Anda di halaman 1dari 7

Nama : M.

RAJAB FADILLAH

NPM : 1620020008

HUKUM WARIS ISLAM

SOAL DAN JAWABAN LATIHAN 1

1. Apakah MENANTU dapat menerima warisan? Jelaskan!

Jawaban:

-MENANTU tidak mempunyai hak untuk ikut campur dalam urusan harta warisan
mertuanya kalau hanya sekedar mengemukakan pendapat saja tidak masalah. Karena,
menantu bukan ahli waris, dan MENANTU juga tidak mempunyai hubungan darah dengan
mertuanya tersebut.

2. ANAK yang bagaimanakah yang dapat menjadi ahli waris menurut Al-Quran??

Jawaban:

-ANAK laki-laki kandung seibu sebapak atau ANAK laki-laki sebapak yang diperoleh
berdasarkan dari hasil perkawinan yang sah menurut agama islam.

3. Siapakah yang dimaksud dengan PAMAN yang berkaitan dengan kewarisan PAMAN?
Jelaskan!

Jawaban:

-PAMAN adalah Saudara laki-laki kandung seibu sebapak dan saudara laki-laki sebapak
mendapat warisan sisa (asabah) dengan syarat apabila (a) tidak ada anak laki-laki; (b) tidak
ada cucu laki-laki dari anak laki-laki; (c) tidak ada bapak; (d) tidak ada kakek (menurut
beberapa pendapat), Apabila ada para ahli waris ini, maka ia tidak mendapat warisan sama
sekali karena terhalang (mahjub).

4. Apakah BIBI, KEPONAKAN PEREMPUAN, MERTUA, ANAK ANGKAT, BUDAK


dan NON MUSLIM bisa menjadi ahli waris? Jelaskan untuk masing-masing orang tersebut.

Jawaban:

a. BIBI Bisa menjadi ahlil waris karena bibi Termasuk dalam ahli waris dzawil arham,
Ia baru mendapat warisan apabila tidak ada ahli waris bagian pasti dan asobah. Misalnya,
apabila seseorang meninggal yang ada hanya bibi, maka ia berhak atas seluruh warisan.

b. KEPONAKAN PEREMPUAN tidak dapat menjadi ahli waris.

c. MERTUA tidak dapat me3njadi ahli waris.


d. ANAK ANGKAT Tidak dapat menjadi ahli waris karena dia bukan termasuk gholongan
ahli waris, akan tetapi dia bisa mendapatkan wasiat tidak lebih dari 1/3 bahagian dari
harta warisan orang tua angkatnya.

e. BUDAK tidak bisa menjadi ahli waris, akan tetapi dapat memperoleh bahagian ahli waris
apabila tidak terhalang oleh anak ,cucu kakek,paman,bibi.

f. NON MUSLIM tidak dapat menjadi ahli waris karena seorang non muslim tidak dapat
mewarisi harta seorang muslim, dan begitu juga sebaliknya.

5. Apakah ibu dari si mayit yang sudah wafat dapat menerima harta warisan? Jelaskan!

Jawaban:

-Ibu dari simayit tidak dapat menerima harta warisan dari si mayit, karena ibu si mayit
terlebih dahulu meninggal daripada si mayit.

6. Termasuk ahli waris kelompok manakah orang-orang berikut ini : bibi, paman kandung,
keponakan perempuan, nenek, saudara laki-laki seibu, cucu laki-laki dari keturunan anak
perempuan, bapak dari ibu, dan istri.

