Anda di halaman 1dari 23

KATA PENGANTAR

Om Swastyastu
Puji syukur kami panjatkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas
Asungkertawaranugraha-Nya kami dapat menyelesaikan tugas Pemindahan Tanah
Mekanik (PTM) yang bejudul Pemindahan Tanah Mekanik Excavator ini tepat pada
waktunya.
Pada kesempatan ini juga kami tidak lupa berterima kasih kepada Bapak Ir. I
Wayan Jawat, sebagai Dosen Pengajar maupun Dosen Pembimbing yang telah
membantu kami dalam penyelesaian tugas Pemindahan Tanah Mekanik (PTM)ini.Dan
juga kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah memberikan
masukan dalam penyusunan makalah Pemindahan Tanah Mekanik (PTM) ini.
Akhirnya, tidak lupa kami memohon maaf atas segala kekurangan dan kesalahan
dalam makalah PTM ini.Kami sadar bahwa tugas Pemindahan Tanah Mekanik (PTM)
ini masih jauh dari kesempurnaan.Oleh karena itu kami sangat mengharapkan kritik
dan saran yang bersifat membangun yang sekiranya dapat digunakan untuk perbaikan
pada penyusunan berikutnya.Untuk itu kami ucapkan terima kasih.
Om Santhi , Santhi , Santhi, Om
Denpasar, 4 April 2016

Tim Penyusun

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..................................................................................................................................1
DAFTAR ISI................................................................................................................................................2
BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................................................3
1.1 Latar Belakang..................................................................................................................................3
1.2 Tujuan.................................................................................................................................................3
1.3 Manfaat...............................................................................................................................................4
BAB II PEMBAHASAN..............................................................................................................................4
2.1 Definisi Excavator..............................................................................................................................4
2.2 Kegunaan Excavator..........................................................................................................................4
2.3 Bagian-bagian Excavator...................................................................................................................4
2.4 Komponen Excavator.........................................................................................................................5
2.5. Jenis-jenis Excavator.........................................................................................................................7
2.6 Cara Kerja dan Produktivitas Excavator..........................................................................................12
2.6.1 Produksi backhoe menurut komatsu.........................................................................................14
BAB III METODELOGI............................................................................................................................16
3.1 Deskripsi Proyek..............................................................................................................................16
3.2 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan Survey............................................................................................16
3.3 Metode Pengumpulan Data..............................................................................................................16
3.4 Jenis Data.........................................................................................................................................16
3.4.1 Data Proyek...............................................................................................................................16
3.4.2 Data Alat...................................................................................................................................16
3.4.3 Data Harga Bahan Bakar..........................................................................................................17
3.4.4 Data Biaya Driver / Operatot....................................................................................................17
3.4.5 Data Pekerja.............................................................................................................................17
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................................................18
4.1 Scope Pekerjaan...............................................................................................................................18
4.2 Fungsi Excavator dalam Pelaksanaan Pekerjaan.............................................................................19
4.3 Metode Pelaksanaan Pekerjaan Dilapangan.....................................................................................19
4.4 Analisis Produksi Alat......................................................................................................................19
4.4.1 Perhitungan Produktifitas Excavator........................................................................................20
4.5 Analisis Biaya Peralatan...................................................................................................................22
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.....................................................................................................24
5.1 Kesimpulan.......................................................................................................................................24
5.2 Saran.................................................................................................................................................24

