Anda di halaman 1dari 37

REFERAT

JAMINAN MUTU PROGRAM PUSKESMAS

Disusun oleh:
Anggy Rayendra, S. Ked
FAB 117 047

Pembimbing:
dr. Dian Mutiasari, M. Kes

Program Studi Pendidikan Dokter


Fakultas Kedokteran Universitas Palangka Raya
Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas
Palangka Raya
2019
ii

LEMBAR PENGESAHAN

Nama : Anggy Rayendra, S. Ked

NIM : FAB 117 047

Fakultas : Kedokteran

Universitas : Universitas Palangka Raya

Tahun Akademik : 2019

Judul Referat : Jaminan Mutu Program Puskesmas

Diajukan : Maret 2019

Pembimbing : dr. Dian Mutiasari, M. Kes

TELAH DIPERIKSA DAN DISAHKAN TANGGAL : Maret 2019

Telah disetujui oleh:


Pembimbing Materi

dr. Dian Mutiasari, M. Kes


iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah penulis haturkan kehadirat Allah SWT atas


berkat, rahmat, taufik, dan hidayah-Nya penyusunan referat yang berjudul “Jaminan
Mutu Program Puskesmas” dapat diselesaikan dengan baik. Referat ini disusun
untuk memenuhi salah satu tugas dalam kepaniteraan klinik di bagian Ilmu
Kedokteran Komunitas Fakultas Kedokteran Universitas Palangka Raya. Penulis
sadar bahwa dalam proses penulisan referat ini banyak mengalami kendala, namun
berkat bantuan, bimbingan, kerjasama dari berbagai pihak dan kasih dari Allah
SWT sehingga kendala-kendala yang dihadapi tersebut dapat diatasi.
Pada kesempatan ini saya juga mengucapkan terimakasih kepada
pembimbing saya dr. Dian Mutiasari, M. Kes yang turut membimbing dan
membantu saya dalam penyusunan referat ini, serta orang tua dan teman-teman
yang saya sayangi.
Demikian yang dapat penyusun sampaikan. Kiranya referat ini dapat berguna
dan membantu generasi dokter-dokter muda selanjutnya maupun mahasiswa-
mahasiswi jurusan kesehatan lain yang sedang dalam menempuh pendidikan,
referat ini berguna sebagai referensi dan sumber bacaan untuk menambah ilmu
pengetahuan.

Palangka Raya, Maret 2019

Anggy Rayendra, S. Ked


FAB 117 047
iv

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i


LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 3
2.1 Konsep Puskesmas ................................................................................ 3
2.2 Fungsi Puskesmas ................................................................................. 4
2.3 Program Pokok Pelayanan Puskesmas .................................................. 5
2.4 Sarana dan Prasarana............................................................................. 7
2.5 Jaminan Mutu ........................................................................................ 7
2.6 Mengukur Mutu Pelayanan Kesehatan ................................................. 9
2.7 Manfaat Program Jaminan Mutu Kesehatan ......................................... 13
BAB III KESIMPULAN ....................................................................................... 15
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 16
LEMBAR PENGESAHAN

REFERAT

JAMINAN MUTU PROGRAM PUSKESMAS

OLEH :

ANGGY RAYENDRA, S.KED

FAB 117 047

Telah disetujui oleh:


Palangkaraya, Maret 2019
Pembimbing Materi

dr. Dian Mutiasari, M. Kes

ii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Semakin ketatnya persaingan serta pengguna yang semakin selektif dan


berpengetahuan mengharuskan Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) selaku
salah satu penyedia jasa layanan kesehatan untuk selalu meningkatkan kualitas
layanannya. Untuk dapat meningkatkan kualitas pelayanan, terlebih dahulu harus
diketahui layanan yang telah diberikan kepada pasien/pelanggan selama ini telah
sesuai dengan harapan pasien/pelanggan atau belum. Oleh karena itu, Puskesmas
dituntut untuk selalu menjaga kepercayaan dan kepuasan pasien/konsumen
(Pelanggan) dengan meningkatkan kualitas pelayanan agar kepuasan pasiennya
meningkat. 1

Pihak Puskesmas perlu secara cermat menentukan kebutuhan


pasien/konsumen (Pelanggan) sebagai upaya untuk memenuhi harapan/keinginan dan
meningkatkan kepuasan atas pelayanan yang diberikan. Menjalin hubungan dan
menjaring pendapat terhadap pelanggan/pengguna perlu dilakukan agar pelayanan
yang diberikan sesuai dengan yang diharapkan. Hal inilah yang disebut orientasi pada
pasien/konsumen. Terciptanya kualitas layanan tentunya akan menciptakan kepuasan
terhadap pengguna layanan. Kualitas layanan ini pada akhirnya dapat memberikan
beberapa manfaat, di antaranya terjalinnya hubungan yang harmonis antara penyedia
layanan dan pelanggan, memberikan dasar yang baik bagi terciptanya loyalitas
pelanggan, dan membangun suatu rekomendasi dari mulut ke mulut (word of
mounth) yang menguntungkan bagi penyedia layanan tersebut. 2

