Anda di halaman 1dari 176

PENERBIT

BUKU KOMPAS
Persembahan Pemikiran
Bagi Generasi Muda Indonesia
Menuju Indonesia 2045

Oleh:
Prof. Dr. Subroto

PENERBIT BUKU
Persembahan Pemikiran
Bagi Generasi Muda Indonesia
Menuju Indonesia 2045

Copyright© 2015, Prof. Dr. Subroto

Diterbitkan ulang oleh Penerbit Buku Kompas, 2015


PT Kompas Media Nusantara
Jl. Palmerah Selatan 26-28
Jakarta 10270
e-mail: buku@kompas.com

Editor: Foto Sampul:


Benito Lopulalan Alex Satrio
Dewi Hutabarat

PENERBIT
Ahmad Zainul Hamdi Tim Pendukung Riset dan Produksi:
Melly Hasan
Penyelaras Teks: Hergianto Virgi K.
Alina Darmadi Isnu Handono
Donald A. Wilkey Nasrullah Oneal

BUKU KOMPAS
Shelvy Dwi Citra Rianti Septiana
Ika Puspita Mantari
Desain Sampul dan Layout Isi: Rahmawati
Gandi Wiratma P

Hak cipta dilindungi oleh undang-undang


Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian
atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari Penerbit

xxviii + 148 hlm.; 18 cm x 24,5 cm


ISBN: 978-979-709-969-5
KMN: 581514107

Isi di luar tanggung jawab Percetakan PT. Gramedia, Jakarta

Sanksi Pelanggaran Pasal 113


Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta
(1) Setiap Orang yang dengan tanpa hak melakukan pelanggaran hak ekonomi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1) huruf
i untuk Penggunaan Secara Komersial dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun dan/atau pidana denda paling
banyak Rp 100.000.000 (seratus juta rupiah).
(2) Setiap Orang yang dengan tanpa hak dan/atau tanpa izin Pencipta atau pemegang Hak Cipta melakukan pelanggaran hak ekonomi
Pencipta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1) huruf c, huruf d, huruf f, dan/atau huruf h untuk Penggunaan Secara Komersial
dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta
rupiah).
(3) Setiap Orang yang dengan tanpa hak dan/atau tanpa izin Pencipta atau pemegang Hak Cipta melakukan pelanggaran hak ekonomi
Pencipta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1) huruf a, huruf b, huruf e, dan/atau huruf g untuk Penggunaan Secara Komersial
dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar
rupiah).
(4) Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud pada ayat (3) yang dilakukan dalam bentuk pembajakan, dipidana dengan
pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah).
Daftar Isi
Kata Pengantar
Prof. Armida S. Alisjahbana............................................................................................................................................. v
Drs. Bambang Ismawan, MS............................................................................................................................................ vii
Prof. Suahasil Nazara, Ph.D.............................................................................................................................................. xi
A. Prasetyantoko, Ph.D. ..................................................................................................................................................... xv
Alissa Q. Wahid...................................................................................................................................................................... xix

PROLOG....................................................................................................................................................................................................... xxiii
PENDAHULUAN....................................................................................................................................................................................... 1

BAB 1
INDONESIA: Negaranya Anak Muda ................................................................................................................................... 13
Indonesia: Kelahiran Sebuah Nama............................................................................................................................. 14
Kebangkitan Asia, Kebangkitan Kaum Muda........................................................................................................... 15
Kaum Muda Pergerakan Indonesia.............................................................................................................................. 18
Sumpah Pemuda................................................................................................................................................................... 23
Pergerakan Perempuan..................................................................................................................................................... 27

PENERBIT
Elite Pemuda dan Martabat Budaya............................................................................................................................. 28
Kelahiran Pancasila............................................................................................................................................................. 31
Proklamasi Melahirkan Indonesia ............................................................................................................................... 34
Perjuangan Multi-Dimensi Kaum Muda..................................................................................................................... 37

BAB 2
BUKU KOMPAS
Membedah Indonesia: Kekayaan di Tanganmu ....................................................................................................... 39
Indonesia: Lokasi, Lokasi, Lokasi!................................................................................................................................. 39
Lokasi Geologis dan Cincin Api Nusantara................................................................................................................ 39
Lokasi di Antara Dua Samudra....................................................................................................................................... 40
Bonus dari Samudra Hindia............................................................................................................................................. 41
Bonus Samudra Pasifik...................................................................................................................................................... 42
Bonus Lokasi di Antara Dua Benua.............................................................................................................................. 44
Hubungan Asia...................................................................................................................................................................... 44
Hubungan dengan Australia............................................................................................................................................ 46
Keberagaman Hayati........................................................................................................................................................... 47
Bonus Tropika dari Matahari Katulistiwa................................................................................................................. 47
Budaya Indonesia Agraris ............................................................................................................................................... 48
Indonesia dan Budaya Maritim...................................................................................................................................... 49
Tradisi Pembuatan Kapal, Bukti Nyata Budaya Bahari........................................................................................ 52
Keberagaman Budaya Nusantara.................................................................................................................................. 53
Kekayaan Bahasa Daerah dan Bahasa Indonesia................................................................................................... 54
Keberagaman Sistem Religi atau Kepercayaan ...................................................................................................... 56
Kekayaan Sistem Pengetahuan....................................................................................................................................... 58
Kesenian dan Pertunjukan............................................................................................................................................... 59
Budaya Organisasi Sosial dan Pengelolaan Sumber Daya.................................................................................. 60

Indonesia di Tanganmu  iii


BAB 3
THE ROOT OF ALL EVILS Akar dari Semua Masalah Bangsa Kita ............................................................................... 65
Krisis Kepemimpinan......................................................................................................................................................... 66
Krisis Konstitusi.................................................................................................................................................................... 74
Krisis Identitas, Krisis Jati Diri sebagai Bangsa...................................................................................................... 82
Krisis Ekonomi...................................................................................................................................................................... 87

BAB 4
INDONESIA RAYA: MEMBANGUN MANUSIA, BUKAN HANYA EKONOMI ................................................................. 89
Cooperation, Bukan Competition: Legacy Kita ......................................................................................................... 89
Realitas Indonesia: Kisah Sukses dan Kegagalan................................................................................................... 95
Kompetisi Ekonomi yang Menghancurkan: Kilasan Sejarah............................................................................. 101
Ekonomi Kerakyatan: Partisipasi, Bukan Marginalisasi...................................................................................... 104

BAB 5
Kepemimpinan Hari Ini, Penentu Indonesia 2045 ........................................................................................................... 111
Apa Mimpi Kita sebagai Bangsa?................................................................................................................................... 111
Kendala Meraih Cita-cita Bangsa................................................................................................................................... 112
Pemuda Masa Kini, Pemimpin Masa Depan.............................................................................................................. 121
Membumikan Pancasila.................................................................................................................................................... 128
Pilihan Kita Sekarang Menentukan Nasib Bangsa ke Depan............................................................................. 130

PENERBIT
Bangga Menjadi Orang Indonesia................................................................................................................................. 133

EPILOG ........................................................................................................................................................................................................ 139

BUKU KOMPAS
Profil Editor ............................................................................................................................................................................................. 143
Profil Yayasan ......................................................................................................................................................................................... 144
Indeks ......................................................................................................................................................................................................... 145
Kata Pengantar
Prof. Armida S. Alisjahbana
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan
Pembangunan Nasional 2009-2014

“Beri aku 10 pemuda niscaya akan kuguncangkan dunia.” Pesan Sukarno pada pidato HUT
Proklamasi RI tahun 1966 ini merupakan manifestasi kepercayaan beliau yang begitu tinggi terhadap
generasi muda. Dengan dukungan kaum muda yang penuh semangat, cekatan, dan berani bermimpi,
Sukarno percaya ia bisa membawa Indonesia menjadi negara maju.

Berdasarkan proyeksi Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah pemuda Indonesia pada tahun 2013
mencapai 62,6 juta orang. Dengan jumlah sekitar 25 persen dari proporsi jumlah penduduk Indonesia
ini, pemuda seharusnya menjadi prime mover pembangunan bangsa dan motor pertumbuhan daya
saing. Dalam kurun waktu tidak sampai 10 tahun lagi, Indonesia juga diproyeksikan mengalami
“bonus demografi”. Pada periode 2020-2030, rasio jumlah penduduk usia produktif dibandingkan
dengan kelompok dependen, yaitu anak-anak dan lanjut usia, akan jauh lebih besar. Besarnya jumlah

PENERBIT
penduduk usia produktif dari sisi pembangunan dapat memacu pertumbuhan ekonomi ke tingkat
yang lebih tinggi dan pada gilirannya meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.
Permasalahannya, siapkah ekonomi kita menyediakan kesempatan kerja yang cukup untuk

BUKU KOMPAS
menampung lonjakan usia produktif tersebut? Kalaupun lapangan kerja cukup tersedia, mampukah
mereka bersaing di dunia kerja dan pasar internasional? Permasalahan pembangunan sumber daya
manusia inilah yang harus bisa diselesaikan dari sekarang, jauh sebelum bonus demografi datang.

Jumlah pemuda yang besar tidak selalu berbanding lurus dengan kemakmuran, setidaknya itu yang
ditunjukkan oleh pengalaman beberapa negara Afrika yang memiliki banyak penganggur usia muda.
Pada 2012, pemuda Indonesia yang menganggur mencapai 22,2 persen. Jumlah ini lebih tinggi dari
rata-rata pengangguran berusia muda di kawasan Asia Tenggara dan Pasifik sebesar 13,9 persen. Salah
satu implikasinya adalah masih rendahnya peringkat daya saing Indonesia sebagaimana dilaporkan
dalam World Economic Report (WER). Meskipun pada kurun 2013-2014 terjadi peningkatan daya
saing Indonesia pada posisi ke-40, di kawasan ASEAN, Indonesia masih berada di bawah Thailand di
peringkat ke-37, Brunei peringkat ke-26, dan Malaysia di peringkat ke-24.

Indonesia juga tercatat sebagai negara dengan persentase pertumbuhan masyarakat kelas
menengah tertinggi di antara negara-negara ASEAN, yakni 38 persen. Indonesia menyumbang
kenaikan kelas menengah terbesar di Asia setelah China dan India. Berdasarkan survei Asian
Development Bank (ADB) tersebut, kenaikan jumlah kelompok menengah-bawah (yang hidup
dengan 2-4 dollar AS per hari) naik hampir dua kali lipat dalam 10 tahun. Sementara itu, kelompok
menengah-tengah naik hampir tiga kali lipat, dan kelompok menengah-atas naik lebih dari lima
kali lipat. Konsekuensi logis dari pola di atas adalah ketimpangan yang memburuk. Koefisien Gini
(koefisien yang digunakan untuk melihat kondisi ketimpangan distribusi pendapatan di suatu
negara) di Indonesia terus naik dari 0,32 pada 2003 hingga 0,41 pada 2012, atau mendekati batas
moderat (0,4-0,5).

Indonesia di Tanganmu  v
Mengingat mayoritas kelas menengah di Indonesia masih berada pada kelas menengah lapisan
terbawah, kita tidak boleh berpuas diri dengan kondisi ini. Jika melihat komposisi pekerja menurut
sektor dan status pekerjaan hampir bisa dipastikan bahwa mayoritas kelas menengah saat ini adalah
pekerja informal yang tak punya hak-hak normatif pekerja, seperti upah tetap, asuransi kesehatan,
asuransi kecelakaan kerja, dan jaminan hari tua. Kelompok ini sangat rentan terhadap guncangan
dan bisa kapan saja jatuh ke jurang kemiskinan.

Kita semakin tak boleh lekas puas jika melihat perkembangan kelas menengah negara tetangga.
Persentase kita tertinggal jauh dari Malaysia, Thailand, China, Filipina, dan Vietnam. Apalagi
ditambah kenyataan bahwa wilayah pedesaan masih mendominasi dan sangat lambat menghasilkan
kelas menengah baru. Sektor pertanian dan pembangunan pedesaan cenderung terabaikan. Industri
manufaktur tertatih-tatih. Tentu ada yang belum pas dengan strategi dan kebijakan pembangunan.

Meski demikian, fakta dan data yang tertuang di atas tidak seharusnya membuat kita pesimis.
Hal tersebut justru menjadi penanda bahwa masih banyak ruang pengembangan dan perbaikan
bagi kerja sama dan kemajuan negeri ini. Pemuda dan pemimpin adalah satu kesatuan yang tidak
terpisah dalam pembangunan di mana pemuda berperan sebagai penggerak. Upaya ini tidak saja
memerlukan keberanian dan kepeloporan, tetapi juga kecerdasan untuk merumuskan visi yang
jelas mengenai masa depan bangsa Indonesia yang merdeka, berdaulat, dan sejahtera. Kita perlu
memberi makna yang lebih nyata dalam pembangunan agar lebih membumi dan dirasakan secara

PENERBIT
nyata dalam kehidupan sehari-hari seluruh penduduk Indonesia.

Dunia saat ini banyak membicarakan tentang social entrepreneurship yang penggerak utamanya
adalah pemuda. Dalam konsep kewirausahaan sosial ini, para pemuda mewujudkan ide inovatif

BUKU KOMPAS
mereka untuk membangun bisnis sekaligus dapat memecahkan masalah sosial. Menangkap dua
lalat dalam satu tepukan, pemuda wirausahawan sosial menggerakkan ekonomi dan memperkuat
perlindungan sosial. Usaha keuangan mikro, pengelolaan sampah dan lingkungan, penguatan
layanan kesehatan, dan banyak area lainnya yang kontribusi positifnya dapat langsung dirasakan
oleh masyarakat.

Untuk itu, segenap potensi bangsa harus diikat dalam satu ikatan lahir dan batin untuk
mewujudkan cita-cita bersama secara sinergis. Kesejahteraan masyarakat, sebagai cita-cita akhir,
juga menjadi tanggung jawab pemerintah. Salah satu usaha konkret yang akan segera kita masuki
adalah dalam mewujudkan pelaksanaan Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) untuk memberikan
perlindungan bagi seluruh penduduk agar dapat memenuhi kebutuhan dasar hidupnya secara layak
melalui jaminan sosial kesehatan, kecelakaan kerja, hari tua, pensiun, dan kematian. Pelaksanaan
kebijakan ini tidak hanya memberikan dukungan finansial jangka panjang kepada setiap penduduk,
tetapi juga memperkuat semangat gotong royong dan solidaritas bangsa.

Terbitnya buku Indonesia di Tanganmu! merupakan salah satu milestone pembangunan


agar pertumbuhan ekonomi ke depan lebih inklusif dan berkelanjutan. Sejarah perkembangan
perekonomian Indonesia yang dituliskan dalam berbagai dinamika perubahan zaman pada buku
ini akan menjadi semacam tongkat estafet bagi kelompok penduduk usia muda negeri ini menjalani
kiprahnya ke depan. Selamat dan apresiasi setinggi-tingginya bagi Prof. Subroto dan tim atas gagasan
dan kerja kerasnya!


 vi Indonesia di Tanganmu
Kata Pengantar
Drs. Bambang Ismawan, MS
Pendiri dan Ketua Dewan Pengurus Yayasan Aksi Sinergi untuk Indonesia
Pendiri dan Ketua Pembina Yayasan Binaswadaya
Sekjen Gerakan Bersama Pengembangan Keuangan Mikro
Pendiri Asosiasi Kewirausahaan Sosial Indonesia

Pembelajar Tangguh
Ketika masih menjadi anak kecil, setiap orang belajar dari orangtua, mungkin juga dari kakek-
nenek atau kerabat orangtua kita. Dengan berjalannya waktu, kita belajar dari kakak, teman sebaya,
kemudian dari istri atau suami. Pada suatu titik masa dalam hidup tiba-tiba kita mulai belajar dari
anak-anak kita atau yang sebaya dengan anak kita. Lalu, bila beruntung, kita sempat berdialog dan
berdiskusi serta belajar dari mereka yang sebaya cucu kita.

Di zaman ini, anak-anak muda mendapatkan berbagai ilmu dari berbagai sumber dengan sangat

PENERBIT
mudah. Everything is one Google away. Umur menjadi relatif di rimba pengetahuan dan informasi.

Siapa pun yang gagal membaca tanda zaman tidak akan mampu mengunyah semangat generasi

BUKU KOMPAS
baru, tidak akan bisa belajar dari cucunya. Buku ini, bagi saya, adalah bagian semangat untuk
berdialog dan belajar bersama kaum muda. Buku ini ditulis oleh seseorang berumur 90 tahun
yang menghormati kaum muda. Mereka yang akan menghadapi tahun-tahun menjelang 100 tahun
Indonesia Merdeka. Tahun-tahun yang hampir pasti tak akan dialami oleh orang dengan usia seperti
Prof. Subroto atau saya.

Saya memang bisa dikategorikan “sebaya”, hanya beda 15 tahun dengan beliau yang kini berumur
90 tahun. Membandingkan dengan situasi sekarang kira-kira saya lahir ketika beliau hampir lulus
sekolah menengah pertama.

Umur memang relatif, demikian menurut Prof. Subroto suatu saat. Ada umur kronologis, itu
terkait nomor di kue ulang tahun, umur fisiologis terkait dengan fungsi metabolisme tubuh, dan
umur psikologis terkait dengan perasaan tentang umur. Orang bisa saja muda tapi merasa diri
tua, atau sebaliknya memiliki umur yang bernomor besar, tapi tetap muda secara fisiologis dan
psikologis. Prof. Subroto masuk kategori yang tua secara umur, tetapi tetap muda dalam semangat.
Kekuatan psikis yang lahir dari semangatnya kerap menyihir orang yang berdialog dengannya.

Pada usia sedemikian senior, seorang intelektual superguru profesornya para profesor, mantan
menteri yang berkarya bukan hanya di satu kabinet, plus tokoh internasional, biasanya akan
berbicara tentang masa lalu karier cemerlang. Namun, ternyata yang dipilihnya justru berbincang
tentang masa depan bangsa. Sebagaimana buku mencerminkan penulisnya, buku ini adalah cermin
kegairahan Prof. Subroto memandang masa depan.

Indonesia di Tanganmu  vii


Suatu kali, dalam satu kesempatan perjumpaan, Prof. Subroto mengajak saya berdialog tentang
kemiskinan dan pemberdayaan masyarakat. Beliau menggali pengalaman saya di Bina Swadaya (LSM
yang saya dirikan 45 tahun lalu) dan kami pun berdiskusi hampir tiga jam. Saya pun mendulang
ilmu tentang bagaimana ekonomi bisa dirancang untuk mendukung pengentasan masyarakat dari
kemiskinan. Sungguh, perbincangan yang kaya.

Namun, yang mengesankan adalah ketika kami punya kesempatan berjumpa dan berdialog lagi
beberapa waktu kemudian dalam sebuah forum dan ternyata Prof. Subroto mengutip pembicaraan
yang pernah kami lakukan. Beliau masih ingat secara akurat.

Ketika berbincang dengannya, saya melihat diri saya sebagai aktivis sosial yang berbicara
dengan sosok ekonom mumpuni. Seorang yang tak pernah punya jabatan formal berbicara dengan
pencipta konsep perencanaan pembangunan, yang pernah menduduki berbagai jabatan nasional
dan internasional. Ya, saya jauh lebih junior. Perlahan dan pasti saya menyadari bahwa lebih dari
sekadar menyimak isi diskusi kami, beliau ternyata melihat bahwa kami berdua memiliki tujuan
sama. Seorang pekerja sosial dan seorang profesor ekonomi berjalan dalam satu kehendak, yakni
mengabdikan diri untuk memecahkan masalah kemiskinan bangsa ini. Dari kesamaan ini, lahirlah
Sinergi Indonesia.

Pada kesempatan lain, tahun lalu, seusai terlibat dalam sebuah diskusi dengan kawan-kawan

PENERBIT
dari sejumlah negara Asia mengenai social solidarity economy, saya dan kawan-kawan dari Sinergi
Indonesia berdiskusi dengan Prof. Subroto. Beliau menyimak, bertanya tentang bagaimana beliau
bisa mendapatkan makalah-makalah dari pertemuan tersebut. Di kesempatan selanjutnya, beliau
memberikan perenungan teoretis yang mendalam, tentang social solidarity economy, termasuk

BUKU KOMPAS
membandingkannya dengan berbagai pemikiran yang lain.

Berkali-kali kegairahan yang sama muncul dari Prof. Subroto, yakni untuk menjadikan ilmu
ekonomi sebagai basis dalam memecahkan persoalan kemiskinan secara bottom-up. Kegairahan
ini yang membuatnya senantiasa muda. Kegairahan sosial dan kehausan ilmiah ini berpadu dengan
kerendahan hati untuk tak henti belajar.

Beberapa kali, baik karena keharusan profesi maupun karena keberuntungan, saya sempat
bertemu para pemikir dan profesor dari berbagai perguruan tinggi negeri ini. Sejujurnya, banyak
yang lebih muda, jauh lebih muda darinya—malah lebih muda dari saya—ternyata membeku dalam
pemikiran, tidak berusaha melakukan pemuktahiran ilmiah, tidak menciptakan pernyataan baru,
apalagi pertanyaan baru. Seolah semua sudah selesai, padahal dunia terus berkembang.

Saya harus mengakui bahwa kualitas kegairahan dan kehausan, baik sosial maupun ilmiah, adalah
akar dari kemampuan Prof. Subroto. Kemampuan untuk terus mengkritisi berbagai pemikiran
ekonomi dan sosial, termasuk yang berasal dari sejawatnya di Fakultas Ekonomi Universitas
Indonesia, atau bahkan dari dirinya sendiri. Ini adalah sesuatu yang khusus dari Prof. Subroto.
Sesuatu yang istimewa, sangat istimewa.

Bayangkan saja, dalam suatu kesempatan Prof. Subroto berkata dengan santai, “Kita sudah
memilih nabi yang salah, nabi Adam Smith.” Beliau terus melakukan pemutakhiran pemahamannya

 viii Indonesia di Tanganmu


akan gejala-gejala serta pemikiran baru. Dan dalam melakukannya, dia mau dan bisa belajar dari
siapa saja. Matanya berbinar ketika membicarakan dan mengundang dalam pembicaraannya nama-
nama ekonom muda seperti Jeffrey Sachs (penulis The end of Poverty) atau Joseph Stigliz (penulis
The Price of Inequality) atau Muhammad Yunus, sang tokoh microfinance.

Beliau tak sungkan meminta Prof. Dorodjatun Kuntjoro-Jakti (yang mengaku sebagai murid
Prof. Subroto) dan Jerry Ng (Direktur Utama BTPN dan teman dari anaknya) untuk berdiskusi. Tak
hanya itu, mereka juga diminta untuk memberikan “kuliah” tentang bagaimana sebuah bank bisa
mengembangkan bisnis sambil memberdayakan nasabah. Siapa “mahasiswanya”? Ialah profesor
berumur 90 tahun yang tak henti bertanya. Beliau belajar, menggali ilmu dari mantan muridnya dan
dari teman anaknya.

Ya, Prof. Subroto memang tak henti belajar. Seorang pembelajar sejati yang begitu bersemangat,
apalagi ketika mengetahui bahwa ilmu ekonomi, yang diyakininya mampu memecahkan masalah
kemanusiaan, ternyata memang terbukti berperan positif. Ia seorang pembelajar tangguh dan tulus,
yang tak henti mengingat tujuan sosial dari universitas, tujuan dari ilmu dan pembelajaran. Bagi
saya, itulah Prof. Subroto yang saya kenal dan tercermin dari buku ini.

Selamat membaca, semoga Anda bisa mendapatkan inspirasi pembelajaran tiada henti, lalu tak
segan melakukannya.

PENERBIT

BUKU KOMPAS

Indonesia di Tanganmu  ix


PENERBIT
BUKU KOMPAS
Kata Pengantar
Prof. Suahasil Nazara, Ph.D.
Guru Besar Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI)

Koordinator Pokja Kebijakan Tim Nasional Percepatan Penanggulangan


Kemiskinan (TNP2K) Sekretariat Wakil Presiden RI

Ketika menerima permintaan untuk menuliskan Kata Pengantar bagi buku ini, antusiasme saya
langsung mencuat. Hal ini didorong oleh rasa mendapat kehormatan karena akan menorehkan
sesuatu untuk mengantarkan pemikiran dari sosok yang sangat saya hormati, yaitu Profesor Subroto.
Tidak perlu waktu lama bagi saya untuk menyatakan, “Saya bersedia”.

Tak lama kemudian, saya mendapatkan satu surat elektronik yang berisikan judul buku, draf
daftar isi, dan kerangka, prolog, dan pendahuluan. Saya belum membaca seluruh buku. Namun,
hanya dengan membaca kerangka dan bagian awal prolog dan pendahuluan saja seketika tebersit
getar yang menyentak hati dan nalar. Buku ini menguraikan sejarah, tapi ini bukan buku sejarah.

PENERBIT
Buku ini menguraikan kekayaan alam Indonesia, tapi ini bukan buku geografi. Buku ini menguraikan
perekonomian Indonesia, tapi ini bukan buku teks pembangunan ekonomi. Buku ini menguraikan
tentang orang Indonesia, tetapi bukan buku demografi. Buku ini menguraikan karakter orang

BUKU KOMPAS
Indonesia, tapi ini bukan buku sosiologi.

Lalu buku apa ini? Saya sempat termenung.

Setelah beberapa saat, sambil berulang kali menelusuri kerangka isi, saya mulai merasakan
isinya. Buku ini menguraikan jati diri dan hal ikhwal Indonesia yang ingin diwariskan generasi
Profesor Subroto kepada kami (ataukah di depan para pembaca saya harusnya menyebut ‘kita’),
generasi yang lebih muda dari beliau. Antusiasme saya untuk segera menuliskan Kata Pengantar
lalu terhenti oleh setumpuk renungan: Apa itu Indonesia yang kita warisi? Apa yang kita tuju? Apa
nilai dan filosofi kita? Mengapa dan untuk siapa Indonesia membangun, berkarya, dan menggapai
kemakmuran? Transformasi seperti apa yang kita perlukan? Bagaimana kita melakukannya?

***

Sering kita dengar bahwa esensi pembangunan nasional adalah pembangunan manusia. Juga
tidak jarang disampaikan bahwa manusia adalah pelaku sekaligus penerima manfaat pembangunan.
Pembangunan sejatinya menciptakan karakter manusia yang terdidik dan terampil, sehat jasmani
dan rohani (artinya memiliki akhlak dan etika yang baik), serta memiliki mental siap kerja keras,
ketangguhan untuk terus mencoba dan pantang menyerah. Semuanya itu untuk menggapai
kesejahteraan masa depan. Dengan karakter tersebut, manusia Indonesia akan menjadi modal
pembangunan. Inilah esensi pembangunan kita.

Indonesia di Tanganmu  xi


Namun esensi begitu saja tidak cukup. Sebuah bangsa besar selalu berangkat dari nilai-nilai
luhur dan cita-cita besar, yang keduanya menjadi inspirasi rakyat dan pemimpinnya menggapai
masa depan. Demikian pula Indonesia. Lebih dari satu abad yang lalu, Kebangkitan Nasional 1908
menjadi awal konsolidasi nasionalisme. Modal sosial budaya yang terus berproses dalam dinamika
masyarakat Indonesia sampai kini dan juga untuk masa depan.

Sejak awal, nasionalisme Indonesia disusun atas dua nilai utama. Pertama adalah nilai keragaman
dan kemajemukan kelompok etnik, budaya, dan agama yang merupakan elemen penyusun ke-
Indonesiaan. Kedua adalah cita-cita kemakmuran yang adil sebagai wujud dari tujuan masa depan
Indonesia. Dua nilai di atas harus berimbang. Nasionalisme Indonesia yang hanya didasarkan pada
elemen kemajemukan akan senantiasa terancam bayang-bayang kegagalan kolektif. Di sisi lain,
nasionalisme yang dibangun hanya oleh janji kemakmuran akan mudah lapuk ketika kemakmuran
tidak terbagi secara adil di antara kelompok majemuk yang mendapat tempat untuk berkembang.

Nasionalisme Indonesia yang dibangun di atas ide kemajemukan dan kemakmuran kemudian
dituangkan dalam ideologi negara, Pancasila. Kelima sila dalam Pancasila tersebut adalah pilar-pilar
yang dibangun atas dua ide tadi. Pancasila sebagai payung ideologi pun perlu senantiasa bersifat
dinamis, tumbuh dan berkembang mengikuti dinamika zaman dan pergerakan masyarakat. Profesor
Subroto mengakui perlunya dinamika pemahaman dan penghayatan Pancasila ini. Inovasi dalam
pemahaman dan penghayatan Pancasila bukan sesuatu yang tabu. Namun demikian, kita harus

PENERBIT
selalu kembali kepada Pancasila.

Dua ide tadi, yakni kemajemukan dan kemakmuran, dalam kerangka ideologi Pancasila,

BUKU KOMPAS
mendorong perlunya perwujudan gagasan multikulturalisme sebagai budaya bersama yang
memberi ruang bagi pencapaian dua ide di atas. Keragaman atas unit-unit sosial yang berciri privat
dan relatif otonom (seperti etnisitas, budaya, dan agama) semestinya dikelola dalam ruang publik.
Tantangannya memang tidak kecil. Pertama, ruang publik tersebut harus menyediakan kebebasan
bagi unit-unit sosial yang otonom tadi dan pada saat yang sama mengundang elemen yang berbeda
itu untuk menemukan kebutuhan bersama (common needs) bagi integrasi di tingkat yang lebih tinggi.
Kedua, bagi Indonesia, ruang publik mewujudkan multikulturalisme tersebut terjadi dalam kondisi
ketidakmerataan dan ketidakadilan dari alokasi dan distribusi masyarakat. Ketiga, multikulturalisme
Indonesia tidak bisa lepas dari apa yang berlangsung di tataran global yang kadang dapat mendikte
gagasan-gagasan dasar mengenai negara dan bangsa Indonesia.

Tentu kita tidak boleh surut. Perwujudan multikulturalisme memerlukan suatu proses inklusi
sosial, proses yang akan mendekatkan—dalam arti yang sangat luas—jarak antarsatu kelompok
sosial dan kelompok yang lain, antara pusat dan daerah, antara desa dan kota, antargender,
antarkelompok pendapatan (kaya dan miskin), antarkelompok dunia usaha (besar dan kecil), dan
lainnya. Proses inklusi sosial adalah mandat Pancasila, lebih khusus lagi oleh sila kelima, yaitu
“Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia”. Konsep ’pembangunan inklusif ’ sesungguhnya
memiliki akar dalam ideologi negara kita. Keadilan sosial bersendikan cakupan gerak sektor publik,
geliat dunia usaha dan ekonomi, dan juga dinamika masyarakat madani. Ketika kita memasuki
abad ke-21, Indonesia memutuskan perlunya reformasi di tiga sendi utama tersebut. Maka itu, dari
masa ke masa Indonesia harus kita pahami sebagai cita-cita sosial dan budaya yang dinamis, bukan
warisan masa lalu yang sudah selesai.

 xii Indonesia di Tanganmu


Dalam ide pembangunan inklusif seperti yang diusulkan di atas, Indonesia perlu mengasah
kecakapan atas tiga jenis pola dasar hubungan sosial, yaitu kerja sama, kompetisi, dan konflik.
Kecakapan kerja sama memungkinkan terciptanya kemanfaatan bersama (win-win solution).
Kompetisi adalah jalan untuk berkembang. Memang, kompetisi dapat menghasilkan menang-kalah
dan gagal-sukses. Karena itu, siap menang dan siap kalah adalah modal memupuk kecakapan
kompetisi. Satu kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda karena ketangguhan dibangun atas
keyakinan bahwa masih ada pertandingan berikutnya di berbagai tempat. Profesor Subroto pernah
berkata kepada saya, ”Kegagalan bukan disgrace, kecuali kalau tidak bangkit kembali.”

Sementara itu, konflik adalah mekanisme koreksi menghindarkan kerja sama dan kompetisi yang
tidak adil. Dukungan ketiga pola kerja sama, kompetisi, dan konflik ini ada dalam berbagai sendi
kehidupan ekonomi dan sosial. Dalam kegiatan ekonomi, ketiga pola hubungan tersebut berperan
dalam proses produksi, distribusi, dan konsumsi. Dalam bidang sosial, ketiga pola tersebut akan
mewarnai budaya, kehidupan masyarakat madani, dan politik. Saya sendiri berpendapat bahwa
secara umum karakter manusia Indonesia memiliki kecakapan kerja sama yang baik, kemampuan
kompetisi yang makin berkembang, tetapi masih relatif tertinggal dalam kecakapan mengatur
konflik. Sebagai bangsa kita harus terus berlatih.

***

PENERBIT
Setumpuk renungan saya di atas mungkin penuh dengan nalar—tapi mungkin sebagian juga
hanyalah igauan. Namun, sambil membaca judul ini Indonesia di Tanganmu!, saya kemudian juga
membayangkan bahwa Profesor Subroto melihat kepada saya, dan pada saat yang sama membujuk,
“Kita harus urus Indonesia”. Dalam budaya Timur yang menjunjung tinggi rasa hormat kepada orang

BUKU KOMPAS
tua, saya merasa bahwa itu saja cukup untuk menyuruh kita mencari jati diri kita, mencari jati diri
Indonesia. Saya mencarinya dengan nalar dalam rangkaian membaca, merenung, berpikir, dan
menulis. Itu yang saya bisa. Setuntasnya saya menulis, saat itu pula saya pahami ada yang kurang.
Nalar saya bukan dari pengalaman. Saya membaca, merenung, berpikir, dan menulis, tapi belum
tuntas mengalami.

Di awal saya katakan bahwa antusiasme saya mencuat untuk menulis Kata Pengantar ini. Namun,
kini antusiasme saya berubah. Saya antusias menantikan terbitnya buku ini. Saya ingin membacanya,
seperti halnya para pembaca memegang buku ini sekarang. Profesor Subroto memberikan penyajian
(beliau dengan sangat rendah hati menggunakan kata ‘Persembahan’) nalar yang satu rangkaian
dalam bacaan, perenungan, pemikiran, penulisan, dan pengalaman. Yang terakhir ini mahal. Hanya
mungkin didapat dengan melewati waktu dan hidup yang penuh.

Kepada para pembaca, saya ucapkan selamat menggali jati diri kita, jati diri Indonesia. Kepada
Profesor Subroto, saya menghaturkan terima kasih yang mendalam untuk kesediaan membagi nalar
dalam rangkaian yang komplet dengan pengalaman itu dengan kami yang lebih muda.

Semoga Tuhan selalu menyertai perjalanan Indonesia mewujudkan cita-cita besar bangsa. Amin.


Indonesia di Tanganmu  xiii
PENERBIT
BUKU KOMPAS
Kata Pengantar
A. Prasetyantoko, Ph.D.
Ph.D. ilmu ekonomi dari Ecole Normale Superieure (ENS) Lyon, Prancis

Pengajar Universitas Katolik Atma Jaya, Jakarta

Belajar dari Sang Guru…


Guru yang baik, tanpa mengatakan sepatah kata pun sudah mampu mengajarkan segudang
pengetahuan dan kebajikan. Dalam diamnya, dia berbicara banyak hal. Itulah Pak Broto, yang di
masa senjanya tentu tak lagi banyak mengajar di kampus dan terlibat di pemerintahan, sebagaimana
dia lakukan semasa muda. Namun, rekam jejak perjalanan hidupnya telah mengajarkan banyak hal,
terutama bagi kalangan muda. Maka undangan untuk menulis Kata Pengantar buku pemikiran Pak
Broto ini begitu sulit ditolak meski dengan berbagai hambatan, termasuk waktu yang pendek.

PENERBIT
Hari ini, tak banyak guru yang kompeten sekaligus penuh semangat serta memiliki prinsip teguh.
Tiga eleman dasar inilah yang mestinya direplikasi dari figur Pak Broto, terutama pada generasi
muda. Dalam bukunya, Pak Broto begitu memperhatikan kaum muda. Tentu dalam sebuah bingkai

BUKU KOMPAS
historis dan berbagai aspek sosial, budaya selain politik dan ekonomi. Di antara begitu kompleksnya
kait-kaitan persoalan yang disoroti, Pak Broto menaruh harapan besar pada kaum muda kita.
Begitulah salah satu pokok pikiran yang sangat substansial dari sederetan gagasan Pak Broto yang
tertuang dalam buku ini. Memang benar bahwa semangat dan bara api harus terus dinyalakan dari
generasi ke generasi dalam estafet semangat kebangsaan yang terus menyala dalam dinamika yang
berbeda. Tentu tantangan yang dihadapi generasi sekarang ini sangat berbeda dengan generasi Pak
Broto. Namun, justru semangat dari zaman Pak Broto itulah yang sejatinya harus tetap dimiliki dan
dihidupkan di masa kini. Bukan justru mulai meluntur sehingga persoalan begitu cepat bertambah
rumit dan seakan tak bisa diselesaikan.

Sebagai seorang ilmuwan ekonomi yang pernah terlibat aktif dalam birokrasi, baik level domestik
maupun internasional, Pak Broto punya perspektif yang luas dan lentur terhadap berbagai perbedaan
pandangan, tetapi teguh dalam pendirian. Dimensi ini pula yang akhir-akhir ini jarang ditemukan.
Semakin jarang ditemukan figur yang mampu menerobos sekat-sekat perbedaan keilmuan dan juga
perbedaan pandangan dan atau kepentingan. Fragmentasi kepentingan yang terjadi begitu luas dan
kadang sulit dipertemukan, akibatnya kemampuan bangsa merespons persoalan kontekstual yang
semakin kompleks justru semakin tumpul.

Sebagai pribadi, Pak Broto tumbuh dalam perjuangan kemerdekaan sekaligus terlibat aktif dalam
fase awal pembentukan bangsa (nation building). Sederet pengalaman itu rupanya yang membuat
Pak Broto begitu fasih dalam proses dialektika: berangkat dari realitas konkret, bergumul dengan
berbagai perdebatan konseptual dan pemikiran, kemudian kembali lagi pada realitas yang sama,
secara terus-menerus.

Indonesia di Tanganmu  xv


Ilmuwan ekonomi ternama, John Maynard Keynes, pernah mengatakan: ilmu ekonomi tak boleh
berlawanan dengan akal sehat orang kebanyakan. Atau dengan kata lain, ilmu ekonomi tidak boleh
bersifat counter-intuitive. Ilmu ekonomi yang belakangan berkembang cenderung memisahkan diri
dari realitas sosial dan lebih asyik dengan formulasi teknis yang rumit. Hari ini, ekonom yang tak
mampu memainkan perangkat-perangkat teknis yang rumit sering dianggap tak memadai sebagai
ekonom. Hampir di semua program ilmu ekonomi seluruh dunia, matematika, dan ekonometrika
menjadi lebih penting ketimbang sejarah dan filsafat ekonomi. Padahal, keduanya merupakan dua
sisi dari koin yang sama.

Penguasaan perangkat teknis yang rumit sangat diperlukan untuk membangun konstruksi
berpikir secara empiris, tetapi ketika semua prosedur permodelan sudah diselesaikan dan
menghasilkan keluaran numerik, kemudian pertanyaannya adalah, “So what gitu, loh!” Di situlah
pemahaman tentang konteks non-ekonomi menjadi diperlukan. Hanya dengan begitu, ilmu ekonomi
mampu menghindarkan diri dari sikap counter-intuitive.

Pak Broto sebagai salah satu dari sekian banyak ilmuwan ekonomi senior di Indonesia telah
menunjukkan semangat yang luar biasa untuk membumikan pendekatan ekonomi dalam konteks
masalah kebangsaan di Indonesia. Pendekatannya tentu tidak bersifat counter-intuitive karena
begitu membumi dengan realita. Lebih lanjut, pemikiran Pak Broto begitu jauh menerobos ruang
dan waktu ke depan.

PENERBIT
Di saat semua orang terlena dengan ramalan masa depan Indonesia, secara jitu Pak Broto
menunjuk satu peringatan penting, khususnya terkait dengan masalah demografi. Memang benar
bahwa salah satu kekuatan perekonomian Indonesia adalah struktur penduduknya yang masih

BUKU KOMPAS
berusia muda dan tingkat ketergantungan usia pensiun terhadap usia kerja masih rendah. Dan
karena itu, Indonesia menjadi salah satu negara yang paling produktif demografinya. Tidak heran
banyak investor melirik Indonesia, baik sebagai pasar maupun sebagai basis produksi.

Namun, pertanyaannya, pada tingkat kompetensi seperti apa penduduk kita? Jika sebagian besar
penduduk usia produktif kita memiliki tingkat pendidikan rendah dengan keterampilan yang rendah
pula, maka perekonomian kita lebih akan menjadi pangsa pasar ketimbang basis produksi dari mata
rantai produksi global. Maka dari itu, perhatian harus diarahkan pada peningkatan kompetensi dan
keterampilan tenaga kerja kita, terutama yang masih berusia muda. Tanpa upaya yang cukup untuk
melakukan hal tersebut, kita hanya akan terus termarginalisasi dalam regionalisasi dan globalisasi
ekonomi.

Inti dari keterlibatan kita dengan dinamika eksternal adalah kemampuan kita menyumbang
nilai tambah dalam mata rantai produksi global. Dan keterlibatan dalam mata rantai global
sangat membutuhkan kompetensi sumber daya manusia yang memadai. Kita tidak bisa lagi hanya
menggantungkan diri dari ekstraksi sumber daya alam yang sudah semakin terbatas persediaannya.

Tak lama lagi kita akan terlibat secara penuh dalam Masyarakat Ekonomi ASEAN pada 1 Januari
2015. Sudah siapkah kita? Pada saat menjelang memasuki kawasan bebas regional tersebut,
perekonomian Indonesia justru sedang mengalami persoalan pelik. Sudah sejak kuartal IV-2011
neraca transaksi berjalan mengalami defisit. Keadaan defisit ini disebabkan oleh neraca perdagangan
yang terus tergerus. Sementara ekspor kita semakin turun, impor justru melaju kencang. Struktur

 xvi Indonesia di Tanganmu


ekspor kita didominasi oleh komoditas primer seperti batu bara dan minyak sawit (CPO), sehingga
ketika harga komoditas di pasar dunia merosot, meskipun volume ekspor kita tetap atau bahkan
meningkat sedikit, nilainya merosot drastis. Sementara itu, struktur industri domestik tak mampu
menyediakan bahan baku dan bahan penolong sehingga ketika konsumsi dan aktivitas investasi
(industri) meningkat, impor melonjak.

Struktur impor kita lebih dari 90 persen terdiri dari bahan baku dan bahan penolong. Jadi,
pertumbuhan ekonomi di atas 6 persen telah mendorong impor luar biasa besar. Akibatnya, neraca
perdagangan (tranksasi barang) dan neraca transaksi berjalan (mencatat transaksi barang, jasa, dan
pembayaran) terus mengalami defisit. Karena neraca perdagangan dan neraca transaksi berjalan
defisit, maka satu-satunya cara membuat Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) positif adalah
mempertahankan aliran modal dan investasi dalam neraca modal dan finansial. Beruntung investasi
asing langsung (FDI) masih relatif tinggi, tetapi ketergantungan kita pada aliran modal di pasar
portofolio juga semakin tinggi. Rata-rata 60 persen investor di pasar keuangan domestik adalah
investor asing.

Karena itu, perekonomian kita begitu rapuh pada dinamika global. Pengumuman Bank Sentral
Amerika Serikat atau The Fed untuk mengurangi stimulus ekonomi pada pertengahan 2013 direspons
dengan penarikan besar-besaran investasi portofolio di pasar negara berkembang. Hampir semua
pasar keuangan negara berkembang merosot. Bagaimana dengan pasar keuangan Indonesia? Nilai

PENERBIT
tukar rupiah oleh Morgan Stanley dinobatkan sebagai satu dari lima mata uang yang paling rapuh
atau fragile five, bersama dengan mata uang Brasil, India, Turki, dan Afrika Selatan.

Jika sepanjang 2012 hingga awal 2013 berbagai laporan lembaga asing begitu memuji-muji

BUKU KOMPAS
Indonesia, dalam sekejap mereka melihat pasar Indonesia sebagai sesuatu yang dihindari, paling
tidak dalam jangka pendek. Seperti kita tahu, ada banyak singkatan yang menunjukkan proyeksi
positif tentang Indonesia, seperti BRIIC (Brasil, Rusia, India, Indonesia, China), The Next 11 countries
(N-11) , MIKT (Meksiko, Indonesia, Korea Selatan, dan Turki), CIVET (Colombia, Indonesia, Vietnam,
Egypt, Turkey dan South Africa). Itulah kelompok yang dianggap paling ideal untuk menanamkan
modal. McKinsey Global Institute (MGI) meramalkan Indonesia akan menjadi perekonomian
terbesar ke-7 dunia pada 2030.

Selain laporan MGI, juga ada sederet laporan lain yang isinya sama, yaitu memuji prospek
perekonomian Indonesia. Di antaranya, laporan oleh CLSA yang mengatakan Indonesia bersama
China dan India (Chindonesia) sebagai pusat episentrum baru secara global. Laporan lain yang
juga meninabobokkan pemerintah kita adalah laporan yang disusun oleh Standard Chartered Bank.
Kinerja perekonomian Indonesia dipuja-puji secara luar biasa, tak hanya oleh lembaga investasi,
tetapi juga oleh media-media Barat, seperti The New York Times, The Economist, Wall Street Journal,
Financial Times, dan masih banyak lainnya. Lebih lanjut, berbasis pada analisis mereka tentang
prospek ekonomi, para lembaga investasi ini menyusun panduan investasi melalui berbagai racikan
seperti CIVETS 60 Index (Standard & Poor’s) dan Next 11 Funds (oleh Goldman Sachs bersama
Castlestone Management).

Jadi jelas, Indonesia adalah salah satu destinasi utama investasi portofolio global. Maka dari itu,
persoalan likuiditas menjadi sangat krusial. Begitu ada pelarian modal, dampaknya begitu besar
sehingga harus dimitigasi sedemikian rupa. Implikasinya kebijakan moneter menjadi tumpuan utama

Indonesia di Tanganmu  xvii


sehingga tugasnya menjadi terlalu berat. Setiap kali terjadi gejolak, ada tekanan Bank Indonesia (BI)
harus meningkatkan suku bunga referensi (BI Rate) agar investor tidak lari. Itulah mengapa sejak
pertengahan 2013 hingga bulan November 2013 BI sudah menaikkan suku bunga referensi (BI Rate)
sebesar 175 basis poin menjadi 7,5 persen.

Menggantungkan diri pada likuiditas global serta risiko hanya menjadi pasar bagi industri
regional dan global tentu menjadi catatan pokok yang harus diingat dalam menapaki perjalanan
bangsa ke depan. Peringatan Pak Broto tentang situasi demografi menjadi sangat relevan dicermati.
Tanpa upaya penuh meningkatkan kemampuan dan kompetensi sumber daya manusia kita, dalam
jangka panjang kita akan terus mengidap dua penyakit tersebut: sebagai pasar pihak asing dan
tergantung pada likuiditas global.

Pengalaman perjalanan pribadi Pak Broto dalam perjuangan kemerdekaan tentu mewarnai
corak berpikir beliau. Namun, menghadapi situasi terkini dengan tantangan dan problematika yang
berbeda sebenarnya dibutuhkan semangat yang sama. Karena itu, belajar dari semangat Sang Guru
akan sangat bermanfaat ketika berhadapan dengan dinamika perekonomian domestik, regional, dan
global. Dengan begitu, kita bisa mengawal perjalanan perekonomian dengan roh dan semangat yang
sama, bukan semangat lain karena hanya akan membuat perjalanan bangsa kita melenceng dari cita-
cita dasar negara ini didirikan.

PENERBIT
Nasionalisme ekonomi harus dipahami dengan sangat berbeda, namun dengan semangat yang
persis sama dengan zaman dahulu. Kita bersyukur hingga hari ini tokoh seperti Pak Broto masih
secara konsisten menggerakkan semangat tersebut, khususnya berusaha membangkitkan kelompok
muda untuk terus berjuang dengan semangat yang sama, meskipun problematika yang dihadapi

BUKU KOMPAS
jauh berbeda.

Selamat atas penerbitan buku pemikiran Pak Broto yang semangatnya akan selalu relevan pada
perubahan zaman yang terus terjadi.

 xviii Indonesia di Tanganmu


Kata Pengantar
Alissa Q. Wahid
Aktivis Sosial Gerakan Bhineka Tunggal Ika
Penggerak Jaringan Gusdurian
Psikolog dan Pendidik

Merenungkan Indonesia
Ketika diajak membaca rancangan naskah buku ini, saya seolah dibawa memasuki relung-relung
perenungan tentang Indonesia. Tentang masa lalunya dan buah-buah sejarahnya, tentang masa kini
dan harapan-harapan masa depannya. Ya, merenungkan Indonesia.

Sebagai bagian dari generasi yang lahir jauh sesudah generasi Pak Broto dan sebagai bagian
dari sebuah tradisi yang secara langsung turut melahirkan bangsa ini, saya diajak melihat peranan
generasi demi generasi yang membawa Indonesia sampai hari ini. Bahkan, dari perenungan sejarah

PENERBIT
kita bisa belajar bahwa memang masa depan bangsa ini tergantung pada generasi muda kita saat ini.

Indonesia Hari Ini

BUKU KOMPAS
Menatap Indonesia saat ini campur aduk rasanya. Kita bangga karena bangsa ini terus berkembang,
proses terus berjalan, perbaikan demi perbaikan terus dilakukan. Kita juga prihatin karena banyak
hal masih mengganjal, beberapa pelajaran berharga belum dapat dimanfaatkan menuju kemajuan,
dan yang terpenting, cita-cita bangsa saat diproklamasikan pada tahun 1945 belum mewujud.

Ya, kita mencatat banyak prestasi dalam perjalanan panjang bangsa ini. Pertumbuhan gross
domestic product (GDP) kita hari-hari ini cukup baik. Kita bahkan mencatat pertumbuhan kelas
menengah yang cukup fantastis, yang di tahun 2011 mencapai lebih dari 30% penduduk Indonesia.
Perangkat demokrasi kita semakin lengkap untuk menunjang kehidupan berbangsa dan bernegara.
Berbagai lembaga negara yang menjadi pendukung terlaksananya pemerintahan yang baik
berkembang dengan pesat.

Tetapi, di balik kemajuan-kemajuan ini kita juga menyimpan banyak persoalan dan kegamangan.

Pertumbuhan ekonomi yang tampaknya dahsyat itu ternyata belum memenuhi kualitas
pertumbuhan yang baik. Indikator-indikator Human Development Index menunjukkan Indonesia masih
jauh dari kesetaraan. Pendidikan berkualitas menjadi milik mereka yang mampu membayarnya. Begitu
juga pelayanan kesehatan, masih belum merata aksesnya bagi seluruh rakyat Indonesia. Pendapatan
yang tinggi pun ternyata hanya dinikmati mereka di wilayah perkotaan, sementara pemiskinan di
daerah pedesaan semakin meningkat. Lahan-lahan di desa semakin banyak dialihkan dari fungsi
pertanian karena melemahnya ekonomi agraria setelah ditinggalkan oleh pemerintah dalam kebijakan
ekonominya. Kredit mengucur deras, tetapi ternyata lebih banyak berupa kredit konsumsi, bukan
kredit produktif di sektor riil dan pertanian. Bahkan Indonesia pada 2011 mencatat rekor ketimpangan
kesejahteraan tertinggi dalam sejarah Republik Indonesia, yaitu 0,41% (Erani, 2012).

Indonesia di Tanganmu  xix


Global Competitive Index (GCI) Indonesia terus menurun dalam tiga tahun ini (Saparini, 2012). Tahun
2010, Indonesia mendapatkan skor 44. Tahun 2011, Indonesia mendapatkan skor 46, turun 2 angka. Hal
yang memprihatinkan, turunnya skor GCI ini terjadi pada aspek-aspek dasar yang meliputi kesehatan,
institusi, pendidikan dasar, pendidikan tinggi, market effieciency of goods, dan labour market effieciency.
Bahkan, dari 12 aspek GCI, hanya dua faktor yang mengalami peningkatan skor, yaitu makroekonomi dan
infrastruktur. Lebih buruk lagi, tahun 2012 ini skor Indonesia kembali mengalami penurunan, menjadi 50.

Pada aspek lainnya: demokrasi. Perangkat demokrasi yang semakin lengkap di tingkat
negara ternyata baru membawa kita kepada prosedur demokrasi yang lebih baik, bahkan kadang
memperangkap kita menjadi Demokrasi Prosedural. Partai politik masih lebih disibukkan dengan
perebutan kekuasaan di tingkat pusat maupun daerah daripada mengawal jalannya pemerintahan,
dan gagal menjalankan peran sebagai kanal pengaderan kepemimpinan bangsa.

Korupsi merajalela, bagaikan kanker yang sudah menyebar ke sekujur tubuh negeri ini. Baik di
tingkat perangkat pemerintahan pusat maupun daerah, juga di lembaga-lembaga negara lainnya.
Hak rakyat dicuri untuk kepentingan pribadi dan kelompok. Tahun 2011 mencatat 17 dari 33
gubernur yang sedang menjabat saat itu tersangkut kasus korupsi. Belum lagi pejabat-pejabat
lainnya (sumber: Kompas dan media massa lain).

Prinsip-prinsip dasar yang termuat dalam konstitusi kita Undang-Undang Dasar 1945 (dan
Amandemen) tidak terejawantahkan dengan baik dalam kebijakan-kebijakan negara. Ini berakibat pada

PENERBIT
kehidupan berbangsa dan bernegara yang seperti berjarak dari prinsip-prinsip tersebut, dan berwujud
pada kegamangan sehari-hari mulai dari tingkat akar rumput sampai tingkat lembaga tertinggi negara.

Pasal 29 UUD 1945, misalnya, menjamin hak warga negara untuk memeluk dan menjalankan

BUKU KOMPAS
keyakinannya masing-masing. Tetapi beberapa tahun terakhir ini kita menyaksikan bahwa hak
ini cenderung diabaikan oleh negara. Banyak insiden intoleransi yang terjadi di berbagai sudut
republik ini, dan pemerintah tak kunjung dapat menyelesaikannya sesuai prinsip keadilan dengan
berlandaskan hukum. Padahal, kegamangan ini mahal harganya: semakin mandul hukum ditegakkan
untuk menyelesaikan persoalan, semakin banyak kelompok masyarakat yang bertindak sewenang-
wenang. Ini terbukti dari meningkatnya jumlah tindak intoleransi dari 134 kasus pada tahun 2010
menjadi 184 kasus di tahun 2011 (Wahid Institute Annual Report, 2011).

Tak hanya di tingkat ekstrem, kecenderungan intoleransi ini juga merasuk ke dalam kehidupan
masyarakat awam. Prinsip Bhinneka Tunggal Ika semakin samar wujudnya dalam kehidupan sehari-
hari. Sikap mendahulukan kepentingan kelompok semakin menguat, demikian pula sikap paranoia
terhadap kelompok-kelompok lain. Ini berakibat pada kehidupan bersama yang tak lagi penuh
semangat tepa salira, tetapi penuh dengan kecurigaan-kecurigaan dan sikap hostil (Survey CSIS, 2012).

Indonesia Masa Depan


Bagaimana memperlakukan fakta-fakta yang memprihatinkan di atas? Kondisi bangsa
Indonesia saat ini adalah hasil dari proses belajar dan berkembang Negara Bangsa kita. Kita dapat
memperlakukannya sebagai batu sandungan yang akan memerangkap kita atau batu lompatan yang
akan melontarkan kita pada kejayaan bangsa di masa depan.

Sebagai warga negara, tentu saja kita perlu menjaga optimisme kita. Optimisme ini bukan hanya
pilihan menyenangkan, melainkan juga menjadi sebuah beban tanggung jawab kita kepada rakyat,
kepada pendiri bangsa, kepada para pejuang yang mengorbankan segalanya untuk memerdekakan

 xx Indonesia di Tanganmu


bangsa ini di awal 1945. Optimisme bukan sebuah pilihan, melainkan sebuah keharusan bila kita
ingin mencapai cita-cita bangsa.

Cita-cita bangsa ini tampaknya sederhana saja, yaitu mewujudkan masyarakat Indonesia dalam
negara yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil, dan makmur. Dalam Pembukaan UUD 1945, ini
dijabarkan dengan strategi membentuk Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap
bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum,
mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan
kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.

Seperti kata para ahli: redefine yourself. Maka tugas kita sebagai bangsa saat ini adalah
memformulasikan dengan jelas seperti apa wujud masyarakat yang merdeka, yang bersatu, yang
berdaulat, yang adil, dan yang makmur yang sesuai dengan tantangan zaman. Kita memerlukan
ukuran-ukuran yang tegas tentang keadilan dan kemakmuran, dan menggunakannya sebagai bingkai
dalam membangun kehidupan berbangsa dan bernegara.

Bila kita mampu memformulasikannya dengan baik, akan lebih mudah untuk menentukan strategi-
strategi yang perlu dan dapat kita gunakan untuk mencapai cita-cita bangsa tersebut. Ekonomi
berorientasi pertumbuhan dapat kita selaraskan dengan cita-cita kemakmuran bersama alias keadilan
sosial. Kedaulatan bangsa dapat tetap terjaga tanpa meminggirkan otonomi daerah. Bangsa yang
bersatu dapat terwujud dengan sikap saling percaya dan toleran, dengan semangat Bhinneka Tunggal

PENERBIT
Ika. Dan hukum yang tegak akan menjadi perangkat yang dapat diandalkan untuk menjaga keadilan.

Pancasila, sebagai prinsip-prinsip hidup berbangsa dan bernegara, perlu menjadi nilai-nilai
dasar yang kita gunakan dalam menjalani proses menuju tercapainya cita-cita bangsa tersebut. Tidak

BUKU KOMPAS
hanya di tingkat masyarakat, Pancasila justru sangat diperlukan rohnya pada perangkat-perangkat
negara. Segala kebijakan negara perlu kembali mengemban nilai-nilai Pancasila ini sebagai poros
bergeraknya. Dengan demikian, seluruh elemen bangsa dapat hidup dalam kesatuan nilai.

Sumbangsih Generasi Muda untuk Cita-cita Indonesia


Tantangan peradaban saat ini tentu saja berbeda daripada pada masa-masa awal kemerdekaan.
Bahkan dengan perkembangan teknologi informasi dan teknologi transportasi, globalisasi sudah tak
bisa lagi terelakkan. Sebagai konsekuensinya, generasi muda Indonesia akan mengalami masa di
mana akar kearifan lokal akan bertemu dengan nilai-nilai yang sifatnya lebih universal. Generasi
muda Indonesia, seperti juga generasi muda di berbagai negara lainnya, akan mengalami masa-masa
pembauran, yang tentunya membawa kegamangan dan ketidakpastian.

Tantangan ini membuat generasi muda Indonesia perlu mempersiapkan diri untuk mampu
berwawasan mendunia, tanpa harus kehilangan akar kearifan lokal Indonesianya. Kalimat ikut
melaksanakan ketertiban dunia dalam preambule UUD 1945 barangkali akan lebih gamblang terlihat
di masa desa global ini. Generasi muda Indonesia akan terhubung dengan sesamanya di berbagai
belahan dunia lain, bahu-membahu menjaga kesinambungan bumi dan peradaban yang dihidupinya.
Wawasan mendunia ini boleh jadi tampak sophisticated. Namun, tanpa akar yang kuat dari kearifan
lokal Indonesia, maka kita akan kehilangan kekuatan dan daya dorong untuk mencapai cita-cita bangsa.

Generasi muda Indonesia perlu menggali kembali kearifan bangsa yang tersari dalam Pancasila,
juga untuk memahami sejarah perjuangan negara-bangsa. Ini akan menjadi akar pohon bangsa.

Indonesia di Tanganmu  xxi


Keyakinan kepada Tuhan Yang Maha Esa akan mendorong sikap-sikap kemanusiaan, keberadaban,
dan keadilan kepada sesama manusia. Manusia-manusia Indonesia yang adil dan beradab inilah
yang akan siap meletakkan persatuan Indonesia sebagai prasyarat tercapainya keadilan sosial.
Dan demokrasi atau musyarawah untuk mufakat menjadi praktik politik dan kekuasaan untuk
mencapai keadilan sosial tersebut. Nilai-nilai ini dilengkapi dengan falsafah Bhinneka Tunggal Ika,
yang menunjukkan asal-usul Indonesia yang beragam itu. Tanpa adanya keberagaman tidak akan
ada Indonesia sejak 1945. Mungkin yang ada hanya Nagari Ngayogyokarto Hadiningrat, Negara
Pasundan, Republik Maluku Selatan, dan lain-lain. Karena keberagaman inilah dicapai kesepakatan
berupa Negara Republik Indonesia yang mengikat semuanya.

Akar nilai dan falsafah inilah yang perlu dipadukan dengan universal living values dan konteks-
konteks mondial. Generasi muda Indonesia perlu memperbesar kapasitas dirinya, dengan terus
mengasah wawasan dan keterampilannya. Bangsa Indonesia memerlukan lebih banyak orang muda
yang berkarya profesional dan berdedikasi dalam berbagai bidang kehidupan masyarakat. Begitu
banyak isu kualitas kehidupan yang masih timpang perlu dihadapi dan diselesaikan.

Pendidikan yang relatif rendah di berbagai daerah di Indonesia (masih di bawah sekolah
menengah pertama) mensyaratkan munculnya para pejuang pendidikan yang berkomitmen dan
berwawasan progresif untuk memecahkan kebuntuan konsep pendidikan Indonesia yang selama ini
tak mampu mencetak anak didik yang siap kerja.

PENERBIT
Demikian pula terkait isu kesejahteraan yang belum merata. Dibutuhkan generasi muda yang profesional
dan cakap dalam berbagai dimensi ilmu terkait kesejahteraan. Indonesia membutuhkan generasi muda
yang mampu mengembangkan industri, yang akan menyerap tenaga kerja produktif Indonesia. Hal yang
terpenting, Indonesia membutuhkan para profesional industri yang berpihak pada kesejahteraan rakyat

BUKU KOMPAS
Indonesia, bukan kepada pemodal-pemodal kakap (baik dalam maupun luar negeri).

Kepemimpinan bangsa juga menjadi ruang tantangan masa depan untuk generasi muda Indonesia.
Maka saat ini adalah saat yang tepat untuk mengasah keterampilan kepemimpinan bagi orang muda
Indonesia. Berbagai komunitas dan organisasi yang mendedikasikan diri pada perbaikan kualitas
kehidupan rakyat telah banyak bermunculan. Komunitas-komunitas baru berbasis jaringan relawan
seperti Blood for Life, Akademi Berbagi, Indonesia Bercerita, Indonesia Optimis, Indonesia Berkebun,
Coin-a-Chance, Lagu_Anak, Youth SPEAK, dan lain-lainnya bermunculan. Mereka melengkapi lembaga-
lembaga swadaya masyarakat yang telah bergerak mendampingi masyarakat memperjuangkan haknya
seperti Migrant Care, Indonesian Corruption Watch, Setara Institute, Walhi, PKBI, ANBTI, AMAN, dan
KPI. Di sanalah sesungguhnya kita temukan bibit-bibit pemimpin bangsa masa depan. Para pendekar
pejuang bangsa yang nilainya tak kalah dengan para pejuang bangsa di tahun ’40-an.

Begitu pun generasi muda yang menuju kepemimpinan bangsa melalui kanal pengaderan partai
politik. Kita berharap pelajaran dari dasawarsa 2000-an ini dapat kita ambil hikmahnya untuk
mencetak kader-kader politisi baru yang lebih andal, lebih cakap, dan yang terpenting lebih beretika
politik. Kita mengharapkan praktisi politik negara ini lebih berpihak pada kepentingan bangsa,
kemaslahatan umat, bukan kepentingan kekuasaan bagi partai politiknya.

Apabila generasi muda Indonesia menyadari benar-benar “Indonesia di Tanganku”, Indonesia


di tangan anak muda, maka semua proses ini, cinta dan cita mulia berdirinya negara ini, akan dapat
berlanjut: menuju masyarakat adil makmur sentosa, dalam negara yang merdeka, bersatu, berdaulat,
adil, dan makmur. 

 xxii Indonesia di Tanganmu
PROLOG

..........

Di dalam kegagapan,
kita hanya bisa membeli dan memakai,
tanpa bisa mencipta.

Kita tidak bisa memimpin, tetapi


hanya bisa berkuasa, persis
seperti bapak-bapak kita.

..........

Mengapa harus kita terima hidup begini?

PENERBIT Seseorang berhak diberi ijazah dokter,


dianggap sebagai orang terpelajar,
tanpa diuji pengetahuannya akan keadilan.

BUKU KOMPAS
Dan bila ada tirani merajalela,
ia diam tidak bicara,
kerjanya cuma menyuntik saja.

Bagaimana? Apakah kita akan terus diam saja?

Mahasiswa-mahasiswa ilmu hukum


dianggap sebagai bendera-bendera upacara,
sementara hukum dikhianati berulang kali.
Mahasiswa-mahasiswa ilmu ekonomi
dianggap bunga plastik,
sementara ada kebangkrutan dan banyak korupsi.

(potongan “Sajak Anak Muda” karangan W.S. Rendra, 1977)

Ketika naskah di atas dibuat, saya berusia 54 tahun. Waktu yang bertepatan dengan tahun
ke-4 saya ketika menjabat sebagai Menteri Tenaga Kerja, Transmigrasi, dan Koperasi. Setelah itu,
dua kali menjabat sebagai Menteri Pertambangan dan Energi. Lalu menjadi Sekjen Organization
of Petroleum Exporting Countries (OPEC) dua kali. Pada masa itu, seorang penyair besar Rendra
menggambarkan situasi anak muda Indonesia sedemikian rupa. Maka bila hari ini, ada di antara

Indonesia di Tanganmu  xxiii


kita yang merasa bahwa syair Rendra tadi masih relevan dan terasa cocok, berarti saya mewakili
generasi yang disebut sebagai “bapak” dalam penggalan “Kita tidak bisa memimpin, tetapi hanya
bisa berkuasa, persis seperti bapak-bapak kita”.

Menjadi seorang yang lahir ketika Indonesia sebagai sebuah negara bahkan belum ada, ikut
dalam proses kelahirannya, ikut memperjuangkan berdirinya, dan ikut mengembangkannya di
suatu periode masa tertentu, adalah suatu kebanggaan mengharukan yang saya simpan dalam hati.
Seperti mata seorang bapak tua melihat anaknya yang telah tumbuh dewasa, dan mengenang masa-
masa ketika sang anak bertumbuh. Kebanggaan yang pasti juga dimiliki oleh banyak senior citizen di
Indonesia. Tetapi, kebanggaan itu bukan sesuatu yang penting. Hal yang jauh lebih penting adalah
negeri ini. Dan satu yang tak pernah henti dipikirkan: adakah Indonesia yang kita perjuangkan
dengan seluruh jiwa-raga ini berjalan sesuai dengan cita-cita sebagaimana yang termaktub dalam
Pembukaan Undang Undang Dasar 1945? Apakah kapal negeri ini melaju menggapai impian ideal
sebagaimana yang dinyatakan dalam sila kelima Pancasila, sebuah negara yang mampu memberi
“keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”? Kerja memang belum selesai. Tapi, yang selalu
menggelayut dalam pikiran saya adalah kekhawatiran bahwa negeri ini berjalan ke arah yang salah.

Kita tidak boleh melihat keadaan sebagai sebuah titik. Kita mesti melihatnya seperti sebuah garis
yang terus bergerak maju. Hal yang kita hadapi hari ini adalah sesuatu yang bisa kita koreksi, kita
perbaiki, kita kembangkan, kita hancurkan, kita besar atau kecilkan, sejalan dengan garis waktu

PENERBIT
yang maju tadi. Kita memang mesti berserah diri kepada Tuhan. Tetapi itu dilakukan setelah kita
mengupayakan segala yang kita mampu, dengan kekuatan yang Tuhan berikan, untuk mengadakan
perbaikan di muka bumi, dan kemanfaatan sebesar-besarnya bagi sesama makhluk-Nya. Kita harus
bekerja sepenuh jiwa raga untuk bangsa dan negara.

BUKU KOMPAS
Bangsa ini kita cintai dengan sepenuh hati. Kita melihatnya lahir dan tumbuh. Kita ikut dalam
proses pertumbuhannya. Bangsa ini adalah bangsa yang besar. Dengan keberlimpahan sumber
dayanya dan keindahan pribadi orang-orangnya, kita seharusnya mampu menjadi bangsa yang
besar. Bangsa yang besar bukanlah bangsa yang kaya raya dan adidaya yang kemudian menindas
bangsa lainnya. Bangsa yang besar adalah bangsa yang dapat memengaruhi bangsa-bangsa lain
untuk tumbuh berkembang dan berdaya bersama. Bangsa yang besar seyogianya menjadi trend
setter terhadap semangat bekerja sama dan saling membantu. Bangsa yang besar juga adalah bangsa
yang selalu siap untuk menjunjung tinggi keadilan, kemanusiaan, dan kesetaraan.

Orang kerap memakai ukuran ekonomi untuk menggambarkan “kebesaran” suatu negara.
Pertumbuhan ekonomi, ukuran GDP, dan income per capita sering kali menjadi kata kunci. Padahal,
membangun bangsa adalah membangun manusia. Ekonomi “hanya” merupakan alat untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. “Kesejahteraan” tidak bisa hanya diperhitungkan dari
aspek ekonomi. Mengutip dari proklamator bangsa, Bung Hatta, “kesejahteraan” tidak hanya “to
have more”, tetapi yang lebih penting adalah “to be more”.

Hal itu berarti pembangunan tidak hanya “lebih” dalam aspek ekonomi, tetapi “lebih” dalam
aspek-aspek kemanusiaannya, seperti lebih luas wawasannya, bertambah martabatnya, bertambah
kuat karakternya, dan juga bertambah rasa kecintaannya terhadap bangsanya.

 xxiv Indonesia di Tanganmu


Ekonomi adalah salah satu bentuk hasil dari berbagai rupa aktivitas yang dilaksanakan
oleh manusia. Karena itu, bila kita mau menelaah ekonomi suatu bangsa kita tidak bisa hanya
menggunakan “pure economics” dan berharap bahwa dengan itu kita mampu menjelaskan kualitas
dari manusia dan bangsa. Menelaah suatu bangsa haruslah menggunakan lintas disiplin ilmu, seperti
sejarah, antropologi, sosiologi, politik, dan sebagainya.

Sekali lagi, membangun bangsa adalah membangun manusia. Ketika kita membayangkan
hendak menjadi seperti apa kita sebagai bangsa di masa depan, kita harus membayangkan seperti
apa masyarakat kita hari ini. Masyarakat kita dibentuk dari kumpulan-kumpulan yang terdiri dari
keluarga-keluarga dengan individu-individu di dalamnya. Hendak menjadi apa bangsa kita di masa
depan tergantung dari bagaimana individu, keluarga, dan kelompok masyarakat berinteraksi dan
membentuk kebersamaan.

Saya sering dijuluki orang sebagai “ekonom” dan hingga kini masih menjadi guru besar di
Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Sebagai “ekonom”, saya ingin katakan bahwa kita, sebagai
bangsa, bahkan sebagian besar masyarakat dunia, telah mengikuti ‘nabi’ yang salah, yaitu ‘nabi’
Adam Smith. Ia mengkhotbahkan bahwa masyarakat hanya bisa bergerak maju jika bertumpu pada
nilai-nilai individualisme. Hanya ketika orang per orang memikirkan yang terbaik untuk dirinya
sendiri, maka masyarakat akan berkembang menjadi yang terbaik. Dalam konteks ekonomi, nilai
individualisme ini menjadi dasar utama sistem kapitalisme, di mana setiap individu dipersilakan

PENERBIT
mengejar pengumpulan keuntungannya masing-masing secara maksimal. Aturan yang berlaku
adalah mekanisme pasar bebas. Siapa yang kuat, ia akan memiliki kesempatan untuk menjadi lebih
kuat dan memiliki lebih banyak. “The winner takes all.” Demikianlah “hukum” yang berlaku.

BUKU KOMPAS
Bagaimana dengan kita? Kita termasuk bagian dari yang tersihir ajaran Adam Smith ini. Kita
ikut-ikutan membangun ekonomi dengan sistem kapitalistik ini. Kepemilikan privat berkembang
seluas-luasnya. Pasar bebas kita jadikan andalan.

Sementara itu, coba kita dengan sedikit saja lebih cermat memperhatikan karakter kebanyakan
masyarakat kita. Sejak dulu, masyarakat kita dibesarkan dengan kesadaran hidup dalam kebersamaan.
Kita memiliki landasan nilai-nilai kebersamaan yang begitu mengakar. Semangat gotong royong,
di mana setiap orang lebih mementingkan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi dan
kelompok sendiri, telah ada pada masyarakat kita. Ia sudah ada sejak ratusan tahun lalu. Nilai ini
diturunkan dari generasi ke generasi. Sama sekali tidak mengherankan bila para pendiri bangsa ini
menyusun suatu rumusan dasar negara yang berisi nilai-nilai luhur bangsa ini. Tujuan bangsa ini,
sebagaimana yang ada di dasar negara kita, adalah membangun keadilan sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia.

Ketika ekonomi dunia yang sempat menjadi digdaya di atas sistem kapitalisme mengalami
kebangkrutan di mana-mana, kini kita melihat pilihan-pilihan baru yang mendapat perhatian dan
terus berkembang di dunia, seperti social entrepreneurship, social business, solidarity economy,
community business, atau yang sejenisnya. Sistem ekonomi alternatif ini mendasarkan dirinya pada
nilai-nilai kebersamaan dengan mengedepankan manfaat untuk semua (bukan hanya untuk pribadi
atau kelompok sendiri).

Indonesia di Tanganmu  xxv


Jika kita mau merenungi warisan para pendahulu kita, kita akan menemukan bahwa nilai-nilai
itu sudah duluan mengakar pada masyarakat kita. Kita perlu menyadari bahwa kita adalah bangsa
yang sudah memiliki “modal dasar” untuk menjadi bangsa yang besar. Kebesaran ini akan terwujud
justru bila kita memegang teguh nilai “kebersamaan untuk kebaikan bersama” yang telah kita miliki.
Dalam soal ini, mestinya dunia justru dapat mengambil banyak bahan belajar dari kita.

