Anda di halaman 1dari 98

LAPORAN TUGAS AKHIR (MATA KULIAH SEMINAR)

PERANCANGAN INTERIOR MUSEUM WAYANG GOLEK SUNDA


DI JAKARTA

Diusulkan Oleh

Nama

Puspa Handini

NIM

41713010018

JURUSAN DESAIN INTERIOR


FAKULTAS DESAIN DAN SENI KREATIF
UNIVERSITAS MERCU BUANA, JAKARTA
2016

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ........................................................................................................... i


BAB I ...................................................................................................................1
PENDAHULUAN ...................................................................................................1
1.1 Latar Belakang Perancangan ..............................................................................1
1.2 Latar Belakang Tema .........................................................................................2
1.3 Rumusan Masalah ..............................................................................................2
1.4 Maksud dan Tujuan ............................................................................................3
1.5 Manfaat Perancangan .........................................................................................3
1.6 Batasan Masalah/Ruang Lingkup Perancangan .................................................4
1.7 Metode Pembahasan Perancangan .....................................................................4
1.8 Sistematika Penulisan.........................................................................................5
1.9 Terminologi ........................................................................................................8
BAB II .....................................................................................................................9
Tinjauan Pustaka ...................................................................................................9
a) Tinjauan Umum ................................................................................................9
1. Pengertian Museum ........................................................................................9
2. Sejarah Museum ...........................................................................................10
3. Fungsi dan Peranan Museum ........................................................................11
4. Klasifikasi Museum ......................................................................................13
5. Syarat pendirian Museum .............................................................................15
6. Kegiatan di Museum .....................................................................................15
7. Sistem Operasional Pada Museum ...............................................................16
8. Faktor-Faktor Yang Mendukung Dalam Pameran .......................................18
9. Pola Tata Museum ........................................................................................19
10. Penyajian Koleksi Museum........................................................................20
11. Penyebab Kerusakan Koleksi Museum ......................................................24
12. Labelling ....................................................................................................27
13. Pengaman Pada Museum ...........................................................................30
14. Proses Kegiatan Pameran ...........................................................................30
b) Wayang Golek Sunda .....................................................................................34
1. Pengertian Wayang Golek Sunda ...............................................................34
2. Sejarah Wayang Golek Sunda ........................................................................ 35

3.

Jenis-Jenis Wayang Golek Sunda ..............................................................37

4.

Nama-Nama Tokoh Wayang Golek Sunda ................................................38

5.

Cara Membuat Wayang Golek Sunda ........................................................44

6.

Fasilitas Ruang Museum Wayang Golek Sunda ........................................45

7.

Ciri-Ciri Wayang Golek Sunda ..................................................................45

c) Tinjauan Terhadap Gaya dan Tema ................................................................46


1.

Style/Gaya ..................................................................................................46
a. Pengertian Gaya Modern ......................................................................47
b. Sejarah Perkembangan Gaya Modern ..................................................47
c. Ciri-Ciri Utama Gaya Modern .............................................................48
d. Ciri-Ciri Desain Mebel Gaya Modern ..................................................48
e. Pengaplikasian Warna Pada Gaya Modern ..........................................49

d) Tinjauan Terhadap Gaya Etnik .......................................................................49


e) Data Survey .....................................................................................................50
a. Museum Wayang Jakarta .....................................................................50
b. Museum Fatahillah ...............................................................................53
c. Museum Seni Rupa dan Keramik ........................................................56
d. Hasil Survey .........................................................................................58

Kesimpulan Hasil Survey ...............................................................61

BAB III ..................................................................................................................62


ANALISA DATA PROYEK ...............................................................................62
3.1 Data Proyek ...................................................................................................62
a. Profile Museum ...........................................................................................62
b. Visi Misi Museum Wayang Golek Sunda ..................................................63
c. Lokasi Museum ..........................................................................................63
d. Akses Menuju Museum ..............................................................................63
e. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya ...............................................................63
3.2 Struktur Organisasi Museum Wayang Golek ................................................64
3.3 Job Description ..............................................................................................64
3.4 Analisa Data Proyek ......................................................................................65
3.4.1 Aspek Lingkungan .................................................................................65
3.4.2 Kondisi Sekitar Lokasi ...........................................................................66

ii

3.4.3 Analisis Kebutuhan Ruang ....................................................................67


3.4.4 Faktor Cahaya ........................................................................................69
3.4.5 Faktor Suara ...........................................................................................69
3.4.6 Faktor Angin ..........................................................................................70
3.5 Aspek Bangunan ............................................................................................70
3.5.1 Utilitas Bangunan ...................................................................................71
3.5.1 Pola Penataan Ruang..............................................................................72
3.6 Aspek Lingkungan .........................................................................................72
3.6.1 Analisa Pengelompokkan Ruang ...........................................................72
3.6.2 Analisa Pelaku Kegiatan ........................................................................74
3.6.3 Area dan Fasilitas Museum ....................................................................75
3.6.4 Analisa Ergonomi dan Antropometri .....................................................75

BAB IV ..................................................................................................................77
ASPEK RUANG ...................................................................................................77
4.1 Tema dan Gaya ..............................................................................................77
4.2 Mind Map ......................................................................................................78
4.3 Finishing Dinding ..........................................................................................79
4.4 Finishing Lantai .............................................................................................79
4.5 Finishing Plafond ...........................................................................................80
4.6 Bentuk dan Garis ...........................................................................................81
4.7 Warna .............................................................................................................83
4.8 Tata Cahaya ...................................................................................................85
4.9 Konsep Material.............................................................................................85
4.10 Images Furniture yang Akan Dipakai ..........................................................86
4.11 Lighting........................................................................................................88
4.12 Tata Suara ....................................................................................................89
4.13 Tata Udara ...................................................................................................89

iii

BAB V ....................................................................................................................90
PENUTUP .............................................................................................................90
5.1 Kesimpulan ....................................................................................................90
5.2 Saran ..............................................................................................................90
DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................92

iv

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Perancangan.
Indonesia dikenal sebagai salah satu Negara yang memiliki beragam
macam budaya dan tradisi yang sangat menarik serta bervariasi, diantaranya
adalah Wayang Golek Sunda. Di Era modern ini khususnya di kota Jakarta
jarang sekali terlihat sekumpulan orang-orang yang menonton atau bahkan
memainkan Wayang Golek.
Kota Jakarta adalah sebagai Ibu Kota yang sedang memiliki nilai
perkembangan yang paling pesat terhadap aspek-aspek bidang kebudayaan
tersebut.Sehubungan dengan perkembangan tersebut dari jaman pra-sejarah
sampai sekarang maka aspek-aspek bidang informasi dan komunikasi sangat
berperan penting dalam kehidupan manusia, karena kita dapat melihat sedikit
banyaknya situasi, kondisi, dan kejadian yang terjadi dimasa silam berkat
penyampaian informasi dan komunikasi tersebut.
Dalam suatu bangunan museum pada umumnya dituntut untuk suatu
kejelasan dalam sirkulasi dan tata cahaya. Setiap museum pasti akan
mengingkatkan hal ini dikarenakan tuntutan dari pengunjung maupun pemilik
museum.

Museum

juga

merupakan

bangunan

monumental

yang

mementingkan keberadaannya. Bangunan museum tidak bersifat komersil tapi


bersifat cultural. Selain hal tersebut diatas suatu museum harus mempunyai
ciri atau karakter tersendiri untuk membedakan museum dengan bangunan lain
yang dilihat dari fungsi bangunannya.
Di Indonesia sendiri selama ini belum ada museum wayang golek sunda yang
didukung dengan fasilitas penunjang wayang golek sunda, sehingga
masyarakat yang ingin tahu lebih dalam tentang wayang golek sunda hanya
bisa mencari dari situs-situs yang ada di internet atau suatu perkumpulan yang
ada saja. Dengan adanya museum wayang golek ini, diharapkan bisa
membantu para peminat wayang golek dari segi pengetahuan dan wadah untuk
untuk belajar dan berkarya, juga dapat mengubah pandangan masyarakat

untuk lebih menghargai sebuah wayang golek sunda yang telah diwariskan
oleh nenek moyang sejak dahulu.Sedangkan Jakarta sebagai ibukota yang
sedang berkembang pesat merupakan pintu gerbang internasional dipandang
layak sebagai lokasi perencanaan dan perancangan museum wayang golek
sunda. Para peminat Wayang Golek pun menyadari bahwa warisan yang telah
diwariskan oleh nenek moyang kita dapat dilestarikan serta dapat
diperkenalkan kepada dunia, warisan yang telah ada sebaiknya kita dengan
dukung sarana dan prasarana serta pembinaan yang jelas dan terarah di Negara
Indonesia ini sehingga tidak akan sulit berjalan baik untuk hanya mengenal
lakon wayang atau untuk mempelajari lebih lanjut tentang wayang golek
sunda.

1.2 Latar Belakang Tema.

Tema yang akan diangkat adalah tradisional sunda dan universal karena
ingin melestarikan budaya dari sunda, dan karena lokasi perancangan ini ada
di Ibukota Jakarta maka tema yang akan diangkat lebih kepada mencangkup
secara umum namun pada bagian furnitur nya lebih mengacu kepada
tradisional sunda seperti pemakaian bambo, rotan, dll.

1.3 Rumusan Masalah.


Belum adanya bangunan museum wayang golek sunda di Indonesia dan
khususnya Kota Jakarta.Selain itu fasilitas-fasilitas yang adapun tidak
merefleksikan fungsi dalam mengakomodasi kegiatan dan kebutuhan seni
wayang golek sunda, hal ini dapat membatasi eksplorasi para penggunanya.
Sulitnya menjumpai narasumber yang mengerti dan memahami lebih
banyak tentang wayang golek sunda.
1.4 Maksud dan Tujuan.
Adapun maksud dari perancangan ini :

a. Maksud dari perancangan Museum Wayang Golek Sunda ini adalah


merencanakan sarana yang dapat mengakomodasi kegiatan dan kebutuhan
seni wayang golek yang dapat menampung suatu tentang wayang golek
sunda, antara lain : memamerkan wayang-wayang golek sunda, dan
pembinaan pendidikan dan pengetahuan tentang cara membuat dan
memainkan wayang golek sunda.
b. Sesuai dengan tema yang dipilih museum ini akan menghadirkan nuansa
yang berbeda dan menciptakan sebuah museum yang dapat menarik minat
masyarakat khususnya Ibukota Jakarta untuk lebih mengenal dan dapat
lebih banyak tahu tentang budaya wayang golek.
c. Merancang dan merencanakan sebuah museum yang memenuhi syaratsyarat dan kenyamanan bahkan keamanan bagi masyarakat yang datang
serta memfasilitasi kegiatan yang akan berlangsung dimuseum tersebut.

Adapun tujuan dari perancangan ini :


a. Memenuhi kebutuhan akan tempat pengetahuan tentang seni wayang golek
sunda.
b. Mengingkatkan minat masyarakat terhadap seni wayang golek sunda
melalui desain sebuah museum yang nyaman, aman, dan modern.
c. Menjadikan Museum Wayang Golek Sunda ini menjadi sebuah fasilitas
kota.

1.5 Manfaat Perancangan.


Adapun manfaat dari perancangan ini :
a. Bagi penulis
-

Memberi kesempatan untuk penulis agar dapat menerapkan ilmu yang


telah didapat untuk menghasilan karya desain yang maksimal.

b. Pengunjung.
-

Pengunjung dapat memperoleh pengetahuan dan referensi tentang seni


wayang golek sunda.

Pengunjung dapat menikmati semua fasilitas yang telah diberikan,


misalnya mengenal lebih dalam tentang sejarah wayang golek sunda,
mengenal perkembangan wayang golek sunda dan cara memainkan
wayang golek sunda.

c. Masyarakat.
-

Memberikan nilai tambah dalam dunia seni dan pengetahuan dengan


hadirnya sebuah museum wayang golek sunda yang dapat memberikan
dan mengembangkan pengetahuan masyarakat akan dunia seni wayang
golek sunda, terutama masyarakat yang berada di Ibukota Jakarta.

1.6 Batasan Masalah/Ruang Lingkup Perancangan.


Ruang lingkup dari perancangan ini adalah Museum. Museum ini
merupakan sarana yang diperuntukan untuk Umum, baik anak-anak, remaja,
dewasa bahkan orang tua. Dimana didalamnya terdapat ruang-ruang seperti :
a. Ruang penyimpanan koleksi.
b. Ruang studi koleksi.
c. Ruang preparasi.
d. Ruang belajar membuat wayang golek sunda.
e. Ruang belajar bagaimana cara memainkan wayang golek sunda.
f. Ruang kantor.
Adapun hal-hal yang akan dikaji, yaitu penerapan pengaruh warna bentuk
pada elemen pembentuk ruang (Lantai, Dinding, Plafon, Furniture, serta
layout).
1.7 Metode Pembahasan Perancangan.
Analisis data adalah proses yang dilakukan untuk mengorganisasikan data.
Semua data yang terdiri dari catatan lapangan, komentar peneliti, gambar,
foto, artikel, hasil wawancara, dan lain-lain dianalisis sesuai kebutuhan
penelitian. Pekerjaan analisis data dalam hal ini adalah mengatur,
mengurutkan, mengelompokkan, memberikan kode, dan mengkategorikannya.
Lexy

J.

Moleong,

Metodologi

Penelitian

Kualitatif

(Bandung:

Remaja Rosdakarya, 2003 : 103).


4

Data yang diperlukan dalam mendesain sebuah museum adalah meliputi :


a. Data Literatur.
Menggunakan teori-teori sebagai dasar dan pedoman dalam
perancangan dan proses pengembangannya.
b. Data Lapangan.
Melihat langsung tempat nya, baik data fisik maupun non fisik
untuk mengetahui tentang kelebihan, kekurangan maupun masalah
yang terjadi dilapangan untuk di cari pemecahan masalahnya.
a.

Studi Lapangan.
Melakukan pengamatan dan pengenalan secara langsung
dilapangan agar dapat memperoleh data fisik lokasi perancangan.

b.

Data Literatur.
Mencari data baik berupa ilmiah, teks, makalah, jurnal,
laporan, seminar, artikel dan majalah untuk pemahaman yang
lebih mendalam mengenai pokok perancangan yang diambil.

c.

Wawancara/Interview.
Melakukan

wawancara

dengan

pihak-pihak

yang

berkepentingan disekitarnya agar dapat memberikan data yang


diperlukan

sehingga

dapat

memperoleh

masukan-

masukan/informasi yang penting untuk proses perancangan.


d.

Dokumentasi.
Melakukan pengumpulan data dengan meminta data-data
yeng dimiliki pengelola dan data visual.

e.

Observasi.
Melakukan pengamatan langsung kepada museum-museum
yang ada di berbagai kota.

1.8 Sistematika Penulisan.


Garis besar sistematika penulisan ini sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN

Membahas tentang latar belakang masalah, tinjauan pustaka,


rumusan masalah, tujuan dan manfaat penulisan, batasan masalah
penulisan, metode perancangan serta sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
-

TINJAUAN UMUM :
Membahas

tentang

Tinjauan

terhadap

Museum

dan

perkembangannya.Faktor Pendirian Museum, Aspek Perancangan


Interior Museum, dan Tinjauan Terhadap Warna.

TINJAUAN KHUSUS :
Membahas Tentang tinjauan terhadap wayang golek sunda dan
perkembangannya, Aspek Teknis Perancangan, Tinjauan Terhadap
Perancangan Museum Wayang Golek, serta Bagaimana cara mendisplay
wayang golek.

TINJAUAN TERHADAP GAYA DAN TEMA :


Membahas tentang Definisi Gaya Modern, Definisi Gaya Ethnik,
dan Definisi Tema.