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pemindahan Tanah Mekanis adalah segala macam pekerjaan yang berhubungan
dengan penggalian, pemuatan, pengangkutan, penimbunan, perataan dan pemadatan
tanah atau batuan dengan alat-alat mekanis (alat-alat berat/besar).
Pekerjaan pekerjaan tersebut banyak terlihat dibidang bangunan sipil, seperti
pembuatan jalan raya, dam-dam, tanggul, saluran irigasi, kanal, lapangan terbang,
dan lain-lain. Disamping itu juga dilakukan pada tambang terbuka, terutama pada
pengupasan lapisan tanah atas (stripping of over- burden) dan pembuatan jalanjalan yang menuju ke tambang tersebut.
Untuk pemindahan tanah mekanis biasanya dipakai alat-alat mekanis yang akan
dibahas satu persatu cara bekerjanya dan kemampuan kerjanya masing-masing alat
tersebut. Tetapi akan dititik beratkan kepada kegunaannya untuk pekerjaan
pekerjaan dibidang bangunan sipil tersebut.
Meskipun diberi nama Pemindahan Tanah Mekanis tetapi sebenarnya tidak
hanya terbatas pada tanah (soil) saja, tetapi kadang kadang juga berhubungan
dengan batuan (rock). Dan memang alat-alat mekanis yang akan dibicarakan juga
tidak saja sanggup untuk melayani tanah, tetapi juga dapat dipakai untuk melayani
batuan.
Untuk lebih memahami tentang fungsi, kapasitas, dan produktivitas alat alat
mekanis ini, dalam tugas kali ini kami akan membahas salah satu alat yang
digunakan dalam pekerjaan Pemindahan Tanah Mekanis yaitu pekerjaan
pengangkutan. Salah satu alat yang digunakan dalam pekerjaan tersebut adalah
Excavator (Backhoe)

1.2 Tujuan
Survey ini bertujuan untuk :
1. Mengetahui volume pada pekerjaan galian..
2. Mengetahui jumlah produktifitas material tanah yang digali per-jam pada
galian.
3. Mengetahui total biaya pada galian.

1.3 Manfaat
Sebuah survey harus memberikan hasil yang bermanfaat khususnya bagi
mahasiswa sendiri dan umumnya bagi masyarakat. Adapun beberapa manfaat
adalah sebagai berikut :
1. Untuk mengetahui biaya oprasional alat excavator.
2. Untuk mengetahui pelaksanan kinerja alat excavator di lapangan

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Definisi Excavator
Excavator merupakan salah satu alat berat yang digunakan untuk memindahkan
material. Tujuannya adalah untuk membantu dalam melakukanpekerjaan yang sulit
agar menjadi lebih ringan dan dapat mempercepat waktupengerjaan sehingga dapat
menghemat waktu.
Excavator adalah alat yang bekerjanya berputar bagian atasnya padasumbu
vertikal di antara sistem roda-rodanya, sehingga excavator yang beroda ban (truck
mounted), pada kedudukan arah kerja attachment tidak searah dengan sumbu
memanjang sistem roda-roda, sering terjadi proyeksi pusat berat alat yang dimuati
berada di luar pusat berat dari sistem kendaraan, sehingga dapat menyebabkan alat
berat terguling. Untuk mengurangi kemungkinan terguling ini diberikan alat yang
disebut out-triggers.

2.2 Kegunaan Excavator


Excavator banyak digunakan untuk :
1. menggali parit, lubang, dan pondasi,
2. penghacuran gedung,
3. meratakan permukaan tanah,
4. mengangkat dan memindahkan material,
5. mengeruk sungai,
6. pertambangan.
Beberapa bidang industri yang menggunakannya antara lain konstruksi,
pertambangan, infrastuktur, dan sebagainya.

2.3 Bagian-bagian Excavator


Alat-alat gali sering disebut sebagai excavator, yang mempunvai bagianbagian
utama antara lain:
1. Bagian atas yang dapat berputar (revolving unit),
2. Bagian bawah untuk berpindah tempat (travelling unit), dan
3.Bagian-bagian tambahan (attachment) yang dapat diganti sesuai pekerjaan yang
akan dilaksanakan.
Bagian bawah excavator ini ada yang digunakan roda rantai (track/crawler) dan
ada yang dipasang di atas truk (truck mounted). Umumnya excavator mempunyai
tiga pasang mesin pengerak pokok yaitu :
1. Penggerak untuk mengendalikan attachment, misalnya untuk gerakan menggali
mengangkat dan sebagainya
2. Penggerak untuk memutar revolving unit berikut attachment yang dipasang
3. Penggerak untuk menjalankan excavator pindah dan satu tempat ke tempat lain