Kita harus mulai dari diri kita sendiri sambil menyebarkan semangat solidaritas dan kebersamaan.
Semangat ini harus ada setiap saat bersama kita. Semangat ini harus menjadi pedoman dalam setiap
keputusan yang kita ambil, baik dalam lingkungan keluarga, pekerjaan, maupun ketika duduk di
kursi-kursi kekuasaan di mana amanah diberikan sebagai tanggung jawab kita.

Menjalani 90 tahun kehidupan ternyata hanya seperti sekejapan mata. Tahun 2045, ketika
Indonesia berulang tahun yang ke-100, sudah tinggal sebentar lagi. Anak cucu kita yang hari ini baru
menjajal rasanya tahun-tahun pertama bersekolah, pada tahun 2045 akan menjadi para pemimpin
yang duduk di kursi-kursi strategis sebagai penyelenggara bisnis, politik, dan akademisi.

Sebelum tahun 2045 tiba, ada tahun-tahun di mana kita berada dalam periode yang menentukan,
the point of no return. Apakah kita akan menjadi bangsa yang jaya atau menjadi bangsa yang sengsara
ketika merayakan ulang tahunnya yang ke-100? Periode yang menentukan itu adalah saat ini.

PENERBIT
Ada apa dengan sekarang?

Sejak 2010 hingga 2050, kita memiliki lonjakan yang signifikan dari jumlah warga bangsa kita

BUKU KOMPAS
yang berusia produktif. Orang-orang menyebutnya sebagai “bonus demografi” atau demographic
devidend. Biasanya, “bonus” itu selalu menyenangkan karena merupakan sesuatu yang “lebih” dari
yang biasanya kita miliki. Betul, dalam tahun 2010 hingga 2050, dengan puncaknya pada 2020–
2040, bangsa Indonesia memiliki jumlah warga yang berusia produktif (16–64 tahun) lebih banyak
dari biasanya, sedangkan jumlah penduduk yang tergantung (anak-anak dan orang lanjut usia)
mencapai titik terendahnya. Kita tahu warga bangsa yang berusia produktif adalah warga bangsa
yang menjadi penggerak utama roda sosial-ekonomi-politik sebuah bangsa. Mereka memegang
kepemimpinan hampir di seluruh bidang. Merekalah yang menentukan arah dan capaian sebuah
bangsa. Dengan melimpahnya penduduk usia produktif, bangsa Indonesia dapat menggenjot
produksi dan prestasinya di semua sektor. Jika kita menanganinya dengan tepat, maka kita akan
memiliki orang pandai yang berlimpah, inovasi akan berlimpah, keputusan-keputusan strategis dan
cerdas banyak dibuat, pekerjaan akan berlimpah, sehingga banyak hal dapat kita hasilkan bersama.
Laju ekonomi nasional akan terdorong kuat. Kita dapat melakukan akselerasi ekonomi dalam waktu
lebih singkat daripada waktu-waktu tanpa “bonus demografi”.

Namun, apa yang terjadi bila limpahan penduduk usia produktif ini tidak mampu menciptakan
inovasi-inovasi dan tidak produktif ? Bonus demografi serta-merta akan menjadi “bencana demografi”
atau demographic disaster. Pekerjaan tidak cukup tersedia, pengangguran berlimpah, usia produktif
yang mestinya menanggung anak-anak dan orang lanjut usia malah sama-sama menjadi beban
negara. Kemiskinan makin merata dan merajalela. Pembangunan makin sulit dilakukan karena
anggaran negara habis untuk menanggung beban kemiskinan yang makin membengkak. Sumber
daya alam kita semakin mudah diambil alih kepemilikannya oleh pihak-pihak asing. Kekayaan kita
terjual murah karena kita lemah. Kita makin terpuruk sebagai bangsa.

 xxvi Indonesia di Tanganmu


Itulah “bencana demografi”. Bangsa yang kaya raya ini, bila tidak menyiapkan dirinya hari ini,
akan menjadi bangsa yang menanggung derita tak terperi tak lama lagi. Dan, itu adalah sebuah
penghinaan yang tidak boleh kita biarkan untuk terjadi.

Kita ada dalam titik waktu di mana kita tidak lagi bisa menunggu. Mereka, warga negara Indonesia
yang hari ini adalah pemuda-pemudi dan orang-orang yang berusia 16 hingga 64 tahun, adalah para
pelaku dan penentu Indonesia untuk menjadi jaya atau sengsara. Seratus tahun Indonesia itu tidak
lama. Sebentar lagi! Buku ini adalah ungkapan pemikiran dan renungan yang berasal dari hasil
belajar selama 90 tahun mengenyam kehidupan di bumi Indonesia tercinta.

Berbaur dengan visi yang optimis dan semangat tentang masa depan bangsa kita, bingkisan kecil
berupa curahan pemikiran dan cinta saya kepada bangsa ini saya persembahkan kepada pemilik
masa kini dan masa depan Indonesia: generasi muda.

Semoga buku ini bagaikan garam, walau kecil tapi dapat menambah “bumbu” bagi pemikiran,
keputusan-keputusan dan langkah-langkah strategis yang diambil oleh para pemuda dan pemudi
Indonesia. Di tangan mereka kepemimpinan bangsa Indonesia berada. Bila kepemimpinan di
berbagai lini, lapisan dan sektor bangsa ini ada di tangan para pemuda yang memiliki cinta yang
menggebu kepada bangsa dan negaranya, maka tidak ada kekuatan yang lebih besar daripada itu
untuk meraih kebesaran bangsa ini. Mereka akan menjadi pemimpin-pemimpin yang sejati, jauh

PENERBIT
lebih hebat dari “bapak-bapaknya”. Dengan pemikiran dan semangat segar mereka, kita percaya
bahwa bangsa yang besar ini akan berjaya. Segera!

Salam dari Hati,

BUKU KOMPAS Subroto

Indonesia di Tanganmu  xxvii


PENERBIT
BUKU KOMPAS
PENDAHULUAN
Menyongsong
100 Tahun Indonesia
Merdeka pada 2045

Apakah kita menyadari kekayaan keberagaman bangsa kita ini? Apakah kita pernah menyadari
bahwa di lingkungan kita, bahkan dalam lingkungan terdekat kita, masih ada yang hidup dalam
kekurangan?

Sebagai bangsa yang lahir dari keberagaman, negara Indonesia sudah merdeka sejak 1945.
Tetapi kita menyaksikan bahwa sebagian besar warga bangsa kita masih belum sungguh-sungguh

PENERBIT
merasakan hasil pembangunan. Bila kita menggunakan ukuran kemiskinan menurut Bank Dunia,
garis kemiskinan adalah 2 dollar yang artinya orang dinyatakan miskin bila hidup dengan sekitar
20.000 rupiah per hari, maka separuh dari populasi bangsa kita saat ini, yaitu sekitar 120 juta,
masih hidup serba kekurangan. Di kota-kota kita nan perkasa kita menyaksikan pengemis, anak-

BUKU KOMPAS
anak jalanan, dan rakyat yang hidup di rumah-rumah kumuh. Desa-desa masih banyak yang serba
kesulitan akses, bahkan untuk kebutuhan dasar seperti air bersih dan sanitasi.

Sementara itu, kita juga menyadari ketertinggalan dengan negara tetangga, Malaysia, Thailand,
Singapura, bahkan Vietnam mulai melangkah lebih maju, lebih sejahtera dari kita. Sebagai contoh,
di sektor pertanian, Vietnam sudah melompati Indonesia. Padahal, seingat saya, Vietnam dulu
menerima bantuan beras dan belajar pertanian dari Indonesia. Sekarang, Indonesia mengimpor
pangan dan Vietnam mengekspor.

Pertanyaan yang timbul di dalam benak kita, bisakah kita membangun negara adil makmur,
yang bermanfaat bagi kebahagiaan rakyat kita sendiri? Mampukah kita menyamai tetangga atau
bahkan melampaui tetangga sehingga negara kita bisa ikut serta untuk lebih memakmurkan wilayah
regionalnya?

Jawabannya: harus bisa. Penduduk kita lebih besar, kita lebih kaya. Lebih kaya sumber daya alam,
lebih besar wilayahnya, dan budaya kita lebih kuat dan beragam. Persoalannya, apakah sebagai
bangsa kita mempunyai TEKAD, KEMAUAN, SEMANGAT, dan KONSISTENSI untuk membangun
Indonesia? Apakah kita menyadari cita-cita yang digaungkan dalam pembukaan Undang-Undang
Dasar kita: melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia
yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial!

Indonesia di Tanganmu  1
Sejarah Pembangunan Ekonomi

Sejarah dunia, (world history) menunjukkan bahwa pada tahun 1000 kebudayaan China, India,
dan Islam menonjol. Mereka menguasai ilmu dan teknologi, seperti ilmu kesehatan, astronomi,
matematika, dan sebagainya.

Bayangkan saja, pada saat itu orang-orang Arab sudah menggunakan perhitungan desimal, India
sudah menggunakan angka 0 sampai 9, dan mereka mengetahui cara pembuatan kertas dengan
belajar dari China. Bahkan, universitas pertama di dunia didirikan pada tahun 971 di Kairo. Pada
abad ke-15, kebudayaan China berkembang karena pemerintahan yang dikelola dengan baik oleh
birokrasi yang terdiri atas pejabat-pejabat terdidik. Pembuatan kertas sudah mereka ketahui sejak
abad ke-11. Mata uang kertas (paper money) sudah dipergunakan untuk membantu kelancaran
perniagaan.

Penemuan mesiu (gun powder) dan kemampuan membuat besi baja membuat China mempunyai
angkatan bersenjata yang tidak ada tandingannya pada waktu itu. Sebaliknya, orang Eropa hidup
di dalam “masa gelap” (dark ages), yang dimulai pada abad ke-5, sesudah hancurnya kebudayaan
Romawi.

Yang sangat mengherankan, segelintir negara kecil seperti Portugal, Spanyol, dan Belanda malah

PENERBIT
mampu terbangun pada sekitar tahun 1500. Mereka memang tidak mempunyai keunggulan pada
matematika, engineering, dan navigasi, tetapi sangat tekun mempelajari pengetahuan dari China,
Arab, dan India. Kegairahan mereka belajar tampak dari hadirnya perpustakaan terbesar di Toledo,

BUKU KOMPAS
Spanyol. Kota ini yang sempat dikuasai oleh khalifah Muslim dan kemudian disebut dalam bahasa
Spanyol sebagai La Convivencia yang berarti “kota bersama” adalah tempat kebudayaan Islam,
Kristen, dan Yahudi berdampingan secara damai dan saling memengaruhi. Kondisi ini membantu
penyerapan ilmu pengetahuan di dunia Barat.

Namun, ketika Barat berkembang, Timur seolah stagnan. Budaya China, India, dan Islam tidak
berkembang dan jalan di tempat. Pada abad ke-16 boleh dikatakan budaya Eropa sudah sejajar
dengan budaya-budaya China, India, dan Islam.

Penemuan menghasilkan kemajuan. Pada tahun 1750 Inggris mengalami Revolusi Industri
(Industrial Revolution) karena penemuan mesin uap yang kemudian dipakai secara masif untuk
menggerakkan mesin industrinya, yang memungkinkan melipatgandakan produksi. Kereta api
bertenaga uap dipakai untuk transportasi manusia dan barang, dan langsung meningkatkan
perkembangan ekonomi. Proses industrialisasi ini segera menyebar ke negara-negara lain di Eropa,
ke Amerika Serikat, Kanada, kemudian ke Australia dan Selandia baru.

Kemajuan teknologi yang menyumbangkan perkembangan perdagangan juga memberikan tenaga


tambahan pada perkembangan kolonialisme Barat. Kolonialisme ini didahului oleh penjelajahan
samudra pada abad ke-16, dimulai oleh Portugal, disusul Spanyol, Jerman, Prancis, Italia, Inggris,
dan Belanda, yang berebut lahan di Amerika Latin, Afrika, dan Asia.

 2 Indonesia di Tanganmu
Di Indonesia, perpaduan wajah revolusi industri dan kolonialisme antara lain muncul dalam
rupa jaringan pabrik gula. Di dalam pabrik-pabrik ini, mesin-mesin besar dan lori-lori awalnya
digerakkan dengan tenaga uap. Ekonomi pabrik gula sempat memberikan pemasukan luar biasa
pada ekonomi kolonial.

Bila menyadari kondisi sejarah yang memadukan industrialisasi dan kolonialisme, maka
tidaklah terlampau mengherankan bahwa pertumbuhan dan kemajuan ekonomi hanya dinikmati
15% penduduk dunia, sisanya yang 85% ketinggalan, tidak menunjukkan kemajuan. Demikianlah,
bermula dari revolusi industri tahun 1750, tercipta kesenjangan yang semakin lama semakin
melebar di antara 15% penduduk dunia. Jumlah itu setara dengan kira-kira 750 juta orang yang
menamakan dirinya the WEST dengan 85% penduduk dunia yang mereka namakan the REST.

Pada tahun 1950, pendapatan per kapita negara-negara the West selama 200 tahun (sejak 1750)
meningkat rata-rata 20 kali, dari 500 dollar menjadi 10.000 dollar dan di sejumlah negara industri
angkanya melebihi itu. Perkembangan ini terjadi karena penerapan sains dan teknologi pada
produksi, logistik, komunikasi, manajemen, dan governance.

Ada adagium mengatakan bahwa, “The only constant in life is change”. Satu-satunya kepastian
dalam hidup itu perubahan, jadi tidak ada yang langgeng. Perubahan mulai terjadi pada tahun 1950,
sesudah Eropa mengalami dua kali Perang Dunia, pertama dari 1914–1918 dan kedua 1945–1950.

PENERBIT
Tidak banyak yang mengakui bahwa kondisi peperangan yang memorakporandakan Eropa itu
merupakan awal perubahan besar, sebagai megatren yang mengubah wajah dunia.

BUKU KOMPAS
Gambar 1 .
Mesin-mesin besar
pabrik gula, bukti
sejarah mengenai
proses ­industrialisasi
yang terjadi dalam
ekonomi kolonial
masa lalu, tetapi
pengaruhnya
diwariskan dalam
fenomena kini.

Sejumlah negara yang berasal dari 85% penduduk dunia—the REST—mulai bangkit dan
membangun ekonominya. Jepang mulai bangkit pada tahun 1950, disusul oleh Korea Selatan,
Formosa, Hongkong, Singapura, Malaysia, Thailand, Indonesia, kemudian China dan India. Ujung
tombak dari kebangkitan negara-negara yang disebut sebagai emerging nations adalah Brasil, Rusia,

Indonesia di Tanganmu  3
India, dan China, yang oleh ekonom Jimmy O. Neil dari lembaga investasi Goldman Sachs disebut
BRIC. Diperhitungkan pada tahun 2020 China sudah dapat melampaui ekonomi Amerika Serikat.

Indonesia Membangun

Ketika Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945, boleh dikatakan


kita sudah ketinggalan 200 tahun (dihitung dari 1750-1950) dibandingkan negara-negara Barat
seperti Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Prancis, Italia, dan Spanyol. Namun, dibandingkan dengan
tetangga kita seperti Malaysia, Thailand, Filipina, atau dengan negara-negara lain seperti Korea
Selatan, Brasil, Meksiko, kita bisa dikatakan hampir tidak berbeda atau sama-sama miskin.

Hari ini, kalau kita menoleh ke belakang, sebenarnya perkembangan ekonomi Indonesia tidaklah
terlalu mengecewakan. Memang di zaman Orde Lama (1945–1968) ekonomi Indonesia sempat tidak
tumbuh. Hal ini tidak mengherankan karena sebagai negara baru seluruh potensi bangsa diarahkan
untuk mempertahankan kemerdekaan. Selain itu, kita juga sempat mengarahkan energi bangsa
untuk mengembalikan Papua (Irian Barat) ke pangkuan Indonesia.

Tahun 1968, pendapatan per kapita Indonesia 100 dollar dan pada zaman Orde Baru (1968-
1998) meningkat dari 580 dollar menjadi 1.000 dollar pada 1990 dengan pertumbuhan rata-rata
6,7% per tahun. Pendapatan per kapita sebesar itu membuat Indonesia tidak lagi digolongkan

PENERBIT
negara miskin, tetapi telah masuk negara berpendapatan menengah (middle income) meskipun
masih low middle income economy.

BUKU KOMPAS
Sayangnya situasi ini tidak bertahan terus. Kedudukan Indonesia melorot lagi pada waktu
Indonesia diterpa krisis moneter dahsyat pada tahun 1998. Pertumbuhan ekonomi menjadi negatif
-13,1%, kemiskinan bertambah dari 11,3% penduduk pada tahun 1966 menjadi 23,4% pada
tahun 1999. Tetapi toh kita bisa bangkit, Indonesia bisa perlahan pulih. Pertumbuhan ekonomi
merangkak menanjak tapi pasti: 0,8% di tahun 1999; 5,4% di tahun 2000; dan 6,4% pada 2011;
serta diperkirakan 5,8% di tahun 2014 (pada saat tulisan ini ditulis, ed.). Kondisi pemulihan ini
ditolong oleh menguatnya harga sejumlah komoditas, terutama batu bara, kelapa sawit, dan hasil
pertambangan.

Kemampuan ekonomi Indonesia juga teruji karena mampu selamat mengatasi resesi 2008,
padahal kondisi ini menghancurkan ekonomi Eropa dan memperlemah ekonomi Amerika serikat.

Lumayan, tetapi Tidak Cukup

Sebagian kalangan memandang bahwa pertumbuhan ekonomi yang dicapai Indonesia antara
tahun 2000-2014 sudah lumayan. Pendapatan per kapita berkembang dari 1.000 dollar menjadi
4.000 dollar, sehingga Indonesia bisa masuk kelompok G-20, yakni kelompok negara-negara Barat
dan negara-negara bangkit (emerging countries) yang masuk kategori berpendapatan menengah
(middle income). Indonesia dinyatakan segera bisa bergabung dengan BRIC (Brazil, Rusia, India, dan
China), sehingga singkatannya kerap menjadi BRIIC.

 4 Indonesia di Tanganmu
Indonesia juga dimasukkan dalam kelompok negara MINT (Meksiko, Indonesia, Nigeria, dan
Turki) yang menurut pengamat-pengamat ekonomi dunia akan segera menggantikan negara-negara
BRIC. Keandalan ekonomi Indonesia memang bukan tanpa bukti, ketika ekonomi global diterjang
resesi 2008, ekonomi Indonesia mampu bertumbuh 6% lebih. Apa itu kurang cukup?

Kelompok yang memandang pertumbuhan ekonomi Indonesia mengecewakan dan tidak


mencukupi, merujuk bahwa kita ketinggalan jauh dengan kemajuan ekonomi negara-negara
tetangga. Pada tahun 2013, pendapatan per kapita kita adalah 4.376 dollar; ketika Singapura sudah
berada pada 52.613 dollar; Malaysia 13.676 dollar; dan Thailand 7.722 dollar. Kita hanya unggul
dari Filipina (3.752 dollar), Vietnam (2.97O dollar), Myanmar (1.817 dollar), dan negara-negara
Semenanjung Indo China, seperti Laos dan Kamboja.

Patut dicatat bahwa walaupun pertumbuhan ekonomi berkisar 6%, dan walaupun pendapatan
perorangan meningkat dari 100 dollar pada tahun 1968 menjadi 4.376 dollar pada tahun 2013,
ternyata hal tersebut disertai melebarnya kesenjangan, bertambahnya kemiskinan, dan tidak bisa
bersaingnya produk Indonesia di pasar internasional.

Kesenjangan ini terjadi karena struktur ekonomi Indonesia didominasi oleh konglomerat-
konglomerat di bidang pertambangan, pertanian (khususnya kelapa sawit), perbankan, real estate,
dan manufaktur. Sementara unit-unit usaha mikro, kecil, dan menengah, walaupun berjumlah jutaan,

PENERBIT
tidak memiliki kekuatan ekonomi yang memadai.

Dengan mengacu pada definisi usaha dalam UU No. 20/2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah, kita berhadapan dengan kenyataan bahwa: jumlah total unit usaha di Indonesia

BUKU KOMPAS
56.539.560, dan dari jumah itu hanya 4.968 unit usaha (0,01%] merupakan usaha besar, lainnya
yang 99,99% merupakan usaha mikro, kecil, dan menengah. Namun, ternyata yang 0,01% itu
menghasilkan 43,4%-7% dari pendapatan nasional kita. Sudah jelas, terang benderang, bahwa
struktur ekonomi semacam ini tidaklah memenuhi cita-cita kita mengenai ekonomi yang adil dan
merata.

Sistem ekonomi yang kita ikuti justru mengakibatkan kesenjangan yang makin melebar. Tingkat
kesenjangan ditunjukan oleh Gini Ratio. Bagi kalangan awam, dapat dijelaskan bahwa nilai Gini Ratio
berkisar dari 0% (sangat merata) hingga 1% (tidak merata). Pada tahun 2004, Gini ratio Indonesia
adalah 0,32% lalu menjadi 0,41% pada tahun 2012, sedangkan pendapatan per kapita pada periode
itu naik dari 1.117 dollar menjadi 3.592 dollar. Apakah artinya? Artinya pendapatan meningkat,
tetapi kesenjangan ekonomi juga meningkat.

Porsi pendapatan 40% penduduk berpendapatan terendah turun drastis, dari 26,66% pada tahun
1999, menjadi 16,87% pada tahun 2013. Pendapatan penduduk dengan pendapatan menengah
turun dari 37,77% menjadi 34,09% pada periode yang sama. Sebaliknya, pendapatan 20% penduduk
dengan pendapatan tertinggi justru naik dari 40,57% menjadi 49,04%. Berarti yang miskin menjadi
lebih miskin, yang kaya menjadi lebih kaya. Bila hal ini berlangsung terus, maka ambisi dan rencana
pemerintah untuk menjadikan Indonesia naik kelas dari ekonomi berpendapatan rendah (3.000
dollar per kapita) pada tahun 2010 menjadi ekonomi pendapatan tinggi (14.000 dollar per kapita)
pada tahun 2025 rupanya tidak akan tercapai. Soalnya adalah: pelajaran apa yang kita tarik?

Indonesia di Tanganmu  5
Kebijakan ekonomi yang hanya fokus pada pertumbuhan 6% tiap tahunnya sudah harus kita
tinggalkan karena lebih banyak mengakibatkan mudarat daripada manfaat. Kalau kebijakan ekonomi
sekarang ini kita teruskan, kesenjangan akan menjadi makin lebar dan pengangguran membengkak.
Akibatnya bisa menimbulkan gejolak sosial yang akhirnya bisa membahayakan kelanjutan NKRI.

Mengukir Hari Depan

Banyak pengamat ekonomi, konsultan internasional, memprediksi bahwa Indonesia akan


memasuki jajaran negara maju—upper middle income economy—pada tahun 2025. BRIC, MINT,
CIVET adalah akronim-akronim yang diberikan oleh lembaga-lembaga konsultan internasional,
seperti McKensey, Boston Consulting Group, Goldman Sachs, the Economist, yang semuanya
meramalkan Indonesia sebagai negara bangkit (emerging economy) dan akan menjadi Asian Tiger,
seperti Korea Selatan, Singapura, Hongkong, dan Taiwan. Pada tahun 2013, GDP kita sudah lebih
dari 800 miliar dollar dan pendapatan per kapita sekitar 4.376 dollar, menjadikan Indonesia nomor
17 di dunia. Pada 2030 GDP Indonesia diperkirakan mencapai 4 triliun dollar dan per kapita 15.000
dollar. Pada 2045 GDP kita diperkirakan 20 triliun dollar, menjadikan ekonomi kita berada di posisi
ke-4 di dunia.

Ramalan-ramalan itu menyatakan bahwa Indonesia BISA menjadi negara maju, tetapi bukan
berarti Indonesia AKAN menjadi negara maju. Gelar Indonesia sebagai ekonomi yang “upper middle

PENERBIT
income” harus diperjuangkan untuk menjadi kenyataan, dan pemerintah pun telah membuat rencana
pembangunan ekonomi seperti Rencana Pembangunan Ekonomi Jangka Menengah (RPJMN 2004–
2009 disusul RPJMN 2010-2014) dan telah pula mencanangkan MP3EI atau Master Plan Percepatan

BUKU KOMPAS
Pertumbuhan dan Perataan Ekonomi Indonesia. Inilah perencanaan pembangunan yang mencakup
tahun 2010–2025, memproyeksikan pendapatan per kapita 14.250 dollar-15.500 dollar dan GDP
4,0-4,5 triliun dollar pada tahun 2025.

Marilah kita coba berhitung. Dalam ilmu ekonomi ada yang dinamakan “HUKUM 70”. Hukum
ini mengatakan, jika ekonomi tumbuh dengan 7% selama 10 tahun (70 dibagi 7), maka ekonomi
itu akan berlipat 2 kali. Jika pertumbuhannya 1% , maka akan lipat dua dalam 70 tahun, dan jika
tumbuh dengan 5,6% (70 dibagi 5,6 = 12) akan lipat dua dalam 12 tahun. Pada tahun 2013 ekonomi
Indonesia tumbuh 5,6% dan tahun 2014 diperkirakan akan tumbuh dengan 5,8%.

Jika pendapatan perkapita pada 2014 diperkirakan 4.000 dollar, maka dapat diperhitungkan
bahwa pada tahun 2014 + 12 = 2026 pendapatan per kapita baru akan menjadi 2 kali 4.000 dollar
= 8.000 dollar. Angka ini jauh dari 15.000 dollar yang direncanakan. Baru pada 2026 + 12 = 2036
kita akan mencapai 16.000 dollar. Jadi kalau hanya tumbuh dengan 5,8–6% setahunnya, maka pada
tahun 2025 kita belum masuk negara maju, seperti yang direncanakan pemerintah. Untuk menjadi
negara maju kita harus tumbuh 10% (70 dibagi 10), maka dalam 7 tahun ekonomi akan menjadi dua
kali lipat.

Pertanyaannya, bisakah ekonomi Indonesia tumbuh dengan 10% dalam sepuluh tahun yang akan
datang. Jawabnya bisa, yaitu dengan mengerahkan segala potensi bangsa dan menghidupkan empat
mesin pembangunan (locomotives of growth): physical capital atau infrastruktur, human capital atau
sumber daya manusia, natural resources atau sumber daya alam, serta sains dan teknologi.

 6 Indonesia di Tanganmu
Physical capital dinamakan juga infrastruktur, seperti jalan, pelabuhan, listrik, harus kita
tingkatkan pembangunannya. Human capital terutama pendidikan, kesehatan, dan entrepreneurship
harus kita kembangkan. Pengembangan kewirausahaan harus kita mulai dari berbagai daya upaya
untuk mengembangkan berbagai usaha mikro, kecil, dan menengah yang sudah ada. Negara ini
haruslah dapat menyediakan berbagai fasilitas untuk menjawab tantangan pengembangan usaha
mikro, kecil dan menengah, seperti pengembangan microfinance, peningkatan keterampilan dan
informasi pemasaran, bantuan legal, dan lain-lain.

Secara sadar pertumbuhan ekonomi 10% itu sepatutnya ditujukan pada pemerataan serta
pemberdayaan, yang akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas atau pertumbuhan
ekonomi yang menghasilkan pemerataan. Pada waktu sekarang, dengan mengembangkan bidang
sumber daya alam, ekonomi kita hanya mengekspor barang mentah saja, tanpa diolah lebih dahulu.
Akibatnya kita mengekspor karet, timah, tembaga, dan sebagainya dengan harga murah dan
mengimpornya dalam rupa bahan jadi dengan harga mahal. Dalam ilmu ekonomi dinamakan “terms
of trade” yang rendah.

Penerapan sains dan teknologi dalam pengembangan produksi, distribusi, logistik, manajemen,
dan pemerintahan sepatutnya membuat pelaksanaan ekonomi lebih efektif, efisien, serta transparan.
Bila memandang hal ini dalam kerangka pikir pendidikan, inilah waktunya bagi kita untuk
mengajarkan pada anak didik mengenai pola berpikir dan bernalar ilmiah yang didasarkan pada

PENERBIT
penerapan Sains, Teknologi, Engineering, dan Matematika (STEM). Pelaksanaan dari pola STEM di
Indonesia seyogianya menambahkan faktor A (arts) sehingga menjadi STEAM, menghasilkan sumber
daya manusia yang tidak hanya berilmu, tetapi juga berbudaya. Memiliki nalar ilmiah serta memiliki
estetika rasa yang memperhatikan kemanusiaan.

BUKU KOMPAS
Kita berharap, melalui pola pendidikan yang bermartabat, pembangunan ekonomi waktu lampau
yang mengakibatkan kesenjangan, pengangguran, dan daya saing lemah dapat segera diatasi.

Kebijakan pembangunan yang akan diterapkan secara “kebetulan” akan didukung oleh adanya
struktur demografi yang menguntungkan. Kondisi demografi yang dinamakan bonus demografi
(demographic devidend) berlangsung antara 2010-2050, dengan puncak paling menguntungkan
(window of opportunity) terjadi pada tahun 2020-2030. Pada tahun-tahun puncak itulah rasio
ketergantungan (dependency ratio) berada pada tingkat paling rendah. Pada waktu itu jumlah
kelompok penduduk yang berusia 16-64 tahun—yang disebut usia produktif—berjumlah 68%
(170,79 juta). Jumlah tersebut lebih besar dari total kelompok penduduk berusia <18 tahun (63,60
juta) dan >64 tahun (16,02 juta). Mulai tahun 2050, keadaannya akan berubah, di mana kelompok
usia >64 tahun—yang tidak produktif lagi—akan mulai meningkat jumlahnya.

Periode paling menentukan terjadi pada 2014-2025. Inilah saat bagi kita untuk bekerja keras
mengembangkan potensi bangsa di segala bidang, baik di bidang pemerintahan, di bidang ekonomi,
maupun berbagai usaha agar siap mengantarkan bangsa keluar dari ekonomi pendapatan rendah
(low middle income) menuju ekonomi berpendapatan tinggi (high middle income). Pada periode itu
ekonomi kita seharusnya melakukan economic take off atau ekonomi tinggal landas. Karena itu, agar
dapat melakukan pembangunan yang terarah dan fokus diperlukan perencanaan. Di sinilah kita
bersama-sama perlu merumuskan perencanaan berupa Garis Besar Haluan Negara (GBHN) untuk
periode 2014–2045; perencanaan yang meliputi 30 tahun ini dinamakan prospective planning.

Indonesia di Tanganmu  7
Salah satu bagian penting dari perencanaan ini adalah mempertimbangkan bahwa Tanah Air
kita terdiri dari 30% daratan dan 70% laut. Inilah kelengahan budaya yang sampai sekarang belum
secara masif diperbaiki, bahwa kita sebetulnya adalah negara bahari. Kita harus kembali menyadari
bahwa eksistensi kita sesungguhnya adalah bangsa bahari. Penjajahan berabad-abad, yang dilakukan
bangsa yang menguasai dan mendominasi laut kita, mendorong kita menjadi bangsa daratan, yang
tidak lagi mempunyai akses luas di areal lautan.

Jadi, mari kita kenali lagi bangsa Indonesia tercinta ini. Indonesia adalah bangsa kepulauan
terbesar di dunia yang memiliki sekitar 17.500 pulau, dengan laut yang terluas di dunia yaitu sekitar
5,8 juta km2. Ini adalah jumlah pulau yang bukan main banyaknya. Salah satu provinsi di Indonesia,
yakni Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) memiliki 2.000-an pulau. Kondisi geografis yang seperti ini
menghasilkan kekayaan keragaman budaya yang bukan main pula. Kita memiliki lebih dari 1.100
suku, yang setiap suku masih bisa terbagi-bagi lagi menjadi komunitas-komunitas yang lebih kecil
dengan kekhasan tradisi dan budayanya. Dari suku-suku yang ribuan ini sedikitnya terdapat 750-
an bahasa daerah di bumi Indonesia. Tak terhitung variasi logat-logat khusus dari tiap-tiap bahasa
daerah.

Dihadapkan pada kekayaan ini, pembangunan tidak sepatutnya terus menerus “land oriented”.
Seharusnyalah kita manfaatkan dengan saksama kekayaan yang terkandung di lautan. Sudah
waktunya kita membangun bangsa kita berdasarkan wawasan Nusantara. Saya teringat pernyataan

PENERBIT
seorang laksamana Inggris: “Membangun kapal dibutuhkan 3 tahun, membangun pelaut diperlukan
30 tahun, tetapi menciptakan negara maritim diperlukan 300 tahun”.

Kalau kita mulai sekarang (2014), pada tahun 2045 (30 tahun dari titik mula) kita akan sudah

BUKU KOMPAS
mempunyai armada kapal niaga dan pelaut cukup untuk melaksanakan negara Indonesia sebagai
Negara Maritim. Kita perlu memahami bahwa kemaritiman itulah yang membuat Sriwijaya dan
Majapahit ternama sebagai negara “adi daya”.

Menyadari Cita-cita dan Jiwa Bangsa

Bagian penting dari pembangunan adalah membangun jiwa bangsa. Dinyatakan dalam lagu
Indonesia Raya: “Bangunlah jiwanya, bangunlah badannya”. Menyadari hal ini, maka berbagai
pemikiran ekonomi, politik, keamanan, atau budaya pada dasarnya adalah perwujudan cita-cita
bangsa. Bila praktik ekonomi tidak bisa mencapai cita-cita bangsa, maka praktik itu harus dikoreksi.
Cita-cita itulah yang paling utama.

Sebagai modal dari pelaksanaan cita-cita, Indonesia memiliki keunikan sejarah dan keberagaman.
Kehebatan Indonesia yang tiada tara adalah justru karena dalam keberagaman yang sedemikian
dahsyat kita mampu menyatukan diri dalam sejarah untuk menjadi satu bangsa, bangsa Indonesia.

Berapa banyak di antara tetangga kita yang berbeda suku dengan kita? Berapa banyak di antara
teman-teman sekolah kita yang bahasa daerahnya beda dengan kita? Berapa banyak pendatang
bukan berasal dari daerah tempat kita bermukim, atau apakah kita menjadi seorang pendatang di
sebuah permukiman di mana tetangga-tetangga kita berbeda tata cara kesehariannya dengan kita?

 8 Indonesia di Tanganmu
Bangsa ini telah mampu “melahirkan” bahasa nasionalnya sendiri, yaitu bahasa Indonesia.
Semuanya bersepakat bahwa keragaman ini, kebinekaan ini, bersatu dalam kesadaran memiliki
tanah air yang satu, yaitu Tanah Air Indonesia.

“Bhinneka Tunggal Ika”, yang berasal dari bahasa Jawa kuno, diartikan sebagai “berbeda-beda
namun tetap satu”. Itulah salah satu kehebatan utama dari bangsa ini. “Bhinneka Tunggal Ika”
diambil dari kitab Sutasoma yang ditulis oleh Mpu Tantular, pada masa kerajaan Singosari, sebelum
Majapahit. Pada masa itu, komunitas masyarakat berkepercayaan Hindu berbaur dengan mereka
yang memiliki kepercayaan Buddha. Tadinya, kedua komunitas masyarakat ini saling bertentangan,
tetapi kemudian mereka mampu menumbuhkan kehidupan saling toleran dan harmoni.

Walau keragaman suku, tradisi, budaya, dan kepercayaan atau agama di bumi Nusantara ini
begitu kaya, ternyata dalam cara hidup masyarakatnya memiliki benang merah. Kebijaksanaan
yang berasal dari filosofi hidup masyarakat di bumi Nusantara ini, ketika mereka “menyatukan”
diri menjadi sebuah bangsa yang diberi nama Indonesia, dirumuskan menjadi apa yang kita kenal
sebagai Pancasila. Di dalamnya terdapat lima sila yang merupakan intisari dari kebijaksanaan hidup
yang sudah ada selama ratusan tahun dalam kehidupan bangsa ini.

Pancasila dirumuskan sebelum Indonesia merdeka, lalu disahkan sebagai dasar negara. Pancasila
diuraikan dalam Pembukaan dari Undang-Undang Dasar 1945 yang menjadi konstitusi negara kita.

PENERBIT
Mengapa dasar negara perlu dirumuskan? Karena kita perlu sebuah falsafah, sebuah landasan
berpikir, yang disepakati bersama oleh kita sebagai bangsa yang “berbeda-beda tetapi bersatu”.
Pancasila adalah pokok-pokok pemikiran yang mestinya menjadi landasan dari setiap keputusan
yang diambil oleh pemerintah, landasan dari keputusan yang diambil oleh setiap warga negara

BUKU KOMPAS
Indonesia dalam berbagai aspek kehidupan berbangsanya.

Bangsa Indonesia sepakat bahwa Indonesia adalah negara yang menjunjung tinggi dan
mendasarkan dirinya pada Ketuhanan yang Maha Esa. Sepakat bahwa bangsa ini adalah bangsa
yang memegang tali kuat spiritualitas, meyakini kekuatan Ilahi sebagai pegangan utama dalam
kehidupannya. Oleh karenanya, ini menjadi sila pertama dalam Pancasila. Dalam Ketuhanan
yang Maha Esa juga terkandung pengenalan kita terhadap keberagaman dalam keyakinan dan
spiritualisme, menyadari bahwa keberagaman bangsa ini adalah semata anugerah dari Sang Maha
Pencipta. Garis merah yang harus menjadi penyatu adalah kesadaran bahwa kita semua adalah
manusia ciptaan Tuhan Sang Maha Esa. Karena itu, kita akan saling menghormati, saling mengasihi,
dan saling membantu.

Kesadaran akan sesama manusia, warga bangsa Indonesia, yang walau berbeda-beda namun
kuat dan bersatu, membentuk kesepakatan terhadap nilai menjunjung tinggi “kemanusiaan yang
adil dan beradab”. “Kemanusiaan” berarti penghormatan terhadap sesama manusia, apa pun
latar belakangnya. “Yang adil dan beradab” adalah manifestasi dari rasa kemanusiaan yang sejati.
“Beradab” berarti menghormati sesama manusia dan seluruh makhluk ciptaan Tuhan. Menghormati
sesama manusia secara setara. Juga berarti saling asah, asih, dan asuh, di antara sesama manusia.
Dalam falsafah Jawa kuno ada yang disebut tepa selira, yang kira-kira dapat dijabarkan menjadi:
memperlakukan orang lain seperti kita ingin diperlakukan. Nilai-nilai ini adalah nilai universal yang
(harusnya) kita pegang erat-erat dalam kehidupan berbangsa kita.

Indonesia di Tanganmu  9
Dengan berbekal nilai Ketuhanan dan Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, maka kita pun siap
untuk bersatu, sebagai sebuah bangsa dan sebagai sebuah negara yang bernama Indonesia. Persatuan
Indonesia, adalah sila ketiga Pancasila, yang menetapkan kesepakatan kita untuk menyatu sebagai
satu bangsa dan negara Indonesia. Jadi (mestinya) kita tidak perlu khawatir terhadap keberagaman
kita, dan kondisi geografis kita yang seolah terpencar-pencar dalam ribuan pulau. Malahan, kondisi
ini adalah kekayaan yang mengandung potensi tak ternilai harganya. Persatuan Indonesia adalah
kesadaran bahwa hanya bila kekuatan-kekuatan yang lebih kecil dari elemen-elemen kewilayahan
yang tadinya sendiri-sendiri dalam menghadapi penjajahan, dapat bersatu, maka barulah kita bisa
menjadi satu kekuatan yang besar. Sendiri-sendiri lemah dan kalah, tetapi dengan bersatu menjadi
satu bangsa dan satu negara, Indonesia menjadi kuat dan mampu berdiri di atas kaki sendiri.
Persatuan Indonesia adalah satu-satunya cara untuk menjamin kehidupan berbangsa dan bernegara
yang kuat. Manakala Persatuan Indonesia terwujud, hati kita menerima persatuan ini dengan
sukacita, maka kita perlu tahu, dengan cara apa kita akan me-manage bangsa dan negara ini untuk
mencapai kehidupan yang lebih baik.

Kembali, nilai-nilai luhur kita dirumuskan dengan sangat cermat dalam sila keempat Pancasila,
yaitu: Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan Perwakilan.
Kita menjunjung tinggi kebersamaan kita sebagai warga bangsa, dan menyepakati bahwa kita akan
mengatur kehidupan berbangsa kita dengan cara musyawarah, melalui perwakilan-perwakilan dari
kekayaan unsur-unsur dalam masyarakat kita. Bangsa ini sudah sejak dulunya mengenali “sistem

PENERBIT
demokrasi” yang harus menjadi dasar dari kehidupan berbangsa yang arif dan bijaksana.

Lalu, apa sebetulnya cita-cita bangsa Indonesia ini? Rumusan sila kelima Pancasila
menggambarkan: Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Inilah yang kita tuju. Sebuah

BUKU KOMPAS
negara yang seluruh warganya dilindungi oleh sebuah sistem sosial yang adil. Tercakup di dalamnya
hak untuk berpartisipasi secara ekonomi, sosial, politik, dan budaya. Hak untuk ikut aktif dalam
pembangunan bangsa yang adalah pembangunan masyarakat itu sendiri. Maka dari itu, kemajuan
ekonomi yang menghasilkan kesenjangan sosial harus dievaluasi secara bersama.

Hanya apabila keempat dasar pemikiran yang tertuang dalam sila pertama hingga keempat
Pancasila dapat menjadi landasan berpikir dan bertindak dalam kehidupan berbangsa kita, maka
sila kelima Pancasila dapat kita capai. Kita tidak mungkin dapat memberi keadilan sosial bagi
seluruh rakyat bangsa ini bila kita tidak menjunjung tinggi Ketuhanan yang hidup dalam setiap
diri warga bangsa ini, dan tidak menghormati setiap warga negara, tanpa kecuali, sebagai makhluk
ciptaan Tuhan yang Maha Pencipta. Kita tidak mungkin dapat memberi keadilan sosial bagi seluruh
rakyat Indonesia bila kita tidak berpegang teguh dan berdisiplin pada nilai kemanusiaan yang adil
dan beradab. Tidak mungkin tercipta keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia bila kita tidak
mau membuka diri untuk proses musyawarah, dan tidak mau dipimpin oleh kebijaksanaan dan
akal sehat. Dan sebelum keadilan sosial terancam, bisa jadi persatuan Indonesia akan menghadapi
kondisi krisis dan dapat setiap saat tercerai berai kembali.

Seharusnyalah nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila menjadi bahan renungan para
generasi muda dan meresap ke dalam sanubari. Kita telah memiliki Pancasila sebagai dasar negara
sejak merdeka. Kita berproses, belajar menggunakannya selama ini. Dalam keadaan Indonesia di
masa-masa yang demikian penting dan menentukan seperti sekarang, Pancasila harus kembali
dihidupkan sungguh-sungguh sebagai landasan berpikir dan bertindak kita dalam kehidupan
berbangsa. Pancasila harus “dihidupkan kembali” terutama oleh generasi muda bangsa ini.

 10 Indonesia di Tanganmu


Pancasila adalah rumusan cerdas dan bijak dari para pendiri bangsa. Interpretasi cerdas dan
bijak atas Pancasila kini harus diambil oleh generasi selanjutnya. Keyakinan terhadap Pancasila
sebagai landasan berbangsa dan bernegara haruslah atas dasar interpretasi logis, penalaran sehat,
cerdas, dan bijak, dari generasi muda Indonesia, agar sesuai dengan kondisi zamannya. Dengan
demikian, Pancasila bukan sekadar dongeng atau semacam indoktrinasi tanpa makna. Apabila
Pancasila dipahami dengan logis oleh generasi muda Indonesia, dipahami arti pentingnya dalam
kehidupan berbangsa kita, maka Pancasila barulah sungguh-sungguh dapat menjadi dasar negara
Indonesia. Dengan demikian, pemimpin-pemimpin generasi muda Indonesia di berbagai lini, sektor,
dan wilayah akan menggunakannya sebagai dasar dari setiap keputusan dan langkah-langkah cerdas
dan bijak yang diambilnya untuk menjadi bangsa yang utuh, bersatu, dan berkeadilan sosial bagi
seluruh rakyatnya.

Dalam buku ini, pembahasan tentang Pancasila sebagai dasar cita-cita negara sengaja saya
letakkan secara khusus sebagai bagian penting ketika kita membahas tantangan bangsa. Setidaknya
saya merasa sangat perlu menegaskan Pancasila sebagai dasar negara, dan oleh karenanya menjadi
landasan berpikir saya dalam keseluruhan pemikiran yang ada dalam buku ini.

Tentu saja sangat dimungkinkan interpretasi terhadap Pancasila oleh generasi muda Indonesia
memiliki variasi di sana-sini, sebagai keniscayaan perubahan zaman. Kemampuan menafsirkan
dan menerapkan dasar falsafah ini akan membangun arah dalam setiap kondisi perubahan, dan

PENERBIT
menentukan watak leadership setiap generasi yang membangun Indonesia mengarungi gelombang
zaman.

Membangun Kepemimpinan

BUKU KOMPAS
Perbedaan antara the WEST dan the REST tidak bergantung pada umur, sumber daya alam, warna
kulit, dan tidak pula pada kecerdasan. Perbedaannya terletak pada kesiapan dan tekad rakyat serta
masyarakatnya untuk maju. Tak hanya itu, perbedaannya pun ada pada kesadaran akan keberadaan
bangsanya.

Prinsip-prinsip ini harus tercermin pada kepribadian dan sikap hidup setiap elemen bangsa:
cinta kepada bangsa dan tanah airnya, mengutamakan kepentingan nasional dan masyarakatnya,
percaya diri, tidak gampang menyerah, mau bekerja sama, kooperatif, hidup damai, menghargai
keberagaman, hormat pada peraturan dan hukum, mau bekerja keras, tepat waktu, serta pandai
menghemat dan menabung. Kita miskin karena perilaku yang kurang mematuhi dan mengajarkan
prinsip dasar kehidupan seperti yang disebutkan tadi.

Masyarakat dan manusia Indonesia harus berani menggugah diri dan membangunkan jiwanya.
Juga harus berani menerapkan semangat dan dasar kehidupan yang sesuai dengan perilaku
masyarakat juga berkeinginan memperbaiki kehidupannya. Hal ini sesuai prinsip Trisakti
yang pernah diungkapkan Bung Karno: berdaulat dalam politik, berdikari dalam ekonomi, dan
berkepribadian dalam budaya.

Prinsip dan watak kepemimpinan atau leadership, tak pelak lagi, berpengaruh dalam membawa
bahtera Indonesia menuju masa depan sejahtera. Kita membutuhkan leadership yang bisa
memberikan INSPIRASI, MENGGUGAH, dan MEMBANGUNKAN SEMANGAT masyarakat agar bekerja

Indonesia di Tanganmu  11


sama mencapai tujuan pembangunan yang adil dan makmur, yang dapat dirasakan oleh seluruh
masyarakat; leadership yang dapat mengajak, membimbing masyarakat kita, para elite politik, para
pimpinan perusahaan BERGOTONG ROYONG, BERSINERGI, dan BEKERJA SAMA, baik horizontal
(antar-instansi, antar-sektor, antar-elemen masyarakat) maupun vertikal (antara pusat dan daerah).
Hal ini berarti melaksanakan ROH PANCASILA, gotong royong, kerja sama, dan musyawarah untuk
mencapai mufakat. Karena itu adalah satu-satunya kebijaksanaan, cara kerja, sikap hidup, dan
perilaku yang dapat mengatasi tantangan raksasa yang dihadapi bangsa.

Kita perlu menyadari kenyataan bahwa cepat lambatnya pertumbuhan ekonomi juga bergantung
pada pimpinan nasional, politik, tata kelola pemerintahan, pada lembaga-lembaga masyarakat,
dan interaksi semuanya; sejauh mana efektif, apakah efisien dalam mengelola kebersamaan
perkembangan dan pertumbuhan sejarah bangsa kita.

Kearifan kultural mengajarkan: JER BASUKI, MAWA BEA, bahwa kesejahteraan kemakmuran
tidak datang dengan sendirinya, tetapi hanya bisa kita capai melalui kerja keras, perjuangan dan
pengorbanan. Hal ini akan menghasilkan buah berlimpah bila diarahkan oleh kepemimpinan yang
BERBUDI BAWALEKSANA AMBEG ADIL PARAMARTA, yang bermakna berbudi luhur serta mulia,
bersifat adil kepada siapa saja dengan penuh kasih sayang.


PENERBIT
BUKU KOMPAS

 12 Indonesia di Tanganmu


BAB 1
INDONESIA:
Negaranya Anak Muda
Pernahkah Anda bertanya, bagaimana sampai akhirnya negara ini bernama Indonesia? Tak ada
catatan bahwa ada suku bernama Indonesia sebelumnya, juga tak pernah ada kerajaan bernama
itu. Indonesia adalah pertumbuhan kesadaran yang perlahan dan pasti, bertunas, dan berkembang
seperti benih yang berkecambah menjadi pohon yang menghasilkan buah. Buah itu adalah bonus
dan anugerah kesejarahan kita.

Kerajaan besar yang tercatat dalam sejarah Indonesia, yang dianggap melambangkan kemegahan
dan kejayaan Indonesia di zaman dulu adalah Sriwijaya dan Majapahit.

PENERBIT
Kerajaan Sriwijaya adalah kerajaan Buddha di abad ke-7 M. Ia tak hanya dikenal di Indonesia,
tapi juga di luar Indonesia. Dalam abad ke-7 M, Kerajaan Sriwijaya telah berhasil menguasai kunci-
kunci jalan perdagangan yang penting, seperti Selat Sunda, Selat Bangka, Selat Malaka, dan Laut

BUKU KOMPAS
Jawa bagian barat. Luasnya wilayah laut yang dikuasai Kerajaan Sriwijaya menjadikannya sebagai
kerajaan maritim yang besar pada zamannya. Sriwijaya pernah menjalin hubungan dengan raja-raja
dari Kerajaan Nalanda dan Chola di India. Bahkan, Raja Sriwijaya menuliskan prasasti Nalanda yang
menyatakan bahwa mahasiswa dari Kerajaan Sriwijaya menuntut ilmu di Kerajaan Nalanda. Pada
akhir abad ke-13 M, Kerajaan Sriwijaya mengalami kemunduran karena faktor politik dan ekonomi.

Kerajaan Majapahit lahir tujuh abad sesudah Kerajaan Sriwiiaya. Wilayahnya meliputi seluruh
Jawa (kecuali tanah Sunda), sebagian besar Sumatera, Semenanjung Malaya, Kalimantan, dan
Indonesia bagian timur, hingga Papua. Luasnya wilayah ini dicapai berkat politik ekspansi yang
dilakukan oleh Gajah Mada. Pada masa kepemimpinan Patih Gajah Mada inilah Kerajaan Majapahit
mencapai puncak kejayaannya. Pada 1522, Kerajaan Majapahit hancur akibat perang saudara.
Faktor lain yang menyebabkan kehancuran Majapahit adalah munculnya Kerajaan Malaka dan
berkembangnya kerajaan Islam.

Bila siklus 700 tahun berlaku, maka inilah masa kejayaan baru di wilayah kepulauan Nusantara.
Sebuah negara bernama Indonesia. Lalu, dari mana asal nama Indonesia?

Indonesia di Tanganmu  13


Indonesia: Kelahiran Sebuah Nama

Untuk memahami kata “Indonesia”, kita harus menengok ke tahun 1850, saat sebuah jurnal ilmiah
bernama Journal of the Indian Archipelago and Eastern Asia (JIAEA) menerbitkan nama “Indunesia”
dalam sebuah tulisan karya George Samuel Windsor Earl, On the Leading Characteristics of the
Papuan, Australian and Malay-Polynesian Nations. Itulah untuk pertama kalinya nama “Indunesia”
muncul untuk menggambarkan “ras berkulit cokelat di wilayah kepulauan Asia”. Earl sendiri
sebenarnya punya dua alternatif nama untuk orang kepulauan ini: Indunesia dan Melayunesia.

PENERBIT
BUKU KOMPAS

Gambar 2. Peta Majapahit. Bisa dilihat bahwa jangkauan ekspedisi armada lautnya lebih luas dari wilayah
Indonesia saat ini. (Gunawan Kartapranata, wikipedia.com)

Penduduk Kepulauan Hindia atau Kepulauan Melayu masing-masing akan menjadi “Orang
Indunesia” atau “Orang Malayunesia,” begitu ujar Earl.

Earl rupanya lebih suka dengan nama Melayunesia. Alasannya, tentu saja karena bahasa yang
dipakai di wilayah kepulauan Asia Tenggara adalah bahasa Melayu. Earl mungkin tak menduga
bahwa di wilayah yang ditunjuknya itu, sekitar seratus tahun kemudian, lahir dua negara: Indonesia
dan Malaysia.

Hingga waktu itu, semua orang Asia bagian selatan memang disebut sebagai “orang Hindia” atau
lebih tepatnya India Timur–East Indie atau Oost Indie. Ingatlah bahwa West Indies adalah wilayah

 14 Indonesia di Tanganmu


Amerika sekarang. Jadi, ada banyak kerancuan dan agak membingungkan. Bagian negara India
sekarang disebut sebagai “India Timur Inggris” (British East Indie), sementara wilayah kepulauan
Nusantara adalah “India Timur Belanda” (Netherland East Indie). Artinya, namanya sama-sama
“India Timur”, pembedaannya pada negara Eropa yang memilikinya.

Teman Windsor Earl, James Richardson Logan, editor JIAEA, mengubah nama Indunesia menjadi
Indonesia. Huruf “u” menjadi huruf “o”. Istilah Indonesia dipakai Logan untuk menggambarkan
wilayah Asia Kepulauan. Jadi bukan lagi untuk orang atau etnisnya, tapi untuk wilayah geografisnya.
Nah, berdasarkan usulan pak Logan ini, maka orang di Asia Selatan daratan tetap disebut orang
India atau Hindia, sedangkan orang Asia kepulauan menjadi orang Indonesia.

Nama Indonesia atau Indonesie, Indonesien, Indonesian, semakin diterima dan populer ketika
guru besar etnologi di Universitas Berlin yang bernama Adolf Bastian (1826-1905) menerbitkan
buku Indonesien oder die Inseln des Malayischen Archipel (Indonesia atau Pulau-pulau di Kepulauan
Melayu). Buku lima volume yang terbit tahun 1884 itu memuat hasil penelitiannya ketika
mengembara pada tahun 1864 sampai 1880. Buku Bastian inilah yang menjadi tonggak popularitas
istilah “Indonesia” di kalangan sarjana Belanda, sampai-sampai sempat timbul anggapan bahwa
istilah “Indonesia” itu ciptaan Bastian. Pendapat yang tidak benar itu antara lain tercantum dalam
Encyclopedie van Nederlandsch-Indië tahun 1918.

PENERBIT
Nama Indonesia semakin populer di dekade awal abad ke-20. Nama Indonesisch diperkenalkan
sebagai pengganti Indisch (“Hindia”) oleh Prof. Cornelis van Vollenhoven (1917). Sejalan dengan itu,
istilah “inlander” (pribumi) diganti dengan Indonesiër (orang Indonesia).

BUKU KOMPAS
Di tangan para sarjana etnografi, antropolog (peneliti kebudayaan manusia), dan para natural-
biologist (ahli biologi alam), nama Indonesia dipakai berdampingan dengan nama Malay Archipelago.
Nama ini menjadi bagian dari bahan kajian dan diskusi berbagai bidang keilmuan. Karena itulah,
perlahan tapi pasti, istilah ini meresap ke kalangan terdidik di wilayah jajahan Belanda.

Di kalangan kaum terdidik pribumi, nama Indonesia bukanlah nama ilmiah yang netral, bukanlah
sekadar bahan kajian. Mengapa? Para pribumi itu, yang menjadi objek kajian, mengembangkan
kata Indonesia menjadi cita-cita. Nama itu bermetamorfosis menjadi istilah progresif, sebuah kode
perjuangan, simbol, sekaligus tujuan sebuah pergerakan.

Para pribumi, pemilik nama Indonesia itu, bukan lagi merasa diri sebagai objek, tetapi menyatakan
diri sebagai subjek. Mereka menjadi pelaku cita-cita yang yakin bisa menentukan nasibnya sendiri.
Kondisi meningkatnya keyakinan dan kepercayaan diri tidak lepas dari kondisi global dunia pada
waktu itu, terutama karena kebangkitan Asia.

Kebangkitan Asia, Kebangkitan Kaum Muda

Seiring dengan muncul dan semakin diterimanya nama Indonesia oleh kalangan akademisi, ada
sebuah “kebetulan sejarah” pada dekade awal abad ke-20. Di masa itu, bangsa Asia mulai bangkit
kepercayaan dirinya, lalu membangun diri menjadi kekuatan baru yang menyaingi negara-negara
Eropa.

Indonesia di Tanganmu  15


Perubahan ini sebenarnya diawali dengan Meiji Ishin atau yang juga disebut Restorasi Meiji,
Revolusi Meiji, atau Pembaruan Meiji yang terjadi pada tahun 1866 sampai 1869, tiga tahun awal
zaman kekaisaran Meiji. Penyebab Restorasi Meiji begitu banyak, antara lain pergolakan dalam
negeri atau antarwilayah Keshogunan. Tetapi sering pula dikemukakan dalam berbagai buku sejarah
bahwa Restorasi Meiji terjadi karena Kekaisaran Jepang baru pada saat itu menyadari kenyataan
bahwa mereka terbelakang dibandingkan negara-negara lain di dunia. Pemicu dari kesadaran
baru ini adalah datangnya Armada Amerika Serikat pimpinan Laksamana Matthew C. Perry yang
memaksa Jepang membuka pelabuhan-pelabuhan untuk kapal-kapal asing yang ingin berdagang.
Laksamana Perry datang ke Jepang menaiki kapal superbesar dengan persenjataan dan teknologi
yang jauh lebih superior dibandingkan milik Jepang saat itu.

Berilhamkan perasaan tertinggal, Restorasi Meiji mengarahkan dan memotivasi diri Jepang
untuk menggabungkan “kemajuan Barat” dengan nilai-nilai “Timur” tradisional. Meiji menyadari
bahwa pendidikan sangat diperhatikan, maka ribuan sekolah yang didirikannya kemudian bekerja
keras menurunkan tingkat buta huruf dalam level yang menyamai Eropa pada waktu itu. Bahkan,
para pemuda dikirim belajar ke berbagai negara asing dengan dorongan bantuan pemerintah.

Dalam buku Can Asians Think, penulis Singapura bernama Kishore Mahbubani seolah
menggaungkan perasaan ketertinggalan yang serupa dengan para penguasa Jepang di zaman
Restorasi Meiji. Padahal, menurutnya, masyarakat Asia lebih berbudaya dan ekonominya lebih maju

PENERBIT
dari Eropa pada akhir milenium pertama. Hanya saja, pada abad ke-19 ternyata Barat bisa melompat
begitu jauh ke depan sedemikian hingga akibatnya orang Asia sendiri memendam gambaran rendah
diri.

BUKU KOMPAS
Mahbubani menyadari proses ini menghasilkan arogansi yang menyelimuti pikiran para
intelektual Barat yang merasa yakin bahwa melalui jalan modernisasi, masyarakat selain Barat
akan menjadi kloning intelektual dan moral Barat. Maka dari itu, sebagai orang Asia, Mahbubani
merasa perlu membongkar perasaan inferior ini dengan bertanya secara retorik: can Asians think?
Itulah pertanyaan agar orang Asia bisa merefleksi diri sendiri, dan belajar mengapresiasi kehidupan
sejarah dan kebudayaannya. Ini sebenarnya pertanyaan universal yang dapat berlaku umum. Orang
Eropa juga mungkin baik kalau bertanya pada diri Eropa sendiri: can Europeans think?

Menjelang akhir milenium pertama, orang China dan Arab sebenarnya lebih maju dari Barat
di bidang ilmu dan teknologi, pengobatan, dan astronomi. Orang Arab mengadopsi sistem desimal
dan nomor 0 hingga 9 dari India dan mereka belajar bagaimana membuat kertas dari orang China.
Universitas pertama di dunia berdiri pada 971 di Kairo. Eropa saat itu masih di “Abad Kegelapan”
yang dimulai saat Kekaisaran Romawi kolaps di abad ke-5. Pertempuran terus terjadi di antara raja-
raja Eropa, membuat mereka tak mampu mengembangkan masyarakatnya sendiri.

Fakta memang bicara bahwa 1000 tahun yang lalu, Dinasti Song China adalah negara paling maju
di dunia. Bahkan hingga abad ke-15 China di bawah Dinasti Qing menampilkan kekuatan budayanya
yang meriah, pemerintahnya dipimpin oleh kalangan birokrasi Konfusian yang terpadu, rapi, dan
canggih. Mesin cetak sudah ada, uang kertas sudah diperkenalkan, serta industri besi berpadu
dengan penemuan mesiu menghasilkan kekuatan militer yang mantap.

 16 Indonesia di Tanganmu


Demikian pula peradaban Islam. Hingga 500-1000 tahun awal perkembangan Islam, bangsa
Barat masih sangat terbelakang jika dibandingkan Islam. Masa itu, Barat mengambil pelajaran di
berbagai bidang dari perkembangan ilmu di wilayah Timur Tengah.

Situasi berakhir ketika masa penjelajahan samudra dilakukan Eropa, ketika kapal-kapal dagang
dan kapal perang barat perlahan dan pasti mengendalikan gelombang samudra di berbagai sudut
dunia. Sebenarnya kemampuan Eropa dalam hal ini dipicu oleh jatuhnya Byzantium ke tangan
kerajaan Turki Usmani. Proses pergolakan ini menyebabkan banyak ahli budaya-teknologi dari
Byzantium yang lari ke Barat lalu menularkan pengetahuannya di sana. Hal ini meningkatkan ilmu
pengetahuan di dunia Barat.

Di negara kecil seperti Portugal misalnya, pengetahuan geografi dan astronominya meningkat
pesat sehingga orang-orang Portugis berhasil menjadi mualim-mualim kapal yang mahir dan
tangguh. Kepandaian ini kemudian berpadu dengan perkembangan teknologi perkapalannya
sehingga kapal-kapal mereka lebih mudah dikemudikan dan lebih layak dipakai untuk pelayaran
samudra. Teknologi persenjataan mereka berkembang sehingga mampu menciptakan meriam-
meriam yang dapat ditempatkan di atas kapal-kapal mereka.

Perkembangan teknologi itulah yang kemudian memberikan peluang kepada negara Eropa
untuk bisa mencari jalur baru ke “India”, mencari rempah-rempah. Sebelum periode itu, berbagai

PENERBIT
jalur perdagangan rempah-rempah dikuasai oleh bangsawan-bangsawan Turki. Perlahan tapi pasti,
melalui pengembangan jalur perdagangan yang disertai penguasaan militer selama beberapa abad,
kolonialisme Barat membanjiri peradaban Asia.

BUKU KOMPAS
Akibat yang menyakitkan di bawah kuasa kolonialisme bukanlah hanya penderitaan fisik,
melainkan lebih dari itu: penjajahan mental. Banyak orang Asia, perlahan tapi pasti, percaya
bahwa mereka adalah makhluk yang lebih inferior dibandingkan orang Eropa. Kenyataan semacam
inilah yang bisa menjelaskan mengapa segelintir orang Inggris, beberapa ribu orang saja, bisa
mengendalikan beberapa ratus juta orang di Asia Selatan. Segelintir orang Belanda bisa menguasai
puluhan juta di kepulauan Asia Tenggara.

Tetapi sejarah pun mencatat perubahan. Di wilayah Asia, perubahan itu terkait dengan bangkitnya
kepercayaan diri bangsa-bangsa Asia yang mengemuka setelah Perang Rusia-Jepang (10 Februari
1904–5 September 1905). Kepercayaan diri Asia menggelembung dengan kemenangan Jepang
dalam perang itu. Untuk pertama kalinya bangsa Asia menang melawan bangsa Eropa. Sebenarnya
itu bukan yang pertama dalam sejarah dunia karena Genghis Khan telah pernah menaklukkan Eropa
beberapa abad sebelumnya. Juga kerajaan Aceh pernah menjungkirkan kekuasaan Portugis di Selat
Malaka. Tetapi dalam sejarah dunia modern, di zaman kolonialisme berkuasa, perang Rusia-Jepang
punya peranan penting.

Satu hal yang patut dicatat dan digarisbawahi: Jepang menang justru karena pertempuran laut,
padahal kejayaan laut selama berabad menjadi pilar kekuasaan Eropa. Perang ini berlangsung di
wilayah Laut Kuning, di Manchuria, dan Jazirah Korea selama 17 bulan, dari Februari 1904 hingga
September 1905. Saat itu, Rusia di bawah kekuasaan Tsar Nicholas II dan Jepang di bawah kekuasaan
Kaisar Meiji.

Indonesia di Tanganmu  17


Perang Jepang-Rusia bersejarah dalam dunia teknologi perang laut, terutama terkait satu
pertempuran laut di bulan Juni 1905. Dikenal dengan Sea Battle of Tsushima atau Perang Laut
Tsushima. Saat itu, kapal-kapal perang Jepang yang dilengkapi meriam berdiameter 12 inci
meluluhlantakkan armada Rusia. Hal ini membuat negara bahari terkemuka seperti Inggris pun
terkesima, kemudian melirik, meniru, lalu membangun kapal perang dengan perlengkapan serupa
dengan kapal perang Jepang. Sejarah kelautan mencatat keberadaan kapal HMS Dreadnaught mulai
dibangun sekitar Oktober 1905, empat bulan sesudah pertempuran Tsushima.

Ya benar, sekitar 50 tahun setelah para samurai Jepang melongo melihat kedahsyatan kapal
perang dari sebuah negara Barat, mereka berhasil membangun rekayasa inovatif atas teknologi
kelautan yang bahkan menjadi acuan perkembangan kapal perang bagi dunia Barat. Singkatnya,
Barat kini harus memperhitungkan Jepang dan pada saat sama kemenangan ini membuat berbagai
bangsa Asia berpikir bahwa Asia dapat sejajar bahkan mengalahkan Barat! Pemimpin pergerakan di
Asia seolah kena sengatan semangat. Di Indonesia, lama sesudah genderang perang Rusia-Jepang ini
berhenti, kemenangan Jepang tetap diambil sebagai modal motivasi menggerakkan para pemuda di
fase awal pergerakan kemerdekaan.

Motivasi itu sempat muncul dalam lagu di Timur Matahari dengan lirik: “Di timur matahari, mulai
bercahaya/ bangun dan berdiri kawan semua”. Jepang memang dikenal sebagai Negara Matahari
Terbit.

PENERBIT
Kaum Muda Pergerakan Indonesia

BUKU KOMPAS
Bahasa menunjukkan bangsa, dan di zaman Hindia Belanda, bahasa tak terpisahkan dari
perjuangan politik. Kaum pergerakan yang mula-mula menggunakan istilah “Indonesia” adalah
Suwardi Suryaningrat (Ki Hajar Dewantara), dia melakukannya justru ketika dibuang ke negeri
Belanda tahun 1913, dengan mendirikan sebuah biro pers dengan nama Indonesische Persbureau.
Dia diasingkan ke negeri Belanda karena tulisan kritis Als ik Nederlander was, yang dengan sangat
pedas dan elegan berbahasa Belanda kelas tinggi, mengkritik Pemerintah Belanda yang merayakan
100 tahun kemerdekaan atas Prancis di tanah jajahannya.

Seorang Jawa berkulit cokelat menulis dengan bahasa Belanda kelas tinggi? Begitulah, dengan
kecanggihan berbahasa, tokoh ini menciptakan kegemparan kalangan elite Belanda pada waktu itu.

Lahir di tahun 1889, Suwardi Suryaningrat baru berumur 24 tahun ketika diasingkan ke Belanda.
Ya, memang dia masih muda. Sejarah Indonesia menunjukkan bahwa golongan muda memegang
peranan sangat besar dalam awal kelahiran Indonesia di awal abad ke-20. Tak heran istilah
“pemoeda” (pemuda) menjadi simbol progresif dalam sejarah pergerakan Indonesia.

Organisasi yang dianggap menjadi awal kebangkitan nasional, Budi Utomo, juga didirikan oleh
orang muda, dr. Sutomo, saat itu berusia 20 tahun; dr Cipto Mangunkusumo, waktu itu berusia 22
tahun; dan dr. Gunawan Mangunkusumo, malah masih berusia 19 tahun. Mereka belum lagi dokter,
tapi masih mahasiswa STOVIA. Mereka didukung oleh senior mereka, Wahidin Soedirohoesodo,
yang saat itu berusia 46 tahun. Wahidin memang bukan anggota Budi Utomo, tapi dia salah satu
penggagas gigih yang mendorong kawan-kawan mudanya untuk bergerak.

 18 Indonesia di Tanganmu


Gambar 3. Foto para
lulusan Stovia 1911,
kaum muda pendiri
Budi Utomo yang
fenomenal. Duduk dari
kiri-kanan: Gunawan
Mangunkusumo,
Latumeten, Mohamad
Arsjad, Angka
Diprodjosoedirdjo.
Berdiri dari kiri-
kanan: Mohamad
Saleh, Soesilo, Sutomo,
dan Goembrek. Mereka
dapat dianggap
sebagai peletak dasar
dari perjuangan
kaum intelektual,
mahasiswa, dan
perguruan
tinggi dalam sejarah
perkembangan
Indonesia hingga kini.

Modal awal dari perkumpulan seperti Budi Utomo bukan hanya latar belakang mereka yang
sama-sama Jawa dan priayi (bangsawan), melainkan juga latar belakang pendidikan tinggi yang

PENERBIT
mereka miliki. Diperkirakan hanya ada 1,5% populasi kaum melek huruf di Hindia Belanda waktu
itu. Kaum priayi memang mendapat keistimewaan dalam zaman kolonial karena para aparat
kolonial pada umumnya diambil dari kalangan bangsawan pribumi. Para ningrat berkekuasaan

BUKU KOMPAS
tradisional ini direkrut untuk jadi pegawai kolonial. Mereka perlu diberi pelatihan dan pendidikan
modern agar menjadi pegawai mumpuni nan andal bagi negara kolonial Hindia Belanda. Sebagai
pribumi yang menjadi pegawai kolonial, mereka punya citra kekuasaan berpilar ganda: tradisional-
kebangsawanan dan modern-keaparatan kolonial.

Harapan pemerintah kolonial adalah agar mereka menjadi pegawai kolonial yang cakap
dan berpengetahuan sehingga urusan-urusan pemerintah kolonial jadi lancar-mulus dengan
administrasi nan tertib sesuai standar Eropa. Tetapi, justru dari kalangan yang mendapat pendidikan
dan keistimewaan semacam inilah lahir para pejuang pergerakan kemerdekaan.

Kemiripan latar belakang memang tidak sepenuhnya menjamin persatuan yang konsisten, tapi
juga melahirkan perbedaan. Cipto Mangunkusumo, pendiri Budi Utomo, kemudian keluar dari Budi
Utomo karena berbeda pandangan dengan kaum tua yang tidak mengakomodasi pikiran-pikiran
kaum muda. Kaum tua dalam Budi Utomo diwakili oleh para priayi bupati yang menggantungkan
status sosialnya pada negara kolonial. Mereka mungkin melihat jabatan sebagai bagian penting
dari eksistensi mereka, dan mereka bisa kehilangan jabatan plus status jika dianggap ekstrem
oleh pemerintah kolonial. Benturan sikap dan visi inilah yang melahirkan perbedaan antara kaum
moderat dan radikal.

Bersama Suwardi dan Douwes Dekker, Cipto kemudian membentuk Indische Partij (IP) pada 25
Desember 1912 di Bandung. Indische Partij adalah partai politik pertama di Hindia Belanda, berdiri
tanggal 25 Desember 1912. Didirikan oleh tiga serangkai pemuda (E.F.E. Douwes Dekker, Cipto
Mangunkusumo dan Ki Hajar Dewantara), tak seorang pun berusia lebih dari 25 tahun. Indische

Indonesia di Tanganmu  19


Partij merupakan satu-satunya organisasi pergerakan masa itu yang terang-terangan bergerak di
bidang politik dan bertujuan membangun patriotisme terhadap Tanah Air.

Nah, saat bergabung dengan IP itulah Suwardi Suryaningrat menuliskan pamflet ternama yang
membuatnya diasingkan itu. Beginilah kira-kira terjemahannya:

Sekiranya aku seorang Belanda, tidak akan aku menyelenggarakan pesta-pesta kemerdekaan di
negeri yang kita sendiri telah merampas kemerdekaannya. Sejajar dengan jalan pikiran itu, bukan
saja tidak adil, tetapi juga tidak pantas untuk menyuruh si inlander memberikan sumbangan untuk
dana perayaan itu. Pikiran untuk menyelenggarakan perayaan itu saja sudah menghina mereka
dan sekarang kita garuk pula kantongnya. Ayo teruskan penghinaan lahir dan batin itu! ‘Kalau aku
seorang Belanda’ maka yang menyinggung perasaanku dan kawan-kawan sebangsaku terutama ialah
kenyataan bahwa bangsa inlander diharuskan ikut mengongkosi suatu pekerjaan yang ia sendiri tidak
ada kepentingannya sedikit pun.

(diterjemahkan dari Bahasa Belanda oleh Abdoel Moeis)

Luar biasa tajam tulisan itu, ditulis seorang ningrat muda Jawa dalam bahasa Belanda!
Gaya bahasa sinisme-menyindir Suwardi menunjukkan betapa para aktivis zaman itu mampu
memadukan kekuatan budaya ujar tradisionalnya dengan pendidikan dan pengetahuan modern

PENERBIT
yang diperolehnya.

BUKU KOMPAS

Gambar 4. Para pejuang, pemikir, dan pelaku pergerakan kemerdekaan. Mereka memulai langkahnya ketika
masih muda, berumur di bawah 25 tahun. Atas (kiri-kanan) Cipto Mangunkusumo, Wahidin Sudirohusodo, Suryadi
Suryaningrat, E.F.E. Douwes Dekker. Bawah (kiri-kanan): Tirto Adisuryo, HOS Cokroaminoto, Muhammad Hatta, W.R.
Supratman.

 20 Indonesia di Tanganmu


Memang, ilmu pengetahuan Barat turut menyumbangkan pengaruh pada pemikiran para aktivis
pergerakan yang cerdik-pandai-pintar-cendekia ini. Mereka melahap berbagai pemikiran Barat
dalam bidang ekonomi atau politik, filsafat atau moral, demokrasi atau pemerintahan. Di dalam
hampir setiap persoalan, mereka memadukan kecerdasan budaya dan pengetahuan modern yang
dimilikinya.

