Anda di halaman 1dari 264

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa yang telah memberikan
segala berkat dan karunia-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Plan
of Development sebagai syarat Ujian Akhir Semester Mata Kuliah Plan of
Development. Laporan ini merupakan laporan akhir dari pelaksanaan PLAN OF
DEVELOPMENT LAPANGAN BETA.
Tak lupa kami capan terima kasih yang tulus kepada semua pihak yang
membantu khususnya kepada Dosen Pengampu Mata Kuliah Plan of
Development atas segala bantuan, dukungan dan kerjasamanya yang baik dalam
penyediaan data, diskusi, saran serta monitoring kualitas (quality control)
pengolahan data POD selama ini sehingga laporan ini dapat diselesaikan dengan
tepat pada waktunya.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dan kelemahan yang
ada di laporan ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari semua pihak demi pembuatan laporan yang lebih baik
kedepannya. Harapan kami semoga hasil studi ini bisa bermanfaat untuk Studi
POD dan bisa menjadi tambahan wawasan dan pengetahuan bagi siapa saja yang
membaca.

Yogyakarta, 1 Desember 2017

Tim POD Kelompok 3 Kelas B


UPN Veteran Yogyakarta
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL...................................................................................................................i

KATA PENGANTAR...............................................................................................................................
ii

DAFTAR ISI..............................................................................................................................................
iii

DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................................
iv

DAFTAR TABEL....................................................................................................................................
vii

BAB I EXECUTIVE SUMMARY.................................................................................


1

BAB II GEOLOGICAL FINDING AND REVIEW...................................................


3

BAB III RESERVOIR DESCRIPTION........................................................................


17

BAB IV CADANGAN DAN RAMALAN PRODUKSI.........................................


23

BAB V DRILLING AND COMPLETION.................................................................


35

BAB VI FASILITAS PRODUKSI...................................................................................


41

BAB VII FIELD DEVELOPMENT SCENARIO.........................................................................


54

BAB VIII HSE DAN CSR.................................................................................................


64

BAB IX ABANDONMENT AND SITE RESTORATION PLAN.......................


97

BAB X PROJECT SCHEDULE AND ORGANIZATION..................................


111
BAB XI LOCAL CONTENT.........................................................................................
114

BAB XII COMMERCIAL...................................................................................................................


117

BAB XIII CONCLUTION AND RECOMMENDATION....................................


128

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1. Peta cekungan di daerah Sumatera.............................................................
4
Gambar 2.2. Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan.....................................................
5
Gambar 2.3. Time Structure Model Lapangan Beta.....................................................
10
Gambar 2.4. 3D Fault Model Lapangan Lilin................................................................
10
Gambar 2.5. Facies Modelling Layer 2, Layer 3, Layer 4, Layer 5,
Layer 6,
Layer 7, Layer 9 dan Layer 19 11
Gambar 2.6. Persebaran Saturasi Lapangan Beta.........................................................
15
Gambar 2.7. Stratigrafi Lapangan Beta lapisan Reservoir.........................................
16
Gambar 3.1. Diagram Fasa Volatile Oil...........................................................................
21
Gambar 3.2. Grafik perilaku Depletion Drive Reservoir............................................
22
Gambar 4.1. Klasifikasi Cadangan berdasarkan PRMS 2007...................................
23
Gambar 4.2. DCA Layer 1...................................................................................................
29
Gambar 4.3. DCA Layer 2....................................................................................................
30
Gambar 4.4. DCA Layer 3...................................................................................................
30
Gambar 4.5. Analisa Nodal Untuk Sumur Infill Dengan Komplesi
Vertical 3
Layer (Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan Ukuran Tubing 2 7/8 inc
(Q= 34 BOPD, Pwf = 475 psia) 32
Gambar 4.6. Analisa Nodal Untuk Re-opening Sumur dan Workover 3
Layer
(Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan Ukuran Tubing 2 7/8 inc (Q =
16,5 BOPD, Pwf = 580 psia)) 32
Gambar 4.7. Analisa Nodal Untuk Sumur Sumur Infill Dengan Komplesi
Vertical
3 Layer (Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan Sensivitas Berbagai
Tekanan Static (IPR Future) dengan Ukuran Tubing 2 7/8 33
Gambar 4.8. Analisa Nodal Untuk Re-opening Sumur dan Workover
3 Layer
(Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan Sensivitas Berbagai Tekanan
Static (IPR Future) dengan Ukuran Tubing 2 7/8 inc 33
Gambar 5.1. Penampang Sumur Infill...............................................................................
38

IV
DAFTAR GAMBAR
(lanjutan)

Halaman
Gambar 6.1. Casing Head.....................................................................................................
42
Gambar 6.2. Tubing Head.....................................................................................................
43
Gambar 6.3. X-mastree...........................................................................................................
44
Gambar 6.4. Manifold.............................................................................................................
46
Gambar 6.5. Separator...........................................................................................................
46
Gambar 6.6. FWKO.................................................................................................................
47
Gambar 6.7. Separator Tes....................................................................................................
47
Gambar 6.8. Oil Skimmer......................................................................................................
48
Gambar 6.9. Storage Tank.....................................................................................................
48
Gambar 6.10. Gas Scrubber....................................................................................................................
49
Gambar 6.11. Flare pit..............................................................................................................................
50
Gambar 6.12. Kompresor.........................................................................................................................
50
Gambar 6.13. Skema Stasiun Pengumpul Lapangan Beta.............................................................
51
Gambar 6.14. Skema Water Treatment Injection Plan....................................................................
52
Gambar 8.1. Siklus STOP......................................................................................................
68
Gambar 8.2. Lokasi Lapangan Beta...................................................................................
70
Gambar 8.3. Peta kawasan Rawan Bencana Kekeringan
Kabupaten Musi
Banyuasin 75
Gambar 8.4. Peta kawasan Rawan Bencana Kabupaten Musi Banyuasin................................
76
Gambar 8.5. Peta kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi
Kabupaten Musi
Banyuasin 76
Gambar 8.6. Peta Penggunaan lahan kawasan Musi Banyuasin................................
77
Gambar 8.7. Diagram Alir Management K3 di PT Wilayah kerja
pertambangan 82
Gambar 8.8. Proses Pengelolaan Limbah Wilayah Kerja Pertambangan...............
84
Gambar 9.1. Contoh Desain Temporary Abandoment Well.....................................
102
DAFTAR GAMBAR
(lanjutan)

Halaman
Gambar 9.2. Contoh Desain Permanent Abandonment Well...................................
104
Gambar 9.3. Contoh Desain Permanent Abandonment Well...................................
105
Gambar 9.4. Contoh Kasus Permanent Abandonment Well.....................................
106
Gambar 10.1. Schedule Skenario 1.....................................................................................................
111
Gambar 10.2. Schedule Skenario 2.....................................................................................................
112
Gambar 10.3. Schedule Skenario 3.....................................................................................................
113
Gambar 12.1. PSC Fiscal Regime.......................................................................................................
117
Gambar 12.2. Diagram Contractor Net Cash Flow Skenario 2..................................................
125
Gambar 12.3. Spider Diagram Terhadap NPV Skenario 2..........................................................
126
Gambar 12.4. Spider Diagram Terhadap ROR Skenario 2..........................................................
126
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel III.1. Kondisi Mula-mula Reservoir Lapangan Beta............................................................
17
Tabel III.2. Jenis Alat Log yang digunakan di Lapangan Beta.....................................................
18
Tabel III.3. Data densitas dan API gravity tiap lapisan...................................................................
21
Tabel IV.1. Perhitungan Cadangan........................................................................................................
25
Tabel IV.2. Recovery Factor JJ Arps Setiap Layer...........................................................................
26
Tabel IV.3. Analisa Remaining Reserve Setiap Layer.....................................................................
27
Tabel V.1. Skenario................................................................................................................
35
Tabel V.2. Bit Program..........................................................................................................
36
Tabel V.3. Mud weight..........................................................................................................
37
Tabel V.4. Perencanaan Casing...........................................................................................
37
Tabel V.5. Program Semen...................................................................................................
38
Tabel V.6. Estimasi Waktu Pemboran...............................................................................
40
Tabel VII.1. Remaining Reserve Tiap Layer......................................................................................
54
Tabel VII.2. Skenario 1.............................................................................................................................
56
Tabel VII.3. Skenario 2.............................................................................................................................
56
Tabel VII.4. Skenario 3.............................................................................................................................
57
Tabel VII.5. Np dan RF Tiap Skenario Layer 1 Lapangan Beta..................................................
58
Tabel VII.6. Np dan RF Tiap Skenario Layer 2 Lapangan Beta..................................................
58
Tabel VII.7. Np dan RF Tiap Skenario Layer 3 Lapangan Beta..................................................
59
Tabel VII.8. Np dan RF Tiap Skenario Pengembangan Lapangan Beta..............................
60
Tabel VIII.1. DAS Kabupaten Musi Banyuasin................................................................................
73
Tabel IX.1. Kriteria Annulus Cement...................................................................................................
99
Tabel IX.2. Setoran Anggaran Persiapan Asr Skenario 1.............................................................
108
Tabel IX.3. Setoran Anggaran Persiapan Asr Skenario 2.............................................................
109
Tabel IX.4. Setoran Anggaran Persiapan Asr Skenario 3.............................................................
110
Tabel XI.1. Daftar TKDN Lapangan Beta........................................................................................
116
Tabel XII.1. Syarat dan Ketentuan PSC............................................................................................
118
DAFTAR TABEL
(lanjutan)

Halaman
Tabel XII.2. Biaya Investasi Pemboran per Sumur........................................................................
119
Tabel XII.3. Biaya Investasi per Skenario........................................................................................
120
Tabel XII.4. Biaya Operasional Lapangan Beta.............................................................................
120
Tabel XII.5. Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 1.............................................
122
Tabel XII.6. Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 2.............................................
123
Tabel XII.7. Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 3.............................................
124
BAB I
EXECUTIVE SUMMARY

Struktur Lapangan Beta berada di Cekungan Sumatra selatan, secara


geografis terletak di sekitar Musi banyu asin. Target reservoir yang akan
dikembangkan yaitu batu pasir Formasi Talang Akar yang terdiri dari 9 layer
yaitu layer 1, layer 2, layer 3, layer 4, layer 5, layer 6, layer 7, dan layer 19.
Namun hanya 3 lapisan yang akan di kembangkan yaitu Layer 1, Layer 2, dan
Layer 3. Batuan tudung/seal rock secara regional untuk reservoir talang akar,
shale formasi muara enim dan shale sisipan tuff formasi talang akar.
Pengendapan formasi talang akar secara regional dapat ditafsirkan sebagai fase
regresi yang ditandai dengan endapan laut dangkal yang terprogradasi menjadi
lingkungan transisi. Perangkap yang terbentuk adalah tipe struktur antiklin
tersesar yang berarah relative NWSE.
Berdasarkan data yang ada dapat diketahui Porositas rata-rata pada
setiap lapisan sebesar 18.9% dan saturasi air rata-rata 50.3%. Dari hasil
perhitungan cadangan dengan metode volumetrik, kandungan minyak mula-
mula (OOIP) sebesar 51.25 MSTB.
Perhitungan penentuan cadangan dilakukan berdasarkan data yang
tersedia, telah diketahui data geologi yakni dari bulk volume tiap layer dan data
property modelling reservoir. Dari peta property modelling reservoir didapatkan
data Net To Gross, porositas, dan saturasi air setiap layer. Dari peta model
tersebut dengan menggunakan grid dan metode rata-rata sehingga dapat dihitung
besaran Net to Gross, porositas, dan saturasi air setiap layer. Dari hasil tersebut
didapatkan besarnya In-Place secara volumetrik pada Layer 1 = 11.52 MMSTB,
Layer 2 = 17.99 MMSTB, dan Layer 3 = 2.42 MMSTB.
Berdasarkan perhitungan JJ Arps (water drive) nilai RF layer 1 sebesar
45.18 %, RF layer 2 sebesar 41.84 % dan layer 3 sebesar 40.09%. Dari Metode
JJ Arps ini dapat diestimasi seberapa besar minyak yang dapat diproduksikan
dari OOIP yang dimiliki oleh reservoir. Lapangan Beta pertama kali diproduksi
pada tahun 1964 dan lapangan ini memiliki data produksi hingga Mei 2007.
Dari awal berproduksi, Lapangan ini hanya memiliki 31 sumur, dan sumur yang
aktif hingga 2007 sekitar 11 sumur.
Untuk melakukan prediksi pada lapangan Beta digunakan metode
analisa decline curve. Dari data produksi minyak yang ada, dapat dibuat grafik
exponential. Sehingga dapat dilakukan prediksi seberapa besar hidrokarbon
yang dapat diproduksikan dari reservoir. Untuk mendapatkan recovery yang
semaksimal mungkin, maka dapat dilakukan skenario-skenario pengembangan
lapangan.
Terdapat 3 Skenario pengembangan lapangan Beta, dari skenario yang
diberikan berdasarkan dari segi teknis maupun segi keekonomian, maka
dipilihlah skenario 2. Skenario 2 ini terdiri dari (Skenario 1 + 4 infill + 2
Workover and Re-opening well). Skenario ini dipilih karena dengan melakukan
investasi sebesar 8,807,713 US$ akan memberikan keuntungan yang baik
berdasarkan indikator keekonomian, yaitu ROR yang didapatkan dari
perhitungan skenario 2 sebesar 18.40% dan POT sebesar 2.42 tahun, Net Cash
Flow untuk kontraktor sebesar 5,091,419 US$ dan Net Cash Flow untuk
pemerintah sebesar 10,554,971 US$.
BAB II
GEOLOGICAL FINDING AND REVIEW

A. Geologi Cekungan Sumatera Selatan

Geologi Cekungan Sumatera Selatan adalah suatu hasil kegiatan tektonik


yang berkaitan erat dengan penunjaman Lempeng Indo-Australia, yang bergerak
ke arah utara hingga timurlaut terhadap Lempeng Eurasia yang relatif diam.
Zona penunjaman lempeng meliputi daerah sebelah barat Pulau Sumatera dan
selatan Pulau Jawa. Beberapa lempeng kecil (micro-plate) yang berada di antara
zona interaksi tersebut turut bergerak dan menghasilkan zona konvergensi dalam
berbagai bentuk dan arah. Penunjaman lempeng Indo-Australia tersebut dapat
mempengaruhi keadaan batuan, morfologi, tektonik dan struktur di Sumatera
Selatan. Tumbukan tektonik lempeng di Pulau Sumatera menghasilkan jalur
busur depan, magmatik, dan busur belakang (Bishop, 2000).

Cekungan Sumatera Selatan termasuk kedalam cekungan busur belakang


(Back Arc Basin) yang terbentuk akibat interaksi antara lempeng Indo-Australia
dengan lempeng mikro-sunda. Cekungan ini dibagi menjadi 4 (empat) sub
cekungan (Pulonggono, 1984) yaitu:
1. Sub Cekungan Jambi
2. Sub Cekungan Palembang Selatan
3. Sub Cekungan Palembang Tengah
4. Sub Cekungan Palembang Utara
Cekungan ini terdiri dari sedimen Tersier yang terletak tidak selaras
(unconformity) di atas permukaan metamorfik dan batuan beku Pra-Tersier.
Gambar 2.1. Peta cekungan di daerah Sumatera (Bishop, 2000).

B. Fisiografi Cekungan Sumatera Selatan


Secara fisiografis Cekungan Sumatra Selatan merupakan cekungan Tersier
berarah baratlaut-tenggara, yang dibatasi Sesar Semangko dan Bukit Barisan di
sebelah barat daya, Paparan Sunda di sebelah timurlaut, Tinggian Lampung di
sebelah tenggara yang memisahkan cekungan tersebut dengan Cekungan Sunda,
serta Pegunungan Dua Belas dan Pegunungan Tiga Puluh di sebelah baratlaut yang
memisahkan Cekungan Sumatra Selatan dengan Cekungan Sumatera Tengah. Blake
(1989) menyebutkan bahwa daerah Cekungan Sumatera Selatan merupakan
cekungan busur belakang berumur Tersier yang terbentuk sebagai akibat adanya
interaksi antara Paparan Sunda (sebagai bagian dari lempeng kontinen Asia) dan
lempeng Samudera India. Daerah cekungan ini meliputi daerah seluas 330 x 510
2
km , dimana sebelah barat daya dibatasi oleh singkapan Pra-Tersier Bukit
Barisan, di sebelah timur oleh Paparan Sunda (Sunda Shield), sebelah barat
dibatasi oleh Pegunungan Tigapuluh dan ke arah tenggara dibatasi oleh Tinggian
Lampung (Wisnu & Nazirman, 1997).
C. Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan
Stratigrafi daerah cekungan Sumatra Selatan secara umum dapat dikenal
satu megacycle (daur besar) yang terdiri dari suatu transgresi dan diikuti regresi.
Formasi yang terbentuk selama fase transgresi dikelompokkan menjadi
Kelompok Telisa (Formasi Talang Akar, Formasi Baturaja, dan Formasi Gumai).
Kelompok Palembang diendapkan selama fase regresi (Formasi Air Benakat,
Formasi Muara Enim, dan Formasi Kasai), sedangkan Formasi Lemat dan older
Lemat diendapkan sebelum fase transgresi utama. Stratigrafi Cekungan Sumatra
Selatan menurut (De Coster, 1974) adalah sebagai berikut :

Gambar 2.2. Stratigrafi Cekungan Sumatera Selatan (De Coster, 1974).


1. Kelompok Pra Tersier
Formasi ini merupakan batuan dasar (basement rock) dari Cekungan Sumatra
Selatan. Tersusun atas batuan beku Mesozoikum, batuan metamorf Paleozoikum,
Mesozoikum, dan batuan karbonat yang termetamorfosa. Hasil dating di
beberapa tempat menunjukkan bahwa beberapa batuan berumur Kapur Akhir
sampai Eosen Awal. Batuan metamorf Paleozoikum-Mesozoikum dan batuan
sedimen. mengalami perlipatan dan pensesaran akibat intrusi batuan beku selama
episode orogenesa Mesozoikum Tengah (Mid-Mesozoikum).

2. Formasi Lahat
Batuan tertua yang ditemukan pada Cekungan Sumatera Selatan adalah batuan
yang berumur akhir Mesozoik. Batuan yang ada pada Formasi ini terdiri dari
batupasir tuffan, konglomerat, breksi, dan lempung. Batuan-batuan tersebut
kemungkinan merupakan bagian dari siklus sedimentasi yang berasal dari
Continental, akibat aktivitas vulkanik, dan proses erosi dan disertai aktivitas
tektonik pada akhir kapur-awal Tersier di Cekungan Sumatera Selatan.

3. Formasi Lahat Muda


Formasi Lemat tersusun atas klastika kasar berupa batupasir, batulempung,
fragmen batuan, breksi, Granit Wash, terdapat lapisan tipis batubara, dan tuf.
Semuanya diendapkan pada lingkungan kontinen. Sedangkan anggota Benakat
dari Formasi Lemat terbentuk pada bagian tengah cekungan dan tersusun atas
serpih berwarna coklat abu-abu yang berlapis dengan serpih tuffaan (tuffaceous
shales), batulanau, batupasir, terdapat lapisan tipis batubara dan batugamping
(stringer), Glauconit, diendapkan pada lingkungan fresh-brackish. Formasi
Lemat secara normal dibatasi oleh bidang ketidakselarasan (unconformity) pada
bagian atas dan bawah formasi. Kontak antara Formasi Lemat dengan Formasi
Talang Akar yang diintepretasikan sebagai paraconformable. Formasi Lemat
berumur Paleosen-Oligosen, dan anggota Benakat berumur Eosen Akhir-
Oligosen, yang ditentukan dari spora dan pollen, juga dengan dating K-Ar.
Ketebalan formasi ini bervariasi, lebih dari 2500 kaki ( 760 m). Pada Cekungan
Sumatra Selatan dan lebih dari 3500 kaki (1070 m) pada zona depresi sesar di
bagian tengah cekungan (didapat dari data seismik).

4. Formasi Talang Akar


Formasi Talang Akar terdapat di Cekungan Sumatra Selatan, formasi ini terletak
di atas Formasi Lemat dan di bawah Formasi Telisa atau anggota Basal
Batugamping Telisa. Formasi Talang Akar terdiri dari batupasir yang berasal dari
delta plain, serpih, lanau, batupasir kuarsa, dengan sisipan batulempung
karbonat, batubara dan di beberapa tempat konglomerat. Kontak antara Formasi
Talang Akar dengan Formasi Lemat tidak selaras pada bagian tengah dan pada
bagian pinggir dari cekungan kemungkinan paraconformable, sedangkan kontak
antara Formasi Talang Akar dengan Telisa dan anggota Basal Batugamping
Telisa adalah conformable. Kontak antara Talang Akar dan Telisa sulit di pick
dari sumur di daerah palung disebabkan litologi dari dua formasi ini secara
umum sama. Ketebalan dari Formasi Talang Akar bervariasi 1500-2000 feet
(sekitar 460610 m). Umur dari Formasi Talang Akar ini adalah Oligosen Atas-
Miosen Bawah dan kemungkinan meliputi N3 (P22), N7 dan bagian N5
berdasarkan zona Foraminifera plangtonik yang ada pada sumur yang dibor pada
formasi ini berhubungan dengan delta plain dan daerah shelf.

5. Formasi Baturaja
Anggota ini dikenal dengan Formasi Baturaja. Diendapkan pada bagian
intermediate-shelfal dari Cekungan Sumatera Selatan, di atas dan di sekitar
platform dan tinggian. Kontak pada bagian bawah dengan Formasi Talang Akar
atau dengan batuan Pra-Tersier. Komposisi dari Formasi Baturaja ini terdiri dari
Batugamping Bank (Bank Limestone) atau platform dan reefal. Ketebalan bagian
bawah dari formasi ini bervariasi, namun rata-rata 200-250 feet (sekitar 60-75
m). Singkapan dari Formasi Baturaja di Pegunungan Garba tebalnya sekitar
1700 feet (sekitar 520 m). Formasi ini sangat fossiliferous dan dari analisis umur
anggota ini berumur Miosen. Fauna yang ada pada Formasi Baturaja umurnya
N6-N7
6. Formasi Telisa (Gumai)
Formasi Gumai tersebar secara luas dan terjadi pada zaman Tersier, formasi ini
terendapkan selama fase transgresif laut maksimum, (maximum marine
transgressive) ke dalam 2 cekungan. Batuan yang ada di formasi ini terdiri dari
napal yang mempunyai karakteristik fossiliferous, banyak mengandung foram
plankton. Sisipan batugamping dijumpai pada bagian bawah. Formasi Gumai
beda fasies dengan Formasi Talang Akar dan sebagian berada di atas Formasi
Baturaja. Ketebalan dari formasi ini bervariasi tergantung pada posisi dari
cekungan, namun variasi ketebalan untuk Formasi Gumai ini berkisar dari 6000
9000 feet (18002700 m). Penentuan umur Formasi Gumai dapat ditentukan dari
dating dengan menggunakan foraminifera planktonik. Pemeriksaan
mikropaleontologi terhadap contoh batuan dari beberapa sumur menunjukkan
bahwa fosil foraminifera planktonik yang dijumpai dapat digolongkan ke dalam
zona Globigerinoides sicanus, Globogerinotella insueta, dan bagian bawah zona
Orbulina Satiralis Globorotalia peripheroranda, umurnya disimpulkan Miosen
Awal-Miosen Tengah. Lingkungan pengendapan Laut Terbuka, Neritik.

