Anda di halaman 1dari 106

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG

PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN PRODUKSI CRUDE PALM OIL


(CPO) DI PT. CONDONG GARUT

Diajukan untuk Memenuhi Syarat Kelulusan


Mata Kuliah Praktik Kerja Lapang

Disusun oleh :
DINDA INTAN FINONA
240110140075

DEPARTEMEN TEKNIK PERTANIAN DAN BIOSISTEM


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2018
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG

Nama Mahasiswa : Dinda Intan Finona


NPM : 240110140075
Program Studi : Teknik Pertanian
Fakultas : Teknologi Industri Pertanian
Tempat Praktek : PT. Condong Garut
Tanggal Praktek : 07 Juli 2017 – September 2017
Judul Laporan : Perencanaan dan Pengendalian Produksi Crude
Palm Oil (CPO) di PT. Condong Garut.

Disetujui untuk diajukan sebagai laporan praktik kerja lapang.

Jatinangor, September 2017

Menyetujui
Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

Muhammad Saukat, STP., MT Iman Rohiman


NIP. 19730816 200112 1 005

Mengetahui,
Koordinator PKL

Wahyu K. Sugandi, STP., M.Si


NIP. 19760602 200604 1 003

i
LEMBAR PENILAIAN LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG

Nama Mahasiswa : Dinda Intan Finona


NPM : 240110140075
Program Studi : Teknik Pertanian
Fakultas : Teknologi Industri Pertanian
Tempat Praktek : PT. Condong Garut
Tanggal Praktek : 07 Juli 2017 – September 2017
Judul Laporan : Perencanaan dan Pengendalian Produksi Crude
Palm Oil (CPO) di PT. Condong Garut.
Tanggal Laporan :
Nilai Dosen Pembimbing :
Nilai Pembimbing Lapangan :
Nilai Akhir :

Jatinangor, September 2017


Menyetujui,
Dosen Pembimbing Pembimbing Lapangan

Muhammad Saukat, STP., MT Iman Rohiman


NIP. 19730816 200112 1 005

Mengetahui,
Koordinator PKL

Wahyu K. Sugandi, STP., M.Si


NIP. 19760602 200604 1 003

ii
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmaanirrahiim.
Puji serta syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena berkat
rahmat dan karunianya laporan PKL yang berjudul Perencanaan dan Pengendalian
Produksi Crude Palm Oil (CPO) di PT. Condong Garut dapat terselesaikan.
Karena tanpa kehendak-Nya, penulis tidak akan memiliki daya untuk menulis
laporan ini.
Penulis berharap laporan PKL ini memiliki banyak manfaat baik bagi
masyarakat pada umumnya maupun bagi kalangan akademisi secara khusus. Tak
lupa penulis mengucapkan terimakasih kepada pihak – pihak terkait yang turut
membantu penulis dalam menyelesaikan laporan ini baik dukungan moral ataupun
materi. Secara khusus, penulis mengucapkan terimakasih kepada :
1. Muhammad Saukat, STP., M.T. selaku dosen pembimbing PKL yang telah
memberikan arahan dari tahap persiapan, pelaksanaan, hingga dalam proses
penyempurnaan laporan.
2. Wahyu Kristian Sugandi, STP., M.Si. selaku dosen koordinator mata kuliah
PKL.
3. Bapak Undang Kadarisman selaku koordinator satpam CSR dan Humas PT.
Condong Garut yang telah memberikan izin dan kesempatan untuk melakukan
PKL di PT. Condong Garut.
4. Bapak Sumarno selaku Manager PKS yang telah memberikan arahan dan
bimbingan selama kegiatan PKL di PT. Condong Garut.
5. Bapak Iman Rohiman dan Bapak Nurdin Rosadi selaku pembimbing lapangan
PKL yang telah memberikan bimbingan dan arahan selama berlangsungnya
kegiatan PKL.
6. Bapak Dadang Kurnaedi selaku Kepala Afdeling Tarisi yang telah
membimbing penulis dan memberikan pengetahuan mengenai budidaya
kelapa sawit.
7. Bapak Wowon, Bapak Paruk, Bapak Rahmat, Ibu Kokom, Bapak Soni, serta
seluruh karyawan di PT. Condong Garut.

iii
iv

8. Bapak Ahmad, Bapak Lilir, Bapak Samsul, Bapak Yuyun, Bapak Sugiri, serta
seluruh staf lab, dan operator dan karyawan di PKS PT. Condong Garut.
9. Lala Romlah , Syifa Putri Fauziah, dan Asep Slamet Septianur selaku teman
seperjuang di PT. Condong Garut.
10. Yeyen, Anggis, Florencya, Maharani, Pirdani, serta teman – teman semua
yang telah memberikan dukungan kepada penulis untuk menyelesaikan
laporan ini.
11. Papa dan Kak Abdul Semih Usta yang telah memberikan dukungan baik
moral maupun materil dan merupakan motivasi terbesar bagi penulis untuk
segera menyelesaikan laporan ini.
12. Semua pihak yang telah membantu dalam proses pelaksanaan kegiatan PKL
serta penyusunan laporan PKL

Penulis masih menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang terdapat


dalam laporan PKL ini. Penulis berharap ada kritik ataupun saran yang
membangun demi terciptanya hasil dan informasi yang lebih baik. Penulis
berharap laporan PKL ini bermanfaat sebagai referensi ataupun media dalam
mengembangkan ilmu pengetahuan dalam lingkup Teknik Pertanian khususnya
dan masyarakat pada umumnya.

Garut, 07 September 2017

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG ................ i
LEMBAR PENILAIAN LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG ..................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1
1.2 Maksud Praktik Kerja Lapang ........................................................... 2
1.3 Tujuan Praktik Kerja Lapang ............................................................. 2
1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................ 2
1.3.2 Tujuan Khusus ....................................................................... 2
1.4 Waktu dan Tempat ............................................................................. 3
1.4.1 Waktu ..................................................................................... 3
1.4.2 Tempat ................................................................................... 3
1.5 Jadwal Kegiatan ................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN UMUM PT. CONDONG GARUT ........................................ 5
2.1 Sejarah Singkat PT. Condong Garut .................................................. 5
2.2 Letak Geografis PT. Condong Garut ................................................. 5
2.3 Visi dan Misi PT. Condong Garut ..................................................... 6
2.3.1 Visi ......................................................................................... 6
2.3.2 Misi ........................................................................................ 6
2.4 Struktur Organisasi PT. Condong Garut ............................................ 6
2.5 Ketenagakerjaan................................................................................. 7
2.6 Kegiatan Perusahaan .......................................................................... 9
BAB III PROSES KERJA DI PT. CONDONG GARUT ..................................... 10
3.1 Budidaya Kelapa Sawit .................................................................... 10
3.1.1 Persiapan Lahan ................................................................... 10

v
vi

3.1.2 Pembibitan Kelapa Sawit ..................................................... 11


3.1.3 Pemeliharaan Tanaman Kelapa Sawit.................................. 12
3.1.4 Pemanenan Tandan Buah Segar ........................................... 15
3.1.5 Pascapanen Tandan Buah Segar .......................................... 16
3.2 Proses Produksi Crude Palm Oil (CPO) ......................................... 17
3.2.1 Penimbangan ........................................................................ 20
3.2.2 Penyimpanan Sementara di Stasiun Loading Ramp ............ 21
3.2.3 Perebusan ............................................................................. 22
3.2.4 Penebahan ............................................................................ 24
3.2.5 Pelumatan ............................................................................. 27
3.2.6 Pengempaan ......................................................................... 28
3.2.7 Pemurnian ............................................................................ 29
3.2.8 Storage Tank ........................................................................ 34
3.2.9 Sludge Pit ............................................................................. 35
BAB IV KAJIAN PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN ......................... 37
4.1 Sistem Manajemen Kebun dan Pabrik Kelapa Sawit ...................... 39
4.1.1 Level Manajemen Kebun dan PKS ...................................... 39
4.2 Aspek Perencanaan dan Pengendalian di PT. Condong Garut ........ 54
4.2.1 Perencanaan ......................................................................... 54
Berikut ini merupakan paparan kegiatan perencanaan yang
dilakukan oleh PT. Condong Garut...................................... 54
4.2.2 Pengendalian ........................................................................ 58
Berikut ini merupakan paparan mengenai kegiatan perencanaan di
PT. COndong Garut. ............................................................ 58
4.3 Analisis ............................................................................................ 66
BAB V PENUTUP ................................................................................................ 71
5.1 Kesimpulan ...................................................................................... 71
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 72
LAMPIRAN .......................................................................................................... 73
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. Taksasi Afdeling Tarisi 2017. ................................................................. 56
Tabel 2. Kadar asam lemak bebas dan kadar air periode Juli-Agustus 2017. ....... 65
Tabel 3. Perbandingan perhitungan jumlah taksasi dengan realisasi TBS ........... 67
Tabel 4. Perbandingan jumlah sasaran dan realisasi TBS .................................... 68
Tabel 5. Analisis rendemen CPO periode Januari-Juni 2017. .............................. 69

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Alur budidaya kelapa sawit. ............................................................... 10
Gambar 2. Prenursery dan mainnursery. .............................................................. 12
Gambar 3. Area piringan di sekitar tanaman kelapa sawit.................................... 13
Gambar 4. Gulma pada tanaman sawit. ................................................................ 13
Gambar 5. Pelepah tanaman kelapa sawit, sarang bagi hama tikus dan tupai. ..... 14
Gambar 6. Alat pemanen TBS .............................................................................. 16
Gambar 7. Truk pengangkut TBS. ........................................................................ 17
Gambar 8. Denah PKS di PT. Condong Garut...................................................... 18
Gambar 9. Proses pengolahan tandan buah segar menjadi crude palm oil. .......... 19
Gambar 10. Alur proses di stasiun penimbangan.................................................. 20
Gambar 11. Kegiatan di stasiun penimbangan ...................................................... 21
Gambar 12. Proses pembongkaran truk oleh dua operator loading ramp dan proses
sortasi oleh seorang penyortir. .............................................................................. 22
Gambar 13. Alur proses stasiun perebusan (sterilizer). ........................................ 23
Gambar 14.Sterilizer ............................................................................................. 23
Gambar 15. Hoisting Crane sedang mengangkat lori. .......................................... 25
Gambar 16. Pengoperasian mesin hopper. ............................................................ 25
Gambar 17. Alur proses di stasiun thresher. ......................................................... 26
Gambar 18. Pemanfaatan tandan kosong sebagai mulsa. ..................................... 26
Gambar 19. Digester ............................................................................................. 27
Gambar 20. Alur proses di stasiun pengempaan. .................................................. 28
Gambar 21. Screw press. ....................................................................................... 29
Gambar 22. Alur proses di stasiun klarifikasi. ...................................................... 31
Gambar 23. Pengecekan ketinggian minyak dengan pipa kaca di CST. ............... 32
Gambar 24. Oil Tank ............................................................................................. 33
Gambar 25. Sludge Tank ....................................................................................... 33
Gambar 26. Storage Tank CPO. ........................................................................... 35
Gambar 27. Sludge pit. .......................................................................................... 35
Gambar 28. Tingkatan manajemen di kebun. ....................................................... 39
Gambar 29. Mekanisme kerja kegiatan perencanaan dan pengendalian di kebun.41
Gambar 30. Mekanisme kerja dalam perencanaan dan pengendalian di PKS. ..... 47
Gambar 31. Lembaran SOP Instruksi kerja di stasiun penimbangan. .................. 60
Gambar 32. Pengukuran ketinggian di storage CPO. ........................................... 64
Gambar 33. Pengendalian kualitas meliputi ......................................................... 65
Gambar 34. Form pemeriksaan kualitas CPO. ...................................................... 66

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Struktur Organisasi PT. Condong Garut. ......................................... 74
Lampiran 2. Surat Penjajakan. .............................................................................. 75
Lampiran 3. Surat Tugas PKL. ............................................................................. 76
Lampiran 4. Surat keterangan selesai PKL. .......................................................... 77
Lampiran 5. Lembar penilaian. ............................................................................. 78
Lampiran 6. Peta administrasi PT. Condong Garut. ............................................. 79
Lampiran 7. Peta lokasi PT. Condong Garut. ....................................................... 80
Lampiran 8. Lembaran SOP instruksi stasiun timbangan. .................................... 81
Lampiran 9. Logbook. ........................................................................................... 85
Lampiran 10. Dokumentasi PKL. ......................................................................... 96

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


PT. Condong Garut merupakan perkebunan terbesar di Jawa Barat, berada
di daerah pesisir pantai selatan Garut Jawa Barat. Tepatnya sekitar 95 km dari ibu
kota Garut, dengan ketinggian 500 sampai 600 meter dari permukaan laut dan luas
areal perkebunan 7768,30 Ha. PT.Condong Garut memiliki perkebunan kelapa
sawit dan karet sebagai komoditi utamanya. PT. Condong Garut telah
menghasilkan produk-produk berkualitas dan telah menembus pasar dunia.
Perusahaan ini didirikan dengan maksud dan tujuan untuk menyelenggarakan
usaha di bidang agrobisnis dan agroindustri, serta optimalisasi pemanfaatan
sumber daya. Oleh sebab itu perusahaan ini adalah perusahaan yang potensial
dalam pengembangan potensi kerja mahasiswa untuk memperdalam serta
menambah pengalaman kerja di bidang teknik pertanian.
Perencanaan dan pengendalian produksi merupakan aspek penting dalam
manajemen operasi. Sebuah pabrik pengolahan kelapa sawit harus memiliki
perencanaan yang baik dalam proses produksinya. Crude Palm Oil (CPO)
merupakan salah satu komoditi ekspor yang diminati oleh pasar dunia. Menurut
Badan Pusat Statistik Nasional di tahun 2016, total ekspor minyak kelapa sawit
selama enam tahun terakhir mengalami peningkatan yang berkisar antara 0,08
hingga 16,06%. Perencanaan dan pengendalian produksi dilakukan guna
mengantisipasi kenaikan dan penurunan harga CPO di pasar dunia. CPO
merupakan komoditas yang cukup menjanjikan, perencanaan serta pengendalian
pada proses produksinya mutlak diperlukan guna menyesuaikan jumlah produksi
dengan permintaan pasar.
Perencanaan dan pengendalian produksi yang baik juga dapat menekan
kerugian. Aspek perencanaan dan pengendalian produksi merupakan kegiatan
vital bagi sebuah perusahaan. Tidak terkecuali di bidang agroindustri.
Perencanaan dan pengendalian produksi untuk produk agroindustri merupakan
aspek yang menarik untuk dikaji.

1
2

1.2 Maksud Praktik Kerja Lapang


Praktik Kerja Lapang (PKL) bagi mahasiswa Program Studi Teknik
Pertanian dimaksudkan untuk memberikan pengalaman dan pengetahuan baik
secara kognitif, afektif dan psikomotorik tentang rangkaian kegiatan pada suatu
lembaga /instansi/perusahaan yang berkaitan dengan bidang keteknikan pertanian.

1.3 Tujuan Praktik Kerja Lapang


1.3.1 Tujuan Umum
1. Memberikan mahasiswa pengalaman bekerja pada suatu perusahaan atau
kelembagaan yang berkaitan dengan Departemen Teknik Pertanian dan
Biosistem, baik secara umum maupun khusus.
2. Menerapkan dan mengaplikasikan pengetahuan teoritis yang telah
diperoleh dari perkuliahan di Departemen Teknik Pertanian, Fakultas
Teknologi Industri Pertanian, Universitas Padjadjaran.
3. Media pembelajaran bagi mahasiswa untuk mengidentifikasi,
menganalisis, serta mencari penyelesaian masalah yang terdapat di
perusahaan atau institusi yang dituju.
4. Menambah pengetahuan dan wawasan mahasiswa, dengan tidak
menggangu kegiatan produksi perusahaan atau instansi terkait.
5. Memenuhi salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan strata satu di
Program Studi Teknik Pertanian, Departemen Teknik Pertanian dan
Biosistem, Fakultas Teknologi Industri Pertanian, Universitas Padjadjaran.
1.3.2 Tujuan Khusus
1. Memperoleh pengetahuan dan pengalaman secara praktis di lapangan
mengenai perencanaan dan pengendalian produksi Crude Palm Oil (CPO)
pada pabrik pengolahan kelapa sawit PT. Condong Garut, Jawa Barat.
2. Mempelajari proses produksi Crude Palm Oil (CPO) di PT. Condong
Garut, Jawa Barat.
3. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mahasiswa dalam
perencanaan, pengorganisasian, pelakasanaan, dan pengawasan terutama
dengan hal yang berkaitan dengan kegiatan proses produksi Crude Palm
Oil (CPO).
3

1.4 Waktu dan Tempat


1.4.1 Waktu
Kegiatan Praktik Kerja Lapang (PKL) ini akan dilaksanakan selama 75 hari
kerja, selama periode Juli 2017 s/d selesai.
1.4.2 Tempat
Kegiatan Praktik Kerja Lapang (PKL) ini akan dilaksanakan di
perkebunan PT. Condong Garut, Desa Cigadog, Kecamatan Cikelet, Kabupaten
Garut, Jawa Barat.