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

2.4 Komponen Excavator


Excavator terdisri dari beberapa komponen, yaitu :
1. Work equipment assembly
a. Boom

Gambar 2.1. Boom


b. Arm

Gambar 2.2. Arm


c. Bucket

Gambar 2.3. Bucket


d. Cylinder

Gambar 2.4. Cylinder


e. Arm cylinder

Gambar 2.5. Arm cylinder

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

f. Bucket cylinder

Gambar 2.6. Bucket cylinder


2. Upper structure

Gambar 2.7. Upper structure


3. Operator cab

Gambar 2.8. Operator cab


4. Center frame

Gambar 2.9. Center frame


5. Left and rlight undercarriage

Gambar 2.10. Left and rlight undercarriage

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

6. Lain-lain

Gambar 2.11. Lain-lain

2.5. Jenis-jenis Excavator


Dengan adanya perbedaan kebutuhan dari masing-masing bidang industri,
maka para perusahaan pembuat excavator melengkapi unitnya dengan berbagai
jenis excavator berdasarkan fungsinya. Excavator diklasifikasikan berdasarkan
jenis bucketnya, diantaranya yaitu sebagai berikut :
1.Standard bucket merupakan jenis yang paling banyak digunakan karena
penggunaannya yang fleksibel untuk beberapa kondisi pekerjaan.

Gambar 2.12. Standard bucket


2.Ripper bucket cocok untuk digunakan menggali lapisan bebatuan atau tanah
liat yang keras. Bucket jenis ini memiliki penetrasi yang cukup dalam.

Gambar 2.13. Ripper bucket

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

3. Trapezoidal bucket digunakan untuk membuat saluran atau kanal irigasi.

Gambar 2.14. Trapezoidal bucket


4. Slope finishing bucket digunakan untuk meratakan permukaan tanah karena
memiliki bucket yang datar dan lebar. Biasa digunakan untuk meratakan
jalan, kanal, sisi lereng, sisi sungai, dll.

Gambar 2.15. Slope finishing bucket


5. Ditch cleaning bucket cocok digunakan untuk membersihkan sungai atau
mengeruk lumpur dari dasar sungai. Bucket ini memiliki beberapa lubang
ayng berfungsi sebagai tempat keluarnya air.

Gambar 2.16. Ditch cleaning bucket

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

6. Single shank ripper digunakan untuk mempersiapkan lahan untuk digali


terutama yang memiliki lahan bebatuan dan digunakan juga untuk mencabut
akar atau batang pohon.

Gambar 2.17. Single shank ripper


7. Three shank ripper menggunakan alat yang efisien untuk menggali batu
padalereng, menghancurkan dan mengangkat pondasi beton, dan juga
untukmencabut akar atau batang pohon.

Gambar 2.18. Three shank ripper


8. Clamshell bucket digunakan untuk memindahkan material.

Gambar 2.19. Clamshell bucket

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

9. Coal bucket dan chip bucket sangat efisien dan aman ketika digunakan
untuk menangani material seperti batubara, pecahan batu, dll.

Gambar 2.20. Coal bucket dan chip bucket


10. Spike hammer cocok digunakan untuk menghancurkan struktur beton,
lereng bendungan, dll.

Gambar 2.21. Spike hammer


11. Grapple digunakan untuk mengangkat batang kayu.

Gambar 2.22. Grapple

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

12. Lifting magnet digunakan untuk mengangkat dan memindahkan bahanbahan yang terbuat dari logam.

Gambar 2.23. Lifting magnet


13. Scrap grapple digunakan untuk mengangkat dan memindahkan material
dengan bentuk yang tidak beraturan. Memiliki empat buah cakar yang
dapat membuka dan menutup dengan silinder hidrolik masing-masing.

