Anda di halaman 1dari 9

TUGAS

PENERAPAN BUDAYA POLITIK

PARTISIPAN

DI SUSUN OLEH :

ILWANSYAH

SMK BHINA KARISMA


Contoh Penerapan Budaya Politik Partisipan dalam Kehidupan Bermasyarakat dan Bernegara
a. Ikut memilih dalam pemilu
b. Ikut menyukseskan pelaksanaan pemilu
c. Menggunakan hak-hak politiknya secara bertanggung jawab
d. Menunaikan kewajiban-kewajiban politiknya dengan sebaik-baiknya.

a. Ikut memilih dalam pemilu

Pemilu adalah suatu proses dimana orang-orang melalukan pemilihan umum secara serentak
memilih calon penjabat politik yang ditentukan oleh masyarakat untuk menentukan siapa yang
layak mengisi bangku didalam pemerintahan. Ragam jabatan yang akan dipilih oleh masyarakat
yaitu seperti presiden, wakil rakyat, sampai kepala desa. Karena Indonesia adalah Negara
demokrasi maka pemilihan umumlah yang menjadi ketentuan untuk memilih seserorang yang
ditunjuk oleh masyarakat untuk menjadi pemimpin dalam jabatan itu sendiri.

Pemilu berlangsung dari tahap kampanye partai-partai politik dengan waktu yang ditentukan,
bentuk kampanye bisa seperti pemasanagan spanduk, sampai blusukan ke daerah terpencil untuk
mendapatkan dukungan dari masyarakat dan dikenal masyarakat luas. Seperi yang kita ketahui
waktu lalu pemilihan gubernur DKI Jakarta yang mencalonkan adalah Bapak Joko Widodo
sebagai calon gubenur dan pasanganya Bapak Basuki sebagai calon wakil gubernur, pasangan
ini melakukan kampanye dengan cara blusukan, blusukan yang dilakukan adalah cara untuk
menarik partisipasi masyarakat untuk memilih mereka sebagai gubernur dan gubernur DKI
Jakarta, dan ternyata kampanye dengan cara blusukan tersebut cukup ampuh untuk menarik
minat masyarakat untuk memilih mereka.

Setelah dilakukan kampenya tahap selanjutnya adalah hari pemungutan suara untuk menentukan
calon pejabat yang akan dipilih oleh masyarakat dalam seharian penuh, dan jika sudah selesai
pemilihan yang dilakukan adalah menghitung suara tersebut dengan menggunakan syarat yang
sudah disepakati bersama, setelah ditentukan siapa yang menjadi pemenang dalam pemilihan
akan menggantikan posisi jabatan yang sebelumnya dijabat oleh pemimpin sebelumnya. Tapi
tidak langsung menggantikannya begitu saja ada lagi tahap pencabutan jabatan pemimpin lama
dengan pelantikan jabatan pemimpin baru.
Penerapan Budaya Politik

Ikut memilih dalam pemilu.


~ 60%. Karena sampai saat ini masih banyak masyarakat yang golput atas hak pilih mereka,
yang acuh tak acuh dengan pemimpin yang akan memimpin mereka.

Ikut menyukseskan pelaksanaan pemilu.


~ 50%. Karena masih banyak masyarakat yang tidak peduli dengan pemilihan umum, karena
bagi mereka itu hanya akan membuang waktu.

Menggunakan hak-hak politiknya secara bertanggung jawab.


~ 70%. Karena masih banyak masyarakat yang menyalahgunakan hak mereka untuk kepentingan
pribadi.

Menunaikan kewajiban-kewajiban politiknya dengan sebaik-baiknya.


~ 70%. Karena masih banyak masyarakat yang hanya ingin menerima hak mereka tanpa mau
menjalankan kewajiban.

Besedia menerima kesalahan atau kekalahan secara dewasa dan ikhlas.


~ 75%. Karena masih banyak masyarakat yang belum bisa menerima kekalahan mereka dengan
mencari-cari kesalahan lawannya.

Kesediaan para pemimpin untuk senantiasa mendengar dan menghargai pendapat warganya.
~ 60%. Karena masih banyak pemimpin yang lebih mementingkan kehendaknya dibanding
kehendak warganya.

