Anda di halaman 1dari 130

POLTEKKES KEMENKES PADANG

ASUHAN KEPERAWATAN NYERI PADA PASIEN KANKER


PARU DI RSUP Dr. M. DJAMIL PADANG

KARYA TULIS ILMIAH

NOPEBRIAN BAZAR YULIAS


NIM: 143110259

JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM STUDI D III KEPERAWATAN PADANG
TAHUN 2017
POLTEKKES KEMENKES PADANG

ASUHAN KEPERAWATAN NYERI PADA PASIEN KANKER


PARU DI RSUP Dr. M. DJAMIL PADANG

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan ke Program Studi D III Keperawatan Politeknik Kesehatan


Kemenkes Padang sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Ahli Madya Keperawatan

NOPEBRIAN BAZAR YULIAS


NIM: 143110259

JURUSAN KEPERAWATAN
PROGRAM STUDI D III KEPERAWATAN PADANG
TAHUN 2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadiran Allah SWT yang telah melimpahkan rahmad dan
karunia-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini dengan
judul “Asuhan Keperawatan nyeri pada pasien kanker paru di RSUP Dr.
M.Djamil Padang pada Tahun 2017”. Shalawat beriring salam peneliti
sampaikan kepada Rasulullah SAW yang telah membawa umat manusia dari alam
kebodohan kealam yang penuh dengan ilmu pengetahuan seperti sekarang ini.
Peneliti menyadari bahwa, tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, dari
masa perkuliahan sampai pada penyusunan Karya Tulis Ilmiah, sangatlah sulit
bagi peneliti untuk menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini. Oleh karena itu, peneliti
mengucapkan terima kasih kepada:
1. Ibu Ns. Yessi Fadriyanti, S.Kep, M. Kep selaku pembimbing I yang telah
mengarahkan membimbing dan memberikan masukan dengan penuh
kesabaran dan perhatian dalam membuat Karya Tulis Ilmiah ini.
2. Ibu Herwati, SKM, M.Biomed selaku pembimbing II yang telah
mengarahkan membimbing dan memberikan masukan dengan penuh
kesabaran dan perhatian dalam membuat Karya Tulis Ilmiah ini.
3. Bapak H. Sunardi, SKM, M.Kes selaku Direktur Politeknik Kesehatan
Kementerian Kesehatan RI Padang
4. Ibu Hj. Murniati Muchtar, SKM, M.Biomed selaku Ketua Jurusan
Keperawatan Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Padang
5. Ibu Ns. Idrawati Bahar, S.Kep, M. Kep selaku Ketua Program Studi D III
Keperawatan Padang Politeknik Kesehatan Kementrerian Kesehatan RI
Padang
6. Bapak Direktur RSUP Dr. M.Djamil Padang beserta staf yang telah
mengizinkan untuk melakukan penelitian
7. Bapak Ibu dosen serta staf Jurusan Keperawatan yang telah memberikan
pengetahuan dan pengalaman selama perkuliahan
8. Teristimewa kepada orang tua dan saudara tercinta yang telah memberikan
semangat dan dukungan serta restu yang tak dapat ternilai dengan apapun

iv

Poltekkes Kemenkes Padang


9. Rekan- rekan seperjuangan Bp 2014 keperawatan, serta para sahabat dan
penyemangat yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
membantu penulis menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.
Akhir kata, peneliti berharap Allah SWT berkenan membalas segala kebaikan
semua pihak yang telah mambantu. Semoga nantinya dapat membawa manfaat
bagi pengembangan ilmu.

Padang, 14 Juni 2017

Peneliti

Poltekkes Kemenkes Padang


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................. iv
LEMBAR ORISINALITAS ........................................................................ vi
LEMBAR PERSETUJUAN.......................................................................... vii
ABSTRAK .................................................................................................... viii
DAFTAR ISI ................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ......................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. xiii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1


A. Latar Belakang ................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ............................................................................ 5
C. Tujuan Penelitian ............................................................................. 5
D. Manfaat Penelitian ........................................................................... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 7


A. Konsep kebutuhan dasar manusia ..................................................... 7
1. Pengerian kebutuhan dasar manusia ..................................... 7
2. Pengertian rasa nyaman......................................................... 7
B. Konsep nyeri ..................................................................................... 8
1. Definisi ................................................................................. 8
2. Fisiologi nyeri ....................................................................... 9
3. Klasifikasi nyeri .................................................................... 11
4. Respon terhadap nyeri .......................................................... 13
5. Factor-faktor yang mempengaruhi nyeri .............................. 15
6. Penyebab nyeri ...................................................................... 17
7. Tanda dan akibat nyeri .......................................................... 17
8. Pengukuran nyeri .................................................................. 18
9. Penatalaksanaan .................................................................... 22
C. Konsep nyeri pada penyakit kanker paru .......................................... 23
1. Definisi kanker paru .............................................................. 23
2. Etiologi .................................................................................. 24
3. Patofisiologi .......................................................................... 25
4. Manifestasi klinik .................................................................. 26
D. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Kanker Paru ............................. 26

ix
1. Pengkajian ............................................................................ 26
2. Kemungkinan Diagnosa Keperawatan ................................. 29
3. Rencana Keperawatan .......................................................... 30
4. Evaluasi ................................................................................. 37
BAB III METODE PENELITIAN ........................................................... 38
A. Desain Penelitian ........................................................................ 38
B. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................... 38
C. Populasi Dan Sampel .................................................................. 38
D. Instrumen Pengumpulan Data .................................................... 39
E. Cara Pengumpulan Data ............................................................. 40
F. Jenis – jenis Data ........................................................................ 41
G. Rencana Analisis ........................................................................ 41
BAB IV DESKRIPSI DAN PEMBAHASAN KASUS ............................ 43
A. Deskripsi Kasus .......................................................................... 43
B. Pembahasan Kasus ..................................................................... 55
BAB V PENUTUP ...................................................................................... 63
A. Kesimpulan ................................................................................. 63
B. Saran ........................................................................................... 65
DAFTAR PUSTAKA

x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Skala Deskriptif ...................................................................................................19


Gambar 2.2 Skala Penilian Numeric……................................................................................19
Gambar 2.3 Skala Analogi Visual............................................................................................20
Gambar 2.4 Skala Nyeri 0-10 Comparative.............................................................................20
Gambar 2.5 Skala Wajah..........................................................................................................22

xi

Poltekkes Kemenkes Padang


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Intervensi Keperawatan ........................................................................30

Tabel 4.1. Pengkajian Keperawatan ......................................................................43

Table 4.2. Diagnosa Keperawatan ........................................................................47

Table 4.3. Intervensi Keperawatan ........................................................................48

Table 4.4. Implementasi Keperawatan ..................................................................53

Table 4.5. Evaluasi Keperawatan ..........................................................................54

xii

Poltekkes Kemenkes Padang


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Konsultasi Karya Tulis Ilmiah

Lampiran 2. Genchart

Lampiran 3. Surat Izin Penelitian

Lampiran 4. Informed consent

Lampiran 5. Askep partisipan 1 dan 2

Lampiran 6. Surat Selesai Penelitian

xiii

Poltekkes Kemenkes Padang


DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Nopebrian Bazar Yulias


Tempat / Tanggal Lahir : Padang / 14 november 1996
Agama : Islam
Status : Belum Menikah
Alamat : Kubu dalam parak karakah RT 05 RW 02. Kec
Padang Timur

Nama Orang Tua


Ayah : Asnawir
Ibu : Yulimarni

Riwayat Pendidikan
1. TK Aisyah IX padang Tahun Lulus 2002
2. SD Negeri 30 Padang Tahun Lulus 2008
3. SMP Kartika 1-7 Padang Tahun Lulus 2011
4. SMA Negeri 15 Padang Tahun Lulus 2014
5. Poltekkes Kemenkes Padang Tahun Lulus 2017
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kebutuhan dasar manusia merupakan unsur-unsur yang dibutuhkan oleh
manusia dalam mempertahankan keseimbangan fisioligis maupun psikologis,
yang tentunya bertujuan untuk kehidupan dan kesehatan. Kebutuhan dasar
manusia menurut Abraham Maslow dalam teori hierarki. Kebutuhan
menyatakan bahwa setiap manusia memiliki lima kebutuhan dasar. Tingkatan
pertama kebutuhan fisiologis seperti kebutuhan oksigen, cairan, nutrisi,dan
kebutuhan istirahat. Tingkatan kedua rasa aman dan perlindungan seperti bebas
dari rasa takut dan cemas, bebas dari nyeri, dan terlindungi dari udara dingin
dan panas. Tingkatan ketiga rasa cinta kebutuhan seperti memberi dan
menerima kasih sayang. Tingkatan keempat harga diri kebutuhan seperti
perasaan tidak bergantung pada orang lain dan kompeten. Tingkatan kelima
aktualisasi diri (potter dan patricia, 2005 dalam andri & wahid 2016).

Salah satu kebutuhan dasar manusia yaitu kebutuhan rasa nyaman. Kebutuhan
rasa nyaman adalah suatu keadaan yang telah terpenuhinya kebutuhan dasar
manusia yaitu kebutuhan akan ketentraman (suatu kepuasan yang
meningkatkan penampilan sehari-hari), kelegaan (kebutuhan telah terpenuhi
dan transenden keadaan tentang suatu yang melebihi masalah dan nyeri).
Secara umum dalam aplikasinya pemenuhan kebutuhan rasa nyaman bebas dari
rasa nyeri, dan hipo/hipertermia. Hal ini disebabkan karena kondisi nyeri dan
hipo/hipertermia merupakan kondisi yang mempengaruhi perasaan tidak
nyaman pasien yang ditunjukan dengan timbulnya gejala dan tanda pada pasien
(potter dan perry 2006).

Menurut The International Association for the Study of Pain (IASP), nyeri
merupakan pengalaman sensoris dan emosional tidak menyenangkan yang
disertai oleh kerusakan jaringan secara potensial dan aktual. Nyeri sering
dilukiskan sebagai suatu yang berbahaya (noksius, protofatik) atau yang tidak
berbahaya (non noksius, epikritik) misalnya: sentuhan ringan, kehangatan,

1
Poltekkes Kemenkes Padang
2

tekanan ringan. Nyeri adalah segala sesuatu yang dikatakan seseorang tentang
nyeri tersebut terjadi kapan saja seseorang mengatakn bahwa ia merasa nyeri
(potter & perry 2007 dalam andri & wahid 2016).

Beberapa jenis penyakit yang gejalanya adalah nyeri yang intens seperti
penyakit fraktur, CHF, post-op, dan salah satunya adalah penyakit kanker. Tipe
nyeri dapat dibagi menjadi nyeri somatik, nyeri visceral, dan nyeri neuropatik.
Berdasarkan durasinya, nyeri dapat dibedakan menjadi nyeri akut dan nyeri
kronis. Nyeri kronis merupakan nyeri yang menetap selama lebih dari 3 bulan
atau 6 bulan dari sejak awal mulai dirasakan nyeri seperti nyeri pada kanker
(McCorkle, et al, 2011).

Kanker diketahui dapat menimbulkan berbagai macam keluhan diantaranya


nyeri. Nyeri merupakan keluhan utama yang paling sering diutarakan oleh
penderita. Dalam perjalanan penyakitnya, 45-100% penderita mengalami nyeri
yang sedang sampai dengan yang berat, dan 80-90% nyeri dapat ditanggulangi
dengan pengelolaan nyeri kanker yang tepat yang sesuai dengan pedoman dari
WHO seperti penggunaan medikasi dengan tepat, pemberian terapi relaksasi
maupun distraksi (syaifudin dalam saragih, 2010).

Terapi efektif yang tersedia, lebih dari 40% pasien dengan nyeri kanker
kekurangan sumber daya untuk mengatasi nyerinya secara efektif. Sebagai
tambahan untuk pengkajian nyeri dan terapi yang tidak adekuat, beberapa
hambatan yang erat kaitannya dengan pasien menghalangi tercapainya
manajemen nyeri yang optimal (Koller, et al, 2012).

Menurut WHO kanker paru menyebabkan 1,4 juta kematian per tahun dari 7,6
juta kematian akibat kanker di seluruh dunia pada tahun 2008 dengan jumlah
penderita laki-laki sebanyak 948.993 (69%) dan perempuan 427.586 (31%).
Menurut American Cancer Society di Amerika Serikat diperkirakan terdapat
226.160 kasus baru kanker paru dan bronkus dengan 160.340 kematian pada
tahun tahun 2012. Kanker paru saat ini semakin meningkat jumlahnya dan

Poltekkes Kemenkes RI Padang


3

menjadi salah satu masalah kesehatan dunia termasuk di Indonesia. Karsinoma


paru di Indonesia menduduki peringkat ke-4 dari seluruh kanker yang sering
ditermukan di rumah sakit. Kasus penyakit kanker yang ditemukan di Provinsi
Jawa Tengah pada tahun 2009 sebesar 24.204 kasus lebih sedikit dibandingkan
dengan tahun 2008 sebanyak 27.125 kasus, di mana 784 kasus (3,24%)
merupakan kanker paru (Baehaqi, Ronald. 2012).Dari hasil penelitian yang
dilakukan( Fariah Ramadhaniah, 2016) RS kanker Dharmaris tahun 2016.
Sebagian besar pasien kanker paru datang dengan keluhan utama batuk
(49,7%), sesak napas (37,4%), nyeri dada (21,3%), nyeri kepala (19,4%) dan
penurunan berat badan (18,7%).

Dampak nyeri pada fisik terjadi denyut jantung meningkat, tekanan darah
meningkat dan frekuensi pernafasan meningkat. Dampak pada efek perilaku
pasien biasanya pasien menunjukan ekspresi wajah dan gerakan tubuh yang
khas dan berespon secara vocal. Pasien seringkali meringis, mengerutkan dahi,
menggigit bibir, gelisah, imobilisasi, mengalami ketegangan otot, dan
menghindari kontak sosial. Dampak pada aktivitas sehari-hari seperti
mengalami kesulitan dalam melakukan tindakan hygiene normal dan dapat
menggagu aktivita sosial dan hubungan seksual. (Andri & Wahid 2016).

Perawat sebagai pemberi pelayanan keperawatan (care provider) memiliki


peran dalam melaksanakan intervensi keperawatan yaitu pelaksanaan
manajemen penanganan nyeri (Urden et al., 2010 dalam Nur Intan Hayati
2014). Perawat menghabiskan lebih banyak waktunya bersama pasien yang
mengalami nyeri dibandingkan tenaga professional perawatan kesehatan
lainnya dan perawat mempunyai kesempatan untuk membantu menhilangkan
nyeri dan efek yang membahayakan. Peran pemberi perawatan primer adalah
untuk mengidentifikasi dan mengobati penyebab nyeri dan merespkan obat-
obatan untuk menghilangkan nyeri (Suzanne C. smeltzer, 2013).

Pengkajian tentang rasa nyeri klien dapat menggunakan pengkajian PQRST:


Provoking: (pemicu), yaitu factor yang menimbulkan nyeri dan memengaruhi

Poltekkes Kemenkes RI Padang


4

gawat atau ringannya nyeri. Quality: (kualitas nyeri), misalnya rasa tajam atau
tumpul. Region: (daerah/lokasi), apa rasa nyeri menjalar atau menyebar dan
dimana lokasi nyeri. Severity: (keparahan), yaitu intensitas nyeri. sTime:
(waktu), yaitu waktu serangan dan frekuensi nyeri (Andri & Wahyudi, 2016).

Penanganan nyeri dengan teknik farmakologi yaitu; Obat analgesik berfungsi


untuk mengganggu atau menghalangi transmisi stimulus agar terjadi perubahan
persepsi terhadap nyeri. Obat analgesik dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu
analgesik golongan narkotika dan analgesik bukan golongan narkotika.
Penanganan secara non farmakologi dapat berupa teknik relaksasi yang dapat
membantu memperlancar sirkulasi darah sehingga suplai oksigen meningkat
dan dapat membantu mengurangi tingkat nyeri. Distraksi merupakan
manajemen nyeri dengan teknik memfocuskan perhatian klien pada sesuatu
selain dari rasa nyerinya.Teknik distraksi dapat mengaktivasi sistem reticular
yang dapat menghambat stimulus yang menyakitkan (Urden et al., 2010).

Berdasarkan pengalaman peneliti sebagai mahasiswa keperawatan yang pernah


menjalankan praktek lapangan di rumah sakit. Penangan nyeri yang selama ini
banyak dilakukan dengan menggunakan teknik farmakologi jarang perawat
melakukan teknik non farmakologi seperti teknik relaksasi ataupun terapi
musik.

RSUP Dr. M. Djamil merupakan rumah sakit rujukan dari rumah sakit tersier
yang ada di daerah Sumatra Barat. Jumlah pasien yang dirawat di Ruangan
IRNA Paru RSUP Dr. M. Djamil Padang tahun 2016 yaitu sebanyak 834 orang,
pasien dengan karsinima bronkogenik 35,9% (299 orang). Sedangkan dari
beberapa penyakit lainnya didapatkan jumlah penyakit TB paru 23,4% (195
orang), pasien dengan PPOK 14% (117 orang) dan pasien menderita efusi
pleura 13,5% (113 orang).

Berdasarkan survey awal yang dilakukan di RSUP Dr. M. Djamil Padang pada
tanggal 10 Januari 2017, didapatkan 6 orang pasien dari 24 orang pasien

Poltekkes Kemenkes RI Padang


5

menderita penyakit karsinoma bronkogenik mengeluh sesak nafas dan nyeri


dada.

Berdasarkan permasalah tersebut peneliti tertarik melakukan penelitian


membandingkan konsep asuhan keperawatan antara keadaan klinik dan teori
dengan judul “Asuhan Keperawatan Nyeri Dengan Kasus Kanker Paru Di
Rungan IRNA Paru RSUP Dr. M.Djamil Padang Tahun 2017”.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah penulis uraikan diatas, maka perumusan
masalah penelitian ini adalah “Bagaimana Asuhan Keperawatan Nyeri pada
Pasien Kanker Paru di Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang
Tahun 2017”.

C.Tujuan
1. Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian adalah mengetahui penerapan proses asuhan
keperawatan nyeri pada pasien dengan Kanker Paru di Ruangan IRNA Paru
RSUP. Dr. M. Djamil Padang tahun 2017.

2. Tujuan khusus
a. Mampu mendeskripsikan pengkajian nyeri pada pasien Kanker Paru di
Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang Tahun 2017.
b. Mampu mendeskripsikan rumusan diagnosa keperawatan nyeri pada pasien
Kanker Paru di Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang Tahun 2017.
c. Mampu mendeskripsikan perencanaan keperawatan nyeri pada pasien Kanker
Paru di Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang Tahun 2017.
d. Mampu mendeskripsikan pelaksanaan tindakan keperawatan nyeri pada pasien
Kanker Paru di Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang Tahun 2017.
e. Mampu mendeskripsikan hasil evaluasi nyeri pada pasien Kanker Paru di
Ruangan IRNA Paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang Tahun 2017.

Poltekkes Kemenkes RI Padang


6

D.Manfaat
1. Bagi penulis mampu mengaplikasikan ilmu tentang asuhan keperawatan pada
pasien dengan nyeri pada pasien kanker paru
2. Bagi penulis yang diperoleh dapat digunakan sebagai perbandingan dan bahan
untuk penelitian selanjutnya di bidang keperawatan. Dan dapat menjadi
referensi dan rujukan dalam pembuatan ataupun pengaplikasian asuhan
keperawatan nyeri pada pasien kanker paru.
3. Bagi rumah sakit Diharapkan dapat memberikan sumbangan pikiran dalam
meningkatkan penerapan asuhan keperawatan nyeri pada pasien kanker paru.

Poltekkes Kemenkes RI Padang


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Konsep kebutuhan dasar manusia
1. Pengertian kebutuhan dasar manusia
Kebutuhan dasar manusia adalah hal-hal seperti makanan, air,
keamanan dan cinta yang merupakan hal yang penting untuk bertahan
hidup dan kesehatan. Hirarki kebutuhan manusia menurut maslow
adalah sebuah teori yang dapat digunakan perawat untuk memahami
hubungan antar kebutuhan dasar manusia pada saat memberikan
perawatan (Andri & Wahyudi).

Hierarki kebutuhan dasar manusia mengatur kebutuhan dasar dalm


lima tingkatan prioritas. Tingkat yang paling dasar, atau yang pertama
meliputi kebutuhan fisiologis seperti: udara, air, dan makanan.
Tingkatan yang kedua meliputi kebutuhan keselamatan dan keamanan,
yang melibatkan keamanan fisik dan psikologis. Tingkatan yang ketiga
mencakup kebutuhan cinta dan rasa memiliki, termasuk persahabatan,
hubungan social dan cinta seksual. Tingkat yang keempat meliputi
kebutuhan rasa berharga dan harga diri, yang melibatkan percaya diri,
merasa berguna, penerimaan dan kepuasan diri. Tingkat yang terakhir
adalah kebutuhan aktualisasi diri (Andri & Wahyudi).

2. Pengertian rasa nyaman


Menurut Kolcaba, 1992 mengatakan kenyamanan/rasa nyaman adalah
suatu keadaan telah terpenuhinya kebutuhan dasar manusia yaitu
krbutuhan akan ketentraman (suatu kepuasan yang meningkatkan
penampilan sehari-hari), kelegaan (kebutuhan telah terpenuhi), dan
transenden (keadaan sesuatu yang melebihi masalah dan nyeri).
Kenyamanan harus dipandang secara holistic yang mencakup empat
aspek yaitu:
a. Fisik, berhubungan dengan sensasi tubuh.
b. Social, berhubungan dengan hubungan interpersonal, keluarga
dan sosial.

Poltekkes Kemenkes Padang


8

c. Psikospiritual, berhubungan dengan kewaspadan internal dalam


diri sendiri yang meliputi harga diri, seksualitas, dan makna
kehidupan).
d. Linkungan, berhubungan dengan latar belakang pengalaman
eksternal manusia seperti cahaya, bunyi, temperature, warna,
dan unsur alamiah lainnya.

Meningkatkan kebutuhan rasa nyaman diartikan perawat telah


memberikan kekuatan, harapan, hiburan, dukungan, dorongan, dan
bantuan. Secara umum dalam aplikasinya pemenuhan kebutuhan rasa
nyaman adalah kebutuhan rasa nyaman bebas dari rasa nteri, dan
hipo/hipertermia. Hasil ini disebabkan Karena kondisi nyeri dan
hipo/hipertermia merupakan kondisi yang mempengaruhi perasan tidak
nyaman pasien yang ditunjukan dengan timbulnya gejala dan tanda
pada pasien (Andri & Wahyudi).

B. Konsep nyeri
1. DEFINISI
Nyeri merupakan kondisi perasaan tidak menyenangkan bersifat sangat
subjektif karena perasaan nyeri berbeda pada setiap orang dalam hal
skala atau tingkatnya, dan hanya orang tersebutlah yang dapat
menjelaskan atau mengevaluasai nyeri yang di alami (Aziz Alimul,
2008).

Nyeri merupakan persepsi sensori dari rangsangan psikis atau fisik


maupun lingkungan yang diinterpretasi oleh otak sehingga
menimbulkan reaksi terhadap rangsangan tersebut(Virginia Bruke
dalam Engkus, 2013).

Menurut The International Association for the Study of Pain (IASP),


nyeri merupakan pengalaman sensoris dan emosional tidak
menyenangkan yang disertai oleh kerusakan jaringan secara potensial
dan aktual.

