Anda di halaman 1dari 49

FORMULASI SEDIAAN GEL MENGGUNAKAN GLUKOMANAN DARI

UMBI PORANG (Amorphophallus oncophyllus L) Sebagai Gelling

Agent DIBANDINGKAN HPMC (Hidroksipropil metilselulosa)

Usulan Karya Tulis Ilmiah

HALAMAN JUDUL
Diajukan oleh :

Khoriyatul Muna

A1162012

Kepada

AKADEMI FARMASI NUSAPUTERA

SEMARANG

Januari 2019
Usulan Penelitian Karya Tulis Ilmiah

FORMULASI SEDIAAN GEL MENGGUNAKAN GLUKOMANAN DARI UMBI

PORANG (Amorphophallus oncophyllus L) Sebagai Gelling Agent

DIBANDINGKAN HPMC (Hidroksipropil metilselulosa)

Diajukan :

Khoriyatul Muna

A1162012

Untuk dilajutkan menjadi penelitian mahasiswa

Telah disetujui oleh

Mengetahui ,

Direktur

Pembimbing Akademi Farmasi Nusaputera

Agustina Putri Pitarisa,M.Pharm.Sci.,Apt Yithro Serang, M.Farm.,Apt

NIP : 060710112 NIP : 070315005

Tanggal : Tanggal :

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................ i


HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. ii
DAFTAR ISI .........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
INTISARI ............................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
A. Latar Belakang Masalah............................................................................ 1
B. Perumusan Masalah ................................................................................. 2
C. Batasan Masalah ...................................................................................... 2
D. Keaslian Penelitian ................................................................................... 3
E. Manfaat Penelitian .................................................................................... 4
F. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................... 5
A. Telaah Pustaka ......................................................................................... 5
1. Tanaman Umbi Porang (Amorphollus oncophyllus L). ........................... 5
2. Glukomanan .......................................................................................... 9
3. Ekstraksi .............................................................................................. 13
4. Gel....................................................................................................... 15
5. Gelling agent turunan selulosa ............................................................ 17
6. Karakteristik Glukomanan .................................................................... 19
7. Tinjauan Tentang Bahan ..................................................................... 21
B. Landasan Teori ....................................................................................... 25
C. Hipotesis................................................................................................. 28
BAB III METODE PENELITIAN.......................................................................... 29
A. Tempat Dan Waktu Penelitian ................................................................. 29
B. Rancangan Penelitian ............................................................................. 29
1. Jenis Penelitian ................................................................................... 29
C. Populasi, Sampel Dan Teknik Sampling .............................................. 29
1. Populasi............................................................................................... 29

iii
2. Sampel ................................................................................................ 29
3. Teknik Sampling .................................................................................. 29
D. Identifikasi Variabel Penelitian ............................................................. 30
1. Variable Bebas .................................................................................... 30
2. Variable terikat..................................................................................... 30
3. Variable Terkendali .............................................................................. 30
E. Definisi Operasional Variabel .................................................................. 30
1. Glukomanan ........................................................................................ 30
2. Gelling Agent ....................................................................................... 30
3. Ekstraksi .............................................................................................. 31
4. HPMC (Hydroxypropil methylcelulosa) ................................................ 31
F. Instrumen Penelitian ............................................................................... 31
1. Alat ...................................................................................................... 31
2. Bahan .................................................................................................. 32
G. Jalannya Penelitian ............................................................................. 32
1. Determinasi ......................................................................................... 32
2. Pembuatan tepung porang .................................................................. 32
3. Pemurnian tepung porang ................................................................... 32
4. Karakteristik Glukomanan .................................................................... 33
5. Formula Sediaan Gel ........................................................................... 33
6. Evaluasi sediaan gel ............................................................................ 34
7. Skema Kerja ........................................................................................ 37
H. Analisis Data ....................................................................................... 38
JADWAL PENELITIAN ...................................................................................... 39
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 40

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Komponen kimia tepung porang Amorphophallus ................................ 11


Tabel 2. Formula sediaan Gel dengan variasi Gelling Agent .............................. 33

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Umbi Porang ...................................................................................... 5


Gambar 2. Struktur Kimia Glukomanan ............................................................. 11
Gambar 4. Struktur Kimia Champora ................................................................. 21
Gambar 5. Struktur Kimia Menthol ..................................................................... 22
Gambar 6. Struktur Kimia Trietanolamin (TEA) .................................................. 22
Gambar 7. Struktur Kimia Nipagin ..................................................................... 23
Gambar 8. Struktur Kimia Propilenglikol ............................................................ 23
Gambar 9. Struktur Kimia HPMC ( Hydroxypropil methylcelulosa) ..................... 24
Gambar 10. Skema Kerja penggunaan glukomanan sebagai gelling agent ....... 37

vi
INTISARI

Umbi porang (iles-iles) memiliki kandungan Glukomannan sendiri


merupakan polisakarida.Glukomanan mempunyai sifat yang istimewa diantaranya
dapat membentuk gel. Sifat fisik sediaan gel dapat dipengaruhi oleh gelling agent.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh gelling agent glukomanan
dibandingkan dengan gelling agent HPMC (Hidroksipropil metilselulosa) dalam
sediaan gel terhadap sifat fisik sediaan gel.

Tepung porang diekstraksi menggunakan metode pencucian bertingkat


menggunakan etanol 50% dan 80% masing-masing 2 kali pencucian untuk
mendapatkan glukomanan dengan kemurnian tinggi. Gel diformulasikan menjadi
delapan formula, dengan variasi konsentrasi glukomanan 0,5%,1%,1,5%,2%
dengan konsentrasi HPMC 3%, 5%,7%,9%. Uji sifat fisik yang dilakukan adalah
evaluasi sediaan gel ditentukan berdasarkan penamatan terhadap uji
organoleptis,uji homogenitas,uji daya sebar,uji daya lekat,uji pH,dan uji viskositas.

Analisis menggunakan One Way Anova untuk melihat normalitas


dilanjutkan dengan uji independent t test untuk membandingkan jenis gelling agent
yaitu glukomanan dan HPMC.

Kata kunci: Umbi porang,glukomanan,Gel,HPMC.

vii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Indonesia merupakan negara penghasil komoditi pangan yang cukup

banyak dan berlimpah. Sebagai contoh beras yang merupakan sumber makanan

pokok masyarakat Indonesia. Beras subgrade memiliki sifat fisik yang rendah

seperti biji tidak utuh (patah), warna yang kurang putih, banyak pengotor serta

berbau sehingga membuat sebagian masyarakat tidak banyak yang memasaknya

menjadi nasi untuk makanan pokok sehari-hari. Tinggi rendahnya mutu beras

bergantung pada beberapa faktor yaitu spesies dan varietas, kondisi lingkungan,

waktu dan cara pemanenan, metode pengeringan dan cara penyimpanan

(Dwiyanti, dkk 2015).

Porang (Amorphophallus muelleri Blume) termasuk keluarga araceae asli

Indonesia yang banyak tumbuh secara liar di hutan-hutan Pulau Jawa.

Pemanfaatan umbi porang sampai saat ini yaitu diproses menjadi tepung porang.

Tepung porang mengandung glukomanan yang tinggi mencapai 81.72%

(Dwiyanti, dkk 2015).

Penelitian Nursiah dkk. (2011) menunjukkan bahwa gelling agent HPMC

memiliki kestabilan fisik paling optimal pada sediaan gel dibandingkan dengan

karbopol. HPMC mempunyai resistensi yang baik terhadap serangan mikroba dan

penggunaan HPMC sebagai basis yang bersifat hidrofilik juga memiliki kelebihan

di antaranya menghasilkan daya sebar pada kulit yang baik, efeknya

mendinginkan, tidak menyumbat pori-pori kulit, mudah dicuci dengan air, dan

pelepasan obatnya baik. Selain itu, HPMC juga mengembang terbatas dalam air

sehingga merupakan bahan pembentuk hidrogel yang baik. Hidrogel yang baik

1
2

sangat cocok digunakan sebagai basis sediaan topikal dengan fungsi kelenjar

sebaseus berlebih, dimana hal ini merupakan salah satu faktor penyebab jerawat

(Voigt, 1984).

Pada penelitian ini bertujuan untuk membuat formulasi dalam bentuk gel

umbi porang dengan penggunaan glukomanan sebagai gelling agent

dibandingkan dengan HPMC terhadap karakteristik fisik sediaan gel. Evaluasi

yang dilakukan yaitu evaluasi sifat fisik gel. Kualitas sediaan gel dipengaruhi oleh

kandungan zat aktif gelling agent yang digunakan,maka dalam penelitian ini

digunakan penggunaan glukomanan dari umbi porang sebagai gelling agent

dibandingkan dengan HPMC. HPMC memiliki banyak kelebihan antara lain

membentuk gel jernih,netral dan stabil penyimpanan jangka panjang dan pH 3-

11.(Rowe,dkk.,2009).

B. Perumusan Masalah

1. Apakah glukomanan dari umbi porang dapat digunakan sebagai gelling agent

pada sediaan gel?

2. Bagaimana pengaruh konsentrasi glukomanan dibandingkan HPMC terhadap

sifat fisik sediaan gel?

C. Batasan Masalah

1. Umbi porang (Amorphphallus oncophyllus L) yang diperoleh dari daerah

Madiun,Jawa Timur,Indonesia.

2. Umbi porang yang telah diteliti.

3. Proses pemurnian glukomanan dari umbi porang dengan metode pencucian

bertingkat dengan etanol 50% dan 80% sebanyak 2 kali pencucian.