7. Formasi Lower Palembang (Air Benakat)


Formasi Lower Palembang diendapkan selama awal fase siklus regresi.
Komposisi dari formasi ini terdiri dari batupasir glaukonitan, batulempung,
batulanau, dan batupasir yang mengandung unsur karbonatan. Pada bagian
bawah dari Formasi Lower Palembang kontak dengan Formasi Telisa. Ketebalan
dari formasi ini bervariasi dari 3300 5000 kaki (sekitar 1000 1500 m).
Fauna-fauna yang dijumpai pada Formasi Lower Palembang ini antara lain
Orbulina Universa dOrbigny, Orbulina Suturalis Bronimann, Globigerinoides
Subquadratus Bronimann, Globigerina Venezuelana Hedberg, Globorotalia
Peripronda Blow Banner, Globorotalia Venezuelana Hedberg, Globorotalia
Peripronda Blow Banner, Globorotalia mayeri Cushman & Ellisor, yang
menunjukkan umur Miosen Tengah N12-N13. Formasi ini diendapkan di
lingkungan laut dangkal.
8. Formasi Middle Palembang (Muara Enim)
Batuan penyusun yang ada pada formasi ini berupa batupasir, batulempung, dan
lapisan batubara. Batas bawah dari Formasi Middle Palembnag di bagian selatan
cekungan berupa lapisan batubara yang biasanya digunakan sebagai marker.
Jumlah serta ketebalan lapisan-lapisan batubara menurun dari selatan ke utara
pada cekungan ini. Ketebalan formasi berkisar antara 15002500 kaki (sekitar
450-750 m). De Coster (1974) menafsirkan formasi ini berumur Miosen Akhir
sampai Pliosen, berdasarkan kedudukan stratigrafinya. Formasi ini diendapkan
pada lingkungan laut dangkal sampai brackist (pada bagian dasar), delta plain
dan lingkungan non marine.

9. Formasi Upper Palembang (Kasai)


Formasi ini merupakan formasi yang paling muda di Cekungan Sumatra Selatan.
Formasi ini diendapkan selama orogenesa pada Plio-Pleistosen dan dihasilkan
dari proses erosi Pegunungan Barisan dan Tiga puluh. Komposisi dari formasi
ini terdiri dari batupasir tuffan, lempung, dan kerakal dan lapisan tipis batubara.
Umur dari formasi ini tidak dapat dipastikan, tetapi diduga Plio-Pleistosen.
Lingkungan pengendapannya darat.
Gambar 2.3. Time Structure Model Lapangan Beta

Gambar 2.4. 3D Fault Model Lapangan Beta


Gambar 2.5. Stratigrafi Lapangan Beta
D. Petroleum System Cekungan Sumatera Selatan
Cekungan Sumatera Selatan merupakan cekungan yang produktif sebagai
penghasil minyak dan gas. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya rembesan
minyak dan gas yang dihubungkan oleh adanya antiklin. Letak rembesan ini
berada di kaki bukit Gumai dan pegunungan Barisan. Sehingga dengan adanya
peristiwa rembesan tersebut, dapat digunakan sebagai indikasi awal untuk
eksplorasi adanya hidrokarbon yang berada di bawah permukaan berdasarkan
petroleum system (Ariyanto, 2011).

1. Batuan Induk (Source Rock)


Hidrokarbon pada cekungan Sumatera Selatan diperoleh dari batuan induk
lacustrine formasi Lahat dan batuan induk terrestrial coal dan coaly shale pada
formasi Talang Akar. Batuan induk lacustrine diendapkan pada kompleks
halfgraben, sedangkan terrestrial coal dan coaly shale secara luas pada batas
halfgraben. Selain itu pada batu gamping formasi Batu Raja dan shale dari
formasi Gumai memungkinkan juga untuk dapat menghasilkan hirdrokarbon
pada area lokalnya (Bishop, 2000). Gradien temperatur di cekungan Sumatera
Selatan berkisar 49 C/Km. Gradien ini lebih kecil jika dibandingkan dengan
cekungan Sumatera Tengah, sehingga minyak akan cenderung berada pada
tempat yang dalam. Formasi Batu Raja dan formasi Gumai berada dalam
keadaan matang hingga awal matang pada generasi gas termal di beberapa
bagian yang dalam dari cekungan, oleh karena itu dimungkinkan untuk
menghasilkan gas pada petroleum system (Bishop, 2000).

2. Reservoar
Dalam cekungan Sumatera Selatan, beberapa formasi dapat menjadi reservoir
yang efektif untuk menyimpan hidrokarbon, antara lain adalah pada basement,
formasi Lahat, formasi Talang Akar, formasi Batu Raja, dan formasi Gumai.
Sedangkan untuk sub cekungan Palembang Selatan produksi hidrokarbon
terbesar berasal dari formasi Talang Akar dan formasi Batu Raja. Basement yang
berpotensi sebagai reservoir terletak pada daerah uplifted dan paleohigh yang
didalamnya mengalami rekahan dan pelapukan. Batuan pada basement ini terdiri
dari granit dan kuarsit yang memiliki porositas efektif sebesar 7 %. Untuk
formasi Talang Akar secara umum terdiri dari quarzone sandstone, siltstone, dan
pengendapan shale. Sehingga pada sandstone sangat baik untuk menjadi
reservoir. Porositas yang dimiliki pada formasi talang Akar berkisar antara 15-
30% dan permeabilitasnya sebesar 5 Darcy. Formasi Talang Akar diperkirakan
mengandung 75% produksi minyak dari seluruh cekungan Sumatera Selatan
(Bishop, 2000). Pada reservoir karbonat formasi Batu Raja, pada bagian atas
merupakan zona yang porous dibandingkan dengan bagian dasarnya yang relatif
ketat (tight). Porositas yang terdapat pada formasi Baturaja berkisar antara 10-
30% dan permeabilitasnya sekitar 1 Darcy (Ariyanto, 2011).

3. Batuan Penutup (Seal)


Batuan penutup cekungan Sumatra Selatan secara umum berupa lapisan shale
cukup tebal yang berada di atas reservoir formasi Talang Akar dan Gumai itu
sendiri (intraformational seal rock). Seal pada reservoir batu gamping formasi
Batu Raja juga berupa lapisan shale yang berasal dari formasi Gumai. Pada
reservoir batupasir formasi Air Benakat dan Muara Enim, shale yang bersifat
intraformational juga menjadi seal rock yang baik untuk menjebak hidrokarbon
(Ariyanto, 2011).

4. Trap
Jebakan hidrokarbon utama diakibatkan oleh adanya antiklin dari arah baratlaut
ke tenggara dan menjadi jebakan yang pertama dieksplorasi. Antiklin ini
dibentuk akibat adanya kompresi yang dimulai saat awal miosen dan berkisar
pada 2-3 juta tahun yang lalu (Bishop, 2000). Selain itu jebakan hidrokarbon
pada cekungan Sumatra Selatan juga diakibatkan karena struktur. Tipe jebakan
struktur pada cekungan Sumatra Selatan secara umum dikontrol oleh struktur-
struktur tua dan struktur lebih muda. Jebakan struktur tua ini berkombinasi
dengan sesar naik sistem wrench fault yang lebih muda. Jebakan sturktur tua
juga berupa sesar normal regional yang menjebak hidrokarbon. Sedangkan
jebakan struktur yang lebih muda terbentuk bersamaan dengan pengangkatan
akhir Pegunungan Barisan (pliosen sampai pleistosen) (Ariyanto, 2011).

5. Migrasi
Migrasi hidrokarbon ini terjadi secara horisontal dan vertikal dari source rock
serpih dan batubara pada formasi Lahat dan Talang Akar. Migrasi horisontal
terjadi di sepanjang kemiringan slope, yang membawa hidrokarbon dari source
rock dalam kepada batuan reservoir dari formasi Lahat dan Talang Akar sendiri.
Migrasi vertikal dapat terjadi melalui rekahan-rekahan dan daerah sesar turun
mayor. Terdapatnya resapan hidrokarbon di dalam Formasi Muara Enim dan Air
Benakat adalah sebagai bukti yang mengindikasikan adanya migrasi vertikal
melalui daerah sesar kala Pliosen sampai Pliestosen (Ariyanto, 2011).
Gambar 2.6. Facies Modelling Layer 2, Layer 3, Layer 4, Layer 5, Layer 6,
Layer 7, Layer 9 dan Layer 19

E. Peta Saturasi Lapangan Beta


Ruang pori pori batuan reservoir mengandung fluida yang biasanya
terdiri dari air, minyak dan gas. Untuk mengetahui jumlah masing masing
fluida, maka perlu diketahui saturasi masing masing fluida tersebut. Saturasi
adalah sebagai perbandingan antara volume fluida tertentu (air, minyak dan gas)
terhadap jumlah volume pori pori atau dalam persamaan dirumuskan sebagai
berikut: Saturasi air didefinisikan sebagai berikut:
Gambar 2.7. Persebaran Saturasi Lapangan Beta
BAB III

RESERVOIR DESCRIPTION

Pada bagian ini akan dibahas mengenai tinjauan umum


Lapangan Beta dan karakterisasi reservoir meliputi sifat-sifat fisik
fluida, sifat fisik batuan, tekanan dan temperatur reservoir Lapangan
Beta. Sifat fisik batuan didapatkan dari korelasi data logging dan
coring, sedangkan data sifat fisik fluida diperoleh dari data PVT dan
berbagai korelasi yang ada, sesuai dengan kondisi reservoir
sebenarnya.

3.1 Kondisi Reservoir

3.1.1. Kondisi Inisial


Tabel III-1. Kondisi Mula-mula Reservoir Lapangan Beta

Parameter Lapisan

Porositas efektif 15 %
Saturasi fluida 28 %
Permeabilitas rata-rata 725 mD
0
Temperature reservoir 176 F
P reservoir awal 1145 Psi
Gas terlarus Rs 84.18 scf/stb
0
Berat Jenis API 33.5 API
Viskositas Minyak 8.8 cp
Sampel dari fluida reservoir dari Modular Dynamic Tester
(MDT) dan tes produksi jangka panjang dilakukan analisa PVT oleh
Perusahaan kami. Namun dari hasil yan didapatkan analisa PVT dari
Corelab adalah lebih cock untuk diterapkan dalam PVT modeling.
Dari tabel di atas, analisa data didapat dari

17
analisa PVT oleh Corelab. Tekanan dan temperatur awal reservoir
didapat digunakan untuk memperkirakan kondisi fasa awal dari
fluida hidrokarbon.

3.1.2. Karakteristik Batuan

Sifat-sifat fisik batuan yang akan dibahas adalah porositas,


permeabilitas, saturasi air, permeabilitas relatif, wettabilitas,
tekanan kapiler. Data tersebut diperoleh dari logging dan
laboratorium dan korelasi yang ada
Beberapa jenis wireline log yang digunakan untuk memperoleh
data sifat fisik batuan di bawah permukaan. Detail jenis alat log
yang digunakan pada empat sumur observasi dapat dilihat pada
Tabel III-2 dibawah ini.

Tabel III-2. Jenis Alat Log yang digunakan di Lapangan Beta

Jenis Log SL-1 SL-2 SL-3


TLD (Three TLD (Three TLD (Three
Detector Detector Detector
Density
Lithodensity Lithodensity tool) Lithodensity
HGNS (High- HGNS (High- HGNS (High-
resolution resolution Gamma resolution
Gamma Ray and Ray and Neutron Gamma Ray and
Neutron
Neutron Porosity Porosity Sonde) Neutron Porosity

NGS (Natural GR NGS (Natural GR NGS (Natural GR


Gamma ray Spectroscopy) Spectroscopy) Spectroscopy)
HALS (High HALS and
Resolution HRLA (High
Azimuthal Resolution
Resistivity RT Scanner
Laterolog Sond) Laterolog Array)
DSI (Dipole DSI (Dipole DSI (Dipole
Shearsonic Shearsonic Shearsonic
Accoustic
Imager)* Imager) Imager)

18
Sifat fisik batuan reservoir Lapangan Beta yang memiliki lapisan batu
pasir produktif yaitu lapisan layer 1 sampai dengan 8.

3.1.2.1. Porositas

Porositas merupakan perbandingan antara volum pori


dengan volume bulk batuan. Porositas efektif terkait terhadap
strorativity dari pada batuan yang ada didalam reservoir,
sehingga porositas sangat berpengaruh terhadap besarnya harga
inplace.
Porositas efektif biasanya didapatkan dari log dan juga
core. Setelah di dapatkan harga porositas yang match antara log
dan core sehingga didapatkanlah harga porositas efektif rata-rata.

3.1.2.2. Tekanan Kapiler

Tekanan kapiler didapat sejatinya didapatkan melalui analisa


core rutin yang mana setiap core yang diuji memiliki porositas dan
permeabilitas tertentu, kemudian hasil uji tiap pengamatan Sw
menghasilkan tekanan kapiler skala lab, yang nantinya dikonversikan
menggunakan persamaan J- Function untuk mendapatkan data
tekanan kapiler skala reservoir. Berikut persamaan tekanan kapiler
(Pc):
= =( ) h atau
c( w)= (h/144) ( ) h = 144 Pc / ( )
Dimana :

Pc = tekanan kapiler, psi

h = ketinggian di atas free water


level, ft w = massa jenis air, lb/gal
o = massa jenis minyak, lb/gal
144 = konstanta

19
3.1.2.3. Permeabilitas dan Permeabilitas Relatif

Permeabilitas dimasing-masing lapisan dinggap sama dengan


menggunakan data permeabiltas rata-rata sebesar 725 mD. Untuk
penentuan permeabilitas relatif, kita menggunakan asumsi data
permeabilitas relative. Hal ini dikarenakan data SCAL (Special Core
Analysis) tidak diberikan. Sehingga kita mengasumsikan data
permeabilitas relatif yang sama.

3.1.2.4. Saturasi Air

Data saturasi air didapat dari nilai saturasi pada penentuan


tekanan kapiler. Nilai water connate (Sw) didapat dari kurva
permeabilitas relatif minyak-air sebesar 0.28.

3.1.2.5. Wettabilitas

Kebasahan batuan dapat ditentukan dari kurve kr-sw di atas


dengan menentukan kurva mana ( krw atau kro ) yang paling dekat
dengan sumbu x pada saat Sw = 0.5. Karena yang paling dekat
dengan sumbu-X pada kedua lapisan ialah krw, maka fluida yang
membasahi batuan adalah air, dan disebut sebagai water-wet system
reservoir

3.1.3. Karakteristik Fluida Reservoir

3.1.3.1. Densitas

Densitas adalah sifat fisik fluida reservoir yang


mendeskripsikan berat suatu fluida per satuan volume. Densitas
minyak umumnya diukur pada kondisi standar, yaitu pada temperatur
o
60 F. Densitas minyak pada kondisi standar dievaluasi dalam
besaran API gravity. Hubungan antara densitas dengan API gravity
adalah sebagai berikut :
=
141.5
= 131.5

20
Dimana,
API = API gravity dari stock tank oil
SG = specific gravity dari stock tank oil, 1 untuk freshwater
Data dari lapangan Beta ini, hanya diperoleh API gravity dari
layer 1,2,3 dan layer 5,6 dari Well-25 yang ditunjukkan pada tabel berikut.

Tabel III-3.
Data densitas dan API gravity tiap lapisan
Layer API Gravity Densitas, lbm/cuft
1,2,3 33.5 53.51
5 dan 6 34.9 52.62

3.1.3.2. Viskositas dan Faktor Volume Formasi Minyak (Bo)


Viskositas adalah suatu parameter empiris yang digunakan
untuk mendeskripsikan kemampuan resistansi fluida untuk mengalir.
Viskositas minyak dapat dihitung melalui laboratorium, tetapi
seringkali besaran ini diestimasi menggunakan korelasi empiris yang
telah dikembangkan. Faktor volume formasi didefinisikan sebagai
volume minyak pada kondisi reservoir dibandingkan dengan volum
minyak pada kondisi standar.

3.1.3.3. Kelakuan Fasa Fluida


Dari sifat-sifat fluida dan komposisi masing-masing
hidrokarbon dapat ditentukan jenis fluida reservoir yang terdapat pada
Lapangan Beta.
Hasil uji fluida dalam bentuk diagram fasa mengindikasikan bahwa
fluida struktur Beta merupakan Volatile Oil berdasarkan API gravity
0
yang lebih besar dari 33.5 API. Kelakuan fasa fluida dapat dilihat
diagram fasa Gambar 3.1.
Gambar 3.1. Diagram Fasa Volatile Oil

21
3.1.3.4 Drive Mechanism
Analisa drive mechanisme atau tenaga dorong reservoir
Lapangan Beta dilakukan dengan memanfaatkan data produksi pada
lapangan ini. Dilihat dari productivity index atau PI yang mengalami
penurunan yang signifikan yaitu water drive mechanism.

Gambar 3.2. Grafik perilaku Water Drive Reservoir

3.1.3.5 Original Oil in Place (OOIP)


Pada Lapangan Beta setelah dilakukan kalkulasi
perhitungan di setiap layer diperoleh data sebagai berikut:

RF
Zona OOIP RF RESERVE RR
Actual
Reservoir (MMSTB) JJ ARPS (MMSTB) MMSTB
%
Layer 1 12.45 5.91 53.46906021 6.66 5.9219
Layer 2 19.08 11.46 52.52611029 10.02 7.8379
Layer 3 14.15 1.75 53.46906021 7.56 7.3168
Layer 4 1.59209 4.27 53.17514038 0.85 0.7786
Layer 5 2.83170 28.25 51.92417203 1.47 0.6703
Layer 6 3.01 26.50 52.63376377 1.59 0.7870
Layer 7 0.73414 0.52 51.43751481 0.38 0.3738
Layer 9 0.42
Layer 19 0.43

22
BAB IV
CADANGAN DAN RAMALAN PRODUKSI

Perhitungan cadangan pada Lapangan Beta dilakukan sesuai


kriteria klasifikasi cadangan yang digunakan oleh SKK Migas dan
Ditjen Migas mengacu pada SPE 2001/AAPG/WPC/SPE yang telah
dimodifikasi berdasarkan karakter reservoir di Indonesia. Definisi
cadangan adalah perkiraan jumlah hidrokarbon yang terdapat di dalam
reservoir yang dapat diproduksikan dengan menggunakan teknologi
yang tersedia pada saat ini sesuai dengan kondisi lapangan. Sedangkan
menurut PRMS 2007, cadangan adalah jumlah cadangan migas yang
telah dianalisi baik secara ilmu kebumian dan didukung oleh data
teknik untuk diambil/diproduksikan secara komersial, pada jangka
waktu tertentu dari reservoir yang diketahui dan di bawah definisi
ekonomi, metode operasi dan peraturan pemerintah.
Gambar 4.1. Klasifikasi Cadangan berdasarkan PRMS
2007

23
Secara umum, cadangan dibagi menjadi 3 kategori, yaitu :
1. Proven Reserve
2. Probable Reserve
3. Possible Reserve

4.1.1. Proven Reserve


Proven reserve atau cadangan pasti adalah perkiraan jumlah
hidrokarbon yang ditemukan di dalam batuan reservoir yang terbukti
dapat diproduksikan dengan menggunakan teknologi yang tersedia
dengan tingkat keyakinan 90% berdasarkan data log sumur, geologi
dan keteknikan reservoir serta didukung oleh produksi aktual dan uji
alir produksi. Cadangan terbukti dinotasikan dengan P1.

4.1.2. Probable Reserves


Probable reserve atau cadangan mungkin adalah perkiraan
jumlah hidrokarbon yang ditemukan di dalam batuan reservoir yang
mungkin dapat diproduksikan dengan menggunakan teknologi yang
tersedia dengan tingkat keyakinan 50% berdasarkan data log sumur,
geologi dan keteknikan reservoir tetapi belum / tidak didukung oleh
produksi aktual. Cadangan mungkin dinotasikan dengan P2.

4.1.3. Possible Reserve


Possible reserve atau cadangan harapan adalah perkiraan
jumlah hidrokarbon yang ditemukan di dalam batuan reservoir yang
diharapkan dapat diproduksikan dengan menggunakan teknologi yang
tersedia dengan tingkat keyakinan 10% berdasarkan korelasi data
geologi, geofisika, keteknikan reservoir dan tetapi belum / tidak ada
data sumur. Cadangan harapan dinotasikan dengan P3.
24
4.2. PERHITUNGAN CADANGAN HIDROKARBON
4.2.1. Perhitungan Original Oil In-Place dengan Metode Volumetrik
Lapangan Beta sudah lama diproduksikan dan data produksi
terakhir pada Mei 2007. Sehingga data produksi dari lapangan ini
sudah cukup lengkap. Lapangan Beta sudah pernah dilakukan seismic
2D dan 3D sehingga terdapat peta seismic yang menunjukkan facies
dan properti dari reservoir tersebut. Dalam menentukan cadangan
hidrokarbon, telah diketahui data geologi yakni dari bulk volume tiap
layer dan data property modelling reservoir. Dari peta property
modelling reservoir didapatkan data Net To Gross, porositas, dan
saturasi air setiap layer. Dari peta model tersebut dengan
menggunakan grid dan metode rata-rata sehingga dapat dihitung
besaran Net to Gross, porositas, dan saturasi air setiap layer. Original
Oil In-Place atau OOIP diperoleh menggunakan rumus volumetrik,
yaitu:
7758( )(1 )
=

Berikut adalah tabel perhitungan cadangan:


Tabel IV-1.
Perhitungan Cadangan
Bulk Volume
Zona Reservoir (ACF) NTG NRV (ACF) Porositas Sw Bo OOIP (MMSTB)
Layer 1 57,610.65 0.80 46,088.52 0.16 0.76 1.14 12.45
Layer 2 119,972.18 0.85 101,976.35 0.11 0.74 1.14 19.08
Layer 3 38,787.89 0.70 27,151.52 0.16 0.53 1.14 14.15
Layer 4 45,339.04 0.10 4,533.90 0.14 0.64000 1.14 1.59209
Layer 5 17,594.28 0.43 7,565.54 0.14 0.60000 1.14 2.83170
Layer 6 172,828.47 0.045 7,777.28 0.19 0.70 1.14 3.01
Layer 7 25,639.67 0.05 1,153.79 0.11 0.150 1.14 0.73414
Layer 9 2,635.22 0.63 1,657.99 0.12 0.70 1.14 0.42
Layer 19 109,128.65 0.17 18,945.95 0.13 0.98 1.14 0.43
TOTAL 54.71
Dari tabel perhitungan tersebut dapat dilihat bahwa besarnya
cadangan untuk reservoir di Lapangan Beta sebesar 54.71 MMSTB.
Selanjutnya, untuk menentukan Recovery Factor tiap layer di
lapangan Beta digunakan metode JJ Arps. Data yang digunakan
didapatkan dari data reservoir untuk tiap

25
layer dengan referensi sumur-25. Persamaan metode JJ Arps yang
digunakan adalah untuk reservoir bertenaga pendorong air adalah
sebagai berikut:

0,0422
(1 Sw) k. wi
0.0770 Pi0,2159
RF 54,898 Sw 0,1903

Boi oi Pa

Berdasarkan perhitungan metode JJ Arps, didapatkan Recovery Factor


tiap layer seperti pada tabel di bawah ini:
Tabel IV-2.
Recovery Factor JJ Arps Setiap Layer
Layer Porositas Sw k Pi Pa Boi Rata2 Viskositas water Viskositas Oil RF JJ Arps
Layer 1 0.163333333 0.28 725 1145 100 1.14 0.29954 2.2 53.46906
Layer 2 0.107142857 0.28 725 1145 100 1.14 0.29954 2.2 52.52611
Layer 3 0.163333333 0.28 725 1145 100 1.14 0.29954 2.2 53.46906
Layer 4 0.143333333 0.28 725 1145 100 1.14 0.29954 2.2 53.17514
Layer 5 0.1375 0.28 600 1249 100 1.14 0.29954 1.9 51.924172
Layer 6 0.189666667 0.28 600 1249 100 1.14 0.29954 1.9 52.633764
Layer 7 0.11 0.28 600 1249 100 1.14 0.29954 1.9 51.437515

4.2.2. Recoverable Reserves (RRo)


Recoverable Reserves (RRo) adalah jumlah minyak dan gas
mula-mula yang bisa diproduksikan dari reservoir ke permukaan. Data
yang disajikan berdasarkan total produksi minyak (produksi minyak
kumulatif) hingga waktu tertentu dengan notasi Np.

