Anda di halaman 1dari 3

PENGAUDITAN INTERNAL

CHAPTER 9 : TESTING, ASSESSING, AND EVALUATING


AUDIT EVIDENCE

Disusun oleh:

Iqrima Mas Mappangile (A31114027)

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS HASANUDDIN

2017
7.1 Mengumpulkan Bukti Audit Tepat

Auditor Internal membuat penilaian tentang isu-isu audit atau memenuhi tujuan audit
melalui review rinci tentang apa yang disebut bukti audit. Artinya, auditor internal umumnya
tidak melihat setiap item di daerah yang menjadi perhatian audit untuk mengembangkan
bukti untuk mendukung audit. Sebaliknya, auditor internal menguji satu set file atau terbatas
pada laporan dan tinjauan unsur yang dipilih sebagai sampel untuk mengembangkan
kesimpulan audit atas atau populasi seluruh set data.

7.2 Audit Pengkajian dan Teknik Evaluasi

Ketika merencanakan setiap audit yang mencakup pemeriksaan sejumlah besar


transaksi atau bukti lainnya, auditor internal harus selalu mengajukan pertanyaan: Apakah
saya harus menggunakan sampling audit? Jawaban yang benar di sini adalah sering tidak
hanya sederhana ya atau tidak tetapi mungkin rumit oleh faktor-faktor seperti jumlah atau
sifat barang yang dijadikan sampel, kurangnya keahlian teknis atau ketersediaan perangkat
lunak komputer untuk melakukan sampling, dan potensi tidak diterimanya hasil sampling
oleh manajemen.

7.3 Kebijakan Sampling Internal Audit

Tidak ada aturan keputusan statistik digunakan, dan auditor hanya memilih pendekatan
rencana pengambilan sampel yang akan memberikan besar sampel cukup untuk menguji
tujuan audit. Judgemental sampling memilih sampel yang mewakili item dalam populasi
data atau transaksi untuk review audit. Sampel item ditinjau akan kurang dari 100% dari
seluruh penduduk tetapi harus cukup untuk audit internal untuk membuat kesimpulan audit
keseluruhan berdasarkan sampel yang hasil. Untuk auditor internal, metode untuk seleksi
sampel mungkin menghakimi mengambil banyak bentuk, termasuk:

1. Persentase seleksi. 3. Besar nilai seleksi.

2. Ditunjuk atribut seleksi. 4. Lain atribut seleksi yang dipilih.

7.4 Konsep Sampling Statistik

Sebuah pemahaman umum tentang konsep probabilitas dan statistic adalah


langkah penting untuk menggunakan sampling statistic. Pertama, kata penduduk mengacu
pada jumlah item yang tunduk pada audit, dan sampel acak adalah proses pemilihan sampel
dimana setiapunit dalam populasi memiliki probabilitas yang sama untuk seleksi. Sampel
acak 10 harus mewakili salah satu karakteristik dari seluruh penduduk. Namun, karakteristik
satu sampel acak ditarik oleh auditor internal dapat berbeda dari sampel dari populasi yang
sama diambil oleh orang lain. Untuk menentukan seberapa jauh hasil sampel berbeda dari uji
100%, auditor internal harus memiliki pemahaman tentang perilaku semua sampel yang
mungkin diambil dari populasi

7.5 Monetary Unit Sampling

Produk seleksi disini dipilih secara acak, dengan masing-masing dalam populasi
memiliki kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai bagian dari sampel. Secara teori,
auditor internal akan menempatkan semua item dari suatu populasi ke dalam wadah (atau
angka untuk mengidentifikasi mereka), campuran mereka secara menyeluruh, dan
menggambar individu item untuk sampel dari wadah.

Atribut sampling adalah proses menarik sampel untuk memperkirakan proporsi


beberapa karakteristik atau atribut dari bunga dalam suatu populasi.

7.6 Variabel dan Variabel Stratified Sampling

Variabel dan variabel stratified sampling metode sampling audit dimana Tujuan
auditor internal adalah untuk menguji item rinci yang mendukung total beberapa akun dalam
rangka untuk menilai apakah jumlah yang disajikan secara wajar.

9.7 Teknik Sampling Audit Lain

a. Sampling Multistage. Multistage sampling melibatkan sampling pada beberapa tingkatan.


Sebuah sampel acak pertama yang dipilih untuk beberapa kelompok unit , dan kemudian
sampel acak lain ditarik dari dalam populasi unit pertama yang dipilih
b. Replikasi Sampling. Direplikasi sampling variasi sampling multistage yang
membutuhkan gambar dari satu sampel acak keseluruhan ukuran X, terdiri dari Y
Subsamples acak terpisah ukuran X / Y.
c. Sampling Bayesian. Pengambilan sampel Bayesian memungkinkan auditor untuk
menyesuaikan asumsi sampel dan faktor probabilitas berdasarkan hasil audit sebelumnya

7.8 Efisien dan Efektif Gunakan Pembuatan Audit Sampling

Pemahaman tentang sampling audit merupakan bagian, kunci penting dari auditor
internal CBOK, tapi sampling audit bukan merupakan bagian penting dari audit semua.
Auditor internal mungkin atau tidak mungkin memutuskan untuk menguji transaksi saat
melakukan audit. Internal auditor memutuskan, atas dasar perbandingan secara keseluruhan
dan prosedur audit lainnya, bahwa tes transaksi adalah tidak perlu atau bahwa jumlah yang
terlibat tidak cukup materi untuk menjamin pengujian.