BAB III METODE PERANCANGAN


Membahas tentang metode apa saja yang akan dilakukan untuk
memberikan sebuah informasi yang dapat dipercaya untuk sebuah penulisan
tugas akhir.
Meliputi : Data literatur, studi lapangan, wawancara, interview, observasi
serta dokumentasi.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Membahas tentang studi banding dari museum-museum yang disurvey,
mulai dari kelebihan, sampai kekurangan disetiap museum yang disurvey.
Dengan demikian data tersebut menjadi perbandingan untuk melakukan
perancangan dengan cara menentukan permasalahan-permasalahan yang

umumnya terjadi pada museum dan struktur bangunan proyek serta


penyediaan fasilitas kerja yang effisien dan estetis dalam arti fungsi dan
penerapan gaya serta tema sebagai permasalahan khusus.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Berisi suatu analisa kesimpulan dari hasil pembahasan dalam
melaksanakan tugas akhir, dan berisi tentang saran penulis yang dilihat dari
hasil pengamatan penulis pada perancangan interior Museum Wayang
Golek Sunda di Jakarta.
Keseluruhan dari kelima bab diatas dilengkapi dengan :
Daftar Pustaka
Berisikan tentang literatur yang didapat didalam laporan, dan
sumber-sumber informasi lainnya.
Lampiran-lampiran.
Berisikan mengenai data arsip bermanfaat yang berada pada laporan
tugas akhir.

1.9 Terminologi.

Desain

: Pola / rancangan untuk melakukan kegiatan.

Golek

:Wayang yang dibuat dari kayu, biasanya berupa anak-anakan atau

boneka kayu.
Museum

:Gedung yang digunakakan sebagai tempat unutk pameran tetap

benda-benda yang patut mendapat perhatian umum.


Tema

:Pokok Pikiran Sebagai dasar Pelaksanaan.

Wayang

:Boneka tiruan orang yang terbuat dari pahatankulit atau kayu yang

dapat dimanfaatkan untuk memamerkan tokoh dalam pertunjukan drama


tradisional, biasanya dimainkan oleh seseorang yang disebut dalang.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
a) Tinjauan Umum
1. Pengertian Museum
Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 3)
Museum adalah lembaga dan tempat untuk mengumpulkan, menyimpan,
merawat, melestarikan, mengkaji, mengkomunikasikan, koleksi kepada
masyarakat.
Enclyclopedia Americana : 1970, Museum berasal dari bahasa Yunani
Kuno, yaitu Museion, yang artinya kuil untuk melakukan pemujaan
terhadap Sembilan Dewi Muse. Dalam mitologi klasik, Muse adalah
dewi-dewi literature (terutama puisi), musik, tarian, dan semua yang
berkaitan dengan keindahan, pengetahuan, dan ilmu pengetahuan.
Kesembilan dewi tersebut adalah (Calliope, Clio, Erato, Euterpe, Thalia,
Melpomene, Polyhimnia, Terpsichore, dan Urama).
Museum merupakan suatu badan yang mempunyai tugas dan kegiatan
untuk memamerkan dan menertibkan hasil-hasil penelitian dan
pengetahuan tentang benda-benda penting bagi Kebudayaaan dan Ilmu
Pengetahuan (ICOM = International Council of Museum/Organisasi
Permuseuman Internasional di bawah Unesco).
Museum merupakan bagian atau gedung yang digunakan untuk
menyimpan, merawat benda-benda yang mempunyai nilai-nilai tertentu
seperti nilai sejarah dan budaya (Kamus Besar Bahasa Indonesia).
Menurut Boyer C.L : 1996, Using Museum Resources In The Social
Studies Curicculum, Museum adalah lembaga yang melayani masyarakat
untuk kepentingan perkembangannya, juga sebagai sarana sosial budaya
dan sebagai institusi yang menyajikan berbagai hasil karya dan cipta
serta karsa manusia sepanjang zaman.
Museum merupakan tempat yang tepat sebagai sumber pembelajaran,
karena

melalui

benda

yang

dipamerkannya

pengunjung

dapat

belajartentang nilai dan perhatian serta kehidupan generasi pendahulu


sebagai bekal di masa kini dan gambaran untuk kehidupan di masa
mendatang, sehingga tujuan dari pendidikan sejarah, yakni mendidik
seseorang untuk menjadi warga Negara yang baik dan mampu
melestarikan budaya bangsanya sendiri (Panduan CIC studi tentang
museum di Indonesia : 1990 : 1 : 65).
In Museums And American Intellectual Life 1876-1926 (1998 : 12-13),
historian Steven Conn calls museums sites of intellectual and cultural
debate where the prevailing cultural ideas and assumptions of American
society were put on display and where changes in those assumptions
were reflected.

2. Sejarah Museum
Lembaga museum yang tertua di dunia dirintis oleh ptolemaeus I
sekitar 300 tahun sebelum masehi di kota Iskandaria, Mesir. Setelah
jatuhnya kota Athena, maka kota Iskandaria tampil sebagai pusat
perdagangan. Tidak hanya dengan Yunani dan Asia kecil, tetapi juga dengan
India dan Negara-negara di sekitar laut merah.
Iskandaria terletak diantara dunia barat dan dunia timur.Diceritakan
bahwa dinasti ptolemaeus sangat berjasa dalam meningkatkan ilmu
pengetahuan dan kesenian.Pada masa itu di Iskandaria telah berdiri beberapa
gedung perpustakaan. Gedung utamanya sekitar tahun 2500 S.M. telah
memiliki koleksi 500.000 gulungan kertas papirus yang berisi tulisan ilmiah.
Disana para pakar perpustakaan bekerja dan mendapat gaji dari raja.

Disamping gedung perpustakaan utama, dibangun pula semacam


gedung akademi pengetahuan yang disebut Museum.Museum berasal dari
kata muzem, ialah Sembilan dewi pengetahuan dan kesenian yunani kuno.
Bentuk gedung museum nasional di jalan Medan Merdeka Barat 12, di
Jakarta sama dengan gedung museum di Mesir.

10

Para cerdik pandai Yunani di Iskandaria dan yang datang dari Asia
kecil berhimpun dimuseum secara teratur.Mereka membahas berbagai
pengalaman dan penemuan baru. Sejak itu kota Iskandaria dikenal dunia
sebagai tempat lahirnya bermacam ilmu.
Para cerdik pandai di Iskandaria telah meletakkan dasar-dasar ilmu
kebahasaan, seperti gramatika, retorika, etimologi, dan lain-lain. Dari kota
itu orang mulai mengenal ilmu filologi, berkat penelitian ilmuan yang
bernama zenodotus. Ia menjabat sebagai bibliothecaris pertama di
Iskandaria, sebelum lahirnya mesin cetak huruf di dunia. Seorang pakar
bernama Erastthotenes telah menyelesaikan pengukuran keliling bola bumi
yang didasarkan atas letak bintang-bintang, sekitar 1800 tahun sebelum
magelhaen.
Kira-kira 1700 tahun sebelum Copernicus, maka pakar bintang Aris
Harkua telah membuat tulisan lengkap tentang susunan tata surya, dimana
matahari merupakan pusatnya. Seorang pakar astronomi bernama Herofilus
telah memaparkan cara bedah mayat yang paling baik, dilengkapi dengan
uraian tentang urat pembuluh darah, syaraf-syaraf, serta tentang bola mata
dan bagian-bagian dalam dari tubuh manusia.
Sebagian besar koleksi museum tersebut diperoleh dari ilmuan Negara
lain yang telah maju. Selain itu pemerintahan setempat memberlakukan
peraturan khusus bagi pengunjung yang datang dari luar Mesir, yaitu
mereka harus menyerahkan kertas-kertasnya kepada pemerintah untuk
dibeli. Jika sipemilik menghendaki maka mereka akan memperoleh
salinannya.

3. Tinjauan Teori
A. Fungsi dan Peranan Museum
1. Fungsi Museum

11

Saat ini badan internasional untuk pendidikan dan kebudayaan


seperti UNESCO menganggap pentingnya museum dan permuseuman
sebagai ilmu pendidikan dan kebudayaan manusia yang bertugas
dalam bidang permuseuman dan peninggalan (museums and
monuments division).
Melalui bantuan UNESCO telah didirikan pula sebuah dewan
permuseuman internasional bernama ICOM (International Council Of
Museums). Dilihat dari gambaran perkembangan museum dan
perumusan terdapat beberapa hal, diantaranya :
a)

Museum sebagai tempat kumpulan barang aneh.

b) Museum sebagai tempat kumpulan benda-benda langka.


c)

Museum pernah digunakan sebagai istilah kumpulan pengetahuan


dalam bentuk karya tulis pada zaman kaum ensiklopedia.

d) Museum sebagai tempat koleksi realita bagi lembaga-lembaga


atau perkumpulan-perkumpulan ilmiah.
e)

Museum setelah revolusi Perancis dibuka untuk umum dalam


rangka demokratisasi ilmu dan kesenian.

f)

Museum menjadi urusan yang perlu ditangani pembinaan dan


pengarahan pengembangannya oleh pemerintah sebagai kebijakan
politik di bidang kebudayaan.
Sebuah museum harus memahami sebuah makna yang paling

manusiawi karena pada hakekahnya tiap orang juga membuat sejarah


dalam hidupnya. Fungsi museum menurut ICOM, adalah :
a) Museum sebagai lembaga tetap, tidak mencari keuntungan dan
harus terbuka untuk umum.
b) Museum sebagai lembaga yang melayani masyarakat untuk
kepentingan perkembangan masyarakatnya.
c) Museum memperoleh/menghimpun barang-barang pembuktian
manusia dan lingkungan.
d) Museum memlihara dan mengawetkan koleksinya sebagai sarana
komunikasi dengan pengunjungnya.

12

e) Museum mencangkup beberapa kegiatan umuum seperti hasil


pemberitaan, pameran, ceramah dan peragaan yang seluruhnya
studi, pendidikan dan kesenangan.
Hadiasmara, Hemdrarto BA, (1991-1992 : 25), Pedoman
Pemeliharaan dan Pemugaran Bangunan Museum, Erlangga,
Jakarta. Fungsi bangunan museum pada garis besarnya terdiri dari tiga
hal, antara lain :
1) Sebagai sarana perlindungan.
2) Sebagai tempat untuk mendapatkan kenyamanan dan kemudahan
dalam melakukan kegiatan yang bersifat jasmani dan rohani.
3) Sebagai

representasi

dari

ragam

budaya

setempat

atau

perorangan.

2. Peranan Museum
Menurut rumusan ICOM, dapatlah dikemukakan Sembilan
peranan museum, sebagai berikut :
a)

Pusat dokumentasi dan penelitian ilmiah.

b) Pusat penyaluran ilmu untuk umum.


c)

Pengenalan dan pengahayatan kesenian.

d) Pengumpulan dan pengamanan warisan alam dan budaya.


e)

Objek wisata.

f)

Media pembinaan pendidikan kesenian dan ilmu pengetahuan.

g) Suaka alam dan suaka budaya.


h) Cermin sejarah manusia, alam dan kebudayaan.
i)

Saran untuk bertaqwa dan bersyukur kepada Tuhan Yang Maha


Esa.

4. Klasifikasi Museum.
Menurut koleksinya, museum dibagi menjadi dua jenis museum,
antara lain :

13

1. Museum umum yang koleksinya terdiri dari kumpulan bukti material


manusia dan lingkungannya yang berkaitan dengan berbagai cabang
seni, disiplin ilmu, dan teknologi.
2. Museum khusus adalah museum yang koleksinya terdiri dari
kumpulan bukti material manusia atau lingkungannya yang berkaitan
dengan satu cabang seni, cabang ilmu atau satu cabang teknologi.
Museum berdasarkan kedudukannya, terdiri dari :
Museum Nasional atau Pusat.
Adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan
benda-benda yang berasal dari pusat, mewakili dan berkaitan
dengan bukti material manusia dan lingkungannya dari seluruh
wilayah Indonesia yang bernilai sosial.
Museum Propinsi atau Daerah.
Adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan
benda-benda uang berasal dari daerah, mewakili dan berkaitan
dengan bukti material manusia dan lingkungannya dari wilayah
propinsi museum itu berada.
Museum Lokal.
Adalah museum yang koleksinya terdiri dari kumpulan
benda-benda yang berasal dari wilayah sekitar, mewakili dan
berkaitan dengan bukti material manusia dan lingkungannya dari
wilayah kabupaten atau kotamadya museum tersebut berada.
Museum berdasarkan penyelenggaraannya, terdiri dari :
Museum Pemerintahan.
Museum ini diselenggarakan dan dikelola oleh pemerintahan,
museum ini juga dapat dikelola oleh pemerintah pusat maupun
pemerintan daerah.
Museum Swasta.
Museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh pihak
swasta atau perorangan. Museum swasta bertujuan untuk mencari

14

keuntungan atau profit dengan menyediakan fasilitas sebanyakbanyaknya untuk pengunjung yang datang.

5. Syarat Pendirian Museum


Sebuah museum dapat dikatakan baik bila memenuhi beberapa
syarat, diantaranya :
a) Letak museum dibagian kota yang tepat.
b) Gedung museum yang dapat menjamin keamanan koleksi, penataan
koleksi, sirkulasi koleksi, personil dan pengunjung.
c) Pembagian ruangan yang sesuai dengan fungsi-fungsi museum.
d) Perencanaan pengadaan koleksi.
e) Perencanaan pengadaan sarana dan fasilitas untuk koleksi,
perkantoran dan personil serta pengunjung museum.
f)

Perencanaan pengadaan dan latihan-jabatan personil yang sesuai


dengan fungsi-fungsi museum.

6. Kegiatan Di Museum
Kegaiatan pada sebuah museum ada beberapa macam, yakni mulai
dari kegiatan utama yaitu pengamata terhadap barang-barang koleksi
sampai penagaan dan pemeliharaan serta sistem pencahayaan dan
penghawaan. Dengan adanya berbagai macam kegiatan pada museum,
maka dapat dibedakan, sebagai berikut :

a) Kegiatan Utama
Kegiatan utama pada sebuah museum adalah kegiatan pengamatan
terhadap barang-barang koleksi yang dipamerkan.Dimana kegiatan
ini bertujuan untuk pendidikan, dokumentasi, atau hanya sekedar
untuk rekreasi. Kegiatan dan tempat untuk memfasilitasinya , yaitu :
- Ruang Pameran.
- Ruang Etnografi.
- Perpustakaan
- Galeri.
15

- Kantor Pengelola.
- Kantor Penjaga.
- Pencahayaan dan Penghawaan.
b) Kegiatan Pendukung.
Kegiatan pendukung adalah kegiatan yang mendukung kegiatan
utama. Tanpa adanya pendukung ini, maka akan mengganggu
kegiatan

utama.

Kegiatan

pendukung

dan

tempat

untuk

memfasilitasinya , yaitu :
- Parkir.
- Musholla.
- Ruang Genset.
- Kegiatan acara rutin pada museum.

7. Sistem Operasional Pada Museum


1. Pengelolaan Museum
A. Sistem Organisasi Museum.
Yang dimaksud disini adalah semua pihak yang bertanggung
jawab

dan

menyelenggarakan

serta

mengurus

hal-hal

yang

menyangkut pelayanan dan pengendalian semua kegiatan pada


museum secara keseluruhan. Kegiatan yang termasuk disini antara
lain : kegiatan pameran, pendidikan, informasi dan dokumentasi,
penelitian, perkumpulan serta servis keamanan.

Badan Pemerintahan
Unit Pembina Teknis Museum

Museum

Museum

Museum

Bagan. 2.1 struktur organisasi pada Museum Pemerintah

16

Struktur Organisasi Museum Secara Umum


Kepala Museum
Tata Usaha dan Perpustakaan

Kurator

Konservator

Preparator

Edukator

Koleksi

Laboratorium

Studio

( Pembimbing Edukatif)

Bagan. 2.2 organisasi Museum secara umum

Pengertian dan tanggung jawab masing-masing bagian :


Kepala Museum : Memimpin, mengkoordinator, dan bertanggung jawab
atas kelancaran dari seluruh kegiatan pameran dimuseum. Depdikbud
(Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 7).
Kuator adalah petugas ahli museum yang berhubungan langsung dengan
obyek koleksi. Kuator menentukan benda-benda yang akan dijadikan
obyek koleksi, meneliti, kemudian memamerkan kepada umum.
Konservator adalah petugas ahli dalam merawat dan memlihara obyek
koleksi museum.
Edukator adalah petugas ahli yang memberikan bimbingan kepada
museum mengenai obyek koleksi.
Administrator adalah petugas ahli yang mengurus masalah kepegawaian,
material dan tata usaha.
Preparator adalah petugas yang menangani persiapan pameran, tata
pameran, membantu bidang edukasi (bimbingan) dan membuat
reproduksi atau replica koleksi.

