Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN PRAKTIKUM

MODUL III
PENGINDERAAN DAN INFORMASI

Disusun oleh:

Kelompok VI
1. Laurensia A. R.

(4412215087)

2. Lia Khairun Nisa

(4412215088)

3. Mario Randy

(4412215089)

4. M. Suridin

(4412215091)

LABORATORIUM
PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PANCASILA
2014

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Pengasih atas bimbingan
dan penyertaan-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan laporan ini. Laporan yang
berjudul LAPORAN LENGKAP PRAKTIKUM PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN
ERGONOMI disusun dalam rangka melengkapi nilai tugas mata kuliah Praktikum Perancangan
Sistem Kerja dan Ergonomi pada Semester Ganjil Tahun Ajaran 2014/2015.
Tiada gading yang tak retak, penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari
sempurna. Untuk itu penyusun mohon maaf yang setulus-tulusnya dalam menyusun laporan ini
masih banyak kekurangannya. Saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan demi
kesempurnaan laporan ini.
`Akhir kata penulis berharap agar laporan ini berguna bagi semua pihak dalam memberi
informasi tentang praktikum PSKE.
Jakarta, Desember 2014
Penyusun,

Kelompok VI (Enam)

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................................. i


DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1
1.1

LATAR BELAKANG MASALAH .................................................................................... 1

1.2

PERUMUSAN MASALAH ............................................................................................ 3

1.3

TUJUAN LAPORAN PRAKTIKUM................................................................................ 3

1.4

PEMBATASAN MASALAH ........................................................................................... 4

BAB II STUDI PUSTAKA ........................................................................................................... 5


2.1

PEMANFAATAN DATA PENGINDERAAN JAUH DAN SISTEM INFORMASI


GEOGRAFIS UNTUK PENENTUAN LOKASI BUDIDAYA RUMPUT LAUT DI
PERAIRAN TELUK GERUPUK, PULAU LOMBOK, PROVINSI NUSA TENGGARA
BARAT ......................................................................................................................... 6

2.2

PENGGUNAAN ANALISA EKOLOGI DAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK


PEMBANGUNAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS EKOSISTEM PANTAI ............17

2.3

AKTIFITAS PENGINDERAAN JAUH MELALUI SATELIT DI INDONESIA DAN


PENGATURANNYA DALAM HUKUM RUANG ANGKASA .........................................23

2.4

APLIKASI CITRA SATELIT MULTISPEKTRAL UNTUK MENGANALISIS KONDISI


LAHAN MANGROVE BERDASARKAN TINGKAT KEKRITISANNYA DI KAWASAN
PESISIR SURABAYA ..................................................................................................32

BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ..............................................................39


3.1

PENGUMPULAN DATA ..............................................................................................39

3.1.1

Tabel Uji Snellens ...............................................................................................39

3.1.2

Tabel Display Warna...........................................................................................39

3.2

OBJEK TEKS, SIMBOL DAN DISPLAY YANG TIDAK ERGONOMIS .........................42

3.2.1

Teks yang Tidak Ergonomis .................................................................................43


i

3.2.2

Simbol yang Tidak Ergonomis ..............................................................................45

3.2.3

Display yang Tidak Ergonomis ............................................................................45

3.3

PENGOLAHAN DATA .................................................................................................47

3.3.1

Kerangka Pemecahan Masalah ...........................................................................47

3.3.2

Menghitung Tinggi Objek Untuk Tinggi Uji Ketajaman Mata .................................48

3.3.3

Evaluasi Rancangan Perbaikan Terhadap Teks, Simbol dan Display ..................48

BAB IV ANALISIS .....................................................................................................................51


4.1

ANALISIS TABEL UJI SNELLENS DAN DISPLAY WARNA ......................................51

4.1.1

Analisis Tabel Uji Snellens ..................................................................................51

4.1.2

Analisis Tabel Display Warna ..............................................................................52

4.2

ANALISIS RANCANGAN ATAU USULAN PERBAIKAN..............................................54

4.2.1

Teks.....................................................................................................................54

4.2.2

Simbol..................................................................................................................54

4.2.3

Display .................................................................................................................55

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..........................................................................................56


5.1

KESIMPULAN .............................................................................................................56

5.2

SARAN ........................................................................................................................57

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................................... v

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Teks yang Tidak Ergonomis ..................................................................................43
Gambar 3.2 Simbol yang Tidak Ergonomis ...............................................................................45
Gambar 3.3 Display yang Tidak Ergonomis ..............................................................................46
Gambar 3.7 Kerangka Pemecahan Masalah .............................................................................47
Gambar 4.1 Teks yang Ergonomis ............................................................................................54
Gambar 4.2 Simbol yang Ergonomis .........................................................................................55
Gambar 4.3 Display yang Ergonomis ........................................................................................55

iii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Tabel Uji Snellen's .....................................................................................................39