Melalui perpaduan kekayaan budaya dan pengetahuan inilah pergerakan nasional di dekade kedua
abad ke-20, antara tahun 1908-1920, melakukan pembangunan fondasi masa depan. Membangun
kebanggaan, harga diri, kemampuan menyatakan pemikiran, dan menciptakan tindakan untuk
mewujudkan kata-kata. Fondasi yang perlahan dan pasti dibangun pertama-tama adalah kesadaran
bahwa memang ada, memang telah lahir, bangsa bernama Indonesia. Kaum muda zaman itu adalah
para desainer masa depan. Bisa dikatakan bahwa tanpa pergerakan yang dibangun oleh para aktivis
muda itu kita tak bisa menikmati buah yang kita petik berpuluh tahun kemudian.

Suwardi Suryaningrat, Cipto Mangunkusumo, dan generasi itu menunjukkan kecenderungan


kaum muda untuk melembagakan perjuangan mereka. Hal ini tampaknya menjadi salah satu ciri
penting kaum muda Indonesia. Berbagai organisasi didirikan dengan beragam latar belakang dan
kondisi. Mereka memperkuat kemampuan pergerakan nasional untuk mengorganisasikan diri.
Mereka mengembangkan kemampuan berswadaya. Mereka membuat target-target pribadi sambil
terus membangun tujuan dan kesadaran bersama. Berbagai organisasi yang dibentuk memperluas

PENERBIT
wilayah kesadaran, tidak hanya menyentuh kalangan elite saja.

Di bidang ekonomi, Kyai Haji Samanhudi (1868-1956) mendirikan Sarekat Dagang Islam pada
tahun 1911. Organisasi ini menjadi basis bagi para pengusaha Bumiputera untuk menggalang

BUKU KOMPAS
kemampuan pengembangan ekonomi dan sosial. Lembaga ini mengembangkan juga berbagai
pendidikan dan pelatihan di zaman itu. Salah satu hasilnya adalah dukungan pada gerakan pers
Bumiputera yang antara lain dimulai oleh R.M. Tirtoadisuryo, pemimpin redaksi Medan Priayi.

Kyai Haji Ahmad Dahlan (1868–1923) mendirikan Muhammadiyah di Kampung Kauman,


Yogyakarta, 18 November 1912. Lembaga ini kemudian berkembang menjadi sangat berwibawa
dalam mengembangkan dunia pendidikan dan amal sosial.

Dari tujuan yang diungkapkan berbagai organisasi itu, kita tahu bahwa kegelisahan pada tahun-
tahun itu bukan hanya soal politik, melainkan juga ekonomi, sosial, pendidikan, dan kebudayaan.
Pergerakan nasional kita adalah pergerakan yang lengkap karena kesadaran sebagai sebuah bangsa
dibangun secara multidimensi, melewati berbagai batas tradisi, etnis, agama, dan pilihan politik.

Perkembangan kesadaran terkadang direkamkan pula pada nama organisasi. Contohnya adalah
organisasi Indische Vereeniging yang berdiri di Belanda pada tahun 1908. Perubahan dinamika
dalam organisasi ini akibat masuknya para aktivis pemuda pergerakan, membuatnya berubah nama
menjadi Indonesische Vereeniging (1922). Mereka menerbitkan majalah dwibulanan, Hindia Poetra,
dipimpin Muhammad Hatta. Penerbitan itu menjadi praktik manjur para intelektual muda untuk
menyebarkan ide-ide antikolonial. Tatkala Iwa Kusumasumantri menjadi ketua (1923), Indonesische
mulai menyebarkan ide nonkooperasi, yaitu berjuang demi kemerdekaan tanpa mengais-ngais kerja
sama dengan kerajaan Belanda. Setahun kemudian, ketika Nasir memimpin Indonesische, nama

Indonesia di Tanganmu  21


majalah Hindia Poetra berubah menjadi Indonesia Merdeka. Coba bayangkan betapa “gila” mereka
itu, mendirikan majalah dengan nama seperti itu di negara yang menjajah.

Di tahun 1925, nama Indonesische Vereeniging resmi berubah menjadi Perhimpunan Indonesia.
Muhammad Hatta memimpin Perhimpunan Indonesia pada 1925-1930.

Di tahun 1920-an, kaum muda semakin tampak sebagai pelopor dalam menampilkan nama
Indonesia dalam nama organisasi mereka, bahkan dalam pilihan tindakan mereka. Mereka
menjadikan kata Indonesia sebagai simbol dari cita-cita masa depan.

Hubungan antara kaum muda pergerakan di Tanah Air dan di luar negeri tampaknya juga
lumayan lancar. Rasjid Manggis, seorang budayawan Sumatera Barat, sempat menceritakan bahwa
ketika menjadi guru sekitar tahun 1926, kadang-kadang menulis surat kepada Muhammad Hatta

PENERBIT
BUKU KOMPAS

Gambar 5. Foto bersama


peserta Kongres Pemuda II,
Oktober 1928.

untuk berkonsultasi atau menanyakan perkembangan Perhimpunan Indonesia.

Rasjid Manggis, kelahiran 1902, adalah pendiri dari sekolah rendah Budi Setia pada tahun 1929,
di Teluk Panjang. Beginilah penjelasannya mengenai sekolah itu:

Di sekolah tidak diajarkan lagu Wilhelmus, lagu Nederlands Bloed, atau lagu-lagu lain yang
tertera dalam buku nyanyi Kun je zingen, zing dan mee! Lagu-lagu dikarang sendiri dalam bahasa

 22 Indonesia di Tanganmu


Indonesia, baik nada maupun kata-katanya bertendensi Indonesia. Sekolah tidak ikut pada upacara
hari-hari besar Belanda dan tidak ikut menaikkan bendera Rood, Wit en Blau.

Pendidikan memang sarana perjuangan yang dengan efektif digunakan para pegiat pergerakan
untuk memperkuat rakyat. Pemerintah kolonial juga waspada dengan hal ini, dan sempat
mengeluarkan “Goeroe Ordonantie” pada tahun 1905 dan 1925 untuk mengendalikan dan mengatur
para guru, terutama yang menggunakan jalur-jalur agama (Islam) dalam menularkan pemikirannya.
Namun, gigihnya pembangkangan para guru membuat aturan-aturan kolonial menjadi tidak bisa
dilaksanakan.

Organisasi Pemuda Indonesia didirikan di Bandung tahun 1927 oleh mantan anggota
Perhimpunan Indonesia yang sudah kembali ke Tanah Air. Di tahun yang sama, sebuah partai
bernama Partai Nasional Indonesia didirikan oleh seorang pemuda bernama Sukarno. Umurnya saat
itu baru 26 tahun.

Kesadaran berorganisasi dan melembagakan perjuangan kemudian berkembang menjadi


kesadaran untuk membangun jejaring lebih luas di tingkat nasional.

Para pemuda rupanya semakin menyadari bahwa organisasi mereka sendiri tak cukup besar
untuk mencapai cita-cita dahsyat mereka. Mulai muncul keinginan untuk menggabungkan berbagai

PENERBIT
kekuatan yang ada menjadi jejaring kekuatan bersama. Hal ini tercermin dalam berdirinya organisasi
seperti Perhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia (PPPI) yang dengan terang-terangan menyatakan
tujuannya adalah menggalang persatuan seluruh organisasi pemuda untuk berjuang bersama-sama.
Mereka melihat sifat kedaerahan sebagai faktor yang memperlemah persatuan.

BUKU KOMPAS
Kemampuan saling menghargai dan kemampuan menyadari batas-batas sendiri melahirkan
kemampuan mengolaborasikan gerakan untuk menggelar persatuan yang lebih besar. Kemampuan
reflektif semacam inilah yang menjadi fondasi sejarah yang tercermin dalam Kongres Pemuda I.

Sumpah Pemuda

Sumpah Pemuda berawal dari Kongres Pemuda I yang diadakan di Batavia, 30 April–2 Mei 1926.
Kongres itu diselenggarakan karena ada keinginan membangun saling pemahaman dan persatuan
di antara berbagai organisasi yang ada. Kongres ini dilanjutkan dengan pertemuan pada 20 Februari
1927. Kedua pertemuan tersebut rupanya belum membuahkan hasil yang diharapkan sehingga
dilakukan kembali pertemuan ketiga pada tanggal 3 Mei 1928 dan pertemuan ke 4 tanggal 12
Agustus 1928. Pertemuan yang keempat tersebut kemudian menyepakati penyelenggaraan Kongres
Pemuda kedua, yaitu pada bulan Oktober 1928.

Kongres ini diikuti oleh seluruh organisasi pemuda yang ada saat itu, seperti Jong Java, Jong
Sumatra, Jong Islamieten Bond, Jong Betawi, dan Jong Ambon. Di kongres itulah Muhammad Yamin
menyiapkan konsep Sumpah Pemuda yang isinya bertanah tumpah darah satu, tanah air Indonesia,
berbangsa satu, bangsa Indonesia, dan menjunjung bahasa persatuan, bahasa Melayu. Konsep ini
disetujui seluruh peserta kongres. Namun, M. Tabrani mengkritisi dan mengusulkan agar bahasa
Melayu pada konsep Sumpah Pemuda tersebut diubah menjadi bahasa Indonesia. Itulah sebabnya

Indonesia di Tanganmu  23


ahli linguistik Universitas Indonesia, Prof. Dr. Harimurti Kridalaksana, menyatakan bahwa yang
melahirkan istilah “bahasa Indonesia” adalah M. Tabrani.

Begitulah, rumusan akhir Sumpah Pemuda menjadi seperti yang kita kenal: bertanah tumpah
darah satu, Tanah Air Indonesia; berbangsa satu, Bangsa Indonesia; dan menjunjung bahasa
persatuan, Bahasa Indonesia.

Seorang Indonesianis, Keith Foulcher, dalam sebuah kesempatan diskusi sempat mengungkapkan
salah satu segi menarik dari Kongres Pemuda berdasarkan sumber-sumber yang ada. Kongres itu,
menurut Foulcher, adalah kongres pemuda pertama yang menggunakan bahasa Melayu-Indonesia
sebagai bahasa pengantar. Pada kongres pemuda sebelumnya, bahasa pengantar selalu memakai
bahasa Belanda. Laporan dari zaman itu mengungkapkan bahwa penggunaan bahasa Indonesia
justru menyebabkan terjadinya kesalahpahaman di antara peserta kongres. Beberapa kali terjadi
kesalahpahaman antara ketua dan peserta karena menggunakan bahasa yang sesungguhnya bagi
mereka masih merupakan bahasa asing. Dalam laporan surat kabar juga dimuat pidato-pidato yang
disampaikan dalam bahasa Belanda, tapi kemudian diterjemahkan dalam bahasa Melayu.

Ada juga laporan yang sangat menyentuh hati, ketika ada beberapa peserta yang mengajukan
pertanyaan dalam bahasa Belanda karena belum bisa berbahasa Indonesia. Bahkan ada seorang
peserta yang sebelum menyampaikan pertanyaan, meminta maaf terlebih dulu. Minta maaf karena

PENERBIT
sebagai anak Indonesia yang tinggal di Pulau Jawa dia merasa belum bisa berbicara dengan
menggunakan bahasanya sendiri. Pilihan katanya sangat mengharukan, “belum bisa bahasanya
sendiri”. Padahal, dia bisa bahasanya sendiri, bahasa Jawa, tetapi di hadapan kongres “bahasanya
sendiri” adalah bahasa Melayu.

BUKU KOMPAS
Bisa jadi karena belum paham berbahasa Indonesia dengan baik, maka keputusan kongres
menampilkan kata “menjunjung”. Tetapi, bagaimanapun juga kita menjadi paham bahwa sebuah
proses sudah dan sedang berlangsung.

Bagi saya, sikap seperti itu menunjukkan kematangan politik dan kematangan budaya yang luar
biasa. Karenanya, saya tidak canggung mengatakan bahwa Sumpah Pemuda adalah salah satu pilar
pencapaian tertinggi dalam pergerakan para pemuda Indonesia prakemerdekaan. Untuk pertama
kalinya, secara resmi dan terbuka, Indonesia bukan lagi pilihan kata, melainkan sudah benar-benar
menjadi pilihan cita-cita. Bukan lagi pernyataan dari orang per orang, organisasi per organisasi,
melainkan sudah menjadi cita-cita bersama. Mereka sudah membayangkan “lembaga” selanjutnya
yang akan mereka bangun: Negara Indonesia.

Bagi pergerakan kaum muda, Sumpah Pemuda adalah bukti bahwa kaum muda yang terdidik,
berwawasan, dan terorganisir bukan hanya bisa meneruskan pencapaian generasi sebelumnya,
melainkan juga mampu membangun tujuan bersama, bahkan memberikan arah bagi sebuah bangsa.

Sumpah Pemuda adalah hasil dari gerakan untuk saling berhubungan, usaha saling berkoneksi,
dan saling menghargai untuk membangun cita-cita bersama. Inilah hasil dari membangun gerakan
dari pintu ke pintu. Bayangkan saja, bangunan di Jalan Kramat Raya Nomor 106, yang menjadi saksi
bisu dibacakannya Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928, sebenarnya merupakan pemondokan

 24 Indonesia di Tanganmu


Para pemuda Indonesia adalah
keajaiban sejarah Indonesia. Bayangkan
saja, mereka berusia sangat muda, rata-
rata tak sampai 25 tahun. Kalau para
senior seperti Muhammad Hatta atau
Sukarno pun belum lagi mencapai 28
tahun ketika Sumpah Pemuda dibacakan,
bisa dibayangkan umur junior-junior

PENERBIT
mereka. Tetapi pandangan mereka
sangat luas, pikiran mereka lugas,

BUKU KOMPAS
pernyataan mereka tegas, dan mimpi-
mimpi mereka sangat jelas.
Lebih dari itu, dalam usia sedemikian
muda, mereka sudah memiliki kemampuan
luar biasa untuk saling bekerja sama
dan bahu-membahu mencapai cita-cita
yang diharapkan. Ya,
sejarah sudah bicara: Indonesia tidak
bisa lahir tanpa kaum muda ini.
untuk pelajar dan mahasiswa waktu itu. Jadi, Sumpah Pemuda nan bersejarah itu dibacakan dari
sebuah kos-kosan, bukan dalam sebuah ruang rapat akbar nan mewah!

Dalam Buku Panduan Museum Sumpah Pemuda, gedung Kramat 106 menjadi tempat tinggal
alias kos-kosan pelajar yang tergabung dalam Jong Java sejak 1925. Tercatat Muhammad Yamin
(lahir 1903), Amir Sjarifuddin (lahir 1907), dan A.K. Gani (1905) pernah tinggal di sana. Mereka
kebanyakan Sekolah Pendidikan Dokter Hindia alias Stovia. Para pelajar menyewa gedung itu
dengan tarif 12,5 gulden per orang setiap bulan, atau setara dengan 40 liter beras waktu itu. Pemilik
rumah pemondokan ini bernama Sie Kok Liong, dan perannya sangat besar karena menerima
kehadiran pergerakan kebangsaan berarti risikonya ditangkap atau mati. Pihak penjajah kolonial
bisa menyeretnya terkena kasus pemberontakan (Tempo, 2 November 2008).

Rumah pemondokan tersebut menyimpan berbagai diskusi tak kenal lelah serta usaha tak kenal
takut yang dirintis dan dibangun oleh kaum muda. Gedung ini pun menjadi markas Perhimpunan
Pelajar-pelajar Indonesia (PPPI), yang berdiri pada September 1926, seusai Kongres Pemuda
pertama. Penghuni kontrakan, dengan payung PPPI, sering mengundang tokoh seperti Bung Karno
untuk berdiskusi. Tema perbincangan misalnya mencari bentuk negara ideal bagi Indonesia. Di
gedung ini juga muncul majalah Indonesia Raya, yang dikelola PPPI. Karena sering dipakai untuk
kegiatan nasional, para penghuni menamakan gedung ini Indonesische Clubhuis.

PENERBIT
Pada Oktober tahun 1928—20 tahun sesudah Budi Utomo berdiri, 17 tahun sesudah lahir
organisasi pertama yang menggunakan kata “Indonesia” —berbagai organisasi pemuda dan pelajar
menyatakan secara resmi bahwa mereka satu bangsa, satu tanah air, dan mendukung bahasa
persatuan: bahasa Indonesia. Merekalah yang meresmikan bangsa dan Tanah Air ini, dan mereka

BUKU KOMPAS
melakukannya dengan gaya politik sangat cantik karena peristiwa ini dihadiri para peninjau negara
kolonial!

Sumpah Pemuda adalah fondasi bagi peristiwa 17 tahun sesudahnya: Proklamasi Kemerdekaan
Indonesia.

Para pemuda Indonesia adalah keajaiban sejarah Indonesia. Bayangkan saja, mereka berusia
sangat muda, rata-rata tak sampai 25 tahun. Kalau para senior seperti Muhammad Hatta atau Sukarno
pun belum lagi mencapai 28 tahun ketika Sumpah Pemuda dibacakan, bisa dibayangkan umur junior-
junior mereka. Namun, pandangan mereka sangat luas, pikiran mereka lugas, pernyataan mereka
tegas, dan mimpi-mimpi mereka sangat jelas.

Lebih dari itu, dalam usia sedemikian muda, mereka sudah memiliki kemampuan luar biasa
untuk saling bekerja sama dan bahu-membahu mencapai cita-cita yang diharapkan. Ya, sejarah
sudah bicara: Indonesia tidak bisa lahir tanpa kaum muda ini.

Tapi, itu belum cukup. Tak sampai dua bulan sesudah Kongres Pemuda, dilangsungkan Kongres
Perempuan I di Yogyakarta. Laporan pembukaan kongres menyebutkan bahwa sekitar 1.000 orang
hadir dalam pertemuan itu. Ada 15 pembicara dari berbagai organisasi perempuan pada masa itu,
seperti Wanita Utomo, Putri Indonesia, Aisyiyah, Putri Budi Sejati, Darmo Laksmi, Rukun Wanodiyo,
Jong Java, Wanita Mulyo, Wanita Katolik, dan Wanita Taman Siswa. Kongres itu diketuai oleh Soejatin
Kartowiyono dari Wanita Utomo.

 26 Indonesia di Tanganmu


Pergerakan Perempuan

Pergerakan kaum Perempuan Indonesia juga tak kalah menariknya. Kesadaran nasional yang
bangkit pada awal abad ke-20 memang meluas pada kaum perempuan, tidak saja di Pulau Jawa,
tetapi juga di Sumatera, Sulawesi, Ambon, dan lainnya. Organisasi/partai yang telah ada kemudian
mendirikan sayap organisasi wanita. Organisasi-organisasi wanita yang berkembang sebelum
tahun 1920 dengan tajam menekankan perjuangannya pada perbaikan kedudukan sosial dalam
perkawinan dan keluarga dan peningkatan kecakapan sebagai ibu dan pemegang rumah tangga.

Berbagai organisasi pada waktu itu memiliki kegiatan pemberantasan buta huruf di berbagai
daerah. Ya, kemampuan membaca memberikan sumbangan tak sedikit pada perkembangan kemajuan
pemikiran. Apalagi, jumlah yang melek huruf diperkirakan kurang dari 2 persen populasi saat itu.
Lebih penting lagi, karena pengajaran membaca pada waktu itu disertai juga dengan pengajaran
bahasa Indonesia. Pendidikan membaca melewati batas-batas ruang kelas formal yang pada waktu
itu hanya bisa diikuti oleh anak para priayi atau anak para ambtenaar.

Di Jakarta, pada tahun 1912, berdiri organisasi Puteri Mardika atas prakarsa Budi Utomo.
Perkumpulan Kartini Fonds (Dana Kartini) didirikan tahun 1912 atas usaha C. Th. van Deventer,
seorang penganjur ethische politik dengan tujuan mendirikan sekolah-sekolah Kartini di berbagai
kota. Tahun 1913 didirikan Keutamaan Isteri di Tasikmalaya.

PENERBIT
Pada tanggal 11 Februari 1911 didirikan sekolah keterampilan khusus perempuan bernama
Kerajinan Amal Setia (KAS) di Koto Gadang, Agam, Sumatera Barat. Pendirinya Rohana Kudus, wanita

BUKU KOMPAS
pejuang yang dikenang sebagai jurnalis perempuan pertama di Indonesia. Rohana mendirikan
penerbitan Sunting Melayu pada 10 Juli 1912, surat kabar perempuan pertama di Indonesia. Semua
pengelola, mulai dari pemimpin redaksi, redaktur, dan penulisnya adalah perempuan. Saudara
perempuan dari pahlawan Sutan Sjahrir ini lahir tahun 1884 dan meninggal 17 Agustus 1972. Kita
bisa cermati bahwa beliau mendirikan KAS dan Sunting Melayu pada usia muda pula. Rohana hidup
pada zaman yang lebih kurang sama dengan Kartini, dan dia adalah contoh perempuan pejuang
yang berkomitmen kuat pada pendidikan untuk kaum perempuan. Guru dan jurnalis ini sebenarnya
tidak bisa mendapat pendidikan secara formal karena dia seorang perempuan. Rohana Kudus adalah
seorang pendidik berlatar otodidak murni yang rajin belajar melalui berbagai sumber.

Pelembagaan perjuangan perempuan tampak dari banyaknya organisasi wanita lokal, sejumlah
organisasi lahir di Jawa seperti: Pawiyatan Wanito di Magelang (1915), Wanito Hadi di Jepara
(1915), Purborini di Tegal (1917), Wanito Susilo di Pemalang (1918), Wanito Rukun Santoso Malang,
Budi Wanito di Sala, Putri Budi Sejati di Surabaya (1919), Wanito Mulyo di Yogyakarta (1920). Pada
tahun 1921 didirikan Wanito Utomo dan tahun 1924 Wanita Katholik, keduanya di Yogyakarta.
Adapun Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunnya (PIKAT) didirikan di Manado oleh Maria Walanda
Maramis, tahun 1917.

Menjelang tahun 1928, organisasi wanita berkembang Iebih pesat. Selain jumlahnya bertambah,
cara perjuangan dan ruang lingkupnya juga berkembang. Ada yang tidak mencampuri politik seperti
Aisyiyah, sebaliknya ada yang mulai berhaluan politik. Ada yang terbatas pada lapisan masyarakat
tertentu, ada yang keanggotaannya lebih luas, ada yang sekadar berfungsi sebagai perkumpulan
kekeluargaan dengan kesempatan belajar keterampilan wanita, ada pula yang mempunyai tujuan

Indonesia di Tanganmu  27


yang lebih nyata dan terarah untuk kepentingan masyarakat. Berbagai organisasi perempuan ini
menunjukkan keaktifan para perempuan muda dalam pergerakan kebangsaan Indonesia.

Elite Pemuda dan Martabat Budaya

Sampai di sini, marilah kita mencoba menjawab sebuah pertanyaan yang menggantung dalam
sejarah kita: Mengapakah dari pemuda kalangan bangsawan atau anak elite masyarakat yang dididik
dan mendapat keistimewaan secara kolonial lahir para pemikir yang membangkang pada dunia
kolonial, padahal dunia kolonial bisa dan sudah memberikan pendidikan, kekayaan, dan keuntungan
status sosial kepada mereka?

Pendidikan pada dasarnya hanya memberikan alat-alat berpikir, tergantung pada yang
belajar menggunakan alat itu hendak digunakan untuk apa. Pendidikan bisa menjadi alat untuk
memperdaya orang lain dan memanipulasi. Tetapi, pendidikan juga bisa menularkan kebebasan
berpikir, mengembangkan keluasan wawasan, mengarahkan orang pada cita-cita luhur martabat
kemanusiaan. Itulah yang terjadi pada masa perjuangan, keluasan berpikir yang bermartabat lahir
dari pendidikan.

Maka pemerintah kolonial pun sempat berusaha menekan pergerakan pendidikan, antara lain
dengan mengeluarkan Wilde Scholen Ordonantie (Undang-Undang Sekolah Liar). Perguruan seperti

PENERBIT
Taman Siswa ditutup. Namun, karena menyadari bahwa pendidikan adalah perjuangan, maka setiap
guru Taman Siswa, termasuk Nyi Hadjar, kemudian mengajar di rumah masing-masing. Jika ada guru
yang ditangkap karena ketahuan mengajar, maka guru lain akan menggantikannya sebagai pengajar.

BUKU KOMPAS
Sekalipun ada banyak guru dipenjara, kegiatan belajar mengajar berjalan dan murid pun bertambah.
Lalu ada banyak pejuang yang menyediakan diri sebagai guru sukarela di sekolah gerilya Taman
Siswa. Nyi Hadjar memimpin gerilya pendidikan ini dengan slogan “patah tumbuh hilang berganti,
mati satu tumbuh seribu” (jika ada guru yang dipenjara, guru sukarelawan menggantikan, jika
guru sukarelawan ini dipenjara, sukarelawan yang lain menggantikan, begitu seterusnya). Gerilya
pendidikan ini tak pelak membuat Wilde Ordonantie tidak bisa berlaku dan akhirnya dicabut oleh
Pemerintah Belanda.

Pendidikan seperti Taman Siswa disokong oleh kekuatan wawasan budaya dan kesadaran
sosial. Pada dasarnya, budaya tradisional di berbagai suku Nusantara memberikan wawasan bagi
para bangsawannya untuk bukan hanya membangun kekuasaan semata. Tak bisa dikesampingkan,
sumber-sumber tradisi sangat andal menyediakan ajaran kebijaksanaan dan budi pekerti luhur,
yang berguna untuk membentuk diri menjadi penguasa yang bermartabat, adil, dan memusatkan
diri pada kemakmuran dan kesejahteraan rakyat.

Di dalam tradisi Jawa, contohnya, pendidikan pun dilakukan melalui pewayangan. Wayang adalah
bayang-bayang dunia nyata, penuh tokoh dan peristiwa yang menuntun sikap moral, kepatutan,
hormat, dan martabat. Salah satu cara adalah dengan menampilkan punakawan yang berasal
dari kalangan rakyat jelata. Ini adalah khas Jawa karena setahu saya tak ditemukan dalam tradisi
pewayangan India. Sejumlah sumber menyatakan istilah “punakawan“ berasal dari kata “pana” yang
bermakna “paham”, dan kawan yang bermakna “teman”. Maksudnya ialah para punakawan tidak
hanya sekadar abdi atau pengikut biasa, tetapi mereka juga memahami apa yang sedang menimpa
majikan mereka. Bahkan sering kali mereka bertindak sebagai penasihat majikan mereka tersebut.

 28 Indonesia di Tanganmu


Di lakon-lakon Mahabarata versi Jawa, ada Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong, yang semuanya
disebut punakawan. Punakawan, setahu saya, juga ada dalam tradisi pewayangan versi Sunda dan
Bali. Ketika masih kecil, saya senang sekali melihat para punakawan ini. Lucu dan aneh bentuk
badannya, tidak ganteng dan tidak gagah. Tetapi dalam setiap pementasan wayang, mereka
membangunkan penonton yang setengah mengantuk karena menyaksikan pertunjukan semalam
suntuk. Bukan hanya menjadi “ice-breaker”, mereka juga menjadi bagian suara rakyat, yang lucu
menghibur, sekaligus bijaksana. Pernyataan-pernyataan mereka adalah penjaga hati nurani. Nah,
setiap menjelang pertempuran atau perang, ada bagian yang disebut goro-goro. Dalam bagian inilah
para punakawan muncul bergurau dan bernyanyi, dan menawarkan kebijaksanaan, bahkan solusi.
Setengah bergurau setengah serius, dengan bahasa penuh sindiran tajam, mereka memberikan
penilaian tentang apa yang terjadi, siapa yang bijak dan melakukan hal yang tepat, dan pihak mana
yang melakukan ketidakbenaran. Ya, mereka adalah suara rakyat, yang biasa berbicara dengan
bahasa parodi penuh sindiran.

Ingat pamflet Suwardi Suryaningrat? Bahasa yang dia tawarkan adalah perpaduan antara gaya
punakawan dan gaya intelektual, menampilkan kekayaan sastra sindiran, kemampuan analisis,
sekaligus memberikan wawasan budi pekerti.

Berbagai kisah dalam dunia tradisi menampilkan banyak tokoh yang sikap batin dan sikap
lahirnya menyediakan teladan yang patut ditiru. Cerita-cerita itu juga menampilkan contoh-contoh

PENERBIT
keculasan, keangkuhan, dan kekejaman yang tak patut ditiru. Penceritaan kepatutan dan ketidak
patutan adalah metode tradisional yang tersedia dalam berbagai bentuk di berbagai daerah.

Selain itu, sastra lokal juga memiliki tokoh-tokoh penulis yang memberikan petunjuk secara

BUKU KOMPAS
langsung. Tokoh-tokoh penulis pada umumnya berasal dari istana, dan menyajikan wawasan
bermartabat dan kepatutan.

Bisa dibayangkan, bagaimana rasanya jika seorang elite muda tradisional yang dibesarkan dalam
tradisi bermartabat, lalu direkrut jadi aparat kolonial, dengan kewajiban yang menuntut dirinya
mengabdi penuh pada negara kolonial yang menindas rakyatnya. Kegelisahan apa yang dimilikinya?
Apa yang dia pilih?

Nah, para aktivis pemuda zaman itu umumnya bersikap mengambil yang terbaik dari setiap sisi
dunia: mengambil yang terbaik dari Barat dan dari Timur. Mereka mempelajari ilmu pengetahuan
habis-habisan, tapi tak melupakan akar budaya mereka.

Dialog dan pemikiran tidak berhenti setelah Kongres Pemuda. Bahkan, boleh dikatakan bahwa
Sumpah Pemuda hanyalah titik awal. Pertanyaannya bukan lagi memperkenalkan Indonesia,
melainkan Indonesia macam apa yang diinginkan.

Di tahun 1933–1935, wajah pemikiran kita terungkap dalam Polemik Kebudayaan yang terjadi
antara Sutan Takdir Alisyahbana (STA) versus Sanusi Pane dan kawan-kawan. Sutan Takdir, salah
satu tokoh yang saya kagumi, pada waktu itu berusia 25 tahun, dengan lugas menyatakan bahwa
sejarah kita bisa dibagi dalam dua kategori besar: zaman pra-Indonesia dan zaman Indonesia.
Zaman Indonesia dimulai pada awal abad ke-20 ketika muncul generasi muda yang sadar akan
keindonesiaan. Menurutnya, sejarah Indonesia itu sesuatu yang baru, tidak bertopang pada masa

Indonesia di Tanganmu  29


silam. Kerajaan Sriwijaya dan Majapahit sama sekali bukanlah pelopor keindonesiaan. Zaman pra-
Indonesia dengan tegas disebutnya zaman jahiliyah Indonesia. Karena itu, Sutan Takdir memilih
untuk menganjurkan berpaling ke Barat, memasukkan sebanyak mungkin pengaruh Barat yang
menurutnya dinamis.

Pernyataan ini bukan hanya dinyatakan dalam artikel, melainkan juga dalam novel Layar
Terkembang yang mengkritisi drama Sandyakala ning Majapahit karya Sanusi Pane. Pendapat ini
menimbulkan polemik. Sutan Takdir melihat Indonesia sebagai keterputusan dengan masa silam
dan Barat sebagai jawaban, sedangkan lawan polemiknya mengutamakan keberlanjutan dengan
masa silam.

Jika saya berada pada zaman itu, saya mungkin akan berpolemik melawan Sutan Takdir, sambil
memandang padanya dengan kekaguman. Saya hormati semangatnya, tetapi saya cenderung untuk
melihat Indonesia sebagai keberlanjutan dari masa silam. Karena bagi saya, kita pertama-tama
harus memiliki kepandaian untuk melihat dan memahami apa yang terbaik dari sejarah serta
kebudayaan kita. Kita mesti bijak memandang apa saja persoalan yang sudah dipecahkan oleh
berbagai elemen bangsa kita dalam perjalanan panjang sejarahnya selama berabad-abad. Ada yang
sudah memecahkan masalah kelautan dengan membangun sampan sungai atau kapal samudra, ada
yang memecahkan masalah pangan dengan membangun organisasi produksi tradisional, ada yang
sudah memecahkan masalah konflik dengan membangun perdamaian antarsuku atau klan.

PENERBIT
Saya pastilah juga akan mempelajari sejarah dan perkembangan bangsa lain, apa yang sudah
dengan baik dilakukan oleh bangsa lain. Barat atau Timur, Selatan atau Utara, tak menjadi soal.
Saya pelajari dan selalu berusaha saya pahami bagaimana bangsa-bangsa mengambil manfaat dari

BUKU KOMPAS
sejarah yang mereka miliki untuk kebangkitan masa depan mereka. Ya, masa lalu sejarah memang
penting sekali dipelajari, dipahami, dan direnungkan untuk merajut masa depan.

Tetapi polemik itu sekali lagi menunjukkan kekuatan intelektualitas kaum muda zaman itu dan
kegairahan mereka untuk menjawab pertanyaan: Indonesia macam apa yang akan dibangun? Sutan
Takdir tak sungkan berpolemik dengan Sanusi Pane yang seumur dengannya, atau Purbatjaraka,
yang saat itu berusia dua kali lipat dari umurnya.

Ada banyak yang saya kagumi dari pemuda-pemuda 20-an tahun sepanjang masa-masa itu. Tak
bisa saya tuliskan semua. Satu hal yang tak henti saya kagumi adalah kemampuan mereka untuk
menggabungkan kemampuan belajar dari praktik dan teori.

Ya, begitulah. Teori dan pemikiran yang mereka nyatakan bukan hanya lahir dari buku-buku,
melainkan juga dari praktik keterlibatan nyata di lapangan perjuangan. Praktik mereka tidak cuma
lahir dari keterampilan hasil praktik sebelumnya, tetapi juga dari perenungan akan pemikiran-
pemikiran yang mereka baca.

Mereka berdiskusi, ya, sambil juga mereka membangun gerakan pendidikan, menyebar untuk
memberantas buta huruf di mana-mana. Mereka membangun organisasi keuangan, membangun pers,
dan membuat majalah kebudayaan. Susah sekali mendapatkan kertas, susah sekali mendapatkan
tinta, tapi mereka terus tak henti bertindak, dan tak putus asa mencoba serta bereksperimen dengan
segala cara.

 30 Indonesia di Tanganmu


Ngelmu iku lelakune kanti laku, begitu kata pepatah Jawa. Ilmu adalah buah dari perbuatan,
atau tindakan, dan membentuk perilaku. The true method of knowledge is experiment, kata William
Blake dari Barat. Maka pengetahuan harus dicoba dan dipraktikkan agar praktik menghasilkan
pengetahuan. Dalam hal itu kita bisa belajar dari Jawa atau dari Inggris, dan dalam khazanah sejarah,
kita dapat belajar dari para tokoh muda pergerakan. Mereka begitu mampu untuk terbuka dalam
pemikiran dan tindakan.

Sejarah pertumbuhan pergerakan yang mereka tampilkan bukan hanya membangun pemikiran
dan visi bersama menuju masa depan, melainkan lebih dari itu, kesadaran pemikiran juga
membangun perilaku budaya politik, sosial, intelektual, dan ekonomi. Perilaku ini turut membangun
fondasi bagi perkembangan selanjutnya.

Kelahiran Pancasila

Berbagai perjuangan pergerakan kaum muda, dan perjuangan bangsa pada umumnya, memasuki
tahap baru ketika kolonialis Belanda mengakhiri masanya di Indonesia pada Maret 1942. Sejak itu
bala tentara Jepang menduduki Nusantara.

Inilah masa penderitaan fisik dan mental. Jepang memperkenalkan kerja paksa, melarang
penggunaan bahasa Belanda dan bahasa Inggris, serta memajukan penggunaan bahasa Jepang.

PENERBIT
Akibatnya, dunia pendidikan tinggi di Indonesia lumpuh total. Karena sulitnya belajar bahasa Jepang,
bahasa Indonesia menjadi alternatif dan hal ini menguntungkan perkembangan bahasa Indonesia.

BUKU KOMPAS
Kemajuan bala tentara Jepang ternyata tak bertahan lama. Tahun 1943, Jepang dipukul sekutu
di Guadalakanal (kepulauan Solomon). Perang Pasifik mulai berubah arah, pihak sekutu menjadi
pihak ofensif. Februari 1944, Amerika mengusir Jepang dari kepulauan Marshall, dan pengeboman
terhadap kota-kota Jepang mulai bisa dilakukan.

Karena terdesak, Jepang memberi janji kemerdekaan pada 7 September 1944, melalui PM yang
baru dilantik, Jenderal Koiso Kuniaki. Bulan yang sama, Sekutu mendarat di Morotai, dekat Halmahera.
Tak lama kemudian, Bendera Merah Putih boleh dikibarkan karena Jepang ingin mengambil hati
rakyat. Asrama Indonesia Merdeka didirikan oleh Laksmana Maeda untuk melatih para pemimpin
pemuda yang baru bagi suatu negara merdeka. Barisan Pelopor dibentuk, beranggotakan kaum
muda. Ricklefs (2008) menyebutkan anggotanya sampai 80.000 orang di akhir perang. Februari
1945, Luzon dan Manila (Filipina) direbut. Jepang makin sesak napas, Maret 1945 Iwojima direbut.

Janji kemerdekaan diulangi lagi 29 April 1945, melalui janji kemerdekaan tanpa syarat yang
dituangkan dalam Maklumat Gunseikan (Pembesar Tertinggi Sipil dari Pemerintah Militer Jepang
di Jawa dan Madura). Maklumat itu memuat dasar pembentukan Badan Penyelidik Usaha-usaha
Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Tugas badan ini adalah menyelidiki dan mengumpulkan
usul-usul untuk selanjutnya dikemukakan kepada Pemerintah Jepang untuk dapat dipertimbangkan
bagi kemerdekaan Indonesia.

Anggota-anggota BPUPKI dilantik 28 Mei 1945, dan sidangnya yang pertama berlangsung 29
Mei 1945-1 Juni 1945. Sidang ini membicarakan dasar bagi Indonesia merdeka. Yudi Latif (2011)

Indonesia di Tanganmu  31


menyatakan bahwa dalam sidang ini Pancasila memasuki periode “perumusan”. Secara historis,
konseptualisasi Pancasila melintasi rangkaian panjang tiga fase: “pembuahan”, “perumusan” dan
“pengesahan”. Fase “pembuahan” setidaknya dimulai pada 1920-an dalam bentuk rintisan-rintisan
gagasan untuk mencari sintesis antarideologi dan gerakan, seiring dengan proses “penemuan”
Indonesia sebagai kode kebangsaan bersama (civic nationalism). Setiap fase melibatkan partisipasi
berbagai unsur dan golongan sehingga Pancasila benar-benar dapat disebut sebagai karya bersama
milik bangsa.

Sidang-sidang perumusan Pancasila tersebut adalah pertemuan antarberbagai visi. Pada tanggal
29 Mei 1945 Muhammad Yamin tampil mengajukan usul yang terdiri atas lima hal, yaitu:

1. Peri Kebangsaan

2. Peri Kemanusiaan

3. Peri Ketuhanan

4. Peri Kerakyatan

5. Kesejahteraan Rakyat

PENERBIT
Dalam sidang pada tanggal 31 Mei 1945 Prof. Soepomo juga mengemukakan lima prinsip negara
dinamakan Dasar Negara Indonesia Merdeka, yaitu:

BUKU KOMPAS
1. Persatuan

2. Kekeluargaan

3. Keseimbangan lahir batin

4. Musyawarah, dan

5. Keadilan rakyat

Kemudian pada tanggal 1 Juni 1945, Bung Karno mengajukan usul mengenai calon Dasar Negara
yang terdiri atas lima hal, yaitu:

1. Nasionalisme (Kebangsaan Indonesia)

2. Internasionalisme (Perikemanusiaan)

3. Mufakat atau Demokrasi

4. Kesejahteraan Sosial

5. Ketuhanan yang Berkebudayaan

 32 Indonesia di Tanganmu


Pada hari itulah lahir nama Pancasila, nama yang diberikan Bung Karno untuk menyebut
rumusannya. Pada sidang pertama itu banyak anggota yang berbicara, turut menyumbangkan
pemikiran untuk merumuskan. Detail dari pembicaraan demi pembicaraan, sidang demi sidang
pasti sangat melelahkan. Setiap orang dari berbagai golongan menyatakan pikirannya.

Penulis Yudi Latif (2011) dalam bukunya Negara Paripurna menyebutkan sebuah rangkuman
yang mencatat dengan saksama nilai-nilai pokok yang dibicarakan oleh para pembicara. Dalam
catatannya, pentingnya nilai ketuhanan sebagai fundamen kenegaraan antara lain dikemukakan
Muhammad Yamin, Wiranatakoesoema, Soerio, Soesanto Tirtoprojo, Dasaad, Agoes Salim,
Abdulrahim Pratalykrama, Abdul Kadier, KH Sanoesi, Ki Bagus Hadikoesoema, Soepomo, dan
Muhammad Hatta. Pentingnya nilai kemanusiaan antara lain dikemukakan oleh Radjiman
Wediodiningrat, Muhammad Yamin, Wiranatakoesoema, Woeryaningrat, Soesanto Tirtoprojo,
Wongsonagoro, Soepomo, Liem Koen Hian, dan Ki Bagus Hadikoesoema. Pentingnya nilai persatuan
sebagai fundamen kenegaraan dikemukakan antara lain oleh Muhammad Yamin, Soesrodiningrat,
Wiranatakoesoema, Woeryaningrat, Soesanto Tirtoprojo, Soepomo, dan Ki Bagoes Hadikoesoemo.
Pentingnya nilai-nilai demokrasi dan permusyawaratan sebagai fundamen kenegaraan antara lain
dikemukakan oleh Muhammad Yamin, Woeryaningrat, Soesanto Tirtoprojo, Abdulrahim, Ki Bagoes
Hadikoesoemo dan Soepomo. Pentingnya nilai keadilan sosial dikemukakan antara lain oleh
Muhammad Yamin, Soerio, Abdulrahim, Soepomo, dan Ki Bagoes Hadikoesoemo.

PENERBIT
Selesai sidang pertama, sebuah panitia kecil dibentuk untuk menampung usul-usul yang masuk
dan memeriksanya serta melaporkan kepada sidang pleno. Pada 22 Juni 1945, rapat gabungan
diadakan antara Panitia Kecil. Hasilnya dibentuk sebuah Panitia Kecil Penyelidik Usul-Usul/Perumus
Dasar Negara, yang terdiri atas sembilan orang, yaitu: Sukarno, Muhammad Hatta, A.A. Maramis,

BUKU KOMPAS
K.H. Wachid Hasyim, Abdul Kahar Muzakkir, Abikusno Tjokrosujoso, H. Agus Salim, Ahmad Subardjo
dan Muhammad Yamin. Panitia Kecil ini hari itu juga merumuskan calon Mukadimah Hukum Dasar,
yang kemudian lebih dikenal dengan sebutan Piagam Jakarta.

Dalam sidang kedua BPUPKI, 10-16 juli 1945, dirumuskan rancangan Hukum Dasar, dan tanggal
9 Agustus dibentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

Pada tanggal 15 Agustus 1945 Jepang menyerah tanpa syarat kepada Sekutu, setelah bom atom
jatuh di Hiroshima dan Nagasaki. Indonesia kosong dari kekuasaan. Keadaan tersebut dimanfaatkan
dengan sebaik-baiknya oleh para pemimpin bangsa Indonesia, yaitu dengan memproklamasikan
kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Sehari setelah proklamasi kemerdekaan
PPKI mengadakan sidang, dengan acara utama (1) mengesahkan rancangan Hukum Dasar dengan
preambulnya (Pembukaannya) dan (2) memilih presiden dan wakil presiden.

Sebelum mengesahkan Preambul, Bung Hatta terlebih dahulu mengemukakan bahwa pada
tanggal 17 Agustus 1945 sore hari, sesaat setelah Proklamasi Kemerdekaan, ada utusan dari
Indonesia bagian timur yang menemuinya. Intinya, rakyat Indonesia bagian timur mengusulkan
agar pada alinea keempat preambul, di belakang kata “ketuhanan” yang berbunyi “dengan kewajiban
menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” dihapus. Jika tidak, maka rakyat Indonesia
bagian timur lebih baik memisahkan diri dari negara RI yang baru saja diproklamasikan. Usul ini oleh
Muh. Hatta disampaikan kepada sidang pleno PPKI, khususnya kepada para anggota tokoh--tokoh
Islam, antara lain kepada Ki Bagoes Hadikoesoemo dan Teuku Muh. Hasan. Bung Hatta berusaha

Indonesia di Tanganmu  33


meyakinkan tokoh-tokoh Islam, demi persatuan dan kesatuan bangsa. Pandangan Hatta disetujui,
dan frasa “dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” di belakang kata
Ketuhanan dan diganti dengan “Yang Maha Esa”.

Pendekatan Hatta diterima oleh para wakil umat Islam, dan hal ini kembali menampilkan
kesadaran dan perilaku politik yang visioner. Karena kesadaran itulah, Pancasila dapat memasuki
fase pengesahan. Lebih dari itu, kesadaran tersebut bukanlah kesadaran taktis politik semata, tetapi
telah terbukti dipelihara dan dijaga keberlanjutannya dalam langkah-langkah sejarah kita.

Proklamasi Melahirkan Indonesia

Keterlibatan langsung pemuda dalam proses perubahan dan perkembangan di Indonesia terus
berlangsung sepanjang sejarah. Tak ada Proklamasi tanpa Rengasdengklok, demikian pernah

PENERBIT
BUKU KOMPAS
Gambar 7.
Pengibaran
bendera
merah putih
segera setelah
proklamasi.

diungkapkan untuk menggambarkan betapa kaum muda revolusioner punya peranan dalam
mendesak para pemimpin untuk mengambil sikap dan memproklamasikan kemerdekaan Indonesia
secepatnya.

Peristiwa Rengasdengklok, untuk yang belum tahu, merupakan peristiwa “penculikan” Sukarno-
Hatta oleh para pemuda, antara lain Sukarni, Wikana, dan Chaerul Saleh, dari perkumpulan “Menteng
31”, pada tanggal 16 Agustus 1945 pukul 04.00 WIB. Para tetua itu didesak agar mempercepat
proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, mengambil peluang kesempatan seusai Perang Dunia
II. Di sinilah terjadi pembicaraan antara Sukarno dan Hatta serta Achmad Subardjo dengan golongan
muda tentang kapan sebaiknya proklamasi dilaksanakan.

 34 Indonesia di Tanganmu


Bendera Merah Putih sudah dikibarkan para pejuang di Rengasdengklok pada Rabu tanggal 16
Agustus sebagai persiapan untuk proklamasi kemerdekaan Indonesia. Sukarni dan kawan-kawan
pada akhirnya mengantarkan Sukarno-Hatta ke Pegangsaan Timur 56, malam tanggal 16 Agustus,
dan keesokan paginya Proklamasi dinyatakan.

Dalam kondisi seperti itu para pemuda ternyata tidak memilih untuk memproklamasikan
kemerdekaan dan mengambil alih kekuasaan. Mereka meminta para pemimpin senior mengambil
sikap. Berbagai pertimbangan muncul, tetapi yang paling mengedepan adalah kenyataan bahwa
Sukarno-Hatta adalah yang paling bisa diterima semua pihak. Semua akan bersatu bila Sukarno-Hatta
yang memproklamasikan Indonesia. Para pemuda menjadi pemicu solidaritas sekaligus menjadi
benteng para proklamator. Mereka revolusioner, sekaligus berjiwa dan berperilaku negarawan.

Nyatanya, para pengamat menyatakan proklamasi menghasilkan “kegairahan proklamasi”


yang luar biasa di seluruh pelosok negeri. “Mereka seperti kena sengatan listrik,” ujar R.E. Elson
(2008). Energi luar biasa ini juga didukung oleh para revolusioner muda yang “kena sengatan listrik
kemerdekaan” yang kemudian bergerak di berbagai kalangan, pada berbagai kelompok. Kegairahan
ini mempersatukan sebuah bangsa baru yang baru saja lepas dari derita kekuasaan Kolonial.
Berbagai kelompok pemuda membangun barisan perlawanan pada zaman ini: Pemuda Pelopor,
Tentara Pelajar, serta berbagai kelompok pemuda daerah.

PENERBIT
Pidato Sutomo di bulan November 1945, si penyiar yang mengobarkan semangat dari Surabaya
itu meneriakkan berbagai motivasi ala Surabaya. Dia sebutkan secara langsung kelompok Pemuda
Madura, Pemuda Bugis, Pemuda Maluku, dan berbagai kelompok kedaerahan yang saling bahu-
membahu dalam pertempuran Surabaya.

BUKU KOMPAS
Saya ada di Surabaya waktu itu. Baru jadi Taruna Akademi Militer satu minggu, tetapi sudah ada
permintaan dari Surabaya untuk mengirim Taruna Militer. Bayangkan saja, taruna satu minggu tahu
apa? Tapi toh saya berangkat, dan akhirnya menjadi saksi sekaligus pelaku sejarah sengatan listrik
revolusioner itu.

Saya menyaksikan para pemuda yang tak punya takut melawan tentara sekutu di jalan-jalan
Surabaya, atau mereka yang dengan tenang berjaga melindungi kampung mereka. Pemuda Makasar
dan Pemuda Maluku yang berkeliaran dari satu tempat ke tempat lain bertempur di mana pun
mereka dibutuhkan.

Kalimat “Kamu masih hidup?” menjadi sapaan akrab kalau bertemu kawan waktu itu. Ya,
begitulah anak muda. Bahkan dalam tegang dan tingginya tensi pertempuran, mereka tetap penuh
rasa humor walau peluru panas berseliweran. “Tadi kepalaku masih ada, tak tahu sekarang,” begitu
jawaban antarkawan untuk pertanyaan itu.

Para anggota Tentara Pelajar (TP) atau Tentara Republik Indonesia Pelajar (TRIP) adalah anak-
anak berumur belasan. Murid-murid sekolah teknik yang biasanya tergabung dalam Tentara Ginie
Pelajar (TGP) menjadi kampiun dalam mendukung dalam urusan perteknikan.

Betul-betul tak punya rasa takut. Seusai belajar, mereka bertempur menggunakan senjata
yang direbut dari Jepang. Saya sendiri berumur 23 saat pertempuran Surabaya. Tugas saya adalah

Indonesia di Tanganmu  35


mengambil dan mengoperasikan meriam. Jangan tanya apakah saya pernah tahu soal meriam, tentu
tidak sama sekali. Setelah berusaha keras, menembus barikade tentara sekutu, saya dan kawan-
kawan berhasil mencuri dan membawa meriam itu.

Kami bertugas mengoperasikan meriam untuk menyerang dan mengejutkan kapal-kapal


sekutu di Pelabuhan Tanjung Perak, yang terletak di Surabaya bagian utara. Tetapi karena kurang
pengalaman dan pengetahuan, malah kami yang terkejut karena peluru meriam kami ternyata
mendarat di Wonokromo, yang terletak di Surabaya selatan, jauh sekali melencengnya. Maunya
mengejutkan tentara Sekutu, malah kami terkejut sendiri!

Mengatur meriam ada teorinya, dibutuhkan peta untuk tahu di mana posisi kita dan sejauh mana
tempat yang diserang. Dibutuhkan kompas untuk menentukan secara pasti arah serangan dan harus
diukur sudut elevasi meriam. Taruna umur seminggu mana tahu semua urusan itu. Untungnya ada
instruktur yang kemudian mendampingi kami. Begitulah, sambil bertempur kami belajar bertempur.
Untunglah, peluru yang mendarat di Wonokromo itu tak meledak, dan untung pula ada yang
memberitahukan kepada kami sehingga kami tak lagi menembak ngawur.

Modal kami waktu itu adalah adrenalin


dalam darah. Tidak ada rasa takut. Semangat
saja. Maka dari itu, muncul istilah Semangat

PENERBIT
45. Soal adrenalin ini bisa jadi cerita panjang
sebuah masa. Pokoknya periode itu, dari tahun
1945 hingga 1949, penuh dengan bukti bahwa
kaum pemuda Indonesia bukan hanya bisa

BUKU KOMPAS
berpikir, melainkan juga berjuang, bertindak,
dan bertempur di lapangan fisik jika perlu.

Sengatan revolusioner Indonesia itu


bukan cuma gerakan emosional gertak
sambal. Secara rasional, metode-metode
gerilya ala Jendral Sudirman dipakai
melawan metode perang modern ala General
Hendrik Simon Spoor. Ya, sejarah kemudian
menunjukkan bahwa metode gerilya ala
Sudirman yang unggul.

Masa itu bukan hanya masa pertempuran


fisik. Tahun-tahun awal setelah kemerdekaan,
seperti halnya tahun-tahun pergerakan
per­siapan proklamasi kemerdekaan, me­
nampilkan bukti konkret bahwa perjuangan
ke­merdekaan adalah pergerakan multi­
dimensi. Menjangkau berbagai bidang
kehidupan.
Gambar 7. Poster Boeng Ajo Boeng karya pelukis
ternama Affand. Chairil Anwar menyumbangkan
kalimat yang kemudian menjadi sangat terkenal.

 36 Indonesia di Tanganmu


Berbagai kalangan muda memiliki dan memilih peran. Para “anak gaul” zaman proklamasi,
yakni pemuda ‘buaya keroncong’ yang suka bernyanyi dan main band, juga memilih dan memiliki
peranan khusus. Mereka berkeliling dan mengajarkan lagu Indonesia Raya kepada siapa saja.
Mereka yang bisa mencipta lagu, seperti komponis A. Simanjuntak atau Kusbini menciptakan lagu-
lagu perjuangan, antara lain Maju Tak Gentar atau Bagimu Negeri. Para seniman muda, salah satu
yang paling terkenal adalah Chairil Anwar, mencipta puisi-puisi perjuangan. Coba, rasakan kekuatan
kutipan puisi di bawah ini.

Ini barisan tak bergenderang-berpalu


Kepercayaan tanda menyerbu
Sekali berarti
Sudah itu mati
MAJU
Bagimu Negeri
(Puisi Diponegoro, Chairil Anwar)

Chairil merekam dengan bernas dan penuh perasaan berbagai arus perjuangan zaman itu.

Bersama pelukis Affandi, Chairil juga membantu membuat poster perjuangan, yang paling
terkenal adalah poster “Boeng Ajo Boeng”. Berbagai puisi, lagu, dan poster ditambah beragam pidato

PENERBIT
dan tulisan perenungan atau pembakar semangat adalah bagian tak terpisahkan dari perjuangan
pemuda, di zaman revolusi fisik maupun dekade-dekade sesudahnya.

BUKU KOMPAS
Perjuangan Multi-Dimensi Kaum Muda

Buku ini tak hendak menjadi buku sejarah, tapi saya ingin menegaskan lagi bahwa kita memiliki
satu anugerah tak ternilai bernama sejarah. Tak bisa ditolak, tak bisa henti kita bersyukur, bangsa
ini dibangun dengan usaha keras para pemuda, sebagai pendiri dan pejuang. Bayangkan betapa para
pejuang dan pemikir bangsa ini, bahkan yang paling muda sekali pun, memiliki tekad yang berpadu
dengan keberanian dan hal ini diperkaya dengan perilaku solidaritas kebangsaan yang luar biasa.

Bukti-bukti perjuangan itu berjajar sepanjang sejarah bangsa ini. Tahun- tahun 1908, 1920, 1928,
1935, 1945, juga 1966, 1980, 1998, juga tahun-tahun lain yang tak banyak disebut, menunjukkan
bahwa para pemuda punya peranan yang tak kecil dalam menggerakkan negeri ini. Menjadi produsen
utama dari lahir dan mulai bergeraknya sebuah mesin sejarah bernama Indonesia.

Saya ingin sekadar menambahkan rangkaian sejarah. Di tahun 1966, istilah “pemuda” menemukan
kekhususan baru. Lahirlah kata “mahasiswa”. Tahun-tahun ini menampilkan gerak sejarah ketika
para eksponen perguruan tinggi menjadi penggerak utama perubahan sejarah. Organisasi-
organisasi seperti Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI), Himpunan Mahasiswa Islam
(HMI), Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Perhimpunan Mahasiswa Katolik Indonesia
(PMKRI), Gerakan Mahasiswa Surabaya (GMS), dan Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia-Kesatuan
Aksi Pemuda dan Pelajar Indonesia (KAMI-KAPPI) menjadi bagian kelompok pemikir dan penggerak
perjuangan politik di tahun-tahun itu.

Indonesia di Tanganmu  37


Saya secara langsung juga melihat dan terlibat dengan sejarah yang seolah berulang, seolah
kembali seperti zaman Perhimpunan Indonesia. Di awal tahun 1960-an, saya bersama para
mahasiswa yang kuliah di luar negeri, khususnya di Amerika Serikat, membangun kelompok
diskusi yang tak henti berusaha memikirkan masa depan Indonesia, terutama di bidang ekonomi.
Kami merenungkan bagaimana mencapai masa depan gemilang itu. Kami menuliskan penelitian,
memahami masalah hari ini, merenungkan pemecahannya, membangun rancangan masa depan.
Kami pun kemudian menjadi bagian dari kelompok yang serius memikirkan pembangunan ekonomi
Indonesia.

Di pertengahan tahun 1960-an itu pula, sekitar 40.000 mahasiswa turun ke desa-desa untuk
membantu pembangunan dan perkembangan pedesaan, khususnya di bidang pertanian tanaman
pangan. Itu sebenarnya dilakukan untuk mendukung program pemerintah yang kemudian disebut
Bimbingan Massal (Bimas). Ternyata kalangan muda ini kemudian membangun suatu lapisan
penggerak pemberdayaan masyarakat, community development, di masyarakat bawah perkotaan
dan pedesaan. Di tahun-tahun selanjutnya, hingga kini, jumlah yang memilih bidang ini pun tak
terhitung lagi banyaknya.

Lapisan-lapisan pemikiran dan perjuangan kaum muda Indonesia, di tingkat elite dan di tingkat
grass-root, adalah rantai sejarah multidimensi. Seolah gelombang laut sambung menyambung dari
tahun 1908 hingga 1966, memecah daratan bersahutan hingga tahun 2000-an kini. Begitulah, setiap

PENERBIT
zaman menyediakan pemikiran dan harapan untuk zaman selanjutnya, mulai dari zaman penjajahan,
era Sukarno, era Suharto, hingga periode Reformasi milenium baru. Sebagian dari organisasi
mungkin sudah tak ada atau berganti nama, tapi semangat pemikiran di bidang politik, ekonomi,
atau kebudayaan terus berlanjut. Kekritisan kaum muda menciptakan perubahan, perilaku mereka

BUKU KOMPAS
membangun solidaritas dan mengembangkan kerja sama antarelemen bangsa.

Bila gelombang perubahan yang diperjuangkan kaum muda berpadu dengan kekuatan moral
bangsa, tak ada kekuasaan dunia yang bisa menghalanginya. Penjajah terusir, rezim-rezim runtuh.

Perpaduan dan kekuatan antara kelompok yang terpelajar dan masih belajar, yang mahasiswa
dan bukan, menentukan masa depan Indonesia. Indonesia tahun 1945 adalah hasil mereka yang
berjuang di tahun 1928, Indonesia 1980-an adalah hasil mereka yang berjuang belasan atau puluhan
tahun sebelumnya.

Begitulah anugerah sejarah kita, begitulah bonus historis yang kita miliki. Bagaimanapun sejarah
sudah menampilkan bukti bahwa Indonesia memang tergantung kepada kaum mudanya. Indonesia
bergantung dari apa yang diperjuangkan kaum mudanya. Perjuangan mereka hari ini bergaung
secara nyata hingga 20 tahun, atau bahkan menembus masa, hingga puluhan tahun ke masa depan.

Maka kaum muda, kami bergantung kepadamu, jangan putus asa, terus berjuanglah.

 38 Indonesia di Tanganmu


BAB 2
Membedah Indonesia:
Kekayaan di Tanganmu

Indonesia: Lokasi, Lokasi, Lokasi!

Di awal tahun 1980-an, Gunung Galunggung mengirimkan abu letusannya hingga Jakarta bagian
selatan. Seingat saya, selama hampir sebulan abu berwarna keabuan seperti uban menghiasi jalan-
jalan dan melapisi badan kendaraan, serta menghiasi atap-atap rumah dan pepohonan. Gunung api
meletus. Hal itu memang biasa kita dengar dalam berita di Indonesia.

Kira-kira 63 juta tahun yang lalu ada sebuah peristiwa geologis di wilayah yang sekarang menjadi

PENERBIT
Indonesia. Dua lempeng benua, lempeng Asia dan Australia, bertabrakan di wilayah Indonesia.
Menurut para ahli geologi, bentuk wilayah Indonesia muncul sebagai hasil benturan benua tersebut.

BUKU KOMPAS
Berbagai peristiwa geologis di wilayah Indonesia menghasilkan kepulauan dengan lebih dari
17.000 pulau, memiliki lima “benua” atau pulau-pulau besar, yakni Jawa, Kalimantan, Sumatera,
Sulawesi, dan Papua. Luas lahan keseluruhan adalah 1,9 juta kilometer persegi. Ini hampir delapan
kali luas Britania Raya dan sekitar 50 kali luas Belanda (Brown, 2003).

Luasnya wilayah Indonesia menyimpan kekayaan luar biasa. Kita akan lebih rinci membicarakan
berbagai anugerah atau “bonus” yang kita terima di kepulauan Indonesia. Kita akan merenungkan
bonus geologis fisik alam, bonus geografis lokasi di antara dua benua dan dua samudra, bonus
kepulauan plus budaya maritim yang lahir daripadanya. Selain itu, berbagai anugerah budaya kita
terima sebagai bagian dari karunia-karunia tersebut.

Lokasi Geologis dan Cincin Api Nusantara

Para ahli geologi menyatakan, oleh karena berlokasi di pusat tabrakan tektonik, bagian kepulauan
kita yang disebut dangkalan Sunda menghasilkan rantai vulkanik atau rantai gunung api, antara lain
di Sumatera, Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara.

Beberapa gunung api paling berpengaruh dalam kisah dahsyat dunia geologi ada di Indonesia.
Contohnya Toba, yang sekarang kita kenal sebagai Danau Toba di Sumatera. Bayangkan, pada awal
pertumbuhannya, Toba sebenarnya gunung berapi super dengan kawah dahsyat. Toba meletus
sekitar 74.000 tahun yang lalu. Kisah letusan Toba, seperti diungkapkan berbagai majalah dan
film dokumenter, begitu dahsyatnya sampai menciptakan teori bencana Toba. Waktu itu, setelah

Indonesia di Tanganmu  39


letusan dahsyat beberapa kali, seluruh dunia diselimuti abu letusan Toba. Sebuah film dokumenter
mengungkapkan bahwa abu Toba sampai ke Siberia. Terjadilah musim dingin vulkanik tingkat dunia,
enam bulan lamanya. Dunia mendingin karena sinar matahari tertutup, banyak tanaman mati, hewan
kehilangan persediaan makanan. Diperkirakan banyak hewan punah pada waktu itu. Peristiwa itu
tercatat sebagai salah satu bencana prasejarah terbesar yang diakibatkan letusan vulkanis.

Gunung berapi yang juga luar biasa adalah Tambora dan Krakatau. Letusan Tambora adalah yang
paling tinggi, sampai menembus stratosfir. Letusan Krakatau juga menyimpan cerita yang luar biasa
karena Krakatau membuat ledakan yang memecah Pulau Krakatau.

Bukan hanya letusan besar pemecah rekor ledakan. Ada banyak letusan kecil-kecil setiap hari.
Kalau sedang ke Yogyakarta, kadang saya ke Kaliurang dan melihat Gunung Merapi yang sedang
“batuk-batuk” mengirimkan abunya di sekitar Yogyakarta dan Solo. Menurut Markus Anda (2012),
abu vulkanis mengandung berbagai mineral yang bermanfaat untuk menyuburkan lahan. Itulah
keuntungannya berada di wilayah tabrakan antarlempeng benua: bumi secara rajin mengirimkan
pupuk gratis.

Diperkirakan, 259 atau 16% dari total gunung berapi di dunia ada di Indonesia. Artinya, setiap
saat banyak abu vulkanik dari perut bumi yang dikirimkan ke udara, diterbangkan angin, lalu
mendarat menutupi permukaan bumi dan pepohonan, bercampur dengan tanah, lalu menyuburkan.

PENERBIT
Inilah anugerah rutin yang membantu para petani di wilayah vulkanis. Anda (2012) mengungkapkan,
umumnya perkebunan sawit pada tanah yang berkembang dari material letusan Toba tingkat
produksinya tertinggi di dunia.

BUKU KOMPAS
Gunung berapi memang memberikan bencana dan harapan, terkadang menghasilkan bencana
dan penghasil kesuburan, bahkan kerap dengan siklus yang rutin. Kesuburan mengakibatkan
melimpahnya tanaman, maka banyak pula makanan. Karena itulah kepulauan Nusantara, Indonesia,
menjadi tempat hidup yang nyaman bagi berbagai makhluk. Manusia dan hewan cenderung
berkumpul di tempat yang banyak makanan, bukan?

Anugerah kesuburan ini mengumpulkan makhluk hidup sejak masa purba. Di desa Sangiran,
Jawa Timur, penggalian tahun 2007 menemukan tulang yang mengindikasi kehadiran manusia
purba di Indonesia 1,5 juta tahun yang lalu. Tahun 1891, fosil Homo erectus atau “Manusia Jawa“
ditemukan Eugène Dubois di Desa Trinil, umur taksirannya adalah 700.000 tahun. Manusia purba
sudah mampu membuat berbagai peralatan dari batu. Pada tahun 2003 di Pulau Flores ditemukan
fosil berusia antara 74.000 dan 13.000 tahun. Fosil ini kemudian diberi nama “Manusia Flores”
(Homo floresiensis). Manusia setengah kera ini tingginya sekitar 1 meter. Manusia Flores tampaknya
telah berbagi ruang hidup dengan manusia modern seperti kita, hingga 12.000 tahun lalu, saat
mereka punah. Bila manusia purba mampu memanfaatkan suburnya kepulauan ini, seharusnya kita
pun mampu.

Lokasi di Antara Dua Samudra

Indonesia terletak di antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik. Kondisi ini boleh disebut
sebagai bonus geografis, posisi strategis Indonesia. Ini hadiah Sang Maha Pencipta, kita tak bisa

 40 Indonesia di Tanganmu


memilih tempat kelahiran, tetapi Allah yang memberikan pada kita lokasi yang begitu menjanjikan.
Apakah sebenarnya keuntungan yang kita peroleh karena berada di antara samudra ini?

Ketika matahari terik bersinar di atas samudra, laut menjadi hangat, airnya menguap, uapnya
naik, sebagian ditiup angin ke atas daratan. Lalu menghasilkan hujan. Hujan berguna bagi tanaman.
Kayu yang tersiram hujan akan tumbuh menjadi tanaman atau ditumbuhi lumut, bebatuan akan
segera diselimuti tanaman menjalar atau rerumputan di musim hujan. Itulah anugerah yang luar
biasa, tak semua negara memiliki anugerah ini.

Lahir sebagai kepulauan, diapit dua samudra besar, memiliki uap air dan hujan berlimpah,
seharusnya kita tidak kekurangan air bila mampu mengelola dengan baik. Apalagi Samudra Hindia
dan Samudra Pasifik bukanlah samudra biasa, kekuatannya sudah terekam dalam sejarah lampau
dan modern.

Bonus dari Samudra Hindia

Mari kita mulai dari barat. Samudra Indonesia atau Samudra Hindia, yang terletak di bagian barat
dan selatan kepulauan Indonesia, adalah yang terbesar ketiga di dunia, meliputi 20% permukaan air
bumi. Luas totalnya adalah 68.556 juta km², dengan panjang pantai 66.526 km. Berbatasan dengan
Samudra Hindia antara lain Laut Andaman, Laut Arab, Teluk Bengal, Great Australian Bight, Teluk

PENERBIT
Persia, Laut Merah, dan Selat Malaka.

Peradaban ekonomi paling awal sebenarnya lahir di pesisir samudra ini. Ya, samudra ini

BUKU KOMPAS
melahirkan banyak peradaban jaya di masa purba, antara lain Mesopotamia, Sumeria, Mesir kuno,
peradaban Lembah Indus, Persia, dan tentu saja Asia Tenggara.

Samudra Hindia yang relatif tenang memungkinkan perdagangan berlangsung lebih mudah,
itulah yang menjadikannya tempat kelahiran perdagangan samudra, sejak sekitar 3000 SM. Angin
Monsun meniup kapal layar ke barat di awal musim, dan setelah beberapa bulan kapal bisa kembali
ke timur. Tampaknya dengan cara inilah suku maritim di Indonesia bisa menyeberangi Samudra
Hindia dan kemudian menetap di Madagaskar. Dengan cara ini pula tampaknya pelayar Asia Selatan
(India, Persia) memasuki Nusantara dan kemudian bermukim di sini.

Sejarah berdentum dengan lebih keras ketika muncul pertarungan antarnegara Eropa di pesisir
Samudra Hindia, yang dimulai ketika pelaut Portugis, Vasco da Gama, sampai di Tanjung Harapan lalu
berlayar ke Calcuta India dan ke Asia Tenggara. Tahun 1521, Portugis di bawah pimpinan Alfonso
d’Albuquerque mendarat di Malaka, dalam usaha mencari pusat rempah-rempah. Malaka jatuh ke
tangan Portugis, dan hal ini membuat Malaka dihindari para pedagang Islam (Ricklefs, 2008).

Jatuhnya pamor Malaka membuat sejumlah pelabuhan berkembang. Aceh dan Sunda Kalapa
berkembang, demikian juga Cirebon, Jepara, Pati, Kudus, Tuban, Gresik dan Surabaya, juga Banten.
Pelabuhan-pelabuhan itu menjadi bagian dari jalur perdagangan Samudra Hindia, yang sebelumnya
dikuasai dan dimonopoli Malaka.

Indonesia di Tanganmu  41


Hingga sekarang kita bisa menemukan jejak-jejak sejarah perekonomian kita di pelabuhan-
pelabuhan tua tersebut, dalam bentuk bangunan tua serta kemampuan berniaga yang diturunkan
dari generasi ke generasi.

Karena berbatasan dengan Samudra Hindia, Indonesia memiliki akses ke sebuah jalur perdagangan
laut yang berumur hampir 5.000 tahun. Tak bisa ditolak, jalur pertarungan perdagangan Samudra
Hindia juga telah membuat kita memasuki gerbang kolonialisme dan dijajah sekitar 3,5 abad.

Di antara kerajaan-kerajaan di Nusantara saat itu, barangkali Kesultanan Aceh yang tercatat
mampu memanfaatkan jalur Samudra Hindia untuk mengembangkan hubungan internasional.
Aceh mampu menjalin hubungan diplomatik dengan Turki yang disebut oleh masyarakat Aceh
sebagai Raja Rum atau Raja Stambul. Duta-duta Aceh tidak hanya sampai ke Istambul, tetapi juga
mengunjungi raja-raja Eropa dan ke Moghul, India. Hubungan dengan Turki membawa hasil yang
tetap dan besar. Denys Lombard (1996) menyebutkan bahwa pada tahun 1567 Turki mengirimkan
500 pelatih artileri (meriam) ke Aceh beserta sejumlah meriamnya, antara lain meriam yang diberi
nama Lada Sacupak yang ukurannya sangat besar dan dianggap sebagai pusaka penting waktu itu.

Di samping itu orang-orang Turki mengajarkan cara membuat meriam kepada orang-orang
Aceh. Diduga bantuan-bantuan militer itu dibayar dengan hasil perdagangan merica atau lada
yang merupakan hasil ekspor Aceh yang utama dan menguntungkan. Turki melihat kehadiran Aceh

PENERBIT
sebagai suatu kesempatan untuk memerangi Portugis-Spanyol di wilayah Timur atau dari belakang.

Hingga saat ini, jalur perdagangan menuju wilayah Asia Selatan, Persia, Timur Tengah, dan Eropa
merupakan jalur yang luar biasa ramai, terutama karena banyak negara berekonomi kuat berada di

BUKU KOMPAS
wilayah ini. Jalur ekonomi utama di Samudra Hindia adalah petroleum atau industri perminyakan.
Terutama karena negara-negara kaya minyak, di Timur Tengah, ada di jalur ini. Kita banyak menjalin
hubungan ekonomi dan persahabatan dengan negara-negara di jalur Samudra Hindia.

Melihat betapa Samudra Hindia memiliki peranan penting sepanjang perjalanan bangsa, kita
perlu memahami dan mengenali karakter ekonomi, politik dan budaya, mempelajari relasi keamanan
wilayah dan keberagaman ideologinya, agar kita bisa semakin mampu memanfaatkan karunia Allah
berupa samudra yang kisahnya sangat dekat dengan perjalanan kesejarahan masyarakat kita.

Bonus Samudra Pasifik

Selanjutnya, marilah kita pahami apa artinya berada di wilayah Samudra Pasifik. Atau lebih tepat
lagi: apa manfaatnya berada di Pacific Rim (Lingkar Pasifik)?

Samudra Pasifik adalah samudra terbesar di planet ini. Luasnya 165 juta km persegi, dari utara
ke selatan, menghubungkan Arktik ke Antartika, berbatasan dengan Asia dan Australia di sebelah
barat, dan Amerika di timur. Meliputi 46 % permukaan air atau sepertiga dari total luas permukaan
bumi. Lebih besar dari semua lahan bumi digabungkan. Garis khatulistiwa membelah Samudra
Pasifik menjadi Pasifik Utara dan Pasifik Selatan.

 42 Indonesia di Tanganmu


Orang Eropa baru menjelajahinya pada awal abad ke-16, sedangkan nama laut saat ini diciptakan
oleh penjelajah Portugis Ferdinand Magellan tahun 1521, yang menyebutnya Mar Pacifico, berarti
“laut damai“.

Di masa kerajaan Nusantara, jalur Pasifik, termasuk di dalamnya Laut China Selatan, Laut Sulawesi,
menghubungkan kawasan kepulauan Indonesia dengan negara-negara Asia Timur, termasuk China,
Jepang, Korea, dan lain-lain. Dengan cara inilah sejarah kerajaan Sriwijaya (abad ke-7), Majapahit
(abad ke-14), terekam dalam tulisan-tulisan para pujangga dari negara seperti China.