2. Fisiologi Nyeri
Menurut potter & perry (2007), terdapat 3 komponen dalam fisiologi
nyeri yaitu, resepsi,persepsi, dan reaksi, stimulus penghasil nyeri

Poltekkes Kemenkes Padang


9

mengirimkan implus melalui serabut saraf perifer. Serabut nyeri


memasuki medulla spinalis dan menjalani salah satu dari beberapa rute
saraf dan akhirnya sampai di dalam masa berwarna abu-abu di medulla
spinalis. Terdapat pesan nyeri dapat berinteraksi dengan sel saraf
inhibitor, mencegah stimulus nyeri sehingga tidak mencapai otak atau
transmisi tanpa hambatan ke korteks serebral, maka otak
menegiterpretasikan kualitas nyeri dan memproses informasi tentang
pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki serta asosiasi kebudayaan
dalam upaya mempersiapkan nyeri (wahyudi dan wahid, 2016).
a) Resepsi
Pemaparan terhadap panas atau dingin, tekanan, friksi, dan zat-zat
kimia menyebabkan pelepasan subtansi, seperti histamine,
brakdikin dan kalium, yang bergabung dengan lokasi receptor di
nosiseptor (reseptor yang berespons terhadap stimulus yang
membahayakan) untuk memulai transmisi neural, yang dikaitkan
dengan nyeri. Beberapa reseptor hanya berespons pada satu jenis
nyeri, sedangkan reseptor yang lain juga sensirif terhadap tekanan
dan temperature. Apabila kombinasi dengan reseptor nyeri
mencapai ambang nyeri (tingkat instensitas stimulus minimum
yang dibutuhkan untuk membangkitkan suatu implus saraf),
kemudian terjadilah aktivitas neuron nyeri. Karena terdapat variasi
dalam bentuk ukuran badan, makan distribusi reseptor nyeri
disetiap bagian tubuh bervariasi.
Impuls saraf, yang dihasilkan oleh stimulus nyeri, menyebar
disepanjang saraf serabut perifer aferen. Dua tipe serabut saraf
perifer mengkonduksi stimulus nyeri: serabit A-Delta yang
bermielinasi dengan cepat dan serabut C yang tidak bermielinasi
dan berukuran sangat kecil serta lambat. Serabut A mengirim
sensasi tajam, terlokasi, dan jelas yang melokalisasi sumber nyeri
dan mendeteksi intensitas nyeri. Serabut C menhantarkan impuls
yang terlokalisasi buruk, visceral, dan terus-menerus.

Ketika serabut C dan A-delta mentransmisikan implus dari serabut


saraf perifer, maka akan melepaskan mediator biokimia yang

Poltekkes Kemenkes Padang


10

mengaktifkan dan membuat peka respons nyeri. Misalnya, kalsium,


prostaglandin dilepaskan ketika sel-sel local mengalami kerusakan.
Transmisi stimulus nyeri berlanjut sampai transmisi tersebut
berakhir sibgaian kornu dorsalisasi medulla spinalis. Didalam
kornu dorsalis, neurotransmitter, seperti subtansi P dilepaskan,
sehingga menyebabkan suatu transmisi spinalis dari saraf perifer ke
saraf traktus spinotalamus. Hal ini memungkinkan implus nyeri
ditransmisikan lebih jauh ke dalam sistem saraf pusat.

b) Neuroregulator
Neuroregulator mememgang perana penting dalam suatu
pengalaman nyeri. Sustansi ini ditemukan di lokasi nosiseptor.
Neuroregulator di bagi menjadi dua kelompok, yakni
neurotransmitter dan neuromodulator. Neurotransmitter seperti
subtansi P mengirim implus listrik melewati celah sinap diantara
dua serabut saraf (eksitator dan inhibitor). Neuromodulator
memodifikasi aktivitas neuron dan menyesuaikan atau
memvariasikan transmisi stimulus nyeri tanpa secara langsung
mentransfer tanda saraf melalui sebuah sinap. Endorphin merupaka
salah satu contoh neuromodulator.
c) Teoro pengontrol nyeri (gate control)
Teori Gate Control dari Melzack dan Wall (1965), mengusulkan
bahwa implus nyeri dapat diatur atau bahkan dihambat oleh
mekanisme pertahanan disepanjang system saraf pusat.
Mekasnisme pertahanan dapat ditemukan di sel-sel gelatinos
substansia di dalam kornu dorsalis pada medulla spinalis, talamus,
dan sistem limbik. Suatu keseimbangan aktivitas dari neuron dan
serabut control desenden dari otak mengatur proses pertahanan.
Neuron delta-A dan C melepaskan subtansi P untuk
mentransmisikan implus melalui mekanisme pertahanan. Neuron
beta-A yang lebih tebal, yang lebih cepat yang melepaskan
neurotransmitter penghambat. Apabila masukan yang dominan
berasal dari serabut beta-A, maka akan menutup mekanisme
pertahanan. Apabila masukan yang dominan berasal dari serabut

Poltekkes Kemenkes Padang


11

delta-A dan serabut C, maka akan membuka pertahanan tersebut


dan klien akan mempersepsikan nyeri. Saat implus di antarkan ke
otak, terdapat pusat kortek yang lebih tinggi di otak yang
memodifikasi persepsi nyeri. Alur saraf desenden melepaskan
opiate endogen, seperti endorfin dan dinorfin, suatu pembunuh
nyeri alami yang berasal dari tubuh. Neuromodulator ini menutup
mekanisme pertahanan dengan menghambat pelepasan substansi P.

3. Klasifikasi Nyeri
a. Jenis nyeri
berdasarkan jenisnya, nyeri dibedakan menjadi 3:
a. Nyeri perifer
Nyeri perifer dapat dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu
sebagai berikut:
1) Nyeri superfisial: rasa nyeri muncul akibat
rangsangan pada kulit dan mukosa.
2) Nyeri viseral: rasa nyeri timbul akibat rangsangan
pada reseptor nyeri rongga abdomen, kranium, dan
toraks.
3) Nyeri alih: rasa nyeri di rasakan di daerah lain yang
jauh dar jaringan penyebab nyeri.

b. Nyeri sentral
Nyeri sentral adalah nyeri yang muncul akibat rangsangan
pada medulla spinalis, batang otak, dan talamus.
c. Nyeri psikogenik
Nyeri psikogenik adalah nyeri yang penyebab fisiknya
tidak ketahui. Umumnya nyeri ini disebabkan oleh factor
psiologis.

Selain jenis-jenis nyeri yang telah disebutkan sebelumnya,


terdapat juga beberapa jenis nyeri yang lain. Contohnya:
a. Nyeri somatik: nyeri yang berasal dari tendon, tulang,
saraf, dan pembuluh darah.
b. Nyeri menjalar: nyeri yang terasa di bagian tubuh yang
lain, umumnya disebabkan oleh keruskana atau cedera
pada organ visceral.
c. Nyeri nearologis: bentuk nyeri tajam yang disebabkan
oleh spasme di sepanjang atau di beberapa jalur saraf.

Poltekkes Kemenkes Padang


12

d. Nyeri phantom: nyeri yang dirasakan pada bagian tubuh


yang hilang, misalnya pada bagian kaki yang
sebenarnya sudah di amputasi.
b. Bentuk nyeri
Bentuk nyeri secara umum dapat dibedakan menjadi nyeri akut dan
nyeri kronik.
a. Nyeri akut
Nyeri akut merupakan nyeri yang timbul secara mendadak dan
cepat menghilang. Umumnya nyeri ini berlangsung tidak lebih
dari enam bulan. Penyebab dan lokasi nyeri sudah di ketahui.
Nyeri akut ditandai dengan peningkatan tegangan otot dan
kecemasan (Lydon Saputra, 2013).
b. Nyeri kronik
Nyeri kronik merupakan nyeri yang berlangsung
berkepanjangan, berulang atau menetap selama lebuh dari
enam bulan. Sumber nyeri dapat diketahui atau tidak.
Umumnya nyeri ini tidak dapat disembuhkan. Nyeri kronis
dapat dibagi menjadi beberapa katergori, antara lain nyeri
terminal, sindrom nyeri kronis, dan nyeri psikosomatis (Lydon
Saputra, 2013).
c. Sifat nyeri
a. Incidental pain: nyeri yang timbul sewaktu-waktu kemudian
menghilang.
b. Steady pain: nyeri yang menetap dan dirasakan dalam waktu
yang lama misalnya abses, ulcus ventriculi.
c. Paroxysmal pain: nyeri yang dirasakan berintensitas tinggi
sekali dan biasanya menetap kurang dari 10-15 menit , lalu
menghilang dan biasanya timbul lagi.
d. Berat ringanya nyeri
a. Nyeri ringan: nyeri yang intensitas rendah.
b. Nyeri sedang: nyeri yang menimbulkan reaksi.
c. Nyeri berat: nyeri dengan intensitas tinggi.

4. Respon tehadap nyeri


a. Respon fisiologis
Pada saat implus nyeri naik ke medulla spinalis menuju ke batang otak
dan talamus, sitem saraf otonom menjadi terstimulus sebagai bagian
dari respons stress. Nyeri dengan intensitas ringan hingga sedang dan

Poltekkes Kemenkes Padang


13

nyeri yang superficial menimbulkan reaksi “flight-atau-fight”, yang


merupakan sindrom adaptasi umum. Stimulus pada cabang simpatis
pada sistem saraf otonom menghasilkan respons fisiologis. Apabila
nyeri berlangsung terus menerus secara tipikal akan melibatkan organ-
organ visceral, sistem saraf parasimpatik menghasilkan suatu aksi.
Respons fisisologis terhadap nyeri sangat membahayakan individu.
Kecuali pada kasus-kasus nyeri berat menyebabkan individu
mengalami syok, kebanyakan individu mencapai tingkat adaptasi,
yaitu tanda-tanda fisik kembali normal. Dengan demikian klien yang
mengalami nyeri tidak akan selalu memperlihatkan tanda-tanda fisik
(Wahyudi dan Wahid, 2016)
Nyeri akut respon yang akan timbul segera dan merangsang aktivitas
saraf simpatis yang manifestasinya berupa:
a. peningkatan denyut nadi
b. peningkatan pernafasan
c. peningkatan tekanan darah
d. pucat
e. lembab dan berkeringat
f. dilatasi pupil
sedangkan nyeri kronis akan merangsang aktivitas saraf parasimpatis
dengan manifestasi:
a. penurunan tekanan darah
b. penurunan denyut nadi
c. kostriksi pupil
d. kulit kering
e. panas
(Engkus, 2013)

b. Repon prilaku
Sensasi nyeri terjadi ketika merasakan nyeri. Gerakan tubuh yang khas
dan ekspresi wajah ang mengidikasikan nyeri dapat ditunjukan oleh
pasien sebagai respons perilaku terhadap nyeri. Respons tersebut
seperti mengerutkan dahi, gelisah, memalingkan wajah ketika dia ajak
bicara (Wahyudi Dan Wahid, 2016).
Adapun beberapa respon perilaku yang timbul pada orang yang
mengalami nyeri adalah ekpresi wajah mengatupkan geraham,
menggigit bibir, meringis, apasia, bingung dan disorientasi (Engkus,
2013).

Poltekkes Kemenkes Padang


14

5. Factor-faktor yang mempengaruhi nyeri (Wahyudi Dan Wahid,


2016).
a. Usia
Usia merupakan variabel penting yang mempengaruhi nyeri,
khususnya pada anak-anak dan lansia. Anak kecil mempunyai
kesulitan memahami nyeri dan prosedur yang dilakukan perawat yang
menyebakan nyeri. Anak-anak juga mengalami kesulitan secara verbal
dalam mengungkapkan dan mengekspresikan nyeri. Sedangkan pasien
yang berusia lanjut, memiliki risiko tinggi mengalami situasi yang
membuat mereka merasakan nyeri akibat adanya komplikasi penyakit
dan degeneratif.
b. Jenis kelamin
Beberapa kebudayaan yang mempengaruhi jenis kelamin misalnya
menganggap bahwa seseorang anak laki-laki harus berani dan tidak
boleh menangis, sedangkan anak perempuan boleh menangis dalam
situasi yang sama. Namun secara umum, pria dan wanita tidak berbeda
secara bermakna dalam berespons terhadap nyeri.
c. Kebudayaan
Beberapa kebudayaan yakin bahwa memperlihatkan nyeri adalah
sesuatu yang alamiah. Kebudayaan lain cenderung untuk melatih
perilaku yang tertutup (introvert). Sosialisasi budaya menentukan
perilaku psikologi seseorang. Dengan demikian hal ini dapat
mempengaruhi pengeluaran fisiologi opial endogen sehingga terjadilah
persepsi nyeri.
d. Makna nyeri
Individu akan mempersepsikan nyeri berbeda-beda apabila nyeri
tersebut member kesan ancaman, suatu kehilangan, hukuman, dan
tantangan. Makna nyeri mempengaruhi pengalaman nyeri dan cara
seseorang beradaptasi terhadap nyeri.
e. Perhatian
Tingkat seorang pasien pasien memfokuskan perhatiannya pada nyeri
dapat mempengaruhi persepsi nyeri. Perhatian yang meningkat
dihubungkan dengan nyeri yang meningkat sedangkan upaya
pengalihan (distraksi) dihubungkan dengan respons nyeri yang
menurun.

Poltekkes Kemenkes Padang


15

f. Ansietas
Ansietas seringkali meningkatkan persepsi nyeri tetapi nyeri juga dapat
menimbulkan suatu perasaan ansietas. Apabila rasa cemas tidak
mendapat perhatian dapat menimbulkan suatu masalah
penatalaksanaan.
g. Keletihan
Rasa kelelahan menyebabkan sensasi nyeri semakin intensif dan
menurunkan kemampuan koping sehingga meningkatkan persepsi
nyeri.
h. Pengalaman sebelumnya
Setiap individu belajar dari pengalaman nyeri sebelumnya namun tidak
selalu berarti bahwa individu tersebut akan menerima nyeri dengan
lebih mudah di masa datang.
i. Gaya koping
Individu yang memiliki lokus kendali internal mempersepsikan diri
mereka sebagai individu yang dapat mengendalikan lingkungan
mereka dan hasil akhir suatu peristiwa seperti nyeri. Sebaliknya,
individu yang memiliki lokus kendali eksternal mempersepsikan factor
lain di dalam linkungan mereka seperti perawat sebagai individu yang
bertanggung jawab terhadap hasil akhir suatu peristiwa.
j. Dukungan keluarga dan social
Kehadiran orang-orang terdekat pasien dan bagaimana sikap mereka
terhadap pasien mempengaruhi respons nyeri. Pasien dengan nyeri
memerlukan dukungan, bantuan dan perlidungan walaupun nyeri tetap
dirasakan namun kehadiran orang yang dicintai akan meminimalkan
kesepian dan ketakutan.

6. Penyebab nyeri
Menurut Engkus, 2013 penyebab nyeri ada 2 taitu:
1. Trauma
a. Trauma mekanik, berupa benturan, gesekan, luka dan lain-lain
akan merangsang nyeri akibat reseptor nyeri mengalami
kerusakan.
b. Trauma thermik seperti panas api, air atau dingin yang
berlebihan akan merangsang resptor nyeri.
c. Trauma kimia seperti tersentuh asam atau basa yang kuat.

Poltekkes Kemenkes Padang


16

d. Trauma elektrik seperti aliran listrik yang kuat akan


merangsang reseptor nyeri akibat kejang otot atau kerusakan
reseptor nyeri.
2. Neoplasma
a. Neoplasma jinak akan menyebabkan penekanan pada ujung
saraf reseptor nyeri.
b. Neoplasma ganas akan mengakibatkan kerusakan jaringan yang
mengandung reseptor nyeri dan akibat tarikan, jepitan atau
metastase dari kanker.
3. Peradangan seperti abses, pleuriti akan mengakibatkn kerusakan
saraf reseptor nyeri dan akibat adanya perangan atau akibat
penekanan dari pembenhkakan jaringan.
4. Gangguan sirkulasi darah dan pembuluh darah.
5. Trauma psikologis

7. Tanda dan akibat nyeri


Menurut Andri dan Wahyudi, 2016 seperti:
1. Tanda dan gejala fisik
Tanda fisiologis dapat menunjukan nyeri pada klien yang berupaya
untuk tidak mengeluh atau mengakui ketidaknyamanan. Sangat
penting untuk mengkaji tanda tanda vital dan pemeriksaan fisik
termasuk mengobservasi keterlibatan saraf otonom. Pada saat nyeri
ada beberapa hal yang terjadi seperti:
a. Tekanan darah meningkat
b. Nadi menigkat
c. Pernfasan meningkat
d. Nafsu makan menurun
e. Perasaan tidak nyaman
2. Efek perilaku
Pasien yang mengalami nyeri menunjukan ekspresi wajah dan
gerakan tubuh yang khas dan beresepons secara vocal serta
mengalami kerusakan interaksri social. Biasannya yang terjafi
seperi:
a. Meringis
b. Mengerutkan dahi
c. Menggigit bibir
d. Gelisah, takut dan cemas
e. Imobilisasi
f. Insomnia dan putus asa
g. Depresi
3. Pengaruh pada aktivitas sehari-hari

Poltekkes Kemenkes Padang


17

Pasien yang mengalami nyeri setiap hari kurang mampu


berpartisipasi dalam aktivitas rutin, seperti:
a. Kelsulitan dalam rindakan hygiene normal
b. Hambatan dalam pergaulan
c. Perpecahan dalam keluarga
d. Hambatan dalam pekerjaan
4. Gangguan spiritual

8. Pengukuran nyeri
a. Skala deskriptif
Skala pendeskripsi verbal (Verbal Description Scale, VSD)
merupakan sebuah gaeis yang terdiri dari tiga sampai lima kata
pendeskripsian yag tersusun dengan jarak yang sama di sepanjang
garis. Pendeskripsian ini dirangking dari “tidak terasa nyeri”
sampai “nyeri tidak tertahankan”.

0 1 2 2.1 Skala3Deskriptif 4
Gambar 5
Sumber: Andri dan Wahyudi, 2016
Keterangan:
0: tidak nyeri
1: minimal
2: nyeri ringan
3: nyeri sedang
4: nyeri berat
5: sangat berat

b. Skala penilaian numerik


Numerical rating scale (NRS) menilai nyeri dengan menggunakan
skala 0-10. Skala ini sangat efektif untuk digunakan saat mengkaji
intensitas nyeri sebelum dan setelah intervensi terapeutik.

Gambar 2.2 Skala Penilaian Numeric


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Sumber: Andri dan Wahyudi, 2016
Keterangan :
1-3: nyeri ringan (bisa ditoleransi dengan baik/tidak menggagu
aktivitas)
4-6: nyeri sedang (menggagu aktivitas fisik)
7-9: nyeri berat (tidak mampu melakukan aktivitas secara mandiri)

Poltekkes Kemenkes Padang


18

10: nyeri sangat berat (malignan/nyeri sangat hebat dan tidak


berkurang dengan terapi /obat-obatan pereda nyeri dan tidak dapat
melakukan aktivitas)

c. Skala analog visual


Visual/verbal analog scale (VAS) merupakan pengukuran derajat
nyeri dengan cara menunjukan satu titik pada garis skla nyeri (0-
10). Satu ujung menunjukkan tidak nyeri dan ujung lain
menunjukan nyeri hebat, panjang garis mulai dari titik nyeri
sampai titk ditunjukan besarnya nyeri. Besarnya dalam satuan
millimeter, misalnya 10-20-30 mm. skala ini memberikan
kebebasan penuh pada pasien untul mengidentifikasi keparahan
nyeri.

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Nyeri paling ringan Gambar 2.3 Skala Analogi Visual


Nyeri paling berat
Sumber: Andri dan Wahyudi, 2016

d. Skala nyeri 0-10 comparative pain scale

0 1 2Gambar
3 2.4
4 Skala
5 Nyeri
6 0-10
7 Comparative
8 9 10
Sumber: Andri dan Wahyudi, 2016
Keterangan :
0: tidak ada nyeri (merasa normal)
1: nyeri hampir tidak terasa (nyeri sangat ringan). Sebagian besar
tidak pernah berpikir tentang rasa sakit, seperti gigitan nyamuk.
2: tidak menyenangkan. nyeri ringan, seperti cubitan ringan pada
kulit.
3: bisa ditolenransi. Nyeri sangat terasa, seperti suntikan oleh
dokter.
4: menyedihkan. Kuat, nyeri yang dalam, seperti sakit gigi atau
rasa sakit dari sengatan lebah.
5: sangat menyedihkan. Kuat, dalam, nyeri menususk, seperti kaki
terkilir.

Poltekkes Kemenkes Padang


19

6: intens. Kuat, dalam, nyeri yang menusuk kuat sehingga tampak


mempengaruhi sebagian indra, menyebabkan tidak focus,
komunikasi terganggu.
7: sangat intens. Sama seperti skala 6, rasa sakit benar-benar
mendominasi indra, tidak mampu berkomunikasi dengan baik dan
tidak mampu melakukan perawatan diri.
8: benar-benar mengerikan. Nyeri sangat kuat dan sangat
mengganggu sampai sering mengalami perubahan perilaku jika
nyeri terjadi.
9: menyiksa tak tertahankan. Nyeri sangta kuat, tidak bisa
ditoleransi dengan terapi.
10: nyeri tak terbayangkan dan tak dapat diugkapkan. Nyeri sangat
berat sanpai tidak sadarkan diri.

Dikelompokkan menjadi:
1-3: nyeri ringan, nyeri yang bisa ditahan, aktivitas tidak
terganggu.
4-6: nyeri sedang, menggangu aktivitas fisik.
7-10: nyeri berat, tidak dapat melakukan aktivitas secara mandiri.

e. Skala wajah
Pengukuran intensitas nyeri dengan skala wajah dilakukan dengan
cara memerhatikan mimik wajah pasien pada saat nyeri tersebut
menyerang. Cara ini diterapkan pada pasien yang tidak dapat
menyatakan intensitas nyerinya dengan skala angka, misalnya
anak-anak dan lansia.
Skala wajah di gambarkan sebagai berikut.

Gambar 2.5 Skala Wajah


Sumber:https://www.google.com/search?
q=gambar+skala+nyeri+dengan+wajah&client

9. Penatalaksanaan
a. Farmakologi

Poltekkes Kemenkes Padang


20

Obat analgesik berfungsi untuk mengganggu atau menghalangi


transmisi stimulus agar terjadi perubahan persepsi terhadap nyeri.
Obat analgeseik dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu analgesik
golongan natkotika dan analgesik bukan golongan narkotika.
1) Analgesik golongan narkotika
Analgesik golongan narkotika berfungsi untuk menurunkan
tekanan darah dan menimbulkan dan depresi pada fungsi vital,
misalnya repirasi. Contohnya adalah morphin sulfat, codein
sulfat, hydromorphone hydrocloride, meperidine hydrocloride,
methadone, dan pentazocine.

2) Analgesik golongan bukan narkotika


a). aspirin (asetysalicylic acid)
aspirin digunakan untuk menghilangkan rangsangan pada
sentral dan perifer serta kemungkinan menghambat sintesis
prostaglandin.obat ini berkhasiat setelah 15-20 menit dengat
efek puncak obat sekitar 1-2jam.
b). asetaminofen
asetaminofen memiliki efek yang sama seperti aspirin. Akan
tetapi, asetaminofen tidak menimbulkan perubahan kadar
protrimbin.
c). nonsteroid anti inflamantory drug (NSAID)
NSAID dapat menghambat prostaglandin dan dalam dosisi
rendah dapat berperan sebgai analgesic. Contoh obat jenis ini
adalah ibuprofen, menafenamic acid, fenaprofen, dan
zomepirac.

b. Non farmakologi
1). Metode pengalihan perhatian, misalnya dengan mendengarkan
musik, menonton televise, membaca buku atau majalah, atau
berbincang-bincang dengan orang lain.
2). Metode relaksasi, misalnya dengan menganjurkan pasien untuk
menarik nafasa dalam sehingga paru-paru terisi penuh,
menhembuskan nafas secara perlahan, serta melemaskan otot-
otot tangan, kaki, perut, dan punggung. Ulangi hal ini beberapa
kali sampai tubuh terasa nyaman,tenang, dan rileks.