Tabel 3.2 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 1 (Laurensia A. R.) .....................39
Tabel 3.3 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 2 (Lia Khairun Nisa) ....................40
Tabel 3.4 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 3 (Mario Randy) ..........................41
Tabel 3.5 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 4 (M. Suridin) ..............................42

iv

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH


Manusia membutuhkan berbagai macam informasi untuk mempermudah
aktivitas dalam hidupnya. Informasi merupakan suatu pesan yang disampaikan
dengan berbagai macam tujuan. Tujuan-tujuan dari pesan tersebut dapat berupa
petunjuk, larangan dan perhatian, namun kemampuan manusia berbeda-beda dalam
menangkap suatu informasi yang disampaikan. Hal itu yang mendasari manusia
mempelajari ilmu ergonomi khususnya mengenai pembuatan display.
Display merupakan alat peraga yang menyampaikan informasi kepada organ
tubuh manusia dengan berbagai macam cara. Penyampaian informasi tersebut di
dalam sistem manusia-mesin merupakan suatu proses yang dinamis dari presentasi
visual indera penglihatan. Proses tersebut akan sangat banyak dipengaruhi oleh
design dari alat peraganya. Display berfungsi sebagai suatu sistem komunikasi
yang menghubungkan antara fasilitas kerja maupun mesin kepada manusia. Variabel
yang bertindak sebagai mesin dalam hal ini adalah stasiun kerja dengan
perantaraannya adalah alat peraga. Manusia di sisi lain, berfungsi sebagai operator
yang dapat diharapkan untuk melakukan suatu kegiatan yang diinginkan (Nurmianto,
1991).
Display merupakan bagian dari lingkungan yang perlu memberi informasi
kepada pekerja agar tugas-tugasnya menjadi lancar. Arti informasi di sini cukup luas,
menyangkut semua rangsangan yang diterima oleh manusia baik langsung maupun
tidak langsung. Contoh dari display diantaranya adalah jarum penunjuk speedometer,
keadaan jalan raya yang memberikan informasi langsung ke mata, dan peta yang
menggambarkan keadaan suatu kota. Jalan raya merupakan contoh dari display
langsung, karena kondisi lingkungan jalan bisa langsung diterima oleh pengemudi.
Jarum penunjuk speedometer merupakan contoh display tak langsung, karena
kecepatan kendaraan diketahui secara tak langsung melalui jarum speedometer
sebagai pemberi atau perantara informasi (Sutalaksana,1979).
Dalam prosesnya, manusia membutuhkan suatu sistem untuk dapat
menangkap dan memproses informasi yang disajikan dari suatu display. Sistem ini
merupakan sistem penginderaan. Definisi penginderaan (sensation) menurut Wundt

M III Bab I Hal-1

M III Bab I Hal-2


adalah penangkapan terhadap rangsang-rangsang dari luar dan dapat dianalisa
sampai elemen-elemen yang terkecil.
Panca indera adalah organ-organ akhir yang dikhususkan untuk menerima
jenis rangsangan tertentu. Serabut saraf yang melayaninya merupakan alat perantara
yang membawa kesan rasa (sensory impression) dari organ indera menuju otak,
tempat perasaan itu ditafsirkan. Beberapa kesan rasa timbul dari luar, seperti
sentuhan, pengecapan, penglihatan, penciuman, dan suara. Sementara, kesan
lainnya yang timbul dari dalam, misalnya lapar, haus dan rasa sakit.
Mata merupakan alat indera pada mausia yang berperan paling penting dalam
menangkap informasi dari suatu display. Namun demikian kemampuan mata untuk
melihat dibatasi oleh sejumlah faktor, yaitu faktor internal maupun faktor eksternal.
Faktor internal yang membatasi kemampuan manusia antara lain adalah kemampuan
akomodasi. Sedangkan faktor eksternal yang berpengaruh antara lain adalah jarak
pandang, ukuran objek, kekontrasan, serta pencahayaannya.
Oleh karena itu, display sebagai alat untuk memberikan informasi, harus
dirancang sedemikian rupa agar dapat ditangkap oleh alat indera untuk kemudian
dapat diproses dan diartikan dengan baik oleh manusia sebagai penerima informasi.
Display yang baik merupakan display yang dapat menyampaikan informasi selengkap
mungkin tanpa menimbulkan banyak kesalahan dari manusia sebagai penerima.
Menurut Nurmianto (1991), informasiinformasi yang dibutuhkan sebelum membuat
display, diantaranya adalah :
1. Tipe teknologi yang digunakan untuk menampilkan informasi.
2. Rentang total dari variabel mengenai informasi mana yang akan ditampilkan.
3. Ketepatan dan sensitivitas maksimal yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi.
4. Kecepatan total dari variabel yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi.
5. Minimasi kesalahan dalam pembacaan display.
6. Jarak normal dan maksimal antara display dan pengguna display.
7. Lingkungan di mana display tersebut digunakan.
Dengan perancangan display dan sistem pemberi informasi yang benar dan
tepat, maka suatu informasi dapat diterima dengan benar dan akurat. Selain itu, hal
ini juga membantu dalam meningkatkan kenyamanan dalam penerimaan dan
pengolahan suatu informasi.

