Anda di halaman 1dari 30

MODUL TEKNIS

PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

I. PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA


Standar Kompetensi
Peserta mampu membuat peta bahaya berdasarkan parameter-parameter yang
digunakan.
Tujuan Pembelajaran
Peserta dapat membuat salah satu peta bahaya dengan menggunakan aplikasi GIS
Durasi Waktu
2 x 60 menit

1.1. Pengantar
Bahaya adalah situasi, kondisi atau karakteristik biologis, klimatologis, geografis, geologis,
sosial, ekonomi, politik, budaya dan teknologi suatu masyarakat di suatu wilayah untuk jangka
waktu tertentu yang berpotensi menimbulkan korban dan kerusakan. Bahaya atau hazard
merupakan salah satu komponen penyusun risiko (risk) bencana.
Bahaya dipetakan berdasarkan penyusunan beberapa parameter yang berpengaruh pada
tiap-tiap jenis bahaya. Masing-masing parameter memiliki nilai/skor yang akan menentukan
tingkat bahaya menjadi rendah, sedang, dan tinggi (lihat Perka BNPB No. 2 Tahun 2012).
Penentuan parameter penyusun bahaya harus mengacu kepada instansi/lembaga pemerintah
yang berwenang yang telah mengkaji dan mengeluarkan (standarisasi) peta tematik untuk
masing-masing jenis bahaya, misalnya pembuatan peta tanah longsor harus mengacu kepada
peta tematik yang dibuat oleh Badan Geologi-ESDM, pembuatan peta bahaya letusan gunungapi
harus mengacu kepada peta tematik yang dibuat oleh PVMBG-ESDM, pembuatan peta bahaya
kekeringan harus mengacu kepada peta tematik yang dibuat oleh BMKG, dll.
Di dalam modul pelatihan ini, peta bahaya yang disusun sebagai contoh praktek adalah
Peta Bahaya Tsunami. Tsunami adalah fenomena alam yang terjadi akibat aktivas tektonik di dasar
laut yang mengakibatkan pemindahan volume air laut dan berdampak pada masuknya air laut ke
daratan dengan kecepatan tinggi. Potensi kejadian tsunami dapat dipetakan melalui beberapa
komponen seperti yang dijelaskan dalam pedoman umum pengkajian risiko bencana yang
dikeluarkan oleh BNPB. Metode yang digunakan dalam praktek ini adalah pemodelan numerik

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

genangan tsunami sederhana berdasarkan ketinggian gelombang dari garis pantai, kemiringan
lereng, dan koefisien kekasaran permukaan yang dibuat oleh Berryman (2006) dengan persamaan:
= (

167 2
01/3

) + 5

dimana: Hloss : kehilangan ketinggian tsunami per 1 m jarak inundasi


n

: koefisien kekasaran permukaan

H0 : ketinggian gelombang tsunami di garis pantai


S

: besarnya lereng permukaan

Parameter ketinggian gelombang tsunami di garis pantai mengacu pada hasil kajian BNPB
yang merupakan lampiran dari Perka No. 2 BNPB Tahun 2012 yaitu Panduan Nasional Pengkajian
Risiko Bencana Tsunami. Dengan menggunakan data SRTM 30 dan tutupan lahan (landcover),
parameter kemiringan lereng dan koefisien kekasaran permukaan dibuat sebagai parameter
tambahan untuk menyusun Peta Bahaya Tsunami. Studi kasus dalam praktek ini dilakukan untuk
wilayah Provinsi Bali.

1.2. Kebutuhan Data


Data-data yang digunakan dalam penyusunan peta bahaya tanah longsor dalam praktek ini
adalah berupa data spasial yang terdiri dari:
No.

Jenis Data

Bentuk Data

Sumber

1.

Batas Adminsitrasi

Vektor (Polygon Shapefile)

BPS

2.

Tutupan Lahan

Vektor (Polygon Shapefile)

BIG/Kemenhut

3.

Garis Pantai

Vektor (Polygon Shapefile)

BIG/Kemenhut

3.

