Anda di halaman 1dari 233

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan yang Maha Esa


karena berkat limpahan rahmat, hidayah serta inayah-Nya makalah
kami yang berjudul “Asuhan Keperawatan Palliative Care pada Pasien
HIV/AIDS” dapat terselsaikan. Tak lupa pula kita kirimkan shalawat
serta salam kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW sebagai
sosok teladan bagi seluruh umat islam.

Penyusunan makalah ini dalam rangka memenuhi kewajiban


kami sebagai mahasiswa untuk melaksanakan tugas yang telah
diberikan oleh dosen dan terus mencoba untuk menimba ilmu. Oleh
karena itu kami mengucapkan banyak terima kasih kepada dosen
yang telah senantiasa memberikan bimbingan serta arahan kepada
kami.

Dalam penyusunan makalah ini, kami menyadari bahwa


makalah kami ini belum sempurna dan tidak luput dari kesalahan.
Kami dari tim penyusun mengharpkan kritik dan saran sehingga kami
dapat meminimalisir kesalahan. Kami juga berharap semoga apa yang
kami sajikan di makalah ini dapat bermanfaat dan menambah
pengetahua para pembaca. Akhir kata sekian dan terima kasih.

Wassalamu ‘alaikum wr. wb.

Makassar, 4 September 2019

Penyusun
Buku Konsep Keperawatan Anak i
DAFTAS ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. i


DAFTAR ISI ................................................................................................................ ii

BAB I KONSEP TEORI KEPERAWATAN ANAK ............................................. 1


A. Model Teori keperawatan Anak ........................................................................... 1
B. Model Teori Keperawatan Anak Menurut Para Ahli ....................................... 2

BAB II KONSEP TUMBIH KEMBANG ANAK .................................................. 19

A. Definisi Konsep Tumbuh Kembang................................................................ 19

B. Teori Tumbuh Kembang anak ........................................................................ 20

C. Aspek-Aspek Pertumbuhan dan Perkembangan ............................................. 34

D. Karakteristik Tahapan Pertumbuhan dan Perkembangan ............................... 36

E. Faktor Yang mempengaruhi Pertumbuhan dan Perkembangan ..................... 38

F. Tahap Tumbuh Kembang ...................................................................................... 41


G. Stimulus Pertumbuhan dan Perkembangan ......................................................... 45
H. Cara Penilaian Pertumbuhan dan Perkembangan ............................................... 52

BAB III KONSEP HOSPITALISASI .................................................................... 58

A. Konsep Hospitalisasi pada Anak ..................................................................... 58

B. Peran Perawat untuk menimilkan stress hospitalisasi ..................................... 67

BAB IV KONSEP BERMAIN ................................................................................. 74

A. Definisi Bermain ............................................................................................. 74

B. Teori-teori Bermain......................................................................................... 79

Buku Konsep Keperawatan Anak ii


C. Tujuan Bermain............................................................................................... 84

D. Fungsi Bermain ............................................................................................... 88

E. Prinsip-Prinsip Dalam Aktifitas Bermain ....................................................... 91

F. Faktor yang Mempengaruhi Bermain ............................................................. 94

G. Klasifikasi Bermain ......................................................................................... 99

H. Permainan Edukatif ....................................................................................... 121

BAB V KONSEP KOMUNIKASI PADA ANAK .......................................... 124

A. Aspek penting dalam Komunikasi ................................................................ 124

B. Teknik Komunikasi pada Anak ..................................................................... 125

C. Komponen Dalam Komunikasi ..................................................................... 133

D. Sikap Dalam Komunikasi ............................................................................. 134

E. Cara Komunikasi dengan Anak berdasarkan usia tumbuh kembang ............ 138

F. Cara Komunikasi dengan orang tua anak...................................................... 142

G. Tahapan dalam Komunikasi dengan Anak ................................................... 145

H. Faktor-faktor yang mempengaruhi komunikasi dengan anak ....................... 148

I. Implikasi Komunikasi Efektif dalam Keperawatan Anak ........................... 152

J. Komunikasi Terapeutik dalam Perspektif Islam .......................................... 153

BAB VI KONSEP AUTRAMATIC CARE .................................................... 156

A. Pengertian Autramatic Care .......................................................................... 156

B. Manfaat Autramatic Care .............................................................................. 157

C. Tujuan Autramatic Care ................................................................................ 158

D. Prinsip Autramatic Care ................................................................................ 159

Buku Konsep Keperawatan Anak iii


E. Komponen dalam Autramatic care................................................................ 160

F. Intervensi Autramatic Care ........................................................................... 161

G. Faktor-faktor yang mempengaruhi Autramatic Care .................................... 169

H. Kerangka Konseptual .................................................................................... 171

I. Implementasi Autramatic Care ..................................................................... 172

BAB VII KONSEP IMUNISASI .................................................................... 177

A. Pengertian Imunisasi ..................................................................................... 177

B. Kode Etik Keperawatan Anak ....................................................................... 178

C. Tujuan Pemberian Imunisasi ......................................................................... 180

D. Manfaat Imunisasi ......................................................................................... 182

E. Dampak Imunisasi ......................................................................................... 183

F. Jenis-jenis Imunisasi ..................................................................................... 184

G. Penyelenggaraan Imunisasi di Indonesia ...................................................... 185

H. Imunisasi Dasar Lengkap Bayi ..................................................................... 190

I. Jadwal Pemberian Imunisasi ......................................................................... 207

J. Penyakit yang dapat di cegah dengan Imunsasi (PD31) ............................... 212

DAFTAR PUSTAKA

Buku Konsep Keperawatan Anak iv


A. Model Teori keperawatan Anak

Filososfi asuhan menurut Hockenberry & Wilson (2009) keperawatan


bayi dan anak sesuai dengan definisi keperawatan yaitu diagnosis dan
penanganan respon manusia terhadap masalah kesehatan aktual atau potensial.
Definisi ini mencakup empat gambaran esensial tentang praktik keperawatan :

1. Perhatian pada rangkaian pengalaman dan respon manusia terhadap


kesehatan dan penyakit tanpa terbatas pada orientasi berfokusmasalah
2. Integrasi data objektif dengan pengetahuan yang didapat dari pemahaman
tentang pengalaman subjektif pasien atau kelompok
3. Penerapan pengetahuan ilmiah pada proses diagnosis dan pengobatan
4. Penetapan hubungan caring yang memfasilitasi kesehatan dan
penyembuhan.
Filosofi keperawatan anak antara lain perawat berfokus pada keluarga (family
centered care), atraumatic care dan manajemen kasus (Hockenberry & Wilson,
2009; dalam Kadek, 2016).

Buku Konsep Keperawatan Anak 1


B. Model Teori Keperawatan Anak Menurut Para Ahli
Berikut ini beberapa konsep model teori keperawatan anak beserta
pengaplikasiannya menurut beberapa ahli.

1. Model keperawatan Kathryn E Bernand


a. Biografi singkat Kathryn E Bernand

Sumber : Washington.edu

Kathryn E Bernand lahir di Omaha, Nebraska pada tanggal 16 April 1938.


Beliau memperoleh pendidikan di Universitas Nebraska. Manurut Baker (1994),
setelah Barnard lulus dari Universitas Nebraska, ia bekerja sebagai asisten
instruktur keperawatan anak. Ketika dia menyelesaikan gelar Master-nya di
Boston University, dia dipekerjakan sebagai instruktur untuk University of
Washington di keperawatan ibu-anak. Disini, dia meraih gelar doctor dalam
ekologi perkembangan anak usia dini dan menjadi professor keperawatan
orangtua-anak di University of Washington. Barnaend berpastisipasi dalam
proyek-proyek pelatihan banyak di bidang pengembangan masa kanak-kanank.
Dia juga mengarhkan studi penelitian yang mengarah padda pembentukan
Nursing Child Assessment Project (NCAP) yang merupakan model dasar dari PCI.

Buku Konsep Keperawatan Anak 2


b. Teori model keperawatan Kathryn E Bernand

Model keperawatan menurut athryn E Bernard adalah mengendalikan


bahwa hubungan interaktif antara orang tua dan anak secara langsung
mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kognitif. Selain itu, kualitas
interaksi ini dapat diukur untuk keberhasilan mereka dan informasi ini
digunakan untuk mengidentifikasi resiko keluarga. Menurut model ini, orang tua
dan anak terus tanggung jawab untuk menetapkan “komunikasi isyarat”, atau
akurat mengirim dan menerima isyarat dalam lingkungan mereka

c. Aplikasi model teori keperawatan Kathryn E Bernand


Teori keperawatan bernard berfokus pada interaksi antara ibu dan anak
dan lingkungannya. Dan menurut teori ini, karakteristik individu di pengaruhi
oleh sistem ibu dan bayi yang terjadi diperilaku adaptifnya modifikasi
karakteristik tersebut untuk menemukan kebutuhan kebutuhan sistem yang
ada. Teori barnard dikembangkan dari psikologi dan perkembangan manusia.
Teori ini didasarkan skala perkembangan untuk mengukur efek pemberian
makanan, pendidikan kesehatan dan lingkungannya. Barnard menekankan
modifikasi sebagai perilaku adaptif (Tomey dan Alligood, 20). Perilaku adaptif
tersebut meliputi :
1) Infant clarity of cues (kejelasan isyarat bayi)

Isyarat dapat memperrmudah atau mempersulit orang tua untuk


memahami isyarat tersebut dan membuat modifikasi yang tepat sesuai perilaku
tersebut. Bayi member beberapa isyarat seperti rewel, tidur, cari perhatian, rasa
lapar dan rasa kenyang serta perubahan aktivitas tubuh.

Buku Konsep Keperawatan Anak 3


2) Infant responiviness to caregiver (respon bayi terhadap
pengasuh)

Bukan hanya bayi memberikan isyarat sehingga bayi dapat


memodifikassi kembali perilakunya. Secara jelas, jika bayi tidak merespon
terhadap isyarat dari pengasuh adaptasi tidak mungki terjadi.

3) Parent sensitivity to the child’s cues (rasa sensitive orang tua


terhadap isyarat bayi)
Orang tua yang memiliki masalah dalam aspek kehidupannya seperti
masalah pekerjaan dan keuangan, masalah emosional dan stress dalam
pernikahan, dapat menjadi tidak sensitive terhadap isyarat bayi. Jika stress
dapat diatasi orang tua, orang tua dapat memahami isyarat bayinya.
4) Parent’s ability to alleviate the infant’s distress (kemampuan
orang tua mengurasi distress pada bayi)
Efektifitas orang tua dalam mengurangi distress bayi tergantung pada
beberapa hal, yaitu :
a) Orang tua harus mengenali bahwa distress sedang terjadi.
b) Harus mengetahui tindakan yang tepat untuk mengurangi distress.
c) Orang tua harus mampu melakukan tindakan sesuai pengetahuannya.
5) Parent’s social and emotional growth fostering activities (orang
tua membantu pertumbuhan sosial dan ekonomi)
Kemampuan untuk membantu aktivitas pertumbuhan sosial emosional
bergantung kemampuan orang tua untuk beradaptasi sacara luas. Orang tua
harus mampu bermain dengan mesra dengan anak, menggunakan interaksi
sosial saat memberikan makan, member pujian terhadap perilaku anak.
6) Parent’s cognitive growth fostering activities (orang tua
mmebantu perkembangan kognitif)

Buku Konsep Keperawatan Anak 4


Pertumbuhan koognitif difasilitasi dengan pemberian stimulasi sesuai
tingkat pemahaman anak. Untuk melaksanakannya orang tua harus memiliki
pemahaman tentang kemampuan anaknya dan orang tua harus memiliki energy
untuk menerapkan keahliannya.
d. Konsep penerapan model teori Kathryn E Bernand
Masalah utama dalam pernyataan teori Barnard adalah bahwa perawat
memberikan dukungan untuk sensitivitas ibu dan respon terhadap isyarat
bayinya.
Lalu peran praktik perawat sebagai manajer. Dimaan perawat
mengkoordinasi dan mendelegasikan tanggung jawab asuhan dan mengawasi
tenaga kesehatan lainnya ketika memberikan perawatan pada anak. Misalnya
pada saat bayi hospitalisasi, perawat mengkoordinasi aktivitas anggota tim
kesehatan lainnya, misalnya ahli gizi anal dan terapi fisik saat mengatur
kelompok yang memberikan perawatan pada klien. Selain berkolaborasi dengan
tim kesehatan lainnya, perawat harus berkolaborasi dengan ibu agar tumbuh
kembang anak berjalan dengan baik. Dengan peningkatan sensitivitas terhadap
isyarat bayi, bukan hanya interaksi antara ibu dan anak akan berjalan lancar
tetapi juga interaksi anatara ibu dengan perawat ‘pun dapat berjalan lancar.
2. Model keperawatan Jean Watson
a. Teori model keperawatan Jean Watson
Jean Watson terkenal dalam model keperawatannya yang berfokus pada
care, atau lebih sering didengar sebagai teory of Human Caring, yang
berpendapat bahwa keperawatan fokusnya lebih pada promosi kesehatan,
pencegahan penyakit, merawat yang sakit dan pemulihan keadaan fisik
(suryanti, 2017).

Buku Konsep Keperawatan Anak 5


Jean Watson dalam memahami konsep keperawatan terkenal memahami
pengetahuan manusia dan merawat. Tolak ukur pandangan Watson ini didasari
pada unsur teori kemanusiaan. Pandangan teori Watson memahami bahwa
manusia memiliki empat cabang kebutuhan manusia yang saling berhubungan,
yaitu :

1) Kebutuhan dasar biofisikal atau kebutuhan untuk beraksi


2) Kebutuhan psikofisikal atau kebutuhan fungsional
3) Kebutuhan psikososial atau kebutuhan integrasi
4) Kebutuhan intra dan interpersonal (Huriati & Dardin, 2017)
b. Aplikasi model keperawatan Jean Watson

Watson mengidentifikasi banyak asumsi dan beberapa prinsip dasar dari


transpersonal caring. Watson meyakini bahwa jiwa seseorang tidak dapat
dibatasi oleh ruang dan waktu. Watson menyatakan tujuh asumsi tentang science
of caring. Asumsi dasar tersebut yaitu:

1) Caring dapat didemonstrasikan dan dipraktekkan dengan efektif hanya


secara interpersonal
2) Caring terdiri dari carative factors yang menghasilkan kepuasan terhadap
kebutuhan manusia tertentu
3) Efektif caring meningkatkan kesehatan dan pertumbuhan individu dan
keluarga
4) Respon caring menerima seseorang tidak hanya sebagai dia saat ini, tetapi
juga menerima akan jadi apa dia kemudian
5) Lingkungan caring adalah sesuatu yang menawarkan perkembangan dari
potensi yang ada, dan di saat yang sama membiarkan sesorang untuk memilih
tindakan yang terbaik bagi dirinya saat itu

Buku Konsep Keperawatan Anak 6


6) Caring lebih “healthogenic” daripada curing.
7) Praktek caring merupakan sentral bagi keperawatan.
c. Konsep penerapan model keperawatan Jean Watson

Model Jean Watson ini bentuk keperawatannya menolong klien untuk


mencapai atau memelihara kesehatan dengan tenang. Karena itu konsep model
Jean Watson perawat mengajarkan klien untuk selalu menjaga perilaku yang
baik dalam mengontrol penyakit. Penerapan teori Watson dapat juga dilakukan
pada kasus hidrosefalus dengan mempertimbangkan aspek biofisikal anak yang
berhubungan dengan komplikasi post operasi (Suryanti, 2017)

Pengkajian : Penerapan pengkajian dengan menggunakan Teori Human caring


Jean teori Jean Watson ini memahami bahwa manusia
memiliki empat cabang kebutuhan manusia yang saling berhubungan di
antaranya kebutuhan dasar biofisikal (kebutuhan untuk hidup), kebutuhan
psikofisikal (kebutuhan fungsional), kebutuhan psikososial (kebutuhan untuk
integrasi) dan kebutuhan intra dan interpersonal (kebutuhan untuk
pengembangan.
Diagnosa keperawatan : Resiko gangguan Biophisical needs berhubungan
dengan Komplikasi Post Operasi hidrosefalus.
Intervensi & implementasi :
1) Beri dorongan sikap penerima terhadap anak (misalnya di peluk, berbicara
dan menyenangkan anak)
2) Bantu orang tua untuk ikut merawat anaknya, libatkan orang tua sebanyak
mungkin,
3) jelaskan setiap prosedur perawatan dan pengobatan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 7


4) Dorong sikap positif dari orang tua, beri perjelaskan sikap negative,
diskusikan sikap indentifikasi frustasi ajarkan cara penyelesaiannya dengan
koping yang baru.
5) Bantu orang tua untuk dapat menerima kenyataan tentang perubahan dan
perkembangan anak, yakinkan orang tua bahwa anak membutuhkan kasih
sayang dan keamanannya,
6) Demonstrasikan perawatan yang di perlukan pasien kepada keluarga
(bagaimana mengecek fungsi shunt, posisi
7) anak)
3. Model keperawatan Calista Roy
a. Teori model keperawatan Calista Roy
Model konsep keperawatan Calista roy merupakan model keperawatan
yang menguraikan bagaimana individu mampu meningkatkan kesehatannya
dengan cara mempertahankan perilaku secara adaptif serta mampu merubah
perilaku yang mal-adaptif. Calista Roy mengemukakan konsep keperawatan
dengan model adaptasi yang memiliki beberapa pandangan atau keyakinan serta
nilai yang dimilikinya, antara lain :
1) Manusia senagai makhluk biologi, psikologi, dan sosial yang selalu
berinteraksi dengan lingkungannya.
2) Untuk mencapai suatu homeostatis atau terintegrasi, seseorang harus
beradaptasi sesuai dengan perubahan yang terjaddi.
3) Terdapat tiga tingkatan adaptasi pada manusia
4) Sistem adaptasi memiliki 4 mode adaptasi yaitu fungsi fisiologis, konsep diri,
fungsi peran dan interdependen.
5) Proses penyesuaian diri individu harus meningkatkan energy untuk
kelangsungan kehidupan, perkembangan, reproduksi dan keunggulan sehingga
akan meningkatkan respon adaptif (Huriati & Dardin, 2017)
Buku Konsep Keperawatan Anak 8
Keperawatan sebagai suatu disiplin praktek adalah dasar ilmu
pengetahuan keperawatan yang ilmiah, yang digunakan untuk tujuan
memberikan pelayanan yang penting kepada manusia, yaitu meningkatkan
kemampuan untuk mempengaruhi kesehatan secara positif. Roy dan Andrews
(1999) menegaskan tujuan keperawatan adalah untuk meningkatkan adaptasi
bagi individu dan kelompok dalam setiap model adaptif sehingga dapat memberi
kontribusi pada kesehatan, kualitas hidup dan meninggal dengan harkat sebagai
manusia (Muhsinin & Deswita, 2016).
b. Aplikasi model keperaawatan Calista Roy
Roy mengungkapkan suatu mekanisme koping di dalam diri manusia
yang diwujudkan dalam bentuk perilaku koping untuk mengatasi stimulus
(stress). Perilaku koping ini disebut dengan mode adaptif. Mode adaptif ini dapat
mengarah pada perilaku koping yang positif maupun yang negatif.

Sumber : coursehero.com

Buku Konsep Keperawatan Anak 9


Mode adaptif terdiri dari empat komponen, yaitu:
1) Model fisiologis
Model fisiologis berhubungan dengan kehidupan individu sebagai
makhluk hidup saat berinterkasi dengan lingkungan. Gambaran model fisiologis
dapat diamati melalui respon perilaku individu dalam kehidupan yang
dijalaninyasehari-hari. Hal ini mencakup kebutuhan oksigenasi, nutrisi,
eliminasi, aktivitas dan istirahat.
2) Model konsep diri
Model konsep diri mempunyai beberapa komponen, komponen yaitu
Komponen tersebut adalah physical self and personal self, sensasi tubuh,
gambaran diri, konsistensi diri, ideal diri, moral, etik, dan spiritual.
3) Model fungsi peran
Menurut Roy dan Andrews (1999) model fungsi peran bagian dari dua
model sosial yang fokusnya kepada peran individu dalam masyarakat. Individu
berperan sesuai harapan dan memahami bagaimana seharusnya berperilaku
terhadap orang lain. Model fungsi peran sebagai bagian integritas sosial untuk
mengetahui siapa dirinya saat melakukan hubungannya dengan orang lain.
4) Model interdependensi
Model interdependen adalah model adaptif yang bertujuan dan berfokus
pada interaksi individu dalam masyarakat, dimana tugas utama dalam model ini
(Zuhrotul dkk, 2018)
c. Konsep penerapan model keperawatan Calista Roy
Dalam teori Calista Roy yang berfokus pada pertahanan adaptasi. Model
ini dapat diterapkan pada ABK dengan tunagrahita. Sebagian besar kemampuan
interaksi sosial anak tunagrahita di SLB-C TPA Kabupaten Jember tidak baik
pada responden yang memiliki konsep diri yang negatif karena konsep diri yang
Buku Konsep Keperawatan Anak 10
negatif cenderung kurang antusias dan percaya diri dalam berkomunikasi
dengan orang di sekitarnya serta kurangnya bimbingan dari orang tua anak.
Akan tetapi masih ada responden yang mampu berinteraksi dengan baik
walaupun memiliki konsep diri yang negatif karena anak senang beraktivitas
dengan orang di sekelilingnya. Anak yang memiliki kemampuan interaksi sosial
tidak baik namun memiliki konsep diri positif biasanya mereka lebih suka
menyendiri dan memiliki pribadi yang tertutup.
Perlunya suatu bimbingan orang tua dan guru dalam mendidik anak tunagrahita
agar mereka lebih mau untuk melakukan interaksi dan memiliki konsep diri
yang positif. Motivasi yang diberikan diharapkan dapat mendorong anak untuk
lebih optimis dan percaya diri. Anak tunagrahita yang mempunyai kesulitan
akan mendapat bimbingan dari guru pembimbing khusus untuk meningkatkan
kemampuan interaksinya
4. Model keperawatan Katherine Kolcaba
a. Teori model keperawatan Katherine Kolcaba
Kenyamanan adalah pengalaman yang diterima oleh seseorang dari suatu
intervensi. Hal ini merupakan pengalaman langsung dan menyeluruh ketika
kebutuhan fisik, psikospiritual, sosial, dan lingkungan terpenuhi (Peterson &
Bredow, 2008 dalam Kadek, 2018). Konsep teori kenyamanan meliputi
kebutuhan kenyamanan, intervensi kenyamanan, variabel intervensi,
peningkatan kenyamanan, perilaku pencari kesehatan, dan integritas
institusional. Menurut Kolcaba & DiMarco (2005) hal tersebut dapat
digambarkan dalam kerangka konseptual sebagai berikut:

Buku Konsep Keperawatan Anak 11


(sumber : integrasi teori/model kenyamanan (kolcaba) pada
Ruang perawatan risiko tinggi, 2016)
Kolcaba menawarkan kenyamanan sebagai bagian terdepan dalam proses
keperawatan. Kolcaba memandang bahwa kenyamanan holistik adalah
kenyamanan yang menyeluruh meliputi kenyamanan fisik, psikospiritual,
lingkungan, dan psikososial.
b. Aplikasi model keperaawatan Katherine Kolcaba
Menurut Kolcaba, comfort mempunyai arti yang holistik dan kompleks.
Kolcaba dalam teori comfort yang dikembangkan menyebutkan holistic comfort
merupakan bentuk keyamanan yang meliputi tiga tipe comfort yaitu relief, ease
dan transcendence yang digabungkan dalam empat konteks yaitu physical,
psychospiritual, sociocultural dan environmental (Kolcaba & D imarco,2005;
dalam Unang dkk, 2016)).
1) Relief didefinisikan sebagai keadaan dimana rasa tidak nyaman berkurang
atau menemukan kebutuhan yang spesifik.
2) Ease diartikan sebagai keadaan tenang atau kepuasan.
3) Transcendence merupakan tahapan dimana seseorang mampu beradaptasi
terhadap masalahnya.

Adapun untuk jenis kenyamanan menurut Kolcaba, yaitu :


Buku Konsep Keperawatan Anak 12
1) Physical comfort atau kenyamanan fisik meliputi kebutuhan pasien akan
status hemodinamik (kebutuhan cairan, elektrolit, pernafasan, suhu tubuh,
eliminasi, sirkulasi, metabolisme nutrisi dan lain-lain), nyeri dan kenyamanan
manajemen nyeri, ketidaknyamanan fisik lainnya (yang dirasakan saat ini atau
potensial), kurangnya sensori (alat bantu dengar, kacamata, bicara pelan, proses
berfikirlama).
2) Psychospiritual comfort atau kenyamanan psikospiritual antara lain
kebutuhan dihadirkan rohaniawan, kecemasan, ketakutan, berdoa dengan
perawat atau yang lainnya, persepsi terhadap penyakit, persepsi terhadap hidup
dan pengalaman hidup.
3) Sociocultural comfort atau kenyamanan sosial budaya meliputi keuangan,
perencanaan pulang, rutinitas dirumah sakit, kebutuhan pendidikan kesehatan
atau informasi kesehatan, kunjungan teman atau kerabat, hubungan dengan
orang lain, dukungan atau kekuatan, ketersediaan tenaga untuk keberlanjutan
perawatan di rumah.
4) Environmental comfort atau kenyamanan lingkungan meliputi privasi, bau,
kebisingan, pencahayaan, tempat tidur yang nyaman, hiasan ruangan dan lain-
lain (Kolcaba, Tilton & Drouin, 2006; dalam Unang dkk, 2016)).
c. Konsep penerapan model keperawatan Katherine Kolcaba
Pengkajian keperawatan yang dilakukan dengan pendekatan teori
comfort yaitu memperhatikan aspek kenyamanan fisik, psikospiritual,
sosiokultural dan lingkungan. Teori comfort Kolcaba dapat diaplikasikan pada
pemberian asuhan keperawatan pada anak yang mengalami demam.
Pengkajian : Adanya peningkatan suhu tubuh (demam) dapat dikaji melalui
tanda-tanda yang menyertainya seperti takikardia, takipnea, kulit teraba hangat
serta kulit dan bibir tampak kemerahan (Potter & Perry, 2005; dalam Unamg

Buku Konsep Keperawatan Anak 13


dkk, 2016)). Tanda dan gejala tersebut dapat ditemukan saat melakukan
pengkajian pada aspek kenyamanan fisik.
Intervensi & implementasi : Intervensi keperawatan pada teori comfort
dikategorikan dalam tiga tipe intervensi yaitu :
1) Standar comfort (kenyamanan standar) adalah intervensi untuk
mempertahankan hemodinamik, mengontrol nyeri, dan mengatasi demam.
2) Coaching (pembinaan) yaitu intervensi yang digunakan untuk menurunkan
kecemasan, menyediakan informasi kesehatan, mendengarkan harapan pasien
dan membantu pasien untuk sembuh.
3) Comfort food for the soul (memberikan kenyamanan jiwa) yaitu melakukan
sesuatu yang menyenangkan untuk membuat keluarga dan pasien merasa
diberikan kepedulian dan meningkatkan semangat, contohnya melakukan
massage dan melakukan imajinasi terbimbing.

5. Model keperawatan Levine


a. Teori model keperawatan Levine
Model konservasi levine ini menggambarkan cara yang kompleks dan
memungkinkan individu untuk melanjutkan fungsionalnya meskipun
dihadapkan pada berbagai tantangan/kendala yang berat (Levine, 1990 dalam
Nuraini dkk 2018).
Konservasi diharapkan membuat individu mampu melawan hambatan,
beradaptasi dengan cepat, dan memelihara keunikan masing-masing. Tujuan
dari model konservasi adalah tercapainya intervensi yang menghadirkan
prinsip-prinsip konservasi. Prinsip konservasi tersebut adalah konservasi
energi, konservasi integritas struktural, konservasi integritas personal, dan
konservasi integritas sosial (Alligood & Tomey, 2010).
b. Aplikasi model keperawatan Levine
Buku Konsep Keperawatan Anak 14
Pendekatan model konservasi Levine menggunakan empat prinsip
konservasi yaitu :
1) Konservasi energy
Konservasi energi adalah upaya memperoleh keseimbangan dan pembaharuan
energi yang terjadi secara terus menerus, sehingga dapat mempertahankan
aktivitas kehidupan seseorang. Proses seperti pengobatan dan penuaan
membutuhkan energi tersebut. Konservasi energi memiliki tujuan agar
terhindar dari kelelahan berlebih denga cara memelihara keseimbangan antara
pemasukan (oksigen, cairan, dan nutrisi) dan pengeluaran energi (Alligood &
Tomey, 2010; dalam Nuraini dkk, 2018).
2) Konservasi integritas struktur
Konservasi integritas struktural adalah upaya untuk memelihara atau
memperbaiki struktur tubuh sehingga mencegah terjadinya kerusakan fisik dan
mempercepat penyembuhan. Perawat dapat meminimalkan kerusakan jaringan
karena suatu penyakit dengan cara melakukan pengkajian awal dan mengenali
adanya perubahan fungsi (Alligood & Tomey, 2010; dalam Nuraini dkk, 2018).
3) Konservasi integritas personal
Konservasi integritas personal adalah mengenali individu secara utuh. Harga
diri, identitas diri adalah hal yang penting bagi individu. Hospitalisasi akan
membuat klien lebih rapuh, berkurangnya privacy, dan menimbulkan
kecemasan. Perawat dapat menunjukkan penghargaan terhadap klien dengan
menyebut namanya, menghargai keinginannya, menghargai barang pribadi,
memberikan privacy selama tindakan, mendukung pertahanan diri klien, dan
mengajarkannya. Tugas perawat adalah menyampaikan pengetahuan dan
kekuatan sehingga individu dapat menjalankan urusan pribadi, dan menjadi
mandiri (Levine, 1990 dalam Alligood & Tomey, 2010; dalam Nuraini dkk, 2018).

Buku Konsep Keperawatan Anak 15


4) Konservasi sosial
Konservasi integritas sosial, yaitu bahwa melalui komunitas hidup akan lebih
bermakna, dan kesehatan dipengaruhi oleh sosial masyarakat sekitar. Perawat
menjalani peran professional, memberikan dukungan kepada anggota keluarga,
terutama spiritual, dan melakukan hubungan interpersonal dalam upaya
menjaga integritas sosial (Alligood & Tomey,2010; dalam Nueaini, 2018).
c. Konsep penerapan model keperawatan Levine

Model konsep keperawatan Levine sendiri berfokus pada empat


konservasi, yaitu konservasi energy, integritas struktur, integritas personal dan
konservasi sosial. Model konsep ini dapat diterapkan pada anak dengan Studi
kasus dilakukan pada lima anak yang mengalami kanker dengan gangguan
nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh dengan memperhatikan aspek pemenuhan
kebutuhan energinya.

Pengkajian : Prinsip konservasi yang dikaji adalah:


1) konservasi energi dengan menilai keseimbangan asupan energi dan
kebutuhan energi. Contohnya mengkaji keseimbangan asupan nutrisi, cairan,
oksigen, dan istirahat;
2) konservasi integritas struktural dengan menilai kemampuan mekanisme
pertahanan tubuh. Contohnya menilai tanda-tanda infeksi;
3) konservasi integritas personal dengan mengkaji kemampuan klien dalam
mempertahankan harga diri dan aktualisasi diri.
4) integritas sosial dengan mengkaji kemampuan klien dalam berpartisipasi
dengan lingkungan sekitar.

Buku Konsep Keperawatan Anak 16


Diagnose keperawatan :

1) Konservasi energy : Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan


tubuh, risiko kekurangan volume cairan, dan risiko perdarahan
2) Konservasi integritas structural : nyeri, resiko infeksi, gangguan mobilitas
fisik, dan resiko jatuh.
3) Konservasi integritas personal : risiko gangguan pertumbuhan dan
perkembangan, ansietas, dan gangguan citra diri
4) Konservasi sosial : perubahan proses keluarga.

Intervensi & implementasi (malnutrisi)

1) Intervensi yang dilakukan adalah mengkaji asupan nutrisi, menimbang berat


badan (BB), menanyakan penurunan berat badan yang terjadi, dan mengetahui
jenis kanker
2) Mengkaji skala mual muntah
3) Menjelaska pentingnya kebutuhan nutrisi saat menjalani kemoterapi,
menjelaskan makanan yang boleh dan tidak boleh dikonsumsi, dan memberikan
permen aroma lemon dan mint.
4) Menganjurkan pasien untuk makan porsi kecil namun sering, menganjurkan
klien melakukan oral hygiene dan melakukan teknik distraksi dengan
mendengarkan musik, menonton video, mewarnai, dan bercerita hal-hal yang
menyenangkan (Nuraini dkk, 2018)

Selain beberapa teori dalam perawatan anak yang telah dipaparkan di atas,
dalam perspektif islam sendiri menganjurkan untuk mengiringi aktifitas
perawatan dengan doa-doa seperti yang sering dicontohkan oleh Rasulullah
SAW. Doa yang dibacakan oleh Rasulullah SAW sebagai berikut (Q. S. Ali Imran:
36)

Buku Konsep Keperawatan Anak 17


Buku Konsep Keperawatan Anak 18
A. DEFINISI KONSEP TUMBUH KEMBANG ANAK
Tumbuh kembang merupakan manifestasi yang kompleks dari perubahan
morfologi, biokimia, dan fisiologi yang terjadi sejak konsepsi sampai
maturitas/dewasa. Banyak orang yang menggunakan istilah”tumbuh” secara
sendiri- sendiri bahkan ditukar-tukar. Istilah tumbuh kembang sebenarnya
mencakup dua peristiwa yang sifatnya berbeda, tetapi saling berkaitan dan sulit
dipisahkan, yaitu pertumbuhan dan perkembangan. Sementara itu, pengertian
pertumbuhan dan perkembangan perdefinisi adalah sebagai berikut.
1. Pertumbuhan adalah bersifat kuantitatif yaitu bertambahnya jumlah,
dimensi, ukuran pada sel, organ maupun individu. Hasil pertumbuhan otak
pada anak sehingga mempunyai kapasitas yang lebih besar untuk belajar
mengingat dan mempergunakan kognitifnya. Pertumbuhan fisik dapat
dinilai dengan ukuran berat (gram, pound, kilogram); ukuran panjang (cm,
meter), umur tulang (Soetjianingsih dan Ranuh ,2014)
2. Perkembangan adalah bertambahnya kemampuan (skill) dalam struktur
dan fungsi tubuh yang lebih komplek dalam pola yang teratur dan dapat
diramalkan, sebagai hasil dari proses pematangan, dan terjadi suatu proses
difresiasi dari sel-sel tubuh, jaringan tubuh, organ–organ dan system organ
yang berkembang sedemikian rupa sehingga masing–masing dapat
memenuhi fungsinya (IDAI, 2010).

Buku Konsep Keperawatan Anak 19


B. TEORI TUMBUH KEMBANG
1. Perkembangan psikososial menurut Erick Erikson

Anak prasekolah mengalami tahapan perkembangan inisiatif versus rasa


bersalah, dalam hal ini anak belajar mengendalikan diri dan lingkungan. Anak
mempunyai inisiatif terhadap orang tua dan lingkungan sekitarnya. Anak sudah
bisa melakukan membantu kegiatan orang tua saat dirumah. Peran orang tua
atau keluarga sangat mendukung untuk meningkat identitas diri pada anak.
Apabila keinginan dari keluarga yang terlalu tinggi terhadap anak tersebut,
sehingga dapat mengakibatkan rasa bersalah dan berdampak pada aktivitas dan
kreatitifitas yang buruk (Ridha,2014)

Pendekatan Erikson dalam membahas proses perkembangan anak


adalah dengan menguraikan lima tahapan perkembangan psikososial, yaitu:
percaya versus tidak percaya (0–1 tahun), Otonomi versus rasa malu dan ragu
(1–3 tahun), Inisiatif versus rasa bersalah (3–6 tahun), Industry versus
inferiority (6–12 tahun), Identitas versus kerancuan peran (12–18 tahun).

a. Trust Vs Mistrust ( 0- 1 tahun )


Tahap pertama perkembangan psikososial ini terjadi sejak baru lahir
hingga 1 tahun. Menurut Erikson, tahap ini merupakan kkonflik dasar masa bayi,
karena mereka dapat mempercayai lingkungannya. Si kecil akan
mengembangkan kepercayaan dalam dirinya, jika kebutuhuan dan perawatab
dirinya dipenuhi secara rutin dan berkesinambungan, ditambah dengan kasih
sayang yang membuat dirinya nyaman. Hal tersebut akan menjadi pengalaman
yang menyenangkan bagi si kecil, sehingga tumbuh rasa percaya diri. Namun jika

Buku Konsep Keperawatan Anak 20


terjadi sebaliknya, maka hal tersebut akan menjadi pengalaman yang kurang
menyenangkan, sehingga menimbulkan rasa curiga pada diri si kecil.
b. Autonomy Vs Shame and Doubt ( 1-3 tahun )
Tahap perkembangan psikososial pada masa ini terjadi ketika si kecil
berusia 1-3 tahun, dimana si kecil mulai mencapai tingkat kemandirian tertentu.
Selama periode ini, orang tua harus membuat sebuah keputusan yang tegas,
yakni mereka harus “ protektif namun tetap tidak overprotektif “. Sulit memang
rasanya, namun hal ini akan mempengaruhi perkembangan si kecil.
Si kecil akan mengembangkan kesadaran pengendalian diri mereka, jika
ia merasa dirinya mendapat kesempatan dan support untuk melakukan apa yang
ia inginkan. Namun ingat, hal tersebut tetap dalam pengawasan orang tua. Jika
seperti ini, maka si kecil akan tumbuh dengan sifat percaya diri dan selalu yakin
akan kemsmpuan dan keputusannya. Sebaliknya, jika ibu terlalu banyak
melarang si kecil dan tidak sabar saat menghadapinya, maka akan timbul
perasaan ragu terhadap kemampuan diri sendiri si kecil .

c. Inisiative Vs Guilt ( 3-6 tahun )


Tahap perkembangan piskososial anak yang selanjutnya ini terjadi ketika
si kecil berusia 3-6 tahun. Pada tahap ini si kecil sudah mampu melakukan
berbagai kegiatan secara mandiri, namun ia akan menghadapi tantangan
tersendiri bahwa tidak setiap keinginan bisa diwujudkan. Apabila si kecil diberi
kebebasan untuk bereksplorasi dalam lingkungannya, dan juga ibu sebagai
orang tua selalu menjawab pertanyaan anak, maka si kecil akan cenderung
memiliki inisiatif lebih banyak dalam menghadapi masalah yang ada di
sekitarnya. Sebaliknya apabila si kecil selalu di larang atau di halangi
keinginannya, dan ibu selau menganggap sepele pertanyaan si kecil, maka ia
akan selalu merasa bersalah .

Buku Konsep Keperawatan Anak 21


d. Industry versus inferiority (6-12 tahun)
Anak akan belajar untuk bekerja sama dengan bersaing dengan anak
lainnya melalui kegiatan yang dilakukan, baik dalam kegiatan akademik maupun
dalam pergaulan melalui permainan yang dilakukan bersama. Otonomi mulai
berkembang pada anak di fase ini, terutama awal usia 6 tahun dengan dukungan
keluarga terdekat. Perubahan fisik, emosi, dan sosial pada anak yang terjadi
mempengaruhi gambaran anak terhadap tubuhnya (body image). Interaksi sosial
lebih luas dengan teman, umpan balik berupa kritik dan evaluasi dari teman atau
lingkungannya mencerminkan penerimaan dari kelompok akan membantu anak
semakin mempunyai konsep diri yang positif. Perasaan sukses dicapai anak
dengan dilandasi adanya motivasi internal untuk beraktivitas yang mempunyai
tujuan. Kemampuan anak untuk berinteraksi sosial lebih luas dengan teman di
lingkungannya dapat memfasilitasi perkembangan perasaan sukses (sense of
industry). Perasaan tidak adekuat dan rasa inferiority atau rendah diri akan
berkembang apa bila anak terlalu mendapat tuntutan dari lingkungannya dan
anak tidak berhasil memenuhinya. Harga diri yang kurang pada fase ini akan
mempengaruhi tugas-tugas untuk fase remaja dan dewasa. Pujian atau
penguatan (reinforcement) dari orangtua atau orang dewasa terhadap prestasi
yang dicapainya menjadi begitu penting untuk menguatkan perasaan berhasil
dalam melakukan sesuatu.

e. Identitas versus kerancuan peran (12-18 tahun)


Anak remaja akan berusaha untuk menyesuaikan perannya sebagai anak
yang sedang berada pada fase transisi dari kanak-kanak menuju dewasa. Mereka
menunjukkan perannya dengan bergaya sebagai remaja yang sangat dekat
dengan kelompoknya, bergaul dengan mengadopsi nilai kelompok dan
lingkungannya, untuk dapat mengambil keputusannya sendiri. Kejelasan

Buku Konsep Keperawatan Anak 22


identitas diperoleh apabila ada kepuasan yang diperoleh dari orangtua atau
lingkungan tempat ia berada, yang membantunya melalui proses pencarian
identitas diri sebagai anak remaja, sedangkan ketidakmampuan dalam
mengatasi konflik akan menimbulkan kerancuan peran yang harus
dijalankannya.
Menurut Erikson, tugas utama anak usia sekolah adalah pada fase
industry versus inferiority. Pada masa ini, anak-anak mulai membentuk dan
mengembangkan rasa kompetensi dan ketekuanan. Anak usia sekolah
termotivasi oleh berbagai kegiatan yang membuatnya merasa berguna. Mereka
berfokus pada tujuan. Kemampuan anak untuk berinteraksi sosial lebih luas
dengan teman di lingkungannya dapat memfasilitasi perkembangan perasaan
sukses (sense of industry). Perasaan tidak adekuat dan rasa inferiority atau
rendah diri akan berkembang apabila anak terlalu mendapat tuntutan dari
lingkungannya dan anak tidak berhasil memenuhinya. Harga diri yang kurang
pada fase ini akan mempengaruhi tugas-tugas untuk fase remaja dan dewasa.
Pujian atau penguatan (reinforcement) dari orang tua atau orang dewasa
terhadap prestasi yang dicapainya menjadi begitu penting untuk menguatkan
perasaan berhasil dalam melakukan sesuatu.
2. Perkembangan Moral
Pada anak usia prasekolah bahwa menurut masyarakat untuk
perkembangan moral dianggap salah atau benar, anak juga memiliki motivasi
untuk mengindari hukuman atau mempewroleh hadiah. Perbedaan utama
perkembangan moral pada usia prasekolah adalah mengidentifikasi tingkah laku
yang menghasilkan hadiah atau hukuman dan mampu membedakan sebagai
benar dan salah (Potter dan Perry, 2010).

Buku Konsep Keperawatan Anak 23


Perkembangan moral anak menurut Kohlberg didasarkan pada
perkembangan kognitif anak dan terdiri atas tiga tahapan utama, yaitu: (1)
preconventional; (2) conventional; (3) postconventional.
a. Fase Preconventional ( 4-9 tahun ) :
Tidak adanya internalisasi terhadap nilai- nilai moral. Penilaian tentang
moral di dasarkan pada hadiah atau hukuman yang berasal dari luar dirinya.
 Stadium 1. Orientasi kepatuhan dan hukuman
 Stadium 2. Orientasi minat pribadi ( apa untungnya buat saya )

Anak belajar baik dan buruk, atau benar dan salah melalui budaya
sebagai dasar dalam peletakan nilai moral. Fase ini terdiri dari tiga tahapan.
Tahap satu didasari oleh adanya rasa egosentris pada anak, yaitu kebaikan
adalah seperti apa yang saya mau, rasa cinta dan kasih sayang akan menolong
memahami tentang kebaikan, dan sebaliknya ekspresi kurang perhatian bahkan
mebencinya akan membuat mereka mengenal keburukan. Tahap dua, yaitu
orientasi hukuman dan ketaatan, baik dan buruk sebagai suatu konsekuensi dan
tindakan. Tahap selanjutnya, yaitu anak berfokus pada motif yang
menyenangkan sebagai suatu kebaikan. Anak menjalankan aturan sebagai
sesuatu yang memuaskan mereka sendiri, oleh karena itu hati-hati apabila anak
memukul temannya dan orangtua tidak memberikan sanksi. Hal ini akan
membuat anak berpikir bahwa tindakannya bukan merupakan sesuatu yang
buruk.

b. Fase Conventional ( 10-15 tahun )

Ada proses internalisasi, hanya masih sebagian atau sedang. Penilaian


individu sebagian didasarkan oleh standar pribadi (internal) tapi ada juga yang
berdasarkan standar orang lain (orang tua) .

Buku Konsep Keperawatan Anak 24


 Stadium 3. Orientasi keserasian interpersonal dan konformitas ( sikap
anak baik )
 Stadium 4. Orientasi otoritas dan pemeliharaan aturan sosial ( moralitas
hukum dan aturan ).

Pada tahap ini, anak berorientasi pada mutualitas hubungan


interpersonal dengan kelompok. Anak sudah mampu bekerjasama dengan
kelompok dan mempelajari serta mengadopsi norma-norma yang ada dalam
kelompok selain norma dalam lingkungan keluarganya. Anak mempersepsikan
perilakunya sebagai suatu kebaikan ketika perilaku anak menyebabkan mereka
diterima oleh keluarga atau teman sekelompoknya. Anak akan mempersepsikan
perilakunya sebagai suatu keburukan ketika tindakannya mengganggu
hubungannya dengan keluarga, temannya, atau kelompoknya. Anak melihat
keadilan sebagai hubungan yang saling menguntungkan antar individu. Anak
mempertahankannya dengan menggunakan norma tersebut dalam mengambil
keputusannya, oleh karena itu penting sekali adanya contoh karakter yang baik,
seperti jujur, setia, murah hati, baik dari keluarga maupun teman kelompoknya.

c. Fase Postconventional ( > 16 tahun )


Proses internalisasi sudah terjadi secara utuh dan penilaian moral tidak
lagi menggunakan standar orang lain. Mengenali adanya alternatif dalam
memberikan penilaian, mengeksplorasi setiap alternatif dan akhornya
memutuskan mana yang paling sesuai dengan nilai pribadi yang di yakininya.
 Stadium 5. Orientasi kontrak sosial
 Stadium 6. Prinsip etika universal ( principled conscience = berprinsip )

Anak usia remaja telah mampu membuat pilihan berdasar pada prinsip
yang dimiliki dan yang diyakini. Segala tindakan yang diyakininya dipersepsikan

Buku Konsep Keperawatan Anak 25


sebagai suatu kebaikan. Ada dua fase pada tahapan ini, yaitu orientasi pada
hukum dan orientasi pada prinsip etik yang umum. Pada fase pertama, anak
menempatkan nilai budaya, hukum, dan perilaku yang tepat yang
menguntungkan bagi masyarakat sebagai sesuatu yang baik. Mereka
mempersepsikan kebaikan sebagai susuatu yang dapat mensejahterakan
individu. Tidak ada yang dapat mereka terima dari lingkungan tanpa
membayarnya dan apabila menjadi bagian dari kelompok mereka harus
berkontribusi untuk pencapaian kelompok. Fase kedua dikatakan sebagai
tingkat moral tertinggi, yaitu dapat menilai perilaku baik dan buruk dari dirinya
sendiri. Kebaikan dipersepsikan ketika mereka dapat melakukan sesuatu yang
benar. Anak sudah dapat mempertahankan perilaku berdasarkan standar moral
yang ada, seperti menaati aturan dan hukum yang berlaku di masyarakat.
Menurut Kohlberg, beberapa anak usia sekolah masuk pada tahap I tingkat pra-
konvensional Kohlberg (Hukuman dan Kepatuhan), yaitu mereka berupaya
untuk menghindari hukuman, akan tetapi beberapa anak usia sekolah berada
pada tahap 2 (Instumental–Relativist orientation). Anak-anak tersebut
melakukan berbagai hal untuk menguntungkan diri mereka. (Kozier, Erb,
Berman, & Snyder, 2011).