Penerapan SPM (Standar Pelayanan Minimal) dimaksudkan untuk


meningkatkan mutu produk/jasa layanan sehingga dapat memberikan kepuasan
pelanggan. 3 SPM Puskesmas merupakan salah satu standar sistem manajemen mutu

1
yang diakui secara nasional. Adapun manfaat untuk menerapkan SPM Puskesmas
agar puskesmas memperoleh reputasi yang lebih baik, tingkat kesadaran akan
perlunya menjaga kualitas, prosedur dan tanggung jawab menjadi lebih jelas dan
terdokumentasi dengan lebih baik, menghilangkan pekerjaan yang tidak perlu, lebih
mudah untuk ditelusuri dan dilakukan audit, pelayanan kepada pelanggan lebih baik,
meningkatkan kepuasan pelanggan serta karyawan, melakukan peningkatan yang
berkesinambungan, meningkatkan keuntungan, kesempatan untuk melakukan
ekspansi lebih besar (dari Puskesmas menjadi Puskesmas Rawat Inap), dan
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan masyarakat berorientasi pada kepuasan
pelanggan serta mengubah image buruk masyarakat terhadap pelayanan kesehatan
pemerintah menjadi lebih baik.4

Implementasi SPM Puskesmas menjadikan pelayanan menjadi lebih baik,


semua kegiatan dilakukan secara prosedural, terdokumentasi dan secara rutin
sehingga dapat dilakukan analisis terhadap kegiatan yang telah dilakukan. Meskipun
demikian, dengan menerapkan SPM Puskesmas, kebutuhan konsumen akan
pelayanan yang diberikan puskesmas akan sesuai harapan/ keinginan pasien. Menurut
Zeithaml, Berry dan Parasuraman (dalam Zulian Yamit, 2005) dimensi kualitas yang
dimaksud adalah reliability (keterandalan), responsiveness (cepat tanggap), assurance
(jaminan), empathy (empati), dan tangible (nyata).3

1.2 Rumusan Permasalahan

Untuk mengetahui tingkat kepuasan pasien dalam mutu dan program yang diberikan
oleh petugas puskesmas.

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Puskesmas6,7


Menurut DepKes RI (2004), Puskesmas adalah unit pelaksana teknis Dinas
Kesehatan Kabupaten atau Kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan
pembangunan kesehatan di suatu wilayah kesehatan.
a. Unit Pelaksana Teknis
Sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan kabupaten / kota (UPTD),
Puskesmas berperan menyelenggarakan sebagian dari tugas teknis operasional
dinas kesehatan kabupaten/kota dan merupakan unit pelaksana tingkat pertama
serta ujung tombak pembangunan kesehatan di Indonesia.
b. Pembangunan Kesehatan
Pembangunan kesehatan adalah penyelenggaraan upaya kesehatan oleh Bangsa
Indonesia untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat
bagi setiap orang, agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
c. Pertanggungjawaban Penyelenggaraan
Penanggung jawab utama penyelenggaraan seluruh upaya pembangunan
kesehatan di wilayah kabupaten / kota adalah dinas kesehatan kabupaten / kota,
sedangkan puskesmas bertanggung jawab hanya untuk sebagian upaya
pembangunan kesehatan yang dibebankan oleh dinas kesehatan kabupaten / kota
sesuai dengan kemampuannya.
d. Wilayah Kerja
Secara Nasional standar wilayah kerja puskesmas adalah satu Kecamatan, tetapi
apabila di satu Kecamatan terdapat lebih dari satu puskesmas, maka tanggung
jawab wilayah kerja dibagi antar puskesmas, dengan memperhatikan keutuhan
konsep wilayah (desa/kelurahan atau RW). Masing-masing puskesmas tersebut
secara operasional bertanggung jawab langsung kepada Dinas Kesehatan
kabupaten/kota.

