Anda di halaman 1dari 13

CRITICIAL JOURNAL REVIEW

STATISTIKA EKONOMI

Dosen Pengampu : Khairunissa Harahap, SE. M.Si

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK 3

Jupirman Zega 7182220002

Aprilia Siringoringo 7183220043

Naomi Agustina Sinaga 7183220046

AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang mana atas karunianya
dan rahmatnya kami dapat menyelesaikan Critical Journal Review dengan tepat waktu. Critical
Journal Review ini kami susun untuk memenuhi tugas CJR pada mata kuliah Statistika Ekonomi.

Kami menyadari bahwa Critical Journal Review ini masih jauh dari kata sempurna karena
masih banyak kekurangan.Oleh karena itu kami mengharapkan kritik serta saran yang membangun
guna perbaikan dan penyempurnaan ke depannya.

Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu kami
dalam Critical Journal Review ini khususnya kepada dosen Statistika Ekonomi yaitu ibu
Khairunnisa Harahap, Se, M.Si yang bersedia membimbing kami dan mengarahkan kami dalam
penuyusunannya. Kami berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan penulis yang
lain.

Akhir kata kami mengucapkan selamat membaca dan semoga materi yang ada dalam
materi dalam Critical Journal Review dapat bermanfaat sebagaimana mestinya bagi para pembaca.

Medan, April 2019

Kelompok 3

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i

DAFTAR ISI ............................................................................................................ ii

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG ................................................................................... 1

B. TUJUAN ........................................................................................................ 1

C. IDENTITAS JURNAL .................................................................................. 2

BAB II PEMBAHASAN

A. RINGKASAN MATERI ................................................................................ 3

BAB III ANALISIS JURNAL

A. KELEBIHAN ................................................................................................. 9

B. KEKURANGAN ........................................................................................... 9

BAB IV PENUTUP

A. KESIMPULAN .............................................................................................. 10

B. SARAN .......................................................................................................... 10

ii
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Masalah meresap dalam penelitian sosial dan lingkungan telah bagaimana meningkatkan
kualitas data sosial ekonomi dalam pengembangan negara. Mengingat kekurangan sumber standar,
saat ini studi memeriksa luminositas (ukuran lampu malam terlihat from space) sebagai proksi
untuk ukuran standar output (bruto produk dalam negeri). Kami membandingkan keluaran dan
luminositas di tingkat negara dan pada tingkat sel grid grid 1 ° lintang × 1 ° bujur untuk periode
1992–2008. Kami menemukan bahwa luminositas memiliki nilai informasi untuk negara-negara
dengan sistem statistik berkualitas rendah, khususnya untuk negara-negara yang tidak memiliki
populasi atau ekonomi baru-baru ini.

Salah satu isu sentral dalam penelitian sosial dan lingkungan telah bagaimana
meningkatkan kualitas data sosial ekonomi di negara berkembang. Banyak negara di Afrika tropis,
khususnya negara-negara yang dilanda perang, tidak memiliki sensus yang dapat diandalkan
populasi dan hanya statistik ekonomi yang belum sempurna. Orang miskin kualitas data telah
menghambat upaya untuk memahami ekonomibpertumbuhan, kemiskinan, status kesehatan, dan
kualitas lingkungan di dalamnyabnegara. Kurangnya data regional yang baik bahkan lebih
menakutkan bagi para peneliti yang bekerja di tingkat subnasional, untuk contoh dalam data
ekonomi berbasis geografis (G-Econ) proyek di Universitas Yale, yang telah melakukan
pembangunan data berbasis geofisika pada output kotor untuk sel-sel jaringan mea suring 1 °
lintang × 1 ° bujur.

B. TUJUAN

Adapun yang tujuan dari makalah ini adalah menentukan apakah luminositas mengandung
informasi yang berguna untuk pembuatan data ekonomi di tingkat nasional atau subnasional.
Itubtempat paling alami untuk mengharapkan nilai tambah adalah di negara-negara dengan data
konvensional yang buruk dan data dengan sedikit atau tanpa data pada skala sub nasional.

