Anda di halaman 1dari 125

ANALISA PERBANDINGAN DESAIN PERKUATAN SHOTCRETE +

ROCKBOLT + WIREMESH DAN LINING BETON PADA TEROWONGAN


STUDI KASUS DRAINAGE GALLERY TUNNEL BENDUNGAN JATIGEDE

Disusun oleh:
ERWIN SIMBOLON, ST.

DEPARTEMEN SIPIL UMUM 1


P T W I J A Y A K A R Y A ( P e r s e r o ) T b k.
2016

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI................................................................................................................ i
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................vi
DAFTAR TABEL..................................................................................................... ix
BAB I ........................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .......................................................................................................1
1.1

Latar Belakang............................................................................................... 1

1.2

Lokasi Proyek ................................................................................................ 2

1.3

Rumusan Makalah ......................................................................................... 3

1.4

Batasan Makalah............................................................................................ 3

1.5

Tujuan dan Manfaat Penulisan Makalah ....................................................... 3

1.6

Sistematika Penulisan Makalah ..................................................................... 4

BAB II.......................................................................................................................... 6
DASAR TEORI ........................................................................................................... 6
2.1

Klasifikasi Massa Batuan .............................................................................. 6

2.1.1
2.2

Geological Strength Index (GSI) ............................................................ 7

Kriteria Keruntuhan Massa Batuan ............................................................... 9

2.2.1

Kriteria Keruntuhan Klasik .................................................................. 10

2.2.2

Kriteria Keruntuhan Empiris Batuan .................................................... 13

2.2.2.1
2.3

Metode Analisa Kestabilan Terowongan..................................................... 15

2.3.1
2.4

Kriteria Keruntuhan Empiris Hoek and Brown ............................. 14

Metode Numerik................................................................................... 15

Konsep Perhitungan Pembebanan Pada Terowongan Lingkaran ................ 18

BAB III ...................................................................................................................... 22


METODOLOGI......................................................................................................... 22
3.1

Tahap Persiapan........................................................................................... 23

3.2

Studi Klasifikasi Massa Batuan, Tipe Keruntuhan Massa Batuan dan Metode
Analisa Stabilitas Terowongan .................................................................... 23

3.3

Geologi Umum Daerah Penelitian............................................................... 24

3.4

Pengumpulan Data....................................................................................... 24

3.5

Analisa Klasifikasi Massa Batuan dan Stabilitas Terowongan ................... 24

3.6

Manajemen Resiko ...................................................................................... 25

3.7

Sistem Manajemen WIKA dan Prosedur Terkait ........................................ 25

BAB IV ...................................................................................................................... 26
PEMBAHASAN ........................................................................................................ 26
4.1

Geologi Regional ......................................................................................... 26

4.1.1

Fisiografi............................................................................................... 26

4.1.2

Stratigrafi Regional............................................................................... 29

4.1.2.1

Formasi Cinambo .......................................................................... 30

4.1.2.2

Formasi Halang ............................................................................. 31

4.1.2.3

Formasi Subang ............................................................................. 31

4.1.2.4

Formasi Kaliwangu ....................................................................... 32

4.1.2.5

Formasi Citalang ........................................................................... 32

4.1.2.6

Satuan Breksi Terlipat ................................................................... 32

4.1.2.7

Satuan Endapan Hasil Gunungapi Tua Tak Teruraikan ................ 32

4.1.3
4.2

Tatanan Tektonik dan Struktur Geologi Regional................................ 32

Geologi Drainage Tunnel/Gallery Bendungan Jatigede ............................. 35

4.2.1

Klasifikasi Pelapukan Batuan ............................................................... 36

4.2.2

Rock Quality Designation (RQD)......................................................... 38

4.2.3

Kekuatan Batuan................................................................................... 38
ii

4.2.4
4.3

Pengaruh Permeabilitas dan Air Tanah ................................................ 39

Identifikasi Klasifikasi Massa Batuan ......................................................... 40


4.3.1

4.4

Geological Strengt Index ............................................................... 40

Analisa Kestabilan Terowongan Drainage Gallery .................................... 41

4.4.1

Analisa Kestabilan Terowongan Berdasarkan Metode Numerik ......... 42

4.4.1.1

PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 1


(STA 0+05).................................................................................... 43

4.4.1.2

Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 2


(STA 0+100).................................................................................. 46

4.4.1.3

Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 3


(STA 0+182).................................................................................. 49

4.4.1.4

PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen4


(STA 0+250).................................................................................. 52

4.4.1.5

PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 5


(STA 0+400).................................................................................. 55

4.4.1.6

PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 6


(STA 0+410).................................................................................. 58

4.4.1.7

PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen7


(STA 0+600).................................................................................. 61

4.5

4.6

Pembahasan Hasil........................................................................................ 64
4.5.1.1

Distribusi Tegangan Prinsipal ....................................................... 65

4.5.1.2

Distribusi Total Displacement ....................................................... 66

Perbandingan Desain Konstruksi Terowongan Menggunakan Skema Perkuatan Rock


Bolt + Shotcrete dan Lining......................................................................... 67

4.6.1

Perbandingan Mutu............................................................................... 67

4.6.2

Perbandingan Waktu............................................................................. 69

4.6.3

Perbandingan Biaya .............................................................................. 70

4.7

Manfaat Analisa Kestabilan Terowongan ................................................... 70

BAB V ....................................................................................................................... 72
iii

MANAJEMEN RISIKO ............................................................................................ 72


5.1

Identifiksi Risiko ......................................................................................... 72

5.2

Pengukuran Risiko....................................................................................... 73

5.3

Penanganan Risiko....................................................................................... 75

5.4

Perhitungan Biaya Mitigasi Pengendalian Risiko ....................................... 76

BAB VI ...................................................................................................................... 80
SISTEM MANAJEMEN WIKA DAN PROSEDUR LINGKUP KERJA................ 80
6.1

Sistem Manajemen WIKA........................................................................... 80

6.1.1 Visi dan Misi WIKA.................................................................................... 80


6.1.1.1

Visi WIKA 2020............................................................................ 80

6.1.1.2

Misi WIKA .................................................................................... 80

6.1.2

Nilai-Nilai WIKA ................................................................................. 80

6.1.3

Kebijakan Sistem Manajemen WIKA (SMW) ..................................... 81

6.1.3.1

Sistem Manajemen Mutu WIKA................................................... 82

6.1.3.2

Sistem Manajemen SHE (Safety, Health, and Environment) ........ 82

6.1.3.3

Sistem Manajemen Pengamanan ................................................... 82

6.1.4

6.2

Pengelolaan Manajemen....................................................................... 83

6.1.4.1

Manajemen Kebijakan SMW ........................................................ 83

6.1.4.2

Perencanaan SMW ........................................................................ 83

6.1.4.3

Pelaksanaan, Pemeriksaan dan Pemantauan SMW ....................... 83

Prosedur Survei dan Investigasi................................................................... 84

6.2.1

Tujuan ................................................................................................... 84

6.2.2

Definisi ................................................................................................. 84

6.2.3

Ketentuan Umum.................................................................................. 85

6.2.4

Rekaman ............................................................................................... 86

6.2.5

Penanggung Jawab dan Urutan Kerja................................................... 87

6.3

Prosedur Design and Safety Review pada Nalar Bisnis EPC....................... 87


iv

6.3.1

Tujuan ................................................................................................... 87

6.3.2

Definisi ................................................................................................. 88

6.3.3

Ketentuan Umum.................................................................................. 88

6.3.4

Penanggung Jawab dan Urutan Kerja................................................... 90

BAB VII..................................................................................................................... 91
PENUTUP.................................................................................................................. 91
7.1

Ringkasan .................................................................................................... 91

7.2

Kesimpulan .................................................................................................. 92

7.3

Saran ............................................................................................................ 93

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1Lokasi Drainage Gallery Bendungan Jatigede ......................................................2


Gambar 2. 1Mohrs Envelope ..................................................................................................11
Gambar 2. 2Kriteria Mohr-Coulumb dalam terminologi a) tegangan utama b) tegangan
normal dan geser ......................................................................................................................12
Gambar 2. 3Skema pembebanan pada terowongan lingkaran .................................................18
Gambar 2. 4 (a) Kondisi tegangan pada kondisi awal (b) Kondisi akibat transfer tegangan
(Szechy, 1973) .........................................................................................................................20
Gambar 2. 5 Akumulasi tegangan pada permukaan terowongan (Szechy,1973) ....................21
Gambar 2. 6Distribusi tegangan dan displacement terowongan lingkaran..............................21
Gambar 3. 1Diagram alir penulisan makalah ..........................................................................23
Gambar 4. 1Peta Fisiografi Jawa Barat (van Bemmelen, 1949 dalam Martodjojo, 1984) ......26
Gambar 4. 2Penarikan kelurusan morfologi punggungan di sekitar terowongan....................28
Gambar 4. 3Penarikan kelurusan morfologi lembah di sekitar terowongan............................28
Gambar 4. 4 a) Kelurusan utama morfologi punggungan b) Kelurusan utama morfologi
lembah......................................................................................................................................28
Gambar 4. 5Stratigrafi Jawa Barat (van Bemmelen, 1949 dalam Martodjojo, 1984) .............30
Gambar 4. 6Peta Geologi Lembar Arjawinangun yang mencakup area terowongan..............32
Gambar 4. 7Peta pola struktur Jawa Barat (Martodjojo, 1984) ...............................................34
Gambar 4. 8Penampang geologi sepanjang terowongan .........................................................40
Gambar 4. 9Segmen-segmen terowongan berdasarkan kesamaan kondisi geologi ................40
Gambar 4. 10Posisi segmen 1 yang dilakukan analisa numerik ..............................................43
Gambar 4. 11Geometri dan kondisi awal tegangan rata-rata segmen 1 ..................................44
Gambar 4. 12Distribusi 1 pada segmen 1 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................45


Gambar 4. 13Distribusi total displacement pada segmen 1 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................46
Gambar 4. 14Posisi segmen 2 yang dilakukan analisa numerik ..............................................47
Gambar 4. 15Geometri dan kondisi awal tegangan rata-rata segmen 2 ..................................47
Gambar 4. 16Distribusi 1 pada segmen 2 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................48

vi

Gambar 4. 17Distribusi total displacement pada segmen 2 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................49
Gambar 4. 18Posisi segmen 3 yang dilakukan analisa numerik ..............................................50
Gambar 4. 19Geometri dan kondisi awal 1segmen3.............................................................50
Gambar 4. 20Distribusi 1 pada segmen 3 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................51


Gambar 4. 21Distribusi total displacement pada segmen 3 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................52
Gambar 4. 22Posisi segmen 4 yang dilakukan analisa numerik ..............................................53
Gambar 4. 23Geometri dan kondisi awal 1segmen4.............................................................53
Gambar 4. 24Distribusi 1 pada segmen 4 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................54


Gambar 4. 25Distribusi total displacement pada segmen 4 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................55
Gambar 4. 26Posisi segmen 5 yang dilakukan analisa numerik ..............................................56
Gambar 4. 27Geometri dan kondisi awal 1segmen5.............................................................56
Gambar 4. 28Distribusi 1 pada segmen 5 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................57


Gambar 4. 29Distribusi total displacement pada segmen 5 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................58
Gambar 4. 30Posisi segmen 6 yang dilakukan analisa numerik..............................................59
Gambar 4. 31Geometri dan kondisi awal 1segmen6.............................................................59
Gambar 4. 32Distribusi 1 pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................60


Gambar 4. 33Distribusi total displacement pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................61
Gambar 4. 34Posisi segmen 7 yang dilakukan analisa numerik ..............................................62
Gambar 4. 35Geometri dan kondisi awal 1segmen7.............................................................62
Gambar 4. 36Distribusi 1 pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+

shotcrete,c)Perkuatan lining ....................................................................................................63


Gambar 4. 37Distribusi total displacement pada segmen 7 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan
rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining...................................................................................63
Gambar 6. 1Diagram Konteks Pengelolaan Manajemen .........................................................84
vii

Gambar 6. 2Diagram Alir Kegiatan Survei .............................................................................87


Gambar 6. 3Diagram Alir Design and Safety Review..............................................................90

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1Estimasi GSI berdasarkan program Roclab (Hoek, 2002) .....................................7


Tabel 2. 2Nilai konstanta mi berdasarkan program Roclab (Hoek, 2002) .............................8
Tabel 2. 3 Petunjuk estimasi disturbance factor D (Hoek, dkk., 2002).....................................9
Tabel 2. 4Kriteria keruntuhan untuk batuan utuh (Edelbro, 2003)..........................................13
Tabel 2. 5Kriteria keruntuhan massa batuan (Edelbro, 2003) .................................................14
Tabel 2. 6Nilai konstanta m untuk beberapa jenis batuan (Rocklab 10) ................................15
Tabel 2. 7Faktor kekuatan Protodyakonov ..............................................................................19
Tabel 4. 1Deskripsi Kelas Batuan............................................................................................35
Tabel 4. 2Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-4 (27 m)......................................................36
Tabel 4. 3Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-3 (50 m)......................................................37
Tabel 4. 4Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-2 (55 m)......................................................37
Tabel 4. 5Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-1 (60 m)......................................................38
Tabel 4. 6Rangkuman Nilai rata-rata RQD .............................................................................38
Tabel 4. 7Estimasi Properti Fisika-Mekanik Tiap Kelas Batuan.............................................38
Tabel 4. 8Klasifikasi Deere dan Miller kekuatan batuan utuh.................................................39
Tabel 4. 9Nilai GSI untuk masing-masing segmen terowongan .............................................41
Tabel 4. 10Parameter Keruntuhan Hoek, dkk (1995) ..............................................................41
Tabel 4. 11Tegangan Insitu Masing-Masing Segmen Terowongan ........................................42
Tabel 4. 12 Kombinasi perkuatan untuk masing-masing segmen ...........................................65
Tabel 4. 13Besar 1 dan total displacement sebelum dan setelah dipasang perkuatan ..........66
Tabel 4. 14Besar tegangan tangensial dan displacement.........................................................66
Tabel 4. 15Resume percobaan masing-masing tipe perkuatan ................................................68
Tabel 4. 16Perbandingan distribusi/besar tegangan dan total displacement ...........................68
Tabel 4. 17Perbandingan waktu pekerjaan Rock Bolt + Shotcrete dan Lining........................69
Tabel 4. 18Perbandingan waktu pekerjaan Rock Bolt + Shotcrete dan Lining........................70
Tabel 5. 1Matriks Analisis Risiko ...........................................................................................74
Tabel 5. 2Kriteria rating probabilitas.......................................................................................74
Tabel 5. 3Kriteria rating akibat negatif yang berhubungan dengan biaya ...............................75
Tabel 5. 4 Analisis perhitungan biaya mitigasi risiko perkuatan shotcrete+rockbolt+wiremesh
..................................................................................................................................................77
Tabel 5. 5Analisis perhitungan biaya mitigasi risiko perkuatan Lining beton ........................78
ix

Tabel 5. 6Perbandingan biaya 2 skema perkuatan ditambahkan dengan biaya risiko.............79

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Struktur utama Bendungan Jatigede terdiri dari : tubuh bendungan (dam), terowongan

pengelak (diversion tunnel), bangunan pelimpah (spillway), saluran pemasukan air (irrigation
inlet), saluran pengeluaran air (irrigation outlet), dan saluran pembawa air (power waterway).
PT. Wijaya Karya (Persero) Tbk yang merupakan bagian dari CIC (Consortium of Indonesia
Contractor) yang tergabung dalam Sinohydro-JO-CIC dalam proyek ini melaksanakan
konstruksi bangunan pelimpah (spillway) dan saluran pembawa air (power waterway).
Saat ini PT Wijaya Karya juga akan melaksanakan pembangunan drainage gallery
tunnel yang berfungsi untuk mengalirkan rembesan-rembesan air yang berasal dari bendungan.
Sebelum tahapan konstruksi diperlukan studi komprehensif tentang terowongan untuk
membangun terowongan dengan stabilitas yang cukup. Tidak jarang dijumpai kegagalan pada
terowongan dan gangguan pada lingkungan sekitarnya. Sehingga masih dibutuhkan
pemahaman lebih mendalam akan kondisi tanah, kondisi geologi, aspek-aspek perubahan gaya
dan tegangan yang terjadi di dalam tanah, batuan akibat penggalian atau pembuatan
terowongan.
Pada proses konstruksinya, penggalian terowongan menyebabkan deformasi
danredistribusi dari tegangan awal pada massa batuan. Dalam beberapa kasus, tegangan
yangterjadi akibat penggalian terowongan meningkat melebihi kekuatan tanah di
sekitarterowongan. Pada kondisi ini akan terjadi keruntuhan pada permukaan galian
terowongan.Oleh karena itu diperlukan suatu sistem perkuatan untuk mencegah keruntuhan
dan untukmembatasi deformasi yang akan terjadi.
Berbagai hal diatas haruslah disadari oleh ahli geologi teknik. Karena ahli geologi
teknik memegang peranan yang sangat penting dalam konstruksi terowongan, mulai dari
perencanaan(design), pemilihan bahan, dan penentuan metode pekerjaan yang sesuai dengan
kondisi dilapangan. Sehingga dapat direncanakan struktur terowongan yang cukup kuat
untukmenahan beban dari atas dan beban akibat bangunan sekitar tanpa mengganggu
bangunanatau struktur di sekitar terowongan itu sendiri pada saat proses konstruksinya.

1.2

Lokasi Proyek
Lokasi proyek terletak di Desa Cijeunjing, Kecamatan Jatigede, Kabupaten Sumedang,

Provinsi Jawa Barat. Tujuan dari pembangunan proyek ini untuk mencegah meluasnya lahan
kritis di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Cimanuk Cisanggarung. Bendumgam ini
juga berfungsi sebagai penyediaan sarana dan prasarana pariwisata guna membuka kesempatan
kerja bagi masyarakat dan peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Sumedang,
menyuplai air baku untuk air minum 3500 liter per detik untuk masyarakat di Kabupaten
Cirebon, Indramayu dan kawasan Balongan, meningkatkan produksi padi di Daerah Irigasi
(DI) Rentang seluas 90.00 ha yang berlokasi di daerah Cirebon, Indramayu, Majalengka, dan
sekitarnya, serta pengendalian pencemaran dan intrusi air laut. Lokasi drainage tunnel berada
di depan tubuh bendungan Jatigede. Sebagian besar drainage tunnel berada di tubuh depan
tubuh bendungan bagian kanan hanya bagian outlet yang berada di bagian kiri.

Terowongan
Drainage Gallery

Gambar 1. 1Lokasi Drainage Gallery Bendungan Jatigede

1.3

Rumusan Makalah
Hal yang akan diselesaikan dalam makalah ini yaitu bagaimana perbandingan desain

perkuatan lining pipa beton dan shotcrete+rockbolt+wiremesh terowongan drainage gallery


Bendungan Jatigede dari sisi Biaya, Mutu dan Waktu menggunakan metode numerik (Phase2).

1.4

Batasan Makalah
Dalam makalah ini, untuk menganalisa kestabilan terowongan akan dibatasi oleh

beberapa hal sebagai berikut :


Terowongan yang dikaji adalah terowongan drainage gallery Bendungan Jatigede;
Metode analisa menggunakan metode numerik (klasifikasi GSI dan kriteria
keruntuhan Hoek-Brown);
Kestabilan terowongan drainage gallery diketahui dengan menghitung tegangan dan
total displacement;
Skema

perkuatan

yang

dibandingkan

adalah

lining

pipa

beton

dan

shotcrete+rockbolt+wiremesh, dimana masing-masing skema perkuatan dapat


diterapkan pada terowongan drainage gallery Bendungan Jatigede.
Pemasangan perkuatan pada terowongan drainage gallery dianggap tidak tergantung
oleh constraint waktu.
1.5

Tujuan dan Manfaat Penulisan Makalah


Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui kondisi kestabilan

terowongan drainage gallery Bendungan Jatigede dengan sistem perkuatan yang direncanakan.
Secara umum tujuan dari penulisan makalah ini adalah :
Sebagai salah satu syarat kelulusan program PPCP;
Membandingkan

desain

perkuatan

lining

pipa

beton

dan

shotcrete+rockbolt+wiremesh pada terowongan drainage gallery Bendungan


Jatigede.
Adapun manfaat yang diharapkan dari penulisan makalah ini adalah :
Menentukan desain terbaik untuk konstruksi terowongan pada proyek-proyek PT
Wijaya Karya (Persero) Tbk;
Meminimalisir kemungkinan terjadinya keruntuhan saat konstruksi terowongan
pada proyek-proyek PT Wijaya Karya (Persero) Tbk;
Sebagai referensi untuk keperluan desain dan review desain untuk konstruksi
terowongan pada proyek-proyek PT Wijaya Karya (Persero) Tbk.
3

1.6

Sistematika Penulisan Makalah


Sistematika penulisan makalah ini secara ringkas dapat dijelaskan sebagai berikut:

BAB I: PENDAHULUAN
Pada Bab ini akan dijelaskan mengenai Latar Belakang dari penulisan makalah ini,
Rumusan Makalah, Batasan Makalah, Tujuan Penulisan Makalah, Manfaat Penulisan Makalah
dan Sistematika Penulisan Makalah.

BAB II: TEORI DASAR


Pada Bab ini akan berisi teori-teori dasar yang dapat menunjang penulisan makalah
yang meliputi klasifikasi massa batuan, kriteria keruntuhan massa batuan dan metode analisa
kestabilan terowongan.

BAB III: METODOLOGI


Pada Bab ini akan berisi mengenai urutan atau tahapan-tahapan pekerjaan yang
dilakukan untuk menganalisa kestabilan terowongan. Tahapan-tahapan yang dilakukan terdiri
dari tahap persiapan, tahap studi pendahuluan, tahap lapangan, tahap analisis laboratorium,
tahap kalsifikasi massa batuan, dan tahapan analisa kestabilan terowongan.

BAB IV: ANALISIS DAN PEMBAHASAN


Pada Bab ini akan dilakukan analisis dan pembahasan terhadap data yang diperoleh dari
studi pendahuluan dan data yang diperoleh dari lapangan.Data-data yang diperoleh dari
penelitian lapangan dan hasil analisis laboratorium akan digunakan sebagai parameterparameter masukan dalam sistem klasifikasi dan analisa kestabilan terowongan. Pada bab ini
juga akan dibahas mengenai perbandingan setiap sistem klasifikasi dan kriteria keruntuhan
massa batuan.

BAB V: MANAJEMEN RISIKO


Pada Bab ini akan membahas tentang kemungkinan masalah yang terjadi pada proses
pelaksanaan, penyebab, cara pencegahan, dan cara penanggulangan masalah tersebut di
lapangan.

BAB VI: SISTEM MANAJEMEN WIKA


Pada Bab ini akan berisi tentang instruksi/standar/arahan kerja yang digunakan oleh PT.
Wijaya Karya(Persero) Tbk. Dalam melaksanakan segala aktivitas perusahaan. Selain itu, pada
bab ini akan dibahas pula menenai fungsi dari unit kerja dari penyusun makalah.