3
2.2 Fungsi Puskesmas8,9
Puskemas sebagai penyedia pelayanan kesehatan ditingkat Kecamatan
mempunyai 3 ( tiga ) fungsi yaitu :
a. Pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan
Puskesmas selalu berupaya menggerakkan dan memantau penyelenggaraan
pembangunan lintas sektor termasuk oleh masyarakat dan dunia usaha di
dilayah kerjanya, sehingga berwawasan serta mendukung pembangunan
kesehatan. Di samping itu aktif memantau dan melaporkan dampak kesehatan
dari penyelenggaraan setiap pembangunan di wilayah kerjanya. Khusus untuk
pembangunan kesehatan, upaya yang dilakukan puskesmas adalah
mengutamakan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit tanpa
mengabaikan penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan.
b. Pusat pemberdayaan masyarakat
Puskesmas selalu berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat,
keluarga dan masyarakat termasuk dunia usaha memiliki kesadaran, kemauan
dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat untuk hidup sehat,
berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan termasuk
sumber pembiayaannya, serta ikut menetap, menyelenggarakan dan memantau
pelaksanaan program kesehatan. Pemberdayaan perorangan, keluarga dan
masyarakat ini diselenggarakan dengan memperhatikan kondisi dan situasi,
khususnya social budaya masyarakat setempat.
c. Pusat pelayanan kesehatan strata pertama
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan pelayanan kesehatan
tingkat pertama secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan.
Pelayanan kesehatan tingkat pertama yang menjadi tanggung jawab
puskesmas meliputi:
a) Pelayan kesehatan perorangan
Pelayanan kesehatan perorangan adalah pelayanan yang bersifat pribadi
dengan tujuan utama menyembuhkan penyakit dan pemulihan kesehatan

4
perorangan, tanpa mengabaikan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan
penyakit. Pelayanan perorangan tersebut adalah rawat jalan dan untuk
puskesmas tertentu di tambahkan dengan rawat inap.
b) Pelayanan kesehatan masyarakat
Pelayanan kesehatan masyarakat adalah pelayanan yang bersifat publik
dengan tujuan utama memelihara dan meningkatkan kesehatan serta
mencegah penyakit tanpa mengabaikan penyembuhan penyakit dan
pemulihan kesehatan. Pelayanan kesehatan masyarakat tersebut antara lain
promosi kesehatan, pemberantasan penyakit, penyehatan lingkungan,
perbaikan gizi, peningkatan kesehatan keluarga, keluarga berencana,
kesehatan jiwa masyarakat serta berbagai program kesehatan masyarakat
lainnya.

2.3 Program Pokok Pelayanan Puskesmas7,8


Setiap Puskesmas mempunyai pelayanan didalam gedung atau diluar gedung,
menurut jumlah sasaran dan wilayah kerjanya. Sesuai status puskesmas, perawatan
atau non perawatan, bisa melaksanakan kegiatan pokok, maupun pengembangan,
tergantung kemampuan sumber daya manusia dan sumber daya material. Adapun 9
(sembilan) program pokok tersebut meliputi :
a. Program Promosi Kesehatan (Promkes) :
Penyuluhan Kesehatan Masyarakat (PKM), Sosialisasi Program Kesehatan,
Survey Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), Penilaian Strata Posyandu
b. Program Pencegahan Penyakit Menular (P2M) :
Surveilens Terpadu Penyakit (STP), Pelacakan Kasus: TBC, Kusta, DBD,
Malari, Flu Burung, Infeksi Saluran Peranafasan Akut (ISPA), Diare, Infeksi
Menular Seksual (IMS), Penyuluhan Penyakit Menular
c. Program Pengobatan :
Pengobatan Dalam Gedung : Poli Umum, Poli Gigi (Rawat Jalan), Apotek,, Unit
Gawat Darurat (UGD), Perawatan Penyakit (Rawat Inap), Pertolongan

5
Persalinan (Kebidanan). Pengobatan Luar Gedung : Rujukan Kasus, Pelayanan
Puskesmas Keliling (Puskel)
d. Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) :
ANC (Antenatal Care), PNC (Post Natal Care), Pertolongan Persalinan,
Rujukan Ibu Hamil Risiko Tinggi, Pelayanan Neonatus, Kemitraan Dukun
Bersalin, Manajemen Terpadu Balita Sakit (MTBS)
e. Program Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana (KB) :
Pelayanan Kesehatan Peduli Remaja (PKPR), Imunisasi Calon Pengantin (TT
Catin), Pelayanan KB Pasangan Usia Subur (PUS), Penyuluhan KB
f. Program Upaya Peningkatan Gizi Masyrakat :
Penimbangan Bayi Balita, Pelacakan dan Perawatan Gizi Buruk, Stimulasi dan
Deteksi Dini Tumbuh Kembang Anak, Penyuluhan Gizi
g. Program Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan :
Pengawasan Kesehatan Lingkungan : SPAL (saluran pembuangan air limbah),
SAMI-JAGA (sumber air minum-jamban keluarga), Pemeriksaan Sanitasi : TTU
(tempat-tempat umum), Institusi Perkantoran, Survey Jentik Nyamuk (SJN)
h. Program Pelayanan Kesehatan Komunitas :
Kesehatan Mata, Kesehatan Jiwa, Kesehatan Lansia, Kesehatan Olahraga,
Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas), Upaya Kesehatan Sekolah
(UKS)
i. Program Pencatatan dan Pelaporan :
Sistem Pencatatan dan Pelaporan Terpadu Puskesmas (SP2TP) disebut juga
Sistem Informasi dan Manajemen Puskesmas (SIMPUS)

