Anda di halaman 1dari 71

PENGUJIAN BAKTERI COLIFORM DAN ESCHERICHIA COLI PADA AIR

PENANGANAN PRODUK PERIKANAN DENGAN METODE MEMBRAN FILTER


DI BP2MHP SEMARANG

PRAKTIK KERJA MAGANG

Oleh:

ABDUL MULKI PURNAMA


NIM. 155080301111021

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN


JURUSAN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
PENGUJIAN BAKTERI COLIFORM DAN ESCHERICHIA COLI PADA AIR
PENANGANAN PRODUK PERIKANAN DENGAN METODE MEMBRAN FILTER
DI BP2MHP SEMARANG

PRAKTIK KERJA MAGANG

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Meraih Gelar Sarjana Perikanan di Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya

Oleh:

ABDUL MULKI PURNAMA


NIM. 155080301111021

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN


JURUSAN MANAJEMEN SUMBERDAYA PERAIRAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
PRAKTIK KERJA MAGANG

PENGUJIAN BAKTERI COLIFORM DAN ESCHERICHIA COLI PADA AIR


PENANGANAN PRODUK PERIKANAN DENGAN METODE MEMBRAN FILTER
DI BP2MHP SEMARANG

Oleh :

ABDUL MULKI PURNAMA


NIM. 155080301111021

Disetujui Oleh :

Kepala Seksi Pengujian, Pembimbing Pelaksanaan PKM,

Dewi Yuliawati, SP,M.Si Rini Susianawati, S.Pi, M.Si


NIP. 19680703 199203 2 007 NIP. 19740206 199803 2 005

Mengetahui,
Kepala BP2MHP Semarang

Ir. Sri Astuti, M.Si


NIP. 19610907198902 2 004
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas berkat,
rahmat dan karuni-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Praktik Kerja
Magang (PKM) di Balai Pengujian dan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP).
Dalam penyusunan laporan ini, penulis mendapatkan banyak bimbingan, petunjuk
dan bantuan dari berbagai pihak. Penulis ucapkan rasa hormat dan banyak terima
kasih kepada :

1. Ibu Ir.Sri Astuti, M.pi selaku Kepala BP2MHP Semarang.


2. Ibu Dewi Yuliawati, SP, M.Si selaku Kepala Seksi Pengujian BP2MHP Semarang.
3. Ibu Rini Susianawati, S.Pi, M.Si selaku Pembimbing Praktek Kerja Lapangan.
4. Bapak dan Ibu Staff Balai Pengujian dan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan yang
tidak dapat kami sebutkan satu persatu.
5. Orangtua kami yang senantiasa mendoakan dan memberi semangat baik material
maupun spiritual.
6. Semua pihak yang turut membantu selama berlangsungnya Praktek Kerja
Lapangan dan dalam penyusunan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan


ini masih banyak kekurangan dan jauh dari sempurna. Oleh Karena itu, saran dan
kritik yang bersifat membangun dari berbagai pihak sangat penulis harapkan dari
kesempurnaan laporan ini. Semoga Laporan Praktik Kerja Magang ini dapat
bermanfaat bagi pembaca.

Semarang, Juli 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.....................................................................................................................iii
DAFTAR ISI.................................................................................................................................iv
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................................. vii
1. PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................................. 3
1.3 Kegunaan ........................................................................................................................ 4
1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................................................... 4
2. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................................................. 5
2.1 Mikroorganisme Air ........................................................................................................ 5
2.2 Escherichia coli dan Coliform .......................................................................................... 5
2.2.1 Escherichia coli ......................................................................................................... 5
2.2.1 Coliform .................................................................................................................... 7
2.3 Deskripsi Air Proses ......................................................................................................... 9
2.3.1 Air Proses pada Industri ........................................................................................... 9
2.3.2 Potensi Bahaya ....................................................................................................... 10
2.3.3 Standar Mutu Air.................................................................................................... 11
2.3.4 Pengendalian Mutu Air .......................................................................................... 12
2.4 Uji Membran Filter ........................................................................................................ 14
3. METODE PKM ...................................................................................................................... 17
3.1 Metode Praktek Kerja Magang ..................................................................................... 17
3.2 Teknik Pengambilan Data ............................................................................................. 17
3.2.1 Data Primer ............................................................................................................ 18
3.2.2 Data Sekunder ................................................................................................. 20
4. KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK KERJA MAGANG.......................................................... 21
4.1 Sejarah Berdirinya BP2MHP Semarang ......................................................................... 21
4.2 Lokasi dan Tata Letak .................................................................................................... 23
4.3 Fasilitas BP2MHP Semarang ......................................................................................... 24

iv
4.4 Penerimaan Sampel di BP2MHP Semarang .................................................................. 27
4.5 Struktur Organisasi BP2MHP Semarang ....................................................................... 31
5. PROSES UJI .......................................................................................................................... 32
5.1 Prinsip ........................................................................................................................... 32
5.2 Peralatan ....................................................................................................................... 32
5.3 Media dan Pereaksi....................................................................................................... 33
5.4 Prosedur Pengujian ....................................................................................................... 33
5.5 Pelaporan ...................................................................................................................... 35
5.6 Keamanan dan Keselamatan Kerja ............................................................................... 35
6. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................................... 37
6.1 Hasil Uji Escherichia coli dan Coliform Metode Membran Filter .................................. 37
6.2 Analisa Hasil .................................................................................................................. 38
7. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................................................... 40
7.1 Kesimpulan .................................................................................................................... 40
7.2 Saran ............................................................................................................................. 40
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 41
LAMPIRAN ............................................................................................................................... 44

v
DAFTAR TABEL

Hasil Uji Escherichia coli dan Coliform Metode Membran Filter .................................. 37
Perhitungan ........................................................................................................................... 50

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Peta Lokasi Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP)
Semarang Provinsi Jawa Tengah..............................................................................44
Lay Out BP2MHP Semarang, Jawa Tengah ................................................................... 45
Struktur Organisasi BP2MHP Semarang ......................................................................... 47
Skema kerja .......................................................................................................................... 49
Tahapan Pengujian .............................................................................................................. 51
Media dan Pereaksi ............................................................................................................. 53
Daftar ruang laboratorium BP2MHP Semarang .............................................................. 55

vii
1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Air merupakan sumber dari setiap kehidupan. Seiiring dengan meningkatnya

jumlah populasi manusia, kebutuhan air bersih pun semakin meningkat. Sayangnya

hal ini tidak disertai dengan kenaikan jumlah sumber air bersih dan juga diperparah

oleh perubahan iklim dunia (global warming and climate change), selain itu juga

dengan semakin banyaknya pembuangan limbah yang tidak disertai dengan

penanganan khusus semakin memperburuk keadaan. Hal ini sangat mempengaruhi

industri pangan di dunia. Industri pangan merupakan salah satu sektor industri yang

membutuhkan banyak air.

Air merupakan kunci dari pemrosesan produk pangan. Dalam industri pangan.

Air digunakan dalam berbagai keperluan operasi seperti pencucian, umpan broiler,

indirect cooling, maupun sebagai campuran dalam bahan-bahan pangan itu sendiri.

Terdapat pernyataan bahwa air yang jernih belum tentu bersih. Ini

dihubungkan dengan keadaan bahwa air sejak keluar dari sumbernya ternyata sudah

mengandung mikroba, khususnya bakteri maupun mikroalgae. Salah satu indikasi

telah tercemarnya air ialah terdapat bakteri indikator sanitasi. Bakteri indikator sanitasi

adalah bakteri yang keberadaannya dalam pangan menunjukan bahwa air atau

makanan tersebut telah tercemar oleh feses manusia. Bakteri-bakteri indikator

sanitasi umumnya adalah bakteri yang lazim terdapat dan hidup pada usus manusia.

Jadi adanya bakteri tersebut menandakan bahwa dalam satu atau lebih tahap

pengelolaan air pernah mengalami kontak dengan feses yang berasal dari manusia

dan oleh karenanya mungkin mengandung bakteri patogen lain yang berbahaya.

1
Coliform merupakan suatu grup bakteri yang digunakan sebagai indikator

adanya polusi kotoran dan kondisi yang tidak baik terhadap air, makanan, maupun

alat yang digunakan dalam proses pengolahan bahan pangan. Adanya bakteri

Coliform menunjukan kemunginan adanya mikroba yang bersifat enteropatogenik dan

atau toksigenik yang berbahaya bagi kesehatan.

Bakteri Coliform dapat dibedakan menjadi 2 grup yaitu : (1) Coliform fecal,

misalnya Escherichia coli dan (2) Coliform non fecal, misalnya Enterobacter

aerogenes. Escherichia coli merupakan bakteri yang berasal dari kotoran hewan atau

manusia, sedangkan Enterobacter aerogenes biasanya ditemukan pada hewan atau

tanaman yang telah mati (Fardiaz, 1993). Jadi, adanya Escherichia coli dalam air

menunjukan bahwa air itu pernah terkontaminasi dengan feses manusia. Oleh karena

itu standar air yang baik mensyaratkan kandungan Escherichia coli harus nol dalam

100 ml air.

Berdasarkan SNI 2729:2013, air yang dipakai sebagai bahan penolong untuk

kegiatan di unit pengolahan harus memenuhi persyaratan kualitas air minum sesuai

dengan ketentuan yang berlaku. Sementara itu berdasar SNI 01-4872.1-2006 es

balok adalah es yang berasal dari air yang memenuhi persyaratan mutu air minum

yang dibekukan dalam bentuk balok. Es curai adalah es yang berasal dari air yang

memenuhi persyaratan mutu air minum yang dibekukan dalam bentuk keping (flake

ice), tabung (tube ice), kubus (cube ice) dan pelat (plate ice). Persyaratan mutu dan

keamanan pangan mengharuskan kandungan Escherichia coli dan Coliform maksimal

0 kol/ml.

Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor

492/Menkes/Per/IV/2010 kadar maksimum cemaran mikroba bakteri Escherichia coli

2
pada air minum isi ulang yaitu 0 /100ml. Sedangkan berdasarkan SNI 7388:2009

batas maksimum APM Coliform pada Air Minum (tidak termasuk produk susu) yaitu <

2/100 ml, kemudian batas maksimum APM Coliform pada Es yaitu < 3/g. Ini

menunjukan bahwa air yang digunakan dalam industri pengolahan makanan haruslah

bebas dari cemaran Escherichia coli dan Coliform sehingga makanan yang dihasilkan

dalam kondisi aman untuk dikonsumsi.