3. Perkembangan Kognitif
Perubahan kognitif pada anak usia sekolah adalah pada kemampuan
untuk berpikir dengan cara logis tentang disini dan saat ini, bukan tentang hal
yang bersifat abstraksi. Pemikiran anak usia sekolah tidak lagi didominiasi oleh
persepsinya dan sekaligus kemampuan untuk memahami dunia secara luas.
Perkembangan kognitif Piaget terdiri dari beberapa tahapan, yaitu: (1) Tahap
sensoris-motorik (0-2 tahun); (2) Praoperasional (2-7 tahun); (3) Concrete op
erational (7-11 tahun); dan (4) Formal operation (11-15 tahun).

Buku Konsep Keperawatan Anak 26


a. Tahap Sensoris- Motorik ( 0-2 tahun )

Setiap bayi lahir dengan refleks bawaan dan dorongan untuk


mengeksplorasikan dunianya. Oleh karena itu, pada masa ini, kemampuan bayi
terbatas pada gerak refleks dan panca inderanya. Berbagai gerak refleks
tersebut kemudian berkembang menjadi kebiasaan-kebiasaan. Pada tahap
perkembangan kognitif awal ini, si kecil belum dapat mempertimbsngkan
kebutuhan, keinginan, atau kepentingan orang lin, sehingga di anggap “
egosentris “. Pada usia 18 bulan, juga mampu menciptakan symbol-simbol dalam
suatu benda, serta fungsi beberapa benda yang tak asing baginya. Si kecil pun
kini mampu melhat hubungan antar peristiwa dan mengenali mana orang asing
dan mana orang terdekatnya.

b. Tahap Praoperasional ( 2 – 7 tahun )

Pada masa ini, anak mulai dapat menerima rangsangan, meski masih
sangat terbatas. Si kecil pun sudah masuk kedalam lingkungan sosial. Ciri
tahapan ini adalah anak mulai bisa menggunakan operasi mental yang jarang
dan secara logika kurang memadai. Si kecil masih tergolong “ egosentris “ karena
hanya mampu mempertimbangkan sesuatu dari sudut pandang sendiri dan
kesulitan melihat dari sudut pandang orang lain. Ia sudah dapat
mengklasifikasikan objek menggunskan satu ciri, seperti mengumpulkan semua
benda berwarna merah, walaupun bentuknya berbeda-beda.

c. Concrete operational (7 – 11 tahun)

Fase ini, pemikiran meningkat atau bertambah logis dan koheren. Anak
mampu mengklasifikasi benda dan perintah dan menyelesaikan masalah secara
konkret dan sistematis berdasarkan apa yang mereka terima dari

Buku Konsep Keperawatan Anak 27


lingkungannya. Kemampuan berpikir anak sudah rasional, imajinatif, dan dapat
menggali objek atau situasi lebih banyak untuk memecahkan masalah. Anak
sudah dapat berpikir konsep tentang waktu dan mengingat kejadian yang lalu
serta menyadari kegiatan yang dilakukan berulang-ulang, tetapi pemahamannya
belum mendalam, selanjutnya akan semakin berkembang di akhir usia sekolah
atau awal masa remaja.

Menurut Piaget, usia 7–11 tahun menandakan fase operasi konkret. Anak
mengalami perubahan selama tahap ini, dari interaksi egosentris menjadi
interaksi kooperatif. Anak usia sekolah juga mengembangkan peningkatan
mengenai konsep yang berkaitan dengan objek-objek tertentu, contohnya
konservasi lingkungan atau pelestarian margasatwa. Pada masa ini anak-anak
mengembangkan pola pikir logis dari pola pikir intuitif, sebagai contoh mereka
belajar untuk mengurangi angka ketika mencari jawaban dari suatu soal atau
pertanyaan. Pada usia ini anak juga belajar mengenai hubungan sebab akibat,
contohnya mereka tahu bahwa batu tidak akan mengapung sebab batu lebih
berat dari pada air (Piaget, J., 1996; Kozier, Erb, Berman, & Snyder, 2011).

Kemampuan membaca biasanya berkembang dengan baik di akhir masa


kanak-kanak dan bacaan yang dibaca anak biasanya dipengaruhi oleh keluarga.
Setelah usia 9 tahun, kebanyakan anak termotivasi oleh dirinya sendiri. Mereka
bersaing dengan diri sendiri dan mereka senang membuat rencana kedepan,
mencapai usia 12 tahun, mereka termotivasi oleh dorongan di dalam diri, bukan
karena kompetisi dengan teman sebaya. Mereka senang berbicara, berdiskusi
mengenai berbagai subjek dan berdebat (Kozier, Erb, Berman, & Snyder, 2011).

Buku Konsep Keperawatan Anak 28


d. Formal operation (11 – 15 tahun)
Tahapan ini ditunjukkan dengan karakteristik kemampuan beradaptasi
dengan lingkungan dan kemampuan untuk fleksibel terhadap lingkungannya.
Anak remaja dapat berpikir dengan pola yang abstrak menggunakan tanda atau
simbol dan menggambarkan kesimpulan yang logis. Mereka dapat membuat
dugaan dan mengujinya dengan pemikiran yang abstrak, teoritis, dan filosifis.
Pola berpikir logis membuat mereka mampu berpikir tentang apa yang orang
lain juga memikirkannya dan berpikir untuk memecahkan masalah .
4. Perkembangan Spiritual
Menurut Fowler, ada beberapa tahapan perkembangan spiritual anak :
a. Tahap 0 : Undifferentiated/ Primial Faith ( usia 0 - 2 tahun )

Tahap perkembangan ini menekankan periode masa bayi ketika anak


tidak memiliki konsep benar atau salah, tidak memiliki keyakikan, dan tidak ada
keyakinan yang membimbing perilaku mereka. Meski demikian, awal keimanan
terbentuk dari pengembangan rasa percaya dasar melalui hubungan dengan
memberi asuhan primer. Fowler menyebutkan masa ini dengan istilah Primial
Faith. Dia menjelaskan bahwa rasa percaya tersebut tumbuh dari pengalaman
reaksi mutual, berupa saling memberi dan menerima yang di ritualisasikan
dalam interaksi antara anak dan pengasuhnya.

b. Tahap 1 : Intutive-project faith ( usia 2-7 tahun )

Masa toddler merupakan waktu utama untuk meniru perilaku orang lain.
Anak-anak menirukan gerakan dan perilaku keagamaan orang lain tanpa
memahami makna atau pentingnya aktivitas tersebut. Selama usia pra sekolah
anak-anak menyerap beberapa nilai dan keyakian orang tua mereka. Melalui
cara meiru kepercayaan orang dewasa, anak kemudian berhasil merangsang,

Buku Konsep Keperawatan Anak 29


membentuk, menyalurkan dan mengarahkan perhatian spontan serta gambaran
intuitif dan proyektifnya pada ilahi.

c. Tahap 2 : Mythical-literal ( usia 7 – 11 tahun )


Selama usia sekolah, perkembangan spiritual terjadi bersamaan dengan
perkembangan kognitif, dan berkaitan serta dengan pengalaman dan interaksi
sosial anak. Pada masa ini sebagian besar anak-anak sangat tertarik pada agama.
Mereka menerima ketuhannan, dan do’a kepada yang maha kuasa merupakan
hal yang penting dan perlu di jawab; perilaku yang baik perlu di beri
penghargaan dan perilaku yang buruk perlu mendapatkan hukuman. Mereka
membentuk hati nurani yang terganggu jika mereka tidak mematuhinya. Mereka
memiliki penghormatan tas pemikiran dan mampu mengartikulasikan keimanan
yang mereka miliki. Mereka bahkan menanyakan kefaliditasannya.
d. Tahap 3 : Syinthetic-convensional faith ( 12 – akhir masa remaja
atau awal masa tua )
Kepercayaan remaja pada tahap ini ditandai dengan kesadaran tentang
simbolisme dan memiliki lebih dari satu cara untuk mengetahui kebenaran.
Sisten kepercayaan mencerminkan pola kepercayaan masyarakat pada
umumnya, namun kesadaran kritisnya sesuai dengan tahap operasional formal,
sehingga menjadikan remaja melakukan kritik atas ajaran-ajaran yang diberikan
oleh lembaga keagamaan resmi (organized religion ) kepadanya. Di masa ini,
mereka semakin menyadari adanya kekecewaan spiritual. Mereka mengetahui
bahwa do’a tidak selalu dikabulkan ( setidaknya dalam istilah mereka sendiri )
dan dapat mulai mengabaikan atau modifikasi beberapa praktek agama. Mereka
mulai berfikir untuk mempertanyakan beberapa standar keagamaan orang tua
yang telah terbentuk dan meninggalkan atau modifikasi beberapa praktik
keagamaan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 30


e. Tahap 4 : individuating- reflective Faith ( usia 19 tahun, remaja
akhir atau dewasa awal ).

Remaja menjadi skepatis dan mulai membandingkan berbagai standar


keagamaan orang tua mereka dengan orang lain. Mereka mencoba menemukan
mana yang akan di adops dan masukkan ke dalam nilai-nilai mereka sendiri.
Mereka mulai membandingkan stabdar keagamaan dengan sudut pandang
ilmiah. Saat ini merupakan waktu untuk mencari bukan meraih. Remaja merasa
tidak yakin tentang ide-ide keagamaan tetapi tidak akan mendapatkan wawasan
yang jelas sampai masa remaja akhir atau dewasa awal.

Pada tahap ini, muncul sintetis kepercayaan dan tanggung jawab individual
terhadap kepercaayaan tersebut. Pengalaman persoalan [ada tahap ini
memainkan peranan penting dalam kepercayaan seseorang. Menurut Fowler,
tahap ini di tandai dengan :
 Adanya kesadaran terhadap relativitas pandangan dunia yang di
berikan orang lain, individu mengambil jarak kritis terhadap asumsi-
asumsi nilai-nilai terdahulu;
 Mengabaikan kepercayaan terhadap otoritas-otoritas eksternal
dengan munculnya “ ego eksekutif “ sebagai tanggung jawab dalam
memilih antara prioritas dan komitmen yang akan membantunya
membentuk identitas diri.

Menurut fowler juga anak usia sekolah berada pada tahap 2


perkembangan spiritual, yaitu pada tahapan mitos–faktual. Anak-anak belajar
untuk membedakan khayalan dan kenyataan. Kenyataan (fakta) spiritual adalah
keyakinan yang diterima oleh suatu kelompok keagamaan, sedangkan khayalan

Buku Konsep Keperawatan Anak 31


adalah pemikiran dan gambaran yang terbentuk dalam pikiran anak. Orangtua
dan tokoh agama membantu anak membedakan antara kenyataan dan khayalan.
Orangtua dan tokoh agama lebih memiliki pengaruh daripada teman sebaya
dalam hal spiritual (Fowler, J. W., 1981; Kozier, Erb, Berman, & Snyder, 2011).

Pada saat anak tidak dapat memahami peristiwa tertentu seperti


penciptaan dunia, mereka menggunakan khayalan untuk menjelaskannya. Pada
masa ini, anak usia sekolah dapat mengajukan banyak pertanyaan menegnai
Tuhan dan agama dan secara umum meyakini bahwa Tuhan itu baik dan selalu
ada untuk membantu. Sebelum memasuki pubertas, anak-anak mulai menyadari
bahwa doa mereka tidak selalu dikabulkan dan mereka merasa kecewa
karenanya. Beberapa anak menolak agama pada usia ini, sedangkan sebagian
yang lain terus menerimanya. Keputusan ini biasanya sangat dipengaruhi oleh
orang tua (Kozier, Erb, Berman, & Snyder, 2011).
f. Perkembangan Psikoseksual
Freud menggambarkan anak-anak kelompok usia sekolah (6–12 tahun)
masuk dalam tahapan fase laten. Selama fase ini, fokus perkembangan adalah
pada aktivitas fisik dan intelektual, sementara kecenderungan seksual seolah
ditekan (Kozier, Erb, Berman, & Snyder, 2011). Teori Perkembangan
Psikoseksual anak menurut Freud terdiri atas fase oral (0–11 bulan), fase anak
(1–3 tahun), fase falik (3–6 tahun), fase laten(6–12 tahun) dan fase genital (12-
18 tahun) .
1) Fase Oral ( 0-1 tahun )
Pada tahap ini, sumber kenikmatan yang dirasakan anak berasal dari
mulut. Anak memperoleh kepuasaan tersebut dengan cara menghisap,
mengunyah makanan, atau meminum asi. Jika tahap ini tidak terpenuhi, maka

Buku Konsep Keperawatan Anak 32


dapat mengakibatkan rasa ketergantungan dan berpengaruh pada
perkembangan verbal anak.
2) Fase anak ( 1-3 tahun )
Dalam tahap ini sumber kenikmatan anak terletak pada anus. Orang tua
dapat menanamkan sikap disiplin pada anak melalui toilet training.
3) Fase Falik ( 3-6 tahun )
Kepuasaan terletak pada autoerotic atau daerah kemaluan. Menurud
Frued pada fase ini anak cenderung mengidentifikasikan diri dengan orang tua
yang sama jenis dan mencintai orangtuanya yang berbeda jenis kelamin.
Peristiwa ini disebut Oedipus complex, yaitu anak laki-laki mencintai ibunya dan
berusaha menghindari ayahnya. Begitu juga sebaliknya, pada anak perempuan
yang disebut sebagai electra comlex.
4) Fase Laten (6-12 tahun)
Selama periode laten, anak menggunakan energy fisik dan psikologis
yang merupakan media untuk mengkesplorasi pengetahuan dan pengalamannya
melalui aktivitas fisik maupun sosialnya. Pada fase laten, anak perempuan lebih
menyukai teman dengan jenis kelamin perempuan, dan laki-laki dengan laki-
laki. Pertanyaan anak tentang seks semakin banyak dan bervariasi, mengarah
pada sistemtem reproduksi. Orang tua harus bijaksana dalam merespon
pertanyaan-pertanyaan anak, yaitu menjawabnya dengan jujur dan hangat.
Luasnya jawaban orangtua disesuaikan dengan maturitas anak. anak mungkin
dapat bertindak coba-coba dengan teman sepermainan karena seringkali begitu
penasaran dengan seks. Orang tua sebaiknya waspada apabila anak tidak pernah
bertanya mengenai seks. Peran ibu dan ayah sangat penting dalam melakukan
pendekatan dengan anak, termasuk mempelajari apa yang sebenarnya sedang
dipikirkan anak berkaitan dengan seks.
5) Fase Genital (12-18 tahun)
Buku Konsep Keperawatan Anak 33
Menurut Freud, tahapan akhir masa ini adalah tahapan genital ketika
anak mulai masuk fase pubertas. Ditandai dengan adanya proses pematangan
organ reproduksi dan tubuh mulai memproduksi hormon seks.
C. ASPEK-ASPEK PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN
1. Aspek pertumbuhan

Untuk menilai pertumbuhan anak dilakukan pengukuran antopometri,


pengukuran antopometri meliputi pengukuran berat badan, tinggi badan
(panjang badan), lingkar kepala, lingkar lengan atas, dan lingkar dada (Saputri,
2014). Pengukuran berat badan digunakan untuk menilai hasil peningkatan atau
penurunan semua jaringan yang ada pada tubuh, pengukuran tinggi badan
digunakan untuk menilai status perbaikan gizi disamping faktor genetik,
sedangkan pengukuran lingkar kepala dimaksudkan untuk menilai
pertumbuhan otak. Pertumbuhan otak kecil (mikrosefali) menunjukkan adanya
reterdasi mental, apabila otaknya besar (volume kepala meningkat) terjadi
akibat penyumbatan cairan serebrospinal. (Hidayat, 2011). Pada umur 6 bulan
lingkar kepala rata-rata adalah 44 cm (Angelina, 2014)

2. Aspek Perkembangan
a) Motorik kasar (gross motor) merupakan keterampilan meliputi aktivitas
otot-otot besar seperti gerakan lengan, duduk, berdiri, berjalan dan sebagainya
(Saputri, 2014).
b) Motorik halus (fine motor skill) merupakan keterampilan fisik yang
melibatkan otot kecil dan koordinasi mata dan tangan yang memerlukan
koordinasi yang cermat. Perkembangan motorik halus mulai memiliki
kemampuan menggoyangkan jari-jari kaki menggambar dua atau tiga bagian,
menggambar orang, melambaikan tangan dan sebagainya (Saputri, 2014).
Tahapan perkembangan anak yang baik dan sehat adalah yang berlangsung
Buku Konsep Keperawatan Anak 34
sesuai dengan tahapan usianya ( milestones ). Misalnya, si kecil berusia 12-18
bulan ia sudah bisa berdiri sendiri tanpa berpegangan atau pada usia 18 tahun ia
sudah mampu bertepuk dan melambaikan tangan
c) Bahasa (Language) adalah kemampuan untuk memberikan respon
terhadap suara, mengikuti perintah dan berbicara spontan, berkomunikasi
(Hidayat, 2011 )
Beberapa ciri perkembangan bahasa pada batita :
 0-12 bulan
Merespon terhadap suara, menunjukkan ketertarikan sosial terhadap wajah dan
orang, babbling ( mengulang konsonal/ vocal ), memahami perintah verbal, dan
mampu menunjuk kearah yang di inginkan.
 12-24 bulan
Mampu memproduksi dan memahami kata-kata tunggal, mampu menunjuk
bagian-bagian tubuh, perbendaharaan kata meningkat pesat, dan mampu
mengucapkan kalimat yang terdiri dari 2 kata
 24-36 bulan
Memiliki pemahaman yang baik terhadap percakapan yang familiar (misalnya
oleh keluarga), mampu melakukan percakapan melalui tanya-jawab, dan mampu
bertanya” mengapa”.
d) Sosialisasi dan kemandirian merupakan aspek yang berhubungan dengan
kemampuan mandiri (makan sendiri, membereskan mainan selesai bermain),
berpisah dengan ibu/pengasuh anak, bersosialisasi dan berinteraksi dengan
lingkungan .

Buku Konsep Keperawatan Anak 35


D. KERAKTERISTIK TAHAPAN PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN
Ada beberapa cara melakukan penilaian status pertümbuhan pada anak, salah satunya dengan
pengukuran tubuh manusia yang dikenal dengan antropometri. Antropometri disajikan dalam bentuk
indeks yang dikaitkan dengan variabel lain. Pada Tabel 1.1 menunjukkan bahwa setiap peningkatan
usia anak akan diiringi pula peningkatan organ fisik seperti kenaikan berat badan, semakin tinggi TB
anak dan organ fisik yang lain serta kemampuan anak.
TABEL PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK

Untuk bisa mengetahui apakah tumbuh kembang seorang anak tertolong lewat pesat atau
tidak, selain konsultasi dengan ahlinya, menurut Mayke bisa melihat dari table pertumbuhan
dan berkembangan.
umur BB(kg) PB (cm) Lingkar Gerakan kasar Geerakan Komunikas Social dan
kepala halus i/ bicara kemandirian
1 bln 3.0-4,3 49,8-54,6 33-39 Tangan dan Bereaksi Menatap
kaki bergerak terhadap wajah ibu
aktif Kepala bunyi atau
menolek ke kencang mengasuh
samping
2 bln 3,6-5,2 52,8-58,1 34-41 Mengangkat Bersuara Tersenyum
kepala ketika spontan
terkuran
3 bln 4,2-6,0 55,5-61,1 37-43 Kepala tegak
ketika Memegang Tertawa/ Memandang
didudukan nainan berteriak tangannya
4 bln 4,7-6,7 57,8-63,7 38-44 Tengkurap/

Buku Konsep Keperawatan Anak 36


5 bln 5,3-7,3 59.8-65,9 39-45 telentang Menoleh Meraih
sendiri Meraih. arah mainan
6 bln 5,8-7,8 61,6-67,8 40-46 Duduk tanpa Menggapai datangnya Memasukan
berpegangan suara biskut
7 bln 6,2 63,2-69,5 40,5- Mengambil kemulut
46,5 mainan
dengan
8 bln 6,6-8,8 64,6-71,0 41,5- tangan Bersuara ma,ma..ma..ma
47,5 kanan & kiri
9 bln 7,3-9,2 66,0-72,2 42-48 Menjimpit Bersuara Melambaika
ma n tangan
10 7,3-9,9 67,2-73,6 42,5- Berdiri Memukulka ma..ma..ma Bertepuk
bln 48,5 berpegang n mainan di tangan
11 7,6-9,9 68,5-74.9 43-39 kedua Memanggil Menunjuk
bln tangan mama papa meminta
12 7,8- 69,6-76,1 43,5- Berduri tanpa Memasuki Bermain dengan orang lain
bln 10,2 49,5 berpegangan mainan ke
cangkir

Beberapa ciri perkembangan psikososial pada batita


 0-12 bulan
Bonding antara orang tua dan bayi, tersenyum, berceloteh, lebih menyukai
ibu, merespon bila namanya di panggil, senang diajak bermain, dan
memahami perintah sederhana.
 12-24 bulan

Buku Konsep Keperawatan Anak 37


Meminta sesuatu dengan menunjuk ( tanpa menangis/merengek ), memeluk
orang tua, meniru aktivitas di rumah, dan mulai berbagai mainan dengan
anak lain.
 24-36 bulan
Menunjukkan kemarahan bila terhalang, mampu bermain pura-pura, mulai
membentuk hubungan sosial dan bermain bersama anak lain.
E. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN

Secara umum terdapat dua faktor menurut Narendra dkk (2002) dan
Soetjianingsih dan Ranuh (2014) yang berpengaruh terhadap tumbuh kembang
pada anak :

1. Faktor herediter merupakan faktor yang dapat diturunkan sebagai dasar


dalam mencapai tumbuh kembang. Yang termasuk faktor herediter adalah
bawaan, jenis kelamin, ras, suku bangsa. Faktor ini dapat ditentukan dengan
intensitas dan kecepatan alam pembelahan sel telur, tingkat sensitifitas jaringan
terhaap rangsangan, umur puberitas, dan berhentinya pertumbuhan tulang.
2. Faktor lingkungan ini dapat meliputi lingkungan prenatal, faktor perinatal
dan lingkungan postnatal,sebagai berikut :
a) Faktor prenatal

Faktor prenatal merupakan lingkungan dalam kandungan, mulai dari :

1) konsepsi sampai lahir yang meliputi


a. Gizi nutrisi ibu hanil terutama trimester akhir kehamilan akan
memengaruhi pertembuhan janin.
b. Mekanis, Posisi fetus yang abnormal bisa menyebabkan kelainan kongenital
seperti club foot.

Buku Konsep Keperawatan Anak 38


c. Toksin/zat kimia beberapa obat-obatan seperti Aminopterin atau
Thalidomid dapat menyebabkan kelainan kongenital seperti palatoskisis.
d. Endokrin, Diabetes mellitus dapat menyebabkan makrosomia, kardiomegali,
dan hyperplasia adrenal.
e. Radiasi papara : Radiasi dan sinar rontgen dapat mengakibatkan kelainan
pada janin seperti mikrosefali, spina bifida, retardasi mental, dan deformitas
anggota gerak, kelainan kongenital mata, serta kelainan jantung
f. Infeksi: pada trimester pertama dan kedua oleh TORCH (Toksoplasma,
Rubella, Citomegali virus, Herpes simpleks) dapat menyebabkan kelainan pada
janin seperti katarak, bisu tuli, mikrosefali, retardasi mental, dan kelainan
jantung kongenital.
g. Kelainan imunologi: Eritoblastosis fetalis timbul atas dasar perbedaan
golongan darah antara janin dan ibu sehingga ibu membentuk antibody
terhadap sel darah merah janin, kemudian melalui plasenta masuk ke dalam
peredaran darah janin dan akan menyebabkan hemolysis yang selanjutnya
mengakibatkan hiperbilirubinemia dan kerniktus yang akan menyebabkan
kerusakan jaringan otak.
h. Anoksia embrio: Anoksia embrio yang disebabkan oleh gangguan fungsi
plasenta menyebabkan pertumbuhan terganggu.
i. Psikologi ibu: Kehamilan yang tidak diinginkan serta perlakuan salah atau
kekerasan mental pada ibu hamil dan lain-lain
b) Faktor perinatal

Komplikasi persalinan pada bayi seperti trauma kepala dan asfiksia


menyebabkan kerusakan pada jaringan otak.

Buku Konsep Keperawatan Anak 39


c) Faktor lingkungan pasca natal
1. Lingkungan biologis antara lain:
a. Suku bangsa: Pertumbuhan somatic dipengaruhi oleh suku bangsa.
b. Jenis kelamin: Pertumbuhan fisik dan motorik berbeda antara anak laki laki
lebih aktif bila dibandingkan dengan anak perempuan.
c. Umur: Pada masa anak sangat rentan terhadap penyakit dan sering kurang
gizi sehingga merupakan dasar pembentukan kepribadian anak.
d. Gizi: Ketahanan makanan keluarga mencakup ketersediaan makanan dan
pembagian makanan yang adil dalam keluarga, walaupun bisa terjadi
kepentingan budaya bertabrakan dengan kepentingan biologis anggota keluarga.
Diperlukan zat makanan yang adekuat
e. Perawatan kesehatan: Perawatan kesehatan yang teratur tidak saja
dilaksanakan anak sakit saja seperti deteksi dini tumbuh kembang, imunasi.
f. Kerentanan terhadap penyakit: dapat dikurangi dengan pemberian ASI dan
memberikan imunisasi.
g. Kondisi kesehatan kronis: Kondisi yang perlu perawatan terus menerus tidak
hanya penyakit, tetapi juga kelainan perkembangan seperti autism, serebral
palsi.
h. Fungsi metabolism: Penyakit metabolic yang ditemukan pada anak adalah
diabetes mellitus, hipotiroid
i. Hormon: Hormon – hormone yang berpengaruh terhadap tumbuh kembang
antara lain: growth hormone, tiroid, hormone seks, insulin, dan hormone yang
dhasilkan oleh kelenjar adrenal
2. Faktor lingkungan fisik
Musim kemarau yang panjang, banjir, gempa bumi atau bencana lain akan
berdampak pada tumbuh kembang anak; sanitasi lingkungan yg menyebabkan
kebersihan lingkungan yang kurang akan menyebabkan penyakit cacingan,
Buku Konsep Keperawatan Anak 40
diare, tifoid dan polusi udara menyebabkan infesi saluran pernafasan; Keadaan
rumah dengan ventilasi , cahaya dan kepadatan penghuni; adanya radiasi yang
tinggi.
3. Faktor psikososial
Stimulasi dari lingkungan yang kondusif akan mendorong perkembangan
fisik dan mental; motivasi belajar dengan memberikan lingkungan yang kondusif
untuk belajar seperti halnya buku – buku yang menarik, suasana tempat belajar
yang tenang dan sekolah tidak jauh; Hukuman yang wajar apabila anak berbuat
benar akan mendapatkan pujian, ciuman, tepuk tangan sehingga dapat
memberikan motivasi dan meningkatkan rasa percaya diri; Kelompok sebaya
dapat beradampak negative apabila melakukan hal – hal yang tidak baik; Stres
pada anak seperti menarik diri, rendah diri;; Cinta dan kasih saying merupakan
hak anak dan apabila berlebihan akan menghambat kepribadian pada anak
menjadi manja dan kurang mandiri; Kualitas interaksi anak-orang tua akan
berdampak keakraban, kedekatan dan kepercayaan antara orang tua dan anak
sangat penting.
4. Faktor keluarga dan budaya
Pendapatan keluarga yang memadai, pendidikan orang tua, jumlah
saudara, stabilitas rumah tangga, kepribadian ayah dan Ibu, pola pengasuhan,
adat istidat, Agama
F. TAHAP TUMBUH KEMBANG ANAK

Tahap perkembangan dapat diartikan sebagai fase atau periode


perjalanan kehidupan anak yang diwarnai dengan ciri khusus atau pola tingkah
laku tertentu.Secara umum menurut Papalia, Olds & Feldman yang dikutip oleh
Dariyo (2007:37-42) membagi perkembangan manusia menjadi sembilan
tahapan yang akan dijelaskan sebagai berikut:

Buku Konsep Keperawatan Anak 41


a. Masa Pra-natal
Pra-natal atau lebih dikenal dengan masa sebelum lahir, ditandai dengan
proses pembentukan sistem jaringan dan struktur organ-organ fisik.
Pertumbuhan dan perkembangan dimulai sejak terjadinya pertemuan sel
sperma dengan sel telur yang bakal menjadi calon manusia. Proses perubahan
tersebut berlangsung secara cepat yakni 9 bulan 10 hari atau 42-43 minggu.
Pertumbuhan dan perkembangan janin pada masa pra-natal ini sangat
dipengaruhi oleh kondisi ibu dan lingkungannya.
b. Masa Bayi dan Anak Tiga Tahun Pertama (Atitama/Toddler)
Saat janin berusia 9 bulan 10 hari seluruh organ fisiknya telah matang
(mature) dan bayi siap dilahirkan ke dunia, setelah dilahirkan bayi segera
menangis sebagaitanda berfungsinya perasaan dan panca-indra dalam
menghadapi penyesuaian diri dengan lingkungan hidupnya yang baru. Bayi akan
mengalami pertumbuhan dan perkembangan dibawah pengasuhan dan
bimbingan orangtua, pada masa ini anak akan belajar mengembangkan
kemampuan motoriknya dengan cara merangkak, berjalan, bahkan berlari.
c. Masa Anak-anak Awal (Early Childhood)
Secara kronologis usia yang tergolong masa anak-anak awal (early
childhood) saat anak berusia 4 tahun-5 tahun 11 bulan. Anak-anak pada masa ini
masih memfokuskan diri pada hubungan dengan orangtua atau keluarga, masa
anak-anak awal ditandai dengan kemandirian, kemampuan mengontrol diri (self
control) serta keinginan untuk memperluas pergaulan melalui kegiatan bermain
sendiri atau bermain dengan teman sebayanya. Manfaat permaianan pada masa
anak-anak awal adalah mengembangkan kepribadian, bermain juga berguna
untuk mengembangkan kemampuan motorik halus dan kasar anak.
d. Masa Anak-anak Tengah (Middle Childhoood)

Buku Konsep Keperawatan Anak 42


Masa anak-anak tengah dialami oleh anak-anak usia 7-9 tahun, atau
secara akademis anak-anak yang duduk di kelas awal SD (kelas 1, 2, dan 3).
Kehidupan sosial anak pada masa ini diwarnai dengan kekompakan kelompok
teman sebaya yang berjenis kelamin sejenis (homogen). Anak-anak mulai
mengembangkan kepribadian seperti pembentukan konsep diri fisik, sosial, dan
akademis untuk mendukung perkembangan harga diri, percaya diri dan efikasi
diri.
e. Masa Anak Akhir (Late Childhood)

Masa anak-anak akhir (late childhood) berlangsung pada anak dengan


usia 10-12 tahun atau pada anak yang sedang duduk di SD kelas atas (kelas 4, 5,
dan 6) masa ini sering juga disebut sebagai masa bermain. Ciri-ciri anak pada
masa ini adalah memiliki dorongan untuk masuk dalam kelompok sebaya,
dengan kata lain pada usia ini anak-anak mulai membentuk geng karena anak-
anak merasanyaman berada dalam lingkungan sebayanya. Menurut Piaget pada
masa ini cara berpikir anak masuk tahap konkrit.

f. Masa Remaja (Adolescence)

Masa remaja berlangsung antara usia 12-21 tahun, perkembangan anak


pada masa ini sangat labil karena masa ini merupakan masa peralihan dari masa
anak-anak menuju ke masa dewasa. Ciri-ciri seorang anak telah memasuki masa
remaja adalah pertumbuhan fisik relatif cepat, organ-organ fisik telah mencapai
taraf kematangan yang memungkinkan berfungsinya sistem reproduksi dengan
sempurna.

g. Masa Dewasa Muda (Young Adulthood)

Buku Konsep Keperawatan Anak 43


Umumnya seseorang digolongkan s ebagai dewasa muda saat individu
berusia 22-40 tahun. Segala aspek perkembangan pada usia ini bisa dikatakan
telah matang, tapi pada organ-organ tertentu masih tetap tumbuh dan
berkembang walupun berjalan dengan sangat lambat.

h. Masa Dewasa Tengah (Middle Adulthood)

Masa dewasa tengah merupakan masa yang penuh tantangan karena


kondisi fisik individu sudah mulai mengalami penurunan, untuk wanita ditandai
dengan mulai terjadinya menopause. Masa dewasa tengah umumnya terjadi
pada usia 40-60 tahun, pada beberapa oran tertentu pada masa ini muncul
puber kedua dimana individu suka berdandan bahkan mungkin jatuh cinta lagi.

i. Masa Dewasa Akhir (Late Adulthood)

Masa dewasa akhir lebih sering disebut sebagai masa tua, dimana masa
ini merupakan masa terakhir dalam kehidupan manusia. Umumnya seseorang
dikatakan sudah tua saat berusia lebih dari 60 tahun. Masa ini ditandai dengan
semakin menurunnya berbagai fungsi fisik dan organ-organ tubuh, melemahnya
otot-otot tubuh sehingga akan merasa cepat lelah dan semakin sering mendapat
keluhan penyakit, selain itu fungsi ingatan juga semakin melemah atau sering
disebut pikun. Berdasarkan penjelasan di atas mengenai tahap perkembangan
manusiab diharapkan orangtua mampu memahami bahwa tahap perkembangan
merupakan suatu proses yang berjalan berurutan dan tidak dapat dipisahkan
satu dengan lainnya. Melalui pembagian tahapan perkembangan ini orangtua
akan lebih mudah memahami perkembangan anak sesuai dengan usianya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 44


G. STIMULASI PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN PADA ANAK
1. Usia 0-3 bulan
Karakteristik ( tingkat Contoh kegiatan
pencapaian ) yang dapat
perkembangan dilakukan oleh
orang tua
Ciri perkembangan
Anak mengembangan kemampuan merasakan, mendengar,
melihat dan menggarahkan tubuhnya
Anak mampu:
 Tengkurap terlentang  Memeluk, mencium
sendiri dan mengayun bayi
 Menatap benda-benda  Menggulingkan bayi
disekitanta ke kana dank e kiri
 Bersuara/berguman dan  Mengajak bayi
tersenyum spontan tersenyum, berbicara
mengangkat kepala dan dan bersenandung
dada ketika  Mengendong bayi
ditengkurapkan menhadap depan
 Menegakkan kepala ketika  Memangkul sambil
didudukan berbicara dan
 Menggerahkan kepala ke memperlihatakan
kanan dan ke kiri mainan
 Tertawa/berteriak 

2. Usia 3-6 bulan

Buku Konsep Keperawatan Anak 45


Karakteristik ( Contoh kegiatan yang
tingkat pencapaian ) dapat dilakukan oleh
perkembangan orang tua
Ciri perkembangan
Anak mampu mengkoordinasikan panca indranya untuk
mengenali benda-benda dan orang-orang disekitarnya
Anak mampu:
 Duduk dengan  Mempertdengarkan bunyi-
bantuan bunyian
 Merangkak  Bermain cilukba, melihat
 Memegang benda wajah di cermin
dengan dua tangan  Mengayunkan benda untk
 Memasukkan bebda- melatih focus pandangan
benda ke mulutnya anak
 Memindahkan benda  Memberi mainan yang
dari tangan kanan ke dapat diarahkan dengan
tangan kiri dan cara merangkak
sebaliknya  Memberikan benda-benda
 Menoleh ke sumber yang diraih anak misalnya:
suara kotak kecil, bola dan
 Meraih mainan boneka yang lembut
ketika  Meminang dan
diterlentangkan bersenandung.
 Tersenyum apabila
diajak bermain lain

Buku Konsep Keperawatan Anak 46


3. 6-9 bulan
Ciri perkembangan Contoh kegiatan yang
dapat dilakukan oleh
orang tua
Anak memperhatikan perkembangan fisik untuk
melakukan kegiatan berdiri, merambat dan mulai
berjalan
Karakteristik Contoh kegiatan yang
perkembangan dapat dilakukan oleh
orang tua
Anak mampu:
 Anak mampu  Menunjukan gambar-
menggerak-gerakan gambardan menyebutkan
mainan, membanting nama gambar
 Mengambil dengan  Membacakan dpongen
tangan kanan dan kiri  Memberi mainan untuk
 Bersuara dipegang
ma…ma…da..da..da  Menyediakan benda-
 Menjepit benda kecil yang aman
 Duduk seimbang bagi anak misalnya:
 Bertepuk tangan kismis untuk dijepit
 Berdiri berpegang  Mengajak bernyayi dan
dan berjalan bertepuk tangan
merambat
 Menyentuh dan
mengeksplorasi

Buku Konsep Keperawatan Anak 47


bagian-bagian
tubuhnya
 Melambaikan tangan,
tersenyum dan
merespon bila
dipanggil mamanya

4. Usia 9-12 bulan


Ciri perkembangan
Anak mulai berlatih mandiri seperti memegang sendok
dan gelas dengan bantuan orang dewasa. Anak mulai
bergantung pada satu pengasuh
Karakteristik Contoh kegiatan yang
perkembangan dapat dilakukan oleh
orang tua
Anak mampu:
 Menggunakan sendok  Memanggil namanya
dan minum sendiri dan mengajaknya
dengan dua tangan melambaikan tangan
memegang gelas  Pegangan untuk berdiri
 Berdiri lepas dengan misalnya: meja, kursi
badan tegap yang koko
 Berjalan dengan  Mengajak anak bermain
bantuan dan bertepuk tangan
 Memasukkan mainan dengan posisi duduk

Buku Konsep Keperawatan Anak 48


kecangkir  Mengajari anak makan
 Menunjuk dan meminta sendiri menggunakan
piring dan sendok
 Memberikan
kesempatan anak minun
sendiri menggunakan
gelas plastic kecil
 Latih anak berjuang
dengan bantuan (
dititah)

5. Usia 12-18 bulan


Ciri perkembangan
Anak mulai berjalan bantuan dan berlari, mengucapkan 1
kata atau lebih dan mengetahui maknanya
Karakteristik Contoh kegiatan yang
perkembangan dapat dilakukan oleh
orang tua
Anak mampu:
 Berjalan tanpa bantua  Memberikan berbagai
orang lain macam jenis kertas
 Naik turun tangga untuk dirobel dan
 Berlari diremas (dapat
 Mencoret-coret ketika menggunakan berbagai
memberikan alat tulis kertas bekas yang bersih
 Meremas kertas difungsikan untuk

Buku Konsep Keperawatan Anak 49


 Membuka-b uka diremas-remas)
lembar  Mengajak anak
 Mengambil bendakecil menyanyi dengan
dengan ujung jari dan betepuk tangan dan
jari telunjuk menggerakan badan
 Menyatakan 1 kata  Maengajari anak berjaln
atau lebih dan tahu dengan alas kaki dan
artinya tanpa alas kaki
 Mendampingi anak naik
turun tangga
 Mengajak bicara dengan
kata-katayang jelsa pda
anak

6. Usia 18-24 bulan


Ciri perkembangan
Anak dapat berjalan, berlari dan menyatakan dengan 2
kata atau lebih dari dan bermakna. Anak dapat
melakukan kegiatan besifat pribadi seperti ke kamar
mandi, mengenakan pakaian dan sepatu
Karakteristik (tingkat Contoh kegiatan yang
pencampaian) dapat dilakukan oleh
perkembangan orang tua
Anak mampu:
 Menarik, memuta,  Mengajak anak
mendorong benda- bercakap-cakap

Buku Konsep Keperawatan Anak 50


benda disekitarnya  Anak diminta untuk
 Mengenal nenda menyebut bagian tubuh
dengan perabaan  Menyentuhkan anak
(kasar dan halus) pada berbagai
 Mengenal suara-suara permukaan benda dan
orang disekitanya sebutkan misalnya: adi,
 Menunjukkan dan ini kasar dan ini halus
menyebutkan nama  Memberikan pilihan
dibagian tubuh kegiatan lain/ alihkan
 Menyatakan 2 kta yang jika sekiranya anak
bermakna melakukan tindakan
 Mengenal 1 perintah yang
 Mengenal dan membhayakan/merusak
menyebut nama benda
 Bertepuk tangan dan
mengoyangkan tubuh
mengikuti irama
 Melompat garis
dengan dua kaki
 Suasan hatinya sering
berubah-ubah

Buku Konsep Keperawatan Anak 51


H. CARA PENILAIAN PERTUMBUHAN DAN BEREKEMBANGAN
1. Cara Penilaian Pertumbuhan

Pertumbuhan merupakan indikator penting dalam menilai status


kesehatan anak, karena dapat mempengaruhi kualitas hidup anak, oleh sebab itu
pertumbuhan perlu dipantau secara berkala. Pertumbuhan adalah
bertambahnya ukuran dan jumlah sel serta jaringan interseluler, berarti
bertambahnya ukuran fisik dan struktur tubuh dalam arti sebagian atau
keseluruhan.

Pemeriksaan dan pengukuran pertumbuhan dapat dilakukan dengan


berbagai cara, yaitu secara klinis yang dilakukan dalam pelayanan medis
maupun secara antropometris. Pemeriksaan secara klinis bertujuan untuk
membuat diagnosis tentang pertumbuhan dan status gizi anak dalam keadaan
sehat maupun sakit. Diagnosis klinis ditegakkan berdasarkan anamnesis,
pemeriksaan fisis dan pemeriksaan penunjang yang meliputi pemeriksaan
laboratorium, radiologi serta antropometri. Pada saat ini terdapat beberapa
baku antropometri, berikut di bawah ini merupakan langkah-langkah menilai
pertumbuhan menggunakan baku NCHS tahun 2000 yang kemudian ditampilkan
oleh CDC sehingga dikenal sebagai kurva pertumbuhan CDC 2000.
a. Langkah Persiapan
1. Alat ukur
 Timbangan berat badan
Team balance untuk anak kurang dari 2 tahun, setelah umur tersebut
digunakan timbangan injak atau electronic.
 Ukuran panjang / tinggi badan
Untuk anak kurang dari 2 tahun digunakan infantometer, sedangkan
apabila lebih dari 2 tahun digunakan stadiometer atau microtois .
Buku Konsep Keperawatan Anak 52
 Pita ukur lingkar kepala menggunakan pita ukur lingkar kepala yang
tidak melar.
b. Langkah Pelaksanaan
1. Prosedur Pengukuran Berat Bayi
a. Dilakukan oleh 2 orang, yaitu orang pertama mengukur berat bayi sambil
menjaga anak agar tidak jatuh dan orang kedua mencatat hasil pengukuran.
b. Bayi dalam keadaan tanpa pakaian atau hanya menggunakan popok yang
kering.
c. Tempatkan bayi di tengah alat timbangan
d. Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,01 kg.
2. Prosedur Pengukuran Panjang Bayi
a. Bayi hanya menggunakan popok. Sepatu dan hiasan kepala harus dibuka.
b. Bayi diletakan di tengah alat pengukur.
c. Dilakukan oleh 2 orang, yaitu orang pertama memegang kepala bayi agar
menempel pada ujung papan ukur ang tidak dapat digeser, posisi kepala
lurus dengan pandangan vertical ke atas dalam Frankfort horizontal plane.
Orang kedua meluruskan kedua tungkainya dengan telapak kaki menempel
pada papan pengukur yang dapat digeser .
d. Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,1 cm
3. Prosedur Pengukuran Lingkar Kepala
a. Topi, hiasan rambut, atau hiasan lainnya yang akan mengganggu
pengukuran harus dilepaskan.
b. Bayi lebih nyaman dalam dekapan orangtua
c. Ukur lingkaran kepala atau lingkaran occipital-frontalyaitu lingkaran
kepala terbesar melalui belakang kepala (occiput) dan sebelah atas alis mata.
d. Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,1 cm.
4. Prosedur Pengukuran Berat Anak / Remaja
Buku Konsep Keperawatan Anak 53
a. Timbangan sebaiknya diletakan di ruangan tertutup.
b. Pakaian dilepaskan, hanya menggunakan pakaian dalam saja.
c. Anak / remaja berdiri tegak di tengah alat timbangan.
d. Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,01 kg.
5. Prosedur Pengukuran Tinggi Anak / Remaja
a. Anak/remaja dengan berdiri tegak menempel pada
alat stadiometer atau microtoise tanpa alas kaki.
b. Hiasan di kepala dilepas.
c. Pandangan lurus ke depan.
d. Anak diintruksikan untuk menarik nafas dalam-dalam.
e. Mata pengukur sejajar dengan puncak kepala.
f. Geser alat ukur ke bawah hingga sedikit menekan kepala.
g. Lakukan pembacaan dengan ketelitian 0,1 cm.
2. Cara Penilaian Perkembangan
Perkembangan anak menggambarkan peningkatan kematangan fungsi
individu, dan merupakan indikator penting dalam menilai kualitas hidup anak.
Oleh karena itu perkembangan anak harus dipantau secara berkala. Bayi atau
anak dengan resiko tinggi terjadinya penyimpangan perkembangan perlu
mendapat prioritas, antara lain bayi prematur, berat lahir rendah, bayi dengan
riwayat asfiksia, hiperbilirubinemia, infeksi intrapartum, ibu diabetes mellitus,
gemelli, dll.

Dokter anak sedikitnya harus menguasai skrining perkembangan dengan


metode Denver II.

a. Langkah Persiapan
1. Formulir Denver II
2. Benang
Buku Konsep Keperawatan Anak 54
3. Kismis
4. Kerincingan dengan gagang yang kecil
5. Balok-balok berwarna dengan luas 10 inci
6. Botol kaca kecil dengan lubang 5/8 inci
7. Bel kecil
8. Bola tennis
9. Pinsil merah
10. Boneka kecil dengan botol susu
11. Cangkir plastic dengan gagang / pegangan
12. Kertas kosong
b. Langkah Pelaksanaan
Deteksi dini penyimpangan perkembangan anak umur
1. Personal Social ( sosial personal )
Penyesuaian diri dengan masyarakat dan perhatian terhadap kebutuhan
perorangan.
2. Fine Motor Adaptive ( motorik halus adaptif )
Koordinasi mata – tangan, memainkan dan menggunakan benda-benda kecil.
3. Language ( bahasa )
Mendengar, mengerti dan menggunakan bahasa.
4. Gross Motor ( motorik kasar )
Duduk, jalan, melompat dan gerakan umum otot besar.
c. Pencatatan Hasil
1. Koreksi faktor prematuritas. Tarik garis umur dari garis paling atas ke bawah
dan cantumkan tanggal pemeriksaan pada ujung atas garis umur.
2. Semua uji coba untuk setiap sektor dimulai dengan uji coba yang terletak di
sebelah kiri garis umur, kemudian dilanjutkan sampai kanan garis umur.

