Anda di halaman 1dari 4

Keeekonomian Pengembangan Lapangan Minyak

(Juni 2009)

Benny Lubiantara

Pengantar

Hubungan antara supply cost dan keekonomian lapangan minyak menjadi kompleks karena
adanya fiscal regime yang mana masing masing negara sangat berbeda terms dan kondisinya.
Saya mencoba membuat hitung-hitungan untuk memperkirakan berapa “biaya minimal” (supply
cost) supaya suatu lapangan minyak baru dapat dikembangkan untuk kondisi saat ini.

Saya memfokuskan untuk proyek laut dalam (Deepwater) di manca negara dan juga lapangan di
Russia serta Heavy oil di Canada. Russia menarik dipilih karena fiscal termnya sangat ketat,
sedangkan Heavy oil Canada dipilih karena biaya operasinya yang besar. Kajian singkat ini
diharapkan dapat membantu untuk menerangkan mengapa beberapa lapangan minyak menjadi
tidak ekonomis dikembangkan dengan kondisi harga minyak yang rendah.

Untuk studi kasus, empat lapangan di area lokasi laut dalam (Deepwater) dipilih yaitu: di US
Gulf of Mexico (GoM), Africa, Malaysia and Brazil. Dua lapangan berlokasi di North Sea dan
Russia.

Definisi:
Supply cost pada dasarnya adalah berapa harga minyak (dalam $/per barrel) yang diperlukan
untuk merecover biaya biaya yang telah dikeluarkan seperti: biaya capital, biaya operasi;
termasuk juga pembayaran royalty, profit oil dan pajak. Pada saat yang sama, investor
memperoleh suatu return tertentu.
Beberapa penulis mungkin menggunakan istilah yang berbeda, seperti “break-even price”, atau
lebih spesifik misalnya: breakeven price for “X%” post-tax IRR.

1
Metodologi:
Berdasarkan fiscal terms dari proyek di negara negara yang diplih tersebut, kemudian dibuat
model keekonomian proyek untuk perhitungan supply cost.

Beberapa asumsi antara lain:


 Proyeknya: stand alone,
 Perhitungan dilakukan dalam dua tahapan. Pertama, berdasarkan asumsi profil produksi
dan perkiraan kapan tercapainya produksi puncak, besarnya cadangan yang dapat
diambil, dan asumsi umur proyek (dalam kasus ini 25 tahun).
 Berdasarkan asumsi harga minyak, selanjutnya dihitung IRR proyek sesuai fiscal regime
dari proyek tersebut.
 Pada tahap kedua, berdasarkan target IRR (dalam studi kasus ini digunakan 10% dan
15%), maka dihitung berapa harga minyak untuk memperoleh IRR tersebut dengan
menggunakan fungsi “Goal Seek” yang tersedia di Excel.
 Selanjutnya harga minyak ini merupakan supply cost dari lapangan tersebut.

Setelah dilakukan perhitungan sesuai metodologi diatas (tentunya sesuai dengan term and
conditions dari masing masing fiscal regime di masing masing proyek tersebut), maka diperoleh
hasil seperti ditampilkan dalam chart berikut:

2
Keterangan gambar:

Sumbu vertikal adalah harga minyak (US$ per barrel) yang dalam kasus ini adalah supply cost.

Lapangan A berlokasi di laut dalam Malaysia, lapangan B di Congo, lapangan C di Laut Utara,
lapangan D di Russia, lapangan E adalah lapangan laut dalam di Brazil, lapangan F di Teluk
Meksiko dan G adalah proyek tipical proyek oil sand di Canada.

Gambar diatas menunjukkan hasil perhitungan supply cost untuk 10% IRR (warna kuning) dan
15% IRR (warna oranye) yang disortir dari yang terendah ke yang tertinggi. Hasil perhitungan
menunjukkan range antara 60 sampai 80 US$ per barrel (WTI) untuk dapat 15% IRR, sedangkan
supply cost untuk dapat 10% IRR range-nya antara 43 sampai 64 US$ per barrel (WTI). Fiscal
terms & conditions menjadi salah satu faktor yang sangat berperan dalam mempengaruhi tinggi
rendahnya supply cost.

3
Sekedar perbandingan, saya lampirkan perkiraan supply cost dari IEA, World Energy Outlook
2008, kalau kita bandingkan untuk Deepwater dan Heavy Oil, hasilnya tidak banyak berbeda.

Source: IEA, World Energy Outlook 2008, page 218

Kesimpulan:
Harga minyak perlu “cukup tinggi”, supaya eksplorasi migas terus berjalan, supaya teknologi
mencari energi alternatif tetap menarik, teknologi efisiensi energi berkembang. Harga minyak
murah mendorong orang menjadi boros energi, padahal minyak adalah energi yang tidak
terbarukan. Sejarah menunjukkan, apabila harga minyak terus rendah, cepat atau lambat akan
terjadi krisis energi. Seperti pepatah bilang, lebih baik bersakit sakit dahulu bersenang senang
kemudian", bukan sebaliknya.

Harga “cukup tinggi” disini maksudnya harga tersebut masih diatas supply cost, atau istilahnya
harga yang “fair” bagi konsumen dan “fair” pula dari sisi produsen dalam rangka menjaga
kesinambungan investasi migas. Tentu saja harga yang terlalu tinggi juga tidak baik, karena akan
menghambat pertumbuhan ekonomi, dan selanjutnya akan berakibat resesi ekonomi.