Dengan menimbang syarat dan regulasi tersebut, maka pelaku industri

pangan haruslah menguji cemaran mikroba pada air yang digunakan dalam proses

pengolahan bahan pangannya. Salah satu metode mendeteksi cemaran Escherichia

coli dan Coliform pada air ialah dengan metode membran filter sesuai dengan ISO

9308:2010.

1.2 Tujuan

Tujuan dari pelaksananaan Praktik Kerja Magang (PKM) ini antara lain :

a. Untuk memenuhi persyaratan agar dapat menyelesaikan jenjang pendidikan

Strata 1 di Program Studi Teknologi Hasil Perikanan Jurusan Manajemen

Sumberdaya Perairan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas

Brawijaya Malang.

b. Memahami proses pengujian kualitas air penanganan produk perikanan

secara mikrobiologi di BP2MHP Semarang.

c. Agar mampu melakukan dan membandingkan antara penerapan teori yang

diterima pada jenjang perkuliahan dan praktik secara langsung.

d. Meningkatkan kemampuan, keterampilan dan pengalaman kerja praktis

mahasiswa sehingga secara langsung dapat memecahkan permasalahan

yang ada dalam kegiatan di bidang pengolahan hasil perikanan.

3
1.3 Kegunaan

Hasil dari kegiatan Praktik Kerja Magang (PKM) ini diharapkan dapat berguna

bagi :

a. Mahasiswa

Bagi mahasiswa agar dapat menerapkan ilmu yang dimiliki ketika berada di

lapang dengan harapan dapat dibandingkan dengan pengetahuan yang sudah

didapat di bangku kuliah dan dapat meningkatkan soft skills maupun hard skills. Serta

sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan jenjang strata 1.

b. Balai yang bersangkutan

Bagi balai sebagai sarana alih ilmu dibidang perikanan khususnya pengujian

keamanan pangan serta salah satu bahan pertimbangan dalam meningkatkan dan

mengembangkan pegawainya di masa yang akan datang.

c. Lembaga Akademis atau Perguruan Tinggi

Bagi lembaga akademisi dapat digunakan sebagai informasi keilmuan untuk

menambah wawasan pengetahuan dan bahan penelitian selanjutnya.

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Praktik kerja magang ini dilaksanakan di Balai Pengujian Dan Penerapan

Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP) Semarang, Jawa Tengah, pada tanggal 25 Juni 2018

sampai 25 Juli 2018.

4
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Mikroorganisme Air

Faktor-faktor biotik yang terdapat di dalam air terdiri dari bakteria, fungi,

mikroalgae, protozoa dan virus, serta kumpulan hewan ataupun tumbuhan air lainnya

yang tidak termasuk kelompok mikroba. Kehadiran mikroba di dalam air dapat

menguntungkan tetapi juga dapat merugikan (Widiyanti, 2004).

Kualitas air secara biologis ditentukan oleh banyak parameter, yaitu parameter

mikroba pencemar, patogen dan penghasil toksin. Banyak mikroba yang sering

bercampur dengan air khususnya pada air tanah dangkal. Mikroba yang paling

berbahaya adalah mikroba yang berasal dari feses yaitu bakteri Coli. Mikroba yang

berasal dari air yang tercemar dapat menyebabkan gangguan kesehatan bagi

manusia (Karyadi, 2010).

Menurut Kunarso (1989), pemeriksaan air secara bakteriologi di laut bertujuan

untuk mengetahui kandungan bakteri secara kualitatif dan kuantitatif. Kualitas air laut

ditentukan oleh ada tidaknya bakteri pencemar pada perairan tersebut. Salah satu

petunjuk yang terpenting digunakan dalam penentuan perairan telah tercemar atau

belum, yaitu dijumpai adanya bakteri Escherichia coli dalam perairan.

2.2 Escherichia coli dan Coliform

2.2.1 Escherichia coli

Bakteri Escherichia coli adalah salah satu jenis spesies utama bakteri gram

negatif, berbentuk batang pendek ditemukan oleh Theodor Escherich (1885).

Escherichia coli dapat bertahan hingga suhu 60 oC selama 15 menit atau pada 55 oC

5
selama 60 menit. Hidup pada feses dan menyebabkan masalah kesehatan pada

manusia, seperti diare, muntaber, serta masalah pencernaan lainnya

Menurut Jawetz el.al (2010), klasifikasi Escherichia coli adalah sebagai

berikut:

Table 1. Klasifikasi Escherichia coli

Formal Rank Example

Kingdom Prokaryotae

Division Gracilicutes

Class Eubacteriales

Family Enterobacteriaceae

Genus Escherichia

Species coli

Subtype Escherichia coli OH157:h7

Sumber: Medical Microbiology 26th Edition

Berdasarkan sifat dan karakteristik virulensinya, Escherichia coli

diklasifikasikan menjadi lima kelompok yaitu:

a. Escherichia coli enteropatogenik (EPEC)

Escherichia coli tipe enteropatogenik merupakan penyebab penting diare pada

bayi, khususnya di negara berkembang. EPEC melekat pada sel mukosa usus

kecil. Akibat dari infeksi EPEC adalah diare cair, yang biasanya susah diatasi

namun tidak kronis. Waktu EPEC dapat diperpendek dan diare kronik dapat

disembuhkan dengan pemberian antibiotik.

b. Escherichia coli enteroinvasive (EIEC)

6
Merupakan penyakit yang mirip dengan shigellosis. Penyakit yang terjadi

umumnya pada anak di negara berkembang dan dalam perjalanan ke negara

tersebut. EIEC menyebabkan penyakit dengan menyerang sel ephitelial

mucosa usus.

c. Escherichia coli enterohemoragik (EHEC)

EHEC memproduksi verotoksim yang mempunyai sifat yang hampir sama

dengan toksin shida yang diproduksi oleh strain Shigella disenteriae tipe 1.

EHEC banyak dihubungkan dengan hemorrhagic colitis, sebuah bentuk diare

yang parah, dan dengan sindroma uremic hemolytic, sebuah penyakit akibat

kegagalan ginjal akut.

d. Escherichia coli enteroagregative (EAEC)

Merupakan penyebab diare akut dan kronis (dalam jangka waktu >14 hari)

pada orang di negara berkembang. Organisme ini juga menyebabkan penyakit

karena makanan di negara industri. Mereka digolongkan berdasarkan bentuk

dan pelekat pada sel manusia. Akibatnya adalah kerusakan mukosa,

pengeluaran sejumlah besar mukus dan terjadi diare.

e. Escherichia coli enterotoxigenic (ETEC)

Beberapa strain ETEC memproduksi eksotoksin yang sifatnya lamil terhadap

pasan (LT) dan toksin yang stabil terhadap panas (ST). infeksi ETEC dapat

mengakibatkan gejala sakit perut, kadang disertai demam, muntah, dan feses

ditemukan darah.

2.2.1 Coliform

Bakteri Coliform menurut Alang (2015) adalah bakteri yang sering digunakan

sebagai indikator baik atau buruknya suatu produk perikanan karena semakin sedikit

7
jumlah bakteri Coliform maka produk perikanan dinyatakan terbebas dari kontaminasi

bakteri patogen dan aman dikonsumsi. Bakteri Coliform sendiri terbagi menjadi dua

tipe yaitu, Coliform fekal (berasal dari tinja manusia) contohnya bakteri Escherichia

coli dan Coliform non fekal (bukan berasal dari tinja manusia) contohnya aerobacter

dan Klebisiella.

Ciri-ciri bakteri Coliform antara lain bersifat anaerob fakultatif, termasuk ke

dalam bakteri gram negatif, tidakmembentuk spora, dan dapat memfermentasi laktosa

untuk menghasilkan asam dan gas pada suhu 37oC dalam waktu kurang dari 48 jam.

Contoh bakteri Coliform antara lain Escherichia coli , Salmonella spp., Citrobacter,

Enterobacter, Klebisiella (Kairunnisa, 2012).

Terdapatnya bakteri Coliform dalam air dapat menjadi indikasi kemungkinan

besar adanya patogen lainnya. Bakteri Coliform merupakan parameter mikrobiologis

terpenting kualitas air minum. Kelompok bakteri Coliform terdiri atas Escherichia coli

, Enterobacter aerogenes, Citrobacter fruendii, dan bakteri lainnya. Meskipun jenis

bakteri ini tidak menimbulkan penyakit tertentu secara langsung, keberadaannya

didalam air minum menimbulkan penyakit tertentu secara langsung, keberadaannya

didalam air minum menunjukan tingkat sanitasi rendah. Oleh karena itu, air minum

harus bebas dari semua jenis Coliform.

Bakteri Coliform dapat dibedakan menjadi 2 kelompok :

1. Coliform fekal, contoh : Escherichia coli

Merupakan bakteri yang berasal dari kotoran hewan dan manusia. Adanya

Escherichia coli dalam air minum, hal ini menunjukkan bahwa air minum yang

8
dikomsumsi telah terkontaminasi oleh feses manusia, oleh karena itu standar air

minum mensyaratkan Escherichia coli harus 0/100 ml.

2. Coliform non fekal misalnya : Enterobakter aerogenes

Bagi manusia air minum ialah salah satu kebutuhan utama mengingat air

sebagai faktor utama dalam penularan penyakit khususnya dalam masyarakat,

maka tujuan utama penyedian air bersih atau air minum adalah untuk mencegah

penyakit yang dibawa oleh air (Suriawira, 1996). Dalam metode uji kualitas

mikrobiologi air minum digunakan kelompok Coliform sebagai indikator. Coliform

sebagai suatu kelompok dicirikan sebagai bakteri bentuk batang, gram negatif,

tidak membentuk spora, aerobik dan anaerobik fakultatif yang mengfermentasi

laktosa dengan menghasilkan asam dan gas dalam waktu 48 jam pada suhu 35oC

(Widiyanti, 2004).

Belum dapet dapusnya. Sumber dari bukpan MIKPANG

2.3 Deskripsi Air Proses

2.3.1 Air Proses pada Industri

Di dunia industri perikanan sebagian besar bahan yang dibutuhkan adalah air.