Gambar 1.24. Scrap grapple


14. Magnet fork excavator yang didasarkan pada lifting magnet dan fork
yang memberikan performa pengoperasian dalam penanganan
potongan-potongan material yaitu dengan mengkombinasikan gaya
magnet dan gaya penekanan fork.

Gambar 1.25. Magnet fork excavator

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Bucket yang berbeda akan berpengaruh terhadap komponen-komponen yang


lainnya, terutama tingkat pembebanan yang berbeda. Sehingga desain pada
excavator dapat berubah menyesuaikan jenis dan bentuk dari bucket.
Excavator yang biasa digunakan dalam konstruksi adalah backhoe, clamshell,
power shovel, dan dragline.

2.6 Cara Kerja dan Produktivitas Excavator


Backhoe merupakan jenis dari excavator. Sebelum mulai bekerja dengan
backhoe sebaiknya kita pelajari lebih dahulu kemampuan alat seperti yang
diberikan oleh pabrik pembuatnya, terutama mengenai jarak jangkauan, tinggi
maksimal pembuangan dan dalamnya galian yang mampu dicapai, karena
kemampuan angkat alat ini tidak banyak berpengaruh terhadap kemampuan standar
alatnya.
Untuk mulai menggali dengan backhoe bucket dijulurkan ke depan ke tempat
galian, bila bucket sudah pada posisi yang diinginkan lalu bucket diayun ke bawah
seperti dicangkulkan, kemudian lengan bucket diputar ke arah alatnya sehingga
lintasannya seperti terlihat pada gambar di bawah. Setelah bucket terisi penuh lalu
diangkat dari tempat penggalian dan dilakukan swing, dan pembuangan material
hasil galian dapat dilakukan ke truk atau tempat yang lain.

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Tabel 2.1. Jangkauan dan Kapasitas Bucket Backhoe Komatsu


MODEL

KAPASITAS BUCKET (M3)

TINGGI BUANG
(mm)

DALAM
GALI (m)

JANGKAUAN (m)

PERES

MUNJUNG

PC 10-2

1,26

2,1

3,375

0,05

0,06

PC 20-2

2,345

2,455

4,345

0,06

0,07

PC 40-2

3,13

3,17

5,47

0,11

0,12

PC 60-1

3,41

3,80

6,01

0,25

0,28

PC 60L-1

3,46

3,75

5,99

0,25

0,28

PC 100-1

4,98

4,60

7,17

0,40

0,44

PC 100L-1

5,19

4,40

7,12

0,40

0,44

PC 120-1

5,22

5,00

7,54

0,45

0,50

PC 200-1

6,24

5,84

9,19

0,70

0,75

PC 220-1

6,54

6,64

10,00

0,90

1,00

PC 300-1

7,00

6,54

10,42

1,20

1,30

PC 400-1

7,51

7,55

11,55

1,60

1,80

PW 60-1

3,37

3,48

5,925

0,25

0,28

PW 60N-1

3,37

3,48

5,925

0,25

0,28

Sumber: hasil penelitian 2016


Untuk menghitung produksi backhoe, faktor yang mempengaruhi adalah
kapasitas bucket, dalam galian, jenis material yang digali, sudut swing, dan keadaan
manajemen / medan. Produksibackhoe secara umum dapat ditentukan dengan
rumus :
2.6.1 Produksi backhoe menurut komatsu

Berbeda dengan caterpillar, komatsu sebagai pebrik pembuat alat berat


memberikan cara menghitung prakiraan produksi backhoe tersendiri dengan
rumus :
Produksifitas(Q)=

60
BC JM BF=m3 / jam
T

Keterangan :
T
BC
JM
BF

: Waktu tetap
: Kapasitas bucket (m3)
: Efisiensi alat
: Bucket factor

Faktor pengisian bucket (BF) adalah keadaan pengisian pada waktu


menggali yang kadang-kadang penuh, kadang-kadang peres, dan mungkin
malah kurang. Sehingga pada waktu menggali tidak selalu munjung terus
atau peres terus.

