Anda di halaman 1dari 6

PENGENDALIAN MUTU

1. PENDAHULUAN

Pelayanan kesehatan di rumah sakit merupakan bagian integral


yang tidak dapat dipisahkan dari pelayanan kesehatan secara
keseluruhan. Tuntutan akan pelayanan kesehatan yang bermutu
semakin meningkat seiring dengan semakin tingginya tingkat pendidikan
dan kesejahteraan masyarakat. Semakin pesat laju pembangunan,
semakin besar pula tuntutan masyarakat dalam mendapatkan pelayanan
kesehatan yang lebih baik. Dengan demikian, pelayanan rumah sakit
yang memadai baik di bidang diagnostik maupun pengobatan semakin
dibutuhkan.
Pemeriksaan radiologi merupakan salah satu pemeriksaan
penunjang yang sangat penting dalam mendukung pelayanan di bidang
diagnostik dan juga pengobatan. Oleh karena itu pelayanan radiologi
yang bermutu sangat dibutuhkan. Pelayanan radiologi sebagai
pelayanan penunjang diagnostik jika bermutu tinggi akan sangat
mendukung pelayanan kesehatan di rumah sakit secara keseluruhan.
Dalam tatanan organisasi pelayanan radiologi penjaminan mutu
diterapkan melalui program yang diorganisasikan untuk meningkatkan
pelayanan pasien melalui penilaian objektif pelayanan pasien dan
koreksi terhadap masalah-masalah yang dapat diidentifikasi. Hal tersebut
merupakan suatu sistem menyeluruh yang memantau permintaan
pemeriksaan radiologi oleh dokter pengirim, pengelolaan terhadap
permintaan pemeriksaan dan hasil akhir interpretasi radiologi dari
pemeriksaan.
Oleh karena itu, perlu disusun rencana untuk memberikan pelayanan
radiologi yang bermutu secara komprehensif.

2. LATAR BELAKANG

1
Penerapan Jaminan Mutu (Quality Assurance/QA) dalam setiap
prosedur radiografi diharapkan mampu memberi manfaat dalam
penanganan pasien, memastikan agar setiap radiograf yang dihasilkan
mempunyai nilai informasi diagnostik yang akurat serta memberi
kemungkinan minimal terhadap dosis radiasi dan efisiensi biaya
pemeriksaan.
Tujuan utama dari program QA adalah untuk menghasilkan
radiograf yang memiliki kualitas tinggi sehingga memaksimalkan hasil
bacaan radiolog dalam rangka penegakan diagnosis pasien.
Menurut BAPETEN tentang pedoman dosis pasien radiodiagnostik
(2003), tujuan program QA adalah akurasi dan ketepatan waktu
diagnosis pasien. Sedangkan penerapan program Pengendalian Mutu
(Quality Control/QC) sebagai bagian dari program QA radiologi dilakukan
dengan tujuan untuk mendukung program QA yakni dalam aspek
pengendalian parameter performa (kinerja) fisis pesawat atau peralatan
pendukung lainnya melalui pengujian-pengujian dan pendokumentasian
data secara rutin dan periodik oleh internal bagian radiologi yaitu 3 bulan,
6 bulan atau 1 tahun sekali.
Sebagaimana contoh yang ditemukan oleh Gray (1983) dan
Jeffrey (2006), bahwa setiap generator dan sistem radiografi harus
dikalibrasi dan menjalani program QC paling sedikit setiap 1 tahun sekali.
Pengujian dilakukan 6 bulan sekali untuk upaya preventif manjaga mutu
atau juga harus dilakukan secepatnya pada alat yang baru dipasang dan
setelah alat diservis karena dapat mempengaruhi kualitas radiograf dan
keluaran radiasi dari peralatan radiografi tersebut
Dalam menghadapi millenium kesehatan dan mempersiapkan
penyajian data kuantitatif uji hasil kinerja peralatan sinar X merujuk
Keputusan Kepala BAPETEN No.01-P/Ka-BAPETEN/I-03 tahun 2003,
bab V terkait Jaminan Kualitas Radiodiagnostik, dan mengantisipasi
akan diberlakukannya Peraturan Kepala (Perka) BAPETEN terkait bab IV
bagian keempat pasal 30 Uji Kesesuaian Pesawat Sinar-X (Compliance
test) untuk diagnostik dan intervensional di tahun 2012 yang akan

2
datang, setiap unit pelayanan atau bagian radiologi Rumah Sakit di
Indonesia perlu mempersiapkan data awal (baseline data) uji QC melalui
survei awal performa bagi setiap fasilitas pesawat sinar-X termasuk
aksesoris pendukung lainnya.
Untuk mengawalinya, Pedoman kendali Mutu (Quality Control)
peralatan diagnostik menurut KMK No. 1250/MENKES/SK/XII/2009
dapat diterapkan dan bila ingin melakukan audit internal secara mandiri,
untuk sementara dapat diujicobakan tingkat kepatuhan hasil
implementasi QC programnya dengan mengacu pada standar pengujian
kepatuhan (Compliance test) Internasional (Safety Act nomor 1975 tahun
2000). Dipilihnya standar Internasional SA 1975:2000 karena
menyangkut dua hal. Pertama, Badan Pengawas Tenaga Nuklir
(BAPETEN) akan memberlakukan regulasi uji kepatuhan di Indonesia,
dan yang kedua, proses persiapan Perka BAPETEN terkait uji
kepatuhan, diantaranya mengacu pada Regulasi SA 1975:2000
Mengacu kepada hal diatas, Rumah Sakit Islam Arafah sebagai
salah satu rumah sakit se-Propinsi Jambi perlu melakukan peningkatan
mutu salah satunya yaitu dengan melakukan kegiatan penjaminan mutu
dan pengontrolan mutu di Instalasi Radiologi Rumah Sakit Islam Arafah
Jambi.
Beberapa hal yang harus diperhatikan terkait dengan hal ini
adalah kepuasan pelanggan, keselamatan pasien dan petugas radiologi
dan kualitas hasil pemeriksaan radiologi.