Poltekkes Kemenkes Padang


21

3). Menstimulasi kulit, misanya dengan aplikasi panas atau dingin,


menggosok daerah nyeri dengan lembut, serta menggosok
punggung.

C. Konsep Nyeri Pada Penyakit Kanker Paru

1. Definisi Kanker Paru

Kanker adalah neoplasma pada jaringan yaitu pertumbuhan jaringan baru


yang abnormal. Paru merupakan organ elestis yang berbentuk kerucut dan
letaknya di dalam rongga dada.

Kanker paru adalah tumor berbahaya yang tumbuh di paru, sebagian besar
sel berasal dari sel-sel di dalam paru tapi dapat juga berasal dari bagian
tubuh lain terkena kanker ( Taqiyyah & Mohammad, 2013).

Kanker paru merupakan kaker yang timbul dari lapisan epitel bronkus (caia
francis, 2011).

2. Etiologi

Meskipun etiologi sebenarnya dari kanker paru belum diketahui, tetapi ada
beberpa faktor yang agaknya bertanggung jawab dalam peningkatan inseden
kaker paru:

a. Merokok
Kanker paru berisiko 10 kali lebih tinggi dialami perokok berat
dibandingkan dengan bukan perokok. Peningkatan faktor resiko ini
berkaitan dengan riwayat jumlah merokok dalam tahun (jumlah bungkus
rokok yang digunakan setiap hari dikali jumlah tahun merokok) serta
factor saat mulai merokok (semakin muda individu mulai merokok,
semakin besar terhadinya resiko kanker paru). Factor lain yang
dipertimbangkan termasuk di dalamnya jenis rokok yang diisap
(kandungan tar, rokok filter, dan kretek).

Poltekkes Kemenkes Padang


22

Perokok pasif beresiko tinggi untuk melangalmi kanker paru. Dengan


kata lain, individu yang secara tidak sengaja terpapar asap rokok (di
dalam mobil, gedung, atau tempat lainnya) juga berisiko tinggi
mengalami kanker paru.
b. Populasi lingkungan kerja
Pada keadaan tertentu, karsinma bronkhogenik tempaknya merupakan
suatu penyakit akibat populasi lingkungan kerja. Dari berbagai bahay
industri, yang paling berbahaya adalah asbes yang kini banyak sekali
diproduksi dan digunkan pada bangunan. Pisiko kanker paru di antar
para pekerja yang berhubungan atau lingkungannya mengandung asbes
10 kali lebih besar dari pada masyarakat umum. Peningkatan resiko ini
juga dialami oleh mereka yang bekerja dengan uranium, kromat, arsen
(misalnya insektisida yang digunakan dalam pertanian),besi, dan oksida
besi. Risko kanket paru baik akibat kontak dengan asbes maupun
uranium akan menjadi lebih besar lagi jika orang itu juga merokok.
c. Populasi udara
Ada beberapa karsinogen yang telah teridentifikasi, termasuk didalam
sulfur, emisi kendaraan bermotor, dan polutan dari pengolahan dan
pabrik. Bukti-bukti menunjukan bahwa insiden kanker paru lebih besar
di daerah perkotaan sebagai akibat penumpukan polutan dan emisi
kendaraan bermotor.
d. Genetik
Pada sel kanker paru didapatkan sejumlah lesi genetic termasuk aktivitas
onkogen dominan dan inaktivitas supresor tumor atau onkogen resesif
e. Rendahnya asupan Vitamin A
Beberapa penelitian telah menunjukan bahwa perokok yang mdietnya
rendah vitamin A dapat memperbesar risiko terjadinya kanker paru.
Hipotesis ini didapatkan dari beberapa penelitian yang menyimpulkan
bahwa vitamin A dapat menurunkan risiko peningkatan jumlah sel-sel
kanker. Hal ini berkaitan dengan fungsi vitamin A yang turut berperan
dalam diferensi sel.

3. Patofisiologi

Dari etiologi yang menyerang percabangan segmen/sub bronkus


menyebabkan cilia hilang dan deskuamasi sehingga terjadi pengendapan

Poltekkes Kemenkes Padang


23

karsinogen. Dengan adanya pengendapan karsinogen maka menyebabkan


metaplasia, hyperplasia dan displasia. Bila lesi perifer yang disebabkan oleh
metaplasia, hyperplasia dan diplasia menembus ruang pleura, biasa timbul
efusi pleura, dan bisa diikuti invasi langsung pada kosta dan korpus vertebra.

Lesi yang letaknya sentral berasal dari salah satu cabang bronkus yang
terbesar. Lesi ini menyebabkan obstruksi dan ilseri bronkus dengan diikuti
dengan supurasi di bagian distal. Gejala-gejala yang timbul dapat berupa
batuk, demam, dan dingin. Wheezing inulateral dapat terdengar pada
auskultasi. Pada stadium lanjut, penurunan berat badan biasanya menujukan
adanya metastase, khususnya pada hati. Kanker paru dapat bermetastase ke
struktur-struktur terdekat seperti kelenjar limfe, dinding esofagus,
perikardium, otak, dan tulang rangka ( Taqiyyah & Mohammad, 2013).

Jika sudah berada pada tahap lanjut, sering meluas ke dalam rongga
perikardium atau pleura menyebabkan peradangan dan efusi. Tumor akan
dapat menekan atau menginfiltrasi vena kava superior dan menyebabkan
bendungan vena kava superior. Neoplasma di apeks mungkin menginvasi
pleksus simpstikus servikalis atau brakialis dan menyebabkan nyeri hebat
dalam distribusi saraf ulnari atau menyebakan sindrom horner (Kumar,
Cotran, Robins, 2007).

4.manifetasi klinis

a) Perubahan pola nafas


b) Batuk persisten atau perubahan batuk
c) Sputum mengandung darah
d) Sputum berwarna kemerahan atau purulen
e) Nyeri dada, lengan, dan punggung
f) Efusi pleura, pneumonia atau bronchitis
g) Dispnea
h) wheezing
i) Demam berhubungan dengan satu atau dua tanda lain
j) Penurunan berat badan
k) Clubbing finger

D.Konsep Asuhan Keperawatan Gangguan Nyeri Pada Pasien Kanker Paru

1. Pengkajian

Poltekkes Kemenkes Padang


24

a. Pengumpulan Data
1. Identitas
Meliputi dari: nama, umur, jenis kelamin, agama, pendidikan,
pekerjaan, alamat, status perkawinan, suku bangsa, nomor
registrasi, tanggal masuk rumah sakit, dan diagnose medis.
2. Keluhan utama
Pasien kanker paru biasanya mengalami nyeri pada bagian dada,
nyeri tersebut juga bias sampai ke lengan dan punggung. Nyeri
yang dialami biasanya bisa nyeri akut atau pun kronik. Untuk
memperoleh data nyeri yang lengkap di perlukan pengkajian
tentang rasa nyeri klien dapat menggunakan pengkajian PQRST:
a. Provoking: (pemicu), yaitu factor yang menimbulkan nyeri dan
memengaruhi gawat atau ringannya nyeri.
b. Quality: (kualitas nyeri), misalnya rasa tajam atau tumpul.
c. Region: (daerah/lokasi), apa rasa nyeri menjalar atau menyebar
dan dimana lokasi nyeri.
d. Severity: (keparahan), yaitu intensitas nyeri,
e. Time: (waktu), yaitu waktu serangan dan frekuensi nyeri.
3. Riwayat Kesehatan Sekarang
Karakteristik nyeri yang dirasakan pasien saat sekarang dan upaya
apa yang sudah dilakukan untuk mengurangi nyerinya.
4. Riwayat kesehatan dahulu
Adanya riwayat merokok pada pasien yang perlu ditanyakan
frekuensi merokok dan lamanya merokok, dan ditanyakan
bagaimana udara di lingkungan rumah dan tempat kerja klien.
5. Riwayat kesehatan keluarga
Ditanya tentang riwayat penyakit keturunan pada keluarga seperti
DM, hipertensi, dan penyakit menular seperti TBC ataupun
hepatitis.
6. Riwayat psikologis
Meliputi perasaan, prilaku dan emosi klien yang dialami pendetita
sehubungan dengan penyakitnya dan serta tanggapan keluarga
terhadap penyakit yang dialami klien.

b. Pemeriksaan Fisik
1. Keadaan umum: kesadaran pasien tergantung keadaan pasien.
Nyeri pada pasien kanker paru biasanya dari nyeri akut sampai
kronik. Tanda-tanda vital biasanya mrningkat dan frekuensi nafas
juga meningkat.

Poltekkes Kemenkes Padang


25

2. Kepala: tidak ada gangguan, simetris, tidak ada tonjolan, tidak ada
nyeri kepala.
3. Leher: tudak ada gangguan, simetris, tidak ada benjolan, reflek
menelan biasanya tidak ada gangguan.
4. Muka: wajah tampak menahan nyeri, tidak ada perubahan fungsi
maupun bentuk wajah, simetris, dan tidak ada edema.
5. Mata:bias terjadi anemis
6. Telinga: tidak ada gangguan, tidak ada lesi atau nyeri.
7. Hidung: terkadang ada pernafasan cuping hidung.
8. Mulut dan faring: pada mulut tidak masalah, faring biasanya ada
penumpukan sputum.
9. Thoraks
1) Paru:
a) inspeksi: pernapasan meningkat
b) palpasi: pergerakan dada tidak simetris
c) perkusi: redup
d) auskultasi: wheezing
2) Jantung:
a) inspeksi: tidak ada iktus cordis
b) palpasi: nadi meningkay, iktus tidak teraba
c) auskultasi: bunyi jantung normal
10. Abdomen:
a) inspeksi: bentuk normal
b) palpasi: tidak ada pembesaran hepar
c) perkusi:suara thympani
d) auskultasi: peristaltic usus
11. Ekstermitas: pada lengan pasien kanker paru biasanya terkadang
mengalami nyeri.
12. Data Psikologis

a) Status Emosional : status emosional menghadapi


penyakit yang di alami biasanya
terganggu.
b) Kecemasan : kecemasaan dalam menghadapi
penyakit yang di alami
c) Pola koping : cara pasien menghadapi masalah
penyakit yang di alami
d) Gaya komunikasi :biasanya pasien mengalami
gangguan komunikasi karena nyeri
pada kanker paru

Poltekkes Kemenkes Padang


26

e( Konsep diri : setelah mengalami penyakit yang di


derita kemungkinan konsep diri
terganggu

c. Pemeriksaan Penunjang
1). Pemeriksaan seperti:
a) Radiologi:
Radiogram merupakan petunuk awal untuk mendektesi
petunjuk awal untuk mendektesi adanya karsinoma
bronkogenik meskipun juga ditemukan pada banyak keadaan
lainnya. Penggunaan CT scan mungkin dapat memberikan
bantuan lebih lanjut dalam membedakan lesi-lesi yang
dicurigai.
b) Bronkhoskopi
Bronkhoskopi yang disertai biopsy adalah teknik yang paling
baik dalam mendiagnosa karsinoma sel skuamosa yang
biasanya terletak di daerah sentral paru.
c) Sitologi
Pemeriksaan sitologi sputum, bilasan bronchus, dan
pemeriksaan cairan pleura juga memiliki peran penting dalam
menegakan diagnose kanker paru.

2. Diagnosa keperawatan
a. Nyeri kronik berhubungan dengan tekanan tumor pada jaringan
penunjang dan erosi jaringan.
b. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan penurunan ekspansi paru
c. Kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan penurunan kapasitas
paru sekunder terhadap destruksi jaringan.
d. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan ketidakseimbangan suplai
dan kebutuhan oksigen tubuh.

3. Rencana asuhan keperawatan


Table 2.1
Nursing Interventions Classification
Nursing Otcome Classification

N Diagnose keperawatan Tujuan keperawatan Intervensi


o keperawatan

Poltekkes Kemenkes Padang


27

1 Nyeri kronik NOC: Manajemen nyeri


1. Lakukan
berhubungandengan a. level Nyeri
pengkajian nyeri
tekanan tumor pada kriteria hasil: secara
komprehensif
jaringan penunjang 1. Nyeri berkurang
termasuk lokasi,
dan erosi jaringan. 2. Kecemasan karakteristik,
durasi, frekuensi,
berkurang
kualitas dan
3. Ketakutan faktor presipitasi
2. Observasi reaksi
berkurang
nonverbal dari
4. Stress berkurang ketidaknyamanan
3. Gunakan teknik
b. control Nyeri.
komunikasi
Kriteria Hasil : terapeutik untuk
mengetahui
1. Mampu
pengalaman nyeri
mengontrol pasien
4. Kaji kultur yang
nyeri (tahu
mempengaruhi
penyebab nyeri, respon nyeri
mampu 5. Evaluasi
pengalaman nyeri
menggunakan
masa lampau
tehnik 6. Evaluasi bersama
pasien dan tim
nonfarmakologi
kesehatan lain
untuk tentang
ketidakefektifan
mengurangi
control nyeri
nyeri, mencari masa lampau
7. Bantu pasien dan
bantuan)
keluarga untuk
2. Melaporkan mencari dan
menemukan
bahwa nyeri
dukungan
berkurang 8. Kontrol
lingkungan yang
dengan
dapat
menggunakan mempengaruhi
nyeri seperti suhu
manajemen
ruangan ,
nyeri pencahayaan dan
kebisingan
3. Mampu
9. Kurangi faktor
mengenali nyeri presipitasi nyeri
10. Pilih dan lakukan
(skala,
penanganan nyeri
intensitas, ( farmakologi,

Poltekkes Kemenkes Padang


28

frekuensi dan non farmakologi


dan
tanda nyeri)
interpersonal)
4. Menyatakan rasa 11. Kaji tipe dan
sumber nyeri
nyaman setelah
untuk
nyeri berkurang menentukan
intervensi
12. Ajarkan tentang
c.efek yang teknik non
farmakologi
menggangu
13. Berikan analgetik
kriteria hasil: untuk
mengurangi nyeri
1. Tidak ada
14. Evaluasi
ketidaknyamana keefektifan
control nyeri
n
15. Tingkatkan
2. tidak ada istirahat
16. Kolaborasikan
gangguan
dengan dokter
hubungan jika ada keluhan
dan tindakan
interpersonal
nyeri tidak
3. tidak ada berhasil
17. Monitor
gangguan dalam
penerimaan
perasaan pasien tentang
manajemen nyeri
mengontrol
4. tidak ada Manajemen
pengobatan
kehilangan nafsu
1. Tentukan lokasi,
makan karakteristik,
kualitas, dan
5. tidak ada
derajat nyeri
gangguan sebelum
pemberian obat
menikmati hidup
2. Cek instruksi
6. tidak ada dokter tentang
jenis obat, dosis,
gangguan
dan frekuensi
aktifitas fisik 3. Cek riwayat
alergi
4. Pilih analgesic
d.nyeri:respon yang diperlukan
atau kombinasi
psikologis
dari analgesic
tambahan ketika
pemberian lebih
kriteria hasil:

Poltekkes Kemenkes Padang


29

1. tidak adanya dari satu


5. Tentukan pilihan
gangguan pada
analgesic
konsentrasi tergantung tipe
2. tidak ada dan beratnya
depresi nyeri
6. Tentukan
3. tidak ada analgesic
ansietas pilihan, rute
pemberian, dan
4. tidak ada dosis optimal
distress nyeri 7. Pilih rute
pemberian
5. tidak ada secara IV, IM
keputusasaan untuk
pengobatan
6. tidak ada rasa nyeri secara
tidak berharga teratur
8. Monitor vital
sign sebelum
dan sesudah
pemberian
analgesic
pertama kali
9. Berikan
analgesic tepat
waktu terutama
saat nyeri hebat
10. Evaluasi
efektivitas
analgesic, tanda
dan gejala

Manajemen alam
perasaan
1. evaluasi alam
perasaan
(misalnya,
tanda, gejala,
riwayat pribadi)
di awal dan
teratur selama
pengembangan
penanganan
2. monitor
kemampuan
perawatan diri

Poltekkes Kemenkes Padang


30

3. bantu pasien
untuk bias
mengatur siklus
tidur/bangun
yang normal
4. dukung pasien
untuk
mengambil
peran aktif
dalam
penanganan dan
rehabilitas,
dengan cara
yang tepat
5. interaksi dengan
pasien dengan
menggunakan
interval (waktu)
yang teratur
dalam rangka
menunjukan
perhatian dan
menyediakan
kesempatan bagi
pasien untuk
membicarakan
perasaanya

2 Pola napas tidak NOC: Respiratory


a) Respiratory status: Monitoring
efektif berhubungan Ventilation a) Monitor pola
dengan penurunan napas, irama,
Kriteria hasil : kedalaman dan
ekspansi paru 1) usaha napas
Mendemonstrasika b) Perhatikan
n batuk efektif dan gerakan dan
suara napas yang kesimetrisan,
bersih, tidak ada menggunakan otot
sianosis dan bantu, dan adanya
dyspneu (mampu retraksi otot
mengeluarkan intercostals dan
sputum, mampu supraclavicular
bernapas dengan c) Monitor bunyi
mudah, tidak ada napas, misalnya
pursed lips) mendengkur
d) Monitor pola
b) Respiratory status: napas

Poltekkes Kemenkes Padang


31

Airway patency e) Catat lokasi trakea


f) Auskultasi bunyi
Kriteria hasil : napas, catat
1) Menunjukkan jalan peningkatan
napas yang paten ventilasi
(klien tidak merasa g) Monitor saturasi
tercekik, irama oksigen
napas, frekuensi h) Monitor
pernapasan dalam kemampuan
rentang normal, pasien dalam
tidak ada suara batuk efektif
napas abnormal)
Oxygen Therapy
a) Periksa mulut,
c) Vital Sign Status hidung, dan sekret
Kriteria Hasil: trakea
Tanda-tanda vital b) Pertahankan jalan
dalam rentang normal napas yang paten
(tekanan darah, nadi, c) Atur peralatan
pernapasan) oksigenasi
d) Monitor aliran
oksigen
e) Pertahankan posisi
pasien
f) Observasi tanda-
tanda hipoventilasi
g) Monitor adanya
kecemasan pasien
terhadap
oksigenasi

Vital Sign
Monitoring
a) Monitor TD, nadi,
suhu, dan RR
b) Monitor vital sign
saat pasien
berbaring, duduk,
dan berdiri
c) Auskultasi TD
pada kedua lengan
dan bandingkan
d) Monitor TD, nadi,
RR, sebelum,
selama, dan
setelah aktivitas
e) Monitor kualitas
dari nadi
f) Monitor frekuensi
dan irama

Poltekkes Kemenkes Padang


32

pernapasan
g) Monitor pola
pernapasan
abnormal
h) Monitor suhu,
warna dan
kelembaban kulit
i) Monitor sianosis
perifer
j) Monitor adanya
cushling triad
(tekanan nadi
yang melebar,
bradikardi,
peningkatan
sistolik)
k) Identifikasi
penyebab dari
perubahan vital
sign
3 Kerusakan pertukaran NOC: Airway
a) Respiratory status: Management
gas berhubungan gas exchange a) Buka jalan napas,
dengan penurunan gunakan teknik
Kriteria hasil : chin lift atau jaw
kapasitas paru 1) trust bila perlu
sekunder terhadap Mendemonstrasik b) Posisikan pasien
an peningkatan untuk
destruksi jaringan ventilasi dan memaksimalkan
oksigenasi yang ventilasi
adekuat c) Identifikasi pasien
2)Memelihara perlu pemasangan
kebersihan paru- alat jalan napas
paru dan bebas buatan
dari tanda-tanda d) Lakukan
distress fisioterapi dada
pernapasan bila perlu
e) Auskultasi suara
b) Respiratory status: napas, catat bila
ventilation ada suara
tambahan
f) Berikan
Kriteria hasil : bronkodilator bila
1) perlu
Mendemonstrasika g) Monitor status
n batuk efektif dan respirasi
suara napas yang
bersih, tidak ada Respiratory
sianosis dan Monitoring
dypsneu (mampu a) Monitor pola

Poltekkes Kemenkes Padang


33

mengeluarkan napas, irama,


sputum, mampu kedalaman dan
bernapas dengan usaha napas
mudah, tidak ada b) Perhatikan
pursed lips) gerakan dan
kesimetrisan,
c) Vital sign status menggunakan otot
Kriteria Hasil: bantu, dan adanya
1). Tanda-tanda vital retraksi otot
dalam rentang intercostals dan
normal supraclavicular
c) Monitor bunyi
napas, misalnya
mendengkur
d) Monitor pola
napas
e) Catat lokasi trakea
f) Auskultasi bunyi
napas, catat
peningkatan
ventilasi
g) Monitor saturasi
oksigen
h) Monitor
kemampuan
pasien dalam
batuk efektif
4 Intoleransi aktivitas NOC Activity Therapy
a) Energy a) Kolaborasi dengan
berhubungan dengan conservation tenaga rehabilitasi
ketidakseimbangan Kriteria hasil : medik dalam
1) Tanda-tanda vital merencanakan
suplai dan kebutuhan normal program terapi
oksigen tubuh. 2) Energy kelemahan yang tepat.
3) Level kelemahan b) Bantu klien untuk
mengidentifikasi
b) Activity tolerance aktivitas yang
Kriteria hasil : mampu dilakukan
1) Berpartisipasi c) Bantu untuk
dalam aktivitas memilih aktivitas
fisik tanpa disertai dengan
peningkatan kemampuan fisik,
tekanan darah, nadi psikologi fdan
dan RR social
d) Bantu untuk
c) Selft care : ADLs mengidentifikasi
Kriteria hasil : dan mendapatkan
1) Mampu melakukan sumber yang
aktifitas sehari-hari diperlukan untuk
(ADLs) secara aktivitas yang

Poltekkes Kemenkes Padang


34

mandiri diinginkan
2) Mampu berpindah e) Bantu untuk
dengan atau tanpa mendapatkan alat
bantuan alat bantu aktivitas
seperti kursi roda,
krek
f) Bantu klien untuk
embuat jadwal
latihan diwaktu
luang
g) Bantu pasien/
keluarga untuk
mengidentifikasi
kekurangan dalam
beraktivitas
h) Sediakan
penguatan positif
bagi yang aktif
beraktivitas
i) Bantu pasien untuk
mengembangakan
motivasi diri dan
penguatan
j) Monitor respon
fisik, emosi social
dan spiritual.
Sumber: Nursing Interventions Classification edisi kelima (2013)
Nursing Otcome Classification edisi keenam (2013)

4. Evaluasi
Evaluasi dapat dibedakan atas evalusi proses dan evaluasi hasil. Evaluasi
proses dievaluasi setiap melakukan perawatan dan evaluasi akhir
berdasarkan rumusan tujuan terutama kriteria hasil. Hasil evaluasi
memberikan acuan tentang perencanaan lanjutan terhadap massalah yang
di alami.

Poltekkes Kemenkes Padang


BAB III
METODE PENELITIAN
A. DESAIN PENELITIAN
Desain penelitian adalah deskriptif. Metode penelitian deskriptif
merupakan suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama
untuk membuat gambaran tentang suatu keadaan secara objektif dengan
pendekatan studi kasus. Hasil yang diharapkan oleh peneliti adalah melihat
penerapan asuhan keperawatan pasien dengan masalah nyeri pada pasien
kanker paru di bangsal paru RSUP Dr. M.Djamil padang.

B. TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN


Penelitian ini dilakukan di ruang IRNA paru RSUP Dr. M. Djamil Padang.
Waktu penelitian di mulai dari Januari sampai Juni 2017. Waktu untuk
penelitian studi kasus dimulai tanggal 25 Mei – 4 Juni 2017. Waktu studi
kasus pada partisipa 1 dan 2 sama-sama selama 6 hari.

C. POPULASI DAN SAMPEL


Populasi merupakan seluruh pasien kanker paru yang dirawat di ruangan
IRNA paru RSUP. Dr. M. Djamil Padang. Populasi pasien kanker paru di
RSUP Dr. M. Djamil Padang tahun 2016 sebanyak 299 orang.
Sampel merupakan bagian populasi yang dirawat di ruangan IRNA paru
RSUP. Dr. M. Djamil Padang akan diteliti sebanyak 2 orang pasien kanker
paru yang mengalami nyeri pada bulan januari sampai juni.
Dalam penelitian keperawatan, kriteria sampel meliputi kriteria inklusi dan
criteria esklusi (Aziz Alimul Hidayat, 2012).
1) Kriteria inklusi
Pertimbangan ilmiah harus menjadi pedoman saat menentukan kriteria
inklusi seperti:
a) Pasien yang mengalami kanker paru dengan nyeri di ruang rawat
RSUP. Dr. M. Djamil Padang.
b) Pasien setuju berpartisipasi dalam penelitian.

2) Kriteria ekslusis
Kriteria ekslusi adalah menghilangkan/mengeluarkan subjek yang
memenuhi criteria inklusi dari studi karena pelbagai sebab, antara lain:
a) Pasien menolak berpartisipasi.
b) Pasien mengalami komplikasi penyakit lain.

3) Cara pengumpulan sampel.

38

Poltekkes Kemenkes Padang


39

Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik pengambilan simple


random sampling yaitu suatu teknik pengambilan sampel secara acak
sederhana dengan cara mengundi setiap anggota atau unit dari populasi
yang mempunyai kesempatan yang sama untuk diseleksi sebagai
sampel (Notoatmodjo, 2012).

D. INSTRUMEN PENGUMPULAN DATA


Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah format pengkajian
keperawatan, diagnose keperawatan, perencanaan keperawatan,
implementasi keperawatan, evaluasi keperawatan, dan alat pemeriksaan
fisik. Pengumpulan data dilakukan dengan cara anamnesa, pemeriksaan
fisik, observasi langsung dan studi dokumentasi.

1) Format pengkajian keperawatan terdiri dari : identitas pasien, identitas


penanggung jawab, riwayat kesehatan, kebutuhan dasar, pemeriksaan
fisik dan psikologis, data ekonomi social, data spiritual, lingkungan
tempat tinggal, pemeriksaan laboratorium dan program pengobatan.
2) Format analisa data terdiri dari : nama pasien, nomor rekam medic,
data subyektif dan obyektif, masalah, dan etiologi
3) Format diagnosa keperawatan terdiri dari: nama pasien, nomor rekam
medik, diagnosa keperawatan, tanggal dan paraf ditemukannya
masalah, serta tanggal dan paraf dipecahkannya masalah.
4) Format rencana asuhan keperwatan terdiri dari: nama pasien, nomor
rekam medik, diagnosa keperawatan, intervensi NIC dan NOC.
5) Format implementasi keperawatan terdiri dari: nama pasien, nomor
rekam medik, hari dan tanggal, diagnosa keperawatan, implementasi
keperawatan, dan paraf yang melakukan implementasi keperawatan
6) Format evaluasi keperawatan terdiri dari : nama pasien, nomor rekam
medic, hari dan tanggal, diagnosa keperawatan,evaluasi keperawatan,
dan paraf yang mengevaluasi tindakan keperawatan.
E. CARA PENGUMPULAN DATA
Teknik pengumpulan data menggunakan multi sumber bukti (triangulasi)
artinya teknik pengumpulan data yang bersifat menggabungkan dari
berbagai teknik pengumpulan data dan sumber data yang telah ada.

Poltekkes Kemenkes Padang


40

Triangulasi teknik berarti peneliti menggunakan teknik pengumpulan data


yang berbeda-beda untuk mendapatkan data dari sumber yang sama.
Peneliti akan menggunakan observasi partisipatif, wawancara mendalam,
dan dokumentasi untuk sumber data yang sama secara serempak
(Sugiyono, 2014).

1. Observasi
Dalam observasi ini, peneliti mengobservasi atau melihat kondisi dari
pasie, seperti keadaan umum pasien dan keadaan pasien, selain itu juga
mengobservasi tindakan apa saja yang telah dilakukan pada pasien,
misalnya terpasang infus atau terpasang oksigen
2. Pengukuran
Pengukuran yaitu melakukan pemantauan kondisi pasien dengan
metoda mengukur dengan menggunakan alat ukur pemeriksaan, seperti
melakukan pengukuran suhu, menghitung frekuensi nafas, dan
menghitung frekuensi nadi, mengukur tanda-tanda vital.
3. Wawancara
Wawancara adalah pertemuan dua orang untuk bertukar informasi dan
ide melalui tanya jawab, sehingga dapat dikonstruksikan makna dalam
suatu topik tertentu. Wawancara digunakan apabila peneliti ingin
melakukan studi pendahuluan untuk menemukan permasalahan yang
diteliti, tetapi juga apabila peneliti ingin mengetahui hal-hal dari
responden yang lebih mendalam (Sugiyono, 2014).
Dalam penelitian ini wawancara dilakukan dengan menggunakan
pedoman wawancara bebas terpimpin. Wawancara jenis ini merupakan
kombinasi dari wawancara tidak terpimpin dan wawancara terpimpin.
Meskipun dapat unsur kebebasan, tapi ada pengarah pembicara secara
tegas dan mengarah. Jadi wawancara ini mempunyai ciri yang
fleksibelitas (keluwesan) tapi arahnya yang jelas. Artinya,
pewawancara diberi kebebasan untuk mengolah sendri pertanyaan
sehingga memperoleh jawaban yang diharapkan dan responden secara
bebas dapat memberikan informasi selengkap mungkin.
4. Dokumentasi

Poltekkes Kemenkes Padang


41

Dokumen merupakan catatan peristiwa yang sudah berlalu. Dokumen


bisa berbentuk tulisan, gambar, atau karya-karya monumental dari
seseorang. Dalam penelitian ini mengunakan dokumen dari rumah
sakit untuk menunjang penelitian yang akan dilakukan.

F. JENIS DATA
1. Data primer
Data primer adalah data ang dikumpulkan langsung dari pasien seperti:
identitas diri, riwayat kesehatan pasien, pola aktifitas sehari-hari di
rumah, dan pemeriksaan fisik pasien.

2. Data sekunder
Data sekunder merupakan sember data yang diperoleh dari rekam
medic, serta dari dokumentasi di ruangan rawat RSUP. Dr. M. Djamil
Padang. Data sekunder umumnya berupa bukti, data penunjang,
catatan atau laporan historis yang telah tersusun dalam arsip yang tidak
dipublikasikan.

G. RENCANA ANALISIS
Analisis dilakukan pada setiap proses keperawatan yang dimulai dari
pengkajian, rumusan diagnosa keperawatan, rencana tindakan,
implementasi dan hasil evaluasi. Hasil tindakan pada partisipan 1 dan 2
dinarasikan kemudian dibandingkan antara temuan pada pasien nyeri pada
kanker paru di lapangan dengan teori keperawatan. Analisa yang dilakukan
adalah menentukan kesesuain antara teori yang ada dengan kondisi pasien.

Poltekkes Kemenkes Padang


BAB IV
DESKRIPSI DAN PEMBAHASAN KASUS
A. Deskripsi kasus
Penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari tanggal 25 mei 2017 hingga 04
juni 2017 berlokasi di IRNA Non Bedah Paru RSUP Dr. M. Djamil Padang,
yang mana merupakan rumah sakit pemerintah yang menjadi rujukan untuk
wilayah Sumatera bagian tengah. Prevalensi pasien kanker paru di Ruang Paru
RSUP Dr. M. Djamil Padang cukup banyak dimana pada tahun 2016 terdapat
299 kasus.

1. Pengajian
Partisipan 1 Tn.S umur 56 tahun dan partisipan 2 Ny.Z umur 73 tahun di
rawat di IRNA Non Bedah Paru RSUP Dr. M. Djamil Padang dengan
diagnose medis kanker paru. Hasil dari pengkajian dapat dilihat di tabel di
bawah ini.

Tabel 4.1
Pengkajian Keperawatan

Partisipan 1 Partisipan 2
Seorang laki-laki, Tn.S, 56 th, status Seorang perempuan, Ny.Z, 73 th,
kawin, agama islam, pendidikan status kawin, agama islam,
terakhir SMP, pekerjaan pendidikan terakhir SMA,
wiraswasta, alamat jorong padang pekerjaan IRT, alamat bayua
tangah horo salah dharmasraya. maninjau.

Penanggung jawab: Ny.D, Penanggung jawab: Ny. E,


pekerjaan IRT, alamat di jorong pekerjaan IRT, alamat di bayua
padang tangah horo salah maninjau, hubungan dengan pasien:
dharmasraya, hubungan dengan anak kakak pasien.
pasien: anak kandung.
Keluhan utama:
Keluhan utama: Pasien masuk melalui poliklinik
Pasien masuk melalui IGD RSUP RSUP Dr. M.Djamil Padang pada
Dr. M.Djamil padang melalui tanggal 24-05-2017 dengan keluhan
rujukan RS dharmasraya pada nyeri dada sebelah kiri, sesak nafas
tanggal 22-05-2017 pada jam 23.13 15 hari sebelum masuk RS, batuk-
wib. Dengan keluhan utama nyeri batuk(+).
pada dada meningkat sejak sejak 8
hari yang lalu, batuk-batuk yang Riwayat Kesehatan Sekarang:
disertai dahak yang kental berwarna Saat dilakukan pengkajian pada hari
putih, sesak nafas sejak 7 hari yang selasa tanggal 30-05-2017
73
Poltekkes Kemenkes Padang
77

lalu sebelum masuk RS. ditemukan keluhan pada pasien


nyeri dada sebelah kiri, nyeri
Riwayat Kesehatan Sekarang: dirasakan saat melakukan aktifitas,
Saat dilakukan pengkajian pada hari nyeri yang dirasakan seperti
kamis tanggal 25-05-2017 tertusuk-tusuk, skala nyeri 5, nyeri
ditemukan keluhan pada pasien yang dirasakan hilang timbul,
nyeri dada sebelah kanan, nyeri durasi nyeri sebentar, nafsu makan
terkadang menjalar sampai ke leher klien(-) TD:110/70, N:80x/i,
serta belakang telinga, nyeri RR:21x/i, suhu:36,5oc.
dirasakan karna beraktifitas, nyeri
yang dirasakan berdenyut dan Riwayat Kesehatan Dahulu:
tertusuk-tusuk, skala nyeri 6, nyeri Pasien sebelumnya pernah dirawat
yang di rasakan hilang timbul, di rumah sakit dengan penyakit
durasi nyeri lama sekitar 1 jam efusi pleura. Klien memasak
TD:130/90, N: 92x/i, RR:20x/i, dengan tungku kayu bakar sekitar
suhu:36oc. 50 tahun, Klien tidak memiliki
kebiasaan merokok.
Riwayat Kesehatan Dahulu:
Pasien sebelumnya sudah pernah di Riwayat kesehatan keluarga:
rawat di rumah sakit dengan Pasien mengatakan tidak ada
penyakit yang sama dan pasien keluarga yang mengalami penyakit
sebelumnya juga memiliki yang sama dengannya. Pasien tidak
kebiasaan merokok klien sudah memiliki penyakit keturunan seperti
merokok sejak SMA. Konsumsi hipertensi, DM dan TB.
rokok pasien dalam sehari sekitar 2
bungkus. klien baru berhenti Pola Aktifitas:
merokok 8 bulan terakhir. Pola nutrisi pasien saat sehat klien
makan sebanyak 3x sehari dengan
Riwayat kesehatan keluarga: nasi , lauk, sayur dengan porsi
Pasien mengatakan saudaranya sedang dan pasien minum air putih
memiliki penyakit yang sama sebanyak 7 gelas sehari, saat sakit
seperti klien dan pasien tidak pasien mendapat diit ML dari
memiliki penyakit keturunan seperti rumah sakit 3x sehari tetapi pasien
hipertensi, DM dan TB. hanya menghabiskan makannya ½
dari diit yang didapat dan pasien
Pola Aktifitas: minum sebanyak 8 gelas sehari.
Pola nutrisi pasien saat sehat makan
sebanyak 3x sehari dengan nasi, pola eliminasi pasien ketika sehat
lauk, sayur dengan porsi sedang dan pasien BAK 5-7x sehari dan BAB
klien minum air putih sebanyak 8 1x sehari kadang tidak ada, saat
gelas sehari, saat sakit pasien pasien BAK 5-6x sehari dan BAB
mendapat diit ML dari rumah sakit kadang sehari tidak ada.
3x sehari, pasien menghabiskan 1
porsi makanannya dan pasien pola istirahat dan tidur saat sehat
minum sekitar 8 gelas sehari. pasien tidur 6-8 jam sehari, kualitas
tidur baik, pasein tidur sekitar 7-9
Pola eliminasi ketika sehat pasien jam sehari. Pasien sering terbangun
BAK 6-8x sehari dan BAB 1x dimalam hari.

Poltekkes Kemenkes Padang


75

sehari, saat sakit klien BAK 5-7x


sehari dan BAB dalam sehari pola aktifitas dan latihan saat sehat
kadang tidak ada. pasien jarang olah raga dan hanya
melakukan aktifitas sebagai IRT,
Pola istirahat dan tidur saat sehat, saat sakit klien banyak tidur dan
pasien tidur 7-8 jam perhari, istirahat.
kualitas tidur baik. Saat sakit
,pasien tidur 8-10 jam perhari. Pemeriksaan fisik:
Pasien sering terbangun dimalam Dari hasil pemeriksaan yag
hari. didapatkan TD:110/70, N: 80x/i,
RR:21x/i, suhu:36,5oc, kesadaran
Pola aktifitas dan latihan saat sehat compos mentis. Kepala bersih,
pasien jarang berolah raga dan pembengkakan(-), konjungtiva
banyak melakukan pekerjaan saja, anemis(-), sclera ikterik(-), hidung
saat sakit pasien banyak tidur dan simetris, tampak bersih, pernapasan
istirahat. cuping hidung(-), lesi(-), pergerakan
dinding dada kiri tertinggal dari
Pemeriksaan fisik: kanan, fremitus kiri lemah dari yang
Dari hasil pemeriksaan yang kanan, perkusi kanan sonor kiri
didapatkan TD:130/90, N: 92x/i, pekak, auskultasi bronkovesikuler.
RR:20x/i, suhu:36oc, kesadaran Pemeriksaan kardiovaskuler di
compos mentis. Kepala bersih, dapatkan ictus kordis tidak terlihat
pembengkakan(-), konjungtiva dan teraba, serta irama jantung
anemis(-), sclera ikterik(-), hidung teratur. Hasil pemeriksaan sistem
simetris, tampak bersih, pernapasan pencernaan : Mukosa mulut kering,
cuping hidung(-), lesi(-), bibir pucat, buncit(-), Bising usus
kesimetrisan kanan lebih cembung 14x/menit, Hepar teraba (-), nyeri
dari kiri, pergerakan dinding dada tekan hepar(-), perkusi Timpani.
kanan tertinggal dari kiri, fremitus Pembesaran kelenjar tiroid dan
kanan lemah dari yang kiri, perkusi kelenjar getah bening(-). Turgor
kanan redup kiri sonor, auskultasi kulit baik. Pada ekstermits kanan
bronkovesikuler. Pemeriksaan atas terpasang IVFD NaCl 0,9%.
kardiovaskuler di dapatkan ictus
kordis tidak terlihat dan teraba, Data psikologis:
serta irama jantung teratur. Hasil Kondisi emosional pasien baik saat
pemeriksaan sistem pencernaan : di lakukan pengkajian. Selama
Mukosa mulut kering, bibir pucat, dirawat pasien menerima
buncit(-), Bising usus 15x/menit, penyakitnya. Pasien berkomunikasi
Hepar teraba (-), nyeri tekan menggunakan bahasa minang.
hepar(-), perkusi Timpani.
Pembesaran kelenjar tiroid dan Data penunjang:
kelenjar getah bening(-). Turgor Pada tanggal 29-05-2017
kulit buruk. Tangan kanan dan kiri didapatkan hasil labor Hb= 11,1
mengalami oedema. Pada g/dl (perempuan 12-16 g/dl),
ekstermits kanan bawah terpasang leukosit= 7.770/mm3 (5000-10.000),
IVFD RL. trombosit 288.000/mm3 (150.000-
400.000), hematokrit= 34%
(perempuan 37-43), basofil= 0% (0-

Poltekkes Kemenkes Padang


76

Data psikologis: 1), eosinofil=3% (1-3), N.


Kondisi emosional pasien baik saat batang=4% (2-6), N. segmen= 74%
di lakukan pengkajian. Selama (50-70), limfosit=13% (20-40),
dirawat di RS pasien dapat monosit= 6% (2-8).
menerima keadaannya dan penyakit
yang di deritanya. Pasien Terapi obat yang di dapat Ny.Z
berkomunikasi dengan keluarga infuse NaCl 0,9% 12 jam/kolf,
menggunakan bahasa Jawa dan injeksi ceftriaxon 2x2gr, ranitidin
bahasa Indonesia. 2x1 ampul, paracetamol 3x500mg,
codein 3x1 mg
Data penunjang:
Pada tanggal 27-05-2017
didapatkan hasil labor Hb= 9,8 g/dl
(laki-laki 14-18 g/dl), leukosit=
31.570/mm3 (5000-10.000),
trombosit 393.000/mm3 (150.000-
400.000), hematokrit= 31% (laki-
laki 40-48), basofil= 0% (0-1),
eosinofil=0% (1-3), N. batang=2%
(2-6), N. segmen= 90% (50-70),
limfosit=2% (20-40), monosit= 0%
(2-8), glukosa sewaktu= 140 mg/dl
(<200)

Terapi pengobatan yang di dapat


Tn.S infuse RL 12 jam/kolf, injeksi
ceftriaxon 1x2gr, injeksi ranitidine
2x1 ampul, dexsametason 3x1
ampul, lasix 1x1 ampul,
levofloxacin infuse 1x750 mg,
durogesic pact 50g, mst 2x15g,
prodota 2x110g.

2. Diagnosa keperawatan

Diagnosis keperawatan diangkat berdasarakan data yang didapatkan


berupa data subjektif dan objektif. Pada partisipan 1 Tn. S ditemukan 3
diagnosis keperawatan dan pada partisipan 2 Ny. Z ditemukan 3 diagnosis
keperawatan. Diagnosa yang di temukan dapat dilihat pada tabel bawah
ini.

Poltekkes Kemenkes Padang


77

Tabel 4.2
Diagnosis Keperawatan

Partisipan 1 Partisipan 2
Diagnosa pertama nyeri kronik Diagnose pertama nyeri kronik
berhubungan dengan sel kanker berhubungan dengan sel kanker
pada paru kanan. Ds: pasien pada paru kiri. Ds: pasien
mengatakan nyeri P (pemicu): mengatakan nyeri P (pemicu): nyeri
nyeri terasa saat beraktifitas, Q terasa saat beraktifitas, Q (kualitas
(kualitas nyeri): nyeri yang nyeri): nyeri yang dirasakan seperti
dirasakan seperti tertusuk-tusuk tertusuk-tusuk, R (lokasi): nyeri pada
dan berdenyut, R (lokasi): nyeri dada kiri, S (intensitas): skala nyeri
pada dada kanan, S (intensitas): 5, T (waktu): nyeri terasa hilang
skala nyeri 6, T (waktu): nyeri timbul dan durasi nyeri sebentar, Do:
terasa hilang timbul dan durasi pasien tampak meringis, pasien
nyeri lama sekitar 1 jam, Do: tampak memegang dada kiri,
pasien tampak meringis, pasien TD:110/70, N: 80x/i.
tampak memegang dada kanan,
TD:130/90, N: 92x/i Diagnose kedua ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
Diagnosa kedua kelebihan volume berhubungan dengan intake nutrisi
cairan berhubungan dengan tidak adekuat, Ds: pasien
penumpukan cairan, Ds: pasien mengatakan tidak selera makan,
mengatakan tangan kanan dan kiri nafsu makan menurun, Do: pasien
bengkak, Do: tangan kanan dan tampak tidak nafsu makan, klien
kiri tampak bengkak, di tekan tampak pucat, makan habis ½ porsi,
kembali lama konjungtiva anemis, Hb= 11,1 g/dl

Diagnosa ketiga intoleransi Diagnose ketiga intoleransi aktivitas


aktivitas berhubungan dengan berhubungan dengan kelemahan
kelemahan umum, Ds: pasien umum, Ds: pasien mengtakan saat
mengatakan pusing, pasien mencoba berdiri seperti mau jatuh,
mengatakan tidak memiliki tenaga, dan juga terasa pusing, Do: pasien
Do: pasien tampak lemah, wajah tampak pucat dan lemah
pucat, pasien banyak tidur

3. Intervensi keperawatan

Rencana asuhan keperawatan dilakukan pada kedua partisipan mengacu


pada NIC dan NOC. Berikut adalah rencana asuhan keperawatan pada
kedua partisipan. Intervensi yang akan dilakukan pada pasrtisipan 1 dan 2
dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Poltekkes Kemenkes Padang


78

Tabel 4.3
Intervensi Keperawatan

Partisipan 1 Partisipan 2
1. Nyeri kronik berhubungan 1. Nyeri kronik berhubungan
dengan sel kanker pada paru dengan sel kanker pada paru
kanan kiri.