4. Umbi porang (Amorphphallus ncophyllus L) dibuat dalam sediaan gel.

5. Gelling agent yang digunakan dalam formula yaitu glukomanan dan HPMC.
3

6. Evaluasi yang dilakukan meliputi uji organoleptis, uji homogenitas,uji daya

sebar,kemampuan proteksi,uji ph,uji viskositas.

D. Keaslian Penelitian

Veronica saraung (2018) program studi Farmasi FMIPA UNSRAT Manado

telah melakukan penilitian pengaruh variasi basis Karbopol dan HPMC pada

formulasi gel ekstrak etanol daun tapak dara (Ipomoea pes-caprae (L.)R.Br. dan

uji aktivitas antibakteri terhadap bakteri Stapylococcus aureus hasil dari penelitian

tersebut menunjukan bahwa gel memenuhi persyaratan secara organoleptis,

homogenitas, daya lekat ,daya sebar , pH. Pada basis HPMC konsentrasi 1% dan

3% memenuhi uji kualitas gel.

Nirwati Rusli (2018) politeknik bina husada kendari telah melakukan

penelitian Formulasi gel transdermal asetosal dengan menggunakan basis HPMC

hasil penelitian tersebut konsentrasi basis HPMC 4,5% menunjukan hasil yang

optimum.

Mirhansyah (2015) fakultas farmasi Universitas Malawarman melakukan

penelitian Formulasi dan optimasi gel HPMC dengan berbagai variasi konsentrasi

hasil penelitian menunjukan bahwa basis gel konsentrasi HPMC 7% memiliki

standart yang baik untuk pengujian viskositas,pH,daya sebar,homogenitas dan

organoleptis. Sejauh pengetahuan dan penelusuran pustaka yang dilakukan oleh

penulis,penelitian tentang formulasi gel dengan penggunaan glukomanan dari

umbi porang (Amorphophllus oncophyllus L) sebagai gelling agent dibandingkan

dengan HPMC terhadap karakteristik fisik yang baik belum pernah dilakukan.
4

E. Manfaat Penelitian

1. Bagi Penulis

Dapat menambah keterampilan dan wawasan dalam melaksanakan penelitian

terhadap umbi porang yang dibuat dalam sediaan gel.

2. Bagi Akademi

Dapat menambah perbendaharaan Karya Tulis Ilmiah dalam bidang Teknologi

Farmasi di Perpustakaan Akademi Farmasi Nusaputera Semarang.

3. Bagi Masyarakat dan Teman-Teman

Hasil dari penelitian ini dapat menambah ilmu pengetahuan dan dapat

digunaan sebagai acuan mengenai formulasi sediaan gel.

F. Tujuan Penelitian

1. Mengetahui glukomanan dari umbi porang dapat digunakan sebagai gelling

agent pada sediaan gel.

2. Mengetahui pengaruh konsentrasi glukomanan di bandingkan dengan HPMC

terhadap sifat fisik sediaan gel.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah Pustaka

1. Tanaman Umbi Porang (Amorphollus oncophyllus L).

a. Sistematika Tanaman

Iles-iles adalah salah satu tanaman yang tergolong marga Amorphopallus dan

termasuk dalam suku talas-talasan (Araceae). Marga Amorphopallus kira-kira

sebanyak 90 spesies dan yang paling banyak di jumpai di daerah tropis adalah

Amorphopallus campamulatus BI. Di Indnesia A. ncphyllus, A. variabilis, A.

decussilvae, A. muelleri dan beberapa jenis lainya.

Gambar 1. Umbi Porang

Secara taksonomi,tanaman iles-iles mempunyai klasifikasi botani sebagai berikut:

Division : Anthophyta

Sub Devisi : Angiospermae

Class : Monocotyledoneae

Family : Araceae

Genus : Amorphophallus

Species : Amorphophallus oncopphyllus Prain ( Koswara,2013).

5
6

b. Kegunaan dan Khasiat

Manfaat tanaman porang banyak sekali terutama untuk industri dan

kesehatan, hal ini terutama karena kandungan zat glukomanan. Umbi porang bisa

dibuat chips, Manfaat lain porang antara lain dipakai sebagai perekat atau lem,

campuran bahan baku industri, bahan dasar industri perfilman, hingga diolah

menjadi minuman penyegar tubuh.

Tanaman jenis Umbi Porang Amorphophallus muelleri Blume banyak

ditemukan tumbuh di hutan-hutan pulau Jawa. Di Negara Jepang umbi ini dikenal

dengan “Jawa Mukago Konyaku”. Umbi porang banyak dibudidayakan di daerah

Jawa Timur oleh Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Saradan di Desa Klangon,

Kecamatan Saradan Kabupaten Madiun. Produksi umbi porang pada tahun 2005

di Desa Klangon mencapai 5.535 ton. Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan

Hortikultura Kabupaten Madiun mengambbarkan bahwa pada tahun 2007,

produksi umbi porang di Kabupaten Madiun mencapai 7.314 ton dan meningkat

menjadi 8.803 ton pada tahun 2009 (Setiawati, Bahri, & Razak, 2017).

Tepung porang dapat dipakai sebagai pangan fungsional yang bermanfaat

untuk menekan peningkatkan kadar glukosa darah sekaligus mengurangi kadar

kolesterol serum darah yaitu makanan yang memiliki indeks glikemik rendah dan

memiliki sifat fungsional hipoglikemik dan hipokolesterolemik. Tepung ini juga

dapat digunakan sebagai thickener, film former, stabilizer dan juga dapat

mengganti semua produk yang menggunakan pektin, pektin modifikasi, dan

gelatin. (Anonim, 2012).


7

c. Komposisi Kimia Umbi

Karbohidrat umbi iles-iles terdiri atas pati, mannan, serat kasar, gula bebas

serta poliosa lainnya. Komponen lain yang terdapat di dalam umbi ilesiles adalah

kalsium oksalat. Adanya kristal kalsium oksalat menyebabkan umbi terasa gatal.

Komposisi kimia umbi Amorphophallus kadar air 79,7%,bahan kering 20,3%,pati

2,0%, mannan 44%, poliosa lain 14,0% , serat kasar 8,0% , gula bebas 0%

(Ohtsuki,1968).

Mannan sulit dicerna dalam saluran pencernaan oleh karena itu mannan dapat

berperan sebagai “dietary fiber”. Tetapi jika dalam usus manusia mengandung

bakteri Aerobacter mannanolyticus maka glukomannan (mannan) dapat dicerna

oleh enzim yang dihasilkan oleh bakteri tersebut. Jenis enzim yang dihasilkan

adalah D-mannanase.Kristal kalsium oksalat merupakan suatu produk buangan

dari metabolisme sel yang sudah tidak digunakan lagi oleh tanaman. Kristal ini

merupakan deposit dari proses-proses eleminasi zat-zat anorganik pada tumbuh-

tumbuhan. Endapan anorganik ini dalam tumbuhan sebagian besar tersusun atas

garam-garam kalsium dan anhidrat silika. Kristal kalsium oksalat selain terdapat

di dalam sel mannan juga terdapat di luar sel mannan. (Kaya, 2015)

Kadar abu menunjukkan kandungan mineral bahan, menurut Dep. Kes. RI

(1981), umbi suweg mengandung mineral kalsium, fosfor dan besi dengan jumlah

41,5, 46 dan 1,3 mg dalam 100 gram umbi basah.(Fitrah, t.t.)


8

d. Morfologi

Tumbuhan porang mempunyai batang tegak, lunak, halus berwarna hijau atau

hitam dengan bercak putih. Batang tunggal (sering disebut batang semu)

memecah menjadi tiga batang sekunder dan akan memecah menjadi tangkai

daun. Perkembangan morfologinya berupa daun tunggal menjari dengan ditopang

oleh satu tangkai daun yang bulat. Pada tangkai daun akan keluar beberapa umbi

batang sesuai musim tumbuh .Helaian daun memanjang dengan ukuran antara

60 - 200 cm dengan tulang-tulang daun yang kecil terlihat jelas pada permukaan

bawah daun. Panjang tangkai daun antara 40 - 180 cm dengan daun-daun yang

lebih tua berada pada pucuk di antara tiga segmen tangkai daun (Ganjari, 2014).

Tumbuhan ini mencapai tinggi ±1,5 meter, tergantung umur dan kesuburan

tanah. Daur tumbuhnya antara 4 - 6 tahun, dan menghasilkan bunga besar di

bagian terminal (terdiri atas batang pendek, spatha , dan gagang) yang

mengeluarkan bau busuk (Purwanto, 2014). Tangkai bunga polos, bentuk jorong

atau oval memanjang, berwarna merah muda pucat, kekuningan, atau cokelat

terang. Panjang biji 8 - 22 cm, lebar 2,5 - 8 cm dan diameter 1 - 3 cm (Ganjari,

2014). Umbi porang terdiri atas dua macam, yaitu umbi batang yang berada di

dalam tanah dan umbi katak ( bulbil ) yang terdapat pada setiap pangkal cabang

atau tangkai daun. Bentuk umbi khas, yaitu bulat simetris dan di bagian tengah

membentuk cekungan. Jika umbi dibelah, bagian dalam umbi berwarna kuning

cerah dengan serat yang halus, karena itu sering disebut juga iles kuning .(Haryani

& Santosa, 2017).


9

2. Glukomanan

a. Glukomanan

Glukomannan sendiri merupakan polisakarida yang terdiri atas satuan-satuan

D-glukosa dan D-mannosa. Dalam satu molekul glukomannan terdapat D-

mannosa sebanyak 67% dan D-glukosa 33%. Sumber glukomanan adalah umbi

porang (iles-iles) dengan kandungan glukomanan yang bervariasi tergantung

kepada spesiesnya, dengan kisaran kandungan glukomanan antara 5% - 65%.