BAB VII: PENUTUP


Pada Bab ini akan berisi tentang kesimpulan tentang topik yang telah dibahas, dan saran
yang diberikan penulis dari apa yang telah dibahas, sehingga dapat memberikan suatu masukan
yang bermanfaat bagi pembaca.

DAFTAR PUSTAKA
Bagian ini akan menjabarkan sumber-sumber referensi atau literatur yang digunakan
dalam penulisan makalah ini.

BAB II
DASAR TEORI

2.1

Klasifikasi Massa Batuan


Klasifikasi massa batuan sangat berguna pada tahap studi kelayakan dan desain awal

suatu proyek konstruksi, dimana sangat sedikit informasi yang tersedia tentang massa batuan
dan tegangan serta karakteristik hidrogeologi massa batuan tersebut. Namun klasifikasi massa
batuan tidak dimaksudkan dan tidak dapat menggantikan pekerjaan desain rinci, sebab untuk
desain rinci diperlukan informasi yang lebih lengkap lagi tentang tegangan insitu, sifat massa
batuan dan arah penggalian yang biasanya belum tersedia pada tahap awal proyek (Hoek, dkk.,
1995). Secara sederhana klasifikasi ini digunakan sebagai sebuah check list untuk memastikan
apakah seluruh informasi penting mengenai massa batuan sudah dimasukkan kedalam desain.
Jika semua informasi ini telah tersedia, maka klasifikasi massa batuan dapat dimodifikasi dan
disesuaikan dengan kondisi spesifiklapangan.
Dalam menggunakan klasifikasi massa batuan, sangat direkomendasikan untuk tidak
hanya menggunakan satu metode klasifikasi saja, tetapi juga menggunakan metode klasifikasi
lainnya yang dapat digunakan sebagai pembanding atas hasil yang diperoleh dari tiapmetode.
Menurut Bieniawski (1989), tujuan dari klasifikasi massa batuanadalah:

Menentukan parameter yang terpenting yang mempengaruhi perilaku massa batuan;

Membagi formasi massa batuan yang khusus ke dalam kelompok yang mempunyai
perilaku sama, yaitu kelas massa batuan dengan berbagaikualitas;

Memberikan dasar untuk pengertian karakteristik dari tiap kelas massabatuan;

Menghubungkan pengalaman dari kondisi massa batuan di suatu lokasi dengan


pengalaman yang ditemui di lokasilain;

Memberikan data kuantitatif dan pedoman untuk rancangan rekayasa (engineering


design)

Memberikan dasar umum untuk komunikasi diantara para insinyur dan geologis

Sistem klasifikasi yang akan digunakan pada makalah ini sistem klasifikasi Geological
Strength Index karena parameter-parameter yang akan digunakan dalam pemodelan numerik
diperoleh dari sistem klasifikasi ini

2.1.1 Geological Strength Index (GSI)


Sistem GSI diperkenalkan oleh Hoek, dkk (1995) untuk menyempurnakan kriteria
keruntuhan yang dikembangkan oleh Hoek, dkk dan mengestimasi parameter s, a dan mb yang
ada pada kriteria keruntuhan tersebut. Sistem GSI mengestimasi pengurangan kekuatan massa
batuan untuk kondisi geologi yang berbeda (Tabel 2.17). Tujuan sistem GSI adalah untuk
menentukan properti massa batuan tak terganggu. Untuk massa batuan terganggu harus
diberikan kompensasi terhadap nilai GSI rendah yang diperoleh dari lokasi tertentu.

Tabel 2. 1Estimasi GSI berdasarkan program Roclab (Hoek, 2002)

Tabel 2. 2Nilai konstanta mi berdasarkan program Roclab (Hoek, 2002)

Tabel 2. 3 Petunjuk estimasi disturbance factor D (Hoek, dkk., 2002)

2.2

Kriteria Keruntuhan Massa Batuan


Ketika merancang penggalian bawah tanah, pengetahuan akan kekuatan massa batuan

sangat penting. Kekuatan dapat diestimasi menggunakan kriteria keruntuhan batuan. Terdapat
4 kriteria keruntuhan klasik yang sudah diaplikasikan pada batuan, yaitu :

Kriteria Coulumb

Mohrs envelope

Kriteria Mohr-Coulumb
9

Teori retakan Griffith


Keempat kritera disebut klasik karena merupakan pelopor kriteria keruntuhan batuan

untuk batuan utuh dan massa batuan yang digunakan saat ini dan sudah digunakan untuk jangka
waktu yang lama pada material selain batuan.
Referensi paling awal pada kriteria keruntuhan untuk tujuan rekayasa adalah kriteria
Coulumb, yang dipublikasikan tahun 1773. Kriteria ini bertahan sampai 1964, hingga kriteria
keruntuhan empiris untuk batuan utuh pertama kali diperkenalkan (Fairhurst, 1964 dan Hobbs,
1964). Kriteria ini berasal dari uji triaxial pada conto batuan kecil. Kriteria keruntuhan massa
batuan yang pertama diperkenalkan tahun 1980 (Hoek dan Brown, 1980), berdasar pada
pengalaman dari kriteria keruntuhan batuan utuh. Pada bab ini akan dideskripsikan kriteria
keruntuhan batuan utuh dan massa batuan klasik yang paling terkenal.

2.2.1 Kriteria Keruntuhan Klasik


Tahun 1773, Coulumb memperkenalkan sebuah kriteria berdasarkan penellitian
keruntuhan geser pada gelas. Dia menemukan bahwa kuat geser bergantung pada kohesi
material dan konstanta dikalikan dengan tegangan normal disepanjang bidang. Tahun 1776,
Coulumb mengusulkan ketahanan geser untuk batuan dan tanah melalui persamaan :
=

dimana c = kohesi per satuan area, a = area bidang geser, N = gaya normal terhadap bidang
geser dan = koefisien geser dalam internal.
Tahun 1982, Otto Mohr menyajikan metode grafis detail untuk mendeskripsikan
kondisi tegangan pada 1 titik. Lingkaran keruntuhan Mohr ditentukan berdasarkan ekperimen
uji triaxial pada tegangan keliling yang berbeda-beda. Untuk menghasilkan selubung Mohr,
perlu dilakukan beberapa pengujian pada level tegangan yang berbeda-beda. Ketika retak,
setiap pasangan

dan

akan membentuk lingkaran. Kurva yang terbentuk bersifat tangesial

terhadap lingkaran Mohr yang disebut dengan selubung Mohr (Mohr envelope) (Gambar 2.9).
Teori Mohr menyatakan bahwa keruntuhan muncul ketika badan lingkaran Mohr menyentuh
atau melampaui selubung keruntuhan pada 1 titik.

10

Gambar 2. 1Mohrs Envelope


Dengan melewati masalah penemuan persamaan yang tepat untuk menentukan
tegangan utama melalui selubung Mohr, Balmer, 1952, menyajikan hubungan sederhana untuk
menentukan tegangan normal

dan tegangan geser , untuk setiap nilai tegangan utama mayor

dan tegangan utama minor

. Hubungan tersebut dapat diturunkan melalui persamaan

berikut ini.

dimana nilai (

=(

, ) sudah dihitung, kohesi rata-rata (c) dan sudut geser dalam () dapat

diketahui melalui analisis regresi linear.


Meskipun motif Coulumb dan Mohr untuk mengembangkan kriteria keruntuhan sangat
berbeda dan material yang dipilih juga berbeda, hasilnya adalah kriteria bebas tegangan. Dalam
terminologi terkini, persamaan Coulumb ditulis seperti berikut ini.
= +

dimana,

= tegangan geser di sepanjang bidang geser keruntuhan


c

= kohesi
= tegangan normal pada bidang geser

= sudut geser dalam bidang geser

Persamaan ini sering disebut kriteria Mohr-Coulumb. Kriteria ini mengasumsikan


keruntuhan muncul di sepanjang bidang tanpa dilasi. Kriteria Mohr-Coulumb dapat juga
dinyatakan dalam tegangan utaman yaitu :

=(

atau dalam banyak kasus ditulis :

11

dimana k adalah kemiringan dari garis yang menghubungkan

dan

adalah kuat tekan

uniaxial. Kriteria Mohr-Coulumb adalah linear tetapi kuat tarik sering disertakan karena batuan
tidak dapat mempertahankan tegangan tarik yang besar (Gambar 2.10).
Nilai sudut geser dalam () dan kohesi (c) dapat dihitung mengunakan persamaan di
bawah ini.
sin =

, c=

Beberapa alasan kriteria Mohr-Coulumb sering digunakan dalam aplikasi mekanika


batuan adalah dinyatakan dalam matematika sederhana, mudah dimengerti dan digunakan. Hal
yang harus diperhatikan untuk menggunakan kriteria Mohr-Coulumb adalah :

Mekanisme keruntuhan harus berupa keruntuhan geser

Hubungan antara tegangan normal dan geser diketahui dari hasil eksperimen dan
biasanya menunjukkan perilaku non-linear dan tidak linear seperti prediksi kriteria
Mohr-Coulumb.

Gambar 2. 2Kriteria Mohr-Coulumb dalam terminologi a) tegangan utama b) tegangan


normal dan geser
Griffith (1924) mengusulkan bahwa dalam material brittle seperti gelas, rekahan mulai
muncul ketika kuat tarik dilampaui oleh tegangan tarik yang ditimbulkan di retakan
mikroskopik material. Retakan mikroskopik dalam batuan utuh didistribusikan retakan kecil,
belahan atau batas butir secara random. Dengan asumsi sebuah bidang tegangan dalam pelat,
dia menyatakan bahwa keruntuhan muncul ketika :
12

dimana

jika

) 8 (

)=0

+3

0atau

jika

+3

merupakan kuat tarik uniaxial material. Teori Griffith tidak menemukan aplikasi

praktis dalam mekanika batuan karena hanya valid untuk material brittle, dimana keruntuhan
muncul tanpa pembentukan zona plastis yang merupakan keruntuhan tipikal besi maupun
material yang lain.

2.2.2 Kriteria Keruntuhan Empiris Batuan


Persamaan keruntuhan empiris diusulkan berdasarkan uji conto batuan utuh. Beberapa
pengujian dikembangkan untuk kriteria keruntuhan massa batuan dengan pendekatan indeks
klasifikasi batuan yang sesuai.
Kriteria keruntuhan empiris mekanika batuan yang sering digunakan untuk batuan utuh
dinyatakan dalam Tabel 2.26. Parameter yang disebutkan di Tabel 2.26 bergantung pada
properti conto batuan.

Tabel 2. 4Kriteria keruntuhan untuk batuan utuh (Edelbro, 2003)


Failure equation:

) =

1
3

=(

An empirical generalisation of Griffith


theory of intact rock.
Empirical test data fitting for intact rock.
Empirical curve fitting for intact rock.

dimana :

+ (

Development / comments

Hobbs (1964)
Murrel (1965)
Hoek (1968)

Ramamurthy et al. (1985)

Empirical curve fitting for both tanah


Johnston (1985)
and rock specimens.
Both for intact and heavily jointed rock Balmer (1952), Sheorey et al.
masses
(1989)

+1

Fairhurst (1964)

Triaxial tests on soft rock.


Bodonyi (1970)
Empirical curve fitting for 500 rock
Franklin (1971)
specimens.
Application of Griffith theory and
empirical curve fitting. Both for intact
Hoek & Brown (1980)
and heavily jointed rock masses
Empirical curve fitting for 700 rock
Bieniawski (1974), modified
specimens. Both for intact and heavily
by Yudhbir et al. (1983)
jointed rock masses
Applied to 80 rock samples.

1+

Author, criterion first


published

)/2dan

A, B and S are strength parameters


=(

Yoshida (1990)

)/2

13

= tegangan utama mayor


= tegangan utama efektif mayor

= tegangan utama minor

= kuat tarik uniaxial

= tegangan utama efektif minor


a, b, F, f, C, D, B, M dan

adalah konstanta

Berdasarkan pengalaman pada kriteria keruntuhan untuk batuan utuh, dikembangkan


kriteria keruntuhan massa batuan yang berbeda-beda. Kriteria keruntuhan massa batuan
berdasarkan uji laboratorium, pengalaman dan atau analisis. Tabel 2.27 menyatakan kriteria
keruntuhan massa batuan yang banyak digunakan.

Tabel 2. 5Kriteria keruntuhan massa batuan (Edelbro, 2003)


Failure equation:
=

=
=

1+
.

Comments:

Author, criterion first


published:

2002 version

Hoek and Brown, 1980

A is a dimensionless parameter and B is a


rock
material
constant,
is Yudhbir et al (1983)
suggested=0.65
Use RMR76 value

Sheorey et al. (1989)

2001 version

Ramamurthy, (1995)

Persamaan di atas menggunakan terminologi


batuan utuh, tanpa

dan

, sama dengan kriteria untuk

. Kriteria keruntuhan massa batuan berasal dari uji triaxial terhadap conto

batuan kecil.

2.2.2.1 Kriteria Keruntuhan Empiris Hoek and Brown


Berdasarkan hasil eksprimentasi terhadap contoh batuan yang cukup banyak, HoekBrown (1980) memperkenalkan kriteria keruntuhan yang pada awalnya dikembangkan untuk
batuan utuh (intact rock) dan massa batuan.
Kriteria keruntuhan Hoek-Brown didefinisikan pada persamaan berikut :

Keterangan:

dan
a

nilai

= tegangan maksimum dan minimum efektif saat runtuh


= konstanta untuk batuan hancur

dapat dicari melalui persamaan :

exp

14

dengan :

= disturbance factor

UCS (Unconfined Compressive Strength) untuk menentukan kekuatan massa batuan


menggunakan kriteria Hoek-Brown dapat dihitung menggunakan persamaan :
=

nilai s dan a dapat dicari melalui persamaan berikut ini :


= exp

dan

= +

Untuk batuan utuh (intact rock), Hoek-Brown memodifikasi persamaan tersebut,


dengan mensubtitusi s = 1 dan a = 0,5, sehingga menjadi persamaan berikut :
=

+1

Menurut persamaan ini, hubungan antara tegangan prinsipal efektif saat contoh batuan
runtuh ditentukan oleh dua konstanta, yaitu kuat tekan uniaksial dan nilai konstanta m. Di
bawah ini terdapat nilai konstanta m untuk beberapa jenis batuan (Tabel 2.28).

Tabel 2. 6Nilai konstanta m untuk beberapa jenis batuan (Rocklab 10)


Tipe Batuan Jenis Batuan Nilai m
Sandstone
174
Sedimen
Shale
62
Dolomit
93
Andesit
255
Beku
Diorit
255
Granit
323
Slates
74
Metamorfik
Schist
103

2.3

Metode Analisa Kestabilan Terowongan

2.3.1 Metode Numerik


Metode numerik telah banyak dipergunakan pada berbagai bidang khususnya untuk
mendapatkan solusi analitik yang cukup mendekati untuk kasus-kasus yang rumit dan
kompleks. Salah satu metode numerik yang dikembangkan dalam analisa numerik adalah
Metode Elemen Hingga (finite element method). Metode elemen hingga telah banyak
digunakan dalam permasalahan geologi teknik karena kemampuannya untuk menyelesaikan
beberapa hal di bawah ini :
Keheterogenitasan struktur tanah dan batuan;
Kenon-linieran dan perilaku tanah dan batuan;

15

Interaksi tanah/batuan-struktur bangunan (pemasangan lining terowongan, pengaruh


kegiatan konstruksi yang baru terhadap konstruksi sebelumnya);
Metode konstruksi.
Konsep dasar metode elemen hingga adalah apabila suatu sistem dikenai gaya luar,
maka gaya luar tersebut diserap oleh sistem tersebut dan akan menimbulkan gaya dalam dan
perpindahan. Untuk mengetahui besarnya gaya dalam dan perpindahan akibat gaya luar
tersebut, perlu dibentuk suatu persamaan yang mewakili sistem tersebut. Dalam metode
elemen hingga keseluruhan sistem dibagi ke dalam elemen-elemen dengan jumlah tertentu.
Selanjutnya dibentuk persamaan :

dimana :

[ ]{ } = { }

[K]

= matriks kekakuan global;

{D}

= matriks perpindahan global;

{R}

= matriks gaya global.

Proses pembentukan persamaan di atas harus memenuhi kondisi berikut :


Kesetimbangan, yaitu kesetimbangan gaya-gaya yang bekerja pada setiap elemen
dan keseluruhan material;
Kompatibilitas, berkaitan dengan geometri dari material yaitu hubungan perpindahan
dengan regangan;
Persamaan konstitutif dari material, mengenai hubungan tegangan-tegangan yang
merupakan karakteristik dari material.
Metode elemen hingga merupakan cara pendekatan solusi analisa struktur secara
numerik dimana struktur continuum dengan derajat kebebasan tak hingga disederhanakan
dengan diskretasi continuum dalam elemen-elemen kecil yang umumnya memiliki geometri
lebih sederhana dengan derajat kebebasan tertentu (berhingga), sehingga lebih mudah
dianalisa. Elemen-elemen diferensial ini memiliki asumsi fungsi perpindahan yang dikontrol
pada nodal-nodalnya. Pada nodal tersebut diberlakukan syarat kesseimbangan dan
kompatibilitas. Dengan menerapkan prinsip energi disusun matriks kekakuan untuk tiap
elemen dan kemudian diturunkan persamaan keseimbanganya pada tiap nodal dari elemen
diskret sesuai dengan kontribusi elemennya.
Persamaan keseimbangan yang berbentuk persamaan aljabar simultan ini diselesaikan
sehingga perpindahan nodal diperoleh. Regangan nodal dapat dihitung dari derajat kebebasan
nodal sehingga tegangannya dapat ditentukan. Persamaan tesebut dapat diselesaikan dalam
bentuk matriks di bawah :
16

{ } = [ ]{ }

Persamaan 2.1

dengan :

[ ]=

1
0

0
0
2(1 )

Persamaan 2.2

maka persamaan di atas dapat ditulis :


{ } = [ ] { } = [ ]{ }

Persamaan 2.3

{ } = [ ]{ }

Persamaan 2.4

jika diketahui { } adalah displacement satu nodal pada koordinat lokal maka :
dimana :

{ }=[ ]

=(

1
0

0
0

Persamaan 2.5

hubungan antara diplacement pada tiap-tiap nodal dengan gaya luar dapat dituliskan sebagai
berikut :
Jika {u} menyatakan general displacement dan {q} menyatakan displacement titik nodal,
maka terdapat hubungan antara keduanya sebagai berikut :
{ } = [ ]{ }

Persamaan 2.6

dimana [N] adalah fungsi bentuk dispalcement.


Substitusi persamaan 2.6 ke 2.4 akan diperoleh :
{ } = [ ][ ]{ }

Persamaan 2.7

{ } = [ ][ ]

Persamaan 2.9

{ } = [ ]{ }

Persamaan 2.8

dimana [B] adalah regangan yang terjadi pada sembarang titik dalam elemen akibat satu
satuan peralihan titik nodal. Substitutsi persamaan 2.9 ke persamaan 2.1 menghasilkan :
{ } = [ ][ ]{ }

Persamaan 2.10

sekarang substitusi persamaan 2.1, 2.6 dan persamaan 2.7 ke persamaan :

Persamaan 2.11

Maka persamaan hubungan tegangan luar dan regangan dapat ditulis :


[ [ ] [ ][ ]
{

]{ } = { } + [ [ ] { }

} = [ [ ] { }

[ ] = [ [ ] [ ]

Persamaan 2.12
Persamaan 2.13
Persamaan 2.14

Maka persamaan 2.12 dapat ditulis :


17

[ ]{ } = { } + {
dimana {

Persamaan 2.15

} adalah gaya nodal ekivalen akibat bekerjanya gaya badan. Jika gaya badan tidak

disertakan, maka persamaan 2.15 dapat ditulis :


[ ]{ } = { }

Persamaan 2.16

Adapun program yang akan digunakan untuk menganalisa deformasi dan stabilitas

dalam bidang geologi teknik dengan menggunakan elemen hingga yaitu program PHASE2.

2.4

Konsep Perhitungan Pembebanan Pada Terowongan Lingkaran


Perhitungan pembebanan pada terowongan lingkaran menggunakan prinsip dasar yang

diperkenalkan oleh Terzaghi. Skema pembebanan pada terowongan lingkaran ditunjukkan oleh
gambar 2.3.

Gambar 2. 3Skema pembebanan pada terowongan lingkaran


Dimensi beban parabola pada atap terowongan dapat dihitung menggunakan formula :
=
=
=

+2

45

1 + 2 tan 45

dimana f = faktor kekuatan Protodyakonov (Tabel 2.7)

2
2

b = lebar terowongan
m = tinggi terowongan
= sudut geser dalam
d = diameter terowongan
18

Tabel 2. 7Faktor kekuatan Protodyakonov

Dengan menggunakan prinsip persamaan Terzaghi, maka persamaan untuk menghitung


tekanan vertikal adalah :

=
dimana :
Pv

= tekanan vertikal

= berat jenis batuan

= kohesi

= kontanta

= tinggi overburden

1
K 0.25 7 E h (0.001 )
z

dimana :
Eh
z

= Modulus Elastisitas
= kedalaman atap terowongan dari permukaan
19

Penggalian terowongan pada massa tanah/batuan membawa perubahan kondisi


tegangan di area sekitarnya dan ruang akibat penggalian menyebabkan terjadinya
displacement. Akibat lain adalah terjadinya degradasi tegangan tanah/batuan di area
penggalian yang bersifat merugikan bagi stabilitas.
Pada Gambar II.1.a. tampak kondisi awal tegangan vertikal bernilai seragam di tiap titik
dengan kedalaman yang sama. Menurut Mindlin (1939), jika pada lokasi tersebut dilakukan
penggalian terowongan seperti pada Gambar II.1.b, tegangan dari massa yang digali akan
dialihkan/ditransfer ke sisi terowongan. Akibat transfer tegangan ini, terjadi akumulasi
tegangan di permukaan galian terowongan.

Gambar 2. 4 (a) Kondisi tegangan pada kondisi awal (b) Kondisi akibat transfer tegangan
(Szechy, 1973)
Akumulasi tegangan ini bernilai maksimum di sisi galian (spring line), dengan nilai dua
kali tegangan awal. Pada Gambar 2.12, r adalah jarak titik tinjau dari pusat galian dan a adalah
jari-jari terowongan. Tegangan maksimum berada pada lokasi r/a = 1. Tegangan tersebut
berkurang secara proporsional terhadap pertambahan jarak, kemudian menjadi konstan sebesar
nilai awal pada lokasi kurang lebih r/a = 4 dari pusat galian terowongan.