Air sangat vital dibutuhkan karena sifat dan karakteristik dari air yang sangat

menunjang untuk proses kimia. Berbagai jenis operasi di industri membutuhkan air

yang disebut air industri. Air industri ini meliputi: air proses, air umpan boiler, dan air

pendingin. Menurut KEPMEN 907/MENKES/SK/VII/2002 disebutkan pada pasal 2

ayat 1 menyatakan bahwa Jenis air minum meliputi :

a. Air yang didistribusikan melalui pipa untuk keperluan rumah tangga;

b. Air yang didistribusikan melalui tangki air;

9
c. Air kemasan;

d. Air yang digunakan untuk produksi bahan makanan dan minuman yang disajikan

kepada masyarakat harus memenuhi syarat kesehatan air minum.

Berdasarkan SNI 2729:2013, air yang dipakai sebagai bahan penolong untuk

kegiatan di unit pengolahan harus memenuhi persyaratan kualitas air minum sesuai

dengan ketentuan yang berlaku.

Jadi, dapat dikatakan bahwa air yang digunakan oleh industri untuk

memproses bahan pangan dapat dikatakan sebagi air minum dan oleh sebab itu

syarat baku mutu air ini juga mengikuti syarat baku mutu air minum.

2.3.2 Potensi Bahaya

Salah satu bahaya yang mengintai masyarakat jika mengonsumsi makanan

maupun minuman yang telah tercemar Escherichia coli atau Coliform ialah diare.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Kesehatan kota Semarang dapat

dikatakan bahwa mulai dari tahun 2011-2015 di Kota Semarang tergolong banyak

terjadi kasus diare. Faktor umum yang menjadi penyebab diare ini dikarenakan

kontaminasi bakteri pada air maupun bahan makanan. Selain karena kasus

keracunan bahan kimia yang tercampur dalam bahan makanan, tersangka utama dari

gangguan pencernaan ini tak lain adalah bakteri Escherichia coli dan Coliform (Dinas

Kesehatan, 2014). Grafik data tahun 2011-2015 dapat dilihat pada lampiran Grafik 1.

Menurut Smith (2017), terdapat beberapa tipe Escherichia coli yang

dihubungkan dengan penyakit yang disebabkannya, yaitu:

1. Enteroinvasive E. coli (EIEC) : Diare disentri akut

10
2. Diffusely adherent E. coli (DAEC) : Diare berair pada anak-anak

3. Enteropathogenic E. coli (EPEC) : Diare akut dan atau kuat

4. Enteroaggregative E. coli (EAEC) : Diare berair kuat

5. Enterotoxigenic E. coli (ETEC) : Diare berair akut

6. Shiga toxin–producing E. coli (STEC) : Diare, kolitis hemoragik, sindrom

hemolitik-uremik

7. Adherent invasive E. coli (AIEC) : Diare, radang usus

2.3.3 Standar Mutu Air

Definisi pangan berdasarkan SNI 7388:2009 poin 2.1 dinyatakan sebagai

segala sesuatu yang berasal dari sumber hayati dan air, baik yang diolah maupun

yang tidak diolah, yang diperuntukkan sebagai makanan atau minuman bagi konsumsi

manusia, termasuk bahan tambahan pangan, bahan baku pangan, dan bahan lain

yang digunakan dalam proses penyiapan, pengolahan, dan atau pembuatan makanan

atau minuman.

Berdasarkan ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2014

tentang Kesehatan Lingkungan, kualitas lingkungan yang sehat ditentukan melalui

pencapaian atau pemenuhan Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan

Persyaratan Kesehatan. Air merupakan salah satu media lingkungan yang harus

ditetapkan Standar Baku Mutu Kesehatan Lingkungan dan Persyaratan Kesehatan.

Air untuk Keperluan Higiene Sanitasi digunakan untuk pemeliharaan kebersihan

perorangan seperti mandi dan sikat gigi, serta untuk keperluan cuci bahan pangan,

peralatan makan, dan pakaian. Selain itu Air untuk Keperluan Higiene Sanitasi dapat

digunakan sebagai air baku air minum.

11
Berdasarkan SNI 2729:2013, air yang dipakai sebagai bahan penolong untuk

kegiatan di unit pengolahan harus memenuhi persyaratan kualitas air minum sesuai

dengan ketentuan yang berlaku. Sementara itu berdasar SNI 01-4872.1-2006 es

balok adalah es yang berasal dari air yang memenuhi persyaratan mutu air minum

yang dibekukan dalam bentuk balok. Es curai adalah es yang berasal dari air yang

memenuhi persyaratan mutu air minum yang dibekukan dalam bentuk keping (flake

ice), tabung (tube ice), kubus (cube ice) dan pelat (plate ice). Persyaratan mutu dan

keamanan pangan mengharuskan kandungan Escherichia coli dan Coliform maksimal

0 kol/ml.

Menurut keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia NOMOR

907/MENKES/SK/VII/2002 tentang Syarat-Syarat Dan Pengawasan Kualitas Air

Minum, persyaratan kualias air minum dengan parameter mikrobiologis Escherichia

coli atau fecal coli dan total bakteri Coliform kadar maksimum yang diperbolehkan

adalah 0/100 ml sampel.

2.3.4 Pengendalian Mutu Air

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 32 tahun 2017,

menyatakan persyaratan kesehatan air untuk keperluan higiene sanitasi yaitu:

1. Air dalam keadaan terlindung dari sumber pencemaran, binatang pembawa

penyakit, dan tempat perkembangbiakan vektor

a. Tidak menjadi tempat perkembangbiakan vektor dan binatang pembawa

penyakit.

b. Jika menggunakan kontainer sebagai penampung air harus dibersihkan secara

berkala minimum 1 kali dalam seminggu.

12
2. Aman dari kemungkinan kontaminasi

a. Jika air bersumber dari sarana air perpipaan, tidak boleh ada koneksi silang

dengan pipa air limbah di bawah permukaan tanah.

b. Jika sumber air tanah non perpipaan, sarananya terlindung dari sumber

kontaminasi baik limbah domestik maupun industri.

c. Jika melakukan pengolahan air secara kimia, maka jenis dan dosis bahan kimia

harus tepat.

Menurur Widiyanti (2004), proses sanitasi air dapat dilakukan dengan

beberapa cara yaitu :

1. Sanitasi air yang paling sederhana dengan memanaskan air hingga titik didih.

2. Dengan klorinasi atau pencampuran kaporit kedalam air. Konsentrasi sekitar 2 ppm

cukup untuk membunuh bakteri. Penggunaan kaporit akan menimbulkan bau pada

air dan untuk menghilangkannya diperlukan proses penyaringan dengan media

karbon aktif.

3. Penggunaan senyawa perak. Alternatif ini jarang digunakan. Biasanya yang

digunakan adalah perak nitrat, dengan mencampurkannya ke dalam air.

Penggunaan ini biasanya untuk keadaan memaksa, misalnya tentara pada waktu

perang atau petugas survei yang harus bekerja di tempat yang jauh dan tak ada

air bersih.

4. Dengan ultraviolet. Air dialirkan melalui tabung dengan lampu ultraviolet

berintensitas tinggi, sehingga bakteri terbunuh oleh radiasi sinar ultraviolet. Yang

harus diperhatikan adalah intensitas lampu ultraviolet yang dipakai harus cukup.

13
Untuk sanitasi air yang efektif diperlukan intensitas sebesar 30.000 MW sec/cm2

(micro watt detik per sentimeter persegi). Radiasi sinar ultraviolet dapat membunuh

semua jenis mikroba bila intensitas dan waktunya cukup. Tidak ada residu atau

hasil samping dari proses penyinaran dengan UV. Namun, agar efektif lampu UV

harus dibersihkan secara teratur dan harus diganti paling lama satu tahun. Air yang

akan disinari dengan UV harus telah melalui filter halus dan karbon aktif untuk

menghilangkan partikel tersuspensi, bahan organik, dan Fe atau Mn (jika

konsentrasinya cukup tinggi).

5. Ozonisasi. Ozon merupakan oksidan kuat yang mampu membunuh bakteri

patogen, termasuk virus. Keuntungan penggunaan ozon adalah pipa, peralatan

dan kemasan akan ikut di sanitasi sehingga produk yang dihasilkan akan lebih

terjamin selama tidak ada kebocoran di kemasan. Ozon merupakan bahan sanitasi

air yang efektif disamping sangat aman.

2.4 Uji Membran Filter

Dalam melakukan pemeriksaan air secara bakteriologi, ada dua metode yang

dilakukan untuk menentukan kandungan bakteri yaitu dengan teknik membran filter

(saringan membran) dan tabung ganda (multiple test tube fermentation). Teknik

membran filter merupakan cara langsung (direct method) untuk dapat mengetahui

bakteri hidup dan interpretasi hasilnya lebih cepatbila dibandingkan dengan metodd

multiple test tube fermentation (OXOID, 1974).

Menurut anjuran AMERICAN PUBLIC HEALTH ASSOCIA-TION (1976) teknik

membran filter ini merupakan teknik yang baik untuk pe-meriksaan air dan limbah

secara bakteriologi. Prinsip kerja teknik membran filter ialah berdasarkan tertahannya

14
partikel-parti-kel yang terkandung dalam air, yang melalui permukaan atas membran

filter (COTTON et al. 1974).

Untuk mengetahui apakah ada bakteri pada contoh air maka dengan teknik

membran filter ini dapat di deteksi. Pada pemeriksaan bakteri indikator, membran filter

yang digunakan sebagai penyaring harus mempunyai pori-pori yang sesuai dengan

bakteri yang akan diperiksa. Sedangkan pori-pori membran filter itu sen-diri

mempunyai porositas yang berbeda yaitu 0,22 µm, 0,45 µm dan 0,80 µm. Seperti

halnya yang dijelaskan sebagai contoh ialah bakteri Pseudomonas diminuta dan

bakteri Streptococcus faecalis, untuk mendeteksi bakteri tersebut membran filter yang

digunakan harus mempunyai porositas 0,22 µm karena kedua jenis bakteri ter-sebut

mempunyai diameter 0,30 µm. Jika dipakai membran filter yang lebih besar

prositasnya maka kedua bakteri tersebut akan lolos dari pori-pori membran filter dan

kemungkinan bakteri lain yang tersaring.