1.5 Jadwal Kegiatan


Kegiatan yang dilaksanakan selama PKL di antaranya :
1. Penentuan dan pembagian tema yang akan menjadi pokok kegiatan
dalam praktik kerja lapang di perkebunan PT. Condong Garut, Jawa
Barat.
2. Pengenalan profil perusahaan.
3. Melakukan kunjungan ke lahan kelapa sawit.
4. Penjelasan mengenai pemeliharaan kelapa sawit.
5. Penjelasan mengenai mekanisme panen kelapa sawit.
6. Penjelasan mengenai proses pengolahan kelapa sawit.
7. Mengunjungi stasiun-stasiun pengolahan kelapa sawit.
8. Mengunjungi bagian administrasi pabrik kelapa sawit.
9. Mengunjungi stasiun sludge pit.
10. Mengunjungi stasiun Pengelolaan Air Limbah (IPAL)
11. Mengumpulkan dan menganalisis data.
12. Melakukan konsultasi dengan pembimbing lapangan terkait dengan
pengerjaan laporan.
BAB II
TINJAUAN UMUM PT. CONDONG GARUT

2.1 Sejarah Singkat PT. Condong Garut


PT. Condong Garut awalnya merupakan perusahaan swasta Inggris yang
berkedudukan di London, namun pengelolaannya dilakukan oleh NV. J. A Wattie
& Co. Ltd yang berkedudukan di Jakarta. Perusahaan ini dibangun pada tahun
1900, namun akta pendiriannya baru diterbitkan pada tahun 1910. Komoditi
utama yang dibudidayakan oleh perusahaan ini adalah tanaman karet. Sekitar
tahun 1960-an hingga tahun 1970-an, perusahaan ini sering mengalami perubahan
kepemilikan. Pada tahun 1963 hingga tahun 1967, kepemilikan dan pengelolaan
perusahaan beralih ke tangan Pemerintah Republik Indonesia di bawah
manajemen Perusahaan Perkebunan Dwikora V. Pada tahun 1968, kepemilikan
dan pengelolaan perusahaan beralih kepada perusahaan swasta nasional, yakni PT.
Air Murni. Namun kepemilikan dan pengelolaannya hanya bertahan hingga awal
tahun 1970. Setelah itu, terjadi pengalihan lagi kepada PT. Perkebunan XIII dan
akhirnya pada tahun 1975 kepemilikan perusahaan beralih kepada PT. Condong
Garut.
PT. Condong Garut awalnya merupakan perusahaan gabungan yang terdiri
dari PT. Rejosari Bumi dan PT. Yanita Indonesia sebagai pemegang sahamnya.
Sejak tahun 1975 seluruh komoditi yang dibudidayakan diganti dengan tanaman
kelapa sawit dan tanaman karet. Pada tahun 1991, terjadi perubahan kepemilikan,
yaitu antara PT. Rejosari Bumi dengan PT. Panca Permata Harapan dengan
mennggunakan nama yang sama, yaitu PT. Condong Garut. Namun pada tahun
2005, terjadi perubahan kepemilikan lagi, yakni dibawah PT. Rejosari Bumi.
Kepemilikan tersebut berlaku hingga saat ini.

2.2 Letak Geografis PT. Condong Garut


PT. Condong Garut merupakan perkebunan terbesar di Jawa Barat,
berlokasi di daerah pesisir pantai selatan Garut, tepatnya ± 95 km dari ibu kota
Garut. Perkebunan ini berada pada ketinggian 600 hingga 800 meter dari
permukaan laut, memiliki curah hujan 1.982 mm/ tahun, dan memiliki luas area

5
6

sebesar 7768,30 Ha. Terdapat dua akses jalan untuk mencapai lokasi perkebunan,
yaitu dari Kecamatan Cikelet atau dari Kecamatan Pakenjeng. Peta administrasi
PT. Condong Garut dapat dilihat pada lampiran 5 dan untuk peta lokasi PT.
Condong Garut dapat dilihat pada lampiran 6.

2.3 Visi dan Misi PT. Condong Garut


2.3.1 Visi
Menjadi perusahaan swasta yang unggul dalam produksi, baik kualitas
maupun kuantitas dengan tetap menjaga, memperhatikan, dan mengedepankan
norma-norma keselamatan kerja, kelestarian alam serta lingkungan.
2.3.2 Misi
Misi dari PT. Condong Garut adalah sebagai berikut :
1. Menyediakan lapangan kerja bagi masyarakat Kabupaten Garut.
2. Memberi manfaat bagi masyarakat sekitar perkebunan berupa
meningkatkan pendidikan, taraf hidup karyawan dan masyarakat.
3. Menghasilkan komoditas perkebunan yang sesuai dengan standard mutu
Internasional untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri maupun
Internasional.
4. Menambah pendapatan daerah.

2.4 Struktur Organisasi PT. Condong Garut


Struktur Organisasi merupakan kerangka dan pola hubungan yang
sistematis dan juga merupakan bagian-bagian yang saling berkaitan untuk
membentuk suatu kesatuan dalam usaha mencapai tujuan. Dalam mencapai tujuan
tersebut setiap manajemen perusahaan/dinas dituntut untuk membentuk suatu
struktur organisasi yang dapat menempatkan seluruh tugas dan kegiatan
perusahaan secara efisien sehingga produktivitasnya dapat efektif. Struktur
organisasi yang tegas mencerminkan adanya pembagian tugas dan tanggung
jawab yang tegas juga.
Struktur organisasi dapat digunakan juga sebagai strukutur penetapan
pembagian kerja dan tanggung jawab tiap-tiap bagian yang ada di dalam
perusahaan sehingga seluruh kegiatan dapat dilaksanakan dengan baik dan
7

mengarah pada tujuan yang ditetapkan. Suatu struktur organisasi dapat dikatakan
baik apabila struktur organisasi tersebut mampu menggambarkan hubungan
wewenang, tanggung jawab, pendelegasian wewenang dan koordinasi masing-
masing bagian dalam organisasi.
Sama halnya dengan perusahaan lainnya, PT. Condong Garut juga
memiliki struktur organisasi. Struktur organisasi tersebut menggambarkan tugas
dan wewenang masing-masing bagian atau seksi yang harus
dipertanggungjawabkan. Dengan struktur organisasi yang ada saat ini, PT.
Condong Garut diharapkan dapat mampu mencapai tujuan dan misi yang telah
ditetapkan. Struktur organisasi PT. Condong Garut disajikan pada lampiran 1.

2.5 Ketenagakerjaan
Dilihat dari segi demografi, karyawan PT. Condong Garut mayoritas
didominasi oleh penduduk setempat, hampir 98% karyawan PT. Condong Garut
merupakan warga lokal. Sedangkan sisanya ditempati oleh mereka yang berasal
dari berbagai daerah. Jumlah karyawan PT. Condong Garut saat ini adalah sebesar
1.626 orang. Berdasarkan masa kerjanya, karyawan PT. Condong Gartut dibagi
menjadi empat, yaitu :
1. Karyawan harian lepas
2. Karyawan harian tetap
3. Karyawan bulanan
4. Karyawan staf

Waktu kerja di PT. Condong Garut dibagi ke dalam tiga shift, yaitu shift
pagi, shift siang, dan shift malam, shift ini berlaku khususnya bagi karyawan yang
berada di pabrik kelapa sawit (PKS). Waktu kerja bagi karyawan pemanen tandan
buah segar (TBS) agak berbeda dengan karyawan di PKS. Tidak ada batasan
waktu kerja bagi pemanen TBS karena mereka memiliki target untuk
mengumpulkan 500 kg TBS setiap hari dalam waktu seminggu penuh. Jika
karyawan tersebut melebihi target 500 kg TBS dalam satu hari, maka karyawan
tersebut akan mendapat bonus berupa upah tambahan. Sedangkan bagi karyawan
staf dibagian kantor, pengadministrasian dan lain-lain mereka bekerja selama satu
8

shift. Karyawan dibagian PKS dan staf kantor pada hari Minggu diliburkan
sedangkan para karyawan pemanen TBS di perkebunan mereka tidak libur.
Adapun jaminan dari PT. Condong Garut, di antaranya adalah :
1. Kesejahteraan karyawan, mess karyawan dibangun tidak jauh dari lokasi
mereka bekerja. Sarana sekolah dan kesehatan untuk keluarga karyawan
dibangun disekitar pemukiman karyawan dan penduduk setempat dengan
tenaga-tenaga yang disediakan perusahaan. Tidak hanya keluarga
karyawan namun penduduk di sekitar perusahaan pun banyak yang
memanfaatkannya. Untuk meningkatkan kualitas SDM karyawan
mengadakan pelatihan-pelatihan baik yang diadakan di lingkungan dalam
(in house traning) maupun di lingkungan luar (out house traning).
2. Kegiatan sosial, berupa pembuatan jalan umum, jembatan, mesjid-mesjid,
pengobatan gratis bagi karyawan dan masyarakat umum, sunatan masal
bagi keluarga kurang mampu, operasi katarak gratis, memberi zakat
penghasilan perusahaan, serta membentuk Bazis (Badan Amil Zakat dan
Shadaqoh) yang hanya dikelola oleh para karyawan dan lingkungan sekitar
perusahaan saja, tapi telah merambah keluar lingkungan perusahaan di
kabupaten Garut seperti Cikajang, Cibatu, Limbangan, Bungbulang,
Caringin, dan lain-lain.
3. Koperasi karyawan, membentuk sebuah lembaga koperasi karyawan yang
mana hingga Bulan April 2007 menghasilkan keuntungan sebanyak Rp.
308.716.304, dengan jumlah anggota sebanyak 626 anggota.
4. Peningkatan kreativitas, dibentuk sarana olahraga diantaranya, team volley
ball, sepak bola, bulu tangkis, dan kreativitas dalam bidang kesenian,
seperti seni tradisional calung, debus, dangdut, serta kesenian-kesenian
lainnya.

Kewajiban dan wewenang tenaga kerja terhadap perusahaan meliputi:


1. Pegawai berhak mendapatkan gaji/upah sebagai imbalan atas pekerjaan
yang telah dilakukannya bagi perusahaan.
2. Pegawai berhak mendapatkan tunjangan, bonus dari cuti.
9

3. Pegawai berhak mengemukakan pendapat, usul, dan saran kepada


atasannya.
4. Setiap pegawai turut serta melakukan pencapaian kinerja perusahaan
dengan cara mengajak karyawan yang menjadi anggota untuk disiplin,
memasyarakat dan melakukan gerakan efisiensi disegala bidang,
meningkatkan produktivitas, dan ikut memasarkan produk-produk layanan
perusahaan.
5. Setiap pegawai harus berada/hadir ditempat tugas masing-masing tepat
pada waktu yang telah ditetapkan dan demikian pula tidak diperbolehkan
meninggalkan pekerjaan sebelum waktunya.
6. Setiap pegawai wajib melaksanakan seluruh tugas dan kewajiban yang
diberikan oleh atasan atau pimpinan perusahaan.
7. Setiap pegawai wajib menjaga serta memelihara dengan baik semua milik
perusahaan dan segera melaporkan kepada pimpinan apabila mengetahui
hal-hal yang dapat menimbulkan bahaya, atau kerugian perusahaan.
8. Setiap pegawai wajib melaporkan kepada pimpinan perusahaan apabila
ada perubahan atas stasus dirinya, susunan keluarganya, perubahan alamat
dan sebagainya.

2.6 Kegiatan Perusahaan


Secara Umum kegiatan serta wewenang PT. Condong Garut adalah
sebagai berukut:
1. Budidaya kelapa sawit.
2. Pengolahan kelapa sawit menjadi Crude Palm Oil (CPO) dan Palm Kernel
Oil (PKO).
3. Budidaya karet.
4. Pengolahan karet menjadi RS I, RS II, RS cutting.
5. Pengembangan minyak nilam dan bioenergi dari tanaman jarak.
6. Pengelolaan limbah.
7. Pengabdian kepada masyarakat berupa pendirian yayasan pendidikan
untuk anak-anak karyawan PT. Condong Garut secara gratis.
BAB III
PROSES KERJA DI PT. CONDONG GARUT

3.1 Budidaya Kelapa Sawit


Proses budidaya kelapa sawit meliputi tahap persiapan lahan, pembibitan,
perawatan, pengendalian gulma dan hama, dan panen.

Persiapan Lahan

Pembibitan

Pemeliharaan
Tanaman

Panen

Pascapanen

Gambar 1. Alur budidaya kelapa sawit.

3.1.1 Persiapan Lahan


Persiapan lahan perkebunan kelapa sawit dimulai dengan pembukaan
lahan. Pembukaan lahan perkebunan kelapa sawit adalah kegiatan atau pekerjaan
membersihkan lahan dari vegetasi lain, baik berupa pepohonan, belukar, maupun

10
11

rerumputan, agar siap diolah untuk persiapan penanaman kelapa sawit. Metode
pembukaan lahan tergantung kondisi lahan, khususnya vegetasi atau peruntukan
lahan sebelumnya. Lahan yang sesuai untuk kelapa sawit dapat berupa hutan
primer dan sekunder, semak belukar, bekas perkebunan komoditas lain (karet,
kelapa, kakao), padang alang-alang, atau bahkan bekas kebun tanaman pangan
(jagung, singkong, padi gogo), serta kebun kelapa sawit tua (peremajaan). Teknik
pembukaan lahan dapat dilakukan secara manual, mekanis, kimia atau kombinasi,
tergantung keadaan vegetasinya (Allorerung, 2010).

3.1.2 Pembibitan Kelapa Sawit


Pembibitan kelapa sawit dengan benih yang telah dikecambahkan dapat
dilaksanakan dengan dua cara, yaitu cara satu tahap dan cara dua tahap.
Pembibitan satu tahap dilakukan dengan langsung melakukan proses
perkecambahan pada lahan tanam. Berbeda dengan cara satu tahap, pada cara
dua tahap proses perkecambahan dilakukan di lahan persiapan sebelum
dipindahkan ke lahan tanam.
Pada saat praktik kerja dilakukan, PT. Condong Garut sedang tidak
melakukan kegiatan pembibitan. Untuk memperoleh informasi mengenai
pembibitan, dilakukan wawancara dengan salah satu konsultan di PT. Condong
Garut yang pernah didelegasikan ke Kalimantan dalam rangka pembibitan kelapa
sawit pada lahan baru milik PT. Condong Garut di Kalimantan (Pak Dadang).
Tidak seperti perkebunan yang berada di Garut, perkebunan di Kalimantan belum
memiliki Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit (PKS). Jadi di Kalimantan, perusahaan
hanya menjual TBS yang dihasilkan oleh kebun ke perusahaan lain guna diolah
menjadi CPO atau produk turunan kelapa sawit lainnya.
Kegiatan pembibitan merupakan salah satu kegiatan vital dalam budidaya
kelapa sawit, kegiatan ini akan mempengaruhi dan menentukkan tinggi rendahnya
produksi. Adapun syarat untuk area lahan pembibitan adalah sebagai berikut :
1. Areal diatas tanah subur.
2. Dekat dengan sumber air.
3. Dekat dengan aeal yang akan ditanami.
4. Dekat dengan perumahan penduduk.
12

Kegiatan pembibitan di PT. Condong Garut dilaksanakan dengan


menggunakan cara dua tahap. Adapun tahapan dari kegiatan pembibitan adalah
sebagai berikut :
1. Prenursey (pembibitan awal).
2. Main nursery (pembibitan utama).

Gambar 2. Prenursery dan mainnursery.

3.1.3 Pemeliharaan Tanaman Kelapa Sawit


Pemeliharaan pada tanaman kelapa sawit meliputi kegiatan penyulaman,
pemupukan, serta pengendalian hama dan gulma pada kelapa sawit. Kegiatan
penyulaman merupakan kegiatan mengganti tanaman yang mati atau
pertumbuhannya kurang baik dengan tanaman yang lebih baik dan lebih sehat,
mirip seperti konsep pada reboisasi namun sedikit berbeda karena bibit yang
digunakan untuk penyulaman harus seumur dengan tanaman yang akan disulam.
Pemeliharaan yang berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman kelapa
sawit adalah pembuatan piringan yang bertujuan untuk mempermudah
penyemprotan pestisida dan pengendalian gulma di sekitar tanaman. Piringan
merupakan kegiatan pembuatan area lingkaran di sekitar tanaman sawit. Piringan
merupakan area yang dibuat untuk membantu dalam kegiatan pemupukan dan
pengendalian gulma. Pemupukan merupakan salah satu kegiatan pemeliharaan
yang cukup penting karena akan berpengaruh terhadap kualitas dan kuantitas buah
13

sawit yang dihasilkan oleh tanaman. Menurut Supriyanto (2007) dosis pupuk yang
digunakan tergantung dari umur tanaman dan juga disesuaikan dengan anjuran
Balai Penelitian untuk Tanaman Belum Menghasilkan (TBM).