M III Bab I Hal-3


1.2 PERUMUSAN MASALAH
Pada saat melaksanakan Praktikum Modul III yaitu Penginderaan dan
Informasi, di mana perumusan masalah yang akan disampaikan adalah keterbatasan
alat indera seperti mata untuk melihat yang berdampak pada perancangan obyek
yang ergonomis, perancangan display warna sebagai sarana penyampaian informasi,
perancangan dan perbaikan bentuk dan ukuran huruf atau angka agar lebih jelas dan
ergonomis, perancangan kontras warna agar lebih baik, guna untuk menghindari
kesilauan dan kepekaan terhadap cahaya. Selain itu untuk penyampaian pesan
melalui simbol harus jelas dan mudah dimengerti.
Untuk dapat menerapkan keergonomisan perlu informasi yang lengkap
mengenai kemampuan manusia dengan segala keterbatasannya. Informasi ini salah
satunya didapat dari penyelidikan tentang display. Dari keterbatasan penglihatan
manusia yang didapat maka informasi atau display dapat dirancang dengan
memperhatikan ukuran objeknya, jarak penglihatan normal, rasio geometri huruf atau
angka, kontras warna dan pencahayaan.
1.3 TUJUAN LAPORAN PRAKTIKUM
Tujuan dari praktikum penginderaan dan informasii pada modul III ini yaitu:
1. Untuk menentukan dan mengidentifikasi objek informasi yang tidak ergonomis,
baik dalam bentuk teks, simbol, dan display menjadi ergonomis.
2. Untuk mengetahui cara menggunaan dari tabel Snellens dan display warna.
3. Untuk memahami, menjelaskan dan merancang suatu informasi berupa teks,
simbol maupun display. Selain itu praktikan juga diharapkan mampu untuk
memperbaiki informasi-informasi yang tidak ergonomis sehingga didapatkan
sistem kerja yang ergonomis dan efisien berdasarkan faktor internal seperti
kemampuan akomodasi dan faktor eksternal seperti jarak/pandang, ukuran objek,
kekontrasan serta pencahayaannya.
4. Untuk mengetahui fungsi-fungsi terpenting dari mata seseorang yang meliputi
ketajaman penglihatan, kecepatan persepsi dan persepsi warna dimana fungsi
tersebut dapat diidentifikasikan normal atau tidak normal.

M III Bab I Hal-4

1.4 PEMBATASAN MASALAH


Dalam pembuatan laporan Praktikum Modul III yaitu Penginderaan dan
Informasi, dibatasi oleh beberapa permasalahan, diantaranya :
1. Praktikum Penginderaan dan Informasi dilakukan dengan melihat huruf pada
papan uji Snellens dan melihat kontras warna pada display warna.
2. Membaca huruf pada papan uji Snellens dilakukan di dalam ruangan pada jarak 6
meter di depan papan.
3. Sementara untuk pengujian kontras warna pada display warna dilakukan di luar
dan di dalam ruangan pada jarak 6 meter.
4. Papan uji Snellens berguna untuk mengetahui kemampuan akomodasi mata kita
sampai sejauh mana kita dapat melihat pada ukuran huruf yang kecil.
5. Sementara display warna berguna untuk mengetahui kontras warna antara warna
dasar dengan warna huruf.

BAB II
STUDI PUSTAKA

2.1

PEMANFAATAN DATA PENGINDERAAN JAUH DAN SISTEM INFORMASI


GEOGRAFIS UNTUK PENENTUAN LOKASI BUDIDAYA RUMPUT LAUT DI
PERAIRAN TELUK GERUPUK, PULAU LOMBOK, PROVINSI NUSA TENGGARA
BARAT

2.2

PENGGUNAAN ANALISA EKOLOGI DAN PENGINDERAAN JAUH UNTUK


PEMBANGUNAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS EKOSISTEM PANTAI

2.3

AKTIFITAS PENGINDERAAN JAUH MELALUI SATELIT DI INDONESIA DAN


PENGATURANNYA DALAM HUKUM RUANG ANGKASA

2.4

APLIKASI CITRA SATELIT MULTISPEKTRAL UNTUK MENGANALISIS KONDISI


LAHAN

MANGROVE

BERDASARKAN

TINGKAT

KAWASAN PESISIR SURABAYA

M III Bab II Hal-5

KEKRITISANNYA

DI

BAB III
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
3.1 PENGUMPULAN DATA
3.1.1 Tabel Uji Snellens
Tabel 3.1 Tabel Uji Snellen's
No.

Nama Praktikan

Indeks Landolts

1.

Laurensia A. R.

40

2.

Lia Khairun Nisa

120

3.

Mario Randy

20

4.