Memiliki rasa malu dan bertanggung jawab kepada publik.


~ 70%. Karena banyak masyarakat yang tidak perduli atas perbuatannya terhadap publik.

Menghargai hak-hak kaum minoritas.


~ 75%. Karena masih ada masyarakat yang belum bisa menghargai hak-hak kaum minoritas
dengan mengambil hak-hak kaum minoritas tersebut.

Menghargai perbedaan yang ada pada rakyat.


~ 75%. Karena masih banyak masyarakat yang belum bisa menerima perbedaan satu sama lain.

Membuat peraturan daerah pada setiap pemimpin.


~ 95%. Karena hampir diseluruh daerah diadakannya pembuatan peraturan daerah pada setiap
pergantian pemimpin.
Hak untuk memilih dan dipilih merupakan hak asasi yang dijamin Konstitusi. Pengakuan ini
memberi ruang bagi rakyat bahwa rakyat sama kedudukannya dalam politik dan pemerintahan.
Di sisi lain, pengakuan ini mengokohkan bahwa rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi
dalam membentuk pemerintahan itu.

Pasal 1 ayat (2) UUD 1945 setelah amandemen menyebutkan bahwa kedaulatan berada di tangan
rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar. Secara filosofis, makna dari pasal ini
rakyatlah yang berdaulat terhadap negara, dan secara yuridis kedaulatan itu dilaksanakan secara
perwakilan melalui para wakil rakyat yaitu DPR serta DPRD Provinsi, Kabupaten/Kota.

Kedaulatan yang melekat pada rakyat tidak muncul secara tiba-tiba melainkan karena rakyatlah
sebagai pemilik negara. Sekaligus rakyat sebagai pemilik semua kewenangan untuk menjalankan
fungsi kekuasaan negara itu, baik kekuasan eksekutif, legislatif, dan yudikatif. Karena dengan
suara rakyatlah kekuasaan itu memiliki legitimasi yang sah secara hukum dan pemerintahan.

Namun, hak yang melekat pada rakyat itu bukan tanpa konsekwensi. Dalam kaidah umum,
menjalankan suatu hak akan menimbulkan suatu tanggung jawab. Begitu pula dengan hak politik
yang dimiliki rakyat, hak di satu sisi menimbulkan tanggung jawab pada sisi yang lain.
Sehingga, hak rakyat untuk memilih dan dipilih yang dijamin Konstitusi secara moral memiliki
konsekwensi dalam penggunaannya.

Hak memilih dan dipilih

Pasca reformasi bergulir banyak tuntutan untuk memperluas hak rakyat untuk memilih dan
dipilih. Imbas dari tuntutan ini digulirkannya sistem pemilihan langsung untuk Presiden dan
Wakil Presiden serta pemilihan Gubernur, Bupati/Walikota.

Sangat jauh berbeda sebelum amandemen dimana pemilihan dilakukan secara tidak langsung.
Pada periode ini, sistem pemilihan melalui lembaga perwakilan seperti MPR untuk Presiden dan
Wakil Presiden serta oleh DPRD untuk Gubernur, Bupati/Walikota.

Perubahan fundamental ini disuarakan karena ketidakpuasan rakyat terhadap hasil dari pemilihan
tidak langsung tersebut. Pemilu dianggap hanya mementingkan kepentingan segelintir elit dan
mengabaikan kepentingan rakyat yang lebih besar.

Jabatan publik yang dipilih secara langsung yang diamanahkan UUD 1945 yaitu (1) Presiden dan
Wakil Presiden, (2) Anggota DPR RI, (3) Anggota DPD RI, (4) Anggota DPRD Provinsi,
Kabupaten, Kota. Selain memilih jabatan posisi tersebut, UUD 1945 mengamanahkan Gubernur,
Bupati, Walikota dipilih secara demokratis yang kemudian UU menerjemahkan kata demokratis
tersebut dengan pemilihan langsung.

Pemilihan secara langsung oleh rakyat dianggap lebih meningkatkan kualitas partisipasi serta
kedaulatan rakyat di satu pihak dan keterwakilan (representativeness) elit di pihak lain, karena
demikian dapat menentukan sendiri siapa yang dianggap pantas dan layak yang akan menjadi
pemimpinnya.