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Tabel 2.2.Faktor Pengisian Bucket


Kondisi Muatan

MUDAH

SEDAN
G
AGAK
SULIT
SULIT

Faktor

Gali dan muat material dari stock pile atau material yang
sudah digusurdengan alat lain, sehingga tidakdiperlukan
tenaga menggali yang besardan bucket dapat penuh. Misal
tanahpasir, tanah gembur
Gali dan muat material dari stock pile yang memerlukan
tekanan yang cukup,kapasitas bucket kurang dapat
munjung.Misal : pasir kering, tanah lempung lunak, kerikil
Sulit untuk mengisi bucket pada jenis material yang di gali.
Misal : batubatuan, lempung keras, kerikil berpasir, tanah
berpasir, lumpur
Menggali pada batu-batuan yang tidak beraturan bentuknya
yang sulit diambil dengan bucket. Misal : batu pecah
dengan gradasi jelek

0,8 - 1,0

0,6 - 0,8

0,5 - 0,8

0,4 - 0,5

Untuk menghitung cycle time yang diperlukan untuk menggali swing


dua kali dan buang/memuatkan ke truk dapat digunakan tabel-tabel berikut.
T = t1 + 2.t2 + t3
Keterangan :
T : Cycle time
t1 : Waktu menggali
t2 : Waktu swing
t3 : Waktu membuang
Tabel 3.5. Waktu untuk Menggali
(Detik)
Kondisi Penggalian Muda Sedan
Dalam Galian
h
g
<2
6
9
2m- 4m
7
11
>4
8
13

Agak
Sulit
15
17
19

Sulit
26
28
30

Tabel 3.6. Waktu untuk Swing (Detik)


Swing (Derajat)
Waktu
45o - 90o
4 -7
90o> 4o
5 -8

Waktu untuk membuang atau memuatkan :


1. Tempat buang sempit, misalnya truk = 5 8 detik,

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

2. Tempat buang longgar, misalnya stockpile = 3 6 detik

BAB III
METODELOGI
3.1 Deskripsi Proyek
Proyek yang disurvey ini merupakan proyek galian tanah untuk penataan lahan
pembangunan rumah makan minang yang berlokasi di Jl. Tangkuban Perahu, Tegal
Buah, Padang Sambian Kelod. Data luas volumepada galian penataan
lahanpembangunan ini yaitu 5.567 m3
3.2 Waktu dan Lokasi Pelaksanaan Survey
Waktu Pelaksanaan pekerjaan galian tanah sesuai kontrak yang berlokasi di Jl.
Tangkuban Perahu, Tegal Buah, Padang Sambian Kelod dimulai tanggal 30 Maret
2016 s/d 20 April 2016 dan telah berlangsung selama 1minggu kalender.

3.3Metode Pengumpulan Data


Sumber data berasal dari pelaksanaan pekerjaan penataan lahan pembangunan
rumah makan minangberlokasi di Jl. Tangkuban Perahu, Tegal Buah, Padang
Sambian Kelodpada tanggal 30 Maret dan 6 April 2016.
Pengambilan data dilakukan dengan cara:
1. Survey lokasi
2. Mengamatan secara langsung
3. Wawancara
4. Literatur.

3.4 Jenis Data


Untuk memperoleh data yang sesuai dengan masalah yang diteliti atau akan
dibahas, maka didapat 2 data yaitu :
3.4.1 Data Proyek

a. Lokasi

: Jl. Tangkuban Prahu, Tegal


Buah, Padang Sambian Kelod Denpasar - Bali
b. Jam Kerja Operator
: 8 jam kerja/hari
c. Tenaga yang dibutuhkan : 1 operator/pengendali alat.
3.4.2 Data Alat

a.
b.
c.
d.
e.