M. Suridin

20

Sumber Data: Pengukuran Langsung

Secara teknis pengujian tabel Snellens adalah pengujian psikofisik yang


bertujuan untuk mengukur

batas indera penglihatan. Tabel Snellens merupakan

tabel standar yang memiliki ukuran huruf dan desain yang sama di seluruh dunia,
sehingga tabel ini dapat menentukan ketajaman mata dari seluruh orang dengan
sama, yang membuat hasil dari pengamatan berbeda hanya kemampuan penglihatan
pengamat dan keadaan lingkungan saat pengamatan.
Pengamatan tabel Snellens dilakukan di dalam laboratorium PSKE dengan
pencahayaan yang cukup, jarak pengamatan adalah 6 meter. Asisten praktikum
mengarahkan huruf-huruf yang tertera pada tabel Snellens secara acak kemudian
praktikan menyebutkan huruf yang diarahkan, tes ini berakhir saat praktikan
menyebutkan huruf yang salah. Indeks Landolts ditentukan dari huruf yang salah,
yaitu dengan mengambil nilai (font) huruf satu baris di atas baris di mana praktikan
salah menyebutkan huruf tersebut.
Dari hasil pengujian ketajaman penglihatan mata dengan menggunakan tabel
Snellens, didapatkan hasil yang berbeda pada setiap praktikan, hal ini terjadi karena
beberapa hal, baik itu terjadi karena faktor internal yaitu kemampuan mata masingmasing praktikan ataupun dari faktor eksternal yaitu pencahayaan, ukuran huruf pada
tabel Snellens yang semakin mengecil, jarak pandang dan kekontrasan. Dari tabel

M III Bab IV Hal-39

hasil pengamatan dapat terlihat bahwa praktikan nomor 3 & 4 memiliki kemampuan
penglihatan yang sama yaitu indeks Landoltsnya sebesar 20 sedangkan praktikan
nomor 1 indeks Landoltsnya sebesar 40, dan praktikan nomor 3 indeks Landoltsnya
sebesar 120. Jadi praktikan nomor 3 & 4 memiliki kemampuan penglihatan yang
paling baik, sementara praktikan nomor 1 & 2 memiliki kemampuan pengelihatan
yang lebih buruk dibandingkan dengan praktikan yang lain.
3.1.2 Tabel Display Warna
Tabel 3.2 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 1 (Laurensia A. R.)

TABEL DISPLAY WARNA

Warna
Dasar
Hijau
Putih
Orange
Pink
Biru Tua
Kuning
Coklat Muda
Abu-abu
Hijau
Ungu
Kuning
Merah
Putih
Hijau
Putih
Cokelat
Putih
Biru
Merah Tua

Keterangan
Sangat Jelas
Jelas
Tidak Jelas
Luar Dalam Luar Dalam Luar Dalam

Warna
Huruf
Hijau Tua
Biru Muda
Biru Tua
Kuning
Merah
Kuning
Biru Muda
Putih
Putih
Hijau Tua
Merah Tua
Biru
Kuning
Merah Tua
Merah
Kuning
Abu-abu
Biru
Biru

Sumber Data: Pengukuran Langsung

M III Bab IV Hal-39

M III Bab V Hal-40


Tabel 3. 3 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 2 (Lia Khairun Nisa)

TABEL DISPLAY WARNA

Warna
Dasar
Hijau
Putih
Orange
Pink
Biru Tua
Kuning
Coklat Muda
Abu-abu
Hijau
Ungu
Kuning
Merah
Putih
Hijau
Putih
Cokelat
Putih
Biru
Merah Tua

Warna
Huruf
Hijau Tua
Biru Muda
Biru Tua
Kuning
Merah
Kuning
Biru Muda
Putih
Putih
Hijau Tua
Merah Tua
Biru
Kuning
Merah Tua
Merah
Kuning
Abu-abu
Biru
Biru

Sumber Data: Pengukuran Langsung

Keterangan
Sangat Jelas
Jelas
Tidak Jelas
Luar Dalam Luar Dalam Luar Dalam

M III Bab V Hal-41


Tabel 3.4 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 3 (Mario Randy)

TABEL DISPLAY WARNA

Warna
Dasar
Hijau
Putih
Orange
Pink
Biru Tua
Kuning
Coklat Muda
Abu-abu
Hijau
Ungu
Kuning
Merah
Putih
Hijau
Putih
Cokelat
Putih
Biru
Merah Tua

Warna
Huruf
Hijau Tua
Biru Muda
Biru Tua
Kuning
Merah
Kuning
Biru Muda
Putih
Putih
Hijau Tua
Merah Tua
Biru
Kuning
Merah Tua
Merah
Kuning
Abu-abu
Biru
Biru

Sumber Data: Pengukuran Langsung

Keterangan
Sangat Jelas
Jelas
Tidak Jelas
Luar Dalam Luar Dalam Luar Dalam

M III Bab V Hal-42


Tabel 3.5 Data Hasil Pengamatan Display Warna Praktikan 4 (M. Suridin)

TABEL DISPLAY WARNA

Warna
Dasar
Hijau
Putih
Orange
Pink
Biru Tua
Kuning
Coklat Muda
Abu-abu
Hijau
Ungu
Kuning
Merah
Putih
Hijau
Putih
Cokelat
Putih
Biru
Merah Tua

