Anda di halaman 1dari 4

SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM

SATUAN INTERNASIONAL

SEJARAH PERKEMBANGAN SISTEM SATUAN INTERNASIONAL

Ilmu Fisika adalah ilmu pengetahuan alam yang berorientasikan pada pengukuran
secara kuantitatif dan observasi. Hukum fisika yang dinyatakan sebagai hubungan matematis
antara jumlah fisik. Lord Kelvin (Willian Thomson) mengatakan bahwa “Bila Anda bisa
mengukur apa yang Anda amati, dan mengekspresikannya dalam angka. Anda harus tahu
tentang sesuatu hal itu, tetapi ketika Anda tidak dapat mengungkapkannya dalam angka,
maka pengetahuan Anda adalah sedikit dan tidak memuaskan.
Berbicara tentang sejarah sistem satuan internasional, pasti akan berbicara tentang
satuan-satuan pengukuran yang digunakan oleh beberpa Negara yang ada di dunia. Awal
mula diberlakukannya sistem satuan internasional adalah pada tahun 1790. Dimana
pemerintah Perancis menyampaikan pengarahan kepada Akademi Ilmu pengetahuan Perancis
untuk menggantikan semua system yang telah ada. Pada mulanya satuan-satuan pengukuran
hanya dinyatakan dengan perasaan atau organ tubuh manusia, misalnya depah atau langkah
kaki untuk alat atau satuan pengukuran panjang.
Sebagai dasar pertama, para ilmuwan Perancis memutuskan bahwa semua (system
yang umum (universal) dari berat dan ukuran tidak harus bergantung pada standar-standar
acuan (referensi) yang dibuat oleh manusia, tetapi sebaliknya didasarkan pada ukuran –
ukuran permanen yang diberikan oleh alam.
Sebagai dasar kedua, mereka memutuskan bahwa semua satuan-satuan lainnya akan
dijabarkan (diturunkan) dari ketiga satuan dasar yang telah disebutkan tersebut yaitu panjang,
massa dan waktu.
Selanjutnya, adalah prinsip ketiga, mereka mengusulkan bahwa semua pengalian dan
pengalian tambahan dari satuan-satuan dasar adalah dalam system decimal, dan mereka
merancang system awalan-awalan yang kemudian digunakan sampai sekarang.
Pada tahun 1795 usulan akademi prancis ini dikabulkan dan diperkenalkan sebagai
system satuan metrik. System metrik ini tersebar secara tepat kemana-mana dan akhirnya
pada tahun 1875, tujuh belas Negara menandatangani apa yang disebut perjanjian meter
(metre convention) yang membuat system satuan-satuan metrik menjadi system yang resmi.
Walaupun Inggris dan Amerika Serikat termasuk yang menandatangani perjanjian tersebut,
mereka hanya mengakuinya secara resmi dalam transaksi-transaksi internasional, tetapi tidak
menggunakan system metric tersebut untuk pemakaian di dalam negeri.
Inggris pada waktu itu telah bekerja dengan suatu system satuan listrik dan Asosiasi
Pengembangan Ilmu pengetahuan Inggris (British Assosiation for the Advancement of
Science) telah menetapkan cm (centimeter) sebagai satuan dasar untuk panjang dan gram
sebagai satuan dasar untuk massa. Dari sini mulai dikembangkan sistem satuan centimeter-
gram-sekon atau satuan sistem absolut CGS yang kemudian digunakan oleh seluruh
fisikawan di dunia. Kesukaran muncul sewaktu sistem CGS tersebut akan dikembangkan
untuk pengukuran-pengukuran listrik dan maknetik, sebab masih diperlukan paling sedikit
satu satuan lagi.
Kemudian pada tahun 1960 sebuah sistem yang lebih dimengerti dan telah diterima
sebelumnya pada tahun 1954, diakui dengan diadakannya Konferensi Umum Berat dan
Ukuran (Eleventh General Conference of Weights and Measures) ke-11 yang menetapkan
enam besaran pokok yaitu Panjang (meter), Massa (kilogram), Waktu (detik), Arus Listrik
(Ampere), Temperatur (Kelvin), dan Intensitas cahaya (Candela) dengan nama Sistem
Internasional, SI.
Kemudian pada tahun 1971, diadakan lagi konferensi Umum Berat dan Ukuran ke-14
(1971) untuk menetapkan tujuh besaran pokok yaitu Panjang (meter), Massa (kilogram),
Waktu (detik), Arus Listrik (Ampere), Temperatur (Kelvin), Intensitas cahaya (Candela) dan
Jumlah zat (mol) sebagai tambahan satuan dasar yang ketujuh. Sebagai konsekuensinya,
terdapat 7 besaran pokok yang sekarang menjadi standar satuan internasional seperti tabel
dibawah ini :
Dengan adanya satuan dasar dan satuan turunan dalam pengukuran, terdapat beberapa jenis
standar pengukuran yang dikelompokkan menurut fungsi dan pemakaiannya, yaitu :
1. Standar lnternasional (International standards)
2. Standar Primer (Primary Standards)
3. Standar Sekunder (Secondary Standards)
4. Standar Kerja (Working Standards)