Namun, karena lautnya yang lebih bergelora, dan karena jarak tempuh yang jauh, sejarah pelayaran
Samudra Pasifik tidaklah segemilang Samudra Hindia. Teknologi pelayaran dan transportasi masa
lalu tidak memadai untuk menyeberang dalam gelora Pasifik.

Barulah dalam masa modern, ketika teknologi pelayaran dan penerbangan sudah berkembang
semakin maju, Samudra Pasifik dapat diseberangi. Lebih dari sekadar berkembang, Lingkar Pasifik
menjadi arus ekonomi yang sangat penting.

Kini, negara-negara di Lingkar Pasifik adalah negara industri dan perdagangan terkemuka. Hal
ini jelas tampak dari data yang menunjukkan bahwa 29 dari 50 pelabuhan tersibuk di dunia terletak
di Lingkar Pasifik. Daftarnya ada di bawah ini. Angka yang ada di dalam kurung adalah pelabuhan

PENERBIT
tersebut dalam urutan “pelabuhan tersibuk di dunia”.

PELABUHAN TERSIBUK DUNIA YANG BERLOKASI DI LINGKAR PASIFIK

BUKU KOMPAS
Malaysia: Port Klang (13) China: Yingkou (34), Taiwan: Kaohsiung (12)
­Tanjung Pelepas (16) Dalian (21), Tianjin (11),
Vietnam: Saigon (28) Qingdao (8), Xiamen (19), Korea Selatan: Busan (5)
Lianyungang (30), Ningbo
Thailand: Laem Chabang (22) Kanada: Vancouver (50)
(6), Shanghai (1),; Guang-
zhou (7), Shenzhen (4),
Indonesia: Jakarta (24), Hongkong (3) Panama: Balboa (43)
­Surabaya (38)
Singapura: Singapura (2) Jepang: Yokohama (36), Amerika:
Filipina: Manila (37) Tokyo (25), Nagoya (47), Los Angeles (17),
Kobe (49) Long Beach (18)
Sumber data: Top 50 World Container Ports, World Shipping Council, August 2013

Dari sini kita bisa lihat bahwa Indonesia menempatkan dua wakilnya, Jakarta dan Surabaya, di
50 besar. Negara yang paling banyak menempatkan wakil di 10 besar adalah China. Data dari World
Shipping Council (2013) ini juga menyebutkan bahwa 6 dari 10 pelabuhan tersibuk dunia ada di
China, dan 8 dari 10 pelabuhan tersibuk dunia ada di Lingkar Pasifik.

Kekuatan ekonomi Pasifik ini juga tercatat dalam bentuk statistik perdagangan. Data menunjukkan
ekspor impor negara-negara Asia Pasifik yang tergabung dalam APEC terhadap total perdagangan

Indonesia di Tanganmu  43


dunia mencapai 49,2%. Data pada tahun 2012 menunjukkan, ekonomi dunia tumbuh sebesar 3,2%,
sementara pertumbuhan ekonomi negara-negara APEC rata-rata hampir 6%.

Asia Pacific Economic Cooperation (APEC) atau kerja sama ekonomi Asia Pasifik memiliki visi
untuk mengurangi tarif dan hambatan perdagangan lain di wilayah Asia Pasifik, menciptakan ekonomi
domestik yang efisien, dan secara dramatis meningkatkan ekspor. Anggota APEC merupakan negara
yang berada di lingkar luar Samudra Pasifik, yaitu Amerika Serikat, Australia, Brunei, Cile, China,
Filipina, Hongkong, Indonesia, Jepang, Kanada, Korea Selatan, Malaysia, Meksiko, Papua Niugini,
Peru, Rusia, Selandia Baru, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam.

Kunci mencapai visi APEC dicantumkan dalam Deklarasi Bogor, yaitu bahwa negara yang
sudah pada tingkat industrialisasi (negara-negara maju) akan mencapai sasaran perdagangan dan
investasi yang bebas dan terbuka (liberalisasi) paling lambat tahun 2010, dan wilayah yang tingkat
ekonominya sedang berkembang paling lambat tahun 2020. Beranggotakan 21 negara, berpenduduk
2,3 miliar jiwa dari 6 miliar jiwa penduduk dunia. Setengah dari perdagangan dunia terjadi di APEC,
18 triliun dollar AS GDP dunia dari total 30 triliun dollar lebih GDP dunia ada di APEC.

Lima dari sepuluh negara yang memiliki kekuatan perekonomian terbesar di dunia ada di APEC,
yakni Amerika Serikat, Jepang, China, Kanada, dan Meksiko. Sejak digelarnya APEC Economic Leaders
Meeting (AELM) di Seattle, AS, tahun 1993, setiap tahun dilahirkan deklarasi atau kesepakatan

PENERBIT
bersama di antara para pemimpin negara-negara anggota APEC.

Data dan proyeksi menunjukkan bahwa negara-negara di lingkar pasifik akan menjadi semakin
penting di masa depan, dan inilah salah satu berkah dari lokasi geografis kita saat ini. Indonesia

BUKU KOMPAS
memiliki kesempatan untuk berada di pusat pertumbuhan ekonomi dunia dan berkumpul dengan
para pemain utama ekonomi di dunia.

Memahami ekonomi, memahami kebudayaan mereka, dan mengenali cara-cara untuk lebih baik
membangun relasi aktif dengan para tetangga Pasifik kita adalah sebagian dari tindakan yang bisa
kita lakukan untuk semakin lebih memanfaatkan karunia yang sudah diberikan Allah.

Bonus Lokasi di Antara Dua Benua

Posisi geografis kepulauan Indonesia berada di antara Asia dan Australia. Indonesia bagian
barat hampir tak berjarak dengan daratan Asia continental. Itulah sebabnya kebudayaan Indonesia
barat sangat mirip dengan Asia daratan. Adapun wilayah Indonesia tengah dan timur lebih dekat ke
Australia.

Asia dan Australia memiliki ekonomi yang cukup stabil selama beberapa dasawarsa, dan hal ini
memberikan nilai tambah bagi posisi Indonesia yang berada di antara keduanya.

Hubungan Asia

Hasil dari relasi dengan Asia daratan bisa dilacak sejak zaman prasejarah. Budaya Dong Son dari
daerah yang sekarang disebut Indochina menyebar ke Indonesia, membawa serta teknik pengecoran

 44 Indonesia di Tanganmu


perunggu, budidaya persawahan, dan praktik budaya megalitik. Tradisi arsitektur mereka bercirikan
halaman terbuka yang hingga kini masih tampak di Bali dan daerah-daerah lain. Mereka pun
memperkenalkan metode pembuatan tenun ikat. Beberapa praktik ini tetap terpelihara di berbagai
daerah, termasuk daerah Batak dari Sumatera, Toraja di Sulawesi, Bali dan Nusa Tenggara, serta
sejumlah pulau.

Kecerdasan tradisional, baik dalam organisasi sosial maupun pengelolaan pertanian serta
keterampilan, membuat berbagai barang kebutuhan sehari-hari, dari logam, kain, dan gerabah
merupakan sumbangan yang sangat menguntungkan dari daratan Asia.

Pada masa kerajaan-kerajaan Nusantara, hubungan dengan daratan Asia cukup terbina. Catatan
pujangga China menyebutkan keberadaan kerajaan Holing atau Kalingga pada abad ke-9. Catatan
Dinasti Yuan menyebutkan pada tahun 1325 pihak Jawa mengirim duta besar bernama Seng-kia-
lie-yulan untuk misi diplomatik. Tokoh ini diterjemahkan sebagai Adityawarman (Munandar, 2011).

Naskah Nagarakertagama merekam ketenaran penguasa Wilwatikta (sinonim untuk Majapahit)


di Asia. Penguasa negara ini berhubungan dengan pedagang asing dari jauh dan luas, termasuk India,
Khmer, Siam, dan China. Negara Kertagama juga menceritakan pajak khusus dikenakan terhadap
sejumlah orang asing, kemungkinan warga Asia, yang telah memutuskan tinggal permanen dan
membangun usaha.

PENERBIT
Beberapa sumber sejarah prakolonial menemukan peran ekonomi kelompok etnis seperti Arab,
China, dan kelompok-kelompok masyarakat adat. Kedatangan Islam ke Nusantara juga melalui Asia,
didorong peningkatan hubungan perdagangan yang membentuk perekonomian Nusantara. Selama

BUKU KOMPAS
puncak Kesultanan Malaka, salah satu kerajaan Islam yang paling berpengaruh di Nusantara, ibu
kotanya tumbuh menjadi salah satu pelabuhan paling penting pada masanya, dengan wilayah
yang mencakup sebagian besar Semenanjung Malaya, Kepulauan Riau, dan sebagian besar dari
timur pantai Sumatera (Samad, 1979). Malaka yang muncul sebagai pusat pembelajaran Islam
juga mendorong perkembangan bahasa sastra dan seni Melayu. Ini menandakan zaman keemasan
kesultanan Melayu di Nusantara. Bahasa Melayu Klasik berkembang menjadi lingua franca maritim
Asia Tenggara dan menjadi media utama untuk pertukaran budaya, agama, dan intelektual.

Hubungan ekonomi Majapahit dan China tampak dari uang logam sejak zaman Majapahit yang
bertuliskan huruf China, dan kemungkinan besar juga diproduksi di China. Dengan koin-koin China
itulah Majapahit menjadi salah satu kerajaan pertama di Nusantara yang melakukan kebijakan
moneter, dengan alat tukar uang dari China.

Ekskavasi arkeologis menunjukkan keramik asal Asia ditemukan dalam penggalian di Jawa, Bali,
Sumatera, Flores, Kalimantan, Sulawesi, dan berbagai daerah lain. Perdagangan dengan Asia daratan
membuat ekonomi di Nusantara bergerak dari dulu hingga sekarang. Daratan Asia, termasuk China,
Kamboja, dan Thailand, menjalin hubungan politik, ekonomi, serta kebudayaan dengan Indonesia
sejak zaman sejarah.

Di masa modern ini, ketika Asia menjadi salah satu pusat perkembangan kekuatan ekonomi
dunia, relasi bersejarah ini seharusnya semakin kuat. Menurut catatan Menko Perekonomian
(Oktober 2013), total nilai volume perdagangan di Asia tahun 2012 mencapai 1,8 triliun dollar AS.

Indonesia di Tanganmu  45


Pencapaian pertumbuhan ekonomi kawasan ini berhasil menurunkan angka penggangguran hingga
30 persen. Pertumbuhan ekonomi juga berhasil menekan biaya transaksi lebih dari lima persen.
Kondisi ini menempatkan Asia sebagai kawasan perdagangan investasi dan pertumbuhan ekonomi.

Asia menguntungkan Indonesia, terlebih bila Indonesia bersedia aktif menggali dan
mengembangkan peluang pengembangan relasi yang lebih baik. Selama ini Indonesia terlibat
mengembangkan ASEAN melalui berbagai kerja sama bilateral dengan politik bebas aktif yang relatif
netral dan tidak apatis. Inilah peluang Indonesia untuk mengembangkan berbagai peran politik,
ekonomi, dan kebudayaan.

Memang, ada pula tantangan seperti konflik perbatasan serta ketegangan di sejumlah wilayah
Asia. Bagi Indonesia, hal tersebut merupakan peluang untuk mengembangkan kestabilan perdamaian
dan dialog di kawasan ini.

Hubungan dengan Australia

Hubungan Asia dan Australia, bagaimana pun, akan melewati Indonesia. Hubungan baik di antara
keduanya akan baik pula buat Indonesia. Oleh karena itu kita berkepentingan untuk menjaga relasi
antar-dua wilayah ini. Australia adalah negara benua dengan perkembangan ekonomi yang stabil.
Hubungan politik, ekonomi, serta pedagangan antara Asia dan Australia sejauh ini pun berlangsung

PENERBIT
erat.

Buku Geografi Australia (1997) mengungkapkan bahwa suku-suku bangsa Aborigin di Australia

BUKU KOMPAS
tampaknya datang di Zaman Es dari Utara melewati Indonesia. Ketika itu, lautan antara Indonesia
dan Australia lebih dangkal dan lebih sempit daripada sekarang. Australia sebenarnya menyatu
dengan gugusan daratan Papua membentuk benua yang disebut Sahul oleh para ahli geografi. Zaman
Es berakhir kira-kira 10.000 tahun lalu. Lautan antara Australia dan Indonesia melebar dan kawasan
yang mengaitkan keduanya terendam di Laut Arafura dan Laut Timor.

Lukisan-lukisan gua suku Aborigin di wilayah Northern Territory menyiratkan hubungan antara
para pelaut tradisional Makassar dan kelompok-kelompok suku Aborigin Australia. Dingo, anjing
liar Australia, diduga masuk ke Australia karena dibawa para pelaut Makassar.

Serikat buruh Australia tercatat sebagai pendukung perjuangan kemerdekaan Indonesia. Di


masa modern, hubungan Indonesia dan Australia memang tidak selalu harmonis. Kadang naik,
kadang turun. Namun pada dasarnya hubungan di antara dua wilayah berdaulat ini boleh dikatakan
baik. Banyak warga negara Indonesia yang mencari peruntungan di tanah Australia. Sementara itu,
banyak perusahaan Indonesia di Australia dan sebaliknya perusahaan Australia di Indonesia.

Australia adalah negara dengan pendapatan menengah, memiliki relasi yang baik dengan negara-
negara Eropa dan negara Barat lain, kerap dianggap “orang Barat di Asia”.

Berada di antara dua kekuatan: negara-negara kuat di wilayah Asia dan negara dengan politik
dan ekonomi yang relatif stabil seperti Australia, memberikan pengaruh positif bagi perekonomian

 46 Indonesia di Tanganmu


Indonesia. Akan lebih berkembang bila kita bisa memainkan peran yang sesuai dengan berkah
anugerah yang kita miliki di bidang ekonomi, politik, serta hubungan kebudayaan.

Keberagaman Hayati

Keberadaan di antara Benua Asia dan Australia memiliki keuntungan tambahan: keberagaman
flora dan fauna. Seorang ahli Biologi Alam, Alfred Russel Wallace, yang beberapa kali berkunjung ke
Indonesia pada 1854-1862, menjadi ilmuwan pelopor dalam menggambarkan keberagaman flora
dan fauna di antara Asia dan Australia. Kesan-kesan dan data tersebut diungkapkan dalam bukunya
yang berjudul Malay Archipelago.

Ilmuwan rajin dan gigih ini berhasil mengumpulkan 125.660 contoh makhluk hidup berbagai
jenis. Kesimpulan penelitiannya adalah terdapat perbedaan jenis flora dan fauna di Indonesia bagian
barat dengan hewan di Indonesia bagian timur. Batasnya dimulai dari Selat Lombok sampai ke Selat
Makassar. Garis batas perbedaan ini kemudian diberi garis Wallace atau Wallace line. Batas ini
bersamaan pula dengan batas penyebaran binatang dan tumbuhan dari Asia ke Indonesia.

Kita memiliki kekayaan flora dan fauna yang luar biasa dan harus kita jaga sebagai berkah Yang
Maha Kuasa. Telah banyak terbukti bahwa berbagai tanaman memiliki fungsi yang dapat bermanfaat
secara ekonomi.

PENERBIT
Bonus Tropika dari Matahari Katulistiwa

BUKU KOMPAS
Indonesia terletak di wilayah Khatulistiwa dan hal ini memberikan keuntungan tersendiri. Di sini
kita mendapatkan bonus alamiah karena matahari bersinar sepanjang tahun. Energinya memberikan
sumbangan yang terus-menerus kepada wilayah Indonesia.

Matahari memang bukan hanya rahmat, tetapi keharusan bagi pertumbuhan tanaman. Tak ada
tanaman yang bisa tumbuh tanpa matahari. “Pupuk bisa dibeli, benih unggul bisa dicari, tapi di
mana kita membeli matahari?” kata sahabat saya, Bambang Ismawan, penggerak pengembangan
masyarakat dan pendiri majalah Trubus. Pak Bambang hendak menjelaskan bahwa alam khatulistiwa
sudah menyediakan banyak hal yang menguntungkan bagi perkembangan makhluk hidup, flora dan
fauna, di sekitar kita.

Kita memiliki hutan hujan tropis yang luas. Data menunjukkan bahwa kepulauan Indonesia
adalah pemilik hutan hujan tropis terluas ke-3 di dunia setelah Brasil dan Kongo. Kawasan hutan
paru-paru dunia ini diperkirakan mencakup luasan 162 juta hektar. Kawasan terluas terdapat di
Papua yakni 32,36 juta hektar, Kalimantan 28,23 juta hektar, Sumatera 14,65 juta hektar, Sulawesi
8,87 juta hektar, Maluku dan Maluku Utara 4,02 juta hektar, Jawa 3,09 juta hektar, serta Bali dan
Nusa Tenggara seluas 2,7 juta hektar.

Setiap tanaman menyerap karbondioksida (CO2), melepaskan oksigen ke udara, dan menyimpan
karbon dalam tubuhnya dalam bentuk senyawa karbon organik. Bisa dibayangkan bahwa serapan
dan simpanan karbon dalam hutan rimba tropika Indonesia sangat berlimpah. Saat ini diperkirakan
tersimpan 289 giga ton karbon yang sangat berperan dalam stabilitas iklim di dunia.

Indonesia di Tanganmu  47


Marilah membayangkan dan menghitung peran Indonesia bagi dunia: satu pohon besar mampu
menyerap karbon dioksida sekitar 92 kg/tahun dan melepaskan oksigen ke atmosfer yang bisa
untuk memenuhi kebutuhan oksigen dua orang manusia di bumi ini. Kalau dihitung-hitung, hampir
300 juta ton oksigen dikirimkan oleh hutan Indonesia per tahun. Hutan Indonesia adalah anugerah
bagi dunia yang penuh polusi.

Bila pohon banyak tumbuh, air bisa mengalir ke dalam tanah, dan menyediakan cadangan dalam
rupa mata air. Mata air ini bisa mengalir ke sungai dan menghasilkan persediaan air bagi hewan,
tumbuhan, dan manusia.

Siklus ini terus-menerus berlangsung dan harus terus berlangsung karena inilah yang menjamin
keberadaan kehidupan planet dan memelihara kestabilan iklim dunia. Kestabilan iklim menunjang
tanaman pangan untuk tumbuh sehingga manusia dan ternak punya bahan makan.

Berlimpahnya matahari dan air menjadikan tanaman tumbuh lebih cepat. Bayangkan saja, di
wilayah subtropika, untuk menumbuhkan pohon hingga lingkar 50 cm dibutuhkan 50-60 tahun. Di
Indonesia, hanya butuh kurang dari 8 tahun.

Bila kita belajar dan mencoba terus mengembangkan bonus ini secara berkelanjutan, kita
memiliki potensi pengembangan sosial dan ekonomi yang luar biasa. Bila kita tidak belajar, maka

PENERBIT
kita menelantarkan anugerah.

Budaya Indonesia Agraris

BUKU KOMPAS
Penduduk kepulauan kita pada awalnya tergantung dari kehadiran hutan untuk kebutuhannya.
Mata pencarian manusia prasejarah Indonesia berkisar dari pemburu-pengumpul hasil. Sejak zaman
awal itu pula mereka mulai membuat peralatan sendiri, dan sumbangan dalam bentuk eksodus
manusia dan relasi kebudayaan dengan Asia membuat berkembangnya berbagai teknik tradisonal,
seperti pengecoran logam dan pembuatan peralatan sarana produksi pertanian. Keterampilan
pembuatan peralatan teknik merupakan bagian penting yang berpengaruh pada perkembangan
kebudayaan. Para penduduk prasejarah Indonesia pada awalnya melengkapi diri dengan alat-alat
batu, dan hal itu memadai dengan kebutuhan yang ada. Pertanian kuno di Indonesia dimulai dengan
budidaya tanaman biji-bijian, pemeliharaan ternak, dilengkapi keterampilan tenun dan tembikar.

Budidaya padi basah dan irigasi tradisional mulai muncul di awal abad ke-8 SM. Hal ini
membutuhkan masyarakat yang terorganisasi dengan lebih baik, dibandingkan dengan budidaya di
lahan kering. Di lahan kering tak ada keharusan menjaga ketersediaan air dan distribusi air seperti
di lahan sawah. Tak ada keharusan mempersiapkan saluran-saluran irigasi, tak ada panen yang
membutuhkan mobilisasi kerja.

Pertanian sawah mengakibatkan munculnya kepemimpinan lokal yang berkaitan dengan


produksi. Di hulu atau hilir, mereka mengorganisasikan sumber daya yang mereka miliki, seperti
penggunaan air, kebutuhan mengatur siklus produksi persawahan, atau penyimpanan hasil produksi.
Tak hanya itu, kepemimpinan dan organisasi produksi pun membangun permukiman, desa, kota,

 48 Indonesia di Tanganmu


dan akhirnya kerajaan kecil. Ekonomi berkembang antarkomunitas. Relasi antarkomunitas inilah
yang membentuk masyarakat agraris dengan berbagai budaya dan hubungan ekonomi.

Berdasarkan studi sistem pertanian dan dinasti kerajaan di Bali, Northtold (2010) telah
mengemukakan bahwa dalam masa prakolonial irigasi skala besar tergantung sebagian besar pada
keterlibatan dinasti keluarga penguasa. Hal inilah yang menjadi sumber awal bangkitnya kerajaan-
kerajaan pertama. Ekonomi agraris “membiayai” kerajaan. Kekuatan ekonomi kerajaan- kerajaan
ini diperoleh dari produksi sawah dan penguasaan atas badan air (sungai, saluran air, sumber air),
yang secara alami mengembangkan rantai sistem irigasi. Sampai abad ke-20, beberapa keluarga
bangsawan di Bali masih menjaga daya tradisional mereka dengan cara seperti itu.

Di Jawa Tengah, beberapa peninggalan dari masa prakolonial menunjukkan bahwa di berbagai
kerajaan tua, pertanian menjadi sektor ekonomi terkemuka. Hubungan politik antar dinasti kerajaan
dipengaruhi oleh pengendalian pada pertanian sawah dan berbagai faktor produksi.

Karakter budaya pertanian inilah yang berperan dalam munculnya manajemen tradisional yang
mampu mengatur tenaga kerja, bahkan dalam jumlah besar. Bayangkan, betapa hebatnya nenek-
moyang kita mengatur manajemen pembangunan proyek-proyek sejumlah monumen besar: seperti
Borobudur, Prambanan, Ratu Boko, Besakih, atau permukiman kota seperti Trowulan.

PENERBIT
Mereka harus mengatur perencanaan pembangunan. Desain bangunan, kesesuaian desain
dengan lahan yang tersedia, mereka harus mengangkut batu-bahan bangunan dari tempat asalnya.
Semua kerja itu terkoordinasi dan dikendalikan oleh para pemimpin. Seperti apa mereka dididik dan
dipersiapkan pada waktu itu?

BUKU KOMPAS
Ada pengembangan produksi dan budaya arsitektur, tetapi ada pula daerah di Indonesia yang
tetap mengembangkan budaya hutan rimba. Perjalanan sejarah di Indonesia memang tidak berjalan
dalam garis lurus. Ada wilayah yang sudah maju dengan pertanian, ada yang tetap hidup dari hutan.
Hal ini menyumbangkan pada keberagaman keahlian tradisional Indonesia.

Kondisi geografis kepulauan dan batas-batas alam menciptakan isolasi, dan kerajaan-kerajaan di
Nusantara, terutama kerajaan yang menampilkan kekuatan maritim, seperti Sriwijaya dan Majapahit,
membuka isolasi antarpulau dengan pertanian dan perdagangan antarpulau.

Majapahit mengembangkan budidaya padi, dengan sejumlah proyek irigasi, seperti yang tampak
di Trowulan. Majapahit pun memiliki sejumlah pelabuhan di pantai utara. Dengan inilah mereka
membuka jalur ke wilayah lain. Pelabuhan-pelabuhan tersebut, selain menjadi pusat pertahanan
laut, juga menjadi bandar perdagangan komoditas, seperti rempah-rempah Maluku. Para pedagang
dari Maluku mendapatkan perlindungan dan fasilitas ketika melewati pelabuhan Jawa, dan mereka
menyediakan sumber pendapatan penting bagi Majapahit (Millet, 2003).

Indonesia dan Budaya Maritim

Kondisi geografis kita sebagai wilayah kepulauan mengharuskan setiap daerah mengembangkan
hubungan dengan daerah lain dengan melewati selat antarpulau atau laut. Setiap pulau yang mau

Indonesia di Tanganmu  49


mengembangkan ekonomi mereka harus bisa berhubungan melalui laut. Perekonomian laut menjadi
penting, kebudayaan laut menjadi penting. Inilah yang terjadi sejak dahulu. Kerajaan-kerajaan di
Nusantara memang mengandalkan kekuatan maritim untuk mempertahankan hegemoni politik dan
ekonomi mereka.

Kerajaan yang kuat seperti Sriwijaya (abad ke-7 hingga abad ke-13 Masehi) menjadi bukti
bagaimana sebuah kerajaan Nusantara mampu menduduki daerah lain melalui dominasi maritim.
Sriwijaya memang menguasai jalur perdagangan strategis Sumatera. Dengan kekuatan maritim
dominan, Sriwijaya aktif mengendalikan selat Malaka dan Selat Sunda. Kita juga sudah menyebutkan
kekuatan maritim Majapahit (1293–1527 ). Keduanya menunjukkan dominasi maritim dalam
perekonomian kepulauan Nusantara.

Rute perdagangan abad ke-7 dikendalikan Sriwijaya di antara dua negara adidaya Asia: India dan
China. Catatan dari Arab, menurut Notosusanto (1992), menyatakan, kerajaan Sriwijaya itu begitu
besar hingga untuk menjelajahinya kapal tercepat pun tidak bisa dalam dua tahun memutari semua
pulau. Negara ini memperdagangkan berbagai komoditas, seperti kamper, gaharu, cengkeh, kayu
cendana, pala, kapulaga, gading, emas, dan timah, yang membuat raja Sriwijaya sekaya maharaja
India.

Menurut Laksamana Bernard Sondakh (2012), pada sekitar abad ke-14 dan permulaan abad ke-

PENERBIT
15 terdapat lima jaringan perdagangan (commercial zones). Pertama, jaringan perdagangan Teluk
Bengal yang meliputi pesisir Koromandel di India Selatan, Sri Lanka, Burma (Myanmar), serta pesisir
utara dan barat Sumatera. Kedua, jaringan perdagangan Selat Malaka. Ketiga, jaringan perdagangan
yang meliputi pesisir timur Semenanjung Malaka, Thailand, dan Vietnam Selatan. Jaringan ini juga

BUKU KOMPAS
dikenal sebagai jaringan perdagangan Laut China Selatan. Keempat, jaringan perdagangan Laut Sulu
yang meliputi pesisir barat Luzon, Mindoro, Cebu, Mindanao, dan pesisir utara Kalimantan (Brunei).
Kelima, jaringan Laut Jawa, yang meliputi kepulauan Nusa Tenggara, kepulauan Maluku, pesisir
barat Kalimantan, Jawa, dan bagian selatan Sumatera. Jaringan perdagangan ini berada di bawah
hegemoni Kerajaan Majapahit.

Secara khusus tampaknya Majapahit adalah kerajaan yang paling banyak diceritakan orang dalam
legenda dan cerita rakyat lokal di berbagai daerah. Saya pernah mendengar bahwa raja lokal Rende,
di Pulau Sumba, misalnya, masih menyimpan kisah bahwa raja dari kerajaan kecil ini, yang terletak
1.500 km dari ibu kota Majapahit di Trowulan (Jawa Timur), punya kewajiban untuk mengirim
beberapa kuda untuk Majapahit setiap tahun. Banyak cerita rakyat mengenai Majapahit dapat
ditemukan di Aceh, Palembang, Semenanjung Malaya, Sunda, Brunei, dan Bali, hingga Sumbawa. Hal
itu menunjukkan karakter perjalanan budaya bahari yang dimiliki kerajaan tersebut.

Tampaknya karena keragaman cerita itulah sejumlah Bapak Bangsa Indonesia modern,
memandang Indonesia sebagai kelangsungan kebesaran Majapahit. Bahkan, bendera nasional
Indonesia “Sang Merah Putih” atau kadang-kadang disebut “Sang Dwiwarna”, berasal dari warna
kerajaan Majapahit. Bendera Angkatan Laut Indonesia garis-garis merah dan putih juga memiliki
asal Majapahit. Moto nasional Indonesia, “Bhinneka Tunggal Ika”, adalah kutipan dari Jawa Kuno
puisi “Kakawin Sutasoma”, ditulis oleh seorang pujangga Majapahit, Mpu Tantular.

 50 Indonesia di Tanganmu


Besarnya cakupan legenda ini tak mungkin terjadi kalau Majapahit tidak mengembangkan
budaya maritim dan perdagangan yang kuat serta membangun hubungan sosial.

Selain Majapahit dan Sriwijaya yang memiliki tradisi maritim, ada pula Kerajaan Gowa, Tuban,
Gresik, Bima, dan Buleleng yang juga dikenal memiliki kekuatan matra kelautan.

Di masa awal kolonial, Aceh memiliki seorang laksamana perempuan yang luar biasa dahsyat.
Cornelis de Houtman, orang Belanda pertama yang tiba di Indonesia, mencoba untuk menggoyang
kekuasaan Aceh dalam ekspedisinya tahun 1599. Cornelis de Houtman yang berangasan ketemu
batunya. Armadanya porak poranda digebuk armada Laksamana Malahayati. Cornelis de Houtman
mati dibunuh oleh Laksamana Malahayati pada 11 September 1599.

Boleh dikatakan, kesultanan Aceh adalah kekuatan Asia yang sempat mengalahkan dominasi
maritim Eropa, terutama di Selat Malaka sekitar abad ke-16. Segera setelah Malaka direbut Portugis,
sebagian besar komunitas dagang Asia berpindah ke Aceh. Aceh berubah menjadi kekuatan baru.
Pada tahun 1524 Aceh mengusir garnisun Portugis di Pidie dan mengalahkan armada Portugis di
Aru. Dengan kekuatan sekitar 30 kapal, Aceh di bawah Sultan Ali Mughayat (1514–1530) berhasil
menyergap kapal-kapal Portugis dan mendapat meriam-meriam pampasan. Tahun 1530 diberitakan
bahwa meriam milik Aceh lebih banyak daripada meriam Portugis di benteng Malaka.

PENERBIT
Sampai pertengahan abad ke-17 perdagangan di Selat Malaka dimainkan oleh tiga kekuatan,
yaitu Portugis, Aceh, dan Johor. Armada Aceh di bawah Sultan Iskandar Muda (1607–1636) sempat
menyerang Johor yang berkoalisi dengan VOC dan menangkap rajanya, Sultan Alaudin Riayat Syah II
(1597–1613), serta sekelompok pedagang VOC dan membakar benteng VOC di kota tersebut. Sultan

BUKU KOMPAS
Iskandar Muda tercatat sebagai penguasa terbesar di antara penguasa-penguasa Aceh. Pada awal
abad ke-17, ia berhasil membawa Aceh menjadi kerajaan maritim terbesar di Nusantara bagian
barat. Kekuatan armada perang, serta armada dagangnya menjadikan mata uang mas dirham Aceh
diterima komunitas pedagang Asia sebagai salah satu alat pembayaran yang sah dalam transaksi
perdagangan di samping real Spanyol, rijkasdaalder Belanda atau kepeng China. Rijksdaalder adalah
koin Belanda yang pertama kali dikeluarkan Belanda pada akhir abad ke-16.

Perjanjian Bonggaya (1667), yang menghancurkan kekuasaan kerajaan maritim Gowa-Makassar,


membuat Belanda pada akhirnya bisa secara gradual mengisolasi kekuatan laut dan budaya maritim
kerajaan-kerajaan nasional. Kekuasaan kolonial mengubah situasi. Indonesia yang mencintai laut
dan sejak dahulu merupakan masyarakat bahari didesak ke darat oleh penjajah kolonial. Inilah yang
mengakibatkan menurunnya jiwa bahari (Sondakh, 2012).

Estimasi yang dikeluarkan oleh Dewan Kelautan Indonesia (Dekin), Juli 2007, menyebutkan
bahwa laut Indonesia menyimpan potensi kekayaan yang dapat dieksploitasi senilai 156.578.651.400
dollar AS per tahun. Jika dirupiahkan dengan kurs Rp 9.300 per dollar AS, angka itu setara dengan
Rp 1.456 triliun per tahun.

Kalau kita saat ini melihat brosur-brosur pariwisata di berbagai daerah, salah satu yang sering
dipamerkan atau dipromosikan adalah pembuatan kapal atau perahu tradisional. Jejak tradisi
pembuatan kapal di Indonesia memang sudah ada berabad-abad.

Indonesia di Tanganmu  51


Saya akan mengajak saudara-saudari untuk menilai kekuatan budaya maritim dari pembuatan
sarana transportasi maritim, yakni kapal. Mengapa? Karena masyarakat yang mengakui memiliki
budaya maritim seharusnya mampu membuat perahu atau kapal, dan tidak hanya bisa memakai saja.

Seperti halnya masyarakat agraris tidak hanya makan dari produk pertanian, tapi juga mampu
menanam, membangun irigasi, serta membuat berbagai alat pertanian dan lain-lain.

Tradisi Pembuatan Kapal, Bukti Nyata Budaya Bahari

Di Jawa Barat, ada Desa Cikaobandung, Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, yang
merupakan sentra pembuat perahu di jalur aliran Sungai Citarum. Perahu-perahu buatan mereka
terkenal di Purwakarta. Jadi di sini kita bisa mendeteksi bahwa di wilayah aliran sungai kita ada
budaya dan keahlian membuat perahu untuk kebutuhan pelayaran di sungai.

Di Biak, Papua, pembuatan perahu ada di Desa Amoi, Kabupaten Biak Numfor. Ada tiga jenis
perahu yang dimiliki masyarakat di sana, yakni perahu Waymansusu yang digunakan sebagai perahu
penumpang, perahu Wayron untuk berperang, serta Waypapa adalah untuk mencari ikan. Masih di
Papua, kota Waisai, Waigeo, Kabupaten Raja Ampat memproduksi perahu tradisional yang disebut
Bodi.

PENERBIT
Di Sumatera, ada kota Bagansiapiapi. Inilah salah satu pelabuhan ikan yang besar. Orang
Bagansiapiapi tidak ragu-ragu menyebutkan bahwa kota mereka adalah kota penghasil ikan terbesar
kedua di dunia. Di daerah ini ada tempat pembuatan perahu, sampan, dan kapal. Berbagai jenis kapal

BUKU KOMPAS
bisa dibuat sesuai kebutuhan. Ada yang bertugas sebagai perancang, pengukur kayu, pemotong kayu,
ada yang melengkungkan kayu agar sesuai dengan posisinya, ada yang bertugas sebagai pemasang
kayu pada tempat yang telah ditentukan, melicinkan badan kapal, pengecatan kapal, dan bagian
finishing. Masih di kawasan Sumatera, para pembuat perahu dan kapal tersebar di Batam, Bintan,
juga di Bengkulu, Lampung, dan di sejumlah daerah lain.

Desa Muncar di Banyuwangi (Jawa Timur) merupakan lokasi pembuatan kapal kayu. Desa
Kedonganan dan Jimbaran di Bali menyimpan tradisi pembuatan perahu. Kecamatan Wera,
Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat, adalah desa pelaut sekaligus pembuatan kapal kayu. Pusat
pembuatan kapal paling ternama di wilayah Sulawesi Selatan saat ini ada di daerah Ara, Lemo-lemo,
dan Bira. Tempat-tempat tersebut menghasilkan perahu-perahu kecil hingga yang berbobot 200 ton.

Kekayaan tradisi bahari orang Makassar mengenali berbagai istilah kapal atau perahu sesuai
ukuran dan fungsinya. Perahu Pa’dewekang, misalnya, adalah perahu yang dilengkapi perlengkapan
perjalanan jauh. Perahu jenis ini dipergunakan orang-orang Makassar dalam menaklukkan
samudra. Jenis perahu paling terkenal dari wilayah ini adalah perahu Pinisi, yang telah dipesan
pasar internasional antara lain dari Jerman, Inggris, dan Singapura. Keberadaan pesanan dari dunia
internasional merupakan bukti nyata bahwa perahu Sulawesi Selatan mampu bersaing. Jenis-jenis
lain yang dibuat di Bulukumba, Sulawesi Selatan, adalah Sampan, Soppe, Jarangka, Sande, Lambok,
Pajala dan Patoran, dan Saiompong.

 52 Indonesia di Tanganmu


Memang luar biasa tradisi bahari kita. Keampuhan ilmu kelautan tradisional di Indonesia
telah berabad-abad mampu memanfaatkan anugerah laut dan samudra. Bahkan, budaya tersebut
melahirkan industri pembuatan kapal dan perahu yang kini telah diapresiasi secara luas. Dunia
internasional pun telah tertarik memanfaatkan kemampuan tersebut. Semua hal ini menjadi bukti
bahwa kita punya potensi yang luar biasa dalam membangun industri maritim yang berdaya.

Keberdayaan ini dapat ditingkatkan dengan memadukan ilmu pengetahuan dan teknologi
modern dengan kekuatan tradisi kelautan yang sudah kita miliki selama berabad-abad. Di wilayah
Kepulauan Anambas, misalnya, perahu-perahu cepat (speed boat) bermesin ganda dibuat oleh
masyarakat sendiri dengan memadukan kemampuan tradisi dengan keahlian modern. Bila kita
mampu menghargai tradisi itu, dan punya niat untuk mempraktikkan, mengembangkan, dan
meningkatkan daya tradisi kita, maka tak pelak lagi kita akan mampu menjadi negara yang memiliki
industri perkapalan yang berwibawa.

Di wilayah kelautan, kemampuan budaya yang luar biasa adalah bonus atau anugerah yang
telah diberikan oleh lokasi geografis dan sejarah kita. Marilah kita melihat dan memahami berbagai
elemen lain dari keberagaman budaya yang kita miliki.

Keberagaman Budaya Nusantara

PENERBIT
Modal atau bonus yang tak kalah penting adalah budaya yang kita miliki. Gambaran kekayaan
budaya maritim kita adalah sebagian dari kekayaan budaya tersebut. Wilayah Nusantara telah
melahirkan keberagaman serta kekayaan budaya yang luar biasa.

BUKU KOMPAS
Seperti diungkapkan para ahli kebudayaan, berbagai daerah di Indonesia seperti Jawa, Bali,
Sumatera, dan sebagian Kalimantan mengalami pengaruh dari India sehingga disebut sebagai
daerah yang mengalami proses Indianisasi. Sejarah telah mengungkapkan prasasti-prasasti yang
ada di nusantara merekam penggunaan bahasa Sansekerta, dalam peninggalan kerajaan Hindu-
Buddha pada abad 5–7 M, seperti prasasti Yupa dari Kutai, peninggalan Kerajaan Tarumanegara,
yang menggunakan huruf Pallawa. Selain bahasa Sansekerta, bahasa Melayu Kuno juga muncul
dalam prasasti peninggalan kerajaan Sriwijaya 7–13 M. Perkembangan selanjutnya, prasasti di Jawa
menggunakan huruf Jawa Kawi (Jawa Kuno), aksara Bali, dan Bugis.

Prasasti adalah bukti bahwa suatu peradaban mengenal budaya tulis, yang kemudian menjadi
modal lebih lanjut untuk mengembangkan berbagai bentuk kebudayaannya. Kisah atau peristiwa,
gambaran sejarah, atau perjanjian-perjanjian, bisa dituliskan, tersimpan bahkan dapat diwariskan
untuk generasi selanjutnya, atau bisa pula dikirimkan untuk komunitas yang jauh. Bila kita
menghitung waktu saat sumber prasasti batu tertua dituliskan, maka sudah lebih dari 1.500 tahun
wilayah Nusantara mengenal dan memanfaatkan tradisi tulis.

Penggunaan huruf Arab memperkaya Nusantara seiring dengan masuknya pengaruh Islam,
berbagai naskah kuno di berbagai wilayah antara lain Sumatera dan Jawa, banyak ditulis
menggunakan huruf Arab. Masuknya huruf Latin, terutama sejak masuknya Portugis, melengkapi
pengaruh budaya tulis yang datang dari luar Indonesia.

Indonesia di Tanganmu  53


Kekayaan Bahasa Daerah dan Bahasa Indonesia

Bahasa adalah salah satu bonus budaya. Marilah kita melihat bahasa Indonesia. Dari segi umur,
bahasa Indonesia termasuk muda karena umurnya belum sampai seabad. Bandingkan dengan
bahasa Inggris yang sudah berumur sekitar 500 tahun. Bahasa yang dilahirkan dan dinyatakan
dalam Sumpah Pemuda 1928 ini berkembang dari bahasa Melayu dan dipahami lebih dari 90%
warga Indonesia. Menurut Prof. Dadang Suganda dari Universitas Padjadjaran, bahasa Indonesia
memiliki substansi sebagai tiang pancang keekaan dalam kebinekaan serta sebagai tiang pancang
kesatuan bangsa. Hal ini sesuai dengan hakikat bahasa, yaitu hidup pada sebuah proses interaksi
sosial. Bahasa Indonesia semakin penting untuk diperhatikan di era globalisasi. Di era global,
berbahasa asing menjadi pilihan tak terelakkan ketika kita ingin mempelajari ilmu pengetahuan.
Namun, kekayaan yang terkandung dalam bahasa Indonesia sesungguhnya menyerap berbagai
kebudayaan dan kebijaksanaan lokal yang ada di seantero Tanah Air.

Sebagai modal untuk berkomunikasi, bahasa Indonesia membantu interaksi dalam kebinekaan,
karena bagi banyak kalangan penutur, bahasa Indonesia bukanlah bahasa ibu, bahasa ibu mereka
adalah bahasa daerah. Bila dua orang dari daerah berbeda ingin berkomunikasi, maka bahasa
Indonesia akan dipakai. Bahasa Indonesia memudahkan pertukaran antarkhazanah budaya yang
ada di Nusantara.

PENERBIT
Catatan Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa menunjukkan sedikitnya ada 442 bahasa
daerah yang dimiliki Indonesia. Hal ini terungkap dalam Kongres Bahasa tahun 2008. Pada 2012,
penelitian berlanjut dengan mengambil sampel di 70 lokasi di wilayah Maluku dan Papua. Hasil dari

BUKU KOMPAS
penelitian itu, jumlah bahasa dan subbahasa di seluruh Indonesia mencapai 546 bahasa.

Di Pulau Jawa saja terdapat antara lain bahasa Baduy, Betawi, Jawa, Kangean, Madura, Osing,
Sunda, dan Tengger. Masing-masing bahasa memiliki dialek yang bermacam-macam. Bahasa
Jawa pesisir berbeda dengan bahasa Jawa pedalaman. Selain itu, terdapat pula bahasa di wilayah
peralihan, seperti bahasa Cirebon yang mencampurkan logat dan kosakata Jawa dan Sunda. Bahasa-
bahasa di wilayah peralihan atau perbatasan mencampurkan kosakata dari dua wilayah bahasa yang
berdekatan.

Menurut Lauder dan Lauder (2012), berdasarkan jumlah penuturnya terdapat 13 bahasa daerah
yang penuturnya di atas satu juta orang, yaitu bahasa Jawa (75.200.000), Sunda (27.000.000), Melayu
(20.000.000), Madura (13.694.000), Minang (6.500.000), Batak (5.150.000), Bugis (4.000.000), Bali
(3.800.000), Aceh (3.000.000), Sasak (2.100.000), Makassar (1.600.000), Lampung (1.500.000), dan
Rejang (1.000.000).

Karena keberagaman ini pula bahasa Indonesia memiliki kekayaan dialek yang luar biasa. Dialek
orang Batak berbeda dari orang Jawa, berbeda pula dari orang Madura. Ya, cara berbahasa Indonesia
di setiap daerah berbeda. Kita bisa menduga dari mana asal seseorang hanya dengan mendengarkan
ragam dan dialek bahasa Indonesia yang dipakainya. Kota-kota di Indonesia, seperti Jakarta atau
Yogyakarta, menjadi “Indonesia mini” yang mengumpulkan orang-orang dari berbagai daerah,
sekaligus menjadi tempat bertemu berbagai dialek. Media komunikasi seperti radio dan televisi
menjadi sarana efektif menampilkan dan memperkenalkan bermacam dialek sehingga membangun

 54 Indonesia di Tanganmu


pengalaman keberagaman budaya melalui media massa. Hal ini sangat khas Indonesia. Banyak anak
yang telah terlatih dalam budaya multi-lingual sejak kecil: berbahasa Indonesia dan berbahasa
daerah.

Keberadaan bahasa daerah merupakan kekayaan yang bermanfaat bagi bahasa Indonesia.
Paling tidak, kita memiliki pustaka kosakata yang luar biasa banyaknya. Para ahli bahasa Indonesia
dan para pemegang kebijakan kebahasaan bisa mengadopsi kosakata dari bahasa-bahasa daerah.
Berdasarkan penelitian Pusat Bahasa, dalam tabel di bawah ditampilkan 10 bahasa daerah yang
menjadi penyumbang utama dalam perkembangan bahasa Indonesia.

Besarnya jumlah penutur ternyata berkorelasi dengan jumlah kosakata bahasa daerah yang
diserap ke dalam bahasa Indonesia. Makin besar jumlah penuturnya, makin besar kecenderungan
kosakata yang diserap. Perkecualiannya adalah bahasa Minang, dan hal ini tampaknya berhubungan
dengan pengaruh suku Minang dalam berbagai aspek kehidupan di Indonesia. Orang Minangkabau
aktif dalam politik, kebudayaan, dan berbagai segi kehidupan.

Proses penyerapan kosakata bahasa daerah ke dalam bahasa Indonesia merupakan aspek
penting dalam politik kebudayaan bahasa Indonesia, karena dengan demikian bahasa Indonesia
menunjukkan fungsinya dalam mengapresiasi keberadaan berbagai bahasa lokal dalam mewujudkan
Bhinneka Tunggal Ika.

PENERBIT
Saya tidak menolak bahwa kosakata bahasa Indonesia juga bisa diserap dari bahasa asing, karena
berbagai istilah selama ini sudah diambil dari bahasa asing. Kata-kata seperti kalkulator, komputer,
inflasi, produktif, dan banyak kata serapan yang lain sudah menjadi bagian dari bahasa Indonesia.

BUKU KOMPAS
Saya juga dengan senang melihat bahwa kalangan muda kita aktif berbahasa asing, kursus-kursus
bahasa menjamur di mana-mana dan peserta didiknya pun banyak dan aktif. Buku-buku berbahasa
Inggris dibaca, dan sering kita mendengar remaja berbahasa asing dengan temannya di tempat
umum.

Ujaran bijak dari Minang mengatakan: Supayo pandai rajin baguru, supayo tinggi naikkan budi.
Artinya, pengetahuan hanya bisa didapat dengan berguru, kemuliaan hanya bisa didapat dengan
budi yang tinggi.

Bahasa memang bukan hanya kumpulan kosakata karena di dalam bahasa tersimpan pemikiran
yang luas dan mendalam. Kita berdiskusi menggunakan bahasa, menyatakan pikiran dengan bahasa,
menyatakan perasaan dengan bahasa.

Setiap daerah bukan hanya memiliki kata berbeda untuk menyatakan suatu maksud, melainkan
punya cara yang berbeda. Itulah sebabnya saya menganggap bahwa bahasa daerah perlu
dilestarikan. Dalam bahasa lokal bukan hanya ada kumpulan kosakata yang dapat dimanfaatkan
untuk memperkaya bahasa Indonesia. Dalam bahasa lokal, ada kearifan dan kebijaksanaan yang
tersimpan berabad-abad.

Apresiasi terhadap budaya bahasa lokal membuat kita mampu menangkap kearifan lokal yang
tersimpan dalam bahasa. Karena itu, tetap memelihara bahasa daerah akan membuat kita mampu

Indonesia di Tanganmu  55


memelihara kearifan yang ada. Pepatah Jawa mengatakan, “Mulat sarira angrasa wani, rumangsa
melu andarbeni, wajib melu angrukebi” artinya berani mawas diri, merasa ikut memiliki, wajib ikut
menjaga. Kita memiliki kewajiban untuk menjaga dan memelihara kekayaan bahasa kita, baik bahasa
Indonesia maupun bahasa-bahasa daerah.

Keberagaman Sistem Religi atau Kepercayaan

Bahasa Indonesia dapat dikatakan sebagai gejala baru yang berumur kurang dari seratus tahun.
Tetapi sistem kepercayaan telah berkembang lama, bahkan diperkirakan jauh sebelum agama
Hindu-Buddha masuk ke Indonesia. Berbagai sistem kepercayaan dan agama yang saling hidup
berdampingan adalah anugerah bagi Indonesia.

Secara umum, kerap dinyatakan bahwa kepercayaan awal warga Nusantara berdasarkan pada
animisme dan dinamisme. Animisme, berasal dari kata anima, dari bahasa Latin, animus. Dalam
bahasa Yunani juga disebut avepos. Dalam bahasa Sansekerta prana, dalam bahasa Ibrani nefes. Ada
pula yang menyebutnya dengan ruah yang artinya napas atau jiwa. Animisme percaya bahwa setiap
benda, baik hidup maupun mati, mempunyai roh atau jiwa. Dinamisme adalah paham/kepercayaan
bahwa pada benda-benda tertentu, baik benda hidup atau mati, mempunyai kekuatan gaib dan dapat
memancarkan pengaruh baik atau buruk kepada manusia dan dunia sekitarnya.

PENERBIT
Berbagai suku di Indonesia memeluk kepercayaan animisme atau dinamisme. Kepercayaan suku
Toraja misalnya, dikenal sebagai Aluk To Dolo, dan dikenal akan ritual pemakaman, rumah adat
tongkonan, dan ukiran kayunya. Tongkonan adalah rumah tradisional Toraja yang berdiri di atas

BUKU KOMPAS
tumpukan kayu dan dihiasi dengan ukiran berwarna merah, hitam, dan kuning. Kata “tongkonan”
berasal dari bahasa Toraja, yakni tongkon (“duduk”). Menurut cerita rakyat Toraja, tongkonan
pertama dibangun di surga dengan empat tiang. Ketika leluhur suku Toraja turun ke bumi, dia
meniru rumah surga tersebut. Gua batu digunakan untuk menyimpan jenazah seluruh anggota
keluarga. Patung kayu yang disebut tau tau biasanya diletakkan di mulut gua.

Suku Buru di Pulau Buru masih ada pula yang mempertahankan kepercayaan tradisional yang
tersebar, terutama di daerah tengah pulau. Mereka menjalankan pemujaan kepada dewa tertinggi
Opo Hebe Snulat dan Nabiat utusan-Nya.

Masuknya agama Hindu-Buddha ke Indonesia menjadi awal perkenalan masyarakat Nusantara


dengan agama-agama yang memiliki struktur kepercayaan dan struktur sosial yang lebih kompleks.
Keterpengaruhan ini dihasilkan oleh hubungan dengan India atau China. Hubungan dengan India
telah menghasilkan sistem kerajaan Hindu-Buddha di wilayah-wilayah yang mengalami “Indianisasi”.

Kebudayaan monumental, sastra, dan seni pertunjukan disumbangkan oleh Hindu-Buddha. Kita
mengenal berbagai candi, mulai dari Candi Borobudur, Muara Takus, Prambanan, Kalasan, hingga
berbagai candi di Jawa dan Sumatera. Peninggalan karya sastra monumental seperti Sutasoma atau
Negara Kertagama. Karya seni rupa banyak dijumpai dalam bentuk relief yang dipahatkan pada
dinding candi, biasanya merupakan rangkaian cerita atau kisah orang-orang tertentu. Relief-relief
itu antara lain dapat ditemui dalam berbagai candi seperti Borobudur, Prambanan, dan Panataran.

 56 Indonesia di Tanganmu


Kekayaan Indonesia yang merupakan hasil sumbangan peradaban Hindu-Buddha terus menjadi
simbol kekayaan budaya Indonesia. Bali, yang merupakan pulau yang menyimpan kekayaan budaya
Hindu, hingga kini tak henti menyumbangkan berbagai karya seni dan keindahan yang membuat
Indonesia terus dikenal di dunia.

Islam menjadi agama yang masuk kemudian, dan memberikan pengaruh luas pada berbagai aspek
kehidupan di Nusantara. Pada awalnya, Islam masuk di wilayah-wilayah pesisir dan muara karena
penyebarannya dilakukan melalui jalur-jalur perdagangan. Proses Islamisasi kemudian berlanjut
dengan terbangunnya kerajaan-kerajaan Islam dan hal ini membangun napas Islam yang kental pada
kebudayaan peradaban di Nusantara. Bukti pertama tentang dinasti muslim adalah nisan tertanggal
tahun 696 H (1297 M), dari Sultan Malik al-Saleh, penguasa muslim pertama Kesultanan Samudra
Pasai, dengan batu nisan selanjutnya menunjukkan diteruskannya pemerintahan Islam. Kehadiran
madzab Syafi’i, dilaporkan oleh Ibnu Battutah, seorang peziarah dari Maroko, tahun 1346. Dalam
catatan perjalanannya, dia menulis bahwa penguasa Samudra Pasai adalah seorang muslim, yang
melakukan kewajiban agamanya sekuat tenaga. Mahzabnya adalah Imam Syafi’i.

Karya-karya nyata kebudayaan Islam juga mewujud dalam berbagai tradisi lisan, tradisi tulisan/
sastra, serta tradisi arsitektur. Karya-karya para pujangga yang bernapaskan Islam seperti Raja Ali
Haji mengilhami banyak penulis yang lahir sesudahnya.

PENERBIT
Para sejarawan meyakini bahwa Islam menyebar di masyarakat Nusantara dengan cara yang
umumnya berlangsung damai, melalui jalur-jalur perdagangan. Namun, tidak berarti penyebaran
Islam tidak terorganisasi dan hal ini terbukti dengan adanya Wali Songo yang diakui mempunyai
andil besar dalam dakwah Islam di Nusantara, dan secara sistematis memperkenalkan dan

BUKU KOMPAS
mengembangkan Islam melalui kebudayaan, politik, dan ekonomi. Salah satu hasil yang diwariskan
oleh model pengorganisasian dakwah ala Wali Songo adalah organisasi-organisasi Islam yang
mengembangkan karya dan gerakan sosial di berbagai bidang.

Maka tidak mengherankan bila organisasi bernapaskan Islam menjadi bagian yang tampak
dominan dalam pergerakan kemerdekaan Indonesia. Hingga kini, berbagai organisasi Islam atau
bernapaskan keislaman seperti NU (Nahdatul Ulama) atau Muhammadiyah memperkaya Indonesia
dengan terjun secara langsung di bidang-bidang seperti kesehatan, pendidikan dan ekonomi.
Selain itu, organisasi-organisasi politik bernapaskan Islam menjadi salah satu pilar utama politik
Indonesia. Hampir tak terbayangkan politik Indonesia tanpa Islam.

Agama Kristen masuk ke Indonesia pertama-tama pada abad ke-7 (645 SM), di dua tempat yakni
Pancur dan Barus di Sumatera. Sejarah ini tercatat oleh ulama Syaikh Abu Salih al-Armini dalam
bukunya Tadhakur Akhbar min al-Kana’is wa al-Adyar min Nawabin Mishri wa al-Iqta’aih (Daftar
Berita pada Gereja-gereja dan Monastries di Provinsi-provinsi Mesir dan Sekitarnya), naskah asli
dalam bahasa Arab berisi berita tentang 707 gereja dan 181 monastries Kristen yang tersebar di
sekitar Mesir, Nubia, Abysina, Afrika Barat, Spanyol, Arab, dan India. Tetapi perkembangan Kristen
secara sistematis di wilayah Nusantara seiring masuknya pengaruh Eropa. Selain masuk melalui
wilayah perkotaan, wilayah-wilayah pedalaman juga mendapat pengaruh dari kegiatan misionaris
dan zending. Prosesnya sendiri berlangsung lebih dari 400 tahun, sejak Portugis memasuki Maluku.
Kegigihan para misionaris ini bermanfaat karena secara sistematis membuka banyak daerah

Indonesia di Tanganmu  57


terpencil dan terisolir di pedalaman Indonesia, terutama di Kalimantan dan Indonesia Timur. Proses
dakwah agama Kristen yang sistematis ini dilakukan dengan mengembangkan kegiatan sosial,
pendidikan, serta kesehatan. Sejak sebelum kemerdekaan, pergerakan politik juga dilakukan oleh
para aktivis Kristen.

Keberagaman agama di Indonesia adalah modal sosial yang tak ternilai harganya. Kita sudah
menyaksikan bahwa banyak bangsa atau negara terpecah belah karena persoalan agama. Memelihara
dan mengembangkan kerukunan merupakan semangat yang harus terus dipelihara di masa depan.
Mengembangkan toleransi, hingga mencapai kolaborasi antarumat beragama, seperti yang sudah
terjadi selama ini, adalah sasaran yang penting untuk kemaslahatan bersama.

Kekayaan Sistem Pengetahuan

Pengetahuan tradisional di Indonesia sangatlah beragam, di tanah basah kita memiliki


pengetahuan bercocok tanam di lahan persawahan dan pengetahuan mengatur irigasi, di lahan
kering dan di hutan kita memiliki ilmu pertanian yang lain. Di laut luas, para nelayan kita memiliki
ilmu falak yang membantu navigasi. Contoh-contoh keterampilan pembuatan kapal di berbagai
daerah hanya sebagian kecil saja dari beragamnya pengetahuan dan keterampilan tradisionil di
Indonesia.

PENERBIT
Saya ingin mengambil contoh ilmu perhitungan waktu. Dalam hal perhitungan waktu, suku-suku
di Indonesia mengenal kalender bulan (tahun komariah/atau kalender Chandra), kalender matahari
(kalender Surya), atau perpaduan dari kedua sistem kalender tersebut solar-lunar.

BUKU KOMPAS
Perhitungan kalender pun tidak hanya satu. Ada sistem pasaran (lima hari perpekan) di Jawa.
Di Bali terdapat perhitungan sistem wewara yang menetapkan satu minggu bukan hanya terdiri
atas tujuh hari (sapta wara), melainkan ada yang terdiri atas enam hari (sad wara) hingga sepuluh
hari (dasa wara), juga satu minggu yang terdiri dari empat hari (catur wara), tiga (tri wara), dua
(dwi wara), bahkan satu hari (eka wara). Pengetahuan perhitungan kalender yang rumit tentu saja
melibatkan pengetahuan perbintangan yang tidak sederhana.

Pengetahuan tradisional tentang tubuh manusia yang bermacam-macam menghasilkan tradisi


memijat yang beragam. Kita bisa menyebutkan antara lain pijat bayi, pijat urut, pijat patah tulang,
pijat otot, totok, dan sebagainya. Pengetahuan ini menghasilkan sistem pengobatan tradisional
yang berbeda dari satu daerah ke daerah lain. Para penyembuh tradisional juga biasanya memiliki
pengetahuan tanaman obat.

Begitu memikirkan keahlian, atau pengetahuan dan keterampilan, dari berbagai suku di
Indonesia, kita bisa menyebutkan daftar panjang, sangat panjang. Secara singkat dan sekilas saya
akan mencoba menyebutkan: teknik pembuatan rumah, membuat mebel, mengukir kayu, ukiran
batu, memintal, menenun, menjahit, melukis, membuat gerabah, membuat makanan awetan kering,
mengolah makanan awetan basah. Keterampilan atau teknik mengolah bahan baku logam, kayu,
pengolahan tanah liat, serat tanaman, batu, dan sebagainya. Setiap daerah atau kelompok suku/
komunitas terkadang memiliki cara yang berbeda dengan komunitas lain untuk mendapatkan hasil
yang sama. Membuat warna alami, membatik, membuat pedati, melatih kuda, ilmu bela diri dan
sebagainya.

 58 Indonesia di Tanganmu


Berbagai teknik memasak tradisional menghasilkan entah berapa banyak jenis masakan dan
bumbu masak di Indonesia. Hampir tiap suku memiliki tradisi masak sendiri-sendiri. Kadang-
kadang diungkapkan bahwa di Indonesia tak ada “masakan Indonesia”, yang ada adalah masakan
Jawa, Sunda, Padang, atau Menado, dan sebagainya.

Nusantara adalah sebuah pustaka pengetahuan tradisi yang tak ada habisnya karena setiap
suku bangsa memiliki wilayah hidup dan tantangan yang khusus sehingga pengetahuan tradisi yang
terbangun juga khusus. Setiap suku mendapat pengaruh yang berbeda karena agama, kepercayaan,
atau hubungan sejarahnya.

Memelihara pengetahuan tradisional serta mengembangkannya adalah bagian penting untuk


memelihara kekayaan tradisi kita.

Kesenian dan Pertunjukan

Seni rupa, seni sastra, seni musik, dan seni olahtubuh (tarian) kerap digabungkan dalam beragam
bentuk seni pertunjukan di Nusantara. Relief dinding pada berbagai candi banyak menggambarkan
fragmen Ramayana atau Mahabarata, yang dikenal dalam pertunjukan wayang di Jawa dan Bali, baik
wayang orang, wayang kulit, maupun wayang golek.

PENERBIT
Sastra Nusantara mengenal bentuk-bentuk karya sastra seperti pantun, gurindam, seloka,
kidung, macapat, dan sebagainya. Karya sastra ini ada yang diciptakan untuk menjadi bagian dari
pertunjukan atau bagian dari pergaulan. Kita mengenal tradisi berbalas pantun saat perkawinan di

BUKU KOMPAS
Sumatera.

Di kalangan komunitas Islam, musik hadrah atau kuntul menciptakan pertunjukan yang khas.
Selain itu tak terhitung banyaknya jenis tarian beserta kelengkapannya. Alat musik yang terbuat dari
bambu, kayu, logam, atau bahkan musik daun juga dikenal di Indonesia. Alat-alat musik tersebut
meliputi alat musik tiup, alat musik gesek, dan perkusi yang sangat banyak variasinya. Menurut
penelitian, di Bali saja terdapat lebih dari 100 alat musik berbagai jenis.

Kita bisa membuat daftar alat musik yang ada dalam tradisi Indonesia, saya mengambil daftar ini
dari Wikipedia: angklung, bedug, bonang, calung, saron, demung, gong, kendang, gendrum, kacapi,
karinding, ketipung, kolintang, pereret, rebab, rebana, saluang, sasando, talempong, tifa, dan daftar
ini masih panjang. Namun, dari daftar yang pendek ini saja mungkin sebagian di antaranya belum
pernah kita lihat, apalagi mainkan.

Setiap daerah memiliki kekayaan alat musik. Selain itu, setiap daerah di Indonesia juga memiliki
tarian serta pakaian daerah yang khas pula. Berbagai kesenian dan pertunjukan di Nusantara, dalam
berbagai bentuknya, merupakan wajah kebudayaan yang paling banyak dibicarakan, tapi sayangnya
kurang diperhatikan. Semakin lama semakin banyak yang hilang ditelan zaman.

Pada dasarnya, setiap warga negara Indonesia punya kewajiban memelihara kesenian Nusantara,
menjaganya agar tetap bisa dinikmati oleh generasi selanjutnya.

Indonesia di Tanganmu  59


Budaya Organisasi Sosial dan Pengelolaan Sumber Daya

Kita memiliki kekayaan, tetapi adakah kita memiliki tradisi untuk mengelolanya? Ya, sebenarnya
kita memiliki kekayaan warisan itu.

Pada dasarnya, di berbagai sudut Nusantara, masyarakat menyusun dan mengembangkan


organisasi sosial sesuai tantangan dan kebutuhan setempat. Kita mengenali sistem organisasi
keluarga dalam bentuk marga, klan, atau trah. Organisasi kekerabatan seperti ini menekankan peran
kekerabatan keluarga dalam mempertahankan dan menjaga nilai-nilai utama yang dipercaya oleh
keluarga/kelompok kekerabatan tersebut.

Tradisi ini dipelihara misalnya dalam disiplin adat “dalihan natolu” di tanah Tapanuli, yang
ditentukan dengan adanya tiga kedudukan “tungku”: Pertama, Somba Marhulahula, yang artinya
sembah/hormat kepada keluarga pihak istri. Kedua, Elek Marboru (sikap membujuk/mengayomi
wanita). Ketiga, Manat Mardongan Tubu (bersikap hati-hati kepada teman semarga).

Sistem kekerabatan semacam ini, dalam berbagai model dan variasi di berbagai tempat, diarahkan
untuk menghasilkan tata masyarakat yang terbangun secara tradisional, dengan mengembangkan
pertama-tama rasa saling hormat dan percaya di antara para kerabat/pendukung tradisi. Bila
rasa hormat dan saling percaya sudah timbul dan berkembang, maka berbagai hal yang lain dapat

PENERBIT
dikembangkan lebih lanjut. Sedangkan yang tidak melaksanakan akan mendapatkan sanksi sosial
berupa hilangnya rasa percaya dan rasa hormat dari seluruh kerabat atau masyarakat pendukung
tradisi.

BUKU KOMPAS
Dalam ilmu sosial, “organisasi berbasiskan rasa percaya” ini bisa dibandingkan dengan “modal
sosial”. Modal sosial mengacu pada bagian-bagian dari organisasi sosial, seperti kepercayaan, norma,
dan jejaring yang dapat meningkatkan efisiensi masyarakat dengan memfasilitasi tindakan-tindakan
yang terkoordinasi. Modal sosial juga didefinisikan sebagai kapabilitas yang muncul dari kepercayaan
umum di dalam sebuah masyarakat atau bagian-bagian tertentu dari masyarakat tersebut. Selain itu,
konsep ini juga diartikan sebagai serangkaian nilai atau norma informal yang dimiliki bersama di
antara para anggota suatu kelompok yang memungkinkan terjalinnya kerja sama.

Kekayaan budaya yang menghasilkan modal sosial ini dapat pula berlangsung dengan berbasiskan
kewilayahan. Di Nusantara kita mengenal konsep kewilayahan seperti dusun, banjar, dukuh, desa,
atau nagari. Karena sistem yang digunakan negara juga berbasiskan kewilayahan, maka tradisi
ini berhampiran dengan sistem organisasi pemerintahan, kondisi ini terjadi antara desa adat dan
desa dinas di Bali. Desa adat berbasiskan tradisi, sedangkan desa dinas menjalankan administrasi
sesuai disiplin tata pemerintahan negara. Proses pembangunan modal sosial pada umumnya lebih
menonjol di kalangan adat karena basis pengorganisasiannya memang mengarah pada modal sosial.
Walaupun tidak menutup kemungkinan bahwa desa dinas juga mampu membangun modal sosial
secara sangat efektif.

Di Jawa terdapat organisasi bernama Sinoman, yang membangun kesadaran modal sosial di
kalangan kaum muda di tingkat dusun atau dukuh. Organisasi ini bertugas melayani keperluan adat,
seperti menjadi pelayan/penerima tamu saat ada pernikahan, sunatan, atau acara lain. Selain itu

 60 Indonesia di Tanganmu


Keberagaman dalam budaya
pengorganisasian masyarakat
merupakan bukti bahwa
masyarakat Nusantara memiliki
kemampuan untuk membangun
strategi memelihara jejaring

PENERBIT
modal sosial, mengelola konflik,
menjaga perdamaian di wilayahnya
BUKU KOMPAS
masing-masing, serta sebagai
bagian dari usaha masyarakat
di tingkat lokal untuk secara
bersama-sama mengelola sumber
daya yang dimilikinya.
terdapat sistem selapanan, yakni perkumpulan yang rutin bertemu setiap 35 hari sekali berdasarkan
kalender Jawa.

Sistem Banjar di Bali, yang melibatkan perwakilan keluarga dalam pertemuan musyawarah
untuk mencapai mufakat mengenai hal-hal yang menjadi perhatian komunitas, juga dapat dijadikan
sebagai rujukan untuk mengenali budaya organisasi tradisi. Adat Bali mengenal pula Sekehe atau
organisasi yang dibuat berdasarkan kegemaran atau hobi, seperti Sekehe Gong untuk yang gemar
bermusik/gamelan.

Keberagaman dalam budaya pengorganisasian masyarakat merupakan bukti bahwa masyarakat


Nusantara memiliki kemampuan untuk membangun strategi memelihara jejaring modal sosial,
mengelola konflik, menjaga perdamaian di wilayahnya masing-masing, serta sebagai bagian dari
usaha masyarakat di tingkat lokal untuk secara bersama-sama mengelola sumber daya yang
dimilikinya.

Budaya pengorganisasian di Nusantara ini ada pula yang dikembangkan secara khusus
untuk mengelola sumber daya, dan juga terbentuk khas di berbagai daerah. Salah satu model
pengorganisasian sumber daya yang paling banyak dikenal di wilayah pertanian di Nusantara adalah
sistem lumbung, di mana hasil panen disimpan agar bisa dimanfaatkan ketika musim paceklik
tiba. Sistem lumbung menjaga agar terdapat ketersediaan benih untuk musim selanjutnya. Musim

PENERBIT
paceklik berlangsung ketika sawah atau ladang tak mungkin ditanami karena air tak tersedia.

Di Bali, sistem pengelolaan sumber daya pengairan dikenal dengan nama subak. Secara
sederhana, subak sering disebut sebagai organisasi irigasi tradisional. Struktur pengelolaan irigasi

BUKU KOMPAS
ini bukan hanya melibatkan aturan organisasi, melainkan juga membangun dan menjaga kesepakatan
antarkomunitas, melibatkan jaringan saluran air, bangunan pura subak, upacara, serta pertemuan-
pertemuan teratur. Subak membuat petani saling bekerja sama dalam mengatur pergiliran air serta
saling mendukung untuk mendapatkan hasil panen terbaik.

Arisan adalah salah satu bentuk organisasi pengelolaan sumber daya finansial bersama, yang
dilakukan secara teratur oleh kelompok orang yang mengumpulkan uang dalam jumlah tetap secara
teratur pada tiap-tiap periode tertentu. Setelah uang terkumpul, salah satu dari anggota kelompok
akan keluar sebagai pemenang yang boleh membawa pulang semua uang yang terkumpul dari anggota
pada waktu itu. Biasanya, pemenang bertanggung jawab menyelenggarakan pertemuan berikutnya.
Penentuan pemenang biasanya dilakukan dengan jalan pengundian, tetapi ada juga kelompok arisan
yang menentukan pemenang dengan perjanjian atau pergiliran. Sistem ini membangun kepercayaan
anggota satu sama lain. Mereka yang sudah menang dipercaya tetap datang dan mengumpulkan uang
pada periode selanjutnya. Di beberapa daerah, mekanisme arisan terbukti dapat dipakai sebagai
jalan membangun sistem pengorganisasian finansial yang menyerupai koperasi.

Arisan tentu saja hanya dapat berlangsung di antara orang-orang yang sudah saling percaya.
Arisan menunjukkan bahwa modal sosial dapat difungsikan untuk manfaat finansial. Selain itu ada
pula mekanisme yang disebut jimpitan. Pada masyarakat desa, jimpitan biasanya berupa sejumlah
beras, sebanyak satu jimpit (setara satu gelas sloki atau satu sendok makan) yang sengaja diletakkan
di depan rumah sebelum tidur. Beras itu akan diambil dan dikumpulkan oleh petugas ronda dan
digunakan jika ada warga yang terkena musibah atau kelaparan.

 62 Indonesia di Tanganmu


Selain arisan, jimpitan, dan subak, juga terdapat berbagai istilah lokal di berbagai daerah di
Indonesia, yang pada intinya mencerminkan tradisi pengelolaan sumber daya yang terorganisir.
Inilah kekayaan budaya kita yang luar biasa. Ada lumbung pitih nagari di Sumatera Barat, mapalus
di Sulawesi Utara, Selain itu, kita juga mengenal antara lain tengelan, sambatan, patungan, lebotan
(Jawa Tengah dan Jawa Timur); resaya, tabur (Jawa Timur); rereyongan sarumpi (Jawa Barat);
basuri, matag, siru (Nusa Tenggara Barat); arong, engko, gemoking (Nusa Tenggara Timur); sakai-
sembahyangan (Lampung); marsi-dapara (Sumatera Utara); masori (Maluku); dan puludow, pongerih
(Kalimantan).

Budaya berorganisasi yang diarahkan secara khusus untuk pengelolaan sumber daya ini
biasanya melibatkan pertemuan rutin antaranggota, tujuan utamanya agar sumber daya yang ada
bisa dimanfaatkan dan atau dikelola secara bersama, dan agar setiap anggota dapat memperoleh
manfaat dari hasil pengelolaan bersama tersebut. Teknik pengelolaannya bisa bermacam-macam,
dengan iuran barang, dengan iuran uang, atau dengan giliran kerja.

Praktik semacam ini kita sebut sebagai budaya gotong royong. Gotong royong kerap digambarkan
sebagai “bekerja bersama-sama untuk mencapai hasil yang diinginkan”. Selanjutnya, bila kita amati
lagi kekayaan dan keberagaman praktik budaya gotong royong dalam masyarakat Nusantara, maka
kita akan terkagum-kagum. Betapa luas dan betapa beragamnya cara dan metode yang dipakai,
mulai dari membangun dan memelihara modal sosial, hingga memanfaatkan modal sosial untuk

PENERBIT
kepentingan dan tujuan bersama.

Ilmu gotong royong terbukti bermanfaat, bukan hanya di dunia tradisional, melainkan juga dalam
menghadapi dunia modern. Inilah kekayaan yang perlu kita jaga, kita pelajari dengan saksama, dan

BUKU KOMPAS
kita kembangkan lebih lanjut. Inilah sebabnya negara kita bisa berdiri, inilah sebabnya para pendiri
bangsa ini terus-menerus mengungkapkan kata gotong royong.

Sukarno menyatakan “Gotong royong adalah pembantingan tulang bersama, pemerasan keringat
bersama, perjuangan bantu-membantu bersama. Amal semua buat kepentingan semua, keringat
semua buat kebahagiaan semua. Ho-lopis-kuntul-baris buat kepentingan bersama!” (Sukarno, Pidato
1 Juni 1945).