Umbi Porang termasuk ke dalam marga Amorphophallus, terdiri atas 80 jenis. Di

Indonesia, yang banyak dijumpai adalah A.campanulatus, A. oncophyllus, A.

variabilis, A. spectabilis, dan A. muelleri Blume. Umbi porang biasanya tumbuh

alami di daerah vegetasi sekunder di tepi-tepi hutan dan belukar, hutan jati, atau

hutan desa. Jenis tanah liat berpasir dengan pH 6 - 7,5 sangat cocok bagi porang,

sedangkan tanah liat tidak cocok karena menghambat perkembangan umbi.

(Setiawati dkk., 2017)

Glukomanan mempunyai sifat yang istimewa diantaranya adalah dapat

membentuk larutan kental dalam air, dapat mengembang dengan daya

mengembang yang besar, dapat membentuk gel, dapat membentuk lapisan tipis

dengan penambahan NaOH atau membentuk lapisan tipis yang kedap air dengan

gliserin serta mempunyai sifat mencair seperti agar sehingga dapat digunakan

untuk media pertumbuhan mikroorganisme. Berdasarkan sifat tersebut, tepung

glukomanan dalam industri banyak digunakan sebagai bahan baku kertas, tekstil,

perekat, dan bahan pembuat seluloid, bahan peledak, bahan makanan, kosmetik

dan pembersih. Glukomanan merupakan heteropolisakarida yang mempunyai

bentuk ikatan β-1,4-glikosidik yang terdiri dari D-glukosa dan D-manosa


10

dengan perbandingan 1:1,6, serta sedikit bercabang dengan ikatan β-

1,6glikosidik. (Yanuriati, Marseno, Rochmadi, & Harmayani, 2017).

Glukomanan mempunyai bentuk ikatan yang sama dengan selulosa,tetapi

mempunyai bobot molekul yang lebih kecil dan panjang ikatan yang pendek. Kadar

glukoman umbi iles-iles bervariasi tergantung spesiesnya. Kadar glukomanan

umbi iles-iles berkisar antara 5-65%,sedangkan kadar glukomanan umbi iles-iles

yang tumbuh di Indonesia berkisar antara 14-35% (Koswara,2013).

Komples protein-polisakarida berperan sebagai emulsifier,dimana protein

mrupakan gugus hidrofobik sementara polisakarida berperan sebagai gugus

hidrofilik. Hidrokloid polisakarida menstabilkan emulsi terutama dengan

meningkatkan viskositas (memperlambat kerusakan termodinamika dari emulsi)

namun bias juga berperan sebagai emulsifier ( Anonim,2016).

Bahan pembentuk gel (gelling agent) adalah bahan tambahan pangan yang

digunakan untuk mengentalkan. Beberapa bahan penstabil dan pengental juga

termasuk dalam kelompok bahan pembentuk gel. Bahan pembentuk gel

merupakan komponen polimer berberat molekul tinggi yang merupakan gabungan

molekul-molekul dan lilitan-lilitan dari polimer molekul yang akan memberikan sifat

kental dan gel yang diinginkan (Clegg, 1995).

Glukomanan mempunyai sifat yang istimewa diantaranya adalah dapat

membentuk larutan kental dan air,dapat mengembang dengan daya mengembang

yang besar,dan dapat membentuk gel,dapat mempentuk lapian tipis dengan

penambahan NAOH ,dengan gliserin serta mempunyai sifat mencair seperti agar

sehingga dapat digunakan untuk pertumbuhan mikrorganisme (Saputro dkk,2014).


11

Gambar 2. Struktur Kimia Glukomanan (Koswara, 2013)

Persyaratan Glukomanan dapat membentuk gel yang bersifat tahan panas

di dalam koagulan basa seperti Na2CO3 dengan adanya pemanasan. Hasil

penelitian Maekaji (1974) menyatakan bahwa glukomanan kehilangan gugus

asetilnya pada keadaan basa, dan glukomanan yang kehilangan gugus asetilnya

kemudian berkumpul satu dengan yang lain bergabung dengan ikatan hidrogen,

sehingga rantai glukomanan akan membentuk ikatan yang baru. Dengan cara

demikian, gugus asetil inilah yang pada akhirnya berperan utama untuk

membentuk gel. Dampak dari penambahan alkali/basa ini memudahkan

deasetilasi dari rantai-rantai glukomanan. Hal tersebut telah diterima secara luas

bahwa yang menyebabkan pembentukan jel oleh glukomanan (Maekaji, 1974).

Tabel 1. Komponen kimia tepung porang Amorphophallus

Komponen Tepung Porang (%)


Air 8.71
Abu 4.47
Pati 3.09
Protein 3.34
Lemak 2.98
Kalsium oksalat 22.72
Glukomanan 43.98
Total 89.29
Sumber : Koswara,2013
12

b. Sifat Glukomanan

 Sifat larut dalam air

Glukomanan mempunyai sifat larut dalam air dan tidak larut dalam

NAOH,glukomanan mempunyai tingkat kelarutan yang tinggi daam air

meskipun air yang digunakan air dingin (Parry,2010).

 Sifat membentuk gel

Salah satu karakter istimewa dari glukomanan adalah polimer tersebut

memiliki sifat-sifat antara selulosa dan galatomanan sehingga zat tersebut

mampu mengalami proses pengkristalan serta dapat pula membentuk struktur

serat-serat halus,glukomanan larutdalam air dingin dan membentuk massa

yang kental (Jianrong et al.dalam nurjannah,2010)

 Sifat merekat

Zat glukomanan dalam air mempunyai sifat merekat yang kuat dengan

penambahan asam asetat sifat merekat tersebut akan hilang.

 Sifat mengembang

Glukomanan mempunyai sifat istimewa yaitu glukomanan dalam air

mempunyai sifat mengembang yang besar. Daya mengembangnya 138-200%

 Sifat tembus pandang

Larutan glukomanan dapat membentuk lapisan tipis (film) yang mempunyai

sifat tembus pandang. Film yang terbentuk dapat larut dalam air,asam lambung

dan cairan usus. Jika film dari tepung glukomanan dibuat dengan penambahan

NAOH atau gliserin maka hasil film kedap air (Koswara,2013).

 Sifat mencair

Zat glukomanan mempunyai sifat mencair seperti agar dan dapat digunakan

sebagai pertumbuhan mikroba (Koswara,2013).


13

3. Ekstraksi

Maserasi adalah dengan cara merendam serbuk simplisia dengan cairan

penyari yang sesuai selama tiga hari pada temperature kamar,terlindung

cahaya,cairan penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel. Isi sel akan

larut karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan

diluar sel. Selama proses maserasi dilakukan pengadukan dan penggantian cairan

penyari setiap hari endapan yang diperoleh dipisahkan filtratnya (Depkes RI,1985).

Metode ekstraksi glukomanan yang telah dilakukan antara lain ekstraksi

glukomanan secara fisik (pemanasan), perlakuan kimiawi melalui pengendapan

glukomanan dengan alcohol,ekstraksi kimiawi menggunakan garam dan asam

trikloro asetat (TCA), namun demikian produk glukomanan yang dihasilkan sulit

larut kembali di dalam air. (Desi & Widjanarko, 2010)

Air dan pelarut organik yang bersifat water miscible (pelarut yang dapat

bercampur dengan air) dapat digunakan sebagai media untuk memurnikan tepung

porang. Pelarut yang bersifat water miscible tidak mengakibatkan tepung porang

mengembang, Pemilihan etanol sebagai pelarut antara lain karena etanol bersifat

volatil, tidak berwarna, dan merupakan pelarut organik yang tidak bersifat racun

bagi tubuh. (Anonim, 2010)

Standart mutu tepung porang adalah kadar glukomanan yang tinggi, rendah

kadar oksalat, protein, pati, lemak, dan kompenen lainnya, serta memiliki warna

yang cerah dan viskositas yang tinggi. Semakin lama waktu kontak antara tepung

porang dengan etanol maka kadar kalsium oksalat akan semakin rendah.

Perlakuan pencucian dengan lama kontak 2 dan 3 jam tidak menunjukkan

perbedaan nyata, namun berbeda nyata dengan perlakuan lama kontak 4 jam. Hal

ini berkaitan dengan berat molekul kalsium oksalat yang lebih rendah (126,7 dalton
14

dalam NIOSH, 2005) dibandingkan dengan glukomanan (200 – 2000 kilodalton).

Fraksi kandungan kalsium oksalat yang relatif tinggi (9,56%). Adanya pengadukan

selama proses pencucian akan memudahkan kalsium oksalat yang memiliki berat

molekul rendah untuk terlepas dari permukaan granula glukomanan. Waktu kontak

yang semakin lama memungkinkan semakin banyak kalsium oksalat yang terlepas

dan terbawa etanol (Desi & Widjanarko, 2010).

Peningkatan jumlah pelarut dan pergantian pelarut ini akan memperluas

permukaan kontak dan mencegah kejenuhan sehingga kalsium oksalat yang

terlarut juga semakin banyak. Semakin banyak jumlah pelarut semakin banyak

pula padatan yang terlarut, dikarenakan distribusi partikel semakin menyebar

sehingga memperluas permukaan kontak, serta adanya perbedaan konsentrasi

solute dalam pelarut dan padatan semakin besar. Hal inilah yang menyebabkan

kadar kalsium oksalat minimum (0,19 %) terdapat pada tepung porang dengan

tingkat pencucian terbanyak dan lama kontak tertinggi (Desi & Widjanarko, 2010)

Penelitian sebelumya sudah melakukan pengekstraksian dengan metode

maserasi yang melibatkan pemanasan,namun justru glukomanan yang dihasilkan

berwarna kecoklatan (tidak putih) dan cenderung tidak murni serta masih

mengandung Kristal kalium oksalat yang memberikan rasa gatal. (Faridah dan

Widjanarko,2013).