Buku Konsep Keperawatan Anak 55


3. Pada setiap sektor dilakukan minimal 3 uji coba terdekat di sebelah kiri garis
umur serta tiap uji coba yang dilalui garis umur.
4. Bila anak tidak mampu untuk melakukan salah satu uji coba pada langkah 3(
“gagal”; “menolak”; “tidak ada kesempatan” ), lakukan ujicoba tambahan ke
sebelah kiri pada sektor yang sama sampai anak dapat melewati 3 uji coba.
d. Skor Penilaian
Skor dari tiap uji coba ditulis pada kotak segi empat. Uji coba dekat tanda garis
50%.
P : Pass / Lewat. Anak melakukan uji coba dengan baik, atau ibu /
pengasuhanak memberi laporan ( tepat / dapat dipercaya bahwa anak dapat
melakukannya ).
F : Fail / Gagal. Anak tidak dapat melakukan uji coba dengan baik atau ibu /
pengasuh anak memberi laporan (tepat) bahwa anak tidak dapat melakukannya
dengan baik.
No : No Opportunity / tidak ada kesempatan. Anak tidak mempunyai
kesempatan untuk melakukan uji coba karena ada hambatan. Skor ini hanya
boleh dipakai pada uji coba dengan tanda R.
R : Refusal / Menolak. Anak menolak untuk melakukan uji coba. Penolakan
dapat dikurangi dengan mengatakan kepada anak apa yang harus dilakukan,
atau menanyakan kepada anak apakah ia dapat melakukannya ( uji coba yang
dilaporkan oleh ibu / pengasuh anak tidak di skor sebagai penolakan ).
e. Interprestasi Penilaian Individual
1. Lebih ( Advanced )
Bilamana seorang anak lewat pada uji coba yang terletak di sebelah kanan garis
umur, maka dinyatakan bahwa perkembangan anak lebih pada uji coba tersebut.
2. Normal

Buku Konsep Keperawatan Anak 56


Bila seorang anak gagal atau menolak melakukan uji coba di sebelah kanan garis
umur.
3. Peringatan ( Caution )
Bila seorang anak gagal atu menolak uji coba yang dilalui garis umur terletak
pada atau antara persentil ke-75 dan 90.
4. Keterlambatan ( Delay )
Bila seorang anak gagal atau menolak melakukan uji coba yang seluruhnya
terletak di sebelah kiri garis umur.
5. Tidak ada kesempatan ( No Opportunity )
Uji coba yang dilaporkan orangtua.
f. Intervensi Denver II
1. Normal
Bila tidak ada keterlambatan dan atau paling banyak satu caution. Lakukan
ulangan pada kontrol berikutnya.
2. Suspek
Bila didapatkan ≥ 2 peringatan dan / atau ≥ 1 keterlambatan. Lakukan uji ulang
dalam 1 – 2 minggu untuk menghilangkan faktor sesaat seperti rasa takut,
keadaan sakit atau kelelahan.
3. Tidak dapat diuji
Bila ada skor menolak pada ≥ 1 uji coba yang terletak di sebelah kiri garis umur
atau menolak pada > 1 uji coba yang ditembus garis umur pada daerah 75 – 90
%.
4. Uji ulang dalam 1 – 2minggu
Bila pada uji ulang didapatkan hasil yang mencurigakan atau tidak dapat diuji,
maka pikirkan untuk merujuk anak tersebut.

Buku Konsep Keperawatan Anak 57


A. Konsep Hospitalisasi pada anak
1. Defenisi Hospitalisasi
Hospitalisasi adalah masuknya individu ke rumah sakit dengan berbagai
alasan seperti pemeriksaan diagnostik, prosedur operasi perawatan medis,
pemberian obat dan menstabilkan atau pemantauan kondisi tubuh. (Saputro &
Fazrin, 2017)
Hospitalisasi atau rawat inap merupakan sebuah proses yang
mengharuskan seseorang anak tinggal dirumah sakit karena adanya gangguan
kesehatan untuk menjalani terapi dan perawatan sampai pada waktu anak
diperbolehkan pulang. Hospitalisi merupakan sebuah pengalaman yang tidak
menyenangkan dan dianggap mengancam sehingga menjadi pengalaman yang
traumatik bagi setiap orang yang pernah mengalaminya. (Kristanti & Lestari t.t.)
2. Faktor yang memengaruhi stress pada anak yang mengalami
hospitalisasi
Kondisi sakit dan perawatan di rumah sakit merupakan kondisi krisis
bagi anak dan dapat menyebabkan sters. Khususnya pada bayi dan anak usia
toddler, stres hospital dapat disebabkan karena:
a. Perubahan kegiatan dan lingkungan
b. Keterbatasan mekanisme koping pada anak untuk menghadapi stres
c. Kehilangan kontrol

Buku Konsep Keperawatan Anak 58


Perasaan kehilangan kontrol pada anak di lingkungan rumah
sakit akan meningkatkan stres pada anak saatmenjalani rawat inap.
Berbagai macam situasi yang menyebabkan anak kehilngan kontrol
adalah pembatasan kegiatan fisik dan terapi pengobatan rutin.
d. Nyeri
Takut adanya perlukaan tubuh dan nyeri sering kali menjadi
stressor bagi anak dirumah sakit. Pada perawatan di rumah sakit,
perawat sebaiknya memperhatikan adanya resiko cedera pada anak
serta reaksi nyeri pada berbagai tingkatan usia. (Nurlaila, Utami, Cahyani
2018)
3. Faktor-faktor yang Dapat Mempengaruhi Kecemasan Anak dan Orang
tua yang Mengalami Hospitalisasi
Proses hospitalisasi pada anak usia sekolah dapat berdampak sangat
serius. Hospitalisasi dapat membuat anak kehilangan kontrol terhadap diri anak
dan orang tua mengalami pengalaman yang sangat traumatik dan penuh
dengan kecemasan, sehingga berdampak negatif bagi anak (Sari, 2014 dalam
Sarifah, Arbianingsih, & Huriati, t.t.)
Hospitalisasi pada anak dapat menimbulkan kecemasan dan stress
dimana hal itu diakibatkan karena adanya perpisahan, kehilangan control,
ketakutan mengenai kesakitan pada tubuh, serta nyeri dimana kondisi tersebut
belum pernah dialami sebelumnya. (Setiawati & Sundari, t.t.)
a. Faktor yang mempengaruhi kecemasan Anak, yaitu:
1) Faktor lingkungan asing (baru)
Rumah sakit sebagai lingkungan asing bagi anak dengan pengalaman
pertamanya untuk menjalani perawatan di rumah sakit, dapat
menyebabkan gangguan yang menghambat perkembangan anak. Rumah
sakit dianggap menjadi tempat yang menakutkan jika dilihat dari sudut
Buku Konsep Keperawatan Anak 59
pandang anak-anak. Suasana rumah sakit yang tidak familiar, wajah-
wajah yang asing, berbagai macam bunyi dari mesin yang digunakan, dan
bau yang khas, dapat menimbulkan kecemasan dan ketakutan baik bagi
anak ataupun orang tua. (NortonWestwood, 2012 dalam Elnovreny &
Fithti, t.t.).
2) Stres
Dimana hal itu diakibatkan karena adanya perpisahan, kehilangan
control, ketakutan mengenai kesakitan pada tubuh, serta nyeri dimana
kondisi tersebut belum pernah dialami. (Setiawan & Sundari, t.t.)
3) Faktor Petugas Kesehatan (perawat, dokter, dan tenaga kesehatan
lainnya)
4) Faktor Dampingan Orang tua
Anak yang tidak didampingi oleh orang tuanya cenderung mengalami
kecemasan yang lebih tinggi disertai dengan sikap memberontak
dibandingkan dengan anak yang didampingi dan di dukung oleh orang
tuanya. (Setiawan & Sundari, t.t.)
5) Faktor Ketakutan
Takut dengan tindakan yang akan dilakukan seperti disuntik,
dipasang infus dan tindakan invasif lainnya.(Setiawati & Sundari, t.t.)
6) Faktor Kecemasan Orang tua
Kecemasan pada anak juga disebabkan karena kecemasan dan respon
orang tua. Orang tua yang khawatir dengan kondisi kesehatan anaknya
dapat berdampak terhadap peningkatan stress hospitalisasi anak.
(Hermalinda, Novrianda, & Putri, t.t.)
7) Ketidaknyamanan
Banyak persoalan yang dihadapi anak selama di rawat di rumah sakit
seperti mengalami kesulitan tidur, karena selain dalam pengobatan juga
Buku Konsep Keperawatan Anak 60
terpengaruh oleh keadaan lingkungan, suhu, suara dan cahaya yang
sangat berbeda dengan kondisi rumah (Supartini,2004 dalam Mariani,
t.t.)

b. Faktor yang mempengaruhi kecemasan orang tua, yaitu:


1) faktor anak; ketakutan terhadap kematian anak, faktor sosioekonomi,
takut penyakit pada anak yang lain (contohnya dalam satu ruangan ada
anak yang didiagnosis dengan pneumonia dan kecurigaan demam scarlet,
dan anak yang lain didiagnosis selama rawat inap dengan leukimia akut).
(Rotman, Hazan, & Isaac, t.t.)
2) faktor lingkungan; ruangan yang tidak menyenangkan
3) faktor tenaga kesehatan; tidak cukup penjelasan tentang pemasangan
jalur intravena (Tehrani, Haghighi., & Bazmaoun, 2012).
4) Menurut penelitian yang dilakukan oleh Commodari tahun 2010 di Itali,
faktor yang mempengaruhi stress dan kecemasan orang tua terhadap
hospitalisasi anak adalah penyakit anak, lama hari rawatan, pelibatan
dalam aktivitas perawatan anak serta pelayanan sekolah. (Hermalinda,
Deswita, & Sarfika, t.t.)
5) Faktor lain adalah berpisah dengan orang yang sangat berarti, dengan
keluarga,dengan suasana rumah sendiri, benda-benda familiar yang
digunakan sehari-hari, juga rutinitas yang biasa dilakukan, serta
kurangnya informasi mengenai hospitalisasi baik terhadap anak maupun
orang tua.(Pelander & Leino-Kilpi, 2010).Proses ketika menjalani
hospitalisasi juga merupakan hal yang rumit dengan berbagai prosedur
yang dilakukan (Gordon, 2010 dalam Elnovreny & Fithri, t.t.).

Buku Konsep Keperawatan Anak 61


4. Reaksi stres hospitalisasi sesuai tahapan usia
a. Bayi
Penyebab utama reaksi stres hospitalisasi pada usia 0-11 bulan adalah
karena dampak dari perpisahan dengan orang tua sehingga ada gangguan
pembentukan rasa percaya dan kasih sayang. Pada anak usia lebih dari 6 bulan
terjadi stranger anxiety apabila berhadapan dengan orang yang tidak dikenalnya
dan karena perpisahan. Reaksi yang sering muncul pada anak ini adalah
menangis, marah, dan banyak melakukan gerakan sebagai sikap stranger
anxiety.
Bila bayi berpisah dengan orang tua maka pembentukan rasa percaya dan
pembinaan kasih sayangnya terganggu. Pada bayi usia 6 bulan sulit untuk
memahami secara maksimal bagaimana reaksi bayi bila dirawat karena bayi
belum dapat mengungkapkan apa yang di rasakannya, sedangkan pada bayi
dengan usia yang lebih dari 6 bulan, akan banyak menunjukkan perubahan.
b. Toddler
Reaksi stres hospitalisasi pada bayi terutama disebabkan oleh kecemasan
akibat perpisahan. Anak secara verbal akan menyampaikan keinginan untuk
selalu bersama orang tua dan minta orang tua untuk selalu bersamanya, serta
mencari orang tua jika tidak ada di sampingnya. Anak usia toddler dalam
menunjukkan perilaku temper tantrum, menolak makan, tidur, toileting, serta
kembali pada fase perkembangan anak yang lebih muda.
c. Prasekolah
Anak usia prasekolah lebih dapat menoleransi periode perpisahan
dengan orang tua. Anak usia toddler juga lebih muda beradaptasi dengan orang
dewasa yang baru dikenalnya. Reaksi stres hospitalisasi pada anak usia
prasekolah meliputi menolak makan, kesulitan untuk tidur, sering menangis, jika

Buku Konsep Keperawatan Anak 62


berpisahdengan orang tua anak akan sering bertanya kapan orang tua akan
datang mengunjungi dan menarik diri dari orang lain.
d. Sekolah
Anak usia sekolah mempunyai kemampuan koping yang lebih baik untuk
menghadapi stres hospitalisasi. Meskipun demikian anak usia sekolah juga
sering menunjukkan reaksi stres hospitalisasi seperti perasaan takut, marah,
dan sedih. Reaksi regresi juga sering terjadi pada anak usia sekolah dalam
menghadapi hospitalisasi sehingga membutuhkan perlindungan orang tua.

e. Remaja
Pada masa remaja identik dengan pencarian identitas pribadi dan
kebebasan. Reaksi remaja yang mengalami stres hospitalisasi meliputi
penolakan, tidak kooperatif dan menarik diri. Respon depersonalisasi pada
remaja meliputi marah dan frustasi. (Nurlaila dkk, 2018)
5. Efek hospitalisasi pada anak
a. Faktor resiko individu
Sejumlah resiko membuat beberapa anak lebih rentan daripada yang
lainnya terhadap penyebab stres di rumah sakit antara lain:
1) Temperamen yang sulit
Anak-anak yang bertemperamen sulit biasanya sangat aktif, peka rangsang,
dan mempunyai kebiasaan yang tidak teratur. Anak dengan tipe temperamen ini
lambat beradaptasi dengan rutinitas, orang atau situasi baru. Ekspresi mood
biasanya kuat dan terutama negatif. Mereka sering menangis dan frustasi sering
menimbulkan tantrum kekerasan.
2) Kurangnya kecocokan antara anak dengan orang tua
3) Usia (khususnya anak usia 6 bulan sampai dengan 5 tahun)
4) Anak laki-laki
Buku Konsep Keperawatan Anak 63
5) Kecerdasan di bawah rata-rata
6) Berbagai macam penyebab hospitalisasi dan waktu lamanya
hospitalisasi ( frekuensi hospitalisasi).
b. Perubahan pada populasi anak yang di rumah sakit
Alasan anak dirawat di rumah sakit saat ini sudah berbeda dibandingkan
dengan dua dekade yang lalu. Terdapat dari tren yang berkembang tentang
penyakit yang diderita anak selama dirawat di rumah sakit, sebagian besar anak
dirawat di rumah sakit dengan masalah yang lebih serius dan kompleks
daripada anak yang dirawat di rumah sakit pada masa lalu. Fokus perawatan
anak dalam beberapa tahun terakhir telah adalah pada peningkatan lama rawat
inap karena perawatan medis dan masalah yang kompleks serta diagnosis yang
sulit dipahami dan masalah psikososial anak yang rumit.
c. Manfaat hospitalisasi pada anak
1) Memberikan kesempatan kepada keluarga untuk mempelajari reaksi
anak terhadap stres hospitalisasi. Hal ini akan membantu perkembangan
keluarga dan pasien.
2) Hospitalisasi sebagai media untuk belajar bagi keluarga
3) Meningkatkan kemampuan kontrol dari dengan pemberian kesempatan
pasien dan keluarga mengambil keputusan.
4) Meningkatkan pengalaman pasien dan keluarga melalui interaksi pasien
dengan pasien lainnya. (Nurlaila dkk, 2018)
d. Dampak negatif dari hospitalisasi anak
Banyaknya stressor yang dialami anak ketika menjalani hospitalisasi
menimbulkan dampak negatif yang mengganggu perkembangan anak. Kondisi
kecemasan yang dialami pada anak dengan hospitalisasi tersebut harus
ditangani sedini mungkin, karena keterlambatan dalam penanganan kecemasan
ini, akan berdampak tidak baik pada proses kesembuhan anak. Dampak
Buku Konsep Keperawatan Anak 64
hospitalisasi dan kecemasan yang dialami oleh anak akan berisiko mengganggu
tumbuh kembang anak dan berdampak pada proses penyembuhan. Dampak
lainnya yang dialami anak yakni anak akan menolak perawatan dan pengobatan.
Bila kecemasan dan ketakutan tidak ditangani akan membuat anak menolak
tindakan perawatan dan pengobatan yang diberikan sehinngga akan
mempengaruhi lamanya perawatan, memperberat kondisi anak bahkan
menyebabkan kematian pada anak, dampak dari anak sakit yang tidak ditangani
juga akan menyebabkan kesulitan dan kemampuan membaca yang buruk,
memiliki gangguan bahasa, menurunnya kemampuan intelektual dan social serta
fungsi imun (Saputro, 2017 dalam Nurmashitah & Purnama, t.t.)

1) Gangguan Emosional
Berkembangnya gangguan emosional jangka panjang merupakan
dampak dari hospitalisasi. Gangguan emosional tersebut terkait dengan
lama dan jumlah masuk rumah sakit, dan jenis prosedur yang dijalani di
rumah sakit. Hospitalisasi berulang dan lama rawat lebih dari 4 minggu
dapat berakibat gangguan di masa yang akan datang.
2) Gangguan Perkembangan
Gangguan perkembangan juga merupakan dampak negative dari
hospitalisasi, penelitian yang dilakukan oleh lilis murtutik dan wahyuni
dalam Utami, Y (2014) menunjukkan bahwa semakin sering anak
menjalani hospitalisasi berisiko tinggi mengalami gangguan pada
perkembangan motorik kasar. (Setiawati & Sundari t.t.)
6. Upaya-upaya yang dapat dilakukan demi kelancaran hospitalisasi
Rumah sakit tetap aswell prosedur as medical and per-operatif seperti
venipunktur dan induksi hasil anastesi dibeberapa tingkat kecemasan dihampir

Buku Konsep Keperawatan Anak 65


semua anak-anak (Carlsson & Henningsson, 2018 dalam Nilsson, Cajsa, &
Gunilla, t.t.)
Alat yang handal dan valid untuk mengidentifikasi rawat inap sangat
diperlukan demi kesesuaian perawatan terhadap anak di Rumah Sakit. (Coller
dkk., t.t.)
Sebelum rawat inap dilakukan pada anak, hal pertama yang harus
dilakukan adalah mengontrol usia pasien, ras/etnik, jenis Medicaid, dan kondisi
kronis yang kompleks. (deJong, Richardson, & Chandle, t.t.)
Limited studies have been carried out on the efective utilization of ITNs (
Utilization of Insecticide-treated Nets) and how efective utilization of ITNs
influences the hospitalisation of children under-five years. (Nyamai, knight,
Amimo, & Ayodo, t.t.).
Kecemasan yang teratasi dengan cepat dan baik akan membuat anak
lebih nyaman dan kooperatif dengan tenaga medis sehingga tidak menghambat
proses keperawatan. Beberapa intervensi yang yang dapat dilakukan untuk
mengurangi dampak stress hospitalisasi pada anak adalah meminimalkan
dampak perpisahan, mengurangi kehilangan kontrol, meminimalkan rasa takut
terhadap perlukaan tubuh dan nyeri, menjalin hubungan dan kerja sama yang
baik antara pasien, keluarga pasien, dokter, perawat dan tenaga kesehatan
lainnya, dan menjelaskan setiap tindakan yang akan dilakukan (Nursalam,
2011).
Selain keluarga, perawat juga harus memiliki kemampuan untuk
memperhatikan seorang anak dengan keterampilan intelektual, teknikal dan
interpersonal yang tercermin dalam perilaku caring dan kasih sayang dalam
menjalankan fungsi dan perannya (Sukarmin dan Subiwati, 2017).
Anak yang sakit dimungkinkan di rawat di rumah sakit khusus anak atau
di rumah sakit umum yang memiliki fasilitas ruangan khusus untuk anak. Perlu
Buku Konsep Keperawatan Anak 66
mempertimbangkan kebutuhan dan perkembangan anak dengan
mempersiapkan sarana di unit perawatan anak dengan perabotan yang
berwarna cerah dan sesuai dengan usia anak, dekorasi ruangan yang menarik
dan familiar bagi anak, serta adanya ruang bermain yang dilengkapi berbagai
macam alat bermain. (Setiawati & Sundari, t.t.)
B. Peran perawat untuk meminimalkan stres hospitalisasi
1) Mencegah atau meminimalkan perpisahan
Tujuan perawatan primer di rumah sakit adalah untuk mencegah
perpisahan terutama untuk di bawah usia 5 tahun. Rumah sakit hendaknya tidak
menganggap orang tua sebagai pengunjung dan mengizinkan orang tua bersama
anak sepanjang waktu. Beberapa rumah sakit menggunakan konsep family
centerted care. Orang tua merupakan partner dalam perawatan anak di rumah
sakit. Upaya untuk meminimalkan perpisahan salah satunya dengan melibatkan
orang tua dalam perawatan anak. Hal pertama yang dibutuhkan adalah sikap
positif perawat terhadap orang tua. Orang tua dapat terlibat dalam pengambilan
keputusan perawatan, mendampingi anak selama tindakan, serta memberikan
dukungan positif kepada anak. Apabila perpisahan tidak dapa dicegah, perawat
perlu strategi untuk meminimalkan dampak perpisahan. Strategi yang dapat
dilakukan perawat meliputi melibatkan orang tua dalam menyiapkan makan,
menentukanjadwal makan, memberikan terapi bermain, pada anak, serta
menghadirkan anggota keluarga lain bersama anak sebagai pengganti orang tua.
(Nurlaila dkk, 2018)
Saat anak dirawat anak mendapatkan tindakan seperti pengambilan
sampel darah, infus dan intervensi keparawatan lain. Untuk itu, dalam
melakukan tindakan invasif perawat perlu menerapkan prinsip keperawatan
traumatik care sehingga dapat meminimalkan trauma dengan proses
keperawatan yang harus dijalani selanjutnya. Untuk meningkatkan support
Buku Konsep Keperawatan Anak 67
system yang ada pada saat menjalani hospitalisasi disarankan kepada orang tua
untuk bergantian menemani dengan berada di sisi anak saat tindakan invasif
dilakukan, upaya untuk meminimalkan perpisahan. (Mulyani, t.t.)
2) Meminimalkan kehilangan kontrol dan otonomi
Salah satu intervensi yang efektif dalam mengurangi dampak
hospitalisasi adalah meminimalkan dampak perpisahan dengan meningkatkan
keterlibatan keluarga tersebut (Pertersen, 2004 dalam Kusumaningrum, 2013).
Perasaan kehilangan kontrol disebabkan oleh perpisahan, pembatasan
fisik, perubahan rutinitas, ketergantungan dan kaitan dengan peran dalam
keluarga. Strategi untuk meminimalkan kehilangan kontrol selama di rumah
sakit dapat dilakukan dengan cara memberikan kebebasan dalam pergerakan
anak, menfasilitasi rutinitas kegiatan anak, dan mendorong kebebasan anak.
Perawat dapat melakukan prosedur pemeriksaan fisik dengan anak bearda di
pangkuan ibunya. Ibu bisa memeluk anak saat prosedur pemasangan infus. Saat
prosedur yang menimbulkan nyeri, orang tua bisa mendampingi dan mengawasi
anak. Faktor lingkungan juga dapat membatasi gerakan seperti anak
ditempatkan di boks, adanya infus di ekstremitas yang membatasi gerakannya.
Untuk meningkatkan pergerakan,anak bisa difasilitasi menggunakan kursi roda,
kereta dorong, yang dapat mendukung kebebasan dalam berpindah tempat.
(Nurlaila dkk, 2018)
Intervensi keperawatan untuk meminimalkan kehilangan kontrol juga
dapat dilakukan melalui menyusun jadwal rutinitas anak selama di rumah sakit.
Seperti kegiatan makan, tidur, mandi, berapakaian, dan bermain. Adanya guru
disekolah yang menfasilitasi anak untuk bekajar juga diperlukan untuk
meminimalkan kehilangan kontrol. Perawat, orang tua, dan anak bersama-sama
menyusun jadwal harian, aktivitas ditulis, bisa dipasang diruang kamar anak dan
berikan jadwal anak untuk bermainsecara mandiri. (Nurlaila dkk, 2018)
Buku Konsep Keperawatan Anak 68
Perawatan mandiri secara mandiri oleh anak juga dapat meminimalkan
kehilangan kontrol. Anak melakukan kegiatan sehari-hari secara mandiri sesuai
kemampuannya, seperti makan, mandi, memilih baju, serta kegiatan belajar.
Perasaan kehilangan kontrol juga dapat di sebabkan karena kurangnya
pengetahuan anak dan keluarga mengenai perawatan di rumah sakit. Perawat
sebaiknya memberikan pendidikan kesehatan mengenai kondisi sakit anak serta
perawatan yang dibituhkan kepada anak dan keluarga. (Nurlaila dkk, 2018)
Peran keluarga mengenai masalah kesehatan sangat diperlukan,
diantaranya mengambil keputusan medis, ikut serta merawat anggota keluarga
yang sakit, memodifikasi lingkungan seperti memberikan mainan kepada anak
untuk menciptakan kondisi di Rumah Sakit seperti di rumah (Friedman, 2010).
Peran pengasuhan (Parenting Role) juga merupakan peran penting keluarga
terkait dengan perawatan anak di rumah sakit yang pada dasarnya memiliki
tujuan untuk mempertahankan kehidupan fisik anak, meningkatkan kehidupan
anak, memfasilitasi anak untuk mengembangkan kemampuan yang sejalan
dengan tahapan perkembangan, dan Kemampuan orang tua serta keluarga
dalam menjalankan peran pengasuhan (Supartini, 2012).
3) Mencegah atau meminimalkan ketakutan dan cedera tubuh
Anak yang menjalani perawatan di rumah sakit merasakan takut
terhadap adanya perlukaan tubuh, prosedur yang mengakibatkan rasa nyeri,
ketidakmampuan, dan kematian. Secara umum , persiapan anak untuk
menghadapi prosedur yang menyebabkan nyeri dapat menurunkan ketakutan.
Hal ini dapat dilakukan melalui pengenalan anak terhadap alat kesehatan yang
digunakan, melakukan prosedur dengan cepat, serta mempertahankan
kehadiran orang tua selama prosedur. (Nurlaila dkk, 2018)
Respon anak terhadap hospitalisasi diantaranya adalah menangis,
menolak dilakukan tindakan dan tidak kooperatif dengan tindakan. Intervensi
Buku Konsep Keperawatan Anak 69
perawat adalah dengan meminta keluarga untuk menenangkan anak hanya pada
saat melakukan tindakan invasif. Intervensi tersebut termasuk kedalam bentuk
intervensi pelibatan keluarga, namun belum optimal. Intervensi pelibatan
keluarga merupakan salah satu prinsip pencegahan trauma pada anak, dimana
orang tua tidak saja hanya dilibatkan pada waktu tindakan invasif, tetapi
keluarga dilibatkan pada semua tindakan perawatan pada anak di rumah sakit
yang meliputi pemberian informasi, penghargaan, dan memberikan dukungan.
(Petersen 2004, dalam kusumaningrum 2013) (Hermalinda, Deswita, & Sarfika,
t.t.).
Kecemasan pada anak dapat diminimalkan dengan
mencegah/meminimalkan dampak perpisahan seperti orang tua dan anak
tinggal bersama, orang tua berpartisipasi dalam perawatan anak, membuat
ruang perawatan senyaman mungkin, mencegah perasaan kehilangan kontrol
dengan melakukan pembatasan fisik dan menangani gangguan yang terjadi
dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, meminimalkan rasa takut terhadap
perlukaan tubuh dan rasa nyeri misalnya saat melakukan pengukuran suhu
tubuh, memanfaatkan manfaat dari hospitalisasai dengan membantu
perkembangan hubungan orang tua-anak, memberi kesempatan untuk
pendidikan, meningkatkan self mastery dan memberikan kesempatan untuk
sosialisasi serta memberikan support pada anggota keluarga dengan
memberikan informasi dan melibatkan keluarga dalam tindakan perawatan
anak (Petersen 2004, dalam kusumaningrum 2013). (Hermalinda, Deswita, &
Sarfika, t.t.)
4) Menyediakan aktivitas yang mendukung perkembangan
Salah satu tujuan utama perawatan anak di rumah sakit adalah
meminimalkan masalah perkembangan pada anak. Anak yang harus menjalani
perawatan di rumah sakit dalam jangka waktu yang lama atau berulang berisiko
Buku Konsep Keperawatan Anak 70
untuk mengalami ketelambatan perkembangan atau regresi. Perawat
memberikan kesempatan pada anak untuk terlibat dalam aktivitas yang
mendukung stimulasi perkembangan dan membantu mengurangi gangguan
perkembangan pada anak. (Nurlaila dkk, 2018)
5) Terapi bermain
Untuk meminimalkan stres bermain adalah salah satu askep terpenting
dalam kehidupan anak dan alat yang paling efektif untuk mengurangi stres pada
anak (Nurlaila dkk, 2018).
Menurut Handayani dan Puspitasari (2010), untuk mengatasi tingkat
kecemasan perilaku kooperatif anak yang dirawat di rumah sakit dapat diatasi
dengan bermain. Selain bermain, kegiatan menggambar, menulis kreatif, dan
cerita dongeng dapat dijadikan program pendekatan terapeutik untuk terapi
anak yang mengalami hospitalisasi (Burns and Mechanic, 2012 dan Ramdaniati,
2016 dalam Noviati, Masru’ah, & Firdaus, t.t.)
Fungsi bermain di rumah sakit untuk anak prasekolah yaitu memfasilitasi
anak untuk beradaptasi dengan lingkungan yang asing, membantu mengurangi
cemas terhadap perpisahan. Memberi peralihan (distraksi) dan relaksasi
sehingga membantu anak untuk merasa lebih aman dalam lingkungan yang
asing. Memberi cara untuk mencapai tujuan terapeutik bagi anak prasekolah
(Adriana, 2013 dalam Apryani, Oyoh, & Maruf, t.t.)
Bermain penting untuk kesehatan mental, emosional dan sosial anak.
Sejalan dengan kebutuhan perkembangan, kebutuhan aktivitas bermain juga
tidak terhenti saat anak sakit dan harus menjalani perawatan rumah sakit.
(Nurlaila dkk, 2018)
Fungsi aktivitas bermain di rumah sakit:
a) Memberikan pengalihan dan relaksasi;
b) Membantu anak merasa lebih nyaman di lingkungan asing;
Buku Konsep Keperawatan Anak 71
c) Mengurangi stres akibat perpisahan dan perasaan ingin pulang
kerumah;
d) Sebagai tempat menyalurkan ide kreatif;
e) Mendorong interaksi positif dengan orang lain;
f) Sarana untuk mencapai tujuan terapeutik; dan
g) Sebagai tempat anak untuk berperan aktif dan meminimalkan
kehilangan kontrol.
6) Memaksimalkan manfaat hospitalisasi
Manfaat hospitalisasi meliputi:
a) Meningkatkan hubungan antara orang tua dan anak;
b) Meningkatkan kesempatan untuk belajar bagi anak dan orang tua;
c) Menunjukkan kemampuan koping; dan
d) Meningkatkan kemampuan sosialisasi (Nurlaila dkk, 2018)
7) Memberikan dukungan kepada anggota keluarga

Diharapkan tenaga kesehatan dapat memberikan pelayanan kesehatan


pada anak yang mengalami hospitalisasi dengan fokus Family Centered Care
(FCC) hampir sama dengan Human Factor Engineering (HFE) dimana keduanya
menyediakan suatu forum untuk berbagi informasi mengenai komponen dasar
dari caring kepada anak dan keluarga seperti menghargai, sharing informasi,
kolaborasi, dukungan keluarga untuk keluarga dan membangun rasa percaya
diri. (Mulyani, t.t.)

Fokus perawatan anak adalah family centered care karena asuhan


keperawatan pada anak tidak akan optimal jika tanpa keterlibatan keluarga.
family centered care mendukung keluarga dengan menetapkan prioritas nilai dan
kebutuhan mereka, mengembangkan kolaborasi, memberdayakan kemampuan
keluarga dalam perawatan anak. Perawat dapat menyediakan dukungan

Buku Konsep Keperawatan Anak 72


emosional untuk anggota keluarga dengan cara ada bersama keluarga
menyampaikan perasaan secara verbal mampuan nonverbal. Dukungan perawat
di berikan dalam semua askep yaitu budaya, sosial, ekonomi, dan nilai norma.
(Nurlaila dkk, 2018)
Salah satu intervensi keperawatan yang penting adalah menyediakan
informasi yang membutuhkan keluarga seperti penyakit, perawatan dan
prognosis, reaksi anak secara fisik terkait penyakitnya, serta kemungkinan
reaksi emosional keluarga menghadap situasi krisis. (Nurlaila, dkk, 2018)
Upaya perawat untuk meminimalkan dampak hospitalisasi dapat
dilaksanakan dengan mengadakan pengkajian pada pasien/keluarga tentang :
pengalaman sakit atau dirawat di rumah sakit, kesiapan anak masuk rumah
sakit melalui pendekatan keluarga, kebiasaan makan/minum yang paling
disukai, kegiatan yang biasa dilakukan atau permainan yang paling disukai,
kemampuan anak menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru, hal-hal
yang menyebabkan anak mudah marah, tingkah laku yang dimunculkan apa bila
anak sedang marah atau cemas, bahasa yang biasa digunakan dalam
berkomunikasi dengan anak setiap hari. Perawat dapat mengetahui dan
mengambil sikap yang tepat dalam pemberian asuhan keperawatan. Selain
pengkajian tersebut diatas juga diperlukan keterampilan tertentu dari
perawat dalam mengadakan pendekatan dengan pasien anak-anak, khususnya
yang menyangkut pelaksanaan prosedur-prosedur yang menimbulkan rasa
sakit (seperti pungsi vena), sebaiknya pelaksanaannya ditunggu sampai anak
tenang (Agustin, 2013 dalam Hulinggi, Masi, & Ismanto, t.t.).

Buku Konsep Keperawatan Anak 73


A. Definisi Bermain

Dunia anak adalah dunia bermain. Melalui kegiatan bermain, semua


aspek perkembangan anak ditumbuhkan sehingga anak akan menjadi lebih
sehat sekaligus cerdas. Saat bermain anak akan mempelajari banyak hal
penting. Sebagai contoh, dengan bermain bersama teman, anak akan lebih
terasah rasa empatinya, mereka juga bisa mengatasi penolakan dan dominasi,
serta bisa mengelola emosi. Anak akan bermain dengan menggunakan seluruh
emosinya, perasaannya dan pikirannya. Kesenangan merupakan salah satu
elemen pokok dalam bermain. Anak akan terus bermain sepanjang aktivitas
tersebut menghiburnya. Pada saat mereka bosan, mereka akan berhenti
bermain (Adriana, 2011).

Bermain bagi anak sangatlah penting, dengan bermain maka proses


belajar akan efektif dan lebih cepat ditangkap pada saat mereka bermain serta
salah satu manfaat dari bermain baik untuk pengembangan kognitif anak
(Fadlillah, 2014).

Kemampuan kognitif anak dapat ditunjukan dengan cara


melaksanakan kegiatan bermain menggunakan alat permainan yang
mengandung unsur atau nilai edukatif (Wiyani, 2016).

Melalui bermain akan semakin mengembangkan kemampuan dan


keterampilan motorik anak, kemampuan kognitifnya, melalui kontak dengan

Buku Konsep Keperawatan Anak 74


dunia nyata, menjadi eksis di lingkungannya, menjadi percaya diri dan masih
banyak lagi manfaat lainnya (Martin, 2018).

Bermain merupakan kegiatan menyenangkan yang dilakukan dengan


tujuan bersenang-senang, yang memungkinkan seorang anak dapat
melepaskan rasa frustasi. bermain merupakan kegiatan anak-anak, yang
dilakukan berdasarkan keinginannya sendiri untuk mengatasi kesulitan,
stress dan tantangan yang ditemui serta berkomunikasi untuk mencapai
kepuasan dalam berhubungan dengan orang lain. Bermain merupakan Dalam
penelitian Axline (1998) dalam Ira Merianti (2012), terapi bermain
merupakan terapi untuk mengobati anak yang sedang sakit dan salah satu
teknik yang akan membantu penurunan ketegangan emosional yang
dirasakan anak. Menurut survey tahun 2001 hampir 4.000.000 anak di
Amerika Serikat dalam satu tahun mengalami hospitalisasi yang lama. Hal ini
terjadi karena adanya traumatik dan stress yang dialami oleh anak. Di
Indonesia setiap tahun terdapat lebih dari 5.000.000 anak yang menjalani
masa perawatan yang lama di rumah sakit (Lina Indrawaty dkk, 2017).

Banyak anak menolak diajak ke rumah sakit, apalagi menjalani rawat


inap dalam jangka waktu yang lama. Peralatan medis yang terlihat bersih
dirasakan cukup menyeramkan bagi anak-anak. Begitu juga dengan bau obat
yang menyengat dan penampilan para staf rumah sakit dengan baju putihnya
yang terkesan angker Untuk mengurangi ketakutan anak yang harus
mengalami rawat inap di rumah sakit dapat dilakukan beberapa cara salah
satunya adalah melakukan permainan dokter-dokteran dengan membiarkan
anak bereksplorasi dengan alat-alat kedokteran, seperti jarum suntik dan
stetoskop. Anak berperan menjadi dokter, sementara anak lain atau orang tua
menjadi pasiennya (Imam, 2018).
Buku Konsep Keperawatan Anak 75
Pada umumnya reaksi anak terhadap sakit adalah kecemasan karena
perpisahan, kehilangan, perlukaan tubuh dan rasa nyeri. Reaksi anak terhadap
hospitalisasi adalah menolak makan, sering bertanya, menangis perlahan,
tidak kooperatif terhadap petugas kesehatan. Sehingga perawatan di rumah
sakit menjadi kehilangan kontrol dan pembatasan aktivitas. Sering kali
hospitalisasi dipersepsikan oleh anak sebagai hukuman, sehingga ada
perasaan malu, takut sehingga menimbulkan reaksi agresif, marah, berontak,
tidak mau bekerja sama dengan perawat (Handayani, 2017).

Dalam beberapa penelusuran literature/jurnal internasional,


dinyatakan bahwa, “Children are the future of every nation. If today’s children
are healthy, it can lead to a much healthier future. Hospitalization to any child is
a very unpleasant and traumatic experience. Hospitalized children require more
recreational play because illness and hospitalization constitute a crisis in child’s
life and since these situations are fraught with overwhelming stresses, children
need to play out their fears and anxieties as a means to cope with these stresses.
Play allows children to learn social behaviors, develop cognitive abilities as well
as gross motor skills, and work through emotional conflicts. Play therapy is very
effective to revisited traumatic memories in order to get a child familiarity to
fear and anxiety (Campbell, 2018).

Anak-anak adalah masa depan setiap bangsa. Jika anak-anak hari ini
sehat, itu dapat mengarah ke masa depan yang jauh lebih sehat. Rawat inap
untuk setiap anak adalah pengalaman yang sangat tidak menyenangkan dan
traumatis. Anak-anak yang dirawat di rumah sakit memerlukan lebih banyak
bermain rekreasi karena penyakit dan rawat inap merupakan krisis dalam
kehidupan anak dan karena situasi ini penuh dengan tekanan yang luar biasa,
anak-anak perlu memeriksanya ketakutan dan kecemasan sebagai sarana
Buku Konsep Keperawatan Anak 76
untuk mengatasi tekanan-tekanan ini. Bermain memungkinkan anak-anak
belajar perilaku sosial, mengembangkan kemampuan kognitif serta
keterampilan motorik kasar, dan bekerja melalui konflik emosional. Terapi
bermain sangat efektif untuk meninjau kembali kenangan traumatis untuk
membuat anak terbiasa dengan ketakutan dan kecemasan (Campbell, 2018).

Play therapy reduces hospital anxiety. Children utilize play therapy to


help themselves to deal with the stressors of life. It also helps hospitalized
children to divert their mind from pain and loneliness. Play improves numerous
intellectual and motor developments, creativity, and development of higher
functions. The play has been known to divert child’s mind. Toys are the “tools” of
play and provide a more “natural” environment for a child (Patel, 2018).

Terapi bermain mengurangi kecemasan di rumah sakit. Anak-anak


memanfaatkan terapi bermain untuk membantu diri mereka sendiri
menghadapi stres kehidupan. Ini juga membantu anak-anak yang dirawat di
rumah sakit untuk mengalihkan pikiran mereka dari rasa sakit dan kesepian.
Bermain meningkatkan banyak intelektual dan motorik perkembangan,
kreativitas, dan pengembangan fungsi yang lebih tinggi. Drama itu telah
dikenal untuk mengalihkan pikiran anak. Mainan adalah "alat" permainan dan
menyediakan lingkungan yang lebih "alami" untuk anak.

Studies on play therapy interventions and children with anxiety have


shown results wherein the levels of anxiety decreases after playing, which may
be due to the expression of emotion and fantasy (Christian, Russ, & Short, 2017).

Studi tentang intervensi terapi bermain dan anak-anak dengan


kecemasan yang dimiliki menunjukkan hasil di mana tingkat kecemasan

Buku Konsep Keperawatan Anak 77


berkurang setelah bermain, yang mungkin disebabkan oleh ekspresi emosi
dan fantasi (Christian, Russ, & Short, 2017).

The research finds that when a child plays, the experience is made into a
more manageable form. This way, the child feels safe and becomes comfortable
with expressing negative emotions which may eventually allow them to be more
comfortable in expressing positive emotions that will reduces their anxiety
(Therese, Karina, & Celine, 2016).

Penelitian menemukan bahwa ketika seorang anak bermain,


pengalaman itu dibuat menjadi bentuk yang lebih mudah dikelola. Lewat sini,
anak terasa aman dan menjadi nyaman dengan menekan emosi negatif yang
akhirnya memungkinkan mereka menjadi lebih nyaman dengan
memunculkan emosi positif yang akan mengurangi kecemasan mereka
(Therese, Karina, & Celine, 2016).

Nowadays, it is common to use play therapy for supporting children with


autism. Play therapy is an active approach that helps a child to reveal his
conscious and unconscious feelings through playing (Rafati, 2018).

Saat ini, sudah biasa menggunakan terapi bermain untuk mendukung


anak-anak dengan autisme. Terapi bermain adalah pendekatan aktif yang
membantu anak mengungkapkan perasaannya yang sadar dan tidak sadar
melalui bermain (Rafati, 2018).

Buku Konsep Keperawatan Anak 78


B. Teori-Teori Bermain

Menurut Fathan (2017), teori bermain terdiri atas :

1. Teori Bermain Klasik

Teori klasik muncul sebelum abad ke 20 dan sebagian besar


menggambarkan suatu kekuasaan dan kekuatan pada saat teori itu diangkat
atau dimunculkan. Menurut pandangan dari para pakar Psikologi & Biologi, teori
klasik meliputi:

a. Teori Rekreasi/Pelepasan (Lazarus & Schaller)


Bermain merupakan kegiatan yang berlawanan dengan kerja
dan kesungguhan, Bermain merupakan imbangan antara kerja dengan
istirahat. Orang yang merasa penat akan bermain & berkreasi untuk
mengadakan pelepasan agar kesegaran jasmani & rohaninya segera
kembali.

b. Teori Teleologi/Pembawaan (K. Groos & Roeles)


Permainan merupakan kegiatan yang mempunyai tugas
biologis yang akan digunakan oleh manusia untuk mempelajari fungsi
hidup, penguasaan gerak, rasa ingin tahu, persaingan sebagai
persiapan hidup di masa yang akan datang. Seseorang bermain bukan
karena masih muda tetapi melalui bermain seseorang akan menjadi
awet muda

c. Teori Sublimasi (Ed. Clapatade)


Permainan bukan hanya merupakan kegiatan untuk
mempelajari fungsi hidup (Gross), tetapi juga merupakan proses
sublimasi (menjadi lebih mulia, lebih tinggi, atau lebih indah). Melalui

Buku Konsep Keperawatan Anak 79


bermain seseorang yang memiliki insting/naluri yang rendah akan
belajar untuk berubah&meningkatkannya menjadi perbuatan &
tindakan yang lebih baik/tinggi.

Buku Konsep Keperawatan Anak 80


d. Teori Sublimasi (Ed. Clapatade)
Permainan bukan hanya merupakan kegiatan untuk
mempelajari fungsi hidup (Gross), tetapi juga merupakan proses
sublimasi (menjadi lebih mulia, lebih tinggi, atau lebih indah).
Melalui bermain seseorang yang memiliki insting/naluri yang
rendah akan belajar untuk berubah&meningkatkannya menjadi
perbuatan & tindakan yang lebih baik/tinggi.

e. Rekapitulasi/Evolusi/Reinkarnasi (Hall)
Permainan merupakan kesimpulan dari masa lalu (anak
akan bermain permainan yang pernah dimainkan oleh nenek
moyangnya), serta pertumbuhan jiwa manusia yang wajar haruslah
melalui tahap-tahap perkembangan manusia yang wajar sampai
pada pertumbuhan yang sempurna. Kondisi sekarang permainan
tradisional hampir tergeser oleh permainan modern hasil
kemajuan IPTEK.

f. Teori Surplus Energi (H. Spencer)


Bahwa surplus atau kelebihan tenaga yang dimiliki oleh
seseorang (yang belum digunakan/tersimpan) akan disalurkan
atau dikeluarkan melalui aktifitas bermain atau permainan.
Surplus/kelebihan tersebut meliputi: kelebihan energi - kelebihan
kekuatan hidup - kelebihan emosi & vitalitas.

g. Teori C. Bühler
Bahwa di samping permainan merupakan kegiatan untuk
mempelajari fungsi hidup (teori Groos), bermain juga merupakan
Buku Konsep Keperawatan Anak 81
“funtion lust” (nafsu untuk berfungsi) & “aktivitat drang” (kemauan
untuk aktif. Untuk bisa bermain seseorang harus mempunyai
kehendak, kemauan & nafsu untuk bermain permainan yang
diinginkan.