6
2.4 Sarana Dan Prasarana
Prasarana adalah tempat, fasilitas dan peralatan yang secara tidak
langsung mendukung pasien untuk dapat memberikan kritik dan saran,
sedangkan sarana adalah suatu tempat, fasilitas dan peralatan yang secara
langsung terkait. Dalam upaya mendukung pasien untuk dapat memberikan kritik
dan saran di Puskesmas diperlukan prasarana dan sarana yang memadai
disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing Puskesmas.5
Prasarana dan sarana yang harus dimiliki Puskesmas dalam upaya
mendukung pasien untuk dapat memberikan kritik dan sarannya adalah:

 Papan nama “kotak saran” yang dapat terlihat jelas oleh pasien
 Tersedianya “kotak saran” yang menarik bagi pasien.
 Tersedianya tempat yang nyaman bagi pasien untuk dapat menulis kritik
dan saran yang diberikan.
 Peralatan penunjang di sekitar “kotak saran” seperti pena, meja dan juga
kertas yang telah tersedia agar pasien langsung bisa menulis kritik dan saran
setelah pelayanan selesai.
 Terdapat “sticker emoticon” untuk dapat mengekpresikan kepuasan pasien
terhadap pelayanan di Puskesmas.
 Terdapat poster atau brosur yang berisikan ajakan untuk mengisi “kotak
saran”, agar pihak puskesmas dapat mengetahui dan memperbaiki kualitas
pelayanan yang masih memiliki kekurangan untuk kemajuan bersama.
 Terdapatnya sosial media yang dibuat sebagai media masyarakat untuk
menyalurkan apresiasinya secara online dan praktis.

2.5 Jaminan Mutu5,6


Jaminan mutu atau quality assurance merupakan program baru di
Indonesia. Program jaminan mutu mengandung arti suatu program berlanjut yang

7
disusun secara objektif dan sistematik untuk memantau dan menilai mutu dan
kewajaran asuhan pasien dan memecahkan masalah-masalah yang terungkap.6

Mutu pelayanan kesehatan, misalnya , merupakan sesuatu yang sulit


terukur karena hasil yang terlihat merupakan gabungan dari seluruh unsur yang
terjadi di dalam pengelolaan suatu pelayanan kesehatan: meliputi input, process
dan outcome. Mutu tidak semata-mata ditentukan oleh keluaran, ataupun unsur
yang lain secara terpisah.7

Model jaminan mutu terdiri atas kegiatan-kegiatan yang saling terkait yang
berupaya untuk menjaga mutu pelayanan puskesmas6. Mutu pelayanan (masalah
kompleks) yang terjadi di dalam organisasi pelayanan secara tim dengan
mengikuti langkah-langkah dalam siklus pemecahan masalah (Problem Solving
Cycle) dan mempergunakan alat-alat pemecahan masalah (Quality Improvement
Tool) serta berdasarkan data. Dari studi literatur, meskipun materi program
jaminan mutu berbeda-beda, tetapi cara pelaksanaan programnya sama. Salah
satu langkah yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut:6

1. Menentukan topik yang akan dikaji, dengan cara melakukan pengamatan atau
berdiskusi dengan kepala.
2. Menentukan masalah khusus dari topik tersebut.
3. Membicarakan masalah tersebut dengan sumber daya manusia terkait,
termasuk kepala atau staf terkait.
4. Mencari penyebab masalah bersama dengan sumber daya manusia terkait.
5. Mendesain pemecahan masalah bersama sumber daya manusia terkait,
sepengetahuan kepala.
6. Melakukan aplikasi/intervensi pemecahan masalah.
7. Mengevaluasi hasil penerapan tersebut.
8. Membuat analisis.
9. Menuliskan laporan

8
2.6 Mengukur Mutu Pelayanan Kesehatan2,3
Menurut pohan, I (2003) dalam Prastiwi (2010), langkah pengukuran
mutu tersebut dapat dipilah-pilah menjadi beberapa langkah sebagai berikut:
1. Pembentukan kelompok jaminan mutu pelayanan kesehatan
2. Penyusunan standar pelayanan kesehatan
3. Pemilihan tehnik pengukuran mutu
4. Pengukuran mutu dengan cara membandingkan standar pelayanan kesehatan
dengan kenyataan yang tercapai.
Donabedian, A (1982) dalam Prastiwi (2010), menganjurkan agar standar
dan kriteria diklasifikasikan kedalam tiga kelompok, hal ini pada prinsipnya sama
dengan yang dianjurkan oleh World Health Organitation (WHO) yaitu:
1. Standar struktur/input
Standar struktur atau masukan menentukan tingkat sumber daya yang
diperlukan agar standar pelayanan kesehatan dapat dicapai. Contohnya antara
lain ialah: personel, pasien, peralatan, bahan gedung, pencatatan, keuangan,
singkatnya semua sumber daya yang digunakan untuk dapat melakukan
pelayanan kesehatan seperti yang tersebut dalam standar pelayanan kesehatan.
Standar struktur antara lain ialah tenaga kesehatan yang kompeten,
peralatan pemeriksaan, obat, kamar pemeriksaan, pasien dan waktu konsultasi
harus ditentukan.
2. Standar proses/process
Standar proses menentukan kegiatan apa yang harus dilakukan agar
standar pelayanan kesehatan dapat dicapai, proses akan menjelaskan apa yang
dikerjakan, untuk siapa, siapa yang mengerjakan, kapan dan bagaimana standar
pelayanan kesehatan dapat dicapai.
Dalam contoh standar pelayanan ISPA, maka sebagai proses adalah,
petugas kesehatan memeriksa balita yang batuk, dengan melakukan anamnesis
dan pemeriksaan fisik seperti apa yang telah ditentukan dalam standar