4.2.3. Estimated Ultimate Recovery (EUR)


Estimated Ultimate Recovery adalah total minyak yang dapat
diproduksikan ke permukaan dengan mekanisme pendorong tertentu
dari reservoir yang bersifat alamiah / natural. Persamaannya adalah :
=
Dimana : EUR = Estimated Ultimate Recovery, STB
RF = Recovery Factor, fraksi
OOIP = Original Oil in-place, STB

26
4.2.4. Remaining Reserves (RR)
Remaining Reserves (RR) adalah sisa cadangan pada waktu
tertentu untuk suatu reservoir yang merupakan pengambilan
maksimum dikurangi produksi kumulatif hingga waktu tersebut.
Persamaannya adalah sebagai berikut :
Dimana :
EUR
RR
Np
=
= Estimated Ultimate Recovery, STB
= Remaining Reserves, STB
= Produksi kumulatif minyak, STB
Karena Lapangan Beta sudah berproduksi sehingga dapat
ditentukan kumulatif produksi minyak (Np) dari setiap layer.
Sehingga dari data Recovery Factor metode JJ Arps, dapat ditentukan
EUR tiap lapisan dengan cara mengalikan RF dengan OOIP dan dari
data EUR dikurangi Np dapat ditentukan Remaining Reserve (RR)
setiap layer sebagai berikut:
Tabel IV-3.
Analisa Remaining Reserve Setiap Layer
Zona OOIP Np RF saat RF JJ EUR RR
Reservoir (MMSTB) (MMSTB) ini (%) Arps (MMSTB) (MMSTB)
(%)
Layer 1 12.45 0.73633671 5.19 53.47 6.66 5.9219
Layer 2 19.08 2.18634904 11.46 52.53 10.02 7.8379
Layer 3 14.15 0.24730135 1.75 53.47 7.56 7.3168
Layer 4 1.59209 0.06798267 4.27 53.18 0.85 0.7786
Layer 5 2.8317 0.80003528 28.25 51.92 1.47 0.6703
Layer 6 3.01 0.79805218 26.5 52.63 1.59 0.7870
Layer 7 0.73414 0.00378469 0.52 51.44 0.38 0.3738

Dari tabel tersebut dapat simpulkan bahwa layer yang akan


dikembangkan adalah Layer 1, 2, dan 3. Karena masih memiliki
remaining reserve yang cukup besar.

27
4.3. DECLINE CURVE ANALYSIS
Decline curve analysis merupakan salah satu cara untuk
mengetahui perilaku reservoir dengan menganalisa kurva penurunan
laju produksi. Metode ini digunakan untuk memprediksi produksi
minyak dapat menentukan umur produksi suatu lapangan. Salah satu
faktor penting decline curve analysis digunakan pada lapangan ini
karena sudah adanya data produksi. Penentuan periode trend
penurunan produksi sangat penting dan akan menentukan hasil dari
DCA. Untuk menganalisa dan menentukan penarikan garis pada suatu
kurva decline yaitu menentukan periode pada kurva penurunan
produksi pada suatu waktu tertentu dimana penurunan produksi harus
disebabkan secara alamiah, syarat terpenting dalam penentuan periode
trend penurunan produksi untuk DCA yaitu jumlah sumur aktif harus
konstan untuk DCA per layer dan tidak ada perubahan metode
produksi.
Analisa decline curve yang digunakan adalah jenis
eksponensial dengan nilai b = 1. Persamaan yang digunakan untuk
menentukan decline rate (D) pada jenis eksponensial adalah:
q
ln

q
t
[ ( )]
1097
= 624 = 0.0512
(12 1)

Dan untuk mengetahui laju produksi forecastnya menggunakan persamaan:


Dt
q qi e
Berikut rangkuman dari hasil penarikan garis decline:
1. Penarikan garis decline dilakukan berdasarkan penurunan produksi
saat jumah sumur produksi konstan.
2. Pada Layer 1 penarikan garis decline dimulai pada bulan Mei 2007
dengan laju produksi awal 605 bopm menggunakan model
eksponensial menghasilkan decline rate sebesar 0.051239 A.n.

28
3. Pada Layer 2 penarikan garis decline dimulai pada bulan Februari
1990 dengan laju produksi awal 8955 bopm menggunakan model
eksponensial menghasilkan decline rate sebesar 0.026099 A.n.
2. Pada Layer 3 penarikan garis decline dimulai pada bulan Februari
1990 dengan laju produksi awal 1270 bopm menggunakan model
eksponensial menghasilkan decline rate sebesar 0.027183 A.n.
Sehingga, didapatkan trend decline dari setiap layer sebagai berikut:

Gambar 4.2. DCA Layer 1


29
Gambar 4.3. DCA Layer 2
Gambar 4.4. DCA Layer 3

30
4.4. Inflow Performance Relationship
Inflow Performance Relationship (IPR) merupakan suatu
hubungan antara tekanan dan laju produksi fluida sumuran yang
menunjukan kemampuan reservoir untuk memproduksikan fluida dari
reservoir sampai ke dasar sumur (maupun titik inflow lainnya). Grafik
IPR ini juga menyatakan perilaku aliran fluida dari reservoir menuju
sumur. Grafik ini merupakan hubungan antara tekanan alir (Pwf)
terhadap laju produksi (Q).
Pada PIPESIM PROJECT nodal analysis ini Grafik IPR sebagai
fungsi Inflow Performance. Sedangkan Outflow Performance dalam
nodal analysis adalah Tubing Wellbore Outflow / Tubing Intake
Pressure yang merupakan kurva yang menunjukan ukuran tubing yang
nantinya akan digunakan sehingga dapat menganalisa nodal sampai ke
titik batas dalam nodal analysis. Apabila keduanya digabungkan maka
kita dapat mengetahui kemampuan produksi sumur berdasarkan
produktifitas formasi dan konfigurasi dari peralatan di sumur
berdasarkan kehilangan tekanan di masing-masing komponen. Dan
dengan nodal analysis ini kita juga dapat mengetahui apakah sumur
kita masih dapat berproduksi secara optimum atau membutuhkan
tenaga pengangkatan buatan (artificial lift).
Pada bab ini tim produksi kami melakukan analisa nodal untuk
perencanaan sumur yang akan diterapkan di lapangan Beta
berdasarkan model simulasi dan data tes sumur dengan hasil analisa
dan jenis konfigurasi sebagai berikut :
31
Gambar 4.5 Analisa Nodal Untuk Sumur Infill Dengan
Komplesi Vertical 3 Layer (Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan
Ukuran Tubing 2 7/8 inc
(Q= 34 BOPD, Pwf = 475 psia)
Gambar 4.6 Analisa Nodal Untuk Re-opening
Sumur dan Workover 3 Layer (Layer 1, Layer
2, Layer 3) dengan Ukuran Tubing 2 7/8 inc (Q
= 16,5 BOPD, Pwf = 580 psia)

32
Gambar 4.7 Analisa Nodal Untuk Sumur Sumur Infill
Dengan Komplesi Vertical 3 Layer (Layer 1, Layer 2, Layer
3) dengan Sensivitas Berbagai Tekanan Static (IPR Future)
dengan Ukuran Tubing 2 7/8
Gambar 4.8 Analisa Nodal Untuk Re-opening Sumur dan
Workover 3 Layer (Layer 1, Layer 2, Layer 3) dengan
Sensivitas Berbagai Tekanan Static (IPR Future) dengan
Ukuran Tubing 2 7/8 inc

33
Pada grafik nodal yang dianalisa ini terdapat 4 grafik yang
dianalisa. Dimana, pada grafik telah ditunjukkan untuk setiap jenis
sumur yang akan diproduksikan dengan tubing 2 7/8 inchi baik untuk
sumur infill, dan re-opening sumur.
Pada sumur infill dengan komplesi vertikal dengan
menggunakan ukuran tubing 2 7/8 inchi (Gambar 4.5) didapatkan
laju alir sebesar34 BOPD dan Pwf sebesar 475 psia. Untuk re-opening
sumur dan workover dengan menggunakan ukuran tubing 2 7/8 inchi
(Gambar 4.6) didapatkan laju alir sebesar16,5 BOPD dan Pwf
sebesar 580 psia.
Pada sumur infill dengan komplesi vertikal juga dianalisa
dengan sensivitas berbagai Tekanan Statis yaitu 1000 psia, 900 psia,
800 psia, dan 750 psia (Gambar 4.7) ditunjukkan bahwa penurunan
tekanan yang ada grafik nodal analisis masih pada jenis sumur ini
masih dapat memproduksikan laju alir fluida. Begitupun, dengan re-
opening sumur dan workover dengan menggunakan menggunakan
ukuran tubing 2 7/8 inchi juga dianalisa dengan sensivitas berbagai
Tekanan Statis (Gambar 4.8)
Dengan demikian, laju alir fluida sudah hampir mendekati
Qmax dan dengan penurunan tekanan yang hampir bisa diabaikan
maka kami belum merencanakan penggunaan bantuan pengangkatan
buatan.
34
BAB V
DRILLING

5.1. DATA SUMUR


Location Name
Well Name
: Beta
: INFILL 1, INFILL 2, INFILL 3,
INFILL 4.
Drilling Contractor
Skenario
Well Description
: Wilayah Kerja Pertambangan
: Infill
: Infill and Reopening
Tabel V-1. Skenario

Sumur Operation Zona Produksi Waktu


INFILL Infill Well 1, 2, 3 JUN-07
1 (Vertikal Well)
INFILL Infill Well 1, 2, 3 JUN-08
2 (Vertikal Well)
INFILL Infill Well 1, 2, 3 MAR-11
3 (Vertikal Well)
INFILL Infill Well 1, 2, 3 JAN-12
4 (Vertikal Well)

5.2. PROGRAM PAHAT

Pada sumur ini ada 4 trayek yang akan di lakukan yakni trayek
conductor dengan di lakukan penumbukan karena formasi yang di
tembus di anggap lunak, dan 3 trayek lainnya di lakukan proses
pemboran dengan menggunakan Roller Cone Bit dengan gigi pendek
. Bit yang digunakan untuk 3 trayek pemboran. Masing-masing
adalah Roller Cone Bit 12 pada trayek surface , Roller Cone Bit 8
pada trayek intermediet ,dan Roller Cone 6 1/8 pada trayek
production.

35
Tabel V-2. Bit Program

Size IADC Code Type BIT Keterangan

14 - - Penumbuk

12 1,1, Roller Cone Bit Bor,Semen


1/4" 5
8 1/2" 1,3, Roller Cone Bit Bor,Semen

6 1/8" 1,3, Roller Cone Bor,Semen

5.3. PERENCANAAN DESAIN LUMPUR (MUD PROGRAM)

Mud program berfungsi sebagai hidrolika pemboran yang


disesuaikan dengan jenis lithologi yang akan ditembus. Sumur ini
menggunakan jenis lumpur yaitu KCL Polymer Muds. Pada trayek
conductor casing tidak digunakan lumpur pemboran karena
digunakan metode penumbukan . Untuk selanjutnya trayek
surface casing, trayek intermediate casing, production casing,
menggunakan KCL Polymer Muds.
Lumpur yang digunakan pada interval 0-656 ft pada surface
casing dengan diameter lubang 9 5/8 adalah KCL Polymer Muds
yang berfungsi mengangkat cutting dan menahan tekanan formasi.
Pada trayek ini kita menembus formasi pasir sisipan lempung
yang dapat menyebabkan terjadinya swelling, tapi dengan jenis
lumpur yang di gunakan ini dapat memilimalisir terjadinya
problem ini.
Lumpur yang digunakan pada interval 0-2890 ft pada
intermediate casing dengan diameter lubang 7 5/8 menembus
formasi dominan gamping namun terdapat pasir dan juga lempung
dapat menyebabkan terjadinya swelling, dengan jenis lumpur yang
di gunakan ini diharapkan dapat memilimalisir terjadinya problem
ini.
Lumpur yang digunakan pada interval 0-2930 ft pada
production dengan diameter lubang 5 menembus formasi
dominan pasir dengan sisipan lempung, sehingga lumpur yang
digunakan masih KCL polimer.

36
Tabel V-3. Mud weight

Depth EMW pf EMW ph EMW prf

0 - 50 - - -

50 - 656 8.59 10.06 12.14

656 - 2890 8.94 10.27 12.37

2890 - 2930 9.14 10.54 12.50

5.4. CASING DESIGN


Pada trayek conductor casing menggunakan grade H-40 dan
surface casing menggunakan casing H-40, sama hal nya untuk
trayek intermediate menggunakan casing H-40, dan trayek
production menggunakan casing H-40 agar dapat menahan tension,
tekanan burst, tekanan collapse. Berikut ini adalah tabel perencanaan
casing design :
Tabel V-4. Perencanaan Casing
Size Depth Grade Koneksi

14 0- 50 H-40 BTC

9 5/8" 50- 656 H-40 BTC

7 5/8" 656- 2890 H-40 BTC

5" 2890 - 2930 H-40 BTC

5.5. PROGRAM SEMEN


Semen digunakan untuk memperkuat casing dan mengisolasi
casing dari formasi, Semen yang digunakan adalah kelas G. Pada
penyemenan zona casing produksi densitas berkisar 12.62 ppg untuk
tail dan 11.62 ppg untuk lead. Berikut adalah tabel program semen
yang akan digunakan untuk sumur ini :
37
Tabel V-5. Program Semen
HOLE 12 1/4 8 1/2 6 1/8
SIZE
Slurry Lead Lead Lead
Type
Cement 9.63 10.79 10.99
Density
Slurry Tail Tail Tail
Type
Cement 10.68 11.84 12.04
Density

5.6. PROFIL SUMUR


Gambar 5.1. Penampang Sumur Infill

38
5.7. COMPLETION

Komplesi sumur dilakukan pada tahap akhir atau tahap


penyempurnaan proses pemboran agar sumur siap produksi. Agar
laju produksi optimum dan tidak menimbulkan efek negatif terhadap
formasi, jenis dan metode komplesi sumur harus sesuai.
Tipe komplesi yang akan digunakan adalah Cased Hole
Completion, untuk tipenya yakni Comingle Completion ( ada lebih
dari satu lapisan yang di produksikan ). Ukurang tubing yang
digunakan adalah 2 7/8 untuk mengalirkan fluida hidrokarbon dari
reservoir sampai ke permukaan.

5.8. DESAIN BOP

Blow Out Preventer merupakan peralatan yang vital dalam


proses pemboran karena berfungsi sebagai pengaman untuk
mencegah semburan liar di permukaan. BOP yang digunakan mampu
menahan tekanan maksimal sebesar 5000 psi. Satu rangkaian BOP
terdiri dari :

Annular Preventer

Ram Preventer

Casing Head

Kill Line

Choke Line

5.9. WAKTU PELAKSANAAN & ESTIMASI BIAYA PEMBORAN


Perencanaan waktu pelaksanaan pemboran dibuat untuk
memperkirakan lama operasi pemboran agar dapat memperkirakan
biaya yang digunakan untuk pemboran sumur. Biaya yang
dikeluarkan untuk pembuatan sumur diantaranya adalah biaya rig,
casing, pekerja, peralatan, material dan lain-lain. Waktu rencana
pelaksanaan pemboran dapat dilihat pada table dan gambar berikut.
Sedangkan biaya-biaya yang dikeluarkan untuk membuat satu sumur
tersebut dideskripsikan dalam AFE (Authorization For Expendeture)
pada table di bawah ini.

39
Tabel V-6. Estimasi Waktu Pemboran

Rig Depth,
Ket Operation Duration
Days m

Preparation 1 1 0
A-B
Rig-up, Instalation Conductor Casing. 7 8 50
Drilling 17.5" OH to 520 m, Circulation, Trip, 2 10
B-C 656
POOH & L/D BHA
RIH & 13.3/8" Casing Cementing job, WOC, N/U 2.56 12.56
C-D 656
WellHead, N/U BOP & Pressure Test
Drilling 12.25" OH to 1175 m, Circulation, Trip, 8.55 21.11
D-E 2890
POOH & L/D BHA
RIH & Cement Casing 12.1/4", TSK, N/U 2.10 23.21
E-F 2890
WellHead, N/U & Tes BOP
Drilling 8.5" OH to 1944.65 m, Circulation, Trip, 10.21 33.42
F-G 2930
POOH & L/D BHA
RIH & Cement Casing 7", TSK, N/U WellHead, 0.54 33.96
G-H 2930
N/U & Tes BOP
RIH Scrapper to Liner depth interval, RIH and 2.39 36.36
H-I 2930
perform production casing cementing job
Cased Hole Logging & Perforation. RIH 4.18 40.54
I-J 2930
Production String & Set Packer.
J-K N/D BOP Stack. N/U X-masstree. Production Test 3 43.54 2930

K-L Rig Down 3 46.54 2930


TOTAL OPERASIONAL DAYS 47 2930
40
BAB VI
FASILITAS PRODUKSI

Hal penting yang harus dilakukan selanjutnya setelah


memperkirakan kinerja produksi dari suatu lapangan minyak adalah
merencanakan fasilitas untuk memproduksikan hidrokarbon di
lapangan tersebut. Pada bab ini, kami akan membahas fasilitas
produksi yang rencanannya akan diaplikasikan dalam perencanaan
pengembangan Lapangan Beta. Fasilitas-fasilitas produksi tersebut
mencakup fasilitas produksi di sumuran, fasilitas transportasi ke
stasiun pengumpul maupun ke titik lainnya, fasilitas pemisahan fasa
fluida terproduksi, dan fasilitas penyimpanan hidrokarbon.

6.1. FASILITAS SUMURAN

a. Kepala Sumur (Wellhead)

Kepala sumur merupakan peralatan kontrol sumur di


permukaan yang terbuat dari besi baja membentuk suatu sistem
seal/penyekat untuk menahan semburan atau kebocoran cairan
sumur ke permukaan yang tersusun atas casing head (casing
hanger) dan tubing head (tubing hanger).
1) Casing Head

Merupakan fitting (sambungan) tempat menggantungkan


casing. Diantara casing string pada casing head terdapat seal
untuk menahan aliran fluida keluar. Pada casing head
terdapat pula gas outlet yang berfungsi untuk :

Mereduksi tekanan gas yang mungkin timbul diantara
casing string.

Mengalirkan fluida di annulus (produksi).

41
Gambar 6.1. Casing Head

2) Tubing Head

Alat ini terletak dibawah x-mastree untuk menggantungkan


tubing dengan sistem keranan (x-mastree). Funsi utama dari
tubing head, adalah:


Sebagai penyokong rangkaian tubing.


Menutup ruangan antara casing-tubing pada waktu
pemasangan x-mastree atau perbaikan kerangan/valve.


Fluida yang mengalir dapat dikontrol dengan adanya
connection diatasnya.
42
Gambar 6.2. Tubing Head

b. X-mass Tree
Alat ini merupakan susunan kerangan (valve) yang berfungsi
sebagai pengamanan dan pengatur aliran produksi di permukaan
yang dicirikan oleh jumlah sayap/lengan (wing) dimana choke atau
bean atau jepitan berada. Peralatan pada x-mastree terdiri :
1) Manometer tekanan dan temperatur, ditempatkan pada tubing
line dan casing line.
2) Master valve/gate, berfungsi untuk membuka atau menutup
sumur, jumlahnya satu atau tergantung pada kapasitas dan
tekanan kerja sumur.
3) Wing valve/gate, terletak di wing/lengan dan jumlahnya
tergantung kapasitas dan tekanan kerja sumur yang berfungsi
untuk mengarahkan aliran produksi sumur.
4) Choke/bean/jepitan, merupakan valve yang berfungsi sebagai
penahan dan pengatur aliran produksi sumur, melalui lubang
(orifice) yang ada. Ada dua macam choke, yaitu :

Positive choke : merupakan valve dimana lubang (orifice)
yang ada sudah mempunyai diameter tertentu, sehingga
pengaturan aliran tergantung pada diameter orificenya.

43

Adjustable choke : choke ini lebih fleksibel karena
diameter orifice dapat diatur sesuai posisi needle terhadap
seat sehingga pengaturan alirannya pun fleksibel sesuai
keperluan (tekanan dan laju aliran).
5) Check valve, merupakan valve yang hanya dapat mengalirkan
fluida pada satu arah tertentu yang berfungsi untuk menahan
aliran dan tekanan balik dari separator. Pada x-mastree, check
valve ini ditempatkan setelah choke sebelum masuk flow-line.

Gambar 6.1. X-mas Tree

Gambar 6.3. X-mastree


Penambahan fasilitas di sumuran ini akan sangat tergantung
pada jumlah penambahan sumur baru pada skenario yang di pilih.
Penambahan fasilitas sumuran akan sebanyak jumlah sumur baru yang
akan dibuat.

6.2. FASILITAS TRANSPORTASI KE STASIUN PENGUMPUL


Fluida produksi pada Lapangan Beta yang berasal dari sumur
akan dialirkan ke stasiun pengumpul melalui pipa salur (pipe line)
dengan diameter 8 in. Namun dibeberapa titik akan dipasang manifold
dan header berukuran 7 in untuk menggabungkan beberapa sumur di
menjadi satu aliran menuju stasiun pengumpul. Berikut ini adalah
perencanaan jalur pipa berdasarkan kondisi permukaan di lokasi
operasi.

44
6.3. FASILITAS STASIUN PENGUMPUL
Setelah fluida produksi mengalir ke permukaan maka kemudian fluida
produksi tersebut dialirkan menuju stasiun pengumpul melalui pipa salur.
Pada stasiun pengumpul ini kemudian fluida terproduksi akan dipisahkan
menurut fasanya yaitu minyak gas dan air. Fungsi dari pemisahan ini adalah
agar minyak/gas yang terproduksi dapat memenuhi standar untuk dijual ke
konsumen. Setelah melalui serangkaian proses transportasi dan pemisahan
kemudian masing-masing fasa akan dialirkan menuju fasilitas yang berbeda.
Pada Lapangan Beta minyak yang terproduksi yang telah mengalami
serangkaian proses pemisahan akan ditampung ke dalam storage tank untuk
kemudian didistribusikan ke konsumen melaui pipa, mobil tanki, maupun
kapal. Sedangkan gas teproduksi nantinya digunakan untuk Generator pada
WTIP dan di-flare, dan air akan ditampung ke tanki penimbunan dan
kemudian di proses di water treatment plant (WTP) yang telah disiapkan
untuk diolah dan kemudian disiapkan untuk diinjeksikan kembali ke
reservoir.

6.3.1. PROSES SEPARASI FLUIDA TERPRODUKSI


Pada proses ini, fluida teproduksi akan dilakukan pemisahan sesuai
fasa. Proses ini membutuhkan beberapa fasilitas peralatan di stasiun
pengumpul. Berikut ini adalah penjelasan tentang fasilitas yang rencananya
akan digunakan pada stasiun pengumpul Lapangan Beta.
a. Manifold
Manifold adalah serangkaian kerangan atau valve yang berfungsi
untuk
menyamakan tekanan dari beberapa aliran fluida sebelum digabungkan
menjadi satu aliran pada pipa header. Header digunakan pada lapangan Beta
untuk menggabungkan aliran dari beberapa sumur sebelum memasuki
stasiun pengumpul untuk pengolahan selanjutnya.
45
Gambar 6.4. Manifold
b. Separator Produksi
Separator merupakan vessel yang berfungsi untuk memisahkan fluida
produksi
menurut fasanya. Terdapat beberapa separator yang rencananya akan
digunakan pada lapangan Beta yaitu, separator 3 fasa untuk pemisahan tahap
pertama fasa minyak, air, dah gas, dan separator 2 fasa unntuk
mengantisipasi masih adanya fasa gas yang terikut dalam pemisahan tahap
pertama. Terdiri dari Low Pressure dan Medium Pressure.