Gambar 3. Area piringan di sekitar tanaman kelapa sawit.

Ancaman nyata bagi tanaman kelapa sawit yang ada di PT. Condong Garut
umumnya berupa gulma, hama, dan penyakit pada tanaman sawit. Gulma yang
tumbuh di sekitar tanaman sawit akan bersaing dengan tanaman kelapa sawit
untuk mendapatkan air dan nutrisi. Hama dapat mengancam kualitas dan kuantitas
buah sawit yang dihasilkan. Sedangkan penyakit juga memiliki pengaruh yang
cukup signifikan karena dapat menurunkan jumlah produksi buah sawit di kebun.

Gambar 4. Gulma pada tanaman sawit.


14

Hama atau disebut juga sebagai Organisme Pengganggu Tanaman (OPT)


yang umum ditemui adalah babi liar, kumbang, tikus, dan tupai. Hama babi
umumnya menyerang tanaman belum menghasilkan (TBM) yang berusia 0 – 1
tahun. Sasaran dari hama babi adalah titik tumbuh, sehingga tanaman yang
terserang harus diganti. Penanganan hama babi dilakukan dengan cara manual,
yaitu diburu. Hama lain yang menyerang titik tumbuh tanaman adalah kumbang
(Oryctes rhinoceros). Berbeda dengan tanaman yang terserang hama babi,
tanaman yang terserang hama kumbang dapat tumbuh kembali, namun
pertumbuhan tanaman tersebut tidak akan normal. Penanganan hama kumbang
dapat dilakukan dengan cara manual, kimiawi, ataupun biologi. Berbeda dengan
kedua hama yang telah disebutkan sebelumnya, hama tikus dan tupai memiliki
cakupan yang lebih luas dalam menyerang bagian tanaman kelapa sawit. Selain
menyerang titik tumbuh, tikus dan tupai dapat menyerang buah kelapa sawit yang
masih muda, umumnya pada Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) berusia 14
bulan. Penanggulangan hama tikus dan tupai dapat dilakukan dengan menaruh
racun pada pelepah tanaman sawit. Alasan mengapa racun tersebut ditaruh di
dalam pelepah adalah karena hewan tersebut umumnya bersarang di balik pelepah
sawit.

Gambar 5. Pelepah tanaman kelapa sawit, sarang bagi hama tikus dan tupai.
15

Penyakit yang dapat menyerang tanaman kelapa sawit di umumnya berupa


pembusukan di beberapa bagian tanaman yang disebabkan oleh serangan jamur.
Bagian tanaman yang dapat rentan terserang penyakit tersebut di antaranya adalah
busuk pada pangkal batang, penyakit busuk pada batang atas, dan busuk pada
tandan. Pembusukkan pada pangkal batang disebabkan oleh jamur spesies
Gonodema lucidium yang menyebar melalui akar. Gejala yang nampak di
antaranya adalah daun berwarna hijau pucat dan pelepahnya mudah patah. Untuk
pengendaliannya dapat dilakukan dengan membersihkan sumber infeksi sebelum
penanaman. Penyakit busuk pada batang atas disebabkan oleh jamur Foesnoxious
comer. Gejala yang nampak seperti batang patah pada ketinggian 1 m atau lebih.
Pada bagian yang patah terdapat jaringan busuk berwarna coklat tua yang nampak
seperti sarang lebah. Pengendaliannya dapat dilakukan dengan cara pembedahan
atau surgery. Penyakit busuk pada tandan disebabkan oleh jamur Marasmius
palmivorus sharpes yang merupakan jamur saprofit, namun jika terdapat dalam
jumlah yang besar dapat menjadi parasit. Jamur tersebut awalnya berada pada
permukaan tandan buah, berlanjut ke miselium, dan selanjutnya masuk ke dalam
daging buah (mesocarp). Pengendalian penyakit tersebut dapat dilakukan dengan
mengurangi kelembaban kebun. Pengurangan kelembaban tersebut dapat
dilakukan dengan cara mengatur jarak tanam yang sesuai, sanitasi kebun,
melakukan penunasan dan babadan di lapangan, dan dengan menggunakan
fungisida fenil mercury adenine.

3.1.4 Pemanenan Tandan Buah Segar


Pemanenan merupakan faktor penting yang menentukkan kualitas dan
kuantitas produksi. Tanaman kelapa sawit umumnya dapat dipanen setelah
berumur tiga tahun (Sukamto, 2008). Orang perkebunan menyebut buah tanaman
kelapa sawit dengan istilah Tandan Buah Segar atau biasa disingkat dengan TBS.
Selain TBS sebenarnya banyak istilah yang digunakan dalam lingkup persawitan,
seperti Tanaman Menghasilkan (TM), Tanaman Belum Menghasilkan (TBM),
Tandan Kosong (Tankos), dan masih banyak lagi istilah yang sering digunakan.
Nama peralatan yang digunakan dalam proses panen TBS pun
menggunakan istilah khusus. Peralatan yang digunakan untuk TBS oleh pemanen
16

di PT. Condong Garut di antaranya adalah dodos, egrek, dan parang (disebut juga
congkrang). Dodos, alat yang memiliki ujung seperti kapak, digunakan untuk
memanen TBS pada tanaman kelapa sawit berusia muda karena tanaman muda
tidak terlalu tinggi sehingga dapat dijangkau secara langsung dengan
menggunakan dodos. Egrek, alat potong mirip dengan parang yang disambungkan
pada bambu khusus sebagai tongkat panen, digunakan untuk memanen TBS pada
tanaman sawit yang sudah agak tua, karena tinggi dan sulit dijangkau dengan
dodos. Kemudian alat lain seperti golok dan parang digunakan untuk
membersihkan dan merapikan sisa-sisa pelepah kelapa sawit.

(a) (b)

Gambar 6. Alat pemanen TBS : (a) Egrek dan (b) Dodos.

3.1.5 Pascapanen Tandan Buah Segar


Setelah dipanen dari pohon, TBS diletakkan di pinggir lajur yang akan
dilewati oleh traktor pengangkut TBS. Pemanen akan mengukir tandan dengan
nomor identitas pemanen. Nomor tersebut berguna dalam perhitungan upah bagi
pemanen. TBS diangkut dari kebun ke Tempat Pengumpulan Hasil (TPH) dengan
menggunakan traktor poros ganda. Dari TPH, TBS akan diangkut menuju ke PKS
dengan menggunakan truk. TBS harus diangkut pada hari yang sama dengan hari
pemanenan. Hal tersebut dilakukan demi menjaga kualitas TBS karena semakin
17

lama TBS didiamkan setelah panen, semakin tinggi pulang kandungan Asam
Lemak Bebas (ALB) yang terdapat pada TBS tersebut.

Gambar 7. Truk pengangkut TBS.

3.2 Proses Produksi Crude Palm Oil (CPO)


Crude Palm Oil (CPO) terbuat dari Tandan Buah Segar (TBS) yang telah
mengalami beberapa proses pengolahan. Seperti penimbangan, perebusan,
penebahan, pelumatan, pengempaan, pemurnian, dan penyimpanan. Di PT.
Condong Garut, setiap tahapan proses memiliki stasiun pengolahan tersendiri.
Informasi lebih detail mengenai nama-nama stasiun serta tata letak fasilitas yang
ada di PKS PT. Condong Garut tersedia dalam denah PKS PT. Condong Garut
yang terdapat pada Gambar 8.
Pada gambar denah, stasiun yang memiliki hubungan langsung dengan
proses produksi CPO diberi tanda lingkaran biru. Artinya stasiun tersebut
merupakan tempat terjadinya proses pengolahan secara langsung. Dan stasiun
yang tidak berhubungan secara langsung dengan proses produksi CPO diberi
tanda lingkaran merah. Bukan berarti stasiun-stasiun tersebut tidak berperan
dalam pembuatan CPO, namun stasiun-stasiun tersebut merupakan stasiun
pendukung dalam proses produksi. Misalnya, stasiun boiler yang merupakan
jantung bagi PKS, karena stsiun tersebut merupakan sumber pembangkit tenaga
yang digunakan untuk seluruh kegiatan yang ada di PKS. PT. Condong Garut.
Alur proses pengolahan CPO dapat dilihat pada gambar 9.
18

Gambar 8. Denah PKS di PT. Condong Garut.

Uraian singkat mengenai alur produksi CPO di PT. Condong Garut adalah
sebagai berikut :
1. Truk pengangkut TBS masuk ke dalam PKS, alur masuk TBS ditandai dengan
panah berwarna biru.
2. Truk pengangkut memasuki stasiun penimbangan, kemudian truk pergi
menuju loading ramp.
3. Di loading ramp, TBS dijatuhkan ke lori. Lori yang penuh berisi TBS akan
didorong oleh traktor menuju sterilizer. Lori berjalan di atas rel. Pada denah,
rel ditunjukkan dengan garis hitam yang berbentuk menyerupai oval di antara
stasiun 2 dan stasiun 3. Alur perpindahan lori menuju sterilizer ditunjukkan
dengan panah berwarna biru.
19

4. Setelah direbus di dalam sterilizer, TBS hasil perebusan masuk ke dalam


mesin thresher untuk ditebah atau dirontokkan. Hasil perontokkan
menghasilkan Tandan Kosong (Tankos) dan berondolan (hasil pipilan TBS).
5. Berondolan akan dilumat dalam digester.
6. Pada proses pelumatan brondolan, akan keluar minyak kasar yang nantinya
dimurnikan di stasiun klarifikasi.
7. Setelah minyak dimurnikan, minyak akan disimpan di dalam tangki
penyimpanan (storage).

Tandan Buah
Segar

Penimbangan

Penampungan
Sementara

Perebusan

Penebahan

Pelumatan

Pengempaan

Pemurnian

Crude Palm Oil

Penyimpanan

Gambar 9. Proses pengolahan tandan buah segar menjadi crude palm oil.
20

3.2.1 Penimbangan
Stasiun penimbangan atau weighting bridge merupakan tahapan awal
dalam proses pengolahan. Stasiun ini memiliki kapasitas maksimal sebesar
25.000 kg. Penimbangan dilakukan dua kali untuk setiap angkutan TBS yang
masuk ke pabrik, yaitu pada saat masuk (berat truk dan TBS) serta pada saat
keluar (berat truk). Jumlah total TBS yang masuk diketahui dari selisih berat truk
masuk dengan berat truk saat keluar. Saat penimbangan, sopir truk harus turun
guna mengurangi nilai error atau kesalahan dalam pembacaan nilai berat TBS
yang masuk. Skema alur penimbangan TBS dapat dilihat pada gambar 10.

Truk berisi TBS

Stasiun Penimbangan

Berat Brutto

Loading Ramp

Truk Kosong

Stasiun Penimbangan

Berat Tarra

Gambar 10. Alur proses di stasiun penimbangan.


21

Secara sederhana dapat digambarkan bahwa terdapat tiga tahap dalam


stasiun timbangan di antaranya adalah :
a. Truk tiba di PKS dan menunggu di depan pagar PKS.
b. Truk yang masuk ke pabrik ditimbang (gross). Setelah ditimbang, TBS
dibongkar dari truk di penerimaan dan diteruskan ke jembatan timbang untuk
penimbangan tarra.
c. Setelah penimbangan tarra, truk meniggalkan PKS.

Selain truk pengengkut TBS yang masuk ke PKS, mobil konsumen yang
akan mengambil produk juga ditimbang terlebih dahulu di stasiun ini. Hal ini
dilakukan guna mengetahui berapa jumlah produk yang diambil oleh konsumen
pada hari tersebut. Berlawanan dengan truk pengangkut TBS, truk konsumen
ditimbang dalam keadaan kosong pada kondisi awal. Jumlah produk diketahui
dari selisih antara berat truk konsumen saat akan keluar dari PKS dikurangi
dengan berat truk konsumen saat awal masuk ke PKS.

(a) (b)
Gambar 11. Kegiatan di stasiun penimbangan : (a) Penimbangan truk pengangkut
TBS dan (b) penimbangan truk konsumen.

3.2.2 Penyimpanan Sementara di Stasiun Loading Ramp


Stasiun loading ramp merupakan tempat penampungan sementara bagi
TBS. TBS yang telah ditimbang kemudian masuk ke loading ramp. Di stasiun
ini, TBS dibongkar dari truk lalu disortasi. Jumlah petugas di loading ramp adalah
dua orang dengan tambahan satu orang penyortir dari bagian laboraturium.
Waktu yang dibutuhkan untuk membongkar muatan dari truk berbeda–beda,
22

tergantung dari kapasitas truk. Stasiun loading ramp di PT. Condong Garut
memiliki kapasitas 60 ton dan memiliki enam pintu yang berarti masing – masing
pintu dapat menahan 10 ton TBS. Hal ini juga menunjukkan bahwa pada setiap
pengolahan (satu set), jumlah lori tempat (meletakkan buah sawit) yang
dibutuhkan adalah 6 buah lori.
Pengisian lori harus berdasarkan First In First Out (FIFO) dimulai dari
pintu penerimaan No. 1. Lori harus diisi sesuai dengan kapasitasnya (2,5 – 2,8
ton). TBS dan berondolan yang berserakan di lantai harus dikembalikan ke lori.
Lori harus dikirimkan ke bagian belakang rebusan sesegera mungkin. Penyediaan
lori buah yang cukup harus dipastikan dalam operasi di penerimaan / loading
ramp.

Gambar 12. Proses pembongkaran truk oleh dua operator loading ramp dan proses
sortasi oleh seorang penyortir.

3.2.3 Perebusan
Stasiun sterilizer atau stasiun perebusan merupakan salah satu tahap utama
dalam pemrosesan CPO. Proses ini juga sangat menentukkan kualitas serta
rendemen yang dihasilkan. Proses perebusan dapat dilakukan dengan dua metode,
yaitu one peak dan triple peak. Perbedaan dari kedua metode tersebut adalah
jumlah frekuensi tekanan uap yang dimasukkan dan dibuang pada setiap
perebusan. Pada metode one peak, diberlakukan satu kali pemasukan uap dan
pembuangan uap. Sedangkan pada metode triple peak, diberlakukan tiga kali
pemasukan uap dan pembuangan uap. Metode yang digunakan PKS di PT.
Condong Garut adalah metode one peak. Pembukaan dan penutupan steam diatur
23

dengan menggunakan valve atau katup yang dioperasikan secara manual oleh
operator. Jumlah operator yang ada di stasiun sterilizer adalah sebanyak dua orang
operator.

TBS dari Loading Ramp

Air kondensat Sterilizer TBS hasil perebusan

Gambar 13. Alur proses stasiun perebusan (sterilizer).

Sterilizer berupa tabung yang digunakan untuk merebus TBS di dalam lori
dari stasiun loading ramp. Tabung tersebut terletak secara horizontal guna
memudahkan proses pengangkutan baik itu dari tahapan proses sebelumnya
maupun ke tahap proses selanjutnya. Proses perebusan memakan waktu kurang
lebih 90 menit. Dengan rincian waktu, 45 menit waktu pemasukan uap ke dalam
tabung sterilizer dan 45 menit waktu perebusan dengan tekanan uap.

Gambar 14.Sterilizer

Suhu yang digunakan adalah sebesar 130oC. Tabung sterilizer


dikondisikan menjadi vakum, sehingga uap yang masuk akan meningkatkan
tekanan di dalam tabung sterilizer. Prinsip kenaikan tekanan inilah yang
24

digunakan sebagai teknik pematangan dan perebusan buah sawit. Prinsip


kerjanya sama seperti panci presto, namun dengan skala yang lebih besar. Setelah
tekanan uap yang masuk ke dalam tabung mencapai 2,8 – 3 kg/cm2, maka katup
inlet uap yang menuju ke tabung sterilizer harus segera ditutup dan pembukaan
katup outlet pembuangan uap harus segera dibuka. Pemasukan uap melebihi 3
kg/cm2 dapat memicu terjadinya ledakan.
Fungsi utama proses perebusan adalah untuk melepaskan brondolan dari
janjangnya / tandan (bunchstalk). Beberapa manfaat yang akan diperoleh dari
proses rebusan yaitu :
a. Menonaktifkan enzim – enzim lipase yang dapat menyebabkan kenaikan
FFA (Free Fatty Acid).
b. Melunakkan brondolan untuk memudahkan pelepasan/ pemisahan daging
buah dari nut (biji sawit) di digester.
c. Memudahkan proses pemisahan molekul – molekul minyak dari daging
buah (stasiun press) dan mempercepat proses pemurnian minyak (stasiun
kalrifikasi).
d. Mengurangi kadar air biji sawit (nut) sampai, 20%, sehingga
meningkatkan efisiensi pemecahan biji sawit (nut).