20

Gambar 2. 5 Akumulasi tegangan pada permukaan terowongan (Szechy,1973)


Tegangan-tegangan pada permukaan galian dapat diuraikan sebagai berikut:
-

Tegangan radial (

) yang searah radius

Tegangan tangensial (

Tegangan geser (

) yang tegak lurus terhadap radial

), hasil interaksi dari

dan

Gambar 2. 6Distribusi tegangan dan displacement terowongan lingkaran

Kirsch menurunkan rumus untuk masing-masing tegangan di atas sebagai berikut:

21

BAB III
METODOLOGI
Metode yang digunakan

dalam melakukan penelitian ini adalah adalah metode

kualitatif dan kuantitatif. Metode kualitatif yaitu melaksanakan pengamatan lapangan dan
interpretasi hasil pemodelan numerik. Metoda kuantitatif yaitu melakukan perhitungan dan
analisa seperti analisa massa batuan terhadap hasil pengukuran dan pengamatan batuan di
lapangan.
Metode penelitian yang dilakukan adalah melakukan studi literatur, pengamatan di
lapangan dan pengolahan data hasil pengamatan. Adapun tahap - tahap penelitian yang
dilakukan adalah:

Tahap persiapan;

Studi pustaka klasifikasi massa batuan, tipe keruntuhan massa batuan dan analisa
numerik;

Geologi umum daerah penelitian;

Pengumpulan data;

Analisa klasifikasi massa batuan dan stabilitas terowongan;

Analisa tegangan dan total displacement;

Manajemen resiko.
Adapun diagram alir tahap-tahap penelitian dapat dilihat pada gambar 3.1, sedangkan

penjabaran mengenai tahap tahap penelitian yang dilakukan dijelaskan seperti di bawah ini.

22

Gambar 3. 1Diagram alir penulisan makalah


3.1

Tahap Persiapan
Kelancaran suatu kegiatan, sebagian besar ditentukan selama tahap persiapan.

Persiapan ini meliputi hal-hal yang sangat mendasar sebelum melakukan penelitian. Tahap
persiapan berisi tentang identifikasi masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini dan
merangkum tujuan akhir yang akan dicapai dari hasil penelitian ini. Dalam tahap ini penulis
akan menyusun proposal dan melengkapi persyaratan-persyaratan yang dibutuhkan dengan
mengumpulkan data-data literatur yang membahas mengenai klasifikasi dan tipe keruntuhan
massa batuan, metode analisa stabilitas galian terowongan.

3.2

Studi Klasifikasi Massa Batuan, Tipe Keruntuhan Massa Batuan dan Metode
Analisa Stabilitas Terowongan
Studi pustaka bertujuan untuk mempelajari konsep dasar klasifikasi massa batuan, tipe

keruntuhan massa batuan dan metode analisa stabilitas terowongan. Data literatur diambil dari
studi referensi (text book), paper-paper dan materi kuliah yang membahas klasifikasi massa
batuan, tipe keruntuhan massa batuan dan metode analisa stabilitas terowongan. Pada tahap ini
akan dipelajari mengenai jenis-jenis klasifikasi massa batuan, tipe keruntuhan massa batuan
23

berdasarkan karakteristik massa batuan. Pada tahap ini juga akan dipelajari mengenai cara
interpretasi pola distribusi tegangan dan perpindahan-perpindahan yang terjadi akibat
penggalian terowongan.

3.3

Geologi Umum Daerah Penelitian


Pada tahapan ini akan mempelajari geologi umum yang terdapat pada daerah penelitian.

Geologi umum terdiri dari geomorfologi, stratigrafi dan struktur geologi yang terdapat pada
daerah penelitian. Tahapan ini harus dilakukan karena akan dijadikan sebagai dasar
pengumpulan data dan analisa struktur geologi yang ada di daerah penelitian. Ketika geologi
umum daerah penelitian sudah diketahui maka akan diketahui kemungkinan struktur geologi
yang ada di daerah penelitian, sehingga dalam tahapan pengumpulan data dilakukan dengan
efektif dan efisien.

3.4

Pengumpulan Data
Data yang akan dikumpulkan terdiri dari data inti batuan, singkapan batuan dan

laboratorium. Data inti dan singkapan batuan terdiri dari data jenis batuan, rekahan, bidang
perlapisan, kondisi air tanah, dan kondisi pelapukan. Data-data inti dan singkapan batuan dapat
diukur menggunakan peralatan geologi standar berupa handheld GPS, kompas geologi dan
palu geologi. Handheld GPS digunakan untuk mengetahui lokasi pengukuran inti dan
singkapan batuan. Palu geologi digunakan untuk mengetahui tingkat pelapukan dan kekerasan
batuan secara relatif sedangkan kompas geologi digunakan untuk mengukur kedudukan
struktur bidang berupa perlapisan batuan dan rekahan serta struktur garis berupa gores garis
pada patahan dan kelurusan sungai.

3.5

Analisa Klasifikasi Massa Batuan dan Stabilitas Terowongan


Analisa klasifikasi massa batuan dilakukan untuk mengetahui kualitas massa batuan

yang ada di sekitar galian terowongan drainage gallery sedangkan analisa keruntuhan
dilakukan tipe keruntuhan massa batuan yang terjadi di sekitar galian terowongan. Selanjutnya
akan dilakukan analisa stabilitas terowongan untuk mengetahui perilaku massa batuan di
sekitar terowongan apabila dilakukan proses penggalian. Analisa dilakukan setelah semua data
sudah dikumpulkan. Data singkapan batuan dan kelurusan punggungan digunakan sebagai
pertimbangan untuk melakukan interpretasi pola rekahan yang berkembang di sekitar galian
terowongan. Selanjutnya data inti batuan digunakan untuk melakukan perhitungan klasifikasi
massa batuan. Dalam pengeboran inti batuan akan diambil beberapa conto batuan yang
24

merepresentasikan kondisi terowongan untuk dilakukan pengujian di laboratorium.


Keseluruhan data tersebut digunakan untuk melakukan analisa.
Analisa pertama adalah analisa klasifikasi massa batuan yang bertujuan untuk membagi
massa batuan sepanjang terowongan menjadi beberapa segmen dengan kualitas yang sama.
Selanjutnya akan dilakukan perhitungan tegangan masing-masing segmen di sekitar
terowongan menggunakan metode numerik. Ketika distribusi tegangan di sekitar terowongan
sudah diketahui akan dilakukan perhitungan total displacement masing-masing segmen
terowongan menggunakan metode numerik. Analisa metode numerik dilakukan dengan
menggunakan perangkat lunak phase2.

3.6

Manajemen Resiko
Untuk mencapai tujuan dari penulisan makalah ini akan dihadapi berbagai resiko yang

mungkin terjadi. Pada tahapan ini, penulis akan melakukan analisa terhadap kemungkinan
resiko yang terjadi dan mengelompokkan resiko tersebut berdasarkan penyebabnya. Penulis
akan mencoba memitigasi kemungkinan-kemungkinan resiko tersebut sehingga dapat tercapai
tujuan dari penulisan makalah ini.

3.7

Sistem Manajemen WIKA dan Prosedur Terkait


Untuk melakukan penelitian terkait makalah ini harus didasarkan pada sistem

manajemen yang ada di dalam lingkup perusahaan. Penulisan makalah harus bergerak dari visi
misi perusahaan. Selain itu, dalam pengerjaan harus memiliki alur yang jelas dan sesuai dengan
prosedur yang dimiliki perusahaan

25

BAB IV
PEMBAHASAN
4.1

Geologi Regional

4.1.1 Fisiografi
Menurut van Bemmelen (1949), secara fisiografis dan struktural daerah Jawa Barat
dapat di bagi menjadi 4 zona, yaitu Dataran Pantai Jakarta, Zona Bogor, Zona Bandung dan
Zona Pegunungan Selatan Jawa Barat (Gambar4.1). Martodjojo (1984) memberikan penamaan
Blok Jakarta-Cirebon untuk Zona Dataran Pantai Jakarta sedangkan Zona Bogor dan Zona
Bandung disebut Blok Bogor karena keduanya menurut sejarah geologi tidak dapat dipisahkan.
Cekungan Bogor berupa graben dengan daerah depresi tidak menerus sepanjang sumbu tengah
Jawa, dan barisan punggungan di bagian utara yang menghubungkan cekungan dengan paparan
Sunda.

Gambar 4. 1Peta Fisiografi Jawa Barat (van Bemmelen, 1949 dalam Martodjojo, 1984)

Zona Dataran Pantai Jakarta umumnya memiliki morfologi yang datar, pada umumnya
ditutupi oleh endapan sungai, dan sebagian lagi oleh lahar endapan gunungapi muda. Zona
Bandung dicirikan oleh beberapa tinggian yangterdiri dari endapan sedimen tua yang muncul
diantara endapan volkanik. Sebagai contoh adalah Gn. Tampomas di Sumedang, Gn. Walat di
Sukabumi dan Rajamandala di daerah Padalarang. Menurut van Bemmelen (1949), Zona
Bandung merupakan puncak antiklin Jawa Barat berumur Plistosen yang kemudian runtuh
26

setelah mengalami pengangkatan. Zona Pegunungan Selatan dipelajari secara mendalam oleh
Pannekoek (Pannekoek, 1946 dalam Darman & Sidi, 2000), dan membaginya menjadi 19
morfologi dan menekankan pentingnya dua generasi morfologi yaitu morfologi Pra-Miosen
Akhir, dan morfologi Resen. Kedua satuan morfologi ini dibatasi oleh ketidakselarasan.
Zona Bogor, tempat lokasi penelitian berada, umumnya memiliki morfologi berbukitbukit, memanjang dengan arah barat-timur dari kota Bogor. Pada daerah sebelah timur
Purwakarta, perbukitan ini membelok ke selatan, membentuk lekukan disekitar Kadipaten. van
Bemmelen (1949) menamakan perbukitan ini sebagai antiklinorium. Dapat diperkirakan bahwa
antiklinorium ini berhubungan dengan barisan anjakan-lipatan dari sistem Sesar Naik Baribis.
Sedangkan pada beberapa daerah, intrusi telah membentuk relief yang lebih terjal.

4.1.1 Morfologi Sekitar Terowongan


Analisa morfologi di sekitar terowongan bertujuan untuk menganalisa geomorfologi,
menganalisa kemiringan lereng, menginterpretasikan batuan dan struktur geologi daerah
penelitian. Analisa ini dilakukan dengan menganalisa citra SRTM. Analisa citra SRTM
dilakukan dengan mengamati kelurusan lembah, dan punggungan melalui shadow relief, rona,
dan tona, dan kesamaan relief permukaan suatu area. Morfologi dikontrol oleh tiga parameter
utama, yaitu struktur (konstruktif), proses (destruktif), dan tahapan (respons batuan terhadap
proses destruktif). Analisa ini dijadikan sebagai salah satu dasar dalam menarik struktur
geologi. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah keadaan bentuk lembah, pola aliran sungai,
sudut lereng, pola gawir dan bentuk-bentuk bukit. Morfologi atau bentang alam seperti tampak
pada saat sekarang ini merupakan hasil kerja dari sistem alam, yaitu proses-proses dalam bumi
(geologi, volkanisme) dan proses-proses luar (air permukaan, gelombang, longsoran, tanaman,
binatang termasuk manusia).
Setelah dilakukan penarikan kelurusan punggungan dan lembah yang ada di sekitar
terowongan dapat ditarik kesimpulan bahwa tektonik yang menyebabkan kondisi morfologi
yang ada di sekitar terowongan adalah tektonik yang berarah timur laut barat daya sehingga
menghasilkan kelurusan punggungan dan lembah berarah barat laut tenggara dan barat
timur. Kelurusan berarah barat laut tenggara selanjutnya diinterpretasikan sebagai kelurusan
patahan sedangkan kelurusan berarah barat timur diinterpretasikan sebagai kelurusan
perlapisan batuan.

27

Gambar 4. 2Penarikan kelurusan morfologi punggungan di sekitar terowongan

Gambar 4. 3Penarikan kelurusan morfologi lembah di sekitar terowongan

Gambar 4. 4 a) Kelurusan utama morfologi punggungan b) Kelurusan utama morfologi lembah


28

4.1.2 Stratigrafi Regional


Martodjojo (1984) dalam tesis doktornya membagi daerah Jawa Barat menjadi 3
mandala sedimentasi yaitu Mandala Paparan Kontinen, Mandala Cekungan Bogor dan
Mandala Banten. Dasar pembagian mandala ini umumnya berdasarkan ciri dan penyebaran
sedimen Tersier dari stratigrafi regional di Jawa bagian barat. Pada Tersier Awal
pengembangan sedimentasi Mandala Banten menyerupai sedimentasi Mandala Cekungan
Bogor namun kemudian pada Tersier Akhir lebih menyerupai dengan Mandala Paparan
Kontinen Utara (Martodjojo, 1984).
Mandala Paparan Kontinen dicirikan oleh endapan gamping, lempung dan pasir kuarsa,
dengan lingkungan pengendapan umumnya berupa laut dangkal. Bagian utara mandala ini
menerus hingga lepas pantai, meliputi daerah pemboran minyak bumi di lepas pantai utara
Jawa.
Mandala sedimentasi Cekungan Bogor meliputi Zona Fisiografi van Bemmelen (1949)
yaitu Zona Bogor, Zona Bandung dan Pegunungan Selatan. Mandala ini dicirikan oleh endapan
aliran gravitasi yang umumnya berupa fragmen batuan beku dan sedimen, seperti andesit,
basalt, tufa dan gamping. Menurut Baumann (Baumann, 1972, dalam Darman & Sidi, 2000),
sedimentasi pada Zona Pegunungan Selatan didominasi oleh sedimen volkanik-klastik andesit
yang disebut old andesit, berumur Oligosen Akhir-Miosen Tengah. Kemudian pengangkatan
lokal terjadi pada waktu berbeda sepanjang tinggian ini akibat terobosan magma dioritikgranitik, sehingga mengakibatkan adanya perubahan fasies dan ketidakselarasan. Pusat
volkanik menempati daerah yang umumnya menjari dengan komplek karbonat seperti Formasi
Rajamandala pada Miosen Awal dan Formasi Cimandiri pada Miosen Tengah. Pendapat ini
didukung oleh Adinegoro (Adinegoro, 1973, dalam Darman &Sidi, 2000) yang meneliti daerah
Sukabumi terutama sebaran batuan karbonat. Batuan karbonat didaerah ini terbentuk selama
Oligosen Akhir - Miosen Awal pada tinggian paparan Sukabumi.
Berdasarkan pembagian mandala sedimentasi, daerah penelitian terletak pada Mandala
Cekungan Bogor. Mandala Cekungan Bogor menurut Martodjojo (1984) mengalami
perubahan dari waktu ke waktu sepanjang zaman Tersier Kuarter. Mandala ini terdiri dari tiga
siklus pengendapan, diawali dengan diendapkanya sedimen laut dalam hasil mekanisme aliran
gravitasi dari arah selatan menuju utara. Kemudian pada Miosen Awal diendapkan endapan
gunung api yang berasal dari selatan Pulau Jawa yang bersifat basalt-andesit. Diakhiri dengan
pendangkalan Cekungan Bogor ke arah utara dimulai pada Miosen Tengah menghasilkan
Formasi Subang dan Formasi Kaliwangu yang menunjukkan lingkungan pengendapan paparan
sampai transisi (Gambar 2.2). Kemudian pada Miosen Akhir terendapkan suatu fasies turbidit
29

lokal akibat adanya lereng terjal di sebelah selatan cekungan. Fasies tersebut dinamakan
dengan Anggota Cikandung (Martodjojo, 1984), yang terbentuk pada tahap akhir dari proses
pendangkalan Cekungan Bogor. Pada Kala Pliosen Cekungan Bogor telah berubah menjadi
darat yang kemudian diendapkan Formasi Citalang. Darisejarah geologi regional tersebut,
dapat disimpulkan sedimentasi daerah penelitian dipengaruhi oleh Mandala Cekungan Bogor
dan Mandala Paparan Kontinen.

Gambar 4. 5Stratigrafi Jawa Barat (van Bemmelen, 1949 dalam Martodjojo, 1984)
Satuan-satuan yang ada di daerah penelitian diteliti oleh Sudjatmiko (1972) secara lebih
rinci yang merupakan acuan penulis untu menetukan umur satuan yang ditemukan di daerah
penelitian.

4.1.2.1 Formasi Cinambo


Bagian bawah terdiri dari batulempung abu-abu-hijau, konkoidal, perlapisan kurang
baik dan ditemukan sisipan lanau dan batupasir setebal 5-30 cm serta kaya akan fosil
foraminifera planktonik. Diatasnya terdiri dari perselingan antara batulempung-batupasir
dengan ketebalan lapisan 20-25 cm (Martodjojo, 1984). Terdapatnya sekuen Bouma (1963)
serta bioturbasi. Perulangannya sempurna baik dalam ketebalan maupun macam batuan,
membentuk suatu urutan khas flysch (Struder, 1929 op. cit. Martodjojo, 1984). Umur formasi
ini Miosen Tengah.
30

Bagian atas formasi ini tersusun oleh perselingan antara batupasir dengan batu lempung
pada bagian bawah kemudian diatasnya berubah menjadi batupasir dengan sisipan batu
batulempung (Matodjojo, 1984). Terdapatnya sekuen Bouma (1963) serta bioturbasi. Satuan
ini dinamakan Cimanuk Serie I (Koolhoven, 1935 op. cit. Martodjojo, 1984). Batupasir
umumnya halus-kasar membentuk lapisan 5-30 cm, pada beberapa tempat mencapai 2.5 m.
Terlihat adanya struktur parallel laminasi, graded bedding.Umur formasi ini Miosen AkhirPliosen. Formasi ini diendapkan pada lingkungan laut dalam (zona batial-neritik dangkal).
Anggota Jatigede
Terdiri dari perselingan breksi dengan batupasir dan sisipan batulempung. Fragmen
breksi (ukuran butir kerikil-bongkah) terdiri dari batuan beku (andesit), batupasir dan kadangkadang koral dengan massa dasar pasir. Breksi semakin keatas semakin tebal bahkan tebalnya
mencapai 25-200 cm kemudian menipis kembali. Lempung pada bagian bawah berwarna abuabu, konkoidal perlapisan kurang baik dan ditemukan sisipan lanau dan batupasir setebal 5-20
cm serta kaya akan fosil foraminifera planktonik. Perselingan batu lempung dengan batupasir
berkisar antara 5-20 m.

4.1.2.2 Formasi Halang


Formasi ini terdiri dari dua bagian, yaitu bagian bawah dan bagian atas. Bagian bawah
terdiri dari breksi gunungapi yang bersifat andesit dan basalt. Di samping itu ditemukan juga
tufa dan lempung serta konglomerat. Bagian atas terdiri dari batupasir tufaan, konglomerat,
napal dan batulempung yang berselang-seling dan berlapis baik. Struktur sedimen yang terlihat
jelas antara lain perlapisan bersusun, convolute lamination dan flute cast. Batupasir umumnya
bersifat wacke dengan fragmen batuan andesitis. Formasi ini banyak mengandung foraminifera
yang menunjukkan umur Mioses Atas pada daerah Bantarkawung dan Miosen Tengah pada
daerah Majenang. Tebal formasi ini dapat mencapai 2400 m.

4.1.2.3 Formasi Subang


Formasi Subang, Anggota Batulempung (Msc) diendapkan pada Miosen dan diduga
diendapkan secara selaras di atas Formasi Prigi dan diendapkan secara tidak selaras di Formasi
Bantargadung, Cantayan (Sudjatmiko, 1972).

31

4.1.2.4 Formasi Kaliwangu


Terdiri dari batulempung, warna hijau mengandung fosil moluska dan sisipan tipis batu
pasir tufaan. Satuan ini pada bagian tengahnya umumnya kaya akan moluska. Formasi ini
diendapkan pada laut dangkal,pada zona neritik dangkal sampai transisi dan berumur Pliosen.

4.1.2.5 Formasi Citalang


Formasi Citalang terdiri dari konglomerat dan batupasir-tufaan merupakan endapan
darat sistem sungai teranyam. Formasi ini berumur Pleistosen.

4.1.2.6 Satuan Breksi Terlipat


Satuan Breksi Terlipat (Qob), terdiri atas breksi gunungapi bersifat andesit, breksi
tufaan, batupasir kasar, lempung tufaan dan greywacke.

4.1.2.7 Satuan Endapan Hasil Gunungapi Tua Tak Teruraikan


Satuan Endapan Hasil Gunungapi Tua (Qvu), terdiri atas breksi gunungapi, lahar, lava
bersifat andesit dan basatlt.
Selanjutnya berdasarkan peta geologi regional diketahui bahwa formasi batuan yang
terdapat di sepanjang terowongan adalah Formasi Halang Bagian Atas dan Bagian Bawah yang
terdiri dari batulempung dan breksi.

Gambar 4. 6Peta Geologi Lembar Arjawinangun yang mencakup area terowongan

4.1.3 Tatanan Tektonik dan Struktur Geologi Regional


Tatanan tektonik dan struktur geologi di daerah Jawa bagian barat tidak terlepas dari
teori tektonik lempeng, dan kepulauan Indonesia merupakan titik pertemuan antara tiga
32

lempeng yaitu lempeng Eurasia yang relatif lebih statis, lempeng Samudra Pasifik yang
bergerak relatif ke arah baratlaut dan lempeng Indo-Australia yang relatif bergerak ke arah
utara (Hamilton, 1979). Berdasarkan rekonstruksi geodinamika (Katili, 1975 dalam Hamilton,
1979), subduksi lempeng Australia ke bawah lempeng Eurasia yang aktif pada Eosen telah
menghasilkan pola penyebaran batuan volkanik Tersier di Pulau Jawa. Selain terjadi
pembentukan gunung api berarah barat-timur, terbentuk juga suatu cekungan tengah busur dan
kemudian cekungan belakang busur di Jawa Barat bagian Utara. Cekungan belakang busur ini
secara progresif semakin berpindah ke arah utara sejalan dengan perpindahan jalur gunung api
selama Tersier hingga Kuarter (Soeria-Atmadja, dkk., 1994).
Pulunggono dan Martodjojo (1994), menyebutkan terdapat 4 pola struktur dominan yang
berkembang di Pulau Jawa, diantaranya adalah (Gambar 2.3):
4 Pola Meratus berarah timur laut-barat daya (NE-SW) terbentuk pada 80 sampai 53
juta tahun yang lalu (Kapur Akhir Eosen Awal), sangat dominan di daerah lepas
pantai Jawa Barat dan menerus hingga ke Banten.
5 Pola Sunda berarah utara-selatan (N-S) terbentuk 53 sampai 32 juta tahun yang lalu
(Eosen Awal Oligosen Awal).
6 Pola Struktur Sumatera, berarah baratlaut-tenggara, sejajar dengan arah sumbu
panjang Pulau Sumatera. Pola ini tidak terlalu dominan di Daerah Jawa Barat. Pola
ini mungkin hanya melibatkan batuan dasar dan ditafsirkan sebagai kelanjutan dari
jejak tektonik tua di Pulau Sumatra (Asikin, 1997).
7 Pola Jawa berarah barat-timur (E-W) terbentuk sejak 32 juta tahun yang lalu,
merupakan pola struktur yang paling muda, memotong dan merelokasi Pola Struktur
Meratus dan Pola Struktur Sunda.