9
pelayanan kesehatan. Semua hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik tersebut
dicatat dengan lengkap dan akurat dalam rekam medik.
3. Standar keluaran atau output
Standar keluaran atau output atau hasil pelayanan kesehatan ialah hasil
pelayanan kesehatan yang dilaksanakan sesuai standar pelayanan kesehatan
dan ini sangat penting.
Menurut pohan, I (2003) dalam Prastiwi (2010), Salah satu pengukuran
mutu pelayanan kesehatan dengan membandingkan terhadap standar pelayanan
kesehatan yang telah ditetapkan. Pengertian standar pelayanan kesehatan ialah
suatu pernyataan tentang mutu yang diharapkan, yang menyangkut
input/masukan, proses dan keluaran/output.
Standar pelayanan kesehatan merupakan suatu alat organisasi untuk
menjabarkan mutu kedalam terminologi operasional. Standar, indikator dan
nilai ambang batas merupakan unsur–unsur yang akan membuat jaminan mutu
pelayanan kesehatan dapat diukur. Indikator didefinisikan sebagai tolok ukur
untuk mengetahui adanya perubahan yang dikaitkan dengan target/standar
yang telah ditentukan sebelumnya. Jenis-jenis indikator bisa dikelompokkan
berdasarkan; Input (berkaitan dengan man, money, material, method dan
management), process (berkaitan dengan proses yang dilakukan untuk
menghasilkan sesuatu baik barang maupun jasa), output (berkaitan dengan
sesuatu yang dihasilkan bisa dalam bentuk barang ataupun selesainya
pekerjaan jasa), outcome (berkaitan dengan ukuran yang dirasakan pelanggan,
biasanya merupakan persepsi pelanggan terhadap pemanfaatan layanan),
benefit (berkaitan dengan ukuran terhadap manfaat bagi pelanggan atau bagi
pemberi pelayanan) dan impact (berkaitan dengan ukuran dampak dari suatu
produk secara luas dan biasanya jangka panjang).4

10
Menurut Pohan, I (2003) dalam Prastiwi (2010), pengukuran mutu
pelayanan kesehatan dapat dilakukan melalui tiga cara, yaitu:
1. Pengukuran mutu prospektif
Pengukuran mutu prospektif yaitu pengukuran mutu pelayanan
kesehatan yang dilakukan sebelum pelayanan kesehatan diselengarakan.
Oleh sebab itu, pengukurannya ditujukan terhadap struktur atau masukan
pelayanan kesehatan dengan asumsi bahwa pelayanan kesehatan harus
memiliki sumber daya tertentu agar dapat menghasilkan pelayanan
kesehatan yang bermutu, seperti:
a. Pendidikan profesi kesehatan
Pendidikan profesi pelayanan kesehatan ditujukan agar
menghasilkan profesi pelayanan kesehatan yang mempunyai
pengetahuan, keterampilan dan perilaku yang dapat mendukung
pelayanan kesehatan yang bermutu.
b. Perizinan atau ‘Licensure’
Perizinan merupakan salah satu mekanisme untuk menjamin mutu
pelayanan kesehatan. SID (Surat Izin Dokter) dan SIP (Surat Izin
Praktek) yang diberikan merupakan suatu pengakuan bahwa dokter
tersebut memenuhi syarat untuk melakukan profesi dokter. Demikian
pula halnya degan profesi kesehatan lain, harus mempunyai izin kerja
sesuai dengan profesinya. Mekanisme perizinan belum menjamin
sepenuhnya kompetensi tenaga kesehatan yang ada atau mutu pelayanan
kesehatan fasilitas pelayanan kesehatan tersebut.
c. Standardisasi
Dengan menerapkan standardisasi, seperti standardisasi peralatan,
tenaga, gedung, sistem, organisasi, anggaran, dll, maka diharapkan
fasilitas pelayanan kesehatan menjadi bermutu. Standardisasi akan
membangun klasifikasi pelayanan kesehatan. Contohnya standardisasi
pelayanan rumah sakit akan dapat mengelompokkan atau