2. Teori Bermain Modern


a. Teori Psikoanalisa (Sigmund Freud)
Bermain merupakan media, sarana, alat atau cara untuk
mengeluarkan/melepaskan emosi-emosi dari dalam diri. Bermain
juga merupakan media untuk belajar mengatasi pengalaman
traumatik atau frustasi. Bermain merupakan salah satu cara untuk
mengukur, menguasai dan mengetahui sifat suatu alat.

b. Teori Kognitif (Piaget & Vygotsky)


Bermain merupakan bagian atau tahap perkembangan
kognitif (daya tiru, daya ingat, daya tangkap, daya imajinasi, gaya
belajar manusia) yang harus dilalui oleh seorang anak. Bermain
juga merupakan sarana untuk belajar berpikir mengungkapkan ide-
ide (kreatifitas/daya cipta) atau berimajinasi.

c. Teori Kognitif (Piaget & Vygotsky)


Bermain merupakan bagian atau tahap perkembangan kognitif
(daya tiru, daya ingat, daya tangkap, daya imajinasi, gaya belajar
manusia) yang harus dilalui oleh seorang anak. Bermain juga
merupakan sarana untuk belajar berpikir mengungkapkan ide-ide
(kreatifitas/daya cipta) atau berimajinasi.
d. Teori Kognitif (Piaget & Vygotsky)

Buku Konsep Keperawatan Anak 82


Bermain merupakan bagian atau tahap perkembangan
kognitif (daya tiru, daya ingat, daya tangkap, daya imajinasi, gaya
belajar manusia) yang harus dilalui oleh seorang anak. Bermain
juga merupakan sarana untuk belajar berpikir mengungkapkan
ide-ide (kreatifitas/daya cipta) atau berimajinasi.

e. Teori Belajar Sosial


Manusia sebagai makluk monodualisme yaitu makluk
individu dan makluk sosial. Bermain dapat menjadi sarana atau
media untuk berkomunikasi, bersosialisasi dan berinteraksi
dengan orang lain atau makhluk hidup lain (makhluk sosial).

Buku Konsep Keperawatan Anak 83


f. Teori Kognitif (Piaget & Vygotsky)
Bermain merupakan bagian atau tahap perkembangan
kognitif (daya tiru, daya ingat, daya tangkap, daya imajinasi, gaya
belajar manusia) yang harus dilalui oleh seorang anak. Bermain
juga merupakan sarana untuk belajar berpikir mengungkapkan
ide-ide (kreatifitas/daya cipta) atau berimajinasi.

g. Teori Belajar Sosial


Manusia sebagai makluk monodualisme yaitu makluk
individu dan makluk sosial. Bermain dapat menjadi sarana atau
media untuk berkomunikasi, bersosialisasi dan berinteraksi
dengan orang lain atau makhluk hidup lain (makhluk sosial).

h. Teori Kompensasi
Bermain tidak hanya berfungsi sebagai pengisi waktu
luang/rekreasi saja tetapi sekarang sudah menjadi kebutuhan
untuk mendapatkan penghargaan atau untuk mempertahankan
hidup (sebagai profesi).

C. Tujuan Bermain

Wong, et al (2009) dalam Heri Saputro dan Intan Fazrin (2017)


menyebutkan bermain sangat penting bagi mental, emosional, dan
kesejahteraan sosial anak. Seperti kebutuhan perkembangan mereka,
kebutuhan bermain tidak berhenti pada saat anak-anak sakit atau di rumah
sakit. Sebaliknya, bermain di rumah sakit memberikan manfaat utama yaitu
meminimalkan munculnya masalah perkembangan anak. Selain itu, tujuan

Buku Konsep Keperawatan Anak 84


terapi bermain adalah untuk menciptakan suasana aman bagi anak-anak
untuk mengekspresikan diri mereka, memahami bagaimana sesuatu dapat
terjadi, mempelajari aturan sosial dan mengatasi masalah mereka serta
memberikan kesempatan bagi anak-anak untuk berekspresi dan mencoba
sesuatu yang baru.

Adapun tujuan bermain di rumah sakit adalah agar dapat melanjutkan


fase tumbuh kembang secara optimal, mengembangkan kreativitas anak
sehingga anak dapat beradaptasi lebih efektif terhadap stress. Terapi bermain
dapat membantu anak menguasai kecemasan dan konflik. Permainan juga
sangat mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak, yaitu diantaranya:

1. Untuk perkembangan kognitif


a. Anak mulai mengerti dunia
b. Anak mampu mengembangakan pemikiran yang fleksibel
dan berbeda
c. Anak memiliki kesempatan untuk menemui dan mengatasi
permasalahan-permasalahan yang sebenarnya
2. Untuk perkembangan sosial dan emosional
a. Anak mengembangakan keahlian berkomunikasi secara
verbal maupun non verbal melalui negosiasi peran, mencoba
untuk memperoleh akses untuk permainan yang berkelanjutan
atau menghargai perasaan orang lain
b. Anak merespon perasaan teman sebaya sambil menanti
giliran bermain dan berbagi pengalaman
c. Anak bereksperimen dengan peran orang-orang dirumah, di
sekolah, dan masyarakat di sekitarnya melalui hubungan

Buku Konsep Keperawatan Anak 85


langsung dengan kebutuhan-kebutuhan dan harapan orang-
orang disekitarnya
d. Anak belajar menguasai perasaanya ketika ia marah, sedih
atau khawatir dalam keadaan terkontrol.

3. Untuk perkembangan bahasa


a. Dalam permainan dramatik, anak menggunakan
pernyataan-pernyataan peran, infleksi (perubahan nada/suara)
dan bahasa komunikasi yang tepat.
b. Selama bemain, anak belajar menggunakan bahasa untuk
tujuan-tujuan yang berbeda dan dalam situasi yang berbeda
dengan orang-orang yang berbeda pula
c. Anak menggunakan bahasa untuk meminta alat bermain,
bertanya, mengekspresikan gagasan atau mengadakan dan
meneruskan permainan
d. Melalui bermain, anak bereksperimen dengan kata-kata,
suku kata bunyi, dan struktur bahasa.
4. Untuk perkembangan fisik (jasmani)
a. Anak terlibat dalam permainan yang aktif menggunakan
keahlian-keahlian motorik kasar.
b. Anak mampu memungut dan menghitung benda-benda kecil
menggunakan keahlian motorik halusnya.
5. Untuk perkembangan pengenalan huruf (literacy)
a. Proses membaca dan menulis anak seringkali pada saat
anak sedang bermain permainan dramatik, ketika ia
membaca cetak yang tertera, membuat daftar belanja atau
bermain sekolah-sekolahan
Buku Konsep Keperawatan Anak 86
b. Permainan dramatik membantu anak belajar memahami
cerita dan struktur cerita
c. Dalam permainan dramatik, anak memasuki dinia bermain
seolah-olah mereka adalah karakter atau benda lain.
Permainan ini membantu mereka memasuki dunia karakter
buku.
e. Anak menggunakan bahasa untuk meminta alat bermain,
bertanya, mengekspresikan gagasan atau mengadakan dan
meneruskan permainan
f. Melalui bermain, anak bereksperimen dengan kata-kata,
suku kata bunyi, dan struktur bahasa
6. Untuk perkembangan fisik (jasmani)
a. Anak terlibat dalam permainan yang aktif menggunakan
keahlian-keahlian motorik kasar
b. Anak mampu memungut dan menghitung benda-benda kecil
menggunakan keahlian motorik halusnya
7. Untuk perkembangan pengenalan huruf (literacy)
a. Proses membaca dan menulis anak seringkali pada saat
anak sedang bermain permainan dramatik, ketika ia
membaca cetak yang tertera, membuat daftar belanja atau
bermain sekolah-sekolahan
b. Permainan dramatik membantu anak belajar memahami
cerita dan struktur cerita
c. Dalam permainan dramatik, anak memasuki dinia bermain
seolah-olah mereka adalah karakter atau benda lain.
Permainan ini membantu mereka memasuki dunia karakter
buku.
Buku Konsep Keperawatan Anak 87
D. Fungsi Bermain

Menurut Maria Sulanti (2011), fungsi utama bermain adalah


merangsang perkembangan sensorik-motorik, perkembangan intelektual,
perkembangan social, perkembangan kreatifitas, perkembangan kesadaran
diri, perkembangan moral dan bermain sebagai terapi.

1. Perkembangan sensorik motorik


Aktivitas sensorik dan motorik merupakan komponen terbesar
yang digunakan anak dan bermain aktif sangat penting untuk
perkembangan fungsi otot. Misalnya, alat permainan yang digunakan
untuk bayi yang mengembangkan kemampuan sensorik motorik dan
alat permainan untukanak usia toddler dan pra sekolah yang banyak
membantu perkembangan aktivitas motorik baik kasar maupun halus.

2. Perkembangan intelektual
Pada saat bermain, anak melakumbedakan eksploitasi dan
manipulasi terhadap segala sesuatu yang ada di lingkungan sekitarnya,
terutama mengenal warna, bentuk, ukuran, tekstur, dan membedakan
objek.

3. Perkembangan sosial
Perkembangan sosial ditandai dengan kemampuan berinteraksi
dengan lingkungannya. Melalui kegiatan bermain, anak akan belajar
memberi dan menerima. Bermain dengan orang lain akan membantu
anak untuk mengembangkan hubungan social dan belajar
memesahkan masalah dari hubungan tersebut. Hal ini terjadi terutama
pada anak usia sekolah dan remaja. Meskipun demikian, anak usia

Buku Konsep Keperawatan Anak 88


toddler dan prasekolah adalah tahapan awal bagi anak untuk
meluaskan aktivitas sosialnya di luar lingkungan keluarga.

4. Perkembangan intelektual
Pada saat bermain, anak melakumbedakan eksploitasi dan
manipulasi terhadap segala sesuatu yang ada di lingkungan
sekitarnya, terutama mengenal warna, bentuk, ukuran, tekstur, dan
membedakan objek.

5. Perkembangan sosial
Perkembangan sosial ditandai dengan kemampuan berinteraksi
dengan lingkungannya. Melalui kegiatan bermain, anak akan belajar
memberi dan menerima. Bermain dengan orang lain akan membantu
anak untuk mengembangkan hubungan social dan belajar
memesahkan masalah dari hubungan tersebut. Hal ini terjadi terutama
pada anak usia sekolah dan remaja. Meskipun demikian, anak usia
toddler dan prasekolah adalah tahapan awal bagi anak untuk
meluaskan aktivitas sosialnya di luar lingkungan keluarga.

6. Perkembangan kreatifitas
Berkreasi adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu dan
mewujudkannya ke dalam bentuk objek dan/atau kegiatan yang
dilakukannya. Melalui kegiatan bermain anak akan belajar dan mencoba
merealisasikan ide-idenya. Misalnya, dengan membongkar dan
memasang satu alat permainan akan merangsang kreativitasnya untuk
semakin berkembang.

Buku Konsep Keperawatan Anak 89


7. Perkembangan kesadaran diri
Melalui bermain, anak akan mengembangkan kemampuannya
dalam mengatur tingkah laku. Anak juga akan belajar mengenal
kemampuannya dan membandingkannya dengan orang lain dan menguji
kemampuannya dengan mencoba peran-peran baru dan mengetahui
dampak tingkah lakunya terhadap orang lain.

8. Perkembangan kesadaran diri


Melalui bermain, anak akan mengembangkan kemampuannya
dalam mengatur tingkah laku. Anak juga akan belajar mengenal
kemampuannya dan membandingkannya dengan orang lain dan menguji
kemampuannya dengan mencoba peran-peran baru dan mengetahui
dampak tingkah lakunya terhadap orang lain.
9. Perkembangan moral
Anak mempelajari nilai dasar dan salah dari lingkungannya,
terutama dari orang tua dan guru. Denagan melakukan aktivitas
bermain, anak akanmendapat kesempatan untuk menerapkan nilai-
nilai tersebut sehingga dapat diterima di lingkungannya dan dapat
menyesuaikan diri dengan aturan-aturan kelompok yang ada dalam
lingkungannya. Melalui kegiatan bermain anak juga akan belajar nilai
moral dan etika, belajar membedakan mana yang benar dan mana
yang salah, serta belajar bertanggung jawab atas segala tindakan yang
telah dilakukannya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 90


10. Bermain sebagai terapi
Pada saat dirawat di rumah sakit, anak akan mengalami
berbagai perasaan yang sangat tidak menyenangkan, seperti marah,
takut, cemas, sedih, dan nyeri. Perasaan tersebut merupakan dampak
dari hospitalisasi yang dialami anak karena menghadapi beberapa
stresorr yang ada di lingkungan rumah sakit. Untuk itu, dengan
melakukan permainan anak akan terlepas dari ketegangan dan stress
yang dialaminya karena dengan melakukan permaianan anak akan
dapat mengalihkan rasa sakitnya pada permainannya (distraksi) dan
relaksasi melalui kesenanganya melakukan permainan. Dengan
demkian permainan adalah media komunikasi antara anak dengan
orang lain, termasuk dengan perawat atau petugas kesehatan di rumah
sakit. Perawat dapat mengkaji perasaan dan pikiran anak melalui
ekspresi nonverbal yang ditunjukkan selama melakukan permainan
atau melalui interaksi yang ditunjukan anak dengan orang tua dan
teman kelompok bermainnya.

E. Prinsip-Prinsip Dalam Aktivitas Bermain


Menurut Yuliastati (2016), agar anak dapat lebih efektif dalam bermain di
rumah sakit, perlu diperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:
1. Permainan tidak banyak menggunakan energy.
a. Menurut Vanfeet (2010), waktu yang diperlukan untuk terapi
bermain pada anak yang dirawat di rumah sakit adalah 15-20 menit.
Waktu 15-20 menit dapat membuat kedekatan antara orangtua dan
anak serta tidak menyebabkan anak kelelahan akibat bermain.
b. Menurut Adriana (2011), yang menyatakan bahwa waktu untuk
terapi bermain 30-35 menit yang terdiri dari tahap persiapan 5 menit,

Buku Konsep Keperawatan Anak 91


tahap pembukaan 5 menit, tahap kegiatan 20 menit dan tahap penutup
5 menit. Lama pemberian terapi bermain bisa bervariasi, idealnya
dilakukan 15-30 menit dalam sehari selama 2-3 hari. Pelaksanaan
terapi ini dapat memberikan mekanisme koping dan menurunkan
kecemasan pada anak.
2. Mainan harus relatif aman dan terhindar dari infeksi silang
Permainan harus memperhatikan keamanan dan kenyamanan.
Anak kecil perlu rasa nyaman dan yakin terhadap benda-benda yang
dikenalnya, seperti boneka yang dipeluk anak untuk memberi rasa
nyaman dan dibawa ke tempat tidur di malam hari, mainan tidak
membuat anak tersedak, tidak mengandung bahan berbahaya, tidak
tajam, tidak membuat anak terjatuh, kuat dan tahan lama serta
ukurannya menyesuaikan usia dan kekuatan anak.

3. Sesuai dengan kelompok usia


Pada rumah sakit yang mempunyai tempat bermain, hendaknya
perlu dibuatkan jadwal dan dikelompokkan sesuai usia karena
kebutuhan bermain berlainan antara usia yang lebih rendah dan yang
lebih tinggi.

4. Tidak bertentangan dengan terapi


Terapi bermain harus memperhatikan kondisi anak. Bila
program terapi mengharuskan anak harus istirahat, maka aktivitas
bermain hendaknya dilakukan ditempat tidur. Permainan tidak boleh
bertentangan dengan pengobatan yang sedang dijalankan anak.
Apabila anak harus tirah baring, harus dipilih permainan yang dapat
dilakukan di tempat tidur, dan anak tidak boleh diajak bermain dengan
kelompoknya di tempat bermain khusus yang ada di ruang rawat.
Buku Konsep Keperawatan Anak 92
5. Perlu keterlibatan orangtua dan keluarga
Menurut Wong (2009), keterlibatan orang tua dalam terapi
adalah sangat penting, hal ini disebabkan karena orang tua mempunyai
kewajiban untuk tetap melangsungkan upaya stimulasi tumbuh
kembang pada anak walaupun sedang dirawat di rumah sakit
seharusnya tidak dibiarkan sendiri.

Keterlibatan orangtua dalam perawatan anak di rumah sakit


diharapkan dapat mengurangi dampak hospitalisasi. Keterlibatan
orangtua dan anggota keluarga tidak hanya mendorong perkembangan
kemampuan dan ketrampilan sosial anak, namun juga akan
memberikan dukungan bagi perkembangan emosi positif, kepribadian
yang adekuat serta kepedulian terhadap orang lain. Kondisi ini juga
dapat membangun kesadaran buat anggota keluarga lain untuk dapat
menerima kondisi anak sebagaimana adanya.

Hal ini sesuai dengan penelitian Bratton, 2005, keterlibatan


orangtua dalam pelaksanaan terapi bermain memberikan efek yang
lebih besar dibandingkan pelaksanaan terapi bermain yang diberikan
oleh seorang profesional kesehatan mental. Perawat hanya bertindak
sebagai fasilitator sehingga apabila permainan dilakukan oleh perawat,
orang tua harus terlibat secara aktif dan mendampingi anak mulai dari
awal permainan sampai mengevaluasi hasil permainan bersama
dengan perawat dan orang tua anak lainnya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 93


F. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Terapi Bermain

Menurut Green (2010), terdapat tiga faktor yang mempengaruhi


pelaksanaan terapi bermain di rumah sakit yaitu:

1. Faktor predisposisi
Faktor predisposisi hal yang menjadi rasional atau motivasi
berperilaku diantaranya:

a. Pengetahuan (cognitive)
Aktifitas bermain yang dilakukan oleh perawat di ruangan
untuk meminimalkan dampak hospitalisasi dimulai dari domain
kognitif. Faktor-faktor yang mempengaruhi bermain, prinsip dan
fungsi bermain di rumah sakit dan alat mainan yang diperbolehkan.
Semakin tinggi tingkat pengetahuan perawat tentang aktifitas
bermain pada anak maka akan semakin optimal pula perawat
dalam melaksanakan tindakan yang diberikannya.
b. Sikap (attitude)
Sikap adalaah suatu bentuk evaluasi atau reaksi perasaan.
Sikap seseorang terhadap suatu objek adalah perasaan yang
mendukung atau memihak maupun perasaan tidak mendukung
atau memihak pada objek tersebut.

2. Faktor pendukung
Faktor pendukung merupakan sesuatu yang memfasilitasi
seseorang kelompok untuk mecapai tujuan yang diinginkan seperti
kondisi lingkungan, ada atau tidaknya sarana atau fasiltas
kesehatan dan kemampuan sumber-sumber masyarakat.

Buku Konsep Keperawatan Anak 94


3. Faktor pendorong
Faktor pendorong merupakan akibat dari tindakan yang
dilakukan seseorang atau kelompok untuk menerima umpan balik
yang positif atau negatif yang meliputi seperti sosial, pengaruh
teman, nasehat dan umpan balik oleh pemberi pelayanan kesehatan
atau pembuat keputusan. Adanya keuntungan sosial seperti
penghargaan,keuntungan fisik seperti kenyamanan, hadiah yang
nyata, pemberian pujian kepada seseorang yang
mendomenstrasikan tindakannya.

Menurut Maria Sulanti (2011), ada 5 faktor yang


mempengaruhi aktivitas bermain pada anak yaitu tahap
pertumbuhan dan perkembangan anak, status kesehatan anak,
jenis kelamin anak, lingkungan yang mendukung, serta alat dan
jenis permainan yang cocok atau sesuai bagi anak,sebagai berikut :

1. Tahap perkembangan anak


Aktivitas bermain yang tepat dilakukan anak, yaitu sesuai
dengan tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak. Tentunya
permainan anak usia bayi tidak lagi efektif untuk pertumbuhan dan
perkembangan anak usia sekolah. Permainan adalah stimulasi
pertumbuhan dan perkembangan anak. Dengan demikian, orang
tua dan perawat harus mengetahui dan memberikan jenis
permainan yang tepat untuk setiap tahapan pertumbuhan dan
perkembangan anak.

Buku Konsep Keperawatan Anak 95


2. Status kesehatan anak
Untuk melakukan aktivitas bermain diperlukan energi.
Walaupun demikian, bukan berarti anak tidak perlu bermain pada
saat sedang sakit. Kebutuhan bermain pada anak sama halnya
dengan kebutuhan bekerja pada orang dewasa. Yang terpenting
pada saat kondisi anak sedang menurun atau anak terkena sakit
bahkan dirawat di rumah sakit orang tua dan perawat harus jeli
memilihkan permainan yang dapat dilakukan anak sesuai dengan
prinsip bermain pada anak yang sedang di rawat di rumah sakit.

3. Jenis kelamin anak


Ada beberapa pandangan tentang konsep gender dalam
kaitannya dengan permainan anak. Dalam melaksanakan aktivitas
bermain tidak membedakan jenis kelamin laki-laki atau
perempuan.untuk mengembangkan daya piker, imajinatif,
kreativitas, dan kemampuan social anak. Akan tetapi ada pendapat
lain yang meyakini bahwa permainan adalah salah satu untuk
membantu anak mengenal identitas diri sehingga sebagian alat
permainan anak perempuan tidak dianjurkan untuk digunakan
oleh anak laki-laki.

4. Lingkungan yang mendukung

Terselenggaranya aktivitas bermain yang baik untuk


perkembangan anak salah satunya dipengaruhi oleh nilai moral,
budaya dan lingkungan fisik rumah. Lingkungan rumah yang cukup
luas untuk bermain memungkinkan anak mempunyai cukup ruang

Buku Konsep Keperawatan Anak 96


gerak untuk bermain, berjalan, mondar-mandir, berlari, melompat,
dan bermain dengan teman sekelompoknya.

5. Alat dan jenis permainan yang cocok


Orang tua harus bijaksana dalam memberikan alat
permainan untuk anak. Label yang tertera pada permainan harus
dibaca terlebih dahulu sebelum membelinya, apakah mainan
tersebut sesuai dengan usia anak. Alat permainan tidak selalu harus
yang dibeli di took atau mainan jadi, tetapi lebih diutamakan yang
dapat menstimulasi imajinasi dan kreativitas anak, bahkan sering
kali disekitar kehidupan anak, akan lebih merangsang anak untuk
kreatif. Alat permainan yang harus didorong, ditarik, dan
dimanipulasi, akan mengajarkan anak untuk dapat
mengembangkan kemampuan koordinasi alat gerak. Permainan
membantu anak untuk meningkatkan kemampuan dalam mengenal
norma dan aturan serta interaksi sosial dengan orang lain.

Menurut Heri Saputro dan Intan Fazrin (2017), hal-hal yang


perlu diperhatikan dalam bermain adalah:

1. Ekstra energi
Untuk bermain diperlukan ekstra energi. Bemain
memerlukan energi yang cukup, sehingga anak memerlukan
nutrisi yang memadai. Anak yang sehat memerlukan aktivitas
bermain yang bervariasi, baik bermain aktif maupun bermain
pasif, untuk menghindari rasa bosan atau jenih.

Buku Konsep Keperawatan Anak 97


2. Waktu
Anak harus mempunyai cukup waktu untuk bermain
sehingga stimulus yang diberikan dapat optimal. Selain itu, anak
akan mempunyai kesempatan yang cukup untuk mengenal alat-alat
permainannya.

3. Alat permainan
Untuk bermain diperlukan alat permainan yang sesuai
dengan umur dan perkembangann anak. Orang tua hendaknya
memperhatikan hal ini, sehingga alat permainan yang diberikan
dapat berfungsi dengan benar. Yang perlu diperhatikan adalah
bahwa alat permainan tersebut harus aman dan mempunyai unsur
edukatif bagi anak.

4. Ruangan untuk bermain


Ruangan tidak usah terlalu lebar dan tidak perlu ruangan
khusus untuk bermain. Anak bisa bermain di ruang tamu, halaman,
bahkan di ruang tidurnya.

5. Pengetahuan cara bermain


Anak belajar bermain melalui mencoba-coba sendiri, meniru
teman– temannya atau diberitahu caranya oleh orang tuanya. cara
yang terakhir adalah yang terbaik, karena anak tidak terbatas
pengetahuannya dalam menggunakan alat permainannya dan anak-
anak akan mendapat keuntungan lebih banyak.

Buku Konsep Keperawatan Anak 98


6. Teman bermain
Anak harus merasa yakin bahwa ia mempunyai teman
bermain kalau ia memerlukan, apakah itu saudaranya, orang
tuannya atau temannya. Karena kalau anak bermain sendiri, maka
akan kehilangan kesempatan belajar dari teman-temannya.
Sebaliknya kalau terlalu banyak bermain dengan anak lain, maka
dapat mengakibatkan anak tidak mempunyai kesempatan yang
cukup untuk menghibur diri sendiri dan menemukan
kebutuhannya sendiri. Bila kegiatan bermain dilakukan bersama
orang tuanya, maka hubungan orang tua dengan anak menjadi
akrab, dan ibu/ayah akan segera mengetahui setiap kelainan yang
terjadi pada anak mereka secara dini.

G. Klasifikasi Bermain
Menurut Supartini (2014), klasifikasi bermain dibagi berdasarkan :

1. Berdasarkan isi permainan


a. Social affective play (bermain afektif sosial)
Inti permainan ini adalah adanya hubungan interpersonal yang
menyenangkan antara anak dan orang lain. Misalnya, bayi akan mendapatkan
kesenangan dan kepuasan dari hubungan yang menyenangkan dengan orang
tuanya dan/atau orang lain. Permainan yang biasa dilakukan adalah “ciluk ba”
berbicara sambil tersenyum/tertawa, atau sekedar memberikan tangan pada
bayi dan menggenggamnya tetapi dengan diiringi berbicara sambil tersenyum
dan tertawa.

Buku Konsep Keperawatan Anak 99


Sumber: https://images.app.goo.gl/jWz8Jfqp4q4FNkhq7

b. Sense of pleasure play (bermain untuk senang-senang)


Permainan ini menggunakan alat yang dapat menimbulkan rasa senang
pada anak dan biasanya mengasyikkan. Misalnya, dengan menggunakan pasir,
anak akan membuat gunung-gunung atau benda-benda apa saja yang dapat
dibentuknya dengan pasir. Bisa juga dengan menggunakan air anak akan
melakukan macam-macam permainan, misalnya memindahkan air ke botol,
bak atau tempat lain. Ciri khas permainan ini adalah anak akan semakin lama
semakin asyik bersentuhan dengan alat permainan ini dan dengan permainan
yang dilakukan sehingga susah dihentikkan.

Sumber: https://lifestyle.okezone.com/read/2015/06/14/196/1165195/manfaat-
bermain-pasir-bersama-anak

Buku Konsep Keperawatan Anak 100


c. Skill play (permainan keterampilan)
Sesuai dengan sebutannya, permainan ini akan meningkatkan
keterampilan anak, khususnya motorik kasar dan halus. Misalkan bayi akan
terampil memegang benda-benda kecil, memindahkan benda dari tempat yang
satu ke tempat yang lain, dan anak terampil naik sepeda.

Sumber: www.motormatters4kids.com/fine-motor-skill-activities

d. Games atau permainan


Adalah jenis permainan yang menggunakan alat tertentu yang
menggunakan perhitungan dan skor. Permainan ini bisa dilakukan oleh anak
sendiri dan atau temannya. Misalnya: ular tangga, congklak, puzzle,dll.

Sumber:
https://www.kompasiana.com/suhardin/557f9cf2509773d7056cd0ea/bermain-
sebagai-terapi?pagi=all

Buku Konsep Keperawatan Anak 101


e. Unoccupied behavior (permainan yang hanya memperhatikan saja)
Pada saat tertentu, anak sering terlihat mondar-mandir,
tersenyum, tertawa, jinjit-jinjit, bungkuk-bungkuk, memainkan kursi, meja
atau apa saja yang ada disekelilingnya. Jadi, sebenarnya anak tidak
memainkan alat permainan tertentu, dan situasi atau objek yang ada di
sekelilingnya yang digunakannnya sebagai alat permainan. Anak tampak
senang, gembira dan asyik dengan situasi serta lingkungannya tersebut.
Anak memusatkan perhatian pada segala sesuatu yang menarik
perhatiannya. Peran ini berbeda dengan onlooker, dimana anak aktif
mengamati aktivitas anak lain.

Sumber: www.letsplayandlearn.net

f. Dramatic play (permainan simbolik atau pura-pura)


Sesuai dengan sebutannya pada permainan ini anak memainkan peran
sebagai orang lain melalui permainan. Anak berceloteh sambil berpakaian
meniru orang dewasa, misalnya ibu guru, ibunya, ayahnya, kakanya, dan
sebagainya yang ia tiru. Permainan ini penting untuk

Buku Konsep Keperawatan Anak 102


memproses/mengindentifikasi anak terhadap peran tertentu. Contohnya :
anak bermain sebagi dokter, atau bermain dagang-dagangan.

Sumber:
http://www.google.com/search?q=gambar+dramatic+play&s
afe=strict&client=ms-android-oppo&prmd=inv&source-

2. Berdasarkan karakter sosial


a. Onlooker play
Pada jenis permainan ini anak hanya mengamati temannya yang
sedang bermain, tanpa ada inisiatif untuk ikut berpartisipasi dalam
permainan, jadi, anak tersebut bersifat pasif, tetapi ada proses pengamatan
terhadap permainan yang sedang dilakukan temannya walaupun anak dapat
menanyakan permainan itu dan biasanya dimulai pada usia toddler.

Buku Konsep Keperawatan Anak 103


Sumber: https://images.app.goo.gl/dPGRm6tghgv1Vvghz9

b. Solitary play
Dimulai dari toddler (1-2 tahun) dan merupakan jenis permainan
sendiri atau independen walaupun ada orang lain disekitarnya. Hal ini karena
keterbatasan sosial, keterampilan fisik dan kognitif. Anak tampak berada
dalam kelompok permainan tetapi anak bermain sendiri dengan alat
permainan yang dimilikinya, dan alat permainan tersebut berbeda dengan
alat permainan yang digunakan temannya, tidak ada kerja sama, atau
komunikasi dengan teman sepermainan.

Sumber:
https://images.app.go.gl/XW13oZGLhbECrWHw9

Buku Konsep Keperawatan Anak 104


c. Parallel play
Pada permainan ini, toddler (2-3 tahun) dapat menggunakan alat
permainan yang sama, tetapi antara satu anak dengan anak yang lain tidak
terjadi kontak satu sama lain sehingga antara anak yang satu dengan anak
yang lain tidak ada sosialisasi satu sama lain.

Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Parallel_play

d. Assosiatif play
Pada permainan ini sudah terjadi komunikasi antara satu anak
dengan anak yang lain, tetapi tidak terorganisasi tidak ada pemimpin atau
yang memimpin permainan, dan tujuan permainan tidak jelas. Contoh
bermain boneka, bermain hujan-hujanan, bermain masak-masakan.

Sumber: https://images.app.goo.gl/MQ39wV8Ff4ExAbeB6

Buku Konsep Keperawatan Anak 105


e. Cooperative play
Aturan permainan dalam kelompok tampak lebih jelas pada
permainan jenis ini, juga tujuan dan pemimpin permainan. Anak yang
memimpin permainan mengatur dan mengarahkan anggotanya,untuk
bertindak dalam permainan sesuai dengan tujuan yang diharapkan
dalam permainan tersebut. Misalnya, pada permainan sepak bola.

Sumber:
https://images.app.goo.gl/FqtfSoDY1L4r9J976

f. Therapeutic play
Merupakan pedoman bagi tenaga tim kesehatan, khususnya
untuk memenuhi kebutuhan fisik dan psikologis anak selama
hospitalisasi. Dapat membantu mengurangi stress, memberikan
instruksi dan perbaikan kemampuan fisiologis (Vessey & Mohan, 1990
dikutip oleh Supartini, 2004). Permainan dengan menggunakan alat-
alat medik dapat menurunkan kecemasan dan untuk pengajaran
perawatan diri. Pengajaran dengan melalui permainan dan harus
diawasi seperti menggunakan boneka sebagai alat peraga untuk
melakukan kegiatan bermain seperti memperagakan dan melakukan

Buku Konsep Keperawatan Anak 106


gambar-gambar seperti pasang gips, injeksi, memasang infus dan
sebagainya.

Sumber:
https://images.app.goo.gl/jjPF8YwUCaDctMZt6

3. Berdasarkan kelompok usia anak


a. Anak Usia 0–1 Tahun
Bermain pada bayi mencerminkan perkembangan dan kesadaran
terhadap lingkungan, tujuan bermain pada usia 0–1 tahun adalah
menstimulasi perkembangan anak, mengalihkan perhatian anak, mengalihkan
nyeri dan ketidaknyamanan yang dirasakan. Pemilihan mainan anak harus
aman, bersih dan selalu dalam pemantauan orang tua. Anak usia 0–1 tahun
mengalami perkembangan oral (mulutnya) dimana kepuasan ada dalam
mulutnya, jadi anak cenderung memainkan mulut dan suka memasukkan
semua benda ke dalam mulutnya. Permainan permainan yang dapat di
lakukan pada anak usia 0-1 tahun meliputi :

Buku Konsep Keperawatan Anak 107


1) Permainan kerincing
Permainan ini menggunakan penglihatan dan pendengaran anak yang berfungsi
untuk mengalihkan perhatian anak serta melatih anak untuk menemukan sumber bunyi
yang berasal dari kerincing. Pelaksanaannya dengan menggoyangkan kerincing hingga
anak menoleh ke arah bunyi kerincing, lalu geser kerincing ke kiri dan ke kanan, jauh
mendekat. Jika anak mencoba untuk meraih, kerincing boleh diberikan ke anak untuk
digenggam dan dimainkan.

Sumber:https://www.google.com/search?q=mainan+anak+kerincingan&safe=strict&cli

2) Mengamati mainan

Permainan ini ditujukan untuk perhatian anak dengan menggunakan benda-


benda yang bergerak. Permainan ini dilakukan dengan cara menggerakkan benda-
benda yang menarik perhatian seperti boneka berwarna cerah, mainan berwarna cerah.
Benda-benda tersebut diarahkan mendekat dan menjauh atau ke kanan dan ke kiri agar
anak mengikuti arah benda tersebut.

Buku Konsep Keperawatan Anak 108


Sumber: http://alatbayi.net/pantau-pertumbuhan-bayi-melalui-pengamatan-setiap-
hari/

3) Meraih mainan
Permainan ini melatih motorik kasar anak dan membuat anak berusaha meraih
apa yang disukainya, yang perlu diperhatikan adalah jika anak sudah mulai bosan
karena tidak dapat menjangkau mainan tersebut, segera dekatkan dan berikan mainan
kepada anak. Permainan ini menggunakan benda-benda yang cerah dan menarik
perhatian anak, diletakkan diatas anak agar anak berusaha mengambil mainan tersebut.
Gerak-gerakkan mainan tersebut agar anak tertarik untuk memegang.

Sumber:https://bagibunda.com/2012/11/jenis-mainan-bayi-menurut-usianya/

4) Bermain bunyi-bunyian
Permainan ini ditujuan untu anak usia 6 bulan lebih. Pada permainan ini
menggunakan alat musik mainan, baik yang ditiup atau dipukul yang dapat

Buku Konsep Keperawatan Anak 109


mengeluarkan suara. Pada pelaksanaannya alat permainan tadi dipukul bisa dengan
tangan atau dengan pulpen/pensil atau sendok. Permainan ini bertujuan untuk melatih
respon anak pada suara benda yang dipukul serta mengajarkan pada anak benda-benda
apa saja yang dapat menghasilkan bunyi.

Sumber: https://trustdaycare.com/manfaat-musik-untuk-perkembangan-anak-anda/

5) Mencari mainan
Pada permainan ini ditujukan untu melatih toleransi anak terhadap adanya
kehilangan, agar anak bisa beradaptasi jika sesuatu benda hilang agar tenang dan
berfikir cara mendapatkannya. Permainan dengan menunjukkan suatu benda lalu
sembunyikan benda itu, atau sembunyikan benda yang sebelumnya digunakan anak lalu
ajak anak untuk mencarinya.

Sumber:http://www.google.com/search?q=anak+sedang+mencari+mainannya&safe=strict&

Buku Konsep Keperawatan Anak 110


6) Menyusun donat warna warni

Permainan ini menggunakan mainan donat plastik yang bawahnya besar dan
semakin keatas semakin mengecil. Permainan ini berfungsi untuk melatih koordinasi
motorik halus anak yang menghubungkan mata dengan otot kecil tubuh.

Sumber: http://mommyasia.id/619

7) Mengenal bagian tubuh


Permainan ini mengenalkan bagian tubuh anak dan nama-namanya, anak hanya
perlu memperhatikan apa yang dilakukan oleh fasilitator dan akan dilanjutkan oleh
keluarga anak.

Sumber:http://www.google.com/search?q=permainan+anak+mengenal+bagian+tubuh

Buku Konsep Keperawatan Anak 111


b. Anak Usia 1–3 Tahun
1) Arsitek Menara
Bahan yang dibutuhkan adalah kotak/kubus yang berwarna-warni dengan
ukuran yang sama, kemudian anak diminta untuk menyusun kotak atau kubus ke atas.
Penyusunan kubus/kotak diupayakan yang sama warnanya.

Sumber: https://bangsaid.com/2016/09/10-kegiatan-bermain-
yang-membangun-motorik-halus-anak.html

2) Tebak Gambar
Permainan ini membutuhkan gambar yang sudah tidak asing bagi anak seperti
binatang, buah-buahan, jenis kendaraan atau gambar profesi/pekerjaan. Permainan
dimulai dengan menunjukkan gambar yang telah ditentukan sebelumnya kemudian ajak
anak untuk menebak gambar tersebut, lakukan beberapa kali. Jika anak tidak
mengetahui gambar yang dimaksud, sebaiknya petugas memberitahu dan menanyakan
kembali ke anak setelah berpindah ke gambar lain untuk melatih ingatan anak.

Sumber:http://www.google.com/search?q=gambar+anak+main+tebak+gambar&safe=stri
ct&clie

Buku Konsep Keperawatan Anak 112


3) Menyusun Puzzle

Permainan ini membutuhkan pendampingan petugas dan diupayakan puzzle


yang lebih besar agar anak mudah menyusun dan memegangnya. Pilih gambar puzzle
yang tidak asing bagi anak, sebelum gambar puzzle dipisah pisah, tunjukkan keanak
gambar puzzle yang dimaksud, kemudian ajak dan dampingi anak untuk menyusun
puzzle. Beri contoh bagaimana cara menyusun puzzle, seperti dimulai dipojok dahulu
atau bagian samping terlebih dahulu. Hal yang perlu diperhatikan dalam puzzle ini
adalah jumlah puzzle yang dipasang/susun tidak lebih dari 6 potongan.

Sumber: https://parenting.dream.co.id/ibu-dan-anak/anak-pra-sekolah.html

c. Anak Usia 4–6 Tahun


1) Bola keranjang
Permainan ini memerlukan bola dan keranjang sampah plastik (bisa juga
kotak kosong). Letakkan kotak/keranjang plastik sejauh 2 meter dari anak, kemudian
minta anak melempar bola kedalam kotak/keranjang sampah plastik, jika ada bola
yang tercecer atau tidak masuk, dibiarkan saja hingga bola sudah habis lalu ajak anak
untuk mengambil bola yang tercecer tersebut dan memasukkannya kedalam
keranjang dari tempat bola itu jatuh/tercecer.

Buku Konsep Keperawatan Anak 113


Sumber:https://www.google.co.id/amp/s/tkislamdarunnajah10.wordpress.com/2014/03/1
5/ main-lempar-bola-keranjang-di-kelas-a/amp/

2) Bermain dokter-dokteran
Permainan ini sangat baik untuk mengenalkan situasi lingkungan di rumah sakit
dengan berperan sebagai profesi kesehatan. Dalam permainan ini ajak anak untuk
bermain drama yaitu anak sebagai dokternya sedangkan pasiennya adalah boneka.
Minta anak untuk memeriksa boneka dengan stetoskop mulai dada boneka hingga
perutnya. Kemudian berikan spuit/suntikan tanpa jarum kepada anak untuk berpura-
pura menyuntikkan obat kepasiennya. Permainan bisa dilanjutkan ke boneka lainnya
dengan perlakuan sama hingga menulis resep disebuah kertas andaikan
memungkinkan. Jelaskan juga fungsi suntikan dan obat itu sebagai apa saja dan hasil
dari suntikan dan obat yang didapat itu apa saja untuk pasien yang sakit.

Sumber: https://www.kaplanco.com/ii/preschool-dramatic-play-learning-center

Buku Konsep Keperawatan Anak 114


3) Bermain abjad
Permainan ini membutuhkan pasangan minimal 2 anak, permainan ini dengan
menggunakan jari tangan yang diletakkan dilantai kemudian jari tersebut dihitung
mulai A hingga Z. Jumlah jari terserah pada anak dan jari yang tidak digunakan dapat
ditekuk. Huruf yang tersebut terakhir akan dicari nama binatang/nama buahnya sesuai
dengan huruf depannya.

Sumber:http://www.google.com/search?q=gambar+anak+bermain+abjad&safe=strict

4) Boneka tangan
Permainan ini dilakukan dengan menggunakan boneka tangan atau bisa juga
boneka jari. Dalam kegiatan ini petugas bercerita dengan menggunakan boneka tangan.
Cerita yang disampaikan diusahakan mengandung unsur sugesti atau cerita tentang
pengenalan kegiatan dirumah sakit. Biarkan anak memperhatikan isi cerita, sesekali
sebut nama anak agar merasa terlibat dalam permainan tersebut.

Sumber: https://images.app.goo.gl/qa9vexQtnnERKFMu8

Buku Konsep Keperawatan Anak 115


d. Anak Usia 6–12 Tahun
1) Melipat kertas origami
Permainan origami untuk melatih motorik halus anak, serta mengembangkan
imajinasi anak. permainan ini dilakukan dengan melipat kertas membentuk topi, kodok,
ikan, bunga, burung dan pesawat. Ajari dan beri contoh dengan perlahan kepada anak
dalam melipat kertas. Selalu beri pujian terhadap apa yang telah dicapai anak. Hasil
karya anak bisa dipajang di meja anak atau di dekat infus anak agar mudah terlihat
orang lain.

Sumber: https://images.app.goo.gl/eqhdZEjVNPwcwch1A

2) Mewarnai gambar
Permainan ini juga melatih motorik halus anak dan meningkatkan kreatifitas
anak. Sediakan kertas bergambar dan krayon/spidol warna, kemudian berikan kertas
bergambar tersebut kepada anak dan minta anak untuk mewarnai gambar dengan warna
yang sesuai, ingatkan anak untuk mewarnai didalam garis.

Sumber: http://waspada.co.id

Buku Konsep Keperawatan Anak 116


3) Menyusun puzzle
Siapkan gambar puzzle yang akan disusun anak, upayakan pemilihan gambar
puzzle yang tidak asing bagi anak-anak. Pisahkan terlebih dahulu puzzlenya kemudian
minta anak untuk menyusun kembali gambar tersebut. Ajak/buat kompetisi dalam
permainan ini yaitu siapa yang duluan selesai menyusun puzzle, anak tersebut sebagai
pemenangnya. Beri semangat juga bagi teman lain yang belum menyelesaikan
puzzlenya.

Sumber: https://images.app.goo.gl/4pPxMayAvyfEE5vy7

4) Menggambar bebas
Sediakan kertas kosong dan pensil atau krayon/spidol warna, lalu berikan
kepada anak dan minta anak menggambar diatas kertas tersebut. Kemudian minta anak
menceritakan gambar yang telah dibuatnya. Beri stimulus dalam memulai menggambar
seperti beri ide membuat gambar mobil, gambar binatang atau menggambar
pemandangan.

Sumber: https://erde-matabaru/2013/08/menggambar.html

Buku Konsep Keperawatan Anak 117


5) Bercerita
Permainan ini ditujukan untuk anak usia 10-12 tahun. Permainan ini dimulai
dengan memberi kesempatan kepada anak untuk membaca sebuah cerita/dongeng
(cerita/dongeng bisa kita siapkan sebelumnya dalam majalah atau buku cerita). Setelah
itu minta anak menceritakan kembali apa yang telah dibacanya. Beri tanggapan
terhadap isi cerita yang disampaikan anak, seperti“wah hebat ya anak kancilnya”.
Kemudian beri tepuk tangan setelah anak selesai menceritakan apa yang telah
dibacanya.

Sumber: https://app.goo.gl/DTKpNQ9Y54Zb8hK5A

6) Meniup balon
Permainan ini sangat baik sekali untuk anak-anak, selain untuk bermain juga
melatih pernafasan anak. Berikan balon bermotif kepada anak kemudian minta anak
untuk meniup balon tersebut hingga besar. Hal yang perlu diperhatikan adalah pantau
anak dan balonnya, jangan sampai balonnya meletus atau anak memaksakan untuk
meniup balon sedangkan kondisi anak sudah kelelahan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 118


Sumber: https://images.app.goo.gl/rbmPAehtt9MZBRWu8

Menurut Yuliastati (2016), jenis permainan berdasarkan kelompok usia terbagi atas:
a. Anak usia bayi → sense of pleasure play
1) 0–3 bulan :
a) Interaksi yang menyenangkan antara bayi dan orang tua dengan
orang dewasa di sekitarnya.
b) Ciri khas : perasaan senang
c) Alat yang biasa digunakan : gantungan berwarna terang dengan
musik yang menarik (stimulasi pendengaran).
2) 3-6 bulan :
Stimulasi penglihatan dengan menonton TV, mainan warna terang,
mudah dipegang, misal cermin di depan bayi.

a) Stimulasi pendengaran : dibiasakan memanggil nama,


menggulang suara yang dikelaurkan, meletakkan mainan yang
berbunyi di dekat anak.
b) Stimulasi taktil : beri mainan yang dapat dipegang, lembut dan
lentur. Saat mandi anak dibiarkan bermain air.
3) 7-9 bulan :
a) Stimulasi penglihatan : mainan berwarna terang, kertas, alat
tulis. Biarkan mencoret sesuai dengan keinginan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 119


b) Stimulasi pendengaran : diberikan boneka bunyi, mainan yang
dapat dipegang dan berbunyi saat digerakkan.
c) Alat permainan yang biasa diberikan : buku dengan warna terang,
d) mencolok, gelas dan sendok yang tidak pecah, bola yang besar,
boneka, mainan yang didorong.
b. Anak usia toddler (1-3 tahun)
1) Anak banyak bergerak, tidak bisa diam, mengimbangi otonomi dan
kemampuan untuk mandiri.
2) Anak ingin tahu yang besar sehingga anak sering bongkar pasang.
3) Jenis mainan yang tepat = solitary & paralel play (1 – 2 th : solitary play,
2 – 3 th : paralel play)
4) Jenis mainan yang diberikan : boneka, kereta api, truk, sepeda roda
tiga, alat masak, alat menggambar, bola, pasir, tanah liat, lilin warna
warni.
c. Usia pra sekolah (3-6 tahun)
1) Anak lebih aktif dan kreatif, imajinatif, kemampuan bicara dan
hubungan sosial lebih tinggi.
2) Jenis permainan : associative, dramatic, skil play
3) Jenis mainan yang diberikan : mobil-mobilan, alat olahraga,berenang,
permainan balok besar.
4) Anak mampu memainkan peran : drama.

d. Usia sekolah (6-12 tahun)


1) Mampu bekerjasama : pergaulan untuk mengenal norma baik-buruk
2) Anak mengembangkan kemampuannya untuk bersaing secara sehat.
3) Karakteristik bermain untuk laki-laki diberikan mainan jenis
mekanik sehingga kreatif berkreasi, misal : mobil-mobilan.
4) Pada wanita untuk mengembangkan perasaan, pemikiran, sikap
dalam menjalankan peran sebagai wanita, misal : alat masak.