Indonesia di Tanganmu  63


PENERBIT
BUKU KOMPAS
BAB 3
THE ROOT OF ALL EVILS
Akar dari Semua Masalah
Bangsa Kita

Hari-hari di tahun-tahun belakangan ini, mengikuti berita di media massa, rasanya seperti
menonton serial film horor yang tidak ada habisnya. Kalau boleh sekadar saya simpulkan secara
gampang, sebagian besar dari berita horor kita terkait dengan rakyat yang menjadi “korban” dari
kebijakan negara. Ada yang menjadi korban dari sistem peradilan yang kacau. Ada yang menderita
karena macet yang tak berkesudahan yang merugikan materi, jiwa dan raga, karena transportasi
umum yang tidak dikelola dengan baik. Di desa, petani dan nelayan belum pernah lepas dari

PENERBIT
nasibnya menjadi lapis terbawah ekonomi, padahal mereka menyediakan makan di meja-meja kita.
Konflik horizontal, antara kelompok masyarakat satu dan kelompok masyarakat lainnya, termasuk
konflik yang menggunakan alasan-alasan SARA (suku, agama, ras, dan antargolongan), merebak dan

BUKU KOMPAS
anehnya sebagian “pelaku utamanya” seperti “kebal hukum”.

Belum lagi korupsi yang merajalela. Sambil kita berbesar hati upaya pemberantasan korupsi
terus berlangsung, kita juga sedih melihat kenyataan bahwa korupsi sudah seperti menjadi bagian
dari “budaya” kita. Sedih yang lain lagi, kita masih melihat potret-potret ketidakadilan dalam
memberi hukuman kepada koruptor kelas kakap yang tidak menimbulkan efek jera, sementara
seorang maling singkong yang mencuri karena kelaparan pun di pengadilankan. Sehari-hari kita
dihadapkan kenyataan memilukan, mengiris hati dan akal sehat, seperti bunuh diri, pembunuhan,
anak-anak dan ibu yang meninggal dalam penderitaan kesakitan bahkan kelaparan, berbagai jenis
tekanan hidup yang tak tertanggungkan lagi.

Semua cerita horor yang sayangnya adalah kisah-kisah nyata dari masyarakat kita itu adalah
gejala dari “sakit” yang sedang kita derita sebagai sebuah bangsa dan negara yang sejatinya adalah
kaya. Seperti bila kita sedang terkena virus flu, kita akan merasakan berbagai gejalanya, yaitu kepala
pusing, tulang ngilu, demam, hidung berair, dan seterusnya. Demikianlah, berbagai hal yang terjadi
dalam masyarakat menjadi penanda dari kondisi “tubuh” bangsa kita yang tengah “sakit”.

Lalu, pertanyaannya, apa penyakit yang sesungguhnya sedang kita derita dengan melihat
berbagai gejala yang seperti menyerang seluruh sendi-sendi bangsa kita ini? Bangsa dan negara
yang kita cintai, kita banggakan, tempat kita lahir dan hidup, dan menjadi bagian dari identitas
pribadi kita, sekarang sedang dilanda sakit apa sih, kok menjadi sedemikian rupa kondisinya? Kita
harus berusaha agar mampu “mendiagnosa” dengan tepat bila ingin dapat mulai melakukan upaya

Indonesia di Tanganmu  65


“penyembuhan” yang tepat pula.

Dalam upaya mendiagnosa “sakit” kita ini, saya ingin berbagi pemikiran. Dari keseluruhan
gejala yang bagaikan rantai yang saling berhubungan sebab-akibat, saya kira bangsa kita menderita
sedikitnya empat jenis “krisis” yang utama. Pertama, kita krisis kepemimpinan. Kedua, kita krisis
konstitusi. Ketiga, kita krisis identitas, alias krisis jati diri. Dan yang keempat, krisis ekonomi.

Krisis yang terakhir memang bisa dikatakan sebagai akibat dari tiga krisis sebelumnya.
Namun, krisis ekonomi perlu tetap dicantumkan karena posisinya yang sangat signifikan dalam
pencapaian cita-cita ideal Indonesia. Jika krisis ekonomi tidak ditangani dengan tepat, maka ia
dapat mengakibatkan berbagai krisis lanjutan yang sistematis, yang dapat mengganggu dinamika
kehidupan bangsa secara keseluruhan.

Saya akan bahas satu per satu keempat jenis krisis ini, yang merupakan the root of all evils, akar
penyebab dari semua kisah horor dan tragis yang merebak dalam diri bangsa kita.

Krisis Kepemimpinan

Mengatakan bahwa kita sedang krisis kepemimpinan bukan berarti kita tidak (pernah) punya

PENERBIT
pemimpin yang baik. Perjalanan perjuangan bangsa kita menjadi “satu” bangsa dan menjadi
negara merdeka telah membuktikan bagaimana dahulu kita telah memiliki pemimpin-pemimpin
yang begitu hebat, memiliki visi yang kuat akan lahirnya sebuah negara mandiri, dan terhormat di
antara negara-negara lain di dunia. Manakala kita membaca cerita-cerita kepahlawanan masa lalu,

BUKU KOMPAS
menghayatinya sebagai sebuah kenyataan, bukan cerita fiksi belaka, kita akan melihat betapa pemuda
Indonesia, lelaki dan perempuan, ibu-ibu dan bapak-bapaknya, pada zaman sebelum kemerdekaan,
adalah pemimpin-pemimpin yang genuine. Mereka mencurahkan dedikasi, mengorbankan jiwa dan
raganya, untuk sebuah cita-cita bangsa.

Namun, hari ini kita bersedih setiap kali melihat bagaimana korupsi semakin marak dan
individualisme yang semakin tak terbendung, mengalahkan visi dan misi yang mulia untuk
kemanusiaan, bangsa, dan negara. Anak-anak muda menyaksikan para orang tua menjadi “contoh”
dari perilaku berebut kekuasaan dan kekayaan, bukannya menjadi contoh dalam berebut peran dan
saling bekerja sama dalam membangun bangsa yang adil sejahtera. Sistem politik kita yang mestinya
melahirkan para pemimpin di berbagai lapisan masyarakat dan macam-macam bidang, sekarang
malah semakin mudah melahirkan koruptor.

Kita patut bertanya-tanya, apa yang terjadi dengan konstitusi kita yang menjadi landasan dari
sistem politik dan ketatanegaraan kita? Apa yang terjadi dengan nilai-nilai dan budaya kita? Apa
yang tengah terjadi dengan sistem pendidikan kita?

Kita akan bahas aspek konstitusi dan budaya dalam bagian tersendiri, sementara aspek
pendidikan saya bahas tersendiri dalam buku lain. Namun, sebelum semua aspek itu kita bahas,
ada satu aspek yang signifikan untuk kita bahas dulu terkait krisis kepemimpinan yang kita hadapi
sekarang, itu adalah aspek kepemimpinan nasional. Sebab, pemimpin nasional adalah sebuah posisi
yang bila diemban oleh seorang pemimpin yang visioner dan genuine, maka secara signifikan akan

 66 Indonesia di Tanganmu


mengubah kondisi suatu bangsa dan negara. Sebaliknya, pemimpin nasional yang berpandangan
sempit cenderung akan membawa bangsa pada kondisi yang lebih buruk.

Suatu kelompok masyarakat senantiasa memiliki pemimpin yang akan menjadi acuan dan
pengambil keputusan di dalam kelompok tersebut untuk menentukan langkah demi langkah
menuju ke tujuan-tujuan pengembangan masyarakat di masa depan. Pemimpin melihat ke depan,
yaitu membayangkan masyarakatnya akan berkembang menjadi masyarakat yang seperti apa, dan
melihat ke sekarang yaitu bagaimana strategi dan apa yang harus dilakukan untuk menuju tujuan
masa depan tersebut.

Untuk itu, pemimpin selayaknya adalah orang yang mengenal karakter masyarakatnya,
mengenali akar budaya masyarakatnya, mengenali nilai-nilai yang mengikat kebersamaan dalam
masyarakatnya sehingga, ia tidak akan “salah diagnosis” dan tidak salah strategi ketika ingin
membawa masyarakatnya ke masa depan yang lebih baik. Pemimpin semaksimal mungkin berupaya
menegakkan keadilan, dan dengan upaya ini kemanusiaan ditegakkan. Pemimpin yang adil dan
bekerja dengan jiwa raga, tak ragu berkorban, akan mendapatkan kepercayaan dan dukungan dari
masyarakatnya. Dengan modal kepercayaan itu pula, pemimpin meyakinkan anggota masyarakatnya
untuk bersama-sama bekerja untuk masa depan bersama yang lebih baik tersebut.

Dalam suatu negara, pemimpin nasional adalah kepala negara, yang diberi kepercayaan oleh

PENERBIT
segenap masyarakatnya, ditunjuk dan diberi kewenangan untuk melaksanakan pemerintahan
negara. Kepemimpinan masyarakat di Indonesia telah mengalami proses belajarnya sedemikian
rupa sehingga saat ini kita mengadakan pemilihan langsung, untuk pemimpin daerah, dan pemimpin
nasional. Kita sudah semakin “demokratis”. Demikianlah banyak pihak yang mengatakan. Namun,

BUKU KOMPAS
harus kita akui bahwa proses yang “lebih demokratis” ini belum menghasilkan pemimpin yang ideal
bagi bangsa kita.

Jangan-jangan kita tak lagi kenal, tahu, dan paham seperti apa sebetulnya karakter seorang
pemimpin yang ideal itu. Apa sikap yang harus diambil oleh seseorang yang disebut sebagai
pemimpin. Bangsa kita kaya akan kebijaksanaan karena dahulu Indonesia adalah “negara-negara”
kecil yang tumbuh kepemimpinannya di wilayah masing-masing. Kepemimpinan yang beragam dan
terpisah-pisah ini lalu mengalami proses lebih lanjut berupa kepemimpinan dalam kebersamaan.
Namun, ada benang merah yang menyatukan berbagai tipe kepemimpinan, yang membuatnya tetap
bisa diakui sebagai sifat kepemimpinan yang ideal, yang relatif disetujui oleh berbagai latar belakang
budaya yang ada dalam bangsa Indonesia.

Sebagai orang Jawa, yang dibesarkan dengan kisah-kisah pewayangan yang sarat dengan pesan
moral, kebijaksanaan dan falsafah kehidupan, saya mengenali sifat-sifat pemimpin di antaranya
yang utama adalah yang dikenal sebagai “hasta brata”, atau delapan karakter yang harus dimiliki
seseorang untuk menjadi pemimpin yang baik. Keutamaan hasta brata ini tampak antara lain
dipakainya falsafah ini dalam dua cerita untuk masa yang berbeda. Dalam kisah Mahabarata, hasta
brata disampaikan oleh Begawan Kesawa Sidi kepada Arjuna, ketika Arjuna mendapat mandat
kepemimpinan dalam bentuk wahyu Sri Makutha Rama. Sementara dalam kisah Ramayana, hasta
brata adalah wejangan Prabu Ramawijaya dari Ayodya kepada Raden Wibisana yang akan memimpin
Alengka, setelah berakhirnya perang yang cukup besar antara Rama dan Rahwana.

Indonesia di Tanganmu  67


Hasta brata mengambil inspirasi dari sifat-sifat berbagai elemen yang ada di alam semesta
ciptaan Tuhan, yaitu air, api, angin, tanah (bumi), awan (angkasa), matahari, bulan, dan bintang.
Dengan mempelajari delapan karakter ini, pemimpin diharapkan bisa membawa kebaikan, dapat
diandalkan, dan mendorong rakyatnya untuk percaya, mengakui, dan mendukung kepemimpinannya.
Kedelapan elemen karakter tersebut dijelaskan sebagai berikut:

Air. Sifat air selalu mencari tempat yang lebih rendah dan bentuknya mengikuti tempat ia
berada. Air adalah sumber kehidupan, tidak hanya untuk manusia, tapi juga untuk hewan dan
tumbuhan. Seorang pemimpin harus mudah beradaptasi dan bisa membawa diri di berbagai
situasi, serta wajib mampu menjadi teladan kebijaksanaan bagi rakyat.

Api. Sifat Api dapat memberangus apa saja. Seorang pemimpin harus berani memberangus
ketidakadilan, kejahatan, kerusuhan, dan huru-hara yang mengancam ketenteraman masyarakat.
Seorang pemimpin harus mampu menegakkan hukum dan keadilan, tegas, dan tidak pandang
bulu dalam menuntaskan masalah dalam masyarakat.

Angin. Angin memiliki kemampuan berada di segala tempat, menyatu dan menyejukkan
udara. Seorang pemimpin harus mampu menyatu dan memahami segala lapisan masyarakat
sehingga dapat mengetahui suara dan keinginan masyarakat, ia juga harus diterima oleh
masyarakat yang merasa mendapat perlindungan agar rakyatnya merasa tentram lahir dan batin.

PENERBIT
Tanah (bumi). Sebagaimana tanah menerima apa saja yang jauh di atasnya, baik ataupun
buruk, tanah menerima yang tumbuh di dalamnya, tidak membeda-bedakan, tidak berkeluh
kesah, seorang pemimpin juga harus dapat menerima keluh kesah rakyatnya. Ia juga tangguh

BUKU KOMPAS
dan tidak cengeng dalam menghadapi segala sesuatu yang baik dan buruk.

Awan atau angkasa. Adapun awan, tidak peduli di gunung, kota, desa, hutan, maupun lautan,
bila tiba saat menurunkan hujan, maka ia tetap menurunkan hujan. Pemimpin haruslah bersifat
adil, tak melihat perbedaan dalam penerapan hukum dan keadilan. Angkasa memiliki sifat luas
dan dapat menerima apa saja. Inilah gambaran sifat pemimpin yang harus memiliki keluasan hati
sehingga mampu menerima masukan dan mampu mengendalikan diri saat mendapat masukan
yang positif dan negatif.

Matahari. Dengan cahayanya menerangi manusia dan menumbuhkan kehidupan makhluk.


Matahari menyimbolkan keberanian ketegasan pemimpin untuk menerangi kehidupan rakyatnya,
menolong yang serba kekurangan, melindungi yang sedang dalam kesulitan. Pemimpin seperti
matahari mampu mendorong daya hidup masyarakatnya agar dapat berkarya bagi kehidupan
bersama yang lebih baik.

Bulan. Sebagaimana bulan menerangi di waktu malam, demikianlah seorang pemimpin harus
dapat menjadi “penerang” di kala rakyatnya sedang dilanda masalah, atau saat bangsa sedang
dilanda krisis. Ia harus mampu dengan ikhlas, rela, dan sukacita memberikan jalan keluar bagi
masalah-masalah, serta bersedia berkorban tanpa pamrih. Pemimpin seperti ini akan membuat
rakyat ikhlas menerima arahannya.

 68 Indonesia di Tanganmu


Bintang. Sejak dahulu bintang merupakan sarana penunjuk arah atau kompas. Begitulah
pula seorang pemimpin seyogianya bisa menjadi sumber teladan, teguh dan tegas, tidak mudah
terpengaruh dan berubah-ubah pikiran. Petunjuk dan perintahnya seharusnya jelas, mudah
diikuti, dan mudah dilaksanakan.

Delapan karakter atau sifat ini sangat penting untuk ada dalam diri dan diamalkan oleh seorang
pemimpin sehingga dengan demikian dia akan dihormati dan dijunjung dengan kebanggaan. Walau
menyadari bahwa manusia pasti banyak pula memiliki kelemahan dan kekurangan, bila seorang
pemimpin dengan kesungguhannya melengkapi dirinya dengan kesadaran yang tercermin dalam
hasta brata ini, maka ia akan mendisiplinkan dirinya untuk selalu menempatkan kepentingan rakyat,
bangsa, dan negaranya sebagai yang utama. Ia juga akan mengutamakan kepentingan rakyatnya yang
berada dalam kondisi serba kekurangan, yang masih dirundung masalah, dan menetapkan apa-apa
yang dapat dilakukan untuk menguatkan rakyat yang lemah. Pemimpin yang sejati akan menjadikan
dirinya sebagai pihak yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah-masalah bangsa.

Pemahaman kita terhadap karakter ideal seorang pemimpin akan sangat membantu kita dalam
mengenali ketulusan para calon pemimpin yang harus kita pilih setiap kita menghadapi pemilihan
umum. Ketidakmampuan kita untuk mengenali kriteria karakter yang dibutuhkan seorang pemimpin
akan membuat kita menentukan pilihan berdasarkan alasan-alasan yang kurang tepat. Misalnya, kita
memilih hanya karena penampilannya yang tampak gagah atau cantik, atau hanya karena terkenal

PENERBIT
dan sering muncul di televisi, dan sebagainya.

Kita membutuhkan pemimpin yang mampu membawa bangsa ini menggunakan kedahsyatan
kekuatan seluruh elemen bangsa, untuk bekerja sama dengan gembira bagi kepentingan rakyat dan

BUKU KOMPAS
kemajuan bangsa sebesar-besarnya. Seluruh modal yang dimiliki bangsa ini harus didayagunakan
untuk mewujudkan cita-cita tercapainya kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan
bangsa. Seorang pemimpin juga harus sekuat tenaga mengarahkan perjalanan bangsa ini untuk
menjadi bangsa yang besar, yaitu bangsa yang membawa manfaat sebesar-besarnya bagi perdamaian
dunia dan keadilan sosial. Demikianlah cita-cita bangsa kita sebagaimana yang tercantum dalam
Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang dirumuskan secara sedemikian bijak dan memiliki
visi jauh ke depan, dengan berakar kuat pada budaya dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat
bangsa kita.

Kita membutuhkan pemimpin nasional yang mampu mengangkat setiap elemen kekuatan dalam
masyarakat kita untuk tumbuh dan berkembang, mampu bekerja sama, dan mampu secara aktif
menjadi aktor-aktor pelaksana pembangunan di negeri ini. Termasuk, dan bahkan terutama, adalah
elemen masyarakat yang berada di “bottom of the pyramid”, masyarakat yang dalam kelas ekonomi
digolongkan sebagai yang berdaya paling rendah, tetapi sesungguhnya kepada mereka ekonomi
bangsa kita “bergantung”. Mereka adalah para petani, nelayan, petani hutan, para usahawan mikro
dan kecil, mereka yang digolongkan “miskin” tapi produktif secara ekonomi.

Pemimpin nasional adalah orang yang diberi mandat dan kewenangan untuk menggerakkan
elemen-elemen negara untuk mencapai setiap tujuan yang disepakati bersama oleh berbagai elemen
bangsa. Maka, apa yang ada dalam diri seorang pemimpin nasional sangat menentukan nasib dan
arah bangsa ini hingga jauh ke depan melebihi batas waktu kekuasaannya. Bila seorang pemimpin
selama menjabat menanam kebaikan, maka dampak positifnya akan terus bergulir di masa depan.

Indonesia di Tanganmu  69


Pemimpin nasional yang kita
butuhkan adalah mereka yang
memiliki hati untuk menguatkan
para petani dan nelayan yang miskin,
mendukung sebesar-besarnya para
pengusaha mikro dan kecil agar
mampu mengembangkan kemampuan
PENERBIT
produksi mereka, mengembangkan

BUKU KOMPAS
sistem pendidikan yang mendorong
anak-anak bangsa menjadi kreator,
inovator, mendorong bangsa kita
menjadi sebuah kekuatan produksi,
bukan sekadar menjadi target pasar
konsumtif negara-negara lain.
Sebaliknya, bila keputusan-keputusan yang diambilnya merugikan rakyat, bangsa, dan negara, maka
akibatnya pun akan dirasa dan dapat memperburuk kondisi bangsa dan negara berpuluh tahun
sesudahnya.

Pemimpin nasional yang kita butuhkan adalah mereka yang memiliki hati untuk menguatkan
para petani dan nelayan yang miskin, mendukung sebesar-besarnya para pengusaha mikro dan kecil
agar mampu mengembangkan kemampuan produksi mereka, mengembangkan sistem pendidikan
yang mendorong anak-anak bangsa menjadi kreator, inovator, mendorong bangsa kita menjadi
sebuah kekuatan produksi, bukan sekadar menjadi target pasar konsumtif negara-negara lain.
Bangsa ini tidak boleh menjadi bangsa yang bangga karena banyak mengimpor, tetapi harus menjadi
bangsa penyedia bagi sebagian kebutuhan dunia. Bangsa ini harus menjadi pelaku ekonomi aktif
yang ikut menentukan arah ekonomi dunia, bukan sekadar menjadi sasaran pasar, menggantungkan
sebagian besar kebutuhannya pada kekuatan produksi negara-negara lain, yang itu berarti menjadi
pihak yang lemah dan dapat dengan mudah diombang-ambingkan oleh kondisi di luar sana.

Kemampuan kita sebagai bangsa yang produktif pada 10 sampai 20 tahun ke depan ditentukan
sepenuhnya dari apa yang diputuskan di tahun-tahun ini. Bila hari ini kita perkuat petani, peternak,
dan nelayan kita, maka 5 tahun lagi kita sudah dapat menikmati sistem penyediaan bahan pangan
yang lebih berkeadilan, meningkatnya kesejahteraan petani dan kemampuan kita dalam menyediakan
pangan nasional secara mandiri.

PENERBIT
Sepuluh tahun ke depan kita seharusnya sudah tuntas dalam mengembangkan sistem pertanian,
peternakan, dan kelautan yang modern. Pendidikan kita juga perlu didesain untuk menumbuh-
kembangkan kecintaan anak-anak pada pengembangan teknologi yang mendukung potensi bangsa,

BUKU KOMPAS
teknologi untuk pertanian dan peternakan, teknologi untuk pengembangan potensi kelautan,
teknologi untuk transportasi darat laut dan udara yang berimbang, efisien, efektif, dan tepat sesuai
dengan karakter negara kita yang didominasi laut dan terdiri dari ribuan pulau.

Semua itu perlu digali menjadi bidang-bidang yang dengan bangga menjadi profesi dan keahlian
yang ditekuni oleh anak-anak muda kita dengan penuh dedikasi. Kekuatan produksi kita berkembang
sedemikian rupa sehingga mampu menjadi salah satu negara penyedia pangan bagi dunia. Menjadi
bangsa yang kuat ekonominya bukan hanya karena kekuatan produksinya, melainkan juga efisiensi
dan efektivitas anggaran belanjanya. Korupsi ditanamkan sebagai semacam aib yang betul-betul
dijauhi, dimusuhi, dan dianggap sebagai kejahatan utama.

Apa yang akan terjadi bila pemimpin nasional kita hari ini tak memiliki visi yang kuat untuk
menumbuhkan kekuatan produksi kita? Apa yang akan terjadi bila kita tidak melakukan apa-apa
secara signifikan untuk kemandirian penyediaan pangan nasional, kepentingan kesejahteraan
petani kita?

Jika itu yang terjadi, maka jangan heran jika pada hitungan lima tahun dari sekarang kita akan
semakin banyak mengimpor bahan-bahan pangan. Petani semakin terpuruk nasibnya dihantam
harga-harga pangan impor yang lebih murah dari produk dalam negeri karena ketidakmampuan
kita sendiri dalam mengembangkan sistem pertanian dan peternakan yang efisien dan efektif.

Indonesia di Tanganmu  71


Lalu, sepuluh tahun kemudian, tidak ada generasi muda kita yang berminat untuk bergerak
di bidang pertanian, peternakan, dan perikanan di dalam negeri. Hasil akhir dari semua ini
adalah semakin besarnya ketergantungan kita sebagai pengimpor bahan makanan. Situasi ini
akan menggelinding seperti bola salju, di mana kita menjadi bangsa yang semakin lemah karena
ketergantungan yang begitu besar dalam menyediakan pangan bagi rakyat sendiri. Demikian pula
yang terjadi dalam aspek-aspek produksi lainnya.

Apa yang akan terjadi bila pemimpin nasional hari ini mengambil keputusan-keputusan yang
salah terkait sistem pendidikan yang berlangsung di negara ini? Apa akibatnya bila generasi muda
kita tidak dididik untuk menjadi pembaru-pembaru pemikiran dunia, tapi sekadar menjadi bebek
yang meniru dan mengikuti begitu saja arus utama dunia yang sekarang justru sedang menunjukkan
kebangkrutan?

Hal yang akan terjadi adalah pada lima tahun dari sekarang, kelompok masyarakat usia produktif
kita bertambah berlipat-lipat karena kita makin mendekati puncak bonus demografi, tapi justru
sebagian besar dari mereka menjadi beban negara. Kelompok usia produktif ini tidak cukup
memiliki bekal karakter dan pengetahuan untuk menjadi generasi yang mendorong kemajuan
bangsa yang signifikan. Lapangan kerja dalam negeri semakin terbatas, bila pun ada negara kita
menjadi negara yang “menarik” karena menyediakan tenaga kerja berharga murah. Pengangguran
meningkat. Anggaran negara tersedot untuk menopang beban rakyat yang produktivitasnya rendah.

PENERBIT
Ironi, karena kondisi ini semakin parah justru ketika bonus demografi mencapai puncaknya pada
tahun 2020. Dan semakin parah pula ketika masyarakat kita “menua” (ageing society).

Kita akan terpuruk tanpa ampun. Demographic dividend berubah menjadi demographic disaster.

BUKU KOMPAS
Bonus demografi berubah menjadi bencana demografi. Jendela kesempatan (window of opportunity)
yang kita miliki, karena ketidakmampuan mengelolanya, malah menjadi seperti rumah jagal yang
mempercepat kehancuran negara kita.

Krisis kepemimpinan nasional harus menjadi perhatian dari setiap kita, terutama yang hari ini
telah memiliki haknya untuk memberi suara secara demokratis untuk pemilihan pemimpin nasional.
Oleh karena itu, membicarakan kepemimpinan nasional bukan hanya berbicara tentang pemimpin
negara, bukan pula terbatas pada pemilu dan mereka yang dipilih melalui proses pemilu dan pilkada.
“Pemimpin” yang kita miliki, di mana pun itu, di sektor apa pun itu, di tingkatan wilayah yang mana
pun itu, semuanya adalah “hasil” dari proses “seleksi” pemimpin yang terjadi di tengah kita. Berarti,
ada setidaknya dua hal yang menentukan. Pertama, proses yang terjadi di tengah masyarakat, dari
individu, kelompok-kelompok masyarakat, hingga proses secara nasional, yang lalu menghasilkan
para “pemimpin” dalam masyarakat itu. Kedua, konstitusi yang mendasari ketatanegaraan yang
menentukan bagaimana proses seleksi kepemimpinan dilaksanakan.

Krisis kepemimpinan itu menjadi semakin buruk bila hanya sedikit dari anggota masyarakat
yang memahami jenis pemimpin yang dibutuhkan oleh bangsa dan apa konsekuensi panjang dari
“salah pilih” pemimpin nasional. Bila sebagian besar dari kita tidak memiliki pemahaman yang
cukup terhadap pentingnya memiliki pemimpin yang berintegritas, yang tidak korup, yang memiliki
visi jelas ke depan dan berpihak pada sebesar-besarnya kepentingan rakyat, bangsa dan negara,
maka akan dengan mudah kita diombang-ambingkan dengan praktik-praktik seleksi “pemimpin”
yang bertujuan pragmatis, yang hanya untuk kepentingan sesaat dan orientasinya adalah untuk

 72 Indonesia di Tanganmu


mendapatkan kekuasaan, mengambil keuntungan sebesar-besarnya dari posisi berkuasa itu untuk
diri dan kelompoknya sendiri.

Saat pemilu, kita memilih langsung pemimpin-pemimpin eksekutif (pemerintah) nasional dan
daerah dan legislatif (DPR), di mana peran individu sangat menentukan. Sejak awal, individu dan
kelompok-kelompok masyarakat sangat berperan dalam menentukan jenis orang seperti apa yang
layak mencalonkan dirinya. Bila masyarakat mampu memengaruhi proses penilaian awal bagi
seseorang untuk dicalonkan atau mencalonkan dirinya, maka besar kemungkinan kita akan memiliki
calon-calon yang mendekati harapan kita. Bila individu dan kelompok-kelompok masyarakat
memahami apa artinya memilih pemimpin dengan hati-hati dan pengaruhnya bagi kepentingan
masyarakat secara keseluruhan, lalu juga mampu dengan baik mempertimbangkan kriteria orang
seperti apa yang layak menjadi pemimpin, maka proses pemilihan pemimpin di level manapun akan
cenderung menghasilkan pemimpin yang baik.

Bila kita sekarang merasa bahwa kita belum memiliki pemimpin-pemimpin yang dapat membawa
kesejahteraan dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, maka yang pertama perlu kita
sadari adalah bahwa hal itu karena kita kurang giat ikut serta dalam proses seleksinya.

Apa saja yang bisa kita lakukan secara aktif ? Setiap kita harus peka dengan kondisi sekitar
kita. Kita harus memperjuangkan agar pendidikan formal dan informal dapat semakin merata.

PENERBIT
Kita harus memperjuangkan agar setiap diri, perempuan, lelaki, anak-anak, remaja, dan dewasa
mendapatkan kesempatan untuk meningkatkan wawasan dan kemampuan diri mereka. Kita harus
ikut memperjuangkan agar setiap diri di lingkungan terdekat kita, keluarga, teman, tetangga,
bersama-sama memiliki kesadaran pentingnya memiliki wawasan tentang bagaimana memilih

BUKU KOMPAS
pemimpin yang cerdas. Dengan kata lain, setiap kita harus menghidupkan kepemimpinan di dalam
diri kita masing-masing. Kita harus mendorong diri sendiri untuk bijak dan cerdas menggunakan
hak dan kewajiban kita sebagai warga negara. Aktif dalam menciptakan situasi yang memungkinkan
lahirnya pemimpin-pemimpin di berbagai lapisan dan sektor dalam masyarakat adalah hak sekaligus
kewajiban yang melekat pada diri setiap warga bangsa dalam rangka mewujudkan semua cita-cita
yang ingin dicapai oleh kita, bangsa Indonesia.

Hal utama yang akan terjadi pada sebuah masyarakat yang terbatas wawasannya, dan sangat
terbatas pula kondisi ekonominya, adalah mudahnya suara mereka “dibeli” dan “dicuri”. Seleksi
kepemimpinan yang transaksional, mirip pasar bursa yang memperjualbelikan kekuasaan sebagai
komoditasnya, akan terjadi mulai dari tingkat individu, kepemimpinan di wilayah terkecil, hingga
transaksi-transaksi yang lebih besar dan berskala nasional. Kondisi yang cenderung akan terjadi
yaitu mereka yang duduk sebagai kepala daerah kita adalah orang yang punya kemampuan membeli
dan memanipulasi perolehan suara di daerah kita. Mereka yang duduk sebagai “wakil rakyat” pun
demikian. Wakil rakyat bukan orang yang sungguh-sungguh mewakili suatu kelompok masyarakat
tertentu, tetapi yang mampu mengupayakan agar ada cukup suara yang membuatnya mendapatkan
kursi, dengan cara apa pun suara itu didapat.

Tahun ketika pemilu dilaksanakan, menentukan langkah kita lima sampai sepuluh tahun ke depan.
Lima sampai sepuluh tahun ke depan dari tahun 2014, yakni 2014–2024, adalah periode yang begitu

Indonesia di Tanganmu  73


krusial karena di dalamnya terdapat puncak masa bonus populasi di Indonesia. Sebagaimana yang
sudah disinggung di atas, masa itu bagaikan pisau bermata dua, ia bisa menjadi kesempatan emas
karena tingginya jumlah penduduk berusia produktif dengan seluruh potensinya untuk menjadikan
Indonesia besar dan jaya, tetapi ia juga bisa menjadi jebakan yang membuat Indonesia akan terpuruk
merana dan menderita karena limpahan tenaga kerja yang tak tersalurkan produktivitasnya dan
menjadi beban bagi seluruh rakyat Indonesia.

Tahun 2014, dan setiap tahun pelaksanaan pemilu, merupakan kesempatan bagi setiap kita untuk
sungguh-sungguh menajamkan indera dan kepekaan kita agar mampu mengenali dan mendorong
pemimpin-pemimpin yang genuine, memiliki visi yang kuat bagi kesejahteraan bangsa, agar
dapat menduduki kursi yang berisi mandat dan amanah rakyat Indonesia. Hanya para pemimpin
yang visionerlah yang mampu mewujudkan sebuah bangsa yang berkeadilan sosial. Mari kita
menggunakan segala sumber daya yang kita miliki untuk mengajak siapa saja ikut dalam perjuangan
memiliki pemimpin yang dirasa mampu membawa perubahan positif dalam masyarakat. Apalagi,
saat ini, teknologi banyak membantu kita untuk dapat saling membagi wawasan, pandangan, dan
ajakan kepada banyak sekali orang dengan mudah dan murah.

Setiap suara tak ternilai harganya bagi masa depan bangsa ini. Kesadaran pada diri setiap orang
bahwa setiap suara adalah berharga akan dengan signifikan menentukan pemimpin seperti apa yang
akan kita miliki. Setiap upaya dan setiap suara sangat berharga untuk menentukan kemampuan kita

PENERBIT
keluar dari krisis kepemimpinan nasional dan melangkah menjadi Indonesia Raya, yang jaya pada
100 tahun kemerdekaannya pada tahun 2045.

Krisis Konstitusi

BUKU KOMPAS
Melihat begitu banyaknya produk luar negeri yang menjadi tren masyarakat Indonesia, terutama
produk-produk dari Amerika Serikat, termasuk film-film Hollywood, kadang saya bertanya-tanya,
apakah bahkan konstitusi Amerika pun lebih dikenal di Indonesia ketimbang konstitusi kita sendiri?
Apakah kutipan “...and justice for all” dari konstitusi Amerika lebih dikenal ketimbang kutipan
“..kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial...” yang berasal dari Pembukaan UUD ‘45,
konstitusi kita.

Para pendiri bangsa Indonesia pastilah bukan orang-orang sembarangan. Ada banyak bukti
berserakan bagaimana kehebatan, kecerdasan, dan ketulusan mereka dalam berjuang bagi bangsa
dan negara, dan keteguhannya dalam prinsip. Kehebatan mereka antara lain tercermin dalam
berbagai “peninggalan” yang mereka persembahkan bagi bangsa Indonesia dalam menapaki sejarah
perkembangannya. Salah satu peninggalan yang dahsyat adalah konstitusi kita, Undang-Undang
Dasar 1945, dengan Pembukaannya yang sangat visioner. Coba simak bagian Pembukaan Konstitusi
kita yang bukan main hebatnya itu, yaitu:

“Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan
diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan”.

 74 Indonesia di Tanganmu


“Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia
dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara
Indonesia, yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.”

“Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan oleh keinginan luhur,
supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka rakyat Indonesia menyatakan dengan ini
kemerdekaannya.”

“Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi
segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan
umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan
kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial, maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan
Indonesia itu dalam suatu Undang-Undang Dasar negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu
susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan berdasar kepada, yaitu:

1 Ketuhanan Yang Maha Esa,

2 Kemanusiaan yang adil dan beradab,

3 Persatuan Indonesia,

PENERBIT
4 Dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan,

BUKU KOMPAS
5 Serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.”

Mari kita telaah sebentar, kita lihat lebih dekat, di mana kehebatan dari Pembukaan UUD ‘45 ini.
Paragraf pertamanya yang mengatakan bahwa “kemerdekaan adalah hak segala bangsa” merupakan
bukti bahwa para pendiri bangsa kita adalah mereka yang berpikiran merdeka di tengah gejala
penjajahan dalam berbagai bentuknya pada masa-masa itu. Perlu diingat pula bahwa pernyataan
itu juga berasal dari kenyataan bahwa Indonesia adalah sebuah negara yang terdiri dari “negara-
negara kecil” yang tadinya terpisah-pisah, masing-masing berdiri sendiri sebagai sebuah kelompok
masyarakat yang memiliki “kemerdekaannya” (tetapi dalam keadaan terjajah) yang kemudian
bersepakat untuk menyatukan diri menjadi satu bangsa, satu negara, yaitu Indonesia. Pernyataan ini
sekaligus menjadi dasar dari sikap kita kepada dunia, yang menghormati kemerdekaan dari setiap
negara yang berdaulat. Sebuah sikap yang berani, tegas, dan advance untuk zaman itu, dan terbukti
kemudian semakin menjadi tren dunia.

Mari kita lihat juga paragraf keempat, yaitu “...melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh
tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan
bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian
abadi, dan keadilan sosial...”. Inilah dia cita-cita bangsa Indonesia.

Perhatikan penggalan “melindungi segenap bangsa Indonesia”. Bangsa ini ketika didirikan berjanji
pada dirinya bahwa ia akan melindungi segenap warga bangsanya, tanpa kecuali, tidak dipilih-pilih.
Menunjukkan pemihakan pada segenap bangsa, bukan kelompok-kelompok tertentu saja, atau bukan

Indonesia di Tanganmu  75


pula mendiskriminasikan kelompok-kelompok tertentu. Kalimat ini dapat dipastikan berangkat dari
kenyataan bahwa bangsa Indonesia, didirikan oleh beragam suku, budaya, bahasa, kepercayaan,
bahkan warna kulit dan ciri-ciri fisik. Para pendiri negeri ini hendak memastikan bahwa bangsa
ini akan melindungi segenap warga bangsanya, tanpa memandang, dan justru dengan menjunjung
tinggi, keragaman yang membentuk bangsa ini sejak awalnya.

Lalu, penggalan berikutnya: “melindungi seluruh tumpah darah Indonesia”. Ini adalah janji bangsa
Indonesia kepada tanah, air, udara, dan segenap sumber daya yang ada padanya, untuk dilindungi
sebagai sebuah kesatuan. Yang tadinya merupakan kedaerahan kecil-kecil, mereka bersatu menjadi
bangsa besar, lalu berjanji untuk saling melindungi seluruh tumpah darah ini secara bersama-sama
sebagai sebuah negara bangsa.

Kemudian, “memajukan kesejahteraan umum”. Janji suci negara bangsa ini ketika berdiri adalah
ia akan memajukan kesejahteraan rakyatnya, seluruh rakyatnya, sehingga terciptalah yang disebut
“kesejahteraan umum”, bukan kesejahteraan yang hanya dinikmati oleh sebagian kecil warga negara.
Ini berarti, apa pun yang kita putuskan haruslah mengacu pada tujuan semula dari bangsa ini berdiri.
Setiap keputusan yang menyangkut sistem sosial, politik, ekonomi, dan lain-lainnya mesti bertujuan
untuk memajukan kesejahteraan umum.

Selanjutnya, “mencerdaskan kehidupan bangsa”. Ini adalah cita-cita yang sangat ‘canggih’.

PENERBIT
Mencerdaskan kehidupan bangsa adalah sebuah pernyataan bahwa negara Indonesia bercita-
cita agar seluruh bangsa Indonesia menjadi semakin cerdas dalam segala aspek kehidupannya.
Kehidupan bangsa yang cerdas akan menghasilkan sistem sosial politik dan ekonomi yang semakin
mendekatkan pada cita-cita terwujudnya kesejahteraan umum. Kehidupan bangsa yang cerdas jugalah

BUKU KOMPAS
yang akan mengangkat martabat bangsa ini di dunia, menjadikan bangsa Indonesia sebagai bangsa
yang disegani, dan ikut menentukan tren dunia. “Mencerdaskan kehidupan bangsa” menunjukkan
sebuah cita-cita yang jauh melampaui batasan yang bersifat sektoral, misalnya peningkatan
ekonomi atau peningkatan pendidikan. Ia meliputi seluruh aspek “kehidupan bangsa”. Cita-cita ini
dengan tegas meletakkan warga bangsa sebagai subjek, sebagai pelaku utama dari seluruh proses
berbangsa. Apa pun keputusan-keputusan yang diambil oleh negara Indonesia haruslah mengacu
pada upaya pemberian kesempatan bagi seluruh elemen bangsa untuk berperan aktif dalam proses
pembangunan bangsanya. Setiap warga bangsa berhak untuk ikut dalam proses “mencerdaskan” dan
“dicerdaskan”. Dengan demikian, kita sungguh-sungguh merdeka sebagai sebuah bangsa.

Terakhir dan tak kalah penting adalah bahwa berdirinya bangsa Indonesia ini untuk ikut
“melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan pada kemerdekaan (yang sejak awal sudah kita
maklumatkan sebagai sikap kita), perdamaian abadi, dan keadilan sosial”. Jadi, jelaslah bahwa ketika
negara Indonesia berdiri, ia sudah dengan tegas menetapkan apa-apa yang akan diperjuangkannya
untuk dunia. Bangsa Indonesia ada dan berkembang bukan hanya untuk kepentingan bangsa ini
semata, keadilan sosialnya bukan hanya untuk di dalam negeri saja, melainkan lebih dari itu, adalah
untuk mendorong dunia yang damai dan berkeadilan sosial.

Silakan elaborasi dan gali lebih lanjut setiap kata dan setiap paragraf dari isi Pembukaan UUD
‘45 milik kita itu, termasuk bagian terakhirnya yang berisi butir-butir Pancasila, yang adalah dasar

 76 Indonesia di Tanganmu


negara Indonesia dan telah sempat dibahas sekilas di bagian Pendahuluan buku ini. Lihatlah,
bagaimana Pembukaan UUD ‘45 seperti mercusuar yang dengan jelas memberi arah ke mana dan
hendak menjadi seperti apa bangsa kita ini ke depannya. Lihatlah bagaimana Pembukaan UUD ‘45
itu bukan sekadar kata-kata yang indah-indah tapi miskin makna, tetapi sarat akan maksud dan
tujuan yang sebenar-benarnya dari didirikannya negara bangsa Indonesia ini.

Kehebatan UUD ‘45 sebagai konstitusi negara kita mengalami perubahan yang cukup signifikan
setelah dilaksanakan serangkaian perubahan atau amandemen pada tahun 1998 hingga 2002. Ada
beberapa perubahan yang bersifat menyempurnakan UUD ‘45, seperti pembatasan waktu untuk
jabatan presiden sebagai kepala negara, misalnya. Tetapi, ada juga beberapa perubahan yang
secara fundamental berpengaruh pada perjalanan negeri ini ke depannya. Sayangnya, perubahan
fundamental tersebut justru menyebabkan kita saat ini berada pada situasi krisis konstitusi.
Mengapa saya katakan kita dalam krisis konstitusi? Konstitusi yang kita miliki sekarang, yang adalah
hasil dari amandemen selama tahun 1998 sampai 2002 itu, banyak yang malah menjerumuskan kita
pada kondisi krisis ideologi, kekacauan sistem politik dan ketatanegaraan, serta salah arah dalam
penyelenggaraan ekonomi kita.

Hasil dari rangkaian amandemen UUD ‘45 yang telah dilakukan menunjukkan bahwa kita
seakan-akan tak lagi berpijak pada nilai-nilai yang dijunjung tinggi dalam dasar negara kita,
Pancasila. Padahal, nilai-nilai dalam Pancasila digali dari kebijaksanaan yang mengakar pada budaya

PENERBIT
kita, misalnya nilai kebersamaan, gotong royong, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan
Indonesia, musyawarah, dan keadilan sosial. Amandemen UUD ‘45 yang dilakukan bila dicermati
menunjukkan bahwa kini kita semakin mengarah pada nilai-nilai individualisme yang dibawa oleh
“nabi” yang salah, yaitu “nabi” Adam Smith. Nilai itu adalah mengagungkan kepentingan individu di

BUKU KOMPAS
atas kepentingan bersama. Ini sama sekali berkebalikan dari nilai yang berakar pada budaya kita.
Sementara tren dunia justru sedang mengoreksi individualisme, dan mulai munculnya kesadaran
pada pentingnya nilai-nilai kebersamaan dan keadilan sosial, tapi kita malah terbalik, yang aslinya
sudah canggih dengan nilai-nilai kebersamaan gotong royong asli budaya kita yang tercermin pada
Pancasila, sekarang justru mengedepankan individualisme.

Apa contoh yang paling tampak jelas menunjukkan bahwa kita makin mengagungkan
individualisme? Marilah kita lihat amandemen UUD ‘45 Pasal 33 ayat 1, 2, dan 3, yang mengatur
tentang bagaimana kita menyelenggarakan perekonomian bangsa. Awalnya, pasal ini memberi
landasan dan arah bagi pengembangan perekonomian bangsa untuk sebesar-besarnya kemakmuran
rakyat Indonesia. Untuk menguatkan ayat-ayat ini dijelaskan lebih lanjut pada Penjelasan UUD
‘45 sehingga interpretasi dan dasar penyelenggaraan ekonomi bangsa menjadi lebih tajam
pemaknaannya.

Dalam Penjelasan UUD ‘45 untuk Pasal 33 Ayat 1, 2, dan 3 dinyatakan sebagai berikut, yaitu:

“Dalam Pasal 33 tercantum dasar demokrasi, ekonomi produksi dikerjakan oleh semua, untuk
semua di bawah pimpinan atau pemilikan anggota-anggota masyarakat. Kemakmuran masyarakatlah
yang diutamakan, bukan kemakmuran orang-seorang. Sebab itu perekonomian disusun sebagai usaha
bersama berdasar atas azas kekeluargaan. Bangun perusahaan yang sesuai dengan itu ialah koperasi.”

Indonesia di Tanganmu  77


“Perekonomian berdasar atas demokrasi ekonomi, kemakmuran bagi semua orang! Sebab itu
cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hidup orang banyak harus
dikuasai oleh negara. Kalau tidak, tampuk produksi jatuh ke tangan orang seorang yang berkuasa dan
rakyat yang banyak ditindasinya.”

“Hanya perusahaan yang tidak menguasai hajat hidup orang banyak boleh ada di tangan orang-
seorang.”

“Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung dalam bumi adalah pokok pokok kemakmuran
rakyat. Sebab itu harus dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran
rakyat.”

Amandemen Pasal 33 UUD ‘45 melakukan setidaknya dua hal yang fatal. Pertama, penambahan
ayat pada Pasal 33 yang menimbulkan kebingungan dan ketidakjelasan penyelenggaraan ekonomi
kita. Kefatalan kedua adalah pada amandemen keempat tahun 2002, di mana seluruh Penjelasan
UUD ‘45 dihapus dan tidak lagi dianggap sebagai bagian dari batang tubuh UUD ‘45, termasuk
di dalamnya penjelasan tentang Pasal 33 UUD ‘45. Hal ini makin membuat ekonomi Indonesia
diselenggarakan dengan cara-cara yang tidak sesuai dengan dasar negara Pancasila, tidak sesuai
dengan akar budaya kita yang menjunjung tinggi kebersamaan, gotong royong, dan keadilan sosial.

PENERBIT
Para pendiri bangsa dulu dengan cerdas memformulasikan bahwa perekonomian kita disusun
bersama (bukan tersusun) atas dasar azas kekeluargaan. Jelas tampak bahwa kita sebagai negara
yang berdaulat hendak secara mandiri menentukan landasan perekonomian kita, tidak mengikuti
begitu saja apa-apa yang dilaksanakan di negara-negara lain, atau filosofi yang tidak sesuai dengan

BUKU KOMPAS
akar budaya kita seperti yang diajarkan Adam Smith itu. Kita menyusun ekonomi kita melalui alatnya
masing-masing. Negara memiliki alat berupa BUMN, swasta memiliki alat korporasi, sementara
masyarakat atau kelompok-kelompok masyarakat memiliki alat berupa koperasi. Ketiganya harus
bekerja sama, saling mendukung untuk mencapai apa yang dicita-citakan bersama seperti yang
tercantum dalam pembukaan UUD ‘45 dan dalam Pancasila yaitu keadilan sosial.

Mari kita telaah kefatalan pertama berupa penambahan ayat pada Pasal 33, salah satunya adalah
Ayat 4, yang berbunyi sebagai berikut:

“Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas azas demokrasi ekonomi dengan prinsip
kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta
dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional”.

Ayat ini sudah memasuki aspek teknis pelaksanaan ekonomi nasional, bukan lagi merupakan
dasar penyelenggaraan ekonomi. Dalam aspek teknis tersebut dimasukkan elemen “efisiensi yang
berkeadilan” yang secara konseptual bisa memiliki perbedaan makna, apalagi bila kedua prinsip
“efisiensi” dan “yang berkeadilan” hanya disejajarkan begitu saja.

Oleh para ahli manajemen, kata “efisiensi” kerap dikaitkan dengan “doing things right” atau
melakukan sesuatu dengan cara yang tepat. Ya, memang ini istilah yang terkait dengan ukuran teknis
ekonomi. Secara umum, efisiensi kerap dipahami sebagai konsep kuantitatif terukur, ditentukan oleh
perbandingan antara nilai output (hasil) dan total nilai input (berbagai biaya). Semakin besar nilai

 78 Indonesia di Tanganmu


output dan atau semakin kecil input, maka semakin efisien sebuah sistem atau tindakan ekonomi,
semakin besar menghasilkan keuntungan. Aliran-aliran utama dalam menilai efisiensi ekonomi
menekankan pada pengaruh pemerintah dan pengaruh pasar. Nah, perdebatan terkait efisiensi
dalam sistem ekonomi kerap membenturkan tarik-menarik antara pengaruh pemerintah dan
pengaruh pasar. Dalam pemahaman model efisiensi seperti ini, yang kerap disebut ‘adil’ adalah “adil
untuk pelaku pasar”. Mengapa? Karena arus utama pemahaman yang membicarakan soal efisiensi
ekonomi adalah ekonomi liberal/neo-liberal, yang sangat percaya bahwa yang paling efisien adalah
ekonomi pasar atau market economy. Apakah ini yang dikehendaki UUD kita?

Mencantumkan kata “efisiensi” saja sudah menciptakan ketidakjelasan teknis-ekonomi


(manajemen), apalagi ditambah dengan frasa “yang berkeadilan”, ini semakin tidak jelas lagi.
“Berkeadilan” untuk siapa atau untuk apa, atau apakah “berkeadilan” merupakan input atau
output dalam sistematika berpikir efisiensi yang dimaksud dalam fasal tersebut. Ketidakjelasan
logika berpikir ini menjadi semakin dalam kalau kita merenungkan aliran ekonomi mana yang
menafsirkannya. Di sini frasa “efisiensi yang berkeadilan” bisa menjadi frasa menjebak: seolah-olah
membicarakan “keadilan sosial”, padahal maknanya bisa sangat berbeda.

Ketidakjelasan ini, dan kecenderungan pada sistem ekonomi yang semata-mata liberal dan tidak
mengakar pada nilai-nilai bangsa kita Pancasila, semakin diperparah dengan dibuangnya seluruh
Penjelasaan UUD ‘45. Dalam Penjelasan UUD ‘45 ditegaskan bahwa perekonomian kita disusun atas

PENERBIT
azas kekeluargaan dan adalah untuk sebesar-besarnya kemakmuran masyarakat, bukannya untuk
orang seorang atau pihak-pihak tertentu (si kaya) saja. Bentuk penyelenggaraan ekonomi yang
seperti ini, seperti ditegaskan dalam Penjelasan UUD ‘45, adalah koperasi.

BUKU KOMPAS
Koperasi bukanlah sekadar sebuah bentuk badan hukum atau teknik manajemen dari entitas
usaha belaka. Koperasi bukan sekadar badan usaha yang mengusahakan keuntungan sebesar-
besarnya seperti badan usaha swasta ataupun BUMN. Koperasi adalah sebuah paham ekonomi
yang mengedepankan partisipasi aktif dari masyarakat banyak dalam menyelenggarakan ekonomi.
Koperasi adalah bentuk pengejewantahan dari ekonomi kerakyatan atau demokrasi ekonomi yang
tercantum dalam Pasal 33 UUD ‘45 dan Penjelasannya. Dengan ditiadakannya Penjelasan UUD ‘45,
Pasal 33 menjadi kehilangan makna utamanya sebagai penyelenggaraan ekonomi kerakyatan dan
demokrasi ekonomi ala bangsa Indonesia.

Dengan kata lain, korporasi, atau cara-cara ekonomi kapitalistik yang kompetitif belaka, walaupun
diperlukan, seyogianya tidak menjadi acuan utama pelaksanaan ekonomi kita. Korporasi yang
dimotori oleh kepemilikan sekelompok kecil pemilik modal pada dasarnya berperan mengusahakan
keuntungan sebesar-besarnya, dan keuntungan tersebut didedikasikan untuk pemilik modal.
Korporasi menjadikan sekelompok kecil masyarakat mendapatkan akses yang seluas-luasnya untuk
mengembangkan diri, dan karena kekuatan modal memiliki lebih banyak kesempatan dibanding
elemen-elemen masyarakat lainnya. Korporasi menguasai sumber daya yang ada. Ketika korporasi
mengajak pihak asing untuk menguasai sumber-sumber daya di negara kita, kita pun akhirnya
dikuasai asing.

Bandingkan dengan koperasi, suatu bentuk entitas ekonomi yang—seharusnya—dibentuk oleh


anggota-anggotanya, dengan mekanisme yang sedemikian rupa sehingga terjadi proses kebersamaan
dalam kepemilikan, pengelolaan, hingga pada pembagian keuntungan yang dihasilkan. Koperasi

Indonesia di Tanganmu  79


yang kita laksanakan pada masa saya menjadi Menteri Koperasi belumlah merupakan bentuk
pengejawantahan koperasi yang final dan “terbaik”. Masih harus terus disempurnakan menjadi
model ekonomi yang mampu mengembangkan partisipasi masyarakat secara luas.

Koperasi ala Indonesia seharusnya menjadi suatu model ekonomi yang dikembangkan oleh para
ekonom Indonesia, sebagai hasil pemikiran cerdas dari ahli-ahli pikir kita yang ada di berbagai
elemen bangsa. Koperasi mestinya dikembangkan bersama berdasarkan best practices di tengah
masyarakat kita. Ia mesti diolah secara akademis dan ilmiah oleh para intelektual kita sehingga
kita mampu memiliki sistem perekonomian yang sungguh-sungguh mengedepankan keadilan sosial
dalam pelaksanaannya, dan lebih-lebih lagi dalam menjamin kesejahteraan umum dan mencerdaskan
kehidupan bangsa.

Amandemen Pasal 33 dan penghapusan seluruh Penjelasan UUD ‘45 berakibat fatal pada
keseluruhan cara kita menyelenggarakan perekonomian kita di tahun-tahun belakangan ini. Fatal,
karena bukannya makin mendekatkan diri pada cita-cita bangsa, tapi malah semakin menjauh dari
tujuan bangsa kita, yaitu “keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.

Saya ingin berbagi kutipan dari tulisan almarhum Prof. Dr. Mubyarto (dulu adalah Guru Besar FE-
UGM Yogyakarta, Kepala Pusat Studi Ekonomi Pancasila UGM) dari makalah yang beliau tulis pada
tahun 2003, untuk sebuah diskusi di IKOPIN, Jatinangor. Tulisannya berjudul “Dari Ilmu Berkompetisi

PENERBIT
Menjadi Ilmu Berkoperasi” yang membahas tentang keresahan beliau terhadap amandemen UUD ‘45
dan arah perekonomian bangsa. Kutipan ini harus menjadi lampu merah bagi kita semua, seperti
cambuk yang mengingatkan kelemahan kita tapi sekaligus membakar semangat kemandirian kita
sebagai bangsa yang berdaulat ekonomi.

BUKU KOMPAS
“Jelaslah bahwa perilaku ekonomi manusia Indonesia tidak mungkin dapat dipahami secara tepat
dengan semata-mata menggunakan teori ekonomi Neoklasik Barat, tetapi harus dengan menggunakan
teori ekonomi Indonesia yang dikembangkan tanpa lelah dari penelitian-penelitian induktif-empirik di
Indonesia sendiri.

Jika pakar-pakar ekonomi Indonesia menyadari keterbatasan teori-teori ekonomi Barat (neoklasik)
seharusnya mereka tidak mudah terjebak pada kebiasaan mengadakan ramalan (prediction)
berupa “prospek” ekonomi, dengan hanya mempersoalkan pertumbuhan ekonomi atau investasi dan
pengangguran. Mengandalkan semata-mata pada angka pertumbuhan ekonomi, yang dasar-dasar
penaksirannya menggunakan berbagai asumsi yang tidak realistis sekaligus mengandung banyak
kelemahan, sangat sering menyesatkan.

Pakar-pakar ekonomi Indonesia hendaknya tidak cenderung mencari gampangnya saja, tetapi
dengan bekerja keras dengan kecerdasan tinggi mengadakan penelitian-penelitian empirik untuk
menemukan masalah-masalah konkret yang dihadapi masyarakat dan sekaligus menemukan obat-
obat penyembuhan atau pemecahannya.” (Mubyarto, 2003)

Selain hal-hal yang terkait dengan perekonomian, perubahan besar-besaran pada UUD ‘45 juga
berakibat pada kebingungan yang esensial dalam sistem politik dan ketatanegaraan kita. Dalam UUD
‘45, para pendiri bangsa menyadari penuh esensi bangsa kita yang multikultur, plural, dan bahwa
bangsa kita dibangun dari kekuatan rakyat yang tadinya terpisah-pisah lalu menyatukan diri sebagai

 80 Indonesia di Tanganmu


sebuah kekuatan bersama. Tidak mengherankan jika dalam UUD ‘45, kekuasaan tertinggi diletakkan
di tangan rakyat, dan dimanifestasikan dalam bentuk Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR). Inilah
lembaga yang memegang kekuasaan tertinggi, menentukan visi misi dan strategi bangsa untuk
mencapai cita-citanya, yang dulu dikenal dengan sebutan Garis Besar Haluan Negara (GBHN). GBHN
inilah yang merupakan penunjuk arah ke mana bangsa dan negara ini menuju dan hendak menjadi
negara bangsa yang seperti apa di masa depan nanti. Lembaga yang memegang kekuasaan tertinggi
ini juga menunjuk kepala negara yang akan menjalankan roda pemerintahan, sesuai dengan visi
misi strategi yang ditetapkan dalam Garis Besar Haluan Negara. Lembaga MPR berisi wakil-wakil
rakyat, mewakili unsur kedaerahan, mewakili unsur golongan dan wakil-wakil rakyat yang duduk
di Lembaga Legislatif (DPR). MPR menjadi representasi dan cerminan dari kemajemukan warga
bangsa.

Saat ini, dalam UUD ‘45 hasil amandemen tidak lagi jelas siapa sebetulnya pemegang kekuasaan
tertinggi di negara kita ini. Perubahan UUD ‘45 memberikan posisi yang sangat besar pada
sistem multipartai untuk memegang kekuasaan. Partai yang dimaksudkan sebagai salah satu
bentuk perwakilan dalam masyarakat, yaitu mewakili pemikiran-pemikiran yang berkembang
dalam masyarakat, berubah menjadi ajang perebutan kekuasaan. Persaingan berebut kekuasaan
mendorong terjadinya perpecahan dalam masyarakat kita seperti yang sehari-hari bisa kita lihat
saat ini. Kita seperti melupakan tujuan kita berbangsa dan bernegara. Kita bahkan tak lagi memiliki
visi misi dan arah yang jelas, karena tak ada lagi lembaga yang memiliki kekuasaan tertinggi untuk

PENERBIT
menentukan garis-garis besar haluan negara ini. Memang, UUD ‘45 hasil amandemen sama sekali tak
menyebutkan Garis Besar Haluan Negara!

Dengan UUD ‘45 yang sudah diamandemen, di negara kita saat ini ada tiga lembaga tinggi

BUKU KOMPAS
yang berkuasa secara sama tinggi, yang dapat saling menjegal satu dengan yang lain. Sistem
kenegaraan yang terbentuk saat ini tidak mencerminkan struktur bangsa kita. Tidak ada sistem yang
memungkinkan unsur-unsur masyarakat secara proporsional terwakili, di mana perwakilan rakyat
ini memegang kekuasaan tertinggi. Sistem politik dan ketatanegaraan kita saat ini mengandung
potensi memecah belah kita untuk tak lagi menjadi sebuah negara kesatuan. Padahal, persatuan
dan kesatuan bangsa kita adalah kunci berdirinya negara Indonesia. Tanpa persatuan dan kesatuan
bangsa, negara Indonesia akan kembali ke asalnya dahulu, berupa pecahan-pecahan “negara” kecil.

Beginilah rupa kondisi krisis konstitusi kita. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa UUD ‘45
yang dulu kita pakai sama sekali kebal terhadap perubahan dan dianggap sudah sempurna. Tentu saja
tidak. Hal yang paling perlu disadari dan disesali dari amandemen UUD ‘45 adalah bahwa perubahan-
perubahan itu bukan berasal dari pengenalan dan penggalian terhadap nilai-nilai, akar budaya dan
kebijaksanaan kita sebagai sebuah bangsa yang mandiri, merdeka, dan memiliki kekayaan budaya
yang bukan main. Perubahan-perubahan pada UUD kita dilaksanakan dengan terburu-buru, dan
menjiplak dari negara di luar sana. Inilah yang menyebabkan UUD yang ada sekarang malah banyak
menimbulkan kondisi yang merugikan bangsa kita daripada menguntungkan. Oleh karena itu, yang
perlu segera kita lakukan adalah mengkaji ulang amandemen UUD ‘45 dan menyempurnakannya
menjadi lebih berkesesuaian dengan nilai-nilai dan akar budaya bangsa kita yang mengedepankan
kebersamaan, keberpihakan pada kepentingan sebesar-besarnya kesejahteraan masyarakat, menuju
cita-cita bangsa mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Indonesia di Tanganmu  81


Krisis Identitas, Krisis Jati Diri sebagai Bangsa

Sekarang mari bicara krisis ketiga, yaitu krisis identitas atau krisis jati diri bangsa.

Mungkin banyak yang dengan heran bertanya, apakah benar kita sebagai bangsa sedang dilanda
krisis identitas? Apa sih yang dimaksud dengan krisis identitas atau krisis jati diri kita sebagai
bangsa? Kenapa pula krisis identitas atau jati diri bangsa ini menjadi salah satu dari “the root of
all evils” atau akar dari seluruh masalah lainnya? Mari coba kita renungkan lebih dalam soal yang
satu ini, merasakan betapa dekatnya persoalan identitas bangsa ini dengan keseharian kita, dan
bagaimana besar pengaruhnya pada masa depan kita sebagai bangsa.

Pasti banyak di antara kita, yang tua, muda, bahkan anak-anak, mengenal kalimat “...mirror mirror
on the wall, who’s the fairest of them all?” Itu adalah sebuah petikan kalimat dari dongeng Putri Salju
yang ditulis oleh Grimm bersaudara (Jacob dan Wilhelm Grimm) dari Jerman, yang cukup sering
diceritakan pada anak-anak Indonesia. Dalam dongeng ini dikisahkan, Ratu yang berkuasa selalu
bertanya pada cermin ajaibnya dengan kalimat di atas, yang kira-kira maksudnya adalah “wahai
cermin di dinding, siapa yang tercantik di seluruh kerajaanku ini?” Cermin ajaib menjawab bahwa
yang tercantik adalah Putri Salju. Ratu yang dengki pun berusaha membunuh Putri Salju agar ia
dapat menjadi yang tercantik di seantero kerajaannya.

PENERBIT
Mari sejenak merenungkan dongeng anak-anak ini dengan agak serius. Bila Indonesia dianalogikan
seperti Ratu yang memiliki kekuasaan untuk menyingkirkan pesaing-pesaingnya, apakah kita akan
melakukan seperti yang dilakukan oleh Ratu tadi, menyingkirkan dan menindas negara-negara lain

BUKU KOMPAS
yang kita anggap sebagai pesaing bagi kebesaran kita? Atau, bila kita umpamakan diri kita sendiri
adalah Ratu yang memiliki kekuasaan untuk menyingkirkan siapa saja yang kita anggap sebagai
pesaing kita, apakah kita akan melakukan apa saja untuk menghancurkan semua pesaing kita, dalam
bisnis atau dalam politik atau bahkan di sekolah, agar kita menjadi satu-satunya yang paling hebat?

Generasi muda Indonesia, terutama yang di kota-kota, diperkenalkan dengan nilai “kompetisi”
atau bersaing satu dengan yang lain, lebih sering daripada nilai “kolaborasi” atau bekerja sama satu
dengan yang lain. Di sekolah-sekolah, kita melihat spanduk-spanduk yang bunyinya kira-kira begini:
“mempersiapkan anak untuk mampu berkompetisi di era globalisasi”. Hampir tidak pernah saya
melihat ada yang tulisannya misalnya “mempersiapkan anak untuk mampu membangun kolaborasi,
kerja sama, dan sinergi di tingkat global untuk membangun Indonesia yang lebih baik”.

Sebetulnya tidak ada yang salah dengan kompetisi, ketika istilah ini dimaknai sebagai upaya
untuk mendorong diri melakukan yang terbaik yang bisa ia upayakan. Seperti seorang atlet lari
yang berusaha terus memperbaiki record larinya tanpa diikuti dengan tindakan yang merugikan
pelari yang lain. Tetapi bila kesadaran untuk berkompetisi tidak dibarengi dengan kesadaran untuk
bekerja sama, berkolaborasi, dan bersinergi, maka kompetisi akan dengan mudah mendorong
pada kondisi menghalalkan segala cara untuk menjadi pemenang, termasuk dan bahkan mungkin
terutama, adalah dengan menghancurkan yang lain agar diri sendiri menjadi pemenang.

Semangat menghalalkan segala cara, digabung dengan individualisme dan materialisme


yang menjunjung tinggi kepemilikan materi dan kekayaan, membentuk “jati diri” yang tak segan
melakukan apa saja untuk kekayaan diri sendiri.

 82 Indonesia di Tanganmu


Ambil contoh di dunia media. Frekuensi televisi dan radio sesungguhnya adalah milik publik
dan mestinya digunakan untuk sebesar-besarnya manfaat bagi masyarakat. Kenyataannya, frekuensi
dikuasai pemilik modal dan diisi dengan acara yang malah membodohi masyarakat, demi menjual
slot-slot iklan dan mendapatkan keuntungan saja. Media massa yang semestinya menjadi salah satu
sumber pengetahuan dan wawasan untuk mencerdaskan bangsa, malah menjadi sumber pengaruh
yang lebih banyak merugikan masyarakat. Demi maksimalisasi profit, kepentingan masyarakat
dipikir belakangan, atau bahkan tidak dipikir sama sekali.

Tidak hanya menyajikan hal-hal yang merugikan masyarakat, terutama generasi mudanya, tetapi
lebih jauh media massa kini juga digunakan sebagai alat untuk mendapatkan kekuasaan. Kita tahu
salah satu fungsi media massa adalah sebagai sumber informasi yang akurat, benar, dan dapat
dipercaya, dan oleh karenanya media massa adalah salah satu alat kontrol utama bagi masyarakat
terhadap penyelenggaraan pemerintahan, kondisi politik dan sosial. Integritas suatu media massa
ditentukan dari sejauh mana ia menjaga kebenaran dan keakuratan informasi yang disebarkannya.
Namun, sekarang, alih-alih sebagai salah satu alat kontrol terhadap kekuasaan, media massa yang
dikuasai oleh segelintir pemilik modal malah sebagiannya sengaja digunakan untuk mendapatkan
kekuasaan. Apa akibatnya? Lagi-lagi masyarakat “dikorbankan” dengan suguhan rekayasa informasi
dan persuasi untuk menggiring pada opini yang diinginkan. Tak jarang, media massa digunakan
untuk melancarkan fitnah dan kebohongan, untuk menjatuhkan lawan-lawan politik.

PENERBIT
Ketika pemilik media secara langsung terjun di dunia politik untuk mendapatkan kekuasaan,
maka para pemilik media ini tentu saja akan menjadikan media yang ia miliki sebagai alat kampanye
untuk mendukung upayanya mendapatkan kekuasaan politik. Media yang mestinya menjadi salah
satu alat bagi masyarakat untuk mengontrol fungsi negara, sekarang tidak lagi memihak sepenuhnya

BUKU KOMPAS
pada hak masyarakat mendapatkan informasi yang terpercaya dan akurat. Informasi yang disajikan
sangat berpotensi untuk direkayasa sedemikian rupa agar mendukung upaya pemilik media
mendapatkan kekuasaan politik. Ini jelas berbahaya. Sebab, sekali lagi, media massa menggunakan
frekuensi milik masyarakat untuk sepenuhnya digunakan bagi kepentingan, kebaikan, dan manfaat
bagi masyarakat. Media harus berada di sisi yang berbeda dari kekuasaan agar dapat senantiasa
menjadi pihak yang mengontrol jalannya kekuasaan. Bila keduanya berhimpitan, maka akan terjadi
irisan kepentingan yang bertolak belakang. Bila demikian, masyarakatlah lagi-lagi yang dirugikan.

Contoh media massa tadi menggambarkan bagaimana kita sebagai sebuah bangsa telah seperti
kehilangan arah, tak tahu lagi mana benar mana salah. Kita mulai kehilangan arah, bahkan jauh
hingga pada nilai-nilai mendasar kehidupan. Ambil contoh yang juga ekstrem: apakah kita ini
sekarang sudah bisa dinobatkan sebagai “bangsa pencuri”?

Bila kita memegang nilai “mencuri itu adalah kejahatan dan suatu perbuatan aib yang
memalukan”, maka kegiatan korupsi akan sangat mengganggu hidup kita. Suara hati kita akan
mencegah kita melakukan tindakan mencuri atau korupsi itu. Bila nilai ini diyakini oleh sebagian
besar masyarakat kita, maka korupsi akan dengan sendirinya jarang terjadi. Jika toh terjadi, akan
ada tekanan sosial yang berat bagi pelaku korupsi. Masyarakat yang seperti ini akan menghasilkan
sistem sosial yang menekan tumbuhnya korupsi. Jika ini mengakar dalam waktu lama, maka akan
menciptakan masyarakat dengan budaya antikorupsi, masyarakat yang malu setengah mati untuk
melakukan pencurian dalam bentuk apa pun, seberapa pun.

Indonesia di Tanganmu  83


Dalam kerangka kenegaraan, masyarakat yang anti mencuri seperti ini akan menghasilkan
undang-undang dan peraturan hukum yang sangat menekan bagi koruptor. Sistem peradilan yang
terbangun, mulai dari jaksa, hakim, pengacara, sampai lembaga pemasyarakatan, akan memastikan
koruptor mendapatkan hukuman yang setimpal dan menimbulkan efek jera yang telak untuk
mencegah korupsi terjadi. Tentu saja, sistem peradilan sendiri tumbuh menjadi sistem peradilan
yang bersih dan memusuhi mati-matian korupsi, yang ini tercermin dari perilaku semua aktor
dalam sistem peradilan yaitu polisi, jaksa, hakim, pengacara, petugas lembaga pemasyarakatan,
dan seluruh staf di dalamnya. Ini tercermin pula dalam sistem yang terbangun, undang-undang,
hukum, peradilan, dan mekanisme hukum, di mana semuanya bekerja sedemikian rupa sehingga
menyulitkan siapa saja untuk melakukan tindakan korupsi dan berbuat curang.

Tetapi sebaliknya, hari ini kita melihat bagaimana korupsi menjadi kian merajalela, nilai
mementingkan harta dan materi menjadi seolah di atas segalanya, hukuman bagi koruptor (apalagi
dibandingkan dengan hukuman bagi pencuri ayam) masih belum memuaskan rasa keadilan.
Sistem peradilan sendiri penuh dengan perilaku korup dari awal hingga akhir. Undang-undang dan
peraturan juga dibuat dengan proses yang tak lepas dari perilaku manipulatif untuk rekayasa demi
keuntungan pribadi dan kelompok sendiri. Maka ini adalah pertanda yang terang benderang bahwa
ada penyimpangan yang sangat serius dalam bangunan nilai-nilai kita sebagai sebuah masyarakat,
sebagai sebuah bangsa, dan sebagai sebuah negara, yang ketika didirikan, bercita-cita demikian
luhur.

PENERBIT
Lalu, apa yang salah? Apakah kita tidak punya moral compass, semacam seperangkat petunjuk
nilai yang berfungsi sebagai “penuntun moral” dalam kehidupan kita berbangsa bernegara? Ataukah
kita sebetulnya punya moral compass yang kokoh, yang justru menjadi sumber kekuatan kita ketika

BUKU KOMPAS
lahir sebagai sebuah negara, tetapi kita sudah mulai melupakannya?

Bangsa kita, ketika didirikan, telah merumuskan nilai-nilai dasar bangsa dalam lima sila yang
disebut sebagai Pancasila. Rumusan ini berasal dari nilai-nilai, jati diri, dan budaya yang telah
tumbuh mengakar ratusan tahun dalam masyarakat bangsa kita, jauh sebelum negara Indonesia
berdiri. Nilai-nilai ini kemudian dirumuskan dengan sangat cerdas oleh para pendiri bangsa kita,
dijadikan sebagai “tali” yang menyatukan dasar-dasar cara pikir kita dalam melangkah bersama-
sama sebagai sebuah bangsa yang menyatu.

Dalam rumusan Pancasila, sila pertamanya mencantumkan nilai spiritualitas “Ketuhanan Yang
Maha Esa”. Ini dimaksudkan sebagai rumusan paling mendasar dari jati diri masyarakat Indonesia
yang memiliki kebijaksanaan luhur yang tumbuh dari spiritualitasnya. Hanya dari sila pertama
ini saja, bila sungguh merupakan cerminan dari nilai yang dipegang teguh oleh masyarakat kita,
perilaku mencuri dan korupsi yang sedemikian meluas semestinya tidak akan terjadi.

Coba kita lihat lebih jauh, apakah sila pertama Pancasila ini memang diresapi dan dijadikan
pedoman bagi kita sebagai warga bangsa Indonesia? Ataukah sudah mulai dilupakan.

Bangsa kita sejak ratusan tahun telah mengenal dan kental dalam spiritualitas, dengan berbagai
bentuk dan pengejawantahannya. Keyakinan pada Sang Maha Pencipta telah menjadi dasar dari
perilaku bangsa di Nusantara ini sejak dulunya. Keberagaman keyakinan dan spiritualitas juga telah
menjadi keniscayaan bangsa ini, yang seperti melting pot bagi berbagai keyakinan yang tumbuh dan

 84 Indonesia di Tanganmu


berkembang di seluruh dunia. Sejak dulu, kita menghormati keberagaman ini. Kita menghormati
kenyataan bahwa kita adalah makhluk Tuhan yang harus menghormati sesama makhluk. Ketuhanan
dalam hati dan keseharian kita juga menumbuhkan kasih sayang kepada sesama. Ia menumbuhkan
toleransi dan penerimaan pada keberagaman yang merupakan fitrah dari Tuhan.