Keterangan
Sangat Jelas
Jelas
Tidak Jelas
Luar Dalam Luar Dalam Luar Dalam

Warna
Huruf

Hijau Tua
Biru Muda
Biru Tua
Kuning
Merah
Kuning
Biru Muda
Putih
Putih
Hijau Tua
Merah Tua
Biru
Kuning
Merah Tua
Merah
Kuning
Abu-abu
Biru
Biru

Sumber Data: Pengukuran Langsung

3.2 OBJEK TEKS, SIMBOL DAN DISPLAY YANG TIDAK ERGONOMIS


Pengumpulan data untuk teks, simbol dan display yang tidak ergonomis
dilakukan secara acak, pengambilan data dilakukan di tempat kerja, di jalanan atau di
rumah. Praktikan mengambil data dengan cara memotretnya menggunakan kamera
digital atau kamera ponsel. Teks, simbol dan display yang tidak ergonomis yang akan
menjadi data apabila:
a. Teks, simbol atau display memiliki ukuran huruf, angka atau simbol yang tidak
ergonomis sesuai dengan kaidah keergonomisan.
b. Teks, simbol atau display memiliki perpaduan warna dan kekontrasan warna yang
tidak sesuai, maksudnya warna pada teks, simbol atau display tersebut
menyulitkan

pembacaan

atau

tersampaikan secara lengkap.

bahkan

membuat

informasi

tidak

dapat

M III Bab V Hal-43


c. Teks, simbol atau display ditempatkan di tempat yang dapat membuat pekerja
tidak sadar akan teks, simbol atau display tersebut atau menyulitkan pembacaan.
d. Teks, simbol atau display telah rusak sehingga menyulitkan pembacaan.
3.2.1 Teks yang Tidak Ergonomis
Umumnya sumber informasi berupa teks adalah yang bersifat statis. Salah
satu contoh dari teks yang tidak ergonomis adalah papan himbauan untuk membuang
sampah pada tempatnya. Pengambilan gambar dilakukan pada jarak 1 meter,
diambil menggunakan kamera ponsel pada keadaan pencahayaan yang cukup.
Dilihat dari papan yang berisi himbauan untuk membuang sampah pada
tempatnya ini ukuran huruf sudah cukup besar, akan tetapi kurangnya kekontrasan
tulisan dengan background menjadi kendala saat papan himbauan dibaca dari jarak
cukup jauh. Akan lebih baik jika warna background dan tulisan lebih kontras
contohnya hitam dan putih, hal tersebut akan sangat membantu dalam hal
pembacaan. Selain itu background juga terlalu penuh warna maka orang akan pusing
membacanya, jadi sebaiknya disesuaikan antara kebutuhan tulisan dan gambar.

Gambar 3.1 Teks yang Tidak Ergonomis

Penggunaan warna juga kurang tepat karena warna huruf hijau dari
kejauhan akan sulit terlihat jika dipadukan dengan warna latar kuning karena akan
menimbulkan efek silau.

M III Bab III Hal-45

3.2.2 Simbol yang Tidak Ergonomis

Sama seperti kasus teks, sumber informasi berupa simbol adalah yang
bersifat statis. Salah satu contoh dari simbol yang tidak ergonomis adalah simbol
peringatan untuk penggunaan elevator manual. Pengambilan gambar dilakukan pada
jarak 1 meter, diambil menggunakan kamera ponsel pada keadaan pencahayaan
yang cukup.
Simbol di bawah ini tidak ergonomis dilihat dari warnanya yang sudah mulai
pudar, serta kondisi simbol yang sudah mulai usang serta ukuran huruf yang kurang
besar. Akan lebih baik jika simbol tersebut diganti secara berkala.

Gambar 3.2 Simbol yang Tidak Ergonomis

Selain itu, simbol tersebut tidak mencantumkan keterangan tanda bahaya


tersebut, selain itu simbol tersebut juga memiliki perpaduan warna yang kurang
ergonomis, warna simbol yang hitam dan latar yang putih akan menyulitkan
pembacaan saat keadaan gelap. Hal lain yang membuat simbol ini tidak ergonomis
adalah sudah mulai terkelupasnya simbol dari tempatnya.
3.2.3 Display yang Tidak Ergonomis
Umumnya sumber informasi berupa display yaitu bersifat dinamis, yang
menunjukkan situasi dan kondisi tertentu. Salah satu contoh yang termasuk display
yang tidak ergonomis adalah display barometer yang menunjukkan besarnya suatu
tekanan pada suatu tabung atau media tertentu. Barometer tersebut tidak ergonomis
karena bagian dalam safety glass yang berembun sehingga mengakibatkan kesulitan
dalam pembacaan.
M III Bab IV Hal-45

M III Bab V Hal-46

Gambar 3.3 Display yang Tidak Ergonomis


Kesalahan utama pada display adalah terletak pada tidak jelasnya
penunjuk jarum dan angka pada display, sehingga menyulitkan untuk pengguna
untuk melihatnya, padahal penunjukan data dari jarum dan angka pada sebuah
pressure gauge sangatlah penting.