33

Gambar 4. 7Peta pola struktur Jawa Barat (Martodjojo, 1984)

Perbedaan pola struktur ini diakibatkan perubahan tatanan tektonik yang dipengaruhi
oleh evolusi jalur subduksi yang diantaranya disebabkan oleh perubahan kemiringan lempeng
yang menunjam, perubahan kedalaman zona Benioff dan perubahan arah subduksi. Aktifitas
Tersier Pulau Jawa terjadi dalam satu periode menerus Sejak Eosen Akhir hingga Pliosen
Akhir, mulai dari empat puluh dua juta tahun lalu di daerah Pacitan sampai tiga puluh dua juta
tahun lalu di daerah Karangkobar. Dari perubahan afinitas magmatik yang terjadi selama masa
tersebut dapat disimpulkan bahwa jalur magmatik telah bergeser dari selatan Pulau Jawa ke
arah lebih utara dan kemudian kembali ke arah selatan yang ditandai dengan jalur gunung api
Resen.
Struktur geologi yang berkembang di Jawa bagian barat secara umum memiliki pola
struktur utama diantaranya yaitu: 1) Sesar Cimandiri berarah barat daya-timur laut, Sesar Naik
Rajamandala serta sesar-sesar lainnya di Purwakarta. Arah ini sering dikenal dengan arah
Meratus yaitu arah yang mengikuti pola busurKapur (Katili, 1975 dalam Hamilton, 1979), 2)
Sesar Baribis berarah barat laut - tenggara dan sesar-sesar di Gn.Walat, serta 3) arah utaraselatan berupa kelurusan Ciletuh-P.Seribu, dilepas pantai utara Jawa Barat yang merupakan
pola sesar utama. Sesar-sesar utama berarah utara-selatan di Laut Jawa dan di Cekungan Sunda
telah terbukti sebagai komponen struktur yang mengontrol perkembangan cekungan berumur
Paleogen di daerah tersebut.

34

4.2 Geologi Drainage Tunnel/Gallery Bendungan Jatigede


Berdasarkan geologi regional, area bendungan Jatigede terdiri dari batulempung Formasi
Cinambo, breksi dari Formasi Halang Bagian Bawah, batulempung Formasi Halang Bagian
Atas dan breksi berumur Pliosen. Di bagian paling atas seluruh formasi batuan diendapkan
secara tidak selaras tanah berukuran pasir dan lempung. Terowongan drainage gallery terdiri
dari breksi Formasi Halang Bagian Bawah, batulempung dari Formasi Halang Bagian Atas dan
tanah di bagian atas. Sebagian besar drainage tunnel berada di tubuh depan tubuh bendungan
bagian kanan hanya bagian outlet yang berada di bagian kiri. Panjang drainage tunnel adalah
625 m dan sebagian besar terdiri dari breksi vulkanik. Untuk keperluan perencanaan drainage
tunneldilakukan pengeboran inti batuan sebanyak empat titik yang berada di bagian awal,
bagian tengah dan bagian akhir terowongan.
Klasifikasi massa batuan oleh Central Research Institute of Electric Power Industry
(CRIEPI) dan dimodifikasi oleh Japanese National Committee (JCOLD), mengusulkan
Standar Investigasi Geologi untuk Bendungan dengan tujuan memberikan penilaian yang tepat
pada massa batuan untuk perencanaan bendungan. Klasifikasi ini dapat diaplikasikan untuk
batuan fondasi, terowongan dan tambang. Berdasarkan tingkat pelapukan, kombinasi data
kekar dan rekahan, batuan dasar dapat dibagi menjadi 6 kelas yaitu :A, B, CH,CM, CL dan D.
Kriteria masing-masing batuan dapat dilihat pada tabel 4.1.

Tabel 4. 1Deskripsi Kelas Batuan


Rock
Class

CH

Hardness

Very Hard

Hard

Acceptable
Hard

Description of Outcrop Conditions

The rock mass is very fresh, and the rock forming


minerals and grains undergo neither weathering
nor alteration. Joints are extremely tight, and their
surface have no visible of weathering. Sound by
hammer blow is clear.
The rock mass is solid, there is no opening joint
and crack (even of 1 mm). But rock forming
minerals and grains undergo a little weathering
and alteration in partly. Sound by hammer blow is
clear.
The rock mass is relatively solid. The rock
forming minerals and grains undergo weathering
except for quartz. The rock is contaminated by
limonite etc. The cohesion of joints and cracks is
sligthly decreased and rock blocks are separated
by firm hammer blow along joints. Clay minerals
remain on the separation surface. Sound by
hammer blow is little dim.

Drilling
Core
Conditions

Weathering
Grade

Stiff long
cylindrical
core

Very Fresh

Stiff long
cylindrical
core

Fresh

Stiff
cylindrical
core

Slightly
weathered to
fresh

35

CM

CL

Medium
Hard

Soft

Very soft

The rock mass is somewhat soft. The rock


forming minerals and grains are somewhat
softened by weathering, except for quartz. The
cohesion of joint and cracks is somewhat
decreased and rock blocks are separated by
ordinary hammer blow along joints. Clay
materials remain on the separation surface. Sound
by hammer blow is somewhat dim.

Moderately
hard
cylindrical
core

Sligthly
weathered

The rock mass is soft. The rock forming minerals


and grains are softened by weathering. The
cohesion of joint and cracks is decreased and rock
blocks are separated by soft hammer blow along
joints. Clay materials remain on the separation
surface. Sound by hammer blow is dim.

Soft and shot


cylindrical
core
with soft
rock
fragments,
clayey silty
materials

Moderately
weathered

The rock mass is remarkably soft. The rock


forming minerals and grain are softened by
weathering. The cohesion of joints and cracks is
almost absent. The rock mass collapses by light
hammer blow. Clay materials remain on the
separation surface. Sound by hammer blow is
remarkably dim. Excavated easily with a pick
hammer.

Clayey to
silty
materials
with soft rock
fragments

Highly
weathered to
completely

4.2.1 Klasifikasi Pelapukan Batuan


Setelah melakukan observasi batuan inti pada BH-4 (inlet tunnel); BH-2 dan BH-3
(middle) dan BH-1 (ending tunnel), sebagian besar batuan dasar berupa breksi vulkanik dan
dapat diklasifikasikan ke dalam kelas CL dan CM. Tingkat pelapukan batuan inti adalah sedikit
lapuk sampai cukup lapuk, sebagian besar batuan keras.
Dimensi terowongan pada tahapan perencanaan detail adalah diameter 4 m, panjang
625 m dan bentuk terowongan lingkaran. Kondisi geologi detail portal inlet, setelah melakukan
observasi inti batuan pada BH-4 ditunjukkan pada tabel 4.2.
Tabel 4. 2Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-4 (27 m)
Depth (m)
0.08.0
8.0-20.0

Description
Overburden, talus deposit, clayey silt tanah, with rock fragments.
VOLCANIC BRECCIA, Moderately Weathered,., highly jointed. Average RQD 10% 60% The rock in this part of the hole is fairly sound. Predominantly horizontal breaks,
2 cm spacing to 20 cm
VOLCANIC BRECCIA, max core length 20 cm, RQD: 20 80%
Depth of 22 26 m: DRAINAGE TUNNEL location

RockClass
none
CL
CM

20.0-27.0
FAULT ZONE at 20 to 23.5 m.
D class rock, soft, brown stained, oxydation.

36

Kondisi geologi detail drainage tunnel pada bagian tengah, setelah melakukan
observasi inti batuan pada BH-3 ditunjukkan pada tabel 4.3.
Tabel 4. 3Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-3 (50 m)
Depth (m)
0.0 - 5.0
5.0 15.0

15.0 25.0

25.0 45.0

45.0 50.0

Description
Top tanah, slope wash, clayey with some weathered fragment
CLAYSTONE, soft rock, sheared crushed. Core in length 0 5 cm for claystone,
Alternating CLAYSTONE, SILTSTONE, grey color. Claystone fairly soft,
sandstone medium hard. Red stained limonite. RQD: 10 70%
Core in length 5 30 cm in sandstone.
VOLCANIC BRECCIA (VB), Moderately Weathered, grey color, fragments of
andesite, calcite veins. 20 - horizontal joints, clean, max core length 30 cm.
RQD: 50% - 90%.
VOLCANIC BRECCIA (VB), Moderately Weathered, grey color, fragments of
andesite, calcite veins. 20 - horizontal joints, clean, max core length 30 cm.
RQD: 50% - 90%.
Depth of 45 50 m: DRAINAGE TUNNEL location

RockClass
None
D

CL

CM

CM

Kondisi geologi detail drainage tunnel pada bagian tengah, setelah melakukan
observasi inti batuan pada BH-2 ditunjukkan pada tabel 4.4.
Tabel 4. 4Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-2 (55 m)
Depth(m)
0.0 -1.0

01.0 35.0

35.0 50.0

50.0 - 55

Description
Overburden/slopewash deposits or talus deposits, clayey silt tanah, with rock
fragments (andesit boulders).
Alternating CLAYSTONE, SILTSTONE, grey color. Claystone fairly soft,
sandstone medium hard. Red stained limonite. RQD: 10 70%
Core in length 5 30 cm in sandstone.
VOLCANIC BRECCIA (VB), Moderately Weathered, grey color, fragments of
andesite, calcite veins. 20 - horizontal joints, clean, max core length 30 cm.
RQD: 50% - 60%.
VolcanicBreccia, medium hard, slightly weathered, CM class rock, Max core
length: 50 cm; RQD: 80% - 90%
DRAINAGE TUNNEL LOCATION

RockClass
None

D - CL

CM

CM

Kondisi geologi detail drainage tunnel pada bagian akhir, setelah melakukan observasi
inti batuan pada BH-1 ditunjukkan pada tabel 4.5.

37

Tabel 4. 5Deskripsi Pengeboran Batuan Inti BH-1 (60 m)


Depth (m)
0.0 - 11.0
11.0 55.0

55.0 60.0

Description
Top tanah, slope wash, clayey with some weathered fragment

Rock Class
None

CLAYSTONE, soft rock, sheared crushed. Core in length 0 5 cm for


claystone,
CLAYSTONE, soft rock, sheared crushed. Core in length 0 5 cm for
claystone
RQD: 50% - 70%.
Depth of 55 60 m: DRAINAGE TUNNEL location

D - CL

CL

4.2.2 Rock Quality Designation (RQD)


Perhitungan RQD dari masing-masing pengeboran inti batuan adalah :
Tabel 4. 6Rangkuman Nilai rata-rata RQD
BH 4 (inlet)
Depth (m)
RQD %
20 - 80
20 - 27
(poor to fair)

BH 2/ BH-3 (middle)
Depth (m)
RQD %
50 - 55

50 - 90 (fair)

BH 1 (end)
Depth (m)
RQD %
55 - 60

50-70 (fair)

Berdasarkan Deere (1960) massa batuan dengan nilai RQD 20% adalah batuan kualitas
buruk dan menempati bagian inlet dan sebagian besar 80% adalah kualitas cukup kecuali pada
zona sesar untuk BH-1 sampai BH-4 adalah kualitas buruk, dengan pendekatan kondisi massa
batuan adalah hancur, sangat berlapis dan pecah-pecah. Estimasi properti mekanik masingmasing kelas batuan ditunjukkan pada tabel 4.7.
Tabel 4. 7Estimasi Properti Fisika-Mekanik Tiap Kelas Batuan

Class

Modulus of
Deformation
(kgf/cm2)

CH
CM
CL
D

20,000
8,000
4,000
2,000

Modulus
of
Elasticity
(kgf/cm2)
60,000
24,000
12,000
6,000

Shear Strength
Int. Friction
Cohesion
angle
2
(kgf/cm )
()
20
45
10
35
8
30
5
28

Seismic Velocity
(km/sec)

Qu
(kgf/cm2)

2.5
1.8
1.5
1.2

> 500
100 - 500
40 - 100
20 - 40

4.2.3 Kekuatan Batuan


Berdasarkan pengujian laboratorium, unconfined compression strength (UCS) dari
hasil pengujian conto batuan inti dilihat pada lampiran 4.1. Dari total 3 pengujian conto batuan
pada BH-1 menunjukkan nilai antara 42,062 kg/cm2 sampai 60,947 kg/cm2dengan nilai ratarata 47,613 dan dikategorikan sebagai kelas batuan CL. Deere dan Miller mendeskripsikan
batuan ini sebagai batuan dengan kekuatan sangat rendah. Dari total 3 pengujian conto batuan
38

pada BH-2 menunjukkan nilai antara 93,087 kg/cm2 sampai 509,803 kg/cm2 dengan nilai ratarata 74,767 dan dikategorikan sebagai kelas batuan CM. Deere dan Miller mendeskripsikan
batuan ini sebagai batuan dengan kekuatan sangat rendah. Conto batuan dari BH-3 dan BH-4
menunjukkan nilau UCS 124,773 dan 115,508 dan dikategorikan sebagai kelas batuan CM.
Conto batuan dari BH-3 dan BH-4 merupakan batuan dengan kekuatan sangat rendah.
Klasifikasi lengkap dari Deere dan Miller ditunjukkan pada tabel 4.8.

Tabel 4. 8Klasifikasi Deere dan Miller kekuatan batuan utuh


Description
Very low strength
Low strength
Medium strength
High strength
Very high strength

Uniaxial Compressive Strength


Kgf/cm2
Mpa
10 250
1 25
250 500
25 50
500 1000
50 100
1000 2000
100 200
> 2000
> 200

Nilaiunconfined compression test (UCS) yang diambil dari beberapa conto batuan tidak
mencerminkan kekuatan massa batuan, karena kehadiran rekahan mengubah properti enjiniring
massa batuan secara drastis. Selain kekuatan batuan utuh yang besar, terdapat efek yang
dominan dari anisotropi massa batuan seperti kehadiran diskontinuitas. Rekahan sangat
beragam mulai dari sebuah tekstur pada batuan sampai pada patahan utama pada massa batuan.
Perhatian terhadap rekahan secara detail sangat penting untuk batuan terowongan. Pergerakan
blok-blok batuan biasanya sepanjang rekahan.

4.2.4 Pengaruh Permeabilitas dan Air Tanah


Air tanah dan permeabilitas massa batuan akan berpengaruh terhadap kehadiran
diskontinuitas, terkadang sebuah diskontinuitas seperti zona pergeseran dapat permeabel dan
menyebabkan aliran air yang besar karena air tanah dapat mengalir dengan mudah melewati
rekahan. Rekahan pada batuan, meskipun rapat, mengijinkan air penetrasi melalui kapiler.
Galian besar pada rekahan menyebabkan lebih banyak air masuk ke dalam terowongan. Ketika
rekahan kering, batuan dapat bertahan, namun ketika nanti basah, atap dan dinding dari
terowongan yang tidak memiliki perkuatan akan runtuh. Muka air tanah daerah penelitian
berada di atas atap terowongan.

39

4.3

Identifikasi Klasifikasi Massa Batuan

4.3.1 Geological Strengt Index


Sistem GSI diperkenalkan oleh Hoek, dkk (1995) untuk menyempurnakan kriteria
keruntuhan yang dikembangkan oleh Hoek, dkk dan mengestimasi parameter s, a dan mb yang
ada pada kriteria keruntuhan tersebut. Sistem GSI mengestimasi pengurangan kekuatan massa
batuan untuk kondisi geologi yang berbeda (Tabel 2.17). Tujuan sistem GSI adalah untuk
menentukan properti massa batuan tak terganggu. Untuk massa batuan terganggu harus
diberikan kompensasi terhadap nilai GSI rendah yang diperoleh dari lokasi tertentu.
Data-data yang diperoleh dari lapangan yang terdiri dari data singkapan batuan dan data
inti batuan digunakan untuk mengetahui gambaran penampang geologi yang ada di sepanjang
terowongan (Gambar 4.8). Berdasarkan kondisi geologi yang diperoleh dari lapangan,
terowongan drainage gallery dibagi ke dalam 7 segmen seperti yang ditunjukkan pada gambar
4.9.

Gambar 4. 8Penampang geologi sepanjang terowongan

Gambar 4. 9Segmen-segmen terowongan berdasarkan kesamaan kondisi geologi

Setelah melakukan kalkulasi dan interpretasi berdasarkan data yang tersedia, nilai GSI
untuk masing-masing segmen terowongan ditunjukkan pada tabel 4.9.

40

Tabel 4. 9Nilai GSI untuk masing-masing segmen terowongan

Section

Lithology

WG

RQD (%)

UCS (Mpa)

GSI

0+00 - 0+20
0+20 - 0+180
0+180 - 0+190
0+190 - 0+380
0+380 - 0+400
0+400 - 0+590
0+590 - 0+600

Batulempung
Breksi Vulkanik
Breksi Vulkanik
Breksi Vulkanik
Breksi Vulkanik
Breksi Vulkanik
Breksi Vulkanik

Cukup Lapuk
Agak Lapuk
Cukup Lapuk
Agak Lapuk
Cukup Lapuk
Agak Lapuk
Cukup Lapuk

56
50-90
66
50-90
50-60
75-90
20

4.669240264
7.33213801
7.33213801
7.33213801
7.33213801
12.2360514
11.32746528

44
75
60
75
44
84
25

Berdasarkan nilai GSI masing-masing segmen terowongan dilakukan perhitungan


untuk mengestimasi parameter-parameter untuk menyempurnakan kriteria keruntuhan massa
batuan yang dikembangkan oleh Hoek, dkk (1995). Parameter-parameter dirangkum pada tabel
4.14.
Tabel 4. 10Parameter Keruntuhan Hoek, dkk (1995)
Section
0+00 - 0+20
0+20 - 0+180
0+180 - 0+190
0+190 - 0+380
0+380 - 0+400
0+400 - 0+590
0+590 - 0+600

4.4

mi
20
20
20
20
20
20
4

D
0
0
0
0
0
0
0

Parameter Keruntuhan Hoek, dkk (1995)


mb
s
a
k
c
()
2.707 0.0020 0.509 3.055 30.451 0.012
8.190 0.0622 0.501 4.343 38.734 0.211
4.793 0.0117 0.503 3.666 34.847 0.066
8.190 0.0622 0.501 4.343 38.734 0.211
2.707 0.0020 0.509 3.055 30.451 0.019
11.294 0.1690 0.500 4.775 40.819 0.738
0.275 0.0002 0.531 1.620 13.680 0.003

Em (MPa)
1924.995
5046.612
3473.515
5046.612
2331.970
10140.706
1576.340

Analisa Kestabilan Terowongan Drainage Gallery


Untuk melakukan analisa kestabilan terowongan drainage gallery dilakukan

pemodelan

terhadap

masing-masing

segmen

terowongan

menggunakan

metode

numerik.Analisa kestabilan dilakukan dengan melakukan perhitungan terhadap deformasi yang


terjadi akibat proses penggalian terowongan. Deformasi yang terjadi dapat diketahui melalui
perubahan tegangan dan regangan yang terjadi di sekitar penggalian terowongan. Ketika suatu
massa batuan digali maka tegangan-tegangan di sekitar terowongan akan berubah untuk
mencapai tingkat kestabilan tertentu karena tegangan-tegangan yang sebelumnya berada pada
massa batuan yang digali didistribusikan ke sekitar terowongan. Sehubungan dengan
perubahan tegangan-tegangan, maka akan terjadi juga regangan-regangan yang dapat diketahui
melalui perpindahan-perpindahan (displacement) massa batuan di sekitar penggalian.

41

Tegangan-tegangan yang ada di sekitar terowongan sebelum dilakukan penggalian


didefinisikan sebagai tegangan insitu. Tegangan insitu terdiri dari tegangan vertikal dan
horizontal. Hasil perhitungan tegangan vertikal dan horizontal masing-masing segmen
terowongan ditunjukkan pada tabel 4.11.

Tabel 4. 11Tegangan Insitu Masing-Masing Segmen Terowongan


Insitu Stress
Section
0+00 - 0+20

0.504

V (MPa)
0.207304

H (MPa)

0+20 - 0+180

0.924

0.156497

0.144661

0+180 - 0+190

0.746

0.26052

0.194416

0+190 - 0+380

0.974

0.16377

0.159547

0+380 - 0+400

0.634

0.327317

0.207674

0+400 - 0+590

1.949

0.067343

0.131258

0+590 - 0+600

0.734

0.461005

0.338567

0.104431

4.4.1 Analisa Kestabilan Terowongan Berdasarkan Metode Numerik


Metode numerik dilakukan untuk menganalisa distribusi tegangan dan displacement di
sekitar penggalian terowongan. Perhitungan tegangan insitu akan mempertimbangkan tekanan
air tanah.
Perhitungan tegangan dan displacement pada terowongan drainage gallery dilakukan
pada segmen terowongan yang paling krusial yaitu segmen terowongan yang memiliki kualitas
massa batuan yang buruk dan segmen terowongan yang memiliki tegangan insitu paling besar.
Analisa stabilitas terowongan menggunakan metode numerik juga akan menghitung
pengaruh pemasangan perkuatan pada terowongan. Pada proyek ini sistem perkuatan yang
digunakan adalah dengan pemasangan lining. Penulis akan mencoba membandingkan sistem
perkuatan dengan menggunakan rock bolt dan shotcrete. Spesifikasilining yang digunakan
adalah :

Diameter luar

= 3,06 m

Diameter dalam

= 2,6 m

Spasi

= 2,5 m

Beton

= K600

Baja

= fy 400
42

4.4.1.1 Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 1 (STA
0+05)
Segmen 1 memiliki kualitas massa batuan yang buruk karena dekat dengan zona lemah
dan area galian terowongan tepat pada batuan yang lebih lemah. Segmen 1 juga berada pada
area dengan tegangan insitu vertikal paling besar karena memiliki overburden paling besar.
Segmen 1 berada di STA 0+05 dekat dengan posisi pengeboran BH-1.
STA 0+0

Segmen 1

Gambar 4. 10Posisi segmen 1 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 1 berada pada litologi batulempung yang relatif
lebih lemah jika dibandingkan dengan breksi. Atap galian terowongan segmen 1 berada pada
kedalaman 56 m dari permukaan. Segmen 1 terdiri dari tanah yang berkomposisi lempung
lanauan, batulempung dan breksi tepat di lantai galian terowongan. Geometri dan kondisi awal
segmen 1 dapat dilihat pada gambar 4.11.

43

Gambar 4. 11Geometri dan kondisi awal tegangan rata-rata segmen 1


Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan
distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang bekerja di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 1.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.12 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

yang ada di sekitar terowongan adalah 0,9 MPa dan

berada di bagian lantai terowongan.

44

Gambar 4. 12Distribusi pada segmen 1 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

memiliki distribusi di

sekitar dinding galian terowongan dan perlapisan batuan yang dekat dengan galian terowongan.
Penyebaran distribusi

dipengaruhi oleh posisi dan kedudukan perlapisan batuan yang

bertindak sebagai zona lemah. Sebelum dipasang perkuatan

terbesar di sekitar terowongan

adalah 0,49 Mpa dan berada di bagian lantai terowongan. Setelah dilakukan pemasangan
perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun lining
kiri terowongan tepat pada bagian perlapisan batuan.

terbesar berada di sisi

dengan perkuatan rock bolt + shotcrete

sebesar 1,33 MPa sedangkan pada perkuatan lining sebesar 1,32 MPa.

