Anda di halaman 1dari 4

PANDUAN PRAKTIK KLINIS PUSKESMAS PEJERUK

TATALAKSANA EPISTAKSIS

ICD-10 R04.0 Epistaxis


1. Pengertian Epistaksis adalah perdarahan yang mengalir keluar
dari hidung yang berasal dari rongga hidung atau
nasofaring. Epistaksis bukan suatu penyakit,
melainkan gejala dari suatu kelainan. Hampir 90%
epistaksis dapat berhenti sendiri.

2. Anamnesis 1. Keluhan :
- Keluar darah dari hidung atau riwayat keluar
darah dari hidung.
- Harus ditanyakan secara spesifik mengenai :
a. Lokasi keluarnya darah (depan rongga
hidung atau ke tenggorok)
b. Banyaknya perdarahan
c. Frekuensi
d. Lamanya perdarahan
2. Faktor resiko :
a. Trauma
b. Adanya penyakit di hidung yang mendasari,
misalnya: rinosinusitis, rinitis alergi.
c. Penyakit sistemik, seperti kelainan pembuluh
darah, demam berdarah dengue.
d. Riwayat penggunaan obat-obatan seperti
NSAID, aspirin, warfarin, heparin,
tiklodipin, semprot hidung kortikosteroid.
e. Tumor, baik jinak maupun ganas yang terjadi
di hidung, sinus paranasal, atau nasofaring.
f. Adanya deviasi septum.
g. Pengaruh lingkungan, misalnya tinggal di
daerah yang sangat tinggi, tekanan udara
rendah, atau lingkungan dengan udara yang
sangat kering.
h. Kebiasaan

3. Pemeriksaan Fisik 1. Rinoskopi anterior


Pemeriksaan harus dilakukan secara berurutan
dari anterior ke posterior. Vestibulum, mukosa
hidung dan septum nasi, dinding lateral hidung
dan konka inferior harus diperiksa dengan
cermat untuk mengetahui sumber perdarahan.
2. Rinoskopi posterior
Pemeriksaan nasofaring dengan rinoskopi
posterior penting pada pasien dengan epistaksis
berulang untuk menyingkirkan neoplasma.
3. Pengukuran tekanan darah
Tekanan darah perlu diukur untuk
menyingkirkan diagnosis hipertensi, karena
hipertensi dapat menyebabkan epistaksis
posterior yang hebat dan sering berulang.

4. Pemeriksaan Penunjang Bila diperlukan:


1. Darah perifer lengkap

5. Kriteria Diagnosis Diagnosis ditegakkan melalui anamnesis dan


pemeriksaan fisik.
6. Diagnosis Kerja Epistaksis
7. Diagnosis banding 1. Hemoptisis
2. Varises oesofagus yang berdarah
3. Perdarahan di basis crania
4. Karsinoma nasofaring
5. Angiofibroma hidung.

8. Tatalaksana 1. Medikamentosa
a. Perbaiki keadaan umum penderita, penderita
diperiksa dalam posisi duduk kecuali bila
penderita sangat lemah atau keadaaan syok,
pasien bisa berbaring dengan kepala
dimiringkan.
b. Pada anak yang sering mengalami epistaksis
ringan, perdarahan dapat dihentikan dengan
cara duduk dengan kepala ditegakkan,
kemudian cuping hidung ditekan ke arah
septum selama 3-5 menit (metode Trotter).
c. Bila perdarahan berhenti, dengan spekulum
hidung dibuka dan dengan alat pengisap
(suction) dibersihkan semua kotoran dalam
hidung baik cairan, sekret maupun darah
yang sudah membeku.
d. Bila perdarahan tidak berhenti, masukkan
kapas yang dibasahi ke dalam hidung dengan
larutan anestesi lokal yaitu 2 cc larutan
Lidokain 2% yang ditetesi 0,2 cc larutan
Adrenalin 1/1000. Hal ini bertujuan untuk
menghilangkan rasa sakit dan membuat
vasokontriksi pembuluh darah sehingga
perdarahan dapat berhenti sementara untuk
mencari sumber perdarahan. Sesudah 10
sampai 15 menit kapas dalam hidung
dikeluarkan dan dilakukan evaluasi.
e. Pada epistaksis anterior, jika sumber
perdarahan dapat dilihat dengan jelas,
dilakukan kaustik dengan lidi kapas yang
dibasahi larutan asam Trikloroasetat 10%.
Sesudahnya area tersebut diberi salep
antibiotik.
f. Bila dengan kaustik perdarahan anterior
masih terus berlangsung, diperlukan
pemasangan tampon anterior dengan kapas
atau kain kasa yang diberi Vaselin yang
dicampur betadin atau zat antibiotika. Dapat
juga dipakai tampon rol yang dibuat dari
kasa sehingga menyerupai pita dengan lebar
kurang cm, diletakkan berlapis-lapis mulai
dari dasar sampai ke puncak rongga hidung.
Tampon yang dipasang harus menekan
tempat asal perdarahan dan dapat
dipertahankan selama 2 x 24 jam. Selama 2
hari dilakukan pemeriksaan penunjang untuk
mencari faktor penyebab epistaksis. Selama
pemakaian tampon, diberikan antibiotik
sistemik dan analgetik

9. Edukasi 1. Mengontrol tekanan darah pada penderita


dengan hipertensi.
2. Menghindari membuang lendir melalui hidung
terlalu keras.
3. Menghindari memasukkan benda keras ke
dalam hidung, termasuk jari sehingga
dibutuhkan pengawasan yang lebih ketat pada
pasien anak.
4. Membatasi penggunaan obat-obatan yang dapat
meningkatkan perdarahan seperti aspirin atau
ibuprofen.

10. Prognosis Ad vitam : Bonam


Ad functionam : Bonam
Ad sanationam : Bonam
11. Tingkat Evidens
12. Tingkat Rekomendasi
13. Kriteria Rujukan 1. Bila perlu mencari sumber perdarahan dengan
modalitas yang tidak tersedia di layanan
Tingkat Pertama, misalnya naso-endoskopi.
2. Pasien dengan epistaksis yang curiga akibat
tumor di rongga hidung atau nasofaring.
3. Epistaksis yang terus berulang atau masif

14. Tujuan Rujukan Dokter Spesialis THT


15. Penelaah Kritis 1. Dr. Alfi Syahrin
2. Dr. Ni Wayan Diptaningsih
3. Dr. Dwi Fachrul
4. Dr. Aini Pusva Dewi
16. Indikator Keluhan membaik
17. Kepustakaan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor Hk. 02.02/Menkes/514/2015 tentang
Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter di Fasilitas
Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama