki kompetensi standar.
Terdapat 5540 PRM, PPM dan RS yang melakukan pemeriksaan mikroskopis TB
dari penjaringan suspek sampai pencatatan pelaporan dan 4149 PS yang melakukan
penjaringan suspek sampai dengan ksasi sediaan dahak mikroskopis. Pelatihan
pemeriksaan dahak mikroskopis TB perlu dilaksanakan secara berkesinambungan, baik
dalam bentuk pelatihan awal maupun pelatihan ulang.
Modul Pelatihan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB ini diperlukan sebagai bahan
ajar peningkatan kapasitas petugas laboratorium dalam kemampuan teknis pemeriksaan
dahak mikroskopis TB termasuk pemantapan mutu laboratorium dan pencatatan
pelaporan. Diharapkan setelah mengikuti pelatihan, petugas dapat melaksanakan
strategi DOTS kedua yaitu pemeriksaan dahak miroskopis TB sesuai dengan standar.
Akhirnya kami sampaikan penghargaan dan terima kasih kepada tim penyusun dan
narasumber serta pihak yang telah berkontribusi dalam penyusunan modul ini. Semoga
bermanfaat bagi semua pihak terkait, terutama dalam menjaga dan meningkatkan
kualitas pemeriksaan mikroskopis TB.