45

Gambar 4. 13Distribusi total displacement pada segmen 1 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui


bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan dinding bagian kiri
terowongan. Sebelum dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di
bagian atap terowongan dengan perpindahan sebesar 4,256 m. Setelah dipasang perkuatan
perpindahan menjadi lebih kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,01 m) maupun
dengan perkuatan lining (0,01m). Arah displacement relatif ke arah galian terowongan. Sama
halnya dengan

penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh posisi dan

kedudukan perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah.

4.4.1.2 Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 2 (STA
0+100)
Segmen 2 memiliki kualitas massa batuan yang bagus karena tidak berada dalam zona
lemah. Area galian terowongan segmen 2 juga berada pada litologi yang relatif lebih bagus
yaitu pada breksi vulkanik. Segmen 2 berada di STA 0+100 berada di antara pengeboran BH1 dan BH-2.

46

STA 0+200

Segmen 2

Gambar 4. 14Posisi segmen 2 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 2 berada pada litologi batulempung di bagian atas
dan breksi vulkanik di bagian atas. Atap galian terowongan segmen 2 berada pada kedalaman
55 m dari permukaan. Segmen 2 terdiri dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan,
batulempung di bagian atas dan breksi di bagian bawah galian terowongan. Geometri dan
kondisi awal segmen 2 dapat dilihat pada gambar 4.15.

Gambar 4. 15Geometri dan kondisi awal tegangan rata-rata segmen 2


47

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang bekerja di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 1.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.16 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 0,97 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 16Distribusi pada segmen 2 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

memiliki distribusi di

hampir di seluruh permukaan galian terowongan, namun bagian atap dan dinding terowongan
masih relatif lebih dominan. Penyebaran distribusi

dipengaruhi oleh posisi dan kedudukan

perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah. Sebelum dipasang perkuatan

terbesar

di sekitar terowongan adalah 0,97 Mpa dan berada di bagian lantai terowongan. Setelah
dilakukan pemasangan perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun
lining

terbesar berada di sisi kiri terowongan tepat pada bagian perlapisan batuan.

dengan

perkuatan rock bolt + shotcrete sebesar 1,33 MPa sedangkan pada perkuatan lining sebesar
1,32 MPa.

48

Gambar 4. 17Distribusi total displacement pada segmen 2 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan dinding bagian kiri
terowongan. Sebelum dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di
bagian atap terowongan dengan perpindahan sebesar 2,269 m. Setelah dipasang perkuatan
perpindahan menjadi lebih kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00138 m)
maupun dengan perkuatan lining (0,00124 m). Arah displacement relatif ke arah galian
terowongan. Sama halnya dengan

penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh

posisi dan kedudukan perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah.

4.4.1.3 Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 3 (STA
0+182)
Segmen 3 memiliki kualitas massa batuan yang buruk karena berada pada zona lemah.
Segmen 3 berada di STA 0+182 dekat dengan posisi pengeboran BH-2. Gambar 4.19
menunjukkan penampang melintang yang mencakup segmen 3 dan posisi pengeboran BH-2.

49

STA 0+200

Segmen 3

Gambar 4. 18Posisi segmen 3 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 3 berada pada litologi breksi vulkanik. Atap
galian terowongan segmen 3 berada pada kedalaman 51 m dari permukaan. Segmen 4 terdiri
dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan, batulempung di bagian atas galian terowongan,
breksi di area galian terowongan dan breksi di bagian bawah galian terowongan. Geometri dan
kondisi awal segmen 3 dapat dilihat pada gambar 4.19.

Gambar 4. 19Geometri dan kondisi awal

segmen3
50

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang bekerja di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 3.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.20 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 0,97 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 20Distribusi pada segmen 3 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

memiliki distribusi di

sekitar dinding galian terowongan dan sepanjang zona lemah yang dekat dengan galian
terowongan. Penyebaran distribusi
Sebelum dipasang perkuatan

dipengaruhi oleh posisi dan kedudukan zona lemah.

terbesar di sekitar terowongan adalah 1,3 Mpa dan berada di

bagian lantai terowongan. Setelah dilakukan pemasangan perkuatan, baik dengan perkuatan
rock bolt + shotcrete maupun lining

terbesar berada di bagian dinding terowongan.

dengan

perkuatan rock bolt + shotcrete sebesar 1,83 MPa sedangkan pada perkuatan lining sebesar
1,78 MPa.

51

Gambar 4. 21Distribusi total displacement pada segmen 3 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan dinding bagian kiri
terwongan. Sebelum dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di bagian
atap terowongan dengan perpindahan sebesar 3,814 m. Setelah dipasang perkuatan
perpindahan menjadi lebih kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00217 m)
maupun dengan perkuatan lining (0,00193 m). Arah displacement relatif ke arah galian
terowongan. Sama halnya dengan

penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh

posisi dan kedudukan perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah.

4.4.1.4 PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen4 (STA
0+250)
Segmen 4 memiliki kualitas massa batuan yang relatif baik karena berada pada breksi
yaitu batuan yang memiliki kualitas massa batuan cukup baik . Segmen 4 berada di STA 0+250
dekat dengan posisi pengeboran BH-2. Gambar 4.22 menunjukkan penampang melintang yang
mencakup segmen 4 dan posisi pengeboran BH-2.

52

STA 0+200

Segmen 4

Gambar 4. 22Posisi segmen 4 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 4 berada pada litologi breksi vulkanik. Atap
galian terowongan segmen 4 berada pada kedalaman 49 m dari permukaan. Segmen 4 terdiri
dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan, batulempung di bagian atas galian terowongan,
breksi di area galian terowongan dan breksi di bagian bawah galian terowongan. Geometri dan
kondisi awal segmen 4 dapat dilihat pada gambar 4.23.

Gambar 4. 23Geometri dan kondisi awal

segmen4
53

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang bekerja di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 3.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.24 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 0,87 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 24Distribusi pada segmen 4 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

memiliki distribusi di

sekitar dinding galian terowongan dan lantai terowongan. Sebelum dipasang perkuatan
terbesar di sekitar terowongan adalah 1.48 Mpa dan berada di bagian lantai terowongan.
Setelah dilakukan pemasangan perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun
lining

terbesar berada di bagian dinding dan lantai terowongan.

dengan perkuatan rock

bolt + shotcrete sebesar 1,58 MPa sedangkan pada perkuatan lining sebesar 1,57 MPa.

54

Gambar 4. 25Distribusi total displacement pada segmen 4 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan dinding bagian kiri
terowongan. Sebelum dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di
bagian atap terowongan dengan perpindahan sebesar 1,21 m. Setelah dipasang perkuatan
perpindahan menjadi lebih kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00103 m)
maupun dengan perkuatan lining (0,001 m). Arah displacement relatif ke arah galian
terowongan. Sama halnya dengan

penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh

posisi dan kedudukan perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah.

4.4.1.5 PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 5 (STA
0+400)
Segmen 5 memiliki kualitas massa batuan yang relatif baik karena berada pada breksi
yaitu batuan yang memiliki kualitas massa batuan cukup baik . Segmen 5 berada di STA 0+400
dekat dengan posisi pengeboran BH-3. Gambar 4.26 menunjukkan penampang melintang yang
mencakup segmen 5 dan posisi pengeboran BH-3.

55

STA 0+400

Segmen 5

Gambar 4. 26Posisi segmen 5 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 5 berada pada litologi breksi vulkanik. Atap
galian terowongan segmen 5 berada pada kedalaman 44 m dari permukaan. Segmen 5 terdiri
dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan, batulempung di bagian atas galian terowongan,
breksi di area galian terowongan dan breksi di bagian bawah galian terowongan. Geometri dan
kondisi awal segmen 5 dapat dilihat pada gambar 4.27.

Gambar 4. 27Geometri dan kondisi awal

segmen5

56

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang terinduksi di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 5.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.28 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 0,86 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 28Distribusi pada segmen 5 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

memiliki distribusi di

sekitar dinding galian terowongan dan lantai terowongan. Sebelum dipasang perkuatan
terbesar di sekitar terowongan adalah 2,27 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.
Setelah dilakukan pemasangan perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun
lining

terbesar berada di bagian dinding terowongan.

dan memiliki besar 1,8 MPa untuk

masing-masing perkuatan.

57

Gambar 4. 29Distribusi total displacement pada segmen 5 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan lantai terowongan. Sebelum
dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di bagian atap terowongan
dengan perpindahan sebesar 0,044 m. Setelah dipasang perkuatan perpindahan menjadi lebih
kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00056 m) maupun dengan perkuatan lining
(0,00056 m). Arah displacement relatif ke arah galian terowongan. Sama halnya dengan
penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh posisi dan kedudukan perlapisan
batuan yang bertindak sebagai zona lemah.

4.4.1.6 Perbandingan Skema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen 6 (STA
0+410)
Segmen 6 memiliki kualitas massa batuan yang relatif baik karena berada pada breksi
yaitu batuan yang memiliki kualitas massa batuan cukup baik . Segmen 6 berada di STA 0+410
dekat dengan posisi pengeboran BH-3. Gambar 4.30 menunjukkan penampang melintang yang
mencakup segmen 6 dan posisi pengeboran BH-3.

58

STA 0+400

Segmen 6

Gambar 4. 30Posisi segmen 6 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 6 berada pada litologi breksi vulkanik. Atap
galian terowongan segmen 6 berada pada kedalaman 43 m dari permukaan. Segmen 6 terdiri
dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan, batulempung di bagian atas galian terowongan,
breksi di area galian terowongan dan breksi di bagian bawah galian terowongan. Geometri dan
kondisi awal segmen 6 dapat dilihat pada gambar 4.31.

Gambar 4. 31Geometri dan kondisi awal

segmen6

59

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang terinduksi di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 6.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.32 menunjukkan kondisi


sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum dan

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 1,43 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 32Distribusi pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining

Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa


sekitar atap dan lantai terowongan. Sebelum dipasang perkuatan

memiliki distribusi di
terbesar di sekitar

terowongan adalah 2,56 MPa dan berada di bagian lantai terowongan. Setelah dilakukan
pemasangan perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun lining

terbesar

berada di bagian atap dan lantai terowongan dengan perkuatan rock bolt + shotcrete sebesar
2,93 MPa sedangkan pada perkuatan lining sebesar 2,87 MPa.

60

Gambar 4. 33Distribusi total displacement pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan dinding terowongan.
Sebelum dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di bagian atap
terowongan dengan perpindahan sebesar 0,309 m. Setelah dipasang perkuatan perpindahan
menjadi lebih kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00222 m) maupun dengan
perkuatan lining (0,00222 m). Arah displacement relatif ke arah galian terowongan. Sama
halnya dengan

penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh posisi dan

kedudukan perlapisan batuan yang bertindak sebagai zona lemah. Sebelum dipasang perkuatan
total dispalcement berada di atap terowongan. Hal ini berbeda dengan total displacement
setelah dipasang perkuatan dimana distribusinya berada di dinding kiri terowongan. Hal ini
disebabkan sebelum dipasang perkuatan tegangan terinduksi lebih berperan pada total
displacement sedangkan setelah dipasang perkuatan tegangan terinduksi dapat diakomodir oleh
perkuatan dan zona lemah perlapisan lebih berperan pada distribusi total displacement.
4.4.1.7 PerbandinganSkema Perkuatan dengan Lining dan RB+S pada Segmen7 (STA
0+625)
Segmen 7 memiliki kualitas massa batuan yang relatif baik karena berada pada breksi
yaitu batuan yang memiliki kualitas massa batuan cukup baik . Segmen 7 berada di STA
0+600tepat pada posisi pengeboran BH-4. Gambar 4.34 menunjukkan penampang melintang
yang mencakup segmen 7 dan posisi pengeboran BH-4.

61

STA 0+600

Segmen 7

Gambar 4. 34Posisi segmen 7 yang dilakukan analisa numerik


Area galian terowongan pada segmen 7 berada pada litologi breksi vulkanik. Atap
galian terowongan segmen 7 berada pada kedalaman 22 m dari permukaan. Segmen 7 terdiri
dari tanah yang berkomposisi lempung lanauan, breksi di bagian atas, bawah dan pada
terowongan. Geometri dan kondisi awal segmen 7 dapat dilihat pada gambar 4.35.

Gambar 4. 35Geometri dan kondisi awal

segmen7

Setelah dilakukan pemodelan numerik menggunakan phase2 dapat diketahui perubahan


distribusi tegangan prinsipal yaitu tegangan utama yang terinduksi di sekitar area galian
terowongan yang dinotasikan sebagai sigma 1 ( ) dan sigma 3 ( ) yang terjadi akibat galian
terowongan pada segmen 7.

merupakan tegangan prinsipal terbesar sedangkan

merupakan tegangan prinsipal terkecil. Gambar 4.36 menunjukkan kondisi

sebelum dan
62

sesudah penggalian terowongan. Besar

sebelum penggalian yang ada di sekitar terowongan

adalah 0,48 MPa dan berada di bagian lantai terowongan.

Gambar 4. 36Distribusi pada segmen 6 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan rock bolt+


shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan hasil pengolahan tersebut, diketahui bahwa

sekitar dinding terowongan. Sebelum dipasang perkuatan

memiliki distribusi di

terbesar di sekitar terowongan

adalah 0,84 MPa dan berada di bagian lantai terowongan. Setelah dilakukan pemasangan
perkuatan, baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete maupun lining,

terbesar berada di

bagian dinding terowongan dengan perkuatan rock bolt + shotcrete sebesar 0,86 MPa
sedangkan pada perkuatan lining sebesar 0,84 MPa.

Gambar 4. 37Distribusi total displacement pada segmen 7 a)Tanpa perkuatan, b)Perkuatan


rock bolt+ shotcrete,c)Perkuatan lining
Berdasarkan pengolahan dengan metode numerik menggunakan phase2 diketahui
bahwa total displacement terbesar berada relatif di bagian atap dan lantai terowongan. Sebelum
dipasang perkuatan total displacement terbesar yang terjadi ada di bagian atap terowongan
63

dengan perpindahan sebesar 4,087 m. Setelah dipasang perkuatan perpindahan menjadi lebih
kecil baik dengan perkuatan rock bolt + shotcrete (0,00454 m) maupun dengan perkuatan lining
(0,00431 m). Arah displacement relatif ke arah galian terowongan. Sama halnya dengan
penyebaran distribusi total displacement dipengaruhi oleh posisi dan kedudukan perlapisan
batuan yang bertindak sebagai zona lemah. Sebelum dipasang

perkuatan total

dispalcementdominan di bagian atap terowongan, sedangkan setelah dipasang perkuatan


distribusi total displacement berada di bagian atap dan lantai terowongan.

4.5

Pembahasan Hasil
Pembahasan hasil yang ditinjau menggunakan metode numerik meliputi perubahan

distribusi tegangan jika dibandingkan dengan tegangan insitu dan total displacement.
Perubahan distribusi tegangan diakibatkan oleh proses penggalian terowongan. Komponen
tegangan berdasarkan perhitungan menggunakan metode numerik merupakan komponen
tegangan prinsipal. Tegangan prinsipal terdiri dari tegangan prinsipal terbesar( ), terkecil ( )
dan menengah( ). Pada pembahasan makalah ini tegangan menengah tidak dibahas karena
tidak terlalu mempengaruhi proses perhitungan.
Skema perkuatan lining pipa beton menggunakan pipa dengan tebal 0.23 m pada setiap
segmen terowongan sedangkan skema perkuatan shotcrete+rockbolt+wiremesh menggunakan
perkuatan yang berbeda-beda di setiap segmen. Skema lining pipa beton menggunakan pipa
tipikal karena metode pemasangan adalah menggunakan mekanis dan pipa beton di desain
untuk mampu bertahan pada segmen dengan kondisi batuan terburuk. Skema perkuatan
shotcrete+rockbolt+wiremesh menggunakan kombinasi perkuatan yang berbeda-beda untuk
setiap segmen karena perkuatan disesuaikan dengan kondisi batuan yang terdapat pada masingmasing

segmen.

Hal

ini

juga

dapat

dilakukan

karena

skema

perkuatan

shotcrete+rockbolt+wiremesh dipasang secara manual sehingga memungkinkan kombinasi


perkuatan yang berbeda-beda. Skema perkuatan shotcrete+rockbolt+wiremesh untuk masingmasing segmen dapat dilihat pada table 4.12.

64

Tabel 4. 12 Kombinasi perkuatan untuk masing-masing segmen


Skema Perkuatan
Rock Bolts

Segmen Section
1
2
3
4
5
6
7

0+00 0+20
0+20 0+180
0+180 0+190
0+190 0+380
0+380 0+400
0+400 0+590
0+590 0+625

Shotcrete

L=5 m, d=18 mm, s=1 m, di atap dan dinding, dan wiremesh

S1=15 cm dan S2=25 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap dan dinding

S1=5 cm dan S2=10 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap

S1=10 cm dan S2=15 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap dan dinding

S1=5 cm dan S2=10 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap

S1=10 cm dan S2=15 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, dinding

S1=10 cm dan S2=15 cm

L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di lantai

S1=10 cm dan S2=15 cm

4.5.1.1 Distribusi Tegangan Prinsipal


Sebelum dilakukan galian, tegangan prinsipal di sekitar terowongan memiliki distribusi
yang relatif seragam pada kedalaman yang sama karena tegangan prinsipal merupakan fungsi
dari tekanan vertikal dan horizontal. Distribusi tegangan prisnsipal dikontrol oleh bidang
perlapisan.Semua segmen galian terowongan memiliki distribusi
terowongan. Distribusi

di sekitar dinding

memiliki pola hampir tegak lurus dengan distribusi

. Pola

distribusi tegangan prinsipal semua segmen juga hampir sama, kecuali pada area yang memiliki
zona lemah yang bersinggungan langsung dengan permukaan galian terowongan. Zona lemah
pada terowongan drainage gallery berupa bisa perlapisan dan zona rekahan. Pada umumnya
yang berada di sekitar zona lemah relatif lebih besar.
Jika dibandingkan besar tegangan prinsipal sebelum dan sesudah dilakukan penggalian
memiliki perbedaan yang jelas. Besar

setelah dilakukan galian akan lebih besar

dibandingkan dengan sebelum dilakukan galian, sedangkan


penggalian. Resume mengenai besar

lebih kecil jika sudah dilakukan

dapat dilihat pada tabel 4.12.

65

Tabel 4. 13Besar
Segme
n

Sigma 1BE (Mpa)

0,9

0,97

3
4
5

dan total displacement sebelum dan setelah dipasang perkuatan


Tanpa Perkuatan
Sigma 1TD (m)
AE (Mpa)
0,49
4,256

Perkuatan Lining
Sigma 1TD (m)
AE (Mpa)
1,32
0,01

1,43

2,269

1,76

0,00138

1,66

0,00124

0,97

1,3

3,814

1,83

0,00217

1,78

0,00193

0,87
0,86

1,48
2,27

1,21
0,044

1,58
1,8

0,00103
0,00056

1,57
1,8

0,001
0,00056

1,43

2,56

0,309

2,93

0,00222

2,87

0,00222

0,48

0,84

4,087

0,86

0,00454

0,84

0,00431

BE : Before Excavation

Perkuatan RB+S
Sigma 1TD (m)
AE (Mpa)
1,33
0,01

AE : After Excavation

TD : Total Displacement

Perbandingan dengan perhitungan manual


Perhitungan manual dilakukan untuk menganalisa distribusi tegangan dan displacement

di sekitar penggalian terowongan. Distribusi tegangan di sekitar galian terowongan dapat


diperoleh dengan memperhitungkan tegangan insitu p dan Kp yang kemudian pada makalah
ini didefinisikan sebagai H dan V.

Setelah dilakukan perhitungan secara manual dapat disimpulkan bahwa pemodelan

dengan menggunakan program phase2 adalah valid karena hasil perhitugan manual dengan
pemodelan hampir sama. Resume perhitungan manual terdapat pada tabel 4.13. Nilai
dispacement minus menandakan bahwa pergerakan terjadi ke arah dalam terowongan

Tabel 4. 14Besar tegangan tangensial dan displacement


Segmen

Insitu Stress

Stress and Displacement


(Mpa)

Displacement(m)

(Mpa)
0.207304

(Mpa)
0.104431

0.59

-4.07

0.156497

0.144661

1.41

-2.284

0.26052

0.194416

1.39

-3.578

0.16377

0.159547

1.57

-1.269

4.5.1.2 Distribusi Total Displacement

Sebelum dipasang perkuatan

Sebelum dilakukan pemasangan perkuatan baik total displacement yang terjadi sangat
besar. Distribusi total displacement pada umumnya berada di atap dan lantai terowongan, akan
tetapi di bagian atap terowongan cenderung lebih banyak dan lebih besar dibandingkan dengan
di bagian lantai terowongan.

66

Setelah dipasang perkuatan

Setelah dilakukan pemasangan perkuatan baik rock bolt + shotcrete maupun liningtotal
displacement yang terjadi relatif lebih kecil jika dibandingkan dengan sebelum dilakukan
pemasangan lining. Perbedaan besar total displacement sebelum dan sudah dilakukan
pemasangan lining cukup signifikan. Distribusi total displacement pada umumnya berada di
atap dan lantai terowongan, akan tetapi di bagian atap terowongan cenderung lebih banyak dan
lebih besar dibandingkan dengan di bagian lantai terowongan. Resume besar total displacement
pada masing masing terowongan dapat dilihat pada tabel 4.12.
Geometri distribusi total displacement yang terjadi pada umumnya dipengaruhi oleh
zona lemah yang ada yaitu bidang perlapisan dan zona rekahan. Pada zona lemah distribusi
total displacement cenderung lebih banyak dan lebih besar. Perbedaan kualitas massa batuan
juga mempengaruhi besar total displacement yang terjadi. Pada massa batuan yang lebih lemah
yaitu batulempung total displacement jauh lebih besar dibandingkan dengan breksi. Peraturan
Pelaksanaan Terowongan di Jepang memberikan syarat displacement nol dalam satuan
centimenter. Dengan demikian total displacement yang terjadi setelah pemasangan lining
masuk dalam kategori layak.

4.6

Perbandingan Desain Konstruksi Terowongan Menggunakan Skema Perkuatan


Rock Bolt + Shotcrete dan Lining
Desain konstruksi terowongan menggunakan analisa kestabilan dan tanpa analisa

kestabilan dapat dibandingkan berdasarkan tiga kategori, yaitu perbandingan mutu, waktu, dan
biaya.
4.6.1 Perbandingan Mutu
Pada pemodelan numerik dapat dilakukan analisa terhadap skema perkuatan yang
berbeda-beda. Pada proyek pembangunan terowongan drainage gallery, skema perkuatan yang
direncanakan adalah pemasangan lining dengan spesifikas beton K600 dan baja fy 400.
Sehingga akan dilakukan perbandingan kualitas terowongan dengan perkuatan rock bolt +
shotcrete dengan lining berdasarkan distribusi

dan total displacement yang terjadi.