11
mengklasifikasikan rumah sakit dalam berbagai kelas tertentu, misalnya
rumah sakit umum kelas A, kelas B, kelas C dan kelas D. Rumah sakit
jiwa kelas A dan kelas B.
d. Sertifikasi (certification)
Sertifikasi adalah langkah selanjutnya dari perizinan. Misalnya,
pengakuan sebagai dokter spesialis adalah sertifikasi. Di Indonesia
perizinan itu dilakukan oleh departemen kesehatan atau dinas kesehatan
sedang sertifikasi oleh pendidikan profesi (Dpdikbud, CHS, Organisasi
Profesi).
e. Akreditasi4
Akreditasi adalah pengakuan bahwa suatu instuisi pelayanan
kesehatan seperti rumah sakit telah memenuhi beberapa standar
pelayanan kesehatan tertentu. Indonesia telah melakukan akreditasi
rumah sakit umum yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan.
Pengukuran mutu prospektif terfokus pada penilaian sumber daya,
bukan kinerja penyelenggaraan pelayanan kesehatan. Ini merupakan salah
satu kekurangan pengukuran mutu dengan cara prospektif (Prastiwi, 2010).
2. Pengukuran mutu konkuren4
Pengukuran mutu konkuren yaitu pengukuran mutu pelayanan
kesehatan yang dilakukan selama pelayanan kesehatan sedang berlangsung,
yaitu dengan melakukan pengamatan langsung dan kadang-kadang perlu
dilengkapi dengan melihat rekam medik, wawancara dengan
pasien/keluarga/petugas kesehatan, dan melakukan pertemuan dengan
pasien/keluarga/petugas kesehatan.
3. Pengukuran mutu retrospektif4
Pengukuran mutu retrospektif yaitu pengukuran mutu pelayanan
kesehatan yang dilakukan sesudah pelayanan kesehatan selesai dilaksanakan
dan biasanya merupakan gabungan beberapa kegiatan yang berikut:

12
a. Menilai rekam medik
Memeriksa dan kemudian menilai catatan rekam medik atau catatan lain
dan kegiatan ini disebut sebagai audit.
b. Wawancara
Wawancara dengan pasien dan keluarga/teman/petugas kesehatan.
c. Membuat Kuisioner
Membuat kuisioner yang dibagikan kepada pasien dan
keluarga/teman/petugas kesehatan.
d. Melakukan pertemuan
Melakukan pertemuan dengan pasien dan petugas kesehatan terkait.

2.7 Manfaat Program Jaminan Mutu Kesehatan6,7,8


Menurut Herlambang (2016), menyatakan bahwa manfaat dari program
jaminan mutu adalah:
1. Dapat Meningkatkan Efektifitas Pelayanan Kesehatan
Peningkatan efektifitas pelayanan kesehatan ini erat hubungannya
dengan dapat diatasinya masalah kesehatan secara tepat, karena pelayanan
kesehatan yang diselenggarakan telah sesuai dengan kemajuan ilmu dan
teknologi ataupun standar yang telah ditetapkan.
2. Dapat Meningkatkan Efisiensi Pelayanan Kesehatan
Peningkatan efisiensi yang dimaksudkan ini erat hubungannya dengan
dapat dicegahnya pelayanan kesehatan yang dibawah standar ataupun yang
berlebihan. Biaya tambahan karena harus menangani efek samping atau
komplikasi karena pelayanan kesehatan dibawah standar dapat dihindari.
Demikian pula halnya mutu pemakaian sumber daya yang tidak pada
tempatnya yang ditemukan pada pelayanan yang berlebihan.
3. Dapat Meningkatkan Penerimaan Masyarakat Terhadap Pelayanan Kesehatan
Peningkatan penerimaan ini erat hubungannya dengan telah sesuainya
pelayanan kesehatan dengan kebutuhan dan tuntutan pemakai jasa pelayanan.

13
Apabila peningkatan penerimaan ini dapat diwujudkan, pada gilirannya pasti
akan berperan besar dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat secara
keseluruhan.
4. Dapat Melindungi Penyelenggara Pelayanan Kesehatan dan Kemungkinan
Timbulnya Gugatan Hukum
Pada saat ini sebagai akibat makin baiknya tingkat pendidikan
masyarakat, maka kesadaran hukum masyarakat juga telah semakin
meningkat. Untuk mencegah kemungkinan gugatan hukum terhadap
penyelenggara pelayanan kesehatan, antara lain karena ketidakpuasan
terhadap pelayanan kesehatan, perlulah diselenggarakan pelayanan kesehatan
yang sebaik-baiknya.
Dari uraian tersebut, mudah dipahami bahwa terselenggaranya
program menjaga mutu pelayanan kesehatan mempunyai peranan yang besar
dalam melindungi penyelenggara pelayanan kesehatan dan kemungkinan
timbulnya gugatan hukum, karena memang pelayanan kesehatang yang
diselenggarakan telah terjamin mutunya.