SRTM 30 m

Raster

LAPAN

Data-data tersebut telah disiapkan di dalam satu format geodatabase:


yang dapat dibuka melalui program aplikasi ArcGIS ArcMap

1.3. Penyusunan Peta


Setiap peserta dapat mengikuti langkah-langkah berikut:
1) Buka aplikasi ArcGIS ArcMap dengan meng-klik ikon
Dekstop

yang berada di Start Menu atau di

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

2) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data


pada

dari Standard Toolbar atau klik kanan

yang ada di Table Of Contens (TOC), kemudian pilih Add Data.

3) Pilih file Tutupan_Lahan_Bali di dalam file

, kemudian klik Add.

4) Periksa dan perhatikan isi atribut file tersebut dengan melakukan klik kanan pada layer aktif:
Tutupan_Lahan_Bali, kemudian klik Open Attribute Table

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

5) Tambahkan kolom baru (Add Field) di dalam atribut tabel. Klik Tabel Option, kemudian pilih
Add Field.

Beri nama KOEFISIEN untuk Field yang baru dengan type dapat berupa Double atau Float
(masing-masing tipe memiliki fungsi yang berbeda-beda untuk analisis lanjutan).
6) Isilah atribut field KOEFISIEN dengan nilai koefisien kekasaran permukaan untuk setiap
kelas tutupan lahan dengan mengacu pada tabel berikut:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Jenis Penggunaan /
Penutupan Lahan
Badan Air
Belukar/Semak
Hutan
Kebun/Perkebunan
Lahan Kosong/Terbuka
Lahan Pertanian
Pemukiman/Lahan Terbangun
Mangrove
Tambak/Empang

Nilai Koefisien
Kekasaran
0.007
0.040
0.070
0.035
0.015
0.025
0.045
0.025
0.010

Sumber: Dimodifikasi dari Berryman (2006)

Selanjutnya, klik ikon Select By Attribute untuk melakukan seleksi terhadap setiap jenis
tutupan lahan.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Cara ini merupakan langkah penyeleksian suatu field dengan nilai/kelas tertentu. Contoh
pada gambar merupakan langkah untuk menyeleksi nilai pada field KELAS yaitu Badan Air.
Klik Apply.

Hasil pada langkah tersebut menunjukkan bahwa terdapat 94 polygon atau baris data untuk
field KELAS dengan kategori Badan Air.
7) Klik kanan pada judul field KOEFISIEN, kemudian pilih Field Calculator

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Isikan nilai koefisien untuk Badan Air dengan melihat Tabel koefisien kekasaran permukaan
pada Langkah 6. Nilai koefisien kekasaran permukaan untuk Badan Air adalah 0.007
8) Lakukan sesuai Langkah 7 untuk kelas tutupan lahan lainnya.
9) Perhatikan Tabel Referensi Potensi Kejadian dan Genangan Tsunami untuk wilayah Bali
berikut (Lampiran dari Perka BNPB No. 2 Tahun 2014):
Provinsi

Ketinggian Tsunami
Maksimum (meter)

Waktu Kedatangan
Tsunami (menit)

Badung

Bali

10

30

Gianyar

Bali

10

41

Klungkung

Bali

10

30

Kota Denpasar

Bali

10

37

Buleleng

Bali

20

Tabanan

Bali

40

Karang Asem

Bali

30

Jembrana

Bali

37

Kabupaten/Kota

Berdasarkan Tabel tersebut, praktek pembuatan peta bahaya tsunami akan dibuat
berdasarkan daerah yang memiliki ketinggian tsunami yang sama yaitu Kabupaten Badung,
Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014
Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Kabupaten Gianyar, Kabupaten Klungkung, dan Kota Denpasar yang masing-masing memiliki
ketinggian tsunami maksimum 10 meter. Pada daerah yang memiliki ketinggian tsunami
yang berbeda, hasil peta bahaya tsunami telah disediakan di dalam folder BIMTEK_BALI.
10) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data
pada

dari Standard Toolbar atau klik kanan

yang ada di Table Of Contens (TOC), kemudian pilih Add Data.

