Anda di halaman 1dari 44

Proyek De Paviljoen Condotel

Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

BAB IV
PEKERJAAN ACUAN DAN PERANCAH ATAU BEKISTING
(FORMWORK)

4.1 Pengertian dan Fungsi Bekisting


Acuan dan perancah atau bekisting (formwork) adalah suatu konstruksi
yang bersifat sementara pada pelaksanaan pekerjaan beton yang berfungsi untuk
membentuk beton sesuai dengan ukuran dan tempat kedudukannya atau dapat
juga disebut suatu konstruksi yang merupakan cetakan.
Acuan sendiri memiliki arti bagian dari konstruksi bekisting yang
berfungsi sebagai pembentuk beton yang diinginkan atau bagian yang kontak
langsung dengan beton. Perancah memiliki arti sebagai bagian dari konstruksi
bekisting yang berfungsi menahan beban-beban yang ada di atasnya yang bekerja
pada saat pengecoran, baik beban vertikal maupun beban horisontal.
Acuan dan perancah pada pekerjaan beton merupakan konstruksi yang
berperan terhadap hasil akhir pekerjaan. Hal tersebut disebabkan apabila terjadi
kegagalan pada perancangan dan pengerjaannya dapat menyebabkan kurang
baiknya penampilan penampang beton setelah perancah dilepas atau bahkan
kesalahan dalam perhitungan dan pemilihan jenis perancah dapat menyebabkan
akibat fatal berupa keruntuhan.
Kerusakan terhadap beton yang disebabkan kurang baiknya pekerjaan
acuan dan perancah, antara lain:
1. Ukuran tidak sesuai perencanaan.
2. Acuan dan perancah yang tidak kokoh akan mengakibatkan beton
berubah bentuk.
3. Acuan dan perancah yang kurang rapat (bocor) akan mengakibatkan
beton menjadi keropos.
Walaupun acuan dan perancah merupakan pekerjaan konstruksi yang
bersifat sementara, namun mempunyai fungsi yang cukup penting dalam sebuah
konstruksi bangunan, antara lain:
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

99

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

1. Memberi bentuk kepada konstruksi beton.


2. Untuk mendapatkan permukaan struktur yang diharapkan.
3. Menopang beton sebelum sampai dengan konstruksi cukup keras dan
mampu memikul berat sendiri maupun beban luar.
4. Mencegah hilangnya air semen (air pencampur) pada saat pengecoran.
5. Sebagai isolasi panas pada beton.
Karena pekerjaan acuan dan perancah sangat mempengaruhi mutu dan
kekuatan beton, maka ada beberapa hal penting yang haru diperhatikan dalam
pelaksanaan pekerjaan acuan dan perancah, yaitu:
1. Harus bebas dari kotoran.
2. Adukan beton harus mudah dituangkan.
3. Keamanan dalam pelaksanaan.
4. Hasil akhir/finishing.
4.2 Persyaratan Umum
4.2.1

Persyaratan Pekerjaan Perancah


Persyaratan harus memenuhi aspek bisnis dan teknologi seperti strength

dan workability karena itu harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:


1. Ekonomis.
2. Kokoh dan kuat.
3. Mudah dipasang dan dibongkar.
4. Mampu menahan gaya horisontal.
4.2.2

Persyaratan Khusus Bekisting


Dalam mendesain suatu struktur, baik permanen maupun sementara seperti

bekisting setidaknya ada tiga persyaratan yang harus dipenuhi, yaitu:


1. Syarat Kekuatan
Yaitu bagaimana material bekisting seperti balok kayu tidak patah
ketika menerima beban yang bekerja.
2. Syarat Kekakuan
Yaitu bagaimana material bekisting tidak mengalami perubahan
bentuk/deformasi yang berarti, sehingga tidak membuat struktur sia-sia.
3. Syarat Stabilitas

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
0

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Yang berarti bahwa balok bekisting dan tiang/perancah tidak runtuh


tiba-tiba akibat gaya yang bekerja.
Selain itu, perencanaan dan desain bekisting harus memenuhi aspek bisnis
dan teknologi sehingga pertimbangan-pertimbangan dibawah ini setidaknya harus
terpenuhi:
a. Kualitas
Ukuran harus sesuai dengan yang diinginkan.
Posisi letak acuan dan perancah harus sesuai rencana.
Hasil akhir permukaan beton harus baik, tidak ada acuan yang
bocor.
b. Keamanan
Acuan dan perancah harus stabil pada posisinya.
Kokoh yang berarti acuan harus stabil pada posisinya.
Acuan dan perancah harus kaku tidak bergerak dan bergeser dari
posisinya sehingga mampu menahan beban-beban khususnya
vertikal dan horisontal.
c. Ekonomis
Mudah dikerjakan dengan tidak banyak membutuhkan tenaga

kerja.
Mudah dipasang atau dirangkai untuk menghemat waktu.

Acuan dan perancah harus mudah dibongkar dengan tidak merusak


beton.

Maka dari itu, untuk memenuhi persyaratan umum seperti kekuatan,


kekakuan dan stabilitas, maka peranan ilmu statika dalam perencanaan bekisting
sangatlah penting.
4.3 Material Penyusun Bekisting
4.3.1

Kayu
Kayu adalah suatu bahan konstruksi yang paling tua diketahui dan sangat

penting untuk bangunan, sebab kayu mudah didapat, harganya relatif murah dan
mudah dikerjakan. Kayu memiliki sifat kuat, fleksibel, serba guna, tahan lama,
ringan, dan mudah pengerjaannya.
Penggunaan kayu sebagai material bekisting diatur ketentuan dan
persyaratannya dalam Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia (PKKI). Dalam
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
1

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

peraturan PKKI ini jenis-jenis kayu diklasifikasikan berdasarkan berat jenis,


kekuatan lentur serta kekuatan tekan mutlaknya menjadi 5 (lima) kelas.
Tabel 4.1 Klasifikasi Kayu di Indonesia

Kelas

No.

Kuat

1
2
3
4
5

Berat Jenis
Kering Udara

Kuat Lentur
Mutlak

Kuat Tekan
Mutlak

(gr/cm3)
> 0,9
0,90 - 0,60
0,60 - 0,40
0,40 - 0,30
< 0,3

(kg/cm2)
> 1100
1100 - 725
725 - 500
500 - 360
< 360

(kg/cm2)
> 650
650 - 425
425 - 300
300 - 215
< 215

I
II
III
IV
V

Sumber : PKKI Tahun 1961

Sebagai dasar perhitungan kekuatan kayu dalam analisa perencanaan


bekisting ini yang ditinjau adalah properti tegangan-tegangan ijin serta modulus
elastisitas dari material kayu yang akan digunakan tersebut.
Berdasarkan pertimbangan kayu bekisting yang akan dipakai berulangulang, maka perilaku mekanis kayu akan menurun, karena itu tegangan yang
diijinkan untuk perhitungan bekisting ditentukan 90% dari tegangan kayu yang
diijinkan atau nilai dari tegangan ijin dikalikan dengan 0,9. Demikian pula untuk
modulus elastisitasnya.
Umumnya kayu yang dipakai sebagai bekisting adalah kayu bermutu di
kelas II dan III. Berhubung dengan waktu pembebanan yang singkat dari tekanan
beton, tegangan ijin menurut PKKI akan dikalikan 5/4., maka tegangan yang
diijinkan untuk kayu mutu A kelas II menjadi:
lentur

//

= 0,9 x 5/4 x 100 kg/cm2

= 112,50 kg/cm2

= 0,9 x 5/4 x 12 kg/cm2

= 13,50 kg/cm2

= 0,9 x 5/4 x 100.000 kg/cm2 = 90.000 kg/cm2

E
Keterangan :

Faktor 5/4 = untuk konstruksi yang tegangannya dilakukan oleh muatan


tetap dan tidak tetap.
Faktor 0,9 = faktor pemakaian berulang kayu bekisting yang besarnya
90% dari tegangan kayu yang diijinkan.
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
2

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Keuntungan dan kerugian dalam menggunakan kayu sebagai bahan


bangunan antara lain:
Keuntungan menggunakan kayu:

Kekuatan yang besar pada suatu massa volumik yang kecil.