B. Pengunjung Museum
a. Pengunjung Umum
Adalah masyarakat serta anak sekolah (golongan TK, SD,
SMP, SMA dan Mahasiswa) anak sekolah dapat mrnjadikan

17

museum sebagai pusat edukasi tentang pemahaman pada benda


yang ditampilkan sehingga dapat meningkatkan kualitas
terhadap hal tersebut.Mereka datang untuk mencari dan
menikmati hal-hal yang berhubungan dengan sesuatu yang
dipamerkan.
b. Pengunjung Khusus.
Masyarakat penggemar suatu aliran baik professional
maupun amatir. Terdiri atas pelaku yang ingin mengembangkan
pengetahuannya akan ditampilkan dalam sebuah museum,
melihat pameran, berdiskusi dan membahas hal yang dapat
diperoleh dalam museum tersebut. Para undangan yaitu semua
pihak yang mengikuti acara kritik, diskusi, dan presentasi yang
di undang secara khusus biasanya dilakukan oleh pihak museum
itu sendiri.

8. Faktor-Faktor Yang Mendukung Dalam Pameran.


Pameran merupakan media komunikasi untuk memberikan informasi
yang objektif dan edukatif kepada pengunjung museum hendaknya dapat
dicerna dengan mudah oleh pengunjung pameran.
Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 9), Supaya
komunikasi berhasil dengan baik, petugas pelaksanaan pameran harus
menguasai lima faktor, yaitu :
1.

Pemikiran atau cerita yang akan dipamerkan.

2.

Koleksi atau benda museum yang akan menunjang jalannya cerita tadi.

3.

Ruangan atau tempat yang akan dipakai sebagai sarana (ukuran dan
bentuk).

4.

Menguasai pengetahuan mengenai kebiasaan-kebiasaan pengunjung


museum yang berbeda antara satu tempat dengan tempat lain.

5.

Menguasai pengetahuan mengenai lemari panjang (vitrin) dan panil,


serta materi bangunan, teknik dan metode pameran.

18

9. Pola Tata Ruang Museum.


Komarudin, (1999 : 35), Pembangunan Perkotaam Bewawasan
Lingkungan,Menyatakan Bahwa Ruang adalah wadah yang meliputi
ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai satu kesatuan
wilayah, tempat manusia dan makhluk lainnya hidup dan melakukan
kegiatan serta memelihara kelangsungan hidupnya.
Tata ruang adalah mewujudkan struktural dan pola pemanfaatan ruang,
baik direncanakan maupun tidak.
Pola tata ruang museum adalah cara atau sistem dalam mengatur ruang
atau wadah, dalam hal ini adalah museum. Ruang-ruang samping
biasanya digunakan untuk pengepakan, pengiriman, bagian untuk bahanbahan tembus pandang (transparan), bengkel kerja untuk pemugaran,
serta ruang kuliah. Kadang-kadang museum terletak pada bangunan yang
sebenarnya didesain untuk keperluan lain (bukan untuk museum),
(Neufert, Ernst, :135), Data Arsitek, Tata Letak Ruang.
Macam-macam Pola Sirkulasi, yaitu : (Teori arsitektur 2 univeritas
Guna Darma 1998 : 3-4).

1. Linear.
Sumber :iszal.wordpress.com

Semua jalan pada dasarnya linear, yang dimaksud disini adalah jalan
lurus yang dapat menjadi unsure pembentukan utama deretan ruang.
Pola Linear dapat berupa :
Sumber : anggasvara.blogspot.com

2.

Radial.

Sumber : rezkyekhyamarthon.blogspot.com

19

Pola radial memiliki jalan yang berkembang dari atau menuju sebuah
pusat.

3.

Spiral.

Sumber : gooddesignforgoodlife.blogspot.com

Pola spiral adalah suatu jalan menerus yang berasal dari titik pusar,
berputar mengelilinginya dan bertambah jauh darinya.

4.

Network.

Sumber : gooddesignforgoodlife.blogspot.com

Pola

network

(jaringan)

terdiri

dari

beberapa

jalan

yang

menghubungkan titik-titik terpadu dalam ruang.

5.

Campuran.

Sumber : gooddesignforgoodlife.blogspot.com

Suatu bangunan biasanya memiliki suatu kombinasi dari pola-pola


diatas.Untuk

menghindari

terbentuknya

orientasi

yang

membingungkan, dibentuk aturan urutan utama dalam sirkulasi


tersebut.

10. Penyajian Koleksi Museum


1. Metode Pameran.
Agar

tercapai

maksud

penyajian

berdasarkan

tema

perlu

dipertimbangkan metode yang tepat sesuai dengan motivasi pengunjung


museum, yaitu :
a) Metode Pendekatan Romentika.
Penyajian benda dapat mengungkapkan suasana tertentu yang
berhubungan dengan benda-benda yang dipamerkan.

20

b) Metode Pendekatan Intelektual.


Penyajian benda dapat memberikan informasi ilmu yang
bersangkutan dengan benda-benda yang dipamerkan.
c) Metode Pendekatan Estetis.
Dalam penyajian benda diusahakan agar segi-segi keindahannya
dapat terungkapkan.

2. Sistematis Pameran.
Terdapat beberapa sistem untuk menyajikan/menata koleksi
pameran, yaitu :
a) Berdasarkan Fungsi : koleksi ditata berdasarkan kegunaan,
misal : penataan koleksi yang bermacam-macam tetapi
memiliki keperluan yang serupa.
b) Berdasarkan Jenis : koleksi yang disusun berdasarkan jenisnya,
missal : pameran wayang.
c) Berdasarkan Materi : Koleksi disusun berdasarkan materi
obyek, misal : pameran praktek.
d) Berdasarkan Asal/Geografis : Koleksi disusun berdasarkan
tempat asal, missal : benda koleksi dari pulau Lombok.

3. Jenis Pameran di Museum.


Pameran di museum dapat dibagi menjadi tiga jenis yang
dibedakan dari jangka eaktu serta lokasi pamerannya, Depdikbud
(Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 4), yaitu :
a) Pameran Tetap.
Pameran tetap ialah pameran yang diselenggarakan dalam
jangka waktu sekurang-kurangnya 5 tahun. Namun dalam
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat cepat
mustahil pameran tetap bisa dipertahankan terlalu lama, karena
barang kali sudah tidak sesuai lagi isi pameran tersebut dengan
kondisi yang dituntut oleh perkembangan zaman.Tema untuk

21

museum umum adalah penggambaran kesatuan wilayah dalam


bidang sejarah alam, sejarah budaya, dan wawasan nusantara,
sedangkan untuk museum khusus adalah penggambaran suatu
aspek tertentu dari sejarah alam, sejarah budaya, wawasan
nusantara atau teknologi.

b) Pameran Temporer.
Pameran temporer ialah pameran yang diselenggarakan
dalam jangka waktu tertentu dan dalam variasi yang singkat dari
satu minggu sampai satu tahun dengan mengambil tema khsusus
mengenai aspek-aspek tertentu dalam sejarah, alam dan
budaya.Karena itu tema atau corak pameran temporer tersebut
harus kita sesuaikan, pameran ini biasanya kita adakan dalam
rangka menyambut Hari Pahlawan, Hari Proklamasi, dan hari-hari
besar lainnya.

c) Pameran Keliling.
Pameran keliling ialah pameran yang diselenggarakan diluar
museum pemilik koleksi, dalam jangka waktu tertentu, dalam
variasi waktu yang singkat dengan tema khusus dengan jenis
koleksi yang dimiliki oleh museum tersebut dipamerkan atau
dikelilingkan dari satu tempat ke tempat lain.

4. Penataan Pameran.
Meletakan benda-benda koleksi harus diperhitungkan keadaan
manusia pada umumnya. Menurut anatomi manusia, bahwa gerakan
kepala yang wajar dalam batas yang menyenangkan adalah sekitar 30
gerakan keatas dan 40 kebawah maupun kesamping.

22

Gambar 2.1 kemampuan gerak anatomi manusia,


Sumber. Buku pedoman tata pamer pada museum.

Tinggi rata-rata

Pandangan Mata.

Pria

Wanita

Anak

1,60m.
1,50m.
1,00m.

Apabila memamerkan benda yang besar/tinggi yang lebih dari 3


meter, maka objek harus berbeda pada tempat yang luas agar orang
lebih mudah melihatnya.Tata letak objek pameran dapat didukung
oleh lingkungannya (warna, alas, penampang, dll).

https://www.google.co.id/search?q=ukuran+vitrin

5. Komposisi.
Benda koleksi yang dipamerkan harus ditata sesuai dengan
kepentingan/nilai benda koleksi tersebut.Komposisi dalam seni rupa
adalah susunan gambar/benda yang berada dalam batas ruang tersebut
merupakan syarat mutlak bagi adanya komposisi.

23

Dalam membuat komposisi dapat mencapai keseimbangan dan


keserasian juga perlu memperhatikan beberapa hal, yaitu komposisi
ruang, komposisi bentuk, komposisi garis, komposisi bidang, dan
komposisi warna.
Ketika menyusun komposisi juga harus mempertimbangkan
beberapa nilai koleksi yang akan dipamerkan dan dapat menonjolkan
benda yang akan dipamerkan, dengan cara :
a) Benda harus diletakkan terpisah dengan demikian benda yang
terpisah akan lebih menonjol.
b) Benda diletakkan pada alas yang berbeda tinggi dan rendahnya,
benda dianggap lebih bernilai ditempatkan lenih tinggi.
c) Benda diberi latar belakang dengan warna, texture, maupun
bentuk yang berbeda.
d) Benda disorot dengan sinar lampu sehingga benda yang dianggap
bernilai tinggi akan lebih terang.

11. Penyebab Kerusakan Koleksi Museum.


1. Faktor Iklim
Faktor iklim yang dimaksud berhubungan dengan kelembapan
dan suhu udara. Apabila unsur-unsur elemen iklim yang dimiliki pada
ruangan bersifat normal atau stabil maka dapat dikatakan semua benda
koleksi normal dan stabil, ukuran normal tersebut berupa :
a)

Relative lembab udara antara 45%-60%.

b) Temperatur udara antara 20-24C.


Secara umum, jika terjadi kelembapan udara yang tinggi dapat
menyebabkan :
a) Unsur-unsur pelekat pada benda koleksi akan berkurang
kekuatannya.
b) Pembusukan pada benda organik.
c) Menimbulkan noda pada benda kertas.

24

d) Pelarut garam (acid).


e) Timbulnya oksidasi pada logam.
f)

Anyaman pada kanvas menjadi rapat.

g) Rayap banyak berkembang baik dan menyernag benda organik.


h) Kerusakan pada buku dan tumpukan kertas.
Debu akibat pengotoran udara juga dapat mempengaruhi bendabenda koleksi pada museum.Hal ini disebabkan atmosfer debu
mengandung CO2 (carbon dioxida) yang berupa gas berbahaya dan
mengandung racun sehingga dapat menyebabkan penyakit pada tata
material.
Iklim yang terlalu lembab dan naik turunnya temperature dapat
menimbulkan

suatu

suasana

klimatologis

yang

menyuburkan

tumbuhan dan berkembang biaknya berbagai jamur dan bakteri.


Akibat lain dari iklim yang terlalu lembab, diantaranya :
a)

Lemahnya dan membusuknya bahan perekat.

b) Muncul bercak-bercak kotor pada kertas/bahan koleksi.


c)

Kaburnya warna dan kadar tinta.

d) Tumbuhnya jamur pada kulit.


e)

Rangsangan karat pada logam.

f)

Buramnya gelas dan kaca.

g) Melengketnya tumpukan kertas.


h) Semakin ketatnya lukisan.

2. Faktor Pencahayaan.
Pencahayaan yang digunakan oleh museum biasanya ada dua
jenis, berupa cahaya alami dan cahaya buatan.Cahaya alam berupa
cahaya matahari, memiliki radiasi yang membahayakan. Radiasi yang
sampai kebumi tersebut bisa menyebabkan kerusakan terhadap bendabenda organik sehingga radiasi tersebut dapat membahayakan warna
dan cat akan berubah menjadi pucat.

25

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum :


1993/1994 : 16-18), Pada cahaya buatan, sebuah intensitas cahaya
yang tinggi dapat menyebabkan kerusakan pula khususnya pada
koleksi yang terbuat dari benda organik. Intensitas cahaya yang
ditumbuhkan pada benda-benda organik antara 50 LUX sampai 150
LUX. Cahaya untuk penyiaran juga harus kontrol agar sesuai dengan
daya tahan terhadap cahaya yang mengenai obyek tersebut.

https://www.google.co.id/search?q=ukuran+vitrin

3. Faktor Tumbuhan.
Tumbuhan yang dimaksud adalah tumbuhan yang sangat kecil
seperti bakteria, diantaranya :
a)

Moss : tumbuhan yang sangat halus dan sanget kecil serta


beraneka ragam bentuk dan warnanya, dapat merusak permukaan
yang ditempatinya.

b) Mildew : sering tumbuh pada permukaan pohon, kertas, pakaian,


kulit, dan sebagainya.
c)

Jamur : berupa cendawan yang dapat merusak permukaan yang


dihinggapinya khususnya pada benda organik.

4. Faktor Serangga
Sejenis binatang-binatang kecil seperti kumbang yang dapat
memakan benda-benda yang berasal dari kulit, kertas/buku-buku. Ada
pula binatang pengerat yang sangat bahaya terhadap organik, ada pula
binatang sejenis burung seperti kelelawar yang biasa tinggal pada
bangunan tua.
5. Faktor Manusia.

26

Benda-benda koleksi museum diambil dan diperoleh dengan cara


yang beragam. Kadang-kadang orang-orang yang ditugaskan untuk
membawa barang kurang mengerti fungsi dan arti dari benda tersebut
sehingga sering sekali mengakibatkan benda tiba ditempat dengan
keadaan tidak utuh, retak, pecah, bahkan hilang sebagian.
Kerusakan-kerusakan tersebut sering kali diakibatkan kecerobohan.
Kerusakan yang telah ada dimuseum sering kali diakibatkan oleh
kenakalan anak-anak, yang biasanya disebut dengan vandalisme.
6. Faktor Penggaraman
Kerusakan pada benda koleksi juga dapat diakibatkan kerusakan
terhadap material akibat kristalisasi garam (penggaraman).Hal ini
lebih sering terjadi pada saat musim panas, karena material benda
mengalami penguapan.
Apabila musim hujan telah datang maka debu garam akan larut
oleh air hujan. Larutam tersebut dapat masuk kedalam benda melalui
pori-pori benda tersebut. Hal ini terjadi terus menerus apa bila musim
panas telah terjadi aus dan menyebabkan kropok/pelapukan.

7. Faktor Insiden
Kerusakan juga dapat terjadi pada saat seseorang bertugas untuk
mengatur obyek-obyek pada museum baik saat akan ditempatkan pada
galery maupun pada saat penyimpanan. Pengaturan obyek museum
yang tidak teratur dapat menyebabkan benda-benda terjatuh hingga
pecah/retak serta mengalami kerusakan lainnya.

12. Labelling.
Label adalah sarana komunikasi untuk memberikan informasi
yang dimiliki oleh museum kepada pengunjung.

27

https://www.google.co.id/imgres?imgurl=http%3A%2F%2F1.bp.blogspot.com

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 2024), Setiap label harus mempunyai tujuan yang jelas misalnya label
tersebut untuk apa ? Untuk pameran dapat dibedalan menjadi :
1.

Jenis Label
Menurut jenisnya sebuah label di museum ada dua jenis,
diantaranya yaitu :
a) Group Label (Label Kelompok)
Menjelaskan

kelompok

benda

dalam

ruangan

pameran/lemari/sajian isinya menceritakan kelompok itu secara


garis besar mengenai yang di pamerkan dalam sebuah ruangan atau
dalam sebuah panel.Misalnya : pameran pada ruang perunggu,
group labelnya harus menerangkan isi dari ruangan secara garis
besar sehingga sepintas orang yang melihat dapat mengetahui apa
yang akan dipamerkan dalam ruangan tersebut.

b) Individual Label (Label Satuan)


Label yang menjelaskan tiap-tiap benda koleksi yang
dipamerkan. Misalnya : koleksi sebuah parang, dalam labelnya
harus dapat menerangkan secara singkat tentang koleksi paring
tersebut.

2.

Penyusunan Label
Dalam penyusunan label harus dapat menarik perhatian serta
mudah dibaca, uraiannya harus singkat dan padat serta mudah
dimengerti.