Buku Konsep Keperawatan Anak 120


e. Anak Usia remaja (13–18 tahun)
1) Anak remaja berada dalam suatu fase peralihan.
Di satu sisi akan meninggalkan masa kanak-kanak dan di sisi lain
masuk pada usia dewasa dan bertindak sebagai individu sehingga
akan mengalami krisis identitas dan bila tdk sukses melewatinya
akan mencari kompensasi pada hal yang berbahaya, misal :
mengkonsumsi obat-obat terlarang, minumam keras dan/atau seks
bebas.
2) Prinsip perrmainan bagi anak remaja
yaitu tidak hanya sekedar mencari kesenangan dan meningaktkan
perkembangan fisioemosional, tetapi juga lebih ke arah menyalurkan
minat, bakat, dan aspirasi serta membantu remaja untuk menemukan
identitas pribadinya.
3) Peran orang tua
yaitu mengkomunikasikan/memberitahu anak untuk mengisi
kegiatan yang konstruktif, misal : melakukan permainan dengan
olahraga, turut serta dalam kegiatan oranganisasi remaja yang positif
seperti karang taruna, kelompok bola basket, sepak bola.

H. Permainan Edukatif
Menurut Heri Saputro dan Intan Fazrin (2017), permainan edukatif adalah suatu
kegiatan menggunakan teknik bermain dengan tujuan mendidik atau memasukkan
suatu pengertian atau pemahaman kepada anak. Permainan edukatif sangat bermanfaat
untuk meningkatkan keterampilan anak dalam berbagai bidang, keterampilan
berbahasa, keterampilan motorik kasar dan halus serta keterampilan personal sosial.
Selain itu, permainan edukatif juga bermanfaat untuk mengembangkan kepribadian
anak, mendekatkan hubungan orang tua/keluarga terhadap anak serta menyalurkan
bakat dan ekspresi anak.

Buku Konsep Keperawatan Anak 121


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih permainan edukatif pada
anak meliputi:

1. Mainan tersebut sesuai dengan usia anak tersebut. Memampuan kognitif dan
memahami masing-masing usia anak berbeda-beda, jadi sebaiknya pilih dan
tentukan permainan yang sesuai dengan usia anak sat itu.
2. Permainan yang multifungsi. Permainan multifungsi ini bertujuan
menstimulasi anak agar lebih kreatif dan mengembangkan imajinasinya
terhadap suatu benda.
3. Melatih anak dalam memecahkan sebuah masalah. Dalam bermain anak
sering mengalami kesulitan dan hambatan, sebaiknya orang tua memotivasi
anak agar mau berusaha dan orang tua hanya membantu untuk
menstimulasi, tidak membantu anak bermain secara keseluruhan.
4. Melatih konsep konsep dasar. Melalui permainan edukatif, anak diajarkan
untuk mengembangkan kemampuan dasarnya seperti mengenal bentuk,
warna, besaran dan juga melatih motorik halusnya.
5. Melatih ketelitian dan ketekunan anak. anak-anak sering mengalami
kebosanan dan keputusasaan apabila tidak dapat mengerjakan atau
menyelesaikan suatu permainan, dalam hal ini anak dilatih untuk bersabar,
lebih tenang agar permainan dapat terselesaikan.
Permainan edukatif sangat tepat dilakukan di rumah sakit, dengan memasukkan
pemahaman anak terhadap alat-alat, peraturan dan tindakan agar anak dapat
kooperatif dalam mengikuti prosedur selama perawatan anak.
1. Bermain bahasa
Petugas atau orang tua mengajarkan anak tentang hal–hal yang ada di rumah
sakit, seperti menyebutkan kata kerja yang ada di rumah sakit, menyebutkan peralatan-
peralatan yang sering digunakan dalam perawatan dan pengobatan. Pengenalan
peralatan ini bisa dengan gambar bercerita atau petugas bercerita dengan
menggunakan peralatan seperti spuit, tensimeter, stetoskop dan anak boleh memegang
benda tersebut selama dalam pemantauan petugas. Selain itu, anak juga diminta untuk
Buku Konsep Keperawatan Anak 122
mengekspresikan perasaannnya, bisa dengan tulisan atau menggambar. Contohnya
meminta anak untuk menuliskan hal-hal yang disukai dan tidak disukai selama
perawatan, meminta anak menggambarkan anggota tubuh yang sakit.

2. Permainan ilmiah
Permainan ilmiah ditujukan untuk menambah pengetahuan anak tentang
kegiatan yang terjadi di rumah sakit agar anak bisa lebih paham dan kooperatif.
Permainan ini bisa tentang menjelaskan anggota tubuh yang sakit, menggambar
anggota tubuh yang sakit atau terpasang infus, menjelaskan tentang pentingnya nutrisi
untuk tubuh dan alasan mengapa anak sakit harus makan, menjelaskan cara kerja obat
minum, obat suntik, pemasangan gips serta menjelaskan berapa lama waktu yang
diperlukan untuk penyembuhan.

3. Permainan matematika
Gunakan materi rumah sakit untuk mendiskusikan sistem metrik dan membuat
anak semakin mengenal berat, panjang dan volume badan, misalnya menimbang berat,
mengukur tinggi badan sendiri. Situasi rumah sakit juga dapat didiskusikan kepada
anak seperti jam jaga perawat dengan jumlah perawat yang ada dalam satu hari.

4. Permainan ilmu sosial


Ajak anak bermain dengan melihat pekerjaan di rumah sakit, tugas dan
fungsinya sebagai apa saja, membutuhkan pendidikan seperti apa saja (ini berlaku
untuk anak yang lebih besar usianya).

5. Permainan geografi
Ajak anak menggambar peta ruangan rumah sakit, arah ke WC, arah ke ruang jaga
perawat, menggambar apa yang dilihat anak diluar jendela, pohon, rumput, lampu taman.

Buku Konsep Keperawatan Anak 123


A. Aspek Penting Dalam Komunikasi

Komunikasi adalah hubungan timbal balik antara komunikator dan komunikan.


Orang dewasa berusaha melakukan komunikasi yang bisa dipahami anak. Sebaliknya,
anak juga menggunakan bahasa atau isyarat-isyarat yang bisa dipahami orang dewasa.
Dalam berkomunikasi dengan anak, orang dewasa harus memahami apa yang dipikirkan
dan perasaan apa yang akan disampaikan anak dan berusaha memahami anak dengan
bahasa yang tepat.(Tri, 2016).

Komunikasi anak merupakan proses pertukaran informasi yang di sampaikan oleh


anakkepada orang lain dengan harapan orang yang di ajak dalam pertukaran informasi
tersebut mampu memenuhi kebutuhannya. Dalam tinjauan ilmu keperawatan anak, anak
merupakan seorang yang membutuhkan suatu perhatian dan kasih sayang, sebagai
kebutuhan khusus anak yang dapat di penuhi dengan cara komunikasi baik secara verbal
maupun nonverbal yang dapat menumbuhkan kepercayaan pada anak sehingga tujuan
komunikasi dapat tercapai. (Anjaswara . 2016).

Aspek penting dalam komunikasi supaya anak bisa paham komunikasi sebagai
berikut.

1. Orang dewasa harus menggunakan bentuk bahasa yang bermakna bagi anak
yang diajak berbicara. Maksudnya sebagai berikut.
a. Menggunakan isyarat seperti menunjuk objek secara jelas jika objek tersebut
ingin dilihat anak
b. Memilih kata-kata secara tepat dan struktur bahasa yang mudah dipahami anak.
2. Anak berusaha agar komunikasinya juga dipahami orang lain. Maksudnya
sebagai berikut.
Buku Konsep Keperawatan Anak 124
a. Anak menggunakan isyarat-isyarat tertentu untuk menyampaikan keinginan
atau mengungkapkan perasaannya agar orang dewasa paham dengan apa yang
dia inginkan
b. Semakin bertambah besar anak, komunikasi dengan isyarat semakin kurang
diperlukan karena pemahaman komunikasi anak sudah lebih baik. (Anjaswara.
2016).
B. Teknik Komunikasi Pada Anak

Anak adalah individu yang unik dan berespons secara berbeda-beda untuk
kebutuhan mereka. Anak dengan keunikannya mempunyai cara yang berbeda pula dalam
menyatakan keinginannya. Untuk berkomunikasi dengan anak, diperlukan pendekatan
atau teknik khusus agar hubungan yang dijalankan dapat berlangsung dengan baik sesuai
dengan tumbuh kembang anak. Secara umum ada dua teknik berkomunikasi yang
digunakan pada anak, yaitu teknik komunikasi verbal dan nonverbal. Teknik komunikasi
nonverbal yang sering digunakan antara lain adalah bercerita, bibliotheraphy, mimpi,
menyebutkan permintaan, bemain dan permainan, melengkapi kalimat, serta teknik
prodan kontra. Teknik komunikasi verbal dapat berupa menulis, menggambar, gerakan
gambar keluarga, sociogram, menggambar bersama dalam keluarga, dan teknik
bermain.(Nasir.2009)

1. Teknik Verbal
a. Bercerita (story telling)
Bercerita menggunakan bahasa anak dapat menghindari ketakutan-
ketakutan yang yang terjadi selama anak dirawat. Teknik strory telling dapat
dilakukan dengan cara meminta anak menceritakan pengalamannya ketika
sedang diperiksa dokter. Teknik ini juga dapat menggunakan gambar dari suatu
peristiwa (misalnya gambar perawat waktu membantu makan) dan meminta
anak untuk menceritakannya dan selanjutnya perawat masuk dalam masalah
yang dihadapi anak.Tujuan dari teknik ini adalah membantu anak masuk dalam
masalahnya.Contohnya, anak bercerita tentang ketakutannya saat diperiksa

Buku Konsep Keperawatan Anak 125


oleh perawat.Kemudian, perawat cerita bahwa pasien anak di sebelah juga
diperiksa, tetapi tidak merasa takut karena perawatnya baik dan ramah-ramah.
Dengan demikian, diharapkan perasaan takut anak akan berkurang karena
semua anak juga diperiksa seperti dirinya. (Rika, 2018)

Gambar 1. Komunikasi terapeutik dengan anak


Sumber : https://images.app.goo.gl/PduWY2wF
b. Bibliotheraphy
Bibliotheraphy (biblioterapi) adalah teknik komunikasi terapeutik pada
anak yang dilakukan dengan menggunakan buku-buku dalam rangka proses
therapeutic dan supportive. Sasarannya adalah membantu anak
mengungkapkan perasaan-perasaan dan perhatiannya melalui aktivitas
membaca. Cara ini dapat memberi kesempatan pada anak untuk menjelajahi
suatu kejadian yang sama dengan keadaannya, tetapi sedikit berbeda.

Gambar 2. Komunikasi dengan bibliotheraphy

Sumber :https://images.app.goo.gl/i678WKnnzXD7GqBb9
Buku Konsep Keperawatan Anak 126
Pada dasarnya, buku tidak mengancam karena anak dapat sewaktu-
waktu menutup buku tersebut atau berhenti membacanya saat dia merasa tidak
aman atau tidak nyaman.Dalam menggunakan buku untuk berkomunikasi
dengan anak, yang penting diperhatikan adalah mengetahui emosi dan
pengetahuan anak serta melakukan penghayatan terhadap cerita sehingga
dapat menyampaikan sesuai dengan maksud dalam buku yang dibaca dengan
bahasa yang sederhana dan dapat dipahami anak. Selanjutnya, diskusikan isi
buku dengan anak dan bersama anak membuat kesimpulan.(Anjaswara,2016).

c. Meminta untuk menyebutkan keinginan


Ungkapan ini penting dalam berkomunikasi dengan anak. Dengan
meminta anak untuk menyebutkan keinginan, dapat diketahui berbagai keluhan
yang dirasakan anak dan keinginan tersebut dapat menunjukkan perasaan dan
pikiran anak pada saat itu. (Rika, 2018).
d. Bermain dan permainan
Bermain adalah salah satu bentuk komunikasi yang paling penting dan
dapat menjadi teknik yang paling efektif untuk berhubungan dengan anak.
Dengan bermain dapat memberikan petunjuk mengenai tumbuh kembang fisik,
intelektual dan sosial. Terapeutik Play sering digunakan untuk mengurangi
trauma akibat sakit atau masuk rumah sakit atau untuk mempersiapkan anak
sebelum dilakukan prosedur medis/perawatan. Perawat dapat melakukan
permainan bersama anak sehingga perawat dapat bertanya dan mengeksplorasi
perasaan anak selama di rumah sakit.(Adriana,2011).

Buku Konsep Keperawatan Anak 127


Gambar 3. Bermain sebagai cara komunikasi pada anak
Sumber :https://images.app.goo.gl/XAeqbUrvjffrLXiZ9
e. Melengkapi kalimat (sentences completion)
Teknik komunikasi ini dilakukan dengan cara meminta anak
menyempurnakan atau melengkapi kalimat yang dibuat perawat. Dengan teknik
ini, perawat dapat mengetahui perasaan anak tanpa bertanya secara langsung
kepadanya, misalnya terkait dengan kesehatannya atau perasaannya.
Pernyataan dimulai dengan yang netral kemudian dilanjutkan dengan
pernyataan yang difokuskan pada perasaannya.Contohnya sebagai berikut. “Apa
yang menyenangkan waktu di rumah?” “Kalau di rumah sakit ini, apa yang
menyenangkan?(Rika, 2018)
f. Pro dan kontra
Penggunaan teknik komunikasi ini sangat penting dalam menentukan
atau mengetahui perasaan dan pikiran anak. Anak diminta mengajukan pilihan
positif atau negatif sesuai dengan pendapat anak. Teknik komunikasi ini
dilakukan dengan tujuan mengeksplorasi perasaan-perasaan anak, baikyang
menyenangkan maupun tidak menyenangkan. Teknik ini penting diterapkan
untuk menciptakan hubungan baik antara perawat dan anak. Teknik ini dimulai
dari hal-hal yang bersifat netral, selanjutnya hal yang serius. Perhatikan contoh
berikut. Topik netral: anak diminta menceritakan hobinya, selanjutnya anak
diminta menyebutkan kebaikan-kebaikan dari hobinya dan keburukan-
keburukan dari hobinya. Topik khusus: anak diminta menceritakan
pengalamannya di rawat di rumah sakit, selanjutnya anak diminta

Buku Konsep Keperawatan Anak 128


menyebutkan kebaikan-kebaikan dan keburukankeburukan dirawat di rumah
sakit. (A. Aziz, 2009)
2. Teknik Nonverbal
Teknik komunikasi nonverbal dapat digunakan pada anak-anak seperti uraian
berikut.
a. Menulis

Gambar 4. Komunikasi pada anak dengan tulisan


Sumber :https://images.app.goo.gl/83cAdMEE6tE1oKJ57
Menulis adalah pendekatan komunikasi yang secara efektif tidak saja
dilakukan pada anak tetapi juga pada remaja. Ungkapan rasa yang sulit
dikomunikasikan secara verbal bisa ampuh dengan komunikasi lewat tulisan.
Cara ini dapat dilakukan apabila anak sudah memiliki kemampuan untuk
menulis. Melalui cara ini, anak akan dapat mengekspresikan dirinya baik pada
keadaan sedih, marah, atau lainnya dan biasanya banyak dilakukan pada anak
yang jengkel, marah, dan diam. Perawat dapat memulai komunikasi dengan
anak melalui cara memeriksa/menyelidiki tulisan. Dengan meminta anak
menulis, perawat dapat mengetahui apa yang dipikirkan anak dan bagaimana
perasaan anak. (Anjaswara, 2016)
b. Menggambar
Teknik ini dilakukan dengan cara meminta anak untuk menggambarkan
sesuatu terkait dengan dirinya, misalnya perasaan, apa yang dipikirkan,
keinginan, dan lain-lain. Dasar asumsi dalam menginterpretasi gambar adalah
anak-anak mengungkapkan dirinya melalui coretan atau gambar yang dibuat.
Dengan gambar, akan dapat diketahui perasaan anak, hubungan anak dalam
Buku Konsep Keperawatan Anak 129
keluarga, adakah sifat ambivalen atau pertentangan, serta keprihatinan atau
kecemasan pada hal-hal tertentu. Pengembaangan dari teknik menggambar ini
adalah anak dapat menggambarkan keluarganya dan dilakukan secara bersama
antara keluarga (ibu/ayah) dengan anak. Anak diminta menggambar suatu
lingkaran untuk melambangkan orang-orang yang berada dalam lingkungan
kehidupannya dan gambar bundaran-bundaran di dekat lingkaran
menunjukkan keakraban/ kedekatan. Menggambar bersama dalam keluarga
merupakan satu alat yang berguna untuk mengungkapkan dinamika dan
hubungan keluarga. Struat dan Sundeen (1998) menguraikan bahwa dalam
berkomunikasi dengan anak dapat digunakan beberapa teknik, yaitu
penggunaan nada suara, mengalihkan aktivitas, penggunaan jarak fisik,
ungkapan marah, dan sentuhan. (Dinar, 2017)

Gambar 5. Berkomunikasi dengan menggambar


Sumber : https//images.app.goo.gl/K9mh9K9MG2LvZkdV

Buku Konsep Keperawatan Anak 130


c. Nada suara
Gunakan nada suara lembut, terutama jika emosi anak dalam keadaan
tidak stabil. Hindari berteriak karena berteriak hanya akan mendorong
pergerakan fisik dan merangsang kemarahan anak semakin meningkat. (Rika,
2018)

Gambar 6. gunakan nada suara lembut


Sumber :https://images.app.goo.gl/pMWAUaHeEQd7ZDVd7
d. Aktivitas pengalihan
Untuk mengurangi kecemasan anak saat berkomunikasi, gunakan
aktivitas pengalihan, misalnya membiarkan anak bermain dengan barang-
barang kesukaannya, seperti boneka, handphone, mobil-mobilan, kacamata, dan
lain-lain. Komunikasi dilakukan sambil menggambar bersama anak. Bermacam-
macam aktivitas ini akan berdampak fokus anak teralihkan sehingga dia merasa
lebih rileks/santai saat berkomunikasi.
Pembicaraan atau komunikasi akan terasa lancar dan efektif jika kita
sejajar. Saat berkomunikasi dengan anak, sikap ini dapat dilakukan dengan cara
membungkuk atau merendahkan posisi kita sejajar dengan anak. Dengan posisi
sejajar, kita dapat mempertahankan kontak mata dengan anak dan
mendengarkan secara jelas apa yang dikomunikasikan anak. (Nazir, 2009).

Buku Konsep Keperawatan Anak 131


Gambar 7. Aktivitas penglihan dan kontak mata dan postur tubuhSumber
Sumber:https://images.app.goo.gl/Tv5AXbX65uiZNCtQ6https://images.app.goo.gl/BuaRzPjo1S
gwjtNA
e. Ungkapan marah
Kadang-kadang anak merasa jengkel, tidak senang, dan marah. Pada
situasi ini, izinkanlah anak untuk mengungkapkan perasaan marahnya serta
dengarkanlah dengan baik dan penuh perhatian apa yang menyebabkan dia
merasa jengkel dan marah.
Untuk memberikan ketenangan pada anak saat marah, duduklah dekat
dia, pegang tangan/pundaknya, atau peluklah dia. Dengan cara-cara seperti
tersebut, anak akan merasa aman dan tenang bersama Anda. (Rika, 2018)

gambar 8. Dipeluk Dapat Memberi Rasa Aman Anak Saat Marah


sumber :https://images.app.goo.gl/Kgnf75WzGk6ftYkN6
f. Sentuhan
Sentuhan adalah kontak fisik yang dilakukan dengan cara memagang
sebagian tangan atau bagian tubuh anak, misalnya pundak, usapan di kepala,
berjabat tangan, atau pelukan, bertujuan untuk memberikan perhatian dan
penguatan terhadap komunikasi yang dilakukan antara anak dan orang tua.
Dengan kontak fisik berupa sentuhan ini, anak merasa dekat dan aman selama

Buku Konsep Keperawatan Anak 132


komunikasi. Teknik ini efektif dilakukan saat anak merasa sedih, menangis, atau
bahkan marah. (A. Aziz, 2009)
C. Komponen Dalam Komunikasi
Komunikasi dapat terjadi bila prosesnya dapat berjalan dengan baik. Proses
komunikasi yang dimaksud disini adalah pengirim pesan (informasi), penerus pesan,
pesan itu sendiri, media, dan umpan balik. Proses tersebut merupakan suatu komponen
dalam komunikasi yang satu dengan yang lainnya saling berhubungan, di antara
komponen dalam komunikasi adalah sebagai berikut: ( Nasir, 2009).

sumber pesan media penerima

Umpan balik

Gambar.7. Komponen-komponen dalam komunikasi


1. Pengirim pesan

Pengirim pesan disini adalah dapat individu dalam hal ini adalah anak,
keluarga atau kelompok yang melaksanakan komunikasi baik dengan individu
(anak) ataupun kelompok lain.Pengirim pesan dapat juga berasal dari sumber
pesan yang dikomunikasikan. Pengirim pesan disini adalah seseorang atau sumber
pesan yang memberikan informasi atau ide yang di sampaikan. Pada praktik
keperawatan pengirim pesan komunikasi dapat terjadi antara anak dengan
perawat, dokter atau petugas kesehatan lainnya serta orang tua. (A. Azis, 2009)

2. Penerima pesan

Menerima pesan merupakan orang yang menerima berita atau lambang


dapat berupa klien (anak), keluarga atau masyarakat. Penerima pesan dalam
praktik keperawatan anak adalah anak itu sendiri dan juga bisa orang tua,
mengingat dalam keperawatan anak orang tua itu termasuk salah satu komponen

Buku Konsep Keperawatan Anak 133


dalam pemberian asuhan keperawatan dan terlibat secara lansung. (Iis Suswanti,
2017).

3. Pesan

Pesan merupakan berita yang di sampaikan oleh pengirim pesan melaui


lambang pembicara, gerakan ataupun sikap. Pesan ini dapat berupa informasi
tentang masalah kesehatan anak atau informasi-informasi yang membantu
kepercayaan diri anak. (A. Aziz, 2009)

4. Media

Merupakan saran tempat berakunya lambang saluran yang dapat meliputi


suara dan lambang itu sendiri. Media dalam komunikasi anak ini sangat beragam
seperti suara, atau beberapa hal yang dapat memudahkan dalam penerimaan pesan
khususnya pada anak seperti berupa gambar atau permainan secara konkrek dan
menarik bagi anak. (Rika, 2018)

5. Umpan balik

Merupakan bagian proses komunikasi yang dapat di gunakan sebagai alat


pencapaian pesan/informasi yang telah di sampaikan. Komponen ini merupakan
evaluasi tercapainya informasi yang di sampaikan pada anak, mengingat
komunikasi dengan anak sering menemukan kesulitan dalam proses umpan balik
karena anak merasa ketakutan atau adanya dampak dari hospitalisasi. (A. Aziz,
2009)

D. Sikap Dalam Komunikasi

Sikap dalam komunikasi merupakan salah satu unsur penting dalam membangun
efektifitas dari proses komunikasi, dengan sikap yang baik proses komunikasidapat
berjalan dengan sesuai dengan sasaran dan tujuan yang ada. Menurut Egan tahun 1995
dikutip Kozier dan Erb tahun 1983 menyampaikan konsep komunikasi merupakan

Buku Konsep Keperawatan Anak 134


sesuatu apa yang harus di lakukan dalam komunikasi baik secara verbal maupun
nonverbal yang dapat meliputi: (A. Aziz, 2009)

1. Sikap berhadapan
Berhadapan merupakan bentuk sikap dimana seseorang langsung bertatap
muka atau berhadapan langsung dengan anak (seseorang yang di ajak komunikasi),
sikap ini mempunyai arti bahwa komunikator siap untuk berkomunikasi. (Rika,
2018)

Gambar 9. Komunikasi dengan Sikap berhadapan


Sumber : https://images.app.goo.gl/5LoBZJdnYwXuvkv89

2. Sikap mempertahankan kontak


Mempertahankan kontak mata merupakankegiatan yang bertujuan menghargai
klien danmengatakan adanya keinginan untuk tetap berkomunikasi dengan cara
selalu memperhatikan apa yang di informasikam atau disampaikan dengan tidak
melakukan kegiatan yang dapat mengalihkan perhatian dengan lainnya. (A. Aziz,
2009)

Buku Konsep Keperawatan Anak 135


Gambar 10. Sikap perawat mempertahankan kontak dengan anak
Sumber : https://images.app.goo.gl/VrGYBNZxmsmu5VET7
3. Sikap membungkuk kearah pasien
Sikap ini merupakan bentuk sikap dengan memberikan posisi yang
menunjukkan keinginan untuk mengatakan atau mendengar sesuatu dengan cara
membungkuk sedikit kearah klien. Cara ini dilakukan menjaga komunikasi berjalan
sesuai dengan yang di harapkan. (Nasir, 2009).

Gambar 11. Sikap perawat membungkuk kepada pasien


Sumber : https://images.app.goo.gl/kAlbWhsjkqJTU5s79
4. Sikap terbuka
Sikap ini merupakan bentuk sikap dengan memberikan posisi kaki tidak
melipat, tangan menunjukkan keterbukaan untuk berkomunikasi yang dilakukan
selama dalam proses komunikasi, sehingga proses keterbukaan diri dalam
komunikasi dapat dilaksanakan. (Rika, 2009).

Buku Konsep Keperawatan Anak 136


Gambar 12. Sikap keterbukaan perawat
Sumber : https://images.app.goo.gl/zuwhyw66vvnxn5ec7
5. Sikap tetap rileks
Marupakan sikap yang menunjukkan adanya keseimbangan antara ketegangan
dan relaksasi dalam memberi respons pada klien selama komunikasi. Sikap ini
sangat di perlukan sehingga saling memberikan berbagai informasi yang di
harapkan tanpa adanya sebuah paksaan.

Gambar 13. Sikap rileks perawat dan pasien


Sumber : https://images.app.goo.gl/XKZ3fqVATGUcNm818

Selain beberapa sikap yang ada masih ada beberapa sikap nonverbal selama
komunkasi yang juga masuk dalam kategori sikap, seperti:
a. Gerakan mata, gerakan mata ini di gunakan dalam memberikan perhatian.
Gerakan mata merupakan cara interaksi yang tepat, mengingat proses
pendidikan dan sosialisasi anak dapat terwujud pada kontak mata.

Buku Konsep Keperawatan Anak 137


b. Ekspresi muka, sikap ini termasuk bahasa nonverbal yang banyak di
pengaruhi oleh budaya. Percaya atau tidak dapat di nilai keadaan ekspresi
muka secara tidak di sadari.
c. Sentuhan, merupakan cara interaksi yang mendasar karena dengan sentuhan
dapat memperhatikan perasaan menerima dan menghargai. Ikatan kasih
sayang ditentukan oleh pendengaran atau suara. Sentuhan merupakan
elemen penting dalam pembentukan ego, perasaan dan kemandirian.

Pada komunikasi dengan anak sentuhan merupakan alat yang sangat


penting karena sebagai alat komunikasi dalam memperlihatkan kehangatan, kasih
sayang pada kemudian hari (dewasa) dapat mengembangkan. (Nasir, 2009)

E. Cara Komunikasi Dengan Anak Berdasarkan Usia Tumbuh Kembang


1. Cara Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Pada Anak Usia Infant
Sesaat setelah bayi dilahirkan dan ibu diizinkan menggendong si kecil dalam
dekapannya, itulah awal seorang ibu berkomunikasi dengan bayinya.Meskipun
baru dilahirkan, bayi bisa dengan cepat belajar mengenali dunianya melalui
pancaindranya. Bayi terlahir dengan kemampuan menangis karena dengan cara itu
mereka berkomunikasi. Bayi menyampaikan keinginannya melalui komunikasi
nonverbal. Bayi akan tampak tenang serta merasa nyaman dan aman jika ada
kontak fisik yang dekat, terutama dengan orang yang dikenalnya (ibu). Tangisan
bayi itu adalah cara bayi memberitahukan bahwa ada sesuatu yang tidak enak ia
rasakan, misalnya lapar, popok basah, kedinginan, lelah, dan lain-lain.
Bayi yang agak besar akan merasa tidak nyaman jika dia melakukan kontak fisik
dengan orang yang tidak dikenalnya. Bayi akan tersenyum, menggerak-gerakkan
kaki dan tangannya berulang-ulang jika dia ingin menyatakan kegembiraannya,
serta menjerit, menangis, atau merengek jika dia merasa tidak nyaman. Bayi juga
akan tersenyum dan kegirangan jika dia merasa kenyang, aman atau nyaman, serta
menangis atau gelisah jika merasa lapar, basah, buang air besar, digigit nyamuk,
atau kepanasan/kedinginan.(Adriana, 2011).

Buku Konsep Keperawatan Anak 138


Gambar 12. Komunikasi pada bayi
Sumber :https://images.app.goo.gl/2XMGCu6b4ssqwrCj7

2. cara Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Pada Anak Usia Toddler & Pra Sekolah
Pada kelompok usia ini, anak sudah mampu berkomunikasi secara verbal
ataupun nonverbal. Anak sudah mampu menyatakan keinginan dengan
menggunakan kata-kata yang sudah dikuasainya.Ciri khas anak kelompok ini
adalah egosentris, yaitu mereka melihat segala sesuatu hanya berhubungan dengan
dirinya sendiri dan melihat sesuatu hanya berdasarkan sudut pandangnya sendiri.
Anak tidak mampu membedakan antara kenyataan dan fantasi sehingga tampak
jika mereka bicara akan banyak ditambahi dengan fantasi diri tentang obyek yang
diceritakan. (Rahma, 2009)
Contoh implementasi komunikasi dalam keperawatan sebagai berikut.
a. Memberi tahu apa yang terjadi pada diri anak
b. Memberi kesempatan pada anak untuk menyentuh alat pemeriksaan yang
akan digunakan
c. Nada suara rendah dan bicara lambat. Jika anak tidak menjawab, harus
diulang lebih jelas dengan pengarahan yang sederhana
d. Hindarkan sikap mendesak untuk dijawab seperti kata-kata, “jawab dong”
e. Mengalihkan aktivitas saat komunikasi, misalnya dengan memberikan
mainan saat komunikasi
f. Menghindari konfrontasi langsung

Buku Konsep Keperawatan Anak 139


g. Jangan sentuh anak tanpa disetujui dari anak
h. Bersalaman dengan anak saat memulai interaksi karena bersalaman dengan
anak merupakan cara untuk menghilangkan perasaan cemas
i. Mengajak anak menggambar, menulis, atau bercerita untuk menggali
perasaan dan fikiran anak.

Gambar 13 .komunikasi pada prasekolah


Sumber:https://images.app.goo.gl/Gi5yt9mwm9PXGfzw8

3. Cara Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Pada Anak Usia Sekolah

Gambar.14 komunikasi pada anak usia sekolah


Sumber:https://images.app.goo.gl/W46uBWzdYEhHCa9MA
Pada masa ini, anak sudah mampu untuk memahami komunikasi penjelasan
sederhana yang diberikan. Pada masa ini, anak akan banyak mencari tahu terhadap
hal-hal baru dan akan belajar menyelesaikan masalah yang dihadapinya
berdasarkan pengetahuan yang dimilikinya. Pada masa ini, anak harus difasilitasi
untuk mengekspresikan rasa takut, rasa heran, penasaran, berani mengajukan
Buku Konsep Keperawatan Anak 140
pendapat, dan melakukan klarifikasi terhadap hal-hal yang tidak jelas baginya. (Iis
Suwanti. 2017).
Contoh implementasi komunikasi dalam keperawatan sebagai berikut.
a. Memperhatikan tingkat kemampuan bahasa anak dengan menggunakan
katakata sederhana yang spesifik
b. Menjelaskan sesuatu yang ingin diketahui anak
c. Pada usia ini, keingintahuan pada aspek fungsional dan prosedural dari
objek tertentu sangat tinggi
d. Jangan menyakiti atau mengancam sebab ini akan membuat anak tidak
mampu berkomunikasi secara efektif
4. Cara Komunikasi yang Efektif pada Usia Remaja
Adapun cara komunikasi antara orang tua dan anak yang efektifpada usia remaja
yaitu meliputi: (Sofia Retnowati, 2013)
a. pintu, yaitu ungkapan orang tua yang memungkinkan anak untuk
membicarakan lebih banyak, mendorong anak untuk mendekat dan
mencurahkan isi hatinya. Dan yang penting menumbuhkan pada anak rasa
diterima dan dihargai. Beberapa pernyataan yang bersifat membuka antara
lain: “Saya mengerti.. “ Ya..hm.. “Oh ya..” Coba ceritakan lebih banyak..”ibu
koq tertarik ya..”Kelihatannya kamu seneng ya..
b. Mendengar Aktif, kemampuan orangtua untuk menguraikan perasaan anak
dengan tepat, jadi orangtua mengerti perasaan anak, yang dikirim anak
lewat bahasa verbal maupun non verbalnya. Keuntungan dari mendengar
aktif, anatara lain: mendorong terjadinya katarasis; menolong anak tidak
takut terhadap perasaan (positif-negatif); mengembangkan hubungan yang
sangat dekat dengan orang tua; memudahkan anak memecahkan
masalahnya; meningkatkan kemampuan anak untuk mendengar pendapat
orang tua; meningkatkan tanggungjawab anak.
c. Komunikasi dengan empatik, prinsip komunikasi empatik: “Berusaha
mengerti lebih dahulu, baru dimengerti” . Dalam mendengarkan empatik,

Buku Konsep Keperawatan Anak 141


kita sebagai orangtua berusaha masuk kedalam kerangka pikiran, perasaan
anak remaja kita.
Kita sebagai orang tua, tidak hanya mendengar dengan telinga, tapi dengan
mata dan hati. Hati kita merasakan, memahami, menyelami dan berintuisi dengan
permasalahan yang sedang dialami oleh anak remaja kita. Mata kita mengamati
pesan-pesan nonverbal yang diekspresikan oleh anak kita. Kita menggunakan otak
kanan sekaligus otak kiri.

Mendengar Empatik adalah mendengar untuk mengerti baik secara


emosional sekaligus intelektual, bukan dengan maksud untuk menjawab,
mengendalikan atau memanipulasi orang lain. Memang tidak mudah untuk dapat
menjalin komunikasi yang positif dengan anak remaja kita yang sedang mengalami
berbagai gejolak dalam dirinya. Tetapi tidak berarti tidak bisa. Pemahaman dan
pengertian kita sebagai orang tua atas kesulitan-kesulitan yang sedang dialami
anak remaja kita, merupakan hal sangat penting. Anak remaja kita membutuhkan
pengertian dari orangtuanya bahwa ia sedang mengalami proses perubahan.Sikap
ini akan mendukung terjalinnya komunikasi yang positif dengan anak remaja.

F. Cara Komunikasi Dengan Orang Tua Anak

Komunikasi dengan orang tua adalah salah satu hal yang penting dalam perawatan
anak,mengigat pemberian asuhan keperawatan pada anak selalu melibatkan peran orang
tua yang memiliki peranan penting dalam mempertahankan komunikasi dengan
anak.(Redhian, 2011).

Untuk mendapatkan informasi tentang anak sering kita mengobservasi secara


langsung atau berkomunikasi dengan orang tua. Ada beberapa yang harus kita perhatikan
dalam komunikasi dengan orang tua diantaranya;

1. Anjurkan orang tua untuk berbicara


Kita dalam melakukan komunikasi dengan orang tua,jagan hanya peran kita
sebagai pemberi informasi saja akan tetapi bagaimana kita merespon atau
Buku Konsep Keperawatan Anak 142
mengajak agar orang tua kita ajak komunikasi mampu untuk memberikan suatu
peran atau informasi yang dimiliki,kemampuan inilah yang seharusnya kita
kembangkan sehingga komunikasi agar berjalan terus dan efektif serta tujuan yang
kita inginkan dalam komunikasi dapat tercapai. (A. Aziz, 2009)
Contoh:setelah perawat menjelaskan bagaimana kondisi pasien, orang tua
pasien diberi kesempatan untuk berbicara atau menanyakan yang mau ditanyakan
kepada perawat tentang bagaimana kondisi anaknya atau berbicara mengenai hal
lainnya.
2. Arahkan ke fokus
Dalam melakukan komunikasi dengan orang tua anak arahkan pokok
pembicaraan kita kefokus sambil memberi kesempatan pada orang tua untuk
mengekspresikanperasaannya secara bebas sehingga tujuan komunikasi dapat
mencapai sasaran.Mengarahkan kefokus itu salah satu bagian dalam mencapai
komunikasi yang efektif. (Anjaswara, 2016)
Contoh: setelah perawat menjelaskan bagaimana kondisi pasien, orang tua
pasien diberi kesempatan untuk menanyakan kondisi pasien namun pertanyaan
tidak keluar dari pembahasan mengenai kondisi pasien.
3. Mendengarkan
Mendengarkanadalahkunci untuk mencapai komunikasi yang
efektif,kemampuan mendegarkan dapat ditunjukkan dengan ekspresi yang
sungguh-sungguh saat berkomunikasi dengan tujuan untuk mengerti klien.
Selainitu untuk mendegarkan kita akan mendapatkan seluruh informasi yang
didapatkan sehingga tidak ada yang hilang atau tertinggal informasi yang akan
disampaikan. (Rika, 2018)
Contoh:perawat dianjurkan untuk mendengarkan pendapat atau keluhan orang
tua pasien, begitupun sebaliknya orang tua pasien mampu mendengarkan
pendapat dari perawat. Disini perawat harus menjadi pendengar yang baik dan
aktif.

Buku Konsep Keperawatan Anak 143


4. Diam
Diam adalah cara yang dapat digunakan dalam komunikasi untuk memberikan
kebebasan dalam mengekspresikan perasaannya dan memberikan kesempatan
berfikir terhadap sesuatu yanghendak disampaikan. (A. Aziz, 2009)
Contoh: perawat memberikan kesempatan kepada orang tua pasien untuk
mengekspresikan perasaannya dan memberikan kesempatan berfikir terhadap
sesuatu yang hendak disampaikan. Disini perawat dapat memahami keadaan
pasien dan dapat menjadi pendengar yang baik.
5. Empati
Cara ini dilakukan dengan mencoba merasakan apa yang dirasakan oleh orang
tua anak,dengan demikian orang tua anak akan merasa aman dan diperhatikan cara
komuniksi ini juga sangat terkait dengan sikapsaat komuniksi. (Anjaswara, 2016)
Contoh:perawat mencoba merasakan apa yang dirasakan oleh orang tua anak
dan memberikan masukan dan nasehat, dengan demikian orang tua anak akan
merasa aman dan diperhatikan.
6. Menyakinkan kembali
Menyakikan kembali merupakan cara yang dapat diberikan agar proses dan
hasil komunikasi dapat diterima pada klien hal ini adalah orang tua. Pada dasarnya
semua orang tua ingin menjadi orang tua terbaik,tetapi pada saat anak sakit pada
saat terjadi kecemasan tentang peran dan fungsinya,maka yakinkan kembali akan
peran dan fungsinya sebagai orang tua. (A. Aziz, 2009)
Contoh:perawat harus meyakinkan kepada orang tua anak atas tindakan yang
akan dilakukan dan orang tua anak pun akan meyakinkan kembali kepada anaknya
tentang tindakan yang akan dilakukan perawat.

7. Merumuskan kembali
Dalam mencapai tujuan pemecehan masalah kita dan orang tua anak harus
sepakat terhadap masalah yang muncul kadang-kadang pada orang tua,dengan
merumuskan kembali beberapa permasalahan dan cara pemecahan bersama akan

Buku Konsep Keperawatan Anak 144


memberikan dampak dalam mengurangi kecemasan atau kekhawatiran. (A. Aziz,
2009)
Contoh:perawat dan orang tua anak merumuskan kembali beberapa
permasalahan yang dihadapi pasien dan berkolaborasi untuk memecahkan
masalah untuk mengurangi sedikit kecemasan dan kekhawatiran yang dihadapi
anak dan keluarga pasien
8. Memberi petunjuk kemungkinan apa yang terjadi
Melalui komunikasi beberapa petunjuk tentang kemungkinan masalah apa yang
terjadi dapat diinformasikan terlebih dahulu untuk mengantisipasi tentang
kemungkinan hal yang terjadi sehingga orang tua tahu dan siapa bila masalah itu
muncul. (Nasir, 2009)
Contoh: perawat harus terlebih dahulu memberitahukan kepada orang tua anak
kemungkinan masalah yang akan terjadi pada pasien agar orang tua anak dapat
mengetahui terlebih dahulu masalahnya dan tidak menimbulkan kesalahpahaman
nanti.
9. Menghindari hambatan dalam komunikasi
Menghindari hambatan dalam komunikasi seperti melakukan komunikasi
secaraasertif dengan orang tua merupakan salah satu cara efektif dalam
komunikasi,karna hambatan selama komunikasi akan memberikan dampak tidak
berjalannya suatu proses komunikasi seperti terlalu banyak memberi saran,cepat
mengambil keputusan,mengubah pokok pembicaraan,membatasi pertanyaan atau
terlalu banyak memberikan pertanyaan tertutup dan menyela pembicaraan
sebelum pembicaraan selesai. (A. Aziz, 2009)
Contoh:perawat diminta untuk selalu berkomunikasi dengan keluarga pasien
dengan memberikan kabar kepada oaring tua anak agar orang tua anak bisa
mengetahui apa yang terjadi dan menghindari hambatan dalam komunikasi.

Buku Konsep Keperawatan Anak 145


G. Tahapan Dalam Komunikasi Dengan Anak

Dalam melakukan komunikasi pada anak terdapat beberapa tahap yang harus
dilakukan sebelum mengadakan komunikasi secara langsung,tahapan ini dapat meliputi
tahapan awal (prainteraksi),tahap perkenalan atau orientasi,tahap kerja dan terakhir yaitu
tahap terminasi.(A. Aziz, 2009)

1. tahap prainteraksi
Pada tahap prainteraksi tahap ini yang dapat kita lakukan adalah
mengumpulkan data tentang klien dengan mempelajari status atau bertanya
kepada orang tua tentang masalah atau latar belakang yang ada,mengeksplorasi
perasaan,proses ini akan mengurangi kekurangan dalam saat komunikasi dengan
cara mengeksplorasikan persaan apa yang ada pada dirinya,membuat rencana
pertemuan dengan klien,proses ini ditunjukkan dengan kapan komunikasi akan
dilakukan,dimana dan rencana apa yang dikomunikasikan serta target dan sasaran
yang ada. (Rika, 2018).
Contoh: perawat mengumpulkan data pasien, menanyakan tentang data pasien
ke keluarga pasien, setelah data terkumpul, perawat membuat rencana pertemuan
selanjutnya pada pasien. Dengan pertemuan selanjutnya perawat akan
menjelaskan tindakan apa yang akan dilakukan. Jadi disini terjadi komunikasi
antara perawat, pasien dan keluarga pasien.
2. tahap perkenalan dan orientasi
Tahap ini yang dapat kita lakukan adalah memberikan salam dan senyuman
pada klien,melakukan falidasi (kognitif,psikomotor, efektif),mencari kebenaran
data yang ada dengan wawancara,mengobservasi atau pemeriksaan yang
lain,memperkenalkan nama kita dengan tujuan agar selalu ada yang
memperhatikan terhadap kebutuhannya,menanyakan nama panggilan kesukaan
klien karna akan mempermudah dalam berkomunikasi dan lebih
dekat,menjelaskan tanggung jawab perewat dan klien,menjelaskan peran kita dan
klien,menjelaskan kegiatan yang dilakukan,menjelaskan tujuan,menjelaskan waktu

Buku Konsep Keperawatan Anak 146


yang dibutuhkan untuk melakukan kagiatan dan menjelaskan kerahasiaan. (A. Aziz,
2009)
Contoh: perawat memberi salam kepada anak dang orang tua, seelanjutnya
perawat memperkenalkan nama, tanyakan keluhan keadaan pasien pasien anak
atau orang tua pasien. Dan perawat menjelaskan tindakan apa yang akan dilakukan,
selanjutnya perawat melakukan kontrak waktu dengan pasien.
3. tahap kerja
Pada tahap ini kegiatan yang dapat kita lakukan adalah memberikan
kesempatan kepada klien untuk bertanya,karna akan memberi tahu tentang hal-hal
yang kurang dimengerti dalam komunikasi,menanyakan keluhan utama,memulai
kegiatan dengan cara yang baik dan melakukan kegiatan sesuai dengan rencana.
(Rika, 2018))
Contoh: perawat menanyakan kesiapan pasien untuk melakukan tindakan, dan
apabila pasien dan keluarga pasien siap untuk dilakukan tindakan maka perawat
melakukan pemeriksaan kepada pasien, seperti pemeriksaan TTV dan pemberian
obat atau terapi, setelah dilakukan tindakan tanyakan kembali keadaan pasien
apakah sudah lebih baik dari pada sebelum dilakukannya tindakan
4. tahap terminasi
Pada tahap terminasi dalam komunikasi ini kegiatan yang dapat kita lakukan
adalah menyimpulkan hasil wawancara meliputi evaluasi proses dan
hasil,memberikan reinforcement positif, merencanakan tindakan lanjut dengan
klien,melakukan kontrak (waktu,tempat,dan topik)dan mengakhiri wawancara
dengan cara yang baik. (A. Aziz, 2009)
Contoh: perawat mempersilahkan kepada anak atau keluarga pasien untuk
bertanya, apabila pasien dan keluarga pasien tidak ingin bertanya lagi, maka
perawat akan melakukan kontrak waktu lagi untuk melakukan tindakan
selanjutnya, setelah itu perawat menyuruh pasien umtuk beristirahat dan
berterimakasi atas kerja samanya setelah melakukan tindakan dan perawat pamit
untuk keluar.

