Anda di halaman 1dari 8

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Mata pelajaran : Kimia

Kelas/Semester : XI/II

Materi Pelajaran : Sifat Larutan Penyangga

Alokasi Waktu : 3 JP (3 x 45 menit)

A. Kompetensi Inti

KI 1 : Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.

KI 2 : Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin,


tanggungjawab, peduli (gotong royong, kerjasama, toleran,
damai), santun, responsif dan pro-aktif dan menunjukkan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam
berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam
serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa dalam
pergaulan dunia.

KI 3 : Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan faktual,


konseptual, prosedural berdasarkan rasa ingintahunya tentang
ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora
dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan
peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta
menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang
spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan
masalah.

KI 4 : Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah


abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di
sekolah secara mandiri, dan mampu menggunakan metoda
sesuai kaidah keilmuan.
B. Kompetensi Dasar dan Indikator

1.1. Menyadari adanya keteraturan dari struktur partikel materi sebagai wujud kebesaran
Tuhan YME dan pengetahuan tentang adanya keteraturan tersebut sebagai hasil
pemikiran kreatif manusia yang kebenarannya bersifat tentatif.

1.1.1. Berdoa sesudah dan sebelum pelajaran.

1.1.2. Mengucapkan syukur ketika berhasil menyelesaikan masalah.

2.1. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu, disiplin, jujur,
objektifterbuka, mampu membedakan fakta dan opini, ulet, teliti, bertanggung jawab,
kritis, kreatif, inovatif, demokratis, komunikatif) dalam merancang dan melakukan
percobaan serta berdiskusi yang diwujudkan dalam sikap sehari-hari.

2.1.1. Menunjukkan rasa ingin tahu saat pembelajaran berlangsung dan dalam
diskusi kelompok.

2.1.2. Disiplin dalam mengumpulkan tugas.

2.2. Menunjukkan perilaku kerja sama, santun, toleran, cinta damai dan peduli lingkungan
serta hemat dalam memanfaatkan sumber daya alam.

2.2.1. Menunjukkan prilaku kerjasama dalam diskusi kelompok.

2.2.2. Menunjukkansifatsantundalammenyampaikanpendapatketikadiskusi.

3.13. Menganalisisperan larutan penyangga dalam tubuh makhluk hidup.

3.13.1. Menuliskan pengertian larutan penyangga.

3.13.2. Menyebutkan komponen penyusun larutan penyangga asam dan penyangga


basa.

3.13.3. Menjelaskan prinsip kerja larutan penyangga asam dan penyangga basa.

3.13.4. Menjelaskan sifat larutan penyangga.

3.13.5. Membedakan larutan penyangga dengan bukan penyangga.

4.13. Merancang, melakukan, dan menyimpulkan serta menyajikan hasil percobaan untuk
menentukan sifat larutan penyangga.

4.13.1. Melakukan percobaan untuk menyelidiki sifat larutan penyangga dan bukan
penyangga.

4.13.2. Menyajikan hasil percobaan tentang sifat larutan penyangga dan bukan
penyangga.
C. Tujuan Pembelajaran
1. Siswa dapat menuliskan pengertian larutan penyangga dengan benar.
2. Siswa dapat menyebutkan komponen penyusun larutan penyangga asamdan
penyangga basa dengan benar.
3. Siwa dapat menjelaskan cara kerja larutan penyangga asam dan penyangga basa
dengan benar.
4. Siswa dapat menjelaskan sifat larutan penyangga dengan benar.
5. Siswa dapat membedakan larutan penyangga dengan bukan penyangga dengan benar.

D. Deskripsi Materi Pembelajaran


a. Pengertian Larutan Penyangga (Buffer)

Larutan penyangga adalah larutan yang mengandung asam lemah dan basa
konjugasinya atau basa lemah dan asamkonjugasinya. Larutan penyangga mampu
menyangga usaha untuk mengubah pH seperti penambahan asam, basa, atau
pengenceran. Artinya, pH larutan penyangga tidak akan berubah (konstan) walaupun
kedalamnya ditambahkan sedikit asam kuat atau basa kuat atau bila larutan
diencerkan.

b. Komponen Larutan Penyangga

Larutan penyangga dapat dibedakan atas larutan penyangga asam dan larutan
penyangga larutan basa. Larutan penyangga asam mempertahankan pH pada daerah
asam (pH 7), sedangkan larutan penyangga basa mempertahankan pH pada daerah
basa (pH 7).