28

Bagan 2.1 piramida penyususn label,


Sumber. Buku pedoman tata pamer pada museum

Judul berisi nama obyek yang akan dipamerkan atau tema


pameran yang diselenggarakan. Kepala berita berupa penjelasan
yang telah diuraikan secara singkat dalam kepala berita.
Sebuah group label disusun secara lengkap dan harus dapat
menjawab beberapa pertanyaan, diantaranya :
a) Apa yang dipamerkan dan apa temanya ?
b) Siapa yang membuat benda itu ?
c) Kapan benda itu dibuat ?
d) Dimana dibuat benda itu dan dimana benda itu ditemukan ?
e) Bagaimana cara membuat benda itu, sebab benda itu dibuat dan
bagaimana cara membuatnya ?

3.

Bentuk dan Ukuran Label


Label yang terpasang dalam ruangan, panel/viteine bukan saja
sebagai informasi tersendiri tetapi juga merupakan bagian dari
materi pameran. Bentuk label harus diperhatikan dengan keserasian
ruangan, panel, vitrine, warna dasar, warna huruf, serta ukurannya.
Ukuran yang pasti tidak dapat ditentukan, hanya sebagai
patokan bahwa label harus dapat dibaca dalam jarak tertentu.Jangan
lebih dari 30-40 huruf dalam sebarisnya serta dalam penulisan teks
menggunakan huruf kapital (huruf besar).

29

4.

Pemasangan Label
Label dipasang untuk dapat mudah dibaca dan sebagai
penerangan oleh semua golongan pengunjung. Dalam pemasangan
label harus memperhatikan tinggi rendah letak label, sekitar 30
keatas dan 40 kebawah maupun kesamping.

13. Pengaman Pada Museum.


Pengaman museum (museum security) merupakan bagian yang
terpadu dari pengelolaan museum saat ini.Pengamanan terhadap bendabenda koleksi yang dipamerkan sebaiknya menggunakan vitrin, jika
benda-benda tersebut sangat bernilai dan bentuknya tidak terlalu
besar.Kaca vitrin dibuat setebal 5 mm agar tahan terhadap benturan.
Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 20),
koleksi tidak tahan terhadap unsure garam dan unsure lemak yang
terkadang melekat pada tangan manusia, yang dapat menyebabkan
koleksi tersebut menjadi kotor apabila dipegang.
Untuk mencegah pengunjung agar tidak menyentuh koleksi yang
dipamerkan dalam ruangan pameran, didepan koleksi tersebut dapat
dibuat pagar. Jenis peralatan pengaman yang dapat dipasang diruang
pameran, antara lain : Camera JE 7542 Vidichip CCD, TV Monitor,
Passive Infra Red, Flush Mound Door Contact, dan sebagainya.

14. Proses Kegiatan Pameran.


Proses perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pameran tidak
berbeda dengan proses kegiatan lainnya. Depdikbud (Pedoman Tata
Pameran di Museum : 1993/1994 : 29), Umumnya kegiatan yang
terencana dan terorganisasi secara baik akan melalui beberapa tahapan
yang pada dasarnya dapat disebutkan sebagai berikut :
- Tahap Prakarsa.
- Tahap Pembuatan Konsep.
- Tahap Pembuatan Desain.

30

- Tahap Pelaksanaan.
- Tahap Evaluasi.

A. Tahap Prakarsa.
Tahap ini adalah saat diputuskan hal-hal pokok dari pameran yang
akan dilaksanakan. Sebelum keputusan hal-hal pokok ini akan diambil
harus terlebih dahulu dirumuskan latar belakang permasalahannya. Hal-hal
pokok yang perlu ditentukan adalah :
1. Kepada siapa pameran ditujukan ?
- Masyarakat, penduduk setempat.
- Turis.
- Pelajar/Mahasiswa, dan sebagainya.
2. Apakah tujuan dan sarana kegiatan pameran ini ?
- Peningkatan pengetahuan masyarakat.
- Penjelasan mengenai situasi yang perlu diketahui oleh masyarakat.
- Peningkatan apresiasi masyarakat terhadap sesuatu hal/seni.
- Pengenalan tentang hal-hal yang berasal dari luar (eksotik), dan
sebagainya.
3. Termasuk tipe apa pameran ini ?
- Permanen/Tetap.
- Temporer/Khusus.
- Keliling.
4. Apakah tema pameran ini ?
5. Bagaimanakah bentuk organisasinya ?
- Siapa penanggung jawabnya.
- Bagaimana susunan organisasinya.
6. Berapakah perkiraan kasar biaya yang diperlukan ?
- Perkiraan dana yanf dapat disediakan.
- Kemungkinan bantuan dari lembaga lain.

31

7. Berapa lamakah waktu yang dibutuhkan untuk mewujudkan pameran


ini ? (Contoh : struktur laporan tahap prakarsa terlampir).
B. Tahap Pembuatan Konsep.
Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 36),
Tahap ini adalah tahadp dimana rumusan-rumusan yang telah diputuskan
akan dijadikan bahan pertimbangan desainer untuk membuat desain yang
serupa :
1.

Rumusan tentang frame of reference (Profil) pengunjung yang


meliputi :
- Tingkat pengetahuan mereka.
- Rata-rata pengalaman mereka.
- Spesifikasi wawasan mereka, dan sebagainya.

2.

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 38),


Rumusan tentang metode pameran yang dipilih.
- Intelektual.
- Romantic.
- Artistic.
- Campuran.

3.

Sinopsis dari pesan yang disampaikan.

4.

Rumusan tentang skema yang member gambaran tentang latar


belakang masalah, metode pemecahan dan tujuan pameran. Skema ini
kemudian akan dijadikan dasar dalam penyusunan alur cerita.

5.

Kondisi lokasi dan ruang yang akan digunakan untuk pameran.

6.

Kondisi koleksi-koleksi yang akan dipakai dalam pameran.

C. Tahap Pembuatan Desain.


Hal-hal yang perlu diperhatikan dan dikerjakan adalah desain tentang :
1.

Pembagian ruang sesuai alur cerita.

2.

Pemilihan koleksi yang akan dipamerkan.

3.

Pembuatan desain pokok sarana pameran, meliputi :


- Desain Vitrin.
- Desain Pedestal/Alas Koleksi.
32

- Desain Panil.
4.

Pembuatan desain sarana penunjang, meliputi :


- Penentuan ukuran foto.
- Desain bagan/diagram.
- Desain model.
- Desain lukisan/tulisan judul pameran.
- Desain label (label kelompok/individual label) desain poster.
- Desain brosur/folder dan barang cetakan lainnya, dan sebagainya.

5.

Perencanaan instalasi penerangan dan sarana pembantu yang berupa


audio-visual (AV) dan sound-system.

6.

Perencanaan penataan koleksi

rambu-rambu bagi

pengunjung

pameran.

D. Tahap Pelaksanaan.
Pada tahap ini akan terjadi hubungan antara petugas pembuat
desain dengan petugas pelaksana yang pada dasarnya masing-masing
memiliki disiplin pengetahuan yang berbeda. Depdikbud (Pedoman Tata
Pameran di Museum : 1993/1994 : 39), pada tahap pelaksanaan ini dibagi
menjadi tiga Sub-Tahap yaitu sub-tahap persiapan, sub tahap panataan,
dan sub-tahap penyempurnaan. Hasil akhir proses ini siap untuk
diserahkan kepada pemimpin organisasi disertai skenario pembukaan dan
pedoman pemungsiannya.

E. Tahap Evaluasi.
Untuk mengukur sejauh mana masyarakat pengunjung memperoleh
nilai tambah dari hasil kunjungannya melihat pameran. Depdikbud
(Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 40-41), Cara untuk
mendapat bahan evaluasi dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara
lain :
a.

Wawancara langsung dengan beberapa pengunjung.

33

b.

Meminta

pengunjung

mengisi

sejumlah

pertanyaan

tertulis

menyangkut jati diri, kesan serta pendapatnya mengenai penilaian


terhadap pelaksanaan pameran (Contoh: lembar kuisioner terlampir).
c.

Mengadakan diskusi denngan mengundang beberapa pakar yang


terkait dengan pokok bahasan pameran (subyek pameran).

d.

Mengadakan observasi terhadap tingkah laku pengunjung pameran


selama mengunjungi pameran. Hal ini khususnya untuk mengevaluasi
bagian-bagian mana dari pameran yang berhasil menarik perhatian
pengunjung, dan sebagainya.

b) Wayang Golek Sunda.


1. Pengertian Wayang Golek Sunda.

Kata Wayang dalam artinya yang paling luas berarti pertunjukan


dramatik, sebuah drama, sebuah tontonan, apakah aktornya boneka
atau manusia. Bila digunakan sendiri, dengan demikian kata
wayang berarti sebuah boneka bayangan atau drama bayangan;
dalam penandaan sebuah pertunjukan yang lain, istilah kualifikasi
yang kedua selalu mengikuti, seperti contohnya, wayang wong,
sebuah

pertunjukan (dramatari),

yang dipertunjukkan

oleh

manusia, yaitu dengan aktor-aktor hidup. Claire Holt, Melacak


Jejak

Perkembangan

Seni

di

Indonesia.

Diterjemahkan oleh R.M. Soedarsono (Bandung: Masyarakat Seni


Pertunjukan Indonesia, 2000:156).

Wayang Golek adalah salah satu kesenian wayang tradisional dari


Jawa Barat. berbeda dengan kesenian wayang di pulau jawa
lainnya yang menggunakan kulit dalam pembuatan wayangnya,
Wayang Golek merupakan kesenian wayang yang terbuat dari
kayu. Kesenian Wayang Golek ini sangat populer di Jawa Barat
khususnya di wilayah tanah pasundan.

Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis


dan Cirinya : 1986 : 33-34). Wayang Golek adalah wayang yang
dibuat dari kayu, bulat dan tebal. Pada bagian bawah dan kaki,
34

dibalut dengan pakaian. Pada bagian badan sebelah atas biasanya


telanjang, kecuali pada beberapa pelawak dan pahlawan pakai baju
sikepan.

Wayang Golek adalahboneka tiruan orang yang terbuat dari


pahatan kulit atau kayu dan sebagainya yang dapat dimanfaatkan
untuk memerankan tokoh dalam pertunjukan drama tradisional
(Bali, Jawa, Sunda, dan sebagainya), biasanya dimainkan oleh
seseorang yang disebut dalang.

2. Sejarah Wayang Golek Sunda.


Pada awal kemunculannya, kesenian wayang kayu lahir dan
berkembang di wilayah pesisir utara pulau Jawa pada awal abad ke-17
di mana kerajaan Islam tertua di Pulau Jawa yaitu Kesultanan Demak
tumbuh disana, dengan menggunakan Bahasa Jawa dalam dialognya.
Menurut legenda yang berkembang, Sunan Kudus menggunakan
bentuk wayang golek awal ini untuk menyebarkan Islam di
masyarakat.
Kesenian wayang golek berbahasa Sunda yang saat ini lebih
dominan sendiri diperkirakan mulai berkembang di Jawa Barat pada
masa ekspansi Kesultanan Mataram pada abad ke-17, meskipun
sebenarnya beberapa pengaruh warisan budaya Hindu masih bertahan
di beberapa tempat di Jawa Barat sebagai bekas wilayah Kerajaan
SundaPajajaran. Pakem dan jalan cerita wayang golek sesuai dengan
versi wayang kulit Jawa, terutama kisah wayang purwa (Ramayana
dan Mahabharata), meskipun terdapat beberapa perbedaan, misalmya
dalam penamaan tokoh-tokoh punakawan yang dikenal dalam versi
Sundanya. Adapun kesenian wayang kayu berbahasa Jawa saat ini
dapat dijumpai bentuk kontemporernya sebagai Wayang Menak di
wilayah Kudus dan Wayang Cepak di wilayah Cirebon, meski
popularitasnya tidak sebesar wayang golek purwa di wilayah Priangan.
Pertunjukan seni wayang golek mulai mendapatkan bentuknya
yang seperti sekarang sekitar abad ke-19. Saat itu kesenian wayang

35

golek merupakan seni pertunjukan teater rakyat yang dipagelarkan di


desa atau kota karesidenan. Selain berfungsi sebagai pelengkap
upacara selamatan atau ruwatan, pertunjukan seni wayang golek juga
menjadi tontonan dan hiburan dalam perhelatan tertentu.Sejak 1920an, selama pertunjukan wayang golek diiringi oleh sinden.Popularitas
sinden pada masa-masa itu sangat tinggi sehingga mengalahkan
popularitas dalang wayang golek itu sendiri, terutama ketika zamannya
Upit Sarimanah dan Titim Patimah sekitar tahun 1960-an.
Wayang golek saat ini lebih dominan sebagai seni pertunjukan
rakyat, yang memiliki fungsi yang relevan dengan kebutuhankebutuhan masyarakat lingkungannya, baik kebutuhan spiritual
maupun material.Hal demikian dapat kita lihat dari beberapa kegiatan
di masyarakat misalnya ketika ada perayaan, baik hajatan (pesta
kenduri) dalam rangka khitanan, pernikahan dan lain-lain adakalanya
diriingi dengan pertunjukan wayang golek.
Penyebaran Wayang di Jawa Barat adalah pada masa pemerintahan
Raden Patah dari Kerajaan Demak, kemudian disebarluaskan para
Wali Sanga. Termasuk Sunan Gunung Jati yang pada tahun 1568
memegang kendali pemerintahan di Kasultanan Cirebon. Beliau
memanfaatkan pergelaran wayang kulit sebagai media dakwah untuk
penyebaran agama Islam. Baru sekitar tahun 1584 Masehi salah satu
Sunan dari Dewan Wali Sanga yang menciptakan Wayang Golek,
tidak lain adalah Sunan Kudus yang menciptakan Wayang Golek
Pertama.
Kini selain sebagai bentuk teater seni pertunjukan wayang,
kerajinan wayang golek juga kerap dijadikan sebagai cindera mata oleh
para wisatawan. Tokoh wayang golek yang lazim dijadikan cindera
mata benda kerajinan adalah tokoh pasangan Rama dan Shinta, tokoh
wayang terkenal seperti Arjuna, Srikandi, dan Krishna, serta tokoh
Punakawan seperti Semar dan Cepot. Kerajinan wayang golek ini

36

dijadikan sebagai dekorasi, hiasan atau benda pajangan interior


ruangan. Adapun di zaman modern ini Wayang golek purna kreasi
sudah mulai di kembangkan oleh para pengrajin wayang muda,yang
tetap tidak menghilangkan pakem dari Wayang golek purwa, di
ataranya ada pengarajin Wayang Golek Evolution,Caraka Wayang
Indonesia (CWI) dan lain-lain.
Pendapat Edmund Burke Feldman yang membagi fungsi seni
menjadi tiga: (1) Fungsi personal; (2) Fungsi sosial; (3) Fungsi fisik.18
Fungsi personal adalah seni sebagai suatu alat atau bahasa untuk
mengekspresikan perasaan dan ide-ide, berkaitan dengan situasi yang
mendasar, hubungan spiritual dan ekspresi estetis. Fungsi sosial seni
adalah bahwa karya seni itu memiliki fungsi sosial apabila karya seni
itu mencari atau cenderung memengaruhi perilaku kolektif orang
banyak, karya seni itu diciptakan untuk dilihat atau dipakai, digunakan
khususnya dalam situasi-situasi umum, karya seni itu mengekspresikan
atau menjelaskan aspek-aspek tentang eksistensi sosial atau kolektif
sebagai lawan dari bermacam-macam pengalaman personal maupun
individu. Fungsi fisik seni adalah suatu ciptaan objek-objek yang dapat
berfungsi sebagai wadah atau alat. Edmund Burke Feldman (1967 : 23).
3. Jenis-Jenis Wayang Golek Sunda.
Materi jenis-jenis Wayang Golek Sunda ini bertujuan untuk
memperkenalkan beberapa jenis wayang golek sebagai referensi lebih
jauh lagi dalam memperkenalkan Wayang Golek Sunda.Jenis-jenis
disini hanya pengelompokkan secara garis besar, yang membantu
mempermudah kita dalam mamahami sebuah karya Wayang Golek
Sunda, dan ini bukan sebagai penggolongan yang paten untuk
menghasilkan karya Wayang Golek Sunda.
Ada tiga jenis wayang golek sunda, yaitu:
a) Wayang Golek Cepak.