Berdasarkan perhitungan yang dilakukan menggunakan pemodelan numerik didapatkan


kesimpulan bahwa distribusi tegangan yang terjadi akibat penggalian terowongan dengan
perkuatan rock bolt + shotcrete dan beton hampir sama dengan besar

yang tidak jauh

berbeda. Sama halnya dengan total displacement yang terjadi, tidak ada perbedaan yang
67

mencolok antara dan besar dan distribusinya. Sehingga dapat disimpulkan bahwa kualitas
perkuatan rock bolt + shotcrete dan lining adalah setara. Perbandingan distribusi/besar
tegangan dan total displacement dapat dengan jelas dilihat pada tabel 4.15.
Pemilihan perkuatan tersebut dilakukan berdasarkan try dan error masing-masing tipe
perkuatan yang ada. Setelah dilakukan percobaan pada pemodelan numerik penggunaan skema
perkuatan dengan kombinasi rock bolt, shotcrete dan wiremesh menghasilkan terowongan
yang stabil dan aman. Tabel 4.14 menunjukkan resume dari percobaan masing-masing tipe
perkuatan.
Tabel 4. 15Resume percobaan masing-masing tipe perkuatan

Seg
me
n

Perkuatan
RB+S
Sigma
1-AE
(Mpa)

1,33

1,76

1,83

1,58

1,76

1,83

1,58

Perkuatan Pipa
Sigm
a 1AE
(Mpa)

TD
(m)
0,012
83
0,001
38
0,002
17
0,001
03
0,001
38
0,002
17
0,001
03

1,32
1,66
1,78
1,57
1,66
1,78
1,57

TD
(m)
0,012
26
0,001
24
0,001
93
0,001
0,001
24
0,001
93
0,001

Perkuatan
Rock Bolt
Sigma
1-AE
(Mpa)

TD
(m)
1,01
43
0,77
29
0,86
11
0,56
92
0,77
29
0,86
11
0,56
92

1,89
2,37
2,93
2,55
2,37
2,93
2,55

Perkuatan
Shotcrete
Sigma
1-AE
(Mpa)

TD
(m)
0,84
91
0,51
67
0,60
87
0,37
21
0,51
67
0,60
87
0,37
21

1,49
1,91
2,11
1,74
1,91
2,11
1,74

Perkuatan
Wiremesh
Sigma
1-AE
(Mpa)

TD
(m)
1,07
52
0,81
2
0,95
91
0,70
66
0,81
2
0,95
91
0,70
66

2,03
2,38
2,95
2,81
2,38
2,95
2,81

Perkuatan
Steel Ribs
Sigma
1-AE
(Mpa)
1,45
1,89
1,99
1,73
1,89
1,99
1,73

TD
(m)
0,68
14
0,38
19
0,59
05
0,20
9
0,38
19
0,59
05
0,20
9

Tabel 4. 16Perbandingan distribusi/besar tegangan dan total displacement


Perkuatan RB+S

Perkuatan Lining

Segmen
Sigma 1-AE (Mpa)

TD (m)

Sigma 1-AE (Mpa)

TD (m)

1,33

0,01283

1,32

0,01226

1,76

0,00138

1,66

0,00124

1,83

0,00217

1,78

0,00193

1,58

0,00103

1,57

0,001

1,8

0,00056

1,8

0,00056

2,93

0,00222

2,87

0,00222

0,86

0,00454

0,84

0,00431

AE : After Excavation

TD : Total Displacement

68

4.6.2 Perbandingan Waktu


Waktu yang dibutuhkan untuk melakukan analisa stabilitas terowongan dengan metode
untuk masing-masing skema perkuatan baik dengan rock bolt + shotcrete maupun lining adalah
sama. Perbedaan mencolok terdapat pada proses pelaksanaan pemasangan perkuatan rock bolt
+ shotcrete danlining. Waktu yang diperlukan untuk memasang perkuatan rock bolt + shotcrete
sepanjang terowongan jauh lebih lama dibandingkan perkuatan lining. Hal ini disebabkan
karena metode pemasangan perkuatan rock bolt + shotcrete sebagian besar dilakukan secara
manual sedangkan perkuatan lining semua pekerjaan menggunakan alat/mesin. Waktu
pelaksanaan pemasangan masing-masing tipe perkuatan dapat dilihat pada tabel 4.16.
Tabel 4. 17Perbandingan waktu pekerjaan Rock Bolt + Shotcrete dan Lining
Skema Perkuatan Shotcrete+Rockbolt+Wiremesh
No
1
2
3
4
5
6
7

Uraian
Pemasangan Perkuatan
Segmen 7
Pemasangan Perkuatan
Segmen 6
Pemasangan Perkuatan
Segmen 5
Pemasangan Perkuatan
Segmen 4
Pemasangan Perkuatan
Segmen 3
Pemasangan Perkuatan
Segmen 2
Pemasangan Perkuatan
Segmen 1
Total

Durasi (Bulan)
Durasi
(Hari) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
10
158
19
158
10
133
19
508

Skema perkuatan Lining Pipa Beton


No
1
2
3
4
5
6
7

Uraian
Pemasangan Perkuatan
Segmen 7
Pemasangan Perkuatan
Segmen 6
Pemasangan Perkuatan
Segmen 5
Pemasangan Perkuatan
Segmen 4
Pemasangan Perkuatan
Segmen 3
Pemasangan Perkuatan
Segmen 2
Pemasangan Perkuatan
Segmen 1
Total

Durasi (Bulan)
Durasi
(hari) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
5
44
3
50
5
53
7
167

69

4.6.3 Perbandingan Biaya


Biaya yang dibutuhkan untuk melakukan analisa stabilitas terowongan dengan
perkuatan rock bolt + shotcrete maupun lining adalah sama karena menggunakan parameter
yang sama kecuali pada parameter perkuatannya. Perbedaan mencolok terdapat pada perbedaan
biaya material yang digunakan sebagai perkuatan. Skema perkuatan dengan menggunakan
lining jauh lebih mahal jika dibandingkan dengan skema perkuatan dengan menggunakan rock
bolt + shotcrete.
Tabel 4. 18Perbandingan waktu pekerjaan Rock Bolt + Shotcrete dan Lining
Skema Shotcrete+Rocbolt+Wiremesh
Biaya Langsung
No Uraian
1 Rock Bolt
2 Wire Mesh
3 Shotcrete
Biaya Tidak Langsung
No Uraian
1 Waktu Pemasangan

Satuan Volume
m3
1597.48
m3
1531.45
m3
379.05
Sub Total

bulan
Total

17

Harga Satuan
Rp148,681
Rp7,725
Rp2,896,875

Jumlah
Rp237,514,180
Rp11,830,438
Rp1,098,064,466
Rp1,365,113,206

Jumlah
Rp600,000,000 Rp10,200,000,000
Rp11,565,113,206

Skema Lining Pipa Beton


Biaya Langsung
No Uraian
Satuan
1 Pipa Beton K600 (Precast)
m3
2 Additive
m3
Sub Total
Biaya Tidak Langsung
No Uraian
1 Waktu Pemasangan
bulan
Total

4.7

Volume Harga Satuan


7072.07 Rp3,000,000
7350.43 Rp4,111

Rp600,000,000

Jumlah
Rp21,216,195,000
Rp30,217,601
Rp21,246,412,601
Jumlah
Rp3,600,000,000
Rp24,846,412,601

Manfaat Analisa Kestabilan Terowongan


Analisa stabilitas galian terowongan menggunakan metode numerik memiliki akurasi

yang lebih tinggi yang dapat meminimalisir terjadinya keruntuhan tidak terduga pada proses
penggalian terowongan. Secara tidak langsung kondisi ini akan menekan terjadinya kerugian
akibat keruntuhan yang tidak terduga.

70

Berdasarkan pengolahan dan perhitungan yang dilakukan pada pemodelan numerik di


atas dapat dilihat dengan jelas bahwa dengan menggunakan pemodelan numerik :
Klasifikasi massa batuan : detail
Distribusi tegangan : detail
Total Displacement : detail
Skema perkuatan : detail, efektif, efisien dan sesuai kebutuhan

71

BAB V
MANAJEMEN RISIKO
Risiko (risk) adalah probabilitas terjadinya peristiwa yang membawa akibat yang tidak
dikehendaki atas hal yang ingin dicapai PT Wijaya Karya (Persero)Tbk yang telah dirumuskan
di dalam tujuan, strategi, sasaran dan atau rencana hasil kegiatan. Risiko dapat bersifat positif
maupun negatif. Besarnya risiko dapat diketahui dari besaran tingkat risiko (risk level), yaitu
tinggi atau rendahnya risiko yang diukur berdasarkan seberapa besar akibat negatif yang
ditimbulkan bila suatu risiko terjadi dan seberapa besar probabilitas terjadinya suatu risiko.
Setiap risiko yang mungkin terjadi harus dapat dimitigasikan secara baik dengan menggunakan
prosedur yang jelas.
Di PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, manajemen risiko (risk management) merupakan
suatu proses manajemen, pengorganisasian dan budaya di PT Wijaya Karya (Persero) Tbk yang
diarahkan terhadap analisis risiko dan tanggapan serta perlakuan atas risiko, yang di dalamnya
termasuk mengoptimalkan tingkat probabilitas dan konsekuensi atas suatu kejadian yang
bersifat merugikan dalam mencapai suatu proyek. Terdapat tiga tahapan di dalam manajemen
risiko untuk dapat mengetahui dan mengorganisasi suatu kejadian yang mungkin terjadi baik
itu bersifat positif maupun negatif, di antaranya adalah identifikasi risiko, pengukuran risiko,
dan penanganan risiko.

5.1

Identifiksi Risiko
Identifikasi risiko harus diterapkan terhadap seluruh ruang lingkup manajemen risiko.

Terdapat beberapa hal yang harus dilakukan terhadap setiap kegiatan, tujuan, strategi, sasaran
dan atau rencana hasil kegiatan tersebut, yaitu identifikasi risiko untuk mengenai peristiwa
yang dapat terjadi, analisis besarnya akibat negatif yang ditimbulkannya bila peristiwa itu
terjadi, dan besarnya probabilitas terjadinya peristiwa itu.
Identifikasi risiko dapat mencakup risiko-risiko yang berasal dari sumber internal
maupun eksternal dari PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. Identifikasi risiko dapat dilakukan
dengan memanfaatkan berbagai sumber informasi dan teknik, seperti rekaman (recording),
praktek dan pengalaman pihak lain di perusahaan sejenis atau yang relevan, studi literatur,
wawancara dengan pakar terkait, pembuatan mode dan lain sebagainya.

72

5.2

Pengukuran Risiko
Setelah risiko diidentifikasi, tahap yang harus dilakukan selanjutnya adalah melakukan

pengukuran risiko. Pengukuran risiko dilakukan dengan cara menetapkan tinggi atau
rendahnya risiko yang diukur berdasarkan seberapa besar akibat negatif yang ditimbulkan bila
suatu risiko terjadi dan seberapa besar probabilitas terjadinya suatu risiko. Penentuan
probabilitas suatu risiko sangat bersifat subjektif (berdasarkan pengalaman). Hal ini membuat
sangat sulit menentukan probabilitas suatu risiko bila risiko tersebut sangat atau jarang terjadi
ataupun risiko tersebut dapat terjadi dalam suatu pekerjaan baru. Oleh karena itu diperlukan
identifikasi

dan

pendugaan

yang

baik

sehingga

dapat

memprioritaskan

dan

mengimplementasikan manajemen risiko.


Di PT Wijaya Karya (Persero) Tbk, tingkat risiko digolongkan menjadi 4 (empat)
tingkat sebagai berikut (berurutan mulai dari yang tertinggi):

Risiko Ekstrim (E);

Risiko Tinggi (T);

Risiko Moderat (M);

Risiko Rendah (R).

Untuk dapat memutuskan ke dalam tingkat mana suatu risiko harus digolongkan, maka
sebelumnya perlu ditentukan:

Rating akibatnya (bila risiko itu terjadi);

Rating probabilitas terjadinya.

Akibat yang ditimbulkan bila suatu risiko terjadi dibagi ke dalam 4 (empat) rating
berikut (berurutan mulai dari yang tertinggi):

Malapetaka;

Sangat Berat;

Berat;

Tidak Berat.

Probabilitas terjadinya suatu risiko yang dapat menimbulkan akibat yang diuraikan dari
rating di atas dibagi ke dalam 4 (empat) rating berikut (berurutan mulai dari yang tertinggi):

Malapetaka;

Sangat Berat;

Berat;

Tidak Berat.

73

Analisis risiko harus didasarkan pada suatu Matriks Analisis Risiko seperti yang
ditampilkan pada Tabel 5.1.

Tabel 5. 1Matriks Analisis Risiko


[Sumber: Prosedur Manajemen Risiko PT. Wijaya karya, 2014]

Akibat / consequence
Berat
Sangat Berat
2
3
E
8
T
12

12

Probabilitas/
Probability

Matriks Analisa Risiko


Sangat
Besar
Besar
Sedang
Kecil

Tidak Berat
1

Malapetaka
4
E
16

Kriteria untuk masing-masing rating (rating akibat risiko dan rating probabilitas
terjadinya risiko) yang disebutkan pada Tabel 5.1 akan dibagi menjadi dua bagian,yaitu kriteria
rating probabilitas yang ditampilkan pada Tabel 5.2 dan kriteria rating akibat negatif yang
berhubungan dengan biaya yang akan ditampilkan pada Tabel 5.3.

Tabel 5. 2Kriteria rating probabilitas


[Sumber: Prosedur Manajemen Risiko PT. Wijaya karya, 2014]

PROBABILITAS
RISIKO

Departemen Sipil
Umum

Tidak Berat

Berat

Sangat Berat

Malapetaka

Terjadi sekali
setahun

Terjadi
setiap tiga
bulan

Terjadi setiap
enam bulan

Terjadi
setiap bulan

Ada
kemungkinan
tidak terjadi

Mungkin
terjadi

Kemungkinan
kecil terjadi

Hampir
dispastikan
akan terjadi

Sd- 10%

30-50%

10% - 30%

50%

74

Tabel 5. 3Kriteria rating akibat negatif yang berhubungan dengan biaya


[Sumber: Prosedur Manajemen Risiko PT. Wijaya karya, 2014]

Kecil

Sedang

Besar

Sangat Besar

Masih bisa
diterima

Harus ada
mitigasi

Mitigasi
Strategi

Eskalasi

<1%

1 - 2%

2-5%

5%

AKIBAT RISIKO

Financial - %
cost overrun
from
investment

Deperetemen
Sipil Umum

Biaya yang melampaui anggaran pada Tabel 5.3 dapat dihitung sebagai berikut:

Risiko sebelum mitigasi, adalah prediksi biaya yang timbul bila risiko terjadi
dibandingkan dengan anggaran biaya item yang ditinjau;

Risiko setelah mitigasi, adalah biaya yang timbul untuk mitigasi ditambah sisa
risiko yang timbul dibandingkan dengan anggaran biaya untuk item yang ditinjau.

Dalam memperkirakan besarnya akibat negatif yang dapat ditimbulkan (bila risiko
terjadi)

dan

memperkirakan

besarnya

probabilitas

terjadinya

risiko,

perlu

juga

mempertimbangkan faktor positif yang ada di dalam kondisi PT Wijaya Karya (Persero) Tbk
sekarang ini untuk mengendalikan risiko itu. Bila hal ini terkendala oleh ketidakcukupan data
atau masalah lain, perkiraan tentang besarnya probabilitas terjadinya risiko dapat ditetapkan
berdasarkan estimasi subjektif yang mencerminkan tingkat keyakinan para peserta Rapat
Analisis Risiko.

5.3

Penanganan Risiko
Setelah tingkatan risiko diketahui, kegiatan yang harus dilakukan selanjutnya adalah

melakukan penanganan risiko dengan menentukan tingkatan kemungkinan risiko yang dapat
terjadi. Terdapat beberapa kategori yang menunjukkan tingkatan kemungkinan risiko yang
terjadi beserta dampaknya, di antaranya adalah:
a. High probability, high impact. Risiko jenis ini umumnya dihindari ataupun
dipindahkan;
b. Low probability, high impact. Respon paling tepat untuk tipe risiko ini adalah
dihindari. Jika risiko masih terjadi, maka lakukan mitigasi risiko
sertakembangkan contingency plan;
75

c. High probability, low impact. Mitigasi risiko dan kembangkan contingency


plan;
d. Low probability, low impact. Efek dari risiko ini dapat dikurangi,
namunbiayanya dapat saja melebihi dampak yang dihasilkan. Dalam kasus
inimungkin lebih baik untuk menerima efek dari risiko tersebut.
Untuk dapat mengetahui nilai biaya dari penanganan suatu risiko, perlu dilakukan suatu
perhitungan mitigasi biaya pengendalian risiko. Perhitungan mitigasi biaya risiko terdiri dari
perhitungan risiko biaya setelah dan sebelum dilaksanakan mitigasi.

5.4

Perhitungan Biaya Mitigasi Pengendalian Risiko


Terdapat empat macam risiko yang dapat terjadi dalam melakukan analisa stabilitas

terowongan, yaitu:

Terjadinya waste yang banyak pada shotcrete;

Terjadinya waste yang banyak pada additive;

Kesalahan dalam penentuan jenis dan skema perkuatan.

Agar nilai biaya untuk pengendalian risiko dapat diketahui, terlebih dahulu perlu
dilakukan perhitungan mitigasi biaya pengendalian risiko. Perhitungan mitigasi biaya risiko
meliputi perhitungan risiko biaya sebelum dan setelah dilaksanakan mitigasi. Analisis
perhitungan biaya mitigasi risiko per kemungkinan risiko yang terjadi tercantum dalam
formulir registrasi risiko seperti yang ditampilkan pada Tabel 5.4.

76

Tabel 5. 4 Analisis perhitungan biaya mitigasi risiko perkuatan shotcrete+rockbolt+wiremesh


Analisa
No

Area

Kategori

Proyek

Proyek

Proyek

Subkategori

Risiko

Penyebab

Perancangan

Adanya zona
Risiko
lemah berupa
perancangan yang
Kesalahan dalam
sesar dan
timbul dari
menentukan jenis dan perlapisan
pengukuran dan
skema perkuatan
batuan yang
penyelidikan
tidak
teridentifikasi

Perancangan

Perancangan

Akibat

Nilai Risiko Sebelum RTL

Malapa
etaka

Risiko
Kesalahan
Kesalahan dalam
perancangan yang
dalam
Terjadi keruntuhan
menghitung tegangan
timbul dari
menggunakan sehingga diperlukan review
dan total
pengukuran dan
parameter
desain ulang
displacement
penyelidikan
masukan

685.100.000

Sangat
Besar

Sedang

Kesalahan
bekisting,
Pembengkakan pada
kesalahan
volume dan biaya shotcrete
penempatan
shotcrete

274.516.117

Besar

Sedang

Kesalahan
perhitungan volume
shotcrete

1.061.987.755

RTL

Biaya

Rencana Tindak Lanjut REAKTIF


Sisa Resiko

Kontrol
Eksisting

Tingkat Efektifitas
Kontrol

RTL

Pemetaan
geologi secara
komprehensif

50.000.000

10.237.164

Prosedur
Survei dan
Investigasi

Good

Memperbaiki dan mengganti


struktur yang rusak,
menambah alat dan pekerja
untuk mengejar waktu

Prosedur
Survei dan
Investigasi

Good

Analisa hasil
pengeboran dan
laboratorium dan
penambahan titik
pengeboran

20.000.000

68.510.000

Prosedur
Survei dan
Investigasi

Good

Melakukan pengeboran dan


analisa laboratorium terhadap
data yang tidak valid

Prosedur
Design and
Build

Good

Analisa volume
shotcrete, kontrol
selama
pelaksanaan

20.000.000

27.451.612

Prosedur
Design and
Build

Good

Melakukan review disain


pemasangan shotcrete

Biaya RTL Proaktif

Prioritas 3

Good

Prosedur
Survei dan
Investigasi

Prioritas 2

Kecil

Rencana Tindak Lanjut PROAKTIF


Tingkat Efektifitas
Kontrol

Score
( c = a x Prioritas 1
b)

Biaya Risiko

Kontrol
Eksisting

Evaluasi

Akibat
(b)

102.371.639

Rincian, ketelitian
dan kesesuaian
spesifikasi

Kegagalan pada struktur


perkuatan

Probilitas
(a)

90.000.000 106.198.776

Biaya RTL Reaktif

Biaya

143.320.294

890.630.000

356.870.951

Sumber daya utk


melakukan RTL
proaktif

Batas Waktu
dalam
melakukan
RTL proaktif

Penanggungjawab
Responsible
Person

Accountable
Person

Tim Enjiniring

s.d akhir
kontrak

Kasie Enjiniring Manajer Proyek

Tim Enjiniring dan


Pelaksana

s.d akhir
kontrak

Kasie Enjiniring Manajer Proyek

Tim Enjiniring

s.d akhir
kontrak

Kasie Enjiniring Manajer Proyek

1.390.821.246

77

Tabel 5. 5Analisis perhitungan biaya mitigasi risiko perkuatan lining pipa beton
Analisa
No

Area

Kategori

Proyek

Perancangan

Proyek

Konstruksi

Subkategori

Risiko

Penyebab

Akibat

Risiko
perancangan yang
Kesalahan dalam
Kesalahan dalam
timbul dari
menghitung tegangan menggunakan parameter
pengukuran dan dan total displacement
masukan
penyelidikan
Terjadinya waste yang
Kelayakan metode
banyak dan kesalahan
konstruksi dan
dalam menentukan
keselamatan
campuran grouting

Jarak antar lining dan


permukaan ekskavasi
terlalu besar karena
kesalahan dalam
identifikasi batuan

Nilai Risiko Sebelum RTL

RTL

Prosedur Survei
Good
dan Investigasi

Analisa hasil pengeboran


dan laboratorium

Prosedur Survei
dan Investigasi,
Good
Prosedur Design
and Build

Pemetaan geologi
(batuan) sepanjang
terowongan secara
komprehensif dan
menganalisa campuran
grouting

Biaya RTL Proaktif

Biaya

20.000.000

30.000.000

Evaluasi
Score
Priorita Priorita Priorita
(c=ax
s1
s2
s3
b)

685.100.000

Sangat
Besar

Sedang

Pembengkakan biaya
grouting dan diperlukan
review desain terhadap
campuran grouting

245.326.402

Besar

Ringan

930.426.402

Rencana Tindak Lanjut PROAKTIF


Tingkat
Efektifitas
Kontrol

Akibat
(b)

Terjadi keruntuhan
sehingga alat/mesin
ekskavasi terjepit

Biaya Risiko

Kontrol
Eksisting

Probilitas
(a)

Sisa Resiko

Kontrol
Eksisting

Rencana Tindak Lanjut REAKTIF


Tingkat
Efektifitas
RTL
Kontrol

Biaya

Sumber daya utk


melakukan RTL
proaktif

Batas Waktu
dalam melakukan
RTL proaktif

Penanggungjawab
Responsible
Person

Accountable
Person

68.510.000

Prosedur
Survei dan
Investigasi

Good

Melakukan pengeboran dan


analisa laboratorium terhadap
data yang tidak valid

890.630.000

Tim Enjiniring dan


Pelaksana

s.d akhir kontrak

Kasie
Enjiniring

Manajer Proyek

49.065.280

Prosedur
Survei dan
Investigasi,
Prosedur
Design and
Build

Good

Melakukan review disain

318.924.323

Tim Enjiniring

s.d akhir kontrak

Kasie
Enjiniring

Manajer Proyek

50.000.000 117.575.280

Biaya RTL Reaktif

1.209.554.323

78

Selanjutnya akan dihitung risiko terhadap 2 skema yang terpilih. Perbandingan antara
2 skema yang dipilih setelah ditambahkan biaya risiko ditunjukkan oleh tabel 5.6.
Tabel 5. 6Perbandingan biaya 2 skema perkuatan ditambahkan dengan biaya risiko
Skema Shotcrete +
Skema Lining Pipa
Rockbolt + Wiremesh
Beton
Rp
1.365.113.206 Rp 21.246.412.601

A. BIAYA LANGSUNG
2 Biaya Material

TOTAL BIAYA LANGSUNG Rp

1.365.113.206 Rp

21.246.412.601

Rp

10.200.000.000 Rp
10.200.000.000 Rp

3.600.000.000
3.600.000.000

B. BIAYA TIDAK LANGSUNG


1 Total Waktu Pemasangan

TOTAL BIAYA TIDAK LANGSUNG Rp


C. MANAJEMEN RESIKO
Kesalahan dalam menentukan jenis dan skema perkuatan
1 Biaya mitigasi proaktif
Sisa Resiko

Rp

Kesalahan dalam menghitung tegangan dan total displacement


2 Biaya mitigasi proaktif
Sisa Resiko

Rp

Kesalahan perhitungan volume shotcrete


3 Biaya mitigasi proaktif
Sisa Resiko

Rp

Rp

Rp

Rp

Terjadinya waste yang banyak dan kesalahan pemilihan pada additive


6 Biaya mitigasi proaktif
Sisa Resiko
TOTAL BIAYA MANAJEMEN RESIKO Rp
TOTAL KESELURUHAN Rp

50.000.000
10.237.164
20.000.000 Rp
68.510.000 Rp

20.000.000
68.510.000

20.000.000
27.451.612
Rp
Rp

196.198.776 Rp
11.761.311.981 Rp

30.000.000
49.065.280
167.575.280
25.013.987.882

79

BAB VI
SISTEM MANAJEMEN WIKA DAN PROSEDUR LINGKUP KERJA
6.1

Sistem Manajemen WIKA


Sebagai perusahaan kontraktor BUMN nomor satu di Indonesia, PT. Wijaya Karya Tbk

(WIKA) memiliki sistem manajemen tersendiri dalam menjalankan setiap pekerjaan yang
ditangani. Sistem tersebut dikenal sebagai Sistem Manajemen WIKA atau SMW. Sistem
Manajemen WIKA terdiri dari beberapa aspek manajemen.