Berdasarkan penelitian ini penulis akan mengambil glukomanan dari umbi

porang dengan pencucian bertingkat menggunakan etanol 50% dan etanol 80%

untuk mendapatkan glukomanan dengan kemurnian tinggi,karena semakin tinggi

konsentrasi etanol yang digunakan akan meminimalisir jumlah impurities dan

Kristal kalsium oksalat.


15

4. Gel

a. Definisi

Gel merupakan sistem semi padat yang pergerakan medium pendispersinya

terbatas oleh sebuah jalinan jaringan tiga dimensi dari partikel-partikel atau

makromolekul yang terlarut pada fase pendispersi (Allen, 2002).

Gel harus memiliki kejernihan dan harus dapat memelihara viskositas di atas

rentang temperatur yang luas. Beberapa sistem gel penampilannya sejernih air,

sedangkan gel yang lainnya keruh karena bahan-bahannya mungkin tidak

terdispersi secara molekuler atau mungkin karena terbentuk agregat yang

mendispersi cahaya. Konsentrasi basis gel pada umumnya kurang dari 10%,

biasanya antara 0,5% sampai 2,0% dengan beberapa pengecualian (Allen,

2002).

Sifat-sifat gel yang diharapkan dalam sediaan gel topikal antara lain: memiliki

sifat aliran tiksotropik, daya sebar baik, tidak berminyak, mudah dicuci, sebagai

emolien, ringan (khususnya untuk jaringan yang mengelupas), tidak

meninggalkan noda, dapat bercampur dengan bahan tambahan lain, larut air atau

dapat bercampur dengan air (Ofner dan Klech-Gellote, 2007).

b. Kelebihan dan Kekurangan Gel

Kelebihan dari sediaan gel yaitu tidak berminyak dan tidak terlihat sehingga

lebih nyaman untuk pasien,dapat dibersihkan dengan mudah dari kulit, rambut,

dan pakaian,ada sensasi dingin akibat evaporasi sehingga mengurangi rasa nyeri

dan gatal. Kekurangan dari sediaan gel yaitu kemampuan hidrasi lebih rendah

dibandingkan krim dan salep sehingga absorpsi obat lebih rendah,bahan


16

pengawet dapat menimbulkan iritasi pada beberapa orang,jika mengandung

alkohol, dapat menimbulkan rasa perih dan kulit menjadi kering. (Ofner dan Klech-

Gellote, 2007).

c. Komposisi Gel

1. Pembentuk gel ada beberapa komponen pembentuk gel, diantaranya:

a) Polimer Alami (Natural Polymers) Polimer alami ini bersifat anionik (bermuatan

negatif dalam larutan air atau disperse), walaupun sedikit seperti guar gum,

yang merupakan molekul alami. Contoh dari polimer alami: alginate,

carrageenan, pectin, kitosan.

b) Polimer Akrilik Carbomer 934P merupakan nama resmi dari polimer akrilik

yang terkait dengan eter polyakenyl. Carbopol digunakan sebagai agen

pengencer pada berbagai produk farmasi dan kosmetik. Derivatif Selulosa

Struktur polimer derivatif selulosa alaminya ditemukan pada tanaman. Contoh

derivatif selulosa adalah karboksimetilselulosa, metilselulosa dan

hidroksipropil (Lieberman dkk.,1996).

2. Humektan adalah bahan penyerap air dari udara dan menjaga kelembaban

(Silje dkk., 2003). Gel sangat mudah mengering pada suhu kamar sehingga

dibutuhkan humektan untuk menjaga gel agar tetap lembab.

3. Bahan Pengawet digunakan untuk mencegah atau menghambat pertumbuhan

mikroba pada formulasi dengan cara membunuh, menghilangkan atau

mengurangi kontaminasi mikroba (Lieberman dkk, 1996).


17

5. Gelling agent turunan selulosa

Gelling agent merupakan senyawa penting dalam pembentukan gel. Gelling

agent bermacam-macam jenisnya, biasanya berupa turunan dari selulosa seperti

hidroxy propil methyl celulosa (HPMC), dari gom alam seperti natrium alginat dan

ada juga yang berasal dari polimer sintetik seperti carbopol. Masing-masing

gelling agent memiliki karakterisik tersendiri. Perbedaan sifat dari masing-masing

gelling agent dapat mempengaruhi sifat fisik sediaan gel yang terbentuk

(Fujiastuti and Sugihartini, 2015)

Gel mempunyai mekanisme sebagai berikut, apabila senyawa polimer atau

makromolekul (struktur kompleks) yang bersifat hidrofil/hidrokoloid didispersikan

kedalam air maka akan mengembang. Kemudian terjadi proses hidrasi molekul

air melalui pembentukan ikatan hydrogen,dimana molekul-molekul air akan

terjebak didalam struktur molekul kompleks tersebut dan akan membentuk masa

gel yang kaku/kenyal ( Depkes RI,1995).

Mekanisme pembuatan gel oleh golongan sintetik dan derivat selulosa

disebabkan adanya interaksi antara polimer-polimer yang menyebabkan jarak

antar partikel menjadi kecil dan terbentuk ikatan silang antar molekul yang

jumlahnya makin lama makin banyak. Ikatan silang antar molekul akan

mengurangi mobilitas pelarut yang terbentuk massa gel. Ikatan yang terbentuk ini

akan merangkap zat aktif sehingga pada saat penggunaan dapat dilepaskan

melalui gel. (Swarbrick, J and Boylan,J.C., 1992, dalam Deasy, Natasya.,2013).

Bahan pembentuk gel yang biasa digunakan adalah turunan selulosa yaitu

HPMC (Hydroxypropil Methylcellulose) yang dapat menghasilkan gel,yang

netral,jernih,mempunyai resistensi yang baik terhadap serangan mikroba,dan

memberikan kekuatan film yang baik bila mongering pada kulit (Rowe,dkk,2009).
18

Hidroksipropil metilseluloa (HPMC) atau hipermelosa berbentuk serbuk granul

atau serat berwarna putih atau putih-krem. HPMC larut dalam air

dingin,membentuk koloid kental,praktis tidak larut dalam air

panas,klorofrom,etanol (95%) dan eter, tetapi larut dalam campuran etanol, dan

diklormetana,campuran methanol dan diklormetana dan campuran air dan etanol.

(Rowe,R.C.,Paul,J.S.,dan Marian,2009).

Hidrosipropil Metilselulosa adalah serbuk yang mudah mengalir merupakan

sintesis modifikasi polimer alam,selulosa. Secara spesifik adalah modifikasi alkali

selulosa,dimana diproduksi dari pulp kayualami yang direasikan dengan 18%

larutan NAOH. Pemilihan gelling agent akan mempengaruhi sifat fisik gel. HPMC

stabil pada pH 3-11 gel yang dihasilkan jernih,netral,serta viskositasnya yang stabil

meski disimpan pada jangka waktu yang lama. HPMC juga tidak mengiritasi kulit

dan tidak dimetabolisme oleh tubuh (Pramita R, Fitriani, Mita, & Ramadhan,

2017).HPMC akan melarut dalam air dengan suhu dibawah 40°C atau etanol

70%,tidak larut dalam air panas namun mengembang menjadi gel (Huichao et

al.,2014).

Glukomanan harus dibandingkan dengan HPMC sebagai bahan pembentuk

gel, glukomanan memiliki kemampuan yang unik untuk membentuk gel yang

reversible dan irreversible pada kondisi yang berbeda. Gel glukomanan yang

terbentuk pada kondisi basa. Konsentrasi kritis terendah konjak glukomanan yang

dibutuhkan untuk membentuk gel adalah 0,5% (Takigami 2000). Sedangkan

HPMC sering digunakan sebagai pembuat massa gel pada sediaan topikal. HPMC

dapat menghasilkan gel yang stabil dalam penyimpanan jangka panjang (Rogers,

2009). HPMC membentuk gel dengan mengabsorbsi pelarut dan menahan

cairan tersebut dengan membentuk massa cair yang kompak. Meningkatnya


19

jumlah HPMC yang digunakan maka akan semakin banyak cairan yang

tertahan dan diikat oleh HPMC, berarti viskositas meningkat (Arikumalasari,et

al., 2013). Keduanya berfungsi sama sebagai gelling agent pembentukan gel.

Perbandingan HPMC dengan glukomanan dan konsentrasinya memberikan

pengaruh nyata pada kekuatan gel dan sineresis dan untuk mengetahui sifat fisik

sediaan gel dengan karakteristik yang baik yang di gunakan sebagai gelling agent

pada penggunaan gel.

6. Karakteristik Glukomanan

a. Kadar air

Kadar air menentukan keseragaman dan daya tahan bahan tersebut. Untuk

memperpanjang daya tahan bahan maka sebagaian air dalam bahan harus

dihilangkan dengan cara yang sesuai dengan jenis bahan seperti cara

pengeringan. Pengeringan pada tepung mempunyai tujuan untuk mempengaruhi

kadar air sampai batas tertentu, sehingga pertumbuhan mikroba dan aktivitas

enzim penyebab kerusakan pada tepung dapat dihambat. Bahan yang mempunyai

kadar air yang cukup tinggi biasanya lebih cepat rusak disbanding dengan bahan

yang kadar airnya rendah, karena adanya aktifitas mikroorganisme (Richana dan

Susanti, 2002)

Kadar air tepung porang yang memenuhi persyaratan mutu yang dikeluarkan

oleh standart internasional, yaitu kadar maksimum yang diperbolehkan kurang dari

10% (Professional Standart of The People’s Republic of China for Agriculture,

2002).
20

b. Identifikasi Kalsium Oksalat

Kalsium oksalat merupakan persenyawaan garam antara ion kalsum dan ion

oksalat, senyawa ini terdapat dalam bentuk kristal padat non volatile, bersifat tidak

larut dalam air namun larut dalam asam kuat (Marlina, 2011).