37

Wayang Golek Papak (Cepak) terkenal di Cirebon dengan


ceritera babad dan legenda serta menggunakan bahasa Cirebon.

b) Wayang Golek Purwa.


Wayang Golek Purwa adalah wayang golek khusus
membawakan cerita Mahabharata dan Ramayana dengan
pengantar bahasa Sunda sebagai.

c) Wayang Golek Modern.


Wayang Golek Modern seperti wayang purwa (ceritanya
tentang

Mahabarata

dan

Ramayana,

tetapi

dalam

pementasannya menggunakan listrik untuk membuat triktrik.Pembuatan

trik-trik

tersebut

untuk

menyesuaikan

pertunjukan wayang golek dengan kehidupan modern.Wayang


golek

modern

dirintis

oleh

R.U.

Partasuanda

dan

dikembangkan oleh Asep Sunandar tahun 1970-1980.

4. Nama-nama Tokoh Wayang Golek.

http://festivalwayangindonesia.blogspot.co.id/2012/03/wayang-golek-sunda.html

Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis dan


Cirinya : 1986 : 61-65), Adapun tokoh-tokoh yang ada dalam Wayang
Golek Sunda, yaitu antara lain :

38

1) Anoman (Hanuman).

Sumber : menjawabdenganhati.wordpress.com

Hanuman disebut juga kera putih, dia anak Dewi Anjani dengan
Batara Guru. Hanuman mempunyai istri bernama Trijata dan
bnerputra Trigangga. Meski berwujud kera, Hanuman mempunyai
watak yang sopan, bertanggung jawab, rendah hati dan sakti.
(Sumber : Musuem Wayang Jakarta)
2) Arjuna.

Sumber : ksatriagolek.wordpress.com
Anak ketiga dari Dewi Kunthi. Kawin dengan Sum Badra. Ayah
dari Abimanyu dengan Sumbadra. Watak : tenang dan halus
(sopan).
3) Aswatama. Anak dari Durna.Wataknya sombong dan licik.

Sumber : pinteres.com
4) Bambang Kaca.

39

5) Bambang Sumantri.

Sumber : aslisunda.wordpress.com
6) Batara Bayu.

Sumber : pbase.com
7) Batara Guru.

Sumber : barsaxxspeed.blogspot.com
8) Batara Kresna.Wataknya arif dan bijaksana.

Sumber : wayang.wordpress.com

40

9) Batara Rama.

Sumber : sundaneseethniccanzz.blogspot.com
10) Raden Bima.

Sumber : sadayawalagri.wordpress.com
ima adalah gambaran ksatria gagah perkasa, terkenal memiliki
Kuku Pancanaka yang tajamnya luar biasa, ia merupakan anak
Kedua dari Prabu Pandu Dewanata dan Ibunya bernama Dewi
Kunti. Wataknya pemarah tetapi jujur. (Sumber : Musuem
Wayang Jakarta)
11) Panakawan.

Sumber : wewengkonsumedang.com
Punakawan terkenal merupakan pengikut/kawan setia, para
ksatria yang menuju kebenaran dan kebaikan baik dalam cerita
Ramayana dan Mahabrata. Penafsiran atau filosofi kalimat
Panakawan adalah : Pana artinya Mengerti, Kawan adalah
Teman. Panakawan terdiri dari : Semar, Cepot (Sastrajingga),
Dawala Dan Gareng. (Sumber : Musuem Wayang Jakarta).

41

12) Dewana Acung.

Sumber : sundaneseethniccanzz.blogspot.com
13) Dewana Calangap.

Sumber : sundaneseethniccanzz.blogspot.com
14) Dewana Huntu.

Sumber : sundaneseethniccanzz.blogspot.com
15) Dewi Drupadi.

Sumber : aslisunda.wordpress.com

42

Anak dari Raja Drupada Isteri dari lima orang pandawa.


Wataknya tenang.
16) Gatot Kaca/Gatot Gaca.

Sumber : pbase.com
Dia adalah Anak dari R. Wekrudara dengan Dewi Arimbi, Putri
kerajaan Pringgadani, ia mempunyai istri diantaranya : Dewi
Sumpani berputra Arya Jaya Sumpena, Dewi Pergiwa berputra R.
Sasikirana, Dewi Suryati berputra Suryakaca, R. Gatot Kaca
adalah ksatria yang gagah berani tak mengenal takut. Tabah dan
mempunyai rasa tanggung jawab yang besar. Ia digambarkan
sebagai kesatria otot kawat tulang besi, kulit tembaga, jari-jari
gunting, dsb. Keistimewaan R. Gatot Kaca melintir leher putus.
(Sumber : Musuem Wayang Jakarta)
17) Nakula.Wataknya sederhana.

Sumber : aslisunda.wordpress.com
18) Sadewa.Wataknya sederhana.

Sumber : aslisunda.wordpress.com

43

19) Yudhistira.

Sumber : sadayawalagri.wordpress.com
Tertua dari Pandawa.Anak dari Dewi Kunthi. Kawin dengan
Drupadi. Wataknya tenang dan bijaksana.
20) Semar Badranaya.

Sumber : sadayawalagri.wordpress.com

5. Cara Pembuatan Wayang Golek Sunda.


Adapun cara pembuatan wayang golek sunda, antara lain :
Wayang golek terbuat dari albasiah atau lame.Cara pembuatannya
adalah dengan meraut dan mengukirnya, hingga menyerupai bentuk
yang diinginkan. Untuk mewarnai dan menggambar mata, alis, bibir
dan motif di kepala wayang, digunakan cat duko. Cat ini menjadikan
wayang tampak lebih cerah.Pewarnaan wayang merupakan bagian
penting karena dapat menghasilkan berbagai karakter tokoh. Adapun
warna dasar yang biasa digunakan dalam wayang ada empat yaitu:
merah, putih, prada, dan hitam.

44

6.

Fasilitas Ruang Museum Wayang Golek Sunda.


Bangunan museum harus memiliki kelengkapan bangunan yang
dapat menunjang aktivitas dalam pengelolaannya, antara lain meliputi
:
a) Ruang Penyimpanan Koleksi.
b) Ruang Studi koleksi.
c) Ruang Perawatan.
d) Ruang Preparasi.
e) Ruang Pameran.
f) Ruang Edukasi.
g) Ruang Punakawan, untuk berbagai kegiatan, antara lain :
Seminar, Saresehan, Pergelaran, Pertunukan Mini, dll.
h) Ruang Kantor.
i) Cindera mata antara lain disediakan : Wayang Golek, Wayang
Kulit, Wayang Kaca, Buku-buku Pewayangan, dan sebagainya.
Kelengkapan bangunan tersebut dapat dikembangkan sesuai dengan
kebutuhan berdasarkan hasil kajian.

7.

Ciri-Ciri Wayang Golek Sunda.


Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis
dan Cirinya : 1986 : 34), Adapun beberapa ciri-ciri wayang golek
sunda, yaitu :
a. Wayang ini dipertunjukkan tanpa kelir.
b. Wayang golek dipertunjukkan pada siang hari, biasanya disertai
dengan gamelan laras miring.
c. Timbulnya wayang golek lebih awal daripada wayang klithik.
d. Golek artinya : boneka mencari, dalam kedua arti, terselip arti yang
penting yaitu bulat, disekeliling.
e. Kemungkinan Wayang Golek merupakan kelanjutan dari wayang
Po Tee Hi (semacam sandiwara) China dari Foeh Kjen Selatan.

45

f. Kepala wayang terbuat dari kayu, tangkainya dibuat dari bambu.


Dengan tangkai itu, wayang bisa ditancapkan pada batang pisang.
g. Wayang Golek tidak pakai kaki, tetapi ditutup dengan kain
(sarung), biasanya kepalanya terlalu besar, leher dan tangannya
terlalu

panjang.

Tangannya

berakhir

pada

kayu,

yang

menggambarkan sebuah tinju dan tangan diikat dengan sepotong


bambu, dhalang menggerak-gerakkan bambu tersebut, dengan ibu
jari dan jari telunjuk, sedangkan tiga jari lainnya, memegang
tangkai Wayang.
h. Cerita untuk Wayang ini ialah, cerita tentang Umar Maya, Amir
Hamzah, dan Damar Wulan.

c) Tinjauan Terhadap Gaya dan Tema.


1.

Style/Gaya
Gaya yang dipilih dalam mendukung karakter desain ini adalah

Modern Ethnik, dengan menggunakan bentuk-bentuk detail ornament


yang mengacu pada seluruh kebudayaan yang ada di Indonesia karena
lokasi yang dipilih adalah Ibukota Jakarta.
Dengan menerapkan gaya tersebut diharapkan dapat memberikan
rancangan desain yang estetik baik sehingga pengunjung dapat
menikmati fasilitas-fasilitas museum yang lengkap dan fasilitas
pengunjung yang didesain senyaman mungkin karena mampu
memberikan kesan tradisional dan modern.
Gaya Ethnik dapat diperoleh dari penggunaan bahan-bahan
material dan warna yang bersifat tradisional dan menyeluruh (tidak
monoton), seperti kayu-kayu, bamboo, dan pemakaian warnawarna/ornament yang menarik serta sederhana sehingga mampu
memberikan efek psikologis yang baik bagi pengunjung.

46

a.

Pengertian Gaya Modern.


Pengertian Gaya secara umum adalah ragam rupa, bentuk dan

sebagainya yang khusus mengenai tulisan, karangan, pemakaian bahasa,


bangunan rumah. (Cypress, 1972 : 388) Kamus Besar Bahasa
Indonesia).
Kata modern berasal dari kata latin Modo yang berarti barusan.
Sejarah penggunaan kata modern dapat ditarik dalam sejarah sejak
tahun 1127, seorang kepala biarawan, Sugger, merekonstruksi
Bassilicia St. Denis di Paris. Hasil rekonstruksinya adalah sesuatu yang
baru. Sugger akhirnya memberikan istilah gaya itu dengan Opus
Modernum yang berarti sebuah karya yang baru. (Sumber : Aditya
Arief, Tinjauan Desain (1999 : 49). Menurut Kamus Besar Bahasa
Indonesia (1999 : 589) Kata modern adalah sikap dan cara berfikir serta
cara untuk bertindak sesuai dengan tuntutan zaman. Modern sebagai
isme adalah serangkaian pemikiran dan gerakan dalam berbagai bidang
kehidupan yang muncul sejak tahun 1950 hingga 1990.
b. Sejarah Perkembangan Gaya Modern.
Gerakan modern pada awalnya muncul di Inggris pada abad ke-18,
ketika ditemukannya mesin uap oleh james watt. Sejak penemuan
tersebut maka terjadi perubahan atau pergantian dari tenaga manusia
menjadi tenaga mesin, pergantian tenaga makhluk hidup dengan benda
mati sampai dengan tercetusnya revolusi industri. Tapi ada juga
kelompok yang tidak menyukai dampak dari revolusi tersebut, beberapa
diantaranya adalah gerakan Art and Craft, Movementt dan Art Nouveau
yang inti dari gerakan mereka adalah berusaha menghidupkan kembali
keterampilan tangan manusia dalam seni dan kriya. Pada awal masa
seni rupa modern, muncul lah beberapa aliran, atau diantaranya adalah
Kubisme (1882-1963), Ekspressionisme (1900-1906), Furniture (1909),
Kontruktivisme (1914-1920), Surrealisme (1924), Dadaisme (19161922) dan De Stijll (1917-1931). Dimasa modern awal (Early Modern)
47

mulai bermunculan banyak lembaga yang mewadahi dan turut


mengembangkan modernisasi diantaranya Der Deutcher Werkbund
(DDW), Sebuah perkumpulan yang sangat sukses menggabungkan
aspek seni dan industri sebelum perang dunia pertama yang tumbuh di
Jerman. Pada masa ini ciri-ciri umum yang melanda arsitektur dunia
pada abad ke-19 dan pada awal abad ke-20 adalah Asimetris, Kubis
dalam komposisi atau satu kesatuan bentuk yang tidak menggunakan
ornamen. Modernisasi secara tidak langsung juga turut dikembangkan
oleh meletusnya perang dunia ke-2, semua fasilitas hancur berantakan.
Semua

desain

jadi

sangat

fungsional

dan

ekonomis

dalam

pembuatannya, bahkan barang bekas oerang semuanya dimanfaatkan


untuk sipil, Arsitektur Modern Akhir Abad ke-19 dan Abad ke-20
(1997). Sampai pada akhirnya kepraktisan itu melahirkan masa
modernisme.
c.

Ciri-Ciri Utama Desain Modern.

- Formalisme.
- Fragmantisme.
- Fungsionalisme.
- Universalisme.
- Form Follow Function.
- Simplicity (Sederhana).
- Less Is More.
- Membuang Ornament.
- Membuang Gaya Dan Teknik Tradisional.
- Penekanan Pada Konsep Keseragaman (Uniformity).
d. Ciri-Ciri Desain Mebel Modern.
- Bentuk mebel harus mengikuti fungsi atau setiap bentuk harus ada
fungsinya (Form Follow Function).
- Menghilangkan elemen dekoratif yang tidak berfungsi.
- Praktis.
48

- Mudah dibuat secara missal.


- Ekonomis.
- Bahan lebih variatif.
- Bentuk yang sesederhana mungkin.
- Berorientasi pada pasar.
- Universal.
e.

Pengaplikasian Warna Pada Desain Modern.


Warna-warna yang digunakan pada desain modern bukan warna-

warna yang berani seperti pada gaya post modern seperti warna biru
kuat, orange, merah dan kuning. Warna yang ditampilkan dalam desain
modern merupakan warna-warna berbahan dasar aslinya yang
ditampilkan tanpa perlu ditutup-tutupi sehingga terlihat natural. Bahkan
desain modern cenderung tidak mempunyai warna, karena warna-warna
yang ada seperti putih, hitam, dan abu-abu. Semua ini akibat dari ajaran
sekolah Seni Bauhaus sebagai pelopor gerakan modern yang
membiarkan desain modern tampil alami (apa adanya) dengan ciri-ciri
kaca yang dominan dan bemtuk kotak-kotak.
d) Tinjauan Terhadap Gaya Etnik.
a.

Pengertian Gaya Etnik.


Gaya desain interior etnik Indonesia adalah gaya

yang

mengadopsi budaya lokal Indonesia. Gaya etnik ini sarat dengan


makna dan simbol adat masyarakat suku tertentu di Indonesia.
Desain etnik tidak harus muncul secara utuh dalam sebuah desain.
Hanya dengan memajang aksesoris dan ornament hiasan khas suatu
daerah yang ada di Inonesia dengan tema tertentu, sudah mendukung
hadirnya sebuah desain etnik. Deni. (2013 : 07). Macam-macam
Gaya

Bangunan.

diakses

23

Juni

2016

dari

http://architectdeni.blogspot.co.id/2013/07/macam-macam-gaya
bangunan.html

49

Arsitektur Etnik kadang disebut pula dengan arsitektur lokal.


Pengertian dari arsitektur etnik adalah bentuk dan ragam arsitektur
yang terbentuk dari ketersediaan bahan material serta kondisi alam
dari daerah yang bersangkutan. Ragam bentuk arsitektur tentunya
berbeda dari satu lokasi dengan lokasi lainnya dan perbedaan
arsitektur ini pun tidak lepas dari bentuk filosofi, budaya,
kepercayaan yang dianut yang muncul dan mengakar dalam ragam
sentuhan simbol atau citra khas daerah tertentu. Gaya etnik biasanya
menata sebuah ruangannya dengan sedemikian rupa agar fungsional,
simple,

dan

mengikuti

kebutuhan

aktifitas

fasilitas

penghuni/pengunjungnya. Imania. (2009 : 03). Gaya Etnik. Diakses


pada

25

Juni

2016

dari

http://www.astudioarchitect.com/2009/03/konsep-desain-rumahmodern-etnik.html
e) Data Survey.
a.

Museum Wayang Jakarta.


a. Profile Museum Wayang Jakarta.

Tabel Gambar 8.1 Museum Wayang Jakarta

Nama Proyek

: Museum Wayang Jakarta.

Bentuk Usaha

: Museum Perwayangan Indonesia.

Pemilik

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

Pengelola

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

50

Lokasi

: Jl. Pintu Besar Utara No.27, Jakarta Barat,

Daerah Khusus Ibukota Jakarta, 11110.