Kondisi ini sangat berbeda dengan UUD 1945 sebelum amandemen yang menyatakan
kedaulatan adalah ditangan rakyat dan dilakukan sepenuhnya oleh MPR. Pergeseran perubahan
pelaksana kedaulatan ini membawa dampak ketatanegaraan dimana MPR tidak lagi sebagai
lembaga tertinggi negara. MPR menjadi lembaga negara yang secara hierarki sejajar dengan
lembaga tinggi negara lainnya seperti Presiden, DPR, DPD, MA, MK, dan BPK.

Dampak bagi MPR dari perubahan hierarki ini menjadikan MPR tidak lagi berwenang untuk
memilih Presiden dan Wakil Presiden. Lebih jauh, hal ini menyebabkan terjadinya pergeseran
pertanggungjawaban Presiden dan Wakil Presiden dari MPR menjadi kepada rakyat. Hal yang
sama juga terjadi di tingkat lokal dimana DPRD tidak lagi berwenang memilih Gubernur,
Bupati/Walikota serta bertanggung jawab langsung kepada rakyat.

Pemilu dan aspirasi rakyat

Menyandingkan hak rakyat untuk memilih dan dipilih dengan pertanggungjawaban rakyat
terhadap pilihannya adalah sama pentingnya. Namun hanya sebagian rakyat yang memahami hal
ini. Pemilu hanya dianggap sebagai agenda rutin lima tahunan dan tidak lebih dari itu. Padahal,
pemilu sebagai sarana untuk menyalurkan aspirasi rakyat dan memilih pemimpin yang sesuai
dengan kehendak rakyat.

Dampak salah memilih pemimpin ini pun tidak main-main. Kesalahan dalam memilih pejabat
publik akan berimplikasi pada munculnya kebijakan-kebijakan yang tidak sesuai dengan
kehendak rakyat yang cenderung abai terhadap janji dan program selama kampanye. Bahkan
tidak sedikit pejabat publik yang melakukan praktik korupsi, dan tersangkut kasus hukum
lainnya.

Kelalaian pejabat publik dalam melaksanakan janji dan program selama kampanye tidaklah
memiliki dampak secara hukum publik maupun hukum privat. Faktanya seorang pejabat publik
yang mengingkari janji dan program selama kampanye tidak dapat digugat secara perdata
maupun dituntut secara pidana di muka pengadilan. Ini pulalah yang menyebabkan pejabat
publik tidak merasa terikat untuk menepati janji dan programnya.

Karena janji dan program yang disampaikan saat kampanye tidak berdampak secara hukum
maka seharusmya membuat rakyat lebih berhati-hati menggunakan hak pilihnya. Karena
instrumen hukum kita tidak mengatur bilamana pejabat publik mengingkari janji dan program
kampanyenya sebagaimana halnya dalam hukum perdata.

Pelaksanaan janji dan program kampanye hanya memiliki pertanggungjawaban secara moral
(etika). Keharusan dalam melaksanakan janji dan program tersebut kembali kepada pejabat
publik itu apakah mau melaksanakannya atau hanya menjadikannya sebagai pemanis untuk
mendulang suara.

Tanggung jawab dalam demokrasi


Jimly Asshiddiqie dalam bukunya Kemerdekaan Berserikat, Pembubaran Partai Politik, dan
Mahkamah Konstitusi mengutip perkataan Schattscheider yaitu Political parties created
democracy. Mencermati perkataan Schattscheider ini partai politik yang sebenarnya yang
menentukan demokrasi. Keberadaan partai politik sebagai instrumen yang tidak dapat dielakkan
dalam kehidupan demokrasi itu sendiri.

Bila diibaratkan, peran partai tak ubahnya seperti jembatan, ia menjadi perantara antara rakyat
dengan lembaga negara. Partai lah yang menjadi instrumen masyarakat secara terorganisasi yang
kemudian menjembati rakyat dengan lembaga negara.