Buku Konsep Keperawatan Anak 147


H. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Komunikasi Dengan Anak
Dalam proses komunikasi kemungkinan ada hambatan selama komunikasi, karena
selama proses komunikasi melibatkan beberapa komponen dalam komunikasi dan
dipengaruhi oleh beberpa faktor di antaranya :

1. Pendidikan
Pendidikan merupakan penuntun manusia untuk berbuat dan mengisi
kehidupannya yang dapat digunakan untuk mendapatkan informasi sehingga dapat
meningkatkan kualitas hidup. Sebagaimana umumnya semakin tinggi pendidikan
seseorang makin mudah menerima informasi dan makin bagus pengetahuan yang
dimiliki sehingga penggunaan komunikasi dapat secara efektif akan dapat
melakukannya. Dalam komunikasi dengan anak atau orangtua juga perlu
diperhatikan tingkat pendidikan khususnya orangtua karena sebagai infomasi akan
mudah diterima jika bahasa yang disampaikan sesuai dengan tingkat pendidikan
yang dimilikinya. (A. Aziz, 2009)
2. Pengetahuan
Merupakan proses belajar dengan menggunakan panca indera yang dilakukan
seseorang terhadap objek tertentu untuk dapat menghasilkan pengetahuan dan
keterampilan. Menurut Bloom dan Kartwalk (1996) yang dikutip oleh Wimar
Tinambunan (1998), membagi pengetahuan dalam 6 tingkatan diantaranya,
pertama; tahu, dimana subjek hanya dapat mengingat, menyebutkan tentang
materi yang dipelajarinya. Kedua; memahami, dimana hanya subjek dapat
menjelaskan dan menginterpretasikan, menyimpulkan, memberi contoh, dan
meramalkan terhadap objek yang sudah dipelajari. Ketiga; aplikasi, subjek dapat
menerapkan atau menggunakan materi yang sudah dipahami dalam kondisi
sebenarnya. Keempat; analisa, adalah subjek dapat menggambarkan, membedakan,
menjabarkan materi ke dalam komponen yang masih dalam satuan yang terkait,
misalnya dengan membuat suatu bagan tentang apa yang sudah diketahui secara
benar. Kelima; Sintesis, adalah subjek yang dapat menunjukkan kemampuan untuk

Buku Konsep Keperawatan Anak 148


meletakkan hubungan atau meringkas materi dalam suatu bentuk baru. Keenam;
evaluasi adalah kemampuan subjek menilai materi atau objek dengan memakai
kriteria sendiri atau kriteria lain yang telah ada.
Faktor pengetahuan tersebut dalam proses komunikasi dapat
mempengaruhinya hal ini dapat diperlihatkan apabila seseorang pengetahuan
cukup, maka informasi yang disampaikan akan jelas dan mudah diterima oleh
penerima akan tetapi apabila pengetahuan kurang maka akan menghasilkan
informasi yang kurang. (A. Aziz, 2009).
3. Sikap
Sikap dalam komunikasi dapat mempengaruhi proses komunikasi berjalan
efektif atau tidak, hal tersebut dapat ditunjukkan seseorang yang memiliki sikap
kurang baik akan menyebabkan pendengar kurang percaya terhadap komunikator,
demikian sebaliknya apabila dalam komunikasi menunjukkan sikap yang baik
maka dapat menunjukkan kepercayaan dari penerima pesan ata informasi. Sikap
yang diharapkan dalam komunikasi tersebut terbuka, percaya, empati, menghargai
dan lain-lain, kesemuanya dapat mendukung berhasilnya komunikasi terapeutik.
(Dinar, 2017)
4. Usia tumbuh kembang
Faktor usia ini dapat berpengaruh dalam komunikasi, hal ini dapat ditunjukkan
semakin tinggi usia perkembangan anak kemampuan dalam komunikasi semakin
kompleks dan sempurna yang dapat dilihat dari perkembangannya bahasa anak.
(Adriana, 2011)
5. Status kesehatan anak
Status kesehatan sakit dapat berpengaruh dalam komunikasi, hal ini dapat
diperlihatkan ketika anak sakit atau mengalami gangguan psikologis maka
cenderung anak kurang komunikatif atau sangat pasif, dengan demikian dalam
komunikasi membutuhkan kesiapan secara fisik dan psikologis untuk mencapai
komunikasi yang efektif.( A. Aziz, 2009)
6. System sosial

Buku Konsep Keperawatan Anak 149


System sosial yang dimaksud disini adalah budaya yang ada dimasyarakat,
dimana setiap daerah memiliki budaya atau cara komunikasi yang berbeda. Hal
tersebut dapat juga mempengaruhi proses komunikasi seperti orang Batak dengan
orang Madura ketika berkomunikasi dengan komunikasi yang berbeda dan sama-
sama tidak memahami bahasa daerah maka akan merasa kesulitan untuk mencapai
tujuan dari komunikasi. Anjaswara (2016).
7. Saluran
Saluran ini merupakan faktor luar yang berpengaruh dalam proses komunikasi
seperti intonasi suara, sikap tubuh, dan sebagainya. Semuanya akan dapat
memberikan pengaruh dalam proses komunikasi, sebagai contoh apabila kita
berkomunikasi dengan orang yang memiliki suara atau intonasi jelas maka sangat
mudah kita menerima informasi atau pesan yang disampaikan. Demikian
sebaliknya apabila kita berkomunikasi dengan orang yang memiliki suara yang
tidak jelas kita akan kesulitan menerima pesan atau informasi yang
disampaikan.(A. Aziz, 2009).
8. Lingkungan
Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada disekitar area, lingkungan dalam
komunikasi yang dimaksud disini dapat berupa situasi, ataupun lokasi yang ada.
Lingkungan yang baik atau tenang akan memberikan dampak berhasilnya tujuan
komunikasi sedangkan lingkungan yang kurang baik akan memberikan dampak
yang kurang. Hal ini dapat kita contohkan apabila kita berkomunikasi dengan anak
pada tempat yang gaduh misalnya atau tempat yang bising, maka proses
komunikasi tidak akan bisa berjalan dengan baik, kemungkinan sulit kita
berkomunikasi secara efektif karena suara yang tidak jelas, sehingga pesan yang
akan disampaikan sulit untuk diterima oleh anak. (Rika, 2018)

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan bicara dan bahasa


tersebut, antara lain faktor kondisi fisik dan kemampuan motorik; kecerdasan; sosial-
ekonomi; jenis kelamin; lingkungan; dan penggunaan dua bahasa (bilingualism).
1. Faktor kondisi fisik dan kemampuan motorik
Buku Konsep Keperawatan Anak 150
Menurut Shirley (Berry & Eisenson, 1971), ketika seorang bayi atau anak
sedang mempelajari kemampuan motoric yang baru, seperti mulai merangkakatau
mulai belajar jalan maka kegiatan perkembangan bicara dan bahasa padabayi atau
anak tersebut cenderung menurun. Kemunduran itu terluhat dari kurang aktifnya
anak mengucapkan bunyi-bunyi bahasa. Misalnya pada anak yang sedang berjalan,
perkembangan bicara dan bahasanya cenderung menurun karena mereka tidak
banyak berceloteh. Namun setelah ia menguasai keterampilan berjalan tersebut,
kemampuan bicara dan bahasanya bertambah dengan cepat dibanding dengan
waktu sebelumnya. Hal tersebut karena selama belajar berjalan, kemampuan
pemahaman bahasa (bahasa reseptif) terus berkembang, namun bahasa secara
ekspresif terganggu sementara. (Rafidhah, 2017)
2. Faktor kecerdasan
Menurut Mead Berry dan Eysenson, (1971) mengemukakan bahwa anak yang
memiliki kecerdasan yang tinggi cenderung memiliki kemampuan bicara dan
bahasa yang lebih baik dibanding dengan anak yang memiliki kecerdasan yang
rendah. Namun demikian, tidak berarti semua anak normal akan selalu berbicara
lebih awal daripada anak yang subnormal, karena ada faktor-faktor lain yang juga
turut mempengaruhi munculnya kemampuan berbicara pada anak. (Rahma, 2009)
3. Faktor sosial – ekonomi
Pengaruh faktor sosial -ekonomi terhadap kemampuan bicara anak bersifat
relatif. Orangtua dari tingkat sosial dan ekonomi yang tinggi belum tentu menjamin
anaknya memiliki kemampuan bicara dan bahasa yang baik. Orang tua dengan
status sosial - ekonomi yang tinggi dengan kesibukkan yang luar biasa, lebih
banyak membiarkan anaknya berinteraksi dengan fasilitas yang tersedia, akan
mengakibatkan kemampuan verbal anak tersebut kurang berkembang. (Rafidhah,
2017)
4. Faktor lingkungan
Bicara dan bahasa merupakan kemampuan yang diperoleh dari interaksinya
dengan lingkungan, terutama lingkungan sosial. Peranan orang-orang yang berada

Buku Konsep Keperawatan Anak 151


disekeliling anak terutama ibunya, dapat mempengaruhi perkembangan bicara dan
bahasa anak. Anak yang mendapat dukungan dari lingkungan sosialnya, seperti
sering diajak komunikasi, memberikan contoh ucapan yang tepat, memberikan
dukungan terhadap perkembangan emosi yang baik, akan menunjang terhadap
peningkatan kemampuan bicara dan bahasa anak. (Iis Suwanti, 2017)
5. Faktor jenis kelamin
Perkembangan bicara dan bahasa anak perempuan relative lebih baik daripada
anak laki-laki, baik dalam tempo perkembangannya, kosakata maupun kemampuan
artikulasinya. Perbedaan tersebut berlangsung hingga anak menginjak usia
sekolah. Sukar sekali menentukan mengapa terjadi demikian, namun dalam
perkembangan secara umum, perempuan dipandang lebih cepat matang dibanding
dengan laki-laki. (Rafidhah, 2017).
6. Faktor penggunaan dua bahasa
Pemakaian dua bahasa atau lebih pada anak, dalam masa perkembangan, akan
mempengaruhi perkembangan kemampuan bicara dan bahasanya, terutama pada
anak yang memiliki kelainan. Hal itu karena anak akan bingung memilih kata-kata
yang akan diucapkannya karena antara ransangan yang diucapkannya berbeda
untuk satu pengertian. (Adriana, 2011).
I. Implikasi Komunikasi Efektif Dalam Keperawatan Anak
Implikasi komunikasi dalam keperawatan sangat penting bagi perawat mengingat
berbagai pengkajian atau pemeriksaan pada klien dapat dilakukan melalui komunikasi.
Diantaranya implikasi yang dapat dilakukan adalah :
1. Ajak berbicara terlebih dahulu dengan orangtua sebelum berkomunikai dengan
anak atau mengkaji dengan menjalin hubungan dalam tindakan keperawatan
2. Lakukan kontak dengan anak dengan mangawali bercerita atau teknik lain agar
anak mau berkomunikasi
3. Berikan mainan sebelum masuk kedalam pembicaraan inti
4. Berikan kesempatan pada anak untuk memilih tempat pemeriksaan yang
diinginkan sambil duduk, berdiri atau tidur

Buku Konsep Keperawatan Anak 152


5. Lakukan pemeriksaan dari sederhana kekompleks, pemeriksaan yang berdampak
trauma lakukan diakhir pemeriksaan
6. Hindari pemeriksaan yang menimbulkan ketakutan pada anak dan beri
kesempatan untuk memegang alat periksa. (A. Aziz, 2009)
J. Komunikasi Terapeutik Dalam Perspektif Islam
Dalam perspektif Islam, komunikasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam
kehidupan manusia karena segalagerak langkah kita selalu disertai dengan
komunikasi.Komunikasi yang dimaksud adalah komunikasi yang islami, yaitu komunikasi
berakhlak al-karimah atau beretika yang berarti komunikasi yang bersumber kepada Al-
Quran dan hadis (sunah Nabi). (Mahmud. 2009)
Dalam Al-Qur’an dengan sangat mudah kita menemukan contoh kongkrit
bagaimana Allah selalu berkomunikasi dengan hamba-Nya melalui wahyu. Untuk
menghindari kesalahan dalam menerima pesan melalui ayat-ayat tersebut, Allah juga
memberikan kebebasan kepada Rasulullah untuk meredaksi wahyu-Nya melalui matan
hadits. Baik hadits itu bersifat Qouliyah (perkataan), Fi’iliyah (perbuatan), Taqrir
(persetujuan) Rasul, kemudian ditambah lagi dengan lahirnya para ahli tafsir sehingga
melalui tangan mereka terkumpul sekian banyak buku-buku tafsir. Penerapan komunikasi
Islam terdapat dalam ayat-ayat Al-Qur’an seperti QS.Ar-Ra’d:28, QS.Al-Baqarah ayat 214.
Ayat-ayat diatas memberikan penegasan tentang esensi (hakikat) komunikas iIslam
sampai kepada tahap pelaksanaannya. Selain itu, kita mendapati Rasulullah SAW dalam
berkomunikasi dengan keluarga, sahabat dan umatnya. Komunikasi Rasulullah sudah
terkumpul dalam ratusan ribu hadits yang menjadi penguat, penjelas Al-Qur’an dan
sebagai petunjuk bagi kehidupan umat manusia. Di dalam hadits, ditemukan prinsip-
prinsip etika komunikasi, bagaimana Rasulullah SAW mengajarkan berkomunikasi kepada
kita. Misalnya, pertama, qulil haqqa walaukana murran (katakanlah apa yang benar
walaupun pahit rasanya). Kedua, (katakanlah bila benar kalau tidak bisa, diamlah). Ketiga,
laa takul qabla tafakkur (janganlah berbicara sebelum berpikir terlebih dahulu). Keempat,
Nabi menganjurkan berbicara yang baik-baik saja, sebagaimana yang diriwayatkan oleh
Ibnu Abi Dunya, “Sebutkanlah apa-apa yang baik mengenai sahabatmu yang tidak hadir

Buku Konsep Keperawatan Anak 153


dalam pertemuan, terutama hal-hal yang kamu sukai terhadap sahabatmu itu
sebagaimana sahabatmu menyampaikan kebaikan dirimu pada saat kamu tidak
hadir”.Kelima, selanjutnya Nabi SAW berpesan, “Sesungguhnya Allah tidak suka kepada
orang-orang. yaitu mereka yang menjungkir-balikkan fakta (fakta) dengan lidahnya
seperti seekor sapi yang mengunyah-ngunyah rumput dengan lidahnya”. Pesan Nabi
tersebut bermakna luas bahwa dalam berkomunikasi hendaklah sesuai dengan fakta yang
kita lihat, kita dengar, dan kita alami (Fitriyani, 2016).
Dalam komunikasi keperawatan, untuk mengeliminasi kemungkinan pertentangan
pemaknaan antara perawat dan pasien, dikembangkan suatu konsep komunikasi yang
dikenal sebagai komunikasi terapeutik. Komunikasi terapeutik ialah komunikasi yang
dilakukan oleh perawat dan tenaga kesehatan lain yang direncanakan dan berfokus pada
kesembuhan pasien. Hubungan antara perawat dan pasien yang bersifat terapeutik ialah
komunikasi yang dilakukan dengan tujuan memperbaiki emosi pasien. Komunikasi
terapeutik merupakan interaksi bersama antara perawat dan pasien dalam komunikasi
yang bertujuanuntuk menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh pasien. (Mahmud.
2009).
Sumantri menguraikan bahwa dalam perjalanan hidupnya, manusia menjalani tiga
keadaan penting : sehat, sakit, atau mati (Sheldon, 2010). Kehidupan itu sendiri selalu
diwarnai oleh hal-hal yang saling bertentangan, yang saling berganti mengisi hidup ini
tanpa pernah kosong sedikitpun. Sehat dan sakit merupakan warna kehidupan yang selalu
ada dalam diri manusia selama ia masih hidup.Tetapi kebanyakan manusia
memperlakukan sehat dan sakit secara tidak adil. Kebanyakan mereka menganggap sehat
itu saja yang mempunyai makna. Sementara sakit hanya dianggap sebagai beban dan
penderitaan, yang tidak ada maknanya sama sekali. Orang yang beranggapan demikian
jelas keliru, sebab Allah SWT selalu menciptakan sesuatu atau memberikan suatu ujian
kepada hambanya pasti ada hikmah atau pelajaran di balik itu semua (QS.Shaad:27).
(Sheldon, 2010).
Sakit merupakan salah satu ciptaan Allah SWT. Karena itu, pasti ada hikmah
dibaliknya. Salah satunya hikmahnya, Allah SWT sedang menguji keimanan seseorang.

Buku Konsep Keperawatan Anak 154


Apakah dengan penyakit itu ia menjadi lebih sadar dan menjadi lebih baik, atau malah
sebaliknya, menjadi kufur nikmat. Hal ini dapat dilihat dari firman Allah SWT dalam QS.Al-
Baqarah ayat 214: “Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum
datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu?
Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan macam-
macamcobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang beriman bersamanya: “Bilakah
datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”
(QS.Al-Baqarah:214)(Ramlani, 2016).
QS.Al-Baqarah:214

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum datang
kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka
ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta diguncangkan (dengan macam-
macamcobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang beriman bersamanya:
“Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu
amat dekat.” (QS.Al-Ba`qarah:214).

Buku Konsep Keperawatan Anak 155


A. Pengertian Atraumatic Care
Atraumatic care atau asuhan atraumatik adalah penyediaan asuhan terapeutik
dalam lingkungan oleh seseorang (personal) dengan melalui penggunaan intervensi yang
menghilangkan atau memperkecil distres psikologis dan fisik yang dialami oleh anak-anak
dan keluarga mereka dalam sistem pelayanan kesehatan. Atraumatic care yang dimaksud
di sini adalah perawatan yang tidak menimbulkan adanya trauma pada anak dan keluarga.
Perawatan tersebut difokuskan dalam pencegahan terhadap trauma yang merupakan
bagian dalam keperawatan anak. Perhatian khusus pada anak sebagai individu yang masih
dalam usia tumbuh kembang sangat penting karena masa anak-anak merupakan proses
menuju kematangan, yang mana jika proses menuju kematangan tersebut terdapat
hambatan atau gangguan maka anak tidak akan mencapai kematangan (Wong, et al.,
2009).
Asuhan terapeutik tersebut mencakup pencegahan, diagnosis, atau penyembuhan
kondisi akut atau kronis. Intervensi berkisar dari pendekatan psikologis berupa
menyiapkan anak-anak untuk prosedur pemeriksaaan, sampai pada intervensi fisik
seperti menyediakan ruangan untuk orang tua tinggal bersama anak dalam satu kamar
(rooming in). Distres psikologis meliputi kecemasan, ketakutan, kemarahan, kekecewaaan,
kesedihan, malu, atau rasa bersalah. Sedangkan distres fisik dapat berkisar dari kesulitan
tidur dan immobilisasi sampai pengalaman stimulus sensori yang mengganggu seperti
rasa sakit (nyeri), temperatur ekstrem, bunyi keras, cahaya yang dapat menyilaukan atau
kegelapan (Wong, et al., 2009).
Perawatan atraumatik didefinisikan sebagai perawatan terapi yang meminimalkan
atau menghilangkan tekanan psikologis dan fisik yang dialami oleh anak-anak dan

Buku Konsep Keperawatan Anak 156


keluarga mereka dalam sistem perawatan kesehatan (Hockenberry& Wilson, 2009; Wong,
n.d.)
Atraumatic care adalah bentuk perawatan teraupetik yang diberikan oleh tenaga
kesehatan (perawat), dalam tatanan pelayanan kesehatan anak melalui penggunaan
tindakan yang mengurangi distres fisik maupun distress psikologis yang dialami anak
maupun orangtua.(Ulfa, Oktavianto, &Zuleha,2018).
Filosofi atraumatic care, atraumatic care adalah bentuk perawatan terapeutik yang
diberikan oleh tenaga kesehatan dalam tatanan pelayanan kesehatan anak, melalui
penggunaan tindakan yang dapat mengurangi distress fisik maupun distress psikologis
yang dialami anak maupun orang tuanya.(Hulinggi, Masi, &Ismanto, 2018).
Maka dapat disimpulkan, atraumatic care adalah pelaksanaan perawatan
terapeutik pada anak dan keluarga oleh perawat atau tenaga kesehatan lain dengan
intervensi meminimalkan atau mencegah timbulnya distres fisik maupun psikologis dalam
sistem pelayanan kesehatan.
B. Manfaat Atraumatic Care
Menurut Kyle & Carman, perawatan anak yang menerapkan atraumatic care
dengan meminimalkan perpisahan dengan orang tua akan memberikan manfaat antara
lain
1. menurunkan kecemasan anak dan orang tua
2. anak lebih tenang dan penanganan nyeri meningkat
3. kepercayaan diri keluarga
4. kemampuan penyelesaian masalah meningkat, komunikasi antara tim kesehatan dan
keluarga meningkat
5. kepuasan keluarga meningkat penurunan biaya perawatan.
6. waktu pemulihan menjadi lebih pendek.
(Ulfa, Oktavianto, &Zuleha,2018)
Berbagai peristiwa Anak sebagai individu yang masih dalam usia tumbuh kembang
perlu perhatian yang dialami anak, seperti sakit atau hospitalisasi akan menimbulkan
trauma pada anak seperti cemas, marah, nyeri, dan lain-lain. Kondisi tersebut jika tidak

Buku Konsep Keperawatan Anak 157


ditangani dengan baik, akan menimbulkan masalah psikologis pada anak yang akan
mengganggu perkembangan anak. (Ulfa, Oktavianto, &Zuleha,2018).
Oleh karena itu, manfaat atraumatic care adalah mencegah masalah psikologis
(kecemasan) pada anak, serta mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan anak
(Hidayat, 2012).
Beberapa penelitian juga telah membuktikan bahwa penerapan atraumatic care
memiliki pengaruh atau hubungan terhadap penurunan respon kecemasan pada anak
yang di hospitalisasi (Bolin, 2011 & Breving, et al., 2015)
C. Tujuan Atraumatic Care
Atraumatic care sebagai asuhan terapeutik memiliki beberapa tujuan, yaitu:
1. Jangan melukai
Maksudnya jangan melakukan hal yang membahayakan anak dari awal anak
mengenal rumah sakit (Wong, 2003; 5). Untuk mencapai tujuan itu ada beberapa prinsip
utama adalah asuhan terapeutik; (wong, 2003;15., Supartini, 2004;11., Hidayat, 2008;3);
a. Mencegah dan menurunkan dampak perpisahan pada anak dengan keluarga,
b. Tingkatkan kemampuan orang tua dalam mengontrol perawatan anak,
c. mencegah atau mengurangi cedera (injuri) dan nyeri (dampak psikologis),
d. tidak Melakukan Kekerasan pada anak dan Modifikasi lingkungan fisik.
Menurut wong (2003;16) tindakan yang dapat dilakukan perawat dengan
konsep perawatan atraumatik, sebagai berikut;
a. Memfasilitasi hubungan orang tua dengan anak selama hospitalisasi,
b. Mengendalikan nyeri,
c. Menjaga privasi anak,
d. Menyediakan aktifitas bermain untuk mengekspresikan ketakutan,
e. agresif,
f. Menyediakan pilihan untuk anak,
g. Mengeluarkan perbedaan budaya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 158


Lingkungan fisik dan psikologis rumah sakit dapat menjadi stresor bagi anak dan
dapat menimbulkan trauma. Perilaku perawat dan ruangan perawatan anak tidak dapat
disamakan seperti orang dewasa (Hidayat, 2008;3).
2. Mencegah dan mengurangi stres fisik (Supartini, 2014).
Stres fisik merupakan stres yang terjadi karena keadaan yang dapat mempengaruhi
fisik. Upaya yang dapat dilakukan perwat untuk meminimalkan terjadinya stres fisik pada
anak Perawat harus dapat mengetahui dan mengambil sikap yang tepat dalam pemberian
asuhan keperawatan. Selain pengkajian tersebut diatas juga diperlukan keterampilan
tertentu dari perawat dalam mengadakan pendekatan dengan pasien anak-anak,
khususnya yang menyangkut pelaksanaan prosedur-prosedur yang menimbulkan rasa
sakit (seperti pungsi vena), sebaiknya pelaksanaannya ditunggu sampai anak tenang
(Agustin, 2013).

3. Mencegah dan mengurangi stres psikologis (Supartini, 2014).


Stres psikologi yang dapat di alami oleh anak dapat timbul karena lingkungan
maupun dampak hospitalisasi. Sehingga salah satu upaya yang dapat dilakukan perawat
adalah dengan modifikasi lingkungan fisik, melalui modifikasi lingkungan fisik yang
bernuansa anak dapat meningkatkan keceriaan, perasaan aman dan nyaman bagi anak
sehingga selalu anak dapat berkembang dan merasa nyakam akan lingkungannya
(Aziz, 2005).
D. Prinsip-prinsip Atraumatic care
Atraumatic care sebagai bentuk perawatan terapeutik dapat diberikan pada anak
dan keluarga dengan mengurangi dampak psikologi dari tindakan keperawatan yang
diberikan seperti memperhatikan dampak tindakan yang diberikan dengan melihat
prosedur tindakan atau aspek lain yang kemungkinan berdampak terjadinya trauma,
untuk mencapai perawatan tersebut beberapa prinsip yang dapat dilakukan oleh perawat
antara lain:
1. Menurunkan atau mencegah dampak perpisahan dari keluarga.
Dampak perpisahan dari keluarga maka anak mengalami gangguan psikologis
seperti kecemasan, ketakutan, kurang kasih sayang sehingga gangguan ini akan
Buku Konsep Keperawatan Anak 159
menghambat proses penyembuhan anak dan dapat mengganggu pertumbuhan dan
perkembangan anak.
2. Meningkatkan kemampuan orang tua dalam mengontrol perawatan pada anak.
Melalui peningkatan kontrol orang tua pada diri anak, diharapkan anak mandiri
dalam kehidupannya, anak akan selalu berhati-hati dalam melakukan aktivitas sehari-
hari, selalu bersikap waspada dalam segala hal, serta pendidikan terhadap kemampuan
dan keterampilan orang tua dalam mengawasi perawatan anak.
3. Mencegah dan mengurangi cedera (injury) dan nyeri (dampak psikologis).
Mengurangi nyeri merupakan tindakan yang harus dilakukan dalam
keperawatan anak. Proses pengurangan rasa nyeri sering kali tidak bisa dihilangkan
secara cepat akan tetapi dapat dikurangi melalui berbagai teknik misalnya distraksi,
relaksasi, imaginary. Apabila tindakan pencegahan tidak dilakukan maka cedera dan
nyeri akan berlangsung lama pada anak sehingga dapat mengganggu pertumbuhan dan
perkembangan anak.
4. Tidak melakukan kekerasan pada anak.
Kekerasan pada anak akan menimbulkan gangguan psikologis yang sangat
berarti dalam kehidupan anak. Apabila ini terjadi pada saat anak dalam proses
tumbuh kembang maka kemungkinan pencapaian kematangan akan terhambat,
dengan demikian tindakan kekerasan pada anak sangat tidak dianjurkan karena akan
memperberat kondisi anak.
5. Modifikasi lingkungan.
Melalui modifikasi lingkungan fisik yang bernuansa anak dapat meningkatkan
keceriaan, perasaan aman dan nyaman bagi lingkungan anak sehingga anak selalu
berkembang dan merasa nyaman di lingkungannya. (Yuliastati keperawatan anak,
2016).
E. Komponen dalam Atraumatic Care
Tujuan utama dalam memberikan atraumatic care adalah tidak membahayakan.
Tiga prinsip dalam memberikan kerangka untuk mencapai tujuan ini:
1. Mencegah atau meminimalisir perpisahan anak dari keluarganya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 160


Dari semua tindakam keperawatan yang diberikan anak dari tindakan harus ari
keluarga perpisahaan mewajibkan ikut serta orang tuanya/keluarganya.Dampak
perpisahaan dari keluarga akan mengalami gangguan psikologis seperti kecemasan,
takut, dan kurangnya kasih mencegah/meminimalkan dampak perpisahaan dari orang
tua keluarga dapat dilakukan dengan cara melibatkan orang tua untuk berperan aktif
dalam perawatan anak dengan cara memperbolehkan mereka untuk tinggal bersama
anak 24 jam selalu didekat anaknya
2. Mendorong rasa pengendalian diri.
Perawat dan orang tua harus mendorong rasa pengendalian diri pada anak
sehingga dengan seperti itu anak bisa memiliki kemampuan untuk mengatur dan
bahkan mengarahkan dirinya kearah yang positif. Namun dari pengendalian diri ini
tergantung dari kematangan usia anak

3. Mencegah atau meminimalisir cedera fisik dan nyeri.


Setiap tindakan yang dilakukan oleh perawat harus memperhatikan dalam
mnecegah terjadinya cedera fisik dan nyeri. Karena disaat anak mengalami trauma
fisik dan nyeri sehingga menyebabkan anak tersebut takut dan cemas ini akan
meyebabkan perawat susah memberikan tidakan lagi.
Contoh dalam memberikan atraumatic care termasuk mendorong hubungan
antara anak dan orang tua selama hospitalisasi, mempersiapkan anak sebelum
melaksanakan perawatan dan prosedur yang tidak biasa, mengontrol nyeri,
menghargai privasi anak, memberikan kegiatan bermain untuk mengekspresikan rasa
takut dan agresi, memberikan pilihan pada anak, dan menghargai perbedaan kultur
(Hockenberry & Wilson, 2007).
F. Intervensi Atraumatic Care
Perawat sebagai salah satu anggota tim kesehatan, memegang posisi kunci untuk
membantu orang tua menghadapi permasalahan yang berkaitan dengan perawatan
anaknya di rumah sakit karena perawat berada di samping pasien selama 24 jam dan
fokus asuhan adalah peningkatan kesehatan anak. Asuhan yang berpusat pada keluarga
dan atraumatic care merupakan falsafah utama dalam pelaksanaan asuhan keperawatan
Buku Konsep Keperawatan Anak 161
anak. Oleh karena itu, upaya dalam mengatasi masalah yang timbul baik pada anak
maupun orang tuanya selama dalam masa perawatan berfokus pada intervensi atraumatic
care yang berlandaskan pada prinsip atraumatic care (Supartini, 2014).
1. Intervensi menurunkan atau mencegah dampak perpisahan dari keluarga.
Mencegah atau meminimalkan dampak perpisahan pada anak dapat dilakukan
dengan cara melibatkan orang tua berperan aktif dalam perawatan anak (Supartini, 2014),
yaitu:
a. Memperbolehkan orang tua untuk tinggal bersama anak selama 24 jam (rooming
in) atau jika tidak memungkinkan untuk rooming in maka berikan kesempatan
orang tua untuk melihat anak setiap saat dengan maksud untuk mempertahankan
kontak antara mereka.
b. Modifikasi ruang perawatan dengan cara membuat situasi ruang rawat seperti di
rumah.
c. Pempertahankan kontak dengan memfasilitasi pertemuan dengan guru, teman
sekolah dan berhubungan dengan siapa saja yang anak inginkan.
d. Libatkan orang tua untuk berpartisipasi dalam merawat anak yang sakit
(Susilaningrum, et al., 2013).
2. Intervensi meningkatkan kemampuan orang tua dalam mengontrol perawatan
anak.
a. Perawat dapat mendiskusikan dengan keluarga tentang kebutuhan anak untuk
membantu orang tua dengan cara memberikan informasi sehubungan dengan
penyakit, prosedur pengobatan, prognosis serta perawatan yang dapat dilakukan
orang tua, dan reaksi emosional anak terhadap sakit dan hospitalisasi (Wong, et al.,
2009).
b. Perawat dapat menginformasikan kepada orang tua mainan yang boleh dibawa ke
rumah sakit, membuatkan keluarga jadwal untuk anak, serta penting untuk
perawat mempersiapkan anak dan orang tuanya sebelum dirawat di rumah sakit
melalui kegiatan pendidikan kesehatan pada orang tua. Sehingga selama
perawatan di rumah sakit orang tua diharapkan dapat belajar dalam hal

Buku Konsep Keperawatan Anak 162


peningkatan pengetahuan maupun keterampilan yang berhubungan dengan
keadaan sakit anaknya (Supartini, 2014).
3. Intervensi mencegah atau menurunkan cedera fisik maupun psikologis (nyeri)
Pengkajian nyeri merupakan komponen penting dalam proses keperawatan terkait
mengurangi atau mencegah dampak nyeri. Dalam pengkajian nyeri penting bagi perawat
menggunakan definisi operasional nyeri yang diungkapkan oleh McCaffery dan Pasero
(1999) dalam Wong dan koleganya (2009) yaitu nyeri adalah apapun yang dikatakan oleh
orang yang mengalaminya, ada pada saat orang tersebut mengatakan itu terjadi.
Wong dan koleganya (2009) juga menyatakan bahwa prinsip pengkajian nyeri pada
anak-anak adalah
a. QUESTT yaitu question the child(tanyakan pada anak)
b. use a pain rating scale (gunakan skala nyeri),
c. evaluate behavioral and physiologic changes (evaluasi perubahan-perubahan sikap
dan fisiologis)
d. secure parent’s involvement (pastikan keterlibatan orang tua)
e. take the cause of pain into account (pertimbangkan penyebab nyeri)
f. take action and evaluate results (lakukan tindakan dan evaluasi hasilnya).
Penatalaksanaan nyeri dapat dilakukan dengan dua teknik, yaitu :
a. Teknik nonfarmakologi dapat dilaksanakan melalui distraksi, relaksasi, imajinasi
terbimbing, stimulasi kutaneus, memberikan strategi koping yang dapat
mengurangi persepsi nyeri dengan cara bicara hal yang positif pada diri, berhenti
berfikir tentang hal menyakitkan, dan kontrak perilaku (Wong, et al., 2009).
b. Teknik farmakologis dilakukan dengan cara meningkatkan efektivitas dari
pemberian obat melalui penggunaan prinsip enam benar, meliputi: benar klien,
benar obat, benar dosis, benar cara, benar waktu, benar dokumentasi (Rusy dan
Weisman, 2000 dalam Utami, 2012).
1) analgesik dan sedasi yang cukup untuk meminimalkan nyeri dan kebutuhan
restrein yang berlebihan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 163


2) anestesi lokal gunakan lidokain yang dibufer untuk mengurangi sensasi sakit
atau berikan EMLA (Extectic Mixture of Local Anesthetics) secara topikal
sebelum dilakukan injeksi parenteral
(Wong, 2013).
Apabila tindakan pencegahan tidak dilakukan maka cedera dan nyeri akan
berlangsung lama pada anak sehingga dapat mengganggu pertumbuhan dan
perkembangan (Hidayat, 2012).
Untuk mencegah dan meminimalkan stres fisik yang dialami oleh anak-anak dan
keluarga mereka dalam hubungannya untuk perawatan kesehatan, perawat anak,
spesialis kehidupan anak, dan profesional perawatan kesehatan lainnya
merekomendasikan penggunaan perawatan atraumatik. Memanfaatkan Spesialis
Kehidupan Anak (CLS) adalah individu yang terlatih khusus yang menyediakan
program yang mempersiapkan anak-anak untuk dirawat di rumah sakit,
pembedahan, dan prosedur lain yang bisa menyakitkan (Child Life Council, 2010).
CLS adalah anggota tim multidisiplin dan bekerja bersama dengan penyedia
layanan kesehatan dan orang tua untuk menumbuhkan suasana yang
mempromosikan kesejahteraan anak. Jasa disediakan oleh CLS meliputi:
a. Persiapan nonmedis untuk tes, operasi, dan prosedur medis lainnya
b. Dukungan selama prosedur medis
c. Terapi bermain
d. Kegiatan untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan normal
e. Dukungan saudara kandung
f. Advokasi untuk anak dan keluarga
g. Dukungan kesedihan dan berkabung
h. Intervensi ruang gawat darurat untuk anak-anak dan keluarga
i. Tur pra-kiriman rumah sakit dan program informasi
j. Konsultasi rawat jalan dengan keluarga (Child Life Council, 2010b)
Tujuan CLS adalah untuk mengurangi kecemasan dan ketakutan anak sambil
meningkatkan dan mendorong pemahaman dan anak kerja sama. CLS

Buku Konsep Keperawatan Anak 164


mempertimbangkan kebutuhan penggantian atau anak-anak lain yang mungkin
terkena penyakit atau trauma anak tersebut. CLS menyediakan acara yang menarik
dan membangkitkan semangat dengan mengoordinasikan hiburan dan kegiatan
khusus.
Supartini (2014) menyatakan bahwa meminimalkan rasa takut terhadap cedera
tubuh dan rasa nyeri dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu:
a. Mempersiapkan psikologis anak dan orang tua untuk tindakan prosedur yang
menimbulkan rasa nyeri.
Persiapan ini dilakukan perawat dengan cara menjelaskan apa yang akan
dilakukan dan memberikan dukungan psikologis pada orang tua (Supartini,
2014).
Persiapan anak-anak untuk menghadapi prosedur yang menakutkan dapat
menurunkan ketakutan mereka, serta memanipulasi teknik prosedural untuk
anak-anak di setiap kelompok umur juga meminimalkan ketakutan akan cedera
tubuh (Wong, et al., 2009).
b. Lakukan permainan terlebih dahulu sebelum melakukan persiapan fisik anak.
Permainan yang bisa dilakukan diantaranya bercerita, menggambar,
menonton video kaset dengan cerita yang berkaitan dengan tindakan atau
prosedur yang akan dilakukan pada anak (Supartini, 2014).
Bermain adalah salah satu aspek penting dari kehidupan anak dan salah satu
alat paling efektif untuk penatalaksanaan stres, serta bermain juga sangat penting
bagi mental, emosional dan kesejahteraan sosial anak (Wong, et al., 2009).
Kebutuhan bermain bagi anak sama halnya dengan kebutuhan
perkembangan anak, tidak berhenti saat anak sakit atau di hospitalisasi. Bermain
di rumah sakit memberikan banyak manfaat pada anak yaitu
1) memberikan pengalihan dan menyebabkan relaksasi.
2) membantu anak merasa lebih nyaman di lingkungan yang asing.
3) membantu mengurangi stres akibat perpisahan dan perasaan rindu rumah.
4) sebagai alat untuk melepas ketegangan dan ungkapan perasaan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 165


5) meningkatkan interaksi dan perkembangan sikap yang positif terhadap orang
lain.
6) sebagai alat ekspresi ide-ide dan minat.
7) sebagai alat untuk mencapai tujuan terapeutik.
8) menempatkan anak pada peran aktif dan memberi kesempatan pada anak
untuk menentukan pilihan dan merasa mengendalikannya (Wong, et al.,
2009).
Supartini (2014) mengemukakan bahwa dalam melakukan aktivitas
bermain perawat hendaknya memperhatikan prinsip permainan pada anak di
rumah sakit, yaitu:
a. Permainan tidak boleh bertentangan dengan pengobatan yang sedang dijalankan
pada anak.
Apabila anak harus tirah baring, harus dipilih permainan yang dapat
dilakukan ditempat tidur, dan anak tidak boleh diajak bermain dengan
kelompoknya di tempat bermain khusus yang ada di ruang rawat. Misalnya,
sambil tiduran di tempat tidurnya anak dapat dibacakan buku cerita atau diberi
buku komik anak-anak, mobil-mobilan yang tidak menggunakan remote control,
robot-robotan, dan permainan lain yang dapat dimainkan anak sambil tiduran.
b. Permainan yang tidak membutuhkan banyak energi, singkat, dan sederhana.
Pilih jenis permainan yang tidak melelahkan anak, menggunakan alat
permainan yang ada pada anak atau yang tersedia di ruangan. Kalaupun akan
membuat suatu alat permainan, pilih yang sederhana agar tidak melelahkan anak.
Misalnya, menggambar atau mewarnai, bermain boneka, dan membaca buku
cerita.
c. Permainan yang harus mempertimbangkan keamanan anak
Pilih alat permainan yang aman untuk anak, tidak tajam, tidak merangsang
anak untuk berlari-lari, dan bergerak secara berlebihan.
d. Permainan harus melibatkan kelompok umur yang sama

Buku Konsep Keperawatan Anak 166


Apabila permainan dilakukan khusus di kamar bermain secara
berkelompok,permainan harus dilakukan pada kelompok umur yang sama.
Misalnya, permainan mewarnai pada kelompok usia prasekolah.
e. Melibatkan orang tua
Satu hal yang harus diingat bahwa orang tua mempunyai kewajiban untuk
tetap melangsungkan upaya stimulasi tumbuh-kembang pada anak walaupun
sedang dirawat di rumah sakit,termasuk dalam aktivitas bermain anaknya.
Perawat hanya bertindak sebagai fasilitator sehingga apabila permainan diinisiasi
oleh perawat, orang tua harus terlibat secara aktif dan mendampingi anak mulai
dari awal permainan sampai mengevaluasi hasil permainan anak bersama dengan
perawat dan orang tua anak lainnya.
f. Pertimbangkan untuk menghadirkan orang tua
Pada saat anak dilakukan tindakan atau prosedur yang menimbulkan rasa
nyeri apabila orang tua tidak dapat menahan diri, bahkan menangis bila
melihatnya. Maka, perlu dipertimbangkan untuk menghadirkan orang tua.
Sebaiknya dalam kondisi ini tawarkan pada anak dan orang tua untuk
mempercayakan kepada perawat sebagai pendamping anak selama prosedur
tindakan (Supartini, 2014).
g. Tunjukkan sikap empati
Menunjukkan sikap empati sebagai pendekatan utama dalam mengurangi
rasa takut akibat prosedur yang menyakitkan. Empati merupakan kemampuan
untuk memahami dan menerima realita seseorang, merasakan perasaan dengan
tepat, dan mengkomunikasikan pengertiankepada pihak lain. Untuk
mengekspresikan empati, perawat memperlihatkan pengertian atas kepentingan
pesan berdasarkan tingkat perasaan. Teknik ini mengharuskan perawat untuk
sensitif dan imajinatif, terutama jika perawat tidak memiliki pengalaman
terdahulu.
Empati merupakan tujuan yang penting, kunci untuk menyelesaikan masalah,
dan mendukung komunikasi. Pernyataan yang menunjukkan empati sangat efektif

Buku Konsep Keperawatan Anak 167


karena memperlihatkan perhatian perawat ataskandungan perasaan dan fakta
dari komunikasi. Pernyataan empati bersifat netral, tidak menuduh, dan
membantu pembentukan kepercayaan dalam situasi yang sulit (Potter & Perry,
2009).
h. Lakukan persiapan khusus jauh hari sebelumnya pada tindakan
Persiapan khusus yang dapat dilakukan misalnya, dengan mengorientasikan
kamar bedah, tindakan yang akan dilakukan, dan petugas yang akan menangani
anak melalui cerita, gambar, atau menonton film video yang menggambarkan
kegiatan operasi tersebut. Terlebih dahulu lakukan pengkajian yang akurat
tentang kemampuan psikologis anak dan orang tua untuk menerima informasi ini
dengan terbuka. Lakukan pula relaksasi pada fase sebelum operasi sebagai
persiapan untuk perawatan pasca operasi (Suparstini, 2014).
4. Intervensi modifikasi lingkungan fisik
Modifikasi lingkungan bernuansa anak dapat dilakukan dengan penataan atau
dekorasi menggunakan alat tenun dan tiraibergambar bunga atau binatang lucu, hiasan
dinding bergambar dunia binatang atau fauna, papan nama pasien bergambar lucu,
dinding berwarna dan penggunaan warna yang cerah di ruangan, serta tangga dicat
warna-warni (Supartini, 2014).
Penggunaan Pakaian seragam tim kesehatan yang berwarna putih pun bisa menjadi
stresor bagi anak, layaknya lingkungan rumah sakit yang asing bagi anak dan orang tua
(Supartini, 2014).
Sehingga penggunaan pakaian multi warna nonkonvensional pada perawat lebih
disukai oleh anak-anak dan orang tua yang anaknya dirawat di rumah sakit. Selain itu,
seragam perawat yang berwarna mampu meningkatkan persepsi orang tua tentang
keandalan perawat dimana penggunaan pakaian perawat nonkonvensional dapat
berkontribusi untuk meningkatkan hubungan anak dan perawat (Festini, et al., 2008
dalam Utami, 2012).

Buku Konsep Keperawatan Anak 168


Gambar 1 penerapan atraumatic care dengan melibatkan orang tuanya (Terri kyle &susan
carman 2013)

Gambar 2 penerapan atraumatic care dengan mengguanakan media berupa boneka


(Terri kyle &susan carman 2013)

G. Faktor- faktor yang mempengaruhi pelaksanaan atraumatic care


Di rumah sakit ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi perawat dalam
melaksanakan atraumatic caredi rumah sakit. Notoadmodjo (2010) menyatakan bahwa
ada dua faktor yang mempengaruhi pelaksanaan atraumatic care di rumah sakit, yaitu
faktor internal dan faktor eksternal.
1. Faktor internal
Faktor internal yaitu faktor yang berasal dari dalam diri seseorang yang menjadi
rasional untuk seseorang berperilaku terdiri dari persepsi, pengetahuan, keyakinan,
keinginan, motivasi, niat, dan sikap.
a. Pengetahuan(knowledge)

Buku Konsep Keperawatan Anak 169


Pengetahuan merupakan hasil tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan
penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui
pancaindra manusia, yakni indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan
raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga.
Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam
membentuk tindakan seseorang (overt behavior). Sebelum seseorang mengadopsi
perilaku, ia harus tahu terlebih dahulu apa arti atau manfaat perilaku tersebut.
Perawat akan melaksanakan atraumatic care apabila ia tahu apa definisi, tujuan,
manfaat,prinsip dan intervensi atraumatic care tersebut
.
b. Sikap-Sikap (attitude)
reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu
stimulus atau objek (Notoatmodjo, 2012). Sikap seseorang terhadap objek adalah
perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun perasaan tidak
mendukung atau tidak memihak (unfavorable) pada objek tersebut (Berkowits,
1972 dalam Azwar, 2007).
Notoatmodjo (2012) juga menyatakan bahwa sikap merupakan kesiapan
untuk bereaksi terhadap objek di lingkungan tertentu sebagai penghayatan
terhadap objek.
Secara lebih sederhana sikap dapat dianggap sebagai suatu predisposisi umum
untuk berespon atau bertindak secara positif atau negatif terhadap suatu objek
atau orang disertai emosi positif atau negatif. Sikap membutuhkan penilaian, ada
penilaian positif, negatif atau netral tanpa reaksi afektif apapun (Maramis, 2006).
Sikap positif merupakan sikap yang menunjukkan atau mempertahankan,
menerima, mengakui, menyetujui, serta melaksanakan norma -norma yang berlaku
dimana individu itu berada. Sikap negatif merupakan sikap yang menunjukkan,
memperlihatkan penolakan atau tidak menyetujui terhadap norma-norma yang
berlaku dimana individu itu berada (Niven, 2002).

Buku Konsep Keperawatan Anak 170


2. Faktor eksternal
Faktor eksternal yaitu faktor yang berasal dari luar diri seseorang yang
mendukung seseorang untuk bertindak (berperilaku) atau mencapai tujuan yang
diinginkan, seperti pengalaman, fasilitas, dan sosiobudaya (Notoadmodjo, 2010).
Fasilitas atau sarana di rumah sakit sangat diperlukan untuk mewujudkan sikap
perawat agar menjadi tindakan, seperti tersedianya ruang bermain atau alat-alat
permainan untuk melakukan intervensi bermain pada anak, tersedianya tirai
bergambar bunga atau binatang lucu, hiasan dinding bergambar dunia binatang atau
fauna, papan nama pasien bergambar lucu, dan tersedianya pakaian berwarna warni
untuk perawat di ruang anak (Supartini, 2014).
H. Kerangka Konseptual
Berdasarkan studi literatur yang telah dipaparkan, maka dapat disimpulkan bahwa
anak yang menjalani perawatan di rumah sakit atau hospitalisasi akan mengalami dampak
dari hospitalisasi tersebut.
Dari dampak-dampak yang muncul perawat akan memberikan perawatan yang dapat
mengurangi hingga tidak menimbulkan trauma pada anak atau dapat disebut dengan
atraumatic care. Dalam pelaksanaan atraumatic care terdapat beberapa factor pendukung
yang mempengaruhi keberhasilan dalam penerapan atraumatic care yaitu presepsi orang
tua terhadap perawat, jika presepsi orang tua terhadap perawat baik maka kecemasan
orang tua yang anaknya menjalani hospitalisasi akan menurun, dan dukungan orang tua,
komunikasi terapeutik akan apabila di dukung oleh orang tua sehingga perawat dapat
berinteraksi dengan baik dan dapat memberikan informasi yang tepat dan sesuai
kebutuhan orang tua dan anak selama menjalani hospitalisasi ( Nurita febriani, 2017).