Apakah hari ini masyarakat kita menunjukkan penghormatan dan kasih sayang kepada
setiap makhluk Tuhan yang mungkin berbeda-beda dalam cara menghormati Tuhannya? Apakah
pemerintah kita, yang di pusat, di daerah, di kota, di desa, menjunjung tinggi penghormatan pada
keragaman ini yang tercermin dalam undang-undang dan peraturan pemerintah yang diterbitkan
dan diberlakukan? Sejak kemerdekaan kita deklarasikan hingga hari ini, apakah kita semakin
menjunjung tinggi makhluk Tuhan, semakin menghormati keluarga, tetangga, teman, dengan tidak
melihat latar belakang agama, ras, suku, gender, sebagai perwujudan pengamalan sila pertama
Pancasila itu? Ataukah malah yang terjadi sebaliknya, di mana makin hari kita makin berpencaran,
makin kehilangan penghormatan dan kasih sayang kepada sesama makhluk Tuhan, menyombongkan
diri dan mengklaim kebenaran untuk diri sendiri, sambil menghina dan menindas yang lain dengan
alasan beda agama, beda suku, beda ras, bahkan hanya karena identitas gender?

Konflik masyarakat yang menelan korban hingga ratusan bahkan ribuan dengan alasan isu agama,
ras, dan suku harusnya membuat hati kita merana. Kekerasan, penindasan, pemaksaan, penghilangan
hak secara paksa, yang terjadi dengan alasan agama, ras, dan suku menunjukkan bahwa ada sesuatu

PENERBIT
yang sangat salah telah terjadi dengan bangsa kita ini. Kita adalah bangsa berketuhanan, maka
mestinya adalah bangsa yang berkasih sayang. Lalu, mengapa kita saling membunuh sesama saudara
kita sendiri? Mengapa pemerintah seperti kehilangan ketegasan untuk mengatasi ini? Mengapa
bahkan terkadang pemerintah dan aparat ‘membiarkan’ konflik terjadi? Mengapa penegakan

BUKU KOMPAS
hukum yang tegas tidak dilakukan? Mengapa pencegahan yang sungguh-sungguh tidak dilakukan?
Ini menunjukkan bahwa kita sebagai bangsa dengan berbagai-bagai elemen di dalam masyarakat
sedang mengalami krisis identitas, krisis jati diri. Kita tidak lagi mengenal nilai dasar yang tadinya
kita pegang erat-erat. Moral compass kita sedang mengalami kerusakan.

Sekarang mari lihat sila kedua dari Pancasila, yaitu “Perikemanusiaan yang Adil dan Beradab”. Sila
ini menjadi bukti bahwa sejak jauh sebelum Indonesia berdiri sebagai sebuah negara bangsa, kita
mengenal dengan baik dalam keseharian kita dan menjunjung tinggi nilai-nilai, yaitu 1)kemanusiaan,
2)keadilan, dan 3)keberadaban. Ini adalah dasar moral yang pastilah tidak terlepas dari nilai ketuhanan
yang juga telah berakar dalam hati dan jiwa orang-orang yang hidup di wilayah Nusantara ini.

Kemanusiaan yang adil dan beradab adalah “penuntun moral” bagi cara hidup kita. Kemanusiaan
yang adil dan beradab sebagai sebuah dasar nilai sesungguhnya lebih kuat dari apa yang dikenal
dunia sebagai hak azasi manusia atau “human rights”. Dalam “kemanusiaan yang adil dan beradab”
yang diakui bukan hanya “hak dasar sebagai manusia”, melainkan sekaligus “kewajiban dasar
sebagai manusia”. Bahwa kita, sebagai manusia, harus menjunjung tinggi kemanusiaan yang lain,
harus bersikap adil kepada yang lain, dan harus menjunjung tinggi etika dan penghormatan kepada
yang lain. Dengan cara itu, maka setiap orang akan mendapatkan hak-hak dasarnya untuk dihormati
sebagai manusia, diperlakukan sama di mata hukum, dan bersama-sama diikat oleh etika yang
menunjukkan kita sebagai manusia yang beradab.

Indonesia di Tanganmu  85


Sila kedua Pancasila adalah jati diri bangsa kita yang demikian arif dan bijaksana, meletakkan
setiap diri dalam proporsi yang “adil dan beradab”. Hari ini boleh kita tanyakan pada diri kita
sendiri, yaitu apakah bangsa kita menjunjung tinggi kemanusiaan, memberi penghormatan tanpa
memandang suku, ras, agama, dan gender? Apakah bangsa dan negara kita menjunjung tinggi
kemanusiaan yang berkeadilan, yang tampak dari produk-produk hukum, kebijakan, peraturan,
sistem ekonomi, sistem politik, dan sistem kenegaraan yang kita hasilkan? Apakah kita adalah
masyarakat yang menjunjung tingggi etika?

Etika bukanlah apa yang tertulis dalam kitab-kitab dan pasal-pasal hukum. Etika adalah apa yang
tumbuh dari bela rasa, produk dari kesadaran yang hakiki yang tumbuh dari rasa hormat antara satu
orang dan yang lain. Etika mengisi ruang-ruang dalam diri kita yang menjadi “petunjuk” apakah kita
sedang adil dan bijaksana ataukah sedang mementingkan diri sendiri dan merugikan orang lain.

Pancasila juga mencantumkan “Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia” sebagai rumusan
cita-cita luhurnya dalam sila kelima. Kenyataannya, kemiskinan yang masih (makin?) meluas,
kesenjangan sosial yang makin menganga lebar antara “si kaya” dan “si miskin”, sungguh merupakan
fenomena yang bertolak belakang dengan nilai-nilai yang dirumuskan dalam Pancasila. Ia bertolak
belakang dengan jati diri kita sebagai bangsa. Tampak nyata bahwa suatu pergeseran nilai telah
terjadi secara masif dalam masyarakat kita.

PENERBIT
Ini adalah masalah yang serius. Kita mengalami krisis identitas atau krisis jati diri bangsa. Kita
mengalami pergeseran budaya. Tampaknya kita sedang dalam kebingungan massal tentang nilai--
nilai mana yang seharusnya kita yakini sebagai dasar keputusan-keputusan dan pilihan-pilihan kita.
Sebagai masyarakat bangsa kita sedang dilanda krisis karena hampir tidak lagi mengenali “moral

BUKU KOMPAS
compass” kita yang mestinya menunjukkan arah mana yang harus kita tuju dalam setiap langkah
yang kita tetapkan hari demi hari.

Kebingungan terhadap jati diri kita sebagai bangsa, ketidakjelasan “moral compass” kita sebagai
bangsa, mengakibatkan kita sekadar mengekor saja pada apa-apa yang tampaknya bagus, tapi
sesungguhnya tidak sesuai dengan jati diri kita sebagai bangsa. Kebingungan yang berakibat semakin
fatal karena ketika yang kita tiru-tiru itu adalah kecenderungan individualisme dan maksimalisasi
profit ternyata malah terbukti berujung pada kebangkrutan, kesenjangan sosial yang lebar, dan
ketidakadilan sosial bagi seluruh masyarakatnya.

Oleh karena itulah, sebelum kita bicara tentang tantangan-tantangan yang kita hadapi sebagai
bangsa, mari kita bersama-sama merenungkan dulu soal yang mendasar ini, hal yang menjadi akar
dari setiap keputusan dan pilihan yang kita ambil atau tidak kita ambil. Hal itu adalah jati diri kita
sebagai bangsa. Jati diri yang menjadi dasar nilai kita, menjadi “moral compass” kita sebagai bangsa
dan sebagai sebuah negara, yaitu Pancasila.

Kita juga sangat perlu mencermati bangunan budaya kita, belajar dari tonggak-tonggak budaya
kita sendiri. Darinya kita harus dapat menarik kesimpulan-kesimpulan yang memberi arah lebih
jelas ke mana, bagaimana, dengan cara apa, kita mesti menata kehidupan kita dalam berbangsa dan
bernegara. Kita punya seluruh hak dan kewajiban untuk menentukan sendiri cara yang terbaik bagi
bangsa dan negara kita, tanpa harus meniru-niru, apalagi meniru-niru yang kini terbukti mengalami
kebangkrutan. Nilai-nilai individualisme telah bangkrut, baik dalam konteks ekonomi maupun

 86 Indonesia di Tanganmu


yang lebih mendasar dan prinsipil, dalam hal keadilan. Individualisme menjauhkan kita dari upaya
mewujudkan kesejahteraan dan keadilan sosial, sebuah janji suci negara Indonesia kepada warganya.

Krisis Ekonomi

Saat bangsa ini diombang-ambingkan oleh berbagai gelombang sehingga tidak tahu harus
berjalan ke mana, kita belum banyak memiliki pemimpin-pemimpin yang tegas, berwibawa, dan
berpihak pada kepentingan rakyat banyak untuk memandu kita melangkah, baik di tingkat lokal
maupun nasional. Ditambah dengan konstitusi yang tidak lagi menjamin keadilan sosial, maka
ekonomi nasional menjadi rebutan siapa saja dengan mengandalkan kekuatan dan kekuasaan.
Nilai yang mengutamakan kompetisi dan individualisme yang terus ditanamkan kepada bangsa ini
membuat wajah ekonomi kita menjadi semakin tak manusiawi.

Kapitalisme yang berdiri di atas akar individualisme mendorong dunia bisnis menjadi serangkaian
upaya untuk memaksimalkan profit, profit, dan profit, yang kemudian dibagikan terbatas kepada para
pemilik modal. Para pemilik modal menjadi makin kaya. Kekayaan lalu mampu “membeli” hampir
segalanya, termasuk dan terutama segala yang menyangkut hajat hidup orang banyak. Kekayaan
kemudian “membeli” kekuasaan sehingga kebijakan negara pun kemudian menjadi berpihak kepada
pemilik modal.

PENERBIT
Sistem ekonomi yang lahir dari cara pikir seperti inilah yang hari ini menjadikan kesenjangan
antara si kaya dan si miskin semakin melebar. Cara Amerika, negara yang diagung-agungkan seolah
sebagai kiblat ekonomi dan demokrasi, dalam menjalankan roda ekonomi mereka selama ini telah

BUKU KOMPAS
membawa mereka pada sebuah kondisi di mana 1% orang terkaya di Amerika menguasai 40% dari
kekayaan seluruh negeri, dan menikmati 20% dari total income di seantero negeri. Orang terkaya 1%
ini justru membayar persentase pajak yang lebih kecil dibanding para pekerja yang berpenghasilan
menengah dan rendah. Demikianlah seperti dikatakan oleh Joseph Stiglitz, ekonom penerima Nobel
Prize bidang ekonomi (2011) dalam bukunya The Price of Inequality.

Si kaya makin besar aksesnya dan semakin banyak memperoleh kekayaan. Si miskin makin
terbatas aksesnya dalam mengembangkan dirinya. Individualisme mendorong terciptanya kondisi
“the winner takes all”, siapa yang menang akan mendapatkan semuanya. Dalam ranah politik,
individualisme mendorong pada dikeluarkannya kebijakan dan undang-undang yang berpihak pada
“si kaya” atau minimnya kebijakan dan undang-undang yang memihak pada pemberian kesempatan
yang lebih besar kepada “si miskin”. Jadi “si miskin” disuruh berjuang sendiri, sementara “si kaya”
semakin diberi banyak fasilitas dan kemudahan. Akibatnya jelas kesenjangan menganga semakin
lebar antara “si kaya” dan “si miskin”.

Stiglitz mengupas sistem ekonomi di Amerika dan sistem ekonomi kapitalis hingga ke aspek
dasarnya, yaitu nilai. Dia menggambarkan bagaimana sistem kapitalis ini telah mengubah tata nilai
di dalam diri kebanyakan individu, menjadi orang-orang yang mengejar keuntungan sendiri dan
tidak memedulikan ketimpangan-ketimpangan dalam masyarakatnya. Padahal, tidak diragukan
lagi, ketimpangan ini pada gilirannya akan membawa dampak krisis ekonomi yang masif pula dan
menjadi bumerang pada yang terkaya sekalipun.

Indonesia di Tanganmu  87


“When the norms of a society change in a way that so many have lost their moral compass, it says
something significant about the society” (Stiglitz, 2012).

Ketika norma-norma dalam masyarakat berubah sedemikian rupa sehingga kebanyakan dari
masyarakat kehilangan “moral compass” mereka, ini menunjukkan sesuatu yang sangat serius dari
masyarakat tersebut. Demikian antara lain yang dikatakan oleh Stiglitz.

Cara kita berbisnis, cara kita bertindak, cara kita melihat segala sesuatu di sekeliling kita, termasuk
cara kita memutuskan apakah kepentingan masyarakat bersama lebih penting dari kepentingan
pribadi kita, apakah kita akan menggunakan kekuasaan kita untuk kepentingan masyarakat ataukah
untuk keuntungan pribadi dan kelompok sendiri, semuanya bergantung sepenuhnya pada nilai-nilai
yang kita yakini. Nilai-nilai ini ada dalam jati diri kita, menjadi “moral compass” kita. Jati diri kita
menentukan keputusan-keputusan dan pilihan-pilihan yang kita ambil (atau tidak kita ambil) dalam
kehidupan kita sebagai individu, sebagai anggota masyarakat, dan sebagai bagian dari sebuah bangsa.
Seluruh apa yang dihasilkan oleh keputusan dan pilihan yang kita ambil akan menghasilkan apa-apa
yang dalam waktu lama kemudian mengakar menjadi budaya kita, cara hidup yang cenderung kita
pilih untuk kita laksanakan (atau tidak kita laksanakan). Ketika keputusan-keputusan dan pilihan-
pilihan ini ada dalam kerangka kehidupan bernegara, maka nilai-nilai kita, jati diri kita, dan budaya
kita, akan menentukan “wajah” atau “sifat” atau “karakter” dari negara kita.

PENERBIT
Stiglizt dengan risau mempertanyakan tentang salah satu identitas bangsa Amerika, di mana
Amerika Serikat awalnya diimpikan sebagai land of opportunity, sebuah tempat di mana setiap orang
mendapatkan kesempatan yang sama dalam berusaha, tetapi sepertinya identitas atau jati diri itu
sudah tidak berlaku lagi. Matinya mimpi itu justru karena paradoks dalam dirinya sendiri ketika si

BUKU KOMPAS
kaya makin mudah dan terbuka kesempatannya untuk menjadi bertambah kaya, sementara si miskin
makin sulit mendapatkan kesempatan untuk memperbaiki kualitas hidupnya. Amerika sedang
menyaksikan dirinya bergerak menuju, dan bahkan sedang menjadi, suatu bangsa yang berbeda
dari apa yang mereka tetapkan sebagai jati diri bangsa mereka. Keadaan ini alih-alih membawa
kesejahteraan bagi sebanyak mungkin anggota masyarakat, malahan “menghasilkan” ketimpangan
masyarakat di mana 1% anggota masyarakat menikmati hidup yang sangat sangat nyaman dan
nyaris memiliki segala kesempatan untuk mendapatkan segalanya demi kenyamanan hidupnya
tanpa batas, sementara yang 99% lagi hidup dalam kondisi sebaliknya.

Seakan-akan, yang dibicarakan Stiglitz bukan Amerika Serikat, tapi Indonesia. Apa yang
membedakan kita dengan Amerika Serikat dalam pengelolaan ekonomi nasional? Tak ada bedanya.
Jadi bila saat ini kita selalu berada dalam situasi ekonomi yang tak menentu, kita semestinya tidak
kaget.

Tidak pernah ada kata terlambat untuk menyadari di titik-titik mana saja kita perlu melakukan
koreksi besar-besaran pada tata ekonomi kita agar sungguh-sungguh mewujudkan apa yang menjadi
cita-cita bersama, yaitu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Yang jelas bukan dengan tata
kelola ekonomi yang condong pada kapitalisme dan neoliberalisme, melainkan sudah seharusnya
condong pada kisi-kisi yang telah diberikan oleh para founding fathers kita, sebagaimana termaktub
dalam UUD ‘45 dan Penjelasannya.


 88 Indonesia di Tanganmu
BAB 4
INDONESIA RAYA:
MEMBANGUN MANUSIA,
BUKAN HANYA EKONOMI
Cooperation, Bukan Competition: Legacy Kita

Dunia ekonomi selalu belajar dari perjalanannya sendiri. Memasuki dasawarsa kedua milenium
ketiga ini, ada arus baru dalam wacana ekonomi dunia. Selama ini perekonomian dunia didominasi
sistem ekonomi pasar bebas yang diajarkan oleh Adam Smith dan John Maynard Keynes. Hancurnya
blok komunis Eropa Timur awal tahun 1990 seakan meneguhkan keyakinan banyak orang
bahwa sistem ekonomi kapitalisme-liberalisme adalah sistem ekonomi yang paling tepat dan
menyejahterakan. Namun, di dasawarsa pertama milenium baru, ketika negara-negara kapitalis di
Eropa dan Amerika Serikat dilanda krisis berkepanjangan, orang mulai banyak mempertanyakan.

PENERBIT
Benarkah kapitalisme mampu menepati janjinya untuk membawa manusia pada kesejahteraan?
Tidakkah krisis ekonomi di jantung para pendukung kapitalisme menunjukkan ada sesuatu yang
salah dalam dirinya?

BUKU KOMPAS
Joseph E. Stiglitz, ekonom Amerika pemenang Hadiah Nobel Ekonomi tahun 2001, memperlihatkan
dengan jelas paradoks-paradoks kapitalisme di negara kapitalis terbesar, yang juga negaranya
sendiri, Amerika Serikat. Dalam bukunya, The Price of Inequality, dia memperingatkan bahwa
ekonomi pasar bebas tidak membuahkan apa pun kecuali ketimpangan dan ketidakadilan, di mana
segelintir manusia kaya menikmati kemewahan dan layanan kesehatan serta pendidikan terbaik,
sementara 99 persen sisanya hanya mengais sisa-sisa. Pada saat yang sama, ia juga mengingatkan
bahwa masa depan 1 persen manusia “istimewa” itu sebenarnya terikat sepenuhnya pada yang 99
persen itu.

Dia menyatakan bahwa dunia tidak harus seperti ini. Orang-orang harus mulai memiliki
keberanian untuk memikirkan sistem ekonomi alternatif yang lebih menjanjikan dalam memberi
kebaikan dan kesejahteraan kepada umat manusia. Jelas sistem itu bukanlah sistem ekonomi pasar
bebas, melainkan sistem yang lebih berkeadilan dan mengedepankan kesetaraan sosial.

“Of all the costs imposed on our society by the top 1 percent, perhaps the greatest is this: the erosion
of our sense of identity in which fair play, equality of opportunity, and a sense of community are so
important. America has long prided itself on being a fair society, where everyone has an equal chance
of getting ahead, but the statistics today, as we’ve seen, suggest otherwise: the chances that a poor or
even a middle-class American will make it to the top in America are smaller than in many countries of
Europe.” (Stiglitz 2011).

Indonesia di Tanganmu  89


Jika pendidikan diyakini sebagai salah satu cara efektif untuk membuat orang miskin menaikkan
kesejahteraannya, maka rumus ini tidak akan berjalan jika tetap berada dalam sistem ekonomi yang
tidak adil. Kesejahteraan ekonomi yang dinikmati oleh segelintir orang akan membuat hanya mereka
itulah yang memiliki kesempatan untuk mendapatkan pendidikan terbaik.

Tahun 2006, Muhammad Yunus, seorang bankir dan profesor ekonomi Bangladesh, mendapatkan
Hadiah Nobel Perdamaian karena usaha-usahanya dalam mengentaskan masyarakat dari kemiskinan
dari bawah melalui kredit mikro. Sebagai pelaku dan profesor ekonomi, dia menunjukkan bahwa
janji-janji kapitalisme akan kesejahteraan umat manusia hanya berarti kesejahteraan bagi para
pemilik modal. Orang-orang miskin tidak pernah masuk dalam hitungan sistem tersebut. Ilmu-ilmu
ekonomi yang diturunkan dari ajaran-ajaran kapitalisme hanya membicarakan tentang penumpukan
kekayaan dan pembesaran kapital, bukan membicarakan bagaimana menyejahterakan rakyat miskin.

Bangladesh dikenal sebagai negara yang sangat miskin. Ketika negara ini memisahkan diri dari
Pakistan di tahun 1971, sekitar 50 persen penduduknya hidup dalam kemiskinan parah.

Melalui pembentukan bank pedesaan (grameen bank), Muhammad Yunus dan kawan-kawannya
bekerja dari bawah bersama orang-orang miskin untuk mengentaskan mereka dari kemiskinan. Dia
meyakini bahwa kemiskinan bukan berasal dari kemalasan si miskin, tapi struktur ekonomi-politik
tidak memungkinkan mereka untuk keluar dari lingkaran kemiskinan yang mendera. Sementara,

PENERBIT
ilmu ekonomi yang dipelajari dan dipraktikkan oleh para pemikir dan pembuat kebijakan tidak
pernah berbicara tentang mereka.

Kunci utama gerakannya adalah melibatkan orang miskin dalam proses ekonomi sejak awal.

BUKU KOMPAS
Jika para ekonom mainstrem mengajarkan bagaimana alat-alat produksi itu dimiliki orang lain
dan rakyat dididik untuk kemudian antre dalam bursa tenaga kerja, maka Yunus berpikir bahwa
orang miskin harus dilibatkan sejak awal dalam sebuah sistem perekonomian kekeluargaan yang
dilakukan secara bersama.

“Langkah paling jitu untuk mengakhiri kemiskinan adalah dengan menciptakan lapangan kerja
dan peluang pendapatan bagi masyarakat miskin. Sayangnya para ekonom ortodoks hanya mengakui
pekerjaan berupah. Tak ada ruang bagi pekerjaan mandiri (self-employment). Padahal sebenarnya
pekerjaan mandiri adalah cara tercepat dan termudah menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat
miskin. Mereka tak harus belajar segala teori ekonomi untuk akhirnya menuruti pola pikir bahwa
satu-satunya cara punya penghasilan adalah mencari pekerjaan di bursa kerja. Kalau tak dapat
kerja, ayo berdemonstrasi! Tapi di dunia ketiga, sampai lelah berdemo pun tak ada kerja buatmu.
Akibatnya kaum miskin bergerak dan menciptakan lapangan kerja sendiri. Namun, buku teks ekonomi
tidak kenal mereka, karenanya tidak ada dukungan institusi dan kebijakan untuk membantu mereka.
Teori ekonomi dan penyederhanaannya telanjur menggambarkan manusia sebagai penyedia pekerja.
Mereka lahir untuk menerima perintah dari sekelompok kecil orang yang dikenal sebagai “pengusaha”.
Hanya orang-orang spesial ini yang dianggap bisa berpikir, mengatur, dan bertindak. Orang lain
hanya mengisi ruang yang disediakan oleh para pemikir dan pengatur. Di sinilah tugas mengentaskan
kemiskinan akan sangat sulit, kecuali kita membangun pemikiran ekonomi baru dan menyingkirkan
segala bias dalam konsep kita, institusi kita, kebijakan dan, di atas segalanya, pola pikir kita yang
diciptakan oleh ortodoksi yang ada. Kalau kita tidak mengubah pola pikir kita, kita tak bisa mengubah
dunia.” (Yunus 1993; 2003).

 90 Indonesia di Tanganmu


Para pemikir seperti Stiglitz dan Yunus ini jelas sedang mendentangkan bel yang sangat keras
ketika telinga dunia banyak disihir oleh pemikiran atau asumsi-asumsi ekonomi mainstream
kapitalisme-liberalisme. Bahkan, krisis ekonomi yang parah pun tidak bisa mengubah para kepala
yang sudah membatu itu. Jika kita tergugah oleh pemikiran-pemikiran Stiglitz dan Yunus, maka
memang itu sudah selayaknya. Namun sesungguhnya, ekonomi kekeluargaan yang mengutamakan
pada kerja sama dan menjadikan orang miskin sebagai tulang punggung dan tujuan dari aktivitas
perekonomian nasional telah didengungkan oleh para pendiri negeri kita jauh-jauh hari.

Bulan-bulan ketika para tokoh nasional mempersiapkan kemerdekaan Indonesia, salah


satu yang dibicarakan adalah sistem ekonomi. Dalam pertemuan BPUPKI, 30 Mei 1945, Hatta
menyampaikan pidato yang berjudul “Soal Perekonomian Indonesia Merdeka”. Di situ dia
menyatakan, “Perekonomian Indonesia merdeka akan berdasar pada cita-cita tolong-menolong dan
usaha bersama, yang akan diselenggarakan berangsur-angsur dengan koperasi.” Dia juga menyatakan
bahwa “Perusahaan-perusahaan besar yang mengusai hajat hidup orang banyak, tempat beribu-ribu
orang menggantungkan nasibnya dan nafkah hidupnya, mestilah di bawah kekuasaan pemerintah.”

Sehari setelahnya, tepatnya pada 1 Juni 1945, di forum yang yang sama, Sukarno menggenapi
pemikiran Hatta dengan melontarkan pertanyaan retoris, “Apakah kita mau Indonesia merdeka yang
kaum kapitalisnya merajalela, ataukah yang semua rakyatnya sejahtera, yang semua orang cukup
makan, cukup pakaian, hidup dalam kesejahteraan, merasa dipangku oleh Ibu Pertiwi yang cukup

PENERBIT
memberi sandang pangan kepadanya?” Bersepakat dengan Hatta, dia mengatakan, “Marilah kita
terima prinsip hal sociale rechtvaardigheid ini, yaitu bukan saja persamaan politik, saudara-saudara,
tetapi pun di atas lapangan ekonomi kita harus mengadakan persamaan, artinya kesejahteraan
bersama yang sebaik-baiknya.”

BUKU KOMPAS
Pikiran ini diungkapkannya kembali saat ia menjadi presiden. Pada tahun 1963, Sukarno
menyampaikan pidato yang berjudul “Deklarasi Ekonomi”. Menurutnya, tugas perekonomian
Indonesia adalah menciptakan masyarakat tanpa pengisapan manusia atas manusia (exploitation de
I’homme par I’homme). Sistem ekonomi yang bebas dari pengisapan antarsesama manusia itu hanya
mungkin jika Indonesia mampu menghapus sisa-sisa imperialisme dan feodalisme di lapangan
ekonomi, baik nilai maupun praktiknya.

Jika Sukarno hanya melontarkan gagasan-gagasan besar tentang demokrasi, Muhammad Hatta
secara jelas menyusun satu konsep pengembangan ekonomi kerakyatan yang sangat aplikatif.
Inti dari konsep ekonomi kerakyatannya adalah kerja sama (cooperation), bukan persaingan
(competition) yang saling mematikan satu sama lain. Jelaslah bahwa konsep ekonomi Sukarno dan
Hatta adalah antitesis dari dua pemikir ekonomi yang banyak menjadi kiblat ekonomi dunia hingga
saat ini: Adam Smith dan John Maynard Keynes.

Hatta menyadari bahwa inti terdalam dari setiap aktivitas ekonomi adalah manusia. Hakikat
pembangunan ekonomi nasional adalah sebuah upaya untuk meraih kesejahteraan dan kemakmuran
rakyat. Intinya adalah mewujudkan masyarakat yang adil dan makmur. Jika ekonomi nasional
dijalankan justru menjauhkan masyarakat dari kesejahteraan, kualitas dan taraf hidup yang semakin
buruk, dan kualitas sumber daya alam dan lingkungan semakin rusak, maka itu berarti bahwa
ekonomi nasional dijalankan secara salah. Menurut mereka, pembangunan ekonomi nasional telah

Indonesia di Tanganmu  91


kehilangan tujuan pokoknya jika ia tidak memberi kemakmuran sebesar-besarnya kepada sebanyak-
banyaknya rakyat.

Dua pemikir awal ini menyadari sepenuhnya bahwa aktivitas perekonomian bisa menciptakan
kesengsaraan jika dijalankan dalam sebuah sistem persaingan yang mematikan. Setiap aktivitas
ekonomi yang dijalankan dengan hanya memikirkan diri sendir, akan mengakibatkan kesengsaraan
pada pihak lain. Karena itu, ekonomi nasional yang dikembangkan Indonesia haruslah sistem
ekonomi yang dijalankan dalam semangat koperasi/kerja sama. Rakyatlah yang harus menjadi aktor
ekonomi terpenting. Maka, perlu dibentuk lembaga-lembaga ekonomi kerakyatan, yang kemudian
disebut koperasi.

Melalui koperasi, rakyat terlibat dalam aktivitas ekonomi sejak dini. Komunitas-komunitas
ekonomi kerakyatan yang terhimpun dalam koperasi harus memiliki komitmen untuk
menyejahterakan anggotanya melalui pengambilan keputusan, pengelolaan, dan penikmatan hasil
secara bersama-sama. Setiap pengambilan keputusan dilaksanakan melalui musyawarah.

Menurut Hatta, tujuan akhir dari aktivitas perekonomian adalah tercapainya “efisiensi sosial”.

Di sinilah tampak perbedaan sistem ekonomi kerakyatan yang digagas Hatta dengan sistem
ekonomi kapitalistik, di mana yang terakhir ini bertujuan untuk menciptakan suatu aktivitas ekonomi

PENERBIT
yang efisien, dalam rangka memperbesar modal. Untuk mencapainya, salah satunya, dilakukan dengan
cara menekan serendah mungkin pengeluaran, sekalipun dengan itu berarti para buruh harus hidup
dalam kemiskinan. Efisiensi sosial, menurut Hatta, adalah rakyat bisa merasakan kemakmuran dan
kesejahteraan berkat tindakan ekonomi yang dijalankannya. Baginya, “Terbantu dan terpenuhinya

BUKU KOMPAS
kebutuhan masyarakat atas aktivitas ekonomi merupakan tujuan utama perekonomian, sedangkan
keuntungan dari aktivitas ekonomi merupakan bonus dari perekonomian.”

Perbedaan ekonomi kerakyatan yang digagas Hatta dengan kapitalisme jelas terekam dalam
pernyataannya, “Apabila subjek-subjek ekonomi itu kira-kira sama kuat kedudukannya, sama cerdik,
dan sama-sama mempunyai kepandaian. Itulah yang tidak ada dari semulanya [dalam kapitalisme],
sehingga yang lemah akan dihancurkan oleh yang kuat oleh sendirinya.“ Ketika terjadi krisis ekonomi
global, pada tahun yang disebut malaise, yang dimulai dari Amerika Serikat, Hatta mengatakan,
“Dunia tidak akan terlepas dari bahaya krisis dan malaise yang berulang-ulang datangnya, selama
kapitalisme masih merajalela di atas dunia ini, selama tangkai penghidupan orang banyak dan
perusahaan-perusahaan yang mengenai keperluan rakyat masih di tangan satu golongan kecil, kaum
majikan.”

Pikiran kedua tokoh ini termaktub jelas dalam Pasal 33 UUD ‘45 berikut Penjelasannya, tentu
saja sebelum UUD ‘45 diamandemen. Pasal 33 itu sudah mulai digagasnya dalam pembuangannya
di Boven Digoel pada tahun 1935. Dalam kehidupan ekonomi Indonesia, hukum yang harus berlaku
adalah “daulat-rakyat”, bukan “daulat-pasar”. Konsep ini disebutnya sebagai demokrasi ekonomi,
yaitu produksi dikerjakan oleh semua dan kemakmuran dirasakan oleh semua.

Pada intinya, penekanan ada pada sebaliknya dari individualisme, justru sistem ekonomi kita
mestinya dibangun atas dasar kebersamaan, dan itu adalah koperasi. Negara memiliki alat berupa
BUMN (Badan Usaha Milik Negara) dan BUMD (Badan Usaha Milik Daerah) untuk menjalankan

 92 Indonesia di Tanganmu


usaha dengan tujuan mendapatkan keuntungan yang kemudian sepenuhnya untuk dimanfaatkan
bagi kepentingan masyarakat. Orang per orang memiliki alat berupa korporasi untuk menjalankan
usaha yang keuntungannya adalah untuk pemilik modal. Nah, koperasi adalah alat usaha yang
digunakan oleh rakyat (yang berkelompok-kelompok) untuk menjalankan usaha yang ditujukan
untuk kepentingan rakyat sendiri. Pola koperasi ini bila terus dikembangkan akan dapat membentuk
kekuatan produksi dan ekonomi yang dimiliki, dikembangkan oleh rakyat kebanyakan, dan
manfaatnya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara langsung.

Koperasi memungkinkan rakyat memiliki mekanisme penyelenggaraan usaha yang menjamin


keterlibatan aktif mereka sejak awal. Bila pola ini terus berkembang, kita akan memiliki lapisan
besar masyarakat yang aktif dan berdaya, dan itu sejalan dengan maksud dan tujuan “mencerdaskan
kehidupan bangsa”. Koperasi yang berkembang dalam masyarakat juga sekaligus penyedia lapangan
kerja yang berkelanjutan, dan dapat menjadi kekuatan produksi. Pada gilirannya, koperasi bisa
betul-betul menjadi “soko guru perekonomian” kita.

Menjaga dan Mengembangkan Warisan

Sudahkan kita menjaga dan mengembangkan warisan bernas para bapak pendiri bangsa
kita? Fakta politik Indonesia saat ini justru memperlihatkan hal sebaliknya. Entah disengaja atau
tidak, disadari atau tidak, amandemen Pasal 33 UUD ‘45 dan penghilangan penjelasannya telah

PENERBIT
membawa ekonomi Indonesia melaju tanpa arah dan kendali. Tak ada kontrol konstitusi. Sayang
sekali, perubahan tersebut memperlihatkan karakter pengembangan perekonomian nasional yang
berkebalikan dari semangat awalnya. Indonesia menyerahkan diri sepenuhnya dalam terkaman
ekonomi pasar bebas.

BUKU KOMPAS
Membaca kembali pikiran-pikiran para tokoh di atas yang termaktub dalam Pasal 33 UUD ‘45
dan penjelasannya setidaknya kita bisa menyimpulkan tiga hal. Pertama, asas dari tindakan ekonomi
nasional adalah kekeluargaan. Dengan kata lain adalah kemakmuran masyarakatlah yang diutamakan,
bukan kemakmuran orang-seorang. Ini adalah prinsip dasar yang sepenuhnya, dan seharusnya,
tidak boleh dilanggar dalam penyelenggaraan perekonomian nasional. Asas kekeluargaan yang
dicetuskan Hatta ini terkait erat dengan pemikiran lain dari Sukarno bahwa bangsa Indonesia harus
menguasai keseluruhan aktivitas ekonomi dalam rangka untuk menghilangkan sisa-sisa ekonomi
kolonialis yang menindas dan memeras.

Kedua, aktor utama dari penyelenggaraan ekonomi nasional adalah rakyat, dan sebaiknya rakyat
berhimpun dalam koperasi. Pasal itu juga menyiratkan bahwa dalam konsep koperasi ada dua aktor
ekonomi lagi, yaitu perusahaan negara dan korporasi swasta. Perusahaan-perusahaan negara,
dalam hal ini termasuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD),
mengelola sumber-sumber ekonomi pokok yang penting bagi negara dan yang menyangkut hajat
hidup rakyat. Termasuk sumber-sumber ekonomi penting di sini adalah bumi, air, dan kekayaan
alam. Sementara, korporasi-korporasi swasta—termasuk korporasi swasta bermodal asing—
diperkenankan untuk mengelola sektor ekonomi yang tidak terkait secara mendasar dengan
kepentingan negara dan hajat hidup rakyat kebanyakan.

Ketiga, jika dalam sistem ekonomi pasar setiap individu berhak mengejar kenikmatan dirinya
sendiri dan menumpuk kekayaan sebanyak yang dia bisa, dan negara dilarang untuk hadir (negara

Indonesia di Tanganmu  93


diibaratkan sebagai invisible hand), maka dalam demokrasi ekonomi yang digagas oleh para desainer
negara ini justru sebaliknya. Negara harus hadir. Negara harus melindungi rakyatnya secara aktif
dan memastikan bahwa tidak ada permainan ekonomi yang menyengsarakan rakyat. Negara secara
sadar harus merancang sistem ekonomi nasional sedemikian rupa agar kemakmuran terjamin.

Kalimat “Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan”
mengisyaratkan dengan jelas bahwa perekonomian nasional harus dirancang secara sadar dan
sengaja, bukan diserahkan pada mekanisme pasar. Menyerahkan ekonomi nasional semata-mata
pada mekanisme pasar akan mengakibatkan “tampuk produksi jatuh ke tangan orang per orang
yang berkuasa dan rakyat banyak yang ditindasnya”. Maka, kebalikan dari sistem ekonomi pasar
bebas yang melarang intervensi negara, sistem demokrasi ekonomi yang digagas oleh pendiri
negara ini justru mengamanatkan negara untuk mengintervensi, merencanakan, menata, dan
mengorganisasi ekonomi nasional untuk memastikan bahwa ekonomi diselenggarakan berdasarkan
atas asas kekeluargaan yang diabdikan sepenuhnya untuk kemakmuran rakyat. Tidak mengherankan
jika Sukarno secara tegas menyatakan bahwa syarat mutlak yang harus dipenuhi dalam memulai
pembangunan nasional adalah pemerintah harus memiliki perencanaan aktivitas ekonomi nasional
secara konsepsional, struktural, dan organisasional.

Lalu, dari mana pembangunan nasional hendak diawali? Sukarno berkali-kali menekankan
bahwa hendaknya pembangunan dimulai dari modal yang kita miliki. Semangat berdikari selalu

PENERBIT
menghiasi orasi-orasi dan tulisan-tulisannya. Dia meyakini bahwa bagi Indonesia yang baru meraih
kemerdekaan, aktivitas pembangunan bisa dilakukan dengan mendayagunakan modal kekayaan alam
yang melimpah. Kekayaan alam ini bisa berupa kekayaan hutan, laut, pertambangan, minyak bumi,
dan sebagainya. Sambil meletakkan dasar-dasar untuk memulai industrialisasi, modal yang bisa

BUKU KOMPAS
didayagunakan adalah kekayaan alam yang dimiliki Indonesia. Dengan jelas, Sukarno menyatakan
bahwa , “...yang harus diselenggarakan sekarang ialah memperbesar produksi berdasarkan kekayaan
alam yang berlimpah-limpah dan meletakkan dasar-dasar untuk memulai industrialisasi.”

Apakah dengan ini mereka anti pada bantuan asing? Jawabannya adalah tidak. Namun, bantuan
asing itu tidak boleh diterima dengan mengorbankan prinsip ekonomi kerakyatan. Sebagai contoh,
Hatta dengan tegas menyatakan bahwa negara kreditor tidak boleh mencampuri urusan politik
dalam negeri, suku bunga tidak boleh lebih dari 3–3,5 persen per tahun, dan jangka waktu utang
harus lama. Pada tahun 1962, delegasi IMF datang ke Indonesia dan menawarkan bantuan finansial.
Pada tahun 1963, Indonesia menerima utang dari Amerika Serikat sebesar 17 juta dollar AS. Namun,
ketika bantuan-bantuan itu melangkahi prinsip-prinsip berbangsa dan bernegara yang sudah
digariskan, dengan enteng Indonesia bersuara, “Go to hell with your aid”.

Jika kita kembali kepada pelaku ekonomi nasional yang terdiri dari tiga, antara lain perusahaan
negara, korporasi swasta (domestik dan asing), dan usaha ekonomi rakyat (koperasi dan sektor
informal), maka ketiganya harus terhubungkan sedemikian rupa untuk meraih kesejahteraan
bersama. Ketiga sektor ini bergerak untuk membesarkan tumpeng nasional dengan mengajak
sebanyak-banyaknya pihak untuk berpartisipasi agar hasilnya bisa dirasakan bersama.

Ini adalah masalah governance, di mana setiap policy harus dijalankan dengan kontrol.
Pembangunan itu bertujuan untuk kesejahteraan rakyat, bukan untuk kepentingan orang per orang
atau partai atau kelompok. Ini semua, sekali lagi, tidak bisa diserahkan pada mekanisme pasar.

 94 Indonesia di Tanganmu


Harus ada policy dari pemerintah yang secara tegas mengatur. Mengapa kementerian koperasi tidak
membuat koperasi warung tegal, misalnya? Warung-warung ini adalah kekuatan ekonomi riil di
bawah. Hanya butuh dukungan kecil untuk membuatnya semakin berdaya dalam mengembangkan
usahanya.

Hal yang diperlukan sekarang adalah program penguatan pada kelompok bawah sehingga mereka
bisa menjadi produsen yang unggul. Ada berbagai usaha rakyat yang selama ini dibiarkan, misalnya
kerajinan tangan di Tasikmalaya, produksi baja di Klaten, dan sebagainya. Perlu peningkatan skill
untuk melakukan berbagai inovasi dan terobosan.

Perlu ada payung hukum. Dengan payung hukum itulah kemudian disusun program
pelaksanaannya. Di aspek pelaksanaan ini, ada dua hal yang perlu diperhatikan: decision making
process dan controlling, baik vertikal maupun horizontal. Terlebih-lebih ketika kebijakan ekonomi
juga sekaligus menjadi strategi utama dari penanggulangan kemiskinan, maka langkah-langkah yang
diambil harus bersifat struktural. Harus ada kementerian yang bertanggung jawab. Kementerian ini
kemudian membuat lembaga, misalnya lembaga koperasi, lembaga permodalan untuk rakyat, atau
lembaga pelatihan.

Para generasi muda sebagai calon pemimpin bangsa perlu menyadari ini semua. Jika saat ini di
antara mereka belajar tentang ekonomi, maka perlu diketahui bahwa pada hakikatnya ilmu ekonomi

PENERBIT
disusun untuk membuat manusia memiliki kemampuan untuk meraih kesejahteraannya. Karena
itu, tidak boleh ada pengajaran ekonomi yang justru membuat manusia lain menjadi sengsara. Ilmu
ekonomi tak boleh menjadikan manusia sebagai serigala bagi sesamanya, homo homini lupus.

BUKU KOMPAS
Pendidikan ekonomi di bangku-bangku sekolah dan perguruan tinggi semestinya membuat kaum
cerdik pandai memiliki kepekaan sosial yang tajam sehingga mampu melihat dengan jelas realitas
kemiskinan, ketertindasan, dan keterbelakangan rakyat. Dengan ilmu ekonominya itu mereka
semestinya berusaha untuk memberantas kemiskinan dan keterbelakangan. Bukan sebaliknya,
malah melanggengkan sistem ekonomi yang semakin jauh dari tujuan menyejahterakan masyarakat
kebanyakan.

Realitas Indonesia: Kisah Sukses dan Kegagalan

Harus kita akui bahwa kesalahan yang terjadi saat ini sesungguhnya adalah rangkaian dari
berbagai “penyelewengan” sebelumnya. Setelah merdeka, kita tidak mengurus ekonomi bangsa
dengan baik. Sejarah Orde Lama dipenuhi dengan cerita jatuh bangunnya kabinet, perdebatan tanpa
ujung tentang ideologi negara, perseteruan antarkelompok elite, konflik dengan Malaysia dan negara-
negara lain, di mana semua ini digarami oleh seruan-seruan revolusioner Bung Karno. Karena energi
para elite politik banyak terserap ke permasalahan-permasalahan politik, maka ekonomi nasional
tak terurus dengan baik. Pada masa berakhirnya Orde Lama dan dimulainya kekuasaan Orde Baru
tahun 1966, Indonesia mengalami inflasi 350%. Ditambah dengan nilai tukar rupiah yang jatuh,
neraca APBN mengalami defisit yang parah.

Pertanyaannya kemudian adalah, jika para pemimpin nasional waktu itu memiliki konsep
ekonomi yang begitu bernas dan prorakyat, mengapa realitas yang ada justru membuktikan
sebaliknya? Mengapa sampai terjadi kemelaratan di mana-mana? Apanya yang salah?

Indonesia di Tanganmu  95


Tahun 1961, Orde Lama sebenarnya sudah menyusun rencana pembangunan yang disebut
Rencana Pembangunan Semesta Delapan Tahun. Rencana ini berisi pembangunan berbagai proyek
industri besar dan kecil terkait dengan sektor-sektor penting. Rencana industrialisasi Orde Lama
ini diprioritaskan pada industrialisasi yang bahan bakunya berasal dari dalam negeri. Hatta
mengusulkan agar industrialisasi ini dilaksanakan dengan cara menggabungkan industri besar yang
dibangun pemerintah dengan koperasi-koperasi yang dibangun rakyat. Industri yang dipilih juga
diutamakan untuk menghasilkan barang-barang kebutuhan rakyat.

Sayangnya, semua ini gagal dilaksanakan dengan baik karena kurangnya modal dan tenaga ahli.
Modal yang ada, di samping kecil, juga habis untuk mengongkosi biaya-biaya politik, dalam dan
luar negeri. Sementara, sektor pertanian belum sepenuhnya mampu memenuhi persediaan pangan
nasional sehingga devisa negara banyak digunakan untuk mengimpor beras. Namun, inti dari
kegagalan ekonomi Orde Lama terletak pada ketiadaan political opportunity yang memungkinkan
untuk menyelenggarakan ekonomi nasional dengan baik. Energi bangsa habis buat mengongkosi
situasi politik yang bisa dikatakan hampir tidak pernah stabil.

Orde Baru dibangun di atas puing-puing kehancuran Orde Lama. Orde Baru haruslah bisa berpacu
untuk segera memulihkan ekonomi nasional. Perencanaan dan desain konsep pembangunan dibuat.
Dengan belajar dari pendahulunya, Orde Baru dibantu oleh para teknokrat, kemudian menentukan
tujuan pembangunan, yaitu nggawe gumuyune wong cilik (membuat rakyat bisa tertawa bahagia). Di

PENERBIT
manakah rakyat yang hendak dibuat bahagia itu? Mereka adalah para petani. Sampai di titik ini, arah
pembangunan Orde Baru sepenuhnya benar.

Lalu, dimulailah proses pembangunan. Yang dilakukan pertama kali adalah stabilisasi. Inflasi

BUKU KOMPAS
350% bisa ditekan sampai dua digit hanya dalam dua pelita. Dari sini kebutuhan rakyat mulai
terpenuhi dan pembangunan infrastruktur mulai bisa dilakukan. Tapi, tanpa disadari, arah
pembangunan makin lama makin melenceng. Ini sebetulnya sudah dimulai sejak dini ketika pada
tahun 1967 disahkan Undang-Undang Penanaman Modal Asing.

Harus diketahui bahwa saat itu kita tidak mungkin memulai pembangunan tanpa bantuan
modal asing. Pada tahun 1967, inflasi Indonesia mencapai 350%. Kita menjadi importir pangan
yang terbesar di dunia dan cadangan devisa kita sudah habis. Bisa dikatakan kita sudah masuk ke
dalam jurang. Untuk keluar dari jurang itu, kita perlu bantuan. Bantuan itu bisa investasi dari luar
dan saving nasional. Saving negara kita waktu itu nol rupiah, kalau tidak bisa dikatakan negatif.
Devisit budget kita sangat tinggi dan uang beredar banyak. Tidak ada cara lain kecuali mendapatkan
investasi dari luar negeri karena tidak ada investor dalam negeri.

Jadi, pilihan ini semata-mata untuk membantu keluar dari sumur keterpurukan ekonomi.
Bergerak keluar dari sumur ekonomi dan sosial tidak bisa dilakukan dengan melompat langsung
keluar dari sumur. Seperti sekrup berulir, demikian pula trayek ekonomi bergerak mengikuti ulir,
mengulir ke atas (upward) atau mengulir ke bawah (downward).

Turun ke bawah jelas tidak menjadi pilihan. Dalam kedaruratan ekonomi, Orde Baru pun
menengok pada modal nasional yang ada. Indonesia punya modal kekayaan alam yang melimpah.
Kekayaan itu, berupa cadangan minyak bumi, tambang, hasil hutan, serta yang lain, semua itu harus
bisa dieksplorasi untuk menumbuhkan ekonomi nasional.

 96 Indonesia di Tanganmu


Modal dan bantuan asing kemudian dijadikan tali penolong untuk keluar dari dalam sumur
ekonomi, Undang-Undang Penanaman Modal Asing pun kemudian dibuat Pemerintah Indonesia
pada 1 Januari 1967. UU PMA memungkinkan modal asing menjadi tuan di Indonesia jika pemerintah
tidak tegas. Sayangnya, itulah yang terjadi. Semestinya modal asing itu hanya bersifat sementara,
sekadar untuk membantu kita memiki kemandirian ekonomi. Tapi kita terjebak di dalamnya. Itulah
mengapa bisa dikatakan bawa “penyelewengan” itu sudah dimulai sejak tahun 1967. Pasal 33 UUD
‘45 menjadi terlupakan. Tidak hanya itu, Pasal 27 yang menjamin hak setiap warga mendapatkan
pekerjaan yang layak juga terabaikan, apalagi Pasal 34 yang mengamanatkan negara untuk mengurus
anak yatim dan fakir miskin.

Perlu juga diingat bahwa saat itu dunia, terutama negara-negara berkembang, sedang terpukau
dengan Washington Consensus. Sebetulnya, Washington Consensus tidak lain adalah kerja sama
antara Amerika Serikat dengan World Bank dan IMF, yang tujuannya untuk melestarikan kekuatan
Amerika. Sedemikian kuat tekanannya sampai tidak ada orang yang mampu berpikir lain, termasuk
para ekonom dan teknokrat saat itu. Indonesia mulai kemasukan barang-barang dari luar, sejak saat
itu dan seterusnya.

Target utama ekonomi awal diarahkan untuk mengembangkan pertanian karena 70% dari populasi
Indonesia adalah petani. Produksi ditingkatkan untuk menjamin ketercukupan pangan dalam negeri.
Sejak tahun 1970-an, pemerintah menggenjot penambangan minyak dan pertambangan. Pemasukan

PENERBIT
negara meningkat dari 0,6 miliar dollar pada tahun 1973 menjadi 10,6 miliar dollar di tahun 1980.
Penghasilan dari migas nilainya setara 80% keseluruhan ekspor Indonesia. Ini adalah kisah “sukses”
perekonomian Indonesia.

BUKU KOMPAS
Pembangunan dirancang setahap demi setahap untuk membawa Indonesia secepatnya menyusul
negara-negara maju. Itulah makna dari rencana pembangunan lima tahunan yang disingkat Repelita.
Proses perencanaan pembangunan ini merupakan salah satu kekuatan zaman Orde baru.

Pelita I (1969–1974) ditekankan pada pemulihan ekonomi. Lima tahun pertama pembangunan
nasional ini diprioritaskan untuk meningkatkan sektor pertanian dan industri yang mendukung
sektor pertanian. Pelita II (1974–1979), prioritasnya adalah sektor pertanian dan industri yang
mengolah bahan mentah menjadi bahan baku. Mulai dari sini dan seterusnya sektor industri menjadi
titik berat. Pelita III (1979–1984) memprioritaskan peningkatan sektor pertanian dan industri yang
mengolah bahan baku menjadi bahan jadi. Di Pelita ini juga diperkenalkan Trilogi Pembangunan
(pemerataan pembangunan, pertumbuhan ekonomi tinggi, dan stabilitas nasional). Sedangkan
untuk pemerataan pembangunan disusun delapan jalur pemerataan.

Dalam Pelita IV (1984–1989), pembangunan nasional mulai memasuki sektor industri


yang menghasilkan mesin-mesin industri berat dan ringan. Sambil memasuki sektor industri,
pembangunan pada periode ini mencanangkan swasembada pangan. Pelita V (1989-1994) yang
merupakan periode akhir dari rencana pembangunan jangka pertama memprioritaskan peningkatan
sektor pertanian dan industri yang diprogram untuk menghasilkan barang ekspor industri yang
menyerap banyak tenaga kerja, industri yang mampu mengolah hasil pertanian dan swasembada
pangan.

Indonesia di Tanganmu  97


Pelita VI (1994–1999) yang merupakan langkah awal rencana pembangunan jangka panjang
kedua menuju negara industri, pembangunan nasional diarahkan untuk menguatkan struktur
industri yang didukung oleh kemampuan teknologi yang makin meningkat.

Tahapan-tahapan pembangunan yang dirancang Orde Baru diarahkan sesuai visi dan keterpaduan
strategis. Prestasi terbesar dari strategi ini adalah pengendalian inflasi. Hanya memerlukan
waktu dua tahun, Orde Baru mampu mengendalikan inflasi menjadi di bawah 15%. Lebih dari itu,
pertumbuhan ekonomi Indonesia selama tiga dekade menguat tanpa henti. Pendapatan per kapita
naik dari di bawah 100 dollar AS menjadi di atas 1.000 dollar AS. Sampai-sampai, pada tahun
1996, Indonesia dinobatkan sebagai “The Emerging Giant of South-East Asia”. Kebanggaan lain dari
pembangunan Orde Baru adalah tercapainya swasembada pangan di pertengahan tahun 1980-an.

Ketika pada akhirnya ekonomi Orde Baru ambruk di tahun 1997-1998, pertanyaan kembali
terulang, mengapakah kita kembali gagal?

Kritik terpenting pembangunan Orde Baru adalah inkonsistensi. Janji kesejahteraan yang
didengung-dengungkan tidak disertai model pemerataan yang memadai. Sekalipun sejak Pelita
III pemerintahan Orde Baru mulai mencanangkan pemerataan pembangunan dan hasil-hasil
pembangunan, hal itu tidak terjadi di lapangan. Hasil-hasil pembangunan tidak dinikmati secara
merata dan adil bagi seluruh rakyat Indonesia.

PENERBIT
Pembangunan dan pemerataan dapat diibaratkan seperti tumpeng. Sudah menjadi keniscayaan
target pembangunan bahwa tumpeng nasional memang harus semakin lama semakin besar. Tetapi
yang membesarkan tumpeng itu pun harus dilakukan bersama, melibatkan konsep pemerataan yang

BUKU KOMPAS
tepat sehingga tumpeng itu bisa dinikmati bersama.

Data menunjukkan bahwa 90% pendapatan nasional hanya dinikmati oleh 10% penduduk
Indonesia. Tumpeng nasional ternyata tidak dinikmati secara merata.

Keadaan semakin memburuk ketika di paruh akhir kekuasaan Orde Baru. Pembangunan ekonomi
Indonesia meninggalkan dasar yang sudah dibangun sebelumnya, yaitu pertanian. Pembangunan
Indonesia sebelumnya diarahkan untuk produksi pangan, lalu dilanjutkan dengan mengembangkan
industri yang bisa menghasilkan barang-barang untuk membantu pertanian modern menjadi lebih
maju. Pertanian diharapkan tidak lagi mengekspor barang mentah, tetapi barang jadi. Mengekspor
barang jadi itu menimbulkan added value. Ekonomi kita akan naik ke atas (upward spiral). Ketika
pembangunan nasional meninggalkan pertanian untuk mengejar ekspor teknologi tinggi termasuk
pesawat terbang dan kapal, sejak itu dasar pemikiran pembangunan berubah total, bukan lagi
agriculture based, melainkan knowledge based. Padahal, sesungguhnya saat itu fondasi kita masih
sangat rapuh, mengakibatkan footloose economy (ekonomi tanpa kaki) pada sistem ekonomi kita.

Gabungan dari ini semua, ditambah dengan krisis ekonomi global di tahun 1997, itulah yang
menyebabkan ekonomi kita ambruk. Tidak terjadi upward spiral, tapi downward spiral.

Pada tahun 1979, dalam sambutannya di forum ISEI, Bung Hatta menyampaikan kritik terhadap
kebijakan pembangunan Orde baru. Dia mengatakan, “Pada masa akhir-akhir ini, negara kita masih

 98 Indonesia di Tanganmu


berdasarkan Pancasila dan UUD 1945, tetapi praktik perekonomian di bawah pengaruh teknokrat,
kita sekarang sering menyimpang dari dasar itu. Politik liberalisme sering dipakai sebagai pedoman,
berbagai barang penting bagi kehidupan rakyat tidak menjadi monopoli pemerintah.”

Ya, kritik dari sejumlah pihak, baik akademisi maupun kalangan lembaga swadaya masyarakat
(LSM) menyebutkan problema terbesar berasal dari pilihan paradigma pembangunan yang dianut
Orde Baru. Seperti yang disinggung di atas, sejak semula Orde Baru sudah secara sadar memasukkan
dirinya dalam lingkaran ekonomi yang terutama melibatkan negara-negara kapitalis Barat yang
tergabung dalam Inter Governmental Group on Indonesia (IGGI). IGGI didirikan pada tahun 1967 di
Den Haag, Belanda. Lembaga ini diprakarsai oleh Amerika Serikat yang bertujuan mengoordinasikan
dana bantuan multilateral kepada Indonesia. Anggotanya terdiri dari Australia, Amerika Serikat,
Belgia, Belanda, Italia, Jerman, Jepang, Inggris, Prancis, dan Kanada. Selain negara-negara tersebut,
beberapa lembaga keuangan internasional juga menjadi anggota, antara lain IMF, IBRD, ADB, dan
UNDP.

IGGI mengadakan pertemuan pertama pada 20 Februari 1967 di Amsterdam. IGGI sangat intens
mendampingi Orde Baru dalam merancang dan melaksanakan pembangunan. Bahkan, sampai tahun
1974 mereka mengadakan pertemuan dua kali dalam satu tahun untuk mendengar laporan kemajuan
pembangunan Indonesia, mereka ikut menganalisis, menilai, memberi masukan, dan mengarahkan.

PENERBIT
IGGI terus melakukan pengarahan pembangunan Indonesia sampai tahun 1992 sebelum
digantikan oleh forum lain yang bernama CGI dengan anggota yang sama, minus Belanda. Mereka
terus mendampingi Indonesia sampai akhir pemerintahan Orde baru di tahun 1998. Bahkan, ketika
Indonesia diterpa krisis ekonomi sebelum Reformasi ‘98, IMF adalah lembaga yang menentukan apa

BUKU KOMPAS
dan bagaimana Pemerintah Indonesia keluar dari krisis. Dan? Resep mereka gagal!

Pendekatan para ekonom yang memperkuat pasukan IGGI tentu saja telah disaring oleh
kepentingan nasional masing-masing. Salah satu kepentingannya adalah pasar barang dan jasa
produk nasional mereka. Dengan demikian, produk barang dan jasa dari luar dapat dengan mudah
memasuki Indonesia. Undang–Undang Penanaman Modal Asing (PMA), yang pada awalnya dibuat
sebagai tali untuk keluar dari “sumur kedaruratan”, ternyata menjadi sarana yang terus membuka
Indonesia pada penanaman modal dan produksi dari luar negeri.

Saya tidak ingin menyalahkan “orang lain” untuk kesalahan yang bisa jadi kita sendiri yang
lakukan. Di masa Orde Baru, pada dasarnya pemerintah percaya bahwa pasar harus dikembangkan
untuk merangsang pertumbuhan ekonomi. Namun, sayangnya pasar produk dalam negeri tidak
berkembang seperti yang diinginkan.

Pada awalnya produk pertanian dikembangkan dan direncanakan bahwa industri berbasis
pertanian akan dikembangkan. Rangkaian proses industri pertanian seperti sebuah siklus, dari
bahan baku hingga barang jadi. Karena latar belakang rakyat Indonesia yang 70% petani, maka
pengembangan industri berbasis pertanian, tidak bisa tidak, harus digarap tuntas. Dari hulu ke hilir,
industri semacam ini akan menciptakan pasar bagi berbagai produk para petani. Sayangnya, proses
ini tidak pernah tuntas dikembangkan walau sudah direncanakan. Proses inkonsistensi semacam ini
sebenarnya memboroskan dana pembangunan yang sudah diusahakan ketika pengembangan awal

Indonesia di Tanganmu  99


dilakukan. Bukannya industri berbasis pertanian yang berkembang, tetapi malahan industri padat
modal dan padat teknologi. Pertanian, yang belum menjadi siklus penuh industri dari hulu ke hilir,
pada akhirnya hanya menjadi penyangga dari proses industrialisasi padat modal tersebut.

Percepatan industrialisasi juga melahirkan rusaknya lingkungan hidup. Eksplorasi kekayaan


alam dilakukan semata-mata untuk mengejar laju pertumbuhan ekonomi tanpa mempertimbangkan
dampak jangka panjangnya terhadap kesejahteraan sosial. Percepatan pembangunan juga
mengakibatkan ketimpangan antarwilayah karena industrialisasi dipusatkan di Jawa dengan
pertimbangan ketersediaan infrastruktur.

Itulah mengapa Hatta mengkritik bahwa paradigma pembangunan Orde Baru membuat kue
nasional diperbesar dengan mengorbankan sebagian besar rakyat. Akibatnya, pertumbuhan
ekonomi justru diikuti dengan kesenjangan ekonomi.

Ketika Orde Baru jatuh di tahun 1998, ada warisan utang sebesar 60 miliar dollar AS kepada
penerusnya. Rezim berganti, tetapi paradigma pembangunan tidaklah semakin baik. Kepada
penerusnya, Habibie mewariskan utang sebesar 135 miliar dollar AS yang terdiri dari 75 miliar
dollar AS utang luar negeri dan 60 miliar dollar AS utang dalam negeri.

Sayangnya, reformasi sejak 1998 yang semestinya bisa memutus rantai “penyelewengan” ini hanya

PENERBIT
bergerak “pokoknya tidak mengikuti Orde Baru”, tapi tidak tahu harus bergerak ke mana. Negara
dikuasai oleh para politisi yang hanya berpikir kekuasaan, bukan berpikir bagaimana kesejahteraan
bangsa bisa dicapai. Malah mengamandemen Pasal 33 UUD ‘45, sebuah penyelewengan yang lebih
ngawur.

BUKU KOMPAS
Indonesia praktis semakin tidak memiliki pertahanan untuk menjaga ekonomi nasional.
Indonesia sepenuhnya terbuka untuk para pelaku ekonomi dari mana saja. Indonesia menjadi pasar
untuk barang apa saja yang datang dari mana saja. Inilah yang diingini oleh kapitalisme global,
yaitu liberalisasi perdagangan barang dan jasa. Dengan menghilangkan sekat-sekat negara yang
merintangi perputaran modal, barang, dan jasa.

Ekonomi neoliberal jelas bertentangan dengan pemikiran ekonomi kerakyatan UUD ’45.
Negara yang seharusnya melindungi kepentingan nasional dan bangsa dengan menguasai sumber-
sumber ekonomi penting justru kini menyerahkan semuanya kepada mekanisme pasar. Kekayaan
alam dikeruk, petani termiskinkan, pendidikan dan kesehatan jadi bisnis saja, pelaku usaha kecil
dibiarkan tanpa bantuan dan perlindungan. Hasilnya: harga pangan melambung melebihi inflasi,
produktivitas pertanian rendah, dan devisa triliunan rupiah digunakan untuk mengimpor barang
kebutuhan pokok yang seharusnya bisa dipenuhi oleh rakyat. Beberapa orang Indonesia masuk
dalam jajaran orang kaya dunia, tetapi kemiskinan di mana-mana.

Jika saat ini kondisi ekonomi Indonesia terus-menerus berada dalam ketidakmenentuan, itu
karena sistem perekonomian yang ada mengkhianati tujuan kesejahteraan, kemakmuran, dan
keadilan untuk seluruh rakyat Indonesia. Krisis ini bukan karena faktor yang datang dari luar
dirinya, namun disebabkan kontradiksi-kontradiksi yang mengendap dalam dirinya sendiri.

 100 Indonesia di Tanganmu


Teringat kembali ungkapan Stiglitz yang lain, “inequality itself creates a weaker economy.”
Ungkapan Stiglitz ini membawa saya mengamati apa yang terjadi dengan Indonesia saat ini sambil
ingatan saya melayang jauh ke belakang hingga ke masa kolonial. Jangan-jangan kita belum sungguh-
sungguh keluar dari “masa penjajahan”...

Kompetisi Ekonomi yang Menghancurkan: Kilasan Sejarah

Saya tidak ingin membicarakan tentang sejarah kolonialisme atas Indonesia karena kenyataan itu
sudah banyak diketahui. Yang ingin saya bicarakan di sini adalah mengapa kita melawan penjajah?
Mengapa di antara negara penjajah saling menghancurkan? Adalah kenyataan yang tidak mungkin
akan kita ingkari bahwa semua bentuk penjajahan tidak membawa apa pun kecuali kesengsaraan
rakyat. Karena itulah kita melawannya.

Ketika Portugis dan kemudian disusul Spanyol datang ke wilayah Nusantara, apa motif yang
ada di benak mereka? Jawabannya tidak lain adalah ekonomi. Apakah mereka salah ketika hendak
melakukan perdagangan ke wilayah Nusantara? Jawabannya tentu saja tidak. Sebelumnya telah
banyak bangsa-bangsa lain yang melayari lautan-samudra Nusantara untuk melakukan perdagangan.
Sejarah Sriwijaya dan Majapahit membuktikan mereka sudah terbiasa melakukan hubungan dagang
dengan pihak luar. Lalu, mengapa kedatangan bangsa-bangsa Eropa menjadi pembeda? Apa yang
membedakannya dengan bangsa-bangsa lain sebelumnya?

PENERBIT
Spanyol dan Portugis datang ke Indonesia memang berdagang. Namun, mental aktivitas
perekonomian mereka sama sekali berbeda. Nafsu yang ada di dalamnya adalah keserakahan. Target

BUKU KOMPAS
perdagangan mereka adalah memonopoli semua hasil-hasil bumi Nusantara untuk kekayaannya
sendiri. Demi monopoli itulah berbagai strategi kekerasan digunakan. Armada dagang Eropa
selalu dilengkapi dengan kekuatan militer. Kapal dagang Portugis didampingi kapal perang, kapal
dagang Belanda bahkan dilengkapi dengan meriam. Begitulah kompetisi dalam logika monopoli,
perdagangan berdampingan dengan penaklukan. Ketika Eropa mengirim ekspedisi laut ke wilayah-
wilayah baru, perdagangan dan penaklukan hampir tidak ada bedanya.

Persaingan di antara negara-negara Eropa membawa Belanda untuk masuk di dalamnya.


Monopoli Portugis atas perdagangan hasil bumi Nusantara di pasar Eropa memberi dampak negatif
pada perekonomian Belanda. Akhirnya, Belanda juga mengirimkan armada dagangnya ke wilayah
Nusantara dengan motif yang sama, yaitu monopoli dan penaklukan. Pelayaran pertama Belanda ke
Nusantara terjadi pada tahun 1594 yang dipimpin Cornelis de Houtman. Ketika pada tahun 1596
kapalnya berlabuh di Banten, tidak perlu waktu lama untuk segera terlibat konflik dengan penduduk
setempat.

Akhirnya, pada tahun 1602, para pengusaha Belanda mendirikan kongsi dagang yang disebut VOC
(Vereenigde Oostindische Compagnie/Perserikatan Perusahaan Hindia Timur). Tujuannya adalah
untuk mendapatkan keuntungan maksimal di antara para pedagang Belanda dengan menghindari
persaingan yang tidak sehat; memperkuat posisi Belanda dalam persaingan dengan negara-negara
lain; dan membantu dana Pemerintah Belanda dalam perang melawan Spanyol.

Indonesia di Tanganmu  101


VOC memang kongsi dagang, tapi mandat yang dibawanya ketika di wilayah taklukan tidak
sebatas masalah perekonomian, tapi juga masalah politik. Hak-hak yang dimiliki VOC antara lain:
hak monopoli perdagangan dan hak kekuasaan politik sehingga dapat bertindak layaknya suatu
negara (memiliki tentara, mengadakan perang dan perdamaian, menduduki daerah-daerah di luar
negara Belanda dan menguasainya, mengeluarkan mata uang, memungut pajak). Portugis kemudian
bisa disingkirkan dari kepulauan Maluku. Mulailah VOC memonopoli perdagangan dan menerapkan
semua hak yang dimilikinya.

Hingga VOC dibubarkan di tahun 1799, apa yang dihasilkannya? Hasilnya adalah kemelaratan,
ketertindasan, dan ketidakadilan di mana-mana.

Apa pun bentuknya, kolonialisme berarti penindasan. Kolonialisme adalah wajah lain dari
kapitalisme ekonomi. Rumusnya sederhana: menumpuk kekayaan diri sebanyak-banyaknya dengan
cara menyingkirkan pesaing dan semua perintang. Untuk melakukan ini, sesama negara kolonial
akan saling menghancurkan agar tidak ada pesaing untuk selanjutnya mereka melakukan monopoli.
Sebagai majikan yang memonopoli, mereka akan menentukan segalanya, mana tanah yang boleh
ditanami dan mana yang tidak, barang yang perlu dihasilkan, dan berbagai aturan lain yang semuanya
untuk kepentingan dirinya. Semua disesuaikan dengan kebutuhan pasar, bukan kebutuhan pribumi.
Agar ekonomi efisien, orang-orang akan dikerahkan untuk menjadi tenaga buruh atau budak untuk
mendukung aktivitas ekonominya. Karena pada dasarnya penduduk pribumi hanyalah alat untuk

PENERBIT
mendukung pencapaian profit, maka mereka akan ditindas jika membangkang, jika mau bekerja
sama mereka akan digaji tapi secara murah, atau bahkan sama sekali tidak ada upah.

Pribumi memberontak dengan segala cara. Keuntungan VOC digunakan untuk menumpas

BUKU KOMPAS
pemberontakan pribumi, dan pada saat yang sama membiayai perang Belanda dengan sesama
negara Eropa lain yang menjadi pesaingnya. Ditambah dengan korupsi para pegawainya, akhirnya
VOC bangkrut ketika memasuki awal abad ke-18, dengan meninggalkan kerugian 134,7 juta
gulden. Semakin bangkrut, VOC semakin menekan pribumi. Semakin pribumi ditekan, semakin
pemberontakan terjadi di mana-mana.

Paradoks kapitalisme-kolonialisme secara telanjang membukakan dirinya. Ketika ekonomi,


atau politik, gagal memberikan dukungan kepada para pendukungnya, maka sistem itu akan
bangkrut. Sejak awal VOC memang tidak hendak peduli pada kesejahteraan para pribumi yang telah
memberikan keuntungan pada perusahaan.

Setelah dibubarkan, kekuasaan VOC diambil alih oleh Pemerintah Belanda. Politik kolonial
dengan seluruh aktivitas perekonomiannya resmi ditangani oleh Pemerintah Belanda sendiri.
Nusantara kemudian menjadi wilayah otonom dengan nama Hindia-Belanda (Nederlandsch-Indië)
di bawah kepemimpinan seorang gubernur jenderal.

Bangsa-bangsa ketika melakukan penaklukan selalu menganggap itu sebagai misi suci. Kehadiran
mereka di sebuah wilayah selalu diyakini sebagai bagian dari misi pemberadaban: peningkatan
kemakmuran dan pencerdasan penduduk pribumi. Pertanyaannya adalah apakah bangsa Indonesia
menjadi semakin beradab, makmur, dan cerdas di bawah pemerintahan Belanda?

 102 Indonesia di Tanganmu


Bila bangsa ini ingin menyejahterakan
bangsa, maka yang perlu diperhatikan
adalah strategi ekonominya. Strategi
ekonomi yang dipilih harus mampu
mendorong, mendukung, dan memberi
akses pengembangan yang luas bagi

PENERBIT
bagian terbesar dari masyarakat
bangsa ini. Siapa mereka? Hari ini,
BUKU KOMPAS
mereka adalah para pengusaha
berskala mikro dan kecil, yang
adalah 99,2% dari total unit usaha di
Indonesia, menghidupi lebih dari 200
juta warga bangsa Indonesia.
Pemerintah Belanda mengambil alih kekuasan VOC di Nusantara justru karena VOC dianggap
sudah tidak lagi menguntungkan secara ekonomi. Pemerintah Belanda berkepentingan menggenjot
penghasilannya dari bumi Indonesia. Di bawah kekuasaan Gubernur Jenderal Herman William
Daendels, Belanda melakukan monopoli perdagangan beras, mewajibkan rakyat (Priangan dan
sekitarnya) untuk menanam kopi yang laku di pasaran internasional. Rakyat juga dipaksa kerja
untuk membangun jalan raya dari Anyer sampai Panarukan. Van den Bosch menyempurnakannya
dengan kebijakan tanam paksa. Keuntungan negeri Belanda naik berlipat-lipat, sedangkan bagi
pribumi, kemelaratan di mana-mana.

Sastrawan Multatuli menggambarkan penderitaan pribumi ini dalam bukunya yang terkenal
dengan judul Max Havelaar. Buku ini adalah salah satu karya yang membuka aib Belanda sekaligus
memprotes gaya kolonialisme Belanda. Karya ini sangat dihargai karena lantang membeberkan
nasib buruk rakyat yang dijajah. Max Havelaar adalah karya besar yang diakui sebagai bagian dari
karya sastra dunia.

Belanda mendapat protes dari masyarakatnya sendiri, terutama dari para politisi liberal.
Menghadapi protes terhadap pengisapan tak manusiawi atas penduduk pribumi ini, pemerintah
kolonial Belanda kemudian mengeluarkan kebijakan “balas budi” yang disebut Politik Etis pada tahun
1901, yang berisi program irigasi, emigrasi, dan edukasi. Pada saat yang sama, kaum politisi liberal
Belanda juga mendorong Pemerintah Belanda membuka ekonomi pada pihak swasta. Pelaksanaan

PENERBIT
kebijakan politik etis dibarengi dengan terbukanya Indonesia pada kapitalisme modern/pasar bebas.
Negara Hindia-Belanda membuka dirinya pada masuknya modal-modal swasta asing. Berbondong-
bondonglah para pengusaha swasta datang ke Indonesia untuk mendapatkan bahan mentah yang
melimpah, tenaga kerja yang murah, dan pasar bagi barang-barang produksi Eropa.

BUKU KOMPAS
Negeri Belanda mendapat profit sebagai broker perdagangan barang mentah hasil tanah
jajahan, sambil menjual produk-produk barang Eropa di tanah jajahan. Politik etis menghasilkan
pegawai/buruh yang mengabdi pada Belanda, tapi kesejahteraan penduduk semakin merosot. Krisis
perekonomian terjadi karena jatuhnya harga komoditas perkebunan di pasaran dunia berpadu
dengan menurunnya usaha kerajinan rakyat karena datangnya barang-barang impor.

Cerita yang sama kembali terulang. Aktivitas ekonomi yang dilakukan hanya demi keuntungan
profit, hanya akan menghasilkan ketidakadilan dan kemelaratan. Ketika bagian terbesar dari manusia
menjadi terpinggirkan karena sistem perekenomian itu, maka yang terjadi adalah kehancuran
bersama.

Ekonomi Kerakyatan: Partisipasi, Bukan Marginalisasi

Setelah melihat sejarah, saya ingin kita kembali pada masyarakat kita, rakyat Indonesia yang
ternyata luar biasa. Semakin lama saya semakin menyadari bahwa rakyat Indonesia, sejak sebelum
masa revolusi fisik, hingga masa kini adalah kumpulan pejuang yang tak kenal lelah.