Interpretasi hasil dapat dilihat dengan tumbuhnya koloni-koloni bakteri pada

per-mukaan atas membran filter setelah diin-kubasikan. Sedangkan untuk

mengetahui je-nis bakteri indikator pencemar yang ter-deteksi, dapat dilihat dengan

perbedaan warna koloni bakteri yang tampak.Untuk kepadatan koloni bakteri yang

tumbuh pada membran filter mempunyai kisaran yang terbatas, hal ini sangat tergan-

tung kepada sampel air yang diperiksa. Agar tidak terjadi pertumbuhan bakteri yang

saling tumpang tindih atau pertumbuh-an koloni bakteri yang terlalu padat pada

permukaan membran filter, maka sebaiknya sampel air yang akan diperiksa tersebut

di-lakukan pengenceran terlebih dahulu (Kunarso, 1989).

Teknik membran filter secara statistik hasil-nya dapat dihitung secara

langsung dan tepat, sedangkan dengan metode multiple test tube bila dibandingkan

15
hasilnya hanya berdasarkan jumlah bakteri perkiraan ter-dekat yang dinyatakan

dalam MPN (Most Probable Number).

16
3. METODE PKM

3.1 Metode Praktek Kerja Magang

Metode yang digunakan dalam praktik kerja magang ini adalah metode

deskriptif. Metode deskriptif menurut Nazir (2003) merupakan suatu metode dalam

meneliti status sekelompok manusia, suatu objek, suatu kondisi, suatu sistem

pemikiran ataupun suatu kelas peristiwa pada masa sekarang. Tujuan dari metode

deskriptif adalah untuk membuat suatu deskriptif tulisan secara sistematis, faktual dan

akurat tentang fakta-fakta, sifat- sifat serta hubungan antara fenomena yang diselidiki.

Dalam kegiatan Praktik Kerja Magang (PKM) ini, hal-hal yang akan

dideskripsipsikan antara lain keadaan umum balai, sarana dan prasarana dalam

proses pengujian, proses Deteksi Dan Perhitungan Bakteri Coliform Dan Escherichia

coli Pada Air Penanganan Produk Perikanan Metode Filtrasi Dengan Membran Di

BP2MHP Semarang. Hal-hal tersebut diketahui melalui kegiatan observasi,

wawancara, partisipasi dan dokumentasi.

3.2 Teknik Pengambilan Data

Teknik pengumpulan data dalam penelitian yang utama adalah observasi

partisipatif dan wawancara mendalam, ditambah kajian dokumen yang bertujuan tidak

hanya untuk menggali data, tetapi juga untuk mengungkap makna yang terkandung

dalam latar penelitian. Dalam melakukan observasi partisipatif, peneliti berperan aktif

dalam kegiatan di lapang sehingga peneliti dengan mudah mengamati karena berbaur

dengan yang diteliti. Penggunaan cheklist hanya sebagai pelengkap, utamanya

adalah membuat catatan lapangan yang terdiri dari catatan deskriptif yang berisi

gambaran tempat, orang dan kegiatannya, termasuk pembicaraan dan ekspresinya,

serta catatan reflektif yang berisi pendapat, gagasan dan kesimpulan sementara

17
peneliti beserta rencana berikutnya. Dalam wawancara mendalam sebaiknya

digunakan wawancara terbuka yang dapat secara leluasa menggali data selengkap

mungkin dan sedalam mungkin sehingga pemahaman peneliti terhadap fenomena

yang ada sesuai dengan pemahaman para pelaku itu sendiri, jika perlu dibantu alat

perekam (Djaelani, 2013).

Pengambilan data dalam pelaksanaan praktik kerja magang ini meliputi

pengambilan data primer dan data sekunder dari proses Deteksi Dan Perhitungan

Bakteri Coliform Dan Escherichia coli Pada Air Penanganan Produk Perikanan

Metode Filtrasi Dengan Membran Di BP2MHP Semarang.

3.2.1 Data Primer

Data primer adalah bukti penulisan yang diperoleh di lapangan yang

dilakukan secara langsung oleh penulisnya. Untuk pembuktian suatu kasus penulisan

ilmiah, penulis harus mengumpulkan data atau informasi secara cermat dan tuntas.

Data dapat diuji dengan : wawancara, angket, observasi atau peneliitian lapangan

atau penelitian kepustakaan (Widjono, 2007). Data primer yang diambil dalam Praktik

Kerja Magang ini meliputi sejarah dan perkembangan balai, jumlah dan jenis peralatan

serta cara kerja peralatan tersebut, dan proses pengujian mutu mikrobiologi air

Escherichia coli dan Coliform dengan metode membran filter.

Observasi adalah bagian dalam pengumpulan data. Observasi berarti

mengumpulkan data langsung dari lapangan. Proses observasi dimulai dengan

mengidentifikasi tempat yang hendak diteliti (Semiawan, 2010). Dalam Praktik Kerja

Magang, kegiatan observasi tersebut dilakukan dengan mengamati cara yang

digunakan dalam proses pengujian mutu mikrobiologi air Escherichia coli dan

Coliform dengan metode membran filter.

18
a. Wawancara

Wawancara menurut Siburian (2013) adalah cara pengumpulan data dengan

bertanya langsung kepada responden. Sebelum peneliti melakukan wawancara perlu

diketahui taktik wawancara. Dalam Praktik Kerja Magang, kegiatan interview

dilakukan dengan secara langsung melalui pembimbing magang dan para pegawai

yang ada di lokasi baik tentang fasilitas maupun manajemen. Hal - hal yang

ditanyakan dalam proses wawancara meliputi keadaan umum balai dan hal - hal yang

berhubungan dengan proses pengujian, fasilitas, dan metode yang digunakan pada

proses pengujian.

b. Partisipasi Aktif

Partisipasi aktif adalah suatu proses pengamatan yang dilakukan dengan ikut

berperan aktif dalam kegiatan. Partisipasi aktif juga merupakan teknik pengumpulan

data yang mengharuskan peneliti melibatkan diri dalam kehidupan dari masyarakat

yang diteliti untuk dapat melihat dan memahami gejala-gejala yang ada sesuai

maknanya (Patilima, 2005). Partisipasi aktif dilakukan dalam praktik kerja magang ini

adalah dengan mengikuti tahapan proses pengujian mutu mikrobiologi air Escherichia

coli dan Coliform dengan metode membran filter

c. Dokumentasi

Dokumentasi pada dasarnya adalah mengumpulkan berbagai data dan

informasi. Data yang dikumpulkan ada kemungkinan masih data mentah lalu data

tersebut disimpan. Bisa juga terjadi data yang dikumpulkan sudah diolah lalu data

tersebut disimpan oleh pengumpul informasi. Data yang dikumpulkan tersebut lalu

diklasifikasikan sehingga bisa dijadikan sebagai dukumen yang dapat digunakan

dalam berbagai keperluan (Sembiring, 2008). Kegiatan dokumentasi dalam praktik

19
kerja magang ini dengan pencarian dan pengumpulan dokumen - dokumen, laporan -

laporan, buku-buku yang berhubungan dengan obyek pembahasan. Data yang

dikumpulkan antara lain : sejarah balai, struktur organisasi, kepegawaian dan diagram

alir dan foto proses.

3.2.2 Data Sekunder

Data sekunder menurut Siburian (2013) adalah data yang diterbitkan atau

digunakan oleh organisasi yang bukan merupakan pengolahnnya. Ada 2 macam data

sekunder yaitu Internal dan Eksternal. Data Internal merupakan data yang diperoleh

dari dalam lokasi Praktik Kerja Magang yaitu Balai Pengujian Dan Penerapan Mutu

Hasil Perikanan (BP2MHP) Semarang, Jawa Tengah, meliputi : lokasi dan keadaan

geografis, struktur organisasi balai, tata letak balai, dan keadaan umum balai.

Sedangkan data Eksternal diperoleh dari luar seperti dari lembaga pemerintahan,

lembaga swasta serta masyarakat yang terkait.

20
4. KEADAAN UMUM LOKASI PRAKTIK KERJA MAGANG

4.1 Sejarah Berdirinya BP2MHP Semarang

Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP) Semarang

beralamat di Jl. Siliwangi No.636 Semarang merupakan Unit Pelayanan Teknis (UPT)

Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah yang mempunyai tugas dan

fungsi pokok di bidang pelaksanaan pengujian mutu hasil perikanan serta

pengawasan pengolahan hasil perikanan.BP2MHP Semarang berdiri sebagai unit

pelaksana teknis berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Kepala Daerah Propinsi

Jawa Tengah No. Hukum. G. 102/1973 tanggal 19 Mei 1973 dengan nama awal

Lembaga Teknologi Perikanan.

Berdasarkan Surat Keputusan Direktur Jendral Perikanan tanggal 26 Januari

1977 No.H.II/2/1/6/77 tentang Pedoman dan Pengelolaan Laboratorium Pembinaan

dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan, maka pemerintah Propinsi Jawa Tengah

meninjau kembali dan menindak lanjuti dengan Surat Keputusan Gubernur Kepala

Daerah Tingkat I Jawa Tengah No.HK.43/1977 tanggal 15 Juni 1977.Surat Keputusan

Gubernur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Tengah No.HK.43/1977 tanggal 15 Juni

1977, membentuk Unit Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan

(Semarang, Pekalongan dan Cilacap). Peraturan Gubernur Nomor 38 Tahun 2008,

tanggal 20 Juni 2008 tentang pembentukan Unit Pelaksana Teknis Daerah Balai

Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil 23 Perikanan (BP2MHP) Semarang dengan

Kepala Laboratorium adalah pejabat eselon IIIa, Kepala Sub Bagian Tata Usaha,

Kepala Seksi Pengawasan Mutu dan Kepala Seksi Pengujian adalah pejabat eselon

IVa.