Jakarta, Agustus 2012
Direktur Jenderal PP dan PL
Prof Dr. Tjandra Yoga Aditama
NIP. 195509031980121001
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
iv
TIM PENYUSUN
Dr. Sri Widyastuti Subdit BP Mikrobiologi dan Imunologi
Dra. Siti Sumartini, M.Kes Subdit BP Mikrobiologi dan Imunologi
Drg. Dyah Erti Mustikawati, MPH Subdit TB, Dit P2ML
Prof. Agus Sjahrurrachman, Sp.MK Kelompok Kerja Laboratorium TB
Dr. Harini Janiar, Sp.PK Kelompok Kerja Laboratorium TB
Dr. Koesprijanti, Sp.PK Kelompok Kerja Laboratorium TB
Drs. Isak Solihin, M.Kes Kelompok Kerja Laboratorium TB
Dra. Ning Rintiswati, M.Kes Kelompok Kerja Laborato rium TB
Dr. Irfan Ediyanto Subdit TB, Dit P2ML
Dr. Retno Kusuma Dewi Subdit TB, Dit P2ML
Dr. Wiwi Ambarwati Subdit BP Mikrobiologi dan Imunologi
Agus Susanto, SKM, M.Kes Subdit BP Mikrobiologi dan Imunologi
Roni Chandra, S.Si, M.Biomedi KNCV
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
v
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ......................................................................................................... i
KATA SAMBUTAN ..........................................................................................................iii
TIM PENYUSUN ........................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................................... v
PENGANTAR PELATIHAN PEMERIKSAAN DAHAK MIKROSKOPIS TB..................... 1
A. LATAR BELAKANG ................................................................................................. 1
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................... 1
C. METODE DAN ALUR PEMBELAJARAN ................................................................ 2
D. ALUR PROSES PELATIHAN .................................................................................. 2
E. PRAKTEK LABORATORIUM : ................................................................................ 3
F. MATERI ................................................................................................................... 4
G. SASARAN MODUL ................................................................................................. 4
H. JADWAL HARIAN ................................................................................................... 4
MATERI DASAR 1. KEBIJAKAN NASIONAL PROGRAM PENGENDALIAN
TB DI INDONESIA .......................................................................................................... 6
A. DESKRIPSI SINGKAT ............................................................................................ 6
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................... 6
C. POKOK BAHASAN ................................................................................................. 6
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................... 6
E. URAIAN MATERI .................................................................................................... 7
F. REFERENSI.......................................................................................................... 13
G. LATIHAN ............................................................................................................... 13
MATERI DASAR 2 KEBIJAKAN LABORATORIUM DALAM MENDUKUNG
PROGRAM TB ............................................................................................................. 14
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 14
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 14
C. POKOK BAHASAN ............................................................................................... 14
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 15
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 15
F. REFERENSI.......................................................................................................... 19
G. LATIHAN ............................................................................................................... 19
MATERI INTI 1 PENCEGAHAN & PENGENDALIAN INFEKSI (K3 LAB) ................... 20
A. DESKRIPSI SINGKAT .......................................................................................... 20
B. TUJUAN PEMBELAJARAN .................................................................................. 20
C. POKOK BAHASAN DAN ATAU SUB POKOK BAHASAN .................................... 20
D. BAHAN BELAJAR ................................................................................................. 20
E. URAIAN MATERI .................................................................................................. 21
F. REFERENSI.......................................................................................................... 27
G. LATIHAN ............................................................................................................... 27
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
4
6. Pencatatan dan Pelaporan Hasil Pemeriksaan
Mikroskopis TB
1 2 3
C Materi Penunjang
Membangun Komitmen Pembelajaran 0 1 1
JUMLAH 10 39 49
F. MATERI
Materi pelatihan merupakan sistematis praktis yang aplikatif untuk meningkatkan
keterampilan petugas teknis mikroskopis TB di Fasyankes, meliputi:
1. Kebijakan Nasional Program Pengendalian TB di Inddonesia
2. Kebijakan Laboratorium Kesehatan dalam mendukung P2TB
3. Keamanan kerja di Laboratorium/Pencegahan dan Pengendalian Infeksi (PPI)
4. Pengumpulan contoh uji (spesimen) dahak
5. Penggunaan dan Perawatan Mikroskop
6. Pemeriksaan Mikroskopis TB
7. Pemantapan Mutu Laboratorium Mikroskopis TB
8. Pencatatan dan Pelaporan Hasil Pemeriksaan Mikroskopis TB
Masing-masing materi terdiri dari sub bahasan dan sub-sub bahasan yang diuraikan
secara rinci pada Topik Materi.
G. SASARAN MODUL
Modul ini disusun untuk pelatihan tenaga teknis laboratorium di Fasyankes guna
meningkatkan keterampilan pemeriksaan mikroskopis TB. Materi dalam modul
ini dipergunakan secara utuh pada Initial training tenaga teknis laboratorium
mikroskopis TB di Fasyankes dengan bobot sesuai kurikulum yang telah diakreditasi
Pusat Diklat SDM Kesehatan Badan PPSDM Kemenkes RI. Sedangkan pada
pelatihan penyegaran (refreshing training) secara prinsip sama, hanya memberikan
penekanan pada sub bahasan tertentu atau sesuai permasalahan yang ditemukan
di laboratorium.
H. JADWAL HARIAN
Pelatihan teknis laboratorium mikroskopis TB ini akan diselenggarakan selama 5
(lima) hari efektif atau 7 (tujuh) hari termasuk hari kedatangan dan kepulangan.
Secara rinci kegiatan pelatihan disusun dalam Jadwal Pelatihan Mikroskopis TB di
bawah ini.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
1
PENGANTAR
PELATIHAN PEMERIKSAAN DAHAK MIKROSKOPIS TB
A. LATAR BELAKANG
Laboratorium Mikroskopis merupakan penunjang utama untuk tata laksana pasien
Tuberkulosis. Ketersediaan perangkat laboratorium mikroskopis tidak dapat
dipisahkan dalam memberikan pelayanan tata laksana pasien TB selain obat anti
tuberkulosis (OAT).
Laboratorium Mikroskopis sebagai manisfestasi dari komponen kedua dari strategi
DOTS akan berperan dan berfungsi maksimal apabila dilaksanakan oleh sumber daya
manusia (SDM) yang terampil dan mempunyai kompetensi yang standar. Semua
institusi fasilitas pelayanan kesehatan yang melakukan pemeriksaan mikroskopis
harus dikelola dan dilaksanakan oleh SDM yang terlatih dan terakreditasi.
Secara nasional, hampir semua tenaga laboratorium di Fasyankes pelaksana
DOTS telah terlatih pemeriksaan mikoroskopis TB, tetapi dengan adanya mutasi
dan pengembangan/ pemekaran daerah yang diikuti oleh penambahan Fasyankes,
dan kemajuan di bidang teknis Pengendalian TB, maka diperlukan pelatihan secara
berkesinambungan, baik untuk pelatihan awal (initial) maupun pelatihan ulang
(refreshing)
Sebagai upaya pemenuhan tenaga teknis laboratorium yang terampil sesuai
kebutuhan program, diperlukan pelatihan dengan kurikulum yang terakreditasi serta
dilengkapi dengan materi pembelajaran yang konsisten dan sistematis. Pelatihan
Pemeriksaan Mikroskopis TB ini adalah untuk petugas teknis laboratorium
Fasyankes dengan loso peningkatan ketrampilan teknis.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum (TPU):
Setelah menyelesaikan materi ini, peserta latih mampu melakukan kegiatan
pemeriksaan mikroskopis TB di Fasyankes secara benar.
Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK):
Setelah menyelesaikan materi ini, peserta mampu melakukan:
1. Kebijakan Program Nasional Pengendalian Tuberkulosis
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
2
2. Kebijakan Laboratorium dalam mendukung Program Nasional Pengendalian
Tuberkulosis
3. Pencegahan dan Pengendalian Infeksi
4. Pengumpulan contoh uji (spesimen) dahak
5. Penggunaan dan Pemeliharaan Mikroskop
6. Pemeriksaan Mikroskopis TB
7. Pemantapan Mutu Pemeriksaan Mikroskopis TB
8. Pencatatan dan Pelaporan Hasil Pemeriksaan Mikroskopis TB
C. METODE DAN ALUR PEMBELAJARAN
Metode pelatihan ini menerapkan pendekatan pembelajaran orang dewasa
atau andragogy dengan menggunakan sistem modul dan berbagai bahan yang
memungkinkan partisipasi aktif para peserta seperti kegiatan diskusi, demonstrasi,
simulasi/role play, penugasan, praktek lapangan, diskusi panel dan tugas mandiri.
Pembahasan teori materi modul dengan praktek dilaksanakan secara berseri,
sesuai dengan tahapannya. Antara materi yang satu dengan lainnya, adalah satu
kesatuan yang utuh dan dibahas atau dipraktekan secara berurutan.
Untuk esiensi dan efektitas pelatihan, penyelenggaraan rangkaian kegiatan
pelatihan dilaksanakan di BBLK/ BLK. Apabila BBLK/ BLK tidak mempunyai fasiltas
kegiatan kelas, maka diupayakan tempatnya berdekatan dengan BBLK/ BLK. Hal ini
untuk mengoptimalkan waktu antara teori dengan praktek
D. Alur Proses Pelatihan Digambarkan sebagai Berikut :
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
3
E. PRAKTEK LABORATORIUM :
Dalam mengikuti proses pelatihan ini peserta latih, selain membahas materi dalam
kelas, akan melaksanakan praktek langsung rangkaian pemeriksaan mikroskopis
dahak di laboratorium. Selama praktek laboratorium, peserta akan dibagi dalam
kelompok, sesuai dengan jumlah instruktur dan fasilitas yang tersedia. Rangkaian
kegiatan praktek antara lain:
1. Pengantar dari Instruktur
2. Praktek Mikroskopis TB:
a) Demo sesuai bahan dan sarana latih
b) Pengenalan dan Perawatan Sarana dan bahan Laboratorium TB.
c) Pembuatan Sedian
d) Pembacaan Sediaan
e) Pencatatan dan Pelaporan hasil pemeriksaan.
3. Penilaian :
a) Pre dan post test
b) Evaluasi kinerja harian
Dalam penjadwalan dan alokasi waktu proporsi antara latihan dan praktek dengan
teori kelas atau kelompok antara 81 % (praktek/latihan ) berbanding 19 % (teori)
yang dirinci sbb:
No MATERI
Waktu JPL
T P Jumlah
A Materi Dasar
1. Kebijakan Program Nasional Pengendalian TB 1 0 1
2. Kebijakan Lab dalam mendukung P2TB 1 0 1
B Materi Inti
1. Pencegahan & Pengendalian Infeksi (PPI) 1 0 1
2. Pengumpulan contoh uji (specimen) Dahak 1 1 2
3. Penggunaan & Perawatan Mikroskop 1 2 3
4. Pemeriksaan Mikroskopis TB 2 0 2
4.1. Pembuatan Sediaan 0 15 15
4.2. Pembacaan Sediaan 0 13 13
5. Pemantapan Mutu Laboratorium TB
5.1. Pemantapan Mutu Internal 1 3 4
5.2. Pemantapan Mutu Eksternal dan Peningkatan Mutu
Laboratorium Mikroskopis TB
1 2 3
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
8
2. Visi, Misi Dan Tujuan Program Nasional Pengendalian TB
a. Visi: Masyarakat Bebas Masalah TB, Sehat Dan Mandiri
b. Misi:
1) Meningkatkan pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta dan
masyarakat madani dalam pengendalian TB.
2) Menjamin ketersediaan pelayanan TB yang paripurna, merata, bermutu,
dan berkeadilan.
3) Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya pengendalian TB.
4) Menciptakan tata kelola program TB yang baik.
c. Tujuan:
Menurunkan angka kesakitan dan kematian akibat TB dalam rangka
pencapaian tujuan pembangunan kesehatan untuk meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat.
d. Strategi Kebijakan Nasional Pengendalian TB
1) Meningkatkan ekspansi DOTS yang berkualitas
2) Menangani TB/HIV, MDR-TB, TB anak, kebutuhan masyarakat miskin
dan kelompok populasi rentan lainnya
3) Melibatkan semua penyedia layanan dalam pelaksanaan ISTC
4) Memberdayakan pasien TB dan masyarakat
5) Memperkuat sistem kesehatan dan manajemen program pengendalian
TB
6) Meningkatkan komitmen pemerintah pusat dan daerah
7) Meningkatkan penelitian, pengembangan dan pemanfaatan informasi
strategis
3. Kebijakan Nasional Pengendalian TB
Kebijakan nasional pengendalian TB di Indonesia menggunakan strategi DOTS
sesuai dengan rekomendasi WHO. Fokus utama DOTS adalah penemuan dan
penyembuhan pasien dengan prioritas kepada pasien TB tipe menular. Strategi
ini akan memutuskan penularan TB dan demikian menurunkan insidensi TB di
masyarakat. Menemukan dan menyembuhkan pasien merupakan cara terbaik
dalam upaya pencegahan penularan TB.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
5
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
6
MATERI DASAR 1.
KEBIJAKAN NASIONAL PROGRAM PENGENDALIAN TB DI INDONESIA
A. DESKRIPSI SINGKAT
Penanggulangan TB di Indonesia menggunakan strategi DOTS sejak tahun 1995
yang bertujuan memutuskan penularan TB dan menurunkan insidensi TB di
masyarakat. Saat ini Indonesia berada pada peringkat 5 negara dengan beban
terbanyak penderita TB di dunia. Saat ini peran laboratorium bukan lagi menjadi
penunjang diagnosis tetapi adalah sebagai penentu diagnosis TB. Dengan hasil
pemeriksaan mikroskopis TB dapat ditentukan klasikasi dan tipe penyakit TB serta
untuk menilai kemajuan dan hasil pengobatan pasien TB.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah membaca materi ini diharapkan peserta dapat memahami kebijakan
nasional program pengendalian TB di Indonesia.
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah membaca materi ini diharapkan peserta dapat memahami:
1. Visi, misi dan tujuan Program Nasional Pengendalian TB
2. Perjalanan alamiah penyakit TB
3. Pemeriksaan dahak mikroskopis dan fungsinya
C. POKOK BAHASAN
1. Situasi TB di Indonesia
2. Visi, misi dan tujuan Program Nasional Pengendalian TB
3. Perjalanan alamiah penyakit TB
4. Pemeriksaan dahak mikroskopis dan fungsinya
D. BAHAN BELAJAR
Pedoman Nasional Pengendalian TB
Strategi Nasional Pengendalian TB 2011-2014
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
7
E. URAIAN MATERI
1. Situasi TB di Indonesia
Diperkirakan sekitar sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi oleh
M. tuberculosis. Seluruh dunia pada tahun 1995, diperkirakan ada 9 juta pasien
TB baru dan 3 juta kematian akibat TB. Di negara-negara berkembang kematian
TB merupakan 25% dari seluruh kematian yang sebenarnya dapat dicegah.
Diperkirakan 95% kasus TB dan 98% kematian akibat TB di dunia terjadi pada
negara-negara berkembang. Kematian wanita karena TB lebih banyak daripada
kematian wanita karena kehamilan, persalinan dan nifas.
Situasi TB di dunia semakin memburuk, sebagian besar negara di dunia yang
dikategorikan sebagai high burden countries, jumlah kasus TB semakin tidak
terkendali dengan banyaknya pasien TB yang tidak berhasil disembuhkan.
Mensikapi hal tersebut, pada tahun 1993 WHO mencanangkan TB sebagai
kedaruratan dunia (global emergency).
Indonesia berada pada peringkat 5 negara dengan beban TB terbanyak di
dunia dengan insidensi 429.000 per tahun setelah sebelumnya berada pada
peringkat 3 dengan insidensi 528.000 per tahun (Global Report WHO 2009).
Sekitar 75% pasien TB adalah kelompok usia yang paling produktif secara
ekonomis (15-50 tahun). Seorang pasien TB dewasa akan kehilangan rata-rata
waktu kerjanya 3 sampai 4 bulan. Hal tersebut berakibat kehilangan pendapatan
tahunan rumah tangganya sekitar 20-30%. Jika ia meninggal akibat TB, maka
akan kehilangan pendapatannya sekitar 15 tahun. Selain merugikan secara
ekonomis, TB juga memberikan dampak buruk lainnya berupa stigma sosial,
bahkan mungkin dikucilkan oleh masyarakat.
Penatalaksanaan pasien TB di Indonesia masih belum seragam dan masih
banyak pasien TB yang belum tercatat dan terlaporkan. Hal ini menyebabkan
risiko terjadinya kekebalan terhadap OAT dengan meningkatnya kasus MDR
(Multi Drug Resistance) dan XDR (Extremely Drug Resistance).
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
12
Penjaminan Kualitas Pemeriksaan Laboratorium
Penjaminan kualitas pemeriksaan laboratorium dilakukan dengan pemantapan
mutu internal, pemantapan mutu eksternal dan peningkatan mutu.
5. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
Faktor-faktor yang mempengaruhi pemeriksaan dahak mikroskopis TB adalah
faktor di dalam laboratorium (pembuatan sediaan, pembacaan sediaan,
pencatatan dan pelaporan) dan faktor di luar laboratorium (pasien, petugas
kesehatan, pengambilan sampel, pengadaan logistik, pengelola program) seperti
tampak pada bagan di bawah ini.
Pengambilan
Sampel
Petugas
Kesehatan
Pengadaan
Pembuatan
Sediaan
Pembacaan
Sediaan
Pencatatan &
Pelaporan
Pengelola
Program
Pasien
PembuatanSediaanJ elek
PengecatanJ elek
Dampak Lab yang Jelek
Pembacaantak cukup
Salahbaca
Positif palsu
Negatif palsu
Tanpajaminanmutu
DatainsidenTB salah
Prioritas tidak tepat
Pendanaantidak cukup
Stok obat tidak cukup
Kebutuhanlabtidak cukup
Salahdiagnosis
Ketidak-percayaanthdlab
PilihRontgen
Sakit berlanjut
Kehilanganpenghasilan
Terusmenularkan
Meninggal
Pengobaatansalah
Luar Lab Dalam Lab
Kualitas sampel tidak adequat
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
9
Strategi DOTS terdiri dari 5 komponen kunci:
a. Komitmen politis;
b. Pemeriksaan dahak mikroskopis yang terjamin mutunya;
c. Pengobatan jangka pendek yang standar bagi semua kasus TB dengan tata
laksana kasus yang tepat, termasuk pengawasan langsung pengobatan;
d. Jaminan ketersediaan OAT yang bermutu;
e. Sistem pencatatan dan pelaporan yang mampu memberikan penilaian
terhadap hasil pengobatan pasien dan kinerja program secara keseluruhan.
Perjalanan alamiah penyakit TB
Sumber penularan TB adalah pasien TB BTA positif yang pada waktu batuk
atau bersin mengeluarkan percikan dahak ( droplet nuklei). Daya penularan
seorang pasien ditentukan oleh banyaknya kuman yang dikeluarkan dari
parunya. Makin tinggi derajat kepositifan hasil pemeriksaan dahak, makin
menular pasien tersebut. Faktor yang memungkinkan seseorang terpajan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
10
kuman TB ditentukan oleh konsentrasi percikan dahak dalam udara dan
lamanya menghirup udara tersebut. Selain itu faktor yang mempengaruhi
kemungkinan seseorang menjadi pasien TB adalah daya tahan tubuh yang
rendah, diantaranya infeksi HIV/ AIDS dan malnutrisi (gizi buruk). Hanya
sekitar 10% yang terinfeksi TB akan menjadi sakit TB.
Pada pasien TB yang tidak diobati, setelah 5 tahun maka:
- 50% meninggal
- 25% akan sembuh sendiri dengan daya tahan tubuh yang tinggi
- 25% menjadi kasus kronis yang tetap menular.
Dengan pengobatan TB yang benar dengan strategi DOTS maka lebih dari
95% akan sembuh, sedangkan apabila pasien diobati tanpa DOTS maka
risiko terjadinya MDR akan semakin besar.
4. Peran Laboratorium dalam Program Nasional Pengendalian TB
Peran laboratorium dalam program nasional pengendalain TB adalah :
a. Menegakkan diagnosis dan menentukan klasikasi/ tipe penyakit TB
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
11
b. Menilai kemajuan dan hasil pengobatan
c. Penjaminan kualitas pemeriksaan laboratorium dilaksanakan melalui
kegiatan pemantapan mutu
Penegakan Diagnosis TB.
Untuk penegakan diagnosis dilakukan 3 kali pemeriksaan dahak SPS
Menilai Kemajuan dan Hasil Pengobatan
Untuk menilai kemajuan dan hasil pengobatan pasien TB dilakukan pemeriksaan
pada:
a. Akhir fase intensif
b. Pada bulan ke 5 pengobatan
c. Akhir pengobatan
d. Akhir fase sisipan pada pasien yang hasil pemeriksaan dahaknya masih
positif di akhir fase intensif.
Pemeriksaan laboratorium dalam pengelolaan pasien tuberkulosis
SISIPAN
(neg)
FASE
INTENSIF
(2 bulan)
FASE
LANJUTAN
(4 bulan)
SEMBUH
T/ LENGKAP
GAGAL
DEFAULT
MENINGGAL
+
SPS
PS PS PS
+ neg neg neg
+ neg o neg
+ + neg neg
SEMBUH
S
U
S
P
E
K
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
16
3. Tantangan-Tantangan Utama dalam Implementasi Laboratorium TB di
Indonesia
Tantangan-tantangan utama dalam kegiatan laboratorium TB di Indonesia
didasarkan pada kebutuhan masyarakat akan pelayanan laboratorium TB yang
berkualitas yaitu:
a. Pelayanan laboratorium TB untuk daerah terpencil, kepulauan, daerah
tertinggal dan perbatasan.
a. Pemantapan mutu laboratorium melalui sistem jejaring laboratorium TB
belum berfungsi optimal baik mikroskopis maupun biakan dan Uji kepekaan.
a. Pelatihan teknis laboratorium secara berkesinambungan dengan Training
need assessment yang baik agar pelatihan tepat sasaran.
b. Kasus HIV yang meningkat dimana infeksi penyerta yang paling banyak
adalah TB. Pada seseorang yang terinfeksi TB, maka ko-infeksi dengan HIV
akan meningkatkan resiko progresivitas menjadi TB aktif.
c. Pelayanan laboratorium TB yang dibutuhkan untuk mendukung penanganan
kasus TB MDR dan XDR. Diperlukan terobosan untuk percepatan
pengembangan. pelayanan biakan dan uji kepekaan terutama di luar Jawa.
4. Jejaring Laboratorium TB dan Pemantapan Mutu
Pemeriksaan laboratorium TB dilaksanakan di fasilitas pelayanan kesehatan
mulai dari tingkat Kecamatan, Kabupaten/Kota, provinsi, maupun nasional.
kemampuan pemeriksaan di setiap jenjang laboratorium berbeda sehingga
diperlukan suatu sistem jejaring laboratorium TB untuk melaksanakan rujukan
pemeriksaan dan pemantapan mutu.
Kegiatan pemantapan mutu eksternal yang dilaksanakan dengan cara uji silang
secara buta (blinded re-checking), supervisi (on site evaluation) dan uji prosiensi
(panel testing).
Unit yang terkait dengan PME mikroskopis TB adalah fasyankes diagnostik
mikroskopis TB, laboratorium rujukan uji silang, laboratorium rujukan propinsi,
Laboratorium Rujukan Nasional, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, Dinas
Kesehatan Propinsi, Subdit Mikrobiologi & Imunologi (Dit. Bina Pelayanan
Penunjang Medik dan Sarana Kesehatan) dan Subdit Tuberkulosis (Dit. PPML).
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
13
Pengambilan
Sampel
Petugas
Kesehatan
Pengadaan
Pembuatan
Sediaan
Pembacaan
Sediaan
Pencatatan &
Pelaporan
Pengelola
Program
Pasien
PembuatanSediaanBaik
PengecatanBaik
Dampak Lab yang berkualitas
Pembacaancukup
Pembacaanbenar
Hasil yangakurat
Adajaminanmutu
DatainsidenTB benar
Prioritastepat
Pendanaancukup
Stok obat cukup
Kebutuhanlabcukup
Rontgenatasindikasi
Diagnosisbenar
Percayathdlab
Sembuh/ sehat
Tetapbekerja
Tidak menular
Pengobaatantepat
Luar Lab Dalam Lab
F. REFERENSI
Pedoman Nasional Pengendalian TB
G. LATIHAN
1. Apa Visi, Misi Dan Tujuan Program Nasional Pengendalian TB?
2. Apa saja Peran Laboratorium Dalam Program Nasional Pengendalian TB?
3. Apa yang akan terjadi bila pemeriksaan laboratorium tidak baik?
4. Faktor apa saja yang mempengaruhi kualitas pemeriksaan laboratorium?
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
14
MATERI DASAR 2
KEBIJAKAN LABORATORIUM DALAM MENDUKUNG PROGRAM TB
A. DESKRIPSI SINGKAT
Dalam mendukung program TB diperlukan laboratorium yang kinerjanya dipantau
melalui pemantapan mutu, sehingga hasil pemeriksaan laboratorium terpercaya.
Untuk menjamin mutu pelayanan laboratorium TB diperlukan penguatan jejaring
yang dilaksanakan melalui penerapan regulasi, standar, pedoman; fasilitasi;
peningkatan koordinasi antara pusat dan daerah; peningkatan sumber daya dan
kerjasama organisasi profesi laboratorium dan mitra kerja.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah menyelesaikan materi ini peserta latih mampu memahami Kebijakan
Laboratorium dalam mendukung program TB Nasional
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah menyelsaikan materi ini, peserta latih mampu menjelaskan:
1. Situasi laboratorium TB di Indonesia
2. Peran Laboratorium dalam mendukung program TB
3. Jejaring Laboratorium TB dan Pemantapan Mutu laboratorium
4. Tantangan-Tantangan Utama Dalam Implementasi Laboratorium TB Di Indonesia
5. Indikator dan Target
6. Rumusan Strategi
C. POKOK BAHASAN
1. Situasi laboratorium TB di Indonesia
2. Peran Laboratorium dalam mendukung program TB
3. Jejaring Laboratorium TB dan Pemantapan Mutu laboratorium
4. Tantangan-Tantangan Utama Dalam Implementasi Laboratorium TB Di Indonesia
5. Indikator dan Target
6. Rumusan Strategi
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
15
D. BAHAN BELAJAR
1. Rencana kerja Laboratorium TB
2. Standar Pelayanan Laboratorium Tuberkulosis
E. URAIAN MATERI
1. Situasi Laboratorium TB di Indonesia
a. Kebijakan, pedoman, standar, kriteria bidang teknis & manajemen
laboratorium belum dilaksanakan optimal
b. Jejaring pelayanan laboratorium belum berjalan optimal
1) Sumber daya laboratorium yang belum sesuai standar
2) Geogras Indonesia yang luas dan bervariasi
3) Adanya kebijakan otonomi daerah
c. Koordinasi lintas program dengan laboratorium di tingkat pusat, provinsi &
kab/kota belum optimal
2. Peran Laboratorium Dalam Mendukung Program TB
Dalam program penanggulangan TB, pemeriksaan mikroskopis dahak merupakan
komponen kunci untuk menegakkan diagnosis serta evaluasi dan tindak lanjut
pengobatan pemeriksaan 3 spesimen (SPS) dahak secara mikroskopis nilainya
identik dengan pemeriksaan dahak secara biakan. Diagnosis TB melalui
pemeriksaan biakan dahak merupakan metode baku emas (gold standard) namun
memerlukan waktu relatif lama dan mahal. Pemeriksaan dahak mikroskopis
merupakan pemeriksaan yang paling esien, mudah, murah, bersifat spesik dan
dapat dilaksanakan di semua unit laboratorium yang kinerjanya harus dipantau
melalui sistem pemantapan mutu laboratorium.
Operasionalisasi Kegiatan Laboratorium TB
a. Penemuan kasus
b. Monitoring pengelolaan kasus
c. Pengembangan jejaring dan pemantapan mutu
d. Pencatatan dan pelaporan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
20
MATERI INTI 1
PENCEGAHAN & PENGENDALIAN INFEKSI (K3 LAB)
A. DESKRIPSI SINGKAT
Pemeriksaan laboratorium merupakan pekerjaan dengan risiko infeksi karena
berhubungan dengan bahan-bahan yang infeksius. Untuk mencegah risiko ini
diperlukan pengetahuan dan praktek laboratorium yang baik, selain itu harus
tersedia sarana dan prasarana yang menunjang.