Gambar 6.5. Separator


46
c. Free Water Knock Out (FWKO)
Free Water Knock Out adalah separator yang fungsi utamanya adalah
memisahkan
air yang terproduksi dari minyak pada fasa bebas.

Gambar 6.6. FWKO


d. Separator Tes
Separator tes adalah separator tiga fasa yang fungsinya adalah untuk
mengetahui
laju alir minyak, air, dan gas dari suatu sumur. Terdiri dari Low Pressure dan
Medium Pressure.

Gambar 6.7. Separator Tes

e. Oil Skimmer Vessel


Oil skimmer adalah alat yang digunakan untuk memisahkan fasa minyak
yang
masih terbawa oleh aliran air dari pemisahan tahap pertama.

47
Gambar 6.8. Oil Skimmer
f. Level Controller
Level controller merupakan alat yang digunakan untuk mengontrol tinggi
kolom
fluida di dalam suatu vessel. Alat ini bekerja dengan secara kontinyu
mengukur level fluida dalam alat dan memberikan signal kepada control
valve untuk membuka dan menutup untuk menyesuiakan tinggi kolom fluida
di dalam vessel.
g. Pressure Controller
Pressure controller adalah alat yang digunakan untuk mengatur tekanan
yang ada
di dalam suatu vessel. Alat ini bekerja dengan cara memberikan signal
kepada control valve untuk membuka dan menutup untuk menyesuaikan
tekanan gas di dalam valve. Biasanya melibatkan blanket gas untuk
menambah tekanan vessel bila dianggap kurang.
h. Storage Tank
Storage tank merupakan tanki yang digunakan untuk menyimpan
fluida
terproduksi yang telah berhasil dipisahkan maupun bahan kimia. Storage
tank yang digunakan untuk penyimpanan minyak di lapangan Beta didesain
menggunakan storage tank tipe floating roof untuk mengantisipasi tekanan
uap yang terbentuk pada tanki.
Gambar 6.9. Storage Tank

48
i. Gas Scrubber (suction)
Gas scrubber merupakan peralatan pemisah yang digunakan untuk
menagkap
butiran cairan yang terikut dalam gas sebagai liquid carryover sebelum
masuk ke kompresor agar kompresor terhindar dari kerusakan akibat adanya
cairan.

Gambar 6.10. Gas Scrubber

j. Flare Pit
Flare pit adalah alat yang digunakan untuk membakar gas terproduksi
yang tidak
digunakan. Pada lapangan Beta, flare pit dipasang diatas tower untuk alasan
keselamatan. Sebagian gas tetap dibakar walaupun pada dasarnya akan
dikembalikan ke reservoir. Hal ini dilakukan atas dasar alasan safety untuk
mengantisipasi adanya lonjakan produksi gas yang melebihi kemampuan
fasilitas produksi.
49
Gambar 6.11. Oil Skimmer

k. Kompresor
Kompresor adalah alat yang digunakan untuk menambah tekanan gas
sepanjang
aliran produksi dan injeksi lapangan Beta. Pada lapangan Beta gas akan
dikompresi untuk menaikkan tekanan sehingga gas dapat disalurkan ke
WTIP sebagai bahan bakar Generator.

Gambar 6.12. Kompresor


50
Gambar 6.13 Skema Stasiun Pengumpul Lapangan Beta

51
6.3.2. WATER TREATMENT INJECTION PLANT
Air formasi yang ikut terproduksi pada produksi minyak di
lapangan Beta setelah dipisahkan dari skimmer akan menjalani serangkaian
proses untuk memastikan kualitas air agar layak diinjeksikan kembali ke
reservoir di lapangan Beta.

Gambar 6.14. Skema Water Treatment Injection Plant


Air dari pemisahan separator, akan disalurkan ke bak air dan water
tank. Water Tank memiliki kapasitas sebesar 25000 barel hanya akan
digunakan sebagai alternative jika Bak air tidak cukup atau sedang dalam
perbaikan. Setalah dari Bak air akan masuk ke skim tank, skim tank ini
berfungsi untuk mengurangi turbidity (kekeruhan air), TTS (Total kotoran
tak larut), TTS (total kotoran tak larut ), TDS(total kotaran yang larut).
Pemisahan partikel pada alat ini menggunakan prinsip sentrifugal, sehinggak
partikel-partikel yang besar akan terpisah. Air yang telah disaring di skim
tank akan di kirim alat yang bernama DAF ( Dissolve Air Floatation ), cara
kerja dari alat ini adalah dengan memberikan gelembung udara sehingga
kotaran-kotaran kecil akan terangkat dengan menggunakan prinsip gaya
buoyancy. Sendangkan kotaran yang besar akan terendapkan dibawah alat.
Pada alat ini digunakan beberapa chemical sebelum dilakukan pemrosesan,
bahan-bahan kimia yang digunakan adalah :
Emulsion Breaker : chemical ini berfungsi untuk mengikat partikel
minyak dalam air

52
Flocullant : chemical ini berfunsi untuk membuat partikel satu
dengan dengan partikel kotoran menjadi satu sehingga akan mudah
untuk dinaikan dengan gaya buoyancy.
Coagullant : adalah bahan kimia yang digunakan untuk membantu
prosesn
pengangupan kotaran.
Setelah dari DAF air akan masuk ke MF(Multimedia Filter), alat ini akan
menyaring air dengan dialirkan kedalam tabung yang berisi pasir. Adapun
urutan pasir berurutan dari atas kebawah adalah Antrasit, Pasir kasar, dan
pasir halus. Setelah dari MF air akan dialirkan ke UF (Ultra Filtration), alat
ini berfungsi untuk memisahkan air dari partikel-partikel yang berukuran
micron. Setelah dari MF air akan di alirkan ke Deaerator, alat ini digunakan
untuk memisahkan O2 dan bakteri dari dalam air. Hal ini dilakukan sebagai
usaha preventif untuk mencegah korosi, karena O 2 adalah oksidator
penyebab korosi, dan pemisahan bakteri digunakan untuk mencegah adalah
kerusakan pada reservoir saat air diinjeksikan.Setelah dari Deaerator air akan
diijeksikan ke sumur.
53
BAB VII
FIELD DEVELOPMENT SCENARIO

7.1. Sejarah Lapangan Beta


Lapangan Beta adalah lapangan yang telah mulai berproduksi
pada Januari 1964 dan lapangan ini diketahui dari data produksi sudah
berproduksi hingga Mei 2007. Lapangan ini terdapat Formasi Talang
Akar yang batuannya adalah batuan pasir dan memiliki 7 lapisan yaitu
Layer 1, Layer 2, Layer 3, Layer 4, Layer 5, Layer 6, dan Layer 7.
Namun yang akan dikembangkan pada lapangan ini hanya 3 lapisan
yaitu Layer 1, Layer 2 dan Layer 3. Lapangan ini pada saat ini sedang
berada pada tahap produksi dengan membuat keseluruhan sumur ada
31 sumur, namun yang berproduksi hingga Mei 2007 hanya 11 sumur.
Sumur Well 1 diproduksikan pertama kali Januari 1964.

7.2. Tahapan Pengembangan Lapangan.


Lapangan beta belum berpoduksi, namun setelah dihitung
menggunakan volumetrik pada reservoir talang akar ini memiliki
OOIP sebesar 54.71 MMSTB dan recovery factor yang dihitung
menggunakan JJ.Arps untuk setiap layer rata-rata sebesar 52.66%.
Selain itu hasil analisa dari data-data produksi setiap layer didapatkan
bahwa lapangan ini dapat dikembangkan. Pengembangan Lapangan
Beta bertujuan agar lapangan tersebut masih dapat terus berproduksi
dengan skenario yang dibuat namun tetap ekonomis untuk dilakukan.
Layer yang akan dikembangkan adalah Layer 1, Layer 2, dan Layer 3
didasarkan pada masih besarnya nilai Remaining Reserve di layer
tersebut seperti pada tabel berikut ini:

Tabel VII-1.
Remaining Reserve Tiap Layer
RF SAAT INI RESERVE
Zona Reservoir OOIP (MMSTB) OOIP (STB) Np (MMSTB) (%) RF JJ ARPS (%) (MMSTB) RR (MMSTB)
Layer 1 12.45249115 12,452,491 0.736336711 5.913167915 53.46906021 6.65823 5.921893279
Layer 2 19.08433775 19,084,338 2.186349042 11.4562479 52.52611029 10.02426 7.837911251
Layer 3 14.14670265 14,146,703 0.247301351 1.74812009 53.46906021 7.564109 7.316807608
Layer 4 1.592087548 1,592,088 0.067982672 4.270033536 53.17514038 0.8465948 0.778612117
Layer 5 2.831702134 2,831,702 0.800035284 28.25280505 51.92417203 1.4703379 0.670302604
Layer 6 3.011514714 3,011,515 0.798052179 26.50002588 52.63376377 1.5850735 0.787021362
Layer 7 0.734144382 734,144 0.003784693 0.515524343 51.43751481 0.3776256 0.373840932
54
Berdasarkan data produksi yang ada, maka dapat
menggunakan decline curve analysis untuk memprediksikan produksi
dari setiap layer dan membuat skenarionya. Untuk dapat
mempertahankan Lapangan Beta tetap berproduksi dapat dilakukan
dengan cara reopening dan workover, juga menambahkan sumur infill
secara vertikal. Perencanaan pengembangan lapangan tersebut
didasarkan atas pertimbangan-pertimbangan yang mencakup beberapa
aspek baik ditinjau secara geologi, reservoir, pemboran, produksi dan
keekonomian lapangan yang paling memungkinkan.

7.3. Skenario Pengembangan Lapangan.


Seperti yang telah disebutkan sebelumnya pengembangan
lapangan yang dilakukan yaitu dengan cara reopening dan workover
sumur serta pemboran sumur infill. Pada kali ini akan dilakukan
skenario yang dilakukan sebanyak 3 skenario, meliputi :
Skenario 1.

Skenario 2.
Basecase + Skenario 1 + Dilakukan workover 1 sumur dan 2
infill vertikal.
Skenario 3.
Basecase + Skenario 2 + Dilakukan 3 Infill vertikal.

Seperti yang sudah dijelaskan bahwa metode yang


dilakukan untuk
meramalkan produksi menggunakan analisa declline
curve.
Berikut adalah tabel kegiatan skenario pengembangan lapangan:
55
Tabel VII-2
Skenario 1
Skenario 1
No Nama Kegiatan Tanggal
Pembuatan
1 Infill Vertikal INFILL 1 Jun-07
2 Infill Vertikal INFILL 2 Jun-08
3 Re-opening dan Mei-10
Workover Well 3

Tabel VII-3
Skenario 2

Skenario 2
No Nama Kegiatan Tanggal
Pembuatan
1 Infill Vertikal INFILL 1 Jun-07
2 Infill Vertikal INFILL 2 Jun-08
3 Re-opening dan Mei-10
Workover Well 3
4 Infill Vertikal INFILL 3 Mar-11
5 Infill Vertikal INFILL 4 Jan-12
6 Re-opening dan Mar-14
Workover Well 5
56
Tabel VII-4
Skenario 3

Skenario 3
No Nama Kegiatan Tanggal
Pembuatan
1 Infill Vertikal INFILL 1 Jun-07
2 Infill Vertikal INFILL 2 Jun-08
3 Re-opening dan Mei-10
Workover Well 3
4 Infill Vertikal INFILL 3 Mar-11
5 Infill Vertikal INFILL 4 Jan-12
6 Re-opening dan Mar-14
Workover Well 5
7 Infill Vertikal INFILL 5 Des-14
8 Infill Vertikal INFILL 6 Jan-16
9 Infill Vertikal INFILL 7 Okt-16
Grafik 7.1. Grafik Skenario Lapangan Beta

57
Tabel VII-5
Np dan RF Tiap Skenario Layer 1 Lapangan Beta
Skenario Kumulatif produksi (MMSTB) Recovery factor (%)
Basecase 0.7363 5.91
1 0.9484 7.62
2 0.9984 8.02
3 1.0576 8.49

Grafik 7.2. Grafik Kumulatif produksi Layer 1

Tabel VII-6
Np dan RF Tiap Skenario Layer 2 Lapangan Beta
Skenario Kumulatif produksi (MMSTB) Recovery factor (%)
Basecase 2.1863 11.46
1 2.3517 12.32
2 2.4480 12.83
3 2.5618 13.42
58
Grafik 7.3. Grafik Kumulatif produksi Layer 2
Tabel VII-7

Np dan RF Tiap Skenario Layer 3 Lapangan Beta


Skenario Kumulatif produksi (MMSTB) Recovery factor (%)
Basecase 0.2473 1.75
1 0.3405 2.41
2 0.4331 3.06
3 0.5428 3.84
Grafik 7.4. Grafik Kumulatif produksi Layer 3

59
Tabel VII-8
Np dan RF Tiap Skenario Pengembangan Lapangan Beta
Skenario Kumulatif produksi (MMSTB) Recovery factor (%)
Basecase 4.8398 8.85
1 5.3104 9.71
2 5.5494 10.14
3 5.8320 10.66

Berdasarkan tabel dan grafik di atas dapat diketahui skenario manakah


yang dapat menghasilkan kumulatif produksi total dan recovery total. Pada setiap
skenario tentunya akan menghasilkan kumulatif produksi total dan
recovery total yang berbeda-beda, dikarenakan perlakuan yang
dilakukan pada setiap skenario yang berbeda. Pada skenario dilakukan
pemboran infill secara vertikal paling banyak dan re-opening sumur
memiliki recovery paling besar karena dapat menguras minyak secara
luas dengan baik. Penambahan suatu kegiatan pada lapangan dapat
memberikan perolehan minyak yang signifikan. Bisa diambil
kesimpulan bahwa semakin banyak kegiatan yang dilakukan akan
dapat
memperoleh minyak yang besar pula. Namun, untuk memilih skenario
yang akan dipergunakan, tidaklah cukup hanya dengan
memperhatikan tingkat perolehan minyak dan recovery faktor yang
didapatkan. Namun haruslah memperhitungkan aspek keekonomian.

7.4. Strategi Pengembangan Lapangan


Selain menjelaskan mengenai rencana skenario
dari
pengembangan Lapanngan Beta, pada bab ini juga akan diberikan
strategi pengembangan lapangan kedepannya, guna menjaga produksi
dari sumur-sumur pada Lapangan Beta ini tetap berproduksi secara
optimum.

7.4.1. Pencegahan Korosi pada peralatan di bawah sumur


dan
permukaan.
Korosi merupakan suatu hal yang menyebabkan terjadinya
lubang pada

60
besi. Dalam industry perminyakan penggunaan besi atau baja
sangatlah banyak digunakan pada semua bidang. Terjadinya korosi ini
dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan yang ada. Jika terjadi
kerusakan maka dapat menghambat proses produksi dijalankan. Suatu
contoh bila tubing di dalam lubang sobor terjadi korosi dan
menyebabkan kebocoran, maka proses produksi dapat terganggu dan
hasil produksi tidak sesuai target. Berikut adalah cara pencegahan
korosi :
7.4.2. Pencegahan Timbulnya Problem Korosi
Ada beberapa jalan untuk mencegah/mengurangi terjadinya
korosi, yaitu :
1. Pemilihan Material
Besi dan baja adalah logam-logam yang sangat biasa
digunakan dalam operasi perminyakan. Pemilihan logam harus
memperhatikan lingkungan yang korosif. Adanya H2S, dimana
pengaruh hidrogen dapat merapuhkan strength dan daya tahan logam.
2. Engineering Design
Rencana yang tepat untuk susunan peralatan dan pemasangan
akan dapat memungkinkan untuk dilakukan perbaikan dan perawatan
dimasa yang akan datang untuk mengontrol korosi. Banyak jenis
korosi yang dapat dikurangi dengan engineering design yang tepat.
Ada beberapa problem korosi yang sangat umum diakibatkan oleh
design yang kurang tepat, yaitu :
- Adanya celah-celah penyebab penghimpunan sel-sel korosi
- Sistem aliran yang buruk dari saluran dan peralatan
dapat menyebabkan penghimpunan sel korosi
- Penyambungan logam yang tidak cocok juga dapat
menyebabkan terjadinya korosi
3. Coating ( Perlapisan )
Terdapat dua jenis coating, yaitu : metalic coating dan plastic
coating. Coating adalah melapisi peralatan dengan menggunakan
bahan-bahan pelapis tertentu.

61
a. Metalic Coating
Biasanya dipakai zinc atau alumunium karena metal ini
memberikan hasil yang baik dan ekonomis sedangkan chroming
coating biasanya dipakai untuk sistem pompa.

b. Plastic Coating
Plastik yang digunakan untuk coating ada dua macam, yaitu
thermoplastic yang menjadi lunak jika dipanaskan dan thermo setting
plastic yang menjadi makin keras jika dipanaskan. Ketebalan coating
ada yang tipis ( thin film ) dengan ukuran 5 7 mils ( 1/100 in ),
sedangkan coating dengan ketebalan 12 25 mils disebut thick mil
coating. Thick coating dianjurkan untuk korosi yang serius.

4. Chemical Inhibitor
Chemical inhibitor digunakan untuk mengurangi
terjadinya korosi.
Berdasarkan komposisinya ada dua jenis inhibitor, yaitu :
- Organic Inhibitor
Biasanya mengandung nitrogen, belerang atau struktur
asetilen. Dipakai untuk sumur-sumur gas kondensat, sumur minyak
dan dalam pengasaman. Inhibitor organik ini dimasukkan kedalam
sistem dalam bentuk cairan dan dipompakan dengan pompa kimia
serta untuk memudahkan pemakaian, maka zat kimia diencerkan.
Inhibitor diinjeksikan kedalam sistem secara kontinyu. Inhibitor yang
baik dan efektif pada konsentrasi antara 15 30 ppm. - Anorganic
Inhibitor
Biasanya berupa kromat, fosfat, nitrit, arsenit dan lain-lain.
Dipakai pada sistem tertentu pada peralatan pendingin, pengasaman
pada suhu tinggi dan pada permukaan baja yang akan dicat.

5. Cathodic Protection
Digunakan pada peralatan-peralatan yang berada dalam larutan
elektrolit untuk mencegah korosi pada permukaan baja. Cara ini
memberikan hasil yang baik pada pipe line, casing, tangki dan
sebagainya.

62
Cathodic protection tidak akan bekerja dalam kondisi atmosfir atau
pipa yang berisi gas atau minyak, sebab keadaan sekelilingnya
merupakan konduktor yang jelek.

6. Galvanic Cell dan Metal Tahan Korosi


Galvanic Cell merupakan perbedaan potensial listrik yang
terjadi jika dua buah metal yang berbeda dimasukkan ke dalam
elektrolit yang sama (larutan asam atau garam), jika perbedaan
potensial itu dihubungkan dengan kawat maka akan timbul arus listrik
melalui kawat tersebut. Peralatan-peralatan yang berada dalam air atau
larutan garam atau basa cenderung mengalami korosi lebih besar yang
disebabkan karena adanya galvanic cell ini. Cara mengatasi yang
terbaik adalah melapisi (coating) atau menggunakan metal tahan
korosi seperti monel atau stainless steel.
63
BAB VIII
HEALTH SAFETY AND ENVIRONMENT AND CORPORATE SOCIAL
RESPONSIBILITY

Health, safety and environment (HSE) merupakan hal yang


sangat penting bagi setiap perusahaan yang bergerak di indusiti
minyak dan gas bumi (migas). Disamping memiliki high technology
dan high cost, juga mempunyai tingkat resiko kecelakaan kerja yang
lebih tinggi (high risk). Dengan demikian, aturan tentang Kesehatan,
Keselamatan dan Lingkungan Hidup (HSE) di industri migas
merupakan hal yang mutlak harus diberlakukan. Melindungi dan
menjaga kesehatan pekerja, keamanan pekerja serta keadaan dan
kelestarian lingkungan baik secara fisik maupun sosial harus menjadi
prioritas perusahaan dalam mengembangkan suatu lapangan. Oleh
sebab itu, Penerapan prinsip HSE sangat efektif apabila diberlakukan
sejak dibangunnya suatu perusahaan atau dimulainya suatu kegiatan
serta dalam pelaksanaannya dibutuhkan manajemen yang baik agar
kegiatan industri tersebut tidak menyebabkan dampak negatif terhadap
lingkungan baik secara fisik maupun sosial dan juga untuk mencegah,
mengurangi bahkan meminimalkan resiko kecelakaan kerja (zero
accident). Penerapan konsep ini tidak boleh dianggap sebagai upaya
pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang dapat
menghabisakan banyak biaya untuk perusahaan, melainkan harus
sebagai investasi jangka panjang yang dapat memberi keuntungan
untuk perusahaan pada masa yang akan datang dan berkelanjutan.
Untuk membuat suatu pembangunan suatu industri yang
berkelanjutan perlu dilakukan studi awal terkait kondisi lingkungan
sebelum konstruksi dan operasi dijalankan. Analisis mengenai dampak
lingkungan yang akan terjadi dan potensi dari suatu daerah serta
permasalahannya harus diketahui sejak awal untuk membangun suatu
perencanaan yang baik. Sebagai mana yang dikemukaka oleh Hadi
(2001) menyatakan bahwa pembangunan berkelanjutan secara implisit
juga mengandung arti untuk memaksimalkan keuntungan
pembangunan dengan tetap menjaga kualitas dari sumber daya alam
dan pengelolaan lingkungan bagi

64
industri di bidang usaha minyak dan gas bumi merupakan hal
terpenting dari suatu kegiatan usaha yang harus dilakukan agar
industri dapat berjalan dengan baik dan berkelanjutan.
Corporate Social Responsibility merupakan bentuk tanggung
jawab suatu perusahaan dalam membantu pemerintah daerah guna
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Corporate Social
Responsibility (CSR) berlandaskan
UU No. 22 Tahun 2001 tentang Undang-Undang Minyak dan Gas
Bumi Bab VIII pasal 40 ayat 3,4,5 dan 6 yang berisikan badan usaha
dan bentuk usaha tetap yang melaksanakan kegiatan usaha minyak
dan gas bumi ikut bertanggung jawab dalam mengembangkan
lingkungan dan masyarakat setempat.

8.1. PERUMUSAN MASALAH


1. Bagaimana pengelolaan pada bidang HSE yang cocok untuk
pengembangan Lapangan Beta.
2. Bagaimana program CSR yang sesuai untuk daerah Lapangan
Beta, sebagai bentuk tanggung jawab sosial dalam pemberdayaan
masyarakat sekitar daerah Lapangan Beta.
3. Bagaimana rona lingkungan awal yang terdapat pada Lapangan
Beta baik itu penggunaan lahan dan daerah sensitif yang terdapat
pada Lapangan Beta dan sekitaranya.
4. Bagaimana nilai perubahan dari pembangunan dan
pengembangan kemajuan pada Lapangan Beta baik jenis maupun
besarnya dampak yang ditumbulkan dari operasi Lapangan Beta
dan sekitarnya.
5. Bagaimana perusahaan melakukan perbaikan dan penyempurnaan
terus menerus berdasarkan hasil evaluasi untuk menciptakan HSE
yang baik di lingkungan perusahaan.
8.2. SAFETY GOLDEN RULES WILAYAH KERJA
PERTAMBANGAN
1. Pertama-tama Berpikirlah & Rencanakan
Penilaian resiko yang terperinci dan perencanaan yang baik
sebelum memulai perkerjaan membantu anda untuk dalam
memilh APD (alat pelindung diri) yang tepat dan menyelesaikan
pekerjaan dengan aman dan effisien.

65
2. Hentikan segera jika tidak aman
Keputusan anda untuk menghentikan pekerjaan yang tidak aman
akan mendapat dukungan dari semua manajer Wilayah Kerja
Pertambangan .
3. Laporkan tindakan & kondisi tidak aman
Melaporkan semua kecelakan dan kejadian / nyaris celaka akan
menyelamatkan nyawa dan tidak melaporkan dapat dihukum.