M III Bab III Hal 47


3.3 PENGOLAHAN DATA
3.3.1 Kerangka Pemecahan Masalah
Latar belakang masalah

Perumusan masalah

Penetapan tujuan

Pembatasan masalah
Studi pustaka
Pengumpulan data

Melakukan percobaan
dengan uji Snellens

Melakukan percobaan
dengan display warna

Mencari objek, simbol,


display yang tidak
ergonomis

Pengolahan data

Merancang objek simbol


yang ergonomis

Merancang objek teks


yang ergonomis

Merancang objek
display yang ergonomis

Analisis

Analisa terhadap hasil


yang sudah didapat dari
display warna

Analisa terhadap hasil


yang sudah didapat
terhadap Snellens test

Kesimpulan dan Saran


Gambar 3.4 Kerangka Pemecahan Masalah

M III Bab IV Hal-47

M III Bab V Hal-48


3.3.2 Menghitung Tinggi Objek Untuk Tinggi Uji Ketajaman Mata
H=

Va D
3,484

Di mana:
Va = indeks Landolts
D

= Jarak (6 meter)

=?

Maka :
1. Praktikan 1 (Laurensia A. R.)
H=

0,40 6
= 0,69 m
3,484

2. Praktikan 2 (Lia Khairun Nisa)


H=

1,20 6
= 2,07 m
3,484

3. Praktikan 3 (Mario Randy)


H=

0,2 6
= 0,34 m
3,484

4. Praktikan 4 (M. Suridin)


H=

0,2 6
= 0,34 m
3,484

3.3.3 Evaluasi Rancangan Perbaikan Terhadap Teks, Simbol dan Display


1. Evaluasi Rancangan Terhadap Teks
Kekurangan utama pada teks adalah terletak pada warna teks dan
background yang minim kekontrasannya. Teks dengan warna hijau dan
background kuning akan menimbulkan efek silau sehingga menyulitkan
pembacanya sekalipun pada area yang pencahayaannya cukup. Maka
evaluasi rancangan terhadap teks adalah sebagai berikut :
a. Warna dasar hitam.
b. Warna teks putih.

M III Bab V Hal-49


c. Diimprovisasi dengan menggunakan simbol yang ringkas, sehingga orang
bisa paham maksud dari simbol itu.
d. Untuk ukuran huruf dan lebar wall / backround tidak mengalami
perubahan, dengan ukuran sebagai berikut.

Untuk tulisan huruf B untuk BUANGLAH SAMPAH PADA TEMPATNYA


dan JAGALAH KEBERSIHAN DAN KEINDAHAN LINGKUNGAN KITA
huruf di standarkan dengan ukuran:
Tinggi = 20 cm
Lebar = 14 cm
Jenis Huruf = Arial Black
2. Evaluasi Rancangan Terhadap Simbol
Kekurangan pada simbol adalah terletak pada warna, tulisan, dan
kebersihan simbol. Warna yang mulai memudar sehingga menyulitkan para
operator untuk melihat simbol tersebut. Maka evaluasi rancangan terhadap
simbol adalah sebagai berikut :
a. Warna simbol harusnya diperbarui setiap periode tertentu, apalagi contoh
simbol tersebut sudah kotor terkena percikan cat.
b. Teks penunjang sebaiknya diperbesar ukurannya supaya memudahkan
bagi pembacanya.
c. Simbol harus menunjukkan tanda yang mudah dimengerti dan dipahami
orang, jangan menggunakan gambar yang sulit dimengerti.

3. Evaluasi Rancangan Terhadap Display


Kesalahan utama pada display adalah terletak pada tidak jelasnya
penunjuk jarum dan angka pada display, sehingga menyulitkan untuk
pengguna melihatnya, padahal penunjukan data dari jarum dan angka pada
sebuah pressure gauge sangatlah penting. Berikut adalah evaluasi
rancangan terhadap display :