B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah menyelesaikan modul ini, peserta latih mampu memahami dan terampil
melakukan pengendalian penyakit infeksi pada waktu melakukan pemeriksaan
laboratorium mikroskopis TB.
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah menyelesaikan modul ini, peserta latih mampu :
1. Memahami risiko yang timbul jika bekerja dalam kondisi yang tidak aman
2. Memahami peran dan fungsi setiap petugas dalam melakukan pengendalian
penyakit infeksi
3. Melakukan pengendalian penyakit infeksi sesuai standar.
C. POKOK BAHASAN DAN ATAU SUB POKOK BAHASAN
1. Sarana dan tata ruang laboratorium
2. Peralatan dan fasilitas laboratorium
3. Pengelolaan limbah
4. Praktek PPI
5. Kesiapan kedaruratan
6. Prosedur tetap
D. BAHAN BELAJAR
1. Pedoman Manajerial Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di RS dan Fasyankes
lainnya, Yanmed tahun 2006, Depkes RI & Perdalin
2. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Tuberkulosis di Puskesmas
tahun 2010, Dit. Bina Upaya Kesehatan Dasar.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
17
Jejaring laboratorium TB sebagai tertera dibawah ini:


Saat ini terdapat 3 laboratorium rujukan nasional yaitu:
a. BBLK Surabaya sebagai Lab Rujukan Nasional untuk pemeriksaan
biakan dan uji kepekaan Tuberkulosis fenotipik
b. BLK Provinsi Jawa Barat sebagai Lab Rujukan Nasional untuk
pemeriksaan mikroskopis Tuberkulosis
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
18
c. Departemen Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia un-
tuk penelitian operasional Tuberkulosis, pemeriksaan molekuler, serologi
dan Mycobacterium Other Than Tuberculosis (MOTT)
5. Indikator dan Target
Indikator dan Target Laboratorium Tuberkulosis yang akan dicapai pada 2014
adalah sebagai berikut :
Indikator Target 2014
Proporsi jumlah laboratorium rujukan uji silang
mikroskopis provinsi berfungsi sesuai pedoman
100%
Proporsi jumlah laboratorium mikroskopis di
sarana kesehatan yang memiliki petugas terlatih
80%
Kualitas kinerja laboratorium mikroskopis TB
a. Tingkat kesalahan
b. Cakupan uji silang
c. Kualitas sediaan untuk uji silang harus baik
d. Rutinitas melakukan uji silang sesuai pedoman
Tidak melampaui pedoman
90%
90%
Per triwulan
Jumlah Laboratorium Rujukan TB Propinsi
mampu melakukan pemeriksaan biakan M
tuberculosis sesuai standar*
46
Jumlah Laboratorium Rujukan TB Propinsi
mampu melakukan pemeriksaan biakan & Uji
kepekaan*
17
Jumlah Laboratorium Rujukan TB Provinsi siap
mendukung survei Uji kepekaan di 4 provinsi*
17
Proporsi jumlah Laboratorium biakan dan Uji
kepekaan TB telah menjalankan Biosafety
sesuai standar
100%
Proporsi BBLK/BLK tersertikasi untuk
pemeriksaan laboratorium mikroskopis TB
100%
Jumlah fasilitas Laboratorium Rujukan Provinsi
tersertikasi dalam pemeriksaan biakan dan Uji
kepekaan oleh Laboratorium Rujukan Nasional
8
Terbentuknya laboratorium rujukan TB nasional
dan regional
3 lab nasional
8 lab regional
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
19
Pencatatan dan pelaporan laboratorium TB
secara elektronik terintegrasi dalam program TB
TB 12 elektronik
Melakukan validasi metode baru untuk
pemeriksaan laboratorium TB
Rapid culture/DST method ,
Uji molekuler
6. Rumusan Strategi
a. Kebijakan
1) Upaya penguatan jejaring laboratorium TB dilaksanakan melalui
kerjasama lintas sektor dan program di pusat dan daerah, sesuai tugas
pokok dan fungsi institusi dengan melibatkan ahli laboratorium.
2) Upaya peningkatan SDM teknis laboratorium TB di semua fasyankes
pemerintah maupun swasta melalui pendidikan dan pelatihan, kalakarya,
supervisi dengan melibatkan berbagai institusi di dalam dan luar negeri.
3) Pemantapan mutu laboratorium TB dilaksanakan secara berjenjang dan
difasilitasi oleh peran pusat dan daerah serta sektor terkait. Pemantapan
mutu eksternal laboratorium mikroskopis dilaksanakan dengan metode
LQAS.
b. Strategi
1) Penjaminan mutu pelayanan laboratorium TB
2) Implementasi sistem jejaring laboratorium biakan dan Uji kepekaan M.Tb
3) Penguatan jejaring laboratorium TB
4) Menjamin pelaksanaan pemeriksaan laboratorium TB yang aman
5) Validasi dan penapisan metode baru pemeriksaan laboratorium TB
dilaksanakan di laboratorium rujukan riset dan hasilnya dilaporkan melalui
Pokja lab TB dan Komli sebelum diputuskan sebagai metode yang dapat
digunakan di Indonesia
F. REFERENSI
Rencana kerja Lab TB
Pedoman Jejaring dan Pemantapan Mutu Laboratorium Mikroskopis TB
G. LATIHAN
1. Apa yang menjadi tantangan utama dalam implementasi laboratorium TB di
indonesia?
2. Bagaimana rumusan kebijakan laboratorium dalam mendukung program TB?
3. Apa saja kegiatan operasional laboratorium TB?
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
24
Tersedia wadah sampah untuk :
a. Limbah infeksius : padat, cair dan tajam.
b. Limbah non infeksius yang dapat didaur ulang
c. Limbah non infeksius yang tidak dapat didaur ulang
d. Masing-masing memiliki tanda/ warna yang berbeda.
Limbah infeksius harus di-desinfeksi dengan cara merendam dengan larutan
disinfektan selama semalam (12 jam) sebelum dilakukan pemusnahan atau
diangkut ke tempat lain untuk pengolahan limbah selanjutnya. Apabila pengolahan
limbah laboratorium dilakukan pihak lain harus ada jadwal pengangkutan
sedemikian rupa supaya tidak terjadi timbunan limbah.