1. Larutan Penyangga Asam (Campuran Asam Lemah dan Basa Konjugasinya)

Larutan penyangga asam mengandung asam lemah (HA) dan basa konjugasinya (ion
A-). Larutan ini dapat dibuat dengan cara :

a. Asam Lemah + Garamnya

b. Asam lemah berlebih + Basa Kuat

c. Garam asam lemah berlebih + Asam Kuat

2. Larutan Penyangga Basa (Campuran Basa Lemah dan Asam Konjugasinya)

Larutan penyangga basa mengandung basa lemah (B) dan asam konjugasinya (BH+).
Larutan ini dapat dibuat :

a. Basa Lemah + Garamnya

b. Basa Lemah berlebih + Asam Kuat

c. Garam Basa Lemah berlebih + Basa Kuat

c. Prinsip Kerja Larutan Penyangga


Larutan penyangga mengandung komponen asam dan basa, sehingga dapat mengikat
ion H+ maupun ion OH-. Oleh karena itu, penambahan sedikit asam kuat dan sedikit
basa kuat tidak mengubah pH-nya secara signifikan.

1. Larutan Penyangga Asam

Contoh larutan penyangga yang mengandung CH3COOH dan CH3COO-.


Dalam larutan tersebut terdapat kesetimbangan :

CH3COOH (aq CH3COO-(aq) + H+(aq)

Pada penambahan asam (H+) akan menggeser kesetimbangan ke kiri, ion


H+yang ditambahkan akan bereaksi dengan ion CH3COO- membentuk molekul
CH3COOH.

CH3COO-(aq) + H+(aq) CH3COOH (aq)

Pada penambahan basa, ion OH- dari basa menggeser kesetimbangan ke


kanan. Basa yang ditambahkan bereaksi dengan CH3COOH membentuk CH3COO
dan air.

CH3COOH (aq) + OH-(aq) CH3COO-(aq) + H2O (l)

2. Larutan Penyangga Basa

Contoh larutan penyangga yang mengandung NH3 dan NH4+. Dalam larutan
terdapat kesetimbangan:

NH3(aq)+ H2O (l) NH4+(aq) + OH-(aq)

Pada penambahan asam, maka ion H+ dari asam akan mengikat ion OH- yang
menyebabkan kesetimbangan bergeser ke kanan. Penambahan asam menyebabkan
berkurangnya komponen basa NH3. asam yang ditambahkan bereaksi dengan
NH3 membentuk NH4+.

NH3(aq)+ H+(aq) NH4+(aq)

Pada penambahan basa, maka kesetimbangan akan bergeser ke kiri. Basa yang
ditambakan bereaksi dengan komponen asam NH4+, membentukkomponen basa
NH3 dan air.

NH4+(aq) + OH-(aq) NH3(aq)+ H2O (l)

d. Sifat-Sifat Larutan Penyangga

1. pH larutan penyangga praktis tidak berubah pada penambahansedikit asam kuat


atau sedikit basa kuat atau pengenceran.

2. pH larutan penyangga berubah pada penambahan asam kuatatau basa kuat yang
relatif banyak, yaitu apabila asamkuat atau basa kuat yang ditambahkan
menghabiskan komponen larutan penyangga itu, maka pH larutan akan
berubahdrastis.

3. Daya penyangga suatu larutan penyangga bergantung padajumlah mol


komponennya, yaitu jumlah mol asam lemahdan basa konjugasinya atau jumlah
mol basa lemah danasam konjugasinya.

E. Strategi Pembelajaran

Model : Discovery Learning.

Pendekatan : Saintifik.

Metode : Eksperimen, Diskusi, dan penugasan.

F. Media, Alat dan Sumber pembelajaran

Media : Power Point.

Alat dan Bahan :

Whiteboard, infocus, LKPD.