Jawaban:

-BIBI, PAMAN KANDUNG, NENEK, dan SAUDARA LAKI-LAKI SEIBU adalah


termasuk dalam Kelompok ASHHABUL FURUD;

-KEPONAKAN PEREMPUAN, dan CUCU LAKI-LAKI DARI KETURUNAN ANAK


PEREMPUAN adalah termasuk dalam Kelompok ASHABAH BILGHAIR;

-BAPAK DARI IBU, dan ISTRI adalah termasuk dalam Kelompok ASHABAH
MAALGHAIR;

7. Manakah diantara orang-orang berikut ini yang termasuk dzawil arham: saudara seibu,
saudara laki-laki dari ibu, saudara perempuan dari bapak, saudara perempuan sebapak, bapak
dari ibu, ibu dari bapak, anak perempuan dari paman kandung, anak laki-laki dari saudara
laki-laki kandung.

Jawaban:

-yang termasuk dzawil arham ialah saudara seibu,saudara laki-laki dari ibu,bapak dari
ibu.

8. Dapatkah saudara laki-laki sebapak terhalang mendapat warisan oleh saudara perempuan
kandung? Kapan?

Jawaban:
-Dapat terhalang oleh saudara perempuan kandung, kami paparkan pada saat masih adanya

1. Saudara laki-laki sekandung.


2. Bapak.
3. Anak laki-laki.
4. Cucu laki-laki.
5. Saudara perempuan sekandung+anak perempuan/cucu perempuan (dari anak laki-laki).

9. Kapankah cucu laki-laki keturunan anak laki-laki mendapat bagian dan kapan pula tidak
mendapat bagian?

Jawaban:

-Cucu laki-laki akan mendapat bagian apabila anak dari sipewaris(Ayah dari cucu) telah
meninggal dunia terlebih dahulu dari sipewaris,dan cucu tidak akan mendapat bagian apabila
anak sipewaris(Ayah dari cucu) masih hidup pada saat sipewaris meninggal dunia;

10. Siapakah yang tidak mendapat bagian jika ahli waris berikut ini semuanya ada: istri, ibu,
nenek, anak perempuan, cucu perempuan keturunan anak laki-laki, saudara perempuan
kandung, saudara perempuan sebapak, saudara perempuan seibu?

Jawaban:

-Yang tidak mendapat bahagian jika semua ahli waris masih hidup adalah IBU, NENEK,
CUCU PEREMPUAN KETURUNAN ANAK LAKI_LAKI, SAUDARA PEREMPUAN
KANDUNG,SAUDARA PEREMPUAN SEBAPAK, SAUDARA PEREMPUAN SEIBU.

11. Dapatkan cucu perempuan keturunan anak laki-laki meng-hijab saudara perempuan
kandung? Dalam kondisi apa?

Jawaban:

-Dapat menghijab saudara kandung apabila cucu perempuan keturunan anak laki-laki
mengajukan gugatan.

-Dalam Kompilasi Hukum Islam (KHI) tidak secara jelas mengatur anak perempuan dapat
menghijab saudara. Hanya saja dengan ketentuan pasal 181 dan 182 KHI ini, kewarisan
saudara baru terbuka apabila pewaris tidak meninggalkan anak. Anak disebut secara umum,
jadi bisa ditafsirkan anak laki-laki maupun anak perempuan. Jadi bila pewaris meninggalkan
anak perempuan sebagai ahli warisnya maka kewarisan saudara menjadi terhijab (terhalang).

-Mahkamah Agung berpendapat selama masih ada anak laki-laki maupun perempuan maka
hak waris dari orang-orang yang mempunyai hubungan darah dari pewaris kecuali orang tua,
suami dan isteri, menjadi tertutup (terhijab). Bahwa pendapat ini juga sejalan dengan
pendapat Ibnu Abbas sebagai salah seorang ahli Tafsir di kalangan sahabat Nabi dalam
menafsirkan kata walad pada ayat 176 Al Qur'an surat Annisa yang berpendapat pengertian
walad mencakup baik anak laki-laki maupun anak perempuan. Dan pendapat inilah yang
sekarang dipegangi oleh Mahkamah Agung. Hal ini dapat dilihat dalam putusan kasasi
Mahkamah Agung RI antara lain No. 86 K/AG/1994 tanggal 20 Juli 1955, No. 122
K/AG/1995 tanggal 30 April 1996, dan No. 184 K/AG/1995 tanggal 30 September 1996.
Wallahu alam bisshawab.