Pemusnahan dapat dilakukan dengan cara :
a. Pembakaran, untuk mengurangi volume limbah.
b. Penimbunan/ dikubur
c. Limbah infeksius harus dikumpulkan pada tempat terpisah dalam wadah
kuat tidak mudah bocor.
1) Limbah non infeksius harus dikumpulkan pada tempat terpisah dalam
wadah kuat tidak mudah bocor.
2) Limbah padat dan limbah cair dipisahkan
3) Wadah untuk limbah tajam harus kuat terhadap tusukan
Proses dekontaminasi limbah sebelum dibuang atau dicuci
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
21
E. URAIAN MATERI
1. Sarana dan Tata Ruang Laboratorium TB:
a. Sarana :
Laboratorium mikroskopis TB minimal terdiri dari :
1) Ruang pendaftaran/ ruang tunggu.
Ruang ini harus memiliki ventilasi yang cukup melalui pengaturan
sirkulasi udara yang baik.
2) Lokasi pengumpulan dahak
Lokasi harus memiliki ventilasi yang baik dan terkena paparan sinar
matahari langsung untuk menghindari infeksi. Sebaiknya tidak berada di
dekat kumpulan orang banyak, agar memberikan rasa nyaman kepada
pasien untuk berdahak dengan bebas. Prosedur tetap pengumpulan
dahak harus dipasang di lokasi pengumpulan dahak agar pasien dapat
membacanya terlebih dahulu.
Harus tersedia sarana cuci tangan : air mengalir dan sabun cair agar
pasien mencuci tangannya setelah pengumpulan dahak.
3) Ruang kerja laboratorium
Akses ke ruang ini hanya terbatas untuk petugas laboratorium, pintu harus
selalu tertutup untuk mencegah turbulensi udara yang dapat mencemari
lingkungan. Pencahayaan harus cukup terang baik bersumber dari sinar
matahari maupun aliran listrik.
Letak meja kerja harus dipertimbangkan agar aliran udara tidak mengarah
kepada petugas. Sebaiknya udara mengalir dari arah belakang petugas
laboratorium.
4) Ruang administrasi
Dalam keadaan keterbatasan ruang, ruangan administrasi dapat bersatu
dengan ruang kerja laboratoium tetapi harus memiliki meja terpisah.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
22
b. Tata Ruang laboratorium mikroskopis TB :

a) Ruang laboratorium harus terbuat dari bahan-bahan yang mudah dibersihkan:
i. Pertemuan dua dinding dibuat melengkung, tidak siku-siku.
ii. Permukaan lantai, dinding dan meja kerja harus rata.
iii. Terdapat cukup ruang antara alat dan meja kerja.
b) Alat-alat laboratorium harus terbuat dari bahan yang kuat tidak menyerap air,
tahan terhadap zat kimia dan tidak mudah terbakar.
c) Fasilitas pengelolaan limbah.
i. Wadah limbah infeksius
ii. Wadah limbah non infeksius yang tidak dapat didaur ulang
iii. Wadah limbah non infeksius yang dapat didaur ulang
iv. Otoklaf yang mampu mencapai pemanasan sampai suhu 121
0
C
v. Incenerator/ kerjasama dengan pihak lain untuk insenerasi.
d) Harus tersedia bak cuci tangan dan bak cuci alat di ruang laboratorium dengan
air mengalir langsung (tidak ditampung).
Bak cuci tangan terletak di dekat pintu, kran sebaiknya dibuka dengan siku atau
pijakan kaki, agar tidak terjadi kontaminasi pada bukaan kran.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
23
Sabun pencuci tangan harus dalam bentuk cair dan mengandung desinfektan.
Petugas harus sesering mungkin mencuci tangan setiap kali setelah kontak dengan
bahan infeksius, tindakan ini jauh lebih bermanfaat daripada menggunakan sarung
tangan yang dipakai berulang kali karena ketersediaan yang terbatas.
Bak cuci alat harus berukuran panjang 50-60 cm, lebar 40-50 cm, tinggi minimal 60
cm untuk menghindari percikan keluar.

2. Peralatan dan Fasilitas PPI di Laboratorium Mikroskopik TB
a. Baju laboratorium.
Terbuat dari bahan yang mudah dicuci dan kuat, tertutup di bagian depan
dengan panjang melewati lutut, lengan sepanjang pergelangan tangan
dengan ujung berkaret. Baju ini wajib dipakai pada saat bekerja dan
ditanggalkan apabila petugas meninggalkan ruang kerja laboratorium.
Pencucian baju laboratorium dilakukan di tempat kerja dengan terlebih dahulu
didekontaminasi. Baju kerja yang kotor tidak boleh dibawa pulang.
b. Wadah penampung alat bekas pakai ( lidi, pot dahak dan alat tercemar lain)
harus cukup kuat, tidak mudah bocor dan tertutup. Sebaiknya wadah diberi
alas plastik sehingga mudah dipindahkan. Larutan desinfektan dalam wadah
harus cukup untuk merendam limbah.
c. Otoklaf (kalau tersedia) harus diletakkan di dalam ruang kerja laboratorium
sehingga memastikan seluruh bahan yang terkontaminasi tidak lagi infeksius
ketika keluar dari ruang kerja laboratoium.
d. Bahan habis pakai
1) Sabun cair yang mengandung desinfektan untuk cuci tangan
2) Towell Tissue/ Lap untuk mengeringkan tangan setelah cuci tangan.
3) Larutan desinfektan : Lysol, larutan hypoclorite 1-5 %,
3. Pengelolaan Limbah
Pada prinsipnya semua peralatan dan limbah laboratorium harus sudah aman,
tidak lagi infeksius, saat keluar dari ruang laboratorium atau saat pekerjaan
pemeriksaan selesai.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
28
MATERI INTI 2
PENGUMPULAN CONTOH UJI (SPESIMEN) DAHAK
A. DESKRIPSI SINGKAT
Diagnosis TB melalui pemeriksaan biakan dahak merupakan metode baku emas
(gold standar). Namun, pemeriksaan biakan memerlukan waktu lebih lama (paling
cepat sekitar 6 minggu).
Harus dikerjakan di laboratorium dengan peralatan khusus. Pemeriksaan 3 spesimen
(SPS) dahak secara mikroskopis nilainya identik dengan pemeriksaan dahak secara
biakan. Pemeriksaan dahak mikroskopis esen, mudah, murah, bersifat spesik,
sensitif dan dapat dilaksanakan di semua unit laboratorium fasilitas pelayanan
kesehatan (fasyankes) yang memiliki mikroskop dan tenaga mikroskopis TB terlatih.
Pengumpulan contoh uji lain seperti : cairan serebrospinal, cairan asites, bilasan
lambung, aspirasi jarum halus, cairan pleura dilakukan dengan teknis khusus oleh
tenaga medis.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah menyelesaikan sesi ini peserta latih mampu melaksanakan pengumpulan
dahak yang berkualitas
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah mempelajari materi ini, peserta diharapkan mampu:
1. Melaksanakan persiapan pengumpulan dahak
2. Menjelaskan cara mengeluarkan dahak
3. Mengajarkan cara berdahak kepada pasien
4. Melaksanakan pengumpulan dahak yang berkualitas
5. Menilai kualitas dahak
6. Menulis kode spesimen dan sediaan dahak mikroskopis sesuai pedoman.
7. Melengkapi form permohonan pemeriksaan lab TB (Form TB 05)
C. POKOK BAHASAN
1. Persiapan Pengumpulan contoh uji dahak.
2. Cara pengeluaran dahak yang baik
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
25
Direbus sampai mendidih 10 menit
Dibakar sampai hangus
Kedalam wadah yang dialasi kantong plastik
dituangkan larutan desinfektan dengan jumlah yang
cukup untuk merendam wadah/ alat bekas pakai.
Tutup wadah/ pot dahak dilonggarkan ketika akan
dimasukkan ke dalam wadah penampung limbah.
Membuka tutup wadah/ pot dahak berbahaya karena
dapat menimbulkan aerosol.
Biarkan limbah direndam dalam wadah yang tertutup
selama 12 jam sebagai tindakan pra sterilisasi ; untuk
membebaskan kuman dari perlekatan dengan zat-zat
organik di sekitarnya ( sputum mukopurulen, pus dan
lain-lain).
Direndam dalam desinfektan selama 12 jam
Setelah direndam dalam larutan desinfektan selama
12 jam limbah dapat dimusnahkan dengan cara
pemanasan : direbus atau dibakar
Limbah non infeksius yang dapat didaur ulang dan
yang tidak dapat didaur ulang dikumpulkan untuk
selanjutnya secara berkala dikelola oleh pihak ketiga
untuk diproses.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
26
4. Perilaku Petugas/ Praktek PPI Laboratorium
a. Harus dilakukan :
1) Memakai jas laboratorium pada saat bekerja di ruang kerja laboratorium.
2) Melakukan dekontaminasi meja kerja setiap selesai bekerja.
3) Melakukan pembersihan lantai ruangan dengan larutan desinfektan setiap
selesai bekerja.
4) Memilah dan mengumpulkan limbah infeksius dan non infeksius
5) Cuci tangan setiap selesai bekerja dengan sabun cair mengandung
desinfektan.
6) Bekerja di tentangan aliran udara.
b. Jangan dilakukan
1) Makan, minum dan merokok di dalam ruang kerja laboratorium
2) Membuka pot sputum atau memanaskan sengkelit sebelum merendamnya
dalam larutan pasir alkohol karena akan menimbulkan aerosol.
3) Memasukkan benda-benda ke dalam mulut : pensil, pena, memasang
lipstick.
4) Membiarkan pintu ruang kerja terbuka.
5) Memipet dengan cara menghisap pipet dengan mulut.
6) Menggunakan pot dahak secara berulang
7) Bekerja dengan memakai sarung tangan yang dipakai berulang kali.
8) Berdiri di depan pasien yang sedang berdahak.
5. Kesiapan Kedaruratan
1) Obat P3K
2) Alat pemadam kebakaran
6. Prosedur Tetap
1) Mencuci tangan secara higienis
2) Pengelolaan limbah infeksius
3) Pengelolaan limbah non infeksius
4) Dekontaminasi meja kerja dan ruang kerja
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
27
F. REFERENSI
1. Pedoman Manajerial Pencegahan dan Pengendalian Infeksi di RS dan Fasyankes
lainnya, Yanmed tahun 2006, Depkes RI & Perdalin
2. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Tuberculosis di Puskesmas
tahun 2010, Dit. Bina Upaya Kesehatan Dasar
G. LATIHAN
1. Apa yang dimaksud dengan bahan-bahan infeksius
2. Apa prinsip penataan ruangan lab
3. Apa Prinsip Penggunaan APD
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
32
c. Waktu pengambilan dahak :
1. A,B,C : SPS dahak pasien pada pertama kali datang
2. D,E: SP dahak pasien pada akhir fase intensif pengobatan
3. J,K : SP dahak pasien pada akhir pemberian obat sisipan
4. F,G: SP dahak pasien pada akhir bulan ke lima masa pengobatan
5. H,I : SP dahak pasien pada akhir masa pengobatan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
29
3. Penilaian Kualitas spesimen dahak.
4. Pemberian identitas contoh uji dan sediaan dahak
5. Pengisian formulir permohonan pemeriksaan lab TB
D. BAHAN BELAJAR
1. Buku Pedoman Laboratorium Pemeriksaan mikroskopis TB tahun 2007
2. Buku Pedoman Nasional Penanggulangn TB Edisi ke 3 tahun 2010
E. URAIAN MATERI
1. Persiapan Pengumpulan Contoh Uji Dahak
a. Persiapan pasien
Pasien diberitahu bahwa contoh uji dahak sangat bernilai untuk menentukan
status penyakitnya, karena itu anjuran pemeriksaan SPS untuk pasien baru
dan SP untuk pasien dalam pemantauan pengobatan harus dipenuhi. Dahak
yang baik adalah yang berasal dari saluran nafas bagian bawah, berupa lendir
yang berwarna kuning kehijauan (mukopurulen). Pasien berdahak dalam
keadaan perut kosong, sebelum makan/minum dan membersihkan rongga
mulut terlebih dahulu dengan berkumur air bersih.
Bila ada kesulitan berdahak pasien harus diberi obat ekspektoran yang
dapat merangsang pengeluaran dahak dan diminum pada malam sebelum
mengeluarkan dahak. Olahraga ringan sebelum berdahak juga dapat
merangsang dahak keluar. Dahak adalah bahan infeksius sehingga pasien
harus berhati-hati saat berdahak dan mencuci tangan. Pasien dianjurkan
membaca prosedur tetap pengumpulan dahak yang tersedia di tempat/ lokasi
berdahak.
b. Persiapan Alat
1) Pot dahak bersih dan kering, diameter mulut pot 3,5 cm, transparan,
berwarna bening, dapat menutup dengan erat, bertutup ulir minimal 3
ulir, pot kuat, tidak mudah bocor. Sebelum diserahkan kepada pasien, pot
dahak harus sudah diberi identitas sesuai identitas/ nomor register pada
form TB 05.
2) Formulir Permohonan Pemeriksaan Laboratorium (TB 05)
3) Label, pensil, spidol
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
30
2. Cara Pengeluaran Dahak yang Baik
a. Waktu Pengambilan Dahak
1) S (Sewaktu, pertama): Dahak dikumpulkan saat datang pada kunjungan
pertama ke laboratorium fasyankes
2) P (Pagi): Dahak dikumpulkan pagi segera setelah bangun tidur pada hari
ke-2, dibawa langsung oleh pasien ke laboratorium fasyankes
3) S (Sewaktu, kedua): Dahak dikumpulkan di laboratorium fasyankes pada
hari ke-2 saat menyerahkan dahak pagi
b. Tempat Pengumpulan Dahak
1) Ruang terbuka; dengan sinar matahari langsung
2) Ruang tertutup; dengan ventilasi yang baik
Dahak adalah bahan yang infeksius, pada saat berdahak aerosol/percikan
dapat menulari orang yang ada di sekitarnya, karena itu tempat berdahak
harus berada di tempat yang jauh dari kerumunan orang, misalnya di
depan ruang pendaftaran, ruang pemeriksaan, ruang obat dll.
Harus diperhatikan pula arah angin pada saat berdahak,