3.2.4 Penebahan
Stasiun penebah atau thresher adalah tempat terjadinya pemisahan
berondolan sawit dari tandannya. Stasiun penebahan terdiri dari alat pengangkut
lori (hoisting crane), hopper, dan mesin thresher.
a. Alat pengangkut lori (hoisting crane)
Lori – lori yang berisi buah sawit matang, akan diangkut menuju hopper
dengan menggunakan hoisting crane. Hoisting crane akan mengangkut lori
satu per satu secara vertikal (mengangkat lori dari bawah ke atas),
horizontal (pemindahan lori dari rel menuju hopper), dan rotasi
(pemindahan posisi lori di hopper sebesar 180o ketika menjatuhkan buah
sawit matang dari lori ke hopper). Hoisting crane dikemudikan oleh
seorang operator. Berbeda dengan mesin lain yang pada umumnya
mempunyai dua orang operator, pada hoisting crane hanya terdapat satu
25

orang operator. Karena tidak semua karyawan dapat mengemudikan


hoisting crane.

Gambar 15. Hoisting Crane sedang mengangkat lori.

b. Hopper
Buah sawit matang yang jatuh dari pergerakan rotasi hoisting crane akan
ditampung di hopper sebelum dirontokkan di mesin thresher. Proses
pemindahan buah sawit dari hopper menuju thresher menggunakan prinsip
bidang miring pada desain hopper dan pergerakan rotasi pada auto feeder
(bagian yang berputar pada ujung hopper). Setiap kurang lebih dua detik
sekali, lima hingga enam dijatuhkan dari hopper menuju mesin thresher.
Pengaturan jumlah buah sawit matang yang akan dirontokkan dilakukan
dengan menekan tombol auto feeder secara manual.

Gambar 16. Pengoperasian mesin hopper.


26

c. Mesin thresher

TBS hasil perebusan

Hoisting Crane

Brondolan hasil perebusan Thresher Tandan Kosong

Digester

Gambar 17. Alur proses di stasiun thresher.

Mesin thresher berfungsi untuk melepaskan berondolan dari janjangan


atau tandan. Setelah terpisah, berondolan akan dipindahakan menuju stasiun
press dengan menggunakan screw sedangkan tandan kosong akan masuk ke
Empty Bunch Conveyor (EBC). Empty bunch conveyor akan mengarahkan tandan
kosong ke truk pengangkut tandan kosong yang akan mendistribusikan tandan
kosong menuju ke setiap afdeling. Tandan kosong tersebut dimanfaatkan sebagai
mulsa di lahan kelapa sawit.

Gambar 18. Pemanfaatan tandan kosong sebagai mulsa.


27

3.2.5 Pelumatan
Berondolan sawit yang telah ditontokkan dari thresher akan dipindahkan
menuju digester dengan menggunakan ulir atau screw menuju conveyor.
Conveyor akan memindahkan berondolan secara vertikal dari bagian bawah
thresher menuju bagian atas digester.
Digester adalah alat yang digunakan untuk melumat buah sawit matang.
Alat ini berfungsi seperti gigi geraham pada manusia. Pelumatan ini berguna
untuk memudahkan dalam proses pengempaan atau pemerasan minyak di dalam
buah. Di dalam digester terjadi pengadukan berondolan dari thresher hingga
homogen. Berondolan masuk ke digester melalui celah yang ada pada bagian atas
digester.

Gambar 19. Digester

Pengaturan digester dilakukan dengan cara membuka atau menutup katup


yang ada di digester no 1. Apabila digester no.1 sudah penuh, maka katup tersebut
harus ditutup dengan begitu, berondolan akan masuk ke digester no. 2. Begitu
pula sebaliknya, apabila digester no. 2 sudah penuh, maka katup digester no.1
akan dibuka kembali.
Buah yang masuk ke digester akan dilumat dengan pisau pemutar (seperti
blender). Suhu uap yang digunakan dalam proses pelumatan ini berkisar antara
90o – 95oC . Fungsi digester :
1. Melepaskam sel minyak dari pericarp.
2. Memisahkan pericarp dan nut.
3. Menghomogenkan massa berondolan.
28

3.2.6 Pengempaan
Stasiun press merupakan tempat pengambilan minyak dari daging buah
sawit. Minyak diambil dengan cara melumat dan mengempa berondolan buah
sawit matang. Terdapat tiga bagian di stasiun press, yaitu screw press (kempa
ulir), vibrating screen (saringan getar), dan crude oil tank (penampungan minyak
kasar sementara). Pelumatan dilakukan di dalam digester, sedangkan pengempaan
dilakukan di dalam kempa ulir atau screw press. Minyak kasar dari hasil
pengempaan akan disaring dengan vibrating screen. Minyak ditampung di dalam
bak yang disebut dengan Crude Oil Tank (COT). Jumlah operator yang ada di
stasiun press adalah sebanyak 2 orang.

Digester

Brondol hasil
pelumatan

Screw Press

Fiber Crude Oil Nut

Vibrating Screen

Crude Oil Tank

Gambar 20. Alur proses di stasiun pengempaan.

Di dalam screw press, terjadi proses pemerasan terhadap berondolan,hasil


pipilan, yang homogen untuk mendapatkan rendemen yang maksimal dan
minimalisasi nut yang pecah. Fungsi dari alat ini adalah untuk memeras
berondolan yang telah dilumat dari digester. Dari proses inilah minyak kasar
dihasilkan.
29

Gambar 21. Screw press.


Minyak kasar yang dihasilkan kemudian akan dialirkan menuju vibrating
screen . pada proses ini pula diperoleh fiber (ampas daging buah) serta nut (biji
sawit). Fiber yang dihasilkan dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk boiler
sedangkan nut akan diproses lebih lanjut menjadi Palm Kernel Oil (PKO). Fungsi
dari screw press adalah untuk mengekstraksi minyak maksimal dan nut pecah
yang minimal.

3.2.7 Pemurnian
Stasiun klarifikasi merupakan tempat dimana pemurnian minyak
dilakukan. Tahapan di stasiun ini adalah sebagai berikut, minyak dari crude oil
tank akan dipompa menuju continous settling tank (CST). Dari CST minyak
akan terpisah dari lumpur (sludge) dan kotoran lain. Minyak akan masuk ke dalam
oil tank sedangkan lumpur dan kotoran lainnya akan masuk ke dalam sludge tank.
Lumpur yang terdapat pada sludge tank akan dimurnikan kembali dengan
menggunakan separator.
Hal ini dilakukan karena lumpur tersebut masih mengandung minyak. Dari
separator, minyak yang tertangkap akan dipompa kembali menuju CST,
sedangkan lumpur akan terbuang menuju kolam lumpur atau sludge pit . Minyak
dari oil tank akan dimurnikan kembali dengan menggunakan purifier. Di dalam
purifier, lumpur dan air yang masih ikut bersama minyak akan terpisah. Minyak
murni yang dihasilkan akan masuk ke dalam oil dryer. Oil dryer berfungsi
30

sebagai pemisah air dengan minyak. Air yang telah terpisah akan dibuang dengan
bantuan vacuum dryer. Jumlah operator di stasiun klarifikasi adalah sebanyak
dua orang.
Proses pengutipan dilakukan apabila persediaan CPO kurang dari
permintaan. Pengutiapn dilakukan dengan cara memompa kembali lumpur yang
ada pada sludge pit dan minyak yang dihasilkan dari separator. Proses
pengutipan menggunakan tiga bak. Bak pertama menerima lumpur dari sludge pit.
Pada bak ini pula dilakukan proses pemisahan campuran lumpur dengan minyak
dengan cara pengendapan yang dibantu dengan suhu yang tinggi dari air panas.
Bak kedua berisi minyak hasil endapan dari sludge pit (hasil pengendapan bak
pertama) dan minyak hasil pemisahan dari separator. Pemompaan minyak
dilakukan pada bak pertama. Minyak dari bak pertama akan dipompa menuju CST
untuk dimurnikan kembali.
Dari stasiun klarifikasi diharapkan dapat memberikan kandungan minyak
maksimum, losses minimum, dan kualitas maksimum. Prinsip pemisahan minyak
dari fraksi/ partikel – partikel cairan lainnya yang digunakan di stasiun ini adalah
sebagai berikut :
1. Penyaringan
Pemisahan crude oil dari fiber–fiber, cangkang–cangkang halus dan
partikel lainnya dengan menggunakan filtrasi ukuran 20-30 mesh.
Tujuannya adalah untuk menurunkan viskositas agar proses selanjutnya
efisien.
2. Pengendapan
Pengambilan minyak berdasarkan densitas antara minyak dan partikel–
partikel lainnya. Tujuan proses ini adalah untuk mendapatkan minyak
semaksimal mungkin.
3. Sentrifugasi
Proses pemisahan minyak pada tahap akhir dengan sentrifugasi.
Tujuannya adalah untuk mengutip minyak dari sludge dan meminimalkan
losses pada sludge.
4. Pemurnian
31

Proses pemurnian minyak yang masih mengandung kadar air dan kotoran–
kotoran yang sangat ringan. Tujuannya adalah untuk mendapatkan kualitas
produksi CPO yang maskimal.

Crude Oil Tank

Continuous Settling Tank

Oil Sludge

Oil Tank Sludge Tank

Purifier Sludge Centrifuge

Vacuum Dryer
Heavy Phase Light Phase

Storage Tank

Effluent Treatment

Gambar 22. Alur proses di stasiun klarifikasi.

Bagian – bagian dari stasiun kalrifikasi di antaranya adalah di antaranya


adalah sebagai berikut :
a. Continous Settling Tank
Continous settling tank merupakan tempat pemrosesan terawal di stasiun
klarifikasi. Minyak dari COT dipompa menuju CST untuk dimurnikan.
Pemurnian minyak tahap awal di CST dilakukan dengan menggunakan
prinsip perbedaan massa jenis, gaya sentrifugasi, dan perbedaan titik didih.
Pada CST terdapat tiga jenis komponen besar pada minyak kasar, yaitu
lumpur, air dan minyak. Masing – masing komponen memiliki massa jenis
yang berbeda. Dengan bantuan gaya sentrifugasi dari pengaduk dan
penggunaan suhu yang tinggi, pemisahan komponen – komponen yang
terdapat di dalam minyak kasar dapat dilakukan. Secara ideal, minyak
akan berada di lapisan teratas, air berada di lapisan tengah, dan lumpur
32

akan berada di lapisan terbawah. Suhu yang digunakan dalam proses ini
adalah sebesar 90oC-95oC. Pengecekan kualitas minyak pada CST
dilakukan dengan cara memasukkan tabung kaca transparan yang kedua
sisinya (sisi atas dan sisi bawah) terbuka ke dalam tangki. Apabila hanya
ada satu lapisan minyak jernih yang berwarna oranye kemerahan, maka
minyak siap untuk dialirkan ke dalam oil tank. Namun apabila minyak
masih membentuk dua lapisan dan berwarna oranye keruh, maka minyak
tersebut harus dimurnikan ulang di dalam CST. CST merupakan tempat
bertemunya minyak – minyak hasil pengutipan ulang, baik itu dari fat pit ,
separator, dan sludge pit .

Gambar 23. Pengecekan ketinggian minyak dengan pipa kaca di CST.

b. Oil Tank
Oil tank merupakan tempat menyimpan minyak hasil pemurnian pertama
dari CST. Minyak dalam tangki ini masih mengandung kadar air dan
kotoran yang cukup tinggi sehingga butuh pemrosesan lebih lanjut di
dalam purifier. Suhu yang digunakan berkisar antara 90oC -95oC.
33

Gambar 24. Oil Tank

c. Sludge Tank
Sludge tank merupakan tempat penampungan lumpur hasil sisa pemurnian
tahap awal. Suhu di dalam sludge tank berkisar antara 90oC - 98oC
Lumpur di dalam sludge tank kemudian dialirkan menuju sludgerizer. Di
dalam sludgerizer, terdapat filter atau penyaring yang berbentuk tabung.
Filter tersebut berfungsi untuk memisahkan campuran (yang berisi lumpur,
air, dan sebagian kecil minyak) dengan kotoran yang ikut terbawa seperti
daun dan kerikil. Campuran lumpur, air,dan minyak akan lolos dari filter,
sedangkan kotoran akan tertahan di filter. Campuran yang lolos akan
masuk ke dalam separator untuk dimurnikan lebih jauh.

Gambar 25. Sludge Tank


34

d. Separator
Separator akan memisahkan minyak dari campuran lumpur. Minyak akan
dipompa menuju bak penampungan pertama. Sedangkan lumpur akan
dibuang ke sludge pit melalui parit kecil. Terkadang pembongkaran pada
separator perlu dilakukan karena masih adanya kotoran seperti daun atau
kerikil yang ikut masuk ke dalam campuran lumpur.
e. Purifier
Purifier merupakan alat pemurni minyak yang memisahkan minyak dari
air dan lumpur (yang lebih encer dibandingkan lumpur dari proses
sebelumnya). Alat ini bekerja dengan menggunakan prinsip gaya
sentrifugasi. Gaya mekanik pada rotor mengakibatkan perputaran di dalam
purifier. Perputaran tersebut akan mengakibatkan gaya tekanan pada
campuran di dalam purifier. Cairan yang memiliki bobot jenis lebih ringan
akan berada di dalam disk (piringan kecil di dalam purifier) sedangkan air
dan partikulat kecil akan berada di luar disk. Output dari proses ini adalah
minyak dan air yang mengandung sedikit partikel solid. Baik air maupun
minyak akan memiliki saluran outlet yang berbeda. Minyak akan diproses
lebih lanjut di oil dryer sedangkan air akan dibuang.
f. Oil dryer.
Oil dryer berfungsi untuk mengeringkan minyak. Pengeringan pada oil
dryer dilakukan untuk memisahkan air dari minyak. Pemisahan dilakukan
dengan menggunakan noozle. Noozle akan memecah campuran menjadi
partkel air dan minyak. Partikel minyak yang memiliki tekanan uap lebih
rendah daripada air akan turun ke bawah sedangkan partikel air akan
berada di atas.
g. Vacuum dryer
Vacuum dryer akan menghisap partikel air dari dalam tabung. Air dibuang
melalui pipa. Sedangkan minyak akan disalurkan ke dalam tangki
penyimpanan atau storage.
3.2.8 Storage Tank
Storage tank atau tangki penyimpanan atau storage meruapakan tempat
penyimpanan sementara untuk menampung minyak hasil produksi sebelum
35

dikirim ke konsumen. Untuk menjaga kualitas minyak, suhu di tangki


penyimpanan harus dijaga. Suhu yang diizinkan berkisar antara 40oC – 60oC.

Gambar 26. Storage Tank CPO.

3.2.9 Sludge Pit


Sludge pit merupakan tempat pembuangan hasil pengolahan dari setiap
stasiun. Mulai dari stasiun perebusan (sterilizer) hingga stasiun klarifikasi. Pada
stasiun ini terdapat 3 kolam penyaring. Kolam – kolam tersebut berperan penting
dalam proses pengutipan (recycle) apabila permintaan konsumen belum terpenuhi.
Walaupun sedikit, lumpur di sludge pit masih mengandung minyak. Kelemahan
dari metode pengutipan ini adalah kemungkinan menurunnya kualitas minyak
sangatlah besar. Karena kadar asam lemak bebas pada minyak yang terdapat
dalam lumpur tersebut sudah cukup tinggi.

Gambar 27. Sludge pit.