Luas Lahan

: 1920 m2

Luas Bangunan

: 1920 m2

Jumlah Koleksi

: 5.147 Buah.

Email

: museum.wayang@yahoo.co.id

b. Profile Museum Wayang Jakarta.


Bangunan

Museum

Wayang awalnya merupakan

bangunan Gereja tua yang didirikan VOC pada tahun 1640


dengan nama de oude Hollandsche Kerk. Hingga tahun 1732
gedung ini berfungsi sebagai tempat peribadatan penduduk
sipil dan tentara Belanda yang tinggal di Batavia. Pada tahun
1733 gereja tersebut dipugar dan namanya diubah menjadi de
nieuwe Hollandsche Kerk yang berdiri terus sampai tahun
1808.

Pada

tanggal

22

Desember

1939

lembaga

tersebut menyerahkan gedung kepada Stichting oud Batavia


dan kemudian dijadikan museum dengan nama de oude
Bataviasche Museum atau museum Batavia Lama yang
pembukaannya dilakukan oleh Gubernur Jenderal Hindia
Belanda

terakhir, Jonkheer Meester Aldius Warmoldu

Lambertus Tjarda van Starkenborg Stachouwer.


Tanggal 17 september 1962 diberikan kepada Departemen
P dan K, Kemudian diserahkan kepada Pemerintahan DKI
tanggal 23 Juni 1968 untuk dijadikan Museum Wayang. Dan
tanggal 13 agustus 1975 diresmikan oleh Gubernur DKI
Jakarta Bapak Ali Sadikin. Sejak September 2003 mendapat
perluasan bangunan hibah dari Bapak Probosutedjo. (Sumber :
Museum Wayang).

51

Diruangan ini tidak terdapat pendingin ruangan (AC),


melainkan menggunakan kipas angin.
c. Keistimewaan.
Museum ini mempunyai koleksi-koleksi yang terhitung
banyak, yakni sekitar 5.147 Buah. Keistimewaan museum
wayang ini bukan hanya memiliki wayang yang berasal dari
Indonesia saja, melainkan Wayang-Wayang dari Negara lain
pun ada, seperti wayang dari China, Thailand, India, dan
sebagainya.
Pada saat kita masuk kedalam museum ini, kita disambut
dengan dua wayang yang berukuran besar sekitar 2 meter
lebih. Dimuseum ini juga terdapat sebuah taman dihalaman
tengah museum. Taman seluas persegi ini berisi pohon-pohon
hijau yang dapat memberikan udara segar bagi museum
wayang ini.
Keistimewaan lainnya yang terdapat dimuseum wayang ini
adalah workshop pembuatan wayang. Workshop pembuatan
wayang ini dilaksanakan dengan hari-hari buka nya museum.
Didalam museum ini terdapat display-display wayang yang
tertata rapih dan sesuai dengan wilayah dimana wayang
tersebut berasal.
d. Lokasi.
Jl. Pintu Besar Utara No.27, Jakarta Barat, Daerah Khusus
Ibukota Jakarta, 11110.
e. Akses.
Akses menuju Museum Wayang ini sangat mudah, karena
Museum Wayang ini terletak tepat didekat Halte Busway

52

Stasiun Kota, bisa juga menggunakan angkutan umum seperti


kopaja, metromini, KRL, dll.
f. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya.
Dimuseum wayang ini telah terdapat fasilitas penunjang,
yaitu perpustakaan, ruang pergelaran dan toko souvenir yang
berisikan berbagai cenderamata seperti gantungan kunci
wayang, bahkan ada wayang yang sengaja dijual ditoko
souvenir ini.
b.

Museum Fatahillah.
a. Profile Museum Fatahillah.

Tabel Gambar 8.3 Museum Fatahillah

Nama Proyek

: Musuem Fatahillah.

Bentuk Usaha

: Museum Sejarah Jakarta.

Pemilik

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

Pengelola

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

Lokasi

: Jl. Taman Fatahillah No.1, Jakarta Barat

Luas Lahan

: 1300 m2

Luas Bangunan

: 1300 m2

Jumlah Koleksi

: 23.500 Buah Barang Bersejarah.

53

b. Profile Museum Wayang Jakarta.


Pada awalnya sejarah museum fatahillah merupakan
bangunan kolonial Belanda yang dipergunakan sebagai balai
kota. Peresmian gedung dilakukan pada tanggal 27 April
1626, oleh Gubernur Jenderal Pieter de Carpentier (16231627) dan membangun gedung balai kota baru yang kemudian
direnovasi pada tanggal 25 Januari 1707, pada masa
pemerintahan Gubernur Jenderal Joan van Hoorn dan baru
selesai pada tanggal 10 Juli 1710 di masa pemerintahan lain,
yaitu pada Gubernur Jenderal Abraham van Riebeeck.

Gedung yang dipergunakan sebagai Balaikota ini, juga


memiliki fungsi sebagai Pengadilan, Kantor Catatan Sipil,
tempat warga beribadah di hari Minggu, dan Dewan Kotapraja
(College van Scheppen). Kemudian sekitar tahun 1925-1942,
gedung tersebut juga digunakan untuk mengatur sistem
Pemerintahan pada Provinsi Jawa Barat. Kemudian tahun
1942-1945, difungsikan sebagai kantor tempat pengumpulan
logistik Dai Nippon.

Kemudian sekitar tahun 1919 untuk memperingati berdirinya


batavia ke 300 tahun, warga kota Batavia khususnya para
orang Belanda mulai tertarik untuk membuat sejarah tentang
kota Batavia. Lalu pada tahun 1930, didirikanlah yayasan yang
bernama Oud Batavia (Batavia Lama) yang bertujuan untuk
mengumpulkan segala hal tentang sejarah kota Batavia.

54

Sumber : http://satupedang.blogspot.com/2015/02/sejarahgedung-museum-fatahillah.html#ixzz4AsaNTP9E
c. Lokasi.
Jl. Taman Fatahillah No.1, Jakarta Barat, Daerah Khusus
Ibukota Jakarta, 11110.
d. Akses.
Akses menuju Museum Fatahillah ini sangat mudah, karena
Museum Fatahillah ini terletak tepat didekat Halte Busway
Stasiun Kota, bisa juga menggunakan angkutan umum seperti
kopaja, metromini, KRL, dll.
e. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya.
Dimuseum Fatahillah ini telah terdapat fasilitas penunjang,
yaitu perpustakaan, dan toko souvenir yang berisikan berbagai
cenderamata seperti gantungan kunci wayang, bahkan ada
wayang yang sengaja dijual ditoko souvenir ini.

55

c.

Museum Seni Rupa dan Keramik.


a. Profile Museum Seni Rupa dan Keramik.

Tabel Gambar 8.3 Museum Seni Rupa dan Keramik

Nama Proyek

: Museum Seni Rupa dan Keramik.

Bentuk Usaha

: Balai Seni Rupa Jakarta.

Pemilik

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

Pengelola

: Pemerintah Daerah DKI Jakarta.

Lokasi
Jakarta.

: Jl. Pos Kota No.2, Jakarta Barat, DKI

Jumlah Koleksi
Keramik.

: 350 Buah Lukisan dan 1350 Buah

b. Profile Museum Seni Rupa dan Keramik.


Gedung yang dibangun pada 12 Januari 1870 itu awalnya
digunakan oleh Pemerintahan Hindia Belanda untuk Kantor
Dewan Kehakiman pada Benteng Batavia (Ordinaris Read van
Justitie Binnen Het Kasteel Batavia). Saat pendudukan Jepang
dan perjuangan kemerdekaan sekitar tahun 1944, tempat itu
dimanfaatkan oleh tentara KNIL dan selanjutnya untuk asrama
militer TNI. Pada tanggal 10 Januari 1972, gedung dengan
delapan tiang besar dibagian depan itu dijadikan bangunan
bersejarah serta cagar budaya yang dilindungi.

56

Tahun 1973-1976, gedung tersebut digunakan untuk Kantor


Walikota Jakarta Barat dan baru setelah itu diresmikan oleh
Presiden (saat itu) Soeharto sebagai Balai Seni Rupa Jakarta.
Pada 1990 bangunan itu akhirnya digunakan sebagai Museum
Seni Rupa dan Keramik yang dirawat oleh Dinas Kebudayaan
dan Permuseuman DKI Jakarta.
c. Keistimewaan.
Banyak memiliki koleksi keramik yang dibuat dari berbagai
Daerah bahkan dari berbagai Negara yang masih dalam
keadaan utuh dan bagus, memiliki banyak koleksi lukisan yang
dilukis oleh seniman-seniman Indonesia sejak kurun waktu
1800-an hingga sekarang yaitu karya Raden Saleh, dll.
d. Lokasi.
Jalan Pos Kota No.2, Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota
Jakarta, 11110.
e. Akses.
Akses menuju Museum Seni Rupa dan Keramik ini sangat
mudah, karena Museum Seni Rupa dan Keramik ini terletak
tepat didekat Halte Busway Stasiun Kota, bisa juga
menggunakan angkutan umum seperti kopaja, metromini,
KRL, dll.
f. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya.
Dimuseum Seni Rupa dan Keramik

ini telah terdapat

fasilitas penunjang, yaitu perpustakaan dan toko souvenir yang


berisikan berbagai cenderamata seperti t-shirt, mug, gantungan
kunci, aksesoris, dll.

57

d.

No

Keterangan

HASIL SURVEY.
Hasil Suvey
A

Museum Wayang

Museum

Museum Seni &

Fatahillah

Keramik

Utara No.27,

Jl. Taman

Jl. Pos Kota

Jakarta Barat,

Fatahillah No. 1,

No.2, Jakarta

Daerah Khusus

Jakarta Barat,

Barat, DKI

Ibukota Jakarta,

DKI Jakarta.

Jakarta.

Jl. Pintu Besar


1

Lokasi

Analisa Kesimpulan

+ Dari ketiga museum


disamping,

lokasi

yang diakses cukup


mudah

karena

berdekatan

dengan

halte busway kota.

11110.
+Pada museum seni
rupa dan keramik
terdapat area parkir
khusus untuk
pengunjung dan
2

karyawan.

Gedung

-Pada Museum
Wayang dan Museum
Fatahillah tidak
terdapat area parkir
tersendiri.

Aktifitas

Masuk.

Masuk

Masuk

Membeli

Membeli

Membeli

Karcis.

Karcis.

Karcis.

Melihat

Melihat

Melihat

Koleksi.

Koleksi

Koleksi

Museum.

Keramik Dan

Wayang.
Melihat
Pergelaran.

Melihat
Pergelaran

Seni Rupa.
Melihat dan
Membuat

58

Keluar.

Keluar.

Keramik.
Keluar.

Lantai

- Sebagian besar lantai


nya masih
menggunakan
keramik, dan terdapat
banyak kerusakan
pada lantai tersebut.

Pencahayaan

+ pada ketiga museum


disamping,

Elemen

Pencahayaan yang

Interior

digunakan yaitu
downlight dan
hanging lamp.
Penghawaan

+ Penghawaan yang
digunakan pada
museum wayang dan
seni rupa keramik
sudah cukup baik.

Sirkulasi

+ Pada museum
wayang dan museum
seni rupa keramik
menggunakan
sirkulasi yang dapat
memudahkan
pengunjung untuk
berjalan melihat
koleksi museum.
- Pada museum
fatahillah tidak

59

menggunakan
sirkulasi yang mudah.
Plafond

+ Plafond yang
digunakan pada
museum keramik dan
museum wayang
menggunakan bahan
dasar gypsum. Namun
pada museum
fatahillah plafond
menggunakan bahan
dasar kayu.

Ruang 3D.

Perpustakaan.

Perpustakaan

Ruang

Kantin.

Aula.

Pergelaran.

Souvenir

Souvenir

Ruang Master
Piece.

Fasilitas

Perpustakaan.

Ruang
Kantor.

Shop.
Sinema

Taman
Dalam

Musholla.

Luar.

Ruang
Pertemuan &

Toilet.

Pameran.

Shop.

Fatahillah.

Musholla dan

Souvenir

Shop.

Taman

&

Workshop
Melukis.

Workshop
Keramik.

Dalam.

60

Kesimpulan Hasil Survey.


Pada hasil survey yang diantaranya adalah museum Wayang, Museum
Fatahillah dan Museum Seni Rupa & keramik terdapat beberapa perbedaan
yang berhubungan dengan desain dan fasilitas yang diberikan pada sebuah
museum, Museum Seni Rupa dan Keramik memiliki desain yang modern
kekinian, dengan mengedepankan tatanan media pamer yang tidak biasa, dalam
program kerja dari pengelola museum pun sangat gencar mempublikasikan
seruan agar masyarakat dapat aktif mengunjungi museum. Namun pada
Museum Seni Rupa dan Keramik ini pengunjung tidak diperbolehkan memfoto
media pamer yang ada, kecuali terlebih dahulu pengunjung meminta ijin
kepada pengurus maupun penjaga resepsionis untuk memfoto media pamer
yang ada untuk kepentingan studi/pekerjaan.
Fasilitas dan pelayanan pada Museum Seni Rupa dan Keramik ini lebih
baik

dari

museum

Wayang,

karena

Museum

berkembang

menurut

perkembangan zaman yang ada, dan sementara pada museum Wayang dan
Museum Fatahillah dalam tatanan desain interiornya dapat dikatakan kurang
menarik dan kurang baik, karena dalam penataannya banyak menggunakan
mebel dengan desain modern namun sementara itu desain arsitekturnya masih
seperti zaman belanda yang tidak direnovasi sedemikian modern, sehingga
masih terlihat menggunakan desain yang klasik.

61

BAB III
ANALISA DATA PROYEK
3.1 Data Proyek

Deskripsi Umum Proyek :


Nama Proyek

: Museum Wayang Golek Sunda.

Sifat Proyek

: Fiktif.

Pemilik

: Pemda.

Pengelola

: Pemda.

Lokasi
:Jl. Pintu Besar Utara No.27, Jakarta Barat, Daerah
Khusus Ibukota Jakarta, 11110.
Luas Lahan

: 1920 m2

Luas Bangunan

: 1920 m2

Jumlah Koleksi

: 5.147 Buah.

a. Profile Museum.
Museum Wayang Golek Sunda merupakan Museum yang
menghadirkan wawasan tentang Wayang Golek, Museum Wayang
Golek ini mengaplikasikan jenis-jenis Wayang Golek khas Sunda,

62

sehingga pengunjung dapat lebih mengenal Wayang Golek Sunda


tersebut, Museum Wayang Golek ini terletak di Wilayah Jakarta,
tepatnya di Jl. Pintu Besar Utara No. 27, Jakarta Barat, Daerah Khusus
Ibukota Jakarta 11110. Museum Wayang Golek Sunda ini merupakan
bangunan satu lantai dengan Gaya Interior Modern Ethnik.
b. Visi dan Misi Museum Wayang Golek Sunda.
Visi
- Menjadikan Jakarta sebagai kota budaya bertarif internasional.
Misi.
- Menjadikan Museum Wayang sebagai tempat yang menarik.
- Menyelenggarakan kegiatan museum yang bersifat edukatif dan
rekreatif.
- Menyelenggarakan kegiatan penelitian dan perawatan koleksi
Wayang.
c. Lokasi Museum.
Jl. Pintu Besar Utara No. 27, Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota
Jakarta 11110, Telp. 021-62929 560, 6927 289, Fax 021-6929 560.

d. Akses Menuju Museum.


Akses menuju Museum Wayang ini sangat mudah, karena Museum
Wayang ini terletak tepat didekat Halte Busway Stasiun Kota.
e. Akomodasi dan Fasilitas Lainnya.
Souvenir Shop.
Mushola dan Toilet.
Ruang Tata Pamer.
Ruang 3D.
Ruang Pergelaran.
Taman Museum Wayang.
63

Ruang Master Piece.


Perpustakaan.
Ruang Kantor.
Tempat Penyimpanan Koleksi / Storage.