Harga yang relatif rendah dan dapat diperoleh dengan mudah.
Mudah dikerjakan dengan alat-alat sambung yang sederhana.

Isolasi termis yang sangat baik.

Kerugian menggunakan kayu :

4.3.2

Misotrop (memiliki sifat yang tidak sama dalam semua arah).


Tidak homogen (serat-seratnya tidak terbagi rata pada kayu).
Menyusut dan mengembangnya kayu secara ekstrim.
Tahanannya terhadap retakan dan geseran kecil sekali.
Keterbatasannya dalam ukuran-ukuran.

Kemungkinan penggunaan ulang yang terbatas.

Triplek (Multiplek)
Dinding formwork adalah papan-papan kayu yang digabung menjadi

sebuah panel. Papan-papan itu dihubungkan satu sama lain dan biasanya
dilindungi disisi-sisi kepalanya oleh profil-profil logam.
Papan Multiplek terdiri dari suatu papan kayu tipis yang berlapis-lapis
yang jumlah lapisannya ganjil, selain itu lapisan-lapisan papan tersebut direkatkan
dengan lem. Ketebalan lapisan tersebut sekitar 1,5-2,5 dan 3 mm. Supaya dapat
mencegah tertarik melengkung, maka jumlah lapisan per papan multiplek akan
dipilih dalam jumlah yang ganjil terhadap pusat susunan lapisan yang simetris.
Arah dari serat-serat kayu dibagian lapisan yang ganjil itu sejajar satu dengan
yang lain, sedangkan arah dari serat-serat kayu dilapisan yang genap tegak lurus
satu dengan yang lain. Disebabkan bentuk susunan ini, kekuatan dari papan
multipleks hampir sama disemua arah.
Papan triplek/multiplek ini berdasarkan ketebalannya dapat digunakan
sebagai berikut :
1. Tebal 4-6 mm untuk membuat cetakan bentuk lengkung dan licin.
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
3

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

2. Tebal 9-12 mm untuk acuan yang harus diberi perkuatan dengan jarak
tertentu.
3. Tebal 18-24 mm untuk cetakan yang langsung bisa diletakkan diatas
gelagar penopang.
Sifat-sifat yang menguntungkan dari triplek/multiplek :

Homogen dibanding kayu.


Penyusutan dan pengembangannya tidak terlalu besar.
Dapat diperoleh dalam ukuran-ukuran yang besar.
Penggunaan ulang yang besar.
Kerapatan dan kadar permukaan yang baik.

Tepat untuk permukaan-permukaan yang berbentuk lengkung.

Sifat yang merugikan dari triplek/multiplek :

4.3.3

Harga yang relatif tinggi.


Permukaan dan tepi dari plat-plat ini mudah rusak.
Permukaan dari plat harus ditangani dengan hati-hati.

Ukuran yang biasa dipakai : (2,44 X 1,22) meter.

Baja
Dalam teknik bekisting, material baja digunakan dalam berbagai bentuk

dan kualitas. Sudah lama kita mengenalnya dipakai dalam alat-alat penghubung,
tapi juga selaku material pembantu atau komponen pembantu pada bekisting
tradisional hingga sepenuhnya selaku konstruksi penyangga dan konstruksi
bekisting.
Yang menguntungkan dari baja :

Kekuatannya yang tinggi (modulus kekenyalannya besar).


Susunannya homogen dan isotrop.
Kekerasannya yang tinggi dan tahan terhadap keausan.
Dapat diperoleh dalam berbagai bentuk.
Dapat digabung dengan logam campuran, untuk memperbaiki sifat-

sifat material tertentu.


Tahan terhadap lingkungan dasar dari spesi beton dengan sesuatu nilai
PH antara 10-12.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
4

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Apabila tidak lagi memenuhi tujuan yang diharapkan dari padanya, ia


memiliki suatu nilai sisa selaku besi tua.

Yang tidak menguntungkan dari baja:

Berat massa yang tinggi.


Pembentukan karat.
Hantaran termis yang besar.

Pembuatan dan penyusunannya harus dilaksanakan dalam sebuah


tempat kerja yang khusus disiapkan untuk itu.

Sifat-sifat baja yang penting untuk penggunaan bekisting adalah:


a. Kekuatan tarik, batas lumer/rentang, modulus kekenyalan dan
kekokohan.
b. Kekerasan.
c. Ketahanan pada muatan yang berubah-ubah/dinamis.
d. Memungkinkan untuk di las.
e. Anisotropi pada plat, memungkinkan pengubahan bentuk.
4.4 Material Penopang Bekisting yang Berdiri Vertikal
Struktur penunjang yang penting untuk keberhasilan pekerjaan bekisting
adalah struktur perancah. Sebagai struktur vertical yang berfungsi sebagai
penyangga, berfungsi untuk meneruskan seluruh gaya dan beban dari atas ke
bawah. Dimana diharapkan penerusan gaya dapat langsung rata, dengan melalui
perantara acuan, struktur vertical menyagga balok-balok induk dan anak, pelat
lantai, pelat atap, pelat jembatan dan bagian struktur lainnya selama bagianbagian struktur beton tersebut belum cukup mampu untuk dapat berdiri menopang
dirinya sendiri. Hal yang terpenting diharapkan dari suatu penopang dalam suatu
konstruksi bekisting adalah:
1. Dengan bobot yang ringan harus dapat dan mampu untuk
memindahkan beban-beban yang relative berat.
2. Tahan terhadap perawatan yang tidak rutin atau tidak teratur.
3. Pemasangan dan penyetelan dengan cara yang sederhana.
4. Mudah dikontrol.
5. Dapat dipakai berulang-ulang.
1. Stempel Kayu
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
5

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Stempel dari kayu gergajian, kayu bulat dan kayu yang diberi kekuatan,
sudah digunakan sejak dahulu sebagai alat penopang pada bekisting.
Tetapi dalam tahun-tahun terakhir ini penggunaannya semakin berkurang.
Karena muncul berbagai macam material yang tidak memerlukan banyak
penagaan namun dengan kemungkinan penyetelan yang sangat luas.
2. Stempel Baja
Pada beban-beban yang lebih besar, stempel baja tetap menarikuntuk
dijadikan pilihan sebagai penopang, sekalipun harganya relatif mahal.
Sebaiknya material untuk stempel ini digunakan dalam bentuk profil,
dikombinasikan dengan penyangga dan balok-balok atas dari baja maka
terbentuklah pemikul.
3. Steger Pipa Baja
Komponen-komponen untuk membuat sebuah steger pipa bajaterdiri dari
bagian-bagian yang ringan dengan bantuan perangkai-perangkai dapat
dihubungkan satu sama lain dengan cara sederhana. Profil yang diperlukan
adalah pipa yang dilas tumpul dengan garis tengah sebesar 48,3 mm,
ketebalan 3,2 mm dan beratnya 3,6 kg/m. pipa steger dapat diperoleh
dalam ukuran panjang 1,1.5,2,3,4, hingga 6 m. Dengan beban yang
diijinkan untuk satu tiang bervariasi antara 5 sampai 40 kN. Meskipun
pendirian sebuah penopang dari Pipa Steger memerlukan banyak
pengerjaan, namun material ini bisa sangat menarik untuk sebuah
bekisting, karena dengan Pipa Steger dapat disusun konstruksi-konstruksi
yang paling rumit sekalipun.
4. Steger Sistem dari Baja (Scaffolding)
Dibandingkan dengan Steger

pipa dari baja, Steger ini memiliki

kelebihan, sebagai berikut:


1. Tidak begitu banyak memerlukan pengerjaan.
2. Tidak memerlukan tenaga ahli.
3. Komponen lebih sedikit.
4. Menara-menara yang dibangun sudah mempunyai stabilitas sendiri.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
6

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Steger-steger sistem dapat dirangkai dalam arah ketinggiannya, sedangkan


pembangunannya dapat dilaksanakan dengan cepat. Steger-steger sistem
dibangun melalui penumpukan sebuah kuda-kuda dengan menggunakan 2
tiang atau sebuah menara dengan menggunakan 4 tiang. Berikut bagianbagian dan gambar scaffolding, yaitu sebagai berikut:
a. U Head, merupakan kaki atas yang berfungsi sebagai pengatur tinggi
rendahnya papan cor.
b. Main Frame, merupakan bingkai utama scaffolding.
c. Joint Pin, merupakan selongsong yang berfungsi untuk menyambung
Main Frame.
d. Cross Brace, merupakan pipa silangan yang berfungsi untuk
menyatukan Main Frame dan mendirikan Scaffolding.
e. Jack Base, merupakan kaki bawah untuk pengaturan tinggi rendah dan
penahan papan cor.
f. Lider Frame
g. Hollow 50 x 50 / Pipa 1.5
h. Balok Kayu 8/12

Gambar 4.1 Bagian-bagian Scaffolding

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
7

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.2 Bagian-bagian Balok Penopang Bekisting

Beban yang diijinkan untuk setiap kuda-kuda adalah 50 - 100 kN.


Tergantung dari sistem yang digunakan dan pemendekan tekukan.
Sedangkan beban yang diijinkan untuk setiap menara adalah 160 200
kN. Menara-menara dirangkai membentuk penampang segitiga, segiempat
atau persegi panjang. Untuk sambungan kuda-kuda dan menara digunakan
alat-alat sambung sistem khusus sehingga dapat menghemat waktu
pemasangannya.
5. Stempel Sekrup
Digunakan untuk beban-beban yang agak ringan, daya dukungnya adalah
5 20 kN. Sisi bawah dari Stempel Sekrup ini dilengkapi dengan sebuah
pelat kaki beserta lubang-lubang untuk paku. Bagian atasnya dilengkapi
oleh sebuah pelat kepala dan sebuah garpu yang dapat menyangga satu
atau dua buah balok. Adapula stempel-stempel khusus yang dilengkapi
dengan pelat-pelat kaki dan pelat puncak yang dapat berputar dan dapat
menahan gaya tarik dan tekan. Berikut pada gambar dibawah merupakan
gambar dari sekrup.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
8

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.3 Stempel Sekrup

6. Stempel Konstruksi
Digunakan pada beban-beban yang sangat berat. Stempel Konstruksi
terdiri dari beberapa elemen standar yang panjangnya berbeda-beda, dan
dirangkaikan satu sama lain dengan pasak atau baut. Pengaturan
ketinggian dilakukan oleh kepala dan kaki yang dapat diatur. Daya dukung
yang dimiliki oleh jenis stempel ini bervariasi, antara 140 350 kN.

Gambar 4.4 Stempel Konstruksi

4.5 Material Pemikul Bekisting


Berdasarkan fungsinya,pemikul dapat digunakan untuk menahan beban
horizontal seperti lantai dan balok dan untuk bidang vertical seperti dinding.
Dimana pemikul-pemikul ini terbentuk dari komponen yang ringan dan dapat
dirangkai, dipasang dan dilepas dengan mudah. Berdasarkan konstruksinya,
pemikul bekisting dibagi menjadi 2 (dua), yaitu pemikul yang dapat digeser dan
pemikul tersusun.
1. Pemikul yang Dapat digeser

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

10
9

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Pemikul-pemikul yang dapat digeser terdiri dari satuan-satuan yang


berukuran pendek dan ringan, terbuat dari bahan baja atau kayu,
biasanya berbentuk kisi atau rangka. Pemikul kayu dengan ukuran 4,3
m dengan bantuan pengikat-pengikat dari baja dan pasak-pasak kayu.
Bobot dari satu pemikul adalah 7 9 kg/m.

Gambar 4.5 Pemikul yang dapat digeser

2. Pemikul Tersusun
Dengan menambahkan batang-batang tarik pada bentuk kuda-kuda yang
dipilih, pemkul-pemikul ini dapat menyerap beban yang cukup besar,
dengan momen yang diijinkan adalah antara 60-1500 kNm. Jenis pemikul
ini tersidi dari beberapa elemen standar yang berbentuk rangka yang dapat
disusun dengan berbagai kepanjangan dan daya pikul.
Karena ada bermacam-macam material bekisting kontak dan penopang,
maka pemilihan material ditentukan oleh faktor ulang yang diharapkan
dan penggunaan (ulang) pada lebih dari satu bangunan.
Hal yang harus dipertimbangkan adalah:
1. Pemasangan bagian-bagian yang akan dicor.
2. Berbagai tuntutan yang akan dikenakan pada permukaan beton.
3. Fleksibilitas dan kemungkinan penyesuaian.
4.6 Pabrikasi Bekisting
Pabrikasi acuan dan perancah (bekisting) adalah pengolahan bahan-bahan
yang diperlukan nantinya dalam perakitan bekisting. Dalam hal ini, bahan utama
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
0

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

dalam pabrikasi bekisting adalah kayu triplek/tripblok, phenolicfilm atau pelapis


atau bekisting yang terbuat dari baja.
Pekerjaan utama dalam pabrikasi bekisting adalah membuat cetakan yang
harus disesuaikan dengan tipe balok girder yang digunakan yaitu tipe I. Yang
perlu diperhatikan dalam pabrikasi bekisting ini adalah ukuran-ukuran yang harus
disesuaikan dengan ukuran balok girder dalam bentuk jadi, sehingga ukuran tebal
selimut dapat disesuaikan dengan rakitan pembesian yang telah ada. Selain itu, hal
yang perlu diperhatikan dalam perakitan bekisting ini adalah sistem sambungan
yang mungkin dilakukan karena ada bentuk-bentuk yang khusus seperti belokan,
lingkaran, sudut dan lain-lain atau karena ada keterbatasan jumlah bahan. Agar
syarat-syarat sebuah bekisting dapat dicapai maka diperlukan pengawasan
terhadap pabrikasi bekisting dalam pengerjaannya. Pabrikasi bekisting sendiri
dilakukan tidak terlalu lama dengan pengerjaan rakitan untuk menjaga kekuatan
material. Penyimpanan bagian-bagian bekisting pun perlu diperhatikan agar pada
suatu saat material tersebut masih dapat digunakan untuk pekerjaan lainnya.
4.7 Jenis-jenis Bekisting
Pesatnya perkembangan dan banyaknya tuntutan yang harus dipenuhi agar
hasil dari suatu konstruksi baik dan ekonomis, maka saat ini tipe bekisting dapat
dibedakan menjadi tiga, yaitu:
1. Bekisting Tradisional.
2. Bekisting Semi Sistem.
3. Bekisting Full Sistem.
4.7.1

Bekisting Tradisional
Adalah suatu bekisting yang terdiri dari papan dan kayu balok, dikerjakan

ditempat oleh orang-orang yang ahli. Bekisting tradisional masih banyak dijumpai
pada proyek-proyek yang relatif kecil dan penggunaannya hanya terbatas pada
beberapa kali pakai saja. Untuk bentuk-bentuk yang rumit, akan membutuhkan
bahan yang relatif banyak. Karena akan banyak terjadi penggergajian/pemotongan
yang dilakukan sehingga biaya investasi dapat membengkak oleh karena
banyaknya bagian-bagian yang hilang akibat penggergajian.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