36

Menurut hasil wawancara dengan salah seorang operator, jumlah lumpur


yang terbuang dipengaruhi oleh fraksi atau tingkat kematangan buah. Apabila
buah yang diproses terlalu mentah, maka minyak yang dihasilkan sangat sedikit
dan akhirnya banyak lumpur yang terbuang. Sedangkan apabila buah yang
digunakan untuk pemrosesan terlalu matang (mendekati busuk) maka pada saat
suhu di kolam mencapai 30oC saja, lumpur di sludge pit akan mengeluarkan bau
hangus dan berasap. Oleh karena itu, proses sortasi di loading ramp sangat
mempengaruhi jumlah rendemen ataupun losses (kehilangan) yang dihasilkan.
BAB IV
KAJIAN PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN

Kajian perencanaan dan pengendalian yang akan dibahas mencakup sistem


manajemen di PT. Condong Garut guna mengetahui bagian apa saja serta peran
mereka dalam kegiatan perencanaan dan pengendalian, aspek perencanaan dan
pengendalian yang memberikan paparan kegiatan perencanaan dan pengendalian,
serta analisis mengenai perencanaan dan realisasi dalam produksi CPO.
Kegiatan perencanaan merupakan suatu proses untuk mengembangkan
tujuan – tujuan perusahaan serta memilih serangkaian tindakan untuk mencapai
tujuan – tujuan tersebut (Solihin, 2012). Perencanaan mencakup :
a. Menetapkan tujuan.
b. Mengembangkan berbagai premis mengenai lingkungan perusahaan di
mana tujuan-tujuan perusahaan hendak dicapai.
c. Memilih arah tindakan untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut.
d. Merumuskan berbagai aktivitas yang diperlukan untuk menerjemahkan
rencana menjadi aksi.
e. Melakukan perencanaan ulang untuk mengoreksi berbagai kekurangan
dalam perencanaan terdahulu.
Menurut Solihin (2012) perencanaan (planning) pada dasarnya merupakan
suatu proses untuk menetapkan di awal berbagai hasil akhir (end result) yang
ingin dicapai perusahaan di masa mendatang. Antara kegiatan perencanaan dan
hasil akhir diasumsikan terdapat jeda waktu (time lag), di mana semakin panjang
rencana yang dibuat, maka jeda waktu antara perencanaan dengan hasil akhir yang
ingin dicapai semakin besar, selain itu derajat ketidakpastian pencapaian hasilnya
juga semakin meningkat. Sebaliknya semakin pendek jeda waktu antara
perencanaan yang dibuat dengan target hasil yang ingin dicapai, maka derajat
ketidakpastian pencapaian hasil akan menurun.
Perencanaan dengan jangka waktu di atas 3 tahun termasuk ke dalam
kategori perencanaan jangka panjang akibat meningkatnya ketidakpastian
pencapaian hasil akhir oleh perusahaan yang disebabkan oleh perubahan
lingkungan perusahaan yang sangat cepat. Sedangkan perencanaan dengan jangka

37
38

waktu sekitar 3 bulan hingga 1 tahun termasuk ke dalam kategori perencanaan


jangka pendek. Dan perencanaan jangka menengah berada pada jangka waktu
antara 1 hingga 3 tahun.
Di PT. Condong Garut, perencanaan dibuat setiap satu tahun sekali.
Perencanaan ini termasuk ke dalam perencanaan jangka pendek. Rencana dibuat
dengan mempertimbangkan hasil-hasil yang telah dicapai di masa lalu (historical
consideration). Historical consideration yang dimaksud adalah berupa
pengalaman para asisten lapangan di setiap afdeling. Pengalaman mereka
digunakan untuk bahan pertimbangan dalam menentukan jumlah tandan buah
segar yang dihasilkan oleh setiap afdeling.
Pengendalian adalah suatu proses memastikan adanya kinerja yang efisien
untuk mencapai tujuan – tujuan perusahaan (Solihin, 2012). Pengendalian
mencakup :
a. Menetapkan berbagai tujuan dan standard.
b. Membandingkan kinerja sesungguhnya (yang diukur) dengan tujuan dan
standar yang telah ditetapkan.
c. Mendorong keberhasilan dan mengoreksi berbagai kelemahan.

Menurut Morrisey (1997) tujuan utama pengendalian adalah untuk


memperingatkan manajer mengenai kapan diperlukan perubahan dalam waktu
yang cukup untuk melakukan tindakan koreksi yang perlu. Jika tindakan koreksi
tidak diperlukan, maka sedikit sekali kebutuhan untuk melakukan pengendalian
manajemen.
Kegiatan pengendalian sangat berhubungan dengan pengawasan kegiatan
yang telah direncanakan. Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya bahwa
tujuan dari pengendalian adalah untuk memastikan adanya kinerja yang efisien,
maka pengawasan mutlak perlu dilakukan dalam pengendalian. Selain itu,
Morrisey mengemukakan bahwa terdapat empat bidang dasar yang vital untuk
dikendalikan, yaitu waktu, sumber daya (manusia dan bahan-bahan), kualitas, dan
kuantitas.
39

4.1 Sistem Manajemen Kebun dan Pabrik Kelapa Sawit


Usaha dan perkebunan kelapa sawit dan unit pengolahannya
membutuhkan sistem manajemen yang baik sehingga dapat membantu perusahaan
mewujudkan tujuan yang diterapkan. Kegiatan manajemen juga sangat
berpengaruh pada kegiatan perencanaan dan pengendalian pada suatu perusahaan.
Salah satu fungsi dari manajemen adalah pengorganisasian. Pengorganisasian
dapat dirumuskan sebagai keseluruhan aktivitas manajemen dalam
mengelompokkan orang-orang serta penerapan tugas, fungsi , wewenang, dan
tanggungjawab masing-masing. Tujuan agar terciptanya aktivitas-aktivitas yang
berdaya guna dan berhasil guna dalam mencapai tujuan yang telah ditentukan.

4.1.1 Level Manajemen Kebun dan PKS


Manajemen di kebun dan PKS dibagi dalam tiga level (tingkat), yaitu
manajer, asisten atau staf, dan mandor. Hubungan antar tingkatan manajemen,
alur komunikasi, serta paparan tugas setiap tingkatan manajemen akan dibahas
pada subab selanjutnya.

Manajer

Asisten atau Staf

Mandor

Gambar 28. Tingkatan manajemen di kebun.

Manajer bertanggung jawab atas keseluruhan kinerja dan keefektifan


operasi dari unit yang dipimpinnya baik itu di kebun ataupun di PKS. Manajer
membuat kebijakan, keputusan, dan strategi yang berlaku secara umum sesuai
dengan kebijakan perusahaan, melakukan hubungan dengan perusahaan lain dan
pemerintah, dan menyelesaikan rencana-rencana yang telah ditetapkan oleh para
pemimpin yang lebih tinggi. Asisten atau staf bertugas membantu manajer kebun
dan PKS serta mengimplimentasikan strategi, kebijakan, dan keputusan yang
diambil oleh manajer. Mandor kebanyakan melakukan pengawasan atau supervisi
40

para karyawan dan memastikan strategi, kebijakan, dan keputusan yang telah
diambil oleh manajer kebun dan asisten telah dijalankan dengan baik. Mandor
juga memiliki andil dan turut serta dalam proses pengimplementasian strategi
yang telah diterapkan.
Meskipun ketiga jenis tingkatan manajemen tersebut bekerja pada waktu
yang sama, tetapi jenis kegiatannya berbeda. Manajemen tingkat atas (manajer)
lebih banyak bekerja dengan pikiran, sedikit sekali bekerja secara fisik atau
tenaga. Pada manajemen tingkat menengah (asisten atau staf), porsi antara kerja
pikiran dengan kerja fisik seimbang. Sementara itu, manajemen tingkat bawah
(mandor) lebih banyak menggunakan fisik atau tenaga.
Manajer akan lebih banyak terkait dengan pekerjaan-pekerjaan pada masa
yang akan datang atau pekerjaan yang akan dilakukan. Dengan kata lain, manajer
berperan sangat penting dalam kegiatan perencanaan. Dalam membuat
perencanaan, seorang manajer harus memiliki pandangan jauh ke depan dan
mampu melihat apa yang akan terjadi terhadap operasional kebun pada masa yang
akan datang. Demikian pula pada kegiatan kepemimpinan, manajer harus mampu
meyakinkan kepada seluruh personil yang ada di organisasi kebun tentang hal
yang akan terjadi pada masa yang akan datang dan meyakinkan mereka untuk
berbuat ke arah yang diharapkan tersebut. Jika dilihat dari jenis pekerjaan, terlihat
bahwa pekerjaan yang dilakukan berkaitan dengan pekerjaan konseptual sehingga
manajer puncak dituntut untuk menguasai keterampilan konseptual (conseptual
skill).
Hal ini akan berbeda dengan asisten atau staf lainnya yang sebagian besar
berkaitan dengan pekerjaan untuk menjembatani kebijakan-kebijakan yang
dikeluarkan oleh manajer sehingga dapat diimplementasikan oleh mandor. Oleh
karena itu, asisten atau staf sangat memerlukan kemampuan berhubungan dengan
manusia (interpersonal skill) untuk membantu dalam menjalankan fungsi
manajerialnya. Kemampuan ini diperlukan karena asisten berfungsi sebagai
penerjemah dari kebijakan-kebijakan yang seringkali belum mampu dipahami
oleh mandor karena adanya berbagai kesenjangan pola pikir.
Sementara mandor merupakan personil yang bersentuhan langsung dengan
jenis pekerjaan dan proses layanan yang harus ditangani. Kegiatan
41

pengorganisasian dan pengendalian merupakan fungsi manajemen yang lebih


dominan dikerjakan oleh mandor. Oleh karena itu, mandor membutuhkan
kemampuan teknis (technical skill) untuk menangani pekerjaannya.

1. Struktur organisasi kebun


Manajer kebun, asisten kepala, asisten afdeling, dan mandor merupakan
pihak-pihak yang terlibat dalam mekanisme kerja inti di kebun. Kegiatan
perencanaan dan pengendalian di kebun secara umum nampak pada diagram
tersebut. Semua kegiatan yang dilakukan berlaku dua arah, karena pelaporan yang
dilakukan dapat menjadi feedback (usulan atau saran) untuk kegiatan perencanaan
dan pengendalian selanjutnya. Berikut ini merupakan struktur organisasi beserta
uraian tugas masing masing kepala bagian di kebun :

Manajer Kebun Asisten Kepala


 Pemberian petunjuk  Penyusunan, pengawasan
teknis dan non-teknis dan pengendalian
 Pengawasan sistem panen anggaran
 Evaluasi  Penilaian prestasi kerja
 Saran dan usulan  Evaluasi

Asisten Afdeling
Mandor  Anggaran biaya afedeling
 Pengawasan kegiatan  Perencanaan teknis
lapangan.  Pengendalian dan
 Laporan kegiatan (berupa pengawasan kegiatan
catatan harian).  Laporan kegiatan
 Penilaian prestasi kerja
 Evaluasi (saran)

Gambar 29. Mekanisme kerja kegiatan perencanaan dan pengendalian di kebun.


42

a. Manajer kebun
Manajer merupakan pimpinan kebun, bertanggung jawab atas kelancaran
operasional kebun secara keseluruhan, pengawasan penggunaan anggaran dan
pengawasan atas harta benda (aset) perusahaan. Adapun tugas dan tanggung
jawab manajer kebun adalah sebagai berikut :
1) Bertanggung jawab penuh terhadap estate yang dipimpinnya.
2) Melakukan kebijakan dari direksi.
3) Mengawasi dan memeriksa kegiatan administrasi dan operasional kebun
yang diinstruksikan.
4) Memeriksa dan menyetujui anggaran yang dibuat oleh asisten kepala dan
asisten afedling.
5) Memberikan petunjuk teknis dan non-teknis terhadap asisten kepala dan
asisten afdeling.

Sementara itu, tugas manajer yang berkaitan dengan panen adalah :


1) Konsistensi pelaksanaan panen.
2) Mengamat sortasi di loading ramp (sebagai cross check pelaksanaan
panen).
3) Evaluasi pelaksanaan sistem panen.

b. Asisten kepala (Askep)


Asisten kepala memimpin beberapa orang asisten afdeling, membantu
manajer mengawasi pekerjaan manajer di wilayah kerjanya. Asisten kepala
membawahi suatu rayon, yang terdiri dari beberapa afdeling. Uraian tugas,
wewenang, dan tanggung jawab asisten kepala diuraikan sebagai berikut :
1) Membantu manajer dalam pembuatan anggaran tahunan dan anggaran
bulanan kebun.
2) Mengkoordinir kebutuhan barang serta pendistribusian ke setiap afdeling
kebun.
3) Mengawasi dan mengendalikan penggunaan biaya, tenaga kerja, dan
barang bahan tanaman sesuai kebijakan manajer.
43

4) Melaksanakan tugas pengawasan dan penilaian kegiatan pekerjaan pada


masing-masing afdeling dalam bidang tanaman, terutama pembibitan,
tanaman baru, tanaman ulanganan, tanaman konversi, pemeliharaan TBM,
pemeliharaan TM, panen, serta pengangkutan hasil ke pabrik.
5) Meneliti dan mengevaluasi laporan harian afdeling kebun untuk
menentukkan langkah selanjutnya.
6) Memonitor perkembangan produksi dan ikut bertanggung jawab terhadap
pencapaian kualitas dan kuantitas produksi.
7) Mengawasi penyelenggaraan administrasi pada masing-masing afdeling
kebun.
8) Membina, membimbing, dan memotivasi bawahannya serta memberikan
pengetahuan dalam bidang kultur teknik tanaman untuk meningkatkan
produktivitas, efektivitas, dan efisiensi.
9) Membuat penilaian prestasi kerja karyawan bawahannya sebagai
pertimbangan dan usulan sebagai manajer kepada direksi.
10) Mengkoordinir dan mengendalikan pekerjaan KTU, asisten teknik, asisten
kebun, dan staf lainnya sesuai arahan manajer apabila manajer
berhalangan.
11) Melakukan hubungan baik dengan pemerintah daerah, instansi terkait, dan
lingkungan sekitarnya untuk kepentingan perusahaan atas sepengetahuan
manajer.
12) Melaksanakan tugas-tugas perusahaan lainnya atas perintah manajer.

Adapun wewenang asisten kepala adalah sebagai berikut :


1) Mengatur tugas pekerjaan asisten kebun secara efektif dan efisien.
2) Melaksanakan koordinasi dengan asisten pabrik, asisten teknik, KTU,
asisten lainnya, dan bagian terkait di kantor direksi untuk pencapaian hasil
kerja yang lebih baik.
3) Menyampaikan usul, saran, dan pendapat untuk peningkatan kerja
perusahaan.
4) Melaksanakan tugas manajer apabila yang bersangkutan berhalangan.
44

Sementara itu, tanggung jawab asisten kepala adalah bertanggung jawab


atas kelancaran pelaksanaan tugas pekerjaan yang dilaksanakan kepada manajer.

c. Asisten afdeling/ lapangan


Asisten afdeling bertanggung jawab atas aktivitas di wilayahnya masing-
masing, baik menyangkut penggunaan bahan, alat-alat kerja, dan penggunaan
tenaga kerja. Asisten afdeling membawahi mandor panen dan mandor
pemeliharaan. Mandor panen bertugas untuk mengawasi pekerjaan panen,
sedangkan mandor pemeliharaan bertugas mengawasi pekerjaan pemeliharaan
seperti pemupukan, penyemprotan, dan penunasan. Uraian tugas, wewenang, dan
tanggung jawab asisten kebun diuraikan sebagai berikut :
1) Uraian tugas asisten afdeling kebun secara umum :
 Menyusun anggaran tahunan dan anggaran bulanan afdeling kebun dan
mengatur pemakaian anggaran biaya afdeling secara efisien dan efektif.
 Membuat perencanaan teknis di bidang tanaman, terutama persiapan
lahan, persemaian, penanaman baru, tanaman ulangan, tanaman konversi,
pemeliharaan TBM, pemeliharaan TM, panen, dan pengangkutan
produksi.
 Mengupayakan tercapainya kuantitas dan kualitas produksi pada afdeling
sesuai dengan target yang telah ditetapkan.
 Mengatur, mengawasi, mengendalikan, dan mengevaluasi pelaksanaan
kerja, biaya bahan produksi, dan sarana lainnya untuk mencapai
produktivitas, efektivitas, dan efisiensi.
 Mengawasi, memeriksa, dan menerima pekerjaan kontraktor bersama
asisten kepala sesuai petunjuk teknis dan manajemen tanaman.
 Menyelenggarakan administrasi dan operasional di afdeling kebun sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
 Melaksanakan pembayaran upah kepada karyawan bawahannya sesuai
dengan mandat dari manajer.
 Menyampaikan laporan rutin dan non-rutin atas hal yang perlu dilaporkan
kepada manajer melalui asisten kepala.
45

 Membina, membimbing, dan memotivasi bawahannya serta memberikan


pengetahuan dalam bidang kultur teknik tanaman untuk meningkatkan
prodktivitas, efektivitas, dan efisiensi.
 Membuat penilaian prestasi kerja karyawannbawahannya sebagai bahan
pertimbangan dan usulan manajer kepada direksi.
 Memeriksa dan menandatangani lembur karyawan.
2) Urutan tugas dan pekerjaan asisten afdeling setiap hari mulai dari pagi hari
hingga sore hari adalah sebagai berikut :
a) Pagi hari (di kantor afdeling)
Melaksanakan apel pagi, mengevaluasi penyimpangan pada hari kerja
sebelumnya, mendata jumlah tenaga kerja pada hari tersebut untuk
menentukkan target minimal seluruh mandor, memastikan bahan yang dibawa
sesuai dengan jumlah tenaga kerja dan lengkap dengan peralatan, serta
menyelesaikan pekerjaan administrasi.
b) Di lapangan
Memastikan semua instruksi kerja sudah dijalankan, memperagakan cara
kerja yang benar (penyemprotan dan aplikasi pemupukan), memeriksa hasil
pekerjaan kemarin (kualitas dan prestasi), serta bila ada penyimpangan, segera
memanggil mandor dan memberi sanksi.
c) Sore hari (di kantor afdeling)
Sebelum jam kerja berakhir, asisten memeriksa laporan-laporan hasil kerja
mandor, menyerahkan laporan ke krani. Bila telah selesai, laporan diperiksa dan
diparaf, membuat rencana kerja untuk esok hari dan mempersiapkan bahan yang
cukup, memeriksa kebenaran data yang telah di-input oleh krani pada pagi hari,
serta melanjutkan sisa pekerjaan yang belum selesai diperiksa pada pagi hari.
3) Tugas asisten afdeling untuk kebun yang sudah menghasilkan (TM)
a) Setiap hari kerja wajib memeriksa hasil kerja pemanen, yang meliputi
pemeriksaan mutu buah di TPH dan kualitas ancak panennya.
b) Pemeriksaan mutu buah dan ancak yang dilakukan mencakup :
 Kematangan buah menurut kriteria yang berlaku.
 Tumpukan brondolan di TPH.
 Kebersihan brondolan.
46

 Rumpukan pelepah.
 Pelepah “sengkleh”.
 Buah masak tidak dipanen.
 Brondolan tidak dikutip.
 Buah mentah yang diperam.
c) Menyiapkan kendaraan angkut sesuai kebutuhan.
d) Membuat evaluasi dan rencana panen di afdeling.
4) Wewenang asisten afdeling
a) Mengatur pelaksanaan tugas dan pekerjaan bawahannya secara efektif dan
efisien.
b) Melakukan koordinasi dengan bagian atau asisten lain untuk pencapaian
kerja yang lebih baik.
c) Menyampaikan usul, saran, dan pendapat kepada atasan untuk peningkatan
kinerja perusahaan.
Sementara itu, tanggung jawab asisten afdeling kebun adalah bertanggung
jawab atas kelancaran pelaksanaan tugas pekerjaannya kepada asisten kepala.

2. Struktur organisasi PKS


PKS dibagi atas bagian-bagian pengolahan/ proses, penerimaan TBS,
pengiriman hasil produksi, bagian bengkel, bagian keuangan dan administrasi, dan
bagian keamanan. Namun dari semua pihak tersebut, pihak yang berperan dan
terlibat secara langsung dalam kegiatan pengendalian dan perencanaan produksi
adalah manajer PKS, asisten bagian, dan operator. Untuk lebih jelas dapat dilihat
pada bagan berikut.
47

Asisten Bagian
(Laboraturium,
Manajer PKS maintenance, dan proses)
 Pemberian petunjuk  Penyusunan, pengawasan
teknis dan non-teknis dan pengendalian
 Laporan produksi anggaran sesuai dengan
 Evaluasi bagiannya masing-masing
 Saran dan usulan  Pengawasan kegiatan
 Pembuatan laporan
 Evaluasi

Operator
 Bertanggung jawab atas
kelancaran proses di
stasiun masing-masing.
 Bertannggung jawab pada
kehilangan proses pada
setiap stasiun.
 Memberikan informasi/
laporan kepada atasan
apabila ada kelaianan
pada alat dan mesin.

Gambar 30. Mekanisme kerja dalam perencanaan dan pengendalian di PKS.

a. Manajer PKS
Manajer PKS merupakan pimpinan PKS dan bertanggung jawab atas
aktivitas PKS secara keseluruhan, baik berkaitan dengan pengolahan TBS menjadi
CPO dan PKO, maupun penyimpanan serta pengiriman CPO dan PKO sesuai
dengan instuksi dari kantor pusat/ kantor wilayah dan keuangan perusahaan.
Dalam melaksanakan tugasnya, manajer PKS dibantu oleh asisten pengolahan/
proses, asisten operasional, asisten teknik, dan KTU.
b. Asisten pengolahan/proses
Tugas asisten pengolahan adalah mengolah TBS menjadi CPO dengan
kualitas sesuai standard dan menghasilkan rendemen yang tinggi dengan biaya
seefisien mungkin. Tugas asisten adalah sebagai berikut :
48

 Dalam hal pengolahan TBS, meliputi monitoring penerimaan TBS yang


dikirim dari kebun, memonitor penuangan TBS dari truk ke loading ramp,
proses perebusan (sterilization), proses penuanganTBS ke hopper,
memonitor temperatur dan level digester, dan tekanan hydraulic cone,
memonitor losses di stasiun nut dan kernel, temperatur tangki di stasiun
klarifikasi dan operasional boiler, memonitor penggunaan power supply
dan optimalisasi pengoperasian turbin, memonitor kualitas air umpan
boiler, memonitor pengoperasian unit mesin mengacu pada material
balance, merekomendasikan untuk dimulainya start process ke atasan
dengan mengacu pada ketersediaan dan kontinuitas TBS, ketercukupan
water supply, kecukupan tenaga kerja, dan kesiapan maintenance
peralatan, serta mencari cara-cara baru untuk perbaikan dan peningkatan
masalah mutu.
 Dalam hal pengawasan meliputi memeriksa losses dan kualitas produk
kemudian di-crosscheck dengan hasil analisis laboraturium, memeriksa
dan memastikan kelangsungan pengolahan TBS sesuai dengan standard
operating procedure (SOP) untuk mendapatkan hasil pengolahan yang
optimal dan kapasitas yang sesuai, memonitor kinerja mesin, serta
memonitor anggaran proses.
 Dalam hal administrasi, meliputi menyusun anggaran tahunan bagian
proses, melakukan administrasi bagian proses di antaranya kapasitas
pengolahan, jam kerja pengolahan, pemakaian air, membuat permintaan
pembelian atas bahan-bahan dan peralatan kerja, membuat laporan proses-
proses pengolahan dan kerusakan mesin, serta memeriksa daftar
pembayaran upah dan lembur karyawan.
 Dalam hal manajemen, meliputi monitoring hasil kerja bawahan dan
memberikan masukan serta umpan balik kepada atasan atas kinerja
bawahan, mengidentifikasi ketidaksesuaian dalam pelaksanaan pekerjaan
bawahan, melakukan pembinaan, pelatihan, dan pengembangan diri
bawahan, serta melakukan evaluasi terhadap kinerja bawahan.
49

c. KTU
KTU bertanggung jawab atas pengelolaan keuangan, adminstrasi, dan
akuntansi kebun. KTU mengkoordinir bagian keuangan, pembukuan, kepala
gudang (logistik), administrasi TBS, CPO, dan PKO, serta administrasi kantor.
d. Asisten teknik
Asisten teknik bertanggung jawab atas perawatan dan pemeliharaan mesin-
mesin PKS, Tugas utama asisten teknik adalah menjaga agar peralatan dan mesin-
mesin pabrik terjaga dan dapat beroperasi secara optimal. Dalam melaksanakan
tugasnya, asisten teknik dibantu oleh mandor bengkel dan mandor listrik. Tugas
asisten teknik (asisten maintenance dan electrical) antara lain:
 Dalam hal perawatan dan perbaikan mesin, menyusun schedule preventive
maintenance per mesin, menyusun historical card setiap unit mesin,
menyusun rencana kerja harian, mingguan, dan bulanan untuk perbaikan
mesin, memeriksa langsung mesin-mesin yang telah dilakukan
perawatan/perbaikan, melakukan perbaikan mesin di luar jadwal dan
rencana kerja yang telah dibuat, menginformasikan kepada asisten proses
hasil perbaikan mesin untuk dilakukan pengoperasian kembali, serta
memeriksa hasil processing untuk mengetahui hasil kinerja mesin.
 Dalam hal administrasi,menyusun anggaran tahunan, melakukan pekerjaan
administrasi, serta memeriksa posisi stok peralatan dan spare part agar
tetap tersedia sesuai dengan kebutuhan.
 Dalam hal manajemen, meliputi memonitor hasil kerja bawahan,
mengidentifikasi ketidaksesuaian dalam pelaksanaan pekerjaan, secara
konsisten melakukan pembinaan, pelatihan, dan pengembangan diri
bawahan untuk meningkatkan kemampuan, serta melakukan evaluasi
terhadap kinerja bawahan.
e. Asisten laboraturium
Asisten laboraturium bertanggung jawab atas analisis hasil-hasil produksi
PKS berupa CPO dan PKO serta pengawasan atas limbah PKS. Tugas utama
asisten laboraturium adalah memastikan kualitas produk yang dihasilkan sesuai
dengan standard yang ditentukan dan menyampampaikan saran-saran perbaikan.
Tugas asisten laboraturium meliputi hal-hal berikut :
50

 Dalam hal analisis kualitas TBS, yaitu memonitor dan memeriksa TBS
yang dikirim dari kebun untuk keperluan grading, memonitor pelaksanaan
grading untuk mengetahui kualitas TBS yang dikirim, serta memastikan
bahwa pelaksanaan grading telah dilakukan dengan benar dan akurat.
 Dalam hasil pelaksanaan proses pengolahan TBS, yaitu memeriksa
pengambilan sampel CPO dan PKO yang dilakukan oleh petugas sampel
untuk memastikan bahwa sampel yang diambil sesuai dengan titik
pengambilan, waktu pengambilan, dan jumlahnya, memonitor pelaksanaan
pencampuran/ quartering dari sampel yang diambil untuk mendapatkan
sampel yang representatif untuk dianalisis, memonitor pelaksanaan
sortering dan analisis sampel untuk memastikan bahwa proses sorter dan
analisis berjalan sesuai dengan ketentuan, serta memonitor pemberitahuan
hasil analisis kehilangan (losses) dan mutu hasil produksi (product quality)
ke setiap stasiun.
 Dalam hal analisis solar, CPO, dan kernel, yaitu memonitor hasil analisis
berat jenis, memonitor pemeriksaaan hasil analisis oil dan kernel yang
dikirim, memonitor kadar air dalam tangki minyak, memonitor kualitas
CPO, dan kernel.
 Dalam hal analisis oil content dan nut histogram, yaitu melakukan analisis
oil content untuk mengetahui kandungan minyak dalam TBS sebagai
acuan terhadap pencapaian rendemen, melakukan analisis nut histogram
untuk mengetahui ukuran nut yang paling domninan serta rekomendasi
setting di ripple mill dan light tenera dry separation (LTDS).
 Dalam hal pemakaian bahan dan alat, yaitu menyusun perencanaan dan
memonitor pemakaian bahan dan alat laboraturium, memonitor kualitas air
umpan boiler, memonitor penggunaan bahan kimia boiler, melakukan
analisis, dan monitoring air limbah.
 Dalam hal administrasi, yaitu menyusun anggaran tahunan bagian
laboraturium, melakukan administrasi laboraturium, serta bersama dengan
asisten proses dan KTU melakukan perhitungan produksi harian.
 Dalam hal manajemen, yaitu memonitor hasil kerja bawahan,
mengidentifikasi ketidaksesuaian dalam pelaksanaan pekerjaan, secara
51

konsisten melakukan pembinaan, pelatihan, dan pengembangan diri


bawahan untuk meningkatkan kemampuan, serta melakukan evaluasi
terhadap kinerja bawahan.

Dalam mengolah TBS, asisten pengolahan bertugas mengawasi kegiatan di


stasiun-stasiun PKS. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa pada setiap
proses dibagi ke dalam beberapa stasiun. Karyawan yang bertanggung jawab atas
setiap stasiun disebut operator. Tanggung jawab setiap operator dapat diuraikan
sebagai berikut :
a. Operator loading ramp
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun loading ramp.
 Bertanggung jawab pada kehilangan (losses)minyak dan kernel, misalnya
brondolan yang tidak terkutip di lantai dan dirt conveyor.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di loading ramp.
 Memberikan informasi atau laporan kepada atasan apabila terdapat
kelainan suara pada peralatan.
b. Operator sterilizer
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun sterilizer.
 Bertanggung jawab pada kehilangan minyak di condensate sterilizer.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun sterilizer.
 Membersihkan informasi/ laporan kepada atasan apabila didapatkan
kelainan suara pada peralatan,
c. Operator hoisting crane dan capstan
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran di daerah hoisting
crane, threshing, maupun capstan.
 Bertanggung jawab pada kehilangan minyak dan kernel dari tandan kosong
dan brondolan yang berserakan di lantai, threshing, maupun capstan.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila didapati kelainan
suara pada peralatan.
52

d. Operator press
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran maupun kapasitas
press dalam proses.
 Bertanggung jawab pada kehilangan minyak dan kernel, misalnya pada
ampas press dan kernel pada fiber cyclone yang terjadi akibat proses
pemerasan.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun press. Memberikan
informasi/ laporan kepada atasan apabila terdapat kelainan suara pada
peralatan.
e. Operator klarifikasi
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun klarifikasi.
 Bertanggung jawab pada kualitas minyak (mutu minyak), misalnya FFA,
kadar kotoran, dan kadar air pada produksi minyak di stasiun klarifikasi.
 Bertanggung jawab pada kehilangan minyak di stasiun klarifikasi.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun klarifikasi.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila terdapat kelainan
suara pada peralatan.
f. Operator recovery kernel
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun kernel.
 Bertanggung jawab pada kualitas kernel, misalnya FFA, kadar kotoran,
serta kadar air, dan kernel pecah pada produksi kernel di stasiun kernel.
 Bertanggung jawab pada kehilangan kernel di stasiun kernel.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun kernel.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila ada kelainan suara
pada peralatan.
g. Operator boiler
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun boiler.
53

 Bertanggung jawab pada tersedianya supply steam yang cukup ke engine


room dan klarifikasi untuk kelancaran proses selama boiler beroperasi pada
stasiun boiler.
 Bertanggung jawab pada kualitas air, misalnya PH air, silika yang
digunakan pada total disolved solid (TDS) air.
 Bertanggung jawab atas tersedianya air bersih yang cukup selama boiler
beroperasi di stasiun boiler.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun boiler dan sekitarnya.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila terdapat kelainan
suara pada peralatan.
h. Operator engine room
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun engine room.
 Bertanggung jawab pada pengaturan dan tersedianya steam yang cukup
pada back pressure vessel untuk didistribusi ke stasiun lain.
 Bertanggung jawab pada pembangkit tenaga listrik di engine room untuk
didistribussikan ke semua stasiun.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di engine room.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila terdapat kelainan
suara pada peralatan.
i. Operator water treatment
 Bertanggung jawab dalam pengoperasian dan kelancaran proses pada
stasiun water treatment.
 Bertanggung jawab pada kualitas air, misalnya air minum dan air boiler
pada water treatment.
 Bertanggung jawab pada kebersihan umum di stasiun water treatment.
 Memberikan informasi/ laporan kepada atasan apabila didapati kelainan
suara pada peralatan.

Dari paparan tersebut, dapat disimpulkan tanggung jawab operator dalam


proses produksi adalah sebagai berikut :
54

1. Menjaga kelancaran di dalam pengoperasian pada waktu proses.


2. Menjaga kebersihan umum di waktu kerjanya.
3. Menjaga losses minyak, losses kernel, kualitas minyak, dan kualitas
kernel.
4. Memelihara peralatan pabrik yang ada pada stasiun tersebut.
5. Melaporkan kepada atasan apabila terdapat kelainan.

4.2 Aspek Perencanaan dan Pengendalian di PT. Condong Garut


Aspek perencanaan dan pengendalian membahas mengenai kegiatan
perencanaan dan pengendalian untuk proses produksi di PT. Condong Garut, baik
di kebun maupun di PKS. Kegiatan perencanaan adalah rotasi, taksasi, estimasi
produksi, dan pembuatan demand order. Contoh kegiatan pengendalian di
antaranya adalah pemberlakuan SOP, pembagian shift, dan penerimaan bahan
baku dari luar.