Umbi porang mengandung asam oksalat yang merupakan asam dikarboksilat

yang memiliki dua atom C pada masing-masing gugus karboksilat. Asam oksalat

pada tanaman tersimpan dalam dua bentuk yaitu oksalat larut air dan oksalat tidak

larut air. Oksalat terlarut dihasilkan dari pengikatan oksalat pada logam alkali yang

dapat larut dalam air. Oksalat tidak terlarut dihasilkan dari persenyawaan kalsium

dengan asam oksalat. Manfaat keberadaan kalsium oksalat adalah pengikat racun

oksalat, meregulasi kalsium, dan sebagai pertahanan. Identifikasi kalsium okalat

penting untuk dilakukan karena konsumsi oksalat dalam jumlah tinggi dapat

menurunkan bioavailibilitas kalsium dalam tubuh dan dapat menyebabkan batu

ginjal. Kadar kalsium oksalat pada tepung iles-iles memenuhi syarat ambang batas

kalsium oksalat yang layak untuk di konsumsi yaitu sebesar 71/100gr ( Dhike

Ardhian dan Serafinah Indriyani,2013).

Pengukuran kalsium oksalat di lakukan dengan metode titrasi

permanganometri, sampel dimasukan dalam tabung ukur kemudian dilakukan

pengenceran dalam labu takar add aquadest 100 mL, di pipet 10 mL fitrat hasil

pengenceran dimasukan dalam erlenmayer. Kemudian ditambahkan 10 mL

KMnO4 0,1 N dan 1 mL H2SO4 2N, larutan dipanaskan diatas hot plate hingga

suhu 70℃. Kemudian ditambahkan 10 mL asam oksalat 0,1 N. Titrasi perlahan

dengan larutan kalium permangat 0,1 N sambil diaduk hingga terbentuk warna

merah muda yang konstan. (Widjanarko & Megawati, 2015).


21

Proses titrasi dihentikan apabila larutan telah berubah warna menjadi merah

muda. Kemudian volume KMnO4 yang digunakan dicatat sebagai volume titrasi

dan nilai titrasi dikonversi menjadi nilai kandungan oksalat terlarut dengan rumus

Diberikan persamaan (Dhike & Serafinah, 2018) :

𝑣𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑡𝑖𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 (𝑚𝑙)𝑥𝑘𝑜𝑛𝑠𝑒𝑛𝑡𝑟𝑎𝑠𝑖 𝐾𝑀𝑁𝑂4(𝑁)𝑥𝐵𝐸 𝑂𝑘𝑠𝑎𝑙𝑎𝑡 𝑥 1000


Kandungan Oksalat = 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 (𝑔)

….Persamaan (1)

Keterangan :

Konsentrasi KMnO4 = 0,0892 N

Berat Ekuivalen (BE) Oksalat = 45

7. Tinjauan Tentang Bahan

Berikut bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan sediaan gel, yaitu :

1. Champora (FI ED IV hal 167,Martindle,hal1665)

Gambar 3. Struktur Kimia Champora

Pemerianya hablur,granul butir atau massa hablur,tidak berwarna atau

putih,bau khas,tajam,rasa pedas dan aromatic,menguap perlahan-lahan pada

suhu kamar. Kelarutan Larut dalam 700 bagian air, dalam 1 bagian etanol (95%)

P, dalam 0,25 bagian kloroform P; sangat mudah larut dalam eter P,mudah larut

dalam minyak lemak, penyimpanan dalam wadah tertutup rapat dan sejuk, Fungsi

sebagai zat aktif anti iritan, Konsentrasi 1-11% (Depkes RI,1979).


22

2. Menthol (FI ed IV hal.529)

Gambar 4. Struktur Kimia Menthol

Nama lain menthol yaitu mentholum racemicum. Pemerian Hablur berbentuk

jarum atau prisma,tidak berwarna,bau tajam,seperti minyak,rasa panas aromatic

diikuti rasa dingin. Kelarutan sukar larut dalam air,sangat mudah larut dalam etanol

(95%)P,dalam klorofrom P,dan dalam eter P,mudah larut dalam paafin cair,dan

dalam minyak atsiri.Konsentrasi yang di gunakan pada sediaan topikal yaitu 0,05-

1% khasiat sebagai analgetik (Handbook of pharmaceutical Ex ha.304)

3. Trietanolamin (TEA) (Handbook of Excipients 6th editin hal.663)

Gambar 5. Struktur Kimia Trietanolamin (TEA)

Trietanolamina adalah campuran dari trietanolamina, dietanolamina dan

monoetanolamina. Trietanolamin harus disimpan dalam wadah kedap udara dan

terlindung dari cahaya, sejuk, dan kering. Fungsi sebagai stabilizing agent .TEA

dapat digunakan pada sediaan topikal karena dapat membentuk emulsi (Rowe

et al, 2009). Pemerian cairan kental, tidak berwarna hingga kuning pucat,bau mirip

ammonia,higroskopis.Kelarutan bercampur dengan aseton dalam benzene

1:24,larut dalam kloroform,bercampur dengan etanol,Konsentrasi 2-4 % (Rowe

dkk, 2009 :754).


23

4. Nipagin (Handbook excipient hal 441)

Gambar 6. Struktur Kimia Nipagin

Nipagin (Metil paraben) Larut dalam 500 bagian air,dalam 20 bagian air

mendidih,dalam 3,5 bagian etanol (95%) P dan dalam 3 bagian aseton P,mudah

larut dalam eter P dan dalam larutan alkali hidroksida,larut dalam 60 bagian gliserol

P panas dan dalam 40 bagian minyak lemak nabati panas. Memiliki aktivitas

sebagai pengawet antimikroba untuk sediaan topikal. Konsentrasi yang

digunakan untuk sediaan topikal adalah 0,02-0,3% (Wade & Weller, 2013).

5. Propilenglikol (FI 1995,halaman 712:Handbook of pharmaceutical

excipients hal 407)

Gambar 7. Struktur Kimia Propilenglikol

Nama lain propilenglikol yaitu metil glikol,propilenglikolum,propane -1,2-diol,

dan lain-lain. Sifat propilen glikol hampir sama dengan gliserin hanya saja propilen

glikol lebih mudah melarutkan berbagai jenis zat. Sama seperti gliserin fungsi

propilen glikol adalah sebagai humektan, namun fungsi dalam formula krim adalah

sebagai pembawa emulsifier sehingga emulsi menjadi lebih stabil. Pemerian

Cairan kental, jernih, tidak berwarna ; tidak berbau ; rasa agak manis ; higorkopis.

Kelarutan dapat campur dengan air, dengan etanol (95%) P dan dengan kloroform

P ; larut dalam 6 bagian eter P ; tidak dapat campur dengan eter minyak tanah P
24

dan dengan minyak lemak. Konsentrasi yang digunakan pada sediaan topikal

=15%(Raymond,dkk.2009), Khasiat sebagai Humektan (Depkes RI,1979).

6. HPMC ( Hydroxypropil methylcelulosa) (Hanbook of Pharmaceutical

Exp:sixth edition:hal318)

Gambar 8. Struktur Kimia HPMC ( Hydroxypropil methylcelulosa)

HPMC sering digunakan sebagai pembuat massa gel pada sediaan topikal.

HPMC dapat menghasilkan gel yang stabil dalam penyimpanan jangka panjang

(Rogers, 2009). Pemerian serbuk putih atau hablur putih,kelarutan tidak larut

dalam air panas,aseton,etanol 95%,eter,toluene,larut dalam air dingin untuk

mementuk larutan koloid,konsentrasi penggunaan HPMC sebagai gelling agent

dalam sediaan topikal yaitu 2-10% (Rowe et al.,2006).

7. Aquadest

Aquadest merupakan air murni yang diperoleh melalui proses penyulingan.

Air murni adalah air yang bebas dari zat pengotor dan mikroba. Aquadest banyak

digunakan sebagai pelarut sediaan berbahan dasar air kecuali sediaan parenteral

(Ansel, 1989).
25

B. Landasan Teori

Umbi-umbian merupakan salah satu sumber karbohidrat yang tinggi, dan

dapat digunakan sebagai alternatif untuk menangani rawan pangan di Indonesia.

Pengolahan produk umbi-umbian umumnya masih belum berkembang sehingga

nilai gizinya rendah. Faktor penunjang keberhasilan program diversifikasi pangan

dengan umbi adalah dengan melakukan teknologi pengolahan komoditas pangan

yang sesuai, seperti menyajikan umbi-umbian agar lebih menarik untuk

dikonsumsi dan dapat meningkatkan kandungan gizinya (Anonim, 2011).

Porang atau iles–iles (amorphopallus oncophillus) merupakan tanaman yang

hidup di hutan tropis biasanya tumbuh liar di Indonesia. Di hutan, kebun–kebun,

lereng–lereng gunung di atas tanah pada ketinggian 1 sampai 700 meter di atas

permukaan laut. Tanaman yang bisa juga ditanam di dataran rendah tersebut

mudah hidup di antara tegakan pohon hutan seperti misalnya Jati dan Pohon

Sono.Porang banyak tumbuh di hutan karena hanya memerlukan penyinaran

matahari 50–60% sehingga sangat cocok untuk tanaman di bawah naungan. Iles–

iles yang hanya memerlukan tanah kering berhumus dengan pH 6–7 (Anonymous,

2004).