111

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Bekisting tradisional adalah bekisitng yang setiap kali bisa dilepas dan
dibongkar menjadi bagian-bagian dasar, dapat disusun kembali menjadi sebuah
bentuk lain. Selain itu bekisting cara tradisional adalah bekisting yang bahan
dasarnya dapat digunakan kembali dalam bentuk lain.
Pada umumnya bekisting kontak terdiri dari kayu papan atau material plat,
sedangkan konstruksi penopang disusun dari kayu balok (pada lantai) dan dari
stempel-stempel bentuk yang diinginkan pada kerja beton.
Penggunaan material pada sistem ini hanya beberapa kali pengulangan dan
untuk konstruksi yang rumit harus diadakan penggergajian. Dalam hal biaya,
investasi bekisting tradisional pada awalnya dapat dikatakan rendah, akan tetapi
karena adanya penggergajian pada saat pelaksanaan yang akan memakan waktu,
bahan dan ongkos kerja, maka pada pekerjaan yang sedikit/rendah proses
pengulangannya, bekisting tradisional ini dapat dikatakan mahal.

Gambar 4.6 Bekisting Tradisional

4.7.2

Bekisting Semi Sistem


Adalah suatu bekisting yang dirancang untuk suatu proyek yang

ukurannya disesuaikan dengan bentuk beton yang diinginkan. Biasanya bekisting


semi sistem terdiri dari elemen-elemen yang lebih besar dan dibuat oleh pihak
pemborong.

Penggunaan

dari

bekisting

ini

disebabkan

karena

adanya

kemungkinan untuk digunakan secara berulang-ulang.


Bekisting semi sistem adalah bekisting dengan satuan-satuan yang lebih
besar, yang dibuat dan direncanakan untuk sebuah objek tertentu. Untuk itu pada
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
2

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

prinsipnya bekisting ini digunakan untuk berulang kali dalam bentuk tidak
berubah.
Bekisting semi sistem ini bahan dasarnya disesuaikan dengan konstruksi
beton, sehingga pengulangannya dapat dilakukan lebih baik atau lebih banyak
apabila konstruksi beton itu sendiri tidak terjadi perubahan bentuk maupun
ukuran. Dengan adanya pabrikasi bekisting yang ukurannya disesuaikan dengan
bentuk beton yang bersangkutan, maka potongan material bekisting dapat
dihindari.
Pada umumnya bekisting kontak terdiri dari material plat. Konstruksi
penopang disusun dari komponen-komponen baja dibuat di pabrik atau gelagargelagar kayu yang tersusun. Setelah usai, komponen-komponen ini dapat disusun
kembali menjadi sebuah bekisting semi sistem untuk sebuah objek yang lain.

Gambar 4.7 Bekisting Semi Sistem

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
3

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.8 Detail Bekisting Balok Semi Sistem

Gambar 4.9 Detail Bekisting Kolom Semi Sistem

4.7.3

Bekisting Full Sistem


Adalah suatu bekisting yang merupakan perkembangan dari bekisting semi

sistem ke bekisting yang sifatnya lebih universal dengan kemungkinan dapat


digunakan untuk berbagai macam proyek. Elemen-elemen untuk kolom, balok
dan pelat pada bekisting sistem ini besar kemungkinan dapat ditukar-tukar
penggunaannya. Bekisting sistem ini dibuat di pabrik dan dalam pelaksanaan
ditambahkan dengan elemen-elemen pembantu yang sangat sederhana serta
mudah dalam pengerjaannya, akan tetapi investasi untuk bekisting ini sangat
tinggi. Penggunaan bekisting ini akan lebih bermanfaat pada proyek-proyek yang
besar dan bentuknya tipikal.
Bekisting sistem adalah elemen-elemen bekisting yang dibuat di pabrik,
sebagian besar komponen-komponen terbuat dari baja dengan elemen-elemen
pembantu yang merupakan bagian dari sistem ini.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
4

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.10 Bekisting Full Sistem

Gambar 4.11 Bekisting Wafle Slab Full Sistem

Gambar 4.12 Bekisting Kolom Full System

4.8 Perencanaan Bekisting


4.8.1

Proses Pemilihan Sistem Konstruksi Bekisting


Dalam pelaksanaannya, acuan dan perancah diklasifikasikan menjadi dua

kelompok menurut penerapannya, yaitu:


a. Acuan dan perancah untuk dicor di tempat, terdiri dari:
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
5

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Tipe acuan dan perancah vertikal, dimana tekanan horisontal beton


menjadi faktor utama. Tipe ini digunakan untuk struktur dinding
dan kolom dengan ketebalan dinding antara 0,15-0,30 m dan

tingginya antara 6,00-7,00 m.


Tipe acuan dan perancah horisontal, dimana tekanan beton tidak
dominan. Sebagai contoh pembetonan lantai, balok-balok dengan
tinggi 50 cm, gelagar jembatan, dan struktur kantilever.

Tipe acuan dan perancah yang spesial (khusus), misalnya untuk


pembuatan tangga dan terowongan.

b. Acuan untuk beton precast, artinya beton dibentuk di dalam acuan di


salah satu tempat, kemudian elemen-elemen beton tersebut diangkut ke
tempat pelaksanaan untuk dipasang (dirakit), dengan prinsip:

Cetakan mempunyai toleransi yang sangat akurat. Pada umumnya


mempunyai kekuatan yang tinggi dan defleksi yang sangat rendah.

Cetakan dimana tekanan terhadap bending dan defleksi menjadi


faktor utama, misalnya dinding tipis vertikal.

Dalam merencanakan konstruksi acuan dan perancah yang akan


dipergunakan untuk pekerjaan struktur, perlu dipertimbangkan pemilihan sistem
konstruksi acuan dan perancah yang sesuai dengan lingkup pekerjaan strukturnya
tersebut.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
6

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Struktur Beton yang Direncanakan

Jenis konstruksi Acuan dan Perancah

Sistem Konvensional

Semi Sistem

Sistem Modern

Kekuatan

Kekuatan

Pemilihan Tipe

Biaya

Biaya

Biaya

Waktu

Waktu

Waktu

Konstruksi Acuan dan Perancah


yang Digunakan
Gambar 4.13 Diagram Alir Pemilihan Sistem Acuan dan Perancah atau Bekisting

Faktor-faktor yang dapat dipertimbangkan untuk menentukan sistem acuan


dan perancah yang akan digunakan:
1. Desain Struktur Bangunan
Sebelum menentukan sistem yang akan dipakai dalam sebuah
konstruksi acuan dan perancah, terlebih dahulu harus diperhatikan
desain struktur bangunan yang akan dikerjakan. Untuk bangunan yang
dirancang dengan banyak shear wall, maka sistem yang dipergunakan
harus mampu mempercepat pekerjaan shear wall, sehingga tidak
menghambat pekerjaan pelat dan balok didaerah shear wall tersebut.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
7