Buku Konsep Keperawatan Anak 171


Stres hospitalisasi

Faktor yang mempengaruhi


keberhasilan penerapan
atraumatic
Atraumatic care  Presepsi orang tua terhadap
perawat
 Dukungan orang tua

Menurunkan
kecemasan anak dan
orang tua

Gambar 3 kerangka konsep atraumatic care


Sumber ( Nurita febriani, 2017)

I. Implementasi Atraumatic Care


Pemberian terapi bermain
1. Teori terapi bermain
Menurut Vanfleet, et al, 2010, terapi bermain merupakan suatu bentuk permainan
anak-anak, di mana mereka dapat berhubungan dengan orang lain, saling mengenal,
sehingga dapat mengungkapkan perasaannya sesuai dengan kebutuhan mereka.
Terapi bermain merupakan terapi yang diberikan dan digunakan anak untuk
menghadapi ketakutan, kecemasan dan mengenal lingkungan, belajar mengenai
perawatan dan prosedur yang dilakukan serta staf rumah sakit yang ada. Hal ini sejalan
dengan Asosiasi Terapi Bermain, 2008, dalam Homeyer, 2008, terapi bermain
didefinisikan sebagai penggunaan sistematis model teoritis untuk membangun proses
antar pribadi untuk membantu seseorang mencegah atau mengatasi kesulitan psikososial
serta mencapai pertumbuhan dan perkembangan yang optimal.

Buku Konsep Keperawatan Anak 172


2. Tujuan terapi bermain
Tujuan bermain di rumah sakit adalah agar dapat melanjutkan fase tumbuh
kembang secara optimal, mengembangkan kreativitas anak sehingga anak dapat
beradaptasi lebih efektif terhadap stress. Menurut Santrock (2007), terapi bermain dapat
membantu anak menguasai kecemasan dan konflik. Karena ketegangan mengendor dalam
permaianan, anak dapat menghadapi masalah kehidupan, memungkinkan anak
menyalurkan kelebihan energi fisik dan melepaskan emosi yang tertahan.
Permainan juga sangat mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak, yaitu
diantaranya:
a. Untuk perkembangan kognitif
1) Anak mulai mengerti dunia
2) Anak mampu mengembangakan pemikiran yang fleksibel dan berbeda
3) Anak memiliki kesempatan untuk menemui dan mengatasi permasalahan –
permasalahan yang sebenarnya
b. Untuk perkembangan sosial dan emosional
1) Anak mengembangakan keahlian berkomunikasi secara verbal maupun non
verbal melalui negosiasi peran, mencoba untuk memperoleh akses untuk
permainan yang berkelanjutan atau menghargai perasaan orang lain
2) Anak merespon perasaan teman sebaya sambil menanti giliran bermain dan
berbagi pengalaman.
3) Anak bereksperimen dengan peran orang – orang dirumah, di sekolah, dan
masyarakat di sekitarnya melalui hubungan langsung dengan kebutuhan –
kebutuhan dan harapan orang – orang disekitarnya
4) Anak belajar menguasai perasaanya ketika ia marah, sedih atau khawatir
dalam keadaan terkontrol
c. Untuk perkembangan bahasa
1) Dalam permainan dramatik, anak menggunakan pernyataan – pernyataan
peran, infleksi (perubahan nada/suara) dan bahasa komunikasi yang tepat

Buku Konsep Keperawatan Anak 173


2) Selama bemain, anak belajar menggunakan bahasa untuk tujuan – tujuan yang
berbeda dan dalam situasi yang berbeda dengan orang – orang yang berbeda
pula
3) Anak menggunakan bahasa untuk meminta alat bermain, bertanya,
mengkspresikan gagasan atau mengadakan dan meneruskan permainan
4) Melalui bermain, anak bereksperimen dengan kata – kata, suku kata bunyi,
dan struktur bahasa .
d. Untuk perkembangan fisik (jasmani)
1) Anak terlibat dalam permainan yang aktif menggunakan keahlian – keahlian
motorik kasar.
2) Anak mampu memungut dan menghitung benda – benda kecil menggunakan
keahlian motorik halusnya.
e. Untuk perkembangan pengenalan huruf (literacy)
1) proses membaca dan menulis anak seringkali pada saat anak sedang bermain
permainan dramatik, ketika ia membaca cetak yang tertera, membuat daftar
belanja atau bermain sekolah – sekolahan
2) Permainan dramatik membantu anak belajar memahami cerita dan struktur
cerita
3) Dalam permainan dramatik, anak memasuki dinia bermain seolah – olah
mereka adalah karakter atau benda lain. Permainan ini membantu.
3. Pelaksanaan terapi bermain
a. Permainan anak usia 0 – 1 tahun
tujuan bermain pada usia 0 – 1 tahun adalah menstimulasi perkembangan
anak, mengalihkan perhatian anak, mengalihkan nyeri dan ketidaknyamanan yang
dirasakan. Pemilihan mainan anak harus aman, bersih dan selalu dalam
pemantauan orang tua.
Permainan permainan yang dapat dilakukan pada anak usia 0 -1 tahun
meliputi:
1) Permainan kerincing

Buku Konsep Keperawatan Anak 174


Permainan ini menggunakan penglihatan dan pendengaran anak yang
berfungsi untuk mengalihkan perhatian anak serta melatih anak untuk
menemukan sumber bunyi yang berasal dari kerincing.
2) Sentuhan
Permainan ini menggunakan benda-benda yang akan disentuhkan ke
anak, baik kekulit anak maupun ke telapak tangan anak. Pilihlah benda yang
tekstur permukaannya lembut seperti boneka, sisir bayi, atau kertas.
Permainan ini bertujuan untuk mengenalkan benda dengan sensasi sentuhan
dan mengembangkan kesadaran terhadap benda-benda disekitarnya.
3) Mengamati mainan
Permainan ini ditujukan untuk perhatian anak dengan menggunakan
benda-benda yang bergerak.
4) Meraih mainan
Permainan ini melatih motorik kasar anak dan membuat anak berusaha
meraih apa yang disukainya.
b. Permainan usia 1 – 3 tahun
1) Arsitek Menara
Bahan yang dibutuhkan adalah kotak/kubus yang berwarna-warni
dengan ukuran yang sama, kemudian anak diminta untuk menyusun kotak
atau kubus ke atas
2) Tebak Gambar
Permainan ini membutuhkan gambar yang sudah tidak asing bagi anak
seperti binatang, buah-buahan, jenis kendaraan atau gambar
profesi/pekerjaan.
3) Menyusun Puzzle
Permainan ini membutuhkan pendampingan petugas dan diupayakan
puzzle yang lebih besar agar anak mudah menyusun dan memegangnya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 175


c. Permainan usia 4 – 6 tahun
1) Bermain dokter-dokteran
Permainan ini sangat baik untuk mengenalkan situasi lingkungan di
rumah sakit dengan berperan sebagai profesi kesehatan.
2) Bermain abjad
Permainan ini membutuhkan pasangan minimal 2 anak, permainan ini
dengan menggunakan jari tangan yang diletakkan dilantai kemudian jari
tersebut dihitung mulai A hingga Z.
3) Boneka tangan
Permainan ini dilakukan dengan menggunakan boneka tangan atau bisa
juga boneka jari. Dalam kegiatan ini petugas bercerita dengan menggunakan
boneka tangan. Cerita yang disampaikan diusahakan mengandung unsur
sugesti atau cerita tentang pengenalan kegiatan dirumah sakit.
d. Permainan usia 6 – 12 tahun
1) Melipat kertas origami
Permainan origami untuk melatih motorik halus anak, serta
mengembangkan imajinasi anak.
2) Mewarnai gambar
Permainan ini juga melatih motorik halus anak dan meningkatkan
kreatifitas anak.
3) Bercerita
Permainan ini ditujukan untuk anak usia 10-12 tahun. Permainan ini
dimulai dengan memberi kesempatan kepada anak untuk membaca sebuah
cerita/dongeng (cerita/dongeng bisa kita siapkan sebelumnya dalam majalah
atau buku cerita). Setelah itu minta anak menceritakan kembali apa yang
telah dibacanya.
4) Meniup balon
Permainan ini sangat baik sekali untuk anak-anak, selain untuk bermain
juga melatih pernafasan anak (heri saputro & intan farin, 2017).

Buku Konsep Keperawatan Anak 176


A. Pengertian imunisasi

Imunisasi berasal dari kata “imun” yang berarti kebal atau resisten.
Imunisasi merupakan pemberian kekebalan tubuh terhadap suatu penyakit dengan
memasukkan sesuatu ke dalam tubuh agar tubuh tahan terhadap penyakit yang
sedang mewabah atau berbahaya bagi seseorang (Lisnawati, 2011).
Imunisasi adalah cara untuk meningkatkan kekebalan seseorang terhadap
suatu penyakit, sehingga bila kelak terpajan pada penyakit tersebut ia tidak
menjadi sakit. Kekebalan yang diperoleh dari imunisasi dapat berupa kekebalan
pasif maupun aktif (Ranuh et.al, 2011).

Imunisasi adalah suatu upaya untuk menimbulkan/meningkatkan


kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila suatu saat
terpajan dengan penyakit tersebut tidak akan sakit atau hanya mengalami sakit
ringan (Kemenkes RI, 2013).
Imunisasi berasal dari kata imun, kebal atau resisten. Anak di imunisasi,
berarti diberikan kekebalan terhadap suatu penyakit tertentu. Anak kebal atau
resisten terhadap suatu penyakit tetapi belum tentu kebal terhadap penyakit yang
lain. Imunisasi adalah suatu upayah untuk menimbulkan/meningkatkan kekebalan
seseorang secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga apabila suatu saat
terpajan dengan penyakit tersebut tidak akan sakit atau mengalami sakit ringan
(Noordiati,2018).
Istilah kekebalan biasanya dihubungkan dengan perlindungan terhadap
suatu penyakit tertentu. Imunitas atau kekebalan terdiri atas imunitas pasif, yaitu

Buku Konsep Keperawatan Anak 177


tubuh tidak membentuk imunitas, tetapi menerima imunitas, sedangkan pada
imunitas aktif tubuh membentuk kekebalan sendiri.
Pentingnya pemberian imunisasi didasarkan pada latar belakang bahwa
pada awal kehidupan, anak belum mempunyai kekebalan sendiri (humoral), hanya
imunoglobulin G yang dodapatnya dari ibu setelah usia 2 sampai 3 tahun, anak
akan membentuk immunoglobulin G sendiri, sedangkan immunoglobulin A dan M
sejak lahir mulai di produksi dan dengan bertambahnya usia anak maka akan
meningkat produksinya. Dengan demukian, pada tahun pertama anak perlu
mendapat kekebalan yang didapat melalui pemberian imunisasi.
B. Kode etik keperawatan anak
Menurut Dalami (2010), prinsip-prinsip etika keperawatan adalah
sebagai berikut:
a. Otonomy (Autonomy)
Prinsip otonomi didasarkan pada keyakinan bahwa individu mampu
berpikir logis dan mampu membuat keputusan sendiri.Orang dewasa dianggap
kompeten dan memiliki kekuatan membuat sendiri,memilih dan memiliki berbagai
keputusan atau pilihan yang harus dihargai oleh orang lain.Prinsip otonomi
merupakan bentuk respek terhadap seseorang,atau dipandang sebagai persetujuan
tidak memaksa dan bertindak secara rasional. Otonomi merupakan hak
kemandirian dan kebebasan individu yang menuntut pembedaan diri. Praktik
profesional merefleksikan otonomi saat perawat menghargai hak-hak klien dalam
membuat keputusan tentang perawatan dirinya.
b. Berbuat Baik (Beneficience)
Beneficience berarti,hanya melakukan sesuatu yang baik. Kebaikan,
memerlukan pencegahan dari kesalahan atau kejahatan, penghapusan kesalahan
atau kejahatan dan peningkatan kebaikan oleh diri dan orang lain. Terkadang
dalam situasi pelayanan kesehatan, terjadi konflik antara prinsip ini dengan
otonomi.

Buku Konsep Keperawatan Anak 178


c. Keadilan (Justice)

Prinsip keadilan dibutuhkan untuk tercapainya sesuatu yang sama dan adil
terhadap orang lain yang menjunjung prinsip-prinsip moral,legal,dan
kemanusiaan.Nilai ini Direfleksikan dalam praktik profesional ketika perawat
bekerja untuk terapi yang benar sesuai hukum,standar praktik dan keyakinan yang
benar untuk memperoleh kualitas pelayanan kesehatan.

d. Tidak Merugikan (Non Maleficienci)


Prinsip ini berarti tidak menimbulkan bahaya/cedera fisik dan psikologis
selama perawat memberikan asuhan keperawatan pada klien dan keluarga.
e. Kejujuran (Veracity)
Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran.Nilai diperlukan oleh
pemberi pelayanan kesehatan untuk menyampaikan kebenaran pada setiap klien
dan untuk meyakinkan bahwa klien sangat mengerti. Prinsip veracity berhubungan
dengan kemampuan seseorang untuk mengatakan kebenaran.Informasi harus ada
agar menjadi akurat,komprehensif,dan objektif untuk memfasilitasi pemahaman
dan penerimaan materi yang ada,dan mengatakan yang sebenarnya kepada klien
tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan keadaan dirinya selama
menjalani perawatan.Walaupun demikian,terdapat beberapa argumen mengatakan
adanya batasan untuk kejujuran seperti jika kebenaran akan kesalahan prognosis
klien untuk pemulihan atau adanya hubungan paternalistik bahwa “doctors know
best” sebab individu memiliki otonomi,mereka memiliki hak untuk mendapatkan
informasi penuh tentang kondisinya. Kebenaran merupakan dasar dalam
membangun hubungan saling percaya.
f. Menepati Janji (Fidelity)

Prinsip fidelity dibutuhkan individu untuk menghargai janji dan


komitmennya terhadap orang lain.Perawat setia pada komitmennya dan menepati
janji serta menyimpan rahasia klien.Ketaatan,kesetiaan,adalah kewajiban
seseorang untuk mempertahankan komitmennya yang dibuatnya.
Buku Konsep Keperawatan Anak 179
Kesetiaan,menggambarkan kepatuhan perawat terhadap kode etik yang
menyatakan bahwa tanggung jawab dasar dari perawat adalah untuk
meningkatkan kesehatan,mencegah penyakit,memulihkan kesehatan,dan
meminimalkan penderitaan.

g. Kerahasian (Confidentiality)

Aturan dalam prinsip kerahasiaan adalah informasi tentang klien harus


dijaga privasi klien.Segala sesuatu yang terdapat dalam dokumen catatan
kesehatan klien hanya boleh dibaca dalam rangka pengobatan klien. Tidak ada
seorangpun dapat memperoleh informasi tersebut kecuali jika diijinkan oleh klien
diluar area pelayanan, menyampaikan pada teman atau keluarga tentang klien
dengan tenaga kesehatan lain harus dihindari.

h. Akuntabilitas (Accountability)
Akuntabilitas merupakan standar yang pasti bahwa tindakan seorang
profesional dapat dinilai dalam situasi yang tidak jelas atau tanpa terkecuali.
C. Tujuan pemberian imunisasi
Imunisasi bertujuan untuk memberikan kekebalan terhadap tubuh anak.
Tetapi hampir seperempat dari 130 juta bayi yang lahir tiap tahun tidak
diimunisasi. Cakupan imunisasi dasar lengkap (IDL) di Indonesia tahun 2016 belum
mencapai target. Pemerintah menargetkan cakupan IDL sebesar 91,5 persen,
namun hingga akhir tahun hanya 82,1 persen yang berhasil tercapai. Ada beberapa
faktor yang menyebabkan ibu tidak memberikan imunisasi pada bayinya, yaitu;
keterbatasan waktu ibu, informasi, dukungan keluarga yang kurang serta
komposisi vaksin. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor yang
berhubungan dengan pemberian imunisasi dasar lengkap di Posyandu Wilayah
Kerja Puskesmas Umban Sari Pekanbaru Tahun 2017. Jenis penelitian ini adalah
kuantitatif dengan desain cross sectional. Teknik sampling menggunakan
accidental sampling, populasi dalam penelitian ini berjumlah 1001 orang dan
sampel berjumlah 91 orang. Pengumpulan data menggunakan data primer dengan
Buku Konsep Keperawatan Anak 180
menggunakan lembar kuesioner. Analisa yang digunakan adalah univariat dan
bivariat dengan uji chi square. Hasil penelitian diperoleh keterbatasan waktu
(Pvalue =0,001), dukungan keluarga (Pvalue=0,010), Informasi (Pvalue=0,001),
komposisi vaksin (Pvalue=0,000). Hasil ini menunjukkan ada hubungan
keterbatasan waktu, dukungan keluarga, informasi dan komposisi vaksin terhadap
pemberian imunisasi dasar lengkap pada bayi. (bedasarkan Jurnal Endurance 3(1)
februari 2018 (153-161) faktor yang berhubungan dengan pemberian imunisasi
dasar lengkap pada bayi tahun 2017).
1. Tujuan umum imunisasi yaitu :

menunkan angka kesakitan, kematian dan kecacatan akibat


penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi. (Noordiati,2018).

2. Tujuan khusus dari imunisasi yaitu:

a. Tercapainya target Universal Child Immunization (UCI) yaitu


cakupan imunisasi lengkap minimal 80% secara merata pada
bayi diseluruh desa/kelurahan pada tahun 2014
b. Tervalidasinya Eliminasi Tetanus Maternal dan Neonatal
(insiden dibawa 1 per 1000 kelahiran hidup dalam 1 tahun) pada
tahun 2013
c. Eradikasi polio pada tahun 2015
d. Tercapainya eliminasi campak pada tahun 2015
e. Terselenggaranya pemberian imunisasi yang aman serta
pengelolaan limbah medis (savety injection practice and wast
disposal management).

Buku Konsep Keperawatan Anak 181


D. Manfaat Imunisasi

Menurut Proverawati dan Andhini (2010) manfaat imunisasi tidak hanya


dirasakan oleh pemerintah dengan menurunnya angka kesakitan dan kematian
akibat penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi, tetapi juga dirasakan oleh :

MANFAAT IMUNISASI

Untuk anak Untuk keluarga Untuk Negara

Mencegah penderitaan yang Memperbaiki tingkat kesehatan


disebabkan oleh penyakit, menciptakan bangsa yang kuat
dan kemungkinan cacat atau dan berakal untuk melanjutkan
kematian. pembangunan Negara.

Menghilangkan kecemasan dan psikologi pengobatan


bila anak sakit. Mendorong pembentukan keluarga
apabila orang tua yakin akan menjalani masa kanak-
kanak yang nyaman. Hal ini mendorong penyiapan
keluarga yang terencana, agar sehat dan berkualitas.

Buku Konsep Keperawatan Anak 182


E. Dampak Imunisasi

Nilai (value) vaksin dibagi dalam tiga kategori yaitu secara individu, sosial
dan keuntungan dalam menunjang sistem kesehatan nasional. Secara individu,
apabila anak telah mendapat vaksinasi maka 80%-95% akan terhindar dari
penyakit infeksi yang ganas. Makin banyak bayi/anak yang mendapat vaksinasi
(dinilai dari cakupan imunisasi), makin terlihat penurunan angka kesakitan
(morbiditas) dan kematian (mortalitas) (Ranuh et.al, 2011).

Kekebalan individu ini akan mengakibatkan pemutusan rantai penularan


penyakit dari anak ke anak lain atau kepada orang dewasa yang hidup bersamanya,
inilah yang disebut keuntungan sosial, karena dalam hal ini 5%-20% anak yang
tidak diimunisasi akan juga terlindung, disebut Herd Immunit. Menurunnya angka
morbiditas akan menurunkan biaya pengobatan dan perawatan di rumah sakit,
mencegah kematian dan kecacatan yang akan menjadi beban masyarakat seumur
hidupnya. Upaya pencegahan penyakit infeksi pada anak, berarti akan
meningkatkan kualitas hidup anak dan meningkatkan daya produktivitas karena
30% dari anak-anak masa kini adalah generasi yang akan memegang kendali
pemerintahan dimasa yang akan datang (Ranuh et.al, 2011).

Dalam hal menunjang sistem kesehatan nasional, program imunisasi sangat


efektif dan efisien apabila diberikan dalam cakupan yang luas secara nasional.
Peningkatan pertumbuhan ekonomi suatu negara tentunya akan lebih baik bila
masyarakatnya lebih sehat sehingga anggaran untuk kuratif/pengobatan dapat
dialihkan pada program lain yang membutuhkan. Investasi dalam kesehatan untuk
kesejahteraan dan peningkatan kualitas anak di masa depan (Ranuh et.al,2011).

Buku Konsep Keperawatan Anak 183


F. Jenis-jenis Imunisasi

Imunisasi dapat terjadi secara alamiah dan buatan dimana masing-masing imunitas
tubuh (acquired immunity) dapat diperoleh secara aktif maupun secara pasif.

1. Imunisasi Aktif

Imunisasi aktif adalah imunisasi yang dilakukan dengan cara menyuntikan


antigen ke dalam tubuh sehingga tubuh anak sendiri dan akan membentuk zat
antibodi yang akan bertahan bertahun-tahun lamanya. Biasanya Imunisasi aktif
akan lebih bertahan lama daripada imunisasi pasif (Riyadi & Sukarmin, 2009).

Imunisasi aktif adalah pemberian kuman atau racun kuman yang sudah
dilemahkan atau dimatikan dengan tujuan untuk merangsang tubuh memproduksi
antibodi sendiri. Imunisasi aktif merupakan pemberian zat sebagai antigen yang
diharapkan akan terjadi suatu proses infeksi buatan sehingga tubuh mengalami
reaksi imunologi spesifik yang akan menghasilkan respon seluler dan humoral
serta dihasilkannya sel memori, sehingga apabila benar-benar terjadi infeksi maka
tubuh secara cepat dapat merespon (Maryunani, 2010).

2. Imunisasi Pasif
Imunisasi pasif dapat terjadi secara alami saat ibu hamil memberikan
antibodi ke janinnya melalui plasenta, terjadi di akhir trimester pertama
kehamilan. Jenis antibodi yang diberikan melalui plasenta adalah immunoglobulin G
(IgG). Pemberian imunitas alami dapat terjadi dari ibu ke bayi melalui kolostrum
(ASI), jenis yang diberikan adalah immunoglobulin A (IgA). Sedangkan pemberian
imunitas pasif dapat terjadi saat seseorang menerima plasma atau serum yang
mengandung antibodi tertentu untuk menunjang sistem kekebalan tubuhnya.
(Markum, 2009).

Imunisasi Pasif merupakan suatu proses peningkatan kekebalan tubuh


dengan cara pemberian zat immunoglobulin, yaitu zat yang dihasilkan melalui

Buku Konsep Keperawatan Anak 184


suatu proses infeksi yang dapat berasal dari plasma manusia (kekebalan yang
didapat bayi dari ibu melalui placenta) atau binatang yang digunakan untuk
mengatasi mikroba yang sudah masuk dalam tubuh yang terinfeksi (Atikah, 2010).

Imunisasi pasif adalah pemberian antibodi kepada resipien, dimaksudkan


untuk memberikan imunitas secara langsung tanpa harus memproduksi sendiri zat
aktif tersebut untuk kekebalan tubuhnya. Antibodi yang ditujukan untuk upaya
pencegahan atau pengobatan terhadap infeksi, baik untuk infeksi bakteri maupun
virus. Mekanisme kerja antibodi terhadap infeksi bakteri melalui netralisasi toksin,
opsonisasi, atau bakteriolisis. Kerja antibodi terhadap infeksi virus melalui
netralisasi virus, pencegahan masuknya virus ke dalam sel dan promosi sel natural-
killer untuk melawan virus. Dengan demikian pemberian antibodi akan
menimbulkan efek proteksi segera. Tetapi karena tidak melibatkan sel memori
dalam sistem imunitas tubuh, proteksinya bersifat sementara selama antibodi
masih aktif di dalam tubuh resipien, dan perlindungannya singkat karena tubuh
tidak membentuk memori terhadap patogen/ antigen spesifiknya (Ranuh et.al,
2011).

Transfer imunitas pasif didapat terjadi saat seseorang menerima plasma


atau serum yang mengandung antibodi tertentu untuk menunjang kekebalan
tubuhnya (Ranuh et.al, 2011). Imunisasi pasif dimana zat antinya didapat dari luar
tubuh, misalnya dengan suntik bahan atau serum yang mengandung zat anti. Zat
anti ini didapat oleh anak dari luar dan hanya berlangsung pendek , yaitu 2-3
minggu karena zat anti seperti ini akan dikeluarkan kembali dari tubuh anak
(Maryunani, 2010).

G. Penyelenggaraan Imunisasi di Indonesia


Program Imunisasi diberikan kepada populasi yang dianggap rentan
terjangkit penyakit menular, yaitu bayi, balita, anak-anak, Wanita Usia Subur (WUS)
dan ibu hamil. Berdasarkan sifat penyelenggaraannya, imunisasi dikelompokkan
menjadi imunisasi wajib dan imunisasi pilihan.
Buku Konsep Keperawatan Anak 185
1. Imunisasi Wajib

Imunisasi wajib merupakan imunisasi yang diwajibkan oleh pemerintah


untuk seseorang sesuai dengan kebutuhannya dalam rangka melindungi yang
bersangkutan dan masyarakat sekitarnya dari penyakit menular tertentu.
Imunisasi wajib terdiri atas imunisasi rutin, tambahan dan khusus (Kemenkes RI,
2013).

a. Imunisasi Rutin
Imunisasi rutin merupakan kegiatan imunisasi yang secara rutin dan terus
menerus harus dilaksanakan pada periode tertentu yang telah ditetapkan.
Berdasarkan tempat pelayanan imunisasi rutin dibagi menjadi: a). Pelayanan
imunisasi di dalam gedung (komponen statis) dilaksanakan di puskesmas,
puskesmas pembantu, rumah sakit atau rumah bersalin, b). Pelayanan imunisasi di
luar gedung dilaksanakan di posyandu, di sekolah, atau melalui kunjungan rumah,
c). Pelayanan imunisasi rutin dapat juga diselenggarakan oleh swasta (seperti
rumah sakit swasta, dokter praktek dan bidan praktek) (Lisnawati, 2011).
Imunisasi rutin terdiri atas imunisasi dasar dan imunisasi lanjutan.
1). Imunisasi Dasar
Imunisasi ini diberikan pada bayi sebelum berusia satu tahun. Jenis
imunisasi dasar terdiri atas Hepatitis B pada bayi baru lahir, BCG, Difhteria Pertusis
Tetanus-Hepatitis B (DPT-HB) atau Difhteria Pertusis Tetanus-Hepatitis B-
Haemophilus Influenza type B (DPT-HB-Hib), Polio dan Campak (Kemenkes RI,
2013).

Buku Konsep Keperawatan Anak 186


Tabel Imunisasi pada Anak Balita

Jenis Usia Jumlah Interval


Imunisasi Pemberian Pemberian Minimal
Hepatitis 0-7 hari 1 -
B
BCG 1 bulan 1 -
Polio/IPV 1, 2, 3, 4, 4 4
bulan minggu
DPT-HB- 2, 3, 4 3 4
HiB bulan minggu
Campak 9 bulan 1 -
Sumber : Dirjen PP dan PL Depkes RI, 2013

2). Imunisasi Lanjutan


Imunisasi lanjutan merupakan kegiatan yang bertujuan untuk melengkapi
imunisasi dasar pada bayi yang diberikan kepada anak usia bawah tiga tahun
(batita), anak usia sekolah, dan Wanita Usia Subur (WUS) termasuk ibu hamil
sehingga dapat mempertahankan tingkat kekebalan atau untuk memperpanjang
masa perlindungan. Imunisasi lanjutan pada WUS salah satunya dilaksanakan pada
waktu melakukan pelayanan antenatal. Jenis imunisasi lanjutan yang diberikan
pada anak usia bawah tiga tahun (batita) terdiri atas Difhteria Pertusis Tetanus-
Hepatitis B (DPT-HB) atau Difhteria Pertusis Tetanus-Hepatitis BHaemophilus
Influenza type B (DPT-HB-Hib) pada usia 18 bulan dan campak pada usia 24 bulan.
Imunisasi lanjutan pada anak usia sekolah dasar diberikan pada Bulan Imunisasi
Anak Sekolah (BIAS) dengan jenis imunisasi lanjutan yang diberikan pada anak usia
sekolah dasar terdiri atas campak, Difhteria Tetanus (DT), dan Tetanus Difhteria
(Td). Jenis imunisasi lanjutan yang diberikan pada wanita usia subur berupa
Tetanus Toxoid (Kemenkes RI, 2013).

Buku Konsep Keperawatan Anak 187


Tabel Sasaran Imunisasi pada Anak Balita.

Jenis Usia Jumlah


Imunisasi Pemberian Pemberian
DPT-HB- 18 bulan 1
HiB
Campak 24 bulan 1
Sumber: Dirjen PP dan PL Depkes RI, 2013

3). Imunisasi Tambahan


Imunisasi tambahan adalah kegiatan imunisasi yang dilakukan atas dasar
ditemukannya masalah dari hasil pemantauan atau evaluasi. Kegiatan ini sifatnya
tidak rutin, membutuhkan biaya khusus, kegiatan dilaksanakan dalam suatu
periode tertentu (Lisnawati, 2011).
Yang termasuk dalam kegiatan imunisasi tambahan adalah:
a). backlog fighting
b). crash program
c). PIN (Pekan Imunisasi Nasional)
d). sub PIN
e). Catch up Campaign Campak
f).Imunisasi dalam penanganan KLB (Outbreak Response Immunization/ORI).

Buku Konsep Keperawatan Anak 188


Sasaran Jenis Waktu Keterangan
Imunisasi Pemberian
Kelas 1 Campak Bulan Bulan
SD Agustus Imunisasi
Kelas 1 DT Bulan anak
SD November sekolah
Kelas 2 Td Bulan (BIAS)
& 3 SD November
Tabel Sasaran Imunisasi pada Anak Sekolah Dasar (SD/Sederajat)

Sumber : Dirjen PP dan PL Depkes RI, 2013

b. Imunisasi Khusus

Imunisasi khusus merupakan kegiatan imunisasi yang dilaksanakan untuk melindungi


masyarakat terhadap penyakit tertentu pada situasi tertentu. Situasi tertentu yang
dimaksud tersebut antara lain persiapan keberangkatan calon jemaah haji/umroh,
persiapan perjalanan menuju negara endemis penyakit tertentu dan kondisi kejadian
luar biasa (KLB). Jenis imunisasi khusus antara lain terdiri atas imunisasi Meningitis
Meningokokus, imunisasi Yellow Fever (demam kuning), dan imunisasi Anti Rabies
(VAR) (Kemenkes RI, 2013). Imunisasi pilihan merupakan imunisasi yang dapat
diberikan kepada seseorang sesuai dengan kebutuhannya dalam rangka melindungi
yang bersangkutan dari penyakit menular tertentu. Imunisasi pilihan adalah imunisasi
lain yang tidak termasuk dalam imunisasi wajib, namun penting diberikan pada bayi,
anak, dan dewasa di Indonesia mengingat beban penyakit dari masing- masing
penyakit. Jenis imunisasi pilihan dapat berupa imunisasi Haemophilus Influenza tipe b
(Hib), Pneumokokus, Rotavirus, Influenza, Varisela, Measles Mump Rubella (MMR),
Demam Tifoid, Hepatitis A, Human Papiloma Virus (HPV), dan Japanese Encephalitis
(Kemenkes RI, 2013).

Buku Konsep Keperawatan Anak 189


H. Imunisasi Dasar Lengkap pada Bayi
Dalam peratura mentri kesehatan Nomor 42 Tahun 2013 tentang
penyelenggaraan imunisasi, pasal 6 dinyatakan imunisasi dasar merupakan
imunisasi yang diberikan kepada bayi sebelum berusia satu tahun. Adapun jenis
imunisasi dasar pada bayi terdiri dari :

1. Imunisasi Hepatitis B bayi baru lahir

(sumber:halodoc.com) (sumber kumparan.com)

Imunisasi hepatitis B adalah imunisasi yang diberikan untuk menimbulkan


kekebalan aktif terhadap penyakit hepatitis B, yaitu penyakit infeksi yang dapat
merusak hati (Maryunani, 2010). Kini paling tidak 3,9% ibu hamil mengidap
hepatitis B aktif dengan risiko penularan kepada bayinya sebesar 45%.
Kementerian kesehatan mulai tahun 2005 memberikan vaksin hepatitis B-0
monovalen (dalam kemasan uniject) saat lahir, dilanjutkan dengan vaksin
kombinasi DTwP/Hepatitis B pada umur 2-3-4 bulan. Tujuan vaksin hepatitis B
diberikan dalam kombinasi dengan DTwP untuk mempermudah pemberian dan
meningkatkan cakupan hepatitis B3 yang masih rendah (Ranuh et.al, 2011).
Vaksin hepatitis B harus segera diberikan setelah lahir, mengingat
vaksinasi hepatitis B merupakan upaya pencegahan yang sangat efektif untuk
memutuskan rantai penularan melalui transmisi maternal dari ibu kepada bayinya.
Vaksin hepatitis B diberikan sebaiknya 12 jam setelah lahir dengan syarat kondisi
bayi dalam keadaan stabil, tidak ada gangguan pada paru-paru dan jantung
(Maryunani, 2010). Vaksin diberikan secara intramuskular dalam. Pada neonatus
dan bayi diberikan di anterolateral paha, sedangkan pada anak besar dan dewasa,

Buku Konsep Keperawatan Anak 190


diberikan di regio deltoid. Interval antara dosis pertama dan dosis kedua minimal 1
bulan, memperpanjang interval antara dosis pertama dan kedua tidak akan
mempengaruhi imunogenisitas atau titer antibodi sesudah imunisasi selesai.
(Ranuh et.al, 2011).
Untuk ibu dengan HbsAg positif, selain vaksin hepatitis B diberikan juga
hepatitis immunoglobulin (HBIg) 0,5 ml di sisi tubuh yang berbeda dalam 12 jam
setelah lahir. Sebab, Hepatitis B Imunoglobulin (HBIg) dalam waktu singkat segera
memberikan proteksi meskipun hanya jangka pendek (3-6 bulan) (Cahyono, 2010).
Bila sesudah dosis pertama, imunisasi terputus, segera berikan imunisasi
kedua, sedangkan imunisasi ketiga diberikan dengan jarak terpendek 2 bulan dari
imunisasi kedua. Bila dosis ketiga terlambat, diberikan segera setelah
memungkinkan. Efek samping yang terjadi umumnya berupa reaksi lokal yang
ringan dan bersifat sementara. Kadang-kadang dapat menimbulkan demam ringan
untuk 1-2 hari (Ranuh et.al, 2011).
Standar operasional prosedur :
b. Uraian Umum
1) Imunisasi Tetanus Toxoid terbukti sebagai satu upaya pencegahan penyakit
Tetanus.
2) Diberikan pada usia kehamilan trimester pertama, dengan interval waktu 4
minggu.
3) Disuntikan pada lengan atas secara intra muscular (im) sebanyak 0,5 ml, Intra
Muskular atau subcutan
4) Sebelumnya lengan dibersihkan dengan kapas steril (air panas).
5) Kontra indikasi : gejala –gejala berat karena dosis pertama TT
Referensi : pedoman teknis Imunisasi tingkat Puskesmas.
c. Tujuan
Sebagai acuan untuk melaksanakan suntikan TT untuk pemberian kekebalan aktif
terhadap tetanus.
d. Ruang lingkup

Buku Konsep Keperawatan Anak 191


Petunjuk kerja ini mencakup unit pelayanan di ruang tindakan, unit pelayanan KIA
yang diberikan pada ibu hamil dan calon penganten.
e. Ketrampilan petugas
1) Bidan terlatih.
2) Dokter
3) Perawat terlatih
f. Indikasi
Untuk pemberian kekebalan aktif terhadap infeksi yang disebabkan
virus hepatitis B.
g. Kontra indikasi
Hipersensitif terhadap komponen vaksin. Sama halnya seperti
vaksin- vaksin lain, vaksin ini tidak boleh diberikan kepada penderita
infeksi berat disertai kejang.
h. Efek samping
Reaksi lokal seperti rasa sakit, kemerahan dan pembengkakan
disekitar tempat penyuntikan. Reaksi yang terjadi bersifat ringan dan
biasanya hilang setelah 2 hari. (Departemen Kesehatan RI, 2009).
i. Alat dan Bahan
1) Vinset
2) Kapas steril (air panas).
3) Spuit 0,5 cc
4) Vaksin TT

NO. PROSEDUR
1 Prosedur kerja
5) Lakukan identifikasi dan anamnesa dengan menanyakan pada
pasien :Nama, Umur dan alamat, Apakah ada alergi terhadap obat-
obatan
6) Pastikan kondisi pasien dalam keadaan sehat

Buku Konsep Keperawatan Anak 192


7) Siapkan bahan dan alat suntik
8) Ambil vaksin dengan jarum dan semprit disposible sebanyak
0,5 ml
9) Persilahkan pasien duduk
10)Oleskan kapas alkohol pada lengan kiri bagian atas
11) Suntik pada lengan kiri bagian atas secara intra musculer
12) Buang jarum bekas suntikan ke dalam kotak
13) Persilahkan pasien menunggu 15 menit di luar, dan jika tidak
terjadi efek samping pasien boleh pulang
14)Catat pada buku status dan KMS ibu hamil

2. Cara pemberian dosis


1. sebelum digunakan vaksin harus di kocok terlebih dahulu agar
suspense menjadi homogeny
2. vaksin disuntikkkan dengan dosis 0,5 ml, pemeberian suntikan
secara intramuskuler sebaiknya pada anterolateral paha
3. peberian sebanyak 3 dosis
4. dosis pertama diberikan pada usis 0-7 hari, dosis selanjutnya
dengan interval minimum 4 minggu (1 bulan).
(Refference, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2013
Tentang Penyelenggaraan Imunisasi)

2.Imunisasi Bacillus Calmette Guerin (BCG)

Imunisasi BCG bertujuan untuk menimbulkan kekebalan aktif terhadap


penyakit tuberculosis (TBC) pada anak (Proverawati dan Andhini, 2010). Bacille
Calmette-Guerin (BCG) adalah vaksin hidup yang dibuat dari myobacterium bovis
yang dibiak berulang selama 1-3 tahun sehingga didapatkan basil yang tidak
virulen tetapi masih mempunyai imunogenitas. Vaksin BCG berisi suspensi
myobacterium bovis hidup yang sudah dilemahkan. Vaksinasi BCG tidak mencegah

Buku Konsep Keperawatan Anak 193


infeksi tuberkulosis tetapi mengurangi resiko terjadi tuberkulosis berat seperti
meningitis TB dan tuberkulosis milier (Ranuh et.al, 2011).

(sumber:babylonish.com)

Vaksin BCG diberikan pada umur < 2 bulan, Kementerian Kesehatan


menganjurkan pemberian imunisasi BCG pada umur 1 bulan dan sebaiknya pada
anak dengan uji Mantoux (Tuberkulkin) negatif. Imunisasi BCG ulangan tidak
dianjurkan. Efek proteksi timbul 8-12 minggu setelah penyuntikan. Efek proteksi
bervariasi antara 0-80 %, berhubungan dengan beberapa faktor yaitu mutu vaksin
yang dipakai, lingkungan dengan Mycobacterium atipik atau faktor pejamu (umur,
keadaan gizi dan lain-lain) (Ranuh et.al, 2011).

Cara pemberiannya melalui suntikan. Sebelum disuntikkan vaksin BCG


harus dilarutkan terlebih dahulu. Dosis 0,55 cc untuk bayi kurang dari 1 tahun dan
0,1 cc untuk anak dan orang dewasa. Pemberian imunisasi ini dilakukan secara
Intrakutan di daerah lengan kanan atas. Disuntikkan kedalam lapisan kulit dengan
penyerapan pelan-pelan. Dalam memberikan suntikan intrakutan, agar dapat
dilakukan dengan tepat, harus menggunakan jarum pendek yang sangat halus
(10mm, ukuran 26) (Proverawati dan Andhini, 2010).
Imunisasi BCG tidak boleh digunakan pada orang yang reaksi uji
tuberkulin > 5 mm, menderita infeksi HIV atau dengan risiko tinggi infeksi HIV,
imunokompromais akibat pengobatan kortikosteroid, obat imuno-supresif,

Buku Konsep Keperawatan Anak 194


mendapat pengobatan radiasi, penyakit keganasan yang mengenai sumsum tulang
atau sistem limfe, menderita gizi buruk, menderita demam tinggi, menderita infeksi
kulit yang luas, pernah sakit tubercolusis, dan kehamilan (Ranuh et.al, 2011).
Efek samping reaksi lokal yang timbul setelah imunisasi BCG yaitu setelah 1-2
minggu diberikan imunisasi, akan timbul indurasi dan kemerahan ditempat
suntikan yang berubah menjadi pustula, kemudian pecah menjadi luka. Luka tidak
perlu pengobatan khusus, karena luka ini akan sembuh dengan sendirinya secara
spontan. Kadang terjadi pembesaran kelenjar regional diketiak atau leher.
Pembesaran kelenjar ini terasa padat, namun tidak menimbulkan demam (
Proverawati dan Andhini, 2010).
Standar operasional prosedur :
a. Uraian Umum
Tuberkulosis adalah penyakit yang disebabkan oleh Mycrobacterium
tuberculosa.Vaksin yang sudah dilarutkan harus digunakan sebelum lewat 3 jam.
b. Tujuan
Sebagai acuan dalam pemberian imunisasi Bacillus Calmette Guerin (BCG ) agar
anak mempunyai daya tahan terhadap penyakit Tuberkulosis (TBC)
c. Ruang Lingkup
Semua pasien yang akan di imunisasi BCG di unit pelayanan statis pada anak
berumur kurang dari 2 bulan.
d. Ketrampilan Petugas
1.Dokter
2. Bidan
3. Perawat
e. Indikasi
Untuk pemberian kekebalan aktif terhadap tuberculosis.
f. Kontra indikasi:
1. Adanya penyakit kulit yang berat/menahun seperti:
eksim,furunkulosis dan sebagainya.

Buku Konsep Keperawatan Anak 195


2. Mereka yang sedang menderita TBC.
g. Efek samping
Imunisasi BCG tidak menyebabkan reaksi yang bersifat umum seperti
deman. Setelah 1-2 minggu akan timbul indurasi dan kemerahan ditempat suntikan
yang berubah menjadi pustule, kemudian pecah menjadi luka. Luka tidak perlu
pengobatan, akan sembuh secara spontan dan meninggalkan tanda parut. Kadang-
kadang terjadi pembesaran kelenjar kelenjar regional di ketiak dan atau leher,
terasa padat, tidak sakit dan tidak menimbulkan demam. Reaksi ini normal, tidak
memerlukan pengobatan dan akan menghilang dengan sendirinya (Departemen
Kesehatan RI, 2009).
h. Alat dan Bahan
1.Vaksin BCG
2. Pelarut vaksin
3.Spuit disposible 0,05 cc
4.Disposibel 5 cc untuk melarutkan
5.Kapas steril (air panas)
6.Kartu imunisasi

NO PROSEDUR
1 Prosedur kerja :
1. Petugas mencuci tangan
2. Pastikan vaksin dan spuit yang akan di gunakan
3. Larutkan vaksin dengan cairan pelarut BCG 1 ampul ( 4 cc )
4. Pastikan anak belum pernah di BCG dengan menanyakan pada
orang tua anak tersebut
5. Ambil 0.05 cc vaksin BCG yang telah kita larutkan tadi
6. Bersihkan lengan dengan kapas yang telah dibasahi air bersih,
jangan menggunakan alkohol / desinfektan sebab akan merusak
vaksin tersebut
7. Suntikan vaksin tersebut sepertiga bagian lengan kanan atas
(tepatnya pada insertio musculus deltoideus) secara intrakutan (ic)

Buku Konsep Keperawatan Anak 196


/ dibawah kulit
8. Rapikan alat-alat
9. Petugas mencuci tangan
10. Mencatat dalam buku

(Refference, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2013


Tentang Imunisasi Diphteria Pertusis Tetanus-Hepatitis B (DPT-HB) atau Diphteria Pertusis
Tetanus- Hepatitis B-Hemophilus influenza type B (DPT-HB-HiB)

Vaksin DPT-HB-Hib berupa suspense homogeny yang berisikan difteri murni,


toxoid tetanus, bakteri pertusis inaktif, antigen permukaan hepatitis B (HBsAg)
murni yang tidak infeksius dan komponen Hib sebagai vaksin bakteri sub unit
berupa kapsul polisakarida Haemophillus influenza tipe b (Hib) tidak infeksius yang
dikonjugasikan kepada protein toksoid tetanus (Kemenkes, 2013).

(sumber:klinikvaksinasi.com)

Vaksin ini digunakan untuk pencegahan terhadap difteri, tetanus, pertusis


(batuk rejan), hepatitis B dan infeksi Haemophilus influenza tipe b secara simultan.
Strategic Advisory Group of Expert on Immunization (SAGE) merekomendasikan
vaksin Hib dikombinasi dengan DPT-HB menjadi vaksin pentavalent (DPT-HB-Hib)
untuk mengurangi jumlah suntikan pada bayi. Penggabungan berbagai antigen
menjadi satu suntikan telah dibuktikan melalui uji klinik, bahwa kombinasi

Buku Konsep Keperawatan Anak 197


tersebut secara materi tidak akan mengurangi keamanan dan tingkat perlindungan
(Kemenkes, 2013).