UU Nomor 2 Tahun 2011 tentang Partai Politik menyebutkan partai memperjuangkan dan
membela kepentingan politik anggota, masyarakat, bangsa dan negara adalah sebuah hal yang
tidak terpisahkan dengan kerja-kerja mereka yang terwujud pada pejabat publik yang telah
mereka usung dalam pemilu.

Dukungan yang diberikan rakyat melalui partai dan pejabat publik tersebut bersifat imperatif
yaitu wajib dengan sendirinya. Partai dan pejabat publik memiliki keharusan untuk
memperjuangan aspirasi pendukungnya. Rakyat sebagai pemilik hak politik, sosial, dan ekonomi
berhak untuk mendapatkan keuntungan dari pejabat publik yang secara langsung didukung
rakyat.

Pejabat publik yang duduk dalam kekuasaan itu harus menjamin kekuasaan yang diemban
diselenggarakan menurut Konstitusi dan UU, dengan tetap mempertanggungjawabkan
kekuasaannya itu kepada rakyat melalui prinsip akuntabilitas, transparansi, dan cara kerja yang
partisipatoris. Huntington menyebut ini sabagai akuntabilitas publik yang merupakan salah satu
dari parameter terwujudnya demokrasi, disamping adanya pemilihan umum, rotasi kekuasaan
dan rekrutmen secara terbuka.

Pejabat publik yang telah terpilih harus menyadari bahwa dirinya dapat menjadi pejabat karena
adanya dukungan rakyat yang secara imperatif harus menggunakan kekuasaannya sebesar-
besarnya untuk rakyat.

Disisi lain, rakyat sebagai pendukung pejabat publik harus juga mempertanggungjawabkan
pilihannya dengan terus mengingatkan dan mengkritik pejabat yang telah ia pilih sebagai bentuk
pengawasan atas pilihannya itu. Bila pengawasan ini tidak dilakukan maka yang akan terjadi
ialah lahirnya tirani mayoritas dimana aspirasi minoritas diabaikan.

Dalam demokrasi, menjadikan kekuatan politik mayoritas dalam mengambil keputusan sebuah
hal yang lazim sepanjang hal tersebut sesuai dengan kehendak umum. Sebuah kebijakan yang
tidak sesuai dengan kehendak rakyat maka akan berdampak luas bagi seluruh rakyat.
B. Menerapkan Budaya Politik Partisipasif

1. 1. Mengapa Budaya Politik Partisipasif

Budaya partisipan adalah budaya dimana masyarakat sangat aktif dalam kehidupan politik.
Masyarakat dengan budaya politik partisipasi, memiliki orientasi yang secara eksplisit ditujukan
kepada sistem secara keseluruhan, bahkan terhadap struktur, proses politik dan administratif.
Tegasnya terhadap input maupun output dari sistem politik itu. Dalam budaya politik itu
seseorang atau orang lain dianggap sebagai anggota aktif dalam kehidupan politik, masyarakat
juga merealisasi dan mempergunakan hak-hak politiknya. Dengan demikian, masyarakat dalam
budaya politik partsipan tidaklah menerima begitu saja keputusan politik. Hal itu karena
masyarakat telah sadar bahwa betapa kecilnya mereka dalam sistem politik, meskipun tetap
memiliki arti bagi berlangsungnya sistem itu.

Budaya Politik bagus karena dengan keadaan ini masyarakat memiliki kesadaran sebagai
totalitas, masukan, keluaran dalam konstelasi sistem politik yang ada. Anggota-anggota
masyarakat partisipatif diarahkan pada peranan pribadi sebagai aktivitas masyarakat, meskipun
sebenarnya dimungkinkan mereka menolak atau menerima.