3.2 Struktur Organisasi Museum Wayang Golek Sunda


Kepala Museum
Ka. Bid Tata
Usaha

Maintenance
Building

Kepala
Konservasi/Maintenantce
Benda Koleksi

Kepala Operasional
Museum

Staf Bimbingan
Edukasi

Security

Gambar 3.2. Tabel Struktur Organisasi Museum Wayang Golek

3.3 Job Description


Kepala Museum :
- Memimpin pelaksanaan tugas museum.
- Melakukan pelaksanaan terhadap fungsi dan visi misi
museum
Sekertaris :
- Mengerjakan segala jenis pengarsipan museum.
Staf Keuangan :
- Mengatur admisitrasi perputaran pendapatan dan pengeluaran
museum.
K.Operasi Museum :
- Memimpin program kegiatan museum.
Maintenance Gedung :
- Merawat dan menjaga keawetan struktur bangunan, dan
sanitasi gedung.

64

Maintenance Koleksi :
- Merawat dan menjaga benda koleksi.
Receptionist :
- Menangani urusan registrasi pengunjung, dan memberikan
informasi tentang museum kepada pengunjung.
Bimbingan Edukasi :
- Melakukan kegiata bimbingan dengan metode edukatif.
- Memberikan informasi dan penerangan terhadap koleksi
museum.
Fasilitator Wayang :
- Melakukan kegiatan bimbingan dan memberikan pengarahan
terhadap sebuah wayang golek.
Satpam :
- Menjaga ketertiban dan keamanan museum.
Staf Teknis CCTV :
- Mengontrol rekaman video, dan perawatan kamera.
Loket Penitipan :
- Menyimpan

dan

menjaga

keamanan

barang-barang

pengunjung.
Loket Tiket :
- Melayani pengunjung mengenai registrasi dan admisitrasi
museum.

3.4 Analisa Data Proyek.


Dalam perancangan ini, hal-hal yang menjadi suatu permasalahan
khusus dapat dilihat dari aspek lingkungan, aspek bangunan, aspek
manusia, dan aspek ruang, diantaranya yaitu :

3.4.1 Aspek Lingkungan.


Pertimbangan Lokasi
Lokasi berada pada Jalan utama yang berada diJl. Pintu
Besar Utara No. 27, Jakarta Barat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta
65

11110, dan merupakan lokasi yang cukup baik, Lokasi berada


dijalan raya yang memiliki lingkungan yang dikelilingi oleh
banyak museum lainnya seperti, Museum Fatahillah, Museum
museum lainnya, sehingga menjadi salah satu alasan yang tepat
untuk menempatkan Museum Wayang Golek Sunda diwilayah
tersebut.

Museum Seni dan Keramik

Caffe Batavia

Museum Fatahillah
Bank Mega
Gambar 3.3. Site Plan Museum Wayang Golek Sunda

3.4.2 Kondisi Sekitar Lokasi.


Daerah sekitar berdirinya museum ini adalah
Kondisi Sekitar Lokasi :
Depan
Kanan
Kiri

: Museum Seni dan Keramik


: Museum Fatahillah.
: Cafe Batavia & Bank Mega.

Gambar 3.3. Site Plan Museum Wayang Golek Sunda.

66

3.4.3 Analisis Kebutuhan Ruang.


No

Pelaku

Kepala Museum

Sekertaris

Staff Keuangan

K.Ops Museum

Kebutuhan Ruang

Kegiatan
- Menjalankan Visi dan
Misi Museum.
- Memimpin Meeting.
- Membuat Program
Kegiatan Museum.
- Makan & Minum
- Beribadah
- MCK
- Mengurus Segala Jenis
Pengarsipan Museum.
- Makan & Minum.
- Beribadah.
- MCK.
- Mengurus Segala jenis
Administrasi keuangan
museum.
- Makan & Minum
- Beribadah
- MCK
- Mempimpin dan
bertanggung jawab atas
kegiatan teknis perhari
pada museum.
- Makan & Minum
- Beribadah
- MCK
- Menjaga dan merawat
segala jenis element
interior, sampai dengan
sanitasi kelistrikan.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet
Ruang Office
Sekertaris.
Ruang Makan.
Mushola.
Toilet
Ruang Office Staff
Keuangan.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Ruang Office Kepala
Operasional Museum.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.

Ruang Office
Maintenance Koleksi
Museum.
Gudang dan
workshop.

Maintenance Gedung

Makan & minum.


Beribadah
MCK
Menjaga dan merawat
segala jenis benda
koleksi.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.

Ruang Office
Maintenance Koleksi
Museum.
Gudang dan
workshop.

Ruang Office Kepala


Museum.
Ruang Meeting

Maintenance Koleksi
-

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet

67

Makan & minum.


Beribadah.
MCK
Memberi informasi
umum kepada
pengunjung museum.

Bimbingan Edukasi

- Memberikan bimbingan
atau informasi atau
informasi mengenai
museum wayang golek.
- Memberikan informasi
dan penerangan terhadap
koleksi museum

- Makan & minum.


- Beribadah.
- MCK.

Fasilitator Wayang

10

Satpam

11

Staff Teknis CCTV

- Memfasilitasi
pengunjung yang akan
beredukasi & memainkan
tentang wayang golek.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Area Pamer Museum.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Area Khusus Belajar
Bermain Wayang
Golek.

Makan & minum.


Beribadah.
MCK
Menjaga kemanan
gedung dan pengunjung

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Pos Satpam

Makan & minum.


Beribadah.
MCK
Mengontrol record
CCTV.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Kontrol Room
Camera.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.
Area Lobby/Loket
penitipan barang.
Loker Room

Ruang Makan.

- Makan & minum.


- Beribadah.
- MCK
- Menjaga dan menyimpan
barang pengunjung.

12

Area Lobby.

Receptionist
- Makan & minum.
- Beribadah.
- MCK

Staff Penitipan Barang


- Makan & minum.
- Beribadah.

68

- MCK
- Menjalankan
administrasi museum
terhadap pengunjung.
13

Staff Tiketing

- Makan & minum.


- Beribadah.
- MCK

Mushola.
Toilet.
Loket Tiket.

Ruang Makan.
Mushola.
Toilet.

3.4.4 Faktor Cahaya.


Secara umum manusia membutuhkan sinar alami dan
buatan yang cukup untuk dapat melakukan aktifiktas, tetapi
disamping itu sinar matahari juga memiliki sifat yang cukup
mengganggu kita, salah satunya adalah silaunya, karena jika sinar
matahari berlebihan dapat menimbulkan kesilauan dan panas yang
berlebih, faktor cahaya sangat berpengaruh pada kenyamanan
manusia.
Faktor cahaya pada museum ini berasal dari dua jenis
pencahayaan, yaitu :
i.

Pencahayaan Alami.
Pencahayaan alami pada area museum ini berasal dari
cahaya matahari yang masuk melalui jendela dan sistem
ventilasi yang ada.

ii.

Pencahayaan Buatan.
Pencahayaan buatan yang digunakan oleh museum wayang
golek ini adalah lampu.

3.4.5 Faktor Suara.


Pengaturan

tata

suara

pada

ruangan-ruangan

yang

memerlukan suasana tenang terhindar dari kebisingan. Sumber


kebisingan berasal dari museum dan sekitarnya, faktor suara ini

69

akan dikendalikan dengan cara peredaman, penyekatan, dan


pemindahan.

3.4.6 Faktor Angin.


Angin pada dasarnya adalah udara yang bergerak dari
tekanan tinggi menuju tekanan yang rendah.Ditinjau dari aspek
angin, maka terdapat dua beban angin pada bangunan, yaitu beban
hisap angin, dan tekanan kedalam bangunan.Faktor angin pada
bangunan ini tidak terlalu berpengaruh pada museum, sebab
museum lebih mengutamakan AC untuk sebagai penghawaannya
agar kondisi wayang tetap terjaga sesekali dapat menggunakan
udara dari luar museum.

3.5 Aspek Bangunan.


Sistem Keamanan.
Untuk menjamin keamanan dan keselamatan pengunjung
dan pengelola museum, sistem pemadam kebaran harus menjadi
bagian terpenting yang diperhatikan.Kebaran dimuseum yang
dapat diakibatkan karena sistem kelistrikan, sistem peralatan
museum, sistem elektrikal dan mekanikal pada sebuah museum.
Untuk mencegah terjadinya kebakaran peralatan pelindung
kebaran yang dapat digunakan, adalah :
CCTV

Smoke Detector

Alarm

Hydrant

Sumber : en.wikipedia.org, agenalatpemadamapi.com, emergency24.com, bromindo.com


APAR

Sumber : Tokopedia.com

Sprinkler

carolinasprinkler.com

70

3.5.1 Utilitas Bangunan.


Utilitas dalam suatu bangunan menyangkut mekanikal dan
elektrikal.Sistem mekanis dan elektris mengkondisikan ruangruang interior dan membantu menjadikan layak dihuni.Sistem
mekanis dan elektris menyediakan ventilasi, pengkondisian udara,
suplay air bersih, fasilitas pembuangan air kotor, tenaga listrik dan
penerangan.
Perencanaan listrik dibuat guna menunjang kebutuhan prasarana
ruang yang meliputi :
a. Penyediaan sumber tenaga listrik PLN maupun Genset untuk
Emergency.
Sumber tenaga listrik pada bangunan meliputi :
PLN (Perusahaan Listrik Negara) sebagai sumber utama
(kondisi normal), dapat menggunakan transformator sehingga
perlu disediakan satu ruangan gardu transformator PLN.
Generator (Genset) sebagai sumber pasokan listrik darurat,
namun tidak menutup kemungkinan sebagai pasokan utama.
Generator digunakan untuk sebagian beban yang diprioritaskan
UPS (Uninteruptible Power Supply System) sebagai sumber
darurat atau emergency yang menunjang back-up.
b. Penyaluran power listrik kepada masing-masing beban :
Penerangan dan stop kontak (power)
Pemadam kebakaran (hydrant)
Transportasi (Lift dan Escalator)
Pompa air bersih, air kotor, air panas, atau plumbing.
c. Dalam instalasi plumbing, yang harus diperhatikan adalah :
Mutu dari bahan instalasi plumbing yang telah diuji, antara
daya tahan lama, bebas dari kerusakan, tidak mempunyai
bagian-bagian kotor yang tersembunyi, ekonomis dalam
pemasangan serta pemasangan harus sesuai peraturan yang
berlaku.

71

Alat plumbing berfungsi sebagai terminal air bersih dan air


buangan, permulaan dari sistem pembuangan.
Untuk menyalurkan air bersih kesemua alat plumbing yang
berpedoman pada syarat sanitasi kesehatan.

3.5.2 Pola Penataan Ruang.


Perletakkan tata ruang diterapkan sesuai dengan fungsi dan
sifat area. Pola perancangan terdapat empat zoning area, yaitu are
public, area semi public, area private dan area service. Dari setiap
area memiliki karakter ruang yang berbeda.

3.6 Aspek Manusia.


3.6.1 Analisa Pengelompokkan Ruang.
Perkiraan dari aktivitas pengunjung maupun pengelola dimuseum
wayang golek, maka ruang-ruang yang ada didalam museum
dikelompokkan menjadi beberapa bagian, yaitu :
Area Publik.
Merupakan area yang paling banyak berhubungan dengan
masyarakat luas, sebab diarea ini dapat dengan mudah dan
jelas dicapai dan tidak mengganggu fungsi-fungsi yang lainnya
karena area publik bersifat umum.Pelayanan yang diberikan
merupakan pelayanan langsung dan berinteraksi langsung
dengan pengunjung.
Area Semi Publik.
Merupakan

bagian

pelayanan

museum

yang hanya

digunakan bagi mereka yang berkepentingan untuk berada


diruangan tersebut dan masih mudah untuk dicapai oleh
pengunjung museum.
Area Semi Private.

72

Merupakan area yang dapat dijangkau oleh pengunjung


ataupun

pengelola

yang

berkepentingan

untuk

berada

didalamnya.
Area Private.
Merupakan area yang hanya dapat dijangkau oleh pengelola
museum.

Zoning Area.

Grouping Area.

73

3.6.2 Analisa Pelaku Kegiatan.


Pelaku kegiatan didalam museum dibagi menjadi dua yaitu
pelaku kegiatan pengelola dan pelaku kegiatan pengunjung.
a.

Kegiatan Karyawan :
Melakukan
Aktivitas Kerja

Absen
DATANG

Istirahat

Melakukan
Aktivitas Kerja
Kembali
Pulang

Absen

Tabel 3.3 Kegiatan Karyawan

b.

Kegiatan Pengunjung Edukatif :

DATANG

Menunggu
antrian tiket atau
jam Istirahat

Mencari
Informasi

Melihat
Pertunjukan

Membeli
Souvenir

Pulang

Membeli Tiket

Istirahat/Makan

Mencari
Informasi

Menikmati
Media Pamer

Tabel 3.4 Kegiatan Pengunjung Eduktif

c.

Kegiatan Pengunjung Rekreatif :

DATANG

Menunggu
antrian tiket atau
jam Istirahat

Membeli Tiket

Membeli
Souvenir

Melihat
Pertunjukan

Pulang

Tabel 3.4 Kegiatan Pengunjung Rekreatif

Istirahat/Makan

Bemain

Menikmati
Media Pamer

74

3.6.3 Area dan Fasilitas Museum.

Lobby.

Receptionist.

Loket.

Ruang Tunggu.

Ruang Tata Pamer.

Ruang Pergelaran.

Gudang.

Mushola dan Toilet.

Ruang Kantor.

Perpustakaan.

Security Center.

Mini Shopping Center.

3.6.4 Analisa Ergonomi dan Antropometri.


Ergonomi dan Antropometri mempunyai arti penting dalam
perancangan desain interior, karena dengan memperhatikan faktorfaktor ergonomi dan antopometri. Maka pada pemakai ruangan
akan mendapatkan produktifitas dan efesiensi kerja yang berarti
suatu penghematan dalam penggunaan ruang.
Tujuan dari ergonomi adalah mencari keserasian gerak
dengan lingkungan atau sebaliknya, sifat-sifat dan kebiasaan
manusia

perlu

dipelajari

dalam

mendesain

interior

guna

mengantisipasi kebiasaan manusia.Antropometri adalah proporsi


dan dimensi tubuh manusia beserta sifat-sifat karakteristik
fisiologis serta kemampuan relatif dan kegiatan manusia yang
saling berbeda dalam lingkungan mikro.
Antropometri juga sering disebut dengan faktor manusia,
yang dalam penerapannya atau system kerjanya disebut dengan
Ergonimik.

Menurut

Robert

Sommer

seorang

psikolog

lingkungan yang telah meneliti berbagai fungsi pola tingkah laku

75

pada pemakai ruang, bahwa fungsi tersebut dibedakan menjadi


beberapa hal, yaitu :

Personal Safety.

Teritoriality.

Personal Space.

Personal Status.

Friendship Formation.

76

BAB IV
ASPEK RUANG.

4.1 Tema dan Gaya.


Gaya dari perancangan interior museum Wayang Golek Sunda ini
mengarah kepada gaya modern etnik. Pemiliham gaya modern etnik
berdasarkan :
a.

Formalisme,

menampilkan

bentuk

sederhana

mungkin,

kejujuran bahan, warna yang alami dan berorientasi pada bisnis.


b.

Pragmatisme, menampilkan kepraktisan dalam konstruksi,


bahan, warna, dan fungsi.

c.

Fungsionalisme, menampilkan bentuk yang memiliki fungsi nya


masing-masing.

d.

Universitalisme, merupakan bentuk ukuran kebenaran dan


keindahan ukuran-ukuran yang ada dimasyarakat.

Menampilkan Gaya Modern dan Etnik.


Tema perancangan yang dipilih dalam Perancangan Interior
Musuem Wayang Golek ini adalah Fress dan Fun, yang
berorientasikan kepada rekreasi museum. Pemilihan Tema
didasari pada tujuan perancangan, yaitu :
a. Memberikan suasana yang nyaman dan aman kepada
pengunjung sehingga pengunjung akan merasa leluasa dalam
menikmati fasilitas yang didukung dengan Interior Museum.
Berdasarkan tujuan perencanaan tersebut, diperlukan beberapa
pemecahan masalah yang terkandung dalam tema wisata
museum yang Fresh and Fun, penjabarannya, sebagai berikut
:

Sirkulasi dalam bangunan yang sudah memikirkan faktor


kanyamanan dan kemudahan bagi pengguna didalamnya.

Penataan layout khususnya pada area lobby dan ruang


pamer yang memberikan kenyamanan bagi pengguna.

77

Penggunaan furnitur diterapkan sesuai dengan gaya yang


diterapkan.
Yang dimaksud fresh and fun adalah merancang interior

yang bertujuan membuat pengunjung mendapatkan kesan yang


baru dan berbeda dengan museum lainnya, dalam menikmati
salah satu peningalan budaya didalam suasana yang Modern.