Umbi porang Amorphophalus paeniifolius (Dennst) Nicolson merupakan salah

satu sepesies famili Araceae yang dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan

hidup masyarakat Indonesia diantaranya sebagai bahan makanan, obat-obatan

dan tanaman hias. Pemanfaatan tanaman Araceae sebagai bahan makanan dan

obat-obatan dapat berasal dari daun, batang atau umbinya.Umbi porang dapat

dikonsumsi langsung seperti suweg Amorphophallus campanulatus, A. variabilis

dan talas Colocasia esculenta. Meskipun demikian, umbi porang yang tidak dapat

dikonsumsi langsung seperti spesies Amorphophalus paeniifolius (Dennst)


26

Nicolson Umbi inilah yang akan dipungut hasilnya karena memiliki zat

glukomanan. (Anonim, 2012).

Glukomanan merupakan heteropolisakarida yang mempunyai bentuk ikatan

β-1,4-glikosidik yang terdiri dari D-glukosa dan D-manosa dengan

perbandingan 1:1,6, serta sedikit bercabang dengan ikatan β-1,6glikosidik.

(Yanuriati, Marseno, Rochmadi, & Harmayani, 2017).

Glukomanan mempunyai sifat yang istimewa diantaranya adalah dapat

membentuk larutan kental dalam air, dapat mengembang dengan daya

mengembang yang besar, dapat membentuk gel, dapat membentuk lapisan tipis

dengan penambahan NaOH atau membentuk lapisan tipis yang kedap air dengan

gliserin serta mempunyai sifat mencair seperti agar sehingga dapat digunakan

untuk media pertumbuhan mikroorganisme (Koswara,2013)

Sediaan gel secara topikal dapat meningkatkan efektivitas dan kenyamanan

dalam penggunaannya, antara lain mampu menghantarkan bahan obat dengan

baik, dan menyebabkan jerawat cepat kering karena sifat gel yang mudah

menguap. Keuntungan lain sediaan gel antara lain mudah merata apabila

dioleskan pada kulit, memberikan sensasi dingin, dan tidak menimbulkan bekas di

kulit (Yulia dkk., 2012).

Gel mempunyai mekanisme sebagai berikut, apabila senyawa polimer atau

makromolekul (struktur kompleks) yang bersifat hidrofil/hidrokoloid didispersikan

kedalam air maka akan mengembang. Kemudian terjadi proses hidrasi molekul air

melalui pembentukan ikatan hydrogen,dimana molekul-molekul air akan terjebak

didalam struktur molekul kompleks tersebut dan akan membentuk masa gel yang

kaku/kenyal ( Depkes RI,1995).


27

Gel memiliki beberapa keuntungan dibanding sediaan topikal lain yakni

kemampuan penyebarannya cukup baik pada kulit, tidak ada penghambatan

fungsi rambut secara fisiologis, memberikan sensasi dingin, mudah dicuci dengan

air, dan pelepasan obatnya yang baik (Voigt, 1984).

HPMC merupakan gelling agent golongan polimer semi sintetik dan secara

luas digunakan sebagai eksipien dalam formulasi sediaan topikal. Apabila

dibandingkan dengan gelling agent lain, HPMC menghasilkan cairan yang lebih

jernih, netral, tidak berwarna, tidak berasa, menghasilkan gel dengan viskositas

yang baik dalam penyimpanan jangka lama, tidak beracun, dan tidak mengiritasi

kulit (Rowe dkk., 2009).

HPMC mempunyai resistensi yang baik terhadap serangan mikroba dan

penggunaan HPMC sebagai basis yang bersifat hidrofilik juga memiliki kelebihan

di antaranya menghasilkan daya sebar pada kulit yang baik, (Nursiah dkk., 2011)

Dibandingkan gelling agent yang lain, HPMC dapat memberikan stabilitas

kekentalan yang baik di suhu ruang walaupun disimpan pada jangka waktu yang

lama. Selain itu, HPMC merupakan bahan yang tidak beracun dan noniritatif

(Rowe dkk., 2009).


28

C. Hipotesis

Peneliti ingin mengetahui adakah perbedaan karakteristik fisik pada sediaan

gel penggunaan glukomanan dari umbi porang (Amorphophallus oncophyllus L)

dengan HPMC.

Ha : ada pengaruh perbedaan karakteristik fisik sediaan gel antara gelling

agent Glukomanan dengan HPMC (Hidroksipropil metilselulosa) dari umbi porang

(Amorphophallus oncophyllus L).

Ho : tidak ada pengaruh perbedaan karakteristik fisik sediaan gel antara gelling

agent Glukomanan dengan HPMC (Hidroksipropil metilselulosa) dari umbi porang

(Amorphophallus oncophyllus L).


BAB III

METODE PENELITIAN

A. Tempat Dan Waktu Penelitian

Penelitian Karya Tulis Ilmiah ini dilakukan di Ruang Laboratorium Teknologi

Farmasi Akademi Farmasi Nusaputera Semarang. Waktu penelitian dimulai pada

bulan Januari 2019 sampai dengan Mei 2019.

B. Rancangan Penelitian

1. Jenis Penelitian

Jenis penelitian ini adalah eksperimental dengan formulasi sediaan gel

penggunaan glukomanan dari umbi porang (Amrphophallus oncophyllus L)

sebagai gelling agent dibandingkan dengan HPMC (Hidroksipropil metilselulosa).

C. Populasi, Sampel Dan Teknik Sampling

1. Populasi

Populasi yang digunakan pada penelitian ini adalah umbi porang

(Amorphphallus oncophyllus L) yang diperoleh dari daerah Madiun,Jawa

Timur,Indonesia.

2. Sampel

Sampel yang digunakan dalam penelitian ini glukomanan yang diambil dari

tepung porang.

3. Teknik Sampling

Pengambilan sampel dilakukan pada penelitian ini adalah teknik random

sampling yaitu pengambilan sampel secara acak dan tidak tertentu.

29
30

D. Identifikasi Variabel Penelitian

1. Variable Bebas

Variable bebas dalam penelitian ini adalah glukomanan,HPMC sebagai gelling

agent dalam berbagai seri konsentrasi.

2. Variable terikat

Variable terikat dalam penelitian ini adalah karakteristik fisik sediaan gel

meliputi: uji organoleptis,uji daya sebar,kemampuan proteksi,uji daya lekat,uji

ph,uji viskositas

3. Variable Terkendali

Variable terkendali dalam penelitian ini adalah peneliti,kondisi

laboratorium,formula basis sediaan gel,proses pemurnian (pencucian bertingkat)

umbi porang,proses pembuatan formula gel.

E. Definisi Operasional Variabel

1. Glukomanan

Glukomanan merupakan polisakarida yang terdiri atas satuan-satuan D-

glukosa dan D-mannosa. Sumber glukomanan adalah umbi porang dengan

kisaran kandungan 5-65%. Glukomanan mempunyai sifat yang istimewa

membentuk larutan kental dan dapat mengembang dan membentuk gel. (Setiawati

dkk.,2017).

2. Gelling Agent

Gelling agent adalah pembentuk gel umumnya mempunyai kelarutan air yang

tinggi. Semakin kecil ukuran partikel maka semakin luas permukaanya sehingga

semakin mudah larut. (Depkes RI,1995).


31

3. Ekstraksi

Ekstraksi adalah proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan

pelarut berberapa kali pengcokan atau pengadukan dengan temperatur ruangan

(kamar). Metode maserasi dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan

penyari selama 3 hari pada suhu kamar,terlindung cahaya (Depkes RI, 1979b)

4. HPMC (Hydroxypropil methylcelulosa)

Hydroxypropil methylcelulosa adalah serbuk yang mudah mengalir merupakan

sintesis modifikasi polimer alam selulosa. HPMC dapat menghasilkan gel yang

netral,jernih,mempunyai resistensi yang baik terhadap serangan mikroba,dan

memberikan kekuatan film yang baik bila mongering pada kulit dan tidak

mengiritasi kulit dan tidak dimetabolisme tubuh (Pramita R dkk., 2017)

F. Instrumen Penelitian

1. Alat

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat yang digunakan untuk

membuat tepung porang adalah oven (cosmos),ayakan no 45. Alat untuk

pencucian tepung porang yang digunakan antara lain alat-alat gelas,corong kaca

(pyrex),magnetic stirrer (hanna instrument),kain flannel. Alat yang digunakan untuk

mengidentifikasi kualitatif adalah alat-alat gelas mikroskop (herma). Alat yang

digunakan untuk karateristik fisik sediaan gel adalah lempeng kaca untuk uji

homogenitas,alat uji daya sebar,alat uji lekat,kertas saring, neraca analitik

(precisa), beaker glass (pyrex), batang pengaduk (pyrex), cawan porselen (pyrex),

tabung reaksi (herma), pipet tetes.


32

2. Bahan

Bahan utama penelitian ini adalah umbi porang yang diperoleh dari

Madiun,Jawa Timur. Bahan yang digunakan pencucian bertingkat antara lain

etanol 50% dan 80%. Bahan yang digunakan untuk uji fisik sediaan gel KOH

(teknis),indicator PP (teknis). Dan bahan lain yang digunakan sebagai formula

sediaan yaitu champora (pa), mentol (pa), tepung porang (pa),trietanolamin (pa)

,nipagin (pa) ,propilenglikol (pa) ,HPMC (pa),dan aquadest.