4.2.1 Perencanaan
Berikut ini merupakan paparan kegiatan perencanaan yang dilakukan oleh
PT. Condong Garut.
a. Rotasi
Rotasi panen merupakan interval waktu yang diperlukan antara suatu
kegiatan panen dengan kegiatan panen lainnya di lokasi, dinyatakan dalam blok,
yang sama. Rotasi panen yang berlaku di PT. Condong Garut adalah 6/7. Artinya
adalah dalam 7 hari dilakukan 6 hari panen, yaitu Senin hingga Sabtu. Urutan
rotasi panen dilakukan menurut tahun tanam tanaman kelapa sawit. Setiap blok
dikelola oleh seorang mandor. Rotasi panen dibuat oleh asisten afdeling.
Rotasi panen menyerupai sebuah jadwal di perkebunan. Rotasi
menentukkan kapan kelapa sawit di suatu blok akan dipanen dan di mana kelapa
sawit akan dipanen pada satu hari. Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa rotasi
juga dapat menjadi media perencanaan jumlah pemanen yang diperlukan, alat
yang digunakan, dan hasil produksi pada satu hari tertentu. Jumlah pemanen yang
dibutuhkan tergantung daripada luas area yang akan dipanen, setiap blok (mulai
dasri Blok A hingga F) memiliki luas yang berbeda. Semakin luas blok semakin
55

banyak pemanen yang dibutuhkan. Umur tanam tanaman kelapa sawit pada setiap
blok bisa jadi berbeda karenanya alat yang digunakan untuk memanen kelapa
sawit juga harus disesuaikan dengan umur tanaman. Dodos digunakan untuk
memanen tanaman muda yang tidak terlalu tinggi sedangkan egrek digunakan
untuk memanen tanaman tua yang tinggi.
Di PT. Condong Garut, seorang pemanen bertanggung jawab untuk
memanen buah di lahan seluas 2 Ha. Penentuan jumlah pemanen dapat dilihat dari
ilustrasi berikut. Apabila seorang mandor mengelola lahan seluas 180 Ha dengan
rotasi panen setiap 6 hari, maka jumlah pemanen yang dibutuhkan mandor
tersebut adalah :

Jumlah Pemanen = x

Jumlah Pemanen = x

Jumlah Pemanen = 15 orang pemanen/ hari

Rotasi panen juga berperan dalam pengendalian, lamanya rotasi panen


yang diterapkan akan berpengaruh secara langsung terhadap kualitas TBS yang
dipanen dan kuantitas, lebih tepatnya rendemen hasil minyak yang diproduksi di
PKS. Rotasi panen perlu dilakukan di waktu yang tepat. Rotasi panen yang terlalu
cepat akan menyebabkan buah mentah (unripe) dan kurang matang (under ripe)
ikut terpanen. Jika hal ini terjadi, rendemen minyak yang diproduksi akan rendah.
Buah yang mentah dan kurang matang belum memiliki kandungan minyak yang
cukup, sehingga akan menurunkan jumlah rendemen. Sementara itu, rotasi panen
yang terlalu lambat akan menyebabkan buah menjadi lewat matang (over ripe)
dan bahkan tandan kosong (empty bunch) ikut terpanen. Apabila hal ini terjadi,
baik kuantitas maupun kualitas minyak yang dihasilkan tidak akan terlalu baik.
Buah yang lewat matang memiliki kadar asam lemak bebas (ALB) yang tinggi.
Tandan kosong yang ikut terproses akan menurunkan rendemen minyak,
karena banyaknya tandan kosong menandakan bahwa banyak berondolan yang
tertinggal di lapangan. Selain itu, tandan kosong suka menyerap minyak yang
dihasilkan proses produksi.
56

b. Taksasi

Tabel 1. Taksasi Afdeling Tarisi 2017.

Berat
Tandan Pohon
Angka Total Tandan
Tahun yang yang Total
Bulan Kerapatan Tandan Rata-
Tanam diamati diamati (kg)
Panen (%) (buah) Rata
(buah) (buah)
(kg)
1994/1995 296 1.080 27,41 3.837 17 65.230
Januari 2003/2004 482 1.080 44,63 12.535 19 238.159
2008/2009 284 1.085 26,18 5.055 12 60.662
1994/1995 315 1.080 29,17 4.083 17 69.417
Februari 2003/2004 495 1.080 45,83 12.873 19 244.582
2008/2009 375 1.085 34,56 6.675 12 80.100
1994/1995 360 1.080 33,33 4.667 17 79.333
Maret 2003/2004 525 1.080 48,61 13.653 19 259.405
2008/2009 505 1.085 46,54 8.989 12 107.868
1994/1995 425 1.080 39,35 5.509 17 93.657
April 2003/2004 572 1.080 52,96 14.875 19 282.628
2008/2009 681 1.085 62,76 12.122 12 145.462
1994/1995 495 1.080 45,83 6.417 17 109.083
Mei 2003/2004 615 1.080 56,94 15.993 19 303.875
2008/2009 755 1.085 69,59 13.439 12 161.268
1994/1995 505 1.080 46,76 7.130 17 121.204
Juni 2003/2004 651 1.080 60,28 16.930 19 321.663
2008/2009 856 1.085 78,89 15.237 12 182.842

Sumber : PT. Condong Garut, 2017.

Taksasi atau taksiran tak pasti adalah kegiatan memperkirakan jumlah


tanaman kelapa sawit yang dapat dipanen. Takasasi produksi kelapa sawit
dilakukan untuk memperkirakan produksi TBS untuk enam bulan sekali. Taksasi
panen dilakukan pada tanaman dengan umur yang seragam. Taksasi dilakukan
setiap enam bulan sekali atau dua kali setahun. Tabel di atas merupakan contoh
dari taksasi yang dilakukan di Afdeling Tarisi. Taksasi perlu dikelompokkan
sesuai dengan tahun tanam karena umur tanaman kelapa sawit mempengaruhi
berat tandan rata-rata yang akan dipanen. Di afdeling Tarisi terdapat tiga tanaman
57

kelapa sawit berdasarkan tahun tanamnya yaitu, tahun tanam 1994/1995, tahun
tanam 2003/2004, dan tahun tanam 2008/2009.

c. Estimasi Produksi
Estimasi produksi merupakan sebuah bentuk prakiraan jumlah bahan baku
(kelapa sawit) yang akan dihasilkan selama satu tahun. Menurut Solihin (2012),
perencanaan ini termasuk ke dalam perencanaan jangka pendek. Rencana dibuat
dengan mempertimbangkan hasil-hasil yang telah dicapai di masa lalu (historical
consideration). Historical consideration yang dimaksud adalah berupa
pengalaman para kepala afdeling. Pengalaman mereka digunakan untuk bahan
pertimbangan dalam menentukkan jumlah tandan buah segar yang dihasilkan di
setiap afdeling. Estimasi produksi dibuat dengan interval waktu setiap satu bulan
sekali. Berikut merupakan estimasi produksi kelapa sawit untuk tahun 2017.
Dengan adanya prakiraan bahan baku, maka jumlah produksi minyak juga
dapat diramalkan. Sehingga, perusahaan dapat membuat estimasi jumlah minyak
yang dapat ditawarkan kepada konsumen melalui demand order. Dalam dunia
industri kelapa sawit dikenal istilah Delivery Order (DO). DO menunjukkan
jumlah CPO yang dikirimkan pada konsumen dalam satu waktu tertentu, harian,
mingguan, atau bulanan. Berdasarkan hasil wawancara dengan salah seorang staf
di bagian gudang, diketahui bahwa terdapat dua jenis DO, yaitu stock DO ready
dan stock DO berjalan. Sistem stock DO ready mengharuskan perusahaan
memenuhi permintaan konsumen pada saat itu juga. Misalkan untuk hari Selasa
konsumen menginginkan 100 ton CPO, maka pada hari itu juga perusahaan harus
menyiapkan 100 ton CPO. Apabila perusahaan tidak dapat memenuhi permintaan
konsumen, maka konsumen dapat menuntut denda yang tarifnya dihitung setiap
satu hari. Sistem stock DO berjalan tidak ketat seperti sistem stock DO ready.
Pada sistem ini, apabila perusahaan tidak dapat memenuhi kebutuhan konsumen
di hari yang telah ditentukan, perusahaan dapat memenuhi kekurangan tersebut
pada waktu lain, baik di hari lain maupun bulan lain. PT. Condong Garut
menerapkan sistem stock DO berjalan. Apabila stok sudah tersedia namun
konsumen terlambat atau tidak mengambil stok pada hari yang ditentukan, maka
58

perusahaan akan menetapkan tarif sewa gudang untuk konsumen yang dihitung
dalam satu hari.
Bahan baku sangat berperan penting dalam proses produksi. TBS
merupakan bahan baku utama dalam pembuatan CPO. Pemenuhan kebutuhan
bahan baku untuk pembuatan CPO di PT. Condong Garut berasal dari dua
sumber pemasok, yaitu dari kebun inti dan dari pemasok umum. PT. Condong
Garut tidak memiliki mitra atau pemasok yang bersifat kontrak. Pemasok umum
yang masuk ke PT. Condong Garut berasal dari berbagai daerah seperti Cianjur,
Blitar, Sukabumi, Subang, Banten, dan Wonosobo.

4.2.2 Pengendalian
Berikut ini merupakan paparan mengenai kegiatan perencanaan di PT.
COndong Garut.
a. Standard Operational Prosedure (SOP)
Secara umum pengelolaan dan pengendalian pemeliharaan adalah dengan
melakukan perawatan sarana produksi, yaitu bangunan dan mesin atau peralatan
serta melakukan perbaikan yang diperlukan sehingga operasi produksi efisien
sesuai dengan perencanaan, bebas kecelakaan, serta dengan kerusakan dan biaya
yang ditekan sekecil mungkin. Hal tersebut tercantum pada Standard Operational
Procedure (SOP).
Setiap stasiun pengolahan di PT. Condong Garut memiliki SOP yang
membahas mengenai bagaimana cara pengoperasian serta perawatan alat dan
mesin yang harus dipatuhi oleh seluruh operator demi menghasilkan CPO dengan
kualitas dan kuantitas maksimal namun memiliki kehilangan (losses) minimal.
Misalnya pada proses produksi perlu dilakukannya pengaturan suhu tangki,
pemberian air panas, pengecekan ketinggian minyak, dan lain sebagainya. Untuk
contoh SOP, terlampir pada lampiran. Setiap operator wajib mengetahui SOP
yang berlaku pada masing-masing stasiun. Pada setiap stasiun biasanya terdapat
meja berlaci kecil yang berisikan buku panduan mengenai alat dan mesin yang
digunakan beserta SOP yang berlaku. Beberapa contoh SOP terlampir. Berikut ini
merupakan SOP yang terdapat di PT. Condong Garut :
59

1. Instruksi Kerja Stasiun Timbangan


2. Instruksi Kerja Loading Ramp
3. Instruksi Kerja Sterilizer
4. Instruksi Kerja Hoisting Crane
5. Instruksi Kerja Tresher
6. Instruksi Kerja Press Station
7. Instruksi Kerja Clarification
8. Instruksi Kerja Sludgepit
9. Instruksi Kerja Kernel Station
10. Instruksi Kerja PKO Station
11. Instruksi Kerja Boiler
12. Instruksi Kerja Steam Engine
13. Instruksi Kerja Water Treatment
14. Instruksi Kerja Maintenance Stasiun Timbangan
15. Instruksi Kerja Maintenance Loading Ramp
16. Instruksi Kerja Maintenance SterilizerBPV Vessel
17. Instruksi Kerja Maintenance Lory seed
18. Instruksi Kerja Maintenance Hoisting Crane
19. Instruksi Kerja Maintenance Tresher Station
20. Instruksi Kerja Maintenance Press Station
21. Instruksi Kerja Maintenance Oil Mill
22. Instruksi Kerja Maintenance Clarification
23. Instruksi Kerja Maintenance Sludgepit
24. Instruksi Kerja Maintenance Kernel Station
25. Instruksi Kerja Maintenance PKO Station
26. Instruksi Kerja Maintenance Boiler
27. Instruksi Kerja Maintenance Steam Engine
28. Instruksi Kerja Maintenance Water Treatment
29. Prosedur tentang Inspeksi Bejana Bertekanan
30. Prosedur tentang Inspeksi Internal Boiler
31. Alur Proses PKO
32. Flow Chart Prosedur Pengolahan TBS
60

33. Flow Chart Prosedur Pengolahan Nut


34. Flow Chart Preventive Maintenance
35. Flow Chart Inspeksi Boiler
36. Flow Chart Inspeksi Tera Ulang Timbangan

Setiap operator wajib memberitahukan atasan apabila terjadi kelainan dan


kerusakan pada alat dan mesin. Proses monitoring atau pengawasan berjalan dua
arah baik itu pelaporan operator pada asisten proses ataupun asisten proses yang
berkeliling langsung ke setiap stasiun guna menanyakan kendala yang dihadapi
saat itu. Setiap operator memiliki catatan tertentu yang dibuat setiap interval
waktu tertentu mengenai kondisi alat, mesin, serta parameter lain yang akan
diukur. Dari catatan tersebut, asisten proses akan memberikan instruksi lanjutan
bila diperlukan.

Gambar 31. Lembaran SOP Instruksi kerja di stasiun penimbangan.


61

b. Pembagian shift
Pengendalian sumber daya manusia di PT. Condong Garut dilakukan
dengan membagi shift kerja dan mengatur jumlah karyawan yang ikut terlibat
dalam proses produksi. Karyawan di Pabrik Kelapa Sawit (PKS) idealnya bekerja
dalam satu shift yang dimulai pada pukul 07.00 WIB hingga 15.00 untuk hari
Senin hingga Kamis dan pukul 07.00 WIB hingga 11.00 WIB. Salah satu bentuk
pengendalian produksi di PT. Condong Garut adalah dengan menambah shift
kerja saat panen raya tiba. Karyawan yang biasanya hanya bekerja dalam satu
shift, akan bekerja menjadi dua shift atau bahkan tiga shift. Dengan uraian
pembagian waktu shift kerja sebagai berikut :
1. Shift pagi dimulai pada pukul 07.00 WIB – 11.00 WIB.
2. Shift siang dimulai pada pukul 15.00 WIB – 21.00 WIB.
3. Shift malam dimulai pada pukul 21.00 WIB – 05.00 WIB.
Selain dengan penambahan jumlah shift atau waktu kerja, pengendalian
produksi juga dilakukan dengan penambahan jumlah tenaga kerja saat proses
produksi. Berdasarkan hasil wawancara dengan salah seorang staf pada bagian
administrasi, didapatkan keterangan bahwa yang bersangkutan pernah ditarik
untuk membantu dalam proses produksi ke bagian Palm Kernel Oil (PKO). Jadi
dapat diketahui bahwa pengendalian produksi di PT. Condong Garut dilakukan
dengan menambah jam kerja karayawan dan dengan menambahkan jumlah
karyawan dari divisi berbeda yang dilibatkan dalam proses produksi.

c. Pengendalian Mutu
PT. Condong Garut menghasilkan beberapa macam produk seperti Crude
Palm Oil (CPO), Palm Kernel Oil (PKO), dan bungkil dari sisa pengolahan PKO.
Konsumen untuk CPO adalah PT. Tera Palma Komoditi dengan frekuensi
pengambilan dua kali dalam sepekan dengan jumlah rata-rata pengambilan
sebesar 46,5419 ton pada setiap satu kali pengambilan. Konsumen PKO adalah
PT. Aman Jaya Perdana dengan jumlah rata-rata pengambilan sebesar 34 ton
setiap bulan. Sedangkan konsumen bungkil di antaranya adalah PD. Tekad Jaya
dan PD. Sonia Jaya Mandiri dengan rata-rata pengambilan sebesar 40 ton setiap
62

bulanya. Namun di antara semua produk yang dihasilkan, produk yang paling
diminati oleh konsumen adalah CPO.
Konsumen akan datang dua kali dalam sepekan, jadwal pengambilanya
adalah hari Selasa dan Jumat, untuk memgambil pesanan CPO. Konsumen akan
mengirim empat buah truk dalam setiap kali pemesanan, dua buah truk
berkapasitas 12- 11 ton CPO dan dua buah truk berkapasitas 16-17 ton CPO.
Berdasarkan pada data permintaan CPO untuk periode Juli-Agustus 2017, setiap
satu hari rata–rata konsumen menginginkan 46,5419 ton CPO sehingga dalam
satu pekan pabrik secara ideal harus memproduksi 93,0838 ton CPO guna
memenuhi permintaan konsumen.
Prosedur pengiriman CPO dibuat agar CPO yang dikirimkan sesuai
dengan permintaan konsumen, baik dari segi kuantitas maupun segi kualitas.
Penyesuaian permintaan secara kuantitas dilakukan dengan penimbangan di
weighting bridge sedangkan secara kualitas dilakukan dengan pengambilan
sampel.
Metode kerja pengiriman CPO produksi dibuat untuk memastikan
operasional pengiriman CPO dapat berjalan dengan baik. Alat pelindung yang
harus digunakan dalam proses pengiriman di antaranya adalah safety shoes dan
helmet.
Berikut ini merupakan alur pengiriman CPO produksi hasil ke konsumen
di PT. Condong Garut:
a. Persiapan
1. Pastikan alat pelindung diri sudah dipakai.
2. Pastikan alat bantu tersedia.
3. Pastikan tangki mobil dalam keadaan bersih.
4. Panaskan CPO hingga temperatur pengiriman 45 oC -55oC.
5. Periksa kesesuaian PO dan Surat Perintah Pengangkutan.
6. Periksa kesesuaian mutu CPO yang akan dimuat.
63

b. Pelaksanaan
1. Atur posisi mobil agar berada pada areal dispatch, pastikan posisi pipa
outlet dispatch dengan suction mobil tangki sejajar, kondisi mobil benar –
benar datar.
2. Buka valve outlet storage tank yang akan di-dispatch.
3. Hidupkan pompa dispatch, isi hingga batas pemuatan yang ditentukan.
4. Untuk makukan pengiriman CPO dengan ALB tingi yang di luar batas
permintaan lakukan blending dengan CPO ALB rendah.
5. Ambil sampel mobil sesuai dengan instruksi kerja PT. Condong Garut.

c. Setelah proses
1. Tutup valve dispatch CPO.
2. Segel semua saluran keluar dari tangki mobil, catat nomor segel.
3. Simpan kembali alat kerja dan alat pelindung diri pada tempatnya dengan
rapi.