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Penggunaan table form/flying form sangat mungkin untuk desain


bangunan dengan bentang balok yang panjang atau flat slam.
2. Waktu Pelaksanaan
Pemilihan sistem dalam konstruksi acuan dan perancah juga sangat
dipengaruhi oleh jangka waktu yang tersedia. Dengan mengetahui
jangka waktu yang tersedia untuk menyelesaikan suatu proyek maka
dapat ditentukan sistem yang akan dipergunakan sesuai dengan
kebutuhan. Untuk mengantisipasi cycle time yang singkat dari lantai ke
lantai perlu diperhatikan kemudahan dan kecepatan bongkar pasang
sistem yang digunakan.
3. Alat Angkat
Alat angkat yang tersedia dilapangan juga mempengaruhi dalam
penentuan sistem yang akan digunakan dalam konstrusi acuan dan
perancah. Untuk sistem tradisional dan semi sistem dapat menggunakan
tenaga manusia sebagai alat angkut, tetapi untuk sistem modern harus
tersedia alat angkut yang modern (mesin).
4. Metode Pekerjaan Core Wall
Pekerjaan core wall dapat dilakukan seperti pekerjaan kolom (bersama
lantai) atau mendahului lantai (climbing ahead). Untuk metoda
pekerjaan yang dilakukan bersamaan dengan lantai, maka acuan dan
perancah harus dipindahkan/disimpan dalam waktu tahap pekerjaan
formwork pelat dan balok, sehingga diperhatikan kecepatan pasangan.
Ada dua sistem climbing yang digunakan, yaitu sistem climbing biasa
(perpindahannya menggunakan crane) dan sistem climbing otomatis
yang perpindahannya menggunakan alat hidrolic (automatic climbing
system atau jump form).
5. Pertimbangan Jenis Pekerjaan
Jenis pekerjaan akan menentukan tipe acuan dan perancah yang paling
sesuai dipergunakan. Jika pekerjaan mempunyai bentuk yang sangat
rumit diperlukan pekerjaan khusus sehingga tipe perancah sistem penuh
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
8

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

tidak dapat dipergunakan. Untuk perumahan masal dimana komponen


struktur yang digunakan seragam, maka tipe perancah semi sistem
sangat baik untuk digunakan. Untuk bangunan tinggi, dimana
kebanyakan tinggi lantai dan komponen kebanyakan tipikal, perancah
tipe full sistem sangat ideal untuk digunakan, karena dapat
dipergunakan berulang-ulang.
6. Pertimbangan Penguasaan Teknologi dan Ketersediaan Peralatan
Ketersediaan peralatan dan penguasaan teknologi di suatu lokasi dapat
mempengaruhi pertimbangan untuk pemilihan tipe acuan dan perancah
yang akan dipergunakan. Semakin tinggi teknologi yang dikuasai akan
memberikan keleluasaan dalam pemilihan jenis perancah yang akan
dipergunakan. Penguasaan teknologi bahan akan memungkinkan untuk
menciptakan berbagai bentuk komponen struktur yang akan diciptakan.
Bahan-bahan buatan yang berbasis kimia memungkinkan untuk
penguasaan teknologi, secara otomatis akan mendorong kemampuan
industri bangunan, ilmu teknik sipil dan arsitektur. Ketersedian
peralatan juga menentukan kepresisian komponen yang akan dibuat,
dimana akan sangat membantu bila menggunakan perancah full sistem.
Disamping hal tersebut diatas, penguasaan teknologi beton juga
diperlukan untuk penentuan dalam pemilihan tipe acuan dan perancah.
Penggunaan bahan adiktif dalam campuran beton dapat memperpendek
waktu penggunaan perancah, sehingga mengurangi biaya perancah.
4.8.2

Pelaksanaan Sistem Konstruksi Bekisting


Untuk merealisasikan perencanaan konstruksi acuan dan perancah dengan

sistem yang dipilih, maka harus disusun suatu rencana kerja berdasarkan:
1. Kesinambungan kelompok kerja
Jumlah jam kerja untuk suatu pekerjaan akan ditentukan oleh
banyaknya pekerjaan yang harus dikerjakan dan oleh ketentuan waktu
yang berhubungan dengan pekerjaan tersebut.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

11
9

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Metoda yang semakin banyak digunakan untuk menentukan secara


rasional jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah metoda analitis.
Namun hal ini memerlukan pengetahuan khusus, antara lain:

Penganalisaan berbagai pekerjaan.

Penentuan waktu pekerjaan.

Penentuan frekuensi dari berbagai pekerjaan.

Penentuan

banyaknya

orang

yang

melaksanakan

berbagai

pekerjaan.

Penentuan tambahan upah atas waktu pekerjaan netto

2. Pemasangan yang minimal


Pemasangan

konstruksi

acuan

dan

perancah

ditentukan

oleh

perbandingan masa perputaran pembangunan kasar/satuan (cycle


time). Masa perputaran konstruksi acuan dan perancah adalah periode
konstruksi acuan dan perancah tersebut sedang berisi rangkaian jangka
waktu untuk:

Menyetel konstruksi acuan dan perancah.


Memasang tulangan.
Pengecoran.
Masa pengecoran.
Pembongkaran sebagian atau seluruhnya.
Mengangkut

3. Jangka waktu pemasangan yang optimal, antara lain dipengaruhi oleh:

4.8.3

Kesinambungan kelompok-kelompok kerja secara optimal.


Pemasangan konstruksi acuan dan perancah yang minimal.

Penguasaan alat-alat angkut secara maksimal.

Perbandingan Biaya Setiap Jenis Bekisting


Pertimbangan ekonomi merupakan salah satu pertimbangan utama dalam

menentukan jenis acuan dan perancah, sebab sebagai konstruksi sementara maka
harus dipilih sistem yang paling efesien untuk suatu pekerjaan. Jika hanya
dipergunakan satu kali, maka mengakibatkan harga kostruksi bangunan menjadi
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
0

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

sangat tinggi. Jenis komponen bangunan akan menentukan pemilihan teknologi


acuan dan perancah yang lebih ekonomis, misalnya komponen tangga.
1. Pada komponen tangga biasanya bahan acuan dan perancah akan lebih
ekonomis jika dibandingkan dengan komponen lainnya. Untuk itu
komponen tangga dari bahan pracetak akan lebih ekonomis dibandingkan
dengan pembuatan langsung ditempat.
2. Bahan perancah dari kayu akan mempunyai nilai ekonomis jika digunakan
untuk bangunan bertingkat rendah (volume pekerjaan relatip kecil)
sehingga kemungkinan pemakaian secara berulang-ulang sangat terbatas.
3. Biaya pekerjaan acuan dan perancah ditentukan oleh faktor ukuran
komponen,

kekakuan

komponen,

performance

komponen

yang

diharapkan, bentuk struktur, tinggi bangunan, dan komponen.


4. Upaya untuk meredusi biaya pekerjaan ini dapat dilakukan dengan
merencanakan bentuk yang sederhana, typical, melakukan organisasi
penggunaan dan proses pengerjaan perancah yang teratur dengan baik.
5. Dari hasil penelitian untuk pengerjaan komponen beton dan beton
bertulang pada suatu bangunan memerlukan biaya diperkirakan 26 % - 40
% dari jumlah biaya konstruksi. Jika dirinci lebih lanjut maka diperkirakan
biaya masing-masing komponen bahan yang diperlukan untuk pekerjaan
tersebut adalah sebagai berikut:
a. Komponen acuan dan perancah
b. Komponen tulangan

= 25 % - 54 %
= 30 % - 50 %

c. Komponen campuran beton

= 16 % - 25 %

6. Jika persyaratan kekakuan diperlukan, maka biaya pekerjaan acuan dan


perancah akan bertambah. Pertambahan persyaratan kekakuan yang
diperoleh dari perbandingan besar lendutan dan bentang rencana sebesar
0,001 akan menghasilkan pertambahan biaya perancah sebesar 30 % dari
harga nominalnya.
4.8.4

Pembagian Zona Pekerjaan Bekisting

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
1

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Dalam pekerjaan bekisting, diperlukan suatu metode pengerjaan salah


satunya yaitu dengan pembagian zona. Tujuan dari pembagian zona tersebut yaitu
untuk mempercepat dan mempermudah proses pekerjaan bekisting dilapangan.
Pada proyek De Paviljoen Condotel, pekerjaan bekisting dibagi kedalam dua
zona, yakni :

Gambar 4.14 Pembagian Zona Pekerjaan Bekisting

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
2

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.15 Sistem Rotasi Pekerjaan Bekisting

4.9 Pembuatan dan Pemasangan Bekisting


4.9.1

Bekisting Kolom
1. Pemasangan Bekisting Kolom
Pemasangan bekisting kolom dilaksanakan apabila pelaksanaan
pembesian tulangan telah selesai dilaksanakan. Berikut ini adalah
uraian singkat mengenai proses pembuatan bekisting kolom:
a) Bersihkan area kolom dan marking posisi bekisting kolom.
b) Membuat garis pinjaman dengan menggunakan sipatan dari as
kolom sebelumnya sampai dengan kolom berikutnya dengan
berjarak 100cm dari masing-masing as kolom.
c) Setelah mendapat garis pinjaman, lalu buat tanda kolom pada lantai
sesuai dengan dimensi kolom yang akan dibuat, tanda ini berfungsi
d)
e)
f)
g)

sebagai acuan dalam penempatan bekisting kolom.