Sehubungan dengan telah terbitnya Peraturan Gubernur Jawa Tengah Nomor

21
75 tahun 2016 tanggal 27 Desember 2016 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas

Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah dan Peraturan Gubernur Jawa Tengah

Nomor 105 tahun 2016 tanggal 27 Desember 2016 tentang organisasi dan tata kerja

Unit Pelaksana Teknis Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah, maka

hal tersebut menyebabkan adanya perubahan nomenklatur dari Laboratorium

Pengujian dan Pengawasan Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) menjadi Balai

Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (BP2MHP).

Sesuai dengan landasan hukum diatas, maka BP2MHP Semarang

melaksanakan tupoksinya dalam wilayah kerjanya diantaranya 18 Kab/kota, 19 UPI,

1071 UMKM dan 26 PPP/TPI yang tersebar di Provinsi Jawa Tengah. Landasan

Normatif dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat diantaranya: 1. Peraturan

Gubernur Jawa Tengah No. 38 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Unit

Pelaksana Teknis pada Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Tengah; 2.

Peraturan Daerah Provinsi Jawa Tengah No. 10 Tahun 2014 tentang Retribusi Daerah

Provinsi Jawa Tengah; 24 3. SNI ISO/IEC 17025:2008 Persyaratan umum

laboratorium pengujian dan laboratorium kalibrasi. Pada tahun 2016 ini terdapat

pengalihan pendelagasian kewenangan Lembaga Inspeksi dan Sertifikasi dalam

Penerbitan Sertifikat Kesehatan kepada BKIPM Semarang dibawah Kementerian

Kelautan dan Perikanan yang diatur dalam Keputusan Kepala Badan Karantina Ikan,

Pengendalian Mutu dan Keamanan hasil Perikanan Nomor 110/KEP-BKIPM/2015

tentang Pencabutan Atas Keputusan Kepala Badan Karantina Ikan Pengendalian

Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Nomor 115/KepBKIPM/2013 tentang

Pendelegasian Kewenangan Lembaga Inspeksi dan Sertifikasi Dalam Penerbitan

Sertifikat Kesehatan, sehingga pada tahun ini BP2MHP Semarang tidak lagi

menerbitkan Sertifikat Kesehatan (Health Certificate), namun hanya melakukan

22
pengujian laboratorium untuk penerbitan Certificate Analysis Tes untuk UKM dan UPI

di lingkup kerja BP2MHP Semarang, serta melakukan pengawasan mutu, pembinaan

SKP, dan pembinaan Penerapan GMP dan SSOP bagi UKM dan UPI, dan pada tahun

ini juga BP2MHP Semarang melakukan penyusunan dokumen Lembaga Sertifikasi

Produk.

4.2 Lokasi dan Tata Letak

Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) Semarang

beralamat di Jalan Siliwangi No. 636 Semarang, dengan nomer telepon (024)

7605311. BP2MHP memiliki beberapa ruang pengujian yaitu laboratorium

mikrobiologi, laboratorium kimia, laboratorium organoleptik, selain itu terdapat ruang

tata usaha, ruang penerimaan contoh, ruang sterilisasi, ruang pencucian, ruang AAS,

ruang media, ruang ruang arsip kamar mandi.

Kantor bagian depan digunakan untuk ruang penerimaan contoh, ruang

pembuatan dokumen dan surat serta ruang arsip dan tata usaha. Tempat laboratorium

berada di kantor belakang, lantai dasar ruang analis, ruang organoleptik, ruang

pertemuan dan ruang kerja pagawai. Lantai dua digunakan untuk ruang pembuatan

media, laboratorium mikrobiologi, laboratorium kimia, ruang sterilisasi, ruang arsip,

ruang AAS, ruang pencucian. Laboratorium mikrobiologi berdekatan dengan ruang

pencucian hal ini dikarenakan untuk mencegah terjadinya kontaminasi silang

sehingga dapat langsung ditangani dengan cara dicuci baik alat maupun bahan yang

digunakan. Alat yang sudah dicuci akan masuk dalam ruang sterilisasi.

23
4.3 Fasilitas BP2MHP Semarang

BP2MHP memiliki tanah seluas 2.320 m2 dengan luas bangunan 324 m2 .

Fasilitas yang terdapat di Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan

(BP2MHP) yang berupa laboratorium meliputi:

1. Laboratorium Mikrobiologi

Laboratorium Mikrobiologi merupakan ruangan steril dan higenis sebagai

tempat untuk melakukan pengujian mikrobiologi yang digunakan untuk pengujian

mutu secara mikrobiologi meliputi penentuan Angka Lempeng Total (ALT),

pengujianSalmonella, penentuan Coliform dan Eschericia coli, pengujian Vibrio

cholera, dan pengujian Staphylococcus aureus. Alat yang digunakan untuk pengujian

antara lain: timbangan analitik, laminar air flow, inkubator, waterbath, cawan petri,

tabung reaksi, rak tabung reaksi, pipet ukur, botol pengencer, erlenmeyer, pembuka

kaleng, penjepit, vortex mixer, kompor listrik.

2. Laboratorium Kimia

Laboratorium Kimia merupakan ruangan yang digunakan untuk kegiatan yang

dilakukan berbagai uji proksimat. Untuk pengujian sudah representatif antara lain

inkubator, timbangan analitik, blender jar, water destilizer, spectrofotometer, elisa

reader, sentrifuge, dan alat-alat lainnya.

3. Laboratorium Organoleptik

Laboratorium Organoleptik terdiri dari dua yaitu bagian dapur organoleptik dan

ruang panelis. Dapur organoleptik digunakan untuk mempersiapkan produk perikanan

yang akan di uji secara organoleptik, sedangkan ruang panelis digunakan untuk

pengujian mutu secara organoleptik. Ruang penilaian organoleptik terdiri dari 6 bilik

yang setiap bilik terdapat lampu.Adanya bilik digunakan untuk menghindari hasil

24
pengujian yang tidak subyektif yang mencegah hubungan antara para panelis dalam

memberikan penilaian.

4. Ruang Pembuatan Media

Ruang pembuatan media meupakan ruangan untuk membuat media yang

digunakan untuk pengujian mikrobiologi. Jenis dan jumlah media yang dibuat dalam

ruang ini disesuaikan dengan kebutuhan pengujian yang akan dilakukan. Pembuatan

media memerlukan alat yang steril.Meja yang digunakan dalam membuat media harus

steril sehingga disemprot dengan alkohol 90%.Selama pembuatan media, orang yang

mengerjakan harus menggunakan masker agar terhindar atau tidak menghirup bahan

yang bersifat toksik, selain itu masker juga berfungsi untuk mencegah kontaminasi

yang berasal dari mulut.Ruang pembuatan media dilengkapi dengan timbangan

analitik, thermolyne stir plate.

5. Ruang Sterilisasi

Ruang sterilisasi merupakan ruangan yang digunakan untuk mensterilkan alat

dan media yang digunakan dalam beberapa pengujian. Ruang sterilisasi dilengkapi

dengan 2 buah autoclave dan oven serta digunakan sebagai tempat 32 tungku

pengabuan untuk pengujian kadar abu dan kadar air. Terdapat juga rak tempat

menyimpan peralatan yang telah disterilkan.

6. Ruang Inkubasi

Ruang inkubasi merupakan ruangan yang digunakan untuk inkubasi biakan

mikroba yang akan ditumbuhkan sehingga biakan yang diinginkan dapat tumbuh.

Biasanya ruangan seperti ini diharuskan dalam keadaan steril sehingga tidak

menimbulkan kontaminasi bagi media biakan mikroba.

7. Ruang Pencucian

25
Ruang Pencucian digunakan untuk membersihkan dan mencuci peralatan

yang telah digunakan dalam pengujian. Sisa media yang telah digunakandidestruksi

terlebih dahulu sebelum dibuang.Destruksi dilakukan untuk mematikan biakan

mikroba dan untuk menghindari pencemaran.

8. Ruang Penerimaan Contoh Pengujian dan Tata Usaha

Ruang penerimaan contoh merupakan ruangan yang digunakan untuk

menerima contoh atau sampel yang akan diujikan dari pengguna jasa. Contoh atau

sampel terlebih dahulu diberi kode sebelum masuk dalam ruang pengujian. Ruangan

tata usaha berfungsi untuk mengurus registrasi sample dan tempat pengambilan

sertifikat atau hasil pengujian sample.

9. Ruang Staff Laboratorium

Ruang staf laboratorium digunakan sebagai ruang kerja staf atau analis diluar

pekerjaan laboratorium.Ruang yang digunakan untuk keperluan menyimpan data

hasil pengujian, monitoring, serta data penting lainnya.Ruang 33 yang juga digunakan

sebagai tempat melepas lelah untuk sesaat, selama jam kerja berlangsung dan

berkomunikasi dengan para staf laboratorium.

10. Ruang Pimpinan dan Pertemuan

Ruang pimpinan digunakan untuk ruang kerja Kepala BP2MHP.Ruang

tersebut juga digunakan untuk pertemuan kunjungan pemerintahan maupun instansi.

11. Ruang Tamu

Ruang tamu digunakan untuk menerima tamu sekaligus untuk berkomunikasi

dengan orang luar.

12. Ruang Musholla

Ruang Musholla digunakan untuk melakukan ibadah sholat.

13. Kamar Mandi dan WC

26
Kamar mandi terdiri dari 8 buah.Masing-masing berada di ruang pengujian

terdapat 2 kamar mandi di lantai atas dan 2 kamar mandi di lantai bawah.

14. Dapur

Dapur digunakan untuk tempat pembuatan minum dan makan para staf dan

tamu.

4.4 Penerimaan Sampel di BP2MHP Semarang

BP2MHP Semarang melakukan pengujian sampel sesuai dengan

permintaaan dari customer. Sampel tersebut diberi kode reguler. Berikut merupakan

tahapan penerimaan sampel di BP2MHP Semarang.

1. Customer / UPI mengajukan permohonan pengambilan contoh kepada Kepala

BP2MHP (melakukan penyerahan contoh kepada petugas penerimaan contoh

setelah mengajukan permohonan uji kepada kepala BP2MHP).

2. Kepala BP2MHP memberikan tugas kepada Petugas Pengambil Contoh melalui

Surat Tugas Pengambilan Contoh (STPC) (untuk uji swab, air dan es).

3. Petugas Pengambil Contoh melakukan pengambilan contoh di customer / UPI dan

membuat laporan pengambilan contoh (LPC) kepada Kepala BP2MHP (untuk uji

swab, air dan es).