NOC NOC
Kontrol nyeri
Kontrol nyeri
Kriteria hasil:
Kriteria hasil: 1) Mengenali kapan nyeri
1) Mengenali kapan nyeri terjadi
terjadi 2) Menggambarkan faktor
2) Menggambarkan faktor penyebab
penyebab 3) Menggunakan tindakan
3) Menggunakan tindakan pencegahan
4) Menggunakan analgesik
pencegahan
yang digunakan
4) Menggunakan analgesik 5) Melaporkan gejala yang
yang digunakan tidak terkontrol pada
5) Melaporkan gejala yang profesional kesehatan
tidak terkontrol pada
profesional kesehatan Tingkat nyeri

Kriteria hasil :
Tingkat nyeri
1) Nyeri yang dilaporkan tidak
Kriteria hasil : ada
1) Nyeri yang dilaporkan 2) Mengerang dan menangis
tidak ada tidak ada
3) Iritabilitas tidak ada
2) Mengerang dan menangis 4) Bisa beristirahat
tidak ada 5) Tidak ada ketegangan otot
3) Iritabilitas tidak ada 6) Tidak ada ekspresi nyeri
4) Bisa beristirahat pada wajah
5) Tidak ada ketegangan otot
NIC
6) Tidak ada ekspresi nyeri Kriteria hasil :
pada wajah
Manajemen nyeri

NIC a) Lakukan pengkajian nyeri


secara kompehensif yang
Kriteria hasil : meliputi lokasi,
Manajemen nyeri karakteristik, frekuensi
durasi, kualitas, intensitas
a) Lakukan pengkajian nyeri

Poltekkes Kemenkes Padang


79

secara kompehensif yang atau beratnya nyeri


meliputi lokasi, b) Observasi adanya
karakteristik, frekuensi petunjuk nonverbal
mengenal
durasi, kualitas, intensitas
ketidaknyamanan
atau beratnya nyeri terutama pada mereka
b) Observasi adanya petunjuk yang tidak dapat
nonverbal mengenal berkomunikasi secara
ketidaknyamanan terutama efektif
pada mereka yang tidak c) Gunakan strategi
dapat berkomunikasi komunikasi terapeutik
untuk mengetahui
secara efektif
pengalaman nyeri dan
c) Gunakan strategi sampaikan penerimaan
komunikasi terapeutik pasien terhadap nyeri
untuk mengetahui d) Gali bersama pasien
pengalaman nyeri dan faktor-faktor yang bisa
sampaikan penerimaan memperingan nyeri atau
pasien terhadap nyeri memperberat nyeri
e) Ajarkan penggunaan
d) Gali bersama pasien
teknik non farmakologi
faktor-faktor yang bisa (seperti, terapi musik,
memperingan nyeri atau pijatan, relaksasi dan
memperberat nyeri nafas dalam)
e) Ajarkan penggunaan f) Gali penggunaan
teknik non farmakologi farmakologi yang dipakai
(seperti, terapi musik, pasien saat ini untuk
menurunkan nyeri
pijatan, relaksasi dan nafas g) Berikan individu penurun
dalam) nyeri yang optimal dengan
f) Gali penggunaan peresepan analgesic
farmakologi yang dipakai h) Dukung pasien untuk
pasien saat ini untuk istirahat yang adekuat
menurunkan nyeri untun menurunkan rasa
nyeri
g) Berikan individu penurun
i) Monitor kepuasan pasien
nyeri yang optimal dengan terhadap manajemen nyeri
peresepan analgesik dalam interval yang
h) Dukung pasien untuk spesifik
istirahat yang adekuat Pemberian analgesik
untun menurunkan rasa
a) Tentukan lokasi,
nyeri karakteristik, kualitas dan
i) Monitor kepuasan pasien keparahan nyeri sebelum
terhadap manajemen nyeri mengobati pasien
dalam interval yang b) Cek perintah pengobatan
spesifik meliputi obat, dosis, dan
frekuensi obat analgesik

Poltekkes Kemenkes Padang


50

Pemberian analgesik yang diresepkan


c) Cek adanya riwayat alergi
a) Tentukan lokasi, obat
karakteristik, kualitas dan d) Tentukan pilihan obat
keparahan nyeri sebelum analgesik berdasarkan tipe
mengobati pasien dan keparahan nyeri
e) Monitor tanda vital sebelum
b) Cek perintah pengobatan
dan sesudah memberikan
meliputi obat, dosis, dan analgesik
frekuensi obat analgesik f) Berikan kebutuhan
yang diresepkan kenyamanan dan aktifitas
c) Cek adanya riwayat alergi lain yang dapat membantu
obat relaksasi untuk
d) Tentukan pilihan obat memfasilitasi penurunan
nyeri
analgesik berdasarkan tipe
g) Berikan analgesik sesuai
dan keparahan nyeri waktunya, terutama pada
e) Monitor tanda vital sebelum nyeri yang berat
dan sesudah memberikan h) Dokumentasikan respon
analgesik terhadap analgesik dan
f) Berikan kebutuhan adanya efek samping.
kenyamanan dan aktifitas
2. Ketidakseimbangan nutrisi
lain yang dapat membantu
kurang dari kebutuhan tubuh
relaksasi untuk berhubungan dengan intake
memfasilitasi penurunan nutrisi tidak adekuat
nyeri
g) Berikan analgesik sesuai NOC
waktunya, terutama pada Nafsu makan
nyeri yang berat Kriteria Hasil :
h) Dokumentasikan respon 1) Hasrat/keinginan untuk
terhadap analgesik dan makan meningkat
adanya efek samping 2) Energi untuk makan
meningkat
2. Kelebihan volume cairan 3) Intake makanan adekuat
berhubungan dengan 4) Intake nutrisi adekuat
5) Intake cairan adekuat
penumpukan cairan
NIC
NOC
Keseimbangan cairan Manajemen nutrisi
kriteria hasil : a) Tentukan status gizi pasien
1) Keseimbangan intake dan dan kemampuan pasien
output dalam 24 jam tidak untuk memenuhi
terganggu kebutuhan gizi
2) Turgor kulit tidak terganggu b) Identifikasi adanya alergi
3) Edema perifer tidak atau intoleransi makanan
yang dimiliki pasien

Poltekkes Kemenkes Padang


51

terganggu c) Instruksikan pasien


4) Pusing tidak terganggu mengenai kebutuhan
nutrisi (diet)
NIC d) Kolaborasi dengan ahli
gizi tentang diet yang
Manajemen elektroli/cairan
dibutuhkan
a) Pantau kadar serum
e) Ciptakan lingkungan yang
elektrolit yang abnormal optimal pada saat
seperti yang tersedia mengkonsumsi makan
b) Berikan cairan yang sesuai ( misalnya : bersih, santai,
c) Monitor hasil laboratorium dan bebas dari bau yang
yang relevan menyegat)
d) Jaga pencatatan f) Lakukan dan bantu pasien
intake/asupan dan output terkait perawatan mulut
yang akurat sebelum makan
e) Monitor tanda-tanda vital g) Anjurkan pasien untuk
f) Minimalkan asupan duduk pada posisi tegak
makanan dan minuman saat makan jika
memungkinkan
dengan diuretic
h) Monitor kalori dan asupan
g) Jaga infus intravena yang
makanan
tepat i) Monitor kecendrungan
h) Pastikan bahwa larutan penurunan berat badan
intravena yang mengandung
elektrolit diberikan dengan 3. Intoleransi aktivitas
aliran yang konstan dan berhubungan dengan
sesuai kelemahan umum

Monitor cairan NOC


a) Tentukan jenis dan jumlah a. Kelelahan : efek yang
intake/asupan cairan serta menganggu
kriteria hasil:
kebiasaan eliminasi
1) Tidak ada malaise
b) Periksa isi ulang kapiler
2) Tidak ada lethargi
dengan memegang tangan 3) Tidak ada gangguan aktifitas
pasien pada tinggi yang sama fisik
seperti jantung dan menekan 4) Tidak ada gangguan rutinitas
jari tengah selama 5 detik
lalu lepaskan tekanan dan b. Perawatan Diri : Aktivitas
hitung wktu sampai jari sehari-hari
kriteria hasil:
kembali merah 1) Mampu berpindah dan
c) Periksa turgor kulit dengan memposisikan diri
memegang dengan kedua 2) Mampu makan dengan
tangan dan lepaskan mandiri
d) Monitor berat badan 3) Mampu berpakaian
e) Monitor asupan dan 4) Mampu melakukan
pengeluaran kebersihan badan dan mulut

Poltekkes Kemenkes Padang


52

f) Monitor nilai kadar serum


dan elektrolit urin
g) Monitor kadar serum NIC
albumin dan protein total Terapi aktivitas
h) Monitor tanda-tanda vital a) Bantu pasien untuk memilih
aktivitas dan pencapaian
3. Intoleransi aktivitas tujuan melalui aktivitas yang
konsisten
berhubungan dengan
b) Bantu pasien memperoleh
kelemahan umum. sumber-sumber yang
diperlukan untuk aktivitas
NOC yang dilakukan
a. Kelelahan : efek yang c) Bantu pasien dan keluarga
menganggu mengidentifikasi kelemahan
kriteria hasil: d) Intruksikan pasien dan
1) Tidak ada malaise keluarga mempertahankan
2) Tidak ada lethargi fungsi dan kesehatan terkait
3) Tidak ada gangguan sosial, spiritual, dan kognisi
aktifitas fisik e) Intruksikan pasien dan
4) Tidak ada gangguan keluarga beradaptasi dengan
rutinitas lingkungan
f) Bantu memenuhi aktifitas
sehari-hari pasien
g) Ciptakan lingkungan yang
b. Perawatan Diri : Aktivitas
aman
sehari-hari h) Bantu pasien dan keluarga
kriteria hasil: mengevaluasi kemampuan
1) Mampu berpindah dan pasien dalam beraktifitas.
memposisikan diri
2) Mampu makan dengan Manajemen energi
mandiri a) Kaji status fisiologis pasien
3) Mampu berpakaian terhadap kelelahan
4) Mampu melakukan b) Anjurkan pasien
kebersihan badan dan mengungkapkan
mulut kemampuannya
c) Pilih intervensi yang
mengurangi kelelahan
NIC
d) Tentukan jenis dan banyak
Terapi aktivitas aktifitas yang dilakukan
a) Bantu pasien untuk memilih e) Monitor intake nutrisi untuk
aktivitas dan pencapaian mengetahui sumber energy
tujuan melalui aktivitas yang f) Kolaborasi dengan ahli gizi
konsisten mengenai asupan energi yang
b) Bantu pasien memperoleh sesuai kebutuhan
sumber-sumber yang g) Tingkatkan tirah baring dan
diperlukan untuk aktivitas waktu istirahat pasien
h) Lalukan ROM pasif/aktif
yang dilakukan
c) Bantu pasien dan keluarga

Poltekkes Kemenkes Padang


53

mengidentifikasi kelemahan
d) Intruksikan pasien dan
keluarga mempertahankan
fungsi dan kesehatan terkait
sosial, spiritual, dan kognisi
e) Intruksikan pasien dan
keluarga beradaptasi dengan
lingkungan
f) Bantu memenuhi aktifitas
sehari-hari pasien
g) Ciptakan lingkungan yang
aman
h) Bantu pasien dan keluarga
mengevaluasi kemampuan
pasien dalam beraktifitas.

Manajemen energi
a) Kaji status fisiologis pasien
terhadap kelelahan
b) Anjurkan pasien
mengungkapkan
kemampuannya
c) Pilih intervensi yang
mengurangi kelelahan
d) Tentukan jenis dan banyak
aktifitas yang dilakukan
e) Monitor intake nutrisi untuk
mengetahui sumber energy
f) Kolaborasi dengan ahli gizi
mengenai asupan energi
yang sesuai kebutuhan
g) Tingkatkan tirah baring dan
waktu istirahat pasien
h) Lalukan ROM pasif/aktif

4. Implementasi keperawatan
Implementasi keperawatan merupakan tindakan keperawatan yang
dilakukan berdasarkan dari rencana atau intervensi yang telah dibuat,
tujuan melakukan tindakan keperawatan sesuai dengan intervensi
keperawatan agar kriteria hasil dapat tercapai. Impelementasi keperawatan
yang dilakukan dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

Poltekkes Kemenkes Padang


54

Tabel 4.4
Implementasi Keperawatan

Partisipan 1 Partisipan 2
Perencanaan untuk diagnosa Perencanaan untuk diagnosa
keperawatan pertama yaitu Nyeri keperawatan pertama yaitu Nyeri
kronik berhubungan dengan sel kronik berhubungan dengan sel
kanker pada paru kanan, peneliti kanker pada paru kiri, peneliti
melakukan tindakan keperawatan melakukan tindakan keperawatan
seperti melakukan manajemen nyeri seperti melakukan manajemen nyeri
dengan cara melakukan pengkajian dengan cara melakukan pengkajian
nyeri komprehensif dengan nyeri komprehensif dengan
memantau karakteristik nyeri memantau karakteristik nyeri
PQRST (Provoking Incident, PQRST (Provoking Incident,
Quality of pain, Region, Severety of Quality of pain, Region, Severety of
Pain, Time),menganjurkan pasien Pain, Time),menganjurkan pasien
untuk memonitor nyeri dan untuk memonitor nyeri dan
menangani nyeri nyeri dengan menangani nyeri nyeri dengan
tekhnik non farmakologis seperti tekhnik non farmakologis seperti
(teknik relaksasi yaitu teknik nafas (teknik relaksasi yaitu teknik nafas
dalam dan terapi mendengarkan dalam dan terapi mendengarkan
ayat suci al-quran), memberikan ayat suci al-quran), memberikan
analgetik untuk mengurangi nyeri analgetik untuk mengurangi nyeri
(durogesic pact 50gr dan mst (codein 3x1mg) dan menganjurkan
2x15g) dan menganjurkan pasien pasien untuk istirahat cukup
untuk istirahat cukup
Pada diagnosa keperawatan yang ke
Pada diagnosa keperawatan yang ke 2 yaitu Ketidakseimbangan nutrisi
2 yaitu Kelebihan volume cairan kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan penumpukan berhubungan dengan intake nutrisi
cairan peneliti melakukan tindakan tidak adekuat peneliti melakukan
keperawatan seperti memonitor tindakan mengidentifikasi alergi
hasil laboratorium yang relevan, dan intoleransi terhadap makanan,
memonitor tanda-tanda vital, mengatur diit yang diperlukan,
menjaga pencatatan intake/asupan menganjurkan diit pasien sesuai
dan output yang akurat, memeriksa kebutuhan, memonitor kalori dan
isi ulang kapiler, memeriksa turgor asupan nutrisi, Ciptakan lingkungan
kulit dengan memegang dengan yang optimal pada saat
kedua tangan dan lepaskan, mengkonsumsi makan ( misalnya :
memonitor asupan dan pengeluaran, bersih, santai, dan bebas dari bau
jaga infus intravena yang tepat yang menyegat).

Poltekkes Kemenkes Padang


55

Pada diagnosa keperawatan ke 3 Pada diagnosa keperawatan ke 3


yaitu Intoleransi aktivitas yaitu Intoleransi aktivitas
berhubungan dengan kelemahan berhubungan dengan kelemahan
umum membantu pasien untuk umum membantu pasien untuk
memilih aktivitas yang dilakukan, memilih aktivitas yang dilakukan,
membantu pasien memperoleh membantu pasien memperoleh
sumber-sumber yang diperlukan sumber-sumber yang diperlukan
untuk aktivitas yang dilakukan untuk aktivitas yang dilakukan
seperti: kursi roda ataupun tongkat, seperti: kursi roda ataupun tongkat,
membantu pasien dan keluarga membantu pasien dan keluarga
mengidentifikasi kelemahan mengidentifikasi kelemahan

5. Evaluasi keperawatan

Evaluasi dilakukan setiap hari selama 6 hari. Berikut adalah hasil evaluasi
yang dilakukan pada kedua partisipan. Hasil evaluasai keperawatan pada
partisipan 1 dan 2 dapat dilihat pada tabel dibawah ini.
Tabel 4.5
Evaluasi Keperawatan

Partisipan 1 Partisipan 2
Tindakan keperawatan yang Tindakan keperawatan yang
dilakukan selama 6 hari dari dilakukan selama 6 hari dari
tanggal 25-30 mei 2017 sudah tanggal 30 mei-4 juni 2017 sudah
dilaksanakan secara komprehensif dilaksanakan secara komprehensif
dengan acuan intervensi nanda nic- dengan acuan intervensi nanda nic-
noc. Evaluasi yang dilakukan noc. Evaluasi yang dilakukan
dengan metode soap untuk dengan metode soap untuk
mengetahui keefektifan dari mengetahui keefektifan dari
tindakan keperawatan yang tindakan keperawatan yang
dilakukan. Peneliti melakukan dilakukan. Peneliti melakukan
evaluasi keperawatan terhadap evaluasi keperawatan terhadap
pasien selama 24 jam dengan shift pasien selama 24 jam dengan shift
berikutnya peneliti berikutnya peneliti
medokumentasikan melalui catatan medokumentasikan melalui catatan
keperawatan yang telah dilakukan keperawatan yang telah dilakukan
oleh perawat ruangan yang dinas oleh perawat ruangan yang dinas
pada shift tersebut. pada shift tersebut

Hasil evaluasi dari malasah Hasil evaluasi dari malasah


keperawatan nyeri selama 6 hari keperawatan nyeri selama 6 hari
perawatan ditemukan nyeri sudah perawatan ditemukan nyeri sudah

Poltekkes Kemenkes Padang


56

mulai berkurang, pada hari 1-4 mulai berkurang, pada hari 1-3,
nyeri yang dirasakan pasien masih nyeri yang dirasakan pasien masih
pada skala 6, tetapi pada hari 5-6, pada skala 5, tetapi pada hari 4-6,
nyeri yang dirasakan sudah nyeri yang dirasakan sudah
berkurang sedikit dengan skala berkurang sedikit dengan skala
nyeri yang dirasakan 5, Pada nyeri yang dirasakan 3-4, Pada
masalah keperawatan kelebihan masalah keperawatan
volume cairan setelah dilakukan ketidakseimbangan nutrisi kurang
tindakan keperawatan selama 6 hari dari kebutuhan tubuh setelah
di dapatkan hasil pada tangan dilakukan tindakan keperawatan
pasien yang mengalami oedema selama 6 hari di dapatkan hasil
sudang mulai berkurang oedema nafsu makan klien sudsah mulai
pada tangan kiri lebih cepat meningkat, serta makan pasien
berkuarng dari tangan kanan, pada sudah habis 1 porsi, pada masalah
masalah keperawatan intolerensi keperawatan intolerensi aktivitas
aktivitas setelah dilakukan tindakan setelah dilakukan tindakan
keperawatan selama 6 hari di keperawatan selama 6 hari di
dapatkan hasil klien masih belum dapatkan hasil pasien sudah mampu
mampu melakukan aktivitas sendiri melakukan aktifitas sendiri pasien
masih di bantu keluarga. sudah mulai berjalan walau masih
di bantu oleh keluarga.

B. Pembahasan kasus

Pada pembahasan kasus ini penulis akan membahas kesinambungan antara teori
dengan laporan kasus asuhan keperawatan pada pasien dengan kasus nyeri pada
Tn.S dan Ny.Z dengan penyakit kanker paru di RSUP Dr. M. Djamil padang, yang
telah dilakukan dari tanggl 25 mei – 4 juni 2017, Kegiatan yang dilakukan
meliputi pengkajian keperawatan, merumuskan diagnosa keperawatan, melakukan
implementasi keperawatan, dan melakukan evaluasi keperawatan.

1. Pengkajian
Pengkajian keperwatan pada Tn.S dan Ny.Z dengan penyakit kanker paru
yang mengalami masalah nyeri di RSUP Dr. M. Djamil Padang tanggal 25
Mei – 4 Juni 2017 dengan metode wawancara, pemeriksaan fisik dan studi
dokumentasi dimulai dari biodata, riwayat kesehatan, pengkajian pola
kesehatan, pemeriksaan fisik dan didukung dengan hasil pemeriksaan
penunjang.

Poltekkes Kemenkes Padang


57

Hasil pengkajian riwayat kesehatan sekarang dari Tn.S umur 53 th nyeri


yang dirasakan seperti berdenyut dan tertusuk-tusuk, skala nyeri 6, nyeri
yang dirasakan lama lebih kurang sekitar 1 jam, nyeri dirasakan saat
melakukan aktivitas. Hasil pengakjian dari Ny.Z umur 73 tahun nyeri yang
dirasakan seperti tertusuk-tusuk, skala nyeri 5, nyeri yang dirasakan
sebentar, nyeri dirasakan saat beraktifitas. Menurut Kumar, Cotran, Robins
(2007) tumor akan dapat menekan atau menginfiltrasi vena kava superior
dan menyebabkan bendungan vena kava superior. Neoplasma di apeks
mungkin menginvasi pleksus simpstikus servikalis atau brakialis dan
menyebabkan nyeri hebat dalam distribusi saraf ulnari atau menyebakan
sindrom horner. Sesuai dengan hasil penelitian dari Syaifudin dalam
saragih (2010) bahwa nyeri merupakan keluhan utama pada kanker paru
dalam perjalanan penyakitnya, 45-100% penderita mengalami nyeri
sedang sampai berat. Sesuai juga dengan hasil penelitian Fariah
Ramadhaniah, 2016 Sebagian besar pasien kanker paru datang dengan
keluhan utama nyeri dada. Perbedaan jenis kelamin dan usia antara Tn.S
dan Ny.Z merupakan salah satu factor-faktor yang mempengaruhi nyeri
yang dirasakannya (Wahyudi dan Wahid,2016).
Hasil dari pengakajian riwayat kesehatan dahulu dari Tn.S sebelumnya
sudah pernah di rawat di rumah sakit dengan penyakit yang sama dan
pasien sebelumnya juga memiliki kebiasaan merokok klien sudah merokok
sejak SMA. Konsumsi rokok pasien dalam sehari sekitar 2 bungkus. klien
baru berhenti merokok 8 bulan terakhir, sedangkan pada Ny.Z sebelumnya
pernah dirawat di rumah sakit dengan penyakit efusi pleura. Klien
memasak dengan tungku kayu bakar sekitar 50 tahun, Klien tidak
memiliki kebiasaan merokok. Sesuai dengan penyabab dari kanker paru
Tn.S merupakan sorang perokok dan Ny.Z penyebab dari kanker parunya
dari faktor lingkungan (arif muttaqin, 2012).

2. Diagnosa
Berdasarkan buku yang pernah peneliti baca ada beberapa diagnose
keperawatan NANDA international 2015 yang ditemukan pada pasien
dengan kanker paru yaitu: kerusakan pertukaran gas berhubungan dengan

Poltekkes Kemenkes Padang


58

penurunan kapasitas paru, bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan


dengan obstruksi kanker, nyeri berhubungan dengan tekanan kanker pada
jaringan paru, pola nafas tidak efektif berhubungan dengan penurunan
energy, intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum,
kelebihan volume cairan berhubungan dengan mekanisme regulasi ADH,
kelemahan berhubungan dengan hipertetabolisme atau akibat kemoterapi,
ketidakseimbangan nutrisi dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
anoreksia, penurunan curah jantung berhubungan dengan malfunsi
elektrikal, dan ansietas berhubungan dengan perubahan status kesehatan.

Hasil pengkajian yang dilakukan pada Tn.S dan Ny.Z didapatkan beberapa
masalah keperawatan yang muncul, pada Tn.S ditemukan masalah
keperawatan yaitu: 1). Nyeri kronik berhubungan dengan sel kanker pada
paru kanan, 2). Kelebihan volume cairan berhubungan dengan
penumpukan cairan, 3). Intoleransi aktivitas berhubungan dengan
kelemahan umum. Pada Ny.Z di temukan masalah keperawatan: 1). Nyeri
kronik berhubungan dengan sel kanker pada paru kiri, 2).
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan intake nutrisi tidak adekuat, 3). Intoleransi aktivitas berhubungan
dengan kelemahan umum. Peneliti menegakkan diagnosa keperawatan
pada partisipan sesuai dengan data yang ditemukan pada partisipan.

3. Intervensi
Intervensi keperawatan disusun berdasarkan diagnosa keperawatan yang
ditemukan pada kasus. Intervensi keperawatan tersebut terdiri dari
Nursing Interventions Clasification (NIC) dan Nursing Outcomes
Clasification (NOC). Perencanaan disusun untuk melakukan tindakan
keperawatan yang sesuai pada kasus. Pada diagnose yang pertama yaitu
nyeri kronik yang berhubungan dengan sel kanker pada paru dengan
kriteria hasil mengenali kapan nyeri terjadi, menggambarkan faktor
penyebab, menggunakan tindakan pencegahan, menggunakan analgesik

Poltekkes Kemenkes Padang


59

yang digunakan, melaporkan gejala yang tidak terkontrol pada profesional


kesehatan dengan cara melakukan pengkajian nyeri komprehensif dengan
memantau karakteristik nyeri PQRST (Provoking Incident, Quality of
pain, Region, Severety of Pain, Time),menganjurkan pasien untuk
memonitor nyeri dan menangani nyeri nyeri dengan tekhnik non
farmakologis seperti (teknik relaksasi yaitu teknik nafas dalam dan terapi
mendengarkan ayat suci al-quran), memberikan analgetik untuk
mengurangi nyeri dan menganjurkan pasien untuk istirahat cukup.