Pemberian imunisasi DPT-HB-Hib diberikan sebanyak 3 (tiga) kali pada usia


2, 3 dan 4 bulan. Pada tahap awal hanya diberikan pada bayi yang belum pernah
mendapatkan imunisasi DPT-HB. Apabila sudah pernah mendapatkan imunisasi
DPT-HB dosis pertama atau kedua, tetap dilanjutkan dengan pemberian imunisasi
DPT-HB sampai dengan dosis ketiga. Untuk mempertahankan tingkat kekebalan
dibutuhkan imunisasi lanjutan kepada anak batita sebanyak satu dosis pada usia 18
bulan.
Jenis dan angka kejadian reaksi simpang yang berat tidak berbeda secara
bermakna dengan vaksin DPT, Hepatitis B dan Hib yang diberikan secara terpisah.
Untuk DPT, beberapa reaksi lokal sementara seperti bengkak, nyeri dan kemerahan
pada lokasi suntikan disertai demam dapat timbul. Vaksin hepatitis B dan vaksin
Hib dapat ditoleransi dengan baik. Reaksi lokal dapat terjadi dalam 24 jam setelah
vaksinasi dimana penerima vaksin dapat merasakan nyeri pada lokasi
penyuntikkan. Reaksi ini biasanya bersifat ringan dan sementara, pada umumnya
akan sembuh dengan sendirinya dan tidak memerlukan tindakan medis lebih
lanjut.
Terdapat beberapa kontraindikasi terhadap dosis pertama DPT, kejang atau
gejala kelainan otak pada bayi baru lahir atau kelainan saraf serius lainnya
merupakan kontraindikasi terhadap komponen pertusis. Dalam hal ini vaksin tidak
boleh diberikan sebagai vaksin kombinasi, tetapi vaksin DT harus diberikan sebagai
pengganti DPT, vaksin Hepatitis B dan Hib diberikan secara terpisah.
Vaksin tidak boleh diberikan pada anak dengan riwayat alergi berat dan
ensefalopalopati pada pemberian vaksin sebelumnya. Keadaan lain yang perlu
mendapatkan perhatian khusus adalah bila pada pemberian vaksin sebelumnya.
Keadaan lain yang perlu mendapatkan perhatian khusus adalah bila pada
pemberian pertama dijumpai riwayat demam tinggi, respon dan gerak yang kurang
(hipotonik-hiporesponsif) dalam 48 jam, anak menangis terus selama 2 jam, dan
Buku Konsep Keperawatan Anak 198
riwayat kejang dalam 3 hari sesudah imunisasi DPT. Pemberian vaksin sebaiknya
ditunda pada orang yang berpenyakit infeksi akut. Vaksin DPT, baik bentuk DtaP
maupun DTwP, tidak diberikan pada anak kurang dari usia 6 minggu. Sebab,
respons terhadap pertusis dianggap tidak optimal. Vaksin pertusis tidak boleh
diberikan pada wanita hamil (Cahyono, 2010).
Standar operasional prosedur
a. Tujuan
DPT agar anak mempunyai daya tahan terhadap penyakit Dipteri, Pertusis, Tetanus
dan Hepatitis B
b. Ruang Lingkup
Semua pasien yang akan melakukan imunisasi DPT di Posyandu pada anak
berumur 2-11 bln
c. Keterampilan Petugas
1) Dokter
2) Bidan
3) Perawat
d. Indikasi
Untuk pemberian kekebalan secara simultan terhadap difteri, pertusis, dan tetanus.
e. Kontra indikasi
Gejala- gejala keabnormalan otak pada periode bayi baru lahir atau gejala
serius keabnormalan pada syaraf merupakan kontraindikasi pertusis. Anak-anak
yang mengalami gejala-gejala parah pada dosis pertama, komponen pertusisharus
dihindarkan pada dosis kedua, dan untuk meneruskan imunisasinya dapat
diberikan DT.
f. Efek samping
Gejal-gejala yang bersifat sementara seperti: lemas, demam tinggi,
iritabilitas, dan meracau yang biasanya terjadi 24 jam setelah imunisasi
(Departemen Kesehatan RI, 2009).
g. Alat dan Bahan

Buku Konsep Keperawatan Anak 199


1) Vaksin DPT
2) Spuit disposable
3) Kapas alcohol

NO PROSEDUR
1 Prosedur kerjaPetugas mencuci tangan

1) Pastikan vaksin yang akan di gunakan


2) Jelaskan kepada ibu anak tersebut, umur anak (2-11 bulan)
jumlah suntikan 3x untuk imunisasi DPT.
3) Ambil 0,5 cc vaksin DPT
4) Bersihkan 1/3 paha bagian luar dengan kapas steril (air panas)
5) Suntikan secara intra muskuler (im)
6) Terangkan kepada ibu anak tersebut, tentang panas akibat DPT,
berikan obat penurun panas / antipiretik kepada ibu anak tersebut.
7) Anjurkan kompres hangan di lokasi penyuntikan.
8) Rapikan alat-alat
9) Petugas mencuci tangan
10)Mencatat dalam buku

2. Cara pemberian dosis


1). Sebelum digunakan vaksin harus dikocok terlebih
dahulu agar suspensi menjadi homogen.
2). Disuntik secara intramuskuler dengan dosis
pemberian 0,5 ml sebanyak 3 dosis.
3). Dosis pertama diberikan pada umur 2 bulan, dosis
selanjutnya diberikan dengan interval paling cepat 4
minggu (1 bulan) (Departemen Kesehatan RI, 2009).

Buku Konsep Keperawatan Anak 200


(Refference, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2013
Tentang Penyelenggaraan Imunisasi)

3. Imunisasi Polio
Imunisasi polio merupakan imunisasi yang bertujuan mencegah penyakit
poliomielitis. Vaksin polio telah dikenalkan sejak tahun 1950, Inactivated (Salk)
Poliovirus Vaccine (IPV) mendapat lisensi pada tahun 1955 dan langsung digunakan
secara luas. Pada tahun 1963, mulai digunakan trivalen virus polio secara oral
(OPV) secara luas. Enhanced potency IPV yang menggunakan molekul yang lebih
besar dan menimbulkan kadar antibodi lebih tinggi mulai digunakan tahun 1988.
Perbedaan kedua vaksin ini adalah IPV merupakan virus yang sudah mati dengan
formaldehid, sedangkan OPV adalah virus yang masih hidup dan mempunyai
kemampuan enterovirulen, tetapi tidak bersifat patogen karena sifat
neurovirulensinya sudah hilang (Ranuh et.al, 2011).

(sumber:kumparan.com)

Imunisasi dasar polio diberikan 4 kali (polio I, II, III, IV) dengan interval
tidak kurang dari 4 minggu. Imunisasi polio ulangan diberikan 1 tahun setelah
imunisasi polio IV, kemudian pada saat masuk SD (5-6 tahun) dan pada saat
meninggalkan SD (12 tahun). Vaksin ini diberikan sebanyak 2 tetes (0,1 ml)
langsung kemulut anak. Setiap membuka vial baru harus menggunakan penetes
(dropper) yang baru (Proverawati dan Andhini, 2010). Dosis pertama dan kedua
diperlukan untuk menimbulkan respon kekebalan primer, sedangkan dosis ketiga

Buku Konsep Keperawatan Anak 201


dan keempat diperlukan untuk meningkatkan kekuatan antibodi sampai pada
tingkat yang tertinggi (Lisnawati, 2011).

Pemberian imunisasi polio tidak boleh dilakukan pada orang yang menderita
defisiensi imunitas. Tidak ada efek yang berbahaya yang ditimbulkan akibat
pemberian polio pada anak yang sedang sakit. Namun, jika ada keraguan, misalnya
sedang menderita diare, maka dosis ulangan dapat diberikan setelah sembuh.
(Proverawati dan Andhini, 2010). Vaksinasi polio tidak dianjurkan diberikan pada
keadaan ketika seseorang sedang demam (>38,5°C), obat penurun daya tahan
tubuh, kanker, penderita HIV, Ibu hamil trimester pertama, dan alergi pada vaksin
polio. Pernah dilaporkan bahwa penyakit poliomielitis terjadi setelah pemberian
vaksin polio. Vaksin polio pada sebagian kecil orang dapat menimbulkan gejala
pusing, diare ringan, dan nyeri otot (Cahyono, 2010).
Standar operasional prosedur polio
a. Ruang lingkup
Semua pasien yang akan melakukan imunisasi polio di unit pelayanan Posyandu
pada anak berumur 0 - 11 bln
b. Ketrampilan Petugas
1.Dokter
2.Bidan
3.Perawat
c. Alat dan bahan
1.Pinset
2.Vaksin polio dan pipet

NO PROSEDUR
1. Prosedur kerja
1. Petugas mencuci tangan
2. Pastikan vaksin polio dalam keadaan baik (perhatikan nomor ,
kadaluarsa dan vvm )

Buku Konsep Keperawatan Anak 202


3. Buka tutup vaksin dengan menggunakan pinset / gunting kecil
4. Pasang pipet diatas botol vaksin
5. Letakkan anak pada posisi yang senyaman mungkin
6. Buka mulut anak dan teteskan vaksin volio sebanyak 2 tetes
7. Pastikan vaksin yang telah diberikan ditelan oleh anak yang
diimunisasi.
8. Jika di muntahkan atau di keluarkan oleh anak, ulangi lagi
penetesan.
9. Saat meneteskan vaksin ke mulut, pastikan agar vaksin tetap
dalam kondisi steril
10. Rapikan Alat
11. Petugas mencui tangan

(Refference, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2013


Tentang Penyelenggaraan Imunisasi)

Buku Konsep Keperawatan Anak 203


4. Imunisasi Campak

Imunisasi campak ditujukan untuk memberikan kekebalan aktif terhadap


penyakit campak. pemberian vaksin campak diberikan 1 kali pada umur 9 bulan
secara subkutan walaupun demikian dapat diberikan secara intramuskuler dengan
dosis sebanyak 0,5 ml. Selanjutnya imunisasi campak dosis kedua diberikan pada
program school based catch-up campaign, yaitu secara rutin pada anak sekolah SD
kelas 1 dalam program BIAS (Ranuh et.al, 2011).

Kekebalan terhadap campak diperoleh setelah vaksinasi, infeksi aktif, dan


kekebalan pasif pada seorang bayi yang lahir dari ibu yang telah kebal
(berlangsung selama 1 tahun). Orang-orang yang rentan terhadap campak adalah
bayi berumur lebih dari 1 tahun, bayi yang tidak mendapatkan imunisasi kedua
sehingga merekalah yang menjadi target utama pemberian imunisasi campak.
kadar antibodi campak tidak dapat dipertahankan sampai anak menjadi dewasa.

(sumber:ibudanmama.com)

Buku Konsep Keperawatan Anak 204


Pada usia 5-7 tahun, sebanyak 29,3% anak pernah menderita campak
walaupun pernah diimunisasi. Sedangkan kelompok 10-12 tahun hanya 50%
diantaranya yang mempunyai titer antibodi di atas ambang pencegahan. Berarti,
anak usia sekolah separuhnya rentan terhadap campak dan imunisasi campak satu
kali saat berumur 9 bulan tidak dapat memberi perlindungan jangka panjang
(Cahyono, 2010). Efek samping yang timbul dari imunisasi campak seperti demam
lebih dari 39,5°C yang terjadi pada 5%-15% kasus, demam mulai dijumpai pada
hari ke 5-6 sesudah imunisasi dan berlangsung selama 5 hari. Ruam dapat dijumpai
pada 5% resipian timbul pada hari ke 7-10 sesudah imunisasi dan berlangsung
selama 2-4 hari. Hal ini sukar dibedakan dengan akibat imunisasi yang terjadi jika
seseorang telah memperoleh imunisasi pada saat inkubasi penyakit alami.
Terjadinya kejang demam, reaksi berat jika ditemukan gangguan fungsi sistem
saraf pusat seperti ensefalitis dan ensefalopati pasca imunisasi.diperkirakan risiko
terjadinya kedua efek samping tersebut 30 hari sesudah imunisasi sebanyak 1
diantara 1 milyar dosis vaksin (Ranuh et.al, 2011).

Imunisasi tidak dianjurkan pada ibu hamil, anak dengan imunodefisiensi


primer , pasien TB yang tidak diobati, pasien kanker atau transplantasi organ,
mereka yang mendapat pengobatan imunosupresif jangka panjang atau anak
immunocompromised yang terinfeksi HIV. Anak yang terinfeksi HIV tanpa
immunosupresi berat dan tanpa bukti kekebalan terhadap campak, bisa mendapat
imunisasi campak (Ranuh et.al, 2011).

Standard operasional prosedur :

a. Tujuan
Sebagai acuan dalam pemberian imunmsasi campak agar anak mempunyai daya
tahan terhad penyakit campak.
b. Ruang Lingkup
Unit pelayanan posyandu padi anak berumur 9 bulan

Buku Konsep Keperawatan Anak 205


c. Ketrampilan Petugas
1) Dokter
2) Bidan
3) Perawat
4) Indikasi
d. Kontra indikasi
Individu yang mengidap penyakitimmune deficiency atau individu yang
diduga menderita gangguan respon imun karena leukemia, limfoma.
e. Efek samping
Hingga 15% pasien dapat mengalami demam ringan dan kemerahan
selama 3 hari yang dapat terjadi 8-12 hari setelah vaksinasi
(Departemen Kesehatan RI, 2009).
f. Alat dan Bahan
1) Pinset
2) Disposible spuit
3) Vaksin Pelarut

NO PROSEDUR
1. Prosedur kerja
1) Petugas mencuci tangan
2) Pastikan vaksin dalam keadaan baik
3) Buka tutup vaksin denggunakan Pinset
4) Larutkan dengan cairan pelarut campak yang sudah ada (5 cc)
5) Pastikan umur anak tepat untuk di imunisasi campak (9 bulan)
6) Ambil 0,5 cc vaksin campak yang telah dilarutkan tadi
7) Bersihkan lengan kiri bagian atas anak dengan kapas steril (air
panas).
8) Suntikan secara sub (sc)
9) Rapikan alat

Buku Konsep Keperawatan Anak 206


10)Cuci tangan petugas
11) Catatan Mutu
12)Buku Status bayi
13)Kartu Imunisasi

(Refference, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 42 Tahun 2013


Tentang Penyelenggaraan Imunisasi)

I. Jadwal Pemberian Imunisasi Dasar Lengkap


Jadwal pemberian imunisasi 29 hari sampai 6 tahun berdasarkan buku KIA tahun
2015, pada table di bawah ini
Jadwal imunisasi :
0-7 hari : HBD
1 bulan : DCG, Polio 1
2 bulan : DPT-HB-Hib 1, polio 2
3 bulan : DPT-HB-Hib 2, polio 3
4 bulan : DPT-HB-Hib 3, polio 4, IPV
9 bulan : Campak
18 bulan : DPT-HB-Hib lanjutan, dan campak lanjutan

VAKSIN MENCEGAH PENULARAN


PENYAKIT
Hepatitis B Hepatitis B dan kerusakan Hati
BGC TBC (Tubercoliosis) yang berat
Polio, IPV Polio yang dapat menyebabkan
lumpuh layu pada bagian tungkai
dan atau lengan
DPT,HB,HIB - Difteri yang menyebabkan
penyumbatan jalan napas

Buku Konsep Keperawatan Anak 207


- Batuk rejan (batuk 100 hari)
- Tetanus
- Hepatitis B yang dapat
menyebabkan kerusakan hati
- Infeksi HIB menyebabkan
menginitis (radang selaput otak)
CAMPAK Campak yang dapat mengakibatkan
komplilkasi radang paru, otak, dan
krtuban.

Jadwal imunisasi anak usia 0-18 tahun rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI)
tahun 2017, berdasarkan table di bawah ini .

Buku Konsep Keperawatan Anak 208


Keterangan

Cara membaca kolom usia: misal 2 berarti usia 2 bulan (60) hari sampai dengan 2 bulan
29 hari (89 hari) . rekomendasi imunisasi berlaku mulai Januari 2017. Dapat diakses pada
website IDAI (http://idai.or.id/public-articles/klinik/imunisasi/jadwal-imunisasi-anak-
idai.htm).

a. Vaksin rotavirus monovalen tidak perlu dosis ke-3 (lihat keterangan)


b. Apabila di beri pada remaja usia 10-13 tahun, pemberian cukup 2 dosis dengan interval
6-12 bulan; respon antibody setara dengan 3 dosis (lihat keterangan)

Optimal Catch-up Booster Daerah Endemis

Untuk memahami table jadwal imunisasi perlu membaca keterangan table:

1. Vaksin hepatitis B atau HB. Vaksin HB pertama (monovalent) paling baik


diberikan dalam waktu 12 jam setelah lahir dan di dahului pemberian suntikan
vitamin K1 minimal 30 menit sebelumnya. Jadwal pemberian vaksin HB Monovalen
adalah usia 0,1 dan 6 bulan. Bayi lahir dari ibu HBsAg positif diberikan vaksin HB
kombinasi dengan DTPw, maka jadwal pemberian pada usia 2,4 dan 6 bulan.
2. Vaksin polio. Apabila lahir dirumah segera berikan OPV-0. Apabila lahir di
sarana kesehatan, OPV-0 diberikan saat bayi di pulangkan. Selanjutnya, untuk
polio-1, polio-2, polio-3, dan polio booster diberikan OPV atau IPV. Paling sedikit
harus mendapat satu dosis vaksin IPV bersamaan dengan pemberian OPV-3.
3. Vaksin BCG. Pemberian vaksin BCG dianjurkan sebelum usia 3 bulan, optimal
usia 2 bulan. Apabila di berikan pada usia tiga bulan atau lebih, perlu di lakukan uji
tuberculin terlebih dahulu.
4. Vaksin DTP. Vaksin DTP pertama diberikan paling cepat pada usia 6 minggu.
Dapat di berikan vaksin DTPw atau DTPa atau kombinasi vaksin lain. Apabila di
berikan vaksin DTPa maka interval mengikuti rekomendasi vaksin tersebut yaitu
usia 2,4 dan 6 bulan. Untuk usia lebih dari 7 tahun di berikan vaksin Td atau Tdap.

Buku Konsep Keperawatan Anak 209


Untuk DTP 6 dapat diberikan Td atau Tdap pada usia 10-12 tahun dan booster tadi
di berikan setiap 10 tahun.
5. Vaksin pneumokokus (PCV). Apabila diberikan usia 7-12 bulan, PCV di
berikan 2 kali dengan interval 2 bulan; dan pada usia lebih dari 1 tahun di berikan 1
kali. Keduanya perlu booster pada usia lebih dari 12 bulan atau minimal 2 bulan
setelah dosis terakhir. Pada anak usia diatas 2 tahun PCV di berikan cukup 1 kali.
6. Vaksin rotavirus. Vaksin rotavirus monovalent diberikan 2 kali, dosis
pertama di berikan usia 6-14 minggu (dosis pertama tidak di berikan pada usia >
15 minggu) dosis kedua di berikan dengan interval minimal 4 minggu. Batas akhir
pemberian pada usia 24 minggu. Vaksin rotavirus pentavalen di berikan 3 kali,
dosis pertama di berikan usia 6-14 minggu (dosis pertama tidak di berikan pada
usia > 15 minggu) dosis ke dua dan ke tiga di berikan dengan interval 4-10 minggu.
Bat6as akhir pemberian pada usia 32 minggu.
7. Vaksin influenza. Diberikan pada usia lebih dari 6 bulan,diulang setuiap tahun.
Untuk imunisasi pertama kali (primary immunization) berusia kurang dari 9 tahun
di beri 2 kali dengan interval minimal 4 minggu. Untuk anak 6-36 bulan, dosis 0,2
ml. untuk anak usia 36 bulan atau lebih dosisnya 0,5 ml.
8. Vaksin campak. Vaksin campak kedua (18 bulan) tidak perlu di berikan
apabila sudah mendapatkan MMR.
9. Vaksin MMR/MR. apabila sudah mendapatkan vaksin campak pada usia 9
bulan, maka vaksin MMR/MR di berikan pada usia 15 bulan (minimal interval 6
bulan). Apabila pada usia 12 bulan belum mendapatkan vaksin campak maka dapat
di berikan MMR/MR.
10. Vaksin Varisela. Vaksin varisela diberikan setelah usia 12 bulan, terbaik pada
usia sebelum masuk sekolah dasar, apabila di berikan pada usia lebih dari 13 tahun
perlu 2 dosis dengan interval minimal 4 minggu.
11. Vaksin Human Papiloma Virus (HPV). HPV diberikan mulai 10 tahun. Vaksin
HPV bivalen di berikan 3 kali dengan jadwal 0,1, 6 bulan; vaksin HPV tetravalen
dengan jadwal 0, 2, 6 bulan. Apabila di berikan pada remaja usia 10-13 tahun

Buku Konsep Keperawatan Anak 210


pemberian cukup 2 dosis dengan interval 6-12 bulan; respons antibody setara
dengan 3 dosis.
12. Vaksin Japanese Encephalitis (JE). JE diberikan mulai usia 12 bulan pada
daerah endemis atau turis yang akan bepergian ke daerah endemis tersebut. Untuk
perlindungan jangka panjang dapat di berikan booster 1-2 tahun berikutnya.
13. Vaksin Dengue. Diberikan pada usia 9-16 tahun dengan jadwal 0, 6, dan 12
bulan.

Buku Konsep Keperawatan Anak 211


J. Penyakit yang Dapat Dicegah dengan Imunisasi (PD3I)
Secara umum tujuan kegiatan imunisasi sesuai dengan Progam Pengembangan Imunisasi (PPI) yang mulai dilaksanakan di Indonesia
pada tahun 1977 berfokus pada pencegahan penularan terhadap beberapa PD3I yaitu Hepatitis B, Tuberkulosis, Difteri, Pertusis, Tetanus,
Polio serta Campak.

No Nama Definisi dan Penyebab Penularan Gejala Komplikasi Gambar


penyakit
1. Difteri penyakit menular akut Melalui kontak Radang tenggorokan Gangguan
pada tonsil, faring, fisik dan Hilang nafsu makan pernapasan
hidung, laring, selaput pernapasan Demam ringan yang berkaitan
mukosa, kulit dan (Cahyono Dalam 2-3 hari kematian
terkadang konjungtiva 2010) selaput putih kebiru-
serta vagina .(Penyakit biruan pada
yang disebabkan oleh tenggorokan dan (sumber.bumn.go.id)
bakteri Corynebacterium tonsil
diphtheria (Cahyono, 2010)
(cahyono 2010)

Buku Konsep Keperawatan Anak 212


2. Pertusis penyakit infeksi akut Melalui Pilek Pneumonia
berupa batuk yang percikan ludah Mata merah bacterialis yang
sangat berat (batuk (droplet Bersin dapat
seratus hari).disebabkan infection) dari Demam menyebabkan
oleh bakteri Bordetella batuk atau Batuk ringan yang kematian
pertussis (batuk rejan) bersin lama-kelamaan
(Ranuh et.al, 2011). (Ranuh et.al, menjadi parah dan
(cahyono, 2010) 2011). menimbulkan batuk
yang cepat dan keras (sumber.nursingbook.go.id)
(cahyono,2010)

3. Tuberkulosis Penyakit yang Melalui Batuk berdahak >2 Pleurutis


(TBC) disebabkan oleh basil percikan ludah minggu. Efusi pleura,
tuberculosis, yang dari batuk atau Sesak napas Empyema,
menyerang paru, bersin Berkeringat di malam Laryngitis,
kelenjar, tulang, sendi, hari Poncet
kulit, dan selaput otak Nafsu makan arthropathy
batuk dan pilek ringan menurun
selama 1-2 minggu BB menurun
(sumber.rsudpurihusada.inhilkab.go.id)

Buku Konsep Keperawatan Anak 213


( batuk dan pilek ringan
selama 1-2 minggu
(Ranuh et. al, 2011).
4. Hepatitis Penyakit yang Penularan dari Nafsu makan hilang Sirosis,
disebabkan virus ibu ke bayi Rasa tidak enak di pembentukan
hepatitis B. pada saat perut jaringan parut
(Cahyono, 2010) proses Mual sampai muntah pada hati
kelahiran dan Nyeri dan rasa penuh Kanker hati
melalui alat pada perut sisi kanan Hepatitis B
suntik bekas, atas fulminant.
tranfusi darah Disertai demam tidak
(sumber.scribd.id)
dan hubungan tinggi, Kadang-
seksual. kadang disertai nyeri
(Cahyono, sendi
2010) Setelah satu minggu,
pada mata bagian
putih tampak
berwarna kuning, kulit
pun kuning

Buku Konsep Keperawatan Anak 214


Air seni berwarna
coklat seperti teh.
5. Polio penyakit demam akut melalui fekal- flu, diare ringan, Kecacatan
yang disebabkan virus oral-route. sebagian kecil
polio. (Proverawati menjadi lumpuh layu
(Ranuh et.al, 2011). dan andhini) dan menetap seumur
hidup, yang terjadi
terutama pada
tungkai.

(sumber.scribd.ig)

6. Tetanus Penyakit yang Bakteri Spora kejang seluruh tubuh Emboli paru,
disebabkan oleh racun bakteri C. tetani yang berulang yaitu
yang dikeluarkan oleh masuk ke tubuh selama beberapa penyumbatan
kuman tetanus, yang melalui luka menit, pada arteri
masuk melalui luka atau terbuka atau rahang terkunci dan pulmonalis
perawatan tali pusat bayi terkena tusukan balita (mulut mencucu Jantung
(sumber.sumber.com)
yang tidak baik. benda tajam untuk bayi), Pneumonia,

Buku Konsep Keperawatan Anak 215


(Cahyono,2010) yang kaku leher, sulit yaitu infeksi
terkontaminasi, menelan dan kaku yang terjadi
misalnya otot perut. pada kantung
tertusuk paku udara dalam
paru-paru
7. Campak Campak biasa dikenal Disebabkan Demam atau panas Meningitis, radang
selaput otak dan
masyarakat dengan oleh virus tinggi,
saraf tulang
sebutan tampek (Jawa campak Timbul bercak
belakang
Barat) atau gabag (Jawa) kemerahan pada Ensefalitis, infeksi
yaitu penyakit yang wajah atau tubuh, otak
ditandai dengan demam Disertai batuk dan Mata juling dampak
virus pada saraf
dan bercak kemerahan atau pilek, dan
dan otot dari mata
pada wajah atau tubuh Kadang-kadang (sumber:casciscuscescos.wordpress)
Hepatitis atau
terutama menyerang disertai mata merah infeksi hati
anak-anak. dan diare Jantung.

(Cahyono, 2010)

Buku Konsep Keperawatan Anak 216


DAFTAR PUSTAKA

Angela cumberland.(2018).intrauterine growth restriction anda development of the


hippocampus:implications for learning and memory in children and adolescents.review.vol.
2

Grasia,santamaria hernando.(2018).the interplay between sharing behavior anda beliefs about


others in children during dictator games.jurnal of experimental child psychology.451-464

Hidayat, a. Aziz, 2017, pengantar kebutuhan dasar manusia aplikasi konsep dan proses
keperawatan, jakarta: salemba medika.

Intan fazrin, heri saputro dkk, 2017, mengembangkan intelegensi quotient (iq) pada anak
prasekolah dengan stimulasi keluarga dan nak usia dini, ponorogo : forum ilmiah
kesehatan ( forikes )

Khadijah. 2016. Pengembangan kognitif anak usia dini. Perdana publishing.


Medan.

Kyle,terri dan susan carman,2013,essentials of pediatric nursing.helena t.caprari

Soetjiningsih,spak, 2013, tumbuh kembang anak,jakarta: egc

Sri yenawati.(2017).stimulasi tumbuh kembang anak. Jurnal ilmiah psikologi. Vol. Iii, no.1: 121 –
130

Schehr, k lindsay.(2017).concept analysis of growt failure in preterm infants in the nicu.article in


press

hidayah, a. Aziz alimul, 2011. Ilmu kesehatananak untuk pendidiakan kebidanan: jakarta
salemba medical

Buku Konsep Keperawatan Anak 217


Maliszewski-hall am, alexander m, tkac i, oz g, rao r. Differential effects of intrauterine growth
restriction on the regional neurochemical profle of the developing rat brain.
Neurochem res 2017; 42: 133–40

Kathariana , telly. Hubungan antara pengetahuan ibu dengan sikap terhadap


tumbuh kembang anak usia 0-24 bulan, jurnal kebidanan . Akademi kebidanan panca
bhakti pontianak, volume 6 nomor 2, 2016.

Satiyaningrum, erna. Tumbuh kembang anak. Sidoarjo: indomedia pustaka, 2017.

Marciniak, bruno. Growth and development. T.t. 2000

T.-x. Yang et al. Journal of experimental child psychology 161, 2017.

Schehr k. Lindsay and teresa s. Johnson. Concept analysis of growth failure in preterm infants in
the nicu: university of wisconsin–milwaukee, 2017

Gilchris, courtney, dkk. Intrauterine growth restriction and development of the hippocampus:
implications for learning and memory in children and adolescents: school of health and
biomedical sciences, rmit university, bundoora, vic, australia. 2018

Utami, wuri dkk. 2018. Buku ajar keperawatan anak. Yogyakarta: pt leutika nouvelitera

Saputro, heri & intan, fazrin. 2017. Anak sakit wajib bermain di rumah sakit: penerapan terapi
bermain anak sakit; proses, manfaat dan pelaksanaannya. Ponorogo: forum ilmiah
kesehatan

kristanti, a., & lestari, n. (t.t.). Dongeng meningkatkan kualitas tidur pada anak usia sekolah
yang mengalami hospitalisasi. 2018, volume 8 no.3.

Buku Konsep Keperawatan Anak 218


sarifah, arbianingsih, & huriati. (t.t.). Pengaruh senam otak terhadap kecemasan pada anak
usia sekolah yang mengalami hospitalisasi. 2016, volume 1 no.1.

setiawati, e., & sundari. (t.t.). Pengaruh terapi bermain dalam menurunkan kecemasan pada
anak sebagai dampak hospitalisasi di rsud ambarawa. 2019, volume 2 no.1.

elnovreny, j., & fithri, a. (t.t.). Pengaruh pemberian bibliotherapy terhadap tingkat kecemasan
anak yang mengalami hospitalisasi di rumah sakit imelda medan. 2019, volume 3 no.1.

noviati, e., masru’ah, i., & firdaus, f. (t.t.). Hubungan peran keluarga dengan tingkat kecemasan
anak usia sekolahyang mengalami hospitalisasi. 2018.

hermalinda, novrianda, d., & putri, m. (t.t.). Pengaruh intervensi pelibatan keluarga terhadap
kecemasan anak yang mengalami hospitalisasi di ruang perawatan anak rsud dr. Rasidin
padang tahun 2016. 2017, volume 13 no.2.

mariani, r. (t.t.). Faktor-faktor yang mempengaruhi pola tidur pada anak yang menjalani
hospitalisasi di ruang rawat inap anak rsd. Mayjend. Hm. Ryacudu kotabumi tahun
2016. 2019, volume 2 no.2.

hermalinda, deswita, & sarfika, r. (t.t.). Respon kecemasan orang tua terhadap hospitalisasi
anak di rsup dr. M.djamil padang. 2018, volume 14 no.1.

nurmashitah, & purnama, a. (t.t.). Medical play dalam menurunkan respon kecemasan anak
usia prasekolah yang mengalami hospitalisasi di ruang rawat inap anak. 2018.

mulyani, s. (t.t.). Riwayat hospitalisasi, kehadiran orang tua terhadap respon perilaku anak
pra sekolah pada tindakan invasif. 2018, volume 3 no.1.

Buku Konsep Keperawatan Anak 219


apryani, d., oyoh, & maruf, a. (t.t.). Perbedaan efektivitas terapi mewarnai dan bermain puzzle
terhadap kecemasan anak prasekolah yang mengalami hospitalisasi di rumah sakit
umum daerah cibabat kota cimahi tahun 2018. 2018, volume 1 no.1.

hulinggi, i., masi, g., & ismanto, a. (t.t.). Hubungan sikap perawat dengan stres akibat
hospitalisasi pada anak usia pra sekolah di rsu pancaran kasih gmim manado. 2018,
volume 6 no.1.

nilsson, stefan, cajsa, j., & gunilla, t. (t.t.). Children’s percepsionts of pictures intended in
measure ansiety. 2019.

coller, r., kelly, m., ehlenbach, m., goyette, e., wamer, g., & chung, p. (t.t.). Hospitalizations for
ambulatery care-sensitive conditions among children with crhonic and complex disiase.
2017.

nyamai, r., knight, v., amimo, f., & ayodo, g. (t.t.). Effective utilization of insecticide treated nets
and hospitalization of children under five years at matete health centre in westren
kenya. 2018.

dejong, n., richardson, t., & chandle, n. (t.t.). Outpatient visits before ambulatory care sensitive
hospitalization of children using medicaid. 2017.

rotman, m., hazan, g., & isaac, l. (t.t.). Purpuric rash and fever among hospitalized children
aged 0-18 years: comparison between clinical, laboratory, therapeutic and outcome
features of patients with bacterial versus viral etiology. 2018.

Maryunani.2010.ilmu kesehaan anak dan kebidanan.jakarta timur:trans info media.


Lisnawati,lilis.2011.generasi sehat melalui imunisasi.jakarta timur:trans info media.
Ranuh.2011.buku ajar kebidanan persalinan dan bayi baru lahir.yogyakarta:budi utama.

Buku Konsep Keperawatan Anak 220


Atikah proveraati dan dwi andhini.2010.jurnal imunisasi dan vaksinasi.yogyakarta: nuha
offset.
Noordiati.2018.asuhan kebidanan neonatus bayi,balita,dan anak prasekolah.malang:winera
media.
Cahyono.2010.vaksinasi cara ampuh cegah penyakit infeksi.yogyakarta:kanisisus.
Radji.2015.imunologi dan virulogi.jakarta:isfi penerbitan.
Notoamodjo.2012.promosi kesehatan dan perilaku kesehatan.jakarta:rineka cipta.
Khuril eka oktaviani.2018.jurnal hubungan imunitas campak dengan kejadian campak di
Provinsi jawa timur.universitas airlangga.
Kementrian kesehatan republik indonesia.2015.buku kia tahun 2015.
Jurnal kesehatan masyarakat (e.jurnal).volume 6,nomor 5, oktober 2018. Analisis pelaksanaan
Program imunisasi dasar lengkap (idl) pada bayi.
Jurnal berkala epidemiologi volume 6 nomor 2 (2018) 166-173.hubungan imunisasi dengan
Kejadian campak di povinsi jawa timur.
Nailul izza, dewi lestari, tumaji. 29 maret 2017.jurnal faktor orang tua dan status
Imunisasi dpt anak 12–36 bulan di kecamatan ketapang dan kecamatan Sokobanah kabupaten
sampang.
Nurul hidayah, hetty maria sihotang, wanda lestari.2017. Faktor yang berhubungan Dengan
pemberian imunisasi dasar lengkap pada bayi tahun
2017.Probandari,nitalia,ari.dkk.2013.
keterampilanimunisasi.surakarta; universitas sebelas maret.
Jurnal eve dubé.dkk. Memahami vaksin hesitansi di kanada: hasil dari studi konsultasi oleh
Canadian imunisasi penelitian jaringan..2016.irlandia.
Jurnal pau clusella.dkk.immunization and targeted destruction of networks using explosive
Percolation.2016.kanada.

Buku Konsep Keperawatan Anak 221


Refference, peraturan menteri kesehatan republik indonesia nomor 42 tahun 2013 tentang
Penyelenggaraan imunisas.iKomite keperawatan, buku kode etik keperawatan, tahun
2017-2020, sumatera barat, rs jiwa Prof. Hb. Sa’anin padang.
Adriana, dian. 2011. Tumbuh kembang dan terapi bermain pada anak. Jakarta:salemba medika.

Alligood, m.r. 2014. Nursing theoristand their work, 8th edition. Mosby: elsevier.

Bukhari, al jami’ al shokih al bukhari, bairut : dar al kutub al ilmiyah, 2010. Jakarta: maghfirah
pustaka.

Campbell, m., & knoetze. 2018. Repetitive symbolic play as a therapeutic process in child-
centered play therapy. International journal of play therapy, vol 19, 222-234.

Christian, k. M., russ, s., & short, e. J. (2017). Pretend play processes and anxiety:

Considerations for the play therapist. International journal of play therapy, 20, 179–192
http://dx.doi.org/10.1037/a0025324.

Desmita. 2015. Psikologi perkembangan. Bandung: pt. Remaja rosdakarya offset.

Fadlillah. M, dkk. 2014. Pendidikan anak usia dini. Jakarta: kencana prenadamedia group.

Handayani, rahmawati dewi dan ni putu dewi puspitasari. 2017. Pengaruh terapi bermain
terhadap tingkat kooperatif selama menjalani perawatan pada anak usia pra sekolah
(3 – 5 tahun) di rumah sakit panti rapih yogyakarta. Staf pengajar stikes surya global
yogyakarta alumnus ilmu keperawatan stikes surya global yogyakarta: jurnal.

Imam, saeful. 2018. Prosedur medis agar anak tidak lagi menangis. Jakarta: rineka cipta.

Indrawaty, lina dkk. 2017. Pengaruh pemberian terapi aktivitas bermain terhadap tingkat
kecemasan anak usia toddler akibat hospitalisasi di ruang rawat inap anak rsud kota

Buku Konsep Keperawatan Anak 222


bekasi tahun 2017. Mahasiswa program studi s1 ilmu keperawatan sekolah tinggi ilmu
keperawatan medistra indonesia bekasi: jurnal.

Martin. 2018. Bermain sebagai media terapi. Jakarta: buana printing.

Nurcahyo, fathan. 2017. Teori bermain. Fakultas ilmu kedokteran universitas negeri
yogyakarta: jurnal.

Patel., ravindra, & suresh. 2018. Study to assess the effectiveness of play therapy on anxiety
among hospitalized children. Iosr journal of nursing and health science, 5 17-23.

Rafati, fateme shah. 2018. Effectiveness of group play therapy on the communication of 5-8
years old children with high functioning autism. Pediatric neurorehabilitation research
center, department of psychology and exceptional children education, university of
social welfare and rehabilitation sciences, vol. 17 num. 3.

Saputro, heri dan intan fazrin. 2017. Anak sakit wajib bermain di rumah sakit: penerapan
terapi bermain anak sakit; proses, manfaat dan pelaksanaannya. Ponorogo: forum
ilmiah kesehatan (forikes).

Saputro, heri dan intan fazrin. Penurunan tingkat kecemasan anak akibat hospitalisasi
dengan penerapan terapi bermain. Jurnal konseling
indonesia;2017;3(1):12(online),(http://ejournal.unikama.ac.id/index.php/jki,diakses
oktober 2017).

Soetjiningsih, 2013. Tumbuh kembang anak. Jakarta: egc.

Sufyanti, yuni dkk. 2017. Efektivitas penurunan stres hospitalisasi anak dengan terapi
bermain. Program studi s1 ilmu keperawatan fakultas kedokteran universitas
airlangga: jurnal.

Buku Konsep Keperawatan Anak 223


Sulanti, maria. 2011. Konsep bermain pada anak. Jakarta: salemba medika.

Supartini, y. 2014. Konsep dasar keperawatan anak. Jakarta: egc.

Therese, karina g. Fernandez and celine o. Sugay. 2016. Psychodynamic play therapy: a case
of selective mutism. International journal of play therapy, vol. 25, no. 4, 203–209.

Wiyani, n. Andry. 2016. Konsep dasar paud. Yogyakarta: gava media.

Wong, d. L. (2009). Buku ajar keperawatan pediatrik (vol. Volume 1). Jakarta: egc.

Yuliastati, nining dkk. 2016. Keperawatan anak; kementerian kesehatan repubik indonesia.
Jakarta: pusdik sdm kesehatan.

Azimul hidayat, (2009), pengantar ilmu keperawatan anak 1, salemba medika jakarta
Anjaswara (2016).komunikasi dalam keperawatan jakarta: pusdik sdm kesehatan
Nasir, a., muhith, a., sajidin, m., & mubarak, w.i. (2009). Komunikasi dalam keperawatan.
Jakarta: salemba medika.
Hidayat, a. Aziz alimul. (2009), pengantar ilmu keperawatan anak. Jakarta selemba medika
Rafidha hanun. (2017). Mengembangkan komunikasi yang efektif pada anak usia dini.fakultas
tarbiyah dan keguruan uin ar-raniry. Vol: 3
Dinar, (2017). Pengembangan keterampilan berkomunikasi anak usia dini melalui metode
bermain peran. Universitas islam bandung, media tor, vol 10 (1)
Ns, rika, ns, esthika, dan ns, windy.(2018). Buku ajar keperawatan dasar 2, komunikasi
terapeutik dalam keperawatan. Andalas universtiy press
Iis suwanti. (2017). Pengaruh komunikasi terapeutik terhadap kepatuhan dalam tindakan
keperawatan pada anak usia 4-12 tahun. Akademik keperawatan dian husada mojokerto

Buku Konsep Keperawatan Anak 224


Rahma & dewi puspasari, ni put. 2009.tingkat kooperatif anak usia pra sekolah (3-5 tahun)
melalui terapi bermain selama menjalani perawatan di rumah sakit panti rapih
yogyakarta. Skripsi.yogyakarta: surya medika.
Adriana, dian. (2011). Tumbuh kembang dan terapi bermain pada anak.jakarta: selemba
medika
Ramlani lina sinaulan. (2016). Komunikasi terapeutik dalam perspektif islam, universitas
jayabaya jakarta
Windi dwirexsi, mamat lukman, imas rafiyah (2018). The correlation between coping strategy
and stress of parents who have children with austin. Padjajaran university. Vol 1
Cristina, lorena,(2017). Communication akills in pediatrics-the relationship between
pediatrician and child. Medicine
Redhian, ilyas putri. (2011). Komunikasi terapeutik perawat dengan pasien anak dan orangtua.
Semarang: universitas diponegoro.
Rohmah fitriyani, “etika komunikasi dalam perspektif islam”, sumber:
https://www.academia.edu/11167050 diakses pada tanggal 19 november 2016.
Machfoedz, mahmud. 2009, komunikasi keperawatan (komunikasi terapeutik), ganbika,
yogyakarta.
Sheldon, lita kennedy. 2010, komunikasi untuk keperawatan, edisi kedua, erlangga, jakarta.
Jessika, dee baddley. 2018. Enhancing effective communication among non-verbal patients.
Pediatric nursing
Shofia, retnowati. 2013.pengkajian pediatrik. Egc: jakarta
Surastiningsih, neneng, dkk. 2016. Pengetahuan perawat tentang atraumatic care.fakultas
ilmu keperawatan universitas indonesia.
Ulfa, fivin maria. 2018. Hubungan penerapan atraumatik care oleh perawat dengan stres orang
tua selama hospitalisasi bayi. Health sciences and pharmacy journal.

Buku Konsep Keperawatan Anak 225


aliarosa, w. (2018). Nursing students’ skills level of promote safety, physiology integrity,
psychosocial integrity, and health promotion in pediatric care in a selected health
institute in indonesia. Vol 8, 12.

Maghfuroh, l. (2016). Atraumatic care menurunkan kecemasan hospitalisasi pada anak


prasekolah di ruang anggrek rsu dr. Soegiri lamongan. Vol 8, 6.

Nurmashitah,&aguspurnama. (2018). Medical play


dalammenurunkanresponkecemasananakusiaprasekolah yang mengalamihospitalisasi
di ruangrawatinapanak. Vol 8, 6.

Ramdaniati, sri, ramdaniati, susy, &muryati. (2016). Comparison study of art therapy and
play therapy in reducing anxiety on pre-school children who experience hospitalization.
7.

Suroso, j., fetianingsih, i., &mardiyaningsih, e. (2019).dampakatraumatic care


padakepuasankeluargapasien di rumahsakit. 10.

Kyle, terry, &susancarman. (2013). Essentials of pediatric nursing.kennesaw, georgia

Sanon e, perry. (2017). Maternal child nursing care in canada. Canadacataloguin in publication

Rodgers,hockenberry wilson.2015.wong's nursing of infants and children.canada:elsevier.

Saputro. Heri, intan fazrin. (2017). Anak sakit wajib bermain di rumah sakit: penerapan terapi
bermain anak sakit; proses, manfaat dan pelaksanaannya. Forikes

Muhammad. 2016. *karya ilmiah tentang atraumatic care* . Universitas sumatra utara.

Buku Konsep Keperawatan Anak 226


Ratnasari, desi. 2016. *penerapan atraumatic care terhadap respon kecemasan pada asuhan
keperawatan an.a yang mengalami hospitalisasi di ruang cempaka rsud dr. Soediran
mangun sumarso wonogiri*. Sekolah tinggi ilmu kesehatan kusuma husda.

Fetianingsih, iis. 2017. *hubungan antara atraumatic care dengan kepuasan orang tua selama
anak mengalami hospitalisai di ruang cempaka rsud dr. R. Goeteng taroenadibrata.*
fakultas ilmu kesehatan ump.

Jebul suroso, iis fetianingsih, eko mardiyaningsih. *dampak atraumatic care pada kepuasan
keluarga pasien di rumah sakit*. Indonesian journal of nursing research (ijnr) 1 (2),
2019

Dary, danang puspita & jolanda frettry lukuhay. (2018). Peran keluarga dalam penanganan
anak dengan penyakit ispa di rsud piru.vol 3, no 1

Hakim, nuraini, allenidekania & happy hayati. (2018). Efektivitas asuhan keperawatan pada
anak kanker yang mengalami gangguan nutrisi dengan menggunakan teori levine. Vol 1,
1.

Hidayah, nur, risnah & arbianingsih. (2015). Perawatan holistik pada anak dalam perspektif
islam. Makassar:andira publisher

Https://dokumen.tips/documents/teori-praktik-keperawatan-kathryn-e-barnard.html

Https://www.admedika.co.id/index.php/id/medias/sehati-blog/item/110-masalah-
kesehatan-pada-anak

Huriati dan akp dardin. (2017). Falsafah dan teori dalam keperawatan. Gowa:yayasan
pemberdayaan masyarakat indonesia cerdas

Buku Konsep Keperawatan Anak 227


K, francisca shanti. (2017). Pendekatan teori model keperawatan pada anak.
Https://www.academia.edu/35178370/pendidikan_teori_model_keperawatan_pada_an
ak_the_conservation_model

Muhlisin, abi & burhanuddin ichsan. (2017). Aplikasi model konseptual caring dari jean
watson dalam asuhan keperawatan

Muhsinin & deswita. (2016). Asuhan keperawatan pada anak dengan gangguan nutrisi akibat
kanker melalui pendekatan model adaptasi roy. 2017 vol 8, 1.

Nurhayati, indah, endang nur widyaningsih & agus subayo. (2017). Pertumbuhan dan tingkat
morbiditas pada bayi usia 7-12 bulan berdasarkan status pemberian asi di wilayah
puskesmas gilingan kecamatan banjarsari surakarta. Vol 10, 1.

Puspasari, diana dkk. (2017). Konsep komunikasi pada anak, pendekatan teori model pada
anak. Https://www.scribd.com/document/373378735/tugas-kelompok-keperawatan-
anak-makalah

Rofiqoh, zuhrotul, nurfika asmaningrum & dodi wijaya. (2018). Hubungan mode adaptif
konsep diri berbasis teori callista roy dengan kemampuan interaksi sosial anak
tunagrahita di slb-c tpa kabupaten jember. Vol 6, 2.

Suryanti. (2017). Aplikasi teori konsep keperawatan jean watson terhadap anak “s” dengan
hidrocefalus di kelurahan sumur dewa kecamatan selebar wilayah kerja puskesmas
basuki rahmad kota bengkulu. Vol 5, 2.

Utami, kadek cahya. (2016). Integrasi teori/model kenyamanan (kolcaba) pada ruang
perawatan risiko tinggi

Wagner, a. L. (201). Core concepts of jean watson’s theory of human caring/caring science.

Buku Konsep Keperawatan Anak 228


Wirastri, unang, nani nurhaeni & elfi syahren. (2016). Aplikasi teor comfort kolcaba dalam
asuhan keperawatan pada anak dengan demam di ruang infeksi anak rsupn dr. Cipto
mangunkusumo

Yeni, roza indra. (2017). Aplikasi teori comfort katherine kolcaba pada anak dalam pemenuhan
kebutuhan oksigenasi di ruang perawatan. Vol 8, 1.

Muhlisin, abi & burhanuddin ichsan. (2017). Aplikasi model konseptual caring dari jean
watson dalam asuhan keperawatan

Buku Konsep Keperawatan Anak 229