4. Penerimaan contoh di BP2MHP oleh Manajer Umum atau Petugas Penerima

Contoh.

5. Penanganan contoh di BP2MHP oleh petugas dengan pekerjaan.

 Identifikasi contoh.

 Pembuangan kemasan contoh dan identitas yang menyertainya.

 Pembuatan kode contoh.

27
6. Penyerahan contoh dari Manajer Umum atau Petugas Penerima Contoh kepada

Manajer Teknis (untuk diuji di Laboratorium Mikrobiologi, Kimia, dan Organoleptik).

7. Pengujian contoh dilakukan oleh masing-masing analis di Laboratorium

Mikrobiologi, Kimia, dan Organoleptik.

8. Data hasil uji tersebut dipindahkan ke Lembar Hasil Pengujian (LHP) dan ditanda

tangani oleh Manajer Teknis dan diserahkan kepada Manajer Umum.

9. Manajer Umum membuat Certificate Analysis Test (CAT) yang ditanda tangani oleh

Manajer Puncak dan diserahkan kepada customer.

Selain melakukan pengujian reguler, BP2MHP Semarang juga melakukan

pengujian monitoring terhadap Unit Pengolah Ikan (UPI) di Jawa Tengah. Berikut

tahapan kegiatan monitoring yang dilakukan oleh BP2MHP Semarang.

1. Pengambilan sampel dilengkapi dengan rencana dan prosedur pengambilan

sampel dan tersedia di lokasi tempat pengambilan sampel.

2. BP2MHP Semarang merekam data yang relevan dengan kegiatan sampling

sebagai bagian dari pengujian. Rekaman tersebut mencakup prosedur

pengambilan sampel, identifikasi pengambil sampel, dan kondisi lingkungan.

3. Penyelia Laboratorium menyusun metode pengambilan sampel sesuai dengan

prosedur standar untuk masing-masing bahan yang diuji, menetapkan petugas

pengambil sampel untuk masing-masing bahan uji setelah dilakukan pelatihan

pengambilan sampel yang memadai.

4. Rencana pengambilan sampel ditentukan setelah laboratorium mendapatkan

kepastian dari customer, tentang hal berikut ini :

a. Nama dan alamat customer

b. Nama perusahaan atau UKM dan lokasi pengambilan sampel

c. Pelaksanaan pengambilan sampel (tanggal, bulan, tahun dan waktu)

28
d. Tujuan pengambilan sampel

e. Parameter yang akan diuji terhadap sampel yang diambil

f. Jumlah titik pengambilan sampel

g. Faktor administrasi meliputi : biaya pengujian, biaya transportasi dan

akomodasi petugas pengambil contoh.

5. Petugas Pengambilan sampel bertanggung jawab terhadap pengambilan

sampel dan keawetan sampel selama pengambilan dan transportasi ke

laboratorium.

Semua sampel uji yang diterima ditangani keamanannya sesuai dengan

metode pengujian terkait.

1. Bagian Administrasi (Penerima Sampel) bertanggung jawab terhadap

penerimaan dan pengiriman sampel uji ke Laboratorium terkait.

2. Sampel yang diterima diberi kode untuk menunjukkan nomor sampel dan

tanggal sampel itu diterima.

89.089
2 Sept 2016

- Angka 89.089 menunjukkan nomor sampel keseluruhan yng diterima

oleh BP2MHP Semarang yang telah direkam di dalam lembar

penerimaan contoh (LPC) secara detail.

- Tanggal 2 Sept 2016 menunjukkan bahwa sampel tersebut diterima

tanggal 2 September 2016.

3. Sampel yang diterima disimpan di dalam freezer untuk mencegah perubahan

pada sampel sebelum diuji.

29
4. Sampel yang diuji diambil 10 gram sebagai cuplikan atau arsip.

5. Arsip yang telah tersimpan selama 3 bulan harus segera dimusnahkan.

30
4.5 Struktur Organisasi BP2MHP Semarang
Gambar 1. Struktur Organisasi BP2MHP Semarang
Kepala BP2MHP
Ir.SRI ASTUTI,M.Si
NIP:19610907 198902

KEPALA SEKSI KEPALA SUB BAG TATA


KEPALA SEKSI PENGUJIAN PENGAWASAN USAHA
DEWI YULIAWATI, SP,M.Si Ir.DWI NASTITI.M.Si BAMBANG
NIP. 19680703 199203 2 007 NIP.19640317 199303 2 002 SUPRIYANTO,SH
NIP. 19680215 198803 1 003

RINI SUSIANAWATI.S.Pi.M.Si USMAN


NIP.19740206 199803 2 003 HERU SUBANDRIYO
NIP. 19620724 198603 1 006
NIP. 19611017 198512 1 001

YENI SULISTIYANI, S.kel,M.Si NURUL MEUTIA


NIP. 19840403 201012 2 002 AGUSTIARI JOKO SUPRIYONO,SE
NIP.19840802 200903 2 001 NIP. 198700807 1992003 1 008

MULYONO.STP NUR ARIF


NIP. 19770302 200604 1 004 KURNIAWAN,S.Pi
EKO SUHARTONO
NIP. 19760115 200901 1 004

AGATHA LIN ENDARTI A.Md


RINATI
NIP. 19870219 201101 2 004
RAHMADHANI, S.Pi RADIS YUDIANTONO,A.Md

CHAIRUL ANAM,S.Kom PEVY CINDY ALVIONITA


RINYA HIDA DIAN
PERTIWI, A. TAD

HERDIANA ENDAH K A.Md

AGUS CHRISTIYANTO

M.ADIB YUDHA SAPUTRA

NASRILLAH

TRI WINARNO S E

WAGIYAH

31
5. PROSES UJI

5.1 Prinsip

Pada ISO 9308:2010 metode ini didasarkan pada filtrasi dengan membran.

Pengujian ini mencakup inkubasi membran dalam media selektif yang dilanjutkan

dengan karakterisasi biokimia terhadap koloni tipikal positif laktosa, sehingga deteksi

dan perhitungan bakteri Coliform dan Escherichia coli dapat dilakukan 2-3 hari.

Contoh uji disaring melalui membran yang mampu menahan bakteri. Pada pengujian

ini, satu membran diletakan pada media agar selektif laktosa dan diinkubasi pada

suhu 36±2 oC selama 21±3 jam. Karakterisitk koloni pada membran dihitung sebagai

bakteri positif laktosa. Untuk bakteri Coliform dan Escherichia coli , subkultur dilakukan

secara acak terhadap karakteristik koloni unutk uji konfirmasi (produksi indol dan

oksidase). Hitung jumlah positif laktosa Coliform dan Escherichia coli yang ada

didalam 100 ml contoh uji.

5.2 Peralatan

Berikut adalah peralatan yang digunakan :

1. Autoclave

2. Inkubator 37 oC

3. Laminar air flow

4. pH meter

5. Vacuum pump

6. Vacuum flask

7. Sterifil filter holder

8. Membran 0,45 µm

9. Pinset

32
10. Bunsen

11. Korek api

12. Cawan petri

13. Tabung reaksi

14. Erlenmeyer

15. Timbangan digital

16. Spatula

17. Hot plate stirer

18. Magnetic bar

19. Micro pipet

20. Micro tube

5.3 Media dan Pereaksi

Berikut adalah media yang digunakan sebagai kultur bakteri:

1. Agar Laktosa TTC (LTTC)

2. Tryptophan broth

3. Tryptone Soy Agar (TSA)

Berikut adalah pereaksi yang digunakan pada uji biokimia:

1. Pereaksi kovaks

2. Oksidase strips

5.4 Prosedur Pengujian

Berikut adalah prosedur pengujian deteksi dan perhitungan Coliform dan

Escherichia coli pada air dengan metode membran filter:

33
1. Siapkan semua alat-alat yang akan digunakan dan pastikan alat tersebut telah

steril

2. Pasang dan hubungkan seluruh peralatan filtrasi

3. Pasang membran kedalam filter holder

4. Siapkan sampel yang akan diuji. Sampel berupa air akan langsung dilakukan

proses uji, tetapi apabila sampel berupa es maka harus dibiarkan mencair

dahulu dalam suhu ruang.

5. Masukan 100 ml sampel air kedalam filter holder

6. Nyalakan pompa vakum

7. Tunggu hingga air dalam filter holder habis

8. Matikan pompa vakum

9. Buka filter holder dan ambil membran kemudian tanam pada media LTTC di

tengah cawan

10. Inkubasikan pada inkubator 37 oC selama 24 jam

11. Setelah diinkubasi, amati dan hitung koloni yang terbentuk berwarna kuning

hingga jingga

12. Inokulasikan sampling koloni berwarna kuning dengan jarum ose ke media TB

dan TSA

13. Inkubasikan pada inkubator 37 oC selama 24 jam

14. Setelah diinkubasi, tambahkan 0,2-0,3 ml pereaksi kovaks pada media TB

tersebut dan amati reaksi yang terjadi

15. Ambil koloni dengan jarum ose pada media TSA dan goreskan pada oxidase

stips dan amati perubahan warna yang terjadi

16. Catat dan laporkan hasilnya dalam kol/100 ml

34
Terbentuknya warna merah cherry pada permukaan broth menunjukan

adanya indol. Kemudian ambil koloni yang tumbuh pada media TSA yang telah

diinkubasi tersebut dengan jarum ose lalu goreskan pada kertas oksidase (oxidase

strips). Reaksi positif ditandai dengan perubahan warna menjadi biru tua sampai

keunguan dalam waktu 30 detik. Bakteri coloform ditandai dengan reaksi negatif pada

uji oksidase. Bakteri Escherichia coli ditandai dengan reaksi oksidase negatif dan

indol positif.

5.5 Pelaporan

Hitung jumlah tabung TB dan TSA yang mengindikasikan Escherichia coli dan

Coliform, kemudian tulis per jumlah tabung yang digunakan untuk sampling. Laporkan

hasil perhitungan yang didapat sebagai koloni/100 ml. Teknik memran filter secara

statisktik hasilnya dapat dihitung langsung dan tepat, sedangkan dengan metode

multiple test tube bila dibandingkan hasilnya hanya berdasarkan jumlah bakteri

perkiraan terdekat yang dinyatakan dalam MPN (Most Probable Number).