Pada diagnosa kelebihan volume cairan berhubungan dengan penumpukan


cairan dengan kriteria hasil Keseimbangan intake dan output dalam 24 jam
tidak terganggu, turgor kulit tidak terganggu, edema perifer tidak
terganggu, dan pusing tidak terganggu dengan cara memonitor hasil
laboratorium yang relevan, memonitor tanda-tanda vital, menjaga
pencatatan intake/asupan dan output yang akurat, memeriksa isi ulang
kapiler, memeriksa turgor kulit dengan memegang dengan kedua tangan
dan lepaskan, memonitor asupan dan pengeluaran, jaga infus intravena
yang tepat.

Pada diagnosa Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh


berhubungan dengan intake nutrisi tidak adekuat dengan kriteria hasil
hasrat/keinginan untuk makan meningkat, energi untuk makan meningkat,
intake makanan adekuat, intake nutrisi adekuat, dan intake cairan adekuat
dengan cara mengidentifikasi alergi dan intoleransi terhadap makanan,
mengatur diit yang diperlukan, menganjurkan diit pasien sesuai kebutuhan,
memonitor kalori dan asupan nutrisi, Ciptakan lingkungan yang optimal
pada saat mengkonsumsi makan ( misalnya : bersih, santai, dan bebas dari
bau yang menyegat).

Pada diagnosa intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum


dengan kriteria hasil tidak ada malaise, tidak ada lethargi, tidak ada
gangguan aktifitas fisik, tidak ada gangguan rutinitas, mampu berpindah

Poltekkes Kemenkes Padang


60

dan memposisikan diri, mampu makan dengan mandiri, mampu


berpakaian, mampu melakukan kebersihan badan dan mulut dengan cara
membantu pasien untuk memilih aktivitas yang dilakukan, membantu
pasien memperoleh sumber-sumber yang diperlukan untuk aktivitas yang
dilakukan, membantu pasien dan keluarga mengidentifikasi kelemahan

Menurut peneliti dalam melakukan penyusunan intervensi terhadap kedua


pasien tidak ada kesenjangan antara teori dengan kasus yang ditemukan
dalam penetapan intervensi yang akan dilakukan terhadap pasien.
Penyusunan intervensi peneliti susun berdasarkan kebutuhan mendasar
yang dibutuhkan oleh pasien dalam upaya pemulihan kesehatan.

4. Implementasi
Peneliti melakukan implementasi keperawatan berdasarkan tindakan yang
telah direncanakan. Implementasi yang dilakukan pada pasien bertujuan
untuk teratasinya masalah keperawatan pada pasien terutama pada masalah
keperawatan nyeri pasien. Implementasi dilakukakan pada Tn.S dari
tanggal 25-30 mei 2017 dan pada Ny.Z dilakukan dari tanggal 30 mei – 4
juni 2017.

Perencanaan untuk diagnosa keperawatan Nyeri kronik berhubungan


dengan sel kanker pada paru kanan, peneliti melakukan tindakan
keperawatan seperti melakukan manajemen nyeri dengan cara melakukan
pengkajian nyeri komprehensif dengan memantau karakteristik nyeri
PQRST (Provoking Incident, Quality of pain, Region, Severety of Pain,
Time),menganjurkan pasien untuk memonitor nyeri dan menangani nyeri
nyeri dengan tekhnik non farmakologis seperti (teknik relaksasi yaitu
teknik nafas dalam dan terapi mendengarkan ayat suci al-quran),
memberikan analgetik untuk mengurangi nyeri pada partisipan 1 mendapat
obat anti nyeri yaitu durogesic pact 50gr dan mst 2x15g, sedangkan pada
partisipan 2 codein 3x1mg dan menganjurkan pasien untuk istirahat cukup.

Poltekkes Kemenkes Padang


61

Menurut asumsi peneliti dalam melakukan pengkajian nyeri dengan


menggunakan cara pengkajian PQRST sangat baik dilakukan, dengan
melakukan pengkajian yang mendalam kita bisa mengetahui cara
penanganan nyeri yang akan dilakukan baik dengan teknik farmakologi
ataupun non farmakologi. Pada pemberian obat anti nyeri pada partisipan
1 dan 2 mendapat obat yang berbeda karna nyeri yang di alami pada
partisipan 1 lebih parah dari pada partisipan 2.

Pada diagnosa keperawatan Kelebihan volume cairan berhubungan


dengan penumpukan cairan peneliti melakukan tindakan keperawatan
seperti memonitor hasil laboratorium yang relevan, memonitor tanda-tanda
vital, menjaga pencatatan intake/asupan dan output yang akurat,
memeriksa isi ulang kapiler, memeriksa turgor kulit dengan memegang
dengan kedua tangan dan lepaskan, memonitor asupan dan pengeluaran,
jaga infus intravena yang tepat.

Menurut asumsi peneliti dengan pemberian lasix atau furosemida sangat


membantu dalam pengurangan penumpukan cairan yang dialami pasien,
penumpika cairan pada tangan kanan dan kiri pasien menyebabkan pasien
menjadi intoleransi aktivitas.

Pada diagnosa keperawatan yang Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari


kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake nutrisi tidak adekuat peneliti
melakukan tindakan mengidentifikasi alergi dan intoleransi terhadap
makanan, mengatur diit yang diperlukan, menganjurkan diit pasien sesuai
kebutuhan, memonitor kalori dan asupan nutrisi, Ciptakan lingkungan
yang optimal pada saat mengkonsumsi makan ( misalnya : bersih, santai,
dan bebas dari bau yang menyegat).

Menurut asumsi peneliti dengan mengatur diit pasien dan menciptakan


lingkungan yang nyaman bagi pasien saat makan dapat meningkatkan

Poltekkes Kemenkes Padang


62

nafsu makan pasien kembali itu sangat baik untuk peningkatan berat badan
pasien.

Pada diagnosa keperawatan Intoleransi aktivitas berhubungan dengan


kelemahan umum membantu pasien untuk memilih aktivitas yang
dilakukan, membantu pasien memperoleh sumber-sumber yang diperlukan
untuk aktivitas yang dilakukan seperti: kursi roda ataupun tongkat,
membantu pasien dan keluarga mengidentifikasi kelemahan

Menurut asumsi peneliti dalam kita membantu pasien memilih aktivitas


yang dapat dilakukan kita bisa menhindari pasien dari pemikiran bahwa
dirinya menyusahkan orang lain. Serta dalam membantu mencari sumber
yang diperlukan untuk klien seperti membantu klien dengan korsi roda
bisa meningkatkan keinginan klien untuk mandiri.

5. Evaluasi Keperawatan
Evaluasi merupakan tahap akhir dari proses keperawatan, pada tahap ini
yang dilakukan adalah mengkaji respon setelah dilakukan tindakan
keperawatan. Evaluasi yang dilakukan dengan metode SOAP untuk
mengetahui keefektifan dari tindakan keperawatan yang dilakukan.

Hasil evaluasi dari malasah keperawatan Tn.S, nyeri selama 6 hari


perawatan ditemukan nyeri sudah mulai berkurang, pada hari 1-4 nyeri
yang dirasakan pasien masih pada skala 6, tetapi pada hari 5-6 nyeri yang
dirasakan sudah berkurang sedikit dengan skala nyeri yang dirasakan 5,
durasi dari nyeri yang dirasaka masih lama, Hasil evaluasi dari malasah
keperawatan Ny.Z, nyeri selama 6 hari perawatan ditemukan nyeri sudah
mulai berkurang, pada hari 1-3, nyeri yang dirasakan pasien masih pada
skala 5, tetapi pada hari 4-6, nyeri yang dirasakan sudah berkurang sedikit
dengan skala nyeri yang dirasakan 3-4, durasi nyeri yang dirasakan
sebentar,

Poltekkes Kemenkes Padang


63

Pada masalah keperawatan kelebihan volume cairan Tn.S setelah


dilakukan tindakan keperawatan selama 6 hari di dapatkan hasil pada
tangan pasien yang mengalami oedema sudang mulai berkurang oedema
pada tangan kiri lebih cepat berkuarng dari tangan kanan.

Pada masalah keperawatan ketidakseimbangan nutrisi kurang dari


kebutuhan tubuh Ny.Z, setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 6
hari di dapatkan hasil nafsu makan klien sudsah mulai meningkat, serta
makan pasien sudah habis 1 porsi,

pada masalah keperawatan intolerensi aktivitas Tn.S setelah dilakukan


tindakan keperawatan selama 6 hari di dapatkan hasil klien masih belum
mampu melakukan aktivitas sendiri masih di bantu keluarga. pada masalah
keperawatan intolerensi Ny.Z aktivitas setelah dilakukan tindakan
keperawatan selama 6 hari di dapatkan hasil pasien sudah mampu
melakukan aktifitas sendiri pasien sudah mulai berjalan walau masih di
bantu oleh keluarga.

Poltekkes Kemenkes Padang


BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian penerapan asuhan keperawatan gangguan
nyeri pada pasien kanker paru di RSUP DR. M. Djamil padang, peneliti
dapat mengambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Hasil Pengkajian keperawatan yang dilakukan pada Tn.S dan Ny.Z
secara umum sesuai dengan teori nyeri pada pasien dengan kanker
paru. Kedua pasien mengalami nyeri pada Tn.Z skala nyeri yang
dirasakan 6 dan durasinya lama sekitar 1 jam sedangkan pada Ny.Z
skala nyeri yang dirasakan 5 dan durasinya sebentar dan nyeri yang
dirasakan sama-sama saat beraktifitas.
2. Dari hasil analisa data di dapatkan masalah keperawatan di temukan
pada Tn.S sesuai dengan diagnosa yang temukan pada teori
diantaranya 1). Nyeri kronik berhubungan dengan sel kanker pada paru
kanan, 2). Kelebihan volume cairan berhubungan dengan penumpukan
cairan, 3). Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum.
Pada Ny.Z di temukan masalah keperawatan: 1). Nyeri kronik
berhubungan dengan sel kanker pada paru kiri, 2). Ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake nutrisi
tidak adekuat, 3). Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan
umum. Ada beberapa diagnose utama pada pasien kanker paru yang
tidak dapat peneliti tegakan karna tidak ada data yang menunjang agar
diagnose tersebut dapat ditegakan.
3. Intervensi yang peneliti lakukan sudah sesuai dengan teori asuhan
keperawata nyeri pada pasien kanker paru seperti : melakukan
pengkajian nyeri komprehensif dengan memantau karakteristik nyeri
PQRST (Provoking Incident, Quality of pain, Region, Severety of
Pain, Time),menganjurkan pasien untuk memonitor nyeri dan
menangani nyeri nyeri dengan tekhnik non farmakologis seperti
(teknik relaksasi yaitu teknik nafas dalam dan terapi mendengarkan
ayat suci al-quran), memberikan analgetik untuk mengurangi nyeri dan
menganjurkan pasien untuk istirahat cukup. Tidak ada perbedaan

63
Poltekkes Kemenkes Padang
64

dalam intervensi yang dilakukan antara Tn.S dengan Ny.Z dalam


intervensi nyerinya.
4. Implementasi
Implementasi keperawatan disesuaikan dengan rencana tindakan yang
telah peneliti susun. Implementasi keperawatan dilakukan pada Tn.S
pada tanggal 25-30 mei 2017 sedangkan pada Ny.Z pada tanggal 30
mei – 4 juni 2017. Dalam proses implementasi telah dilakukan sesuai
dengan yang telah direncanakan berdasarkan Nursing Intervention
Classification (NIC)
5. Evaluasi Pada proses evaluasi peneliti tidak menemukan kesenjangan
antara teori dan prektik yang dilakukan oleh perawat diruangan.
Evaluasi keperawatan yang dilakukan selama 7 hari dilakukan secara
komprehensif dengan acuan rencana asuhan keperawatan NANDA
International, (2015-2017). Hasil yang didapatkan adalah pada Tn.S
masalah teratasi sebagian dan pada Ny.S masalah nyeri teratasi
sebgian, pada masalah ketidak seimbangan nurisi dari kebutuhan tubuh
dan intoleransi aktivitas sudah teratasi.

B. Saran

1. Rumah Sakit RSUP Dr.M.Djamil Padang


Saran peneliti kepada pihak rumah sakit melalui pimpinan agar
memotivasi perawat untuk pendokumentasian asuhan keperawatan
pada pasien penyakit kanker paru yang mengalami nyeri. Agar
didapatkannya asuhan keperawatan secara professional dan
komprehensif
2. Bagi Perawat Ruang
Studi kasus yang peneliti lakukan pada pasien dengan gangguan nyeri
pada kasus kanker paru dapat menjadi acuan bagi perawat di ruang
Irna Non Bedah paru RSUP Dr. M. Djamil Padang dalam melakukan
asuhan keperawatan secara professional dan komprehensif.

3. Bagi Peneliti Selanjutnya

Poltekkes Kemenkes Padang


65

Sebagai data dasar bagi peneliti selanjutnya sehingga bisa menjadi


bahan perbandingan dalam mengembangkan kasus asuhan
keperawatan nyeri pada pasien kanker paru.

Poltekkes Kemenkes Padang


FORMAT PENGKAJIAN KEPERAWATAN DASAR

Nama Mahasiswa : Nopebrian Bazar Yulias


NIM : 143110259
Ruang Praktik : Paru

A. IdentitasKliendanKeluarga
1. Identitas klien
Nama : Tn.S
Umur : 56 tahun
Jenis kelamin :laki-laki
Pendidikan : SMP
Alamat : jorong padang tangah horo salah
dharmasraya

2. Identitas penanggung jawab


Nama :Ny.D
Pekerjaan :IRT
Alamat : jorong padang tangah horo salah
dharmasraya
Hubungan :anak kandung

3. Diagnosa dan informasi medik yang penting


Tanggal masuk : 22-05-2017
No. Medical record : 979373
Ruang rawat : ruangan paru
Diagnosa medik : kanker paru
Yang merujuk : rujukan RS dharmasraya

4. Riwayatkesehatan
a. Riwayatkesehatansekarang :
1). Keluhan utama masuk :
Pasien masuk melalui IGD RSUP Dr. M.Djamil padang melalui
rujukan RS dharmasraya pada tanggal 22-05-2017 pada jam 23.13
wib. Dengan keluhan utama nyeri pada dada meningkat sejak sejak
8 hari yang lalu, batuk-batuk yang disertai dahak yang kental
berwarna putih, sesak nafas sejak 7 hari yang lalu sebelim masuk
RS.

2). Keluhan saat ini (waktu pengkajian )


Saat dilakukan pengkajian pada hari kamis tanggal 25-05-2017
ditemukan keluhan pada pasien nyeri dada sebelah kanan, nyeri
terkadang menjalar sampai ke lehet serta belakang telinga, nyeri
dirasakan karna beraktifitas, nyeri yang dirasakan berdenyut dan
tertusuk-tusuk, skala nyeri 6, nyeri yang di rasakan hilang timbul,
durasi nyeri lama sekitar 1 jam TD:130/90, N: 92x/i, RR:20x/i,
suhu:36oc.
b. Riwayatkesehatan yang lalu :
Pasien sebelumnya sudah pernah di rawat di rumah sakit dengan
penyakit yang sama dan pasien sebelumnya juga memiliki kebiasaan
merokok klien sudah merokok sejak SMA. Konsumsi rokok pasien
dalam sehari sekitar 2 bungkus. klien baru berhenti merokok 8 bulan
terakhir.

c. Riwayatkesehatankeluarga :
Pasien mengatakan saudaranya memiliki penyakit yang sama seperti
klien dan pasien tidak memiliki penyakit keturunan seperti hipertensi,
DM dan TB

5. Kebutuhandasar
a. Makan
Sehat : makan sebanyak 3x sehari dengan nasi,
lauk, sayur dengan porsi sedang
Sakit : pasien mendapat diit ML dari rumah sakit 3x
sehari, pasien menghabiskan 1 porsi makanannya

b. Minum
Sehat : minum air putih sebanyak 8 gelas sehari
Sakit : minum air putih sebanyak 8 gelas sehari

c. Tidur
Sehat : pasien tidur 7-8 jam perhari, kualitas tidur baik
Sakit : pasien tidur 8-10 jam perhari. Pasien sering
terbangun dimalam hari.

d. Mandi
Sehat : pasien mandi 2x sehari
Sakit : pasien mandi 1x sehari

e. Eliminasi
Sehat : BAK 6-8x sehari dan BAB 1x sehari
Sakit : BAK 5-7x sehari dan BAB dalam sehari kadang
tidak ada

f. Aktifitas pasien
Sehat : banyak melakukan pekerjaan saja
Sakit : sakit pasien banyak tidur dan istirahat

6. Pemeriksaanfisik
a. Tekanandarah : 130/90 mmHg
b. Suhu : 36 °C
c. Nadi : 92 X / menit
d. Pernafasan : 20 X / menit
e. Rambut : rambut pasien beruban dan bersih
f. Telinga : tidak ada gangguan
g. Mata : konjungtiva anemis(-), sclera ikterik(-)
h. Hidung : hidung simetris, tampak bersih, pernapasan
cuping hidung(-), lesi(-)
i. Mulut :mulut bersih, tidak ada gangguan
j. Leher : tidak ada pembengkakan kelenjer getah
bening
k. Thorak : I : kesimetrisan kanan lebih cembung dari
kiri
P : fremitus kanan lemah dari yang kiri
P : perkusi kanan redup kiri sonor
A : bronkovesikuler
l. Jantung :I: ictus kordis tidak terlihat
P: : ictus kordis teraba
P: pekak di batas-batas jantung
A: irama jantung teratur
m. Abdomen : I : perut simetris
P : Hepar teraba (-),
P : Timpani
A : Bising usus 15x/menit
n. Kulit : turgor kulit buruk
o. Ekstermitas : Atas : Tangan kanan dan kiri mengalami
oedema
Bawah : kanan bawah terpasang IVFD RL.

7. Data Psikologis
a. Status Emosional : Kondisi emosional pasien baik
b. Kecemasan : Pasien terlihat agak cemas namun masih
dalam batas wajar
c. Pola koping : pasien dapat menerima keadaannya dan
penyakit yang di deritanya.
d. Gaya komunikasi : Pasien berkomunikasi dengan keluarga
menggunakan bahasa Jawa dan bahasa
Indonesia
e. Konsep diri : Pasien merupakan seorang suami dan ayah
yang dikenal baik dan bertanggung jawab
dalam keluarganya. Namun pasien agak
merasa kasihan kepada keluarganya karena
harus merawatnya

8. Data ekonomisosial : pasien seorang bekerja sebagai wiraswasta

9. Data spiritual :pasien beragama islam saat sehat pasien


melaksanakan shalat, saat sakit
melaksanakan shalat juga

10. Pemeriksaanlaboratorium / pemeriksaanpenunjang

Pada tanggal 27-05-2017 didapatkan hasil labor:


Hb= 9,8 g/dl (laki-laki 14-18 g/dl)
leukosit= 31.570/mm3 (5000-10.000)
trombosit 393.000/mm3 (150.000-400.000)
hematokrit= 31% (laki-laki 40-48)
basofil= 0% (0-1)
eosinofil=0% (1-3)
N. batang=2% (2-6)
N. segmen= 90% (50-70)
limfosit=2% (20-40)
monosit= 0% (2-8)
glukosa sewaktu= 140 mg/dl (<200)
11. Program terapidokter
infuse RL 12 jam/kolf
injeksi ceftriaxon 1x2gr
injeksi ranitidine 2x1 ampul
dexsametason 3x1 ampul
lasix 1x1 ampul
levofloxacin infuse 1x750 mg
durogesic pact 50g
mst 2x15g
prodota 2x110g

12. CatatanTambahan:

Padang, Juni 2017

( )
ANALISA DATA
NAMA PASIEN :Tn.S
NO. RM : 979373
No DATA Masalah Etiologi
1 Ds: pasien mengatakan nyeri kronik sel kanker pada paru
nyeri P (pemicu): nyeri kanan
terasa saat beraktifitas,
Q (kualitas nyeri): nyeri
yang dirasakan seperti
tertusuk-tusuk dan
berdenyut, R (lokasi):
nyeri pada dada kanan,
S (intensitas): skala
nyeri 6, T (waktu): nyeri
terasa hilang timbul dan
2 durasi nyeri lama sekitar kelebihan volume cairan
1 jam. penumpukan cairan

Do: pasien tampak


meringis, pasien tampak
3 memegang dada kanan, intoleransi aktivitas kelemahan umum
TD:130/90, N: 92x/i

Ds: pasien mengatakan


tangan kanan dan kiri
bengkak

Do: tangan kanan dan


kiri tampak bengkak, di
tekan kembali lama

Ds: pasien mengatakan


pusing, pasien
mengatakan tidak
memiliki tenaga

Do: pasien tampak


lemah, wajah pucat,
pasien banyak tidur
DAFTAR DIAGNOSA
NAMA PASIEN :Tn.S
NO. RM : 979373
Tanggalmuncul No Diagnosakeperawatan Tanggalteratasi Tandatangan
25 mei 2017 1 Nyeri kronik 30 mei 2017
berhubungan dengan
sel kanker pada paru
kanan.
25 mei 2017 2 30 mei 2017
Kelebihan volume
cairan berhubungan
dengan penumpukan
cairan.
25 mei 2017 3 30 mei 2017
Intoleransi aktivitas
berhubungan dengan
kelemahan umum.