Marking sepatu kolom sebagai tempat bekisting
Pasang sepatu kolom pada tulangan utama atau tulangan sengkang.
Pasang sepatu kolom dengan marking yang ada.
Atur kelurusan bekisting kolom dengan memutar push pull.

h) Setelah tahapan diatas telah dikerjakan, maka kolom tersebut siap


dicor.
2. Pembongkaran Bekisting Kolom

Persiapan Pembongkaran:
a)

Ijin pembongkaran kolom secara tertulis dari yang berwenang :


Direksi Pengawas, SiteManager atau Pelaksana dari Main

Kontraktor (form terlampir).


b) Lokasi penempatan hasil bongkaran dan balok tatakan.
c) Alat-alat bongkar : linggis, kunci pas, tambang, safety belt.
d)

Tenaga bongkar minimal 2 orang (1 orang tukang, 1 orang


kenek).

Pelaksanaan Pembongkaran:
Pembongkaran bekisting kolom dilakukan setelah pengecoran
berumur 12 jam atau tergantung yang diijinkan oleh pengawas
lapangan (biasanya paling lambat setelah umur beton 24 jam).

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
3

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

a)

Pembongkaran dimulai dari Clam Kolom terlebih dahulu


sehingga tidak terjadi goyang pada kolom yang masih muda:
Mur dan plat waser dibuka, track stang ditarik dari klam
kolom kemudian diturunkan satu persatu (tidak boleh
dilempar/dijatuhkan dari atas) dengan cara 1 orang diatas

dan 1 orang dibawah untuk menerima hasil bongkaran.


Plat waser dan murnya dimasukkan kembali ke dalam track
stang, kemudian track stang diikat dengan kawat bendrat
masing-masing 4 buah dan ditumpuk pada tempat yang

telah disiapkan.
Setelah track stang lepas dari klam kolom, kemudian klam
kolom

diturunkan

satu

persatu

(tidak

boleh

dilempar/dijatuhkan dari atas). Ditumpuk rapi pada tempat


yang telah disiapkan.

Gambar 4.16 Penumpukan Klam Kolom


b)

Setelah Clam Kolom lepas semua barulah pipe supportnya


dilepaskan satu persatu dengan hati-hati.
Kendorkan ring pada jack base/U-head, setelah kendor pipe
support dilepas satu persatu dan langsung ditumpuk rapi

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

pada tempat yang telah disiapkan


Cara Penumpukan Pipe support lihat gambar.

(2411121022)
(2411121054)

12
4

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Gambar 4.17 Penumpukan Pipe Support


c)

Selanjutnya baru dilepas panel kolomnya satu persatu.


Panel kolom yang akan dibuka diikat dengan tambang,
kemudian dicongkel secara perlahan sampai terbuka dan

terlepas dari beton kolom.


Tambang dikendorkan secara perlahan sehingga panel
kolom miring dan rebah di lantai, kemudian angkat dan

langsung ditumpuk rapi


Setelah satu panel lepas, lanjutkan untuk sisi berikutnya
satu persatu dan langsung ditumpuk rapi.

Sebelum Panel Kolom ditumpuk, harus dibersihkan dahulu


dari

sisa-sisa

pengecoran,

setelah

bersih

langsung

diminyaki dengan minyak bekisting, baru ditumpuk.


d)

Pembongkaran balok tatakan support


Lepas terlebih dahulu klos kayu ganjal atau paku, kemudian

tarik balok tatakan dan tumpuk rapi


Potong/bengkokkan stek besi tempat balok tatakan.

Pelaksanaan pembongkaran bekisting kolom harus dilakukan untuk 1 unit


kolom sampai tuntas dan hasil bongkaran ditumpuk rapi, baru kemudian
dilanjutkan untuk unit kolom selanjutnya.

Kondisi utuh Bekesting kolom

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
5

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 1: Pelepasan trackstang dan klam kolom

Langkah 2: Pelepasan klam kolom

Langkah 3: Pelepasan Pipa Support (a.)

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
6

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 4:Pelepasan Pipa Support (a.)

Langkah 5: Pelepasan Panel kolom dilakukan satu persatu sisi (a.)

Langkah 6: Pelepasan Panel kolom dilakukan satu persatu sisi (b.)

Langkah 7: Pelepasan Balok tatakan support


Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
7

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

4.9.2

Bekisting Balok dan Pelat


1. Pemasangan Bekisting Balok dan Pelat:
Tahap Persiapan:
a) Pekerjaan Pengukuran
Pengukuran ini bertujuan untuk mengatur/ memastikan
kerataan ketinggian balok dan pelat. Pada pekerjaan ini
digunakan pesawat ukur theodolithe.
b) Pembuatan Bekisting
Pekerjaan bekisting balok dan pelat merupakan satu kesatuan
pekerjaan, kerena dilaksanakan secara bersamaan. Pembuatan
panel bekisting balok harus sesuai dengan gambar kerja. Dalam
pemotongan plywood harus cermat dan teliti sehingga hasil
akhirnya sesuai dengan luasan pelat atau balok yang akan
dibuat. Pekerjaan balok dilakukan langsung di lokasi dengan
mempersiapkan material utama antara lain: kaso 5/7, balok
kayu 6/12, papan plywood.
c) Pabrikasi besi
Untuk balok, pemotongan dan pembengkokan besi dilakukan
sesuai kebutuhan dengan bar cutter dan bar bending.
Pembesian balok ada dilakukan dengan sistem pabrikasi di los
besi dan ada yang dirakit diatas bekisting yang sudah jadi.
Sedangkan pembesian plat dilakukan dilakukan di atas
bekisting yang sudah jadi.
2. Tahap Pekerjaan Balok dan Pelat
Pengerjaan balok dan pelat dilakukan secara bersamaan pada dasar.
a) Tahap pembekistingan balok adalah sebagai berikut :
Scaffolding dengan masing masing jarak 100 cm disusun
berjajar sesuai dengan kebutuhan di lapangan, baik untuk

bekisting balok maupun pelat.


Memperhitungkan ketinggian

scaffolding

balok

dengan

mengatur base jack atau U-head jack nya.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
8

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Pada U-head dipasang balok kayu ( girder ) 6/12 sejajar dengan


arah cross brace dan diatas girder dipasang balok suri tiap
jarak 50 cm (kayu 5/7) dengan arah melintangnya, kemudian
dipasang pasangan plywood sebagai alas balok.

Setelah itu, dipasang dinding bekisting balok dan dikunci


dengan siku yang dipasang di atas suri-suri.

b) Tahap pembekistingan pelat adalah sebagai berikut :

Scaffolding disusun berjajar bersamaan dengan scaffolding


untuk balok.