14
BAB III

KESIMPULAN

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah organisasi fungsional yang


menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat
diterima dan terjangkau oleh masyarakat, dengan peran serta aktif masyarakat dan
menggunakan hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna,
dengan biaya yang dapat dipikul oleh pemerintah dan masyarakat. Upaya kesehatan
tesebut diselenggarakan dengan menitikberatkan kepada pelayanan untuk masyarakat
luas guna mencapai derajat kesehatan yang optimal, tanpa mengabaikan mutu
pelayanan kepada perorangan. Sebagai ujung tombak pelayanan dan pembangunan
kesehatan di Indonesia maka Puskesmas perlu mendapatkan perhatian terutama
berkaitan dengan mutu pelayanan kesehatan.

15
DAFTAR PUSTAKA

1. Lipoyadi, Rizki Ari. 2015. Hubungan mutu pelayanan kesehatan dengan tingkat
kepuasan pasien jamkesmas di Instalasi RawatInap RSUD dr. Rasidin
KotaPadang Tahun 2015. Skripsi. Universitas Andalas Padang.
2. Tjiptono, Dedi, dkk. 2014. Analisis Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan pada
Rumah Sakit Islam Karawang. Volume II. No 3. April 2013. Hlm 1206-1208.
3. Muninjaya, Gde. 2010. Manajemen Pelayanan Kesehatan. Penerbit Buku
Kedokteran EGC. Jakarta.
4. Prastiwi, Elyana Niken. 2010. Analisis Mutu Pelayanan Intensive Care Unit
(ICU) melalui Audit Kematian di Rsud Kota Bekasi Tahun 2009. Universitas
Indonesia. Depok.
5. Wiyono, DJ. 1999. Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan: Teori, Strategi dan
Aplikasi. Universitas Airlangga. Surabaya.
6. Bustami. 2011. Penjaminan Mutu Pelayanan Kesehatan & Akseptabilitasnya.
Penerbit Erlangga. Jakarta.
7. Herlambang, Susatyo. 2016. Manajemen Pelayanan Kesehatan Rumah Sakit.
Gosyen Publishing. Yogyakarta.
8. Muninjaya, Gde. 2010. Manajemen Pelayanan Kesehatan. Penerbit Buku
Kedokteran EGC. Jakarta.

16
REFERAT
JAMINAN MUTU PROGRAM PUSKESMAS
Disusun oleh:
Anggy Rayendra, S. Ked
FAB 117 047

Pembimbing:
dr. Dian Mutiasari, M. Kes

Program Studi Pendidikan Dokter


Fakultas Kedokteran Universitas Palangka Raya
Bagian Ilmu Kedokteran Komunitas
Palangka Raya
2019
PENDAHULUAN
Puskesmas selaku salah satu
penyedia jasa layanan kesehatan
dituntut untuk selalu
meningkatkan kualitas layanannya

SPM Puskesmas merupakan


Sehingga Jaminan Mutu
salah satu standar sistem
Program Puskesmas akan
manajemen mutu yang
berjalan dan berhasil
diakui secara nasional

Kualitas yang dimaksud Implementasi SPM


reliability, responsiveness, menjadikan kualitas layanan
assurance, empathy, tangible sesuai SPO dan
. terdokumentasi
TINJAUAN PUSTAKA
KONSEP PUSKESMAS
Unit
Pelaksana
Teknis

Menurut DepKes RI
(2004), Puskesmas
adalah unit pelaksana
teknis Dinas Kesehatan
Kabupaten atau Kota Pembangu
Wilayah
yang bertanggung nan
kerja jawab Kesehatan
menyelenggarakan
pembangunan
kesehatan di suatu
wilayah kesehatan.

Pertanggungj
awaban
Penyelengga
raan
FUNGSI PUSKESMAS
• Pusat penggerak pembangunan berwawasan
kesehatan
• Pusat pemberdayaan masyarakat
• Pusat pelayanan kesehatan strata pertama
- Pelayan kesehatan perorangan
- Pelayanan kesehatan masyarakat
PROGRAM POKOK PELAYANAN
PUSKESMAS
Ada 9 program pokok Puskesmas :
1. Program Promosi Kesehatan (Promkes)
2. Program Pencegahan Penyakit Menular
(P2M)
3. Program Pengobatan
4. Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA)
5. Program Kesehatan Reproduksi dan Keluarga
Berencana (KB)
…… LANJUTAN
6. Program Upaya Peningkatan Gizi Masyrakat
7. Program Sanitasi dan Kesehatan Lingkungan
8. Program Pelayanan Kesehatan Komunitas
9. Program Pencatatan dan Pelaporan
JAMINAN MUTU
• Mutu pelayanan kesehatan adalah derajat
kesempurnaan pelayanan kesehatan yang
sesuai dengan standar profesi dan standar
pelayanan dengan menggunakan potensi
sumber daya yang tersedia di rumah sakit atau
puskesmas secara wajar, efisien dan efektif.
….Lanjutan
Mutu Pelayanan kesehatan :
sarana fisik, perlengkapan dan peralatan, organisasi
dan manajemen, keuangan, serta sumber daya
Input
manusia dan sumber daya (resources) lainnya di
puskesmas