PERENCANAAN KEPERAWATAN
NAMA PASIEN :Tn.S
NO. RM : 979373
DiagnosaKeperawa PerencanaanKeperawatan
No Tujuan (NOC) Intervensi(NIC)
tan
1 Nyeri kronik NOC NIC
berhubungan Kontrol nyeri
dengan sel kanker Kriteria hasil :
pada paru kanan Kriteria hasil:
1) Mengenali Manajemen nyeri
kapan nyeri a) Lakukan
terjadi pengkajian nyeri
2) Menggambarka secara
n faktor kompehensif
penyebab yang meliputi
3) Menggunakan lokasi,
tindakan karakteristik,
pencegahan frekuensi durasi,
4) Menggunakan kualitas,
analgesik yang intensitas atau
digunakan beratnya nyeri
5) Melaporkan b) Observasi adanya
gejala yang petunjuk
tidak terkontrol nonverbal
pada mengenal
profesional ketidaknyamanan
kesehatan terutama pada
mereka yang
Tingkat nyeri tidak dapat
berkomunikasi
Kriteria hasil :
secara efektif
1) Nyeri yang c) Gunakan strategi
dilaporkan tidak komunikasi
ada terapeutik untuk
mengetahui
2) Mengerang dan pengalaman nyeri
menangis tidak dan sampaikan
ada penerimaan
3) Iritabilitas tidak pasien terhadap
ada nyeri
4) Bisa beristirahat d) Gali bersama
5) Tidak ada pasien faktor-
ketegangan otot faktor yang bisa
6) Tidak ada memperingan
ekspresi nyeri nyeri atau
pada wajah memperberat
nyeri
e) Ajarkan
penggunaan
teknik non
farmakologi
(seperti, terapi
musik, pijatan,
relaksasi dan
nafas dalam)
f) Gali penggunaan
farmakologi yang
dipakai pasien
saat ini untuk
menurunkan
nyeri
g) Berikan individu
penurun nyeri
yang optimal
dengan peresepan
analgesik
h) Dukung pasien
untuk istirahat
yang adekuat
untun
menurunkan rasa
nyeri
i) Monitor
kepuasan pasien
terhadap
manajemen nyeri
dalam interval
yang spesifik
Pemberian analgesik
a) Tentukan lokasi,
karakteristik,
kualitas dan
keparahan nyeri
sebelum mengobati
pasien
b) Cek perintah
pengobatan
meliputi obat,
dosis, dan
frekuensi obat
NOC analgesik yang
Keseimbangan diresepkan
c) Cek adanya
cairan
kriteria hasil : riwayat alergi obat
1) Keseimbangan d) Tentukan pilihan
intake dan output obat analgesik
dalam 24 jam berdasarkan tipe
tidak terganggu dan keparahan
2) Turgor kulit nyeri
tidak terganggu e) Monitor tanda vital
3) Edema perifer sebelum dan
tidak terganggu sesudah
4) Pusing tidak memberikan
terganggu analgesik
f) Berikan kebutuhan
kenyamanan dan
2 aktifitas lain yang
dapat membantu
relaksasi untuk
memfasilitasi
penurunan nyeri
g) Berikan analgesik
sesuai waktunya,
terutama pada
nyeri yang berat
h) Dokumentasikan
respon terhadap
analgesik dan
adanya efek
samping

NIC
Kelebihan volume Manajemen
cairan elektroli/cairan
berhubungan a) Pantau kadar
dengan serum elektrolit
penumpukan yang abnormal
cairan seperti yang
tersedia
b) Berikan cairan
yang sesuai
c) Monitor hasil
laboratorium yang
relevan
d) Jaga pencatatan
intake/asupan dan
output yang akurat
e) Monitor tanda-
tanda vital
f) Minimalkan
asupan makanan
dan minuman
dengan diuretic
g) Jaga infus
intravena yang
tepat
h) Pastikan bahwa
larutan intravena
yang mengandung
elektrolit
diberikan dengan
aliran yang
konstan dan sesuai

Monitor cairan
a) Tentukan jenis dan
jumlah
NOC intake/asupan
a. Kelelahan : efek cairan serta
yang menganggu kebiasaan eliminasi
kriteria hasil: b) Periksa isi ulang
1) Tidak ada malaise kapiler dengan
2) Tidak ada lethargi memegang tangan
3) Tidak ada
pasien pada tinggi
gangguan aktifitas
yang sama seperti
fisik
jantung dan
4) Tidak ada
3 menekan jari tengah
gangguan rutinitas
selama 5 detik lalu
lepaskan tekanan
b. Perawatan Diri : dan hitung wktu
Aktivitas sehari- sampai jari kembali
hari merah
kriteria hasil: c) Periksa turgor kulit
1) Mampu berpindah dengan memegang
dan memposisikan dengan kedua
diri tangan dan lepaskan
2) Mampu makan d) Monitor berat badan
dengan mandiri e) Monitor asupan dan
3) Mampu pengeluaran
berpakaian f) Monitor nilai kadar
4) Mampu serum dan elektrolit
melakukan urin
kebersihan badan g) Monitor kadar
dan mulut serum albumin dan
protein total
h) Monitor tanda-
tanda vital

NIC
a. Terapi aktivitas
Intoleransi a) Bantu pasien untuk
aktivitas memilih aktivitas
berhubungan dan pencapaian
dengan kelemahan tujuan melalui
umum. aktivitas yang
konsisten
b) Bantu pasien
memperoleh
sumber-sumber
yang diperlukan
untuk aktivitas yang
dilakukan
c) Bantu pasien dan
keluarga
mengidentifikasi
kelemahan
d) Intruksikan pasien
dan keluarga
mempertahankan
fungsi dan
kesehatan terkait
sosial, spiritual, dan
kognisi
e) Intruksikan pasien
dan keluarga
beradaptasi dengan
lingkungan
f) Bantu memenuhi
aktifitas sehari-hari
pasien
g) Ciptakan
lingkungan yang
aman
h) Bantu pasien dan
keluarga
mengevaluasi
kemampuan pasien
dalam beraktifitas.

b. Manajemen energi
a) Kaji status fisiologis
pasien terhadap
kelelahan
b) Anjurkan pasien
mengungkapkan
kemampuannya
c) Pilih intervensi yang
mengurangi
kelelahan
d) Tentukan jenis dan
banyak aktifitas
yang dilakukan
e) Monitor intake
nutrisi untuk
mengetahui sumber
energy
f) Kolaborasi dengan
ahli gizi mengenai
asupan energi yang
sesuai kebutuhan
g) Tingkatkan tirah
baring dan waktu
istirahat pasien
h) Lalukan ROM
pasif/aktif
IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN
NAMA PASIEN :Tn.S
NO. RM : 979373
No DiagnosaKepe ImplementasiKeperaw EvaluasiKeperawatan Paraf
rawatan atan (SOAP)
25 mei 2017 25 mei 2017 25 mei 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
nyeri P (pemicu):
dengan sel komprehensif
nyeri terasa saat
kanker pada dengan memantau beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST nyeri yang dirasakan
(Provoking seperti tertusuk-tusuk
Incident, Quality dan berdenyut
of pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
dada kanan
Severety of Pain,
-S (intensitas): skala
Time) nyeri 6
2. menganjurkan -T (waktu): nyeri
pasien untuk terasa hilang timbul
memonitor nyeri dan durasi nyeri lama
3. menangani nyeri sekitar 1 jam
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak
meringis
seperti (teknik
-pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kanan
teknik nafas dalam -TD:130/90
dan terapi -N: 92x/i
mendengarkan - pasien mendapat
ayat suci al-quran) obat anti nyeri
4. memberikan durogesic pact 50g,
analgetik untuk mst 2x15g
mengurangi nyeri
A:
5. menganjurkan
- masalah belum
pasien untuk teratasi
istirahat cukup
P:
-intervensi dilanjutkan
2
S:
-pasien mengatakan
tangan kanan dan kiri
bengkak

O:
Kelebihan 1. memonitor hasil
-tangan kanan dan kiri
volume cairan laboratorium yang tampak bengkak
berhubungan relevan -di tekan kembali lama
dengan 2. memonitor tanda-
penumpukan tanda vital A:
cairan. 3. menjaga - masalah belum
pencatatan tertasi
intake/asupan dan
output yang akurat P:
4. memeriksa isi -intervensi dilanjutkan
ulang kapiler
5. memeriksa turgor
kulit dengan
memegang dengan
kedua tangan dan
3
lepaskan S:
6. memonitor asupan -pasien mengatakan
dan pengeluaran pusing
7. jaga infus -pasien mengatakan
intravena yang tidak memiliki tenaga
tepat
O:
-pasien tampak lemah
1. membantu pasien
-wajah pucat
Intoleransi untuk memilih -pasien banyak tidur
aktivitas aktivitas yang
berhubungan dilakukan A:masalah belum
dengan 2. membantu pasien teratasi
kelemahan memperoleh
sumber-sumber P:intervensi
umum
yang diperlukan dilanutkan
untuk aktivitas
yang dilakukan
3. membantu pasien
dan keluarga
mengidentifikasi
kelemahan
26 mei 2017 26 mei 2017 26 mei 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
dengan sel komprehensif
nyeri P (pemicu):
kanker pada dengan memantau
paru kanan. karakteristik nyeri nyeri terasa saat
PQRST beraktifitas
(Provoking -Q (kualitas nyeri):
Incident, Quality nyeri yang dirasakan
of pain, Region, seperti tertusuk-tusuk
Severety of Pain, dan berdenyut
Time)
-R (lokasi): nyeri pada
2. menganjurkan
pasien untuk dada kanan
memonitor nyeri -S (intensitas): skala
3. menangani nyeri nyeri 6
nyeri dengan -T (waktu): nyeri
tekhnik non terasa hilang timbul
farmakologis dan durasi nyeri lama
seperti (teknik
sekitar 1 jam
relaksasi yaitu
teknik nafas dalam
dan terapi O:
mendengarkan -pasien tampak
ayat suci al-quran) meringis
4. memberikan -pasien tampak
analgetik untuk memegang dada kanan
mengurangi nyeri
-TD:120/90
5. menganjurkan
pasien untuk -N: 81x/i
istirahat cukup - pasien mendapat
obat anti nyeri
durogesic pact 50g,
mst 2x15g

A:
- masalah belum
2
Kelebihan 1. memonitor hasil teratasi
volume cairan laboratorium yang
berhubungan relevan P:
dengan 2. memonitor tanda- -intervensi dilanjutkan
penumpukan tanda vital
cairan. 3. menjaga
pencatatan S:
intake/asupan dan -pasien mengatakan
output yang akurat tangan kanan dan kiri
4. memeriksa isi bengkak
ulang kapiler
5. memeriksa turgor O:
kulit dengan -tangan kanan dan kiri
memegang dengan
tampak bengkak
kedua tangan dan
lepaskan -di tekan kembali lama
6. memonitor asupan
dan pengeluaran A:
7. jaga infus - masalah belum
intravena yang tertasi
tepat
P:
3 Intoleransi 1. membantu pasien
aktivitas untuk memilih -intervensi dilanjutkan
berhubungan aktivitas yang
dengan dilakukan
kelemahan 2. membantu pasien
umum memperoleh
sumber-sumber
yang diperlukan
untuk aktivitas
yang dilakukan S:
3. membantu pasien -pasien mengatakan
dan keluarga pusing
mengidentifikasi -pasien mengatakan
kelemahan tidak memiliki tenaga

O:
-pasien tampak lemah
-wajah pucat
-pasien banyak tidur

A:masalah belum
teratasi

P:intervensi
dilanutkan

27 mei 2017 27 mei 2017 27 mei 2017


Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu):
kanker pada dengan memantau nyeri terasa saat
paru kanan. karakteristik nyeri beraktifitas
PQRST -Q (kualitas nyeri):
(Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality seperti tertusuk-tusuk
of pain, Region, dan berdenyut
Severety of Pain, -R (lokasi): nyeri pada
Time) dada kanan
2. menganjurkan -S (intensitas): skala
pasien untuk nyeri 6
memonitor nyeri -T (waktu): nyeri
3. menangani nyeri terasa hilang timbul
nyeri dengan dan durasi nyeri lama
tekhnik non sekitar 1 jam
farmakologis
seperti (teknik O:
relaksasi yaitu -pasien tampak
teknik nafas dalam meringis
dan terapi -pasien tampak
mendengarkan memegang dada kanan
ayat suci al-quran) -TD:130/80mmHg
4. memberikan -N:88x/i
analgetik untuk - pasien mendapat
mengurangi nyeri obat anti nyeri
5. menganjurkan durogesic pact 50g,
pasien untuk mst 2x15g
istirahat cukup
A:
- masalah belum
teratasi

P:
-intervensi dilanjutkan
2
Kelebihan 1. memonitor hasil S:
volume cairan laboratorium yang -pasien mengatakan
berhubungan relevan tangan kanan dan kiri
dengan 2. memonitor tanda- bengkak
penumpukan tanda vital
cairan. 3. menjaga O:
pencatatan -tangan kanan dan kiri
intake/asupan dan tampak bengkak
output yang akurat -di tekan kembali lama
4. memeriksa isi
ulang kapiler A:
5. memeriksa turgor - masalah belum
kulit dengan tertasi
memegang dengan
kedua tangan dan P:
lepaskan -intervensi dilanjutkan
6. memonitor asupan
dan pengeluaran
7. jaga infus
intravena yang
3
tepat

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengatakan
berhubungan aktivitas yang pusing
dengan dilakukan -pasien mengatakan
kelemahan 2. membantu pasien tidak memiliki tenaga
umum memperoleh
sumber-sumber O:
yang diperlukan -pasien tampak lemah
untuk aktivitas -wajah pucat
yang dilakukan -pasien banyak tidur
3. membantu pasien
dan keluarga A:masalah belum
mengidentifikasi teratasi
kelemahan
P:intervensi
dilanutkan
28 mei 2017 28 mei 2017 28 mei 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
dengan sel komprehensif
nyeri P (pemicu):
kanker pada dengan memantau
paru kanan. karakteristik nyeri nyeri terasa saat
PQRST beraktifitas
(Provoking -Q (kualitas nyeri):
Incident, Quality nyeri yang dirasakan
of pain, Region, seperti tertusuk-tusuk
Severety of Pain, dan berdenyut
Time)
-R (lokasi): nyeri pada
2. menganjurkan
pasien untuk dada kanan
memonitor nyeri -S (intensitas): skala
3. menangani nyeri nyeri 6
nyeri dengan -T (waktu): nyeri
tekhnik non terasa hilang timbul
farmakologis dan durasi nyeri lama
seperti (teknik
sekitar 1 jam
relaksasi yaitu
teknik nafas dalam
dan terapi O:
mendengarkan -pasien tampak
ayat suci al-quran) meringis
4. memberikan -pasien tampak
analgetik untuk memegang dada kanan
mengurangi nyeri
-TD:120/70
5. menganjurkan -N: 92x/i
pasien untuk - pasien mendapat
istirahat cukup obat anti nyeri
durogesic pact 50g,
mst 2x15g

A:
- masalah belum
teratasi
2
Kelebihan 1. memonitor hasil
P:
volume cairan laboratorium yang
berhubungan relevan -intervensi dilanjutkan
dengan 2. memonitor tanda-
penumpukan tanda vital
cairan. 3. menjaga S:
pencatatan -pasien mengatakan
intake/asupan dan tangan kanan bengkak
output yang akurat
sudang mulai
4. memeriksa isi
ulang kapiler berkurang dan tangan
5. memeriksa turgor kiri masih bengkak
kulit dengan
memegang dengan O:
kedua tangan dan -tangan kanan tampak
lepaskan bengkak sudah mulai
6. memonitor asupan
dan pengeluaran berkurang dan kiri
7. jaga infus tampak bengkak
intravena yang -di tekan kembali lama
tepat
A:
3 Intoleransi 1. membantu pasien - masalah belum
aktivitas untuk memilih
tertasi
berhubungan aktivitas yang
dengan dilakukan
kelemahan 2. membantu pasien P:
umum memperoleh -intervensi dilanjutkan
sumber-sumber
yang diperlukan
untuk aktivitas S:
yang dilakukan
-pasien mengatakan
3. membantu pasien
dan keluarga pusing mulai
mengidentifikasi berkurang
kelemahan -pasien mengatakan
tidak memiliki tenaga
O:
-pasien tampak lemah
-wajah pucat
-pasien banyak tidur

A:masalah belum
teratasi

P:intervensi
dilanutkan

29 mei 2017 29 mei 2017 29 mei 2017


Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu):
kanker pada dengan memantau nyeri terasa saat
paru kanan. karakteristik nyeri beraktifitas
PQRST -Q (kualitas nyeri):
(Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality seperti tertusuk-tusuk
of pain, Region, dan berdenyut
Severety of Pain, -R (lokasi): nyeri pada
Time) dada kanan
2. menganjurkan -S (intensitas): skala
pasien untuk nyeri 5
memonitor nyeri -T (waktu): nyeri
3. menangani nyeri terasa hilang timbul
nyeri dengan dan durasi nyeri lama
tekhnik non sekitar 1 jam
farmakologis
seperti (teknik O:
relaksasi yaitu -pasien tampak
teknik nafas dalam meringis
dan terapi -pasien tampak
mendengarkan memegang dada kanan
ayat suci al-quran) -TD:130/80
4. memberikan -N: 87x/i
analgetik untuk - pasien mendapat
mengurangi nyeri obat anti nyeri
5. menganjurkan durogesic pact 50g,
pasien untuk mst 2x15g
istirahat cukup
A:
- masalah belum
teratasi

P:
-intervensi dilanjutkan
2
Kelebihan 1. memonitor hasil S:
volume cairan laboratorium yang -pasien mengatakan
berhubungan relevan tangan kanan bengkak
dengan 2. memonitor tanda- sudang mulai
penumpukan tanda vital berkurang dan tangan
cairan. 3. menjaga kiri masih bengkak
pencatatan
intake/asupan dan O:
output yang akurat -tangan kanan tampak
4. memeriksa isi bengkak sudah mulai
ulang kapiler berkurang dan kiri
5. memeriksa turgor tampak bengkak
kulit dengan -di tekan kembali lama
memegang dengan
kedua tangan dan A:
lepaskan - masalah belum
6. memonitor asupan tertasi
dan pengeluaran
7. jaga infus P:
intravena yang -intervensi dilanjutkan
tepat
3
Intoleransi 1. membantu pasien S:
aktivitas untuk memilih -pasien mengatakan
berhubungan aktivitas yang pusing mulai
dengan dilakukan berkurang
kelemahan 2. membantu pasien -pasien mengatakan
umum memperoleh tidak memiliki tenaga
sumber-sumber
yang diperlukan O:
untuk aktivitas -pasien tampak lemah
yang dilakukan -wajah pucat
3. membantu pasien -pasien banyak tidur
dan keluarga
mengidentifikasi A:masalah belum
kelemahan teratasi

P:intervensi
dilanutkan
30 mei 2017 30 mei 2017 30 mei 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
1
berhubungan pengkajian nyeri - pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu):
kanker pada dengan memantau nyeri terasa saat
paru kanan. karakteristik nyeri beraktifitas
PQRST -Q (kualitas nyeri):
(Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality seperti tertusuk-tusuk
of pain, Region, dan berdenyut
Severety of Pain, -R (lokasi): nyeri pada
Time) dada kanan
2. menganjurkan -S (intensitas): skala
pasien untuk nyeri 6
memonitor nyeri -T (waktu): nyeri
3. menangani nyeri terasa hilang timbul
nyeri dengan dan durasi nyeri lama
tekhnik non sekitar 1 jam
farmakologis
seperti (teknik O:
relaksasi yaitu -pasien tampak
teknik nafas dalam meringis
dan terapi -pasien tampak
mendengarkan memegang dada kanan
ayat suci al-quran) -TD:130/70
4. memberikan -N: 87x/i
analgetik untuk - pasien mendapat
mengurangi nyeri obat anti nyeri
5. menganjurkan durogesic pact 50g,
pasien untuk mst 2x15g
istirahat cukup
A:
- masalah belum
teratasi

P:
-intervensi dilanjutkan
2
Kelebihan 1. memonitor hasil S:
volume cairan laboratorium yang -pasien mengatakan
berhubungan relevan tangan kanan bengkak
dengan 2. memonitor tanda- sudang mulai
penumpukan tanda vital berkurang dan tangan
cairan. 3. menjaga kiri masih bengkak
pencatatan
intake/asupan dan O:
output yang akurat -tangan kanan tampak
4. memeriksa isi bengkak sudah mulai
ulang kapiler berkurang dan kiri
5. memeriksa turgor tampak bengkak
kulit dengan -di tekan kembali lama
memegang dengan
kedua tangan dan A:
lepaskan - masalah belum
6. memonitor asupan tertasi
dan pengeluaran
7. jaga infus P:
intravena yang -intervensi dilanjutkan
tepat

3 Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengatakan
berhubungan aktivitas yang pusing mulai
dengan dilakukan berkurang
kelemahan 2. membantu pasien -pasien mengatakan
umum memperoleh tidak memiliki tenaga
sumber-sumber
yang diperlukan O:
untuk aktivitas -pasien tampak lemah
yang dilakukan -wajah pucat
3. membantu pasien -pasien banyak tidur
dan keluarga
mengidentifikasi A:masalah belum
kelemahan teratasi

P:intervensi
dilanutkan
FORMAT PENGKAJIAN KEPERAWATAN DASAR

Nama Mahasiswa : Nopebrian Bazar Yulias


NIM : 143110259
Ruang Praktik :Paru

A. Identitas Klien dan Keluarga


1. Identitas klien
Nama : Ny.Z
Umur : 73 tahun
Jenis kelamin : perempuan
Pendidikan : SMA
Alamat : Bayua maninjau

2. Identitas penanggung jawab


Nama : Ny.E
Pekerjaan : IRT
Alamat : Bayua maninjau
Hubungan : anak

3. Diagnosa dan informas imedik yang penting


Tanggalmasuk : 24-05-2017
No. Medical record : 979514
Ruang rawat : Paru
Diagnosa medik : Kanker paru
Yang mengirim/merujuk : Poli klinik

4. Riwayatkesehatan
a. Riwayatkesehatansekarang :
1) Keluhanutamamasuk :
Pasien masuk melalui poliklinik RSUP Dr. M.Djamil Padang pada
tanggal 24-05-2017 dengan keluhan nyeri dada sebelah kiri, sesak
nafas 15 hari sebelum masuk RS, batuk-batuk(+).
2) Keluhan saat ini (waktu pengkajian )

Saat dilakukan pengkajian pada hari selasa tanggal 30-05-2017


ditemukan keluhan pada pasien nyeri dada sebelah kiri, nyeri
dirasakan saat melakukan aktifitas, nyeri yang dirasakan seperti
tertusuk-tusuk, skala nyeri 5, nyeri yang dirasakan hilang timbul,
durasi nyeri sebentar, nafsu makan klien(-) TD:110/70, N:80x/i,
RR:21x/i, suhu:36,5oc.

b. Riwayat kesehatan yang lalu :


Pasien sebelumnya pernah dirawat di rumah sakit dengan penyakit
efusi pleura. Klien memasak dengan tungku kayu bakar sekitar 50
tahun, Klien tidak memiliki kebiasaan merokok.

c. Riwayat kesehatan keluarga :


Pasien mengatakan tidak ada keluarga yang mengalami penyakit yang
sama dengannya. Pasien tidak memiliki penyakit keturunan seperti
hipertensi, DM dan TB

5. Kebutuhandasar
a. Makan
Sehat : sehat klien makan sebanyak 3x sehari dengan nasi,
lauk, sayur dengan porsi sedang
Sakit : sakit pasien mendapat diit ML dari rumah sakit 3x
sehari tetapi pasien hanya menghabiskan
makannya ½ dari diit yang didapat

b. Minum
Sehat : pasien minum air putih sebanyak 7 gelas sehari
Sakit : pasien minum sebanyak 8 gelas sehari.

c. Tidur
Sehat : sehat pasien tidur 6-8 jam sehari, kualitas tidur
baik
Sakit : pasein tidur sekitar 7-9 jam sehari. Pasien sering
terbangun dimalam hari.

d. Mandi
Sehat : pasien mandi 2x sehari
Sakit : pasien mandi 1x sehari

e. Eliminasi
Sehat : sehat pasien BAK 5-7x sehari dan BAB 1x sehari
kadang tidak ada
Sakit : saat pasien BAK 5-6x sehari dan BAB kadang
sehari tidak ada.

f. Aktifitas pasien
Sehat : sehat pasien jarang olah raga dan hanya melakukan
aktifitas sebagai IRT
Sakit : sakit klien banyak tidur dan istirahat

6. Pemeriksaanfisik
a. Tekanandarah : 110/70 mmHg
b. Suhu : 36,5 °C
c. Nadi : 80 X / menit
d. Pernafasan : 21 X / menit
e. Rambut : rambut beruban dan bersih, tida ada lesi
f. Telinga : tidak ada gangguan
g. Mata : konjungtiva anemis(-), sclera ikterik(-)
h. Hidung : hidung simetris, tampak bersih, pernapasan
cuping hidung(-)
i. Mulut :mulut bersih dan tidak ada gangguan
j. Leher : Pembesaran kelenjar tiroid dan kelenjar
getah bening(-)
k. Thorak : I : pergerakan dinding dada kiri tertinggal
dari kanan
P : fremitus kiri lemah dari yang kanan,
P : perkusi kanan sonor kiri pekak
A : auskultasi bronkovesikuler

l. Jantung :I : ictus kordis tidak terlihat


P : ictus kordis terba
P : pekak di batas-batas jantung
A : irama jantung teratur

m. Abdomen : I : perut simetris


P : Hepar teraba (-), nyeri tekan hepar(-)
P : perkusi Timpani perkusi Timpani
A : Bising usus 14x/menit
n. Kulit : Turgor kulit baik
o. Ekstermitas : Atas : kanan atas terpasang IVFD NaCl
0,9%.
Bawah : tidak ada gangguan

7. Data Psikologis
a. Status Emosional : Kondisi emosional pasien baik
b. Kecemasan : Pasien terlihat agak cemas namun masih
dalam batas wajar
c. Polakoping : Selama dirawat pasien menerima
penyakitnya
d. Gaya komunikasi : Pasien berkomunikasi menggunakan
bahasa minang.
e. Konsepdiri : Pasien merupakan seorang ibu yang
dikenal baik dan bertanggung jawab
8. Data ekonomi sosial : pasien seorang IRT dan yang mencari
penghasilan suami

9. Data spiritual : pasien beragama islam saat sehat pasien


melaksanakan shalat, saat sakit
melaksanakan shalat juga

10. Pemeriksaanlaboratorium / pemeriksaanpenunjang

Pada tanggal 29-05-2017 didapatkan hasil labor:


Hb= 11,1 g/dl (perempuan 12-16 g/dl)
leukosit= 7.770/mm3 (5000-10.000)
trombosit 288.000/mm3 (150.000-400.000)
hematokrit= 34% (perempuan 37-43)
basofil= 0% (0-1)
eosinofil=3% (1-3)
N. batang=4% (2-6)
N. segmen= 74% (50-70)
limfosit=13% (20-40)
monosit= 6% (2-8).