M III Bab V Hal-50


Diketahui : Jarak Visual

: 100 cm

Tinggi tanda besar pada skala

: J/90

Tinggi tanda kecil pada skala

: J/200

Tebal tanda pada skala

: J/5000

Jarak antara dua tanda skala kecil

: J/600

Jarak antara dua tanda skala besar

: J/50

Jawab :
Tinggi tanda besar pada skala

= J/90
= 100/90
= 1,11 cm
= 11,1 mm

Tinggi tanda kecil pada skala

= J/200
= 100/200
= 0,5 cm
= 0,05 mm

Tebal tanda pada skala

= J/5000
= 100/500
= 0,02 cm
= 0,002 mm

Jarak antar dua tanda kecil

= J/600
= 100/600
= 0,167 cm
= 0,0167

Jarak antar dua tanda besar

= J/50
= 100/50
= 2 cm
= 0,2 mm

BAB IV
ANALISIS
4.1 ANALISIS TABEL UJI SNELLENS DAN DISPLAY WARNA
Pada praktikum modul III tentang Penginderaan dan Informasi ini, dapat
dianalisis bahwa pada masing-masing pengamatan yang dilakukan oleh beberapa
praktikan, ternyata didapatkan data yang berbeda, dan penyebabnya adalah oleh dua
faktor, yaitu faktor internal seperti kemampuan akomodasi dari praktikan dan yang
kedua yaitu faktor eksternal seperti jarak pandang, ukuran objek, kekontrasan, serta
pencahayaannya.
Faktor internal yang membatasi kemampuan mata dalam melakukan
pengamatan, bisa dilihat dari keadaan mata pada masing-masing praktikan apakah
masih dalam keadaan normal atau tidak.
4.1.1 Analisis Tabel Uji Snellens
Pada pengamatan tabel uji Snellens yang dilakukan yaitu dengan cara
di mana praktikan melakukan pengamatan pada jarak 6 meter untuk pengujian
sejauh mana mata kita atau praktikan dapat menerima informasi yang diberikan
dengan cara menunjukkan huruf-huruf yang ditunjuk secara acak oleh praktikan
lain. Dan dari hasil pengujian tersebut maka didapatkan data-data sebagai
berikut :
Tabel 4.1 Tabel Uji Snellen's
No.

Nama Praktikan

Indeks Landolts

1.

Laurensia A. R.

40

2.

Lia Khairun Nisa

120

3.

Mario Randy

20

4.

M. Suridin

20

Sumber Data: Pengukuran Langsung

Penyebab kesalahan pada pengujian tersebut bisa dikarenakan


berbagai penyebab seperti terhalangnya papan Snellens ketika praktikan lain
menunjukkan huruf-huruf pada saat pengujian, adanya penulisan huruf yang
kurang jelas pada papan Snellens seperti adanya persamaan cara penulisan

M III Hal-51

M III Bab V Hal-52


antara huruf C dan G, sehingga hal ini menyebabkan kekeliruan pada saat
pembacaan.
4.1.2 Analisis Tabel Display Warna
Pada pengamatan display warna, pengamatan dilakukan di dua tempat,
yaitu di dalam dan di luar ruangan dengan jarak 10 meter secara berurutan,
dilakukannya pengamatan di dua tempat, di dalam dan di luar ruangan
bertujuan untuk membandingkan kekontrasan paduan dari dua warna pada
display warna tersebut. Setelah melakukan dua kali pengamatan ada
perbedaan hasil pengamatan antara praktikan yang satu dengan praktikan
lainnya, dan ada perbedaan pembacaan antara display warna yang satu
dengan display warna yang lainnya, ada yang terbaca sangat jelas, jelas dan
tidak jelas. Berikut adalah contoh dari display warna yang terlihat sangat jelas,
jelas dan tidak jelas

1. Sangat Jelas
a. Warna dasar putih warna huruf biru muda
Di dalam ruangan
Dari hasil pengamatan yang dilakukan, kekontrasan paduan warna
dasar putih dan warna huruf biru muda cukup baik dan dapat dilihat
dengan jelas hal ini dapat dilihat dari kecepatan persepsi baca
praktikan yang melihatnya, sehingga dapat dikategorikan sangat jelas.
Di luar ruangan
Dari hasil pengamatan diperoleh nilai kekontrasan paduan warna dasar
putih dan huruf biru muda dan iluminansinya cukup baik. Luminansi
dan kekontrasan warnanya menjadi lebih baik di luar ruangan hal ini
dapat dilihat dari kecepatan persepsi baca praktikan yang melihatnya,
sehingga dapat dikategorikan sangat jelas.

b. Warna dasar putih warna huruf merah


Di dalam ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan yang, iluminansi dan
luminansi yang baik sehingga tulisan dapat dibaca dengan jelas. Hal ini
dapat dilihat dari kecepatan praktikan membaca display warna
sehingga dapat dikategorikan sangat jelas.

M III Bab V Hal-53


Di luar ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan yang iluminansi dan
luminansinya menjadi lebih baik sehingga dapat dibaca dengan jelas.
Hal ini terlihat dari kecepatan praktikan dalam membaca display warna,
dan display warna ini dikategorikan sangat jelas.

c. Warna dasar merah tua warna huruf biru


Di dalam ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan, luminansi dan
iluminansinya menjadi lebih baik sehingga display warna dapat dibaca
dengan jelas. Hal ini dapat dilihat dari kecepatan persepsi baca
praktikan yang dapat yang melihatnya, sehingga display warna ini
dapat dikategorikan sangat jelas.
Di luar ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan, iluminansi dan
luminansi yang baik, sehingga display warna dapat dibaca dengan
jelas oleh praktikan. Hal ini dapat dilihat dari kecepatan praktikan
dalam membacanya, sehingga display warna ini dikategorikan sangat
jelas.