semua kegiatan atau aktvitas dari seluruh karyawan


Proses dan tenaga profesi dalam interaksinya dengan pasien
dan lingkungan masyarakat

tindak lanjut dari keluaran berupa hasil akhir kegiatan


Output dan tindakan tenaga profesi serta seluruh karyawan
terhadap pelanggan
LANGKAH PELAKSANAAN PROGRAM
JAMINAN MUTU
• Menentukan topik yang akan dikaji, dengan
cara melakukan pengamatan atau berdiskusi.
• Menentukan masalah khusus dari topik
tersebut.
• Membicarakan masalah tersebut dengan
sumber daya manusia terkait, termasuk kepala
atau staf terkait.
• Mencari penyebab masalah bersama dengan
sumber daya manusia terkait.
….LANJUTAN
• Mendesain pemecahan masalah bersama
sumber daya manusia terkait, sepengetahuan
kepala.
• Melakukan aplikasi/intervensi pemecahan
masalah.
• Mengevaluasi hasil penerapan tersebut.
• Membuat analisis.
• Menuliskan laporan
PENGUKURAN PROGRAM JAMINAN
MUTU
• Pendidikan profesi kesehatan, Perizinan, Standardisasi
1. Pengukuran peralatan, Sertifikasi tenaga ahli (Spesialis), Akreditasi.
mutu prospektif

• Melakukan pengamatan langsung dan wwawancara


2. Pengukuran kepada pasien, keluarga, dan masyarakat
mutu konkuren

• Menilai rekam medik, Wawancara, Membuat Kuisioner,


3. Pengukuran Melakukan pertemuan dengan pasien.
mutu retrospektif
MANFAAT PROGRAM JAMINAN MUTU
KESEHATAN
• Dapat Meningkatkan Efektifitas Pelayanan
Kesehatan
• Dapat Meningkatkan Efisiensi Pelayanan
Kesehatan
• Dapat Meningkatkan Penerimaan Masyarakat
Terhadap Pelayanan Kesehatan
LAYANAN PENGADUAN
1. Tersedianya kotak saran yang
menarik.
2. Tempat yang nyaman dalam
menuliskan kritik dan saran.
3. Brosur ajakan untuk menulis
kritik dan saran
4. Sosial media untuk
mempermudah dalam
penyampaian kritik dan saran
Tujuan : pihak puskesmas dapat
mengetahui dan memperbaiki
kualitas pelayanan yang masih
memiliki kekurangan untuk
kemajuan bersama.
KESIMPULAN
• Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah organisasi
fungsional yang menyelenggarakan upaya kesehatan yang
bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat diterima dan
terjangkau oleh masyarakat, dengan peran serta aktif
masyarakat dan menggunakan hasil pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi tepat guna, dengan biaya yang
dapat dipikul oleh pemerintah dan masyarakat. Upaya
kesehatan tesebut diselenggarakan dengan
menitikberatkan kepada pelayanan untuk masyarakat luas
guna mencapai derajat kesehatan yang optimal, tanpa
mengabaikan mutu pelayanan kepada perorangan. Sebagai
ujung tombak pelayanan dan pembangunan kesehatan di
Indonesia maka Puskesmas perlu mendapatkan perhatian
terutama berkaitan dengan mutu pelayanan kesehatan.
DAFTAR PUSTAKA
– Lipoyadi, Rizki Ari. 2015. Hubungan mutu pelayanan kesehatan dengan
tingkat kepuasan pasien jamkesmas di Instalasi RawatInap RSUD dr.
Rasidin KotaPadang Tahun 2015. Skripsi. Universitas Andalas Padang.
– Tjiptono, Dedi, dkk. 2014. Analisis Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan
pada Rumah Sakit Islam Karawang. Volume II. No 3. April 2013. Hlm 1206-
1208.
– Citra Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Achmad Pekanbaru,
Volume 10, No.3, September 2012, hlm 564-573.pelayanan kesehatan di
– Dari, Ririn. 2011. Faktor-faktor yang berhubungan dengan kepuasan pasien
terhadap pelayanan kepuasan pasien terhadapPuskesmas Halmahera Kota
Semarang Tahun 2011. Skripsi. Universitas Negeri Semarang.
– Daryanto dan Ismanto Setyabudi. 2014. Konsumen dan Pelayanan Prima.
Yogyakarta :Penerbit Gava Media.
– Marzaweny, Diskha, Djumilah Hadiwidjojo, Teddy Chandra. Analisis
Kepuasan Pasien sebagai Media Pengaruh KualitasPelayanan Kesehatan.