Karena posisi pelat lebih tinggi daripada balok

maka Scaffolding untuk pelat lebih tinggi daripada balok dan


diperlukan main frame tambahan dengan menggunakan Joint
pin.

Perhitungkan

ketinggian

scaffolding

pelat

dengan

mengatur base jack dan U-head jack nya.

Pada U-head dipasang balok kayu ( girder ) 6/12 sejajar dengan


arah cross brace dan diatas girder dipasang suri-suri dengan
arah melintangnya.

Kemudian dipasang plywood sebagai alas pelat. Pasang juga


dinding untuk tepi pada pelat dan dijepit menggunakan siku..
Plywood dipasang serapat mungkin, sehingga tidak terdapat
rongga yang dapat menyebabkan kebocoran pada saat
pengecoran

Semua bekisting rapat terpasang, sebaiknya diolesi dengan


solar sebagai pelumas agar beton tidak menempel pada
bekisting, sehingga dapat mempermudah dalam pekerjaan
pembongkaran dan bekisting masih dalam kondisi layak pakai
untuk pekerjaan berikutnya.

3. Pengecekan
Setelah pemasangan bekisting balok dan pelat dianggap selesai
selanjutnya pengecekan tinggi level pada bekisting balok dan pelat
Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

12
9

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

dengan waterpass, jika sudah selesai maka bekisting untuk balok dan
pelat sudah siap.
4. Pembongkaran Bekisting Balok dan Pelat
Dalam pembongkaran bekisting, adapun persiapan-persiapan yang
harus dilakukan:

Ijin pembongkaran kolom secara tertulis dari yang berwenang :


Direksi Pengawas, Site Manager atau Pelaksana dari Main

Kontraktor.
Lokasi penempatan hasil bongkaran dan balok tatakan.
Alat-alat bongkar : linggis, kunci pas, tambang, safety belt.
Tenaga bongkar minimal 3 orang (1 orang tukang, 2 orang kenek)

a)

Pelaksanaan Pembongkaran
Sebelum mulai pembongkaran bekisting pelat lantai, kita
mengajukan ijin (tertulis) pembongkaran pelat lantai maupun
balok (biasanya pelat dibongkar umur 7 hari dan balok pada umur
10 hari).

b)

Pembongkaran Pelat

Pembongkaran dimulai dari pelepasan stut dinding balok,


strong beam, hasil pembongkaran dirapikan, untuk strong beam
dikumpulkan pada kotak yang telah disediakan, sedangkan
untuk stutnya dikumpulkan dan diikat pakai bendrat untuk
dipakai selanjutnya.

Pengendoran U Head pada daerah yang akan dibongkar, tanpa


membongkar scaffolding penyangga (dipakai sebagai tumpuan
jatuhnya pipa galvanis dan plywood).

Pembongkaran dimulai dari pembongkaran pipa galvanis


secara hati-hati. Setelah lepas dari tumpuan pipa galvanis
diturunkan satu persatu secara hati-hati.

Disini perlu diawasi pembongkarannya jangan sampai ada pipa


galvanis yang rusak karena terbanting atau dipakai sebagai alat

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
0

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

congkel. Pipa galvanis diturunkan satu persatu (jangan


dilempar atau dijatuhkan dari atas) dan langsung ditumpuk rapi
pada tempat yang telah disiapkan.

Setelah pipa galvanis lepas semua (pada daerah yang


dibongkar, dalam hal ini modul plat). Pembongkaran
dilanjutkan pada plywood area tengah yang tidak terjepit
dinding balok.

Pembongkaran plywood dimulai dari area tengah ke arah tepi,


dengan cara 1 orang membongkar, 1 orang menahan plywood.

Pertama-tama adalah melepas terlebih dahulu klos antar


sambungan plywood, kemudian dilanjutkan dengan melepas
lembaran-lembaran plywood.

Plywood yang sudah terbongkar diletakkan dijembatan kerja,


kemudian diturunkan satu persatu (tidak boleh dilempar atau
dijatuhkan dari atas) dan ditumpuk rapi pada tempat yang telah
disiapkan.

Setelah

plywood

terbongkar

baru

dilanjutkan

dengan

pembongkaran dinding balok (tembiring). Hasil pembongkaran


dinding balok diservice dan diminyaki demikian juga plat lantai
dibersihkan lalu dilapisi minyak bekisting baru ditumpuk pada
daerah yang gampang dijangkau alat angkut. Penumpukan
panel dinding dan plat sama seperti penumpukan hasil
pabrikasi.
c)

Pembongkaran scaffolding penyangga plat.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
1

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Prespektif Bekisting Plat dan Balok

Persiapan bongkar

Langkah 1: Pembongkaran pipa galvanis

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
2

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 2: Pembongkaran plywood

Langkah 3: Pembongkaran dinding balok

d) Pembongkaran Bodeman Balok


Pembongkaran dimulai dengan pengendoran jack base dan U

head sampai bodeman dengan beam ada celah (jarak).


Menggunakan alat bantu linggis, bodeman balok ditekan turun

sehingga terlepas dari beton balok.


Setelah lepas, panel bodeman diturunkan satu persatu (tidak
boleh di banting/dilempar ataupun dijatuhkan dari atas) dan

ditumpuk rapi pada tempat yang telah disiapkan.


Setelah panelbodeman diturunkan, kemudian diservice dan
diminyaki baru ditumpuk ditempat yang mudah dijangkau alat

angkut.
Kawel suri-suri dilepas semua sehingga suri-suri dapat
diturunkan satu persatu (tidak boleh dibanting/dilempar atau

dijatuhkan langsung dari atas).


Penurunan suri-suri dilakukan dengan cara: 1 orang diatas
menurunkan suri-suri, 1 orang dibawah menerima suri-suri

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
3

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

kemudian langsung ditumpuk rapi pada tempat yang telah

disiapkan
Sama dengan penurunan suri-suri, penurunan gelagar juga tidak
boleh dibanting/dilempar. Harus ada 1 orang di atas dan 1

orang di bawah untuk menerima dan merapikannya.


Setelah semua suri-suri dan gelagar turun semua, sebelum
membongkar schafolding, pastikan bahwa sudah tidak ada lagi
material berupa kaso ataupun potongan plywood yang masih

menempel atau terjepit beton.


Bila ada hasil beton yang perlu tidakan repair, jangan ditunda,

langsung harus dilakukan tinadakan.


Setelah dipastikan tidak ada yang tersisa pada beton balok dan

plat lantai, lanjutkan untuk membongkar susunan scaffolding.


Lepas silang/cross brase dari scaffolding, penurunan tidak
boleh dilempar atau dijatuhkan langsung dari atas. Harus ada 1

orang yang menerima dibawah.


Semua hasil bongkaran ditumpuk dengan rapi di tempat yang
sudah disediakan. Demikian juga strong beam, kawel suri-suri,

join pin, jack base dan u-head dimasukkan ke dalam kotaknya.


Pembongkaran scaffolding dilakukan secara hati-hati dan
hasilnya ditumpuk rapi ditempat yang telah disediakan untuk

siap diangkut ke tempat berikutnya.


Setelah pembongkaran selesai dilanjutkan pembersihan areal
hasil pembongkaran dari sampah-sampah yang ditimbulkan
akibat pembongkaran, sampahnya dimasukkan ke dalam kotak

sampah yang sudah disediakan.


Pembongkaran dianggap selesai

apabila

seluruh

hasil

bongkaran sudah dipindah ke tempat berikutnya serta areal


bongkaran

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

sudah

bersih

dari

bongkaran

sampah.