3. TUJUAN
a. Tujuan umum :
Agar terwujud pelayanan Unit Radiologi yang bermutu tinggi untuk
menunjang pelayanan kesehatan di Rumah Sakit Islam Arafah
Jambi secara keseluruhan baik untuk kepentingan diagnostik
maupun pengobatan.
b. Tujuan khusus :
1) Menciptakan pelayanan radiologi yang mengedepankan
keselamatan pasien.

3
2) Menciptakan pelayanan radiologi yang memperhatikan
kepuasan pelanggan dengan memberikan pelayanan yang
cepat dan hasil yang tepat.
3) Meningkatkan kemampuan sumber daya manusia dan
mempertahankan kinerja peralatan radiologi pada kondisi
optimal di Unit Radiologi.

4. KEGIATAN POKOK DAN RINCIAN KEGIATAN


a. Kepuasan pelanggan
1) Penetapan waktu tunggu pelayanan dan pemberian informasi
kepada pelanggan mengenai waktu tunggu pelayanan.
2) Dokumentasi hasil expertise yang baik dan dapat menyediakan
kembali dengan cepat bila ada permintaan sesuai dengan
pedoman yang ada.
3) Survei kepuasan pelanggan terhadap pelayanan Unit
Radiologi melalui survei yang dilakukan oleh Rumah Sakit
secara keseluruhan.
b. Keselamatan pasien (Patient Safety) dan petugas Unit Radiologi.
Menetapkan dan menjalankan kegiatan Proteksi Radiasi untuk
Keamanan dan Antisipasi Bahaya Radiasi.
c. Kualitas hasil (Image Quality)
1) Menetapkan dan menjalankan kegiatan pengelolaan peralatan
radiologi dan diagnostic imajing.
2) Pelaksanaan expertise dilakukan oleh Dokter Spesialis
Radiologi di dalam dan di luar jam kerja.

5. CARA MELAKSANAKAN KEGIATAN


a. Membentuk tim untuk melaksanakan program kerja dan menunjuk
penanggung jawab untuk masing-masing kegiatan dalam program
kerja.
b. Menyusun panduan dan kerangka acuan dari setiap program.
c. Melakukan rapat untuk evaluasi program setiap 3 bulan sekali dan
dilakukan rapat insidentil apabila diperlukan.

4
6. SASARAN
a. Waktu tunggu hasil pelayanan thorax foto dibawah 3 jam sebesar
90%.
b. Pemberian informasi kepada pasien mengenai waktu tunggu
pelayanan radiologi sebesar 100%
c. Dokumentasi hasil ekspertise sebesar 100%
d. Kepuasan pelanggan terhadap pelayanan radiologi sebesar 80 %
e. Menjalankan Program kegiatan proteksi radiasi untuk Keamanan
dan Antisipasi Bahaya Radiasi sebesar 100%
f. Menjalankan Program kegiatan pengelolaan peralatan radiologi
dan diagnostik imaging sebesar 100%
g. Pelaksanaan expertise oleh Dokter Spesialis Radiologi di dalam
dan di luar jam kerja sebesar 100 %.
7. JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN
a. Kepuasan pelanggan
1) Penetapan waktu tunggu pelayanan dan pemberian informasi
kepada pelanggan mengenai waktu tunggu pelayanan serta
melakukan dokumentasi dan evaluasi.

2) Dokumentasi hasil expertise yang baik dan dapat menyediakan


kembali dengan cepat bila ada permintaan sesuai dengan
pedoman yang ada.
3) Survei kepuasan pelanggan terhadap pelayanan Unit Radiologi
b. Keselamatan pasien dan petugas Unit Radiologi
Menetapkan dan menjalankan kegiatan keamanan dan antisipasi
bahaya radiasi sesuai kerangka yang ada.
c. Kualitas hasil
1) Menetapkan dan menjalankan kegiatan pengelolaan peralatan
radiologi dan diagnostic imajing sesuai dengan kerangka yang
ada.
Pelaksanaan expertise dilakukan oleh Dokter Spesialis
Radiologi di dalam dan di luar jam kerja.

5
8. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN DAN PELAPORAN
Pelaksanaan kegiatan akan dievaluasi pada rapat bulanan
untuk mengindentifikasi dan membahas jadwal pelaksanaan kegiatan
dan masalah-masalah pelayanan yang terjadi. Pelaporan akan dibuat
sesuai dengan notulen rapat yang ada dan dilakukan tindak lanjut
untuk mengatasi masalah yang ada.

9. PENCATATAN, PELAPORAN DAN EVALUASI KEGIATAN


Pencatatan, pelaporan dan evaluasi kegiatan akan dilakukan
secara terpusat dalam kerangka acuan dan laporan pelaksanaan
masing-masing program yang telah dibuat.