Jenis alat
Model/type alat
Kapasitas/tenaga
Umur dalam tahun
Harga setempat

: Excavator/Backhoe
: PC 60
: 0,52m3
: 16 tahun
: All in/jam = Rp. 300.000,Kosongan/jam = Rp. 150.000,-

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

3.4.3Data Harga Bahan Bakar

Data Harga Bahan Bakar ( Solar Industri )


a. Rp 7.350,-/liter ( Standar Kenaikan Dolar )
b. Jumlah bahan bakar dibutuhkan : 75 liter/hari
3.4.4Data Biaya Driver / Operatot

Biaya uang makan operator beserta jam-jaman operator mendapat upah total perhari sebagai berikut :
Uang Makan + (Jam-jaman x Jam kerja )
Rp. 125.000,- + ( Rp. 5.000,- x 8 ) =Rp. 165.000.-/hari
3.4.5Data Pekerja

Pada alat excavator dibutuhkan operator yang berfungsi sebagai pengendali alat
tersebut. Berikut kami lampirkan SIO (Surat Ijin Operator)
1. HARYA FITRA

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Scope Pekerjaan
Dalam perhitungan kapasitas produksi alat berat yang harus dilakukan adalah
mengetahui volume galian dan timbunan hal ini dilakukan sebagai salah satu proses
untuk menghitung kapasitas produksi alat berat pada Pelaksanaan Pekerjaan Penataan
Lahan Pembangunan
Kondisi lapangan pada lokasi pekerjaan adalah berupa tanah liat dan tanah biasa
dengan faktor kembang (20 %) dan dan faktor pemadatan/penyusutan (8%). Kondisi
jalan masuk cukup baik dan padat, sehingga memudahkan alat berat dapat beroperasi
dengan baik.
Pada bab ini perhitungan volume galian dan timbunan dilakukan dengan
menggunakanexcavator sebagai saranasekaligus objek yang beroperasi dan diteliti
untuk mengetahui lebih tentangspesifikasi excavator yang dimaksud maka dapat dilihat
pada Gambar 4.1 dan4.2 berikut.

Gambar 4.1 Excavator pada Galian Tanah

Gambar 4.2 Proses Pemindahan Tanah Galian ke Dump Truck

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

4.2 Fungsi Excavator dalam Pelaksanaan Pekerjaan


Dalam pelaksanaan pekerjaan di lapangan dengan menggunakan Excavator
didapat fungsi sebagai berikut :
1. Menggali parit, lubang, kolam dan pondasi,
2. Penghacuran gedung dan tembok
3. Meratakan permukaan tanah,
4. Mengangkat dan memindahkan material

4.3 Metode Pelaksanaan Pekerjaan Dilapangan


Untuk pekerjaan penggalian tanah, alatyang digunakan adalah
Excavator/.Backhoe. Untukmulai menggali dengan alat ini, bucket dijulurkan ke
arah tempat galian,bila bucket sudah pada posisi yangdiinginkan bucket diayunkan
ke bawahseperti dicangkulkan, kemudian lenganbucket ditarik kearah alatnya untuk
mengangkut tanah yang dikeruk. Setelahbucket terisi penuh lalu diangkat
daritempat penggalian dan dilakukan swing.Material hasil penggalian tadi langsung
diangkut menggunakan dump truck, setelah sampai ditempat penimbunan, alat
menghampar dan meratakan material menggunakan alat bulldozer

Gambar 4.3Sketsa Metode Pelaksanaan Pekerjaan di Lapangan

4.4 Analisis ProduksiAlat


Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai data-data spesifikasi dari
excavator yang digunakan pada galian tanah (quarry) dapat diketahui dan dilihat
pada Tabel 4.1 dan 4.2di bawah ini:
Tabel 4.1Spesifikasi Excavator
No
Uraian
1
Merk excavator
2
Tahun pembuatan
3
Excavator PC
4
Kapasitas bucket
5
Bahan bakar
6
Warna excavator

Nilai
Ls
Ls
60
0,52

Keterangan
Komatsu
2000
m3
Solar
Kuning Putih

Sumber: Hasil Penelitian, 2016

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Tabel 4.2Data Hasil Survey pada Pekerjaan Galian Tanah


No
Uraian
Nilai
Keterangan
3
1
Kapasitas bucket
0,52m Munjung/Peres
2
Koefisien bucket
1
Pemuatan ringan
3
Koefisien tanah
0,8
Tanah lempung
4
Efesiensi alat
0,75
Baik
Sumber: Hasil Penelitian, 2016

4.4.1 Perhitungan Produktifitas Excavator

Langkah langkah perhitungan produktifitas excavator adalah


1). Menghitung produktifitas excavator dengan rumus:
Produksifitas(Q)=

60
BC JM BF=m3 / jam
T

Keterangan :
T
BC
JM
BF

: Waktu tetap
: Kapasitas bucket (m3)
: Efisiensi alat
: Bucket faktor

Untuk menghitung cycle time yang diperlukan untuk menggali swing dua kali
dan buang/memuatkan ke truk dapat digunakan rumus berikut.
T = t1 + 2.t2 + t3
Keterangan :
T : Cycle time
t1 : Waktu menggali
t2 : Waktu swing
t3 : Waktu membuang
Dimana :
Bucket factor (BF)
Kapasitas bucket (BC)
Efisiensi alat (JM)
Waktu menggali (t1 )
Waktu swing 45 (t2)
Waktu membuang (t3)

= 0,80
= 0,52m3
= 0,75
= 10 detik
= 8 detik
= 5 detik

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Maka waktu yang di butuhkan dalam satu kali galian adalah :


T = t1 + 2.t2 + t3
= 10 + ( 2 x 8 ) + 5
= 31 detik

Produksifitas(Q)=

0,52 menit

60
BC JM BF
T

60
0,52 0,75 0,80
0,52

36 m 3 / jam
Jadi,produksifitasexcavator untuk pekerjakan galian adalah 36m3/jam
2). Menghitung lamanya pekerjaan pada galian rumus:
Untuk mengetahui waktu yang dibutuhkan dalam pekerjaan penggalian ini
makadapat dihitung menggunakan rumus sebagai berikut :
W=

V
Q

Keterangan :
V : Volume galian
Q : Produksi excavator per-jam
W : Waktu yang dibutuhkan dalam pekerjaan galian
Dimana :
Volume galian (V)
Produksi excavator per-jam (Q)

= 5.567m3
= 36m3/ jam

Maka waktu yang diperlukan adalah:


W=

V
Q

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

5.567
36

154,638 jam

Excavator beroperasi dalam satu hari 8 jam, maka :


W=

154,638
8 jam/hari

19,33 hari

20 Hari

Jadi, waktu yang diperlukan untuk pekerjakan galian adalah 20 hari.


Berdasarkan data hasil perhitungan di atas diharapkan excavator yang baru
digunakanmampu mengimbangi kapasitas produksi excavator yang bekerja pada
galiantanah dengan tetap memperhatikan kondisi-kondisi yang mungkin
mempengaruhikapasitas produksi dari excavator misalnya cuaca.
Excavator tersebut diharapkanmampu mengimbangi excavator yang bekerja
pada galian, meskipun padakenyataannya nanti di lapangan tidak akan sama persis
pada hasil produksi alatberat excavator pada galian. Namun kemungkinan 90%
mendekati hasil yangsama.