8.3. TUJUAN DAN MANFAAT MELAKUKAN EBA


(ENVIRONMENTAL
BASELINE ASSESSMENT)
Tujuan dari pelaksanaan Environmental Baseline Assessment (EBA) ini
yaitu :
1. Mengetahui pengelolaan lingkungan yang seharusnya dilakukan
untuk proyek pengembangan Lapangan Beta.
2. Mengetahui kondisi karakteristik rona lingkungan awal dari
Lapangan Beta baik itu penggunaan lahan serta kawasan sensitif
disekitar lokasi operasi.
3. Mengetahui penilaian yang menggambarkan apa yang bisa terjadi
pada dasar yang merupakan hasil proyek pembangunan dan
pengembangan Lapangan Beta dengan memprediksi besarnya
dampak. Istilah besarnya digunakan sebagai singkatan untuk
mencakup semua dimensi meramalkan dampak yang meliputi :
a) Sifat perubahan (apa yang dipengaruhi dan bagaimana).
b) Batas geografisnya dan distribusi.
c) Ukurannya, skala atau intensitas.
d) Durasi, frekuensi,reversibilitas dan
e) Jika relevan, kemungkinan dampak yang terjadi sebagai
akibat dari
disengaja atau tidak direncanakan peristiwa.
Manfaat dari pelaksanaan Environmental Basseline
Assessment (EBA)
pada Lapangan Beta ini :
1. Sebagai bahan pertimbangan SKK Migas serta Pemda dalam
memberikan izin pengembangan Lapangan Beta, Kecamatan
Beta, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan.

66
2. Sebagai media informasi bagi masyarakat yang berbeda di
wilayah sekitar lokasi operasi mengenai dampak lingkungan serta
tindakan peminimalisirkan dampak oleh pihak Kontrak Karya
Kerjasama (KKKS).

8.4. PENERAPAN SAFETY TRAINING OBSERVATION


PROGRAM (STOP)
STOP merupakan singkatan dari Safety Training Observation
Program. Program ini merupakan suatu program PEDULI untuk
menunjukan bahwa kita peduli terhadap orang lain dengan
mengamati, berbicara dan diskusi mengenai permasalahan
keselamatan kerja serta memberikan kepada mereka penghargaan
kepada mereka untuk mendorong praktek kerja yang aman , dan
memberikan umpan balik untuk menghilangkan perilaku yang
beresiko.
STOP didasarkan pada ide bahwa keselamatan kerja adalah
tanggung jawab bersama semua orang. Ini membantu para pekerja
melihat keselamatan kerja dari sudut pandang baru, sehingga mereka
dapat membantu mereka sendiri dan rekan kerja mereka untuk bekerja
dengan aman . Program ini mendorong cara berpikir dimana
keselamatan kerja adalah diskusi yang terjadi setiap hari , bukan
hanya ketika melakukan observasi formal.

8.4.1. Maksud dan Tujuan Safety Training Observation Program (STOP)


1. Memastikan semua karyawan mampu mendefinisikan istilah
bahaya dan meningkatkan keterampilan pengenalan bahaya.
2. Menghilangkan kejadian dengan menangani perilaku karyawan
yang aman dan tidak aman di lingkungan kerja.
3. Merubah perilaku dengan memngamati orang dan memberikan
umpan balik untuk mendorong praktek kerja yang aman dan
menghilangkan perilaku yang beresiko.

67
8.4.2. Siklus Observasi Safety Training Observation Program (STOP)

Gambar 8.1. Siklus STOP


Berikut adalah Siklus Observasi Safety Training Observation Program
(STOP)
yaitu :
1. Pertama kali anda harus MEMUTUSKAN untuk
melakukan observasi keselamatan.
2. Berikutnya anda harus BERHENTI didekat para
karyawan sehingga anda bisa melihat apa yang sedang
merka lakukan.
3. Kemudian MENGAMATI karyawan dengan cara yang
seksama dan sistematis , perhatikan segala sesuatu
yang dikerjakan, fokuskan pada perilaku aman dan
tidak aman.
4. Setelah anda mengamati karyawan, anda BERTINDAK
. Hal ini melibatkan pembicaraan dengan karyawan
yang bersangkutan, hal ini juga untuk membina tata
kerja yang aman dan memperhatikan perilaku yang
beresiko.
5. Pada sewaktu waktu setelah anda bertindak dengan
cara berbicara kepada karyawan, anda MELAPOR
observasi dan tindakan anda meanggunakan Kartu
observasi keselamatan STOP.

8.4.3. Teknik Observasi Safety Training Observation Program (STOP)


Bicaralah dengan orang yang bersangkutan hingga dia memahami
mengapa
tindakannya yang tidak aman berbahaya. Gunakan Sikap bertanya :

68
1. Cedera APA yang dapat terjadi JIKA hal yang tak terduga
terjadi?
2. BAGAIMANA pekerjaan ini dapat dilakukan dengan lebih
aman.
3. Gunakan akal sehat anda dan tindakan untuk mencegah
terulangnya kejadian dan harus sesuai dengan kebijakan
perusahaan
4. Gunakan observasi total :
5. LOOK ABBI (above, below, behind and inside - Lihat
atas, bawah, belakang dan didalam)
6. Dengarkan adanya getaran dan suara yang tidak biasa (aneh).
7. Cium adanya bau yang tidak biasa.
8. Rasakan adanya suhu dan getaran yang tidak biasa.
9. Gunakan siklus observasi keselamatan kerja
10. Rencanakan, berhenti, bertindak, dan laporkan.

8.5. LOKASI KAJIAN


Secara administratif lokasi Lapangan Beta sebagian besar
berada di Kecamatan Beta, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera
Selatan. Secara geografis Kabupaten Musi Banyuasin terletak pada
posisi 1,3 - 4 LS dan 103 - 105 BT dengan batas wilayah sebelah
Barat berbatasan dengan Kabupaten, sebelah Utara berbatasan dengan
Provinsi Jambi, sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Muara
Enim , sebelah Timur berbatasan Kabupaten Banyuasin. Cakupan
wilayah administrasi pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin saat ini
terdiri dari 14 Kecamatan, 236 desa dan 13 kelurahan, dengan luas
2
wilayah 14.265,96 Km . Pola penggunaan lahan menurut data GIS
(Geographic Information System) Bapeda Kabupaten Musi
Banyuasin, wilayah seluas 204.011 Ha tersebut terdiri dari Sawah
Irigasi 121.355 Ha (59,50%); Sawah tadah hujan 12.420 ha (06,09%);
Perkebunan 42.130 ha (15,75%); Pemukiman 17.980 ha (08,81%);
Empang 12.600 ha (06.18%); Lainnya 7.526 ha (03,67%).

69
LOKASI

Gambar 8.2. Lokasi Lapangan Beta


Beta terletak di bagian utara dari Kabupaten Musi Banyuasin
dan berada sekitar 51 kilometer di sebelah Selatan Kota Jambi itu
sendiri. Secara topografi, wilayah Beta berada di dataran rendah
berawa. Koordinat Beta berada pada 6 28' 0" lintang Selatan dan
108 17' 0" bujur Timur. Kecamatan Beta berbatasan langsung dengan
Kecamatan Tungkal Jaya di bagian Barat , di sebelah Selatan
berbatasan dengan Keluang, Kecamatan Babat Supat di bagian Timur,
2
Kabupaten Banyuasin di sebelah Utara. Luas wilayah 885.28 km .

8.6 ANALISIS PENENTUAN KAWASAN SENSITIF


Pembangunan dan pengembangan di lapangan Beta akan
membutuhkan Drilling rig untuk melakukan eksploitasi secara
onshore dan pembangunan jaringan pipa untuk mengirim minyak hasil
produksi dari lapangan Beta menuju ke stasiun pengumpul yang
berada di daerah Balongan. Perlu diketahui deskripsi karakteristik
lingkungan dan sosial untuk menentukan kawasan sensitif dan
permasalahan lingkungan baik fisik maupun sosial yangberada di
daerah tersebut.

70
8.6.1. Bentuk Lahan
Bentuk lahan pada Kecamatan Beta Kabupaten Musi
Banyuasin berupa daratan alluvial pada bagian Timur sakibat aktifitas
dari sungai di tengah kapling dan batuan yang ada di kecamatan Beta
terutama disusun oleh endapan aluvium dataran banjir dan back
swamp dikarenakan aktifitas fluviatil dan denudasional di daerah
tersebut.

8.6.2. Tanah
Wilayah Kecamatan Beta memiliki jenis Organosol dan tanah
Gley Humus yang sebagian besar merupakan satuan jenis tanah yang
berada di daerah dataran tinggi yang berbukit-bukit yang tidak jauh
dari pengaruh aliran sungai. Sedangkan daerah yang jauh dari sungai
terdiridari jenis tanah Podzolik Merah Kuning.
Merupakan tanah hasil pelapukan material organik yang sangat
cocok untuk bercocok tanam. Tanah podzolik adalah tanah yang
terbentuk di daerah yang memiliki curah hujan tinggi dan suhu udara
rendah. Di Indonesia jenis tanah ini terdapat di daerah pegunungan.
Umumnya, tanah ini berada di daerah yang memiliki iklim basah
dengan curah hujan lebih dari 2500 mm per tahun. Di Indonesia, tanah
ini tersebar di daerah-daerah dengan topografi pegunungan, seperti
Sumatera Utara dan Papua Barat.Alfisols adalah tanah yang
mempunyai epipedon okrik dan horizon argilik dengan kejenuhan
basa sedang sampai tinggi, pada umumnya tanah ini tidak kering. Jika
dilihat dari ciri dan karakteristik tanah ini, bisa di simpulkan bahwa
tanah podzolik merupakan tanah yang tergolong tidak subur baik itu
secara fisik maupun kimianya. Akan tetapi mengingat lahan yang
semakin susah dicari maka tanah podzolik pun menjadi sasaran para
petani untuk melakukan proses bercocok tanam.
8.6.3.Topografi
Berdasarkan topografinya ketinggian wilayah Sungai
Lilin pada
umumnya berkisar antara 100 - 200 m diatas permukaan laut. Secara
garis besar morfologi wilayah Kabupaten Musi Banyuasin di bagi
menjadi daerah perbukitan

71
rendah bergelombang dan dataran alluvial. Perbukitan Barisan
menempati daerah di bagian Barat daya membentuk perbukitan yang
memanjang dengan arah Barat laut - tenggara sedangkan dataran
rendah menempati bagian tengah sampai ke Utara.

8.6.4. Iklim dan curah hujan


Letak Kabupaten Musi Banyuasin yang berada di tengah
sumatra membuat suhu udara di Kabupaten Musi Banyuasin cukup
tinggi berkisar antara 22.9 30 C. Tipe iklim di Musi Banyuasin
termasuk iklim tropis, menurut klasifikasi Schmidt dan Ferguson
termasuk iklim tipe D (iklim sedang) dengan karakteristik iklim antara
lain:
Suhu udara harian berkisar antara 13,7 dengan suhu
udara tertinggi 17,6 C dan terendah 9 C
Kelembaban udara antara 70-80%
Curah hujan rata-rata tahunan 233,88 mm pertahun
dengan jumlah hari hujan 91 hari
Angin Barat dan angin Timur tertiup secara bergantian setiap
5-6
bulan sekali. (sumber : BMKG Musi Banyuasin 2013).
Berdasarkan Schmidt dan Ferguson tipe iklim untuk kabupaten
Musi
Banyuasin termasuk ke dalam iklim tipe A, yaitu sangat basah. Daerah
berikilm sangat basah sangat cocok untuk dikembangkan pertaniannya
dan perkebunannya dengan tersedianya air karena intensitas hujan
cukup tinggi sepanjang tahun. Berdasarkan rata-rata curah hujan per
bulan musim kemarau terjadi pada bulan Juli - September sedangkan
musim penghujan terjadi pada bulan Oktober - Mei.

8.6.5. Hidrologi
Berdasarkan kondisi geografis dan fisiografi wilayah yang
merupakan dataran rendah pada bagian hilir daerah aliran sungai yang
besar, yaitu DAS Lalan dan DAS. Kabupaten Musi Banyuasin
menjadi salah satu wilayah di Sumatera Selatan sebagai daerah sentra
pertanian dan merupakan daerah penyangga pengadaan stok pangan
Provinsi dan Nasional.

72
A. Daerah Aliran Sungai (DAS)
Kabupaten Musi Banyuasin merupakan daerah rawa dan sungai
besar serta kecil seperti Sungai Musi, Sungai Banyuasin, Sungai
Batanghari Leko dan lain-lain. Untuk aliran Sungai Musi yang
berada di bagian Timur dipengaruhi oleh pasang surutnya air laut.
Disamping itu daerah ini juga terdiri dari lebak dan danau-danau
kecil. Kelestarian fungsi sumber daya air. Berdasarkan pada letak
atau posisinya sumber daya air dibedakan menjadi :

1) Air Permukaan
Sungai-sungai yang mengalir di wilayah Kab. Muba beserta debit
rata-rata
hariannya adalah sebagai berikut :

Tabel VIII.1. DAS Kabupaten Musi Banyuasin


DAS PANJANG LUAS DAS DEBIT
SUNGAI
Sungai Ibul ( Anak 35 14.500 3,3
Sungai Musi )
Sungai A. Calik ( Anak 57 96.400 28
Sungai A.Banyuasin )
Sungai Dawas ( Anak 50 6.500 1,6
Sungai A. Calik )
Sungai Supat ( Anak 32 22.600 5,1
Sungai A. Calik )
Sungai Keluang ( Anak 19 9.400 2,1
Sungai A. Calik )
Sungai Tungkal ( Anak 82 149.500 33,6
Sungai A. Calik )
Sungai Lalan ( Anak 243 830.300 196,8
Sungai A.Banyuasin )
Sungai Merang ( Anak 66 83.900 24,4
Sungai Lalan )
Sungai Bohar ( Anak 20 10.000 2,2
Sungai Lalan )
Sungai Medak ( Anak 72 108.300 25,7
Sungai Lalan )
Sungai Tungkal ( Anak 25 5.900 1,9
Sungai Lalan )
Sungai Serdang ( Anak 34 8.300 2,4
Sungai Lalan )
Sungai Meranti ( Anak 28 15.100 4,4

73
Sungai Lalan )
Sungai Kepahiang ( 16 13.300 3,9
Anak Sungai Lalan )
Sungai Mangsang ( Anak 18 7.400 1,8
Sungai Lalan )
Sungai Mendis ( Anak 19 3.900 0,9
Sungai Lalan )
Sungai Batang Hari Leko 176 374.600 103,9
(Anak Sungai Musi)
Sungai Kapas (Anak S. 63 71.300 16,9
Batang Hari Leko)
Sungai Meranti (Anak S. 38 26.400 8,8
Batang Hari Leko)
Sungai Putat (Anak S. 38 20.100 8,6
Batang Hari Leko)
Sungai A. Aur (Anak S. 19 12.700 5,4
Batang Hari Leko)
Sungai Rampasan (Anak 19 11.600 4,9
S. Batang Hari Leko)
Sungai Angit (Anak S. 13 5.300 2,3
Batang Hari Leko)
Sungai Kukui (Anak S. 15 10.200 4,3
Batang Hari Leko)
Sungai Lalang (Anak S. 25 21.900 5,2
Batang Hari Leko)

Sumber : Dinas PU Cipta Karya dan Pengairan Kab. Musi Banyuasin

2. Potensi Sumber Air


Wilayah Kabupaten Musi Banyuasin yang memiliki
kemampuan sebagai lahan mata air di wilayah bagian Selatan
Kecamatan Haurgeulis dan Cikedung dan sebagian besar di
Wilayah Kabupaten Musi Banyuasin mempunyai zona lahan air
tanah bebas (zona air tanah dangkal). Air tanah tawar dapat
diperoleh dengan cara membuat sumur bor dalam yang selanjutnya
akan memancarkan air tanah tawar. Daerah Beta mermpunyai
akumulasi air tanah dalam tawar yang cukup besar.
8.6.6. Daerah Rawan Bencana
Kabupaten Musi Banyuasin baik secara geologi maupun
berdasarkan topografi memiliki tingkat kerawanan yang tinggi
terhadap beberapa jenis

74
bencana, diantaranya adalah kebakaran, dan kekeringan. Untuk
potensi bencana kegempaan baik tektonik maupun vulkanik di
Kabupaten Musi Banyuasin relatif besar untuk beberapa daerah, hal
ini disebabkan karena letak Musi Banyuasin yang berada di Tegah
pulau Sumatera, dan berada di belakang Pegunungan Barisan yang
relatif dekat dari pertemuan antara lempeng Indo-Australia dan
lempeng Eurasia yang berada pantai Selatan sumatera serta jauh dari
lokasi keberadaan gunung berapi. Kawasan rawan bencana dapat
dilihat pada Gambar.

Gambar 8.3 Peta kawasan Rawan Bencana Kekeringan


Kabupaten Musi Banyuasin
75
Gambar 8.4 Peta kawasan Rawan Bencana Kabupaten Musi
Banyuasin
Gambar 8.5 Peta kawasan Rawan Bencana Gempa Bumi
Kabupaten Musi Banyuasin

Di Kabupaten Musi Banyuasin beberapa daerah yang


dikhawatirkan akan

76
mengalami banjir merupakan daerah yang berada disekitar sepanjang
sungai Musi. Khususnya pada daerah-daerah yang terjadi diwilayah
sungai musi, selain itu wilayah lainnya mencakup sebagian Kec. Beta
dengan luasan keseluruhan 885.28 km2. Pengelolaan daerah yang
sering mengalami banjir adalah dengan membatasi kegiatan
pembangunan khususnya perumahan dan permukiman pada daerah
tersebut. Pada beberapa daerah tertentu perlu diarahkan menjadi ruang
terbuka hijau (RTH)
Kebakaran yang terjadi dipengaruhi oelh faktor alam yang
berupa cuaca kering serta faktor manusia yang berupa pembakaran
baik sengaja maupun tidak sengaja, kebakaran ini akan menimbulkan
efek panas yang sangat tinggi sehingga akan meluas dengan cepat
kerusakan yang ditimbulkan berupa kerusakan lingkungan, jiwa dan
harta benda. Dampak lebih lanjut adalah adanya asap yang
ditimbulkan yang dapat mengakibatkan pengaruh pada kesehatan
terutama pernafassan serta gangguan aktivitas sehari-hari, seperti
terganggungnya jadwal penerbangan. Tebalnya asap juga dapat
menggagu cuaca.wialyah bencana kebakaran ini mencakup wilayah:
Kec.Babat Toman, Kec.Beta, Kec Lalan, Kec.Lais, Kec.Plakat Tinggi,
Kec. Sanga Desa dengan luas keseluruhan 218.608,803 Ha.

8.6.7. Kawasan Lindung


Kawasan lindung adalah kawasan hutan yang mempunyai
fungsi pokok sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan
untuk mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi,
mencegah intrusi air laut dan memelihara kesuburan tanah atau pun
kawasan yang memiliki fungsi utama melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang mencakup sumber alam, sumber daya buatan
dan nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan
berkelanjutan ( KEPRES RI nomor 32 Tahun 1990 Tentang
Pengelolaan Kawasan Lindung pasal 1 butir 1). Kawasan Lindung
yang terdapaat pada daerah sekitar Lpangan stuktur cemara ini adalah
kawasan resapan air dan kawasan sempadan sungai. Perencanaan
pembangunan dan pengawasan sistem pengolaan limbah yang
dikasilkan harus diperatikan agar tidak mengganggu kawasan lindung.

77
Gambar 8.6 Peta Penggunaan lahan kawasan Musi
Banyuasin

8.6.8 Komponen Sosial


A. I
nfra
stuk
tur
1.
Air
Ber
sih
Sebagian besar sumber air bersih di Kecamatan Beta
bersumber dari air sumur, baik jenis sumur dangkal maupun dalam.
Untuk jenis sumur dangkal, sumber air dapat mulai ditemukan pada
kedalaman 8-10 meter sudangkan untuk sumur dalam ditemukan
sumber air mulai kedalaman 20-30 meter. Kualitas air yang didapat
pun beragam, ada yang sudah baik namun maih ada juga yang masih
buruk karena banyak mengandung kapur. Kondisi yang demikian
menyebabkan untuk konsumsi sehari-hari perlu dilakukan
penyaringan lebih lanjut atau lebih memiloh untuk membeli air isi
ulang untuk kebutuhan memasak dan minum. Akan tetapi, Pemerintah
setempat juga berupaya dalam membantu warga untuk memenuhi
kebutuhan air bersih. Ini tercermin dari seringnya pemerintah memberi
bantuan air bersih untuk beberapa desa yang rawan kekeringan
terutama untuk musim kemarau.

2. Telekomunikasi
Sebagian desa di Kecamatan Beta ada yang sudah terjangkau oleh

78
jaringan telepon kabel dan ada juga yang masih belum. Namun, untuk
saat ini walaupun jaringan telpon kabel sudah ada, banyak warga yang
lebih memilih menggunakan handphone yang dianggap lebih fleksibel
dalam kemudahan dan kenyamanan berkomunikasi.

3.Listrik
Semua desa/ kelurahan di Kecamatan Beta terlah teraliri
listrik. Daya listrik yang digunakan juga beragam, namun yang
mendominasi adalah daya listrik 450 dan 900 watt.

4. Drainase
Saluran drainase di kecamaatan Beta pada umumnya masih
menggunakan sistem drainase dengan sistem gravitasi. Sunngai
merupakan muara akhir dari pembuangan aliran drainase. Hal ini
dapat dilihat dari banyaknya lintasan air sungai di Kecamatan Beta.
Sungai-sungai tersebut masih tergolong sungai sungi kecil dan
terdapat sungai besar di Kecamatan Beta yaitu sungai cimanuk yang
memiliki luas 4.325 km.

B. Sosial dan Budaya


Kondisi sosial budaya suatu masyarakat merupakan salah satu
indikator tingkat keberhasilan pembangunan yang dapat dilihat secara
kasat mata. Dari berbagai macam kondisi sosial budaya akan
dirangkum dalam beberapa indikator, seperti indikator pendidikan,
kesehatan, tingkat pendapatan, keluarga berencana, dan agama.

1. Agama
Kehidupan beragama diatur dalam UUD 1945 Pasal 29 dan
Sila Pertama Pancasila. Kehidupan beragama dikembangkan dan
diarahkan untuk peningkatan akhlak demi kepentingan bersama untuk
membangun masyarakat adil dan makmur. Kabupaten Musi
Banyuasin merupakan salah satu Kabupaten dengan mayoritas
penduduknya memeluk Agama Islam. Pada tahun 2014 penduduk
yang beragama Islam tercatat sebanyak 2.053.372 jiwa, sedangkan
sisanya tersebar pada empat agama lain seperti Protestan tercatat
sebesar 4.102 jiwa, Katolik

79
1.982 jiwa, Hindu 257 jiwa, Budha 213 jiwa dan Konghucu sebanyak 5 jiwa.

2. Kesehatan Dan Keluarga Berencana


Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan
kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar

terwujud derajat
kesehatan yang optimal. Untuk mencapai tujuan tersebut pondasi
adalah fasilitas kesehatan yang murah, representatif serta mudah
diakses diharapkan dapat meningkatakan kesadaran untuk hidup sehat.
Jumlah Puskesmas termasuk puskesmas pembantu di Kabupaten Musi
Banyuasin tercatat sebanyak 119 unit. Jumlah tenaga medis yang
bertugas di Kabupaten Musi Banyuasin pada tahun 2014 tercatat
sebanyak 1.303 orang. Banyaknya dokter yang melayani penduduk
Musi Banyuasin tercatat sebanyak 75 dokter (termasuk dokter gigi).
Sedang jumlah bidan yaitu 567 orang.