2. Jelas
a. Warna dasar kuning warna huruf kuning
Di dalam ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan, iluminansi dan
luminansinya dari paduan warna ini kurang baik dan kurang dapat
dibaca dengan jelas, karena tingkat iluminansi dan luminansinya
kurang baik. Hal ini dapat dilihat dan kecepatan persepsi baca
praktikan pada display warna kurang baik, jadi display warna ini
dikategorikan jelas.
Di luar ruangan
Dari hasil pengamatan diperoleh nilai kekontrasan, iluminansi dan
luminansi dari kedua paduan warna pada display warna ini kurang baik
walaupun masih dapat dibaca, walau tingkat iluminansi dan luminansi
telah meningkat tetapi kecepatan persepsi baca praktikan tetap,
sehingga display warna ini dikategorikan jelas.

M III Bab V Hal-54


3. Tidak Jelas
a. Warna dasar biru warna huruf biru
Di dalam ruangan
Dari hasil pengamatan diperoleh nilai kekontrasan, iluminansi dan
luminansi yang tidak baik, sehingga tulisan tidak dapat dibaca. Hal ini
dapat dilihat dari kecepatan persepsi baca praktikan yang sangat
lambat dan bahkan tidak dapat membacanya. Display warna ini
dikategorikan tidak jelas.
Di luar ruangan
Dari hasil pengamatan didapat nilai kekontrasan, iluminansi dan
luminansi tidak lebih baik dari di dalam ruangan, sehingga display
warna tetap tidak dapat terbaca oleh praktikan. Sehingga display
warna ini dikategorikan tidak jelas.
4.2 ANALISIS RANCANGAN ATAU USULAN PERBAIKAN
4.2.1 Teks
Berikut adalah contoh teks yang telah diperbaiki :

Gambar 4.1 Teks yang Ergonomis


4.2.2 Simbol
Berikut adalah contoh simbol yang telah diperbaiki :

M III Bab V Hal-55

Gambar 4.2 Simbol yang Ergonomis


4.2.3 Display
Berikut adalah contoh display yang telah diperbaiki :

Gambar 4.3 Display yang Ergonomis

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 KESIMPULAN
Dari hasil praktikum modul III ini yaitu tentang Penginderaan dan Informasi,
berdasarkan percobaan yang dilakukan dengan menggunakan tabel uji Snellens dan
juga pada tabel display warna maka didapatkan hasilnya sebagai berikut :
Tabel 5.1 Tabel Uji Snellen's
No.

Nama Praktikan

Indeks Landolts

1.

Laurensia A. R.

40

2.

Lia Khairun Nisa

120

3.

Mario Randy

20

4.

M. Suridin

20

Sumber Data: Pengukuran Langsung

Berdasarkan tabel di atas maka dapat dianalisa, bahwa pada praktikan nomor
2 ternyata memiliki jarak penglihatan paling besar pada uji Snellens dibanding
dengan praktikan nomor 1 yang memiliki jarak penglihatan sebesar 40. Sedangkan
yang memiliki jarak penglihatan paling kecil adalah praktikan nomor 3 & 4 sebesar 20.
Dengan demikian didapatkan keterangan bahwa fungsi indera penglihatan
atau mata, bila berdasarkan jarak pandang dan ukuran objek maka praktikan nomor 1
& 2 memiliki penglihatan yang kurang baik dibanding dengan praktikan-praktikan
yang lainnya.
Dan dalam pengamatan tabel display warna tersebut didapatkan hasil yang
berbeda-beda dari tiap-tiap praktikan baik itu pada saat di dalam ruangan maupun
pada saat di luar ruangan. Penyebab kesalahan dari pengamatan tabel display warna
tersebut dapat disebabkan oleh beberapa hal, seperti kurangnya pencahayaan yang
terdapat di dalam ruangan atau pencahayaan yang lebih ketika di luar ruangan
sehingga menyebabkan kesilauan, tidak tepatnya penggabungan warna antara cover
dan huruf yang berwarna sehingga bila penggabungan warna-warna tersebut tidak
sesuai maka akan mengakibatkan tabel display warna menjadi tidak jelas.

M III Hal-56

M III Bab V Hal-57


5.2 SARAN
1. Sebaiknya dalam pembuatan teks, simbol, dan display harus benar-benar
memperhatikan kekontrasan warna yang digunakan.
2. Sebaiknya teks, simbol dan display yang sudah ada dijaga keberadaannya agar
tidak terjadi kesalahan persepsi
3. Dalam penggunaan huruf dalam teks sebaiknya menggunakan huruf yang besar
agar dapat terlihat jelas.

DAFTAR PUSTAKA
Bridger, R.S.. Introduction to Ergonomics. McGraw-Hill Inc, NY. 1995
Eko Nurmianto, Ergonomi, Konsep Dasar dan Aplikasi. Candimas Metropole, Jakarta.
1996
Sanders, Mark Sr, McCormick Ernest J. Human Factors in Engineering and Design.
McGraw-Hill Inc, Seventh Edition. 1992
Sumamur P.K.. Ergonomi untuk Produktivitas Kerja. CV Haji Mas Agung, Jakarta. 1989
Sutalaksana, Iftikar Z. Teknik Tata Cara Kerja. Penerbit MTI-ITB. 1978
Assauri, Sofyan. Manajemen Produksi dan Operasi. Penerbit FE-UI.1993