5.6 Keamanan dan Keselamatan Kerja

Untuk menjaga keamanan dan keselamatan kerja selama melakukan analisa

maka perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

a) Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan analisa

b) Gunakan jas laboratorium, masker, dan gloves selama melakukan analisa

c) Bersihkan meja kerja sebelum dan sesudah melakukan analisa

d) Lakukan analisa didalam laminar air flow

e) Lakukan setiap tahapan analisa secara aseptis

f) Bersihkan segera contoh yang tercecer dan mengandung bakteri dengan

menggunakan bahan desinfektan

35
g) Media yang sudah digunakan disterilkan dahulu sebelum dibuang

h) Jangan membuka tutup autoclave setelah melakukan sterilisasi sebelum alat

penunjuk tekanan udara mencapai titik terendah

36
6. HASIL DAN PEMBAHASAN

6.1 Hasil Uji Escherichia coli dan Coliform Metode Membran Filter

Tabel 1. Hasil Uji Escherichia coli dan Coliform Metode Membran Filter

No Kode Nama Penegasan Hasil

Sampling
Koloni
sampel Sampel Indol Oxidase Coliform E.coli

1 0341 Air proses 10 2 Negatif Positif Negatif Negatif

(-) (+)

2 0342 Es proses 0 2

3 0359 Air sumber 153 2 Positif Positif Negatif Negatif

(+) (+)

4 0360 Air sumber 13 2 Negatif Negatif Positif Negatif

(-) (-)

5 0361 Es curai TBUD 2 Negatif Positif Negatif Negatif

(-) (+)

6 Aquade Aquadest 0 2

st

7 Aquabi Aquabidest 0 2

dest

Keterangan :

: Tidak dilakukan uji penegasan karena tidak ada koloni yang tumbuh

: Hasil POSITIF

37
 Reaksi pada tabung TB

 Hasil positif : TB + Kovaks = Cincin merah

 Hasil negatif : TB + Kovaks = Cincin kuning

 Reaksi pada tabung TSA

 Hasil positif : TSA + oxidase = ungu

 Hasil negatif : TSA + oxidase = kuning

Sampling yang digunakan adalah 2 koloni sehingga hasil yang menandakan

positif bakteri Coliform atau Escherichia coli adalah 2/2 kol/100 ml. Pada sampel 0359

menandakan adanya bakteri Coliform dengan jumlah 1 kol/100 ml.

6.2 Analisa Hasil

Pada hasil pengujian mutu mikrobiologi air Escherichia coli dan Coliform

metode membran filter, dapat dilihat bahwa keseluruhan sampel tidak mengandung

Escherichia coli dan Coliform kecuali pada sampel air sumber dengan kode 0360

terdapat bakteri Coliform sejumlah 1 koloni/100 ml yang mana mengindikasikan

kualitas air tersebut tidak layak. Berdasarkan SNI 2729:2013, air yang dipakai sebagai

bahan penolong untuk kegiatan di unit pengolahan harus memenuhi persyaratan

kualitas air minum sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Persyaratan mutu dan

keamanan pangan mengharuskan kandungan Escherichia coli dan Coliform maksimal

0 kol/ml. Jadi, dapat disimpulkan bahwa sampel air sumber dengan kode 0360 tidak

memenuhi syarat kualitas air bersih yang dapat digunakan untuk mengolah bahan

pangan yang akan dikonsumsi oleh masyarakat.

Coliform merupakan bakteri gram negatif, tidak membentuk spora, oksidase

negatif, berbentuk batang, yang dapat tumbuh pada lingkungan aerob maupun

fakultatif anaerob dengan adanya bile-salts atau bahan permukaan aktif (surface-

38
active-agents) lain dengan sifat penghambat pertumbuhan yang mirip dan yang dalam

keadaan normal dapat memfermentasi laktosa dan menghasilkan sama dan aldehida

dalam 48 jam saat diinkubasikan pada suhu 36±2oC. Bakteri ini juga memiliki enzim

β-galaktosidase (ISO 9308-1:2010).

Escherichia coli merupakan bakteri Coliform yang dapat memproduksi indol

tryptophan dalam waktu 21±3 jam pada suhu 44±0,5 oC. Bakteri ini juga memiliki

enzim β-glucoronidase, memberikan hasil positif tes methyl red dan dapat

mendekarboksilasi sama L-glutamat tetapi tidak dapat menghasilkan acethyl methyl

carbinol, memanfaatkan sitrat sebagai sumber karbon satu-satunya atau tumbuh

dalam KCN broth (ISO 9308-1:2010).

39
7. KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan

Metode pengujian Escherichia coli dan Coliform air metode membran filter

didasarkan pada prinsip menyaring air dengan membran yang mana hanya akan

menyisakan bakteri di permukaan membran kemudian diinkubasikan 36±2 oC selama

21±3 jam pada media LTTC.

Pada sampel aquadest dan aquabidest tidak ditemukan kolini berwarna kuning

hingga jingga yang diduga mengindikasikan bakteri Escherichia coli dan Coliform.

Dapat dikatakan sampel ini steril dan dapat digunakan untuk pengujian mikrobiologis

lainnya.

Pada sampel air sumber dengan kode 0360 tidak memenuhi syarat baku mutu

air bersih menurut SNI karena mengandung 1 kol/100 ml.

7.2 Saran

Disarankan dalam melakukan pengujian selalu mematuhi prosedur penujian

dan menggunakan gloves dan masker untuk mencegah kita terkontaminasi oleh

bakteri karena Escherichia coli dan Coliform fecal termasuk bakteri patogen yang

dapat menyebabkan masalah pencernaan.

40
DAFTAR PUSTAKA

American Public Health Associa-Tion; American Water Works Association And Water

Pollu-Tion Control Federation. 1976. Standard Method for the Examination of

water and wastewater APHA – AWWA – WPCF, Washington D.C : 1193 pp.

Badan Standarisasi nasional. 2006. Standar Nasional Indonesia (SNI 01-4872.1-

2006). Es untuk penanganan ikan - Bagian 1: Spesifikasi. Dewan Standarisasi

Nasional. Jakarta.

Badan Standarisasi nasional. 2009. Standar Nasional Indonesia (SNI 7388:2009).

Batas Maksimum Cemaran Mikroba dalam Pangan. Dewan Standarisasi

Nasional. Jakarta.

Badan Standarisasi nasional. 2013. Standar Nasional Indonesia (SNI 2729:2013).

Ikan segar. Dewan Standarisasi Nasional. Jakarta.

COTTON, G.H., K.J. SLADEK and B.I. SOHN 1974. Evaluation of the Coli-count and

Total-count Samples in a variety of Source waters. Paper presented at the

Congress of Environmental Medi-cine and Biology. Paris, July 3, 1974 : 5 pp.

Djaelani, A R. 2013. Teknik Pengumpulan Data Dalam Penelitian Kualitatif. FPTK IKIP

Veteran Semarang.

Dinas Kesehatan. 2014. Profil Kesehatan Kota Semarang Tahun 2014. Dinas

Kesehatan Kota Semarang.

Fardiaz, S. 1993. Analisis Mikrobiologi Pangan. PAU. IPB

Jawetz, Melnick., Adelberg’s. 2010. Medical Microbiology - Twenty-Sixth Edition.

McGraw-Hill

Karyadi, L. 2010. Partisipasi Masyarakat Dalam Program instalasi Pengolahan Air

Limbah (IPAL) Komunal di RT 30 RW 07 Kelurahan Warungboto, Kecamatan

41
Umbulharjo, Kota Yogyakarta. Skripsi Fakultas Ilmu Sosial dan Ekonomi

Universitas Negeri Yogyakarta. Yogyakarta.

Kunarso, D. H. 1989. Teknik Membran Filter Untuk Mendeteksi Bakteri Pencemar.

Oseana 14 (4) : 133 – 143

Nazir. 2003. Metode Penelitian. Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

OXOID 1974. Membran Filtration with Oxoid nuflow membrane filters and membran

media. Oxoid Limited, Eng-land : 25 pp.

Patilima, H. 2005. Metode Penelitian Kualitatif. CV. Alfabeta. Bandung. Hal: 23.

Rahmani, Afina. 2015. Pengelolaan Air dalam Industri Pangan.01-13

Republik Indonesia, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492/MENKES/PER/V/2010

tentang Persyaratan Kualitas Air Minum.

Republik Indonesia, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 907/MENKES/SK/VII/2002

tentang Syarat-syarat Dan Pengawasan Kualitas Air Minum.

Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah Nomor 66 Tahun 2014 tentang Kesehatan

Lingkungan.

Semiawan, C. S. 2010. Metode Penelitian Kualitatif Jenis Karakteristik dan

Keunggulannya. Grasindo. Jakarta. 112-113 hlm.

Siburian, T. A. 2013. Metodologi Penelitian Manajemen Pendidikan. Universitas

Negeri Medan.

Sembiring, S. 2008. Penelusuran Hukum Penting Bagi Pengemban Profesi Hukum

(Suatu Studi Tentang Profesi Advokad Sebagai Pengemban Profesi Hukum). Lex

Jurnalica. 6 (1) : 20-28.

Smit,h J.L., P.M. Fratamico. 2017. Foodborne Diseases, Third edition. Elsevier

42
Standar Internasional. 2010. ISO 9308 – 1 : 2010. Kualitas Air – Deteksi dan

Perhitungan Bakteri Coliform dan Escherichia coli - Bagian 1 : Metode Filtrasi

Dengan Membran

Widiyanti, Ni Luh Putu Manik dan Ni Putu Ristianti. 2004. Analisis Kualitatif Bakteri

Koliform Pada Depo Air Minum Isi Ulang Di Kota Singaraja Bali. Jurnal Ekologi

kesehatan.3 (1) : 64-73

Widjono. 2007. Bahasa Indonesia-Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian di

Perguruan Tinggi. PT. Grasindo. Jakarta. Halaman 248.