13
4

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 4: Pembongkaran bodeman

Langkah 5: Pembongkaran Suri-suri dan Gelagar

Langkah 6: Pembongkaran schafolding

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
5

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Finish

4.9.3

Bekisting Corewall
1. Pemasangan Bekisting Core Wall
Pemasangan bekisting Core Wall dilaksanakan apabila pelaksanaan
pembesian tulangan telah selesai dilaksanakan. Berikut ini adalah
uraian singkat mengenai proses pembuatan bekisting Core Wall:
a) Bersihkan area kolom dan marking posisi bekisting Core Wall.
b) Membuat garis pinjaman dengan menggunakan sipatan dari as
Core Wall sebelumnya sampai dengan kolom berikutnya dengan
berjarak 100cm dari masing-masing as Core Wall.
c) Setelah mendapat garis pinjaman, lalu buat tanda Core Wall pada
lantai sesuai dengan dimensi Core Wall yang akan dibuat, tanda ini
berfungsi sebagai acuan dalam penempatan bekisting Core Wall.
d) Marking sepatu Core Wall sebagai tempat bekisting
e) Pasang sepatu Core Wall pada tulangan utama atau tulangan
sengkang.
f) Pasang sepatu Core Wall dengan marking yang ada.
g) Atur kelurusan bekisting Core Wall dengan memutar push pull.
h) Setelah tahapan diatas telah dikerjakan, maka Core Wall tersebut
siap dicor.
i) Pembongkaran Bekisting Core Wall.
2.

Persiapan Pembongkaran
Dalam pembongkaran bekisting, adapun persiapan-persiapan yang
harus dilakukan:

Ijin pembongkaran kolom secara tertulis dari yang berwenang :


Direksi Pengawas, Site Manager atau Pelaksana dari Main

Kontraktor.
Lokasi penempatan hasil bongkaran dan balok tatakan.
Alat-alat bongkar : linggis, kunci pas, tambang, safety belt.
Tenaga bongkar minimal 3 orang (1 orang tukang, 2 orang kenek)

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
6

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Pelaksanaan Pembongkara. Pelepasan track stank/form tie dan klam


Core Wall dimulai dari baris paling atas.
a)
b)
c)

Track stank / Form tie


Mur dan plat waser dibuka, lakukan untuk satu deret klam dinding.
Mur dan plat weser yang sudah lepas tidak boleh di jatuhkan atau

d)

dilempar.
1 orang dibawah menerima semua hasih bongkaran dan

mengumpulkannya.
e) Klam Core Wall
a) Setelah 1 deret mur dan plat weser telah dilepas.
b) Lepas klam dinding secara hati-hati, turunkan perlahan
c)
d)

(1orang di atas, 1 orang di bawah menerima)


Tidak boleh dijatuhkan bebas dari atas/dilempar/dibanting.
Langsung tumpuk dan rapikan hasil bongkaran.

Pembongkaran point (a.) dan (b.) dilakukan lapis demi lapis sampai
klam dinding terlepas semua.
f)

Pelepasan pipa support & Jack base/U head

Kendorkan ring pada jack base/U head.


Tarik pipa support dengan hati-hati.
Tumpuk dan rapikan pada tempat yang telah disiapkan.

Pipe support dan Jack base/U head tidak boleh dijatuhkan atau
dibanting.

g)

Pelepasan balok perangkai dan Panel Core Wall

Balok perangkai atas dan bawah dilepas satu persatu dari panel
Core Wall.

Setelah lepas semua, baru dilanjutkan dengan pelepasan panel


satu persatu secara hati-hati.

Kemudian hasil bongkaran diperbaiki dahulu lalu diminyaki


lantas dibersihkan, kemudian ditumpuk ditempat yang mudah
dijangkau alat angkut.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
7

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Perspektif utuh Bekisting Core Wall

Langkah 1:Pelepasan trackstang dan klam Core Wall (a)

Langkah 2: Pelepasan trackstang dan klam Core Wall (b)

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
8

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 3: Pelepasan klam Core Wall

Langkah 4: Pelepasan Pipa Support (a.)

Langkah 5: Pelepasan Pipa Support (b.)

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

13
9

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Langkah 7: Pelepasan Panel Core Wall dilakukan satu persatu sisi (a.)

Langkah 7: Pelepasan Panel Core Wall dilakukan satu persatu sisi (b.)

4.10

Pengecoran Beton pada Bekisting


Selama berlangsungnya pengecoran beton, bekisting harus dikontrol

secara teratur, agar jika terjadi suatu masalah, dapat secepatnya ditanggulangi.
Konstruksi bekisting yang dirancang dan dilaksanakan sebagaimana mestinya,
akan dapat menahan dengan baik berbagai perkuatan yang timbul sewaktu
berlangsungnya pengecoran dan pemadatan beton.
Sewaktu berlangsungnya pengecoran beton dapat terjadi hal-hal yang
berdampak merugikan terhadap bekisting, segi keamanan, kerja beton atau
terhadap bagian yang sudah dicor. Akan tetapi menguntungkan untuk menemukan
dan memperbaiki sewaktu berlangsungnya pengecoran, daripada setelah bekisting
dilepas, taktala spesi beton sudah mengeras.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

14
0

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Faktor-faktor yang harus diperhatikan pada bekisting saat berlangsungnya


pengecoran, antara lain :

Turunnya pijakan dari bekisting.


Terjadinya pergeseran dari perancah yang tidak ditolelir.
Pemadatan beton jangan sampai menggangu bekisting.

Mempertahankan keseimbangan bekisting.

4.11Perawatan Bekisting
Setelah melepas bekisting, hal-hal yang harus diperhatikan antara lain :

Bersihkan panel bekisting dari sisa-sisa beton secepat mungkin.

Bersihkan panel bekisting dari paku-paku yang masih menancap.

Tempatkan panel bekisting yang telah dibongkar pada tempat yang telah
ditentukan. Jangan menaruhnya secara sembarangan.
4.12

Kegagalan Bekisting

4.12.1 Penyebab Kegagalan Bekisting


Penguat melintang dan horizontal pada penopang adalah salah satu faktor
yang sering terkait dengan kegagalan bekisting, diantaranya:

Pelepasan dan pembongkaran yang tidak benar

Perkuatan yang tidak memadai

Bekisting kadang runtuh dikarenakan penopang bergeser / berpindah


akibat getaran yang disebabkan

Getaran-getaran, diantaranya arus lalu lintas kendaraan, pergerakan


pekerja dan alat pada begisting dan pengaruh dari proses pemadatan
beton.

Kurangnya kontrol pada detil pemasangan bekisting

Tanah yang tidak stabil pada penahan begisting

Kurangnya kontrol pada saat penuangan beton

4.12.2 Akibat Kegagalan Bekisting

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

14
1

Proyek De Paviljoen Condotel


Jl. RE Martadinata 66-68, Bandung Wetan, Kota Bandung, Jawa Barat

Kegagalan bekisting adalah penyebab banyak kecelakaan dan kegagalan


yang biasanya terjadi yaitu pada saat beton segar sedang ditempatkan. Umumnya
beberapa kejadian tak terduga yang menyebabkan satu bagian gagal, maka bagian
lain menjadi kelebihan beban dan seluruh struktur bekisting runtuh.
Berikut adalah akibat yang terjadi dari kegagalan bekisting:

Bekisting yang runtuh menyebabkan cedera, hilangnya nyawa,


kerusakan harta benda, dan penundaan konstruksi

Gambar 4.18 Kegagalan Bekisting

Bekisting yang tidak sempurna akan mengakibatkan tebal selimut


beton tidak sama pada masing-masing sisinya, hal ini terlihat pada
tulangan beton yang terlihat tidak terselimuti oleh beton.

Tri Mukti
Sandhy PS Situmorang

(2411121022)
(2411121054)

14
2