6.1.1 Visi dan Misi WIKA


6.1.1.1 Visi WIKA 2020
Menjadi

salah

satu

perusahaan

terbaik

di

bidang

EPC

(Engineering

Procurement&Construction) dan Investasi yang terintegrasi di Asia Tenggara.

6.1.1.2 Misi WIKA


1.

Menyediakan produk dan jasa yang unggul dan terpadu di bidang EPC dan
Investasi untuk Infrastruktur, Gedung Bertingkat, Energi, Industrial Plant, Industri
Beton dan Properti;

2.

Memenuhi harapan pemangku kepentingan utama;

3.

Menjalankan praktik etika bisnis untuk menjadi warga usaha yang baik dan
memelihara keberlanjutan perusahaan;

4.

Ekspansi strategis keluar negeri;

5.

Mengimplementasikan Praktek-praktek terbaik Sistem Manajemen Terintegrasi.

6.1.2 Nilai-Nilai WIKA


Nilai-nilai yang dimiliki oleh WIKA adalah CIBERTI, yaitu singkatan dari:
1.

Commitment: Berbuat sesuai kesepakatan dan janji;

2.

Innovation: Selalu mencari sesuatu yang lebih baik;

3.

Balance: Menjaga keseimbangan semua aspek;

4.

Excellence: Memberikan hasil lebih baik;

5.

Relationship: Hubungan kemitraan yang baik untuk para pihak;

6.

Team Work: Sinergi, kerja sama intra dan lintas unit kerja;

80

7.

Integrity: Keutuhan dan ketulusan yang meliputi Fairness, Accountability,


Integrity, Transparancy, dan Honesty.

6.1.3 Kebijakan Sistem Manajemen WIKA (SMW)


Dokumentasi SMW dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:
1.

Pedoman SMW yang memuat kebijakan SMW, sasaran, organisasi dan ringkasan
kelompok proses (Context Diagram);

2.

Prosedur yang menguraikan kebijakan perusahaan dan ringkasan kelompok proses


yang ada dalam pedoman SMW dan menggambarkan penanggung jawab sesuai
organisasi yang berlaku;

3.

Dokumen pendukung meliputi Instruksi Kerja, Manual Teknik, Surat Keputusan


Direksi dan atau Ka Komrah dan Panduan yang merupakan kelengkapan dari
prosedur.

Terdapat dua garis besar kebijakan Sistem Manajemen WIKA yang dicanangkan
Manajemen Puncak, yaitu:
1.

Kebijakan Sistem Manajemen Mutu, Risiko, dan Pengamanan WIKA


Tujuan dari kebijakan Sistem Manajemen Mutu, Risiko dan Pengamanan WIKA
adalah agar setiap individu dapat berkembang terus-menerus dan menghasilkan
produk sesuai bidang tugasnya yang mendukung tercapainya sasaran kinerja di unit
kerjanya maupun keseluruhan Perusahaan WIKA serta mengelola pengamanan.

2.

Kebijakan SHE WIKA


Tujuan dari Kebijakan SHE WIKA adalah mencegah terjadinya kecelakaan,
penyakit akibat kerja, serta mencegah terjadinya pencemaran lingkungan sesuai
dengan bidang tugasnya.

Sasaran dari kebijakan SHE WIKA adalah zero accident, efisiensi penggunaan sumber
daya, dan pencegahan environment incident.
Sistem Manajemen WIKA dibagi ke dalam beberapa bagian, yaitu:
1.

Sistem Manajemen Mutu (IS0 9001: 2008);

2.

Sistem Manajemen K3 (OHSAS 18001: 2007);

3.

Sistem Manajemen Lingkungan (ISO 14001: 2004);

4.

Sistem Manajemen Pengamanan (Perkap 24: 2007).

81

6.1.3.1 Sistem Manajemen Mutu WIKA


Sistem Manajemen WIKA didasari oleh ketentuan ISO 9001 :2008 yang terdiri dari:
1.

Prosedur Mandatory sebanyak 4 buah, yaitu:


- Prosedur Pengendalian Dokumen dan Rekaman (WIKA-PEM-PM-05.02);
- Prosedur Audit Internal (WIKA-PEM-PM-04.01);
- Prosedur Catatan Penyimpangan Permintaan Tindakan Korektif dan Preventif
(WIKA-PPE-PM-01.01);
- Prosedur Umum Pelaksanaan Tinjauan Manajemen PT Wijaya Karya (Persero)
Tbk (WIKA-PPE-PM-02.01);

2.

Prosedur, Instruksi Kerja, Surat Keputusan Direksi dan/atau Ka Komrah dan


kebijakan Perusahaan;

3.

Penanggung Jawab yang ditunjuk (Tim Pengembangan Sistem Manajemen);

4.

Dokumen referensi atau standar resmi.

6.1.3.2 Sistem Manajemen SHE (Safety, Health, and Environment)


Sistem Manajemen WIKA didasari oleh ketentuan ISO 9001 :2008 yang terdiri dari:
5.

Prosedur Mandatory sebanyak 4 buah, yaitu:


- Prosedur Pengendalian Dokumen dan Rekaman (WIKA-PEM-PM-05.02);
- Prosedur Audit Internal (WIKA-PEM-PM-04.01);
- Prosedur Catatan Penyimpangan Permintaan Tindakan Korektif dan Preventif
(WIKA-PPE-PM-01.01);
- Prosedur Umum Pelaksanaan Tinjauan Manajemen PT Wijaya Karya (Persero)
Tbk (WIKA-PPE-PM-02.01);

6.

Prosedur, Instruksi Kerja, Surat Keputusan Direksi dan/atau Ka Komrah dan


kebijakan Perusahaan;

7.

Penanggung Jawab yang ditunjuk (Tim Pengembangan Sistem Manajemen);

8.

Dokumen referensi atau standar resmi.

6.1.3.3 Sistem Manajemen Pengamanan


Sistem Manajemen Pengamanan WIKA didasarkan pada Peraturan Kepala Kepolisian
Negara Republik Indonesia No.24 Tahun 2007 Tentang Sistem Manajemen Pengamanan
Organisasi, perusahaan dan/atau Instansi/Lembaga Pemerintah. Untuk Mengelola ancaman
terhadap aset WIKA (intangible asset dan tangible asset), maka WIKA melakukan pengelolaan

82

risiko, strategi dan melakukan mitigasi risiko. Hal ini diatur dalam Prosedur Manajemen
Pengamanan WIKA-PEM-PM-07.01.

6.1.4 Pengelolaan Manajemen


6.1.4.1 Manajemen Kebijakan SMW
Untuk memastikan bahwa penerapan SMW dilaksanakan secara terkendali dan efektif
maka diperlukan manajemen kebijakan SMW yang ringkas, terukur dan mudah untuk
diimplementasikan. Acuan terkait yang digunakan: WIKA-PEM-PM-01.01 (Prosedur
Penerapan dan Pemeliharaan Kebijakan Sistem Manajemen PT. Wijaya Karya (Persero) Tbk.

6.1.4.2 Perencanaan SMW


Langkah awal sebelum memulai aktivitas konstruksi adalah penyusunan rencana kerja
pelaksanaan yang memuat rencana mutu (Quality Plan/QPlan), rencana lingkungan,
keselamatan dan kesehatan kerja (SHE Plan), dan manajemen risiko pengamanan.
Dalam rencana mutu antara lain ditetapkan:
- Urutan pekerjaan, mulai kontrak ditandatangani, penyediaan material, pelaksanaan
pekerjaan sampai dengan penyerahan;
- Personil bertanggung jawab untuk setiap pekerjaan;
- Dokumen kerja yang digunakan (prosedur atau instruksi kerja);
- Peralatan atau mesin yang digunakan;
- Metode pengendalian atau mesin yang digunakan.
Sementara untuk SHE dan pengamanan, dibuat perencanaan terhadap proses-proses
mana saja yang kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja cukup kritis, aspek-aspek
lingkungan, dan pengamanan aset perusahaan.

6.1.4.3 Pelaksanaan, Pemeriksaan dan Pemantauan SMW


Pelaksanaan, pemeriksaan dan pemantauan SMW dilakukan oleh petugas yang ditunjuk
senantiasa dimonitor dan di-review oleh pimpinan unit kerja serta diukur secara mandiri
menggunakan Quality Management System Level (QMSL), Safety Implementation Level, dan
Enviroment Management System Level. Petugas di tingkat korporat dan PjPU secara berkala
melakukan klinik dan audit untuk memastikan bahwa SMW telah diimplementasikan dengan
baik.

83

Gambar 6. 1Diagram Konteks Pengelolaan Manajemen

6.2

Prosedur Survei dan Investigasi

6.2.1 Tujuan
Untuk mendapatkan data dan informasi yang cukup dan akurat dari segala aspek yang
berpengaruh terhadap Perolehan kontrak, desain, dan pelaksanaan proyek.

6.2.2 Definisi
1. Survei adalah suatu kegiatan peninjauan ke lapangan (site) calon lokasi proyek untuk
mengetahui kondisi dan aspek-aspek teknis dan non teknis dengan tujuan untuk

84

mendapatkan data yang diperlukan dan berpengaruh terhadap proses desain dan
pelaksanaan;
2. Investigasi adalah kegiatan survei yang memerlukan penelaahan dan pengolahan
lebih lanjut (seperti kegiatan laboratorium) untuk mendapatkan informasi yang
dibutuhkan dalam proses Perolehan kontrak desain dan pelaksanaan;
3. Data adalah segala informasi yang mencakup kondisi teknis dan non teknis hasil dari
kegiatan survei;
4. Pelaksana Survei adalah Tim Survei yang ditetapkan oleh GM atau Manajer Divisi;
5. SBU (Unit Bisnis Strategis) adalah klasifikasi bidang usaha yang menjadi core bisnis
perusahaan.

6.2.3 Ketentuan Umum


1. Tim Survei harus ditetapkan oleh GM atau Manajer Divisi;
2. Apabila diperlukan pihak lain sebagai penyelenggara survei dan investigasi, maka
apabila pihak lain adalah pihak internal perusahaan WIKA maka penetapannya
ditentukan sepenuhnya oleh Ketua Tim Survei dan apabila pihak lain adalah pihak
eksternal perusahaan, maka penetapannya ditentukan oleh Engineering;
3. Sebelum melakukan survei, Tim Survei harus membuat perencanaan survei;
4. Tim Survei sudah mempersiapkan segala kelengkapan yang diperlukan;
5. Pelaksanaan Survei dan Investigasi diutamakan dilakukan sebelum dilaksanakan
aanwijzing, agar hal-hal yang belum dimengerti atau kurang jelas dapat diklarifikasi
pada saat aanwijizing;
6. Pendokumentasian data dan informasi hasil Survei dan Investigasi dilaksanakan oleh
Ketua Tim Survei yang diverifikasi oleh Manajer Engineering atau Manajer Fungsi
yang menugaskan;
7. Penyimpanan data dan informasi hasil Survei dan Investigasi dilakukan oleh Fungsi
Engineering Departemen dan didistribusikan kepada fungsi yang memerlukan;
8. Data dan Informasi hasil Survei dan Investigasi yang telah dibuat dan dilaksanakan
harus dijadikan referensi bagi proses desain dan pelaksanaan;
9. Standar-standar investigasi seperti investigasi tanah, investigasi air, investigasi
udara, pembuatan amis desain beton, dan lain-lain hal yang termasuk dalam
kelompok investigasi, akan diatur dalam instruksi kerja tersendiri, atau sesuai
rujukan standar yang berlaku.

85

6.2.4 Rekaman
1. Laporan
Berupa data softcopy, hardcopy yang berisi teks, gambar sketsa, foto, sampel
media yang akan diuji dengan disertakan penjelasan tertulis dari Tim Survei;
2. Hasil Uji
Berupa informasi hasil uji lengkap dari Laboratorium baik berupa hardcopy dan
atau softcopy, dengan disertakan penjelasan tertulis baik dari pihak Laboratorium
ataupun dari Tim Survei;
3. Laporan Survei memuat:
- Perencanaan Survei;
- Hal-hal yang spesifik dan berbeda dari yang direncanakan;
- Data, informasi, dan penjelasan;
- Kesimpulan Umum / Khusus, atau Rekomendasi / Saran yang perlu disampaikan;
4. Laporan Investigasi
Sesuai dengan prosedur / IK masing-masing SBU atau standar dari pihak
Konsultan Spesialis yang melakukan Investigasi.

86

6.2.5 Penanggung Jawab dan Urutan Kerja


Diagram alir dari kegiatan Survei dan Investigasi dapat dilihat pada Gambar berikut:

Gambar 6. 2Diagram Alir Kegiatan Survei

6.3

Prosedur Design and Safety Review pada Nalar Bisnis EPC

6.3.1 Tujuan
Memberikan pedoman pelaksanaan review Desain inter-disiplin dan menerangkan
beberapa meeting untuk review Desain dan safety multi-disiplin.

87

6.3.2 Definisi
1. Inter-disiplin : antara disiplin satu dengan disiplin lainnya;
2. Comment : tanggapan hasil pelaksanaan review/cek;
3. Change Request : permintaan perubahan terhadap Desain;
4. Workflow : tata kerja.

6.3.3 Ketentuan Umum


1. Design review inter-disiplin dilaksanakan berdasarkan prosedur ini dan pedoman
standar lain yang diperlukan;
2. Dokumen yang memerlukan review inter-disiplin terlebih dahulu didistribusikan
kepada disiplin lain yang terkait sebelum diterbitkan secara resmi. Status dokumen
tersebut dan/atau maksud reviewbya dicantumkan pada dokumen, transmittal-nya,
atau pada keduanya. Untuk dokumen tertentu seperti layout drawing, boleh
distempel dengan kotak approval inter-disiplin sebelum didistribusikan;
3. Disiplin lain yang terkait, me-review/melakukan cek terhadap dokumen untuk
memastikan bahwa kepentingan disiplin tersebut sudah dipenuhi. Setiap comment
dicantumkan pada dokumen dan kemudian dokumen dikembalikan kepada
pembuat/originator-nya;
4. Bila diperlukan, diskusi atau meeting diselenggarakn untuk memecahkan masalah
yang kompleks dan memastikan bahwa dokumen-dokumen tersebut sepenuhnya
dimengerti oleh reviewer, dan memastikan bahwa comment dari reviewer dimengerti
oleh disiplin pembuatnya;
5. Change request harus disusun untuk semua perubahan yang terjadi terhadap basis
Desain/estimasi awal. Pengesahan atas change harus didapatkan sebelum change
tersebut diimplementasikan;
6. Disiplin pembuat/originator menyusun comment final dan menerbitkan dokumen
yang telah melalui review inter-disiplin secara resmi;
7. Jika diselenggarakan meeting untuk review inter-disiplin maka prosedur di bawah
ini diberlakukan :
Pihak-pihak terkait memastikan bahwa setiap personilnya telah memiliki copy
dari semua dokumen yang diperlukan sebelum meeting diselenggarakan. Secara
terpisah setiap perserta meeting telah me-review dokumen tersebut sebagai
persiapan meeting. Semua comment yang diangkat pada waktu meeting akan
didiskusikan;
88

Meeting diselenggarakan sedemikian rupa dalam rangka melakukan review


sistematis atas dokumen yang didiskusikan.
Setiap perserta meeting bertanggung jawab untuk mengoreksi dokumentasinya
masing-masing dan berkontribusi pada meeting sesuai keperluan;
Notulen meeting memasukkan seluruh tindak-lanjut dan dapat dilampiri dengan
dokumen yang telah ditandai sebagai rekaman (persetujuan atas comment);
Dalam kondisi tertentu, meeting design dan safety dapat saja tidak dilaksanakan
apabila Desain sudah dilaksanakan berdasarkan existing design dan drawing
WIKA sebelumnya asalkan mendapatkan persetujuan dari GM Departemen,
Manajer Enjiniring Departemen dan Manajer Enjiniring Proyek sesuai keperluan;
8. Design dan safety review di bawah ini adalah urutan beberapa review yang harus
dilakukan sebagai syarat minimal, selama masa pelaksanaan Desain enjiniring.
Review dilaksanakan di proyek sesuai keperluan dan sesuai dengan Rencana Kerja
Proyek. Review yang dilakukan dapat ditambahkan bila dianggap perlu sesuai
workflow disiplin dan pedoman/standar yang dijadikan acuan.
Utility/off-sites flow diagram design review;
Preliminary plot plan review;
P&ID internal review meeting;
Underground layout design review;
Piping layout study (physical/model) review;
Design hazard review meeting;
Piping layout production
Pre-startup safety review.

89

6.3.4 Penanggung Jawab dan Urutan Kerja


Diagram alir dari kegiatan Design and Safety Review dapat dilihat pada Gambar
berikut:

Gambar 6. 3Diagram Alir Design and Safety Review

90

BAB VII
PENUTUP
7.1

Ringkasan
Setelah melakukan penulisan mengenai analisa stabilitas terowongan di proyek

terowongan drainage gallery bendungan Jatigede, diketahui beberapa ringkasan, yaitu:

Terowongan drainage gallery tediri dari breksi, batulempung dan tanah di bagian
atas. Zona lemah yang ada di sekitar terowongan adalah perlapisan batuan dan sesar
turun.

Penggunaan metode numerik memungkinkan analisa yang komprehensif dan detail


serta skema perkuatan yang efektif dan efisien.

Tegangan terbesar berada di dinding terowongan sedangkan total displacement di


dinding dan atap terowongan. Total Displacement yang terjadi masuk dalam
kategori aman.

Hasil perhitungan manual dengan syarat spasi longitudinal dan transversal rock
bolt sebesar 0.75 m pada skema shotcrete + rockbolt + wiremesh adalah :
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

Shotcrete
t (m)

Rock Bolt
sc (m)

si (m)

L (m)

d (m)

0,4716052

0,75

0,75

0,011351

0,2794788

0,75

0,75

0,069189

0,3439242

0,75

0,75

0,073101

0,2794788

0,75

0,75

0,089792

0,4282595

0,75

0,75

0,061723

0,1964097

0,75

0,75

0,0167

0,5213879

0,75

0,75

0,057318

Hasil perhitungan manual pada skema linig pipa beton adalah adalah :
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

t (m)
0,2291
0,2273
0,2258
0,2251
0,2277
0,2275
0,2287

n
8
8
8
8
8
8
8

D (mm)
15
14
15
14
15
14
15

91

Skema perkuatan shotcrete + rockbolt + wiremesh dengan menggunakan


pemodelan numerik pada phase2 adalah :
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

Rock Bolts
L=5 m, d=18 mm, s=1 m, di
atap dan dinding
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di
atap dan dinding
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di
atap
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di
atap dan dinding
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di
atap
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m,
dinding
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di
lantai

Shotcrete
S1=15 cm dan
S2=25 cm
S1=5 cm dan
S2=10 cm
S1=10 cm dan
S2=15 cm
S1=5 cm dan
S2=10 cm
S1=10 cm dan
S2=15 cm
S1=10 cm dan
S2=15 cm
S1=10 cm dan
S2=15 cm

Wiremesh
L=200 mm,
d=7 mm

Skema perkuatan lining pipa beton dengan menggunakan pemodelan numerik pada
phase2 adalah pipa beton setebal 23 cm.

Perbandingan Biaya, Mutu dan Waktu :


Metode Shotcrete +
rockbolt + wiremesh

Metode Lining

Mutu
Tegangan
Total Displacement

1,76
0,00138

1,66
0,00124

Waktu

17 bulan

6 bulan

Biaya + Risiko

Rp11.987.564.817

Rp25.370.477.882

Uraian

7.2

Kesimpulan
Setelah melakukan penulisan mengenai analisa stabilitas terowongan di proyek

terowongan drainage gallery bendungan Jatigede, dapat diambil kesimpulan bahwa:

Hasil perbandingan analisa biaya, mutu dan waktu melalui pemodelan numerik
menunjukkan bahwa skema perkuatan shotcrete + rockbolt + wiremesh lebih
murah dengan total biaya material sebesar Rp1.365.113.206 dan risiko sebesar
Rp196.198.776 sedangkan skema perkuatan lining pipa beton membutuhkan total
biaya material sebesar Rp21.216.412.601 dan risiko sebesar Rp167.575.280.