c. Cara Berdahak
1) Kumur-kumur dengan air bersih sebelum mengeluarkan dahak
2) Bila memakai gigi palsu, lepaskan sebelum berkumur
3) Tarik nafas dalam (2-3 kali)
4) Buka tutup pot, dekatkan ke mulut, berdahak dengan kuat dan ludahkan
ke dalam pot dahak
5) Tutup pot yang berisi dahak dengan rapat
6) Pasien harus mencuci tangan dengan air dan sabun antiseptik
d. Pengumpulan Dahak
Pot berisi dahak diserahkan kepada petugas laboratorium, dengan
menempatkan pot dahak di tempat yang telah disediakan
3. Penilaian Kualitas Contoh Uji Dahak Secara Makroskopis
Petugas laboratorium harus melakukan penilaian terhadap dahak pasien. Tanpa
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
31
membuka tutup pot, petugas laboratorium melihat dahak melalui dinding pot yang
transparan
Hal-hal yang perlu diamati adalah :
- Vol 3,5 - 5 ml
- Kekentalan : mukoid
- Warna : Hijau kekuningan (purulen)
Bila ternyata air liur, petugas harus meminta pasien berdahak kembali, sebaiknya
dengan pendampingan.
Perhatian : pada saat mendampingi pasien berdahak, petugas harus berada di
belakang pasien dan hindari arah angin menuju petugas.
4. Pemberian Identitas Contoh Uji dan Sediaan Dahak
Aturan pemberian identitas contoh uji dan sediaan dahak:
Nomor sesuai dengan nomor pada form TB 05, dituliskan pada badan
tabung, bukan pada tutup pot.
Nomor identitas sediaan dahak sama dengan nomor identitas pada Form TB
05 dan pot dahak
5. Pengisian Formulir Permohonan Pemeriksaan Lab TB (Form TB 05)
Formulir TB 05 adalah formulir yang diberikan oleh petugas di bagian pemeriksaan
sebagai pengantar pasien ke laboratorium untuk pemeriksaan dahak.
a. Formulir harus diisi lengkap .
Bagian bawah dari lembar Form TB 05 tentang hasil pemeriksaan laboratorium
diisi oleh petugas laboratorium dan diserahkan ke bagian pemeriksaan setelah
hasil dari semua sediaan selesai (SPS atau SP).
Hasil harus diserahkan selama-lamanya 7 hari setelah penyerahan dahak
pertama.
b. Nomor identitas terdiri dari :
Nomor kode Kabupaten, 2 digit
Nomor kode Fasyankes, 2 digit
Nomor urut pasien, sesuai urutan pada Form TB 06
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
36
Keterangan
a) Lensa okuler
Sepasang lensa okuler yang berhadapan dengan mata, terletak di ujung
tabung mikroskop . Lensa ini dapat diangkat dengan menariknya ke atas.
Lensa okuler dapat mempunyai kekuatan pembesaran 5 x dan 10x.
Untuk pemeriksaan mikroskopis BTA digunakan lensa okuler 10x.
Fungsi lensa okuler adalah memperbesar objek setelah sebelumnya
diperbesar oleh lensa objektif.
Di bagian pangkal kedua lensa okuler terdapat cincin diopter yang dapat
mengatur jarak kedua lensa okuler sesuai jarak kedua pupil mata.
b) Tabung mikroskop
Tabung penghubung lensa okuler dan lensa objektif yang merupakan jalan
cahaya. Pada mikroskop berprisma terdapat lensa prisma di antara tabung
mikroskop dan lempeng objektif.
c) Lensa objektif
Tepat berada di bawah tabung mikroskop, melekat pada lempeng objektif.
Terdapat lensa objektif dengan kekuatan pembesaran 10x (pembesaran
kecil), 40x/45x (pembesaran sedang) dan 100x (pembesaran besar).
Fungsinya untuk memberi pembesaran pertama pada benda.
Kita dapat memilih ukuran lensa dengan memutar lempeng objektif, bila
kedudukan sudah tepat akan terdengar bunyi klik
Bila memakai lensa objektif 100x, sediaan harus ditetesi minyak emersi
sebagai media cahaya.
d) Meja sediaan
Meja ini dapat digerakan untuk mengatur lapang pandang sediaan yang
diletakkan di atasnya.
Fungsinya untuk meletakkan kaca sediaan
e) Kondensor
Bagian ini dapat digerakkan naik dan turun dengan memutar tangkainya,
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
33
d. Cara Penulisan identitas pada Pot Dahak
F. REFERENSI
Buku Pedoman Laboratorium Mikroskopis TB
G. LATIHAN
1. Dimana tempat yang terbaik untuk pengumpulan dahak
2. Bagaimana cara menilai kualitas dahak dan tampilan makroskopis dahak
yang baik ?
3. Kapan sebaiknya laporan hasil pemeriksaan dikirimkan ?
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
34
MATERI INTI 3
PENGGUNAAN DAN PERAWATAN MIKROSKOP
A. DESKRIPSI SINGKAT
Pemeriksaan mikroskopis dahak merupakan pemeriksaan yang penting untuk
diagnosis tuberkulosis dan memantau hasil pengobatan. Pemeriksaan ini dapat
secara luas dilakukan di laboratorium yang sederhana dengan cara yang mudah
dan hasilnya dapat dipercaya.
Pemeriksaan mikroskopis harus dilaksanakan menggunakan mikroskop
binokuler yang sesuai standar. Agar hasil pemeriksaan mikrosopis bermutu harus
menggunakan mikroskop dengan kondisi dan fungsi yang baik.
Petugas mikroskopis harus melakukan perawatan mikroskop secara teratur dan
dengan cara yang benar, karena itu petugas harus mengenal bagian-bagian
mikroskopis dan fungsinya, serta cara perawatannya.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah mempelajari materi ini peserta latih mengenal bagian bagian mikroskop,
memahami fungsinya dan mampu melaksanakan perawatan.
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah mempelajari materi ini peserta latih mampu :
1. Menjelaskan bagian-bagian mikroskop
2. Menjelaskan fungsi masing-masing bagian mikroskop
3. Menggunakan mikroskop dengan benar
4. Menjelaskan dan mempraktekan perawatan mikroskop
C. POKOK BAHASAN
1. Prinsip kerja mikroskop
2. Bagian-bagian mikroskop dan fungsinya
3. Penggunaan mikroskop
4. Perawatan mikroskop.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
35
D. BAHAN BELAJAR
Buku Pedoman Laboratorium Mikroskopis TB
E. URAIAN MATERI
1. Prinsip Kerja Mikroskop
Cahaya yang berasal dari sumber cahaya diteruskan ke diafragma, kondensor
dan kaca sediaan. Bayangan benda diperbesar oleh lensa objektif, diteruskan
melalui tabung mikroskop ke lensa okuler yang memperbesar bayangan benda
untuk kedua kalinya selanjutnya diterima oleh mata sehingga objek dapat dilihat.
2. Bagian-Bagian Mikroskop dan Fungsinya
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
40
MATERI INTI 4
PEMERIKSAAN MIKROSKOPIS TB
A. DESKRIPSI SINGKAT
Pemeriksaan dahak secara mikroskopis langsung yang bermutu merupakan
komponen penting dalam penerapan strategi DOTS, baik untuk penegakan
diagnosis maupun follow up. Hasil pemeriksaan dahak yang bermutu merupakan
hal yang penting untuk menetapkan klasikasi penderita, keputusan untuk memulai
pengobatan dan menyatakan kesembuhan penderita. Mutu hasil pemeriksaan
laboratorium merupakan inti keberhasilan penanggulangan tuberkulosis. Setiap
laboratorium yang melakukan pemeriksaan TB harus melakukan kegiatan
pemantapan mutu, termasuk pemeriksaan BTA secara mikroskopis
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum
Setelah menyelesaikan materi ini peserta mampu melaksanakan pemeriksaan
mikroskopis TB.
Tujuan Pembelajaran Khusus
Setelah mempelajari materi ini, peserta mampu:
1. Menyiapkan peralatan pembuatan sediaan dahak
2. Memilih spesimen dahak yang berkualitas
3. Membuat sediaan dahak sesuai standar
4. Melaksanakan pewarnaan dengan metode Ziehl Neelsen
5. Membaca sediaan dahak
6. Melaporkan hasil pembacaan BTA dengan skala IUATLD
C. POKOK BAHASAN
1. Pembuatan Sediaan Dahak
a. Peralatan pemeriksaan sediaan dahak
b. Pemberian identitas sediaan
c. Pemilihan bagian contoh uji yang purulen/ kental
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
37
pada kondensor terdapat lter yang menyaring cahaya. Bila tidak memerlukan
cahaya yang terlalu kuat,maka kondensor diturunkan. Pada pemeriksaan
dahak, kondensor dinaikkan maksimal dan tanpa menggunakan lter.
Fungsinya untuk memfokuskan cahaya agar jatuh sebagai titik cahaya diatas
sediaan.
f) Iris/ diafragma
Letak iris/diafragma pada kondensor, dapat diatur sesuai jumlah cahaya yang
dibutuhkan. Pada pemeriksaan BTA iris/ diafragma harus dibuka maksimal.
Fungsi untuk mengatur jumlah cahaya yang masuk kedalam tabung
mikroskop.
g) Sumber cahaya
Terletak di bawah kondensor, sumber cahaya dapat berupa cermin atau
lampu.
Untuk cahaya jauh (sinar matahari) digunakan cermin datar, sedangkan
untuk cahaya dekat (lampu meja) digunakan cermin cekung.
h) Makrometer
Dapat mengatur fokus untuk mendapatkan lapang pandang.
i) Mikrometer
Dapat mengatur fokus secara halus untuk memperjelas pandangan yang
sudah dapat terlihat setelah makrometer diatur.
3. Penggunaan Mikroskop
Gunakan mikroskop sesuai prosedur tetap :
a) Hubungkan mikroskop dengan sumber listrik, hidupkan dengan menekan
tombol ON
b) Atur kekuatan cahaya berangsur sampai dirasakan nyaman
c) Naikkan kondensor maksimal dan buka diafragma sampai dirasakan cahaya
cukup.
d) Letakkan sediaan diatas meja mikroskop tepat dibawah lensa objektif dengan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
38
mengatur letak sediaan.
e) Sediaan ditetesi minyak immersi lihat dengan lensa objektif 100x, perjelas
dengan mengatur mikrometer. Pada saat meneteskan minyak immersi,
jangan menyentuhkan ujung pipet ke kaca sediaan.
f) Dengan mengatur makrometer dapatkan lapang pandang kemudian fokuskan
dengan mengatur mikrometer (lensa okuler 10 x, lensa objektif 10 x).
g) Setelah selesai pemeriksaan redupkan cahaya dengan memutar pengatur
cahaya ke angka 0, matikan dengan menekan tombol OFF. Turunkan meja
mikroskop dan kondensor sampai ke bawah. Atur lensa objektif sedemikian
rupa sampai lensa yang terpendek berada di atas meja.
4. Perawatan Mikroskop
Mikroskop harus berfungsi baik untuk melakukan pemeriksaan, karena itu harus
dilakukan perawatan dengan teratur dan benar oleh petugas laboratorium atau
teknisi khusus.
Jangan membongkar sendiri
bagian-bagian dalam mikroskop
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
39
a) Pembersihan lensa
Lensa dibersihkan dengan pembersih yang sesuai dengan bahan lensa
mikroskop, sesuai dengan ketentuan dari pabrik, menggunakan kertas lensa
dan sikat halus atau peniup udara (blower)
b) Penggantian bola lampu
Ketahui batas waktu pemakaian bola lampu dan sediakan lampu cadangan
dengan tegangan/ voltage yang sesuai.
Cara penggantian dan pengaturan regulator harus dilakukan sesuai prosedur
tetap.
c) Penyimpanan
Mikroskop harus disimpan dalam kotak/ lemari yang tidak lembab dengan
cara pemasangan lampu 5 watt terus menerus, walaupun mikroskop sedang
dipakai, atau dengan menempatkan silika gel dalam kantung kain.
Kotak/ lemari mikroskop harus memiliki lubang untuk pertukaran udara dan
harus tertutup sehingga mikroskop bebas dari debu.
Debu dapat tertimbun pada bagian saluran dan roda gigi yang dapat
menyebabkan bagian-bagian mekanik mikroskop akan susah digerakkan.
F. REFERENSI
Pedoman Pemeriksaan Mikroskopis TB
G. LATIHAN:
Praktikum
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
44
Untuk fasyankes yang tidak melakukan pewarnaan dan pembacaan mikroskopis
kirimkan sediaan yang telah diksasi ke PRM dengan cara :
Bungkus sediaan dengan kertas tissue kemudian digulung beberapa kali agar
tidak pecah atau kirimkan dalam kotak sediaan bersama Form TB 05.