Gelas ukur, rak dan tabung reaksi, gelas kimia, pipet tetes, pipet volum, pH meter atau
indikator universal

Akuades, larutan CH3COOH 0,1 M, larutan CH3COONa 0,1 M, larutan NH3 0,1 M, larutan
NH4OH 0,1 M, larutan HCl 0,1 M, larutan NaOH 0,1 M, larutan NH4Cl 0,1 M

Sumber Belajar :

Johari J.M.C., Rachmawati. 2006. Kimia 2 SMA dan MA untuk Kelas XI.Jakarta: Erlangga

Purba, Michael, Sunardi. 2012. Kimia untuk SMA/MA Kelas XI. Jakarta: Erlangga

Sudarmo, Unggul. 2013. SMA/MA Kelas XI. Surakarta: Erlangga

Sutresna, Nana. 2014. Kimia 2. Grafindo Media Pratama: Bandung


G. Kegiatan Pembelajaran

Kegiatan Langkah-langkah Deskripsi Kegiatan Alokasi


Waktu

Pendahuluan - Guru memberi salam dan mengajak 10 menit


siswa berdoa.

- Guru memeriksa kehadiran siswa.

- Guru mengingatkan kembali tentang


materi asam-basa.

- Apersepsi :

Guru mengarahkan siswa untuk


memberikan contoh senyawa asam kuat,
asam lemah, basa kuat, basa lemah.

- Guru menyampaikan tujuan dan topic


Pendahuluan dan pembelajaran.
Stimulasi
- Motivasi :

Guru menyampaikan manfaat pelajaran


larutan penyangga dalam kehidupan
sehari-hari.

- Guru menyampaikan tujuan


pembelajaran.

Kegiatan inti Problem statemen Mengamati 110


(pertanyaan/identifikasi menit
masalah) - Guru menampilkan slide animasi
gambar orang yang sedang meneteskan
obat mata dan orang yang matanya
terkena air sabun.

- Ketika air sabun masuk ke dalam mata,


apa yang kalian rasakan? Dan kenapa
ketika obat tetes mata diteteskan ke
mata tidak terasa perih? Mengapa
demikian?

Menanya

- Siswa mengidentifikasi masalah atau


pertanyaan
Data collection Mengumpulkan data
(pengumpulan data)
- Menyampaikan informasi tentang
percobaan yang akan dilakukan yaitu
praktikum larutan penyangga (buffer).

- Guru meminta siswa untuk duduk


berkelompok.

- Siswa mendiskusikan langkah-langkah


kerja pada LKPD.

- Siswa melakukan percobaan sesuai


dengan LKPD.

- Mengamati dan mencatat hasil


percobaan.

Data processing Menganalisi/menalar


(pengolahan Data)
- Mengolah dan menganalisis
data hasil pengamatan dengan bantuan
pertanyaan-pertanyaan pada LKPD.

Verification - Memverifikasikan data-data dari hasil


(pembuktian) percobaan dengan data-data pada
literatur.

Generalization Mengkomunikasikan
(menarik kesimpulan)
- Mempresentasikan hasil percobaan.

- Mendiskusikan sifat larutan penyangga


dan bukan penyangga.

Penutup - Guru mengarahkan siswa untuk 15 menit


membuat rangkuman/kesimpulan.

- Guru memberikan arahan tindak lanjut


pembelajaran, dengan memberi tugas di
rumah.

- Menginformasikan materi
pembelajaran yang akan dipelajari untuk
pertemuan berikutnya.
H. Lembar Penilaian

1. Teknik Penilaian

No Aspek Teknik Bentuk Instrumen

1. Sikap - Observasi kegiatan praktikum - Lembar observasi

2. Pengetahuan - Tes Tertulis/penugasan - Soal pilihan ganda dan


soal uraian

3. Keterampilan - Laporan Praktikum - Rubrik penilaian

I. Evaluasi
1. Jika 300 mL CH3COOH 0,1 M dicampur dengan 200 mL NaOH 0,1 M (Ka = 2 x 10-
5), maka pH larutan yang dihasilkan adalah …..

a. 2 c. 4 e. 6

b. 3 d. 5

2. Suatu campuran basa lemah MOH (pKb = 4,8) dan garam MCl, masing-masing 0,1 M
memiliki pH 10,5. Perbandingan volume basa dan garam yang dicampurkan adalah
…..

a. 20 : 1 c. 1 : 13 e. 13 : 10

b. 1 : 20 d. 13 : 1

3. Untuk membuat larutan dengan pH=6 ke dalam 100 mL larutan asam asetat 0,1 M
(Ka = 10-5) ditambahkan natrium asetat (Mr = 82) sebanyak …..

a. 0,41 gram c. 8,2 gram e. 82 gram

b. 0,82 gram d. 41 gram