G. Jalannya Penelitian

1. Determinasi

Determinasi bahan dilakukan di Fakultas Biologi Unit 2 Universitas Gadjah

Mada Yogyakarta.

2. Pembuatan tepung porang

Proses pembuatan tepung porang merupakan modifikasi dari beberapa

penelitian adalah tepung porang diperoleh dari umbi porang yang berumur 6 bulan

dengan berat 1-2 kg. Proses diawali dengan menggunakan air kran mengalir dan

mengupas kulit umbi kemudian mengiris tipis dengan ketebalan 2-3 mm. irisan lalu

dikeringkan dalam oven pada suhu 60°C selama 1x24 jam. Chips porang

kemudian digiling,kemudian tepung yang dihasilkan diayak 100 mesh.

3. Pemurnian tepung porang

Pemurnian tepung porang,tepung porang yang didapat kemudian dimurnikan

dengan proses pencucian bertingkat dengan menggunakan etanol dengan

konsentrasi 50% dan 80% masing-masing 2x pencucian. Tepung porang

dimasukkan dalam beaker glass 2L dan ditambahkan pelarut etanol 50% dengan

perbandingan (1:6). Campuran diaduk dengan menggunakan magnetic stirrer

dengan kecepatan 1500 rpm selama 30 menit. Proses pencucian dilakukan 2 kali.
33

Residu hasil pencucian etanol 50% dilakukan pencucian ulang menggunakan cara

yang sama dengan etanol 80% sebanyak 2 kali pencucian. Residu akhir yang

diperoleh dilakukan pengeringan pada suhu 75°C selama 2x24 jam.

4. Karakteristik Glukomanan

Kadar air. Penentuan kadar air dilakukan dengan menggunakan alat moisture

analyzer. Sampel sebanyak 0,5 gram dimasukkan ke dalam alat yang sudah diatur

pada suhu 105°C. alat ditutup dan dimulai dilakukan pembacaan dengan tekan

tombol start. Nilai kadar air tertera pada layar,kemudian tombol stop jika proses

sudah selesai (Horwitz dan Latimer,2005;Anggo,2014)

5. Formula Sediaan Gel

a. Formula

Formula sediaan gel dapat dilihat pada tabel diformulasikan berdasarkan

perbedaan gelling agent antara glukomanan dengan konsentrasi 0,5,1%,1,5% dan

2% dibandingkan dengan HPMC konsentrasi yaitu 3%, 5%, dan 7%,9%.

Tabel 2. Formula sediaan Gel dengan variasi Gelling Agent

Nama bahan FI F2 F3 F4 F5 F6 F7 F8
Champora 1% 1% 1% 1% 1% 1% 1% 1%
Menthol 0,5% 0,5% 0,5% 0,5% 0,5% 0,5% 0,5% 0,5%
Glukomanan 0,5% 1% 1,5% 2% - - - -
HPMC - - - - 3% 5% 7% 9%
Trietanolamin 3% 3% 3% 3% 3% 3% 3% 3%
Nipagin 0,3% 0,3% 0,3% 0,3% 0,3% 0,3% 0,3% 0,3%
Propilenglikol 10% 10% 10% 10% 10% 10% 10% 10%
Aquadest Ad 15 g 15 g 15 g 15 g 15 g 15 g 15 g 15 g

Keterangan:
FI : Formula gel dengan gelling agent Glukomanan konsentrasi 0,5%
F2 : Formula gel dengan gelling agent Glukomanan konsentrasi 1%
F3 : Formula gel dengan gelling agent Glukomanan konsentrasi 1,5%
F4 : Formula gel dengan gelling agent Glukomanan konsentrasi 2%
F5 : Formula gel dengan gelling agent HPMC konsentrasi 3%
F6 : Formula gel dengan gelling agent HPMC konsentrasi 5%
F7 : Formula gel dengan gelling agent HPMC konsentrasi 7%
F8 : Formula gel dengan gelling agent HPMC konsentrasi 9%
34

b. Cara kerja pembuatan gel

1. Siapkan alat dan bahan dan timbang semua bahan yang akan digunakan

2. Glukomanan/HPMC dikembangkan dalam aquadest panas .Setelah

mengembang basis ditambahan dengan TEA, diaduk sampai homogen

3. Nipagin dilarutkan dalam aquadest panas sesuai dengan kelarutanya

4. Bahan aktif menthol dan camfer digerus dan di campur dalam lumpang

5. Basis hpmc/glukomanan yang sudah dicampur dalam TEA dimasukkan

dalam zat aktif,ad homogen

6. Gel yang sudah terbentuk dicukupkan dengan wadah pot yang sudah ditara

15 gram, dan lakukan evaluasi sediaan gel.

6. Evaluasi sediaan gel

a. Uji organoleptis

Uji organoleptis sediaan krim dilakukan pengamatan meluputi bentuk,

warna,bau pada sediaan gel. Amati terjadinya fase atau tidak, bau serta

perubahan (Hidayatu dan Zulkarnain, 2013 : 112).

b. Uji homogenitas

Uji homogenitas dilakukan untuk melihat apakah sediaan yang dibuat

homogen atau tidak. Pengujian ini dilakukan dengan cara sediaan gel diambil

pada 3 bagian (bagian atas, tengah dan bawah) kemudian dioleskan transparan

pada object glass dan ditutup dengan object glass lain. Sediaan menunjukkan

susunan yang tidak terlihat adanya butiran-butiran (Depkes RI, 1979 ; 33).

c. Uji daya sebar

Uji daya sebar dilakukan untuk menjamin pemerataan gel saat diaplikasikan

pada kulit setelah digunakan. Daya sebar sediaan dilakukan dengan disiapkan

dua kaca sebagai alat uji,kemudian kaca bagian atas ditimbang,kaca bagian
35

bawah diberi garis diameter sebanyak 4,gel diletakkan pada bagian kaca

bawah,letakkan gel bagian atas diatas massa gel selama 1 menit,kemudian

ditambahkan 50 gram beban tambahan diamkan selama 1 menit,catatlah

diameter gel yang menyebar (dengan mengambil panjang rata-rata diameter gel

yang menyebar,teruskan dengan penambahan beban hingga 200 gram) dan

catat diameter gel yang menyebar,kemudian gambar grafik hubungan antara

beban dan luas gel yang menyebar (Hidayatun dan Zulkarnain, 2013 ).

d. Uji kemampuan proteksi

Pemeriksaan yang dilakukan untuk mengetahui kemampuan proteksi atau

perlindungan terhadap pengaruh asing dari luar yang mengurangi efetifitas dari

gel. Semakin lama waktu yang dibutuhkan semakin baik daya protesi gel yang

dihasilkan. Cara pengujian dengan dua buah kertas saring dipotong

(10x10cm),kertas bagian bawah dibasahi dengan larutan fenolftalain untuk

indicator setelah itu dikeringkan,pada kertas bagian atas di buat suatu areal

(2,5x2,5cm) dengan paraffin padat dan dilelehkan birkan hingga

kering/dingin,tambahkan gel sebanyak 0,5 gram dioleskan secara merata,

tempelkan kertas bagian atas ke kertas bagian bawah yang sudah diolesi gel,

basahi dengan menggunakan larutan KOH 0,1N,lihatlah kertas yang dibasahi

dengan fenolftalain berwarna merah/kemerahan pada kertas,jika tidak ada berarti

gel dapat memberikan proteksi terhadap cairan (larutan KOH).

e. Uji daya lekat

Uji daya lekat bertujuan untuk mengetahui kemampuan gel melekat pda kulit.

gel yang baik memiliki daya lekat yang tinggi. Pengujian daya lekat ini dilakukan

dengan cara mengoleskan sediaan pada objec glass, kemudian diletakkan pada

objec glass lain, diletakkan dengan berat 1 kg selama 1 menit,lepaskan beban


36

seberat 80 gram dipasang pada alat uji daya lekat, dan dicatat waktu hingga

kedua objec glass terlepas, dan dilakukan pencatatan hasil uji daya lekat (Carter,

1975).

f. Uji pH

Tujuan dilakukan pengujian untuk menjamin sediaan gel supaya tidak

mengiritasi kulit. Pengukuran pH menggunakan alat pH meter pH sediaan pH kulit

yaitu 4,0-6,8 (Rahayu dkk. 2016).

g. Uji viskositas

Pengujian viskositas dilakukan dilakukan dengan menggunakan 100 ml krim

ke dalam gelas piala dan diukur dengan viskometer brookfield yang dilengkapi

dengan spindel no. 64 dengan kecepatan 0,3 rpm (putaran per menit), kemudian

data yang diperoleh dicatat dan dianalasia statistika (Moechtar, 1989 :198)
37

7. Skema Kerja

a. Alur Penelitian Secara Umum

Umbi porang

 1-2 kg umbi porang berumur 6 bulan


 Dicuci dengan air kran mengalir
 Dikupas kulit umbinya,diiris tipis-tipis
 Dikeringkan dengan oven 1x24jam
 Digiling dengan ayakan 45 mesh
 Pencucian bertingkat pelarut etanol 50% dan 80%
 Disaring,dikeringkan dengan oven

Identifikasi kualitatif
Glukomanan

Gelling agent
Gelling Agent
Glukomanan
HPMC

Sediaan Gel dilakukan karateristik fisik sediaan gel meliputi uji organoleptis,uji
homogenitas,uji daya sebar,uji daya lekat,uji ph,uji kemampuan proteksi,viskositas

Analisis Data

Gambar 9. Skema Kerja penggunaan glukomanan sebagai


gelling agent
38

H. Analisis Data

Analisis data dilakukan dengan pengujian uji organoleptis,uji homogenitas,uji

daya sebar, uji kemampuan proteksi,uji daya lekat,uji ph sediaan ,uji

viskositas,selanjutnya menggunakan One Way Anova untuk melihat normalitas

dilanjutkan dengan uji independent t test untuk membandingkan jenis gelling agent

yaitu glukomanan dan HPMC.