Berdasarkan perhitungan manual dengan syarat spasi longitudinal dan transversal


rock bolt 75 cm tidak diperlukan wiremesh dan total biaya material sebesar
Rp1.615.891.717.
92

7.3

Saran
Setelah melakukan penulisan mengenai analisa stabilitas terowongan di proyek

terowongan drainage gallery bendungan Jatigede, dapat diberikan beberapa saran, yaitu:

Diperlukan tambahan pengeboran inti batuan untuk memastikan zona lemah.

Diharapkan kedepannya sudah menggunakan program Phase2 3D untuk


memperoleh hasil yang lebih akurat.

Metode numerik dapat dijadikan sebagai metode untuk melakukan analisa


stabilitas terowongan proyek sejenis.

93

DAFTAR PUSTAKA

Bieniawski, Z.T., (1989). Engineering Rock Mass Classifications. Canada: John Wiley & Sons.
Brady, B.H.G., and Brown, E.T., (1993). Rock Mechanics for Underground Mining. London:
Chapman & Hall, Second Edition.
Djuhaeni & Martodjojo S., 1989, Stratigrafi Daerah Majalengka dan hubungannya
dengan

Tatanama

Satuan

Litostratigrafi

di

Cekungan

Bogor,

Geologi

Indonesia, PPPG-Bandung, v.12, no.1, p.227-252


Edelbro.C., (2003). Rock Mass Strength A review. Lulea University of Technology.
Hoek, E., and Brown, E.T., (1980). Underground Excavations in Rock. London: The Institution
of Mining and Metallurgy.
Palmstrom.A., (1980). A rock mass characterization rock mass strength for use in rock
engineering. India: J. of Rock Mech. And Tunneling Tech.
Shorey, P.R., (1997). Empirical Rock Failure Criteria. Rotterdam: A. A. Balkelma.
Van Bemmelen, R.W., (1949). The Geology of Indonesia, Vol. 1A : General Geology of
Indonesia and Adjacent Archipelagoes. The Hague.
Yudhbir., (1983). An Empirical Failure Criterion for Rock Masses. 5th Congress of ISRM, V.1.

94

LAMPIRAN

Resume Analisa Laboratorium


INDEX PROPERTIES
SAMPLE

PETROGRAFI

No.
DEPTH (m)
ID

Natural

Natural Saturat.

Density

Water

Content

gr/cm

gr/cm

Absorpt/

Dry

Deg. Of

Porosity

Density ST. Water Density Saturated


s

Ap.

TRUE

Void

UNCONFINED
COMPRESSIVE
STRENGTH

Spec.

Spec.

Ratio

Natural

Gravity

Gravity

gr/cm

SOUNDNESS

E (Axial)

NaSO4

kg/cm

kg/cm

LITHOLOGY
From

To

BH.1

52,00

52,30

CLAYSTONE

1,347

9,17

1,769

43,31

1,234

21,17

53,45

1,2341

2,6508

1,148

42,062

4,83E+03

BH.1

55,00

55,40

CLAYSTONE

1,409

8,24

1,821

39,83

1,302

20,68

51,86

1,3020

2,7045

1,077

39,830

5,20E+03

BH.1

58,00

58,40

CLAYSTONE

1,629

6,92

1,952

28,12

1,523

24,60

42,83

1,5233

2,6647

0,749

60,947

3,98E+03

BH.2

50,00

50,50 VOLC BRECCIA

2,319

8,41

2,366

10,60

2,140

79,31

22,69

2,1395

2,7673

0,293

93,087

8,23E+03

BH.2

54,00

54,50 VOLC BRECCIA

2,084

6,34

2,213

12,92

1,960

49,06

25,32

1,9602

2,6247

0,339

56,447

3,87E+03

BH.2

55,50

56,00 VOLC BRECCIA

2,316

6,67

2,373

9,31

2,171

71,62

20,22

2,1708

2,7209

0,253

509,803

6,38E+04

BH.3

47,70

48,00 VOLC BRECCIA

2,340

5,97

2,399

8,64

2,209

69,16

19,07

2,2086

2,7291

0,236

124,773

1,11E+04

BH.4

24,60

25,00 VOLC BRECCIA

2,276

6,46

2,335

9,23

2,138

70,00

19,72

2,1381

2,6634

0,246

115,508

1,00E+04

Hasil Pengeboran Inti Batuan


DRILL HOLE INVESTIGATION - DRAINAGE TUNNEL
HOLE NO: BH-1
TOTAL DEPTH
60 m

0.0 - 7.0 m:
5
5

10
10

15
15

20
20

25

top soil

DRILL HOLE INVESTIGATION - DRAINAGE TUNNEL


HOLE NO: BH-1
TOTAL DEPTH
60 m

25

30
30

35
35

40
40

45
45

50

DRILL HOLE INVESTIGATION - DRAINAGE TUNNEL


HOLE NO: BH-1
TOTAL DEPTH
60 m

50
ROOF DRAINAGE TUNNEL
CLAYSTONE,
CL class, soft rock, calcite veins.
RQD: 10% up to 60%,

55
55
CLAYSTONE,
CL class, soft rock.
RQD: 50% up to 70%,

60

ROOF DRAINAGE TUNNEL


VOLVCANIC BRECCIA,
CM class, medium hard, calcite
veins.
RQD: 50% up to 60%,

VOLVCANIC
BRECCIA,
CM class, medium hard.
RQD: 80% up to 90%,

ROOF DRAINAGE TUNNEL


VOLVCANIC BRECCIA,
CM class, medium hard, calcite
veins.
RQD: 10% up to 70%,
FAULT ZONE at 38 to 40 m.
D class rock, soft, brown stained,
oxydation.

ROOF DRAINAGE TUNNEL


VOLVCANIC BRECCIA,
CM class, medium hard, calcite
veins.
RQD: 50% up to 60%,
FAULT ZONE at 43.8 to 45 m.
D class rock, soft, brown stained,
oxydation.

DRAINAGE TUNNEL
LOCATION:
VOLVCANIC BRECCIA,
CM class, medium hard, calcite
veins.
RQD: 75% up to 90%,

ROOF DRAINAGE TUNNEL


VOLVCANIC BRECCIA,
CL to CM class, medium hard,
calcite veins.
RQD: 10% up to 60%,

DRAINAGE TUNNEL
LOCATION:
VOLVCANIC BRECCIA,
CM partly CL class, medium
hard, calcite veins.
RQD: 20% up to 80%,
FAULT ZONE at 20 to 23.5 m.
D class rock, soft, brown
stained, oxydation.

FAULT ZONE at
26.7 to 27 m

Analisa Perhitungan Biaya

1
2

Perhitungan Biaya dengan skema perkuatan Rock Bolt, Wire Mesh, Shotcrete
Segmen 7
Uraian
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
Rock Bolt
m
32,71
Rp148.681
Rp4.863.108
Shotcrete
m3
21,62
Rp2.896.875
Rp62.627.251
SubTotal
Rp70.048.425

1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 6
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
497,17
Rp148.681
Rp73.919.237
m3
100,41
Rp2.896.875
Rp290.868.788
Sub Total
Rp368.773.456

1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 5
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
52,33
Rp148.681
Rp7.780.972
m3
28,83
Rp2.896.875
Rp83.503.001
Total
Rp96.400.107

No Uraian
1 Rock Bolt
2 Shotcrete

Segmen 4
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
497,17
Rp148.681
Rp73.919.237
m3
100,41
Rp2.896.875
Rp290.868.788
Sub Total
Rp368.773.456

No Uraian
1 Rock Bolt
2 Shotcrete

Segmen 3
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
26,17
Rp148.681
Rp3.890.486
m3
14,41
Rp2.896.875
Rp41.751.501
Sub Total
Rp48.200.054

No Uraian
1 Rock Bolt
2 Shotcrete

No Uraian
1 Rock Bolt
2 Shotcrete

Segmen 2
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
418,67
Rp148.681
Rp62.247.779
m3
84,55
Rp2.896.875
Rp244.942.137
Sub Total
Rp310.546.068
Segmen 1
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
m
73,27
Rp148.681
Rp10.893.361
m3
28,83
Rp2.896.875
Rp83.503.001
Sub Total
Rp102.371.639
Total
Rp1.365.113.206

Perhitungan Biaya Mengunakan Lining Pipa Beton


No Uraian
Satuan Volume
Harga Satuan
Jumlah
1 Pipa Beton K600 (Precast)
m3
7072,07
Rp3.000.000
Rp21.216.195.000
2 Bentonite
m
18376,07
Rp18.792
Rp345.326.402
Total
Rp21.561.521.402

Analisa Perhitungan Waktu


Perhitungan Waktu dengan skema perkuatan Rock
Bolt, Wire Mesh, Shotcrete dan Steel Sets
N
Durasi
Durasi
o Uraian
(Jam)
(hari)

1
2
4
5

Shotcrete Layer
Pertama

0,17

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

24

1,00

0,17

Total waktu (1,5 m)

35

1,46

Total waktu (10 m)

233,33

9,72

Bulan
1
1 2 3 4 5 6 7 8 9 0
Segmen 7

Segmen 6
1
2

Shotcrete Layer
Pertama

0,13

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

22

0,92

0,13

Total waktu (1,5 m)

30

1,25

Total waktu (190 m)

3800,00

158,33

4
5

Segmen 5

1
1

1
2

1
3

1
4

1
5

1
6

1
7

1
2
4
5

Shotcrete Layer
Pertama

0,17

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

24

1,00

0,17

Total waktu (1,5 m)

35

1,46

Total waktu (20 m)

466,67

19,44
Segmen 4

1
2

Shotcrete Layer
Pertama

0,13

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

22

0,92

0,13

Total waktu (1,5 m)

30

1,25

Total waktu (190 m)

3800,00

158,33

4
5

Segmen 3
1
2
4
5

Shotcrete Layer
Pertama

0,17

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

24

1,00

0,17

Total waktu (1,5 m)

35

1,46

Total waktu (10 m)

233,33

9,72
Segmen 2

1
2

Shotcrete Layer
Pertama

0,13

CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,04

22

0,92

0,13

Total waktu (1,5 m)

30

1,25

Total waktu (160 m)

3200,00

133,33

4
5

Segmen 1
1
2
4
5

Shotcrete Layer
Pertama
CRD Turun
Drilling + Rock
Bolt + Grouting
Shotcrete Layer
Kedua

0,17

0,04

24

1,00

0,17

Total waktu (1,5 m)

35

1,46

Total waktu (20 m)

466,67

19,44

Total Keseluruhan

12200,00

508,33

Perhitungan Waktu dengan skema


perkuatan Pipa Beton
No Uraian

Jumlah
(Pipa)

Pemasangan
Pipa
1 +Additive(1 hari 250
dapat dipasang
1-2 pipa)

Bulan

Total
(hari)

167

1 2 3 4 5 6

Perhitungan Biaya Material Skema Rock Bolts + Shotcrete hasil perhitungan manual
Perhitungan biaya dengan skema perkuatan Rock Bolts dan Shotcrete hasil perhitungan manual
Segmen 7
No
Uraian
Satuan
Volume
Harga Satuan Jumlah
1
Rock Bolt
m3
2,14
Rp148.681
Rp317.625
2
Shotcrete
m3
11,46 Rp2.896.875
Rp33.207.100
SubTotal
Rp33.524.724

No
1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 6
Satuan
Volume
Harga Satuan Jumlah
m3
32,47
Rp148.681
Rp4.827.895
m3
174,24 Rp2.896.875
Rp504.747.916
Sub Total
Rp509.575.811

No
1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 5
Satuan
Volume
m3
m3
Sub Total

No
1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 4
Satuan
Volume
Harga Satuan Jumlah
m3
32,47
Rp148.681
Rp4.827.895
m3
174,24 Rp2.896.875
Rp504.747.916
Sub Total
Rp509.575.811

No
1
2

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 3
Satuan
Volume
m3
m3
Sub Total

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

Segmen 2
Satuan
Volume
Harga Satuan Jumlah
m3
27,34
Rp148.681
Rp4.065.596
m3
146,73 Rp2.896.875
Rp425.050.876
Sub Total
Rp429.116.473

No
1
3

Segmen 1
Satuan
Volume
m3
m3
Sub Total
Total

Harga Satuan Jumlah


3,42
Rp148.681
Rp508.200
18,34 Rp2.896.875
Rp53.131.360
Rp53.639.559

Harga Satuan Jumlah


1,71
Rp148.681
Rp254.100
9,17 Rp2.896.875
Rp26.565.680
Rp26.819.780

No
1
3

Uraian
Rock Bolt
Shotcrete

No
1
2

Perhitungan Biaya Mengunakan Lining Pipa Beton


Uraian
Satuan
Volume
Harga Satuan Jumlah
Pipa Beton K600 (Precast)
m3
7072,07 Rp3.000.000 Rp21.216.195.000
Bentonite
m
7350,43
Rp4.111
Rp30.217.601
Total
Rp21.246.412.601

3,42
18,34

Harga Satuan Jumlah


Rp148.681
Rp508.200
Rp2.896.875
Rp53.131.360
Rp53.639.559
Rp1.615.891.717

CALCULATION SHEET
Title :

PERHITUNGAN SKEMA PERKUATAN TEROWONGAN


DRAINAGE GALLERY TUNNEL
JATIGEDE JAWA BARAT

PT. WIJAYA KARYA (Persero)


ENG. DEPT. SIPIL UMUM

Rev :
Date :

3
30-Mar-16

KRITERIA DESAIN DAN DATA


1. PARAMETER PEMODELAN
Detail desain pekerjaan ini berdasarkan kriteria-kriteria berikut ini.
1.1 Hasil Pengujian Laboratorium
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

Section

Lithology

0+00 - Batulempun
0+20
g
0+20 Breksi
0+180
Vulkanik
0+180 Breksi
0+190
Vulkanik
0+190 Breksi
0+380
Vulkanik
0+380 Breksi
0+400
Vulkanik
0+400 Breksi
0+590
Vulkanik
0+590 Breksi
0+625
Vulkanik

WG
Cukup
Lapuk
Agak
Lapuk
Cukup
Lapuk
Agak
Lapuk
Cukup
Lapuk
Agak
Lapuk
Cukup
Lapuk

RQD (%)

UCS
(Mpa)

56

4,669

50-90

7,332

66

7,332

50-90

7,332

50-60

7,332

75-90

12,236

20

11,327

mb
2,707
8,190
4,793
8,190
2,707
11,294
0,275

s
0,0020
0,0622
0,0117
0,0622
0,0020
0,1690
0,0002

1.2 Parameter GSI-Hoek-Brown

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

GSI
44
75
60
75
44
84
25

mi
20
20
20
20
20
20
4

D
0
0
0
0
0
0
0

H
55,72
53,38
51,31
50,99
44,03
43,61
22,01

h
31,87802
25,61348
26,79748
24,46668
25,19004
19,95761
17,29536

GSI Parameter
a
sigma cm
0,5
0,197
0,5
1,824
0,5
0,785
0,5
1,824
0,5
0,310
0,5
5,027
0,5
0,135

1.3 Insitu Stress


H pembebanan
Segmen
a
1
0,57211
2
0,47983
3
0,52227
4
0,47983
5
0,57211
6
0,45764
7
0,7858

h=a x H

k
3,055
4,343
3,666
4,343
3,055
4,775
1,620

sigma
0,043
0,879
0,251
0,879
0,067
3,226
0,008

30,451
38,734
34,847
38,734
30,451
40,819
13,680

c
0,012
0,211
0,066
0,211
0,019
0,738
0,003

Em
1924,995
5046,612
3473,515
5046,612
2331,970
10140,706
1576,340

CALCULATION SHEET
Title :

PERHITUNGAN SKEMA PERKUATAN TEROWONGAN


DRAINAGE GALLERY TUNNEL
JATIGEDE JAWA BARAT

PT. WIJAYA KARYA (Persero)


ENG. DEPT. SIPIL UMUM

Pv dan Ph
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

R
3,06
3,06
3,06
3,06
3,06
3,06
3,06

y
0,0143392
0,0222185
0,0222185
0,0222185
0,0222185
0,0222185
0,0222185

K
0,5037561
0,924369
0,7462595
0,9742163
0,6344743
1,94908
0,7344097

a
0,2103
0,1565
0,26084
0,16378
0,33211
0,06734
0,58196

b
0,94561
0,99567
0,98241
0,99579
0,94515
0,99989
0,771

Pv (MPa)
0,206168714
0,155825032
0,256249691
0,163087119
0,313894301
0,067335723
0,448692423

Bending Moment dan Axial Force


Segmen
Pu
Rc

1
0,14952 0,0135347 892,810
2
0,14993 0,0310476 2542,249
3
0,22374 0,0227943 1678,767
4
0,16098 0,0310476 2542,249
5
0,25653 0,0163962 1082,685
6
0,09929 0,0623874 5147,425
7
0,38911 0,0110833 730,456

Rs
333,617
117,163
177,426
117,163
275,109
57,8652
407,768

N (MN)
0,451
0,445
0,669
0,478
0,772
0,286
1,178

M (MN-m)
0,333617157
0,117162619
0,177425803
0,117162619
0,275109255
0,057865158
0,407767968

Rev :
Date :

Ph (MPa)
0,103859
0,14404
0,191229
0,158882
0,199158
0,131243
0,329524

2. SPESIFIKASI LINING PIPA BETON


2.1 Tebal Pipa
Segmen ()
1
0,01
2
0,00124
3
0,00193
4
0,001
5
0,00056
0,00222
6
7
0,00431

I (m)
4,1761194
4,1759426
4,1757954
4,1757267
4,1759819
4,1759623
4,1760801

t (m)
0,2291
0,2273
0,2258
0,2251
0,2277
0,2275
0,2287

2
24 + 0.0454 4

2.2 Jumlah Tulangan


b=

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

x (m) nAb (mm2)


0,05222
1300
0,05294
1200
0,05274
1300
0,05294
1200
0,05242
1300
0,05314
1200
0,05197
1300

1 m

n
8
8
8
8
8
8
8

Ab(mm2)
162,5
150
162,5
150
162,5
150
162,5

3. SPESIFIKASI SHOTCRETE+ROCKBOLT+WIREMESH
3.1 Shotcrete

3.2 Rockbolt

3.3 Wiremesh

D
15
14
15
14
15
14
15

Selimut beton =
s(mm)
111
112
111
112
111
112
111

50 mm

1 +
=

1+

3
30-Mar-16

CALCULATION SHEET
Title :

PERHITUNGAN SKEMA PERKUATAN TEROWONGAN


DRAINAGE GALLERY TUNNEL
JATIGEDE JAWA BARAT

PT. WIJAYA KARYA (Persero)


ENG. DEPT. SIPIL UMUM

Rev :
Date :

3
30-Mar-16

3.4 Perhitungan

( + + )
100% =
x100%

( + + )

= .
Q=
Tbf =
vsc =

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

u
PSF
0,003268
0,000405
0,000631
0,000327
0,000183
0,000725
0,001408

0,41
0,31
0,51
0,33
0,63
0,13
0,90

0,018
0,28
0,25
40,240326
Prb
0,17
0,17
0,50
0,17
0,50
0,17
0,70

asumsi

w=

0,2

MPa
MPa

tsc
0,47
0,28
0,34
0,28
0,43
0,20
0,52
atau

Eb =
207
sc =
0,75
si =
0,75
83,04309 -23,28342045
Psc
Pwm
0,34
-0,10
0,29
-0,15
0,31
-0,29
0,29
-0,13
0,33
-0,20
0,27
-0,30
0,36
-0,16

MPa
m
MPa

SF =
d=

2
18
360

mm
MPa

Segmen 1 tidak dibutuhkan wiremesh


Segmen 2 tidak dibutuhkan wiremesh
Segmen 3 tidak dibutuhkan wiremesh
Segmen 4 tidak dibutuhkan wiremesh
Segmen 5 tidak dibutuhkan wiremesh
Segmen 6 tidak dibutuhkan wiremesh
Segmen 7 tidak dibutuhkan wiremesh

==>
==>
==>
==>
==>
==>
==>

d=

0,007

L=

Wiremesh

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

kwm
2,51
15,30
16,16
19,85
68,24
3,69
12,67

A
-0,00081605
-0,00123588
-0,00249565
-0,00111242
-0,00170709
-0,00255168
-0,00132687

d
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!

w
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!
#NUM!

Shotcrete

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

ksc
103,24
629,30
664,89
816,70
2806,99
151,89
521,33

asumsi

db =

0,018

atau

Rockbolt

Segmen
1
2
3
4
5
6
7

krb
12,55
15,30
16,16
19,85
17,06
14,77
12,67

db
0,011
0,014
0,015
0,018
0,015
0,013
0,011

L
9,727
7,904
7,458
5,993
7,044
8,201
9,628

4. KESIMPULAN
4.1 Skema Lining Pipa Beton
Mutu Beton =

Manual
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

t (m)
0,2291
0,2273
0,2258
0,2251
0,2277
0,2275
0,2287

n
8
8
8
8
8
8
8

D (mm)
15
14
15
14
15
14
15

K600

Pemodelan
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

Mutu Baja =

t (m)
0,23
0,23
0,23
0,23
0,23
0,23
0,23

fy400

Ec =
fy =

21000
2
30

MPa
MPa
MPa

CALCULATION SHEET
Title :

PERHITUNGAN SKEMA PERKUATAN TEROWONGAN


DRAINAGE GALLERY TUNNEL
JATIGEDE JAWA BARAT

PT. WIJAYA KARYA (Persero)


ENG. DEPT. SIPIL UMUM

4.2 Skema Shotcrete, Rockbolt, Wiremesh


Manual
Segmen
1
2
3
4
5
6
7

Shotcrete
t (m)
sc (m)
0,47
0,28
0,34
0,28
0,43
0,20
0,52

0,75
0,75
0,75
0,75
0,75
0,75
0,75

Rock Bolt
si (m)
L (m)
0,75
0,75
0,75
0,75
0,75
0,75
0,75

Pemodelan
Segmen
Rock Bolts
L=5 m, d=18 mm, s=1 m, di atap dan dinding
1
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap dan dinding
2
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap
3
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap dan dinding
4
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di atap
5
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, dinding
6
L=4 m, d=18 mm, s=1.5 m, di lantai
7

8
8
8
8
8
8
8

d (m)
0,011
0,014
0,015
0,018
0,015
0,013
0,011

Shotcrete
S1=15 cm dan S2=25 cm
S1=5 cm dan S2=10 cm
S1=10 cm dan S2=15 cm
S1=5 cm dan S2=10 cm
S1=10 cm dan S2=15 cm
S1=10 cm dan S2=15 cm
S1=10 cm dan S2=15 cm

Wiremesh
L=200 mm, d=7 mm

Rev :
Date :

3
30-Mar-16