12. Dalam kondisi apa cucu perempuan ter-hijab oleh anak perempuan?

Jawaban:

-Cucu perempuan akan ter-hijab oleh anak perempuan apabila anak perempuan lebih dari
satu dan tidak ada yang mengashabahkannya.

13. Dalam kondisi apa saudara perempuan sebapak ter-hijab oleh saudara perempuan kandung?

Jawaban:

-Saudara perempuan sebapak ter-hijab oleh saudara perempuan kandung ketika saudara
perempuan sekandung lebih dari satu dan tidak ada yang mengashabahkannya.

14. Kapankah kakek tidak dapat menerima warisan?

Jawaban:

-Kakek tidak dapat warisan ketika anak laki-laki dan keturunan laki-laki dari anak laki-laki,
istri dan anak perempuan kandung lebih dari dua.

15. Kapankah nenek dapat menerima warisan?

Jawaban:

-Nenek akan menerima warisan dengan syarat apabila ibu telah meninggal dunia terlebih
dahulu dari Nenek.
Nama : M. RAJAB FADILLAH

NPM : 1620020008

HUKUM WARIS ISLAM

SOAL DAN JAWABAN LATIHAN 2

1. Jelaskan perbedaan antara ashabah bil-ghair dengan ashabah maal ghair?


Jawaban:
-Ashabah bil ghair yaitu ahli waris yang menerima sisa harta karena bersama dengan ahli
waris laki-laki yang setingkat dengannya, termasuk 'ashabah ini adalah ahli waris perempuan
yang bersamanya ahli waris laki-laki yaitu :
a. Anak perempuan, jika bersamanya anak laki-laki;
b. Cucu perempuan jika bersamanya cucu laki-laki;
c. Saudara perempuan seibu sebapak, jika bersamanya saudara laki-laki seibu sebapak;
d. Saudara perempuan sebapak, jika bersamanya saudara laki-laki sebapak.
-Ashabah maal ghair yaitu menjadi ashabah karena bersama-sama dengan ahli waris
perempuan dalam garis lain, yakni mereka yang menerima harta sebagai ashabul furudl, Jadi
bersama dengan ahli waris lain yang tidak setingkat, termasuk 'ashabah ini adalah ahli waris
perempuan yang bersamanya ada ahli waris perempuan yang tidak segaris/setingkat, yaitu :
a. Saudara perempuan kandung, jika bersamanya ada ahli waris :
-Anak perempuan (satu orang atau lebih), atau;
-Cucu perempuan (satu orang atau lebih).
b. Saudara perempuan sebapak, jika bersamanya ada ahli waris :
-Anak perempuan (satu orang atau lebih), atau ;
-Anak perempuan (satu orang atau lebih).

2. Siapakah yang termasuk ashabah bin-nafsi?jelaskan!


Jawaban:
-Ashabah bi al-nafsi yaitu menerima sisa harta karena dirinya sendiri, bukan karena sebab
lain. Termasuk ashabah bin-nafsi adalah semua ahli waris laki-laki kecuali saudara laki-laki
seibu Dengan demikian, yang termasuk 'ashabah bin-nafsi adalah :
Anak laki-laki, Cucu laki-laki dari jalur laki-laki (anak laki-laki dari anak laki-laki) dan
seterusnya ke bawah dari garis laki-laki, Bapak, Kakek shahih (yaitu bapaknya bapak)
dan seterusnya ke atas dari garis laki-laki, Saudara laki-laki kandung, Saudara laki-laki
sebapak, Anak laki-laki sekandung, Anak laki-laki dari saudara laki-laki sekandung,
Paman sekandung (saudara laki-laki bapak sekandung), Paman sebapak (saudara laki-laki
sebapak), Anak laki-laki paman sekandung, Anak laki-laki paman sebapak, Orang laki-
laki yang memerdekakan budak