11. Program terapidokter


infuse NaCl 0,9% 12 jam/kolf
injeksi ceftriaxon 2x2gr
ranitidin 2x1 ampul
paracetamol 3x500mg
codein 3x1 mg

12. CatatanTambahan:

Padang, juni 2017


( )
ANALISA DATA
NAMA PASIEN : Ny.Z
NO. RM : 979514
No DATA Masalah Etiologi
1 Ds: pasien mengatakan nyeri kronik. sel kanker pada paru
nyeri P (pemicu): nyeri kiri.
terasa saat beraktifitas,
Q (kualitas nyeri): nyeri
yang dirasakan seperti
tertusuk-tusuk, R
(lokasi): nyeri pada dada
2 kiri, S (intensitas): skala
nyeri 5, T (waktu): nyeri
terasa hilang timbul dan
durasi nyeri sebentar
3 ketidakseimbangan
intake nutrisi tidak
Do: pasien tampak nutrisi kurang dari adekuat
meringis, pasien tampak kebutuhan tubuh
memegang dada kiri,
TD:110/70, N: 80x/i.

Ds: pasien mengatakan intoleransi aktivitas kelemahan umum


tidak selera makan,
nafsu makan menurun

Do: pasien tampak tidak


nafsu makan, klien
tampak pucat, makan
habis ½ porsi,
konjungtiva anemis,
Hb= 11,1 g/dl

Ds: pasien mengtakan


saat mencoba berdiri
seperti mau jatuh, dan
juga terasa pusing,

Do: pasien tampak pucat


dan lemah

DAFTAR DIAGNOSA
NAMA PASIEN :Ny.Z
NO. RM : 979514
Tanggalmuncul No Diagnosakeperawatan Tanggalteratasi Tandatangan
30 mei 2017 1 nyeri kronik 4 juni 2017
berhubungan dengan
sel kanker pada paru
kiri.
30 mei 2017 2 4 juni 2017
ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
berhubungan dengan
intake nutrisi tidak
adekuat,

30 mei 2017 3 intoleransi aktivitas 4 juni 2017


berhubungan dengan
kelemahan umum,

PERENCANAAN KEPERAWATAN
NAMA PASIEN :Ny.Z
NO. RM : 979514
N DiagnosaKeperawat PerencanaanKeperawatan
Tujuan (NOC) Intervensi(NIC)
o an
1 Nyeri kronik NOC NIC
berhubungan Kriteria hasil :
Kontrol nyeri
dengan sel kanker Manajemen nyeri
pada paru kiri. Kriteria hasil:
a) Lakukan pengkajian
1) Mengenali kapan
nyeri secara
nyeri terjadi kompehensif yang
2) Menggambarkan meliputi lokasi,
faktor penyebab karakteristik,
3) Menggunakan frekuensi durasi,
tindakan kualitas, intensitas
pencegahan atau beratnya nyeri
4) Menggunakan b) Observasi adanya
analgesik yang petunjuk nonverbal
digunakan mengenal
5) Melaporkan ketidaknyamanan
terutama pada
gejala yang tidak
mereka yang tidak
terkontrol pada dapat
profesional berkomunikasi
kesehatan secara efektif
c) Gunakan strategi
Tingkat nyeri komunikasi
terapeutik untuk
Kriteria hasil : mengetahui
pengalaman nyeri
1) Nyeri yang dan sampaikan
dilaporkan tidak penerimaan pasien
ada terhadap nyeri
d) Gali bersama pasien
2) Mengerang dan faktor-faktor yang
menangis tidak bisa memperingan
nyeri atau
ada
memperberat nyeri
3) Iritabilitas tidak e) Ajarkan
ada penggunaan teknik
4) Bisa beristirahat non farmakologi
5) Tidak ada (seperti, terapi
ketegangan otot musik, pijatan,
6) Tidak ada relaksasi dan nafas
dalam)
ekspresi nyeri
f) Gali penggunaan
pada wajah farmakologi yang
dipakai pasien saat
ini untuk
menurunkan nyeri
g) Berikan individu
penurun nyeri yang
optimal dengan
peresepan analgesic
h) Dukung pasien
untuk istirahat yang
adekuat untun
menurunkan rasa
nyeri
i) Monitor kepuasan
pasien terhadap
manajemen nyeri
dalam interval yang
spesifik
Pemberian
analgesik
a) Tentukan lokasi,
karakteristik,
kualitas dan
keparahan nyeri
sebelum mengobati
pasien
b) Cek perintah
pengobatan meliputi
obat, dosis, dan
frekuensi obat
analgesik yang
diresepkan
c) Cek adanya riwayat
alergi obat
d) Tentukan pilihan
obat analgesik
berdasarkan tipe dan
keparahan nyeri
e) Monitor tanda vital
sebelum dan
sesudah
memberikan
analgesik
f) Berikan kebutuhan
kenyamanan dan
aktifitas lain yang
dapat membantu
relaksasi untuk
memfasilitasi
penurunan nyeri
g) Berikan analgesik
sesuai waktunya,
terutama pada nyeri
yang berat
h) Dokumentasikan
respon terhadap
analgesik dan
adanya efek
samping
2
NIC
Manajemen nutrisi
a) Tentukan status gizi
pasien dan
kemampuan pasien
NOC untuk memenuhi
Nafsu makan kebutuhan gizi
b) Identifikasi adanya
Kriteria Hasil : alergi atau intoleransi
1) Hasrat/keinginan makanan yang
untuk makan dimiliki pasien
meningkat c) Instruksikan pasien
2) Energi untuk mengenai kebutuhan
nutrisi (diet)
makan
d) Kolaborasi dengan
ketidakseimbangan meningkat ahli gizi tentang diet
nutrisi kurang dari 3) Intake makanan yang dibutuhkan
kebutuhan tubuh adekuat e) Ciptakan lingkungan
berhubungan 4) Intake nutrisi yang optimal pada
dengan intake adekuat saat mengkonsumsi
nutrisi tidak 5) Intake cairan makan ( misalnya :
bersih, santai, dan
adekuat, adekuat bebas dari bau yang
menyegat)
f) Lakukan dan bantu
pasien terkait
perawatan mulut
sebelum makan
g) Anjurkan pasien
untuk duduk pada
posisi tegak saat
makan jika
memungkinkan
h) Monitor kalori dan
asupan makanan
i) Monitor
kecendrungan
penurunan berat
badan
3
NIC
Terapi aktivitas
a) Bantu pasien untuk
memilih aktivitas
dan pencapaian
tujuan melalui
aktivitas yang
konsisten
b) Bantu pasien
memperoleh
sumber-sumber
NOC yang diperlukan
a. Kelelahan : efek untuk aktivitas
yang menganggu yang dilakukan
kriteria hasil: c) Bantu pasien dan
1) Tidak ada malaise keluarga
2) Tidak ada lethargi mengidentifikasi
3) Tidak ada kelemahan
gangguan aktifitas d) Intruksikan pasien
fisik dan keluarga
4) Tidak ada mempertahankan
intoleransi aktivitas fungsi dan
gangguan rutinitas
berhubungan kesehatan terkait
sosial, spiritual,
dengan kelemahan b. Perawatan Diri :
dan kognisi
umum, Aktivitas sehari- e) Intruksikan pasien
hari dan keluarga
kriteria hasil: beradaptasi dengan
1) Mampu berpindah lingkungan
dan memposisikan f) Bantu memenuhi
diri aktifitas sehari-hari
2) Mampu makan pasien
dengan mandiri g) Ciptakan
3) Mampu berpakaian lingkungan yang
4) Mampu melakukan aman
kebersihan badan h) Bantu pasien dan
keluarga
dan mulut
mengevaluasi
kemampuan pasien
dalam beraktifitas.

Manajemen energi
a) Kaji status
fisiologis pasien
terhadap kelelahan
b) Anjurkan pasien
mengungkapkan
kemampuannya
c) Pilih intervensi
yang mengurangi
kelelahan
d) Tentukan jenis dan
banyak aktifitas
yang dilakukan
e) Monitor intake
nutrisi untuk
mengetahui sumber
energy
f) Kolaborasi dengan
ahli gizi mengenai
asupan energi yang
sesuai kebutuhan
g) Tingkatkan tirah
baring dan waktu
istirahat pasien
h) Lalukan ROM
pasif/aktif

IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN


NAMA PASIEN :Ny.Z
NO. RM : 979514
DiagnosaKepe ImplementasiKeperawa EvaluasiKeperawatan Paraf
rawatan tan (SOAP)
30 mei 2017 30 mei 2017 30 mei 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
nyeri P (pemicu): nyeri
dengan sel komprehensif
terasa saat beraktifitas
kanker pada dengan memantau -Q (kualitas nyeri):
paru kanan. karakteristik nyeri nyeri yang dirasakan
PQRST (Provoking seperti tertusuk-tusuk,
Incident, Quality of -R (lokasi): nyeri pada
pain, Region, dada kiri
Severety of Pain, -S (intensitas): skala
nyeri 5
Time)
-T (waktu): nyeri terasa
2. menganjurkan
hilang timbul dan durasi
pasien untuk nyeri sebentar,
memonitor nyeri
3. menangani nyeri O:
nyeri dengan -pasien tampak meringis
tekhnik non -pasien tampak
farmakologis seperti memegang dada kiri
(teknik relaksasi -TD:110/70, N: 80x/i.
-pasien mendapat obat
yaitu teknik nafas
anti nyeri codein 3x1mg
dalam dan terapi
mendengarkan ayat A:masalah belum
suci al-quran) teratasi
4. memberikan
analgetik untuk P: intervensi dilanjutkan
mengurangi nyeri
5. menganjurkan
pasien untuk S:
-pasien mengatakan
istirahat cukup tidak selera makan
-nafsu makan menurun
1. mengidentifikasi
Ketidakseimba
alergi dan O:
ngan nutrisi -pasien tampak tidak
intoleransi terhadap
kurang dari nafsu makan
makanan, mengatur
kebutuhan -klien tampak pucat,
diit yang diperlukan
tubuh makan habis ½ porsi
2. menganjurkan diit
berhubungan -konjungtiva anemis
pasien sesuai -Hb= 11,1 g/dl
dengan intake kebutuhan
nutrisi tidak 3. memonitor kalori
A:
adekuat dan asupan nutrisi -masalah belum teratasi
4. Ciptakan
lingkungan yang P:
optimal pada saat -intevensi dilanjutkan
mengkonsumsi
makan ( misalnya : S:
bersih, santai, dan -pasien mengtakan saat
mencoba berdiri seperti
bebas dari bau yang
mau jatuh
menyegat). -juga terasa pusing
1. membantu pasien O:
Intoleransi untuk memilih -pasien tampak pucat
aktivitas aktivitas yang -pasien tampak lemah
berhubungan dilakukan
2. membantu pasien A:
dengan
memperoleh Masalah belum teratasi
kelemahan
sumber-sumber
umum P:
yang diperlukan
Intervensi dilanjutkan
untuk aktivitas yang
dilakukan
3. membantu pasien
dan keluarga
mengidentifikasi
kelemahan

31 mei 2017 31 mei 2017 31 mei 2017


Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu): nyeri
kanker pada dengan memantau terasa saat beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST (Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality of seperti tertusuk-tusuk,
pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
Severety of Pain, dada kiri
Time) -S (intensitas): skala
2. menganjurkan nyeri 5
pasien untuk -T (waktu): nyeri terasa
memonitor nyeri hilang timbul dan durasi
3. menangani nyeri nyeri sebentar,
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak meringis
seperti (teknik -pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kiri
teknik nafas dalam -TD:120/70, N: 83x/i.
dan terapi - pasien mendapat obat
mendengarkan ayat anti nyeri codein 3x1mg
suci al-quran)
4. memberikan A:masalah belum
analgetik untuk teratasi
mengurangi nyeri
5. menganjurkan P: intervensi dilanjutkan
pasien untuk
istirahat cukup

Ketidakseimba 1. mengidentifikasi S:
ngan nutrisi alergi dan -pasien mengatakan
kurang dari intoleransi terhadap tidak selera makan
kebutuhan makanan, mengatur -nafsu makan menurun
tubuh diit yang diperlukan
berhubungan 2. menganjurkan diit O:
dengan intake pasien sesuai -pasien tampak tidak
nutrisi tidak kebutuhan nafsu makan
adekuat 3. memonitor kalori -klien tampak pucat,
dan asupan nutrisi makan habis ½ porsi
4. Ciptakan -konjungtiva anemis
lingkungan yang -Hb= 11,1 g/dl
optimal pada saat
mengkonsumsi A:
makan ( misalnya : -masalah belum teratasi
bersih, santai, dan
bebas dari bau yang P:
menyegat). -intevensi dilanjutkan

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengtakan saat
berhubungan aktivitas yang mencoba berdiri seperti
dengan dilakukan mau jatuh
kelemahan 2. membantu pasien -juga terasa pusing
umum memperoleh
sumber-sumber O:
yang diperlukan -pasien tampak pucat
untuk aktivitas yang -pasien tampak lemah
dilakukan
3. membantu pasien A:
dan keluarga Masalah belum teratasi
mengidentifikasi
kelemahan P:
Intervensi dilanjutkan
1 juni 2017 1 juni 2017 1 juni 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu): nyeri
kanker pada dengan memantau terasa saat beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST (Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality of seperti tertusuk-tusuk,
pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
Severety of Pain, dada kiri
Time) -S (intensitas): skala
2. menganjurkan nyeri 5
pasien untuk -T (waktu): nyeri terasa
memonitor nyeri hilang timbul dan durasi
3. menangani nyeri nyeri sebentar,
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak meringis
seperti (teknik -pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kiri
teknik nafas dalam -TD:110/80, N: 85x/i.
dan terapi - pasien mendapat obat
mendengarkan ayat anti nyeri codein 3x1mg
suci al-quran)
4. memberikan A:masalah belum
analgetik untuk teratasi
mengurangi nyeri
5. menganjurkan P: intervensi dilanjutkan
pasien untuk
istirahat cukup

Ketidakseimba 1. mengidentifikasi S:
ngan nutrisi alergi dan -pasien mengatakan
kurang dari intoleransi terhadap tidak selera makan
kebutuhan makanan, mengatur -nafsu makan menurun
tubuh diit yang diperlukan
berhubungan 2. menganjurkan diit O:
dengan intake pasien sesuai -pasien tampak tidak
nutrisi tidak kebutuhan nafsu makan
adekuat 3. memonitor kalori -klien tampak pucat,
dan asupan nutrisi makan habis ½ porsi
4. Ciptakan -konjungtiva anemis
lingkungan yang -Hb= 11,1 g/dl
optimal pada saat
mengkonsumsi A:
makan ( misalnya : -masalah belum teratasi
bersih, santai, dan
bebas dari bau yang P:
menyegat). -intevensi dilanjutkan

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengtakan saat
berhubungan aktivitas yang mencoba berdiri seperti
dengan dilakukan mau jatuh
kelemahan 2. membantu pasien -juga terasa pusing
umum memperoleh
sumber-sumber O:
yang diperlukan -pasien tampak pucat
untuk aktivitas yang -pasien tampak lemah
dilakukan
3. membantu pasien A:
dan keluarga Masalah belum teratasi
mengidentifikasi
kelemahan P:
Intervensi dilanjutkan
2 juni 2017 2 juni 2017 2 juni 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu): nyeri
kanker pada dengan memantau terasa saat beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST (Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality of seperti tertusuk-tusuk,
pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
Severety of Pain, dada kiri
Time) -S (intensitas): skala
2. menganjurkan nyeri 3-4
pasien untuk -T (waktu): nyeri terasa
memonitor nyeri hilang timbul dan durasi
3. menangani nyeri nyeri sebentar,
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak meringis
seperti (teknik -pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kiri
teknik nafas dalam -TD:110/80, N: 85x/i.
dan terapi - pasien mendapat obat
mendengarkan ayat anti nyeri codein 3x1mg
suci al-quran) A:masalah belum
4. memberikan teratasi
analgetik untuk
mengurangi nyeri P: intervensi dilanjutkan
5. menganjurkan
pasien untuk
istirahat cukup

Ketidakseimba 1. mengidentifikasi S:
ngan nutrisi alergi dan -pasien mengatakan
kurang dari intoleransi terhadap mulai ada selera makan
kebutuhan makanan, mengatur -nafsu makan mulai ada
tubuh diit yang diperlukan
berhubungan 2. menganjurkan diit O:
dengan intake pasien sesuai -pasien tampak mulai
nutrisi tidak kebutuhan nafsu makan
adekuat 3. memonitor kalori -klien tampak pucat
dan asupan nutrisi -makan habis lebih dari
4. Ciptakan ½ porsi
lingkungan yang -Hb= 11,1 g/dl
optimal pada saat
mengkonsumsi
makan ( misalnya : A:
bersih, santai, dan -masalah belum teratasi
bebas dari bau yang
menyegat). P:
-intevensi dilanjutkan

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengtakan saat
berhubungan aktivitas yang mencoba berdiri seperti
dengan dilakukan mau jatuh
kelemahan 2. membantu pasien -rasa pusing mulai
umum memperoleh berkurang
sumber-sumber
yang diperlukan O:
untuk aktivitas yang -pasien tampak pucat
dilakukan -pasien tampak mulai
3. membantu pasien bertenaga
dan keluarga
mengidentifikasi A:
kelemahan Masalah belum teratasi

P:
Intervensi dilanjutkan
3 juni 2017 3 juni 2017 3 juni 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu): nyeri
kanker pada dengan memantau terasa saat beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST (Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality of seperti tertusuk-tusuk,
pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
Severety of Pain, dada kiri
Time) -S (intensitas): skala
2. menganjurkan nyeri 3-4
pasien untuk -T (waktu): nyeri terasa
memonitor nyeri hilang timbul dan durasi
3. menangani nyeri nyeri sebentar,
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak meringis
seperti (teknik -pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kiri
teknik nafas dalam -TD:110/70, N: 82x/i.
dan terapi - pasien mendapat obat
mendengarkan ayat anti nyeri codein 3x1mg
suci al-quran)
4. memberikan A:masalah belum
analgetik untuk teratasi
mengurangi nyeri
5. menganjurkan P: intervensi dilanjutkan
pasien untuk
istirahat cukup

Ketidakseimba 1. mengidentifikasi S:
ngan nutrisi alergi dan -pasien mengatakan
kurang dari intoleransi terhadap mulai ada selera makan
kebutuhan makanan, mengatur -nafsu makan mulai ada
tubuh diit yang diperlukan
berhubungan 2. menganjurkan diit O:
dengan intake pasien sesuai -pasien tampak mulai
nutrisi tidak kebutuhan ada nafsu makan
adekuat 3. memonitor kalori -klien tampak pucat
dan asupan nutrisi -makan habis lebih dari
4. Ciptakan ½ porsi
lingkungan yang -Hb= 11,1 g/dl
optimal pada saat
mengkonsumsi A:
makan ( misalnya : -masalah belum teratasi
bersih, santai, dan
bebas dari bau yang P:
menyegat). -intevensi dilanjutkan

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengtakan saat
berhubungan aktivitas yang mencoba berdiri seperti
dengan dilakukan mau jatuh
kelemahan 2. membantu pasien -rasa pusing mulai
umum memperoleh berkurang
sumber-sumber
yang diperlukan O:
untuk aktivitas yang -pasien tampak pucat
dilakukan -pasien tampak mulai
3. membantu pasien bertenaga
dan keluarga
mengidentifikasi A:
kelemahan Masalah belum teratasi
P:
Intervensi dilanjutkan
4 juni 2017 4 juni 2017 4 juni 2017
Nyeri kronik 1. melakukan S:
berhubungan pengkajian nyeri -pasien mengatakan
dengan sel komprehensif nyeri P (pemicu): nyeri
kanker pada dengan memantau terasa saat beraktifitas
paru kanan. karakteristik nyeri -Q (kualitas nyeri):
PQRST (Provoking nyeri yang dirasakan
Incident, Quality of seperti tertusuk-tusuk,
pain, Region, -R (lokasi): nyeri pada
Severety of Pain, dada kiri
Time) -S (intensitas): skala
2. menganjurkan nyeri 3-4
pasien untuk -T (waktu): nyeri terasa
memonitor nyeri hilang timbul dan durasi
3. menangani nyeri nyeri sebentar,
nyeri dengan
tekhnik non O:
farmakologis -pasien tampak meringis
seperti (teknik -pasien tampak
relaksasi yaitu memegang dada kiri
teknik nafas dalam -TD:110/70, N: 82x/i.
dan terapi - pasien mendapat obat
mendengarkan ayat anti nyeri codein 3x1mg
suci al-quran)
4. memberikan A:masalah belum
analgetik untuk teratasi
mengurangi nyeri
5. menganjurkan P: intervensi dilanjutkan
pasien untuk
istirahat cukup

Ketidakseimba 1. mengidentifikasi S:
ngan nutrisi alergi dan -pasien mengatakan
kurang dari intoleransi terhadap selera makan ada
kebutuhan makanan, mengatur -nafsu makan ada
tubuh diit yang diperlukan
berhubungan 2. menganjurkan diit O:
dengan intake pasien sesuai -pasien tampak nafsu
nutrisi tidak kebutuhan makan
adekuat 3. memonitor kalori -makan habis 1 porsi
dan asupan nutrisi
4. Ciptakan A:
lingkungan yang -masalah teratasi
optimal pada saat
mengkonsumsi P:
makan ( misalnya : -intevensi dilanjutkan
bersih, santai, dan
bebas dari bau yang
menyegat).

Intoleransi 1. membantu pasien S:


aktivitas untuk memilih -pasien mengatakan saat
berhubungan aktivitas yang mencoba berjalan tapi
dengan dilakukan masih dibantu keluarga
kelemahan 2. membantu pasien -rasa pusing tidak ada
umum memperoleh
sumber-sumber O:
yang diperlukan -pasien tampak mulai
untuk aktivitas yang bertenaga
dilakukan
3. membantu pasien A:
dan keluarga Masalah teratasi
mengidentifikasi
kelemahan P:
Intervensi dilanjutkan