Beberapa waktu yang lalu, saya berkesempatan bertemu dengan seorang pendiri, pemilik saham
dan pendorong terbentuknya lebih dari 500-an “bank”. Bukan main. Yang lebih hebat lagi adalah
ratusan “bank” ini didirikan khusus untuk memenuhi kebutuhan petani, yang selama ini sedemikian
sulit dan nyaris sama sekali tidak memiliki akses bantuan permodalan dari perbankan konvensional.

 104 Indonesia di Tanganmu


Ratusan “bank” yang disebut sebagai Lembaga Keuangan Mikro untuk Agribisnis (LKMA) ini dimiliki
sendiri oleh para petani pendirinya. “Bank petani” ini hingga kini telah membantu sedikitnya 50.000
petani di wilayah Sumatera Barat.

Orang yang mendorong terbentuknya lebih dari 500 LKMA di Sumatera Barat tersebut, dengan
kecerdasan tinggi, menggabungkan sistem sosial kemasyarakatan dengan manajemen keuangan
modern. Lembaga ini juga digabungkan dengan sistem pertanian organik. Setiap LKMA yang berfungsi
sebagai bank bagi para petani ini, manajemennya dikembangkan dan dijalankan sendiri oleh anak-
anak petani sehingga kaderisasi untuk pengelolaan bank dan pertanian organik terjamin. Secara
keseluruhan, mekanisme yang dilaksanakan oleh LKMA membentuk sistem yang meningkatkan
keberdayaan petani secara berkelanjutan.

Orang yang saya bicarakan ini bernama Masril Koto. Ia berasal dari keluarga petani miskin.
Karena tak sanggup membeli sepatu, ia “hanya” bisa bersekolah hingga kelas 4 SD.

Bertemu dengan Masril Koto membuat saya bertanya pada diri sendiri: apakah para ekonom
seperti saya mampu membuat perubahan-perubahan nyata untuk meningkatkan keberdayaan
masyarakat luas, secara berkelanjutan, berdampak panjang, dan berefek snowball yang makin lama
makin menyejahterakan, menguatkan struktur sosial (bukan malah menghancurkannya), dan secara
nyata menumbuhkan kekuatan yang genuine di bagian terbesar masyarakat kita, seperti yang sudah

PENERBIT
dilakukan oleh Masril Koto?

Teringat kembali ucapan Muhammad Yunus, “It did not take much time for me to resolve that any
economics, which does not have an answer for poverty and hunger in a simple straight forward way, is

BUKU KOMPAS
definitely not for me. I tried to find my own economics. I was shocked, I was thrilled as I went along. My
pursuit gradually took an institutional shape, we called it Grameen Bank.” (Yunus, 1993).

Grameen Bank ia rintis untuk menjawab masalah kemiskinan yang begitu luas di Bangladesh. Yang
ia lakukan adalah memberi kesempatan kepada masyarakat miskin untuk dapat mengembangkan
kemampuan mereka berusaha. Grameen Bank memberi kebutuhan pinjaman modal bagi perempuan
miskin yang dengan sedikit bantuan modal dapat memulai dan mengembangkan usaha, memberi
pendampingan, membentuk kelompok di antara para peminjam mereka sebagai mekanisme kontrol
sosial dan saluran komunikasi dan edukasi. Hal yang saya catat dari Profesor Yunus adalah: seorang
guru besar ekonomi membuat terobosan langkah nyata mengatasi masalah ekonomi pada lapisan
masyarakat terbesar di negaranya, justru ketika ia “mengeluarkan diri” dari teori-teori ekonomi
yang ia tekuni sebelumnya.

Teori ekonomi bukan segalanya, dan tidak serta-merta menghasilkan kumpulan referensi yang
jitu tentang bagaimana kita dapat mengatasi masalah ekonomi masyarakat. Ini adalah fakta yang
harus kita sadari bersama, terutama justru harus disadari oleh para ekonom sendiri dan oleh siapa
saja yang kelak akan menjadi ekonom. Fakta yang lain adalah bahwa manusia, masyarakat, dan
bangsa sama sekali bukan identik dengan ekonomi. Kemiskinan, kesejahteraan, dan keberdayaan
masyarakat adalah seperti manusia itu sendiri, bersifat multidimensi dan kompleks. Ekonomi
hanyalah satu aspek dari keseluruhan kemanusiaan. Oleh karenanya, membangun manusia,
membangun masyarakat, membangun bangsa, sama sekali tidak cukup bila hanya dilihat dari aspek
ekonominya.

Indonesia di Tanganmu  105


Membangun bangsa berarti membangun manusia dengan seluruh dimensinya. Ketika negara
Indonesia didirikan, deklarasi yang mengikutinya adalah janji suci bahwa negara ini akan
mencerdaskan kehidupan bangsanya. Negara ini dibentuk untuk keadilan sosial bagi seluruh
rakyatnya. Makna yang harus kita resapi dengan seluruh kesadaran kita adalah bahwa negara
Indonesia harus mampu memberi kesempatan seluas-luasnya bagi setiap warganya untuk dapat
berpartisipasi dalam pembangunan. Mereka tidak boleh diposisikan sebagai penonton pembangunan
yang dilakukan oleh sangat segelintir orang. Mereka tidak boleh didorong semata-mata menjadi
tenaga kerja terampil untuk kemudian antre mencari pekerjaan pada majikan. Sementara pada saat
yang sama, akses pada pendidikan semakin sulit dijangkau dan pasar kerja yang tersedia tunduk pada
hukum-hukum pasar bebas yang selalu mencari ongkos buruh murah untuk mengejar efisiensinya.

Ekonomi bila ingin dikaitkan dengan kesejahteraan yang ingin dibangun oleh sebuah bangsa
haruslah melihat dengan sungguh-sungguh faktor utama dari mana semua bermula dan semua
berakhir, yaitu faktor manusianya. Bila bangsa ini ingin menyejahterakan bangsa, maka yang perlu
diperhatikan adalah strategi ekonominya. Strategi ekonomi yang dipilih harus mampu mendorong,
mendukung, dan memberi akses pengembangan yang luas bagi bagian terbesar dari masyarakat
bangsa ini. Siapa mereka? Hari ini mereka adalah para pengusaha berskala mikro dan kecil, yang
99,2% dari total unit usaha di Indonesia, menghidupi lebih dari 200 juta warga bangsa Indonesia.

Sampai hari ini, sebagian besar petani, nelayan, dan pengusaha di berbagai sektor lainnya

PENERBIT
yang berskala mikro masih sangat kesulitan mendapatkan apa yang mereka butuhkan untuk dapat
berkembang. Mereka kesulitan mendapatkan dukungan peningkatan kapasitas (keterampilan dan
manajemen), dukungan permodalan, dukungan regulasi, dan dukungan pasar. Usaha mikro dan kecil
masih ditangani dengan cara-cara yang sporadis, belum menjadi agenda nasional yang strategis, yang

BUKU KOMPAS
dampaknya bukan ‘sekadar’ pada angka-angka pendapatan, secara nyata menjadi salah satu strategi
utama memastikan pemerataan partisipasi masyarakat dalam proses pembangunan bangsanya.

Seorang Masril Koto melihat petani bukan sekadar sebagai “orang miskin yang perlu diberi uang
dan beras”. Petani, keluarganya, dan masyarakatnya, dilihat tidak lebih tidak kurang sebagai sebuah
kesatuan yang memiliki seluruh hak untuk berproses membangun keberdayaan mereka sendiri.
Kekuatan dibangun melalui proses yang dijalani bersama. Mereka belajar bersama, bertumbuh
bersama, saling menguatkan bersama, dan membangun mekanisme kontrol sosial bersama pula.

Di Nusa Tenggara Timur, tepatnya di Bajawa, ibu kota Kabupaten Ngada, Manggarai Timur,
lebih dari seribu petani kopi bersepakat membangun Standard Operasional Produksi (SOP) dalam
memproduksi kopi dengan merek Bajawa. Sekitar 100-an petani berkelompok dalam satu kelompok
tani. Kini sudah berkembang menjadi 14 kelompok. Mereka memasok 300 ton kopi organik berstandar
internasional ke Amerika tiap tahun. Amerika meminta kepada mereka 1.000 ton. Permintaan juga
datang dari negara-negara lain. Permintaan dalam negeri sendiri pastilah sangat tinggi juga.

Kopi Bajawa yang dimiliki dan dikembangkan oleh para petani kopi adalah contoh lain inisiatif dan
formula jitu yang bergerak dari elemen-elemen dalam masyarakat. Namun, sungguh sulit dipahami
bahwa kelompok masyarakat yang sedemikian rupa tinggi inisiatifnya, kreativitasnya, dan jelas
menunjukkan kemandirian dan partisipasi yang genuine dalam meningkatkan keberdayaan mereka
sendiri sebagai komunitas masyarakat masih terbatas aksesnya pada permodalan, peningkatan
keterampilan untuk peningkatan produksi, dan pendampingan manajemen.

 106 Indonesia di Tanganmu


PENERBIT
BUKU KOMPAS

Keterangan:

Rangkaian Foto ini menunjukkan contoh kekuatan masyarakat untuk menggali dan mengembangkan potensi komunitasnya. Dikemukakan dalam
rangkaian gambar iini mengenai Prinsip Dasar Kelompok , yang menunjukkan watak gotong royong, Identifikasi potensi, serta kemampuan untuk
mengembangkan Skema Standard Operasional Produksi (SOP). Gambar di atas menyertakan juga contoh mesin produksi yang dimanfaatkan masyarakat
produktif dan pembibitan kopi.

Data diambil dari sekretariat Kelompok UPH Famasa, yang merupakan salah satu kelompok tani produsen Kopi Bajawa.

Indonesia di Tanganmu  107


Kecerdasan dan kemampuan hebat mereka ini belum juga difasilitasi untuk ditularkan kepada
kelompok-kelompok tani yang tersebar di wilayah lainnya di NTT. Terasa ironis karena kita
mendengar bahwa NTT adalah salah satu daerah di Tanah Air.

Kecerdasan masyarakat ada di mana-mana. Itu adalah modal sosial yang tak ternilai harganya.
Dengan kekayaan ini mestinya kita sanggup membangun sistem ekonomi melalui peningkatan
keberdayaan masyarakat secara berkelanjutan untuk menjamin keadilan sosial. Kita seharusnya
bisa merancang sistem ekonomi yang sesuai dengan apa yang telah tumbuh dalam masyarakat untuk
dikombinasikan dengan referensi modern. Persis seperti seorang Masril Koto yang mengombinasikan
faktor-faktor sosial yang telah ada dengan masukan dan referensi modern. Misalnya, ia menggunakan
sistem sosial yang ada dalam masyarakat untuk memastikan adanya mekanisme kontrol yang efektif.
Dan pada saat yang sama menerapkan manajemen modern berstandar nasional.

Masyarakat kita sedemikian beragam latar belakang sosial budayanya sehingga struktur
kemasyarakatan, termasuk struktur livelihood yang berkembang dalam komunitas masyarakat, juga
kaya dengan variasi dan cara. Semua kearifan lokal ini, yang telah berkembang ratusan tahun dengan
seluruh bangunan nilai yang melingkupinya, patut menjadi referensi utama ketika kita membangun
strategi pembangunan kita.

Sejak dulu kita bicara soal mengembangkan tumpeng nasional ketika menggambarkan tujuan atau

PENERBIT
capaian ekonomi yang ingin kita raih. Yang menjadi pertanyaan adalah siapa yang mengembangkan
tumpeng nasional tersebut dan siapa pula yang menikmatinya?

“Tumpeng” Indonesia terdiri atas seluruh unit usaha di Indonesia. Di Indonesia terdapat hanya

BUKU KOMPAS
0,01% unit usaha kelas kakap yang menyumbang 40,9% dari PDB di tahun 2012. Sementara, 99,99%
unit usaha lainnya menyumbang 59,2% PDB. Jumlah 99,99% itu terdiri dari 98,7% usaha mikro
dan sisanya usaha kecil dan menengah. Data lain juga menunjukkan bahwa 99,99% unit usaha ini
menyerap 97,16% dari tenaga kerja Indonesia, sedangkan usaha kelas kakap hanya menyerap 2,5%
dari seluruh tenaga kerja di Indonesia. Bila dibandingkan dalam soal penyerapan investasi, usaha
besar yang 0,01% dari total unit usaha di Indonesia menyerap 51,8% dari total investasi, sementara
usaha mikro yang 98,7% menyerap hanya 7,8% dari total investasi.” (Prasetyantoko, 2012).

Angka-angka di atas menunjukkan bahwa bagian terbesar rakyat Indonesia adalah para pelaku
usaha mikro, kecil, dan menengah. Lebih khusus lagi, bagian terbesar dari seluruh kategori itu
adalah para pengusaha yang berskala usaha mikro. Semestinya segala strategi ekonomi yang hendak
disusun memberi fokus yang tajam terhadap penguatan usaha mikro ini, dalam segala variasi
bentuknya, termasuk para penyedia kebutuhan pokok masyarakat, seperti petani, nelayan, pedagang
kecil, dan penyedia berbagai jenis jasa.

Strategi ekonomi yang menyejahterakan adalah menjamin akses sebesar-besarnya bagi bagian
terbesar masyarakat kita untuk berkembang. Yakni dengan membuat kebijakan-kebijakan yang
memungkinkan terjadinya pemerataan kesempatan untuk berpartisipasi. Harus ada regulasi dan
undang-undang yang memastikan pendidikan tersedia dan dapat dijangkau oleh sebagian terbesar
masyarakat sehingga mereka memiliki pengetahuan dan skill mumpuni. Dari sini kita berharap
bangsa kita semakin memiliki daya inovasi dan kreasi.

 108 Indonesia di Tanganmu


Strategi perbankan kita juga harus mampu mendorong berkembangnya mekanisme dukungan
permodalan usaha yang menjangkau sebagian terbesar dari masyarakat ini. Strategi penguatan
produksi dalam negeri untuk konsumsi dalam negeri harus didorong agar menjadi dasar ekonomi
yang kuat dari 250 juta rakyat Indonesia yang akan terus bertumbuh di tahun-tahun mendatang
dan mencapai 450 juta jiwa di tahun 2045 bila tetap dalam tingkat pertumbuhan 1,49% seperti
sekarang.

Kemampuan kita berproduksi harus dikuatkan sedemikian rupa sehingga membentuk rantai
produksi yang saling menguatkan, dapat memenuhi kebutuhan masyarakat kita sendiri, dan
mengurangi serendah mungkin ketergantungan terhadap impor. Bila pun kita mengimpor suatu
produk atau komoditas, maka harus dilakukan dengan barter kekuatan produksi kita.

Kekuatan kita berproduksi dan membentuk rantai produksi yang mandiri di dalam negeri
sangat mampu dikembangkan dengan melihat ketangguhan dan kreativitas yang ada pada 99,9%
usaha mikro, kecil, dan menengah itu. Penguatan kepada 99,99% masyarakat ini harus secara nyata
bersifat multidimensi, mencakup aspek pendidikan, kesehatan, kesempatan berusaha, regulasi yang
mendukung, dan sebagainya, yang tercermin dalam seluruh strategi pembangunan nasional.

Kini kita sampai di titik kita mengawalinya, bahwa pembangunan bangsa adalah pembangunan
manusia, bukan hanya ekonomi. Pertumbuhan ekonomi 7% menjadi tidak lagi bermakna apabila

PENERBIT
itu dihasilkan dari penggelontoran investasi asing yang dengan satu dan lain cara mengambil alih
penguasaan kita atas bumi, air, udara, bahkan kehidupan bangsa melalui kebijakan buruh murah,
tenaga kerja Indonesia (TKI), dan tenaga kerja wanita (TKW). Pertumbuhan yang hanya disebabkan
oleh bertumbuhnya sebagian kecil masyarakat dengan mengorbankan yang selebihnya tentu saja

BUKU KOMPAS
tidak mencerminkan kekuatan ekonomi yang sesungguhnya.

Biasanya pemerataan dimaknai dengan cara “bersedekah”, seperti perusahaan yang diwajibkan
mengeluarkan dana corporate social responsibility (CSR). Pemerataan tidak cukup dengan konsep
seperti itu. Pemerataan bukanlah seperti orang kaya yang memberikan beras kepada orang miskin
karena belas kasihan. Tidak ada yang salah dengan ini, tapi ini tidak cukup. Pemerataan itu harus
dilakukan dengan cara-cara berikut. Pertama, melalui konsep kerja sama (koperasi) atau kemitraan
antara korporasi dan usaha-usaha kecil di desa. Itulah cara untuk mengurangi kesenjangan. Kedua,
menumbuhkan social entrepreneurs. Setiap orang bisa membangun usaha ekonomi apa saja, tapi apa
yang dilakukan itu tidak semata-mata untuk memaksimalkan keuntungan diri sendiri, tetapi apa
manfaatnya bagi masyarakat.

Kita perlu mengembangkan konsep backward and forward linkage dalam perencanaan
pemerataan. Backward linkage adalah sebuah relasi ekonomi di mana korporasi besar membantu
para usaha kecil, foward linkage berarti mengaitkan hasil-hasil produksi para usaha kecil ke pasar
dunia. Contoh baik dalam kosep ini adalah Korea Selatan. Korea dikenal ahli membuat barang-
barang elektronik. Prosesnya melibatkan masyarakat. Desa-desa di sekitar pabrik elektronik terlibat
dalam pembuatan bagian-bagian mesin yang diproduksi pabrik. Setelah mendapat sentuhan akhir
di pabrik, produk orang-orang kampung itu menerobos batas nasional dan masuk dalam pasar luar
negeri. Dengan cara ini, aktivitas industri juga berarti memberdayakan masyarakat banyak.

Indonesia di Tanganmu  109


Ada yang mengatakan bahwa pemerataan hanya bisa dilakukan setelah tumpeng nasional besar.
Untuk memperbesar tumpeng nasional dipilihlah aktor-aktor tertentu untuk menjalankannya. Saya
setuju untuk membesarkan tumpeng nasional. Namun, proses pembesaran tumpeng ini tidak boleh
dilakukan dengan cara meminggirkan masyarakat, tapi justru harus melibatkannya sejak proses
awal. Karena sejak awal melibatkan masyarakat kecil, maka menjadi penting mengembangkan
microfinance untuk mendukung perusahaan-perusahaan mikro, kecil, dan menengah.

Hasil dari tumpeng yang dibesarkan bersama itu lalu dinikmati bersama pula. Jadi, berbicara
tentang pemerataan, ada tiga hal yang perlu diperhatikan: bagaimana cara membesarkan tumpeng,
siapa yang terlibat, dan siapa yang menikmati.

Kita tidak berharap pada proses pembangunan di mana pertumbuhan tidak dibarengi dengan
penciptaan lapangan kerja. Ini yang disebut growth without job-creation. Masyarakat bawah
sebetulnya sudah menggerakkan ekonomi di sektor informal. Mereka adalah para job creators. Itu
terjadi salah satunya karena pemerintah gagal menciptakan jobs untuk mereka. Kalau tumbuhnya
ekonomi karena informal sector, itu berarti tumbuhnya ekonomi tidak disertai dengan job creation
yang betul. Hal yang kita inginkan adalah proses pembangunan ini menggerakkan pertumbuhan
ekonomi nasional, di mana masyarakat banyak terlibat di dalamnya.

Ini tidak berarti bahwa semua masyarakat harus menjadi pegawai/buruh yang mendapatkan

PENERBIT
gaji dalam lapangan pekerjaan yang tersedia (gainfully employment). Kenyataannya, jumlah terbesar
(lebih dari 90%) masyarakat kita adalah pelaku usaha mikro dan kecil. Kita harus menguatkannya
melalui dukungan permodalan, meningkatkan keahlian, dan akses kepada pasar. Harus banyak
menyediakan pendidikan kejuruan kepada rakyat karena jenis pendidikan ini bisa meningkatkan

BUKU KOMPAS
pengetahuan dan skill. Pendekatan semacam ini bisa meningkatkan perusahaan-perusahaan mikro-
kecil. Bila skill dan knowledge 98% dari penduduk Indonesia meningkat, maka total productivity
akan meningkat.

Bila kita sudah mengubah titik berat cara pandang kita tentang pertumbuhan ekonomi pada
upaya meningkatkan keberdayaan manusia Indonesia, dan bukan pada angka-angka indikator
ekonomi belaka, barulah kita bisa menyusun pemikiran dan melahirkan rangkaian kebijakan
multidimensi yang berpijak pada tujuan “mencerdaskan kehidupan bangsa” dan “keadilan sosial
bagi seluruh rakyat Indonesia”. Kita memberi ruang bagi para pemilik modal dari dalam dan luar
negeri untuk berkembang, tetapi sudah saatnya kini kita menguatkan fokus dan memberi perhatian
yang jauh lebih besar pada upaya mengembangkan dan menguatkan usaha mikro dan kecil, dan
menerapkan kisi-kisi ekonomi kerakyatan yang bertumpu pada partisipasi aktif masyarakat luas
dalam kegiatan ekonomi dan pembangunan, terstuktur dan ditopang dukungan pemerintah.

 110 Indonesia di Tanganmu


BAB 5
Kepemimpinan Hari Ini,
Penentu Indonesia 2045

Apa Mimpi Kita sebagai Bangsa?

Sejarah setiap bangsa selalu melintasi tiga era: masa lalu, masa kini, dan masa depan. Jika kita
tidak tahu mimpi masa depan kita sebagai bangsa, maka jangan heran jika kita tidak tahu apa yang
harus kita lakukan saat ini.

Para bapak pendiri bangsa ini tahu persis apa yang mereka cita-citakan tentang masa depan

PENERBIT
Indonesia. Ketika mereka berjuang, baik dengan senjata maupun melalui langkah-langkah
diplomatik, untuk merebut kemerdekaan dari penjajah, kemerdekaan yang mereka dambakan
adalah kemerdekaan rakyat Indonesia. Setiap bentuk penjajahan adalah pelanggaran mendasar atas
nilai-nilai kemanusiaan yang adil beradab. Maka, perjuangan untuk membebaskan rakyat Indonesia

BUKU KOMPAS
dari penindasan penjajah asing tidak boleh diganti dengan penindasan dari sesama bangsanya.
Kesadaran ini muncul karena penindasan adalah penindasan, penjajahan adalah penjajahan, siapa
pun yang melakukannya.

Pertanyaan yang segera muncul adalah apakah bangsa Indonesia telah merdeka? Jika
kemerdekaan dimaknai sebagai berakhirnya kolonialisme negara asing atas kedaulatan Indonesia,
maka kita bisa menjawab “ya” dengan merujuk pada Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia
pada 17 Agustus 1945. Namun, jika kemerdekaan dimaknai sebagai ketiadaan penindasan terhadap
rakyat Indonesia, maka kita perlu memikirkan ulang realitas bangsa Indonesia saat ini.

Siapakah yang berani menyangkal bahwa hasil pembangunan lebih dinikmati oleh segelintir
orang daripada dirasakan oleh kebanyakan rakyat? Siapakah yang berani mengatakan dengan yakin
bahwa sistem ekonomi kita saat ini berpihak kepada rakyat kebanyakan? Sistem ekonomi kita jelas-
jelas hanyut dalam irama kapitalisme global yang menjarah kekayaan alam di mana saja untuk
memuaskan keserakahan segelintir pemilik modal sambil membiarkan sebagian besar manusia
tetap dalam kekurangan. Sistem ekonomi kita menyerahkan seluruh dirinya pada mekanisme pasar
di mana pemilik modal menentukan segala-galanya, sedangkan sebagian besar masyarakat semakin
terpinggirkan, terkalahkan oleh roda kekuasaan dan modal. Wajah Indonesia semakin menampakkan
dirinya menjauh dari keanggunan dan adi luhungnya mimpi Indonesia Raya.

Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah cita-cita yang sejak awal dipancang oleh
para pendiri bangsa ini. Jika Pancasila dipandang sebagai platform yang memayungi dan mengikat

Indonesia di Tanganmu  111


kita yang berbeda-beda dalam sebuah ikatan satu bangsa dan negara, maka jelaslah bahwa sila ke-
5, sila terakhir dalam Pancasila, mengamanatkan keadilan sosial hendaknya dinikmati oleh seluruh
rakyat Indonesia. Sila kelima ini bisa dibaca dengan sangat jelas sebagai cita-cita yang hendak dituju
ketika bangsa ini berikrar untuk merdeka dan menjadi satu bangsa yang hidup dalam sebuah negara
yang dinamakan Indonesia.

Tentu saja harus disadari bahwa “keadilan sosial“ bukanlah dalam hal ekonomi belaka. Keadilan
sosial juga meliputi politik, sosial, budaya, dan berbagai aspek kehidupan lain. Oleh karena itu,
masa depan Indonesia tidak bisa hanya didekati dari kaidah-kaidah ekonomi, tetapi juga harus
mempertimbangkan kaidah-kaidah kebudayaan, hukum, sosiologi, dan sebagainya.

Untuk mencapai cita-cita itu tidak mudah. Sebegitu beratnya sampai suatu saat dalam pidatonya,
Sukarno memotivasi bangsanya untuk tidak bermental lembek seperti tempe, sebuah ungkapan yang
sangat terkenal hingga kini. “Kami menggoyangkan langit, menggempakan darat, dan menggelorakan
samudra agar tidak jadi bangsa yang hidup hanya dari 2 ½ sen sehari. Bangsa yang kerja keras, bukan
bangsa tempe, bukan bangsa kuli. Bangsa yang rela menderita demi pembelian cita-cita.”

Kendala Meraih Cita-cita Bangsa

Bernilainya sebuah cita-cita salah satunya justru karena untuk meraihnya dibutuhkan kerja dan

PENERBIT
usaha yang keras. Jika sebuah cita-cita hanya memerlukan usaha sejentikan kuku untuk meraihnya,
maka ia bukan cita-cita yang sesungguhnya. Kepuasan seseorang ketika dia berhasil meraih cita-
citanya salah satunya ditentukan dari seberapa keras usaha yang dilakukannya.

BUKU KOMPAS
Lalu, apakah cita-cita mulia tentang keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia dapat
diraih dengan hanya sekedipan mata? Dalam sebuah kesempatan, Sukarno pernah menyatakan,
“Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu akan lebih sulit karena
melawan bangsamu sendiri.” Apakah Sukarno meremehkan perjuangan para pahlawan yang
mengorbankan jiwa raganya untuk memperoleh kemerdekaan Indonesia dari penjajah? Tentu
jawabannya adalah tidak. Sukarno-lah orang yang pada peringatan Hari Pahlawan, 10 November
1961, dengan lantang menyatakan bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati jasa
pahlawannya.

Sukarno sangat menyadari bahwa mengusir penjajah yang hadir di depan kita dengan terang-
terangan sebagai penjajah jauh lebih mudah daripada menghadapi bangsa sendiri yang mengaku
sebagai saudara sebangsa, tapi perilakunya tidak ada bedanya dengan penjajah. Orang Jawa
menyebut manusia-manusia seperti ini sebagai “londo cokelat” (Belanda berkulit cokelat). Suara
Sukarno ini juga seakan menjadi alarm bahwa setelah kemerdekaan, perjuangan untuk mewujudkan
cita-cita proklamasi tidaklah gampang.

Ancaman pertama untuk upaya kita mencapai cita-cita bangsa adalah: jangan-jangan banyak dari
kita yang tidak lagi mengenali cita-cita kita sendiri sebagai bangsa. Dugaan ini terpikir di benak saya
karena akhir-akhir ini makin banyak hal yang terjadi di tengah masyarakat kita, yang terasa makin
menjauh dari cita-cita bangsa sebagaimana tercantum pada Pancasila dan UUD ‘45.

 112 Indonesia di Tanganmu


Jika kita memang bangsa yang ber-Ketuhanan Yang Maha Esa mestinya menandakan bahwa
kita bercita-cita untuk mewujudkan kehidupan bermasyarakat yang damai, saling menghormati
dan saling memelihara cinta kasih, yang bersumber dari spiritualitas kita, rasa berketuhanan kita.
Namun sayangnya, akhir-akhir ini perilaku bangsa ini kerap kali tidak memperlihatkan cinta kasih
sesama manusia, sebagai inti ajaran dari setiap agama. Kita bahkan makin sering melihat adanya
pihak-pihak yang sengaja menyulut konflik dan menebar kebencian ke mana-mana dengan dalih
membela Tuhan dan agama-Nya.

Jika bangsa ini adalah bangsa yang menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan yang adil dan
beradab, mengapa ruang-ruang peradilan justru mempertontonkan lakon-lakon ketidakadilan, dan
lembaga-lembaga politik pemerintahan memproduksi hukum dan kebijakan yang kerap kali tidak
menunjukkan kepekaan pada keadaban, keadilan, dan kemanusiaan? Orang mengistilahkan hukum
kita masih “tajam ke bawah, tumpul di atas”, yang artinya hukum berlaku kejam dan tajam bagi “si
miskin”, tetapi begitu permisif dan lentur bagi “si kaya” atau “si penguasa”. Ini jelas bukan gambaran
kemanusiaan, keadilan yang kita cita-citakan.

Jika bangsa Indonesia menjunjung persatuan dan harmoni, mengapa perbedaan keyakinan dan
etnis masih saja menyebabkan ribuan nyawa melayang dan ribuan lagi terusir dari tanah kelahiran
menjadi pengungsi di negeri sendiri? Jika bangsa Indonesia menghargai sistem permusyawaratan
yang bijaksana, mengapa demokrasi yang sekarang ada justru manipulatif dan memperlakukan

PENERBIT
masyarakat tak lebih dari angka-angka yang bisa dibeli saat pemilu. Jika kita semuanya hendak
meraih keadilan sosial bersama, mengapa sistem perekonomian yang dikembangkan justru menjual
segala-galanya kepada pemilik modal dalam sistem pasar bebas dunia?

BUKU KOMPAS
Bila hal-hal seperti di atas dibiarkan dan tak dianggap sebagai sesuatu yang serius sebagai
penyimpangan dari cita-cita bangsa, saya sungguh khawatir akan menjadi seperti apa kehidupan
bangsa ini pada 100 tahun usianya nanti? Betapa profetisnya ungkapan Sukarno di atas karena
menghadapi para penjajah dari bangsa sendiri seperti ini jauh lebih sulit daripada mengusir Jepang
dan Belanda.

Ancaman kedua terhadap cita-cita Indonesia Raya adalah terkait dengan bonus demografi karena
Indonesia memiliki tenaga kerja yang melimpah, tapi kemudian tidak dibarengi dengan tersedianya
lapangan pekerjaan atau kesempatan usaha. Bonus demografi merentang dari tahun 2010 hingga
2050 dengan puncak kurva antara tahun 2020 dan 2040, di mana angkatan kerja Indonesia berada
di level 68% dari total penduduk Indonesia. Tenaga kerja yang terdiri dari para pemuda berjumlah
lebih besar dari sisa penduduk lainnya. Inilah kesempatan emas jika kita bisa memanfaatkannya.
Namun, bila hari ini kita lengah, bonus demografi akan menjadi gunung penghalang dari cita-cita
menuju masyarakat adil makmur sejahtera. Besarnya angkatan usia produktif akan menjadi beban,
ketiadaan pekerjaan akan meningkatkan social unrest meningkat, bangsa kita akan terpuruk menjadi
penyedia buruh murah.

Belum lagi jika kita mempertimbangkan bahwa pada tahun 2050 tenaga kerja produktif akan
mulai menjadi ageing society, menjadi orang tua pensiunan yang sudah tidak produktif lagi dan
kembali menjadi beban ekonomi negara. Kondisi negara akan semakin berat. Demographic dividend
tidak membawa Indonesia meraih cita-citanya yang gemilang, tapi justru membawanya pada jurang
masalah yang mengerikan.

Indonesia di Tanganmu  113


Ancaman ketiga untuk mencapai cita-cita bangsa kita adalah pertumbuhan ekonomi yang
tidak disertai dengan pemerataan. Ini sesungguhnya adalah kritik lama, bahkan sejak saya berada
dalam kabinet di era Orde Baru. Sudah lama kita mengikuti paradigma pengelolaan perekonomian
negara yang salah. Sejak lama kita sudah terjebak dalam paradigma developmentalisme yang lebih
menekankan pada pertumbuhan tanpa memedulikan pemerataan karena pemerataan diasumsikan
sebagai ikutan niscaya dari pertumbuhan ekonomi.

Lebih kurang konsep yang digunakan adalah yang justru orang sering menyebutkannya sebagai
strategi Orde Baru, yaitu trickle down effect. Konsep ini mengasumsikan pertumbuhan ekonomi
seperti penambahan volume air dalam gelas. Jika volume air di dalam gelas terus diperbesar, maka
air itu akan meluber. Luberan air itulah yang dianggap sebagai efek pemerataan kesejahteraan
kepada rakyat banyak.

Konsep ini sesungguhnya bagian dari sistem ekonomi kapitalistik yang mengagungkan kerakusan
individu dalam memuaskan keinginannya dan mengandalkan pasar bebas sebagai mekanisme
pertukaran, di mana negara tidak boleh mengintervensi. Karena itu, konsep ini juga berangkat
dari pengandaian yang sama dengan sistem ekonomi kapitalisme-liberalisme. Semuanya lahir dari
pemikiran “nabi” Adam Smith.

Hal yang tidak disadari (mungkin juga sudah disadari) dari sistem ekonomi kapitalisme ini adalah

PENERBIT
kemampuannya untuk mencegah terjadinya trickle down effect. Di tangan seorang kapitalis, yang
tidak ada motif lain kecuali memperbesar modal dan memperoleh keuntungan sebesar-besarnya
untuk diri sendiri, setiap kali air (modal) membesar, dia akan membuat gelas baru untuk menampung
besarnya volume air sehingga tidak ada air yang meluber. Bila kita memercayai trickle down effect

BUKU KOMPAS
sebagai konsekuensi niscaya dari pertumbuhan ekonomi, maka kita seperti orang yang lupa atas
watak dasar yang berpusat dalam kapitalisme itu sendiri, yaitu pengumpulan kapital sebanyak-
banyaknya untuk kepentingan pemilik modal. Ketika negara dilarang melakukan intervensi dalam
proses penyelenggaraan ekonomi, maka hasil dari semua ini adalah penguasaan kekayaan di tangan
segelintir orang dengan penindasan terhadap sebagian besar orang.

Pergantian kekuasaan yang diakibatkan oleh reformasi politik ‘98 tidak mengubah paradigma
penyelenggaraan ekonomi negara, tapi justru semakin mendorong Indonesia masuk dalam
cengkeraman kapitalisme global, atau apa yang saat ini disebut dengan istilah neoliberalisme.
Sekalipun Orde Baru dianggap telah menyimpang dalam pengelolaan perekonomian negara karena
terjebak dalam sistem kapitalisme, ekonomi kerakyatan tetap tergaransi dalam UUD ‘45 Pasal 33
berikut Penjelasannya.

Saat ini undang-undang dasar kita tidak lagi menjadikan kemakmuran rakyat sebagai tujuan
utama dari penyelenggaraan perekonomian negara. Konstitusi kita sama sekali tidak menjamin
kemakmuran rakyat. Bunyi Pasal 33 Ayat 4 UUD ‘45 Amandemen adalah bahwa “Perekonomian
nasional diselenggarakan berdasar atas azas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan,
efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga
keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional”. Tanpa ada penjelasan apa pun, ayat
ini jelas-jelas memperlihatkan karakternya sebagai bagian dari neoliberalisme ekonomi, di mana
perekonomian dilakukan semata-mata untuk memperbesar modal. Untuk itu, diperlukan efisiensi

 114 Indonesia di Tanganmu


dalam pelaksanaannya. Sementara, demokrasi, berkelanjutan, kemandirian, dan keseimbangan
tidak lain kecuali kondisi-kondisi yang dibutuhkan untuk memperbesar modal/kapital itu.

Lalu, di mana kemakmuran rakyat? Rakyat dan kemakmurannya telah hilang dari nurani para
pengubah konstitusi kita. Kemakmuran rakyat tidak lagi menjadi pertimbangan dalam proses
penyelenggaraan perekonomian negara. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia menguap
entah ke mana.

Tanpa disadari, situasi ini sesungguhnya mengancam keutuhan NKRI. Bahkan, diam-diam NKRI
mungkin sudah tergadaikan, jika tidak bisa dikatakan terjual. Apa namanya kalau tidak menjual
negara jika lahan-lahan perkebunan, hutan, bahan-bahan pertambangan, ladang-ladang minyak,
bahkan sumber-sumber air pegunungan telah dikuasai pihak asing, sementara rakyat Indonesia
yang hidup di wilayah-wilayah tersebut tidak pernah bisa keluar dari kondisi kemelaratan. Jika
ketimpangan ini terus menganga karena memang tidak ada policy untuk memeratakan kesejahteraan,
tidak ada konstitusi yang memandu pencapaian keadilan dan kesejahteraan sosial, maka siapa yang
bisa menjamin bahwa ke depan keutuhan NKRI tetap bisa dipertahankan?

Semua ancaman untuk mencapai cita-cita bangsa seperti yang sudah diuraikan tadi, apakah
membuat kita surut mundur? Tentu saja sama sekali tidak. Inilah tantangan di zaman ini, ladang
perjuangan bagi generasi muda Indonesia saat ini. Sebagai bangsa, kita harus selalu ingat bahwa kita

PENERBIT
sudah mendapatkan modal yang luar biasa dari Tuhan Yang Mahakuasa. Tuhan menganugerahi kita
sebuah wilayah negara yang begitu subur dan kaya dengan lokasi yang sangat strategis.

Rempah-rempah Nusantara pernah menjadi primadona di pasar internasional. Kesuburan

BUKU KOMPAS
Indonesia sebagai negara tropis menghasilkan berbagai ragam flora dan dihuni oleh ribuan aneka
fauna. Hutan tropis yang dimiliki Indonesia diakui sebagai paru-paru dunia. Hutan Indonesia
menyediakan oksigen bagi warga dunia. Perut bumi Indonesia menyimpan kekayaan yang luar biasa,
misalnya minyak bumi, emas, nikel, tembaga, dan sebagainya. Indonesia yang terentang dari Sabang
sampai Merauke teruntai dari ribuan pulau besar dan kecil, didiami oleh ratusan suku dengan bahasa
dan budaya yang berbeda-beda. Indahnya alam Indonesia yang dilukisi birunya gunung, beningnya
danau, lembutnya pantai, dan rimbunnya hutan membuatnya menjadi salah satu tujuan wisata dunia.
Belum lagi jika kita mempertimbangkan luasnya laut Indonesia yang itu berarti kekayaan yang tak
terhingga tidak hanya ikan, tapi juga bahan-bahan tambang yang ada di bawah perutnya. Semua ini
menjadi sempurna karena Indonesia berada di antara dua benua dan dua samudra, sebuah posisi
yang membuatnya berada dalam posisi strategis antara Asia dan Australia, baik sebagai lalu lintas
internasional maupun jalur perdagangan.

Mempertimbangkan semua ini, apakah yang kurang dari pemberian Tuhan kepada bangsa
Indonesia. Jika semua ini tak bisa diolah dengan baik untuk memberi kesejahteraan kepada rakyat
Indonesia, pasti ada yang salah dalam cara kita mengelola dan mengaturnya. Ada malapraktik dalam
pengelolaan Indonesia.

Modal lain yang kita miliki adalah modal sejarah yang sudah kita renungkan sebagian di bagian
terdahulu. Jika kita menoleh ke belakang, kita akan menemukan teladan tentang kejayaan Nusantara
masa lalu yang bisa memberi inspirasi bagi kita sekarang. Kita mengenal dua kerajaan besar

Indonesia di Tanganmu  115


yang luas kekuasaannya menjangkau wilayah-wilayah jauh di luar Nusantara. Kerajaan itu adalah
Sriwijaya dan Majapahit.

Kerajaan Sriwijaya berada di wilayah Sumatera, merupakan kerajaan Maritim dengan armada
laut yang sangat disegani dunia internasional. Ia berhasil menguasai jalur-jalur perdagangan
internasional waktu itu. Jangkauan kerajaan ini sampai ke wilayah Asia Selatan, terutama India.
Prasasti Nalanda di India membuktikan hal ini. Kerajaan Sriwijaya mencapai puncaknya pada abad
ke-7/8 M, dikenal sebagai penghasil rempah-rempah dan emas, dan menjadi pusat pendidikan dan
kegiatan agama Buddha Mahayana di kawasan Asia Tenggara.

Kerajaan yang kedua adalah Majapahit yang berada di Jawa Timur, wilayah Kabupaten Mojokerto
saat ini. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya pada masa pemerintahan Raja Hayam
Wuruk dengan patihnya, Gajah Mada, pada abad ke-14/15 M. Dengan melihat keluasan wilayah
kekuasaannya, Kerajaan Majapahit dianggap sebagai kerajaan yang mampu menyatukan Nusantara
di bawah kekuasaannya. Bahkan, kekuasaan Majapahit membentang sampai ke wilayah-wilayah lain
di Asia Tenggara. Tidak mungkin membayangkan Majapahit tidak memiliki armada laut yang kuat.

Orang bisa berdebat tentang apakah Gajah Mada itu seorang penguasa yang patut diteladani
ataukah dia hanyalah seorang imperalis yang menaklukkan kerajaan-kerajaan tetangganya. Saya
tidak ingin memungkiri bahwa ada pemikiran seperti ini. Namun, dalam memandang Gajah Mada

PENERBIT
atau kerajaan-kerajaan waktu itu kita harus meletakkannya dalam konteks politik internasional
zamannya. Kalaupun kita menilai Gajah Mada tak lebih hanyalah seorang imperialis, kita tidak bisa
menutup mata terhadap fakta-fakta lain. Itu hanyalah satu aspek dari sejarah Gajah Mada dengan
Majapahitnya. Hal yang ingin saya garisbawahi ketika saya mengemukakan kejayaan Majapahit

BUKU KOMPAS
adalah kemampuannya sebagai kerajaan agraris-pedalaman dalam membangun kekuatan maritim
yang tangguh, yang menguasai lautan dan perdagangan.

Jika Kerajaan Sriwijaya memperlihatkan dirinya sebagai kerajaan maritim, maka Majapahit
adalah kerajaan agraris dengan kekuatan maritim yang tangguh. Aktivitas perekonomiannya
disandarkan pada perdagangan hasil-hasil pertanian yang diproduksinya. Kerajaan Majapahit
berhasil membangun kerja sama regional yang saling menguntungkan dalam rangka menjaga
keseimbangan pertukaran dagang antara dirinya sebagai produsen hasil-hasil pertanian dan
kerajaan lain-lain yang menyediakan barang-barang komoditas yang dibutuhkan. Sejarah masa lalu
ini bisa menjadi cermin bagi kita saat ini bahwa nenek moyang kita mampu meraih kejayaan, baik di
laut maupun di darat. Kejayaan dan kemunduran sebuah bangsa bukanlah sebuah takdir yang sudah
digoreskan secara abadi di langit sana, di mana tidak ada kesempatan untuk mengubahnya. Menjadi
jaya atau terpuruk adalah sebuah pilihan yang dihasilkan dari kemerdekaan dan kemampuan kita
sebagai manusia.

Akan tetapi, dari semua modal yang kita miliki, yang paling penting menurut saya adalah modal
ideologi Pancasila. Mengapa saya mengatakan bahwa Pancasila adalah modal yang paling utama
yang kita warisi dari pendahulu kita? Pancasila adalah jati diri kita sebagai bangsa. Tanpa jati diri,
apa yang akan diperbuat oleh sebuah bangsa? Jati diri ini tidak hanya menentukan tentang kesiapaan
diri kita, tapi juga menggariskan apa seharusnya yang kita lakukan, dan ke mana kita sebagai sebuah
bangsa hendak menuju. Ini seperti panduan hidup yang oleh orang Jawa disebut “sangkan paraning
dumadi” (dari mana dan hendak ke mana hidup ini).

 116 Indonesia di Tanganmu


Mari kita bayangkan jika sebuah bangsa tidak memiliki jati diri, tidak memiliki panduan dalam
mengelola hidupnya, dan tidak memiliki titik tuju ke mana harus melangkah. Sekaya dan seindah
apa pun tanah air tempatnya tinggal, tanpa jati diri, anugerah Tuhan itu hanya akan menjadi sumber
kesengsaraan. Ibarat anak yang ditinggali warisan melimpah oleh orang tuanya, jika yang ada di
kepala dan hatinya hanyalah kerakusan tanpa ada kebijaksanaan dan pengetahuan bagaimana
menggunakan warisan, maka kekayaan itu hanya akan menjerumuskannya dalam kubangan
kesengsaraan.

Pancasila adalah kompas yang memandu kita sebagai sebuah bangsa. Pancasila adalah
kesepakatan bersama bangsa Indonesia yang menyadari akan keragaman agama dan keyakinan,
tradisi, bahasa, dan latar belakang etnis. Keragaman ini membutuhkan satu payung bersama
yang berfungsi mengikatnya sebagai sebuah bangsa. Tidak mungkin jika nilai-nilai bersama ini
diambil dari satu kelompok atau diambil dari nilai-nilai luar yang tidak memiliki akarnya dalam
kehidupannya.

Pancasila adalah kristalisasi dari nilai-nilai luhur yang berada dalam jantung hati terdalam
bangsa Indonesia sendiri. Berketuhanan bukanlah nilai dari luar, tetapi ada dalam kehidupan
ruhani bangsa Indonesia sejak dulu, yang termanifestasikan dalam beragam kredo keyakinan dan
liturgi keagamaan. Kemanusiaan yang adil dan beradab bukan hanya dimiliki oleh satu golongan,
melainkan nilai yang diakui keagungannya oleh semua pihak yang bersepakat bernaung dalam wadah

PENERBIT
negara yang bernama Indonesia. Justru karena nilai-nilai itu mereka akui, mereka bertekad untuk
menyatukan diri dalam satu wadah dan mengidentifikasi diri dalam satu identitas bangsa, yaitu
bangsa Indonesia. Musyawarah yang dipandu dengan hikmat kebijaksanaan adalah praktik kuno
yang ditemukan di semua masyarakat di bumi Nusantara. Begitu juga dengan keadilan bersama, ia

BUKU KOMPAS
menjadi cita-cita luhur yang diakui semua golongan, tidak peduli ia beragama apa.

Inilah jati diri kita. Kehilangan jati diri ini berarti selesainya kita sebagai satu bangsa. Namun,
yang patut disayangkan saat ini adalah mulai memudarnya pengenalan kita terhadap jati diri
kita sendiri. Tidak hanya sila-sila dalam Pancasila yang tak lagi diamalkan, bahkan ada beberapa
kelompok yang mulai menggugat Pancasila sebagai dasar negara.

Di sini saya ingin menyuarakan kembali akan pentingnya Pancasila. Untuk menjaga Pancasila
harus dilakukan melalui tiga cara: mitos, logos, dan etos.

Yang saya maksud dengan mitos di sini bukanlah memperlakukan Pancasila seperti sebuah
dongeng menjelang tidur. Namun, yang saya maksud adalah bahwa kita perlu meyakininya sepenuh
hati bahwa hanya dengan Pancasila kita bisa tegak sebagai satu bangsa dengan visi ke depan yang
jelas.

Logos berarti kita harus memperlakukan Pancasila dengan pemikiran dan penalaran. Pancasila
adalah pokok-pokok pikiran mulia yang diambil dari inti dasar nilai-nilai yang sudah hidup ribuan
tahun dalam masyarakat Indonesia. Sila-sila dalam Pancasila akan menghadapi situasi dan masa
yang berbeda-beda dengan tantangan yang beragam pula. Adalah tugas kita untuk menurunkannya
secara ilmiah dan logis menjadi panduan bangsa dalam menghadapi tantangan zamannya.

Indonesia di Tanganmu  117


Etos berarti kita harus bekerja, berusaha, dan berjuang sekuat tenaga dalam sinaran nilai-nilai
Pancasila kita. Pancasila harus menjadi bagian yang inheren dalam kehidupan sehari-hari, ketika
bekerja, bertetangga, dan dalam pengabdian kita kepada masyarakat, bangsa, dan negara.

Para pemuda Indonesia di masa lalu sangat sadar dengan modal yang mereka miliki. Mereka
mengakui dan meneguhkan modal-modal itu dalam sebuah sumpah yang saat ini dikenal dengan
Sumpah Pemuda. Gagasan tentang Indonesia hanya bisa dibayangkan jika mereka mengakui bahwa
mereka memang beragam asal kelahirannya, mereka memang beragam bahasa ibunya, mereka
memang beragam sukunya, tapi mereka terikat dalam kesatuan tanah air (geografi), bangsa
(demografi), dan bahasa (sejarah), yaitu Indonesia. Kesadaran yang kemudian berkembang, dan
menemukan momentumnya dalam rumusan Pancasila.

Kesadaran ini bukan cangkokan instan, melainkan muncul dalam tahap-tahap sejarah
yang panjang. Dalam lintasan sejarah kesadaran berbangsa ini, para pemuda Indonesia selalu
menunjukkan dirinya sebagai pelopor. Ketika banyak orang yang kehilangan kepercayaan dirinya di
bawah penjajahan Belanda, seakan-akan bangsa Indonesia tidak pernah memiliki nenek moyang yang
mampu menguasai lautan seperti Kerajaan Sriwijaya atau yang mampu mempersatukan Nusantara
seperti Kerajaan Majapahit, para pemuda tampil dan mengembalikan jati diri dan kepercayaan diri
bangsa ini.

PENERBIT
Tahun 1908, pemuda-pemuda usia 20-an tahun mendirikan Budi Utomo. Tahun 1928, kembali para
pemuda menyuarakan kesatuan Indonesia saat hampir semua orang tua tidak bisa membayangkan
bahwa mereka akan hidup dalam sebuah negara berdaulat yang bernama Indonesia, di mana mereka
terikat dalam satu bangsa dan saling berkomunikasi dengan menggunakan sebuah bahasa nasional

BUKU KOMPAS
yang bernama bahasa Indonesia. Sedemikian dahsyatnya penghayatan dan tekad para pemuda
waktu itu, gabungan antara keberanian, imajinasi, dan intelektualitas yang tak tanggung-tanggung,
menjadi semacam ‘kegilaan’ anak-anak muda yang hingga hari ini masih tetap relevan dan justru
dibutuhkan untuk membangunkan bangsa kita menuju kejayaannya di usianya yang ke-100 nanti.

Di tahun 1945 para pemuda jugalah yang kembali beraksi mendesak Sukarno-Hatta
untuk mengambil kesempatan dari kekalahan Jepang dalam Perang Dunia II untuk segera
memproklamasikan kemerdekaan Republik Indonesia. Jika saat ini kita mengidealisasi reformasi
politik tahun 1998, maka rasa terima kasih kita tidak tertuju kepada siapa pun kecuali kepada
pemuda. Merekalah yang berani mengambil risiko turun ke jalan untuk melawan penguasa, dengan
tujuan mewujudkan Indonesia yang bersih, demokratis, dan berkeadilan.

Jika saat ini saya mengkritik reformasi, saya tidak mengkritik niat baik yang diemban para
pemuda/mahasiswa yang sudah mengambil risiko ketika mereka meneriakkan reformasi di tahun
1998. Hal yang hendak saya kritik adalah apa yang kita tuju saat ini salah arah. Negara ini tengah
dikuasai oleh pikiran-pikiran neoliberalisme yang mengagungkan individualisme dan mengorbankan
keadilan sosial. Kita tengah kehilangan jati diri sebagai bangsa. Karena itulah, saya memanggil
kembali para pemuda pemudi generasi muda Indonesia untuk bangkit menjawab tantangan zaman
sebab kepada merekalah orang tua seperti saya ini bisa berharap.

 118 Indonesia di Tanganmu


Kita belum terlambat. Kita masih bisa memperbaiki carut-marut situasi ini. Setidaknya, dalam
pikiran saya, ada lima hal yang bisa kita lakukan.

Pertama, kita harus kembali kepada UUD ‘45. Saya tidak mengatakan bahwa UUD ‘45 tidak
bisa diamandemen. Namun, kita harus mengkritisi hasil amandemen karena UUD ‘45 adalah
konstitusi negara kita. Salah satu hal yang patut disesalkan adalah berubahnya sistem perekonomian
kita dari kekeluargaan dengan menekankan pada kemakmuran bersama menjadi sistem neoliberal
yang membiarkan setiap individu untuk mengejar keuntungannya tanpa memedulikan kemakmuran
bersama.

Kedua, kita harus memperbaiki sistem demokrasi kita. Saya meyakini bahwa demokrasi
adalah sistem pemerintahan terbaik di antara berbagai pilihan yang ada. Demokrasi memungkinkan
pemerintah dikelola berdasarkan aspirasi warga negara, bukan kehendak tirani penguasa. Namun,
yang kita lihat demokrasi kita saat ini hanya berhenti pada aspek prosedural, bukan substansial.
Kita memang memiliki sistem multipartai dan mekanisme pemilihan presiden dan kepala daerah
secara langsung, di mana hal ini diharapkan bisa menyerap aspirasi rakyat secara langsung. Namun,
alih-alih suara rakyat terwakili dan aspirasi tersampaikan, yang terjadi adalah manipulasi dan
kebohongan politik yang ditebar ke mana-mana. Hampir tidak ada perhelatan politik yang luput dari
money politic. Rakyat tidak dididik untuk memiliki kesadaran politik akan hak-haknya sebagai warga
negara, tapi diajari untuk menjual suaranya demi uang Rp 50.000-Rp 100.000 dengan mengorbankan

PENERBIT
kepentingan yang lebih substansial.

Para wakil rakyat yang terpilih karena money politics tidak berbuat hal lain kecuali berlomba-
lomba melakukan korupsi untuk mengembalikan uangnya sambil mengeruk uang apa saja untuk

BUKU KOMPAS
digunakan modal dalam pemilu mendatang. Tiba-tiba, saat ini, kita mendapati kenyataan bahwa
demokrasi yang berjalan ini tidak kurang tidak lebih hanyalah serial korupsi para politisi dan
pembodohan politik rakyat secara terang-terangan.

Hal yang harus disadari bersama adalah bahwa pemegang kedaulatan tertinggi adalah rakyat.
Memang, kedaulatan ini disalurkan dan digunakan melalui sistem perwakilan, di mana para wakil
hendaknya memusyawarahkan kepentingan-kepentingan kita dengan penuh bijaksana. Namun, siapa
yang mengatakan bahwa para wakil rakyat itu sungguh-sungguh mewakili suara rakyat. Hal yang
mereka tahu hanyalah kepentingannya sendiri. Tidak ada yang diwakilinya kecuali kerakusannya
dan kepentingan partainya sendiri.

Ketiga, kita harus mengkaji ekonomi kita saat ini. Seperti yang telah saya singgung, ekonomi
kita saat ini dipimpin oleh individu-individu yang hanya mengutamakan perseorangan. Sistem
perekonomian seperti ini jelas-jelas mengkhianati Pancasila karena yang seharusnya adalah
bahwa penyelenggaraan perekonomian negara diabdikan sepenuhnya untuk kemakmuran dan
kesejahteraan rakyat.

Keempat, mengembangkan Indonesia menjadi negara maritim. Indonesia adalah negara


kelautan terbesar di dunia, dengan 2/3 wilayahnya terdiri atas lautan. Nenek moyang kita adalah
para pelaut andal yang mengunjungi tempat-tempat jauh dengan kecakapannya berlayar. Antara

Indonesia di Tanganmu  119


pulau yang satu dan yang lain tidak pernah terisolasi, bahkan terjalin perdagangan yang ramai karena
lautan bukanlah pemisah, melainkan penghubung. Sejumlah galangan kapal tersebar, mulai dari
pesisir utara Jawa hingga pelabuhan-pelabuhan Sulawesi dan berbagai wilayah di Indonesia timur.
Pinisi terkenal di seantero dunia karena kekuatan dan kecanggihannya dalam mengarungi samudra.
Jika saat ini banyak orang terkagum-kagum terhadap para pelancong Barat seperti Columbus dan
Alfonso de’ Albuquerque, maka para pelaut kita jauh sebelumnya telah sampai Madagaskar dengan
kapal buatannya sendiri.

Budaya yang melekat pada bangsa kita sebagai putra laut adalah semangat adventure
(petualangan). Hal yang membedakan manusia laut dengan manusia daratan-pedalaman adalah
keberaniannya bertualang, menempuh bahaya, dan menaklukkan tempat-tempat yang jauh.
Karena sifat petualangannya, mereka adalah manusia pemberani dan pekerja yang ulet dan keras.
Kehidupannya tidak menunggu sebagaimana petani daratan, tetapi menantang dan menaklukkan.

Denis Lombard dalam buku Nusa Jawa menggambarkan betapa gagahnya para pelaut
Nusantara. Mereka adalah manusia-manusia yang terampil membuat kapal-kapal yang besar dan
kuat serta mengemudikannya, melintasi samudra-samudra yang jauh. Aktivitas perdagangan laut
menghubungkan satu pulau dengan pulau lain. Mereka membentuk enclave-enclave perdagangan
yang menyambungkan masyarakat antarpulau. Daratan/pulau ditandai menjadi titik-titik kesatuan
adalah sesuatu yang baru ketika para pelaut Eropa mulai datang ke Nusantara dan memerlukan

PENERBIT
untuk menandai garis pantai sebagai tempat melabuhkan kapalnya. Sebelumnya, kesatuan-kesatuan
itu tidak didasarkan pada pulau, tapi pada aktivitas dagang. Manusia-manusia Madura, misalnya,
memiliki hubungan erat dengan orang-orang Kalimantan Selatan dan Sulawesi bagian barat karena
perjumpaannya pada aktivitas perekonomian laut.

BUKU KOMPAS
Jika saat ini kita memahami laut sebagai penghalang yang mengisolasi antara satu tempat dan
tempat lain dalam rangkaian pulau-pulau di Nusantara, maka tanpa kita sadari kita telah kehilangan
semangat bahari nenek moyang kita sendiri. Dengan melihat kejayaan masa lampau yang diperoleh
para nenek moyang sebagai hasil dari optimalisasi potensi kelautan, maka saat ini harus mulai
memperhitungkan potensi kelautan kita secara sungguh-sungguh dalam merancang perekonomian
dan ketahanan politik. Pelayaran harus mendapat perhatian. Perlu ada kebijakan politik untuk
mendukung aktivitas perekonomian yang mengandalkan laut. Para nelayan yang miskin-miskin
harus diberdayakan. Adalah tidak masuk akal, bagaimana mungkin sebuah negara maritim tapi
para nelayannya hidup dalam kondisi kemiskinan yang parah. Bagaimana mungkin disebut sebagai
negara maritim kalau galangan kapal kesulitan memproduksi kapal karena tidak tersedia bahan
baku, modal, dan dukungan dari negara.

Jika saat ini banyak didengungkan bahwa pembangunan hendaknya berpijak pada kearifan
lokal, maka ini merupakan mandat bahwa setiap pemikiran dan langkah yang perlu kita lakukan
untuk membenahi kondisi keindonesiaan saat ini seharusnya mempertimbangkan mentalitas
dan pengetahuan yang sudah dimiliki oleh masyarakat. Dalam konteks Indonesia sebagai negara
maritim, hampir tidak mungkin mengembangkan perekonomian tanpa memperhitungkan bahwa
kita adalah negara kelautan dengan potensi yang luar biasa, serta berbagai pengetahuan yang sudah
dimiliki oleh rakyat Indonesia dalam memanfaatkannya.

 120 Indonesia di Tanganmu


Dengan mempertimbangkan bahwa budaya Indonesia tidak bisa dilepaskan dari budaya maritim,
maka pembangunan harus dirancang dengan mempertimbangkan ini semua. Maritim itu sebuah
konsep yang lebih luas dari laut. Laut adalah barangnya, sementara maritim adalah segala hal yang
terkait dengan lautan, termasuk kekayaan yang terkandung di dasarnya. Maritim juga terkait dengan
segala aktivitas yang memanfaatkan berbagai aspek laut.

Karena Indonesia negara maritim, maka laut dengan segala aspeknya harus menjadi perhitungan
utama dalam merancang desain pembangunan nasional. Pelestarian ekosistem laut dengan
meningkatkan cara penangkapan ikan yang tidak merusak lingkungan laut, menggalakkan dan
mendukung aktivitas produksi kapal oleh anak-anak negeri, pelestarian wilayah pesisir, serta
dukungan modal dan alat-alat produksi bagi para nelayan adalah sebagian dari cara-cara yang bisa
dilakukan untuk mengembalikan kejayaan bahari kita.

Kelima, hal yang tidak kalah pentingnya adalah kepemimpinan (leadership). Dalam situasi
seperti ini, kita memerlukan seorang pemimpin yang memiliki ketegasan, kepercayaan diri, dan visi
ke depan yang jelas. Situasi Indonesia saat ini belum sepenuhnya keluar dari krisis yang ditimbulkan
oleh Reformasi ‘98. Situasi krisis selalu melahirkan berbagai ketegangan dan kegamangan. Hanya
pemimpin yang visioner dan memiliki kepercayaan diri tinggi yang sanggup menahkodai sebuah
negara yang tengah dilanda krisis. Pemimpin yang kita butuhkan adalah pemimpin yang memiliki
kepercayaan penuh bahwa persatuan dan kesatuan bangsa hanya bisa diraih apabila bangsa ini tetap

PENERBIT
memegang teguh jati dirinya. Dalam konteks Indonesia, jati diri itu bisa dipulihkan kembali hanya
dengan kembali ke Pancasila.

Dengan lima langkah ini, kita berharap mampu meraih visi Indonesia Raya di tahun 2045.

BUKU KOMPAS
Indonesia Raya seperti yang termaktub dalam lagu kebangsaan kita Indonesia Raya, “Hiduplah
tanahku hiduplah negeriku, untuk Indonesia Raya”.

Pemuda Masa Kini, Pemimpin Masa Depan

Ada kutipan dari Sukarno yang sangat terkenal, “Beri aku 10 pemuda, niscaya akan kuguncangkan
dunia.” Sukarno memang dikenal sebagai orator ulung, yang ungkapan-ungkapannya selalu
menginspirasi dan pidato-pidatonya menghiptonis jutaan rakyatnya. Sebagai bapak bangsa,
dia memotivasi seluruh rakyatnya dari semua lapisan, tetapi dia sadar sepenuhnya bahwa masa
depan Indonesia berada di tangan para pemuda. Tentu saja dia mengaca pada sejarahnya sendiri
dan kawan-kawannya ketika berusaha meraih kemerdekaan Indonesia dari penjajah. Saat itu dia
hanyalah seorang pemuda. Sebagai pemuda, dia menyuarakan gugatan bangsa Indonesia terhadap
Belanda. Demi menyuarakan jeritan bangsanya dan upaya meraih mimpi tentang sebuah negara
yang berdaulat dan bangsa yang bermartabat, dia habiskan masa mudanya dalam perjuangan dan
pengasingan.

Di usia saya saat ini, saya menyadari bahwa yang saya miliki hanyalah mimpi. Saya tidak lagi
memiliki kekuatan untuk mewujudkan mimpi itu. Teringat kembali ungkapan Sukarno yang lain,
“Seribu orang tua hanya dapat bermimpi, satu orang pemuda dapat mengubah dunia.” Oleh karena
itu, tulisan saya ini adalah upaya saya sebagai orang tua untuk memanggil para pemuda karena pada

Indonesia di Tanganmu  121


merekalah saya berharap kelak Indonesia meraih kejayaannya sebagaimana yang secara visioner
dituliskan oleh W.R. Supratman, anak belasan tahun yang menggubah sebuah lagu yang akhirnya
menjadi lagu kebangsaan kita: “...bangunlah jiwanya, bangunlah badannya.... Hiduplah Indonesia
raya”.

Mengingatnya kembali, saat ini pun saya terus termenung. Bagaimana bisa anak usia belasan
tahun menulis sebuah lirik lagu yang dengan tegas dan jelas menginginkan sebuah kejayaan jiwa
raga dari sebuah negara yang bernama Indonesia, saat di mana nama “Indonesia” masih seperti
hembusan angin, saat banyak orang masih terikat dalam sukunya masing-masing, saat hampir
semua orang tua tidak memiliki pilihan lain kecuali hidup di bawah pemerintahan kolonial Belanda.
Tapi itulah pemuda. Dia seperti anak panah yang ditakdirkan untuk melesat ke masa depan. Dia
memiliki mimpi dan kemampuan untuk mewujudkan impiannya itu.

Sebagai orang tua, saya ingin tahu diri. Saya tidak ingin menantang takdir. Yang disebut sebagai
orang lanjut usia itu terbagi menjadi tiga periode, setiap periode memiliki tugas dan fungsinya
sendiri-sendiri.

Usia 60 sampai 70 tahun disebut Lansia Muda. Fungsi orang tua di periode ini adalah ing
ngarsa sung tulada (menjadi teladan yang baik). Di periode ini, mereka bisa menjadi pemimpin.
Biasanya presiden berasal dari orang-orang di usia ini karena dianggap memiliki kematangan dalam

PENERBIT
pengetahuan dan pengalaman.

Periode kedua adalah orang tua usia 70 sampai 80 tahun, yang disebut Lansia Dewasa. Fungsi
yang harus diemban oleh lansia dewasa adalah ing madya hamangun karsa (menumbuhkan dan

BUKU KOMPAS
menjaga semangat). Mereka bisa menjadi konsultan atau penasihat bagi yang lebih muda.

Periode paling akhir yang disebut sebagai Lansia Paripurna adalah orang tua usia 80 tahun ke
atas. Fungsi dari orang tua usia paripurna adalah tutwuri handayani (rakyat yang baik dan mengikuti
arahan pimpinannya). Inilah kearifan bangsa kita dalam menempatkan orang tua.

Kita sekarang ini membutuhkan para pemimpin di masa depan. Itu berarti kita membutuhkan
para pemuda. Ketika visi Indonesia Raya dipancang akan diraih pada tahun 2045, tepat seabad
Indonesia merdeka, maka para pemimpin di tahun itu adalah anak-anak yang saat ini berusia sekitar
16-25 tahun. Merekalah yang kita sebut sebagai leaders of the future. Merekalah yang akan menjadi
pemimpin-pemimpin kita di masa depan. Sementara mereka yang tua bisa berbagi pengalaman,
pengetahuan, dan kearifannya kepada yang muda.

Sejarah sudah mengatakan kepada kita bahwa pemudalah yang selalu mencerdaskan perasaan
kebangsaan. Kelompok inilah yang mempunyai kekuatan. Merekalah yang membuat Indonesia
merdeka. Karena usianya, mereka memiliki mimpi jauh ke masa depan, sesuatu yang tidak dimiliki
oleh orang-orang tua. Mereka memiliki zamannya sendiri dengan tantangannya sendiri. Sebegitu
pentingnya posisi pemuda dalam mewujudkan visi Indonesia Raya di tahun 2045, maka kita perlu
memberi perhatian yang sungguh-sungguh kepada mereka.

Para pemuda yang hari ini berusia belasan dan dua puluhan tahun, di tahun 2040-an akan
berusia 40-50-an tahun. Saat itu mereka akan menjadi CEO, presiden direktur, bahkan menjadi

 122 Indonesia di Tanganmu


presiden Republik Indonesia. Merekalah future leader. Bibit future leader itu adalah mereka yang
saat ini masih duduk di bangku SD atau SMP atau SMA atau di tahun-tahun awal sebagai mahasiswa.
Kepada merekalah suara ini ingin saya sampaikan. Kepada mereka, harapan hendak saya titipkan
dengan sepenuh hati. Orang-orang tua seperti saya berusaha untuk dapat mendekati mereka dengan
pengalaman dan kebijaksanaan yang kita miliki, untuk terus-menerus memperdengarkan kepada
mereka tentang mimpi kejayaan Indonesia, sebuah tonggak masa depan yang telah dipancang oleh
para pendiri bangsa ini, yang saat itu juga adalah anak-anak muda.

Sebagai orang tua, saya juga tidak ingin memberi teladan yang jelek kepada generasi muda
dengan mempertontonkan konflik yang kurang etis di antara sesama orang tua. Saya juga tidak
ingin berkonflik dengan anak-anak muda hanya karena sama-sama tidak memahami peran masing-
masing. Saya tidak ingin seperti seorang ayah yang diolok-olok anaknya karena konservatisme yang
mengeram di kepala dan dadanya, sambil meremehkan si anak sebagai pemuda yang tidak tahu
apa-apa. Ini adalah macam-macam sikap yang tidak membawa pada kemaslahatan apa pun. Ini
memperlihatkan hilangnya sayang orang tua kepada yang muda dan ketiadaan kerendahan hati dari
yang muda untuk mengambil kebaikan-kebaikan dari generasi sebelumnya.

Saya ingin mendekatkan diri saya kepada mereka yang saat ini berusia belasan tahun dan 20
tahunan. Saya, kita semua, tentu tidak ingin anak-anak generasi muda Indonesia saat ini kebingungan
tentang arah masa depan yang hendak dituju. Jika di antara mereka ada yang bertanya, hendak

PENERBIT
dibawa ke mana kita ini, maka adalah tugas saya sebagai orang tua untuk mendekati mereka dan
berbicara dengan mereka. Saya tidak ingin hanya berbicara kepada mereka tentang kepentingan
mereka saat ini. Saya ingin mengajak mereka berbicara tentang hendak menjadi apa mereka, dan
kita sebagai bangsa, pada 30 tahun ke depan, saat mereka semua menjadi para pemimpin yang

BUKU KOMPAS
menahkodai kapal negeri ini. Saya membutuhkan telinga anak muda untuk mendengar suara saya
sebagaimana saya ingin mendengar suara mereka dengan telinga kepala dan hati saya.

Demi mewujudkan visi Indonesia Raya di tahun 2045, kita perlu menyiapkan barisan generasi
muda yang dibekali dengan prinsip-prinsip yang jelas. Prinsip-prinsip ini harus menyeluruh karena
mimpi tentang keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia adalah keadilan yang komprehensif,
baik di bidang ekonomi, politik, sosial, budaya, maupun hukum. Jika ada yang bertanya apa yang
saya harapkan dengan buku ini, maka jawaban saya sederhana, saya hanya ingin menjadi bagian dari
upaya menyiapkan barisan itu.

Titik tekan saya adalah bahwa leadership di masa depan ditentukan oleh bagaimana profil
pemuda kita saat ini. Dari situ kemudian menggelayut pertanyaan di benak saya: bagaimana kita
memberdayakan mereka para pemuda untuk menjadi para pemimpin yang tangguh dan visioner,
yang mampu membawa kapal bangsa ini dengan selamat dan melabuhkannya di pantai kebahagiaan,
menjadi bangsa yang kreatif dan produktif, bukan bangsa yang terombang-ambing dalam arus global
dan hanya menjadi pasar dari barang-barang dunia tanpa memiliki kekuatan mencipta sama sekali.

Dalam membangun pemimpin masa depan, faktor utama adalah membangun karakter. Budi luhur
adalah inti dari leadership. Faktor kedua adalah knowledge (pengetahuan) dan skill (keterampilan).
Leadership tanpa knowledge dan skill tidak akan memberi manfaat apa-apa. Begitu juga knowledge
dan skill tanpa dilandasi dengan karakter, hanya akan membawa bencana kemanusiaan. Sejarah

Indonesia di Tanganmu  123


Perang Dunia I dan II memberi pelajaran kita bagaimana knowledge dan skill yang tidak memiliki
nurani hanya akan melahirkan malapetaka.

Jika didekati dengan menggunakan ajaran Jawa, leadership itu mengikuti falsafah Jawa rasa-cipta-
karsa-karya. Rasa itu merujuk pada karakter yang terpatri dalam hati. Ia melahirkan sikap empati
ketika melihat kesusahan dan ketimpangan. Dari karakter dan kepribadian yang kokoh, seseorang
kemudian berpikir bagaimana mengatasi masalah yang sedang dihadapinya. Di sinilah dibutuhkan
pengetahuan dan keterampilan. Inilah yang disebut dengan cipta. Selanjutnya, dibutuhkan karsa
(kehendak) sebagai prasyarat untuk melakukannya. Jika semua ini terpenuhi, maka lahirlah karya.
Dengan kata lain, kepemimpinan itu bermula dari karakter dan berakhir pada karya nyata. Gabungan
antara karakter, pengetahuan, dan keterampilan perlu kita tanamkan kepada para pemuda saat ini.

Berbicara tentang karakter, kita harus menyadari bahwa saat ini kita sedang dilanda krisis
identitas. Sebagai bangsa, kita lupa jati diri kita. Kita sedang kehilangan sebagian dari semangat
gotong royong, bermusyawarah, dan semangat saling asah, asih, dan asuh. Di ruang politik, rakyat
sudah banyak yang tersihir oleh janji-janji dan tebaran uang sogokan sehingga tak lagi menghargai
dan melupakan aspirasinya sendiri. Situasi ini semakin disempurnakan dengan media yang setiap
saat mempertontonkan tayangan yang kerdil secara moral, tayangan yang tidak mendidik apa pun
kecuali mendorong bangsa ini untuk menjadi bangsa konsumeris. Hedonisme merajalela di mana-
mana. Semakin terkikislah kualitas kita sebagai masyarakat cerdas yang kritis.

PENERBIT
Tingkat keterdidikan bangsa ini masih terbilang rendah jika dibanding negara-negara tetangga.
China sekarang memiliki lima juta insinyur, sementara Indonesia hanya memiliki 120 insinyur per
satu juta orang, atau seluruhnya sekitar 20.000 insinyur. Pembangunan kita dikendalikan oleh

BUKU KOMPAS
paradigma yang hanya memuasi keserakahan segelintir orang, sementara petani dan nelayan yang
merupakan jumlah terbanyak justru tidak menjadi prioritas. Teknologi yang dikembangkan tidak
memiliki kaki, tidak tertancap pada kepentingan nyata penduduk terbesar Indonesia. Pembangunan
yang tidak memiliki kaki hanya akan menunggu saat-saat keambrukannya.

Apa pun adanya, pendidikan tetaplah menjadi pintu terpenting dalam pembentukan karakter
bangsa. Sebab, dalam membangun karakter bangsa, langkah pertama adalah menumbuhkan
awareness (kesadaran). Saat di mana perhatian masyarakat sangat kurang dan ketidakpedulian
menguasai kehidupan individu-individu masyarakat kita, maka pendidikan karakter menjadi sebuah
keniscayaan, di mana yang pertama dan utama adalah menimbulkan kesadaran berbangsa.