Standar satuan internasional


didefinisikan oleh perjanjian internasional. Mereka menyatakan satuan-satuan pengukuran
tertentu sampai ketelitian terdekat yang mungkin diijinkan oleh produksi dan teknologi
pengukuran. Secara berkala, standar intemasional ini dinilai dan diperiksa melalui
pengukuran-pengukuran absolut yang dinyatakan dalam satuan-satuan dasar. Standar-standar
ini dirawat di IBMW ( International Bureau of Weights and Measures) dan tidak tersedia
bagi pemakai alat –alat ukur biasa untuk maksud pembanding dan kalibrasi.

Standar- standar primer


dipelihara oleh laboratorium-laboratorium standar nasional diberbagai Negara didunia. NSB
(The National Bureu of Standard) di Washintong DC, bertanggung jawab untuk perawatan
standar-standar primer di Amerika Utara. Laboratorium nasional lainnya adalah NPL (The
National Physical Laboratory) di Britania Raya dan yang tertua di dunia adalah PTR
(Physikalisch – technische Reichenstalt) di Jerman. Sekali lagi ditegaskan bahwa standar-
standar primer yang mewakili satuan-satuan dasar dan sebagian dari satuan mekanik dan
satuan listrik yang diturunkan, dikalibrasi secara tersendiri berdasarkan pengukuran-
pengukuran absolute ditiap-tiap laboratorium nasional dan kemudian hasil-hasil pengukuran
tersebut dibandingkan satu sama lain. Standar-standar primer tidak tersedia untuk digunakan
di luar laboratorium-laboratorium nasional. Salah satu fungsi utama dari standar primer
adalah memerikasa dan mengalibrasi standar-standar sekunder.

Standar- standar sekunder


merupakan acuan (referensi) dasar bagi standar-standar yang digunakan dalam laboratorium
pengukuran industry. Standar ini dipeiihara oieh khusus yang berkaitan dan diperiksa
setempat terhadap standar acuan lain tersebut. Tanggung-jawab pemeliharaan dan kalibrasi
standar sekunder dilakukan oleh industri itu sendiri. Standar sekunder ini biasanya
diserahkan kepada laboratorium-laboratorium standar nasional secara berkala yaitu untuk
melakukan kalibrasi dan membandingkan terhadap standar-standar primer. Kemudian mereka
dikembalikan ke industri pemakaian disertai dengan tanda bukti kalibrasi (sertifikat).

Standar kerja
adalah alat utama bagi sebuah laboratorium pengukuran. Mereka digunakan untuk memeriksa
dan mengalibrasi instrumen-instrumen laboratorium yang umum menengenai ketelitian dan
prestasi atau untuk melakukan perbandingan dalam pemakaiannya di industri. Sebuah pabrik
yang menghasilkan tahanan-tahanan presisi misalnya dapat digunakan tahanan standar (suatu
standar kerja) di bagian pengendalian mutu untuk memeriksa peralatan ujinya. Dalam hal ini
dia membuktikan bahwa pengukurannya dilakukan dalam batasan-batasan ketelitian yang
diinginkan.

Standar pengukuran
merupakan pernyataan fisis dari sebuah satuan pengukuran. Sebuah satuan dinyatakan
dengan menggunakan suatu bahan standar sebagai acuan (referensi) atau terhadap gejaia alam
termasuk konstanta- konstanta fisis dan atom. Sebagai contoh, satuan dasar massa dalam
sistem internasional (SI) adalah kilogram, yang didefinisikan sebagai massa 1 dm3 air pada
temperatur kerapatan maksimal sebesar 40oC.