1
C. IDENTITAS JURNAL

Judul jurnal : Using Luminosity Data As A Proxy For Economic Statistics

Tahun terbit : 24 Mei 2011

Kota terbit : Yale University, New Haven

Volume : 108

Penulis : Xi Chen And William D. Nordhausa

Halaman : 8589-8594

2
BAB II

PEMBAHASAN

1.1 Abstrak

Latar Belakang Analitik. Tujuan utama kami adalah menentukan apakah luminositas
mengandung informasi yang berguna untuk pembuatan data ekonomi di tingkat nasional atau
subnasional. Itubtempat paling alami untuk mengharapkan nilai tambah adalah di negara-negara
dengan data konvensional yang buruk dan data dengan sedikit atau tanpa data pada skala sub
nasional. Kami dapat menggambarkan masalah secara intuitif. Misalkan Anda sedang hikingbdan
ingin menentukan lokasi persis Anda. Anda memiliki kontur peta tempat Anda membuat satu
perkiraan. Selain itu, Anda memiliki Perangkat GPS yang menyediakan perkiraan lain. Anda tahu
bahwa masing-masing estimasi diukur dengan kesalahan. Pertanyaannya adalah bagaimana
caranyabmenggabungkan kedua taksiran untuk menentukan lokasi tebakan terbaik. Dari sudut
pandang statistik, masalah ini mudah jikabAnda tahu kesalahan pengukuran untuk setiap taksiran
serta timbangan jarak

1.2 Hasil

Untuk pengujian formal dari bobot optimal pada luminositas dan output yang diukur secara
konvensional, kami melakukan dua set estimasi. Set pertama adalah untuk pertumbuhan output
dari tahun 1992 hingga 2008,bdan yang kedua menggunakan kerapatan keluaran yang diukur
sebagai harga konstan output per satuan luas. Kami melihat data negara dan kisi data sel. Ukuran
sampel besar untuk semua perkiraan kecuali konsep negara seri waktu, dan ukuran sampel untuk
negara kecil untuk negara-negara E (Tabel 2). Untuk perkiraan kepadatan menggunakan semua sel
kisi di semua negara di semua tahun, ukuran sampelnya adalah 353.843 pengamatan.

Tujuan utama kami adalah untuk melihat seberapa besar luminositas dapat berkontribusi
dalam membangun ukuran PDB yang sebenarnya. Kami melakukan ini dengan memperkirakan
berat θk dalam Persamaan. 6. Kami melaporkan estimasi untuk negara dan sel jaringan untuk
tingkat pertumbuhan 17 tahun danvkerapatan keluaran. Kami juga menjalankan analisis terpisah
untuk pengamatanbdengan PDB kepadatan rendah, karena banyak statistik berkualitas

3
rendahbsistem juga berada di daerah dengan kerapatan output rendah. Untuk negara, kami
mendefinisikan pengamatan dengan kepadatan rendah sebagai yang mencatat PDB 2000 per unit
area adalah <11,5 dan termasuk dalam nilai negara C, D, atau E.Untuk sel-sel kisi, kami
mendefinisikan pengamatan dengan kerapatan rendah di mana kerapatan keluaran <$ 8,100 / km2
pada tahun 2000. Sel dengan kerapatan rendah memberikan kontribusi pada 2000 .72,7% dari
output global, 12,3% dari global populasi, dan 73,5% dari total lahan global.

Gambar. 1. lampu malam hari dari Amerika Utara. lampu stabil malam hari untuk tahun 2006 di
busur 30-s resolusi yang akan ditampilkan. sistem koordinat proyeksi US berdekatan Albers luas
sama proyeksi kerucut digunakan dan gambar yang dihasilkan dengan ArcGIS 9.3.

4
Gambar. 2. produk bruto sel (GCP) dan luminositas data, semua sel. Yang ditampilkan plot pencar
log dikalibrasi luminositas untuk tahun 2006 dan log dari produk sel kotor untuk semua 1 ° × 1 °
sel jaringan. density output produk sel bruto (PPP dalam miliaran tahun 2005 dolar internasional)
per kilometer persegi. density luminositas per kilometer persegi adalah cahaya dikalibrasi
luminositas untuk tahun 2006. Semua sel grid ( n = 12.393) termasuk. Garis padat adalah estimator
kernel menggunakan kernel Epanechnikov dan 100 titik grid per kernel.