3. Siapakah ahli waris yang dapat berstatus sebagai ashabul furudh dalam satu keadaan,dan
ashabah bin nafsi dalam keadaan lain?
Jawaban:
-Ashabul Al-Furudh adalah sekelompok orang-orang yang menerima bagian harta warisan
dengan ketentuan yang telah di tetapkan secara jelas oleh syara atau dengan kata lain dapat
disebut dzawil faraid yaitu keberadaan para orang dalam setiap kondisi peristiwa
kewarisan tanpa dapat memilih atau berkurang dan bertambah, Kelompok orang tersebut
adalah ayah, ibu, kakek, nenek shahihah (seterusnya ke atas), anak perempuan, cucu
perempuan, pancar laki-laki (seterusnya menurun), saudari kandung, saudari tunggal ayah,
saudari tunggal ibu (Ashabul Furudh Nasabiyah : kelompok orang yang berdasar hubungan
sedarah) dan dua orang lainnya yakni suami dan istri (Ashabul Furudh Sababiyah : hubungan
sebab perkawinan);

- Ahli waris yang dapat berstatus sebagai ashabul furudh dalam satu keadaan ialah ibu,
saudara laki seibu, saudara perempuan seibu, nenek dari ibu atau bapak, suami, istri.
- Ahli waris yang dapat berstatus sebagai ashabah bin nafsi dalam keadaan lain ialah anak
laki-laki,cucu laki-laki dari garis laki-laki,saudara laki-laki sekandung,saudara laki-laki
seayah.
4. Siapakah ahli waris yang dapat berstatus sebagai ashabah maal ghair?
Jawab:
Saudara perempuan sekandung dan saudara perempuan seayah.
5. Ahli waris manakah dari golongan ashabul furudh maupun ashabah yang dapat di-hijab oleh
saudara laki-laki seibu?
Jawab:
Anak laki-laki,anak perempuan,cucu laki-laki, cucu perempuan, Ayah dan kakek.
6. Siapakah ahli waris yang dapat menerima harta sebagai ashabah bil-ghair?
Jawab:
- Anak perempuan bersama-sama dengan anak laki-laki.
- Cucu perempuan garis laki-laki bersama dengan cucu laki-laki garis laki-laki.
- Saudara perempuan sekandung bersama saudara laki-laki sekandung.
- Saudara perempuan seayah bersama dengan saudara laki-laki seayah.
7. Jelaskan perbedaan antara ashabah bil-ghair dengan ashabah maal ghair!
Jawab:
- Ashabah bil ghair ialah ahli waris yang menerima bagian sisa karena bersama-sama dengan
ahli waris yang telah menerima bagian sisa apabila ahli waris penerima sisa tidak ada maka
ia tetap menerima bagian tertentu,sedangkan
-Ashabah maal ghair ialah ahli waris yang menerima bagian sisa karena bersama-sama
dengan ahli waris lain yang tidak menerima bagian sisa. Apabila ahli waris lain tidak ada,
maka ia menerima bagian tertentu (al-furudl al-muqaddarah).
8. Cucu laki-laki dari jalur manakah yang termasuk ashabah?
Jawab:
Cucu laki-laki dari garis laki-laki.
9. Apakah saudara laki-laki seibu termasuk ashabah?jelaskan!
Jawab:
Saudara laki-laki seibu tidak termasuk ashabah karena yang termasuk ashabah adalah saudara
laki-laki sekandung dan saudara laki-laki seayah.
10. Jika tidak berstatus sebagai ashabah,berapakah bagian terbesar yang dapat diterima saudara
perempuan sebapak?
Jawab:
Apabila saudara perempuan sebapak tidak berstatus sebagai ashabah,maka ia berhak
mendapat harta warisan dengan syarat tidak adanya anak perempuan, cucu perempuan dari
anak laki dan saudara perempuan kandung.