e. Perwarnaan Metode Ziehl Neelsen
Sebelum memulai melakukan pewarnaan sediaan, siapkan peralatan dan reagen
yang dibutuhkan agar proses perwarnaan tidak terhambat. Peralatan, reagen yang
bermutu dan proses pengadaan yang esien harus dilaksanakan untuk menjamin
ketersediaannya
Prinsip pewarnaan ZN
a) M. tuberculosis mempunyai lapisan dinding lipid (Mycolic acid) yang tahan
terhadap asam.
b) Proses pemanasan mempermudah masuknya Carbol Fuchsin ke dalam dinding
sel.
c) Dinding sel tetap mengikat zat warna Carbol Fuchsin walaupun didekolorisasi
dengan asam alkohol.
Reagensia yang diperlukan untuk pewarnaan metode ZN
a) Karbol fuchsin 0,3 %
b) Asam Alkohol 3 %
c) Metilen biru 0,3 %
Peralatan yang diperlukan untuk pewarnaan Ziehl Neelsen
a) Rak pewarnaan
b) Pinset/ Penjepit kayu
c) Air mengalir/ botol semprot air
d) Lampu spritus/ sulut api
e) Rak pengering
f) Pengatur waktu/ timer
g) Pipet tetes
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
41
d. Pembuatan sediaan dahak sesuai standar
e. Prinsip pewarnaan Ziehl Neelsen
2. Pembacaan Mikroskopis Sediaan Dahak
3. Kualitas Sediaan Dahak
D. BAHAN BELAJAR
Buku Pedoman Laboratorium Mikroskopis TB
E. URAIAN MATERI
1. Pembuatan Sediaan Dahak
a. Peralatan Pemeriksaan Sediaan Dahak
Untuk pembuatan sediaan apus dibutuhkan peralatan sebagai berikut :
1) Kaca sediaan yang baru dan bersih, sebaiknya frosted end slide.
2) Bambu/lidi
3) Lampu spritus/ bunsen
4) Wadah pembuangan lidi bekas
5) Desinfektan (lisol 5%, Alkohol 70%, Hipoklorit 0,5%)
b. Pemberian identitas sediaan
Sebelum melaksanakan pembuatan sediaan dahak, terlebih dulu kaca se-
diaan yang diberi identitas dengan menuliskan pada bagian frosted atau di-
beri label dengan nomor identitas sesuai dengan Form TB 05 .
c. Pemilihan contoh uji dahak yang berkualitas
Pilih dahak yang kental berwarna kuning kehijauan, ambil dengan lidi yang
ujungnya berserabut (rough end) kira-kira sebesar biji kacang hijau. Kemu-
dian letakkan pada kaca objek yang sudah disiapkan.
Untuk mendapatkan ujung yang beserabut lidi dipipihkan
d. Pembuatan sediaan dahak sesuai standar
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
42
1. Cara Pembuatan Sediaan Dahak
a) Ambil contoh uji dahak pada
bagian yang purulen dengan lidi
b) Sebarkan diatas kaca sediaan
dengan bentuk oval ukuran
2x3 kemudian ratakan dengan
gerakan spiral kecil-kecil. Jangan
membuat gerakan spiral bila
sediaan dahak sudah kering
karena akan menyebabkan
aerosol.
2. Pengeringan
a. Keringkan pada suhu kamar
b. Masukkan lidi bekas ke dalam
wadah berisi desinfektan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
43
3. Fiksasi
Fiksasi dilakukan dengan memegang
kaca sediaan dengan pinset, pastikan
kaca sediaan menghadap ke atas.
Lewatkan sediaan di atas api bunsen
yang berwarna biru 2- 3 kali selama
1-2 detik
Penilaian Ketebalan Sediaan Apus
Untuk menilai ketebalan sediaan sebelum dilakukan pewarnaan dapat dilakukan
dengan meletakkan sediaan yg kering 4-5 cm di atas kertas koran. Sediaan
yang baik apabila kita masih dapat melihat tulisan secara samar.
Contoh sediaan yang benar, tulisan di
koran masih terbaca secara samar
Contoh sediaan yang terlalu tebal,
tulisan di koran tidak terbaca
Contoh sediaan yang terlalu tipis,
tulisan di koran terbaca dengan
mudah
Catatan :
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
48
Kualitas pewarnaan Ziehl Neelsen
Pada pewarnaan yang baik, apabila diperiksa di bawah mikroskopis akan tampak
kuman M.Tb berwarna merah baik sendiri atau bergerombol dengan warna latar biru
dan terlihat jelas gambaran leukosit
Pada pewarnaan yang jelek, apabila diperiksa di bawah mikroskop masih tampak
adanya sisa zat warna, endapan kristal sehingga kuman M.Tb tidak tampak dengan jelas
2. Pembacaan Mikroskopis Sediaan Dahak
a. Pemindaian 100 lapangan pandang
Pembacaan sediaan dahak menggunakan mikroskop dengan lensa objektif 10x
untuk menentukan fokus kemudian pada lensa objektif 100x dilakukan pembacaan di
sepanjang garis horisontal terpanjang dari ujung kiri ke ujung kanan atau sebaliknya.
Dengan demikian akan dibaca minimal 100 lapang pandang.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
45
Cara melakukan pewarnaan metode ZN
Pewarnaan
Letakkan sediaan diatas rak dengan
jarak minimal 1 jari telunjuk
Tuangkan Carbol Fuchsin 0,3% me-
nutupi seluruh permukaan sediaan
Pemanasan
Panaskan sediaan dengan sulut api sam-
pai keluar uap (jangan sampai men-
didih), kemudian dinginkan selama lima
menit. Sulut api dibuat dari kawat baja
yang ujungnya dililit kain kasa yang diikat
kawat halus celupkan kedalam spiritus
sebelum dinyalakan.


Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
46
Pencucian
Buang CF perlahan-lahan satu per
satu
Bilas dengan air mengalir mulai dari
frosted
Dekolorisasi
Tuangkan asam alcohol 3% pada
sediaan biarkan beberapa saat lalu
bilas dengan air sampai bersih, tidak
tampak sisa zat warna merah. Bila
masih tampak warna merah lakukan
decolorisasi beberapa kali.
Bilas dengan air mengalir
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
47
Pewarnaan Latar ( counter staining)
Tuangkan 0.3% methylene blue
hingga menutupi seluruh sediaan dan
biarkan 10-20 detik
Buang Metilen Blue satu per satu
sediaan
Bilas dengan air mengalir
Keringkan sediaan pada rak pengering
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
52
e. Pewarnaan
Pada sediaan yang baik tampak jelas kontras antara BTA dan warna latar, ber-
sih dan tidak tampak sisa zat warna. Pada waktu dilihat di bawah mikroskop
akan terlihat seperti di bawah ini:

Sediaan yang baik Dekolorisasi kurang Latar belakang gelap, terlalu
lama pemberian Metilen Blue
f. Kebersihan
Penilaian kebersihan dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis. Sediaan
yang baik terlihat bersih, tidak tampak sisa zat warna, endapan kristal . sediaan
yang kurang bersih akan mengganggu pembacaan secara mikroskopis
Sediaan yang baik, tampak bersih
Sediaan tampak kurang bersih, terlihat
endapan kristal atau sisa zat warna
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
49
BTA akan tampak sebagai kuman berwarna merah baik sendiri maupun bergerombol.
BTA harus dibedakan dengan artefak yang mirip dengan BTA dan BTA lingkungan
yang sering mencemari air keran.
b. Pelaporan hasil pemeriksaan mikroskopis dengan mengacu kepada skala International
Union Against To Lung Disease (IUATLD)
Negatif : tidak ditemukan BTA dalam 100 lapang pandang
Scanty : ditemukan 1-9 BTA dalam 100 lapang pandang
(tuliskan jml BTA yang ditemukan)
1+ : ditemukan 10 99 BTA dlm 100 lapang pandang
2+ : ditemukan 1 10 BTA setiap 1 lapang pandang
(periksa minimal 50 lapang pandang)
3+ : ditemukan 10 BTA dalam 1 lapang pandang
(periksa minimal 20 lapang pandang)
c. Catat hasil pemeriksaan pada Register Lab (TB 04) dan bagian bawah Form TB 05
Berikan tanggal dan tanda tangan pada form TB 05
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
50
3. Penilaian kualitas sediaan dahak
Sediaan dahak yang baik adalah sediaan yang memenuhi 6 syarat kualitas sediaan
yang baik yaitu kualitas contoh uji, ukuran, ketebalan, kerataan, pewarnaan dan ke-
bersihan.
a. Kualitas contoh uji ( spesimen)
Spesimen dahak berkualitas baik apabila ditemukan:
Lekosit PMN 25 per LP pada perbe-
saran 10 x 10
Makrofag pada perbesaran 10 x 100
b. Ukuran sediaan dahak
Sediaan dahak yang baik berbentuk oval berukuran panjang 3 cm dan lebar 2 cm
Contoh sediaan dahak yang baik
Contoh sediaan yang terlalu kecil,
tidak rata
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
51
Contoh sediaan yang terlalu besar, ti-
dak rata
c. Ketebalan
Penilaian ketebalan dapat dilakukan sebelum pewarnaan dan pada saat
pemeriksaan mikroskopis.
Penilaian ketebalan sebelum pewarnaan dilakukan dengan meletakkan sediaan
sekitar 4cm di atas kertas bertulis.
Penilaian ketebalan dapat juga dilakukan setelah sediaan dahak diwarnai. Pada
sediaan yang baik sel leukosit tidak tampak bertumpuk (one layer cells)
d. Kerataan
Penilaian kerataan dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis dengan tidak
tampak adanya daerah yang kosong. Sediaan yang baik pada setiap lapang
pandang akan terlihat apusan dahak yang tersebar rata secara mikroskopis.
Sediaan yang baik adalah sediaan
yang rata dan tidak terlihat daerah
kosong.
Sediaan terlalu tebal, dan ada ba-
gian yang terkelupas kemungkinan
karena diksasi sebelum kering
atau pencucian dilakukan langsung
di atas apusan
Sediaan tidak rata. Tidak dilakukan
perataan dengan membuat spiral-
spiral kecil
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
56
5) Uji fungsi reagen Ziehl Neelsen
Uji ini diperlukan untuk memastikan reagen Ziehl Neelsen yang tersedia
dapat mewarnai M.tb dengan baik.
Petugas harus membuat sediaan dahak kontrol yaitu beberapa
sediaan dahak dari dahak BTA negatif dan dahak BTA 1 + yang telah di
ksasi. Ketika akan mempergunakan reagen Ziehl Neelsen kemasan
baru yang tidak diketahui masa kadaluarsanya maka dilakuakan
pewarnaan terhadap satu sediaan dahak BTA negatif dan satu sediaan
dahak BTA 1+. Petugas harus melihat hasil pewarnaan sediaan yang
baik yaitu yang memberikan kontras warna yang jelas dan khas pada
warna latar, inti leukosit dan BTA. Hasil uji fungsi harus dicatat dalam
buku khusus yang menuliskan tanggal pelaksanaan uji fungsi, nomor
batch botol reagen dan hasil pewarnaan. Bila hasil pewarnaan dinilai
baik maka reagen dapat dipakai sebaliknya bila memberikan hasil
pewarnaan yang tidak baik :
a) Endapan/ kristal metilen biru : reagen harus disaring langsung
pada saat melakukan pewarnaan.
b) Decolorisasi yang tidak sempurna : mengganti larutan asam
alkohol dengan larutan yang baik
Kumpulan sediaan dahak kontrol yang belum diwarnai harus disimpan
dalam kotak khusus.
b. Tahap analisis
1) Memastikan prosedur tetap dilaksanakan dengan baik pada setiap
pemeriksaan. Prosedur tetap yang harus tersedia adalah :
a. Prosedur tetap pengumpulan dahak
b. Prosedur tetap pembuatan sediaan
c. Prosedur tetap ksasi
d. Prosedur tetap pewarnaan.
e. Prosedur tetap pembacaan mikroskopik
f. Prosedur tetap pencatatan & pelaporan
g. Prosedur tetap pengolahan limbah
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
53
Penilaian kualitas sediaan dahak yang baik dilakukan dengan menggunakan dia-
gram sarang laba-laba.
4. Penyimpanan Sediaan Dahak
Setelah dibaca bersihkan minyak immersi pada sediaan dengan xylol atau letakkan
tissue di atas permukaan sediaan agar minyak immersi terserap.
Simpan sediaan dalam kotak sediaan secara berurutan sesuai dengan nomor
register lab TB 04
F. REFERENSI
Pedoman Pemeriksaan Mikroskopis TB
G. LATIHAN
1. Pembuatan, pewarnaan dan pembacaan sediaan dahak
2. Penyimpanan sediaan dalam kotak sediaan.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
54
MATERI INTI 5
PEMANTAPAN MUTU LABORATORIUM MIKROSKOPIS TB
A. DESKRIPSI SINGKAT
Hasil pemeriksaan laboratorium yang menentukan diagnosis dan pengelolaan
klinis harus bermutu, artinya dapat dipercaya. Untuk dapat memberikan hasil yang
demikian petugas laboratorium harus melakukan praktek laboratorium yang sesuai
dengan standar dengan pengendalian mutu yang dilakukan secara sistematis dan
terus menerus.
International Standard for TB Care (ISTC ) 2009 menyatakan bahwa diagnosis
Tuberculosis ditegakkan melalui pemeriksaan laboratorium yang dilakukan di
laboratorium yang menjalankan pemantapan mutu.
Pemantapan mutu di laboratorium mikroskopis TB terdiri dari :
1. Pemantapan mutu internal yaitu upaya pengendalian mutu yang dilakukan oleh
internal laboratorium secara terus menerus pada setiap tahap pemeriksaan (pra
analisis, analisis dan pasca analisis).
2. Pemantapan mutu eksternal yaitu upaya pengendalian mutu yang dilakukan
dengan membandingkan kinerja laboratorium melalui uji prosiensi atau uji
banding hasil pemeriksaan dengan laboratorium rujukan.
3. Peningkatan mutu adalah upaya yang dilakukan secara terus menerus sebagai
tindak lanjut dari hasil pemantapan mutu internal dan eksternal.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum (TPU) :
Setelah mempelajari modul ini, peserta latih mampu memahami dan terampil
melakukan pemantapan mutu laboratorium mikroskopis TB
Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) :
1. Melakukan pemantapan mutu internal lab mikroskopis TB
2. Mengikuti dan berperan aktif dalam pemantapan mutu eksternal
3. Melakukan peningkatan mutu
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
55
C. POKOK BAHASAN
1. PMI Lab Mikroskopis TB
2. PME Lab Mikroskopis TB
3. Peningkatan Mutu
D. BAHAN BELAJAR
Pedoman Pemeriksaan Mikroskopis TB
E. URAIAN MATERI
1. Pemantapan Mutu Internal Laboratorium Mikroskopis TB
a. Tahap Pra analisis
1) Prosedur tetap cara pengumpulan dahak.
2) Persiapan pasien
Memberikan bimbingan kepada pasien tentang cara pengumpulan
dahak, waktu pengumpulan dahak dan lokasi pengumpulan dahak.
3) Persiapan alat dan bahan.
a) Pot dahak sesuai standar : bermulut lebar (diameter minimal 3,5
cm, transparan, bening, kuat tidak mudah pecah, tidak bocor,
bertutup ulir minimal 5 ulir)
b) Spidol dan label untuk pemberian identitas sesuai dengan nomor
identitas yang tertera pada form TB 04, TB 05 , TB 06 dan kaca
sediaan.
4) Uji kualitas contoh uji dahak
Dahak harus mukopurulen yaitu dahak yang mukoid berwarna kuning
kehijauan. Petugas harus menolak contoh uji yang berupa saliva dan
harus dapat memotivasi pasien agar dapat mengeluarkan dahak yang
baik.
Uji kualitas dahak dilakukan dengan cara melihat warna dan kekentalan
dahak tanpa membuka tutup pot dahak, karena itu pot dahak harus
terbuat dari bahan yang transparan dan bening.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
60
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
57
2) Persiapan alat
a) Kaca sediaan frosted-end baru
b) Pinsil HB untuk menulis identitas sediaan
c) Lidi atau batang bambu dengan ujung berserabut (rough-end)
untuk mengambil dahak
d) Lidi atau batang bambu dengan ujung runcing untuk membuat ulir
(coiling)
e) Lampu spiritus
f) Pinset atau klem penjepit untuk memegang sediaan saat ksasi
g) Bak pewarnaan
h) Rak pengering
i) Pipet tetes.
j) Air mengalir dengan volume kecil yang lancar.
k) Pencatat waktu sampai satuan detik untuk memastikan waktu
saat pendinginan dan pewarnaan.
l) Mikroskop binokuler yang berfungsi dengan baik
m) Minyak immersi dengan kualitas baik : bening dengan kekentalan
n) Xylol yang baik untuk membersihkan sediaan dari minyak immersi.