5
Gambar 3. Perkiraan ringkasan nilai θ atau bobot luminositas untuk negara-negara dengan nilai
yang berbeda. Ditampilkan adalah estimasi bobot optimal (θ) untuk baik tingkat pertumbuhan 17-
y (TS) dan data cross-sectional (XS) untuk negara. Bilah biru dan hijau menunjukkan nilai θ untuk
semua negara, dan bilah merah dan ungu menunjukkan perkiraan hanya untuk negara dengan
kepadatan PDB rendah. Ukuran sampel untuk negara-negara E terlalu kecil untuk dapat diandalkan
secara statistik.

6
Gambar 4. Perkiraan ringkasan nilai θ atau bobot luminositas untuk sel dengan nilai berbeda. Lihat
Gbr. 3 untuk deskripsi. Perhatikan bahwa ukuran sampel untuk sel umumnya besar (Tabel 2).
Tidak ada pengamatan untuk negara-negara E kepadatan tinggi.
Kami memeriksa beberapa tes sensitivitas lain dan spesifik fi kation. Sebagai alternatif
untuk data global, kami menguji output dan data yang minosity LU untuk negara bagian AS ( SI
Lampiran, tabel S9 ). Tes ini berguna negara becauseUS menyediakan data themost akurat cross-
sectional dibangun dengan seragam dan metodologi berkualitas tinggi. Mereka kurang akurat
dibandingkan dengan data nasional AS tapi menurut penilaian kami lebih baik untuk tujuan
perbandingan daripada set lain dari data regional. Kami memperoleh nyata GDP tahunan negara
dari Biro Analisis Ekonomi AS dan dikumpulkan luminositas ke batas-batas negara. Kami
berasumsi bahwa negara adalah setara kelas B negara. Menggunakan pendekatan standar dalam
Persamaan. 6, kami menghitung bahwa berat badan optimal pada luminositas adalah <1% untuk
tingkat pertumbuhan dan <7% untuk ukuran kepadatan. Hasil ini menginvestasikannya kembali
memaksa fi nding bahwa untuk negara-negara dengan sistem data berkualitas tinggi, luminositas
memiliki nilai proxy yang kecil.

7
1.3 Kesimpulan

Studi ini mengusulkan suatu metode dan kemudian mengimplementasikannya untuk


pertanyaan apakah tindakan luminositas malam hari bisa digunakan untuk meningkatkan estimasi
output di tingkat regional. Itubtes terutama ditujukan pada negara dan wilayah subnasional dengan
sistem data berkualitas rendah. Kami menemukan bahwa luminositas cenderung menambah nilai
sebagai proxy untuk output untuk negara-negara dengan sistem statistik termiskin, yaitu yang
menerima nilai D atau E, tetapi memiliki nilai tambah yang sangat terbatasbuntuk negara-negara
A, B, dan C. Ini berlaku di tingkat nasional dan di tingkat subnasional di mana data tersedia. Alasan
untuk nilai tambah luminositas rendah di negara kelas tinggi adalah bahwa data luminositas
memiliki kesalahan pengukuran yang tinggi dan kesalahan pengukuran dalam data ekonomi
standar relatif kecil.

8
BAB III

ANALISIS JURNAL

A. KELEBIHAN

1. Penelitian menggunakan data kuantitatif sehingga data tersebut akurat


2. Data hasil penelitian disertakan dalam jurnal
3. Informasi diberikan dalam jurnal selalu disertakan sumber yang jelas

B. KEKURANGAN

1. Kata-kata yang digunakan terlalu kompleks sehingga sulit untuk dipahami


2. Tidak ditemukan keterangan dalam tabel sehingga tabelnya sulit untuk dipahami

9
BAB IV

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Setiap karya tulis memiliki ciri yang berbeda-beda. Jurnal pasti mengandung
informasi yang dipaparkan oleh penulis/penelitinya terlepas dari kekurangan yang
terkandung dalam setiap jurnal. Dalam jurnal ini terkandung informasi yang melimpah dan
menarik yang mana membuat pembaca tertarik untuk membaca dan menganalisa jurnal ini
seperti yang saya lakukan.

B. SARAN

Di dalam kelebihan dari jurnal ini agar dipertahankan dan lebih diperkuat lagi, dan
mengenai kekurangan jurnal, agar lebih diperhatikan untuk mencapai hasil yang lebih
maksimal.

10