Sedangkan prosedur sampling pemasaran CPO di PT. Condong Garut


adalah sebagai berikut :
1. Sampel CPO pengiriman diambil setiap mobil.
2. Tampung CPO sebanyak 100 ml pada awal pengisian mobil tangki. Ulangi
pekerjaan poin ini pada saat mobil terisi setengah dan saat mobil penuh.
3. Kumpulkan pada suatu wadah komposit.
4. Aduk hingga sampel homogen.
5. Ambil sampel sebanyak 100 , untuk dianalisa sesuai ketentuan PT. Condong.
6. Botol sampel diberi label dengan informasi tgl/bln dispatch, angkutan
pembeli, supir, no. Polisi kendaraan, no. storage tank , operator sampling,
kualitas CPO dispatch dan ditandatangani oleh Asisten Laboraturium dan Mill
Manager.
7. Hasil analisa dicantumkan dalam Nota Pengiriman, yang terdiri atas
presentase ALB, kadar air, dan kadar kotoran. Botol bekas sampel dapat
dicuci bersih, dikeringkan, dan dipergunakan kembali untuk sampel CPO
dispatch berikutnya.
64

Pengertian pengendalian mutu adalah menjaga mutu pada tingkat dan


toleransi yang dapat diterima oleh konsumen dengan biaya yang serendah-
rendahnya. Pengawasan dimulai sejak panen TBS hingga pengiriman hasil
produksi, mulai dari bahan mentah (TBS), pengolahan, pemeriksaan produk
(CPO), hingga proses pengiriman dilakukan.
PT. Condong Garut senantiasa menjaga kualitas produk-produknya
sebelum dikirimkan kepada konsumen. Bagian laboraturium akan melakukan
pengecekan kadar asam lemak bebas (ALB) dan kadar air pada CPO sebelum
pengiriman dilaksanakan. Pengujian kandungan ALB dilakukan dengan
menggunakan metode titrasi. Sedangkan pengujian kadar air dilakukan dengan
mengeringkan sampel CPO yang akan diuji.
Di hari pengambilan produk, pengujian kadar ALB dilakukan dua kali,
yaitu sebelum konsumen datang dan saat pengambilan produk oleh konsumen.
Pengujian pertama dilakukan untuk perkiraan jumlah CPO yang ada di storage.
Perkiraan jumlah CPO dilakukan dengan mengukur ketinggian minyak di storage.

Gambar 32. Pengukuran ketinggian di storage CPO.

Pengujian kedua merupakan pengujian kadar ALB yang terdapat pada


CPO. Pengujian dilakukan dengan mengambil tiga buah sampel berdasarkan
ketinggian CPO pada saat pengisian ke truk konsumen berlangsung. Ketiga titik
sampel tersebut adalah 25% dari ketinggian tangki, 50% ketinggian tangki, dan
75% ketinggian tangki. Apabila pada saat pengisian, kualitas CPO tidak sesuai
dengan standard maka pengisian akan dihentikan saat itu juga. Setiap pengisian
akan ada petugas yang memantau jalannya pengisian.
65

(a) (b)

Gambar 33. Pengendalian kualitas meliputi : (a) pemantauan proses pengisian


CPO untuk konsumen dan (b) pengujian ALB dengan metode titrasi.

Tabel 2. Kadar asam lemak bebas dan kadar air periode Juli-Agustus 2017.

Kadar ALB Kadar Air


Tanggal
(%) (%)
21 Juli 2,25 0,19
25 Juli 1,96 0,27
28 Juli 1,76 0,12
01 Agustus 2,52 0,09
04 Agustus 2,34 0,19
08 Agustus 2,14 0,19
11 Agustus 2,65 0,11
15 Agustus 2,44 0,10
18 Agustus 2,53 0,08
Sumber : Hasil pengamatan.

Berdasarkan data pengamatan selama periode bulan Juli hingga Agustus,


kualitas CPO di PT. Condong Garut termasuk ke dalam kategori baik karena
memiliki nilai ALB di bawah 5%. Batas maksimum dari nilai ALB di PT.
Condong Garut adalah 5%. Jika lebih dari 5%, maka CPO tidak layak untuk
diberikan pada konsumen. Cara mengatasi masalah kadar ALB yang tidak sesuai
dengan standard adalah dengan mencampur CPO dengan kadar ALB tinggi
dengan CPO dengan kadar ALB rendah. Untuk kadar air, PT. Condong Garut
66

menetapkan kadar air maksimum adalah 0,5%. Pada data pengamatan juga terlihat
bahwa kadar air pada CPO masih berada di bawah batas maksimum. Stelah
pemeriksaan dilakukan, petugas laboraturium akan mencatat mengenai kondisi
CPO yang dikirimkan pada konsumen pada sebuah formulir. Formulir tersebut
dibuat beberapa rangkap satu untuk konsumen, bagian laboraturium, dan gudang.

Gambar 34. Form pemeriksaan kualitas CPO.

4.3 Analisis
4.3.1 Analisis Taksasi dengan Realisasi Jumlah TBS yang diterima di Pabrik.
Analisis taksasi dengan realisasi dilakukan dengan menggunakan data
pada Bulan Mei dan Juni. Hal tersebut karena pada saat PKL berlangsung, data
yang taksasi yang didapatkan hanya ada pada bulan Januari hingga Juni 2017
sedangkan data realasisasi TBS yang terolah hanya ada untuk bulan Mei, Juni,
Juli, dan Agustus 2017. Setelah diambil irisan, maka data yang dapat digunakan
adalah data pada bulan Mei dan Juni 2017.
67

Tabel 3. Perbandingan perhitungan jumlah taksasi dengan realisasi TBS di


Afdeling Tarisi.

Taksasi Realisasi Selisih Selisih


Bulan
(ton) (ton) (ton) (%)
Mei 574.226 503.500 70.726 12
Juni 625.709 544.820 80.889 13
Sumber : Data diolah.

Berdasarkan data di atas terlihat bahwa hasil estimasi jika dibandingkan


dengan hasil jumlah aktual TBS yang masuk ke pabrik memiliki selisih sebesar
70.726 ton atau sekitar 12% dari jumlah Taksasi untuk bulan Mei dan 80.889 ton
atau sekitar 13% dari Taksasi untuk bulan Juni. Menurut Hutabarat (2016) dan
Simanjuntak (2018) toleransi nilai keasalahan atau error dalam Taksasi yang
diperbolehkan adalah sebesar 5%.
Walaupun terdapat nilai error yang cukup besar dalam taksasi, namun
kebutuhan CPO selalu berada di atas sasaran. Sebenarnya agak sulit untuk
menelusuri apa yang menyebabkan hal ini dapat terjadi. Karena analisis
perencanaan taksasi dengan realisasinya hanya dilakukan pada afdeling Tarisi
saja, namun untuk analisis perencanaan CPO dengan realisasinya dilakukan untuk
seluruh TBS yang masuk ke pabrik. Baik dari dalam kebun inti maupun dari
pemasok luar. Sehingga apa yang berperan sebagai pedukung dalam kegiatan
produksi ini masih terlihat samar. Selama PKL berlangsung, pengamatan
menunjukkan dari beberapa hal yang menyebabkan hal tersebut dapat terjadi
seperti kedatangan pemasok TBS dari luar yang tidak terduga, jumlah TBS dari
afdeling lain yang melebihi estimasi perencanaan, ataupun pengutipan yang
dilakukan selama proses.
Menurut Santoso et al. (2011) perbedaan taksasi dan realisasi yang tinggi
atau rendah dapat disebabkan oleh beberapa faktor yaitu kehilangan hasil akibat
brondolan tertinggal, tandan buah segar (TBS) tertinggal, dan panen buah mentah.
Hal berbeda menurut Miranda (2009) tentang perbedaan ini dapat disebabkan oleh
tingkat ketelitian dan jumlah sampel. Sampel yang tinggi akan lebih
menggambarkan fakta dilapangan.
68

4.3.2 Analisis Jumlah sasaran TBS dengan realisasi TBS yang masuk ke PKS.
Analisis jumlah sasaran TBS dengan realisasi TBS yang masuk ke PKS
dilakukan dengan menggunakan data TBS dari seluruh afdeling di kebun inti dan
juga TBS dari pemasok luar karena di PKS jumlah sasaran TBS yang dibuat tidak
dilakukan untuk satu afdeling, namun sasaran yang dibuat untuk seluruh afdeling
secara langsung tanpa adanya rincian sasaran untuk setiap afdelingnya. Selain itu,
dalam analisis CPO yang digunakan juga adalah berapa banyak TBS yang terolah
pada bulan tersebut, baik dari kebun inti maupun pemasok luar. Akan lebih baik
jika sebelumnya didapatkan data taksasi untuk setiap afdeling sehingga
penelusuran dan analisis hubungan antar data akan lebih terlihat. Namun
sayangnya saat PKL dilakukan data yang didapatkan hanya ada untuk afdeling
Tarisi saja karena PKL dilaksanakan di Afdeling tersebut.

Tabel 4. Perbandingan jumlah sasaran dan realisasi TBS periode Januari-Juni


2017.

Sasaran Realisasi Pencapaian


Bulan
(ton) (ton) (%)
Januari 1.373.781 1.767.290 128,64423
Februari 1.279.516 1.785.790 139,56762
Maret 1.717.403 1.471.250 85,667138
April 1.949.343 1.795.250 92,095132
Mei 1.666.248 1.979.720 118,81305
Juni 2.211.939 2.038.320 92,150823
Sumber : Data diolah.

Hasil analisis menunjukkan bahwa pencapaian selama 6 Bulan dari Januari


hingga Juni sangat bervariasi. Pencapaian tidak ada yang bernilai 100%, tiga
periode melebihi 100% yaitu pada Bulan Januari sebesar 128,64423% , Februari
sebesar 139,56762% , dan Mei 118,81305%. Tiga periode lainnya kurang dari
100%, yaitu Bulan Maret sebesar 85,667138%, April sebesar 92,095132% , dan
Juni sebesar 92,150823%. Hasil analisis menunjukkan bahwa sebagian besar hasil
peramalan mencapai sasarannya dengan rata-rata pencapaian sebesar
109,4896655% setiap bulannya. Hal tersebut berarti bahwa walaupun pada bulan
69

tertentu sasaran tidak tercapai, namun kekurangan tersebut dapat tertutupi oleh
pencapaian pada bulan lainnya.

4.3.3 Analisis rendemen CPO yang dihasilkan.


Analisis rendemen CPO dilakukan dengan cara menghitung jumlah TBS
yang terolah di PKS dengan asumsi bahwa CPO ideal yang dihasilkan adalah 20%
dari jumlah TBS yang terolah. Alasan mengapa perhitungan ini menggunakan
data TBS terolah adalah karena untuk perhitungan CPO yang perlu diperhatikan
adalah seberapa banyak pabrik mengolah TBS pada bulan tersebut. Tidak peduli
seberapa banyak TBS yang masuk ke PKS tapi berapa yang terolah. Karena pada
saat masuk TBS bisa saja ada yang tidak terproses karena tidak sesuai dengan
persyaratan mutu yang ditetapkan dari perusahaan, atau seringkali ditemukan
pemasok dari daerah lain yang kedatangannya tidak diprediksikan sehingga
menambah jumlah TBS yang terproses pada bulan tersebut.

Tabel 5. Analisis rendemen CPO periode Januari-Juni 2017.

Sasaran Realisasi Analisis


Bulan TBS CPO CPO CPO Rendemen
TBS (ton)
(ton) (ton) (ton) ideal real (%)
Januari 1.373.781 274.756 1.767.290 329.127 353.458 18,62
Februari 1.279.516 255.903 1.785.790 331.111 357.158 18,54
Maret 1.717.403 343.481 1.471.250 282.053 294.250 19,17
April 1.949.343 389.869 1.795.250 350.712 359.050 19,54
Mei 1.666.248 333.250 1.979.720 392.156 395.944 19,81
Juni 2.211.939 442.388 2.038.320 403.260 407.664 19,78
Sumber : Data diolah.
Hasil analisis rendemen menunjukkan bahwa realisasi produksi CPO pada
bulan Januari hingga bulan Juni 2017 melebihi sasaran yang ditentukan. Namun
rendemen CPO yang dihasilkan berkisar antara 18,54% hingga 19,81%. Angka
tersebut masih relatif jauh dari standard rendemen yang berlaku. Menurut SNI
rendemen optimal untuk CPO yaitu berkisar antara 20% hingga 23%. Hal ini
berarti pula perusahaan sedang dalam kondisi idle atau kekurangan bahan baku.
Hal tersebut juga diperkuat oleh pernyataan dari manajer PKS PT. Condong Garut
yang menyatakan bahwa perusahaan saat ini sedang dalam kondisi idle. Maka dari
70

itu, perusahaan sedang berupaya untuk mengajak masyarakat sekitar untuk


menanam kelapa sawit sebagai pemasok mitra perusahaan.
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Kegiatan perencanaan dan pengendalian terdapat di seluruh perusahaan,
termasuk di PT. Condong Garut. Dari semua kegiatan yang ada di PT. Condong
Garut, terdapat beberapa kesimpulan terkait mengenai perencanaan dan
pengendalian produksi di antaranya adalah :
1. PT. Condong Garut melakukan aspek perencanaan dan pengendalian pada
setiap divisi, baik itu di kebun ataupun di PKS.
2. Aspek perencanaan dilakukan dengan menyusun rotasi, taksasi, estimasi
produksi, demand order.
3. Aspek pengendalian di kebun meliputi pemberlakuan SOP, pembagian
shift, dan penerimaan bahan baku dari luar.

71
DAFTAR PUSTAKA

Allorerung D, dkk. 2010. Budidaya Kelapa Sawit. Bogor : Pusat Penelitian dan
Pengembangan Perkebunan.

BPS. 2016. Statistik Kelapa Sawit Indonesia. Jakarta : Badan Pusat Statistik
Indonesia.

Hutabarat, SM dan Heni P. 2016. Manajemen Panen Kelapa Sawit (Elaeis


guineensis Jacq.) di Sungai Bahaur Estate, Kotawaringin Timur,
Kalimantan Tengah. Bul. Agrohorti 4(1): 79-86.

Miranda, R. 2009. Manajemen Pemanenan Kelapa Sawit (Elaeis guineensis


Jacq.) di PT. Gunung Kemasan Estate, Minamas Plantation, Pulau Laut,
Kalimantan Selatan. Skripsi. Bogor: Institut Pertanian Bogor.

Morrisey, G.L. 1997. Morrisey dan Perencanaan : Pedoman Perencanaan Taktis.

Jakarta : Prenhallindo.

Pardamean, Maruli. 2011. Sukses Membuka Kebun dan Pabrik Kelapa Sawit.
Bogor : Penebar Swadaya.

Santoso, E., H. Sulistyo, dan I. Darmawan. 2011. Peramalan Produksi Kelapa


Sawit Menggunakan Peubah Agroekologi di Kalimantan Selatan. Jurnal
Agronomi Indonesia. 39(3):193-199.

Simanjuntak, Hiskia dan Sudirman Y. 2018. Pengelolaan Panen Kelapa Sawit


(Elaeis Guineensis Jacq.) di Afdeling 5 Kebun Tinjowan, Sumatera Utara.
Bul. Agrohorti 6 (2) : 232 – 240.

Solihin, Ismail. 2012. Manajemen Strategik. Jakarta : Erlangga.

Supriyanto. 2007. Analisis Kebutuhan Air Tanaman Kelapa Sawit (Elaeis


guineensis Jacq.) dengan Menggunakan Program CWB (Crop Water
Balance) di Perkebunan PT. Condong Garut, Jawa Barat. Bogor : Institut
Pertanian Bogor.

72
LAMPIRAN

73
Lampiran 1. Struktur Organisasi PT. Condong Garut.

74
75

Lampiran 2. Surat Penjajakan.


76

Lampiran 3. Surat Tugas PKL.


77

Lampiran 4. Surat keterangan selesai PKL.


78

Lampiran 5. Lembar penilaian.


79

Lampiran 6. Peta administrasi PT. Condong Garut.


80

Lampiran 7. Peta lokasi PT. Condong Garut.


81

Lampiran 8. Lembaran SOP instruksi stasiun timbangan.


82

Lampiran 8. Lembaran SOP instruksi stasiun timbangan (lanjutan).


83

Lampiran 8. Lembaran SOP instruksi stasiun timbangan (lanjutan).


84

Lampiran 8. Lembaran SOP instruksi di stasiun timbangan (lanjutan).


85

Lampiran 9. Logbook.
86

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


87

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


88

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


89

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


90

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


91

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


92

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


93

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


94

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


95

Lampiran 9. Logbook (lanjutan).


96

Lampiran 10. Dokumentasi PKL.

Pengambilan sampel di stasiun Penggunaan gacok.


klarifikasi.

Pengecekan ketinggian minyak di CST. Pengujian ALB di laboraturium.

Perjalanan menuju kebun. Stasiun water treatment.


97