43
LAMPIRAN

Gambar 2. Peta Lokasi Balai Pengujian dan Penerapan Mutu Hasil Perikanan
(BP2MHP) Semarang Provinsi Jawa Tengah

44
Gambar 3. Lay Out BP2MHP Semarang, Jawa Tengah

3
1

2
5

8 7

9 10

11

12

45
Keterangan :

1. Lapangan Upacara (Apel Pagi)

2. Kantor BP2MHP (Tata Usaha, Staff Pengawasan, Ruang Pertemuan, Ruang

Tamu,dll)

3. Pos Keamanan

4. Parkir Mobil

5. Mushola dan tempat wudhu

6. Kamar Mandi

7. Kantin

8. Parkir Motor

9. Mess

10.Gudang

11. Lantai 1 terdiri dari Ruang Seksi Pengendalian Mutu, Ruang Manager (Kepala
BP2MHP), Laboratorium Organoleptik, Ruang Meeting, Mushola, Kamar Mandi,
ruang sampel, dll.

12. Lantai 2 terdiri dari Laboratorium Mikrobiologi, Laboratorium Kimia, tempat


pencucian, Ruang Arsip, Ruang Sterilisasi, Ruang Media, dll.

46
Gambar 4. Struktur Organisasi BP2MHP Semarang

47
Grafik 1. Grafik Penderita Diare Kota Semarang

(Sumber : Dinas Kesehatan Kota Semarang)

48
Gambar 5. Skema kerja

100 ml sampel air

Filtrasi menggunakan membran 0,45 µm

Pindahkan membran ke media LTTC agar,


inkubasi 37 oC selama 24 jam

Inokulasi ≥ 10 koloni

Tanam pada TSA miring, Tanam pada Tryptophan


inkubasi 37 oC selama 24 jam Broth (TB), inkubasi 37 oC
selama 24 jam

Uji oksidase Uji indol

Penegasan coliform Penegasan Escherichia coli


Oksidase (-) Oksidase (-)
Indol (+)

49
Tabel 2. Perhitungan
Reaksi
Koloni
(+) (kol / Maks
Kode LTTC Sampling Coliform E.coli Kelayakan
/ (- TSA TB 100 (SNI)
) ml)
0341 10 2 (+) 2 0 Negatif Negatif 0 0
Layak
(-) 0 2

0342 0 0 (+)
(-) Layak

0359 153 2 (+) 2 2 Negatif Negatif 0 0


Layak
(-) 0 0

0360 13 2 (+) 0 0 Positif Negatif 1 0


Tidak layak
(-) 2 2

0361 TBUD 2 (+) 2 0 Negatif Negatif 0 0


(-) 0 2 Layak

Aquadest 0 0 (+)
(-) Layak

Aquabidest 0 0 (+)
Layak
(-)

Coliform : TSA (–)


Escherichia coli : TSA (–) & TB (+)

 0341 : 0 kol/100 ml

 0342 : 0 kol/100 ml

 0359 : 0 kol/100 ml

 0360 : 2/2 kol/100 ml atau 1 kol/100 ml

 0361 : 0 kol/100 ml

 Aquadest : 0 kol/100 ml

 Aquabidest : 0 kol/100 ml

50
Gambar 6. Tahapan Pengujian

51
(Hasil uji produksi indol pada media TB + Kovaks)

(Hasil uji oxidase koloni pada kertas oxidase)

52
Gambar 7. Media dan Pereaksi

No. Nama Gambar

1 LTTC

2 TB

3 TSA

4 Oxidase Strips

53
5. Kovaks

54
Gambar 8. Daftar ruang laboratorium BP2MHP Semarang

No. Nama Ruang Gambar

1 Ruang uji organoleptik

2 Ruang sterilisasi alat

3 Ruang laboratorium kimia

4 Ruang preparasi kimia

55
5 Ruang AAS

6 Ruang pencucian

7 Ruang media

8 Ruang mikrobiologi

9 Ruang filtrasi membran

56
PRAKTEK KERJA MAGANG (PKM)
CATATAN HARIAN KEGIATAN
(di lapang)

Catatan Harian PKM (berisi


Tanggal, Tanda
No Kegiatan data yang diperoleh,
Tangan
Bln, Thn keterangan data, sketsa,
PIC/setara
gambar, analisis singkat dsb)
25 Juni Briefing, pretest,
1. 2018 perkenalan dan
pembagian pembimbing
26 Juni Materi pengenalan
2. 2018 laboratorium, alat, dan
prosedur pengujian
27 Juni - Libur pilkada serentak 2018
3.
2018

57
PRAKTEK KERJA MAGANG (PKM)
CATATAN HARIAN KEGIATAN
(di laboratorium)

Catatan Harian PKM (berisi


Tanggal, Tanda
No Kegiatan data yang diperoleh,
Tangan
Bln, Thn keterangan data, sketsa,
PIC/setara
gambar, analisis singkat dsb)
28 Juni Pengujian kimia (kadar Sampel kerupuk ikan, ikan
remang, ikan pindang, tepung
2018 air dan kadar abu),
1. ikan
membantu administrasi
pengujian mikrobiologi
29 Juni Pengujian kimia (kadar Sampel kerupuk ikan , ikan
2. remang, ikan pindang ,
2018 air dan kadar abu)
tepung ikan
2 Juli Pengujian kimia (kadar sampel kerupuk ikan , ikan
remang, ikan pindang ,
2018 protein), materi
tepung ikan
pembuatan media,
3. pengujian mikrobiologi
(E.Coli dan coliform air),
membantu administrasi
pengujian mikrobiologi
3 Juli Uji lanjutan bakteri Sampel air untuk E.Coli dan
coliform. Abon untuk
2018 E.Coli dan coliform. uji
organoleptik. Uji E.Coli dan
organoleptik, uji dumy coliform sampel aquades dan
4. aquabides
dan preparasi sampel
rajungan . uji E.Coli dan
coliform
4 Juli Uji penegasan E.coli Sampel air
5.
2018 dan coliform
5 Juli Pembuatan media, Media LEMB, TB, LB, dan
6. MRVP
2018 menghitung hasil dumy,

58
sterilisasi dan inventaris
media
6 Juli Membantu administrasi
7.
2018 uji mikrobiologi
9 Juli Pengujian bakteri E.Coli Sampel daging rajungan
kaleng beku ( kode 0340,
2018 dan Coliform,
8. 0339, 0338) dan air
salmonella, ALT , E.Coli
dan coliform air
10 Juli Pembutan media, uji Pembuatan media LB, LTB,
PDA. Preparasi sampel (
2018 lanjut salmonella pada
0363, 0362, uji E.Coli dan
9. HE, XLD, BSA, uji lanjut coliform air sampel 0361
E.Coli dan Coliform air
dan preparasi sampel
11 Juli Pengujian ALT, E.Coli Sampel 0362, 0363 (ALT,
E.Coli dan Coliform,
2018 dan Coliform,
Salmonella), sampel air kode
Salmonella, dan uji 0361, TSI dan LIA sampel
10. 0340
lanjutan E.Coli dan
Coliform air, uji lanjutan
salmonella TSI dan LIA
12 Juli Pembuatan media, uji Media BFP, PCA, dan BGLB,
urea ( kode 0340),
2018 lanjutan salmonella
HE,XLD,BSA (Kode 0363
media urea, uji lanjutan dan 0362), E.Coli dan
coliform air (sampel 0361)
11. HE,XLD,BSA pada
salmonella, Uji lanjutan
E.Coli dan coliform air ,
sterilisasi alat
13 Juli Uji Dumy , uji lanjutan Uji salmonella (sampel 0340),
E.Coli dan Coliform, ALT
2018 salmonella dan
(sampel 0363,0362)
12. pewarnaan gram,
pengamatan uji E.Coli
dan Coliform, ALT

59
16 Juli Pengujian ALT, E.Coli E.coli dan coliform ( sampel
0364 dan 0365), uji vibrio
2018 dan coliform, uji lanjutan
chlorela dan salmonella
salmonella TSI dan LIA, (peparasi sampel 0364 dan
0365)
13. uji lanjutan E.Coli dan
Coliform EC dan BGLB,
Uji vibrio chlorela dan
salmonella
17 Juli Uji lanjutan Vibrio Sampel 0364 dan 0365
14.
2018 Chlorela dan salmonella
18 Juli Uji perhitungan ALT, Uji jamur media PDA
15. 2018 dan Uji pengamatan
jamur
19 Juli Uji dumy , uji jamur, uji Media PCA dan PDA
16. (dumy,jamur), media LEMB
2018 lanjutan E.Coli coliform
uji E.Coli dan Coliform
20 Juli Konsultasi laporan dan
17.
2018 PPT
23 Juli Presentasi / pemaparan Presentasi dgn powerpoint
per individu kepada staff,
18. 2018 hasil Praktek Kerja
karyawan, dan pimpinan
Magang BP2MHP
24 Juli Revisi laporan dan Revisi dan penyempurnaan
laporan disertai dan
19. 2018 pengambilan data
pengambilan data PKM
(primer sekunder) untuk
laporan kampus
25 Juli Perpisahan dan Berpamitan kepada seluruh
staff, karyawan dan pimpinan
2018 penyerahan kenang-
BP2MHP disertai penyerahan
20. kenangan vandel dan buku ilmiah untuk
BP2MHP sebagai perwakilan
dari instansi Universitas
Brawijaya
21.

22.

60
23.

24.

25.

Semarang, Juli 2018.


Mengetahui,
Kepala tempat PKM Mahasiswa PKM,

(Ir. Sri Astuti, M.Si) (Abdul Mulki Purnama)


NIP. 19610907198990 2 2004 NIM. 155080301111021

61
BIODATA

Nama : Abdul Mulki Purnama

Nama Panggilan : Mulki

Tempat, Tanggal Lahir : Indramayu, 8 November 1997

Jenis Kelamin : Laki-laki

Agama : Islam

Golongan Darah : AB

Email : amulki.purnama@gmail.com

155080301111021@mail.ub.ac.id

No hp : 083823372383

Alamat Rumah : Jl. Abimanyu No.1 BTN Marga Mekar Indramayu

Alamat Kos : Jl. Bend. Sigura-gura No.46 Malang

Motto Hidup : Fokus dan efisien

62
Riwayat Pendidikan :

No Instansi Tahun
1 MI PUI Dermayu 2003-2009
2 SMPN Unggulan Sindang 2009-2012
3 SMAN 1 Sindang 2012-2015
4 Universitas Brawijaya 2015-Sekarang

63