4.2 Mind Map.

Museumku.wordpress.com

78

4.3 Finishing Dinding.


No

Area

2
3

Public
Area

4
5
6
7
8
9

10

11

Semi
Public
Area
Private
Area

Service
Area

Ruang

Material/Finishing Dinding

Bata plesteran finishing cat


Lobby/Entrance
dilapisi ornament batik
windu khas Cirebon.
Bata plesteran finishing cat
Receptionist
dilapisi ornament batik
windu khas Cirebon.
Bata plesteran finishing cat
Ruang Tunggu
dilapisi batu ekspose.
Ruang Pamer
Bata plesteran finishing cat
Hanuman, dll.
ex : Dulux
Bata plesteran finishing cat
Ruang Pamer
ex : Dulux
Bata plesteran finishing cat
Souvenir Shop
ex : Dulux
Pembuatan
Batu Bata Ekspose
Wayang Golek
Bata plesteran finishing cat
Kantin
ex : Dulux
Bata plesteran finishing cat
Ruang Kantor
ex : Dulux
Ruang
Pergelaran

Bata plesteran finishing


gypsum akustik dan
wallpaper.

Locker dan
Musholla

Bata plesteran finishing cat


ex : Dulux

Warna
Orange

Orange
Grey
Superwhite
44177
Coklat
Kehitaman
Coklat
Kehitaman
Grey
Superwhite
44177
Superwhite
44177
Putih,
Finishing
wallpaper
Maroon
Grey

4.4 Lantai.

79

Penggunaan Finishing Lantai Pada Interior Musuem Wayang


Golek Sunda ini, adalah :
No

Area

1
2
3
4

Public Area

Ruang
Lobby/Entrance
Receptionist
Ruang Tunggu
Ruang Pamer
Hanuman, dll.

Jenis
Lantai
Granit
Granit
Granit

Ukuran

Warna

60x60
60x60
60x60

Grey
Grey
Grey

Granit

60x60

Grey
Coklat
Kehitaman
Coklat
Kehitaman

Ruang Pamer

Parquet

15x150

Souvenir Shop

Parquet

15x150

Keramik

60x60

Grey

Keramik
Granit

30x30
60x60

Ruang
Pergelaran

Keramik

30x30

Coklat
Grey
Putih,
Finishing
Karpet
Maroon

Locker dan
Musholla

Keramik

60x60

7
8
9

Semi Public
Area
Private Area

10
Service Area
11

Pembuatan
Wayang Golek
Kantin
Ruang Kantor

Grey

4.5 Plafond.

Penggunaan Finishing Plafond Pada Interior Musuem Wayang


Golek Sunda ini, adalah :
No

Area

1
2
3

Ruang
Lobby/Entrance

Public Area

Receptionist
Ruang Tunggu

Bahan Plafond
Plafond bamboo
ekspose
Plafond bamboo
ekspose
Plafond bamboo
ekspose

Warna
coklat
Coklat
Coklat

80

Ruang Pamer
Hanuman, dll.

Ruang Pamer

Souvenir Shop

Pembuatan
Wayang Golek

Semi Public
Area

Private Area

Kantin

Ruang Kantor
Ruang
Pergelaran

10
Service Area
11

Locker dan
Musholla

Plafon rangka
hollow finishing
gypsum
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum
Ekspose
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum akustik.
Plafon rangka
hollow finishing
gypsum

Putih

Putih

Putih
Putih
Putih

Putih

Putih

Putih

4.6 Bentuk dan Garis.


- Ruang bangunan dan halaman museum adalah semua ruang atau
unit halaman yang ada didalam batas pagar museum (bangunan
fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan untuk berbagai
keperluan.
- Penataan ruang didalam bangunan museum dan penggunaannya
harus diseusaikan dengn fungsi serta memenuhi persyaratan
kesehatan.
- Organisasi ruang. Ada beberapa jenis organisasi ruang yang
penentuannya tergantung pada tuntutan program bangunan,
pengelompokkan

fungsi

ruang,

hirarki

ruang,

kebutuhan

pencapaian, pencahayaan dan arah pandang dengan memperhatikan


faktor-faktor sebagai berikut :

81

Untuk memasuki wilayah Museum Wayang Golek ini hanya


dapat melalui satu pintu utama yaitu pintu masuk pada bangunan
utama. Dalam sebuah ruangan perlu diperhatikan dari segi sirkulasi
atau area sirkulasi, dimana area sirkulasi ini berfungsi sebagai jalur
yang digunakan oleh manusia atau barang dari suatu tempat ke
tempat lain dalam satu bangunan, sirkulasi yang terjadi dengan dua
cara, yaitu :

Pola Sirkulasi Spiral.

Sumber : gooddesignforgoodlife.blogspot.com

Pola Spiral adalah suatu jalan menerus yang beradal dari titik
pusat, berputar mengelilinginya dan bertambah jauh darinya.

Pola Sirkulasi Linear.


Sumber : anggasvara.blogspot.com

Semua jalan pada dasarnya linear, yang dimaksud disini


adalah jalan lurus yang dapat menjadi unsur pembentuk
deretan ruang.

Bentuk yang dipakai banyak menggunakan bentuk


geometris yaitu kotak, persegi panjang dan bulat, selain itu
saya menggunakan garis-garis melengkung yang akan
diaplikasikan pada elemen-elemen interior nya, seperti
lantai, dinding, plafond, dan sebaginya.

82

4.7 Warna.
Aspek Warna menurut sulasmi darmaprawira (2002, 37- 41).
Aspek warna di perting di perlukan ke dalam sebuah perancangan
interior, karena warna secara internal dapat mempresepsikan manusia,
sehingga berpengaruh terhadap emosi manusia.
Warna-warna yang mempunyai asosiasi dengan pribadi seseorang
diambil dari buku Design in Dress oleh L. David (1987:135), sebagai
berikut :
a.

Merah : cinta, nafsu, kekuatan, berani, primitif, menarik, bahaya,


dosa, pengorbanan, vitalitas.

b.

Merah jingga : semangat, tenaga, kekuatan, pesat, hebat, gairah.

c.

Jingga : hangat, semangat, muda, ekstremis, menarik.

d.

Kuning Jingga : kebahagiaan, penghormatan, kegembiraan,


optimisme, terbuka.

e.

Kuning : Cerah, Bijaksana, Terang, Bahagia, Hangat, Pengecut,


penghiatanan.

f.

Kuning Hijau : persahabatan, muda, kehangatan, baru, gelisah,


berseri.

g.

Hijau Muda : kurang pengalaman, tumbuh, cemburu, iri hati,


kaya, segar, istirahat, tenang.

h.

Hijau Biru : tenang, santai, diam, lembut, setia, kepercayaan.

i.

Biru : damai, setia, konservatif, pasif terhormat,, depresi, lembut,


menahan diri, ikhlas.

j.

Biru ungu : spiritual, kelelahan, hebat, kesuraman, kematangan,


sederhana, rendah diri, keterasingan, tersisih, tenang, sentosa.

k.

Ungu : misteri, kuat, supremasi, formal, melankolis, pendiam,


agung (mulia).

l.

Merah Ungu : tekanan, intrik, alami, terpencil, penggerak, tekateki.

m. Coklat : hangat, tenang, alami, bersahabat, kebersamaan, tenang,


sentosa, rendah hati.
83

n.

Hitam : kuat, duka cita, resmi, kematian, keahlian, tidak menentu.

o.

Abu-abu : tenang.

p.

Putih : senang, harapan,murni, bersih, spiritual, pemaaf, cinta,


tenang.
Hideaki Chijiwa dalam bukunya Color Harmony membuat

klasifikasi lain dari warna-warna, yaitu :


a.

Warna hangat : merah, kuning,coklat, jingga. Dalam lingkaran


warna terutama warna-warna yang berada dari merah ke kuning.

b.

Warna sejuk : dalam lingkaran warna terletak dari hijau ke ungu


melalui biru.

c.

Warna tegas : warna biru, merah, kuning, putih, hitam.

d.

Warna tua/gelap : warna-warna tua yang mendekati warna hitam


(coklat tua, biru tua, dsb).

e.

Warna muda / terang : warna-warna yang mendekati warna putih.

f.

Warna tenggelam : semua warna yang diberi campuran abu-abu.

- Macam-macam kontras warna :


a)

Kontras Komplementer (Kontras 2 Warna).

b) Kontras Split Komplementer (Kontras 2 Warna Komplemen


Bias).
c)

Kontras Triad Komplemen ( Kontras Segi 3 Atau Kontras 3


Warna.

d) Kontras Tetrad Komplemen ( Kontras 4 Warna).


e)

Kontras Simultan, Warna Kontras Dipadukan Akan Terjadi


Gejala Ilusi.

f)

Kontras Saturasi, Komposisi Warna Kontras Diantara Warna2


Murni,Warna2 Kuat Atau Warna2 Redup,Atau Warna2 Prismatik
Pada Cahaya.

g) Kontras Ekstensi,Kontras Warna Yang Menyangkut Daerah


Warna Dalam 1 Bidang Komposisi.

84

Warna yang dipakai pada Desain Perancangan Interior Museum


Wayang Golek Sunda ini adalah warna Hitam, Putih, dan Orange.
Warna- warna yang digunakan diambil dari LOGO dari museum
wayang yang berada di Jakarta Barat, bangunan ini didominasi oleh
penggunaan warna putih dan orange. Selain itu, warna hitam
digunakan sebagai warna aksen pada dinding, furnitur, lantai, dan
sebagainya. Warna hitam digunakan untuk melihatkan kesan modern
sehingga pengunjung merasa nyaman.

4.8 Tata Cahaya.


Pencahayaan
Sumber Cahaya

Jenis Lampu

Klasifikasi
Pencahayaan Alami
Pencahayaan Buatan
TL
DownLight
Halogen
LED
Spot

Penerapan Ruang
Beberapa Area
Semua Area
Beberapa Area
Beberapa Area
Beberapa Area
Beberapa Area
Beberapa Area

4.9 Konsep Material.


Pemilihan material pada perancangan interior merupakan salah
satu hal yang sangat penting. Material yang digunakan harus sesuai
dengan gaya dan tema konsep perancangan yang akan menciptakan
kesan yang diinginkan

dan sesuai dengan yang telah dianalisa

sebelumnya. Pada perancangan kali ini akan mengikuti konsep


Modern Etnik yang digunakan, penggunaan granit, parket, karpet serta
penggunaan warna-warna yang telah dipilih dari LOGO Museum
Wayang tersebut yang akan memberikan kesan modern, namun tidak
meninggalkan kebudayaan yang akan diangkat dari Perancangan ini.

85

4.10 Images Furniture Yang Akan Dipakai.


No

Area

Ruang

Picture Furniture

Loket/Tiketing

Receptionist
1.

Publik Area

Area display/Wall
Display

86

Ruang Tunggu

Souvenir Shop

Taman Museum dan


Rest Area

Tempat Cara
Pembuatan Wayang
Golek
2.

Semi Publik Area


Kantin

Taman

3.

Private Area

Ruang Kantor

4.

Service

Ruang Pergelaran

87

Musholla

Toilet

Storage

4.11 Lighting.
Pencahayaan pada seluruh area tidak menggunakan jenis lampu
bolham pada umumnya. Jenis lampu yang akan digunakan adalah
jenis lampu Light Emitting Diode (LED). Jenis lampu pada umumnya,
serta ramah lingkungan beberapa kelebihan yang dimiliki oleh lampu
LED jika dibandingkan dengan lampu jenis lain :

Gambar 4.8 Perbandingan Lampu LED Dengan Lampu Biasa


(Sumber : listrikborneo.wordpress.com)

88

4.12 Tata Suara.


Untuk meredam berbagai gangguan kebisingan pada Museum
Wayang Golek Sunda ini maka :
-

Memperbanyak

pengadaan

tanaman-tanaman

disekeliling

lingkungan.
-

Mengurangi penggunaan material yang memantulkan suara.

4.13 Tata Udara.


-

Penghawaan Buatan (AC).

89

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan.
Diharapkan museum wayang golek sunda ini dapat memberikan
motifasi kepada pengunjung untuk lebih banyak mengenal &
mengetahui ilmu tentang wayang golek.
Diharapkan pada desain interior musuem wayang golek ini dapat
memberikan rasa nyaman, aman, dan kepuasan tersendiri kepada
pengunjung yang berdatangan, baik dari dalam Negeri maupun
Luar Negeri.
Dengan perancangan ini diharapkan mampu membantu

dan

menjawab berbagai permasalahan yang timbul karena latar


belakang tersebut, yaitu dengan perancangan museum wayang
golek sunda yang menggabungkan antara aspek apresiasi, yang
bersifat informatif, edukatif dan rekreatif. Tidak hanya itu tetapi
dengan pengelolahan yang menyeluruh baik melalui sistem
penataan display, promosi, pelayanan, pengolahan ruang seperti
lantai, dinding, plafond dan furniture yang ditata sedemikian rapi.
5.2 Saran.
Adapun saran yang ingin disampaikan, antara lain :
1. Hendaknya dalam perancangan Museum Wayang Golek Sunda ini
memiliki indentitas diri, sehingga mudah dikenali dan memiliki
karakter tersendiri yang berbeda dengan tempat yang lain, yang di
sesuaikan dengan tujuan, konsep dan tema perancangan.
2. Pengaturan elemen-elemen interior harus memperhatikan standard
keluasan dan ukuran yang dimiliki, baik dalam segi sirkulasi, dan
sebagainya agar dapat menciptakan kesan nyaman bagi pengunjung
yang datang ke Museum tersebut.

90

3. Bagaimana cara pengaturan yang tepat untuk mendisplay sebuah


wayang pada Museum Wayang Golek ini agar terlihat rapi dan
sesuai dengan standard pada umumnya.
4. Desain interior hendaknya berpedoman pada konsep yang telah
dipilih dan criteria dari konsep tersebut sehingga memiliki tujuan
yang jelas dan tidak melebihi konteks yang telah dianalisa
sebelumnya.

91

DAFTAR PUSTAKA

Lexy

J.

Moleong,

Metodologi

Penelitian

Kualitatif

(Bandung:

Remaja Rosdakarya, 2003 : 103).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 3).

Enclyclopedia Americana : 1970.

Boyer C.L : 1996.

Panduan CIC studi tentang museum di Indonesia (1990 : 1 : 65).

In Museums And American Intellectual Life 1876-1926 (1998 : 12-13).

Hadiasmara, Hemdrarto BA, (1991-1992 : 25), Pedoman Pemeliharaan dan


Pemugaran Bangunan Museum, Erlangga, Jakarta.

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 7).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 9).

Komarudin,

(1999

35),

Pembangunan

Perkotaam

Bewawasan

Lingkungan.

(Neufert, Ernst, :135), Data Arsitek, Tata Letak Ruang.

(Teori arsitektur 2 univeritas Guna Darma 1998 : 3-4).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 4).

Buku Pedoman Tata Pamer Pada Museum.

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 16-18).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 20-24).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 20).

Depdikbud (Pedoman Tata Pameran di Museum : 1993/1994 : 39).

R.M.

Soedarsono

(Bandung

Masyarakat

Seni

Pertunjukan Indonesia, 2000 : 156).

Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis dan Cirinya :


1986 : 33-34).

Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis dan Cirinya :


1986 : 61-65).

Musuem Wayang Jakarta.

92

Amir Mertosedono SH (SEJARAH WAYANG Asal Usul, Jenis dan Cirinya :


1986 : 34).

(Cypress, 1972 : 388) Kamus Besar Bahasa Indonesia).

Aditya Arief, Tinjauan Desain (1999 : 49).

Kamus Besar Bahasa Indonesia (1999 : 589).

Deni. (2013 : 07). Macam-macam Gaya Bangunan. diakses 23 Juni 2016 dari
http://architectdeni.blogspot.co.id/2013/07/macam-macam-gaya
bangunan.html

Imania. (2009 : 03). Gaya Etnik. Diakses pada 25 Juni 2016 dari
http://www.astudioarchitect.com/2009/03/konsep-desain-rumah-modernetnik.html

Aspek Warna menurut sulasmi darmaprawira (2002, 37- 41).

Design in Dress oleh L. David (1987:135).

Listrikborneo.wordpress.com

93