Langkah berikutnya adalah memberi bekal pengetahuan dan keterampilan kepada para pemuda.
Dengan mengaca pada beberapa negara, menurut saya, yang perlu dikuasai oleh para pemuda adalah
sience, technology, engineering, arts, mathematics, yang biasa disingkat STEAM. Untuk menguasai
STEAM, kita perlu mempersiapkan 4M (membaca, menulis, menghitung, dan musik).

Membaca adalah jendela untuk memperoleh pengetahuan. Bangsa yang malas membaca bisa
dipastikan tidak akan mampu menguasai pengetahuan yang sudah dihasilkan oleh berbagai
peradaban manusia. Memang, banyak pengetahuan yang tak tertuliskan, terutama pengetahuan dari
komunitas yang peradabannya tidak mementingkan budaya tulis. Namun, jika kita melihat kenyataan
saat ini, maka hanya dengan membacalah kita bisa mengenal berbagai peradaban dan pengetahuan
yang pernah diproduksi oleh manusia, baik yang ditulis oleh mereka sendiri maupun orang lain.

 124 Indonesia di Tanganmu


Ide-ide yang muncul sebagai hasil dari membaca dan pengalaman perlu diekspresikan melalui
tulisan. Sekalipun ide bisa saja diekspresikan melalui lisan, ide yang diekspresikan melalui tulisan
akan lebih abadi. Ia bisa menjangkau orang-orang yang keberadaannya jauh setelah si penulis
meninggal. Ide-ide yang tertulis juga mampu menjangkau pembaca yang lebih luas.

Menghitung adalah inti dari pelajaran logika. Sejak dulu para filsuf menyadari hubungan yang
dekat antara logika dan matematika. Satu ditambah satu sama dengan dua adalah dasar dari logika
yang tersusun dari premis mayor, premis minor, dan konklusi. Matematika juga menjadi dasar bagi
hukum sebab akibat, sebuah hukum yang sangat penting dalam bangunan ilmu pengetahuan. Kalau
saya melakukan A, maka akan mengakibatkan B. Hukum sebab-akibat ini menjadi fondasi bagi
bangunan ilmu pengetahuan modern. Dengan menghubungkan suatu fenomena dengan fenomena
lain berdasarkan hukum sebab-akibat, seseorang bisa meramalkan apa yang akan terjadi di masa
depan. Salah satu kekuatan ilmu pengetahuan adalah kemampuannya dalam meramalkan apa yang
akan terjadi berdasarkan fenomena-fenomena yang terjadi saat ini. Kemampuan ini membuat
manusia memiliki kekuatan untuk melakukan rekayasa demi kebaikan dirinya.

Musik dibutuhkan untuk mengaktifkan otak kanan. Otak kanan adalah otak yang memungkinkan
manusia berimajinasi. Otak kanan membawa manusia pada harmoni. Sebagaimana otak kiri yang
diasah dan didayagunakan melalui latihan-latihan dalam ilmu pengetahuan, otak kanan juga perlu
didayagunakan melalui musik. Otak kanan sangat dekat kaitannya dengan pembangunan karakter

PENERBIT
dan kehalusan budi seseorang. Otak kanan juga berkaitan dengan kreativitas, inovasi, dan perasaan
peduli. Otak kanan yang tidak diasah membuat orang akan kehilangan rasa ingin tahu, tidak memiliki
kelembutan hati untuk menikmati keindahan dan cinta. Logika yang dikerjakan otak kiri memang
penting, namun yang tidak kalah penting adalah kreativitas, inovasi, daya cipta, etika, simpati, dan

BUKU KOMPAS
imajinasi.

Hal yang kita dambakan dari generasi muda Indonesia saat ini sebagai calon pemimpin masa
depan adalah generasi muda yang berkarakter dengan pengetahuan dan keterampilan yang
mumpuni. Termasuk keterampilan di sini adalah keterampilan mengekspresikan ide-idenya melalui
instrumen bahasa yang baik, baik secara lisan maupun tulisan. Bahasa adalah kendaraan (vehicle)
bagi pemikiran. Dengan bahasa, kita bisa berekspresi.

Inilah pemuda yang kita dengungkan sebagai agent of change, yaitu mereka yang memiliki
kemampuan untuk menentukan jalannya sejarah. Dan itu adalah para pemuda yang visioner dan
memiliki kemampuan untuk mewujudkannya. Keberadaan mereka menentukan masa depan seperti
apa yang hendak diwujudkan bangsa ini di masa depan.

Jati Diri Kita

“Kelemahan kita ialah kita kurang percaya diri sebagai bangsa sehingga kita menjadi bangsa
penjiplak luar negeri, kurang memercayai satu sama lain, padahal kita ini asalnya adalah Rakyat
Gotong Royong.” Kalimat itu pernah dilontarkan oleh Sukarno pada pidato HUT Proklamasi RI tahun
1966. Saya di berbagai kesempatan dalam buku ini telah menyatakan bahwa jati diri kita sebagai
bangsa bukanlah individualisme, tapi gotong royong. Gotong royong adalah jati diri bangsa Indonesia
yang paling purba. Prinsip gotong royong inilah yang dijabarkan oleh para tokoh awal negeri ketika
mereka mendesain hendak seperti apa negara Indonesia setelah merdeka.

Indonesia di Tanganmu  125


Gotong royong diwujudkan dalam pengakuan akan nilai-nilai kemanusiaan yang adil dan beradab.
Tidak mungkin akan ada gotong royong tanpa adanya persatuan rakyat Indonesia sebagai satu
bangsa. Dalam bidang politik, gotong royong diwujudkan dalam sistem politik yang mengedepankan
musyawarah untuk mencapai mufakat. Dalam bidang ekonomi, gotong royong adalah sinergi di
dalam manajemen modern, diwujudkan dalam sistem perekonomian nasional yang disusun atas asas
kekeluargaan dalam rangka mencapai kemakmuran bersama, keadilan sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia. Semua ini dilandasi oleh nilai-nilai ketuhanan yang suci. Dari sini tersusunlah Pancasila
sebagai kristalisasi dari nilai-nilai luhur yang ribuan tahun telah diyakini dan dipraktikkan bangsa
Indonesia.

Inilah jati diri kita sebagai bangsa. Bangsa yang kuat adalah bangsa yang memiliki jati diri. Banyak
bangsa yang dianugerahi Tuhan kekayaan alam yang melimpah, tapi akhirnya jatuh miskin karena
tidak adanya jati diri. Jepang menjadi negara kaya bukan karena memiliki kekayaan alam yang lebih
banyak dari Indonesia, melainkan karena kekuatannya memegang teguh jati diri bangsa, sebagai
orang Jepang. Sekalipun Indonesia memiliki kekayaan alam yang luar biasa, ia bisa menjadi negara
miskin jika dikelola oleh orang-orang yang tidak memiliki karakter dan jati diri. Itulah mengapa
dalam lagu Indonesia Raya yang didahulukan adalah membangun jiwa, baru kemudian membangun
badan. Kesadaran pentingnya apa yang tumbuh di dalam jiwa telah tertancap di hati pemuda-pemuda
seperti W.R. Supratman, Sukarno, Hatta, dan lainnya, ketika mereka membayangkan Indonesia.
Sekali lagi, ini mengherankan dan membanggakan, bagaimana pemuda-pemuda yang masih usia bau

PENERBIT
kencur ini memiliki pandangan yang setajam itu.

Demikian pula ketika Sukarno merumuskan Pancasila, dia seakan-akan hendak mengatakan, “Ini
lho nilai-nilai yang penting bagi Indonesia.” Bung Karno, Bung Hatta, dan sederet anak-anak muda

BUKU KOMPAS
lainnya begitu mampu merasakan apa yang berdetak di hati bangsanya dan merumuskannya ke dalam
gerakan melawan kolonialisme. Mereka telah memberi teladan yang tak ternilai bagi kita saat ini.

Marilah sekarang kita menengok kebiasaan banyak dari anak muda kita saat ini. Konsumerisme
menjadi budaya anak-anak muda kita yang seperti tengah kehilangan panutan. Kebanggaan
mereka adalah mengonsumsi produk-produk luar negeri, seakan-akan derajatnya ditentukan
seberapa banyak mereka membeli pakaian dan makanan yang mereknya dari luar negeri. Karena
itu, produk dengan merek-merek luar negeri yang palsu pun laku keras terjual. Nongkrongnya di
kafe atau restoran franchise dari luar negeri juga. Semua yang bukan Indonesia sepertinya malah
membanggakan. Di sini rasanya malah keindonesiaannya terlupakan.

Ini adalah tanda-tanda bangsa yang tengah kehilangan identitasnya. Kita tidak sadar sedang
menjadi bangsa pengimpor tanpa memiliki daya kreativitas apa pun untuk memproduksi. Ini
penyakit. Suatu penyakit yang tengah mengeram dalam bangsa ini adalah budaya konsumerisme
terhadap merek-merek asing yang merajalela di mana-mana. Membeli dan membeli semua hal yang
datang dari luar negeri sampai habis tidak hanya uangnya, tapi juga harga dirinya. Iklan di mana-
mana mendorong orang Indonesia untuk terus mengonsumsi, tapi lupa memproduksi. Lupa terhadap
ketergantungan yang semakin menjadi, dan tidak menyadari kondisi ini mengancam negeri.

Masyarakat kelas menengah terdidik tidak memberi pendidikan apa pun kepada masyarakat
bawah kecuali parade kerakusan yang dipertontonkan. Masyarakat bawah yang tidak mampu
membeli pun akhirnya turut dalam pusaran konsumerisme ini dengan mengorbankan pendidikan

 126 Indonesia di Tanganmu


anak-anaknya yang jauh lebih penting. Tidak ada yang bisa kita saksikan dari situasi seperti ini
kecuali kejahatan yang berlapis-lapis dari atas hingga bawah. Yang di atas mengorupsi uang rakyat.
Rakyat di bawah yang terus-menerus dalam kemiskinan, tapi tetap didorong untuk mengonsumsi
membuatnya tidak ada pilihan lain kecuali mencuri apa pun yang bisa dicuri. Bukankah ini wajah
Indonesia kita sekarang?

Jadi, penyakit yang sangat berbahaya sebagai akibat dari hilangnya jati diri bangsa adalah
konsumerisme. Akibatnya adalah merebaknya budaya hedonisme, yaitu budaya yang hanya
mengagungkan keenakan, kemewahan, dan keistimewaan hidup. Hedonisme inilah yang saat ini kita
lihat dalam perilaku kelompok middle class dan para political elite. Konsumerisme plus hedonisme
melahirkan perilaku korupsi. Kekuasaan ekonomi dan politik tidak diabdikan untuk kesejahteraan
dan kemakmuran rakyat, tapi dijadikan sebagai kesempatan untuk memperkaya diri. Gejala yang
semakin luas merebak di tanah air kita ini menunjukkan kita telah kehilangan kompas dalam
kehidupan berbangsa dan bernegara.

Tidak ada pilihan kecuali kita harus mengikisnya. Bangsa kita tidak boleh hanya menjadi pembeli
produk-produk asing. Kita harus menggalakkan budaya produksi dan mencintai produk dalam
negeri. “Belilah barang-barang buatan Indonesia!” “Mulailah mencintai produksi kita sendiri!”

Kita harus menggalakkan social entrepreneurship, di mana dunia usaha dikembangkan dengan

PENERBIT
kesadaran bahwa sebuah usaha harus pula membawa dampak positif pada masyarakat. UMKM
(usaha mikro kecil menengah) diarahkan menjadi produsen dan pemasar sehingga keseluruhan
rantai, mulai dari bahan baku, produksi, hingga distribusi dan penjualan ke tangan konsumen dapat
terbangun dari kekuatan pengusaha mikro, kecil, dan menengah. Melalui UMKM kita kembalikan lagi

BUKU KOMPAS
kejayaan Nusantara masa lalu sebagaimana yang dicontohkan oleh Sriwijaya dan Majapahit. Bukan
konsumeris, tapi produsen. Bukan sebagai bangsa yang lemah, melainkan berkuasa dan gagah di laut
dan darat, membuat kapal, berdagang, dan sebagainya.

Dalam era globalisasi seperti saat ini, kehilangan kompas tentulah sesuatu yang membahayakan.
Budaya konsumerisme jelas adalah ikutan negatif dari globalisasi. Di era globalisasi, hanya mereka
yang kreatiflah yang akan memenangi “pertempuran”, sedangkan bangsa yang lemah dan bodoh
hanya akan menjadi pembebek dan pengunyah produk-produk bangsa lain.

Jika hari ini banyak orang yang silau dengan Amerika, maka mereka perlu menyadari bahwa
Amerika sedang di ambang (bahkan mungkin telah) kebangkrutannya. Buku Josep Stiglitz, The Price
of Inequality, memaparkan dengan terang benderang berbagai paradoks yang menggiring Amerika
menuju ke titik kehancurannya. Kemakmuran Amerika hanya dinikmati oleh 1% penduduknya,
sementara 99% sisanya tidak mendapatkan kemakmuran. Krisis yang saat ini melanda Amerika
yang sudah dimulai sejak tahun 2008 bukan datang tiba-tiba. Krisis itu lahir dari paradoks yang
mengendap di dalamnya. Banyak ahli yang menyatakan bahwa krisis ini hanyalah permulaan dari
krisis yang akan lebih besar.

Mereka mulai mempertanyakan diri mereka sendiri. Mereka mulai menyadari bahwa selama ini
mereka dikuasai oleh individualisme, egoisme, tanpa memedulikan orang lain. Dalam bahasa Jawa,
egoisme itu adalah sopo siro, sopo ingsun (siapa elu, siapa gue). Individualisme ini adalah semangat
dasar dari sistem ekonomi kapitalisme-liberalisme yang ada di Amerika dan Eropa.

Indonesia di Tanganmu  127


Saat ini muncul arus baru di Asia dan Amerika Latin, sebuah arus yang tidak lagi memuji individu,
tetapi masyarakat; bukan competition, tetapi cooperation. Arus baru itu muncul di Brazil, China,
India, dan beberapa negara lain. Nilai-nilai yang diusung oleh arus baru itu sesungguhnya tidak
asing bagi Indonesia. Semuanya terkemas dalam Pancasila.

Jika yang kita jadikan kiblat adalah Amerika, maka kita harus bersiap-siap melihat kehancuran
Amerika dan kawan-kawannya. Beberapa negara Eropa yang dalam kondisi krisis hingga perlu
dibantu oleh kelompok negara-negara Eropa sampai diberi singkatan PIIGS sebagai singkatan dari
Portugal, Ireland, Italy, Greece, Spanyol. Jelas, Amerika dan Eropa bukanlah role model yang layak
diikuti. Justru kita harus kembali pada jati diri kita yang sesungguhnya, mengambil pelajaran dan
teladan dari sejarah, para pendahulu, dan local wisdom yang ada di dalam masyarakat kita sendiri,
dan nanti dunia yang akan belajar dari kita.

Membumikan Pancasila

Saya sudah berbicara banyak tentang pentingnya Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan
bernegara. Apakah dengan ini saya tampak seperti pejabat Orde Baru yang kemana-mana mewiridkan
Pancasila? Saya sendiri tidak peduli jika ada yang menilai saya seperti itu, toh faktanya saya pernah
menjadi menteri koperasi dan beberapa jabatan lain pada masa itu. Tapi, apakah ada yang salah
ketika saya ke mana-mana membunyikan alarm Pancasila justru ketika banyak kalangan, baik elite

PENERBIT
politik maupun kelompok-kelompok masyarakat, yang mulai bersikap anti-Pancasila? Apakah salah
ketika saya merasa konflik yang terjadi di mana-mana antarkelompok adalah karena mereka tidak
lagi menghayati Pancasila sebagai nilai-nilai dasar yang menyatukan kita sebagai sebuah bangsa

BUKU KOMPAS
yang tersusun dari sekian banyak keragaman? Dan suara kekhawatiran saya jangan-jangan menjadi
kurang didengar hanya karena saya mantan pejabat Orde Baru? Pertanyaan penting yang ingin saya
lontarkan sesungguhnya adalah: apakah ada yang salah dengan Pancasila?

Menurut saya, berbagai program pemantapan ideologi Pancasila yang dilakukan Orde Baru tidak
salah. Kesalahannya adalah ketika Pancasila diusung ke mana-mana untuk tujuan pelanggengan
kekuasaan si penguasa. Saya juga tidak bisa membenarkan mistifikasi Pancasila, seakan-akan
Pancasila seperti benda mistik yang dijaga melalui ritual hari Kesaktian Pancasila. Pancasila itu,
dalam penilaian saya, adalah suatu cara hidup berbangsa yang secara logis dan etis dapat dan harus
dijalankan. Jadi, kalau ada penyelewengan Pancasila oleh penguasa Orde Baru seharusnya bukan
Pancasilanya yang hendak diganti, tapi meluruskan berbagai praktik yang menyimpang itu tadi.

Pancasila tidak mungkin akan dijalankan jika ia tidak menjadi kesadaran. Oleh karena itu, langkah
pertama adalah menanamkan pemikiran dan menancapkan kesadaran tentang Pancasila. Pemikiran
dan kesadaran ini tidak boleh mati, tapi harus menyala dalam kepala dan dada setiap individu warga
negara Indonesia. Pancasila yang menyala dalam dada tiap orang Indonesia ini kemudian harus
didiseminasi kepada masyarakat secara luas. Pancasila terus-menerus didengungkan dan disebarkan
tidak sebagai barang mistis, tapi diajarkan sebagai sesuatu yang bisa didialogkan secara logis dan
ilmiah. Oleh karena Pancasila adalah panduan cara kita berbangsa dan bernegara, pada saat yang
sama juga perlu ditekankan pelaksanaannya. Bahkan, bisa dikatakan pada aspek pelaksanaan inilah
Pancasila memiliki maknanya sebagai dasar negara. Pancasila tidak harus dihapal sebagai jimat, tapi
penanaman ke dalam hati yang kemudian mewujud dalam tindakan.

 128 Indonesia di Tanganmu


Mungkin banyak anak-anak muda yang tidak lagi mampu menangkap getaran perjuangan ketika
kita berkisah sejarah Budi Utomo atau Sarikat Islam atau Sumpah Pemuda atau perjuangan Tan
Malaka, Sukarno, dan kawan-kawan. Bukan sepenuhnya salah mereka ketika mereka tidak lagi
mengenal sejarah bangsanya sendiri. Mungkin kesalahan itu ada pada kita-kita yang sudah tua yang
tidak cukup menyadari pentingnya mengenalkan anak-anak kita pada sejarah bangsanya sendiri.
Sekalipun demikian, anak-anak muda ini tetap harus disadarkan bahwa merekalah pemimpin masa
depan negeri ini. Apa pun yang sedang mereka pelajari dan gandrungi, mereka harus tetap terjaga
menatap masa depan Indonesia.

Mereka harus sadar tentang keberadaannya sebagai calon pemimpin masa depan Indonesia,
di pundak merekalah kemakmuran dan kesejahteraan bangsa ini dipertaruhkan. Oleh karena
itu, mereka harus disadarkan akan nilai-nilai dasar yang harus dimilikinya: tidak mementingkan
persaingan (competition), tetapi kerja sama (cooperation); bukannya mementingkan kekuatan otot
dan kekuasaan, melainkan mengedepankan musyawarah untuk mufakat demi kebaikan; bukan
kemenangan diri sendiri, melainkan memperbanyak asosiasi. Tanpa harus menyatakan nama
Pancasila, semua ini sudah pengamalan Pancasila. Pancasila tidak lagi menjadi aktivitas verbal
semata, tapi menubuh dalam kesadaran dan berbuah pengamalan.

Kita tidak menekankan perkataan Pancasila, tetapi menanamkan tindakan-tindakan nyata.


Dalam aspek ekonomi pun tidak penting apa judulnya, tapi ekonomi kita harus dijalankan dengan

PENERBIT
mementingkan pelaksanaan koperasi secara benar sebagai kekuatan ekonomi rakyat. Dalam
dunia pendidikan, anak didik sejak awal sudah ditanamkan nasionalisme dan kebanggaan sebagai
bangsa Indonesia. Pendidikan pancasila pada anak didik harus meliputi aspek kognitif, afektif, dan
psikomotorik sehingga anak tidak hanya hafal Pancasila, tapi juga mempraktikkannya. Sejak dini siswa

BUKU KOMPAS
dididik untuk mengutamakan musyawarah-mufakat. Dalam kesehariannya dibangkitkan semangat
gotong royong dan usaha bersama, bukan mencari kemenangan diri sendiri karena merasa lebih
kuat dari yang lain. Dalam kehidupan bersama, anak-anak dididik untuk saling membantu, saling
asah, asih, dan asuh. Kalau ini yang kita lakukan, maka ini adalah Pancasila in actual implementation.

Tidak mungkin mengajak anak-anak didik untuk hanya membaca sejarah tokoh-tokoh masa lalu
bangsanya sendiri. Bahkan mungkin, mereka tidak tertarik dengan pelajaran sejarah yang mengupas
perjalanan bangsa Indonesia dari era kerajaan Sriwijaya, Majapahit, Budi Utomo, Sumpah Pemuda,
Revolusi Kemerdekaan hingga kini. Mereka mungkin tertarik dengan cerita-cerita dari belahan dunia
lain, atau bahkan film-film kontemporer. Mereka adalah generasi media sosial yang bisa mengakses
informasi dari mana saja. Namun, dalam terjangan gelombang informasi yang dicurahkan oleh
teknologi seperti yang ada saat ini justru tugas kita adalah tetap menjaga identitasnya agar tetap
memiliki karakter dan kecintaan terhadap bangsanya sendiri. Tentu saja cara yang dilakukan adalah
menyesuaikan dengan zaman mereka. Hal yang harus kita pastikan adalah Pancasila tetap menyala
di dadanya dalam menjalani hidupnya sehari-hari.

Kondisi yang perlu kita bangunkan dalam diri mereka adalah nilai-nilai mulia bangsa ini dan terus
menyadarkan generasi muda bahwa di pundak merekalah masa depan bangsa ini ditentukan. Kita
harus mendidik generasi muda kita untuk menjadi pemuda pemudi yang bekerja keras, patriotik,
berpengetahuan, dan terampil demi mencapai apa yang menjadi tujuan kita, yaitu negara yang adil,
sejahtera, negara yang mampu mencerdaskan bangsanya, dan memberi andil pada kebaikan dunia.

Indonesia di Tanganmu  129


Apa yang hendak saya nyatakan lagi dan lagi di sini adalah bahwa pada akhirnya Pancasila dan
UUD ‘45 itu harus diwujudkan dalam tindakan. Keduanya hendaknya menjadi referensi dalam cara
kita bertindak sebagai bangsa. Tidak perlu bagi seseorang untuk mengatakan bahwa perilakunya itu
Pancasialis atau tidak karena perilaku itu sendiri akan menunjukkan ia Pancasilais atau tidak. Tidak
perlu banyak bicara Pancasila jika Pancasila tidak menjadi life style, tidak menjadi pola hidup. “Bunga
mawar tidak mempropagandakan harum semerbaknya, dengan sendirinya harum semerbaknya itu
tersebar di sekelilingnya,” kata Bung Karno. Kepada anak-anak muda, yang paling penting adalah
menanamkan nilai-nilainya dan mendidik serta memberinya teladan agar nilai-nilai itu berbuah
dalam tindakan.

Di kesempatan lain, Bung Hatta pernah menyatakan, “Kita manusia itu sifatnya lupa, dengan
Pancasila itu diingatkan kita bahwa ada Pancasila. Kalau sekali-sekali kita berbuat salah, diingatkan
kita, sehingga kita harus kembali ke jalan yang lurus. Itulah gunanya Pancasila itu. Bukan sekadar
untuk dihapalkan di bibir saja. Hapalkan, jalankan dengan bukti.”

Pilihan Kita Sekarang Menentukan Nasib Bangsa ke Depan

Saya tidak ingin lari dari isu politik saat tulisan ini dipersiapkan, yaitu pemilu legislatif dan
pemilihan presiden tahun 2014. Dalam posisi saya, banyak yang bertanya tentang siapa yang layak
memimpin negeri ini. Bahkan, ada beberapa yang bertanya sambil berkelakar mengapa saya tidak

PENERBIT
maju saja sebagai presiden. Sebagaimana yang saya sudah katakan, saya harus tahu diri. Apa yang
terjauh bisa saya lakukan di usia saya saat ini adalah memberi nasihat dan menjadi teladan bagi
generasi setelah saya. Selebihnya, saya ingin menjadi rakyat biasa.

BUKU KOMPAS
Saya tidak pernah antusias untuk membicarakan tentang nama orang yang layak kita pilih dalam
Pemilihan Presiden 2014. Bagi saya yang paling penting adalah proses. Ya, karena proses yang baik
akan membuahkan hasil yang baik. Dalam konteks proses inilah saya ingin mengatakan bahwa
hanya manusia-manusia yang berkarakterlah yang sanggup memimpin bangsa ini keluar dari krisis
multidimensi. Dia haruslah sosok yang Pancasilais, memiliki karakter yang kuat, berpandangan jauh
ke depan, dan nasionalis sejati. Dalam situasi seperti ini, Indonesia tidak mungkin diserahkan kepada
orang-orang yang lembek, tidak memiliki pandangan ke depan, kecuali mengejar dan menikmati
kekuasaan, serta meragukan dasar negara, baik terang-terangan maupun terselubung, baik dalam
pikiran, ucapan, maupun tindakan. Saat banyak pihak yang mulai terang-terangan mempertanyakan
dan menantang Pancasila sebagai pengikat kesatuan bangsa kita, sosok yang kita butuhkan adalah
orang yang sanggup dengan lantang mengatakan, “Cukuplah Pancasila menjadi dasar negara dan
pengikat keragaman bangsa serta pemandu bagaimana kita harus bertindak dan ke mana kita harus
menuju.”

Siapa nama orang itu? Dia bisa siapa saja. Sekali lagi, saya tidak tertarik menyebut nama. Bagi saya,
siapa pun berhak mencalonkan dirinya menjadi presiden Indonesia asal memenuhi syarat-syaratnya
sebagaimana yang diatur dalam undang-undang. Yang saya bicarakan di sini adalah bagaimana kita
harus mengikuti proses politik ini dengan kesadaran yang kritis sebagai warga negara dan memilih
orang yang tepat karena pilihan kita saat ini menentukan seperti apa wajah bangsa dan negara ini ke
depan. Sebelum menentukan pilihan, kita sebagai bangsa harus sadar untuk apa Indonesia dibentuk.
Mandat pertama, sebagaimana yang tertuang dalam Pembukaan UUD ‘45, adalah bahwa negara
ini dibentuk untuk melindungi warga dan seluruh rakyat Indonesia. Rumusan itu diungkap oleh

 130 Indonesia di Tanganmu


Sukarno dalam pidatonya di sidang BPUPKI, dua bulan setengah sebelum proklamasi kemerdekaan
Indonesia.

“Saudara-saudara yang bernama kaum kebangsaan yang di sini, maupun Saudara-saudara yang
dinamakan kaum Islam, semuanya telah mufakat, bahwa bukan negara yang demikian itulah kita
punya tujuan. Kita hendak mendirikan suatu negara ‘semua buat semua’. Bukan buat satu orang,
bukan buat satu golongan, baik golongan bangsawan, maupun golongan yang kaya, tetapi ‘semua
buat semua’. Kita mendirikan negara Indonesia, yang kita semua harus mendukungnya. Semua buat
semua! Bukan Kristen buat Indonesia, bukan golongan Islam buat Indonesia, bukan Hadikoesoemo
buat Indonesia, bukan Van Eck buat Indonesia, bukan Nitisemito yang kaya buat Indonesia, tetapi
Indonesia buat Indonesia, semua buat semua!”

Orang yang akan kita pilih menjadi pemimpin kita haruslah orang yang sanggup menjamin
tata tertib sosial-politik. Tidak boleh ada satu kelompok bangsa ini yang merasa tidak aman dan
terancam dalam negaranya sendiri. Kelompok mayoritas atau kelompok minoritas bukan rujukan
untuk menentukan dan menguasai negara ini karena negara ini sejak awal dibentuk “semua untuk
semua”. Kepemelukan agama dan keyakinan tertentu tidak boleh menjadi alasan untuk menguasai
Indonesia dalam genggamannya sendiri seakan kelompok agama dan keyakinan lain hanya
sekelompok pengontrak yang bisa diusir kapan saja.

PENERBIT
Kearifan Jawa mengajarkan bahwa negara ideal adalah “tata tentrem kerta raharja”. Kita perlu
memahami ajaran ini sebagai sebuah urutan. Adalah tidak mungkin mencapai kesejahteraan (kerta
raharja) tanpa menciptakan sebuah situasi sosial-politik yang tertata dan aman (tata tentrem). Jadi,
hanya bila tata tentrem terpenuhi kita bisa meraih kesejahteraan.

BUKU KOMPAS
Saya sadar bila ajaran ini mudah untuk dipahami sebagai pendekatan keamanan untuk
menciptakan stabilitas politik sebagaimana yang dipraktikkan Orde Baru. Yang tidak tepat dari Orde
Baru bukan berada pada tujuan menjaga stabilitasnya, melainkan pada pendekatan keamanannya
yang pada sebagian caranya telah mengabaikan demokrasi dan hak asasi warga negara. Akan tetapi,
pembangunan, bahkan ketika pembangunan itu diabdikan sepenuhnya untuk kemakmuran dan
kesejahteraan rakyat pun, tidak mungkin bisa dilaksanakan dalam situasi politik yang tidak stabil.
Keamanan yang kacau juga bukan sebuah situasi ideal untuk menjalankan sebuah pemerintahan,
apa pun alasannya. Negara dengan berbagai perangkatnya dibentuk justru untuk menciptakan
perasaan aman di antara warga negara. Jika sebuah pemerintahan tidak bisa memberi perasaan
aman terhadap warga negara, maka ia saat itu pula sudah kehilangan alasan keberadaan (raison
d’etre)-nya. Dalam aspek ini, penegakan hukum menjadi kuncinya. Bila hukum ditegakkan dengan
satu tujuan, yaitu menegakkan keadilan, perangkat dan aparat hukum juga menjalankan fungsinya
dengan sebaik-baiknya, maka setiap warga negara akan merasa aman dan terlindungi. Oleh
karena itu, pemimpin Indonesia haruslah orang yang taat hukum dan memiliki wibawa untuk
menyelenggarakan penegakan hukum dengan sebaik-baiknya.

Hal yang kedua, setelah tata tentrem, adalah kerta raharja atau kesejahteraan rakyat. Sebagaimana
yang diamanatkan dalam Pembukaan UUD ‘45, kesejahteraan rakyat diraih dengan melaksanakan
ekonomi kerakyatan. Karena itu, jika saya ditanya apa kriteria kedua bagi pemimpin Indonesia,
jawabannya adalah mereka yang memiliki visi tentang bagaimana menyelenggarakan perekonomian
nasional yang bisa membawa pada kemakmuran rakyat. Kritik saya di berbagai kesempatan adalah

Indonesia di Tanganmu  131


bahwa perekonomian kita saat ini sepenuhnya mengikuti paradigma neoliberal yang memuja
individu, di mana rakyat sama sekali tidak mendapat perhatian. Kalaupun ada program-program
untuk “meningkatkan kesejahteraan rakyat” atau “menanggulangi kemiskinan”, program itu lebih
bersifat karitatif daripada mendesain sebuah sistem perekonomian nasional yang sungguh-sungguh
melibatkan rakyat sejak awal, mendorong partisipasi aktif masyarakat, dan menyediakan dukungan
yang maksimal yang diperlukan untuk meningkatkan keberdayaan masyarakat.

Ekonomi kerakyatan itu, kembali saya tekankan di sini, adalah koperasi, di mana rakyat menjadi
pemilik, menentukan bagaimana pelaksanaannya, dan menikmati keuntungannya. Sektor-sektor
ekonomi penting menyangkut hajat hidup orang banyak tidak boleh diserahkan pada sektor swasta,
tapi harus tetap dikuasai negara melalui BUMN, yang dikelola dalam rangka untuk menjamin
kesejahteraan dan kemakmuran warga negara. Hanya sumber-sumber ekonomi yang tidak
memengaruhi hajat hidup warga negaralah yang boleh dikelola oleh swasta melalui korporasi. Ketiga
pilar ekonomi nasional, yakni BUMN, korporasi, dan koperasi, seharusnyalah dikelola sedemikian
rupa, dioperasikan menurut desain pembangunan perekonomian nasional, dan harus dipastikan
bahwa ujung dari semuanya adalah kemakmuran dan kesejahteraan rakyat.

Kondisi yang kita amati saat ini adalah para elite politik dengan sukarela menyerahkan
semua sumber-sumber ekonomi kepada pihak swasta. Parahnya, ketika pihak-pihak swasta
itu menggandeng rekanan asing, sumber daya alam penting kita pun akhirnya dikuasai asing.

PENERBIT
Dengan semangat neoliberalisme, para pelaku bisnis ini tidak memiliki kepentingan lain kecuali
memperbesar keuntungan mereka sendiri. Semakin banyak sumber daya alam kita dieksplorasi,
bukan semakin sejahtera bangsa kita, melainkan kemiskinan justru terjadi di mana-mana. Kantong-
kantong kemiskinan berada di area-area di mana aktivitas eksplorasi sumber daya alam dilakukan.

BUKU KOMPAS
Hal ini terjadi karena setiap ada eksplorasi kekayaan alam di sebuah wilayah, rakyat di daerah
itu tidak pernah masuk dalam skema perencanaan dan penikmatan hasil. Bahkan, tidak jarang
penduduk lokal terusir dari tanahnya atas nama pembangunan. Ironis! Maka siapa pun pemimpin
Indonesia harus secara tegas mau mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk sebuah tujuan
utama: membangun kesejahteraan rakyat Indonesia. Bukan hanya sebagai lip service, melainkan
benar-benar berani menetapkan berbagai kebijakan yang berdampak langsung pada meningkatnya
keberdayaan dan kesejahteraan rakyatnya.

Setelah tata tentrem, karta raharja, berikutnya tujuan ketiga dibentuknya Indonesia adalah
untuk mencerdaskan rakyat. Bangsa Indonesia harus cerdas dan berkarakter. Character building
adalah hal yang paling krusial dalam kehidupan sebuah bangsa. Oleh karena itu, orang yang akan
kita pilih untuk menjadi pemimpin Indonesia seharusnya adalah orang yang mampu mendidik dan
memberi semangat agar bangsa kita menjadi bangsa yang cerdas dan berkarakter, bukan bangsa
yang bodoh dan tak memiliki kebanggaan, bangsa yang tidak menghasilkan apa-apa selain konsumsi
terus-menerus terhadap barang-barang ciptaan bangsa lain.

Masyarakat internasional semakin menyadari bahwa tata pergaulan dunia ke depan harus
didasarkan pada prinsip-prinsip kerja sama, bukan kompetisi yang menghancurkan tetangga. Tidak
ada bangsa yang bisa tegak sendirian. Penjajahan, apa pun bentuknya, pada dasarnya bertentangan
dengan nilai-nilai dasar kemanusiaan yang adil dan beradab. Oleh karena itu, kriteria pemimpin
yang selanjutnya adalah mereka yang memiliki kemampuan sebagai “diplomat” karena ia harus
terlibat dalam menjaga ketertiban dunia.

 132 Indonesia di Tanganmu


Misi yang harus diemban oleh siapa saja yang mengajukan dirinya di hadapan kita untuk
menjadi pemimpin Indonesia haruslah untuk memakmurkan bangsa kita, terutama lapisan
terbesar yang di bawah. Penghapusan kemiskinan adalah harga yang tidak boleh ditawar. Sudah
lama kita menelantarkan rakyat di bawah, padahal mereka adalah rakyat kebanyakan itu sendiri.
Saatnya kini kita memiliki keberanian untuk membalik prioritas: tidak ada lagi pengistimewaan
terhadap kalangan elite, tapi rakyat bawahlah yang harus mendapatkan pelayanan yang maksimal.
Penyelenggaraan ekonomi nasional tidak lagi untuk segelintir orang, tapi diabdikan sepenuhnya
untuk kesejahteraan rakyat.

Seperti belajar matematika, kita tidak hanya mementingkan hasilnya, tapi juga prosesnya.
Seorang siswa yang belajar matematika tidak akan mengerti ilmu matematika yang sesungguhnya
jika dia tidak tahu langkah-langkah mengerjakan sebuah soal. Proses yang tepat akan membuahkan
hasil yang tepat. Jadi, setiap kali saya ditanya siapa nama orang yang layak menjadi presiden
Indonesia di tahun 2014, saya selalu katakan bahwa saya tidak menjawab nama karena konsen saya
adalah prosesnya, bukan hasilnya. Dan proses itu ada di tangan warga bangsa Indonesia, yang harus
kritis dalam memilih pemimpinnya.

Berbicara tentang kepemimpinan ke depan, mata saya selalu tertuju pada para pemuda yang saat
ini berusia 16 sampai 25 tahun. Mereka yang saat ini tengah duduk di SMA atau perguruan tinggi
itulah justru yang harus mendapat perhatian lebih dari kita. Merekalah yang akan menempati pos-

PENERBIT
pos penting dalam kehidupan bangsa ini saat kita dianugerahi ledakan penduduk usia produktif.
Mereka itulah yang akan mengelola demographic dividend menuju terwujudnya visi Indonesia Raya
tahun 2045.

BUKU KOMPAS
Kepada mereka ini saya selalu menyeru untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan
semangat. Orang-orang tua seperti saya harus menjaga tunas-tunas ini dengan didikan, nasihat,
dan teladan yang baik, bukan malah mempertontonkan keculasan, kedengkian, manipulasi, konflik,
kebencian, kekerasan, korupsi, dan kerakusan. Generasi tua bukanlah generasi yang tinggal
menunggu maut. Orang-orang tua yang sudah mengarungi hidup lebih lama memiliki pengetahuan,
pengalaman, dan kearifan yang bisa dibagi dengan para generasi muda.

Di saat banyak kalangan muda yang mulai kehilangan arah, jati diri, dan identitas, kita perlu
menanamkan kepada mereka perasaan cinta bangsa dan negara. Kita tuntun agar mereka menjadi
pemuda yang bisa mengambil hikmah dari kebesaran sejarah masa lalu bangsanya, pemuda yang
sadar kekayaan melimpah tanah airnya. Kita tidak bangga mencetak lulusan sekolahan yang
hanya menjadi robot-robot terampil tanpa kreativitas dan rasa cinta terhadap bangsanya. Yang
kita inginkan adalah para pemuda cerdas, kreatif, mencintai bangsanya, dan memiliki kebanggaan
sebagai anak Indonesia.

Bangga Menjadi Orang Indonesia

Tahun 1998, penyair Taufiq Ismail menerbitkan puisinya yang berjudul Malu (Aku) Jadi Orang
Indonesia. Puisi ini diawali dengan kebanggaannya menjadi anak revolusi Indonesia, kebanggaan
yang tak terperikan atas perjuangan para pahlawan dalam merebut kemerdekaan. Tapi kini, setelah
sekian tahun kemerdekaan berlalu, sekadar memperlihatkan muka saja dia malu karena:

Indonesia di Tanganmu  133


Di negeriku, selingkuh birokrasi peringkatnya di dunia nomor satu,

Di negeriku, sekongkol bisnis dan birokrasi berterang-terang curang susah dicari tandingan,

Di negeriku komisi pembelian alat-alat besar, alat-alat ringan, senjata, pesawat tempur, kapal
selam, kedele, terigu dan peuyeum dipotong birokrasi lebih separuh masuk kantung jas safari,

Di negeriku penghitungan suara pemilihan umum sangat-sangat-sangat-sangat-sangat jelas


penipuan besar-besaran tanpa seujung rambut pun bersalah perasaan,

Di negeriku dibakar pasar pedagang jelata supaya berdiri pusat belanja modal raksasa,

Di negeriku keputusan pengadilan secara agak rahasia dan tidak rahasia dapat ditawar dalam
bentuk jual-beli....

Di negeriku budi pekerti mulia di dalam kitab masih ada, tapi dalam kehidupan sehari-hari bagai
jarum hilang menyelam di tumpukan jerami selepas menuai padi.

Taufiq Ismail tentu saja tidak ingin mengingkari dirinya sebagai bagian dari bangsa Indonesia.

PENERBIT
Pasti, dia juga tak hendak menukar cintanya dengan kebencian pada negerinya sendiri. Justru karena
saking cintanya kepada Indonesia itulah dia membuncah kemarahan dan kegeramannya. Bagaimana
mungkin negeri sekaya dan secantik ini bisa hancur karena dikelola oleh manusia-manusia rakus,
jahat, dan tak berakhlak. Seperti Taufiq Ismail, rasanya kita juga berhak untuk marah.

BUKU KOMPAS
Lagu Rayuan Pulau Kelapa seakan hanya sebuah dongeng pengantar tidur sebelum akhirnya kita
terlelap dan membiarkan tanah air kita dijarah oleh para maling dalam dan luar negeri. Seperti
lukisan-lukisan mooi indie yang menampilkan keindahan alam Nusantara, seakan lukisan tentang
sebuah alam yang jauh entah di mana. Jika beginilah carut marut wajah Indonesia saat ini, lalu atas
alasan apa kita harus bangga menjadi orang indonesia?

Kita boleh marah atas situasi yang ada, tapi tak harus kehilangan cinta karena inilah tanah air
kita. Boleh geram, tapi tak harus kehabisan sayang kepada bangsa kita, terutama kepada mereka
yang menjadi piatu di negerinya sendiri. Kecintaan atas bumi pertiwi tidak muncul semata-mata
dari keelokan dan kemajuannya. Seperti seorang perjaka atau perawan yang sedang jatuh cinta, dia
tak butuh alasan mengapa dia jatuh cinta. Kebanggaan muncul karena cinta. Kita bangga kepada
Indonesia karena kita mencintainya sepenuh jiwa. Kita mencintainya sekalipun jiwa raga kita
berdarah-darah, sekalipun harus menguras seluruh air mata karena menyaksikan berbagai ironi,
paradoks, dan kegetiran atas situasi kebangsaan dan kenegaraan yang ada. Dan dengan cinta ini
pulalah kita tak surut langkah untuk memperjuangkan perbaikan-perbaikan di bumi Indonesia.

Inilah diri kita, inilah hidup kita, yang kita persembahkan kepada Indonesia dengan penuh cinta
dan bangga. Teringat kembali kutipan pidato Bung Karno di Kedutaan Besar Republik Indonesia USA
pada tahun 1956. Pidatonya terasa sangat menggugah.

 134 Indonesia di Tanganmu


Faktanya, manusia yang tinggal di
gugusan pulau yang terentang dari
Sabang sampai Merauke ini terdiri dari
1.100 suku dengan 750-an bahasa ibu.
Bentangan laut seluas 3,2 juta km2
dengan 17.500 buah pulau. Bagaimana
membayangkan manusia seberagam itu

PENERBIT
mengikatkan diri menjadi satu bangsa?
Maka, yang pertama harus digali adalah

BUKU KOMPAS
nilai-nilai dasar yang mengikat semua
keragaman itu. Hanya ketika mereka
memiliki ikatan bersama itulah, mereka
punya alasan untuk berada dalam
satu naungan negara yang sama. Maka
dirumuskanlah Pancasila. Kebinekaan
kita tetap bisa menjadi eka jika kita
berada dalam naungan Pancasila.
“Sungguh Tuhan hanya memberi hidup satu kepadaku, tidak ada manusia mempunyai hidup dua
atau hidup tiga. Tetapi hidup satunya akan kuberikan, Insya Allah Subhanahuwata’ala, seratus persen
kepada pembangunan tanah air dan bangsa. Dan... dan jikalau aku misalnya diberikan dua hidup oleh
Tuhan, dua hidup ini pun akan aku persembahkan kepada tanah air dan bangsa. Marilah rasa cinta
dan bangga ini kita pupuk kembali dengan melihat bagaimana bangsa ini merekatkan dirinya untuk
bersatu. Dengan melihat ini, seharusnya kita memiliki cukup hati untuk tidak mengkhianatinya.”

Tonggak kesatuan bangsa ini sudah dideklarasikan 17 tahun sebelum Indonesia merdeka oleh
para pemuda yang bersumpah bahwa mereka terikat dalam kesatuan tanah air, bangsa, dan bahasa.
Apakah mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang berhadapan dengan kenyataan keragaman
etnis, budaya, keyakinan, agama, dan bahasa yang luar biasa banyaknya dari orang-orang yang
hidup di Nusantara? Mereka sangat sadar, sesadar-sadarnya. Ketika mereka memilih bahasa Melayu
sebagai bahasa persatuan, mereka sadar bahwa itu adalah lingua franca berbagai suku di Indonesia
yang sekian lama sudah berjumpa dan berhubungan dalam aktivitas perdagangan dan pelayaran.
Ketika mereka mengubah nama dari Bahasa Melayu menjadi Bahasa Indonesia, mereka sadar bahwa
mereka sedang mencari sebuah faktor penghubung di antara berbagai keragaman manusia-manusia
Nusantara. India saja tidak memiliki bahasa persatuan seperti kita. Orang Punjab bicara dengan
orang Delhi diperantarai oleh Bahasa Inggris. Di Belgia, ada dua bahasa yang digunakan karena
mereka tidak memiliki bahasa persatuan. Indonesia, negara yang penduduknya mungkin akan
berjumlah sekitar 500 juta orang di tahun 2045 ini, dengan kultur dan bahasa yang sangat beragam,

PENERBIT
bertekad untuk tetap menjadi “eka” sekalipun mereka ber-”bhinneka”.

Kesatuan Indonesia tidak dihasilkan dari paksaan dan proses penjajahan. Para pemuda itu
melaksanakan Sumpah Pemuda bukan karena dipaksa, bahkan mereka melakukannya dengan

BUKU KOMPAS
mengambil risiko penjara dan pengasingan dari pemerintah Kolonial Belanda. Kesatuan Indonesia
berasal dari persamaan nasib. Tapi, apakah persamaan nasib saja bisa menjadi alasan orang-orang
yang berbeda itu untuk menyatu sebagai satu bangsa? Jawabannya tentu tidak. Orang menyatu
karena merasa ada persamaan dalam pandangan hidupnya. Pandangan hidup, nilai-nilai dasar yang
menjadi referensi kehidupan manusia Nusantara, itulah yang digali dan dirumuskan oleh Sukarno
dan para pendiri Indonesia lainnya. Tentu saja, Sukarno meramunya dalam bahasa modern yang
sudah diilhami oleh nilai-nilai kemanusiaan universal.

Ketika Sukarno merumuskan dasar negara menjelang Indonesia merdeka, dia beranjak dari
realitas bangsa. Dia berpikir bahwa kita harus berangkat dari bangsa sebelum membicarakan negara
Indonesia karena bangsalah yang membentuk negara. Siapakah bangsa Indonesia itu? Apa yang
mengikat bangsa ini? Faktanya, manusia yang tinggal di gugusan pulau yang terentang dari Sabang
sampai Merauke ini terdiri dari 1.100 suku dengan 750-an bahasa ibu. Bentangan laut seluas 3,2 juta
km2 dengan 17.500 buah pulau. Bagaimana membayangkan manusia seberagam itu mengikatkan
diri menjadi satu bangsa? Maka, yang pertama harus digali adalah nilai-nilai dasar yang mengikat
semua keragaman itu. Hanya ketika mereka memiliki ikatan bersama itulah mereka punya alasan
untuk berada dalam satu naungan negara yang sama. Maka dirumuskanlah Pancasila. Kebinekaan
kita tetap bisa menjadi eka jika kita berada dalam naungan Pancasila.

Bagaimana bisa kita mengkhianati Pancasila?

 136 Indonesia di Tanganmu


Ketika bangsa ini mendeklarasikan kemerdekaannya, pengakuan pertama adalah bahwa ini
semua karena rahmat Allah Yang Maha Esa. Bangsa kita memang bangsa yang religius sejak mulanya.
Hanya karena rahmat Allah-lah bangsa yang dianyam dari jutaan keragaman mampu terikat menjadi
satu. Kesatuan dan kebersamaan itu kemudian menjadi kekuatan dalam mengusir penjajah.

Ketika para bapak pendiri bangsa ini memilih bentuk negara kesatuan, bukan federal, mereka
bukannya sedang membuat keputusan dengan cara melempar dadu. Salah satu nilai dasar bangsa
ini adalah kebersamaan atau gotong royong. Dalam sistem pemerintahan federal, negara bagian satu
bisa meraih kemajuannya dengan cara menggerogoti negara bagian lain. Yang diinginkan dari bangsa
ini adalah kebersamaan dan kerja sama. Majunya satu pihak tidak harus berarti hancurnya pihak lain.
Negara ini sejak awal dibentuk sebagai negara “semua untuk semua”. Kita tidak harus menghilangkan
semangat berlomba, tapi tidak perlu disertai dengan keinginan untuk menghancurkan yang lain.

Bagaimana mungkin kita tidak mencintai bangsa sebaik ini?

Bangsa ini memiliki mahakarya warisan nenek moyangnya. Sekian banyak petilasan sejarah yang
menggambarkan kejayaan kita sebagai bangsa. Candi Borobudur, Mendut, dan sebagainya adalah
sedikit dari peninggalan sejarah yang membanggakan itu. Peninggalan sejarah ini bukan hanya di
Jawa, tapi juga tersebar di Sumatera, Sulawesi, dan tempat-tempat lain.

PENERBIT
Tanah dan laut Nusantara ibarat taman surga dan kolam susu. Sampai-sampai Koes Plus
mengabadikannya dalam lirik lagu, “Bukan lautan, tapi kolam susu.... Orang bilang tanah kita tanah
surga; Tongkat kayu dan batu jadi tanaman” Itu adalah lagu yang cukup terkenal, terutama di telinga
orang-orang segenerasi saya. Apakah lagu itu berlebihan? Sepenuhnya tidak. Tanah Nusantara tidak

BUKU KOMPAS
hanya subur untuk ditanami apa saja, tapi juga mengandung berbagai tambang logam dan minyak
bumi. Lautnya tidak hanya kaya dengan ikan, tetapi di dasarnya terdapat taman terumbu karang
yang sangat indah. Sebagian kalangan bahkan mengatakan bahwa Indonesia memiliki terumbu
karang terkaya dan terindah di dunia. Di bawah laut, terkandung minyak bumi dan gas alam yang
siap dieksplorasi kapan saja. Daratan dan lautan Nusantara memiliki kekayaan flora dan fauna yang
indah dan tiada bandingnya.

Indonesia memiliki hutan tropis terluas di dunia, yang terdiri dari ribuan jenis pohon. Karena
luasnya hutan tropis Indonesia, maka Indonesia adalah penghasil oksigen dunia dan diakui sebagai
paru-paru dunia. Keanekaragaman hayati di daratan Indonesia menempati peringkat ke-2 dunia
setelah Brasil. Indonesia juga memiliki panas bumi (geotermal) yang sangat besar. Dan, jika kita
membicarakan kopi, maka kopi luwak Indonesia diakui sebagai kopi termahal di dunia.

Lalu, dengan alasan apa lagi kita tidak bangga menjadi orang Indonesia?

Indonesia di Tanganmu  137


PENERBIT
BUKU KOMPAS
EPILOG
Menyongsong
Indonesia Raya 2045
Pemuda-pemuda yang lincah yang tua-tua keras,

bermata tajam

Mimpinya kemerdekaan bintang-bintangnya

kepastian

ada di sisiku selama menjaga daerah ini

aku suka pada mereka yang berani hidup

PENERBIT
(Prajurit Penjaga Malam, Chairil Anwar)

Sepanjang halaman demi halaman buku ini, saya berusaha mengajak pembaca memasuki bagian

BUKU KOMPAS
demi bagian perenungan tentang Indonesia, merenungkan pengalaman demi pengalaman kehidupan
berbangsa. Merenungkan masa lalu agar bisa menjangkau pemahaman akan masa kini. Memahami
warisan dan anugerah bangsa sebagai modal penting menuju masa depan.

Melalui berbagai perenungan ini, sebenarnya saya ingin kita semakin memahami bahwa ekonomi,
politik, kebudayaan, pertahanan, dan segala aspek kehidupan berbangsa adalah satu keutuhan.
Semuanya mengabdi pada rasa spiritualitas, perasaan ketuhanan kita, dan seharusnya menjadikan
kita agar semakin menjadi manusia yang berkeadilan.

Ketika terompet kemerdekaan didengungkan, dan suaranya bergema ke seluruh negeri, kita
sepenuhnya percaya, seperti yang dinyatakan dalam pembukaan UUD ‘45, bahwa perjuangan
akan mengantar kita menuju ke pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia, yang merdeka,
bersatu, berdaulat, adil, dan makmur. Hingga sekarang, kita terus belajar dan berusaha. Berdoa dan
bergandengan tangan agar terus bersatu, bekerja, dan berusaha agar bisa berdaulat, serta berpikir
dan berjuang untuk mencapai masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila.

Dalam jalan perjuangan itulah Tuhan menyediakan rute bagi kita untuk melatih kesadaran dan
kemanusiaan kita, hari demi hari. Setiap kali menyelesaikan satu tantangan, kita dibawa memasuki
tantangan baru. Tantangan masa Sumpah Pemuda, tantangan masa perjuangan fisik, tantangan setiap
dasawarsa, tantangan milenium baru hingga saat ini. Kini kita pun bergerak menuju tantangan baru:
tantangan menjelang seratus tahun Indonesia Merdeka pada 2045.

Indonesia di Tanganmu  139


Menghadapi tantangan dan perjuangan bersama, baik yang tua maupun yang muda, semua sama.
Kita bisa memilih rute dan peran masing-masing. Pada galibnya, orang muda adalah yang lincah
bergerak, menyajikan tawaran-tawaran baru karena kemudaan adalah sahabat perubahan. Maka,
tak heran bila pengalaman berbangsa kita juga memperlihatkan bahwa gerakan perubahan selalu
melibatkan pemuda di garis depan. Walaupun sebenarnya, bila kita mau terus belajar dan terbuka
pada perubahan, di masa tua pun kita bisa memiliki pemikiran tajam, cara pandang yang tajam, dan
bisa menyumbangkan diri pada perubahan.

Dalam cerita Mahabarata, ada kisah mengenai dua tokoh ternama. Pertama bernama Begawan
Abiyasa, yang kedua bernama Maha Resi Bisma. Begawan Abiyasa adalah orang yang penuh
kebijaksanaan. Dia menjadi contoh, selalu berpikir positif. Dia adalah tempat orang bertanya. Bila
dia mengunjungi sebuah kerajaan, maka sang raja pun akan tergopoh-gopoh keluar menyambutnya.
Karakter berbeda ditampilkan oleh Maha Resi Bisma. Dia adalah orang yang begitu supel, sehingga
dia dihormati oleh kawan dan lawan. Begawan Abiyasa memilih untuk tidak bertempur, tetapi Bisma
mau turut bertempur bilamana dirasa perlu. Bahkan ketika sudah tua sekalipun, Bisma tak ragu
untuk berperang.

Kalau saya boleh memilih, saya ingin menjadi serupa Bisma. Berpikir jika harus berpikir,
merenung jika harus merenung, tapi tak pernah ragu jika harus bertempur. Bisma dalam pertempuran
adalah istimewa karena pertempurannya tidak atas dasar kebencian dan permusuhan, tetapi atas

PENERBIT
dasar cinta dan kehalusan jiwa. Maka tak heran bila Bisma dihormati oleh kawan dan lawannya.
Pertempuran perjuangan hari demi hari seharusnya semakin mendekatkan kita pada masyarakat
adil dan makmur yang menjadi tujuan kemerdekaan kita.

BUKU KOMPAS
Tetapi ada kalanya, tak seperti Bisma, kita bertempur tapi lupa berjuang untuk tetap sadar.
Tersesat dalam detail-detail kegiatan keseharian, tapi melupakan tujuan akhir perjuangan kita, yakni
menuju masyarakat adil makmur. Ketika kita tersesat itulah, ekonomi menjadi hanya demi uang,
politik hanya demi kekuasaan, pengetahuan demi kecanggihan, kemiliteran hanya demi penaklukan.
Tersesat dalam rimba raya teknik-teknik, taktik-taktik, kecanggihan retorika, tapi kehilangan makna
tujuan.

Ketika kehilangan tujuan perjuangan, semua modal ekonomi yang terkumpul, segala kemenangan
taktik politik, bahkan kursi kekuasaan yang sudah diduduki, tidak ada gunanya. Kita akan berputar-
putar tanpa arah, bagaikan anjing yang mengejar ekornya sendiri. Tak mampu memimpin diri,
apalagi memimpin orang lain.

Bagi seorang manusia, bagi sebuah misi bangsa, setiap kegiatan dalam hidup haruslah memiliki
arah. Jika tanpa arah, kita akan tersesat. Tokoh Asia dari India, Mahatma Gandhi, menggambarkan
ketersesatan itu dalam tujuh hal yang disebutnya sebagai dosa sosial, “Politics without principle,
wealth without work, pleasure without conscience, knowledge without character, commerce without
morality, science without humanity, worship without sacrifice”. Terjemahan bebasnya kira-kira seperti
berikut: “Politik tanpa prinsip, kekayaan tanpa kerja, kesenangan tanpa kesadaran, ilmu pengetahuan
tanpa karakter, perniagaan tanpa nilai moral, pengetahuan yang melupakan sisi kemanusiaan, dan
ibadah tanpa keikhlasan”.

 140 Indonesia di Tanganmu


Berjuang, bekerja, melaksanakan kegiatan sehari-hari, dalam konsep perjuangan yang terarah,
kalau menurut Islam dikatakan amar makruf nahi mungkar: berjuang sekuat tenaga, mendukung
kebenaran, dan melawan kesesatan. Kalau bisa pergunakanlah tanganmu, kalau tidak bisa
gunakanlah perkataanmu, tapi kalau tidak bisa gunakanlah hatimu.

Dalam tradisi Jawa disebutkan makna kehadiran kita untuk membasuh malaning bhumi,
membersihkan keburukan dan kejahatan dunia dan mangayu hayuning bawono, memperindah
keindahan semesta.

Belajar dari kebijaksanaan lokal, kita diajak untuk tak tersesat agar semua energi kerja tak
percuma. Ekonomi kita memang harus bisa membawa diri dan bangsa kita pada kemakmuran dan
keadilan. Itu memang tujuan bangsa. Karena tujuan mulia itulah, maka cara-cara dan sarana-sarana,
serta pemikiran-pemikiran yang kita pakai juga harus senantiasa berpegang pada prinsip tersebut.
Karena ekonomi haruslah memikirkan nasib bangsa, maka ilmu ekonomi juga harus mampu
menghadirkan dan menawarkan proses-proses yang berdasar keadilan dan kemakmuran.

Sebagai bangsa, kita pernah mengalami masa-masa krisis ekonomi. Ada bangsa yang lekang
karena tekanan sosialnya kemudian terpecah belah menjadi negara-negara baru. Tetapi Indonesia
kita yang sebesar ini tetap kuat utuh di tengah badai. Kita utuh bukan karena kemegahan seorang
pemimpin atau para pemilik modal besar. Kita utuh karena setiap orang, semiskin apa pun,

PENERBIT
menyumbangkan sesuatu bagi bangsa kita. Di bidang ekonomi, para wong cilik tercatat berkali-kali
menjadi pelindung ekonomi, yang membuat ekonomi tetap bisa bertahan dalam badai krisis.

Karena itu, jelas, tak ada “pertempuran” yang boleh membuat kita menyingkirkan yang kecil

BUKU KOMPAS
karena memang tak ada kecanggihan pemikiran yang boleh menjauhkan kita satu sama lain, yang
kecil dan yang besar, yang sukses dan yang gagal. Jika kita lengah, maka yang akan terjadi adalah
penindasan kepada sesama warga.

Perjalanan perjuangan kita masih panjang. Seperti kata Bung Karno, for a fighting nation, there
is no journey’s end. Karena setiap fase dalam perjalanan kita sebagai bangsa menyisakan tantangan
yang harus kita selesaikan. Setiap menyelesaikan tantangan satu, tantangan baru pun muncul.

Kita tak tahu apa yang akan terjadi di masa depan. Tapi, kita tahu pasti bahwa tujuan kita adalah
membentuk masyarakat adil dan makmur, yang itu seharusnya dapat terwujud di tahun 2045.
Sampai di sini, saya selalu tertarik dengan ungkapan Peter Drucker, “The best way to predict the
future is to create it.”

Dalam setiap bagian dari perjalanan sejarah kita beruntung karena memiliki para pemimpin,
baik pemimpin muda maupun tua, yang berani mengambil keputusan. Kadang-kadang keputusan
tersebut berujung pada kesalahan, kadang-kadang berujung pada kekalahan. Tapi, seperti kata
Chairil Anwar, dalam puisi di atas, kita adalah bangsa yang berani hidup, menembus tantangan demi
tantangan. Keputusan bukan atas dasar kepentingan individu, melainkan kepentingan bersama.

Dengan kerja sama, kita menyongsong Indonesia Raya 2045.


Indonesia di Tanganmu  141
PENERBIT
BUKU KOMPAS
Profil Editor
Benito Lopulalan
Program Advisor Aksi Sinergi untuk Indonesia

Konsultan dan fasilitator senior bagi beragam program community development dan social
entrepreneurship, berpengalaman sebagai Media Designer and Trainer HSP bagi program-
program USAID, sebagai Leader of Consultant Team for Health Service Program-USAID, fasilitator
dan trainer bagi program AIPMNH-AUSAID, berpengalaman lebih dari 20 tahun sebagai reporter
dan jurnalis bagi media Internasional ABC (Australian) Radio Network dan AFP (French News
Agency), dan aktif menjadi penulis untuk lebih dari 40 media internasional, termasuk Bali Echo,
New York Times, International Herald Tribune, Hongkong Standard, Bangkok Post, dan The Jakarta
Globe. Terlibat sejak awal pembentukan Yayasan Aksi Sinergi untuk Indonesia. Aktif mendalami
social enterpreneurship, mengembangkan gerakan Social Solidarity Economy di Indonesia, dan mengombinasikan
fungsi media dan komunikasi untuk pemberdayaan masyarakat berkelanjutan.

Dewi Hutabarat
Direktur Eksekutif Aksi Sinergi untuk Indonesia

PENERBIT
Setelah berkarier lebih dari 15 tahun di berbagai industri, lulusan Ilmu Komunikasi Universitas
Airlangga Surabaya ini pada tahun 2005 mengalihkan fokus perhatiannya ke dunia social

BUKU KOMPAS
development dan kemanusiaan. Ia mendirikan Qalam PR yang mengkhususkan diri pada acara-
acara penggalangan dana selain melaksanakan riset mandiri seputar bidang nirlaba. Dewi pernah
menjabat direktur komunikasi di salah satu organisasi kemanusiaan skala nasional dan menyusun
strategi komunikasi khusus untuk lembaga kemanusiaan serta membangun Sistem Kelola Modern
Donasi Publik yang lalu dikembangkan secara mandiri di bawah bendera nonprofit Indonesia
yang dibidaninya dengan konsep implementasi social development dengan sinergi sebagai strategi
utamanya. Dewi menakhodai Aksi Sinergi untuk Indonesia sejak awal pembangunan konsep dan pendiriannya. Aktif
mendalami social enterpreneurship dan gerakan Social Solidarity Economy di Indonesia, ia juga terus mengembangkan
strategi komunikasi komprehensif untuk menunjang pemberdayaan masyarakat dan Corporate Social Responsibilities.
Mendapatkan Social Innovation Award pada World Marketing Summit 2013 oleh Philip Kottler Initiatives di Kuala
Lumpur dan Social Innovation Leadership Award pada CSR World Day di Mumbai (2014).

Ahmad Zainul Hamdi


Pengurus Center for Marginalised Communities Studies (CMARS),
pengajar di IAIN Sunan Ampel Surabaya
Sekretaris Jurusan Perbandingan Agama, Fakultas Ushuluddin IAIN Sunan Ampel Surabaya,
ini menempuh pendidikan S-1 hingga meraih gelar doktornya di IAIN Sunan Ampel Surabaya.
Berawal dari Fakultas Tarbiyah (kependidikan) dan dilanjutkan di Fakultas Studi Keislaman.
Saat ini, ia juga aktif di Center for Marginalised Communities Studies (CMARS) Surabaya sebagai
Kepala Divisi Penelitian dan Advokasi serta Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Jawa Timur
sebagai wakil ketua. Fasilitator profesional yang juga menulis di berbagai media.

Indonesia di Tanganmu  143


Profil Yayasan

Yayasan Aksi Sinergi untuk Indonesia (Sinergi Indonesia) resmi berdiri sebagai yayasan yang
mengabdi pada bidang sosial dan kemanusiaan, dengan Akta Notaris yang dikeluarkan oleh Notaris P.
Suandi Halim SH No.12 tanggal 10/10/2011, sebagai tindak lanjut nyata dari seminar “Indonesia Tanpa
Kemiskinan” yang diselenggarakan dalam rangka 60 tahun Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Sinergi Indonesia adalah lembaga yang didedikasikan untuk menanggulangi kemiskinan,


menumbuhkan kemandirian, dan menaikkan taraf hidup masyarakat secara berkelanjutan dengan cara
menyinergikan berbagai elemen dan kekuatan yang sudah ada dan telah berkembang dalam masyarakat.

Sinergi Indonesia berfungsi sebagai perekat (gluing function) dan sistem integrator untuk kemudian
menginisiasi upaya bersama, bahu-membahu menyusun strategi, dan bekerja saling melengkapi agar
penanggulangan kemiskinan dapat dilaksanakan secara komprehensif, dengan dampak yang lebih
segera, masif, dan berkelanjutan.


PENERBIT
Dalam sinergi yang dibangun, Sinergi Indonesia juga melihat peran penting universitas atau lembaga
pendidikan tinggi lainnya di berbagai daerah untuk menjadi poros sinergi bagi berbagai kekuatan

BUKU KOMPAS
masyarakat di wilayah masing-masing. Sinergi ini bermaksud untuk menanggulangi kemiskinan dan
meningkatkan keberdayaan masyarakat secara multidimensional dan komprehensif, untuk dampak
yang berkelanjutan.

Sinergi Indonesia mengedepankan prinsip equality (kesetaraan) di antara semua pihak yang terlibat
dalam sinergi penanggulangan kemiskinan. Termasuk dan terutama di sini adalah kesetaraan anggota
masyarakat yang sesungguhnya adalah pemangku kepentingan yang utama dari seluruh upaya ini, yaitu
anggota masyarakat yang masih harus berjuang mengeluarkan dirinya dari lilitan kemiskinan. Kiranya
hanya dengan keikutsertaan secara aktif, masyarakat setempat dapat memandirikan dirinya, dan inilah
yang akan menjamin keberlanjutan (sustainability) dari setiap upaya penanggulangan kemiskinan.

Yayasan Aksi Sinergi Untuk Indonesia


info@sinergi-indonesia.org, sinergi.id@gmail.com
www.sinergi-indonesia.org

www.indonesiafightpoverty.com

 144 Indonesia di Tanganmu


Indeks

A C
Aceh 17, 41, 42, 50, 51, 54 Castlestone Management xvii
Aisyiyah 26, 27 Chairil Anwar 36, 37, 139, 141
Amandemen 78 China v, vi, xvii, 2, 3, 4, 5, 16, 43, 44, 45, 50, 51, 56, 124,
Amandemen pasal 33 78 128
Amerika Serikat xvii, 2, 4, 16, 38, 44, 74, 88, 89, 92, 94, Cile 44
97, 99
Angin 68
Anwar, Chairil 36, 37, 139, 141
D
APEC 43, 44 Dekker, Douwes 19, 20
Dewan Kelautan Indonesia (Dekin) 51

PENERBIT
Api 68
Arab 2, 16, 41, 45, 50, 53, 57 Dinasti Song 16
arisan 62, 63 Diponegoro 37
Asia iii, 15, 44 Dubois, Eugène 40
Asian Tiger 6

BUKU KOMPAS
Asia Selatan 15, 17, 41, 42, 116 E
Asia Tenggara v, 14, 17, 41, 45, 116 Economic Leaders Meeting 44
Australia iii, 2, 39, 42, 44, 46, 47, 99, 115 Ekonomi iv, xxv, 87, 101, 104, 106, 145
Awan 68 ekspor xvi, xvii, 42, 43, 44, 97, 98

B F
Bagansiapiapi 52 faktor produksi 49
bahasa daerah 56 Fakultas Ekonomi 145
Bahasa Daerah 54 Filipina vi, 4, 5, 31, 43, 44
bahasa Indonesia 24
Bahasa Indonesia 54
Bali 29, 39, 45, 47, 49, 50, 52, 53, 54, 57, 58, 59, 60, 62, G
143 Goldman Sachs xvii, 4, 6
bantuan legal 7 gotong royong vi, xxv, 12, 63, 77, 78, 107, 124, 125, 126,
Bastian, Adolf 15 129, 137
Batak 45, 54
Batavia 23
Belanda 20, 101
H
berdaulat dalam politik 11 Hasta brata 68
berdikari dalam ekonomi 11 Hongkong 3, 6, 43, 44, 143
berkepribadian dalam budaya 11 hukum xx, xxi, xxiii, xxv, 11, 65, 68, 79, 84, 85, 86, 92,
birokrasi 134 95, 106, 112, 113, 123, 125, 131
bisnis dan birokrasi 134 human capital 6
Brunei v, 44, 50 Human Development Index xix
budaya arsitektur 49
budaya bahari 50 I
Bung Hatta xxiv, 33, 98, 126, 130 India 3
Busan 43

Indonesia di Tanganmu  145


Indische Partij 19 M
Indische Partij (IP) 19
Mada, Gajah 13, 116
Indonesia i, ii, iii, iv, v, vi, vii, viii, xi, xii, xiii, xvi, xvii, xviii,
Magellan, Ferdinand 43
xix, xx, xxi, xxii, xxiii, xxiv, xxv, xxvi, xxvii, 1, 3, 4, 5,
Majapahit 8, 9, 13, 14, 30, 43, 45, 49, 50, 51, 101, 116,
6, 7, 8, 9, 10, 11, 13, 14, 15, 18, 19, 21, 22, 23, 24,
118, 127, 129
26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37, 38,
Malaysia v, vi, 1, 3, 4, 5, 14, 43, 44, 95
39, 40, 41, 42, 43, 44, 45, 46, 47, 48, 49, 50, 51,
Mangunkusumo, Cipto 18, 19, 20, 21
53, 54, 55, 56, 57, 58, 59, 63, 66, 67, 73, 74, 75,
Mangunkusumo, Gunawan 18, 19
76, 77, 78, 79, 80, 81, 82, 84, 85, 86, 87, 88, 91,
maritim 119
92, 93, 94, 95, 96, 97, 98, 99, 100, 101, 102, 104,
Meksiko xvii, 4, 5, 44
106, 108, 109, 110, 111, 112, 113, 114, 115, 117,
Moeis, Abdoel 20
118, 119, 120, 121, 122, 123, 124, 125, 126, 127,
128, 129, 130, 131, 132, 133, 134, 136, 137, 139,
141, 143, 145 N
Indonesia Raya 139, 141 Nusantara iii, 39, 53, 59
industrialisasi 3
Islam 57
O
J Organisasi Sosial 60

Jakarta 43, 143


jati diri 66 P
Jawa 144 Palembang 50
Jepang 3, 16, 17, 18, 31, 33, 35, 43, 44, 99, 113, 118, 126 Panama 43
Jong Java 23, 26 Pancasila xxi, 9, 11, 31, 128
Papua Niugini 44

PENERBIT
K pemberdayaan masyarakat 143
pemuda 121, 139
Kanada 2, 43, 44, 99 pendidikan 144
Kartowiyono, Soejatin 26 Penemuan mesiu 2
keadilan 32, 75 Pengelolaan Sumberdaya 60

BUKU KOMPAS
keadilan sosial 75 Pergerakan kaum Perempuan 27
Keberagaman Hayati 47 persatuan 24
Keberdayaan 53 Persatuan Indonesia 75
Kebijaksanaan ekonomi 6 Peru 44
Kekayaan budaya 60 Port Klang 43
kemanusiaan 145 Putri Budi Sejati 26, 27
Kemanusiaan yang adil dan beradab 75 Putri Indonesia 26
kemiskinan 145
kepemimpinan 66
Kepemimpinan iv, xxii, 66 R
kepentingan bersama 141 Rasjid Manggis 22
kesetaraan 145 Reformasi 100
Ketuhanan Yang Maha Esa 75 Rukun Wanodiyo 26
Koefisien Gini v Rumusan pancasila 32
konstitusi 66 Rusia xvii, 3, 4, 17, 18, 44
Korea Selatan xvii, 3, 4, 6, 43, 44, 109
Kridalaksana, Harimurti 24 S
krisis ekonomi 66
krisis identitas 66 Saigon 43
krisis kepemimpinan 66 Samudra Hindia iii
krisis konstitusi 66 Samudra Pasifik iii, 40, 41, 42, 43, 44
Selandia Baru 44
Semenanjung Malaya 13, 45, 50
L Sinergi v, 143, 145
Laksmi, Darmo 26 Singapura 1, 3, 5, 6, 16, 43, 44, 52
Sistem ekonomi 5, 87

 146 Indonesia di Tanganmu


Sistem kekerabatan 60 U
Smith, Adam viii, xxv, 77, 78, 89, 91, 114
Universitas Indonesia 145
Soedirohoesodo, Wahidin 18
Sondakh, Bernard 50
Spanyol 101 V
Stiglitz 87, 89 van Vollenhoven, Cornelis 15
STOVIA 18 Vietnam vi, xvii, 1, 5, 43, 44, 50
Sukarno 63 Vollenhoven, Cornelis van 15
Sumbawa 50
Sumpah Pemuda iii, 23
Sunda 13, 29, 39, 41, 50, 54, 59 W
Surabaya 43, 144 Wanita Katolik 26
Suryaningrat, Suwardi 18, 20, 21, 29 Wanita Mulyo 26
Suwardi Suryaningrat 21 Wanita Taman Siswa 26
Wanita Utomo 26
T
Taiwan 6, 43, 44
Tanah 68
Tanjung Pelepas 43
Tentara Ginie Pelajar (TGP) 35
Thailand v, vi, 1, 3, 4, 5, 43, 44, 45, 50
the REST 11
the WEST 11

PENERBIT
BUKU KOMPAS

Indonesia di Tanganmu  147


PENERBIT
BUKU KOMPAS

 148 Indonesia di Tanganmu