3. Pendidikan
Indikator lain dari keberhasilan pembangunan manusia adalah
kemajuan dibidang pendidikan. Berdasarkan data dari Dinas
Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Musi Banyuasin pada tahun
ajaran 2012/2013 untuk tingkat Sekolah Dasar jumlah sekolah tercatat
sebanyak 885, murid sebanyak 189.726 orang dan guru sebanyak
9.024. Kemudian di tingkat SLTP jumlah sekolah tercatat sebanyak
157, murid sebanyak 68.850 orang dan guru sebanyak 3.625 orang.
Sedangkan di tingkat SLTA jumlah sekolah tercatat sebanyak 51,
murid sebanyak 17.954 orang dan guru sebanyak 1.452 orang. Dan
untuk Sekolah Menengah Kejuruan tercatat memilik sekolah sebanyak
61 sekolah, 23.951 murid dan 1.662 guru.

C. Kependudukan
Dari data yang diperoleh dari BPS Kabupaten Musi Banyuasin
penduduk di Kabupaten Musi Banyuasin, rata-rata mengalami
kesamaan untuk tiap kecamatan yaitu yang paling ramai berada di
pusat kecamatan karena disana banyak dijumpai roda perekonomian,
sedangkan permukiman yang lain menyebar di wilayah sekitarnya.

80
Jumlah penduduk Kabupaten Musi Banyuasin tahun 2013
sebanyak 1.868.395 jiwa, dengan komposisi jumlah laki-laki sebanyak
858.942 jiwa dan jumlah perempuan sebanyak 809.453 jiwa. Jumlah
rumah tangga Kabupaten Musi Banyuasin tahun 2013 sebanyak
488.546 KK. Kecamatan Musi Banyuasin merupakan kecamatan
dengan jumlah penduduk terbesar sebanyak 106.688 jiwa. Konsentrasi
sebaran jumlah penduduk terpusat pada kecamatan-kecamatan bagian
Utara Kabupaten Musi Banyuasin.
Pada akhir Tahun 2012 berdasarkan hasil Registrasi Penduduk
jumlah penduduk Kabupaten Musi Banyuasin tercatat sebanyak
1.844.897 jiwa. Sedangkan pada akhir Tahun 2010 berdasarkan hasil
Sensus Penduduk 2010 angkanya hanya tercatat 1.668.395 jiwa. Bila
dibandingkan dengan hasil Sensus Penduduk 2000 maka terdapat
kenaikan rata-rata laju pertumbuhan penduduksetiap tahunnya 0,54
persen.

D. Ekonomi
Dari segi mata pencarian, Kecamatan Beta didominasi oleh
pekerjaan sebagai petani dan buruh tani serta peternak . Hal ini juga
disebabkan oleh pengguaan lahan yang sebagian besar digunakan
sebagai lahan pertanian dan juga untuk pengembangan peternakan
khususnya peternakan sapi dan unggas. Di pidang pertanian dan
perkebunan warga kabupaten Musi Banyuasin bekerja sebagai Petani
padi dan perkebunan mangga.
Dari segi pendapatan per kapita, daerah kabupaten Musi
Banyuasin tergolong rendah dilihan dari banyaknya keluarga miskin
di daerah kabupaten Musi Banyuasin. Hal ini dikarenakan banyak
faktor seperti kurangnya kesadaran warga kabupaten Musi Banyuasin
tentang pentingnya pendidikan dilihat dari mimimnya kelulusan wajib
sekolah 12 tahun.
81
8.7 PELAKSANAAN
8.7.1. Health and Safety
Kajian dari aspek HSE menguraikan tentang Kesehatan dan
keselamatan kerja(K3) yang akan diupayakan oleh Wilayah kerja
pertambangan dalam pengembangan Lapangan Beta . Fungsi dari
divisi ini adalah merencanakan, mengatur , mengenalisa dan
mengkoordinasikan pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja
dengan tujuan agar pekerja dapat bekerja dalam suatu lingkungan
industri yang aman sesuai dengan norma keselamatan dan
menghindarkan rugi perusahaan. Hal ini berpedoman pada Undang-
undang keselamatan kerja yaitu UU No.1 Tahun 1970, Peraturan
Pemerintahan RI No. 13 Tahun 2003 tentang tenaga kerja pasal 86
tentang hak perlindungan keselamatan kera, dan pasal 87 tentang
sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja.

Gambar 8.7. Diagram Alir Management K3 di PT Wilayah kerja


pertambangan
a. Commitment & Policy
Peraturan yang berlaku di daerah tempat beroperasi dan
komitmen perusahaan sebagai acuan perusahaan dalam membuat
suatu kebijakan K3.

82
b. Planning (perencanaan)
4. Identifikasi kecelakaan, penilaian resiko, menentukan solusinya
5. Membuat standart operasional dan kebutuhan lainnya
6. Penentuan sasaran dan program yang akan dijalankan
3. Implementation (implementasi)
4. Pengadaan sumber daya manusia, pembagian peran dan
tanggung jawab, memberi kejelasan otoritas masing-masing
peran.
5. Peningkatan kompetensi sumber daya dengan meningkatkan
pelatihan dan kepedulian sumber daya pada pentingnya K3.
6. Menjalin komunikasi, partisipasi, dan konsultasi antar pekerja
7. Dokumentasi
8. Kontrol dokumen
9. Kontrol operasi
10. Membuat kesiapsiagaan dan respon terhadap bahaya darurat
(emergency).
11. Checking and Corrective Action ( Pemantauan dan Koreksi)

1. Evaluasi
2. Identifikasi kecelakaan
3. Memantau kondisi kenyamanan pekerja
4. Koreksi dan pengambilan kebijakan preventif
5. Menyimpan data yang terekam
6. Audit internal
12. Management Review
Melihat hasil dari program yang telah dijalanan kemudian
menentukan
kebijakan manajemen selanjutnya.

8.7.2. Environment
Divisi Environment adalah divisi yang berfokus pada
penanggulangan dampak lingkungan kegiatan operasi pada lapangan
Beta. Dengan tugas
melakukan koordinasi, pengawasan serta memimpin jalannya
pemantauan/pengelolaan limbah baik non-B3 maupun limbah B3,
penjagaan

83
fungsi lingkungan selama jalannya operasi, dan penghijauan lingkungan.

a. Pemantauan dan Pengelolaan Limbah


Pemantauan dan pengelolahan limbah dibagi menjadi dua
yaitu pengelolaan limbah B3 dan Pengelolaan Limbah Non-B3.

Gambar 8.8. Proses Pengelolaan Limbah Wilayah Kerja


Pertambangan

b. Pengolahan Limbah Domestik


Unit Sewage Treatment Plant (STP) digunakan untuk mengolah
air limbah domest ik yang berasal dari kegiatan perkantoran, messhall
dan camp agar kualitas air buangannya memenuhi nilai baku mutu
sesuai Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup no. 112 tahun
2003. Pengolahan limbah domestik berdampak penting bagi
lingkungan oleh karena itu pengelolaannya harus dikelola dengan
baik.

84
c. Pengelolaan Bioremidiasi
Pengelolaan Fluida pemboran dan cutting mempunyai
kandungan yang sangat berbahaya bagi lingkungan apabila tidak di-
treatment dengan benar. Fluida pemboran merupakan fluida yang
memiliki kandungan kimia dari aditif-aditif yang ditambahkan saat
pemboran berlangsung. Cutting sendiri merupakan serbuk batuan
akibat tergerusnya batuan formasi dan disirkulasikan oleh fluida
pemboran menuju permukaan, hal ini menyebabkan cutting yang juga
memiliki kandungan kimia dari bawah permukaan juga akan
terkontaminasi oleh kandungan kimia fluida pemboran.
Pertimbangan dari pembuangan fluida pemboran dan cutting
adalah proses dari peralatan treatment yang berkelanjutan sehingga
fluida pemboran dan cutting dapat aman dibuang tanpa mengganggu
lingkungan. berdasarkan kep. No-03/BAPEDAL/09/1995, parameter
yang dianalisa dari Drill Cutting TCLP (ToxicityCharacteristic
Leaching Procedure) dan pH. Parameter TCLP yang dites adalah
Arsen, Barium, Boron, Cadmium, Chromium, Copper, Lead, Mercury,
Selenium, Silver, Zinc. Jenis lumpur pemboran yang digunakan pada
pengembangan lapangan ini sebagai berikut.
Langkah kerja cutting SBM dengan cara bioremediasi
adalah sebagai berikut :
13. Cutting SBM yang TPH < 15% dibawa ke BA
(Bioremediation Area ).
14. Cutting dimasukkan kedalam cutting bin/ cutting bag.
15. Cutting yang berada di dalam cutting bin / cutting bag
disebarkan secara merata kedalam pit/ pada permukaan
tanah yang dipadatkan
16. Selanjutnya cutting yang berada didalam pit diberi
tambahan/ campuran bulking agent berupa sekam dan atau
pasir. Proses pencampuran dengan menggunakan traktor.
17. Setelah diberi tambahan bulking agent selanjutnya
dilakukan proses pembajakan dengan mesin pembajak
agar bulking agent dan cutting tercampur.

85
18. Setelah dilakukan pembajakan maka diberi tambahan
nutrisi berupa Urea, TSP, KCL.
19. Melakukan penyiraman untuk menjaga kelembaban tanah,
dalam melakukan penyiraman diperlukan peralatan sistem
irigasi.
20. Dilakukan proses pembajakan kembali untuk mengatasi
terjadinya kekurangan oksigen. Semakin sering dilakukan
pembajakan laju biodegradasi semakin meningkat.
21. Dilakukan proses pemantauan secara rutin dan kontinyu
setiap 2 minggu sekali. Pemantauan dilakukan untuk
mengetahui konsentrasi hidrokarbon didalam tanah
terkontaminasi.
22. Untuk mengetahui konsentrasi hidrokarbon (TPH)
didalam tanah terkontaminasi berkurang atau < 1%
membutuhkan waktu 3-6 bulan.
23. Setelah dilakukan pemantauan maka dilakukan
pengukuran konsentrasi TPH. Jika konsentrasi TPH < 1%
maka cutting yang berada didalam pit diberi tambahan
mikroba dengan cara disemprotkan. Tetapi jika
konsentrasi TPH > 1% maka dilakukan pembajakan
kembali sampai konsentrasi TPH < 1%.
24. Selanjutnya setelah konsentrasi TPH < 1% dan sesuai
dengan baku mutu lingkungan maka dapat dibuang
kelingkungan sehingga dapat ditanami tanaman
penghijauan serta dapat digunakan sebagai material
penimbun.

d. Pengelolaan Limbah B3 dan Non B3


Limbah organik merupakan limbah yang membusuk dan dapat
terurai oleh mikroorganisme. Macam-macam limbah organik yaitu
sisa makanan, metabolisme manusia, kertas, kardus, puntung rokok,
kayu, daun. Sampah organik bisa ditimbun di trash pit atau dibakar di
incenetor, tergantung jenis sampah yang dihasilkan. Sampah basah
(limbah dapur, sisa makanan) dibuang di trash pit. Sampah kering bisa
dibuang di trash pit atau dibakar di incinerator. Proses incinerator
adalah proses tempat pembakaran limbah domestik yang berupa
kertas, kardus, tissue, puntung rokok.

86
Limbah non B3 yang dibakar di incinerator yaitu limbah
organik sebanyak 90 % dan anorganik sebanyak 10 %. Dari hasil
pembakaran incinerator menimbulkan emisi udara yang di periksa per
3-6 bulan, parameter yang diukur adalah CO dan temperatur.
Pembakaran incinerator terdapat 2 ruangan yaitu primary room dan
secondary room. Pembakaran dilakukan diruang primary room dengan
temperatur 6000C 8000C, kemudian asap yang ditimbulkan dari
proses incinerator disaring di secondary room dengan temperatur
8000C 10000C, sebelum asap keluar ke alam bebas, cerobong asap
disemprot air agar dapat mengurangi emisi udara, air dari hasil emisi
udara tersebut dibuang kelingkungan, acuan baku mutu yang
dikeluarkan oleh KLH.
Insinerator yang dipantau yaitu abu, kemudian abu diolah
berdasarkan standar baku mutu (KLH), baru dibuang kelingkungan
dengan cara abu disaring, sedangkan abu halus dengan cara TCLP
(Toxicity Characteristic Leaching Procedure) kemudian abu kasar
dibuat batako. Berdasarkan SOP dari KLH daya tampung incinerator
15 Kg/jam dalam sekali rolling dan dalam sehari hanya bisa
melakukan pembakaran sebanyak 75 Kg/hari dan dibagi menjadi 5
kali rolling.

e. Pengelolaan Emisi Udara


Pencemaran udara adalah masuknya atau dimasukkannya zat,
energi, dari komponen lain ke dalam udara ambien oleh kegiatan
manusia, sehingga mutu udara turun sampai ke tingkat tertentu yang
menyebabkan udara ambien tidak dapat memenuhi fungsinya (PP No.
41 Tahun 1999, Sekertaris Negara PROF. DR. H. Muladi S.H.).
Sumber utama emisi:
1. Kompresor turbin
2. Generator turbine
3. Boiler/heater
4. Well testing
5. Drilling dan peralatan atau transportasi yang berkaitan dengan
logistik
6. Venting
7. Oily Water Treatment Unit (OWTU)
8. Figitve emissions

87
9. Oil Spill incidents dan Bioremediasi
Gas H2S merupakan gas beracun yang berasal dari formasi
bawah permukaan dan sering dijumpai pada lokasi pemboran. Gas ini
sangat berbahaya karena sangat beracun dan sangat mudah terbakar.
Gas ini dapat membunuh apabila dijumpai pada konsentrasi yang
tinggi dan tidak melaksanakan SOP yang tepat. Gas CO2 juga berasal
dari bawah permukaan dan sangat sensitif terhadap isu polusi udara
secara global. Walaupun tidak terlalu berbahaya, namun gas CO2 juga
merupakan salah satu poin dari HSE yang paling penting. Flaring
dapat dilakukan dengan mengacu pada PERMEN ESDM Nomor 31
Tahun 2012 Tentang Pelaksanaan Pembakaran Gas Suar Bakar
(Flaring) Pada Kegiatan Usaha Minyak Dan Gas Bumi.

1. Kebisingan
Polusi suara dapat terjadi akibat peralatan-peralatan berat yang
bekerja pada proses pengembangan lapangan. Tingkat kebisingan
tersebut diukur dan dipantau serta diberikan jarak aman (embarkasi)
sehingga dapat ditentukan jarak aman baik bagi pekerja maupun
warga sekitar yang dekat dengan daerah operasi, karena dapat
berpotensi menggangu warga, bahkan pada level yang terlampau
tinggi dapat memahayakan pendengaran tenaga kerja dan warga.
Tingkat kebisingan yang disarankan adalah 85 dB (A) untuk waktu
kerja 8 jam/hari, 40 jam/minggu, atau pada kasus jam kerja lembur,
waktu keterlibatan dalam setahun tidak boleh lebih dari 2000 jam.
Tingkat kebisingan di ruang akomodasi yang digunakan untuk
kegiatan di luar jam kerja harus tidak lebih dari 70 dB (A). Namun,
tingkat suara 70 dB (A) dapat mengganggu konsentrasi mental serta
kenyamanan tidur. Oleh sebab itu disarankan agar tingkat kebisingan
ruang tidur harus di bawah 45 dB (A). Pada prakteknya, pengontrolan
tingkat kebisingan dan persyaratan untuk perlindungan pendengaran
dapat berjalan apabila dibuat peta kebisingan lokasi kerja di mana
seluruh mesin- mesin dijalankan pada beban kerja yang normal.
Tanda-tanda yang menyatakan bahaya bising harus dipasang dan
pelindung telinga yang layak harus tersedia bagi seluruh karyawan
yang bekerja di daerah yang tingkat kebisingannya tinggi. Kebisingan
yang terjadi dipengaruhi

88
sejak awal proses konstruksi hingga operasi berlangsung.

2. Penjagaan Fungsi Lingkungan Selama Jlannya Operasi dan


Penghijauan
Lingkungan
Karena adanya pembangunan akan merubah lahan dan
karekteristik lingkungan suatu wilayah diperlukan pemantauan dan
usaha-usaha pengurangan dampak negatif terhadap lingkungan .
a. Pemantauan Kualitas Air
Pemantauan dilakukan untuk menilai dampak dari
kegiatan operasi terhadap air permukaan maupun air tanah
yang ada disekitar lokasi operasi.
b. Pemantauan Kualitas udara dan suhu
Pemantauan dilakukan untuk melihat dampak yang
ditimbulkan selama operasi, penghijauan lahan disekitar lokasi
dilakukan untuk mengurangi dampak operasi terhadap kualitas
udara dan suhu di wilayah tersebut.

8.8. CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY (CSR)


Corporate Social Resposibility (CSR) berlandaskan UU No.22
Tahun 2001 tentang Undang-Undang Minyak dan Gas Bumi Bab VIII
pasal 40 ayat 3,4,5 dan 6 yang berisikan Badan Usaha dan Bentuk
Usaha Tetap yang melaksanakan kegiatan usaha minyak dan gas bumi
ikut bertanggung jawab dalam mengembangkan lingkungan dan
masyarakat setempat.
Program-program CSR dimaknai juga sebagai salah satu
upaya untuk mengatasi kesenjangan dan mencegah timbulnya konflik
antara masyarakat dengan perusahaan. Pemberdayaan komunitas
secara berkesinambungan, sesuai dengan kemampuan yang dimiliki
perusahaan, melalui peran aktif komunitas dengan memanfaatkan
potensi yang ada di dalam masyarakat dan lingkungannya agar
meningkat kesejahteraannya dan mendorong kemandirian masyarakat
sekitar wilayah Ring 1 perusahaan, termasuk salah satunya wilayah
Struktur Beta. Program yang diusulkan unuk diimplementasikan di
wilayah Lapangan Beta adalah program Community Empowerment
yang difokuskan pada 5 (lima) bidang,

89
yaitu bidang infrastruktur, ekonomi, pendidikan, dan kesehatan.

8.8.1. Community Empowerment


Tujuan dan manfaat Pelaksanaan
a. Tujuan
25. Mengembangkan potensi dari masyarakat kecamatan Beta.
26. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat Kecamatan Beta.
27. Pemerataan pembangunan ekonomi berdasarkan kemampuan
dan potensi komunitas pedesaan.
b. Manfaat
1. Terwujudnya desa-desa yang mandiri secara finansial dan
infrastruktur
2. Teratasinya permasalahan ekonomi di desa tersebut
3. Bagi pemerintah, Terbangunnya sistem pengembangan
pemerintahan desa berbasis ekonomi pedesaan yang kokoh,
mandiri dan berkelanjutan, serta berwawasan lingkungan
4. Bagi Perusahaan Implementasi corporate social responsibility
program funder sebagai wujud nyata pengabdian kepada
masyarakat dan meningkatkan goodwill funder di masyarakat.
c. Pengembangan Ekowisata Sebagai Strategi Pelestarian Hutan
Mangrove Kabupaten Musi Banyuasin yang dikenal sebagai
kabupaten yang tekenal
dengan sumberdaya alamnya dan pertaniannya juga dikenal sebagai
daerah yang memiliki potensi pesisir yang sangat menjanjikan. Salah
satunya adalah kawasan hutan mangrove. Saat ini Kabupaten Musi
Banyuasin masih meliki hutan mangrove yang berada di sepanjang
pesisir pantai seluas 8.023,55 ha. Hutan ini jika tidak dikelola dengan
baik, diperkirakan luasnya akan terus berkurang dan pada saatnya
menjadi sangat sedikit, sehingga keberadaannya tidak berarti atau
berguna bagi kehidupan organisme lain.
Berkurangnya luasan hutan bakau tersebut telah mengakibatkan :
1. Berkurangnya kemampuan daratan khusunya pantai Musi
Banyuasin dalam menghalangi abrasi pantai akibat
gelombang laut.

90
1. Penyusupan (intrusi) air laut ke daratan sehingga dapat
mengganggu aktifitas masyarakat
2. Penurunan hasil tagkapan (Produktivitas) ikan di pantai
dan laut lepas Indramaayu yang diduga akibat dari
berkurangnya areal pemijahan dan pembesaran anak-anak
ikan (Nursey ground). Sehingga mengakibatkan turunnya
pendapatan para nelayan di daerah sekitar dan
menurunkan taraf hidup dari nelayan kabupaten Musi
Banyuasin.
d. Konsep Ekowisata
Secara konseptual, ekowisata dapat didefinisikan sebagai suatu
konsep pengembangan parawisata berkelanjutan yang bertujuan untuk
mendukung upaya pelestarian lingkungan (alam dan budaya) dan
meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan, sehingga
memberikan manfaat ekonomi kepada masyarakat dan pemerintah
setempat.
Definisi ekowisata tersebut diatas mengisyaratkan adanya 3
dimensi penting ekowisata yaitu :
1. Konservasi : suatu kegiatan wisata tersebut membantu usaha
pelestarian alam setempat dengan dampak negatif seminimal
mungkin.
2. Pendidikan : wisatawan yang mengikuti wisata tersebut akan
mendapatkan ilmu pengetahuan mengenai keunikan biologis,
ekosistem dan kehidupan sosial di kawasan yang dikunjungi.
3. Sosial : masyarakat mendapat kesempatan untuk menjalankan
kegiatan tersebut.
Perlu dipahami, bahwa tujuan dengan dilaksanakan
pembangunan dan pengembangan kawasan hutan mangrove sebagai
obyek wisata alam dan wisata pendidikan yaitu :
1. Melindungi kawasan hutan bakau sebagai plasma nulfah.
2. Mengembangkan hutan bakau menjadi obyek wisata alam dan
pendidikan yang dapat menarik kunjungan wisatawan .
3. Kawasan hutan bakau sebagai wisata pendidikan akan sangat
bermanfaat sebagai sarana pendidikan lingkungan.