Pilih file Admin_kabupaten_bali_bps2010 di dalam file

, kemudian klik

Add.

11) Pada menu Toolbar, pilih Select Features

12) Pilih dengan meng-klik daerah Denpasar, Badung, Gianyar, dan Klungkung.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

13) Potong data Tutupan_Lahan_Bali berdasarkan daerah yang dipilih. Klik Geoprocessing pada
Menu Bar, kemudian pilih Clip.

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

14) Konversi data polygon Tuplah_Denpasar_Badung_Gianyar_Klungkung1 menjadi sebuah


data raster.
Gunakan fasilitas Search untuk mencari tool Polygon to Raster. Klik Geoprocessing pada
Menu Bar, kemudian pilih Search For Tools.

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

10

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

15) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data


file

. Kemudian pilih file

di dalam

, kemudian klik Add.

16) Buat lereng dengan menggunakan tool Slope. Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah
sebelumnya.

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

11

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

17) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

12

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Raster Calculator digunakan untuk menyelesaikan persamaan SinS dimana S adalah


besarnya lereng permukaan.
= (

167 2
01/3

) + 5

Tuliskan sintaks seperti pada gambar di bawah ini untuk menghasilkan data berdasarkan
persamaan tersebut.

Penyelesaian SinS dimana nilai slope (lereng) dalam bentuk satuan derajat (degree), maka
data Slope_deg harus dikonversi kedalam bentuk radian. Konversi dilakukan dengan data
Slope_deg dikalikan dengan 0.01745 (hasil dari pi/180). Proses ini berlaku didalam prinsip
trigonometri spasial untuk suatu data dengan satuan derajat.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

13

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

18) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Extract
By Mask.

Fungsi tool ini untuk memotong suatu data raster berdasarkan batasan daerah tertentu.
Potong data Sin_slope dengan menggunakan data Admin_kabupaten_bali_bps2010. Pilih
daerah Denpasar, Badung, Gianyar, dan Klungkung seperti pada Langkah 11 dan 12
dengan menggunakan Select Feature

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

14

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

19) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

15

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Raster Calculator digunakan untuk menyelesaikan persamaan keseluruhan.


= (

167 2
01/3

) + 5

Tuliskan sintaks seperti pada gambar di bawah ini untuk menghasilkan data berdasarkan
persamaan tersebut.

Nilai 10 pada sintaks tersebut merupakan nilai H0 yaitu ketinggian tsunami maksimum
berdasarkan tabel referensi dari lampiran Perka BNPB No. 2 Tahun 2012.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

16

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

20) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Agar diperoleh nilai kehilangan ketinggian tsunami per 1 meter jarak inundasi (genangan)
berdasarkan persamaan dari Berryman (2006) untuk setiap sel-nya, maka data Hloss_DBGK1
dibagi dengan ukuran sel yaitu 30 meter.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

17

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

21) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Hasil dari persamaan Berryman (2006) merupakan nilai pengurangan (kehilangan) ketinggian
gelombang tsunami disetiap sel raster Hloss_DBGK1 dimana ketinggian gelombang tsunami
di garis pantai setinggi 10 meter akan terus berkurang berdasarkan nilai kemiringan lereng
dan nilai koefisien kekasaran permukaan. Pengaruh ketinggian (elevasi) belum dimasukkan
di dalam persamaan tersebut sehingga dapat terjadi overestimate akibat pengaruh lereng.
Masalah tersebut disolusikan dengan membatasi nilai ketinggian gelombang tsunami yang
hilang hingga pada ketinggian 10 meter dari permukaan laut.
Tuliskan sintaks berikut pada Raster Calculator.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

18

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

22) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data


dalam file

. Kemudian pilih file

di

, kemudian klik Add.