39

JADWAL PENELITIAN

Desember Januari Februari-Maret April


No Kegiatan minggu ke
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Studi Literatur
Pembuatan
2 Proposal
Pengajuan
3 Proposal
4 Penelitian
5 Analisis Data
Pembuatan
6 laporan
6 ujian kti
DAFTAR PUSTAKA

Ardana, M., Aeyni, V., & Ibrahim, A. (2015). Formulasi Dan Optimasi Basis Gel
Hpmc (Hidroxy Propyl Methyl Cellulose) Dengan Berbagai Variasi
Konsentrasi. . . Vol, 3(2), 8.

Ariani Edityaningrum, C., & Rachmawati, H. (2015). Peningkatan Stabilitas


Kurkumin Melalui Pembentukan Kompleks Kurkumin- -Siklodekstrin
Nanopartikel Dalam Bentuk Gel. Pharmaciana, 5(1).
Https://Doi.Org/10.12928/Pharmaciana.V5i1.2286

Banne, Y., Dumanauw, J. M., & Angelina, A. A. (2013). Pembuatan Sediaan Gel
Basis Hidroksipropil Metilselulosa (Hpmc) Dari Ekstrak Umbi Bakung Putih
(Crinum Asiaticum L.), 7.

Baroroh, F. (2018). No Kode Dar2/Profesional/582/004/2018 Pendalaman Materi


Farmasi, 24.

Chairiyah, N., Harijati, N., & Mastuti, R. (2014). Pengaruh Waktu Panen Terhadap
Kandungan Glukomannan Pada Umbi Porang (Amorphophallus Muelleri
Blume) Periode Tumbuh Ketiga. Research Journal Of Life Science, 1(1),
37–42. Https://Doi.Org/10.21776/Ub.Rjls.2014.001.01.6

Daud, N. S., Akbar, A. J., & Nurhikma, E. (2018). Tween 80-Span 80 As


Emulsifying And Hpmc As Gelling Agent, 1(2), 4.

Depkes Ri. (1979a). Farmakope Indonesia Edisi Iii. Jakarta : Departemen


Kesehatan Republik Indonesia.

Depkes Ri. (1995). Farmakope Indonesia Edisi Iv. Jakarta : Departemen


Kesehatan Republik Indonesia.

Desi, A., & Widjanarko, S. B. (2010). Pengaruh Tingkat Pencucian Dan Lama
Kontak Dengan Etanol Terhadap Sifat Fisik Dan Kimia Tepung Porang
(Amorphophallus Oncophyllus) Effects Of Multiple Ethanol Leaching With
Difference Concentration On Physichal And Chemical Properties Of
Porang Flour (Amorphophallus Oncophyllus). Unpublished.
Https://Doi.Org/10.13140/Rg.2.1.3850.0083

Dwiyanti, E. R., Widjanarko, S. B., & Purwantiningrum, I. (2015). Pada Pembuatan


Kerupuk Puli, 3(4), 10.

Fakutas Farmasi Universitas Mulawarman, Hajrah, H., Meylina, L., Sulistiarini, R.,
& Puspitasari, L. (2017). Optimasi Formula Nanoemulgel Ekstrak Daun
Pidada Merah (Sonneratia Caseolaris L) Dengan Variasi Gelling Agent.
Jurnal Sains Dan Kesehatan, 1(7), 333–337.
Https://Doi.Org/10.25026/Jsk.V1i7.52

40
41

Faridah, A., Widjanarko, S. B., Sutrisno, A., & Susilo, B. (2012). Optimasi Produksi
Tepung Porang Dari Chip Porang Secara Mekanis Dengan Metode
Permukaan Respons. Jurnal Teknik Industri, 13(2), 158.
Https://Doi.Org/10.22219/Jtiumm.Vol13.No2.158-166

Fitrah, A. N. (2013). Formulasi Gel Pengharum Ruangan Menggunakan


Karagenan Dan Glukomanan Dengan Pewangi Minyak Jeruk Purut Dan
Kenanga, 69.

Hapsari, M., Purwanti, T., & Rosita, N. (2012). Penetrasi Natrium Diklofenak
Sistem Niosom Span 20 – Kolesterol Dalam Basis Gel Hpmc 4000, 14.

Haryani, K., & Santosa, T. B. (2017). Ekstraksi Glukomannan Dari Umbi Tanaman
Porang, 3, 11.

Hidayah, U. N. W. (2013). Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta


Surakarta, 16.

Kaya, A. O. W. (2015). Perancangan Proses Pembuatan Gel Pengharum Ruangan


Berbasis Campuran Semirefined Carrageenan Dan Glukomanan, 136.

Lachman L, L., Liearman, L. H. A., & Kanig, K. J. (1994). Teori Dan Praktek
Farmasi Industri. Jakarta : Ui Press.

Metilselulosa, H. (2014). Uin Syarif Hidayatullah Jakarta, 57.

Mutia, R. (2011). Pemurnian Glukomanan Secara Enzimatis Dari Tepung Iles-Iles,


58.

Nurdianti, L. (2018). Evaluasi Sediaan Emulgel Anti Jerawat Tea Tree (Melaleuca
Alternifolia) Oil Dengan Menggunakan Hpmc Sebagai Gelling Agent, 1(1),
9.

Pengaruh Jenis Basis Gel Dan Penambahan Nacl (0.5% -B/B) Terhadap Intensitas
Echo Gelombang Ultrasonik Sediaan Gel Untuk Pemeriksaan Usg
(Acoustic Coupling Agent). (2005), 1.

Perwitosari, D. (2016). Dan Kimia Tablet Parasetamol, 7.

Pramita R, I., Fitriani, V. Y., Mita, N., & Ramadhan, A. M. (2017). Pegaruh
Konsentrasi Hpmc (Hidroxy Propyl Methyl Cellulose) Sebagai Gelling
Agent Dengan Kombinasi Humektan Terhadap Karakteristik Fisik Basis
Gel. Dalam Proceeding Of The 5th Mulawarman Pharmaceuticals
Conferences. Fakultas Farmasi, Universitas Mulawarman, Samarinda.
Https://Doi.Org/10.25026/Mpc.V5i1.230

Rahayu, L. H., & Wardhani, D. H. (2014). Pengaruh Frekuensi Dan Waktu


Pencucian Berbantu Ultrasonik Menggunakan Isopropanol Terhadap
Kadar Glukomanan Dan Viskositas Tepung Porang (Amorphophallus
Oncophyllus), 8.
42

Saputro, E. A., & Lefiyanti, O. (2014). Dari Umbi Porang (Amorphophallus Muelleri
Blume)Menggunakan, 7.

Saraung, V., Yamlean, P. V., & Citraningtyas, G. (2018). (Ipomoea Pes-Caprae


(L.) R. Br. Dan Uji Aktivitas Antibakteri Terhadap Staphylococcus Aureus,
7(3), 10.

Septiani, S., Wathoni, N., Mita, S. R., & Km, J. R. B.-S. (2010). Formulasi Sediaan
Masker Gel Antioksidan Dari Ekstrak Etanol, 27.

Setiawati, E., Bahri, S., & Razak, A. R. (2017). Ekstraksi Glukomanan Dari Umbi
Porang (Amorphophallus Paeniifolius (Dennst.) Nicolson). Kovalen, 3(3),
234. Https://Doi.Org/10.22487/J24775398.2017.V3.I3.9332

Sujono, T. A., Hidayah, U. N. W., & Sulaiman, T. N. S. (2014). Efek Gel Ekstrak
Herba Pegagan (Centella Asiatica L. Urban) Dengan Gelling Agent, 6, 9.

Sutriningsih, A., & Ariani, N. L. (2017). Penurunan Kadar Glukosa Darah Penderita
Diabetes Mellitus, 11.

Sutrisno, A. (2011). Proses Penurunan Kadar Kalsium Oksalat Menggunakan


Penepung ”Stamp Mill” Untuk Pengembangan Industri Kecil Tepung Iles-
Iles (Amorphophallus Muelleri Blume), 20(4), 10.

Tahir, K. A., Ningsi, S., & Fauziah, R. (2017). Pengaruh Variasi Konsentrasi Basis
Hpmc 4000 Terhadap Stabilitas Fisik Gel Mikroemulsi Natrium Diklofenak,
7.

Tambunan, S., & Sulaiman, T. N. S. (2018). Formulasi Gel Minyak Atsiri Sereh
Dengan Basis Hpmc Dan Karbopol, 14(2), 9.

Ulfa, N. R. (2016). Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta


Surakarta 2016, 16.

Wardhani, D. H., Arif Atmadja, A., & Rinaldy Nugraha, C. (2017). Pencegahan
Pencoklatan Enzimatik Pada Porang Kuning (Amorphophallus
Oncophyllus). Reaktor, 17(2), 104.
Https://Doi.Org/10.14710/Reaktor.17.2.104-110

Wulaningsih, A. (2010). Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Surakarta


Surakarta 2010, 18.

Yanuriati, A., Marseno, D. W., Rochmadi, R., & Harmayani, E. (2017). Gel
Glukomanan Porang-Xantan Dan Kestabilannya Setelah Penyimpanan
Dingin Dan Beku. Agritech, 37(2), 121.
Https://Doi.Org/10.22146/Agritech.10793