91
4. Dalam rangka membentuk pola kemitraan usaha untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat, serta
peningkatan pendapatan asli daerah.
Sedangkan sasaran dengan dibangunnya kawasan wisata alam
dan pendidikan di Kabupaten Musi Banyuasin ini adalah dalam
rangka melestarikan fungsi hutan mangrove dan meminimalisir
kerusakan hutan mangrove dari kegiatan penduduk setempat dan
stekeholders yang hanya mengejar keuntungan ekonomi tanpa
memperlihatkan fungsi ekologi.
e. Pembangunan dan Pengebangan Kampung Wisata
1. Profil Komunitas
Kabupaten Musi Banyuasin terkenal sebagai kabupaten
sentral tempat memancing terbesar atau lumbung beras di daerah
Sumatra Selatan dan sebagai kota rawa. Penataan yang kurang
baik dan dukungan pemerintah setempat menjadi salah satu faktor
kurang berkembangnya industri pertanian dan perkebunan di
Kabupaten Musi Banyuasin. Potensi-potensi tersebut merupakan
sumberadaya pembangunan yang telah banyak berperan dalam
peningkatan perekonomian masyarakat di Kabupaten Musi
Banyuasin selama ini.
Mengingat sampai saat ini Kabupaten Musi Banyuasin
masih minim memiliki lokasi wisata yang mempunyai daya tarik
bagi wisatawan nusantara, maka perusahaan Wilayah Kerja
Pertambangan bekerja sama dengan pemerintah Kabupaten Musi
Banyuasin dan PT. Perhutani untuk membangun dan
mengembangkan kawasan kampung wisata.
2. Konsep Kampung Wisata
Konsep dari pembangunan dan pengembangan kampung
wisata Musi Banyuasin memiliki tujuan utama untuk
meningkatkan taraf hidup petani dengan pemanfaatan lahan
pertanian dan perkebunan yang baik dan terstuktur. Selain untuk
meningkatkan taraf hidup petani, kampung wisata juga bisa di
jadikan kawasan wisata edukasi khususnya untuk wisatawan
nusantara yang dialamnya terdapat taman buah, khusunya taman
buah mangga dan tanaman buah lain sebagai saranan wisata dan
pembangunan lahan pertanian serta area outbond di kampung
wisata ini. Selain itu kampung wisata Musi Banyuasin

92
direncanakan sebagai pusat sanggar Tari yang merupakan tarian
khas Sumatera Selatan. Sehingga tersedia kawasan kampung
wisata yang berwawasan lingkungan, pendidikan, sosial dan
budaya. Selain itu dengan dibangunnya kampung wisata Musi
Banyuasin dapat meningkatkan roda ekonomi warga sekitar
sehingga taraf hidup masyarakat sekitar dapat berkembang.
8.8.2 Penanggulangan bencana kekeringan ekstrim di Kecamatan
Sungai
Lilin
Daerah Kecamatan Beta merupakan daerah dengan curah
hujan terendah diantara kecamatan lain yang ada di kabupaten Musi
Banyuasin. Terdapat satu sungai besar pada wilayah ini yaitu sungai
Cimanuk terdapat pada bagian Selatan dari kecamatan Beta. Sebagian
besar sumber air bersih di Kecamatan Beta bersumber dari air sumur,
baik jenis sumur dangkal maupun dalam.
Untuk jenis sumur dangkal, sumber air dapat ditemukan mulai
kedalaman 8-9 meter sedang untuk sumur dalam dapat ditemukan
sumber air mulai kedalaman 20-30 meter. Kualitas air yang dihasilkan
pun beragam, ada yang sudah baik namun ada juga yang masih buruk
karena banyak mengandung kapur. Sebagian daerah kecamatan Beta
juga rentan terhadap bencana kekeringan ekstrim saat bulan kemarau
tiba karena kurangnya hutan tadah hujan sebagai tempat persediaan
alami dari air tanah di daerah tersebut.
Pemda setempat telah melakukan langkah-langkah untuk
mengurangi dampak dari kekeringan ekstrim yang terjadi di
kecamatan Jepon yaitu dengan memberikan bantuan air bersih dengan
menggunakan bantuan tanki air bersih untuk beberapa desa yang
rawan kekeringan terutama untuk musim kemarau. Dan untuk sektor
pertanian ketika musim kemarau petani akan mengganti tanamannya
dengan tanaman dari jenis palawija yang membutuhkan lebih sedikit
air untuk hidup.

1. Pengadaan Air Bersih untuk Kebutuhan Sehari-hari


Kebutuhan akan air bersih untuk kebutuhan sehari-hari adalah
kebutuhan

93
dasar yang sangat penting bagi masyarakat. Pada musim kemarau
sebagian wilayah Beta akan mengalami kekeringan ekstrim yang
menganggu akitvitas dari masyarakat. Berdasarkan keadaan hidrologi
Sumber air tanah dapat ditemukan mulai kedalaman 8-9 meter sedang
untuk sumur dalam dapat ditemukan sumber air tanah mulai
kedalaman 20-30 meter.

Pelaksanaan
1. Melakukan pencarian sumber mata air bersih dan uji kualitas air
sumur dalam. Proses ini bertujuan untuk mengetahui ada atau
tidaknya sumber mata air yang dapat dimaanfaatkan, dan juga
untuk mengetahui kualitas dari air tanah dalam pada daerah agar
dapat menentukan masuk kedalam kelas baku mutu untuk minum
atau hanya untuk kebutuhan sehari-hari.
2. Menentukan sumber air bersih yang digunakan
Berdasarkan proses diatas kita dapat mengevaluasi hasilnya apakah
menggunakan sumur atau sumber mata air bedasarkan kuantitas air
dan kualitasnya.
3. Menentukan treatment yang akan digunakan
Berdasarkan uji kualitas dan uji kuantitas akan di desain pengolah
air agar sesuai dengan baku mutu. Bila tidak ekonomis sumber air
didatangkan dari luar kecamatan Beta
4. Menentukan alur dan metode distribusi
Penentuan didasarkan pada ketersediaan akses transportasi , jarak,
dana keamanan dari daerah

2. Menghitung kebutuhan air yang diperlukan untuk metode SRI


SRI (System of Rice Intensification) adalah cara budidaya
tanaman padi yang intensif dan efisien dengan proses manajemen
sistem perakaran yang berbasis pada pengelolaan yang seimbang
terhadap tanah, tanaman dan air (Juhendi, 2008). Menurut Tim Balai
Irigasi SRI (2009) pada Buku Seri 19 Penelitian Hemat Air pada SRI,
dalam menghitung kebutuhan air pada irigasi terputus pada metode
SRI dilakukan dengan suatu model neraca air. Model tersebut
disimulasikan dalam interval harian, persamaan tersebut adalah
sebagai

94
berikut.

H + I + R = P + Etc + D
Keterangan:
H = perubahan simpanan air (mm),
I = irigasi (mm), P= perkolasi(mm),
E = evapotranspirasi(mm),
D = drainase (mm)
Besar simpanan air dalam tanah dipengaruhi oleh hujan dan
irigasi sebagai komponen air yang masuk dan evapotranspirasi,
drainase dan perkolasi sebagai komponen air yang keluar. Irigasi dan
drainase dilakukan untuk mengatur kondisi air sehingga simpanan air
sesuai dengan perlakuan yang dikehendaki. Pola irigasi terputus pada
metode SRI dilakukan dengan mengairi lahan (dari sumber hujan
maupun irigasi) saat terjadi retak rambut atau kandungan air
mendekati 80% dari jenuh lapang sampai keadaan jenuh.

8.8.3. Pelatihan Kewirausahaan dan Keterampilan Kepada


Masyarakat
Sekitar Wilayah Kerja Pertambangan
Perusahaan sekali lagi memberikan wujud kepeduliannya
terhadap
masyarakat sekitar daerah operasi Wilayah kerja pertambangan
dengan memberikan pelatihan kewirausahaan kepada masyarakat di
sekitar Wilayah kerja pertambangan agar masyarakat dapat mandiri
dalam kewirausahaan dengan menyediakan sarana kursus dan
pelatihan secara gratis seperti pelatihan mengenai pertanian,
perkebunan, perikanan, menjahit dan lain-lain. Dengan harapan
masyarakat sekitar Wilayah Kerja Pertambangan dapat mandiri dan
memiliki keahlian dalam berwirausaha dan juga untuk menekan angka
pengangguran di Kecamatan Beta dan dapat meningkatkan taraf hidup
masyarakat sekitar.

8.8.4. Beasiswa Wilayah kerja pertambangan


Sebagai wujud bakti pendidikan dan penjaminan
mutupendidikan di daerah operasi Wilayah kerja pertambangan,
perusahaan kami membuat program beasiswa dengan nama Beasiswa
Wilayah Kerja Pertambangan. Program ini

95
khusus diberikan kepada mahasiswa berprestasi atau murid sma
berprestasi yang ingin melanjutkan kuliah namun terkendala biaya.
Dengan harapan para penerima beasiswa ketika lulus nanti mampu
memberikan dampak positif kepada daerah asal mereka kecamatan
Beta. Selain biaya mereka juga akan menerima pelatihan dari
beasiswa Wilayah kerja pertambangan yang akan sangat berguna bagi
mereka.
Disini Wilayah Kerja Pertambangan membagi jenis beasiswa menjadi
3 jenis yaitu:
a. Beasiswa siswa/siswi berprestasi
Dengan keuntungan dapat melanjutkan perkuliahan secara
gratis di semua Univeritas yang diinginkan siswa/siswi sampai
mencapai sarjana. Dan setelah lulus dapat bergabung secara
langsung ke Wilayah Kerja Pertambangan sebagai tenaga ahli.
b. Beasiswa Mahasiswa Tingkat Lanjut
Beasiswa ini berguna untuk putra dan putri daerah untuk
dapat melanjutkan perkuliahannya ke tingkat Lanjut atau S-2. Dan
putra putri lulusan beasiswa ini juga diberikan kesempatan untuk
dapat bekerja secara langsung di Wilayah Kerja Pertambangan.
c. Beasiswa untuk siswa/siswi tidak mampu
Beasiswa ini di anjurkan bagi siswa / siswi tidak mampu
agar dapat melanjutkan pendidikannya dengan gratis dan menerima
bantuaan berupa peralatan sekolah sampai ke jenjang SMA.
96
BAB IX
ABANDONMENT AND SITE RESTORATION PLAN

9.1. Pendahuluan
Industri Migas merupakan industri yang tak luput dari resiko. Salah
satu resiko dari kegiatan operasional Migas yaitu dampak yang ditimbulkan
bagi lingkungan, baik pada tahap prakonstruksi, konstruksi dan pemboran,
operasi produksi, pasca produksi hingga penutupan sumur yang harus
dilakukan bila sumur sudah tidak mampu berproduksi atau sudah tidak
ekonomis lagi. Sumur yang ditinggalkan terbengkalai akan menimbulkan
ancaman bagi kualitas air tanah. Maka dari itu, diperlukan bentuk
perlindungan untuk menjaga kualitas lingkungan hidup. Salah satu bentuk
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup dalam kegiatan eksplorasi
dan eksploitasi Migas yaitu pelaksanaan decommissioning (penutupan
tambang) yang bertanggungjawab terhadap lingkungan, pada tahapan
pemulihan ini sering disebut dengan ASR (Abandonment and Site
Restoration).
Secara normatif, perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup
bertujuan untuk melindungi wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia
dari pencemaran dan/atau
kerusakan lingkungan hidup, menjamin kehidupan manusia, menjaga
skelestarian ekosistem, serta mengendalikan pemanfaatan sumber daya alam
secara bijaksana. Ketentuan Umum PP No. 79 tahun 2010 menyebutkan plug
and abandonment sebagai penutupan dan peninggalan sumur, kemudian site
restoration diartikan sebagai pemulihan bekas penambangan.
Saat berakhirnya sebuah kontrak, perusahaan selaku operator
bertanggung jawab melakukan plug and abandon terhadap semua sumur-
sumur di lapangan Kamboja, memindahkan semua peralatan dan instalasi
yang pernah dibangun, melakukan perbaikan terhadap semua area yang
rusak akibat operasi produksi sesuai kebijakan pemerintah tentang kesehatan
lingkungan.
97
9.2. Rencana Abandonment
Di lapangan menggunakan beberapa istilah yang akan umum
digunakan selanjutnya. Istilah yang digunakan sebagai berikut:
~ Permeable Zone (PZ)
Istilah ini dapat diartikan sebagai formasi yang memiliki permeabilitas
yang dapat mengalir fluida dari formasi ke dalam sumur.
~ Well Barriers (WB)
Istilah ini diartikan sebagai suatu komponen yang menjadi pemisah
antara zona yang berpotensi mengalirkan fluida ke formasi. Komponen
pemisah ini bisa berupa plug cement atau annulus cement. Material yang
digunakan bisa berupa semen atau material- material lain yang komponen
atau sifatnya mirip dengan semen. ~ Plug Cement
Istilah ini adalah semen yang diletakkan didalam sumur yang telah dibor
sebelumnya, yang fungsinya untuk mengisolasi sumur tersebut agar tidak
terjadi kontak dengan lingkungan luar.
~ Annulus Cement
Istilah ini adalah semen yang diletakkan diantara casing dengan formasi
yang fungsinya adalah mengisolasi fluida dari formasi agar tidak terjadi
kontak dengan lingkungan luar.
Terdapat 2 opsi yang dapat dilakukan, yaitu dengan opsi Permanent
Abandonment dan Temporary Abandonment. Hal ini didasari oleh
pertimbangan dari pihak regulator yang memberikan keputusan nantinya
apakah sumur tersebut akan digunakan kembali untuk diproduksikan atau
sudah tidak layak lagi untuk difungsikan sebagai sumur produksi.
9.3. Desain Semen pada Bagian Annulus
Pemasangan semen pada bagian annulus memiliki kriteria tertentu
yang harus dicapai saat dilakukan operasi penyemenan nantinya. Tabel
dibawah menunjukan kriteria yang harus dipenuhi dalam penempatan semen
pada bagian annulus. Dapat digaris bawahi dari sana, ada 2 metode yang
dapat digunakan, yang pertama adalah metode circumferential logging dan
metode TOC. Perbedaannya adalah berasal dari alat yang digunakan, dimana
pada metode TOC, instrumen yang bisa digunakan untuk menentukan
kualitas semen berasal dari alat log konvensional seperti CBL atau VDL,
dari temperatur, atau dari perhitungan secara volumetric, sedangkan metode
circumferential log menggunakan instrumen circumferential log itu sendri.

98
Tabel IX-1 Kriteria Annulus Cement

Metode Circumferential
No Kategori Metode TOC
Logging

1 Minimal Compressive strength 200 psi (1380 kPa) 200 psi (1380
kPa)

2 Ketinggian minimum 30 m (100 ft) TVD 200 m (600 ft)


kolom semen diatas DPZ TVD
teratas

3 Ketinggian semen diantara 30 m (100 ft) TVD atau > 100 m (300 ft)
DPZ saat terdapat 2 DPZ atau seluruh interval antara DPZ TVD
lebih pada interval semen
yang sama

Bila semen pada annulus difungsikan sebagai primary barrier


sekaligus dengan secondary barrier juga, maka kriteria berikut harus
dipenuhi:

Ketinggian dari WB sebagai annulus cement minimal:

~ 60 m (200 ft) TVD, jika ketinggan semen telah dievaluasi dengan


metode circumferential logging.

~ 400 m (1.300 ft) TVD, jika ketinggian semen telah dievaluasi dengan
metode TOC.

~ 800 m (2.600 ft) MD, untuk case dimana sumur directional dengan sudut
>450.

9.4. Temporary Abandonment


Temporary abandonment adalah proses penutupan sumur sementara
waktu yang memiliki probabilitas sumur tersebut akan dibuka kembali
sewaktu- waktu. Untuk pendesainan sendiri, dapat dibagi menjadi 2 jenis
yaitu untuk jangka pendek dan jangka panjang. Berikut spesifikasi yang
perlu dipenuhi agar sumur dapat berubah statusnya menjadi temporary
abandonment:

99
1. Setiap didefinisikan suatu zona PZ, maka diperlukan masing-
masing 1 buah primary dan secondary barrier.
2. Pada temporary abandonment, casing hanger seal assembly, packer,
dan bridge plug dapat dikategorikan sebagai secondary well barrier.

3. Berikut spesifikasi primary well barrier:

~ Suatu WB dapat mengisolasi annulus.

~ Suatu WB dapat mengisolasi wellbore secara


penuh.

~ Jika temporary abandonment dilakukan pada jangka pendek


maka WB yang mengisolasi wellbore dapat diganti dengan
retrievable packer.
~ BOP harus di tes dan memenuhi kriteria tekanan tertentu sesuai
kedalaman
sumur agar bisa menjadi secondary barrier.
Kemudian juga, semen yang telah terpasang tersebut perlu di tes kembali
untuk mengetahui kualitas dari semen tersebut. Karena ada kriteria tertentu
yang telah menjadi standar dalam pendesainan semen ini. Berikut adalah
kriterianya:
1. Semen yang digunakan sebagai WB untuk mengisolasi zona
wellbore pada saat temporary abandonment setelah mengering
(mencapai waktu wait on cement) memiliki ketahanan tekanan
(compressive strength) hingga 200 psi (1.380 kPa) yang telah diuji
di labolatorium menggunakan slurry dari sampel di rig.
2. Penggunaan dump bail cement pada bridge plug sebagai WB yang
mengisolasi lubang diperbolehkan, asalkan memenuhi kriteria
sebagai berikut:
a) Semen yang ditempati diatas bridge plug tersebut
tingginya minimal 3m (10 ft) TVD.
b) Ketinggian semen harus dikonfirmasi dengan
kemampuannya untuk menahan maksimum perbedaan
tekanan pada seluruh permukaan bridge plug.
c) Semen harus memiliki compressive strength akhir lebih
besar dari 1000 psi (6.895 kPa).
3. Penempatan semen pada shoe track atau diatas top plug sebgai WB
yang mengisolasi wellbore diperbolehkan, jika ketinggian dari
kolom semen minimal
30 m (100 ft) TVD diatas shoe dan salah satu kondisi dibawah ini
terpenuhi:
a) Plug/ landing collar harus di bor, dan semen harus
diverifikasi dari uji beban dan uji tekanan.

100
b) Semen yang dipompa diatas top plug harus diverifikasi
dengan uji beban.
4. Ketinggian semen di annulus harus dipastikan dengan
menggunakan alat log jenis circumferential.

5. Ketinggian semen diannulus minimal 30 m (100 ft) diatas PZ.

6. Pada cement plug harus dilakukan uji beban, dan uji tekanan.
7. Uji beban yang dilakukan adalah dengan menurunkan drillpipe hingga
ke permukaan semen yang telah mengering kemudian dilakukan uji
tag pada semen tersebut dengan tekanan yang diberikan hingga 500
psi (3.450 kPa) diatas LOT.
8. Uji tekanan dilakukan dengan maksud untuk mengetahui apakah
terjadi kebocoran pada semen atau tidak.
101
Berikut adalah gambaran dari desain sumur temporary abandonment
dengan sedikit penjelasan bagian- bagiannya:

Gambar 9.1. Contoh Desain Temporary Abandoment Well

9.5 Permanent Abandonment


Permanent abandonment adalah proses penutupan sumur secara
permanent, dimana hal ini mulai dipertimbangkan untuk dilakukan ketika
sumur produksi telah mencapai economic limitnya, atau pada sumur
eksplorasi yang tidak layak untuk dijadikan sebagai sumur produksi dan
tujuan untuk dilakukan eksplorasi dari sumur tersebut telah tercapai. Dengan
persyaratan diatas, maka jelas kriteria sumur seperti apa yang harus
dilakukan operasi permanent abandonment. Adapun syarat untuk
pendesainan sumur permanent abandonment sebagai berikut:
1. WB yang mengisolasi bagian dari wellbore harus:

a) Dibentuk dari cement plug.

102
b) Cement pada posisi tersebut memiliki tinggi
minimal 30 m diatas PZ.
2. Wellhead atau christmas tree tidak termasuk kategori WB untuk
permanent abandonment.
3. Material selain semen dapat digunakan asalkan memenuhi kriteria
sebagai berikut:

a) Memiliki permeabilitas rendah (kurang dari 0.1 mD)


b) Kestabilan material tetap terjaga meskipun
berada pada daerah bertekanan
tinggi, temperatur tinggi, dan terkontaminasi
dengan zat kimia lainnya.
c) Kekuatan dan/ atau kelebamannya harus
mampu mengakomodir beban mekanika atau
pergerakan formasi.

4. Untuk setiap PZ, diharuskan memiliki minimal 2 buah WB.


5. Suatu PZ harus terisolasi dari PZ lainnya, minimal terdapat 1 buah
WB yang membatasinya.
6. WB harus berada pada kedalaman dimana kekuatan dinding sumur
mampu menahan tekanan akibat dari migrasi fluida dari PZ yang
terisolasi sebelumnya. (Gambar 9.2)
7. Primary barrier untuk suatu PZ dapat berlaku sebagai secondary
barrier untuk PZ yang lebih dalam, dengan syarat tekanan dinding
sumur dapat menahan tekanan reservoir seperti pada syarat 6.

8. WB harus berada pada kedalaman formasi dimana 2 kondisi berikut


terpenuhi:

a) Permeabilitas formasi kurang dari 0.1 mD.

b) Formasinya adalah shale.


103
Gambar 9.2. Contoh Desain Permanent Abandonment Well

Untuk point ke 7, ada beberapa syarat tambahan yang harus dipenuhi.


Syaratnya adalah sebagai berikut:
1. WB sebagai cement plug yang berada pada wellbore harus
mencapai kriteria sebagai berikut:
a) Ketinggian semen sebesar 60 m (200 ft) TVD diatas PZ, dan
diuji kembali dengan uji beban.
b) 300 m (1.000 ft) TVD, jika hanya diuji dengan mechanically
tagged dengan menggunakan tubing.

c) 800 m (2525 ft) MD.


2. WB telah diuji dengan uji tekanan dan uji pembebanan.

104
3. WB pada annulus telah memenuhi kriteria penyemenan pada annulus.

Gambar 9.3 menunjukan contoh dari operasi dimana primary dan


secondary barrier digabungkan menjadi 1 barrier.

Gambar 9.3. Contoh Desain Permanent Abandonment Well

Kemudian berdasarkan peraturan yang dikeluarkan oleh SKSPMIGAS


yang tertuang pada SNI 13-6910-2002 OPERASI PEMBORAN DARAT
DAN LEPAS PANTAI pada poin 6.10.3 peninggalan sumur secara
permanen, perlu ditambahkan poin nomor 4, 6, dan 9. Berikut penjelasan
dari masing- masing poin:
1. Poin 6.10.3.4 menjelaskan bahwa apabila ada bagian casing yang
dipotong dan dicabut, maka casing tersisa didalam sumur harus
disemen dengan kriteria sebagai berikut:
~ Tinggi semen minimal 30 m (100 ft) diatas dan 30 m (100
ft) dibawah tunggul.

105
~ Apabila digunakan cement retainer atau permanent bridge
plug, maka kedua instrumen ini harus dipasang pada
bagian casing yang lebih besar dan diatasnya perlu
dipasang cement plug setinggi minimal 50 ft.
2. Poin 6.10.3.6 menjelaskan bahwa dibutuhkan cement plug
sepanjang 150 ft yang berada 150 ft dibawah mud line. Cement
plug harus ditempatkan pada casing terkecil yang mencapai mud
line.
3. Poin 6.10.3.9 Berhubungan dengan dengan site restoration yang
akan dijelaskan pada bagian selanjutnya.
Sehingga setelah mengaplikasikan seluru regulasi diatas, dapat dibuat
sebuah kasus contoh yang menggambarkan keadaan sebelum dan sesudah
operasi permanent abandonment yang dapat dilihat pada gambar 9.5.

Gambar 9.4. Contoh Kasus Permanent Abandonment Well

9.6. Pembersihan Peralatan Fasilitas Produksi


Fasilitas produksi dan pipeline harus dipindahkan jika lapangan
dianggap sudah tidak ekonomis. Lokasi bekas penempatan peralatan akan
diperbaiki sesuai peraturan pemerintah yang mensyaratkan adanya
perlindungan terhadap bahaya pencemaran lingkungan. Area yang
dimanfaatkan sebagai lokasi sumur, lokasi SP, dan lain-lain yang terkait
dengan operasi produksi dikembalikan ke kondisi awal dengan mempebaiki
ekosistem yang telah rusak akibat kegiatan industri perminyakan, hal
tersebut dilakukan

106
untuk minimalisasi dampak negatif yang akan terjadi di lingkungan.

9.7. Perkiraan Biaya Abandon dan Restorasi Area


Dalam membuat perhitungan estimasi biaya ASR digunakan asumsi-
asumsi sebagai berikut:
1. ASR dilakukan untuk seluruh aset yang memerlukan kegiatan
pembongkaran terhadap semua fasilitas produksi dan sarana
penunjang lainnya.
2. ASR akan dilaksanakan pada saat berhentinya masa produksi
dalam suatu lapangan.
3. Perhitungan estimasi biaya ASR tidak memperhitungkan sumur
eksplorasi.
4. Perhitungan estimasi biaya dieskalasikan ke tahun recana ASR

Adapun biaya komponen ASR antara lain meliputi:


1. Biaya perencanaan teknik (engineering design)
2. Biaya perizinan
3. Biaya penutupan sumur
4. Biaya pembongkaran
5. Biaya transportasi
6. Biaya penyimpanan
7. Biaya pemulihan area (site restoration)

Pembongkaran onshore meliputi pembongkaran fasilitas-fasilitas sebagai


berikut:
1. Pipa penyalur
2. Stasiun pengumpul/pemrosesan
3. Tangki dan aksesoris
4. Terminal
5. Kabel power dan kontrol
6. Fasilitas penunjang (perumahan, workshop, jetty)
7. Fasilitas lain-lain
Adapun setoran anggaran untuk persiapan kegiatan ASR pada
Lapangan Angelo ini dapat dilihat pada Tabel IX-2, IX-3, IX-4 berikut ini.