23) Pilih garis pantai daerah Denpasar, Badung, Gianyar, dan Klungkung seperti pada Langkah 11
dan 12 dengan menggunakan Select Feature

24) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Cost
Distance.
Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014
Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

19

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

20

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

25) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Ketinggian genangan tsunami dapat dihitung dengan proses pengurangan antara ketinggian
gelombang tsunami terhadap hasil pada Langkah 24 (data Bahaya_tsunami_DBGK1).
Tuliskan sintaks sebagai berikut:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

21

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Perhatikan bahwa semakin menjauhi pantai maka nilai ketinggian genangan tsunami akan
berkurang (berwana semakin gelap)
26) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator.

Lakukan pengskoran terhadap nilai Bahaya_tsunami_DBGK1_inundasi sebagai berikut:

Ketinggian genangan tsunami <1 meter, diberi nilai skor 0.3333

Ketinggian genangan tsunami 1 3 meter, diberi nilai skor 0.6667

Ketinggian genangan tsunami >3 meter, diberi nilai skor 1

Tuliskan sintaks sebagai berikut:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

22

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

27) Lakukan

simbolisasi/pewarnaan

pada

data

output

Langkah

26

(Bahaya_tsunami_DBGK1_inundasi_skor). Klik 2 kali atau klik kanan pada layer


Bahaya_tsunami_DBGK1_inundasi_skor kemudian pilih Properties. Pilih tab Symbology.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

23

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

28) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data


dalam file

. Pilih file peta bahaya yang telah dibuat di

, kemudian klik Add.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

24

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Pilih semua file dengan menekan tombol Shift.


29) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Mosaic
To New Raster

Gabungkan semua data bahaya tsunami Provinsi Bali yang telah dibuat.
Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

25

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

30) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Raster
Calculator. Buat nilai indeks bahaya dari tipe float menjadi integer. Lakukan seperti langkah
berikut:

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

26

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

31) Panggil data dengan meng-klik ikon Add Data


pada

dari Standard Toolbar atau klik kanan

yang ada di Table Of Contens (TOC), kemudian pilih Add Data.

Pilih file Admin_desa_bali_bps2010 di dalam file

, kemudian klik Add.

32) Buka isi atribut layer aktif Admin_desa__bali_bps2010 dengan melakukan klik kanan,
kemudian klik Open Attribute Table. Tambahkan kolom baru (Add Field) di dalam atribut
tabel. Klik Tabel Option, kemudian pilih Add Field.
Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014
Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

27

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Beri nama ID_DESA untuk field yang baru dengan type Text.
Isi setiap kolom pada field ID_DESA dengan nilai dari kolom field KODE_DESA dengan
menggunakan Field Calculator.

33) Gunakan fasilitas Search seperti pada langkah sebelumnya untuk menemukan tool Tabulate
Area. Fungsi dari tool ini untuk menghitung luas masing-masing kelas bahaya (hektar) di
setiap desa.
Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014
Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

28

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Lakukan pengisian berdasarkan gambar di bawah ini:

Luas kelas bahaya yang dihasilkan adalah dalam bentuk satuan meter persegi (m2).
34) Buka isi atribut layer aktif tabulasi_luas_bahaya_desa dengan melakukan klik kanan,
kemudian klik Open

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

29

MODUL TEKNIS
PROSEDUR PENYUSUNAN PETA BAHAYA

Penanda
Desa

Luas Bahaya
Rendah

Luas Bahaya
Sedang

Luas Bahaya
Tinggi

35) Ubah masing-masing luas kelas bahaya dari meter persegi menjadi hektar. Gunakan Field
Calculator dengan klik kanan pada masing-masing nama field kelas bahaya.

36) Ekspor atribut tabel tabulasi_bahaya_desa menjadi tabel baru yang dapat dibuka di Excel.
Klik ikon Table Option Export. Beri nama dan simpan di dalam forlder BIMTEK_BALI
TABULAR. Selesai.

Disusun oleh Tim Bimtek PRB 2014


Ridwan Yunus (UNDP-BNPB), Seniarwan (DRR Indonesia), M. Sufwandika (DRR Indonesia)

30