4.5 Analisis Biaya Peralatan


Berdasarkan pengamatan dan survey, adapun biaya-biaya yang terdapat pada
pekerjaan galian dan timbunan adalah sebagai berikut:
Tabel 4.3Harga Galian dengan Excavator
No
Uraian
Waktu
1
Harga solar
1 jam
2
Sewa alat
Ls
3
Upah operator
Ls

Biaya (Rp)
Rp. 7.350
Rp. 150.000
Rp. 170.000

Keterangan
9,375 liter/jam
Per-jam
Per-hari

Sumber: Hasil Penelitian, 2016

Untuk mengetahui biaya yang diperlukan untuk menggali material tanah pada
galian tersebut adalah mengacu pada data-data yang didapat melalui hasil
pengamatan dilapangan, seperti di bawah ini:
a. Biaya sewa excavator= Rp. 150.000,- per-jam
Dimana dalam pengoperasian atau produktifitas excavator dalam 1 (satu)
Hariadalah 8 (delapan) jam, sehingga diketahui biaya sebagai berikut:
Biaya sewa excavator per-hari= Rp. 150.000 x 8 jam
= Rp. 1.200.000,b. Biaya mobilisasi excavator= Rp. 2.000.000,c. Biaya Solar

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

Untuk biaya solar sendiri didapatkan berdasarkan wawancaradilapangan,


dalam 1 jam excavator menghabiskan solar sekitar 9,375 litersolar.
Sedangkan harga solar tingkat industri Rp. 7.350,- per-liter
danproduktifitasdalam satu hari satu hari adalah 8 jam, maka diketahui:
Biaya solar per-hari= kebutuhan solar per-jam x harga solar x waktu
pemakaian
= (9,375 liter x Rp. 7.350,- x 8 jam)
= Rp. 551.250,d. Biaya upah operator per-hari= Rp. 165.000,Dari perhitungan di atas dapat diketahui kebutuhan biaya excavatorpada galian,
seperti yang tertuang pada Tabel 4.4 dibawah ini:
Tabel 4.4Biaya GalianPasti Per-hari
No
Uraian
Biaya (Rp)
Keterangan
1
Biaya sewa excavator Rp. 1.200.000,Per-hari
2
Biaya solar
Rp. 551.250,Per-hari
3
Upah operator
Rp. 165.000,- Per-hari
Jumlah
Rp. 1.921.250,Per-hari
Sumber: Hasil Penelitian, 2016

Jadi total biaya per-hari untuk pekerjaan galian adalahRp. 1.921.250,- (satu juta
sembilan ratus dua puluh satu ribu dua ratus lima puluh ribu rupiah).
Dalam proses pengalian ini membutuhkan waktu 20 hari, maka didapat nilai
biaya sebagai berikut:
a. Biaya penggalian 20 hari = total biaya perhari x waktu sewa
= Rp. 1.921.250,- x 20 hari
= Rp. 38.425.000,b. Maka untuk perhitungan total biaya galian adalah sebagai berikut:
Total biaya galian= total biaya 20 hari + biaya mobilisasi
= Rp. 38.425.000,-+ Rp. 2.000.000,= Rp. 40.425.000,c. Jadi total biaya yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan galian adalah
Rp. 40.425.000,- (empat puluh juta empat ratus dua puluh lima ribu rupiah).

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Produktifitas excavator pada pekerjaan galian tanah sebesar 36 m3/jam.
2. Jumlah volume pekerjaan pada galian tanah adalah sebesar 5.567 m3.
3. Total biaya yang dibutuhkan pada pekerjaan galian adalah
Rp. 40.425.000,- dan waktu yang diperlukan adalah 20 hari kerja.

5.2Saran
1. Dalam pekerjaan penggalian dan sebaiknya menentukan waktu cuaca yang
cerah, supaya pekerjaan berjalan sesuai dengan rencana.
2. Untuk mensiasati pekerjaan galian tanah agar sesuai dengan time schedule,
maka harus memilih alat berat yang kondisinya baik dan didukung olehoperator
yang profesional.
3. Sebaiknya menggunakan metode manajemen waktu agar tidak mengganggu
aktifitas dan lalulintas warga.

Tugas Pemindahan Tanah Mekanis (PTM) |Excavator|