1. 2. Pengertian Budaya Politik Partisipasif

Kata partisipatif berasal dari kata partisipasi. Partisipasi berarti ikut serta atau ambil bagian.
Budaya politik partisipatif disebut juga budaya politik demokrasi. Menurut Gabriel A.
Almond dan Sidney Verba budaya politik partisipasif adalah suatu kumpulan sistem
keyakinan, sikap, norma, persepsi dan sejenisnya, yang menopang terwujudnya partisipasi.
Untuk terwujudnya partisipasi itu warga negara harus yakin akan kompetensinya untukterlibat
dalam proses politik dan pemerintah memperhatikan kepentingan rakyat agar rakyat tidak
kecewa dan apatis terhadap pemerintah. Sedangkan menurut Ramlan Subakti adalah
keikutsertaan warga negara biasa dalam menentukan segala keputusan yang menyangkut atau
mempengaruhi hidupnya. Ciri-cirinya adalah :

Perilaku warga negara yang bisa diamati bukan batiniah (sikap dan orientasi).
Perilaku atau kegiatan itu mem,pengaruhi pemerintah (pemegang kebijakan)
Kegiatan atau prilaku yang gagal ataupun berhasil termasuk partisipasi politik.
Kegiatan mempengaruhui pemerintah dapat dilakukan secara : Langsung yaitu individu
tidak menggunakan perantara dalam memepengaruhi pemerintah. Tak langsung yaitu
menggunakan pihak lain yang dapat meyakinkan pemerintah.
Kegiatan mempengaruhi pemerintah dapat dilakukan dengan prosedur wajar
(konvensional) tidak berupa kekerasan (nonviolence) seperti : ikut memeilih dalam
pemilihan umum,mengajukan petisi, melakukan kontak tatap muka, menulis surat, dll,dan
ada yang melalui cara cara diluar prosedur yang wajar (tidak Konvensional) dan berupa
kekerasan (violence), seperti : demonstrasi (unjuk rasa), pembangkangan halus
(golput),hura-hura, mogok, serangan senjata, gerakan-gerakan politik, dan revolusi,
kudeta, makar,dll
Partisipasi yang baik adalah partisipasi yang mendukung suksesnya usaha bersama. sifat sifat
partisipasi yang baik adalah :

Positif, bila partisipasi itu mendukung kelancaran usaha bersama untuk mencapai tujuan
yang diinginkan.
Kreatif, keterlibatan yang berdaya cipta. Berupa gagasan baru, metode atau teknik baru,
atau cara kerja baru yang lebih efektif dan efisien.
Kritis-korektif-konstruktif , berarti keterlibatan dilakukan dengan mengkaji suatu bentuk
kegiatan, menunjukkan kekurangan/kesalahan dan memberikan alternatif yang baik.
Realistis, keikutsertaan dengan memperhitungkan kenyataan dalam masyarakat maupun
mengenai kemampuan pelaksana kegiatan, waktu yang tersedia, kesempatan, dan
keterampilan para pelaksana.

1. 3. Menerapkan Budaya Politik Partisipatif

Penerapan budaya politik partisipatif terwujudnya dalam bentuk, misalnya, warga Negara
menggunakan hak politiknya dalam pemilu dengan berasaskan jujur, berwibawa, dan bekerja
secara efektif dan efisien.

Menurut S. Yudohusodo untuk menerapkan budaya politik partisipatif ada empat hal harus
dilakukan yaitu :

Mengembangkan budaya keterbukaan.


Mengembangkan budaya berargumentasi yang santun.
Mengembangkan budaya pengambilan keputusan yang demokratis.
Membiasakan merekrut kader secara transparan.
Penerapan budaya politik partisipan terwujud bila warga Negara menggunakan hak-hak
pollitiknya secara bertanggung jawab dan menunaikan kewajiban-kewajiban politiknya
dengan sebaik-baiknya untuk berpartisipasi dalam bidang politik, orang perlu mempunyai
keterampilan dan seni berpolitik , serta mempunyai keberanian untuk mengemukakan
pendapat, kritik dan memperjuangkan kepentingan rakyat banyak.
Inilah alasan mengapa rakyat harus bertanggung jawab terhadap pilihan politiknya. Pejabat
publik yang telah dipilih yang duduk dalam pemerintahan, kebijakannya akan berdampak luas
baik bagi yang memilih maupun bagi yang tidak memilih pejabat itu. Begitulah demokrasi, hasil
dari sebuah demokrasi berlaku bagi seluruh rakyat, terlepas dari apakah rakyat tersebut memilih
pemimpinnya atau tidak.

Ataupun cakap atau tidaknya pemimpin itu dalam memerintah, semua rakyat akan merasakan
dampak baik atau buruknya dari kepemimpinan itu, tanpa terkecuali.