3) Pemberian identitas
Identitas sediaan dituliskan pada sisi sediaan yang buram memakai
pinsil dengan kode yang sesuai from TB05, TB04 dan wadah dahak.
Tidak diperkenankan menuliskan nama pasien di atas kaca sediaan
4) Pembuatan sediaan harus sesuai prosedur tetap dan dievaluasi melalui
uji kualitas sediaan dahak dilakukan dengan penilaian terhadap 6
unsur dengan mempergunakan skala sarang laba-laba.
Sediaan yang baik harus memperlihatkan sarang laba-laba yang
penuh.
5) Pembacaan mikroskopis
Pembacaan dilakukan sesuai prosedur tetap yaitu melihat melalui
mikroskop sepanjang garis horisontal terpanjang pada tengah sediaan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
58
dimulai dari bagian paling tepi ke bagian di seberangnya. Petugas
harus dapat mengenali dengan baik Mtb yang berbentuk batang
langsing berwarna merah mengacu kepada sediaan kontrol dahak
BTA positif.
6) Penyimpanan sediaan
Sediaan yang telah diperiksa harus disimpan untuk kepentingan
pemantapan mutu eksternal yaitu uji silang. Penyimpanan dilakukan
sesuai dengan metode uji silang yang dilaksanakan di wilayah terkait.
Penyimpanan sediaan untuk uji silang metode konvensional dilakukan
dengan memisahkan sediaan positif dan negatif dengan urutan sesuai
form TB 04.
Penyimpanan sediaan untuk uji silang metode LQAS dilakukan dengan
menyusun seluruh sediaan dengan urutan sesuai form TB 04 tanpa
memisahkan sediaan positif dan negatif.
c. Tahap Pasca Analis
1) Prosedur tetap
a) Prosedur dekontaminasi alat dan bahan infeksius
b) Prosedur tetap pengelolaan limbah infeksius dan non infeksius
c) Prosedur tetap pemeliharaan mikroskop.
2) Pelaporan
Hasil pembacaan mikroskopis dilaporkan pada formulir jawaban
pemeriksaan laboratorium sesuai dengan skala IUATLD.
Petugas tidak diperkenankan menuliskan laporan dengan tanda atau
simbol yang tidak sesuai skala IUATLD.
Tidak diperbolehkan menuliskan hasil pemeriksaan diatas kaca
sediaan.
3) Pencatatan
Hasil pemeriksaan harus segera dituliskan pada Form TB 04, sesuai
kode dan kolom peruntukannya. Hasil positif dituliskan dengan tinta
merah.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
59
2. Pemantapan Mutu Eksternal (PME) Laboratorium Mikroskopis TB
Kinerja laboratorium mikroskopis TB dinilai oleh laboratorium rujukan dalam
jejaring laboratorium TB melalui :
a. Uji silang mikroskopis
Prinsip uji silang mikroskopis pembacaan ulang oleh laboratorium rujukan
tanpa mengetahui hasil pembacaan laboratorium sebelumnya. Saat ini
terdapat dua metode PME yaitu :
1) Metode konvensional : memeriksa ulang seluruh sediaan positif dan
10% sediaan negatif. Satu pasien diwakili oleh 1 sediaan.
2) Metode LQAS : memeriksa sediaan yang diambil secara lot yaitu
melalui penghitungan statistik yang spesik untuk setiap laboratorium
atau wilayah kerja terkait.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
64
MATERI INTI 6
PENCATATAN KEGIATAN PEMERIKSAAN LAB TB
A. DESKRIPSI SINGKAT
Pencatatan kegiatan pemeriksaan laboratorium TB sangat penting karena dapat
digunakan untuk pengelolaan pasien dan menilai kegiatan program pengendalian TB.
Pencatatan mengacu kepada format yang baku untuk menjamin akuntabilitas dan
evaluasi program pengendalian TB.
B. TUJUAN PEMBELAJARAN
Tujuan Pembelajaran Umum:
Setelah menyelesaikan materi ini peserta latih mampu melaksanakan pencatatan
kegiatan pemeriksaan lab TB.
Tujuan Pembelajaran Khusus:
Setelah menyelesaikan materi ini peserta latih mampu
a. Melaksanakan pengisian formulir TB-04
b. Melaksanakan pengisian TB-05
C. POKOK-POKOK BAHASAN
a. Alur pencatatan
b. Pengisian formulir TB-04
c. Pengisian TB-05
D. BAHAN BELAJAR
Pedoman Nasional Pengendalian Tuberkulosis
E. URAIAN MATERI
1. Alur Pencatatan
Gambar 1. Alur pencatatan dan pelaporan
Keterangan:
1. Form. TB. 06 berisi daftar tersangka penderita/ suspek TB di Poli/ Poli DOTS
2. Form TB. 05 berisi permintaan dan laporan hasil pemeriksaan dahak
3. Form TB. 04 merupakan register laboratorium TB di laboratorium
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
61
Pelaksanaan PME harus sesuai dengan prosedur tetap :
1) Prosedur tetap pemilihan dan pengambilan sediaan untuk uji silang
dengan metode konvensional.
2) Prosedur tetap penetapan jumlah sediaan, pemilihan dan pengambilan
sediaan BTA untuk uji silang dengan metode LQAS.
3) Prosedur tetap pengisian Form TB 12.
4) Prosedur tetap analisis uji silang mikroskopis BTA.
5) Prosedur tetap umpan balik uji silang BTA.
b. Supervisi
Supervisi dilakukan untuk :
1) Melihat secara langsung praktek pemeriksaan mikroskopis BTA di
laboratorium
2) Menemukan masalah teknis dan operasional pemeriksaan mikroskopis
BTA dan
3) Melakukan bimbingan teknis dan membantu menyelesaikan masalah
yang ada.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
62
c. Tes Panel
Tes panel/ uji prosiensi dilakukan apabila di wilayah kerja jejaring
laboratorium TB pemeriksaan uji silang tidak berjalan dengan baik atau
kegiatan pemeriksaan mikroskopis TB baru dilaksanakan di laboratorium
wilayah terkait.
Laboratorium rujukan dalam jejaring sebagai laboratorium yang memiliki
kompetensi lebih tinggi bertindak sebagai penyelenggara tes panel dengan
tugas:
1) Menyiapkan sediaan kontrol tes panel.
2) Menentukan nilai rujukan tes panel.
3) Mengirimkan sediaan untuk diperiksa ke laboratorium peserta PME.
4) Menganalisis dan memberikan umpan balik atas hasil pemeriksaan
laboratorium peserta PME.
5) Menindaklanjuti dengan tindakan supervisi kepada laboratorium
peserta yang tidak lulus.
Laboratorium peserta PME dengan tugas :
1) Melakukan pemeriksaan sediaan tes panel.
2) Mengirimkan laporan hasil pemeriksaan mikroksopis kepada
laboratorium penyelenggara PME.
3) Menindaklanjuti umpan balik dengan tindakan peningkatan mutu.
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
63
3. Peningkatan Mutu
Peningkatan mutu dilakukan secara terus menerus selama laboratorium
melaksanakan kegiatan pemeriksaan. Pemantauan kinerja melalui PMI &
PME akan menemukan temuan masalah yang ada dalam laboratorium. Upaya
Perbaikan dilakukan dengan mengevaluasi implementasi prosedur tetap dan
kinerja laboratorium. Apabila telah terjadi perbaikan kinerja maka ditetapkan
prosedur tetap yang akan digunakan selanjutnya. Pemantauan implementasi
prosedur tetap dilakukan secara terus menerus dan merupakan suatu kegiatan
yang berkelanjutan.
Siklus Peningkatan Mutu
F. REFERENSI
Pedoman Jejaring dan Pemantapan Mutu Laboratorium TB
G. LATIHAN
1. Tindakan apa saja yang dilakukan pada PMI
2. PME dilaksanakan dengan kegiatan apa saja
3. Kapan supervisi dilaksanakan
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
68
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
65
Prinsip Pencatatan dan Pelaporan:
1. Pencatatan pemeriksaan laboratorium TB merupakan bagian dari dokumentasi
pelayanan suspek dan pasien TB
2. Pencatatan harus dilakukan sesuai dengan urutan dan format yang tersedia,
lengkap dan akurat
- Form TB.04 : hasil pemeriksaan positif dituliskan dengan tinta merah,
hasil negatif harus dituliskan NEG bukan dengan tanda
TB 04 dituliskan berurutan sesuai kedatangan pasien
- Form TB 05 : hasil pemeriksaan ditulis dengan tanda rumput pada kolom yang
sesuai
Pengembalian laporan hasil pemeriksaan laboratorium pada form TB.05 ha-
rus dijaga kerahasiaannya (secara tertutup) dan tidak dibenarkan menyobek
bagian bawah form TB 05
- Pada TB 01 dituliskan hasil pemeriksaan dengan gradasi paling tinggi
- Buku TB 06 tidak digunakan untuk mencatat hasil pemeriksaan ulang dahak/
Follow up pengobatan, hasil ini dicatat pada kartu penderita TB.01, TB.04 dan
TB.05
3. Arsipkan semua dokumentasi dengan baik
2. Pengisian Form TB 06
Form. TB. 06 berisi daftar tersangka/ suspek TB. Form ini terletak di Poli/ Poli
DOTS
3. Pengisian Form TB 05
Form TB. 05 berisi permintaan dan laporan hasil pemeriksaan dahak
4. Pengisian Form TB 04
Form TB. 04 merupakan register laboratorium TB, terletak di laboratorium
F. REFERENSI
Buku Pedoman Nasional Pengendalian TB
G. LATIHAN
1. Latihan Mengisi form TB 05
2. Latihan mengisi form TB 04
3. Latihan memindahkan hasil pemeriksaan ke form TB 01
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
66
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
67

PROGRAM TB NASIONAL



TB.05



FORMULIR PERMOHONAN LABORATORIUM TB UNTUK PEMERIKSAAN DAHAK





Nama UPK :
No.Telp.:

Nama tersangka/pasien : Umur tahun

Jenis kelamin : L P


Alamat lengkap :







Kab/Kota :


Propinsi : Alasan pemeriksaan:
Diagnosa

Klasifikasi penyakit Follow up

Paru 1. Akhir tahap awal

Ekstraparu Lokasi : 2. Akhir sisipan

3. 1 bulan sebelum AP

No. identitas sediaan 4. Akhir pengobatan (AP)

(sesuai dengan TB.06) No.Reg.TB kab/kota:

/ /

Tgl.pengambilan dahak terakhir:

Tgl.pengiriman sediaan

Tanda tangan pengambil sediaan
Secara visual dahak tampak:

Nanah lendir : S Bercak darah : S Air liur : S

P P P

S S S


HASIL PEMERIKSAAN LABORATORIUM
No. Register Lab. (sesuai dengan TB.04) :

Tanggal Pemeri ksaan Spesimen dahak * Hasi l **
A (Sewaktu)
+++ ++ + 1-9 *** Neg


B (Pagi)



C (Sewaktu)



*) Diisi sesuai kode huruf sesuai identitas sediaan Diperiksa oleh
**) Beri tanda rumput pd hasil yg sesuai Tanda tangan pemeriksa,
***) Isi dengan jumlah BTA yang ditemukan

Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
72

Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
69
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
70
Modul Pelahan Pemeriksaan Dahak Mikroskopis TB
71