107
TABEL IX- 2
SETORAN ANGGARAN PERSIAPAN ASR SKENARIO 1

Skenario 1
Years Abandonment Accrual Cumulative
2007 $ 24,571 $ 24,571
2008 $ 24,571 $ 49,143
2009 $ 24,571 $ 73,714
2010 $ 24,571 $ 98,286
2011 $ 24,571 $ 122,857
2012 $ 24,571 $ 147,429
2013 $ 24,571 $ 172,000
2014 $ 24,571 $ 196,571
2015 $ 24,571 $ 221,143
2016 $ 24,571 $ 245,714
2017 $ 24,571 $ 270,286
2018 $ 24,571 $ 294,857
2019 $ 24,571 $ 319,429
2020 $ 24,571 $ 344,000
2021 $ 24,571 $ 368,571
2022 $ 24,571 $ 393,143
2023 $ 24,571 $ 417,714
2024 $ 24,571 $ 442,286
2025 $ 24,571 $ 466,857
2026 $ 24,571 $ 491,429
2027 $ 24,571 $ 516,000
TOTAL $ 516,000
108
TABEL IX- 3
SETORAN ANGGARAN PERSIAPAN ASR SKENARIO 2
Skenario 2
Years Abandonment Accrual Cumulative
2007 $ 24,857 $ 24,857
2008 $ 24,857 $ 49,714
2009 $ 24,857 $ 74,571
2010 $ 24,857 $ 99,429
2011 $ 24,857 $ 124,286
2012 $ 24,857 $ 149,143
2013 $ 24,857 $ 174,000
2014 $ 24,857 $ 198,857
2015 $ 24,857 $ 223,714
2016 $ 24,857 $ 248,571
2017 $ 24,857 $ 273,429
2018 $ 24,857 $ 298,286
2019 $ 24,857 $ 323,143
2020 $ 24,857 $ 348,000
2021 $ 24,857 $ 372,857
2022 $ 24,857 $ 397,714
2023 $ 24,857 $ 422,571
2024 $ 24,857 $ 447,429
2025 $ 24,857 $ 472,286
2026 $ 24,857 $ 497,143
2027 $ 24,857 $ 522,000
TOTAL 522,000
109
TABEL IX- 3
SETORAN ANGGARAN PERSIAPAN ASR SKENARIO 3

Skenario 3
Years Abandonment Accrual Cumulative
2007 $ 25,143 $ 25,143
2008 $ 25,143 $ 50,286
2009 $ 25,143 $ 75,429
2010 $ 25,143 $ 100,571
2011 $ 25,143 $ 125,714
2012 $ 25,143 $ 150,857
2013 $ 25,143 $ 176,000
2014 $ 25,143 $ 201,143
2015 $ 25,143 $ 226,286
2016 $ 25,143 $ 251,429
2017 $ 25,143 $ 276,571
2018 $ 25,143 $ 301,714
2019 $ 25,143 $ 326,857
2020 $ 25,143 $ 352,000
2021 $ 25,143 $ 377,143
2022 $ 25,143 $ 402,286
2023 $ 25,143 $ 427,429
2024 $ 25,143 $ 452,571
2025 $ 25,143 $ 477,714
2026 $ 25,143 $ 502,857
2027 $ 25,143 $ 528,000
TOTAL 528,000

Perkiraan biaya yang tersedia untuk melakukan kegiatan abandon


dan restorasi adalah sebesar US$ 516,000 untuk skenario 1, US$ 522,000
untuk skenario 2 dan 528,000 untuk skenario 3. Dimana diperkirakan biaya
penutupan sumur untuk setiap sumur yang dibutuhkan adalah sebesar US$
2,000/sumur dan biaya restorasi US$ 500,000.
110
BAB X
PROJECT SCHEDULE

Gambar 10.1 Schedule Skenario 1

111
112

Gambar 10.2 Schedule Skenario 2


113

Gambar 10.3
Schedule
Skenario 3
BAB XI
LOCAL CONTENT

Pada kebijakann dan peraturan pemerintah Republik


Indonesia, konten lokal mengacu pada perangkaian tindakan seperti
proses rekruitmen lokal, pelatihan, pembelian barang dan jasa lokal,
yang dirancang untuk mengembangkan infrastruktur industri dan
keterampilan masyarakat di negara tempat berlangsungnya proyek
migas, dalam hal ini negara Indonesia. Peraturan tersebut berisi :
a. Barang kebutuhan operasional Kontraktor Kontrak Kerja Sama
(KKKS), yang terdiri dari:
1) Barang kebutuhan utama, meliputi semua jenis barang dan
peralatan yang dibutuhkan dan harus tersedia dalam kegiatan
operasional eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi
serta bersifat spesifik untuk kegiatan tersebut.
2) Barang kebutuhan pendukung, meliputi semua jenis
barang dan peralatan yang dibutuhkan dan harus tersedia
dalam kegiatan operasional Kontraktor KKS namun tidak
bersifat spesifik untuk kegiatan kegiatan operasional
eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi.

b. Pelaksanaan kegiatan pengadaan barang/jasa khususnya dalam


rangka mengutamakan penggunaan barang produksi dalam negeri
dan mengutamakan pemanfaatan jasa dalam negeri, menggunakan
Buku Apresiasi Produksi Dalam Negeri (Buku APDN), yang
diterbitkan oleh instansi pemerintah yang membidangi industri
minyak dan gas bumi. KKKS wajib menggunakan buku APDN
tersebut sebagai acuan untuk menetapkan strategi pengadaan serta
menetapkan persyaratan dan ketentuan pengadaan. Daftar tersebut
berisikan informasi tentang:

114
1) Barang Wajib Dipergunakan, berisi jenis barang kebutuhan
utama kegiatan eksplorasi dan produksi yang telah diproduksi
di dalam negeri dan salah satu pabrikan telah mencapai
penjumlahan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN)
ditambah Bobot Manfaat Perusahaan (BMP) minimal 40%
(empat puluh persen).
2) Barang Dimaksimalkan, berisi jenis:

Barang kebutuhan utama yang telah diproduksi di dalam
negeri dan salah satu pabrikan telah mencapai TKDN
minimal 25% (dua puluh lima persen), namun belum ada
pabrikan yang mencapai penjumlahan TKDN ditambah
bobot manfaat perusahaan (BMP) minimal 40% (empat
puluh persen).

Barang kebutuhan pendukung yang telah diproduksi
didalam negeri dan salah satu pabrikan telah mencapai
TKDN minimal 25% (dua puluh lima persen).
3) Barang Diberdayakan, berisi daftar barang kebutuhan
kegiatanoperasional Kontraktor KKS yang telah diproduksi di
dalam negeri dan TKDN salah satu pabrikan telah mencapai
minimal 5% (lima persen), namun belum ada pabrikan
denganpencapaian TKDN 25% (dua puluh lima persen).
4) Jasa Dalam Negeri, berisi daftar jasa yang telah pernah
diselesaikan oleh Perusahaan Dalam Negeri dan Perusahaan
Nasional di wilayah negara. Republik Indonesia dalam kurun
waktu 7 (tujuh) tahun terakhir, dengan pencapaian TKDN
minimal 30% (tiga puluh persen).

c. Pada dasarnya proses pengadaan dilakukan dengan metode


pelelangan terbatas bagi barang Produksi Dalam Negeri.
Panitia pengadaan mengundang semua pabrikan dalam negeri
atau agen tunggal yang bertindak sebagai distributor tunggal
yang ditunjuk oleh pabrikan dalam negeri yang tercantum
dalam buku APDN, dengan pencapaian TKDN minimal 15%
(lima belas persen). Berikut adalah tabel pengadaan barang :

115
Tabel XI-I. Daftar TKDN Lapangan Beta
No Deskripsi barang % TDKN
1 Bit 0%
2 Lumpur 90 %
Pemboran
3 Casing 80 %
4 Semen 100 %
pemboran
5 Accecories 15 %
cementing
6 Tubing 100 %
7 Well head 70 %
8 Production 20 %
facilities unit
9 Manifold 0%
10 Pipeline 60%
Rata-rata TDKN 53,5 %

Berdasarkan tabel tersebut, nilai rata-rata TDKN untuk


pengadaan barang pada Lapangan Beta adalah sebesar 53,5 %.
116
BAB XII
COMMERCIAL

Analisa keekonomian pada pengembangan lapangan Beta


dilakukan berdasarkan sistem Production Sharing Contract (PSC)
yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia. Berikut ini merupakan
skema sistem Production Sharing Contract (PSC) yang digunakan.

Tax = 45%

Gambar 12.1. PSC Fiscal Regime


Perhitungan biaya-biaya dan parameter ekonomi pada proyek
ini dilakukan berdasarkan PSC fiscal regime di atas dan akan
dijelaskan lebih rinci pada subbab- subbab berikut.

117
12.1. Syarat dan Ketentuan PSC
Syarat dan ketentuan Production Sharing Contract yang
digunakan pada pengembangan Lapangan Beta adalah sebagai
berikut :

Tabel XII-1
Syarat dan Ketentuan PSC
PSC Contract Period 30 tahun

First Tranche Petroleum (Oil) 20 % non-shareable


Contractor Share Before Tax 44 %
Government Share Before 56 %
Tax Rate 48 %
Depreciation 20 % - 5 tahun (straight line)
DMO Obligation / 25 % dimulai dari tahun ke-6
Compensatio produksi selama umur
proyek
Besarnya Share After Tax dapat diperoleh melalui
perhitungan dengan menggunakan persamaan berikut :

Share After Tax = Share Before Tax ( 1-tax )

Lapangan Beta merupakan lapangan yang telah berproduksi.


Lama waktu kontrak Lapangan Beta adalah 60 tahun dan pada tahun
2007 ini kontrak sudah berjalan selama 40 tahun, sehingga sisa
kontrak Lapangan Beta adalah 20 tahun hingga akhir tahun 2027.
Depresiasi capital yang digunakan yaitu dengan metode
Straight Line Method sebesar 20% dari capital per tahunnya, dimana
besarnya depresiasi pertahun tetap dan pada akhir tahun proyek nilai
dari capital adalah nol (salvage value).

12.2. Harga dan Kuantitas Produk


Harga jual dari minyak ditentukan berdasarkan harga minyak
dunia saat ini, yaitu sebesar 50 USD/bbl (Sumber : WTI Crude Oil
September 2016) dan dianggap flat atau tidak ada escalasi.

118
Lapangan Beta merupakan lapangan dengan jumlah perkiraan
cadangan minyak sebesar 59.17 MMSTB, yang akan diproduksikan
dengan beberapa rencana skenario pengembangan lapangan yang
ada.

12.3. Biaya Pengembangan Lapangan


Biaya pengembangan Lapangan Beta terdiri atas biaya
investasi, biaya operasi (operating cost), serta biaya ASR
(Abandonment and Site Restoration).

12.3.1. Biaya Investasi


Investsi terdiri dari biaya capital (tangible) dan non-capital
(intangible). Biaya capital adalah biaya investasi yang digunakan
untuk membayar pembelian berupa barang, sedangkan biaya
investasi non-capital merupakan biaya investasi yang digunakan
untuk pembayaran jasa.

Tabel XII-2
Biaya Investasi Pemboran per Sumur

Well Cost
Capital Non- Total
Activity
Vertical Drilling 1,600,000 230,000 1,830,000

Workover 250,000 40,000 290,000


119
Tabel XII-3
Biaya Investasi per Skenario

No Skenario Tahun Deskripsi Investasi ( USD)


1 Skenario 2007 1 Infill Drilling 1,841,000
2008 1 Infill Drilling 1,830,000
2010 1 Reopening and 290,000
2007- Biaya ASR 516,000
2027
Total Investasi Skenario 1 4,853,423

2. Skenario 2007 1 Infill Drilling 1,841,000


2008 1 Infill Drilling 1,830,000
2010 1 Reopening and 290,000
2011 2 Infill Drilling 3,660,000
2014 1 Reopening and 290,000
2007- Workover 522,000
2027 Biaya ASR
Total Investasi Skenario 2 8,807,000

3. Skenario 2007 1 Infill Drilling 1,841,000


2008 1 Infill Drilling 1,830,000
2010 1 Reopening and 290,000
2011 2 Infill Drilling 3,660,000
2014 1 Infill Drilling +1 2,120,000
1Reopening and
2015 Workover 1,830,000
2016 1 Infill Drilling 1,830,000
2007- 1 Infill Drilling 528,000
2027 Biaya ASR
14,302,003

12.3.2. Biaya Operasional (Operating Cost)


Biaya operasional pada lapangan Beta terdiri dari biaya tetap
(fix cost) dan biaya variabel (variable cost. Besarnya biaya
operasional lapangan Beta dapat dilihat pada (Tabel XII-4).
Tabel XII-4
Biaya Operasional Lapangan Beta
Ope
Variable Cost 5 USD/bbl

120
Biaya operasional tiap tahun terdiri dari biaya operasi
lapangan, tenaga kerja, administrasi, perawatan sumur, dan biaya
abandontment sumur. Besarnya biaya operasional akan tergantung
pada laju produksi minyak per tahunnya.

12.3.3. Biaya Abandontment and Site Restoration (ASR Cost)


Biaya ASR pada lapangan Beta terdiri dari biaya Abandonment
per sumur yaitu sebesar 2,000 USD dan biaya Site Restoration yaitu
sebesar 500,000 USD.

12.4. Hasil dan Analisa Perhitungan Keekonomian


Perhitungan keekonomian dari pengembangan Lapangan
Beta dilakukan berdasarkan hasil PSC yang telah disepakati.
Evaluasi keekonomian dari setiap rencana pengembangan lapangan
dilakukan dengan melihat parameter atau indikator ekonomi yang
diperoleh. Dari hasil evaluasi keekonomian tiap rencana
pengembangan lapangan ini dapat dibandingkan untuk memperoleh
skenario pengembangan lapangan yang lebih komersial. Parameter-
parameter ekonomi per skenario dari Lapangan Beta dapat dilihat
pada tabel-tabel berikut.
121
Tabel XII-5
Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 1
NO PARAMETER VALUE UNIT

1 Produksi Minyak 304.456 MMBO

2 Harga Minyak 50 USD/BBL

3 Lama Produksi 20 Tahun

4 Gross Revenue 15,222 MUSD

5 FTP (20% non-shareable)


- Government FTP 3,044 MUSD

6 Investasi 4,853 MUSD


- Capital 3,823 MUSD
- Non-capital 1,030 MUSD

7 Total Biaya Operasi 2,038 MUSD


- Biaya operasi 1,522 MUSD
- Abandontment 0.516 MUSD

8 Cost Recoverable 7,166 MUSD


- % thd Gross 47.08 %
Revenue Unrecovered Cost 0.958 MUSD
- % thd Gross Revenue 6.3 %

9 Equity to be Split 8,056 MUSD


- Government Equity 2,640 MUSD
- Contractor Equity 5,415 MUSD

10 Contractor
- Net Contractor 2,498 MUSD
Share (% thd Gross 16.41 %
Revenue) 3,289 MUSD
- Total NCF 23.61 %
- ROR 1,770 MUSD
- NPV @10% 0.68
- PIR 2.42 Tahun
- POT
11 Pemerintah
- FTP 3,044 MUSD
- Equity 2,640 MUSD
- Tax 2,097 MUSD
- DMO 0,819 MUSD
- Net Government 5,557 MUSD
(% thd Gross Revenue) 36.5 %
122
Tabel XII-6
Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 2
NO PARAMETER VALUE UNIT

1 Produksi Minyak 543,422 MMBO

2 Harga Minyak 50 USD/BBL

3 Lama Produksi 20 Tahun

4 Gross Revenue 27,171 MUSD

5 FTP (10% non-shareable)


- Government FTP 5,434 MUSD

6 Investasi 8,807 MUSD


- Capital 7,273 MUSD
- Non-capital 1,534 MUSD

7 Total Biaya Operasi MUSD


- Biaya operasi 2,717 MUSD
- Abandontment 0.522 MUSD

8 Cost Recoverable 12,991 MUSD


- % thd Gross 47.81 %
Revenue Unrecovered Cost 1,467 MUSD
- % thd Gross Revenue 5.39 %

9 Equity to be Split 14,190 MUSD


- Government Equity 4,650 MUSD
- Contractor Equity 9,539 MUSD

10 Contractor
- Net Contractor 3,635 MUSD
Share (% thd Gross 13.37 %
Revenue) 5,091 MUSD
- Total NCF 18.40 %
- ROR 2.138 MUSD
- NPV @10% 0.58
- PIR 2.42 Tahun
- POT
11 Pemerintah
- FTP 5,434 MUSD
- Equity 4,650 MUSD
- Tax 2,981 MUSD
- DMO 2.922 MUSD
- Net Government 10,554 MUSD
(% thd Gross Revenue) 38.84 %
123
Tabel XII-7
Indikator Keekonomian Lapangan Beta Skenario 3
NO PARAMETER VALUE UNIT

1 Produksi Minyak 826.056 MBO

2 Harga Minyak 50 USD/BBL

3 Lama Produksi 20 Tahun

4 Gross Revenue 41,302 MUSD

5 FTP (10% non-shareable)


- Government FTP 8,260 MUSD

6 Investasi 13,929 MUSD


- Capital 11,700 MUSD
- Non-capital 2,229 MUSD

7 Total Biaya Operasi MUSD


- Biaya operasi 4,130 MUSD
- Abandontment 0.528 MUSD

8 Cost Recoverable 20,263 MUSD


- % thd Gross 49.06 %
Revenue Unrecovered Cost 2,203 MUSD
- % thd Gross Revenue 5.33 %

9 Equity to be Split 21,039 MUSD


- Government Equity 6,895 MUSD
- Contractor Equity 14,144 MUSD

10 Contractor
- Net Contractor 4,499 MUSD
Share (% thd Gross 11.23 %
Revenue) 6,703 MUSD
- Total NCF 15,2 %
- ROR 2,179,33 MUSD
- NPV @10% 0.47
- PIR 2.41 Tahun
- POT
11 Pemerintah
- FTP 8.260 MUSD
- Equity 6,895 MUSD
- Tax 3,794 MUSD
- DMO 5.711 MUSD
- Net Government 16,401 MUSD
(% thd Gross Revenue) 39.71 %

124
Berdasarkan hasil perhitungan keekonomian yang telah
dilakukan, dapat diperoleh parameter-parameter ekonomi seperti
yang disajikan pada tabel di atas. Dari parameter-parameter ekonomi
tersebut dapat dilihat bahwa skenario 2 memiliki hasil yang lebih
ekonomis dibandingkan dengan skenario lainnya.

12.3. Analisa Sensitivitas


Harga barang dan jasa di pasar tentunya akan berubah seiring
dengan perubahan waktu, dan perubahan harga ini engikuti
mekanisme pasar. Pada industri Migas, naik turunnya harga ini akan
berimbas pada analisa keekonomian, parameter yang paling
berpengaruh yaitu Investasi, harga minyak dunia dan operating cost.
Tidak hanya itu, kemampuan reservoir untuk memproduksi
minyakpun akan mengalami pasang surut, sehingga sulit untuk
mendapatkan nilai pasti berapakah minyak yang dpaat diperoleh.
Perubahan ini akan mengakibatkan indikator ekonomi yang di hitung
akan berubah. Untuk itu diperlukan sensitivitas untuk mengetahui
indikator ekonomi yang akan didapatkan, baik karena perubahan
harga maupun perubahan produksi, berikut adalah grafik sensitivitas
yang dibuat berdasarkan skenario 2:
Gambar 12.2. Diagram Contractor Net Cash Flow Skenario 2

125
Gambar 12.3. Spider Diagram Terhadap NPV Skenario 2

Gambar 12.4. Spider Diagram Terhadap ROR Skenario 2

Sensitivitas yang dilakukan pada Net Present Value terdapat


beberapa parameter yang memiliki pengaruh yang cukup signifikan
besar kecilnya harga NPV, naik turunnya harga minyak dan produksi
minyak akan menghasilkan garis yang sama dan memiliki pengaruh
paling besar terhadap nilai NPV. Nilai

126
investasi sedikit berpengaruh pada nilai NPV. Nilai operating cost
memiliki pengaruh yang sangat kecil terhadap nilai NPV.
Untuk sensitivitas ROR yang dilakukan adalah senstivitas
terhadap investasi, operating cost, harga minyak dan produksi minyak
yang dinaikan dan diturunkan 15% dari nilai aslinya. Dari grafik dapat
dilihat bahwa investasi memiliki pengaruh yang paling signifikan
terhadap nilai ROR. Untuk harga minyak dan jumlah produksi minyak
memiliki pengaruh yang cukup signifikan terhadap nilai ROR.
Sedangkan naik turunnya operating cost tidak berpengaruh signifikan,
karena nilainya tidak terlalu besar.
127
BAB XIII
CONCLUSION AND RECOMMENDATION

13.1. CONCLUSION
1. Lapangan Beta terdiri dari 3 lapisan yang produktif yang
akan dikembangkan dengan masing-masing memiliki
cadangan minyak sebagai berikut:
Lapisan 1 : 12.45 MMSTB
Lapisan 2 : 19.08 MMSTB
Lapisan 3 : 14.15 MMSTB
2. Berdasarkan segi teknis dan segi keekonomian, skenario
yang terbaik yang dipilih untuk mengembangkan
Lapangan Beta adalah skenario 2, yaitu : 11 Sumur
Basecase, 4 Sumur Infill, 2 sumur Re-opening &
Workover.
3. Kumulatif produksi minyak Lapangan Beta menggunakan
skenario 2 adalah sebesar 5.5494 MMSTB dengan
recovery faktor sebear 10.14 %.
4. Skenario 2 menghasilkan NPV untuk Perusahaan sebesar
2,138,141 US$, ROR 18.40%, POT 2.42 Tahun, dan PIR
0.58.
5. Berdasarkan analisa sensitivitas NPV dan ROR, bahwa
yang paling berpengaruh adalah parameter harga minyak
dan produksi minyak. Nilai investasi juga sangat
berpengaruh terhadap nilai NPV dan ROR sedangkan
lifting cost tidak begitu berpengaruh.
128
13.2. RECOMMENDATION
Berdasarkan hasil studi yang telah dilakukan maka
beberapa rekomendasi yang dapat disampaikan berkenaan
dengan pengembangan Lapangan Beta:
1. Pada skenario 2 cadangan sisa belum dapat diproduksikan
secara keseluruhan, oleh karena itu diperlukan
penambahan sumur baru di daerah yang belum terkuras
serta mengaplikasikan kegiatan Enhanced Oil Recovery
(EOR). Serta perlu ada studi lanjutan mengenai produksi
secara commingle di lapangan ini agar dapat memperoleh
perolehan minyak lebih besar.
2. Well test pada sumur yang baru saja dibor perlu dilakukan
untuk mengetahui parameter reservoir dan performa
langsung dari masing-masing sumur serta diperlukan
melakukan analisa air formasi untuk menentukan scaling
index.
3. Pengembangan Lapangan dapat dilanjutkan menggunakan
Skenario 2 sudah cukup menguntungkan meskipun harga
minyak hanya sebesar 50 US$/bbl. Apabila harga minyak
meningkat maka hasil keuntungan yang didapatkan akan
lebih besar.
4. Untuk mengantisipasi fluktuasi harga minyak yang tidak
bisa diprediksi, diperlukan perencanaan yang tepat agar
produksi minyak di Lapangan Beta tetap konstan sehingga
lapangan ini masih ekonomis di masa yang akan datang.
129
LAMPIRAN